Anda di halaman 1dari 325

Kakak iparku Kakak Ipar Aku nih student kolej kat KL.

Sebelum nih tak pernah lagi fuck ngan pompuan...pernah ler fuck jugak..tapi ngan bapok...biasanya aku cari bapok kat chow kit.Tapi benda yang nak aku citer nih kisah aku fuck ngan pompuan tulen. Bukan bapok. Citer dia camnih, time tuh kira cuti semester...so aku maleh nak balik umah...sebab boring dok kat umah...yerlah..aku nih takder adik beradik x-cept abang aku ajer...tu jer lah yang baru kawin. Kalo tak salah aku,time tuh dia dah kawin lebih kuran 4 bulan kots...kalo silap aku mintak maap ler. Jadi nak dipendekkan citer satu malam aku lepak Bangsar, masa tuh ngan 3 orang member aku.Jadi aku pun pening kepala nak fikir...nak buat apa time cutih nih...so member aku yang sorang nih pun kasi idea..dia kata apa kata kalau pi lepak ss15 sebab diorang ajak aku pegi CC.So aku pun drive ler kancil aku tuh ker ss15.Main punya main sedar2 dah dekat kul 5 dah...orang pun tak ramai..aku pun buat plan..apa kata pi lepak umah abang aku dulu kat sunway...esok aku antar ler dia orang kat komuter sebab member aku tuh sorang budak shah alam lagi sorang budak KL...diaorang set ajer Kita orang lepak japs kedai mamak...sementara nak nunggu kul 6.30..pastuh aku pun drive ler ker umah abang aku. Nasib baik ler dia ada....dalam kul 8.30..dia kata dia nak pi kerja....aku pun masa tuh ngantuks...aku

pun suruh ler dia tulong antar member aku 2 orang nih.Dia set ajer.Aku pun tido ler.Sedar2 dah kul 12.30, aku pun bangun walaupun mata aku pedih lagi sebab lapo punya pasal. Aku pi dapur nengok akak ipar aku tengah masak. Segan jugak aku dengan dia, time tuh pun dia pakai baju singlet ajer.Aku pun makan ajer apa yang ada kat dapor sebab nak nunggu nasik masak lambat lagih. Pastuh aku on japs pc, check email...boring plak.. layan website blue plak..tengah dok syok layan...tetiba aku rasa cam ada orang tengah tengok aku..aku pusing blakang..tengok2 akak ipor aku..aku pun gelabah terus disconnect. Aku senyum jer kat dia..pastuh dia sound..'tak sabo2 dah ker?'...aku tak jawab apa2..aku diam ajer...aku off pc...pi lepak tengok tv plak.... Masa nengok tv tuh tetiba akak ipor aku nih tanya, apa perasaan aku kat dia? aku jawab biasa ajer lah...dia cakap aku nih pemalu sangat ngan dia..aku cakap ala..biasa ler tuh..belum kenal orangnya belum tau..so dia pun kata..'meh dok kat sebelah akak'...jangan jadi pemalu ngan pompuan sampai camnih...aku pun pi la dok sebelah dia kat sofa tuh Tetiba dia pegang tangan aku..aku biar ajer..dia pun tanya..'midi nak pegang breast akak daks?' terkejut gaks aku...aku tak berani jawab..mana tau dia saja nak test kang kalo aku pegang tetiba plak kena pelempang...dia pun amik tangan aku..letak kat tetek dia buleh tahan jugak besarnya. Memula aku

ramas dari luar ajer pastuh dia suruh aku sendiri bukak baju dia..aku pun bukak ler..siglet dia tuh..time tu dia pakai bra lagih..dia pun bukak kancing bra dia..fuhh..puting merah.. dia guide aku..dia suruh aku isap puting dia..aku pun isap ler sambil meramas tetek dia sebelah kanan..lama gaks aku isap tetek dia sampai dia moan..pastuh dia kata nak isap kote aku...aku pun kasi lah...lama jugak dia isap kote aku...pastuh dia suruh aku jilat puki dia2..aku pun buat macam orang kena pukau plak..ikut cakap dia..selak kain dia...korek2 sambil jilat..air melimpah..habis tergesel2 kat sofa....lama gaks..dia tak tahan..dia suruh aku fuck dia..aku fuck ler dia..memula ketat jugak..lelama ok sebab air dah banyak..licin ler sikit...aku pun enjut..sambil enjut atas sofa tuh aku isap ngan ramas tetek dia puas...lama2 aku tak tahan..aku kata aku nak pancut dia suruh aku cepat2 tarik batang aku kluar...aku pun cabut cepat2...nasib baik..sempat..aku pancut kat bibir pantat dia...abih belendir ngan air mani aku..pastuh dia sengih aja kat aku?pastu aku tanya dia"midi nih pemalu lagi daks?'..dia gelak pastuh dia jawab' midi bukan pemalu...tapi buat2 malu ajer"..pastuh dia suruh aku cleanup...sebab mana ler tau abang aku balik kerja awal ker..habis jer settle semua..aku pun tido2...jaga2 dah dekat2 kul 11 pagi esoknya. bekas boyfren isteriku

Aku mengajak kawan isteriku tidur saja di rumahku. Dia dan isteriku baru saja sampai dari langkawi menghadiri seminar sehari. Sebenarnya Nizam ni adalah X boyfriend isteriku. Dulu mereka pernah bercinta selama 7 tahun semenjak dari tingkatan 3 lagi. Apa yang aku tahu mereka berpisah bila Nizam ni ditunangkan oleh keluarganya dengan perempuan pilihan orang tua. Tapi setelah aku bernikah dengan isteriku, Nizam memutuskan pertunangan dengan perempuan pilihan orang tuanya. Aku pun tak tahu kenapa dan nizam tak kahwin lagi hingga sekarang. Setelah kami berkahwin, aku telah membawa isteriku ke sarawak sebab aku ditugaskan disana dan isteriku seorang guru juga memohon pertukaran ke sarawak.Selepas 5 tahun disarawak, kami pulang ke semenanjung dan aku bertugas di Kedah tapi isteriku hanya dapat bertukar ke perak. Jadi terpaksalah kami tinggal berasingan, aku diAs dan isteriku diPB. Isteriku berjumpa kembali dengan x boyfriendnya semasa menghadiri seminar sehari dilangkawi. Semasa aku menjemput isteriku di kuala perlis isteriku memperkenalkan nizam dengan aku tapi disebabkan hari dah malam masa tu, aku meminta Nizam mengikut kami pulang ke rumah dan bermalam saja di rumah kami. Nizam menyambut baik cadanganku. Selepas makan malam,kami berdua duduk bersembang di ruang

tamu.Sambil berborak2 pasal diri masing2. Aku bertanya pada nizam kenapa tak kahwin2 lagi, dia kata belum ada jodoh lagi. Lagi pun dia belum jumpa perempuan yang sesuai. Nizam dan isteriku sebaya berumur 31 tahun dan aku 39 tahun. Walau pun kami dah kahwin selama 6 tahun, tapi kami belum lagi dikurnia cahaya mata. Lebih kurang pukul 12 malam,mata aku mula mengantuk.Aku lihat nizam belum mengantuk lagi dan aku pun meminta maaf pada nizam yang aku perlu masuk tidur dulu.Isteriku masih lagi berborak dengan nizam semasa aku masuk ke bilik. Aku membaringkan tubuhku di atas katil tapi mata ku susah untuk lelap walaupun aku betul2 mengantuk masa tu.Tak lama selepas tu isteriku masuk ke dalam bilik dan aku pura2 tidur dan isteriku memberi satu ciuman dipipiku dan keluar bilik semula.Isteriku nur kelihatan bergerak keluar dari bilik sambil menutup daun pintu semula.Ahhhmungkin dia pastikan bilik tetamu untuk nizam fikirku. Aku cuba memejamkan mata semula.Tapi gagal.Tidurku nampaknya terganggu.Aku memerhati jam loceng.Pukul 12.15 pagi.Aku cuba pejam mata lagi. Hatiku berdebar-debar.Aku pandang jam lagi,pukul 12.30 pagi.Mana pi nur ni? Takkan lama sangat pergi check bilik. Aku mula syak yang bukan bukan.

Aku bangkit dari katil dan keluar dari bilikku.Perlahan-lahan kerana aku tak mahu isteriku dan nizam menyedari, aku ingin mengintip apa yang dilakukan olih isteriku. Aku pun melangkah perlahan-lahan menuju ke ruang tamu.Kelihatan isteriku sedang duduk di atas sofa menonton bersama-sama nizam sambil berborak. Aku menyembunyikan diri disebalik almari hiasan sambil menundukkan kepalaku.Keadaan gelap di ketika itu tidak bisa menampakkan diriku.Aku dapat melihat mereka berdua dengan jelas sebab lampu diruang tamu masih menyala begitu juga dengan TV yang masih terpasangaku terus memerhatikan mereka. Aku dapat mendengar apa yang mereka bualkan. Mereka tengah berbual kisah2 lalu semasa mereka bercinta dan lepas tu aku dengar isteriku bertanya pada nizam kenapa dia tak kahwin2 lagi. Nizam mengatakan yang dia masih menyintai isteriku dan dia tak dapat nak menerima perempuan lain dalam hidupnya. Aku lihat tiba2 isteriku terdiam dan terus tunduk membisu, rupanya isteriku menitiskan air matanya bila nizam mengaku yang dia masih menyintai isteriku. Tiba-tiba nizam bangkit dari tempat duduknya lalu duduk disebelah isteriku.Nizam mengambil tisu diatas meja dan mengelap pipi isteriku.Selepas itu nizam terus memegang dan meramas tangan kanan isteriku sambil membisik pada isteriku

yang dia tak dapat melupakan saat2 manis semasa mereka bercinta dulu. Aku lihat nizam mencium pipi isteriku dan bila dia lihat isteriku hanya diam dan tak melarang, nizam terus mengangkat dagu isteriku dan merapatkan bibirnya ke bibir isteriku. Aku lihat isteriku juga membalas ciuman nizam sambil memejamkan mata. Pelahan lahan aku lihat tangan nizam merayap dari peha kedada isteriku dan terus meramas ramas dari luar baju tidur (kelawar) yang isteriku pakai. Isteriku mempunyai payudara yang agak besar 34C, tegang, bulat dan mempunyai puting yang besar dan juga kulit yang putih bersih. Aku lihat isteriku menggeliat bila buah dadanya di ramas oleh nizam. Aku berjalan perlahan ke bilik ku semula dan mengambil Video Cam dan keluar semula dibelakang almari dan memasang Video Cam. Aku ingin merakam segala aktiviti isteriku dan nizam. Kemudian aku lihat tangan nizam turun kebawah dan menarik baju tidur isteriku ke atas peha dan memasukan tangannya terus ke dada isteriku. Tiba2 mungkin isteriku baru tersedar, dia terus menahan tangan nizam dari terus meramas dadanya. Isteriku terus berkata "jangan nizam, kita tak boleh lakukan ni nanti suami nur bangun susah kita". 'Suami nur tak akan bangun, kan tadi nur kata dia kalau tidur tak akan sedar hingga ke pagi' "Ya..tapi ini salah.. nur tak sanggup untuk menduakan suami nur"

'Tolonglah nurnizam betul2 rindukan nurrindu nak pegang buah dada nur macam dulubagilah nizam pegang sekali ini saja untuk melepaskan rindu" "Baiklah tapi diluar saja tau"kata isteriku. 'Okdi luar saja'.. balas nizam. Bila aku mendengar kata2 nizam tadibaru aku tahu yang mereka dulu memang selalu ringan2. Dulu pernah aku bertanya pada isterikupernah ke nizam pegang buah dadanya atau tempat tempat lain tapi isteriku mengatakan yang nizam tak pernah memegang tubuhnya kecuali tangan sahaja. Aku percaya pada isteriku sebab malam pertama kami dulu memang isteri betul2 sakit bila aku pecahkan daranya. Sekarang aku lihat nizam sedang meramas ramas dada isteriku dari luar bra sambil menjilat2 pipi dan telinga isteriku. Aku lihat isteriku dah mula pejam celik dan merengek rengek..ahhh..ahhh kesedapan. Bila mendengar isteriku merengek, batangku pun dah mula kerasaku tak tahu nak buat apa.. sakit hati pun ada tapi yang lebihnya aku jadi seronok melihat isteriku di peluk dan diramas ramas olih lelaki lain. Aku dapat memerhati yang tangan nizam sedang mengusap dan meramas ramas dada isteriku.Bibir dan mulutnya pulak sedang mencium dan menjilat batang tengkuk isteriku.Sekali sekala dia menjilat telinga isteriku dan

isteriku tak berhenti henti merengek. Kemudian nizam membisikkan sesuatu ke telinga isteriku.Isteriku menggelengkan kepalanya tanda tak setuju tapi nizam terus memujuk dan merayu. Yang peliknya, walau pun isteriku kata jangan tapi dia tetap mengangkat punggung dan tangannya keatas supaya senang nizam menarik keatas baju tidurnya dan terus keluar dari kepala dan tangannya.Kini tersembul dua biji buah dadanya yang pejal dan montok itu disebalik bra hitamnya.Nizam terus meramas dada isteriku dari luar bra dengan tangan kirinya dan aku lihat tangan kanannya berusaha membuka kancing bra isteriku. Bila isteriku tersedar yang cangkuk branya dah terbuka, dia terus menahan nizam dari membuka terus branya dengan tangan. Nizam terus merayu. Bila isteriku diam, Nizam tidak membuang masa,lalu dia menarik dan membuka bra isteriku dan terus meramas buah dada kiri isteriku sementara dada kanannya dihisap dengan penuh selera.Isteriku mengeliat kesedapan sambil merengek rengek.Matanya sekejap tertutup sekejap terbuka.Dia benar-benar terangsang dengan urutan dan hisapan Nizam. Aku lihat nizam betul2 melepaskan geram pada buah dada isterikuaku lihat nizam meramas meramas buah dada

isteriku kuat sekalisekejap diramasnya kuat2 dan sekejap ditekan2.Selepas itu di gentel2 dan ditarik2 puting isteriku. Nizam terus menjilat, menguli dan mengigit puting dan buah dada isteriku sepuas2 hatinya..dan aku lihat isteriku merengek2 kesedapan. Aku jadi terangsang bila melihat isteriku digagahi oleh lelaki lain.Aku mencangkung melihat aksi mereka lagi sambil merakam segala apa yang mereka lakukan, apa yang aku lihat isteriku ini macam suka sangat dengan sex ganaslagi ganas nizam meramas dadanya lagi kuat isteriku merengek. Aku pasti lepas ni mesti buah dada isteriku lebam2. Kadang2 aku sengaja zoom video cam dengan lebih dekat untuk lihat macam mana ganasnya tangan nizam meramas dan menggigit buah dada isteriku. Nizam mula menanggalkan kain pelikatnya.Koneknya yang agak besar dan tercacak keras itu dihalakan ke mulut isteriku. Isteriku enggan membuka mulutnya walaupun dipujuk oleh Nizam. Aku zoom video cam betul2 dekat dengan batang nizam dan aku lihat batang nizam besar betul lebih kurang sama besar dengan tangan isteriku, panjangnya adalah dalam 7 1/2 inci. Aku rasa kalau dia masukkan dalam cipap isteriku mesti koyak

cipap isteriku sebab dengan batangku yang size biasa ni pun isteriku kata sakit masa mula mula masuk inikan pula batang besar macam tu. Nizam kemudiannya mencium keseluruhan tubuh isteriku dan cuba untuk melucutkan seluar dalam isteriku. Isteriku cuba menahan tapi dengan keras nizam menarik tangan isteriku dan terus membuka seluar dalam isteriku. Kini cipap isteriku yang putih bersih tanpa bulu dan tembam itu terserlah luas. Sekarang isteriku dan nizam dah sama2 bogel tanpa seurat benang. Nizam terus mengangkangkan peha isteriku dan membelai cipap isteriku. Isteriku hanya diam dan menanti apa yang akan nizam lakukan seterusnya.Bila terasa nizam membelai cipapnya, isteriku tanpa disuruh mengangkangkan lebih luas lagi kedua pahanya lalu kelihatan alur lurah dendam kemerahan yang dibasahi air mazinya. Tanpa membuang masa, nizam menjilat cipap isteriku bertalutalu.Lidahnya juga meneroka lurah itu dalam-dalam.Tangannya tak henti-henti meramas buah dada isteriku sehingga isteriku mengangkat punggung dan menekan kepala sambil mulutnya berbunyi.aaaaahhhhh.nizammmm. Aku tahu isteriku dah klimak untuk pertama kali. Kemudian nizam berdiri sambil memegang koneknya.Dihalakan koneknya tepat ke

alur lurah dendam itu.Sebaik saja konek itu bertemu dengan bibir cipap isteriku,isteri membuka matanya dan menghalang nizam daripada meneruskan niatnya. Lantas dia cuba menolak Nizam tapi nizam terus memeluk isteriku dan merayu. Nizam menarik isteriku ke bawah dan membaringkan isteriku diatas karpet. Isteriku menurut sahaja dan aku lihat nizam menindih isteriku dan menghulur koneknya dicelah alur lurah cipap isteriku.Jelas aku lihat nizam menyelak kedua bibir cipap isteriku dengan tangan dan meletakkan koneknya yang besar itu di celah cipap isteriku dan aku lihat isteriku merapatkan sedikit pehanya..mungkin dia takut nizam memasukkan koneknya kedalam. Aku lihat nizam terus mengosok gosok koneknya diluar cipap isteriku sambil mengisap dan mengulum buah dada isteriku. Sambil menggosok koneknya nizam tak berhenti2 meramas dan mengisap dada isteriku dan tak tinggal juga lidah isteriku disedut2. Makin lama nizam mengosok gosok koneknya dicelah cipap isteriku, aku lihat isteriku pun menikmatinya dan merengek rengek kesedapan sambil pehanya semakin terbuka luas dan mungkin isteriku terleka kerana kesedapan dia dengan tak sengaja mengangkat kedua lututnya keatas dan kakinya diletak

kat atas punggong nizam maka terkangkang luaslah iateriku. Entah macam mana..mungkin sebab isteriku tak tersedar pehanya dah terbuka luas,nizam mengambil kesempatan menjolok batangnya masuk setengah kedalam lubang cipap isteriku.Tersentak dan terlopong mulut isteriku. Belum sempat isteriku untuk menolak nizam dan merapatkan pehanya, nizam terus menekan dengan kuat hingga habis batangnya masuk semua kedalam cipap isteriku. Nizam terus menghentikan tikamannya dan membiarkan batangnya tenggelam habis kedalam cipap isteriku. Aku lihat isteriku pasrah sajamungkin dia dah tak dapat nak buat apa apa benda dah masuk dan sedap pulak tu isteriku terus mengangkang seluas luasnya. Bila melihat isteriku dah boleh terima batangnya nizam terus menghenyut batangnya keluar masuk kedalam cipap isteriku. Ditarik keluar lalu dihenjut masuk kembali. Diulangi perbuatannya itu sehingga bergegar badan isteriku. Isteriku pun tak mahu mengalah terus merengek rengek dan mengelek gelek ponggongnya. Konekku yang masih keras semenjak dari tadi ,ku urut-urut berkali-kali sambil menikmati aksi isteriku. Aku zoom video cam aku ke celah kangkang isteriku dan aku lihat lubang

cipap isteriku betul betul penuh dengan batang nizam. Bila nizam tarik batangnya keluar, aku lihat macam semua isi dalam cipap isteriku pun nak mengikut keluar bagitu juga bila ditolak kedalam semua ikut masuk. Nizam terus mengenjut isteriku sekuat2 hatinya hingga aku dengar berdecap2 dan bergoyang2 badan isteriku. Isteri pun tak berhenti merengek2 dan mengelek2 punggongnya.tiba2 aku lihat isteriku terus memeluk nizam dan menyangkat kakinya dan mengepit punggong nizam. Dengan cepat nizam terus mencabut batangnya dari cipap isteriku dan digosok2 kat luar cipap isteriku. Isteriku terus mengeluh Nizam terus memasukkan batangnya dan menghenjut sekuat hatinyaterbeliak mata isteriku bila nizam buat macam tu. Nizam terus mengenjut cipap isteriku sekuat hatinya..sekejap ditarik keatas dan sekejap ditolak dari bawah..dan kadang aku lihat nizam memutar mutar batangnya didalam cipap isteriku dan bila isteriku baru nak klimak, nizam berhenti bergerak dan dibiarkan saja batangnya tenggelam didalam cipap isteriku. Nizam terus mengangkat isteriku keatas badannya dan dia baring dibawah. Aku lihat isteriku terus mengangkang diatas nizam dan memasukkan sendiri batang nizam kelubang cipapnya. Dan istriku macam dirasuk menghentak hentak punggongnya

keatas batang nizam dan nizam tak berhenti henti meramas ramas buah dada isteriku. Tak pernah isteriku gila macam ni bila dia bersama denganku. Akhirnya isteriku mengeluh dengan kuat dan menekan cipapnya sedalam dalamnya dan terus rebah kat atas badan nizam tanda isteriku dah klimak untuk kedua kalinya. Nizam pun menghentikan gerakan batangnya mungkin untuk memberi isteriku rehat sebentar selepas mendapat kepuasan nya yang kedua. Bila isteriku dah boleh bernafas dengan betul, nizam mencabut batangnya dan memusingkan badan isteriku. Isteriku terus berpusing dan menunggengkan bontotnya sambil tangannya memegang sofa. Nizam terus memasukkan batangnya dari belakangaku lihat nizam seronok mengenjut cipap isteriku dari belakang sehingga isteriku klimak untuk ketiga kalinya. Sambil mengenjut, nizam menggosok2 lubang bontot isteriku dengan jarinya. Aku lihat isteriku seronok bila dilakukan begitu. Tiba2 nizam mencabut batangnya dan cuba untuk memasukkan batangnya kedalam lubang bontot isteriku. Isteriku tersedar dan terus menjatuhkan punggongnya kebawah, melarang nizam dari memasukki bontotnya. "Jangan nizamsuami nur pun tak pernah

masuk belakangnur tak mahu. suami nur pun nur tak bagi" 'Apa salahnyasuami nur dapat pecah depan, bagilah nizam pecahkan yang belakang pulak' "Lain kali lah nizamnur takut nur tak dapat jalan esokapa pulak kata suami nur nanti" 'Okaylah lain kali kita buat ya'kata nizam sambil memusingkan isteriku terlentang, meletak bantal sofa kat bawah punggong isteriku dan terus memasukkan batangnya. Nizam terus mengenjut cipap isteriku sehingga isteriku terpancut untuk kali yang ke empat barulah nizam memancutkan airnya kedalam cipap isteriku. Nizam cuba untuk mencabut batangnya keluar tapi dilarang olih isteriku. Aku lihat nizam membiarkan batangnya tenggelam dalam cipap isteriku. Nizam menikmati kemutan isteriku sambil memeluk dan mencium mulut isteriku. Ada dalam 10 minit, batang nizam pun mengecut dan terkeluar sendiri dari dalam cipap isteriku. Kemudian aku lihat isteriku menolak nizam turun dari badannya dan mengutip baju tidur, bra dan seluar dalamnya. Bila aku lihat isteriku mengutip pakaiannya, aku terus offkan video cam dan terus masuk ke bilik. Di dalam bilik aku sorok video camku dibawah katil dan aku terus baring dikatil seolah2 aku tengah tidur lena. Tak lama itu aku dengar isteriku masuk

kedalam bilik dan terus kebilik air yang berada didalam bilikku. Aku terus pura2 tidur sehingga isteriku keluar dari bilik air dan baring disebelahku. Aku buat buat macam baru tersedar dan terus memeluk isteriku sambil mata ku terpejam seolah2 aku masih lagi tidur dan aku terasa isteriku macam terkejut bila aku memeluknya. Sambil mata aku terpejam, tangan ku meraba dan meramas dada isteriku. Aku lihat isteriku cuba untuk melarang tanganku dari terus meramas dadanya. Aku alih tanganku ke bawah dicelah kangkang isteriku dan meraba cipapnya sambil aku mencium pipi dan bertanya pada isterikupukul berapa sekarang sayang.seolah olah aku baru tersedar. Isteriku memandang pada jam dinding yang terletak dibilikku dan berkatapukul 2.00pagi bang. Aku dengar suara isteriku terketar menjawab. Sayang baru nak tidur ke..aku bertanya pada isteriku. Tak lahnur baru bangun gi buang air tadijawab isteriku. Aku terus memeluk isteriku sambil meraba raba dadanya. Isteriku cuba menghalang tanganku sambil berkatajanganlah bangnur ngantuklah katanya. Tapi aku terus juga meramas buah dadanya dari luar baju tidurnya tanpa bra. Aku faham sangat dengan isteriku, dia tak pernah melarang aku untuk bersama dengannya. Aku terus meramas ramas dan menggentel gentel putingnya. isteriku terus merayu. Sebenarnya

memang batangku masih lagi tegang bila melihat nizam melanyak isteriku tadi. Tangan ku terus menarik baju tidur isteriku keatas dan terus membukanya. Dalam samar samar cahaya lampu bilik tidur, aku dapat melihat muka isteriku merah dan risau. Aku tahu apa yang dia risaukan sebab dia baru je lepas projek dengan nizam tadi. Aku terus meraba cipap isteriku dan memasukkan jariku ke dalam cipap isteriku dan aku rasa basah didalam cipap isteriku. 'Eh sayang tak pakai seluar dalam ke? selalu tak pernah tak pakai seluar dalam' "Nur baru buka masa nur masuk bilik air tadi" 'Cepatnya basah sayang punyaselalu susah nak basah' Sebenarnya aku tahu yang basah tu bukan air mazi isteriku tapi air mani nizam. Aku terus membuka kain ku dan naik celapak keatas isteriku dan terus memasukkan batang ku kedalam cipap isteriku. Aku rasa senang je batangku masuk kedalam cipap isteriku Aku lihat muka isteriku merah saperti orang serba salah. Aku terus menghenjut cipap isterikulama juga aku menghenjut tapi aku lihat isteriku tak juga sampai sampai. Selalunya dia akan mengelek gelek punggongnya semasa aku menghenjut tapi malam ni dia diam je. Biasanya aku akan tunggu isteriku sampai dulu baru aku pancut.

Aku terus mengenjut cipap isteriku. Ada dalam 5 minit tiba tiba ist eriku mengangkat kaki ke punggong ku dan mengangkat cipapny a keatas dan terus mengeluh. Aku tahu isteriku pura pura klimak supaya aku tak syak. kalau isteriku klimak aku faham sangat cara dia mengemut dan cara dia menggelek punggongnya. Lepas tu a ku terus menghenjut isteriku kuat kuat sehingga katil ku berbunyi. Sengaja aku buat macam tu supaya nizam dengar diluar sana. Ak u pun terus menghenjut hingga terpancut di dalam cipap isteriku. ----------------

Jawatan Kosong Setiausaha Peribadi Eksekutif Untuk wanita muda sahaja Gaji: RM3,500 (tidak termasuk bonus+komisyen) Kelayakan: -Berusia 18 tahun dan tidak lebih 25 tahun semasa memohon. -Masih bujang dan tidak terikat dengan sebarang perhubungan. -Mempunyai penampilan dan susuk badan yang menarik. -Sanggup dan berani berdikari. -Bekerja secara profesional dan rahsia.

-Keutamaan diberikan kepada calon yang tinggal berdekatan den gan bandar yang mempunyai pejabat rasmi.(Sila rujuk senarai na ma bandar dan bandaraya pejabat kami di bawah: Pulau Pinang, Alor Setar, Ipoh, Kuala Lumpur (4 jawatan), Johor Bahru, Singapu ra, Kuching, Miri, Kota Kinabalu dan Labuan). Berminat ? Sila hantarkan permohonan anda berserta gambar terbaru ke ala mat seperti yang disertakan. (Ujian akan diadakan kepada calon yang disenaraipendekkan). Aku tidak akan mengesahkan samada jawatan ini benar-benar wu jud tetapi aku amat bertuah kerana aku adalah orang yang diperta nggungjawabkan untuk menemuduga calon-calon yang telah dise naraipendekkan. Sebelum calon disenaraipendek, mereka melalui beberapa penap isan dan juga diberitahu secara langsung dan tidak langsung men genai apa tugas mereka sebagai setiausaha peribadi eksekutif. J adi dengan kata lain, mereka yang telah disenaraipendekkan untu k menjalani temuduga sebenar sudah menyedari tugas sebenar j awatan ini iaitu mengurangkan tekanan majikan. Lebih baik aku g unakan istilah mengurangkan tekanan daripada memberikan laya nan seks kerana ia bukan satu kerja yang sama seperti pelacuran

kerana ia hanya memberi layanan hanya kepada majikannya atau pun rakan-rakan majikannya. Aku mendapatkan seorang penolong(perempuan) kerana ia akan lebih menyenangkan kerja ku dan juga tidak timbul sebarang syak wasangka apabila aku menemuduga calon berseorang diri di loka si-lokasi yang telah ditetapkan. Aku melatih Natasha, seorang ga dis berbangsa Cina yang fasih berbahasa Melayu. Aku berkenala n dengannya melalui internet dan berfikiran terbuka tetapi dia buk an salah seorang setiausaha peribadi eksekutif dan memandangk an dia belum bekerja, aku menawarkan dia bekerja bersama ku. Pengarah urusanku menganggap Natasha sebagai setiausaha pe ribadi eksekutif aku dan dia dibayar gaji RM4,000 sebulan dan jug a kemudahan-kemudahan lain termasuk rumah, kereta dan sebag ainya tetapi aku tidak pernah menganggap Natasha sebagai setia usaha peribadi eksekutif ku. Natasha sememangnya hebat diranjang kamar dan dengan susuk badan 38c-27-40, sudah cukup sempurna bagi ku. Dia juga mem uji kepandaian aku dalam merangsang klimaksnya kerana dia ber kata aku adalah lelaki pertama yang menghasilkan multiple orgas m dari lelaki yang pernah menidurinya sebelum ini termasuk tema n lelakinya. Aku tanya berapa ramai lelaki pernah ditidurinya. Dia

hanya menjawab tiga. Pertama sekali teman lelaki, yang kedua ial ah rakan sekerjanya(yang kemudian menyebabkan dia berhenti k erja kerana lelaki itu terus memaksanya melakukan hubungan se ks) dan yang terakhir ialah semasa one night stand, ketika itu dia mabuk di dalam satu kelab malam. Bila pertama kali aku dan Natasha mengadakan hubungan seks, semasa sedang merancang apa bentuk temuduga yang akan ka mi lakukan kepada calon-calon, dia berkata sudah hampir enam b ulan dia kehausan seks. Dia berkata dia menerima tawaran yang aku berikan kerana dia tahu aku pandai melayani kehendak seora ng wanita seperti yang diingininya. Berbalik kepada temuduga calon. Aku akan menamakan calon da n bukan tempat di mana kami melakukan temuduga tersebut. Temuduga 1: Dewi Anita Hussein Dewi Anita Hussein adalah seorang gadis Melayu kacukan Hindi yang berusia 21 tahun. Dia mempunyai susuk badan 36c-26-38. Dia tidak mempunyai pengalaman bekerja tetapi mempunyai kelul usan Diploma Pentadbiran Awam dari sebuah Universiti tempatan. Dewi tiba dengan berpakaian ala setiausaha. Dia memakai skirt pendek ketat yang menampakkan paha putihnya yang licin dan ju

ga kaki yang menarik. Dengan ketinggian 5'7, ketinggian hampir s ama dengan Natasha, dia sudah memenangi pujian awal dari ku t etapi temuduga sebenar belum menentukan semuanya. Aku mempersilakan Dewi duduk di atas sofa panjang yang sengaj a digunakan sementara aku dan Natasha duduk di kerusi bertenta ngan dengannya. Senyumannya menawan dan rambutnya yang l urus panjang itu diikat ke belakang. "Sebelum memulakan temud uga sebenar, saya akan bertanya beberapa soalan tetapi saya m ahu awak menjawabnya dengan jujur kerana ia akan sedikit seba nyak mempunyai kaitan dengan temuduga selepas ini", kata ku s ambil mengambil satu lampiran kertas yang mempunyai soalan-s oalan yang dibuat oleh aku dan Natasha sebelum ini. Ia seperti ke rtas permarkahan calon. Di tepi soalan ada kotak untuk memberik an mata dari 1 hingga 10. Dewi hanya mengangguk tanya faham. "Awak masih dara ?". "Tidak", jawab Dewi dengan yakin. "Sudah ada teman lelaki sebelum ini? Jika ada berapa ramai?", tanya ku. "Dua tetapi sekarang tiada", jawab Dewi. "Awak berkata awak su dah tidak dara lagi, jadi saya anggap awak pernah melakukan hu bungan seks?". "Ya", jawabnya pendek. "Jika tidak keberatan, ber apa kali awak melakukannya sehingga sekarang?". "Saya hanya melakukannya dua kali, sekali bersama bekas dua teman lelaki s

aya dan sekarang saya sudah hampir lima bulan tidak melakukan hubungan", jawab Dewi dengan agak malu. "Dalam tempoh lima bulan, pastinya awak kehausan seks, jadi bagaimana awak melep askan kehausan ini?", tanya ku. "Saya melancap", jawab Dewi. Dari raut wajahnya, dia semakin m alu. Mungkin kerana kehadiran Natasha ketika ini. "Boleh saya ta hu bagaimana awak melancap?". "Err saya guna jari dan juga a pa saja yang bulat dan panjang seperti batang pelir", jawabnya. A ku seperti hendak ketawa tetapi aku harus profesional di dalam s emua ini. "Awak tidak menggunakan dildo?", tanya ku. "Kalau ada dijual, memang saya akan membelinya", jawabnya yakin. Aku tah u dia sudah tidak malu lagi. 'Awak ada menonton video lucah? Jik a ada, adakah awak seorang yang ketagih atau jarang menonton nya?". Saya selalu menontonnya jika ada kelapangan", jawabnya. "Adakah awak melancap selepas atau semasa menontonnya?". "Kalau saya menontonnya seorang diri, ya, saya akan melancap semasa dan selepas menontonnya", jawab Dewi dan tiba-tiba aku merasakan nafasnya juga semakin cepat. "Kalau awak menonton seorang diri? Maksud awak, ada ketikany a awak menonton bersama orang lain? Siapa?". "Kadang-kadang rakan sekerja saya dan rakan serumah saya", katanya. "Perempu

an?", soal ku kerana jawapannya tidak lengkap. "Ya, dua orang", j awabnya. "Awak yakin mereka akan melancap juga selepas men onton video lucah?". "Saya tidak pasti tetapi saya tahu mereka pu n seperti saya". "Awak tidak pernah melakukan seks dengan mer eka?". "Saya bukan lesbian", jawabnya pantas. "Tidak semestiny a anda harus dianggap lesbian sekiranya melakukan hubungan s eks dengan wanita kerana ia bukan sesuatu yang aneh bagi pere mpuan apabila mereka saling meminati semasa sendiri. Bagi lela ki, ya, ia aneh. Tetapi adakah awak ingin mencuba sekiranya ada peluang?", tanya ku. "Err saya lebih suka ia berlaku dengan spontan", jawabnya mal u sambil sesekali anak matanya beralih ke arah Natasha. "Ok, cu ba awak gambarkan perhubungan seks yang sempurna bagi awa k". "Saya suka perhubungan seks yang agak kasar tetapi bukan k asar yang menyakitkan, kasar yang merangsangkan, if you know what I mean", katanya. Aku mengangguk sahaja. "Saya juga suka lelaki yang tahu memberikan saya klimaks yang luar biasa, bukan hanya dia saja yang klimaks". Natasha terus memandang ke arah ku apabila dia mendengar kata-kata itu. Senyumannya manis keti ka aku menoleh ke arahnya. Dia tahu apa yang diingini oleh Dewi. "Itu saja?", tanya ku. Dia mengangguk saja.

"Awak pernah melakukan blowjob?" tanya ku. "Sekali saja, ketika bersama bekas teman lelaki terakhir saya", jawabnya malu. "Awa k suka melakukannya atau hanya kerana disuruh oleh teman lela ki awak?". "Saya suka mencuba sesuatu yang baru, dia ada men cadangkan semasa kami menonton video lucah". "So saya boleh anggap, dia pun ada menjilat kemaluan awak?. Dia mengangguk saja sambil tergelak kecil. "Awak suka dijilat?", sambung ku. "Yup tetapi dia tidak pandai and his finger-fucked also lousy", jawab nya sambil menarik nafas panjang. Aku pasti dia sudah terangsan g dengan soalan-soalan ku. "Ok, last question", kata ku sambil m eletakkan kertas pemarkahan di atas meja. Dewi kelihatan kemba li bersemangat. Mungkin kerana ia adalah soalan yang terakhir da ri ku. "Dari apa yang saya faham, melalui jawapan yang awak beri kan, awak jarang melakukan hubungan seks dan saya juga difaha mkan awak suka mencuba sesuatu yang baru. Boleh awak cerita kan, apa kelebihan awak untuk mendapat jawatan ini?". "Ya memang saya kurang pengalaman sekiranya dilihat dari ju mlah saya melakukan hubungan seks tetapi saya kerap menonto n video-video lucah dan saya sedikit sebanyak mempunyai penge tahuan untuk memuaskan nafsu lelaki atau mungkin juga peremp uan. Kalau saya tidak berani mencuba, saya sudah pastinya tidak akan menghadiri temuduga ini", jawabnya yakin. Aku menganggu

k saja tetapi soalan itu tidak mempunyai nilai pemarkahan, saja a ku nak tanya. "Baiklah, kita akan memulakan temuduga kedua. A wak sudah bersedia atau awak hendak rileks sekejap?", tanya ku. "Saya nak ke tandas dulu", katanya. Aku menyuruh Natasha men unjukkan di mana tandas di dalam bilik eksekutif itu. Beberapa mi nit kemudian, Dewi muncul semula di hadapan ku. Dia duduk seb entar di atas sofa dan dari raut wajahnya, aku tahu dia cemas. "Baiklah, untuk temuduga kali ini, kami sememangnya tidak akan memaksa sesiapa pun tetapi kami mahu apa yang kami arahkan dipatuhi. Tapi, perlu saya tekankan di sini, sekiranya awak mahu berhenti semasa proses temuduga, awak perlu berkata awak hen dak berhenti dan sekiranya kami tidak mendengar sebarang perm intaan seperti itu dari awak, kami akan meneruskan dengan prose s temuduga dan segala yang berlaku selepas itu adalah di atas ta nggungjawab anda sendiri kerana kami sudah memberi peluang u ntuk awak menamatkan temuduga ini. Kami tidak akan memaksa, kalau awak nak berhenti, kami akan berhenti tetapi kalau tidak kel uar dari mulut awak sendiri yang awak hendak berhenti, kami tida k akan berhenti", kata ku panjang lebar. Dewi mengangguk faham. Aku menyuruh Dewi berdiri dan serentak dengan itu Natasha pun melangkah menghampiri Dewi dan dia berdiri di belakang Dewi.

"Awak hanya akan lakukan mengikut apa yang diarahkan. Awak hanya akan diberikan kebebasan selepas kami membenarkan. D ewi mengangguk lagi. "Natasha akan membantu awak, jadi awak hanya perlu berdiri seperti biasa". Sebaik saja aku menamatkan k ata-kata ku, kedua-dua belah tangan Natasha muncul dari belaka ng Dewi dan dengan perlahan-lahan membuka butang baju blous e Dewi. Pada mulanya Dewi akan tersentak tetapi aku tahu dia ta hu semua ini akan berlaku jua. "Sebelum kita bermula, adalah leb ih baik untuk kita warming up dulu, betul tak?", usik ku. Natasha menarik blouse Dewi dengan perlahan ke belakang dan t erpampanglah kepadatan buah dada Dewi yang tersembunyi di s ebalik bra berwarna merah jambu itu. Sungguh menarik sekali pe mandangan ini. Dengan saiz 36 dan cup C, pastinya sesuatu yan g mengiurkan untuk dilihat. Natasha mengosok perlahan dari bah u dan turun ke lengan Dewi sebelum dia membuka hook bra Dewi di belakangnya dan selepas ia ditanggalkan, tangan Natasha panj ang memegang cup bra Dewi dari terus terjatuh. Kedua tapak tan gannya tidak cukup dengan buah dada Dewi ketika itu. Aku rasa Dewi sudah teransang kerana nafasnya juga turun naik dan tiba-ti ba aku nampak Natasha mencium leher Dewi dengan perlahan d an sesekali menuruni ciumannya ke bahu atau menaik ke bahagi an telinga. Sempat juga dia menjeling ke arah ku. Aku cuma tidak

sabar menunggu bra Dewi dijatuhkan tetapi Natasha masih mera mas-ramas buah dada Dewi di sebalik bra tanpa span itu. Dewi m engangkat kepalanya ke atas sedikit dan menutup matanya, mulu tnya terbuka sedikit. Aku tahu dia semakin teransang. "Dewi, buka mata dan lihat ke bawah. Lihat apa yang dilakukan ol eh tangan Natasha", kata ku. Dewi akur dan perlahan-lahan dia m enurunkan kepala dan membuka matanya. Sempat dia memanda ng ke arah ku sebelum dia melihat tangan Natasha masih meram as-ramas buah dadanya di sebalik bra itu dan tidak lama kemudia n Natasha melontar bra itu ke tepi dengan sebelah tangannya da n sebelah lagi terus tangan terus menerkam dengan agak kasar b uah dada yang bogel itu. Dewi mengeluh dengan reaksi itu. Tang an Natasha terus mengomol dan meramas manja sambil kadangkadang jari-jarinya memulas-mulas puting susu Dewi yang sudah menegang. Natasha semakin memeluk erat badan Dewi dari belakang. Cium annya sudah sampai ke pipi Dewi. Melihat reaksi yang sangat me narik itu, aku terus berdiri dan dengan serta merta juga Dewi men gangkat kepalanya dan memandang ke arah ku tetapi anak mata nya terus menoleh ke bahagian batang pelir ku yang aku rasa da pat jelas terlibat ketegangannya di sebalik seluar slack yang aku

pakai. Aku tidak memakai seluar dalam ketika itu dan apabila ia m enegang, sememangnya ia jelas kelihatan terbonjol. Langkah ku berhenti betul-betul di hadapan Dewi. Dia seperti sudah pasrah d engan temuduga ini. Aku mengangkat kedua-dua belah tangan ku dan terus menyentuh tangan Natasha dan secara perlahan-lahan aku mula menyentuh buah dada Dewi yang ranum itu. Kulitnya sa ngat halus dan bagi seorang perempuan yang berusia 21 tahun, s ememangnya ia masih segar lagi. Apabila Natasha menyedari tangan ku sudah mula menguasai bu ah dada Dewi, dia pantas menurunkan tangannya ke pinggang D ewi dan membuka zip skirt sebelum menurunkannya ke bawah. A ku sempat melihat ke bawah, Dewi memakai seluar dalam jenis bi kini berwarna merah jambu juga. Selepas sah Dewi sudah terang sang kerana nampak sedikit kebasahan pada seluar dalamnya itu, aku terus merapatkan muka ku ke buah dada sebelah kirinya dan terus menghisap dan menggigit manja putingnya. Dewi seperti su dah tidak mampu lagi berdiri. Tiba-tiba saja tangannya diletakkan di bahu ku. Sedang aku asyik membasahi buah dada Dewi, Natas ha sudah melondehkan seluar dalam Dewi tanpa sempat aku me mberi arahan. Dan bila Dewi mengangkat kakinya untuk melepaskan seluar dala

mnya, aku melepaskan hisapan ku pada buah dadanya untuk mel ihat pukinya sudah dicukur licin. "Nice pussy", bisik ku sambil sem pat tangan ku mengosok-gosok perlahan pada pukinya yang tem bam itu. Secara tidak sengaja Dewi mengangkangkan kakinya unt uk memberikan aku ruang. Aku melepaskan tangan Dewi dari bah u ku dan berundur sedikit dan mengarahkan Natasha untuk berdir i. Aku temukan Dewi dengan Natasha. "It's now your turn to take off all of her clothes", arah ku. Natasha hanya merenung manja k e arah ku sebelum mengalih pandangannya ke arah Dewi. Dewi mula membuka butang baju Natasha satu demi satu. Aku pula bergerak ke belakang Dewi dan merapatkan badan ku di belakangnya. Terasa batang pelir ku, di sebalik seluar slack itu m enyentuh lurah punggungnya montok itu. Sambil itu sebelah tang an ku meramas-ramas buah dadanya dan sebelah lagi mengoso k-gosok pukinya. Selepas selesai membuka blouse yang dipakai oleh Natasha, aku menolak Dewi lebih rapat dengan Natasha seh inggakan aku boleh menyentuh buah dadanya yang masih berbal ut. Dewi memeluk Natasha untuk membuka hook branya dan keti ka ini secara spontan Natasha merapatkan mukanya ke muka De wi dan terus mengucup bibirnya. Aku tidak dapat melihat sebaran g reaksi tetapi yang aku tahu Dewi cuba mengelak tetapi apabila Natasha terus menahan kepalanya, aku rasa dia sudah tidak dap

at mengelak lagi dan seketika kemudian, aku mendengar keluhan keenakan. Dan selepas bra Natasha dilepaskan, mereka berdua sudah men ggeselkan buah dada masing-masing dengan tangan kiri ku terpe rangkap di tengah-tengah dua buah dada yang enak dan ranum s erta lembut itu. Tangan kanan ku semakin kuat menggosok puki Dewi dan jari hantu ku sudah bersedia untuk menusuk masuk ke dalam lubang pukinya yang sudah basah itu. Bila Natasha seperti menguasai situasi, aku memasukkan dengan perlahan-lahan jari hantu ku ke dalam lubang puki Dewi. Dia mengemut kuat pada jar i-jari ku tetapi kerana dibantu oleh lubang pukinya yang sudah ba sah, aku menolak dengan kuat sedalam yang mampu dan Dewi t ertonggek-tonggek ke belakang. Semakin meransangkan batang ku kerana ia dihimpit-himpit oleh punggung Dewi dan sesekali jug a memasuki celah-celah lurah punggungnya yang padat itu. Bila lubang puki Dewi seperti sudah serasi, aku pun main perana n keluar masukkan jari hantu ku dengan perlahan-lahan dan kem udian semakin melajukan pergerakan. Dia sudah tidak dapat berd iri lagi dan aku syak tidak lama lagi dia akan klimaks kerana kedu a-dua belah tangannya sudah lemah. Aku menyokong badan De wi dengan badan ku dan membiarkan Natasha terus mengomol-g

omol mulut Dewi dengan tangannya rakus meramas-ramas buah dada Dewi. Seketika kemudian Dewi meraung-raung kesedapan dan badannya juga tergetar-getar. Aku peluk badannya dengan s ebelah tangan ku dan rebahkan dia di atas sofa. Natasha yang m enyedari kemuncak yang dialami oleh Dewi membantu aku denga n mengangkat kaki Dewi ke atas sofa tetapi dia terus menyerang puki Dewi yang sudah kelihatan cecair pekat. Dewi meramas-ramas kuat rambut Natasha dan sesekali lututnya mengapit-apit kepala Natasha. Aku membuka baju ku dan melutut untuk terus bermain-main dengan buah dada Dewi. Bila dia suda h hampir kelemasan dalam keenakan, aku suruh Natasha bangun dan membuka skirt dan pantynya. Puki Natasha tembam sekali d an bercukur licin. Aku angkat Dewi untuk duduk dan aku suruh Na tasha pula yang mengangkangkan kakinya di atas sofa. Kemudia n aku tolak kepala Dewi ke arah pukinya. Dengan lemah dan serb a-salah dia akur tetapi dia tahu apa yang aku maksudkan. Aku su ruh Dewi menonggengkan punggungnya sambil dia menjilat-jilat p uki Natasha. Aku ramas-ramas punggung Dewi yang padat itu da n aku belek punggungnya itu dan kini terlihat dengan jelas lubang juburnya yang masih suci kerana kalau yang sudah biasa ditebuk, pastinya agak kehitaman.

Aku bukan nak jilat di situ kerana aku bukan jenis yang pakar jilat tetapi aku hanya hendak menggosok-gosok kemaluannya dan bil a pukinya kembali basah, mungkin juga bercampur dengan peluh, aku terus memasukkan jari hantu ku ke dalam pukinya dan denga n serta-merta dia mengeluh. Berhenti seketika menjilat puki Natas ha dan sempat menoleh ke arah ku. Bila dia kembali menjilat puki Natasha, aku terus mencucuk masuk jari ku dengan pantas walau pun kemutannya kuat sekali. Dia hanya mampu mengeluh keseda pan. Tak tahulah kalau dia dapat menjilat puki Natasha atau tidak. Kerana terlalu pantas, aku mula keletihan tetapi raungan kesedap an Dewi semakin kuat dan tiba-tiba dia hanya membaringkan kep alanya di atas puki Natasha dan menunggu air maninya keluar se kali lagi. Dia terus tertiarap dengan tangan ku masih lagi mencucu k masuk pukinya dengan ganas sekali. Apa yang aku tahu, dia masih lemah tetapi di kesempatan ini, aku rasa, batang aku sudah cukup lama menegang. Jadi aku terbalikk an dia dan menelentangkan dia di atas sofa. Natasha terus meng angkangkan kakinya dan memberikan pukinya untuk dihisap oleh Dewi sekali lagi sambil dia memain-mainkan buah dada Dewi. Ak u pun kangkangkan kedua belah kaki Dewi dan terus acukan kete gangan batang ku ke dalam pukinya. Belum pun sempat kepala k u menembusi mulut pukinya, kemutannya seperti menghalang ak

u berbuat demikian tetapi aku beri isyarat kepada Natasha untuk t erus merangsangkan Dewi dengan meramas-ramas buah dadany a dan bila suara Dewi tidak tentu sambil cuba menjilat-jilat puki N atasha, aku terus menyentak masuk dan terus kedengaran raung an yang agak kuat tetapi kemudian dia kembali melakukan jilatan nya. Aku biarkan batang ku serasi dengan kemutannya dan perlahan-l ahan aku turun naik dan bila sudah licin sedikit, aku pun mula mel ajukan pergerakan dan tangan ku mengangkangkan kakinya den gan luas dan kemudian merapatkannya. Sengaja aku mengangka ng dan merapatkan kakinya kerana ia akan memberikan kesedap an yang tidak terhingga bila batang pelir kita dihimpit, bukan saja dari kemutannya. Dewi sudah tidak dapat melakukan jilatan yang sempurna pada puki Natasha. Dia asyik meraung-raung kesedap an. Jadi aku suruh Natasha menarik kaki Dewi, menjadikan dia se makin terangkat ke atas dan sedang aku mencucuk masuk batan g pelir ku dengan agak laju, jari kiri ku cuba menembusi lubang ju burnya. Sesekali dia berkata, "Tidak, not there", tetapi aku fikir ia bukan bantahan. Ia hanyalah bantahan manja, jadi aku basahkan jari ku dengan kli maks pertamanya dan dengan itu mudah untuk aku memasukkan

batang jari ku ke dalam lubang juburnya yang mengemut lebih ku at dari pukinya ketika jari yang sama memasukkinya. Mungkin ker ana ia tidak pernah dinodai. Dewi sudah tidak dapat menjilat puki Natasha dan dia sememangnya sudah pasrah dengan semua yan g kami lakukan. Aku kemudian menyuruh Natasha bangun dari da da Dewi dan tanpa mengeluarkan batang ku dari pukinya, aku me nariknya bangun dan mengangkatnya dengan duduk di atas bata ng ku. Dia pun terus memeluk ku untuk bergantung dengan kedu a belah kakinya memeluk erat pinggang ku. Aku berdiri seketika d an terus mencucuk masuk batang pelir ku secara berdiri. Agak pe nat sekali dan tidak begitu menyelerakan. Jadi aku pun membaringkan diri aku di atas sofa dan Dewi sekara ng menunggang ku. Natasha kemudian duduk di belakang Dewi d an dia membantu Dewi menunggang ku kerana dia sudah terlalu l emah untuk melakukannya. Kedua belah tangannya berada di da da ku untuk menyokong badannya dengan Natasha mengangkat punggungnya turun naik dan tidak lama kemudian, dia pun klimak s dan dengan serta merta terus merebahkan badannya di dada k u. Buah dadanya yang kenyal itu sememangnya semakin merang sangkan aku apabila ia mengena dada ku yang sudah bogel tetap i aku belum klimaks dan dengan serta merta, ia terkeluar dari puki Dewi yang sudah basah. Natasha pun mengambil alih dan menun

ggang ku. Dia sememangnya sudah pakar dan aku tidak menung gu lama untuk memuntahkan air mani ku ke dalam pukinya. Kami sama-sama klimaks dan Natasha pun merebahkan badannya di b elakang Dewi. Beban berat kedua-dua wanita ini menyesakkan, ja di aku menyuruh Natasha bangun dan mengangkat Dewi yang ak u rasa sudah pengsan kesedapan. Temuduga baru saja berjalan kurang dari 30 minit tetapi Dewi sud ah kalah. Aku rasa Natasha pun belum cukup puas. Kami membi arkan Dewi baring seketika di atas sofa sementara Natasha meng ambil aku air dan tuala untuk mengesat peluh ku dan juga menge sat air mani yang ada padanya. Tidak lama kemudian, Dewi pun s edar. Ada dalam 30 minit juga dia terlena. "Maafkan saya", katany a dan bergegas bangun dari tidurnya. Aku dan Natasha yang mas ih bertelanjang ketika itu. Sedang sibuk membuat penilaian dan ju ga persiapan untuk temuduga yang akan datang. "Saya tidak per nah mengalami pengalaman seperti ini", tambahnya. Aku dan Nat asha senyum saja, itu baru sikit. Aku menyuruhnya minum sebelu m meneruskan temuduga seterusnya. Mulanya dia ingatkan temu duga sudah berakhir tetapi aku masih belum puas lagi dengan pr estasinya. Jadi kali ini, tiada lagi Mr. Nice Guy. Selepas itu, aku menyuruh dia duduk di atas sofa yang kuat untuk

seorang saja serta meletakkan kedua-dua belah kakinya di tepi s ofa. Natasha pun mengeluarkan dildo plastik yang sederhana bes arnya dan ketika itu aku melihat anak mata Dewi seperti agak terk ejut melihat dildo yang sebesar itu dan ada satu lagi dildo yang ya ng kecil tetapi panjang dan tidak berkepala. Dildo itu mempunyai getaran. "Ia besar sangat", katanya ketika melihat Natasha meng hampirinya dan duduk di hadapan pukinya. "Tidaklah, ada lagi ya ng lebih besar", kata Natasha sambil terus meletakkan batang pel ir plastik itu di bibir puki Dewi dan mengosok-gosokkan ia menyeb abkan Dewi terus mengeluh kesedapan. Dia memang cepat teran gsang ketika itu. Aku hanya melihat di kerusi tempat aku duduk sambil mengurut-u rut batang pelir ku yang sudah kembali tegang. Sedang Natasha mengosok-gosok batang pelir plastik itu di bibir mulut puki Dewi, s ebelah lagi tangannya meletakkan dildo kecil vibrate di lubang jub ur Dewi dan ketika ia mencecah lubang juburnya, Dewi tersentak seketika dan terus dia membuka mata untuk melihat apa yang ber laku. Dia aku rasa seakan tidak percaya akan ada dua benda yan g memasuki kedua-dua lubangnya. Dia menggeleng-gelengkan k epala tetapi Natasha tidak sama sekali mengendahkannya dan te rus dia memvibratekan dildo kecil yang kini sudah masuk sedikit k e dalam lubang jubur Dewi. Mengeletar kesedapan Dewi selepas

itu dan bila Dewi semakin pasrah, Natasha pun menolak masuk d engan perlahan-lahan kepala dildo besar ke dalam lubang puki D ewi. Dia semakin kuat meraung, kesedapan yang tak terhingga ak u rasa. Baru saja masuk penuh kepala batang pelir plastik itu ke d alam pukinya, Dewi sudah klimaks. Mungkin vibrator dildo kecil di dalam lubang juburnya keterlaluan dan keenakkan. Aku pun bangkit dan menghampiri sebelah kiri Dewi yang masih menutup matanya untuk menikmati keenakan ini. Aku pegang kep alanya dan serta-merta dia membuka mata dan terus ku suakan b atang pelir ku. Dia pada mulanya teragak-agak tetapi tangan ku k uat menarik mukanya ke batang ku. Rasanya agak berlainan. Ses ekali batang pelir ku terkena giginya tetapi dia juga pandai memai nkan lidahnya di dalam mulut dan walaupun dia tidak melakukan blowjob, rasa ngilu kepala pelir ku dihisapnya sudah cukup meran gsangkan ku. Aku beri isyarat kepada Natasha untuk melajukan p ermainanya di bawah sana dan dengan serta-merta juga, Dewi se perti tidak dapat memberi tumpuan dengan tugasnya menghisap batang ku. Jadi aku fikir, sememangnya dia tidak akan dapat melakukannya. Aku pun pegang kepalanya dengan kedua-dua belah tangan ku d an terus mencucuk masuk batangnya seperti yang aku lakukan k

epada pukinya sebelum ini. Dia juga bijak bila meletakkan sebela h tangannya di batang ku agar ia tidak terlalu jauh memasuki mul utnya. Tidak lama selepas itu, aku pun pancut di dalam mulutnya. Dia seperti hendak muntah dan apabila aku menarik keluar batan g pelir ku, dia meludah-ludah air mani ku ke tapak tangannya. "Sa pukan ia pada puting awak, ia akan merangsangkan lagi nafsu aw ak", kata ku. Dia akur dan selepas disapu, dia seperti mahukan k eenakan yang terbaru dan meramas-ramas liar buah dadanya se ndiri apatah lagi dengan Natasha masih mencucuk masuk dildo k ecil ke dalam lubang juburnya. Dia klimaks sekali lagi. Entah untu k kali ke berapa pun aku tidak tahu. Selepas itu, aku menyuruhnya mandi. Natasha menemaninya ma ndi. Tak tahulah aku apa yang mereka berdua buat tetapi selepas berkemas dan siap, dia pun balik tetapi sebelum itu aku kata, "Ka mi akan hubungi anda nanti". Dia tersenyum manis sebelum meni nggalkan bilik itu. ---------------azura

Nama budak ni Azura. Umur baru 19 tahun pada masa tu. Tapi b odynya memang leleh beb. Pandai betul dia menjaga body nya, memang perfect. Paling aku tak tahan ialah punggungnya. Setiap kali bila dia berjalan, memang mata aku tak berkelip memerhati k an gelekan mautnya. Lebih2 lagi bila dia memakai seluar yang nip is sehingga menampakkan seluar dalamnya. Rasa macam nak fu ck kat situ jugak. Tapi aku mesti jaga kemachoan aku jugak Takk an lari punggung dikejar. Aku dah lama memasang niat untuk jadi orang pertama melihat & merasai kenikmatan tubuh badanya tu. Aku dah atur plan. Kalau boleh aku nak buat seks kat dia bila dia t ak sedarkan diri, maksud aku bila dia pengsan. Best woo cara ni. Kita boleh apa saja kita suka kat dia.

