Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM KIMIA DASAR I Percobaan: Analisis Kuantitatif Logam Pb dan Cu Dalam Larutan

Nama: Khoirul Anwar NIM : 07670031 Prodi : Pendidikan Kimia Nilai Disiplin: Sistematika: Isi:

Tanggal Praktikum: 9 Mei 2008 Dikumpulkan tanggal: 12 Mei 2008

Asisten

Siti Rachmati

LABORATORIUM TERPADU FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA 2008

A. Tujuan Percobaan Dapat menentukan kadar ion Pb dan Cu dalam larutan B. Dasar Teori Salah satu persoalan yang sering dihadapi dalam pelajaran kimia adalah menentukan komposisi dari suatu zat atau campuran zat. Misalnya, untuk menghitung rumus empiris memerlukan keterangan mengenai jumlah dari masing-masing unsur yang bergabung pada sampel senyawa tersebut. Bila suatu zat timbul sebagai hasil dari suatu reaksi kimia, zat ini tak akan memberi tahu komposisinya, keterangan akan didapat secara percobaan. Sebutan yang di berikan pada penentuan percobaan kimia adalah analisis kimia. Analisis bahan kimia pada dasarnya dibagi menjadi dua bagian yaitu analisis kualitatif dan analisis kuantitatif. Analisis kualitatif dilakukan untuk mengetahui unsur atau senyawa yang terdapat dalam suatu bahan sedangkan analisis kuantitatif dilakukan untuk mengetahui kadar atau persentase unsur atau senyawa tersebut. Metode analisis kuantitatif antara lain adalah analisis gravimetri dan analisis volumetri. Dalam analisis gravimetri, sejumlah cuplikan ditimbang atau diukr sejumlah volume tertentu kemudian dilakukan reaksi untuk mengubah zat yang hendak ditetapkan menjadi senyawa lain yang beratnya dapat ditentukan sedangkan dalam analisis volumetri, ditentukan volume suatu larutan yang konsentrasinya diketahui dengan tepat (larutan standar) yang akan bereaksi secara kuantitatif dengan zat yang akan ditentukan. Analisis volumetri biasa dilakukan dengan cara titrasi: Analisis dengan metode titrimetrik didasarkan pada reaksi aA + tT produk

dimana a adalah molekul analit, bereaksi dengan t moleku pereaksi T. Pereaksi T yang disebut titran, ditambahkan secara kontinu. Penambahan dari titran tetap dilakukan sampai jumlah T secara kimiawi sama dengan yang telah ditambahkan kepada A. Selanjutnya akan dikatakan titik ekuivalen dari titrasi telah tercapai. Agar diketahui kapan harus berhenti menambahkan titran, kimiawan

menggunakan bahan kimia yaitu indikator, yang bereaksi terhadao kehadiran titran yang berlebih dengan melakukan perubahan warna. Penentuan kadar Pb dalam larutan campuran pada percobaan ini dilakukan secara gravimetri, sedangkan kadar Cu ditentukan secara volumetri. Secara gravimetri ion Pb2+ diendapkan dengan merekasikan laruta cuplikan dengan H2SO4 menurut reaksi: 2 Cu2+ (aq) + SO4PbSO4 (s) dan ditimbang sebagai PbSO4 Analisis menentukan Cu2+ dilakukan dengan mereaksikan ion Cu2+ dengan iodida menjadi CuI2, yang dengan cepat akan terurai menjadi Cu2I2 dan molekul I2 menurut reaksi: 2Cu2+ (aq) + 4I- (aq) 2 CuI2 (aq) Cu2I2 (aq) + I2 (aq)

Selanjutnya I2 yang dihasilkan direaksikan atau dititrasi dengan larutan standar natrium tiosulfat (Na2S2O3) dengan bantuan indikator kanji menurut reaksi I2 (aq) + 2S2O32- (aq) C. Alat dan Bahan alat: Pipet volum 25 ml Bola hisap Gelas beker 150 ml Pipet volum 10 ml Corong Erlenmeyer 250 ml Buret 25 ml Statip Toples Botol aquades Gelas ukur 10 ml Pengaduk gelas Pipet tetes Gelas arloji Pemanas Oven Kertas saring 2I- (aq) + S4O62- (aq).

