Anda di halaman 1dari 22

| || |


 | 
 | 

`  `

  
  
  
` 
  


V   

    
     
    

Perdarahan Post partum diklasifikasikan menjadi 2, yaitu:

ƥ Early Postpartum : Terjadi 24 jam pertama setelah bayi lahir

ƥ Late Postpartum : Terjadi lebih dari 24 jam pertama setelah bayi lahir
V  

 
 

    
   V   
 V  
  V      


 
   
|   
 
       


  
 
 
     
   

      
      
    
   |   
    

|              


     
   
  
 !"|!  #
  $%%

" 
   
  
    
      & '%  
  (
 ))
* | |||
|

V 

O  
#   
  *  
 
    ++
' 


   

, "&    

, "&     

, "&    


   

     
   !    !
  
 
 "  !    

 
#   !$ % & ' #     (  $
)     *  !
 !    
   
         


 + !  ! ,   
  ) 
V    
 

, olongan darah : menentukan RH, ABO, dan pencocokan silang.

, Jumlah darah lengkap : menunjukan penurunan Hb/Ht dan peningkatan


jumlah sel darah putih

, Kultur uterus dan vagina mengesampingkan infeksi postpartum.

, Urinalitas : memastikan kerusakan kandung kemih

, Profil koagulasi : peningkatan degradasi kadar produk fibrin/produk split


fibrin, penurunan kadar fibrinogen masa tromboplastin parstial

, Sonografi : menentukan adanya jaringan plasenta yang tertahan.


#
&    
+
ƥ Kekurangan volume cairan yang berhubungan dengan kehilangan vaskular yang

berlebihan.

ƥ Perubahan perfusi jaringan yang berhubungan dengan hipovolemia.

ƥ Resiko penurunan curah jantung yang berhubungan dengan sirkulasi.

ƥ anguan yang berhubungan dengan intake O2 yang rendah.

ƥ Nyeri yang berhubungan episiotomi.

ƥ Resiko tinggi terjadinya infeksi yang berhubungan dengan adanya trauma jalan

lahir.

ƥ anguan pola eliminasi urine yang berhubungan dengan pengeluaran renin.


      
„ 
  Kekurangan volume cairan yang berhubungan dengan kehilangan
vaskular berlebihan ditandai dengan asidosis, sianosis, takipnea, dispnea, dan syok

hipovolemik.

Intervensi
ƥ Kaji dan catat jumlah, tipe, dan sisi pendarahan. timbang dan hitung pembalut.
Simpan bekuan dan jaringan untuk dievaluasi oleh dokter.

ƥ Kaji lokasi uterus dan derajat kontraktilitas uterus. Dengan masase. Penonjolan
uterus dengan satu tangan sambil menempatkan tangan kedua tepat simfisi
pubis.

ƥ Perhatikan hipotensi dan takikardi, perlambatan pengisian kapiler atau sianosis


dasar kuku, serta membran mukosa dan bibir,

ƥ Pantau masukan keluaran : perhatikan berat jenis urine.

ƥ Berikan lingkungan yang tenang dan dukungan psikologis.


Rasional : Meningkatkan relakasi,menurunkan ansietas dan kebutuhan metabolik
ƥ „ 
   Perubahan perfusi jaringan yang berhubungan dengan
hipovolemia ditandai dengan pengisian kapiler lambat, pucat, kulit, dingin, atau
lembab, penurunan produksi ASI.

Kriteria hasil : TD rendah, Hb/Ht dalam batas normal, pengisian kapiler


cepat, fungsi hurmonal normal menunjukan suplai ASI adekuat untuk

laktasi dan mengalami menstruasi normal.

ƥ Perhatikan Hb/Ht sebelum dan sesudah kehilangan darah. kaji status nutrisi, tinggi, dan
berat badan.

ƥ Pantau tanda vital, dan durasi episode hipovolemik.

ƥ Perhatikan tingkat kesadaran dan adanya perubahan prilaku.

ƥ Kaji warna dasar kuku, mukosa mulut, gusi, dan lidah serta perhatikan suhu kulit.

ƥ Kaji payu dara setiap hari, perhatikan ada atau tidaknya laktasi dan perubahan ukuran
payu dara.
] 
 * !   
 
