LAPORAN

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR PADA MATA PELAJARAN MATEMATIKA TENTANG SIFAT - SIFAT BANGUN DATAR DENGAN PENDEKATAN NUMBERED HEADS TOGETHER DAN ALAT PERAGA MODEL BANGUN DATAR PADA KELAS V SEMESTER I SEKOLAH DASAR NEGERI DUPAK I KECAMATAN KREMBANGAN
Diajukan untuk Memenuhi Tugas Dalam Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa Di SDN Dupak I

oleh Nama NIP. : MUNTAMAH : 19690704 200801 2 011

KOTA SURABAYA TAHUN PELAJARAN 2010 / 2011 1

LEMBAR PENGESAHAN

Nama Guru NIP. Guru Kelas Tempat Mengajar

: Muntamah : 19690704 200801 2 011 : V : SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya

Jumlah Pembelajaran

: 1 ( satu ) pembelajaran eksakta dengan 2 (dua ) Siklus pembelajaran

Tempat, tanggal pelaksanaan : SD Negeri Dupak I 1. Siklus I tanggal : 13 Agustus 2010 2. Siklus II tanggal : 20 Agustus 2010 Masalah yang menjadi fokus perbaikan : “Bagaimana penerapan model pembelajaran Numbered Heads Together dan penggunaan alat peraga model bangun datar dapat meningkatkan hasil belajar dalam pembelajaran matematika materi sifat-sifat bangun datar di kelas V semester SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya tahun pelajaran 2010/2011 ? “

Menyetujui Kepala Sekola SDN Dupak I

Surabaya, Oktober 2010 Guru Kelas V

Hari Prasetyo Hadi, S.Pd NIP. 19600401 198303 1 016

Muntamah NIP. 19690704 200801 2011

2

KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas kasih dan kuasaNya sehingga Peneliti dapat menyusun laporan hasil perbaikan pembelajaran melalui Penelitian Tindakan Kelas (PTK) mata pelajaran Matematika Kelas V Semester 1 di SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya Tahun Pelajaran 2010 / 2011. Pada laporan ini memuat masalah-masalah yang muncul selama proses pembelajaran serta pemecahannya yang disusun secara urut. Laporan ini disusun untuk meningkatkan kualitas pendidikan di SDN Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya dan dapat digunakan dalam proses pembelajaran di Sekolah Dasar khususnya sebagai tugas profesional. Ucapan terima kasih Peneliti sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu kepada Peneliti baik secara moril maupun materiil, sehingga penyusunan laporan hasil perbaikan pembelajaran ini dapat terselesaikan, yaitu kepada :
1. Bapak Hari Prasetyo Hadi, S.Pd selaku Kepala Sekolah SDN Dupak I yang telah

memberikan bimbingan selama ini kepada peneliti. 2. Kepala UPTD BPS beserta Staf dan Penilik TK / SD Kecamatan Krembangan yang juga telah memberi bimbingan dan arahan kepada penulis 3. Teman sejawat yang telah memberi bantuan, masukan dan dukungan dalam proses pembelajaran. 4. Suami dan anak-anak tercinta yang selalu memberi motivasi. 5. Semua pihak yang telah membantu terselesainya laporan ini yang tidak dapat peneliti sebutkan satu persatu. Semoga amal dan kebaikan yang telah diberikan kepada Peneliti mendapat imbalan yang setimpal dari Tuhan Yang Maha Esa. Kritik dan saran sangat Peneliti harapkan dari para pembaca karena Peneliti menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini banyak kekurangan. Besar harapan Peneliti apa yang telah dilakukan ada manfaatnya dapat memenuhi dan terwujud tujuan yang diinginkan. Surabaya, Oktober 2010

Peneliti

3

................. Rumusan Masalah .................................................................................................................. C............................................................................................... Kerangka Berpikir ...... Deskripsi Per Siklus ........................................................................................... i ii iii v vi vii viii 1 1 3 3 4 6 6 14 15 16 16 17 26 26 40 43 43 43 4 .............................................................. KATA PENGANTAR ................................................................................................................ Saran........................................ Manfaat Penelitian.. DAFTAR ISI ...... B......................... Pembahasan Per Siklus................................................ A.......................................................................................................... B.................... Hipotesis Tindakan ................. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................................. Simpulan ................................................................................ Deskripsi Per Siklus ........................................................................................................................................................................................................ LEMBAR PENGESAHAN ................ B.............................. C...... DAFTAR GRAFIK………………………………………………………………................... BAB III PELAKSANAAN PERBAIKAN ............. Subyek Penelitian .......................................................... A....................................... BAB V SIMPULAN DAN SARAN ...................................................... D........................................................................................................................ A....... Landasan Teori .................DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ...................................................................... A......................................... DAFTAR LAMPIRAN…………………………………………………………............. Tujuan Penelitian............................................................................................................................................................................................................................ B............................. DAFTAR TABEL ..................................................................................... BAB I PENDAHULUAN .................................... A..... B...... Latar Belakang ..................................... BAB II KAJIAN PUSTAKA ..

...DAFTAR PUSTAKA............................................................ 45 5 .......................... LAMPIRAN-LAMPIRAN .... ……………………………………………………......... ............

................................. Perkembangan Penguasaan Prasiklus......... Perbaikan Siklus I .................................................... Hasil Perolehan Nilai Tes Formatif Prasiklus.... Siklus I . Tabel Tabel Tabel Tabel 3 4 5 6 Perkembangn penguasan Pembelajaran Prasiklus dan Siklus 1.............. Daftar nilai Formatif Prasiklus..................... Siklus 1 dan Siklus 2...... Hasil Perolehan Nilai Tes Formatif Sebelum Perbaikan.................................. 29 30 35 36 37 28 6 ........... Siklus 1 dan Siklus 2..................siklus 1 dan siklus 2..DAFTAR TABEL Halaman Tabel Tabel 1 2 Daftar Hasil Formatif Matematika Prasiklus.

.................. Grafik Perbandingan Ketuntasan Belajar Prasiklus dan siklus 1 dan siklus 2................ Grafik Perbandingan Ketuntasan Belajar Prasiklus dan siklus 1.................................................... Grafik Perbandingan perolehan nilai Prasiklus dan siklus 1 dan 2 .............................................. 38 30 31 37 7 ...........DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3 Gambar 4 Grafik Perbandingan perolehan nilai Prasiklus dan siklus 1 ...

. 46 48 53 54 55 57 58 59 60 61 62 64 65 66 68 70 75 77 79 80 81 82 83 84 86 87 8 .................. Indikator Pengamatan Aktivitas Siswa ......................................................................... Indikator Pengamatan Aktivitas Siswa ........................................................................ Analisis Hasil Akhir Siklus I ......... Rekapitulasi Lembar Observasi Aktivitas Siswa ............................................................................................ Kunci Jawaban Siklus II ............................... Rekapitulasi Lembar Observasi Aktivitas Guru ......................... Lembar Kerja Siswa Siklus I.............................................................................................................................. Rekapitulasi Lembar Observasi Aktivitas Guru .................................................................................................................. Hasil Perbaikan Siklus II .. Kriteria Penilain Formatif Siklus II..DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Refleksi Siklus I.................. Analisis Nilai Akhir Siklus II ...................................... Kunci Jawaban LKK Siklus I................................. Indikator Pengamatan Aktivitas Guru .................................................... Lembar Kerja Siswa Siklus II ........................................................................................ Rekapitulasi Lembar Observasi Aktivitas Siswa ............................................................ Hasil Perbaikan Siklus 1............ Laporan Perbaikan Pembelajaran Siklus I .................................................. Indikator Pengamatan Aktivitas Guru ............................................................... Refleksi Siklus I ........................................................................................... Kriteria Penilaian Formatif Siklus I .......... Tes Formatif Siklus I ........................................................................ Rencana Perbaikan Pembelajaran Siklus I................................... Rencana Perbaikan Pembelajaran Siklus II ........................ Kunci Jawaban Formatif Siklus I .......................................................................................................................................... Tes Formatif Siklus II ................................................................................................

............... 88 9 ....Lampiran 27 Laporan Perbaikan Pembelajaran Siklus II .......................

.............................Lampiran Lampiran 28 29 Surat Pernyataan ................. Format Kesediaan Sebagai Teman Sejawat ....................... 90 91 10 .....................................................

11 .

1 .

