Anda di halaman 1dari 142

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto

E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

BUKU
UN

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BUKU DETIK-DETIK
DETIK PERSIAPAN UN
MATEMATIKA SMP/MTs
Tahun 2014

Oleh:
YOYO APRIYANTO, S.Pd

UN
2014
Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com
http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 1

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT., Atas limpahan Ridho,Rahmat, Berkah,
dan Hidayah-Nya
Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Buku

Detik-Detik
Detik Persiapan UN Matematika
SMP/MTs Tahun 2014 tepat pada waktunya.
Buku ini bisa berhasil ada di tangan Anda juga berkat dukungan dari semua pihak terutama
Orang Tuaku tercinta, Istriku tercinta Lenny Janianty, Anakku tersayang Muhammad Imam Maulana
Mau
dan Saudara-saudaraku
saudaraku terkasih yang memberi saya motivasi dan kekuatan yang sangat besar untuk
dapat menyelesaikannya. Dukungan dari seluruh Dewan Guru dan Karyawan MTs. Najmul Huda Batu
Bokah juga sangat berarti bagi saya.
Dapatkan Informasi Pendidikan,
Pendidikan, Sertifikasi, Perangkat Pembelajaran, Skripsi, Makalah, Artikel,
Ebook Populer, Buku BSE, Soal Ulangan Harian, Soal Ulangan MID Semester, Soal Ulangan Semester,
Prediksi Ujian Nasional, Buku & Soal Olimpiade, Soal SBMPTN, Panduan Membuat Blog & Website, serta
buku-buku
buku yang disusun oleh Yoyo Apriyanto, S.Pd.,
., secara gratis, dengan mendownload di blog:
http://ilmu-matematika.blogspot.com.
matematika.blogspot.com.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan Buku ini, oleh karena itu,
penulis mengharapkan saran dan kritik yang sifatnya membangun demi sempurnanya Buku ini. Penulis
juga berharap semoga Buku ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Amiin.

Kediri, 15 Januari 2014


Penulis,

Yoyo Apriyanto, S.Pd

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 2

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

DAFTAR ISI
COVER ................................................................
................................................................................................................................
................................

KATA PENGANTAR ................................................................................................................................


................................
.........................................

DAFTAR ISI ................................................................


................................................................................................
.....................................................

BAB

BILANGAN BULAT ................................................................................................


................................................

BAB

BENTUK PANGKAT DAN AKAR ................................................................


..........................................................

BAB

BILANGAN PECAHAN ................................................................................................


..........................................

10

BAB

ARITMATIKA SOSIAL ................................................................................................


........................................

15

BAB

SKALA DAN PERBANDINGAN ................................................................


...........................................................

23

BAB

POLA, BARISAN DAN DERET BILANGAN ................................................................


.....................................

28

BAB

FAKTORISASI & OPERASI ALJABAR................................................................


ALJABAR
.............................................

37

BAB

HIMPUNAN ................................................................................................
................................
.............................................................

42

BAB

PERSAMAAN & PERTIDAKSAMAAN LINIER SATU VARIABEL ..............................

51

BAB

10

RELASI DAN FUNGSI ................................................................................................


..........................................

56

BAB

11

PERSAMAAN GARIS LURUS ................................................................


..............................................................

62

BAB

12

SISTEM PERSAMAAN LINIER DUA VARIABEL ..........................................................


................................

68

BAB

13

SEGI EMPAT ................................................................................................


................................
...........................................................

73

BAB

14

KESEBANGUNAN DAN KEKONGRUENAN ................................................................


......................................

80

BAB

15

GARIS DAN SUDUT................................................................................................


..............................................

88

BAB

16

SEGITIGA ................................................................................................
................................
...............................................................

95

BAB

17

GARIS SINGGUNG LINGKARAN ................................................................


......................................................

100

BAB

18

LINGKARAN ................................................................................................
................................
............................................................

103

BAB

19

KUBUS, BALOK, LIMAS DAN PRISMA ................................................................


............................................

110

BAB

20

TABUNG, KERUCUT DAN BOLA ................................................................


........................................................

121

BAB

21

STATISTIKA ................................................................................................
................................
..........................................................

129

BAB

22

PELUANG ................................................................................................................................
................................
..................................

137

TENTANG PENULIS ................................................................................................................................


................................
.......................................

142

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 3

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 1
BILANGAN BULAT
A. BILANGAN BULAT
1. Pengertian Bilangan Bulat
Bilangan Bulat adalah bilangan yang terdiri atas bilangan bulat negatif, nol, dan bilangan
bulat positif. Himpunan bilangan bulat dinotasikan dengan B = {,-5,
{,
-4, -3, -2, -1, 0, 1,
2, 3, 4, 5, }. Pada garis bilangan, bilangan bulat digambarkan sebagai berikut.
Garis Bilangan

Makin besar

Makin kecil
Bilangan negatif ())
6

5 4
4 3 2

Bilangan positif (+)


1

Identitas:

Perkalian:

Pembagian
Pembagian:

a + (b) = a b
a (b) = a + b

(+) (+) = (+)


(+) () = ()
() (+) = ()
() () = (+)

(+) : (+) = (+)


(+) : () = ()
() : (+) = ()
() : () = (+)

Contoh:
2 + (1) = 2 1 = 1
2 + (1) = 2 1 = 3

2 + 1 = 1
2 (1) = 2 + 1 = 3
2 (1) = 2 + 1 = 1

Contoh:
32=6
3 2 = 6
3 2 = 6
3 2 = 6

Contoh:
6:2=3
6 : 2
2 = 3
6 : 2 = 3
6 : 2
2=3

Sifat Operasi Hitung Campuran Bilangan Bulat


2. Sifat-Sifat
1. Operasi penjumlahan (+) dan pengurangan ()
( ) sama kuat, artinya operasi yang
terletak di sebelah kiri dikerjakan terlebih dahulu.
2. Operasi perkalian ()
( ) dan pembagian (:) sama kuat, artinya operasi yang terletak di
sebelah kiri dikerjakan terlebih dahulu.
3. Operasi perkalian ()
( ) dan pembagian (:) lebih kuat daripada operasi penjumlahan (+)
dan pengurangan (),
(
artinya operasi perkalian ()) dan pembagian (:) dikerjakan
terlebih dahulu daripada operasi penjumlahan (+) dan pengurangan ().
(

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 4

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
1. Hasil dari (12)
12) : 3 + 8 (5) adalah
Penyelesaian:
5) = 4 + (40)= 44
(12) : 3 + 8 (5)
4 + 10 : 2 (5) adalah
2. Hasil dari 4
Penyelesaian:
4 + 10 : 2 (5)
5) = 4 + 5 (5)
= 4 25
= 29
3. Suhu tempat A adalah 100 C di bawah nol, suhu tempat B adalah 200C di atas nol,
dan suhu tempat C adalah tepat di antara suhu tempat A dan tempat B. Suhu
tempat C adalah

Penyelesaian:
100 di bawah nol diartikan 100, sedangkan 200 di atas nol diartikan + 200.
Selisih antara 100 dengan + 200 adalah 300, karena tempat C di antara tempat A
dan B, maka: 300 : 2 = 150. Suhu tempat C adalah 100 + 150 = 50.
4. Dalam kompetisi Matematika, setiap jawaban benar diberi skor 3, jawaban salah
diberi skor -1,
1, dan jika tidak menjawab diberi skor 0.
Dari 40 soal yang diujikan, Dedi menjawab 31 soal, yang 28 soal di antaranya
dijawab benar.Skor yang diperoleh
dipero
Dedi adalah
Penyelesaian:
- Tidak dijawab = 40 31 = 9 soal
- Salah = 31 28 = 3 soal
- 28 soal benar, skornya adalah 28 3 = 84.
- 3 soal salah, skornya adalah 3 (1)
(
= 3.
- 9 soal tidak dijawab, skornya 9 0 = 0
- Skor yang diperoleh Dedi adalah 84 + (3)
(
+ 0 = 81.

B. FPB dan KPK


a. Menentukan Faktor Persekutuan Terbesar (FPB)
Ada 2 cara menentukan FPB:
1. Cara I
bilangan
itu
a. Menentukan faktorisasi prima dari bilangan-bilangan
b. Mengambil faktor yang sama dari bilangan-bilangan
bilangan
itu
c. Jika faktor yang sama pangkatnya berbeda, ambillah faktor yang pangkatnya
terkecil

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 5

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
Tentukan FPB dari 12 dan 18!
Penyelesaian:

12

18
6

2
2

2
3

Faktorisasi prima dari 12 adalah 12 = 2 2 3 = 22 3


Faktorisasi prima dari 18 adalah 18 = 2 3 3 = 2 32
FPB dari 12 dan 18 adalah 2 3 = 6.
2. Cara II
Pengertian awal FPB adalah bilangan yang dapat membagi. Jadi FPB suatu
bilangan adalah bilangan yang dapat membagi habis (tanpa sisa) suatu bilangan
tersebut.
Bilangan yang lebih besar dikurangi dengan bilangan yang lebih kecil terus
menerus sampai hasilnya dapat membagi habis kedua bilangan.
Jika hasil yang kita temukan belum bisa membagi habis keduanya, proses masih
harus dilanjutkan sampai menemukan bilangan yang bisa membagi habis
keduanya.
Contoh Soal:
1. FPB dari 24 dan 40
40 24 =16
16 belum bisa membagi 40 dan 24, maka proses dilanjutkan dengan
mengurangi bilangan yang lebih kecil dari 40 dan 24 dengan hasilnya.
24 16 = 8
8 bisa membagi habis 40 dan 24
Jadi FPB dari 40 dan 24 adalah 8
2. FPB dari 64 dan 40
64 40 = 24
24 belum bisa membagi 64 dan 40, proses dilanjutkan
40 24 = 16
16 belum bisa membagi 64 dan 40, proses dilanjutkan
24 16 = 8
8 sudah bsia membagi habis bilangan 64 dan 40
Jadi FPB dari 64 dan 40 adalah 8.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 6

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

b. Menentukan Kelipatan Persekutuan Terkecil (KPK)


Ada 2 cara menentukan KPK:
1. Cara I
a. Tentukan faktorisasi prima dari bilangan-bilangan
bilangan bilangan tersebut.
b. Ambil semua faktor yang sama atau tidak sama dari bilangan-bilangan
bilangan
tersebut.
c. Jika faktor yang sama memiliki pangkat berbeda, ambillah faktor yang
pangkatnya terbesar.
Contoh Soal:
Tentukan KPK dari 12 dan 18!
Penyelesaian:

12

18

2
2

2
3

Faktorisasi prima dari 12 adalah 12 = 2 2 3 = 22 3.


Faktorisasi prima dari 18 adalah 18 = 2 3 3 = 2 32.
KPK dari 12 dan 18 adalah 22 32 = 4 9 = 36.
2. Cara II
Untuk menentukan KPK suatu bilangan, dasarnya adalah FPB dari bilangan tersebut,
jadi kita harus lebih dulu mencari FPBnya.
Contoh Soal:
1. KPK dari 24 dan 18
FPB dari 24 dan 18 adalah 6
24 : 6 = 4, dan 18 : 6 = 3
KPKnya 6 (4 3) = 6 12 = 72
Jadi KPK dari 24 dan 18 adalah 72
2. KPK dari 75 dan 50
FPB dari 75 dan 50 adalah 25
75 : 25 = 3, dan 50 : 25 = 2
KPKnya 25 (3 2) = 25 6 = 150
Jadi KPK dari 75 dan 50 adalah 150

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 7

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 2
BENTUK
BENTUK PANGKAT DAN AKAR
AKAR
A. BENTUK PANGKAT
1. Sifat-Sifat
Sifat Bentuk Pangkat

Contoh:

Bentuk Pangkat:

25 = 2 2 2 2 2 = 32

a4
2
a.....
3
a
a = a
14
44
n

23 22 = 23+2 = 25 = 32

sebanyakn kali

a n a m = a n+m

an : am =

(b )
n

53 : 52 = 532 = 51 = 5

a
= a nm
m
a

(3 )
2

= an bn

= 2 2 3 2 = 4 9 = 36

22 4
2
= 2 =
9
3
3

a
a
= n
b
b

1250 = 1

a0 = 1

a n =

= 3 2 2 = 3 4 = 81

(2 3)2

= b n m

(a b )n

1
an

32 =

1 1
=
32 9

2. Perpangkatan Tiga
Pangkat tiga
53 = 125

Hasilperpangkatan
Bilangan pokok

Contoh:
2 2 2 = 8 dapat ditulis 23 = 8
3 3 3 = 27 dapat ditulis 33 = 27
Bilangan 8, 27, dan 125 disebut juga bilangan kubik karena dapat dinyatakan
sebagai perpangkatan tiga bilangan, yaitu 23, 33, dan 53.
3. Penarikan Akar Pangkat Tiga
Contoh Soal:
i. 33 = 3 3 3 = 27, maka 3 27 = 3 3 3 3 = 3
ii. 23 = 2 2 2 = 8, maka 3 8 = 3 2 2 2 = 2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 8

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

B. BENTUK AKAR
Bentuk Akar Bagian 2:

Bentuk Akar Bagian 1:


1
n

a =a

a =a
ab = a b

b+ c

m
n

a
=
b

a
b c

a n b =

a
=
b

b+ c

ab

a
b

b c

b c

b+ c b c

b+ c

b c b+ c
=

a
b+ c

a
b c

a b c
b2 c

a b+ c
b2 c

b c
b c

b+ c
b+ c

a b c
bc

a b+ c
bc

p n a q n a = ( p q )n a

a
b

a
b

a
b
b

Contoh:
1

( )

4 = 44 = 2

23 = 2 5
45 = 4 5 = 2 5

= 24 = 22

4
4 2 1
=
= =
16
16 4 2
3

27 3 27 3
= 3 =
8
2
8

2 3 5 + 33 5 = (2 + 5 )3 5 = 7 3 5

3
2

3+ 5

2
3 5
5

2
3
=

3
3
2

2
3
3

3 5

3+ 5 3 5

3+ 5

) (

) (

) (

) (

2 3 5 2 3 5 2 3 5 3 5
=
=
=
95
4
2
32 5

2 3+ 5 2 3+ 5 2 3+ 5 3+ 5
=
=
=
95
4
2
32 5

3 5 3+ 5
5
3 2 5. 3 2 5. 3 2
=

=
=
= 5. 3 2
3 2
1
3+ 2
3+ 2
3 2

5
3 2

5
3 2

3+ 2
3+ 2

) (

) (

5. 3 + 2 5. 3 +
=
3 2
1

) (
2)
= 5.(

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

3+ 2

Page 9

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 3
BILANGAN PECAHAN
A. BILANGAN PECAHAN
1. Pengertian Pecahan
Pecahan adalah bilangan yang berbentuk
Pada bentuk

a
, dengan a, b bilangan bulat dan b 0.
b

a
, a disebut pembilang dan b disebut penyebut.
b

Pecahan senilai adalah pecahan-pecahan


pecahan pecahan yang memiliki nilai sama.
Untuk sembarang pecahan

a
a am
, berlaku =
b
b bm

dan

a a m
=
dengan m, n
b b m

sembarang bilangan bulat selain nol.


Pecahan paling sederhana diperoleh dengan
engan cara membagi pembilang dan penyebut
pecahan tersebut dengan FPB-nya.
FPB
Garis Bilangan

Makin besar
Makin kecil
Bilangan negatif ()
3

5 2 3 1 1 0

2
2
2

Bilangan positif (+)

1 1
2

3 2
2

5 3
2

Contoh:
1. Bentuk paling sederhana dari pecahan

18
adalah
120

Pembahasan:

18 18: 6 3
=
=
(6 adalah FPB dari 18 dan 120).
120 120: 6 20
Jadi bentuk paling sederhana dari pecahan

3
18
adalah
.
20
120

2. Perhatikan gambar!

Nilai pecahan yang ditunjukkan oleh daerah yang


diarsir pada gambar di samping adalah

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 10

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Pembahasan:
Daerah yang diarsir adalah 3 bagian dari 9 bagian yang sama.
Jadi, pecahannya adalah

3
9

, bentuk sederhananya

3 3: 3 1
=
=
9 9:3 3

2. Menentukan Pecahan Yang Nilainya Diantara Dua Pecahan


a) Samakan penyebut dari kedua pecahan! Kemudian tentukan nilai pecahan yang
terletak diantara kedua pecahan tersebut!
b) Ubahlah lagi penyebutnya, jika belum diperoleh pecahan yang dimaksud! Begitu
seterusnya.
Contoh Soal:
Pecahan di antara

3
7
dan
adalah
4
8

Pembahasan:
Cari KPK 4 dan 8 = 8, 16

3 12
=
4 16

dan

12
16

13
16

7 14
=
8 16

Jadi pecahan diantara

14
16
3
7
13
dan
adalah
4
8
16

B. MENGUBAH SUATU BENTUK PECAHAN KE PECAHAN LAIN


1. Mengubah Bentuk Pecahan Biasa ke Bentuk Pecahan Campuran
Contoh:
1.

15
3
= 3
4
4
Caranya:

3
4
4 15
3

12
3

2.

Bentuk pecahan biasa dari 0,2323 adalah

Penyelesaian:
a = 0,2323
100.a = 0,2323 100
100.a = 23,23.
Selanjutnya
100.a a = 23,23 0,2323
99.a = 23

a=

23
99

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 11

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Mengubah Bentuk Pecahan Campuran ke Bentuk Pecahan Biasa


Contoh:
1.
2.

2 (3 3) + 2
=
3
3
5 (6 4) + 5
6 =
4
4

=
=

9 + 2 11
=
3
3
24+ 5 29
=
4
4

3. Mengubah Bentuk Pecahan ke Bentuk Desimal


Dilakukan dengan cara membagi.
Contoh:
1.

2
= 0,4
5

2.

1 13
3 = = 3,25
4 4

4. Mengubah Bentuk Pecahan ke Bentuk Persen


Dilakukan dengan mengalikan dengan 100%.
Contoh:
1.

2 2
200%
= 40%
= 100% =
5 5
5

2.

1 13
100%
3 = 100% =
= 325%
4 4
4

5. Mengubah Bentuk Pecahan ke Bentuk Permil


Dilakukan dengan mengalikan dengan 1.000%.
Contoh:
1.
2.

2 2
2000%
= 1000% =
= 400%
5 5
5
1 13
1000%
3 = 1000% =
= 3250%
4 4
4

C. OPERASI HITUNG BILANGAN PECAHAN

a c a+c
+ =
b b
b
a c a b
=
b b
b
Contoh:

1 2 3+ 4 7 1
+ =
= =1
2 3
6
6 6
1 5 1+ 5 6
+ =
= =3
2 2
2
2

a c ad + bc
+ =
b d
bd
a c ad bc
=
b d
bd
Contoh:

1 2 1 2 2
=
=
2 3 23 6
3 5 3 5 15 1
=
= =
5 6 5 6 30 2

a c ac
=
b d b d
a c a d ad
= =
b d b c bc
Contoh:

1 3 1 4 1 4 4
: = =
=
7 4 7 3 7 3 21
2 3 2 10 2 10 20 4
: = =
= =
5 10 5 3 5 3 15 3

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 12

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:

1. Hasil dari

2 1 1
5 2 : 3 adalah
7 4 2

Pembahasan
5 2 2
7

1 1 2 9
:3 = 5
4 2 7 4

:7

=52 9 2
7 4 7
=52 9
7 14
=5 4 9
14 14

= 4 18
14
= 4 9
14

2. Hasil dari

9
14

1
4
: 3 : adalah
2
6

Pembahasan

1
4 1 3 4 1 1 6
6
6:6
6
:3: = : : = =
=
=
2
6 2 1 6 2 3 4 24 24 : 6 24

D. PENGGUNAAN PECAHAN DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI


SEHARI HARI
Contoh Soal:
1. Luas taman pak Ahmad 300 m2.
bunga melati,

1
1
bagian ditanami bunga mawar,
bagian ditanami
4
3

1
bagian ditanami bunga anyelir, dan sisanya dibuat kolam.Luas kolam
5

adalah
Pembahasan:
KPK dari 3, 4, dan 5 adalah 60.
Bagian untuk kolam = 1 (
Luas kolam=

13
60

1 1 1
20 15 12
47 13
+ + )=1(
+
+
)= 1
=
3 4 5
60 60 60
60 60

300 m2 = 65 m2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 13

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Banyak siswa di suatu kelas 40 orang.


volley,

3
8

10

bagian senang sepakbola,

1
4

bagian senang

bagian senang basket, sedangkan sisanya senang berenang.Banyak siswa yang

senang berenang adalah


adalah
Pembahasan:
Cara I:
KPK dari 10,4, dan 8 adalah 40.
Bagian senang berenang

=1(
=1

1 3
+

10 4 8
37 3
40

Jumlah siswa yang senang berenang=

)=1(

12
40

10
40

15
40

40
3
40

40 orang= 3 orang

Cara II:
Sepak Bola

Volley

Basket

3
10
1
4
3
8

40 orang = 12 orang

40 orang = 10 orang

40 orang = 15 orang

Banyak siswa senang berenang = 40 (12 + 10 + 15) = 40 37 = 3 orang

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 14

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 4
ARITMATIKA SOSIAL
A. JUAL BELI
1. Untung, dan Rugi
Untung = Harga Penjualan Harga Pembelian
Rugi
= Harga Pembelian Harga Penjualan

Besar Untung
100%
Harga Pembelian
Besar Rugi
Persen Rugi =
100%
Harga Pembelian
% Untung
Besar Untung =
Harga beli
100%
% Rugi
Besar Rugi =
Harga beli
100%
Persen Untung =

2. Harga Penjualan
Harga Penjualan = Harga Pembelian + Untung
Harga Penjualan = Harga Pembelian Rugi
Harga penjualan tiap buah mainan =

HargaJual
Banyakbarang

3. Harga Pembelian
Jika diketahui: harga penjualan dan % untung (+), maka:
Harga Pembelian =

100%
HargaPenjualan
100%+ % untung

Jika diketahui: harga penjualan dan % rugi (),


( maka:
Harga Pembelian =

100%
HargaPenjualan
100% % rugi

Jika diketahui: % untung, besar untung dari % untung tadi, maka:


Harga Pembelian =

100%
besaruntungdari% untung
% untung

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 15

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
1. Harga pembelian 2 lusin buku Rp76.800,00. Buku dijual eceran dengan harga
Rp4.000,00 tiap buah. Persentase untung atau ruginya adalah
adalah
Penyelesaian:
Biasa:
2 lusin = 24 buah.
Harga pembelian 2 lusin buku =Rp76.800
Harga penjualan tiap buah Rp4.000
Harga penjualan 2 lusin buku = Rp4.000 24 buah = Rp96.000
Karena harga penjualan lebih besar dari pembelian, maka ia mendapat untung.
Besar Untung = Rp96.000
.000 Rp76.800= Rp19.200
Persentase untung =

19.200
100% = 25%
76.800

Cara Praktis:
2 lusin = 24 buah.
Harga pembelian tiap buah=

76.800
= Rp3.200
24

Harga penjualan tiap buah Rp4.000


Karena harga penjualan lebih besar dari pembelian, maka ia mendapat untung.
Besar Untung = Rp4.000
Rp4.000 Rp3.200= Rp800
Persentase untung =

800
100% = 25%
3.200

2. Seorang pedagang membeli 30 kg beras dengan harga Rp150.000,00. Kemudian beras


tersebut dijual Rp4.500,00 tiap kg.Persentase untung atau ruginya adalah
adalah
Penyelesaian:
Cara Biasa:
Harga penjualan = 30 Rp4.500= Rp135.000
Harga pembelian =Rp150.000
Karena harga penjualan lebih kecil dari pembelian, maka ia mendapat rugi.
Besar Rugi= Rp150.000,00 Rp135.000,00 = Rp15.000
Persentase rugi =

15.000
100% = 10%
150.000

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 16

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Cara Praktis:
Harga pembelian per kg (1 kg) = 150.000 : 30= Rp5.000
Harga penjualan per kg (1 kg) = Rp4.500
Karena harga penjualan lebih kecil dari pembelian, maka ia mendapat rugi.
Besar Rugiper
per kg (1 kg) = Rp5.000 Rp4.500 = Rp500
Persentase rugi =

500
100% = 10%
5.000

3. Dengan harga jual


pembeliannyaadalah

Rp9.000.000,00

seorang

pedagang

rugi

10%.

Harga

Penyelesaian:
Harga penjualan = Rp9.000.000
% Rugi= 10%

100%
HargaPenjualan
100% % rugi
100%
9.000.000
=
100% 10%
100%
9.000.000
=
90%

Harga Pembelian =

= Rp10.000.000
4. Sebuah toko sepeda membeli 40 buah sepeda dengan harga Rp8.000.000,00. Untung
yang diharapkan adalah 25% dari harga beli. Tentukan harga jual per sepeda!
Penyelesaian:
Harga 40 buah sepeda = Rp8.000.000
% Untung = 25 dari harga beli

8.000.000
= Rp200.000
40
% Untung
Besar untung per sepeda
=
Harga beli
100%
25%
=
200.000
100%
Harga beli per sepeda =

= Rp50.000
Harga jual per sepeda= Harga beli + besar untung
= Rp 200.000,00 + Rp 50.000,00
= Rp 250.000,00

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 17

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

5. Seorang pedagang membeli 10 ekor sapi dengan harga Rp 3.500.000,00 per ekor dan
biaya angkutannya Rp 600.000,00. Seekor sapi mati dan sisanya dijual dengan harga
Rp 3.900.000,00 per ekor. Tentukan besar rugi pedagang tersebut!
Penyelesaian:
Harga beli = 10 Rp 3.500.000,00
3.500.
= Rp 35.000.0000
Biaya angkutan = Rp 600.000
Modal = Harga beli + Biaya lain-lain
lain
= Rp35.000.000 + Rp600.000
= Rp35.600.000
Harga jual = 9 Rp 3.900.000,00 = Rp 35.100.000
Karena harga jual lebih rendah dari harga beli maka pedagang mengalami
Rugi sebesar = Rp 35.600.000, Rp 35.100.000
= Rp 500.000
6. Seorang pedagang memperoleh untung Rp 11.000,00. Jika keuntungan tersebut 10%
dari harga pembelian, maka harga penjualannya adalah
Penyelesaian:
Harga beli = 1.200.000
% Untung = 10%
Besar untung dari 10% = 11.000

100%
untungdari% untung
% untung
100%
11.000= Rp110.000
=
10%

Harga Pembelian =

Harga penjualannya = Harga beli + Besar untung


= 1.200.000 + 110.000
= Rp 131.000

B. DISKON (RABAT),
), BRUTO, TARA, DAN NETTO
Besar Diskon =

Berat Tara =

% Diskon
Hargabeli
100%

Bruto = Neto + Tara


Neto = Bruto Tara
Tara = Bruto Neto

% Tara
BeratBruto
100%

Diskon (rabat)) adalah potongan harga yang diberikan kepada pembeli pada saat
transaksi jual beli.
Bruto (berat kotor) adalah berat barang beserta kemasannya (wadahnya).
Neto (berat bersih) adalah berat barang tanpa kemasannya (wadahnya).
Tara adalah selisih antara bruto dan neto (berat wadah atau kemasan).

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 18

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
1. Sebuah toko memberi diskon 20% untuk baju yang berharga Rp 75.000,00 dan 15%
untuk celana yang berharga Rp100.000,00.
Rp100.000,00. Berapa yang harus dibayar Amir jika ia
membeli sebuah baju dan sebuah celana?
Penyelesaian:
Harga 1 baju dan 1 celana

= Rp 75.000,00 + Rp 100.000,00
= Rp 175.000,00

% Baju
% Celana
Hargabaju +
Hargacelana
100%
100%
20%
15%
75.000 +
100.000
=
100%
100%

Diskon baju dan celana

Yang harus dibayar Amir

=
=
=
=

15.000 + 15.000
Rp 30.000
Rp 175.000 Rp 30.000
Rp 145.000

masing
72 kg dan tara
2. Seorang pedagang membeli 5 karung beras dengan bruto masing-masing
1%. Berapakah yang dibayar pedagang itu jika harga tiap kg beras Rp3.000?
Penyelesaian:
Bruto = 5 72 kg = 360 kg
Tara 1 % =

% Tara
1%
BeratBruto =
360 = 3,6 kg
100%
100%

Neto = 360 kg 3,6 kg = 356,4 kg


Yang harus dibayar = 356,4 Rp 3.000
= Rp 1.069.200
3. Seorang pedagang membeli beras dari grosir sebanyak 5 kuintal denga harga Rp
2.800,00 per kg dengan tara sebesar 2%. Karena membayar tunai maka ia mendapat
diskon 10%. Berapakah yang harus dibayar oleh pedagang itu?
Penyelesaian:
Bruto = 5 kuintal = 5 100 kg = 500 kg
Berat Tara 2% =

% Tara
2%
BeratBruto =
500 = 10 kg
100%
100%

Neto = 500 kg 10 kg = 490 kg


Harga beras = 490 Rp 2.800,00 = Rp 1.372.000,00
Besar Diskon 10 %

% Diskon
Hargabeli
100%

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 19

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

10%
1.372.000
100%

= Rp 137.200
Yang harus dibayar pedagang = Rp 1.372.000,00 Rp 137.200,00
= Rp 1.234.800,00
4. Pemilik toko bahan bangunan membeli 1 kotak paku dengan harga Rp310.000,00.
Setelah ditimbang, ternyata berat seluruhnya 100 kg. Jika taranya 2% dan paku dijual
dengan harga Rp3.500,00 per kg, berapakah keuntungan pemilik toko itu
Penyelesaian:
1 kotak paku (100 kg) seharga = 310.000
Berat Tara 2% =

% Tara
2%
BeratBruto =
100 = 2 kg
100%
100%

Neto = 100 kg 2 kg = 98 kg
Dijual seharga 3.500/kg
Harga jual paku
= 98 Rp 3.500 = Rp 343.000
= Rp 137.200
Besar keuntungan pemilik toko
= Rp 343.00 Rp 310.000
= Rp 23.000

C. PERBANKAN DAN KOPERASI


Misalkan: M
P%

= Modal awal
= Bunga per tahun

b
P

M
12 100
h
P

M
Besar bunga h hari =
12 100
Besar bunga b bulan 12 100
Lama menabung (b) =
PM
Besar bunga b bulan 12 100
% bunga per tahun (P) =
bM
Besar bunga b bulan 12 100
Modal = M =
bP
Modal + besar bunga b bulan
Besar angsuran per bulan =
lamamenabung/meminjam
Besar bunga b bulan =

Contoh Soal:
1. Rudi menabung pada sebuah bank sebesar Rp 800.000,00 dengan bunga 25% setahun.
Jika tabungannya sekarang Rp 950.000,00, maka lama ia menabung adalah

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 20

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Penyelesaian:
Tabung awal = Rp 800.000,00
Besar bunga
unga diterima = Rp 950.000,00 Rp 800.000,00 = Rp 150.000
Lama menabung

Besar bunga b bulan 12 100


PM

150.00012 100 180.000.000


=
= 9 bulan
25 800.000
20.000.000

2. Andi menabung uang sebesar Rp800.000,00 di Bank dengan bunga 6% per tahun.
Jumlah tabungan Andi setelah 9 bulan adalah
adalah
Penyelesaian:
Modal = M = Rp800.000
Bunga = P = 6%
Lama menabung = 9 bulan
Besar bunga 9 bulan =

b
P
9
6

M =

800.000 = Rp36.000
12 100
12 100

Jumlah tabungan Andi setelah 9 bulan

= Modal + Besar bunga 9 bulan


= Rp800.000,00 + Rp36.000,00
= Rp836.000,00

3. Ulfa menabung uangnya di bank sebesar Rp 1.000.000,00. Berapa uang yang diterima
Ulfa setelah 4 bulan, jika bunga bank 15 % per tahun?
Penyelesaian:
00.000
Modal = M = Rp1.000.000
Bunga = P = 15% per tahun
Lama menabung = 4 bulan
Bunga 9 bulan =

P
4 15
b
M =

1.000.000 = Rp50.000

12 100
12 100

Jumlah tabungan Ulfa setelah 4 bulan

= Modal + Besar bunga 4 bulan


= Rp1.000.000,00
00.000,00 + Rp50.000,00
Rp
= Rp1.050.000,00

4. Riko membeli sebuah radio dengan harga Rp180.000,00 dan dikenakan Pajak
Pertambahan Nilai (PPN) sebesar 10%. Berapa yang harus dibayar Riko?
Penyelesaian:
Harga beli = Rp180.000
Pajak PPN = 10%
Besar pajak PPN =

10
Rp180.000 = Rp18.000
100

Yang harus dibayar Riko = Rp 180.000,00 + Rp 18.000,00 = Rp 198.000,00

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 21

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

5. Seorang petani ikan akan memperbaiki tambaknya. Ia meminjam uang pada sebuah bank
sebesar Rp 500.000,00 dengan bunga sebesar 15% per tahun selama 10 bulan.
Berapakah besar cicilan yang harus dibayar petani itu setiap bulannya?
Penyelesaian:
Besar pinjaman = Rp 500.000,00
Bunga = 15% per tahun
Lama menabung = 10 bulan

b
P
10 15

M =

500.000 = Rp62
62.500
12 100
12 100
Modal + besar bunga b bulan
=
lamamenabung/meminjam

Besar bunga 10 bulan =


Cicilan tiap bulan

500.000 + 62.500
10
562.500
=
10
=

= Rp56.250

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 22

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 5

SKALA
& PERBANDINGAN
A. SKALA
1. Pengertian Skala
Skala adalah perbandingan terkecil antara ukuran pada peta (gambar) dan ukuran
sebenarnya.

Ukuran pada Peta = Skala Ukuran Sebenarnya


Skala =

Ukuranpada peta
Ukuransebenarnya

Ukuran Sebenarnya =

Ukuranpada peta
Skala

Skala 1 : 500.000, artinya 1 cm pada peta mewakili 500.000 jarak sebenarnya.


2. Satuan Pengukuran Panjang
km
Naik 1 tangga
dibagi 10
hm
dam
m
Turun 1 tangga
dikali 10

dm
cm
mm

Keterangan:
km = kilometer
hm = hektometer
dam = dekameter
m = meter
dm = desimeter
cm = centimeter
mm = milimeter

Contoh Soal:
1. Jarak sebenarnya antara dua kota 80 km, sedangkan jarak pada peta 5 cm. Skala peta
tersebut adalah
Penyelesaian:
Jarak sebenarnya 80 km = 8.000.000 cm
Jarak pada peta 5 cm.
Skala peta adalah 5 : 8.000.000 = 1 : 1.600.000
2. Jarak dua buah kota pada peta dengan skala 1 : 3.500.000 adalah 5 cm. Jarak
sebenarnya kedua kota itu adalah
adalah
Penyelesaian:
Jarak sebenarnya = 3.500.000 5
5 cm = 17.500.000 cm = 175 km
3. Jarak sebenarnya antara kota A dan kota B 60 km.. Dengan skala peta 1 : 1.200.000,
jarak pada peta kedua kota tersebut adalah
Penyelesaian:
Jarak sebenarnya = 60 km= 6.000.000cm
Jarak pata peta = Jarak Sebenarnya Skala = 6.000.000

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

1
= 5 cm
1.200.000

Page 23

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

B. PERBANDINGAN
1. Pengertian Perbandingan
Ada dua cara dalam membandingkan dua besaran sebagai berikut.
a. Dengan mencari selisih
b. Dengan mencari hasil bagi
Jika diketahui nilai perbandingan & Jumlah selisih
Jumlah x + y =

Jumlah Perbandingan
Besar Selisih
Selisih Perbandingan

Jika diketahui nilai perbandingan & Jumlah selisih


Selisih x y =

Selisih Perbandingan
Besar Selisih
Jumlah Perbandingan

Contoh Soal:
1. Panjang pita Ika 30 cm dan panjang pita Rosiana 90 cm. Perbandingan panjang pita
kedua anak itu dapat dinyatakan dengan
Penyelesaian:
Perbandingan

= Panjang pita Ika : Panjang pita Rosiana


= 30 : 90
=1:3

2. Jumlah uang Eli dan Liana adalah Rp375.000,00. Jika uang Eli dan Liana berbanding
2 : 3, besar uang Eli dan Liana berturut-turut
berturut
adalah
Penyelesaian:
Jumlah uang Eli dan Liana adalah Rp375.000,00
Perbandingan, Uang Eli : Liana = 2 : 3

2
2
Rp375.000,00 =
Rp375.000,00 = Rp150.000,00
2 +3
5
3
3
Uang Liana =
Rp375.000,00 =
Rp375.000,00 = Rp225.000,00
2 +3
5
Uang Eli =

2. Perbandingan Senilai
Perbandingan senilai adalah perbandingan antara dua besaran dengan ketentuan
jika yang satu diperbesar (diperkecil) maka yang kedua juga membesar (mengecil),
begitu pula sebaliknya.
Jika

a
c
a c
senilai dengan , maka
=
b
d
b d

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 24

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh perbandingan senilai:


1. Banyak bensin dengan jarak yang ditempuh kendaraan
2. Banyak barang dengan jumlah beratnya
Contoh:
1. Sebuah mobil memerlukan 15 liter bensin untuk menempuh jarak sejauh 180 km.
Jika tangki mobil tersebut berisi 20 liter bensin, jarak yang dapat ditempuh
adalah
Penyelesaian:
15 liter 180 km
20 liter x km
Maka:

15 180
=
20 x
15.x = 20 180
15.x = 3600
x=

3600
15

x=
= 240 km
Jarak yang dapat ditempuh dengan 20 liter bensin adalah 240 km.
2. Setelah berputar 18 kali, roda sepeda menempuh jarak sejauh 27 meter. Jika roda
tersebut berputar12 kali, jarak yang ditempuh adalah
adalah
Penyelesaian:
18 kali 27 m
12 kalix m
Maka:

18 27
=
12 x
18.x = 12 27
18.x = 324
x=

324
18

x= 18 km
Jarak yang dapat ditempuh adalah 18 m.
3. Dalam waktu 7 menit Deni mampu membaca buku cerita sebanyak 140 kata. Untuk
membaca 700 kata, waktu yang diperlukan adalah
adalah
Penyelesaian:
7 menit 140 kata
y menit700
700 kata

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 25

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Maka:

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

7 140
=
y 700

140.y= 4900
y

4900
140

y = 35 menit
Waktu yang diperlukan untuk membaca adalah 35 menit.
4. Dengan 4 pekerja dapat dihasilkan 350 batako selama 10 hari. Banyak batako yang
dihasilkan oleh 8 pekerja selama 4 hari adalah
Penyelesaian:
Dengan 4 pekerja selama 10 hari dapat menghasilkan 350 batako
Sehingga 4 pekerja selama sehari dapat menghasilkan 350 : 10 = 35 batako.
Untuk 8 pekerja berarti dapat menghasilkan 70 batako selama sehari.
Selama 4 hari, 8 pekerja dapat menghasilkan 4 70 batako = 280 batako.
5. Dengan kecepatan rata-rata
rata
90 km/jam, sebuah kendaraan memerlukan waktu 3 jam
20 menit. Jika kecepatan rata-rata
rata rata kendaraan 80 km/jam, waktu yang diperlukan
untuk menempuh jarak tersebut adalah
adalah
Penyelesaian:
200 menit
90 km
200
80km
t menit
Maka :

90
t
=
80 200

80t = 18.000
t =

18.000
80

t = 225 menit atau 3 jam 45 menit.


Waktu yang diperlukan adalah 3 jam 45 menit.

3. Perbandingan Berbalik Nilai


Perbandingan berbalik nilai adalah perbandingan antara dua besaran dengan ketentuan
jika yang satu diperbesar maka yang kedua mengecil, atau sebaliknya.
sebaliknya.
Jika

a
c
a d
=
berbalik nilai dengan , maka
b
d
b c

Contoh perbandingan senilai:


1. Banyak pekerja dengan waktu penyelesaian
2. Kecepatan mobil dengan waktu tempuh

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 26

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh:
1. Suatu pekerjaan dapat diselesaikan oleh 15 pekerja dalam waktu 12 minggu. Jika
pekerjaan itu harus selesai dalam 9 minggu, banyak pekerja yang harus ditambah
adalah
Penyelesaian:
15 pekerja
a pekerja
maka :

15
a

12 minggu
9 minggu

9
12

9.a = 180
a = 20
Banyak tambahan pekerja adalah 20 15 = 5 orang.
2. Sebuah asrama memiliki penghuni sebanyak 30 orang. Persediaan makanan yang ada
diperkirakan akan habis selama 8 hari. Karena ada tambahan 10 orang penghuni,
berapa hari persediaan makanan akan habis?
Penyelesaian:
30 orang 8 hari
40 orang m hari
maka :

30 m
=
40 8

40.m = 240
m=

240
40

m=6
Persediaan makanan akan habis selama 6 hari.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 27

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 6
POLA,
POLA, BARISAN & DERET BILANGAN
BILANGAN
A. POLA BILANGAN
1. Pola Garis Lurus
Suatu bilangan hanya digambarkan dengan noktah yang mengikuti pola garis lurus.
Misalnya:
a.
mewakili bilangan 4
b.
mewakili bilangan 7
c. mewakili bilangan 10
2. Pola Persegi Panjang
Pada pola ini, noktah-noktah
noktah disusun menyerupai bentuk persegipanjang.
Misalnya:
mewakili bilangan 8, yaitu 2 4 = 8
a.

b.

mewakili bilangan 14, yaitu 2 7 = 14

c.

mewakili bilangan 6, yaitu 3 2 = 6

3. Pola Persegi
Semua noktah digambarkan dengan jumlah yang sama. Perhatikan uraian berikut
a.
mewakili bilangan 1, yaitu 1 1 = 1
b.

mewakili bilangan 4, yaitu 2 2 = 4

c.
mewakili bilangan 9, yaitu 3 3 = 9

Jika dilanjutkan, bilangan-bilangan


bilangan bilangan yang digambarkan mengikuti pola persegi adalah : 1,
4, 9, 16, 25, 36, 49, 64, 81, 100, ...
4. Pola Segitiga
Bilangan ini dapat
at digambarkan melalui noktah yang mengikuti pola segitiga.
a.
mewakili bilangan 1, yaitu 1 = 1
b.
mewakili bilangan 3, yaitu 3 = 1 + 2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 28

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

c.

mewakili bilangan 6, yaitu 6 = 1 + 2 + 3

d.


mewakili bilangan 10, yaitu 10 = 1 + 2 + 3 + 4

Jadi, bilangan yang mengikuti pola segitiga dapat dituliskan sebagai berikut. 1, 3, 6, 10,
15, 21, 28, 36, 45, ...
5. Pola Bilangan Ganjil
Pola bilangan ganjil memiliki aturan sebagai berikut:
1) Bilangan 1 sebagai bilangan awal
2) Bilangan
an selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan sebelumnya.
1
3
5
7
9
11
13
15
17
19
21
+2

+2

+2

+2

+2

+2

+2

+2

+2

+2

6. Pola Bilangan Genap


Pola bilangan genap memiliki aturan sebagai berikut:
beri
1) Bilangan 2 sebagai bilangan awal
2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan sebelumnya.
2
4
6
8
10
12
14
16
18
20
22
+2
+2
+2
+2
+2
+2
+2
+2
+2
+2
7. Pola Segitiga Pascal
Adapun aturan-aturan
aturan untuk membuat pola segitiga Pascal adalah sebagai berikut:
a. Angka 1 merupakan angka awal yang terdapat di puncak
b. Simpan dua bilangan di bawahnya. Oleh karena angka awal dan akhir selalu angka 1,
kedua bilangan tersebut adalah 1
c. Selanjutnya,
utnya, jumlahkan bilangan yang berdampingan. Kemudian, simpan hasilnya di
bagian tengah bawah kedua bilangan tersebut.
d. Proses ini dilakukan terus sampai batas susunan bilangan yang diminta
1
1
1
1
1
1

2
3

4
5

1
1
3
6

1
4

10
10
dan seterusnya

1
5

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 29

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

B. RUMUS SUKU KE-n


Contoh Soal:
1. Rumus suku ke-n
n barisan bilangan 20, 17, 14, 11, adalah
Penyelesaian:
Beda tiap suku pada barisan bilangan tersebut adalah - 3.
Suku ke-1
(20)
(3 1) + 23
Suku ke-2
(17)
(3 2) + 23
Suku ke-3
(14)
(3 3) + 23
Suku ke-4
(11)

(3 4) + 23

Jadi, suku ke-n

(3 n) + 23 = 3n + 23, atau 23 3n.


2. Perhatikan gambar pola berikut!

(1)
(2)
(3)
(4)
Rumus suku ke-n
n dari gambar di atas adalah
adalah
Penyelesaian:
Suku ke-1
2
12=2
Suku ke-2
6
23=6
Suku ke-3
12
3 4 = 12
Suku ke-4
20
4 5 = 20

Jadi, rumus suku ke-n


n [n (n + 1)] atau n2 + n
3. Perhatikan gambar pola berikut!

(1)
(2)
(3)
(4)
Banyak lingkaran pada pola ke-25
ke
adalah
Penyelesaian:
Suku ke-1
2
Suku ke-2
6
Suku ke-3
12
Suku ke-4
20

Jadi, rumus suku ke-n


n
Suku ke-25

12=2
23=6
3 4 = 12
4 5 = 20

[n (n + 1)]
[n (n + 1)] = [25 (25 +1)] = 25 26 = 650

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 30

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

4. Perhatikan gambar berikut!


Setiap gambar pada pola di atas di susun dari batang korek api. Banyaknya batang
korek api pada pola ke 10 adalah
Penyelesaian:
Suku ke-1
(4)
1 + (3 1)
Suku ke-2
(7)
1 + (3 2)
Suku ke-3
(10) 1 + (3 3)
Suku ke-4
(13) 1 + (3 4)

[1 + (3 n)] atau (1 + 3n)


Rumus suku ke-n
Jadi, suku ke-10
[1 + (3 n)] = [1 + (3 10)] = [1 + 30] = 31
5. Rumus suku ke n barisan bilangan adalah Un = 2n2 1
Nilai dari U10 U9 adalah
Penyelesaian:
Un = 2n2 1
U10 = 2.(10)2 1 = 2.(100) 1 = 200 1 = 199
U9 = 2.(9)2 1 = 2.(81) 1 = 162 1 = 161
Maka U10 U9 = 199 161 = 38
n barisan bilangan 6, 10, 14, 18, adalah
6. Rumus suku ke-n
Penyelesaian:
Suku ke-1
6
(1 4) + 2 = 6
Suku ke-2
10
(2 4) + 2 = 10
Suku ke-3
14
(3 4) + 2 = 14
Suku ke-3
18
(4 4) + 2 = 18

Jadi, rumus suku ke-n


n
n4+2
4n + 2
7. Perhatikan gambar berikut!
b
Gambar diatas menunjukkan daerah yang
dibentuk oleh tali busur dalam lingkaran, 1
buah tali busur membentuk 2 daerah, 2 buah
tali busur, membentuk 4 daerah, 3 buah tali
busur membentuk 6 daerah. Berapa daerah yang dapat dibentuk bila dibuat 25 buah tali
busur?
Penyelesaian:
Tali 1 2 daerah
12=2
Tali 2 4 daerah
22=4
Tali 3 6 daerah
32=6
Tali n
2n
Tali ke-25
= 2 25 = 50

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 31

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

C. BARISAN DAN DERET ARITMATIKA


1. Barisan Aritmatika

Un = a + (n 1)b

b = Un Un 1

Untuk setiap n berlaku Un Un 1 = b


dengan:
Un = suku ke-n
a = U1 atau suku pertama
b = beda atau selisih dua suku berurutan
Contoh Barisan Aritmatika: 1, 3, 5, 7, 9, 11,
a
a+b
a + 2b
a + 3b

a + 4b

a + 5b

U1

U2

U3

U4

U5

U6

11

+2
+2
U1 = a = 1
b = U2 U1 = 3 1 = 2

+2

+2

+2

2. Deret Aritmatika

Sn =

n
(2a + (n 1)b)
2

atau

Sn =

n
(a + U n )
2

dengan Sn adalah jumlah n suku pertama deret aritmatika.


Contoh Deret Aritmatika: 1 + 3 + 5 + 7 + 9 + 11 +
Contoh Soal:
1. Jumlah 10 suku pertama dari barisan 4, 7, 10, 13, adalah
Penyelesaian:
Barisan aritmatika 4, 7, 10, 13,
a=4
b=74=3
n = 10

n
(2a + (n 1)b)
2
n
S10 =
(2a + (n 1)b
b)
2
10
S10 =
(2.4+ (10 1).3)
2
Sn =

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 32

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

S10
S10
S10
S10

=
=
=
=

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

5 (8 + (9).3)
5 (8 + 27)
5 (35)
175

2. Diketahui barisan aritmatika U3 = 7 dan U8 = 17. Jumlah 24 suku pertama dari barisan
tersebut adalah
Penyelesaian:
U3 = 7,

U8 = 17

a + 2b = 7
a + 7b = 17

Untuk mencari nilai a dan b, selesaikan dengan cara gabungan eliminasi dan substitusi:
a + 2b = 7
Cara cepat cari beda:
a + 7b = 17
U3 = 7
5b = 10
U8 = 17
b=

10
=2
5

Substitusi nilai b = 2 ke:


a + 2b = 7
a + 2(2) = 7
a+4=7
a=74
a=3

b=

17 7 10
=
=2
83
5

Jumlah 24 suku pertama, maka n = 24

n
(2a + (n 1)b)
2
n
S24 =
(2a + (n 1)b
b)
2
24
S24 =
(2.3+ (24 1).2)
2
Sn =

S24
S24
S24
S24

=
=
=
=

12 (6 + (23).2)
12 (6 + 46)
12 (52)
624

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 33

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Tempat duduk pada suatu gedung pertunjukan diatur sedemikian rupa sehingga pada
baris pertama terdapat 8 kursi, baris kedua terdapat 11 kursi, baris ketiga terdapat 14
kursi dan seterusnya bertambah 3 kursi pada baris berikutnya. Jika gedung tersebut
terdapat 10 baris, maka banyaknya kursi pada gedung tersebut adalah
adalah
Penyelesaian:
Pola bilangan terbentuk dari soal tersebut: 8, 11, 14,
a = 8 , b = 3 , n = 10

n
(2a + (n 1)b)
2
n
S10 =
(2a + (n 1)b
b)
2
10
=
(28 + (101).3)
1).3)
2
Sn =

=
=
=
=

5(16 + (9).3)
5(16 + 27)
5(43)
215

4. Setiap bulan, Ucok selalu menabung di bank. Pada bulan pertama, ia menabung sebesar
Rp10.000,00,
.000,00, bulan kedua ia menabung sebesar Rp11.000,00, bulan ketiga ia menabung
sebesar Rp12.000, 00. Demikian seterusnya, ia selalu menabung lebih Rp1.000,00 setiap
bulannya. Tentukan jumlah uang yang ditabung Ucok pada bulan ke-12?
ke
Penyelesaian:
Pola bilangan terbentuk dari soal tersebut: 10.000, 11.000, 12.000,
a = 10.000 , b = 1.000 , n = 12
Un = a + (n 1)b
U12 = 10.000 + (12 1)1.000
= 10.000 + (11)1.000
= 10.000 + 11.000
= 21.000
Jadi, uang yang ditabung Ucok pada bulan ke-12
ke 12 adalah Rp21.000,00.

D. BARISAN DAN DERET GEOMETRI


1. Barisan Geometri

Un = a . r n 1

Un
=r
U n1

Untuk setiap n berlaku

dengan r adalah rasio antara dua suku berurutan

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 34

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Barisan Geometri: 5, 10, 20, 40, 80, 160


5
10
20
40
80
160
2

2. Deret Geometri

a 1 rn
Sn =
1 r

untuk r < 1

a r n 1
Sn =
r 1

atau

untuk r > 1

dengan Sn adalah jumlah n suku pertama deret geometri.


Contoh Deret Geometri: 5 + 10 + 20 + 40 + 80 + 160
Contoh Soal:
11 dari barisan 256, 128, 64, adalah
1. Suku ke-11
Penyelesaian
Barisan 256, 128, 64,
Barisan di atas adalah barisan geometri,
a = 256, dan r =

128 1
=
256 2

Suku ke-11, maka n = 11


U11 = arn 1

1 10
)
2
1
U11 = 256
1024
1
U11 =
4
U11 = 256 (

2. Diketahui suatu barisan geometri dengan suku ke-4


ke 4 adalah 4 dan suku ke-7
ke adalah 32.
Tentukan jumlah 5 suku pertama deret geometri tersebut?
Penyelesaian
Barisan geometri
U4 = 4
ar3 = 4
U7 = 32
ar6 = 32

U7
ar6 32
= 3 =
4
U4
ar
r6 3 = 8
r3 = 8

Substitusi r = 2 ke:
ar3 = 4
a.(23) = 4
a. 8 = 4

a=

4 1
=
8 2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 35

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

r = 3 8 atau r3 = 23
r=2
r = 2, maka r > 1
n=5
Sn =

a r n 1
r 1

1 5
2 1
S5 = 2
2 1
1
(32 1)
2
S5 =
1

1
31
2
31
S5 =
2

S5 =

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 36

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 7
FAKTORISASI
FAKTORISASI & OPERASI ALJABAR
ALJABAR
A. BENTUK ALJABAR DAN UNSUR-UNSURNYA
UNSUR
1. Variabel, Koefisien, Konstanta dan Faktor
Variabel adalah lambang pengganti suatu bilangan yang belum diketahui nilainya
dengan jelas. Variabel disebut juga peubah. Variabel biasanya dilambangkan dengan
huruf kecil a, b, c,, ..., z.
Konstanta adalah suku dari suatu bentuk aljabar yang berupa bilangan dan tidak
memuat variabel.
Koefisien adalah angka yang berdekatan dengan variabel.
Perhatikan bentuk aljabar berikut:
Variabel
2x2 + 3x + 4

Konstanta

Koefisien
-

Variabel = x2 dan x
Koefisien = 2 dan 3
Konstanta = 4

2. Suku Jenis dan Suku Tidak Sejenis


Bentuk aljabar adalah bentuk yang didalamnya terdapat variabel.
Contoh:
b. x2 16
c. x2 + x 12
a. 2x 8
Suku-suku
suku sejenis adalah suku-suku
suku
yang variabel dan pangkatnya sama.
2
Suku-suku seperti 3x
x dan 5x; 2x dan 7x2 disebut suku-suku
suku sejenis.
2
2
2
Suku-suku seperti 2x
x dan 2x ; 4x dan 3y; 5x dan 2y disebut suku-suku
suku
tidak sejenis.

B. OPERASI BENTUK ALJABAR


Perhatikan bentuk berikut:
- 4 + 4 + 4 , disingkat 3 4 atau 3(4)
- a + a, disingkat 2 a = 2a
2
- b + b + b + b,, disingkat 4 b = 4b
- a a, disingkat a2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 37

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

1. Penjumlahan dan Pengurangan Bentuk Aljabar


Suatu bentuk aljabar yang mengandung suku-suku
suku suku sejenis dapat disederhanakan dengan
cara menjumlahkan atau mengurangkan suku-suku
suku suku sejenis yang ada.
Rumus:

a a ay bx
=
x y
xy

Contoh Soal:
Jabarkan bentuk aljabar berikut, kemudian sederhanakanlah
1. 4m 5 6m + 8 = 4m 6m 5 + 8 = m + 3
2. 3(a 2b + 5 = 3a
3a + 6b 15
2
3. 2a + 3ab 7 5a2 + 2ab 4
= 2a2 5a2 + 3ab + 2ab 7 4 = 3a2 + 5ab 11
4.

2 5 x y
2
10 xy
=
=
2
x y 3x
15x y 3 5 x

2. Perkalian Bentuk Aljabar


-

k(ax) = kax
k(ax + b) = kax + kb
(ax + b) (cx + d) = acx2 + (ad + bc)x + bd
p(a + b) = pa + pb
p(a + b + c) = pa + pb + pc
(a b)(p + q) = ap + aq bp bq
(a + b)(a b) = a2 b2
(a + b)2 = a2 + 2ab + b2

a c
ac
=
b d
bd

Contoh Soal:
Tentukan hasil penjabaran bentuk aljabar berikut ini!
1. (x + 2)(x 3) = x2 3x + 2x 6 = x2 x 6
2. (2x 3)(x + 4) = 2x
2 2 + 8x 3x 7 = 2x2 + 5x 7
3. (3m + 2n) (3m 2n)
= 9m2 6n + 6n 4n2 = 9m2 4n2
4.

5q
5 q
=
pr
p r

3. Pembagian Bentuk Aljabar


Hasil bagi dua bentuk aljabar dapat kalian peroleh dengan menentukan terlebih
dahulu faktor sekutu masing-masing
masing masing bentuk aljabar tersebut, kemudian melakukan
pembagian pada pembilang dan penyebutnya.
penyebutn
Rumus:

a c
:
b d

a d

b c

ad
bc

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 38

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
Sederhanakanlah pembagian bentuk aljabar berikut:

4.x. y
= 2x
2. y

a. 4xy : 2y =

6.a 3 .b 2
b. 6a b : 3a b =
= 2ab
3.a 2 .b
3 2

(24 p q + 18pq ) = (8 p + 6q).3pq = 8p + 6q


(24p q + 18pq ) : 3pq
3 =
6 = 2(4p + 3q)
2

c.

3 pq

3 pq

1
1 5 x 2 y 5 x 2 y 5.x 2 . y
1
d.
:
=

=
=
= 5x
xy 5 x 2 y xy
1
xy
x. y

4. Perpangkatan Bentuk Aljabar

a4
2
a.....
a
an = a
14
44
3
sebanyakn kali

Contoh Soal:
Tentukan hasil perpangkatan bentuk aljabar berikut!
a. (2p)2
= (2p) (2p)
(2
2
= 4p
b. (2a2bc)2 = (4a4b2c2)
= 4a4b2c2
c. (a + b)2

= (a + b)(a
b
+ b)
2
= a + ab + ab + b2
= a2 + 2
2ab + b2

5)(3 + 5)
d. (3x + 5)2 = (3x + 5)(3x
2
= 9x + 15x
15 + 15x + 25
2
= 9x + 30
30x + 25

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 39

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

C. PEMFAKTORAN ALJABAR
Menyederhanakan bentuk pecahan aljabardengan memfaktorkan.

ax + bx cx = x(a
(a + b c)
2
2
x y = (x y)(x + y)
x2+ 2xy + y2= (x + y)) (x
( + y) = (x + y) 2
2
2
x 2xy + y = (x y)) (x
( y) = (x y) 2
2
x + bx + c = (x + m) (xx + n) denganm n = c dan m + n = b

Langkah-langkah
langkah memfaktorkan bentuk aljabar x2 + bx + c dengan c positif sebagai
berikut.
- Pecah c = (m n)) menjadi perkalian faktor-faktornya.
faktor
- Tentukan pasangan bilangan yang berjumlah b = (m + n)
Langkah-langkah
langkah memfaktorkan bentuk aljabar x2 + bx + c untuk c negatif sebagai
berikut.
- Pecah c = (m n)) menjadi perkalian faktor-faktornya.
faktor
- Tentukan pasangan bilangan yang selisihnya b = (m n)
- Bilangan yang bernilai lebih besar bertanda sama dengan b, sedangkan bilangan yang
bernilai lebih kecil bertanda sebaliknya.
Contoh Soal:
1. Faktorkan bentuk aljabar berikut!
a. x2 + 4x + 3
= (x
( + 1)(x + 3)
3
Jumlah
1
3
4
b. x2 13x + 12 = (x 1)(x 12)
12
Jumlah
1
12
13
1
12
13
13
2
6
8
3
4
7
2
c. x + 4x 12 = (x
x 2)(x + 6)
12
Jumlah
1 12
11
1 12
11
2 6
4
2 6
4
3 4
1
3 4
1

d. x2 15x 16 = (x + 1)(x 16)


16
1
1
2
2
4
4

16
16
8
8
4
4

Jumlah
15
15
6
6
0
0

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 40

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

D. OPERASI HITUNG BENTUK ALJABAR


1. Operasi Penjumlahan & Pengurangan Bentuk Aljabar
Operasi penjumlahan dan pengurangan bentuk aljabar dapat dilakukan jika sukusuku
sukunya sejenis.
Sifat-sifat
sifat operasi penjumlahan & pengurangan bentuk aljabar:
- a+b=b+a
- ab + ac = a(b + c) atau a(b + c) = ab + ac
- ab ac = a(b c) atau a(b c) = ab ac
- (a + b) + c = a + (b + c)
Contoh:
= 2a
2 + a + 3b 5b= (2 + 1)a + (3 5)b = 3a 2b
2
a. 2a + 3b 5b + a=
b. 2(2m 2) (5(2m
m 1) = 4m 4 (10m + 5)
= 4m 4 + 10m 5
= 4m + 10m 4 5
= (4 + 10)m 9
= 14m 9
c. 2x2 + 3xy 5xy + y2 x2 5y2 = 2x2 x2 + 3xy 5xy + y2 5y2
= (2 1)x2 + (3 5) xy + (1 5) y2
= x2 2xy 4y2
2. Operasi Perkalian dan Pembagian Bentuk Aljabar
Sifat-sifat
sifat operasi perkalian bentuk aljabar:
- am an = am + n
- a(a + b) = a2 + ab
- (x + a)(x + b) = x2 + bx + ax + ab = x2 + (a + b)x + ab
Contoh Soal:
1. Bentuk sederhana dari

x2 1
adalah
x 2 2x + 1

Penyelesaian:

(x 1)(x + 1) = (x + 1)
x2 1
x 2 12
=
=
2
2
x 2 x + 1 (x 1)(x 1) ( x 1)
x 2x + 1

2. Bentuk sederhana dari:

6x 2 + x 2
adalah
4x 2 1

Penyelesaian:

6 x 2 + x 2 6 x 2 + x 2 (3x + 2)(2 x 1) (3x + 2)


=
=
=
4x 2 1
(2 x )2 12 (2 x 1)(2 x + 1) (2x 1)

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 41

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 8
H I M P U N A N
A. PENGERTIAN DAN CARA MENYATAKAN HIMPUNAN
1. Pengertian Himpunan
Himpunan adalah kumpulan benda atau objek yang dapat didefinisikan dengan jelas,
sehingga dengan tepat dapat diketahui objek yang termasuk himpunan dan yang tidak
termasuk dalam himpunan tersebut.
Perhatikan dua kumpulan berikut:
1. Kumpulan wanita cantik (bukan merupakan himpunan)
2. Kumpulan bilangan ganjil (merupakan himpunan)
3. Kumpulan hewan berkaki empat (merupakan himpunan)
2. Mengenal Beberapa Himpunan Bilangan
- C = himpunan bilangan cacah, ditulis C = {0, 1, 2, , ...}
- A = himpunan bilangan asli, ditulis A = {1, 2, 3, 4, ...}
- B = himpunan bilangan bulat, ditulis B = {..., 3, 2, 1,
1, 0, 1, 2, 3, ...}
- Gn = himpunan bilangan genap positif, ditulis Gn = {2, 4, 6, 8, ...}
- G = himpunan bilangan ganjil positif, ditulis G = {1, 3, 5, 7, ...}
- P = himpunan bilangan prima,
p
ditulis P = {2, 3, 5, 7, ...}
- K = himpunan bilngan komposit, ditulis K = {4, 6, 8, 9, ...}
- T = himpunan pangkat tiga bilangan asli = {1, 8, 27, ...}
Ingat:
Bilangan prima adalah bilangan asli yang mempunyai tepat dua faktor, yaitu 1 dan
bilangan itu sendiri.
Bilangan komposit adalah bilangan asli yang mempunyai lebih dari dua faktor.
Bilangan ini disebut juga bilangan bersusun.
3. Anggota Himpunan
Setiap objek yang termasuk dalam suatu himpunan disebut anggota atau elemen
dari himpunan tersebut.
Contoh:
a. A = himpunan bilangan genap antara 1 dan 10, maka anggota dari A = {2, 4, 6, 8}
b. D = himpunan bilangan prima kurang dari 10, maka anggota dari D = {2, 3, 5, 7}
4. Banyaknya Anggota Himpunan
Untuk menyatakan banyaknya anggota dari himpunan A ditulis n(A).
Contoh:
1. A = himpunan bilangan genap antara 1 dan 10
Anggota dari A adalah 2, 4, 6, 8, maka n(A) = 4
2. D = Himpunan bilangan prima kurang dari 10
Anggota dari D adalah 2, 3, 5, 7, maka n(D) = 4

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 42

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Himpunan dengan banyak anggota berhingga disebut himpunan berhingga,


berhingga sedangkan
himpunan dengan banyak anggota tidak berhingga disebut himpunan tidak berhingga.
berhingga
5. Notasi Anggota Himpunan
Jika suatu objek merupakan anggota himpunan maka dinyatakan dengan lambang ,
sedangkan jika objek tersebut bukan anggota suatu himpunan maka dinyatakan dengan
lambang .
Contoh:
a. 4 himpunan bilangan genap
b. 10 himpunan bilangan ganjil
c. Indonesia himpunan negara ASEAN
6. Cara Menyatakan Himpunan
Contoh:
Dengan
Notasi
Pembentuk Himpunan
A = {himpunan bilangan genap A = {xx< 15, x
kurang dari 15}
bilangan genap}
B = himpunan faktor dari 15
B = {xx faktor dari
C = himpunan bilangan bulat 15}
antara 2 dan 10
C = {x 2 < x < 10}

No Dengan Kata-Kata
Kata
1.
2.
3.

Dengan
Mendaftar
Anggota
Anggota-Anggotanya
A = {2, 4, 6, 8, 10, 12, 14}
B = {1, 3, 5, 15}
C = {3, 4, 5, 6, 7, 8, 9}

B. JENIS-JENIS
JENIS HIMPUNAN
1. Himpunan Kosong
Himpunan kosong adalah himpunan yang tidak mempunyai anggota. Jika himpunan K =
{0}, himpunan K bukan merupakan himpunan kosong karena himpunan K mempunyai 1
anggota, yaitu bilangan 0.
Contoh:
Tentukan apakah himpunan di bawah ini merupakan himpunan kosong atau bukan?
Jelaskan.
a. M adalah himpunan bilangan ganjil antara 7 dan 9.
b. L adalah himpunan bilangan prima genap.
Penyelesaian:
a. Bilangan ganjil antara 7 dan 9 tidak ada, maka himpunan M adalah himpunan kosong
atau M = { } atau M = , berarti n(M) = 0.
b. Bilangan prima genap ada, yaitu 2. Jadi, himpunan L mempunyai satu anggota, yaitu 2
ditulis L = {2} dan n(L) = 1. Himpunan L bukan merupakan himpunan kosong.
kosong
2. Himpunan Semesta
Himpunan semestaadalah
semestaadalah himpunan yang memuat semua anggota himpunan yang
sedang dibicarakan. Himpunan semesta disebut juga semesta pembicaraan.
pembicaraan Himpunan
semesta dilambangkan dengan S atau U.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 43

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh:
Tentukan himpunan semesta dari {kambing, sapi, kerbau, rusa, gajah}.
Penyelesaian:
Himpunan semesta dari {kambing, sapi, kerbau, rusa, gajah} adalah {binatang menyusui}
atau {binatang berkaki empat} atau {binatang darat}.
3. Himpunan Bagian
a. Himpunan P merupakan himpunan bagian dari Q, ditulis P Q
Q, jika setiap anggota P
merupakan anggota Q.
b. Himpunan P bukan merupakan himpunan bagian dari himpunan Q, ditulis P Q, jika
setiap anggota P bukan merupakan anggota Q.
c. Banyaknya semua himpunan bagian dari suatu himpunan adalah 2n, dengan n
banyaknya anggota himpunan tersebut.
Contoh:
1. P = {a, i, e, o, u}, Q = {a, i} dan R = {n, o, u}
- Himpunan Q adalah himpunan bagian dari himpunan P, karena setiap anggota Q
juga merupakan anggota , ditulis Q P.
- Tidak
k semua anggota R merupakan angota P, yaitu n ditulis n P. Jadi, himpunan R
bukan merupakan himpunan bagian dari himpunan P, ditulis R P.
- P = {a, i, e, o, u} n(P) = 5. Banyaknya himpunan bagian = 25 = 32.
2. Himpunan bagian dari A = {2, 3, 5, 7, 11} yang memiliki dua anggota adalah
- Himpunan bagian dari A = {2, 3, 5, 7, 11} yang memiliki dua anggota {2, 3}, {2, 5},
{2, 7}, {2, 11}, {3, 5}, {3, 7}, {3, 11}, {5, 7}, {5, 11}, {7, 11}.
- Banyaknya himpunan bagian yang memiliki dua anggota adalah 10.
3. Jika A adalah himpunan pembentuk kata KRISIS GLOBAL, maka n(A) =
- Anggota pembentuk kata KRISIS GLOBAL adalah K, R, I, S, G, L, O, B, A
- A = {K, R, I, S, G, L, O, B, A}.
- Jadi n(A) = 9
4. Himpuan Ekuivalen
Himpunan A dan B dikatakan himpunan ekuivalen, jika anggota
anggota himpunan A dan himpunan
B sama banyak.
Contoh:
Himpunan:
A = {1, 2, 3} n(A) = 3
B = (a, b, c} n(B) = 3
Jadi n(A) = n(B) = 3, maka himpunan A ekuivalen B.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 44

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

C. OPERASI PADA HIMPUNAN


1. Irisan Himpunan
Irisan himpunan A dan himpunan B adalah himpunan semua anggota A yang menjadi
anggota B, yang dilambangkan dengan AB.
A B. Jika ditulis dengan notasi pembentuk
himpunan adalah: AB
B = {x
{ | x A dan x B}.
Sifat-Sifat Irisan:
1. Jika A B maka A B = A
2. Jika A = B maka A B = A = B
Contoh:
1. Diketahui: A = {1, 2, 3, 4} dan B = {2, 3, 5, 7, 8}.
AB adalah .
Penyelesaian:
Anggota-anggota
anggota A yang juga menjadi anggota B adalah 2 dan 3.
Jadi AB
B = {2, 3}.
2. Diketahui: A = {bilangan asli kurang dari 6} dan B = {1, 2, 3, 4, 5, 6, 9}
AB adalah .
Penyelesaian:
A = {1, 2, 3, 4, 5}
B = {1, 2, 3, 4, 5, 6, 9}
Anggota-anggota
anggota A yang juga menjadi anggota B adalah 1, 2, 3, 4, 5.
5
Jadi AB = {1,
1, 2, 3, 4, 5}.
5
2. Gabungan Himpunan
Jika A dan B adalah dua buah himpunan, gabungan himpunan A dan B adalah
himpunan yang anggotanya terdiri atas anggota-anggota
anggota anggota A atau anggota-anggota
anggota
B. Jadi
A B = {x | x A atau x B}
Sifat-Sifat
Sifat Gabungan:
1. Jika B A maka AB
A
=A
2. Jika A = B maka AB
A
=A=B
3. n(S) = n(A) + n(B) n(A B) + n(AB)C
4. n(A B) = n(A) + n(B) n(A B)
5. n(A B) = n(A) + n(B) n(A B)
6. n(A) = n(A B) + n(A B) n(B)
7. n(B) = n(A B) + n(A B) n(A)

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 45

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh:
1. Diketahui:
A = {1, 2, 3, 4} dan B = {2, 3, 5, 7, 8}.
AB=
Penyelesaian:
Gabungan anggota-anggota
anggota anggota A dan anggota B adalah 1, 2, 3, 4, 5, 7, 8.
Jadi A B = {1, 2, 3, 4, 5, 7, 8}.
2. Diketahui:
K = {faktor dari 6} dan L = {bilangan cacah kurang dari 6}
Dengan mendaftar anggotanya, tentukan:
a. Anggota K L
b. Anggota K L
c. n(K L)
Penyelesaian:
K = {1, 2, 3, 6}, n(K) = 4
L = {0, 1, 2, 3, 4, 5}, n(L) = 6
a. K L = {1, 2, 3}
b. K L = {0, 1, 2, 3, 4, 5, 6}
c. n(K L) = 7
n(K L) juga dapat diperoleh dengan rumus:
n(K L) = n(K) + n(L) n(K L)
=4+63
=7
3. Selisih Himpunan
Diketahui himpunan A dan B. Maka selisihnya adalah:
A B = {x : x A dan x B}
B A = {x : x B dan x
x A}
Contoh:
Perhatikan himpunan A dan B berikut:
A = {1, 2, 3, 4, 5} dan B = {2, 5, 7, 11}
Selisih himpunan:
A B = {1, 3, 4}
B A = {7, 11}
4. Komplemen Himpunan
Misal terdapat himpunan A dan himpunan semestanya S. Maka komplemen dari
A, adalah A atau AC,
A = {x : xS
S dan x A}.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 46

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Hubungan himpunan komplemen, dan semestanya:


(1) M M =
(2) M M = S
(3) n(M) + n(M) = n(S)
(S)
Contoh:
Misal:
S = {1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10}
A = {1, 2, 3}.
Komplemen A = {4, 5, 6, 7, 8, 9, 10}.

D. DIAGRAM VENN
1. Pengertian Diagram Venn
Diagram Vennadalah
adalah suatu gambar yang digunakan untuk menyatakan suatu
himpunan dalam himpunan semesta.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam membuat diagram Venn adalah sebagai
berikut:
a. Himpunan semesta biasanya digambarkan dengan persegi panjang dan lambang S
ditulis pada sudut kiri atas gambar persegi panjang.
b. Setiap himpunan lain yang dibicarakan (selain himpunan
himpunan kosong) digambarkan dengan
lingkaran (kurva tertutup).
c. Setiap anggota ditunjukkan dengan noktah (titik) dan anggota himpunan ditulis di
samping noktah tersebut.
Contoh Soal:
1. Gambarlah diagram venn:
S = {1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8}
P = {1, 3, 4, 5,}
Q = {1, 2, 5, 6}
Jawab:
Gambar diagram Venn-nya
Venn
S
.4
.3 .5
.7

Q
.1
.6
.8

.2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 47

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Membaca Diagram Venn


Contoh Soal:
i. Perhatikan diagram berikut!
S

P
.1

.4

.6
.8

Q
.2
.3

.5
.7
.9

.10

Berdasarkan diagram diatas,


mendaftar anggota-anggotanya:
anggota
a. Himpunan S
b. Himpunan P
c. Himpunan Q
d. Anggota himpunan P Q
e. Anggota himpunan P Q
f. Anggota himpunan PC
g. Anggota himpunan QC
h. Anggota himpunan (P Q)C
i. Anggota himpunan (P Q)C

nyatakan

himpunan himpunan
himpunan-himpunan

berikut

dengan

Penyelesaian:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

S = {1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8}
P = {1, 3, 4, 5,}
Q = {1, 2, 5, 6}
Anggota himpunan P Q = {2, 3}
Anggota himpunan P Q = {1, 2, 3, 5, 6, 7}
Anggota himpunan PC = {4, 5, 7, 8, 9, 10}
Anggota himpunan QC = {1, 6, 4, 8, 9, 10}
Anggota himpunan (P Q)C = {1, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10}
Anggota himpunan (P Q)C = {4, 8, 9, 10}

3. Menyelesaikan Masalah dengan Menggunakan Konsep Himpunan Diagram Venn


Contoh Soal:
1. Dari 143 siswa, 95 siswa senang matematika, 87 siswa senang fisika, dan 60 siswa
senang keduanya.
Banyak siswa yang tidak senang matematika maupun fisika ada .
Penyelesaian:
Cara 1:
Matematika = M = 95 orang
Misal:

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 48

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Fisika = F = 87 orang
Sedang keduanya = MF
M
= 60 orang
Tidak senang keduanya = y
143

M
95

F
60

87

y
143 = y + 95 60 + 87
143 = y + 122
y = 143 122
y = 21
Jadi, siswa yang tidak senang matematika maupun fisika ada 21 orang.

Cara 2:
Misal: yang senang matematika adalah A, dan yang senang fisika adalah B, maka:
n(S) = n(A) + n(B) n(AB) + n(AB)C
143 = 95 + 87 60 + n(AB)C
143 = 122 + n(AB)
B)C
n(AB)C = 143 122
n(AB)C = 21
Jadi, siswa yang tidak senang matematika maupun fisika ada 21 orang.
2. Dari suatu kelas terdapat 25 siswa suka membaca, 30 siswa suka mengarang. Jika
12 orang siswa suka membaca dan mengarang, banyak siswa dalam kelas tersebut
adalah....
Penyelesaian:
Misal: yang suka membaca adalah K, dan yang suka mengarang adalah L, maka:
n(S) = n(K) + n(L) n(K L)
n(S) = 25 + 30 12
n(S) = 43
Jadi, banyak siswa dalam kelas adalah 43 orang.
3. Sebuah agen penjualan majalah dan koran ingin memiliki pelanggan sebanyak 75
orang. Banyak pelanggan yang ada saat ini adalah sebagai berikut:
* 20 orang berlangganan majalah,
* 35 orang berlangganan koran, dan
* 5 orang berlangganan keduanya.
Agar keinginannya tercapai, banyak pelanggan yang harus ditambahkan adalah
adalah

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 49

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Penyelesaian:
Misal: yang berlangganan majalah adalah A, dan yang berlangganan koran adalah B,
maka:
n(S) = n(A) + n(B) n(A B) + n(AB)C
75 = 20 + 35 5 + n(AUB)C
75 = 50 + n(AUB)C
n(AUB)C = 75 50
n(AUB)C = 25
Jadi, banyak pelanggan yang harus ditambahkan adalah 25 orang.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 50

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 9
PERSAMAAN
PERSAMAAN & PERTIDAKSAMAAN LINIER SATU VARIABEL
VARIABEL
A. PERSAMAAN LINEAR SATU VARIABEL
1. Persamaan, Persamaan Linear Satu Variabel, dan Penyelesaian
Persamaan linear satu variabel dapat dinyatakan dalam bentuk ax = b atau ax + b = c
dengan a, b, dan c adalah konstanta, a 0, dan x variabel pada suatu himpunan.
a. Persamaan adalah kalimat terbuka yang menyatakan hubungan sama dengan (=).
b. Persamaan Linear Satu Variabel adalah suatu persamaan yang hanya memiliki satu
variabel dan berpangkat satu.
c. Penyelesaian adalah pengganti variabel yang menyebabkan kalimat terbuka menjadi
kalimat yang bernilai benar.
2. Persamaan-Persamaan
Persamaan yang Ekuivalen
a. Suatu persamaan akan tetap ekuivalen jika kedua ruas persamaan ditambah atau
dikurangi dengan bilangan yang sama.
b. Suatu persamaan akan tetap ekuivalen jika kedua ruas persamaan dikalikan atau
dibagi dengan bilangan yang sama, kecuali nol.
3. Grafik Penyelesaian Persamaan Linear Satu Variabel
Grafik penyelesaian persamaan linear satu variabel dinyaakan dengan noktah (titik)
yang ditebalkan pada garis bilangan.
Contoh Soal:
1. Nilai a dari 4 + a = 7 adalah
Pembahasan:
Cara I:
4
+a=7
44+a=74
a=3

Cara II:
4+a=7
a=74
a=3

2. Penyelesaian dari 2(3x


2(3 6) = 3(x + 5) adalah
Pembahasan:
2(3x 6) = 3(x + 5)
6x 12 = 3x + 15
6x 3x = 15 + 12
3x = 27
x=

27
=9
3

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 51

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

3. Penyelesaian dari

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2
1
(3x 6) = (2x 3) adalah
2
3

Pembahasan:

1
2
(3 x 6 ) = ( 2 x 3)
2
3
3(3 x 6 ) = 4( 2 x 3)
9 x 18 = 8 x 12
x=6
4. Penyelesaian dari 4(3x
4(3 2) = 5(4x + 8) adalah
Pembahasan:

4(3 x 2) = 5( 4 x + 8)

12 x 8 = 20 x + 40
12 x 20 x = 40 + 8
8 x = 48
x = 6
5. Jika 4x + 7 = x 2, maka nilai x + 5 adalah
Pembahasan:
4x + 7 = x 2
4x x = 2 7
3x = 9 x
x=

9
= 3
3

Nilai = x + 5 = 3
3+5=2
6. Umur Anto 5 tahun lebih muda daripada umur Rio. Jika jumlah umur Anto dan Rio
29 tahun, umur Anto dan Rio berturut-turut
berturut
adalah
Pembahasan:
Misalnya: Umur Anto = x tahun
Umur Rio = (x
( + 5) tahun
Umur Anto + Umur Rio = 29 tahun
x + (x + 5) = 29

2x + 5 = 29

2x = 29 5

2x = 24

x=

24
2

x = 12
Dengan demikian,

Umur Anto = x = 12 tahun


Umur Rio = (x + 5) = 12 + 5 = 17 tahun

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 52

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

4. Menyelesaikan Model Matematika Yang Berkaitan dengan PLSV


Langkah-langkah
langkah untuk membuat dan menyelesaikan model matematika:
a. Membuat model
- Menyatakan variabel pada pokok permasalahan ke dalam bentuk aljabar
- Mengubah permasalahan tersebut ke dalam bentuk persamaan
b. Menyelesaikan model yang berbentuk PLSV
c. Menafsirkan hasil penyelesaian PLSV
Contoh Soal:
1. Tiga tahun lalu jumlah umur Mia dan Roy adalah 15 tahun. Jika umur Mia sekarang
12 tahun, umur Roy sekarang adalah
adalah
Pembahasan:
Misalkan umur Mia = M, M = 12 tahun
umur Roy = R
(M + R) 3 = 15
M + R = 15 + 3
M + R = 18
12 + R = 18
R = 18 12
R = 6 tahun
2. Umur ibu = 4 umur ayah, umur kakak =
5
tahun, maka
ka umur ayah sekarang adalah
adalah
Pembahasan:
Misalkan: Umur
Umur
Umur
Maka:
I= 4
5
K=

1
3

1
3

umur ibu. Jika umur kakak sekarang 18

Ibu = I
Ayah = A
Kakak = K = 18
AA= 5 I
4
I I = 3K

Kita substitusi K = 18, ke:


I = 3K = 3 18 = 54
A = 5 54 = 270 = 67 1
4
4
2
1
Jadi umur ayah = 67 tahun
2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 53

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

B. PERTIDAKSAMAAN LINEAR SATU VARIABEL


Ketidaksamaan adalah kalimat tertutup yang dihubungkan oleh tanda
tanda ketidaksamaan.
Tanda ketidaksamaan adalah sebagai berikut:
< dibaca kurang dari.
> dibaca lebih dari.
< dibaca kurang dari atau sama dengan.
> dibaca lebih dari atau sama dengan.
Untuk menyelesaikan pertidaksamaan linear satu variabel dapat dilakukan dengan dua
du cara,
yaitu:
1. Dengan mencari terlebih dahulu penyelesaian persamaan
2. Dengan menggunakan pertidaksamaan yang ekuivalen
Aturan:
1. Tanda pertidaksamaan tidak berubah jika kedua ruas ditambah atau dikurangi dengan
bilangan yang sama
2. Tanda pertidaksamaan tidak berubah
berubah jika kedua ruas dikalikan atau dibagi dengan
bilangan positif yang sama
3. Tanda pertidaksamaan akan berbalik (berubah) jika kedua ruas dikalikan atau dibagi
dengan bilangan negatif yang sama.
Contoh Soal:
Tentukan penyelesaian dari pertidaksamaan berikut:

x
<5
2

a. y + 4 > 7

f.

b. y 4 > 5
c. x + 3 < 10
d. x 6 < 15

g. 3m + 8 >m
h. y + 2 > 2y 1
i. 2(4x 3) > 3(3x 4)

e. 4z 2 < 2z + 10

j.

3
2

+m+

1
1
< 2
2
4

Penyelesaian:
a. y + 4 > 7
y> 7 4
y> 3
b. y 4 > 5
y> 5 + 4
y> 9

g. 3m + 8 >m
3m m > 8
4m > 8 (kedua ruas dikali 1,
1, tanda terbalik)
4m < 8

m <

8
4

m <2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 54

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

c. x + 3 < 10
x< 10 3
x< 7

h. y + 2 > 2y 1
y 2y > 1 2
y > 3 (kedua ruas dikali 1,
1, tanda terbalik)
Y<3

d. x 6 < 15
x< 15 + 6
x< 21

i. 2(4x 3) > 3(3x 4)


8x 6 > 9x 12
8x 9x > 12 + 6
x > 6 (kedua ruas dikali 1,
tanda terbalik)
x<6

e.

4z 2 < 2z + 10
4z + 2z < 10 + 2
6z< 12
z<

12
6

z< 2

f.

x
< 5
2
x
. 2 < 5 . 2
2
x< 10

j.

3
1
+ m < 2
2
4
17
9
+m<
4
2
9 17
m< +
4 2
9 17
m< +
(KPK 2 dan 4 adalah 4)
4 2
9 68
+
m<
4 4
59
m<
4

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 55

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 10
RELASI DAN FUNGSI
A. RELASI
1. Pengertian Relasi
Relasi antara dua himpunan, misalnya himpunan A dan himpunan B, adalah suatu
aturan yang memasangkan anggota-anggota
anggota
himpunan A dengan anggota
anggota-anggota
himpunan B.
2. Menyatakan Relasi
a. Diagram Panah
Diketahui A = {2, 3, 5}; B = {4, 5, 6}; dan relasi dari A ke B adalah relasi kurang
dari.
A

b. Himpunan Pasangan Berurutan


Diketahui A = {2, 3, 5}; B = {4, 5, 6}; dan relasi dari A ke B adalah relasi kurang
dari. Jawab: R = {(2, 4), (2, 5), (2, 6), (3, 4), (3, 5), (3, 6), (5, 4), (5, 5), (5, 6)}
c. Diagram Cartesius
Diketahui A = {2, 3, 5}; B = {4, 5, 6}; dan relasi dari A ke B adalah relasi kurang
dari.
6
5
4

B. FUNGSI ATAU PEMETAAN


1. Pengertian Fungsi atau Pemetaan
Fungsi atau Pemetaan adalah relasi khusus yang memasangkan setiap anggota satu
himpunan dengan tepat satu anggota satu himpunan yang lain.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 56

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Syarat suatu relasi merupakan pemetaan atau fungsi adalah:


A. setiap anggota A mempunyai pasangan di B;
B. setiap anggota A dipasangkan dengan tepat satu anggota B.
Contoh Soal:
1. Diketahui diagram panah:
(1)

(2)

(3)

(4)

Diagram yang menunjukkan pemetaan/fungsi adalah


adalah
Penyelesaian:
Diagram panah pada (1) merupakan fungsi, karena setiap anggota A mempunyai
tepat satu pasangan di B.
(ii) Diagram panah pada (2) bukan fungsi, karena terdapat anggota A yaitu 3
mempunyai dua pasangan di B.
(iii) Diagram panah pada (3) merupakan fungsi, karena setiap anggota A mempunyai
tepat satu pasangan di B.
(iv) Diagram panah pada (4) bukan fungsi, karena terdapat
terdapat anggota A yaitu 23
mempunyai dua pasangan di B dan ada anggota A yaitu 3 tidak mempunyai
pasangan di B.

(i)

2. Menentukan Banyaknya Anggota Himpunan


Jika banyaknya anggota himpunan A adalah n(A) = adan
dan banyaknya anggota himpunan B
adalah n(B) = b maka
1. Banyaknya pemetaan yang mungkin dari A ke B adalahb
adalah a
2. Banyaknya pemetaan yang mungkin dari B ke A adalaha
adalah b.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 57

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

C. MENENTUKAN NILAI SUATU FUNGSI


1. Notasi Fungsi
Notasi suatu fungsi:

f : xy atau f : xf(x)

Dibaca: fungsi f memetakan x anggota A ke y anggota B.


2. Domain, Kodomain, dan Range Fungsi
Domain (daerah asal) = A = {1, 2, 3}
Kodomain (daerah kawan) = B = {a, b, c}
Daerah Hasil = {a, c}
Bayangan 1 oleh fungsi f adalah f(1) = c
Bayangan 2 oleh fungsi f adalah f(2) = a
Bayangan 3 oleh fungsi f adalah f(3) = a
Contoh Soal:
1. Fungsi f : x 3x 5 dengan X {3, 2, 1, 0, 1, 2}.
Daerah hasil fungsi f adalah.
Penyelesaian:
f(x) = 3x 5
Daerah hasil:

f(3) = 3(3) 5 = 9 5 = 14
f
f
f(2)
= 3(2) 5 = 6 5 = 11
f
f(1)
= 3(1) 5 = 3 5 = 8
f
f(0)
= 3(0) 5 = 0 5 = 5
f = 3(1) 5 = 3 5 = 2
f(1)
f
f(2)
= 3(2) 5 = 6 5 = 1
Jadi daerah hasilnya yaitu {14,
{
11, 8, 5, 2, 1}

2. Fungsi f didefinisikan dengan rumus f(x) = 7 2x 3x2, bayangan 3 oleh fungsi


tersebut adalah
Penyelesaian:
f(x) = 7 2x 3x2
bayangan 3
3 yaitu x = 3
substitusi x = 3
3 ke:
f(x) = 7 2x 3x2
f(3) = 7 2(3) 3(3)2
= 7 + 6 3(9)
= 13 37
= 24

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 58

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Menghitung Nilai Fungsi


Contoh Soal:
1. Diketahui fungsi f didefinisikan sebagai f(x) = 1 2x2.Nilai f (2)
(
adalah
Penyelesaian:
Substitusi nilai x = 2 ke fungsi f(x) = 1 2x2
Sehingga
f(x) = 1 2x2
f(2)) = 1 2.(22)= 1 2.(4)= 1 8= 7
2. Diketahui f(x) = 2x 3, jika f(a) = 7, maka nilai a adalah
Penyelesaian:
f(x) = 2x 3,, jika f(a) = 7
f(a) =2a 3
7 = 2a 3
2a = 7 + 3
2a = 10
a=

10
=5
2

3. Koordinat titik potong fungsi f(x) = 3x 18 dengan sumbu x adalah


Penyelesaian:
Fungsi f(x) = 3x 18 , sumbu x,
maka y = 0
0 = 3x 18
3x = 18
x=

18
=6
3

Jadi koordinat titik potongnya adalah (6, 0).


4. Jikaf(x) = 3x + 1 dan f(a) = 19 maka nilai a adalah
Penyelesaian:
f (x) = ax + b
f(a) = 19 3a + 1 = 19
3 = 19 1
3a
3 = 18
3a
a=

18
=6
3

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 59

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

5. Suatu fungsi dari P ke Q dinyatakan sebagai {(1, 2

1
1
), (2, 3), (3, 3 ), (4, 4)}.
2
2

Notasi itu adalah


Penyelesaian:
f (x) = ax + b
f(x) = y
Untuk (2, 3) maka x = 2 dan y = 3
3 = 2a + b
2a + b = 3
Untuk (4, 4) maka x = 4 dan y = 4
4 = 4a + b
4a + b = 4
2a + b = 3
4a + b = 4
2a = 1

Substitusi nilai a =

1
ke:
2

2a + b = 3
2.

1
2
1
a=
2
a=

b
: x
Notasinya f (x) = ax + bf

1
+b=3
2
1+b=3
b=31
b=2

1
x+2
2

6. Suatu fungsi didefinisikan oleh rumus f(x) = ax + 5 jika f(1)


f(
= 1, maka rumus
fungsinya adalah

Penyelesaian:
f (x) = ax + b
f(x) = ax + 5
f(1) = 1 a + 5 = 1
=15
a
=6
a
a=

6
=6
1

Rumus fungsinya: f(x) = ax + 5


f
f(x)
= 6x + 5

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 60

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

7. Fungsi f(x) = ax + b, jika f(2) = 2 dan f(3)


3) = 13 maka nilai f(4) adalah
adalah
Penyelesaian:
f (x) = ax + b
f(2) = 2
f(3) = 13

2a + b = 2
3a + b = 13
2a (3a) = 2 13
2a + 3a = 15
5a = 15
a=

15
= 3
5

Substitusi nilai a = 3 ke:

2a + b = 2
2(3) + b = 2
6 + b = 2
b = 2 + 6
b=4
Substitusi nilai a = 3 dan b = 4 ke:
f(x) = ax + b

f(x) = 3x + 4
maka f(4)

f(4) = 3(4) + 4 = 12 + 4 = 8

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 61

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 11
PERSAMAAN
PERSAMAAN GARIS LURUS
LURUS
A. MENGGAMBAR GRAFIK PERSAMAAN GARIS
Bentuk Umum persamaan garis: y = mx + c.
Contoh Soal:
Gambar persamaan garis 3x
3 4y + 24 = 0 adalah..
Penyelesaian:
Gambar grafiknya:
3x 4y + 24 = 0
y
3x 4y = 24
6
3x 4y = 24
x
0
8
y
6
0
x
(x, y) (0,6)
(8,0)
,0)
-8
Titik (0, 6) dan (8, 0).

B. MENENTUKAN GRADIEN SUATU GARIS


1. Gradien dari Persamaan Garis
Bentuk: ax + by + c = 0

m=

a
b

Garis miring ke kanan, gradien positif


Garis miring ke kiri, gradien negatif
Gradien m =

komponen y
komponen x

Contoh Soal:
1. Gradien garis dengan persamaan 4x 2y + 8 = 0 adalah
Penyelesaian:
4x 2y + 8= 0
2y = 4x 8
y=

4x 8
2

y = 2x + 4
m=2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 62

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Gradien garis dengan persamaan 4x 2y + 8 = 0 adalah 2


2. Gradien garis dengan persamaan 3x + 2y = 6 adalah
Penyelesaian:
3x + 2y = 6
2y = 3x + 6

3x + 6
2
3
y= x+3
2
y=

m=

3
2

Gradien garis dengan persamaan 3x + 2y = 6 adalah

3
2

2. Gradien Melalui Dua Titik (x1, y1) dan (x2, y2)

Gradien m =

y2 y1
x2 x1

Contoh Soal:
1. Gradien garis yang melalui titik (2 , -6) dan (-2, 4) adalah
Penyelesaian:
Garis
ris yang melalui titik (2 , -6) dan (-2, 4) adalah:
x1 y1

m=

y 2 y1 4 (6) 10
5
=
=
=
x2 x1
22 4
2

x2 y2

Gradien garis yang melalui titik (2 , -6) dan (-2, 4) adalah

5
2

C. MENENTUKAN PERSAMAAN GARIS


1. Persamaan Garis Berdasarkan Grafik melalui titik (x1, y1)

Smart Solution
y1.x + x1.y = x1 . y1

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 63

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
Perhatikan gambar !

Persamaan garis pada gambar adalah


Penyelesaian:
x1 = 4 dan y1 = 3
y1.x + x1.y = x1 . y1
3x 4y = 4 . 3
3x 4y = 12

2. Persamaan Garis yang Melalui Sebuah titk (x1, y1) dengan gradien m

y y1 = m(x x1)
Contoh Soal:
1. Persamaan garis yang melalui titik (3, 2) dengan gradien m = 4 adalah
Penyelesaian:
2) dan gradien m = 4
Titik (3, 2)
x1 = 3 ; y1 = 2
2 dan m = 4
Persamaan garis :
y y1
= m (x
x x1)
y (2) = 4 (x 3)
y + 2 = 4x 12
y = 4x 12 2
y = 4x 14

Smart Solution:
y = mx + c
2 = 4(3) + c
2 = 12 + c
c = 2 12
c = 14
Jadi : y = mx + c
y = 4x 14

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 64

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Persamaan garis melalui titik (4,


( 4, 3) dengan gradien 2 adalah
adalah
Penyelesaian:
Titik (4,
4, 3) dengan gradien m = 2
x1 = 4 ; y1 = 3 dan m = 2
Persamaan garis :
y y1 = m (x x1)
y 3 = 2 (x
( (4)
y 3 = 2 (x
( + 4)
y 3 = 2x
x+8
2x + 8 = y 3
2x y + 8 + 3 = 0
2x y + 11 = 0

Smart Solution:
y = mx + c
3 = 2(4) + c
3 = 8 + c
c=3+8
c = 11
y = mx + c
Jadi :
y = 2x+ 11
2x+ 11 = y
2x y + 11 = 0

3. Persamaan Garis melalui Dua Titik (x1, y1) dan (x2, y2)

Smart Solution:

Rumus Biasa:

y y1
x x1
=
y2 y1 x2 x1

(x1 x2).y = (y1 y2).x + [(x1 y2) (y1 x2)

Contoh Soal:
1. Persamaan garis yang melalui titik (3,6) dan (1,4) adalah
Penyelesaian:
Titik (3
3 , 6) dan (1, 4)
x1y1x2y2

y y1
x x1
=
y2 y1 x2 x1

y6
=
46
y6
=
2
y6
=
2

x (3)
1 (3)
x+3
1+ 3
x+3
4

4.(y 6) = 2(x + 3)
4y 24 = 2x 6
4y + 2x = 6 + 24
4y + 2x = 18
2x + 4y = 18 (sama-sama
(sama
bagi 2)
x + 2y = 9

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 65

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

4. Persamaan Garis Melalui (x1, y1) dan Sejajar dengan Garis y = mx + c

Syarat dua garis sejajar:


m1 = m2

Persamaan Garis:
y y1 = m(x x1)

Contoh Soal:
( 3, 2) dan sejajar dengan garis 2x + 3y = 6 adalah
adalah
1. Persamaan garis melalui titik (-3,
Penyelesaian:
Cara Biasa:
3 = 6 adalah :
Gradien garis 2x + 3y
Smart Solution:
2x + 3y = 6
3y = 2x + 6
Titik (-3, 2) berarti x = 3 ; y = 2
1

2x + 6
y=
3
2
y= x+2
3

m1 =

Sejajar garis 2x +
Persamaan garis:
2x +
2x +
2x +
2x +

2
3

Karena sejajar berarti m1 = m2 =

3y = 6
3y = 2(x1) + 3(y1)
3y = 2(3) + 3(2)
3y = 6 + 6
3y = 0

2
3

Titik (-3, 2)
x1 y1
Persamaan garis:
y y1 = m (x x1)
y2 =

2
( (3)
(x
3

3.(y 2) = 2.(x + 3)
3y 6 = 2x 6
2x + 3y = 6 + 6
2x + 3y = 0

5. Persamaan Garis yang Melalui (x1, y1) dan Tegak Lurus dengan Garis y = mx + c

Syarat Dua Garis Tegak Lurus:


m1 m2 = 1

Persamaan Garisnya:
y y1 = m(x x1)

Contoh Soal:
1. Gradien garis yang tegak lurus dengan garis 3x
3 + 5y + 20 = 0 adalah

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 66

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Penyelesaian:
Gradien garis 3x + 5
5y + 20 = 0 adalah:
5y = 3x 20

3x 20
5
3
y = x 4
5
3
m1 =
5
y=

Syarat dua garis tegak lurus:


m1 m2 = 1

3
m2 = 1
5
5 5
m2 = 1
=
3 3

(
-2)
2) dan tegak lurus dengan garis 2x + 6y 12 = 0
2. Persamaan garis melalui titik (-4,
adalah
Penyelesaian:
Cara Biasa:
Gradien garis 2x + 6y 12 adalah:
2x + 6y = 12
6y = 2x + 12

2 x + 12
6
2
y= x+2
6
2
1
m1 = =
6
3
y=

Syarat dua garis tegak lurus:


m1m2 = 1

1
m2 = 1
3

m2 = 1 3
m2 = 3
Titik (4, 2) berarti x1 = 4 ; y1 = 2
Persamaan garis:
y y1 = m (x x1)
y (2)
2) = 3.(x (4)
y (2)
2) = 3.(x + 4)
y + 2 = 3x + 12
y = 3x + 12 2
y = 3x + 10

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 67

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 12
SISTEM PERSAMAAN LINIER DUA VARIABEL
A. PENGERTIAN SISTEM PERSAMAAN LINIER DUA VARIABEL (SPLDV)
Sistem persamaan linear dua variable adalah dua persamaan linear dua variabel yang
mempunyai hubungan diantara keduanya dan mempunyai satu penyelesaian.
Apabila terdapat dua persamaan linear dua variabel yang berbentuk ax + by = c dan dx + ey
= f atau biasa ditulis

ax + by = c

dx + ey = f

x , y disebut variabel
a, b, d, f disebut keifisien
c , f disebut konstanta

Maka dikatakan dua persamaan tersebut membentuk sistem persamaan linear dua variabel.
Penyelesaian sistem persamaan linear dua variabel tersebut adalah pasangan bilangan (x,
( y)
yang memenuhi kedua persamaan tersebut.

B. PENYELESAIAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA VARIABEL (SPLDV)


1. Metode Grafik
Contoh Soal:
Dengan metode grafik, tentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear dua

x + y = 5
. Jika x, y variabel pada himpunan bilangan real.
x y =1

variabel

Penyelesaian:
Untuk memudahkan menggambar grafik dari x + y = 5 dan x y = 1, buatlah tabel nilai x
dan y yang memenuhi kedua
k
persamaan tersebut
Y
x+y=5
x+y=5
x
0
5
6
y
5
0
xy=1
5
(x, y) (0,5)
(5,0)
xy=
x
y
(x, y)

1
0
1
(0,1)

1
0
(1,0)

4
3
2
1

X
1

1 2

Dari gambar tampak bahwa koordinat titik potong kedua garis adalah (3, 2).
Jadi, himpunan penyelesaian dari sistem persamaan x + y = 5 dan x y = 1 adalah {(3,
2)}.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 68

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Metode Eliminasi
Contoh Soal:
Dengan metode eliminasi, tentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear dua

2 x + 3 y = 6
. Jika x, y variabel pada himpunan bilangan real.
x y =3

variabel

Penyelesaian:
2x + 3y = 6 dan x y = 3
Langkah I (Eliminasi variabel y)
Untuk mengeliminasi variabel y, koefisien x harus sama, sehingga persaman 2x
2 +
3y = 6 dikalikan 1 dan persamaan x y = 3 dikalikan 3.
2x + 3y = 6 1 2x + 3y = 6
x y = 3 3 3x 3y = 9

2x 3x = 6 9
x=3
x=3
Langkah II (Eliminasi variabel x)
Untuk mengeliminasi variabel x, koefisien x harus sama, sehingga persaman 2x
2 +
3y = 6 dikalikan 1 dan persamaan x y = 3 dikalikan 2.
2x + 3y = 6 1 2x + 3y = 6
x y = 3 2 2x 2y = 6

3y (2y) = 6 6
5y = 0
y=

0
5

y=0
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah {(3, 0)}.
3. Metode Substitusi
Contoh Soal:
Dengan metode substitusi, tentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear

2 x + 3 y = 6
. Jika x, y variabel pada himpunan bilangan real.
x y =3

dua variabel

Penyelesaian:
Persamaan (1)
2 + 3y = 6
2x
Persamaan (2)
x y = 3 x = y + 3
Substitusi persamaan (2) ke persamaan (1)
2x + 3y = 6
2(y + 3) + 3y = 6

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 69

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2y + 6 + 3y = 6
2y + 3y = 6 6
5y = 0
y=

0
5

y=0
Selanjutnya substitusi nilai y = 0, ke persamaan (2)
y=0
x=y+3
x=0+3
x=3
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah {(3, 0)}.
4. Metode Gabungan
Cara Cepat:
Persamaan 1 adalah A1x + B1y = C1
Persamaan 2 adalah A2x + B2y = C2
maka: x =

(B1 C2 ) (B2 C1 )
( A2 B1 ) ( A1 B2 )

Untuk mencari nilai y kita substitusi nilai x yang telah didapat ke persamaan 1 atau
persamaan 2.
Contoh Soal:
1. Dengan metode gabungan, tentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear

2 x + 3 y = 6
. Jika x, y variabel pada himpunan bilangan real.
x y =3

dua variabel

Penyelesaian:
Cara Pertama:
Langkah pertama yaitu dengan metode eliminasi dan substitusi, diperoleh:
2x + 3y = 6 1 2x + 3y = 6
x y = 3 2 2x 2y = 6
3y (2y) = 6 6
5y = 0
y=

0
=0
5

Selanjutnya substitusi nilai y = 0


ke
xy=3
x0=3
x=3
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah {(3, 0)}.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 70

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Cara Kedua:
Persamaan 1 adalah
Persamaan 2 adalah

maka:

x=

2x + 3y = 6
x y=3

A1x + B1y = C1
A2x + B2y = C2

(3 3) (1 6) = (9) ( 6) = 9 + 6 = 15 = 3
(1 3) (2 1) (3) ( 2) 3 + 2 5

Selanjutnya substitusi nilai x = 3


ke
xy=3
3y=3
y=33
y=0
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah {(3, 0)}.
2.

Penyelesaian sistem persamaan 2x


2 + 4y + 2 = 0 dan 3x y 11 = 0 adalah x1 da y1.
Nilai x1 + y1 adalah
adalah
A. -5
B. -1
C. 1
D. 5
Kunci jawaban : C
Pembahasan:
Persamaan (1)
2x + 4y + 2 = 0
2
Persamaan (2)
3 y 11 = 0
3x
2x + 4y = 2
3x y = 11

2x + 4y = 2
3x y=11

3 6x + 12y= 6
2 6x 2y= 11
14y= 28
14y = 28
y=

28
14

y1 = 2
Substitusi nilai y1 = 2 ke:

2x + 4y = 2
2x + 4.(2) = 2
2x 8 = 2
2x = 2 + 8
2x = 6

x=

6
3

x1 = 3
Jadix1 + y1 = 3 + (2) = 1

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 71

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

C. MEMBUAT MODEL MATEMATIKA DAN MENYELESAIKAN MASALAH


SEHARI-HARI
HARI YANG MELIBATKAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR DUA
VARIABEL (SPLDV)
Langkah-langkah
langkah menyelesaikan soal cerita sebagai berikut.
1. Mengubah kalimat-kalimat
kalimat pada soal cerita menjadi beberapa kalimat matematika
(model matematika),
tematika), sehingga membentuk sistem persamaan linear dua variabel.
2. Menyelesaikan sistem persamaan linear dua variabel.
3. Menggunakan penyelesaian yang diperoleh untuk menjawab pertanyaan pada soal cerita.
Contoh Soal:
1. Harga 3 kemeja dan 2 celana adalah Rp300.000,00, sedangkan 1 kemeja dan 4 celana
harus dibayar Rp400.000,00. Harga sebuah kemeja adalah
adalah
Pembahasan:
Misalkan:
Kemeja = x
Celana = y
3 kemeja dan 2 celana adalah Rp300.000,00
1 kemeja dan 4 celana harus dibayar Rp400.000,00

3x + 2y
2 = 300.000
x + 4y
4 = 400.000

3x + 2y = 300.000 2 6x + 4y = 600.000
x + 4y = 400.000 1 x + 4y = 400.000
5x = 200.000
x=

200.000
5

x = 40.000
Jadi harga sebuah kemeja (x) adalah Rp40.000,00
2. Jumlah dan selisih dua buah bilangan masing-masing
masing 12 dan 4. Selisih kuadrat kedua
bilangan itu adalah
Pembahasan:
Misalkan:
bilangan 1 = x
bilangan 2 = y
Jumlah dua buah bilangan 12
12
Selisih dua buah bilangan 4
x + y = 12
xy =4 +
2x
= 16
x
=8
Selisih kuadrat = 82 42 = 48

x + y = 12
xy=4
Substitusi nilai x = 8
ke
x + y = 12
8 + y = 12
y = 12 8
y=4

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 72

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 13
SEGI EMPAT
A. PERSEGI
1. Pengertian Persegi

sisi (s)

sisi (s)

sisi (s)

sisi (s)

Persegi adalah bangun segi empat yang memiliki empat sisi sama panjang dan empat
sudut siku-siku.
2. Sifat-Sifat Persegi
(i) Semua sifat persegi panjang merupakan sifat persegi.
(ii) Suatu persegi dapat menempati bingkainya dengan delapan cara.
(iii) Semua sisi persegi adalah sama panjang.
(iv) Sudut-sudut suatu persegi dibagi dua sama besar oleh diagonal-diagonalnya.
diagonal
(v) Diagonal-diagonal
diagonal persegi saling berpotongan sama panjang membentuk sudut sikusiku.
3. Panjang Diagonal Persegi

s
A

Panjang Diagonal:

BD = AC = s 2

s
s

4. Keliling dan Luas Persegi

Keliling Persegi:
K=4s

Luas Persegi:
Persegi
L=ss
L = s2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 73

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
1. Keliling persegi yang luasnya 289 cm2 adalah
Penyelesaian:
Dik: L = 289 cm2
L = s2
s = L = 289 = 17 cm
K = 4 s = 4 17 = 68 cm
2. Keliling sebuah persegi adalah 112 cm, maka luas persegi tersebut adalah
Penyelesaian:
Dik: K = 112 cm
K=4s
s=

K 112
=
= 28 cm
4 4

K = 4 s = 4 17 = 68 cm

B. PERSEGI PANJANG
1. Pengertian Persegi Panjang
D

Panjang (p)

Lebar (l)
A

Lebar (l)

Persegi panjang adalah bangun datar


segi empat yang memiliki dua pasang
sisi sejajar dan memiliki empat sudut
siku-siku.

Panjang (p)

2. Sifat-sifat
sifat Persegi Panjang
1) Mempunyai empat sisi, dengan sepasang sisi yang berhadapan sama panjang dan
sejajar.
2) Keempat sudutnya sama besar dan merupakan sudut siku-siku
siku siku (900).
3) Kedua diagonalnya sama panjang dan berpotongan membagi dua sama besar.
4) Dapat menempati bingkainya kembali dengan empat cara.
3. Panjang Diagonal Persegi Panjang

p
D

Panjang Diagonal:

BD = AC =

+ l2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 74

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

4. Keliling dan Luas Persegi Panjang

Panjang (p)
(
D
Lebar (l)

Keliling:

K = 2(p + l)

Luas:

L = pl

Lebar (l)

B
Panjang (p)
(

Contoh Soal:
1. Hitunglah keliling dan luas persegi panjang yang berukuran panjang 12 cm dan
lebar 8 cm.
Penyelesaian:
p = 12 cm dan l = 8 cm
K = 2(p + l) = 2(12 + 8) = 2 (20) = 40 cm
L = p l= 12 8= 96 cm2

C. BELAH KETUPAT
1. Pengertian Belah Ketupat
Belah ketupat adalah bangun segi empat yang
dibentuk dari gabungan segitiga sama kaki dan
bayangannya setelah dicerminkan terhadap alasnya.

C
s

B
s

D
2. Sifat-Sifat
Sifat Belah Ketupat
(i) Semua sisi pada belah ketupat sama panjang.
(ii) Kedua diagonal pada belah ketupat merupakan sumbu simetri.
(iii) Kedua diagonal belah ketupat saling membagi dua sama panjang dan saling
berpotongan tegak lurus.
(iv) Pada setiap belah ketupat sudut-sudut
sudut sudut yang berhadapan sama besar
bes dan dibagi dua
sama besar oleh diagonal-diagonalnya.
diagonal

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 75

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Keliling dan Luas Belah Ketupat


Panjang sisi:

s=

atau

1
1

AB + CD
2
2

s=

O
s

OB 2 + OC 2

Keliling:

K = 4 s

D
AB = diagonal 1 = d1
CD = diagonal 2 = d2

Luas:

L=

1
d1 d2
2

Contoh Soal:
1. Belahketupat ABCD mempunyai keliling 100 cm dan panjang salah satu diagonalnya
40 cm. Luas belah ketupat tersebut adalah
Penyelesaian:
K = 100 cm
s=

K 100
=
= 25 cm
4
4

d1 = AB = 40 cm

1
1
AO = OB = AB =
40 = 20 cm
2
2
OC2 = BC2 OB2
OC2 = 252 202
OC2 = 625 400
OC2 = 225
OC = 15 cm
d2 = 2 OC = 2 15 = 30 cm
Luas

s
A

O
s

s
D

1
d 1 d2
2
1
=
40 30
2
120
=
2
= 600 cm2
=

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 76

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

D. JAJAR GENJANG
1. Pengertian Jajar Genjang

Jajargenjang adalah bangun segi empat yang


dibentuk dari sebuah segitiga dan bayangannya
yang diputar setengah putaran (180o) pada titik
tengah salah satu sisinya

2. Sifat-Sifat Jajar Genjang


(i) Sisi-sisi
sisi yang berhadapan pada setiap jajargenjang sama panjang dan sejajar.
(ii) Sudut-sudut
sudut yang berhadapan pada setiap jajargenjang sama besar.
(iii) Jumlah pasangan sudut yang saling berdekatan pada setiap jajargenjang adalah
1800.
(iv) Pada setiap jajargenjang kedua diagonalnya saling membagi dua sama panjang.
3. Keliling dan Luas Jajar Genjang

Keliling:

K = 2(a + b)

Luas:

L = at

tinggi (t)

b
alas (a)
Contoh Soal:
Hitunglah luas jajar genjang dibawah ini:

C
t = 8 cm

A
10 cm

Penyelesaian:
Dik: a = 10 cm
t = 8 cm
L = a t = 10 8 = 80 cm2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 77

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

E. LAYANG-LAYANG
1. Pengertian Layang-Layang
Layang

C
Layang-layang adalah segi empat yang dibentuk dari
gabungan dua buah segitiga sama kaki yang alasnya sama
panjang dan berimpit.

D
2. Sifat-Sifat Layang-Layang
(i) Masing-masing
masing sepasang sisinya sama panjang.
(ii) Sepasang sudut yang berhadapan sama besar.
(iii) Salah satu diagonalnya merupakan sumbu simetri.
(iv) Salah satu diagonal layang-layang
layang layang membagi diagonal lainnya menjadi dua bagian
sama panjang dan kedua diagonal itu saling tegak lurus.
3. Keliling dan Luas Layang-Layang
Layang

C
a

AB = diagonal 1 = d1
CD = diagonal 2 = d2

a
B

Keliling:

K = 2(a + b)

Luas:

L=

1
d1 d 2
2

D
F. TRAPESIUM
1. Pengertian Trapesium

C
Trapesium adalah bangun segi empat yang
mempunyai tepat sepasang sisi yang berhadapan
sejajar.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 78

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Sifat-Sifat
Sifat Trapesium
Trapesium sama kaki mempunyai ciri-ciri
ciri
khusus, yaitu
1) Diagonal-diagonalnya
diagonalnya sama panjang
2) Sudut-sudut
sudut alasnya sama besar
3) Dapat menempati bingkainya dengan dua cara
4) Jumlah sudut yang berdekatan di antara dua sisi sejajar pada trapesium adalah
1800.
3. Keliling dan Luas Trapesium

D
c

tinggi (t)

Keliling:

c
L=

K = AB + BC + CD + AD

Jumlah sisi sejajar tinggi


2

Luas:
L=

1
(a + b) t
2

Contoh Soal:
1. Panjang sisi sejajar pada trapesium sama kaki adalah 15 cm dan 25 cm. Jika panjang
kaki trapesium 13 cm, maka luas trapesium adalah
adalah
Penyelesaian:

15 cm
13 cm
12 cm
5 cm
25 cm
L=

1
1
1
480
= 240 cm2
( a + b ) t = ( 25 + 15 ) 12 = 40 12 =
2
2
2
2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 79

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 14
KESEBANGUNAN DAN KEKONGRUENAN
A. KESEBANGUNAN
1. Dua Bangun Yang Sebangun
Dua bangun datar dikatakan sebangun jika dan hanya jika memenuhi:
a. Sudut-sudut
sudut yang bersesuaian (seletak) sama besar.
b. Sisi-sisi
sisi yang bersesuaian (seletak) sebanding.
Contoh bangun yang sebangun:
C
D
(i)
A

Besar A = E,
E,

E
B = F, C = G, D = H

C
(ii)
D

B
Besar A = D
D dan B = E
D

A
S

B
R

(iii)

P
Besar A = P,
P, B = Q, C = R, D = S

C
(i)

R
R, B = S, C = T
Besar A = R,

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 80

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Menghitung Panjang Sisi Dua Bangun Sebangun


Perhatikan gambar di bawah ini:
D

(i)

AB BC
=
EF FG

AB FG = BC EF

AD CD
=
EH GH

AD GH = CD EH

C
C

(ii)
A

DE DC
=
AB AC

DE AC = DC AB

DE EC
=
AB BC

DE AC = DC AB

DC EC
=
AC BC

DC BC = EC AC

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 81

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

(iii)
A

AB AC
=
RS RT

AB RT = AC RS

AB BC
=
RS ST

AB ST = BC RS

AC BC
=
RT ST

AC ST = BC RT

D
G

C
H

(iv)
A

Panjang DC = HG = IB

FD FH
=
AD AI
FH =

FD AI
AD

FD AI = FH AD

FH =

FD AI
( AF + FD)

Panjang FG = FH + HG
Smart Solution:

FG =

( AF DC) + (DF AB)


AD

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 82

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
1. Berikut ini adalah beberapa ukuran foto:
(1). 2 cm 3 cm
(2). 3 cm 4 cm
(3). 4 cm 6 cm
(4). 6 cm 10 cm
Foto yang sebangun adalah
adalah
Penyelesaian:
Foto dengan ukuran 2 cm 3 cm sebangun dengan foto dengan ukuran 4 cm 6 cm,
karena panjang sisi-sisi
sisi yang bersesuaian sebanding.
sebanding
2. Perhatikan gambar!

