Anda di halaman 1dari 7

Permainan Tradisional Bengkalis

GASING

Gasing merupakan suatu permainan tradisional bagi masyarakat


melayu Riau yang sampai saat ini masih banyak di gemari oleh masyarakat
pedesaan walau pun begitu besar pengaruh modernisasi, yang terus
menerpa seiring dengan perkembangan zaman.
Permainan
ditemukan

di

yang

berbagai

denganputaran yang

dikenal

sebagai permainan

situs arkeolog ,sampai

dapat menghibur

para

tertua ini

sekarang

masih

yang
eksis

penggemarnya.Ternyata

Gasing juga tak kalah dengan permainan jaman sekarang bukan? Malah
Sementara

di

wilayah

Pelintung

dan

Kabupaten

Bengkalis

(propinsi

KepulauanRiau), banyak dikenal permaianan gasing,diantaranya gasing


peamangkah,gasing penahan dan banyak lagi, tergantug daerahnya.akan
tetapi ,banyak juga permaianan jaman sekarang yang terinspirasi dari
permainan gasing. Sebenarnya seni Gasing ini mempunyai makna, juga
dapat

digambarkan

sebagai

salah

satu

alat

permainan

yang

dapat

mempereratkan tali persaudaraan antara sesama manusia.Bak kata pepatah


Melayu ''Tak Kenal Maka Tak Saya'' karna hanya dengan sebongkah kayu kita
bisa saling kenal dan dapat bermain bersama-sama,sedangkan pada
mulanya kita tak pernah bertemu sama sekali, Begitu juga dengan tali. Tali

melambangkan sebagai pengikat tali persaudaraan diantara kita.yang dulu


tak pernah kita kenal sama sekali. Sungguh besar manfaatnya bagi pecinta
seni budaya gasing ini,di mulai dari tak kenal menjadi kenal,kalau sudah
kenal bertambah akrab,Untuk itu marilah bersama sama kita kembangkan
seni budaya kita ini agar tidak hilang ditelan zaman, namaun tidak hanya
Gasing

saja,seni-seni

lain

pun

begitu

juga

seperti

seni

Tari,Layang,congklak,gendang,silat,kompang dan banyak lagi asalkan tidak


lari daripda nilai seni. .Beberapa bentuk Gasing dibeberapa daerah yang
saya dapatkan dari wilayah Riau Daratan, dikenal jenis gasing jantung yang
khusus diadu dalam pertandingan,Namun di daerah kami lebih memilih
gasing piring untuk permainan adu(pangkah),karna gasing ini mempunyai
seni nilai pangkah yang sangat indah,seperti pangkah selayang dan juga
pangkah sendeng.
Secara umum gasing terbuat dari kayu keras dengan bentuk
badan bulat, lonjong, piring terbang (pipih), kerucut, silinder dan bentukbentuk lainnya yang merupakan ciri khas kedaerahan dengan ukuran
bervariasi, terdiri dari bagian kepala, bagian badan dan bagian kaki.Namun
untuk gasihg pangkah kami lebih memilih kayu Bakau,sebab kayu ini selain
keras ia juga tak mudah pecah. Gasing dimainkan dengan tali yang cukup
panjang dan digulungkan pada kayu bulat, runcing pada bagian bawah dan
terdapat katup pada bagain atas. Dilempar dengan keras ke tanah sehingga
gasing tersebut berputar dengan kencang. Aturan permainan gasing ini
tergantung pada para pemainnya, untuk kalangan anak-anak biasanya
menggunakan sistem bertahan lama putaran gasing. Namun yang biasa
dilakukan oleh orang dewasa gasing akan diadu.
Cara Bermain Gasing
Ada lima langkah utama dalam permainan gasing, iaitu melilit tali,
melilit gasing, memusing gasing, memangkah, dan mengangkat gasing.
1. Melilit tali
Melilit tali merupakan langkah yang paling penting. Tali yang tidak diikat

dengan kemas akan terurai dan berkemungkinan gasing tidak dapat


berpusing dengan ligat. Terdapat dua cara melilit tali iaitu:
Melilit di lengan
Melilit di jari kelingking
2. Melilit gasing
Lilitan gasing akan dibuat pada bahagian leher gasing. Gasing boleh dililit
menggunakan dua cara, sama ada dililit pada bahagian lengan dan
kemudian dililit pada gasing ataupun melilit tali pada pokok dan kemudian
dililit pada gasing.
3. Memusing gasing
Biasanya pemain gasing mempraktikkan gaya permainan secara pusingan
sorong tarik atau pusingan sentap. Bagi pusingan sorong dan tarik, gasing
perlu sentiasa berada dalam keadaan mengiring. Pemain akan menumpukan
perhatian pada sasaran di hadapan dan badan dibongkokkan kira-kira 45
darjah. Gasing akan diayunkan dan semasa ayunan dibuat, gasing akan
ditegakkan. Pusingan secara sentap pula dilakukan untuk menghasilkan
pusingan yang ligat. Pemain akan berdiri dalam keadaan tegak dengan
tangan yang memegang gasing menghala ke atas. Tangan pemain berada
kira-kira 30 darjah dari paras lengan. Ketika gasing diayunkan, pemain akan
menyentap sedikit tali supaya gasing menjadi lebih ligat dan mampu
berpusing lama.
4. Memangkah gasing
Pemain yang ingin memangkah gasing pihak lawan, perlu menumpukan
perhatian tepat mengenai sasaran supaya gasing dapat berpusing dengan
lama dan menghasilkan uri yang ligat. Terdapat empat gaya ketika
memangkah, iaitu pangkah totok, pangkah hentak, pangkah layang, dan
pangkah tebang.

5. Mengangkat gasing
Gasing akan diangkat ketika masih berpusing. Tujuannya adalah untuk
memastikan pusingan gasing dapat bertahan dengan lebih lama. Semasa
gasing masih ligat berpusing, pemain akan cuba mengangkat gasing dan
memastikan gasing tersebut tidak berhenti ketika diangkat. Sebelum gasing
diangkat, pemain terlebih dahulu menentukan liuk gasing. Liuk gasing
adalah pusingan terendah bahagian patak dengan bumi. Arah pusingan
badan juga perlu ditentukan untuk disesuaikan dengan arah pusingan
gasing. Gasing akan diangkat menggunakan tali dan cokok. Untuk
memastikan gasing berpusing ligat, mengangkat gasing perlu dibuat berhatihati dan gasing perlu berada dalam keadaan tegak serta tali yang digunakan
perlu tegang.
Kaidah Permainan Gasing
Gasing dimainkan dua cara, sama ada sebagai gasing uri ataupun
gasing pangkah. Gasing uri biasanya dimainkan untuk melihat dan menguji
ketahanan gasing berpusing. Pemenang akan diadili berdasarkan jangka
masa gasing dapat berpusing. Gasing yang mampu berpusing lama dikira
sebagai pemenang pertandingan. Biasanya gasing mampu berpusing lebih
daripada satu jam.
Gasing pangkah pula dimainkan untuk mengetuk gasing pihak
lawan dan dimainkan oleh dua buah kumpulan. Setiap kumpulan terdiri
daripada dua hingga lima orang. Sebelum permainan dimulakan, mereka
akan beradu kekuatan dahulu. Pertandingan uri akan dibuat untuk memilih
kumpulan memangkah dan kumpulan menanti. Gasing kumpulan yang
berpusing lebih lama akan menjadi kumpulan memangkah manakala
kumpulan yang kedua akan menjadi kumpulan menanti.
Kumpulan memangkah akan memangkah gasing kumpulan
menanti. Tujuannya adalah untuk memecahkan gasing pihak lawan atau
paling tidak, dapat menghentikan gasing pihak lawan. Tetapi jika gasing
kumpulan menanti masih berpusing, jong cokok akan digunakan. Jong cokok

diperbuat daripada kayu dan agak leper. Gasing yang masih berpusing akan
dicokok ke permukaan jong dan jika gasing pihak menanti lebih lama
berpusing, kumpulan memangkah akan bertukar menjadi kumpulan menanti
dan begitulah sebaliknya.

Sumber:
http://iwan-sera.blogspot.com/
www.ripesnews.com

(Berita berikut bukan dari Kabupaten Bengkalis, akan tetapi sama-sama dari
Provinsi Riau dan permainan yang dibahas pun sama yaitu gasing khususnya
gasing piring)

Gasing Piring Permainan Tradisional dari Kepulauan Meranti


Jumat, 13 Maret 2015 | 08:19:52
SELATPANJANG, riaueditor.com - Permainan tradisional adu gasing mungkin
tidak asing lagi di telinga kita. Namun pernahkah kita mendengarkan Gasing
Piring? tentunya jarang yang tahu, namun itulah julukan untuk permainan
yang diperagakan komunitas di kepulauan Meranti.
Permainan tradisional Gasing Piring telah ada sejak turun temurun di
Selatpanjang. Bahannya hanya terbuat dari kayu dan besi serta benang
untuk
mengayunkannya, namun proses pembuatannya cukup sulit, bahkan
memakan waktu selama tiga hari untuk membuat satu gasing piring yang
dimainkan komunitas antar desa di Selatpanjang.
Nurman (40) warga Desa Sungai Cina, yang kebetulan adalah si pembuat
gasing piring, menuturkan kepada media ini bahwa pembuatan gasing
tersebut bahannya bukanlah kayu asal-asalan, namun kayunya adalah kayu
yang dikemas khusus.
"Kayu khusus yang saya gunakan adalah kayu bakau yang berasal dari
Kabupaten Kepulauan Meranti ini, karena selain kayu biasa hasilnya tidak
bagus dan mudah pecah," sebutnya.
Pembuatannya cukup lama bisa memakan waktu hingga tiga hari. Salah satu
segi pembuatannya, ditaruh dibubut dan seterusnya dijemur, usai dijemur
kita juga menggunakan bahan dari besi untuk menjaga ketahanan dan

keseimbangan," ungkap Nurman.


Nurman juga mengatakan tentang harga penjualan gasing tersebut, ternyata
harga gasing piring yang dibuatnya, mencapai Rp500 ribu rupiah, wah ini
sangat menguntungkan apabila terjual satu saja sudah menguntungkan.
Kalo untuk hari ini gasing piring baru terjual tiga buah," kata Nurman yang
tidak menyebutkan berapa harga gasing piring yang dijualnya.
Siswanto (38) yang juga warga kampung Mulaw, Desa Sungai Cina,
menambahkan dalam satu Regu terdapat 7 orang pemain ditambah
cadangan 2 orang.
"Permainan ini yang paling besar di seluruh Indonesia adalah di Riau, di jawa
memang ada, tapi lebih besar di Riau," terang Siswanto yang kebetulan turut
bermain gasing piring di Desa Mekung tersebut.
Harapan kami dari pemerintah, kiranya terhadap permainan Gasing Piring ini
dapat di adakan tournamen setiap tahunnya, agar permainan tradisional ini
bisa terjaga kelestariannya," harapnya.
Senada dengan itu, kami juga meminta kepada pemerintah daerah untuk
memberikan bantuan alat pembuat gasing, agar dapat mempermudah untuk
pengembangan gasing piring ini di Meranti," beber Nurman yang
didampingi Siswanto.(azw)
Sumber: riaueditor.com