Anda di halaman 1dari 8

Bab

Anatomi istem S SaratPeriter

A. Sistem Saraf Somatik (Somatic Nervous System) 1. Saraf-saraf Tulang Belakang 2. Saraf-saraf Kepala (Cranial Nerves) B. Sistem Saraf Autonom (Autonomic Nervous System) 1. Saraf Sympatetik dari Sistem Saraf Autonom 2. Saraf Parasympatetik dari Sistem Saraf Autonom

Bab ini akan membahas anatomi sistem saraf perifer yang terdiri dari sistem saraf somatik (somatic nervous system) dan sistem saraf autonom (autonomic nervous system). Sistem sarafperifer berfungsi sebagai perantara komunikasi antara sistem saraf pusat dan seluruh bagian tubuh. Oleh karend itu untuk mendapatkan gambaran keseluruhan mengenai sistemsarafmanusia, perlu dipahami anatomi danfungsi dari sistem saraf perifer.

77

----

Otak dan sumsum tulang belakang berkomunikasi dengan seluruh bagian tubuh melalui cranial nerves (saraf-saraf kepala) dan spinal nerves (saraf-saraf tulang belakang). Sarafsaraf tersebut adalah bagian dari sistem saraf perifer yang membawa informasi sensoris ke sistem saraf pusat dan membawa pesan-pesan dari sistem saraf pusat ke otot-otot dan kelenjar-kelenjar di seluruh tubuh atau disebut juga dengan sistem saraf somatik (somatic nervous system).. Selain dari kedua macam saraf perifer yang termasuk sistem saraf somatik di atas, PNSjuga terdiri darisistem saraf autonomik (autonomic nervous system). Ketiganya akan kita bicarakan lebih lanjut di bawah ini. A. SISTEM SARAF SOMATIK (SOMATIC NERVOUS SYSTEM) 1. Saraf-saraf Tulang Belakang (Spinal Nerves) Saraf tulang belakang yang merupakan bagian dari sistem saraf somatik; dimulai dari ujung saraf dorsal dan ventral dari sumsum tulang belakang (bagian di luar sumsum tulang belakang). Saraf-saraftersebut mengarah keluar rongga dan bercabang-cabang di sepanjang perjalanannya menuju otot atau reseptor sensoris yang hendak dicapainya. Cabang-cabang saraf tulang belakang ini umumnya disertai oleh pembuluh-pembuluh darah, terutama cabang-cabang yang menuju otot-otot kepala (skeletal muscles). Cabang-cabang dari saraf tulang belakang ini dapat kita lihat pada gambar 5.1. dibawah ini. Mekanisme input (masuknya informasi-informasi sensoris ke sumsum tulang belakang) dan output dari proses tersebut yang menghasilkan informasi-informasi motorik dapat dijelaskan sebagai berikut (lihat gambar 4.23 dan gambar 4.24 ): Soma sel dari axon-axon saraf tulang belakang yang membawa informasi sensoris ke otak dan sumsum tulang belakang terletak di luar sistem saraf pusat (kecuali untuk sistem visual karena retina mata adalah bagian dari otak). Axon-axon yang datang membawa informasi sensoris ke susunan saraf pusat ini adalah saraf-saraf afferent. Soma-soma sel dari axon yang membawa informasi sensoris tersebut berkumpul di dorsal root ganglia. Neuronneuron ini merupakan neuron-neuron unipolar. Batang axon yang bercabang di dekat soma sel, mengirim informasi ke sumsum tulang belakang dan ke organ-organ sensoris. Semua axon di dorsal root menyampaikan informasi sensorimotorik. 2. Saraf-saraf Kepala (Cranial Nerves) Saraf-sarafkepala terdiri dari 12pasang sarafkepala yang meninggalkan permukaan ventral otak. Sebagian besar saraf-saraf kepala ini mengontrol fungsi sensoris dan motorik di bagian kepala dan leher. Salah satu dari keduabelas pasang tersebut adalah saraf vagus (vagus nerves/saraf yang "berkelana"), yang merupakan saraf nomor sepuluh yang mengatur fungsi-fungsi organ tubuh di bagian dada dan perut. Disebut "vagus" atau saraf yang berkelana karena cabang-cabang sarafnya mencapai rongga dada dan perut. Gambar 5.2. menunjukkan fungsi-fungsi dasar saraf-saraf kepala beserta bagian-bagian tubuh yang dikontrolnya. Dari gambar tersebut dapat dilihat bahwa kumpulan saraf eferen (pembawa informasi motorik) digambar dengan garis utuh dan saraf aferen (pembawa informasi