Panjang EF pada gambar di atas adalah


adalah
Penyelesaian:

x 2
=
3 6
23
x=
6
x =1
EF = 1 + 6 = 7 cm

3. Perhatikan gambar berikut!

3,6 cm
S
6,4 cm

Panjang PQ pada gambar di atas adalah


adalah
Penyelesaian:
PQ2 = PS PR
PQ =

3,6 (3,6 + 6,4) =

3,6 10 =

36 = 6 cm

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 83

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

4. Sebuah foto dengan ukuran alas 20 cm dan tinggi 30 cm dipasang pada bingkai yang
sebangun dengan foto. Jika lebar bingkai bagian atas, kiri, dan kanan yang tidak
tertutup foto adalah 2 cm, maka lebar bingkai bagian bawah foto adalah
adalah
Penyelesaian:
Pada foto, alas = 20 cm, tinggi = 30 cm
Pada bingkai,

20 20 + 2 + 2
=
30
t
30 24
t=
20
t = 36
Lebar bagian bawah foto = 36 30 2 = 4 cm
5. Suatu gedung tampak pada layar televisi dengan lebar 32 cm dan tinggi 18 cm. Jika
lebar gedung sebenarnya 75 kali lebar gedung yang tampak pada TV, maka lebar gedung
sebenarnya adalah
Penyelesaian:
Lebar pada tv = 20 cm
Tinggi pada tv = 15 cm
Lebar gedung sebenarnya = 20 lbr pd tv
= 20 20
= 400 cm
Tinggi sebenarnya = ?
Lebar pada tv
Tinggi pada tv
=
Lebar sebenarnya
Tinggi Sebenarnya

20
15
=
400
Tinggi Sebenarnya
20 Tinggi Sebenarnya = 400 15
Tinggi Sebenarnya =

6000
20

= 300 cm
=3m

B. KEKONGRUENAN
1. Dua Bangun Kongruen
Dua bangun datar dikatakan kongruen jika dan hanya jika memenuhi:
(i) Sudut-sudut
sudut yang bersesuaian (seletak) sama besar.
(ii) Sisi-sisi
sisi yang bersesuaian (seletak) sama panjang

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 84

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Bangun-Bangun
Bangun Kongruen
C

(i)

Besar A = E,
E, besar B = F, besar C = G
Panjang AB = EF, panjang AC = EG, panjang BC = FG
(ii)

R
x

A
B
P
Q
Besar A = P,
P, besar B = Q, besar C = R
C
T
(iii)

A
B
R
Besar A = R,
R, besar B = S, besar C = T
D

S
O

(iv)
C

K
L
Besar A = K,
K, B = L, C = M, D = O, E = P
2. Menghitung Panjang Sisi Dua Bangun Kongruen
C

(i)

A
B E
Panjang AB = DE, AC = DF, BC = EF

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 85

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

C
(ii)

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

R
x

Panjang AB = PQ, AC = PR, BC = QR


C

(iii)

Panjang AB = RS, AC = RT, BC = ST


D

(iv)

Panjang AB = KL, BC = LM, CD = MN, ED = NO

Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar !

Pasangan sudut yang sama besar adalah


A. A dengan D
D
C. B dengan E
B. B dengan D
D
D. C dengan F

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 86

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Kunci jawaban: B
Penyelesaian
Besar sudut yang sama harus diapit oleh panjang sisi yang sama, maka
A = F
F (diapit oleh sisi 1 dan 3)
B = D
D (diapit oleh sisi 1 dan 2)
dan C = E
E (diapit oleh sisi 2 dan 3)
2. Perhatikan gambar !
C

F
x

x
o
A
B D
Segitiga ABC dan DEF kongruen.
Sisi yang sama panjang adalah
adalah
A. AC = EF
C. BC = EF
B. AB = DE
D. BC = DE

o
E

Kunci jawaban: D
Penyelesaian:
Panjang sisi yang sama harus diapit oleh besar sudut yang sama, maka
AB = EF (diapit oleh sudut x dan o)
BC = ED (diapit oleh suduti o dan kosong)
dan AC = FD (diapit oleh sudut x dan kosong)

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 87

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 15
GARIS DAN SUDUT
A. KEDUDUKAN DUA GARIS
1. Sejajar
Dua garis dikatakan sejajar jika kedua garis tersebut tidak memiliki titik persekutuan.
2. Berpotongan
Dua garis dikatakan berpotongan jika kedua garis itu memiliki satu titik persekutuan.
3. Berimpit
Dua garis dikatakan berimpit jika kedua garis itu memiliki lebih dari satu titik
persekutuan.
4. Bersilangan
Dua garis dikatakan bersilangan jika kedudukan dua garis itu tidak sejajar, tidak
berpotongan,
potongan, dan tidak berimput.

B. SUDUT
1. Pengertian Sudut
Sudut adalah suatu bangun/ruang yang terbentuk dari pertemuan dua garis pada satu
titik.
C

Kaki Sudut

Titik Sudut

Sudut
Kaki Sudut

Kaki sudut adalah garis-garis


garis
pembentuk sudut.
Titik sudut adalah titik perpotongan atau pertemuan kedua kaki sudut.
Daerah sudut adalah daerah yang dibatasi oleh kedua kaki sudut.
2. Notasi Sudut
Sudut dinotasikan dengan lambang .
. Lambang ini diikuti dengan nama sudut
tersebut.
3. Besar suatu sudut
a. Besar sudut satu putaran adalah 3600
b. Besar sudut lurus adalah 1800
c. Besar sudut siku-siku
siku adalah 900

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 88

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

4. Jenis-Jenis Sudut
Ada lima jenis sudut, yaitu:
a. Sudut yang besarnya antara 00 dan 900 disebut sudut lancip
b. Sudut yang besarnya 900 disebut sudut siku-siku
c. Sudut yang besarnya antara 900 dan 1800 disebut sudut tumpul
d. Sudut yang besarnya 1800 disebut sudut tumpul
e. Sudut yang besarnya antara 1800 dan 3600 disebut sudut refleks
5. Hubungan antar Sudut
a. Jumlah dua sudut yang saling berpenyiku (berkomplemen)
(berkomplemen) adalah 900. Sudut
yang satu merupakan penyiku dari sudut yang lain.

C
ABD + CBD = 90o
xo + yo = 90o
atau dapat ditulis:
xo = 90 yo
yo = 90 xo

yo

xo

C
E

D
yo
xo

ABD + DBE + CBE


CBE = 90o
xo + yo + zo = 90o
atau dapat ditulis:
xo = 90 yo zo xo = 90 (yo + zo)
yo = 90 xo zo xo = 90 (yo + zo)
zo = 90 xo yo xo = 90 (yo + zo)

Contoh Soal:
Tentukan:
a. Besar x
b. Besar sudut ABD
c. Besar sudut CBD

C
D
3xo
xo
B

Penyelesaian:
a. Besar ao
3x + x = 90o
4x = 90o

900
a=
= 22,5o
4
b. ABD = 3x = 3 22,5o = 67,5o
CBD = x= 22,5o

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 89

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

b. Jumlah dua sudut yang saling berpelurus (bersuplemen) adalah 1800. Sudut
yang satu merupakan pelurus dari sudut yang lain

ao

bo

C
bo

ao

BOC = 180o
AOD + COD + BOC
ao + bo + co = 180o
atau dapat ditulis:
ao = 180o bo co ao = 180o (bo + co)
bo = 180o ao co bo = 180o (ao + co)
co = 180o ao bo co = 180o (ao + bo)

co

AOC + BOC
BOC = 180o
ao + bo = 180o
atau dapat ditulis:
ao = 180 bo
bo = 180 ao

Contoh Soal:
Perhatikan gambar dibawah ini!

3ao

2ao

Tentukan:
b) Besar ao
c) Besar AOC
AOC dan besar BOC

Penyelesaian:
b. Besar ao
3a + 2a = 180o
5a = 180o

b. AOC = 3a = 3 36o = 108o


BOC = 2a = 2 36o = 72o

1800
a=
5
a = 36o
c. Dua sudut yang bertolak belakang adalah sama besar

O
L

KOL
KOL bertolak belakang MON
KOM
KOM bertolak belakang LON
KOL
KOL + KOM = 1800
LON + MON
MON = 1800
KOL + LON
LON = 1800
KOM + MON
MON = 1800

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 90

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:

O
L

Diketahui KOL
KOL = 500. Tentukan besar MON dan KOM!
Penyelesaian:
a. MON = KOL
KOL (bertolak belakang)
= 500
b. KOM + KOL
KOL = 1800
KOM
KOM = 1800 KOL
KOM
KOM = 1800 500
KOM
KOM = 1300

C. HUBUNGAN GARIS DAN SUDUT


m
A
1
4

B
1
4

2
3

1. Sudut-Sudut
Sudut Sehadap
Jika dua garis sejajar dipotong oleh
sebuah garis maka sudut-sudut
sudut
yang
sehadap sama besar.
Sudut-sudut
sudut sehadap antara lain:
- A1 dan B1A1 = B1
- A2 dan B2A
A2 = B2
- A3 dan B3A
A3 = B3
- A4 dan B4A
A4 = B4

m
A
1
4

B
1
4

2
3

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 91

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Sudut-Sudut
Sudut Dalam Berseberangan
Jika dua garis sejajar dipotong oleh
sebuah garis maka sudut-sudut
sudut
dalam
berseberangan sama besar.
Sudut-sudut
sudut dalam berseberangan antara
lain:
- A3 dan B1A
A3 = B1
- A4 dan B2A
A4 = B2

2. Sudut-Sudut
Sudut Luar Berseberangan
Jika dua garis sejajar dipotong oleh
sebuah garis maka sudut-sudut luar
berseberangan sama besar.
Sudut-sudut
sudut dalam berseberangan antara
lain:
A1 = B3
- A1 dan B3A
- A2 dan B4A
A2 = B4

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014
m
A
1
4

B
1
4

m
A
1
4

B
1
4

m
Sudut Dalam Sepihak
3. Sudut-Sudut
Jika dua garis sejajar dipotong oleh
sebuah garis maka jumlah besar sudutsudut
sudut dalam sepihak adalah 1800.
Sudut-sudut
sudut dalam sepihak antara lain:
- A3 dan B2A
A3 + B2 = 1800
- A4 dan B1A
A4 + B1 = 1800

Sudut Luar Sepihak


4. Sudut-Sudut
Jika dua garis sejajar dipotong oleh
sebuah garis maka jumlah besar sudutsudut
0
sudut dalam sepihak adalah 180 .
Sudut-sudut
sudut dalam sepihak antara lain:
- A1 dan B4A
A1 + B4 = 1800
- A2 dan B3A
A2 + B3 = 1800

A
1
4

B
1
4

m
A
1
4

B
1
4

2
3

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 92

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar!

Nilai y pada gambar di atas adalah


adalah
Penyelesaian:
1200 + 3x0 = 1800
3x0 = 600
x=

Maka: 2y0 = 3x0


2y0 = 3 200
2y0 = 600

60
3

y0 =

x = 20

60
2

y0= 300

2. Perhatikan gambar berikut!

adalah
Nilai (x + y + z)) pada gambar di atas adalah
Penyelesaian:
3x + 1200 = 1800
3x = 1800 1200
3x = 600
x=

2y + 1500 = 1800
2y = 1800 1500
2y = 300

60
3

x = 200

y=

30
2

y = 150

3x + z + 2y = 1800
3(20) + z + 2(15) = 1800
600 + z + 300 = 1800
z + 900 = 1800
z = 1800 900
z = 900

Jadi x + y + z = 200 + 150 + 900 = 1250


rhatikan gambar berikut!
3. Perhatikan

Nilai x + y adalah

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 93

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Penyelesaian:
3x = 600
x=

60
3

x = 200

6y+600 = 180
6y+6
6y = 180 60
6y = 120
y=

120
6

y = 200
Jadi x + y = 400

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 94

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 16
S E G I T I G A
A. PENGERTIAN SEGITIGA
Segitiga adalah bangun datar yang dibatasi oleh tiga buah sisi dan mempunyai tiga
buah titik sudut.

B. JENIS-JENIS
JENIS SEGITIGA
1. Ditinjau dari panjang sisinya

(i) Segitiga sebarang


(ii) Segitiga sama kaki
2. Ditinjau dari besar sudutnya

(iii) Segitiga sama sisi

(i) Segitiga lancip (<< 900) (ii) Segitiga Tumpul(> 900)


3. Ditinjau dari panjang sisi dan besar sudutnya

(i) Segitiga siku-siku


siku sama kaki

(ii) Segitiga tumpul sama kaki

C. GARIS-GARIS
GARIS ISTIMEWA PADA SEGITIGA
C

(iii) Segitiga siku-siku(=


siku
900)

CD = Garis tinggi

A
CD = Garis berat

E
H

A
A

CF = Garis bagi

B
G

HG = Garis sumbu

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 95

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

D. TEOREMA PYTHAGORAS DAN TRIPEL PYTHAGORAS


C
b

a
B

Teorema Pythagoras:
AC2 = AB2 + BC2

2
2
2
AB = AC BC

BC2 = AC2 AB2

b2 = a2 + c2
a2 = b2 c2
c2 = b2 a2

Contoh Soal:
1. Perhatikan bilangan-bilangan
bilangan berikut :
(1) 13, 12, 5
(2) 6, 8, 11
(3) 7, 24, 25
(4) 20, 12, 15
Bilangan-bilangan
bilangan di atas, yang merupakan tripel Pythagoras adalah ....
A. (1) dan (2)
B. (1) dan (3)
C. (2) dan (3)
D. (2) dan (4)
Kunci jawaban : B
Pembahasan
(1) 132 = 122 + 52
169 = 144 + 25
169 = 169
Jadi 13, 12, 5 merupakan tripel Pythagoras
(3) 252 = 242 + 72
625 = 576 + 49
625 = 625
Jadi 7, 24, 25 merupakan tripel Pythagoras
Jawaban yang benar (1)
( dan (3)
2. Perhatikan gambar dan pernyataan berikut.
(1) a2 = b2 c2
a
(2) b2 = a2 + c2
(3) c2 = a2 + b2
c
(4) a2 = c2 b2
Pernyataan yang benar adalah
adalah
A. (1) dan (2)
B. (1) dan (3)
C. (2) dan (3)

D. (2) dan (4)

Kunci jawaban : A
Pembahasan
Sisi miring pada segitiga panjangnya adalah b satuan
Sehingga b2 = a2 + c2 atau a2 = b2 c2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 96

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Perhatikan ukuran-ukuran
ukuran segitiga berikut ini
(1) 4 cm, 5 cm, 6 cm
(2) 17 cm, 15 cm, 8 cm
(3) 8 cm, 10 cm, 12 cm
(4) 25 cm, 7 cm, 24 cm
Yang merupakan segitiga siku-siku adalah
A. (1) dan (2)
B. (1) dan (3)
C. (2) dan (3)
Kunci jawaban : D
Pembahasan
siku dapat dibentuk apabila panjang
Segitiga siku-siku
pythagoras.
(2) 172 = 152 + 82
289 = 225 + 64
289 = 289
Jadi 17, 15, 8 merupakan tripel Pythagoras
(4) 252 = 72 + 242
625 = 46 + 576
625 = 625
Jadi 25, 7, 24 merupakan tripel Pythagoras
Jawaban yang benar (2) dan (4)

D. (2) dan (4)

sisi sinya merupakan tripel


sisi-sinya

E. JUMLAH SUDUT-SUDUT
SUDUT SEGITIGA
C
A + B + C
C = 1800
Jumlah ketiga sudut pada segitiga = 1800

Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar berikut!

Besar ACB adalah


Penyelesaian:
BAC + ABC + ACB
ACB = 1800
A + B + C
C = 1800
x + 2x + 3x = 1800

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 97

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

= 1800

6x

1800
x =
= 300
6
Besar ACB = 3x = 3(300) = 900.
2. Besar sudut-sudut
sudut suatu segitiga adalah 3x, 5x, dan 7x.
. Sudut yang terkecil dari
segitiga itu besarnya
Penyelesaian:
3x + 5x + 7x = 180
15x = 180
x=

180
= 12
12
15

Besar sudut terkcil adalah = 3x = 3(12)


3(12 = 36
3. Penyiku dari sudut 430 adalah .
Penyelesaian:
Penyiku dari 430 = 1800 430

= 470

4. Sebuahsegitiga mempunyai sudut berturut-turut


berturut
x0 , (2x 7)0 dan (3x + 1)0. Sudut
terbesa`rr dari segitiga tersebut adalah
adalah
Penyelesaian:
(x0) + (2x 7)0 + (3x + 1)0 = 1800
x + 2x 70 + 3x + 10 = 1800
6x 60 = 1800
6x = 1800 + 6
6x = 1860
x=

186
= 310
6

Sudut: x = 310
2x 7 = 2(31) 7 = 62 7 = 550
3x + 1 = 3(31) + 1 = 93 + 1 = 940
Sudut terbesar segitiga tersebut adalah 940.

F. KELILING DAN LUAS SEGITIGA


C
Keliling Segitiga:
b

A
c

K = AB + BC + AC
K=a+b+c

Luas Segitiga:
L=

1
alas tinggi
2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 98

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
3. Keliling segitiga siku-siku
siku adalah 56 cm. Jika panjang sisinya berturut-turut
berturut
x cm, (3x +
3) cm, dan (4x 3) cm, maka luas segitiga tersebut adalah
adalah
2
2
2
A. 28 cm
B. 56 cm
C. 84 cm
D. 87,5 cm2
Kunci jawaban : C
Pembahasan
K = (x) + (3x + 3) + (4x
(4 3)
K = x + 3x + 3 + 4x 3
56 = 8.x
x=

56
= 7 cm
8

Panjang sisi: x = 7 cm
3 + 3 = 3.7 + 3 = 21 + 3 = 24 cm
3x
4 3 = 4.7 3 = 28 3 = 25 cm
4x
Luas

=
=

1
alas tinggi
2
1
7 24
2

= 84 cm2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 99

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 17
GARIS
GARIS SINGGUNG LINGKARAN
LINGKARAN
A. GARIS SINGGUNG LINGKARAN DARI SATU TITIK DI LUAR LINGKARAN
Garis singgung lingkaran adalah garis yang memotong suatu lingkaran di satu titik dan
berpotongan tegak lurus dengan jari-jari
jari
di titik singgungnya.
Gunakan teorema pythagoras untuk menentukan
panjang garis singgung lingkaran (AB).
AB2 = OA2 + OB2

Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar berikut !.

Jika r = 10 cm dan OB = 26 cm, maka panjang garis singgung AB adalah


Penyelesaian:
r = OA = OC = 10 cm
OB = 26 cm
AB2 = OB2 OA2
AB =

262 102

AB =

676 100
576

AB =
AB = 24 cm
Jadi panjang AB = 24 cm

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 100

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

B. GARIS SINGGUNG PERSEKUTUAN DUA LINGKARAN


1. Garis Singgung Persekutuan Dalam Dua Lingkaran
AB = SQ adalah garis singgung
persekutuan dalam lingkaran
AB2 = PQ2 PS2
AB =

PQ 2 PS 2

AB =

PQ 2 (R + r )
p 2 (R + r )

d=

2. Garis Singgung Persekutuan Luar Dua Lingkaran


AB = SQ adalah garis singgung
persekutuan luar lingkaran
AB2 = PQ2 PS2
AB =

PQ 2 PS 2

AB =

PQ 2 (R r )

l=

Keterangan:
R = Jari-jari
jari lingkaran besar
r = Jari-jari
jari lingkaran kecil
d = Garis singgung persekutuan dalam
l = Garis singgung persekutuan luar
p = Jarak dua pusat lingkaran

p 2 (R + r )

Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar berikut!
Jika jarak PQ = 26 cm dan AB adalah garis singgung
persekutuan dalamnya,
amnya, maka panjang AB adalah
Penyelesaian:
AB =

PQ2 ( AP + BQ)

AB =

26 2 (7 + 3)

AB =
AB =

26 2 10 2
676 100
576

AB =
AB = 24 cm

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 101

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

C. PANJANG JARI-JARI
JARI
SEGITIGA

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

LINGKARAN

DALAM

DAN

LINGKARAN

LUAR

1. Panjang Jari-Jari Lingkaran Dalam Segitiga


Panjang Jari-Jari
Jari Lingkaran dalam Segitiga:
r=

L
atau r =
s

s (s a )(s b )(s c )
s

Keterangan:
r = Panjang jari-jari
jari lingkaran dalam segitiga
s =

1
Keliling segitiga
2

L = Luas lingkaran
sisi segitiga
a, b, c adalah panjang sisi-sisi
Jari Lingkaran Luar Segitiga
2. Panjang Jari-Jari
Panjang Jari-Jari
Jari Lingkaran Luar Segitiga:
r=

abc
4L

atau r =

abc

4 s(s a )(s b )(s c )

Keterangan:
r = Panjang jari-jari
jari lingkaran dalam segitiga
s =

1
Keliling segitiga
2

L = Luas segitiga
a, b, c adalah panjang sisi-sisi
sisi segitiga
Contoh Soal:
1. Panjang sisi-sisi
sisi sebuah segitiga adalah 8 cm, 15 cm dan 17 cm. Maka panjang jari-jari
jari
lingkaran dalam segitiga adalah
Penyelesaian:
a = 8 cm, b = 15 cm, c = 17 cm

1
1
(8+17+15) = (40) = 20 cm
2
2
L = s(s a )(s b )(s c ) = 20.(20 8)(20 17 )(20 15) = 20.(12)(3)(5)
s =

L = 3600 = 60 cm
Panjang jari-jari
jari lingkaran dalam segitiga:
r=

L 60
=
= 3 cm
s
20

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 102

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 18
L I N G K A R A N
A. LINGKARAN DAN UNSUR-UNSURNYA
UNSUR
1. Pengertian Lingkaran
Lingkaran adalah kumpulan titik-titik
titik titik pada garis lengkung yang mempunyai jarak yang
sama terhadap pusat lingkaran. Garis lengkung tersebut kedua ujungnya saling bertemu
membentuk daerah lingkaran (luas lingkaran).
2. Unsur-Unsur
Unsur Lingkaran

Apotema
Juring
Tembereng

Perhatikan gambar:
- Titik O disebut titik pusat lingkaran.
lingkaran
- Garis OA, OB, OC, dan OD disebut jari-jari lingkaran (r).
- Garis AB dan CD disebut diameter (d)
- Garis lurus AD disebut tali busur.
- Garis lengkung AD dan CB disebut busur.

B. KELILING DAN LUAS LINGKARAN


1. Rumus Keliling dan Luas Lingkaran

Keliling Lingkaran:
K = 2r atau K = d

Dimana,

Luas Lingkaran:
L = r2 atau L =

1 2
d
4

22
atau = 3,14
7

r = Jari-jari
d = diameter
2. Perbandingan Luas dan Keliling Lingkaran
L2 L1 = (r2 r1)(r2 + r1)
K2 K1 = 2 (r2 r1)
L2 : L1 = r22 : r12
K2 : K1 = r2 : r1

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 103

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar berikut!

Keliling daerah yang diarsir pada gambar di atas adalah


Penyelesaian:
K = 10,5 + 10,5 + K lingkaran
= 21 + 2

22 21

7
2

= 54cm

2. Perhatikan gambar berikut!

Keliling bangun di atas adalah


adalah
Penyelesaian:
K = 10 + 10 + K lingkaran

= 20 + d
= 20 +

22
7
7

= 42 m

3. Perhatikan gambar!

Keliling bangun pada gambar di atas adalah


adalah

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 104

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Penyelesaian:

1
lingkaran:
2
d 14
d = 14 cm, maka r =
=
= 7 cm
2 2
1
22
K1
=
2r = r =
7 = 22 cm
lingkaran
2
7
2
Perhatikan gambar

Perhatikan gambar trapesium sama kaki:


ttrapesium = 11 7 = 4 cm

14 cm

4 cm

3 cm

3 cm

14 cm

Kita tentukan panjang x:


x2 = 42 + 32

x =

16 + 9

x = 25
x = 5 cm

Jadi keliling gambar tersebut = 22 + 5 + 5 + 20 = 52 cm


4. Perhatikan gambar di bawah!

Luas daerah arsiran adalah


Penyelesaian:
Perhatikan gambar trapesium:

t
6 cm

Kita tentukan tinggi trapesium:


t2 = 102 62
t = 100 36
t = 64
t = 8 cm

1
lingkaran:
2
1
1
d=
ttrapesium =
8 = 4 cm
2
2
Perhatikan gambar

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 105

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Ldiarsir =

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

1
Llingkaran + Ltrapesium
2

(Jumlahsisisejajar) t trapesium
1
r2 +
2
2
1
(10 + 16) 8
=
3,14 4 4 +
2
2
(26) 8
= 3,14 28 +
2
20 8
= 25,12 +
2
=

= 25,12 + 104
= 129,12 cm2
5. Sebuah roda yang berdiameter70
70 cm berputar 60 kali. Jika = 3,14 , maka jarak
yang ditempuh adalah.
Penyelesaian:
d = 70 cm, maka r =

d 70
=
= 35 cm
2 2

= 3,14
Berputar 60 kali, artinya 60 Klingkaran
Jarak yang ditempuh
= 60 Klingkaran
= 60 2r
= 60 2

22
35
7

= 60 2 22 5
= 13.200 cm
= 132 m

C. HUBUNGAN
JURING

ANTARA

SUDUT

PUSAT,

PANJANG

BUSUR,

DAN

LUAS

A
Sudut pusat adalah sudut yang dibentuk oleh dua jari-jari
jari
yang berpotongan pada pusat lingkaran. AOB

= adalah sudut
pusatPanjang
lingkaran.
Garis
Busur
ABlengkung AB disebut busur AB dan daerah
B AOB
besar
arsiran OAB disebut juring OAB.
PanjangBusurCD = = =
besardan
COD
Panjang busur
luas= juring pada suatu =lingkaran
berbanding lurus dengan besar
sudut pusatnya.

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 106

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Hubungan besar sudut, panjang busur dan luas juring:

AOB Panjang Busur AB Luas Juring AOB


=
=
2. .r
.r 2
360 0

A
O

Panjang busur AB =

Luas juring AOB =

360o

360

2r
r2

Luas Tembereng = Luas Juring AOB Luas AOB

C
A

AOB Panjang Busur AB Luas Juring AOB


=
=
Panjang Busur CD Luas Juring COD
360 0

D
Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar!
Luas tembereng disamping adalah
Penyelesaian:
Lingkaran, r = 10 cm
Segitiga, a = t = 10 cm

1
Llingkaran Lsegitiga
4
1
1
= r2
at
4
2
1
1
=
3,14 10 10
10 10
4
2
314 100
=

4
2

Ltembereng =

= 78,5 50
= 28,5 cm2

D. SUDUT PUSAT DAN SUDUT KELILING LINGKARAN


1. Jika Sudut Pusat dan Sudut Keliling Menghadap Busur yang Sama
-

Besar sudut pusat = 2 Besar sudut keliling


AOB = 2 Besar ACB

Besar sudut keliling =

A
C

ACB =

1
Besar sudut pusat
2

1
Besar AOB
2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 107

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Besar Sudut Keliling yang Menghadap Diameter Lingkaran

A
Besar sudut keliling yang menghadap diameter
lingkaran besarnya 90o (sudut siku--siku).
ADB = 90o
BCA = 90o

D
O
C
B
Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar!

Besar BAD
BAD adalah
adalah
Penyelesaian:
BOD = 1800 1200 = 600
BAD =

1
BOD = 300
2

E. SEGI EMPAT TALI BUSUR & SUDUT ANTARA DUA TALI BUSUR
1. Segi Empat Tali Busur

D
C

Jumlah dua sudut yang saling berhadapan pada


segi empat tali busur adalah 180o.
ABC + ADC = 180o
BAD + BCD = 180o

O
A
B

2. Sudut Antara Dua Tali Busur Jika Berpotongan Di Dalam Lingkaran

E
B

Besar Sudut Antara Dua Tali Busur


Berpotongan di Dalam Lingkaran
AED =

1
(AOD + BOC)
BOC)
2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 108

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Sudut Antara Dua Tali Busur Jika Berpotongan Di Luar Lingkaran

K
P

O
M

Besar Sudut Antara Dua Tali Busur


Berpotongan di Luar Lingkaran
KPN =

1
(MOL KON)

Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar berikut!
Besar CBD pada gambar disamping
samping adalah
Penyelesaian:
ADC = 900
CAD = 1800 900 500 = 400
CBD = CAD = 400

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 109

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 19
KUBUS,
KUBUS, BALOK, LIMAS & PRISMA
PRISMA
A. KUBUS
1. Jaring-Jaring
Jaring Kubus

Jaring-jaring
jaring kubus yang lain:

2. Panjang Diagonal Sisi Kubus


Diagonal sisi kubus ada 12 yaitu:
AC = BD = AF = BE = BG = CF = CH = DG = AH = DE
= FH = EG
Untuk mencari Panjang diagonal sisi kubus, gunakan
teorema pythagoras:

F
diagonal sisi

AF2 = AB2 + BF2

s2 + s2

AF =

2s 2
AF = s 2
AF =

Jadi panjang diagonal sisi kubus = s 2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 110

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Panjang Diagonal Ruang Kubus


Diagonal sisi kubus ada 4 yaitu:
AG = BH = CE = DF

Untuk mencari panjang diagonal ruang kubus,


gunakan teorema pythagoras:
Karena panjang BD = AF, maka BD = s 2
BH2 = BD2 + HD2
BH =

(s 2 )

BH =

2s 2 + s 2

3s 2
BH = s 3

H
diagonal ruang

+ s2

BH =

B
s 2

Jadi panjang diagonal ruang kubus = s 3

4. Luas Permukaan dan Volume Kubus


Luas Permukaan Kubus:
L = 6 s2
Volume Kubus:
V=sss
V = s3

Contoh Soal:
1. Perhatikan gambar dibawah ini!

1
2

3
4

5
6

Rangkaian persegi di bawah adalah jaring-jaring


jaring jaring kubus. Jika nomor 2 merupakan alas
kubus, maka yang merupakan
merupa
tutup kubus adalah nomor
A. 1
B. 4
C. 5
D. 6
Kunci jawaban: C
Pembahasan
Cukup jelas

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 111

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Perhatikan gambar dibawah ini!

Dari rangkaian persegi di atas, yang merupakan jaring-jaring


jaring jaring kubus adalah
adalah
A. 1 dan 3
B. 1 dan 4
C. 2 dan 3
D. 2 dan 4
Kunci jawaban: B
Pembahasan
Cukup jelas
3. Keliling alas sebuah kubus 28 cm. Luas seluruh bidang sisi kubus tersebut adalah
A. 343 cm2
B. 294 cm2
C. 168 cm2
D. 49 cm2
Kunci jawaban : B
Pembahasan
Diketahui:
K = 28
K = 4 s s =

K 28
=
= 7 cm
4
4

L = 6s2 = 6 72 = 294 cm2


m
luas sisi kubus itu
4. Jika panjangsalah satu diagonal sisi sebuah kubus 50 cm, maka
adalah
A. 1.500 cm2
B. 3.000 cm2
C. 7.500 cm2
D. 15.000 cm2
Kunci jawaban : C
Pembahasan
Diketahui:
Panjang diagonal sisi = 50 cm
s 2 = 50

50
s=

50
=

cm

2500
50
L = 6s2 = 6
= 6 1.250 = 7.500 cm2
=6
2
2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 112

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

B. BALOK
1. Jaring-Jaring Balok

E
Jaring-jaring Balok yang lain:

2. Panjang Diagonal Sisi Balok


Diagonal sisi balok ada 12 yaitu:
- Diagonal sisi atas-bawah
AC = BD = EG = FH
- Diagonal sisi depan-belakang
belakang
AF = BE = CH = DG
- Diagonal sisi samping kanan-kiri
kanan
BG = CF = AH = DE

C
diagonal sisi

Untuk mencari panjang diagonal sisi atas/bawah, gunakan


teorema pythagoras:
AC = BD = EG = FH
AC2 = AB2 + BC2
AC =

p2 + l2

AC = BD = EG = FH =

p2 + l2

Jadi panjang diagonal sisi atas-bawah


bawah balok =

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

p2 + l2

Page 113

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Untuk mencari panjang diagonal sisi depan/belakang,


gunakan teorema pythagoras:
AF = BE = CH = DG
AF2 = AB2 + BF2

F
diagonal sisi

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

AF =

p2 + t2

AF = BE = CH = DG =

p2 + t2

Jadi panjang diagonal sisi depan/belakang =

Untuk mencari panjang diagonal sisi samping kanan/kiri,


gunakan teorema pythagoras:
BG = CF = AH = DE
BF2 = BC2 + CG2

G
diagonal sisi

p2 + t2

AF =

l 2 +t 2

BG = CF = AH = DE =

l 2 +t 2

Jadi panjang diagonal sisi samping kanan-kiri


kanan
=

l 2 +t 2

3. Luas Sisi Atas-Bawah,


Bawah, Depan-Belakang,
Depan
Kanan-Kiri
Untuk mencari luas sisi atas-bawah, depan-belakang
belakang dan samping kanan-kiri,
kanan
gunakan
teorema pythagoras:
D
C E
F F
G

l
A

B A
B B
p
p
Luas Atas-Bawah
Luas Depan-Belakang
L.ABCD = L.EFGH
L.ABEF = L.CDGH
L.ABCD = p l
L.ABEF = p t

t
l

Luas samping kanan-kiri


kanan
L.BCFG = L.ADEH
L.BCFG = l t

4. Panjang Diagonal Ruang Balok


Diagonal ruang balok ada 4 yaitu:
AG = BH = CE = DF

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 114

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

p +l
2

Untuk mencari panjang diagonal ruang AG, BH, CE, DF,


gunakan teorema pythagoras:

) +t

AG =

AG =

p2 +l 2 +t 2

p2 + l2

Panjang AC = BD =
AG2 = AC2 + CG2

diagonal ruang

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

p2 + l 2

AG, BH, CE, DF =

p2 + l 2 + t 2

Jadi panjang diagonal ruang balok =

p2 + l 2 + t 2

5. Luas Permukaan dan Volume Balok


Luas Permukaan Balok:
L = 2pl + 2pt + 2lt
L = 2(pl + pt + lt)

Volume Balok:
V=plt

Contoh Soal:
jaring jaring balok adalah
1. Dari rangkaian persegi panjang berikut, yang merupakan jaring-jaring

A.

B.

C.

D.

Kunci jawaban: D
Pembahasan
Cukup jelas

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 115

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

C. LIMAS
1. Jaring-Jaring Limas

Bidang tegak

Bidang tegak
S

T
P

2. Luas Permukaan dan Volume Limas

T
Secara Umum Luas Permukaan Limas:
L = Lalas + Jumlah luas sisi segitiga tegak
Volume Limas:
1
V = Lalas tinggi
3

Contoh Soal:
as dengan alas segi-10
segi
adalah
1. Banyak sisi pada limas
A. 11
B. 12
C. 20

D. 30

Kunci jawaban: A
Banyak sisi = sisi alas + sisi tegak = 1 + 10 = 11
2. Alas sebuah limas berbentuk persegi dengan keliling 40 cm dan tinggi limas 12 cm.
cm
Volum limas tersebut adalah
A. 400 cm3
B. 480 cm3
C. 1200 cm3
D. 1440 cm3
Kunci jawaban: A
Diketahui:
Alas berbentuk persegi,

K = 40 cm

K 40
=
= 10 cm
4 4
1
1
1
1200
V =
Lalas t =
s2 t =
(10 10) 12 =
= 400 cm
c 3
3
3
3
3
K =4s s =

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 116

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Alas sebuah limas beraturan berbentuk persegi panjang dengan panjang 16 cm dan
lebar 10 cm.. Tinggi limas 15 cm. Volume limas tersebut adalah
A. 800 cm
B. 1.600 cm
C. 2.400 cm
D. 4.200 cm
Kunci Jawaban: C
p = 16 cm,l = 10 cm, dan t = 15 cm
V =

1
1
1
2400
Lalas t =
= 800 cm 3
(p l) t =
(16 10) 15=
3
3
3
3

4. Alas limas berbentuk persegi dengan panjang sisi 10 cm. Jika tinggi limas 12 cm,
berapakah luas seluruh bidang sisi limas?
A. 624 cm2
B. 468 cm2
C. 384 cm2
D. 360 cm2
Kunci jawaban: D
Alas berbentuk persegi, s = 10 cm
Tinggi limas = TO = 12 cm

T
x

Luas Limas

1
10 = 5 cm
2

BT2 = BO2 + TO2

12 cm BT =

52 + 122

BT =

25 + 144

BT = 169
BT = 13 cm

= Lalas + 4 L.sisi tegak

1
QR BT)
2
1
= (10 10) +(4 10 13)
2
= (s s)
s + (4

= 100 + 260
= 360 cm2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 117

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

D. PRISMA
1. Jenis-Jenis Prisma

Prisma segi empat

Prisma segitiga

Prisma segi lima

Prisma segi empat

Prisma segi enam

Jaring Prisma
2. Jaring-Jaring
a. Prisma segitiga

b. Prisma segi empat

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 118

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Luas Permukaan dan Volume Prisma


Secara Umum Luas Permukaan Prisma:
L = (2 Lalas) + (Kalast
prisma)
Volume Prisma:
V = Lalas tprisma

Contoh Soal:
1. Banyak sisi pada prisma
sma dengan alas segi-9
segi
adalah
A. 10
B. 11
C. 18

D. 27

Kunci jawaban: B
Banyak sisi= alas + sisi tegak + tutup= 1+ 9 + 1 = 11
2. Alas sebuah prisma berbentuk belah ketupat dengan keliling 100 cm dan panjang salah
satu diagonalnya 30 cm serta tinggi prisma 12 cm. Luas seluruh permukaan
pe
prisma
tersebut adalah
B.6000 cm2
C. 7200 cm2
D. 18000 cm2
A. 2400 cm2
Kunci jawaban: A
Alas berbentuk belah ketupat,

C
K = 100 cm
K=4s

s
O

A
s

s =

K 100
=
= 25 cm
4
4

AC = BC = AD = BD = 25 cm

Untuk mencari panjang AC, gunakan teorema


pythagoras:
AB = d1 = 30 cm

AO =

1
1
AB = 30 = 15 cm
2
2

OC2 = AC2 OA2

OC = 25 15 = 625 225
OC = 400 = 20 cm
Jadi panjang diagonal CD = 2 OC = 2 20 = 40 cm
tprisma = 12 cm
2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 119

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Lalas =
Luas

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

30 40
= 600 cm
2
=
=
=
=

(2 Lalas) + (Kalas tprisma)


(2 600) + (100
(
12)
1200 + 1200
2400 cm2

3. Alas sebuah prisma berbentuk belah ketupat dengan panjang diagonalnya 18 cm dan 24
cm. Jika tinggi prisma 10 cm, volume prisma tersebut adalah
A. 1.080 cm3
B. 1.296 cm3
C. 2.062 cm3
D. 2.160 cm3
Kunci jawaban: D
Diketahui: d1 = 18 cm, d2 = 24 cm, t = 10 cm
Lalas

1
d1 d2
2
1
=
18 24
2
432
=
2
=

= 216 cm2
= Lalas tprisma
= 216 10
= 2.160
160 cm3
Jadi volume prisma tersebut adalah 2.160 cm3
Volume

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 120

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 20
TABUNG,
TABUNG, KERUCUT DAN BOLA
BOLA
A. TABUNG
3. Unsur-Unsur
Unsur dan Jaring-Jaring
Jaring
Tabung
r

tutup = lingkaran

selimut

r
r
d

alas= lingkaran

4. Luas Permukaan dan Volume Tabung


r

Ltutup = r2

2r
t

Lselimut = 2rt

Luas Permukaan Tabung


L = Ltutup + Lalas + Lselimut
= r2 + r2 + 2rt
2
2
= 2r + 2rt
L = 2r (r + t)

Volume Tabung
V = Lalas tinggi
V = r2 t

Lalas = r2

Keterangan: L = Luas kerucut


V = volume kerucut
d = diamater kerucut
r = jari-jari
jari
kerucut
t = tinggi kerucut
= 3,14 atau =

22
7

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 121

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
( = 22 ) adalah
1. Volume tabung dengan panjang diameter 7 cm dan tinggi 12 cm (
7
Penyelesaian:
Diketahui : d = 7 cm, r = 7 cm dan t = 12 cm
2
3
22
7
7
2
V = r t =
(
) 12 = 462 cm
7
2
2
2. Luas seluruh permukaan tabung tanpa tutup yang panjang jari-jarinya
jari
7 cm dan
tingginya 10 cm adalah
Penyelesaian:
Diketahui : r = 7 cm dan t = 10 cm
Ltanpa tutup
= Lalas + Lselimut
= r2 + 2rt
2
= ( 22 7 7) + (2 22 7 10)
7
7
= 154 + 440
= 594 cm2
3. Sebuah kaleng berbentuk tabung berdiameter 28 cm dan tinggi 60 cm penuh berisi
minyak. Minyak tersebut akan dituang ke dalam kaleng-kaleng
kaleng kaleng kecil berdiamater 14 cm
dan tinggi 20 cm. Berapa banyak kaleng kecil yang diperlukan untuk menampung minyak
dari kaleng besar?
Penyelesaian:
Banyak kaleng kecil =

VKaleng Besar
VKaleng Kecil

R 2T 14 14 60
=
= 12 Buah
7 7 20
.r 2t

4. Sebuah bak air berbentuk tabung yang panjang diameternya 70 cm dan tinggi 1,5 m,
penuh terisi air. Setelah air dalam bak terpakai untuk mandi dan mencuci sebanyak 20
2
liter, berapakah tinggi air dalam bak sekarang?
Penyelesaian:
Diketahui:

7
cm, t = 1,5 m = 150 cm
2
22 7 7
= r2 t =
150 = 5.775 cm3
7 2 2

d = 70 cm, r = 35 =

Vair semula = Vtabung

Vair terpakai = 2 liter = 2.000 cm3


Vair terpakai = r2 t
tair terpakai =

Vair terpakai
r

2.000
2.000
=
= 51,95 cm
22 7 7
38
,
5

7 2 2

Tinggi sisa air = 150 cm 51,95 cm = 98,05 cm

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 122

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

B. KERUCUT
1. Unsur-Unsur
Unsur dan Jaring-Jaring
Jaring
Kerucut

s
t

Selimut kerucut

r
alas = lingkaran

d
s2 = r2 + t2
r2 = s2 t2
t2 = s2 r2
Keterangan: d = diamater kerucut
r = jari--jari kerucut
t = tinggi kerucut
s = garis pelukis
2. Luas Permukaan dan Volume Kerucut

Lselimut = rs

Lalas = r2

Keterangan: L = Luas kerucut


V = volume kerucut
d = diamater kerucut
r = jari--jari kerucut
t = tinggi kerucut
s = garis pelukis
= 3,14 atau =

Luas Permukaan Kerucut


L = Lalas + Lselimut
= r2 + rs
L = r (r + s)

Volume Tabung

1
Lalas tinggi
3
1 2
V =
r t
3
V =

22
7

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 123

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal
1. Diameter alas kerucut 20 cm, sedangkan tingginya 24 cm. Luas seluruh bidang sisi
kerucut adalah ( = 3,14)
Penyelesaian:
Diketahui: d = 20, maka r = 10 cm, t = 24 cm
s2 = r2 + t2
L =
=
=
=

s = 10 2 + 24 2 = 100 + 576 =
r (r + s)
3,14 10 (10 + 26)
31,4 (36)
1.130,4 cm2

676 = 26 cm

2. Volume kerucut dengan panjang jari-jari


jari jari 5 cm, dan tinggi 12 cm (
( = 3,14) adalah
Penyelesaian:
Diketahui: r = 5 cm dan t = 12 cm
V = 1 r2t
3
=

1
3,14 (5 5) 12
3

= 314 cm

3. Dea membuat topi berbentuk kerucut dari bahan kertas karton. Diketahui tinggi topi
12 cm dan diameter alasnya 10 cm. berapakah luas minimal kertas karton yang
diperlukan Dea untuk membuat topi tersebut?
Penyelesaian:
Diketahui:
t = 12 cm
d = 10 cm r = 5 cm
s2 = r2 + t2

L =
=
=
=

s=

5 2 + 12 2

s=

25 + 144

s = 169
s = 13 cm
r (r + s)
3,14 5 (5 + 13)
15,7 (18)
282,6 cm2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 124

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

4. Perhatikan gambar yang terbentuk dari kerucut dan tabung!

39 cm
15 cm

14 cm
Luas permukaan bangun tersebut adalah
adalah ( = 22 )
7
Penyelesaian:
Diketahui :
d = 14 cm, r = 7 cm,
t(tabung
(tabung )= 15 cm dan t(kerucut) = (39 15) = 24 cm
2
2
2
s =t +r
s = 24 2 + 7 2 = 576 + 49 = 625 = 25 cm
Luas Permukaan Bangun:
L = L.alas + L.selimut
selimut tabung + L.selimut
L
kerucut
2
L = r + 2rt + rs
=

22
22
22
(7 7) + (2
7 15) + (
7 25)
7
7
7

= 154 + 660 + 550


= 1.364 cm2

C. BOLA
1. Unsur-Unsur
Unsur dan Jaring-Jaring
Jaring
Bola

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 125

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

2. Luas Permukaan dan Volume Bola

Luas Permukaan Bola


L = 4r2 atau L = .d2

Volume Bola
V=

4 3
1
r atau V = d3
3
6

Contoh Soal:
1. Luas permukaan bola dengan panjang jari-jari
jari
7 cm adalah ( =

22
7

Penyelesaian
Diketahui: r = 7 cm, =
Lbola = 4r2 = 4

22
7

22
7

7 7 = 616 cm2

2. Volume sebuah bola dengan panjang jari-jari


jari
21 cm adalah ( =

22
)
7

Penyelesaian

22
7
22
4 3 4
=
r =

21 21 21 = 38.808 cm3
3
3
7

Diketahui: r = 21 cm, =
Vbola

3. Perhatikan gambar bandul yang dibentuk oleh kerucut dan belahan bola!

39 cm

30 cm
Volume bandul tersebut adalah
adalah
( = 3,14)
Penyelesaian
d = 30, r =

1
30 = 15 cm, s = 39, = 3,14
2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 126

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

t2 = s2 r2

39 2 15 2 = 1521 225 =

tkerucut =

1296 = 36 cm

Vbandul = Vsetengah bola + Vkerucut

1 4 3 1 2

r +
r t
2 3
3
1 4
1
=(
3,14 153) + (
3,14 152 36)
2 3
3
=

= 7.065 + 8.478
= 15.543 cm3
4. Perhatikan gambar dibawah ini!

