Anda di halaman 1dari 13

BAB 1

PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Pembangunan kesehatan dilaksanakan untuk meningkatkan kemauan, kesadaran dan
kemampuan masyarakat untuk hidup sehat secara mandiri dan mencapai derajat kesehatan
masyarakat yang setinggi-tingginya. Pembangunan kesehatan ini tidak dapat dilepaskan dari
pembangunan sektor kefarmasian.
Peran aktif masyarakat membutuhkan ketersediaan informasi yang berkaitan dengan ilmu
kefarmasian. Informasi yang disampaikan harus menjaga nilai-nilai ilmiah yang berlaku dengan
tetap memperhatikan kemudahan dipahami oleh masyarakat. Mengingat akan pentingnya suatu
kesehatan bagi masyarakat maka diperlukan pengetahuan yang lebih luas lagi tentang kesehatan
itu sendiri terutama bagi kalangan mahasiswa dalam mempelajari dunia kefarmasian.
2. Rumusan Masalah
1. Apa definisi sediaan semi padat (salep) ?
2. Komponen-komponen apa sajakah yang terdapat dalam sediaan semi padat ?
3. Peraturan pembuatan salep menurut F.Van Duin ?
3. Tujuan Penulisan
1. Mampu menjelaskan pengertian sdiaan semi padat dari berbagai referensi.
2. Mampu menjelaskan dan menyebutkan komponen-komponen yang ada pada sediaan semi
padat.
3. Mampu menjelaskan dan menyebutkan peraturan pembuatansalep menurut F.Van Duin.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
A. PENGERTIAN SALEP
Menurut Farmakope Indonesia Edisi III: Salep adalah sediaan setengah padat berupa
massa lunak yang mudah dioleskan dan digunaka untuk pemakaian luar. Menurut farmakope
edisi IV sediaan setengah padat ditujukan untuk pemakaian topical pada kulit atau selaput lendir.
Menurut DOM Salep adalah sediaan semi padat dermatologis yang menunjukkan aliran dilatan
yang penting. Menurut Scovilles salep terkenal pada daerah dermatologi dan tebal, salep kental
dimana pada dasarnya tidak melebur pada suhu tubuh, sehingga membentuk dan menahan lapisan
pelindung pada area dimana pasta digunakan. Menurut Formularium Nasional salep adalah
sedian berupa masa lembek, mudah dioleskan, umumnya lembek dan mengandung obat,
digunakan sebagai obat luar untuk melindungi atau melemaskan kulit, tidak berbau tengik. Salep
tidak boleh berbau tengik. Kecuali dinyatakan lain kadar bahan obat dalam salep yang
mengandung obat keras atau narkotik adalah 10 % ( Anief, 2005).
Kerugian salep misalnya pada salep basis hidrokarbon yaitu :

sifatnya yang berminyak dapat meninggalkan noda pada pakaian serta sulit tercuci
oleh air sehingga sulit dibersihkan dari permukaan kulit.

Hal ini menyebabkan penerimaan pasien yang rendah terhadap basis hidrokarbon
jika dibandingkan dengan basis yang menggunakan emulsi seperti krim dan lotion.

Sedangkan pada basis lanonin, kekurangan dasar salep ini ialah kurang tepat bila
dipakai sebagai pendukung bahan-bahan antibiotik dan bahan-bahan lain yang
kurang stabil dengan adanya air.

Keuntungan salep misalnya salep dengan dasar salep lanonin yaitu, walaupun masih
mempunyai sifat-sifat lengket yang kurang menyenangkan, tetapi mempunyai sifat yang lebih
mudah tercuci dengan air dibandingkan dasar salep berminyak.
Salep berfungsi sebagai :
a. Sebagai bahan pembawa substansi obat untuk pengobatan kulit
b. Sebagai bahan pelumas pada kulit
c. Sebagai pelindung untuk kulit yaitu mencegah kontak permukaan kulit dengan larutan
berair dan rangsang kulit ( Anief, 2005)

.
Persyaratan salep menurut FI edisi III :
a. Pemerian tidak boleh berbau tengik
b. Kadar, kecuali dinyatakan lain dan untuk salep yang mengandung obat keras atau

narkotik, kadar bahan obat adalah 10 %


c. Dasar salep
d. Homogenitas, Jika salep dioleskan pada sekeping kaca atau bahan transparan lain
yang cocok, harus menunjukkan susunan yang homogen.
e. Penandaan,pada etiket harus tertera obat luar (Syamsuni, 2005).
Salep yang baik memiliki sifat sifat sebagai berikut :
a. Stabil : baik selama distribusi, penyimpanan, maupun pemakaian. Stabilitas terkait
dengan kadaluarsa, baik secara fisik (bentuk, warna, bau, dll) maupun secara kimia
( kadar/kandungan zat aktif yang tersisa ). Stabilitas dipengaruhi oleh banyak factor,
seperti suhu, kelembaban, cahaya, udara, dan lain sebagainya.
b. Lunak : walaupun salep pada umumnya digunakan pada daerah/wilayah kulit yang
terbatas, namun salep harus cukup lunak sehingga mudah untuk dioleskan.
c. Mudah digunakan: supaya mudah dipakai, salep harus memiliki konsistensi yang tidak
terlalu kental atau terlalu encer. Bila terlalu kental, salep akan sulit dioleskan, bila
terlalu encer maka salep akan mudah mengalir/meleleh ke bagian lain dari kulit.
d. Protektif : salap salep tertentu yang diperuntukkan untuk protektif, maka harus
memiliki kemampuan melindungi kulit dari pengaruh luar misal dari pengaruh debu,
basa, asam, dan sinar matahari.
e. Memiliki basis yang sesuai : basis yang digunakan harus tidak menghambat pelepasan
obat dari basis, basis harus tidak mengiritasi, atau menyebabkan efek samping lain
yang tidak dikehendaki.
f. Homogen : kadar zat aktif dalam sediaan salep cukup kecil, sehingga diperlukan
upaya/usaha agar zat aktif tersebut dapat terdispersi/tercampur merata dalam basis.
Hal ini akan terkait dengan efek terapi yang akan terjadi setelah salep diaplikasikan
( Saifullah, 2008 : 63, 64 ).
Suatu dasar salep yang ideal mempunyai sifat-sifat sebagai berikut :
a. Tidak menghambat proses penyembuhan luka/penyakit pada kulit tersebut.

b. Di dalam sediaan secara fisik cukup halus dan kental.


c. Tidak merangsang kulit.
d. Reaksi netral, pH mendekati pH kulit yaitu sekitar 6-7.
e. Stabil dalam penyimpanan.
f. Tercampur baik dengan bahan berkhasiat.
g. Mudah melepaskan bahan berkhasiat pada bagian yang diobati.
h. Mudah dicuci dengan air.
i. Komponen-komponen dasar salep sesedikit mungkin macamnya.
j. Mudah diformulasikan/diracik
Kualitas dasar salep meliputi:
a. Stabil,

selama

masih

dipakai

mengobati.

Maka

salep

harus

bebas

dari

inkompatibilitas, stabil pada suhu kamar dan kelembaban yang ada dalam kamar.
b. Lunak, yaitu semua zat dalam keadaan halus dan seluruh produk menjadi lunak dan
homogen. Sebab salep digunakan untuk kulit yang teriritasi,inflamasi dan ekskloriasi.
c. Mudah dipakai, umumnya salep tipe emulsi adalah yang paling mudah dipakai dan
dihilangkan dari kulit.
d. Dasar salep yang cocok yaitu dasar salep harus kompatibel secara fisika dan kimia
dengan obat yang dikandungnya. Dasar salep tidak boleh merusak atau menghambat
aksi terapi dari obat yang mampu melepas obatnya pada daerah yang diobati.
e. Terdistribusi merata, obat harus terdistribusi merata melalui dasar salep padat atau cair
pada pengobatan (Anief, 2005).
Salep dapat digolongkan berdasarkan konsistensi, sifat farmakologi, bahan dasarnya dan
formularium nasional antara lain:
Menurut konsistensi, salep di bagi :
a. Unguenta : Salep yang memiliki konsistensi seperti mentega, tidak mencair pada suhu
biasa, tetapi mudah dioleskan
b. Krim ( cream ): Salep yang banyak mengandung air, mudah diserap kulit, suatu tipe
yang dapat dicuci dengan air.
c. Pasta : Salep yang mengandung lebih dari 50% zat padat ( serbuk) berupa suatu salep
tebal karena merupakan penutup/pelindung bagian kulit yang diolesi.
d. Cerata Salep berlemak yang mengandung persentase lilin ( wax) yang tinggi sehingga
konsistensinya lebih keras ( ceratum labiale ).
e. Gelones / spumae/ jelly : Salep yang lebih halus, umumnya cair , dan sedikit
mengandung atau tidak mengandung mukosa ; sebagai pelicin atau basis, biasanya

berupa campuran sederhana yang terdiri dari minyak dan lemak dengan titik lebur
rendah. Contoh : starch jelly ( amilum 10% dengan air mendidih).
Menurut sifat farmakologi / terapetik dan penetrasinya:
a. Salep epidermik ( epidermic ointment, salep penutup)
Salep ini berguna untuk melindungi kulit, menghasilkan efek lokal dan untuk
meredakan rangsangan / anestesi lokal ; tidak diabsorbsi ; kadang-kadang ditambahkan
antiseptik atau astringent. Dasar salep yang baik untuk jenis salep ini adalah senyawa
hidrokarbon.
b. Salep endodermik
Salep yang bahan obatnya menembus ke dalam tubuh melalui kulit, tetapi tidak melalui
kulit ; terabsorbsi sebagian dan digunakan untuk melunakkan kulit atau selaput lendir.
Dasar salep yang terbaik adalah minyak lemak.
c. Salep diadermik
Salep yang bahan obatnya menembus ke dalam tubuh melalui kulit untuk mencapai
efek yang diinginkan. Misalnya, salep yang mengandung senyawa merkuri iodida atau
belladona.
Menurut dasar salepnya:
a. Dasar salep hidrofobik.
Salep yang tidak suka air atau salep yang dasar salepnya berlemak (greassy bases):
tidak dapat dicuci dengan air. Misalnya, campuran lemak-lemak , minyak lemak,
malam.
b. Dasar salep hidrofilik.
Salep yang suka air atau kuat menarik air, biasanya mempunyai dasar salep tipe o/w.
B. BAHAN DASAR PEMBUATAN SALEP
Salep dasar adalah zat pembawa dengan massa lembek, mudah dioleskan, umumnya
berlemak, dapat digunakan bahan yang telah mempunyai massa lembek atau zat cair, zat padat
yang terlebih dahulu diubah menjadi massa yang lembek. Jika dalam komposisi tidak disebutkan
salep dasar, maka dapat digunakan vaselin putih. Jika dalam komposisi disebutkan salep dasar
yang cocok.
Pemilihan salep dasar yang dikehendaki harus disesuaikan dengan sifat obatnya dan
tujuan penggunaannya.

Salep Dasar-I
Salep dasar I umunya digunakan vaselin putih, vaselin kuning, campuran terdiri dari 50
bagian Malam putih dan 950 bagian vaselin putih, campuran terdiri dari 50 bagiian

Malam kuning dan 950 bagian vaselin kuning atau salep dasar lemak lainnya seperti
minyak lemak nabati, lemak hewan atau campuran Parafin cairr dan Parafin padat. Salep
dasar-I sangat lengket pada kulit dan sukar dicuci; agar mudah dicuci dapat ditambahkan
surfaktan dalam jumlah yang sesuai.

Salep Dasar-II
Salep Dasar-II umumnya digunakan lemak bulu domba, zat utama lemak bulu domba
terutama kolesterol, campuran terdiri dari 30 bagian kolesterol, 30 bagian stearilalkohol,
80 bagian Malam putih dan 860 bagian vaselin putih, atau salep dasar sarap lainnya yang
cocok. Salep dasar-II mudah menyerap air.

Salep Dasar-III
Salep dasar-III dapat digunakan ca,puran yang terdiri dari 0,25 bagian Metil paraden, 0,15
bagian Propil parapen, 10 bagian Natrium laurilsulfat, 120 bagian Propilenglikol, 20
bagian Sterilalkohol, 20 bagian vaselin putih dan air secukupnya hingga 1000 bagian, atau
salep dasar emulsi lainnya yang cocok. Salep dasar-III mudah dicuci.

Salep Dasar-IV
Salep dasar-IV dapat digunakan campuran yang terdiri dari 25 bagian poliglikol 1500, 40
bagian poliglikol 4000 dan propilenglikol atau gliserol secukupnya hingga 100 bagian,
atau salep dasar larut lainnya yang cocok.
Berdasarkan komposisi dasar salep dapat digolongkan sebagai berikut:

1.

2.

Dasar salep hidrokarbon,yaitu terdiri dari antara lain:


-

Vaselin putih,Vaselin kuning.

Campuran Vaselin dengan malam putih, malam kuning.

Parafin encer, Parafin padat.

Minyak tumbuh-tumbuhan

Dasar salep serap, yaitu dapat menyerap air terdiri antara lain:
-

Adeps lanae

Unguentum Simplex

Campuran 30 bagian malam kuning dan 70 bagian minyak wijen Hydrophilic petrolatum
86 Vaselin Alba,8 Cera Alba,3 Stearyl alcohol, dan 3 kolesterol (IMO,52-53).
Zat-zat yang dapat dilarutkan dalam dasar salep,Umumnya kelarutan obat dalam minyak
lemak lebih besar daripada dalam vaselin. Champora, Mentholum, Phenolum, Thymolum dan

Guayacolum lebih mudah dilarutkan dengan cara digerus dalam mortir dengan minyak lemak.
Bila dasar salep mengandung vaselin, maka zat-zat tersebut digerus halus dan tambahkan
sebagian (+ sama banyak) Vaselin sampai homogen, baru ditambahkan sisa vaselin dan bagian
dasar salep yang lain. Champora dapat dihaluskan dengan tambahan Spiritus fortior atau eter
secukupnya sampai larut setelah itu ditambahkan dasar salep sedikit demi sedikit, diaduk sampai
spiritus fortiornya menguap. Bila zat-zat tersebut bersama-sama dalam salep, lebih mudah
dicampur dan digerus dulu biar meleleh baru ditambahkan dasar salep sedikit demi sedikit
(IMO,hal 55)
Salah satu macam salep adalah salep mata yang digunakan pada mata. Dasar salep yang
dipilih tidak boleh mengiritasi mata, memungkinkan difusi obat dalam cairan mata dan tetap
mempertahankan aktivitas obat dalam jangka waktu tertentu pada kondisi penyimpanan yang
tepat. Vaselin merupakan dasar salep mata yang sering banyak digunakan. Beberapa dasar salep
yang dapat menyerap, bahan dasar yang mudah dicuci dengan air dan bahan dasar larut dalam air
dapat digunakan untuk obat yang larut dalam air. Bahan dasar seperti ini memungkinkan dispersi
obat larut air yang lebih baik, tetapi tidak boleh menyebabkan iritasi pada mata( Anonim,1995 :
12, 13 )
Salep mata harus mengandung bahan atau campuran bahan yang sesuai untuk mencegah
pertumbuhan atau memusnahkan mikroba yang mungkin masuk secara tidak sengaja bila wadah
dibuka pada waktu penggunaan; kecuali dinyatakan lain dalam monografi atau formulanya
sendiri sudah bersifat baktriostatik. Bahan obat yang ditambahkan ke dalam dasar salep
berbentuk larutan atau serbuk halus. Wadah untuk salep mata harus dalam keadaan steril pada
waktu pengisian dan penutupan. Wadah salep harus tertutup rapat dan disegel untuk menjamin
sterilitas pada pemakaian pertama ( Anonim, 1995 : 12 ).
Sulfasetamid adalah senyawa antibakteri golongan sulfonamide yang mempunyai
spectrum luas dan banyak digunakan terhadap bermacam macam penyakit infeksi oleh kuman
gram positif maupun negative, salahsatunya pada infeksi mata yang disababkan oleh kuman
kuman yang peka terhadap sulfonamide. Sulfasetamid merupakan sulfonamide aksi pendek yang
mempunyai aktivitas bakterisid ( Tjay, 2002 : 22 ).
C. CARA PEMBUATAN SALEP
Salep umumnya dibuat dengan melarutkan atau mensuspensikan obat ke dalam salep
dasar.
Ada beberapa metode pembuatan salep, yaitu;

Metode Pelelehan: zat pembawa dan zat berkhasiat dilelehkan bersama dan diaduk sampai
membentuk fasa yang homogeny.

Metode Triturasi : zat yang tidak larut dicampur dengan sedikit basis yang akan dipakai
atau dengan salah satu zat pembantu, kemudian dilanjutkan dengan penambahan sisa
basis
Ketentuan lain;

Zat yang dapat larut dalam basis salep :(Camphora, Menthol, Fenol, Thymol,
Guaiacol)mudah larut dalam minyak lemak (vaselin) Zat berkhasiat +sebagian basis
(sama banyak)dihomognekanditambah sisa basis

Zat yang mudah larut dalam air dan stabil : Bila masa salep mengandung air dan obatnya
dapat larut dalam air yang tersedia, maka obatnya dilarutkan dulu dalam air dan dicampur
dengan basis salep yang dapat menyerap air.

Salep yang dibuat dengan peleburan


-

Dalam cawan porselen

Salep yang mengandung air tidak ikut dilelehkan tetapi diambil bagian lemaknya
(air ditambahkan terakhir)

Bila bahan-bahan dari salep mengandung kotoran, maka masa salep yang meleleh
perlu dikolir (disaring dengan kasa)dilebihkan 10-20%

Cara pembuatan salep ditinjau dari khasiat utamanya dapat dibagi menjadi beberapa
bagian:
Zat padat
a. Zat padat dan larut dalam dasar salep.
1. Camphorae
Dilarutkan dalam dasar salep yang sudah dicairkan didalam pot salet tertutup
-

(jika tidak dilampaui daya larutnya).


Jika dalam resepnya terdapat minyak lemak (Ol. Sesame), camphorae
dilarutkan lebih dahulu dalam minyak tersebut.

Jika dalam resep terdapat salol, mentol, atau zat lain yang dapat mencair jika
dicampur (karena penurunan titik eutektik), Camphorae dicampurkan supa

mencair, baru ditambahkan dasar salepnya.


Jika camphorae itu berupa zat tunggal, camphorae ditetesi lebih dahlu dengan

eter atau alcohol 95%, kemudian digerus dengan dasar salepnya.


2. Pellidol
Larut 3% dalam dasar salep, pellidol dilarutkan bersama-sama dengan dasar
salepnya yang dicairkan (jika dasar salep disaring, pellidol ikut disaring tetapi
-

jangan lupa harus ditambahkan pada penimbangannya sebanyak 20%).


Jika pollidol yang ditambahkan melebihi daya larutnya, maka digerus dengan

dasar salep yang sudah dicairkan.


3. Lodium
Jika kelarutannya tidak dilampaui, kerjakan seperti pada camphorae
Larutkan daalam larutan pekat KI atau NaI (seperti pada Unguentum Iodii dari
Ph. Belanda V).
Ditetesi dengan etanol 95% sampai larut, baru ditambahkan dasar salepnya.
b. Zat padat larut dalam air
1. Protargol
2. Colargol
3. Argentums nitrat (AgNO3)
Zat ini tidak boleh dilarutkan dalam air karna akan meninggalkan bekas noda hitam
4.

pada kulit yang disebabkan oleh terbentuknya Ag2O, kecuali pada resep obat wasir.
Fenol/fenol
Fenol dalam salep tdak dilarutkan karna akan menimbulkan rangsangan atau

mengiritasi kulit dan juga tidak boleh diganti dengan penol liquidfactum.
c. Bahan obat yang larut dalam air tetapi tidak boleh dilarutkan dalam air, yaitu:
1. Argentums nitrat
2.
Fenol
3.
Hydrargyri bichloridum
4.
Chrysarobin
5.
Pirogalol
6.
Stibii et kalii tartrans
7.
Oleum iocoris aselli
8.
Zinc sulfat
9.
Antibiotik (misalnya penisilin)
10. Chloretum auripo natrico
d. Bahan yang ditambahkan terakhir pada suatu massa salep.
1.
Ichtyol
2.
Balsam-balsem dan minyak yang mudah menguap
3. Air
4.
Gliserin
5.
Marmer album
e. Zat padat tidak larut dalam air
Umumnya dibuat serbuk halus lebih dahulu.

Zat Cair (Sebagai pelarut bahan obat)


1.

Air
-

Terjadi reaksi
Tak terjadi reaksi
Spiritus/etanol/alcohol
Jumlah sedikit
Jumlah banyak
Cairan kental
Umumnya dimasukkan sedikit demi sedikit. Contohnya: gliserin, pix lithantratis, pix

2.
3.

liquida, balsam peruvianum, ichtyol, kreosot.


Bahan berupa ekstak/extraktum
a. Extraktum siccum/kering
b. Exractum spissum/kental
c. Extractum liquidum
Bahan-bahan lain
a. Hydrargyrum
b. Naphtolum
c. Bentonit
Kerugian Basis Hidrokarbon

sifatnya yang berminyak dapat meninggalkan noda pada pakaian serta sulit tercuci
oleh air sehingga sulit dibersihkan dari permukaan kulit.

Hal ini menyebabkan penerimaan pasien yang rendah terhadap basis hidrokarbon
jika dibandingkan dengan basis yang menggunakan emulsi seperti krim dan lotion.

Ada beberapa metode pembuatan salep, yaitu;

Metode Pelelehan
zat pembawa dan zat berkhasiat dilelehkan bersama dan diaduk sampai membentuk fasa
yang homogeny

Metode Triturasi
zat yang tidak larut dicampur dengan sedikit basis yang akan dipakai atau dengan salah
satu zat pembantu, kemudian dilanjutkan dengan penambahan sisa basis
Ketentuan lain :

Zat yang dapat larut dalam basis salep

(Camphora, Menthol, Fenol, Thymol, Guaiacol)mudah larut dalam minyak lemak


(vaselin)
Zat berkhasiat +sebagian basis (sama banyak)dihomognekanditambah sisa basis

Zat yang mudah larut dalam air dan stabil


Bila masa salep mengandung air dan obatnya dapat larut dalam air yang tersedia, maka
obatnya dilarutkan dulu dalam air dan dicampur dengan basis salep yang dapat menyerap
air,

Salep yang dibuat dengan peleburan


o Dalam cawan porselen
o salep yang mengandung air tidak ikut dilelehkan tetapi diambil bagian lemaknya (air
ditambahkan terakhir)
o Bila bahan-bahan dari salep mengandung kotoran, maka masa salep yang meleleh
perlu dikolir (disaring dengan kasa)dilebihkan 10-20%.
Masalah inkompatibilitas obat (tidak tercampurkannya suatu obat),yaitu pengaruh-pengaruh

yang terjadi jika obat yang satudicampurkan dengan yang lainnya.Inkompatibilitas obat dapat
dibagi atas 3 golongan :
1.

Inkompatibilitas terapeutik.
Inkompatibilitas golonganini mempunyai arti bahwa bila obat yang satu
dicampur/dikombinasikan dengan obat yang lain akan mengalami perubahanperubahan demikian rupa hingga sifat kerjanya dalamtubuh (in vivo) berlainan
daripada yang diharapkan. Hasilkerjanya kadang-kadang menguntungkan, namun
dalambanyak hal justru merugikan dan malah dapat berakibat fatal.Sebagai contoh
:Absorpsi dari tetrasiklin akan terhambat bila diberikanbersama-sama dengan suatu
antasida (yang mengandungkalsium, aluminium, magnesium atau bismuth).
Fenobarbital dengan MAO inhibitors menimbulkan efek potensiasi daribarbituratnya.
Kombinasi dari quinine dengan asetosal dapatmenimbulkan chinotoxine yang tidak
dapat bekerja lagiterhadap malaria.
Mencampur hipnotik dan sedatif dengankafein hanya dalam perbandingan yang
tertentu

saja

rasionil.Pun

harus

diperhatikan

bahwa

mengkombinasikan

berbagaiantibiotik tanpa indikasi bakteriologis yang layak sebaiknyatidak dianjurkan


2.

Inkompatibilitas fisika.

Yang dimaksudkan di sini adalah perubahan-perubahan Yang tidak diinginkan yang


timbul pada waktu obat dicampur satu sama lain tanpa terjadiperubahan-perubahan
kimia. Meleleh atau menjadi basahnya campuran serbuk.Tidak dapat larut dan obatobat yang apabila disatukantidak dapat bercampur secara homogen.Penggaraman
(salting out).Adsorpsi obat yang satu terhadap obat yang lain.
3.

Inkompatibilitas kimia
Yaitu perubahan-perubahan yang terjadi pada waktu pencampuran obat yang
disebabkanoleh berlangsungnya reaksi kimia/interaksi.Termasuk di sini adalah :
Reaksi-reaksi di mana terjadi senyawa baru yang mengendap. Reaksi antara obat yang
bereaksi asam dan basa. Reaksi yang terjadi karena proses oksidasi/reduksi
maupunhidrolisa, perubahan-perubahan warna, terbentuknya gas dll

Ketentuan Umum cara Pembuatan Salep


(1) Peraturan Salep Pertama
Zat-zat yang dapat larut dalam campuran lemak dilarutkan kedalamnya, jika perlu
dengan pemanasan.Contoh: Camphora, Menthol,Fenol, Thymol
(2) Peraturan Salep Kedua
Bahan-bahan yang dapat larut dalam air, jika tidak ada peraturan-peraturan lain
dilarutkan lebih dahulu dalam air, asalkan air yang digunakan dapat diserap
seluruhnya oleh basis salep. Jumlah air yang dipakai dikurangi dari basis. Contoh :
Resorcin, KI, NaI, Procain HCL, Fenol, Protargol, Colargol,AgNO3
(3)Peraturan Salep Ketiga.
Bahan-bahan yang sukar atau hanya sebagian dapat larut dalam lemak dan air, harus
diserbuk lebih dahulu kemudian diayak dengan pengayak B40. Contoh : ZnO,
Sulfur PP,Calamin, Acid boric pulveratum, Chloramfenikol
(4)Peraturan Salep Keempat

Salep-salep yang dibuat dengan jalan mencairkan, campurannya harus digerus


sampai dingin. Contoh : Unguentum simplex, simplex ointment, Unguentum
gliserin.

DAFTAR PUSTAKA
Anief, Moh, 2002, Ilmu Meracik Obat, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. 53.
Anonim, 1995, Farmakope Indonesia, Edisi IV, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. 12.
Anonim, 1978, Formularium Nasional, Edisi Kedua, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.
Saifullah, T.N, dan Rina Kuswahyuning, 2008, Teknologi dan Formulasi Sediaan
Semipadat, Pustaka Laboratotium Teknologi Farmasi UGM, Yogyakarta. 59. 63. 64
Syamsuni, 2005, Farmasetika Dasar dan Hitungan Farmasi, EGC Penerbit Buku Kedokteran,
Jakarta.