Anda di halaman 1dari 71

LAPORAN PROYEK AKHIR

SEPEDA MOTOR LISTRIK (ELECTRIC MOTORCYCLE)

PROYEK AKHIR SEPEDA MOTOR LISTRIK (ELECTRIC MOTORCYCLE) Disusun oleh: ENDAR ADITRIA KURNIAWAN 07/251429/NT/12026

Disusun oleh:

ENDAR ADITRIA KURNIAWAN

07/251429/NT/12026

PROGRAM DIPLOMA TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

2010

i

LAPORAN PROYEK AKHIR

SEPEDA MOTOR LISTRIK (ELECTRIC MOTORCYCLE)

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Universitas Gadjah Mada Disusun oleh: ENDAR ADITRIA KURNIAWAN 07/251429/NT/12026
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat
Universitas Gadjah Mada
Disusun oleh:
ENDAR ADITRIA KURNIAWAN
07/251429/NT/12026

Kelulusan di Program Diploma Teknik Elektro Fakultas Teknik

PROGRAM DIPLOMA TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

2010

ii

LEMBAR PENGESAHAN

SEPEDA MOTOR LISTRIK (ELECTRIC MOTORCYCLE)

Disusun oleh: ENDAR ADITRIA KURNIAWAN 07/251429/NT/12026 Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Universitas Gadjah Mada
Disusun oleh:
ENDAR ADITRIA KURNIAWAN
07/251429/NT/12026
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat
Universitas Gadjah Mada
Diperiksa dan Disetujui :

Kelulusan di Program Diploma Teknik Elektro Fakultas Teknik

Mengetahui:

Ketua Program Diploma Teknik Elektro FT – UGM

Dosen Pembimbing

Ir. Lukman Subekti, M.T NIP. 19210301993031002

Ir. Lukman Subekti, M.T NIP. 19210301993031002

iii

LEMBAR PENGESAHAN

SEPEDA MOTOR LISTRIK (ELECTRIC MOTORCYCLE)

Telah diuji dan dipertahankan di hadapan Dewan Penguji

1.

Serta dinyatakan Lulus pada: : Jumat : 25 Juni 2010 : 13.30 : Ruang 101
Serta dinyatakan Lulus pada:
: Jumat
: 25 Juni 2010
: 13.30
: Ruang 101 Program Diploma
2.

Hari

Tanggal

Pukul

Tempat

Teknik Elektro Universitas Gadjah Mada

Ketua Penguji

Sekertaris Penguji

Ir. Y. Wahyo Setiyono, M.T.

195807091989031004

Ir. Sri Lestari, M.T.

195908281986022001

3. Penguji Utama

4.

Anggota

Hidayat Nur Isnianto, S.T.

197305282002121001

iv

Ir. Rizal

131766568

HALAMAN PERSEMBAHAN

Tugas Akhir ini Kupersembahakan untuk:

Allah Subhanahu Wata’ala beserta rosul-Nya,

Ayah dan Bundaku sebagai sumber motivasi saya, pendidik saya, yang

telah membesarkan dan mendidik saya dari saya lahir hingga sampai

seperti ini untuk bersifat terbuka, kreatif, berani dan bijaksana, yang

memiliki peran yang sangat penting dan tak terhingga, sehingga

rasanya

ucapan

terimakasih

ini

tidaklah

cukup

untuk

menggambarkan wujud penghargaan saya atas segala limpahan cinta

dan kasih sayangnya yang tak terbatas.

Saudara sekandungku Mas Iwan dan Mbak Mira serta seluruh

keluargaBesarku yang telah memberikan dukungannya.

Saudara-saudaraku se-Iman yang selalu Berjuang bersama-Nya

Semoga iman kita tetap terjaga sampai akhir hayat

MOTTO

Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku, dan matiku hanya untuk Allah,

Tuhan semesta alam (Q.S. Al An’am: 162).

Untuk mencapai kesuksesan, kita jangan hanya bertindak, tapi juga perlu

bermimpi, jangan hanya berencana, tapi juga perlu untuk percaya.

To accomplish great things, we must not only act, but also dream; not only plan, but

also believe.

~ Anatole France

Bakat yang kita miliki adalah hadiah dari Tuhan untuk kita… Apa yang dapat

kita hasilkan dari bakat tersebut adalah hadiah dari kita untuk Tuhan.

Our talents are the gift that God gives to us… What we make of our talents is our

gift back to God.

~ Leo Buscaglia

PRAKATA

Segala puji dan syukur kepada dari suara-suara hati yang bersifat mulia,

sumber dari kehidupan, sumber ilmu pengetahuan, sumber segala kebenaran, penabur

cahaya ilham, Pilar nalar kebenaran dan kebaikan yang terindah, Allah Subhanahu

Wa Ta’ala yang telah melimpahkan rahmat, berkat, hidayah serta kekuatannya

sehingga penulis dapat menyelesaikan Proyek Akhir dan penyusunan laporan dengan

judul “Sepeda Motor Listrik (Electric Motorcycle) ”.

Laporan Proyek Akhir ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata

kuliah wajib di Program Diploma Teknik Elektro serta disusun untuk memenuhi

salah satu syarat untuk memperoleh sebutan Ahli Madya pada Program Diploma

Teknik Elektro Fakultas Teknik, Universitas Gadjah Mada Jogjakarta.

Banyak pihak yang telah membantu penulis, baik berupa material maupun

spiritual dalam menyelesaikan Proyek Akhir ini, oleh karena itu pada kesempatan

kali ini penulis ingin menyampaikan penghargaan dan ucapan terimakasih yang tak

terhingga kepada:

1.

bapak Ir Lukman Subekti, MT., Selaku Ketua Program Diploma Teknik

Elektro Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada, serta sebagai dosen

vi

pembimbing tugas akhir yang setia membimbing dan memberikan masukan

dalam pembuatan tugas akhir ini,

2. segenap dosen di lingkungan Program Diploma Teknik Elektro yang telah

memberikan banyak ilmunya selama penulis melaksanakan kuliah,

3. seluruh staf di lingkungan Program Diploma Teknik Elektro yang telah

membantu dan memberi kemudahan,

4. ayah dan bundaku yang tercinta dan tersayang serta semua keluargaku: Mbah

Kurnia, Mas Iwan, Mba Mira, Titis, QQ, Doni, Mastur dan Mba Beti yang

telah memberikan bantuan dan dukungan baik material maupun spiritual,

5. teman-teman

penulis:

Green

House

Camp

(Mas

Ibnu,

Nasyir,

Thom,

Bandung, Tiok, Ari), S-Mut7 (Doody Cool, Danang, Te), Dieng Cyber (Pak

Aryo, Saprol, Sidoel, Indra,Teo), Ridwan, Wanda, Nosha, Ratih, Ina, Rika,

Novi, Perly, Sasa, Rian Tusad,

6. Semua

pihak

yang

telah

membantu

penyusun

dalam

penyusunan

dan

pembuatan Proyek Akhir yang tidak dapat disebutkan satu per satu, semoga

Tuhan berkenan memberikan balasan yang sepadan atas bantuan yang telah

diberikan.

vii

Tentu saja penulisan laporan Proyek Akhir ini masih jauh dari sempurna, oleh

karena itu penulis mengharapkan adanya saran dan kritik yang sifatnya membangun

dari siapa saja yang telah membaca laporan Proyek Akhir ini.

Akhir kata, penulis berharap semoga laporan ini dapat menjadi sumbangan

yang

berarti

dan

bermanfaat

bagi

perkembangan

ilmu

pengetahuan

dan

dapat

dipergunakan sebagai bahan pengetahuan bagi yang memerlukan.

viii

Jogjakarta, Juni 2010

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL…………………………………………… ……………………i

