Anda di halaman 1dari 76

LAPORAN TUGAS BESAR

SI-3131 IRIGASI DAN DRAINASE

PERENCANAAN DAERAH IRIGASI SUNGAI CIWADO


Diajukan untuk memenuhi syarat kelulusan mata kuliah SI-3131 Irigasi dan Drainase
Dosen :
Joko Nugroho, S.T. M.T., Ph.D.

Asisten :
Yudhistira Rian N. 15010051
Akbar Rizaldi 15010101

Disusun Oleh :
Rininta Zamazunistia 15012081

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2012

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

LEMBAR PENGESAHAN

Tugas Irigasi dan Drainase ini telah diperiksa dan disetujui serta memenuhi ketentuan layak
untuk dikumpulkan guna kelulusan mata kuliah SI-3131 Irigasi dan Drainase semester V
pada tahun ajaran 2012/2013.

Bandung, Desember 2014


Mengetahui dan menyetujui,

Asisten,

Akbar Rizaldi

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

KATA PENGANTAR

Pertama tama penyusun mengucapkan segala puji syukur kepada Tuhan Yang Maha
Kuasa, karena berkat izin-Nya tugas besar SI 3131 Irigasi dan Drainase ini dapat disusun.
Tugas ini dibuat dalam rangka memenuhi tugas besar Irigasi dan Drainase.
1.

Bapak Joko Nugroho, Ph.D, selaku dosen Irigasi dan Bangunan air.

2.

Yudhistira Rian dan Akbar Rizaldi, selaku asisten.

3.

Teman teman, selaku pihak yang telah membantu terselesaikannya tugas ini.

Adapun tujuan dari diberikannya tugas besar ini adalah untuk lebih memahami dan
mengetahui penerapan dari mata kuliah Irigasi dan Drainase dalam perencaanaan sistem
jaringan Irigasi dari merencanakan pola tanam sampai merencanakan dimensi saluran serta
tinggi muka air di saluran irigasi.
Tugas ini pun masih banyak memiliki banyak kekurangan dan kelemahan. Oleh karena itu,
penyusun mengharapkan saran dan kritik kepada semua pihak agar tugas ini menjadi contoh
yang lebih baik di masa yang akan datang. Semoga tugas besar ini dapat berguna dan
bermanfaat bagi penyusun pada khususnya dan pembaca pada umumnya.
Akhir kata saya ucapkan selamat membaca dan terima kasih telah meluangkan waktunya
untuk membaca laporan ini.

Bandung,Desember 2014

Penyusun

Rininta Zamazunistia

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................. 2


KATA PENGANTAR ......................................................................................................... 3
DAFTAR ISI ..................................................................................................................... 4
DAFTAR TABEL ............................................................................................................... 6
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... 7
BAB I .............................................................................................................................. 8
1.1 Latar belakang ..................................................................................................... 8
1.2 Maksud dan Tujuan ............................................................................................. 8
1.3 Ruang Lingkup ..................................................................................................... 9
1.4. Metodologi Penyusunan Tugas .......................................................................... 9
1.5 Sistematika Penulisan ......................................................................................... 9
BAB II ........................................................................................................................... 12
2.1 Sistem Irigasi.................................................................................................... 12
2.2

Teori Perencanaan Petak, Saluran dan Bangunan Air .................................. 14

2.2.1

Teori perencanaan petak ...................................................................... 14

2.2.2

Teori perencanaan saluran ................................................................... 15

2.2.3

Teori perencanaan bangunan air .......................................................... 19

2.3

Teori Perhitungan Ketersediaan Air ............................................................. 20

2.4

Teori Perhitungan Kebutuhan Air................................................................. 21

2.5

Teori Keseimbangan Air ............................................................................... 28

2.6

Sistem Tata Nama (Nomenklatur) ................................................................ 29

BAB III .......................................................................................................................... 31


3.1

Lokasi Daerah Aliran Sungai ......................................................................... 31

3.2

Luas Daerah Aliran Sungai ............................................................................ 32

3.3

Stasiun Pengukuran Curah Hujan dan Klimatologi ....................................... 32

3.3.1

Stasiun pengukuran curah hujan .......................................................... 32

3.3.2

Stasiun pengukuran klimatologi............................................................ 33

3.4

Data Pengukuran Hidrometeorologi DAS ..................................................... 35

Rininta Zamazunistia

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

BAB IV .......................................................................................................................... 37
4.1

Perencanaan Petak, Saluran dan Bangunan Air ........................................... 37

4.1.1

Perencanaan Petak ............................................................................... 37

4.1.2

Perencanaan Saluran ............................................................................ 37

4.1.3

Perencanaan Bangunan Air ................................................................... 38

4.1.4

Skema Petak, Saluran Irigasi, dan Bangunan Air................................... 38

BAB V ........................................................................................................................... 47
5.1

Perencanaan Saluran .................................................................................... 47

5.2

Pendimensian Saluran .................................................................................. 48

5.3

Contoh Perhitungan ..................................................................................... 49

BAB VI .......................................................................................................................... 57
6.1

Kesimpulan ................................................................................................... 57

6.2

Saran ............................................................................................................. 57

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................ 58
LAMPIRAN ................................................................................................................... 59

Rininta Zamazunistia

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Klasifikasi Jaringan Irigasi ........................................................................... 13


Tabel 2. 2 Nilai n dan m ............................................................................................... 18
Tabel 2. 3 Kekasaran Saluran ...................................................................................... 18
Tabel 2. 4 Nilai W ........................................................................................................ 18
Tabel 2. 5 Urutan Pola Tanam ..................................................................................... 23
Tabel 2. 6 Koefisien Tanaman Padi dan Kedelai ......................................................... 24
Tabel 2. 7 Kebutuhan Air Untuk Penyiapan Lahan ..................................................... 27

Tabel 4. 1 Nilai Ra ........................................................................................................ 41


Tabel 4. 2 Nilai ea, W, dan f(T) .................................................................................... 42

Tabel 5. 1 Kemiringan Talud ........................................................................................ 50


Tabel 5. 2 Koefisien Strickler ....................................................................................... 50
Tabel 5. 3 Pintu Romijn ............................................................................................... 55

Rininta Zamazunistia

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3. 1 Daerah Irigasi Ciwado ............................................................................. 31


Gambar 4. 1 Skema Petak Sawah................................................................................ 39

Rininta Zamazunistia

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Air merupakan sumber kehidupan bagi manusia. Dalam kehidupan sehari hari kita tidak
dapat dipisahkan dari senyawa kimia ini. Demikian besar manfaat air bagi kehidupan
seperti untuk kebutuhan rumah tangga yaitu sebagai air minum dan MCK, kebutuhan
industri, air irigasi untuk pertanian sampai pembangkit listrik tenaga air. Dari tahun ke
tahun, seiring dengan pertambahan jumlah penduduk, kebutuhan terhadap air semakin
tinggi. Sementara itu keberadaan air semakin cenderung semakin langka. Oleh karena
itu perlu pemanfaatan air yang seefisien dan seefektif mungkin.
Sebagai negara agraris, Indonesia sangat berkepentingan terhadap keberadaan air
untuk menunjang sektor pertanian dengan memanfaatkan air dalam jaringan irigasi.
Dengan demikian pembangunan saluran irigasi sangat diperlukan untuk menunjang
penyediaan bahan pangan, sehingga ketersediaan air di lahan akan terpenuhi walaupun
lahan tersebut berada jauh dari sumber air permukaan (sungai). Hal tersebut tidak
terlepas dari usaha teknik irigasi yaitu memberikan air dengan kondisi tepat mutu, tepat
ruang dan tepat waktu dengan cara yang efektif dan ekonomis.

1.2 Maksud dan Tujuan


Sebagai seorang yang berkecimpung dalam bidang teknik sipil, kemampuan untuk
merencanakan jaringan irigasi di suatu daerah sangat diperlukan. Untuk itu Tugas Besar
Irigasi dan Drainase ini diberikan dengan tujuan untuk membimbing dan melatih
mahasiswa dalam perencanaan irigasi. Agar dalam pelaksanaannnya kemudian,
mahasiswa diharapkan mampu menerapkan apa-apa saja yang telah diajarkan dalam
perkuliahan irigasi dan Drainase ini, untuk memecahkan masalah serta memutuskan
penyelesaian yang harus dilakukan. Selain itu dalam pengerjaan tugas ini, mahasiswa
diharapkan mendapat suatu gambaran umum dan pengalaman dari suatu proses

Rininta Zamazunistia

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

perencanaan irigasi di suatu daerah sehingga ilmu dan pengalaman ini dapat menjadi
bekal dalam pekerjaan sebagai Sarjana Teknik Sipil kelak.
1.3 Ruang Lingkup
Pada Tugas Besar Irigasi dan Drainase ini, daerah yang menjadi cakupan perencanaan
irigasi adalah daerah Ciwado. Bendung ditentukan berada di hulu sungai.
Adapun ruang lingkup pembahasan meliputi :
1. Sistem irigasi
2. Jaringan irigasi
3. Perencanaan petak, saluran dan Drainase
4. Ketersediaan air
5. Evaluasi keseimbangan air
6. Tinggi muka air dan mercu bendung

1.4. Metodologi Penyusunan Tugas


Dalam penyusunan Laporan Tugas Besar Irigasi dan Drainase ini, metoda yang
digunakan adalah metoda perbandingan. Dengan menggunakan metoda ini, berarti
penyusun membandingkan teori-teori perencanaan yang ada dalam Bab II dengan studi
kasus pada Bab III.

1.5 Sistematika Penulisan


Sistematika penyusunan laporan ini adalah sebagai berikut :
Bab I Pendahuluan
4. Latar Belakang
5. Maksud dan Tujuan
6. Ruang Lingkup
7. Metodologi Penyusunan Tugas
8. Sistematika Penyusunan

Rininta Zamazunistia

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Bab II Tinjauan Pustaka


1. Sistem Irigasi
2. Teori Perencanaan Petak, Saluran, dan Bangunan Air
2.1 Teori Perencanaan Peta
2.2 Teori Perencanaan Saluran
2.3 Teori Perencanaan Bangunan Air
3. Teori Perhitungan Ketersediaan Air
4. Teori Perhitungan Kebutuhan Air
5. Teori Keseimbangan Air
6. Sistem Tata Nama (Nomenklatur)

Bab III Kondisi Daerah Aliran Sungai


1. Lokasi Daerah Aliran Sungai
2. Luas Daerah Aliran Sungai
3. Stasiun Pengukuran Curah Hujan dan Klimatologi
4. Data Pengukuran Hidrometeorologi DAS

Bab IV Sistem Irigasi Daerah Aliran Sungai

1. Perencanaan Petak, Saluran, dan Bangunan Air


1.1 Perencanaan Petak
1.2 Perencanaan Saluran
1.3 Perencanaan Bangunan Air
1.4 Skema Petak, Saluran Irigasi dan Bangunan Air
2. Perhitungan Ketersediaan Air Daerah Irigasi Ciwado
3. Perhitungan Kebutuhan Air Daerah Irigasi Ciwado
4. Evaluasi Keseimbangan Air Daerah Irigasi Ciwado

Bab V Perencanaan dan Perhitungan Dimensi Saluran

Rininta Zamazunistia

10

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

1. Perencanaan Saluran
2. Pendimensian Saluran
3. Contoh Perhitungan
Bab VI Simpulan dan Saran
1. Kesimpulan
2. Saran
Daftar Pustaka
Lampiran

Rininta Zamazunistia

11

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Sistem Irigasi
Irigasi merupakan suatu usaha teknis untuk mengontrol kandungan air pada tanah di
dalam zona akar dengan maksud agar tanaman dapat tumbuh secara baik. Dimana
usaha teknis yang dimaksud adalah penyediaan sarana dan prasarana irigasi untuk
membawa, membagi air secara teratur dengan jumlah yang cukup, waktu yang tepat
ke petak irigasi untuk selanjutnya diberikan dan dipergunakan oleh tanaman.
Dalam perkembangannya sampai saat ini, ada 4 jenis sistem irigasi yang biasa
digunakan. Keempat sistem irigasi itu adalah sebagai berikut :
1. Irigasi Gravitasi
Sistem ini memanfaatkan efek dari gravitasi untuk mengalirkan air. Bentuk
rekayasa ini tidak memerlukan tambahan energi untuk mengalirkan air sampah ke
petak sawah.
2. Irigasi Bawah Tanah
Tanah akan dialiri dibawah permukaannya. Saluran yang ada disisi petak
sawah akan mengalirkan air melalui pori-pori tanah. Sehingga air akan sampai ke
akar tanaman.
3. Irigasi Siraman
Air akan disemprotkan ke petak sawah melalui jaringan pipa dengan
bantuan pompa air. Penggunaan air akan lebih efektif dan efisien karena dapat
dikontrol dengan sangat mudah.
4. Irigasi Tetesan
Sistem ini mirip dengan irigasi siraman. Hanya saja air akan langsung
diteteskan/ disemprotkan ke bagian akar. Pompa air dibutuhkan untuk
mengalirkan air.
Selain itu jaringan irigasi mempunyai klasifikasi yang didasarkan pada hal-hal seperti
dijelaskan dalam tabel berikut.

Rininta Zamazunistia

12

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Tabel 2. 1 Klasifikasi Jaringan Irigasi

Klasifikasi Jaringan Irigasi


Semi Teknis

No

Uraian

Bangunan Utama

Bangunan permanen

Kemampuan
bangunan dalam
mengukur dan
mengatur debit

Baik

Sedang

Jelek

Jaringan saluran

Saluran irigasi dan


pembuang terpisah

Saluran irigasi dan


pembuang tidak
sepenuhnya terpisah

Saluran irigasi dan


pembuang jadi 1

Petak tersier

Dikembangkan
seluruhnya

Efisiensi secara
keseluruhan

50%-60%

40-50%

<40%

Ukuran

Tak ada batasan

< 2000 Ha

< 500 Ha

Teknis

Sederhana

Bangunan permanen
Bangunan sementara
atau semipermanen

Belum dikembangakan
Belum ada jaringan
atau densitas
terpisah yang
bangunan tersier
dikembangkan
jarang

1. Jaringan Irigasi Sederhana


Prasarana yang ada seperti bangunan pengatur debit atau pembagi
sama sekali tidak ada. Hal ini terjadi karena sumber air sangat berlimpah
sehingga hampir sama sekali tidak diperlukan rekayasa irigasi. Jaringan utama
air hanya perlu disadap sesuai keinginan sehingga petak-petak sawah dapat
tergenangi air. Selain itu tidak ada pembagi antara saluran pembuang dan
irigasi.
Kelemahan dari tipe jaringan ini adalah pemborosan air, karena
penyadapan yang sesuka hati. Selain itu biaya untuk penyadapan sangat mahal
karena saluran tersebut harus dapat mengairi seluruh petak sawah tanpa
sebelum direkayasa sehingga efisiensinya sangat rendah.
2. Jaringan Irigasi Semi Teknis
Tidak banyak perbedaan dengan jaringan sederhana kecuali bangunanbangunan irigasi mulai digunakan pada jaringan ini. Jaringan pembuangan dan

Rininta Zamazunistia

13

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

irigasi masih menyatu. Akan tetapi sudah dapat mengairi petak sawah yang
lebih besar daripada irigasi sederhana.
3. Jaringan Irigasi Teknis
Jaringan ini jauh lebih maju daripada 2 jaringan lainnya dalam hal
rekayasa irigasi. Bangunan air banyak digunakan pada jaringan ini. Sepenuhnya
saluran irigasi dan pembuang bekerja secara terpisah. Sehingga pembagian air
dan pembuangan air optimum. Selain itu ada petak tersier yang menjadi ciri
khas jaringan teknis. Petak tersier kebutuhannya diserahkan petani dan hanya
perlu disesuaikan dengan saluran primer dan sekunder yang ada.
Keuntungan dari jaringan ini adalah pemakaian air yang efektif dan efisien, menekan
biaya perawatan, dan dibuat sesuai kondisi dan kebutuhan. Kelemahannya adalah biaya
pembuatan yang mahal dan pegoperasian yang tidak mudah.

2.2

Teori Perencanaan Petak, Saluran dan Bangunan Air

2.2.1

Teori perencanaan petak

Petak irigasi adalah petak sawah atau daerah yang akan dialiri dari suatu sumber air, baik
waduk maupun langsung dari satu atau beberapa sungai melalui bangunan pengambilan
bebas. Petak irigasi dibagi 3 jenis, yaitu sebagai berikut.
3.

Petak Tersier

Petak ini menerima air yang disadap dari saluran tersier. Karena luasnya yang tergolong
kecil maka petak ini menjadi tanggung jawab individu untuk eksploitasinya. Idealnya
daerah yang ditanami berkisar 50-100 Ha. Jika luas petak lebih dari itu dikhawatirkan
pembagian air menjadi tidak efisien.
Petak tersier dapat dibagi menjadi petak kuarter, masing-masing seluas 8-15 Ha.
Dimana bentuk dari tiap petak kuarter adalah bujur sangkar atau segi empat.

Rininta Zamazunistia

14

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Petak tersier haruslah juga berbatasan dengan petak sekunder. Yang harus dihindari
adalah petak tersier yang berbatasan langsung dengan saluran irigasi primer. Selain itu
disarankan panjang saluran tersier tidak lebih dari 1500 m.
4.

Petak Sekunder

Petak sekunder adalah petak yang terdiri dari beberapa petak tersier yang berhubungan
langsung dengan saluran sekunder. Petak sekunder mendapatkan airnya dari saluran
primer yang airnya dibagi oleh bangunan bagi dan dilanjutkan oleh saluran sekunder.
Batas sekunder pada umumnya berupa saluran drainase. Luas petak sekunder berbedabeda tergantung dari kondisi topografi.
5.

Petak Primer

Petak primer merupakan gabungan dari beberapa petak sekunder yang dialiri oleh satu
saluran primer. Dimana saluran primer menyadap air dari sumber air utama. Apabila
saluran primer melewati daerah garis tinggi maka seluruh daerah yang berdekatan
langsung dilayani saluran primer.

2.2.2

Teori perencanaan saluran

Dalam mengalirkan dan mengeluarkan air ke dan dari petak sawah dibutuhkan suatu
saluran irigasi. Saluran pembawa itu dibagi menjadi 2 jenis berdasarkan fungsinya, saluran
pembawa yang membawa air masuk ke petak sawah dan saluran pembuang yang akan
mengalirkan kelebihan air dari petak-petak sawah.
1.

Saluran Pembawa
Berfungsi untuk mengairi sawah dengan mengalirkan air dari daerah yang
disadap. Berdasarkan hierarki saluran pembawa dibagi menjadi 3, yaitu :

Saluran Primer
Saluran ini merupakan saluran pertama yang menyadap air dari sumbernya.
Dan selanjutnya dibagikan kepada saluran sekunder yang ada. Saluran ini

Rininta Zamazunistia

15

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

dapat menyadap dari sungai, waduk, atau waduk. Bangunan sadap terakhir
yang terdapat di saluran ini menunjukan batas akhir dari saluran ini

Saluran Sekunder
Air dari saluran primer akan disadap oleh saluran sekunder. Saluran
sekunder nantinya akan memberikan air kepada saluran tersier. Akan
sangat baik jika saluran sekunder dibuat memotong atau melintang
terhadap garis tinggi tanah. Sehingga air dapat dibagikan ke kedua sisi dari
saluran.

Saluran Tersier
Merupakan hierarki terendah yang berfungsi mengalirkan air yang disadap
dari saluran sekunder ke petak-petak sawah. Saluran ini dapat mengairi
kurang lebih 75-125 Ha.

2. Saluran Pembuang
Fungsinya membuang air yang telah terpakai ataupun kelebihan air yang terjadi
pada petak sawah. Umumnya saluran ini menggunakan saluran lembah. Saluran
lembah tersebut memotong garis tinggi sampai ketitik terendah daerah sekitar.
Dimensi Saluran
Pada saluran terbuka dikenal berbagai macam bentuk saluran seperti persegi, setengah
lingkaran, elips , dan trapesium. Untuk pengaliran air irigasi, penampang saluran yang
digunakan adalah trapesium karena umum dipakai dan ekonomis. Dalam mendesain
saluran digunakan rumus-rumus sebagai berikut.

Debit rencana (Q)


Q = A*a/(1000*eff.) m3/dt

Rumus Strickler
V = k.R2/3.S1/2
Keterangan :
V = Kecepatan aliran
R = Jari-jari hidraulik
S = Kemiringan saluran

Rininta Zamazunistia

16

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

K = Koefisien saluran

Nilai V diperoleh melalui persamaan


V = 0,42.Q0,182 m/dt

Luas penampang basah


A = Q/V m2

Kemiringan talud (m) diperoleh dari tabel

Nilai perbandingan b/h (n)


N = (0,96*Q0,25)+m

Ketinggian air (h)


h = 3*V1,56 m

Lebar dasar saluran


b = n*h m

Lebar dasar saluran di lapangan (b) dengan pembulatan 5 cm dari b

Luas basah rencana (A)


A = (b+t*h)h m2

Keliling basah
P = b+(2*h((1+m2)0,5) m

Jari-jari hidraulis
R = A/P m

Koefisien Strickelr diperoleh melalui tabel

Kecepatan aliran rencana (V)


V = Q/A m/s

Kemiringan saluran pada arah memanjang (i)


I = V2/(k2*R4/3)

Tinggi jagaan diperoleh melalui tabel

Tinggi saluran ditambah freeboard (H)


H=h+W

Lebar saluran yang ditambah freeboard (B)


B = b+2*(h+W) m

Rininta Zamazunistia

17

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Tabel 2. 2 Nilai n dan m

Tabel 2. 3 Kekasaran Saluran

Tabel 2. 4 Nilai W

Dalam merencanakan debit rencana efisiensi yang digunakan untuk saluran


tersier adalah 80%, sekunder 70%, dan primer 70%. Dalam penggunaan a
(kebutuhan air) dihitung berdasarkan pada perhitungan yang sudah dibahas pada
pembahasan sebelumnya. Dalam merencanakan lebar saluran yang dipergunakan di
lapangan, dari b (b perhitungan), dibulatkan 5 cm terdekat. Perhitungan dimensi
saluran dimaksudkan untuk memperoleh dimensi dari saluran yang dipergunakan
dalam jaringan irigasi serta untuk menentukan tinggi muka air yang harus ada pada
bendung agar kebutuhan air untuk seluruh wilayah irigasi dapat terpenuhi.

Perhitungan dimensi saluran ini ada dua tahap yaitu tahap penentuan
dimensi untuk setiap ruas saluran dan tahan perhitungan ketinggian muka air pada
tiap-tiap ruas saluran. Hasil perhitungan tersebut lebih efisien ditampilkan dalam
bentuk tabel dimana urutan pengerjaan sudah diurutkan perkolom.

Rininta Zamazunistia

18

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

2.2.3

Teori perencanaan bangunan air

1.

Bangunan Utama
Bangunan bagi adalah bangunan yang terletak di saluran utama yang membagi air
ke saluran sekunder atau tersier. Dan juga dari saluran sekunder ke tersier.
Bangunan ini dengan akurat menghitung dan mengatur air yang akan dibagi ke
saluran-saluran lainnya. Bangunan sadap adalah bangunan yang terletak di saluran
primer ataupun sekunder yang member air ke saluran tersier. Bangunan bagisadap adalah bangunan bagi yang juga bangunan sadap. Bangunan ini merupakan
kombinasi keduanya.

2.

Bangunan Pengatur
Bangunan/pintu pengatur akan berfungsi mengatur taraf muka air yang melaluinya
di tempat-tempat dimana terletak bangunan sadap dan bangunan bagi. Khususnya
di saluran-saluran yang kehilangan tinggi energinya harus kecil, bangunan pengatur
harus direncanakan sedemikian rupa sehingga tidak banyak rintangan tinggi energi
dan sekaligus mencegah penggerusan, disarankan membatasi kecepatan di
bangunan pengatur sampai + 1,5 m/dt. Bangunan pengatur tingggi muka air terdiri
dari jenis bangunan dengan sifat sebagai berikut :

Bangunan yang dapat mengontrol dan mengendalikan tinggi muka air di saluran.
Contoh : pintu schot balk, pintu sorong.

Bangunan yang hanya mempengaruhi tinggi muka air. Contoh : merce tetap, kontrol
celah trapesium.

3.

Bangunan pembawa
Bangunan pembawa adalah bangunan yang digunakan untuk membawa air
melewati bawah saluran lain, jalan, sungai, ataupun dari suatu ruas ke ruas lainnya.
Bangunan ini dibagi menjadi 2 kelompok :

Bangunan aliran subkritis : gorong-gorong, flum, talang, dan sipon.

Bangunan aliran superkritis : bangunan pengukur dan pengatur debit, bangunan


terjun, dan got miring

Rininta Zamazunistia

19

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

2.3

Teori Perhitungan Ketersediaan Air


Sumber air yang digunakan untuk pengairan atau untuk irigasi umumnya berasal
dari sungai. Sungai tersebut memperoleh tambahan air dari air hujan yang jatuh ke
sungai dan daerah di sekitar sungai tersebut. Daerah di sekitar sungai yang
mempengaruhi jumlah air yang ada di sungai dan bilamana curah hujan yang jatuh
di daerah tersebut mengalir ke sungai, maka daerah tersebut dinamakan daerah
aliran sungai.
Untuk menganalisis ketersediaan air diperlukan data-data curah hujan selama
beberpa tahun minimal dari tiga stasiun pengamat hujan yang ada di daerah aliran
sungai. Dari data-data tersebut dapat diketahui debit air yang dapat mengairi luas
daerah aliran sungai. Debit tersebut merupakan sejumlah air yang tersdia dan dapat
dimanfaaatkan manusia sesuai kebutuhan. Ada 3 metode yang biasa digunakan
dalam menentukan hujan regional, yaitu;
1.

Metoda Thiessen

2.

Metoda Arithmatik

3.

Metoda Isohyet

Dalam studi ini, ketersediaan air dihitung menggunakan metoda poligon thiessen
untuk mencari curah hujan regional dan metoda FJ Mock untuk menghitung debit
air di daerah aliran sungai yang menjadi objek studi.
Metoda Poligon Thiessen :

Dimana :
Hi

= hujan pada masing-masing stasiun

Li= luas poligon/wilayah pengaruh masing-masing stasiun


N

= jumlah stasiun yang ditinjau

Rininta Zamazunistia

20

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

RH
2.4

= Curah hujan rata-rata.

Teori Perhitungan Kebutuhan Air


Penentuan kebutuhan air ditujukan untuk mengetahui berapa banyak air yang
diperlukan lahan agar dapat menghasilkan produksi optimum. Dalam penentuan
kebutuhan air diperhitungkan juga efisiensi saluran yang dilalui. Kebutuhan air
untuk setiap jenis tanaman adalah berbeda tergantung koefisien tanaman.
Berikut adalah hal yang mempengaruhi kebutuhan air :

1.

Evapotranspirasi potensial
Evapotranspirasi adalah banyaknya air yang dilepaskan ke udara dalam bentuk uap
air yang dihasilkan dari proses evaporasi dan transpirasi. Dalam penentuan besar
evapotranspirasi terdapat banyak metoda yang dapat dilakukan. Pada laporan ini
digunakan metoda Penman Modifikasi. Metoda tersebut dipilih karena perhitungan
yang paling akurat. Akurasinya diindikasikan melalui parameter-parameter
penentuan besarnya evapotranspirasi yang menggunkan data temperatur,
kelembapan udara, persentase penyinaran matahari, dan kecepatan angin.
Rumus metoda Penman Modifikasi adalah sebagai berikut :
ET = c.(w.Rn + (1-w).f(u).(ea-ed))
Keterangan :
ET

= Evapotranspirasi (mm/hari)

= Faktor koreksi akibat keadaan iklim siang dan malam

= Faktor bobot tergantung dari temperature udara dan ketinggian tempat

Rn

= Radiasi netto ekivalen dengan evapotranspirasi (mm/hari) = Rns Rnl

Rns

= Gelombang pendek radiasi yang masuk = (1-).Rs =


(1-).(0,25+n/N).Ra

Rininta Zamazunistia

21

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Ra

= Radiasi ekstraterestrial matahari

Rnl

= Gelombang panjang radiasi netto = ft(t).f(ed).f(n/N)

= Lama maksimum penyinaran matahari

1-w

= Faktor bobot tergantung pada temperature udara

f(u)

= Fungsi kecepatan angin = 0,27.(1 + u/100)

f(ed)

= Efek tekanan uap pada radiasi gelombang panjang

f(n/N) = Efek lama penyinaran matahari pada radiasi gelombang panjang

2.

f(t)

= Efek temperature pada radiasi gelombang panjang

ea

= Tekanan uap jenuh tergantung temperature

ed

= ea.Rh/100

Rh

= Curah hujan efektif

Curah hujan efektif


Untuk irigasi tanaman padi, curah hujan efektif tengah bulanan diambil 80% dari
curah hujan rata-rata tengah bulanan dengan kemungkinan tak terpenuhi 20%.
Sedangkan untuk palawija nilai curah hujan efektif tengah bulanan diambil P=50%
Curah hujan dianalisis dengan analisis curah hujan. Analisis curah hujan dilakukan
dengan maksud untuk menentukan :

Curah hujan efektif, yang digunakan untuk menentukan kebutuhan air


irigasi

Curah hujan lebih, yang digunakan untuk menentukan besar kebutuhan


pembuangan dan debit banjir

Cara mencari curah hujan efektif adalah sebagai berikut :


1) Menentukan stasiun hujan yang paling dekat dengan bending

Rininta Zamazunistia

22

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

2) Mengurutkan data curah hujan dari yang terkecil sampai terbesar


3) Menentukan tingkat probabilitas terlampaui tiap data
4) Mencari nilai curah hujan dengan P=50% dan P=80%
Jika tidak adalah curah hujan dengan P=50% dan P=80% maka digunakan interpolasi
menggunakan nilai curah hujan dengan tingkat probabilitas terdekat.

3.

Pola tanam
Untuk memenuhi kebutuhan air bagin tanaman, penentuan pola tanam merupakan
hal yang perlu dipertimbangkan. Tabel di bawah merupakan contoh pola tanam
yang biasa digunakan.
Tabel 2. 5 Urutan Pola Tanam

Pola tanam yang digunakan pada laporan ini adalah padi-padi-palawija karena
ketersediaan air diasumsikan cukup banyak.
4.

Koefisien tanaman
Koefisien tanaman diberikan untuk menghubungkan evapotranspirasi dengan
evapotranspi tanaman dan dipakai dalam rumus Penman Modifikasi. Koefisien yang
dipakai harus didasarkan pada pengalaman dalam tempo panjang dari proyek irigasi
di daerah tersebut. Harga koefisien tanaman padi diberikan pada tabel berikut :

Rininta Zamazunistia

23

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Tabel 2. 6 Koefisien Tanaman Padi dan Kedelai

Bulan
0,5

5.

Nedeco/Prosida
Varietas
Varietas
Biasa
Unggul
1,2
1,2

Varietas
Biasa
1,1

FAO
Varietas
Unggul
1,1

Kedelai
0.5

1,2

1,27

1,1

1,1

0.75

1,5

1,32

1,33

1,1

1,05

1,4

1,3

1,1

1,05

2,5

1,35

1,3

1,1

0,95

0,82

1,24

1,05

0.45

3,5

1,12

0,95

Perkolasi
Perkolasi adalah peristiwa meresapnya air ke dalam tanah dimana tanah dalam
keadaan jenuh. Laju perkolasi sangat tergantung pada sifat-sifat tanah. Data-data
mengenai perkolasi akan diperoleh dari penelitiian kemampuan tanah. Tes
kelulusan tanah akan merupakan bagian dari penyelidikan ini. Apabila padi sudah
ditanam di daerah proyek maka pengukuran laju perkolasi dapat dilakukan langsung
di sawah. Laju perkolasi normal pada tanah lempung sesudah dilakukan
penggenangan berkisar antara 1 sampai 3 mm/hari. Didaerah-daerah miring,
perembesan dari sawah ke sawah dapat mengakibatkan banyak kehilangan air. Di
daerah-daerah dengan kemiringan diatas 5%, paling tidak akan terjadi kehilangan
5mm/hari akibat perkolasi dan rembesan. Pada tanah-tanah yang lebih ringan, laju
perkolasi bisa lebih tinggi.
Dari hasil penyelidikan tanah pertanian dan penyelidikan kelulusan, besarnya laju
perkolaasi serta tingkat kecocokan tanah untuk pengolahan tanah dapat ditetapkan
dan dianjurkan pemakaiannya. Pada laporan ini digunakan nilai perkolasi rata-rata
yaitu 2 mm/hari

6.

Penggantian Lapisan Air Tanah (WLR)


Penggantian lapisan air tanah dilakukan setengah bulan sekali. Di Indonesia besar
penggantian air ini adalah 3,3 mm/hari.

Rininta Zamazunistia

24

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

7.

Masa penyiapan lahan


Untuk petak tersier, jangka waktu yang dianjurkan untuk penyiapan lahan adalah
1,5 bulan. Bila penyiapan lahan terutama dilakukan dengan peralatan mesin, jangka
waktu 1 bulan dapat dipertimbangkan.

Kebutuhan air untuk pengolahan lahan sawah (puddling) bisa diambil 200 mm. Ini
meliputi penjenuhan (presaturation) dan penggenangan sawah, pada awal
transplantasi akan ditambahkan lapisan 50 mm lagi.

Angka 200 mm diatas mengandaikan bahwa tanah itu bertekstur berat, cocok
digenangi dan bahwa lahan itu belum ditanami selama 2,5 bulan. Jika tanah itu
dibiarkan berair lebih lama lagi maka diambil 250 mm sebagai kebutuhan air untuk
penyiapan lahan. Kebutuhan air untuk penyiapan lahan termasuk kebutuhan air
untuk persemaian.

Dalam penentuan kebutuhan air, dibedakan antara kebutuhan air pada masa
penyiapan lahan dan kebutuhan air pada masa tanam. Penjelasannya sebagai
berikut

8. Kebutuhan air pada masa penyiapan lahan


Kebutuhan air untuk penyiapan lahan umumnya menentukan kebutuhan maksimum
air irigasi pada suatu proyek irigasi. Faktor-faktor penting yang menentukan
besarnya kebutuhan air untuk penyiapan lahan adalah :
9. Lamanya waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan penyiapan lahan.
Yang menentukan lamanya jangka waktu penyiapan lahan adalah :

Tersedianya tenaga kerja dan ternak penghela atau traktor untuk


menggarap tanah.

Perlunya memperpendek jangka waktu tersebut agar tersedia cukup waktu


menanam padi sawah atau padi ladang kedua.

Rininta Zamazunistia

25

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Kondisi sosial budaya yang ada di daerah penanaman padi akan mempengaruhi
lamanya waktu yang diperlukan untuk penyiapan lahan. Untuk daerah-daaerah
proyek baru, jangka waktu penyiapan lahan akan ditetapkan berdasarkan kebiasaan
yang berlaku di daeah-daerah sekitaarnya. Sebagai pedoman diambil jangka waktu
1.5 bulan untuk menyelesaikan penyiapan lahan di seluruh petak tersier. Bilamana
untuk penyiapan lahan diperkirakan akan dipakai mesin secara luas maka jangka
waktu penyiapan lahan akan diambil 1 bulan.
10. Jumlah air yang diperlukan untuk penyiapan lahan.
Pada umumnya jumlah air yang dibutuhkan untuk penyiapan lahan dapat
ditentukan berdasarkan kedalaman serta porositas tanah di sawah.

Untuk perhitungan kebutuhan air total selama penyiapan lahan digunakan metode
yang dikembangkan oleh Van de Goor dan Zijlstra (1968). Metode tersebut
didasarkan pada laju air yang konstan l/dt selama periode penyiapan lahan dan
menghasilkan rumus sebagai berikut :
IR = M.ek / (ek - 1)
dimana :
IR

: Kebutuhan aiir total dalam mm/hari

: Kebutuhan air untuk mengganti/mengkompensari kehilangan air akibat evaporasi


dan perkolasi di sawah yang sudah dijenuhkan .

M = Eo + P
Eo = 1.1 * Eto
P = perkolasi
K = M.T/S
T = Jangka waktu penyiapan lahan, hari

Rininta Zamazunistia

26

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

S = kebutuhan air untuk penjenuhan ditambah dengan lapisan air


50 mm yakni 200 + 50 = 250 mm seperti yang sudah diterangkan diatas.
Kebutuhan total tersebut bisa ditabelkan sebagai berikut :
Tabel 2. 7 Kebutuhan Air Untuk Penyiapan Lahan

T = 30 hr

T = 45 hr

Eo + P (mm/hr)

S = 250 mm

S = 300 mm

S = 250 mm

S = 300 mm

5.0

11.1

12.7

8.4

9.5

5.5

11.4

13.0

8.8

9.8

6.0

11.7

13.3

9.1

10.1

6.5

12.0

13.6

9.4

10.4

7.0

12.3

13.9

9.8

10.8

7.5

12.6

14.2

10.1

11.1

8.0

13.0

14.5

10.5

11.4

8.5

13.3

14.8

10.8

11.8

9.0

13.6

15.2

11.2

12.1

9.5

14.0

15.5

11.6

12.5

10.0

14.3

15.8

12.0

12.9

10.5

14.7

16.2

12.4

13.2

11.0

15.0

16.5

12.8

13.6

Penggunaan tabel tersebut mempercepat perhitungan di lapangan. Interpolasi


selalu digunakan untuk perhitungan yang tidak ada di tabel.

11. Kebutuhan air pada masa tanam untuk padi sawah


Secara umum unsur-unsur yang mempengaruhi kebutuhan air pada masa tanam
adalah sama dengan kebutuhan air pada masa penyiapan lahan. Hanya ada
tambahan yaitu :

Penggantian lapisan air


Setelah pemupukan, diusahakan untuk menjadwalkan dan mengganti
lapisan air meurut kebutuhan. Jika tidak ada penjadwalan semacam itu maka
dilakukan penggantian air sebanyak 2 kali masing-masing 50 mm ( atau 3.3 mm/hari
selama 0.5 bulan ) selama sebulan dan 2 bulan setelah transplantasi.

Rininta Zamazunistia

27

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Perhitungan kebutuhan pada masa tanam diuraikan secara mendetail secara berikut
sehingga dapat dilihat perbedaannya pada perhitungan kebutuhan air pada masa
penyiapan lahan, yaitu :
1) Menghitung curah hujan efektif (Re) dengan cara seperti yang sudah
diterangkan diatas.
2) Menghitung evapotranspirasi potensial dengan metoda penman modifikasi yang
sudah diterangkan diatas.
3) Mencari data perkolasi (P) dan Penggantian lapisan air (WLR)
4) Menghitung ETc = Eto * c, dimana c adalah koefisien tanaman
5) Menghitung kebutuhan air total (bersih) disawah untuk padi
NFR = Etc + P + WLR - Re
6) Menghitung kebutuhan air irigasi untuk padi(IR)
IR = NFR/0.64
7) Menghitung kebutuhan air untuk irigasi (DR=a)
DR(a) = IR/8.64
8) Untuk keperluan perencanaan jaringan irigasi maka harga a yang diambil
adalah harga a yang terbesar.

12.

Penentuan Kebutuhan Air Untuk palawija


Kebutuhan air untuk palawija diperhitungkan dari harga Etc dan Re, dimana
langkah pengerjaannya sama seperti pada padi. Jadi yang sangat mempengaruhi
adalah evapotranspirasi dan curah hujan efektif saja.

2.5

Teori Keseimbangan Air


Dalam perhitungan neraca air, kebutuhan pengambilan yang dihasilkan untuk pola
tanam yang dipakai akan dibandingkan dengan debit andalan untuk tiap setengah
bulan dan luas daerah yang bisa diairi.
Apabila debit sungai melimpah, maka luas daerah proyek irigasi adalah tetap karena
luas maksinum daerah layanan (command area) dan proyek akan direncanakan

Rininta Zamazunistia

28

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

sesuai dengan pola tanam yang dipakai. Bila debit sungai tidak berlimpah dan
kadang-kadang terjadi kekurangan debit maka ada 3 pilihan yang bisa
dipertimbangkan, yaitu sebagai berikut.
1.

Luas daerah irigasi dikurangi


Bagian-bagian tertentu dari daerah yang bisa diairi (luas maksimum daerah layanan)
tidak akan diairi.

2.

Melakukan modifikasi dalam pola tanam


Dapat diadakan perubahan dalam pemilihan tanaman atau tanggal tanam untuk
mengurangi kebutuhan air irigasi di sawah (l/dt/ha) agar ada kemungkinan untuk
mengairi areal yang lebih luas dengan debit yang tersedia.

3.

Rotasi teknis golongan


Untuk mengurangi kebutuhan puncak air irigasi. Rotasi teknis atau golongan
mengakibatkan eksploitasi yang lebih kompleks dan dianjurkan hanya untuk proyek
irigasi yang luasnya sekitar 10.000 ha atau lebih.

2.6

Sistem Tata Nama (Nomenklatur)


Pemberian nama pada daerah, petak, bangunan dan saluran irigasi haruslah jelas,
pendek, dan tidak multitafsir. Nama-nama dipilih sedemekian sehingga jika ada
penambahan bangunan baru tidak perlu untuk mengganti nama yang telah
diberikan.

1.

Daerah Irigasi
Nama yang diberikan sebaiknya menggunakan nama daerah atau desa terdekat
dengan bangunan air atau dapat juga menggunakan nama sungai yang airnya
disadap. Akan tetapi ketika sumber air yang disadap lebih dari satu maka sebaiknya
menggunakan nama daerah.

2.

Jaringan Irigasi Utama

Rininta Zamazunistia

29

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Saluran primer sebaiknya dinamai dengan nama daerah irigasi yang dilayani. Saluran
sekunder menggunakan nama desa yang dialiri airnya. Petak sekunder sebaiknya
menggunakan nama saluran sekunder.
3.

Jaringan Irigasi Tersier


Jaringan irigasi tersier sebaiknya dinamai sesuai dengan bangunan bagi air tersier.

Syarat-syarat dalam menentukan indeks adalah sebagai berikut :

Sebaiknya terdiri dari satu huruf,

Huruf itu dapat menyatakan petak, saluran atau bangunan,

Letak objek dan saluran beserta arahnya,

Jenis saluran pembawa atau pembuang,

Jenis bangunan untuk membagi atau member air, sipon, talang dan lain-lain,

Jenis petak, primer atau sekunder.

Cara pemberian nama :

Bangunan utama diberi nama sesuai dengan desa terdekat daerah irigasi yang
sungainya disadap.

Saluran induk diberi nama sungai atau desa terdekat dengan diberi indeks 1,2,3
dan seterusnya yang menyatakan ruas saluran.

Saluran sekunder diberi nama sesuai kampong terdekat.

Bangunan bagi/sadap diberi nama sesuai dengan nama saluran di hulu dengan
diberi indeks 1,2,3 dan seterusnya.

Bangunan silang seperti sipon, talang jembatan, dan sebagainya diberi indeks 1a,
1b, 2a, 2b, dan seterusnya

Didalam petak tersier diberi kotak dengan ukuran 4cm x 1,25 cm. Dalam kotak ini diberi
kode dari saluran mana petak itu mendapat air. Arah saluran tersier kanan/kiri dari
bangunan sadap melihat aliran air. Kotak dibagi 2, atas dan bawah. Bagian atas dibagi kanan
dan kiri. Bagian kiri menunjukan luas petak (Ha) dan bagian kanan menunjukan besar debit
(l/dtk) untuk menentukan dimensi saluran tersier.

Rininta Zamazunistia

30

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

BAB III
KONDISI DAERAH ALIRAN SUNGAI

3.1

Lokasi Daerah Aliran Sungai


Pada tugas besar kali ini, penulis meninjau Kali Ciwado sebagai sumber air untuk
keperluan irigasi daerah sekitarnya. Kali Ciwado ini terletak di Kabupaten Cirebon,
Jawa Barat. Batas daerah irigasi Kali Ciwado antara lain sebagai berikut.

1.

Sebelah Utara

: Kandawaru, Laut Jawa

2.

Sebelah Selatan

: Desa Cipeujeuh, Lemahabang

3.

Sebelah Barat

: Kali Kanci

4.

Sebelah Timur

: Kali Singaraja

Peta daerah irigasi Kali Ciwado disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3. 1 Daerah Irigasi Ciwado

Rininta Zamazunistia

31

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

3.2

Luas Daerah Aliran Sungai


Sesuai dengan namanya, Daerah Aliran Sungai (DAS) merupakan area dimana
seluruh air akan mengalir ke sungai yang dimaksudkan. Penentuan DAS dilakukan
dengan memperhitungkan kontur tanah dimana air mengalir dari kontur yang lebih
tinggi ke kontur yang lebih rendah. Luas DAS Kali Ciwado sebagai daerah irigasi
adalah 10.99 km2.

3.3

Stasiun Pengukuran Curah Hujan dan Klimatologi

3.3.1

Stasiun pengukuran curah hujan


Data curah hujan yang dipakai untuk menentukan curah hujan rata-rata regional
untuk DAS sungai Cimanuk diambil dari 3 stasiun hujan terdekat, yaitu

1.

Stasiun Mundu

2.

Stasiun Losari

3.

Stasiun Ciawigebang
Curah hujan yang diambil dari ketiga stasiun tersebut adalah dari rentang 19791988. Dengan data curah hujan dari ketiga stasiun tersebut, dihitung curah hujan
rata-rata dengan menggunakan metode rata-rata aritmatik dan metode Thiessen.
Rata-rata curah hujan dengan metode aritmatik dihitung dengan rumus sebagai
berikut.

dimana :
R

: Rata-rata curah hujan

RSt1

: Data curah hujan stasiun 1

RSt2

: Data curah hujan stasiun 2

RSt3

: Data curah hujan stasiun 3

Rininta Zamazunistia

32

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Sedangkan, rata-rata curah hujan dengan metode Thiessen dihitung dengan rumus
sebagai berikut.

dimana :
R

: Rata-rata curah hujan

RSt1

: Data curah hujan stasiun 1

RSt2

: Data curah hujan stasiun 2

RSt3

: Data curah hujan stasiun 3

L1

: Luas daerah pengaruh stasiun 1

L2

: Luas daerah pengaruh stasiun 2

L3

: Luas daerah pengaruh stasiun 3

LDAS

: Luas DAS

Pada tugas besar Irigasi dan Drainase kali ini, metode perhitungan rata rata curah
hujan yang digunakan adalah Metode Thiessen.
3.3.2

Stasiun pengukuran klimatologi


Data pengukuran hidrometeorologi digunakan untuk menganalisis ketersediaan air
di suatu daerah. Data pengukuran curah hujan dan klimatologi, seperti temperatur,
kelembaban udara, penyinaran matahari, dan kecepatan angin digunakan untuk
perhitungan evaporasi.

1.

Evapotranspirasi
Faktor penentu yang lain pada tersedianya air permukaan setelah hujan adalah
evapotranspirasi. Evapotranspirasi merupakan banyaknya air yang dilepaskan ke
udara dalam bentuk uap air yang dihasilkan dari proses evaporasi dan transpirasi.

a.

Evaporasi/penguapan adalah suatu proses perubahan dari molekul air dalam wujud
cair kedalam wujud gas. Evaporasi terjadi apabila terdapat perbedaan tekanan uap
air antara permukaan dan udara diatasnya. Evaporasi terjadi pada permukaan
badan-badan air, misalnya danau, sungai, dan genangan air.

Rininta Zamazunistia

33

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

b.

Transpirasi adalah suatu proses ketika air di dalam tumbuhan dilimpahkan ke


atmosfir dalam wujud uap air. Pada saat transpirasi berlangsung, tanah tempat
berada tumbuhan juga mengalami kehilangan kelembaban akibat evaporasi.
Transpirasi dapat terjadi jika tekanan uap air didalam sel daun lebih tinggi dari pada
tekanan air di udara.
Dalam beberapa penerapan hidrologi, proses evaporasi dan transpirasi dapat
dianggap sebagai satu kesatuaan sebagi evapotranspirasi.
Besarnya limpasan atau run off dapat diperkirakan dari seleisih antara hujan dan
evapotranspirasi. Cara ini memberikan pendekatan yang lebih baik dari pada
pemakaian koefisien run off terutama untuk daerah tropis seperti Indonesia,
dimana daerah tersebut mempunyai curah hujan dan kelembaban dalam tanah
sehingga air tidak membatasi evapotranspirasi sepanjang tahun kecuali untuk
beberapa wilayah di Indonesia.
Pada kondisi atmosfir tertentu evapotranspirasi tergantung pada keberadaan air.
Jika kandungan air dalam tanah selalu dapat memenuhi kelembaban yang
dibutuhkan oleh tanaman, digunakan istilah evapotranspirasi potensial.
Evapotranpirasi yang sebenarnya terjadi pada kondisi spesifik tertentu dan disebut
evapotranspirasi aktual. Faktor-faktor yang mempengaruhi evapotranspirasi antara
lain adalah temperatur, kecepatan angin, kelembaban udara dan penyinaran
matahari. Tabel perhitungan evapotranspirasi dapat dilihat di lampiran.

2.

Temperatur
Jika faktor lain dibiarkan konstan, tingkat evaporasi meningkat seiring dengan
peningkatan temperatur air. Walaupun secara umum terdapat peningkatan
evaporasi seiring dengan peningkatan temperatur udara, ternyata tidak terdapat
korelasi yang tinggi antara tingkat evaporasi dan temperatur udara. Tabel
temperatur dapat dilihat di lampiran.

3.

Kelembaban udara
Jika kelembaban naik, kemampuannya untuk menyerap air akan berkurang sehingga
laju evaporasi akan menurun. Penggantian lapisan udara pada batas tanah dan

Rininta Zamazunistia

34

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

udara dengan udara yang sama kelembaban relatifnya tidak akan menolong untuk
memperbesar laju evaporasi. Tabel kelembaban udara dapat dilihat di lampiran.
4.

Penyinaran matahari
Evaporasi merupakan konversi air kedalam uap air. Proses ini terjadi hampir tanpa
berhenti di siang hari dan kadangkala di malam hari. Perubahan dari keadaan cair
menjadi gas ini memerlukan input energi yaitu berupa panas untuk evaporasi.
Proses tersebut akan sangat aktif jika ada penyinaran langsung dan matahari. Awan
merupakan penghalang matahari dan akan mengurangi input energi. Tebal
penyinaran matahari dapat dilihat di lampiran.

5.

Kecepatan angin
Angin

berperan

dalam

proses

pemindahan

lapisan

udara

jenuh

dan

menggantikannya dengan lapisan udara lain sehingga evaporasi dapat berjalan


terus. Jika kecepatan angin cukup tinggi untuk mememindahakan seluruh udara
jenuh, peningkatan kecepatan angin lebih lanjut tidak berpengaruh terhadap
evaporasi. Maka tingkat evaporasi meningkat seiring dengan kecepatan angin
hingga suatu kecepatan kritis, dimana kecepatan angin tidak lagi mempengaruhi
evaporasi. Tabel kecepatan angin dapat dilihat di lampiran.

3.4

Data Pengukuran Hidrometeorologi DAS


Dari data-data hujan yang didapatkan, ditemukan beberapa data hujan yang hilang.
Metode yang dipakai dalam perhitungan data hujan yang hilang adalah metode
rasio normal.

1 N
PX X
3 N A

N
PA X

NB

PB X

NC


PC

dimana:
Px

: Curah hujan yang hilang (x)

PA

: Curah hujan pada stasiun A

PB

: Curah hujan pada stasiun B

Rininta Zamazunistia

35

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

PC

: Curah hujan pada stasiun C

: Curah hujan tahunan rata rata

Tabel data curah hujan yang telah dilengkapi dapat dilihat di lampiran.

Rininta Zamazunistia

36

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

BAB IV
SISTEM IRIGASI DAS

4.1

Perencanaan Petak, Saluran dan Bangunan Air

4.1.1

Perencanaan Petak
Petak irigasi merupakan daerah yang akan diairi oleh suatu sumber air. Baik yang
berasal dari waduk maupun satu atau beberapa sungai melalui suatu bangunan
pengambilan yang berupa bendungan, rumah pompa, ataupun pengambilan bebas.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perencanaan petak adalah sebagai berikut.

1. Petak mempunyai batas yang jelas sehingga terpisah dari petak tersier yang lain.
Dan batas petak adalah saluran drainase.
2. Bentuk petak diusahakan bujur sangkar, untuk meningkatkan efisiensi.
3. Tanah dalam suatu petak tersier diusahakan dimiliki oleh satu desa atau paling
banyak tiga desa.
4. Desa, jalan, sungai diusahakan menjadi batas petak.
5. Tiap petak harus dapat menerima atau membuang air, dan gerak pembagi
ditempatkan di tempat tertinggi.
6. Petak tersier harus diletakkan sedekat mungkin dengan saluran pembawa ataupun
bangunan pembawa.
Petak yang direncanakan berjumlah 3 petak. Pertimbangan ini dilakukan masih
berdasarkan pada ketersediaan lahan dan perancangan lahan seluas-luasnya.
4.1.2

Perencanaan Saluran
Ada 2 jenis saluran, yaitu saluran pembawa dan saluran pembuang. Saluran
pembawa terdiri dari 3 macam, yaitu saluran primer, saluran sekunder dan saluran
tersier yang akan dijelaskan sebagai berikut.

a. Saluran Primer yang berfungsi membawa air dari sumber dan mengalirkannya ke
saluran sekunder. Saluran ini mengalirkan air langsung dari bendung yang telah
dibuat. Saluran ini dibuat memanjang mengikuti kontur yang ada.
b. Saluran Sekunder berfungsi untuk menyadap air dari saluran primer untuk mengairi
daerah di sekitarnya. Saluran sekunder dibuat tegak lurus terhadap saluran primer
dan mengikuti kontur yang ada.

Rininta Zamazunistia

37

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

c. Saluran Tersier berfungsi untuk membawa air dari saluran sekunder dan
membagikannya ke petak-petak sawah dengan luas maksimum 100 hektar.
Sedangkan saluran pembuang berfungsi untuk membuang air berlebihan dari petakpetak sawah ke sungai. Air berlebihan tersebut bisa dibuang kembali ke Sungai
Ciwado atau bisa juga ke sungai lain yang dekat dari kawasan tersebut.
Setiap saluran memiliki efisiensi irigasi, yaitu
i. Jaringan tersier : 80%
ii. Saluran sekunder : 90%
iii. Saluran primer : 90%
4.1.3

Perencanaan Bangunan Air


Bangunan irigasi yang dipakai adalah bangunan utama, dalam hal ini bendung
(untuk meninggikan tinggi muka air di sungai sampai ketinggian yang diperlukan
sehingga air dapat dialirkan ke lahan di sekitarnya).
Selain itu, dalam sistem irigasi daerah Sungai Ciwado ini juga digunakan untuk halhal sebagai berikut.

1.

Bangunan bagi yang terletak pada saluran primer yang membagi air ke saluransaluran sekunder atau pada saluran sekunder yang membagi air ke saluran sekunder
lainnya. Terdiri dari pintu-pintu yang dengan teliti mengukur dan mengatur air yang
mengalir ke berbagai saluran.

2.

Bangunan sadap yang terletak di saluran primer ataupun sekunder yang memberi
air kepada saluran tersier.

3.

Bangunan bagi sadap yang berupa bangunan bagi dan bersama itu pula sebagai
bangunan sadap. Bangunan bagi-sadap merupakan kombinasi dari bangunan bagi
dan bangunan sadap (bangunan yang terletak di saluran primer atau sekunder yang
memberi air ke saluran tersier.

4.1.4

Skema Petak, Saluran Irigasi, dan Bangunan Air


Berikut ini adalah skema petak sawah untuk Daerah Aliran Kali Ciwado

Rininta Zamazunistia

38

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Gambar 4. 1 Skema Petak Sawah

4.2 Perhitungan Ketersediaan Air Daerah Irigasi Ciwado


Untuk menghitung ketersediaan air, digunakan curah hujan 80%. Cara mencari
R80 adalah sebagai berikut.
1. Mengumpulkan data curah hujan bulanan selama kurun waktu n tahun dari
beberapa stasiun curah hujan yang terdekat dengan daerah rencana
pengembangan irigasi. Pada perhitungan ini, digunakan data curah hujan
selama 10 tahun dan minimal diperlukan 3 stasiun curah hujan.
2.

Merata-ratakan data curah hujan yang diperoleh dari stasiun-stasiun tersebut.

3. Mengurutkan (sorting) data curah hujan per bulan tersebut dari yang terbesar
hingga terkecil, dimana data pertama berarti m=1.
4. Mencari probabilitas dari data curah hujan yang telah diurut.
5. Mencari R80 dengan menggunakan regresi linier.
6. Menghitung Re dimana Re=R80/(n/2) , dimana n adalah jumlah hari dalam satu
bulan.

Rininta Zamazunistia

39

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

4.3 Perhitungan Kebutuhan Air Daerah Irigasi Ciwado


Untuk menghitung kebutuhan air daerah irigasi dilakukan langkah-langkah sebagai
berikut .
4.3.1

Mencari Data Iklim


Adapun data data yang perlu diketahui antara lain,

a. Temperatur rata-rata (T) oC selama 10 tahun


b. Kelembaban rata-rata (Rh) % selama 10 tahun
c. Kelembaban maksimum (Rhmaks) % selama 10 tahun
d. Kecepatan angin rata-rata (U) km/hari selama 10 tahun e)

Penyinaran matahari

rata-rata (n/N) %
4.3.2

Perhitungan Evapotranspirasi
Untuk menghitung nilai evapotranspirasi potensial (ETo) digunakan metode Penman
Modifikasi. Contoh perhitungan untuk awal Bulan Januari:
Perhitungan ETo dengan metode Penman adalah sebagai berikut.

i. Data Iklim Bulan Januari


Temperatur rata rata

26.4C

Kelembaban rata rata

87.5%

Penyinaran matahari rata rata

38.25%

Kecepatan angin rata rata

300.02 km/hari

ii. Mencari Nilai Ra


Nilai Ra dapat diperoleh melalui tabel nilai Ra sebagai berikut. Diketahui bahwa Kali
Ciwado berada di 7 LS, sehingga didapatkan nilai Ra untuk bulan Januari adalah
15.95.

Rininta Zamazunistia

40

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Tabel 4. 1 Nilai Ra

d. Mencari Nilai Rs (Radiasi Penyinaran Matahari)


Nilai Rs dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

Nilai Rs untuk bulan Januari adalah

e. Mencari Nilai Rns (Radiasi Penyinaran Matahari yang diserap Bumi) Nilai Rns dapat
diperoleh dengan persamaan sebagai berikut.

Nilai Rns untuk bulan Januari adalah:

f.

Mencari Nilai f(n/N) (Harga Koreksi Akibat Penyinaran Matahari) Nilai f(n/N) dapat
diperoleh dengan persamaan sebagai berikut.

Nilai f(n/N) untuk bulan Januari adalah:

g. Mencari Nilai f(T) (Harga Koreksi Akibat Temperatur), ea (Tekanan Uap Jenuh), dan
W (Faktor Harga Berat)

Rininta Zamazunistia

41

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Nilai f(T), ea, dan W dapat diperoleh melalui tabel berikut. Untuk bulan Januari
diketahui temperatur rata rata sebesar 26.4, maka didapatkan nilai f(T) adalah
15.944, nilai ea adalah 34.431, dan nilai W sebesar 0.759.
Tabel 4. 2 Nilai ea, W, dan f(T)

h. Mencari Nilai ed (Tekanan Uap Nyata)


Nilai ed dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

Nilai ed untuk bulan Januari adalah:

Rininta Zamazunistia

42

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

i.

Mencari Nilai f(ed) (Harga Koreksi Tekanan Uap


Nilai f(ed) dapat diperoleh dengan persamaan sebagai berikut.

Nilai f(ed) untuk bulan Januari adalah:

j.

Mencari Nilai Rnl (Radiasi Matahari yang dipancarkan Bumi)


Nilai Rnl dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

Nilai Rnl untuk bulan Januari adalah:


k. Mencari Nilai Rn
Nilai Rn dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

Nilai Rn untuk bulan Januari adalah:

7.

Mencari Nilai f(u) (Nilai Fungsi Kecepatan Angin)


Nilai f(u) dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

Nilai f(u) untuk bulan Januari adalah:

8. Mencari nilai Eto (Evapotranspirasi)

Rininta Zamazunistia

43

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Setelah nilai nilai di atas diketahui maka nilai Eto dapat diperoleh dengan
persamaan berikut.

Dengan asumsi bahwa c (faktor pengali pengganti cuaca akibat siang dan
malam) bernilai 1.1 maka nilai Eto untuk bulan Januari adalah:

4.3.3

Perhitungan Curah Hujan Efektif


Setelah nilai evapotranspirasi diketahui maka curah hujan efektif dapat dihitung.
Untuk irigasi padi, curah hujan efektif bulanan diambil 80% dari curah hujan
minimum tengah bulanan dengan periode ulang 5 tahun.

4.3.4

Perhitungan Kebutuhan Air di Sawah untuk Petak Tersier


Perhitungan kebutuhan air di sawah dapat dilihat pada tabel. Langkah-langkah
perhitungannya adalah sebagai berikut:
a. Perhitungan Penyiapan Lahan
a. Perhitungan Eto
Nilai Eto diperoleh dengan menggunakan metode Penman Modification
b. Perhitungan Eo
Nilai Eo diperoleh dari persamaan Eo=1.1 x Eto, untuk bulan Januari nilai Eo
adalah 5.44 mm/hari
c. Penentuan Nilai Perkolasi (P)
Untuk tugas besar kali ini, nilai P adalah 2 mm/hari
d. Perhitungan M
Nilai M diperoleh dengan persamaan M=Eo+P, nilai M untuk bulan Januari
adalah 7.44 mm/hari
e. Penentuan T dan S
Nilai T ditentukan yaitu 45 mm/hari, sedangkan nilai S adalah 300 mm
f.

Perhitungan Nilai K

Rininta Zamazunistia

44

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Nilai K diperoleh dengan persamaan K=M x T/S , untuk bulan Januari, nilai k
adalah 1.12
g. Perhitungan LP
Nilai LP dapat diperoleh dengan persamaan LP=(M x e^k)/(e^k-1) , nilai LP
untuk bulan Januari adalah 11.06 mm/hari
Perhitungan LP (Land Preparation) umumnya disajikan dalam bentuk tabel. Berikut
ini adalah tabel penyiapan lahan untuk daerah irigasi Kali Ciwado.
b. Perhitungan Kebutuhan Air
a. Penentuan Periode Tanam
Untuk tugas besar kali ini periode tanam dimulai pada bulan Juni tengah bulan
pertama
b. Perhitungan Re
Nilai Re diperoleh dari persamaan Re=R80/0.5n , dimana n adalah jumlah hari
dalam satu bulan, nilai Re untuk bulan Juni tengah bulan pertama adalah 0.04
mm/h
c. Penentuan Nilai Penggantian Lapisan Air (WLR)
d. Penentuan koefisien Tanaman (C1, C2, dan C3)
Nilai C didasarkan pada ketentuan yang ada pada KP penunjang
e. Perhitungan C
Nilai C diperoleh dari persamaan
f.

Perhitungan Penggunaan Air Konsumtif untuk Tanaman (Etc)


Nilai Etc diperoleh dari persamaan Etc=C^' x Eto, untuk bulan Juni tengah bulan
pertama, nilai Etc adalah 10.75

g. Perhitungan NFR
Nilai NFR dapat diperoleh melalui persamaan NFR=Etc+WLR+P-Re, nilai NFR
untuk bulan Juni tengah pulan pertama adalah 12.72
h. Perhitungan DR
Nilai DR diperoleh dengan persamaan DR=NFR/8.64, dimana bernilai 0.65,
nilai DR untuk bulan Juni tengah bulan pertama adalah 2.26 L/dt/ha
i.

Perhitungan Kebutuhan Masing Masing Golongan

Rininta Zamazunistia

45

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Perhitungan ini ditujukan untuk mengetahui perubahan kebutuhan air akibat


rotasi teknis. Dalam perencanaan irigasi untuk daerah irigasi Sungai Ciwado
digunakan rotasi teknis. Adapun alternatif- alternatif tersebut adalah sebagai
berikut.
Golongan I : Alternatif A, mulai tanggal 1 Juni
Golongan II : Alternatif B, mulai tanggal 16 Juni
Golongan III : Alternatif C, mulai tanggal 1 Juli
Golongan IV : Alternatif (A+B)/2
Golongan V : Alternatif (B+C)/2
Golongan VI : Alternatif (A+B+C)/3
Pada tabel dapat dilihat kebutuhan air untuk masing-masing golongan. Golongan
yang dipilih adalah golongan I (alternatif A), yang memiliki DRmaks terbesar.
DRmaks = 2.855

4.4

Evaluasi Keseimbangan Air Daerah Irigasi Kali Ciwado


Setelah mengetahui besarnya kebutuhan air di sawah (q), debit andalan 80%
(Q80) tiap periode bulanan, maka dapat dihitung besarnya total daerah yang
dapat dialiri tiap periode. Dari hasil perhitungan yang penulis lakukan, diketahui
besarnya total daerah yang dapat dialiri oleh Sungai Pagerwangi adalah sebesar
298.95 Ha dengan tabel perhitungan terlampir. Dengan mengetahui besarnya total
daerah maksimum yang dapat terairi, maka perencanaan luas petak sawah tidak
boleh melebihi luas daerah yang dapat terairi, atau dengan kata lain luas total petak
sawah tidak boleh melebihi 289.945 Ha. Karena dalam perencanaan petak sawah
yang dilakukan penulis hanya memiliki luas total sawah sebesar 285.4 Ha, maka
dapat dikatakan daerah sawah yang penulis rencanakan dapat terairi dengan baik.

Rininta Zamazunistia

46

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

BAB V
PERENCANAAN DAN PERHITUNGAN DIMENSI SALURAN

5.1

Perencanaan Saluran
Pada pelaksanaannya, perencanaan saluran perlu ditinjau terlebih dahulu dari
beberapa segi, yaitu:
6. Ditinjau dari segi ekonomis, untuk saluran irigasi umumnya dipergunakan
saluran tanah meskipun demkian pada tempat-tempat tertentu dimana tidak
memungkinkan dipergunakan saluran tanah, maka saluran tanah tersebut
diproteksi dengan cara-cara perbaikan tanah (pudel,blanket) diberi pasangan
batu atau beton.
7. Penampang saluran biasanya berbentuk trapesium.
8. Kecepatan aliran yang dipergunakan adalah:
v = 0,25 -0,70 m/det. (untuk saluran tanah)
v = 0,25 -3,00 m/det. (untuk saluran pasangan)
9. Lebar dasar saluran minimum (b) = 0,3 meter.
10. Perbandingan antara lebar dasar saluran (b), dalamnya air (h), kecepatan (v),
minimum freeboard /waking (f), talud saluran serta koefisien kekasaran saluran
tergantung dari besarnya debit yang akan dialirkan.
11. Lengkung saluran yang diperkenankan sebenarnya tergantung dari:
a. ukuran dan kapasitas saluran
b. jenis tanah
c. kecepatan aliran
Untuk saluran tanah, minimum radius kelengkungan pada as saluran diambil
tujuh kali lebar permukaan air rencana.
12. Freeboard/waking pada saluran harus diperhitungkan agar kapasitas saluran
cukup untuk menampung debit rencana maksimum.

Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam perencanaan saluran adalah:

Rininta Zamazunistia

47

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

1. Dimensi saluran didasarkan pada kapasitas terbesar, yaitu kapasitas pada


musim kemarau.
2. Letak saluran pembuangan sedemikian rupa sehingga seluruh areal dapat dialiri.
Untuk itu sedapat mungkin saluran diletakkan di punggung bukit.
3. Saluran pembawa sedapat mungkin dipisah dari saluran pembuang. Kecepatan
saluran pembawa kecil, sedangkan pada saluran pembuang kecepatannya
besar.
Saluran primer mempunyai beberapa syarat yaitu panjang maksimum 5 kilometer
serta kemiringannya harus kecil dan lurus.

5.2

Pendimensian Saluran
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pendimensian saluran :
1. Dalam penggunaanan (kebutuhan air) dihitung berdasarkan pada perhitungan
yang sudah dibahas pada bab sebelumnya.
2. Dalam merencanakan lebar saluran yang dipergunakan di lapangan, dari b (b
perhitungan), dibulatkan ke 5 centimeter terdekat.
3. Perhitungan dimensi saluran dimaksudkan untuk memperoleh dimensi dari
saluran yang akan dipergunakan dalam jaringan irigasi serta untuk menentukan
tinggi muka air yang harus ada pada bendung agar kebutuhan air untuk seluruh
wilayah cakupan pengairan dapat terpenuhi.
4. Perhitungan dimensi saluran ini ada dua tahap yaitu tahap penentuan dimensi
untuk setiap ruas saluran dan tahap perhitungan keetinggian muka air pada
tiap-tiap ruas saluran. Hasil perhitungan tersebut lebih efisien ditampilkan
dalam bentuk tabel dimana urutan pengerjaan sudah diurutkan per kolom.
Tujuan perencanaan saluran adalah untuk mengetahui dimensi saluran yang akan
dibangun. Saluran yang direncanakan adalah saluran pasangan dengan jalan
inspeksi. Hal ini akan mempengaruhi lebar tanggul. Dari petak yang telah
direncanakan dan penentuan dimensi saluran rencana yang telah dilakukan di atas,
maka tinggi muka air yang akan melewati saluran bisa dihitung.

Rininta Zamazunistia

48

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

5.3

Contoh Perhitungan

5.3.1

Perhitungan dimensi saluran dilakukan dengan langkah berikut.


1. Perhitungan luas kumulatif
Luas kumulatif untuk saluran primer merupakan penjumlahan dari luas petakpetak tersier yang mendapat aliran air dari saluran primer tersebut. Luas
kumulatif dihitung dengan menjumlakan luas petak untuk tiap saluran. Luas
kumulatif untuk saluran sekunder 1 adalah 285.4 ha.
2. Penentuan I
Nilai I untu Saluran primer dan tersier adalah 0.0015, sedangkan nilai I untuk
saluran sekunder adalah 0.002
3. Perhitungan debit (Q)

dimana : DR = kebutuhan pengambilan air


A = luas petak (ha)
= efisiensi irigasi
Debit Saluran sekunder 1 adalah sebagai berikut.
m3/detik
4. Perhitungan kemiringan talud (m)
Berdasarkan KP penunjang halaman 125, kemiringan talud ditentukan sebagai
berikut.

Rininta Zamazunistia

49

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE


Tabel 5. 1 Kemiringan Talud

Q
(m3/dt)
0,15-0,30
0,30-0,50
0,50-0,75
0,75-1,00
1,00-1,50
1,50-3,00
3,00-4,50
4,50-5,00
5,00-6,00
6,00-7,50
7,50-9,00
9,00-10,00
10,00-11,00
11,00-15,00
15,00-25,00
25,00-40,00

m
1
1
1
1
1
1,5
1,5
1,5
1,5
1,5
1,5
1,5
2
2
2
2

5. Perhitungan koefisien Strickler (k)


Berdasarkan KP penunjang halaman 125, koefisien Strickler ditentukan sebagai
berikut.
Tabel 5. 2 Koefisien Strickler

Q
(m3/dt)
0,15-0,30
0,30-0,50
0,50-0,75
0,75-1,00
1,00-1,50
1,50-3,00
3,00-4,50
4,50-5,00
5,00-6,00
6,00-7,50
7,50-9,00
9,00-10,00
10,00-11,00
11,00-15,00
15,00-25,00
25,00-40,00

k
35
35
35
35
40
40
40
40
42,5
42,5
42,5
42,5
45
45
45
45

6. Perhitungan nilai perbandingan (n)


Nilai perbandingan (n) untuk tugas besar kali ini bernilai 1 untuk setiap saluran.

Rininta Zamazunistia

50

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

7. Perhitungan luas basah (A)

dimana : b = lebar dasar saluran


m = kemiringan talud
h = ketinggian air
Luas basah rencana untuk saluran sekunder 1 adalah sebagai berikut.
m2
8. Perhitungan keliling basah (P)
(

dimana : b = lebar dasar saluran


m = kemiringan talud
h = ketinggian air
Keliling basah untuk saluran sekunder 1 adalah sebagai berikut.
(

m
9. Perhitungan jari-jari hidrolik (R)

dimana : A= luas basah (m2)


P = keliling basah (m)
Jari-jari hidrolik untuk saluran sekunder 1 adalah sebagai berikut.
meter
10. Perhitungan kecepatan (V)

Kecepatan saluran primer adalah sebagai berikut.

11. Perhitungan Q rencana (Q)

Rininta Zamazunistia

51

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

dimana : Q = debit (m3/s)


V =kecepatan (m/s)
Nilai Qrencana untuk saluran primer adalah 0.9004 m/s
12. Perhitungan lebar dasar saluran di lapangan (b) dan tinggi air di lapangan
Nilai b dan h dilakukan pembulatan. Untuk saluran primer lebar dasar di
lapangan adalah 0.8 meter dan tinggi air di lapangan 0.8 meter.
13. Perhitungan freeboard (f)
Nilai Freeboard dapat diperoleh dengan persamaan

, nilai

freeboard untuk saluran primer adalah


14. Perhitungan tinggi saluran ditambah freeboard (H)

dimana : h = ketinggian air (m)


W = freeboard (m)
Tinggi saluran ditambah freeboard saluran sekunder 1 adalah sebagai berikut.
meter
15. Perhitungan Lebar Saluran dengan Freeboard
(

)
)

dimana : h = ketinggian air (m)


W = freeboard (m)
b = pembulatan lebar dasar saluran
m = kemiringan talud
Lebar saluran primer yang ditambah freeboard adalah sebagai berikut.
(

)
)

16. Perhitungan luas basah rencana (A)

Rininta Zamazunistia

52

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Luas basah rencana untuk saluran primer adalah sebagai berikut.


m2
17. Perhitungan kecepatan aliran rencana (V)

dimana : Q = debit rencana (m3/s)


A = luas basah rencana (m2)
Kecepatan aliran rencana untuk saluran sekunder 1 adalah sebagai berikut.
m/s
18. Perhitungan kemiringan saluran pada arah memanjang (i)

dimana : V* = kecepatan aliran rencana (m/s)


k =koefisien Strickler
R = jari-jari hidrolik (m)

Rininta Zamazunistia

53

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

5.3.2

Perhitungan tinggi muka air dilakukan dengan langkah berikut.


1. Penentuan elevasi sawah tertinggi
Penentuan elevasi ini berdasarkan kontur pada peta irigasi. Elevasi sawah
teringgi pada saluran sekunder 1 adalah 6 meter.
2. Penentuan jarak sawah tertinggi ke pintu air
Jarak sawah tertinggi ke pintu air diukur melalui peta irigasi yang memiliki
skala. Jarak sawah tertinggi ke pintu air pada saluran sekunder 1 yaitu 2860
meter.
3. Perhitungan TMA di sawah tertinggi
(

TMA sawah untuk saluran sekunder 1 adalah sebagai berikut.

4. Perhitungan kemiringan saluran (i)


Nilai i diambil dari perhitungan dimensi saluran. Pada saluran sekunder 1, nilai i
adalah 0.002
5. Perhitungan kemiringan saluran x jarak pintu
Pada saluran sekunder 1, kemiringan saluran dikali jarak pintu adalah 5.72
meter.
6. Perhitungan debit (Q)
Nilai Q diambil dari perhitungan dimensi saluran. Nilai Q pada saluran sekunder
1 adalah 0.2396 m3/s.
7. Perhitungan lebar dasar saluran (b)
Nilai b diambil dari perhitungan dimensi saluran. Nilai b pada saluran sekunder
1 adalah 0.5 meter
8. Penentuan tipe pintu Romijn
Berdasarkan tabel, pintu Romijn ditentukan sebagai berikut :

Rininta Zamazunistia

54

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Tabel 5. 3 Pintu Romijn

Lebar
Debit max (m3/dt)
hmax

RI
0,5
0,16
0,33

R II
0,5
0,3
0,5

R III
0,75
0,45
0,5

R IV
1
0,6
0,5

RV
1,25
0,75
0,5

R VI
1,5
0,9
0,5

Pintu Romijin pada saluran Sekunder 1 adalah pintu tipe R II


9. Perhitungan harga z
, untuk saluran sekunder 1 maka nilai z adalah 0.16667meter
10. Perhitungan jumlah pintu
Jumlah pintu ditentukan berdasarkan perbandingan antara debit rencana
dengan debit max pada tabel pintu Romijn. Jumlah pintu pada saluran
sekunder 1 adalah 1.
11. Perhitungan TMA dekat pintu ukur hilir
(

Tinggi muka air dekat pintu ukur hilir pada saluran sekunder 1 adalah sebagai
berikut.
meter
12. Perhitungan TMA dekat pintu ukur hulu

Tinggi muka air dekat pintu ukur hilir pada saluran sekunder 1 adalah sebagai
berikut.
meter
13. Penentuan TMA max
TMA max ditentukan antara TMA dekat pintu ukur hilir dan hulu yang nilai
TMAnya lebih besar. TMA max pada saluran sekunder 1 adalah 12.04 meter.
14. Perhitungan panjang saluran
Panjang saluran ini diukur melalui peta irigasi yang memiliki skala. Panjang
saluran sekunder 1 adalah 2860 meter.
15. Perhitungan panjang saluran x i
Nilai panjang saluran sekunder 1 x i adalah 5.72 meter.
16. Perhitungan TMA ujung saluran hilir

Rininta Zamazunistia

55

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

(
)
Tinggi muka air ujung saluran hilir pada saluran sekunder 1 adalah sebagai
berikut.
meter.
17. Perhitungan TMA ujung saluran hulu

Tinggi muka air ujung saluran hulu pada saluran sekunder 1 adalah
sebagai berikut.
meter.

Rininta Zamazunistia

56

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Dari pengumpulan serta pengolahan data yang dilakukan untuk merencanakan daerah
irigasi Pagerwangi, dapat diperoleh beberapa hal sebagai berikut.
1) Sistem irigasi yang direncanakan untuk daerah irigasi Ciwado dan sekitarnya adalah
sistem irigasi gravitasi.
2) Jaringan irigasi yang digunakan adalah jaringan irigasi teknis.
3) Luas daerah irigasi yang dialiri adalah 285.4 Ha.
4) Petak sawah yang direncanakan adalah sebanyak 4 petak dengan luas masing-masing
petak adalah 68 Ha, 74.51 Ha, 81.9 Ha, dan 60.99 Ha.
5) Perencanaan saluran meliputi 1 saluran primer, 2 saluran sekunder dan 4 saluran
tersier. Kebutuhan air setiap hektar sebelum disesuaikan dengan efisiensi tiap saluran
direncanakan sebesar 2.855 l/det/ha.
Dimensi saluran dan tinggi muka air untuk tiap saluran dan petak dapat dilihat di lampiran.

6.2 Saran
Dari pengerjaan tugas ini penulis dapat menyarankan beberapa hal sebagai berikut.
1.

Pengambilan data dalam perhitungan perlu ditinjau lagi agar diperoleh data yang
lengkap dan akurat sehingga kesalahan desain saluran dapat diminimalisir.

2.

Perlu adanya pengecekan kembali hasil perhitungan.

3.

Pengerjaan laporan dilakukan secara periodik sehingga penyusun tidak kewalahan di


akhir semester.

Rininta Zamazunistia

57

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

DAFTAR PUSTAKA

Data Pengamatan Curah Hujan tahun 1972 1981. Laboratorium Mekanika Fluida, Program
Studi Teknik Sipil.
Data Klimatologi tahun 1972 1981. Laboratorium Mekanika Fluida, Program Studi Teknik
Sipil.
Bagian Penunjang untuk Standar Perencanaan Irigasi. 1986. Buku Petunjuk Perencanaan
Irigasi. Departemen Pekerjaan Umum.
http://geospasial.bnpb.go.id/

Rininta Zamazunistia

58

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

LAMPIRAN

Rininta Zamazunistia

59

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran A : Data Hujan


Lampiran A1 : Data Hujan Stasiun
Curah Hujan Stasiun Mundu
Curah Hujan (mm)
Tahun
1979
1980
1981
1982
1983
1984
1985
1986
1987
1988

Bulan
Jan
Feb
Mar
April
Mei
Juni
Juli
519
238
129
34
57
109
0
444
245
362
84
46
32
129
377
492
111
100
126
50
6
605
590
518
168
0
70
44
387
323.4017
294
213
53.27911
0
0
130.1427
416
282
64
106.2459 30.19621
61
292
126
297.2562 196.3627
0
70
104
289
343
476
419
75
156
105
546
422
316
216.6557
123
69
0
295
413
213
31
34
37
0

Agustus
Sept
Okt
Nov
Des
0
0
0
96
291
74
0
66
115
478
48.10619
64
26.23974
113
373
0
0
0
37
95
0
69.38783
67
0
205.6642
21.27333
35
47
242
221
21.53769
38
20
143.043
475
22
55
118
154
469
9
0
152
352
1247.64
0
6
0
0
0

Total

Rerata

1473
2075
1886.345937
2127
1612.732776
1655.858145
1783.19951
1473
2075
1886.345937

122.8
172.9
157.2
177.3
134.4
138.0
148.6
122.8
172.9
157.2

Total

Rerata

1748
1090.317633
1492
1532
1252.5126
1608.883536
1953.166023
1748
1090.317633
1492

145.7
90.9
124.3
127.7
104.4
134.1
162.8
145.7
90.9
124.3

Total

Rerata

2094
1859
2609.861625
2293.728753
1862.177449
3064.843457
1701.010031
2094
1859
2609.861625

174.5
154.9
217.5
191.1
155.2
255.4
141.8
174.5
154.9
217.5

Curah Hujan Stasiun Losari


Curah Hujan (mm)
Tahun
1979
1980
1981
1982
1983
1984
1985
1986
1987
1988

Bulan
Jan
Feb
425
327
206
99.31763
208
442
318
469
361
332
116.3674
453
278.1772
177
180
422
504
264
375
405

Mar
208
193
85
395
125
163
274
390
148
193

April
137
55
73
51
91
113
181
215
99
137

Mei
184
76
25
36
48
95
161
29
12
34

Juni
105
6
34
0
0
27
39
111
72
130

Juli
0
10
34
26
0
68
115
14
10
0

Agustus
Sept
Okt
Nov
Des
0
58
22
55
227
0
0
27
158
260
33
37
18
193
310
0
0
36
84
117
0
62.5126
36
0
197
19.02159 34.10979
36
216.3848
268
15
88
77
169
378.9888
0
9
69
152
135
4.689994 2.326662 79.20879
121
219
0
17
78
313
701

Curah Hujan Stasiun Malino


Curah Hujan (mm)
Tahun
1979
1980
1981
1982
1983
1984
1985
1986
1987
1988

Jan
403
136
158
331
413
208
279
270
310
216

Bulan
Feb
Mar
April
Mei
Juni
Juli
597
192
257
0
0
3
122
362
135
107
19
104
465
208
121
210
116
147
553.7288
826
298
45
5
25
377
206
157
72.17745
53
8
733
508
387
169.8071 48.26095
99
177
266.1775 175.8326
67
25
75
384
459
349
70
203
89
270
243
218
149
47
51
200
355
63
53
29
0

Rininta Zamazunistia

Agustus
3
124
66.55752
0
0
34
24
26
8.063042
0

Sept
72
6
7
0
94
66
167
116
8
0

Okt
Nov
58
179
108
234
36.3041
514
0
27
221
0
29
386.7754
42
92
112
63
136.1758
173
77
131

Des
330
402
561
183
261
396
311
519
201
395

60

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran A2 : Curah hujan rata-rata dengan metode Thiessen serta probabilitasnya


Rata Rata Curah Hujan dengan Metode Thiessen
Curah Hujan (mm)
Tahun
1979
1980
1981
1982
1983
1984
1985
1986
1987
1988

Jan
422.1914
196.6451
201.3111
322.006
369.3385
130.8417
278.401
194.8704
473.8432
349.5001

Feb
368.7616
103.8751
445.9519
483.1253
339.003
496.6871
176.6507
415.4955
266.0238
372.8841

Mar
204.948
220.6788
104.4805
463.4795
138.869
217.9561
272.9317
401.4173
164.0591
218.5597

April
155.1261
67.75308
80.7176
90.56323
102.1931
155.6633
180.2943
237.426
118.4806
124.6611

Mei
154.2549
80.65935
54.72395
37.16578
51.83034
106.8165
145.1457
35.74923
34.25979
36.98168

Bulan
Juni
Juli
88.5497 0.470791
8.218188 25.56658
46.97789 51.54135
1.264131 25.96636
8.317314 1.255444
30.35838 72.8169
37.01531 108.6474
125.7458 26.39311
68.05619 16.36565
113.513
0

Agustus
0.470791
19.96625
38.36967
0
0
21.38758
16.45716
4.230885
5.24885
0

Sept
59.79974
0.941583
32.47703
0
67.50102
39.12043
100.055
26.10664
3.201045
14.25684

Okt
27.4988
39.9785
20.92891
30.10391
65.24447
34.97683
71.117
76.08364
88.64725
77.30879

Nov
74.74021
169.6322
242.8267
74.73303
0
243.2997
156.7386
138.0469
130.7427
282.2947

Des
243.6022
283.7774
349.8211
127.2067
207.1029
287.7652
368.9769
197.5491
223.2211
648.1776

Total

Rerata

1800.414267
1217.692075
1670.127672
1655.614001
1350.654975
1837.689736
1912.430852
1800.414267
1217.692075
1670.127672

150.0345
101.4743
139.1773
137.9678
112.5546
153.1408
159.3692
150.0345
101.4743
139.1773

Data Curah Hujan yang Telah Diurutkan


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Jan
473.8431809
422.1914017
369.3384752
349.5000835
322.0059587
278.4010104
201.3110765
196.6450966
194.870357
130.8416694

Feb
496.6870858
483.1253341
445.9518851
415.4955171
372.8840564
368.7615971
339.0029741
266.0238347
176.6506655
103.8750673

Mar
463.4795344
401.4172746
272.9317045
220.6788439
218.559726
217.9561174
204.9479869
164.0591413
138.8689647
104.4805368

April
237.4260177
180.2943011
155.6633068
155.1261347
124.6610792
118.4806287
102.1930723
90.56323439
80.71760316
67.75307679

Mei
154.2548867
145.145737
106.8165368
80.6593529
54.72395166
51.83033818
37.16578493
36.98167845
35.74923428
34.25978727

Bulan
Juni
Juli
125.7458373 108.6474355
113.5130033 72.81689592
88.54970207 51.54134878
68.05618979 26.39310575
46.97789163 25.96636409
37.01531436 25.56657571
30.35838415 16.36565128
8.317313582
1.25544356
8.218187893 0.470791335
1.26413098
0

Agustus
38.36966973
21.38758058
19.96625271
16.45715517
5.248850372
4.230884892
0.470791335
0
0
0

Sept
100.0550203
67.50102483
59.79974383
39.1204328
32.47702846
26.10664365
14.25683577
3.201044832
0.94158267
0

Okt
88.64725073
77.30879323
76.08364426
71.11700173
65.24447291
39.9785042
34.97683355
30.10391491
27.4988027
20.92891076

Nov
282.294704
243.2997312
242.8266971
169.6321769
156.7385581
138.0468898
130.742663
74.74021273
74.7330289
0

Des
648.1776466
368.976948
349.8210726
287.7651612
283.777357
243.6022164
223.2211225
207.1028953
197.5490895
127.206716

Probabilitas
0.091
0.182
0.273
0.364
0.455
0.545
0.636
0.727
0.818
0.909

Debit Andalan
Bulan
R80 (mm/bln)
R80 (m/dt)
Q80 (m/dt)
Q80 (l/dt)

Jan
195.2253049
7.53184E-08
0.662199414
662.1994138

Rininta Zamazunistia

Feb
194.5252993
7.50483E-08
0.659825012
659.8250122

Mar
143.9070001
5.55197E-08
0.488128991
488.1289909

April
82.68672941
3.19007E-08
0.280471345
280.4713445

Mei
35.99572312
1.38872E-08
0.122096604
122.096604

Juni
8.238013031
3.17825E-09
0.027943137
27.94313679

Juli
0.62772178
2.42177E-10
0.002129217
2.129216778

Agustus
0
0
0
0

Sept
1.393475102
5.37606E-10
0.004726633
4.726633139

Okt
28.01982514
1.08101E-08
0.095042555
95.04255502

Nov
74.73446567
2.88327E-08
0.253497462
253.4974623

Des
199.4598507
7.69521E-08
0.676562888
676.5628885

61

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran A3 : Probabilitas curah hujan rata-rata pada stasiun terdekat bendung


Probabilitas Curah Hujan Stasiun Losari
Bulan
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
R80
R50

Jan
504
425
375
361
318
278.1772072
208
206
180
116.3673619
185.2
298.0886036

Rininta Zamazunistia

Feb
327
469
453
442
422
405
332
264
177
99.31763342
194.4
413.5

Mar
395
390
274
208
193
193
163
148
125
85
129.6
193

April
215
181
137
137
113
99
91
73
55
51
58.6
106

Mei
184
161
95
76
48
36
34
29
25
12
25.8
42

Juni
130
111
105
72
39
34
27
6
0
0
1.2
36.5

Juli
115
68
34
26
14
10
10
0
0
0
0
12

Agustus
33
19.021588
15
4.689994216
0
0
0
0
0
0
0
0

Sept
88
62.51259988
58
37
34.10979035
17
9
2.326662363
0
0
0.465332473
25.55489517

Okt
79.20879121
78
77
69
36
36
36
27
22
18
23
36

Nov
313
216.3847953
193
169
158
152
121
84
55
0
60.8
155

Des
701
378.9888157
310
268
260
227
219
197
135
117
147.4
243.5

Probabilitas
0.091
0.182
0.273
0.364
0.455
0.545
0.636
0.727
0.818
0.909
0.8
0.5

62

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran B : Analisis Kebutuhan Air


Lampiran B1 : Data Klimatologi
Temperatur (oC)
Tahun
1979
1978
1977
1976
1975
1974
1973
1972
1971
1970
Rata-rata bulanan
Kelembaban (%)
Tahun
1979
1978
1977
1976
1975
1974
1973
1972
1971
1970
Rata-rata bulanan

Rininta Zamazunistia

Bulan
Januari

Februari

25.9

25.9
27

Maret

April

Mei

Juni

Juli

27.1

Agustus

September

25.6
26.4

27.3

Oktober

November

28.4
27.1

26.9
26.5
26.1
27.1
26.40

26.2
27

26.4
27.2
27.4

27.1
27.7
27.7

27.3
27.4
27.7

26.9
26.5
26.8

26.2
26
26.5

26.2
25.2
27

25.5
27.5

27.6
26.7
27.7

27.2
28.6

26.53

27.00

27.40

27.47

26.73

26.23

26.08

26.80

27.33

27.83

Agustus

September

Oktober

November

Desember

72
72

72
81

77

69

Bulan
Januari

Februari

87

89
86

Maret

April

Mei

Juni

Juli

82

77
87
90
86
87.50

89
86

87
86
86

85
82
82

79
82
84

83
81
82

81
80
76

77
74
76

74
72

77
72
77

82
77

87.50

86.33

82.75

81.67

82.00

79.00

74.20

73.00

75.33

78.00

84
84
81.67

63

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Kecepatan Angin (knot)


Tahun
1979
1978
1977
1976
1975
1974
1973
1972
1971
1970
Rata-rata bulanan

Sinar Matahari (%)


Tahun
1979
1978
1977
1976
1975
1974
1973
1972
1971
1970
Rata-rata bulanan

Rininta Zamazunistia

Bulan
Januari

Februari

13

87
3

Maret

April

Mei

Juni

Juli

Agustus

September

5
5

Oktober

November

Desember

5
4

5
6
5
3

5
3

4
3
3

3
4
3

4
4
2

4
4
3

4
3
5

5
5
5

5
5

5
5
4

4
5

6.75

24.50

3.33

3.00

3.33

3.67

4.00

5.00

5.25

4.67

4.50

4.00

Januari

Februari

Maret

April

Mei

Juni

Juli

Agustus

September

Oktober

November

Desember

39

10
72

92
94

85
59

66

95

4
4

Bulan

65

83
27
38
49
38.25

63
67

55
66
59

69
83
79

92
87
85

70
88
82

89
94
92

85
97
84

94
92

73
91
70

56
73

53.00

60.00

74.00

88.00

80.00

91.67

90.40

91.00

78.00

68.25

48
49
54.33

64

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran B2 : Analisis Evapotranspirasi Metoda Penman Modifikasi


Parameter
T (C)
RH
n/N (%)
U (knot)
U (km/hari)
Ra
Rs
Rns
f(T)
f(n/N)
ea
ed
f(ed)
Rnl
Rn
f(u)
ea-ed
w
(1-w)*f(U)*(ea-ed)
w*Rn
c
Eto

Bulan
Januari
26.40
87.50
38.25
6.75
300.02
15.95
7.0379375
5.278453125
15.944
0.44425
34.431
30.127125
0.098492
0.697630853
4.580822272
1.0800648
4.303875
0.759
1.120279798
3.476844104
1.100
4.944808313

Rininta Zamazunistia

Februari
26.53
87.50
53.00
24.50
1088.98
16.05
8.26575
6.1993125
15.97213
0.577
34.686
30.35025
0.097599332
0.899467536
5.299844964
3.2102352
4.33575
0.76025
3.33702685
4.029207134
1.100
7.769154697

Maret
27.00
86.33
60.00
3.33
148.16
15.55
8.5525
6.414375
16.079
0.64
35.666
30.79164667
0.095843026
0.98627841
5.42809659
0.670032
4.874353333
0.765
0.767503587
4.152493892
1.000
4.919997479

April
27.40
82.75
74.00
3.00
133.34
14.55
9.021
6.76575
16.17
0.766
36.515
30.2161625
0.098135388
1.215526504
5.550223496
0.6300288
6.2988375
0.769
0.916711726
4.268121868
1.000
5.184833595

Mei
27.47
81.67
88.00
3.33
148.16
13.25
9.1425
6.856875
16.185
0.892
36.65833333
29.93763889
0.099252687
1.432913022
5.423961978
0.670032
6.720694444
0.769666667
1.037209505
4.174642736
0.950
5.003120104

Juni
26.73
82.00
80.00
3.67
162.98
12.6
8.19
6.1425
16.019
0.82
35.111
28.79102
0.103908038
1.36489234
4.77760766
0.7100352
6.31998
0.762
1.066507364
3.642129573
0.950
4.526530458

Juli
26.23
79.00
91.67
4.00
177.79
12.9
9.1375
6.853125
15.898
0.925
34.024
26.87896
0.111882341
1.645302541
5.207822459
0.7500384
7.14504
0.757
1.302250212
3.942321601
1.000
5.244571813

Agustus
26.08
74.20
90.40
5.00
222.24
13.85
9.7227
7.292025
15.871
0.9136
33.7798
25.0646116
0.119715892
1.735849984
5.556175016
0.870048
8.7151884
0.7558
1.851678792
4.199357077
1.000
6.051035869

September
26.80
73.00
91.00
5.25
233.35
14.95
10.53975
7.9048125
16.034
0.919
35.247
25.73031
0.116809767
1.72122065
6.18359185
0.9000504
9.51669
0.761
2.047154653
4.705713398
1.100
7.223439391

Oktober
27.33
75.33
78.00
4.67
207.42
15.75
10.08
7.56
14.15467
0.802
36.37166667
27.39998889
0.109682006
1.245115102
6.314884898
0.8300448
8.971677778
0.765
1.750020204
4.830886947
1.100
7.063995846

November
27.83
78.00
68.25
4.50
200.02
15.88
9.38609375
7.039570313
16.26
0.71425
37.376
29.15328
0.102427379
1.189561368
5.850008945
0.8100432
8.22272
0.759
1.60524278
4.440156789
1.150
6.711423087

Desember
26.80
81.67
54.33
4.00
177.79
15.9
8.2945
6.220875
16.034
0.589
35.247
28.78505
0.103932516
0.981541387
5.239333613
0.7500384
6.46195
0.763
1.148670421
3.997611546
1.150
5.7459237

65

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran C : Penyiapan Lahan

Bulan
Jan-01
Jan-02
Feb-01
Feb-02
Mar-01
Mar-02
Apr-01
Apr-02
May-01
May-02
Jun-01
Jun-02
Jul-01
Jul-02
Aug-01
Aug-02
Sep-01
Sep-02
Oct-01
Oct-02
Nov-01
Nov-02
Dec-01
Dec-02

Eto (mm/hari)
4.94
4.94
7.77
7.77
4.92
4.92
5.18
5.18
5.00
5.00
4.53
4.53
5.24
5.24
6.05
6.05
7.22
7.22
7.06
7.06
6.71
6.71
5.75
5.75

Rininta Zamazunistia

Eo (mm/hari) P (mm/hari) M (mm/hari) T (mm/hari)


5.44
2.00
7.44
45.00
5.44
2.00
7.44
45.00
8.55
2.00
10.55
45.00
8.55
2.00
10.55
45.00
5.41
2.00
7.41
45.00
5.41
2.00
7.41
45.00
5.70
2.00
7.70
45.00
5.70
2.00
7.70
45.00
5.50
2.00
7.50
45.00
5.50
2.00
7.50
45.00
4.98
2.00
6.98
45.00
4.98
2.00
6.98
45.00
5.77
2.00
7.77
45.00
5.77
2.00
7.77
45.00
6.66
2.00
8.66
45.00
6.66
2.00
8.66
45.00
7.95
2.00
9.95
45.00
7.95
2.00
9.95
45.00
7.77
2.00
9.77
45.00
7.77
2.00
9.77
45.00
7.38
2.00
9.38
45.00
7.38
2.00
9.38
45.00
6.32
2.00
8.32
45.00
6.32
2.00
8.32
45.00

S (mm)
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00
300.00

k
1.12
1.12
1.58
1.58
1.11
1.11
1.16
1.16
1.13
1.13
1.05
1.05
1.17
1.17
1.30
1.30
1.49
1.49
1.47
1.47
1.41
1.41
1.25
1.25

IR saat LP (mm/hari)
11.06
11.06
13.28
13.28
11.05
11.05
11.24
11.24
11.11
11.11
10.75
10.75
11.29
11.29
11.91
11.91
12.83
12.83
12.70
12.70
12.42
12.42
11.67
11.67

66

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran D : Kebutuhan Air


Golongan A
PERIODE
Jun-01
Jun-02
Jul-01
Jul-02
Aug-01
Aug-02
Sep-01
Sep-02
Oct-01
Oct-02
Nov-01
Nov-02
Dec-01
Dec-02
Jan-01
Jan-02
Feb-01
Feb-02
Mar-01
Mar-02
Apr-01
Apr-02
May-01
May-02

Eto (mm/h)
4.53
4.53
5.24
5.24
6.05
6.05
7.22
7.22
7.06
7.06
6.71
6.71
5.75
5.75
4.94
4.94
7.77
7.77
4.92
4.92
5.18
5.18
5.00
5.00

Rininta Zamazunistia

P (mm/h)
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2

Re (mm/h)
0.04
0.04
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
1.90
2.17
7.61
8.12
5.79
6.17
12.92
17.23
6.03
6.43
3.31
3.79
1.31
1.40

Kebutuhan Air Golongan A


WLR (mm/h)
C1
C2
LP
LP
1.1
LP
1.1
1.1
1.1
1.05
1.1
1.1
1.05
1.05
2.2
0.95
1.05
1.1
0
0.95
1.1
0
0
0
0
LP
LP
1.1
LP
1.1
1.1
1.1
1.05
1.1
1.1
1.05
1.05
2.2
0.95
1.05
1.1
0
0.95
1.1
0.5
0
0.75
0.5
1
0.75
1
1
0.82
1
0.45
0.82
0
0.45
0
0

C3
LP
LP
LP
1.1
1.1
1.05
1.05
0.95
0
LP
LP
LP
1.1
1.1
1.05
1.05
0.95
0
0.5
0.75
1
1
0.82
0.45

C'
10.75
10.75
11.29
1.08
1.07
1.02
0.67
0.32
0.00
12.70
12.42
12.42
1.08
1.07
1.02
0.67
0.48
0.42
0.75
0.92
0.94
0.76
0.42
0.15

Etc
10.75
10.75
11.29
12.23
12.70
12.10
8.55
4.06
0.00
12.70
12.42
12.42
12.64
12.45
11.25
7.38
6.42
5.53
8.28
10.13
10.57
8.51
4.70
1.67

NFR
12.72
12.71
13.29
15.33
15.80
16.30
11.65
7.16
2.00
14.70
12.52
12.25
8.13
7.43
9.66
4.30
-3.41
-9.70
4.25
5.69
9.26
6.72
5.39
2.27

DR
2.26
2.26
2.37
2.73
2.81
2.90
2.08
1.28
0.36
2.62
2.23
2.18
1.45
1.32
1.72
0.77
0.00
0.00
0.76
1.01
1.65
1.20
0.96
0.40

67

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Golongan B
PERIODE
Jun-01
Jun-02
Jul-01
Jul-02
Aug-01
Aug-02
Sep-01
Sep-02
Oct-01
Oct-02
Nov-01
Nov-02
Dec-01
Dec-02
Jan-01
Jan-02
Feb-01
Feb-02
Mar-01
Mar-02
Apr-01
Apr-02
May-01
May-02

Eto (mm/h)
4.53
4.53
5.24
5.24
6.05
6.05
7.22
7.22
7.06
7.06
6.71
6.71
5.75
5.75
4.94
4.94
7.77
7.77
4.92
4.92
5.18
5.18
5.00
5.00

Rininta Zamazunistia

P (mm/h)
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2

Re (mm/h)
1.14
0.04
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
1.90
2.17
7.61
8.12
5.79
6.17
12.92
17.23
6.03
6.43
3.31
3.79
1.31
1.40

Kebutuhan Air Golongan B


WLR (mm/h)
C1
C2
0
0
LP
LP
1.1
LP
1.1
1.1
1.1
1.05
1.1
1.1
1.05
1.05
2.2
0.95
1.05
1.1
0
0.95
1.1
0
0
0
0
LP
LP
1.1
LP
1.1
1.1
1.1
1.05
1.1
1.1
1.05
1.05
2.2
0.95
1.05
1.1
0
0.95
1.1
0.5
0
0.75
0.5
1
0.75
1
1
0.82
1
0.45
0.82
0
0.45

C3
0.45
LP
LP
LP
1.1
1.1
1.05
1.05
0.95
0
LP
LP
LP
1.1
1.1
1.05
1.05
0.95
0
0.5
0.75
1
1
0.82

C'
0.15
10.75
11.29
11.29
1.08
1.07
1.02
0.67
0.32
0.00
12.42
12.42
11.67
1.08
1.07
1.02
0.67
0.48
0.42
0.75
0.92
0.94
0.76
0.42

Etc
1.61
10.75
11.29
11.29
12.90
12.70
13.05
8.55
4.02
0.00
12.42
12.42
11.67
12.64
11.80
11.25
8.85
6.42
4.60
8.28
10.31
10.57
8.40
4.70

NFR
2.47
12.71
13.29
13.29
16.00
15.80
17.25
11.65
7.12
2.00
12.52
12.25
6.06
7.63
9.11
9.28
-0.97
-7.71
0.57
3.85
8.99
8.78
9.09
5.30

DR
0.44
2.26
2.37
2.37
2.85
2.81
3.07
2.08
1.27
0.36
2.23
2.18
1.08
1.36
1.62
1.65
0.00
0.00
0.10
0.69
1.60
1.56
1.62
0.94

68

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Golongan C
PERIODE
Jun-01
Jun-02
Jul-01
Jul-02
Aug-01
Aug-02
Sep-01
Sep-02
Oct-01
Oct-02
Nov-01
Nov-02
Dec-01
Dec-02
Jan-01
Jan-02
Feb-01
Feb-02
Mar-01
Mar-02
Apr-01
Apr-02
May-01
May-02

Eto (mm/h)
4.53
4.53
5.24
5.24
6.05
6.05
7.22
7.22
7.06
7.06
6.71
6.71
5.75
5.75
4.94
4.94
7.77
7.77
4.92
4.92
5.18
5.18
5.00
5.00

Rininta Zamazunistia

P (mm/h)
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2

Re (mm/h)
1.14
1.30
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
1.90
2.17
7.61
8.12
5.79
6.17
12.92
17.23
6.03
6.43
3.31
3.79
1.31
1.40

Kebutuhan Air Golongan C


WLR (mm/h)
C1
C2
0
0.45
0
0
LP
LP
1.1
LP
1.1
1.1
1.1
1.05
1.1
1.1
1.05
1.05
2.2
0.95
1.05
1.1
0
0.95
1.1
0
0
0
0
LP
LP
1.1
LP
1.1
1.1
1.1
1.05
1.1
1.1
1.05
1.05
2.2
0.95
1.05
1.1
0
0.95
1.1
0.5
0
0.75
0.5
1
0.75
1
1
0.82
1
0.45
0.82

C3
0.82
0.45
LP
LP
LP
1.1
1.1
1.05
1.05
0.95
0
LP
LP
LP
1.1
1.1
1.05
1.05
0.95
0
0.5
0.75
1
1

C'
0.42
0.15
11.29
11.29
11.91
1.08
1.07
1.02
0.67
0.32
0.00
12.42
11.67
11.67
1.08
1.07
1.02
0.67
0.48
0.42
0.75
0.92
0.94
0.76

Etc
4.55
1.61
11.29
11.29
11.91
12.90
13.69
13.05
8.47
4.02
0.00
12.42
11.67
11.67
11.99
11.80
13.50
8.85
5.34
4.60
8.43
10.31
10.44
8.40

NFR
5.41
2.31
13.29
13.29
13.91
16.00
16.79
17.25
11.57
7.12
0.10
12.25
6.06
5.55
9.30
8.73
4.77
-5.28
2.41
0.17
7.12
8.52
11.13
9.00

DR
0.96
0.41
2.37
2.37
2.48
2.85
2.99
3.07
2.06
1.27
0.02
2.18
1.08
0.99
1.66
1.55
0.85
0.00
0.43
0.03
1.27
1.52
1.98
1.60

69

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran E : Kebutuhan Pengambilan Air


Lampiran E1 Perhitungan DR Max
PERIODE
Jun-01
Jun-02
Jul-01
Jul-02
Aug-01
Aug-02
Sep-01
Sep-02
Oct-01
Oct-02
Nov-01
Nov-02
Dec-01
Dec-02
Jan-01
Jan-02
Feb-01
Feb-02
Mar-01
Mar-02
Apr-01
Apr-02
May-01
May-02
Maksimum
DR Maks Terkecil

ALT 1
A
2.26
2.26
2.37
2.73
2.81
2.90
2.08
1.28
0.36
2.62
2.23
2.18
1.45
1.32
1.72
0.77
0.00
0.00
0.76
1.01
1.65
1.20
0.96
0.40
2.903

Rininta Zamazunistia

ALT 2
B
0.44
2.26
2.37
2.37
2.85
2.81
3.07
2.08
1.27
0.36
2.23
2.18
1.08
1.36
1.62
1.65
0.00
0.00
0.10
0.69
1.60
1.56
1.62
0.94
3.071

ALT 3
ALT 4
ALT 5
ALT 6
C
(A+B)/2 (A+B+C)/3 (B+C)/2
0.96
1.35
1.22
0.70
0.41
2.26
1.65
1.34
2.37
2.37
2.37
2.37
2.37
2.55
2.49
2.37
2.48
2.83
2.71
2.66
2.85
2.86
2.86
2.83
2.99
2.57
2.71
3.03
3.07
1.68
2.14
2.57
2.06
0.81
1.23
1.66
1.27
1.49
1.41
0.81
0.02
2.23
1.49
1.12
2.18
2.18
2.18
2.18
1.08
1.26
1.20
1.08
0.99
1.34
1.22
1.17
1.66
1.67
1.67
1.64
1.55
1.21
1.32
1.60
0.85
0.00
0.28
0.43
0.00
0.00
0.00
0.00
0.43
0.43
0.43
0.27
0.03
0.85
0.58
0.36
1.27
1.62
1.51
1.43
1.52
1.38
1.43
1.54
1.98
1.29
1.52
1.80
1.60
0.67
0.98
1.27
3.071
2.858
2.855
3.030
2.855

Lampiran E2: Luas Pelayanan Maksimum


PERIODE
Jun-01
Jun-02
Jul-01
Jul-02
Aug-01
Aug-02
Sep-01
Sep-02
Oct-01
Oct-02
Nov-01
Nov-02
Dec-01
Dec-02
Jan-01
Jan-02
Feb-01
Feb-02
Mar-01
Mar-02
Apr-01
Apr-02
May-01
May-02
Min. Rendeng
Min. Gadu
Min. Palawija
Total
Maksimum

I
0
0
1.997483
1.731572
33.78269
32.73696
122.1487
198.7322
1899.789
258.3959
296.9508
303.5293
455.5762
498.596
283.7508
637.1088
Max
Max
161.2268
120.4698
16.95253
23.34444
2.218588
5.276629
0
161.2268
2.218588
163.4453

II
0
0
1.997483
1.997483
33.36366
33.78269
82.54742
122.1487
533.4173
1899.789
296.9508
303.5293
611.3531
485.8796
300.7738
295.5543
Max
Max
1200.653
178.0609
17.44702
17.86583
1.315137
2.2552
0
178.0609
0
178.0609

III
IV
0
0
0
0
1.997483 1.997483
1.997483 1.855047
38.38324 33.57187
33.36366 33.2516
84.80128 98.51737
82.54742 151.3015
328.4089 832.9588
533.4173 454.9172
37189.12 296.9508
303.5293 303.5293
611.3531 522.0925
667.1931 492.1557
294.8092 292.0144
314.0693 403.7905
329.8976
Max
Max
Max
284.8187 284.2797
4056.935 143.7102
22.03878 17.19622
18.4159 20.24097
1.074484 1.651372
1.327916 3.159884
1.997483
0
22.03878 284.2797
0
1.651372
24.03627 285.9311
298.9443219

V
0
0
1.997483
1.900213
35.03579
33.28887
93.47756
118.4231
550.8566
478.3842
443.655
303.5293
548.8018
539.3189
292.9401
368.6829
989.6929
Max
284.4591
211.8138
18.55527
19.5937
1.400695
2.164511
0
284.4591
1.400695
285.8598

VI
0
0
1.997483
1.997483
35.69786
33.57187
83.65917
98.51737
406.5298
832.9588
589.197
303.5293
611.3531
562.2811
297.7616
304.5306
659.7953
Max
460.4173
341.1486
19.47592
18.1367
1.182693
1.671571
0
297.7616
1.182693
298.9443

70

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran F : Saluran Irigasi


Lampiran F1 : Skema Saluran Irigasi

Rininta Zamazunistia

71

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran F2 : Dimensi Saluran Irigasi


P=b+
No

1
2
3
4
5
6
7

Luas
DR
Pelaya
Efisiensi
Nama Saluran
(L/s.
nan
Saluran
Ha)
(Ha)

Jenis

Primer
Sekunder
Tersier
Sekunder
Tersier
Tersier
Tersier

CWD PR
CWD SK1
CWD TS1-1
CWD SK2
CWD TS2-1
CWD TS2-2
CWD TS2-3

R = A/P

285.4
68
68
217.4
81.9
74.51
60.99

V=
2/3

1/2

k*R *S

2.86
2.86
2.86
2.86
2.86
2.86
2.86

0.900
0.810
0.648
0.810
0.648
0.648
0.648

Q = DR*A

0.0015
0.0020
0.0015
0.0020
0.0015
0.0015
0.0015

Q' =
A*V

(L/s)

(m3/s)

905.352
239.679
299.599
766.268
360.840
328.281
268.714

0.905352
0.239679
0.299599
0.766268
0.36084
0.328281
0.268714

A = bh + mh

/2

n = b/h

1
1
1
1
1
1
1

2h*(1+m2)1

(m1/3/s)

(m)

(m)

(m2)

(m)

35
35
35
35
35
35
35

0.778
0.448
0.514
0.692
0.552
0.5329
0.493

0.78
0.45
0.51
0.69
0.55
0.53
0.49

1.210568
0.401408
0.528392
0.957728
0.609408
0.56796482
0.486098

2.9785163
1.71513535
1.96781154
2.64927157
2.11329177
2.04016881
1.88741457

1
1
1
1
1
1
1

b'

h'

A'

v'

(m)

(m)

(m)

(m)

(m)

(m2)

m/s)

0.604633
0.478004
0.523627
0.565582
0.523627
0.523627
0.478004

1.404633
0.978004
1.123627
1.265582
1.123627
1.123627
0.978004

3.609266
2.456008
2.847255
3.231164
2.847255
2.847255
2.456008

Q/Q'
(m)

(m/s)

(m3/s)

0.4064
0.234
0.2685
0.3615
0.2884
0.2784
0.2575

0.743771979
0.594440137
0.564194473
0.794316369
0.591669887
0.577941519
0.548720721

0.9004
0.2386
0.2981
0.7607
0.3606
0.3283
0.2667

Rininta Zamazunistia

1.005515
1.004467
1.004974
1.007268
1.000754
1.000093
1.007429

0.8
0.5
0.6
0.7
0.6
0.6
0.5

0.8
0.5
0.6
0.7
0.6
0.6
0.5

1.280
0.500
0.720
0.980
0.720
0.720
0.500

0.707306
0.479358
0.416109
0.781906
0.501167
0.455946
0.537427

0.001357
0.001301
0.000816
0.001938
0.001076
0.000934
0.001439

72

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Dimensi Saluran Primer

Dimensi Saluran Tersier 1-1, Tersier 2-1, dan Tersier 2-2

Rininta Zamazunistia

73

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Dimensi Saluran Sekunder 2

Dimensi Saluran Sekunder 1, dan Tersier 2-3

Rininta Zamazunistia

74

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Lampiran F4 : Perhitungan Tinggi Muka Air Rencana Jaringan Irigasi

No

Jenis

1
2
3
4
5
6

Sekunder
Tersier
Sekunder
Tersier
Tersier
Tersier

Sawah Tertinggi
T.M.A Sawah
Nama
Saluran Elevasi (m) Jarak (m)
(m)
CWD SK1
6
2860
6.15
CWD TS1-1
6
0
6.15
CWD SK2
7
920
7.15
CWD TS2-1
7
0
7.15
CWD TS2-2
7
0
7.15
CWD TS2-3
5
0
5.15

i
0.002
0.0015
0.002
0.0015
0.0015
0.0015

i*jarak
(m)
5.72
0
1.84
0
0
0

z
Jumlah Lebar Pintu TMA dekat pintu ukur TMA max
(m)
Pintu
(m)
Hilir
Hulu
(m)
0.166667
1
0.5
11.87
12.04
12.04
0.166667
1
0.5
6.15
6.32
6.32
0.166667
2
1
8.99
9.16
9.16
0.166667
1
0.75
7.15
7.32
7.32
0.166667
1
0.75
7.15
7.32
7.32
0.166667
1
0.5
5.15
5.32
5.32

Rininta Zamazunistia

Debit
3

(m /s)
0.239679
0.299599
0.766268
0.36084
0.328281
0.268714

L
(m)
2860
0
920
0
0
0

b'
(m)

Pintu Romijin
Tipe H max (m) Kapasitas (m3/s)
0.5 R2
0.5
0.3
0.6 R2
0.5
0.3
0.7 R4
0.5
0.6
0.6 R3
0.5
0.45
0.6 R3
0.5
0.45
0.5 R2
0.5
0.3

TMA ujung saluran


i*L
(m)
Hilir
Hulu
5.72
17.76
17.92
0
6.32
6.48
1.84
11.00
11.16
0
7.32
7.48
0
7.32
7.48
0
5.32
5.48

75

TUGAS BESAR IRIGASI DAN DRAINASE

Rininta Zamazunistia 15012081

76