Anda di halaman 1dari 171

Setelah mempelajari bab ini, peserta didik mampu:

1.
menjelaskan konsep, menentukan unsur-unsur, dan menyusun persamaan kuadrat;
2.
menjelaskan konsep, menentukan unsur-unsur, dan menyusun fungsi kuadrat;
3.
menggambar, membuat sketsa, dan menganalisis grafik fungsi kuadrat;
4.
menyusun model matematika dari masalah yang berkaitan dengan persamaan dan fungsi kuadrat;
5.
menerapkan konsep persamaan kuadrat dan fungsi kuadrat dalam memecahkan masalah nyata.
Berdasarkan pengetahuan dan keterampilan yang dikuasai, peserta didik memiliki sikap teliti, cermat, kritis, bertanggung jawab,
konsisten dan jujur serta menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

Persamaan Kuadrat

Mendeskripsikan persamaan
kuadrat melalui kegiatan diskusi.
Mengamati
langkah-langkah
menentukan penyelesaian persamaan kuadrat dengan cara
memfaktorkan, melengkapkan
kuadrat sempurna, dan menggunakan rumus abc.
Membuktikan rumus abc.
Mengamati
langkah-langkah
menentukan penyelesaian pertidaksamaan kuadrat.
Melakukan kegiatan menyelesaikan permasalahan yang berkaitan
dengan persaman kuadrat.

Fungsi Kuadrat

Nilai Diskriminan, Rumus Jumlah,


dan Hasil Kali Akar-Akar serta
Menyusun Persamaan Kuadrat jika
Diketahui Akar-akarnya

Menemukan hubungan banyak


penyelesaian persamaan kuadrat
dengan nilai diskriminan dengan
mengamati tabel.
Menemukan rumus jumlah dan
hasil kali akar-akar persamaan
kuadrat dengan mengamati tabel.
Menyusun persamaan kuadrat jika
diketahui akar-akarnya.
Membuktikan rumus jumlah dan
hasil kali, dan selisih akar-akar
persamaan kuadrat secara aljabar.
Menemukan hubungan antara nilai
diskriminan persamaan kuadrat
ax2 + bx + c = 0 dengan jenis-jenis
akarnya.

Mendeskripsikan fungsi kuadrat.


Menentukan unsur-unsur fungsi
kuadrat.
Menggambar grafik fungsi kuadrat
Menyusun persamaan fungsi
kuadrat jika diketahui unsurunsurnya.
Menemukan hubungan antara
persamaan kuadrat dan fungsi
kuadrat.
Menemukan hubungan antara
perubahan nilai a, b, dan c pada
fungsi kuadrat y = ax2 + bx + c dan
perubahan grafiknya.

Memiliki sikap teliti, cermat, kritis, bertanggung jawab, konsisten, dan jujur sebagai hasil mempelajari
materi persamaan dan fungsi kuadrat.
Mampu menerapkan konsep persamaan dan fungsi kuadrat dalam menyelesaikan masalah nyata.
Mampu menentukan penyelesaian persamaan kuadrat.
Mampu membuat sketsa grafik fungsi kuadrat.
Mampu membuat model matematika dari permasalahan nyata yang berkaitan dengan persamaan
kuadrat atau fungsi kuadrat dan menyelesaikannya.
Mampu menyusun persamaan kuadrat dan fungsi kuadrat jika diketahui unsur-unsurnya.

Matematika Kelas X

Jawaban: c
Perhatikan langkah 3 dan 4 berikut.

A. Pilihan Ganda
Jawaban: c
x2 5x 24 = 0

(x 8)(x + 3) = 0
x 8 = 0 atau x + 3 = 0

x = 8 atau
x = 3
Jadi, akar-akar persamaan kuadrat x2 5x 24 = 0
adalah x = 3 atau x = 8.

1.

6.

x = 2 atau

13

25

7.

Jawaban: d
3x2 10x + 5 = 0
a = 3, b = 10, dan c = 5

=
=

20x2 13x + 2 = 0

(5x 2)(4x 1) = 0
5x 2 = 0 atau 4x 1 = 0

5x = 2 atau
4x = 1
x=

atau

x=

10 r 40
6

x1 =

dan x2 =

x = 5 atau x = 4 .

x 2 = 16

x2=4

x=2 4
x = 2 + 4 atau x = 2 4
x=6
atau x = 2
Jadi, himpunan penyelesaian persamaan kuadrat
3(x 2)2 48 = 0 adalah {2, 6}.
5.

Jawaban: a
Untuk menentukan penyelesaian persamaan
kuadrat tersebut menggunakan cara melengkapkan
kuadrat sempurna, kedua ruas persamaan

1
(2

>

5 r 10
3

5  10
3

5  10
3

maka x1 =

5  10
3

5  10
3

10  2 10
3

5  3 10
3

5  10
3
5  10
3

5  3 10
3

Jawaban: a
8.

41

85

6= x + 2
x
Kedua ruas persamaan dikalikan dengan x2.

6x2 = 41x + 85
2
6x 41x 85 = 0
Diperoleh a = 6, b = 41, c = 85
x1, 2 =

b r b2 4ac
2a

(41) r (41)2 4 6 (85)


26

41 r 1.681+ 2.040
26

41  3.721
12

(12))2.

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

atau x2=

Jadi, nilai 2x1 x2 =

ditambah dengan kuadrat dari 2 koefisien x, yaitu

10 r 2 10
6

5  10
3

5  10
3

2x1 x2 = 2(

Jawaban: c
3(x 2)2 48 = 0

3(x 2)2 = 48

(x 2)2 = 16

4.

5  10
3

Oleh karena

1
4

Jadi, penyelesaian dari 20x2 13x + 2 = 0 adalah


2

b r b2 4ac
2a
( 10) r (  10)2 4 3 5
23

x1, 2 =

Jawaban: a

10

= 2 + 4 .
Jadi, Anindya mulai melakukan kesalahan pada
langkah 4.

) + 3 7 = 1 + 21 = 20
2x1 + 3x2 = 2
Jadi, nilai 2x1 + 3x2 = 20.

2
5

13

1
( 2

3.

Langkah 4 salah karena seharusnya (x + 2 )2

x=7

Oleh karena x2 > x1, maka x1 = 2 dan x2 = 7.

13

Langkah 4:(x + 2 )2 = 2 + 4

Jawaban: d
2x2 13x 7 = 0

(2x + 1)(x 7) = 0
2x + 1 = 0 atau x 7 = 0

2.

Langkah 3: x2 + 5x + ( 2 )2 = 2 + ( 2 )2

41 r 61
12

41  61
12

x1 =

41  61
12

atau x2 =

102

20

x1 = 12 atau x2 = 12
x1 = 8 2 atau x2 = 1 3

41

85

Jadi, penyelesaian persamaan 6 = x + 2 adalah


x
1

x = 8 2 atau x = 1 3 .
Jawaban: e
Misalkan y = 2p + 3.
9.
(2p + 3)2 + 3(2p + 3) 10 = 0

y2 + 3y 10 = 0

(y + 5)(y 2) = 0
y + 5 = 0 atau y 2 = 0

y = 5 atau
y=2
2p + 3 = 5 atau 2p + 3 = 2

2p = 8 atau
2p = 1

p = 4 atau

p=

0 = 2 t2 + 80t 800

0 = 5t2 + 160t 1.600

0 = t2 + 32t 320

t2 + 32t 320 = 0

(t 8)(t + 40) = 0
t 8 = 0 atau t + 40 = 0

t = 8 atau
t = 40
Oleh karena t = waktu maka t > 0 sehingga t = 40
tidak memenuhi. Jadi, nilai t yang memenuhi
adalah 8.
12. Jawaban: e
Misalkan: p = panjang persegi panjang
A = lebar persegi panjang
p

1
2

Jawaban: b
Luas permukaan = 208
10.
2 (p A + p t + A t) = 208
1

2(p (p 2) + p 2 p + (p 2) 2 p) = 208

2(p2 2p + 2 p2 + 2 p2 p) = 208
2(2p2 3p) = 208
2p2 3p = 104
2p2 3p 104 = 0
(2p + 13)(p 8) = 0
2p + 13 = 0 atau p 8 = 0

13

p = 2 atau p = 8
Oleh karena p = panjang maka p > 0 sehingga
13

p = 2 tidak memenuhi.
Panjang balok = p = 8 cm
Lebar balok = p 2 = 8 2 = 6 cm
1

11. Jawaban: a
d = vt +

800 = 80

800 = 80t + 2 t2

Jari-jari lingkaran = r = 2 p
Keliling daerah yang diarsir = 120 cm
p + CD + DA = 120
AB + BC
1

A + (2Sr) + A + p = 120
2

p + 2AA + 2 (2Sr) = 120

p + 2AA + 2 = 120

pS

pS

2AA = 120 2 p

A = 60
2
4

pS

Luas daerah yang diarsir = 364 cm2

Tinggi balok = 2 p = 2 8 = 4 cm
Volume balok = 8 6 4 = 192 cm3
Jadi, volume balok tersebut 192 cm3.
1 2
at
2
1
t+2

Jadi, himpunan penyelesaiannya {4, 2 }.

Luas ABCD Luas 2 lingkaran = 364

p A 2 Sr2 = 364

p (60 4 2 ) 2 S( 2 p)2 = 364

5 t2

pS

60p

p2 S
4

p2
2

8 Sp2 = 364
1

60p p2( 4 + 2 + 8 ) = 364


60p p2(

22
7

+2 +

22
7

) = 364

Matematika Kelas X

11

Menggunakan trik pada Sebaiknya Anda Tahu


diperoleh garis bilangan beserta tandanya sebagai
berikut.

11

60p p2( 14 + 2 + 28 ) = 364

60p p2( 28 ) = 364

47

47

28 p2 + 60p 364 = 0

1
2

Kedua ruas dikalikan 28.


47p2 1.680p + 10.192 = 0
Gunakan rumus abc.
p1,2 =

Penyelesaiannya 2 d x d 5
Jadi, himpunan penyelesaian pertidaksamaan

b r b2  4ac
2a

2x2 + 11x 5 t 0 adalah {x| 2 d x d 5, x R}.

(1.680)  (1.680)2  4 47 (1.092)


2 47

1.680 r 906.304
94

1.680 r 952
94

p1 =

1.680  952
94

= 94

= 28

p2 =

1.680  952
94

= 94 = 47

728

364

2.632

364

Jadi, panjang persegi panjang 47 cm atau 28 cm.


13. Jawaban: d
2x2 9x + 7 < 0
(2x 7)(x 1) < 0
Pembuat nol:
(2x 7)(x 1) = 0
2x 7 = 0 atau x 1 = 0

15. Jawaban: d
Biaya produksi x produk = 100.000 + 2.500x + 10x2
Hasil penjualan x produk = 5.000 x = 5.000x
Agar diperoleh laba, hasil penjualan > biaya produksi
5.000x > 100.000 + 2.500x + 10x2

0 > 100.000 + 2.500x + 10x2 5.000x

0 > 10x2 2.500x + 100.000

0 > x2 250x + 10.000


x2 250x + 10.000 < 0

(x 50)(x 200) < 0


Pembuat nol:
(x 50)(x 200) = 0
x 50 = 0 atau x 200 = 0

x = 50 atau
x = 200
Menggunakan trik pada Sebaiknya Anda Tahu
diperoleh garis bilangan beserta tandanya sebagai
berikut.

50

x = 2 atau
x=1
Menggunakan trik pada Sebaiknya Anda Tahu
diperoleh garis bilangan beserta tandanya sebagai
berikut.

200

Penyelesaiannya 50 < x < 200.


Jadi, perusahaan harus membuat produk antara
50 dan 200 buah.
B. Uraian
1.

7
2

Penyelesaiannya 1 < x < 2 .


Jadi, himpunan penyelesaian 2x2 9x + 7 < 0
adalah {x | 1 < x <
14.

7
,
2

x R}.

Pembuat nol:
(2x 1)(x 5) = 0
2x 1 = 0 atau x 5 = 0

x = 2 atau

Kedua ruas ditambah dengan ( 2 (2))2 = 1.

x2 2x + 1 = 1 + 1
(x 1)2 = 2

x1= 2

x = 1 + 2 atau x = 1 2
Jadi, penyelesaian persamaan kuadrat
x2 2x 1 = 0 adalah x = 1 + 2 atau

Jawaban: e
2x2 + 11x 5 t 0
2x2 11x + 5 d 0
(2x 1)(x 5) d 0

Jawaban:
a. x2 2x 1 = 0 x2 2x = 1

x=5

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

x=1

2.

b.

x2 x 6 = 0
x2 x = 6

x2 x + 4 = 6 + 4

(x 2 )2 = 4

25
4

x 2 = 2
x=

1
2

= 3 atau x =

1
2

x=

5
2

5
2

5
2

x+

1
9

2
3

)]2

1
9

1
9

(x + 3 )2 = 9

18

13

13

atau x = 12

x= 2
atau x = 3
Jadi, penyelesaian persamaan kuadrat

15x2 + 14x 16 = 0
15x2 + 14x = 16
Kedua ruas dibagi dengan 15.
16

x=

7 1
3

14

Kedua ruas ditambah dengan ( 2 ( 15 ))2 =

7
3

atau x =

7 1
3

atau x =

6x2 5x 6 = 0
6x2 5x = 6
Kedua ruas dibagi dengan 6.
x=1

e.

x=3

2x 2 = 0 adalah x =

6x2 5x 6 = 0 adalah x = 2 atau x = 3 .

( 15 )2 = 225 .

13

x = 12

7
9

x=3

x = 12 12

5
6

13

x 12 = 12

x+ 3 =
9

x2

14

 7 1
3

Jadi, penyelesaian persamaan kuadrat 3x2 +

d.

169

x 12 =
144

x2 + 15 x = 15

169

x = 12 + 12 atau x = 12 12

1 2
Kedua ruas ditambah dengan [ 2 ( 3

x2 +

= 2

x2 + 3 x = 3

2
3

25

(x 12 )2 = 144

Jadi, penyelesaian persamaan kuadrat


x2 x 6 = 0 adalah 3 atau 2.
3x2 + 2x 2 = 0
3x2 + 2x = 2
Kedua ruas dibagi dengan 3.
2

25

x2 6 x + 144 = 1 + 144

x 2 =

25

c.

25

= ( 12 )2 = 144 .

Kedua ruas ditambah dengan ( 2 (1))2 = 4 .

1
2

Kedua ruas ditambah dengan [ 2 ( 6 )]2

 7 1
.
3

49

14

49

16

49

289

x2 + 15 x + 225 = 15 + 225

(x + 15 )2 = 225
7

289

x + 15 =
225

x + 15 = 15

17

17

17

x = 15 15
7

17

x = 15 + 15 atau x = 15 15
10

x = 15
2

24

atau x = 15
8

x= 3
atau x = 5
Jadi, penyelesaian persamaan kuadrat
2

15x2 + 14x 16 = 0 adalah x = 3 atau x = 5 .


Matematika Kelas X

Ja aba
a. x2 + 3x 2 = 0
a = 1, b = 3, c = 2
b2 4ac = 32 4 1 (2)
=9+8
= 17

2.

b r b2  4ac
2a

x1,2 =

d.

24x2 + 30x 7 = 0
a = 24, b = 30, c = 7

3 r 17
2

Jadi, akar-akar persamaan kuadrat


3  17
2

x2 + 3x 2 = 0 adalah
b.

atau

4 r 24
4

4r2 6
4

=1

1
2

3.

1
+2

6 atau 1

1
2

2x2

a.

4x

6.

30 r 228
2 (24)

30 r 2 57
2 (24)

15  57
24

15 r 57
24

atau x2 =

15  57
24

adalah 24 (15 57 ) dan 24 (15 +


3x2 + 5x 2 t 0
(3x 1)(x + 2) t 0
Pembuat nol:
(3x 1)(x + 2) = 0
3x 1 = 0 atau x + 2 = 0

x = 3 atau

57 ).

x = 2

Menggunakan trik pada Sebaiknya Anda Tahu


diperoleh garis bilangan beserta tandanya
sebagai berikut.

b r b2  4ac
2a

10 r 102  4 10 (3)


2 10

10 r 100  120


2 10

10 r 220
20

Penyelesaiannya x d 2 atau x t 3 .

10 r 2 55
20

Jadi, himpunan penyelesaian pertidaksamaan

5 r 55
10

x1 =

b.

5  55
10

5  55
10

1
3

= 10 ( 55 5) atau
1

= 10 ( 55 + 5)

Jadi, akar-akar persamaan 10x2 + 10x 3 = 0


1

adalah ( 55 5) atau 10 ( 55 + 5).

30 r 900  672


2 (24)

10x2 + 10x 3 = 0
a = 10, b = 10, c = 3

x2 =

1 = 0 adalah 1

x1, 2 =

30 r 302  4 (24) (7)


2 (24)

x1 = 24 (15 57 ) atau x2 = 24 (15 + 57 )


Jadi, akar-akar persamaan 24x2 + 30x 7 = 0

b r b2  4ac
2a

x1 =

Jadi, akar-akar persamaan kuadrat

c.

3  17
2

2x2 4x 1 = 0
a = 2, b = 4, c = 1
b2 4ac = (4)2 4 2 (1)
= 16 + 8
= 24
x1,2 =

b r b2  4ac
2a

x1, 2 =

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

{x| x d 2 atau x t 3 , x R}.


(2x + 3)2 + 4x + 3 < 0
4x2 + 12x + 9 + 4x + 3 < 0

4x2 + 16x + 12 < 0

x2 + 4x + 3 < 0

(x + 3)(x + 1) < 0
Pembuat nol:
(x + 3)(x + 1) = 0
x + 3 = 0 atau x + 1 = 0
x = 3 atau
x = 1

Menggunakan trik pada Sebaiknya Anda Tahu


diperoleh garis bilangan beserta tandanya
sebagai berikut.

Penyelesaiannya 3 < x < 1.


Jadi, himpunan penyelesaian pertidaksamaan
{x| 3 < x < 1, x R}.
c.

2
(x
3

+ 2) + 1 d 3 (2x + 1)
Kedua ruas dikalikan 3.
2

3 3 (x + 2) + 1 3 d 3 3 (2x + 1)2

2(x + 2) + 3 d 4x2 + 4x + 1
2x + 4 + 3 4x2 4x 1 d 0

4x2 2x + 6 d 0

2x2 + x 3 t 0

(2x + 3)(x 1) t 0
Pembuat nol:
(2x + 3)(x 1) = 0
2x + 3 = 0 atau x 1 = 0

x = 2 atau

3
2

3
2

10.000
t

buku. Mesin II dapat mencetak 10.000 buku


dalam waktu (t + 2) jam maka dalam waktu 1 jam
10.000

mesin I dapat mencetak t  2 buku.


Dalam waktu 10 jam kedua mesin dapat mencetak
10.000 buku.
Banyak buku yang dicetak selama 10 jam oleh
mesin I dan mesin II = 10.000.
10

10.000
t

atau x > 1.

1
t

1
t

+ t  2 = 10

t2

(t  2)  t
t(t  2)

t  2 + t  2 t = 10

= 10

10(2t +2) = t(t + 2)

20t + 20 = t2 + 2t

t2 18t 20 = 0
Diperoleh a = 1, b = 18, c = 20.
b r b2  4ac
2a

18 r (18)2  4 1 (20)
2 1

{x| x d 2 atau x > 1}.

18 r 324  80
2

(x 3)2 > (3x + 5)2

(x 3)2 (3x + 5)2 > 0


((x 3) + (3x + 5))((x 3) (3x + 5)) > 0

(4x + 2)(2x 8) > 0


Pembuat nol:
(4x + 2)(2x 8) = 0
4x + 2 = 0 atau 2x 8 = 0

18 r 404
2

Jadi, himpunan penyelesaian pertidaksamaan


3

d.

10.000

+ 10 t  2 = 10.000

10 10.000 ( t + t  2 ) = 10.000

t1, 2 =

Penyelesaiannya x d

Misalkan mesin I dapat mencetak 10.000 buku


dalam waktu t jam maka mesin II dapat mencetak
10.000 buku dalam waktu (t + 2) jam. Mesin I
dapat mencetak 10.000 buku dalam waktu t jam
maka dalam waktu 1 jam mesin I dapat mencetak

x=1

Menggunakan trik pada Sebaiknya Anda Tahu


diperoleh garis bilangan beserta tandanya
sebagai berikut.

4.

x=

1
2

atau

x = 4

Menggunakan trik pada Sebaiknya Anda Tahu


diperoleh garis bilangan beserta tandanya
sebagai berikut.

t1 = 9 +

18 r 2 101
2

=9

101 atau t1 = 9

t1 = 19,049

101

101

atau t1 = 1,049

Oleh karena t menyatakan lama waktu maka t tidak


negatif sehingga nilai t yang memenuhi adalah
t = 19, 049 jam.
a. Jadi, mesin I dapat mencetak 10.000 buku
dalam waktu t jam = 19, 049 jam.
b. Jadi, mesin jenis kedua dapat mencetak
10.000 buku dalam waktu (t + 2) jam =
(19, 049 + 2) jam = 21, 049 jam.

1
2

Penyelesaiannya x < 4 atau x > 2 .


Jadi, himpunan penyelesaian pertidaksamaan
1

{x| x < 4 atau x > 2 }.

Matematika Kelas X

Ja aba
Diketahui: t = tinggi kerucut semula = 3 cm
Misalkan: r = panjang jari-jari semula
V = volume mula-mula

5.

V1 V = V2 V

S(r + 24)2 Sr2 = 9Sr2 Sr2

S(r + 24)2 = 9Sr2

(r + 24)2 = 9r2
2

r + 48r + 576 = 9r2


r2 + 48r + 576 9r2 = 0

8r2 + 48r + 576 = 0

= 3 Sr2t = 3 Sr2 3 = Sr2


V1 = volume kerucut karena jari-jari
bertambah 24 cm
1

= 3 S(r + 24)2t = 3 S(r + 24)2 3


= S(r + 24)2
V2 = volume kerucut karena tinggi
bertambah 24 cm
1

Kedua ruas dikalikan 8 .

= 3 Sr2 27 = 9Sr2
Perubahan volume karena jari-jari bertambah
24 cm = perubahan volume karena fungsi
bertambah 24 cm.

1.

Jawaban: b
Banyak penyelesaian persamaan kuadrat dapat
ditentukan dengan melihat nilai diskriminannya.
1) x2 + 6x + 3 = 0
a = 1, b = 6, c = 3
D = b2 4ac
= 62 4(1)(3)
= 36 12
= 24
Oleh karena D > 0 maka persamaan kuadrat
x2 + 6x + 3 = 0 mempunyai dua penyelesaian.
2) 2x2 2x + 5 = 0
a = 2, b = 2, c = 5
D = b2 4ac
= (2)2 4(2)(5)
= 4 40
= 36
Oleh karena D < 0, persamaan kuadrat
2x2 2x + 5 = 0 tidak mempunyai penyelesaian.
3) 4x2 + x + 3 = 0
a = 4, b = 1, c = 3
D = b2 4ac
= 12 4(4)(3)
= 1 + 48
= 49
Oleh karena D > 0, persamaan kuadrat
4x 2 + x + 3 = 0 mempunyai dua penyelesaian.
Jadi, persamaan kuadrat 2) tidak mempunyai
penyelesaian.
8

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

r2 6r 72 = 0

(r 12)(r + 6) = 0
r 12 = 0 atau r + 6 = 0

r = 12 atau
r = 6
Oleh karena r merupakan jari-jari kerucut, nilai r
tidak boleh negatif sehingga r = 6 tidak memenuhi.
Nilai r yang memenuhi adalah r = 12.
Jadi, panjang jari-jari semula adalah 12 cm.

= 3 Sr2(t + 24) = 3 Sr2(3 + 24)

A. Pilihan Ganda

8 (8r2 + 48r + 576) = 8 0

2.

Jawaban: d
Persamaan kuadrat ax2 + bx + c = 0 memiliki akar
kembar jika D = 0.
Persamaan kuadrat 2x2 + (p + 1)x + 8 = 0 maka a
= 2, b = p + 1, dan c = 8.
D = b2 4ac = 0

(p + 1)2 4 2 8 = 0

p2 + 2p + 1 64 = 0

p2 + 2p 63 = 0

(p 7)(p + 9) = 0
p 7 = 0 atau p + 9 = 0

p = 7 atau
p = 9
Persamaan kuadrat memiliki akar kembar jika
p = 7 atau p = 9.
Jadi, salah satu nilai p adalah 7.

3.

Jawaban: e
Persamaan kuadrat px2 4x + p + 3 = 0 maka
a = p, b = 4, dan c = p + 3.
Persamaan kuadrat mempunyai akar-akar
nyata(real) dan berbeda jika D > 0.
D>0
b2 4ac > 0
2
(4) 4 p (p + 3) > 0

16 4p2 12p > 0

4p2 12p + 16 > 0

(4p 4)(p 4) > 0


Pembuat nol:
(4p 4)(p 4) = 0
4p 4 = 0 atau p 4 = 0

p = 4 atau
p = 1 atau

6.

p = 4
p = 4

Jawaban: a
Persamaan kuadrat 2x2 + mx + 16 = 0 dengan
D = 2E maka a = 2, b = m, dan c = 16.
b

+
4

DE = 2
2E E = 8

E2 = 4

E=2
Oleh karena E positif maka E = 2.
D = 2E = 2 2 = 4

Jawaban: c
Persamaan kuadrat x2 2px + 3p 2 = 0 maka
a = 1, b = 2p, dan c = 3p 2 .
b

2p

3p  2
1

= 3p 2

D+E=2

x1 + x2 = a = 1 = 2p
c

x1x2 = a =

4+2=2

Jawaban: d
Persamaan kuadrat 3x2 5x 4 = 0 maka a = 3,
b = 5, dan c = 4 .
5

4

4
x22

4[(x 2  x1)2  2x1 x 2 ]


(x1 x 2 )2

4(x 2  x1)2  8x1 x 2


(x1 x 2 )2

4(x 2 2  x12 )
(x1 x 2 )2

196

196
9
16
9

49

= 16 = 4
Jadi, nilai dari

4
x12

8.

Jawaban: a
Akar-akar persamaan kuadrat 2x2 + 3x 5 = 0
adalah p dan q.
3

4
x22

5
2

=2

(2p + 1) + (2q + 1) = 2(p + q) + 2


3

= 2 ( 2 ) + 2

= 10 3 + 1
= 12
Persamaan kuadrat baru yang akar-akarnya
2p + 1 dan 2q + 1:
x2 [(2p + 1) + (2q + 1)]x + (2p + 1)(2q + 1) = 0

x2 (1)x + (12 ) = 0

x2 + x 12 = 0
Jadi, persamaan kuadrat baru yang akar-akarnya
2p + 1 dan 2q + 1 adalah x2 + x 12 = 0.