LEMBAR PENGESAHAN………………………………………………………… iii

HALAMAN PERSEMBAHAN……………………………………………………

v

MOTTO ……………………………………………………………………………

vi

PRAKATA………….……………………………………………………………….vii

DAFTAR ISI……………………………………………………………………

ix

DAFTAR TABEL… ………………………………………………………….…….xii

DAFTAR GAMBAR ……………………………… …………………………

xiii

BAB I PENDAHULUAN…………………………………………………………….1

1.1 Latar Belakang……………………………………………………………

1

1.2 Maksud dan Tujuan… ……………………………………………………

3

1.3 Permasalahan……….……………………………………………………….3

1.4 Batasan Masalah……………….…………………………… ……………

4

1.5 Metode Pengumpulan Data…………………………………….……………4

1.6 Sistematika Penulisan Laporan …………………………………………… 7

ix

BAB II DASAR TEORI………………………………………… ………………

7

2.1 Tinjauan Umum …………………………………………………………….7

2.1.1 Arah Arus Listrik……………………………………………………….7

2.1.2 Hukum Ohm……………………………………………………………8

2.1.3 Arus Searah dan Arus Bolak-balik…………………………………… 8

2.2 Accumulator (Aki)………………………………………………………… 9

2.3 Motor Listrik……………………………………………………………… 11

2.3.1 Cara Kerja Motor Listrik………………………………………………12

2.3.2 Jenis-jenis Motor Listrik……………………………………………….13

2.3.3 Mesin Arus Searah…………………………………………………… 14

BAB III PERANCANGAN ALAT………………………………………………….20

3.1 Diagram Sistem Keseluruhan……………………………………………….20

3.2 Rangkaian Charger………………………………………………………….21

3.2.1 Transformator………………………………………………………….21

3.2.2 Dioda………………………………………………………………… 24

x

3.3 Rangkaian PWM (Pulse Width Modulation)……………………………….28

3.4 Motor Listrik………………………………………………………………

31

3.5 Watak Motor DC……………………………………………………………32

3.6 Sistem Mekanik…………………………………………………………… 33

BAB IV HASIL PENGUJIAN DAN PEMBAHASAN…………………………… 35

4.1 Pengujian Rangkaian Driver Motor DC…………………………………….36

4.2 Pengujian Kecepatan……………………………………………………… 37

4.2.1 Pengujian Kecepatan Putar Motor DC………………………………

37

4.2.2 Penghitungan Kecepatan Sepeda Motor Listrik……………………….38

4.3 Pengujian Pengisian Baterai………………………………………………

44

4.4 Jarak dan Waktu Tempuh Sepeda Motor Listrik……………………………45

4.5 Pembahasan…………………………………………………………………46

BAB V PENUTUP………………………………………………………………… 54

5.1 Kesimpulan………………………………………………………………….54

5.2 Saran………………………………………………………………………

54

Daftar Pustaka……………………………………………………………………… 57

xi

DAFTAR TABEL

4.1 Hasil Pengujian Rangkaian Driver Motor DC…………………………………

37

4.2 Putaran Pulley Motor DC……………………………………………………… 38

4.3 Kecepatan Laju Sepeda Motor Listrik………………………………………… 44

4.4 Waktu Pengisian Baterai sampai Penuh ………………………………………

45

4.5 Jarak dan Waktu Tempuh Sepeda Motor Listik………………………………

46

4.6 Perbandingan Jarak Tempuh…………………………………………………….50

4.7 Perbandingan Kecepatan Sepeda Motor Listrik………………………………

xii

53

DAFTAR GAMBAR

2.1

Bagan Klasifikasi Motor Listrik…………………………………………………13

2.2

Karakteristik Motor DC Shunt………………………………………………… 17

2.3

Karakteristik Motor DC Seri…………………………………………………….18

2.4

Karakteristik Motor DC Kompon……………………………………………….19

3.1

Diagram Sistem Keseluruhan……………………………………………………20

3.2

Rangkaian Charger………………………………………………………………21

3.3

Transformator 10 Ampere……………………………………………………….23

3.4

Kurva Dioda…………………………………………………………………… 24

3.5

Kurva Dioda Ideal……………………………………………………………….25

3.6

Fisik Dioda Bridge………………………………………………………………26

3.7

Dioda Bridge yang Digunakan………………………………………………….26

3.8

Siklus Tegangan DC…………………………………………………………….27

3.9

Grafik Sinyal Penyearah Gelombang Penuh……………………………………28

3.10 Output PWM…………………………………………………………………

xiii

28

3.11 Pin IC SG3525………………………………………………………………….29

3.12 Diagram Blok IC SG3525……………………………………………………

30

3.13 Rangkaian PWM……………………………………………………………… 30

3.14 Kurva Daya dan Kurva Torsi atau Kecepatan Motor DC……………………33

3.15 Sketsa Sistem Mekanik…………………………………………………………34

4.1 Hasil Pembuatan Alat……………………………………………………………35

4.2 Diagram Blok Pengujian Rangkaian Driver Motor DC…………………………36

4.3 Grafik Hubungan Tingkat Kecepatan dengan Jarak yang Ditempuh………….50

4.4 Grafik Hubungan Tingkat Kecepatan dengan Kecepatan Sepeda Motor Listrik

berbeban dan tanpa beban……………………………………………………53

xiv

1

1.1. Latar Belakang

BAB I

PENDAHULUAN

Ketergantungan terhadap bahan bakar fosil setidaknya memiliki tiga

ancaman serius, yakni: (1) menipisnya cadangan minyak bumi yang diketahui,

(2) kenaikan/ketidakstabilan harga akibat laju permintaan yang lebih besar dari

produksi minyak, dan (3) polusi gas rumah kaca (terutama CO2) akibat

pembakaran bahan bakar fosil. Kadar CO2 saat ini disebut sebagai yang

tertinggi

selama

125,000

tahun

belakangan.

Bila

ilmuwan

masih

memperdebatkan besarnya cadangan minyak yang masih bisa dieksplorasi,

efek buruk CO2 terhadap pemanasan global telah disepakati hampir oleh semua

kalangan. Hal ini menimbulkan ancaman serius bagi kehidupan makhluk hidup

di muka bumi. Oleh karena itu, pengembangan dan implementasi bahan bakar

terbarukan yang ramah lingkungan perlu mendapatkan perhatian serius dari

berbagai negara.

Indonesia sesungguhnya memiliki potensi sumber energi terbarukan

dalam jumlah besar. Beberapa diantaranya bisa segera diterapkan di tanah air,

seperti: bioethanol sebagai pengganti bensin, biodiesel untuk pengganti solar,

tenaga panas bumi, mikrohidro, tenaga surya, tenaga angin, tenaga baterai

(accumulator),

bahkan

sampah/limbah

pun

bisa

digunakan

untuk

membangkitkan listrik. Hampir semua sumber energi tersebut sudah dicoba

diterapkan dalam skala kecil di tanah air. Momentum krisis bahan bakar

2

minyak (BBM) saat ini merupakan waktu yang tepat untuk menata dan

menerapkan dengan serius berbagai potensi tersebut. Meski saat ini sangat sulit

untuk

melakukan

substitusi

total

terhadap

bahan

bakar

fosil,

namun

implementasi sumber energi terbarukan sangat penting untuk segera dimulai.

Salah satunya sumber energi dengan reaksi kimia yaitu Accumulator (Aki).

Aki adalah jenis baterai yang banyak digunakan untuk kendaraan

bermotor. Aki menjadi pilihan praktis karena dapat menghasilkan listrik yang

cukup besar dan dapat diisi kembali. Aki berasal dari kata accumulator atau

biasa disingkat accu. Aki dapat memberikan aliran listrik bila dihubungkan

dengan suatu rangkaian luar. Aki ini dapat dimanfaatkan salah satunya sebagai

sumber energi listrik pada motor listrik.

Sekarang ada solusi sepeda motor listrik yang mulai dikembangkan.

Sepeda motor listrik hanya menggunakan aki sehingga tidak mengeluarkan

polusi sama sekali. Sepeda motor listrik pun sudah bisa jalan dengan kecepatan

hingga 60 km/jam sehingga untuk berkendaran di dalam kota sangat cukup.

Dengan segala keterbatasan pengetahuan yang dimiliki penulis, dengan

melihat alasan tersebut, penulis mengajukan tugas akhir dengan judul

“SEPEDA MOTOR LISTRIK (ELECTRIC MOTORCYCLE)”

3

1.2. Maksud dan Tujuan

Adapun maksud dan tujuan dari rancangan pembuatan sepeda motor

listrik adalah sebagai berikut.

1. Mempelajari dan memahami prinsip kerja Motor Listrik

2. Dapat mengetahui prinsip dan cara kerja dari alat yang dibuat sehingga

dapat digunakan dalam aplikasinya

3. Untuk mengetahui kegunaan dan cara kerja komponen yang digunakan pada

alat tersebut.

4. Menerapkan

ilmu

yang

didapat

dari

perancangan dan pembuatan alat.

5. Mendukung program Green Campaign

fosil.

bangku

kuliah

dalam

bentuk

dan

penghematan bahan bakar

6. Serta untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan studi di Program Diploma

Teknik Elektro Universitas Gadjah Mada.

1.3. Permasalahan

Permasalahan yang dihadapi penulis dalam pembuatan tugas akhir ini

antara lain:

1. Bagaimana

merangkai

sepeda,

sebuah sepeda motor listrik.

accumulator

dan

motor

listrik

menjadi

2. Banyak penggunaan motor listrik yang digunakan secara modern dan

canggih

namun

ini

bermula

dari

motor

listrik

yang

dirangkai

secara

sederhana, oleh karena itu penulis memilih untuk merancang sepeda motor

listrik sederhana.