Sebuah tempat air berbentuk setengah bola yang panjang jari-jarinya


jari
10 cm penuh
berisi air. Seluruh air dalam bola dituang ke dalam wadah berbentuk tabung yang
panjang jari-jarinya
jarinya sama dengan jari-jari
jari jari bola. Tinggi air pada wadah adalah
Penyelesaian:
rsetengah bola = rtabung = 10 cm

Vsetengah bola

= Vtabung

1 4 3
. r = r2 t
2 3
2 3
r = r2 t
3
2r3 = r2 t 3
2r3 = 3r2 t
t=

2r3 2r 210 20
=
=
=
= 6,67 cm
3r 2
3
3
3

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 127

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

5. Perhatikan gambar dibawah ini!


Gambar diatas adalah menunjukkan bandul jam yang terdiri dari

1
bola dan kerucut. Jika diameter bola 7 cm dan tinggi kerucut
2
12,5 cm, hitunglah:
a Luas permukaan bandul jam
a.
b Volume bandul jam
b.
Penyelesaian:
d.bola = d.kerucut = 7 cm
r.bola = r.kerucut = 3,5 cm
t.kerucut = 12,5 cm, =

22
7

a. Luas permukaan bandul(Ingat:


bandul
s2 = r2 + t2)
s=

3,5 2 + 12 ,5 2 =

12,25 + 156,25 s =

168 ,5 = 13 cm

1
bola + L.selimut kerucut
2
1
= ( 4r2) + rs
2
= 2r2 + rs

Luas permukaan bandul = L.

= (2 3,14 3,5 3,5) + (3,14 3,5 13)


= 76,93 + 142,87
= 219,8 cm2
b. Volume bandul jam

1
1 4 3
bola = ( 1 r2t) + (
r )
2
2 3
3
2
1
= ( 3,14 6 6 10)+(
3,14 6 6 6)
3
3
= V.kerucut + V.

=
=
=
=
=

376,8 + 452,16
828,96 cm3
828,96 20 gram
16.579,2 gram
16,5792 kg

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 128

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 21
S T A T I S T I K A
A. PENGUMPULAN DATA
Statistika adalah ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan cara-cara
cara
pengumpulan
data, pengolahan data, dan penarikan kesimpulan berdasarkan data tersebut.
Populasi adalah semua objek yang menjadi sasaran pengamatan.
pengamatan
Sampel adalah bagian dari populasi yang diambil untuk dijadikan objek pengamatan
langsung dan dijadikan dasar dalam penarikan kesimpulan mengenai populasi.

B. PENYAJIAN DATA
1. Diagram Batang
Hasil Panen Padi Pak Karta selama 5 Tahun
Tahun
Jumlah (ton)
2007
10
2008
25
2009
20
2010
15
2011
30
Jumlah
100
Bentuk Diagram Batang:

30

Jumlah (Ton)

25
20
15
10
5

2007 2008

2009

2010

2011

Tahun

2. Diagram Garis
Hasil Panen Padi Pak Karta selama 5 Tahun
Tahun
Jumlah (ton)
2007
10
2008
25
2009
20
2010
15
2011
30
Jumlah
100

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 129

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Bentuk Diagram Garis:

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

30

Jumlah (Ton)

25
20
15
10
5

2007 2008

2009

2011

2010

Tahun

3. Diagram Lingkaran
Hasil Panen Padi Pak Karta selama 5 Tahun
Tahun
Jumlah (ton)
2007
10
2008
25
2009
20
2010
15
2011
30
Jumlah
100

Besar Sudut:

Persentase:
=

Tahun 2008

Tahun 2009

Tahun 2010

Tahun 2011

10
360 0
100
25
360 0
100
20
360 0
100
15
360 0
100
30
360 0
100

= 360

Tahun 2007

= 900

Tahun 2008

= 720

Tahun 2009

= 540

Tahun 2010

= 1080

Tahun 2011

Bentuk Diagram Lingkaran:

Tahun 2010
54o

Tahun 2011
108o

10
100 0
100
25
100 0
100
20
100 0
100
15
100 0
100
30
100 0
100

= 10%
= 25%
= 20%
= 15%
= 30%

Tahun 2007
36o

Tahun 2007

Tahun 2008
90o

Tahun 2009
72o

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 130

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Contoh Soal:
1. Perhatikan diagram tentang 4 pelajaran yang disukai sekelompok siswa.
Matematika
900
1200
600 IPA
Bahasa
Kesenian

Jika banyak siswa seluruhnya


adalah

280

orang, maka banyak siswa


siswa yang suka kesenian

Penyelesaian
Banyak siswa seluruhnya = 280 orang atau 3600
Besar sudut untuk siswa yang suka kesenian

= 360o (120o+90o+60o)
= 360o 270o = 90o

900
280orang = 70 orang
Jadi banyak siswa yang suka kesenian =
3600
2. Diagram lingkaran menyatakan kegiatan yang diikuti oleh siswa dalam satu sekolah.

Jika banyak siswa yang ikut kegiatan renang 48 orang, maka banyak siswa keseluruhan
adalah
A. 18 orang
B. 216 orang
C. 270 orang
D. 300 orang
Kunci Jawaban: B
Banyak siswa keseluruhan = 48 orang
Sudut drama:
= 360 (90 + 60 + 80 + 100)
= 360 330
= 30
Banyak siswa keseluruhan =

360 0
48 = 216 orang siswa
80 0

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 131

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

C. MEAN (RATA-RATA)
Mean atau rataan adalah rata-rata
rata
hitung suatu data.

Banyak data
Jumlah data
x + x 2 + x3 + ... + x n
(x )= 1
n

Rata-rata =

Misalkan suatu data terdiri atas n


datum, yaitu x1, x2, ... xi, dan memiliki
frekuensi f1, f2, ..., fi.

Banyak data
Jumlah data
f1 x1 + f 2 x2 + f 3 x3 + ... + f n xn
(x )=
f1 + f 2 + f 3 + ... + f n

Rata-rata =

Contoh Soal:
1. Mean dari data : 4, 3, 5, 6, 7, 5, 8 , 7, 7, 2 adalah
adalah
Penyelesaian:
Mean =

4 + 3 + 5 + 6 + 7 + 5 + 8 + 7 + 7 + 2 54
=
= 5,4
10
10

2. Perhatikan tabel!
Nilai
3 4 5 6 7 8 9 10
Frekuensi 2 6 4 8 5 7 5 3
Nilai rata-rata
rata dari data pada tabel adalah
Penyelesaian:
Rata-rata

(3 2) + (4 6) + (5 4) + (6 8) + (7 5) + (8 7) + (9 5) + (10 3)
2+6+ 4+8+5+7+5+3
6 + 24 + 20 + 48 + 35 + 56 + 45 + 30
=
40
264
=
40
=

= 6,6
3. Tinggi rata-rata
rata 8 orang pemain Volly adalah 176 cm. Setelah 2 orang keluar dari tim
Volly, tinggi rata-ratanya
ratanya menjadi 175 cm. Tinggi rata-rata
rata pemain yang keluar itu
adalah
Penyelesaian:
Jumlah tinggi pemain yang keluar = (8 176) (6 175) = 358 cm
Tinggi rata-rata
rata = 358 : 2 = 179 cm

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 132

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

4. Perhatikan tabel berikut :


Nilai
4
5 6 7 8
Frekuensi 2
7 5 4 2
Banyak siswa yang mendapat nilai lebih dari nilai rata-rata
rata rata adalah
Penyelesaian:
Rata-rata=

(4 2) + (5 7) + (6 5) + (7 4) + (8 2) 8 + 35 + 30 + 28 + 16 117
=
=
= 5,85
2+7+5+ 4+2
20
20

Nilai lebih dari 5,85 yaitu nilai 6, 7 dan 8


Banyak siswa yang mendapat nilai lebih dari rata-rata=
rata
5 + 4 + 2 = 11 orang
5. Nilai rata-rata
rata dari 9 bilangan adalah 15,sedangkan nilai rata-rata
rata rata dari 11 bilangan yang
lain adalah 10. Nilai rata-rata
rata
20 bilangan tersebut adalah
Penyelesaian:
Rata-rata =

(9 15) + (11
(11 10) 245
=
= 12,25
9 + 11
20

6. Data penjualan beras dari toko sembako pada lima hari minggu pertama bulan Januari
adalah sebagai berikut
Dalam kwintal
80
70
60
50
40
30
20
10
0
Senin

Selasa

Rabu

Kam is

Jum 'at

Rata-rata
rata banyak beras yang terjual setiap hari pada minggu tersebut adalah
Penyelesaian:
Rata-rata
rata beras terjual =

20 + 50 + 40 + 70 + 30 210
=
= 42 kwintal
5
5

7. Nilai tes matematika seorang siswa adalah 7, 4, 6, 6, 8.


Diagram garis data tersebut adalah
adalah
A. 10
B. 10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
0

9
8
7
6
5
4
3
2
1
0

Tes Tes Tes Tes Tes


5
1 2 3 4

Tes Tes Tes Tes Tes


1 2 3 4 5

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 133

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

C.

10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
0

D.

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
0

Tes Tes Tes Tes Tes


1 2
3
4
5

Tes Tes Tes Tes Tes


1 2 3 4 5

Kunci jawaban: A
Cukup jelas
8. Data penjualan buku IPA dan Matematika dari toko ANNISA pada lima hari minggu
pertama bulan Juli 2011.

Jumlah
80
70
60
50
40

Keterangan :
= Buku IPA

30
20

= Buku Matematika

10
0
Senin

Selasa

Rabu

Kamis

Jum'at

Selisih rata-rata
rata buku yang terjual setiap harinya adalah
Penyelesaian:

20 + 40 + 60 + 40 + 40
= 40
5
30 + 30 + 50 + 70 + 30
Rata-rata
rata buku Matematika yang terjual =
= 42
5
Rata-rata
rata buku IPA yang terjual =

Selisih rata-rata
rata buku yang terjual = 42 40
=2

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 134

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

D. MEDIAN (NILAI TENGAH)


Median (Me)) adalah nilai tengah dalam sekumpulan data, setelah data tersebut diurutkan.
Jika pada suatu data jumlah datumnya ganjil, mediannya adalah nilai tengah data yang
telah diurutkan. Jika pada suatu data jumlah datumnya genap, mediannya adalah mean dari
dua datum yang di tengah setelah data diurutkan.
Contoh Soal:
1. Perhatikan tabel!
Nilai
3 4 5 6 7 8 9 10
Frekuensi 2 6 4 8 6 7 5 2
Median dari data pada tabel di atas adalah
Penyelesaian:
Banyak data = 2 + 6 + 4 + 8 + 6 + 7 + 5 + 2 = 40
Mediannya

data ke - 20 + data ke - 21
6 + 7 13
=
=
= 6,5
2
2
2

(karena 40 data, jika diurutkan suku tengahnya adalah ke-20


ke 20 dan 21)
2. Median dari data 65, 70, 85, 80, 60, 70, 80, 80, 60 adalah
adalah
Penyelesaian:
Median adalah nilai tengah dari data yang sudah terurut, maka:
60, 60, 65, 70, 70, 80, 80, 80, 85

Nilai median adalah

70

3. Perhatikan tabel berikut!


Nilai
3
4
5
6
frekuensi
1
4
2
10
Median dari nilai tersebut adalah

7
11

8
1

9
3

10
1

Penyelesaian:
Banyak data = 1 + 4 + 2 + 10 + 11 + 1 + 3 + 1 = 33
Median terletak pada data ke = (n +1)/2, n bilangan ganjil
Median terletak pada data ke = (33 +1)/2 = 17
Data ke-17 = 6

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 135

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

E. MODUS (NILAI YANG SERING MUNCUL)


Modus adalah nilai tengah suatu data yang telah diurutkan.
Contoh Soal:
1. Modus dari data 7, 8, 6, 5, 6, 5, 8, 7, 6, 9 adalah
adalah
Penyelesaian:
Modus adalah nilai yang paling sering muncul yaitu 6
2. Perhatikan tabel dibawah
Nilai
4
5
6
7
8
9
Frekuensi
6
2
4
3
5
2
Modus dari data pada tabel di atas adalah

10
1

Penyelesaian:
Nilai 4 muncul 6 kali (terbanyak)
3. Modus dari data 7, 8, 6, 5, 6, 5, 8, 7, 6, 9 adalah
Penyelesaian:
Modus adalah nilai yang paling sering muncul yaitu 6

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 136

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

BAB 22
P E L U A N G
A. TITIK SAMPEL DAN RUANG SAMPEL
Ruang sampel adalah himpunan titik sampel yang mungkin terjadi dalam suatu
percobaan (S). Titik sampel adalah anggota dari ruang sampel.

Titik sampel pada pelemparan sebuah dadu yaitu 1, 2, 3, 4, 5, atau 6.


Ruang sampelnya adalah S = {1, 2, 3, 4, 5, 6}
Jadi, banyaknya anggota ruang sampelnya adalah 6 atau n(S) = 6.
Dua buah dadu dilempar bersamaan:
1
2
3
4
5
1
(1,1) (1,2) (1,3) (1,4) (1,5)
2
(2,1) (2,2) (2,3) (2,4) (2,5)
3
(3,1) (3,2) (3,3) (3,4) (3,5)
4
(4,1) (4,2) (4,3) (4,4) (4,5)
5
(5,1) (5,2) (5,3) (5,4) (5,5)
6
(6,1) (6,2) (6,3) (6,4) (6,5)

6
(1,6)
(2,6)
(3,6)
(4,6)
(5,6)
(6,6)

Pada pelemparan mata uang logam, kejadian yang mungkin adalah muncul angka (A) atau
gambar (G).
Dua buah mata uang dilempar bersamaan:

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 137

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

A,A

A,G

Titik Sampel: (A,A), (A,G), (G,A), (G,G)


Ruang Sampel: (A,A), (A,G), (G,A), (G,G)

G,A

Banyak anggota ruang sampelnya adalah 4, atau n(S) = 4.

G,G

Tiga buah mata uang dilempar bersamaan:


A

A,A,A

A,A,G

A,G,A

A,G,G

G,A,A

G,A,G

G,G,A

G,G,G

A
A
G

A
G

Titik Sampel:
(A,A,A), (A,A,G), (A,G,A), (A,G,G), (G,A,A), (G,A,G),
(G,G,A), (G,G,G)
Ruang Sampel:
(A,A,A), (A,A,G), (A,G,A), (A,G,G), (G,A,A), (G,A,G),
(G,G,A), (G,G,G)
Banyak anggota ruang sampelnya adalah 8, atau
n(S) = 8.

B. NILAI PELUANG
1) Peluang suatu kejadian nilainya dari 0 sampai dengan 1 (ditulis 0 P(K) 1).
2) Peluang suatu kejadian yang tidak mungkin terjadi, nilainya nol atau P(K) = 0 (kejadian
tersebut dinamakan kejadian yang mustahil).
3) Peluang suatu kejadian yang pasti terjadi, nilainya 1 atau P(K)) = 1 (kejadian tersebut
dinamakan kejadian nyata/pasti).
P(A) =

n ( A)
n( S )

P(A atau B) =

n( A) n( B)
+
n(S ) n(S )

Keterangan:
P(A)) = peluang kejadian A
P(A atau B)) = peluang kejadian A atau B
n(A)) = banyak titik sampel dalam A
n(S)) = banyak titik sampel dalam S (banyak kejadian yang mungkin)

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 138

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Frekuensi relatif (fr) munculnya kejadian K dirumuskan sebagai berikut.


fr =

banyak kejadian K
banyak percobaan

Frekuensi harapan (fh) munculnya kejadian K dirumuskan sebagai berikut.


fh = P(A) N
Keterangan:
P(A) = peluang kejadian A
N = banyak percobaan

Contoh Soal:
bersama sama. Banyak titik sampel paling sedikit 1
1. Tiga mata uang logam dilempar undi bersama-sama.
angka adalah
Penyelesaian
Titik sampel = (A,A,A), (A,A,G), (A,G,A),(A,G,G), (G,A,A), (G,A,G), (G,G,A)
Kejadian paling sedikit 1 Angka = 7
2. Sebuah dadu dilemparkan. Hitunglah peluang munculnya muka dadu bernomor:
a. 2
b. Kurang dari 4
c. Lebih dari 3
d. 1, 2, 3, 4, 5, atau 6
Penyelesaian
S = {1, 2, 3, 4, 5, 6}, maka n(S) = 6
a. Misalkan, A kejadian munculnya muka dadu bernomor 2, maka:
1
n ( A)
A = {2}, n(A)
(A) = 1, dan P(A) =
=
6
n( S )
b. Misalkan, B kejadian munculnya muka dadu bernomor kurang dari 4, maka:
3
1
n( B )
B = {1, 2, 3}, n(B)
(B) = 3, dan P(B) =
=
=
6
2
n( S )
c. Misalkan, C kejadian munculnya muka dadu bernomor lebih dari 3, maka:
3
1
n (C )
C = {4, 5, 6}, n(C)
(C) = 3, dan P(C) =
=
=
6
2
n(S )
d. Misalkan, D adalah kejadian munculnya muka dadu bernomor 1, 2, 3, 4, 5, atau 6,
6
n(E )
maka: {1, 2, 3, 4, 5, 6} dan n(D) = 6, sehingga P(D) =
=
=1
6
n(S )

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 139

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

3. Dua mata uang logam dilempar secara bersamaan. Berapakah peluang munculnya:
mun
a. Tepat dua angka
b. Angka dan gambar
c. Paling sedikit satu angka
Penyelesaian
Dua mata uang logam dilempar secara bersamaan.
Ruang sampel S = {AA, AG, GA, GG}, maka n(S) = 4.
a. Misalnya, E kejadian muncul tepat dua angka, maka E = {AA}, dan n(E) = 1.
1
n(E )
Peluang kejadian E adalah P(E) =
=
4
n(S )
b. Misalkan, F kejadian muncul angka dan gambar maka F = {AG, GA} dan n(F) = 2
2
1
n(F )
Peluang kejadian F adalah P(F) =
=
=
4
2
n(S )
c. Misalkan, G kejadian muncul paling sedikit satu angka, maka H = {AA, AG, GA} dan
n(H) = 3.
3
n (G )
Peluang kejadian G adalah P(G) =
=
4
n( S )
4. Dalam percobaan melempar 2 buah dadu, peluang muncul mata dadu berjumlah 8
adalah
Penyelesaian
Mata dadu berjumlah 8 = (2,6), (3,5), (4,4), (5,3), (6,2) atau (5 kemungkinan)
5
5
n (8)
P(8) =
=
=
36 36
n( S )
5. Sebuah kantong berisi 24 kelereng hitam, 16 kelereng putih dan 8 kelereng biru. Bila
sebuah kelereng diambil secara acak, maka peluang terambilnya kelereng hitam adalah
Penyelesaian:
Kelereng hitam
Kelereng putih
Kelereng biru
Jumlah

=
=
=
=

24 buah
16 buah
8 buah +
48 buah

Misalkan A peluang terambilnya kelereng hitam, n(A) = 24


24 1
n ( A)
P(A) =
=
=
48 2
n( S )
6. Tiga mata uang logam dilempar bersama sebanyak 280 kali. Frekuensi harapan muncul
dua gambar adalah

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 140

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Penyelesaian:
S = (A,A,A), (A,A,G), (A,G,A), (A,G,G), (G,A,A), (G,A,G), (G,G,A), (G,G,G)
n(S) = 8
N = 280 kali
Misalkan A kejadian muncul dua gambar, maka:
A = {AGG, GAG, GGA}, n(A) = 3
3
n ( A)
P(A) =
=
8
n( S )
f(h) = P(A) N =

3
280 = 105 kali
8

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 141

Facebook: Yanto Ayahnya Imam,, Twitter: @yoyoapriyanto


E-Mail: yoyoapriyanto@gmail.com,, Phone: 087864437541

Buku Detik-Detik
Detik Persiapan UN
Matematika SMP/MTs Tahun 2014

Tentang Penulis

YOYO APRIYANTO, S.Pd


Lahir di Kediri, Pada Tanggal 17 April 1985. Menamatkan Pendidikan pada SDN 1 Kediri
tahun 1998,

SMPN 1 Kediri tahun 2001, SMAN 1 Kuripan tahun 2004, S1 Pendidikan

Matematika diperoleh dari IKIP Mataram tahun 2009.


Mengawali karir menjadi guru semenjak kuliah, mengajar di MTs. Najmul Huda Batu
Bokah dan MA. Najmul Huda Batu Bokah, Lombok Barat, Mataram, NTB hingga sekarang,
mengajar les privat, sebagai seorang Internet Marketer, Web Desainer dan Blogger.
Download buku-buku
buku yang disusun oleh Yoyo Apriyanto, S.Pd.,
., secara gratis, di blog:
http://ilmu-matematika.blogspot.com.
matematika.blogspot.com.

Kediri, 15 Januari 2014


Penulis,

Yoyo Apriyanto, S.Pd

Yoyo Apriyanto, S.Pd @ http://ilmu-matematika.blogspot.com


http://ilmu
Blog Ilmu Matematika

Page 142