Bagaimana mengembangkan pembelajaran Matematika di sekolah dasar yang benar .benar mampu mengembangkan potensi siswa secara optimal sesuai dengan yang diharapkan.BAB I PENDAHULUAN A. Hasil ulangan harian matematika tentang mengalikan berbagai pecahan di kelas V semester 1 SD Negeri Dupak I yang mendapat nilai 75 . Mampukah guru mewujudkan pelajaran matematika sebagai pelajaran yang tidak menakutkan tetapi menyenangkan bagi siswa. Hasil belajar yang diperoleh siswa masih jauh dengan harapan guru. Strategi pembelajaran seperti apa yang harus dilakukan guru. Latar Belakang Masalah Perkembangan Iptek ( Ilmu Pengetahuan dan Teknologi ) yang semakin maju berbagai permasalahan banyak yang muncul. Guru memerlukan sarana dan prasarana yang konkrit bagaimana sebaiknya mengelola kegiatan belajar mengajar Matematika agar bermakna.100 ada 13 siswa atau 33 % dari 40 siswa. Melihat hal tersebut jelas bahwa proses belajar mengajar sangat dipengaruhi oleh peran siswa serta keaktifan siswa sangat mendukung keberhasilan hasil belajar. bukan " Mengetahui " apa yang dipelajari. Proses belajar yang monoton dan tidak menarik akan berpengaruh pada proses hasil pelajaran matematika. Belajar akan lebih bermakna jika siswa " Mengalami " apa yang dipelajari. Tindak lanjut dilakukan oleh guru untuk menggugah keaktifan siswa dengan jalan memperbaiki proses belajar mengajar yang efektif. Di sinilah guru sebagai ujung tombak pendidikan.Telah terbukti pembelajaran yang berorientasi pada target penguasaan materi berhasil berkompetesi " Mengingat " jangka pendek tetapi gagal dalam membekali anak memecahkan persoalan dalam jangka panjang. Siswa merasa bosan mendengarkan penjelasan guru sehingga proses pembelajaran tidak berhasil. efisien dan menyenangkan. 1 .

tidak menarik karena hanya meggunakan metode ceramah. 2. Analisis Masalah Hasil diskusi antara peneliti dan teman sejawat disimpulkan bahwa faktor penyebab siswa kurang menguasai materi pelajaran Matematika tentang sifat-sifat bangun datar adalah : a. Siswa kurang berlatih soal-soal. c. Siswa tidak aktif dalam diskusi kelompok. d. maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: “Bagaimana penerapan model pembelajaran Numbered Heads Together dan penggunaan alat peraga model bangun datar dapat meningkatkan hasil belajar dalam pembelajaran matematika materi sifat-sifat bangun 2 .Berdasarkan fakta di atas muncul suatu gagasan untuk mengadakan Penelitian Tindakan Kelas. Kurang memberikan latihan soal . peneliti berdiskusi dengan teman sejawat untuk mengidentifikasi kekurangan dalam proses pembelajaran yang peneliti laksanakan Setelah mengadakan refleksi ditemukan beberapa hal yang mungkin menjadi masalah: a. Siswa kurang tertarik dengan mata pelajaran matematika. b. Siswa tidak aktif dalam proses pembelajaran. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang dan analisis masalah tersebut di atas. b. Penjelasan guru terlalu cepat. e. Identifikasi masalah Dari hasil pengamatan terhadap hasil tes formatif dan hasil refleksi diri dalam pembelajaran Matematika tersebut. 1. Guru tidak menggunakan alat peraga yang sesuai dengan materi pelajaran. Siswa tidak berani mengajukan pertanyaan. kurang konkret.soal kepada siswa. c. B.

Siswa dapat menghilangkan image tentang sulitnya belajar matematika 3 . observasi. Mendeskripsikan dampak penerapan model pembelajaran Numbered Heads Together dan penggunaan alat peraga model bangun datar dalam pembelajaran matematika pada materi sifat-sifat bangun datar di kelas V SD Negeri Dupak I. 1. Manfaat Penelitian Pelaksanaan penelitian sangatlah besar manfaatnya bagi guru.datar di kelas V semester I SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya tahun pelajaran 2010/2011 ?” C. Siswa dapat meningkatkan ketrampilan dalam menyelesaikan soal . 3. dan diskusi dengan teman sejawat dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran yang dilakukan dua siklus. D. Laporan ini memuat pendahuluan. Mendeskripsikan penerapan model pembelajaran Numbered Heads Together dalam pembelajaran matematika pada materi sifat-sifat bangun datar di kelas V SD Negeri Dupak I. dan pembahasan serta kesimpulan dan saran tindak lanjut. Siswa a. penelitian. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah tersebut di atas. Manfaat Penelitian tindakan kelas bagi . Mendeskripsikan proses pembelajaran dengan menggunakan alat peraga model bangun datar pada materi sifat-sifat bangun datar di kelas V SD Negeri Dupak I. terhadap hasil belajar siswa. 2.soal tentang sifat bangun datar dalam pelajaran matematika. maka tujuan Penelitian yang akan dicapai adalah : 1. b. Laporan ini dibuat berdasarkan catatan perbaikan pembelajaran. siswa dan sekolah pada umumnya.

Siswa akan lebih termotivasi belajar matermatika. 4 .c.

sehingga prestasi siswa meningkat dan kualitas sekolah semakin baik. Menambah wawasan dalam menyelenggarakan proses pembelajaran dengan menggunakan berbagai model pembelajaran bagi siswa 3.2. Guru a. 5 . Menambah kreativitas guru untuk menerapkan pembelajaran yang bervariasi c. Sekolah Memberi sumbangan penukaran sebagai peningkatan proses pembelajaran dan kunjungan guru. Guru dapat lebih cepat mengetahui kesulitan belajar siswa b.

Mempersiapkan siswa agar sanggup menghadapi perubahan keadaan di dalam kehidupan dan di dunia yang selalu berkembang. b. Tujuan Pembelajaran Matematika Tujuan umum diberikannya matematika di jenjang pendidikan dasar adalah sebagai berikut : a. kritis. 1995 : 1). Melalui latihan bertindak atas dasar pemikiran secara logis. mengkonkretkan obyek matematika yang abstrak menjadi mudah dipahami oleh siswa. Pengertian Pembelajaran Matematika Pembelajaran matematika adalah suatu usaha yang disesuaikan dengan perkembangan kognitif siswa. tetapi lebih dari antara lain dapat memanfaatkan pengetahuan tentang bilangan untuk berbagai bidang lain tanpa melakukan operasi hitung (Depdikbud. Selain itu. cermat. 6 . Merujuk dari pengertian di atas bahwa tujuan umum pendidikan matematika pada jenjang pendidikan dasar tersebut memberi tekanan pada penataan nalar dan pembentukan sikap siswa serta ketrampilan dalam penerapan matematika. Tekanan pembelajaran matematika adalah sumber sense yang tidak hanya bermakna mengenal dan trampil melakukan operasi pada bilangan. Mempersiapkan siswa agar dapat menggunakan matematika dan pola pikir matematika dalam kehidupan sehari-hari dan dalam mempelajari berbagai ilmu pengetahuan (Depdikbud. jujur dan efektif. Landasan Teori 1. 1993 : 96).BAB II KAJIAN PUSTAKA A. rasional. tetapi dapat juga digunakan pola pikir induktif. 2. sajian matematika sekolah tidak harus menggunakan pola pikir deduktif semata.

5. Optimalisasi keikutsertaan seluruh sense siswa yang meliputi panca indra. Teori Dienes Menurut Dienes bahwa setiap konsep atau prinsip matematika dapat dimengerti secara sempurna. Fungsi Pembelajaran Matematika Fungsi berarti kegunaan suatu hal (KBBI. Ada beberapa ilmuwan yang mengemukakan teori pembelajaran Matematika 1. Fungsi pembelajaran matematika adalah : a. 1993 : 93). 1995 : 2). Strategi Pembelajaran Matematika Strategi adalah ilmu dan seni menggunakan semua sumber daya untuk melaksanakan kebijaksanaan tertentu (KBBI. Mengembangkan kemampuan berkomunikasi dengan menggunakan bilangan dan simbol-simbol.3. 2002 : 322). siswa dan media. c. nalar. b. Adapun strategi pembelajaran matematika yaitu mengaktifkan siswa untuk belajar. rasa dan karsa (Depdikbud. 4. memahami serta mahir dalam menggunakan bilangan dalam kaitannya dengan praktik kehidupan sehari-hari (Depdikbud. Mengembangkan ketajaman penalaran yang dapat membantu memperjelas dan menyelesaikan permasalahan kehidupan sehari-hari. 2002 : 1177). b. Pada dasarnya strategi pembelajaran matematika bertumpu pada dua hal berikut ini: a. Teori-teori Belajar Matematika Teori artinya pendapat yang didasarkan pada penelitian dan penemuan didukung oleh data dan argumentasi (KBBI. hanya jika disajikan pada anak dalam bentuk7 . Mengembangkan pengenalan. 2002 : 1092). Optimalisasi interaksi antar semua elemen pembelajaran termasuk di dalamnya guru.

Teori Jaan Pieget Teori yang dikemukakan Jean Pieget disini adalah berhubungan dengan Teori Perkembangan Mental. Simbolic. yaitu anak-anak di dalam belajarnya menggunakan / memanipulasi objek-objek secara langsung. b. Hukum Kekekalan Materi (usia sekitar 7 . Penggunaan benda konkret yang dapat berubah perlu mendapat perhatian khusus seperti air dan tanah liat. 3. Bruner melukiskan anak-anak berkembang melalui tiga tahap perkembangan mental. kelereng dan mainan. Dia membagi menjadi enam hukum atau konsep kekekalan diantaranya yaitu : a. batu. 2. 1998 : 6). Enactive.8 tahun) Dalam pembelajaran di sini sering menggunakan benda-benda konkret. yakni kegiatan anak-anak mulai menyangkut mental yang merupakan gambaran dari obyek-obyek.bentuk konkret. yakni tahap memanipulasi simbol-simbol secara langsung dan tidak ada lagi kaitannya dengan objek-objek (Paimin. anak tidak memanipulasi langsung objek-objek seperti dalam tahap enactive. Iconic. 1998 : 7). seperti tanah. melainkan sudah dapat memanipulasi dengan menggunakan gambaran dari objek. Adanya hukum kekekalan materi pada anak ialah aanya persepsi anak bahwa benda-benda itu tidak berubah walaupun bentuknya berubah-ubah. Jadi abstraksi didasarkan pada intuisi dan pengalamanpengalaman konkret (Paimin. Hukum Kekekalan Bilangan (usia sekitar 6 . c. a. Pada tahal ini. b. Teori Bruner Belajar matematika menurut Bruner merupakan suatu proses tentang konsep-konsep dan struktur-struktur matematika yang terdapat di dalam materi pelajaran dan mencari hubungan-hubungan tentang konsep-konsep dan strukturstruktur matematika.7 tahun) 8 .