4

1.4. Batasan Masalah

Mengingat begitu luasnya masalah yang menyangkut pembuatan sepeda

motor listrik yang meliputi sistem kerangka, sistem rem, sistem gerigi, sistem

penggerak, sistem pengukur kecepatan dan sistem kelistrikan, maka ruang

lingkup perlu dibatasi.

Batasan dalam proyek akhir ini adalah sebagai berikut:

1. Hanya motor listrik DC yang akan dipelajari.

2. Sistem kelistrikan alat yang digunakan.

3. Analisis dengan asumsi ideal yang akan digunakan.

1.5. Metode Pengumpulan Data

Tugas

akhir

ini

dengan

judul

“Sepeda

Motor

Listrik

(Electric

Motorcycle)” ini disusun secara bertahap untuk memudahkan dalam pembuatan

alat

maupun

penyusunan

laporannya.

dijabarkan sebagai berikut:

1. Metode Pustaka

Adapun

tahap-tahapannya

dapat

Yaitu dengan cara mencari literature yang ada kaitannya dengan Tugas

Akhir yang sedang dibuat.

2. Metode Perancangan Sistem

Yaitu dengan cara mencoba-coba membuat desain rangkaian yang akan

dibuat.

5

3. Metode pengujian

Yaitu dilakukan untuk menguji rangkaian yang dirancang sudah sesuai

dengan yang diharapkan atau belum.

4. Penulisan Laporan Tugas Akhir

Penulisan hasil studi literature dan hasil pengujian serta proses pembuatan

“Sepeda Motor Listrik (Electric Motorcycle)”.

1.6. Sistematika Penulisan Laporan

Sistematika penulisan laporan dengan judul “Sepeda Motor Listrik

(Electric Motorcycle)” adalah sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Memuat latar belakang masalah, maksud dan tujuan, permasalahan, batasan

masalah, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan laporan.

BAB II DASAR TEORI

Membahas tentang komponen-komponen yang digunakan dalam perancangan

alat. Pembahasan berdasarkan sifat, kegunaan dan karakteristik dari bagian-

bagian tersebut.

BAB III PERANCANGAN ALAT

Membahas mengenai penggunaan komponen, letak komponen, cara kerja

rangkaian, serta sistem-sistem lain yang mendukung.

BAB IV PENGAMATAN DAN ANALISIS

Membahas

tentang

hasil

pengamatan

dan

analisis

data,

sehingga

dapat

diketahui fungsi masing-masing bagian dalam suatu sistem (objek penelitian).

6

BAB V PENUTUP

Membahas tentang kesimpulan dan saran-saran, sehingga tugas akhir ini dapat

dikembangkan lebih lanjut, dengan harapan dapat digunakan atau diaplikasikan

dalam kehidupan bermasyarakat.

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

7

2.1 Tinjauan Umum

BAB II

DASAR TEORI

Listrik merupakan suatu energi yang dibangkitkan oleh pembangkit listrik

(alternator, generator, dinamo yang diputar). Energi listrik sangatlah fleksibel, yaitu

dapat diubah menjadi energi yang lain seperti energi gerak (mekanik), energi panas,

energi cahaya dan juga dapat ditampung pada accumulator (penampung) dalam

energi kimia. Sesuai dengan hukum Kekekalan Energi oleh Joule, bahwa “Energi

tidak dapat diciptakan maupun dimusnahkan, energi hanya dapat diubah bentuk yang

satu kebentuk lainnya.”

2.1.1 Arah arus listrik

Arus

listrik

yaitu

aliran

listrik

yang

mengalir

melalui

penghantar

atau

konduktor pada suatu rangkaian tertutup. Arah arus listrik mengalir dari kutub positif

(terminal plus) melalui penghantar ke kutub negatif, pada suatu rangkaian tertutup.

Arah arus listrik bertentangan dengan arus elektron yaitu dari kutub negatif melalui

penghantar ke kutub pasitif, pada suatu rangkaian tertutup. Pertentangan antara arus

listrik dan arus elektron tidak perlu menimbulkan kesalahpahaman mengingat bahwa

bila arus listrik mengalir dalam suatu arah maka bersamaan dengan itu arus elektron

mengalir berlawanan arah.

8

2.1.2 Hukum Ohm

Hubungan antara tegangan, arus dan hambatan sesuai dengan Hukum Ohm yaitu

“Arus listrik pada suatu rangkaian tertutup berbanding lurus dengan tegangan dan

berbanding terbalik dengan hambatan.”

V

R

………………………………………………

Keterangan

(2.1)

I = Kuat Arus Listrik

(Ampere)

V= Tegangan

(Volt)

R= Hambatan

(Ohm)

2.1.3 Arus searah dan arus bolak-balik

a. Arus searah direct current (DC)

Arus searah (DC) adalah aliran elektron dari suatu titik yang energi

potensialnya tinggi ke titik lain yang energi potensialnya lebih rendah. Sumber

arus listrik searah biasanya adalah baterai. Arus searah biasanya mengalir pada

sebuah konduktor, walaupun mungkin saja arus searah mengalir pada semi-

konduktor, isolator, dan ruang hampa udara.

Arus searah dulu dianggap sebagai arus positif yang mengalir dari ujung

positif sumber arus listrik ke ujung negatifnya. Pengamatan-pengamatan yang

lebih baru menemukan bahwa sebenarnya arus searah merupakan arus negatif

(elektron) yang mengalir dari kutub negatif ke kutub positif. Aliran elektron ini

9

menyebabkan

terjadinya

lubang-lubang

bermuatan

positif,

yang

mengalir dari kutub positif ke kutub negatif.

"tampak"

Penyaluran tenaga listrik komersil yang pertama (yang dibuat oleh Thomas

Edison di akhir abad ke 19) menggunakan listrik arus searah. Karena listrik arus

bolak-balik lebih mudah digunakan dibandingkan dengan listrik arus searah

untuk transmisi (penyaluran) dan pembagian tenaga listrik, di zaman sekarang

hampir semua transmisi tenaga listrik menggunakan listrik arus bolak-balik.

b. Arus listrik bolak-balik alternating current (AC)

Arus bolak-balik (AC) adalah arus listrik dimana besarnya dan arahnya

arus berubah-ubah secara bolak-balik. Berbeda dengan arus searah dimana arah

arus yang mengalir tidak berubah-ubah dengan waktu. Bentuk gelombang dari

listrik arus bolak-balik biasanya berbentuk gelombang sinusoida, karena ini

yang memungkinkan pengaliran energi yang paling efisien. Namun dalam

aplikasi-aplikasi

spesifik

yang

lain,

bentuk

gelombang

lain

pun

dapat

digunakan, misalnya bentuk gelombang segitiga (triangular wave) atau bentuk

gelombang segi empat (square wave).

2.2 Accumulator (Aki)

Baterai adalah suatu kimia listrik dimana energi listrik diubah menjadi energi

kimia yang kemudian diubah kembali menjadi energi listrik bila diperlukan. Bila

energi listrik diubah menjadi energi kimia berarti baterai sedang diisi (charge) dan

10

jika

diubah

dari

energi

kimia

menjadi

mengeluarkan isi (discharge).

energi

listrik

berarti

baterai

sedang

Aki menjadi pilihan praktis karena dapat menghasilkan listrik yang cukup

besar dan dapat diisi kembali. Aki berasal dari kata accumulator atau biasa disingkat

accu. Aki dapat memberikan aliran listrik bila dihubungkan dengan suatu rangkaian

luar. Sel aki terdiri dari anoda atau lempeng negatif Pb (timbal = timah hitam) dan

katoda atau lempeng positif PbO 2 (10ynamo10 oksida), keduanya merupakan zat

padat, yang dicelupkan dalam larutan asam sulfat. Kedua elektroda tersebut, juga

hasil

reaksinya,

tidak

larut

dalam

larutan

asam

sulfat,

sehingga

tidak

perlu

memisahkan anoda dan katoda dan dengan demikian tidak perlu jembatan garam,

yang perlu dijaga adalah jangan sampai kedua elektroda tersebut saling bersentuhan.

Aliran listrik pada aki terjadi karena reaksi kimia dari asam sulfat dengan Pb

dari anoda dan PbO 2 dari katoda yang merupakan bahan aktifnya. Reaksi redoks

spontan

ini

bersifat

dapat

balik

(reversible)

antara

proses

pengisian

muatan

(charging) dan pelepasan muatan (discharging). Pada pelepasan muatan listrik,

oksigen dari PbO 2 bereaksi dengan 10ynamo10l dari H 2 SO 4 sehingga terbentuk air.

Pada saat yang sama Pb dari PbO 2 bereaksi dengan ion sulfat membentuk PbSO 4 ,

demikian pula Pb dari anoda akan menjadi PbSO 4 .

