Anda di halaman 1dari 14

D I S U S U N OLEH

NAMA NIM

: SYAHRIL HARAHAP : 1003010058

PRODI DOSPEN

: TEKNIK SIPIL : ROMAINUR, S.T

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS ALMUSLIM
MATANGGLUMPANGDUA
2013

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji dan syukur kehadirat Allah s.w.t karena dengan rahmat-Nya penulis telah menyelesaikan makalah ini, selatjutnya selawat dan salam lepada junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w, yang telah membawa umat manusia dari alam kebodohan ke alam yang berilmu pengetahuan. Dengan taufiq dan hidayah-Nya, penulis telah dapat menyelesaikan makalah PARKIR yang merupakan salah satu tugas dalam rangka melengkapi tugas mata kuliah. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan baik penyusunan ataupun isinya. Dengan demikian penulis sangat menghatap lritik dan saran dari semua pihak demi untuk kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini dapat berguna dan bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkannya, terutama penulis sendiri dan khususnya untuk kawan-kawan yang membacanya.

Penulis

Daftar Isi

Halaman Kata Pengantar ................................................................................................ Daftar Isi........................................................................................................... BAB I. Pendahuluan ....................................................................................... 1.1 Latar Belakang ................................................................................... BAB II.Pembahasan ......................................................................................... 2.1 Pengertian Parkir .................................................................................. 2.2 Pajak Parkir .......................................................................................... 2.3 Dasar Hukum Pemungutan Pemungutan Pajak Parkir ......................... 2.4 Subjek Pajak dan Wajib Pajak Parkir .................................................. 2.5 Pembayaran dan Penagihan Pajak Parkir ............................................. 2.6 Pembetulan, Pembabatan, Pengurangan, Ketetapan, dan 6 6 7 7 8 8 8 10 10 10 11 i ii 1 1 2 2 3 4 4 5

Penghapusan, atau Pengurusan Sanksi Administrasi .......................... 2.7 Keberatan dan Banding ........................................................................ 2.8 Pembukuan dan Pemeriksaan Pajak Parkir .......................................... 2.9 Keringanan dan Pembebasan Pajak Parkir ........................................... 2.10 Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak Parkir ............................ 2.11 Kedaluarsa Penagihan Pajak dan Penghapusan Piutang Pajak Parkir . 2.12 Kewajiban Pejabat, Ketentuan Pidana, dan Penyidikan Pajak Parkir .. BAB III.Penutup ............................................................................................. 3.1 Kesimpulan ........................................................................................ 3.2 Saran .................................................................................................. Daftar Pustaka ..................................................................................................

ii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Sistem transportasi merupakan salah satu komponen atau aspek tak terpisahkan dalam kebutuhan sistem transportasi, karena setiap perjalanan dengan kendaraan pribadi umumnya selalu dimulai dan diakhiri di tempat parkir. Demikian pula yang terjadi di indonesia, kebutuhan ruang parkir cenderung meningkat dari tahun ke tahun seiring dengan bertambahnya jumlah yang membawa kendaraan pribadi terutama mobil, sehingga perlu diupayakan untuk mengatur layout ruang parkir sedemikian rupa agar luasan lahan parkir yang tersedia pada saat ini dapat dimanfaatkan secara optimal namun tanpa mengabaikan kemudahan untuk melakukan manuver parkir dan keleluasaan dalam membuka pintu kendaraan. Penggunaan lahan parkir namun tetap memberikan kemudahan dan kenyamanan bagi pengguna untuk memarkir kendaraan. Penelitian ini dibatasi pada manuver parkir mobil penumpang (roda empat) berdimensi tidak lebih dari (2,00m x 5,00m) dengan kondisi simulasi dilakukan pada pelataran parkir (parking lot). Penyediaan fasilitas parkir kendaraan pada prinsipnya dapat dilakukan di badan jalan (on-street parking) dan di luar badan jalan (off-street parking). Pada kondisi parkir di badan jalan manuver kendaraan yang hendak memasuki atau meninggalkan ruang parkir berpotensi menimbulkan gangguan terhadap kelancaran lalu-lintas.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Parkir Parkir adalah keadaan tidak bergerak suatu kendaraan yang bersifat sementara karena ditinggalkan oleh pengemudinya. Secara hukum dilarang untuk parkir di tengah jalan raya; namun parkir di sisi jalan umumnya diperbolehkan. Fasilitas parkir dibangun bersama-sama dengan kebanyakan gedung, untuk memfasilitasi kendaraan pemakai gedung. Termasuk dalam pengertian parkir adalah setiap kendaraan yang berhenti pada tempat-tempat tertentu baik yang dinyatakan dengan rambu lalu lintas ataupun tidak, serta tidak semata-mata untuk kepentingan menaikkan dan/atau menurunkan orang dan/atau barang. Ada tiga jenis utama parkir, yang berdasarkan mengaturan posisi kendaraan, yaitu parkir paralel, parkir tegak lurus, dan parkir serong.

Contoh sirkulasi arus di pelataran parkir, parkir kendaraan dilakukan serong pada sistem sirkulasi satu arah

2.2 Pajak Parkir Pajak parkir adalah pajak yang dikenakan penyelenggaraan tempat parkir diluar badan jalan oleh orang pribadi atau badan baik yang disediakan berkaitan dengan pokok usaha maupun yang disediakan sebagai suatu usaha termasuk penyediaan penitipan kendaraan bermotor dan garansi kendaraan bermotor yang menurut bayaran. Pembayaran pajak parkir tidak mutlak ada pada seluruh daerah kabupaten atau kota yang ada di indonesia. Hal ini berkaitan dengan kewenangan yang diberikan kepada pemerintah kabupaten atau kota untuk mengenakan atau tidak mengenakan suatu jenis pajak kabupaten/kota untuk dapat dipungut pada suatu daerah kabupaten/kota pemerintah daerah harus terlebih dahulu menerbitkan peraturan daerah tentang pajak parkir yang akan menjadi landasan hukum operasional dan teknis dalam teknis pelaksanaan dan pengenaan dan pemungutan pajak parkir didaerah kabupaten atau kota yang bersangkutan dalam kemampuan pajak parkir terdapat beberapa terminologi yang perlu diketahui. 1. Tempat parkir adalah tempat parkir diluar bidan jalan, yang disediakan oleh orang pribadi atau badan, baik yang disediakan berkaitan dengan pokok usaha termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor dan generasi kendaraan bermotor yang menurut bayaran. 2. Pembayaran adalah jumlah yang diterima atau seharusnya diterima sebagai imbalan atas penyerahan barang atau jasa pembayaran kepada

penyelenggaraan tempa parkir. 3. Pengusaha parkir adalah orang pribadi atau badan hukum yang

menyelenggarakan usaha parkir atau jenis lainnya pada gedung peralatan milik pemerintah / swasta orang pribadi atau badan yang dijadikan tempat parkir untuk dan atas namanya sendiri atau atas nama pihak lain yang menjadi tanggungannya. 4. Gedung parkir adalah tempat parkir kendaraan, tempat penyimpan kendaraan dan tempat mengeluarkan kendaraan kendaraan yang berupa gedung milik pemerintah, swasta, orang pribadi atau badan yang dikelola sebagai tempat parkir kendaraan. 5. Peralatan parkir adalah peralatan milik pemerintah, swasta, orang pribadi atau badan diluar badan jalan atau dikelola sebagai tempat parkir. 3

6. Garasi adalah bangunan atau ruang yang dipakai untuk menyimpan kendaraan bermotor yang dipungut bayaran. 2.3 Dasar Hukum Pemungutan Pemungutan Pajak Parkir Dasar hukum pemungutan pajak parkir pada suatu kabupaten atau kota sebagaimana dibawah ini : 1. UU No. 34 tahun 2000 yang merupakan perubahan atas UU No. 18 tahun 1997 tentang pajak daerah dan retribusi daerah. 2. Peraturan pemerintah No. 65 tahun 2001 tentang pajak daerah. 3. Peraturan daerah kabupaten/kota yang mengatur tentang pajak parkir. 4. Keputusan Bupati / Walikota yang mengatur tentang pajak parkir sebagai aturan pelaksanaan peraturan daerah tentang pajak parkir pada

kabupaten/kota yang dimaksud. 2.4 Subjek Pajak dan Wajib Pajak Parkir Subjek pajak adalah orang pribadi atau badan yang melaksanakan pembayaran atas tempat parkir. Pajak parkir dibayar oleh pengusaha yang menyediakan tempat parkir dengan pungut bayaran. Pengusaha tersebut secara otomatis ditetapkan sebagai wajib pajak yang harus membayar pajak parkir yang terutang. Konsumen yang menggunakan tempat parkir merupakan subjek pajak yang membayar (menanggung) pajak sedangkan pengusaha yang menyediakan tempat parkir dengan dipungut bayaran bertindak sebagai wajib pajak yang diberi kewenangan untuk memungut pajak dari konsumen. 2.5 Cara Pemungutan, Penetapan dan Ketetapan Pajak 1. Cara pemungutan pajak parkir Pemungutan pajak parkir tidak dapat di borongkan artinya seluruh proses kegiatan pemungutan pajak parkir tidak dapat diserahkan kepada pihak ketiga, walaupun demikian dimungkinkan antara lain pencetakan formulir perpajakan, pengiriman suratnya kepada wajib pajak atau penghimpunan data objek dan subjek pajak. Kegiatan yang tidak dapat dikerjasamakan dengan pihak ketiga adalah kegiatan perhitungan besarnya pajak yang terutan, pengawasan penyetoran pajak dan penagihan pajak.

2. Penetapan pajak parkir Berdasarkan SPTPD yang disampaikan oleh wajib pajak dan pendapatan yang dilakukan oleh petugas Dispenda, bupati atau walikota atau pejabat yang ditunjuk oleh bupati datau walikota menetapkan pajak parkir yang tertutup dengan menerbitkan surat ketetapan pajak daerah (SKPD). SKPD harus dilunasi oleh wajib pajak paling lama 30 hari sejak diterimanya SKPD oleh wajib pajak atau jang waktu lain yang ditetapkan oleh bupati/walikota. 3. Ketetapan pajak Dalam jangka waktu lima tahun sesudah saat terutangnya pajak, bupati/walikota dapat menerbitkan SKPDKB, SKPDKBT, SKPDN. Surat ketetapan pajak diterbitkan berdasarkan pemeriksaan atas SPTPD yang disampaikan oleh wajib pajak. Penerbitan surat ketetapan pajak ini untuk memberikan kepastian hukum apakah perhitungan dan pembayaran pajak yang dilaporkan wajib pajak dalam SPTPD telah memenuhi peraturan perundang-undangan pajak daerah atau tidak. 4. Surat tagihan pajak daerah (STPD) Bupati / Walikota dapat menerbitkan STPD jika pajak parkir dalam tahun perjalan tidak atau kurang dibayar, hasil penelitian SPTPD terhadap kekurangan pembayaran sebagai akibat salah tulis dan salah hitung dan wajib pajak dikenakan sanksi administrasi berupa bunga atau denda. Sanksi administrasi berupa bunga dikenakan kepada wajib pajak yang tidak atau kurang bayar pajak yang terutang, sedangkan sanksi administrasi berupa denda dikenakan karena tidak dipenuhinya ketentuan formal, misalnya tidak atau terlambat menyampaikan SPTPD. 2.5 Pembayaran dan Penagihan Pajak Parkir 1. Pembayaran pajak parkir Pembayaran pajak parkir yang terutang dilakukan ke kas daerah, bank, atau tempat lain yang ditunjuk oleh bupati/walikota sesuai waktu yang ditentukan dalam SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, yang ditunjuk hasil penerimaan pajak harus disetor ke kas daerah paling lambat 1 x 24 jam atau dalam waktu yang dilakukan oleh bupati/walikota. 2. Penagihan pajak parkir Apabila pajak parkir yang terutang tidak dilunasi setelah jatuh tempo pembayaran, bupati/walikota atau pejabat yang ditunjuk akan melakukan tindakan 5

penagihan pajak. Penagihan pajak dilakukan terhadap pajak terutang dalam SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, STPD dan surat keputusan pembentukan, surat keputusan keberatan, dan keputusan banding yang menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar bertambah. Penagihan pajak yang dilakukan dengan terlebih dahulu memberikan surat teguran atau peringatan atau surat lain yang sejenis sebagai awal tindakan penagihan pajak surat teguran atau surat peringatan pajak, dikeluarkan oleh pejabat yang ditunjuk oleh bupati/walikota. Dalam jangka waktu tujuh hari surat teguran atau surat peringatan atau surat lain yang sejenis diterimanya wajib pajak harus melunasi pajak yang terutang. 2.6 Pembetulan, Pembabatan, Pengurangan, Ketetapan, dan Penghapusan,

atau Pengurusan Sanksi Administrasi Bupati / walikota, karena jabatan atas permohonan wajib pajak dapat ; 1. Membetulkan SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, atau STPD yang dalam penerbitannya terdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung dan kekeliruan dalam penerapan peraturan per UU perpajakan. 2. Mengungkapkan atau membatalkan ketetapan pajak yang tidak benar. 3. Mengungkapkan atau menghapus sanksi administrasi berupa biaya dendan, dan kenaikan pajak yang terutang jika sanksi tersebut dikenakan karena kekhilafan dan bukan karena kesalahan. 2.7 Keberatan dan Banding 1. Keberatan Wajib pajak parkir yang tidak puas atas ketetapan pajak yang dilakukan oleh bupati/walikota dapat mengajukan keberatan hanya kepada bupati/walikota atau pejabat yang ditunjuk. Apabila wajib pajak berpendapat bahwa jumlah pajak dalam surat ketetapan pajak atau pemungutan pajak oleh pihak ketiga tidak sebagaimana mestinya wajib pajak dapat mengajukan keberatan hanya kepada bupati/walikota yang menerbitkan surat ketetapan pajak. Keberatan yang diajukan adalah terhadap materi atau isi dari ketetapan dengan membuat perhitungan jumlah yang seharusnya dibayar menurut perhitungan wajib pajak.

2. Banding Keputusan keberatan yang diterbitkan oleh bupati/walikota disampaikan kepada wajib pajak untuk dilaksanakan. Walaupun demikian, tidak menutup kemungkinan keputusan keberatan tersebut tidak memindahkan wajib pajak. Wajib pajak parkir berhak untuk melakukan perlawanan secara hukum, untuk memperoleh penetapan pajak yang sesuai dengan harapan. Permohonan bandingan diajukan secara tertulis dalam bahasa indonesia, dengan alasan yang jelas dalam jangka waktu tiga bulan sejak keputusan diterima dan dilampiri salinan dari surat keputusan keberatan. 2.8 Pembukuan dan Pemeriksaan Pajak Parkir 1. Pembukaan Wajib pajak yang tidak diwajibkan membuat pembukaan yaitu wajib pajak yang peredaran usahanya kurang dari jumlah yang ditentukan, tetap diwajibkan menyelenggarakan pencatatan nilai peredaran usaha secara teratur, yang menjadi dasar pengenaan pajak. Pencatatan dilakukan dengan sebaik-baiknya yang mencerminkan atau perusahaan serta dokumen lainnya yang berhubungan dengan usaha atau perusahaan wajib pajak harus disimpan selama lima tahun. 2. Pemeriksaan pajak parkir Bupati/walikota atau pejabat yang ditunjuk berwenang melakukan

pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan daerah dan tujuan lain dalam rangka melaksanakan peraturan daerah terutang pajak parkir. Pelaksanaan pemeriksaan dilaksanakan oleh petugas yang ditunjuk oleh

bupati/walikota atau pejabat yang berwenang. 2.9 Keringanan dan Pembebasan Pajak Parkir Berdasarkan permohonan wajib pajak, bupati/walikota dapat memberikan pengurangan, dan pembebasan pajak parkir. Tata cara pemberian pemungutan, keringatan dan pembebasan pajak ditetapkan dengan keputusan bupati/walikota. 2.10 Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak Parkir Proses dan pemungutan pajak memungkinkan terjadi kelebihan pembayaran pajak parkir, apabila ternyata wajib pajak membayar pajak tetapi sebenarnya tidak ada pajak yang terutang, dikabulkannya permohonan keberatan dan banding wajib 7

pajak sementara wajib pajak telah melunasi utang pajak tersebut ataupun sebab lainya. 2.10 Bagi Hasil Pajak dan Biaya Pemungutan pajak Parkir 1. Bagi hasil pajak parkir Hasil penerimaan parkir merupakan pendapatan daerah yang harus disetorkan seluruhnya ke kas daerah kabupaten/kota. Khusus pajak yang dipungut oleh pemerintah kabupaten sebagian diperuntukan bagi desa diwilayah kabupaten tempat pemungutan pajak parkir. 2. Biaya pemungutan pajak parkir Biaya pemungutan pajak parkir yang diberikan kepada aparat pelaksana pemungutan dan aparat penunjang dalam jangka pemungutan. Alokasi biaya pemungutan pajak parkir ditetapkan dengan keputusan bupati/walikota. 2.11 Kedaluarsa Penagihan Pajak dan Penghapusan Piutang Pajak Parkir 1. Kedaluarsa penagihan pajak parkir Hak bupati/walikota untuk melakukan penagihan pajak parkir kedaluarsa setelah melampaui jangka waktu lima tahun terhitung sejak saat terutangnya pajak, kecuali wajib pajak melakukan tindak pidana dibidang perpajakan daerah. Walaupun demikian, dalam keadaan tertentu kedaluarsa penagihan pajak parkir dapat ditangguhkan yaitu apabila kepada wajib pajak diterbitkan surat teguran atau surat paksa atau ada penagihan utang pajak dari wajib pajak baik langsung maupun tidak langsung. 2. Penghapusan piutang pajak Piutang pajak parkir yang penagihannya sudah kedaluarsa dapat dihapuskan. Penghapusan piutang pajak dilakukan oleh bupati/walikota berdasarkan permohonan penghapusan piutang pajak dan kepala Dinas pendapatan daerah. 2.12 Kewajiban Pejabat, Ketentuan Pidana, dan Penyidikan Pajak Parkir 1. Kewajiban pejabat Setiap pejabat yang ditunjuk oleh bupati/walikota untuk mengolah pajak parkir dilarang memberitahu pihak lain tentang segala sesuatu yang diketahui oleh wajib kepada pajak dalam rangka jabatan atau pekerjaannya untuk melakukan ketentuan peraturan UU perpajakan daerah. Hal ini dimaksud untuk memberi 8

kepastian akan hak wajib pajak bahwa setiap ketetapan atau dokumen yang disampaikan kepada kepala daerah atau pejabat yang ditunjuk hanya untuk kepentingan pengenaan dan pemungutan pajak parkir. 2. Ketentuan pidana Wajib pajak karena setuju atau kesiapannya tidak menyampaikan SPTPD atau mengisi dengan tidak benar atau tidak lengkap atau melampiri keterangan tidak benar yang merugikan keuangan negara akan di pidana dengan pidana sesuai ketentuan berlaku. 3. Penyidikan pajak parkir Pejabat pegawai negeri sipil dilingkungan tertentu diberi kewenangan khusus sebagai penyidik untuk melakukan penyidikan tindak pidana pajak parkir. Penyidik tindak pidana parkir diatur dalam UU.

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Parkir adalah keadaan tidak bergerak suatu kendaraan yang bersifat sementara karena ditinggalkan oleh pengemudinya. Secara hukum dilarang untuk parkir di tengah jalan raya; namun parkir di sisi jalan umumnya diperbolehkan. Fasilitas parkir dibangun bersama-sama dengan kebanyakan gedung, untuk memfasilitasi kendaraan pemakai gedung. Termasuk dalam pengertian parkir adalah setiap kendaraan yang berhenti pada tempat-tempat tertentu baik yang dinyatakan dengan rambu lalu lintas ataupun tidak, serta tidak semata-mata untuk kepentingan menaikkan dan/atau menurunkan orang dan/atau barang. 3.2 Saran Demikianlah makalah ini penulis buat, semoga apa yang disajikan akan memberikan ilmu dan informasi. Selanjutnya demi kesempurnaan makalah ini penulis memehon saran dan kritik guna memper baiki kesalahan dikemudian hari.

10

DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Pelataran_parkir http://www.galeripustaka.com/2013/05/pengertian-cara-dan-jenis-parkir.html

Tamin, O. Z., Perencanaan & Pemodelan Transportasi, edisi ke-2, Penerbit ITB, Bandung, 2000. TRRL, Towards Safer Roads in Developing Countries, Transport and Road Research Laboratory, England, 1991. Underwood, R.T., Geometric Design of Roads, Macmillan, Australia, 1991.

11