15 tahun) Bila kita mengambil sebuah benda berat. kelereng misalnya. Hukum Kekekalan Panjang (usia sekitar 8 . c. maka air dalam gelas itu akan tumpah. Dalam hukum ini siswa mulai dapat belajar berhitung dengan mengerti dan menjumlah. ambillah dua utas tali yang sama panjang. e. Dengan kata lain. Anak yang demikian tentunya akan sulit bila ia belajar topik pengukuran. Kemudian kita tanyakan mana dari kedua tali itu yang lebih panjang. Perlu penekanan pada anak untuk meyakini bahwa kedua utas tali itu sama panjang. lalu kita masukkan ke dalam gelas yang berisi penuh air. maka dalam penelitian tindakan kelas ini teori belajar matematika yang sesuai dengan anak seusia sekolah dasar adalah teori yang dicetuskan oleh Jean Pieget.9 tahun) Untuk mengetahui apakah seorang anak memiliki konsep kekekalan panjang.Hukum kekekalan bilangan berarti berkenaan dengan banyaknya anggota suatu himpunan atau kumpulan benda. Hukum Kekekalan Isi (usia sekitar 14 . Bila siswa menjawab A lebih panjang dari B itu artinya dia belum memiliki konsep kekekalan panjang.9 tahun) Konsep kekekalan luas dapat dicapai anak lebih cepat antara lain melalui tangram. Hukum Kekekalan Berat (usia sekitar 9 . Hukum Kekekalan Luas (usia sekitar 8 .10 tahun) Hukum kekekalan berat ialah prinsip yang mengatakan bahwa berat suatu benda itu tidak berubah walaupun bentuknya berubah-ubah. A atau B. f. 9 . Berdasarkan teori-teori tentang pembelajaran matematika. Belum memiliki konsep itu belajarnya melalui hafalan. berat benda itu tetap walaupun bentuknya berubah-ubah. d. Kemudian ubahlah salah satu tali.

mendengarkan dengan cermat berbicara dengan penuh perhitungan. Dari pihak gurupun akan lebih mudah menjelaskan materi dan memotivasi anak didik sehingga anak didik berminat belajar matematika. Struktur tersebut dikembangkan sebagai bahan alternatif dari struktur kelas tradisional. Kelompok mendiskusikan jawaban yang benar dan memastikan tiap anggota kelompok dapat mengerjakannya atau mengetahui jawabannya. 2. Salah satu nomor dipanggil untuk melaporkan hasil diskusinya. Model Pembelajaran Numbered Heads Together 1. Masing masing kelompok mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru. siswa akan lebih memahami cara menghitung pecahan apabila materi yang diberikan berhubungan dengan benda yang konkret. 4. Struktur Kagan menghendaki agar para siswa bekerja saling bergantung pada kelompok-kelompok kecil secara kooperatif. Siswa dibagi dalam kelompok. yang menekankan pada struktur-struktur khusus yang dirancang untuk mempengaruhi pola interaksi siswa. setiap siswa dalam setiap kelompok mendapat nomor. dan melaporkan informasi dari berbagai sumber yang akhirnya diprebsentasikan di depan kelas ( Agus Suprijono. 3. Penegertian Numbered Heads Together (NHT) adalah suatu model pembalajaran yang lebih mengedepankan kepada aktifitas siswa dalam mencari. Langkah-langkah 1. 10 . sehingga siswa lebih produktif. 6. Model NHT adalah bagian dari model pembelajaran kooperatif struktural. mengolah. 2009) NHT pertama kali dikenalkan oleh Spincer Kagan dkk ( 1993).Secara sederhana dapat dicontohkan. Menurut Kagan (2007) model pembelajaran NHT ini secara tidak langsung melatih siswa untuk saling berbagi informasi. dalam hal pengerjaan pecahan untuk memecahkan masalah. 2.

7. Media / alat peraga cetak Media / alat peraga pajang Overhead transparacies Rekaman audiotape Seri slide dan filmstrips Penyajian multi-image Rekaman video Komputer 3. Kesimpulan. Hamalik (1986) mengemukakan bahwa pemakaian media pembelajaran dalam proses belajar mengajar dapat membangkitkan keinginan dan minat yang baru. d. sebagai berikut : 11 . alat mempunyai fungsi yaitu sebagai perlengkapan. alat sebagai pembantu mempermudah usaha mencapai tujuan. kemudian guru menunjuk nomor yang lain 6. yaitu : a. g. c. Kelompok lain memberi tanggapan. 2. Pengertian Media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan dalam rangka untuk mencapai tujuan pengajaran. Media Pembelajaran 1. e.5. 1989 : 51). b. Jenis-jenis Media / Alat Peraga Arsyad (2006 : 37) mengelompokkan media / alat peraga dalam delapan jenis. h. dan bahkan membawa pengaruh-pengaruh psikologi terhadap siswa. dan alat sebagai tujuan ( Marimba. membangkitkan motivasi dan rangsangan kegiatan belajar. Manfaat media / alat peraga dalam proses belajar Encyclopedia of Educational Research dalam Hamalik (1994 : 15) merincikan manfaat media / alat peraga pada proses pembelajaran. f.

12 .1. oleh karena itu mengurangi verbalisme. Meletakkan dasar-dasar konkret untuk berpikir.

6. 4. melakukan. tetapi juga aktivitas lain seperti mengamati. tidak semata-mata komunikasi verbal melalui penuturan katakata oleh guru. 7. Memperbesar perhatian siswa Meletakkan dasar-dasar yang penting untuk perkembangan belajar. Siswa lebih banyak melakukan kegiatan belajar sebab tidak hanya mendengarkan uraian guru. d. Membantu tumbuhnya pengertian yang dapat membantu perkembangan kemampuan berbahasa. yaitu: a.2. terutama melalui gambar hidup. 13 . Bahan pembelajaran akan lebih jelas maknanya sehingga dapat lebih dipahami oleh siswa dan memungkinkannya menguasai dan mencapai tujuan pembelajaran. 5. mendemonstrasikan. Metode mengajar akan lebih bervariasi. Rivai (1992 : 2) mengemukakan manfaat media / alat peraga dalam proses belajar siswa. oleh karena itu membuat pelajaran lebih mantap. 3. memerankan dan lain-lain. Menumbuhkan pemikiran yang teratur dan kontinyu. c. Memberikan pengalaman yang tidak mudah diperoleh dengan cara lain dan membantu efisiensi dan keragaman yang lebih banyak dalam belajar. Pembelajaran akan lebih menarik perhatian siswa sehingga dapat menumbuhkan motivasi belajar. b. Memberikan pengalaman nyata yang dapat menumbuhkan kegiatan berusaha sendiri di kalangan siswa.

14 . karena dengan media / alat peraga siswa akan lebih tertarik dan memahami materi pelajaran yang sedang diajarkan.Mengacu pada dua pendapat tersebut di atas media / alat peraga sangat besar manfaatnya dalam proses pembelajaran.

Hipotesis Tindakan Berdasarkan kajian teori serta kerangka berfikir yang telah diuraikan di atas. memanfaatkan media. Kerangka Berpikir Berdasarkan kajian pustaka tersebut diatas dapat diambil pokok pikiran bahwa pembelajaran matematika di SD adalah mempelajari setiap konsep secara bertahap untuk mendapatkan pengertian hubungan-hubungan. maka dapat diambil kesimpulan sementara (hipoesis) tindakan penelitian ini adalah Bagaimana penerapan model pembelajaran Numbered Heads Together dan penggunaan alat peraga model bangun datar dapat meningkatkan hasil belajar dalam pembelajaran matematika materi sifat-sifat bangun datar di kelas V semester 1 SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya tahun pelajaran 2010/2011 ? 15 . Pembelajaran matematika di SD akan berhasil apabila siswa termotivasi belajarnya.B. C. memanfaatkan metode dan model pembelajaran. simbol-simbol kemudian mengoptimalkan konsep-konsep ke situasi yang baru. Dengan model pembelajaran Numbered Heads Together siswa akan meningkat kemampuan matematika dengan hasil belajar yang meningkat.

Kondisi ekonomi orang tua yang beragam yaitu buruh dan hampir sebagian besar tukang becak. Siklus II dilaksanakan tanggal 13 Agustus 2010 pada jam Matematika.BAB III PELAKSANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN A. 3. 4. Kondisi lingkungan sekitar yang berada di daerah yang padat penduduk dan tingkat pereekonomiannya yang minim. Waktu Pelaksanaan Penelitian pelaksanaan perbaikan pembelajaran dengan menggunakan pola penelitian tindakan kelas dilaksanakan 2 siklus. Lokasi dan Nama Sekolah Penelitian dilakukan di SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya. Mata pelajaran/Kelas/Semester Yang menjadi objek penelitian adalah mata pelajaran Matematika Kelas V Semester 1 dengan indikator: menyebutkan sifat-sifat bangun datar dan menggambar bangun datar berdasarkan sifat-sifatnya. 4. Kemampuan intelegensi beragam. 2. Siklus II dilaksanakan tanggal 20 Agustus 2010 pada jam Matematika. 16 . 2. 3. Subyek Penelitian 1. Karakteristik Siswa Karakteristik anak di SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya adalah sebagai berikut: 1. Pada kelas V semester 1 tahun pelajaran 2010/2011. Kesadaran belajar matematika kurang. Jumlah siswa 40 anak yang terdiri dari 16 anak perempuan dan 24 anak laki-laki. Hal ini ditunjukkan dengan banyaknya siswa yang sering tidak mengerjakan tugas dan nilai tes formatif rendah.

17 .

b. diskusi. e. Menyusun lembar observasi aktivitas siswa sebagai panduan bagi observer dalam mengobservasikan pelaksanaan perbaikan pembelajaran.langkah perbaikan pembelajaran sebagai berikut : a. Sebelum melakukan perbaikan pembelajaran Peneliti berdiskusi dengan teman sejawat untuk mengatasi dan menemukan masalah yang ditemukan. SIKLUS I 1. Identifikasi dan perumusan masalah. Merancang dan menyusun evaluasi. Proses Pelaksanaan Pembelajaran dilaksanakan pada tanggal 13 Agustus 2010. Kemudian menyusun rancangan perbaikan mata pelajaran matematika dengan materi sifat-sifat bangun datar dengan menggunakan peraga model bangun datar dan metode diskusi di kelas V semester 1 dengan tujuan agar pemahaman siswa lebih meningkat. d. c. 18 . Pembelajaran siklus I dilaksanakan di SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya tempat Peneliti bertugas sehari-hari sebagai guru kelas. 2. Langkah-langkah pembelajarannya adalah sebagai berikut: 1.B. Membuka pelajaran : Pelajaran diawali dengan mengucapkan salam. Proses Perencanaan Deskripsi Per Siklus Tahap rencana ini Peneliti lakukan setelah mengidentifikasi masalah yang timbul dalam pembelajaran bersama teman sejawat. Kegiatan awal ( 5 menit ) a. Adapun langkah . Merancang pembelajaran dengan metode tanya jawab. Menyusun lembar observasi aktivitas guru sebagai panduan bagi observer dalam mengobservasikan pelaksanaan perbaikan pembelajaran.

Apersepsi : mengadakan tanya jawab tentang materi yang Sebutkan macam-macam bangun datar! c. b) Siswa membedakan berbagai gambar bangun datar segitiga. 2. b) Guru memberi tugas PR sebagai perbaikan dan pengayaan c) Guru menutup pelajaran dengan mengucapkan salam. 3. 3. Tindak lanjut ( 5 menit ) a) Guru memotivasi siswa untuk belajar lebih giat. lalu. persegi. dan persegipanjang. f) Siswa mendiskusikan hasil kerja kelompok di depan kelas dan kelompok lain menanggapinya. c) Guru menganalisa tes formatif. Guru mengecek kehadiran siswa. dan persegipanjang. g) Siswa diberi kesempatan menanyakan materi yang belum jelas. persegi. Proses Pengamatan Pengamatan pada siklus I yang dilakukan oleh teman sejawat pada 19 Menyampaikan tujuan pembelajaran. c) Siswa mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar segitiga. 4. h) Siswa membuat kesimpulan dengan bimbingan guru. e) Siswa membentuk kelompok dan mengerjakan tugas kelompok. dan persegipanjang. b) Guru menilai hasil pekerjaan siswa. persegi. Kegiatan Akhir ( 20 menit ) a) Siswa mengerjakan tes formatif. . persegi dan persegipanjang yang ditunjukkan guru. Kegiatan inti ( 40 menit ) a) Siswa memperhatikan bangun datar segitiga.b. d) Siswa memperhatikan guru cara menggambar bangun segitiga.

20 .

Hasil pengamatan terhadap siswa ditemukan hal-hal sebagai berikut : a. d. Hasil pengamatan terhadap guru ditemukan hal-hal sebagai berikut : a. Guru tidak memberi kesempatan kepada siswanya untuk lebih mendalami materi. kelas masih ramai. Guru sudah menggunakan alat peraga model bangun datar tetapi belum efektif dan optimal penggunaannya. Berdasarkan temuan hasil refleksi maupun evaluasi pada perbaikan pembelajaran siklus 1. metode yang digunakan belum efektif. Kerjasama dalam mengerjakan tugas ( diskusi ) kelompok belum efektif. 4. ternyata ada peningkatan hasil sebelum siklus I rata-rata 64. Lembar observasi bagi siswa. Metode yang digunakan belum optimal. kurang aktif. c.hal yang penting yang ditemukan selama proses pembelajaran. b. kurang interaktif antara guru dan siswa karena masih terpusat pada guru. Nilai tertinggi 85 dan nilai terendah 40 menjadi rata-rata kelas 73 dengan nilai 21 . Lembar observasi bagi guru. b.proses pembelajaran baik kepada siswa maupun guru dengan mengisi data observasi dan mencatat hal . Lembar analisa tes formatif. b. Minat belajar siswa masih rendah. LKS. Lembar tes formatif. Proses Refleksi Proses pembelajaran yang terlihat pada siklus I. Dari 40 siswa 23 siswa dapat mencapai nilai ketuntasan belajar yaitu 75. Analisa hasil tes formatif siklus I menunjukkan adanya peningkatan nilai dibanding sebelum perbaikan. c. Adapun instrumen yang digunakan dalam pengamatan pembelajaran ini adalah : a.

2.tertinggi 85 dan nilai terendah 50. Menyusun lembar observasi aktivitas siswa sebagai panduan bagi observer dalam mengobservasikan pelaksanaan perbaikan pembelajaran. Setelah diadakan perbaikan siswa yang tuntas diatas KKM yaitu 75 ada 23 siswa dari 40 siswa atau 58%. Sebelum diadakan perbaikan siswa yang tuntas diatas KKM yaitu 75 ada 9 dari 40 siswa atau 33%. Membuka pelajaran : 22 . SIKLUS II 1. Identifikasi dan perumusan masalah berdasarkan refleksi pembelajaran siklus 1. Pembelajaran siklus 2 dilaksanakan di SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan Kota Surabaya tempat Peneliti bertugas sehari-hari sebagai guru kelas. Merancang dan menyusun evaluasi. Adapun prosedur pelaksanaannya sebagai berikut : 1. 5. 2. Menyusun lembar observasi aktivitas guru sebagai panduan bagi observer dalam mengobservasikan pelaksanaan perbaikan pembelajaran. Langkah-langkah pembelajarannya adalah sebagai berikut: 1) Kegiatan awal ( 5 menit ) a. Proses Perencanaan Pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II Peneliti merencanakannya hampir sama dengan pelaksanaan pembelajaran siklus I hanya ada beberapa hal yang perlu penanganan secara lebih matang lagi. 4. Mengadakan perubahan pada RPP dengan menggunakan model pembelajaran numbered heads together 3. Pelaksanaan pada penggunaan model pembelajaran Numbered Heads Together. Proses Pelaksanaan Pembelajaran dilaksanakan pada tanggal 20 Agustus 2010.

c. g. dan persegipanjang. h. Guru berkeliling sambil membimbing kelompok yang memerlukan bantuan sekaligus penilaian proses.Guru mengatur tempat duduk siswa dan memeriksa kehadirannya. j. e. b. dan persegipanjang. Apersepsi : Guru mengadakan tanya jawab tentang benda-benda di sekitar yang berbentuk segitiga. Guru menganalisa tes formatif. b. Salah satu nomor ditunjuk untuk mewakili masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompok. Siswa mengerjakan tes formatif. . Siswa diberi kesempatan untuk menanyakan materi yang belum jelas. 23 . Siswa menulis kesimpulan dengan urut dan jelas. i. Siswa memperhatikan model bangun datar segitiga. Guru menilai hasil pekerjaan siswa. f. c. masing-masing kelompok mengerjakan tugas yang diberikan guru. persegi. 2) Kegiatan inti ( 40 menit ) a. Siswa dibagi dalam kelompok. persegi. Dengan bimbingan guru setiap kelompok mendiskusikan lembar kerja kelompok dan memastikan setiap anggota kelompok dapat mengerjakannya atau mengetahui jawabannya. setiap siswa dalam setiap kelompok mendapat nomor. k. d. 3) Kegiatan Akhir ( 20 menit ) a. persegi dan persegipanjang yang ditunjukkan guru. b. c.. Kelompok lain memberi tanggapan dari hasil presentasi itu. Siswa mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar segitiga. Guru memvalidasi hasil kerja kelompok. Menyampaikan tujuan pembelajaran.Pelajaran diawali dengan mengucapkan salam dengan mengucapkan salam.

24 .

Peran guru dalam pembelajaran sangat aktif. Guru memotivasi siswa untuk belajar lebih giat. Penggunaan alat peraga model bangun datar terbukti sangat efektif Model pembelajaran yang digunakan sudah tepat yaitu Numbered Heads Together. Hasil belajar meningkat. b. Diskusi kelompok berjalan lancar dan aktif tiap anggota kelompok. Lembar Pengamatan b. c. LKS. d. Diskusi kelompok terlihat aktif dengan alat peraga model bangun datar yang digunakan dalam setiap kelompok. c. Siswa berani maju ke depan mengerjakan soal latihan dengan pasti. Dari hasil pengamatan terhadap siswa : a. c. Guru menutup pembelajaran dengan mengucapkan salam. Instrumen yang disertakan dalam perbaikan pembelajaran siklus II adalah : a. d. Guru memberi tugas PR sebagai perbaikan dan pengayaan. Lembar tes formatif. c. 3. Proses Pengamatan Hasil pengamatan yang dilakukan oleh teman sejawat diperoleh adanya peningkatan dalam proses pembelajaran baik cara guru mengelola dan bersemangat dalam proses pembelajaran. 25 . Analisa tes formatif Hasil dari perbaikan pembelajaran siklus II menunjukkan peningkatan nilai yang diperoleh dari siswa. b. b. guru dan siswa terlihat aktif dalam proses pelajaran sehingga belajar lebih menyenangkan. Dari pengamatan terhadap guru diperoleh hal-hal sebagai berikut : a.4) Tindak lanjut ( 5 menit ) a.

2. Dengan menggunakan model pembelajaran numbered heads together siswa lebih antusias dalam mengerjakan lembar kerja kelompok. 3. Proses Refleksi Setelah melaksanakan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus 2 dan pengamatan atas tindakan yang telah dilakukan diperoleh refleksi sebagai berikut: 1.4. Secara umum pelaksanaan pembelajaran sudah baik karena guru telah menerapkan model pembelajaran numbered heads together yang cukup efektif untuk meningkatkan kemampuan siswa kelas V pada mata pelajaran matematika 26 . Siswa lebih termotivasi dengan pembelajaran yang menarik.

27 . Semua rencana sudah Peneliti persiapkan dan dapat terlaksana dengan baik. Dimulai dari kegiatan awal. 2. pengamatan dan refleksi dari dua siklus. Hasil Pelaksanaan Pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I pada tanggal 13 Agustus 2010. Hasil Perencanaan Pada tahap perencanaan Peneliti rencana perbaikan pembelajaran untuk siklus I. SIKLUS I 1. Nilai rata – rata kelas mencapai 64. Hasilnya dianalisa untuk mengetahui tingkat keberhasilan proses pembelajaran. Deskripsi Per Siklus Proses perbaikan pembelajaran yang Peneliti laksanakan dapat Peneliti uraikan secara singkat hasil-hasil yang diperoleh dari setiap tahap yaitu prencanaan. dan kegiatan akhir yang ditandai dengan evaluasi pembelajaran dengan tes formatif. menyiapkan alat bantu pembelajaran yang sesuai dengan materi sifat-sifat bangun datar dengan menggunakan model bangun datar dan metode diskusi instrumen pelengkap yang dibutuhkan antara lain lembar observasi. pelaksanaan. lembar soal tes formatif dan lembar analisa penilaian. Prosedur pelaksanaanya melalui tahap-tahap sesuai rencana pembelajaran pada umumnya.kegiatan inti. Dari hasil analisa tes formatif siklus 1 menunjukkan hasil yang kurang memuaskan karena nilai terendah 50 dan nilai tertinggi 80 belum dapat mencapai nilai ketuntasan belajar 60.BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Adapun data-data selengkapnya terlampir .

Berikut ini adalah daftar nilai prasiklus dan perbaikan pembelajaran siklus I. Daftar Nilai Tes Formatif Sebelum Perbaikan Dan Perbaikan Siklus I Pra Siklus Nilai Ket Nilai Siklus I Ket No Nama 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Choirul Anam Dhoni Maulana David Prasetyo Geofani Arya Khodriyanto M. Tabel 1. Furqon Mahmud Muta A Nanik Rufiatul Junah Sandy Kurniawan Wahyu Tri Eko Ratri Vieke Aldi Alfianto Diky Sanjaya Moch. Sholeh Widya Charismalah Jayanti Didi Yuda Pratama Hendra Permana Putra M.Berdasarkan perolehan nilai siklus 1 yang belum mencapai ketuntasan belajar maka Peneliti merencanakan perbaikan pembelajaran pada siklus II. Syahron Dwi Cahyono Ariyanto Dinda Aprilia Faizal Rosi Ardiansyah Hanifa Eka Purdiana Rio Bagus Armansyah Tri Wulansari Chelsea Ruis Herena 40 75 75 60 70 55 60 65 60 55 75 70 50 70 75 45 70 70 55 85 55 40 65 70 80 55 BT T T BT BT BT BT BT BT BT T T BT T T BT T T BT T BT BT BT T T BT 50 85 75 70 55 75 75 75 70 80 85 90 65 75 75 60 80 70 70 85 65 65 75 80 85 70 BT T T T BT T T T T T T T BT T T BT T T T T BT BT T T T T 28 .

1 2 3 4 5 6 Interval Kelas 31-40 41-50 51-60 61-70 71-80 81-90 Jumlah Prasiklus 2 4 12 13 8 1 40 Ket 31 siswa (67%) Tidak tuntas 9 siswa (33%) Tuntas 40 Siklus 1 0 1 4 12 18 5 40 Ket 17 siswa (42%) Tidak tuntas 23 siswa (58%) Tuntas 40 Dari tabel diatas menunjukkan bahwa dari 40 siswa. terdapat 31 siswa yang belum mencapai ketuntasan belajar pada kegiatan prasiklus. Tabel Hasil Perolehan Nilai Evaluasi Prasiklus dan Siklus 1 No. 29 . Tetapi setelah diadakan perbaikan siklus 1 terdapat 17 siswa yang belum mencapai ketuntasan belajar. BT = Berikut ini adalah data nilai prasiklus dan perbaikan pembelajaran 1. Tabel 2.27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Satumi Anisah Masita Einur Bachray Dita Julianto Rizal Shinta Oktavian Riska Aisah Suyanti Safir Ramadhan Eka Saputri Tia Kurniasari Friki Sulistiono M. Rizal ( B ) Azis Alam Afandi Jumlah Rata-rata Ketuntasan (%) T = Tuntas Belum Tuntas 75 60 45 70 60 65 70 55 60 65 70 50 75 75 2540 63.5 33% T BT BT T BT BT T BT BT BT T BT T T 75 70 60 70 65 70 75 80 60 75 80 75 80 80 2920 73 58% T T BT T BT T T T BT T T T T T Ket.

Kelebihan 1. Data hasil pengamatan selengkapnya ada pada lampiran. Siswa dalam berdiskusi kelompok sudah aktif b. Hasil Refleksi Setelah melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus 1 terdapat kelebihan dan kekurangan sebagai berikut : a. Kekurangan 30 .ragu dalam menjawab tugas dari guru. 4. Hal ini disebabkan instruksi yang diberikan guru kurang dipahami siswa. Dari hasil pengamatan terhadap siswa diperoleh data bahwa dalam diskusi kelompok siswa kurang aktif. Hasil Pengamatan Observasi telah melakukan pengamatan dan mengumpulkan data tentang jalannya proses pembelajaran terhadap guru maupun siswa. 2.Tabel 3 Perkembangan Penguasaan Pembelajaran Matematika Prasiklus dan Siklus I Siswa yang belum No Uraian Siswa yang tuntas tuntas Frekuensi 1 2 Sebelum Siklus Siklus I 9 23 % 33 % 58 % Frekuensi 31 17 % 67 % 42 % 3. Penggunaan metode dan media sudah baik sehingga menarik minat belajar siswa. Siswa terlihat ragu . Dari hasil pengamatan terhadap guru memperoleh data bahwa guru telah menggunakan alat peraga dalam pembelajaran tetapi belum jelas diterima oleh siswa dan penerapan metode kurang bervariasi Guru kurang aktif dalam diskusi kelompok siswa.

lembar kerja. Pembelajaran dimulai dengan kegiatan awal. Guru belum menjelaskan penggunaan gambar model bangun datar secara efektif 2. lembar soal.1. Alat peraga yang digunakan lebih efektif penggunaannya. SIKLUS II 1.. Hasil Pelaksanaan Pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II dilaksanakan pada tanggal 20 Agustus 2010 dengan materi sifat-sifat bangun datar. 31 . Ketidakberhasilan proses perbaikan pembelajaran siklus disebabkan oleh : a. Antusias belajar siswa masih rendah karena guru kurang memberikan motivasi Dari data yang diperoleh dapat disimpulkan bahwa proses pembelajaran pada siklus I masih menunjukkan tingkat pemahaman siswa terhadap materi ajar masih rendah. Nilai yang diperoleh dari hasil tes formatif dari 40 siswa 23 siswa yang mencapai nilai ketuntasan belajar dan 17 siswa belum dapat mencapai nilai ketuntasan belajar yaitu 42 %. Penggunaan metode dalam pembelajaran kurang bermotivasi 3. Penggunaan alat peraga model bangun datar lebih diefektifkan. b. Instrumen yang dipersiapkan adalah lembar observasi. Penjelasan guru terhadap materi kurang dipahami siswa terutama dalam mempelajari sifat-sifat bangun datar dengan model bangun datar. 2. Semua dijelaskan secara rinci dan jelas agar siswa mudah memahaminya. Prosedur pelaksanaannya melalui tahap-tahap yang telah direncanakan. Metode yang digunakan belum efektif. Kelemahan dan kekurangan dari hasil refleksi dan diskusi dengan teman sejawat pada siklus I akan Peneliti pecahakan pada proses perbaikan pembelajaran siklus II. Data instrumen terlampir. c. kegiatan Inti dan kegiatan akhir. Guru kurang aktif dalam pembelajaran dan dalam diskusi kelompok. Hasil Prerncanaan Perencanaan perbaikan siklus II Peneliti merancang lebih matang dan lengkap dengan harapan tujuan pembelajaran akan tercapai. lembar analisa.