78

sensoris) digambar dengan garis putus-putus. Lihat pula tabel 5.1. untuk penjelasan lebih lanjut dari gambar 5.2. mengenai nama, nomor, dan fungsi saraf-saraf kepala.

I
Saraf-saraf Spinal

/
,j
Duramater

Cauda Equina

Gambar

5.1. Sumsum Tulang Belakang dan Beberapa Cabang SarafTulang Manusia dilihat Dari Arah Dorsal (Carlson, 1992)

Belakang

79

--

--

Gambar 5.2. Nama,,",omor, Lokasi, dan Fungsi ke- 12 Pasang Sara! Kepala (Carlson, 1992)

80

NO. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Ket: S

NAMA Olfactory Optic Occulomotor Trochlear Trigeminal Abducens Facial Auditory Glossopharyngeal Vagus Spinal Accessory Hypoglossal

FUNGSI Penghidu (indera penciuman) S Penglihatan S Gerakan Mata, Mengontrol Pupil, Lensa, dan AirmataMP Gerakan MataM Sensasi di bagian muka dan mengonyah SM Gerakan illata M Otot-otot muka, kelenjar air liur, dan rasa (lidah) SMP Cabang Akustik: UrltukPendengaran S Cabang Vestibular: Untuk Ke$eimbanganS Otot-otot Tenggorokan, Kelenjar Air Liur, dan rasa (lidah) SMP Kontrol Parasimpatetik dari organ-organ internal, Sensasi dari Organ-organ Internal, dan rasa (lidah) SMP Otot-ototI<.epaladan Leher 1\1 Otot-ototLidah dan LeherM
P

= sensoris,

= motoris,

= parasympathetic

Tabel 5.1. Saraf-saraf Kepala dan Fungsinya

Seperti yang telah dijelaskan di atas; soma sel dari axon-axon yang membawa informasi sensoris ke otak dan sumsum tulang belakang terletak di luar sistem saraf pusat (kecuali untuk sistem visual). Informasi somatosensoris Uuga dari indera perasa di lidah) diterima melalui saraf-saraf kepala oleh neuron-neuron unipolar. Informasi pendengaran, vestibular, dan visual diterima melalui neuron-neuron bipolar. Informasi indera penghidu (penciuman lewat hidung) diterima melalui olafctury bulbs. Olfactory bulbs adalah salah satu bagian otak yang kompleks karena terdiri dari jaringan-jaringan saraf yang rumit. B. SISTEM SARAF AUTONOM (AUTONOMIC NERVOUS SYSTEM)

Autonomic Nervous System (sistem saraf autonom) mengatur fungsi otot-otot halus, otot jantung, dan kelenjar-kelenjar tubuh (autonom berarti mengatur diri sendiri). Otot-otot halus terdapat di bagian kulit (berkaitan dengan folikel-folikel rambut di tubuh, di pembuluhpembuluh darah, di mata (mengaturukuran pupil dan akomodasi lensa mata), di dinding serta jonjot usus, di kantung empedu dan di kandung kemih. Jadi dapat disimpulkan bahwa organorgan yang dikontrol oleh sistem saraf autonom memiliki fungsi untuk melangsungkan "proses vegetatif' (proses mandiri dan paling dasar) di dalam tubuh

81

Sistem saraf autonom terdiri dari dua sistem yang berbeda secara anatomis, yaitu bagian sympatetik dan bagian parasympatetik. Organ dalam tubuh dikontrol oleh kedua bagian tersebut meskipun tiap bagian memberikan efek yang berlawanan. Contohnya, bagian sympatetik meningkatkan detak jantung, sedangkan bagian parasympatetik menurunkan detak jantung. Untuk keterangan lebih lanjut, lihat gambar 5.3. di bawah ini berikut keterangan mengenai bagian sympatetik dan parasympatetik.

Kelenjar air mata Pembuluh Darah

Pam-pam, Larymx, Trachea, Bronchi

Lambung SIMPATIS . Thoraks dan Lumbar Kelenjar Adrenal Ginjal

PARASIMPATIS Sacral
Saraf panggUl

Kandung Kemih

..
...1

..

~)

Parasympatetik: Neuron Preganglion Neuron Postganglion Sympatetik: Neuron Preganglion

.::
- --<

NeuronPostganglion .

Gambar 5.3. Sistem Sara! Autonom dan Organ-organ yang dikontrolnya (Carlson, 1992)

82

1.

Saraf Sympatetik dari Sistem Saraf Autonom Sebagian besar saraf sympatetik terIibat dalam aktivitas yang berhubungan dengan pengeluaran energi dari tubuh. Contohnya meningkatan aliran darah ke otot-otot kepala, sekresi epinephrine (meningkatkan detak jantung dan kadar gula dalam darah) dan piloerection (ereksi bulu/rambut pada mamalia atau tegaknya bulu roma pada manusia) yang terjadi karena kerja sistem saraf autonom yang sympatetik selama periode peningkatan aktivitas. Soma sel dari neuron motorik sympatetik terIetak di substansia grisea dari sumsum tulang belakang di bagian thorax (dada) dan lumbar (panggul). Axonnyakeluarmelalui ventralroot. Setelahbertemudengansaraf-saraftulang belakang, axon tersebut bercabang dan melalui sympathetic ganglia Uangantertukar pemahaman dengan dorsal root ganglia). Gambar 5.3. diatas menunjukkan hubungan ganglia ini ke sumsum tulang belakang. Sebagai catatan, perIu diingat bahwa berbagai sympathetic ganglia berhubungan dengan ganglia didekatnya, yaitu di bagian bawah dan atasnya sehingga membentuk ikatan sympatetik (sympathetic chain). Axon-axon yang meninggalkan sumsum tulang belakang melalui ventral root disebut dengan neuron-neuron preganglion (preganglionic neuron), kecuali adrenal medulla yang axon preganglionnya masuk ke ganglia dari ikatan sympatetik, tetapi tidak semuanya bersynapsis ditempat tersebut. Beberapa neuron preganglion meninggalkan sumsum tulang belakang menuju ganglia sympatetik lain yang terIetak di organ-organ internal. Semua axon dari neuron preganglion bersinapsiske neuron di salah satuganglia tujuannya. Neuron-neuron tempat bersinapsis disebut neuron postganglion (postganglionic neuron). Selanjutnya, neuron postganglion mengirim axon ke organ tujuart, seperti usus halus, perut, ginjal, dan kelenjar keringat (lihat gambar 5.3. di atas). Saraf Parasympatetik dari Sistem Saraf Autonom Saraf parasympatetik dari sistem saraf autonom mendukung aktivitas tubuh yang berkaitan dengan peningkatanpenyimpanan energi dalam tubuh. Memberikan efek-efek seperti salivasi, sekresi kelenjar pencernaan, dan peningkatan aliran darah ke sistem gastrointestinal. . Soma sel yang mengandung axon-axon preganglion di sistem saraf sympatetik terletak di dua bagian, yaitu sel-sel saraf di saraf-saraf kepala (terutama saraf vagus) dan substansia grisea di sumsum tulang belakang bagian sacral. Gangliaparasimpatetik terIetak didekat organ tujuan; axon postganglion cenderung lebih pendek. Terminal button dari axon postganglion parasimpatetik mensekresikan acetylcholine.

2.

83

--

TES KERJA OTAK(5) dan sarafperifer. 2. Sistemsarafsomatikterdiri dari


3.

1.

adalahmerupakan bagianutamadari sistem dan ................................

Otot-otot lengan kita digerakkan oleh sistem saraf .......................................................

4. 5.

Otot-otothalusdikontrol olehsistemsaraf ................................................................... Sistem saraf autonom terdiri dari dua sistemyang berbeda secara anatomis, yaitu bagian
dan ........................................................................

84