 V
"    
 -  
 * VV
 
)  *
*   

  
*
!
  ! !
 **

]   
  
. !
.
    !   

 ! 
 /  



0123
 V VV

Infeksi ini terjadi setelah persalinan, kuman masuk dalam tubuh


pada saat berlangsungnya proses persalinan. Diantaranya, saat ketuban
pecah sebelum maupun saat persalinan berlangsung sehingga menjadi
jembatan masuknya kuman dalam tubuh lewat rahim. Jalan masuk
lainnya adalah dari penolong persalinan sendiri, seperti alat-alat yang
tidak steril digunakan pada saat proses persalinan.

Infeksi bisa timbul akibat bakteri yang sering kali ditemukan didalam
vagina (endogenus) atau akibat pemaparan pada agen pathogen dari
luar vagina (eksogenus) (Bobak, 2004).
   !

'. Rubor (kemerahan)


2. Kalor (demam setempat)
akibat vasodilatasi dan tumor (bengkak) karena
eksudasi. Ujung syaraf merasa akan terangsang
oleh peradangan sehingga terdapat rasa.
3. Tumor (bengkak)
4. Nyeri (dolor).
Nyeri dan pembengkan akan mengakibatkan gangguan
faal, dan reaksi umum antara lain berupa sakit kepala,
demam dan peningkatan denyut jantung
V " #    

, Mengurangi atau mencegah faktor-faktor predisposisi seperti anemia, malnutrisi


dan kelemahan serta mengobati penyakit-penyakit yang diderita ibu.

, Pemeriksaan dalam jangan dilakukan kalau tidak ada indikasi yang perlu.

, Koitus pada hamil tua hendaknya dihindari atau dikurangi dan dilakukan hati-
hati karena dapat menyebabkan pecahnya ketuban.

, Menyelesaikan persalinan dengan trauma sedikit mungkin.

, Perlukaan-perlukaan jalan lahir karena tindakan baik pervaginam


maupun perabdominam dibersihkan, dijahit sebaik-baiknya dan menjaga
sterilitas.
, Mencegah terjadinya perdarahan banyak, bila terjadi darah yang
hilang harus segera diganti dengan tranfusi darah.

, Semua petugas dalam kamar bersalin harus menutup hidung dan


mulut dengan masker; yang menderita infeksi pernafasan tidak
diperbolehkan masuk ke kamar bersalin.

, Alat-alat dan kain-kain yang dipakai dalam persalinan harus suci


hama.

, Hindari pemeriksaan dalam berulang-ulang, lakukan bila ada


indikasi dengan sterilisasi yang baik, apalagi bila ketuban telah
pecah.
„V V V
|     
 
          
   
  „   
  $
Pengkajian
Y 


  
&   *

, -  


  &           

      
 
, | . 
   
, / 
, -
, 
, + 
,         
 
„ 
    
ƥ Koping individu tidak efektif, yang berhubungan dengan stres kelahiran,
konsep diri negatif, dan sistem pendukung yang tidak adekuat.

ƥ angguan interaksi sosial yang berhungan dengan depresi berat.

ƥ Koping keluarga yg tidak efektif, ketidak nyamanan yang berhubungan


dengan depresi mental dan efek pada keluarga.

ƥ Resiko mencederai diri sendiri dan bayi yang berhubungan dengan


psikosis postpartum.

ƥ Perubahan peran orang tua yang berhubungan dengan postpartum


blues, perasaan yang tidak adekuat, delusi, dan halusinasi.

ƥ Perubahan proses keluarga yang berhungan dengan depresi maternal.


   

ƥ Tetapkan hubungan terapeutik terhadap ibu.

ƥ Kaji munculnya koping positif, misalnya teknik relaksasi, keinginan untuk meng
ekspresikan perasaan.

ƥ Kaji tidakan terdekat sekarang ini dan bagai mana mereka diterima ibu.

ƥ Sertakan orang terdekat dalam pemberian informasi, pemecahan masalah, dan


perawatan ibu sesuai dengan kemungkinan.

ƥ Dorong pencarian bantuan sesuai dengan kebutuhan memberikan informasi

mengenai orang dan institusi yan tersedia bagi mereka.


]
  *    * p   



â
  



 

* 

 44
  
  *
! !
 ! 56

 

`* *

   
 *---
7 !

 
      !
  * *" 44

+! *  
   *