Aku kenal budak ni masa aku kerja kat supermarket dekat Suban g. Dia satu tempat kerja dengan aku. Memang kami selalu berjum pa. Selalu juga aku dapat tengok wayang free, maksud aku tetekn ya yang cukup padat bila dia membongkok mengambil sesuatu b arang.Dia memang tak pakai coli, cuma pakai baju dalam yang ni pis. Satu hari tu, kami ditugaskan untuk susun stok yang baru sa mpai. Yang bestnya stok tu ialah coli dan seluar dalam wanita. Ka mi susun stok tu dalam stor. Kami berdua saja masa tu. Tengah s usun2 tu, aku cuba tanya dia kenapa dia tak pakai coli. Lagipun m

asa tu batang aku dah mencanak naik. Bau badannya yang haru m cukup membuatkan batang aku stim.

Dia pun tersipu2 malu dengan soalan aku tadi. Katanya dia tak su ka pakai coli sebab panas dan tak selesa. Tambahnya lagi dia tak perlu pakai coli sebab teteknya dah cukup seksi. Aku pun cabar di a yang aku tak percaya yang tetek dia seksi. Apalagi dia marah la. Aku suruh dia bukak baju uniform dia & tunjukkan kat aku tetek di a yang power tu. Mula2 tu dia tolak. Tapi aku pujuk dia. Aku kata t ak rugi kalau dia tunjukkan kat aku tetek dia. Alah setakat tengok j e. Bukannya nak pegang atau hisap. Dia pun setuju. Lalu Azura p un perlahan2 membuka uniform dan baju dalamnya. Lantas terpa mpanglah depan mata aku dua buah bukit yang cukup solid deng an putingnya yang kemerah-merahan. Aku tanya dia boleh tak ak u pegang sikit. Aku katakan yang dia mesti seronok punya bila ak u pegang & usap tetek dia. Sekali lagi dia tewas dengan pujukan aku. Batang aku dah mula menegang.

Perlahan2 aku dekati dia. Aku cuba membelakangi dia. Dari belak ang aku sentuh sikit demi sikit mulai dari bahu hinggalah ke tetek nya yang solid tu. Nafas Azura dah mula berubah rentak. Tetekny

a mula menegang. Aku mulai main peranan. Aku hisap teteknya d engan rakus sekali sampaikan meliuk lentok badannya. Tanganny a memaut erat leherku. Mesti stim gila. Tangan aku cuba mencari farajnya. Dari luar aku gosokkan tangan aku kat farajnya tu. Aku c uba londehkan seluarnya, tapi tiba2 nama aku di page oleh recept ionist. Boss aku cari. Cepat2 aku kemaskan diri dan tinggalkan Az ura seorang kat situ. Dari jauh aku nampak rasa tidak puas hati te rbayang diwajahnya.Potong stim betul. Baru nak mula. Tak apa, l ain kali mesti aku dapat punya body Azura ni. Satu hari tu aku ajak dia datang rumah aku. Rilekskan otak selep as penat bekerja. Sebenarnya aku dah ada plan baik untuk menik mati budak Azura ni. Aku nak explore ( teroka ) seluruh bodynya. Termasuk lubang bontotnya. Siang2 aku dah beli pil tidur untuk a ku campurkan dalam Coke. Harap2 plan aku berjaya. Selepas be berapa minit dia minum Coke yang telah dicampurkan dengan pil tidur tadi, mata dia mula kuyu. Aku buat2 panik. Jaga line beb. Ak u tanya dia kenapa. Dia kata mengantuk sangat. Apalagi tak sam pai 10 saat terus dia lelap. Macam 10 tahun tak tidur. Lepas tu ak u telankan dia pil cegah hamil 2 biji supaya nanti aku boleh pancu t dalam farajnya. Saat2 yang diidamkan telah muncul depan mata. Jantungku mula bergetar. Tak sangka begini mudah nak dapat ra sa faraj yang masih dara pulak tu. Tak perlu mas kahwin & akad n

ikah. Jahat betul aku.

Aku dukung dia masuk dalam bilik aku. Siap pasang aircond lagi. Aku dah nekad. Hari ni mesti aku nak rasa sepuas hati body Azur a ni. Bau badannya cukup membuatkan batang aku stim. Perlaha n2 aku membuka semua pakaian aku sampai bogel. Batang aku dah mencanak naik. Keras gila ! Aku geselkan batang aku dekat f araj dia yang masih dibaluti pakaian. Aku mula meraba2 disegena p badannya sambil mulut aku mula mencium rakus mulutnya. Aku cuba masukkan batang aku dalam mulutnya. Best ! Aku mengulu mkan batangku dalam mulutnya sampai aku nak terpancut. Arghh hhh arghhhh aku rasa macam nak pancut, lalu aku membena mkan seluruh batangku dalam mulutnya dan arghhaku pancu t dalam mulutnya. Nikmat gila ! Melimpah ruah air mani aku dala m mulutnya. Aku rasa kalau dia sedar mesti Azura ni jilat habis air mani aku.

Aku lepak kejap. Tunggu sampai batangku naik balik. Letih jugak aku kerjakan mulut dia tadi. Adalah dekat 10 minit. Lepas tu aku b ujak baju dia sehingga menampakkan coli dia yang sememangny a cute. Coli yang menutupi kemas teteknya yang berisi padat. Ak

u cari cangkuk colinya. Jumpa. Dengan itu terpampanglah buat k edua kalinya tetek Azura yang aku idamkan selama ini. Dua buah bukit yang masih belum diterokai. Cukup cantik. Nipplenya yang k emerah-merahan menambah seri lagi teteknya itu. Aku tak sabar 2 lagi. Terus menghisap teteknya dengan rakus. Puas hati aku. C ukup nikmat sekali. Aku gigit2 manja nipplenya itu. Tak puas deng an itu, aku menghalakan batang aku dekat tetek dia. Aku kepitkan batang aku di celah2 teteknya itu. Best. Arghhhhhharghhhhh Aku fuck tetek dia. Dengan tangan aku menggenggam erat tetekn ya , biar batang aku cukup kemas diantara kedua2 teteknya itu. T ak dapat digambarkan kenikmatan yang aku rasai ketika itu. Seka li lagi aku terasa nak pancut. Memang power batang aku ni. Makl umlah dijaga & dibelai dengan tongkat ali & pelbagai jenis jamu. S ehingga tiba saatnya, aku pancut sekali lagi. Tapi tak banyak kera na aku nak simpan untuk menjamu pula faraj & lubang dubur nya nanti. Arghhhhhhharghhhhhhh nikmat tak terhingga. Aku sap u air maniku yang melekat dekat teteknya supaya senang nanti a ku nak usap. Memang best tetek dia. Rasa nak second round fuc k tetek dia tu.

Tapi aku kena simpan tenaga untuk menjamu pula bahagian yang paling penting iaitu farajnya. Faraj yang masih suci. Murni. Ketat

& padat. Aku harap belum ada orang lain yang telah mengkokek f arajnya. Harap2 begitulah. Kalau tak, kurang seronok pula. Aku ta k beberapa suka makan sisa orang. Tapi kalau dah terhidang dep an mata aku belasah je. Rezeki beb. Bukan selalu dapat. Tiba masanya aku menjalankan tugas sebenar keatas batangku i ni. Aku membuka seluar jeannya slow2. Biar nampak cool. Susah juga nak bukak seluar dia ni. Maklumlah ketat. Sehingga tangan a ku beberapa kali terbabas dekat bahagian sulitnya itu yang akan di terokai sebentar lagi. Akhirnya dalam 5 minit aku berjaya memb uka seluarnya itu. Jelas kelihatan panties yang menutupi kemas f arajnya. Pantiesnya warna pink. Memang kena dengan kulitnya y ang putih melepak. Aku meraba farajnya dari luar pantiesnya. Eh hehhhbasah. Rupa2nya Azura ni dalam pengsan pun boleh s tim dengan apa yang aku perlakukan tadi. Itulah kenikmatan seks. Memang banjir farajnya ini. Bertambah menggiurkan lagi farajnya yang cute tu.

Aku tak boleh sabar lagi. Aku membuka terus pantiesnya itu. Keli hatan lurah yang cukup kemas & ditutupi oleh bulu di tengah2. Di a trim bulu farajnya. Memang seksi. Faraj yang paling cantik dala m dunia, bagi aku la. Ditambah dengan airnya yang melimpah rua

h menyenangkan lagi proses sorong tarik yang akan aku laksana kan sebentar lagi. Aku dekatkan muka aku dekat farajnya itu. Wa ngi. Pandai betul Azura jaga barang berharga dia ni. Tapi aku la y ang beruntung. Aku menghirup rakus air mazinya yang melimpah diatas permukaan farajnya. Licin. Rugi kalau tak habis. Aku cari bi ji kelentitnya. Tapi agak susah kerana memandangkan farajnya y ang kemas itu melindungi biji keramatnya itu. Aku jumpa jugak lal u menggentel biji nya itu dengan meggunakan mulut aku. Aku exp lore sepuas-puasnya. Bagaikan tiada esok bagiku. Peluang yang sebaik ini aku gunakan sepuas yang mungkin. Lagi air mazinya m elimpah. Stim jugak Azura ni bila aku kerjakan biji kelentitnya itu, walaupun dia tak sedarkan diri. Azura ni kalau sedar mesti merau ng kenikmatan bila aku lakukan sedemikian.

Batangku tak boleh tahan lagi. Aku stop explore farajnya dengan mulut aku. Tiba masanya yang dinanti-nantikan untuk aku menjal ankan tugas sebenar sebagai seorang lelaki keatas seorang gadi s. Aku halakan tepat ke arah farajnya. Aku laga2kan dulu batang aku dekat farajnya itu. Intro. Dengan perlahan2 aku masukkan sik it2 batang aku dalam lubuk keramatnya. Arghhhhhhhharghhhhh hhhhhbaru sikit masuk aku dah nak pancut. Tapi aku tahan. Ak u masuk lagi, tapi kali ini lama sikit aku lepakkan batang aku dala

m lubuknya. Aku tarik balik batang aku. Ternyata dia masih dara k erana dekat batang aku terdapat sedikit darah daranya. Takpa. It u lumrah bagi gadis yang normal. Aku lajukan sedikit sorong - tari k dalam farajnya. Aku tekan dalam2 farajnya. Rakus sekali aku ke rjakan farajnya. Bergoyang katil macam nak roboh. Peluh sudah mambasahi badan. Aku teruskan dayungan rakus aku sehingga a ku nak pancut. Aku stop. Biar air dekat badan aku turun balik. Aku mengubah posisi Azura. Jika tadi dia dibawah aku diatas, kali ini aku dibawah dia diatas. Tapi apalah yang boleh dibuat oleh Azura sebab dia pengsan. Nampaknya akulah yang kena menghenjutny a. Aku masukkan batang aku sekali lagi dalam farajnya yang dah semakin loose sedikit. Aku peluk badan Azura ni kemas2 sambil a ku menghenjut laju. Non stop selama 10 minit. Sampaikan batang aku tergelincir dari sasaranya. Aku masukkan balik. Aku henjut la gi. Arhhhh.arghhhhhh.nikmat gila.

Bila dah puas aku terbalikkan badanya untuk main doggy style pu lak. Aku letak dia dekat kerusi dengan posisi dia membontoti aku. Aku sedut dulu air mazinya yang makin bertambah. Pasti stim Az ura ni. Kali ini henjut lagi laju. Ditambah dengan aku masukkan da lam2 untuk teroka seluruh lubuknya itu. Aku tepuk punggungnya s upaya secara tidak langsung dia kemut batang aku. Memang dap

at aku rasakan dia kemut batang aku. Cukup kemas dia kepitkan batang aku dalam farajnya itu. Rasa nak pancut pulak. Aku slow s ikit dayungan. Aku belum puas lagi. Belum sampai masanya aku nak pancut. Bila dah ok, aku henjut lagi. Sambil tangan aku pega ng teteknya. Aku henjut dia cara doggy ni selama setengah jam. Memang power batang aku ni.

Azura beruntung dapat rasa tongkat ajaib aku ni. Farajnya makin l ama makin longgar. Takpa lepas ni mesti dia kecut semula. Maklu mlah baru first time diterokai. Lainlah kalau bohsia yang aku main dulu. Entah 2 apa entah. Dah lah teteknya kecik, pantatnya pulak dah longgar selonggar-longgarnya. Tak tahu lah berapa ratus ora ng yang telah merasai pantatnya itu. Tapi aku bijak. Aku tak main depan. Aku main belakang. Ketat sikit. Aku balun cukup2 lubang belakangnya sampaikan aku terpancut terus kedalam lubang dub urnya itu. Begitulah pengalaman lalu aku dengan seorang bohsia. Tapi main dengan Azura ni kenikmatannya tiada tolok bandingnya. Satu badan boleh dipergunakan untuk memuaskan nafsu rakus a ku. Dari mulut sampailah lubang belakangnya yang masih belum diterokai oleh tongkat ajaib aku.

Azura oh Azura !! Sesungguhnya aku lah yang paling bertuah dal am dunia ini. Aku terfikir sejenak sedangkan aku masih henjut dia dari belakang farajnya. Dah beberapa lama aku henjut pun aku ta k tahu. Selagi belum pancut aku tak berhenti. Selagi ada tenaga a ku takkan stop. Peluang harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Tak lama kemudian aku rasa dah sampai limit. Aku confuse. Samada nak pancut dalam farajnya yang sememangnya akan membuatka n aku nikmat gila atau aku nak pancut luar. Kalau pancut dalam n anti buncit pulak perut dia. La, terlupa pulak aku. Kan aku dah ba gi dia telan pil cegah hamil tadi. So, there will no problem. Aku bol eh carry on dengan hasrat aku untuk melepaskan seluruh air man iku sedalam dalamnya kedalam farajnya. Semakin nak pancut, ak u tekan kuat2. Henjut kuat2. Aku guna semua tenaga aku. Dan ar ghhhhhhharghhhhhhhharghgggggggghhhhhhhhhhh.ak u m eraung nikmat bila batang aku melepaskan laharnya dalam farajn ya. Terasa begitu kuat kemutan faraj Azura ni bila aku nak pancut tadi. Itu yang aku rasa kepala aku melayang-layang je. Aku rasa d ah tinggal suku air maniku dalam badan. Lagi suku untuk aku me njamah pulak lubang bontotnya. Meleleh air maniku dari lubang fa rajnya. Puas betul aku. Mesti lepas ni aku tak larat nak bangun.

Aku hisap rokok kejap. Dua batang sekaligus dan minum air 100p

lus untuk kembalikan tenaga aku. Sambil tu belai balik batang aku yang dah bekerja keras hari ni. Mata aku tak lepas memandang s ekujur tubuh bogel yang cukup perfect dari segala segi. Matanya t ertutup rapat. Harap2 dia tak bangun sudah. Mana tahu kalau dia koma ke. Tak naya aku. Tak pernah pulak aku dengar buat seks k at orang pengsan boleh koma. Tiba2 Azura ni terbatuk. Mungkin gara2 aku layan mulut dia dengan batang aku tadi. Aku panic. Dia mula menggosok2 kan mata dia. Aku tak tahu nak kata apa bila di a tahu aku dah ragut kesucian dia. Aku sedia terima risikonya. Yel ah , pandai buat, pandailah tanggung. Azura mula sedar sepenuh nya. Dan bila dia melihat tubuhnya tidak dibaluti pakaian dan dita mbah dengan air yang melekit2 dekat tetek, mulut dan paling tragi s dekat farajnya itu, dia tergamam sebentar. Dia pandang aku. Di a tanya aku apa yang terjadi, " Miey, apa yang abang Miey telah buat dekat Zura ni?". Aku balas, "Abang mintak maaf Zura. Seben arnya abang dah terlanjur dengan Zura tadi. Tapi Zura jangan bim bang. Zura takkan apa2. Abang, ". Kata2 ku terputus disitu bila Azura bangun dan memeluk aku dan kami dengan rakus bercium. Azura betul2 naik nafsu. Nampaknya hasil kerja aku dekat dia tadi kononnya mendapat restu dari dia. Sebab bukan saja dia tak mar ah @ nak report *****, malah dia pulak yang ajak aku ke ranjang u ntuk memuaskan nafsu serakah dia pulak. Aku no problem. Lagi aku suka. Tadi dia tak bagi respon kat aku, tapi sekarang dua jiwa

bertaut. Dia rela menyerahkan tubuhnya demi untuk mencapai ke puasan yang tak terhingga.

-----------AH BENG RETURNS ***Koleksi: AnwarO2 "Hari ni cikgu datang bulan tak?" tiba-tiba aku disapa oleh seoran g pelajar cina sesampai aku di pintu pagar sekolah. "Kenapa kamu perlu tahu?" aku kembali bertanya budak kurang a jar itu. "Kalau cikgu tak datang bulan kita buat projek hari ini," katanya la gi sambil jalan beriringan denganku menuju bangunan sekolah. "Kamu jangan berkurang ajar dengan saya," tengkingku sedikit ku at. "Saya tak kurang ajar, cikgu yang ajar saya," jawab budak cina itu

selamba sambil menunjukkan sekeping foto kepadaku. Aku merenung foto tersebut. Pucat wajahku kerana dalam foto ter sebut ada gambarku sedang melakukan hubungan seks dengan Ah Beng dan kumpulannya. Aku kecut perut bimbang gambar ters ebut disebar kepada murid-murid lain di sekolah. Aku boleh sasau dibuatnya. Aku benar-benar berada dalam dilem a. Aku telah terlibat terlalu jauh, tak mungkin aku berpatah balik. Aku tak boleh berbuat apa-apa lagi. Ah Beng dan rakan-rakannya seolah-olah sedang memegang bom. Bom tersebut bila-bila masa boleh dilontarkan ke arahku. Dan yang musnahnya adalah aku. Dengan bukti kecuranganku berada di tangan mereka, Ah Beng d an rakan-rakannya semakin berani. Aku dipaksa melayan kehend ak mereka tak kira masa dan tempat. Jika aku membantah merek a mengugut akan mengirim gambar perlakuan lucahku kepada su amiku dan pengetua. Aku menjagi ngeri bila memikirkan nasib ma lang yang akan menimpaku. Rumah tanggaku boleh hancur jika g ambar-gambar tersebut tersebar. Keberanian mereka menjadi-jadi. Geng berlima itu tahu yang aku tidak berdaya. Mereka mengeksploitku semahu mereka. Hari itu d

i sekolah tiba-tiba Ah Beng datang berjumpaku. Dia meminta aku datang ke bilik sakit sekolah pada waktu rehat. Aku sudah tahu a pa yang akan dilakukan oleh Ah Beng dan gengnya. Aku melihat jam tangan, setengah jam lagi loceng rehat akan ber bunyi. Aku sedang mengajar di kelas tapi konsentrasiku sama sek ali tidak ada. Berbagai bayangan melintas di fikiranku. Bermula d ari kejadian di rumahnya antara kami berdua hinggalah kawan-ka wannya ikut sama mengerjakanku. Aku kenal pasti mereka itu. Du a murid india dan tiga cina termasuk Ah Beng. Loceng rehat berbunyi. Aku bergegas turun tangga dan menuju k e bilik yang paling hujung bangunan sekolah yang dijadikan bilik s akit. Kawasan itu memang lengang kerana dijadikan kawasan lar angan. Murid-murid tidak dibenarkan berada di kawasan itu keran a bimbang membuat bising dan mengganggu rakan mereka yang sedang berehat dalam bilik itu. Hanya murid yang sakit dan mend apat kebenaran guru kesihatan saja yang boleh berada dalam bili k sakit. Dari jauh aku melihat seorang dari ahli geng tersebut berada di lu ar pintu bilik sakit. Empat lagi kawan mereka termasuk Ah Beng ti dak kelihatan. Mungkin mereka belum datang atau mungkin saja

mereka berempat sedang menunggunnya di dalam bilik sakit. Aku menghampiri bilik sakit, budak cina yang sedang berkawal di luar pintu aku rasa pelajar tingkatan dua kerana wajahnya masih kebu dakan dan badanya kecil saja. Si pengawal membuka pintu bila aku sampai dan bercakap sesua tu agak keras dalam bahasa cina. Aku melangkah masuk dan Ah Beng bersama tiga rakannya sedang menunggu di dalam bilik sak it. Aku kenal mereka ini kerana mereka pernah bersamaku di rum ah Ah Beng. Satu budak lelaki cina agak gemuk dan dua pelajar i ndia. Salah seorang budak india itu aku kenal sebagai Selvam. Di a yang paling besar antara mereka semua dan mempunyai batan g pelir paling panjang dan paling besar. Di dalam bilik sakit itu ada tiga katil besi dilengkapi dengan tilam, cadar dan bantal. Ada meja kecil, beberapa kerusi dan almari tem pat menyimpan ubat-ubatan. Bilik itu ukurannya separuh bilik darj ah. Kebiasaannya bilik ini akan digunakan oleh pelajar yang sakit seperti pening-pening yang dikirakan tak perlu ke klinik atau pelaj ar yang baru pulang dari klinik dan perlu berehat. Kebetulan pada hari ini tiada pula pelajar yang sakit. Apa yang kamu semua mahu? tanya aku kepada Ah Beng yang

bertindak sebagai ketua kumpulan ini. Tak kan cikgu tak faham kemahuan kami. Jawab Ah Beng deng an pelat cinanya. Saya cikgu kamu, kamu tak patut buat saya macam ni. Aku bers uara sedikit merayu. Di sini cikgu mengajar pendidikan seks. Cikgu masih cikgu. Tib a-tiba Selvam bersuara. Sekarang cikgu buka baju dan kain cikgu. Kemudian cikgu baring atas katil itu. Perintah Ah Beng. Aku tahu perangai Ah Beng. Kelakuannya kadang-kadang maca m gengster. Kalau aku tidak menurut arahannya dia boleh bertind ak kasar. Tak terdaya aku melawannya, apatah lagi mereka bere mpat. Segala yang tak diingini boleh berlaku. Aku tak mahu diced erakan oleh mereka. Apalagi segala rahsia diriku berada dalam k ocek mereka. Ini yang amat membimbangkan diriku. Aku patuh. Baju, kain, coli dan seluar dalam aku buka. Aku sekar ang berdiri telanjang bulat. Aku memang arif mereka ini mahu aku

tetap bertudung. Aku pun tak faham mengapa mereka tidak mem benarkan aku membuka tudung yang kupakai. Mungkin mereka mahu supaya aku kelihatan seperti wanita melayu. Aku berbaring telentang seperti arahan mereka. Ah Beng mengha mpiriku dan menolak kedua pahaku hingga aku terkangkang lebar.

Burit cikgu cantik hari ni, bersih. Tiba-tiba Ah Beng bersuara mel ihat tundunku yang bercukur bersih. Tiada lagi walau seurat bulu menghiasi taman rahsiaku. Aku suka yang ada bulu, tapi tak tebal sangat. Nampak macam o rang dewasa. Gondol macam ni nampak macam budak-budak, S elvam bersuara. Tak kisahlah ada bulu atau gondol. Yang penting sedap, kata pe lajar cina yang berambut keras macam berus. Aku lihat Ah Beng membuka begnya yang di letak di lantai dan m engambil sesuatu. Aku mengerling dan melihat satu batang seder hana besar. Aku nampak batang bulat tersebut berbentuk kemalu an lelaki. Ah Beng menempelkan dildo atau kemaluan lelaki tiruan

tersebut ke kemaluanku. Aku dengar seperti suara berdengung. B ila saja alat tersebut menempel kemaluanku aku rasa bergetar. R upanya Ah Beng menggunakan vibrator bentuk dildo. Bila saja ke pala dildo itu mencecah kelentitku aku rasa teramat geli. Terasa s atu perasaan yang sukar aku ceritakan. Kerana kegelian aku men gelepar dan cuba merapatkan pahaku. Aku ketawa terbahak kera na sensasi luar biasa yang menjalar ke seluruh urat saraf di tubuh ku. Ah Beng dan kawan-kawannya memegang erat pahaku hingga ak u terkangkang. Ah Beng masih menggerak-gerakkan vibrator itu d i kelentit dan lurah kemaluanku. Geli dan enak. Tiba-tiba saja nafs u dan ghairahku bangkit walaupun diluar kemahuanku. Cairan ha ngat mula membanjiri permukaan kemaluanku. Ah Beng segera membasahkan dildo tersebut dengan air yang keluar dari kemalu anku dan mula menekan dildo tersebut perlahan-lahan. Aku hany a menunggu, aku belum pernah menggunakan dildo sebelum ini. Bila saja dildo yang bergetar itu berada dalam lubang kemaluank u maka aku rasa sungguh nikmat. Getaran-getaran itu merangsan g diriku. Air nikmatku membuak-buak keluar dan hanya beberap minit saja aku mengalami orgasme. Belum pernah aku merasai k enikmatan seperti ini bila bersama suamiku maupun dengan Ah B

eng dan kumpulannya. Gerakan keluar masuk sambil batang bula t itu bergetar terasa sungguh sedap dan lazat. Aku terkulai lesu. Tiada lagi perlawanan atau gerakan bernafsu d ariku. Ah Beng dengan gengnya faham keadaanku. Mereka bere mpat mula meneroka badanku pula. Tetekku yang menongkah ke siling mereka ramas-ramas. Perutku yang kempes mereka raba-r aba. Sementara pelajar berambut berus menyembamkan mukany a ke tundunku. Dia menjilat kelentit dan bibir kemaluanku. "Sedaplah bau burit cikgu," budak berambut berus bersuara. "Tetek cikgu pun sedap, kenyal macam belon." Tindakan serentak di beberapa tempat membuatku kembali bergh airah. Nafsuku kembali menyala membakar diriku. Aku mula men geliat dan mengerang keenakan. Bila mereka menyadari aku kem bali bernafsu maka keempat-empat mereka melondehkan pakaia n masing-masing. Sekarang kesemua mereka berbogel telanjang bulat di hadapanku. Mereka berdiri berbaris menghala ke arahku. Ah Beng mengarahkan aku berlutut dan merangkak ke arah mere ka yang berdiri membelakangi dinding. Aku lihat batang pelir mer

eka sudah terpacak keras. Pelir Selvamlah yang paling besar dan panjang antara mereka berempat. Mula-mula aku disuruh menciu m kepala pelir mereka satu persatu. Mula-mula dengan kulup ma sih menutupi kepala. Pusingan kedua aku disuruh kembali menci um kepala pelir mereka dalam keadaan kulup tertarik ke belakang. Sedap cikgu bau butuh cina dengan india. Ah Beng bertanya. Sedap bau butuh cina dan india. Aku menjawab. Jika aku memb antah Ah Beng akan berkasar denganku. Bau pelir mereka yang tak bersunat ni memang keras. Bau pelir ci na maupun pelir india sama saja. Apalagi jika ada benda-benda p utih yang melekat di sekitar takok kepala. Baunya agak meloyaka n tapi aku terpaksa juga mematuhi perintah Ah Beng dan kawan-k awannya. Puas menghidu aku disuruh menjilat kepala-kepala mer ah dan kepala hitam. Dua kepala merah dan dua kepala hitam. H abis menjilat semuanya, aku diarah pula untuk mengulumnya sat u persatu. Benda-benda putih yang melekat di kepala pelir merek a terpaksa aku telan. Budak-budak menyebut benda putih ini seb agai tahi palat, dari apa yang aku baca benda putih ini disebut sm egma.

Ah Beng berdiri di hujung sekali, jadi pelir dialah yang aku kulum dulu. Selepas beberapa ketika di mengarahku untuk beralih ke pe lajar cina yang kedua. Bila aku mula mengulum pelir kawanya, Ah Beng beredar ke belakangku. Dengan pelirnya yang masih basah dengan air liorku dia merapatkan kepala merahnya ke lurah kema luanku. Sekali tekan saja hampir seluruh batang pelirnya terbena m. Dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur dan bata ng pelirnya keluar masuk dalam buritku. Sekarang kedua mulutku telah disumbat dengan batang pelir pelajar cina. Batang pelir muri dku sendiri. Terhayun-hayun badanku dikerjakan oleh Ah Beng. Ada rasa geli dan enak. Selepas beberapa minit Ah Beng mula melajukan dayu ngannya dan beberapa saat kemudian dia melepaskan pancutan maninya dalam kemaluanku. Dia akhirnya menarik keluar batang berlendir dan terduduk keletihan di katil. Budak cina nombor dua menarik batang pelirnya keluar dari mulutku dan dia beralih ke bel akang. Sekarang aku terpaksa mengulum batang pelir pelajar indi a pula. Batang hitam itu aku hisap dan kemut. Pelajar cina berambut berus mula memasukkan batang pelirknya ke dalam lubang buritku. Lancar saja masuknya dan dia mula me nggerakan maju mundur. Pinggangku dipegang dengan kedua ta

ngannya agar aku tidak terdorong ke depan bila dia menghentak punggungnya. Bila dia menghentak ke depan, tangannya akan m enarik punggungku ke belakang hingga batang pelirnya dapat ma suk hingga ke pangkal. Senak rasanya di pangkal rahimku. Ada r asa enak dan sedap. Burit cikgu sedap. Burit melayu sungguh sedap. Pelajar beramb ut berus bersuara sambil mempercepat gerakan maju mundurnya. Kau pernah rasa burit cina ke? Tanya Selvam sambil melurut ba tang besarnya. Pernah, burit makcik aku. Jawab budak cina berambut berus. Burit makcik kau dah longgar, dia dah tua. Tentu tak sedap. Tak ada grip. Selvam menjawab. Pelajar cina berambut berus makin melajukan maju mundurnya d an akhirnya dia juga menyerah kalah dengan memancutkan mani nya yang panas menerpa pangkal rahimku. Dia kemudiannya terd uduk di katil sebelah Ah Beng. Aku beralih ke pelir Selvam bila budak india beralih ke belakangk

u. Pelir Selvam sungguh besar dan panjang. Penuh mulutku deng an batang hitam kepunyaannya. Kepalanya yang hitam berkilat su ngguh besar. Lebih besar daripada batangnya. Dia mula mengger akkan pelirnya keluar masuk dalam mulutku. Kadang-kadang kep ala pelirnya menyondol kerongkongku hingga aku terbatuk-batuk. "Pelir india sedap tak cikgu," Selvam bertanya. "Sedap, pelir india memang sedap." Aku terpaksa menjawab wala upun tak ikhlas. "Apa yang sedap tu cikgu?" Selvam bertanya sambil menyondol k erongkongku. "Sebab besar dan panjang." "Lagi?" "Sebab tak sunat." "Butuh sunat tak sedap ke cikgu?" Selvam memprovoke aku. "Butuh sunat tak sedap. Pelir suami saya tak enak."

Budak india mula membenamkan pelirnya ke dalam lubang kemal uanku yang sudah lencun. Mudah saja batangnya terbenam ke d alam lubang buritku. Dia mula berdayung dengan gerakan maju mundur. Lubang kemaluanku seperti digaru-garu oleh kepala pelir budak india ini. Pelirnya agak besar sungguhpun tak dapat mena ndingi kepunyaan Selvam. Burit melayu memang sedap, burit kakak ipar aku pun tak sedap macam ni. Ucap budak india itu selamba. Apakah budak ini pern ah mengadakan seks dengan kakak iparnya sendiri, aku menyoal diriku. Burit hindu memang tak sedap. Ah Beng bersuara. Bukan, kakak ipar aku bukan india. Kakak ipar aku cina. Kerja do ktor macam abang aku juga. Budak india itu menangkis dakwaan Ah Beng. Kau jangan kelentong. Budak cina berambut berus bersuara. Betul, waktu abang aku kursus dua bulan di India kakak ipar aku suruh aku teman dia. Aku jadi teman tidur dialah.

Sambil berceloteh budak india itu makin laju menggerakkan batan g pelirnya keluar masuk. Mereka mengerjakanku ikut stail anjing mengawan, doggy style. Terhayun-hayun tetekku bila budak india ini melajukan tikamannya. Aku rela saja ditikam dengan keris tum pul itu. Sedap pun ada, nikmat pun ada. Beberapa minit kemudia n terasa cairan hangat menerpa rahimku. Budak india itu juga me ngalah dan duduk keletihan di katil. "Selvam, burit cikgu sungguh ketat. Hangat sampai melecur kepal a pelir aku." Budak india bercerita dalam nada keletihan. "Okey, biar aku ukur suhu burit cikgu dengan balak aku." Selvam menjawab. Sekarang Selvam pula mengambil giliran. Dia membenamkan bat ang besarnya ke dalam lubang kemaluanku. Terjerit aku bila bata ng panjangnya itu terbenam habis dalam lubang buritku. Ah Beng mengeluarkan video-camnya dari dalam beg dan merakam aksi a ku dengan Selvam. Dia merakam secara close up gerakan pelir S elvam yang keluar masuk dalam lubang buritku. Batang Selvam y ang besar itu sungguh enak. Terkemut-kemut buritku ditenyeh ole h kepala pelirnya. Kulit kulup yang berlipat-lipat itu seperti mengg

aru-garu dinding buritku. Disinilah kelebihan pelir tak bersunat, kul it kulup itu memberi tambahan kelazatan dan keenakan. Lebih en ak daripada batang suamiku yang kecil. Beberapa minit kemudian aku tak tertahan lagi dan aku mengalami orgasme kali kedua. Aku hampir terjatuh kerana keletihan tetapi Selvam pantas menah an badanku. Dipegang pinggangku sambil membenamkan batang pelirnya itu. Aku tiada lagi kudrat untuk melawam. Selvam makin r ancak gerakannya dan beberapa minit kemudian dia juga menye mburkan maninya dalam rahimku. Aku keletihan dan dipapah ke k atil. Aku terbaring terlentang keletihan sambil memejam mata. Aku terdengar Ah Beng bercakap sesuatu dalam bahasa cina. Be berapa minit kemudian aku rasa seperti pahaku dikuak lebar. Aku membuka mata dan terlihat pelajar cina bertubuh kecil yang bertin dak sebagai pengawal berada di celah kelangkangku. Aku tak pa sti bila dia melondehkan seluarnya tapi sekarang batang pelirnya yang sebesar ibu jari dilurut-lurutnya. Kepala merah kelihatan bila dia menarik-narik kulit kulupnya. Batangnya yang mula mengeras dirapatkan ke lurah kemaluanku dan ditekan lebih kuat. Sekali tek an batang pelirnya terbenam. Kau orang cakap burit cikgu sempit, aku rasa longgar saja. Bud

ak cina yang masih mendakapku bersuara. Mulutnya masih meng emut puting tetekku. Bukan burit cikgu longgar tapi butuh awak tu kecik. Selvam men empelak. Pelajar paling kecil ini mula menggerakkan badannya maju mund ur. Badanku dipeluknya kemas sambil mulutnya menghisap putin g tetekku. Beberapa minit kemudian aku dengar dia mula menger ang dan badannya mengejang. Cairan hangat dari pelirnya memb asahi lubang buritku. Aku agak budak ini tak ada pengalaman ber burit kerana itu maninya cepat memancut. Dia tergeletak keletiha n di sebelahku. Loceng habis waktu rehat berbunyi. Aku bergegas bangun dan m engenakan semula kain dan baju kurungku. Seperti biasa Ah Ben g akan mengambil seluar dalamku sebagai cenderamata, katanya. Aku membetulkan pakaianku dan berjalan keluar dari bilik sakit. Kedua pahaku basah dengan lelehan air mani mereka. Sebahagi an besarnya bertakung dalam rahimku. Benih-benih cina dan indi a berlumba menyemai rahimku yang subur. Aku meninggalkan m ereka berlima di bilik sakit tersebut. Aku yang sakit sebenarnya.

---------------KAK LONG ***Koleksi: AnwarO2 Masih jelas dalam ingatanku, waktu itu bulan Mac aku sedang cut i semester brake kolej matrikulasi. Aku ke pantai timur ke rumah p akcik aku bagi menghabiskan cuti. Memang kebiasaan keluarga k ami, bila aku dan adik-adik bercuti kami akan ke rumah pakcik da n bila anak-anak pakcik bercuti mereka akan ke rumah kami. Me mang seronok bila ramai-ramai bercuti. Pakcik dan makcik seperti lazimnya orang pantai timur, alim oran gnya. Semua anak-anaknya baik-baik dan besopan. Mereka senti asa bertudung dan menutup aurat bila keluar atau ada tamu yang bertandang. Mungkin kerana mereka menganggap aku sebahagia n keluarga mereka maka bila di rumah anak-anak pakcik yang tig a orang itu berpakaian biasa saja. Kadang-kadang anak dara pak cik yang dua orang itu sama sekali tidak bertudung bila di rumah. Anak pakcik tiga orang, dua perempuan dan satu lelaki. Kak Long

yang bernama Siti Munirah berumur 22 tahun telah bekerja. Kak Ngah bernama Siti Faezah berumur 20 tahun dan bersikap sepert i tomboy sementara yang bongsu lelaki berumur 18 tahun, naman ya Mohd. Faizal. Kak Long memang alim, selalu bertudung dan m enjaga aurat tapi dia memang pandai bergaya. Cantik orangnya b erkulit putih kuning. Kerana usia kami sebaya maka aku lebih rapat dengan Kak Ngah yang bersikap tomboy itu. Orangnya ceria dan mudah senyum, se lalu bergurau senda denganku. Kadang-kadang geli hatiku meliha t si tomboy memakai tudung bila keluar ke bandar. Kontras denga n Kak Long yang lembut dan sopan tutur katanya. Kak Long yang kelihatan alim itu bila di rumah dia kerap memakai baju kaftan tanpa tudung. Bila malam hari dia hanya mengenakan baju tidur saja. Aku kerap mengerling bayang-bayang buah dadan ya yang menonjol di bawah baju tidurnya itu. Aku hanya memerha ti saja Kak Long yang cantik berbaju tidur jarang dan aku jadikan modal bila aku melancap. Pada satu malam hanya tinggal aku dan Kak Long saja di rumah. Pakcik dan ahli keluarga yang lain telah pergi menghadiri kenduri kahwin jiran mereka dan akan pulang besok harinya. Kak Long tid

ak ikut serta kerana besok dia perlu kerja. Aku juga tidak ikut sert a kerana aku tidak dijemput. Aku tidur awal malam itu kerana aku agak kekok bila berhadapan dengan Kak Long, lainlah dengan Ka k Ngah aku boleh berbual berjam-jam dengannya. Kira-kira pukul 11.00 malam aku terjaga dari tidur. Aku lihat cahay a terang melalui bawah daun pintu, aku bangun dan mengintai m elaui celah pintu dan tergamam aku melihat Kak Long sedang me nonton filem biru di ruang tamu. Aku tak sangka Kak Long yang al im itu adalah peminat cerita seks. Waktu itu Kak Long hanya berp akaian baju tidur nipis dan sungguh asyik melihat adegan panas d engan suara-suara erangan yang sangat mengghairahkan. Kak L ong meramas buah dadanya dan meraba-raba celah kelangkang nya semasa menonton gambar di skrin tv. Hatiku berdebar-debar tapi tak berani nak keluar bilik. Bila cerita habis Kak Long masuk ke bilik tidurnya. Aku jadi penas aran dan lima minit kemudian aku berjalan pelan ke arah bilik Kak Long. Aku selak daun pintu pelan-pelan dan berjalan menuju katil Kak Long. Aku lihat Kak Long yang berpakaian singkat sedang tid ur mengiring membelakangiku. Aku yang telah dikuasi nafsu tergo da melihat tubuh Kak Long yang cantik. Secara perlahan aku ber baring di belakang Kak Long. Pelan-pelan tanganku memegang b

ahu dan merayap ke buah dada Kak Long. Tidak ada reaksi dari Kak Long. Agak lama juga aku meramas daging kenyal tersebut. Aku rasa sungguh enak pertama kali dapat memegang buah dad a orang perempuan. Kak Long masih membelakangi aku. Aku rapatkan badanku ke be lakangnya. Tanganku mula merayap lebih ke bawah. Perut Kak L ong aku raba, turun ke bawah ke celah pahanya. Aku selak baju ti durnya, rupanya Kak Long tidak memakai seluar dalam. Tangann ya menjalar ke tundunnya dan teraba bulu-bulu yang menghiasi t undunnya yang membusut. Aku tarik lembut bulu-bulu tersebut da n aku usap-usap dengan telapak tanganku. Tanganku makin berani. Aku kuak sedikit paha Kak Long dan tan ganku sekarang telah berada di lurah kemaluannya. Dengan jari a ku kuak bibir-bibir lembut tersebut dan jariku mencari-cari daging kecil yang menjadi suis nafsu perempuan. Aku usap lembut dagin g tersebut dan beberapa saat kemudian jariku mula basah. Caira n hangat yang berlendir itu mula membasahi bibir kemaluan Kak Long. Aku makin rancak bermain dengan kelentit Kak Long hingg a badan Kak Long bergerak-gerak. Aku mendiamkan diri bila Kak Long bergerak tapi tanganku yang

pertama kali menyentuh kelentit perempuan rupanya tak mampu diam. Tanganku yang masih di cipap Kak Long mula bergerak se mula. Kelentit yang telah basah aku gentel-gentel semula. Kemud ian jari telunjukku mula mencari-cari lubang kemaluan Kak Long d an perlahan-lahan aku jolok-jolok lembut. Aku dengar suara erang an lembut keluar dari mulut Kak Long. Tiba-tiba Kak Long berpusing dan menghadapku. Dia pegang tan ganku yang masih berada di celah kelangkangnya. Aku terdiam d an aku mulai takut dengan tindakan cerobohku. Maaf kak, saya hilang kawalan. Tolong kak jangan beritahu makc ik dan pakcik. Tebayang-bayang apa yang tejadi kalau dia memberitahu keluarg anya. Aku pastinya akan dihalau dari rumah mereka. Silap haribul an keluargaku dan keluarga pakcik boleh bergaduh kerana tindak an bodoh aku. Aku merayu supaya Kak Long jangan perpanjangk an kejadian ini. Bagaikan orang salah yang sedang menunggu hu kuman gantung, badanku menggigil ketakutan. Apa yang Man buat ni, cakap benar. Kak Long tak marah.

Saya khilaf, kak. Saya tengok Kak Long di ruang tamu, saya ber nafsu. Aku lihat Kak Long bergerak ke hujung katil. Kak Long menekan s uis lampu di kepala katil dan bilik tidur itu tiba-tiba cerah. Kak Lon g menarik baju tidurnya dan sesosok tubuh telanjang terbaring di t empat tidur. Aku menelan liur pertama kali melihat perempuan tel anjang. Macam nak terkeluar mataku melihat cipap Kak Long yan g dihiasi bulu-bulu hitam yang sederhana lebat. Aku terkaku. Kak Long memegang tanganku dan membawa ke tundunnya. Ka k Long memejamkan mata dan berkata perlahan, Man buat mac am tadi, sedaplah. Begitu mendapat lampu hijau tanganku mula beroperasi. Aku rab a tundunnya, aku usap bibir-bibir kemaluannya yang lembut dan a ku gentel kelentitnya. Kak Long mengerang dan badannya menge liat meliuk lintuk. Aku bertambah teruja dan bersemangat. Aku bal ikkan badanku dan sekarang mukaku menghadap kemaluan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long yang merah itu dan aku bibir-bibi r lembut itu aku gigit-gigit lembut. Erangan Kak Long bertambah k uat dan cairan panas makin banyak keluar. Serentak itu aroma kh as kemaluan wanita bertambah kuat aku hidu. Aku makin berghai

rah. Aku makin bernafsu, aku terus menggentel biji kacang Kak Long. Kak Long makin kuat mengerang, aku seronok mendengar suara rengekan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long, aku masukkan lid ahku ke dalam alur cipapnya. Air hangat makin banyak keluar, ak u hirup cairan berlendir tersebut. Enak rasanya. Kak Long ikut sama bertindak. Kain sarung yang aku pakai dirung kainya dan ditarik hingga aku pula yang berbogel. Terpacak senja ta aku yang sejak tadi sudah menegang dengan hebatnya. Kak L ong pegang dan lurut-lurut lembut batang pelir aku. Pertama kali pelirku dipegang oleh orang perempuan, sungguh sedap dan ena k. Aku tengok Kak Long sungguh bernafsu melurut kemaluanku. Aku juga amat bernafsu mengerjakan taman rahsia Kak Long. Tet iba Kak Long terus serang batang aku. Sedap tak terhingga, inila h pertama kali batang aku kena hisap oleh seorang wanita. Dia jil at bergitu tertib. Macam profesional lagaknya. Aku rasa kepala pe lir aku mengembang macam nak meletup rasanya. Kak Long memainkan lidahnya yang kasar macam kertas pasir itu ke kepala pelirku yang licin, terasa teramat sedap dan geli. Sebag ai balasan aku memainkan lidahku yang seperti kertas pasir ke hu

jung kelentitnya. Kak Long melonjak-lonjakkan pinggulnya. Pada masa ini kami berkedudukan 69. Mukaku di taman rahsia Kak Lon g sementara muka Kak Long di batang kemaluanku. Kami sama-s ama menikmati perasaan sedap, lazat dan nikmat yang tak teruca p dengan kata-kata. Bagaikan terbang melayang di langit biru, aa hhh... betapa nikmatnya. Cairan hangat Kak Long makin banyak keluar, aku hirup penuh s elera. Air maziku juga telah keluar membasahi hujung senjataku, Kak Long jilat hingga kering. Kami sama-sama menikmati air cinta yang telah keluar. Aku meringis kesedapan, Kak Long mengerang keenakan. Irama cinta yang keluar dari mulut kami bersahut-sahu tan. Irama ini amat syahdu kedengaran di telinga kami. Man, Kak Long dah tak tahan. Nak buat apa Kak Long? aku bertanya macam orang bodoh. Kak Long nak burung Man. Masukkan burung Man dalam lubang Kak Long. Kak Long baring telentang. Kakinya dikangkang luas sebagai tan da dia sudah siap sedia menerima seranganku. Akupun bukanny

a ada pengalaman, hanya sekadar melihat filem biru saja. Aku be rgerak ke celah kelangkangnya. Aku rapatkan kepala pelirku ke lu rahnya yang merekah basah. Warna merah bibir kemaluan Kak L ong sungguh indah. Kudua bibir itu seperti menggamit agar aku s egera melakukan serangan penamat. Aku memegang batang pelirku. Kepalanya yang mengembang ak u halakan ke celah bibir cipap Kak Long. Terasa licin dan geli. Ak u tolak lebih kuat, terasa separuh kepala pelirku terbenam. Aku to lak lagi pelan-pelan dan kepala pelirku tenggelam. Tetiba senjata aku jadi panas. Kehangatan tersebut memberi sensasi yang sung guh sedap. Aku tarik sedikit dan aku tolak lebih kuat. Separuh sen jataku terbenam dalam lorong yang ketat dan sempit. Kak Long m erapatkan pahanya. Aku berhenti seketika. Pelan-pelan Man. Kak Long sakit. Aku bersimpati dengan Kak Long, aku rendamkan saja kepala pel irku dalam lubang kemaluannya. Aku peluk badan Kak Long dan aku ramas teteknya yang padat. Kemudian aku jilat dan nyonyot p uting teteknya yang berwarna merah. Beberapa minit kemudian K ak Long mula merenggangkan pahanya. Aku cuba menekan senj ataku kembali. Pelan-pelan senjataku terbenam makin dalam. Ak

u dapat merasakan kemutan demi kemutan dari lubang burit Kak Long. Aku tarik dan tekan lebih kuat senjataku dan akhirnya batan gku tenggelam hingga ke pangkal. Kak Long sedapnya. Sempit lubang Kak Long, aku berbisik di tel inga Kak Long. Batang Man juga sedap, Kak Long suka. Kak Long membalas bi sikanku. Acara sorong tarik bermula, sambil itu badan Kak Long aku peluk erat. Muka Kak Long menjadi sasaran hidungku. Pipinya yang lici n dan harum aku cium bernafsu. Leher Kak Long yang jinjang aku jilat berselera. Bibir Kak Long yang merah basah aku cium dan ak u kucup mesra. Ketiak Kak Long yang licin aku cium rakus. Mema ng aku cukup geram bila melihat ketiak perempuan dan sekarang ketiak Kak Long menjadi habuan hidungku. Baunya yang merang sang amat aku suka, aku hidu sejadi-jadinya. Kak Long makin kurang erangannya. Tindakan serentak di leher d an dada bersamaan dengan gerakan keluar masuk batang pelirku di buritnya membuat Kak Long menggelinjang penuh nikmat. Aku makin laju dayunganku, plap.. plap..plap.. bunyinya bila kemaluan

ku beradu dengan kemaluan Kak Long. Enak kedengarannya ira ma ini. Hanya beberapa minit saja aku rasa kepala pelirku seperti ingin p ecah. Maniku telah berkumpul dalam kolamnya dan menunggu m asa untuk memancut keluar. Pertama kali melakukan seks aku ta k mampu bertahan lama. Aku cuba bertahan kerana malu kepada Kak Long kalau aku lebih dulu terpancut. Aku tahan nafas dan kur angkan gerakan dayungku. Lidah dan mulutku makin ganas di leh er dan dada Kak Long. Hingga satu ketika aku dengar Kak Long mengerang kuat sambil dia merangkul tubuhku dengan erat. Bah uku digigit dan belakang badanku Kak Long cakar. Badan Kak Lo ng menggigil dan pahanya bergetar. Aku membalas memeluk Kak Long erat. Satu keluhan kuat keluar dari mulut Kak Long. Kepala pelirku tera sa seperti di siram dengan air suam. Beberapa saat kemudian pel ukan Kak Long melonggar, cengkaman pahanya juga terurai. Aku faham yang Kak Long sudah mencapai klimaksnya. Aku pun apa l agi, makin kuat aku dayung dan hanya beberapa kali sorong tarik maka pelirku terasa seperti ingin kencing dan dengan amat lajuny a maniku terpancut ke dalam lubang burit Kak Long. Aku menggig il dan lututku terasa lemah. Aku terkulai di atas badan Kak Long.

Akhirnya aku terbaring lesu dan keletihan di samping Kak Long y ang juga keletihan. Mata Kak Long terpejam, nafasnya seperti tert ahan-tahan. Aku memeluk badan Kak Long sambil meramas lem but teteknya yang mengkal. Aku hidu badan Kak Long yang dihia si manik-manik peluh. Malam itu dua kali kami ulang pertarungan nikmat. Pertarungan k ali kedua lebih lama. Aku bangga dan terasa menjadi lelaki sejati bila Kak Long berbisik bahawa aku telah merasmikan daranya. P atutlah Kak Long berbisik sakit tadinya, rupanya kepala pelirku tel ah mengoyak selaput nipis tersebut. Malam kenangan bagi aku d an Kak Long, kami bahagia melayari malam indah tersebut.... --------Gara Tersalah Nombor -------------------------------------------------------------------------------Kisah yang hendak aku ceritakan ini adalah kisah benar yang terj adi pada diri aku. Ianya berlaku kira kira dua tahun yang lepas. C eritanya bermula bergini.

