Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PENDAHULUAN MALNUTRISI

1. Definisi penyakit
Malnutrisi merupakan kekurangan konsumsi pangan secara relatif atau absolute untuk
periode tertentu. (Bachyar Bakri, 2002)
Malnutrisi (Gizi salah) adalah

kesalahan

pangan

terutama

terletak

dalam

ketidakseimbangan komposisi hidangan penyediaan makanan. (Akhmad Djaeni, 2004).


Malnutrisi adalah defisiensi gizi terjadi pada anak mendapatkan masukan makanan yang
cukup bergizi dalam waktu yang lama. (Ngastiyah, 1997)
Malnutrisi adalah keadaan terang gizi yang disebabkan oleh rendahnya konsumsi energi
dan protein dalam keadaan sehari-hari sehingga tidak memenuhi dalam angka kecukupan gizi.
(Depkes RI, 1999).

2. Etiologi
a. Penyebab langsung:
Kurangnya asupan makanan: Kurangnya asupan makanan sendiri dapat disebabkan oleh
kurangnya jumlah makanan yang diberikan, kurangnya kualitas makanan yang diberikan
dan cara pemberian makanan yang salah.
Adanya penyakit: Terutama penyakit infeksi, mempengaruhi jumlah asupan makanan
dan penggunaan nutrien oleh tubuh.
Infeksi apapun dapat memperburuk keadaan gizi, malnutrisi walaupun masih ringan
mempunyai pengaruh negatif pada daya tahan tubuh terhadap infeksi.
b. Penyebab tidak langsung:
Kurangnya ketahanan pangan keluarga: Keterbatasan keluarga untuk menghasilkan atau
mendapatkan makanan. Penyakit kemiskinan malnutrisi merupakan problem bagi golongan
bawah masyarakat tersebut.

Kualitas perawatan ibu dan anak.


Buruknya pelayanan kesehatan.
Sanitasi lingkungan yang kurang.
Faktor Keadaan Penduduk

Dalam World Food Conference di Roma dikemukakan bahwa kepadatan jumlah penduduk
yang cepat tanpa diimbangi dengan tambahnya persediaan bahan makanan setempat yang
memadai merupakan sebab utama krisis pangan. Ms. Lorent memperkirakan bahwa marasmus

terdapat dalam jumlah yang banyak jika suatu daerah terlalu padat daerahnya dengan hygiene
yang buruk.(Iskandar, 2002)
3. Tanda Dan Gejala
Adapun tanda dan gejala dari malnutrisi adalah sebagai berikut:
a. Kelelahan dan kekurangan energi
b. Pusing
c. Sistem kekebalan tubuh yang rendah (yang mengakibatkan tubuh kesulitan untuk
melawan infeksi)
d. Kulit yang kering dan bersisik
e. Gusi bengkak dan berdarah
f. Gigi yang membusuk
g.
h.
i.
j.
k.
l.
4.

Berat badan kurang


Pertumbuhan yang lambat
Kelemahan pada otot
Perut kembung
Tulang yang mudah patah
Terdapat masalah pada fungsi organ tubuh
Patofisiologi
Sebenarnya malnutrisi merupakan suatu sindrom yang terjadi akibat banyak faktor. Faktor-

faktor ini dapat digolong-kan atas tiga faktor penting yaitu : tubuh sendiri (host), agent (kuman
penyebab), environment (lingkungan). Memang faktor diet (makanan) memegang peranan
penting tetapi faktor lain ikut menentukan.
Dalam keadaan kekurangan makanan, tubuh selalu berusaha untuk mempertahankan hidup
dengan memenuhi kebutuhan pokok atau energi. Kemampuan tubuh untuk mem-pergunakan
karbohidrat, protein dan lemak merupakan hal yang sangat penting untuk mempertahankan
kehidupan; karbohidrat (glukosa) dapat dipakai oleh seluruh jaringan tubuh sebagai bahan bakar,
sayangnya kemampuan tubuh untuk menyimpan karbohidrat sangat sedikit, sehingga setelah 25
jam sudah dapat terjadi kekurangan. Akibatnya katabolisme protein terjadi setelah beberapa jam
dengan menghasilkan asam amino yang segera diubah jadi karbohidrat di hepar dan di ginjal.
Selama puasa jaringan lemak dipecah jadi asam lemak, gliserol dan keton bodies. Otot dapat
mempergunakan asam lemak dan keton bodies sebagai sumber energi kalau kekurangan
makanan ini berjalan menahun. Tubuh akan mempertahankan diri jangan sampai memecah

protein lagi setelah kira-kira kehilangan separuh dari tubuh. Pada Malnutrisi, di dalam tubuh
sudah tidak ada lagi cadangan makanan untuk digunakan sebagai sumber energi. Sehingga tubuh
akan mengalami defisiensi nutrisi yang sangat berlebihan dan akan mengakibatkan kematian
Tabel Klasifikasi IMT Menurut WHO :
Klasifikasi
Malnutrisi berat
Malnutrisi sedang
Berat badan kurang/ malnutrisi ringan
Berat badan normal
Berat badan kurang
Dengan resiko
Obes I
Obes II

PATHWAY

IMT (kg/ m2)


<16,0
16,0 16,7
17,0 18,5
18,5 22,9
23
23 24,9
25 29,9
30

5. Komplikasi
a. Diabetes mellitus
b. Hipertensi
c. Penyakit jantung
d. Gastritis
e. Ulkus peptikum

6.

Penatalaksanaan

a. Penatalaksanaan Medis
Prinsip pengobatan adalah makanan yang mengandung banyak protein bernilai
tinggi, banyak cairan, cukup vitamin dan mineral, masing-masing dalam bentuk yang
sudah dicerna dan diserap. Karena toleransi makanan masih rendah pada permulaan,
maka makanan jangan diberikan sekaligus banyak, tetapi dinaikkan bertahap setiap hari.
Diperlukan makanan yang mengandung protein 3-4 gram/ kg BB/ hari 150-175 kalori.
Antibiotik diberikan jika terdapat infeksi penyakit penyerta marasmus. Antibiotik efektif
harus diberikan parenteral selama 5-10 hari.
Untuk dehidrasi ringan sampai sedang, cairan diberikan secara oral atau dengan
pipa nasogastrik. Bayi ASI harus disusui sesering ia menghendaki. Untuk dehidrasi berat,
cairan intravena diperlukan. Jika cairan intravena tidak dapat diberikan, infuse intraosseus
(sumsum tulang) atau intaperitoneal 70 ml/ kg larutan Ringer Laktat setengah kuat dapat
menyelamatkan jiwa.
b. Penatalaksanaan Keperawatan
Pasien yang menderita defisiensi gizi tidak selalu dirawat di rumah sakit kecuali
yang menderita malnutrisi berat, kwashiorkor/ marasmik kwashiorkor atau melnutrisi
dengan komplikasi penyakit lainnya. Masalah pasien yang perlu diperhatikan ialah
memenuhi kebutuhan gizi, bahaya terjadi komplikasi, gangguan rasa aman dan nyaman/
psikososial, dan kurangnya pengetahuan orang tua pasien mengenai makanan anak.
7. DATA FOKUS PENGKAJIAN
a.wawancara
Keluhan utama

Kurus(perubahan BB)

Tampak seperti orang tua


Keluhan tambahan
Riwayat makanan
Kebiasaan makan
b.
Pemeriksaan fisik

Mengukur TB dan BB

Menghitung indeks masa tubuh, yaitu BB(dalam kg) dibagi dengan TB(dalam meter)

Mengukur ketebalan kulit dilengan atas sebelah belakang (lipatan trisep) ditarik
menjauhi lengan, sehingga lapisan lemak dibawah kulitnyadapat diukur, biasanya dengan
menggunakan jangka lengkung (kapiler). Lemak dibawah kulit banyaknya adalah 50% dari
lemak tubuh. Lipatan lemak normal sekitar 1,25 cm pada laki-laki dan sekitar 2,5 cm pada

wanita.
Status gizi juga diperoleh dengan mengukur LLA untuk memperkirakan jumlah oto

c.

rangka dalam tubuh (lead body massa)


Pemeriksaan penunjang
Hb
Ht
Albumin
Serum ferritin
Elektrolit

8. Diagnosa Keperawatan
a. nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d ketidakmampuan untuk mengabsorpsi nutrien
ditandai dengan diare, bising usus hiperaktiif, menghindari makan, berat badan 20% atau
lebih dibawah berat badan ideal.
b. pertumbuhan dan perkembangan b/d asupan kalori dan protein yang tidak adekuat
c. Kerusakan integritas kulit b.d perubahan status cairan ditandai dengan kerusakan lapisan
kulit, gangguan permukaan kulit.
d. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang nya informasi
e. Resiko infeksi berhubungan dengan kerusakan pertahanan tubuh

1. NURSING CARE PLANNING (NCP)


No
Dx
NOC
Keperawatan
1

Setelah dilakukan asuhan


keperawatan selama 24 jam
mencukupi kebutuhan nutrisi
dan
mencegah
komplikasi
dengan criteria hasil :
1.Mengurangi diare
2.Bising usus dalam batasan
normal (5-35x/ menit)
3.BB ideal

NIC
1. Jelaskan kepada anak dan
keluarga dampak bila anak tidak
mau makan dalam jangka w aktu
yang lama.
2.Anjurkan anak untuk
berkumur dahulyu sebelum
makan.
3.Anjurkan kepada keluarga

4.Tidak menghindari makanan

setelah dilakukan asuhan


keperawatan selama 1x24 jam
klien menunjukan:
1.Pertumbuhan fisik (ukuran
antropometrik) sesuai standar
usia.
2.Perkembangan motorik,
bahasa/ kognitif dan
personal/sosial sesuai standar
usia.

1.

2.

3.
4.

5.

Setelah dilakukan asuhan


keperawatan dalam x 24 jam
mengembalikan kelembaban
kulit dan mencegah komplikasi
dengan criteria hasil :
1.Kulit lembab dan elastis,
2.Rambut
3. Kuku tidak mudah patah,
4.Kulit tidak gatal-gatal.

untuk beri makanan sedikit tapi


sering
4.Kolaborasi dalam
pemberian nutrisi parenteral
infus Ringer Laktat in D5%
1250cc/24 jam dan Kolaborasi
dalam pemeriksaan Hb
5.Observasi keadaan umum
anak, asupan makan anak, dan
BB.
1. Ajarkan kepada orang tua
tentang standar pertumbuhan
fisik dan tugas-tugas
perkembangan sesuai usia anak.
2. Lakukan pemberian makanan/
minuman sesuai program terapi
diet pemulihan.
3. Lakukan pengukuran antropometrik secara berkala.
4. Lakukan stimulasi tingkat
perkembangan sesuai dengan
usia klien.
5. Lakukan rujukan ke lembaga
pendukung stimulasi
pertumbuhan dan perkembangan
(Puskesmas/Posyandu)

1.Jelaskan kepada klien tentang


penyebab kerusakan integritas
kulit.
2.Diskusikan faktor presisipitasi,
bila diketahui, dan efek
kerusakan integritas kulit jangka
panjang
3.Ubah posisi pasien minimal
setiap 2 jam dan ikuti jadwal
pengubahan posisi yang
dipasang disamping tempat
tidur. Pantau frekuensi

pengubahan posisi.
4.Inspeksi kulit pasien setiap
pergantian jaga, jelaskan dan
dokumentasikan kondisi kulit,
dan laporkan perubahannya
4

D setelah dilakukan tindakan


keperawatan dalam jangka
waktu 1x24 jam klien
menunjukan:
1.Menyatakan kesadaran dan
perubahan pola hidup
,mengidentifikasi hubungan
tanda dan gejala.

Setelah dilakukan asuhan


kepwerawatan selama 24 jam
mengembalikan fungsi hati dan
mencegah komplikasi dengan
criteria hasil :
1.Klien dapat menunjukkan
status hidrasi yang kuat
2. Nafsu makan meningkat
3.Turgor kulit normal
4.Bebas dari proses infeksi
nosokomial selama di rumah
sakit
5.Memperlihatkan pengetahuan
tentang factor resiko yang
berkaitan

1. Tentukan tingkat pengetahuan


orangtua pasien
2. Mengkaji kebutuhan diet dan
jawab pertanyaan sesuai indikasi
3. Dorong konsumsi makanan
tinggi serat dan masukan cairan
adekuat
4. Berikan informasi tertulis
untuk orangtua pasien

1. Mencuci tangan sebelum dan


sesudah melakukan tindakan
2. Kaji status nutrisi
3. Pastikan semua alat yang
kontak dengan pasien
bersih/steril
4. Instruksikan pekerja
perawatan kesehatan dan
keluarga dalam prosedur kontrol
infeksi
5. Beri antibiotik sesuai program

DAFTAR PUSTAKA
http://sunuykayai.blogspot.com/2012/07/asuhan-keperawatan-malnutrisi.html
http://aslikoe.blogspot.com/2013/11/askep-malnutrisi.html
http://rianlegio.blogspot.com/2014/05/asuhan-keperawatan-pada-klien-malnutrisi.html
Watson, Roger. 2003. Perawatan Pada Lansia. Jakarta : EGC
Nugroho, Wahyudi. 2000. Keperawatan Gerontik. Jakarta : EGC
Fakultas Kedokteran UI. 2000. Pedoman Pengelolan Kesehatan Pasien Geriatri Untuk Dokter
dan Perawat. Jakarta
Beck, Mary E. 2000. Ilmu Gizi dan Diet Hubungannya dengan Penyakit-penyakit untuk Perawat
dan Dokter. Jakarta : Yayasan Essentia Medico