32
3

x1x2 = (2 + 3 )(2 3 ) = 4 3 = 1
Persamaan kuadratnya:
x2 (x1 + x2)x + x1x2 = 0

x2 4x + 1 = 0

( 3 )2


3)=4

= 4 ( 2 ) + 2 ( 2 ) + 1

16
9

3 ) + (2

= 1
(2p + 1)(2q + 1) = 4pq + 2(p + q) + 1

4 ( 3 )2  8 ( 3 )
100
9

x1 + x2 = (2 +

4x 2 2  4x12
x12 x 2 2

Jawaban: a
Akar-akar persamaan kuadrat:
x1 = 2 + 3 dan x2 = 2 3

x1x2 = a pq =

7.

x1 + x2 = a p + q = 2

x1x2 = a = 3 = 3
4
x12

6= 2

m = 12
Jadi, nilai m = 12.

x1 + x2 = a = 3 = 3
c

x12 2x1x2 + x22 = 48

x12 + x22 2x1x2 = 48


2
((x1 + x2) 2x1x2) 2x1x2 = 48

(x1 + x2)2 4x1x2 = 48

(2p)2 4(3p 2) 48 = 0

4p2 12p 40 = 0

p2 3p 10 = 0

(p + 2)(p 5) = 0

p + 2 = 0 atau p 5 = 0

p = 2 atau
p=5
Jadi, nilai p yang memenuhi adalah p = 2 atau
p = 5.
5.

16

x1x2 = a

Penyelesaiannya: 4 < p < 1


Jadi, batas-batas nilai p yang memenuhi adalah
4 < p < 1.
4.

x1 + x2 = a D + E = 2

49

adalah 4 .
Matematika Kelas X

Jawaban: e
2x2 + 6x + 3 = 0 mempunyai akar x1 dan x2.

9.

Diperoleh x1 + x2 =

6
2

= 3 dan x1x2 =

3
2

B. Uraian
1.

x2 +

9
2

18

x1x2 = a = 3
a.

x2 (3 + 2 )x + (3) 2 = 0
3
2

x1 + x2 = a = 3

Persamaan kuadrat baru yang akar-akarnya (x1 + x2)


dan (x1x2) adalah:
x2 ((x1 + x2) + (x1x2))x + (x1 + x2)(x1x2) = 0
3

3x2 + 2x 18 = 0 maka a = 3, b = 2, dan c = 18.

= 6

x12 + x22 = (x1 + x2)2 2x1x2


2

=0

+ 3x 9 = 0

Jadi, persamaan kuadratnya 2x2 + 3x 9 = 0.


2x2

b.

1
x12

1
x2

b

c.

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

x 22  x12
x12 x 2 2

12 9

x12  x 2 2
(x1 x 2 )2

112

28

= 9 36 = 81

( 6)2

= ( 3 )3 3(6)( 3 )
8

= 27 12

4

= 12 27
d.

(D +E) (D E) = 1
(D +E) (D E) = c . . . (4)
Substitusikan D = 2 ke persamaan 2 untuk
menentukan nilai E.
D E= 6 2 E = 6 E = 3
Substitusikan D = 2 dan E = 3 ke persamaan (1
untuk menentukan nilai b.
D +E= b 2 + 3 = b b = 5
Substitusikan D = 2 dan E = 3 ke persamaan (4
untuk menentukan nilai c.
(D +E) (D E) = c ( 2 + 3) (2 3) = c
c = 5 (1) = 5
Persamaan kuadrat yang mempunyai akar-aka
x1 = b = 5 dan x2 = c = 5 adalah:
x2 (x1 + x2) x + x1x2 = 0
x2 (5+ (5)) x + 5 (5 ) = 0

x2 25 = 0

x2 52 = 0
Jadi, persamaan kuadrat yang mempunyai akar
akar b dan c adalah x2 52 = 0.

10

x12
x12 x 22

= (x1 + x2)3 3x1x2(x1 + x2)

x1 + x2 = a (D +E) + (D E) = 1

2D = 4

D = 2 . . . (3)
c

x13 + x23 = (x1 + x2)3 3x12x2 3x1x22

DE = 6 . . . (2)
Akar-akar persamaan kuadrat x2 4x + c = 0
adalah (D +E) dan (D E).

x1x2 = a

x 22
x12 x 22

x1 + x2 = a D +E = 1
D6+E = b . . . (1)
c
x1x2 = a DE = 1

=
=

10. Jawaban: c
Akar-akar persamaan kuadrat x2 bx + 6 = 0
adalah D dan E.
b

= ( 3 )2 2 (6) = 9 + 12 = 12 9

x12
x2

x22
x1

x13
x1 x 2

x13  x 23
x1 x 2

x 23
x1 x 2

12 27
6

166

= 81
4

= 2 81
2.

a.

Persamaan kuadrat 2x2 kx + 8 = 0 maka


a = 2, b = k, c = 8.
Persamaan kuadrat mempunyai dua akar real
jika D t 0.
Dt0
b2 4ac t 0
2

(k) 4 2 8 t 0

k2 64 t 0

(k 8)(k + 8) t 0
Pembuat nol:
(k 8)(k + 8) = 0
k 8 = 0 atau k + 8 = 0

k = 8 atau
k = 8

Menggunakan trik pada Sebaiknya Anda Tahu


diperoleh garis bilangan beserta tandanya
sebagai berikut.

1
x1

1
x1

1
x2

(2b  1)
1

= 2b + 1

. . . (3)

x =1 =b
2
Perhatikan persamaan (3).
8

3.

1
x1

Misalkan akar-akar persamaan kuadrat


x2 px p 6 = 0 x2 px (p + 6) = 0 adalah

1
x2

= 2b + 1

x 2  x1
x1x 2

= 2b + 1

x1  x 2
x1x 2

= 2b + 1

a 1
3
1
3

= 2b + 1

a 1
1

= 2b + 1

p

D dan E sehingga diperoleh D + E = 1 = p dan


(p  6)
DE =
= (p + 6).
1
Akar-akar persamaan kuadrat 2qx2 5x + q 2 = 0
1

adalah D dan E .
1)

1
D

5

DE
DE

p
(p  6)

2)

1
D

a 1 = 2b 1

a = 2b
Perhatikan persamaan (4).

+ E = 2q D + E = 2q

q2

q=
1
DE

E = 2q

= 2q
=

5
2q
5(p  6)
2p
q2
2q
q2

(p  6) = 2q

1
x1

. . . (2)

q2

= 2q

1
(p  6)

1
(p  6)

1
(p  6)

5(p  6)
2
2p
5(p  6)
2

2p

5p  30  4p
10(p  6)
9p  30

= 10(p  6)
10 = 9p 30
9p = 40

40

40

p = 9 = 9
Substitusikan p = 5 ke persamaan (1).
q=

5(p  6)
2p

40
 6)
9
40
2( 9 )

5(

40

14

5( 9 )
40
2( 9 )

7
8

Jadi, nilai p = 9 dan q = 8 .


4.

Persamaan kuadrat 3x2 (a 1)x 1 = 0 akarakarnya x1 dan x2.


(a  1)
3
1
1
x1x2 = 3 = 3

x1 + x2 =

akarnya

dan

1
x2

. . . (1)

1
x2

=b

1
x1x 2

=b

1
1

= b b = 3

5.

Persamaan kuadrat 4x2 + bx + 4 = 0


b

x1 + x2 = 4
4

x1x2 = 4 = 1
x11 + x21 =

1
x1

1
x2

x1  x 2
x1x 2

4
1

= 4

x13 + x23 = (x1 + x2)3 3x1x2(x1 + x2)


b

= ( 4 )3 3(1)( 4 ) =

b3
64

3b

+ 4

x11 + x21 = 16(x13 + x23)


b

4 = 16(

4 =

b3
4

b3
64

3b

+ 4 )

+ 12b

b = b3 + 48b
3

b b 48b = 0

b3 49b = 0

b(b2 49) = 0

b(b 7)(b + 7) = 0
b = 0 atau b = 7 atau b = 7
Jadi, nilai b adalah 0, 7 atau 7.

. . . (2)

Persamaan kuadrat
1
x1

a 1
3

Substitusikan b = 3 ke a = 2b.
a = 2b = 2(3) = 6
Jadi, nilai 2a + b = 2(6) + (3) = 9.

. . . (1)

Substitusikan persamaan (1) ke persamaan (2):


1
(p  6)

. . . (4)

x2

(2b + 1)x + b = 0 akar-

Matematika Kelas X

11

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: c
f(x) = 2x2 7x 5
f(2) = 2 22 7 2 5 = 8 14 5 = 11
Grafik fungsi f(x) melalui titik A(2, 11).
f(1) = 2 (1)2 7 (1) 5
=2+75=40
Grafik fungsi f(x) tidak melalui titik B(1, 0).
f(4) = 2 (4)2 7 (4) 5
= 32 + 28 5 = 55
Grafik fungsi f(x) melalui titik C(4, 55).
Jadi, grafik fungsi f(x) melalui titik A dan C.
2. Jawaban: b
Fungsi kuadrat f(x) = 2x2 2x 12
y = 2x2 2x 12
1) Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu X jika
y = 0.
y=0
2x2 2x 12 = 0

2(x + 2)(x 3) = 0
x + 2 = 0 atau x 3 = 0

x = 2 atau
x=3
Titik potong grafik fungsi kuadrat dengan
sumbu X adalah (2, 0) dan (3, 0).
2) Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu Y jika
x = 0.
x = 0 y = 2 02 2 0 12 = 12
Titik potong grafik fungsi kuadrat dengan
sumbu Y adalah (0, 12).
Jadi, koordinat titik potong grafik dengan
sumbu X dan sumbu Y berturut-turut adalah
(2, 0), (3, 0), dan (0, 12).
3. Jawaban: e
Fungsi kuadrat y = x2 4x 5 maka a = 1, b = 4,
dan c = 5.
b

Koordinat titik balik (xP, yP) dengan xP = 2a dan


D

yP = 4a .
b

xP = 2a =
D

yP = 4a =

4
2 1

=2

b2 4ac
4a

(4)2 4 1 (5)
4 1

36

= 4 = 9
Jadi, koordinat titik balik grafik fungsi kuadrat
adalah ( 2, 9).

12

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

4. Jawaban: b
Fungsi kuadrat y = 5x2 20x + 1 maka a = 5,
b = 20, dan c = 1.
Persamaan sumbu simetri:
b

x = 2a =

20
25

=2

Jadi, persamaan sumbu simetrinya x = 2.


5. Jawaban: d
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang mempunyai
titik puncak (xP, yP) adalah y = a(x xP)2 + yP.
Grafik fungsi kuadrat mempunyai titik puncak
(2, 1). Persamaan grafiknya:
y = a(x xP)2 + yP y = a(x 2)2 + 1
Grafik fungsi kuadrat melalui titik (0, 5).
Substitusikan x = 0 dan y = 5 ke dalam persamaan
grafik.
x = 0 dan y = 5 y = a(x 2)2 + 1
5 = a(0 2)2 + 1
5 = 4a + 1
4a = 4
a=1
Substitusikan a = 1 ke dalam persamaan grafik.
a = 1 y = a(x 2)2 + 1
= 1(x 2)2 + 1
= x2 4x + 4 + 1
= x2 4x + 5
Jadi, persamaan grafik fungsi pada gambar adalah
y = x2 4x + 5.
6. Jawaban: d
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang memotong
sumbu X di (x1, 0) dan (x2, 0) adalah
y = a(x x1) (x x2).
Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu X di
(1 , 0) dan (3, 0).
Persamaan grafiknya:
y = a(x x1) (x x2) y = a(x (1)) (x 3)
= a(x +1)(x 3)
Grafik fungsi kuadrat melalui titik ( 0, 6).
Subsitusikan x = 0 dan y = 6 ke dalam persamaan
grafik.
x = 0 dan y = 6 y = a(x +1)(x 3)
6 = a(0 +1)(0 3)
6 = a 1 (3)
a = 2
Substitusikan a = 2 ke dalam persamaan grafik.
a = 2 y = a(x +1)(x 3)
= (2)(x + 1)(x 3)
= 2x2 + 4x + 6
Jadi, persamaan grafik fungsi pada gambar adalah
y = 2x2 + 4x + 6.

7. Jawaban: b
Misalkan persamaan grafik fungsi kuadrat tersebut
y = ax2 + bx + c.
(1, 5) 5 = a 12 + b 1 + c
5 = a + b + c
. . . (1)
(2, 1) 1 = a 22 + b 2 + c
1 = 4a + 2b + c
. . . (2)
(2, 7) 7 = a (2)2 + b (2) + c
7 = 4a 2b + c
. . . (3)
Eliminasi c dari (1) dan (2).
5 = a + b + c
1 = 4a + 2b + c

4 = 3a b 4 = 3a + b
. . . (4)
Eliminasi c dari (1) dan (3).
7 = 4a 2b + c
5 = a + b + c

12 = 3a 3b 4 = a b
. . . (5)
Eliminasi b dari (4) dan (5).
4 = 3a + b
4=ab
+
8 = 4a a = 2
Substitusi a = 2 ke dalam persamaan (5).
4=ab 4=2b
b = 2
Substitusi a = 2, b = 2, ke dalam persamaan (1).
5 = a + b + c
5 = 2 + (2) + c
5 = c
c = 5
Diperoleh a = 2, b = 2, dan c = 5.
Jadi, persamaan grafik fungsi kuadratnya:
y = ax2 + bx + c = 2x2 2x 5
8. Jawaban: c
Grafik fungsi kuadrat melalui titik (1, 0), (4, 0),
dan (0, 4).
Perhatikan (1, 0) dan (4, 0) merupakan titik potong
grafik dengan sumbu X.
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang memotong
s u m b u X d i ( x 1, 0 ) d a n ( x 2, 0 ) a d a l a h
y = a ( x x1)(x x2).
Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu X di (1, 0)
dan (4, 0), persamaannya:
y = a(x 1)(x 4)
Grafik fungsi melalui titik (0, 4).
4 = a (0 1) (0 4)
4 = a (1) (4)
a = 1
Substitusi a = 1 ke dalam persamaan:
y = 1(x 1)(x 4)
= 1(x2 5x + 4)
= x2 + 5x 4

Untuk x = 7, diperoleh:
y = 72 + 5 7 4 = 18
Jadi, nilai f(7) = 18.
9. Jawaban: b
y = px2 + (p + 2)x p + 4
D = b2 4ac
= (p + 2)2 4p(p + 4)
= p2 + 4p + 4 + 4p2 16p
= 5p2 12p + 4
Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu X di dua
titik jika D > 0.
D>0
5p2 12p + 4 > 0

(5p 2)(p 2) > 0


Pembuat nol:
(5p 2)(p 2) = 0
5p 2 = 0 atau p 2 = 0
2

p = 5 atau p = 2
Garis bilangan beserta tandanya sebagai berikut.
+

2
5

+
2

Jadi, agar fungsi tersebut memotong sumbu X di


2

dua titik, batas-batas nilai p adalah p < 5 atau p > 2.


10. Jawaban: c
Grafik fungsi kuadrat y = ax2 + bx + c selalu terletak
di atas sumbu X untuk a > 0 dan D < 0.
Grafik fungsi kuadrat y = 3ax2 6x + 1 selalu
terletak di atas sumbu X untuk 3a > 0 dan D < 0.
1) 3a > 0 a > 0
. . . (1)

2)

D<0

( 6)2 4 3a 1
4 3a

<0

36 12a
12a

<0

Pembuat nol:
a) 36 12a = 0 a = 3
b) 12a = 0 a = 0

Penyelesaian
a>3

36 12a
12a

< 0 adalah a < 0 atau


. . . (2)

Matematika Kelas X

13

3)

14. Jawaban: d
h(t) = 30t 5t2 = 5t2 + 30t
h(t) merupakan fungsi kuadrat.
Titik balik fungsi adalah (xP, yP).

Irisan penyelesaian (1) dan (2) adalah

Nilai a yang memenuhi 3a > 0 dan D < 0

( 6) 4 3a 1
4 3a

< 0 adalah a > 3.

Jadi, grafik fungsi kuadrat y = 3ax2 6x + 1 selalu


terletak di atas sumbu X untuk nilai a > 3.
11. Jawaban: a
Fungsi kuadrat f(x) = ax2 + bx + c definit negatif
jika a < 0 dan D < 0.
f(x) = (m + 1)x2 2mx + (m 3)
a<0 m+1<0

m < 1
. . . (1)

xP = 2a =

=3

yP = h(3) = 30(3) 5(3)2


= 90 45
= 45
Nilai maksimum fungsi h(t) adalah 45.
Jadi, tinggi bola maksimum 45 m.
15. Jawaban: a
Misalkan panjang halaman = x.
Panjang kawat untuk pagar = 40

2 panjang + lebar = 40

2x + lebar = 40

lebar = 40 2x
Sketsa pagar yang dibuat:

D<0

30
2( 5)

(2m)2

4(m + 1)(m 3) < 0


4m2 4(m2 2m 3) < 0
4m2 4m2 + 8m + 12 < 0
8m + 12 < 0
8m < 12

40 2x

12

m< 8

m<2

. . . (2)

Irisan penyelesaian (1) dan (2).

Luas halaman:
L(x) = panjang lebar
= x (40 2x)
= 2x2 + 40x
L(x) merupakan fungsi kuadrat dengan a = 2 dan
b = 40.
Titik balik fungsi kuadrat adalah (xP, yP).
b

40

xP = 2a = 2 (2) = 10
3

Penyelesaiannya: m < 2
3

Jadi, nilai m < 2 menyebabkan fungsi kuadrat


definit negatif.
12. Jawaban: c
Pernyataan pada pilihan a, b, d, dan e benar. Grafik
fungsi f(x) = 2 x x2 terbuka ke bawah sehingga
f(x) mempunyai nilai minimum bilangan real yang
sangat kecil (negatif tak hingga).
Jadi, pernyataan yang tidak benar pilihan c.
13. Jawaban: d
Grafik menghadap ke bawah, berarti a < 0.
Grafik memotong sumbu Y di c negatif, berarti
c < 0.
Grafik tidak memotong sumbu X, berarti D < 0.

14

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

yP = L(xP)
= L(10)
= 2(10)2 + 40 10
= 200
Jadi, luas halaman terbesar yang dapat dipagari
adalah 200 m2.
B. Uraian
1. a. y = 3x2 12x + 2
Fungsi kuadrat y = 3x2 12x + 2 maka a = 3,
b = 12, dan c = 2.
b

Koordinat titik balik (xP, yP) dengan xP = 2a


D

dan yP = 4a .
b

12

xP = 2a = 2 3 = 2

yP = 4a =

b.

b2 4ac
4a

yP = 4a =

(12)2 4 3 2

43

144 24
12

120
12

d.

4 140
4

= 4
= 34
Persamaan sumbu simetri : x = xP = 1
Koordinat titik balik grafik fungsi kuadrat
adalah (1, 34).
Oleh karena a = 1 < 0 maka grafik terbuka
ke bawah sehingga titik balik(1, 34)
merupakan titik balik maksimum. Jadi, jenis
nilai ekstremnya adalah nilai ekstrem
maksimum.
y = 5x2 25x + 1
Fungsi kuadrat y = 5x2 25x + 1 maka
a = 5, b = 25, dan c = 1.

dan yP = 4a .

b2 4ac
4a

yP = 4a =

=
=

1 + 80
4

81
4

b
Koordinat titik balik (xP, yP) dengan xP = 2a

129

129

adalah ( 2 , 4 ).
Oleh karena a = 1 < 0 maka grafik terbuka

81

atas sehingga titik balik ( 2 , 4 ) merupakan


titik balik minimum. Jadi, jenis nilai
ekstremnya adalah nilai ekstrem minimum.
y = x2 + 2x 35
Fungsi kuadrat y = x2 + 2x 35 maka a = 1,
b = 2, dan c = 35.

625 + 20
20

Koordinat titik balik grafik fungsi kuadrat

81

xP = 2a = 2(1) = 2 = 1

adalah ( 2 , 4 ).
Oleh karena a =1 > 0 maka grafik terbuka ke

( 25)2 4 (5) 1
4 ( 5)

Persamaan sumbu simetri : x = xP = 2

Koordinat titik balik grafik fungsi kuadrat

dan yP = 4a .

645

b2 4ac
4a

= 20 = 4

Persamaan sumbu simetri : x = xP = 2

xP = 2a = 2 (5) = 10 = 2

12 4 1 (20)

4 1

25

25

xP = 2a = 2 1 = 2

Koordinat titik balik (xP, yP) dengan xP = 2a

dan yP = 4a .

c.

22 4 (1) (35)
4 (1)

Koordinat titik balik (xP, yP) dengan xP = 2a

136

= 12
Persamaan sumbu simetri : x = xP = 2
Koordinat titik balik grafik fungsi kuadrat
adalah ( 2, 12).
Oleh karena a = 3 > 0 maka grafik terbuka ke
atas sehingga titik balik (2, 12) merupakan
titik balik minimum. Jadi, jenis nilai ekstremnya adalah nilai ekstrem minimum.
y = x2 + x 20
Fungsi kuadrat y = x2 + x 20 maka a = 1,
b = 1, dan c = 20.

yP = 4a =

b2 4ac
4a

129

ke bawah sehingga titik balik ( 2 , 4 )


merupakan titik balik maksimum. Jadi, jenis
nilai ekstremnya adalah nilai ekstrem
maksimum.
2. a.

f(x) = x2 4x 5
1) Grafik memotong sumbu X jika y = 0.
x2 4x 5 = 0

(x + 1)(x 5) = 0
x + 1 = 0 atau x 5 = 0

x = 1 atau x = 5

Matematika Kelas X

15

Titik potong grafik dengan sumbu X yaitu


(1, 0) dan (5, 0).
Grafik memotong sumbu Y jika x = 0.
y = f(0) = 02 4 0 5 = 5
Titik potong grafik dengan sumbu Y
yaitu (0, 5).
Jadi, titik-titik potong grafik dengan
sumbu X dan sumbu Y berturut-turut
(1, 0), (5, 0), dan (0, 5).
2)

xP = 2a = 2 (1) = 3

3)

yP = f(xP) = (3 3)2 = 0
Koordinat titik puncak (3, 0).
Sketsa grafik fungsi kuadrat:
Y
f(x) = (x 3)2

Oleh karena a = 1 > 0, parabola terbuka


ke atas dan titik puncaknya minimum.
Koordinat titik puncak (xP, yP).

xP = 2a
4

= 2(1)
=2

3)

yP = f(xP) = f(2)
= 22 4(2) 5
=485
= 9
Jadi, koordinat titik baliknya (2, 9).
Sketsa grafik fungsi kuadrat f(x) =
x2 4x 5:
Y
f(x) = x2 4x 5
1 0

b.

16

f(x) = (x 3)2 = x2 6x + 9
1) Grafik memotong sumbu X jika y = 0.
y = 0 (x 3)2 = 0
(x 3) = 0

x=3
Titik potong grafik dengan sumbu X yaitu
(3, 0).
Grafik memotong sumbu Y jika x = 0.
x = 0 y = x2 6x + 9
= 02 6(0) + 9
=9
Titik potong grafik dengan sumbu Y yaitu
(0, 9).
2) Oleh karena a = 1 > 0, parabola terbuka
ke atas dan titik puncaknya minimum.
Koordinat titik puncak (xP, yP).

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

c.

f(x) = x2 + 5x 10
1) Grafik memotong sumbu X jika y = 0.
y = x2 + 5x + 10
D = 52 4 (1) (10)
= 52 40
= 15 < 0
Oleh karena D < 0, grafik tidak memotong
sumbu X.
Grafik memotong sumbu Y jika x = 0.
x = 0 y = x2 + 5x 10
= 02 5 0 10
= 10
Titik potong grafik dengan sumbu Y, yaitu
(0, 10).
2) Oleh karena a = 1 < 0, parabola terbuka
ke bawah dan titik puncaknya maksimum.
Koordinat titik puncak (xP, yP).
b

xP = 2a
5

= 2 (1)
5

= 2
yP = f(xP)
5

= ( 2 )2 + 5 2 10
15

= 4

15

Koordinat titik puncak ( 2 , 4 ).

3)

Sketsa grafik fungsi kuadrat f(x) =


x2 + 5x 10:

b.

Y
0

5
2

15

f(x) = 3x2 + 4x 2 dengan daerah asal


{x I 2 < x < 2, x R}
Nilai-nilai ujung selang adalah x = 2 dan x = 2.
Nilai-nilai fungsi di ujung selang:
f(2 ) = 3(2)2 + 4(2) 2
= 12 8 2
= 22
f(2 ) = 3(2)2 + 4(2) 2
= 12 + 8 2
= 6
D

Nilai ekstrem fungsi adalah yP = 4a .


D

yP = 4a =

10

f(x) = x2 + 5x 10

Nilai ekstrem fungsi adalah yP =


D

yP = 4a =
=

16 24
8

= 12 = 3
Oleh karena a = 3 < 0 maka grafik terbuka
2

ke bawah sehingga nilai ekstrem yP = 3


adalah nilai ekstrem maksimum.
Pada daerah asal {x I 2 < x < 2, x R},
fungsi kuadrat f(x) = 3x2 + 4x 2 mempunyai
2

nilai maksimum = yP = 3 , nilai minimum

= f(2) = 22, dan daerah hasil {f(x) l


2

b 4ac
4a

c.

(2)2 4 (10) 3

4 (10)

4 + 120

= 40
124

= 40

22 < f(x) < 3 , f(x) R}.


f(x) = 2x2 7x 15 dengan daerah asal
{x I 1 < x < 5, x R}
Nilai-nilai ujung selang adalah x = 1 dan x = 5.
Nilai-nilai fungsi di ujung selang:
f(1) = 2(1)2 7(1) 15 = 2 7 15 = 20
f(5) = 2(5)2 7(5) 15 = 50 35 15 = 0
D

Nilai ekstrem fungsi adalah yP = 4a .

31

= 10
Oleh karena a = 10 < 0 maka grafik terbuka
31

ke bawah sehingga nilai ekstrem yP = 10


adalah nilai ekstrem maksimum.
Pada daerah asal {x I 1 < x < 3, x R},
fungsi kuadrat f(x) = 10x 2 2x + 3
mempunyai nilai maksimum = yP =

31
,
10

nilai minimum = f(3 ) = 93, dan daerah hasil


{f(x) l 93 < f(x) <

(4)2 4 ( 3) ( 2)
4 ( 3)

= 12

3. Jawaban:
a. f(x) = 10x2 2x + 3 dengan daerah asal
{x I 1 < x < 3, x R}.
Nilai-nilai ujung selang adalah x = 1 dan
x = 3.
Nilai-nilai fungsi di ujung selang:
f(1 ) = 10(1)2 2(1) + 3
= 10 + 2 + 3 = 5
f(3 ) = 10(3)2 2(3) + 3
= 90 6 + 3 = 93
D
4a

b2 4ac
4a

31
,
10

f(x) R}.

b2 4ac
4a
(7)2 4 2 (15)

42

yP = 4a =
=

49 + 120
8
169
8

=
=

Oleh karena a = 2 > 0 maka grafik terbuka ke


169

atas sehingga nilai ekstrem yP = 8


nilai ekstrem minimum.

Matematika Kelas X

adalah

17

Pada daerah asal {x I 1 < x < 5, x R}, fungsi


kuadrat f(x) = x2 7x 15 mempunyai nilai

b.

169

maksimum = 0, nilai minimum = yP = 8 , dan


169

daerah hasil {f(x) l 8 < f(x) < 0, f(x) R}.


4. a.

b.

Fungsi kuadrat y = 3x2 px (p + 3) maka


a = 3, b = p, dan c = (p + 3).
Grafik fungsi kuadrat berikut menyinggung
sumbu X jika D = 0.
D=0
b2 4ac = 0
2
(p) 4 3 ((p + 3)) = 0

p2 + 12p + 36 = 0

(p + 6)(p + 6) = 0

p = 6 atau p = 6
Jadi, nilai p yang memenuhi adalah 6.

Fungsi kuadrat y = (1 p)x2 4x p maka


a = (1 p), b = 4 dan c = p.
Grafik fungsi kuadrat berikut menyinggung
sumbu X jika D = 0.
D=0
b2 4ac = 0
2
(4) 4(1 p)( p) = 0

4p2 + 4p + 16 = 0

p2 p 4 = 0

2)

3)

6. a.

= 2 2
3

p= 2 2 2
1

Jadi, nilai p yang memenuhi adalah 2 2 2 .


5. a.

f(x) = 2x2 + (k + 5)x + (1 2k) maka a = 2,


b = k + 5, dan c = 1 2k.
Nilai maksimum fungsi kuadrat f(x) = ax2 +
D

bx + c adalah yP = 4a .
Nilai maksimum fungsi kuadrat = 5

ymaks = 5

4a = 5

(k + 5)2 4 ( 2)(1 2k)


4 ( 2)

= 5

k 2 + 10k + 25 + 8 16k
8

=5

k2 6k + 33 = 40

k2 6k 7 = 0

(k + 1)(k 7) = 0

k = 1 atau k = 7
Jadi, nilai k yang memenuhi adalah k = 1 atau
k = 7.

18

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

Penyelesaiannya: k < 1
Jadi, nilai k yang memenuhi adalah k < 1, k R.

9
2

Penyelesaiannya:
k < 1 atau k > 0 . . . (1)
Fungsi kuadrat mempunyai grafik terbuka
ke bawah jika a < 0.
k+1<0

k < 1
. . . (2)
Irisan 1) dan 2).

(p 2 )2 4 4 = 0
1
(p 2 )2
1
p 2

f(x) = (k + 1)x2 + 2kx k maka a = k + 1,


b = 2k, dan c = k.
1) Fungsi kuadrat memotong sumbu X di
dua titik berbeda jika D > 0.
D>0
b2 4ac > 0
2
(2k) 4(k + 1)(k) > 0

4k2 + 4k2 + 4k > 0

8k2 + 4k > 0

4k(k + 1) > 0
Pembuat nol:
4k(k + 1) = 0
4k = 0 atau k + 1 = 0
k = 0 atau
k=1

b.

Fungsi kuadrat yang grafiknya mempunyai


titik balik (1, 4 ) dan melalui titik (2, 3).
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang
mempunyai titik puncak (x P, y P) adalah
y = a(x xP)2 + yP. Grafik fungsi kuadrat
mempunyai titik puncak (1, 4 ). Persamaan
grafiknya:
y = a(x xP)2 + yP y = a(x 1)2 + (4)
Grafik fungsi kuadrat melalui titik (2, 3).
Substitusikan x = 2 dan y = 3 ke dalam
persamaan grafik.
x = 2 dan y = 3 y = a(x 1)2 + (4)
3 = a(2 1)2 + (4)
3 = a 4
a=1
Substitusikan a = 1 ke dalam persamaan grafik.
a = 1 y = a(x 1)2 + (4)
= 1(x 1)2 + (4)
= x2 2x + 1 4 = x2 2x 3
Jadi, persamaan grafik fungsi adalah
y = x2 2x 3.
Fungsi kuadrat yang grafiknya memotong
sumbu X di titik (4, 0) dan (3, 0) serta
memotong di titik (0, 12).
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang
memotong sumbu X di (x1, 0) dan (x2, 0)
adalah y = a(x x1) (x x2).

c.

7. a.

Grafik fungsi kuadrat yang memotong


sumbu X di (4, 0) dan (3, 0). Persamaan
grafiknya:
y = a(x x1) (x x2)
y = a(x (4)) (x 3)
y = a(x + 4)(x 3)
Grafik fungsi kuadrat melalui titik (0, 12).
Subsitusikan x = 0 dan y = 12 ke dalam
persamaan grafik.
x = 0 dan y = 12
y = a(x + 4)(x 3)
12 = a(0 + 4)(0 3)
12 = a (4) ( 3)

a=1
Substitusikan a = 1 ke dalam persamaan grafik.
a = 1 y = a(x + 4)(x 3)
= 1(x + 1)(x 3) = x2 + x 12
Jadi, persamaan grafik fungsi adalah
y = x2 + x 12.
Fungsi kuadrat yang grafiknya melalui titik
(2, 5) dan (7, 40) serta mempunyai sumbu
simetri x = 1.
Persamaan sumbu simetri grafik fungsi
kuadrat adalah x = 1 sehingga absis titik
puncak adalah 1. Misalkan koordinat titik
puncak adalah (1, q).
Grafik fungsi kuadrat mempunyai titik puncak
(1, q). Persamaan grafiknya:
y = a(x xP)2 + yP y = a(x 1)2 + q
Grafik fungsi kuadrat melalui titik melalui titik
(2, 5) dan (7, 40):
x = 2 dan y = 5 y = a(x 1)2 + q
5 = a(2 1)2 + q
5=a+q
. . . .(1)
2
x = 7 dan y = 40 y = a(x 1) + q
40 = a(7 1)2 + q
40 = 36a + q . . . .(2)
Eliminasi q dari persamaan (1) dan (2):
40 = 36a + q
5 =a+q

35 = 35 a a = 1
Substitusikan a = 1 ke dalam persamaan (1):
a=15=a+q5=1+qq=4
Substitusikan a = 1 dan q = 4 ke dalam
persamaan fungsi kuadrat.
y = a(x 1)2 + q y = 1(x 1)2 + 4
= x2 2x + 31
Jadi, persamaan grafik fungsi adalah
y = x2 2x + 5.
Fungsi kuadrat yang grafiknya mempunyai
titik balik (1, 8) dan melalui titik (0, 3).
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang
mempunyai titik puncak (x P, y P) adalah
y = a(x xP)2 + yP.

Grafik fungsi kuadrat mempunyai titik puncak


(1, 8) . Persamaan grafiknya:
y = a(x xP)2 + yP y = a(x 1)2 + 8
Grafik fungsi kuadrat melalui titik (0, 3).
Substitusikan x =0 dan y = 3 ke dalam
persamaan grafik.
x = 0 dan y = 3 y = a(x 1)2 + 8
3 = a(0 1)2 + 8
3 =a+8
a = 5
Substitusikan a = 5 ke dalam persamaan
grafik.
a = 5 y = a(x 1)2 + 8
y = 5(x 1)2 + 8
y = 5x2 + 10x 5 + 8
y = 5x2 + 10x + 3
Jadi, persamaan grafik fungsi adalah
y = 5x2 + 10x + 3.
b.

Fungsi kuadrat yang grafiknya memotong


sumbu X di titik (3, 0) dan (6, 0) serta
memotong di titik (0, 4).
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang
memotong sumbu X di (x1, 0) dan (x2, 0)
adalah y = a(x x1)(x x2).
Grafik fungsi kuadrat yang memotong
sumbu X di (3, 0) dan (6, 0). Persamaan
grafiknya:
y = a(x x1)(x x2)
y = a(x (3))(x 6)
y = a(x + 3)(x 6)
Grafik fungsi kuadrat melalui titik (0, 4).
Subsitusikan x = 0 dan y = 4 ke dalam
persamaan grafik.
x = 0 dan y = 4 y = a(x + 3)(x 6)
4 = a(0 + 3)(0 6)
4 = a (3)( 6)

a = 18 = 9

Substitusikan a = 9 ke dalam persamaan


grafik.
2

a = 9 y = a(x +3)(x 6)
2

= 9 (x + 3)(x 6)
2

= 9 x2 3 x 4
Jadi, persamaan grafik fungsi pada gambar
2

adalah y = 9 x2 3 x 4.
c.

Misalkan persamaan grafik fungsi kuadrat


tersebut.
y = ax2 + bx + c
Grafik fungsi kuadrat melalui titik (1, 1),
(0, 7), dan (2, 5).

Matematika Kelas X

19

(1, 1) 1 = a (1)2 + b (1) + c


1=ab+c
. . . (1)
(0, 7) 7 = a 02 + b 0 + c
7 = c
. . . (2)
(2, 5) 5 = a 22 + b 2 + c
5 = 4a + 2b + c . . . (3)
Substitusi (2) ke dalam persamaan (1).
1=ab+c
1=ab7
8=ab
. . . (4)
Substitusi (2) ke dalam persamaan (3).
5 = 4a + 2b + c
5 = 4a + 2b 7
2 = 4a + 2b
1 = 2a + b
. . . (5)
Eliminasi b dari (4) dan (5).
1 = 2a + b
8 =ab
+
9 = 3a a = 3
Substitusi a = 3 ke dalam persamaan (4).
8=ab
8=3b
b = 5
Diperoleh a = 3, b = 5, dan c = 7.
y = ax2 + bx + c = 3x2 5x 7
Jadi, persamaan grafik fungsi pada gambar
adalah y = 3x2 5x 7.
b

b.

Y
5

9. a.

sumbu Y. Gunakan cara tersebut untuk


menggambar grafik berikut.
a. f(x) = x2 4x 1
b. f(x) = x2 + 6x 4
Jawaban:
a. f(x) = x2 4x 1
= x2 4x + 4 5
= (x 2)2 + (5)
Grafik f(x) = (x 2)2 + (5) dapat diperoleh
dengan menggeser grafik g(x) = x 2 sejauh
2 satuan searah sumbu X dilanjutkan menggeser sejauh (5) satuan searah sumbu Y.
Y
y=

x2

y = (x 2)2
y = (x 2)2 + (5)
0

20

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

h(t) = 60t 7,5t2


Peluru mencapai maksimum untuk
b2 4ac
4a

h(t) = 4a =
=
b.

602 4 ( 7,5) 0
4 ( 7,5)

(3.600)
30

= 120

Jadi, tinggi maksimum peluru itu 120 meter.


Waktu yang diperlukan sehingga mencapai
tinggi maksimum:
60

) satuan searah

y = (x 3)2

y = x2

t = 2a t = 2(7,5) t = 4
Jadi, waktu yang diperlukan untuk mencapai
tinggi maksimum peluru itu adalah 4 detik.

D
dilanjutkan menggeser sejauh ( 4a

y = (x 3)2 + 5

8. Grafik fungsi f(x) = a(x ( 2a ))2 + ( 4a ) dapat


diperoleh dengan menggeser grafik fungsi
f(x) = ax2 sejauh ( 2a ) satuan searah sumbu X

f(x) = x2 + 6x 4
f(x) = x2 + 6x 9 + 5
f(x) = (x2 6x + 9) + 5
f(x) = (x 3)2 + 5
Grafik f(x) = (x 3)2 + 5 dapat diperoleh
dengan menggeser grafik g(x) = x2 sejauh
3 satuan searah sumbu X dilanjutkan menggeser 5 satuan searah sumbu Y.

10. a.

Luas AEF = 2 AE AF
1

= 2 x (8 2x) = 4x x2
1

Luas EBC = 2 EB BC
1

= 2 (8 x) 8 = 32 4x
1

b.

c.

Luas CDF = 2 CD DF = 2 8 2x = 8x
LCEF
= LABCD LAEF LEBC LCDF
= 64 (4x x2) (32 4x) 8x
= 64 4x + x2 32 + 4x 8x = 32 8x + x2
Luas segitiga CEF:
L(x) = 32 8x + x2
Luas minimum:
D

Lmin = 4a =
=

64 128
4

( 8)2 4 1 32
4 1

64

= 4 = 16

Jadi, luas minimum segitiga CEF adalah


16 cm2.

A.
1.

2.

Pilihan Ganda
Jawaban: d
x2 3x 4 = 0

(x + 1)(x 4) = 0
x + 1 = 0 atau x 4 = 0

x = 1 atau x = 4
Oleh karena x1 > x2 maka x1 = 4 dan x2 = 1.
Jadi, nilai dari 2x1 + 5x2 = 2 4 + 5 (1) = 8 5 = 3.

Penyelesaiannya x < 2 atau x > 5.


Jadi, nilai x yang memenuhi adalah x 2 atau x 5.
5.

Jawaban: c
2x2 + 4x 5 = 0
a = 2, b = 4, c = 5
D = b2 4ac
= 42 4 2 (5)
= 16 + 40
= 56
x1,2 =

4 56
2(2)

4 2 14
4

x = 1 2 14 .
Jawaban: d
x2 + 4x + 5 0
(x + 5)(x + 1) 0
Pembuat nol:

(x + 5)(x + 1) = 0
x + 5 = 0 atau x + 1 = 0

x = 5 atau x = 1

6.

Jawaban: b
Persamaan kuadrat: 2x2 3x + 5 = 0 mempunyai
akar-akar dan .
3

Penyelesaiannya x 1 atau x 5.
Jadi, himpunan penyelesaian: {x | x 1 atau x 5}.
4.

+= 1 =1a

a 1

x1x2 = a
= 1
(2)() = 2

22 = 2

2 = 1

= 1

= 1 atau = 1
Untuk = 1 diperoleh = 2 = 2 1 = 2.
+=1a

2+1=1a
2 + 1 1 = a

2 = a

a = 2
Untuk = 1 diperoleh = 2 = 2 (1) = 2
+=1a
2 + (1) = 1 a
2 + (1) = a

4 = a

a=4
Oleh karena nilai a > 0, nilai a yang memenuhi
a = 4.
Jadi, nilai a = 4.

= 1 2 14
Jadi, penyelesaian persamaan kuadrat tersebut

3.

Jawaban: c
Akar-akar persamaan kuadrat x2 + (a 1)x + 2 = 0
adalah dan dengan = 2.
x1 + x2 = a

b D
2a

Jawaban: b
x(x + 3) 6 6x + 4

x2 + 3x 6 6x + 4
x2 3x 10 0
(x 5)(x + 2) 0
Pembuat nol:
(x 5)(x + 2) = 0
x 5 = 0 atau x + 2 = 0

x = 5 atau x = 2

+ =a = 2 = 2
c

= a = 2

2 + 2

( + )2 2

=
=
Jadi, nilai

3

2

9
4

2 5

5
5
2

5
2

4 =

9 20
10

11

= 10

11

= 10 .
Matematika Kelas X

21

7. Jawaban: a
Persamaan kuadrat 2x2 4x 1 = 0 akar-akarnya
x1 dan x2.
a = 2, b = 4, c = 1
4

x1 + x2 = a = 2 = 2
c

x1x2 = a = 2
Persamaan kuadrat baru akar-akarnya 2x1 dan 2x2.
2x1 + 2x2 = 2(x1 + x2) = 2 2 = 4

Untuk = 2:
( + )( ) = c2 b1(2) = c2 2 b1= c2
Rasio c2 : b1 = 2b1: b1 = 2 : 1
Jadi, rasio c2 : b1 yang mungkin adalah 2 : 1.
2)

10. Jawaban: c
Jika dan adalah akar-akar dari
x2 (k + 1)x + (k + 3) = 0 mempunyai akar-akar
dan dengan = 2 maka diperoleh:
+=

(k + 1)
1

2x1 2x2 = 4x1x2 = 4 ( 2 ) = 2


Persamaan kuadrat barunya
x2 (2x1 + 2x2)x + 2x1 2x2 = 0

x2 4x + (2) = 0

x2 4x 2 = 0
Jadi, persamaan kuadrat barunya x2 4x 2 = 0.
8. Jawaban: b
x2 6x + 3 = 0
a = 1, b = 6, c = 3
+=
c

b
a

6
1

9. Jawaban: a
Persamaan kuadrat x2 + b1x + c1 = 0 mempunyai
akar-akar dan maka diperoleh:
. . .(1)
+ = b1
= c1
. . .(2)
Persamaan kuadrat x2 + b2x + c2 = 0 mempunyai
akar-akar + dan maka diperoleh:
+ + = b2 2 = b2
. . .(3)
( + )( ) = c2
. . .(4)
Diketahui ( )2 = 4 = 2
1) Untuk = 2:
( + )( ) = c2 b1(2) = c2
Rasio c2 : b1 = b1(2) : b1 = 2 : 1

22

k+3
1

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

3 = k + 1
k = 3 1 . . . (1)

2 = k + 3

22 = k + 3

k = 22 3 . . . (2)
Dari persamaan (1) dan (2) diperoleh:
22 3 2 = 0
k = 3 1 = 22 3
(2 + 1)( 2) = 0
1

1 = 2 atau 2 = 2

=6

= a = 1 = 3
(3 + 1) + (3 + 1) = 3 + 3 + 2
= 3( + ) + 2
= 3(6) + 2
= 18 + 2 = 20
(3 + 1)(3 + 1) = 3(3 + 1) + (3 + 1)
= 9 + 3 + 3 + 1
= 9 + 3( + ) + 1
=93+36+1
= 27 + 18 + 1 = 46
Jadi, persamaan kuadrat barunya
x2 ((3 + 1) + (3 + 1))x + ((3 + 1)(3 + 1)) = 0
x2 20x + 46 = 0.

+ 2 = k + 1

1 = 2 k = 3 ( 2 ) 1= 2
2 = 2

k=321=5
5

Jadi, nilai k adalah 5 atau 2 .


11. Jawaban: a
Persamaan kuadrat mempunyai dua akar real yang
berbeda jika D > 0.
(n 1)2 4 (4 n) > 0
n2 2n + 1 16 + 4n > 0

n2 + 2n 15 > 0

(n + 5)(n 3) > 0
Pembuat nol:
(n + 5)(n 3) = 0
n + 5 = 0 atau n 3 = 0

n = 5 atau n = 3
Garis bilangan beserta tandanya sebagai berikut.

Jadi, nilai n yang memenuhi n < 5 atau n > 3.


12. Jawaban: e
1) Syarat agar akar persamaan kuadrat real
adalah D > 0
D>0
b2 4ac > 0
2
q 4 p (1 p) > 0

q2 4p + 4p2 > 0
. . . (1)

2)

Syarat agar kedua akar saling berkebalikan


adalah x1x2 = 1
1 p
p

x1x2 = 1

=1

p=

Substitusikan p =
diperoleh:
1

1
2

. . . (2)

q2 4( 2 ) + 4( 2 )2 > 0

q2 2 + 1 > 0

q2 1 > 0
(q 1)(q + 1) > 0
Pembuat nol:
(q 1)(q + 1) = 0
q 1 = 0 atau q + 1 = 0

q = 1 atau q = 1
Garis bilangan beserta tandanya sebagai berikut.

Penyelesaiannya q < 1 atau q > 1


Jadi, nilai q haruslah q < 1 atau q > 1.

36 cm

(36 2x) cm

x
45 cm

Luas daerah berbayang 1.036 cm2, berarti:


(45 2x)(36 2x) = 1.036

1.620 162x + 4x2 = 1.036

4x2 162x + 584 = 0

2x2 81x + 292 = 0

(2x 73)(x 4) = 0
2x 73 = 0 atau x 4 = 0

73

73

Lebar bingkai 2 = 36,5 cm tidak mungkin.


Jadi, lebar bingkai 4 cm.
C
(20 x)
x
A

x2 10x + 48 = 0
2

x2 20x + 96 = 0

(x 8)(x 12) = 0

(x 8)(x 12) = 0

x = 8 atau x = 12
Penyelesaiannya x = 8 atau x = 12
Panjang AD = 8 atau panjang AD = 12.
Jadi, salah satu nilai yang memenuhi adalah 12 cm.
15. Jawaban: d
Misalkan bilangan I adalah x dan bilangan II adalah
(32 x).
1
x

+ 32 x = 15

32 x + x
x(32 x)

= 15

32
x(32 x)

= 15

x(32 x) =

2
2

32 15
2

16. Jawaban: c
Grafik memotong sumbu X jika f(x) = 0.
f(x) = 0
(x 1)2 4 = 0

(x 1)2 = 4

x 1 = 2

x=12
x = 3 atau x = 1
Jadi, titik potongnya (1, 0) dan (3, 0).

x = 2 = 36,5 atau x = 4

14. Jawaban: c
Diketahui:
AC = BC = 20 cm
Panjang CE = AD
= x cm
CD = BE = 20 x

200 10x + 2 x2 = 152

x(32 x) = 240

x2 + 32x 240 = 0

x2 32x + 240 = 0

(x 12)(x 20) = 0
x 12 = 0 atau x 20 = 0

x = 12 atau x = 20
Untuk bilangan I = x = 12 maka bilangan II = 32 x
= 32 12 = 20 sehingga selisihnya = 20 12 = 8
Untuk bilangan I = x = 20 maka bilangan II = 32 x
= 32 20 = 12 sehingga selisihnya = 20 12 = 8
Jadi, selisih bilangan terbesar dan terkecil adalah 8.

13. Jawaban: c
Misalkan lebar bingkai = x cm.

(45 2x) cm

20 20 2 x (20 x) = 152
1

1
2

ke dalam persamaan (1),

1
2

1p=p

1 = 2p

Luas ABED > 50

Luas ABC luas DCE = 152

17. Jawaban: b
1) Kurva memotong sumbu X jika y = 0.
y=0
3x2 5x 2 = 0

(3x + 1)(x 2) = 0
3x + 1 = 0 atau x 2 = 0

(20 x)
B

x = 3 atau x = 2

Titik potong dengan sumbu X adalah ( 3 , 0)


dan (2, 0).
Matematika Kelas X

23

2)

Kurva memotong sumbu Y jika x = 0.


y = 3x2 5x 2 = 3 02 5 0 2 = 2
Titik potong dengan sumbu Y adalah (0, 2).
Jadi, koordinat titik potong dengan sumbu X dan

21. Jawaban: b
Y
f(x)

sumbu Y adalah ( 3 , 0), (2, 0), dan (0, 2).


18. Jawaban: a
f(x) = 2x2 4x + 5
a = 2, b = 4, c = 5
Koordinat titik balik (xP, yP).

f(x) = mx2 + (2m 3)x + m + 3


a>0 m>0

xP = 2a
4

D<0
(2m 3)2 4m(m + 3) < 0
2
4m 12m + 9 4m2 12m < 0

24m + 9 < 0

= 1
yP = f(xP) = f(1)
= 2 (1)2 4 (1) + 5
=7
Jadi, koordinat titik baliknya (1, 7).
19. Jawaban: d
f(x) = x2 + 4x + 4
a = 1 > 0 parabola terbuka ke atas
b
2a

4
2

m > 24

m> 8

= 2

Irisan penyelesaian (1) dan (2).

grafik fungsi kuadrat yaitu x = 2a . Oleh karena


+

nilai a > 0 dan b > 0 maka x = 2a = + = .


Absis bernilai negatif sehingga titik puncak berada
di kiri sumbu Y.
Nilai c menentukan ordinat koordinat titik potong
grafik fungsi kuadrat dengan sumbu Y. Oleh karena
nilai c > 0 maka grafik memotong sumbu Y positif.
Nilai diskriminan menentukan banyak titik potong
grafik fungsi kuadrat dengan sumbu X. Oleh karena
nilai b2 4ac > 0 maka grafik memotong sumbu X
di dua titik.
Grafik yang memenuhi nilai-nilai a > 0 , b > 0 , c > 0
dan b2 4ac > 0 adalah grafik pada pilihan b.

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

3
8

20. Jawaban: b
Fungsi kuadrat y = ax2 + bx + c dengan a > 0 ,
b > 0 , c > 0 dan b2 4ac > 0.
Nilai a menentukan arah terbuka grafik fungsi
kuadrat. Oleh karena nilai a > 0 maka grafik terbuka
ke atas.
Nilai b menentukan absis koordinat titik puncak

. . . (2)

3
8

Nilai minimum:
f(2) = (2)2 + 4 (2) + 4
=48+4
=0
Koordinat titik balik minimum (2, 0).
Grafik yang sesuai pada pilihan d.

24

. . . (1)

= 2 (2)

Sumbu simetri: x =

Grafik fungsi kuadrat berada


di atas sumbu X jika grafik
terbuka ke atas (a > 0) dan
grafik tidak memotong sumbu
X (D < 0).

Penyelesaiannya: m > 8
Jadi, grafik fungsi f(x) berada di atas sumbu X
22. Jawaban: e
b

(a 3)

= 1
Sumbu simetri x = 2a = 1
2(a + 2)

a 3 = 2(a + 2)

a 3 = 2a + 4

a = 7
Fungsi kuadrat f(x) = (7 + 2) x2 + (7 3) x 20
f(x) = 5x2 10x 20
Oleh karena nilai koefisien x2 adalah 5 < 0, grafik
fungsi mempunyai nilai maksimum.
Nilai ekstrem: f(1) = 5(1)2 10(1) 20
= 5 + 10 20 = 15
Jadi, nilai ekstrem fungsi kuadrat tersebut
maksimum 15.
23. Jawaban: c
Fungsi kuadrat yang grafiknya memotong
sumbu X di titik (3, 0) dan (2, 0) serta memotong
di titik (0, 12).
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang memotong
sumbu X di (x1, 0) dan (x2, 0) adalah
y = a(x x1) (x x2).

Grafik fungsi kuadrat yang memotong sumbu X di


(3, 0) dan (2, 0) Persamaan grafiknya:
y = a(x x1) (x x2) y = a(x (3)) (x 2)
y = a(x + 3)(x 2)
grafik fungsi kuadrat melalui titik (0, 12).
Subsitusikan x = 0 dan y = 12 pada persamaan
grafik.
x = 0 dan y = 12
y = a(x + 3)(x 2)
12 = a(0 + 3)(0 2)
12 = a (3) (2)

12

a = 6 = 2
Substitusikan a = 2 pada persamaan grafik.
a = 2 y = a(x + 3)(x 2)
= 2(x + 3)(x 2)
= 2x2 + 2x 12
Jadi, persamaan grafik fungsi pada gambar adalah
y = 2x2 + 2x 12.
24. Jawaban: e
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang mempunyai
titik puncak (xP, yP) adalah y = a(x xP)2 + yP.
Grafik fungsi kuadrat di samping mempunyai titik
puncak (1, 1) . Persamaan grafiknya:
y = a(x xP)2 + yP y = a(x 1)2 + (1)
Grafik fungsi kuadrat melalui titik (0, 2).
Substitusikan x = 0 dan y = 2 pada persamaan
grafik.
x = 0 dan y = 2 y = a(x 1)2 + (1)
2 = a(0 1)2 1
2 = a 1
a = 1
Substitusikan a = 1 pada persamaan grafik.
a = 1 y = a(x 1)2 1
= 1(x 1)2 1
= x2 + 2x 1 1
= x2 + 2x 2
Jadi, persamaan grafik fungsi pada gambar adalah
y = x2 + 2x 2.
25. Jawaban: c
Misalkan fungsi kuadrat tersebut f(x) = ax2 + bx + c.
f(2) = 0 22a + 2b + c = 0
4a + 2b + c = 0 . . . (1)
f(4) = 0 42a + 4b + c = 0
16a + 4b + c = 0 . . . (2)
f(2) = f(4) = 0 artinya grafik fungsi memotong
sumbu X di titik (2, 0) dan (4, 0).
Oleh karena sumbu simetri adalah x =

2+4
2

=3

dan nilai maksimum 5, grafik fungsi berpuncak di


titik (3, 5) atau f(3) = 5.
f(3) = 32a + 3b + c 5 = 32a + 3b + c
5 = 9a + 3b + c . . . (3)

Eliminasi c dari persamaan (1) dan (2).


4a + 2b + c = 0
16a + 4b + c = 0

12a 2b = 0

12a = 2b

6a = b

b = 6a
Eliminasi c dari persamaan (2) dan (3).
16a + 4b + c = 0
9a + 3b + c = 5

7a + b = 5 . . . (4)
Substitusikan b = 6a ke dalam persamaan (4).
7a + b = 5 7a + (6a) = 5

a = 5
Substitusikan a = 5 ke persamaan b = 6a.
b = (6) (5) = 30
Substitusi a = 5 dan b = 30 ke dalam persamaan (1).
4a + 2b + c = 0
4 (5) + 2 (30) + c = 0

20 + 60 + c = 0

c = 40
Jadi, fungsi kuadrat tersebut f(x) = 5x2 + 30x 40.
26. Jawaban: b
f(x) = ax2 + bx + c
Diketahui f(0) = 3, f(3) = 0, dan f(4) = 5.
f(0) = 3
a(0)2 + b(0) + c = 3

c =3
f(3) = 0
a 32 + b 3 + c = 0

9a + 3b + c = 0

9a + 3b + 3 = 0

9a + 3b = 3

3a + b = 1 . . . (1)
f(4) = 5
a 42 + b 4 + c = 5

16a + 4b + 3 = 5

16a + 4b = 8

4a + b = 2 . . . (2)
Eliminasi b dari (1) dan (2).
3a + b = 1
4a + b = 2

a = 1
a = 1
Substitusikan a = 1 ke dalam persamaan (1).
3a + b = 1 3 (1) + b = 1

b= 2
Diperoleh a = 1, b = 2, c = 3
Nilai a + b + c = 1 + 2 + 3 = 4.

Matematika Kelas X

25

27. Jawaban: c
f(x) = x2 + 4x + 3
Misalkan titik puncak fungsi kuadrat (xP, yP).
b

xP = 2a = 2 1 = 2
yP = f(xP) = f(2) = (2)2 + 4 (2) + 3 = 1
Fungsi kuadrat f(x) = x2 + 4x + 3 titik puncaknya
(2, 1).
Titik (2, 1) merupakan titik terendah fungsi
kuadrat yang melalui titik (1, 3) sehingga
persamaan fungsi kuadratnya:
y = a(x xP)2 + yP y = a(x + 2)2 + (1)
Grafik fungsi kuadrat tersebut melalui titik (1, 3).
Substitusikan absis dan ordinat titik (1, 3) ke
fungsi kuadrat.
3 = a(1 + 2)2 + (1)
3 =a1
a=4
Persamaan fungsi kuadratnya
y = 4(x + 2)2 + (1)
= 4(x2 + 4x + 4) + (1)
= 4x2 + 16x + 16 1
= 4x2 + 16x + 15
28. Jawaban: b
Fungsi kuadrat f memiliki sifat f(x) 0.
Ada dua kemungkinan grafiknya, yaitu sebagai
berikut.
1) Grafik terbuka ke atas dan tidak memotong
sumbu X.
Y

2)

Grafik terbuka ke atas dan menyinggung


sumbu X.

Persamaan fungsi kuadratnya


y = a(x xP)2 + yP
y = a(x 1)2 + 0
y = a(x 1)2
Fungsi kuadrat melalui (2, 2) sehingga f(2) = 2.
Substitusikan x = 2 dan y = 2 ke y = a(x 1)2.
y = a(x 1)2 2 = a(2 1)2 2 = a
Persamaan fungsi kuadratnya y = 2(x 1)2.
Rumus fungsi kuadratnya:
f(x) = 2(x 1)2
f(0) = 2(0 1)2 = 2 1 = 2
f(4) = 2(4 1)2 = 2 9 = 18
Jadi, f(0) + f(4) = 2 + 18 = 20.
29. Jawaban: a
Misalkan pendapatan dari penjualan x komputer =
P(x) = 18.000x 80x2 dan biaya produksi x komputer
8.000
)
x

= B(x) = x(2.000 +

Keuntungan:
K(x) = pendapatan biaya produksi
= P(x) B(x)
= 18.000x 80x2 x(2.000 +

8.000
)
x

= 18.000x 80x2 2.000x 8.000


= 80x2 + 16.000x 8.000
Nilai maksimum diperoleh pada titik balik (xP, yP).
b

16.000

xP = 2a = 2(80) = 100
Jadi, keuntungan maksimum diperoleh pada saat
memproduksi komputer sebanyak 100 unit.
30. Jawaban: b
Keliling segitiga = panjang tali
AB + AC + BC = 60
AB + AC = 60 24
AB + AC = 36

AB = 36 AC
Misalkan: AC = x
AB = 36 x
Luas segitiga ABC
1

= 2 AB AC
1

= 2 (36 x) x
1

= 2 36x 2 x2
0

Oleh karena f(1) = 0, artinya untuk x = 1 diperoleh


y = 0 sehingga grafik yang mungkin adalah nomor 2.
Dengan demikian, titik puncaknya adalah (1, 0).

= 2 x2 + 18x
Luas segitiga maksimum diperoleh pada saat
(xP, yP).
xP
yP =

= 2a =
b2 4ac
4a

18

2 ( 2 )

= 18
1

182 4 ( 2 ) 0
1
4 ( 2 )

324

= 2 = 162

Jadi, luas maksimum segitiga 162 cm2.


26

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

B.

`Uraian

1.

a.

x2
4

+ 2 4 =0
x2 + 2x 1 = 0
1) Dengan cara melengkapkan kuadrat
x2 + 2x 1= 0

x2 + 2x = 1
2
x + 2x + 1 = 1 + 1

(x + 1)2 = 2

x+1= 2

x+1=

2)

x1

2 atau x + 1 = 2
2 atau x = 1

x = 1 +

2 8
2

2 109
3

2 + 109
3

2 109
3

2 2 2
2

4p + 1
6

2p

2
2 atau x2 = 1

35

x2 + 3 x = 3
4

35

x2 + 3 x + 9 = 3 + 9
2

109

(x + 3 )2 = 9

x+ 3 =

2p
6

b.

Dua akar berlawanan jika x1 + x2 = 0 dan D > 0


x1 + x2 = 0

109
9

x = 3 3 109
x1 = 3 + 3 109 atau

x2 = 3 3 109
Dengan rumus abc
3x2 + 4x 35 = 0
a = 3, b = 4, c = 35

=1

p =3
Untuk p = 3, diperoleh:
D = b2 4ac
= (4p + 1)2 4 6 2p
= (4 3 + 1)2 4 6 2 3
= 132 144
= 25 > 0
Jadi, persamaan kuadrat mempunyai dua akar
berkebalikan jika p = 3.

35

x1x2 = 1

x2 + 3 x 3 = 0

2)

4 2 109
6

x1 + x2 = a x1 + x2 =

+ x 10 = 25 3x
3x2 + 4x 35 = 0
1) Dengan cara melengkapkan kuadrat

Persamaan kuadrat 6x2 + (4p + 1)x + 2p = 0 maka


a = 6, b = 4p + 1, dan c = 2p.

x2

4 436
6

x1x2 = a x1x2 = 6
a. Dua akar berkebalikan jika x1x2 = 1 dan D > 0

2x2

2.

2 22 4 1 (1)
2 1

4 42 4 3 (35)
23

= 3 3 109

x1 = 1 +

= 3 + 3 109
x2

b b2 4ac
2a

= 1

b b2 4ac
2a

Dengan rumus abc


x2 + 2x 1 = 0
a = 1, b = 2, dan c = 1
x1,2 =

b.

x1,2 =

(4p + 1)
6

=0

4p + 1 = 0
1

p =4

Untuk p = 4 diperoleh:
D = b2 4ac
= (4p + 1)2 4 6 2p
1

= (4( 4 ) + 1)2 4 6 2( 4 )

= 02 + 12
= 12 > 0
Jadi, persamaan kuadrat tersebut mempunyai
1

dua akar berlawanan jika p = 4 .

Matematika Kelas X

27


4(3v + 42 + 5v ) = 3(v 2 + 14v )

32v + 168 = 3v 2 + 42v


2

3v + 10v 168 = 0

(3v + 28)(v 6) = 0
3v + 28 = 0 atauv 6 = 0

a dan b akar-akar persamaan x2 x + 3 = 0 maka:


+ = 1 dan = 3
a. x2 (x1 + x2)x + x1x2 = 0

3.

x2 ( + 1 +

x
2

x2 (

1
)x
+1

+ 1+ + 1
( ( + 1)( + 1)

=0

1
+ ( + ) + 1

=0

1
3 + 1+ 1

=0

1+ 2

x2 ( 3 + 1 + 1 )x +

5.

x2 (x1 + x2)x + x1x2 = 0

x2 (2 + 2)x + 22 = 0

x2 (( + )2 2)x + ()2 = 0

x2 (12 2 3)x + 32 = 0

x2 + 5x + 9 = 0

x2 (x1 + x2)x + x1x2 = 0

6.

+
+
=0
x2 (( + )3 3( + ))x + ()3 = 0

x2 (13 3 3 1)x + 33 = 0

x2 + 8x + 27 = 0
x2

d.

3)x

(3

33

x2 (

x2 (

( + )2 2
)x

x2 (

4.

)x + 1 = 0

1 23
)x
3
5
x2 + 3 x

+1=0
+1=0
+1=0

3x2 + 5x + 3 = 0

Misalkan kecepatan berlari = v l dengan


waktu = tl dan kecepatan sepeda motor = vm
dengan waktu = tm.
3

Diketahui bahwa t + tm = 45 menit = 4 jam dan


vm = v + 14.
3

t + tm = 4
3
v

28

3
v

5
vm

= 4

5
v + 14

= 4

3(v + 14) + 5v
v (v + 14)

Misalkan banyaknya komputer yang dibeli = n,


maka banyak komputer yang terjual = n 1
120.000.000
n
135.000.000
n1

Harga jual setiap komputer =


Untuk setiap komputer maka
untung = harga jual harga beli

x2 ( + )x + = 0
2

v = 3 atau v = 6
Oleh karena v merupakan kecepatan maka v > 0
sehingga nilai v yang memenuhi adalah v = 6.
Jadi, rata-rata kecepatan lari Edo 6 km/jam.
Misalkan p = panjang persegi dan = lebar persegi
panjang maka p = 3 .
L 75
p = 75

3 = 75

3 2 = 75
2 = 25

25 = 0
( 5)( + 5) = 0

5 = 0 atau + 5 = 0

= 5 atau
= 5
Oleh karena lebar bernilai positif, diperoleh = 5.
Jadi, panjang kawat yang diperlukan:
K = 2(3 + ) = 2(15 + 5) = 40 cm.

Harga beli setiap komputer =

x2 (x1 + x2)x + x1x2 = 0

28

x2 5 x + 5 = 0
5x2 3x + 1 = 0

c.

1
( + 1)( + 1)

)x +

++2
)x
+ ( + ) + 1

b.

+ +1
=0
+1

7.

135.000.000
n1

120.000.000
n

= 1.500.000

n(n 1)
n 135.000.000 (n 1)120.000.000
= 1.500.000 n(n 1)

270n (n 1)240 = 3n(n 1)

270n 240n + 240 = 3n2 3n


3n2 3n 30n 240 = 0

3n2 33n 240 = 0

n2 11n 80 = 0

(n 16)(n + 5) = 0
n 16 = 0 atau n + 5 = 0

n = 16 atau n = 5 (tidak mungkin)


Jadi, jumlah komputer yang terjual = n 1
= 16 1 = 15 komputer.
y = f(x) = 2x2 7x 4.
a. Grafik memotong sumbu X jika y = 0,
diperoleh:
2x2 7x 4 = 0
(2x + 1)(x 4) = 0

Titik potong grafik dengan sumbu X yaitu

= 4

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

x = 2 atau x = 4
1

( 2 , 0) dan (4, 0).

b.

c.

Grafik fungsi kuadrat f(x) = 2x2

Grafik memotong sumbu Y jika x = 0, diperoleh:


y = f(0) = 2 02 7 0 4 = 4
Titik potong grafik dengan sumbu Y yaitu
(0, 4).

Y
X

43 0

Oleh karena a = 2 > 0, parabola terbuka ke


atas dan titik puncaknya minimum.
Koordinat titik puncak (xP, yP).
b
2a

xP =

7
2(2)

7
4

18

7
4

yP = f(xP) = f( )
7
4

= 2 ( )2 7
=

49
8

49
4

7
4

32

b.

54

81
8
7
4

Jadi, koordinat titik puncaknya ( ,


d.

f(x) = 2(x + 6)2 = 2(x (6))2


Grafik fungsi f(x) = 2(x + 6)2 dapat diperoleh
dengan menggeser grafik fungsi f(x) = 2x2
sejauh (6) satuan searah sumbu X.

81
).
8

Grafik fungsi kuadrat f(x):

Y
X

0
1

7
4

8.

a.

81
8

32

f(x) = 2x2 y = 2x2


Titik potong dengan sumbu koordinat.
Grafik fungsi memotong sumbu Y jika x = 0
x = 0 y = 2x2 = 2(0)2 = 0
Titik potong dengan sumbu Y (0, 0).
Titik balik maksimum diperoleh pada
b

c.

f(x) = 2(x 4)2 10 = 2(x 4)2 + (10)


Grafik fungsi f(x) = 2(x 4)2 10 dapat
diperoleh dengan menggeser grafik fungsi f(x)
= 2x2 sejauh 4 satuan searah sumbu X
dilanjutkan menggeser (10) satuan searah
sumbu Y.

( 2a , 4a ).
b

xp = 2a =
yp =

f(x) = 2x2

f(x) = 2(x 4)2

0
2(2)

=0

02 4(2)(0)
4(2)

b2 4ac
4a

10

=0

Titik balik maksimum (0, 0).


Tabel titik bantu:
y=

2x2

32

32

(x, y)

(4, 32) (2, 8) (1, 2)

(2, 8) (4, 32)

f(x) = 2x2

f(x) = 2(x 4)2

f(x) = 2(x 4)2 10

Matematika Kelas X

29

9.

Jawaban:
f(x) = x2 px + (1 p)
Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu X di dua
titik, berarti nilai D > 0.
D>0
b2 4ac > 0
2
(p) 4 (1)(1 p) > 0

p2 + 4 4p > 0

p2 4p + 4 > 0

(p 2)2 > 0
Pembuat nol:
(p 2)2 = 0

(p 2)(p 2) = 0
p 2 = 0 atau p 2 = 0

p = 2 atau p = 2
Garis bilangan beserta tandanya sebagai berikut.

Luas ABCD
= Luas PQRS luas AQB luas BRC luas CSD
luas APD
1

= 12 8 2 x (8 x) 2 x (12 x)
1

2 x (8 x) 2 x (12 x)
1

= 12 8 2 2 x(8 x) 2 2 x(12 x)
= 96 (8x x2) (12x x2)
= 96 8x + x2 12x + x2
= 96 20x + 2x2
Misalkan f(x) = luas ABCD
f(x) = 96 20x + 2x2
Titik balik minimum fungsi f(x) = 96 20x + 2x2
b

dicapai pada titik ( 2a , 4a ).


2

Penyelesaiannya: p < 2 atau p > 2 atau p 2.


Jadi, nilai p yang memenuhi p 2.
10.
A

P
x

12 x

D S
x
8x

8x
x
Q B

12 x

C
R

12

30

Persamaan dan Fungsi Kuadrat

20
22

b2 4ac
4a

xP = 2a =
yP = 4a =
=

=5

(20)2 4 2 96
42

368

= 8

= 46

Nilai yP = 4a = 46 merupakan nilai balik minimum


= yP = 46
Jadi, luas minimum segi empat ABCD adalah
46 cm2.

Setelah mempelajari bab ini, peserta didik mampu:


1. menemukan konsep perbandingan trigonometri pada segitiga siku-siku;
2. menemukan sifat-sifat dan hubungan antarperbandingan trigonometri pada segitiga siku-siku;
3. menentukan hubungan perbandingan trigonometri dari sudut di setiap kuadran, memilih dan menerapkan dalam penyelesaian
masalah nyata dan matematika;
4. menemukan konsep fungsi trigonometri dan menganalisis grafik fungsinya serta menentukan hubungan nilai fungsinya serta
menentukan hubungan nilai fungsi trigonometri dari sudut-sudut istimewa.
Berdasarkan pengetahuan dan keterampilan yang dikuasai, peserta didik berperilaku disiplin dan kritis dalam kehidupan seharihari.

Trigonometri

Ukuran Sudut dan Perbandingan


Trigonometri

Menjelaskan sudut dan besar sudut.


Menjelaskan konsep dasar sudut
pada segitiga siku-siku.
Menjelaskan perbandingan trigonometri pada segitiga siku-siku.
Berdiskusi menentukan rumus
kebalikan dan rumus perbandingan
trigonometri.

Perbandingan Trigonometri Sudut


Istimewa

Menjelaskan perbandingan trigonometri di berbagai kuadran.


Menjelaskan perbandingan trigonometri sudut istimewa.
Menjelaskan perbandingan trigonometri sudut berelasi.
Berdiskusi menyelidiki nilai sinus,
kosinus, dan tangen sudut istimewa.

Fungsi, Persamaan, dan Identitas


Trigonometri

Menjelaskan fungsi trigonometri.


Menggambar grafik fungsi trigonometri.
Menjelaskan persamaan trigonometri sederhana.
Menjelaskan identitas trigonometri.
Berdiskusi menggambar grafik
fungsi y = a sin kx dan y = a cos kx.

Memiliki sikap logis, kritis, kreatif, disiplin, dan rasa ingin tahu, serta memiliki rasa percaya diri
dalam menyelesaikan masalah.
Berperilaku jujur dan bertanggung jawab dalam berinteraksi dengan lingkungan sosial.
Mampu menguasai konsep perbandingan trigonometri pada segitiga siku-siku.
Mampu menentukan hubungan perbandingan trigonometri dari sudut di setiap kuadran.
Mampu menguasai konsep fungsi trigonometri dan melakukan analisis.
Mampu menerapkan konsep trigonometri dalam permasalahan nyata.

Matematika Kelas X

31

A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: d
Oleh karena arah putaran sudut searah dengan
putaran jarum jam sebesar 30, sudut yang sesuai
adalah 30 atau 330.
2.

Terbentuk segitiga KLM siku-siku di K.


KL = 8 satuan
KM = 6 satuan
LM =

Jawaban: c


1 rad =

rad = 180


Jadi,
3.




=  180 =


 



= 
= 10 satuan

= 135





cos L =  =  = 

= 135.

tan M =  =  = 

Jawaban: b

7.



Jawaban: b

72 = 72  =  = 

Jadi, 72 =  rad.
4.

sin =

5.

sin =

cos =

cos =

tan =

4 3 2 1 0
1

tan =



 =
=
=


Jadi, cos A =
6.

  
 

 = 4
 

8.




5
K

32

Trigonometri









=2


 

 

 





cotan A =
=
Jadi, cotan A =







Jawaban: b
BC =

 



=
=

Terbentuk segitiga PQR siku-siku di P.


PQ = 4 satuan
PR = 6 satuan

 

Jawaban: e

   

 .

cos A =
=   =




Jawaban: b
AB =

Jawaban: d

Jadi, cos L =  dan tan M = .




rad


1 =

 




=
.




Pada ABC berlaku:


AC2 = AB2 + BC2

9. Jawaban: c
Perhatikan segitiga berikut.
a
5



tan P =

 





 +  =

sin P =




10. Jawaban: a

=p
1

Misalkan AC = p maka AB = 1.

 

 

Jadi, tan B =


 

 



LM =

 

 

AB =

x=

 = 3 




= 
















 


 


2KM = 3 


KM = 

 =

 


=3 

LDEF =






9=

DF = 6

DF 3

! + "!
E

 + 

 + 

 = 3 


!

cos E = " =   =





.

"

 


sin = "


x
5

BD = #$
Perhatikan BCD.

cos = "
BC = BD cos


BC = #$ cos

DF EF

sin = "



15. Jawaban: d
Perhatikan ABD.

12. Jawaban: a

= 25

Jadi, cos E =

Nilai sin K tan K =

5x2 = 9 25
x2 = 45

DE =

cos K =   = 
Misalkan panjang KL = 1 satuan maka panjang
KM = a satuan.

11. Jawaban: b

cos =

 2
x


tan B =
=

14. Jawaban: e




+ 25

x2 =

sin M = 

Jadi, nilai sin P =  .

BC =

13. Jawaban: b

 = 6




sin B = p

x2 = ( x)2 + 52

  + 

a=



 2
x


 

Jadi, panjang sisi BC = #$ .

Matematika Kelas X

33

B. Uraian
1.

a.


 

BC =

 


=
=

 

 = 9

12











cos =
tan =
b.

=
=

=
=

2.

KL =
F

"! + !
 + 

 + 

 = 13
"!

a.

b.

3.

 

 

 

 = 24


tan L =  = 





tan M =  = 

a.

sin2 C + cos2 C = 1
Bukti:





a2 + c2 = b2

cos C = %
D

24

7
C

sin2 C + cos2 C = ( % )2 + ( % )2

20


%


%

  + 
%

sin2

%
%

cos2

=1

" +
"

Terbukti bahwa
C+
2
2
cosec A cotan A = 1
Bukti:

 + 

cosec A = 

 + 

cotan A = 

 = 25

cosec2 A cotan2 A = (  )2 (  )2

AC =

BC =

34

= 0,28

sin C = %

c.
A





Jadi, tan M =  .

cos = " = 
tan =



"!
!

Jadi, tan L =  .

sin = " = 
!



= 
K
Misalkan KM = 7 maka LM = 25, diperoleh:

DE =






sin L = 0,28

12

tan = =  = 

15

sin =
=  = 



cos =
=  = 

sin =
=  = 

b.



 

 

 

 = 15

Trigonometri

C = 1.


%

%


%  








=1

Terbukti bahwa cosec2 A cotan2 A = 1.

4.

Perhatikan ABC.

tan =

AB = BC = 6a
AC = diagonal sisi

" + 

= 6a 

BC = (DB + 1) tan
BC = DB tan + tan
Perhatikan DBC.

OC =  AC = 3a 
Oleh karena OP : PC = 1 : 2, diperoleh:

. . . (1)

tan = "

BC = DB tan
. . . (2)
Dari persamaan (1) dan (2) diperoleh:
DB tan = DB tan + tan
DB tan DB tan = tan

DB (tan tan ) = tan

DB =

Jadi, panjang DB =

OP =  +  OC


=  3a 
=a 
Perhatikan POB dengan siku-siku di O.
PB =

/$
/$ /$

/$
/$ /$

5. Perhatikan gambar berikut.


D

* + *

   +   



= 2a 

*

sin PBO = 
=

 
 

 




Jadi, nilai sin PBO =




A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: d
Titik A(6, 8) berada di kuadran II, dengan x = 6
dan y = 8.
r = OA
=

 + &

  + 

 + 



2.

Jawaban: e
#$  + #$ 
' '

#$   '  #$   '

=     '    '


=
=
=

#$'  #$'
' '



+










+






+



= 1

= 10
Kosinus di kuadran II bernilai negatif sehingga
cos =  =  .


Jadi, nilai
3.

#$  + #$ 


' '

= 1.

Jawaban: c


=  =

 


= 135

Matematika Kelas X

35

sin = sin 135


= sin (180 45)
= sin 45

7. Jawaban: b

= 2 sin (  2x)

= 2 cos 2x

Oleh karena nilai sin berlainan tanda dengan


cos maka jumlah keduanya sama dengan nol.


sin + cos =   + (   ) = 0.

cotan (A + B) =

5.

)

cos =

  =

Jadi, cos =
6.




=



sin 30 =



Trigonometri

) + 3 cos




+ 3(

 +

 + 

p =

p
1

 .

 +

2 sin sin ( +

) + cos ( )

= 2 sin cos cos


= 2 sin 2 cos

6 cm
30

AC = 12 cm
Jadi, panjang AC = 12 cm.

36

11. Jawaban: d
6

sin A =



Jawaban: c

= cotan + 3 cos

Kosinus di kuadran II bernilai negatif.





 =

  =

= cotan C

  

p =

tan (

Jawaban: c
a=


/$

10. Jawaban: c

= cotan 30 = 
Nilai cos 330 tan (315) sin (210) cotan 330

=   +   =


/$ 




cotan 330 = cotan (360 30)

 )(1)

9. Jawaban: e
Misalkan A, B, dan C adalah sudut-sudut segitiga
ABC.
A + B + C = 180

A + B = 180 C
tan (A + B) = tan (180 C) = tan C

= sin (90  x) = cos  x

=  
tan (315) = tan 315
= tan (360 45)
= tan 45
=1
sin (210) = sin 210
= sin (180 + 30)
= sin 30


(  )(

8. Jawaban: e
x + y + z = 180

y + z = 180 x
sin  (y + z) = sin  (180 x)

Jawaban: d
cos 330 = cos (360 30)
= cos 30


(

= sin (  2x) + sin (  2x)

= 

= sin ( (  + 2x)) + sin (  2x)

=  
cos = cos 135
= cos (180 45)
= cos 45

4.

sin (  + 2x) + sin (  2x)

= 2(
=






) 2(





= 

12. Jawaban: a
Cek bentuk segitiga.
AB2 = 152 = 225
AC2 + BC2 = 82 + 132 = 233
Ternyata AB2 AC2 + BC2 sehingga ABC bukan
segitiga siku-siku. Oleh karena ABC bukan
segitiga siku-siku, dapat digambarkan sebagai
berikut.

14. Jawaban: c


sin 60 = 




Tembok

 = 


Tangga
x

x = 6(   )

x=   m

60

Jadi, jarak ujung tangga dan permukaan tanah

  m.
13

15. Jawaban: c
Perhatikan ABC.

(15 x)

Perhatikan ADC.
CD2 = AC2 AD2
= 82 x2
= 64 x2
. . . (1)
Perhatikan BCD.
CD2 = BC2 BD2
= 132 (15 x)2
= 169 (225 30x + x2)
= 56 + 30x x2
. . . (2)
Dari persamaan (1) dan (2) diperoleh:
64 x2 = 56 + 30x x2

120 = 30x

x = 4 cm
Diperoleh AD = 4 cm dan BD = 11 cm.
"

"

"

sin ABD = "

"

sin (90 ) = #$

K = 36
AB + BC + AC = 36
AC + AC + AC = 36
3AC = 36
AC = 12

 =

"

"


"


60

60

CD = 6 


"

cos = #$

DE = p sin cos2
Jadi, panjang DE = p sin cos2 .

13. Jawaban: c




"

sin = 

BD = p sin cos
BAD + ABD + APB = 180

+ ABD + 90 = 180

ABD = 180 90

ABD = (90 )

sin 60 =

AB = p cos

= cos

sin =

Jadi, nilai cos A =  .

sin A =

= cos

Perhatikan ABD.

cos A =
=  = 

LABC =  AB CD =  12 6 
= 36  cm2
Jadi, luas segitiga tersebut 36  cm2.

B. Uraian
1. Jumlah sudut-sudut dalam segitiga = 180.
D + E + F = 180
E
D + E + 90 = 180

D + E = 90
a. Nilai sin D
cos (D + F) = p
cos (D + 90) = p
F

sin D = p

sin D = p
Jadi, nilai sin D = p.
b.

Nilai cos E
D + E = 90

E = 90 D

cos E = cos (90 D) = sin D = p


Jadi, cos E = p.

Matematika Kelas X

37

BDA = 180 (90 + 45) = 45


Oleh karena BDA = ABD = 45 maka ABD
sama kaki. Akibatnya, DA = AB = 10 cm

2.

4.

150

DB =

+ "

 + 



KL NO = 240
20 NO = 240

NO = 12 cm
K dan L merupakan pasangan sudut dalam
sepihak.
K + L = 180
K + 150 = 180

K = 30

"

cos CDB = "

"

cos 60 =  

"




CD =

C D =   cm

=  

<*

sin K = <

 




sin 30 = <

15

45
B

Perhatikan APC.
CP2 = AC2 AP2
CP2 = 152 92
CP2 = 225 81 = 144
CP = 12 cm
Perhatikan BPC.



= <

KN = 24 cm
Keliling jajargenjang
= 2(KL + LM)
= 2(KL + KN)
= 2(20 + 24)
= 2(44)
= 88 cm
Jadi, keliling jajargenjang 88 cm.

Perhatikan gambar berikut.




Jadi, panjang CD =   cm.

LKLMN = 240

=  
Perhatikan CDB.

3.

5.

Menara

60

30

tan B = 


20 m



Perhatikan ACD.

tan 45 = 

1 = 
BP = 12 cm

"

tan A =

Luas segitiga ABC =  AB CP


=  (AP + BP) CP
=  (9 + 12) 12


=  21 12
= 126 cm2
Jadi, luas segitiga ABC 126 cm2.

38

Trigonometri

"

tan 30 =
+ 



 =

CD =

"

+ 

 (BC


+ 20)

. . . (1)

Perhatikan BCD.
tan CBD =

Dari persamaan (1) dan (2) diperoleh:




 BC =


tan 60 = 

 =


CD =

BC =  (BC + 20)

3BC = BC + 20

2BC = 20

BC = 10 m
Jarak Roni sekarang dari menara = BC = 10 m.
Jadi, jarak Roni sekarang dari menara adalah
10 m.

 BC

. . . (2)

A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: e

3.

Jawaban: c
Grafik y = 2 cos 3x merupakan hasil pencerminan grafik y = 2 cos 3x terhadap sumbu X.
Pilihan a: y = 2 cos x, x
Pilihan b: y = 2 cos 2x, x
Pilihan c: y = 2 cos 3x, x
Pilihan d: y = 3 cos 2x, x
Pilihan e: y = 3 cos 3x, x

4.

Jawaban: c
Bentuk umum fungsi sinus adalah y = a sin kx.
Oleh karena nilai maksimumnya 2 sehingga

Y
5

180

90

270

360

y1 = 5 sin x

Amplitudo =  (5 (5)) = 5
Periode =




nilai a yang memenuhi adalah 2. Periode (dari

= 360

1
144

216

288

ini bergeser sebesar  ke kiri sehingga fungsi

yang memenuhi grafik tersebut y = 2 sin (x +  ).

360 X

5.

Amplitudo =  (1 (1)) = 1
Periode =




= 72

Jadi, amplitudo y1 = 5 kali amplitudo y2.


2.

Jawaban: c
Persamaan grafik fungsi di atas adalah y = a cos kx
dengan a = amplitudo dan k =
a =
=


(nilai

 
(
 









(  )) = 

Periode grafik fungsi tersebut .




k= k=2

Jadi, grafik tersebut adalah grafik fungsi y =  cos 2x.

Jawaban: a
Grafik melalui titik (0, 2) sehingga
y = a cos kx
2 = a cos k(0)
2 = a cos 0
2 = a
Periode grafik fungsi (dari 0 sampai 2) adalah 2.


Nilai k =  = 1.
Jadi, nilai a dan k berturut-turut adalah 2 dan 1.

maksimum nilai minimum)




y2 = sin 5x
72

 sampai  ) adalah 2. Nilai k =  = 1.


Fungsi sinus semula adalah y = 2 sin x. Fungsi

 (BC + 20)

6.

Jawaban: e
Pada interval 0 x 2, nilai maksimum dan
minimum f(x) = cos x adalah 1 dan 1.
fmaks = 1 + 3 = 4
fmin = 1 + 3 = 2
Jadi, daerah hasil f(x) adalah 2 f(x) 4.

Matematika Kelas X

39

7. Jawaban: e
Fungsi f(x) = a cos kx mempunyai nilai maksimum
a dan nilai minimum a.
Pada fungsi f(x) =

 cos 3x + 1, diperoleh:

nilai maksimum = p =

 +1

nilai minimum = q =  + 1
Nilai p2 + q2 = (  + 1)2 + (  + 1)2
=2+2  +1+22  +1
=6
8. Jawaban: b
4 sin x = 2 

sin x =
sin x =






11. Jawaban: c
2 cos (2x 60) = 1

sin x = sin 45
x1 = 45 + k 360 atau
x2 = 135 + k 360
k = 0 x1 = 45 + 0 360 = 45
x2 = 135 + 0 360 = 135
k = 1 x1 = 45 + 1 360 = 405
x2 = 135 + 1 360 = 495
Jadi, himpunan penyelesaiannya {45, 135}.
9. Jawaban: d
 sin (x + 15) = 1

sin (x + 15) =
sin (x + 15) =






sin (x + 15) = sin 45

x1 + 15 = 45 + k 360

x1 = 30 + k 360
atau
x2 + 15 = (180 45) + k 360)
x2 + 15 = 135 + k 360

x2 = 120 + k 360
k = 0 x1 = 30 + 0 360 = 30
x2 = 120 + 0 360 = 120
k = 1 x1 = 30 + 1 360 = 390
x2 = 120 + 1 360 = 480
Jadi, himpunan penyelesaiannya {30, 120}.

cos 2x =

40

Trigonometri

cos (2x 60) = 


cos (2x 60) = cos 60
2x1 60 = 60 + k 360 atau
2x2 60 = 60 + k 360

Untuk 2x1 60 = 60 + k 360

2x1 = 120 + k 360

x1 = 60 + k . 180
Untuk 2x2 60 = 60 + k 360

2x2 = 0 + k 360

x2 = 0 + k 180
k = 0 x1 = 60 + 0 180 = 60
x2 = 0 + 0 180 = 0
k = 1 x1 = 60 + 1 180 = 240
x2 = 0 + 1 180 = 180
Jadi, nilai x yang memenuhi adalah {0, 60, 180}.
12. Jawaban: a
3  tan x =



 

tan x =

tan x =

tan x = 

tan x = tan 

 
 

x=  +k

k=0 x=  +0= 

k=1 x=  +1= 

10. Jawaban: d
2 cos 2x = 



cos 2x = cos 150

2x1 = 150 + k 360

x1 = 75 + k 180
atau
2x2 = 150 + k 360
x2 = 75 + k 180
k = 0 x1 = 75 + 0 180 = 75
x2 = 75 + 0 180 = 75
k = 1 x1 = 75 + 1 180 = 255
x2 = 75 + 1 180 = 105
Jadi, himpunan penyelesaiannya {75, 105}.

Jadi, himpunan penyelesaiannya {  ,  }.

13. Jawaban: a

b.

sin2

2
x + 3 cos x = 0
2
2(1 cos x) + 3 cos x = 0
2 2 cos2 x + 3 cos x = 0
2 cos2 x 3 cos x 2 = 0
(2 cos x + 1)( cos x 2) = 0
2 cos x + 1 = 0 atau cos x 2 = 0


cos x =  atau

Untuk cos x =

cos x = 2

Y
3
2
1




cos x = cos 120


x1 = 120 + k 360 atau
x2 = 120 + k 360
k = 0 x1 = 120 + 0 360 = 120
x2 = 120 + 0 360 = 120
k = 1 x1 = 120 + 1 360 = 480
x2 = 120 + 1 360 = 240
Jadi, nilai x yang memenuhi adalah 120 dan 240.

cotan A =

=
=
=
=

0
1

3


2.

a.

2 sin 2x

 =0

2 sin 2x =





sin 2x =

sin 2x = sin 60

2x1 = 60 + k 360 atau


2x2 = (180 60) + k 360

Untuk 2x1 = 60 + k 360

  
  

 
  
   
     
   
 

x1 = 30 + k 180



 


 
   
 

=
=
=

x2 = 60 + k 180

x2 = 60 + 1 180 = 240

    
   
 

 
   
 

Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah


{30, 60, 210, 240}.
b.

= tan A


 

       
 

 

k = 1 x1 = 30 + 1 180 = 210

   
 

  

 
  

2x2 = 120 + k 360

x2 = 60 + 0 180 = 60


    


 
  

k = 0 x1 = 30 + 0 180 = 30

15. Jawaban: b



 

2 cos (x 30) + 1 = 0
2 cos (x 30) = 1


cos (x 30) = 

cos (x 30) = cos 120

x1 30 = 120 + k 360 atau


x2 30 = 120 + k 360

= tan A

Untuk x1 30 = 120 + k 360

B. Uraian
1. a. y = 2 sin (x 30)

x1 = 150 + k 360

Untuk x2 30 = 120 + k 360

Y
2

x2 = 90 + k 360

k = 0 x1 = 150 + 0 360 = 150


x2 = 90 + 0 360 = 90

Untuk 2x2 = (180 60) + k 360

14. Jawaban: c

0 30

3


(tidak
memenuhi)

  
  

y = 3 cos (2x +  )

120

210

300 360

k = 1 x1 = 150 + 1 360 = 510


x2 = 90 + 1 360 = 270
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah
{150, 270}.

Matematika Kelas X

41

c.

Untuk cos x = 

 tan x = 3

tan x =




tan x =

tan x = tan

x=

k=0 x
k=1 x

cos x = cos 120


x1 = 120 + k 360 atau
x2 = 120 + k 360
k = 0 x1 = 120 + 0 360 = 120
x2 = 120 + 0 360 = 120
k = 1 x1 = 120 + 1 360 = 480
x2 = 120 + 1 360 = 240
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah
{120, 240}.

+k


=  +0

=  +1

=
=





Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah

{,
3.




a.

sin2 x


(sin x +  )(sin x





)


=0


sin x =  atau sin x = 

Jadi,

sin x = sin 210


x1 = 210 + k 360 atau
x2 = (180 210) + k 360

x2 = 30 + k 360
k = 0 x1 = 210 + 0 360 = 210
x2 = 30 + 0 360 = 30
k = 1 x1 = 210 + 1 360 = 570
x2 = 30 + 1 360 = 330

b.

2 sin2 x + 5 cos x + 1 = 0
2 sin2 x + 5 cos x + 1 = 0
2(1 cos2 x) + 5 cos x + 1 = 0
2 2 cos2 x + 5 cos2 x + 1 = 0
2 cos2 x + 5 cos x + 3 = 0
(2 cos x 1)(cos x 3) = 0
2 cos x 1 = 0 atau cos x 3 = 0
cos x =




atau cos x = 3

Untuk cos x = 3, tidak ada nilai x yang


memenuhi.

42

Trigonometri



 
 
  

 

   

 
=

 
 
= 



 
= 

  

Bukti
sin A + cos A cotan A
= sin A + cos A
= sin A +
=
=

Untuk sin x = 

sin x = sin 30

x1 = 30 + k 360 atau
x2 = 150 + k 360
k = 0 x1 = 30 + 0 360 = 30
x2 = 150 + 0 360 = 150
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah
{30, 150, 210, 330}.

=
=

=0

Untuk sin x = 

b.

Bukti


  

}.

a.

4.


 






 



  


  



= cosec A
Jadi, sin A + cos A cotan A = cosec A.
c.

Bukti
cosec A + cotan A
=
=
=

 

+




 


 



  
  

   

= 
  
=




  



  

Jadi, cosec A + cotan A =


 
  

5.

a.



 +  

=
=
=
b.

c.



  


     
    
 +     

 
      
   
    
    
 


= 
  = 2 cosec A

 

2.

OA =

Jawaban: a

  



 






= sin C

  

  

 = 5

5. Jawaban: a
C

sin A = 
X

1 2 3 4




= 

Misalkan BC = 5 maka AB = 6.

Segitiga ABC siku-siku di B.


AB = 6 satuan
BC = 4 satuan
AC =

  

  

 = 2 

AC =
=

 

  =


  






tan B =  =
=  


Matematika Kelas X

43

6. Jawaban: c

cos A =  =   =  

Jawaban: c

15
x

    =

  

  

sin 15 = p = 
x=



  =


tan 15 =  =

= 3 


 

3
2
1

AC =

 

sin = 

3.

 

4. Jawaban: b



= 
 
 + 




=  180 = 4 60 = 240

4 3 21 0
1
2
A

 

= 
 
 + 
 cos C 
 cos C

(sin B + cos B)2 + (sin B cos B)2


= sin2 B + 2 sin B cos B + cos2 B + sin2 B
2 sin B cos B + cos2 B
= 2 sin2 B + 2 cos2 B
= 2(sin2 B + cos2 B)
= 2(1) = 2

A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: d
= 180


(cosec C cotan C)(1 + cos C)


= cosec C cotan C + cosec C cos C
cotan C cos C

sin =  =   =




=  

Jadi, tan 15 =

 

 

 

7. Jawaban: d
tan =





=
=








2 

AB = 2x
AB2 + BC2 = AC2 (tripel Pythagoras)

12. Jawaban: c

(2x)2 + x2 = (2  )2

4x2 + x2 = 20

5x2 = 20

x2 = 4

x=2
Jadi, nilai x = 2.


 

tan 25 tan 65   

 

= tan 25 tan (90 25)    



 

= tan 25 cotan 25 
 

  

 

 =  




 

=2

9. Jawaban: c
Oleh karena AB = AC,
segitiga ABC sama kaki.
B = C = 75
A + B + C = 180
A + 75 + 75 = 180

A + 150 = 180

A = 30
Nilai cos A = cos 30 =   .



 

= cos 70 (    ) cos 70
= sin 70 cos 70
=pq
14. Jawaban: b

+







 

  +  


= 1 +
= (1
Jadi,

44


)


# #
# 
#

Trigonometri

= (1




cm
12

60

15. Jawaban: d
Grafik memotong sumbu X pada saat y = 0.
y = 2 cos x

0 = 2 cos x
cos x = 0

x = 90, 270
Jadi, titik potong terhadap sumbu X adalah
(90, 0).

= +   
=

cos 60 =

!

!


L M = 6 cm
Jadi, panjang LM = 6 cm.

+ 

cos M = "!


#    #
# 
#

#  # #
= ## 
# #

# #
= #  
#

!

75

10. Jawaban: d

= tan 25   
 
=11
=0
13. Jawaban: a
cos 110 cotan 160 + sin 200
= cos (180 70) cotan (180 20) + sin (180 + 20)
= cos 70 (cotan 20) sin 20
= cos 70 (cotan (90 70)) sin (90 70)
= cos 70 (tan 70) cos 70

cotan (  ) = tan =





 

8. Jawaban: c
p=

11. Jawaban: a
Jumlah sudut segitiga = 180

A + B + C = 180

A + B = 180 C
sin (A + B) = sin (180 C)
= sin C
Jadi, nilai sin (A + B) = sin C.

 ).

16. Jawaban: c
Grafik di atas merupakan grafik y = a sin kx,
0 x 270.


a =  (4 (4)) = 4
k =








=2

Jadi, grafik di atas mempunyai persamaan


y = 4 sin 2x, 0 x 270.
17. Jawaban: c
Bentuk umum fungsinya adalah y = a sin kx. Oleh
karena nilai maksimumnya 2 maka a = 2.

Periode grafik (dari  sampai  ) = sehingga




k = = 2.
Bentuk dasar fungsi yaitu y = 2 sin 2x. Oleh karena

kurva bergeser ke kanan sebesar  maka grafik


fungsinya adalah:

y = 2 sin 2(x  )

Batas nilai f(x) = 2 sin (x  ) adalah


2 f(x) 2
2 2 sin (x

)2

2 + 1 2 sin (x  ) + 1 2 + 1

1 2 sin (x  ) + 1 3

Jadi, nilai minimum f(x) = 2 sin (x  ) + 1 adalah 1.


19. Jawaban: d


f(x) = 2 5 sin 
Fungsi f(x) akan bernilai maksimum ketika nilai


sin  bernilai minimum. Oleh karena nilai


minimum fungsi sinus adalah 1 sehingga


sin  = 1

 sin (2x 15) = 1

sin (2x 15) =

sin (2x 15) =






sin (2x 15) = sin 45

2x1 15 = 45 + k 360

2x1 = 60 + k 360

x1 = 30 + k 180
atau
2x2 15 = 135 + k 360

2x2 = 150 + k 360

x2 = 75 + k 180
k = 0 x1 = 30 + 0 180 = 30
x2 = 75 + 0 180 = 75
k = 1 x1 = 30 + 1 180 = 210
x2 = 75 + 1 180 = 255
Jadi, himpunan penyelesaiannya {30, 75, 210,
255}.





sin 2x = sin 210


2x1 = 210 + k 360 atau
2x2 = (180 210) + k 360
Untuk 2x1 = 210 + k 360

x1 = 105 + k 180
Untuk 2x2 = (180 210) + k 360

2x2 = 30 + k 360

x2 = 15 + k 180
k = 0 x1 = 105 + 0 180 = 105
x2 = 15 + 0 180 = 15
k = 1 x1 = 105 + 1 180 = 285
x2 = 15 + 1 180 = 165
k = 2 x1 = 105 + 2 180 = 465
x2 = 15 + 2 180 = 345
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah {105,
165, 285, 345}.

22. Jawaban: e

sin  = sin (  )

 sin (2x 15) 1 = 0

18. Jawaban: c
Fungsi f(x) = a sin kx mempunyai batas nilai
a f(x) a.

sin 2x = 

21. Jawaban: d

y = 2 sin (2x  )

20. Jawaban: e

=

x = 3
Nilai minimum = p = 2 5(1) = 2 + 5 = 7
Nilai p + q = 7 + (3) = 4.

cos x =  

cos x = cos 150


x1 = 150 + k 360 atau
x2 = 150 + k 360
k = 0 x1 = 150 + 0 360 = 150
x2 = 150 + 0 360 = 150

Matematika Kelas X

45

k = 1 x1 = 150 + 1 360 = 510


x2 = 150 + 1 360 = 210
Jadi, himpunan penyelesaiannya {150}.
23. Jawaban: b
 + 2 cos x = 0

2 cos x = 

cos x = 

cos x = cos 135


x1 = 135 + k 360 atau
x2 = 135 + k 360

k = 0 x1 = 135 + 0 360 = 135


x2 = 135 + 0 360 = 135
k = 1 x1 = 135 + 1 360 = 495
x2 = 135 + 1 360 = 225
Diperoleh x1 = 135 dan x2 = 225.
Selisih = x2 x1 = 225 135 = 90.
24. Jawaban: d
2 sin2 x 7 sin x + 3 = 0
(2 sin x 1)(sin x 3) = 0
Diperoleh:
2 sin x 1 = 0
2 sin x = 1

sin x = 
x = 30


25. Jawaban: e
sec2 x +

 tan x = 1

tan2

x) +

 tan x = 1

tan2 x +

 tan x = 0

tan x(tan x +

)=0

tan x = 0 atau tan x = 


x1 = 0
x3 = 120
x2 = 180
Jadi, himpunan penyelesaiannya {0, 120, 180}.
26. Jawaban: c
tan x 6 cotan x 5 = 0

46

tan x   5 = 0
tan2 x 6 5 tan x = 0
tan2 x 5 tan x 6 = 0

Trigonometri

 
    
  

 
    
  

 


  

+ 2 cos2 A

= 2 sin2 A + 2 cos2 A
= 2(sin2 A + cos2 A)
= 2(1)
=2
 
    
  


 
 +   

28. Jawaban: a


  

= 2.

29. Jawaban: e

Jadi, nilai cos x =   .

(1 +

27. Jawaban: a
cos2 A + tan2 A sec2 A
= cos2 A + tan2 A (1 + tan2 A)
= cos2 A + tan2 A 1 tan2 A
= cos2 A 1
= cos2 A (sin2 A + cos2 A)
= sin2 A
Jadi, cos2 A + tan2 A sec2 A = sin2 A.

Jadi,

cos x = cos 30 =  

(tan x 6)(tan x + 1) = 0
tan x 6 = 0 atau tan x + 1 = 0

tan x = 6 atau tan x = 1


Oleh karena x berada di kuadran II, nilai tangen
dipilih yang negatif, yaitu tan x = 1.
tan x = 1
tan x = tan 135
Jadi, nilai x = 135.

 +   

 


  +  +   

  +   


  +  +     +    

  +   


  +     +  +    

  +   

 +  +    

= 
  +   
 +    

= 
  +   
   

= 
  +   


= 
 
= 2 cosec A

 

Jadi,  +    +

 +   

 

= 2 cosec A.

30. Jawaban: d
 
 + 


  


 

 +  
 


 +  


  


  


 +  

 
 + 


 +  

  

= 
 +   
   = 1
Jadi,

B. Uraian
1. a.

   

AC =


 +  

  

  

  

 = 5

   

AD =

=1

Y
5
4
3
2
1

  

  

 = 13




sin =  = 

C(4, 3)

5 4 3 2 1 0 1 2 3 4 5
1
2
A(4, 3)
3
B(4, 3)
4
5

cos =  = 
tan =  = 



Jadi, nilai sin =  , cos =  , dan tan =  .


3.

a.


#  #
#
#





+






 

b.

=   +

AB = 4 (4) = 8 satuan
BC = 3 (3) = 6 satuan

 +  

AC =
=

 + 

  




sin A =  =  = 


cos A =  =  = 


    +
 


#  #

= 10 satuan


 
  +

Jadi, #
# =
b.

  
  

 


 


sin 600 cos 750 tan 1.125


= sin (360 + 240) cos (30 + 2 360)
tan (45 + 3 360)
= sin 240 cos 30 tan 45
= sin 60 cos 30 tan 45


= (   )(   ) 1

tan A =  =  = 


=  1 = 1 

Jadi, nilai sin A =  , cos A =  , dan

Jadi, sin 600 cos 750 tan 1.125 = 1  .

tan A =  .
D

2.

4.

a.

Grafik f(x) = 3 cos  x


Y
3




12
0


 
3

3
B







Matematika Kelas X

47

b.

f(x) = 3 sin 4x

180 135 90 45 0

Y
3

tan 30 = 


45

90 135 180

= 

AB = x 
LABCD = AB BC

5.

a.

36  = x  x
36  = x2 

Grafik fungsi
Grafik fungsi dimisalkan mempunyai bentuk
dasar y = a sin kx. Oleh karena nilai
maksimumnya 3 sehingga nilai a = 3. Periode

36 = x2

x = 6 cm
Panjang BC = x = 6 cm

grafik (dari  sampai  ) = 2.



k =  = 1
Fungsi y = 3 sin x digeser ke kiri

Panjang AB = x  = 6 
Keliling persegi panjang
= 2(AB + BC)

sehingga

= 2(6  + 6)

grafik fungsinya adalah y = 3 sin (x +  ).


Jika grafik fungsi dimisalkan mempunyai
bentuk dasar y = a cos kx.

Jadi, keliling persegi panjang ABCD adalah

Fungsi y = 3 cos x digeser ke kanan


sehingga grafik fungsinya y = 3 cos (x

= 12  + 12 cm

).

(12  + 12) cm.


7.

a.


 

   = 1
tan x = 1

Jadi, grafik fungsi yang memenuhi adalah

y = 3 sin (x +  ) atau y = 3 cos (x  ).


b.

k=

Misalkan
: panjang BC = x
tan BAC =

48

Trigonometri




x=  +k

k=0 x=  +0= 

k=1 x=  +1= 
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah

=2

Fungsi y = sin 2x digeser ke kiri 30 sehingga


grafik fungsinya adalah
y = sin 2(x + 30)
y = sin (2x + 60)
Jika grafik fungsi dimisalkan mempunyai
bentuk dasar y = a cos kx.
Fungsi y = cos 2x digeser ke kanan 15
sehingga grafik fungsinya adalah
y = cos 2(x 15)
y = cos (2x 30)
Jadi, grafik fungsi yang memenuhi adalah
y = sin (2x + 60) atau y = cos (2x 30).
6.

tan x = 

Grafik fungsi
Grafik fungsi dimisalkan mempunyai bentuk
dasar y = a sin kx. Oleh karena nilai
maksimumnya 1 sehingga nilai a = 1. Periode
grafik (dari 30 sampai 150) = 180.



sin x = cos x

{  ,  }.


b.

cos (2x 20) =  


cos (2x 20) = cos 150

2x1 20 = 150 + k 360 atau


2x2 20 = 150 + k 360

Untuk 2x1 20 = 150 + k 360

2x1 = 170 + k 360

x1 = 85 + k 180

Untuk 2x2 20 = 150 + k 360

2x2 = 130 + k 360

x2 = 65 + k 180

k = 0 x1 = 85 + 0 180 = 85
x2 = 65 + 0 180 = 65


 
  

b.

k = 1 x1 = 85 + 1 180 = 265


 
  

k = 2 x1 = 85 + 2 180 = 445
Jadi, himpunan penyelesaiannya adalah
{85, 115, 265, 295}.

sin x =  atau sin x = 1

   +   

  + 
 

a.

   +   

  + 
 

a.


  +     
     

  + 
      

x2 = (180 210) + k 360

=0

k = 1 x1 = 210 + 1 360 = 570


x2 = 30 + 1 360 = 330
Untuk sin x = 1

x1 = 90 + k 360


  
 
     

= 0.

(cosec sin )(sec cosec cotan )




 

= ( 
 sin )(   
 
 )


= ( 


Jadi, himpunan penyelesaiannya {90, 210,


330}.
a.

b.

   +   

  + 
 

=(

k = 0 x1 = 90 + 0 360 = 90

9.

Jadi,

 





sin x = sin 90


  +     
  +    

  + 
      
 

  + 
      

x1 = 210 + k 360 atau

x2 = 30 + 0 360 = 30


  
 
     

sin x = sin 210

k = 0 x1 = 210 + 0 360 = 210

        + 
  
 

  + 
      

x2 = 30 + k 360


  
 
     

b. (cosec sin )(sec cosec cotan )


Jawaban:

  

 

10. Sederhanakan bentuk operasi berikut.

Untuk sin x = 

= sec2 x cosec2 x

= tan2 x cotan2 x
= (sec2 x 1) (cosec2 x 1)
= sec2 x cosec2 x (terbukti)

x2 = 65 + 2 180 = 295

2 cos2 x + sin x 1 = 0
2(1 sin2 x) + sin x 1 = 0
2 2 sin2 x + sin x 1 = 0
2 sin2 x + sin x + 1 = 0
2 sin2 x sin x 1 = 0
(2 sin x + 1)(sin x 1) = 0
2 sin x + 1 = 0 atau sin x 1 = 0

  

 

Bukti:

x2 = 65 + 1 180 = 115

8.

  








)(   


  
  


  


)(   
 )


  


= cos
Jadi, (cosec sin )(sec cosec cotan )
= cos .

tan A cos4 A + cotan A sin4 A = sin A cos A


Bukti:
tan A cos4 A + cotan A sin4 A
=



 

cos4 A +

 



sin4 A

= sin A cos3 A + cos A sin3 A


= sin A cos A cos2 A + cos A sin A sin2 A
= sin A cos A (cos2 A + sin2 A)
= sin A cos A (1)
= sin A cos A (terbukti)

Matematika Kelas X

49

Setelah mempelajari bab ini, peserta didik mampu:


1. menentukan kedudukan suatu unsur ruang (titik, garis, atau bidang) terhadap unsur ruang yang lain;
2. menentukan jarak antara dua unsur ruang;
3. menentukan sudut yang dibentuk oleh dua unsur ruang.
Berdasarkan pengetahuan dan keterampilan yang dikuasai, siswa berperilaku disiplin, konsisten, dan jujur sebagai dampak
mempelajari konsep geometri.

Geometri

Kedudukan Titik, Garis, dan Bidang

Menentukan kedudukan titik


terhadap garis.
Menentukan kedudukan titik
terhadap bidang.
Menentukan kedudukan garis
terhadap garis.
Menentukan kedudukan garis
terhadap bidang.
Menentukan
kedudukan
bidang terhadap bidang.

Jarak Titik, Garis, dan Bidang

50

Geometri

Menentukan jarak antara dua


titik.
Menentukan jarak antara titik
dan garis.
Menentukan jarak antara titik
dan bidang.
Menentukan jarak antara dua
garis sejajar.
Menentukan jarak antara garis
dan bidang.
Menentukan jarak antara dua
bidang.

Memiliki sikap mandiri dan cermat dalam menyelesaikan masalah.


Mampu menentukan kedudukan titik, garis, dan bidang.
Mampu menentukan jarak antara titik, garis, dan bidang.
Mampu menentukan sudut dalam ruang antara garis dan bidang.

Sudut Titik, Garis, dan Bidang

Menentukan sudut antara dua


garis.
Menentukan sudut antara
garis dan bidang.
Menentukan sudut antara dua
bidang.

A.

Pilihan Ganda

bidang DBG serta AH dan FH berpotongan dan


pada bidang AFH maka bidang DBG sejajar bidang
AFH.
Jadi, bidang yang sejajar bidang AFH adalah
bidang DBG.
9. Jawaban: d

1. Jawaban: b
Ruas garis SW sebagai wakil garis h.
Titik S dan W pada garis h.
Titik P, Q, R, T, U, dan V di luar garis h.
Jadi, titik Q dan U di luar garis h.
2. Jawaban: c
Titik-titik yang berada pada bidang KNRO adalah
K, N, R, dan O.
Titik-titik yang berada di luar bidang MNRO adalah
L, M, P, dan Q.
Jadi, titik K dan R pada bidang KNRO.
3. Jawaban: c
Titik P pada garis CF dan
garis CF pada bidang
CDEF, maka titik P pada
bidang CDEF.
Jadi, keududukan titik P
pada di bidang CDEF.

P
I

J
F

P
C

D
A

4. Jawaban: e
Rusuk-rusuk yang sejajar:
AB//ED, BC//FE, dan CD//AF.
Jadi, ada 3 pasang garis yang sejajar.
5. Jawaban: b
Garis DT bersilangan dengan garis AB, berarti (i)
salah.
Garis BC bersilangan dengan garis AT, berarti (ii)
benar.
Garis BT berpotongan dengan garis DT, berarti (iii)
salah.
Jadi, pernyataan yang benar adalah pernyataan
(ii) saja.

E
D

G
F

G
H

Sisi-sisi yang sejajar ada


5 pasang:
ABCDEFGH//IJKLMNOP,
ABJI//FEMN, BCKJ//GFNO,
CDLK//HGOP, dan
DEML//HAIP.

10. Jawaban: b
Jika garis g pada bidang V
dan bidang V memotong
bidang W, tidak dapat
disimpulkan bahwa garis g
memotong bidang W
karena mungkin juga
garis g sejajar bidang W
seperti tampak pada
gambar di samping.
B.

Uraian

1. a.
b.
c.
d.

6. Jawaban: c
Garis BG terletak pada bidang BCGF. Oleh karena
bidang BCGF sejajar dengan bidang ADHE, garis
BG juga sejajar dengan bidang ADHE.

2. a.
b.

7. Jawaban: d
Perpotongan antara dua bidang berupa garis.
Bidang ADHE dan bidang DCGH melalui titik D
dan H, berarti kedua bidang tersebut berpotongan
pada garis DH.
8. Jawaban: c
Bidang ADHE sejajar bidang BCGF. Bidang DBFH
dan CFH berpotongan dengan bidang AFH.
Oleh karena BG sejajar AH dan DB sejajar FH,
sedangkan DB dan BG berpotongan dan pada

d.

c.

3. a.

b.

Titik H pada garis DH.


Titik F di luar garis
AC.
Titik G di luar bidang
ADHE.
Titik E pada bidang
ACGE.

H
E

D
A

C
B

Titik-titik pada garis TC adalah titik T dan C.


Titik-titik di luar garis AB adalah titik C, D,
dan T.
Titik-titik pada bidang ABCD adalah titik A,
B, C, dan D.
Titik-titik di luar bidang TAD adalah titik B dan
C.
Rusuk-rusuk yang sejajar dengan CH adalah
AF, BG, DI, dan EJ.
Jadi, banyak rusuk yang sejajar dengan CH
ada 4.
Rusuk-rusuk yang berpotongan dengan garis
GH adalah BG, CH, FG, FJ, JI, dan IH.
Jadi, banyak rusuk yang berpotongan dengan
GH ada 6.

Matematika Kelas X

51

c.

Rusuk-rusuk yang bersilangan dengan garis


DE adalah AF, BG, CH, FG, FJ, GH, dan IH.
Jadi, banyak rusuk yang bersilangan dengan
DE ada 7.

4. a.

Bidang-bidang yang sejajar dengan garis SW


adalah PQUT dan QRVU.
Bidang-bidang yang berpotongan dengan garis
PQ adalah PSWT dan QRVU.
Bidang yang sejajar dengan bidang QRVU
adalah PSWT.
Bidang-bidang yang berpotongan dengan
bidang SRVW adalah PQRS, PSWT, TUVW,
dan QRVU.

b.
c.
d.

5. a.

b.

Pernyataan bernilai salah karena ada


kemungkinan garis g sejajar garis .

c.

Pernyataan bernilai salah karena ada


kemungkinan garis g, garis , dan garis h tidak
sebidang.
g
h


Pernyataan bernilai benar.


d.
g

Pernyataan bernilai benar.


g

h

k

2.

A.

Pilihan Ganda

1.

Jawaban: c
Perhatikan persegi panjang PQRS berikut.
S

7,5 cm T

7,5 cm

Jawaban: e
T

R
6 cm

10 cm

R
3 cm

S
Q

Jarak titik T ke titik P sama dengan panjang ruas


garis TP.
Segitiga PST siku-siku di S, maka:
TP =

TS2 + SP2

7,52 + 102

56,25 + 100

156,25
= 12,5 cm
Jadi, jarak titik T ke titik P adalah 12,5 cm.

U
P

4 cm

Jarak titik T ke S sama dengan panjang ruas garis


TS.
Segitiga PQS siku-siku di P, maka:
PS2 + PQ2

SQ =
=

32 + 42

9 + 16
25 = 5 cm

=
SU =

1
SQ
2
1

= 2 5
= 2,5 cm

52

Geometri

Segitiga TUS siku-siku di U, maka:


TU2 + SU2

62 + 62

62 + 2,52

36 + 36

36 + 6,25

72

TS =

= 6 2 cm

= 42,25
= 6,5 cm
Jadi, jarak titik T ke titik S adalah 6,5 cm.
3.

BE = BG = EG = 6 2 cm
1

Jawaban: d
Perhatikan sisi PSWT pada balok PQRS.TUVW.
T

W
M

6 cm

BP = 2 BE
1

= 2 6 2
= 3 2 cm
Segitiga BPG siku-siku di P, maka:
GP =

8 cm

TP2 + PS2

TS =
=

62 + 82

36 + 64

= 100
= 10 cm
1

Luas segitiga TPS adalah L = 2 TS PM atau


1

L = 2 PS PT, maka:
1
2
1
2

10 PM =

(6 2)2 (3 2)2

72 18

54

1
2

86

5 PM = 24

PM = 4,8
Jadi, jarak titik P ke garis TS adalah 4,8 cm.
4. Jawaban: a
Panjang rusuk = 6 cm
Jarak titik G ke diagonal
BE sama dengan jarak
titik G ke P dengan P titik
tengah BE.
Segitiga ABE siku-siku di
A, maka:

5. Jawaban: e
Perhatikan balok KLMN.PQRS berikut.
Jarak titik R ke garis PM
S
sama dengan panjang
P
Q
ruas garis RT dimana titik
T pada garis PM dengan
syarat ruas garis RT
tegak lurus garis PM.
Segitiga PQR siku-siku di
Q, maka:

C
B

32 + 42

9 + 16

PM =

12 cm

PQ2 + QR2
N
K

P
D
A

Jadi, jarak titik G ke garis BE adalah 3 6 cm.

3 cm
= 25
= 5 cm
Segitiga MPR siku-siku di R, maka:
G

H
E

= 3 6 cm

PR =

TS PM = 2 PS PT

BG2 BP2

=
S

Jarak titik P ke ruas garis TS sama dengan panjang


ruas garis PM dengan M titik pada ruas garis TS
sedemikian hingga PM tegak lurus TS.
Segitiga TPS siku-siku di P, maka:

AB2 + AE2

BE =

M
4 cm

PR2 + RM2

52 + 122

25 + 144

= 169
= 13 cm

Matematika Kelas X

53

Luas segitiga MPR adalah L = 2 PM RT atau


L=

1
PR RM, maka:
2
1
1
PM x RT = 2 PR
2
1
1
13 RT = 2 5
2

RT =
=

1
2

RM
12

13

60
13
60

N
D

ruang, maka AG = 8 3 cm.


Segitiga AEM siku-siku di A, maka:
AE = 8 cm
EM =

1
EH
2

1
2

64 + 16

80 cm

MG = AM = 4 5 cm
Segitiga AMN siku-siku di N, maka:
AM = 4 5 cm
1

AN = 2 AG = 2 8 3
= 4 3 cm
MN =

AM2 AN2

(4 5)2 (4 3)2

80 48

32

= 4 2 cm
Jadi, jarak titik M ke AG adalah 4 2 cm.

54

Geometri

72

6 cm

F
B

AF = BF = 3 2 cm.
TAF siku-siku di A, maka:

AT2 + AF2

TF =
=

62 + (3 2)2

36 + 18

54

= 3 6 cm
Luas segitiga TAF:
1

L = 2 AT AF = 2 TF AE
2 6 3 2 = 2 3 6 AE

= 4 5 cm

62 + 62

AF tegak lurus BC dan BF = FC = 2 BC = 3 2 cm.


Oleh karena ABC siku-siku sama kaki, ABC =
45.
Sehingga ABF siku-siku sama kaki dengan

8 = 4 cm

AE2 + EM2

AM =

C
B

6 cm

= 6 2 cm

Jadi, jarak titik R ke garis PM adalah 13 cm.


6. Jawaban: d
AMG segitiga sama kaki,
maka MN tegak lurus AG
dengan N titik tengah AG.
Jarak titik M dengan garis
AG sama dengan panjang
ruas garis MN.
AG merupakan diagonal

AB2 + AC2

BC =

5 12
1
2

7. Jawaban: b
Jarak titik A ke bidang
TBC sama dengan jarak
titik A ke garis TF yaitu
panjang AE.
ABC siku-siku di A,
maka:

9 2 = 2

AE =

6
3

6 AE

=2 3

Jadi, jarak titik A ke bidang TBC adalah 2 3 cm.


8. Jawaban: e
H

D
A

C
B

Q
x cm
P

Jarak titik E ke bidang BGD sama dengan jarak


titik E ke garis GP dengan P titik tengah BD, yaitu
sama dengan panjang EQ.

Jarak garis BC ke garis EH sama dengan jarak B


ke garis EH yaitu panjang ruas garis BE.
Segitiga ABE siku-siku di A, maka:

EG dan AC merupakan diagonal sisi, maka panjang


EG = AC = 8 2 cm.
Segitiga APE siku-siku di A dengan:
AE = 8 cm

BE =

AP = 2 AC
1

= 2 8 2
= 4 2 cm
2

AE + AP

EP =
=

64 + 32

96

x=

x=

x=

EP PQ

96

256
3

8 cm

N
F

6 cm

10 cm
Q

8 cm

12 cm

C
6 cm

M
6 cm

6 cm
8 cm

8 cm

Jarak bidang PQRS dan KLMN sama dengan jarak


antara QR dan LM yaitu OL.
Segitiga AQR siku-siku di A, maka:
QR =

64
8 6
8
6
6

4
3

AQ2 + AR2

62 + 82

100 = 10 cm
1

Luas segitiga QRL adalah L = 2 QR OL

Diperoleh panjang PQ =

4
3

atau L = 2 RL AR sehingga:

6 cm.

1
2

64
6

QR OL = 2 RL AR
OL =
=

RL AR
QR
12 8
10

= 9,6 cm

Jadi, jarak bidang PQRS dan KLMN adalah


9,6 cm.

3 cm
16

Jadi, jarak titik E ke bidang BGD adalah 3

3 cm.

B. Uraian
1. Panjang rusuk kubus = AB = 6 cm
Panjang diagonal bidang kubus = AC = 6 2 cm

9. Jawaban: b
H

F
D

180

64 = 8 6 x

6 cm

96 x2 = 128 96 + 8 6 x x2

16

144 + 36

H
P

(4 6 )2 x2 = (8 2 )2 (4 6 x)2

= 3

10. Jawaban: c

Misalkan PQ = x cm, maka GQ = (4 6 x) cm.


EQ2 = EP2 PQ2 = EG2 GQ2

EQ =

122 + 62

Jadi, jarak garis BC ke garis EH adalah 6 5 cm.

GP = EP = 4 6 cm

= 6 5 cm

= 4 6 cm
Perhatikan segitiga EGP.

BA 2 + AE2

C
8 cm
12 cm

Panjang diagonal ruang kubus = AG = 6 3 cm


a. Jarak titik A dan
H
G
titik H sama
dengan panjang
E
F
diagonal bidang
AH yaitu 6 2 cm.

D
A

Matematika Kelas X

C
B

55

Jarak titik C ke
titik P sama
dengan panjang
ruas garis CP.
HP =
=

1
2
1
2

P
E

HE

a.

C
B

= 3 cm
Ruas garis CH merupakan diagonal bidang,
maka CH = 6 2 cm.
Segitiga CHP siku-siku di H, maka:

b.

CH2 + CP2

CP =
=

(6 2)2 + 32

72 + 9

FQ =

1
2

FH =

1
2

62 + (3 2)2

36 + 18

54

36 + 108

= 144 = 12 cm
Jadi, jarak titik B ke garis GH adalah 12 cm.
Jarak titik D ke garis EG sama dengan jarak
titik D ke titik P dengan P titik tengah EG,
yaitu panjang ruas garis DP.
Segitiga HEF siku-siku di E, maka:

G
F

6 3 cm

62 + 62

36 + 36

72

=2 6 2
= 3 2 cm
Segitiga DHP siku-siku di H, maka:
DP =

C
6 cm

56

6 cm

Geometri

DH2 + HP2

(6 3)2 + (3 2)2

108 + 18

126

Perhatikan segitiga
ACE di samping.
Jarak titik A ke garis
CE sama dengan
panjang ruas garis
AQ dengan Q pada
CE
sedemikian
hingga AQ tegak
lurus CE.
Segitiga ACE sikusiku di A, maka:
CE =

HE2 + EF 2

c.

Jadi, jarak titik D ke garis EG adalah 3 14 cm.

Jadi, jarak titik B ke titik Q adalah 3 6 cm.


H

62 + (6 3)2

= 3 14 cm

= 3 6 cm

2.

HP = 2 HF

Segitiga BFQ siku-siku di F, maka:

BF 2 + FQ2

BC2 + CG2

= 6 2 cm

6 2 = 3 2 cm

BQ =

BG =

HF =

= 81 = 9 cm
Jadi, jarak titik C ke titik P adalah 9 cm.
Jarak titik B ke
H
G
titik Q sama
Q
dengan panjang
E
F
ruas garis BQ.
Ruas garis FH
merupakan
D
E
diagonal bidang,
maka FH = 6 2
B
A
cm.

c.

Jarak titik B ke garis GH sama dengan jarak


titik B ke titik G, yaitu panjang ruas garis BG.
Segitiga BCG siku-siku di G, maka:

6 3 cm

b.

AC2 + AE2

(6 2)2 + (6 3)2

72 + 108

180 = 6 5 cm

6 2 cm

1
2

Luas segitiga ACE adalah L = 2 CE AQ


1

1
2

1
2

6 5 AQ =

6 2 6 3

6
5

G
P

b.

b.

Q
B

Jarak titik P dengan bidang ABCD sama


dengan jarak titik P dengan titik Q dengan Q
titik pusat ABCD.
PQ = AE = 4 cm
Jadi, jarak titik P dengan bidang ABCD adalah
4 cm.
Jarak titik P dengan bidang BDG sama dengan
jarak titik P ke garis QG, yaitu panjang ruas
garis PR.
EG merupakan diagonal bidang, maka EG =
4 2 cm.
1

PG = 2 EG
1

= 2 4 2
= 2 2 cm
Segitiga PQG siku-siku di P, maka:
QG =

PQ2 + PG2

42 + (2 2)2

16 + 8

24 = 2 6 cm

Luas segitiga PQG:


1

LPQG = 2 QG PR atau
1

4. a.

F
4

4
3

30 cm

30 cm.
H

LPQG = 2 PQ PG

4 2
6
4

4
3

3 cm

Jadi, jarak titik P dengan bidang BDG adalah

Jadi, jarak titik A ke garis CE adalah

a.

PR =
=

18 6
3 5

AQ =
=

3.

3 5 AQ = 18 6

6
5

2 6 PR = 2 4 2 2
PR 6 = 4 2

CE AQ = 2 AC AE
1
2

1
2

atau L = 2 AC AE, maka:

QG PR = 2 PQ PG

3 cm.

Jarak titik T ke bidang


ABCD sama dengan
panjang TO atau tinggi
limas yaitu 6 cm.
Jarak titik O ke bidang
TBC sama dengan
jarak titik O ke garis
TP yaitu panjang ruas
garis OR.
TO = 6 cm

R
D
A

OP = 2 AB
1

= 2 9
= 4,5 cm
Segitiga TOP siku-siku di O, maka:

TO2 + OP2

TP =
=

62 + 4,52

36 + 20,25

= 56,25
= 7,5 cm
Luas segitiga TOP:
1

LTOP = 2 TP OR atau
1

LTOP = 2 OP OT

1
2

TP OR = 2 OP OT

1
2

7,5 OR = 2 4,5 6

OR =
=

4,5 6
7,5
27
7,5

= 3,6 cm
Jadi, jarak titik O ke bidang TBC adalah
3,6 cm.

Matematika Kelas X

57

5. Jarak BC ke bidang PQRS adalah XU (lihat


gambar).
T
AU2 = AB2 BU2
2
2
= 10 6
= 100 36
D R
F
S
= 64
AU = 8 cm
X
UF2 = AU2 AF2
A
C
Q
= 82 42
P E
U
= 64 16
B
= 48
UF =

48 = 4 3 cm

NL =

9 cm

1. Jawaban: a
Perhatikan persegi
panjang KLMN berikut.
Sudut antara garis KN
dan LN adalah KNL.
Segitiga KNL siku-siku
di K, maka:

NK 2 + KL2

12 cm

UXE dan UFA sebangun.


E titik tengah AU dan
D titik tengah TU.
XU
UF

EU

= AU

XU =
=

3. Jawaban: b
Sudut antara garis
AC dan TC adalah
adalah ACT =
PCT = dengan P
merupakan titik
tengah AC.
Segitiga ABC sikusiku di B, maka:

81 + 144

42 + 42

16 + 16

32

4 cm

D
P
A

4 cm

C
4 cm

= 4 2 cm

NK
NL

PC = 2 AC = 2 4 2 = 2 2 cm
Segitiga TPC siku-siku di P, maka:

PC

= 5
Jadi, nilai kosinus sudut antara garis KN dan LN
3

adalah 5 .
H

D
A

C
B

2 2

cos = TC =
= 2 2
4
= 45
Jadi, besar sudut antara garis AC dan TC adalah
45.
4. Jawaban: e
Proyeksi titik G pada bidang ABCD adalah titik C,
berarti sudut antara AG dan ABCD adalah GAC
= .
CG = 8 cm
H
G
AC2 =

AB2 + BC2

64 + 64

128

= 8 2 cm

Geometri

AB2 + BC2

= 15

58

Jadi, jarak BC ke bidang PQRS adalah 2 3 cm.

AC =

2. Jawaban: c
Sudut antara garis BG dan
BD yaitu GBD. Oleh
karena segitiga BDG sama
sisi, besar GBD = 60.
Jadi, besar sudut antara
garis BD dan BG adalah
60.

=2 3

92 + 122

cos =

UF EU
AU
4 34
8

= 225
= 15 cm
Misalkan besar KNL = , maka:

D
B

AC2 + CG2

AG =

PB2 + BC2

PC =

128 + 64

42 + 62

192

16 + 36

= 8 3 cm

52

cos =
=
=

AC
AG

= 2 13 cm
Segitiga PCQ siku-siku di C dengan CQ = 4 cm,
maka:

6 2
6 3
1
6
3

5. Jawaban: c
H

PC2 + QC2

PQ =

F
4 cm

(2 13)2 + 42

52 + 16

68

= 2 17 cm
Besar QPC = , maka:

Sudut antara AE dan bidang AFH sama dengan


sudut antara AE dan AP dengan P titik tengah
HF, berarti = EAP.
EG merupakan diagonal bidang, maka:
EG = 4 2 cm
EP =

1
2

EG

1
2

4 2

16 + 8

24

sin =

Jadi, nilai sin =

=
1
3

1
3

A
Q

16 cm

G = Q

O
F

OP + OG

(8 3)2 + 82

192 + 64

OG

cos = PQ
G
F

= 16
1

D
A

E
2

G
F

= 256
= 16 cm

3.

6. Jawaban: d
Perhatikan balok ABCD.EFGH berikut.
Sudut antara garis PQ
H
dengan bidang ABCD E
adalah QPC = .
Segitiga PBC siku-siku di
B dengan PB = 4 cm dan
BC = 6 cm, maka:

= 8 3 cm

1
3

PQ = PG

2 2
2 6

= 3 12 3

= 2 6 cm
EP
AP

alas adalah 17 17 .
7. Jawaban: c
Sudut antara garis
yang melalui PQ dan
bidang BCGF sama
dengan sudut antara
garis P'Q' dan garis
FG, yaitu .
2

AE2 + EP2

OP = 3 EF

= 2 2 cm
AP =

CQ

sin = PQ = 2 17 = 17 17
Jadi, nilai sinus sudut antara garis PQ dan bidang

10 cm

= 2
= 60
Jadi, besar sudut antara PQ dan BCGF adalah 60.

Matematika Kelas X

59

BQ = BC

8. Jawaban: b

H
E

= 2 3

= 2 cm
Segitiga TBQ siku-siku di Q, maka:

TB2 BQ2

TQ =

P
A

36

135
4

9
4

Bidang ABCD dan bidang BDG berpotongan pada


garis BD. Jika P titik tengah BD maka GP dan CP
berpotongan di P dan GP tegak lurus BD. Sudut
antara bidang ABCD dan BDG sama dengan sudut
antara GP dan CP, yaitu GPC = .
Segitiga ABC siku-siku di B dengan AB = BC = a cm,

= 2 15 cm
Segitiga TOQ siku-siku di O, maka:

maka AC = a 2 cm.

cos = TQ

OQ

CP = 2 AC

= 2 a 2

15

CP + CG

( 2 a 2)2 + a2

1 2
a
2

3 2
a
2

= 2a 6
CP

cos = GP =

1
a
2
1
a
2

2
6

1
3

dengan bidang BDG adalah

1
3

= 2 3
D
A

60

Geometri

a B

Perhatikan TOE.
4

C
Q

O
B

OE
TE
1
a
2

= 5

TE

TE =

= 5
1

a E

1
2

1
PQ
2

1
2

sin = 5 cos = 5

3.

9. Jawaban: a
Sudut antara bidang TBC dan ABCD sama dengan
sudut antara TQ dan PQ dengan P dan Q titik
tengah ruas garis AD dan BC, berarti = TQP =
TQO.
T
PQ = AB = 3 cm

= 2 cm

= 3 3

Jadi, nilai kosinus sudut antara bidang ABCD

OQ =

15 .

10. Jawaban: c
Sudut antara bidang TAB dan ABCD adalah TEO
= .

15 cm

Jadi, nilai cos = 15

+a

3
2

= 15

= 2 a 2 cm
Segitiga PCG siku-siku di C, maka:
GP =

3
2

TE =

5 2a
4

5
8

AET siku-siku di E, maka:

AE2 + TE2

TA =

( 2 a)2 + ( 8 a)2

1 2
a
4

16 2
a
64

41 2
a
64
a
8

= 2 14
= 7 cm
Segitiga OPC siku-siku di O, maka:

25 2
a
64

72 + (7 2)2

49 + 98

147

= 7 3 cm
a
8

Pada segitiga OPC berlaku:

41 .

OP
PC

sin =

Sudut antara garis


AH dan AD adalah
DAH = .
Segitiga ADH sikusiku sama kaki,
maka besar DAH =
= 45.
cos = cos 45 =
1
2

OP2 + OC2

41

Uraian

1. a.

PC =

25 2
a
64

Jadi, panjang rusuk TA adalah


B.

OC = 2 AC

7
7 3

= 3 3

= arcsin 3 3
= arcsin 0,58
= 35,3
Jadi, besar sudut antara garis PC dengan bidang
ABCD adalah 35,3.

3.

8 cm

Jadi, nilai kosinus sudut antara garis AH dan


1

b.

AD adalah 2 2 .
Sudut antara garis EC dan dan EG yaitu
CEG = .
EG merupakan diagonal bidang, maka EG =
6 2 cm.
EC merupakan diagonal ruang, maka EC =
6 3 cm.
Segitiga CGE siku-siku di G, maka:
EG

cos = EC =

6 2
6 3

= 3 6

Jadi, nilai kosinus sudut antara garis EC dan


1

EG adalah 3 6 .

=
=

AB2 + BC2

15 cm

M
10 cm

Sudut antara bidang KMRP dengan bidang LMRQ


sama dengan sudut antara garis PR dan QR yaitu
PRQ = .
Segitiga PQR siku-siku di Q, maka:
PQ

15

tan = QR = 10 = 1,5
= arctan 1,5 = 56,3
Jadi, besar sudut antara bidang KMRP dengan
bidang LMRQ adalah 56,3.
4. Sudut antara TPQ dan TAC adalah STO.
OST siku-siku di O.
OS = 2 OB
1

= 2 2 BD
1

= 4 12 2

142 + 142
2 14

2. Sudut PC dengan bidang ABCD adalah PCO = .


Segitiga ABC siku-siku di B, maka:
AC =

= 3 2 cm

= 14 2 cm

D
A

C
O

Q
S
B

Matematika Kelas X

61

TS =

OT2 + OS2

PQ

152 + (3 2)2

243

= 9 3 cm
OS

PQ

3 2

sin STO = TS =
= 9 6
9 3
Jadi, nilai sinus sudut antara bidang TPQ dan TAC
1

adalah 9 6 .
5. Tinggi gedung 60 m, berarti PQ = 60 m.
PA pada tanah dan PQ pada gedung, maka
segitiga APQ siku-siku di P.
Besar sudut PAQ = 30 sehingga berlaku:
tan 30 =

60

PA = tan 30 = 0,5774 = 103,9141 m


PB pada tanah dan PQ pada gedung, maka
segitiga BPQ siku-siku di P.
Besar sudut PBQ = 40 sehingga berlaku:

PQ
PA

PQ

60

PB = tan 40 = 0,8391 = 71,5052 m


PA ke arah barat dan PB ke arah utara, maka
segitiga APB siku-siku di P dan berlaku:

PA 2 + PB2

AB =
=

(103,9141)2 + (71,5052)2

10.798,1402 + 5.112,9936

= 15.911,1338
= 126,1393 m
Jadi, jarak kedua mobil sekitar 126 meter.

6. Jawaban: a

1. Jawaban: c
Ruas garis AD sebagai wakil garis g.
Ruas garis AD melalui titik A dan D.
Jadi, titik A dan D pada garis g.

3. Jawaban: c
Garis TL dan garis MN tidak berpotongan dan tidak
sejajar, berarti garis TL dan MN bersilangan.
W
T

Pada gambar tampak bidang PQVW dan bidang


QRWT berpotongan pada garis QW.
7. Jawaban: c
AB = 2 cm, maka BC = AE = 1 cm
AH =

AD2 + DH2

12 + 12

1+ 1 =

2 cm

Jadi, panjang AH =

W
T

2. Jawaban: c
Titik-titik yang berada pada bidang ABEF adalah
A, B, E, dan F.
Titik-titik yang berada di luar bidang ABEF adalah
C, D, G, dan H.
Jadi, titik D di luar bidang ABEF.

4. Jawaban: d
Bidang QRVU sejajar
dengan bidang PSWT
berarti garis-garis pada
bidang QRVU sejajar
dengan bidang PSWT,
misalnya garis QR,
QV, RV, dan UV.
Jadi, garis QV sejajar
bidang PSWT.

tan 40 = PB

8. Jawaban: d
V

5. Jawaban: b
Sisi-sisi yang sejajar JE adalah ABGF, BCHG, dan
CDIH.

2 cm.

U
S

5 cm
R
6 cm

8 cm

Jarak titik T ke titik R sama dengan panjang ruas


garis TR.

62

Geometri

Segitiga PBC siku-siku di B, maka:

Segitiga PQR siku-siku di Q, maka:


2

PQ + QR

PR =

8 +6

64 + 36

= 100
= 10 cm
Segitiga PRT siku-siku di P, maka:
=

102 + 52

100 + 25

125

D
O

OC = 2 AC

BQ = 3 3

Jadi, jarak B ke PC adalah 3 3 cm.

AC = 8 2 cm

11. Jawaban: b
Panjang rusuk = 4 cm
E
Panjang diagonal sisi
= AF = AH = HF
= 4 2 cm
Jarak titik A ke diagonal FH sama dengan
jarak titik A ke P dengan A
P titik tengah FH.
Segitiga APF siku-siku di P.

G
F

C
B

PF = 2 HF

= 4 2 cm

= 2 4 2
= 2 2 cm

Segitiga TOC siku-siku di O, maka:

TC2 OC2

102 (4 2)2

100 32

68

AF2 FP2

AP =

= 2 17 cm
Jadi, jarak titik T ke titik tengah bidang alas adalah
2 17 cm.

(4 2)2 (2 2)2

32 8

24

= 2 6 cm
Jadi, jarak titik A ke garis FH adalah 2 6 cm.
12. Jawaban: d

10. Jawaban: a
H

C
B

Jarak B ke PC adalah BQ.

F
T

6 3

Q
D

G
F

36 + 108

9. Jawaban: b
Jarak titik T ke titik
tengah bidang alas
sama dengan panjang
TO. ABCD merupakan
persegi dengan panjang
sisi 8 cm.

2 6 6 3 = 2 12 BQ

18 3 = 6 BQ

Jadi, jarak titik T ke titik R adalah 5 5 cm.

62 + (6 3)2

L = 2 PB BC = 2 PC BQ

= 5 5 cm

TO =

= 144
= 12 cm
Luas segitiga PBC:

PR2 + PT 2

TR =

PB2 + BC2

PC =

D
6

Jarak titik P terhadap garis AH adalah PT.

Matematika Kelas X

63

14. Jawaban: d
Panjang rusuk =
10 cm
Panjang diagonal sisi

DC : CP = 3 : 1
12 : CP = 3 : 1

1 12
3

CP =

= 4 cm
DP = DC + CP
= 12 + 4
= 16 cm
Perhatikan APH.

162 + 122

400

1
AH
2

D
A

= 5 2 cm

20 (6 2 )

400 72

Jadi, jarak titik P ke garis CE adalah 5 2 cm.

15. Jawaban: d
G

328

= 2 82 cm

Jadi, jarak titik P terhadap garis AH adalah

2 82 cm.

AC = 8 2 cm
1

AC = 4 2 cm.

8 2

PC = 2 AC

= 4 2 cm
TO =

D
O

TA 2 AO2
2

(8 2) (4 2)

128 32

PC2 + CG2

96

(2 2)2 + 42

= 4 6 cm

8 + 16

24

LTAC = 2 TO AC = 2 CP TA
CP =
=

TO AC
TA
4 68 2
8 2

= 4 6 cm
Jadi, jarak titik C ke garis TA adalah 4 6 cm.

64

= 2 4
= 2 cm
Segitiga PCG siku-siku di C, maka:
PG =

Geometri

Jarak titik C dengan bidang BDG sama dengan


jarak titik C ke garis PG, yaitu panjang ruas garis
CQ.
Ruas garis AC merupakan diagonal bidang, maka

AO = 2 AC

13. Jawaban: a
Jarak titik C ke garis TA adalah CP.

1
2

= 2 10 2

202

PR = 2 PQ

AP2 AT2

= 10 2 cm

= 20 cm
PT =

= AF = 10 2 cm
Jarak titik P ke diagonal CE sama dengan
jarak titik P ke R
dengan R titik tengah
PQ.
PQ = AF

DP2 + DH2

AP = PH =

= 2 6 cm
1

Luas segitiga PCG adalah L = 2 PG CQ atau


1

L = 2 PC CG, maka:

1
2
1
2

1
2

PG CQ = 2 PC CG
1

6 PR = 4 2

16. Jawaban: d
Jarak titik O ke bidang TBC sama dengan panjang
ruas garis OR.
2

TO + OP

82 + 62

64 + 36

PE =

4 2
6

3 cm.

TP =

PQ = 2 PE
1

5
6

R
O

6 cm

LTOP = 2 TO OP

6 cm.

18. Jawaban: a
Jarak garis PQ ke bidang ACH sama dengan jarak
titik P ke bidang ACH.
H

= 2 TP OR
86

48

RH =

Jarak antara garis BH dan MN sama dengan


panjang ruas garis PQ.
Ruas garis EH merupakan rusuk, maka EH = 5 cm.
Ruas garis EB merupakan diagonal bidang, maka
EB = 5 2 cm.
Ruas garis BH merupakan diagonal ruang, maka
BH = 5 3 cm.
Luas segitiga BEH adalah LBEH =
atau LBEH =

1
2

EB EH, maka:

1
2

2 2

2 2

1
BD
2

BH PE

DH2 + DR2

42 + (2 2)2

16 + 8

24

= 2 4 2 = 2 2 cm
Segitiga DRH siku-siku di D, maka:

C
B

2
C

BR = DR =
P

P
D

= 10 = 10 = 4 5 cm

17. Jawaban: b
Perhatikan kubus ABCD. EFGH berikut.
H

= 2 3 6
= 6 6 cm
Jadi, jarak antara garis BH dan MN adalah

8 cm

TO OP
TP

5 25
5 3

= 3 6 cm
N merupakan titik tengah EH dan M merupakan
titik tengah EB, maka Q merupakan titik tengah
EP sehingga:

= 100
= 10 cm

OR =

5 3 PE = 2 5 2 5

= 3 3 cm
Jadi, jarak titik C dengan bidang BDG adalah
4
3

PR =

1
2

2 6 CQ = 2 2 2 4

BH PE = 2 EB EH

= 2 6 cm
Segitiga RBP siku-siku di B, maka:
RP =

BR2 + BP2

(2 2)2 + 22

8+4

12

= 2 3 cm

Matematika Kelas X

65

Segitiga PFH siku-siku di F, maka:

20. Jawaban: e
Oleh karena AF BE dan DG CH, bidang yang
memuat AF dan DG tegak lurus dengan bidang
yang memuat BE dan CH.
Jadi, ADGF BCHE.

PF2 + FH2

PH =
=

22 + (4 2)2

4 + 32

36 = 6 cm

Perhatikan segitiga RPH.


RH2 + RP2 = 24 + 12 = 36 = PH2
Oleh karena RH2 + RP2 = PH2 segitiga RPH
siku-siku di R yang berarti PR tegak lurus RH.
Dengan demikian, jarak P ke RH sama dengan
panjang RP = 2 3 cm. Jadi, jarak garis PQ ke
bidang ACH adalah 2 3 cm.
19. Jawaban: a
Jarak bidang BEG ke bidang ACH sama dengan
jarak titik P ke bidang ACH.
H
E

PQ2 + HP2

a2 + ( 2 a 2)2
1 2
a
2

72 =

72 = 2 a2

a2 =

a2 = 48
a = 4 3 cm

72 2
3

12 + 9

TQ 2 + TW 2

12 cm

PB2 + BC2

52 + 52

25 + 25

50

(5 2)2 + 52

50 + 25

75

LHQP = 2 HP PQ atau
LHQP = 2 HQ PR
HQ PR =
=

1
2

= 5 3 cm
HQ PQ

2 64 3
6 2

= 4 cm

Jadi, jarak titik P ke bidang ACH adalah 4 cm.

Geometri

20 cm

15

9 cm

QW adalah 5 .
23. Jawaban: a
Sudut antara PQ dengan bidang ABCD adalah
QPC = .

PC2 + CQ2

HP PQ
HQ

PQ =

PR =

= 5 2 cm

Diperoleh HP = 2 6 cm dan PQ = 4 3 cm.


Jarak titik P pada bidang ACH sama dengan
panjang PR.

66

PC =

1
2

Jika PQ = a maka HP = 2 a 2 .

a2

PQ 2 + PT 2

TQ

Perhatikan HPQ.

6 2 =

cos TQW = QW = 25 = 5
Jadi, nilai kosinus sudut antara garis TQ dan garis

HQ =

TQ =

2
2
= 15 + 20
= 25 cm
TQW siku-siku di T.

22. Jawaban: c
Sudut antara garis TQ dan garis QW adalah TQW.

QW =

= 15 cm

21. Jawaban: c
DBG merupakan segitiga
sama sisi, maka besar
BDG = 60.
Jadi, besar sudut antara
garis BD dan DG adalah
60.

H
E

F
Q

D
A

C
B

cos =
=

PC
PQ

OC = 3 CD
2

5 2
5 3

= 3 3 3
= 2 3 cm

= 3 6
Jadi, nilai kosinus sudut antara garis PQ dengan

OC

cos = TC

24. Jawaban: c

Jadi, nilai kosinus sudut antara TC dan bidang ABC

H
P

2 3
6 3
1
3

bidang alas adalah 3 6 .

adalah 3 .

26. Jawaban: b
H
O

8 cm

Jika P titik tengah EG maka sudut antara garis


BF dan bidang BEG sama dengan sudut antara
BF dan BP, yaitu FBP = .
Segitiga BPF siku-siku di F.
BF = 4 cm
FH = 4 2 cm
FP =
=

1
FH
2
1
4
2

tan =
=
=

Sudut antara PF dan bidang ACGE adalah OAF.


1

OE = 4 EG
1

Segitiga EOF sama kaki dan siku-siku di O, maka

PF
BF

OF = OE = 2 2 cm.

2 2
4
1
2
2

AF =

25. Jawaban: e
T

6 3

6 3

C
D

3
B

Misalkan sudut antara TC dengan ABC adalah


TCD = .
CD =

BC2 BD2

36 9

27

AE2 + EF2

82 + 42

64 + 16

80 = 4 5 cm

AO =

D
A 4 cm P 4 cm B

= 4 8 2
= 2 2 cm

= 2 2 cm

EO2 + AE2

(2 2)2 + 82

8 + 64

72

= 6 2 cm
Segitiga OAF siku-siku di O, maka:
tan OAF =

OF
AO

2 2
6 2

= 3
Jadi, nilai tangen sudut antara PF dan bidang ACGE
1

adalah 3 .

= 3 3 cm
Matematika Kelas X

67

27. Jawaban: b
Besar sudut antara bidang ABFE dengan bidang
ABPQ sama dengan sudut antara bidang CDQP
dengan bidang ABPQ yaitu BPC.
CP : CG = 3 : 4
3

cos =
=
=

CP = 4 CG = 4 8 = 6 cm
Segitiga BCP siku-siku di C, maka:

29. Jawaban: a
Sudut antara bidang APQ dan ABCD adalah
OAR.

4 +6

16 + 36

52

AO =
=

= 2 13 cm
sin BPC =
=
=

BC
BP
4
2 13
2
13

TO =

Jadi, nilai sinus sudut antara bidang ABFE dengan


2

PO =
=

1
2

= 2 2
= 1 cm
Segitiga TAP siku-siku di P, maka:

25 1

24

= 2 6 cm

68

Geometri

AP = 2 AD

TA2 AP2

6 6 cm
D

R
P

TA 2 AO2
2

(6 6) (6 2)

144

12 cm

= TB TR =

TO TP
TB

12 3 6
6 6

TP

= 6 cm

= 1 cm

TP =

TR
TO

= 12 cm
TQP dan TDB sebangun.

bidang ABPQ adalah 13 13 .

1
PQ
2

1
AC
2
1
12
2

= 6 2 cm

13

28. Jawaban: a
Sudut antara bidang
TAD dan ABCD sama
dengan sudut antara
TP dan PQ dengan P
dan Q titik tengah AD
dan BC, berarti =
TPQ = TPO.
PQ = AB = 2 cm

PO
TP
1
2 6
1
6
12

Jadi, nilai cos = 12 6 .

BC2 + CP2

BP =

Segitiga TOP siku-siku di O, maka:

OR = TO TR
= 12 6 = 6 cm
AR =

AO2 + OR2

(6 2)2 + 62

= 6 3 cm
AO

cos OAR = AR
=

6 2
6 3

2
3

1
3

Jadi, nilai kosinus sudut antara bidang APQ dan


ABC adalah

1
3

6.

30. Jawaban: b
Oleh karena EP = BP
dan ED = BD maka
EO = BO.
Sudut antara bidang
BPD dan EPD adalah
BOE.
ED = BD
= 8 2 cm

d.
H

G
P

8 cm

O
D

8 cm

BF2 + FP2

82 + 42

80

= 4 5 cm
DP =

HP2 + DH2

(4 5)2 + 82

144

= 12 cm
EO dan BO tegak lurus DP.
Misalkan DO = x maka PO = 12 x.
EO2 = BO2
= BD2 DO2
= BP2 PO2
(8 2 )2 x2 = (4 5 )2 (12 x)2

128 x2 = 80 144 + 24x x2

24x = 192

x=8
BO =
=

BD DO

(8 2)2 82

= 8 cm
EO2 + BO2 = 82 + 82 = 128 = BE2
Oleh karena EO 2 + BO 2 = BE 2 maka BOE
siku-siku di O sehingga BOE = 90.
Jadi, besar sudut antara bidang BPD dan EPD
adalah 90.
B.

Uraian

1. a.
b.
c.

b.
c.
d.

C
8 cm

HP = EP = BP =

2. a.

Garis PQ melalui titik P dan Q. Jadi, titik-titik


yang terletak pada garis PQ adalah titik P dan Q.
Garis KN melalui titik K dan N. Jadi, titik-titik
yang terletak di luar garis KN adalah titik L,
M, O, P, Q, dan R.
Bidang LMP melalui titik L, M, P, dan Q. Jadi,
titik-titik yang terletak pada bidang LMP adalah
titik L, M, P, dan Q.

Bidang PQR melalui titik O, P, Q, dan R. Jadi,


titik-titik yang terletak di luar bidang PQR
adalah titik K, L, M, dan N.
Garis PQ berpotongan dengan garis QR, yaitu
berpotongan di titik Q.
Garis PS bersilangan dengan garis TR.
Garis PQ sejajar dengan bidang TSR.
Garis TP terletak pada bidang TPS.

3.

G
F

P
D
A

C
6 cm

12 cm

AH = BG =

8 cm

BC2 + CG2

= 62 + 82
= 10 cm
1

BP = 2 BG
1

= 2 10
= 5 cm
a. Jarak antara titik A dan titik P:
AP =

b.

AB2 + BP2

= 122 + 52
= 13 cm
Jarak antara titik H dan garis AP sama dengan
panjang OH.
Misalkan OA = x maka OP = 13 x.
OH2 = HP2 OP2 atau OH2 = AH2 OA2
HP2 OP2 = AH2 OA2
2

13 (13 x)2 = 102 x2


2
13 132 + 26x x2 = 100 x2

26x = 100
50

x = 13

OH =

AH2 OA 2

( )

102 50

14.400
132

13

120

= 13 cm
120

Jadi, jarak titik H ke AP adalah 13 cm.

Matematika Kelas X

69

Segitiga DHP siku-siku di H, maka:

4. Jarak titik P ke rusuk TA adalah OP.


Perhatikan TAP.
T

AB2 + BP2

AP =

62 + 32

=
=

C
3 cm

= 3 5 cm

TC2 PC2

TP =

9 cm

45

6 cm

122 + 62

144 + 36

180

= 6 5 cm
PF = DP
= 6 5 cm

P
3 cm

92 32

Segitiga DPQ siku-siku di Q, maka:

72

PQ =

= 6 2 cm
Misalkan OT = x maka OA = 9 x.
OP2 = TP2 OT2 atau OP2 = AP2 OA2
TP2 OT2 = AP2 OA2
72 x2 = 45 (9 x)2
72 x2 = 45 81 + 18x x2

18x = 108

x=6

DP2 DQ2

(6 5)2 (6 3)2

180 108

72 cm

= 6 2 cm
Jadi, jarak titik P ke DF adalah 6 2 cm.
b.

H
E

72 62

= 36
= 6 cm
Jadi, jarak antara titik P dan rusuk TA adalah 6 cm.
5. a.

H
E

Segitiga DPF sama kaki, maka PQ tegak lurus


DF dengan Q titik tengah DF. Jarak titik P
dengan garis DF sama dengan panjang ruas
garis PQ.
DF merupakan diagonal ruang, maka DF =
12 3 cm.
1

PQ = 2 DF
12 3

= 6 3 cm

Geometri

Jarak titik P ke bidang ACGE sama dengan


panjang PR.
EG merupakan diagonal bidang, maka EG =
12 2 cm.
Luas segitiga EPG:

LEPG = 2 EP HG

D
A

LEPG = 2 EG PR, atau

1
2

TP2 OT2

OP =

70

DH2 + HP2

DP =

1
2

1
2

EG PR = 2 EP HG
1

12 2 PR = 2 6 12
6 2 PR = 36

PR =

6
2

= 3 2 cm
Jadi, jarak titik P ke ACGE adalah 3 2 cm.

6.

H
Q

c.

G
4 cm

S
P
T

C
U

8. Sudut antara QR dan RT adalah QRT.


Segitiga QRT siku-siku di Q.

6 cm

ABCD merupakan persegi. BD dan AC merupakan diagonal-diagonal persegi ABCD, maka


BD dan AC saling tegak lurus. Jadi, sudut
antara BD dan AC adalah 90.

8 cm

Jarak G ke OPQ = GT
EG =

EF + FG

82 + 62

64 + 36

P 3 cm Q

QR = 5 cm
QT =

OU = 4 AC
1

= 4 EG
=

cm

15

SU2 + OU2
5

42 + ( 2 )2

16 +

25
4

89 cm
1

LOSG = 2 SG SU
1

= 2 OS GT
GT =

SG SU
OS

1
2

89

60
89
60

b.

25
5

6 2

EG

15
2

Jadi, jarak titik G ke OPQ adalah 89


7. a.

9. Sudut antara EC dan


G
H
bidang EFGH sama
E
F
dengan sudut antara
EC dan EG yaitu
CEG = .
EG merupakan diagoC
D
nal bidang, maka EG =
A
B
6 2 cm.
EC merupakan diagonal ruang, maka EC =
6 3 cm.
Segitiga CGE siku-siku di G, maka:

Perhatikan OSG.

9 + 16

tan QRT = QR = 5 = 1
QRT = 45
Jadi, besar sudut antara PS dan RT adalah 45.

= 2 cm

1
2

TQ

QP2 + PT2

= 5 cm

SG = 4 EG

OS =

R
5 cm

= 100
= 10 cm

5
2

4 cm

Sudut antara BG dan


DG adalah BGD.
Oleh karena segitiga
BDG sama sisi maka
BGD = 60.
Sudut antara EF dan
HF yaitu EFH. Oleh
karena segitiga EFH
siku-siku di E dan
sama kaki maka
EFH = 45.

89 cm
89 cm.

EFGH adalah 3

G
F

cos = EC =
= 3 6
6 3
Jadi, nilai kosinus sudut antara EC dan bidang
6.

10. Jawaban:
G

H
E

D
A

D
A

a.

O
a cm

Sudut antara garis CG dengan bidang BDG


adalah CGO = .

Matematika Kelas X

71

Segitiga ABC siku-siku di B, berarti:

AB2 + BC2

Sudut antara bidang ABCD dengan bidang


BDG adalah COG = .
Segitiga OCG siku-siku di C, berarti:

a2 + a2

OG =

2a2

AC =

b.

OC2 + CG2

a
2
2
= ( 2 2) + a

= a 2 cm
1

OC = 2 AC

1 2
a
2

3 2
a
2

= 2 a 2
a

= 2 2 cm
Segitiga OCG siku-siku di C, berarti:
OC

tan = CG = 2
= 2 2
a
Jadi, nilai tangen sudut antara garis CG
dengan bidang BDG adalah

72

Geometri

1
2

2.

+ a2

= 2 a 6 cm
OC

cos = OG =

1
a
2
1
a
2

2
6

= 3 3

Jadi, nilai kosinus sudut antara bidang ABCD


1

dengan bidang BDG adalah 3 3 .

A. Pilihlah jawaban yang tepat.

Hasil penjumlahan akar-akar yang baru:

+

1. Jawaban: a

+

x2 x 12 = 0

(x 4)(x + 3) = 0
x 4 = 0 atau x + 3 = 0

x = 4 atau x = 3
Jadi, akar-akar penyelesaiannya adalah x = 3 atau
x = 4.
2. Jawaban: b
x2 + 5x 24 = 0
(x + 8)(x 3) = 0
x + 8 = 0 atau x 3 = 0

x = 8 atau x = 3
Oleh karena x1 > x2 maka x1 = 3 dan x2 = 8
Nilai 5x1 + 10x2 = 5(3) + 10(8)
= 15 80
= 65
3. Jawaban: b
Persamaan kuadrat 2x2 9x + 7 = 0 mempunyai
nilai a = 2, b = 9, dan c = 7.


x1 + x2 =  = (  ) = 


x1 x2 =  = 
x12 + x22 4x1x2 = ((x1 + x2)2 2x1x2) 4x1x2
= (x1 + x2)2 6x1x2


= (  )2 6 




= 
=

=
2x x + 4 = 0 a = 2, b = 1, c = 4

+  + + 
+  + 

 +  + +

= + + + 
=

+   + +
+ + + 

( )

+

+







+





= 

Hasil perkalian akar-akar yang baru:

+

+

+ + + 


+




+





= 

Persamaan kuadrat baru


x2 (

+

+  )x

+ +

+

=0

x2 ( 

)x +  = 0


14x2 + 13x + 8 = 0
Jadi, persamaan kuadrat yang baru 14x2 + 13x + 8
= 0.
5. Jawaban: d
Persamaan kuadrat 2x2 (5m 3) + 6m = 0
mempunyai dua akar real jika D > 0.
D>0
b2 4ac > 0
2
((5m 3)) 4(2)(6 m) > 0
25m2 30m + 9 48m > 0

25m2 78m + 9 > 0

(25m 3)(m 3) > 0


Pembuat nol:
25 m 3 = 0 atau m 3 = 0

m =  atau m = 3
+

4. Jawaban: a
2

+
3

+ =  = (  ) = 

Penyelesaiannya m <  atau m > 3.

Jadi, nilai m yang memenuhi adalah m <  atau

=  =  = 2

m > 3.