Aku seorang lelaki yang agak malang juga kerana tidak ada mak wa. Teman-teman rumah bujang aku semuanya keluar di hari min ggu. Masing-masing dengan makwa mereka. Tapi aku terpaksa d uduk keseorangan di rumah. Tanpa disangka sangka pada hari m inggu berkenaan, sedang aku termenung dilanda kesepian, tiba-ti ba telefon berbunyi. Aku angkat telefon tu dan ternyatalah ianya s uara seorang perempuan. Ia bertanyakan untuk bercakap dengan Azri ( bukan nama seben ar). Aku kata tiada orang nama seperti itu di rumah ni. Dia minta maaf kerana tersalah nombor. Kerana terlalu borring aku pun mul a memperbanyakkan pertanyaan. Lama-kelamaan ianya menjadi perbualan yang rancak. Dan aku pun dah tahu nama dia. Masitah namanya dan aku merumuskan anggapan bahawa tentulah orang nya sederhana cantik. Setelah kian lama berborak di telefon akhir aku mengambil keputusan ingin berjumpa dengannya. Dia pun m empersetujui cadangan aku tu. Aku berjanji ingin berjumpa dengannya di Taman Tasik Perdana. Mula-mula aku berasa agak cemas. Maklumlah "blind date" katak an. Si Masitah ni entahkan cantik entahkan tidak. Namun aku ber harap sangatlah agar paras dia ni biarlah sederhana cantik. Seda

ng aku tercari cari, tiba tiba dari belakang aku, terdengar suara te guran dari seorang perempuan. Segera aku menyambutnya deng an senyuman melerek. Ternyata dialah perempuan yang bernam a Masitah. Tak semena mena batang aku terasa berdenyut denyut. Manakan tidaknya. Pucuk dicita ulam pula mendatang. Si Masitah yang ber ada di depan aku tu memang ayu orangnya. Amat bertuah aku ra sakan kerana dapat berkenalan dengan Masitah. Menatapkan par as kejelitaannya telah membuatkan aku sudah jatuh cinta. Aku be rtekad untuk melanjutkan persahabatan tersebut ke tahap yang le bih serius. Maka sebab itulah hampir setiap hari aku berusaha me nghubungi Masitah. Hari berganti hari. Minggu berganti minggu a khir hubungan kami mula menjadi intim. Di pertemuan seterusnya aku dah mula berani bertindak nakal ke atas Masitah. Titeknya yang beralaskan lapisan baju itu selalu ak u jadikan sasaran rabaan. Tiada bantahan ketara yang dapat aku kesan dari reaksi Masitah. Malahan lama kelamaan dia nampakn ya seolah olah merestui akan kelakuan aku tu. Semakin dibiarkan, semakin jauh penjalaran tangan aku. Sambil itu Masitah tetap jug a membiarkan kenakalan tangan aku, walaupun hingga bertapak masuk ke dalam bajunya.

Dorongan dari kerelaannya itu telah menyemarakkan bara syahw at aku. Batang aku dah mula naik dan semakin tegang. Perlahan-l ahan aku angkat tangannya dan aku letakkan pada peha ku. Tan gannya mula mengosok di luar batang ku yang masih beralaskan seluar. Aku pun berkata "kenapa gosok kat luar, kat dalam lagi be st". Tangan Masitah pun dengan perlahan menbuka zip seluar ku. Oleh kerana aku tiada berseluar dalam, maka dengan mudahnya batang aku pun terpamirlah di hadapan mata Masitah. Dia nampak agak tekejut kerana itulah kali pertama dia melihat da n memegang batang lelaki. Batang aku yang sedang keras terpac ak itu digosoknya dengan begitu lembut. Belaian jari jari halusnya membuatkan aku rasa enak sekali. Dengan berbekalkan semang at syahwat, aku cuba melanjutkan perhitungan berahi. "Takkan g osok gitu je.... Cubalah gosok ngan mulut sayang tu pulak." kata k ata ayat aku tu jelas bersandarkan hasrat untuk terus melayani ha sutan nafsu. Pada mulanya Masitah agak keberatan untuk memasukkan alat k encing aku ke dalam mulutnya. Alasannya kerana takut muntah s ebab tak biasa buat cam tu. Namun kemerkahan bibirnya yang ca ntik itu membuatkan amat terdesak. Apa cara sekali pun, batang

aku mesti merasai kehangatan mulut Masitah. Perlahan lahan ak u menghalakan batang aku ke mulut Masitah. Tetapi nampaknya dia masih enggan melebarkan bibirnya. "Nganga sikit mulut sayang tu.... Nanti kita masukkan perlahan la han. Gerenti OK punya." Dengan nada pujukan yang serba tegas, aku berkeras mendesak Masitah agar memenuhi hajat yang ku in gini. Mahu tak mahu akhirnya dia terpaksa akur terhadap kemahu an aku. Dia pun membuka mulut untuk memberikan laluan bagi m enerima kemasukkan batang aku ke dalam mulutnya. Ternyata ke hadiran batang aku tidak bertentangan dengan selera Masitah. La ma kelamaan mulutnya mula menghisap hisap batang aku denga n kemutan yang agak rakusnya. Masitah nampaknya cukup berse lera melakukannya. Dia bagaikan sudah tak nak melepaskan bata ng aku dari mulutnya. Setelah itu aku pun memulakan pula peranan lanjutan. Perlahan l ahan aku buka baju dalamnya. Maka ke dua belah tetek Masitah i tu terhidang indah di hadapan mata aku. Cukup geram aku melih atkan sembulan putingnya yang tertonjol itu. Ia bagaikan mengun dang mulut ku agar menghinggapinya. Lantaran undangan yang s ebegitu ketara maka aku pun menyambutnya dengan hisapan ya ng amat padu. Kedua dua belah puting tetek Masitah ku nyut nyut

selagi mahu. Tercunggap cunggap Masitah dibuatnya. Dia telah d ilambung badai nafsu yang tidak terhingga sedapnya. Melihatkan kelekaan Masitah, aku pun pantas bertindak untuk me lanjurkan kesempatan. Perlahan lahan aku bergerak ke bahagian bawah tubuh Masitah. Aku menumpukan perhatian pada celah ka ngkangnya. Burit yang tidak beralas itu aku gosok gosok lembut. Lepas tu aku cium cium kat situ. Baunya saja sudah cukup untuk menarik minat ku. Lantaran itu aku pun segeralah menjulurkan lid ah dan terus menjilat jilat di seluruh persekitaran burit Masitah. Se dapnya memang tak dapat dibayangkan. Aku giat berusaha mela yani selera yang sebegitu menggila. Basah habis burit Masitah ak ibatan dari terbitan air burit yang bercampur dengan air jilatan aku.

Kewarasan akal kami telah hanyut dibuai arus berahi. Tanpa dise dari aku sudah pun bercelapak di celah kangkang Masitah. Batan g aku juga mula mengetuk getuk pintu buritnya. Perahu sudah di air dan pendayung pun sudah di tangan. Maka aku pun perlahan l ahan melorongkan haluan batang aku ke arah celahan burit Masit ah. Kehadiran air yang cukup banyak telah memudahkan peranan batang aku. Tanpa banyak rintangan ianya licin melungsur masuk ke dalam burit Masitah. Aku hentakkan kepala batang aku jauh hi

ngga ke dasar telaga bunting Masitah. Bunyi kocakan mengiringi alunan sorang tarik batang. Semahu mungkin aku giat menyamba l burit Masitah. Ayat ayat yang berunsurkan laungan kenikmatan t ak putus putus terpancar dari mulut kami. Dengan sepenuh nafsu kami berdua mengharungi kenikmatan persetubuhan itu. Akhirnya benteng nafsu aku sendiri sudah tidak lagi upaya dibend ung. Maka tersemburlah ledakan nafsu aku ke dalam burit Masita h. Berkerut kerut muka Masitah apabila merasai kehangatan ceca ir panas yang banyak terpalit pada pintu rahimnya. Berjuta juta be nih kenikmatan telah kami terhasil melalui persetubuhan itu tadi. Nikmatnya menjadi lambang percantuman nafsu di antara kami b erdua. Kami tersenyum puas sambil memandang di antara satu sama lai n. Bibir Masitah aku cium beberapa kali sebagai tanda puas dan t erima kasih. Sejak dari peritiwa itulah aku dan dia pantang saja b erjumpa pasti kami melakukan persetubuhan. Dan untuk maklum at anda semua sekarang ni si dia tu dah pun sah menjadi isteri ak u..... -------------

Bini Yang Kesepian

Kisahnya begini. Aku adalah seorang usahawan yang telah dilanti k untuk membekalkan alat-alat peralatan elektrik. Salah seorang pegawai atasan adalah seorang perempuan. Dia adalah salah se orang daripada pengurus kanan bagi syarikat elektrik yang aku be kalkan. Namanya cukup sekadar Liah sahaja. Satu hari, aku telah dijemput untuk menghadiri satu jamuan maka n malam yang dihadiri oleh semua usahawan-usahawan dan kakit angan syarikat elektrik tersebut di Pulau Pinang. Aku kesana bers ama-sama dengan partner aku didalam bisnes ini. Program terse but bermula pada pukul 8.30 malam dan aku tiba bersama partne r aku dalam pukul 5.00 petang. Sebaik saja tiba, aku lihat Puan Li ah ni tengah berborak dengan usahawan-usahawan yang dijemp ut. So, aku macam biasa masuk ke reception tu dan check-in. Ap abila selesai check-in aku terus menuju ke tempat Puan Liah tadi untuk bertanyakan khabar. Dia bertanya pada ku samada sudah c heck-in ke belum dan aku jawab sudah. Dia juga bertanyakan no mbor bilik aku dan tak sangka bilik aku adalah bersebelahan deng an biliknya. Puan Liah kalau nak diikutkan boleh tahan juga orang nya. Umur dalam lingkungan 35-40 tahun. Anak seramai 4 orang.

Aku bertanya padanya samada datang bersama keluarga atau se orang saja dan dia menjawab suaminya sibuk dan anaknya pula b ersekolah dan tak dapat nak bawa sekali. Tepat pukul 8.30 malam aku tiba di ballroom yang mana majlis m akan malam tersebut akan diadakan. Sebaik saja tiba di ballroom tersebut Puan Liah menahan ku dan berkata dia telah memasukk an nama ku untuk pertandingan karaoke. Jadi aku pun bersetuju memandangkan Puan Liah ini beriya-iya benar menyuruh aku me nyanyi. Selepas selesai makan dan ada beberapa acara lain yang dijalankan, tibalah masa pertandingan karaoke tadi dimana aku a dalah salah seorang pesertanya. Tiba giliran aku naik ke pentas u ntuk menyanyi dan request untuk menyanyi sebuah lagu slow yan g mana telah dinyanyikan oleh Eric Clapton iaitu 'Wonderful Tonig ht'. Sebelum aku memulakan nyanyian, aku mengatakan bahawa aku di dipaksa untuk menyanyi dan lagu ini aku tujukan pada oran g yang memaksa aku menyanyi tadi iaitu Puan Liah. Sebaik saja aku menyebut namanya, semua hadirin didalam dewan itu bersor ak. Semasa aku menyanyi Puan Liah telah naik ke pentas dan m emberi aku sekuntum bunga ros. Apabila selesai saja majlis itu ak u pun ingin beredar ke bilik aku kerana pada malam tersebut didal am Astro ada menyiarkan perlawanan bolasepak piala Euro 2000.

Aku telah hampir ke lift untuk naik ke bilik ku,. Tiba-tiba Puan Liah menyapa ku dan bertanyakan aku hendak kemana. Aku jawab ak u hendak kebilik dan rehat, dan dia berkata dia ingin mengajakku bersiar-siar di sekitar bandar Pulau Pinang. Jadi, untuk tidak tidak menghampakan Puan Liah aku terus saja setuju untuk pergi bers amanya. Aku katakan padanya bahawa hari ni aku cuma bawa ke reta yang boleh dinaiki oleh dua orang saja. Dan dia menjawab m emanglah kita akan berjalan berdua saja. Kereta aku bukanlah ya ng jenis mahal tapi bolehlah Mazda RX-7 Turbo. Dalam perjalana n untuk bersiar-siar. aku bertanya samada suaminya tak marah k e kalau keluar bersama aku dan cuma berdua saja. Dia jawab bu kannya suami dia tahu kalau dia kemana-mana pun malam tu dan dia pun dah call suami dia sebelum dia menyapa aku tadi. Dia ber tanya pada aku samada aku biasa ke keluar bersama perempuan sebelum ini maklumlah aku ni masih bujang dan belum ada plan l agi nak kahwin. Aku jawab keluar dengan perempuan tu biasalah tapi dengan bini orang ni belum pernah lagi dan inilah first time ak u kata padanya. Dia berkata anggaplah dia ni masih lagi belum b erkahwin. Then aku jawab boleh. Dia pun memulakan cerita yang dia selama ini amat tertekan den gan masalah rumahtangga dia dan juga kerja yang banyak di peja bat. Aku amat terkejut sekali bila dia menceritakan perihal rumaht

angga dia dimana dia telah lama tidak bersama dengan suaminya kerana suaminya sentiasa sibuk dan balik agak lewat setiap mala m. Aku juga bertanya samada dia tak kisah ke kalau aku tanya ya ng lebih lanjut. Dia kata dia tak kisah kerana dia pun tak tahu den gan siapa dia nak mengadu lagi. Then aku tanya dia kenapa dia n ak menceritakan hal keluarga dia pada aku. Dia menjawab setela h aku tujukan lagu tadi tu dia rasa seperti aku ingin mengambil pe rhatian terhadap dirinya dan sebab itu dia berani mengajakku ber siar-siar. Kami telah berhenti di Padang Kota untuk menikmati ud ara laut sambil makan dan minum. Selepas selesai makan dan mi num aku mengajak dia berjalan-jalan disekitar Padang Kota itu. D an tak semena-mena dia telah memegang tanganku sambil berjal an. Lama kelamaan setelah penat berjalan kami pun duduk dikeru si yang telah disediakan ditaman itu. Tengah duduk dan berbual, t iba-tiba dia sandarkan pipinya ke bahu ku dan pada mulanya aku berasa terkejut sekali tetapi aku hanya membiarkannya saja. Lep as puas, mata pun mengantuk dan waktu tu pun telah pukul 3.00 pagi aku pun mengajak dia pulang ke hotel. Dalam perjalanan balik tu dia telah tertidur. Apabila sampai, aku mengejutkannya bahawa kita telah sampai ke hotel. Puan Liah se olah-olah malas bangun dan tak semena-mena dia mencium pipik u dan aku pun membalasnya. Apabila sampai ke lobby dan terus

ke lift untuk balik ke bilik, dia menyuruh aku tidur dibiliknya dan ak u kata aku takut. Nanti kena serbu oleh Jabatan Agama Islam. Na nti susah kita. Dia kata takkan jadi apa-apa. Apabila masuk saja d idalam lift tu, dia pun mencium pipiku dan aku terus merangkul pi nggangnya sambil berkucupan manja. Lama juga kami berkucupa n. Setelah lift terbuka, baru aku lepaskan ciuman ku itu. Memand angkan biliknya hanya bersebelahan dengan bilikku, aku mengam bil keputusan untuk membuka pintu yang ada didalam bilik itu. Ma ka jadilah kami sebilik. Sampai saja dibilik dan selepas membuka pintu bilik yang memisahkan kami itu, aku melihat Puan Liah telah terbaring diatas katilnya dan terselak baju kurungnya sehingga m enampakkan betis dan pehanya yang putih. Aku terus menuju ke arahnya dan menyuruh dia membuka bajunya dan mandi. Dia ber kata dia tak nak mandi dan kalau dia nak mandi pun besok pagi. Aku terus menerkam kearahnya dan kami pun bercium dan berku cupan diantara satu sama lain. Aku membuka baju dan colinya pe rlahan-perlahan. Aku lihat puting teteknya yang berwarna merah it u telah pun menegang. Aku ramas teteknya dan terus menjilat put ingnya itu. Dia mengeliat. Aku dengan perlahan-lahan membuka k ancing kain yang dipakai oleh Puan Liah dan terus membuka pant ynya yang berwarna coklat cair. Aku lihat pussynya telah basah d an mengeluarkan air yang amat banyak sekali. Aku terus menjilat

pussynya hinggakan terangkat-angkat buntutnya kerana kegelian dan kesedapan. Dengan tidak berlengah lagi aku terus membuka baju dan seluar ku dan terus aku tujukan batang ku pada pussyny a. Alangkah terkejutnya aku bila aku masukkan batangku ini, aku dapat rasakan lubang pussynya amat kecil. Dia cuba menolak ker ana sakit. Aku terus menolak kakinya dan memperluaskan kangk angannya untuk memudahkan aku masukkan kesemuanya. Bata ng aku panjangnya 7 inci setengah. Dia kata batang aku besar se bab panjang batang suaminya cuma 5 inci setengah saja. Aku ma sukkan perlahan-lahan dan dia merasakan kenikmatan dan telah pun pancut sebanyak 3 kali. Setelah hampir setengah jam aku mendayung akhirnya aku telah memuntahkan air azimat aku kedalam lubang pussynya. Selepas itu aku baring disebelahnya dan kami berkucupan sekali lagi dan dia berkata yang dia amat puas sekali malam ini. Aku sendiri akui kata-katanya apabila aku melihat satu kepuasan di wajahnya. Ma nakan tidak, aku telah memenuhi kehendak seks seorang bini yan g kesepian. Aku sendiri terasa puas merasa lubang pussnya yang kecil, sempit dan padat. Mungkin dah lama tak digunakan oleh su aminya. Lepas tu kami pun terus tidur dan pada besoknya sebelum balik

we have sex again. ---------Azizah Yg Curang

Semua peserta menarik senyum panjang kerana kursus dah tama t. Setelah siap berkemas dan memasukkan barang-barang ku ke dalam kereta, Azizah pula mahu menumpang aku balik ke Perak. Bagi aku tak ada masalah asalkan dia sudi menumpang kereta bu ruk ku ini. Setelah sudah Azizah memasukkan beg-begnya, kami pun mula bertolak balik. Sebenarnya kami berada di pusat kursus itu, sebuah hotel sederh ana mewah, selama 10 hari. Kursus itu bertempat di Johor Baru. Perserta- pesertanya datang dari seluruh pelusuk tanahair termas uk Sabah dan Sarawak. Bayangkanlah dah lebih daripada 10 hari aku meninggalkan isteri ku di rumah. Maknanya juga, sudah lebih 10 malam aku tak 'bersama' dengan isteri ku. Seperti kata orang air dah naik ke kepala. Sebab itu aku tergesa-gesa nak pulang. Lebih kurang jam 3.30 petang, aku dah melalui rumah tol Air Kero

h. Hati ku rasa senang memandu kereta pada petang itu. Jika tida k ada apa-apa aral melintang nanti malam jam 10-11 sampailah a ku ke rumah. Mujurlah ada Azizah bersama, dapat juga aku kawa n atau teman untuk berbual-bual. Hasil daripada perbualan, ku dapati dia juga sudah berkawin. Aku tanya dia, "bahgia ke ?" Dia tak menjawab. Dia ketawa aje. Kemu dian aku tanya lagi, "sukakah dengan seks". Dia jawab dia suka. Tak ada sebab dia perlu membenci seks. Kemudian ku tanyai dia lagi, "selain dari suami, pernahkah buat seks dengan orang lain ?" Sekali lagi dia ketawa terbahak-bahak. Dalam dia ketawa itu, sem pat juga dia bertanya, apa perlunya aku tahu, sama ada dia perna h atau tidak melakukan hubungan seks dengan orang lain. Aku te rdiam sekejap untuk berfikir mencari alasannya. Aku katakan kepadanya, sebagai contoh, aku punya isteri, tetapi sudah lebih dua minggu tak melakukan hubungan seks. Keingina nku untuk melakukan hubungan seks adalah berkobar-kobar atau meruap-ruap. Apa, orang kata, sudah gian ? Kalau dah gian, dan tak dapat seks, mahu jadi gila. Sebab itu aku mahu cepat balik.

Ya, dia setuju dengan jawapanku. Bila ku tanya kenapa dia mahu balik cepat, adakah dia dah rindukan anak-anak atau ada hal lain. Sengaja aku kemukakan soalan ini untuk mengiat Azizah sahaja. Mendengarkan pertanyaanku, dia dah mula ketawa lagi. Kata Azizah anaknya tinggal bersama mertuanya di Perlis. Suami nya pula kerja outstation kat Kelantan hingga minggu depan baru balik. So sajalah dia nak ikut aku balik sama. Terangnya lagi, dia begitu mendalam meminati aku. Sebab itu dia ambil kesempatan i ni untuk menumpang kereta aku ini. Kembang hidung ku dipuji be gitu. Maklumlah bukan senang nak dapat pujian yang sebegitu da ri perempuan melayu. Namun aku berasa sedikit kurang yakin de ngan jawapannya itu. Ku katakan padanya, adalah sangat bahaya ikut lelaki hindu yang tengah gian seks ini. Nanti aku dia, susah jadinya. Memang Aziza h ini ceria orangnya. Ketawa lagi dia mendengar gurauan ku itu. J awapannya sungguh memeranjatkan. Katanya kalau kena lagi ser onok. Serentak dengan itu aku terasa darah ku mengalir deras. N afasku jadi sesak. Kulihat mukanya, tak nampak macam bergurau pun. Kat pelir ku mula berdenyut denyut. Sambil berdenyut ianya j uga semakin membesar. Aku tanya lagi, " Are you serius ?"

"Nak tahu serius ke tidak, cubalah dulu." Itulah jawapannya. Aku mencuri pandangan ke muka Azizah. Bibirnya mengukir senyuma n apabila dia tahu aku sedang memerhatikan dirinya. Aku terdiam. Dia juga ikut diam. Sebenarnya aku mati akal. Ligat otak ku berfi kir untuk mencari idea. Mencari idea bagaimana nak dapat kongk ek perempuan melayu ni. Kami baru melewati Seremban. Selepas berhenti minum di Nilai, kami meneruskan perjalanan ke utara. Lewat jam 5.30 petang ak u dah keluar rumah tol Sungai Besi menuju pusat bandar Kuala L umpur. Di pusat bandar, kami terperangkap dalam trafik jam. Berj am-jam lamanya, sedikit sahaja ada kemajuan. Lebih kurang jam 8.45 malam aku sudah melalui rumah tol di Jala n Duta. Kemudian kami berhenti rehat di R&R Sungai Buluh. Sem asa kami sampai, kilat sabung-menyabung. Hari nak hujan. Aziza h tak nak turun makan. Begitu juga dengan aku. Kami beli makan an ringan untuk dikunyah dalam kereta aje. Sebaik sahaja aku memulakan perjalanan, hujan turun dengan le bat. Lebat selebat- selebatnya. Ada masanya sampai tak nampak jalan. Jadi aku ambil keputusan untuk keluar dan berhenti di ruma h tol Sungai Buluh. Azizah tak membantah. Mukanya ceria sahaja,

tak nampak cemas pun. Di tempat letak kereta tak banyak kereta yang berhenti. Aku pilih tempat paling terpencil sekali. Enjin tak k u matikan, kerana air-con masih hidup. Lampu besar ku matikan, tinggal lampu kecil sahaja. Hujan terus turun dengan lebatnya. "Apa you benar-benar horny ke ?" Tiba-tiba Azizah memulakan s emula cerita yang terputus. Tanpa banyak fikir, aku kata, "tentula h". Dia mengatakan rasa simpatinya ke atas nasib ku kerana terp aksa lambat tiba ke rumah untuk bersama isteri. Aku kata, "tak ap a, Azizah kan ada". Dia ketawa lagi. Aku merebahkan badan ku. Tak lama kemudian, dia pun ikut sama. Sambil berbaring aku me mberanikan diri cuba mengusap-usap lengannya. Ku buat bebera pa kali. Dia nampaknya tidak menolak. Kemudian ditangkapnya ta ngan ku itu. Dibawanya ke atas dadanya. Apa lagilah, orang men gatuk disorongkan bantal. Ternyata benar dari apa yang dicakapkannya, "tak perlu , kalau n ak, cakap aje, pasti dapat". Kata katanya itu ku anggap sebagai t anda perestuan yang amat ku nantikan. Aku mula meraba-raba b uah dadanya. Semantara itu dia membuka butang baju blausnya. Setelah mengeluarkan buah dada daripada colinya, dia membaw a tanganku ke dalam blausnya. Aku raba. Aku rasa panas. Kemu dian aku ramas bertalu- talu buah dada perempuan melayu itu.

Sekali-sekala aku dengar dia menarik nafas panjang. Bunyi nafas nya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Memang dah jadi hobi ku, aku suka mengentel biji kelentit. Aku pun bangun lalu me nyeluk ke dalam skirt Azizah. Dia membantu aku dengan menang galkan cangkuk skirtnya. Mudah lagi lah tangan ku menjalar masu k untuk menerokai persekitaran pukinya. Perlahan lahan ku usapi bulu puki Azizah yang halus dan jarang it u. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaia n kelentit perempuan melayu tu. Aku rasa sedap. Sambil itu jari h antu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir. "Pussy u tak banyak bulu. I love your kind of pus sy ", bisik ku ke telinganya. Bunyi nafasnya bertambah kuat. Sela mba aje Azizah memberikan jawapan "It's all yours to enjoy." Kemudian dia mencari zip seluar ku. Setelah membuka zip seluar ku, dia pun segera mengeluarkan batang pelir ku yang tegang lag i keras itu. Diusap-usapnya perlahan lahan. Belaian jari Azizah pu nya lah lembut. Dah tu pulak dia cukup pandai tempat yang perlu ditumpui Aku rasa macam nak terpancut aje air mani ku apabila di buat begitu.

Di luar masih hujan lebat. Mujur cermin tingkap berkabus. Mungki n air- con kereta ku tak cukup sejuk. Di dalam kereta, Azizah mul a melucutkan pantinya. Dia sudah siap bertenggong di atas pelir k u. Sedikit demi sedikit batang pelir ku yang terpacak keras itu terb enam masuk ke dalam pukinya. Dia menghenjut dari atas. Manakala aku menojah dari bawah. Ka mi berpadu tenaga. Memang mudah bagi Azizah memasukkan ba tang pelir ku tadi kerana lubang pukinya sudah cukup berlendir. P elir ku terasa licin apabila disorong tarik di dalam lubang pukinya "Eh ! " rengek Azizah bagi setiap henjutan atau tojahan. "Sedap ke?" Azizah bertanya pada ku. "Puki melayu memanglah sedap" pantas aku menjawab pertanyaannya. Pertanyaannya yang sebe gitu membuatkan kegeraman ku semakin melonjak. Dengan gera mnya ku terjah pelir ku ke dalam puki Azizah. Semakin laju ditoja h, semakin kerap dia merengek, "Eh eh es eh eh es." Sambil dia menghenjut dari atas, tanganku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat ke pala ku untuk menyonyot teteknya. Puas menyonyot aku mengge ntel. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi teg ang. Mulutnya mendengus, "Us us us us us". Kemutan puki Aziza h memang power. Nafsunya ternyata kuat. Aku pun dah tak upay

a bertahan lagi. Melihatkan keadaan aku yang semakin mengham piri kemuncak, Azizah pun berbisek agar tidak dipancut di dalam pukinya. Katanya dia tengah masa subur . Dia tak mau terbuntingkan anak hindu. Apatahlagi dalam suasana persetubuh an yang sebegitu nikmat Aku buat dengar tak dengar aje pesanannya itu. Pesanan yang ta k mungkin akan aku patuhi. Dah lama aku mengidam nak celapak perempuan melayu yang putih mulus seperti Azizah. Memang ak u berhajat sangat nak pancut air mani kat dalam pukinya. Peluan g yang dah sedia terkangkang iu tidak sekali kali akan aku persia kan. Persoalan bunting itu aku peduli apa. Tambahan pulak dia k an ada suami. So bunting kalau suami dialah yang tanggung. Lain lah kalau anak dara. Memang problem besar jika terbunting. "I'm cumming, I'm cumming", jerit ku sambil menahan rasa sedap. Semakin laju puki Azizah aku henjut. "No please jangan lep as kat dalam. Keluarkan sebelum terlanjur". Suara rayuan dan ru nggutan berdengus dengus kedengeran. "Dah terpancut." Jerit ku sambil memelok punggung Azizah erat e rat. Ku buat begitu supaya pelir ku boleh terbenam sejauh yang m ungkin ke dalam puki Azizah. Raut muka Azizah nampak kerisaua

n. Dengan lembut dia mengelekkan punggung untuk cuba keluark an pelir aku yang kemas terpaku ke dalam pukinya. Hasil dari dak apan ku yang sebegitu kemas, lubang puki Azizah ternyata tidak dapat lari kemana mana. Ianya pasti tidak lepas dari menjadi man gsa sasaran kemuncak nafsu aku. Entah berapa belas das ledakkan air mani ku pancutkan ke dalam perut Azizah. Bayangkanlah banyaknya air mani yang dah sepulu h hari bertakung itu. Ianya memancut tak putus putus bagaikan ai r kencing yang pekat dan likat. Terbeliak biji mata Azizah apabila dia menyedari air mani ku suda h pun bersembur di dalam perutnya. Kehangatan pancutan air ma na itu dapat dirasainya dengan cukup nyata. Pangkal rahim Aziza h bertalu talu disimbahi air mani. Dalam pukinya dah penuh terpal itkan taburan air benih lelaki hindu. Serentak dengan itu, Azizah terus terdiam kaku. Batang pelirku m ulai kendur. Beransur-ansur ianya go-stern daripada lubang pukin ya. Ikut sama keluar ialah air maniku. Ianya turun meleleh sambil membasahi peha Azizah. Aku memerhati lelehan itu dengan perasaan bangg a dan berpuas hati.

Pada pandanganku, puki Azizah memang sedap. Cukup cekap di a memainkan peranannya. Lubang pukinya pun kuat mengemut. Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah dunia. Ka lah aku dibuatnya. Aku cukup puas hati dengan layanannya. Hujan mulai teduh tetapi masih renyai-renyai. Azizah sudah berali h ke tempat duduknya. Dia membetul-betulkan pakaiannya. Baya ngan penyesalan jelas terpamir di wajahnya. Memang dia amat ti dak menyenangi tindakkan ku kerana memancutkan air mani ke d alam pukinya. Namun aku peduli apa. Janji kali ini aku telah berja ya projekkan puki melayu yang cukup ayu. Berbaloi sungguh upa h yang aku dapat sebagai tambang kerana tumpang kereta aku.

------------

Bomoh Celaka Cikgu Sharifah adalah seorang guru yang telah ditukarkan dari sa tu kawasan bandar ke suatu kawasan pedalaman di Temerloh. P ada penggal iniCikgu Sharifah terpaksa mengajar di sebelah peta

ng. Manakala suaminya pula bertugas sebagai pegawai bank di d aerah Jerantut. Hasil perkongsian hidup antara Encik Jamal deng an Cikgu Sharifah, mereka telah dikurniakan dua orang anak. Ked ua-duanya dihantar ke nurseri untuk diasuh dari jam 8.00 pagi hin gga 4.00 petang. Cikgu Sharifah memang mempunyai potongan t ubuh yang sungguh menarik, namun beliau mempunyai masalah f ikiran yang agak kurang tenteram kerana beliau mendapat tahu y ang suaminya selalu keluar dengan perempuan lain walaupun Cik gu Sharifah sudah cukup untuk dibanggakan dengan kecantikan dan perwatakan yang sungguh menarik. Cikgu Sharifah memang gemar berbaju kebarung dan bertudung singkat bila pergi mengaj ar. Keceriaan dan keperamahan Cikgu Sharifah dikagumi pendud uk di situ. Cikgu Sharifah selalu senyum dan bertanya khabar bila terserempak dengan orang kampung. Tapi Cikgu Sharifah me mendam suatu perasaan yang agak sukar untuk diubati. Pada suatu pagi Rabu selepas menghantar anak kle nurseri, Cikg u Sharifah telah membuat keputusan untuk berjumpa dengan seo rang bomoh di sudut salah sebuah kampung di Temerloh. Beliau mengetahui bahawa di situ terdapat seorang bomoh yang berusia lebih kurang 50 tahun agak arif dalam mengubati penyakit-penyak it aneh dan ganjil. Cikgu Sharifah tanpa ditemani oleh sesiapa me nuju ke kampung tersebut dengan kereta Nissannnya. Pada hari i

tu beliau berbaju kurung dan berkain batik sarung. serta bertudun g warna pink. Setibanya di pondok usang bomoh tersebut, Cikgu Sharifah keluar dari keretanya dan mengucapkan salam kepada t uan rumah tersebut. Cikgu Sharifah mendengar orang menjawab salam dari belakang rumah dan beliau menuju ke belakang ruma h. Beliau terpandang seorang lelaki yang agak sasar juga tubuhn ya sedang membaiki dapur. Pakcik! ini ke bomoh Ismail? Tanya Cikgu Sharifah. Mengapa Cik Silalah naik dulu Jawab bomoh Ismail yang hanya berkain pelikat dan berbaju singl et. Bomoh Ismail terpegun bila didatangi oleh seorang wanita yan g sungguh cantik begitu dengan punggungnya yang sungguh ge mpal dan buah dadanya yang segar bugar. Mereka berdua pun n aik ke atas rumah bomoh tersebut dan bomoh Ismail menghampa rkan tikar mengkuang atas lantai dan mereka pun duduk. Jarak a ntara lutut bomoh tersebut dengan lutut Cikgu Sharifah hanya sek aki setengah sahaja. Boleh pakcik tahu apa masalah kee.. penyakit kee yang a da pada cik, oh yee cik ni kerja apa? Tanya bomoh Ismail. Saya nii tinggal kat luar tuu, saya mengajar kat Temerloh nii, baru aje tukar, tapi saya datang nak berubat dengan pakcik pasal saya kurang boleh tidur dan fikiran tuu kadang-kadang serabut . Ohhh cikgu saya panggil cikgu lah yee cikgu dud

uk sini sekejap ye, pakcik nak ambil apa-apa yang patut pakcik gu nakan untuk berubat. Jawab pakcik selamba. Lima minit kemu dian bomoh tersebut keluar dengan sehelai kain batik yang tak be rjahit, sebiji bantal, kemenyan yang telah dibakar dan sepiring min yak masak. Cikgu Sharifah diminta duduk bersila dan menegakka n badan dengan lurus. Bomoh tersebut meletakkan tapak tangan nya ke dahi Cigku Sharifah sambil membaca apa-apa yang patut. Bomoh mengarahkan Cikgu Sharifah mengangkat kedua-dua tan gannya lurus kehadapan sementara lengan kiri bomoh dimasukka n ke bawah ketiak cikgu Sharifah. Bomoh Ismail mengarahkan Ci kgu Sharifah supaya memejamkan mata. Cikgu hanya menurut s ahaja. Kemudian Bomoh meletakkan bantal dan mengarahkan Ci kgu Sharifah supaya berbaring. Bomoh Ismail menghamparkan k ain batik yang tak berjahit itu di atas badan Cikgu Sharifah untuk menutupi dari bahagian dada hinggalah ke bawah paras lutut. Cik gu Sharifah diminta meletakkan kedua-dua tangannya di bawah k epala. Dengan perlahan bomoh Ismail memasukkan tangannya di tas simpulan kain batik Cikgu Sharifah dan dengan perlahan men anggalkan simpulan tersebut. Bomoh beralih ke hujung kaki Cikg u Sharifah dan meminta Cikgu Sharifah mengangkat sedikit pung gungnya untuk memudahkannya melurut kain sarung yang dipaka inya ke bawah. Sekarang Cikgu Sahrifah hanya dilitupi oleh baju kurungnya dan kain batik yang tak berjahit. Bomoh terus ke baha

gian kepala Cikgu Sharifah dan meminta Cikgu Sharifah menang galkan baju kurungnya pula. Cikgu dengan rasa agak segan melu ruskan tangannya ke atas dan dengan mudah bomoh tersebut me nanggalkan baju kurung yang dipakai Cikgu Sharifah. Sekarang Cikgu Sharifah hanya memakai tudung, coli serta selua r dalamnya sahaja, sementara badannya dilitupi oleh kain batik ya ng tidak berjahit. Bomoh tersebut duduk betul-betul ditepi perut Ci kgu Sharifah dan dengan beberapa lafaz yang agak pelik bila did engar, tangan kanan bomoh dibasahkan dengan minyak masak t adi dan diurut lengan cikgu Sharifah perlahan-lahan yang semaki n lama semakin kuat. Cikgu Sharifah hanya diam seribu bahasa d engan harapan penyakitnya akan terubat. Lama-kelamaan tangan bomoh tersebut masuk lagi ke dalam dan terkadang-kadang men yentuh coli yang dipakai oleh Cikgu Sharifah, cikgu sharifah hany a menggeliat perlahan kegelian dengan tindakan bomoh itu. Lepa s itu, bomoh mula berani meramas perlahan-lahan payudara Cikg u Sharifah yang masih bersarungkan coli itu. Payudaya cikgu Sha rifah masih segar bugar. Pakcik jangan kuat sangat sa kit kata Cikgu Sharifah. Bomoh tersebut mula memerlahankan ramasannya pada buah dada Cikgu Sharifah. Boleh cikgu ta nggalkan kancingnya nanti susah pakcik nak sapukan ubat. Dengan perlahan Cikgu Sharifah megiring dan menanggalkan ka

ncing colinya dan berbaring semula. Bomoh Ismail menambahkan lagi minyak di tapak tangannya dan kini kedua-dua tangannya dig unakan untuk mengurut kedua-dua belah buah dada cikgu Sharif ah.

Bomoh Ismail mengambil masa lebih kurang 20 minit untuk meng uli buah dada cikgu Sharifah yang putih melepak dan dihiasi deng an mercu yang agak kehitaman. Beliau dalam mengulinya denga n licin lantaran minyak masak yang disapunya. Cikgu, pakcik rasa cikgu ada terkena buatan orang kot. kata bomoh pad a Cikgu Sharifah rasa terangsang oleh ramasan kasar tangan om oh Ismail. Tapi apa boleh buat, cikgu terpaksa menyerah apa saja untuk mengubati penyakitnya. Entahlah pakcik, saya pun tak tahu, pakcik buatlah apa yang patut, asalkan saya dapat mengub ati penyakit saya ini. Cikgu Sharifah seolah-olah merelakan a pa jua tindakan bomoh Ismail. Cikgu boleh meniarap! Kata bomoh Ismail. Cikgu pun me malingkan badannya dan bomo Ismail membetulkan kain batik ya ng melitupi tubuh Cikgu Sharifah tersebut. Kalau cikgu rasa s

akit, cikgu beritahu yee! Bomoh Ismail mula duduk perlahan-la han atas belakang Cikgu Sharifah dan kedua-dua tangannya digu nakan untuk mengurut bahu cikgu dengan perlahan. Sakit ke cikgu. tanya bomoh lagi. Tak pakcik. Bomoh Ismail m akin seronok dengan urutannya dan perlahan-lahan kain yang me nutup belakang cikgu ditarik perlahan-lahan sehinggalah bahagia n punggung cikgu sahaja yang dittutupi dengan kain tersebut, mal ah betis dan peha cikgu kini terdedah pada pandangan bomoh Is mail. Tanpa pengetahuan cikgu Sharifah, bomoh tersebut kini sud ah mengangkat kain pelikatnya ke atas paras lututnya dan terpan caklah senjatanya yang keras itu tanpa ditutupi oleh seluar dalam. Namun cikgu Sharifah tidak menyangka yang zakar bomoh itu kin i sudah melekat di atas belakang cikgu. Kemudian bomoh Ismail turun dari tunggangannya dan dengan p erlahan beliau mengurut betis dan peha cikgu Sharifah. Kedua-du a belah kaki hingga ke pangkal peha diurutnya perlahan-lahan da n akhirnya dengan gerakan yang sangat halus, bomoh telah melu cutkan seluar dalam cikgu sharifah. Pakcik, seluar tuu ken a buka juga kee.. tanya cikgu. Yelah sebabnya minyak yang pakcik sapu nii mestilah meratai seluruh tubuh cikgu. ja wab bomoh itu selamba. Cikgu Sharifah pun merelakan tindakan bomoh tersebut. Apa lagi, punggung cikgu Sharifah yang berisi itu

diramas-ramas oleh bomoh tersebut dengan minyaknya. Cikgu S harifah mula merasa semacam sahaja dan terasa seolah-olah cec air lendir mula membasahi di celah kangkangnya. Cuba cikgu angkat sedikit punggung cikgu. Pinta bomoh I smail. Dengan perlahan cikgu Sharifah membengkokkan kakinya dan meniarap dalam keadaan menonggeng tanpa dan bomoh Is mail mengambil semula kain batik dan menutupi keseluruhan bela kang tubuh cikgu. Buka sedikit kangkang cikgu yee, pakcik b ak sapu minyak sikit kat bawah nii ha Cikgu Sharifah mem buka sedikit kangkangnya sebagaimana yang diarahkan oleh bo moh tersebut. Dengan perlahan bomoh beralih kecelah antar a dua betis cikgu Sharifah dan memegang peha cikgu yang gebu itu sambil menguaknya sedikit. Sikit lagi cikgu, nanti susah p akcik nak sapukan minya nii haa apa yang nak malunya, nanti tak boleh nak buang penyakit pula. Cikgu pun dengan bantua n tangan bomoh tersebut telah menguakkan lagi kangkangnya. Bomoh Ismail menyapukan jari telunjuknya dengan sedikit minyak dan dengan sapuan yang perlahan beliau menyapu permukaan fa raj Cikgu Sharifah yang sudah basah dengan air mazinya. Cikgu hanya mampu menahan kegelian yang tak terhingga. Bomoh Ism ail beralih tempat duduk dan beliau bercangkung di sebelah kiri ci

kgu Sharifah. Kedua-dua belah tangannya di sapu dengan minya dan membaca beberapa lafaz, kemudian tangan kirinya meramas a buah dada cikgu Sharifah sementara tangan kanannya menyap u permukaan faraj. gerakan sapuan di permukaan faraj cikgu Sha rifah semakin rancak setelah air mazi keluar dengan banyaknya. Cikgu jangan kemut, nanti ada kawasan yang tak terkena mi nya. Apa lagi dengan perlahan-lahan bomoh Ismail mula m emasukkan jari telunjuknya ke dalam lubang faraj yang sudah pe nuh dengan pelincir. Aaaaa.. pakcik, pakcik pakcik Sabarlah cikgu Kejap lagi selesai lah. Cikg u hanya mampu menahan kegelian. Sorongan tangan bomoh ke dalam kemaluan cikgu Sharifah semakin ke! ncang hinggalah . aaaaaahhhhhhhhhhh. pakcik. Cikgu Sharifah tidak d apat menahan lagi hinggalah beliau mengemut sekuat-kuatnya ta ngan bomoh tersebut dan beliau bukan lagi dalam keadaan meno nggeng, tetapi meniarap semula seperti biasa. Bomoh pun menari k jari telunjuknya dari lubang faraj cikgu Sharifah dan mengarahk an cikgu Sharifah supaya memakai kain batik yang tak berjahit ta di kerana selepas ini cikgu Sharifah akan dimandikan dengan air j ampi. ----------------

Abang Ipar Part I

Cerita ini adalah benar tidak ada yang tipu atau berkaitan dengan segala jenis bohong dan hanya semata mata benar dan di akui kebenaranya , sahih dan jelas sejelasnya di akui dengan bahasa asing yang menyokong kebenarnaya iaitu THE TRUE STORY. Cerita ini saya kongsi kan dengan anda semua kerana saya tidak tahan kalau lama lama di simpan di kepala saya. Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua. Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan

akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus

Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah akak saperti biasalah tolong dia kerja rumah sikit sikit. Masuk hari ke lapan ha..nak cerita lah ni . Satu malam aku belum tidur lagi jam pukul 9:30 malam biasanya aku tidur pukol 8:30 malam. Jadi aku ternampak akak Ijah ku masuk toilet berkemban dengan tuala je. Aku tak kisah lah biasa lah tu berkemban tak salah, lalu dua minit lepas tu abang ipar aku masuk dengan tuala jugak. Aku jadi hairan mungkin juga mereka sangka aku ni sudah tidur awal. Aku tunggu juga dalam 15 minit tak keluar keluar. Jadi aku intai lah dekat pintu, air pun tak bunyi sunyi saja dah lain macam ni aku agak dan dalam hati ku baik aku mengendap kat pintu mandi. Tiba tiba suara kakak aku mula ku dengar dari dalam toilet , memang pun dinding tu flywood yang nipis sebelah atas. Jadi telinga aku pun jelas terdengar kakak aku seperti orang mengerang macam kesakitan .

Aku carilah kalau kalau ada lubang kat dinding tu . Cari punya cari jumpa lubang yang besar sebesar jari manis betul betul saperti bekas paku besar yang dah tercabut.

Aku mengendap lah celah lubang tu , aku pun lihat kedalam toilet tu, lubang ni kecik je tapi boleh melihat seluruh apa yang ada kat dalam. Suara akak Ijah yang kesakit tu rupanya akak dan abang ipar aku tu dah telanjang bulat dan rupanya mereka hei susah lah nak cakap tapi pasal engkau orang terpaksa lah saya cakap ..abang ipar aku tu tunggang akak Ijah dari belakang. Akak Ijah dah masuk tujuh bulan mengandung memanglah begini cara nya. Darah aku terus naik pasal ini adalah kali pertama aku lihat secara live jadi jantung aku dan kaki aku bergoyang terus macam orang takut je. ..memanglah takut tapi aku teruskan jugak maklum lah aku pun share pleasure jugak dengan mereka.

Akak aku tu kedua tangan dia kat dinding menonggeng dan kakinya membangkang abang ipar aku tu pantat lah dari belakang... lama jugak dia enjut enjut dari belakang.. dalam posisi ini tak jelas berapa besar penis abang ipar aku kerana dia membelakangi aku. Dalam berapa minit selepas tu mereka

berubah posisi , abang aku duduk di tempat membuang air besar yang bertutup kaki dia membangkang lah.. ni dia penis dia jelas kelihatan aku agak panjang jugak lebih kurang 6 inchi dan besar dia macam pisang raja lah besar sangat lah tu.. Dalam berberapa saat kemudian akak Ijah tu ambil air dari gayung yang tersedia lalu menyiram penis abang ipar aku dan di bilas bilas nya penis tu dan terus di hisap penis yang dah berdiri tegak. Lama jugak di hisap dan kulum penuh dalam mulut dia. Aku naik gian jugak bila akak aku hisap penis laki dia tu. Tapi aku berfikir panjang kenapa lah main dalam toilet ni kan tak selesa dalam bilik tidur kan lagi seronok ada aircon. Aku buat imigine sendiri mungkin tengah akak Ijah aku tadi buang air mesti laki dia nampak puki akak aku tu. Atau mereka dah main kat dalam bilik dan continue kat toilet. Sedang aku imagine rupa rupanya mereka dah selesai beromen lalu aku pun bersembunyi kat sebelah pintu toilet tu. Akak aku terus keluar dan ke bilik tidur tetapi abang ipar aku ternampak aku dan tergamam terus dia dan lama lama dia tersenyum jugak kat aku aku takut kalau kalau dia tau apa yang aku buat tadi.

Pagi Ahad

Pagi esoknya aku bangun awal nak mandi waktu biasa jam 5:30 pagi lah.. Aku pegi toilet dan buka pintu rupa rupanya abang ipar aku ada kat dalam . Selalunya kalau dia atau akak aku ada kat dalam mesti ada bunyi air tapi kali ini tak ada. Aku sangka kosonglah tak ada orang. Bila saja aku buka pintu tadi dia bogel habis sedang memegang ubat gigi. Dia kata lupa kunci pintu . Kata dia, tapi betul atau tak betul aku belum yakin lagi. Aku pun tak jadi masuk lah tunggu dia habis mandi. Dalam berapa minit di pangil nama aku dari dalam dia kata minta tolong ambilkan tuala dia kat kursi yang betul betul tempat aku duduk memang ada tuala kot. Jadi aku ambil lah dan aku ketuk pintu dia buka terus pintu tu seluas luasnya jadi apa lagi aku nampak lah seluruh badan dia termasuk batang nya yang memang dah tegang. Aku tau dalam hati aku dia memang sengaja ni nak mempermainkan aku ni. Aku sangka abang ipar aku ni memang orangnya jenis "exhibitionis" ertinya tayang kemaluan sendiri. Lalu aku berikan tuala dia tapi dia lambat nak ambil dan dia pandang mata aku lama lama seolah olah dia sangka aku mencuri pandang kat batang dia. Pada saat itu aku takut kalau kalau akak dah bangun tidur atau tersempak dia dengan kami berdua. Nahaslah kalau gitu. Aku bilang kat abang ipar aku aku nak mandi tapi dia macam tak mau keluar dia tunggu kat dalam. Aku beri tuala dia tak ambil pun setelah aku cuba masuk dia keluar jadi badan

aku tersentuh kat badan dia lalu tangan aku jugak tersentuh butuh dia jadi aku pun rasa geli kerana belum pun pernah sentuh atau pegang batang macam tu. Ini yang membuat aku tersipu sipu takut kalau kalau dia sangka aku yang senghaja. Aku rasa memang sah lah batang dia tu besar sangat. Aku pun pandang kat dia dia senyum terus aku pun senyum jugak.

Petang Ahad

Masa aku tolong cuci pinggan mangkok kat dapur akak Ijah aku tu di luar rumah mengemas dan menyiram bunga di halaman rumah. Sedang aku bersendirian membasuh pinggan tiba tiba datang abang ipar aku dari belakang , mengampiri aku seperti sengaja mau badannya bersentuhan dengan aku aku naik rimas olehnya. Bukan itu saja dia cuma memakai tuala mandi yang kecik dari pusat hingga paha atas. Aku rasa dia tak memakai seluar dalam.. Lalu dia berbisik di telinga aku dia kata,

"Milah.. aku tau apa yang kau buat semalam kat toilet" "Buat apa?" aku kata sambil memandang matanya. "Apa yang kau

nampak aku dan akak kau di dalam toilet. Aku sangka kau memang mengintai kami berdua katanya lagi. Secara terketar ketar aku menjawab " Aku cuma ingin tau saja lah kerana aku terdengar akak ijah mengerang saperti kesakitan saja. Jadi aku tengoklah dari celah celah lubang dan ingin nak tau" "Jadi kau tengok sampai habis lah apa yang kami buat" sambil tangan nya menyentuh bahu ku .

Aku pun pura pura aku kata aku cuma ternampak akak ijah sedang ambil air dalam bekas aja. Lain lain aku tak nampak. " Ia kah! Itu je yang kau nampak?" Aku mengangok saja.

"Milah ! aku pun nak terus terang dengan kau jugak Sebenarnya aku dah lama mengendap kau mandi tiap tiap pagi lagi dari lubang tu jugak" katanya sambil menjeling manja kat aku. "Aku tak tahan lagi dari kampong pun aku dah cuba nak cari peluang nak tengok kau mandi tapi kau pakai kain kemban saja. Jadi kebetulan nii.. kau kat rumah aku, jadi tak lah aku nak lepas peluang ni." Katanya sambil duduk di kerusi meja makan. Dah sah lah aku yakin abang ipar aku ni orang nya "exhibitionis " dia duduk kat kursi pun kakinya membangkang dan nampak

kepala penisnya , aku pun pura pura tak nampak.

"Hei! Sampai hati abang mengendap milah mandi. Apa yang ada pada milah.?" Kata ku sambil membasuh pinggan. "Engkau punya badan seksi lah milah" katanya sambil berdiri semula dan menghampiri aku lagi. "Akak Ijah ada ,abang tak puaskah?" kataku. "Bukan soal kakak you tapi semasa aku mengendap hari pertama aku tengok kau suka cuci bulu pukimu dengan shampoo. Dan sambil satu tangan meraba buah dada mu dan aku memang suk dengan bulu pukimu yang jarang tu." Kata abang ipar ku sambil tangannya meraba butuhnya lagi.. Aku cuma melirik mata ku sekali sekala saja maklumlah kalau di layan lain macam abang iparku ni. . Kalau lah bukan pasal aku mengendap mereka belum lah aku tau yang aku pun dah di endap olehnya.

"Dah berapa lama abang mengendap saya mandi?" aku minta penjelasan. "Dari hari pertama kau datang ke sini kerana aku tau kau masih virgin kan? Katanya sambil batang nya di urut urutnya di depan aku. Aku pun tengok tengok lah kiri dan kanan kalau kalau akak Ijah sudah masuk .Tetapi akak Ijah masih di luar sana

menyiram bunga pudingnya yang mungkin layu.

"Milah! " "Ya.."kata ku sambil mata ku melirik lagi kebawah meja di mana tangannya mengancak butuhnya di tariknya perlahan lahan kadang kadang matanya melihat kebawah.. "Milah ! boleh tak" "Boleh apa? " kataku . Dia mula berdiri dan mendekati aku. " Aku mau .." mulutnya terketar ketar tapi nampaknya seperti orang yang hendak merunding sesuatu dan tangan nya mulai menjalar ke pahaku. Aku pun yang sebenarnya tak lah memakai panties kerana aku tadi baru saja bersin yang tak berhenti henti sehingga mengeluar kan air kencing yang sedikit jadi aku bukak lah panties aku kat toilet tadi sebelum aku nak cuci pinggan ni tadi. Aku cuma memakai mini skirt aja yang berwarna cream. Tangan abang ipar ku tu liar sangat dan terus memegang punggung ku yang montok . Di raba raba nya kedua dua punggungku." Hei Milah ! engkau tak pakai panties kah? Tak sangka kenapa begini .?" "Milah ..milah sebenar nya memang pakai. Tapi? " "Tapi pasal abang kah" "Bukan! Bukan" "Aku tau engaku nak tunjuk kat aku kerana tadi pagi aku kasi tengok kat milah kan? Kata abang ipar ku sambil tangan nya dah sampai kat belahan puki aku. Tangan nya sudah hampir kat kelantit aku jadi kaki aku terbangkang lah sedikit kerana ke gelian. Mata aku

menjadi layu saperti layunya bunga puding yang akak Ijah siram tadi. Aku pun bangkang sedikit lagi memberi laluan tangan abang iparku itu lebih aktif lagi . sambil abang ipar aku main main kelantit aku aku pun memastikan akak Ijah masih di luar rumah. Aku nampak dia tetapi dia tak nampak aku dan abang Jamal . Window kat dapur ini jenis nya gelap jadi apa apa yang kami lakukan di dalam tidak nampak oleh akak Ijah.

"Milah ! aku nak jilat pukimu . Bolek tak? "Tersentak aku dengan permintaannya . "Akak Ijah kan di luar sana tu." Kataku memberi alasan menolak keinginannya. "Aku kunci pintu dulu..o.k!" kata abang iparku. Sambil menuju ke pintu dapur. Aku seperti ternganga saja seperti mengia kan saja keinginannya. Selepas abang ipar ku telah mengunci pintu dapur tadi lalu mendekati ku meramas bah dadaku dari belakang kebetulan aku cuma memakai baju t shirt.

"Milah.. buah dadamu besar "bisik abang ipar ku. "Memang aku dah agak kau senghaja tak pakai panties kerana aku bukan? Diulanginya lagi kata katanya ditelingaku. " Milah dah bilang bukan senghaja tapi milah nak mandi jadi tak lah payah milah nak

pakai yang baru." Kataku untok meyakinkan nya.

"O.k ! O.k lah aku percaya sudah" katanya sambil tangan nya menyusur kebawah mencari pukiku yang dari tadi sudah basah. "Boleh tak aku nak jilat pukimu milah" bisiknya sekali lagi . "Milah malu lah.. milah belum pun pernah dengar kemaluan boleh dijilat" kataku sambil meramas butuh nya yang sudah terkeluar dari belahan tualanya. Aku menjadi hairan kenapa abang ipar aku ini berani cuba curang kat akak Ijah. Aku pasti mungkin akak Ijah ada memberitau yang aku dan akak Ijah tak berapa ngam atau tak berapa mesera jadi abang ipar aku ni take advantage kat aku. So jadi nya aku tak payah report kecurangan abang ipar aku ni.pasal kalau aku report kat akak aku jadi rumah tangga diaorang ni porak peranda atau aku terpaksa balik kampong semula. Peluang aku nak cari kerja dan tinggal kat rumah akak aku ni gelaplah. So buat sementara ni aku carry on sajalah kerana abang ipar aku pun memang ada perancangan juga..kaki curang.

"Milah!.. sudah habiskah kau cuci pinggan tu . Marilah masuk!" Masuk kat mana kataku sambil melepaskan tangannya yang cuba

membuka zip mini skirt aku. Abang ipar aku macam tak sabar lalu menarik tangan ku dan kami masuk kat bilik dia. Pintu bilik tak di tutup rapat supaya kalau kalau suara akak Ijah memangil dapat kedengaran dari dalam..Abang ipar ku ini memang pintar orangnya. Tuala yang dipakainya di lepaskannya dan bogel habislah dia. Tangan nya menarik tangan ku supaya aku dapat menyentuh nya.

"Milah ! mainlah butuh abang ni. Cuba hisap kepalanya" katanya sambil dia duduk di sisi katilnya. Aku seperti orang bodoh pun ikut keinginannya dan mengilat kepala butuhnya perlahan lahan. Memang ini adalah first timer aku. Di tariknya kepala aku supaya lidah dan mulutku terus mengulum kesemua kepala dan batang batangnya masuk hingga menyentuh tonsil aku , jadi aku pun seperti mau kan muntah.

Selepas lima minit aku mengulum dan menghisap butuhnya aku disuruhnya duduk menyandar di tepi katil dan membangkang kedua kaki ku. Setelah aku membangkang kedua kaki ku dia terus menyentuh pukiku yang dari tadi sudah basah di mainnya kelantitku perlahan lahan dan tangan nya yang basah itu di

hisapnya seperti orang yang kenikmatan.

"Abang! Milah masih dara lagi. Janganlah buat macam ni " kataku merayu . "Abang cuma nak jilat kelantit milah saja" "Aaahh.. bau puki Milah harum lah, enak" kata abang ipar ku seperti memuji saja. "Puki akak Ijah enak tak ? kataku ." Sama sama enak tapi bulu dia lebat sangat ." Abang iparku ini cuba membandingkan puki aku dengan akak Ijah.kalau lah akak Ijah tau hal ini nahaslah aku. "Milah ! abang cuma nak jilat saja tapi tak bernai nak pantat milah. Cuba kita tukar posisi kita main 69 boleh tak? Aku jadi tergemam macam mana posisi 69 ni. Kan aku masih dara ni..tak tau lah hal teknik ni. "Gini Milah . Milah terlentang dulu jadi abang naik atas badan milah" Teknik ni yang di katkan 69 , muka dan mulut aku betul betul kat butuh dia dan puki aku betul betul kat mulut dia. Aku bangkang lah seluas luasnya paha aku jadi lidahnya yang panjang itu memainkan kelantit aku jugak . Aku tak tahan lah apabila kelantit aku di main dan di kulumnya. Peranan aku lagi dahsyat , butuhnya yang menegang itu betuk betul menunjam kat mulut aku susah bernafas aku olehnya tapi aku hisap jugaklah dengan penuh nikmatnya butuhnya ni tangan aku ni mengenggam penuh punggung nya yang berisi. Tapi dia bangkangkan pahaku dan dirikan keatas lalu mudah lah dia

mengilat puki aku secara begini. Aku tak tau lah kenapa abang ipar aku ni.. suka oral sex.

Setelah aku dan abang ipar ku membuat berbagai tekni oral sex aku jadi keletihan dan aku minta diri dulu hendak ka toilet. Aku pun membasuh puki aku dan terus mandi. Dalam aku mandi abang ipar aku sekali lagi masuk ke toilet jadi di sni lah lagi kami ber-oral sex lagi. Mula mula dia ambil shampo dia gosok gosok puki aku dengan shampoo tu..pas tu aku pun naik suk dan buih shampoo yang lekat di puki aku tu aku ambil dan gosok gosokkan kat butuhnya jugak. Pelahan lahan aku pegang butuhnya lalu aku siram sikit butuh tu dengan air lalu aku hisap sepuas puasnya hingga biji nya jugak aku kulum dan hampir 5 minit lepas tu air mani dia merancit ke muka aku aku tekan lagi kepala butuh nya dan habis lah keluar air maninya.

Setelah selesai dia blow air mani dia tiba tiba bunyi tapak kaki orang berjalan menuju kat toilet lalu aku mengambil towel aku kat pintu toilet itu dan abang ipar aku pun terus berdiri dan mengambil tuala dan terus keluar. Tak semena mena aku ternampak.

Setelah selesai dia blow air mani dia , tiba tiba bunyi tapak kaki orang seperti berjalan menuju kat toilet lalu aku mengambil towel aku kat pintu itu dan abang ipar aku pun terus berdiri dan mengambil tuala dan terus keluar. Tak semena mena aku ternampak bayang bayang kat dinding dan menuju ka toilet. Aku pun sempat bersembunyi di sebalik almari baju kebetulan dekat toilet. Sebenarnya aku takut akak Ijah terserempak dengan kami berdua.

Dalam berberapa saat akak Ijah muncul berjalan menuju ke toilet kebetulan dia terserempak dengan abang ipar aku yang sudah sedia memakai towelnya. Aku dapat mendengar perbualan mereka.

"Oh! Abang dah mandi ya.. Kenapa abang terketar ketar ni? Tanya akak ijah. " Abang dah lama mandi tadi. Abang tunggu Milah, tak muncul muncul jugak. Sampai abang kesejukan." jawab abang ipar aku untok meyakinkan keadaan sebaliknya. "Kesihan abang. Tapi kalau abang nak mandi sekali lagi sama

Milah boleh jugak." Tanya akak Milah. "ehhye boleh jugak" jawab abang iparku sambil mereka berdua menuju ka bathroom. Setelah mereka berdua masuk ke bathroom jadi aku pun keluar lah dari persembunyian ku dan terus ke bedroom ku.

Lepas kami dinner, akak Ijah , abang ipar ku dan akuh duduk lah kat bilik tamu .Mereka menonton Vcd , cerita "The Lonely Wife" mengikut dari cerita abang iparku cerita itu ada sedikit berunsur kan sex juga. Aku pada masa tu aku tengah membaca majalah Remaja dan duduk bersama mereka. Setelah 10 minit Vcd di mainkan aku pun cabut lah dari tempat duduk aku kerana aksi aksi cerita berunsur sex dah bermula memang lah aku malu menonton bersama akak Ijah lagi pun perangai dia sampai saat ini pun masih mengontrol aku jugak.

Aku pun nak masuk bilik tidur tapi sebelum tu aku nak buang air dulu memang sikap aku dari dulu lagi. Aku masuk lah ke bathroom dan mula mula gosok gigi kira kira 3 minit lepas tu buang air. Dalam aku cuba nak buka panty aku tiba tiba abang ipar aku sudah masuk kedalam bilik air dan terus mengunci pintu. Aku hampir hampir nak berteriak kerana terkejut tapi nasib baik

dia sempat menutup mulut aku. Panty aku separuh jalan je terlepas tersangkut di paha aku dan dia berbisik jangan bising akak Ijah dengar nanti.

"Biar abang tanggalkan panty milah ya!" katanya sambil dia menundukkan badannya dan muka nya hampir hampir ke tempat pukiku yang lebat bulunya. "Jangan,jangan nanti akak Ijah nampak"kataku sambil menapis tangannya. "Akak Ijah masih menonton Vcd.Dia dah suk sangat kat cerita tu. Abang ni pun suk kat milah ni." katanya sambil disembamnya mukanya ka pukiku yang hampir hampir nak keluar air mazi ku.

"Milah nak buang air ni" kataku. "Kalau Milah nak buang air dulu, buang lah. Abang tak kisah sangat" katanya sambil berdiri semula. Aku pun terus lah buang air kat mangkok tu dan diperhatikan oleh abang iparku. Aku tak sangka abang ipar ku ini suka melihat aku sedang pissing. Setelah aku buang air tadi di mendekati aku dan minta aku memkangkang sikit paha ku dan dia menucikan pukiku dengan air paip aku merasa kegelian kerana tapak tangannya yang besar itu mengosok gosokkan pukiku sambil jari jarinya memainkan kelantitku. Aku merasa

sungguh nikmat dan aku juga memainkan perananku melepaskan kain pelikat yang di pakainya dan butuhnya yang sudah dari tadi menegang ternampak sedikit air mazi.

"Abang dah stim ya.!" Kataku sambil meramas kepala butuh yang berkilat lagi besar. "Abang suka kalau milah main main kat kepala butuh abang dan kalau jari jari milah memain biji tu pun enak juga rasanya." Katanya sambil memuji ku.Tangannya tak lepas lepas dari pukiku dan di ambilnya sabun Lux di basahkannya sabun itu dan tangannya yang ada buih sabun itu digosoknya kat puki aku. Aku pun merasa kenikmatan dengan caranya yang belum pun aku cuba.

"Abang pernah tak buat macam in kat akak Ijah" soal ku sambil nafas ku yang susah nak keluar kerana mainan jari jarinya kat bibir pukiku yang dah menebal. " Dulu mula mula abang kawin dengan akak Ijah abang suka membasuh puki akak Ijah selapas buang air kerana bila digosok mengunakan buih sabun bukan akak Ijah saja yang merasa nikmat tapi abang yang suka sangat. Abang suka meramas bibir puki dan kelantit akak Ijah. Abang suka memasukkan jari jari kat puki dia." Katanya sambil

menghulurkan butuhnya yang betul betul menegang. Aku pun tak lah melepaskan peluang ini dan menarik batang nya seperti melancap. Aku ambil buih yang ada kat puki aku tu dan ku sapukan pada batang butuh dia dan kepala butuhnya makin membesar. Aku hisap butuhnya dari gantungan bijinya dan kepalanya ku gigit gigit manja dan dia merasa nikmatnya.

"Milah abang nak pukimu sekarang . Abang tak tahan lagi" katanya merayu." "Tak boleh Milah masih dara lagi ni." Kataku mengelak. "Kalau abang nak jilat puki milah boleh lah. Milah cuma suka kalau abang jilat seperti petang tadi. Lidah abang best lah " puji ku lalu di pun mengangkat ku dan menyandarkan aku di tepi long bath yang tidak ada air. Di kangkangnya pahaku dan di cucinya puki ku dengan air , lepas tu digintilnya biji kelantitku dan aku pun tak tahan.Semasa di menjilat pukinya aku bertanyakan padanya kenapa dia suka menjilat puki aku .

"Abang punya hobby menjilat puki. Tapi tak lah pompuan yang lain cuma akak Ijah dan Milah ja. Yang lain abang belum pernah lagi." Katanya sambil menjeling matanya pada ku. "Jangan abang cuba cuba dengan pompuan yang lain nanti Milah report kat akak

Ijah." Kataku mewarning abang iparku sambil lidahnya sempat singgah kat tetek aku yang dah tegang.

Dalam kami asik asik mengisap dan menjilat antara satu sama lain tiba tiba bunyi pintu di ketuk dan suara akak Ijah memanggil nama abang Ipar ku jadi kami pun terkejutlah lalu memakai pakaian masing masing, tetapi kain pelikat yang abang ipar ku pakai dah basah kerana memang dari tadi jatuh kat lantai lalu aku berikan lah abang Ipar aku memakai panty aku tapi mula mula dia enggan tapi aku paksa juga jadi last last dia pakai jugak. Setelah tak ada lagi ketukan pintu dan suara memanggil aku pun suruh abang ipar aku keluar. Dia buka pintu perlahan lahan dan di lihat kiri dan kanan lalu dia pun keluar bila akak Ijah tak ada kat pintu.

Dalam berberapa minit aku pun keluarlah jugak. Aku pun terus menuju ke bilik tidur. Bilik tidur aku dan mereka cuma bersebelahan saja. Kalu abang iparaku dan akak Ijah melalukan persetubuhan aku boleh mendengar suara seperti orang orgasm saja. Bila aku terdengar suara yang aneh first time seperti itu aku pun cuba mengendaplah ingin tau memang aku ini pun jenis nya busy body sikit.

Satu kali aku pernah tengok akak Ijah dan abang ipar aku bersetubuh di siang hari di kampong ku sebulan selepas mereka kawin. Cuma dalam rumah tu akak Ijah dan suaminya dan aku saja tinggal kat rumah. Ayah dan emak bertandang ke rumah jiran yang berkenduri.Aku nampak tak sengaja mereka bersetunbuh. Maklumlah siang hari lebih kurang 2 petang. Pintu bilik mereka memang tak dapat di tutup rapat apalagi di kunci. Mula mula aku terdengar suara akak Ijah seperti orang sakit aja bunyi nya. Jadi aku tinjau lah kat dalam -pintu dah rangang jadi aku dapat dari cemin yang memang berhadapanan dengan katil mereka. Aku dapat melihat abang ipar aku tengah menghulurkan butuh dia kat akak Ijah. Akak Ijah seperti orang bodoh je macam tak tau apa buat. Aku yang tak tau tentang sex ni lagi bodoh. Dalam fikiran aku butuh abang ipar aku tu sakit kah nak minta di urut kan. Aku tak puas hati aku lihat secara real tampa melihat dari cemin yang kat katil tu. Bukan main besar butuh abang ipar aku tu, akak Ijah pegang dengan genggemannya dan di masukkannya dalam mulutnya macam orang nak hisap ice-cream je. Masa tu akak ijah duduk tepi katil abang ipar aku tu berdiri - lama sangat lah di hisap kepala butuh suami dia. Dalam berberapa minit mereka berubah posisi akak merabahkan badannya kat katil dan kakinya

mengkang kang -apalagi suami dia naik atas akak Ijah memainkan tetek akak Ijah dan tangannya turus kat puki akak Ijah - aku tengok aku pun naik stem jugak. Dalam berberapa minit mereka merubah posisi macam 69 style aja- kali ini akak Ijah di atas kepala nya ngam ngam kat butuh suami dia di hisaplah butuh dan abang ipar aku tu lain kegemaran dia di jilat puki akak Ijah sampai akak ijah tak tahan . Lepas tu mereka bersetubuhlah dengan berbagai bagai teknik. Aku pada masa tu tak tahan jugak melihat mereka ni -tau tau saj puki aku pun basah dan waktu nak tidur terbawa bawa mimpi jugak. Abang Ipar Part II -------------------------------------------------------------------------------Tiga minggu dah aku duduk kat rumah akak Ijah .Aku dapat kawal nafsu aku jugak. Abang ipar aku tu bermacam strategi nak cuba memecahkan dara aku ni . Akak Ijah dah tak sanggup nak layan dia lagi agaknya maklum lah dia tu bunting tujuh bulan dan nampak kandungan dia cukup besar. Nafsu abang Jamal ni kuat sangat siksa untok dituruti, dia ni adalah sikit keturunan Arab mungkin generasi ke dua atau ketiga tak pasti tapi itu lah akak Ijah perkenalkan kat ayah dan emak sewaktu abang Jamal

datang pertama kali ke rumah.

Satu ketika semasa aku sedang makan malam seorang diri datang lah abang ipar aku duduk di depan aku. masa tu akak Ijah di dalam bilik tidur sedang rihat. Abang ipar aku tu duduk minum kopi dan sedikit makan kacang goring yang di beli di kedai. Dia pandang aku dan renong lama lama dan bila nampak mata aku dia pun senyum - aku pun senyum jugak balik. Apabila aku beri dia respond hhaa dah mula dah dia naik gatal sikit. Kaki dia sebelah kanan gisil gisil dari kaki bawah aku naik kat paha aku kebetulan aku cuma pakai mini skirt aje. Maklumlah aku tu memang dah tak pakai panties aku kerana aku ni selalu jer kena sneezing sejak akhir akhir ni mungkin kerana air-con atau karpet yang ada di rumah ini ..alergik lah tu. Aku kekadang marah jugak kat abang ipar aku ni kerana tak memilih tempat nak keluar kan miang nya tu. Tapi geli pun ada jugak bila hujung jari kaki dia singgah kat atas paha aku seperti tangannya meramas.. Bila aku rasa geli apa lagi terkangkang lah kaki aku dan dia terus mainkan jari kakinya kat puki aku tu. Dia pun tak sangka yang aku tak pakai panty.

"Milah ! haa milah tak pakai panty kah lagi ! " Aku serba salah nak jawab. Nak jawab pun dia tak caya punya. Aku cuma diam dan terus makan .Makin lama aku makan makin lama dia mainkan kaki dia kat puki aku kekadang terkuis jugak kelantit aku. Selera makanan aku pun hilang walaupun hidangan ayam dan sambal belacan aku yang terlalu enak tadi. "Milah engkau suka tak abang buat gini" "Suka hati abang lah abang ni gatal sangat . Kenapa abang tak romen dengan akak Ijah yang sedang menunggu kat dalam tu?" kataku sambil kakinya ku ketuk sama sudu makan ku.

"Oh!.. dia sedang tidur . Biarlah dia rehat dulu." Katanya sambil menurunkan kakinya.Aku pun terus bangun dan menuju kat dapur.Abang ipar aku pun ikut dari belakang .Masa aku cuci pinggan dia ramas ramas buah dada aku dari belakang dan satu tangannya meramas puki aku . Dia nak jilat puki aku - aku tak kasi maklumlah aku tak ada mood dan akak masih tak tidur lagi. Lepas dia puas meramas buah dada dan puki aku tadi dia pun pegi kat bilik dia.

Pada ke esokan harinya akak Ijah dan abang ipar ku pergi ke

klinik seperti biasa appointment jumpa doktor. Doktor bilang akak Ijah perlu di masukkan dlm wad selama berberapa hari kerana di charge kencing manis dan darah tinggi. Mula mula di tak mahu tetapi abang Jamal desak dia lalu dia pun tinggal lah dalam wad. Abang ipar aku bilang begitu.

Aku cuma di beritahu di sebelah petang setelah abang ipar aku pulang kerja- yang akak Ijah terpaksa stay kat hospital. Jadi tak sempatlah aku nak balik kampong kerana perjalanan kat kampong makan masa dua jam. Jadi aku dan abang Jamal saja yang tinggal kat rumah. Aku pun tak tahu apa nak buat kerana ini mungkin strategi abang Jamal. Peluang dia terbuka luas nak ratah badan aku ni mungkin tercapai

Pada waktu malam aku menonton cerita The X File di TV2 dan abang ipar aku pun balik lebih kurang 9:30 malam dari Wad melawat akak Ijah tadi. Lepas dia mandi dan makan malam dia terus duduk kat aku di sofa panjang. Dia kata cerita yang aku tengok tu banyak karut dan dongeng. Dia ajak aku melihat VCD BLUE cerita " The Last Virgin" yang baru di sewanya.

Aku serba salah nak tonton atau tidak tapi aku rasa peluang nak tonton cerita begini susah nak dapat kalau kalau akak Ijah menonton sama. Dalam hati aku pun berkata apa nak jadi jadi lah lepas nonton cerita ni.

Abang Ipar aku waktu itu cuma memakai kain pelikat saja baju tak pakai. Aku pada waktu tu memakai pakaian tidur cukup dengan bra dan panty aku sekali kerana aku tau dah aku harus berhati hati kalau akak Ijah tak ada dalam rumah ni. "Milah ! ..milah ni umor dah lebih 18 tahun kan? Boleh lah tonton cerita ni " soal abang ipar aku tu minta kepastian dari aku.. Nampak lain macam nak mulakan strategi gayanya ni..dalam fikiran ku.. "Milah suka tak cerita ni?" Aku malu nak jawab soalan dia lebih lebih lagi screen Tv tu dah mula dua orang pompuan dan satu lelaki mat saleh sedang main hisap hisapan dan jilat jilatan . Satu pompuan macam nak duduk kat muka lelaki tu dia goyang goyangkan punggung dan membilak pukinya sambil lidah lelaki tu menjilat puki pompuan tu dan satu pompuan lagi hisap penis lelaki tu. Lelaki terlentang atas katil .Bila close -up nampak jelas butuh lelaki tu lebih kurang 7 inci panjang habis di kulum oleh pompuan tu. Bayangkan lah 7 inci bila dah masuk penuh terkenalah kat

tonsil pompuan tu bagai nak muntah aje nampaknya.

Abang ipar aku tu semakin dekat dengan aku. Tangan kirinya masuk dalam kain pelikatnya -bergoyanglah didalam kain -tak tau lah di urut atau apa sajalah di buatnya seperti orang melancap. "Milah.. boleh tak milah pegang butuh abang ni?" pintanya pada ku sambil tangan kanannya menarik tangan ku . Tangan ku terus menyentuh butuhnya yang dah keluar air mazi Tangan ku tengelam dalam kain pelikatnya dan tak puas dengan tu di longgarkan nya ikatan kain tu dan nampak lah dengan jelas butuhnya dan senang lah aku memainkan kepala butuhnya. Sedang aku main main kan butuhnya kekadang teringat aku akan akak Ijah di wad. Tapi cepat cepat aku hilangkan ingatan tu dan aku terus kulum batangnya perlahan lahan . Mula mula aku pakai hujung lidah ku kat kepala butuhnya pas tu aku masukan butuh tu sedalam dalam mulut aku hingga terkena tonsil aku dan perlahan lahan aku releasekan butuh tu dari mulut aku - aku buat lah lebih kurang 2 minit dengan laju dan perlahan sambil ikut rentak dalam cerita VCD tu . Abang ipar aku tu pun mengeleparlah seperti katam hidup kena bakar. "Abang Jamal.. pernahkah abang sukat panjang butuh abang nie.?" Soal ku padanya. "Sudah sebelum kawin dengan akak Ijah lagi abang dah sukat. Adalah 6 .3 inchi

lebih kurang dengan di Tv tu .." katanya sambil matanya melihat di scren Tv dan tangannya meramas puki aku dari luar.

Dia pun memainkan peranannya sendiri di bukanya lucutnya tidur aku -di ciumnya tengkuk aku -aku merasa geli dan tangan nya sebelah kanan meramas buah dadaku dari luar- lepas tu dia tak sabar lalu lucutkan kencing bra aku- terbuka lah habis dan nampaklah semuanya buah dada ku yang montok tu saiz 38 C CUP. . " Aku suka buah dada mu milah. Besar sangat kalah akak Ijah" katanya memuji aku dan membandingkan dengan buah dada akak Ijah. "Tetek ni.. masih merah dan kecil lagi tapi buah dada sais besar " katanya lagi sambil meghisap tetek ku yang dah menegang. Aku merasa lamas dengan cara nya mengisap tetek aku dan kedua tanganya memicit kedua buah dadaku dan gengaman tu membuat lidah nya senang mengisap kedua dua tetek buah dada ku. Aku merasa kenikmatan di mana tangannya juga turun ke bawah mencari pukiku yang dari tadi sudah membasahi panties ku. "Milah .. kita ke bedroom yeh!" katanya sambil mendokong ku ke dalam bilik tidurnya. Tertinggal lah Tv dan cerita VCD yang masih on lagi kat bilik tamu..

Semasa abang ipar ku mendokong aku kain pelikatnya dah longgar terlungsurlah ke bawah nampak lah butuhnya dan dia bogel habis dan aku pun bisikkan ke telinganya ." Abang Jamal sebenarnya milah ni suka dan jatuh cinta kat abang jugak. Tapi Milah takut jika milah beritau abang awal awal takut nanti abang tu bertindak didepan akak Ijah." Kataku sambil aku mencium dan menjilat cuping telinganya.

Sampai je ke bilik tidurnya terus diletakkan nya aku di atas katil terkangkanglah kaki aku dan dia pun bukak lah panties aku yang dah basah dari tadi. Dia yang dah bogel habis tu terus aku pegang butuhnya dan aku ramas dua bijinya dan dia merasa geli dan bertambah nikmat gayanya kerana matanya layu saja. "Milah.. hisap lagi butuh abang nie.."katanya sambil dia duduk di tepi katil tu aku pun hisaplah . Aku pakai teknik sendiri - mula mula aku tegangkan butuhnya dan bila dah keras aku masukkan kesemua butuh tu kedalam mulut aku lalu aku release perlahan lahan separuh batang dan ku masukkan lagi semuanya seperti tadi jadi adalah lebih 2 minit dia kata tak tahan dengan cara begini bagai nak blow - so aku pun tak nak lah dia kasi di blow dulu. Lepas tu di terlentang di katil di nak aku duduk kat muka dia - aku tau lah tu di mau puki aku tu betul betul terkena bibir dia-

seperti aksi di VCD tadi tu. Aku pun cuba lah jugak - jadi aku seperti orang duduk lah kat mulut dia -lidah dia yang panjang tu dah ready nak sambut puki aku . Dia mau punggung aku tergantung antara mulut dia dan puki aku. Aku goyang goyang lah punggung aku ke depan dan kebelakang perlahan lahan - bibir puki aku terkenalah lidah dia aku pun merasa nikmat dengan cara ni.Lepas tu dia main main kan puki aku dengan hidungnya yang mancung tu lalu air puki aku tu dah banyaklah keluar kena kat mulut dia- bila punggung aku tu dah sembam muka dia lalu aku tundukkan badan aku dan sampailah mulut aku kat butuh dia lalu aku hisaplah butuh nya yang dah tegang tu. Aku hisap butuh dia dia jilat puki aku sepuas puasnya.

Lepas kami berdua puas ber oral sex , abang ipar aku di tolaknya aku ke katil dan terlentang lah aku dan kedua kaki aku terkangkang lalu dia tak lepas peluang dan tindih badan aku dia di atas lalu kaki nya mengkang kang paha aku seluas luasnya. Tangannya sebelah kanan turun kebawah mencari puki aku di mainnya kelantit aku seketika aku pun tak tahan lagi.

"Oh! abang! Abang..Ia..iiiaah mainkan lagi kelantit milah

dengan kedua jari .Ah..eeehdan hisap lagi tetek milah nie.. ya! .eeeyah.. nikmatnya."pinta ku padanya dengan suara ku yang susah nak keluar. Masa abang ipar aku suk dengan kelantit aku, aku jugak memainkan butuhnya tangan ku jugak menarik batang butuhnya yang dah tegang dari tadi - kepala butuhnya ku bilas bilas dengan air mazi nya yang dah keluar dari tadi, dan mudah lah aku membilas licin kepalanya butuhnya yang besar seperti kaca jam rolex .

Semasa kau asik pegang batang butuh dia aku gisil gisilkan kat bibir puki aku lama lama lepas tu aku naikkan sikit kat kelantit aku dan kedua tanganya mengengam kedua buah dada aku dan di gigit gigit nya perlahan lahan tetek aku aku merasa nikmat dan geli jugak.

"Abang Jamal milah tak tahan lagimasukkan lah butuh abang tu sekarang jugak . Milah tak tahan lagi ni!" pinta ku padanya. Tapi abang Jamal masih lagi main mainkan tetek aku di hisap sepuas puasnya buah dadaku dan mukanya di gosok gosoknya kedua tempat buah dada ku . Aku rayu lagi pada nya supaya dia memasukkan butuh nya kat puki aku yang dari tadi

sudah lama menanti.

"Milah abang tak sanggup nak pecah kan dara milah kerana, abang dah terbayang kat akak Ijah di hospital tadi . Jadi fikiran abang cuma nak main mainkan kat atas ni sahaja. "katanya sambil menghisap buah dada ku lagi. Jadi aku pun tolak dia ke tepi dan terlentang lah dia di tengah katil tetapi butuhnya masih menegak berdiri lalu aku pun peganglah butuhnya - ku gengam lah sekuat kuat nya ku hisap lah sepuas puasku seperti orang lapar saja lalu aku naik lah di atas pahanya dan ku pegang butuhnya dan aku kangkang kaki ku dan duduk lah aku tempat butuhnya perlahan lahan sambil tangan kiri ku memegang butuhnya dan tangan kanan ku membilak bibir pukiku lalu aku masukkan butuhnya ke pukiku perlahan lahan jadi pecah lah selaput dara ku keluar lah darah sikit. Aku goyang lah perlahan lahan lagi punggung ku dan abang ipar ku cuma menahan saja lalu dia pun tak tahan bila aku mengoyang punggungku yang tak menyentuh sedikit pun pahanya seperti hanya puki ku dan butuhnya saja yang tersentuh. Bila lima minit aku goyangkan punggungku (butuhnya dalam puki aku) aku angkat dan tekan perlahan dan kuat nampak jer muka dia macam nak blow.

" Milah ! milah abang tak tahan dengan teknik milah begini." Kata abang ipar ku .Kalau lah lama lama teknik ini dia rasa nak blow cepat lalu dia nak aku main belakang teknik doggie style. Aku pun ikut arahnya maklumlah aku belum ada experience lagi. Bila aku dah menongek di masukkannya lah butuhnya ke puki aku dari belakang di goyangnya perlahan lahan kekadang tu cepat sikit lalu aku pun nak dia menahan saja dan aku lah yang memain peranan mengoyang dan goyangan punggung aku tu perlahan lahan dan kekedang cepat sikit lalu aku kepit butuh dia dengan puki aku cara menutup kangkang paha kau lalu dia pun berteriak ."eeh eeh AAAHHHH I nak blow EEJAAAHHIIIJAAAHH..IIJAAAH -----------------Budak Kampong Part I -------------------------------------------------------------------------------Kenangan dan peristiwa yang berlaku masa dulu-dulu sampai bila pun tidak dapat dilupakan. Ianya tetap menjadi sejarah yang sering datang dalam ingatan. Tidak kira kita sudah insaf, taubat

dan sebagainya tapi dimasa-masa tertentu dia akan menjelma juga.

Aku berasal dari sebuah kampong disempadan antara Negeri Terengganu dan Kelantan. Semasa aku kecil-kecil dulu sememangnya kampong ku ini tidak ada kemudahan asas seperti sekarang. Letrik, air paip dan jalan tar yang menyambongkan kampongku dan jalan besar semuanya belum ada. Kebanyakan penduduk di kampongku ini adalah sebagai petani. Musim padi mereka menanam padi. Walau bagaimana pun ada juga diantaranya yang menoreh getah dan lain-lain kerja-kerja pertanian. Dan salah satu yang istemewanya dikampongku ini ialah terdapat sebuah sungai yang sederhana besarnya. Airnya pun tidaklah deras sangat dan tidaklah dalam sangat. Sungai inilah yang menjadi punca bekalan air untuk diminum dan mandi manda. Malah sungai ini jugalah kadangkala menjadi tempat membuang najis.

Dan semasa aku kecil-kecil dulu lagi juga aku sudah biasa sangat dengan perkataan-perkataan burit, pelir, kocak dan lain-lain perkataan yang lucah dan cabul. Mungkin kerana orang-orang

melayu kuat sex atau tidak, aku tidak tahu. Perkataan-perkataan yang mencarut begini menjadi mainan mulut budak-budak, apa lagi bila berlaku pertengkaran atau perbalahan semasa bermain. Bukan saja setakat tahu sebut perkataan tersebut, malah tahu juga apa maksud dan maknanya. Burit adalah kemaluan perempuan, pelir adalah kemaluan lelaki dan kocak ialah persetubuhan diantara lelaki dan perempuan. Tapi walau bagaimana pun aku dan budak-budak lain semasa itu hanya tahu sebut dan faham saja, sedangkan perasaan terhadap perlakuannya belum ada lagi.

Perkataan-perkataan lucah dan mencarut begini, aku pun tak ingat aku dapat dari mana. Sama ada dari budak-budak lain yang lebih besar dari aku, mau pun dari orang-orang dewasa sendiri. Tapi seingat aku orang-orang dewasa sendiri yang selalu membuat teka teki dan pantun-pantun dengan perkataanperkataan lucah tersebut. Contohnya adalah;

Cat ra.. ra.. Che Mamat jual budu Kocak burit kera

Keluar air dua sudu

Ada lagi pantun dua kerat seperti ini:

Kayu mumut junjong sireh Burit gemok pelir murih ( marah/geram )

Mumut ertinya kayu yang tidak keras/empulur.

Walau bagaimana pun apabila aku telah semakin besar dan sudah pun melangkah ke darjah enam, perasaan dan naluri sex aku sudah mula datang. Apa tah lagi selepas aku bersunat dan mula naik ketingkatan satu, sekolah menengah. Aku semakin tertarik bila melihat burit budak-budak perempuan walaupun usia mereka baru lapan atau sembilan tahun. Dan aku tahu dimana aku dapat melihat dan memerhati burit-burit budak perempuan ini. Tentunya ketika mereka semua sedang mandi disungai

dikampongku itu.

Sememangnya keadaan dikampong, budak-budak perempuan dan lelaki main sama-sama, mandi sama-sama dan mengaji Quraan sama-sama. Kalau hari bersekolah, balik saja dari sekolah mereka semua akan mengaji Quraan dirumah Lebai Salleh. Selepas mengaji barulah kebanyakan budak-budak akan mandi sungai hinga berjam-jam lamanya. Yang tentunya bukan lagi mandi tetapi bermain. Main selam menyelam, kejar mengejar didalam air, main terjun dan sebagainya. Dan dimasa itu walau pun usia sudah sepuluh atau sebelas tahun, masih lagi mandi telanjang. Malah ada sesetengah budak perempuan yang teteknya telah membengkak pun masih mandi telanjang lagi. Tak tahulah mungkin orang tua pun tidak ambil berat sangat tentang hal ini.

Sebagaimana yang aku katakan tadi, aku sentiasa saja berada ditepi sungai memerhatikan budak-budak mandi. Bukan saja memerhatikan budak-budak lain mandi, tapi aku juga mengawasi adikku sendiri yang mandi bersama-sama mereka. Bimbang juga aku pada adik perempuanku yang dalam darjah empat tu mandi,

maklumlah dia tu bukannya pandai sangat berenang. Kadangkadang aku juga akan mandi sama. Tapi oleh kerana aku sudah bersunat, aku tidak lagi mandi telanjang. Aku akan memakai kain basahan atau pun mandi dengan seluar pendek. Dan dalam memerhatikan adikku dan budak-budak lain yang mandi telanjang ini, aku pasti akan memerhatikan kepada budak-budak perempuan yang lebih besar sedikit, yang teteknya telah mula membengkak. Pelir aku akan naik tegang apa lagi bila melihat burit mereka yang putih dan telah mula meninggi dan mengelembong itu. Dan dalam ramai-ramai yang mandi itu, aku begitu syok bila melihat pada burit Ani yang dalam darjah lima itu. Kulitnya yang putih melepak itu membuatkan buritnya juga putih licin dan meninggi. Teteknya juga sudah mula membengkak. Aku pun naik hairan, dia yang baru darjah lima itu sudah membengkak teteknya. Tapi memanglah kalau lihat dari badannya, dia tu seolah-olah sudah dalam darjah enam atau dalam tingkatan satu seperti aku.

Setelah beberapa hari memerhatikan burit Ani, aku menjadi naik geram. Hinggalah pada suatu hari aku dan kawan-kawanku juga ikut mandi sama. Sambil bermain dan menyelam itu aku terus menyelam menuju pada Ani yang sedang bermain dengan

kawan-kawannya. Bila menghampirinya didalam air itu, aku terus menyentuh buritnya yang terdedah itu. Menjerit juga Ani ketika itu, mungkin dia terkejut. Aku minta maaf dan berpura-pura tersalah langgar. Tapi aku masih tidak puas hati dan tidak lama kemudian aku selam lagi dan menyentuh lagi burit Ani. Tapi kali ini bukan saja aku sentuh malah sempat juga aku usap-usap sekejap. Nampaknya kali ini Ani tidak lagi menjerit tapi masih marah dan mengatakan aku nakal. Aku selam lagi dan kali ketiga aku dapat menyentuh burit Ani. Dan kali ini Ani tidak menjerit dan marah pun tidak, hinggakan sempat aku sentuh pada celah buritnya. Ini telah membuatkan aku semakin berani. Dan bila aku selam kali keempat, aku selam dengan agak lama lagi. Aku usap dan main-mainkan dicelah buritnya yang begitu memberahikan itu hingga aku rasa nafasku dah tak tahan barulah aku timbul kepermukaan air semula. Aku senyum kepada Ani dan dia juga senyum kepada aku. Jadi aku dapat mengagak yang Ani juga tentunya merasa nikmat dengan sentuhanku tadi. Pelirku ketika ini bukan main tegang lagi. Tapi selepas itu aku tak dapat lagi menyelam untuk menyentuh burit Ani kerana dia dan kawankawannya sudah mula naik kedarat dan bersiap-siap untuk pulang kerumah. Memang hari pun sudah agak petang.

Aku terasa begitu tidak tenteram setelah beberapa hari aku tidak kesungai kerana terpaksa menolong ayah dan ibuku membanting padi disawah. Peluang aku untuk menyentuh burit Ani tidak ada langsung. Memang kalau tidak mandi disungai tak ada kesempatan untuk menyentuhnya. Dan setelah kerja disawah dah habis, aku kesungai semula. Tapi aku terkejut bila aku lihat Ani sudah mandi dengan memakai kain basahan. Mungkin dia bimbang bila aku mandi bersekali dengannya, aku akan menyelam dan menyentuh buritnya. Namun begitu aku terus juga turun mandi. Dan aku bertekad akan terus juga menyelam kearah Ani walau pun dia memakai kain basahan. Lalu aku menyelam lagi menuju kearahnya dan aku sentuh juga celah kangkangnya walau pun berlapikkan kain basahan. Tapi tiba-tiba Ani telah menyelak kain basahannya dan mendedahkan buritnya. Memangnya dia perasan yang aku menyelam kearahnya tadi. Apa lagi aku pun terus mengusap-usap buritnya yang telah beberapa hari tidak aku usap itu. Malah pada kali ini Ani sengaja membukakan kangkangnya sedikit menyebabkan semakin senang aku mengusap dan memainkan jariku dicelah buritnya itu.

Untuk menyelam kali kedua, aku mengambil nafas yang panjang sedikit. Aku ingin melakukannya dengan lebih lama lagi. Dan kali

ini aku kelebekkan buritnya dan jolok-jolokkan jariku dicelahnya menyebabkan Ani semakin luas membuka kangkangnya. Aku dapat rasa dicelah burit sudah basah, melekit dan berlendirlendir.

Hari sabtu ialah hari tidak bersekolah. Jadi semua budak-budak akan mengaji Quraan dua kali iaitu pada sebelah pagi dan tengahari, selepas waktu zohor. Pagi itu adik aku pun telah ketempat mengaji Quraan awal-awal lagi. Aku memangnya berada dirumah saja kerana aku telah pun tamat mengaji dan sudah dua kali habis Quraan. Nak kesawah bersama-sama ayah dan ibu, memangnya tak ada kerja-kerja yang sesuai untuk aku. Jadi aku duduk kat rumah saja. Tapi bila adikku balik dari mengaji, rupa-rupanya Ani ikut sama datang kerumahku. Berdebar juga aku bila lihat Ani datang kerana biasanya jarang juga Ani datang kemari. Rupa-rupanya adikku yang ajak Ani datang untuk bermain-main dengannya.

Bila aku lihat adikku dan Ani main masak-masak, aku pun tumpang sekaki untuk bermain sama. Sebenarnya aku sengaja untuk bermain dengan Ani. Jadi bila aku main sekali, adikku

cadangkan supaya kami main permainan mak/ayah. Oleh kerana adikku lebih kecil dari Ani, dialah yang jadi anak. Aku sebagai ayah dan Ani sebagai mak. Lepas mereka berdua pura-pura masak dalam tempurong, kami pun pura-pura makan. Selepas makan, aku kata kat mereka berdua, hari sudah malam dan jom pergi tidur. Aku suroh adikku tidur diluar kerana dia sebagai anak dan aku serta Ani tidur dalam bilik sebagai mak/ayah. Ani tidak berkata apa-apa dengan cadangan aku dan dia terus masuk kebilik yang ada dirumahku itu. Aku pun terus masuk sama kedalam bilik dan mengunci pintu meninggalkan adikku tidur diluar. Ani sememangnya sudah berbaring diatas katil yang ada dibilik itu. Apa lagi aku pun terus baring disebelahnya dan memeluk tubuhnya. Pelirku ketika ini sedahpun mula menegang.

Dalam fikiranku ketika itu tidak ada yang lain melainkan untuk menyentuh dan mengusap burit Ani. Lalu aku letakkan tanganku dicelah kangkangnya yang masih lagi berlapikkan skirt yang dipakainya. Kemudian dengan perlakan-lahan aku selak skirtnya keatas dan aku mula menyentuh seluar dalamnya pula. Tapi hanya sekejap saja, tanganku sudah merayap masuk kedalam seluar dalamnya dan terus aku usap buritnya. Semakin aku usap Ani semakin membukakan kangkangnya. Jari-jari aku pula mula

menyelinap masuk kecelah buritnya dan sekejap saja aku dapat rasa buritnya mula basah dan melekit-lekit. Aku yang sudah tidak tertahan mula membuka kancing dan zip seluarku. Lalu aku pegang tangan Ani dan bawakan kearah pelirku yang tegang itu. Aku sungguh merasa nikmat bila Ani pegang dan picit-picitkan pelirku.

Aku semakin tidak tertahan lalu seluar dalam Ani aku tanggalkan. Dalam hatiku tiada yang lain, aku akan kocak Ani pada pagi itu. Aku bangkit untuk menangggalkan seluar aku sama. Sambil menanggalkan seluarku, aku tak putus-putus dari memandang kearah Ani yang sedang terlentang dengan kakinya terkangkang diatas katil itu. Tapi belum sempat aku menanggalkan sepenuhnya seluarku, tiba-tiba aku terkejut bila adikku mengetuk pintu. Cepat-cepat aku memakai semula seluarku. Begitu juga dengan Ani, terus saja dia bangkit dan memakain semula seluar dalamnya yang aku lucutkan tadi. Setelah semuanya sempurna barulah aku membuka pintu. Aku dan Ani masing-masing buatbuat selamba saja. Dalam fikiran aku, bukan main lagi frust dan nak marah pada adikku itu. Kalau tidak kerana adikku ketok pintu tadi sudah tentu dapat aku kocak Ani, kerana Ani sendiri pun nampaknya hanya menunggu saja aku mengocaknya.

Aku meminta adikku menyimpan balik segala alat permainan, tempurong dan sebagainya itu. Aku tak nak rumahku itu berselerak dan akan membuatkan ibuku berleter bila bila dia balik nanti. Dan semasa adikku mengemaskan barang permainan, Ani sempat menceritakan pada aku yang dia pernah tengok ayah dan ibunya melakukan perbuatan seperti aku dan dia lakukan sekejap tadi. Kata Ani, dia sememangnya tidur sebilik dengan ayah dan ibunya. Dia tidur dibawah dan ayah serta ibunya tidur diatas katil. Pada suatu malam, ibu dan ayahnya sangka dia sudah tidur, jadi mereka berdua berpelukan dan bercium mesra. Kata Ani dia dapat lihat ayahnya menghisap tetek ibunya yang tidak memakai baju malam itu. Kemudian dia lihat ayahnya memasukkan pelirnya kedalam burit ibunya. Kata Ani lagi dia dengar ibunya mengeluh-ngeluh dan kadang-kadang ibunya mengatakan sedap bila ayahnya menghenjutkan punggongnya. Dia dapat lihat pelir ayahnya keluar masuk didalam burit ibunya. Aku yang mendengarnya ketawa bukan main. Lalu aku kemudiannya meminta Ani datang lagi pada minggu depan dan akan cuba melakukan sebagaiman ayah dan ibunya lakukan. Budak Kampong Part II

-------------------------------------------------------------------------------Sebagaimana dalam cerita aku yang lepas, aku dan Ani telah sempat tidur sekatil malah aku juga telah sempat mengusap-usap buritnya, cuma tak sempat melakukan kocak saja kerana diganggu oleh adikku. Dan setelah peristiwa itu, boleh dikatakan setiap minggu iaitu pada hari sabtu, Ani akan datang kerumahku. Memang Ani tahu bahawa pada hari sabtu saja dia dapat bersua dengan aku kerana pada hari persekolahan biasa memangnya tak ada kesempatan, maklumlah aku belajar sessi petang sedangkan dia dan adikku disekolah rendah belajar sessi pagi. Jadi aku dapat membaca bahawa tentulah Ani ingin merasa lagi akan kenikmatan bila buritnya diusap oleh aku, kalau tidak masakan dia berani datang lagi kerumah aku. Malah mungkin dia ingin supaya aku melakukan lebih dari usap pada buritnya itu. Maklumlah dia juga sudah tahu dan telah lihat bagaimana ayahnya melakukan sesuatu pada burit emaknya.

Namun demikian aku cukup hampa. Walaupun Ani datang, aku tidak dapat mengambil kesempatan itu untuk melakukan aktiviti sex dengannya, walaupun hatiku begitu mendesak. Walaupun

beberapa kali aku mengajak adikku bermain emak/ayah lagi, tapi adikku tak mahu, sedangkan Ani sememangnya mahu. Sakit hati aku pada adikku semakin bertambah. Adikku sekarang lebih suka main selambut dengan guli dan sebagainya. Namun demikian, ketika adikku berada jauh sedikit dari Ani dan aku, aku mengambil kesempatan juga dengan meraba-raba pada celah kangkang Ani. Tapi hanya setakat itu sajalah yang dapat aku lakukan.

Pada suatu hari sabtu beberapa bulan kemudiannya, aku terpaksa menunggu rumah kerana ayah, ibu dan adikku dari pagipagi lagi telah pergi melawat bapa saudaraku yang sedang sakit tenat dikampong seberang. Oleh kerana aku tinggal sorangsorang, aku pun bangkit agak lewat sikit. Dan diantara aku jaga dengan tidak, aku terdengar suara orang memanggil adikku dari bawah. Sambil mengesat-gesat mataku aku kepintu untuk melihat siapa yang memanggil. Dan agak terkejut aku bila aku dapati Ani tercegat dimuka pintu dan bertanya kenapa adikku tidak datang mengaji Quraan. Setelah aku terangkan segalanya, barulah Ani faham. Aku kemudiannya cepat-cepat mempelawa agar Ani naik kerumah. Namun ketika ini dalam hatiku begitu berdebar sekali. Apa tidaknya kerana aku sudah mula merasakan inilah ketika

yang paling baik untuk aku lakukan bersama-sama dengan Ani, ketika semuanya tak ada dirumah.

Ani rupa-rupanya bersetuju dengan pelawaan dan ajakan aku. Dengan perlahan Ani menaiki anak tangga dan duduk diatas lantai diruang tamu. Bila aku pandang muka Ani aku nampak dia lain macam dan agak gelisah juga. Mungkin dia juga seperti aku, teringatkan peristiwa lepas. Agak lama juga aku dan Ani terdiam. Apa yang ingin aku katakan sebelum ini, rupa-rupanya tak terkeluar. Tapi entah macam mana akhirnya terkeluar juga katakata dari mulut aku. Aku bertanya pada Ani,

" Nak main apa pada hari ini ? " kata aku dengan suara yang agak terketar-ketar juga.

Ani tersenyum sipu saja mendengar soalan aku, mungkin dia malu untuk memberitahu aku, dan sebelum sempat Ani jawab aku terus berkata.

" Kita main mak/ayah seperti dulu bagaimana ? "

Aku sudah mula menjadi semakin berani, mungkin keinginanku mengatasi rasa maluku. Aku memandang tepat pada Ani, tak sabar-sabar menanti jawapan darinya. Ani juga tidak menjawab, hanya tersengeh saja. Tapi aku sudah dapat membaca bahawa mungkin Ani malu untuk mengatakan ya. Lalu aku ajak Ani masuk kebilikku, bilik yang mana Ani telah terlentang bogel dulu.

Didalam bilik, Ani terus saja baring diatas katil, tanpa disuruh. Memang sah bahawa Ani juga ingin merasa nikmat bila buritnya disentuh. Dan aku pun apa lagi, terus aku berbaring disebalahnya sambil tangan aku terus saja memeluk tubuh Ani. Ani seakan menerima saja pelukan aku. Dan seperti dulu juga tanganku terus menuju kecelah kangkangnya. Skirt yang dipakainya terus aku selak. Begitu juga dengan seluar dalamnya terus aku londehkan. Burit Ani yang putih dan meninggi itu sudah mula terdedah. Lalu tanganku terus mengusap-usap buritnya itu. Jari-jariku juga mula merayap kecelah buritnya. Kangkang Ani semakin lama semakin luas. Tidak ada suara yang kedengaran baik dari aku maupun dari Ani. Hanya tanganku saja yang memainkan peranan.

Burit Ani yang semakin basah dan berlendir-lendir itu telah menyenangkan jari-jariku bergerak dan bermain-main dicelah buritnya. Dan sesekali aku jolokkan jariku kedalam buritnya, menyebabkan Ani seakan-akan bersiul suaranya dan ternganganganga juga mulutnya. Aku pula begitu syok bila melihat Ani terkial-kial begitu. Aku sorong tarikkan jariku keluar masuk dicelah buritnya menyebabkan bergerak-gerak punggong Ani. Walaupun Ani tidak mengatakan sedap atau nikmat, tapi aku tahu tentu dia sedang dalam kenikmatan sekarang. Dan ketika ini aku dapat lihat yang lubang burit Ani semakin membesar bekas dimasuki jari-jariku.

Aku juga sudah tidak dapat menahan nafsuku. Burit Ani yang ternganga itu cukup memberahikan. Lalu Ani yang masih terkangkang itu aku lepaskan seketika. Aku bangkit untuk menanggalkan seluarku pula. Sudah lama pelir aku didalam seluar meronta-ronta untuk keluar. Dan sambil itu aku lihat Ani juga telah membuka skirt dan bajunya sama menyebabkan kami berdua sama-sama tanpa seurat benang pun. Dan ketika inilah aku dapat melihat yang tetek Ani rupa-rupanya sudah mula

membengkak.

Dalam keadaan berbogel itu, aku mula menghampiri Ani yang sedang terbaring dan terus menindih tubuhnya. Tanganku mula menyentuh dan meraba-raba pada teteknya yang tengah membengkak itu. Entah macamana rupa-rupanya mulutku sudahpun menghisap tetek Ani yang sebesar buah langsat itu menyebabkan Ani seakan-akan ber lagi. Tidak lama aku menghisap tetek Ani kerana apa yang aku inginkan sebenarnya ialah burit Ani bukannya teteknya. Pelirku yang tegang sejak tadi itu seakan-akan tercari-cari lubang burit Ani. Lalu dengan perlahan aku membuka kangkang Ani agar burit Ani ternganga sedikit. Dan tidak sabar-sabar aku terus letakkan kepala pelirku betul-betul dicelah kedua-dua bibir burit Ani yang berair dan berlendir-lendir itu. Dengan perlahan aku tolak pelirku kedalam, sambil aku memerhatikan kearah muka Ani untuk melihat reaksinya. Bukannya apa kerana mengikut buku yang aku baca yang dipinjamkan dari kawanku, bahawa akan terasa sakit bila dara dipecahkan. Kerana itulah aku meman! dang kearah Ani untuk melihat tindak balasnya. Ketika ini aku dapati Ani masih lagi seakan-akan bersiul dengan kadang-kadang dia mengetapkan bibir mulutnya mungkin menahan keenakan bila kepala pelirku

tersentuh biji kelentitnya.

Bila aku dapati Ani semakin keenakan, maka semakin aku menekan batang pelirku supaya masuk kedalam burit Ani lagi. Walaupun agak ketat, tapi semakin lama semakin kedalam pelirku memasuki lubang burit Ani. Kepala takoknya aku dapati sudah terbenam. Tidak dapat aku gambarkan betapa nikmatnya aku ketika ini. Terasa panas saja kepala pelirku yang berada didalam burit ketika itu. Rasa gelinya pula semakin terasa hinggakan aku sudah mula terasa yang air maniku akan terpancut keluat. Ani pula semakin kuat bunyi desisnya.

" Ani rasa sakit ke ? " tanya aku dengan agak risau juga.

Aku kembali lega bila Ani mengeleng-ngelengkan kepalanya bila aku bertanya begitu. Dalam pada itu aku sendiri sudah seakanakan mahu mencapai kepuasan. Lalu aku tekan lagi batang pelirku kedalam burit Ani hingga tenggelam keseluruhan batang pelirku ditelan oleh burit Ani.

" Aduh, sakit Mad " tiba-tiba aku terdengar suara Ani.

Pada ketika ini aku terasa yang pelirku akan memuntahkan air maniku didalam burit Ani pada ketika itu juga. Dalm dalam terkialkial itu aku terus saja menghenjutkan punggongku menyebabkan pelirku keluar masuk kedalam burit Ani, tanpa menghiraukan kata-kata sakit yang keluar dari mulut Ani. Dan terpancutlah air maniku hingga melimpah pada burit Ani.

" Rasa sakit lagi tak ? " tanya aku pada Ani sambil aku menarik nafasku yang masih tercungap-cungap itu. Perasaan takut mula datang dalam diriku.

" Ada juga tapi sikit-sikit saja. Mula-mula tadi tu sakit betul " jawab Ani yang menyebabkan aku sedikit kelegaan.

Aku kemudiannya meminta Ani kebilik air untuk membasuh buritnya yang cukup berlendir akibat air maniku itu. Aku juga turut

sama bersekali dengan Ani menuju kebilik air. Dan ketika Ani berjalan aku dapati Ani berjalan agak mengengkang. Mungkin dia masih terasa kesan kepedihan tadi.

Tidak lama kemudian, bila Ani ingin pulang kerumahnya, aku dapati Ani berjalan masih lagi agak mengengkang. Bila aku tanya Ani mengatakan untuk menahan sisa kepedihan tadi. Jadi aku pujuk lagi dengan mengatakan kesan kepedihan itu akan hilang sekejap saja lagi. Aku juga nasihatkan Ani supaya dia berjalan seperti biasa terutama bila berada dirumahnya nanti. Bikannya apa-apa aku bimbang ibunya bertanya dan akan syak sesuatu. Dan Ani menganggok saja. Sambil itu aku berkali-kali ingatkannya supaya jangan beritahu sesiapa akan perbuatan kami itu tadi. Aku lega bila Ani berjanji tidak akan memberitahu pada sesiapa pun.

Dalam tempun seminggu selepas aku melakukan kocak dengan Ani, fikiran aku sentiasa saja dalam ketakutan. Bukannya apaapa, aku bimbang kalau-kalau Ani merasa sakit semasa dirumahnya, dan bila ibunya bertanya dia akan beritahu apa yang sebenarnya berlaku. Dan kalau ibu atau ayahnya tahu, entah apa

jadi padaku. Aku bayangkan yang datang tangkapku. Aduh, begitu seksa fikiranku ketika itu.

Dalam aku membayangkan kerungsingan, pada minggu berikutnya Ani datang kerumahku dan tersenyum simpul saja dia sambil berbual-bual dengan adikku. Aku lihat tak ada tanda-tanda takut atau kesakitan pada wajahnya. Aku juga gembira dan agak lega. Kalau dalam masa seminggu ini Ani tak beritahu orang, tentu aku akan selamat, fikir aku dalam hatiku.

Walau pun minggu-minggu seterusnya Ani selalu saja datang kerumahku, tapi peluang untuk melakukan kocak lagi tidak ada. Aku tahu sangat tujuan Ani yang selalu datang kerumahku itu ialah kerana ingin melakukan lagi perbuatan tersebut. Walau pun kadang-kadang ketika Ani datang, ayah dan ibuku tak ada, tapi adikku pula yang tak nak berenggang dengan Ani.

Pada petang Jumaat, ketika aku kekedai runcit, aku tertembung dengan Ani ditengah jalan. Dan ketika itulah Ani mengajak aku supaya datang kerumahnya pagi besok kerana kata Ani ayah, ibu

dan adik-adiknya akan kebandar. Aku segera beritahu Ani yang aku pasti akan datang besoknya, apa tidaknya kerana aku sendiri pun sudah teringin sangat mengulangi berkocak dengan Ani. Pada malam itu aku seakan-akan tidak sabar rasanya menunggu besok pagi. Nikmat berkocak dengan Ani kerap menjelma. Burit Ani yang putih meninggi itu sentiasa terbayang, apatah lagi bila burit tersebut sedikit terbuka bila Ani kangkang lebar-lebar. Kalaulah dimasa itu seperti aku sekarang ini, pastinya burit Ani itu akan aku jilat dan kucup semau-maunya. Tapi masa itu aku baru dalam tingkatan dua. Mana aku tahu dengan jilat menjilat seperti sekarang. Gaya aku berkocak dengan Ani dimasa itu pun hanya dengan meniarap diatas badannya saja. Aku belum tahu lagi kocak secara tertonggeng dan sebagainya.

Pagi besoknya apabila aku agak ayah dan ibu Ani telah keluar untuk kebandar, aku pun terus kerumahnya. Aku lihat juga pada sekeliling kalau-kalau ada budak-budak lain nampak aku. Walaupun aku tahu rumah Ani itu agak terpelusuk sedikit dan jarang budak-budak bermain disitu, tapi aku harus beringat juga. Setelah aku pasti tiada orang yang lihat, aku terus naik kerumah Ani yang sememangnya pintu rumahnya itu telah terbuka. Aku cepat-cepat menutup pintu. Ani yang ada didalam ketika itu agak

terkejut dengan caraku, tapi kemudiannya barulah dia senyum pada ku.

Ani rupa-rupanya sudah sedia maklum akan kedatanganku dan atas ajakannya itu. Ani terus saja mengajak aku masuk kebilik, katanya bilik ibu dan ayahnya, dan aku pun terus saja berjalan mengekorinya dari belakang. Didalam bilik Ani membuka pakaiannya satu persatu hingga bogel dan terus baring diatas katil. Dia seolah-olah menunggu saja aku menindih dirinya. Aku pun apa lagi, terus saja membuka pakaianku sama dan terus baring disebelah Ani. Tanpa tunggu lama aku terus pelok Ani. Oleh kerana sama-sama berbogel, kehangatan tubuh masingmasing begitu cepat terasa. Dan belum sempat aku menyentuh buritnya, Ani terlebih dulu meraba dan memegang batang pelirku dan diurut-urutnya. Ani tidak malu dan berani bertindak dahulu mungkin kerana kami melakukannya didalam rumahnya.

Pelirku yang telah tegang semakin tegang bila diurut-urut oleh Ani. Aku sendiri pun apa lagi, terus saja memainkan burit Ani. Lepas aku usap, aku kelebekkan celah buritnya itu dan jari-jari aku pun mulalah bermain-main dicelahnya. Aku jolokkan jariku

kedalam buritnya hinggakan semakin lama semakin basah dan melekit. Suara Ani yang merengek-rengek tidak aku hiraukan, malah aku semakin menjolok-jolok lagi jariku kedalam.

Aku kemudiannya naik keatas badan Ani. Kangkang Ani mula terbuka lebar. Belum sempat aku meletakkan pelirku dicelah buritnya yang ternganga itu, Ani sendiri telah memegang pelirku dan diarahkannya kecelah buritnya. Aku cuma menekannya saja hinggakan terus menjunam masuk kedalam. Kali ini Ani tidak mengadu rasa sakit lagi. Malah sambil terkangkang begitu dia terus merengek-rengek. Aku mula menghenjut. Semakin laju aku menghenjut, semakin kuat rengetan suara Ani. Sambil menghenjut mulutku mencari-cari teteknya yang sebesar buah langsat itu, lalu aku hisap dan kulum dengan rakusnya. Pelir aku pun pada kali ini agak lambat untuk memuntahkan cecairnya. Jadi agak lama aku menghenjut dan merasai kenikmatan. Burit Ani yang agak ketat itu seolah-olah tidak ingin melepaskan pelirku keluar dari dalamnya.

Ani semakin kuat merengek-rengekkan suaranya dan akhirnya dia mendengus seperti lembu kena sembeleh sambil kedua-dua

kakinya memaut erat pinggangku. Pelirku yang masih tidak keluar lagi cecair itu terus aku surong tarikkan hinggakan terdengar bunyi cucit-cucit pada burit Ani. Dan akhirnya pelir aku pun tidak tertahan lagi dan terus memuntahkan air mani pekat melimpahi burit Ani. Aku juga akhirnya terkulai layu diatas badan Ani.

Aku kemudiannya mengambil pakaianku dan menuju kebilik air yang terletak dibahagian dapur rumah Ani. Semasa aku keluar dari bilik, Ani masih lagi terlentang bogel diatas katil. Begitu keletihan nampaknya dia. Dan selepas siap aku membasuh pelirku, aku masuk semula kebilik. Aku dekati Ani yang masih terlentang, lalu aku hisap teteknya menyebabkan dia terjaga. Aku memberitahu Ani bahawa aku ingin balik kerumahku. Aku bimbang kalau-kalau ayah dan ibunya balik awal dari bandar. Dan semasa aku ingin turun dari rumahnya, aku lihat Ani berjalan menuju kedapur dalam keadaan bogel mungkin untuk membasuh sama buritnya yang berlendir-lendir dipenuhi dengan cecair pekat yang keluar dari pelir aku tadi.

Hubungan sex antara aku dengan Ani tidak terhenti setakat itu saja. Kami berdua sentiasa saja berkocak bila ada peluang. Aku

pun tidak ingat berapa kali kami lakukan. Tapi bukan saja kami lakukan dirumah aku atau rumah Ani, malah aku dan Ani pernah melakukannya didalam semak dikawasan sawah dan juga dibawah pokok buloh ditepi sungai. Kalau aku tidak mencari Ani, Ani sendiri akan mencari aku untuk melakukan kocak. Mungkin kami sudah ketagih dengan kenikmatan tersebut. Dan perkara ini terus berlarutan tanpa diketahui oleh sesiapa. Aku pun tak tahu apa akan jadi jika sekiranya perbuatan aku ini diketahui oleh orang lain.

Tapi kata orang, sesuatu itu akan ada pengakhirnya. Bila Ani dalam darjah enam dan akan naik ketingkatan satu, ayah dan ibunya telah menghantar Ani untuk tinggal dengan neneknya dikampong asal mereka. Kalau tak silap aku diKelantan. Jadi sejak itu aku dan Ani mula berpisah. Memang ada jarang-jarang sekali Ani datang kerumah ayah dan ibunya dikampong itu selepas itu, tapi dia pun sudah tidak kerumahku lagi. Mungkin dia dah sedar akan perbuatan terkutok itu. Yang tinggal hanyalah kenangan, kenangan manis diantara aku dan Ani. Dan kenangan ini akan sentiasa datang menjelma dalam fikiranku terutama ketika aku sedang memerhatikan kanak-kanak bermain sesama mereka. Tapi aku harap mereka tidak akan melakukan perbuatan

seperti aku dan Ani lakukan. -------------Amoi Dara -------------------------------------------------------------------------------Pertengkaran tadi benar benar membuatkan aku bosan dan tension.Untuk release tension aku menhabiskan masa di sebuah disko berdekatan.Walaupun dalam disko tersebut bercelaru dengan bunyi yang tah aper aper tah.Namun aku dapat gak release tension aku nie......Sedang aku dok mengelamun tiba tiba aku rasa seperti ader yang mencuit bahu aku.......Aku berpaling......woyooooooo amoi sih!!!!! Mata aku tertumpu pada keindahan pangkal kedua buah dada amoi........Aku leka sekejap.....Eh! kawan ader orang duduk disini tak???? Tanya amoi itu pada aku. Ah!!! oooooo takder takder jawap ku.kekeke dalam hati aku ketawa sendiri.Fuh! punyalah putih dan montok buah dada amoi nie geram aku sih!!!!

Amoi tu datang ngan member dia tapi member dia ader pakwe

sedangkan amoi nie sorang jer. Amoi tu senyum jer tengok aku. Aku pun senyumlah balik.Muzik bergema dengan kuatnya dan aku pun bertanya amoi tu. Amoi u dari mana???? Dari Singapore..... OOOOO aku kata.Mana boyfriend u??? Tanya ku lagi...Dia tak dapat datanglah....i boring tengok dia...Aku hulurkan tangan i shaz u???? I Lulu and this my friend Lucy and boyfriend Ricky.Aku bersalaman......Waktu Lulu tunduk mencapai minuman sempat gak mata ku menjeling kearah buah dadanya...Emmmmm geram betul aku.

Malas nak berbual aku sambung balik mengelamun tadi.....Tiba tiba amoi tu mencuit bahu ku Jom dance.......Jommmmmmmmmm aku kata.Aku aper lagi tunjukkan segala skil yang aku ader..Amoi ketawa dan terus dance.Sambil dance mata aku terus tertumpu pada kedua buah dada amoi tu yang bergerak gerak mengikut rentak muzik.Fuh! aku menelan air liur..........Sabar kata hati ku.... dari music rancak kini menjadi slow...... Kini giliran aku pula mempelawa amoi .Amoi malu tapi setuju. Apa lagi aku memeluk pinggang amoi lembut.Amoi membalas.....Aku membisik ke telinga amoi u datang sini ader aper....Saja...but today is my birthday.Oooooo aku kata happy birthday.Aku eratkan lagi pelukkan ku hinggakan dada ku dapat

merasai kepejalan daging amoi tu.Emmmmmmmm empok aku kata.Tangan aku mula mempermainkan peranan tangan ku mula mengosok gosok dibelakang badan amoi. Amoi yang berpakaian simple tapi membuatkan batangku mengangguk anggukkan kepala. Amoi melentukkan kepala ke bahu aku.Peh! ader can nie aku kata.Aku mula memberi ciuman di telinga. Amoi diam jer tak membantah. Membuatkan aku lebih berani. Kini tangan ku mula mencari dua gunung yang berdiri megah didada amoi.Aku mula meramas lembut.......Amoi diam tidak mem- bantah.Tangan ku mula masuk kedalam baju amoi....walaupun agak sempit namun aku mudah mem masukkan tangan dengan pertolongan amoi.Kini hanya sehelai kain nipis agak keras yang menhalang tangan ku dari terus menjamah kehalusan kulit buah dada amoi.Namun aku berpuas hati bab dapat gak merasa buah dadanya yang mula mengeras....Aku meramas ramas lembut hinggakan amoi meng geluarkan bunyi keenakan......ahhhhhh...................

Tangan aku sebelah lagi mula menarik punggung amoi agar rapat mengena batangku yang dah lama tegang.Geselan berlaku antara batangku dengan cipap amoi...Walau pun amoi memakai skrit pendek dari jeans namun aku dapat merasa tembam cipap amoi.Lepas sebelah sebelah buah dada amoi tu aku

ramas........Sedang syok aku melayani kepejalan buah dada amoi tiba tiba terang .Kelam kabut aku menarik tangan ku keluar.....aku dan amoi ketawa.....dan amoi menarik aku duduk.

Aku tengok Ricky dan Lucy dah mabuk....Aku tanya amoi....U naik aper datang sini.Dia kata naik kereta Ricky.So macam mana nie sekarang.Aku kata takper aku tolong hantar u ke hotel kay. Amoi setuju dan senyum kepada aku.Aku mepapah Ricky sedangkan amoi memapah Lucy kekereta. Fuh! Honda beb! Aku hempaskan Ricky kat belakang kereta dan menolong lulu terkial kial memapah Lucy.Aku menyuruh lulu ambil beg tangan didalam dan aku bereskan si Lucy nie.....Sewaktu aku letak kan Lucy ketempat duduk belakang kain gaun yang dipakainya tersingkap hinggakan nampak jelas cipapnya.Fuh! boleh tahan tembam.Aku jeling tiada orang.... Apalagi aku ramas kejap cipap yang tembam tuh.Emmmmmmmm geram aku.Buah dada si Lucy lebih besar dari lulu...Emmmmmmm aku tak ketinggalan meramas buah dada Lucy sekali.Tak puas aku singkap baju Lucy dan coli sekali.. Fuh! buah dada yang agak besar tuh membuatkan batangku naik semula.Aku lepaskan geram aku jilat sekejap dan meramas sepuas puasnya.Bila aku tengok Lulu datang aku betulkan semula cam biasa.

Berderum laju aku menuju ke hotel........Dihotel aku menyuruh lulu booking room dan aku memapah Ricky dan Lucy naik.Bila sudah selesai aku meminta diri pada lulu tapi sebelum tu aku nak tumpang mandi bab baju dan badan aku berbau arak.Lulu setuju lantas menyuruh aku mandi dulu nanti dia hantar tuala....Aku apa lagi mandilah.........sedang aku syok mandi tiba tiba aku dipeluk dari belakang.Aku menoleh Lulu??????? Lulu kata Boleh i join u mandi.......Aku kata suka hati u lah... Dengan perlahan dan satu satu baju yang dipakai nya jatuh kelantai.....Kini Lulu tidak ada seurat benang pun berada dibadannya.Fuh! kini mataku memandang puas puas badan yang montok didepan mata.Aku senyum Lulu pun senyum dan terus memeluk badan ku.Air panjut yang agak panas men yirami kedua badan....Aku mengucup bibir lulu ,lulu membalas kuncupan dan tangan aku mula merayap mencari dua gunung yang tegak berdiri.Aku meramas lembut kedua buah dada lulu.Lulu memeluk memaut tengkuk aku agar jangan dilepaskan.Batangku mula berdiri perlahan lahan hinggakan menyentuh cipap lulu.Lulu merintih keenakkan Ahhhhhhhhh iksssssssss......... Kini dari bibir mulutku turun perlahan keleher dan berhenti di dua gunung yang tegang.Puting lulu yang kemerahan dan tegang aku jilat.Mengeliat Lulu bila

dijilat sedemikian.Tangan ku mula mencari tempat baru.merayap rayap dicelah celah kelengkang.......Sebelah tangan ku meramas pangkal buah dada lulu dan lidahku terus menjilat jilat puting buah dada yang terus tegang dan mengeras. Ahhhhhhhh i like it.............pls do again......... rintih lulu ketelinga aku.Aku capai tangan lulu agar memegang batangku.Wow! big......sambil tersenyum.......Aku senyummmmm.

Aku membaringkan lulu di tub mandi dan mengakangkan kedua kakinya.Peh! tembam betul cipap lulu hinggakan ternaik biji yang tak bersunat panjang......Aku membenamkan jari aku kedalam cipap lulu.....Ahhhhhhhhh iksssssssssssssssssssss rintih lulu.Aku geram dengan keadaan ini.Aku jilat cipap lulu hinggakan ternaik naik punggung dia keatas.Sedangkan jari aku tarik masuk tarik kedalam cipap lulu.Sampai satu ketika lulu mengejang keras... Ahhhhhhhh...................... iks............................ Makin banyak air yang keluar dari cipap lulu.Tahulah aku yang lulu dah game over (klimax) Aku hulurkan batamgku kemulut lulu. Lulu mengulum batang ku macam mengulum ais krim..... Dia mainkan lidah nya kekolam yang mula mengeluarkan cecair.......Agak gelojoh lulu menhisap batang ku hinggakan aku bagai tak jejak kaki dilantai.......Tiba tiba aku lak merasa nak keluar air mani.Lulu

perasan perubahan aku. Lantas dia menyedut sekuat kuat hati..... Aku tak tertahan lagi critttttt critttt terpancut air mani aku kedalam mulut lulu.Lulu menelan airku dan memainkan lidahnya dikepala batangku.Terenjut enjut kakiku menahan nikmat......Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh aku mengeluh. Lantas aku dan lulu mandi dan tertidur diatas katil tanpa memakai satu baju pun...

Sedang aku enak tidur dibuai mimpi.....Tiba tiba aku aku rasakan satu kenikmatan yang sukar di gambarkan.... Aku mencuba menghayati keenakkan agar aku tau aku ini bermimpi atau tidak.Ternyata aku tidak bermimipi ini adalah kenyataan.......

Bila aku membuka mata ternyata yang Lulu sedang giat menguli uli batang ku yang kecil dan terlentuk lentuk tak bernyawa......Lulu tersenyum bila aku mencelikkan mata....dan ternyata batangku pun mula berubah keadaan dari segi besar dan panjang.....Perubahan ini menyebabkan Lulu bersemangat lantas tanpa membuang masa Lulu memasukkan batang ku kedalam mulutnya..... apa lagi makin terangsanglah aku.

Jilatan yang dilakukan oleh Lulu membuatkan aku ternaik naik punggung aku menahan serangan Lulu.Namun aku cuba bertahan agar Lulu benar benar puas menghisap batangku....Lulu tak tertahan lagi lantas menarik tanganku ke buah dadanya minta diramas.......Aku pun mula memainkan peranan meramas lembut sambil jari ku memainkan diputing warna kemerahan.....Lulu mengeliat sambil mengigit embut batang ku..... kini aku faham yang Lulu dah tak tertahan lagi......Lulu melepaskan batangku dan mengakangkan kakinya hinggakan menampakkan rekahan kolam yang basah..... Aku senyum melihat Lulu bagai cacing yang kepanasan......Namun aku tidak benamkan batangku terus kerana aku belum lagi puas menatap keindahan cipap Lulu.........

Aku labuhkan dahulu jari manis ku ke sebiji mutiara yang agak panjang... Jari ku terus memainkan di biji itu.....Satu tindak balas dari empunya biji.............ahhhhhhhhhhhh pls........fuck me......... aku tak peduli renggekan Lulu aku terus memainkan biji nya..... air yang terbit dari kolam yang ternganga nyata bertambah banyak mengalir.......Aku tahu yang Lulu dah tak tertahan lagi namun aku masih belum puas lagi dengan keadaan sedemikian.Aku mula mencium mulut Lulu dan turun sedikit demi

sedikit ke leher turun ke buah dada Lulu habis segala yang ada didada Lulu habis aku jilat hinggakan Lulu mengeliat dan mengeleng gelengkan kepala tanda agar jangan dilakukan lagi. Puas aku menyonyot puting dan menjilat segala yang ada didada Lulu kini beralih turun perlahan lahan hinggakan bersua gua yang minta di masukkan sesuatu yang memuaskan yang empunya badan.....Disitu mulut ku terhenti seketika.....Lulu menarik narik rambut agar jangan diteruskan jilat demi jilatan dibadannya.....

Namun aku tak hiraukan itu semua...Sedang Lulu menarik nafas lega kerana jilatan terhenti....Tiba tiba bagaikan terkena kejutan elektrik lulu mengeliat bila lidah ku mula meneroka apa yang berada didalam gua kepunyaan Lulu.Manakala jariku memainkan di mutiara yang berdiri megah kekerasan dan sebelah jari ku meramas ramas lembut buah dada Lulu serentak...Dengan itu juga Lulu mengerang keras......dan mengepit kepala ku dicelah celah kelengkang dan Ahhhhhhhhhh aikssssssssssssss uhhhhhhhhhhhhhhhhh....................klimaxs yang ditahan oleh Lulu terpanjut kemuka aku...Lulu mengeliat panjang dan melepaskan kepala aku.....Aku terus tidak mahu klimaxs Lulu berakhir aku halakan batang ku yang dari tadi menegak minta disarungkan kedalam gua......Ahhhhhhhhhh......yes......Lulu merengek bila

batang ku mula terbenam......sedikit demi sedikit..........Lulu mengemut gemut kan cipapnya....tanda menerima kehadiran batangku dengan satu geliat yang agak kasar dan mengeleng geleng kan kepala menahan keenakkan sebenar......Aku macam nak terpancut bila menerima reaksi sedemikian rupa. Namun aku masih boleh menahan......

Bila Lulu agak reda aku mula menarik sorong keluar masuk batang ku kedalam cipap Lulu yang tidak senang lagi Dengan kemutan Lulu dan kebesaran batangku bila aku menarik keluar batangku bagaikan semua kandungan dalam cipap Lulu bagai mahu terkeluar mengikuti batangku.Lulu makin tak tertahan bila kau mula menghayun laju.....Yes.......ahhhhhhh yes.......i like it.... Keluhan demi keluhan Lulu menahan keenakan yang dirasai.......Puas aku dengan keadaan sedemikian aku mula menonggengkan Lulu.....Kini aku mula dengan cara doggie....Aku pahatkan betul betul batang ku yang bersinar sinar akibat air yang terbit dari cipap Lulu.... Bila dah tersedia semuanya....aku mula benamkan batangku...ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.............. ..Lulu merengek.....Fuh! sempit sekali aku rasakan ....Lulu geleng gelengkan kepala menanti bila batangku habis terbenam.....Bila habis terbenam aku menarik laju batang ku dan benamkan

semula dengan perlahan lahan yang bole...Lulu tak tertahan bila aku lakukan sedemikian bila kali ketiga aku benamkan batang ku Lulu meraung.....Ahhhhhhhhh shaz.....i coming.....aikssss............Lulu kejang dan mengemut sekuat kuat hatinya aku dapat rasakan betapa batang ku bagai dicengkam kuat. Dan Lulu terbaring tertiarap keletihan sedangkan aku belum lagi keluar........

Aku capai sebuah bantal dan letakkan di bawah cipap Lulu agar punggung Lulu ternaik keatas...... Dengan kaki yang tercantum rapat aku mula menhayunkan semula batang ku.....Dengan bantuan cecair yang makin banyak keluar dari cipap Lulu makin mudah aku tarik masuk keluar batang ku.......Aku mula hayun laju dan laju lagi hinggakan Lulu meraung raung keenakan ahhhhhhhh pls..... stop.......aiks......uhhhhhhhh.......namun aku terus melajukan lagi henjutan batangku........Hinggakan aku hampir nak terkeluar............Aku benamkan batangku sedalam dalam yang boleh dan Ahhhhhhhhh.....................aku meraung macam ayam jantan....dan Lulu uhhhhhhhhhhhhhh yesssssssssssssssss.........kejang..............sa ma sama kejang dan aku rebah diatas badan Lulu yang telah lemah longlai tak bergerak cuma hanya kedengaran laju nafas aku dan Lulu........

Akhirnya aku tertidur bersama Lulu dengan batang ku terendam didalam cipap Lulu........Aku puas begitu jua Lulu........Itulah hadiah hari jadi Lulu di malaysia........

Dalam lebih kurang 3 jam aku tertidur aku terbangun dan terus kebilik air untuk mandi.....tapi aku terperanjat bilaaaaaa.........................

Aku bangun dan terus kebilik air untuk mandi membersihkan badan......tapi bila aku sampai jer didalam bilik air aku terperanjat ...........kerana didalam bilik air lucy sedang mandi sambil mengosok gosok buah dadanya yang tegang dan besar.....Aku lihat mata lucy amat kuyu dan dahaga kan sesuatu.Aku terperanjat dan dengan cepat menutup batangku dengan baju aku.....Lucy senyum dan menghulurkan tangan pada ku sambil berkata "i pun mahu macam Lulu......" aku tergamam "i sudah tengok semua sekali apa yang u buat tadi....."Plssssssssssss kata lucy pada aku.....alamak aku baru nak relax....kata hati ku.

Namun aku tak hampakan lucy.... aku menyambut tangan lucy...lucy senyum.......aku membalas senyum....Bila aku merapatkan badan ku kepada lucy terus membasahkan batangku yang kecil tu dengan air dan terus memainkan tangannya yang penuh dengan buih sabun.Sungguh pandai gerakan awal lucy nie kata dalam hati aku...Bila batangku mula diusap oleh tangan lucy bersama buih sabun maka mulalah batangku mula menunjukkan rupa sebenar.....Lucy gembira bila perubahan batangku lantas ia membersihkan buih sabun dan terus mengulum batang ku hingga berdejut dejut bunyi batang ku dihisap...Aku bagai tak jejak kaki kelantai bila lidah lucy memainkan dilubang kecil batang ku.Maka hisapan demi jilatan dilakukan oleh lucy membuatkan batang ku mula mengeras dan keras lagi.....Aku dah tak tertahan lagi...aku kini tidak mahu membuang masa lagi......Aku menarik batangku dari mulut lucy dan membaringkan badan lucy ke tub mandi. Lantas menguakkan kaki lucy luas luas.....

Wow jeritku didalam hati...... rupanya lucy mempunyai bentuk cipap yang lebih cantik jika dibandingkan dengan lulu......Dengan bulu nipis sejemput di atas cipapnya yang tembam membuatkan aku lebih geram lagi...... Lantas aku mula mencuit cuit biji yang panjang sama dengan lulu....Lucy megerang keenakkan campur

kegelian.......lantas aku mainkan jariku terus kebiji lucy dan mengentel gentel biji....sedangkan mulut aku terus ke buah dada yang besar. Aku benamkan mukaku ketengah tengah gunung yang besar dan pejal.....Lucy merenggek renggek keenakkan....ahhhhhhhh....uhhhh lidah ku mula memainkan peranan.....badan lucy bertambah gigil bila putingnya dijilat oleh lidahku....ahhhhhh aiksssssssss pls do again plssssssssssss aiksssssss........

Lidahku terus menguasai segala yang ada didsada lucy....lucy benar benar keenakan.....aku dapat rasakan yang cipap lucy bertambah basah setelah dijilat dan digental......Aku amat geram dengan keadaan cipap lucy...lantas aku mula menjilat perlahan turun sedikit demi sedikit hinggakan sampai di depan gua yang cantik tapi amat basah sekali........Aku menguakkan kedua kaki lucy...lucy menurut malah dibesarkan laki kakinya bila lidah ku menjilat keliling cipapnya... Ahhhhhhhhhh aikssssssssss fuck me pls...........' Aku mulakan meneroka gua lucy dengan lidah kedalm gua yang comel...Ahhhhhhhh.......lucy mengerang keenakan aku mainkan lidah ku di mutiara yang menegang seolah olah mahu keluar dari tempat sembunyinya.sudah puas menjilat air kini makin banyak keluar dari cipap lucy.Aku mula menghalakan

batangku kecipap lucy.....Kini aku ingin merasa bagaimana enaknya cipap lucy...... Bila semuanya dah reda aku mula benamkan batang ku perlahan lahan tapi keenakan dan kesempitan ku dilarang lucy....auwwww lucy menjerit bila kepala batang ku mula masuk kedalam cipapnya...dia menolak nolak badanku agar berhenti.....Ooooooo rupanya lucy nie masih dara rupanya bentak hatiku....Aku tahu apa yang hendak aku buat.....Aku berhenti buat seketika batang ku masuk tapi aku mula mengulum lidah lucy dan kedua belah tangan ku mula mencari buah dada lucy terus meramas ramas lembut manakala jariku memainkan puting....kini ingatan sakit yang dideritai oleh lucy hilang bila aku lakukan sedemikian rupa dan ini membuatkan aku mengambil kesempatan untuk memasukkan batangku seterusnya.....kini batang ku mula terbenam...hinggakan aku terpaksa lepaskan satu henjutan kerana agar sukar untuk terus masuk.....auw....pls stop........jeritan lucy bila batang ku mengoyakkan selaput nipis dara lucy.....sebelum lucy menolak badan ku aku teruskan henjutan hinggakan batangku habis terbenam.....dan satu tolakkan kuat singgah dibadanku.... hinggakan aku tertolak kebelakang.

Lucy menahan kesakitan dan kepedihan yang amat

sangat......aku lihat di cipap lucy ada lelehan darah bercampur air mani keluar di cipapnya......aku senyum lucy senyum sambil menahan kepedihan ...... aku merapatkan badan ku ke lucy dan menarik tangan lucy ke batangku.......lucy faham ......lantas lucy genggam erat batang ku keras...... so long and big..... kata lucy pada ku....aku senyum jer...lantas aku menyuakan batangku kemulut lucy. Lucy membenamkan batang ku kemulut nya dan membuat satu hisapan dan jilatan yang mengghairahkan aku......aku mula meramas buah dada lucy dan menjilat jilat puting lucy...... lucy seolah olah lupa kesakitan yang baru dirasai........dari buah dada tangan ku mula mencapai cipap lucy yang masih basah dan kini jari ku terus mengentel lembut biji yang tersembul keluar.Lucy mula mengerang semula tanda lucy terangsang kembali.....kini lidah ku pula mengambil alih jariku di biji cipap lucy...bertambah banyak air mengalir dari cipap lucy.......aku dah tak tahan lagi......aku masukkan lidahku yang lembut kedalam gua lucy... ternaik naik punggung lucy bila lidah ku masuk kedalam gua.....aku mainkan lidah ku begitu untuk beberapa ketika....lantas lucy menolak aku baring kedalam tub mandi dan lucy memegang batangku yang keras lagi tegang dan menyuakan ke cipapnya.......

Dengan bantuan air yang keluar dari cipap lucy batangku mula tengelam sedikit demi sedikit hinggan habis batangku masukkedalam cipap lucy....Ahhhhhhhhhhhh aku merasa betapa sempit dan enak cipap lucy.....lucy mula menggangkat punggungnya atas ke bawah..........lucy mengerang keenakan bila aku menunjang batang ku keatas agak kuat...Ahhhhh ahhhhh ahhhhhhhh........Aku tak puas aku menonggengkan badan lucy dan memasukkan kembali batangku...ahhhhhhhhhhhh sempit sungguh aku rasakan dan lucy pula mengeleng gelengkan kepala tak tertahan dan tiba tiba lucy mengerang aiksssssssssssssssssssssssss....ahhhhhhhhhhhhhhhhh hh kejang seluruh badan lucy dan rebah.......Aku biarkan lucy merasa kenikmatan klimaxsnya seketika.....Bila lucy mula sudah mendapat nafas aku membongkokkan lucy dan memasukkan batangku dan menghayun batangku selaju lajunya.....hayunan semakin laju dan aku sudah hampir ke penghujungnya........hentakkan demi hentakkan batangku kedalam cipap lucy semakin ganas....lucy terus mengelengkan kepala dan mengerang keenakkan kerana tak pernah merasa keenakkan sedemikian rupa....ahhhhhhh....aiksssssss pls do again......fuck me harder.....harder...ahhhhhhhhhhhhhh dan akhirnya tusukan akhir batangku kedalam cipap lucy berakhir dengan pancutan air mani aku dan lucy klimax kali

keduanya........ahhhhhhhhhhhhhhhh aiksssssssss aku rebah bersama sama lucy kedalam tub mandi.........

Bila dah reda aku bangun dan terus mandi membersihkan badan....dan meninggalkan lucy sendirian di tub mandi.... Sesudah mengenakan seluar dalam aku rebah disebelah Lulu yang masih lena.............Aku sedar bila Lulu bangunkan aku.......Aku bangun dan dapati Lulu tidak berpakaian semalam tapi kini berbaju t'shirt nipis tak berbaju dalam....matahari terang menunjukkan hampir pukul 2.30 petang.....Lulu melemparkan t'shirt padaku dan berkata come on wake up time to go.......sambil senyum......aku bangun mandi dan bersiap untuk pakai seluar ku yang siap bergosok....Emmmmmmm kata hati ku.........sedang terkial kial memakai baju tiba tiba aku dipeluk dari belakang....aku menoleh rupanya lucy....i like yours........sambil memegang batangku yang letih.....dan kecil.....Aku dikulum lidah dan ditinggalkan tercengang cengang.Aku membalas senyum lucy yang menjeling manja pada ku....Bila kau sudah siap kini giliran Lulu pula menerpa aku memeluk mengucup bibir aku dan membisik ketelinga aku...okay time to go.....and i like malay fuck...Aku meramas lembut buah dada Lulu yang comel tapi cukup membuat orang geram bila memandang.Sambil menbalas

kuluman Lulu.I wait u in lobby.....

Sampai aku kat bawah jacky senyum padaku sambil menghulurkan tangan dan ucapkan thanks kerana bawa dia dan lucy ke hotel.....Aku ok jer sambil jeling ke lucy.......padan muka ko jacky aku dan ratap tubuh lucy dulu...kekekekekekeke ketawa ku dalam hati...sebelum meninggalkan aku di hotel tersebut sempat lulu beri sin 50 dollar dan kad agar call dia.......Dan pesanan dia akan datang lagi ke malaysia lagi......bye.......... mereka hilang dari pandangan kesibukan bandaraya johor bahru........habis.......... -------------------Lubang Tanduk -------------------------------------------------------------------------------Kisah ini benar benar terjadi sewaktu aku mengikut teman baik aku balik kekampungnya di Batu Pahat. Aku mengikut teman ku balik sebab rumah dia ader buat majlis perkahwinan kakaknya. Biasalah sampai aku kekampungnya aku dapati ramai orang

tengah sibuk. Maklumlah orang kampung sibuk bergotong royong memeriahkan majlis. Aku pun naik segan dibuatnya. Kena pulak mlm nie ada berinai. Peh! Sibuk pengantin menyiapkan baju yang nak diperagakan nanti. Tapi aku buat dono jer bab aku letih akan perjalanan tadi. Lepas aku salam sanak saudara member aku, member aku ajak lepak kat rumah kebun. Mulanya aku terperanjat gak aper rumah kebun tuh. Rupanya rumah nie agak kecil dan ia dibuat untuk tempat melepaskan penat selepas membersihkan kebun. Ooooooo aku kata.. kira ok gak bab siap ader radio dan kipas. Dan yang bestnya lokasinya agak jauh dari rumah member aku tu.

Nak dipendekkan cerita. Sedang aku lepak kat beranda rumah dengan berkeadaan berlengging (tak pakai baju). Tiba tiba aku dengar suara perempuan ketawa kecil. Pada mulanya aku cuak gak takut ada hantu ker.So aku bangun dan cari darimana bunyinya.. Fulamak !!! awek sih!Aku nampak 2 awek sedang melintas didepan rumah. Bole tahan aku tengok. Putih kena lak pakai baju kurung kebaya sempit Fuh! Mantul aku tengok dada awek tuh. Aku sapa awek tu hi. Aper kabar? Awek tu berlalu jer tak layan aku sambil ketawa kecil. Takper dalam hati aku berkata nantilah kau.

Malam berinai berlangsung dengan meriahnya. Lepas makan aku cakap kat member aku nak lepak jer kat belakang. Member aku kata pergi dulu bab dia nak borak ngan keluarganya. So aku terus jer blah. Dalam perjalanan aku nak kebelakang aku terserempak ngan awek tadi. Aku menyapa sombong eh tadi Dia senyum jer. Aku tanya nama dia jawap panggil jer Ina. Manis nama tu sama ngan orangnya. Aku mula ayat. Dia senyum lagi. Aku tanya bole berkenalan.. Aku tak sangka soalan tuh membuatkannya dia berhenti. Dan menjawap bole sambil malu malu. Aku hulurkan tangan nama saya mie. Dia menyambut salam aku. Punyalah halus tangan dia sejuk jer aku rasa. Aku ajak dia borak borak dulu.. Dia setuju.

Diatas sebatang pokok kelapa tumbang aku berbual ngan dia. Dalam rancak aku berbual aku mencuri curi lihat gunungnya yang putih dan mekar itu. Walaupun dalam agak gelap namun mata aku dapat membayangkan keindahan buah dada nya. Embun jantan mula turun membasahi bumi. Aku mula merapatkan tangan aku ke tangan dia. Mula mula dia mengelak tapi aku teruskan jua mencari tangan dia. Bila aku dapat memegang tangan dia aku

ramas lembut jarinya. Dia diam jer. Dalam hati aku ader can nie.. Lantas aku rapatkan diri aku. Ina terdiam. Aku juga terdiam lantas kami tertawa sesama. Kini tangan aku mula bebas memegang tangan dia. Kekadang tuh aku sengaja mengeserkan tangan ku kedadanya. Emmmmm kenyal aku rasakan. Aku bertanya pada dia pernah tak rasa kena cium mulut .Dia kata tak pernah tapi pernah tengok kat tv jer. Nak cuba?? Aku tanya. Dia mengelengkan kepala. Tanda memprotes. Aku kata cuba dulu At last pujukan ku menjadi tapi dia berpesan setakat cium jer tau. Aku setuju.

Dengan lembut aku mengulum lidah ina. Aku lepaskan mulut ina nampak agak tercugap. Aku tanya best tak dia tertunduk malu. Aku pegang dagu dia dan ina pun menutup mata dan membuka mulutnya sedikit tanda minta dicium lagi. Kini lampu oren dah menyala. Aku buat satu ciuman manja dan bernafsu Sambil tangan aku menarik tengkok dia. Emmmm ina membalas kuluman lidah ku. Ader respon. Aku memeluk tubuh langsingnya. Dia memeluk belakang ku. Agak lama aku berkulum lidah ngan ina kini tangan ku yang tadi berada ditengkok turun dengan perlahan ke dadanya. Baju kebajanya membuatkan aku geram dengan buah dadanya. Tangan aku memegang lembut buah

dada ina. Ina terperanjat tapi aku terus mengulum lidah ina. Ina leka dan hayal lagi. Kini tangan aku mencari butang baju kebaya ina aku buka satu persatu. Dan akhirnya baju kebaja yang ina pakai tak berbutang lagi. Maka terserlahlah buah dada yang aku idam idamkan. Ternyata coli yang dipakainya tidak cukup besar untuk menampung daging pejal itu. Aku kopek pembalut yang menggangu sentuhan tangan ku. Aku ramas lembut buah dada ina. Emmmmmm ina mengeluh kegelian. Mulut ina aku lepaskan dan turun ke leher dan turun terus ke buah dadanya. Aku dapat lihat jelas putting didadanya agak besar dan tegang. Aku kulum satu putingnya dan sebelah tangan ku meramas ramas sebelah buah dadanya. Iskkkkkkkk ina berbunyi dan menarik lembut dan ramas kepalaku. Aku jilat putting dan keliling buah dadanya ina mengerang Uhhhhhh sedapnya Lantas aku mengajak ina ke rumah. Ina setuju dan ina ingin tahu lebih lanjut apa lagi yang akan dirasainya nanti. Tanpa memasang butang aku memeluk ina dan berjalan terus kerumah.

Sampai aje dirumah aku tutup lampu dan membuka kipas agar tak kepanasan. Aku membuka terus baju dan coli ina. Ina malu terus menutup buah dadanya. Aku tersenyum jer. Lantas aku mengulum lidah ina semula ina hayal kembali dengan keenakan.

Tangan aku ditarik ina agar meramas buah dadanya. Aku menurut jer. Aku tahu gadis kampung nie dah mula kehausan sentuhan. Aku gentel putting ina manakala tangan ku mula mencari tempat baru. Ina leka bila tangan aku mungusap usap pehanya. Ina dapat rasakan bahawa cipapnya dah basah mengeluarkan cecair.Ina dah tak tahan lagi bila aku mengusap usap pehanya dan rasa mahu je dia menyuruh aku terus mengusap cipap nya. Tapi dia mendiamkan diri jer. Aku dapat rasakan kebasah itu dan betapa tembam cipap ina dikala itu. Aku tak sabar lagi aku mengakangkan kaki ina dan menyingkap kain yang dipakai ina. Rupanya ina sememangnya menanti dilakukan sebegitu. Ina membantu mengangkat punggungnya. Tangan aku terus menekup ke kain nipis menutup cipap ina. Basah. Basah sekali.. Aku meramas ramas seketika disitu . Ina mengerang ahhhh.

Lantas tangan aku menyelinap masuk ke dalam kain nipis itu dan mencari biji ina. Aku gentel biji ina. Ina merintih Ahhhhhhh sedapnya mie. Sambil punggungnya ternaik naik keatas mengikut rentak tangan ku. Aku terus menjilat buah dadanya dan tangan ku mengentel biji ina dan tangan sebelah lagi meramas sebelah buah dadanya. Ina tak tertahan bile aku lakukan tiga

dalam satu. Ina terus merenggek keenakan. Ummmmmmmm Iskhhhhhh. Sedapnya mie. Aku puas dengan cara itu kini aku membuka kain nipis yang menutup apam yang tambah tembam bila diusap itu. Kini ina tidak berbaju lagi. Tiada seurat benang pun yang ada ditubuhnya yeng gebu itu. Aku menarik tangan ina menghulur ke batang aku yang sedang mengembang kepalanya tanda minta dibelai. Ina agak terkejut sebab inilah yang pertama kali dia memegang batang seorang lelaki. Aku genggamkan tangan ina kebatang ku dan melurutkan keatas kebawah.. Tangan lembut ina membuatkan kepala batang aku lebih mengembang lagi.

Sedang ina leka dengan batang ku. Aku mula menjilat peha ina dengan perlahan lahan turun, turun kebawah dan berhenti dikawasan yang sememangnya lecak. Disitu tanpa disuruh ina membuka kakinya luas agar mudah aku mengerjakan apamnya. Memang cantik apam ina dengan bulu yang halus tumbuh di atas cipapnya membuatkan aku geram. Aku menjulurkan lidar ku ke biji ina. Aku mainkan lidah ku seketika disitu. Aku ulet biji ina dengan lidah aku. Ina mengerang. Ahhhhhhhhh sedapnya.. Lantas jari aku mula menerjah masuk kepintu gua yang dari tadi merkah merah mengeluarkan cecair.

Aduhhhhhhhh Ina memegang tangan ku agar tak dimasukkan jari itu kedalam gua. Tahulah aku yang ina sememangnya masih dara lagi. Aku teruskan menjilat cipap ina. Aku masukkan lidah aku kedalam gua itu.. Ina tak membantah. Dan tangan aku mengentel lembut biji ina Tiba tiba ina mengerang dan emmmmmmmahhh..uhhhhhhhh Ina klimax buat pertama kalinya. Pancutan cecair yang pekat tu terus jer mengena kehidung aku.. Aku terus memasukkan lebih dalam lagi lidah ku ke gua ina. Ahhhhhhhhhhhhh sedapnya mieeeeeeeeeeeee.

Bila keadaan agak reda aku mula bangun membuka seluar aku dan mengeluarkan batang ku terus menyuap kemulut ina. Dengan mata yang kuyu ina terus menghisap batang ku seperti dia melihat video blue ngan kawannya. Aku mula keenakkan bila batangku dihisap oleh ina. Ina memainkan lidah nya di kepala batang ku membuatkan aku nak terpancut.. Aku tarik batang ku dan terus mengakangkan kaki ina luas luas. Aku tak sabar nek merasa kesempitan gua ina. Aku gesel geselkan batang ku seketika di mulut gua ina. Ina mengerang ahhhhhhhh sedapnya. Masukkanlah mie. Sapanya dengan

hatinya berdebar debar. Mungkin terlalu lama aku mainkan batang ku dimulut gua Ina menarik batang ku dan memasukkan batang ku kedalam cipapnya. Baru kepalaku mula nak tenggelam ina menjerit Aduhhhhhhhhhhhh sakit mie. Aku dah tak tahan lagi .. Aku memegang tangan ina dan terus jer menyorong batang ku agar terus masuk. Aduhhhhhhhhh ina menjerit dan terus menolak badanku dengan sekuat hatinya. Aku tercampak kesebelah ina. Manakala ina terus memegang cipapnya. Rasa nikmat terus hilang dengan serta merta. Kini diganti dengan rasa sakit dan perit Aku memujuk agar dia baring semula tapi ina tannak. Aku faham pintu guanya telah aku robohkan membuatkannya sakit. Tapi takan aku nak biarkan begitu sajer.. Aku menyuapkan saja batang ku kemulut ina.. Aku tenung ina dan berkata plzzzzzzzzzzz. Ina paham dan dia pun membenamkan batang ku kedalam mulutnya. Dihisap dan dimainkan lidahnya di keliling kepala batangku. Aku tak tertahan bila ina melakukan begitu dan Uhhhhhhhhh..ahhhhhhhhh Hisssssssssssssssssss.. Aku panjutkan air maniku kedalam mulut ina.. Ina terperanjat dan terus mengeluarkan batangku dari mulutnya. Ina hampir muntah Aku biarkan aje reaksi inaApa yang aku tahu ina bangun dan mengenakan baju kebayanya dan mengatakan pada ku bahawa

dia nak balik. Aku tarik ina dan mencium lembut dan tangan ku meramas lembut buah dadanya. Ina membalas dan terus menolak aku dan berkata sudahlah orang nak balik nie. Aku terbaring semula. Aku senyum pada ina dan ina pun senyum pada ku.. Ina hilang digegelapan malam dan aku terus tertidur.

Namun keesokkan hari aku langsung tak berpeluang untuk menhimpit ina. Aku hanya mampu senyum bila bertentang mata ngan ina. Itu aja yang mampu aku lakukan. Bila petang mula menjelang aku memberi isyarat pada ina agar dapat bertemu buat seketika. Malam tu aku berjumpa ina ditempat biasa. Sampai jer ina aku kiss dia.

Macam sebulan tak berjumpa.Ina tak mendiamkan diri, diapun membalas kuluman lidah aku. Tangan aku terus meramas ramas buah dada ina yang mula naik menegang. Agak beberapa minit aku ajak ina masuk kerumah tapi dia menolak kerana sakit semalam belum hilang lagi. Aku kata pada ina aku kena balik mlm nie bab esok aku kerja. Ina memeluk aku dengan tangan nya merayap di celah kelengkang ku. Disitu dia meramas ramas

batang ku. Dengan perlahan batang ku mula mengeras.Aku tidak mendiamkan diri tangan ku terus masuk kedalam baju kurungnya. Dan terus masuk kedalam coli ina. Aku rasa dah tegang buah dada ina Aku ramas aku gentel mutiara ina. Ahhhhhhhhh uhhhhhhh .. ina mengerang. Lantas ina membuka seluar aku dan seluar dalam sekali maka mencanaklah batang ku yang megah mengembangkan kepala. Ina tak bole tahan lantas menhisap batang ku sepuas puasnya Ina menjilat keliling kepala aku hinggakan aku seolah olah kaki ku tak menjejak tanah.

Aku singkap baju kurung ina maka terjojollah buah dada ina yang mekar dan tegang. Semalam aku hanya dapat melihat dalam samar samar. Kini dengan bantuan lampu aku dapat melihat terang buah dada ina yang besar itu. Aku yekapkan kedua tangan ku kedada ina aku ramas .Lidah ku mula memberi rangsangan pada kedua putting ina.Lepas sebelah sebelah. Manakala tangan ku mengosok gosok di pangkal buah dada ina. Emmmmmmm Ina merengek keenakkan. Tangan aku mula turun sedikit demi sedikit kebawah. Ina mengeliat bila aku lakukan begitu perlahan lahan. Tangan ku sampai akhirnya ketempat tujuan yang mana dah basah kawasan cipap ina. Aku usap usap cipap ina perlahan

lahan. Ina bagai orang kena sawan bila aku lakukan sedemikian. Aku rentap lembut bulu ina yang nipis. Ahhhhhh uhhhhhhh... umpppppppp.. Ina mengerang. Aku lucutkan seluar dalam ina yang nipis.. Ina tak membantah Aku dudukkan ina diatas batang kelapa dan menguak kaki ina luas. Emmmmmm terbuka gua ina dengan lelehan air ina. Aku jilat cipap ina hingga ina memegang kepala dan meramas rambut aku.

Melihat ina terangsang dengan teruknya aku masukkan lidah ku ke alur menuju kegua perlahan lahan. Ina mengigil kegelian bercampur kesedapan. Lantas ian mengerang uhhhhhhhhhhh sedapnya Ina lupa akan kesakitan semalam.. Kini jari aku mula menerjah pintu gua yang benyak mengalirkan cecair. Ahhhhhhhhhhh.. Mie.. sedapnyaaaaaaaaa. Dengan perlahan jari aku masuk .. hingga abis jari ku masuk ina kejang dan klimax pertama dari ina dan bertambah banyak cecair keluar dari gua ina. Aku tarik jari aku dan sorong balik masuk kedalam gua ina.. Ina hanyut bersama alunan rentak jari jari aku Melihat ina dah tak tertahan lagi aku memikul ina masuk kedalam rumah. Aku terus membuka semua yang dipakai oleh ina hinggakan tiada

seurat benang pun di badan ina. Tubuh montok ina aku renungi sejenak. Lantas aku menbuka semua pakaian aku .

Sebelum batang ku masuk kegua ina aku mengomoli dulu ina hinggan kan ina dah tak tertahan lagi. Iskkkkkkk akkkkkkkk mie plzzzzzzzzz fuck me.. Namun aku bersahaja saja renggekkan dari ina. Aku mainkan batang ku di pintu gua ina seketika ina meronta ronta Dirangkul badan ku sambil ina menujang-nujang ponggongnya agar batang ku masuk. Namun aku bertahan Mieeeeeeeeeee plzzzzzzzzzzz ina dah tak tahan nie. suara manja ina memecah kesunyian..

Aku bangun mencapai bantal dan meletakkan dibawah punggung ina. Ina menurut dengan pandangan yang amat layu.. Aku naikkan lutut kedua ina dan menguak kaki ina Maka tersembullah cipap ina. Mulut gua yang menanti tetamu merekah sedikit. Aku tujukan batang ku kemulut gua. Ina risau takut kesakitan seperti semalam berlaku lagi. Mie perlahan lahan ok Aku mulakan tusukkan batang ku. Dengan perlahan batang ku tenggelam ke mulut gua sedikit demi

sedikit. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk Ahhhhhhhhhh Bestnya mie. Emmmmmmmm iskkkkkkkkkkkkkkk Aku dapat rasakan bahawa jalan menuju keakhir gua ina makin sempit dan membelok keatas. Ina tak tahan lagi lantas kaki nya memaut pinggang ku. Slurpp batang ku mengakhiri tusukkan hingga kepangkal batang ku.. Aku membiarkan sejenak batang ku menjamah segala keenakkan cipap ina. Ina mengemut gemut kan cipapnya dan mengayak ayak punggungnya agar batang ku bergerak. Aku paham apa yang ina mahukan Aku tarik perlahan lahan batang ku.. Aku rasakan segala isi kandung cipap ina hendak mengikut sama keluar.. Dan aku sorong laju masuk kedalam gua ina. Maka bermulalah sorong tarik sorong tarik. hinggakan satu ketika ina memaut kuat badan ku dah menjerit mieeeeeeee ahhhhhhhuhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang ina Ina klimax kali kedua. Reaksi ina mula menurun aku apa lagi melajukan rentak aku. Memang betul lazat aku rasakan cipap ina.. Makin dalam aku tekan batang ku makin sempit aku rasakan. Dan yang aku pelik cipap ina seolah olah ada selekoh didalamnya. Sorong tarik batang ku makin rancak.. Ina mula risau kerana tak tertahan keenakkan yang dikecapi. Aku penat aku cabut batang ku dan menyuruh ina menonggeng.

Ina menurut apa yang aku hendak. Aku rapatkan kaki ina dan menyuruh ina menonggekkan punggungnya. Fuh! tembam dan empok aku rasakan cipap ina. Dengan bantuan cecair yang makin banyak perlahan demi perlahan batang ku masuk kegua ina.. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk begini. Aku rasa sungguh sempit dan lebih tak tahan bila ina mengemut-gemutkan cipapnya. Aku mendayung dengan lebih laju lagi sambil tangan ku meramas ramas buah dada ina yang keras dan kenyal itu.

Aku hampir nak keluar. Aku hayut dengan lebih laju lagi.. Ina menjerit keenakkan yang tak dapat nak dibayangkan.. Aku dah tak tertahan lagi lantas aku hentak batang ku sekuat kuatnya kedalam cipap ina. Dan ina pula merangkul aku sekuat kuatnya.. AAAhhhhhhhhhhhhh uhhhhhhhhhhhhhhh iskkkkkkkkkkkkkkk. Dua dua kejang sekejang kejangnya Aku rebah dibelakang ina buat seketika menunggu nyawa kembali. Begitu jua dengan ina mendiamkan diri memejamkan mata tanda puas akan kenikmatan yang tak terkira lagi. Kemutan ina membuatkan aku seperti mahu putus nyawa dibuatnyaAku dan ina tertidur

Esok pagi dalam pukul enam pagi aku sedar dan mendapati ina terlentang disebelah aku.Aku menatap tubuh indah ina seketika Dari atas ke dada turun ke cipap yang tembam. Batang ku mula naik perlahan sambil mengangguk anggukkan kepala tanda setuju akan keindahan tubuh ina. Aku membuka kaki ina pintu gua yang tertutup rapat semalam masih tak tertutup lagi. Air masih lagi membasahi kawasan cipap ina. Setelah batang sudah bersiap sedia Aku sorong batangku tengelam perlahan perlahan kedalam gua ina. Ina tersadar bila cipapnya menerima tetamu baru ina nak bersuara aku mencium bibir ina dan menhayun laju batang ku. Ina mula terangsang.. tangan ku menjalankan tugas didada ina. Ina merenggek keenakkan. Tiba tiba kau menghentak kuat batangku sekuat kuatnya dan ina memeluk erat badanku.. Kami sama sama klimax. Dan tertidur semula Akhirnya aku tak kerja hari tu. ================

Camping

-------------------------------------------------------------------------------Cuti habis spm adalah panjang sekali.........Aku bersama 2 orang teman aku berbincang mana nak pergi untuk memenuhkan masa terluang.Kami bertiga bersetuju untuk pergi ke gunung Pulai .... Pada hari pertama kami sampai pada hari sabtu pagi dalam pukul 10.00 pagi.Masih tenang dan sunyi keadaan di gunung Pulai.Kami sibuk mencari kayu untuk dijadikan khemah...Bila tengahari semua telah siap membuat khemah.Kami berehat di sebuah batu dimana terletak air terjun yang sejuk airnya diberdekatan batu tersebut.Sedang kami berborak dan melalak menyanyi sambil bermain giutar....tiba tiba matakami tertumpu pada satu rombongan yang agak besar dalam lingkungan belas orang.Hampir 70% semuanya perempuan....... wuyoooo awek cun cun sih!!!!!!!! Kami terpegun melihat awek yang ramainya....Kalau nak cerita tang body.... Air liur jatuh pun tak rasa sih!!!!!Sewaktu mereka lalu di depan kami kami bertegur sapa untuk meramah mersa......Dalam ramai ramai tu aku terpaut pada seorang tu yang amat manis dan ayu sekali.Aku senyum dan kata hi.....!pada dia dia senyum jer........Fulamak body dia punyalah ngam....Buah dada nya macam nasi lemak 50 sen beb!!!!!!Dengan pakaian yang ketat dan padat membuatkan

segala isi buah dada nya jelas kelihatan......Seluar jeans yang telah dipotong paras peha yang putih melepak tu sudah cukup memberasangkan......

Salah seorang lelaki bertanya dimana khemah kamu????? Kami menjawap tuh!!!!! sambil menunjukkan arah khemah kami.Emmmmm bole kami join ngan kawasan khemah kamu....Aku berpandangan dan senyum menyahut...Boleeeeeeh!!!!!!

Petang tu aku sibuk menolong membuat khemah.....Aku juga tak lepaskan peluang kat awek tadi... Sambil aku memasang khemah mata ku sesekali menjeling gak kat buah dadanya yang mengkal dan padat tuh....Kekadang tu mata ku tertumpu pada cipapnya yang amat tembam......Ketembamnya cipap awek tu membuatkan batangku mencanak naik..Seluar yang aku pakai amat sempit sekali aku rasakan ....Namun aku cuba bertahan.......

Petang tuh aku benar benar penat......Sedang aku lepak lepak dalam pukul 6.30 ptg. aku dengar air sungai seperti berkocak

kocak.......Aku rasa heran sebab dah petang petang nie sapa lak yang mandi.They all pasti bole bayangkan kat gunung kalau dah pukul 6.00 ptg dah tentu mula samar samarkan......Tanpa buang masa aku cuba selidik...... dengan berpakaian ala tentera aku aku mula meniarap perlahan perlahan menuju ke tepi sungai....Bila aku tiba jer di tepi sungai benar benar diluar jangkaan aku.....Awek tu sedang mandi sorang jer.....Dengan t,shirt yang dipakainya siang tadi dia mandi kat sungai bersendirian.Bila dia bangun dari permukaan air yang paras pinggang tuh.Mata aku terbeliak bila baju yang dipakai melekat dibadan hinggakan buah dadanya terjempul keluar dengan tegang sekali tanpa dibaluti coli....Sebiji mutiara diatas kedua bukit bendiri megah tanpa diganggu......Menyirap darah muda aku bila aku melihat lama lama badan awek tuh....Aku terus menikmati keindahan badan dan buah dada awek tu hinggakan disatu ketika dia berpaling keliling hinggakan terpaksa aku menyembunyikan kepala aku di sebalik sebuah batu......

Bila aku melihat kembali awek tuh...amat terperanjat sekali aku bila aku dapati awek tuh tidak berbaju...apa lagi toingg batangku terus mencanak naik dengan segera...Fuh!!!! buah dadanya amat cantik.... dan gebu sekali .Aku menelan air liur sebentar......Awek

tu tidak lagi menyedari sepasang mata dari aku...Awek tu mencapai sabun dan menyuakan dikedua buah dadanya....buih sabun yang timbul dari usapan lembut gadis tu sedikit demi sedikit menutupi buah dadanya yang mengkal..... Mata aku tidak berkedip pun walaupun kalau serangga kecil yang terbang masuk kemata pasti aku takan kedipkan mata ku walau sesaat pun....Aku terus menyembunyikan diri sambil melihat segala apa yang terjadi dengan ghairahnya.....

Malam tu aku masak ala kadar jer bab malas..........lepas makan aku ingat nak tidur awal...sedang aku lepak sorang sorang dikhemah. Tiba tiba satu suara manja memanggil aku...aiks! dari mana lak suara datang nie..? Bila aku menoleh jer rupanya awek tadi......sambil tersenyum dia berkata hi...! Bila saja aku menatap awek tu seolah olah aku sedang menatapi tubuh nya yang dalam keadaan bogel didepan mata ku....Peristiwa petang tadi mula terbayang kembali....Aku tersedar dari berangan aku bila awek tu menghulur tangannya pada ku.. HI ! saya Ayu awak lak????Aku menyambut tangan dia dan menjawap i Shazmie tapi panggil Shaz jer....jawap ku sambil tersenyum....Bole ayu duduk???? Aku bangun dari baring dan memberi tempat dia duduk disebelah aku.....Duduklah kalau u tak kisah.....Ayu senyum jer dan terus

duduk disebelah aku....Bau harum dan wangi badan ayu membuatkan aku leka sebentar.......Dengan memakai baju tshirt dan memakai baju sejuk yang sengaja tak di zipnya.menampakkan buah dada ayu yang pejal berdiri megah...Aku jeling jer keindahan buah dada ayu....Ayu datang nie nak ucapkan terima kaseh diatas bantuan menolong buat khemah ayu petang tadi....dan ayu ada hal sikit nak tanya ngan shaz nie.....Ooooooo aku jawap.Dah makan ayu aku tanya dah ayu jawap pendek.....kami berborak borak hinggakan jam menunjukkan pukul 11.00 malam.Eh! dah oukul 11.00 mlm lah oklah shaz i enjoy bual ngan u...

U nie kelakar lah shaz..... I ok jer...... Tapi.....aku kata pada ayu......apa dia shaz????? kata nak tanya sesuatu apa dia?????

Oooooo yer ayu lupa tadi..... begini tapi shaz mesti jujur kay???????Emmmmm kay. aku menjawap. Tadi petang shaz ngendap ayu mandi ehhhh? Zruppppppp! terus merah muka aku bila itu soalan yang keluar dari mulut ayu......Kan betulkan???? Dengan tenang aku menjawap... Yerrr tapi kenapa... takder apa apa cuma tak baik tau mengendap perempuan mandi....Kata ayu

sambil tunduk malu kerana dia teringat yang dia tak berbaju ketika mandi petang tadi.... Emmm mana ayu tau shaz ngendap tadi???? Ada member bagi tau nampak Shaz ......So ayu marahlah nie.... kata aku. Taklah sapa kata ayu marah....ayu tersipu sipu....Tapi...... tapi apa shaz tanya ayu????? Emmmmm badan ayu cantik....dan anu..... ayu pun cantik dan pejal...Ayu mencubit peha aku bila aku cakap begitu.... Sah memang nak kena ayu nie.......

Oklah biar ayu balik dululah........ ayu bangun .Aku mencapai tangan ayu dan menarik rapat kepada aku.Ayu terperanjat.......Aku terus memberikan satu ciuman lembut pada bibir comel ayu.....Manis sekali aku rasakan bibir ayu....Ayu menolak...... Shaz nakal benci ayu......Alah janganlah marah ayu. Ayu.... panggil aku...... bole shaz rasa anu ayu tu...... ehhhhhh mana bole....ayu kata.Alah shaz dah nampak tadi so shaz nak rasa lak bole lahhhhhhh. Tak boleeeee ayu cuba bangun tapi aku menarik ayu sekali lagi hinggakan ayu terbaring diatas badan aku.Manakala dada aku dapat merasa kelunakkan buah dada ayu yang pejal....Lantas aku kulum lidah ayu hinggakan nafas ayu mula laju...

Kini ayu terangsang dan tidak menolak lagi kerana ayu terasa sesuatu yang lain mula meresap kedalam tubuhnya...Malah ayu membalas ciuman aku dengan rangkus sekali. Bila aku lihat mata ayu mula kuyu akibat kuluman lidah tadi kini tangan ku mula merayap rayap disetiap tubuh ayu...Ayu kegelian....... shazzzzzz ayu geli...... kini tangan ku berhenti di buah dada ayu yang pejal.Kini apa yang ku idamkan sudah ditangan.... aku ramas lembut buah dada ayu satu tindak balas berlaku didada ayu.....buah dada ayu mengeras dan terus mengeras.mutiara yang berada dipuncak aku rasakan seolah berdiri tegak sekali.....Shazzzzzz ayu geli tak tertahan....membisik ketelinga aku.Alah relaxlahhhhh aku kata....Kini kedua tangan aku sudah pun berada dikedua buah dada ayu aku ramas cukup cukup buah dada ayu.Hinggakan ayu merenggek ahhhhhhh! sedapnyaaaaaaaa shazzzzzzz........... Batang ku amat sakit sekali ......kerana amat sempit..Lantas aku membuka kancing dan zip seluar aku maka bebaslah batangku disebalik kain nipis.

Aku amat geram bila meramas ramas buah dada ayu hinggakan aku menyuruh ayu membuka baju sejuk dan terus aku menyingkap tshirt yang dipakai ayu...Maka tersembullah buah

dada ayu yang tegang dan membengkak.Aku terus jer menyuakan bibir ku ke buah dada ayu.Aku jilat aku nyonyot buah dada ayu bergilir gilir.... Ayu merenggek keenakan......ahhhhhhh........ lagi shazzzzzz... sedapnyaaaa kini tangan ku mula merayap kecipap ayu pula.... walaupun ayu memakai seluar trek, namun aku dapat juga memasuk kan tangan ku .Aku mula mencapai cipap ayu...wow! tembamnya aku rasakan cipap ayu..dan amat basah sekali aku rasakan hinggakan seluar dalam ayu basah lencun sekali.Tangan aku terus masuk kedalam seluar dalam ayu.Aku mencari cari sebuiji mutiara yang berada disitu.Bila aku menemuinya aku terus mengentel biji itu hinggakan ayu mengeliat menahan keenakan.ahhhhhh....iksssssss sedapnya shazzzzzzz..........

Manakala tangan aku sebelah lagi terus menarik tangan ayu supaya memegang batangku yang dahagakan sentuhan.....Mula mula ayu menolak tapi bila tanganku mengentel manakala mulut ku menyonyot buah dada ayu. Ayu mula memegang batangku yang besar tuh.....aku menarik nafas panjang bila jari lembut ayu menyentuh batangku.Amat halus jari ayu bila menyentuh batangku...Terangguk angguk batangku dibuatnya.......Aku leraikan baju tshirt ayu dan membuka seluar trek ayu hinggakan

ayu hanya memakai seluar dalam jer.......Aku melorotkan seluar aku juga ngan seluar dalam ku sekali...... Kini aku hanya memakai tshirt dan ayu hanya berseluar dalam jer..

Shaz janganlah camnie ayu takut.........Alah janganlah takut takder bendalah......aku terus memujuk agar ayu melepaskan seluar dalamnya dari kepitan kakinya.Aku terus mengulum lidah ayu dan tangan aku terus meramas ramas buah dada ayu.Manakala tanganku sebelah lagi terus meramas lembut dicipap ayu...3 dalam satu masa sudah cukup ayu melepaskan klimax pertamanya......Ayu kejang dan akssssssss ahhhhhhhhh....iksssssssss shazzzzzzzzz...............memeluk sekuat kuat hatinya........Aku biarkan ayu nikmati klimaxnya.........Kini ayu berbogel tidak ada seurat benang pun ditubuh ayu.......Aku menolak ayu kebawah dan aku terus menatapi tubuh ayu ...... Aku terus mengomoli badan ayu secukup cukupnya hinggakan ayu mengeleng gelengkan kepala menahan keenakan yang amat sangat...Aku amat geram akan cipap ayu puas aku mengulum lidah ayu kini turun sedikit kebuah dada ayu.Aku menjilat seluruh buah dada ayu hinggakan buah dada ayu seolah olah mahu meletup..... Setelah puas kini jilatan lidah ku turun sedikit demi sedikit turun hinggakan kini berada

didepan mata aku cipap ayu yang tembam . Lidah aku mula menjamah biji yang tersembunyi dicelah celah kelengkang ayu.Apa lagi ayu terus mengeliat dan meramas ranbut aku seolah olah ayu terkena kejutan elektrik....Aku menyonyot biji ayu hinggakan makin banyak air keluar dari gua ayu yang masih cantik dan tidak tercuit lagi.....Kini lidah ku beralih tempat kini lidah ku terus merayap rayap di tepi mulut gua yang basah itu.Ayu mengeliat geliat bila lidah ku meneroka disitu.Ahhhhh.....shazzzz i like itttttttt.....Tangan ayu terus meramas ramas ganas batangku.....aku tahu ayu sememangnya dah tak tertahan lagi..... tapi aku terus menjilat apa yang aku gerammmmm Lantas aku suakan batang ku kemulut ayu..... tanpa menolak ayu terus jer mengulum batang ku hinggakan batangku hampir abis masuk kedalam mulut ayu. Ayu menjilat jilat batang ku macam menjilat ais krim....... Terangkat angkat punggung aku bila ayu memainkan lidahnya diperigi kecil di kepala batang ku....Air aku mula keluar sedikit bila tak tertahan dihisap.

Kini aku dan ayu mula bersiap sedia untuk belayar....... setelah batang ku diletakkan dimulut gua ayu aku mula menekan perlahan lahan batangku.....Aduhhhhhhh sakit shazzzzzz ayu

punya..... batangku dengan megah melanggar pintu kota ayu hingga roboh..... Bila ayu tak tertahan lagi kesakitan ayu terus memaut pinggang aku agar mempercepatkan kemasukkan batangku yang besar...

Bila batangku habis tenggelam didalam gua ayu aku mendiamkan batang ku sejenak.Kerana aku dapat melihat air mata ayu yang jernih keluar dari matanya.... Aku memujuk ayu dan mengulum lidah ayu kembali...... manakala tangan aku terus meramas ramas lembut kedua buah dada ayu ber gilir gilir........ Ayu mula leka dan merasa keenakkan kembali.Bila aku mula terdengar renggekan ayu aku mulakan menarik batangku perlahan lahan .dan masukkan semula batang ku.... air dari cipap ayu mula keluar dengan banyaknya ini membuatkan kesempitan cipap ayu mula melicinkan batangku keluar masuk kedalam gua ayu.Ayu mengeliat geliat bila aku kekadang menghayun laju batangku keluar masuk... Ahhhhhh.... shazzzzzz sedapnyaaaaa.....Ayu merenggek...Aku terus meratap tubuh ayu dengan sepuas puasnya.Aku hayun batangku keluar masuk ...... bila sudah puas dengan keadaan sedemikian aku mencabut batangku yang kilat akibat air dari cipap ayu membasahi batangku.Aku menyuruh ayu menonggeng.Aku acukan batang ku kegua ayu...Aku tekan

perlahan lahan...Ahhhhhhh sedapnya cipap ayu amat sempit sekali...... Aku hayunkan laju sedikit bila batang ku sudah habis masuk tadi...Ayu mula mengelengkan kepala menahan keenakkan.....Ahhhhhhhh .... ahhhhhhh ahhhhhhhh aikssssssssss hissssssssss sedapnyaaaaaa shazzzzzz Bila aku rasakan ada sesuatu yang mahu sangat keluar dari batang ku aku hayunkkan dengan lebuh laju lagi ayu menjerit dan ahhhhhhhhhhhhhhhh shazzzzzzzzzzzz aku tarik keluar batang ku cepat cepat hinggakan air mani ku terpancut dibelakang badan ayu....Manakala ayu terus tertiarap menahan klimax kali kedua.......Aku rebah disebelah ayu dan tertidur hingga kepagi.....bersama ayu tanpa seurat benang pun menutupi badan.....

---------------------

Dosa-dosa Ku part1 -------------------------------------------------------------------------------Kisah ini berlaku selepas aku kembali semula bertugas ditempat

kerja asalku dan kehidupan kembali normal buat seketika. Tak berapa lama di situ, aku nampak ada seorang kerani di situ yang keramahannya dan kemanjaannya lain macam bila bercakap dengan aku. Kalau dah bersembang, senyumnya tak habis-habis dan cakap tak mahu henti-henti. Dah lama aku perhatikan perangainya. Kadangkala make-upnya sampai hampir over. Agaknya batangku juga dapat menghidu apa yang aku fikirkan, kerana selepas itu setiap kali dia berbual dengan aku, batang aku asyik mengeras bersimpul di celah pahaku bila dia tersenyum dan ketawa. Aku harap dia tak perasan sangat kalau dia tak selalu menjeling ke arah itu.

Aku mula merisik kalau-kalau dia ni bini orang juga. Memang ya, dia bini orang. Tetapi nampak macam budak sekolah kerana tubuhnya kecil, tingginya mungkin tak sampai lima kaki, dan pakaiannya jenis yang dipakai oleh gadis remaja. Tapi, yang lainnya, dia ni isteri kedua.Jarang orang nampak rupa suaminya, tetapi mereka kata sesekali memang ada datang bermalam di rumahnya di sebuah kuarters kerajaan yang disediakan di situ. Second Wife! Memang selalu jadi sasaran jejaka. Minat aku bertambah bila mengetahui dia ni isteri orang. Tak kisahlah nombor berapa. Lagi tinggi nombornya lagi tinggi peluang untuk

mendapat cipapnya .Fikiranku mula berligar disekitar bagaimana helahnya supaya dapat rambut ditarik dari dalam tepung dengan baik dan sempurna. Kerja sepejabat ni, amat mudah nak terbongkar. Amat mudah orang tahu. Kita baru nak mesra pun orang boleh berbau. Akhirnya aku mengambil keputusan mengambil jalan ringkas sahaja. Selepas beberapa minggu aku perhatikan sifat ramah mesranya, aku terus bentangkan my last card on the table. Satu hari ketika lunch time orang tak ada dia seperti biasa ada saja tajuknya nak berbual dengan aku. Aku terus tembak buta dalam gelap. A SHOT IN THE DARK !

" You ni nampak cute betul. I baru hari ni tahu you dah kawin. Memang I tak sangka.", kataku selamba, memulakan dengan kata-kata pujian. Tetapi jauh didalam hatiku, kata-kata pujian itu ku lafazkan dengan penuh keikhlasan, kerana memang dia cute. Kecil, molek., genit,..dan paling atas, tentu lubang pantatnya sempit memandangkan saiz badannya dan keadaannya yang jarang digunakan oleh suaminya.

"Ala.biasa saja ," senyumnya melebar luas dan wajahnya sungguh ceria berseri.Aku bayangkan apakah bibir pantatnya

juga turut mengembang tersenyum lebar begitu dibawah sana tu " Cek Mar pun apa kurangnya. Tall, dark and hansome!" Katanya aku tall, tetapi sebenarnya dia nampak aku tall sebab dia tu yang pendek! Aku cuma ketinggian 166 cm, berat 60 kg. Hanya an average Malaysian.

"Ya lah tu," sahutku. "Kalau I ni tall dark and hansome, memang padan benar la kita!" aku cuba mengusik." Tapi sayang sekali orang dah kawin rupanya"

"Ce' Mar pun dah kawin juga. Samalah kita," pantas jawabnya sambil ketawa kecil. Jantungku berdebar-debar kerana terasa macam kail dah nak mengena.Umpan dah di gerit, cuma belum ditelan. Belum boleh di sentak lagi..kena umbut pelan-pelan macam main daun terup!

" Lain tu," jawabku" Perempuan kalau dah kawin, lain cara hidupnya." Dia seolah-olah termenung panjang memandang kebawah. Apakah dia sedar aku menghulur tali kail, atau apa pula yang difikirkannya. Jawapannya jelas apabila dia bersuara:

"Isy.kalau ada suami pun hidup macam orang bujang , buat apaa." Dia seolah meluahkan persaan." Kini wajahnya serius dan tidak lagi senyum ketawa. Aku terdiam sejenak, fikiranku dalam persimpangan antara melahirkan kata simpati yang ikhlas sebagai seorang kawan, atau mahu meneruskan apa yang aku rancangkan. Kedua-dua pilihan ini adalah percanggahan yang amat ketara. Aku memilih jalan kedua, kerana pendapat yang kedua ni di setujui oleh dua kepala!!

"Apa suami you tak pernah datang ke? Jauh ke tempat kerjanya.." aku mencuba.

"Tak jauh. Dua tiga batu dari sini saja. Yang teruk tu , dia bukan ada kerja. Semua jenis kerja tak suka. Kalau datang pun, nak minta pinjam duit dan nak anu aje." Curahan hatinya dah ketara. Jelas ada sesuatu yang tak kena dalam perkahwinannya.

"Kalau macam tu sekali, macam mana dulu boleh kawin dengan

dia?"

"Dulu I ingat dia pegawai. Duit selalu loaded, kerja dengan agensi Kerjaan. Selalu datang rumah mak pakai kereta. Rupanya kereta sewa.Dengarnya wang sewa kereta pun selau tak dibayarnya. Itu sebab dia selalu hilang tak nampak rupa.."

Aku rasa umpan aku dah dalam mulut dikulumnya. Hanya tunggu dia telan, dan akanku sentak talinya..Aku mengambil keputusan memendekkan perbualan, kerana jam dah hampir pukul dua, dan sekejap lagi pejabat kecil ni akan penuh semula.

" Macam ni lah. Nanti kita berbual panjang dalam suasana yang lebih selesa, ok? Nanti dia orang datang kejap lagi, apa pun tak jadi." O.k. " dia mengangguk, menjeling, tersenyum, lalu pergi. Macam sengaja nak pikat aku.Aku menarik nafas panjang penuh lega dan aku dapat rasakan, jauh disudut hati, batang butuhku akan ada rezeki!!

Kami berjumpa beberapa kali selepas itu. Mula-mula perjumpaan yang innocent sekadar berbual di gerai biasa , kemudian bertukar ke coffee housedan kemudian lagi aku mula mencari parking dikawasan terpencil. Di tepi lombong, berbual sambil menikmati pemandangan; dipinggir semak, dan kemudian lagi, di tempat landing "kereta rosak" dekat Stadium Negeri. Dari dating siang dah mula keluar malam. Kemesraan yang dulunya hanya sekadar bertukar senyuman dan jelingan sudah meningkat ketahap demi tahap. Mula-mula mencium tangan; mencium pipi; kemudian naik sikit berkucupan di mulut dan saling berkulum lidah; kemudian naik setahap lagi ke peringkat saling meraba-raba dimana aku mula belajar meraba-raba dada dan tundunnya dan dia meramasramas mengurut-ngurut batangku didalam seluar.

Setelah sekian lama, aku rasa dah sampai masa untuk memulakan peringkat yang seterusnya. Kalau dulu aku hanya membiarkan dia mengurut dan meramas batangku didalam seluar sahaja, ini aku sudah mula membukakan zip mendedahkan batangku untuk ditatap sepuas hatinya. Pada kali pertama aku berbuat demikian, dia merenung lama ke arah batang ku, sambil digenggam dan diramasnya. Air mazi yang mengalir keluar dari lubang mulut dikepala nya di pusar-pusarkan dengan ibu jarinya

sehingga membasahi licin seluruh kepala. Dan aku pula dah berani menyeluk ke dalam bajunya meramas-ramas buah dada dan menggentel-gentel putingnya. Pernah juga aku menyeluk kedalam kainnya dan mengurut-ngurut celah kangkangnya merasakan kepanasan dan kepekatan cecair yang mengalir membasahi seluar dalamnya. Menggosok-gosok seluar dalam yang basah dan licin dek cecair kemaluannya yang panas itu pun dah membuat aku keghairahan sampai badan naik panas dan sejuk hangat tak keruan! Aku rasa dah tiba masanya untuk aku terus direct menyatakan tujuan. Dalam keadaan bercengkerama demikian, aku memulakan perbualan: " You ada tak cadangan nak berjalan dengan I kemana-mana. Jauh sikit dari sini"aku separuh bertanya, separuh membuat cadangan. "Nak kemana.." jelingan nya aku dah kenal. Macam sinis, macam dah faham.

" Tak kisahlah kemanaasalkan dapat sedikit masa untuk kita betul-betul berdua," jawabku selamba, sambil hatiku berdetupdetap mengharapkan jawapan positif darinya.

"Tak ke orang rumah nanti serang saya. Saya ni kecil orangnya.

Nanti tak terlawan!" dia ketawa kecil sambil menjeling dan tersenyum manja macam biasa.Aku tidak terkejut, kerana ini mememang soalan biasa.

"Soalan tu susah saya nak jawab. Tapi kalau kita sendiri gatal nak beritahu dia, tentu dia serang macam singa betina!" jawapan ku seolah penuh keyakinan. "Kalau nak pergi, kena pandailah jaga jangan sampai ada orang jumpa. Kita bukan nak melancong sebenarnya. Kita nak bersembunyi!"

Dia ketawa kecil dan mencubit kuat dipahaku. Aku mengaduh dan terus mencium pipinya, lantas terus mengucup bibirnya. Dalam hatiku, aku tahu, jawapannya.. "YA"!!

Kami membuat persetujuan untuk berjumpa di sebuah bandar yang terletak kira-kira 90 km dari tempat kerja. Aku pergi dahulu dan menantinya disana, kerana kami bersetuju untuk bertolak berasingan dan akan naik bas sahaja. Tepat pada masa yang dijanjikan dia sampai dengan sebuah beg overnighter. Aku menarik nafas lega, kerana biasa beg kecil begitu bermakna tentu

bermalam punya! Aku buat muka selamba sambil tersenyum biasa menyambut ketibaannya, sedangkan nafsu syahwatku dah mula menyala. "Kita nak kemana?" dia bertanya sebaik saja tiba "Kita pergil makan dulu, then kita fikir sama-sama, ok?" jawabku ringkas. Dia tak banyak cerita, kerana aku rasa dia pun dah berdenyut-denyut pantatnya. Kami terus ke keretaku dan beredar dari situ. Dalam kereta kami tak banyak bercakap, mungkin kerana masing-masing sedang menmbuat ramalan mental tentang betapa hebat agaknya prestasi alat kemaluan masingmasing!

Tiba digerai makan, hari dah hampir gelap. Datangnya malam membawa kegelapan memang amat baik bagi pencuri. Kami mengambil dinner terus, sambil berpura-pura berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja tentang matlamat kami.

"You kena ikut apa yang Irancangkan, ok? Kalau you banyak bantahan nanti apa pun tak jadi." Aku mula bersuara dicelahcelah perbualan. "O.K" jelingannya tetap macam biasa, membuatkan lagi cepat aku nak bagi dia rasa.

"I hantar you ke Caspian Hotel, dan you kena check-in sendiri sorang-sorang. Buat-buat macam dah biasa dan tunjuk lagak berani. Dapat kunci bilik you terus naik dan kunci diri. Jangan toleh belakang atau teragak-agak. Kalau budak hotel tu tolong bawa beg, cepat-cepat berikan dia dua ringgit dan suruh dia pergi. Nanti I datang kemudian." Aku menyuarakan rancangan ku macam laskar berpangkat Sarjan. Memang aku seorang Inspektor , tetapi Sukarelawan!

"Alaa.takutlah..!! Kita masuk sama la." Dia merengek manja. Aku terpaksa tegas.

"You nak pencegah maksiat cekup kita. Kes maksiat ni sekarang boleh kena buang kerja. Jangan ambil ringan," aku cuba memberi keyakinan. "Kalau you tak boleh buat macam tu, kita kena batalkan saja. Memang bahaya" Dia termenung seketika dan aku berdiam diri. "O.K lah.I pergi sekarang. You jangan tak datang tau?" aku lihat wajahnya serius sekali. Sedikit kemerahan. Aku dah agak dia akan pergi. Orang perempuan ni pun kalau dah on

switch nya, gajah ditengah jalan pun dia tak peduli. Tapi yang amat susahnya ialah nak cari di mana letak "switch" nya. Macam mencuri kereta. Kalau dah dapat dibuka pintunya masih lagi tak guna. Kena ada kunci switch nya baru boleh dipandu, perlahan atau pun laju!

"You tunggu dalam masa setengah jam. You sempat mandi pun dan pakai wangi-wangian. I akan ketuk pintu tiga kali. Jangan buka kalau lain dari itu.Nanti I datang, I terus nak apam!" aku mengusik, menepuk punggungnya untuk menghilangkan tension yang dirasainya. Dia menoleh padaku sambil tertawa

"Eeeeh..gatalnya!.." Dengan kata-kata itu dia turun dari kereta dan aku memerhatikan dari jauh sehingga dia selamat masuk ke dalam lif hotel dan hilang dari pandangan mata.Aku meluncurkan kereta ke tempat parking yang agak jauh dan selamat. Aku kemudian membawa beg pakaian ku berjalan kaki ke arah hotel yang sama setengah jam kemudian. Semasa check in aku sempat menjeling buku daftar dimana tercata nombor biliknya. Di dalam lif, jantungku berdebar, suhu badanku meningkat, nafasku kian cepat, memikirkan nun di atas sana, satu lagi cipap isteri

orang mungkin sudah siap terhidang. Batang zakarku pun sudah mula berdenyut-denyut menegang!!

Tiba di pintu biliknya, aku berdiri tercegat buat beberapa ketika . Dadaku berdebar-debar tak tentu kira. Sudah begitu berpengalaman pun ,masih gabrah juga. Aku tak tahu,maungkin terlalu excited kerana nak dapat rasa cipap isteri muda. Sambil menarik nafas, aku mengetuk tiga kali seperti yang dijanjikan. Secepat kilat pintu dibuka, dan apa yang ku lihat didepan mataku kini membuatkan aku seolah-olah sudah berada di alam nirwana!

Dia berpakaian baju tidur nipis warna putih. Nipis halus nampak jelas bayangan tubuh montelnya. Nampak jelas baju dalam dan bentuk buah dadanya. Nampak jelas seluar dalam jenis "hipster" nya. Bau keharuman Estee Lauder membuatkan aku hampir nak lupa dunia. Nafsu syahwat ku dah hampir tak terkawal lagi, kerana aku tahu, kalau macam ni dia memang benar-benar dah bersedia nak mengongkek sampai nak gila! Tetapi aku mengawal diriku. Berpura tenang aku melangkah masuk meletakkan beg aku di atas katil. Dia berdiri memendang lagakku. Aku rasa macam nak aku terkam terus menghunjamkan batang zakarku

terus kepantatnya! Tetapi tak boleh. Itu bukan kerja profesional. Itu kerja budak mentah yang sedang gila naik motor berlumba tu. Dia orang pun banyak juga dapat pantat, tetapi apa yang dirasa oleh budak-budak pompuan tu kita tak lah tahu. Jangan-jangan hanya dapat rasa pedih pantat sahaja!..Aku perlu tenang, steady, control Supaya keyakinannya terhadapku kian bertambah tinggi. Sambil berdiri aku merenung kepadanya sebgai tanda apresiasi. Aku menggeleng-gelengkan kepalaku sambil berkata: " Hebat. Hebat! Memang you ni sungguh hebat sekali. Bila kena pakaian begini, semua lelaki boleh lupa bini you tau!!! Jangankan lupa bini, lupa dunia sekali!" " I nak enjoy betul-betul dengan you malam ni. Memang I dah lama menanti you ajak I, tetapi you ambil masa lama sangat" lembut dan manja jawapannya.

"All right I mandi dulu. Cuci badan bersih-bersih pakai sabun wangi.lepas tu kita luahkan semua yang terpendam dihati. Bila I siap mandi, I nak you dah ready, tak mahu banyak cerita lagi, ok?" Aku dah dapat kawal perasaan. Biar dia tunggu aku mandi. Lagi lama dia tunggu, lagi banyak air mazinya meleleh keluar melicinkan lagi lubang cipapnya memudah aku nak masuk nanti. Aku mencapai tuala dan terus kebilik air untuk mandi.

Dalam bilik mandi, aku berangan-angan macam-macam cara nak aku kongkek dia ni. Nak suruh dia hisap zakar ke, atau aku nak jilat dulu pantatnya. Nak cara melentang atau nak cara menonggeng ke; nak plain sex atau nak aku liwat sekali anus nya; nak romen lama-lama atau nak terus kongkek sahaja..seribu satu macam khayalan macam dalam mimpi. Batang zakarku dah tegang mencadak disepanjang aku mandi tu. Bila aku sabunkannya, mengurut-ngurut sana sini dia jadi tambah garang macam dah tak tersabar lagi. Macam lembu garang dah nak merentap tali. Aku fikir kalau macam ni, nan baru sekali sorong ke lubang pantatnya, tentu aku dah terpancar mani! Buat malu saja. Lantas aku segera mengambil keputusan untuk melancap sahaja dulu supaya terkeluar satu round air maniku. Baru nanti boleh main lama sikit. Ini satu kerugian, sepatutnya load yang pertama ni, yang pekat padat dan kuat pancutannya ni kena lepaskan dalam lubang pantatnya. Baru lebur seluruh isi pantatnya. Tetapi aku fikir kalau terpancut dengan dua kali sorong tarik, nanti buat malu aku saja. Lantas aku terpaksa buat satu pengorbanan, kerana dalam kes ini, dia amat memerlukan kepuasan climax sebenarnya. Batang memang dia dah pernah rasa dari laki dia. Cuma mungkin dengan cara "wham bang, thank you ma'am" saja. Tak climax dan tak puas agaknya. Aku kena

puaskan dia, lebih penting dari memuaskan aku punya senjata. Walaupun aku terpaksa bekerja keras macam memanjat pokok kelapa.

Aku menggenggam batang zakarku yang sedia tegak keras dengan tangan kananku, dalam satu genggaman yang unik yang telah terlatih sejak mula akil baligh dulu. Air sabun yang melicinkan pergerakan jejajriku membuatkan amat mudah mengurut batang zakarku. Aku memejamkan mataku membayangkan tubuhnya yang sudah bertelanjang bulat menonggeng didepanku. Kedua tangannya berpaut pada sinki sambil punggungnya melentik ke arahku.dan jejariku kian kemas mengurut dan meramas batang butuhku, keatas, kebawah dengan stroke yang begitu unik setelah bertahun-tahun menjalani latihan.

Melancap batang sendiri bukanlah satu perkara mudah. Kekuatan genggamannya mesti cukup-cukup dan menyelerakan Terlalu longgar akan terasa seperti mengongkek terowong keretapi; manakala terlalu ketat mencekik akan menyebabkan kepala butuh naik merah dan pening tak tentu kira Ia memerlukan

kemahiran. Memerlukan latihan. Melancap adalah suatu seni . Kalau tak betul caranya, sampai subuh esok pun tak akan keluar mani. Tangan lenguh, kepala pedih luka kanan kiri! Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakar ku yang tegang keras kecelah rekahan bibir pantatnya dari arah belakang, aku mula merasakan satu macam syok dan kegelian. Tanganku kian rancak memainkan peranan. Turun naik dalam pergerakan yang penuh kemahiran. Sedikit turun kebawah, dan naik semula hingga jari terkena sedikit menyentuh takuk di kepala; turun sikit kebawah dan naik semula dalam rentak dan rhytm yang telah lama dibiasakan. Semakin kuat rasa kegelian membina tekanan di batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki lubang pantatnya. Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran tanganku memberi satu simulasi seolah-olah batangku benar-benar sedang dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya. Dalam khayalan, aku membayangkan diriku sedang menghayun punggung kian laju megongkek lubang pantatnya; tanganku sebelah lagi memaut sinki yang aku rasakan seperti memaut pinggangnya. Kian kuat kegelian, kian laju jejariku melancapkan batangku yang telah mula mengedik-ngedik kenikmatan. Dan, kini buah pelirku mula terasa keras dan batang zakar menceding lain dari biasa. Aku terasa seperti arus letrik tiba-tiba menjalar keseluruh urat sarafku.

Badan menjadi kejang serta aku sudah terdiri di hujung jari kaki. Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan pekat diikuti satu rasa nikmat kepuasan nafsu yang tadinya bergelora. Beberapa kali pancutan itu berulang, menggegarkan badan setiap kali ia meledak. Mata ku terpejam rapat, sehingga selesai semua berlalu. Kenikmatan yang aku rasakan dengan cara begini kadangkalanya jauh melebihi kepuasan melakukan persetubuhan itu sendiri.

Bila aku telah recover dan membuka mata, aku ternampak gumpalan air putih pekat melekat dalam beberapa tompokan di dinding tiles yang licin. Ada yang dah mula mencair dan meleleh turun berbentuk jaluran menghiasi dinding yang berwarna warni itu. Cepat-cepat aku pancutkan air shower dan dinding bersih semula. Aku selesai mandi dan memakai tuala. Aku tidak mengenakan pakaian. Hanya tuala,.dan aku keluar dari bilik mandi terus duduk di atas settee. Dia sedang berbaring membaca entah majalah apa. Melihat ketibaanku, dia segera menutup majalah dan memandang lama ke arahku.

"Lamanya you mandi.." senyum meleret macam selalu.

"Biasalahbanyak berangan-angan dari pada mandi. Maklumlah, nak jadi pengantin baru!" aku cuba berselindung dengan gurauanku.

"You angan-angan apa?. Jangan - jangan teringat isteri di rumah, tak..??" Dia membuat aku tersentak seketika.

"Alaa..buat apa kita nak banyak cakap lagi. Bila kita nak mula..?" aku cuba memendekkan cerita.

"Mula apa?" dia pura-pura tak tahu. Aku dah naik satu macam kerana terasa batangku nak mula mengeras semula. Aku dah kehilangan modal nak menjawab. Aku bangun dan terus duduk disisinya diatas kaltil. Rapat, sehingga aku dapat rasakan kepanasan badannya. Aku memaut bahu, dan mencium pipinya. Dia buat saja seolah- olah tak terasa apa-apa, tetapi aku terasa kelajuan nafasnya. Aku terus menyusuri hidungku kepipinya yang

licin, lembut dan gebu. Menyusuri ke dagu, keleher, naik semula ke pipi, kehidungnya, dahinya dalam keghairahan membangkitkan nafsu. Baru ternampak kesannya. Nafasnya kian kuat dan matanya kuyu, serta lehernya dah lembik terkulai tersendeng ke dadakutanganku meramas-ramas bahunya, menggosok-gosok belakangnya dan sekaligus aku rasa tangannya mula memaut leherku. Dalam berbuat begitu dia kehilangan support dan jatuh terbaring bersamaku. Aku masih dapat mengawal suasana. Aku masih terus mencium dan mencium bahagian pipi, leher, telinga dan dadanya yang terdedah oleh pakaian tidur "low-cut"nya. Dia semakin erat memaut leherku, sambil menggosok-gosok belakang kepalaku. Aku berjimat. Mahu terus panaskan enjinnya dulu. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam cekap. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya sahaja.

Ciuman ku kini melarat kepada menjilat pula. Seluruh dagunya ku jilat perlahan dan lembut, ibu kucing menjilat anak; bukan macam bapa kucing menjilat susu!. Dagunya, lehernya, dadanya. Tapi yang lazat ialah menjilat dibawah dagu..dia pun menggeliat; aku pun naik steam semacam. Namun batang ku hanya keras separuh tiang. Tegang, tetapi lembut macam berisi kekabu,

disebabkan maniku baru saja terpancar tadi. Ini akan memeberikan aku peluang untuk mencumbuiya sampai lembik macam uli tepung nak buat roti. Barulah dia akan merasakan kenikmatan dan keindahan perhubungan jenis antara dua insan dengan sepenuh-penuhnya. Aku menggigit-gigit kecil dan mengulum-ngulum cuping telinganya. Ini membuatkan badannya naik "goosebumps' dan tegak bulu roma. Aku tahu bahawa satu kejutan arus letrik bervoltan sederhana sedang menjalar dalam tubuhnya. Dari seluruh anggota badan mengalir berkumpul disaluran pantatnya. Aku belum mahu mengusik pantatnya, tapi aku pasti nonoknya sudah kembang dan basah mengalirkan lendiran mazi yang mula turun tanpa henti. Dia dah nampak terkapai-kapai, antara sedar dengan tidak. Matanya pejam rapat, menggetap bibir, sementara badannya dah menggelisah tak tentu keruan. Aku terus lagi memeluk, mecium dan menggomolnya.Rakus, tapi gentle dalam pergerakan yang kemas dan teratur. Akhirnya aku terasa tangannya meraba-raba ke arah pangkal pahaku mencari-cari sesuatu. Aku pandukan tangannya ke batang zakarku dan meletakkannya disana, sambil aku menyingkap membuang tuala. Aku agak terkejut juga, kerana dapat saja batangku digenggamnya, dia terus meramas-ramas dengan penuh geram seperti meramas pisang ranum nak buat cucoq kodok!!!Badannya dah mula bergoyang kekiri ke kanan tak

tentu arah, dan mulutnya merengek mengatakan sesuatu yang aku pun tak faham macam budak kecil baru nak demam.

Aku rasa sudah tiba masanya untuk mara setapak lagi. Dengan sebelah tanganku aku singkapkan perlahan baju tidurnya. Dari lutut ke paha, naik kepinggang mendedahkan apam yang tembam menonjol seluar dalam hipsternya. Dia mengangkatkan badan memudahkan akau melurutkan bajunya, sambil matanya masih terpejam rapat menikmati ciuman dimerata-rata dada dan dagunya. Bila aku loloskan bajunya di atas kepala, dia terus celapakkan sebelah kakinya memeluk pinggangku. Aku sempat menempatkan tapak tanganku di celah kangkangnya meramasramas tundun dan apamnya yang masih berseluar dalam. Sambil tangan kiriku membantalkan kepalanya, tangan kananku meramas-ramas nonoknya. Seluar dalamnya basah lenjun macam boleh diperah. Tetapi aku tetap belum mahu memulakan penetration. Aku mahu dia terus histeria biar dia ingat aku sampai bila-bila. Lama aku mengucup mulutnya, menghisap lidah saling berkuluman hingga bercerup-cerup bunyinya, sambil meramas dan menggosok-gosok nonoknya. Air cipapnya mencurah-curah turun macam paip bocor dan dia dah mula mengerang. Mulanya perlahan tapi kini dah bunyi macam orang perempuan menangis

kematian suami! Aku seluk ke dalam dan menepuk-nepuk muka cipapnya, merasakan denyutan dan kepanasannya seketika sebelum akau melucutkan seluarnya dengan satu pergerakan yang tidak mengganggu aktiviti yang lain. Oleh kerana kami masih berkucupan aku tak nampak macam mana rupa bukit merekah dibawah sana. Tetapi jejariku memang lebih cekap dari mataku. Dengan meletakkan tapak tanganku menekap apamnya aku dapat membayangkan bentuk dan rupa rekahan bibir luar, kemerahan bibir dalam, dan ketegangan biji kelentitnya. Semuanya berdenyut-denyut di tapak tanganku yang basah dan panas menekapnya. Aku mula menghidupkan jari telunjukku dan menari-nari dicelah rekahan bibir pantatnya, berpusar-pusar ke atas, kebawah, ke kiri, ke kanan, menuju kian dekat ke hujung atas untuk menuju biji kelentit yang tersembunyi dicelah kelopak bibrnya. Usahlah aku ceritakan bagaimana dia meliuk melintuk meronta mengerang menangis tak tahu nak sebut bagaimana. Sampai aku lihat air matanya mula meleleh turun ke pipinya baru aku berhenti. "I buat kasar ke.sakit ke..?" aku bisikkan halus tak mau merosakkan suasana.

Matanya masih pejam tetapi menggeleng-gelengkan kepala. "TaaaakI sedaaaaap.!!" Dan terus dia menangis

lagi.Aku merasa yakin segala usaha ku berhasil. Memang aku nak lonjak dia setinggi-tinggi yang mungkin ke puncak nikmat asmara. Siapa yang dah merasa akan tahulah rasanya. Kalau laki di rumah hanya pariap sebulan sekali, alamat goodbye lah pastinya Kalau hantar wang bulanan bererti membela burung untuk disembelih oleh orang lain lah adanya. Aku terus ke langkah seterusnya, kerana aku tahu dia sudah bersedia.

Tanpa memberi apa-apa isyarat aku segera bangun dan menolakkan kangkang kakinya seluas mungkin. Dia tak bantah, malah mengikut saja. Secepat kilat dengan sebelah tangan aku dah menyorongkan sebiji bantal kebawah punggungnya. Waduh! Bayangkan dia terlentang melentik ke atas begitu dengan nonoknya merekah luas memandang ke arah aku! Bibirnya kemerahan terserlah dengan percikan air jernih yang mengalir seperti sebuah alur menuruni lurahnya, meleleh turun kebawah, membasahai lubang dubur dan celahannya. Bibir dalamnya mengembang berkilat mengembang- kempis seperti sebuah mulut yang amat kehausan. Di atas sekali, tompok kecil bulu hitam halus berkeriting bertakhta dipuncak pantatnya, dimana bulu itu kian menipis kebawah hingga ke permulaan rekah bibir luarnya. Kelopak di atas separuh terbuka kerana telah turut

kembang dek keghairahan nafsu berahinya, menampakkan sedikit ketul daging berwarna kemerahan menonjol dicelahnya. Nyata biji kelentitnya sudah begitu mengembang dek kenikmatan hingga tidak boleh bersembunyi lagi. Ke bawah sedikit di tengahtengah lurah jelas aku lihat lubang kecil menghiasi dasarnya, lubang kencing orang perempuan yang jarang dapat dilihat oleh sesiapa kalau tak di kelebek dengan betul-betul. Lubang ini agak tertutup rapat, kerana dalam keghairahan yang di alaminya sekarang, lubang kencing tak ada fungsinya; lubang pantat pula yang mengambil alih kuasa. Dibawah lubang kencing ini aku lihat liang saluran farajnya sudah nyata sekali kembang ke tahap maksimanya. Merahnya lain macam, seolah-olah bercahaya dan kedutan-kedutan dinding saluran dalam jelas kelihatan, berkilat dibasahi titisan dan percikan air nikmatnya. Sesekali lubang saluran pantatnya itu mengempis mengeluarkan cecair jernih mengalir keluar membasahi bibr tepinya. Aku terpegun lama, kerana inilah kali pertama aku betul-betul menilik membelek rapi pantat perempuan sepuas-puasnya. Puas ku tatap lama, dan akhirnya aku tak sedar yang aku telah menyembamkan mukaku menekapkan bibirku tepat kelubangnya!

Aku terdengar dia menjerit kecil, tetapi dua pahanya memeluk

erat kepalaku agar lebih kuat menekap kefarajnya. Telingaku hampir bengang terhimpit pahanya yang padat gebu berisi, tetapi aku tak peduli,kerana kenikmatan menjilat pantat dah membuat aku hampir tak sedar diri. Aku lulurkan lidahku sepanjang alur pantatnya, ke atas dan ke bawah dalam slow motion yang membuatkan dia mengeluh, mengerang, menggeliat dan terkujur keras mengejang. Ke atas, ke bawah, dari atas menyentuh biji kelentinya, ke bawah melurut lurah hingga terkena lubang kencingnya dimana aku memusar-musarkan lidah menjolok-jolok lembut lubang kecil itu. Dia menggeliat kegelian, namun kepala aku kian rapat disepitnya kedalam. Dari lubang kencing aku luruti ke bawah, menemuinya lubang pantatnya. Bila saja lidah ku menjelir menjolok ke dalam, dia menggelepar menggigil macam diserang demam. Aku tumpukan peranan lidahku disitu. Keluar masuk, keluar masuk, sambil aku menyedut lelehan air maninya yang turun tak berhenti. Rasa kelat-kelat masam air maninya membuat aku bertambah berahi. Batangku sudah menceding mengedik-ngedik tapi aku tak peduli. Aku sedut air syoknya sampai bercerup-cerap berbunyi. Aku telan setiap teguk yang dapat ku hirup seperti menikmati air sarbat asli. Bagi yang biasa buat kerja ini aku tak payah terangkan dengan lebih jelas lagi. Kalau dipijak gajah pun ketika ini aku tak akan lari. Dia dah betulbetul naik berahi. Lebih tepat aku katakan dia dah naik "syeikh",

kerana tangisannya makin kuat kini. Tambahan pula sekali sekala aku lurutkan lidah ku kebawah lagi setengah inci menjilat lubang anusnya sekali. Dia dah tak dapat bertahan lagi. Dengan mengepit kepalaku bagai nak kemek, badannya melentik keras, kakinya kejang, satu jeritan kuat "ABANG!!!".airnya terpancut kuat mencapai climax yang paling atas sekali. Aku terasa percikan air panas suam memenuhi mulutku. Aku tak buang masa, terus menyedut sekuat hati dan menelan semuanya sekali. Denyutan pantatnya seolah-olah meramas mukaku dan aku terus menyedut semua saki baki airnya yang mengalir kedalam mulutku. Dia seperti terhempas jatuh ketilam dan terbaring kaku.Dalam keletihan yang amat sangat dia meniarap tanpa sepatah kata, menyembamkan mukanya kebantal, tetapi punggungnya tercodek diatas bantal tadi, membulat sexy seolaholah mencabar aku untuk menerokainya =--------------Dosa-dosa ku... Hidup dalam dunia ni, sapertimana orang tua kata ada asam garamnya. Setiap insan pasti, mengalami MASAM atau MASIN. Mungkin masin yang dimaksudkan itu adalah PAHALA dan masam tu DOSA. Walaubagaimanapun keduadua PERASA itu

selalunya menjadi bahan penting MASAKAN seharian. Jadi, terpulanglah kepada induvidu membuat pilihan untuk menentukan yang mana jadi pilihan masakan hariannya atau kegemarannya.

Saya, dalam kontek ini ingin menceritakan tentang ASAM hidup saya dengan salah seorang individu yang sebanyak sedikit mewarnakan corak hidup masa kini dan juga masamasa akan datang. Igauan corak yang diwarnankanya selalu memberikan impian keseronokan yang memenohi diharian kekosongan perjalanan hidup saya.Namanya 'DIN' Walaupunkini dia telah kahwin tetapi aku tetap bersedia jika 'Din" PERLUKAN aku. Aku harap 'DIN" dapat membacanya ...

Babak Pertama Setelah tamat pengajian ku ditingkatan lima, aku didorong olih kawan ku untuk melanjutkan pelajaran ditingkatan enam dikelas swasta. Olih kerana pergaulan yang tidak begitu sihat dan tidak dikawal nyaris aku do olih kawan sedarjahku. Peristiwa ini menyebabkan aku berasa tawar untuk meneruskan pelajaranku dan seterusnya aku memohon kerja.

Setelah aku diterima berkerja disebuah pejabat kerajaan, jiwaku mulai merasai satu masaalah - SEX. Ramai dari kalangan jejaka dipejabat sering mengajakku keluar malam untuk menekmati keseronokan dunia. Hari demi hari dan ajakan demi ajakan, dapat ku tolak. Namun, olih kerana desakan kawan aku mulai lupa.Peristiwa masam kedua aku lalui...

Tayangan 'Awan tidak selalu cerah' membuatkan aku pertama kali keluar rumah diwaktu malam bersama kawan sepejabatku. Kami pergi makan dahulu dan menonton dipertunjokkan malam kedua pada jam 9.15. Ramly, salah seorang rakan pejabatku dari awal lagi telah menunjukan perangai sumbangnya. Dia selalu mencari peluang duduk disebelahku dan juga mengambil kesempatan untuk mengeselku. Didalam panggong wayang tangannya terlalu liar untuk meraba aku.

Pada malam itu akau memakai baju yang agak MODERN dalammana sebahagian atas tetekku yang agak besar itu bebas menghirup udara kota. Ini menyebabkan mata Ramly selalu menjatohkan bolamatanya kesitu. Aku menjadi bangga pula

kerana aku tahu tetekku kini menjadi tarikan ramai lelaki. Kini giliran aku dihantar pulang olih ramly. Ini kerana rumah ku yang terjauh dari kawanku yang lain saperti Gayah, Minah dan Asmah. Perjalanan sejauh 3 batu itu ku rasai amat lama. Ini kerana tangan ramly selalu menyentoh pehaku terutama semasa ia menukar tranmissionnya. Tibatiba kereta terhenti, ku tanya mengapa. Ramly mengelengkan kepalanya. 'Mungkin rosak' katanya. Dalam keadaan yang gelap dan sunyi itu, Ramly keluar dari kereta dan membuka pintu sebelahku. Dia mengajakku keluar. Dia meminta tolong untuk membantunya membaiki kereta. Dia membuka bonet keretanya. Dia menyuruh aku memegang wire didalam injin sedangkan dia cuba menghidupkanya. Namu injin masih tidak hidup. Dia kembali keinjin kereta. Sambil berjalan dia meraba buritku yang agak bulat. Dia mengajaku kembali kekereta.

Setiba didalam kereta Ramly mulai menceritakan hal peribadinya, sambil bercerita matanya tidak lekang dari memandang tetekku dan sesekali matanya meluru kearah pantatku. Tangannya kini mula meraba seluarnya. Keadaan ini mula membuatkan ku resah. Tanpa ku sedari Ramly telah mengeluarkan butuhnya dan meminta aku menghisapnya. Ku takut kerana belum pernah

dalam hidupku menghisap butuh. Ku menolak permintaannya. Kini dia merayu pula supaya menolong melancapkan butuhnya. Olih kerana kasihan lalu ku tolong walaupun aku benci serta malu. Aku terpaksa membongkokkan badanku. Ku pegang butuhnya dan memulakan rancapan. Ku dapat dengari dia mengerang. Sesekali dia mengambil air liornya untuk membasahkan butuhnya. Tanpa ku sedari tangannya mulai meraba tetekku. Dia memasokkan tangannya dari atas bajuku yang terbuka agak luas itu. Dia begitu kasar mencari puting tetekku. Ku biarkan juga kerana mungkin dengan cara ini dia akan lekas mengeluarkan air maninya. Sedang rancakku melancapkan butuhnya, ku rasai kepala butuhnya mulai membesar dan dalam masa yang sama kakinya terketar. Dalam keadaan itu dia menarik kepala ku dan membenamkan mukaku kebutuhnya. Kini air maninya terpancut dan membasahi mukaku. Ku lepaskan butuhnya dari gengamanku. Kini dia pula mengambil dari tugasku. Dia melancap dengan memulasmulaskan kepala butuhnya, dapat ku lihat ais maninya masih keluar tetapi tidak memancut lagi, hanya meleleh membasahi jarinya.

Setelah reda, dia menoleh kepada ku dan 'Terima kasih. Has'. Ku hanya senyum dan kami beredar dari tempat itu. Setiba

dirumahku dia menurunkanku dan aku terus kerumah dalam keadaan yang takut. Setiba dirumah aku segera kebilik air untuk membasoh bekas air mani ramly. Baunya sungguh keras, maung dan aku jijik. Ku menanggalkan semua pakaian ku untuk mandi. Ku lihat seluar dalamku basah, mungkin semasa Ramly meramas tetekku tadi air mazi ku keluar.

Babak Kedua Kini aku telah ditukarkan kerja diKuala Lumpur. Aku mrnginap diKelana Jaya. Tempat kerjaku hanya diJalan Ampang. Aku terpaksa naik bus untuk pergi kerja. Sebagai kerani disebuah Ibu Pejabat dengan 800 pekerja menyebabkan aku ramai kawan baik lelaki atau perempuan. Boss aku 'Din' namanya. Masih bujang dan handsome juga. Badannya gempal dan tidak begitu tinggi. Kulitnya yang putih dan selalu tersenyum itu membuatkan aku tertawan. 'Din' selalu membuat aku ketawa bila dia bercerita semasa 'Lunch hour'. Ceritanya selalu lucah, tetapi aku dapat menyesuaikan diriku dengan ceritanya. Ceritanya tidak pernah menyinggong perasaan sesiapa. Sifatnya yang selalu menolong membuatkan aku suka berkerja 'Dibawahnya'.

Masa penyediaan peruntukkan kewangan tahunan telah tiba. Kami selalu mengejar masa untuk menyiapkannya. Namun kerja itu terpaksa dilaksanakan lepas masa kerja untuk menentukan kerja 'On time'. 'Din' mempengerusikan mesyuarat. Keputusan sebulat suara bersetuju supaya kerja ini mesti disiapkan dalam masa satu minggu.

Petang pertama aku diberikan tugas untuk mengira keselurohan anggaran peruntukan yang tidak digunakan pada tahun ini. Kerja itu memerlukan penelitian dan aku selalu dijengahi' olih 'Din' untuk memastikan angka yang betul, aku pun selalu 'menganggu' dia untuk bertanyakan sesuatu yang aku tidak faham. Mereka yang sudah habis kerja untuk masa itu dibenarkan balik. Kini aku serta Ketua kerani dan 'Din' masih belum selesai kerja. Kami terpaksa tunggu sehingga pukul 10.00 malam. Kini perutku lapar. 'Din' menyuruh ketua kerani ku membeli 'Kentucky Fried Chicken', makanan kegemaran 'Din'. Setelah Ketua kerani berlalu, 'Din' memanggilku. Ku hampiri biliknya. Sejak dari pintu lagi 'Din'memandangku dari 'atas' hingga 'bawah'. Ku perasaan dimana matanya memusatkan pemerhatiannya - tetekku dan Buntutku. Ku biarkan saja kerana memang semua lelaki macam tu. Memang keduadua 'benda' itu ialah untuk 'lelaki'. 'Din'

bertanya 'balik nanti naik apa ?'.'naik bus', aku menjawab. Tak apa ke kalau saya hantar 'HAS' balik nanti, tanya 'Din'. Aku senyum, ini kerana aku tahu dia baik orangnya. Takkan dia nak apa apakan aku. 'OK, nanti selesai tunggu saya dibawah.

Semasa makan 'Kentucky' aku dapat melihat bagaimana 'Din' menelanjangkan peha ayam dan 'menghisap' tulang sehinggakan pipinya 'kempong'. Seronok aku melihatnya makan. Perasaanku melayang pada adingan SEX bila melihat 'Din' 'menjilat' jarinya yang terkena 'Saurce' kentucky. Aku mula terbayang bagaimana kalau dia menjilat 'Pantatku'. Kalaulah aku diberi peluang untuk bertemankan "din', memang aku suruh dia menjilat pantatku. Sedang fikiran aku melayang mengambarkan 'peristiwa' berahi itu ,' hai, jauh nampaknya fikiran melayang ? teringat buah hati ke ?'. 'Tak adalah, saya manalah ada buah hati'. Aku memang tak ada'Special' lagi dalam hidup ku. 'Din' sambil berlalu, ' macam ni ada canlah...'. Sempat juga 'Din' menjeling aku. Aku membalasnya dengan senyum, dan dalam hati ku berkata.. Kalau berani trylah!

Tepat jam sepuloh aku mengemaskan mejaku dan terus turun

kebawan menunggu 'Din'. Kini kereta 'Honda Accord ' biru 'Din' meluncur dan menghala kejalan Ampang. Sebelum membelok 'Din' bertanya, ' Lapar lagi ke ?' sambil dia senyum. Aku berkata"Lapar !' Terus 'Din' memacu keretanya ke'Ming Court Hotel'. Inilah kali pertama aku menjejakkan kaki keHotel bertaraf Antarabangsa. Setelah makan aku pun dihantar balik ke Tasik Ampang. Didalam perjalanan itu 'Din' menceritakan banyak perkara termasok cerita ' jenaka LUCAHnya'.Pendekkata malam itu ku amat gembira kerana selain dari 'kebaikkan Din' juga kami sangat mesra.

Setiba dirumah sudah jauh malam dan 'Din' segera pulang kerana kami akan berkerja besoknya. Awal pagi lagi 'Din' sudah berada dipejabat. Aku pun turut awal kerana aku tidak suka lewat. Sementara menunggu masa pejabat sempat juga kami berbual dan menjalinkan perhubungan kami. Semasa semua staff nak balik, kecuali yang akan berkerja lebih masa 'Din' memanggil aku. 'Nak pergi 'Dinner' tak ?' Sebenanya dinner untuk meraikan peserta sukan yang berjaya didalam pesta sukan diperingkat ibu pejabat. Tanpa banyak berfikir akupun 'Ya, bolih juga'. Ku nampak 'Din' senyum sambil matanya meleret ketetekku.

Pada malam ini aku diberikan tugas untuk menentukan bilangan jumlah talipon kepada semua staff dibangunan ibu pejabat. Aku diasingkan disebuah bilik kerana aku memerlukan meja yang luas untuk meletakkan peta unutk semua tingkat. Bilik 'Din' telah dipilih untuk menjadikan tempat 'operasiku'. Kami memulakan kerja dan saperti biasa setelah pukul 10 malam semuanya balik. Pada malam itu ketua kerani ku tidak hadir kerana isterinya sakit. Aku didalam bilik tidak perasaan bahawa semu staff sudah balik.

Babak Ketiga Sedang aku meneliti peta ditingkat 13 , tibatiba lampu padam ! Aku mendiam kan diri. Ketika itu 'Din' datang dan memberitahuku bahawa kerja akan disambong besok. Sedang aku mengemaskan mana yang nampak 'Din' datang dari belakang lalu memegang jariku. Berderau darahku ketika itu. 'Op, sorry' kedengaran suara 'Din' dari belakang ku. Suara itu amat jelas ini menunjukkan 'Din' amat hampir denganku. Ku pusingkan mukaku dan terus mukaku kena mukanya. Kini kami terdiam. Disaat itu debaran jantongku amat deras sekali. Ada takut dan fikiranku berkata, 'wah, mungkin ini can untuk aku memikatnya!' belum sempat fikiran aku melayamg 'Din' telah mencium bibirku. Cecahan bibirnya

membuat kan aku terkaku dan kudapat rasakan jari 'Din' mula mencari jariku. Kini ku sambut dan ku gengam tangannya. Seterusnya kami merapatkan bibir kami, lalu bertauplah bibir kami. Ku tak tahu bagaimana sebenarnya bercium bibir bertemu bibir. Tapi dengan bantuan 'Din' aku telah memberikan balasan yang ku rasa seronok, mungkin ini permainan hidup. Kata orang tu kalau dah 'nak jadi tu' semua nya senang.

'Din' memang pandai memainkan peranannya. Segala perbuatannya aku rasakan sedap dan seronok. 'Din' tidak gelojok, Lidahnya yang masok dimulutku bagaikan sesuatu yang aku tunggu tunggu. Ku hisap lidahnya dan sebentar kemudian giliran aku pula dihisap olihnya. Hisapannya membuatkan puting tetekku tegang dan pantatku mulai mengeluarkan air mazi. Tangan 'Din' kini minta dilepaskan, aku benarkan. Kemudian ku rasai tangannya meraba belakangku. Aku keseronokkan dan dengan itu aku lagi merapatkan badanku kepadanya. Ku tak sedari kedua tanganku merangkuli dilehernya. Tangan 'Din' terus memainkan peranannya. Ku tidak halang kerana apa yang 'Din' lakukan semuanya 'SERONOK'. Zip kainku 'Din' tarik kebawah dengan perlahan. Aku menolongnya dengan menanggalkan hook dibahagian depan. Kain ku terlambak kebawah. Kemudian tangan

'Din' meraba belakangku mencari hook bra. Ku lengkongkan badanku supaya memberi kesenangan pada 'Din' untuk membukanya. Tetekku yang telah tegang itu memudahkan braku terbuka. Setelah itu 'Din' memberhentikan ciuman dan mula mencium tetekku pula. Kini bibirnya telah 'dapat' puting tetekku. Dijilat putingku dengan hujung lidahnya. Ini membuatkan ku lagi seronok dan air maziku bagaikan aliran sungai mengalir keluar.

Sedikit demi sedikit lidahnya merayau kebawah pula. Lubang 'pusat' pula menjadi sasarannya. Hujung lidahnya masok kedalam pusatku dan misainya yang lebat itu membuat kan kelazatan saperti makanan ditambah 'Aji no moto' Din membuatkan badanku 'menjerit meminta sesuatu yang tidak pernah aku impikan. Apabila lidahnya sampai diTundunku yang ditumbuhi bulu itu ku rasakan jarinya meramas mesra buntutku. Oh.......seronoknya. Tidak pernak aku rasakan selama ini. Ku tak sabar rasanya. Pantatku meminta sesuatu. Ku gembira kerana 'Din' fakam permintaanku itu. Jilatan pertamanya mengenai hujung biji 'kelentitku' ah...........alangkah sedapnya jilatan pertama itu. Olih kerana terlalu sedap aku tidak sedar aku telah membuka luas pantatku untuk memberikan laluan lidahnya yang kini memang ku tunggu tunggu. Kini permintaan dan jeritan

pantatku telah dipenohi olih lidah 'Din'. Permainan lidahnya itu amat seronok dan tidak ada perkataan yang hendak aku samakan. Setiap sentohan bagaikan sentohan electric yang membuatkan aku makin sesak nafas. Dalam keadaan keseronokkan itu, ku terasa satu kejangan badanku. Ku mengeliat dan ku dapati 'Din' melajukan hisapan dan juga jilatannya pada kelentitku. Kini aku rasa pantatku saperti nak pecah dan ku tak sedar aku mengerang ah....ah.... dan kini aku telah climax. 'Din' masih lagi meneruskan jilatannya, ini lagi membuatkan seluruh badan ku rasa terbakar. seluroh pantatku 'basah'. Air mazi dan air lior 'Din' bercampor menjadikan keadaan pantatku begitu lembab sekali.

"Din' bangun dan membawa aku kekerusinya. Aku terus duduk dan terasa amat lesu sekali. Sesekali bila tergesel biji kelentitku.....ia amat ngilu sekali. Kini ku tahu, aku telah kalah dalam permainan ini. 'Din' membongkok mengambil baju,bra dan kainku serta seluar dalamku. Ku nampak semasa ia mengambil seluar dalamku 'Din' mencuri menciumnya. Ku tahu dia memang seronok dengan bau pantatku. Dia membawa baju ku kepadaku dan mengatakan supaya aku memakainya semula. Dengan longlai aku memakainya. Ku tidak memakai seluar dalam ku

kerana 'Din' telah mengambilnya. Aku minta seluar dalamku darinya, tapi 'Din' kata dia nak simpan sebagai kenangan.

Setelah berpakaian aku keluar dan terus kebilik air untuk mengemaskan 'lipstick' ku. Aku terus dihantar pulang. Semasa menaiki keretanya aku berangan, alangkah bagusnya jika aku menjadi 'isterinya'. Orangnya baik dan 'pandai' pula ! Perhubungan aku dengan 'Din' semakin intim. Ramai dari gadis dipejabat itu iri hari dengan perhubungan aku itu.

Babak Keempat Petang ini adalah petang terakhir kerja lebih masa. Ku dapat rasakan bahawa tidak begitu lama kali ini kerana hanya menyusun semua kerja yang sudah siap. Ku rasakan sekejap sahaja sudah seminggu, ini kerana aku seronok berkerja dengan 'Din'. Selepas kerja aku sibok mengemaskan 'diri aku - menghias' ku pasti aku dapat lama bermesra dengan 'Din'. Tetapi 'Din' masih tiada dipejabat. Jam didinding telah menunjukkan pukul 6.00 petang. Semua orang sedang sibok menyiapkan kerja masing masing. Aku kebingongan kerana selalunya 'Din' yang memberikan aku kerja, tapi kali ini dia tiada !.

Sedang aku membantu menyimpan fail yang sedah siap, tibatiba 'Hello, sorry kerana lambat !' Suara itu 'amat' aku kenali. 'Din' muncul dengan berbaju 'T' dan berseluar 'Levis'. Sambil berjalan bau harum minyak wangi 'Din' mengikuti belakangnya dan serentak dengan itu aku dapat rasakan suasana pejabat menjadi ceria semula. Hati ku gembira dan terus aku menuju kebiliknya dan bertanyakan apa lagi yang perlu dibuat. Sebentar kemudian 'Din' memanggil semua staff untuk mengadakan mesyuarat. 'Din' mengucapkan terima kasih dan berjanji akan mengadakan 'small party' untuk semua yang berkerja menolong menyiapkan kerja selama seminggu ini. Seterusnya 'Din' meminta ketua kerani dan aku tunggu sementara yang lain dibenarkan pulang. Ketua kerani pula meminta izin untuk balik cepat kerana urusan peribadi.' Hai, takkan lah malam jumaat ni nak mula awal?' gurau 'Din' dengan ketua kerani ku. Ku faham maksud nya itu. Semua orang ketawa dan ketua kerani ku pun turut senyum.

Kini tinggal aku dan kesayanganku 'Din'. Lama juga dia meneliti semua kerjakerja yang telah siap tu. Hampir pukul 9 malam 'Din' keluar dari biliknya sambil tersenyum memanggil aku kedalam

biliknya. Ku turuti dan terbayang aku peristiwa malammalam yang lepas perkara yang aku lakukan bersama 'Din'. Tiba didalam 'Din' memberitahuku bahawa kerja sudah siap dan mengajakku makan malam. Keretanya meluncur keluar dari kawasan pejabat menghala keKuala Lumpur. 'Nak kemana ?' aku bertanya. 'Ikut sajalah...kita 'makan' special malam ni'. Setiba dipersimpangan Jalan Ampang kereta kini menghala kesungai besi. 'Kita pergi kekajang makan satay'. Din memberitahuku sambil tangan nya mencubit mesra pipiku. Ku pegang tangannya dan membawanya kepehaku. Tak kusangka setibanya dipehaku, tangan nakal 'Din' terus mencubit 'tundun' ku. 'nantilah dulu...tak sabar.' 'Din' mereruskan mengosok tundunku. Ku dapat rasa kepanasan tangan nya. Kini ku letakkan tangan kananku diribanya. Dengan pantas 'Din' membawa tangan ku kebutuhnya. Ku faham, 'Din' telah naik nafsunya bila dia memainkan tuntunku dari tadi. Kini aku membalasnya pula dengan mergusap butuhnya dan sekejap sahaja butuhnya dah naik. 'Nah, keluarkan.' Pujuk 'Din' sepaya aku mengeluarkan butuhnya dari penjara seluarnya. Dalam keadaan itu fikiran aku terbayang bahawa aku akan laksanakan permintaannya kerana aku memang sukakannya dan aku cuba sedaya aku untuk membuatkannya suka padaku. Aku mempunyai rancangan untuk menjadikan 'Din' kesayanganku ini sebagai suami yang 'sah'.

Kini aku melepaskan tali keledarku untuk memudahkan aku 'bermain' dengan butuh 'Din'. Ku buka tali pinggang kulitnya yang mempunyai emblem CD dan zipnya dengan perlahan. Sambil membuka itu 'Din' membetulkan tempat duduknya untuk mencari tempat yang selesa. Kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna biru langit. Ku lihat butuhnya telah mula 'mengkal' dan deagan manja aku masokkan tangan ku kedalam seluar dalamnya. Hangat dan dimulut butuhnya telah basah. Mungkin air mazinya telah lama keluar sejak kami bercium tadi dan semasa tundunku diusap. Ku usap kepala butuhnya. Ini membuatkan din membawa kereta tidak 'constant' lajunya. Din meluaskan kangkangnya. Ku tidak sabar untuk melihat butuhnya. Telah lama aku idamkan butuh ini. Kini baru ku dapat. Akan ku layan butuh ini dengan baik dan akan ku berikan layanan yang istimewa diatas segala permintaannya.

Dalam sinaran lampu 'dash board' kereta Accord itu aku kini mengeluarkan butuhnya dari seluar dalamnya, serentak dengan itu 'bau' butuhnya menusuk masok didalam rongga hidungku. Ku rasa bau itu sedap, dan membangkitkan nafsuku yang kini

sedang membara dengan perlahan. Ku baring atas ribanya. Setelah keselurohan butuhnya keluar aku memulakan tugasku. Butuhnya tidak begitu panjang,tetapi 'tebal'. Kepala butuhnya saperti topi perang german dan berkilat. Ku mula menjilat kepala butuhnya dengan hujung lidahku, kemudian dikeliling kepala dan juga hingga kepangkal. Setiba dipangkal butuhnya, bulunya yang lebat dan 'thick' itu masok kedalam hidungku. Bau butuhnya semakin kuat dan menyemarakkan lagi nafsuku. Ku dapat rasakan pantatku mulai basah. Tangan kiri 'Din' pula memainkan buntutku. Hangat tangannya terutama bila dia membenamkan jarinya kealor buritku. Sesekali jari telunjuknya membenamkan dialor buritku. Ku semakin bernafsu. Ku membuat pusingan dengan lidahku dikepala butuhnya sambil menghisap mesra. Kepala butuhnya kesedapan dan mengeluarkan air mazinya. Semua itu habis ku hisap. Rasa suam apabila air itu melalui ruang dileherku. Kepala butuhnya licin akibat campura air lior dan air mazinya.

Sambil menghisap batangnya, tangan kiriku meraba kontolnya. Ah.......... emm............ suara 'Din' menahan kesedapan. Kini tangannya menyelak kainku dan terus meraba buntutkt. Setelah lama, kini tangannya manyingkap seluar dalamku danterus

mencari pantatku melalui alor buritku. Ku teruskan hisapanku, kini aku menghisapnya agak kuat sehinggakan pipi ku kempes kerana jarinya kini telah masikkedalam lubang buritku. Apabila tiba dikepala butuhnya aku mengeselkan dengan gigiku. Kaki 'Din' tegang menahan keseronokkan. Tidak berapa lama ku rasakan butuhnya membesar dan 'nah....hisap kepalanya...' suara 'Din' menyuruhku, serentak dengan itu ku tumpukan hisapanku dikepala butuhnya. "nah, 'Din' nak .....keluar' dan ku rasakan pancutan air maninya kedalam rongga mulutku. Pancutan kedua mengenai anak tekakku. Rasa hangat air mani 'Din' dapat ku rasakan memenohi mulutku. Semuanya pancutan air maninya ku hisap dan ku telan walaupun rasa itu amat anih bagiku. Aku rasa sedap dan ku teruskan juga hisapanku. Setelah itu ku rasakan kereta berjalan perlahan dan terus berhenti. Ku bangun dan lihat 'Din' berpeloh . Ku mengambil 'tissue' untuk mengesat bekas air mani yang terdapat dibutuhnya. Apabila tissue itu melalui kepala butuhnya ku dapat rasakan 'Din' mengeliat kerana ngilu. Ku kesat saperti ku mengesat bayi kecil. Sambil itu 'Din' mengusap kepala ku dan berkata 'pandai nah buat, kejap aja dah keluar' Ku senyum dan ku faham 'Din' puas dan suka cara aku menghisap butuhnya. ---------------

Babak Kelima Kini kereta 'Din' meluncur semula. Selang beberepa minit ku lihat papan tanda 'Selamat Datang kePort Dickson'. 'Kita tidor disini malam ni nah, penatlah rasa badan' Din memulakan perbualan setelah beberapa ketika untuk menhgilangkan penatnya. Sampai dihotel 'Ming Court' terus kami bersama menuju kemeja pendaftaran. Ku masih ingat lagi bilik no 234. Setelah minum di'Cafe' kami terus kebilik. Setiba dibilik 'Din'membuka semua bajunya dan terus kebilik air. 'Nah, mari sini' Aku melangkah terus kebilik air. Tiba dibilik air ku lihat 'Din' sedang berendam dalam Bath tub yang berwarna 'pink'.Ku selak curtain dan tangan ku terus di tarik dan aku dibawa kedalam bath tub. Habis baju ku basah. Kini 'Din' menolong aku membuka kesemua bajuku. Kini kami 'Berbogil' didalam bathtub. Air yang jernih itu jelas ku lihat butuh 'Din' yang bersih dan dihiasi dengan bulu yang lebat serta hitam. 'Din' mula menyabon belakangku dan setelah siap aku memusingkan badanku supaya bahagian hadapan pula disabun. Gerakan tangannya menyabon memberikan satu nekmat padaku terutama bila jarinya mencecah puting tetekku. Bahagian pantatku pula disabon. Olih kerana kelicinan sabon ku terasa jarinya menyelinap masok kedalam pantatku, geli dan seronok bercampor bila terkena hujung biji kelentitku. Burit ku disabon dengan baik dan kini semua anggotaku telah bersih dan bau sabon melekat dibadanku.

Ku sambut sabon dari tangan 'Din' dan kini giliran aku pula. Ku mulakan dengan menyabon bahagian hadapannya. Dadanya mula ku usap dan ku lalui dengan sabon. 'Din' memejamkan matanya. Ku turunkan kebawah dan kini dibutuhnya pula. Bekas air lior dan maninya ku buang dan batangnya ku lalukan dengan sabon supaya bersih. Ku seronok mengentel butuhnya. Buahnya kini keras kerana kesejukkan. Kami membilas dengan air bersih sambil berdiri. 'Din' mula mencium pipiku dan aku mengigit manja cuping telinganya. 'Din' menyelak curtain dan mengambil towel putih untuk mengelap badanku. Setelah kering kami berjalan kekamar untuk memakai baju.Sementara aku menghias 'Din' menbuka briefcasenya untuk mengambil dokumen kerjanya. "Din' memulakan kerjanya.

Setelah aku menghias diriku untuk menjadi santapan 'Din' malam ini, aku menuju kebalcony untuk menghirup udara laut. Angin sejuk membuatkan kulitku yang hanya berbalut dengan baju tidor terasa sejuk. Bintik disetiap bulu badanku timbul. Begitu juga puting tetekku. Ku memelok badanku untuk menghilangkan sejuk. 'Din'. Sejuk abgin diluar ni', Aku sengaja memanggilnya untuk

mendapatkan pelokan 'Din'. 'Tunggulah....sekejap lagi..' jawapan 'Din'. Sebentar kemudian 'Din' menghampiriku dengan hanya berseluar pendeknya. Setibanya disebelahku, saperti yang aku idamkan, 'Din' terus memelokku dan masok kedalam baju tidorku. Kini kami berpelok dengan memakai satu baju sahaja. Kehangatan badan 'Din' amat terasa dibelakangku. 'Din' mencium pangkal tengkokku. Ku mengeliat manja, menunggu tindakan seterusnya. Tangan 'Din' yang memelok ku ramas sambil ku goyangkan badanku denganperlahan. Hidong 'Din' kini menjelajah keseluroh belakang badanku. Ku kegelian dan ku pusingkan badanku menghadapnya. 'Din' menyambutku dengan memberikan ciuman dibawah cuping telingaku. 'Din' memang pandai mencari tempat yang sensative dibadanku. Sambil mengigit cuping telingaku, "din' membisikkan sesuatu padaku, 'malam ni nak brapa kali...' 'Ikut rasa. Kita tengok siapa kalah malam ni, kalau kalah kena...' Belum sempat aku menghabiskan ayatku itu, mulutku telah disentoh dengan bibirnya. 'Din' mengigit lembut bibir atasku. Ku rasa bagaikan satu kejutan letrek keseluroh badanku. Setelah bibir atas ku digigit, dihisap, kini bibir bawahku pula digeromol, hanya caranya berlainan. Gigitannya kini menjadi liar, lidahnya pula memainkan dikeselurohan bibirku.. 'Din' kini menjadi hangat begitu juga bahagian tetekku dan pantatku. Kesejokkan angin sudah tidak ku rasai. Sambil kami

hisap menghisap, "din' membawa aku kakatil. "din', tutup lampu...' aku menyuruhnya menutup lampu, ku kira agak ganjil 'membuat' didalam keadaan terang. 'Nanti tak nampak...' 'Din' menjawab sambil membuka baju tidor ku dan kemudian dia pula menanggalkan seluar pendeknya. Keadaan suhu 'bilik' memberikan kenyamanan pada badanku yang tidak ada seurat benang pun yang menutupinya.

'Din' menyuruh aku 'keatas', kini keselurohan badanku mencecah badan 'Din'. Bulu pantatku dan bulu butuhnya bertemu. Kehangatan butuhnya dapat kurasakan walaupun masih belum 'bangun' lagi. 'Din' mencium seluruh mukaku dan gigitan ditelinga amat disukainya. Aku juga turut seronok. Kini bahuku pula digigit dengan perlahan, gigitan tiu mengetarkan keselurohan badanku. Kini baruku tahu disitu 'switch' badanku. Gigitan demi gigitan, air maziku pun turut bersama mengikut alunan gigitan 'Din'. Aku ingin mengatakan sesuatu pada 'Din' , tapi keadaan keseronokan itu menyebabkan fikiran ku terapong dan khayal. Tangannya yang suam panas itu mula memecal buntutku yang bulat dan sesekali jari nya mencuri dan mengetok pintu lubang buritku. Ku kegelian serta seronok. Keadaan ini menambahkan kegairahanku. Ku kini tidak tahan dengan permainan 'Din'. Ku tak sabar untuk

menikmati selanjutnya. Ku kini menjadi ganas saperti harimau membaham mangsa. Ku jilat keseluruhan dadanya serta ku gigit puting teteknya yang kini sudah membesar saperti beras 'siam'. 'Din' memejamkan matanya, hanya tangannya yang memainkan peranan menyemarakkan nafsuku. Mulutku ku turuni kebawah, kini dipusatnya. Tiba disitu 'Din' mula mengerang em...........mungkin pintu berahinya kini telah terbuka luas. Ku turuni lagi hingga kebulu butuhnya. Ku jilat bulunya dan gigitanku dibulunya menambahkan selera aku untuk menjamah butuhnya. Saperti biasa bau butuhnya kini menyelubungi hidungku. Amat memberahikan aku. Sudah beberapa kali aku rasakan air maziku mengalir, saperti aliran period yang sudah masok hari kelima. Kini kurasakan butuhnya mulai bangun dan membesar, kepala butuhnya kian berkilat kerana pembesaran itu. Hujung jari kakiku kini mencecah lantai. Kedudukan ini memberikan keselesaan bagi ku untuk bermain dengan butuhnya. Kali ini aku akan kalahkan 'Din'. Akan ku belai butuhnya dengan segala pengetahuan yang aku ada. Akan ku persembahkan 'permainan'yang excelent demi untuk memenangi hati 'Din' kesayanganku.

Tidak saperti biasa, kini aku mulai dengan kontolnya. Ku buat pusaran dikeselurohan kontolnya dan sesekali hujung lidahku

mencari lubang buritnya. Setiba disitu biasanya 'Din' akan mengangkatkan buntutnya untuk menahan rangsangan berahinya. Sambil jari jemariku mengurut butuhnya, bibirku berganding bahu dengan lidahku menikmati juadah kontol dan lubang buritnya. 'Din' kini sudah mula mabok nafsu dan ku dapati benteng ketahanan nafsunya kini kian pudar. Tanpa ku sedari tangannya memegang kepalaku dan membawanya kekepala butuhnya. Ku faham, 'Din' dah tak tahan lagi. Mungkin kepala butuhnya minta diusap dan dihisap.

Sebagai 'Raja' dengan rakyat, aku menjunjung duli. Sebelum aku mulai, tangan sebelah kiriku memasokkan jari telunjuk kelubang pantatku yang basah, dan seterusnya ku majukan hemuka 'Din'. Dengan pantas 'Din' menyambut dan terus memasokkan jariku itu kemulut dan terus menghisapnya. Ku peramati cara 'Din' menghisap, mengkin ia menyuruhku menghisapnya dengan cara itu atau lebih imeginative. Jariku tidak dilepaskan dari mulutnua. Kini 'Din' bangun untuk mencapai buritku. Ku buka luas pehaku. Setelah tangan nya sampai kelubang pantatku, aku terus mulai acara ku.

Dalam keadaan 'rukuk' itu memberikan aku kebebasan untuk membelai butuh 'Din'. Begitu juga secara langsong memudahkan jari 'Din' meneroka keduadua lubang pantat dan buritkau yang kini menunggu dan tersdia. Ku mulai dengan bahagian pangkal butuhnya, gigitan petama ku menyebabkan aliran darah kebutuhnya saperti ombak - keras dan tersentak ! Tapi setelah itu ku pujuk dengan memberikan jilatan dikepala butuhnya. Air mazi dihujung butuhnya kini melelih kepangkal lidahku. Ku hirup. Keliling kepalanya ku jilat dan ku hisap. Aku sangat suka bermain dengan kepala butuhnya. Keras dan panas. Kali ini akan ku cuba untuk memasokkan keselurohan butuhnya didalam mulutku. Mulanya ku cuba memasokkan sebahagian dari butuhnya. Ku keluarkan semula sambil mahu menghisapnya. Setiba dikepala butuhnya aku sengaja mengenakan gigi depanku. Perbuatan ini memang disukai olih 'Din'. Selalunya bila gigiku mengenai krpala butuhnya 'Din' akan mengangkatkan ponggongnya dan seterusnya mengusap kepalaku. Ku ulangi perbuatan itu. Suara ngerangan 'Din' kini lantang ku dengari. Lanyas aku memasokkan keselurohan butuhnya kedalam mulutku. Apabila bibirku mencecah pangkal butuhnya, ku rasai Kepala butuhnya mencecah sama anak tekakku. Mulanya aku nak muntah. Tetapi kegairahan ku telah membuatkan geseran kepala butuhnya dengan anak tekakku kian compromasi. Kini suara 'Din' berbunya'

nah....lagi....' Ku rasa kepala butuhnya sudah membesar. Lantas ku keluarkan dari mulutku. Ku tidak mahu 'Din' keluar terlalu cepat. Aku bangun dan mensari mulut 'Din'. Kami berkucup dan terasa pantatku ditujah butuhnya. Ku berharap dengan cara ini membuatkan pancaran air maninya tertunda.

Dengan pantas 'Din' melongsorkan badanya kebawah supaya pantatku mencecah mukanya. Mungkin olih kerana nafsunya telah memuncak, ku rasakan lidahnya masok kedalam lubang pantatku agak kasar. Ini ku biarkan, ku tahu 'Din' memang gemar menjilat dan menghisap pantatku. Biji kelentitku pula menjadi tumpuan lidahnya. Air maziku yang banyak itu lagi membangkitkan nafsu 'Din'. Kedengaran olih ku bunyi yang lucah bila 'Din' menghisap dan memasokkan lidahnya kedalam pantatku. Aku mulai khayal hasil dari perbuatan 'Din' yang nakal itu. Jarinya bermain keluar masok didalam buritku dengan dibantu olih air maziku dan air liornya. Ku keseronokkan dan ku rasa jika perkara ini diteruskan ku akan climax. Belum sempat aku menarik 'Din' keluar dari lubang pantatku, Ku rasakan 'Din' sudah melakukan nya dahulu. Sungguh pandai ! Kini 'Din' menelentangkan aku. Aku memberikan pertolongan. Pehaku ku buka bila 'Din' bersedia untuk memasokkan butuhnya kedalam

lubang pantatku. Inilah kali pertama 'Butuh' memasoki dalam pantatku. Ku akan layani butuh 'Din' saperti yang aku janjikan. 'Din' membetulkan 'position'nya. Sambil tangan kanannya menghalakan butuhnya kemulut pantatku, tangan kirinya menampong kedudukannya supaya tidak menghempapku. Setelah hujung butuhnya mencecah mulut pantatku, 'Din' melepaskan tangan kanannya dan terus memelok aku dan hujung jarinya memaut bahuku. Ku faham, 'Din' tidak mahu aku bergerak, ini mungkin memudahkan butuhnya masok. Air mazu kami bercantum dan memberikan kemudahan untuk butuhnya masok. Ku rasakan kepala butuhnya yang panas itu telah berada dimulut pantatku dan sedikit demi sedikit kepala butuhnya meneroka masok. Kini kurasakan 'Pedih' dilubang pantatku. Kini ku sedar bahawa 'Dara' ku akan di ambil olih 'Din'. Ku mengerang kepedihan. Layaran 'Din' membuatkan kepedihan itu dapat ku tahani. Pelayaran 'Dun' diteruskan. 'Din' memgemaskan pelokkannya. Mulutnya kini mencari lidahku. Setelah lidahku dijumpai, hisapan dimulakan dan aku dibuai kesedepan. Sedang aku menikmati hisapan itu, butuh 'Din' maju dan ku rasa amat pedih dan terasa ada halangan untuk butuhnya maju lebih dalam lagi. Tapi 'Din' tetap maju. Akhirnya kepala butuhnya menembusi daraku. Apabila ini berlaku ku rasakan saperti robek pantatku. Pelohku terasa sejok dan ku pelok 'Din' dengan kuat. 'Din'

memberhentikan hayunan butuhnya. Hanya sebahagian butuhnya yang telah masok. Kini 'Din' mengeluarkannya semula. Keadaan ini memberikan ku kelegaan semula. Sambil senyum 'Din' mencium dahiku. Mungkin 'Din' berterima kasih pada ku kerana babak itu telah berlalu dan 'Din' yang memilikinya. Aku memandang mukanya dan membisikkan kepadanya. 'Din, nah nak.....' 'Din' senyum lagi,kali ini dia bangun dan mencium tundunku.

Kedudukannya diperkemaskan dan aku juga membantu. Sedikit demi sedikit butuhnya masok semula kedalam lubang pantatku melalui benteng yang baru pecah. Masih juga ku rasakan kepedihannya. Setibanya didasar pantatku, 'Din' menarik dan masok dengan alunan yang amat sedap sekali. Ku dapat rasakan kepala butuhnya yang keras itu melalui lubang pantatku dan ku tahu dimana kedudukan kepala butuhnya didalam pantatku. Ku rasakan pantatku penoh dan membesar kerana memberikan ruang untuk butuh 'Din'. Alunan kini mulai laju dan sesekali bila didasar pantatku, 'Din' cuba memasokkan butuhnya hingga habis. Ku lawani dengan mengigit butuhnya dengan mulut pantatku. Gigitan pantatku ini membuatkan 'Din' lemas dan mengerang em.......... em................. diikuti dengan tarikan nafas panjangnya

saperti orang kelemasan. Aku pun saperti itu juga. Pantatku kini telah biasa dengan alunan 'Din' itu. Kami telah bersefahaman. Setiap alunan 'Din' aku ikuti dengan gigitan samaada semasa masok atau keluar. Kini 'Din' mengubah variasi kedudukan, aku diatas dan dia dibawah. 'Din' mengajar aku ' Women dominant...' katanya. Ku rasa aneh pada permulaannya kerana kedudukan ini selalu aku lakukan semasa dibilik air. Setelah kedudukan diperkemaskan, aku mulai memasokkan butuhnya dan kali ini aku menjadi kemudinya. 'Din' hanya menentukan pelayaran kami tidak terganggu. Ku mula membuat 'turun' naik. Semasa aku membuat acara 'naik', ku dapati 'Din' terangkat sama. Ku rasakan cara ini 'Din' dapat menikmatinya dengan sepenohnya. Dalam keadaan itu 'Din' mencium dan menghisap tetekku dan setelah puas menghisap dia meramas pula tetekku dengan memberi tumpuan gentelan kepada puting tetekku. Rambutku yang panjang itu mencecah dadanya dan sesekali meliputi mukanya. Dalam keadaan itu rambut saperti kena angin pantai kerana hembusan nafas 'Din' yang agak kencang. Keadaan kami telah berpeloh, terutama disekitar buntutku dan juga dilurah dadaku diantara dua 'bukit' kesayangan 'Din'. Ku layani 'Din' dengan rapi, kemutan pantatku ku buat bila kepala butuhnya tepat pada tempat kemutan yang kuat. 'Din' mengerang agak kuat bila perkara itu aku lakukan dengan berulang. Ku juga mengerang

sama terutama bila butuhnya sampai kedasar pantatku, bila butuhnya ku tarik keatas dengan pantatku, ku amat keseronokan bila biji kelentitku mengenai pada kepala takoknya. Ku rasakan masa itu aku ingin lama berkeadaan itu, sementara 'Din' pula inginkan perbuatan keluar masok itu diperderaskan. Walau bagaimanapun kami compitable. Permainan kami tidak berat sebelah. Kami berdua sama rasa keseronokkan dan kesedapan. Kakiku mulai penat, namun keseronokan dan kesedapan butuh 'Din' memberikan 'tenaga' kepaka operasiku. Kini 'Din' menyuruhku melunjurkan kakiku, keadaan ini membuatkan pantatku rapat dan agak susah juga untuk aku membuat operasi 'keluar' masok itu. Sapertiku katakan 'Din' memang pandai, dia pula membantu menbuat tolakan keatas bila aku membuat operasi kebawah. Kami berbuat saling membantu. Ku lihat 'Din' kini memelok ku dengan kuat dan nafasnya kian pantas saperti kuda kepenatan. Peloh jantan dibadan 'Din' kini dimerata dadanya. Dimukanya pun turut berpeloh. "nah, din ........' serentak dengan itu aku rasakan ledakan air maninya memancut didalam pantatku. Panas air maninya kini memenihi ruang pantatku. Setiap pancutannya dapat kurasakan. Sambil memancut itu 'Din' mengeliat dan hembusan nafasnya saperti nafas kuda. Tangannya erat memelok badanku dan hayunan buntutnya keatas dan kebawah dilajukan dan aku tidak bolih melawan

hanya megemot pantatku dengan kuat. Akhirnya hembusan nafasnya reda. Didalam pantatku, ku dapat rasakan bila pergerakan dilakukan kepala butuhnya menjadi besar. Kini ku mengerakkan buntutku keatas, dia mengerang kerana ngiliu dikepala butuhnya. Sambil itu ku kucupi mulutnya, 'Din' menyambut dengan rakusnya menyebabkan aku lemas.'Din', nah belum lagi...... nah... hendak.. lagi...' bisikku ditelinganya. Dalam keadaan terang itu dapat aku melihat 'Din' senyum kerana kepuasan. 'OK,... tapi tunggu sekejap... penatlah..' 'Hai,...tak kan baru satu.......' belum sempatku habiskan ayatku itu 'Din'telah mencubit buntutku yang putih itu. Keadaan itu membuatkan aku terangkat dan butuhnya terkeluar dari lubang pantatku. Kini aku baring sebelahnya dan mengereng menghadapnya.'Penat....?' 'tak.... sedap.....' Jenakanya masih tidak hilang walaupun dalam keadaan itu. Ini yang aku sayang padanya. Inilah identiti 'Din'. Gurauannya tetap ada walau dimana dan dalam keadaan apa pun.

Babak Keenam Desakan nafsuku tidak dapat ku tahan, ku gigit telinganya dan menjilat dibahagian dalam telinganya. Tanganku kini mencari butuhnya. Ku gosokkan kepala butuhnya dengan tapak tanganku. 'Din' kegelian dan terus menyambar dan

memelokku. Tanpa berbicara 'Din' terus memulakan langkahnya. Kini 'Din' diatas badanku. Peloh badanya menitis diatas dadaku walaupun pendingin udara yang kering itu sesejuk 70 darjah F. Leherku dijadikan sasaran diperingkat awal. Ku keseronokkan dan aku memejamkan mataku dan mungkin masa itu mulutku terganga kerana kegelian dan seronok. Keduadua tangannya memainkan peranan dengan baik. Ku kini lemas. Pantatku mula berair semula dan keseluruhanbadanku 'meminta' dari 'Din'. Nafsukan kian memuncak dan tidak dapat ku sabari. Muka 'Din' ku tarik kebawah supaya misai dan lidahmya mencecah pantatku. Tiada halangan daripada 'Din'. Saperti biasa kesukaan 'Din' dan keseronokkanku dipenohi. Jilatan dan hisapan 'Din' menyebabkan aku nak 'sampai'. Tapi 'Din' tidak mahu perkara itu terlalu cepat.

'Din' mengangkat kaki ku agak luar biasa kali ini. Butuhnya kini tidak mahu pantatku lagi, tetapi lubang dibawah pantatku buritku! Air maziku yang melimpah keluar itu membantu kemasokkan kepala butuhnya kelubang buritku. Ku tak pernah rasai sesuatu memasoki kedalam buritku, hanya 'keluar'. Sambil butuhnya membuka lubang buritku, mukanya dibongkokkan supaya dapat memandang butuhnya yang kini memasoki lubang buritku. Kesakitan telah mula ku rasai diburitku. Ku menolak

butuhnya keluar , tetapi 'Din' tidak berganjak dengan tujuannya. 'Buka lagi nah...,tak pa kejap lagi....' dalam masa yang sama 'Din' meneruskan majunya. Ku rasa buritku akan carik kerana butuhnya yang besar itu masok. Fikiranku mengimbas balik tujuan ku terhadap 'Din'. Ku perlu menolongnya walaupun sakit yang amat sangat ku hadapi. Ku buka lubang buritku dengan melakukan saperti ku berak. Akhirnya kepala butuhnya masok dan ku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya didalam buritku. Setelah kepala butuhnya masok, 'Din' mula memelok dan meletakkan tangannya dibahuku supaya badanku dapat dikawalnya. kakiKu kini telah mencecah bantal dikepalaku. Keadaan ini memudahkan butuhnya masok terus kedalam lubang buritku. Sedikit demi sedikit butuhnya masok kedalam buritku. Setelah separoh masok kini ku rasakan kenikmatan pula. 'Din' tidak memasokkan sampai habis, tapi ditariknya semula dengan perlahan dan memasokkannya semula apabila kepala butuhnya tiba dimulut buritku. Alunan ini dilakukan berulangkali untuk mendapatkan penyesuaian buritku. Kini buritku telah sanggup untuk menerima kesemua butuh 'Din', 'Lagi...din' bisikku ditelinganya walaupun kesakitan masih dirasai. Serentak dengan itu 'Din' terus menghayun butuhnya dengan rentak yang laju sedikit. Keadaan ini saperti kali pertama butuhnya masok dalam pantatku. 'Din' memang pandai memantat dan memujukku. Kini

kesemua 'lubangku' telah diterokai - mulutku, pantatku dan kini buritku..

Agak lama juga 'Din' memantat buritku. Aku khayal dengan 'pelayaran' din. Sedang ku berkhayal, 'Din' mencabut butuhnya dan memasokkannya kedalam pantatku pula. Geselan kepala butuhnya kena pada biji kelentitku yang memang lama menunggu disentoh. Sentohan ini menyemarakkan berahiku dan ku tidak tahan tunggu lebih lama lagi. Bara berahiku kini telah marak dan akan segera aku 'bakarkan'. Ku mencabut butuhnya dan aku pula naik keatasnya. Giliran aku pula. Ku mencangkong diatas butuhnya dan aku mulakan rentak pilihan aku. Rentak ku berlainan dari rentaknya. Ku pilih rentak agar biji kelentitku tetap bergesel dengan butuhnya disetiap alunan. "din... nah..... nak....... oh....... oh.........' ku mengeloh dan mengerang bila rentak pilihanku itu 'on time and the right place' emmmmmm..........emmmm.....ku sunggoh tak tahan. Ku rasakan ledakan didalam pantatku dan badanku mengigil serta peloh sejuk ku rasakan. Dalam keadaan itu 'Din' membantu ku dengan mengalunkan dari bawah. Ku mengeliat dan kini telah tiba 'waktu'nya yang selama ini aku tunggu tunggu. Serentak jeritanku , ku pelok 'Din' dengan kuat dan ku gigit dadanya nya untuk

'melepaskan' climax ku. Ah........ah............... 'Dinnnnnnn, dinnnnnnnnn......... ku menjerit keseronokkan. Kini ku rasakan dunia ini amat lapang sekali. Tak pernah ku rasakan saperti ini didalam hidupku. Sekarang baruku tahu apa ertinya 'CLIMAX'................... Pengalaman 'indah' ini telah ku dapati melalui 'Din' kesayanganku. Setelah reda , ku mencium 'Din' dengan sepuas hatiku sambil barkata melalui bisikanku ' Din, nah seronok dengan 'Din'.... nah nak 'Din' selalu DALAM nah' Din memandangku dan menganggokkan kepala nya sambil mengucupi dahi ku. Kini ku baring diatas pundaknya dan dapat ku dengari degupan jantungnya ........... Ku tak sedar bila ku terlena.......... KU PUAS....

Babak Ketujuh Sejak peristiwa diMing Court Port Dickson itu, setiap kali aku berjumpa dengan 'Din' aku akan melakukan persetubuhan ''. Dalam keadaan aku datang bulan pun 'Din' tidak peduli. Tak bolih lubang pantatku, lubang buritku dimasokinya. Perbuatan menghisap butuhnya adalah satu kepastian bila kami berjumpa. Walau bagaimanapun aku seronok dengan 'Din'.

Saperti janji 'Din', Party dihujung minggu ini akan diadakan dirumahnya di Ampang Jaya. Pukul lapan malam semua kakitangan yang berkerja lebih masa dulu datang. Tidak ketingalan aku. Semasa party itu aku saperti tuan rumah. Segalanya aku yang merancangkan. 'Din' sibok melayan tetamu. Kedapatan juga kawan 'Din' yang aku tidak kenali saperti 'Borhan', Hamidi, dan juga 'Sulaiman'. Kawannya itu semuanya oficer. Bagi gadis pejabatku yang masih bujang tu, sibok melayan kawan 'Din'. Namu aku tidak peduli kerana aku sudah ada 'Din' kesayanganku.

Setelah hampir jam dua belas malam seorang demi seorang balik. Kini tinggal 'Din', aku, 'Borhan' bersama kenalan barunya 'Normah dan 'Hamidi' bersama 'Melati'. Kami berenam masih lagi menjamu makan dan juga menari. Setelah jam pukul 1.00 pagi muzik diperlahankan dan kami semua berkumpuk diruangan tamu yang telah dipadamkan lampu untuk berbual.

Sebentar kemudian 'Din' kebiliknya dan bila turun 'Din' membawa botol yang lehernya panjang berwarna hitam. Ku tahu botol itu ialah 'Air Setan' 'Din' menyuruhku mengambil glass didapornya.

Kuturuti dan kini semua gelas telah diisikan dengan air setan. 'Din' mengambil satu persatu dan diberikan kepada semua termasoklah aku. 'Selamat untuk semua...' 'Din' mengangkat gelasnya dan diikuti olih 'Borhan' dan 'Hamidi'. Kami yang perempuan terpaksa ikut kerana sudah bersama. Sedikit demi sedikit keadaan menjadi bingar.

Ku tidak sedar bila kawan yang lain telah balik, cuma yang tinggal "din' , aku, Normah dan Hamidi. Ku lihat Normah sedang mengeromol Hamidi dan "din' sedang seronok melihatnya. Aku diam sahaja. Aku rasa malu nak 'joint' dia orang. Tiba-tiba aku lihat 'Din' bangun dan membuang seluar bajunya. 'Din' kini telah telanjang bulat. 'Din' terus masok dalam arena Normah dan Hamidi. 'Din' mulakan tugasnya menanggalkan baju Hamidi, kini Hamidi pula berbogel. Selepas itu giliran Normah pula. Inilah pertama kali aku melihat persetubuhan ''RealAudioVideo" and live.

Mulanya aku marah juga kerana 'Din' kesayangan aku nak membuat sex dengan orang lain. Cemburu aku meluap dan aku kini memikirkan apakah yang perlu aku lakukan. Setan mula

memberikan buah fikiran. 'Baik aku masok sekurangnya 'Din' bolih aku control dari bersetubuh dengan orang lain. Jadi aku akan bersetubuh dengan 'Din" Aku menghampiri 'Din' dan rupanya 'Din' menyuruh aku melihat sahaja. Mungkin 'Din' tidak mahu aku campor. Mungkin juga 'Din' sayang aku ?

Kini dua orang melawan satu. 'Din' mencium pantat Normah sementara Hamidi mengucupi mulut Normah. Kini mereka bertiga sibok dengan tugas masing-masing. Kini ku lihat Hamidi bangun dan menelentangkan Normah. Lalu butuhnya masok kedalam pantat Normah. Ngerangan Normah kedengaran olih ku. Ku lihat butuh Hamidi panjamg dan besar. 'Din' pula memberikan butuhnya supaya dihisap oilh Normah. Hayunan Hamidi membuatkan pantatku berair. Ku mula tak tahan, ini ditambah pula dengan dorongan 'Air Setan'. Setelah kian lama Hamidi mengeluar masokkan butuhnya kepantat Normah, maka dicabutnya dan kelihatan berkilat butuhnya oilh sinaran lampu. Ku jadi gelisah. Kini Hamidi baring dan Normah pula diatas. Keadaan ini menyebabkan aku mengingatkan bagaimana aku disetubuhi olih 'Din'. Tanpa ku sedari tangan ku mulai meraba pantatku. Ku masokkan tangan ku kedalam seluar dalamku. Ku mela mengentel biji kelentitku dan aku khayal sejenak. Sedang aku

berkhayal, ku lihat 'Din' mula bangun dan menghalakan butuhnya keburit Normah. Normah mengerang. Kemudian 'Din' mencangkong dan mula memasokkan jarinya kedalam burit Normah. Satu, dua jari 'Din' masok. Kini Normah sudah bersedia untuk menerima butuh 'Din'. 'Din' bangum dan menghalakan butuhnya pada burit Normah, kali ini 'Din' memegang butuhnya untuk membantu memasokkan butuhnya kedalam burit Normah. Ahhhhhhhh, jerit Normah bila kepala butuh 'Din' mula menyelinap dalam buritnya. Aku seakan terasa butuh 'Din' masok kedalam lubang buritku. Keadaan ini membuatkan aku GILA nafsu. Ku cucuk jari basahku kedalam lubang buritku, ku anggap jariku itu butuh 'Din',namu tidak saperti butuh "din' besar dan panas. Namu aku gerudi juga lubang buritku sambil memejamkan mataku membayangkan butuh 'Din'.

Kini 'Din' menghayunkan butuhnya didalam pantat Normah. Ku lihat kedua-dua butuh masok keluar mengikut irama, bila masok kedua-dua butuh masok, satu lubang pantat dan satu lagi lubang burit. Kini aku bangun menuju kearah 'Din'. Aku tak tahan. Aku mencium bibir 'Din' dan disambut baik olih 'Din' Aku membuangkan bajuku dan juga braku. Putingku yang dari tadi dah tegang kini aku membawanya kemulut sayangku 'Din'

Ohhhhhhh, alangkan lapangnya bila impian ku dipenohi. Aku dapat dengan bunyi air pantat Normah bila kedua butuh masok keluar dikeduadua lubang Normah. Bunyi suara Normah, Hamidi serta kami 'Din' dan aku membuahkan satu irama yang menambahkan nafsu berahiku....... Oh........, Ahhhhhhhhhh, Emmmmmmmm ngerangan Normah.

Sedang aku ashik dengan sedutan mulut 'Din' pada puting tetekku, aku terasa benda keras diburitku. Keseronokkan itu menyebabkan aku tidak menghiraukan apa yang menujah dari belakangku. Seketika pula aku dapat rasakan seluar dalamku dilorotkan kebawah dan serentak dengan itu aku rasakan benda panas dan basah diburitku. 'Din' melepaskan mulutnya dari puting tetekku, kini aku menolih dan Hamidi telah dibelakangku. Dia menyuruh aku rukuk dan menguakkan kakiku supaya mengangkang lebih luas. Kedudukan aku begitu menyebabkan lubang buritku ternganga. Hamidi mula memasokkan butuhnya kedalam lubang buritku. Dalam keadaan rukuk itu aku dapat lihat jelas butuh 'Din' keluar masok dalam burit Normah. Kini aku dapat menikmati dua dalam satu masa. Buritku masok butuh dan mata ku melihat dengan dekat butuh 'Din' dan burit Normah. Kini aku dapat bayangkan bagaimana buritku dimasoki butuh. Air pantat

Normah menitis dan 'Din' mula melajukan hayunannya. Tidak pernah aku mengalami keseronokan begitu. Butuh 'Din' kini mengembang dan aku agak 'Din' nak memancutkan air maninya, dan dengan cepat aku menarik butuhnya keluar dan ku gemgam dan terus air maninya keluar dengan pancutan mengenai mukaku. Bau air mani 'Din' memang aku seronok. Kini aku bangun dan mengeluarkan butuh Hamidi. Aku pelok 'Din' dan mengucup bibirnya, aku mahu butuh 'Din' dalam buritku pula.'Din' faham dan 'Din' membaringkan badannya ke carpet. Butuhnya ku kesat dan mula aku menghisapnya, kini butuh 'Din' telah mula bangun. Ku kangkang luas dan hujung kaki ku kini telah bersebelahan dengan muka ku. Keadaan ini memberikan posisi yang baik untuk butuh 'Din' masok kedalam buritku. Butuh 'Din' kini telah mencecah lubang buritku. Ku pelok 'Din' dan keadaan itu membuatkan butuhnya terus menjunam masok kedalam buritku, Ahhhhhhhhhh...ku rasai amat seronok. "din'.....lagi...lagi kataku. Melihat itu hamidi datang menghampiriku. Dia meletakkan butuhnya kemukaku, olih kerana seronok aku tidak ingat butuh itu telah masok kedalam buritku....ku hisap dan keseronokkan membuatkan aku lupa segala bau dan...... Ledakan air mani 'Din' membuatkan aku gatal pada biji kelentitku, ku cabut dan masokkan kedalam pantatku, walaupun kini butuh 'Din' mulai kecil namun yang pasti dia berada didalam pantatku. Dalam hatiku

berkata, kalah juga aku.

Kami semua baring kepenatan. Aku baring atas perut 'Din' dan pipiku mengenai butuh 'Din'. Hamidi pula baring sebelah Normah. Sambil itu aku mengeselkan pipiku pada butuh 'Din' sesekali butuh 'Din' bergerak, mungkin kegelian dan seterusnya tangan 'Din' membelai rambutku. -------------Yuran IPTA

Hari itu, 26 Jun aku mendapat surat tawaran melanjutkan pengajian ke sebuah IPTA di utara tanah air. Hati ku gembira berbaur sedih. Gembira kerana impian menjejakkan kaki ke menara gading tercapai akhirnya, sedih kerana aku tak tahu mana nak cari kira-kira RM1,800 untuk membayar yuran pengajian untuk semester pertama.

Ayahku, penoreh getah dengan pendapatan RM300 sebulan

termenung panjang. Memikirkan anak bujangnya yang seorang ini nak masuk universiti yang menjadi kebanggaan penduduk kampung ketika itu, memerlukan wang yang bukan sedikit. "Tam...beginilah...nanti ayah cuba tanyakan pada mak cu kau...kalau-kalau dia boleh tolong...duit Socso arwah pak cu kau tu mungkin banyak lagi," ayah akhirnya bersuara.

Mak cu aku adalah adik sepupu kepada ayah. Janda beranak tiga itu kematian suami kira-kira enam bulan lalu dalam satu kemalangan jalan raya ketika ke tempat kerja. Daripada apa yang aku dengar mak cu mendapat wang pampasan Perkeso hampir RM50,000. Malam itu ayah memberitahuku bahawa mak cu sudah bersetuju meminjamkan RM1,000 kepada kami. Jadi aku cuma perlu cari bakinya saja.

Tiga hari sebelum aku bertolak ke utara, aku mengunjungi rumah mak cu di sebuah taman perumahan berhampiran kampung kami. Ketika tiba di halaman rumah, anak sulungnya yang berusia lima tahun, Fidah sedang mengayuh basikal, manakala adiknya Azmi dan Fifi berkejaran sesama sendiri. Perasaan kasihan tiba-tiba menyerang diriku. "Kecil-kecil lagi dah jadi anak yatim.." getus

hatiku. Sedang aku mengelamun, mak cu muncul di muka pintu, membuatkan aku agak sedikit terkejut. "Eh tam...kau datang seorang saja...ayah mana...?" tanya mak cu. "Ayah ke pekan...ni dia suruh tam datang rumah mak cu pasal duit tu.." sahut ku antara dengar dengan tidak

"Kalau ye pun...marilah masuk dulu Tam...kebetulan pulak mak cu masakkan mee goreng ni...mari lah rasa sikit masakan mak cu..tam pum dua tiga hari lagi dah nak pergi dah kan..." pelawa mak cu. Tanpa bersuara aku masuk ke dalam rumah teres dua tingkat mak cu. Duduk di atas sofa empuk sambil menonton rancangan televisyen. "Tam...kata nak pakai RM1,800...tapi mak cu ada RM1,000 saja..." mak cu duduk berdepan dengan ku memulakan perbualan. "Tak apa lah mak cu...ayah kata dia boleh cari duit yang selebihnya...kesian gak kat ayah..." belum sempat aku menghabiskan kata-kata kulihat mak cu tiba-tiba menunduk sambil menekan-nekan perutnya dan mukanya seperti orang menahan kesakitan.

"Kenapa mak cu...kenapa...mak cu sakit ke?" aku bertanya.

"Aduh tam...sakittttnya perut mak cu...tak tau kenapa tiba-tiba rasa seperti dicucuk-cucuk..." "Tersalah makan kot...atau dimasuk angin.." aku cuba menduga. "Mungkin jugak...mak cu belum makan apa-apa lagi hari ni...mungkin angin agaknya...tak apa lah tam duduk dulu..mak cu nak masuk bilik kejap," katanya sambil bangun dan menuju ke biliknya. Aku hanya mengangguk macam orang bodoh...kesian pada ibu saudara sepupu ku itu.

Selepas kira-kira 15 minit mak cu masih tak keluar-keluar menyebabkan aku tertanya-tanya. Bimbang sesuatu yang buruk aku meninjau ke dalam bilik mak cu yang pintunya separuh terbuka. Ku lihat mak cu sedang menyapu minyak angin ke bahagian perutnya yang putih dan gebu. Kerana rasa bersalah aku segera berlalu dari situ dan dari jarak yang agak jauh aku bersuara, " Mak cu..mak cu tak apa-apa ke...?"

"Mak cu dah ok sikit dah...tam boleh datang sini tak...tolong mak cu kejap," ku dengar mak cu memanggil ku. "Ehh tak kan nak masuk ke dalam bilik mak cu pulak...?" getus hati kecil ku. Buat apa mak cu perlu panggil aku masuk ke dalam bilik. Sambil fikiran aku melayang-layang ku langkah kaki dengan berat ke dalam bilik

mak cu. Ku lihat mak cu terbaring dia atas katil dengan bahagian perutnya masih terdedah hingga ke pusat dan kain batik yang dipakainya dilondehkan sehingga menampakkan sedikit seluar dalamnya manakala t-shirt yang dipakainya diselak ke atas sehingga ternampak sedikit bahagian colinya.

"Ada apa mak cu...?" aku bertanya sebaik berdiri hanya kira-kira sekaki dari katil. "Boleh tak tam tolong sapukan minyai angin ke perut mak cu," tanya ma cuk. Aku rasakan bagai dipanah halilintar ketika itu. Malu, segan semuanya berbaur dalam diriku. Terasa seperti darah berhenti mengalir dalam tubuhku. Tubuhku jadi kaku dan dingin. Tapi apabila memikirkan wang RM1,000 yang bakal dipinjamkan mak cu...ku gagahi juga memenuhi permintaannya itu. Lagipun fikiran ku tidak melencong ke tempat lain. Aku menghormati mak cu kerana dia adalah ibu saudara sepupuku. jauh sekali untuk aku berfikir yang bukan-bukan mengenainya.

Setelah dilihat aku hanya berdiri tanpa sepatah kata, mak cu

menghulurkan botol minyak angin buatan Langkawi kepadaku yang masih terpacak berdiri. "Tam tolong sapukan di bahagian perut mak cu dan urutkan perlahan-lahan...boleh tak," aku hanya mengangguk seperti orang bodoh sambil memigir di tepi katil dengan kaki ku ke lantai.

Ku tuangkan beberapa titis minyak angin di atas tapak tangan lalu kulumurkan ke seluruh perut mak cu dari bahagian bajunya yang terselak sehingga ke pusat. Kulihat mak cu seperti menggelitik kegelian apabila tangan kasarku mengusap perutnya. Selepas kira-kira lima minit aku menyapu minyak...ku lihat mata mak cu terpejam..aku bertanya "Dah ok ke mak cu...kalau dah ok tam keluar dulu," pintaku. Mak cu hanya diam, sambil matanya terpejam dia memanggilku, "Tammm.....pandai tam urut...mak cu nak tam urutkan lagi...boleh tak kalau urutkan seluruh badan mak cu ni...?" soalnya.

"Alamak, apa kena dengan mak cu ni...?" benak jiwa ku sudah mula memikirkan yang bukan-bukan. Tapi apabila difikirkan balik wang RM1,000 itu aku lupakan semua gangguan fikiran ku ketika itu. Baik aku mengikut saja apa yang diminta mak cu. Mak cu

menghulurkan sebotol "baby oil' di hujung kepalanya kepada ku. "Tam pakai minyak ni," katanya. "Nak urut macam mana mak cu...tam bukannya tahu," soal ku pula. "Alah urut macam biasalah...boleh?" mak cu menduga ku.

Aku agak terkejut apabila mak cu menanggalkan terus t-shirt yang dipakainya sehingga menampakkan buah dadahnya yang agak pejal di bawah coli. Aku terasa agak malu. Mak cu seperti memahami perasaanku ketika itu. "Tamm..apa yang nak disegankan...hanya kita berdua saja kat sini," katanya. Aku memulakan urutan di bahagian belakang mak cu dengan kedudukan meniarap. Mak cu kemudiannya terus membuka colinya dalam kedudukan meniarap sambil menjeling kepadaku. "Senang sikit nak urut" katanya.

Aku hanya membisu. Aku mula mengurut dari bahagian bahu, tengkuk sehingga ke pinggang mak cu. Tanpa ku duga mak cu memintaku menanggalkan seluar dalamnya dan meminta aku mengurut bahagian punggungnya pula. Aku hanya mengikut. Kulumurkan baby oil ke punggungnya yang berisi dan ku gosok perlahan-lahan. Mata mak cu ketika itu terpejam rapat. Kudengar

bunyi nafasnya agak kuat. Mungkin sedap, agak ku. "Tamm...boleh mak cu pusing ke depan sekarang," tiba-tiba mak cu bersuara. "Eh tak kan mak cu nak dedahkan mak cu punya...???" aku tak dapat menghabiskan kata-kata ku apabila mak cu tiba-tiba memalingkan tubuhnya sehingga menampakkan seluruh zat wanita di depan ku.

Mataku terbeliak, aku cuba berpaling ke arah lain...tapi seperti ada satu kuasa menarik ku supaya aku melihat apa yang terhidang di depan ku. "Tammm..urutkan tetek mak cu...biar nampak tegang.." kata mak cu dengan suara yang agak mengghairahkan. Aku tersenyum kucing dan menurut apa yang dipinta. Kusapukan lagi baby oil ke atas kedua-dua belah buah dada mak cu lalu ku uli-uli. Mata mak cu kulihat sudah terpejam. Ketika itu makhluk bernama syaitan sudah bertenggek di atas bahuku walaupun aku tidak dapat merasakan kehadirannya.

Aku mula memainkan peranan sebagai lelaki. Walaupun tiada pengalaman melakukan adegan berahi seumpama itu. Aku sudah faham maksud mak cu sebenarnya. Tanpa kusedar tanganku sudah menjalar ke bawah....ke lubuk paling berpuaka pada diri

seorang wanita. Mak cu memandu tangan ku ke bahagian yang dikehendaki apabila dia merasakan tanganku tersasar dari tempat sepatutnya. Sebelah tanganku menggintil puting tetek mak cu yang sudah tegang, sebelah lagi di celah kelangkang mak cu yang sudah berair.

"Ahhhmm...tammm.....lagi tamm...hisap tetekk mak cu..." rintih mak cu. Seperti bayi kehausan aku menjamah gunung kepunyaan mak cu yang sudah hampir enam bulan tidak pernah dijamah sejak kematian suaminya. Selepas kiri, aku beralih ke kanan dan ke kiri semua...ku hisap, ku jilat dan ku gigit perlahan menyebabkan mak cu bertambah bernafsu. "Yaahh tammm..sedapnya tam....tam buka seluar tam," mak cu sudah berjaya memancing ku. Seperti orang mengantuk disorong bantal dalam sekelip mata aku sudah berbogel. Dua makhluk yang sudah dikuasai nafsu kini bertindihan antara satu sama lain.

Kukucup bibir mak cu dan kami berbalas kuncupan. Kini aku beralih ke bahagian bawah. Kujilat pusat mak cu puas-puas. Selepas pusatnya...kini aku mencari sesuatu yang lebih indah.

Pertama kali dalam seumur hidup aku melihat "harta berharga" milik seorang wanita secara "live". "Tammm....jilatlah mak cu punya tu," mak cu merintih selepas melihat aku hanya memerhatikan saja lubuk puaka itu. Mak cu meluaskan kangkangnya supaya aku mudah melakukan kerja. Tanpa teragak-agak kujelirkan lidah ku dan tepat mengenai sasarannya. Aku mencari suis penting mak cu. "Ahhhhhh...tammm...lagi tammm...lagiiii.ehhek...sedapnya sayanggg...laju tam lajuuu...." rintih mak cu yang kulihat sudah tidak keruan lagi.

Kini mak cu bangun dan meminta ku berbaring pula. Aku mengikut saja. Mak cu mula memainkan peranannya. dalam keadaan aku terbaring mak cuk cu naik ke atas ku dan mula mencumbui ku dari atas. Dia mencium pipiku, bibir dan leherku. Aku agak kegelian. Aku bertambah geli bila mak cu menjilat puting lelaki ku dan bahagian perutku. Kini mak cu sudah bersedia untuk melakukan apa yang selama ini kulihat menerusi filem lucah barat. Mak cu menjilat bahagian kepala zakar ku yang sudah mula mengeluarkan air mazi.

Aku hanya memejam mata. Mak cu kemudiannya memasukkan

seluruh batang zakar ku ke dalam mulutnya yang basah dan suam itu. Aku terasa seperti mahu menggelupur. Segera aku menolak kepala mak cu daripada terus menerus memperlakukan aku begitu. Aku bimbang tidak sempat melengkapkan pelayaran pertama ku jika aku mencapai klimaks. Mak cu faham apa yang aku rasakan. Tanpa berlengah kami bertukar tempat. Mak cu berbaring dengan kakinya yang sedia terkangkang. Aku kini sudah berada di atasnya dan sebelah tangan mak cu memegang zakar ku dan memandunya masuk ke dalam lubang keramatnya.

Agak mudah juga tusukan yang aku lakukan. Maklumlah mak cu bukan anak dara lagi...dah ada tiga anak. Mak cu mengerang kesedapan, "...ihisisssss...uffhhhhh...sedapnya tammm." Aku menahan nafas..khuatir air remaja ku terlepas. Aku memulakan adegan sorong tarik apabila keadaan sudah selesa. Mak cu hanya memejamkan mata sambil mulutnya sesekali menyebut..."sedappp tamm..seappp tammm...laju lagi tam...aahhhhh.." Aku melajukan hentakankan ku. Kira-kira lima minit aku rasa seluruh tubuhku lain macam. Bermula dari kepala sampai ke kaki..satu perasaan nikmat yang jarang aku rasai. "Ahhhhhh......" aku meraung kecil dan serentak itu satu pancutan

memasuki lubuk mak cu yang sudah lama tidak diairi.

"Maaf mak cu...tam tak dapat bertahan lama...ini kali pertama tam buat mak cu," kataku selepas aku terbaring di sebelah mak cu. "Tak apa tam...mak cu faham...tapi hari ni mak cu rasa cukup seronok bila bersama tam. Tammmm...tam tidurlah kat sini malam ni ya," mak cu meminta simpati dari ku. "Eh tak boleh mak cu..nanti apa pula kata jiran," aku ragu-ragu. "Tak apa...diaorang kan tahu tam anak buah mak cu...tak kan mereka nak fikir bukanbukan pulak," mak cu memberi pandangan. "Ok lah mak cu..kalau macam tu...," katanya sambil bangun menuju ke bilik air.

Petang itu, mak cu menghidangkan mee goreng yang dimasaknya tadi kepada ku. Aku makan dengan lahap sekali. Ya lah...tentu lapar selepas berhempas pulas tadi. Mak cu juga memberikan khabar gembira kepada ku bahawa aku tidak perlu lagi bersusah payah mencari baki RM800 kerana dia akan tanggung semua. Bukan pinjam...dia bagi saja. Malam itu, aku tidur di rumah mak cu. Dah tentu tidur dengan mak cu selepas kami melakukan pusingan kedua ketika semua anaknya tidur.

Sebelum terlelap, fikiranku melayang...bila aku sudah masuk universiti nanti tak dapatlah aku bertemu mak cu lagi dan melakukan apa yang kami lakukan tadi. Aku buntu memikirkan perkara itu sehingga aku terasa zakarku seperti dihisap sekali lagi. -----------Kembara Batin Kak Rohani 2

Begitulah hidup akak sebagai isteri kepada Muhammad Rozali. Selepas kelahiran anak ke dua kami berpindah ke Kuala Lumpur. Menyewa sebuah rumah teres kecil di kawasan Puchong. Apabila kami berpindah ke Kuala Lumpur rumah di Kedah disewakan kepada orang. Agaknya untuk menunjukkan dia bertanggungjawab, Rozali mengarahkan penyewa memasukkan sewa bulanan ke dalam akaun akak. Jadi belanja rumah, akak ambil dari akaun sendiri. Selepas mendapat anak ke lima, berlaku perubahan ke atas diri

Rozali. Bila pergi kerja dia berpakaian kemas dan mengenakan minyak wangi. Selalu pula balik lewat malam, di atas alasan banyak kerja yang perlu dibuat olehnya. Alasan yang Rozali berikan memang dapat kakak terima. Dia seorang pegawai RISDA. Dulu pun memang ada dia balik lewat. Setiap bulan pula, ada saja tempat yang dia kena pergi. Biasanya dia pergi untuk satu malam sahaja. Sekarang ini kadangkala dia pergi hingga tiga malam. Satu hari salah seorang kawan pejabatnya datang bertemu dengan kakak. Kak Ani boleh tanya sikit?. Apa dia? . Abang Zali tu dah kahwin lain ke?. Eh, tak pulak.. Tapi kat pejabat heboh tentang perkara ini. Kan dia dulu ada pergi ke utara. Dia nikah di Siam.. Ya ke? Memang akak terkejut besar. Ya. Kakak teringat akan waktu dia pergi ke utara. Katanya ke Perlis. Bila balik dia ada membawakan hadiah untuk akak. Katanya dibeli di Thailand. Lama juga dia pergi ke utara, seminggu lamanya. Tidak pula akak syak apa-apa. Betul ke ni? Abang tak ada pun kata apa-apa pada akak. Kakak masih belum begitu yakin lagi. Takkanlah dia nak bagi tahu. Kalau beritahu takut nanti Kak Ani halang.. Dia

kahwin dengan siapa? Dengan broker saham. Ruzaimah. Lagi terkejut kakak dibuatnya. Dulu pernah Rozali membawa akak bertemu dengan broker saham itu. Orangnya rendah. Gemuk. Berkulit hitam. Tidak cantik. Berani kakak katakan jika dibandingkan dengan akak, ibarat langit dengan bumi.Bersabarlah kak, kata Robaiyah. Ketika itu kakak tidak dapat memikirkan apa-apa lagi. Pengorbanan kakak selama ini. Kesetiaan yang diberikan. Semuanya tidak bererti. Malam itu akak berhadapan dengan Rozali mengenai perkara dia kahwin lain. Dia mengamuk, tetapi dia tidak memukul akak. Pantang Rozali ni memukul perempuan. Dia keluar dari rumah membawa beg pakaian. Pergi ke rumah bini mudalah tu. Akak memang tidak bersetuju Rozali kahwin lain. Bagi akak untuk menampung akak serta anak-anak kami pun dia tidak begitu mampu. Kenapa akak kata begitu? Kami tidak pernah melancong walaupun di dalam negara sendiri. Dia memang ada beli kereta. Kereta terpakai yang sudah buruk. Malam itu memang akak lebih suka Rozali tidak ada di rumah. Tapi bila seminggu dia tidak balik, akak mulai risau. Apa tidaknya, akak bukan bekerja ketika itu. Jika dia terus tinggalkan akak tanpa apa-apa susahlah. Rozali tidak melayan akak ketika akak

menghubungi dia di pejabat. Abang balik tak malam ni? Tak. Bila abang balik? Entah. Duit belanja macam mana? Sewa rumah kat Kedah. Kerana sudah lama hidup dengan Rozali, dan sudah banyak kali kami bertengkar, akak tahu dia tidak akan balik. Kalau dulu dia balik juga, tetapi tidak akan bercakap untuk beberapa hari. Kalau dia perlukan apa-apa, dia akan menyuruh anak kami sampaikan pesan. Bila dah ada rumah baru dia tentu akan ke sana. Dua tahun baru dia balik ke rumah. Cuba bayangkan ditinggalkan suami selama ini, tanpa diberikan nafkah lahir dan batin. Akak pula tidak pernah bekerja selama ini. Nasib baik ada kawan yang tolong dapatkan kerja untuk akak. Jawatan yang diperolehi hanyalah sebagai pengutip sewa meletak kereta. Jadilah, bila dicampur overtime dapatlah dalam tujuh ratus ringgit sebulan. Ani, hari-hari saya tengok muka awak ada nampak susah, kata Gunasegaran. Dia bekerja di tempat yang sama. Tak adalah. Mana boleh tak ada. Saya sudah biasa jumpa orang macam Ani. Kalau ada apa-apa problem ceritalah. Kalau boleh saya tolong, saya tolong. Akak memang ada

masalah. Sudah tiga bulan Rozali tidak balik ke rumah. Jadi akak ceritakan sebahagian masalah akak ketika itu. Ayoyo kasihan sama Ani. Nanti sudah habis kerja Ani ceritakan lagi. Bolehlah. Selepas habis waktu kerja. Guna membawa akak minum. Ketika minum petang itu, dia meminta akak menyambung cerita. Habis akak ceritakan semuanya. Bercerita mengenai masalah telah menyebabkan akak terasa sedih. Hampir-hampir akak menangis di hadapan Guna. Dia memujuk akak supaya bersabar. Sekarang Ani ada wang ka? Tak. Ada tu memang ada, tapi sudah tinggal sen sahaja. Manalah cukup duit gaji yang akak terima untuk tinggal di KL. Lagi dengan anak lima. Mulanya memanglah akak rasa cukup. Tetapi setelah ditolak itu dan ini, apa saja yang tinggal. Banyak kali akak terpaksa gadaikan barang kemas. Guna mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping wang RM50. Akak tidak menolak. Bagi akak sesiapa hendak memberi akak terima. Semenjak hari itu , Guna rapat dengan akak. Ada kawan tanya apakah perhubungan akak dengan Guna. Akak kata Guna cuma akak anggap sahabat karib. Setiap hari dia bertanyakan khabar.

Tiga minggu selepas itu Guna mengajak akak keluar. Katanya ada benda yang hendak dibelikan kepada anak akak. Memang barang itu diperlukan oleh anak akak dan perkara itu ada akak ceritakan kepada Guna. Jadi perlawaannya akak terima. Banyak jugalah kedai yang kami keluar masuk. Keluar masuk kedai, turun naik supermarket penat juga jadinya. Ani, apa kata kita rehat dulu?Bolehlah, tapi di mana? Ikut saya. Guna telah membawa akak ke sebuah hotel yang terletak tidak jauh dari tempat kami berada. Kenapa sini pulak? Tanya akak kepada Guna. Sini senang mau rehat. Mau duduk ka, mau baring ka, mau tidur ka. Kalau luar orang ramai. Akak duduk di atas kerusi di dalam bilik itu setelah meletakkan barang yang dibawa. Guna duduk di katil. Kaki Ani ada rasa penat tak? Penat juga saya tak biasa jalan jauh-jauh. Kalau penat mari saya urutkan, saya biasa urut orang. Akak memandang kepada Guna. Diam seketika memikirkan tawarannya. Kemudian tanpa kata apa-apa akak baring meniarap di atas katil. Yalah macam mana nak urut kakau akak duduk di kerusi. Tanpa bercakap Guna mula mengurut. Guna mula mengurut betis akak. Akak rasa keletihan dan lenguh di kaki hilang. Wah, Guna betul pandailah. Akak memuji.

Guna tidak menjawab. Apa yang dilakukannya ialah mula mengurut belakang akak yang memang tidak pernah dilakukan oleh Rozali. Ketika mengurut Guna naik sekali di atas katil. Guna kemudian mengurut paha akak, kemudian bahu dan tengkuk pula. Guna lepas itu duduk menelangkang; akak di bawah kangkang Guna. Dia kembali mengurut kaki akak dan naik ke paha semula. Guna mengurut lama di situ dan bergerak ke pangkal punggung akak sesekali menyentuh barang akak sipisipi. Ponggong akak yang bulat dan besar kemudian diurut Guna cara menguli. Keletihan hilang timbul pula perasaan lain pada akak. Tiba-tiba terasa Guna mencium belakang akak. Aduh, akak dah lima bulan tidak diservis suami. Apa yang akak rasakan ialah hangat dan seronok yang tidak pernah diberikan oleh Rozali. Apa yang dilakukan oleh Guna memang telah lama akak inginkan dari suami akak tetapi apa yang dibagi Guna lebih daripada apa yang suami akak berikan. Jadi, sedikit pun akak tidak menolak perbuatan Guna. Guna mencium bibir akak dari belakang. Kemudian dia memusingkan badan akak menelentang tanpa lepaskan ciuman. Tangan Guna menjalar masuk ke dalam baju akak dan mengurutngurut buah dada akak yang masih berbaju dalam. Oleh kerana

akak memakai baju kurung senang bagi Guna membuka pakaian akak. Guna tidak membuka tudung warna biru muda yang akak pakai, mungkin dia fikir kalau buka susah nak pakai balik atau pantang bagi perempuan Melayu membuka tudung. Guna kemudian menyelitkan tangannya ke belakang akak dan membuka kancing coli akak. Akak lihat Guna menelan air liur macam anak India miskin melihat ayam goreng KFC merenung bukit montok akak. Kemudian Guna menggepal kedua buah dada akak, walaupun tangan Guna besar tapi masih tak cukup muat tanganya. Bila buah dada akak Guna kepal jadilah macam dua buah gunung runcing dan hujungnya kemudian dihisap Guna. Guna pandai menyonyot puting tetek akak. Dia bukan sahaja menghisap tetapi sekali sekala menjilat dan mengigit kecil puting akak dengan giginya yang putih dan penuh itu. Kemudian Guna lepaskan mengepal tetek akak dan mencium dan menyondol bahagian dada akak macam sayang sangat. Guna ni bermisal tebal dan hensem rupa macam Kamalhasan hero cerita Tamil yang pernah kakak tengok di TV. Misai Guna yang menyentuh kulit lembut akak membuat akak rasa geli. Akak mengerang tapi tidaklah kuat. Guna kemudian menjilat perut akak dan turun ke pusat. Guna jilat

pusat akak sampai ke dalam dan akak rasa lain macam dan kemaluan akak mengemut sekali dan kelangkang akak rasa berair. Sekali lagi akak mengeluh seronok. Guna lepas itu menarik seluar dalam akak dengan kedua tangannya dan seluar itu diletakkannya di hujung katil. Kemudian Guna membuka kelangkang akak dan mula mencium kemaluan akak. Ani punya barang bau speciallah. Kata Guna. Guna buka dan tekan keluar kaki akak bahagian paha supaya kemaluan akak tonjol keluar. Guna terus mengopek pantat akak macam orang mengopek kerang. Guna kemudia menjilat lurahlurah tepi burit akak dan air yang dah banyak sangat keluar slurpp slrupp dijilat dan ditelan Guna. Wah Ani air Ani lagi best dari thanilah! Kata Guna. Kakak ketawa kecil mendengarnya. Guna lalu mencari bijik kelentit akak dan menjilatnya. Aduh berduri dan panas lidah Guna maklumlah hari-hari makan kari. Bijik kelentik akak yang dah keras tu kemudian Guna sedut dengan bibir tebalnya. Akak yang dah tak tahan sekali lagi sembur air keluar dari lubang akak dan punggung akak terangkat, muka Guna tenggelam celah kangkang akak. Guna kemudian bangun dan buka seluarnya. Batang Guna akak lihat agak sama saiz macam Rozali tapi ada kulup. Hitam legam tapi dah keras

mendongak ke atas. Guna kemudian akak lihat meloceh kulupnya dan nampaklah kepala tak pakai topi keledar warna merah jambu. Kemudian Guna celapak di atas akak tapi badannya tak menindih akak. Kangkang akak Guna buka lagi dan tolak kiri kanan paha akak dan menyangga dengan kedua lengannya yang berbulu itu. Sebelah tangan Guna pakai untuk menyumbat batang pelirnya ke mulut kemaluan akak. Slipp! Sekali tekan sahaja batang guna mudah mengelungsur ke dalam. Akak rasa sungguh bernafsu bila kulit batang Guna begelengsir dengan biji kelentik akak. Mulanya Guna mengepam perlahan-lahan kemudian makin laju. Akak mengerang-ngerang dan Guna angkat kaki akak bahagian pangkal peha dan mengangkangkannya hingga kaki akak tergantung ka atas tak jejak tilam. Akak genggam-genggam cadar seronok yang amat sangat. Mulut akak terbuka sambil akak mengerang-ngerang dan sekali lagi akak sampai. Guna kemudiannya berhenti dan memaut pinggang akak dan mengangkat akak ke atas dalam cara duduk. Akak sekarang pula bercelapak di atas Guna. Guna menjilat dan menghisap dada akak dengan kuat dan kemudian mendakap akak sambil punggungnya digoyang-goyang dan menunjahnunjah batangnya jauh masuk ke dalam lubang akak. Kreott..

kereeot.. kreeott Katil berbunyi. Kemudian Guna berhenti dan meminta akak menungging dalam keadaan merangkak sementara kedua tangan memegang hujung katil. Guna kemudiannya memasukkan pelirnya dari belakang. Penuh sendat akak rasa batang Guna memenuhi ruang rahim akak dan bila Guna mula menghayun akak rasa batang Guna cecah sampai hujung air-ari akak. Akak pun menjerit kuat. Guna tambah laju menghayun dan katil pun bergegar macam nak roboh. Plop plap plop plap bunyi berlaga kulit ari-ari Guna dan ponggong bersi akak. Guna lalu mencapai buah dada akak yang terbuai-buai dan meramasnya. Puting tetek akak, akak rasa dan keras macam biji guli vendor. Guna megentel puting tetek akak dan menguli, meramas dan menarik buah dada akak. Akak mendongak ke atas mengerang-ngerang dan menjerit-jerit kecil. Entah berapa kali akak kemut dan keluarkan air mazi akak. Ahhhhhh Akak meraung dan burit akak mengemut lagi kali ini akak rasa terkuat dan airnya paling banyak keluar. Amma.. Ayoyo.. Hishhh.. Apooooo! Jerit Guna dan pancut air maninya ke dalam lubang akak. Pada petang itu akak bersetubuh sebanyak tiga kali bersama Guna termasuk sekali di atas kerusi dan sekali di dalam bilik air.

Tidak pernah akak rasai seperti ini sebelum ini. Guna cukup bertenaga. Sekali bermain lebih dari setengah jam. Rozali paling lama dapat bertahan lima belas minit. Selalunya kurang dari sepeuluh minit. Bukankah sudah saya kata no problem, kata Guna. Apakah akak rasa menyesal ketika itu. Tidak. Bagi akak kesemuanya adalah salah Rozali. Dia yang kahwin lain dan tinggalkan akak. Kalu tidak, tak mungkin peristiwa ini terjadi. Bila sudah seronok, sudah tentu hendak lagi. Paling tidak dua minggu sekali Guna membawa akak ke tempat yang sama untuk mengulangi apa yang kami lakukan di hari bersejarah itu. Akak rasa ketika itu perkenalan dengan Guna tidak sia-sia. Barulah rasa kepuasan seorang wanita. ----------------------Kembara Batin Kak Rohani 3

Walaupun perhubungan akak dengan Guna berterusan, kami sama-sama faham bahawa ianya tidak lebih dari itu. Guna juga

mempunya keluarganya sendiri. Encik Murad yang kemudiannya akak panggil Abang Ad bekerja di salah sebuah syarikat tempat akak bekerja. Dia seorang Pengurus Eksekutif bagi sebuah syarikat. Semuanya ini akak tahu setelah berkenalan dengannya. Setia hari Abang Ad menegur akak. Dua bulan selepas Guna menjalin hubungan dengan akak, Abang Ad pula yang merapati. Ani, boleh tak saya berkenalan lebih lanjut dengan Ani? Tanyanya ketika menghulurkan wang pembayaran. Ketika itu tidak ada kereta lain di belakang keretanya. Apa salahnya. Boleh kita bertemu selepas Ani habis bekerja? Boleh. Di mana? Di Pasar Seni. Kalau kita jumpa di sini nanti orang nampak. O.K lah. Kat pintu masuk utama. Akak habis kerja pukul dua. Jadi tidak ada masalah untuk akan memenuhi janji yang akak buat dangan Abang Ad. Tempat kerja akak dengan Pasar Seni bukanlah jauh sangat. Setibanya akak di Pasar Seni, Abang Ad belum lagi sampai. Jadi akak memenuhi masa dengan melihat-lihat barang yang dijual di situ

Dah lama sampai? Tiba-tiba Abang Ad muncul di sisi akak. Adalah jugak. Ni baru sampai ke? Belum lagi. Kalau begitu mari kita makan di atas. Akak mengikut sahaja. Orang nak belanja, apa kisah sangat. Boleh makan banyak tanpa perlu risau akan pembayaran yang perlu dibuat. Lama kami duduk di meja makan. Akak buat tak segan, memesan makanan yang teringin dimakan. Lagipun buat apa segan bila orang belanja? Segan-segan nanti kempunan pula. Banyak soalan Abang Ad tentang diri akak. Semuanya akak jawab terutama sekali yang berkaitan dengan nafkah. Kalau akak nak dapatkan simpati orang lainpun apa yang awak semua kisah? Itu hal akak. Ikut akaklah apa nak buat. Selepas mengisi perut Abang Ad mengajak akak berjalan-jalan di Pasar Seni. Habis semua kedai kami masuk. Dia hendak belikan sesuatu untuk akak. Tapi akak tak nak. Bagi akak, terlalu awal untuknya melakukan demikian. Dua hari selepas itu Abang Ad mengajak akak keluar lagi. Bertemu di Pasar Seni juga. Kali ini Abang Ad pula yang menceritakan tentang dirinya. Tak tahulah sama ada dia kelentong akak atau tidak. Katanya dia sudah bercerai. Sudah lama abang tinggal sorang. Ada anak dua, tapi dua-

dua anak dibawa oleh bekas isteri abang balik ke kampungnya. Hidup abang sekarang terasa sunyi tanpa teman, kata Abang Ad dengan nada yang sayu. Abang harapkan Ani dapat mengisi kekosongan yang terdapat di dalam hati abang sekarang ini. Abang tahu Ani sudah ditinggalkan suami. Abang tak kisah hal itu. Kalau pilih yang belum bersuami pun, belum ada jaminan dia belum dipakai orang. Tidak pasti akak bagaimana menjawab apa yang dikatakan oleh Abang Ad. Rupanya ramai yang menganggap akak sudah janda. Walaupun Rozali telah lama meninggalkan akak, dia tidak menceraikan akak. Kata orang, digantung tanpa tali. Akak terkenangkan Rozali hanya kerana anak. Walaupun ada perasaan hormat kepadanya, akak tidak pernah mencintainya. Tak apalah. Abang Ad terus berkata. Ani tidak perlu memberikan jawapannya sekarang. Seperti sebelumnya, kami berjalan bersama di Pasar Seni. Akak sendiri pun tak mengharapkan Abang Ad membawa akak ke tempat lain. Takut juga jika terserempak dengan jiran atai kawan kepada Rozali. Nasib baiklah pertemuan kami adalah di awal petang, sebelum pekerja-pekerja kerajaan keluar dari pejabat. Walaupun Rozali tidak balik, berita tentang akak keluar bersama

lelaki lain mungkin akan membuatkan dia membuat kata putus. Apa agaknya yang awak akan lakukan jika berada di dalam keadaan demikian? Walaupun digantung tanpa tali, akak masih teringatkan Rozali. Dialah ayah kepada lima orang anak akak. Tapi sebahagian dari hati akak berkata untuk apa mengenangkan Rozali lagi. Dia tidak bertanggungjawab, meninggalkan akak tanpa memberikan nafkah. Lagipun akak telah melakukan itu dengan Guna. Esoknya, ketika Abang Ad hendak keluar dari kawasan parking, akak berkata kepadanya. Bolehlah, tapi ada perkara yang kena dibincangkan terlebih dulu. Nampak perubahan pada wajahnya. Boleh berbincang petang ni? Tak boleh. Saya tak mahu balik lewat berturut-turut. Kalau begitu, bila?. Hari Sabtu nilah. O.K tempat yang sama. Seperti yang dijanjikan, kami bertemu lagi pada hari Sabtu. Ha, apa yang dibincangkan terlebih dahulu Ani? Begini, jika jadi antara kita, saya tidak mahu dikecewakan seperti mana yang telah dilakukan oleh Rozali. Fasal tu Ani jangan risau. Dalam semua hal termasuk pemberian nafkah yang mencukupi? Itu tidak menjadi masalah.

Dapat buktikan?. Itu susahlah sikit kalau kita tidak bersama. Ani pula bagaimana? Dapatkah Ani buktikan kata-kata Ani? Akak diam tersenyum kepadanya. Akak fikir, kalau dengan Guna akak boleh lakukan, apa salahnya akak buat dengan Abang Ad. Tentang solah memakai tudung itu nombor dua. Akak bukannya malaikat. Lagipun akak boleh minta ampun dari Tuhan. Bukankah Tuhan itu Maha Pengampun? Dengan Rozali pula kami boleh dianggap sudah berpisah, tiada lagi ikatan di antara kami. Bukannya dia hilang tidak ditemui, atau pergi mengembara jauh. Abang Ad macam faham. Marilah kita berjalan-jalan dengan kereta, katanya. Kali ini, Abang Ad membawa akak meronda KL menaiki kereta. Dalam kereta macam-macamlah perkara yang kami ceritakan. Tentang zaman sekolah dulu. Tentang anak. Tentang rumah. Hari beransur petang, Abang Ad membawa akak ke sebuah hotel di jalan Raja Laut. Rasanya kita akan dapat berbincang dengan lebih baik di sini. Tidak ada orang yang akan menganggu. Tempat ini ada privacy, katanya. Akak diam saja. Tahu apa yang dia hendak dan bersedia memberikan keperluannya masa itu.

Sebaik sahaja kami berada di dalam bilik hotel, Abang Ad berdiri di hadapan akak. Betul Ani sanggup hidup bersama abang? Dia bertanya. Untuk apa bertanya lagi. Kalau tidak takanlah saya sanggup berada di sini. Abang Ad mengangkat tangannya. Memeluk pinggang akak. Memaut bahu akak dan menarik akak kepadanya. Beberapa detik kami terpaku. Berlawan merenung mata. Tiba-tiba Abang Ad bergerak pantas mencium mulut akak. Tudung akak dibuka dengan tangan kanannya. Abang Ad melepaskan ciuman dan menyingkap baju kurung akak dan terus ditanggalkannya. Kemudian dia membuka pin penyangkut kain akak. Abang Ad kemudian menanggalkan kain dalam akak. Kini akak hanya bercoli dan berseluar dalam. Ani baring atas tilam tu, Abang Ad mengarah. Akak baring dan Abang Ad membuka baju dan seluarnya. Apabila Abang Ad membuka seluar dalamnya. Akak terperanjat. Pelir Abang Ad sungguh kecil saiznya. Agak lebih besar sikit dari awang anak akak yang sulung darjah enam tu. Pelir Abang Ad akak lihat sudah keras mengarah ke depan. Abang Ad berdiri di tepi katil. Ani kulum abang punya. Abang Ad macam budak kecil merengek minta. Akak bangun dari baring dan duduk mengadap kelangkang

Abang Ad. Telur Abang Ad yang lebih besar sedikit dari telur puyuh tu akak ramas. Kemudia akak memasukkan batang Abang Ad ke dalam mulut. Tak pun penuh mulut akak. Abang Ad mula goyang-goyang badannya ke depan ke belakang dan kedua belah tangannya memegang kepala akak. Ahh, ahh. Sedapnya, ahh ahh lazatnya, ahh ahh nikmat sungguh. Abang Ad mengerang sambil pejam mata macam orang baru kena ganja. Kemudian Abang Ad tolak akak dan tarik seluar dalam akak. Abang Ad kemudian panjat atas akak dan tangannya menyingkap coli akak ke atas. Abang Ad hisap kedua-dua bukit kembar akak. Tapi akak tak rasapun puting akak keras. Ani, kangkang. Abang Ad menyuruh. Akak mengangkang dan lipatkan kaki akak bahagian lutut. Abang Ad bangun dan masukkan pelirnya dalam lubang kemaluan akak. Walaupun akak masih belum keluar air mazi, kote Abang Ad yang kecil itu masuk juga dalam tapi akak rasa hanya separuh lubang akak sahaja kerana kote Abang Ad panjangnya hanya tiga setengah inci akak rasa. Abang Ad kemudian mula mendayung. Kedua tangan Abang Ad ditongkat ke tilam. Tapi Abang Ad tak boleh hayunkan punggungnya laju-laju kerana batangnya pendek. Dia hanya menekan-nekan sahaja barangnya ke kemaluan akak. Ufff.. ufff Iss.. Iss.. Iss. Abang Ad berbunyi dengan

penuh nikmatnya. Lebih kurang dua minit Abang Ad mengejang. Dengan cepat-cepat Abang Ad tekan semua pelirnya dalam lubang kemaluan akak dan rebah menindih badan akak. Ahhhhhh..fusssssemmhh! Abang Ad mengerang sambil memancutkan air maninya lebih kurang empat das. Sepanjang perbuatan Abang Ad akak bukan sahaja tidak puas tapi air mazi akak pun tak keluar langsung. Apa yang akak rasa. Ya awak semua pun tahu. Akak tidak puas di batin akak. Dengan Guna akak turun-naik puncak berkali-kali dengan Abang Ad tidak langsung. Bukan sahaja kemaluan Abang Ad tidak seperti lelaki biasa yang lain. Abang Ad tidak pandai main dan cepat pancut. Akak agak sedih. Selepas itu kami balik ke rumah masing-masing. Akak mula kurang keyakinan tentang kebahagiaan dengan Abang Ad. Akak mengambil keputusan untuk tidak meneruskan rancangan dengan Abang Ad. Bila dia tanya bila akak akan bebas secara rasmi dari Rozali, akak katakan urusan belum selesai. Alasan yang akak berikan ialah jika dia tidak sabar nanti ada yang menuduh bahawa dia yang merancangkan perpisahan di antara akak dengan Rozali.

Satu hari akak mendapat peluang untuk menjauhkan diri dari Abang Ad. Akak bertukar tempat kerja atas jasa baik Encik Abdullah yang akak panggil Abang Dollah. -------------Kembara Batin Kak Rohani 4

Akak bertukar kerja kerana Encik Abdullah yang akak panggil Abang Dolah. Encik Abdullah ini nampak baik. Selalu berkopiah. Setiap kali membayar tiket parking ada-ada sahaja yang ditanyanya kepada akak. Hari ni habis kerja macam biasa ke? Ya. Boleh datang ke pejabat saya tingkat tujuh? Nak buat apa? Bincangkan tentang kerja. Akak memang selalu rungutkan tentang gaji yang tidak mencukupi, serta waktu kerja yang kurang sesuai bagi akak. Ada anak akak yang bersekolah petang. Jadi, mereka terpaksa ditinggalkan di rumah tanpa ada orang yang menjaga. Di sebelah pagi pula akak tidak sempat membuat sarapan. Ini kerana akak perlu masuk kerja sebelum pukul tujuh pagi.

Ani nak kerja dengan saya tak? Kerja apa? Saya tak ada pengalaman kerja pejabat. Tak apa. Ofis saya tak benyak kerja yang kena buat. Gajinya macam mana pula? RM1,500.00 sebulan, permulaan, kalau sahkan dalam jawatan naik RM200.00. Bolehlah. Tapi saya kena bagi notis dahulu kepada syarikat sekarang. Lagi cepat lagi elok. Petang esok ikut Sofyan pergi tengok ofis sana. Bulan depannya akak mula bekerja di JWJ Communications sebuah syarikat pembuat iklan dan selalu juga diambil oleh Pos Malaysia Berhad untuk merekabentuk setem-setem baru. Ada satu setem burung tu akak pernah beli, rupanya syarikat inilah yang buat. Akak yang bertugas di Jabatan Pentadbiran memang tidak banyak kerja. Sofyan salah seorang kakitangan penting di syarikat JWJC. Kacak orangnya seperti rupa pelakon Bollywood terkenal Shah Rukh Khan. Dia sudah beristeri dan beranak empat. Ini membuatkan timbul keinginan di hati akak untuk mengetahui bagaimana dirinya sebenar ketika beradu tenaga dengan perempuan di atas katil. Jadi akak cuba goda dia tapi tak berjaya. Kegagalan akak menggoda Sofyan menyebabkan akak jadi benci padanya. Bila dah benci, banyak yang akak lakukan untuk

menyusahkannya. Walaupun Sofyan banyak mengajar akak tentang bahagian pentadbiran pejabat, akak sengaja membuat kesilapan. Alasan yang akak berikan ialah tidak mempunyai pengalaman dalam kerja-kerja pejabat. Semakin hari semakin kelam-kabut Sofyan akak buatkan. Dua bulan kemudian, akak dikejutkan dengan kedatangan Encik Abdullah dari pejabat utama JWJC di Putrajaya. Apa tidaknya, mengikut Sofyan, En. Dollah jarang ke sini melainkan ada urusan penting kerana dia lebih sibuk di Putrajaya. Ani, masuk bilik kejap, En. Abdullah memberi arahan. Di pejabat ini memang ada bilik khas untuk dia. Macam mana kerja sekarang? Tanyanya. Setelah akak duduk atas kerusi di hadapan meja besarnya yang tidak ada apa-apa selain sebuah telefon di sebelah kanannya. Bolehlah. Sofyan, macam mana? Entahlah, asyik nak marah saya sahaja. Sudahlah saya tak berapa tahu kerja pejabat, dia paksa saya lakukan itu dan ini. Bila silap dia marah-marah. Betul ke begitu? Betul. Sebenarnya tidak betul. Tapi akak reka cerita kerana akak dendam padanya. Tak apalah, nanti saya uruskan tentang dia. Buatkan air untuk saya. Sebelum tu panggil Sofyan ke

dalam. Akak buat apa yang disuruhnya. Nampak gayanya En. Dollah percaya apa yang akak katakan tentang Sofyan. Sofyan, Cik Dollah nak jumpa, kata akak ketika berjalan ke belakang untuk membuat air. Ketika akak membawakan air ke bilik En. Dollah, Sofyan sudah keluar. Akak lihat dia mengemaskan barangnya dan terus keluar. Tak tahulah apa yang dikatakan En. Dollah kepadanya. Akak mengetuk pintu bilik En. Dollah dan En. Dollah meminta akak menekan tombol pintu menguncinya dari dalam. Waktu sudah pukul 3:30 petang semua kakitangan sudah meninggalkan pejabat kerana hari itu hari Sabtu, separuh hari sahaja bekerja. Akak membawa minuman kepada En. Dollah dan menghulurkan padanya. Tiba-tiba pergelangan tangan akak dipegang En Dollah dan dia tersenyum melihat akak. Ani letak saja air tu kat meja kecil tu, kata Abang Dollah. Akak jeling dan senyum balik dan terus letak minuman di meja kecil. Ketika akak sedang membongkok meletak minuman Abg Dollah sudahpun berada di belakang akak. Abg Dollah mengeselkan anunya ke punggung akak dan kedua tangannya memeluk akak dari belakang.

Potongan badan Ani sungguh cantik. Tentu ramai orang tak percaya Ani dah anak lima. Macam anak dara umur 23 tolak sepuluh tahun umur Ani emmm. Abg Dollah membisik kepada akak dan tangannya menyeluk masuk baju kurung akak dan Abg Dollah ramas kedua tetek akak yang masih bercoli. Abg Dollah kemudian mencium pipi akak. Emmh. Akak merengus kerana Abg Dollah sungguh pandai mencium. Bau badan Abg Dollah cukup wangi kerana cologne mahal yang Abg Dollah pakai. Akak mengadahkan kepada akak ke atas sambil pejam mata dan senyum dan Abg Dollah singkap tudung akak dan mencium sambil menjilat-jilat tengkuk akak. Ani pusing depan, pinta Abg Dollah. Akak pusing bedan mengadap Abang Dollah dan Abang Dollah membuka tudung akak. Kemudian Abg Dollah mencium mulut Akak. Nafas Abg Dollah hangat dan tidak ada bau-bauan kurang enak dari mulut dia menyebabkan akak berasa seronok bila Abg Dollah masukkan lidah dan main-main lelangit mulut akak. Abang Dollah menghisap lidah akak dan akak membalasnya. Lepas itu Abang Dollah menelanjangkan Akak dan dia sendiri membuka kot dan tali lehernya.

Ani bukalah seluar Abang dan tengok anaconda yang dok tidur tu. Cian dia dah lima hari tak masuk lubuk hehehehe. Kata Abg Dollah macam berjenaka pula akak rasa. Apabila akak membuka seluar Abang Dollah akak rasa sungguh bernafsu kerana batang Abg Dollah tebal dan panjang. Bulu-bulu keliling kote Abg Dollah nipis tak berserabut dan akak rasa sungguh seksi. Abg Dollah kemudian menolak akak dengan lembut duduk ke atas kerusi. Kedua-dua kaki akak di kangkangkan oleh Abg Dollah dan di sangkutkan ke lengan kerusi. Abang Dollah membongkok dan mula menghisap dada akak. Abg Dollah kunyah-kunyah puting akak dengan tepi mulutnya tapi tak kuat buat akak rasa geli dan bila Abg Dollah hisap puting akak, air mazi meleleh keluar dari lubang akak dan akak rasa menitik sampai kena kerusi. Kemudian Abg Dollah mencium pantat akak dan menjilat tepi-tepi kiri-kanan dengan lahap. Kelentik akak dikopek keluar oleh Abg Dollah dan dihisapnya. AhhhAbg Dollah sedapnya, kata akak dan sekali lagi burit akak terkemut kerana geli dengan mainan jilat-menjilat, isapmengisap Abg Dollah dan air mazi yang keluar itu Abg Dollah

sedut; semuanya Abg Dollah minum. Ani, aiskrim. Perintah Abang Dollah sambil berdiri. Batang Abang Dollah lebih kurang sepuluh inci tak ubah seperti sayur buah kote mamak yang akak selalu beli di pasar kat Alor Setar. Apabila akak masukkan batang kote Abg Dollah ke mulut akak, baunya sungguh harum macam berperisa pula akak rasa. Akak mengulum hanya satu pertiga sahaja, itupun macam nak terkoyak mulut akak pasal keras dan besar yang amat sangat dan cecah anak tekak akak. Abang Dollah kemudian duduk atas kerusi dan meminta akak bercelapak atas badan dia. Akak memanjat ke atas riba Abang Dolah, kangkang kedua kaki akak seloros pinggang Abg Dollah dan tangan Abang Dollah memegang batangnya menyua masuk ke lubang kemaluan akak. Perlahan-lahan Abang Dollah lakukan dan akak rasa sungguh sendat batang Abang Dollah masuk ke dalam. Abang Dollah pegang pinggang akak dan menekan turun. Aduhhh! Senak akak rasa tapi nikmat kerana batang Abg Dollah akak rasa cecah sampai batu merian akak. Abang Dollah lepas itu mula mengoyang-goyang punggungnya tunjah-tunjah dari bawah. Akak rasa macam naik kuda besi

budak-budak kat supermarket tu yang kena masuk siyiling RM1.00. Gedeguk..Gedegak..Abang Dollah ramas kedua belah tetek akak macam orang uli tepung buat roti canai. Akak mengerang tak peduli kerana bukan ada lagi orang dalam pejabat. Lebih kurang lima minit naik kuda besi, Abang Dollah bangun tapi batang peliaknya tak dicabut dari lubang burit akak. Akak didukung dan kali ini Abang Dollah lebih kuat hayun batangnya mejengkek-jengkek. Badan akak dibawa Abang Dollah ke dinding dan Abang Dollah terus menjolok lubang Akak dengan akak bersandar ke dinding. Abg Dollah terus cium mulut dengan akak dan mulutnya terus ratah buah dada akak yang putingnya akak rasa dah keras macam tampuk pinang tu. Abang Dollah terus hayun punggungnya mengocok-ngocok. Clupp..Clupp..CluppBunyi batang besar dan panjang Abang Dolah keluar masuk lubang kemaluan akak. Lepas itu Abang Dollah turunkan akak dari dukungnya dan suruh akak merangkak. Kemudian Abg Dollah melutut dan angkat punggung akak lentik ke atas dan tojoh lubang akak dari belakang macam main. Abang Dollah tibai dari belakang sungguh kuat hingga akak rasa macam nak pengsan tapi cukup-cukup

syok sehingga air akak keluar sungguh banyak. Kalau ditakung bolehlah dapat dekat suku cawan agaknya. Agak lebih kurang sepuluh minit main cara merangkak atas karpet, Abg Dollah angkat pinggang akak dan suruh akak menonggeng pula dengan tangan disangga tepi meja dia. Abang Dollah kemudia masuk lagi ikut belakang dan tangannya meramas-ramas tetek akak dengan rakus dan dia mengigit-gigit belakang tengkuk akak. Batang Abang Dollah akak rasa penuh semua lubang burit akak sampai ke hujung ari-ari dan kerana batang Abg Dollah panjang akak rasa dinding rahim akak nak tersembul keluar bila Abg Dollah sorong tarik batang dia keluar masuk. Tak akak sangka Abang Dollah kemudian menolak akak supaya baring atas mejanya. Abg Dollah kemudian buka kangkang akak dan mencium dan menghisap semula burit akak. Kemudian kaki akak ditarik hingga punggung akak sampai hujung meja dan kaki akak dikangkangkan luas-luas, tangan Abang Dolah mengenggam bawah pelipat kaki akak dan ditolaknya keluar. Abg Dollah memasukkan batangnya semula ke dalam lubang akak yang sangat basah tu. Abg Dollah kemudian mengayak

kelepot, kelepot sungguh mahir dan enak akak rasa kerana batang Abang Dollah panjang. Akak pusing pusing kepala akak kiri-kanan sambil menjerit-jerit puas yang teramat sangat. Abg Dollah kemudian tekan kedua tangannya atas bukit kembar akak dan dia menghayun makin laju sehingga meja kerja Abg Dollah bergoyang. Akak rasa hampir sesak nafas tapi kelazatan yang akak rasa susah nak akak ceritakan pada awak semua yang akak rasa sehingga menjilat jari itu. Hampir lima belas minit Abang Dollah membantai lubang gua akak kemudian dia mencabut batangnya dan sembur air maninya atas perut akak. Mani Abg Dolah sungguh banyak dan pekat melekit-lekit akak rasa macam kanji tepung ubi kayu. AhhhhhSempitnya lubang Ani. Sedapnya. Ahhh.Pancut Abang pancut. Ani makan kacip Fatimah ke? Abang pula makan cula tupai ke, berapa bijiklah viagra Abg telan ni? Akak berseloroh. Kemudian Abang Dollah menarik tangan akak dan dia terus duduk di atas kerusinya. Ani Abg nak lagi ni, tak puas rasa air kecing pekat belum keluar semua ni. Nanti kena sakit mandul. Ani lolo batang abang lagi ye. Akak dengar arahan Abg Dollah majikan akak

yang perkasa. Akak kemudian membongkok dan menghisap semula pelir Abg Dollah yang sudah agak lembik tu. Telur besar Abg Dollah akak lulur dan gigit dan akak jilat-jilat batang Abg Dollah sampai keras semula dan masukkan dalam mulut akak. Lama juga akak terhinggut-hinggut mengais krim batang Abang Dollah melutut di celah kangkangnya. Akak jeling tengok Abang Dollah yang terlangut ke atas, mulut Abg Dollah ternganga dan mata Abg Dollah pejam. Tangan Abang Dollah pegang kepala Akak dan menekan mulut akak keluar masuk batangnya. Akak rasa susah juga bernafas tapi kerasa sedap punya pasal akak terus mengulum batang Abg Dollah dengan kasar. Lama juga hampir sepuluh minit kemudian Abg Dollah menjerit. AniiiiAbg nak pancut ni. Akak lepaskan batang Abg Dollah dari mulut akak dan melancap batang Abang Dollah. Srettt..Cuss..CusssCuss! Mani Abg Dollah terpancut kena muka akak dan akak sapukan ke seruruh muka macam sapu bedak sejuk (ni ubat awet muda untuk adikadik akak kat luar sana). Abang Dollah kemudian tersengih pandang akak dan ucap terima

kasih pada akak. Abg Dollah ni macam panglima yang ada keris taming sari dan pandai pula bersilat main keris. Jika dibandingkan dengan Guna, Abg Dollah lebih hebat, dengan Rozali dan Abg Ad macam langit dan bumi. Itulah sebabnya anak Abg Dollah ni berderet macam kereta api dan isterinya pun dah ada empat orang. Petang itu akak balik lewat. Abg Dollah membawa akak sehingga jalan Ipoh dan akak menaiki bas untuk balik ke rumah. Nasib baik akak naik bas. Rozali sudah menunggu di rumah.

-------------