Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH DENTAL PUBLIC HEALTH

PENCEGAHAN KARIES GIGI

Disusun Oleh :
Inneke Rachmawaty Syam

2011-11-071

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIV. PROF. DR. MOESTOPO (BERAGAMA)
JAKARTA
2013

Upaya Pencegahan di KG :
1. Menghindari terjadi karies awal
2. Menghambat proses yang lebih lanjut
3. Mengendalikan penyebarannya
4. Mengurangi komplikasi dan akibat-akibatnya
5. Melakukan rehabilitasi
3 Tahap pencegahan:
1. Pencegahan primer(tahap prepatogenik)
2. Pencegahan sekunder(pencegahan patogenik)
3. Pencegahan tertier(pencegahan pascapatogenik)
Plak dan Penyakit Gigi
Plak gigi penyebab karies gigi dan penyakit periodontal.
A.Plak gigi : a. Plak supragingival
b. Plak subgingival
B. Penyakit periodontal,
Enzim ini akan merusak:
1. substansi interseluler dari epitelium sulkus dan epithelial junctional
2. kolagen dan substansi dari jaringan ikat
C. Kontrol plak
Mencegah akumulasi dan menghilangkan plak mikrobial dan mencegah terjadinya
kembali dan akumulasi kembali plak pada gigi dan gingival.
Mencegah plak dengan cara:
1. Pit and fissure sealants
2. Prophylactic odontotomy
3. Fissure eradication
4.

Tooth surface

conditioning by LASER(light amplification by stimulated

emission of radiation)
Pasien dapat melakukan kontrol plak dengan:
1. Menyikat gigi
2. Flossing dan pembersihan interdental
3. Irigasi mulut untuk melepaskan plak
4. Pengunaan fluorida dalam bentuk pasta gigi, obat kumur dan gel

Karies gigi
Proses terjadinya karies gigi
KATZ
1. Karbohidrat terutama sukrosa + bakteri

polisakharida ekstraseluler

2. Polisakharida ekestraseluler + bakteri + air ludah

plak gigi

3. Bakteri asidogenik dalam plak gigi + karbohidrat


4. Asam dengan permukaan gigi

asam
karies gigi

GRAY
Reaksi :
Ca10(PO4)6(OH)2

8H+

10 Ca++ +

6HPO4 + 2H2O

Bila konsentrasi kalsium dan fosfat cukup daya kerja asam akan berhenti. Dan akan
mulai lagi bila ada:
1. Asam yang masuk
2. Kalsium serta fosfat ke luar dari email
Berulang-ulang reaksi ini secara siklis akan menyebabkan dekalsifikasi.
4 faktor karies gigi :
1. Kerentanan gigi
2. Subtrat dalam mulut, tergantung dari diet
3. Mikroorganisme dalam plak gigi
4. Waktu yang cukup lama substrat berada dalam mulut
Fluorida diendapkan dalam email dalam tiga tahap yaitu:
1. Waktu pembentukan gigi, fluorida diendapkan banyak sekali pada masa
pembentukan kristal
2. Sesudah kalsifikasi, tetapi belum erupsi. Fluorida diambil dari cairan jaringan
sekitar gigi.
3. Sesudah erupsi selama gigi itu hidup dan dari cairan-cairan sekitarnya yang
mengandung fluorida.
Dua faktor yang menentukan jumlah fluorida yang diendapkan adalah:
1. Waktu gigi terkena fluorida, lebih muda umur gigi, lebih banyak fluorida
diendapkan. Lapisan email yang terluar yang terbanyak endapan fluoridanya
2

2. Konsentrasi fluorida dalam lengkungan gigi. Bertambah tingginya konsentrasi


fluorida , bertambah tinggi juga pengendapan fluorida.
Beberapa macam fluorida yang biasa digunakan:
1. Natrium fluoride(NaF)
2. Stannous fluoride(SnF2)
3. Acidulated phosphate fluoride(APF)
Natrium Fluorida 2 % (9040 ppmF)
Teknik pengulasan NaF:
1. Mahkota gigi dibersihkan dengan rubbercup dan pasta propilaksis
2. Keringkan dan isolasi gigi geligi pada satu kuadran dan ulaskan larutan NaF 2
%
3. Gigi tetap dibiarkan basah dengan larutan fluorida selama 3-4 menit
4. Pengulasan dilakukan pada kuadran berikutnya
5. Pengulasan dilakukan dengan interval 1 minggu
6. Pengulasan dianjurkan pada umur 3,7,11 dan 13 tahun, total 16 kali aplikasi
Keuntungan NaF
1. Larutan secara kimia stabil
2. Rasanya dapat diterima
3. Tidak mengiritasi gingiva
4. Tidak menyebabkan perubahan warna gigi
Kerugian teknik Knutson, pasien harus datang empat kali dalam waktu yang relatif
singkat.
SnF2 8 %(19360 ppmF)
Teknik aplikasi SnF2 8 %
1. Mahkota gigi dibersihkan dengan rubber cup, permukaan gigi dibersihkan dan
dipoles dengan pumice 5-10 detik setiap gigi
2. Setiap kuadran diisolasi dan dikeringkan
3. Larutan SnF2 8% yang segar disiapkan. Ulaskan terus menerus pada
permukaan gigi dengan aplikator kapas sehingga tetap basah selama 4 menit.
3

Pengulasan ulang biasanya tiap 15-30 detik. Dan biarkan kering untuk 2-3
menit.
Kerugian:
1. Larutan tidak stabil, dengan cepat mengalami hidrolisis dan oksidasi, setiap
kali harus digunakan larutan segar
2. Larutan SnF2 8% sebagai astrigen dan rasanya tidak enak
3. Larutan kadang-kadang mengiritasi jaringan
4. Terjadi pigmentasi dan bercak pada gigi
APF
Teknik aplikasi APF
Teknik pengulasan dengan larutan APF sama dengan jenis fluorida lainnya.
Permukaan email tetap basah selama 4 menit.
Keuntungan:
1. Secara kimia stabil bila disimpan dalam tempat plastik
2. Rasa dapat ditoleransi
3. Tidak menimbulkan bercak-bercak pada email
4. Tidak bersifat astringen terhadap jaringan gingiva
5. Efektif untuk pencegahan karies
6. Email dapat mengikat fluorida lebih banyak dari APF daripada jenis
fluorida lainnya.
Varnis fluorida
Fluorida dilarutkan dalam varnis, sangat berguna dan nyaman digunakan pada anakanak. Keuntungan memakai varnis fluorida lebih lama bertahan melekat dengan email
daripada dengan larutan dan gel. Teknik aplikasinya sama setelah gigi dikeringkan
ulaskan varnis fluorida selama 1-2 menit biarkan kering selama 2 menit. Selama
varnis belum kering tidak boleh kena air ludah.
Selain cara pengulasan permukaan gigi dengan larutan fluorida, dapat juga dilakukan
dengan cara kumur-kumur dengan larutan

NaF 0,2 % untuk memperkuat email

dengan frekuensi dua minggu sekali. Mulai diperkenalkan di Indonesia pada tahun
1974, sekarang sudah tidak dilaksanakan lagi.

Mineral
Mineral yang mempengaruhi jaringan rongga mulut adalah kalsium dan fosfat. Kalau
kekurangan akan menyebabkan:
1. Perubahan kalsifikasi
2. Meningkatkan karies gigi
3. Pembentukan tulang tidak sempurna
Diet seimbang
Diet seimbang harus meliputi berbagai macam makanan baik dalam kualitas dan
proporsi untuk memenuhi kebutuhan kalori dan mengandung semua nutrien.
1. Diet yang dianjurkan harus sesuai dengan kebiasaan diet yang normal
2. Diet harus memenuhi kebutuhan tubuh untuk semua nutrien esensial
3. Diet yang dianjurkan harus dengan pertimbangan dan mengakomodasi suka
dan tidak suka dari pasien dan kebiasaan makannya dan faktor lingkungan
lainnya.
Diet dan karies gigi
Semua faktor etiologi dari karies gigi dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Untuk
terjadinya karies gigi harus ada gigi, mikroorganisme,lingkungan(karbohidrat) dan
waktu(untuk mikroorganisme dan karbohidrat tetap berada dalam mulut).
Karies dapat dikontrol dengan:
1. Tingkatkan daya tahan permukaan gigi dengan fluorida
2. Tingkatkan kualitas dan bentuk permukaan gigi - prophylactic odontotomy, pit
and fissure sealants
Makan dapat dikontrol dengan:
1. Kurangi makanan yang mudah melekat pada permukaan gigi khususnya snack
di antara waktu makan
2. Tingkatkan makanan yang kasar dalam diet
3. Tingkatkan kebiasaan makan, kurangi frekuensi makan
Bakteri dapat dikontrol dengan
1. Kurangi pembentukan plak
2. Kurangi aktivitas bakteri-karbohidrat
3. Kurangi aktivitas bakteri-enzim
5

4. Kurangi pertumbuhan bakteri


Air ludah dapat mencegah karies dengan:
1. Tingkatkan aliran air ludah
2. Tingkatkan kemampuan bufer air ludah
3. Kurangi kekentalan air ludah
4. Tingkatkan air dalam air ludah
5. Air ludah juga membantu meningkatkan remineralisasi permukaan gigi yang
mengalami demineralisasi
Waktu , kurangi lamanya partikel makanan berada pada permukaan gigi untuk
mencegah karies gigi dan dikontrol dengan
1. Kurangi lamanya karbohidrat melekat pada permukaan gigi
2. Tingkatkan frekuensi pembersihan gigi dan lebih sering kumur-kumur
Metode menyikat gigi
Metode Bass(membersihkan sulkus gingiva)
Sikat gigi yang berbulu lunak atau superlunak, letakkan pada sulkus gingiva
membentuk sudut 45o terhadap sumbu gigi. Tekan perlahan-lahan sehingga ujung bulu
sikat masuk ke dalam sulkus . Gerakan mesiodistal sepuluh kali, bulu sikat tetap
berada di sulkus. Untuk permukaan oklusal bulu sikat gigi tegak lurus permukaan
oklusal. Metode ini efektif untuk menghilangkan plak di daerah gingival margin,
servikal dan sulkus. Baik untuk stimulasi gingiva. memerlukan waktu yang lama.

Metode Fone
Pada metode ini, kondisi mulut dalam keadaan oklusi (rahang tertutup) dengan cara :

Permukaan Bukal/ labial rahang atas dan rahang bawah

bulu sikat gigi diletakkan tegak lurus mahkota gigi, lalu lakukan gerakan memutar,
bulu sikat gigi mengenai rahang atas dan rahang bawah bersamaan.

Permukaan palatal/lingual posterior dan anterior

Mulut dibuka, bulu sikat diletakkan antara gigi dan gusi lalu lakukan gerakan
memutar.
Pada permukaan lingual gerakannya mesiodistal. Mudah diajarkan khususnya untuk
anak-anak. Baik untuk stimulasi gingiva. Dapat terjadi trauma pada gingiva, bagian
interdental tidak dapat dibersihkan dengan baik.

Metode Charter
Bulu sikat gigi diletakkan ke arah oklusal sebagian pada permukaan gigi dan sebagian
pada gingiva

membentuk sudut 45o dengan permukaan gigi. Bulu sikat gigi

digetarkan dengan tekanan yang ringan untuk membersihkan daerah interdental. Putar
7

bulu sikat gigi searah jarum jam dengan ujungnya tetap berada di tempat. Prosedur ini
dilakukan beberapa kali pada setiap daerah interdental. Dapat membersihkan daerah
interdental, sangat baik untuk stimulasi gingiva. Sangat berguna bila ada mahkota,
jembatan dan alat ortodontik. Sulit untuk dipelajari dan sulit untuk meletakkan bulu
sikat di beberapa daerah di dalam mulut. Sulkus gingiva tidak dapat dibersihkan
dengan baik.

Metode Stillman
Pada permukaan bukal dan lingual gigi letakkan bulu sikat dengan membentuk sudut
45o terhadap sumbu gigi. Ujung bulu sikat berada daerah gingiva dan servikal gigi.
Pada permukaan oklusal buku sikat tegak lurus permukaan oklusal. Bulu sikat gigi
digetarkan, sikat gigi diangkat dan diletakkan pada tempat yang sama dan digetarkan
kembali. Pada permukaan bukal dan lingual getarkan bulu sikat , gerakan memutar
dan ujung bulu sikat tetap berada di tempat dengan sedikit tekanan untuk
menstimulasi gingiva. Pada permukaan oklusal gerakannya horizontal. Stimulasi
gingiva baik, daerah interdental dibersihkan bersamaan dengan permukaan oklusal.
Sulkus gingiva tidak dapat dibersihkan dengan baik.

Metode Roll (Metode merah putih)


Gerakan pada metode ini adalah kombinasi antara memutar dan menarik ke luar bulu
sikat dari arah gingiva ke arah oklusal sepanjang sumbu gigi.
Metode ini disebut juga dengan metode merah putih.
Berbeda dengan metode Fones, metode Roll, rongga mulut dalam keadaan terbuka.
Pada permukaan bukal, labial bulu sikat gigi diletakkan tegak lurus mahkota gigi, lalu
lakukan gerakan memutar,
Metode horizontal resiprokal atau teknik Scrub(menggosok)
Bulu sikat diletakkan tegak lurus permukaan gigi, gerakannya horizontal

maju

mundur pada semua permukaan gigi. Sangat nyaman untuk dilakukan dan efektif
untuk anak kecil dengan gigi susu. Interdental pada orang dewasa tidak dapat
dibersihkan dengan baik. Abrasi servikal pada daerah bukal dan lingual orang dewasa.
Waktu yang terbaik untuk menyikat gigi adalah 30 menit setelah makan minimal dua
kali sehari. Yang terpenting pada waktu malam hari sebelum tidur.
Dentifrices
Membantu membersihkan dan memoles permukaan gigi, dapat berbentuk pasta,
bubuk, gel dan kombinasi antara pasta dan gel dan larutan, mengandung:
1. Bahan untuk pencegahan seperti fluorida
2. Antimikrobial seperti Chlorhexidine
3. Antikalkulus seperti Zinc chloride

Terapetik dentifrices
1. Non fluorida
a. yang mengandung klorofil
b. yang mengandung antibiotika
c. yang mengandung amonium
d. yang mengandung enzim inhibitor
2. Yang mengandung fluorida
a. Natriun fluorida
b. Stannous fluorida
c. Natrium monofluorofosfat
d. Natrium monofluorofosfat dengan Natrium fluorida
Penyakit periodontal
Yang banyak terjadi:
1. Gingivitis marginalis kronis
2. Acute necrotizing ulcrative gingivitis
3. Peridontitis, juvenile periodontitis
Pencegahan penyakit periodontal:
1. Penyuluhan kesehatan gigi dan mulut
2. Pembersihan plak gigi
3. Pembersihan kalkulus
4. Pemeriksaan gigi secara teratur
5. Obar kumur hanya sebagai penunjang
peningkatan risiko kanker mulut yaitu:
1. Rokok
Rokok merupakan bentuk paling umum dari tembakau yang banyak digunakan.
American Cancer Society menuturkan bahwa sekitar 80 persen orang dengan kanker
mulut adalah pengguna tembakau. Hal ini karena ada lebih dari 60 zat karsinogen
yang bisa menyebabkan mutasi pada DNA.
2. Cerutu dan pipa
Cerutu dan pipa sering dianggap kurang berbahaya dibanding dengan rokok, padahal
risikonya sama saja. Perokok pipa mengalami peningkatan risiko untuk kanker bibir
yang mana menjadi tempat diletakkannya tangkai pipa, sedangkan cerutu umumnya
10

membakar tembakau lebih lama dan kandungannya lebih besar sehingga


meningkatkan jumlah paparan asap rokok.
3. Mengunyah tembakau
Mengunyah tembakau bisa dalam bentuk daun (dalam kemasan) atau bentuk bubuk
yang biasanya dijual dalam kaleng. Meskipun produk ini dianggap tanpa asap, tapi
bahan kimia berbahaya seperti nikotin tetap tertelan, dan lebih dari 28 bahan kimia
penyebab kanker ditemukan pada tembakau yang tidak berasap.
Faktor yang mempengaruhi timbulnya kanker di rongga mulut:
1. Konsumsi tembakau dalam jumlah besar
2. Konsumsi alkohol dalam jumlah besar
3. Virus: Virus Epstein Barr, Virus herpes, sitomegalo dan virus papiloma
4. Paparan sinar matahari(pada ras kulit putih/kaukasia)
Materi penyuluhan kesehatan gigi masyarakat untuk pencegahan kanker di rongga
mulut:
1. Kaitan antara kanker dengan merokok, mengunyah tembakau dan konsumsi
alkohol berlebihan
2. Pemeriksaan gigi secara teratur untuk memeriksa bila terdapat lesi awal pada
jaringan mulut dan tulang alveolar
3. Mewaspadai 5 tanda peringatan terjadinya kanker di rongga mulut:
a. Pembengkakan atau pertumbuhan
b. Eritema atau bercak putih
c. Luka yang tidak sembuh
d. Rasa kebal atau sakit yang persisten
e.Perdarahan yang persisten
3. Paparan sinar matahari yang berlebihan dapat menjadi faktor timbulnya kanker
di bibir, sehingga perlu menggunakan lotion pelindung bagi yang terpapar
sinar matahari langsung(anjuran ini untuk ras kulit putih/kaukasia)
Problem atau penyakit pada usia lanjut yang mempengaruhi perawatan kesehatan
gigi dan mulut:
1. Secara fisiologi menurun, dengan penurunan haemostasis seperti kemunduran
fungsi ginjal dan kemampuan untuk bernafas
11

2. Meningkatnya

kemungkinan aktifnya

kembali infeksi Mycobacterium

tuberculosis dan Varicella zoster


3. Infeksi saluran pernafasan seperti influenza dan pneumonia
4. Penurunan respon pengobatan dan batas aman dari obat-obatan
5. Hipertensi, stroke dan penyakit jantung
6. Diabetes melitus
7. Dimensia, depresi dan penyakit Alzheimer
8. Lebih dari satu penyakit kronis dan saling berhubungan
9. Meningkatnya pemakaian obat dan perawatan yang kurang terkoordinasi
Masalah kesehatan gigi dan mulut pada usia lanjut
1. Tidak ada gigi sebagian atau penuh
2. Karies gigi
3. Penyakit periodontal : Periodontitis, resesi gingiva, gigi goyang, telah
mengenai furkasi
4. Atrisi, abrasi yang berat dan erosi
5. Lesi pada mukosa mulut, biasanya stomatitis karena pemakaian gigi tiruan
6. Gangguan kelenjar ludah: Xerostomia, disphagia
7. Penurunan kemampuan untuk mengunyah
8. Penurunan/perubahan rasa kecap
9. Kanker rongga mulut
HIV/AIDS
Hidup dengan HIV/AIDS
HIV positif berarti di dalam tubuh terdapat HIV serta antibodi untuk melawan infeksi.
Tanda-tanda HIV positif:
Demam
Sakit kepala
Otot dan sendi sakit
Sakit perut
Kelenjar getah bening bengkak
Ruam pada kulit selama 1-2 minggu setelah tertular
Gejala ini bisa hilang tanpa diobati
12

Bagaimana HIV menular


HIV terdapat dalam sebagian cairan tubuh, yaitu:
Darah
Air mani
Cairan vagina
Air susu ibu(ASI)
HIV menular melalui:
Bersanggama yang membiarkan darah, air mani atau cairan vagina dari orang HIV
positif masuk ke aliran darah orang yang belum terinfeksi(yaitu sanggama yang
dilakukan tanpa kondom melalui vagina atau dubur, juga melalui mulut, walau
dengan kemungkinan kecil)
memakai jarum suntik yang bekas pakai orang lain, dan yang mengandung darah
yang terinfeksi HIV
menerima transfusi darah yang terinfeksi HIV
dari ibu HIV positif ke bayi dalam kandungan, waktu melahirkan, dan jika menyusui
sendiri

HIV tidak menular melalui:


bersalamam, berpelukan
berciuman
batuk, bersin
memakai peralatan rumah tangga seperti alat makan, telepon, kamar mandi, WC dan
kamar tidur
gigitan nyamuk
bekerja, bersekolah, berkendaraan bersama
memakai fasilitas umum misalnya kolam renang, WC umum, sauna
Infeksi oportunistik
13

Infeksi oportunistik adalah infeksi yang timbul akibat penurunan kekebalan tubuh,
infeksi ini dapat timbul karena mikroba(bakteri, jamur, virus) yang berasal dari luar
tubuh, maupun yang sudah ada dalam tubuh manusia namun dalam keadaan terkendali
oleh kekebalan tubuh.
Tes HIV
Prosedur melakukan Tes HIV
Konseling Prates dan Pascates
1. Prates
Biodata klien; kerahasiaan sangat penting
Alasan datang untuk konseling
Pengetahuan klien tentang penyakit
Alasan untuk mendapat informasi
Keinginan tes harus sukarela tidak boleh dipaksa
2. Pascates
Hasil diberikan dalam amplop tertutup, dibuka bersama-sama klien
Tidak boleh diberikan kepada orang lain tanpa seijin klien

Langkah-langkah pemeriksaan:
1. Dengan cara Elisa(enzym linked immunosorbent assay)
mengetahui ada tidaknya virus HIV dalam tubuh,
Hasil negatif dianjurkan untuk menjaga pola hidup sehat.
positif lanjutkan pemeriksaan konfirmasi selanjutnya untuk memastikan
adanya infeksi oleh HIV. Biaya tes Elisa relatif murah.
2. WB(Western Blot),
lebih memastikan hasil negatif dan positif. Untuk pemeriksaan ini perlu
diikutsertakan hasil Elisa dan surat pengantar dari dokter.
hasil negatif tetap diberi konseling agar tetap menjaga pola hidup sehat.
Jika hasil positif segera konsultasikan ke dokter internis untuk pemeriksaan
lanjutan. Biaya WB Rp 500.000 sampai Rp 600.000
14

3. Tes CD4 jika jumlah dalam tubuh menurun karena dirusak oleh virus HIV.
Biaya pemeriksaan Rp 300.000
4. Tes VL untuk mengukur jumlah virus HIV. Biaya Rp 1,3 juta
Tes viral load membantu dalam:
1. Penelitian, HIV tidak pernah tidur terus menggandakan diri
2. Diagnosis, dapat menemukan virus setelah terinfeksi HIV
3. Progmosis, dapat meramalkan berapa lama akan tetap sehat
4. Pencegahan, semakin tinggi viral load semakin mudah menularkan HIV
Tes viral load bermanfaat untuk penatalaksanaan terapi, untuk mengetahui apakah
obat antiretroviral mengendalikan virus atau tidak.
Sepuluh tips untuk memakai ARV
1. Carilah dokter yang kita anggap paling cocok.
2. Memeriksakan diri ke dokter sedikitnya setiap enam bulan sekali.
3. Belajar mengenai HIV dan pengobatannya.
4. Meminum obat sesuai dengan jadwal harian.
5. Jangan sampai kehabisan obat.
6. Sebelum meminum obat apa pun, baik obat resep maupun tanpa resep, pastikan
bahwa obat tersebut tidak berinteraksi dengan obat antiretroviralnya.
7. Ingat: tidak ada harapan tanpa perjuangan.
Manfaat ARV
1. Menghambat perjalanan penyakit HIV
2. Meningkatkan jumlah sel CD4
3. Mengurangi jumlah virus dalam darah
4. Merasa lebih baik
Menghindari AIDS dengan
A ABSTAIN tidak melakukan hubungan seks
B BE FAITFUL setia pada satu pasangan(monogami)
C CONDOMISE pakai kondom untuk seks yang aman

15

"Avoiding AIDS as easy as...


A bstain

B e faithfull

C ondomise

Definisi menurut PEPFAR

A bstinence for youth, including the delay of sexual debut and abstinence until
marriage

B eing tested for HIV and being faithful in marriage and monogamous
relationships

C orrect and consistent use of condoms for those who practice high-risk
behaviours.

Pencegahan untuk dokter gigi


1. Pakai kacamata
2. Penutup mulut dan hidung
3. Pakai sarung tangan
4. Sterilisasi alat
5. Cuci tangan
6. Disposable syringe

16