Contoh soal Hukum Hardy-Weinberg untuk menghitung frekuensi gen alela ganda (golongan darah

)
Artikel ini telah dibaca 3,489 kali BMC – Dulu saya sudah menunjukkan contoh penyelesaian soal Hukum Hardy-Weinberg untuk mencari frekuensi gen dan frekuensi genotif. Yang ini saya akan uraikan contoh menyelesaikan soal Hukum Hardy-Weinberg untuk mencari frekuensi gen pada alela ganda (golongan darah). Ok. Yang pertama, pahami dulu rumusnya. Untuk alela ganda, ada sedikit perbedaan rumus yaitu dengan penambahan satu variabel lagi. Ini rumusnya:
(p + q + r)2 = 1 p2 + 2pr + q2 + 2qr + 2pq + r2 = 1 dimana p + q + r = 1

Jika langsung dianalogikan dengan golongan darah ABO, maka rumusnya bisa dimodifikasi sebagai berikut:
(A + B + O)2 = 1 A2 + 2AO + B2 + 2BO + 2AB + O2 = 1 dimana A + B + O = 1

Keterangan: A2 = AA = A homozigot 2AO = A heterozigot B2 = BB = B homozigot 2BO = B heterozigot 2AB = gol AB O2 = OO = gol O Nah, lebih enakan gitu. Jadi nanti kalo ngitung tinggal masukan ke rumus tersebut. Terus, misalnya saja contoh soalnya begini. LBB Superbodoh memiliki 2000 siswa dengan komposisi golongan darah sebagai berikut: - golongan A = 800 siswa - golongan B = 540 siswa - golongan AB = 480 siswa Pertanyaan: a. Berapa frekuensi gen A, B, dan O? b. Berapa jumlah siswa yang memiliki golongan darah B heterozigot? Nah, caranya gini: Seperti contoh yang dulu, pertama harus dicari dari golongan yang resesif dulu, yaitu golongan darah O. Pada contoh di atas jumlah golongan O tidak disebutkan, tetapi kamu bisa mencarinya kan? (Iya, anak SD aja bisa). Jumlah total golongan darah A + B + AB = 1.820 siswa, jadi golongan O = 180

Misalnya kita cari yang A dulu.3) x 2000 = 0. Terserah yang mana. Bila dalam suatu populasi masyarakat terdapat perasa kertas PTC 64% sedangkan bukan perasa PTC (tt) 36%. b. maka secara matematis hukum tersebut dapat ditulis sebagai berikut: Contoh penggunaan hukum ini adalah sebagai berikut: 2. Bila sudah ketemu frekuensi gen O. 0.3 b. maka tambahkan jumlah golongan A dengan golongan O. Sekarang untuk mencari B masukkan ke sini A + B + O = 1. Berapa frekuensi gen perasa (T) dan gen bukan perasa (t) dalam populasi tersebut? Berapakah rasio genotifnya? . Jadinya begini: Nah.3 Jadi jawaban pertanyaannya adalah: a. Frekuensi gen A = 0.24 x 2000 A hetero = 480 siswa Teori Evolusi (2) : Hukum Hardy–Weinberg Bila frekuensi gen yang satu dinyatakan dengan simbol p dan alelnya dengan simbol q. sudah ketemu A dan O. Jumlah siswa golongan A heterozigot = 2AO A hetero = (2 .4 B = 0. a.3 dan O = 0. 0.7 B = 0.Golongan O = IOIO = OO = O2. Jadi B = 1 – (A + O) = 1 – 0.4 . kamu bisa cari A atau B dulu.

Berapakah frekuensi alel LM dan LN dalam populasi itu? Jawab: misal p = frekuensi untuk alel LM. 320 orang MN dan 40 orang N. Dari 1000 orang penduduk yang diperiksa golongan darahnya berdasarkan sistem MN.000 orang terdapat 4 orang albino.3. q= frekuensi untuk alel LN . Berapa frekuensi gen perasa (T) dan gen bukan perasa (t) dalam populasi tersebut? b. Berapa orang pembawa sifat albino pada masyarakat tersebut? 4.000 orang terdapat 4 orang albino. maka a. Dalam masyarakat A yang berpenduduk 10. ditemukan 640 orang bergolongan M. Dalam masyarakat A yang berpenduduk 10. Berapakah rasio genotifnya? 5. Bila dalam suatu populasi masyarakat terdapat perasa kertas PTC 64% sedangkan bukan perasa PTC (tt) 36%. maka menurut Hukum Hardy-Weinberg: . Berapa orang pembawa sifat albino pada masyarakat tersebut? 6.

Dalam masyarakat. Berapa prosentase orang normal ? p = normal q = albino Orang albino bergenotif aa = q2 = q2 = = 0.9801 x 100% = 98.04 q = 0.p2LMLM + 2pqLMLN + q2LNLN q2 = 40/1000 = 0.2 p + q = 1 p = 1.0198 x 100% = 1.99 Orang normal heterozigot begenotif Aa memiliki frekuensi 2 pq = 2 x 0.8 frekuensi alel LN = q = 0.0.08% Orang normal hompzigot bergenotif AA = p2 = (0.01 p+q=1 p = 1 .8 Jadi : frekuensi alel LM = p = 0.000.2 = 0.9801 = 0.2 7.04 = 0.0. frekuensi orang yang menderita albino adalah 1 : 10.01 = 0.01% .99)2 = 0.99 x 0.01 = 0.0198 = 0.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful