Anda di halaman 1dari 45

2.

Nickel Ore Mining (Penambangan Bijih Nikel)

Penambangan diklasifikasikan atas 2 jenis kualitas ore utama, yaitu


limonit dan saprolit. Sedangkan 1 jenis kualitas ore lagi yaitu low grade
saprolit (LGSO) dimana kualitas ore merupakan transisi antara saprolit dan
limonit. Ke tiga jenis ore tersebut ditentukan oleh Tim Eksplorasi dan
Perencanaan Tambang. Pelaksanaan dilapangan akan diawasi oleh grade
controller.
Limonit ditambang dan diangkut langsung ke tempat pemisahan ukuran
berdasarkan gravitasi atau Grizzly portable.
Saprolit ditambang sebagian akan diangkut langsung ke tempat
penyaringan tetap atau disebut Grizzly portable . Pengambilan sample
dilakukan diatas truk dengan ketentuan yang ditetapkan oleh perusahaan. Dan
sebagian akan dipindahkan ke tempat penyimpanan sementara atau disebut
Stockyard dan pengambilan sample diatas truk atau pada tumpahan truk
dengan ketentuan yang ditetapkan sebelumnya.
Penentuan ore akan diangkut langsung ke grizzly atau diangkut ke
stockyard oleh grade control. Hal ini didasari oleh fackor kualitas.
Penambangan harus mengikuti prosedur tersebut dan penentuan lokasi stock
akan ditentukan oleh pihak perusahaan.
Operator Tambang harus menjaga tidak terjadinya pengotoran ore baik
limonit atau saprolit pada saat penggalian di lokasi penambangan (front).
Pembatuan jalan di front ataupun tempat penggalian harus menggunakan
batuan yang tidak mengandung silica tinggi diutamakan menggunakan
batuan/boulder sekitar area penggalian yang masih mengandung nikel.
Selama penggalian operator tambang harus memisahkan boulder yang
berukuran besar sehingga dipastikan tidak terangkut sebagai ore. Boulder
dapat diangkut sebagai waste ataupun dipindahkan ketempat aman yang tidak
mengganggu kegiatan gali muat disekitar area penambangan.
Saprolit yang disimpan di stockyard pada saat diangkut kembali ke
grizllyportable dipastikan diangkut bersih, tidak terjadi pengotoran dari
material lain diluar tumpukan ore, dan boulder yang besar dipisahkan sehingga
tidak terangkut ke grizzly. Tidak ada pengambilan sample yang dilakukan pada
kegiatan ini.

Karakterisik Bijih Nikel


Bijih nikel Antam terbagi atas bijih nikel saprolit dan limonit. Bijih
nikel limonit adalah bijih nikel laterit dengan kadar rendah dan
mengandung
0.8% - 1.5% nikel, 25%-35% besi dan sedikit kobalt. Limonit terletak di
atas lapisan saprolit dan lebih murah dan lebih mudah untuk
ditambang.
Bijih nikel saprolit terbentuk dibawah zona limonit. Saprolit secara
umum
mengandung sekitar 1,5%-2,5% nikel dan digolongkan sebagai bijih
laterit
kadar tinggi. Dengan melalui proses pirometalurgi, saprolit digunakan
sebagai bahan baku untuk produksi feronikel. Feronikel Antam
mengandung
sekitar 20% nikel dan sekitar 80% besi. Diproduksi dalam bentuk shots
(butiran) atau ingots (batangan) serta dengan karbon kadar tinggi atau
karbon kadar rendah, feronikel digunakan sebagai bahan baku untuk
produksi baja nirkarat.
Penambangan bijih nikel saat ini di Pomalaa ( Sulawesi Tenggara) dan
Pulau Gebe (Maluku) sedangkan pengelolaannya berada di Pomalaa.
Nikel
sebagai salah satu usaha inti PT Antam,Tbk ditunjang oleh potensi
cadangan nikel yang cukup besar. Upaya lebih lanjut dalam
memantapkan
bisnis inti adalah dengan jalan membangun pabrik stainless steel
dengan
bahan baku utama feronikel.
Telah dilaksanakan pem
1.
Teknik
penggalian/pengambilan
bijih
a.
Karakteristik
endapan.
Karakteristik endapan yang cocok ditambang dipengaruhi oleh pola penyebaran
endapan, kekerasan, dan kelunakan bijih. Badan bijih dapat berbentuk teratur atau tidak
(massive). Bagi bijih yang berbentuk tabular atau berlapis harus cukup lebar dan
kemiringan relatif datar. Semakin rendah kemiringan maka akan semakin mudah proses
penggalian.

b.
Keseragaman
kadar
Keseragaman kadar yang bervariasi adalah hal yang harus diperhatikan dalam
penambangan, dengan mengetahui penyebaran kadar pada daerah tertentu, maka dalam
penambangan dapat diperhitungkan untuk melakukan mixing/blending agar mencapai
kadar
sesuai
dengan
yang
diinginkan.
c.
Kombinasi
peralatan.
Maksud dari pemilihan kombinasi peralatan adalah untuk memperhitungkan keefektifan
operasi penambangan dimana dengan peralatan yang cocok, baik dalam pekerjaan
pengupasan tanah penutup maupun pekerjaan produksi mendapat perolehan yang
maksimal. Hal hal yang mempengaruhi pemilihan kombinasi peralatan meliputi ukuran
badan bijih, distribusi nilai endapan serta kompak atau tidaknya lapisan tanah penutup.
d.
Produksi
yang
diinginkan.
Target produksi yang diinginkan meliputi COG (Cut Off Grade) dan tonase yang akan
diproduksi per waktu tertentu. COG adalah batas kadar rata rata terendah yang masih
dapat di blending dengan material lain sehingga mendapatkan material bijih sesuai
dengan yang diinginkan. Dimana saat kadar bijih pada daerah yang akan digali tidak
memenuhi COG seperti tersebut diatas, maka perlu adanya pertimbangan lain, misalnya
meneruskan penggalian dan hasilnya akan di blending dengan material dengan kadar
bijih yang tinggi sehingga dapat memenuhi COG, atau tidak meneruskan penggalian
karena akan menambah biaya operasional terutama untuk peralatan.

ANALISIS PERUBAHAN KADAR


NIKEL SAPROLIT DARI
KEGIATAN EKSPLORASI SAMPAI
KEGIATAN PENAMBANGAN
PADA PT. GANE PERMAI
SENTOSA (GPS) KECAMATAN
OBI UTARA KABUPATEN
HALMAHERA SELATAN
PROPINSI MALUKU UTARA
OLEH : ARFANDI ISKANDAR ALAM
NPM : 12105 10212 04 028

SKRIPSI
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Propinsi Maluku Utara memiliki sumber daya alam yang
melimpah, dengan potensi yang melimpah itu, Maluku Utara
mempunyai prospek yang potensial untuk bahan galian
logam dan non logam, seperti nikel-cobalt, tembaga, emas
dan perak, yang merupakan komoditi unggulan untuk
dikembangkan lebih lanjut. Untuk bahan galian nikel,
disepanjang pelosok negara Indonesia didominasi oleh
endapan bijih nikel laterit yang terbentuk dari hasil pelapukan
(Laterisasi) batuan ultrabasa Peridotit. Begitu halnya dengan
keterdapatan endapan bijih nikel laterit di Propinsi Maluku
Utara, khususnya Pulau Obi yang juga keterdapatan endapan
bahan galian nikel laterit yang sementara ini di usahakan oleh
sebuah perusahaan swasta yakni PT. Gane Permai Sentosa
(GPS).
PT. Gane Permai Sentosa (GPS) adalah sebuah perusahaan
swasta yang bergerak dibidang pertambangan yang saat ini
sedang melakukan kegiatan penambangan nikel laterit pada
areal penambangan blok Loji Kecamatan Obi Utara
Kabupaten Halmahera Selatan Propinsi Maluku Utara.
Kegiatan utama dari sistem penambangan yang dilakukan
oleh pihak perusahaan PT. Gane Permai Sentosa (GPS)
adalah dengan sistem penambangan terbuka (Surface
Mining) yaitu menambang dari punggung bukit kebawah
(Open Cut Mining) dengan membuat Bench (jenjang)
sehingga terbentuk bukaan - bukaan. Tahapan kegiatan

dalam sistem tambang terbuka disini ialah Land clearing,


Pengupasan lapisan tanah penutup (stripping of overburden),
Penambangan bijih nikel, selanjutnya pengangkutan dan
pemuatan bijih nikel.
Kegiatan produksi PT. Gane Permai Sentosa (GPS),
senantiasa dikontrol dan diawasi kadar bijih nikel pada saat
penambangan, dimana pengontrolan dan pengawasan bijih
nikel ini dilakukan baik terhadap kadar air maupun terhadap
kadar bijih nikel itu sendiri. Namun untuk memenuhi
persyaratan tersebut dari pihak manejmen perusahaan
diperhadapkan pada suatu permasalahan, yang mana dari
hasil analisis kimia menunjukan bahwa kadar bijih nikel selalu
terjadi perubahan (penurunan) setelah dilakukan kegiatan
penambangan dan hingga dibawa ke stock yard Efo. Dengan
demikian, dari permasalahan inilah sehingga dilakukan
penelitian dengan judul Analisis Perubahan Kadar Nikel
Saprolit Dari Kegiatan Eksplorasi Sampai Kegiatan
Penambangan Pada PT. Gane Permai Sentosa (GPS) .
1.2 Tujuan Penelitian
Adapun penelitian ini dilakukan dengan tujuan sebagai
berikut :
a. Untuk mengetahui berapa besar perubahan kadar bijih
nikel saprolit dari kegiatan eksplorasi sampai pada kegiatan
penambangan.
b. Untuk mengetahui kemungkinan yang menjadi faktor faktor penyebab terjadinya perubahan kadar bijih nikel
saprolit.