Furqon Mahmud Muta A Nanik Rufiatul Junah Sandy Kurniawan Wahyu Tri Eko Ratri Vieke Aldi Alfianto Diky Sanjaya Moch. Dari hasil tes formatif siklus II menunjukkan peningkatan baik dalam proses maupun hasil belajar.Keefektifan model pembelajaran Numbered Heads Together dipantau oleh guru dalam pembelajaran sehingga tidak ada siswa yang tidak aktif berpartisipasi dalam pembelajaran tersebut. Siklus 1 dan Siklus 2 Pra Siklus Nilai 40 75 75 60 70 55 60 65 60 55 75 70 50 70 75 45 70 70 Ket BT T T BT BT BT BT BT BT BT T T BT T T BT T T Siklus I Nilai 50 85 75 70 55 75 75 75 70 80 85 90 65 75 75 60 80 70 Ket BT T T T BT T T T T T T T BT T T BT T T Nilai 70 85 85 80 75 85 85 85 85 85 90 90 80 80 85 80 85 75 Siklus I Ket No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nama Choirul Anam Dhoni Maulana David Prasetyo Geofani Arya Khodriyanto M.dan Siklus II Tabel 4. Daftar nilai Formatif Prasiklus. Dari 40 siswa ada 11 siswa yang dapat mencapai nilai ketuntasa belajar atau taraf serafnya mencapai 92 % dengan nilai rata-rata kelas mencapai 81. Pada perbaiakan pembelajaran siklus II ternyata dalam pembelajaran telah memenuhi syarat-syarat yang diperlukan seperti penerapan metode yang tepat. menggunakan alat peraga secara efektif sehingga membantu siswa dalam menerima penjelasan guru. Sholeh Widya Charismalah Jayanti Didi Yuda Pratama Hendra Permana Putra 32 . Hal ini dapat dilihat dari nilai yang dicapai oleh siswa. Berikut ini adalah daftar nilai prasiklus dan perbaikan pembelajaran siklus I.

1 2 3 4 5 6 Interval Kelas 31-40 41-50 51-60 61-70 71-80 81-90 Prasiklus Ket 31 siswa (67%) Tidak tuntas 9 siswa (33%) Siklus 1 Ket 17 siswa (42%) Tidak tuntas 23 siswa (58%) Siklus II 0 0 0 1 18 21 Ket 1 siswa (8%) Tidak tuntas 39 siswa (92%) Tuntas 2 4 12 13 8 1 0 0 1 4 12 18 5 0 7 91-100 Jumlah Tuntas 40 40 40 Tuntas 40 1 40 40 33 .19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 M. Rizal ( B ) Azis Alam Afandi Jumlah Rata-rata Ketuntasan (%) 55 85 55 40 65 70 80 55 75 60 45 70 60 65 70 55 60 65 70 50 75 75 2540 63.5 33% BT T BT BT BT T T BT T BT BT T BT BT T BT BT BT T BT T T 70 85 65 65 75 80 85 70 75 70 60 70 65 70 75 80 60 75 80 75 80 80 2920 73 58% T T BT BT T T T T T T BT T BT T T T BT T T T T T 75 90 85 85 80 85 85 80 85 80 85 75 80 75 80 85 75 85 80 85 80 80 3280 82 92 % Tabel 5 Daftar Hasil Tes Formatif Matematika Pra Siklus. Siklus I dan Siklus II No. Syahron Dwi Cahyono Ariyanto Dinda Aprilia Faizal Rosi Ardiansyah Hanifa Eka Purdiana Rio Bagus Armansyah Tri Wulansari Chelsea Ruis Herena Satumi Anisah Masita Einur Bachray Dita Julianto Rizal Shinta Oktavian Riska Aisah Suyanti Safir Ramadhan Eka Saputri Tia Kurniasari Friki Sulistiono M.

sedangkan siswa yang belum tuntas dalam belajar ada 31 anak dari 40 siswa atau sekitar 67%. Hal ini dapat dilihat dari hasil tes formatif yang dicapai siswa. Tabel 6 Perkembangan Penguasaan Pembelajaran Matematika Sebelum Siklus. Pada siklus I tingkat ketuntasan klasikal yang dicapai siswa sebesar 50 %. Hal ini dapat diuraikan sebagai berikut: Sebelum perbaikan pembelajaran siswa yang mencapai tingkat ketuntasan belajar sebanyak 9 siswa dari 40 siswa atau sekitar 33 %. 34 . Pada siklus III tingkat ketuntasan klasikal yang dicapai siswa sebesar 85% Hasil pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada siklus II terlihat adanya peningkatan penguasaan siswa terhadap materi pelajaran yang sangat signifikan. Siklus I dan II Siswa yang belum No Uraian Siswa yang tuntas tuntas Frekuensi 1 2 3 Sebelum Siklus Siklus I Siklus II 9 23 39 % 33 % 58 % 92 % Frekuensi 31 17 1 % 67 % 42 % 8% Berdasarkan tabel di atas dapat diuraikan sebagai berikut : Sebelum siklus tingkat ketuntasan klasikal yang dicapai siswa sebesar 30%.Pelaksanaan perbaikan pembelajaran mata pelajaran matematika pada siklus II adanya peningkatan penguasaan materi pelajaran yang cukup memuaskan. Berdasarkan tabel dan grafik di atas terlihat adanya peningkatan penguasaan terhadap materi pelajaran yang cukup.

Peran serta guru dalam diskusi kelompok artinya guru harus memberikan bimbingan kelompok ketika siswa melaksanakan diskusi. Hasil Pengamatan Pada tahap pengamatan pembelajaran siklus II observer memperoleh data bahwa dalam pembelajaran guru sudah menggunakan alat peraga dan menjelaskan penggunaannya secara jelas. 2. Siswa bersemangat dalam bimbingan guru dan mantap dalam menerima penjelasan guru . Pemilihan model pembelajaran yang tepat c. b. sedangkan siswa yang belum tuntas dalam belajar sebanyak 1 siswa dari 40 siswa atau sekitar 8 %. Kekurangan Masih ada satu siswa yang belum melampaui KKM 75 Dengan kiat-kiat yang dipilih guru di atas terbukti sangat efektif meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pembelajaran. a. Hasil pengamatan terhadap kegiatan siswa observer menemukan hal bahwa diskusi kelompok berjalan lancar dan hidup. Penggunaan alat peraga berupa gambar pahlawan secara benar dan efektif dengan petunjuk yang jelas. Kelebihan a. Model Pembelajaran yang dipilih dan digunakan dalam pembelajaran sangat tepat. Hasil Refleksi Setelah melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II terdapat kelebihan dan kekurangan sebagai berikut : 1. 3. 4. 35 .Siklus I siswa yang mencapai tingkat ketuntasan belajar sebanyak 23 siswa dari 40 siswa atau sekitar 58 %. sedangkan siswa yang belum tuntas dalam belajar ada 17 siswa dari 40 siswa atau kurang lebih 42 %. Pada siklus II siswa yang mencapai tingkat ketuntasan belajar sebanyak 39 anak dari 40 siswa atau sekitar 92 %. Data –data dari hasil pengamatan dan pengumpulan data dapat dilihat pada bagian lampiran.

2.B. 2009) 36 . interaksi guru dengan siswa masih terjadi satu arah (guru yang aktif bertanya dan menyuruh siswa). dan melaporkan informasi dari berbagai sumber yang akhirnya dipresentasikan di depan kelas. Namun guru masih cenderung hanya memperhatikan siswa yang pandai saja dan terkesan sangat hatihati sehingga kelihatan sangat kaku. Model NHT adalah bagian dari model pembelajaran kooperatif structural. ( Agus Suprijono. Pembahasan Per Siklus Proses perbaikan pembelajaran yang dilakukan dua siklus. berdasarkan hasil observasi dan diskusi dengan teman sejawat serta supervisor diperoleh gambaran sebagai berikut : 1. Pembahasan Siklus I Pada siklus I suasana proses pembelajaran terlihat masih kurang aktif. mengolah. yang menekankan pada struktur-str\uktur khusus yang dirancang untuk mempengaruhi pola interaksi siswa. memotivasi dan menggali pertanyaan dari siswa sendiri. Dipandang dari sisi guru dalam perbaikan pembelajaran siklus I ini guru sudah aktif mensuport. Struktur Kagan menghendaki agar para siswa bekerja saling bergantung pada kelompok-kelompok kecil secara kooperatif stuktur tersebut dikembangkan sebagai lahan alternative dari struktur kelas tradisional. Namun demikian pada siklus ini semua siswa yang ditanya / ditugasi oleh guru sudah mau menjawab / mengerjakan dengan cukup baik. Sedangkan sisanya yakni 17 siswa dari 40 siswa masih belum mampu menguasai materi pelajaran. 23 siswa dari 40 siswa sudah mulai memahami materi dengan adanya contoh-contoh soal serta banyaknya latihan-latihan yang diberikan oleh guru. Pembahasan Siklus II Kegagalan-kegagalan yang terjadi pada siklus I diantaranya guru kurang dalam memanfaatkan model pembelajaran Numbered Heads Together Kagan (2007) menyatakan bahwa Numbered Heads Together (NHT) suatu model pembelajaran yang lebih mengedepankan kepada aktivitas siswa dalam mencari.

Melalui hal-hal tersebut di atas. guru memberikan konsep tentang bangun datar secara mendalam pada siswa. Dalam rangka meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran tentang sifat-sifat bangun datar. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari siswa dari salah penafsiran terhadap materi pelajaran yang disampaikan oleh guru. ternyata siswa lebih memahami dan mudah menangkap materi pelajaran karena siswa melakukan sendiri dan berlatih untuk mengerjakan soal-soal sendiri. sehingga siswa mengalami kesulitan dalam menerima pesan tersebut. Diantaranya adalah : a. mendengarkan dengan cermat serta berbicara dengan penuh perhitungan. Pada dasarnya kegiatan pembelajaran adalah suatu proses komunikasi. Melalui alat peraga yang sesuai dengan materi maka siswa akan mudah menerima materi pelajaran dan mencegah terjadinya verbalisme pada siswa b. Sehingga pada siklus II ini hasil tes formatif yang diperoleh siswa sangat memuaskan atau memenuhi kriteria keberhasilan dengan ratarata 81 atau 81 %. melalui komunikasi informasi dapat diserap oleh siswa. Menggunakan model pembelajaran Numbered Heads Together secara maksimal dalam menyampaikan materi pembelajaran tentang sifat-sifat bangun datar. Maka perbaikan pembelajaran dapat dinyatakan berhasil walaupun melalui dua siklus. Sebaliknya guru kurang tepat di dalam menyampaikan suatu pesan kepada siswa. 37 . Memanfaatkan media / alat peraga matematika yang sederhana dalam pembelajaran tentang sifat-sifat bangun datar. Namun dalam proses komunikasi terkadang sering terjadi mis komunikasi (salah penafsiran).Menurut Kagan (2007) model pembelajaran NHT ini secara tidak langsung melatih siswa untuk saling berbagi informasi. sehingga siswa lebih produktif dalam pembelajaran.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan Dari hasil perbaikan pembelajaran matematika yang telah dilaksanakan dapat ditarik simpulan sebagai berikut : 1. Penggunaan alat peraga konkret dapat meningkatkan prestasi hasil belajar

siswa. Hal ini diindikasikan dari pencapaian target yakni 92% siswa mampu mencapai hasil belajar lebih dari 75. 2. Penggunaan model pembelajaran Numbered Heads Together dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran matematika tentang sifatsifat bangun datar.
3.

Dampak penerapan model pembelajaran Numbered Heads Together dan

penggunaaan alat peraga model bangun datar pada mata pelajaran matematika dengan standar kompetansi “Memahami sifat-sifat bangun dan hubungan antar bangun” dan kompetensi dasar “Mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar” di kelas V semester 1 di SD Negeri Dupak II Kecamatan Krembangan Kota Surabaya tahun pelajaran 2010/2011 terbukti bahwa hasil belajar siswa meningkat. Hal tersebut dibuktikan dengan analisa hasil evaluasi pembelajaran tiap siklus yang menunjukkan peningkatan nilai yang dicapai siswa sesuai dengan tingkat ketuntasan belajar..

B. Saran 1. Bagi Guru Berdasarkan simpulan di atas dapat diajukan beberapa saran sebagai berikut : a. Guru hendaknya menggunakan media atau alat peraga dalam menyampaikan materi pelajaran, agar siswa lebih mudah dalam menerima materi pelajaran yang disampaikan. b. Guru hendaknya menerapkan model pembelajaran yang sesuai.. c. Dalam pembelajaran matematika hendaknya siswa lebih banyak diberikan latihan untuk mengerjakan soal. d. Guru harus aktif dan kreatif agar dapat mengembangkan kualitas profesinya.

2. Bagi Siswa

38

Siswa harus senantiasa mampu menyalurkan kemampuan berpikir kritis. Untuk itu maka partisipasi aktif siswa sangat menentukan keberhasilan pembelajaran. 3. Bagi Sekolah Dalam interaksi belajar mengajar, guru memegang kendali utama untuk keberhasilan tercapainya tujuan. Oleh sebab itu guru harus memiliki keterampilan mengajar serta metode mengajar yang tepat. Sehingga prestasi siswa semakin meningkat dan secara langsung akan berpangaruh positif pada penilaian masyarakat terhadap sekolah. Di samping itu berdasarkan pengalaman melaksanakan perbaikan pembelajaran melalui PTK, guru seyogyanya selalu aktif dalam kegiatan KKG sehingga temuantemuan dan permasalahan yang timbul dalam KBM dapat dicari solusi pemecahannya. atau

DAFTAR PUSTAKA
39

Agus Suprijono, 2010. Cooperatif Learning Teori dan Aplikasi PAIKEM. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Andayani, dkk. 2009. Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta: Universitas Terbuka. Depdiknas. 2004. Kurikulum 2004 Standar Kompetensi Matematika SMP/MTs. Jakarta: Balitbang Depdiknas. Erman Suherman. 2003. Strategi Pembelajaran Matematika Kontemporer. Bandung: UPI. NCTM. 2000. Prinsiple and Standards for School Mathematics. Reston: The National Council of Teacher Mathematics, Inc. Spencer Kagan. 2007. NHT., (Online), (http://www.eazhul.org.uk/nlc/numbered heads .htm Sunaryo. 2008. Matematika 5 untuk SD/MI Kelas 5. BSE. Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional. Sumanto dan Heny, K. 2008. Gemar matematika untuk SD/MI Kelas 5. BSE. Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional. Suherman, M. 2008. Model Belajar dan Pembelajaran Berorientasi Kompetensi Siswa. Tim Yustisia. Panduan Lengkap KTSP. Jogjakarta: Diperbanyak oleh Pustaka Yustisia. Wardani, I G A K, dkk. 2008. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Universitas Terbuka.

40

Cara Mengatasi 1. Menunjukkan keberhasilan bila dibandingkan dengan pelaksanaan pembelajaran sebelum perbaikan. persegi dan persegi panjang. Hasil yang diperoleh 1. Penggunaan metode pembelajaran 2. Hasil tes formatif siklus I meningkat. 2. Menggunakan alat peraga model bidang datar segitiga. Pada pembelajaran sebelum siklus I siswa yang tuntas belajar dengan nilai 75 ke atas ada 9 siswa atau 33 % pada siklus I dengan cara mengubah metode dan menggunakan Alat peraga. Penggunaan media pembelajaran B. siswa yang mengalami ketuntasan belajar menjadi 23 siswa dengan nilai 75 atau tuntas 58 % dari 40 siswa seluruhnya. Mengubah dominasi metode ceramah menjadi metode diskusi. Lampiran 15 41 . C.Lampiran 14 LAPORAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN SIKLUS I Mata Pelajaran Kelas/Semester Waktu Sekolah : Matematika : V/1 : 2 x 35 menit : SD Negeri Dupak I A. Masalah yang akan diatasi 1. 2.

Faktor dari guru Metode diskusi yang digunakan guru belum optimal. Setelah melakukan kegiatan pembelajaran siklus I mata pelajaran matematika dengan materi pokok tentang sifat-sifat bangun datar. Dari 40 peserta didik yang mencapai KKM ( 75 ) hanya 17 peserta didik yang mencapai nilai di atas KKM. Faktor dari peserta didik 1. Peserta didik kurang berlatih soal-soal latihan. Peserta didik kurang mampu merespon pertanyaan guru dengan benar. 2. Berikut hasil diskusi antara guru dan teman sejawat dalam mendeskripsikan faktor – faktor yang menyebabkan ketidak berhasilan itu. Peserta didik kelihatan kurang aktif 4. 3. Cara mengatasi masalah 42 . Ketidak berhasilan peserta didik dalam mencapai target ketuntasan disebabkan beberapa faktor. 13 Agustus 2010 : SD Negeri Dupak I Refleksi Saya guru kelas V SD Negeri Dupak I Kecamatan Krembangan. Masih kurangnya tingkat penguasaan peserta didik terhadap materi pelajaran. atau 58% yang tuntas. ternyata mengalami beberapa masalah pada saat proses pembelajaran hal itu sangat mempengaruhi hasil tes formatif peserta didik yang sebagian belum mencapai target ketuntasan.REFLEKSI PEMBELAJARAN SIKLUS I Mata Pelajaran Kelas/Semester Pelaksanaan Sekolah : Matematika : V/1 : Jum’at. berarti hanya 23 peserta didik yang mencapai target ketuntasan.