Jika

pelepasan

muatan

listrik

terjadi

terus-menerus,

asam

sulfat

yang

berfungsi sebagai cairan elektrolit akan lebih encer dan reaksi akan terus berlangsung

sampai seluruh bahan aktif menjadi PbSO4. Jika aki tidak dapat memberikan tenaga

listrik pada voltase tertentu maka aki perlu diisi muatan kembali (charging atau reaksi

11

ke kiri dari reaksi total). Pengisian muatan listriknya kebalikan dari reaksi kimia pada

saat melepaskan muatan (discharging atau reaksi ke kanan dari reaksi total).

PbSO 4 yang terbentuk dari proses pelepasan muatan terurai menjadi Pb pada

anoda, PbO 2 pada katoda dan H 2 O menjadi 11ynamo11l dan oksigen. Hidrogen ini

akan bereaksi dengan ion sulfat yang dibebaskan dari katoda dan anoda menjadi

H 2 SO 4 . Oksigennya akan bereaksi dengan Pb, sehingga terbentuk PbO 2 pada katoda.

Densitas atau rapatan larutan asam sulfat menjadi lebih rendah pada saat discharging,

karena terbentuknya air yang densitasnya lebih rendah (1,000 g/ml) daripada larutan

asam sulfat yang terdapat dalam aki (1,280 g/ml). Sebaliknya pada saat charging air

dipakai untuk membentuk asam sulfat sehingga densitas larutan asam sulfat akan

naik.

 

Reaksi Kimia Baterai adalah sebagai berikut:

Reaksi kimia saat baterai diisi (charge)

PbSO 4 + 2H 2 O + PbSO 4 PbO 2 + 2H 2 SO 4 + Pb

Reaksi kimia saat baterai mengeluarkan arus (discharge)

PbO 2 + 2H 2 SO 4 + Pb PbSO 4 + 2H 2 O + PbSO 4

2.3

Motor Listrik

Motor listrik merupakan sebuah perangkat elektromagnetis yang mengubah

11ynamo listrik menjadi 11ynamo mekanik. Energi mekanik ini digunakan untuk,

misalnya, memutar impeller pompa, fan atau blower, menggerakan kompresor,

mengangkat bahan, dll. Motor listrik digunakan juga di rumah (mixer, bor listrik, fan

12

angin) dan di 12 ynamo 12 l. Motor listrik kadangkala disebut “kuda kerja” nya

12 ynamo 12 l sebab diperkirakan bahwa motor-motor menggunakan sekitar 70%

beban listrik total di 12ynamo12l.

2.3.1 Cara kerja motor listrik

Mekanisme kerja untuk seluruh jenis motor secara umum sama

Arus listrik dalam medan magnet akan memberikan gaya

Jika

kawat

yang

membawa

arus

dibengkokkan

menjadi

sebuah

lingkaran Pasangan gaya menghasilkan tenaga putar/ torque untuk

memutar kumparan.

Motor-motor

memiliki

beberapa

loop

pada

dinamonya

untuk

memberikan tenaga putaran yang lebih seragam dan medan magnetnya

dihasilkan

oleh

susunan

elektromagnetik

yang

disebut

kumparan

medan/loop, maka kedua sisi loop, yaitu pada sudut kanan medan

magnet, akan mendapatkan gaya pada arah yang berlawanan.

Dalam memahami sebuah motor, penting untuk mengerti apa yang

dimaksud dengan beban motor. Beban mengacu kepada keluaran tenaga

putar/ torque sesuai dengan kecepatan yang diperlukan. Beban umumnya

dapat dikategorikan kedalam tiga kelompok (BEE India, 2004):

Beban torque konstan adalah beban dimana permintaan keluaran

energinya bervariasi dengan kecepatan operasinya namun torque nya

13

tidak

bervariasi.

Contoh

beban

dengan

torque

konstan

adalah

conveyors, rotary kilns, dan pompa displacement konstan.

Beban dengan 13ynamo13l torque adalah beban dengan torque yang

bervariasi

dengan

kecepatan

operasi.

Contoh

beban

dengan

13 ynamo 13 l

torque

adalah

pompa

sentrifugal

dan

fan

(torque

bervariasi sebagai kwadrat kecepatan).

Beban dengan 13ynamo konstan adalah beban dengan permintaan

torque

yang

berubah

dan

berbanding

terbalik

dengan

kecepatan.

Contoh untuk beban dengan daya konstan adalah peralatan-peralatan

mesin.

2.3.2 Jenis-jenis Motor Listrik

Jenis-jenis motor listrik dapat dilihat seperti gambar bagan berikut.

Listrik Jenis-jenis motor listrik dapat dilihat sepe rti gambar bagan berikut. Gambar 2.1 Bagan Klasifikasi Motor

Gambar 2.1 Bagan Klasifikasi Motor Listrik

14

2.3.3 Mesin Arus Searah

Mesin arus searah dapat berupa generator DC atau motor DC. Generator DC

alat yang mengubah 14ynamo mekanik menjadi 14ynamo listrik DC. Motor DC

alat yang mengubah 14ynamo listrik DC menjadi 14ynamo mekanik putaran.

Sebuah motor DC yang memiliki tiga komponen utama, antara lain sebagai

berikut.

Kutub medan. Secara sederhana digambarkan bahwa interaksi dua

kutub magnet akan menyebabkan perputaran pada motor DC. Motor

DC

memiliki

kutub

medan

yang

stasioner

dan 14 ynamo

yang

menggerakan bearing pada ruang diantara kutub medan. Motor DC

sederhana memiliki dua kutub medan: kutub utara dan kutub selatan.

Garis 14 ynamo 14 l 14 ynamo membesar melintasi bukaan diantara

kutub-kutub dari utara ke selatan. Untuk motor yang lebih besar atau

lebih

komplek

terdapat

satu

atau

lebih

14 ynamo 14 l 14 g 14 et.

Elektromagnet menerima listrik dari sumber daya dari luar sebagai

penyedia struktur medan.

Dinamo. Bila arus masuk menuju 14 ynamo, maka arus ini akan

menjadi 14 ynamo 14 l 14 g 14 et. Dinamo yang berbentuk silinder,

dihubungkan ke as penggerak untuk menggerakan beban. Untuk kasus

motor DC yang kecil, 14ynamo berputar dalam medan magnet yang

dibentuk oleh kutub-kutub, sampai kutub utara dan selatan magnet

15

berganti lokasi. Jika hal ini terjadi, arusnya berbalik untuk merubah

kutub-kutub utara dan selatan 15ynamo.

Commutator. Komponen ini terutama ditemukan dalam motor DC.

Kegunaannya

adalah

untuk

membalikan

arah

arus

listrik

dalam

15ynamo. Commutator juga membantu dalam transmisi arus antara

15ynamo dan sumber daya.

Keuntungan

utama

motor

DC

adalah

sebagai

pengendali

kecepatan, yang tidak mempengaruhi kualitas pasokan daya. Motor ini

dapat dikendalikan dengan mengatur:

Tegangan

15 ynamo

meningkatkan

meningkatkan kecepatan

tegangan

15 ynamo

akan

Arus medan – menurunkan arus medan akan meningkatkan kecepatan.

Motor DC tersedia dalam banyak ukuran, namun penggunaannya

pada umumnya dibatasi untuk beberapa penggunaan berkecepatan rendah,

penggunaan daya rendah hingga sedang seperti peralatan mesin dan

rolling mills, sebab sering terjadi masalah dengan perubahan arah arus

listrik mekanis pada ukuran yang lebih besar. Juga, motor tersebut dibatasi

hanya untuk penggunaan di area yang bersih dan tidak berbahaya sebab

resiko percikan api pada sikatnya. Motor DC juga 15ynamo15l mahal

dibanding motor AC.

16

Hubungan antara kecepatan, flux medan dan tegangan dinamo

ditunjukkan dalam persamaan

berikut:

Gaya elektromagnetik: E = kΦn………………………………… ….(2.2)

Torque: = kΦIa…………………………………………………….(2.3)

Dimana:

E =gaya elektromagnetik yang dikembangkan pada terminal dinamo (volt)

Φ = flux medan yang berbanding lurus dengan arus medan

n = kecepatan dalam RPM (putaran per menit)

= torque elektromagnetik

Ia = arus dinamo

k = konstanta persamaan

Motor DC sumber daya terpisah/ Separately Excited

Jika arus medan dipasok dari sumber terpisah maka disebut motor

DC sumber daya terpisah/separately excited.

Motor DC sumber daya sendiri/ Self Excited: motor shunt

Pada motor shunt, gulungan medan (medan shunt) disambungkan

secara paralel dengan gulungan jangkar (A) seperti diperlihatkan dalam

gambar

2.2.

Oleh

karena

itu

total

arus

dalam

jalur

merupakan

penjumlahan arus medan dan arus dinamo

.

17

17 Gambar 2.2 Karakteristik Motor DC Shunt Berikut tentang kecepatan motor shunt : • Kecepatan pada

Gambar 2.2 Karakteristik Motor DC Shunt

Berikut tentang kecepatan motor shunt :

Kecepatan pada prakteknya konstan tidak tergantung pada beban (hingga

torque tertentu) setelah kecepatannya berkurang, lihat Gambar 2.2 dan

oleh karena itu cocok untuk penggunaan komersial dengan beban awal

yang rendah, seperti peralatan mesin.

Kecepatan dapat dikendalikan dengan cara memasang tahanan dalam

susunan

seri

dengan

dinamo

(kecepatan

berkurang)

atau

dengan

memasang tahanan pada arus medan (kecepatan bertambah).

Motor DC daya sendiri: motor seri

18

Dalam motor seri, gulungan medan (medan shunt) dihubungkan secara

seri dengan gulungan jangkar (A) seperti ditunjukkan dalam gambar 2.3. Oleh

karena itu, arus medan sama dengan arus dinamo. Berikut tentang kecepatan

motor seri (Rodwell International Corporation, 1997):

Kecepatan dibatasi pada 5000 RPM

Harus dihindarkan menjalankan motor seri tanpa ada beban sebab

motor akan mempercepat tanpa terkendali.

Motor-motor seri cocok untuk penggunaan yang memerlukan torque

penyalaan

awal

yang

tinggi,

(lihat Gambar 2.3).

seperti

derek

dan

alat

pengangkat

hoist

awal yang tinggi, (lihat Gambar 2.3). se perti derek dan alat pengangkat hoist Gambar 2.3 Karakteristik

Gambar 2.3 Karakteristik Motor Seri DC

19

Motor DC Kompon/Gabungan

Motor Kompon DC merupakan gabungan motor seri dan shunt. Pada

motor kompon, gulungan medan (medan shunt) dihubungkan secara paralel

dan seri dengan gulungan jangkar (A) seperti yang ditunjukkan dalam gambar

2.4. Sehingga, motor

kompon memiliki torque penyalaan awal yang bagus

dan

kecepatan yang stabil. Makin tinggi persentase penggabungan (yakni

persentase gulungan medan yang dihubungkan secara seri), makin tinggi pula

torque

penyalaan

awal

yang

dapat

ditangani

oleh

motor

ini.

Contoh,

penggabungan 40-50% menjadikan motor ini cocok untuk alat pengangkat

hoist dan derek, sedangkan motor kompon yang standar (12%) tidak cocok

(My Electrical, 2005).

sedangkan motor kompon yang standar (12%) tidak cocok (My Electrical, 2005). Gambar 2.4 Karakteristik Motor Kompon

Gambar 2.4 Karakteristik Motor Kompon DC

BAB III

PERANCANGAN ALAT

Pada bab ini akan dibahas mengenai perancangan perangkat-perangkat yang

digunakan dalam pembuatan sepeda motor listrik (electric motorcycle) yang meliputi

charger, rangkaian PWM (Pulse Width Modulation), accumulator, kontrol dan motor

listrik serta sistem mekaniknya.

3.1 Diagram Sistem Keseluruhan

Diagram sistem secara keseluruhan ditunjukkan oleh gambar 3.1.

Sistem Keseluruhan Diagram sistem secara keseluruha n ditunjukkan oleh gambar 3.1. Gambar 3.1 Diagram si stem

Gambar 3.1 Diagram sistem keseluruhan

3.2

Rangkaian charger

Rangkaian charger yang dibuat ditunjukkan oleh gambar 3.2.

Rangkaian charger yang dibuat ditunjukkan oleh gambar 3.2. Gambar 3.2 Rangkaian charger Komponen yang digunaka n

Gambar 3.2 Rangkaian charger

Komponen

yang

digunakan

transformator dan dioda bridge.

dalam

rangkaian

charger

3.2.1 Transformator

antara

lain;

Transformator atau sering juga disebut trafo adalah komponen

elektronika

pasif

yang

berfungsi

untuk

mengubah

(menaikkan

atau

menurunkan)

tegangangan

listrik

bolak-balik

(AC).

Bentuk

dasar

transformator adalah sepasang ujung pada bagian primer dan sepasang

ujung

pada

bagian

sekunder.

Bagian

primer

dan

skunder

adalah

merupakan lilitan kawat email yang tidak berhubungan secara elektris.

Kedua lilitan kawat ini dililitkan pada sebuah inti yang dinamakan inti

trafo. Untuk trafo yang digunakan pada tegangan AC frekuensi rendah

biasanya inti trafo terbuat dari lempengan2 besi yang disusun menjadi

satu membentuk teras besi.

Pada

penggunaannya

trafo

juga

digunakan

untuk

mengubah

impedansi. Untuk trafo frekuensi rendah contohnya adalah trafo penurun

tegangan (Step Down Trafo) yang digunakan pada peralatan-peralatan

elektronik tegangan rendah, adaptor, pengisi battery. Trafo jenis ini jika

pada bagian primernya kita hubungkan dengan tegangan AC 220 volt

maka pada bagian skundernya akan mengeluarkan tegangan yang lebih

rendah.

Pada

rangkaian

tersebut

trafo

berfungsi

untuk

menurunkan

tegangan AC dari jala-jala PLN yang 220 volt menjadi sebesar tegangan

yang dibutuhkan peralatan tersebut agar dapat bekerja normal, misalnya

3 volt, 6 volt, 12 volt atau 25 volt.

Prinsip trafo penurun tegangan adalah jumlah lilitan primernya

lebih banyak dari pada jumlah lilitan skundernya. Jika dilihat dari

besarnya ukuran kawat email yang digunakan, trafo penurun tegangan

memiliki

ukuran

kawat

yang

lebih

kecil

pada

lilitan

primernya.

Sebaliknya trafo penaik tegangan memiliki ukuran kawat yang lebih

besar pada lilitan primernya. Hal ini dikarenakan pada trafo penurun

tegangan output (keluaran) arus listriknya lebih besar, sedangkan trafo

penaik tegangan memiliki out put arus yang lebih kecil. Sementara itu

frekuensi tegangan pada input dan outputnya tetap (tidak ada perubahan).

Parameter lain adalah efisiensi daya trafo. Dalam kinerjanya trafo yang

bagus memiliki efisiensi daya yang besar (sekitar 70-80%). Daya yang

hilang biasanya keluar menjadi kalor/panas yang timbul pada saat trafo

bekerja. Trafo yang memiliki efisiensi tinggi dibuat dengan teknik

tertentu dengan memperhatikan bahan inti trafo, kerapatan lilitannya

serta faktor-faktor lainnya.

Secara fisik trafo yang bagus adalah trafo yang memiliki inti trafo

yang rata dan rapat serta jika digunakan tidak bergetar, sehingga efisiensi

dayanya bagus. Dalam penggunaannya perhatikan baik-baik tegangan

kerja trafo, tiap tep-nya biasanya ditulis tegangan kerjanya misalnya pada

primernya 0V - 110V - 220V, untuk tegangan 220 volt gunakan tep 0V

dan 220V, sedangkan untuk tegangan 110 volt gunakan 0V dan 110V,

jangan sampai salah atau trafo kita bakal hangus! Dan pada skundernya

misalnya 0V - 3V - 6V - 12V – 25V, gunakan 0V dan tegangan yang

diperlukan. Ada juga jenis trafo yang menggunakan CT (Center Tep)

yang artinya adalah titik tengah. Contoh misalnya 25V - CT - 25V,

artinya jika kita gunakan tep CT dan 25V maka besarnya tegangan adalah

25 volt.

Transformator

yang

digunakan

adalah

transformator

penurun

tegangan dari 220 V menjadi 25 V dengan arus maksimal 10 Ampere.

Gambar

transformator

yang

digunakan

dalam

rangkaian

charger

ditunjukkan oleh gambar 3.3. Alasan memakai travo 10 Ampere adalah

mempercepat pengisian accu sesuai dengan waktu yang dapat ditentukan.

Gambar 3.3 Transformator 10 ampere 3.2.2 Dioda Dioda adalah piranti semikondukt or dengan baha n

Gambar 3.3 Transformator 10 ampere

3.2.2 Dioda

Dioda adalah piranti semikonduktor dengan bahan tipe-n yang

menyediakan elektron-elektron bebas dan bahan tipe-p yang disatukan

(P-N junction). Dioda merupakan suatu piranti dua elektroda dengan arah

arus

yang

tertentu,

dapat

juga

dikatakan

dioda

bekerja

sebagai

penghantar bila tegangan listrik diberikan dalam arah tertentu tetapi

dioda akan bekerja sebagai isolator bila tegangan yang diberikan alam

arah berlawanan dari pergerakan elektron pembentuknya.

Kristal

pn

sebagai

penyusun

dioda

akan

bekerja

jika

arus

didalamnya hanya dapat mengalir dalam satu arah dan tidak sebaliknya.

Hubungan ini disebut dengan rangkaian prategangan maju (fowrard

bias). Pada dioda, kita mengenal potensial barrier yaitu beda potensial

pada persambungan. Beda potensial ini menjadi cukup besar untuk

menghalangi proses penyebaran difusi selanjutnya dari elektron-elektron

bebas. Pada suhu ruangan potensial barrier bekerja sekitar 0,7 Volt untuk

Silikon dan 0,3 Volt untuk Germanium.

sekitar 0,7 Volt untuk Silikon dan 0,3 Volt untuk Germanium. Gambar Gambar 3.4 Kurva Dioda 3.4

Gambar

Gambar 3.4 Kurva Dioda

3.4

merupakan

kurva

karakteristik

dioda

pada

pra

tegangan maju (forward) dan pra tegangan balik (reverse). Dari gambar

karakteristik

tersebut

dapat

dianalisa

bahwa

sebuah

dioda

akan

mengalirkan arus setelah tegangan luar mengatasi potensial barrier, maka

arus maju akan menjadi besar. Pada kurva dengan karakteristik balik saat

tegangan yang diberikan sama dengan nol, maka tidak ada arus yang

mengalir jika tegangan dinaikkan maka arus akan sangat kecil. Saat arus

maju terlalu besar maka dioda akan rusak karena disipasi daya terlalu

besar.

Jika

pada

arah

balik

tegangan

yang

terlalu

tinggi

akan

menimbulkan kedadalan (breakdown) listrik pada dioda.

Gambar 3.5 Kurva Dioda Ideal Dioda yang digunaka n adalah dioda bridge dengan arus maksimal

Gambar 3.5 Kurva Dioda Ideal

Dioda yang digunakan adalah dioda bridge dengan arus maksimal

25 ampere. Dioda bridge adalah dioda silicon yang dirangkai menjadi

suatu bridge dan dikemas menjadi satu kesatuan komponen. Di pasaran

terjual

berbagai

bentuk

dioda

bridge

dengan

berbagai

macam

kapasitasnya. Ukuran dioda bridge yang utama adalah voltage dan

ampere maksimumnya. Dioda bridge digunakan sebagai penyearah pada

charger.

ah voltage dan ampere maksimumnya. Dioda bridge digunakan sebagai penyearah pada charger . Gambar 3.6 Fisik

Gambar 3.6 Fisik dioda bridg

Gambar

dioda

yang

digunakan

dalam

rangkaian

charger

ditunjukkan oleh gambar 3.8. Dengan memakai komponen dioda bridge

ini maka dapat mengubah arus bolak balik atau arus AC menjadi arus

searah atau DC.

arus bolak balik atau arus AC menjadi arus searah atau DC. Gambar 3.7 Dioda bridge yang

Gambar 3.7 Dioda bridge yang digunakan

balik atau arus AC menjadi arus searah atau DC. Gambar 3.7 Dioda bridge yang digunakan Gambar

Gambar 3.8 Siklus tegangan DC.

Pada bagian sekunder trafo CT , terdapat dua sinyal output yang

terjadi secara bersamaan namun berlawanan fasa.

Saat tegangan input (tegangan primer) berada pada siklus positif ,

maka pada titik dioda 2-1 akan terjadi siklus positif. Akibatnya dioda 2-1

akan mengalami panjaran maju (forward bias) sehingga arus mengalir di

2-1 menuju beban dan kembali masuk ke CT.

Saat tegangan input (tegangan primer) berada pada siklus negatif ,

maka pada titik dioda 3-1 akan terjadi sil;us positif. Akibatnya dioda 3-1

akan mengalami panjaran maju (forward bias) sehingga arus mengalir di

3-1 menuju beban dan kembali masuk ke CT.

Dari penjelasan cara kerja penyearah gelombang penuh jenis ini

terlihat bahwa tegangan yang terjadi pada beban mempunyai polaritas

yang sama tanpa memperdulikan dioda mana yang menghantar karena

arus

mengalir

melalui

arah

yang

sama

sehingga

akan

terbentuk

gelombang penuh yang disearahkan seperti ditunjukkan pada grafik

sinyal berikut.

yang disearahkan se perti ditunjukkan pada grafik sinyal berikut. Gambar 3.9 Grafik sinyal penyearah gelombang penuh

Gambar 3.9 Grafik sinyal penyearah gelombang penuh

Jembatan dioda (dioda bridge) tersedia dalam bentuk 1 komponen

saja atau pun bisa dibuat dengan menggunakan 4 dioda yang sama

karakteristiknya.

Yang

harus

diperhatikan

adalah

besar

arus

yang

dilewatkan oleh dioda harus lebih besar dari besar arus yang dilewatkan

pada rangkaian.

3.3 Rangkaian PWM (Pulse Width Modulation)

Rangkaian pengendali motor ini dibuat menggunakan prinsip PWM

(Pulse Width Modulation). PWM mengatur kecepatan motor menggunakan

gelombang kotak yang lebar pulsanya dimodulasi, sehingga menghasilkan

tegangan rata-rata yang bervariasi. Teknik ini memberikan kemudahan dalam

pengaturan kecepatan motor, tanpa banyak energi yang terbuang. Output dari

PWM berupa gelombang kotak seperti gambar di bawah.

dari PWM berupa gelombang kotak seperti gambar di bawah. Gambar 3.10 Output PWM T o n

Gambar 3.10 Output PWM

T on adalah perioda output tinggi (Vmax), sedangkan T off adalah perioda

output rendah (0V). Perioda satu gelombang penuh adalah :

T Total

= T + T

On

Off

Duty Cycle didefinisikan sebagai:

D =

T On

T Total

Tegangan output bervariasi sesuai dengan Duty Cycle, yaitu:

V

out

V

out

=

=

D

×

V

in

T On

T Total

× V

in

Dari persamaan di atas terlihat jika T on = 0 maka Vout = 0 dan akan

meningkat dengan semakin besarnya T on . Output maksimum akan dicapai pada

T on =T Total yaitu sebesar V in

Rangkaian Pengendali ini memanfaatkan komponen ICSG3525 sebagai

pengontrol PWM, dengan susunan pin sebagai berikut:

ini memanfaatkan komponen ICSG3525 sebagai pengontrol PWM, dengan sus unan pin seba gai berikut: Gambar 3.11

Gambar 3.11 Pin ICSG3525

Adapun blok diagram internalnya seperti gambar Diagram Blok IC 3525

berikut.

internalnya se perti gambar Diagram Blok IC 3525 berikut. Gambar 3.12 Diagram Blok ICSG3525 Rangkaian pengendali

Gambar 3.12 Diagram Blok ICSG3525

Rangkaian pengendali motor seperti gambar di bawah.

berikut. Gambar 3.12 Diagram Blok ICSG3525 Rangkaian pengendali motor se perti gambar di bawah. Gambar 3.13

Gambar 3.13 Rangkaian PWM

Prinsip Kerja Rangkaian

Saat handel gas diputar, tegangan output handel gas akan menurun dari

nilai maksimalnya. Tegangan output ini digunakan untuk mengatur terang

nyala

lampu

Led

D3

yang

selanjutnya

digunakan

untuk

mengatur

nilai

resistansi pada LDR R9. Perubahan nilai resistansi R9 ini akan memvariasi

nilai masukan pada pin 2 IC SG3525 untuk menentukan nilai Duty Cycle dari

output PWM, yang selanjutnya akan menentukan kecepatan motor.

Perioda total (T Total ) dari output PWM diatur dengan menggunakan VR2

yang dihubungkan seri dengan R7 dan dihubungkan ke pin 6 (RT). Resistansi

total kedua resistor ini bersama dengan C5 yang dihubungkan dengan pin 5

(CT), digunakan untuk menentukan frekuensi oscillator pada komponen PWM,

sehigga menghasilkan perioda total yang sesuai.

Output A (pin 11) dan Output B (pin 14) masing-masing dihubungkan ke

kaki G MOSFET Q1 dan Q2 yang untuk mengendalikan kecepatan motor

berdasarkan pulsa PWM yang dihasilkan. Pulsa PWM ini berupa gelombang

kotak yang berselang-seling antara Output A dengan Output B. Kaki S dari Q1

dan Q2 dihubungkan ke ground melalui R5 sekaligus dipakai untuk memberi

kondisi pin 8 IC SG3525 (Soft-Start) melalui transistor Q3 untuk mengontrol

PWM. Dioda D1 dipasang untuk melindungi dari beban lebih (overload)

motor. D2 berfungsi melindungi dari short tegangan sumber.

3.4

Motor listrik

Motor listrik yang digunakan dalam perancangan ini adalah motor DC

yang menggunakan permanen magnet. Alasan pemilihan motor DC tipe ini

adalah

kemudahan

dalam

pengontrolan

dengan

menggunakan

pengaturan

tegangan DC. Medan stator motor jenis ini dihasilkan oleh magnet permanen

bukan elektromagnet. Penggunaan magnet permanen tidak membutuhkan daya

listrik untuk menghasilkan medan stator, sehingga daya dan pendinginan yang

diperlukan

lebih

rendah

dibandingkan

motor

yang

menggunakan

elektromagnet. Perubahan kecepatan motor dapat dengan mudah diatur dengan

cara mengubah ubah besarnya tegangan DC yang diberilkan pada motor.

3.5 Sistem Mekanik

Sistem mekanik yang direncanakan dapat dilihat pada gambar 3.6, yang

terdiri dari:

a. Kerangka alat yaitu tempat pemegang poros dan motor yang terbuat dari

campuran besi dan baja.

b. Transmisi belt atau rantai yaitu alat yang menghubungkan pulley motor DC

dengan pulley pemutar roda.

c. Perbandingan pulley motor DC dengan pulley pemutar roda adalah 1 : 5.

Dengan pulley motor DC 11 dan pulley pemutar roda 55.

d. Motor penggerak yaitu menggunakan motor DC dengan kecepatannya yang

dikontrol menggunakan rangkaian PWM .

Gambar 3.6 Sketsa Sistem Mekanik

Gambar 3.6 Sketsa Sistem Mekanik

35

BAB IV

HASIL PENGUJIAN DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan dibahas mengenai pengujian alat yang selanjutnya akan di

analisa, hal ini dimaksudkan untuk memperoleh data yang dibutuhkan dan untuk

mengetahui kemampuan alat yang direncanakan apakah bekerja sesuai dengan yang

diharapkan dan berjalan sesuai dengan teori yang direncanakan.

Dari hasil rancangan dan pembuatan sepeda motor listrik (electric motorcycle)

ini mempunyai hasil yang tampak pada gambar 4.1 berikut.

listrik (electric motorcycle) ini mempunyai hasil yang tampak pada gambar 4.1 berikut. Gambar 4.1 Hasil Pembuatan

Gambar 4.1 Hasil Pembuatan Alat

36

4.1 Pengujian Rangkaian PWM Motor DC

Pengujian rangkaian PWM motor DC bertujuan untuk mengetahui apakah

sistem rangkaian yang dibuat sesuai dengan yang direncanakan atau tidak.

Langkah–langkah

berikut.

pengujian

rangkaian

PWM

motor

DC

adalah

sebagai

1. Menyiapakan alat dan bahan yang akan digunakan dalam percobaan, yaitu

rangkaian PWM motor DC, power supply, dan LED.

2. Menyusun rangkaian seperti pada diagram balok berikut :

Rangkaian PWM

Motor DC

LED
LED

Power Supply

Rangkaian PWM Motor DC LED Power Supply

Gambar 4.2 Diagram Balok Pengujian Rangkaian Driver Motor DC

3. LED

dihubungkan

dengan

keluaran

dari

rangkaian

PWM

motor

DC,

kemudian output dari rangkaian tersebut berupa menyala atau tidaknya LED

tersebut.

4. Hasil dari keluaran LED dicatat dan ditabelkan.

37

Dari hasil pengujian didapatkan seperti pada tabel 4.1. dibawah ini.

Tabel 4.1 Hasil Pengujian Rangkaian Driver Motor DC

Input ( Catu Daya )

Output ( LED )

Keterangan

ON

Menyala

Berfungsi

OFF

Mati

Tidak Berfungsi

4.2 Pengujian Kecepatan

Pengujian kecepatan putar dilakukan dengan menggunakan tachometer yang

dihubungkan

langsung

ke

sumbu

putar.

Tujuan

pengujian

ini

adalah

untuk

mengetahui kecepatan maksimal sepeda motor listrik tanpa beban maupun berbeban.

4.2.1`Pengujian kecepatan putar motor DC

Langkah-langkah pada pengujian kecepatan putar motor DC dan pulley roda

sesuai dengan handel gas adalah sebagai berikut.

1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam percobaan, yaitu

tachometer dan sepeda motor listrik yang akan diuji.

2. Pasang tachometer pada pusat putaran pulley motor DC dan roda.

3. Pengaturan ini bervariasi sesuai dengan tingkat putaran handel gas, yaitu

kecepatan 1, kecepatan 2 dan kecepatan 3.

4. Mencatat penunjukan alat ukur setiap kali melakukan perubahan variasi

tarikan handel gas.

38

Tabel 4.2 Putaran Pulley Motor DC

Tingkat kecepatan putar motor

listrik

Rpm

Kecepatan 1 (12 Volt)

864

Kecepatan 2 (24 Volt)

1675

Kecepatan 3 (36 Volt)

2601

4.2.2 Penghitungan kecepatan sepeda motor listrik

Dari data di atas dapat dihitung kecepatan sepeda motor listrik ini. Disini

tidak ada alat penghitung kecepatan sepeda motor listrik karena kesulitan dalam

tempat maupun dana. Oleh karena itu kecepatan sepeda motor listrik ini dihitung

secara manual.

ϖ Kecepatan 1 tanpa beban

Dengan diketahui kecepatan putar poros adalah 864 rpm

Menghitung kecepatan dalam rotasi / detik

Kec. = rotasi/menit : 60

Kec.

= 864 : 60

= 14,4 rotasi / detik

Ini adalah kecepatan putar poros motor listrik.

39

Menghitung kecepatan putar roda

Kec. Putar roda =

Kec. Putar poros

Rumus

yang

didapat

ini

dikarenakan

perbandingan

gerigi

poros

dengan gerigi roda adalah 11 berbanding 55. Maka kecepatan putar

roda adalah sebagai berikut.

Kec. =

14,4 rotasi / detik

= 2,88 rotasi / detik

Jadi

kecepatan

putar

roda

adalah

2,88

rotasi

/

detik.

Dengan

diketahuinya kecepatan putar roda maka dapat menghitung kecepatan

sepeda motor saat melaju dijalan dengan mengetahui keliling roda.

Menghitung keliling roda

Karena roda berbentuk bulat / lingkaran maka dapat menggunakan

rumus lingkaran untuk menghitung keliling roda.

K = 2

r atau d

Keterangan

K = keliling lingkaran

r

= jari-jari lingkaran

d

= diameter lingkaran

maka, K = 3,14 . 29,6

= 92,94 cm

= 0,93 m

Jadi keliling roda belakang sepeda motor listrik tersebut adalah 0,93m.

40

Menghitung kecepatan motor listrik saat melaju

.

Keterangan

= kecepatan laju sepeda motor listrik

K

= keliling roda

V

roda = kecapatan putar roda

Maka, Vsepeda = 0,93 meter . 2,88 rotasi / detik

= 2,68 meter / detik

= 9,648 km / jam

Jadi kecepatan laju sepeda motor listrik tanpa beban pada kecepatan

pertama adalah 9,648 km / jam.

ϖ Kecepatan 2 tanpa beban

Dengan diketahui kecepatan poros adalah 1675 rpm

Menghitung kecepatan dalam rotasi / detik

Kec. = rotasi/menit : 60

Kec.

= 1675 : 60

= 27,92 rotasi / detik

Ini adalah kecepatan putar poros motor listrik.

Menghitung kecepatan putar roda

Kec. Putar roda =

Kec. Putar poros

41

Rumus

yang

didapat

ini

dikarenakan

perbandingan

gerigi

poros

dengan gerigi roda adalah 11 berbanding 55. Maka kecepatan putar

roda adalah sebagai berikut.

Kec. =

27,92 rotasi / detik

= 5,58 rotasi / detik

Jadi

kecepatan

putar

roda

adalah

5,58

rotasi

/

detik.

Dengan

diketahuinya kecepatan putar roda maka dapat menghitung kecepatan

sepeda motor saat melaju dijalan dengan mengetahui keliling roda.

Menghitung keliling roda

Karena roda berbentuk bulat / lingkaran maka kita dapat menggunakan

rumus lingkaran untuk menghitung keliling roda.

K = 2

r atau d

Keterangan

K = keliling lingkaran

r

= jari-jari lingkaran

d

= diameter lingkaran

maka, K = 3,14 . 29,6

= 92,94 cm

= 0,93 m

Jadi keliling roda belakang sepeda motor listrik tersebut adalah 0,93m.

Menghitung kecepatan motor listrik saat melaju

.

42

Keterangan

= kecepatan laju sepeda motor listrik

K

= keliling roda

V

roda = kecapatan putar roda

Maka, Vsepeda = 0,93 meter . 5,58 rotasi / detik

= 5,18 meter / detik

= 18,648 km / jam

Jadi kecepatan laju sepeda motor listrik tanpa beban pada kecepatan

kedua adalah 18,648 km / jam.

ϖ Kecepatan 3 tanpa beban

Dengan diketahui kecepatan poros adalah 2601 rpm

Menghitung kecepatan dalam rotasi / detik

Kec. = rotasi/menit : 60

Kec.

= 2601 : 60

= 43,35 rotasi / detik

Ini adalah kecepatan putar poros motor listrik.

Menghitung kecepatan putar roda

Kec. Putar roda =

Kec. Putar poros

Rumus

yang

didapat

ini

dikarenakan

perbandingan

gerigi

poros

dengan gerigi roda adalah 11 berbanding 55. Maka kecepatan putar

roda adalah sebagai berikut.

Kec. =

43,35 rotasi / detik

43

= 8,67 rotasi / detik

Jadi

kecepatan

putar

roda

adalah

8,67

rotasi

/

detik.

Dengan

diketahuinya kecepatan putar roda maka dapat menghitung kecepatan

sepeda motor saat melaju dijalan dengan mengetahui keliling roda.

Menghitung keliling roda

Karena roda berbentuk bulat / lingkaran maka kita dapat menggunakan

rumus lingkaran untuk menghitung keliling roda.

K = 2

r atau d

Keterangan

K = keliling lingkaran

r = jari-jari lingkaran

d = diameter lingkaran

maka, K = 3,14 . 29,6

= 92,94 cm

= 0,93 m

Jadi keliling roda belakang sepeda motor listrik tersebut adalah 0,93m.

Menghitung kecepatan motor listrik saat melaju

.

Keterangan

= kecepatan laju sepeda motor listrik

K

= keliling roda

V

roda = kecapatan putar roda

44

Maka, Vsepeda = 0,93 meter . 8,67 rotasi / detik

= 8,063 meter / detik

= 29,120 km / jam

Jadi kecepatan laju sepeda motor listrik pada kecepatan ketiga tanpa

beban adalah 29,120 km / jam.

Dengan hasil pengukuran diatas maka diperoleh table berikut.

Tabel 4.3 Kecepatan Laju Sepeda Motor Listrik

Tingkat laju kecepatan motor listrik

Putaran pulley motor DC tanpa beban dalam rpm

Kecepatan laju sepeda motor listrik tanpa beban

Kecepatan 1 (12 V)

864

9,648 km / jam

Kecepatan 2 (24 V)

1675

18,648 km / jam

Kecepatan 3 (36 V)

2601

29,120 km / jam

4.3 Pengujian Pengisian Baterai

Pengujian pengisian baterai bertujuan untuk mengetahui berapa lama waktu

yang diperlukan untuk mengisi accumulator hingga terisi penuh.

Langkah–langkah pengujian pengisian baterai adalah sebagai berikut.

1. Menyiapakan alat dan bahan yang akan digunakan dalam percobaan, yaitu

charger

10

Ampere,

Ampere

meter,

alat

indikator

pengisian

baterai,

stopwatch dan baterai yang ada di dalam sepeda motor listrik.

2. Merangkai ampere meter secara seri antara charger dengan baterai.

45

3. Memasangkan alat indikator pengisian baterai secara paralel dengan baterai

yang akan diuji.

4. Menghidupkan stopwatch sesaat setelah semuanya dirangkai.

5. Mencatat hasil pengukuran dengan tabel.

Tabel 4.4 Waktu Pengisian Baterai sampai Penuh

 

Tegangan

Waktu saat baterai

 

Jumlah baterai

Arus pengisian

pengisian

terisi penuh dalam

yang diisi

( Ampere )

Dalam Volt

detik

 

1 13,2

1980

8,8

 

2 25,1

2076

8,5

 

3 38,4

2110

8,3

4.4 Jarak dan Waktu Tempuh Sepeda Motor Listrik

Pengujian sepeda motor listrik ini dilakukan di alun-alun wonosobo yang

berbentuk persegi panjang yang memiliki panjang 246 meter dan lebar 198 meter

dengan keliling 888 meter. Pengujian dilakukan dengan menaiki sepeda motor listrik

dengan beban 60 kg ccdan mengikuti jalur luar dari alun-alun wonosobo tersebut.

Langkah-langkah dalam pengujian daya tempuh sepeda motor listrik adalah

sebagai berikut.

1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam percobaan, yaitu

meteran (alat pengukur jarak dalam meter) dan sepeda motor listrik yang akan

diuji.

46

2. Mengukur panjang dan lebar alun-alun wonosobo yang berbentuk persegi

panjang.

3. dilakukan

Pengukuran

dengan

beberapa

variasi

kecepatan,

yaitu

pada

tegangan 12 volt kemudian 24 volt serta 36 volt.

4. berapa

Mencatat

kali

putaran

sepeda

motor

listrik

memutari

alun-alun

wonosobo.

 

Dengan

menguji

sepeda

motor

listrik

diperoleh

data

pengukuran

jarak

tempuh sepeda motor listrik saat baterai terisi penuh sebagai berikut.

Tabel 4.5 Jarak dan Waktu Tempuh Sepeda Motor Listrik

   

Jarak

Waktu

Tingkat laju kecepatan motor listrik

Jarak tempuh

( meter )

( detik )

 

15 putaran + 54

   

Kecepatan 1 (12 V)

 

meter

13.374

5.237

 

29

putaran + 129

   

Kecepatan 2 (24 V)

meter

25.881

5.305

 

47

putaran + 810

   

Kecepatan 3 (36 V)

meter

42.546

5.380

4.5 Pembahasan

Berdasarkan hasil pengujian alat, baik pengujian tiap diagram kotak maupun

keseluruhan maka dapat diuraikan beberapa permasalahan yang berhubungan dengan

alat sebagai berikut ini:

47

1. Pembahasan pengisian baterai

Baterai memiliki kapasitas 3,5 Ah. Padahal waktu pengisian, secara teori

charger memberikan arus sebesar 10 Ampere sesuai yang tertera dalam kemasan

transformator. Perhitungan secara teori adalah sebagai berikut.

Menghitung waktu penuh baterai

t = kapasitas baterai : I

Keterangan

t = waktu pada saat baterai terisi penuh

I = Arus yang mengalir ke baterai

t

= 3,5 : 10 A

= 0,35 jam

= 1260 detik

Jadi waktu yang diperlukan untuk mengisi baterai hingga penuh

menurut

teori

adalah

0,35

jam

atau

1260

detik,

namun

dalam

kenyataannya waktunya berbeda yaitu rata-rata 2000 detik.

Hasil pengukuran secara teori dan kenyataan berbeda. Ini disebabkan oleh

beberapa faktor berikut.

1. Transformator tidak ideal.

2. Resistansi dalam baterai makin lama makin besar

3. Ada kebocoran arus di dalam transformator sehingga arus yang dikeluarkan

tidak sama dengan yang tertera pada transformator.

4. Karena dalam perhitungan arus diasumsikan konstan.

48

5.

Adanya beban yang dapat menurunkan arus maupun tegangan keluaran

charger.

2. Pembahasan Jarak Maksial Sepeda Motor Listrik

Keadaan baterai terisi penuh memiliki kapasitas 3,5 Ah, yang artinya baterai

memiliki cadangan energi listrik 3,5 ampere dalam satu jam. Padahal rata-rata arus

yang digunakan pada motor listrik sebesar 2 ampere. Jadi perhitungannya adalah

sebagai berikut.

Menghitung waktu habis baterai bila digunakan terus menerus.

Waktu habis baterai = kapasitas baterai : arus rata-rata

= 3,5 Ah : 2 A

= 1,75 jam

Jadi waktu habis baterai digunakan terus menerus adalah 1,75 jam.

Maka dapat dihitung secara manual berapa jauh jarak maksimum yang

dapat

ditempuh

sepeda

motor

kecepatan 2 dan kecepatan 3.

Pada kecepatan 1

listrik

pada

keadaan

kecepatan

1,

Jarak max = kecepatan 1 . waktu habis baterai

= 9,648 km / jam . 1,75 jam

= 16,884 km

= 16.884 m

49

Jadi jarak maksimum yang bisa ditempuh sepeda motor listrik ini

adalah 16.884 meter, tetapi dalam kenyataannya jarak yang ditempuh

sepeda motor listrik ini adalah 13.374 meter.

Pada kecepatan 2

Jarak max = kecepatan 2 . waktu habis baterai

= 18,648 km / jam . 1,75 jam

= 32,624 km

= 32.624 m

Jadi jarak maksimum yang bisa ditempuh sepeda motor listrik ini

adalah 32.624 meter, tetapi dalam kenyataannya jarak yang ditempuh

sepeda motor listrik ini adalah 25.881 meter.

Pada kecepatan 3

Jarak max = kecepatan 3 . waktu habis baterai

= 29,1201 km / jam . 1,75 jam

= 50,960175 km

= 50.960,175 m

Jadi jarak maksimum yang bisa ditempuh sepeda motor listrik ini

adalah