Anda di halaman 1dari 22

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Pesatnya perkembangan IPTEK membawa dunia kesehatan

semakin modern, sebagai contoh penggunaan alat-alat kesehatan dengan teknologi tinggi dan penerapan ilmu-ilmu dalam metode-metode

kesehatan. Prinsip fisika sangatlah berpengaruh dalam kinerja alat-alat kesehatan, salah satu contohnya tensimeter (Sphygmomanometer) Tensimeter (Sphygmomanometer) biasanya disebut "alat pengukur tekanan darah." Ada beberapa jenis manset tekanan darah digunakan. Beberapa dibuat untuk menempel pada dinding (di samping tempat tidur pasien rumah sakit, misalnya), tetapi kebanyakan portabel atau stand (berdiri). Semua alat pengukur tekanan darah pada dasarnya bekerja dengan cara yang sama dan memiliki bagian-bagian yang sama, sebuah handbulb dengan pelepasan katup, sebuah tabung yang menghubungkan handbulb ke manset/bladder, dan mengukur (baik merkuri atau aneroid) untuk mengukur tekanan. Ada juga yang menggunakan air raksa atau mercury pada range untuk melihat hasil pengukuran tekanan darah. Pemeriksaan tekanan darah selalu wajib dilakukan, atau pertama kali dilakukan sebelum tindakan medis yang lain dilakukan. 1.2. Rumusan Masalah Dari latar belakang di atas maka dapat dirumuskan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini, yaitu bagaimanakah penerapan prinsip fluida dalam tensimeter?

1.3.

Tujuan Dari rumusan masalah di atas maka tujuan makalah ini adalah

untuk mengetahui bagaimana penerapan prinsip fluida dalam tensimeter.

BAB II PEMBAHASAN

2.1.

Tensimeter (sphygmomanometer)

2.1.1. Pengertian Tensimeter (sphygmomanometer) Tensimeter dikenalkan pertama kali oleh dr. Nikolai Korotkov, seorang ahli bedah Rusia, lebih dari 100 tahun yang lalu. Tensimeter adalah alat pengukuran tekanan darah sering juga disebut

sphygmomanometer. Sejak itu, sphygmomanometer air raksa telah digunakan sebagai standar emas pengukuran tekanan darah oleh para dokter. Tensimeter atau sphygmomanometer pada awalnya menggunakan raksa sebagai pengisi alat ukur ini. Sekarang, kesadaran akan masalah konservasi lingkungan meningkat dan penggunaan dari air raksa telah menjadi perhatian seluruh dunia. Bagaimanapun, sphygmomanometer air raksa masih digunakan sehari-hari bahkan di banyak negara modern. Para dokter tidak meragukan untuk menempatkan kepercayaan mereka kepada tensimeter air raksa ini. Sphygmomanometer terdiri dari sebuah pompa, sumbat udara yang dapat diputar, kantong karet yang terbungkus kain, dan pembaca tekanan, yang bisa berupa jarum mirip jarum stopwatch atau air raksa. 2.1.2. Komponen Penyusun Tensimeter Pada tensimeter atau spygnomanometer yaitu merupakan alat yang digunakan untuk mengukur tensi (tekanan darah), menggunakan air raksa untuk mengukur tensi, dalam skala mmHg. Komponen dari spygmanometer itu sendiri adalah :

Dasar : Tabung Skala Tabung air Raksa Pengunci

Pelengkap : Manset dan selang Balon dan valve Seal atas-bawah

Fungsi-Fungsinya : a. Pompa (Pump) Pompa menggembungkan manset untuk menghentikan aliran darah dalam arteri anda untuk beberapa detik. b. Dial Dial nomor atau kolom merkuri dapat digunakan untuk merekam tekanan darah yang terbaca. c. Manset (cuuf) Manset yang digunakan untuk membungkus lengan atas. d. Valve (Katup) Katup yang memungkinkan udara keluar dari manset yang memungkinkan aliran darah untuk kembali seperti semula.

2.1.3. Jenis-Jenis Tensimeter Tensimeter memiliki 4 jenis, yaitu : a. Tensimeter jarum/aneroid b. Tensimeter air raksa c. Tensimeter bebas air raksa d. Tensimeter digital

a. Tensimeter Jarum/Aneroid

Gambar 1. Tensimeter jarum

Tensimeter jarum merupakan alat pengukur tekanan darah yang hasil pengukurannya ditunjukkan oleh jarum penunjuk. Alat ini terdiri dari meteran pengukur tekanan,balon pompa dan selang dan kain ke lengan pasien. Tensimeter aneroid merupakan tensimeter jarum yang bekerja secara manual dengan menggunakan prinsip tekanan angin.

b. Tensimeter Air Raksa

Gambar 2. Tensimeter air raksa

Tensimeter air raksa merupakan tensimeter yang menggunakan air raksa sebagai penunjuk tekanan darah yang telah diukur,

Merupakan tensimeter konvensiaonal yang diluar negeri sudah tidak boleh digunakan lagi karena bahaya dari air raksa, jika sampai alat pecah dan air raksanya terkena kulit atau pernapasan. Cara menggunakan tensimeter air raksa adalah: 1. Pemeriksa memasang kantong karet terbungkus kain (cuff) pada lengan atas. 2. Stetoskop ditempatkan pada lipatan siku bagian dalam. 3. Kantong karet kemudian udara ke dikembangkan dalamnya. dengan karet cara yang

memompakan

Kantong

membesar akan menekan pembuluh darah lengan (brachial artery) sehingga aliran darah terhenti sementara. 4. Udara kemudian dikeluarkan secara perlahan dengan memutar sumbat udara. 5. Saat tekanan udara dalam kantong karet diturunkan, ada dua hal yang harus diperhatikan pemeriksa. Pertama, jarum penunjuk tekanan, kedua bunyi denyut pembuluh darah lengan yang dihantarkan lewat stetoskop. Saat terdengat denyut untuk pertama kalinya, nilai yang ditunjukkan jarum penunjuk tekanan adalah nilai tekanan sistolik. 6. Seiring dengan terus turunnya tekanan udara, bunyi denyut yang terdengar lewat stetoskop akan menghilang. Nilai yang

ditunjukkan oleh jarum penunjuk tekanan saat bunyi denyut menghilang disebut tekanan diastolik. Tekanan sistolik adalah besarnya tekanan yang timbul pada pembuluh arteri saat jantung memompa darah (berkontraksi). Sedangkan tekanan diastolik adalah tekanan saat jantung dalam fase istirahat. Alat ini sangat penting jika ada diantara keluarga menderita tekanan darah tinggi, maka perlu memiliki alat pengukur tekanan darah (sphygmomanometer). Salah satu kunci keberhasilan

mengendalikan tekanan darah pasien tekanan darah tinggi adalah pengukuran tekanan darah secara teratur. Agar sphygmomanometer masih dapat digunakan untuk

mengukur tekanan darah dengan baik, perlu dilakukan kalibrasi. Cara melakukan kalibrasi yang sederhana adalah sebagai berikut: 1. Sebelum dipakai, air raksa harus selalu tetap berada pada level angka nol (0 mmHg). 2. Pompa manset sampai 200mmHg kemudian tutup katup buang rapat-rapat. Setelah beberapa menit, pembacaan mestinya tidak turun lebih dari 2mmHg (ke 198mmHg). Disini kita melihat apakah ada bagian yang bocor. 3. Laju Penurunan kecepatan dari 200mmHg ke 0 mmHg harus 1 detik, dengan cara melepas selang dari tabung kontainer air raksa. 4. Jika kecepatan turunnya air raksa di sphygmomanometer lebih dari 1 detik, berarti harus diperhatikan keandalan dari

sphygmomanometer tersebut. Karena jika kecepatan penurunan terlalu lambat, akan mudah untuk terjadi kesalahan dalam menilai. Biasanya tekanan darah sistolic pasien akan terlalu tinggi (tampilan) bukan hasil sebenarnya. Begitu juga dengan diastolik. Penurunan raksa yang lambat ini dapat disebabkan oleh keadaan berikut: 1. Saringan yang mampet karena dipakai terlalu lama 2. Tabung kaca kotor (air raksa oksidasi) 3. Udara atau debu di air raksa Alasan yang pertama mudah kelihatan. Ada dua saringan dalam setiap sphygmomanometer air raksa yaitu di lubang tabung kaca dan tendon. Saringan di atas tabung kaca dapat menjadi tersumbat dengan mudah. Ketika air raksa menyentuh saringan, akan terjadi

kelebihan tekanan. Penanganan yang tidak baik setelah dipakai yaitu membiarkan air raksa di tabung kaca dan tidak kembali ke tabung air raksa. Alasan yang kedua berkaitan dengan fakta bahwa air raksa adalah suatu logam berat dan berisi material yang tidak murni. Keadaan ini menyebabkan dalam waktu yang lama akan mengotori tabung gelas/kaca. Akibatnya gerakan raksa saat turun terhambat. Alasan yang ketiga adalah masuknya gelembung udara. Ini disebabkan oleh cara penanganan yang tidak sesuai dari

sphygmomanometer air raksa. Debu dapat masuk lewat udara. Memindahkan sphygmomanometer air raksa tanpa mengunci air raksa kembali ke kontainer dan meninggalkan klep membuka dapat menghasilkan suatu gelembung udara di air raksa. c. Tensimeter bebas air raksa Mengingat bahwa air raksa merupakan logam berat yang berbahaya, maka sekarang sudah banyak beredar

Sphygmomanometer yang tidak menggunakan raksa contohnya UM101 A & Medical Mercury-Free Sphygmomanometer. Pertimbangan banyak dokter dan perawat yang beralih ke UM-101 A & Medical Mercury-Free Sphygmomanometer adalah: 1. Akurat, konsisten inovatif design. 2. Bebas Mercury /air raksa: aman untuk pasien, diri sendiri, staff dan lingkungan. 3. Tidak ada perasaan cemas menggunakan sphygmomanometer.

Gambar 3. Mercury-Free Sphygmomanometer Mercury-Free Sphygmomanometer mempunyai cara kerja yang sama dengan tensimeter air raksa. Selain alat ukur tekanan darah secara manual seperti di atas, ada juga sphygmomanometer digital yang bekerja otomatis. Tekanan darah akan tampil di layar setelah sphygmomanometer digital selesai mengukur tekanan darah. d. Tensimeter Digital Tensimeter digital merupakan tensimeter modern yang akurat dianjurkan untuk digunakan dirumah untuk memantau tekanan darah. Berbeda dengan tensimeter raksa yang menggunakan stetoskop untuk mendengarkan suara sebagai pertanda menentukan tekanan sistolik dan diastolik, tensimeter digital menggunakan sensor sebagai alat pendeteksinya.

Gambar 4. Tensimeter digital

Cara penggunaan Tensimeter digital adalah masukkan manset ke lengan atas dan tekan tombol. Maka dalam 20 detik hasilnya akan terpampang di layar LCD, besar sistolik, diastolic dan detak jantung. Keunggulan menggunakan digital tensimeter, pada tampilan tensimeter yang ada pada layar digital dan dijalankan secara otomatis menggunakkan sensor. Kelemahannya menggunakan baterai dan keakuratan tiap merk berbeda, harus dikomparasikan dengan unit standar untuk lebih baiknya. Sesuai dengan kebutuhan, inovasi pada tensi digital, wrist tensimeter. Pengukuran tekanan darah bukan hanya kebutuhan saat kita memeriksakan diri ke dokter atau ke rumah sakit saja, tetapi pasien ataupun orang lain bisa menggunakkannya untuk memonitor dirinya sendiri dalam berbagai macam hal. Digunakan pada pergelangan tangan dengan setting otomatis dan bisa melakukan tensi secara otomatis berkala, misal tiap 3 menit.

2.2.

Prinsip Fisika dalam Tensimeter Prinsip kerja alat pengukur tekanan darah (tensimeter) sama

dengan U-Tube Manometer. Manometer adalah alat pengukur tekanan yang menggunakan tinggi kolom (tabung) yang berisi liquid statik untuk menentukan tekanan. Manset dipasang mengikat mengelilingi lengan dan kemudian ditekan dengan tekanan di atas tekanan arteri lengan (brachial) dan kemudian secara perlahan tekanannya diturunkan. Pembacaan tinggi mercuri dalam kolom (tabung manometer)

menunjukkan peak pressure (systolic) dan lowest pressure (diastolic). Cara paling sederhana mengukur tekanan adalah manometer, yaitu tabung berbentuk U yang diisi sebagian oleh zat cair, umumnya air raksa (Hg) atau air H2O. Tekanan yang diukur P berkaitan dengan

perbedaan ketinggian Dh dari zat cair:

P0 adalah tekanan atmosfir. Seringkali tekanan diukur menggunakan satuan mm-Hg atau mm-H2O dengan konversi: 1 mm-Hg = 133 N/m2 (1 torr) 1 mmH2O = 9,81 N/m2

2.2.1. Prinsip U-Tube Manometer

Tekanan pada titik A sama besarnya dengan pada titik 1. Tekanan di titik 2 adalah tekanan di titik 1 ditambah dengan 1h1. Tekanan di titik 2 sama dengan tekanan di titik 3, yaitu 2h2. Berdasarkan persamaan besar tekanan di titik 2 dan titik 3, dapat dituliskan sebuah persamaan:

Fluida pada A dapat berupa liquid atau gas. Bila fluida pada A berupa gas, pada umumnya tekanan 1h1 dapat diabaikan, karena berat dari gas sangat kecil sehingga P2 hampir sama dengan PA. Oleh karena itu berlaku persamaan:

Dalam kasus alat pengukur tekanan darah, h 2 adalah tinggi cairan merkuri pembacaan pada kaca tabung dan 2 adalah berat spesifik dari merkuri. Berikut ini adalah tambahan penjelasan teknis (yang saya kutip dari wikipedia) atas komentar Goio dan Wiku: Stetoskop biasanya diletakkan diantara lengan (arteri pembuluh darah) dekat siku dan bebatan kain bertekanan yang mengikat lengan. Tujuan bebatan kain dipompa (diberi

tekanan) agar aliran darah yang melewati pembuluh darah arteri di lengan jadi terhenti. Pada saat tekanan dalam bebatan kain dilepaskan perlahanlahan, dan kemudian darah mulai dapat mengalir lagi melalui pembuluh darah arteri, maka dari stetoskop akan terdengar suara wussshhhh(suara sedkit menghentak). Hal itu merupakan pertanda untuk mencatat penampakan ukuran pada manometer, yang merupakan tekanan darah systolic. Dan seterusnya sampai suara (wushhh) tidak terdengar kembali yang mana itu merupakan ukuran tekanan darah dyastolic (dilihat dari displai manometer). Ukuran tekanan darah normal untuk manusia dewasa (dengan kondisi saat pengukuran normal, tidak setelah berolahraga): *Systolic *Diastolic : kurang dari 120 mmHg (2,32 psi atau 15 kPa) : kurang dari 80 mmHg (1,55 atau 10 kPa)

Mempelajari tentang sirkulasi tekanan darah, tentu harus bertolak dari Hukum Poiseuille dan Bernouli karena dalam hukum tersebut ada hubungan antara tekanan, kekuatan aliran dan tahanan (Poiseuille) yang berlaku di dalam susunan pembuluh darah. Pada prinsipnya, darah itu mengalir ke arah turunnya tekanan yang berlaku di sepanjang pembuluh darah tersebut. Sekitar tahun 1730, R. Stephen H. menggunakan pipa gelas panjang yg langsung dihubungin ke pembuluh arteri kuda dengan perantara trakea angsa. Apabila para ahli bedah, mengukur pembuluh darah memakai kateter yg dipasang langsung pada pembuluh darah, yang sebelumnya salah satu ujung kateternya dihubungin ke transduser tekanan. Tapi karena cara yang digunakan R. Stephen H dan para ahli bedah tersebut sangat tidak praktis, maka diciptakanlah

sphygmomanometer (tensi.red) yg terdiri dari manometer air raksa, pressure cuff & stetoskop. Pressure cuff dipasang pada lengan kemudian dipompa perlahan-lahan dengan tujuan aliran darah dapat distop,

kemudian akan terlihat air raksa dalam tabung naik pada skala tertentu (S), kemudian saat pressure cuff dilepaskan secara perlahan (D). Stetoskop diletakan di daerah volar persis di atas arteri brakhialis, melalui stetoskop itu akan terdengar vibrasi turbulensi darah yg disebut Bunyi Korotkoff. Bunyi hilang pertama disebut Sistolik (S), sedangkan bunyi muncul pertama disebut Diastolik (D). Dari situ kita bisa memprediksi tekanan darah seseorang (dengan catatan systole dan diastole). 2.3.
Fluida

2.3.1. Pengertian Fluida Fluida adalah zat yang dapat mengalir termasuk didalamnya zat cair dan gas. Ilmu yang mempelajari tentang fluida yang diam / tidak bergerak dikenal dengan Hidrostatika . Ilmu yang mempelajari tentang fluida yang bergerak dikenal dengan Hidrodinamika 2.3.2. Jenis jenis Fluida Yang termasuk fuida ialah zat cair dan gas karena kedua zat tersebut tidak dapat mempertahankan bentuk yang tetap, maka memiliki kemampuan untuk mengalir. Tabel 1. Perbedaan zat cair dengan gas ZAT CAIR GAS Molekul-molekulnya terikat secara Molekul bergerak longgar namun tetap berdekatan saling bertumbukkan

bebas

dan

Tekanan terjadi oleh karena adanya Tekanan gas bersumber pada gaya gravitasi bumi yang bekerja perubahan terhadapnya momentum yang

disebabkan tumbukan molekul gas pada dinding

Tekanan yang terjadi secara tegak Tekanan yang terjadi tidak tegak lurus pada bidang Tidak mudah dimampatkan lurus pada bidang Mudah dimampatkan

2.3.3. Prinsip Fluida 2.3.3.1. Hidrostatika (Fluida Diam) Massa jenis () suatu benda didefinisikan sebagai massa benda setiap satuan volume.

Dengan: = massa jenis (kg/m3) m = massa benda (kg) v = volume benda (m3) Tabel 2. Massa Jenis Beberapa Bahan Bahan Rapat Massa Bahan (g cm-3) 1,00 0,92 0,81 1,26 13,6 emas kuningan perak platina Baja Rapat Massa (g cm-3) 19,3 8,6 10,5 21,4 7,8

Air Es Etil alcohol Gliserin Raksa

Tekanan (P) adalah besarnya gaya tekan per satuan luas permukaan yang ditekannya secara tegak lurus

Dengan: P = tekanan (N/m2)

F = gaya tekan (N) A = luas permukaan (m2) Tekanan Hidrostatis (Ph) adalah tekanan pada suatu titik di kedalaman h (diukur dari permukaan fluida) akibat gaya berat fluida itu sendiri.

Dengan: Ph g h = Tekanan Hidrostatik (Pa) = massa jenis fluida (kg/m3) = percepatan gravitasi (m/s2) = kedalaman (m)

Tekanan dalam fluida pada suatu kedalaman h adalah tekanan udara luar di permukaan (tekanan atmosfer (P o)) ditambah tekanan Hidrostatisnya.

Hukum Pascal: tekanan yang dikerjakan pada fluida dalam bejana tertutup diteruskan tanpa berkurang ke semua bagian fluida

Dengan: F0 = gaya pada bejana 1 A0 = Luas penampang 1 F1 = gaya pada bejana 2

A1 = Luas penampang 2 Hukum Archimedes: Jika sebuah benda dicelupkan sebagian atau seluruhnya ke dalam suatu fluida maka akan mengalami gaya ke atas yang besarnya sama dengan berat fluida yang dipindahkan

Dimana: Fa = gaya ke atas (N) f = massa jenis fluida (kg/m3) g = percepatan gravitasi (m/s2) Vb = volume benda yang tercelup dalam fluida (m3) 2.3.3.2. Fluida Dinamika (Fluida Bergerak) a. Sifat-sifat fluida ideal berdasarkan prinsip Bernoulli : Fluida mengalir tanpa ada gesekan dalam (tidak mempunyai viskositas) Fluida mengalir secara stationer dalam hal kecepatan, arah maupun besarnya Fluida mengalir tidak termampatkan melalui sebuah pembuluh (volumenya tidak berubah karena tekanan) Fluida mengalir secara Streamline, artinya garis alirannya

membentukkurva yang tetap berkesinambungan.

Gambar penampang berdasarkan hukum Bernoulli Keterangan: A1 dan A2 P1 dan P2 H1 dan H2 I1 dan I2 V1 dan V2 = penampang tekanan = tekanan = tinggi = panjang = kecepatan

Jika zat cair bergerak pada sebuah tabung dimana luas penampang kedua ujung tabung tersebut berbeda (A 1 & A2) maka debit air (Q) yang mengalir pada kedua ujung tabung akan sama.

Dimana: Q1 & Q2 = debit air di kedua ujung pipa (m3/s) A1 & A2 = luas penampang pada kedua ujung pipa (m2) v1 & v2 = kecepatan zat cair pada kedua ujung pipa (m/s)

b. Persamaan Bernoulli

Dalam suatu aliran fluida hukum kekekalan energi juga harus berlaku. Hukum kekekalan energi dalam fluida dapat dijabarkan oleh Bernoulli sebagai:

Aliran Zat Cair Melalui Pembuluh

Bentuk aliran zat cair dalam pembuluh dapat digambarkan sebagai berikut: Makin ketengah kecepatan alir makin besar karena hambatan di bagian tengah pembuluh relatif lebih kecil, kecepatan alirnya berbentuk parabola. c. Persamaan Poiseuille Bila fluida mengalir melalui pipa, maka akan terjadi gesekan antara fluida dengan dinding pipa, , hal ini mengakibatkan kecepatan aliran semakin ke pusat pipa semakin besar. Kelajuan aliran rata-rata yang dinyatakan dalam Q ditulis sebagai berikut: Persamaan di atas adalah persamaan debit aliran. Kelajuan aliran tergantung dari sifat fluida, dimensi pipa, dan perbedaan tekanan di kedua ujung pipa. Jean Poiseuille mempelajari tentang aliran zat alir dengan

viskositas konstan dalam pipa dan tabung yang alirannya laminer. Dari studinya, Poiseuille berhasil menjabarkan persamaan untuk Kelajuan Aliran yang dikenal dengan hukum Poiseuille, yaitu: ( Keterangan : Q : kelajuan aliran (m/s) : pi ( 3,14 atau 22/7) R : jari-jari pipa atau tabung (m) L : panjang pipa atau tabung (m) P : p1-p2 (N/m2) tekanan : eta koefisien viskositas ( Ns/m2)(Pascal) untuk air : 10-3 pascal pada 20oC darah : 3 4 x 10-3 pascal tergantung kepada prosentase darah merah dalam darah (hematokrit). Hukum Poiseuille menyatakan bahwa cairan yang mengalir melalui saluran pipa akan berbanding langsung dengan penurunan tekanan sepanjang pipa dan pangkat empat jari-jari pipa. Jadi rumus diatas dapat dinyatakan : )( )

Hukum Poiseuille sangat berguna untuk menjelaskan mengapa pada penderita usia lanjut mengalami pingsan (akibat tekanan darah meningkat); mengapa daerah akral/ujung suhunya dingin. Namun

demikian hukum Poiseuille ini hanya bisa berlaku apabila aliran zat cair itu laminer dan harga Re (Reynold) = 2000. Hukum Poiseuille juga menyatakan bahwa cairan yang mengalir melalui suatu pembuluh akan berbanding langsung dengan penurunan tekanan.

BAB III PENUTUP

3.1.

Kesimpulan Tensimeter menggunakan prinsip fluida dalam Fisika, yaitu Hukum

Poiseuille dan Bernouli karena dalam hukum tersebut ada hubungan antara tekanan, kekuatan aliran dan tahanan (Poiseuille) yang berlaku di dalam susunan pembuluh darah. Pada prinsipnya, darah itu mengalir ke arah turunnya tekanan yang berlaku di sepanjang pembuluh darah tersebut.

3.2.

Saran Mengingat bahwa air raksa merupakan logam berat yang

berbahaya, maka sekarang gunakanlah tensimeter (Sphygmomanometer) yang tidak menggunakan raksa.