Bahan Larutan cuplikan H2SO4 2M Alkohol KI 2% Na2S2O3 Aquades Indikator (kanji)

Cara kerja Gelas piala

25 ml larutan dimasukkan

Ditambah 10 ml lar. H2SO4 2M dan diaduk

Ditambah 25 ml lar. alkohol

disaring

Kertas saring dioven suhu 80o C

Didinginkan dan ditimbang

Erlenmeyer berisi filtrat

Ditambah 50 ml air suling, 5 ml lar.KI 20% dan 5 ml H2SO4

Diambil 20 ml sebanyak 3 X ditaruh di erlenmeyer

Dititrasi sampai berubah warna kuning muda

Ditambah 3 tetes lar.kanji

Dititrasi lagi

Dicatat volumenya

D. Hasil Percobaan Hasil titrasi larutan PbSO4 dengan Na2SO4 Vawal Na2S2O3 0 ml 5,4 ml 8,8 ml Hasil perhitungan 1. Berat kertas saring kosong = 0,684 gram Berat kertas saring dan endapan = 0,7171 gram Berat endapan PbSO4 = 0,0322 gram Kadar Pb = 0,08 gram/100 ml 2. Molaritas larutan Na2S2O3 yang dipakai = 0,1 M Volume rata-rata Na2S2O3 yang dipakai = 4,1 ml Kadar Cu rata-rata = 624,84 mgr/100 ml = 0,63 gr/ml E. Pembahasan Untuk mengetahui kadar suatu zat atau senyawa sebah larutan maka diperlukan sebuah analisis kimia terhadap larutan tersebut. Analisis kimia itu sendiri meliputi analisis kaulitatif yang biasanya digunakan untuk mengetahui kadar atau persentase unsur atau senyawa tersebut, yang lainya adalah analisi kuantitatif yakni analisis yang dilakukan untuk mengetahui unsur atau senyawa yang terdapat dalam suatu bahan. Pada kali ini percobaan yang dilakukan adalah analisis kauntitatif logam Pb (timbal) dan Cu (tembaga). Logam pb (timbal) bila larut dalam makanan dapat membahayakan kesehatan manusia demikian juga logam Cu sekarang ini pencemaran telah merajalela. Logam Pb maupun Cu sudah Vakhir Na2S2O3 5,4 ml 8,8 ml 12,5 ml V total Na2S2O3 5,4 ml 3,4 ml 3,7 ml

mencemari air, udara, dan tanah. Untuk mengetahui kadarnya dalam suatu larutan maka diperlukan analisis. Analisis yang digunakan adalah analisis kuantitatif. Untuk penentuan kadar Pb dalam larutan campuran pada percobaan ini dilakukan secara gravimetri. Sedangkan Cu ditentukan secara volumetri. Prinsip kerja pada percobaan ini adalah pertama kali cuplikan harus dipanaskan dengan tujuan agar proses reaksinya cepat. Cuplikan ini direaksikan dengan H2SO4. Kemudian didinginkan untuk menghasilkan endapan. Reaksinya: Cuplikan (Pb2) + SO42PbSO4 (aq)

Setelah dingin larutan disaring. Hasil saringan di tempatkan pada erlenmeyer dan diperlukan sebagai filtrat. Sedangkan kertas saring dicuci dengan alkohol dan dikeringkan di oven dengan suhu 80o C. Kertas saring ini mengandung PbSO4 yang kemudian ditimbang sebagai PbSO4. Filtrat yang tadi, diambil 20 ml sebanyak 3 kali untuk dititrasi. Proses titrasi tak lain adalah untuk mengetahui kadar Cu yang terkandung di filtrat. Sebelum titrasi terlebih dahulu filtrat direaksikan dengan iodida. Setelah itu baru dilakukan titrasi. Persamaan reaksi Cu2+ dengan iodida adalah: 2 Cu2+(aq) + 4 I-(aq) Saat titrasi reaksinya: I2 (aq) + 2 S2O32- (aq) 2 I- (aq) + S4O62-(aq) 2 CuI2 (aq) Cu2I2 (aq) + I2 (aq)

Saat titrasi pertama filtrat tadi berubah menjadi kuning muda. Kemudian titrasi dihentikan dan ditetesi dengan indikator larutan amilum tiga tetes. Digunakan amilum sebagai indikator karena dalam filtrat tadi mengandung ion iodida. Antara ion iodida dengan larutan amilum akan membentuk warna keungu-unguan. Titrasi dilanjutkan sampai warna keungu-unguan akan hilang. Hasil percobaan ini didapatkan bahwa kadar Pb yang terkandung dalam larutan tadi sebesar 0,08 gram/100 ml. Sedangkan kadar Cu-nya adalah sekitar 0,63 gr/100 ml. Volume Na2s2O3 yang digunakan adalah titrasi I 3,4 ml, titrasi II adalah 3,7 ml. Sehingga volume rata-ratanya adalah 4,1 ml. Ada perbedaan volume titrasi khususnya pada titrasi kedua dikarenakan filtrat terlebih dahulu ditetesi indikator larutan amilum padahal seharusnya indikator amilum diberikan sebelum titarsi. F. Kesimpulan Dari percobaan maka dapat dijawab tujuan percobaan Kadar ion Pb dalam larutan sebesar 0,08 gram/ 100 ml Kadar ion Cu dalam larutan sebesar 0,63 gram/ 100 ml