1.3 Permasalahan
Dari latar belakang diatas maka dapat dirumuskan

permasalahan penelitian sebagai berikut :


a. Berapa besar perubahan kadar bijih nikel saprolit dari
kegiatan eksplorasi sampai pada kegiatan penambangan.
b. Faktor - faktor yang mempengaruhi terjadinya perubahan
kadar nikel saprolit tersebut.
1.4 Batasan Masalah
Penelitian ini hanya dibatasi pada perubahan kadar nikel
saprolit dari hasil kegiatan eksplorasi sampai kegiatan
penambangan serta faktor faktor yang mempengaruhi
perubahan kadar tersebut.
1.5 Kegunaan Penelitian
Kegunaan dari penelitian ini adalah untuk menambah
wawasan dan pengetahuan tentang perubahan kadar nikel
saprolit secara praktis. Hasil dari penelitian ini dapat dijadikan
bahan pertimbangan untuk menyesuaikan dan mengurangi
terjadinya perubahan kadar Dan sebagai persyaratan studi
dalam jenjang Strata Satu (S-1).
1.6 Sistematika Penulisan
Untuk penulisan skripsi ini disajikan dalam 6 (enam) bab
dengan sistematikanya adalah sebagai berikut :
1. Bab satu, merupakan pendahuluan yang memuat tentang
latar belakang dan ruang lingkup permasalahan serta tujuan
dari penelitian yang dilakukan.
2. Bab dua, tinjauan umum yang mengemukakan tentang
keadaan lokasi penelitian, geologi daerah penelitian, genesa
endapan bahan galian dan kegiatan penambangan
3. Bab tiga, tinjauan pustaka yang memuat antara lain
kegiatan eksplorasi, proses penambangan, pengambilan
conto, dan preparasi sampel
4. Bab empat, metode penelitian yang memuat tentang
tahapan penelitian, metode penelitian, variabel penelitian dan

analisis data
5. Bab lima, hasil dan pembahasan yang membahas tentang
perubahan kadar bijih nikel saprolit dari kegiatan eksplorasi
sampai kegiatan penambangan dan faktor-faktor yang
mempengaruhi perubahan kadar tersebut
6. Bab enam, merupakan bab terakhir yang berisikan
kesimpulan dari pembahasan pada bab-bab sebelumnya
serta sebagai saran.

Gambar 1.1
Bagan Alir Penelitian
BAB II
TINJAUAN UMUM
2.1 Lokasi Penelitian dan Kesampaian Daerah
Lokasi kegiatan penambangan Nikel laterit PT. Gane Permai
Sentosa (GPS) yaitu didaerah Loji Kecamatan Obi Utara
Kabupaten Halmahera Selatan Propinsi Maluku Utara.
Daerah kuasa pertambangan PT. Gane Permai Sentosa
(GPS) secara geografis terletak antara 1270 20 1280 05
bujur timur sampai 010 15 010 55 lintang selatan.
Untuk menempuh perjalanan ke daerah penambangan Nikel
daerah prospek Loji oleh PT. GPS yakni bisa melalui jalur
laut. Untuk jalur laut perjalanan dilakukan dari ibu kota
Propinsi Maluku Utara Sementara (Ternate) dengan kapal
kayu yang memiliki kapasitas 400 sampai 500 penumpang
menuju pelabuhan pertama yaitu pelabuhan Babang
Kabupaten Halmahera Selatan Kecamatan Bacan Timur,
kemudian perjalanan di lanjutkan menuju ke daerah Obi desa

pertama yakni Madopolo, dan dilanjutkan ke pelabuhan


utama Obi yaitu Desa Jikotamo. Dari Jikotamo perjalanan
dilanjutkan dengan perahu motor (Long Boat) dengan
kapasitas 10 penumpang menuju daerah Loji. Didaerah
tersebutlah dimana dilakukan kegiatan penambangan Nikel
laterit.
Secara administratif daerah loji dimana tempat kegiatan
penambangan bijih nikel dilakukan berbatasan langsung
dengan :
Sebelah Utara berbatasan dengan daerah Kawasi
Sebelah Selatan berbatasan dengan daerah Wayaloar
Sebelah Timur berbatasan dengan daerah Kawasan Hutan
Sebelah Barat berbatasan dengan daerah Jikodolong
Sumber PT. Gane Permai Sentosa
Gambar 2.1
Peta Lokasi Kesampaian Daerah
2.2 Geologi Regional
2.2.1. Stratigrafi
Stratigrafi Pulau Obi dan pulau-pulau sekitar Indonesia
bagian Timur merupakan konfigurasi busur kepulauan
sebagai hasil tumbukan lempeng dibagian barat pasifik.
Pulau ini dicirikan oleh double arc system , dibuktikan oleh
vulkanik dilengan Barat dan non vulkanik dilengan Timur.
Kondisi geologi dan tektonik Pulau Obi terdapat zona sesar
Sorong yang merupakan strike slip fault (JA Katili, 1974 ).
Sepanjang zona sesar ini, pulau Obi bergerak kearah barat
bersamaan dengan lempeng Indo-Australia (Hamilton, 1979).
Berdasarkan peta geologi lambar Pulau Obi, Maluku Utara
yang diterbitkan oleh pusat penelitian dan pengembangan
Geologi Bandung (T. Apandi & D. Sudana), daerah ini terdiri

dari berbagai formasi geologi yang berbeda dalam gabungan


batuan dan tektoniknya, antara lain :
1. Formasi Kayasa : breksi dan lava. Breksi berkomponen
basal dan andesit, terpilah buruk, pejal. Lava basalan dan
andesitan, kelabu, berongga, terkekarkan. (Kesebandingan
Dengan Lembar Ternate, Apandi 1981).
2. Formasi Anggai : batu gamping dan batu gamping pasiran,
pejal. Fosil foraminifera : menunjukan umur miosen atas
sampai pliosen. Sebarannya di Timur Pulau Obi. Ketebalan
kurang lebih 500 meter.
3. Batuan Terobosan : stok dan retas diorit dan gabro. Diorite
(Tmd); kelabu kehijauan, terdiri dari : palgioklas, ortoklas,
piroksen, klorit, kuarsa, bijih dan sedikit zircon. Gabro (Tmg),
kelabu berbintik hitam, terdiri atas plagioklas, piroksin,
aktinolit dan bijih.
4. Formasi Bacan : breksi dan lava, bersisipan batu pasir
tufan dan batu lempung; kelabu kehijauan. Breksi
berkomponen andesit, basalt dan sedikit rijang merah. Lava;
kelabu kehijauan, andesitan, terpropilitkan, berbarik kalsit dan
kuarsa. Sisipan batu pasir dan batu lempung; berlapis baik.
Foraminifera menunjukan umur Oligesen Mieson bawah.
Tebal lebih dari 1000 meter, tersingkap di Pulau Obi Tengah
dan Pulau Obilatu. Bagian atasnya menjemari dengan
formasi fluk dan menindih tak selaras dengan batuan
ultramafik.
5. Formasi Fluk : perselingan batupasir, batu lempung dan
serpih, bersisipan konglomerat dan batu gamping. Batupasir,
kelabu kehijauan, pejal, gampingan : berbutir halus sampai
sedang, perarian sejajar. Konglomerat terdiri dari kepingan
batuan ultramafik, andesit dan batu gamping. Bagian bawah
formasi fluk menjemari dengan bagian atas formasi Bacan.

Ketebalan mencapai 1000 m. Sebarannya terdapat di bagian


tengah pulau Obi. Satuan ini tertindih tak selaras oleh formasi
Anggai.
Dua lajur besar yang membatasi kepulauan obi yaitu sesar
Sorong-Sula Utara di Selatan dan sesar Sorong Maluku di
Utara (Hamilton, 1978). Sesar Normal, lipatan dan kelurusan
terdapat didaerah ini. Sesar normal umumnya merupakan
sentuhan tektonik antara batuan ultramafik dengan satuan
batuan yang lebih muda. Sesar berarah barat-timur, barat
laut-tenggara dan timur laut-barat daya. Danau karu dibarat
pulau Obi diduga berupa terban yang dibatasi dua sesar yang
berarah utara-selatan. Lipatan berkembang baik pada batuan
sedimen tersier, berarah barat laut-tenggara, barat-timur, dan
utara-selatan. Kelurusan berarah barat laut-tenggara dan
barat daya- timur laut. Kegiatan tektonik diduga dimulai pada
sebelum jura ditandai dengan munculnya batuan ultra mafik
dan malihan. Tektonik berikutnya terjadi pada jura,
merupakan penggelaman diikuti oleh pengendapan sedimen
formasi Loleobasso. Pada kapur sampai Eosen terjadi
pengangkatan dan pemalihan formasi Loleobasso. Pada
Oligosen-Miosen terjadi lagi penggelaman diikuti oleh
pengendapan Formasi Fluk dan Formasi Bacan; kemudian
terjadi lagi pengangkatan disertai kegiatan gunung api,
terobosan diorit dan gabro, yang menghasilkan Formasiformasi Woi, Obit dan Anggai. Fluktuasi ini terus berlangsung
sampai sekarang, yang ditunjukan oleh terbentuknya undakundak pantai dan pertumbuhan batu gamping terumbu
disertai kegiatan gunung api.
2.2.2. Litologi
Litologi daerah Loji disusun oleh batuan ultra basa dan
terutama batuan peridotit sedikit dunit yang telah mengalami

perubahan dengan berbagai tingkatan serta batuan


intermediet (dioritik). Batuan ultra basa seperti yang
disebutkan diatas berkisar 80% dari luas daerah kegiatan
dan batuan intermediet berkisar 20% penyebaran batuan
intermediet berada di sebelah Utara dan selebihnya
didominasi oleh batuan ultra basa. Litologi daerah loji juga
seperti pada umumnya jalur orogenesis, hal ini dicirikan oleh
rekahan-rekahan sepanjang garis tektonik dari batuan dasar.
Melalui rekahan-rekahan tersebut intrusi batuan ultrabasa,
selanjutnya terjadi pelapukan intensif akibat iklim dan waktu,
membentuk endapan laterit nikel.
Mineralisasi terjadi melalui retakan hingga dapat di intrusi
oleh batuan ultrabasa dimana batuan ultra basa sebagai
batuan induk (hard rock), untuk genesa terjadinya endapan
nikel laterit. Proses laterisasi ini terjadi akibat pengaruh
oksigen oleh pelapukan yang terjadi akibat pengaruh batuan
induk yang bersifat basa, iklim dan topografi yang ideal
sangat mendukung terjadinya pengkayaan sekunder dalam
proses tersebut.
2.2.3. Morfologi
Morfologi dan topografi Loji disusun oleh morfologi perbukitan
bergelombang terjal. Perbukitan bergelombang lemah berada
sebelah Utara memanjang dari sebelah timur ke barat.
Morfologi ini mempunyai ketinggian 200 400 meter dpl
dengan kemiringan lereng 400 500.
Morfologi bergelombang terjal menempati sebelah selatan
daerah kegiatan dan sebagian disebelah barat. Perbukitan
umumnya berbentuk agak kerucut dengan punggung agak
melebar. Morfologi ini mempunyai ketinggian 150 300 meter
dpl dengan kemiringan lereng 40 500
2.3 Geologi Daerah Penelitian

Secara garis besar struktur geologi daerah penambangan


yang berkembang adalah struktur kekar, umumnya kekar
berkembang pada batuan dunit dan peridotit yang kadang
terisis oleh mineral silika, serpentin, dan garnierit. Mengenai
adanya endapan nikel secara geologi dapat disebutkan
bahwa pelapukan batuan ultrabasa membentuk lapisan laterit
yang menghasilkan residual serta pengkayaan nikel yang
tidak mudah larut dan membentuk endapan nikel dan
magnesium (MgO) dalam bentuk mineral garnierit
(Ni,Mg)3Si2O5(OH)4 pada lapisan saprolit terbentuk pula
mineral hematit pada lapisan limonit. Tampak pula batuan
ultrabasa yang telah mengalami proses serpentinisasi yang
cukup kuat selain oleh keadaan morfologi, pembentukan
endapan bijih nikel laterit sangat banyak terpengaruh oleh
tektonik setempat. Pelapukan batuan pada hakekatnya
dipermudah karena adanya bagian yang lemah seperti
rekahan, retakan, sesar dan sebagainya.
Formasi batuan ultra basa dalam lingkungan jalur ini terdapat
pula di pulau Halmahera, Pulau Obi, Pulau Gebe, dan pulau
Gag yang memiliki petunjuk adanya deposit Nikel laterit yang
cukup berarti.
SumberPT. Gane Permai Sentosa 2009
Gambar 2.2
Peta Geologi Regional Pulau Obi
2.4 Iklim Dan Curah Hujan
Berdasarkan data curah hujan yang ada didaerah ini, dengan
pengamatan selama dua tahun yaitu pada tahun 2007 dan
2008 diperoleh total curah hujan di tahun 2007 yaitu 40,75
mm dan tahun 2008 yaitu 127,2 mm dengan jumlah hari

masing masing berkisar 11,5 hari dan 13,5 pada bulan


November, Desember dan Januari.
BULAN TAHUN
2007 2008 RATA - RATA
CH HH CH HH CH HH
Januari - - - - - Februari 281 2 56 4 170 3
Maret 146 13 290 10 170 3
April 100 7 100 7
Mei 59 4 167 11 113 7,5
Juni 236 8 236 8
Juli 261 10 261 10
Agustus
September 227 13 227 13
Oktober 34 3 34 3
November 79 1
Desember 76 1 76 1
Curah hujan tertinggi yaitu pada bulan Desember yaitu 261
mm hari hujan 11,5 dan 13,5 hari. Sedangkan curah hujan
dan hari terendah adalah pada bulan Januari yaitu 1,00 dan
0,75 mm hari hujan.
Tabel 2.1
Data Curah Hujan Bulanan Tahun 2007 / 2008
Sumber PT. Gane Permai Sentosa
Ket :
CH : Curah Hujan ( mm )
HH : Hari Hujan
Derah Pulau Obi beriklim Tropis seperti daerah lain di
Indonesia. Iklim ini tidak teratur karena cuaca hujan dan
musim panas tidak mengikuti waktunya. Untuk musim hujan

biasanya pada Februari sampai November, sedangkan


musim panas yakni pada bulan Maret sampai pada bulan
Oktober.
2.5 Vegetasi Daerah Penelitian
Daerah Loji merupakan daerah kurang subur karena
keterdapatan bebatuan yang mengandung mineral Ni, Fe,
Co, dll. Sehingga perkembangan pertumbuhan pepohonan
menjadi lambat. Vegetasi daerah Loji terdiri dari hutan dan
Pepohonan yang tumbuh yakni pohon kasuari, lorias, pohon
tunggal dan tumbuhan rawa serta semak semak belukar
yang menyebar luas.
Sampai saat ini kondisi vegetasi daerah akibat pasca
kebakaran daerah kawasi (Loji) dan sekitarnya menyebabkan
daerah tersebut menjadi gersang dan tidak aman untuk
ditempati karena ada bekas pohon yang terbakar dan
dikhawatirkan tumbang.
Pada daerah yang lembab tumbuh tumbuhan yang hidup
adalah rotan, panda hutan, jenis anggrek pinang dan
sebagian jenis rumput rumputan, diameter dari jenis jenis
tumbuhan ini adalah antara 10 25 cm.
Vegetasi daerah sekitar penelitian cukup tinggi dan cukup
rapat, sehingga dalam pembabatannya biasa menggunakan
alat mekanis bulldozer.
Sumber Dokumentasi Penelitian
Gambar 2.3
Vegetasi Daerah Penelitian
2.6 Genesa Endapan Nikel Laterit
2.6.1. Proses Terbentuknya Endapan Nikel Laterit
Endapan bijih nikel yang terdapat didaerah penelitian

terbentuk sebagai hasil residual concentration, dan


digolongkan dalam jenis nikel laterit yang terbentuk dari hasil
pelapukan kimiawi pada batuan ultra basa peridotit.
Batuan peridotit sebagai batuan induk bijih nikel yang
mengandung unsur unsur mineral utama seperti, mineral
garnierite, olivine dan piroksin dimana Ni dari mineral ini
merupakan subtitusi dari unsur Fe dan Mg, kandungan unsur
unsur pada mineral ini sangat kecil. Menurut Bolt (1971),
kandungan Ni yang terdapat pada batuan peridotit adalah
seperti pada tabel 2.2.
Proses pelapukan batuan semakin mudah karena adanya
bagian yang lemah seperti rekahan, patahan dan
sebagainya. Proses pelapukan yang terjadi pada kondisi
curah hujan yang tinggi dan perbedaan suhu yang
berlangsung cepat dari pergantian siang dan malam, dimana
suhu pada malam hari sangat besar pengaruhnya terhadap
dekomposisi batuan dan menghasilkan lapisan tanah laterit
yang kaya akan unsur besi (Fe), dan silika yang mengandung
unsur unsur Ni, Co, Al, Mg, Mn, Dan Ca. proses ini disebut
proses laterisasi, peranan penting dalam proses ini adalah
pelapukan kimiawi yaitu sirkulasi air hujan yang kaya akan
unsur Mg dan Ca akan larut dan terbawah bersama sama
dengan air sebagai media transportasi.

Tabel 2.2
Batuan Asal Bijih Nikel
Batuan Nikel (%) Besi Oksida + Magnesium (%) Aluminium +
Silika (%)
Peridotit
Gabro

Diorit
Granit 0,2000
0,0160
0,0040
0,0002 43,3
16,8
11,7
4,4 45,9
66,1
33,4
78,7
Proses terbentuknya endapan nikel laterit dimulai dari
pelapukan batuan induk peridotit yang mengandung nikel
0,2000%, yang diawali oleh proses serpentinisasi dimana
akibat pengaruh larutan Hydrotermal yang terjadi pada akhir
pembekuan magma, telah mengubah batuan menjadi
serpentin atau peridotit terserpentinisasi. Dimana
serpentinisasi batuan asal laterit akan mempengaruhi zona
saprolit.
Peridotit yang sedikit terserpentinisasi akan memberikan
zona saprolit dengan inti batuan sisa yang keras, dan celah
yang ada diisi oleh mineral mineral garnierite, krisoplas
akan kuarsa sedangkan serpentin akan menghasilkan zona
seperti yang relative homogen dengan sedikit kuarsa atau
garnierite.
Batuan asal endapan nikel adalah peridotit, dimana olivin
(Mg2SiO4), pada batuan ini mempunyai kandungan nikel
sekitar 0,2000%, air permukaan yang mengandung Co2 dari
atmosfir dan terkayakan kembali oleh bahan bahan organis
dipermukaan meresap kebawah sampai zona pelindian

dimana fluktuase air berlangsung, (lihat gambar 2.4), akibat


fluktuase air tanah yang kaya Co2 akan bersentuhan zona
saprolit yang masih mengandung jejak jejak batuan asal
dan melarutkan mineral mineral yang tidak stabil seperti
olivin atau serpentin dan piroksin, Mg, Si, dan Ni juga akan
larut terbawah sesuai dengan aliran air tanah dan akan
memberikan mineral mineral baru pada proses
pengendapan kembali, pada rekahan batuan asal, sebagian
Mg mengendap misalnya sebagai magnesis yang dilapangan
dikenal sebagai akar akar pelapukan (Roof Of Watering).
Sedangkan pada zona saprolit dijumpai pengisian rekahan
rekahan oleh garnierit, kuarsa dan krisoplas yang merupakan
hasil pengendapan hidrosilika Mg, Si, dan Ni.
SKEMA PEMBENTUKAN NIKEL.
Unsur-unsur yang tertinggi seperti; Fe, Al, Mn, Cr, dan juga Ni
dizona limonit terikat sebagai mineral mineral oksida seperti
hematite, magnetit, dan lain lain. Selain itu terdapat juga
mineral mineral Spinelkhorom serta (accesry chomspinels)
sebagai akibat terimigrasinya unsur unsur Mg dan Si. Jika
spinhelkhorom yang tidak berubah selama proses pelapukan
dan suatu profil laterit nikel maka dibuat suatu model
keseimbangan. Hasil analisis kimia menunjukan bahwa zona
tengah yang paling banyak mengandung nikel, sedangkan
unsur-unsur Ca, Mg dan karbonat akan mengalir lagi dan
dapat terendap sebagai urat urat dolomit dan magnesit
yang mengisi rekahan rakahan pada batuan asal.
Apabila dilapangan ditemukan urat urat seperti diatas,
maka dapat digunakan sebagai petunjuk akan batas dari
zona pelapukan dengan batuan segar atau biasa disebut

Roof Of Weatthering
Sebagai gambaran umum penampang endapan nikel laterit
dipulau Obi blok loji adalah sebagai berikut :
a. Lapisan paling atas merupakan lempengan lempengan
oksida besi yang kadar besinya (Fe) cukup tinggi yaitu 50%
Fe, terdiri dari tanah laterit yang berwarna coklat kemerahan,
biasanya terdapat sisa tumbuhan dan kandungan Ni laterit
rendah.
b. Lapisan kedua diantara lapisan pertama dan ketiga, kadar
Fe masih cukup tinggi yaitu 25% - 50%, sedangkan kadar
nikel kurang lebih 0,5 sampai 1%, berwarna coklat muda.
c. Lapisan ketiga merupakan batuan yang telah lapuk,
berwarna coklat kekuning kuningan sampai kehijauan.
Kandungan Ni bertambah secara berlahan sampai 2%,
sedangkan kandungan Fe kurang lebih 25%.
d. Lapisan keempat terdiri dari batuan yang kurang lapuk,
berwarna hijau terang sampai tua. Pada lapisan ini
kandungan Ni 2 3%, sedangkan kandungan Fe sudah mulai
turun kurang lebih 15 24%.
e. Lapisan kelima merupakan zona konsentrasi bijih nikel
dengan kandungan Ni sekitar 3%, berupa batuan yang sedikit
lapuk dan berwarna hitam kehijauan. Umumnya lapisan ini
merupakan pengkayaan bijih nikel.
Iron Cap
50% Fe
Laterit Besi
Ni = 0,5 1 %
Fe = 25,0 50 %

Ni = 2%
Fe = 25%
Laterit
Ni = 2 3%
Fe = 15 24 %
Saprolit
(Zona Konsentrasi Ni)
Ni = 3 %

Batuan Asal
Ni = 0,2%
Fe = 10,0 %

Gambar 2.5
Profil Endapan Nikel Laterit
2.6.2 Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Pembentukan
Endapan Bijih Nikel
Faktor faktor yang mempengaruhi pembentukan endapan
bijih nikel adalah batuan asal, struktur geologi, topografi dan
waktu biologi.
1. Batuan asal : adanya batuan asal merupakan syrat utama
terbentuknya endapan nikel laterit. Batuan asalnya adalah
peridotit yang termasuk jenis batuan ultra basa dengan kadar
Ni sekitar 0,2 - 0,3%. Batuan asal ini mengandung unsur
unsur Ca, Mg, Si, Fe, Co, Cr, Mn, dan Ni. Kemudian batuan

asal ini mengalami dekomposisi akibat pelapukan secara


kimiawi dan mekanis, dimana kandungan nikelnya akan
terkonsentrasi pada tempat tempat tertentu dan
membentuk endapan bijih nikel.
2. Struktur geologi : struktur geologi yang penting dalam
pembentukan endapan bijih nikel adalah rekahan (Joint) dan
patahan (Fault). Adanya rekahan dan patahan ini akan
mempengaruhi dan mempermudah rembesan air kedalam
tanah dan akan mempercepat proses pelapukan terhadap
batuan induk. Selain itu, rekahan dan patahan akan dapat
pula berfungsi sebagai tempat pengendapan larutan larutan
yang mengandung Ni.
3. Topografi : secara teoritis daerah yang baik untuk tempat
pengendapan bijih nikel adalah punggung bukit yang landai
dengan kemiringan antara 10 300 dimana pada tempat ini
pelapukan secara mekanis dan kimia memungkinkan
terbentuknya endapan bijih nikel. Pada daerah yang curam,
air hujan yang jatuh kepermukaan lebih banyak mengalir dari
pada yang meresap kedalam tanah, sehingga yang terjadi
adalah erosi intensif, unsur unsurnya ikut tererosi. Dan
pada daerah ini, pelapukan kimia hanya sedikit sehingga
menghasilkan endapan bijih nikel yang tipis, seperti pada
enadapan bijih nikel oksidasi. Pada daerah yang rata, pada
setiap musim hujan, hasil erosi dari bagian yang tinggi akan
menutupi bagian yang rendah, sehingga air hujan dan asam
humus tidak mempunyai kesempatan untuk melakukan
proses pelapukan terhadap batuan secara berulang ulang.
Setiap musim hujan, hasil erosi yang baru akan menutupi
yang lama. Akibatnya intensitas pelapukan tidak
memungkinkan terbentuknya endapan bijih nikel pada daerah
yang rata hanya terbentuk tanah penutup yang semakin

tebal.
4. Waktu biologi : faktor yang sangat penting pada proses
pelapukan adalah transportasi dan konsentrasi endapan
pada suatu tempat. Untuk terbentuknya endapan nikel laterit
membutuhkan waktu yang lama, mungkin ribuan atau jutaan
tahun. Bila waktu pelapukan terlalu cepat maka endapan bijih
nikel yang terbentuk sangat tipis. Endapan bijih nikel
didaerah tanah Loji dan sekitarnya mempunyai profil tanah
yang hampir sama. Perbedaan perberdaab dilapangan
tergantung pada bentuk morfologi, kegiatan erosi atau
mungkin oleh pengaruh struktur geologi lainnya.
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
3.1 Kegiatan Eksplorasi
Penentuan layak atau tidaknya suatu kegiatan penambangan
ditentukan oleh kualitas dan jumlah cadangan endapan
bahan galian tersebut. Salah satu sifat dari bahan galian
adalah terdapat dipermukaan bumi maupun dibawah
permukaan bumi secara tidak merata. Bahan galian yang
terdapat disuatu tempat bukan merupakan kumpulan dari
bahan galian yang murni, kebanyakan keadaan masih
bercampur dengan bahan galian/material lainnya. Tujuan
kegiatan eksplorasi adalah untuk mengetahui penyebaran
jumlah cadangan dan kadar dari suatu endapan bahan galian
serta juga untuk mengetahui keadaan, posisi atau letak bijih
dan lapisan batuan sekelilingnya (Country Rock). Hasil dari
kegiatan eksplorasi ini kemudian dapat digunakan untuk
menentukan nilai ekonomis dari suatu endapan bijih,
menentukan metode dan sistem penambangan serta umur

tambang dari suatu kegiatan penambangan endapan bahan


galian. Untuk mengetahui kadar pada suatu endapan bahan
galian maka diadakan kegiatan eksplorasi, yaitu segala cara
penyelidikan geologi pertambangan untuk menetapkan lebih
teliti adanya bahan galian dan sifat serta letak bahan galian
dibawah permukaan bumi dengan cara dilakukannya
pengeboran.
3.1.1. Eksplorasi Pendahuluan
Dalam eksplorasi pendahuluan ini, tingkat ketelitian yang
diperlukan masih
kecil sehingga peta peta yang digunakan dalam eksplorasi
pendahuluan juga mempunyai skala yang relatif kecil.
Sebelum memilih lokasi lokasi eksplorasi dilakukan studi
terhadap data dan peta peta yang sudah ada ( dari survei
survei terdahulu), catatan catatan lama, laporan temuan
dan lain lain, lalu dipilih daerah yang akan disurvey. Setelah
pemilihan lokasi ditentukan langkah berikutnya, studi faktor
faktor geologi regional dan propinsi metalografi dari peta
geologi regional sangat penting untuk memilih daerah
eksplorasi, karena pembentukan endapan bahan galian
dipengaruhi dan tergantung pada proses proses geologi
yang pernah terjadi, singkapan singkapan batuan pembawa
bahan galian dan yang perlu juga diperhatikan adalah
perubahan /batas batuan, orientasi lapisan batuan sedimen
(jurus dan kemiringannya), orientasi sesar dan tanda tanda
lainnya.
3.1.2. Eksplorasi Detail
Setelah tahap eksplorasi pendahuluan diketahui bahwa
cadangan yang ada mempunyai prospek yang baik, maka
diteruskan dengan eksplorasi tahap detail. Kegiatan utama
dalam tahap ini ialah sampling dengan jarak yang lebih dekat

(rapat), yaitu dengan memperbanyak sumur uji atau lubang


bor untuk memdapatkan data data yang lebih teliti
mengenai penyebaran dan ketebalan cadangan (volume
cadangan), penyebaran kadar/kualitas secara mendatar
maupun tegak. Dari sampling yang rapat tersebut dihasilkan
cadangan terhitung dengan klasifikasi terukur, dengan
kesalahan yang kecil (< 20%), sehingga dengan demikian
perencanaan tambang yang dibuat menjadi lebih teliti dan
resiko dapat dihindarkan.
3.1.3. Studi Kelayakan
Pada tahap ini dibuat rencana produksi, rencana kemajuan
tambang, metode penambangan, perencanaan peralatan,
dan rencana investasi penambangan. Dengan melakukan
analisis ekonomi berdasarkan model, biaya produksi
penjualan dan pemasaran maka dapatlah diketahui apakah
cadangan bahan galian yang bersangkutan dapat ditambang
dengan menguntungkan atau tidak.
3.1.4. Pelaksanaan Kegiatan Pemboran
Pelaksanaan kegiatan pengeboran sangat penting jika
kegiatan yang dilakukan adalah menentukan zona
mineralisasi dari permukaan. Kegiatan ini dilakukan untuk
memperoleh gambaran mineralisasi dari permukaan sebaik
mungkin, namun kemudian kegiatan pemboran dapat
dihentikan jika telah dapat mengetahui gambaran geologi
permukaan dan mineralisasi bawah permukaan secara
menyeluruh.
Kegiatan pemboran juga dilakukan untuk dapat menentukan
batas (outline) dari beberapa endapan dan juga
kemenerusan dari endapan tersebut yang berfungsi untuk
perhitungan cadangan. Metode pemboran yang digunakan
bergantung pada akses permukaan. Pada daerah yang tidak

mengalami kendala akses pola pemboran yang digunakan


adalah persegi panjang dengan bentuk teratur. Sedangkan
spasi pada lubang borbergantung pada tipe mineralisasi dan
kemenerusannya. Contoh kasus seperti endapan urat, lubang
bor pertama digunakan untuk mengidentifikasi struktur, dan
tidak banyak digunakan untuk penentuan kadar karena hal
tersebut biasanya ditaksir secara akurat dengan sampel
bawah permukaan. Tipe spasi untuk endapan urat adalah 2550 meter sedangkan untuk endapan stratiform spasinya
antara 100 meter sampai beberapa ratus meter (Dr. Ir.
Sudarto Notosiswoyo dkk. 2000)
Pola pemboran dalam kegiatan eksplorasi bergantung dari
data yang diperoleh. Pada tahap pengenalan dimana
seorang geologist belum mengetahui secara jelas lokasi
tersebut maka lubang bor pertama dapat digunakan untuk
orientasi. Penentuan pola pemboran secara normal dilakukan
dengan grid yang teratur pada suatu zona mineralisasi.
3.1.5. Proses Pengambilan Conto Pada Kegiatan Eksplorasi
Ditinjau secara umum proses pengambilan conto
dimaksudkan untuk mengambil sebagian kecil dari suatu
massa yang besar, dimana diharapkan sebagian kecil massa
tersebut cukup representatif untuk mewakili keseluruhan
massa yang diwakilinya. Pengambilan conto dilakukan
dengan cara pemboran, dari cara pemboran ini diharapkan
dapat diidentifikasi lebih teliti penyebaran bijih nikel secara
vertikal sedangkan penyebaran secara horizontal dapat
diperoleh dengan menggabungkan beberapa titik.
Conto dari hasil kegiatan eksplorasi atau kegiatan pemboran
disusun dalam core box menurut kedalaman satu meter.
Setelah selesai pemboran conto dibawah ke Sampel House
(Rumah Conto) dan kemudian dimasukan kedalam kantong

conto dan diberikan kode seperti lokasi tempat pengeboran,


kedalaman titik bor, nomor conto, dan nomor titik bor.
Selanjutnya dikirim kebagian persiapan conto untuk
kemudian dipreparasi guna keperluan analisa kimia.
3.1.6. Penentuan Kadar Eksplorasi Bijih Nikel
Pada kegiatan eksplorasi, penentuan kadar nikel laterit
merupakan bagian yang terpenting untuk menentukan jumlah
cadangan yang telah ada. Penentuan kadar bijih nikel yang
perlu diketahui terlebih dahulu adalah Cut Of Grade (COG)
yang telah ditetapkan sehingga dari data kadar rata rata
tiap meter kedalaman lubang bor dapat ditentukan kadar dari
titik bor tersebut.
Cut of grade (COG) menurut defenisi memiliki dua
pengertian, yaitu sebagai berikut :
1. Kadar terendah dari suatu endapan bijih nikel yang masih
dapat memberikan keuntungan apabila ditambang.
2. Kadar rata rata terendah dari endapan bijih nikel yang
masih menguntungkan apabila ditambang sesuai dengan
teknologi dan nilai ekonomis saat ini.
Penentuan kadar cadangan eksplorasi suatu daerah yaitu
dari hasil pemboran pada kegiatan eksplorasi yang dianalisa
di laboratorium kimia. Kemudian hasil analisa kadar tersebut
dirata ratakan mulai dari kadar dibawah sampai diatas cut
of grade.
3.2 Kegiatan Penambangan
Penambangan bijih nikel yang diterapkan pada PT. Gane
Permai Sentosa (GPS) dilakukan secara tambang terbuka
(Open Cut Mining), dimana sistem penambangan memotong
sisi bukit atau sistem pemotongan menurut garis kontur
umumnya dimulai dari atas puncak gunung menurun
kebawah pada sisinya hal ini digunakan untuk pembuatan

jenjang dan sifat penambangan dilakukan dengan (Selective


Mining), yaitu memilih daerah daerah tambang bijih nikel
yang mengandung kadar kadar tertentu saja.
Untuk memisahkan bijih nikel dari batuan induknya dilakukan
dengan alat gali Excavator PC 300 dan PC 200, alat mekanis
ini dalam melakukan operasi penambangan bijih hasil
pemisahan tersebut diletakan pada suatu tempat tertentu
(Pit). Bijih yang tertambang langsung dimuat oleh alat muat
Excavator kedalam alat angkut Dump Truck (DT) nissan
diesel kemudian diangkut langsung ke tempat penumpukan
ore (Stock Yard).
Tahapan penting yang dilakukan pada kegiatan
penambangan di pulau Obi areal penambangan blok Loji
adalah sebagai berikut :
1. Pionering And Clearing
Kegiatan ini merupakan langkah awal yakni persiapan
peralatan tambang yang akan digunakan, pembuatan jalan
jalan tambang dan menyingkirkan material material dan
pepohonan (Land Clearing) yang menutupi endapan bijih
nikel dengan menggunakan alat alat mekanis Buldozer tipe
D7G.
2. Stripping Of Overburden
Setelah clearing sebagai tahap awal dari kegiatan pekerjaan
penambangan dilakukan, maka dengan alat yang sama
selanjutnya dilakukan pengupasan tanah penutup (Stripping
Of Overburden). Pada proses pengupasan tanah penutup,
tanah penutup hasil gusuran tersebut dibuang kedaerah
bekas penambangan atau diangkut ke tempat pembuangan
(disposal area), hal ini dimaksudkan untuk mencegah
timbulnya dampak negatif yang diakibatkan oleh kegiatan
penambangan.

3. Penambangan Bijih Nikel


Penambangan bijih nikel pada kuasa pertambangan pulau
Obi daerah Loji dilakukan setelah lapisan tanah penutup
(Overburden) habis tergusur, penambangan hasil bijih nikel
(Saprolit Ore) dilakukan dengan alat alat mekanis.
Penambangan dilakukan pada batas batas tertentu dimana
kadar masih memenuhi standar kadar pengapalan
sebagaimana telah ditetapkan. Pada PT. Gane Permai
Sentosa (GPS) hanya dilakukan penambangan bijih nikel
kadar tinggi dengan Cut Off Grade (COG) Ni lebih besar dari
atau sama dengan 1,8% dan Fe lebih kecil dari atau sama
dengan 25% Fe.
4. Pemuatan (Loading)
Setelah melakukan penambangan bijih maka dilanjutkan
dengan memuat ore kedalam alat angkut nissan diesel.
Pemuatan untuk satu unit alat angkut dapat dilakukan lima
(5) kali oleh alat muat excavator dengan kapasitas bucket 2.8
ton. Mekanisme kerja dari alat muat adalah : Gali, putar isi,
tumpah, putar kosong, dan selanjutnya menurunkan bucket
untuk gali berikutnya.
Waktu edar excavator : gali + putar isi + tumpah + putar
kosong, dengan rata rata waktu edar adalah 16,5 detik.
5. Pengangkutan (Hauling)
Untuk pengangkutan ore bijih nikel pada kuasa
pertambangan PT. Gane Permai Sentosa (GPS) dengan
menggunakan Dump Truck (DT) nissan diesel, dengan
kapasitas 14 ton dan melakukan pengangkutan langsung ke
tempat penumpukan ore (Stock Yard EFO). sebelum ore di
timbun ke EFO, material ore terlebih dahulu dibawa ke
Sampel House (Rumah Conto) untuk pengambilan sampel

yang dilakukan per dua ritasi untuk satu Incerement dan


untuk mempercepat keluar data kadar dan mempermudah
pengklasifikasian kadar, maka yang ditetapkan maksimal satu
tumpukan adalah 50 rit. Setelah hasil anilsa kadar keluar dari
laboratorium kimia PT. Gane Permai Sentosa (GPS), kadar
yang sesuai dengan ketetapan standar kadar pengapalan
siap untuk dikapalkan.
Sumber PT. Gane Permai Sentosa
Gambar 2.7
Diagram Alir Penambangan
3.3 Proses Penambangan
Pengamatan penelitian ini di fokuskan pada pit santika areal
penambangan blok Loji daerah Obi PT. Gane Permai
Sentosa (GPS), yaitu pada titik bor CL00570, spasi
pemboran 50 meter dengan jumlah sampel sebanyak 21.700
ton untuk 31 tumpukan. Umumnya proses penambangan
dimulai dari pengupasan overburden dengan menggunakan
Bulldozer yang dilanjutkan dengan Clean Top Ore untuk
mengangkat/membersihkan bagian atas material, langkah
selanjutnya ialah melakukan Channel Sampling yaitu suatu
cara pengambilan conto dengan membuat alur (channel)
sepanjang permukaan yang memperlihatkan jejak bijih
(mineralisasi). Alur tersebut dibuat secara teratur seragam
dengan ukuran 5 (lima) meter dari atas kebawah dan dengan
lebar yang disesuaikan dengan sekop Incerement, conto
diambil seberat 5 Kg, areal channel diberi kode pita berwarna
putih untuk penandaan conto sementara dianilsa
dilaboratorium kimia. Setelah kadarnya diketahui maka pit ini
ditambang sesuai dengan daerah pengaruhnya dengan
persyaratan bijih yang diambil sesuai dengan COG (Cut Off

Grade) yang telah ditetapkan, sedangkan kadar yang tidak


memenuhi COG dianggap overburden, Waste dan Bed Rock.
Pada proses penambangan, ada beberapa hal yang perlu
diperhatikan upaya mengantisipasi terjadinya perubahan
kadar, yaitu 1. Teknik penggalian/pengambilan bijih, 2.
Pengontrolan terhadap pengotoran (dillusi ).
1. Teknik penggalian/pengambilan bijih
a. Karakteristik endapan.
Karakteristik endapan yang cocok ditambang dipengaruhi
oleh pola penyebaran endapan, kekerasan, dan kelunakan
bijih. Badan bijih dapat berbentuk teratur atau tidak
(massive). Bagi bijih yang berbentuk tabular atau berlapis
harus cukup lebar dan kemiringan relatif datar. Semakin
rendah kemiringan maka akan semakin mudah proses
penggalian.
b. Keseragaman kadar
Keseragaman kadar yang bervariasi adalah hal yang harus
diperhatikan dalam penambangan, dengan mengetahui
penyebaran kadar pada daerah tertentu, maka dalam
penambangan dapat diperhitungkan untuk melakukan
mixing/blending agar mencapai kadar sesuai dengan yang
diinginkan.
c. Kombinasi peralatan.
Maksud dari pemilihan kombinasi peralatan adalah untuk
memperhitungkan keefektifan operasi penambangan dimana
dengan peralatan yang cocok, baik dalam pekerjaan
pengupasan tanah penutup maupun pekerjaan produksi
mendapat perolehan yang maksimal. Hal hal yang
mempengaruhi pemilihan kombinasi peralatan meliputi
ukuran badan bijih, distribusi nilai endapan serta kompak
atau tidaknya lapisan tanah penutup.

d. Produksi yang diinginkan.


Target produksi yang diinginkan meliputi COG (Cut Off
Grade) dan tonase yang akan diproduksi per waktu tertentu.
COG adalah batas kadar rata rata terendah yang masih
dapat di blending dengan material lain sehingga
mendapatkan material bijih sesuai dengan yang diinginkan.
Dimana saat kadar bijih pada daerah yang akan digali tidak
memenuhi COG seperti tersebut diatas, maka perlu adanya
pertimbangan lain, misalnya meneruskan penggalian dan
hasilnya akan di blending dengan material dengan kadar bijih
yang tinggi sehingga dapat memenuhi COG, atau tidak
meneruskan penggalian karena akan menambah biaya
operasional terutama untuk peralatan.
2. Pengontrolan terhadap pengotoran (dillusi)
Pengotoran pada bijih akan mempengaruhi kadar yang
didapat. Pengotoran disebabkan karena adanya material
yang tidak berharga yang ikut tercampur dalam bijih (ore).
Beberapa hal yang mempengaruhi terjadinya pengotoran
bijih, yaitu sebagai berikut :
a. Posisi waste dan bijih, dan cuaca
Daerah penggalian bijih yang lebih rendah dari lokasi
pengupasan tanah penutup akan lebih rawan terhadap
pengotoran, sebab jika ada aliran air atau hujan dari atas
kebawah, maka daerah penggalian bijih akan mengalami
dilusi dari material yang terbawa bersama air. Selain itu
banyak dijumpai material waste yang berada diantara badan
bijih yang berbentuk massive/tidak beraturan.
b. Keadaan bijih.
Biasanya bijih yang berbentuk boulder maupun yang berada
didekat boulder merupakan bijih yang berkadar tinggi.
Permasalahannya adalah sangat sukar bagi alat untuk

menambang bijih yang dekat dengan boulder.


3.4 Pengambilan Conto
Pengambilan conto dari kegiatan penambangan pada PT.
Gane Permai Sentosa (GPS) berpedoman pada prosedur
Japanesse Industrial Standart (JIS) dan dapat dilakukan
dengan cara mengambil satu incerement dengan untuk dua
ritasi dengan menggunakan sekop standar nomor 125D
dengan kapasitas 5 Kg.
Conto yang telah diambil dimasukan dalam kantong plastik
yang diberi kode serta diikat dengan tali yang mempunyai
warna tertentu untuk membedakan setiap conto pada
pit/areal yang sama dengan warna yang sama pula.
Kemudian kantong kantong tersebut dikirim ke preparasi
conto yang tertulis seperti kode pada pit penambangan,
nomor titik bor, tanggal penambangan dan nama dari
tumpukan seperti contoh :
- 17/10/09 SANTIKA/EFO/CL00570
- 18/10/09/SANTIKA/ETO/CL00570
3.5 Preparasi Sampel
Preparasi conto adalah pekerjaan mempersiapkan contoh
sebelum dikirim ke laboratorium untuk dianalisa kadarnya.
Contoh yang akan dianalisa kadarnya dimasukan ke
preparasi conto terlebih dahulu untuk direduksi, baik jumlah
maupun ukuran butir dari conto tersebut, sehingga didapat
conto setelah dianggap homogen. Hasil contoh yang telah
direduksi jumlah maupun ukuran butirnya dibagi dalam dua
laboratorium yang berbeda, sebagian conto dibawah untuk
analisa kimia laboratorium dan sebagian conto disimpan
sebagai arsip.
Alat alat yang diperlukan dalam pekerjaan preparasi conto
hasil penambangan adalah sebagai berikut :

1. Alat pengering conto yang terdiri dari :


- Talang penjemur (Lihat Lampiran)
- Drying oven (Lihat Lampiran)
2. Alat pengaduk conto terdiri dari :
- Sekop conto (Lihat Lampiran)
- Mixer Automatic type Y (Lihat Lampiran)
3. Alat penghancur conto terdiri dari :
- Jaw crusher (Lihat Lampiran)
- Pul verizer (Lihat Lampiran)
- Roll crusher
- Super crunch
4. Sieve (ayakan)
Conto yang dipreparasi mengikuti tahapan tahapan
prosedur sebagai berikut :
1. Buka Check Sampel dalam kantong yang berisikan sampel
kemudian dipisahkan
2. Letakan sampel sampel ditalang untuk dilakukan
pengeringan
3. Keringkan sampel dalam drying oven kurang lebih tiga jam
4. Haluskan sampel dengan jaw crusher untuk memperoleh
sampel ukuran -10 mm
5. Ayak/haluskan sampel dengan ayakan -5 mm dan doubel
roll crusher untuk memperoleh hasil sampel ukuran 3 mm
6. Lakukan mixing selama 3 kali
7. Matrix 4x5 sekop 3D diperolah berat sampel kurang lebih
500 gram
8. Keringkan sampel dalam drying oven selama 15 30
menit
9. Haluskan sampel dengan super crunch untuk memperoleh
hasil sampel ukuran -1 mm
10. Haluskan sampel dengan pul verizer untuk memperoleh

hasil sampel ukuran kurang lebih 200 mesh


11. Lakukan mixing selama 5 menit secara manual (sampel
diletakan dalam plastik dan kemudian digoyangkan dengan
tangan)
12. Contoh yang dihasilkan 200 mesh, selanjutnya
dimasukan kedalam mixer type Y untuk di mixing secara
otomatis selama 15 menit. Setelah itu dikeluarkan dari mixer
dan dimatriks 5x4 dengan sekop 1D, dan dimasukan kedalam
kantong sampel. Dari setiap 20 bagian, pengambilan dibagi
tiga, yakni kantong A untuk analisa laboratorium, untuk
kantong B dibuat Arsip dan untuk kantong C dibuat
Remainder.
3.6 Presentase Perubahan Kadar
Pada umumnya kadar dari hasil kegiatan eksplorasi dengan
kegiatan penambangan selalu mengalami perubahan. Untuk
mengetahui seberapa besar presentase perubahan kadar,
dengan cara membandingkan kadar dari hasil kegiatan
pemboran eksplorasi dengan kadar hasil kegiatan
penambangan pada titik bor yang sama sehingga dapat
dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut :
q2 q1
Q=x
100% ................................................................................ ( I )
q2
Dimana :
Q = Presentase perubahan kadar
q2 = Kadar hasil kegiatan penambangan
q1 = Kadar eksplorasi

BAB IV
METODE PENELITIAN
4.1 Tahapan Penelitian
Metode penelitian ini dilakukan dalam tahapan tahapan
sebagai berikut :
1. Studi literatur
Studi literatur dijadikan sebagai pedoman dasar pada
kegiatan penelitian dan penentuan langkah langkah yang
bersumber pada referensi referensi dan juga sejumlah
informasi yang terdapat dilokasi penelitian yang sesuai
dengan pokok permasalahan.
2. Pengamatan lapangan
Pada tahap ini dilakukan untuk mengamati secara langsung
lokasi kegiatan penambangan yang terjadi perubahan kadar
nikel saprolit.
4.1.1. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data pada penelitian ini yakni dalam
mengevalusi secara teknis jalannya kegiatan penambangan
hingga terjadinya perubahan kadar nikel saprolit dilakukan
dengan mengadakan pengamatan lapangan yang disertai
dengan interviu antara peneliti dengan pengawas lapangan
yang bertugas/grade control. Yang menjadi konsentrasi
peneliti dalam pengumpulan data di lapangan ialah dimulai
dari proses awal penambangan (pegupasan tanah penutp)
hingga ke titik akhir proses penambangan (pengapalan). Hal
ini dilakukan untuk memperoleh data data yang dibutuhkan
yang meliputi :
a. Data sekunder, yakni data data yang menjadi
pertimbangan dalam pengolahan data primer seperti

misalnya data curah hujan, geologi, dan sebagainya.


b. Data primer yakni keseluruhan data yang menjadi subyek
dalam pengolahan data dilapangan seperti data mengenai
alat yang digunakan, pengambilan conto, pengawasan stock
yard.
4.2 Variabel Penelitian
Adapun variabel dari penelitian ini meliputi kegiatan
penambangan, analisis kadar penambangan (proses
pengambilan conto) penggalian/pengambilan bijih dan
pengontrolan ore pada stock yard.
4.3 Bahan Atau Materi Penelitian
Bahan dan materi penelitian yang digunakan pada penelitian
ini yakni disiapkan oleh peneliti dan pertanggung jawaban
atas apa yang telah diteliti selama berada dilokasi
perusahaan yakni berupa : kertas HVS dan Kwarto, buku
catatan serta referensi referensi yang menjadi patokan
dalam penelirian yang relevan dengan pokok permasalahan
serta interview antara peneliti dan pembimbing lapangan.
4.4 Alat Penelitian
Penelitian yang telah dilakukan membutuhkan berbagai alat
yang menjadi faktor pendukung dalam menunjang penelitian
ini. Sehingga peralatan yang digunakan dalam penelitian ini
seperti, alat tulis menulis, kalkulator, digital kamera,
komputer, safety (dari pihak perusahaan) dan fasilitas lain.
4.5 Analisis Data
Adapun datadata yang dikumpulkan akan dilakukan analisis.
Analisis data dilakukan dengan cara membandingkan
kapasitas nyata dari hasil kegiatan eksplorasi sampai
kegiatan penambangan. Dengan memperhitungkan
persentase perubahan kadar dan faktor faktor yang
mempengaruhi terjadinya perubahan kadar tersebut.

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN
5.1 Kadar Eksplorasi Nikel Saprolit
Berdasarkan operasi kegiatan eksplorasi yang telah
dilakukan pada beberapa titik bor untuk pit santika khususnya
pada titik bor CL00570 dengan kedalaman 1-6,5 meter
(lampiran 1) dengan kuantitas sebesar 390.000 ton (lampiran
2) yang menjadi objek peneliti, diketahui bahwa bijih nikel
yang terkandung tidak semuanya berkadar tinggi (saprolit).
Dari sinilah dapat diketahui pula bahwa dalam spasi 50 meter
antara jarak titik bor penyebaran saprolit ini tidak bervariasi.
Dari hasil analisis laboratorium yang dilakukan pada pit
santika untuk satu titik bor menunjukan bahwa kadar bijih
nikel saprolit mengalami fluktuasi/perubahan, dimana pada
titik bor CL00570 dengan spasi 50 meter antara titik bor ini
didapat kadar rata rata Ni = 3.58 saprolit ore.
5.2 Kadar Penambangan Nikel Saprolit
Sebelum dilakukan loading ke stock yard, pengawas yang
bertugas (Grade Control) yang senantiasa mengawasi
kegiatan penambangan dalam upaya melakukan
pengawasan terhadap kadar, ketika kadar bijih nikel masih
diragukan maka dilakukan channel sampling untuk lebih
memastikan kandungan kadar.
Untuk kadar nikel pada kegiatan penambangan yang
diloading ke stock yard EFO (eksportabel Fine Ore) di
khususkan pada pit santika dengan titik bor CL00570 dengan
kadar rata rata Ni sebesar, 2.02 saprolit ore.
5.3 Perubahan Kadar Nikel Saprolit Dari Kegiatan
Eksplorasi Sampai Kegiatan Penambangan

Untuk mengetahui besarnya perubahan kadar dari kegiatan


eksplorasi sampai kegiatan penambangan, maka perlu dilihat
titik bor yang tertambang agar dapat dicocokan dengan data
pemboran eksplorasi seperti yang tertera pada (lampiran 1)
dan data hasil yang tertambang pada (lampiran2).
Dari hasil yang telah diperoleh khususnya untuk pit santika
areal penambangan blok Loji PT. Gane Permai Sentosa
(GPS) didapat perubahan kadar dengan presentase sebesar
77.22% dari hasil loading ke stock yard.
Kadar rata rata dari data kadar eksplorasi dan data kadar
penambangan yang dapat dihitung dengan cara :
Data kadar keseluruhan tiap elevasi bor ditambahkan dan
kemudian dijumlahkan dan dibagi dengan tebal nikel laterit
yang didapat.
Kadar eksplorasi Ni1 = 1.67, Ni2 = 2.15, Ni3 = 3.62, Ni4 =
5.04, Ni5 = 3.75, Ni6 = 3.66, Ni7 =3.42 saprolit ore.
Tebal nikel laterit yang didapat = 6.5 meter.
Kadar rata rata Ni = Ni1 + Ni2 + Ni3 + Ni4 + Ni5 + Ni6 + Ni7
= 23.31
Tebal Nikel Laterit = 6.5
Atau sama dengan Ni = k = 23.31
t 6.5
Didapat kadar rata rata = 3.58 saprolit ore.
Sedangkan kadar rata rata dari hasil kegiatan
penambangan adalah sebesar 2.02 saprolit ore. Sehingga
menghasilkan perubahan kadar dengan presentase 77.22%.
5.4 Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Perubahan Kadar
5.4.1. Operasi Kegiatan Eksplorasi
Suatu kegiatan untuk mengetahui keadaan dan perilaku
suatu endapan bahan galian, yaitu proses untuk mengetahui

bagaimana suatu endapan terbentuk (terakumulasi),


penyebaran dan bentuk (geometri) serta kadar setelah
dilakukannya kegiatan pengeboran.
1. Grid (spasi) Pemboran
Pola pemboran yang dipakai pada lokasi penambangan areal
Loji PT. Gane Permai Sentosa (GPS) adalah dengan
mengikuti titik kordinat yang telah ditentukan dalam petunjuk
peta dengan batas batas pit tertentu.
Grid pemboran yang digunakan dalam operasi kegiatan
penambangan merupakan hal terpenting untuk menunjang
akurasi data kadar yang akan dilakukan assay dan
ditambang sesuai dengan kelayakan kadar tersebut. Semakin
kecil grid pemboran yang diterapkan, maka akan semakin
akurat data kadar yang akan ditambang. Pada lokasi yang
telah dilakukan penambangan, grid awal dari tahapan
pengeboran eksplorasi yang dilakukan sebelumnya ialah
dengan menggunakan spasi regional dari 200 - 300 meter
dan dilanjutkan dengan spasi pendahuluan 100 meter
kemudian masuk pada spasi 50 meter (yang telah diterapkan
pada PT. Gane Permai Sentosa). Sedangkan untuk
menghasilkan data kadar dan data penyebaran serta bentuk
(geometri) yang akurat seharusnya ialah dengan
menggunakan spasi detail yakni 12.5 meter.
5.4.1. Operasi Kegiatan Penambangan
Kegiatan penambangan ialah faktor yang menentukan
optimal dan tidaknya kandungan kadar pada bijih nikel sesuai
dengan kandungan kadar awal pada kegiatan pemboran
eksplorasi. Dalam system operasi penambangan terbuka
dengan metode selective mining yang metode
pengambilannya memilih bijih/ore sangat berpengaruh pada
alat yang digunakan untuk bisa mengoptimalisasi kadar bijih

yang akan ditambang dan pada saat penggalian dalam upaya


pengontrolan terhadap terjadinya pengotoran (Dillusi)
1. Alat Yang Digunakan
Alat yang digunakan pada areal penambangan blok Loji
khususnya pada pit santika yakni 3 (tiga) buah excavator
yang terdiri dari 2 (dua) buah excavator PC 200 dengan
kapasitas bucket lebih kecil dari pada 1 (satu) buah excavator
PC 300 yang dengan kapasitas bucket 14 ton dan 1 (satu)
buah alat bulldozer dengan model truck type.
Dari pengamatan dilokasi penelitian, perubahan kadar dapat
terjadi karena fungsi excavator tidak sesuai dengan kegiatan
selective yang dilakukan. Yang seharusnya kegiatan selective
dilakukan dengan menggunakan excavator PC 200 yang
kapasitas bucketnya lebih kecil, tetapi selective sering
dilakukan dengan menggunakan excavator PC 300 sehingga
untuk memilih dan memisahkan ore dari waste sangat sulit
dilakukan akibatnya ore sering kali terakumulasi dengan
waste. Sedangkan bulldozer yang melakukan stripping
overburden (OB) atau pada saat melakukan clearing top ore
OB sering kali tertumpah pada areal selective.
2. Pengontrolan Terhadap Pengotoran (Dillusi)
Pengotoran disebabkan karena adanya material yang tidak
berharga ikut tercampur dalam bijih. Untuk itu, dengan
adanya penyebaran ore saprolit yang tidak merata pada areal
penambangan ini, maka biasanya terjadi pula kehilangan
bijih. Keadaan penyebaran dan ketebalan bijih yang tidak
merata ini, sangat menyulitkan seseorang (Grade Control)
dalam mengambil keputusan apakah suatu areal pit
cadangan ditambang dan diangkut ke areal stock yard atau
tidak ditambang sama sekali. Metode selective mining diakui
sangat efektif untuk menghindari terjadinya mining dilution,

namun pada prosesnya ada hal hal yang harus dievaluasi


misalnya pada saat pembukaan suatu areal pit cadangan
dengan system back filling (penimbunan OB pada lahan
bekas) sering kali dilakukan pada blok pit cadangan lain.
Akibatnya OB yang didorong kedaerah blok cadangan itu
akan mengotor bijih yang ditambang serta sering kali terjadi
penggalian bijih diluar blok. Hal inilah yang mengakibatkan
kadar yang ditambang terjadi perubahan. Berikut ini adalah
beberapa hal yang mempengaruhi pengotoran bijih, yaitu
sebagai berikut :
a. Posisi waste dan badan bijih, dan cuaca
Daerah penggalian bijih yang lebih rendah dari lokasi
pengupasan tanah penutup akan lebih rawan terhadap
pengotoran, sebab jika ada aliran air/hujan dari atas
kebawah, maka daerah penggalian bijih akan mengalami
dillusi dari material yang terbawa bersama air. Selain itu
banyak dijumpai material waste yang berada diantara badan
bijih yang berbentuk massiv atau tidak beraturan.
b. Keadaan bijih
Biasanya bijih yang berbentuk boulder maupun yang berada
didekat boulder merupakan bijih yang berkadar tinggi.
Permasalahannya adalah sangat sukar bagi alat untuk
melakukan selective terhadap bijih dengan boulder.
5.4.2. Ketelitian Dalam Pengambilan Conto
Hal yang harus diperhatikan dalam penentuan kadar bijih
nikel yang akan ditambang adalah cara pengambilan conto.
Standarisai pengambilan conto yang telah ditetapkan
haruslah menjadi perhatian bagi tenaga lapangan yang
bertugas dalam mengambil conto. Untuk mendapatkan conto
yang sesuai dengan standarisasi yang ada maka haruslah
memperhatikan beberapa hal, yaitu :

a. Mempersiapkan sarana pendataan dan pengambilan


sampel; sekop incerement, kantong, label dll.
b. Tidak dibenarkan memilih milih sampel yang harus
dimasukan ke sekop untuk dijadikan sampel.
c. Besar/beratnya sekop incertement harus sesuai dengan
ukuran sekop berdasarkan Japanesse Industrial Standart
(JIS).
d. Sampel yang diambil setengah diatas tumpukan.
5.4.3. Kurangnya Perawatan Ore Di Stock Yard
Hal terpenting pada saat ore telah diletakan di stock yard
adalah melakukan perawatan ore tersebut. Dimana
penimbunan ore di stock yard sudah memiliki beberapa
ketentuan, ketentuan utama ore pada saat telah dilakukan
penimbunan ialah bahwa ore telah siap untuk dikapalkan.
Ketika tidak adanya perawatan ore di stock yard maka hal
hal yang harus diperhatikan adalah :
a. Waktu penumpukan ore di stock yard akan membentuk
tumpukan, yang setelah itu akan dilakukan penataan ore oleh
bulldozer akan tetapi sebelum itu dapat terjadi genangan air
ketika tumpukan di stock yard tidak ditutup, hal ini
berpengaruh pada perubahan kadar air dan kadar ore itu
sendiri.
b. Dapat terjadi campuran antara ore dengan overburden
ketika landasan stock yard tidak disetril.
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan
Dari hasil dan pembahasan diatas maka dapat disimpulkan
bahwa :

Kadar rata rata bijih nikel yang diperoleh dari hasil kegiatan
pemboran eksplorasi yaitu sebesar 3.58% saprolit ore,
setelah dilakukan kegiatan operasi penambangan maka
terjadi perubahan kadar sebesar 2.02% saprolit ore. Dari
sinilah perubahan kadar terjadi dari hasil kegiatan eksplorasi
sampai kegiatan penambangan dengan presentase
perubahan kadar sebesar 77.22%. Dan faktor faktor yang
mempengaruhi terjadinya perubahan kadar tersebut adalah :
- Grid Pemboran, yang merupakan unsur penting dalam
mengidentifikasi, penyebaran dan bentuk (geometri) bahan
galian serta akurasi kadar.
- Faktor operasi kegiatan penambangan, yang berdasarkan
pada kekeliruan dalam pengoperasian penggunaan alat
alat mekanis serta kurangnya aktivasi pengontrolan terhadap
pengotoran yang terjadi antara ore dan waste.
- Kurangnya ketelitian pada pengambilan conto sebelum
ditumpuk ke areal stock yard
- Kurangnya perawatan ore di stock yard.
6.2 Saran
Upaya mengurangi perubahan terhadap turunnya kadar nikel
saprolit dapat tercapai dengan memperhatikan masukan
masukan dibawah ini antara lain :
1. Grid Pemboran yang diterapkan
Grid pemboran merupakan kegiatan eksplorasi yang
menentukan kadar awal dari suatu kegiatan penambangan
sebelum ditambang untuk dijadikan sebagai data kadar yang
akurat, sehingga perlu untuk diperkecil spasi pemboran dari
50 meter menjadi 12,5 meter upaya dapat memperoleh
akurasi kadar yang tepat.
1. Operasi kegiatan penambangan yang dilakukan.
- Melakukan pengawasan yang intensiv pada saat alat mulai

beroperasi, yakni dengan menempatkan posisi alat


(excavator) yang sesuai pada saat loading dan selectiv ore,
yang mana untuk selectiv harus menggunakan excavator
PC200 yang bucketnya lebih kecil dari excavator PC300,
agar dapat menghindari dillusi pada saat pengkerukan.
- Alat yang telah melakukan kegiatan loading overburden
(OB) harus dibersihkan sebelum melakukan loading ore
(upaya mengantisipasi terjadinya pencampuran OB dan ore).
- Bulldozer yang melakukan clean top ore disekitar areal yang
akan diselectiv harus berada pada posisi 1 hingga 2 meter
untuk tidak terjadinya penumpahan OB ke areal yang akan
diselectiv. Setelah itu pengangkutan pemindahan clearingnya
dilakukan oleh excavator.
- Pengotoran sering kali mengakibatkan kehilangan bijih
karena tercampur dengan waste, untuk itu pihak pengontrol
wajib melakukan pengawasan untuk memindahkan ore
dengan waste.
- Tidak dibenarkan untuk menimbun overburden (OB) pada
lahan yang akan ditambang.
2. Sampel house EFO (Eksportabel Fine Ore) (sebelum
analisa laboratorium )
- Sebelum sampel dibawah untuk dianalisa dilaboratorium,
tenaga lapangan yang bertugas dalam mengambil conto
haruslah mengikuti standarisasi pengambilan conto dengan
menggunakan Japanesse Industrial Standart (JIS)
- Posisi alat pengambil conto harus benar benar bersih dari
material lain.
- Sampel yang diambil harus dilakukan pada tiap Dump Truck
(DT) untuk menghasilkan besarnya kadar yang lebih akurat.
3. Perawatan ore di stock yard
- Areal stock yard harus berada dalam keadaan bersih dari

potongan potongan kayu dan boulder yang ukurannya lebih


besar dari ore.
- Landasan untuk penumpukan ore harus disetril/dibersihkan
agar tidak terakumulasi dengan material yang menyebabkan
terjadinya perubahan kadar.
- Hasil tumpukan ditutup agar tidak terjadinya genangan air
pada tumpukan.
- Membuat aliran genangan air pada sekitar areal tumpukan.

Analisis Quality Control Kadar Nikel


Dari Pit Penambangan Sampai Ke Areal
Stockyard di PT
http://amtpustaka.blogspot.com/2011/06/analisis-perubahan-kadarnikel-saprolit.html
Pusdiklat Minerba
Cara
Analisis
Kadar
Nikel
Subjek
:
Pengarang : Standar Nasional Indonesia

Dari

Bijih
Nikel;

Nikel

Jenis
Garnerit
Garnerit;Analisis

5.4.2. Ketelitian Dalam Pengambilan Conto


Hal yang harus diperhatikan dalam penentuan kadar bijih nikel yang akan ditambang
adalah cara pengambilan conto. Standarisai pengambilan conto yang telah ditetapkan
haruslah menjadi perhatian bagi tenaga lapangan yang bertugas dalam mengambil
conto. Untuk mendapatkan conto yang sesuai dengan standarisasi yang ada maka
haruslah memperhatikan beberapa hal, yaitu :
a. Mempersiapkan sarana pendataan dan pengambilan sampel; sekop incerement,
kantong, label dll.
b. Tidak dibenarkan memilih milih sampel yang harus dimasukan ke sekop untuk
dijadikan sampel.
c. Besar/beratnya sekop incertement harus sesuai dengan ukuran sekop berdasarkan
Japanesse Industrial Standart (JIS).

d. Sampel yang diambil setengah diatas tumpukan.