Guru banyak memberikan latihan soal-soal. Fokus Meningkatkan hasil belajar siswa melalui penerapan konsep pembelajaran tutor sebaya pada kompetensi dasar “Mengidentifikasi bangun datar” Menyadari akan kekurangan dalam menyampaikan materi pelajaran matematika di kelas V ini. 2. Lampiran 16 RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN 43 . maka guru mengambil langkah perencanaan perbaikan pada siklus II.1. Guru lebih mengoptimalkan dalam proses diskusi kelompok dengan cara memnfaatkan peraga model bangun datar.

B. F.SIKLUS II Mata Pelajaran Kelas/Semester Waktu Pelaksanaan Sekolah : Matematika : V/1 : 2 x 35 menit : Jum’at.  tanya jawab. Indikator 1 2 Menyebutkan sifat-sifat bangun datar.  diskusi. Standar Kompetensi 6. Menggambar bangun datar berdasarkan sifat-sifatnya. Kompetensi Dasar 6. Metode Pelajaran  Ceramah.  pemberian tugas. Tujuan Perbaikan Pembelajaran. C. Memahami sifat-sifat bangun dan hubungan anatar bangun. persegi panjang dan segitiga.  Dengan menggunakan model pembelajaran numbered heads together dan alat peraga model bangun datar persegi.1 Mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar. D. E. 20 Agustus 2010 : SD Negeri Dupak I A. siswa dapat mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar persegi. Materi Pembelajaran 44 . persegi panjang dan segitiga.

Segitiga tumpul Macam-macam segitiga menurut sisinya : a.Sifat – sifat bangun datar 1. 45 . Segitiga sembarang b. b. Bangun Persegi Sifat-sifatnya : A B a. Bangun segitiga Sifat-sifatnya : a. Keempat sisinya sama panjang. Segitiga sama sisi c. Mempunyai tiga sisi Mempunyai tiga sudut Macam-macam segitiga menurut sudutnya: a. b. Segitiga lancip c. Sigitiga siku-siku b. Segitiga samakaki 2. Keempat sudutnya sama besar yaitu 900 Mempunyai dua pasang sisi yang sejajar C D c.

Langkah-langkah Pembelajaran 1) Kegiatan awal ( 5 menit ) a. d) masing-masing kelompok mengerjakan tugas yang diberikan guru. Keempat sudutnya sama besar yaitu 900 G. Membuka pelajaran : Guru membuka pelajaran dengan mengucapkan salam. b. c) Siswa dibagi dalam kelompok. Mengecek kehadiran siswa. Menyampaikan tujuan pembelajaran. mempunyai dua pasang sisi yang sejajar dan sama panjang yaitu AB // CD sama panjang. b. persegi. dan persegipanjang.3. Apersepsi : Guru mengadakan tanya jawab tentang benda-benda di sekitar yang berbentuk segitiga. dan persegipanjang. c. setiap siswa dalam setiap kelompok mendapat nomor. persegi dan persegipanjang yang ditunjukkan guru. 2) Kegiatan inti ( 40 menit ) a) Siswa memperhatikan model bangun datar segitiga. e) Dengan bimbingan guru setiap kelompok mendiskusikan lembar kerja kelompok dan memastikan setiap anggota kelompok dapat mengerjakannya atau mengetahui jawabannya. Bangun persegipanjang A B Sifat-sifatnya : a. b) Siswa mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar segitiga. C D D C AC // BD sama panjang. persegi. f) Guru berkeliling sambil membimbing kelompok yang memerlukan bantuan sekaligus penilaian proses. 46 .

Sumber Belajar • Silabus BNSP Kl V tahun 2008 • Buku Gemar Matematika 5 Penerbit Pusat Perbukuan Depdiknas halaman 128-130 • Buku Penunjang Gemar Belajar Matematika 5 KTSP Penerbit “Aneka Ilmu” halaman 118-119 H. G. Guru menganalisa tes formatif. c. Media dan Sumber Belajar Guru menilai hasil pekerjaan siswa. pengayaan. b. Guru memotivasi siswa untuk belajar lebih giat. Media Model bangun datar segitiga. Prosedur Penilaian a. 3) Kegiatan Akhir ( 20 menit ) a. k) Siswa menulis kesimpulan dengan urut dan jelas. Siswa mengerjakan tes formatif. i) j) Guru memvalidasi hasil kerja kelompok. h) Kelompok lain memberi tanggapan dari hasil presentasi itu. Guru memberi tugas PR sebagai perbaikan dan Guru menutup pembelajaran dengan 1. persegi dan persegipanjang 2. c. Siswa diberi kesempatan untuk menanyakan materi yang belum jelas. mengucapkan salam. b. Tes awal b. Tes dalam proses : : Mengamati diskusi kelompok (Mengerjakan LKS) 47 . 4) Tindak lanjut ( 5 menit ) a.g) Salah satu nomor ditunjuk untuk mewakili masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompok. Evaluasi 1.

Jenis Tes: 3 Bentuk Tes : : : Tes Formatif ( pada kegiatan akhir ) Tes Tertulis . S. Hari Prasetyo Hadi. 16 Agustus 2010 Peneliti.Isian 4 Alat Penilaian a.Pilihan Ganda . 19600401 198303 1 016 Muntamah NIP. Lembar Kerja Kelompok b. Surabaya.c.MM NIP. Tes Akhir 2. Lembar tes formatif Soal Tes Formatif Kunci jawaban Kriteria Penilaian : : : terlampir terlampir terlampir : terlampir Mengetahui : Kepala Sekolah.Pd. 19690704 200801 2 011 48 .

..................... penggaris 4...... Gunting 2......................... busur Tugas Buatlah bangun datar dari kertas karton : 1............ siku-siku............... persegi 3... : .................................. 20 Agustus 2010 : SD Negeri Dupak 1 : ... kertas karton 3....................... : ... samasisi..... persegipanjang Bagaimana sifat masing-masing bangun tersebut? 49 ............ tumpul. lancip. 2.. segitiga samakaki... : ..Lampiran 17 LEMBAR KERJA KELOMPOK SIKLUS II Mata Pelajaran Kelas/Semester Pelaksanaan Sekolah Kelompok Anggota : Matematika : V/1 : Jum’at....... : . Kegiatan Sediakan : 1..........................

d. b. a.... segitiga tumpul 2.... a... : .. a.. 50 .... a........... 2000 d. layang-layang c.. persegi b. trapesium c. persegipanjang d. 3600 3..... 20 Agustus 2010 : SD Negeri Dupak 1 : . segitiga sama sisi c....... Segitiga sama kaki d....... Gambar di samping merupakan bangun datar .. Segitiga yang kedua sisinya sama panjang disebut .... I... 3800 Jumlah besar ketiga sudut bangun datar segitiga adalah ..c atau d yang paling benar! 1..Lampiran 18 LEMBAR SOAL TES FORMATIF PEMBELAJARAN SIKLUS II Mata Pelajaran Kelas/Semester Pelaksanaan Sekolah Nama Nomor : Matematika : V/1 : Jum’at. belah ketupat 4. Mempunyai dua pasang sisi yang sejajar dan keempat sisinya sama panjang merupakan bangun datar…………. Di bawah ini merupakan bangun datar segitiga sembarang..... a....... persegi b.b. layang-layang 5.. c. Persegipanjang d. b..... Segitiga sembarang b... 1800 c. Pilihlah jawaban a.... .

Keempat sudutnya sama besar dan keempat sisinya sama panjang adalah bangun datar .II 1. Segitiga yang salah satu sudutnya lebih dari 900 disebut segitiga . .. 4. 5. .... Macam-macam segitiga menurut besar sudutnya adalah . . 2. 3..... 51 . Ciri-ciri bangun datar persegipanjang adalah . Isilah titik di bawah ini dengan jawaban yang benar! Macam segitiga menurut panjang sisinya adalah . .. ..

20 Agustus 2010 I. 2. segitiga sama kaki.Lampiran 19 LEMBAR JAWAB TES FORMATIF PEMBELAJARAN SIKLUS II Mata Pelajaran Kelas/Semester Pelaksanaan : Matematika : V/1 : Jum’at. A 3. segitiga siku. Segitiga sembarang. C 4. B 2.siku. segitiga sama sisi. persegi 52 . Keempat sudutnya siku-siku. 5. Segitiga lancip. 4. 3. sisi sejajar sama panjang. Segitiga siku-siku. D 5. segitiga tumpul. Pilihan ganda 1. A II Isian 1.

Pilihan Ganda Jumlah soal 5 Butir Tiap Soal dijawab benar nilai 1 Nilai maksimal 5 II.Lampiran 20 KRITERIA PENILAIAN FORMATIF SIKLUS II Kriteria penilaian I. Isian Jumlah soal 5 Butir Tiap Soal dijawab benar nilai 1 Nilai maksimal 5 Nilai akhir = Nilai (I + II) X 10 53 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful