Anda di halaman 1dari 66

PENGARUH LIMBAH PT.

KAHATEX DI SUNGAI KAWASAN DESA


MANGUN ARGA, KECAMATAN CIMANGGUNG, KABUPATEN
SUMEDANG TERHADAP PEMBELAHAN SEL AKAR BAWANG
MERAH (Allium sp.)

Laporan Penelitian
Kerja Praktek

Disusun Oleh :
Hana Hunafa Hidayat
140410100036

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
PROGRAM STUDI BIOLOGI
SUMEDANG

2015LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PENELITIAN KERJA PRAKTEK

Nama : Hana Hunafa Hidayat


Npm : 140410100036
Judul : Pengaruh Limbah PT. Kahatex di Sungai Kawasan Desa
Mangun Arga, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten
Sumedang Terhadap Pembelahan Sel Akar Bawang Merah
(Allium sp.)
Lokasi : Laboratorium Genetika dan Biologi Molekuler Program
Biologi FMIPA Unpad
Waktu : September 2014- Februari 2015

Telah diperiksa dan disahkan


Jatinangor, Mei 2015
Menyetujui,

Pembimbing

Annisa, M.Si., Ph.D

NIP. 19780204 200604 2 001

Pengaruh Limbah PT. Kahatex Di Sungai Kawasan Desa


Mangun Arga,

Kecamatan Cimanggung, Kabupaten

Sumedang Terhadap Pembelahan Sel Bawang Merah (Allium


sp.)

Oleh :
Hana Hunafa Hidayat
Pembimbing
Annisa, M.Si., Ph.D

ABSTRAK
Limbah industri yang terdapat di sumber air dapat mempengaruhi
pembelahan sel tanaman. Penelitian mengenai pengaruh limbah PT.
Kahatex di sungai kawasan Desa Mangun Arga, Kecamatan
Cimanggung, Kabupaten Sumedang terhadap pembelahan sel
bawang merah (Allium sp.) bermaksud untuk untuk mengetahui
pengaruh limbah pabrik PT. Kahatex di sungai yang berada dekat
PT. Kahatex terhadap pembelahan sel dan kromosom akar bawang
(Allium sp.). Tujuan dari penelitian
ini adalah untuk meneliti
pengaruh air limbah sungai yang berada dekat PT. Kahatex
terhadap pembelahan sel dan kromosom akar bawang. Penelitian
dilakukan dengan menggunakan metode observasi dengan analisis
data secara deskriptif. Hasil pengamatan pada perlakuan limbah
dan kontrol dengan
menggunakan teknik squash (pencet)
didapatkan nilai index mitosis sel akar bawang yang menurun bila
dibandingkan dengan kontrol yaitu untuk index mitosis sel akar
yang direndam limbah sebesar 7,8 % sedangkan index mitosis sel
akar kontrol dengan menggunakan air bidest yaitu sebesar 9,8 %.
Nilai index mitosis kedua perlakuan diambil dari 100 sel yang
diamati dan penyimpangan kromosom yang dianalisis secara
deskriptif
ditemukan
macam-macam
penyimpangan
yaitu

diantaranya adalah; stickiness (pelengketan), kromosom tertinggal,


c-mitosis, jembatan kromosom, mikronukleat dan sel binukleat.
Kata Kunci : Allium sp., Pembelahan Sel, Penyimpangan
kromosom.

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan kehadiran Allah
SWT karena dengan izin-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan
Kerja Praktek yang berjudul Pengaruh Limbah PT. Kahatex di
Sungai

Kawasan

Desa

Mangun

Arga,

Kecamatan

Cimanggung, Kabupaten Sumedang Terhadap Pembelahan


Sel Akar Bawang Merah

(Allium sp.) dengan tepat waktu.

Tulisan ini disusun sebagai laporan hasil Kerja Praktek yang


dilakukan pada bulan September 2014 sampai Februari 2015 .Kerja
praktek ini merupakan bagian mata kuliah wajib.
Penulis menyadari banyak pihak yang telah berpartisipasi dan
membantu dalam menyelesaikan penulisan laporan kerja praktek
ini. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada
ibu Annisa, M.Si., Ph.D sebagai pembimbing yang mana sejauh ini
penulis merencanakan, melaksanakan dan menyusun laporan kerja
praktek telah banyak dibantu sehingga kerja praktek ini dapat
terselesaikan.

Selain

itu

pada

kesempatan

ini

penulis

mengucapkan terima kasih kepada :


1. Dr. Teguh Husodo, M.Si., Ketua Departemen Biologi FMIPA
Unpad.

juga

2. Dr. Mohammad Nurzaman, M.Si., Ketua Program Studi Biologi


FMIPA Unpad.
3. Dra. Nining Ratnaningsih, M.I.L Kepala Laboratorium Genetika
dan Biologi Molekuler yang telah memberikan izin untuk
bekerja di laboratorium Genetika dan Biologi Molekuler
selama pengerjaan kerja praktek dilakukan..

4. Seluruh staf pengajar dan karyawan Program studi Biologi


FMIPA Unpad.
5. Kedua orang tua yang telah mendoakan dan memberikan
dukungan baik moril maupun materil.
6. Teman-teman satu laboratorium (Dhita, Nurul dan Rini) serta
teman-teman biologi 2010 beserta semua pihak yang telah
membantu penyelesaian laporan kerja praktek ini.
Semoga laporan ini dapat menambah ilmu pengetahuan dan
bermanfaat untuk pembaca khususnya penulis sendiri, saran dan
kritik sangat penulis terima, mohon maaf atas kurang dan lebihnya.
Terima kasih. Wassalam.

Jatinangor, Mei 2015

Penulis

Daftar Isi

LEMBAR PENGESAHAN...........................................................................................ii
ABSTRAK.....................................................................................................................i
KATA PENGANTAR....................................................................................................ii
Daftar Isi.......................................................................................................................iv
Daftar Gambar..............................................................................................................vi
Daftar Tabel.................................................................................................................vii
Daftar Lampiran.........................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................1
1.1 Latar Belakang.....................................................................................................1
1.3 Maksud dan tujuan......................................................................................4
1.4 Kegunaan Penelitian...................................................................................4
1.5 Kerangka Pemikiran....................................................................................5
1.6 Hipotesis.........................................................................................................6
1.7 Metodelogi Penelitian..........................................................................................7
1.8 Lokasi dan Waktu Penelitian....................................................................7
BAB II TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................8
2.1 Pembelahan Sel Mitosis...........................................................................................8
2.2 Pengertian Gen........................................................................................................9
2.3 Kromosom.............................................................................................................10
2.4 Pengertian Mutasi..................................................................................................11
2.5 Pengujian toksisitas Air limbah.............................................................................14
2.5.1 Pengujian Sitotoksisitas...................................................................14
2.5.2 Pengujian Genotoksisitas................................................................15
2.6 Pengujian Toksisitas dengan Bawang Merah (Allium sp.)....................................16
BAB III METODE PENELITIAN..............................................................................18

3.1 Alat dan Bahan...................................................................................................18

3.1.1 Alat............................................................................................................18
3.1.2 Bahan...........................................................................................................18
3.2 Metode Penelitian..............................................................................................18
3.3 Prosedur Penelitian............................................................................................19
3.3.1 Pengambilan Sampel Air.............................................................................19
3.3.2 Persiapan Umbi Bawang Merah..................................................................19
3.3.3 Pembuatan Preparat Dengan Metode Squash..............................................19
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN.....................................................................21
4.1 Karakteristik dan Baku Mutu Limbah Cair Industri Tekstil..................................21
4.2 Pengaruh Air Limbah PT. Kahatex Terhadap Index Mitosis Bawang Merah
(Allium sp.)...........................................................................................................22
4.3 Pengaruh Limbah PT. Kahatex Terhadap Kromosom Akar Bawang Merah
(Allium sp.)...........................................................................................................26
4.3.1 Kontol Air Bidest........................................................................................26
4.3.2 Pemberian Air Limbah PT. Kahatex............................................................28
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN......................................................................31
5.1 Kesimpulan...................................................................................................31
5.2 Saran..............................................................................................................31
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................32
LAMPIRAN................................................................................................................38

Daftar Gambar

Gambar 2.1. Tahapan Mitosis.8


Gambar 4.2 Struktur Kromosom10
Gambar 4.1 Index Mitosis Bawang Merah (Allium sp.) Perlakuan Limbah
Dibandingkan dengan Kontrol...24
Gambar 4.2 Fase-fase Pembelahan Mitosis Normal Sel Akar Bawang Merah.26
Gambar 4.3 Penyimpangan Kromosom Pembelahan Mitosis Sel Akar Bawang Merah
.....28

Daftar Tabel

Tabel 1 Karakteristik dan Baku Mutu Limbah Cair Industri Tekstil...........................21

Daftar Lampiran

Lampiran 1. Lokasi Pengambilan Air Sampel.............................................................38


Lampiran 2. Pengujian Air Sample PT. KAHATEX Terhadap akar bawang..............38
Lampiran 3. Nilai Index Mitosis Perlakuan Kontrol (Bidest)...39
Lampiran 4. Nilai Index Mitosis Perlakuan Limbah PT. KAHATEX .40

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Jumlah penduduk di kota besar semakin meningkat demikian
pula pola hidup pun berubah, masyarakat banyak menggantungkan
kebutuhan sehari-hari pada industri. Menurut Tata Energy Research
Institute (2005), industri termasuk salah satu yang seharusnya
bertanggung jawab terhadap pencemaran lingkungan. Disisi lain,
industri

merupakan

perekonomian

negara

komponen
yang

yang

tak

berkembang

Indonesia.
Industri tekstil di Indonesia adalah

terpisahkan
termasuk

dari

negara

industri terbesar ketiga

disamping industri minyak dan gas dan mempunyai kontribusi


terbesar untuk pasar ekspor. PT. Kahatex didirikan pada tahun 1979
di Indonesia. Perusahaan ini berkembang menjadi sebuah komplek
pabrik yang besar, terbentang di antara dua lokasi pembuatan di
Cijerah Bandung dan Rancaekek (Tian dkk., 2003). Namun, sungai
yang berada di sekitaran PT.Kahatex Rancaekek ini dijadikan
sebagai tempat pembuangan limbah yang dapat mengakibatkan air
sungai terpolusi.

Menurut Nielsen dan Rank (1994) limbah industri dapat


dicirikan

sebagai

campuran

yang

sangat

kompleks

yang

mengandung berbagai senyawa organik serta anorganik. Limbah


tersebut umumnya mengandung zat berupa logam berat yang
dapat

berbahaya

bagi

kesehatan

manusia

karena

dapat

menginduksi perubahan genetik. Menurut Suhendrayatna (2001),


pencemaran logam berat meningkat sejalan

dengan perkembangan industri dan logam berat dapat berpengaruh


terhadap kesehatan manusia.
Polusi dapat menurunkan kualitas hidup diantaranya polutan
penyebab polusi dapat berbahaya bagi kesehatan manusia karena
dapat

bersifat

mutagenik

sehingga

menyebabkan

beberapa

penyakit seperti kanker, penyakit jantung dan penuaan dini.


Kompleksitas masalah yang ditimbulkan dari pembuangan polutan
limbah membuatnya hampir tidak mungkin untuk melakukan
penilaian bahaya berdasarkan analisis kimia saja (Grover dan
Khaur, 1999). Pengujian untuk mendeteksi aberasi kromosom pada
tanaman merupakan metode yang paling sederhana dengan tingkat
kepercayaan tinggi sehingga dapat dijadikan seleksi awal dalam
memonitor polutan lingkungan (Maluszynska dan Juchimiuk, 2005).
Pengujian toksisitas air limbah meliputi uji sitotoksisitas dan
uji

genotoksisitas.

Uji

sitotoksisitas

digunakan

untuk

melihat

pengaruh air limbah/lindi dalam menghambat perbanyakan sel,


dilakukan melalui penghitungan indeks mitosis, sedangkan uji
genotoksisitas digunakan untuk melihat kemampuan air lindi dalam
merusak

DNA/kromosom

dilakukan

melalui

tanpa

penghitungan

menyebabkan
aberasi

kematian

kromosom,

sel,

frekuensi

munculnya mikronukleus dan binukleus (Ima, 2010). Indeks mitosis


dapat digunakan sebagai bio-monitor untuk menilai mutagenisitas

limbah menurut Fiskesjo (1985). Indeks mitosis dihitung dengan


membagi jumlah sel yang membelah per-100 sel yang diamati
(Fiskesjo 1997).
Pengujian

dengan

menggunakan

tanaman

menyediakan

parameter untuk menilai toksisitas campuran kompleks seperti


limbah industri bahkan tanpa pengetahuan tentang komposisi
kimia. Banyak penelitian telah berhasil menggunakan bioassay
tanaman

yaitu

menggunakan

Allium

cepa,

Vicia

faba

dan

Tradescantia paludosa untuk uji genotoksisitas lingkungan di tanah,


permukaan dan air tanah, lindi TPA dan limbah/lumpur (Odeigah et
al., 1997; Steinkellner et al., 1999; Cotelle et al., 1999; Cabrera dan
Rodriguez, 1999). Tes Allium cepa untuk pengujian genotoksisitas
mudah ditangani, Memiliki biaya rendah dan menunjukan korelasi
yang baik dengan sistem uji mamalia (O.A El. Shahaby et al., 2003).
Kerusakan pada kromosom merupakan indikator penting
adanya kerusakan pada DNA dan ketidakstabilan genom. Kerusakan
atau perubahan molekuler tersebut dapat diperbaiki atau diperbaiki
dengan

tidak

sempurna,

maka

berpotensi

sebagai

pemicu

perubahan pada materi genetik berupa mutasi (Isnawatie dan


Alegantina 2004). Penelitian pengaruh pembuangan limbah tekstil
PT. Kahatex di sungai kawasan Desa Mangun Arga, Kecamatan

Cimanggung,

Kabupaten Sumedang terhadap kromosom

Allium

sp. belum pernah dilakukan sebelumnya. Oleh karena itu penelitian


ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh air limbah PT. Kahatex
terhadap pembelahan sel akar bawang merah (Allium sp.) beserta
penyimpangan kromosom yang terjadi.

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan uraian diatas, maka permasalahan yang menjadi
dasar dilakukannya penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Bagaimanakah pengaruh air limbah dari pabrik PT. Kahatex di
sungai kawasan Desa Mangun Arga, Kecamatan Cimanggung,
Kabupaten Sumedang terhadap pembelahan sel akar bawang
merah (Allium sp.).
2. Apakah limbah dari pabrik PT. Kahatex di sungai kawasan
Desa Mangun Arga, Kecamatan Cimanggung,
Sumedang

memberikan

pengaruh

pada

Kabupaten

kromosom

akar

bawang merah (Allium sp.).


1.3 Maksud dan tujuan
Maksud penelitian adalah untuk mengetahui pengaruh limbah
pabrik

PT.

Kecamatan

Kahatex

di

sungai

Cimanggung,

kawasan

Kabupaten

Desa

Mangun

Sumedang

Arga,

terhadap

kromosom sel akar tanaman bawang merah (Allium sp.).Tujuan dari


penelitian ini adalah untuk meneliti pengaruh air sungai yang
berada dekat PT. Kahatex terhadap pembelahan sel dan kromosom
akar bawang.

1.4 Kegunaan Penelitian


Kegunaan penelitian ini adalah untuk memberikan informasi
ilmiah mengenai pengaruh limbah dari pabrik PT. Kahatex di sungai
kawasan Desa Mangun Arga, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten
Sumedang pada pembelahan sel tanaman bawang merah (Allium
sp.)

serta pengaruhnya pada kromosom dan kegunaan umbi

bawang merah sebagai indikator awal dari pencemaran.

1.5 Kerangka Pemikiran


Limbah industri dapat dicirikan sebagai campuran yang
sangat kompleks yang mengandung berbagai senyawa organik
serta anorganik. Limbah tersebut umumnya mengandung zat
berupa logam berat yang dapat berbahaya bagi kesehatan manusia
karena dapat menginduksi perubahan genetik ( Nielsen dan Rank
1994). Pengujian toksisitas diperlukan untuk mengontrol limbah
industri untuk mencegah kerusakan lebih lanjut dari kualitas air (O.A
El-Shahaby et al, 2003).
Allium sp. sangat cocok untuk studi genotoksik karena ; (i) .
Dinamika pertumbuhan akar sangat sensitif terhadap polutan (ii)
Fase mitosis sangat jelas dalam bawang (iii) memiliki jumlah
kromosom stabil (iv) Keanekaragaman stabil dalam kromosom
morfologi (v) kariotip stabil (vi) Respon yang jelas dan cepat (vii)
Kerusakan kromosom spontan jarang terjadi. Oleh karena itu, tes ini
telah menjadi mapan untuk penentuan zat genotoksik dalam
dengan melihat kerusakan kromosom pada sel-sel akar meristem
bawang (Allium cepa ) yang berfungsi sebagai biomarker untuk
berbagai

jenis

pencemaran

lingkungan.

pengujian toksisitas menggunakan

Allium

Dengan

melakukan

seseorang dapat

mengetahui dampak dari air limbah (Peter dan Tomaz, 2013).

Perubahan materi genetik yang diakibatkan oleh mutagen


kimia dapat diamati secara sitologi dari proses mitosis yang terjadi
pada sel-sel yang sedang aktif tumbuh (ujung akar dan ujung
batang). Jenis aberasi kromosom yang terjadi tergantung pada
tahap siklus sel saat terkena mutagen kimia dan jenis mutagen
kimia yang menginduksi kromosom (Hall, 2000). Bahan utama
pembuatan

preparat

mitosis

adalah

sel

yang

melakukan

pembelahan mitosis, sel-sel yang sedang melakukan mitosis


ditemukan

pada

bagian

tanaman

yang

aktif

mengalami

pertumbuhan (maristematis) dan paling mudah ditemukan pada


bagian ujung akar (Loveless, 1983).
Ujung akar beberapa spesies dari genus Allium merupakan
bahanyang baik untuk diproses menjadi preparat mitosis karena
kromosom spesies tersebut termasuk bertipe besar serta memiliki
jumlah autosom sedikit yaitu 16 kromosom sehingga kromosom
mudah diamati. Akar mudah tumbuh dan seragam, sel akar tidak
berklorofil serta mudah dipulas oleh pewarna (Fukui, 1996). Selain
itu tanaman tersebut mudah di dapat dan mudah di dapat. Metode
yang umum digunakan dalam membuat preparat mitosis yaitu
dengan

metode

squash

(pencet)

yaitu

suatu

metode

untuk

mendapatkan suatu preparat dengan cara meremas suatu potongan

jaringan atau suatu organisme secara keseluruhan

sehingga

didapatkan suatu sediaan yang tipis yang dapat diamati dibawah


mikroskop (Suntoro,1983).

1.6 Hipotesis
Berdasarkan

kerangka

pemikiran

tersebut,

maka

dapat

dirumuskan hipotesa sebagai berikut :


1. Nilai index mitosis sel akar bawang (Allium sp.) yang diberi
limbah PT. KAHATEX memiliki nilai index mitosis yang menurun
dibandingkan dengan nilai index mitosis sel akar bawang kontrol
2. Terdapat beberapa jenis penyimpangan kromosom sel akar
bawang merah (Allium sp.) yang diakibatkan pengaruh limbah PT.
KAHATEX
1.7 Metodologi Penelitian
Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode observasi
dengan analisis data secara deskriptif dimana terdapat dua
perlakuan yaitu kontrol dengan menggunakan air Bidest dan air
Limbah

PT.

KAHATEX

setiap

perlakuan

dilakukan

16

kali

pengulangan. Perendaman dalam air bidest dan limbah dilakuakan


selama 7 hari atau hingga panjang akar 45 cm (Imaniar dkk., 2014)

10

Pembuatan preparat kromosom dilakukan menggunakan metode


pencet (Arianto dkk., 2009 dengan perubahan).

1.8 Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian dilakukan pada September 2014 Februari 2015 di
Laboratorium Genetika dan Biologi Molekuler Program Studi Biologi
FMIPA Unpad.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pembelahan Sel Mitosis
Pembelahan sel lengkap dibedakan atas dua proses yaitu: pembelahan inti sel
(kariokinesis) dan pembelahan sitoplasma (sitokinesis). Makhluk yang membiak
secara seksual mengenal dua macam pembelahan inti, yaitu pembelahan biasa
(mitosis) dan pembelahan reduksi (meiosis) (Suryo, 2001). Dalam bidang genetika,
mitosis adalah proses yang menghasilkan dua sel anak yang identik. Tahapan mitosis
dapat dilihat pada Gambar 2.1. Mitosis mempertahankan pasangan kromosom yang
sama melalui pembelahan inti dari sel somatic secara berturut-turut. Proses ini terjadi
secara bersama-sama dengan pembelahan sitoplasma dan bahan-bahan diluar inti sel
(sitokinesis). Mitosis pada tanaman terjadi selama 30 menitbeberapa jam (Crowder,
1997).

Gambar 2.1. Tahapan Mitosis (Hillis et al,. 2012)

Menurut Suryo (2001), pada mitosis bahan inti sel terbagi sedemikian rupa,
sehingga Dari satu sel yang dihasilkan 2 buah anakan yang masing-masing memiliki
sifat genetik sama. Mitosis berlangsung pada semua sel, kecuali pada sel-sel yang
akan menjadi sel kelamin. Mitosis dibedakan atas 5 fase, yaitu: interfase, profase,
metaphase, anaphase dan telofase. Jaringan yang mudah untuk ditelaah mitosis adala
meriostem pada titik tumbuh akar bawang.
Mewarnai dengan zat pewarna yang sesuai akan tampak kromosomkromosom dalam sel-sel yang membelah diri. Sel akar bawang yang baru terbentuk
berisi 16 kromosom, 8 diantaranya pada mulanya disumbangkan oleh bapak
tumbuhan bawang, yaitu tumbuhan yang menyediakan gamet jantan. Kromosom ini
sering dinamai kromosom paternal. Sisa yang 8 lagi semulanya disumbangkan oleh
induk bawang, yaitu 7 bawang yang menghasilkan telur, inilah kromosom maternal.
Untuk setiap kromosom maternal ada kromosom paternal yang amat mirip dengasn
yang pertama tadi. Kromosom-kromosom yang sama ini merupakan pasangan
homolog. Setiap anggota satu pasang kromosom homolog tertentu acap kali disebut
homolog anggota lainnya pasangan tersebut (Kimball, 1998).

2.2 Pengertian Gen


Secara struktur, gen merupakan unit dasar dari materi hereditas yang terdapat
dalam kromosom (Gardner et al., 1984). Sedangkan secara molekuler gen merupakan
seluruh rangkaian asam inti yang dibutuhkan untuk pembentukan suatu produk gen

10

fungsional (polipeptida atau RNA) (Lodish et al., 2003). Pada sel gen memiliki
fungsi tertentu, salah satunya disebut dengan proto-onkogen, berfungsi untuk
mengatur pembelahan, pertumbuhan, dan mengatur komunikasi satu sel dengan
sel lainnya, serta mengatur apoptosis (Macdonald et al., 2004). Selain itu ada juga
gen yang berfungsi untuk menghambat proliferasi sel dengan cara menghambat
progresi dan diferensiasi sel, disebut dengan tumor supresor gen. Mutasi pada salah
satu atau kedua gen tersebut dapat menyebabkan ketidakstabilan gen dan akan
menyebabkan terjadinya gangguan pada pertumbuhan dan perkembangan sel
(Macdonald et al., 2004).
2.3 Kromosom
Kromosom adalah struktur yang terdapat di dalam sel dan berisi materi
genetik.Kromosom terdiri dari dua molekul kimia yaitu protein (histon dan non
histon) dan asam nukleat (deoxyribonucleic acid). Secara biokimia, masing-masing
kromosom

berisi

segmen

DNA

yang

sangat

panjang

dan

merupakan

bahangenetikdanprotein yang terikat (Brooker, 2012). Kromosom sel eukariot


biasanya hanya terlihat pada saat proses pembelahan, setelah kromosom direplikasi
maka akan didapatkan struktur ganda identik yang disebut dengan kromatid (sister
chromosomes) (Fletcher et al., 2007). Struktur kromosom dapat dilihat pada gambar
2.2.

11

Gambar 2.2 Struktur Kromosom (Zakhari, 2013)


2.4 Pengertian Mutasi
Mutasi merupakan perubahan turun temurun pada materi genetik yang
menimbulkan berbagai bentuk kelainan gen. Secara garis besar terdapat dua tipe
mutasi yaitu yang mempengaruhi gen dan mempengaruhi seluruh kromosom
(menyebabkan kerusakan kromosom). Mutasi dapat terjadi secara spontan maupun
memalui induksi (Gardner et al., 1984). Mutagen yaitu agen yang dapat
menyebabkan terjadinya mutasi dalam sel. Agen mutagen tersebut dapat berupa
fisika, kimia, radiasi-pengion, sinar uv dan obat-obatan (Stansfield et al., 2003).
Mutasi dibedakan menjadi mutasi DNA, mutasi gen dan mutasi kromosom (Warianto,
2011):
a) Mutasi DNA
1. Mutasi transisi, yaitu suatu pergantian basa purin dengan basa purin lain atau
pergantian basa pirimidin dengan basa pirimidin lain; atau disebut juga

12

pergantian suatu pasangan basa purin-pirimidin dengan pasangan purinpirimidin lain.


2. Mutasi tranversi, yaitu suatu pergantian antara purin dengan pirimidin pada
posisi yang sama.
3. Insersi, yaitu penambahan satu atau lebih pasangan nukleotida pada suatu gen
4. Delesi, yaitu pengurangan satu atau lebih pasangan nukleotida pada suatu gen

b) Mutasi Gen
Mutasi gen merupakan perubahan yang terjadi pada nukleutida DNA yang
membawa pesan suatu gen tertentu. Mutasi gen pada dasarnya merupakan mutasi
titik. Mutasi titik (point mutation) merupakan perubahan kimiawi pada satu atau
beberapa pasangan basa dalam satu gen tunggal. Mutasi gen adalah mutasi yang
terjadi dalam lingkup gen. Peristiwa yang terjadi pada mutasi gen adalah
perubahan urutan-urutan DNA. Jenis-jenis mutasi gen adalah:

Mutasi salah arti (missens mutation)

Mutasi diam (silent mutation)

Mutasi tanpa arti (nonsense mutation)


Hampir semua mutasi tanpa arti mengarah pada inaktifnya suatu protein

sehingga menghasilkan fenotip mutan.Mutasi ini dapat terjadi baik oleh tranversi,
transisi, delesi, maupun insersi. Mutasi perubahan rangka baca (frameshift
mutation), yaitu mutasi yang terjadi karena delesi atau insersi satu atau lebih

13

pasang basa dalam satu gen sehingga ribosom membaca kodon tidak lengkap.
Akibatnya akan menghasilkan fenotip mutan (Warianto, 2011).

c). Mutasi kromosom


Mutasi kromosom yaitu mutasi yang disebabkan karena perubahan struktur
kromosom atau perubahan jumlah kromosom. Istilah mutasi pada umumnya
digunakan untuk perubahan gen, sedangkan perubahan kromosom yang dapat
diamati dikenal sebagai variasi kromosom atau mutasi besar/ gross mutation atau
aberasi. Mutasi kromosom sering terjadi karena kesalahan pada meiosis maupun
pada mitosis (Warianto, 2011). Aberasi kromosom adalah perubahan jumlah
kromosom dan susunan atau urutan gen dalam kromosom yang terjadi akibat
faktor fisika, kimia dan biologi sehingga mengakibatkan abnormalitas pada
individu (Edwards, 2005).
Mutasi kromosom adalah proses perubahan hasil susunanbagian kromosom
atau jumlah kromosom pada individu yang tidak normal atau bisa juga jumlah
kromosom set kromosom yang tidak normal. Banyak mutasi kromosom yang
dapat menyebabkan kelainan dalam fungsi sel organisme. Ada dua alasan dasar
untuk hal ini, yang pertama mutasi kromosom dapat menyebabkan efek abnormal
pada nomor urutan maupun posisi gen. Alasan kedua apabila mutasi kromosom
terjadi dan mengakibatkan kerusakan kromosom maka akan mengganggu fungsi
sel yang lainnya (Griffiths et al., 1993).

14

2.5 Pengujian toksisitas Air limbah


Pengujian toksisitas air limbah meliputi uji sitotoksisitas dan
uji genotoksisitas. Uji sitotoksisitas digunakan untuk melihat
kemampuan air lindi dalam menghambat perbanyakan sel,
dilakukan melalui penghitungan indeks mitosis, sedangkan uji
genotoksisitas digunakan untuk melihat kemampuan air lindi
dalam merusak DNA/kromosom tanpa menyebabkan kematian
sel, dilakukan melalui penghitungan aberasi kromosom, frekuensi
munculnya mikronukleus dan binukleus (Ima, 2010). Disamping
itu pengujian toksisits menggunakan tanaman menyediakan
parameter untuk menilai toksisitas campuran kompleks seperti
limbah industri bahkan tanpa pengetahuan tentang komposisi
kimia (Odeigah et al., 1997).

2.5.1 Pengujian Sitotoksisitas


Tingkat sitotoksisitas dapat ditentukan oleh

tingkat indeks

mitosis menurut Panda dan Sahu (1985). Indeks mitosis dapat


digunakan sebagai bio-monitor untuk menilai mutagenisitas limbah
menurut Fiskesjo (1985). Indeks mitosis dihitung dengan membagi
jumlah sel yang membelah per-100 sel yang diamati (Fiskesjo,
1985).

15

Penelitian yang

membandingkan kontrol dengan limbah

dengan nilai konsentrasi yang semakin meningkat

memberikan

hasil penurunan nilai indeks mitosis hal ini bisa disebabkan nilai
logam berat yang semakin meningkat (Bakare et al., 2000).
Penurunan nilai indeks mitosis menunjukan bahwa pengaruh limbah
dapat

memberikan

dampak

letal

dan

subletal

pada

sistem

kehidupan walaupun konsentrasi limbah yang diberikan adalah 1%


menurut Daniel et al.,(2011). Hasil penghitungan indeks mitosis
menurut

penelitian

yang

dilakukan

oleh

Nursiva

(2010)

menunjukkan bahwa air lindi menghambat pembelahan sel di ujung


akar bawang merah dengan menurunkan nilai indeks mitosis secara
signifikan seiring dengan semakin tingginya konsentrasi air lindi
yang diberikan.

2.5.2 Pengujian Genotoksisitas


Genotoksisitas yaitu proses terjadinya interaksi suatu agen dengan DNA dan
target sel lain yang mengontrol materi genetik diakibatkan bebarapa agen genotoksik
(penginduksi) seperti paparan radiasi sinar gamma, logam (Kadmium dan Arsen), dan
kerusakan inilah yang akan memicu terjadinya mutasi (Arafa, 2008). Perubahan
materi genetik yang

diakibatkan

oleh

mutagen

kimia dapat

diamati secara sitologi dari proses mitosis yang tejadi pada


sel-sel yang sedang aktif tumbuh (ujung akar dan ujung batang).

16

Jenis

aberasi kromosom yang terjadi tergantung pada tahap

siklus sel saat terkena mutagen kimia dan jenis mutagen kimia
yang menginduksi kromosom (Hall, 2000).
Azlia

dan

Wardini (2010)

melaporkan

terjadi

aberasi

kromosom dan mikronuklei di sel ujung akar Allium cepa yang


disebabkan oleh air lindi (air limbah yang diproduksi oleh tempat
pembuangan akhir sampah). Aberasi kromosom dan mikronuklei
juga ditemukan pada tanaman lainnya seperti Crespiscapillaris yang
terdedah sungai terpolusi (Grant dan Owen, 1998). Pengujian
genotoksisitas dengan menggunakan tanaman termasuk hemat
biaya, selain itu pekerjaan ini dapat memberikan peringatan
pertama bahaya lingkungan dan sebagai jaringan monitoring skala
besar sekaligus dapat melindungi ekosistem termasuk manusia (O.A
El. Shahaby et al., 2003).

2.6 Pengujian Toksisitas dengan Bawang Merah (Allium sp.)


Tanaman

bawang

merah

termasuk

tanaman

semusim

berbentuk rumpun dan tumbuh tegak yang termasuk kedalam


famili Liliaceae. Klasifikasi tanaman bawang merah dalam Hendro
Sunarjono dan Prasodjo Soedomo (1983) adalah sebagai berikut:
Divisio

Spermatophyta

17

Subdivisio

Angiospemae

Kelas

Monocotyledoneae

Famili

Liliaceae

Genus

Allium

Spesies

Allium sp.

Jumlah

kromosom

yang

tidak terlalu

banyak

yaitu

2n=16

serta fase mitosis yang jelas terlihat menjadikan bawang merah


ideal digunakan dalam mempelajari kerusakan kromosom pada
tanaman, selain itu
yang

besar

kromosom bawang merah memiliki ukuran

dan cukup

(Sastrosumarjo,

2006).

mudah
Tanaman

untuk

dibuat

tingkat

tinggi

preparatnya
yang

biasa

digunakan dalam sistem uji genetik menurut Wani & Khan (2006)
adalah Allium cepa, Oryza sativa, Hordeum vulgare, Triticum
durum, Vicia faba, Cicer arietnum, Vigna unguiculata, Cajanus
cajan, Vigna mungo dna Lens culinaris. Allium cepa merupakan
tranaman tingkat tinggi yang paling sering digunakan dalam sisitem
uji genetik, uji ini dikembangkan oleh Levan pada tahun 1938.
Allium memiliki kromosom yang besar sehingga mudah
mendeteksi aberasi kromosom yang terjadi. Keuntungan yang
diperoleh dengan menggunakan uji

Allium adalah

metode yang

murah, cepat, mudah ditangani dan memberikan hasil yang akurat

18

(Rank,2003). Penelitian yang dilakukan

oleh (Nursiva, 2010)

menggunakan air lindi di TPA Sarimukti bersifat toksik karena dapat


menyebabkan perubahan morfologi akar, menurunkan kemampuan
pembelahan mitosis, meningkatkan terjadinya aberasi kromosom
dan mikronuklei serta menginduksi pembentukan binuklei pada sel
akar umbi bawang merah. Konsentrasi air lindi yang digunakan
pada penelitian ini adalah 5%, 10%, 15% dan 25%.
Penyimpangan kromosom yang paling umum ditemukan
diantaranya

ialahterganggunya

spindel

pada

saat

metafase,

anafase dan telofase, patahan kromosom dan jembatan kromosom.


Penyimpangan kromosom dari sampel air daerahMansoure Negara
India

yang

terkena

banyak

limbah

industri

tekstil

dengan

menggunakan Allium cepa. Hasil penelitian O.A El-Shahaby et. al.


(2000) menunjukan peringkat sitotoksisitas dengai urutan sungai
yang paling toksik ialah sungai Begay > sungai Telbana > sungai
Shawa > sungai El-Akrad.

BAB III
BAHAN DAN METODE PENELITIAN

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat
Botol vial, kaca preparat, kaca penutup, lemari es, kamera,
mikroskop cahaya, pipet tetes, counter, dan silet.

3.1.2 Bahan
Aquabidest, akuades, asam asetat 45%, aceto camin 2%,
umbi bawang merah (Allium sp.), entelan, HCL 1N, kapas, minyak
imersi dan label.

3.2 Metode Penelitian


Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode observasi
dengan analisis data secara deskriptif dimana terdapat dua
perlakuan yaitu kontrol dengan menggunakan air Bidest dan air
Limbah

PT.

KAHATEX

setiap

perlakuan

dilakukan

16

kali

pengulangan. Perendaman dalam air bidest dan limbah dilakuakan


selama 7 hari atau hingga panjang akar 4-5 cm (Imaniar dkk., 2014).

19

Pembuatan preparat kromosom dilakukan menggunakan metode


pencet (Arianto dkk., 2009 dengan perubahan).

20

21

3.3 Prosedur Penelitian


3.3.1 Pengambilan Sampel Air
Pertama-tama sampel air limbah diambil dari pabrik PT.
Kahatex diambil dari jarak 15 meter dari sumber pembuangan
limbah pabrik dari sungai di samping pemukiman penduduk
tepatnya di Kampung Cikijing, Desa Mangun Arga, Kecamatan
Cimanggung, Kabupaten Sumedang (Lampiran 1).

3.3.2 Persiapan Umbi Bawang Merah


Umbi bawang merah (Allium sp.) (2n=16) kultivar sumenep
dengan berat 10-15 g umur 60-90 hari pasca panen dibeli dari
pasar Leuwi-Panjang Bandung. Umbi disinari matahari sekitar empat
hari untuk mematahkan dormansi Umbi diletakan dengan cara
menusuk umbi dengan menggunakan tusuk gigi terlebih dahulu
pada dua sisi umbi kemudian meletakannya di atas wadah yang
telah berisikan air bidest dan air limbah dengan bagian dasar umbi
terendam. (Imaniar dkk., 2014 dengan perubahan). Persiapan umbi
bawang merah untuk penelitian dapat dilihat pada (lampiran 2).

22

3.3.3 Pembuatan Preparat Dengan Metode Squash


Pembuatan

preparat

kromosom

dilakukan

menggunakan

metode pencet (squash) yang meliputi beberapa tahapan sebagai


berikut pertama-tama pengambilan bahan tanaman berupa ujung
akar bawang merah, kemudian pra perlakuan ujung akar dipotong
3 mm dari ujung dan dimasukan dalam botol flakon berisi aquadest,
difiksasi dengan larutan asam asetat 45%, setelah itu maserasi
ujung akar dengan larutan HCL terakhir diberi pewarnaan dengan
larutan

aceto-carmin

2%,

dan

dilakukan

pemencetan

ujung

(squasing), kemudian tepi gelas penutup disegel dengan cat kuku


sehingga dapat dilakukan pemotretan preparat (Arianto dkk., 2009
dengan perubahan).

3.4

Parameter Penelitian
Parameter yang diamati dalam penelitian ini adalah index

mitosis

dibandingkan dengan kontrol dan berbagai macam

penyimpangan kromosom yang terjadi. Jumlah pengulangan yang


dilakukan pada penelitian ini menggunakan rumus umum Federer:
(t-1) (r-1) 15
Keterangan :
t : Jumlah perlakuan dalam penelitian.

23

r : Jumlah perlakuan ulang (sampel).

3.5 Analisis Data


Analisis data untuk pembelahan sel yang terjadi ialah dengan
membandingkan nilai index mitosis dan penyimpangan kromosom
yang terjadi dianalisis secara deskriptif.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Karakteristik dan Baku Mutu Limbah Cair Industri Tekstil
Limbah tekstil yang dihasilkan industri pencelupan sangat
berpotensi mencemari lingkungan. Hal ini disebabkan karena air
limbah tekstil tersebut mengandung bahan-bahan pencemar yang
sangat kompleks dan intensitas warnanya tinggi (Azbar et al.,
2004). Karakteristik limbah cair yang dihasilkan industri tekstil
sangat erat hubungannya dengan bahan-bahan yang digunakan
dalam tahapan proses pembuatan tekstil. Karakteristik dan baku
mutu limbah air industri tekstil disajikan pada Tabel 4.1 di bawah
ini.
Tabel 4.1 Karakteristik dan Baku Mutu Limbah Cair Industri Tekstil

Parameter

Satuan

Biochemical
oxygen(BOD)
Chemical oxygen
(COD)
Total suspended solid
(TSS)
PH
Warna

mg/L

Kadar Maksimum
menurut kep men
L.H No
51/MENLH/101
1995
600

Mg/L

150,0

Mg/L

50,0

Pt-Co

6,0-9,0
-

24

(Sumber : KepMen LH No. 51MENLH/10/1995)


Meskipun ada peraturan baku mutu limbah industri tekstil
yang

ditetapkan

oleh

peraturan

pemerintah

51/MENLH/10/1995 akan tetapi belum di

25

yaitu

KepMen

26

ketahui pengaruhnya terhadap kromosom mahluk hidup. Dengan


melakukan

uji

toksisitas

pada

Allium

sp.

pengaruh

pada

pembelahan sel lebih cepat untuk diketahui dan juga pengaruhnya


terhadap kromosom.Untuk mengetahui pengaruh limbah terhadap
pembelahan sel dihitung dengan menggunakan index mitosis dan
penyimpangan kromosom dianalisis secara deskripsi.

4.2 Pengaruh Air Limbah PT. Kahatex Terhadap Index Mitosis


Bawang Merah (Allium sp.)
Perhitungan index mitosis sel akar bawang (Allium sp.)
dilakukan dengan

memberikan perlakuan akar bawang yang

direndam dengan air limbah PT. KAHATEX dan dibandingkan dengan


perlakuan kontrol akar bawang merah dengan air menggunakan
Bidest selama 24 jam. Masing-masing perlakuan dilakukan 16 kali
pengulangan sehingga di dapatkan 36 umbi bawang untuk setiap
umbinya

dan

di

ambil

100

sel

yang

diamati

pada

setiap

pengulangan. Pada percobaan di ambil sayatan preparat 1 mm


dari ujung akar.
Pengambilan akar bawang adalah pada pukul 08.00 WIB
karena setiap tumbuhan memiliki waktu optimum pembelahan
mitosis yang khas, begitu juga dengan bawang merah (Allium sp )

27

yang memiliki waktu pembelahan mitosis optimum metafase antara


pukul 08.00-09.00 WIB (Anggarwulan dkk., 1999). Untuk membuat
preparat dengan fase-fase lengkap mitosis didalamnya maka yang
sangat perlu diperhatikan adalah pada saat proses awal pembuatan
adalah waktu pemotongan akar. Hal ini merupakan faktor krisis
dalam menentukan hasil akhir preparat meskipun pembelahan sel
dapat dapat tidak konstan sepanjang hari menurut Yadav (2007).
Setelah dipotong akar bawang difiksasi dengan menggunakan
asam asetat 45% selama 15 menit, dibilas menggunakan akuadest
3x ditambah HCL 1N selama 1 jam dibilas 3x dengan menggunakan
akuades dan diberikan pewarnaan acetocarmin 2% selama () 2
jam, dilakukan pemencetan preparat lalu diberikan entelan pada
pinggiran cover glass agar sayatan tidak mengering. Dilihat dengan
menggunakan mikroskop perbesaran lensa 1000x dan diberikan
sedikit minyak imersi untuk mengurangi pembiasan.Perhitungan
index mitosis dilakukan dengan meihat secara langsung pada
mikroskop dan menggunakan alat counter, diambil seratus sel untuk
setiap perlakuan.

Rumus index mitosis adalah sebagai berikut :


Im = N.m x 100%
N

28

Keterangan

: Index mitosis

Nm

: Jumlah sel yang bermitosis dari profase sampai

telofase pada satu


preparat mitosis
N

: Jumlah seluruh sel yang diamati

Hasil rata-rata pada setiap perlakuan menunjukan nilai index


mitosis yang menurun dari index mitosis sel akar bawang yang
diberikan perlakuan limbah PT. Kahatex ke nilai index mitosis sel
akar bawang kontrol. Nilai rata-rata index mitosis pada perlakuan
limbah PT. Kahatex dari 16 kali pengulangan adalah sebesar 7,8 %
dari 100 sel yang diamati dan nilai untuk sel akar bawang merah
kontrol yang diberikan air Bidest dari 16 kali pengulangan
mempunyai nilai 9,8 % dari 100 sel yang diamati.

29

PERBANDINGAN INDEX MITOSIS LIMBAH DAN KONTROL


12
10
8

(Index mitosis (%))

Column1

6
4
2
0
Limbah PT. Kahatex

Gambar 4.1 Index Mitosis Bawang Merah (Allium sp.) Perlakuan Limbah
Dibandingkan dengan Kontrol
Pada Tabel 4.1 menjelaskan perlakuan bahwa penurunan
indeks mitosis dari kontrol air bidest ke limbah yaitu mengalami
penurunan hanya sebesar 2% saja yaitu dari 9,8 menjadi 7,8 nilai
indeks mitosis. Index mitosis adalah ukuran yang dapat diterima
untuk menunjukan sifat sitotoksisitas untuk semua organisme yang
dilihat dari penurunan Indeks mitosis. (Smaka-kinel et al., 1996).
Tingkat

sitotoksisitas

dapat

ditentukan

dengan

tingkat

penurunan indeks mitosis. Penurunan indeks mitosis di bawah 50%


biasanya memiliki efek mematikan (Panda dan Sahu, 1985). Jika

30

indeks mitosis menurun di bawah 22% kontrol menyebabkan efek


sub letal pada organisme (Antonsie-Wiez, 1990). Penelitian yang
membandingkan kontrol dengan limbah dengan nilai konsentrasi
yang semakin meningkat memberikan hasil penurunan nilai indeks
mitosis hal ini bisa disebabkan nilai logam berat yang semakin
meningkat (Bakare et al., 2000). Menurut Daniel et. al. (2011)
penurunan nilai indeks mitosis menunjukan bahwa pengaruh limbah
dapat

memberikan

dampak

letal

dan

subletal

pada

sistem

kehidupan walaupun konsentrasi limbah yang diberikan adalah 1%.


Pembelahan sel dipengaruhi oleh proses siklus sel yang
dikendalikan oleh pengontrol siklus sel yang berupa suatu kelompok
protein yang disebut siklin. Siklin menjalankan fungsi regulasinya
melalui

pembentukan

kompleks

dengan

mengaktivasi

protein

kinase bergantung siklin (Cdk, cyclin dependent kinase). Cdk


berperan dalam melepaskan transkripsi gen pada tahap replikasi
DNA. Siklin dan Cdk diatur oleh jam biologi. Selanjutnya protein ini
akan diinduksi oleh sitokinin untuk mengatur siklus sel diantara dua
fase yaitu G1/s dan G2/s. Peran siklin Cdk dan sitokinin sangat
mempengaruhi tingkat pembelahan sel (Matias dan Fontanilla,
2011).

31

4.3 Pengaruh Limbah PT. Kahatex Terhadap Kromosom Akar


Bawang Merah (Allium sp.)
4.3.1 Kontrol Air Bidest
Secara umum tahapan dalam pembuatan preparat mitosis
dengan metode squash (pencet) yaitu diawali dengan pemilihan
bahan, kemudian memfiksasi, hidrolisis, pewarnaan dan yang
terakhir pembuatan preparat dengan memencet preparat (Jones
dan Rickard, 1990). Akar bawang merah yang direndam pada air
Bidest sebagai kontrol dibuat preparat dengan melalui prosesproses pewarnaan seperti cara diatas. Di bawah ini merupakan hasil
gambar dari fase-fase pembelahan mitosis normal sel akar bawang
merah (Allium sp.) yaitu fase profase, metafase, anafase, telofase
dan interfase dapat dilihat pada gambar 4.2 berikut:

(a)

(b)

(c)

(d)

(e)

a) Profase normal b) Metafase normal.c) Anafase normal d) Telofase


normal e) Interfase normal.
Gambar 4.2 Fase-fase Pembelahan Mitosis Normal Sel Akar Bawang Merah
(Allium sp.)

32

Fase profase dapat dilihat pada gambar 4.2 (a) Profase dimana
tahapan pembelahan pertama, permulaan profaseprofase kromosom menjadi lebih
pendek dan tebal.Pada akhir profase mulai terbentuk benangbenang spindel/
gelendong inti pada masingmasing kutub sel, yang letaknya berlawanan. Akan tetapi
dalam pengamatan ini tidak terlalu tampak benangbenang gelendong (Suryo,1997).
Fase metafase dapat terlihat pada gambar 4.2 (b) Tahap metafase
terjadi pada saat kromosom mencapai titik gelendong pada ekuator
secara acak (Pai, 1985). Pada fase ini kromosom terlihat pendek dan
tebal ( Suryo, 1997).
Pada fase metafase setelah semua kromatid tersusun pada
bidang ekuator, kromatid ini akan mulai terpisah dari pasangannya
dan masing-masing akan di hubungkan dengan kutub pembelahan
sel

pada

setiap

sisi.

Tahap

metafase

ini

diakhiri

dengan

ketertarikannya bagian kinetokor ke arah kutub pembelahan sel


masing-masing.

Sementara

itu

bagian

kromatidnya

masih

menempel satu sama lain ( Juwono dan Juniarto, 2000).


Fase anafase dapat terlihat pada gambar 4.2 (c) pada faseawal
anafase masing-masing kromosom berpisah, sehingga masing-masing kromatid kini
berupa kromosom yang terpisah. Dengan dipandung oleh serat gelendong yang
melekat padanya, satu kromatid dari setiap pasang digerakkan ke salah satu kutub,
sementara kromatid yang satunya digerakkan ke kutub yang berlawanan dan fase

33

terakhir pada pembelahan sel mitosis yaitu fase telofase terlihat


pada gambar 4.2 (d) fase telofase merupakan tahap akhir mitosis,
karakteristik dari telofase adalah suatu sel dimana terdapat dua
kelompok kromosom dan tiap kelompok mengandung kromosomkromosom yang sama antara satu dengan yang lainnya (Pai, 1985).

4.3.2 Pemberian Air Limbah PT. Kahatex


Untuk pengujian pengaruh air limbah terhadap kromosom
akar bawang (Allium sp.) dilakukan pengamatan secara deskriptif
diambil dari seluruh preparat perlakuan limbah yang dibuat 16 kali
pengulangan. Gambar yang baik diambil sebagai perwakilan dari
sejumlah penyimpangan kromosom serupa yang terjadi pada
keseluruhan preparat.

(a)

(b)

(c)

(d)

34

(e)

(f)

Gambar 4.3 Penyimpangan Kromosom Pembelahan Mitosis Sel Akar Bawang


Merah (Allium sp.)
Dilihat dari gambar di atas menunjukan bahwa ditemukannya
penyimpangan kromosom berupa c- motosis terdapat pada gambar
(a) stickiness (pelengketan) (b) patahan (c) c-mitosis (d) jembatan
kromosom

(e)

mikronukleat

(f)

sel

binukleat.

Penyimpangan

kromosom c-mitosis pada gambar 4.3 (a) menurut Kaeppler et al.


(2000) dapat terjadi karena replikasi sekuen heterokromatin yang
terjadi secara lambat pada pembelahan. Kelekatan ini dapat
diterima sebagai indikator toksisitas yang dapat menyebabkan
kematian sel (Fiskesjo, 1985 dan El-Ghamery et al., 2000).
Kelekatan kromosom terjadi di bawah kontrol genetik atau lebih
tepatnya dikendalikan oleh satu pasang gen atau dua atau interaksi
beberapa gen resesif atau dominan, pelekatan juga bisa disebabkan
oleh faktor lingkungan seperti zat kimia, suhu dan komposisi tanah
(Klug dan Cumming, 2000).

35

Menurut

Magdy

(2014)

menyatakan

bahwa

polutan

mempengaruhi telomere yang menyimpan kromatid dan kromosom


dan bentuknya menjadi seperti tongkat karena kromosom agregat
bersama-sama dalam massa yang lengket. Penelitian ini disarankan
oleh Darlington dan Mcleich (1995) yang menyatakan bahwa
pelengketan ini dapat terjadi mungkin karena degradasi atau
depolimerisasi DNA kromosom.
Kromosom tertinggal dapat dilihat pada gambar 4.3 (b)
mungkin disebabkan oleh ketidak teraturan orientasi kromosom
yang mungkin dikaitkan dengan kegagalan aparat spindel untuk
berfungsi

mengatur

kromosom

secara

normal

seperti

yang

dinyatakan oleh Pati dan Bhatil (1992). Kerusakan mekanisme


spindel

dapat

dikaitkan

pada

sentromer

yang

menghentikan

gerakan kromosom (Gari et al., 1999). C-mitosis pada gambar 4.3


(c)

adalah

pembelahan

sel

secara

mitosis

yang

mengalami

modifikasi hasilnya adalah sel yang mengandung genom dua kali


lipat dari jumlah genom semula (Haryanti et al., 2009).
Jembatan kromosom pada gambar 4.3 (d) menurut El-Khodari
et

al.

(1989)

terjadinya

pelekatan

kromosom

atau

patahan

kromosom pada saat metafase yang kemudian bergabung kembali


dapat menyebabkan terjadinya jembatan kromosom jembatan

36

kromosom yang terjadi dapat disertai dengan patahan atau dengan


kromosom yang tertinggal, dapat pula hanya jembatan kromosom
saja

(Novantiano,

2011).

Munculnya

jembatan

kromosom

merupakan salah satu contoh kelainan kromosom akibat pemberian


zat kimia (Klug dan Cumming. 2000).
Mikronukleus pada gambar 4.3 (e) merupakan struktur
menyerupai

nukleus

nukleus.Mikronukleus

yang

berukuran

lebih

dapat

terjadi

akibat

kecil

dari

kegagalan

pembagiankromosom pada saat mitosis yaitu pada fase anafase.


Kegagalan pembagian kromosom ini akan meninggalkan sebuah
struktur menyerupai nukleus dan ukuran lebih kecil (Satria, 2012).
Sel binukleat dapat dilihat pada gambar 4.3 (f) penelitian
ditemukannya sel binukleat pernah dilakukan sebelumnya pada sel
akar bawang merah yang direndam dengan ekstrak Ocimum
gratisimum oleh

Grant (1978) yang menyatakan bahwa hal ini

biasanya terjadi akibat dari penghambatan pembentukan pelat sel.


Pembentukan sel binukleat mungkin dapat terjadi karena tidak
terbentuknya pragmogplas di telofase awal (Soliman, 2011). Induksi
sel ber-inti dua akibatnya dapat mengarah pada pembentukan sel
multinukleat di generasi-genersi selanjutnya (Bernice et al., 2009).

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
1. Terdapat pengaruh penurunan index mitosis sel akar bawang
merah akibat pemberian air limbah buangan PT. Kahatex di
sungai kawasan Desa Mangun Arga, Kecamatan Cimanggung,
Kabupaten Sumedang
2. Air limbah buangan PT. KAHATEX di sungai kawasan Desa
Mangun Arga, Kecamatan Cimanggung memberikan pengaruh
terhadap kromosom akar bawang Allium sp. yang diujikan.
Diantaranya ditemukan penyimpangan kromosom berupa; cmitosis,

mikronukleus,

jembatan,

kromosom

tertinggal,

vagrant, stickiness/pelengketan, anaphase terlambat dan


kromosom cincin.

5.2 Saran
Pada saat pengambilan air limbah dari industri tekstil
seharusnya

mengetahui

waktu-waktu

dimana

pabrik

tersebut

mengeluarkan limbah dari dalam pabriknya agar limbah yang


diambil sebagai sampel tidak terlalu lama tercampur dengan air
sungai.
37

Sebaiknya saat menggunakan HCL 1N preparat dibiarkan


selama

lebih

dari

squashing/pemencetan
sehingga

lebih

jam

agar

preparat

mudah

di

akar

amati

di

pada

saat

bawang
bawah

melakukan

lebih

merata

mikroskop

dan

menghasilkan sel-sel akar bawang yang tidak bertumpuk.


DAFTAR PUSTAKA
Anggarwulan, E., Etikawati, Setyawan, A. D. 1999. Karyotipe
Kromosom Pada Tanaman Bawang Budidaya (Gen. Allium,
Fam. Amaryllidaceae). Biosmart. 1(2) : 13-19.
Antonsie-Wiez. 1990. Analysis of the cell in the root meristem of
Allium cepa under the influence of Ledakrin. Folia
Histochemical Cytobiology. 26, 79-96.
Arafa, 2008. Mutasi. Tinjauan Pustaka. Universitas Sumatra Utara. repository.us
u.ac.id/bitstream/123456789/32 427/4/Chapter%20II. pdf. Diakses pada
tanggal 17 Mei 2015.
Arianto, S.E dan Supriyadi.P. 2009.Pengaruh Kolkisin Terhadap Fenotipe
Dan Jumlah Kromosom Jahe (Zingiber Officinale Rosc.). Staf
Pengajar Fakultas Pertanian Universitas Muria Kudus2 Staf
Pengajar Program Studi Pascasarjana UNS Surakarta.
Azbar, N., Yonar, T. and Kestioglu, K. 2004. Comparison of Various
Advanced Oxidation Processes And Chemical Treatment
Methods for COD and Colour Removal From Polyester and
Acetate Fiber Dying Effluent. Chemosphere, Volume 55 (hlm.
81-86).
Bakare, A.A., Mosuro, A.A, Osibanjo, O. 2000. Effect of simulated
leachate on chromosomes and mitosis in roots of Allium cepa
(L). J.Environ. Biol. 21(3): 263 271.
Bernice, M. Oyedare1, Adekunle, A.,Bakare1, Akeem, Akinboro2.
2009 Genotoxicity Assessment Of Water Extracts Of Ocimum
Gratissimum, Morinda Lucida And Citrus Medica Using The
38

Allium cepa Assay. Boletn Latinoamericano Y Del Caribe De


Plantas Medicinales Y Aromticas, 8 (2), 97 103
Brooker, R. J. 2012.Genetics : Analysis & Principles, Fourth Edition.
The Mcgraw-Hill Companies, Inc. America, New York.
Cabrera, G.l. and Rodriguez, D. 1999. Genotoxicity of leachates from
a landfill using three bioassays. Mutation Research, vol. 426,
no. 2, p. 207-210.

39

40

Crowder, L.V. 1997. Genetika Tumbuhan. UGM Press: Yogyakarta


Cotelle, S., Masfaraud, J.F., and Ferard, J.F. 1999. Assessment of the
genotoxicity of contaminated soil with
Allium/Viciamicronucleus and the Tradescantia-micronucleus assays.
Mutation Research 426: 167- 171
Daniel, i., Olorunfemi, Jegede, G and Chidinma, C., Nnakwe. 2011.
Comparative biomonitoring of raw leachates from some urban
waste Dumpsites using Allium cepa assay. Continental J.
Environmental Sciences 5 (1): 6 12
Darlington, C.D. and Mcleish, J., 1951. Action of "Maleic hydrazide"
on the cell. Nature (London), 167: 407-408.
El-Ghamery, A.A., El-Nahas,A.I. and Mansour, M.M. 2000.The action
of atrazine herbicide as an indicator of cell division on
chromosomes and nucleic acid content in root meristems of
Allium cepa and Vicia faba.Cytologia, 65: 277-287
El-Shahaby, O.A., H.M. Abdel Migid, M.I. Soliman, I.A dan Mashaly,
2003. Genotoxicity Screening of Industrial Wastewater Using
Allium cepa Chromosome Aberration Assay.Departement of
Botany, (Skripsi). Faculty of Science Mansoura University, ElMansoura, Egypt.
Fiskesjo, G. 1997.Allium test for screening chemicals; evaluation of
cytological parameters. Plants for environmental studies. CRC
Press LLC. 308 333. New York.
Fiskesjo, G. 1985. The Allium test as a standard in environmental
monitoring. Hereditas 102:99-112
Fletcher, H; H, Ivor; W, Paul. 2007. Genetics. Taylor & Francis Grup.
United States :
Fukui, Kiichi. 1996. Plant Chromosomes at Mitosis. Dalam Fukui,
Kiichi dan Nakayama. Shigeki (Eds). Plant Chromosomes
Laboratory Methods. CRC Press, Inc. United States of
America .

41

Gardner, E.J. dan Snustad, D.P. 1984. Genetics Laboratory


Investigation 8 th edition. John Wiley and Sons. New York.
.
Gari, S.H. Sabir, J.S. dan Baeshin, N.A., 1998. Cytotoxic and
genotoxic effects of cadmium chloride in root meristems of
Viciafaba. Proceeding of the International Congress on
Molecular Genetics, 1: 95-100.

42

Grant, W.F., E.T. Owens. 1998. Chromosome Aberration Assays in


Crepis for The Study of Environmental Mutagens. Mutat Res.,
401: 291-307.
Hall, E.J., 2000. Radiobiology for The Radiobiologist 5th Edition. JB
Lippincott Company Philadelphia.
Haryanti, S., R.B. Hastuti, N. Setiari, A. Banowo.2009. Pengaruh
Kolkisin Terhadap Pertumbuhan, Ukuran Sel Metafase Dan
Kandungan Protein Biji Tanaman Kacang Hijau (Vigna radiata
(L) Wilczek). J. Peneliti. Sains Teknol. 10:112-120
Hillis, David M., David Sadava, H. C. Heller, and Mary V. 2012. Price. Principles of
Life High School Edition, MA: Sinauer Associates. Sunderland.
Ima. 2010.Toksisitas Air Lindi TPAs Sarimukti pada Umbi Bawang
Merah (Allium
cepa L.) SITH. Program Studi Sarjana Biologi. Bandung.
Imaniar, E.F., Pharmawati, M. 2014. Kerusakan Kromosom Bawang Merah
(Allium cepa.L) Akibat Perendaman Dengan Etidium Bromida.
Jurusan Biologi FMIPA Universitas Udayana. Jurnal simbiosis ii
(2): 173- 183
Jones, Neil, R dan Rickards, Geoff rey Keith. 1991. Practical
Genetics. Open University Press. England.
Juwono dan Juniarto, A.Z., 2000. Biologi Sel. Jakarta : EGC
Kimball. 1998. Biologi. Erlangga: Jakarta
Kaeppler, S.M., H.F. Kaeppler and Y. Rhee. 2000. Epigenetic aspects
of somaclonal variation inplants. Plant Molecular Biology, 43:
179-188.
Khan, S., Wani, M. R., & Parveen, K. (2006). Sodium azide induced
high yielding early mutant in lentil. Agricultural Science
Digest, 26, 6566.

43

Klug, W.S., dan M.R. Cummings. 2000. Concepts of Genetics. New


Jersey: Prentice

Levan, A., 1938. The Effect of Colochicines on Root


Allium. Hereditas, 24: 471-486.

Mitoses in

Lodish H., A.Berk, P.Matsudaira, C.A.Kaiser, M.Krieger, M.P.Scott, S.L.Zipursky,


and J.Darnell. 2003. Molecular Cell Biology. W.H. Freeman, New York.
Loveless, AR. 1983. Prinsip-prinsip Biologi Tumbuhan Untuk Daerah
Tropis. PT. Gramedia Pustaka Umum. Jakarta
Matias, Ambrocio, M. A dan Frontanila, Kendrich, I. 2011. Optimizing
the Utility of Allium cepa L. var. Agregatum (sibuyas Tagalog)
for the Allium Test by Elucidating its Mitosis Periodicity and
Rhythmicity Under Varying Light Conditions. Journal of
Science Diliman. Vo l 2 3 N o 1 .
Magdy 2014. Cytogenetic Impact of different types of polluted water
on Vicia faba L.At Kafr El-Sheikh governorate, Egypt Journal of
American Science 2014;10 (8)
Maluszynska, J. and Juchimiuk, J. 2005. Plant genotoxicity: A
molecular cytogenetic approach in plant bioassays.
Archeology and Hygiene Toxicology. 56: 177-84.
Macdonald, A., Crowder, K., Street, A., McCormick, C. & Harris, M.(2004).The
hepatitis C virus NS5A protein binds to members of the Src family of tyrosine
kinases and regulates kinase activity. J Gen Virol85, 721729.
Nursiva 2010.Toksisitas Air Lindi TPAs Sarimukti pada Umbi Bawang
Merah (Allium cepa L.). (Skripsi) Program Studi Sarjana Biologi
SITH. Bandung.
Nielsen, M.H. dan J. Rank, 1994. Screening of Toxicity and
Genotoxicity in Wastewater by Use of The Allium Test. Mutat
Res., 121: 249-254.
Odeigah, GP, Ijimakinwa, J., Lawal, B., Oyeniyi, R., 1997.
Genotoxicity Screening Of Leacheates From Solid Industrial
Wastes Evaluated With The Allium test. ATLA;25:311-21.

44

Pai, Anna C. 1985. Foundations Of Genetics: A Science Society.


McGraw-Hill Book. Singapore:
Panda B.B. Sahu U.K., (1985). Induction of abnormal spindle
function and cytokinesis inhibition in mitotic cells of Allium
cepa by organophosphorus insecticide fensulfothion. Cytobiol,
42, 147-155.
Peter dan Amon Tomaz. 2013. Allium chromosome aberration test
for evaluation effect of cleaning municipal water with
constructed
wetland
in
Sweti
Tomaz,
Slovenia.
J.
Bioremediation & Biodegradation. Vol.4, issue-4.
Rank

J (2003). The method of Allium anaphase-telophase


chromosome aberration assay. Ekologija 1: 38 42.
Sastrosumarjo, S. 2006. Panduan laboratorium. IPB Press. Bogor.
Satria 2012. Pengaruh Paparan Uap Bensin Terhadap Frekuensi
Pembentukan Mikronukleus Mukosa Bukal Pada Penjual
Bensin Eceran. (Tesis). Fakultas Kedokteran Universitas
Diponegoro.
Program
Pendidikan
Sarjana
Kedokteran
Semarang.
Soedomo, P dan Hendro, S. 1983. Budidaya Bawang Merah. Sinar
Baru. Bandung.
Smaka-Kinel, V., P. Stegnar, M. Lovka and M.J. Toman. 1996. The
evaluation of waste, surface and ground water quality using
the Allium test procedure. Mutation Research, 368: 171-179.
Stansfield, B.W., Hillman, S. J., Hazlewood, M. E., Lawson, A. M.,
Mann, A. M., Loudon, I. R. 2003. Normalisation of gait data in
children. Gait & Posture, 17, 8187.
Steinkellner H, Mun-Sik K, Helma C, Ecker S, Ma TH, Harak 0, Kundi
M and Knasmuller S, 1998. Genotoxic effects of heavy metals:
comparative investigation with plant bioassays. Environ. Mol.
Mutagenesis 31:183-191.
Suryo. 2001. Genetika Manusia. Gadjah Mada University Press: Yogyakarta

45

Suryo H. 1995. Sitogenetika. Gadjah Mada University Press.


Yogyakarta.
Suhendrayatna.
2001.
Bioremoval
Logam
Berat
Dengan
Menggunakan Mikroorganisme : Suatu Kajian Kepustakaan.
Dalam Seminar on-Air Bioteknologi untuk Indonesia abad 21.
Suntoro, S. Handari. 1983. Metode Pewarnaan
Histokimia). Bhratara Karya Aksara. Jakarta.

(Histologi dan

Tata

Energy Research Institute, 2005. Hazardous Waste


Management in India.A Policy Discussion Forum Base Paper.
New Delhi. India.

Tian,

Arty,
Pendi,
Fajar,
Dicky,
2013.http://www.academia.edu/7265323/Makalah
_Hukum_Lingkungan.Kerusakan Lingkungan Lingkungan Di
Kabupaten
Rancaekek
Akibat
Pembuangan
Limbah
Kahatex.Diakses pada tanggal 09 Oktober 2014.

Warianto.
2011.
Mutasi.
http://skp.unair.ac.id/repository/GuruIndonesia/Mutasi_ChaidarWarianto_17.pdf. Diakses tanggal 13 Mei 2015
pukul 18.38 WIB
Yadav, P. R. 2007. A Textbook of Genetics . Campus Book
International. New Delhi.
Zakhari, S. 2013. Alcohol metabolism and epigenetics changes. Alcohol Research:
Current Reviews 35(1):616.

LAMPIRAN

Lampiran 1. Lokasi Pengambilan Air Sampel

(Sumber: Data Primer. 2015)

Lokasi : Desa Mangun Arga, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang

Lampiran 2. Pengujian Air Sample PT. KAHATEX Terhadap akar bawang merah

46

Pengulangan Index Jumlah Sel Jumlah Sel


Index Fase%
Mitosis
yang
yang
prophase Metaphase anaphase Telophase
Membelah
Lampiran 3. Nilai IndexDiamati
Mitosis Perlakuan
Kontrol (Bidest)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
Average

9
6
7
7
11
18
8
6
5
18
15
9
16
6
11
5
9,8

100
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100

9 (P2M1A1T3)
6(P1M3A1T1)
7(P1M1A2T3)
7(P3M2A4T2)
11(P3M2A4T2)
18(P5M6A2T5)
8(P2M3A4T1)
6(P1M2A0T3)
5(P0M1A1T3)
18(P8M6A0T3)
15(P4M5A4T3)
9(P4M5A0T1)
16(P3M4A3T6)
6(P1M1A0T4)
11(P1M4A0T6)
5(P0M4A1T0)

P = Propase
M = Metafase
A = Anafase
T = Telofase

47

22,2%
16,6%
14,2%
42,8%
17,2%
27,7%
25%
16,6%
0%
44,4%
26,6%
44,4%
18,7%
16,6%
9,09%
0%
21,3%

11,1%
50%
14,2%
28,5%
18,8%
33,3%
37,5%
33,3%
20%
33,3%
33,3%
55,5%
25%
16,6%
36,3%
80%
32,9%

11,1%
16,6%
28,5%
57,1%
36,3%
11,1%
50%
0%
20%
0%
26,6%
0%
18,7%
0%
0%
20%
8,5%

33,3%
16,6%
42,8%
28,5%
18,8%
27,7%
12,5%
50%
60%
16,6%
20%
11,1%
37,5%
66,6%
54,5%
0%
31,03%

Pengulangan Index Jumlah


umlah Sel
Index Fase%
Mitosis Sel yang
yang
Diamati Membelah prophase metaphase anaphase
Lampiran 4. Nilai Index Mitosis Perlakuan Limbah PT. KAHATEX
1
3
100
3 (P1M1A1T0)
33,3%
33,3%
33,3%
2
4
100
4 (P1M1A1T1)
25%
25%
25%
3
8
100
8 (P1M3A2T2)
12,5%
37,5%
25%
4
5
100
5 (P3M0A0T2)
60%
0%
0%
5
16
100
16 (P2M6A3T5) 12,5%
37,5%
18,75%
6
7
100
7 (P2M1A2T2)
28,5%
14,2%
28,75%
7
3
100
3 (P0M1A0T2)
0%
33,3%
0%
8
3
100
3 (P0M1A0T2)
0%
33,3%
0%
9
16
100
16 (P9M4A0T3) 56,25%
25%
0%
10
11
100
11 (P4M2A0T5) 36,3%
18,18%
0%
11
10
100
10 (P1M2A1T6)
10%
20%
16%
12
4
100
4 (P1M2A1T0)
0%
0%
100%
13
11
100
11 (P2M2A4T2) 18,18%
18,18%
36,3%
14
11
100
11 (P1M1A2T7) 9,09%
9,09%
18,18%
15
3
100
3 (P0M3A0T0)
0%
100%
0%
16
11
100
11 (P2M2A1T7) 18,18%
18,18%
9,09%
Average
7,8
19,9%
26,4%
19,3%

Index mitosis: (jumlah sel yang membelah / jumlah sel yang diamati) x 100

P = Propase
M = Metafase
A = Anafase
T = Telofase

48

Telophase
0%
25%
25%
40%
31,25%
31,25%
66,6%
66,6%
18,75%
45,5%
60%
0%
18,18%
63,3%
0%
63,63%
34,6%

Index mitosis: (jumlah sel yang membelah / jumlahsel yang diamati) x 100.

49