Matematika Kelas X

73


3p2 16p + 16 > 0

(3p 4)(p 4) > 0


Pembuat nol:
(3p 4)(p 4) = 0
3p 4= 0 atau p 4 = 0

6. Jawaban: e
2x2 11x + 15 0
(2x 5)(x 3) 0
Pembuat nol:
(2x 5)(x 3) = 0
2x 5 = 0 atau x 3 = 0

x=

atau

{x | x  atau 3, x R}.
7. Jawaban: e
f(x) = x2 4x + 5


Titik ekstrem fungsi terletak pada titik (  , f(  )).


yp =  =   =  = 2
f(2) = 22 4 2 + 5 = 4 8 + 5 = 1
Nilai f(2) ini merupakan fungsi minimum.
Batasan nilai di ujung-ujung interval.
f(1) = (1)2 4 (1) + 5 = 1 + 4 + 5 = 10
f(5) = (5)2 4(5) + 5 = 25 20 + 5 = 10
Jadi, daerah hasil dari fungsi tersebut adalah
{f(x) | 1 f(x) 10, f(x) R}.
8. Jawaban: b
y = 2x2 + 14x + 20
y = 2(x2 + 7x + 10)
y = 2(x + 2)(x + 5)
Grafik memotong sumbu X di y = 0

2(x + 2)(x + 5) = 0

(x + 2)(x + 5) = 0

x + 2 = 0 atau x + 5 = 0

x = 2 atau
x = 5
Oleh karena y = 2x2 + 14x + 20 mempunyai nilai
a = 2 > 0 maka grafik membuka ke atas.
Diperoleh grafik membuka ke atas dan memotong
sumbu X di x = 2 dan x = 5.
Jadi, grafik yang sesuai pada pilihan b.
9. Jawaban: c


Dari f(x) = px2 + (2p + 4)x + 8 + diperoleh:




a = p, b = 2p + 4, c = 8 +
Fungsi kuadrat f(x) memotong sumbu X di dua
titik berbeda jika D > 0.
b2 4ac > 0


(2p + 4)2 4p(8 + ) > 0


4p2 + 16p + 16 32p p2 > 0

74

Ulangan Tengah Semester

Jadi, nilai p yang memenuhi adalah p <


atau
p > 4.

Diperoleh x  atau x 3.
Jadi, himpunan penyelesaiannya

p=4

p =
atau

x=3

10. Jawaban: a
Grafik fungsi kuadrat memotong sumbu X di titik
(4, 0) dan (5, 0).
Persamaan fungsi kuadrat yang memotong sumbu
X di x1 dan x2 yaitu:
y = a(x x1)(x x2)
y = a(x + 4)(x 5)
Grafik fungsi kuadrat melalui (2, 9) sehingga
diperoleh f(2) = 9.
9 = a(2 + 4)(2 5)
9 = a(6)(3)
9 = 18a


a= 
Diperoleh persamaan fungsi kuadrat:


y =  (x + 4)(x 5)


y =  (x2 x 20)


y =  x2  x 10
Jadi, persamaan fungsi kuadrat tersebut


y =  x2  x 10.
11. Jawaban: d
Ketinggian peluru 200 m.
h(t) = 200
30t t2 = 200
2

30t t 200 = 0

t2 30t + 200 = 0

(t 10)(t 20) = 0

t 10 = 0 atau t 20 = 0

t = 10 atau t = 20
Jadi, ketinggian peluru 200 m pada waktu
t = 10 detik atau t = 20 detik.
12. Jawaban: c
Mesin A mencetak 1.000 eksemplar dalam
waktu x jam. Dalam 1 jam, mesin A mencetak



eksemplar.

Mesin B mencetak 1.000 eksemplar dalam waktu


(x + 1) jam. Dalam 1 jam, mesin B mencetak


 +

eksemplar.
Jika mesin A dan mesin B bekerja bersama-sama,
dalam 1 jam kedua mesin dapat mencetak
(  +  +  ) eksemplar.
Dalam 6 jam kedua mesin dapat mencetak
9.000 eksemplar, artinya




6( 

+  +  ) = 9.000

6 1.000(  +  +  ) = 9.000

14. Jawaban: e


117 + rad + 29






Jadi, luas maksimum bingkai hiasan tersebut 1.600


cm2.

= 117 + 180 + 29


= 117 + 29 + 180
= 146 + 45
= 191
15. Jawaban: d

6(  +  +  ) = 9



+  + = 

 + + 
  + 

 + 
  + 

= 

= 
(2x +1) 2 = 3 x(x + 1)
4x + 2 = 3x2 + 3x
0 = 3x2 x 2
0 = (3x + 2)(x 1)
3x + 2 = 0 atau x 1 = 0

x =
atau

x=1

Oleh karena waktu tidak negatif, nilai x yang


memenuhi hanya x = 1.
Jadi, waktu yang diperlukan mesin A untuk
mencetak koran 1.000 eksemplar adalah 1 jam.

x =

  

=  
di kuadran II sehingga diperoleh:


sin = 
=

 


16. Jawaban: e
D
12 cm

30

13. Jawaban: e
Misalkan x = panjang bingkai dan
y = lebar bingkai

30
y

sin ACD =
x

Keliling bingkai = panjang kayu


2 (x + y) = 160

x + y = 80

y = 80 x
Luas bingkai = panjang lebar
=xy
= x (80 x)
= 80x x2
L(x) merupakan fungsi kuadrat yang mempunyai
nilai balik maksimum:


y =  =

   


 

= 1.600





sin 30 = 

AD = 12 sin 30


= 12  = 6 cm


cos ACD = 


cos 30 = 

AC = 12 cos 30


= 12 
= 
cm
Matematika Kelas X

75

19. Jawaban: e



tan ADB = 
tan 30 =

   + 


 +  




   +  +  
 
  +
 +   +

  +  

AB = 6 tan 30

= 
 + 

= 6

= 
cm

BC = AC AB = 

=
cm
17. Jawaban: c
ABC siku-siku di A.
 


 

 

 + 

 +  

8 cm



16 cm

=
=

12 cm

C
25

 + 
 + 

x
24

= 
= 25
sin x =







cos x =  = 
sin (180 + x) + cos (x) = sin x + cos x


=  + 


= 

76

  + 



 + 



 



= 3 sin3

tan x = 




= 3 sin2 sin

18. Jawaban: d

cm

  + 
 

cos =  =  =

AC =

21. Jawaban: c

= 
= 20 cm


+


20. Jawaban: d
x + y = 180 x = 180 y
cos x + cos y = cos (180 y) + cos y
= cos y + cos y
=0

20

+

=42

 + 

AE =




+

16 cm

=

= 6 cm
AD = 2 AC
=26
= 12 cm
AED siku-siku di D.

cm

10

AC =






Ulangan Tengah Semester

7
B

22. Jawaban: d
y = 2 sin 2(x + 30)
Grafik fungsi memotong sumbu X di y = 0.
y=0

2 sin 2(x + 30) = 0


sin 2(x + 30) = 0
sin 2(x + 30) = sin 0 atau sin 2(x + 30) = sin 180

sin 2(x + 30) = 0


1) 2(x + 30 = 0 + k 360
(x + 30) = 0 + k 180
x = 30 + k 180
x = 30, 150, 330
2) sin 2(x + 30) = sin 180
2(x + 30) = 180 + k 360

x + 30 = 90 + k 180

x = 60 + k 180

x = 60, 240

Grafik fungsi memotong sumbu Y di x = 0.


x = 0 y = 2 sin 2(0 + 30)
= 2 sin 60

25. Jawaban: c
E

Burung

=2 
=

Grafik mencapai nilai maksimum untuk:


sin 2(x + 30) = 1
sin 2(x + 30) = sin 180

2(x + 30) = 90 + k 360

x + 30 = 45 + k 180

x = 15 + k 180

x = 15, 195
Grafik mencapai nilai minimum untuk
sin 2(x + 30) = 1
sin 2(x + 30) = sin (90)

2(x + 30) = 90 + k 360

x + 30 = 45 + k 180

x = 75 + k 180

x = 105, 205
Grafik fungsi 2 sin 2(x + 30):
Y
2

30

D
24 m

1,6 m

Berdasarkan ilustrasi tersebut, diperoleh:




tan 30 = 






= 


DE =

24 = 8
m
Ketinggian burung dari atas tanah
= CE
= CD + DE
= 1,6 + 8

1
30 0
1

60

150

240

330

Jadi, ketinggian burung dari atas tanah (1,6 + 8


) m.
26. Jawaban: d
A

45

23. Jawaban: d
Nilai maksimum sin x untuk 0 x 2 adalah 1
Nilai minimum sin x untuk 0 x 2 adalah 1.


a km
30
B



Jadi, daerah hasilnya f(x) =  sin x + 2 adalah




{1  f(x) 2  }.




AD = a 

Perhatikan BCD siku-siku di D.






cos BCD =  cos 30 =




sin x = 

sin x = sin (60)


sin x = sin (60)
x = 60 + k 360
untuk k = 1 x = 300
2)
sin x = sin (180 (60)
x = (180 + 60) + k 360
x = 240 + k 360
untuk k = 0 x = 240
Jadi, himpunan penyelesaiannya {240, 300}.



 = 


24. Jawaban: c
4 sin x + 5
= 3

4 sin x = 

1)



cos BAD =  cos 45 = 

fmin =  1 + 2 = 1 

3a km

Perhatikan ABD siku-siku di D

fmaks =  1 + 1 = 2 

24 m






=


CD = a

AC = AD + CD


= a  + a

=  a(  + 3
)


Jadi, panjang jalan lurus tersebut  a(  + 3


).

Matematika Kelas X

77

27. Jawaban: a

29. Jawaban: d
P

S
30

8m

P
15 m

SPQ siku-siku di P

=
=

SQT siku-siku di T.
sin QST =

"#
"

 + 

PU pada bidang PRT dan tegak lurus dengan


bidang QRST dan SU tegak lurus dengan PU.
Jadi, proyeksi garis PS pada bidang PRT adalah
PU.

"#








C
8 cm
10 cm

AP merupakan jarak titik A ke garis HB.




AP =  AG


 +  + $

= 
SR QT
36

=   +  + 




=   +  +


= 153 m2
Luas PQRS = LSPQ + LSQR
= 60 + 85 = 145 m2
Jadi, luas tanah tersebut 145 m2.
28. Jawaban: b
Oleh karena garis AB tegak lurus bidang ADHE
maka garis AB tegak lurus dengan semua garis
pada bidang ADHE. Jadi, pernyataan 1) benar.
Oleh karena garis AC tidak sejajar, tidak
berpotongan, dan tidak terletak pada satu bidang
dengan garis GH maka garis AC bersilangan
dengan garis GH. Pernyataan 2) benar.
Bidang EGH dan bidang ABC merupakan dua
bidang yang sejajar. Pernyataan 3) salah.
Bidang ABGH dan bidang BCGF merupakan dua
bidang yang berpotongan di BG. Pernyataan 4)
benar.
Jadi, pernyataan yang benar 1), 2), dan 4).

78

=  8 15
= 60 m2

6 cm




QT = 17 sin 30

=  SP PQ

Luas SQR =

30. Jawaban: b




= 17

Luas SPQ

 +  

= 
= 17 m

sin 30 =

! + !"

SQ2 = SP2 + PQ2 SQ =

Ulangan Tengah Semester

= 



=   
= 
Jadi, jarak antara titik A dan garis HB adalah
 cm.

31. Jawaban: a
Oleh karena BE
tegak lurus dengan
DT maka BE merupakan jarak titik B
ke garis AT.

E
D

C
6 cm

O
A

6 cm

BD =
=

 +

 +


 + 

33. Jawaban: b
H

6 cm

6 cm





 


DO = OB =  =
BT = AT = 12 cm
Perhatikan TOB.

6 cm

= 3  cm



 



D
 O





= 2a

a=2 

Jarak E ke bidang ABCD = panjang EA = a = 2  .


Jadi, jarak E ke bidang ABCD adalah 2  cm.

Luas BTD =  BD OT =  DT BE

34. Jawaban: c
D

6  3  =  12 BE

BE =

 



 





2p
A

 


=


Jadi, jarak titik B ke rusuk TD adalah


 cm.
32. Jawaban: b
Proyeksi garis AH ke
bidang ACGE adalah AO.

G
O

 + % 
 +





 +  




ABC siku-siku di A.
BC =
=

 + 

 =  


D
A

a cm

BE = EC =  BC =  (   ) =  
AEC siku-siku di E.
AE =

 


   





 cm

Jadi, panjang proyeksi AH pada bidang ACGE

 + 

a2 + (2a)2 = (2  )2

a2 + 4a2 = 40

5a2 = 40

a2 = 8

= 3  cm


a


EA2 + AB2 = EB2






tan =  AB =  =
8

AO =

2a




2 
a

Sudut antara bidang ABCD dan BCHE adalah


ABE =
Misalkan: EA = a

#  %

F
D

= 6  cm

OT =

G
E

adalah  a  cm.



=  

Matematika Kelas X

79

AED siku-siku di E.

!%

cos PWO = !&

 + 




 


 


 + 


+ 

cos PWO = 

= p 

cos PWO = sin 60


p .

35. Jawaban: a
Sudut yang dibentuk
oleh BG dan AI adalah
IAH = .
Misalkan
panjang
rusuk kubus = a.
AH = HF = diagonal





HF =

TC =

sin HAI = sin





*/
*
 





 

= 
36. Jawaban: b
W

 + 



 

= 15 cm

GT =

# + $


  + 

 ' 

 = 25 cm


20 cm

cos = $# =  =
Jadi, nilai cos =

#





D 12 cm
T
A

C
18 cm

AD =  =  = 3 cm
CD =

R
O

 




 



Misalkan panjang sisi kubus = a.


PW = PR = diagonal bidang =  


PO =  PR =    =   
PO tegak lurus bidang QUWS maka PO tegak lurus
dengan semua garis pada bidang QUWS. Dengan
demikian PO tegak lurus WO dan POW siku-siku
di O.
80



 + 

38. Jawaban: d
Sudut antara garis TD dan bidang ABC adalah
TDO.

 + #

=
C

HI tegak lurus bidang ACGE maka HI tegak lurus


dengan semua garis pada bidang ACGE. Dengan
demikian, HI tegak lurus AI.

PWO = 60
Jadi, besar sudut antara garis PW dengan bidang
PQRS adalah 60.
37. Jawaban: a
Sudut antara GT dan ABCD adalah GTC.

.

G
I

ruang kubus =   .
HI =

 

= 

Jadi, panjang AD =









;

AD2 =

Ulangan Tengah Semester

D
O
B

6 cm

= 3
cm
Oleh karena ABC merupakan segitiga sama sisi


maka OD =
CD =
3
=

cm.

TO merupakan tinggi limas sehingga TO tegak


lurus bidang ABC. Dengan demikian, TO tegak
lurus OD atau segitiga TOD siku-siku di O.
tan TDO =

#%
%

=
=
=

cm O


 +  = 8 cm

 + 

BD =

 + 

  +  

 +  = 8  cm

F
A

B 

E
  cm

cm

%

B. Kerjakan soal-soal berikut.

*/ + /$

x1 x2 =  = 
a. x12 + x22 = (x1 + x2)2 2x1x2

= +3
9 cm

*/

6 cm

=9




=6 +3

Cos = *$

= 

= (  )2 2(  )

 + 

=  18 = 9 cm

 cm

x1 + x2 =  =  = 

Diketahui CG =  CT, maka GI =  TO

1. Persamaan 2x2 + 5x 3 = 0



 + 

cos = # =
=  

= 45
Jadi, besar sudut antara garis TB dan bidang
ABCD adalah 45.

AH = HO = OI = IC = = 3 cm
Sehingga panjang HI = 6 cm

=4

TA = TB = TC = TD = 8 cm

 + 



# + 

Oleh karena AE =  AB dan TG =  CT, maka


dengan proyeksi diperoleh:

) = 4  8 TE + 8 8

TE =

TB =

= 12 cm

HG =

64(1 +


cm

39. Jawaban: c
AC = diagonal alas
AC =

64 + 64
= 16 TE + 64

=6
Jadi, tangen sudut
antara garis TD dan
bidang ABC adalah 6.

Luas permukaan limas:


Llimas = 4 LTAB + LABCD

b.






 +
 
  

 +  
  

40. Jawaban: c
Sudut antara garis TB
dan bidang ABCD adalah
TBD = .
AB = BC
= CD
= AD
= 8 cm

O
E




=
=5

Matematika Kelas X

81

2. a.

b.

Grafik memotong sumbu X pada (2, 0) dan


(6, 0) sehingga bentuk fungsi kuadrat:
y = a(x + 2)(x 6)
Grafik juga melalui titik (0, 12) sehingga
diperoleh:
12 = a(0 + 2)(0 6)
12 = a(12)
a = 1
Persamaan fungsi kuadrat
y = 1(x + 2)(x 6)
y = (x2 + 2x 6x 12)
y = x2 + 4x + 12
Misalkan titik puncak fungsi tersebut (xP,
yP)
xP =
yP =



=
=2

 


 
=


  
=

 + 
=

Keliling tanah = 60
y + 3x + 3x + x + (2x + 2) = 60

y + 9x + 2 = 60

y = 60 9x 2

y = 58 9x
Luas tanah
= luas persegi panjang + luas segitiga siku-siku

= 3x (58 9x) +  x 2(x + 1)


= 174x 27x2 + x2 + x
= 26x2 + 175x
Misalkan luas tanah = L(x)
L(x) = 26x2 + 175x
Nilai L maksimum adalah


L =  =

3. Menentukan titik potong dengan sumbu X.


y = 0 x2 + 2x 1 = 0

x2 2x + 1 = 0
(x 1)(x 1) = 0

(x 1) = 0

x=1
Grafik memotong sumbu X di titik (1, 0).
Menentukan titik potong dengan sumbu Y.
x = 0 y = 02 + 2 0 1
y = 1
Grafik memotong sumbu X di titik (0, 1)
Menentukan titik puncak.
x=



sin 30 = 






2
3
4
5

82

Ulangan Tengah Semester



sin DEC = 

b.



= 

CB = 3,5 cm
BD = CD BC = 8 3,5 = 4,5 cm

Y
2




sin BAC = 

5. a.

y = 12 + 2 1 1 = 0
Koordinat titik puncak (1, 0).
Kurva menghadap ke bawah (a < 0)

    


= 294,4711
294 m2
Jadi, luas maksimum tanah tersebut 294 m2 .

=1

5 4 3 2 1 0
1

3x


 

2x + 2

= 3x y +  x (2x + 2)

= = 16
Jadi, titik puncaknya (2, 16).




3x

4.

sin 45 = 



 = 



CE =

CE =   cm







6. sin =
=
Diperoleh:

Jadi, himpunan penyelesaian persamaan tersebut

dan di kuadran II

cotan =

8. a.

cos =

tan =

{ ,
, ,
}.

F
O

6 cm

   


  + + 


6 cm

AC dan AH merupakan diagonal bidang.

 
 + 

Panjang AC = AH = 6  cm.

 
 




= 3  cm
AO = HO =  =

Jarak titik C dengan garis AH
= panjang OC

*

7.

tan x tan x +
2

tan2 x tan x =

(1 tan x)

tan2 x tan x =

tan x

(tan x 1)(tan x +
tan x 1 = 0 atau tan x +

tan x = 1 atau

1)

 %

  
 

 



= 3  cm

tan x

=0

)=0

Jadi, jarak titik C ke garis AH adalah 3  cm.


b.

=0

tan x =

E
P

tan x = 1

x= +k

k=0 x=

tan x =

tan x = tan (
)
tan x =

+k

k=1 x=

k=2 x=

Jarak titik C ke garis AG adalah CP.


AC merupakan diagonal bidang kubus.
Panjang AC = 6  cm.
AG merupakan diagonal ruang kubus.

k = 1 x =

tan x = tan

2)

 

Panjang AG = 6
cm.
Perhatikan ACG.
Luas segitiga ACG:


L =  AC CG =  AG CP
 6  6 =  6
CP

CP =




  



Matematika Kelas X

83

 

PB2 + BC2 = PC2

PC =

=


 + 

=2 

 + 



Jadi, jarak titik C ke garis AG adalah 2  cm.


H

9.

=
 =  cm
Oleh karena TC tegak lurus dengan ABCD,
akibatnya garis TC tegak lurus garis PC atau
PCT siku-siku di C.
PC2 + TC2 = PT2

G
P
F

10 cm

PT =

6 cm

O
8 cm

ABC siku-siku di B
AC2 = AB2 + BC2
AC =

 +  =

AO = CO =


AC





 +
 =

 = 10 cm

 + 

 + 



10 = 5 cm

10 cm

cos =

%
!

Jadi, nilai cos =

5 cm O

.
T


Q
D

12 cm

6 cm

6 cm

Perhatikan PBC siku-siku di B.

84

Ulangan Tengah Semester

 + 




  =    QC

30 =  QC

QC = 

QC =  




QC =
 cm
QTC siku-siku di Q.
sin =

"
#






10.

= cm

  +  

L =  PC TC =  PT QC

% + %!

=  =   cm
Luas PTC:

OP = CG = 10 cm
APO siku-siku di O.
AP2 = AO2 + OP2
AP =

! + #

! + 

T




Jadi, nilai sin =



 .

Setelah mempelajari bab ini, peserta didik mampu:


1. mendeskripsikan konsep limit fungsi;
2. menentukan nilai limit pada suatu fungsi;
3. menggunakan sifat-sifat limit fungsi untuk menyelesaikan masalah nyata.
Berdasarkan pengetahuan dan keterampilan yang dikuasai, peserta didik berperilaku jujur, disiplin, teliti, tanggung jawab, serta
berpikir kritis dan aktif.

Limit Fungsi

Konsep Limit Fungsi

Menjelaskan konsep limit fungsi.


Menjelaskan cara menentukan limit fungsi menggunakan pendekatan geometri.
Menjelaskan cara menentukan limit fungsi di suatu titik
menggunakan substitusi.
Menjelaskan sifat-sifat limit fungsi di suatu titik.
Menggunakan sifat-sifat limit untuk menyelesaikan
masalah.

Limit Fungsi di Suatu Titik

Menjelaskan konsep limit fungsi yang mempunyai nilai


tak tentu (limit tak tentu).
Menjelaskan cara menentukan limit tak tentu menggunakan pendekatan geometri.
Menjelaskan cara menentukan limit tak tentu menggunakan cara memfaktorkan.
Menjelaskan cara menentukan limit tak tentu menggunakan cara mengalikan dengan sekawan.

Memiliki sikap teliti, cermat, serta berpikir kritis dan aktif.


Memiliki sikap jujur, menghargai pendapat orang lain, disiplin, dan tanggung jawab.
Mampu mendeskripsikan konsep limit secara jelas.
Mampu menentukan nilai limit fungsi di suatu titik menggunakan pendekatan geometri dan substitusi.
Mampu menjelaskan dan menggunakan sifat-sifat limit fungsi dalam menyelesaikan masalah.
Mampu menentukan nilai limit fungsi di suatu titik dari suatu bentuk limit tak tentu menggunakan cara
pemfaktoran dan perkalian sekawan.

Matematika Kelas X

85

A. Pilihlah jawaban yang tepat.

7. Jawaban: d
 f(x) = 2 dan  g(x) = 1

1. Jawaban: b
Dari gambar grafik fungsi f(x) terlihat sebagai
berikut.
1) Untuk x mendekati 1 dari sebelah kiri, nilai





 (f(x))2 (g(x))2 =  (f(x))2  (g(x))2







 

Untuk x mendekati 1 dari sebelah kanan, nilai


f(x) mendekati 2 atau + f(x) = 2.
 

Oleh karena  f(x) = + f(x) = 2, nilai  f(x)


 
 
 
= 2.
2. Jawaban: e
Dari gambar grafik fungsi f(x) terlihat sebagai
berikut.
1) Untuk x mendekati 3 dari sebelah kiri, nilai
f(x) mendekati 5 atau  f(x) = 5.


2)

Untuk x mendekati 3 dari sebelah kanan, nilai


f(x) mendekati 8 atau  + f(x) = 8.


Oleh karena

 f(x)  maka dikatakan





 tidak ada.

 

3. Jawaban: e
Menentukan nilai limit f(x) untuk x mendekati 1.
Oleh karena 1 < 3, fungsi yang digunakan
f(x) = 2x + 1.
 f(x) =  (2x + 1) = 2 1 + 1 = 3

 

 

8. Jawaban: b
 (f(x) g(x)) =  f(x)  g(x)

 

 

 (x3 2x + 3)(x4 + x3 3x2 1)

=  (x3 2x + 3)  (x4 + x3 3x2 1)


 

 

(13

=
21+
= 2 (2) = 4

3)(14

 2x2 px + 5 = 1

 2x2  px +  5 = 1


22



 4x2 + 2x 1

Jadi, 

= 
4x2 + 
2x 
1



= 4 (5)2 + 2 (5) 1
= 100 10 1 = 89

Limit Fungsi


+


+ 

x2

 
((3)2

 +   = 4.

11. Jawaban: a
 f(x) = p 2

=
5)3
= 43 = 64

86

= ( 

  +  

 

6. Jawaban: d

= 

=4

 



p 2 + 5 = 1
8 2p + 5 = 1
13 2p = 1
2p = 14
p=7

 +   =

5. Jawaban: c

 

10. Jawaban: c

 

5)3

+ 13 3 12 1)

9. Jawaban: e

 2x = 2  x = 2 (3) = 6

(x2

 

 

4. Jawaban: a
 



= (2)2 (1)2
=41=3

f(x) mendekati 2 atau  f(x) = 2.


2)



= (  f(x))2 (  (g(x))2

5)3

 3 4x = p 2

 

 3  4x = p 2

 

 

3 4p = p 2
4p p = 2 3
5p = 5
p=1

12. Jawaban: e

B. Kerjakan soal-soal berikut.

  3x

 

   3 5

   3 5

  15

1. a.

Jadi,  (3x 6)2 = 9.




b.

 

 v(t) = t2 t

= 52 2 5
= 25 10
= 15
Jadi, kecepatan mobil mendekati 15 m/detik.

c.

  + 

   






 p(t) = 







   + 



   

+ 
 

+

  + 

   

Jadi, 
2. a.

= .

 

f(x) = 
f(0) =

 


= = 1,5
Tabel pendekatan nilai f(x) untuk x mendekati 0.

 + 

=
 = 

 + 

Pertumbuhan penduduk pada saat mendekati tahun


kelima (t = 5):

   + 

14. Jawaban: d
Rumus pertumbuhan penduduk setiap tahun:



 

Jadi,  (2x2 5)(x2 + 1) = 6.

13. Jawaban: c
v(t) = t2 2t




 (2x2 5)(x2 + 1)

= (2 (1)2 5) ((1)2 + 1)
= (2 5) (1 + 1)
= 3 2 = 6

=
15
= 8 15
= 7

p(t) =

 (3x 6)2 = (3 3 6)2 = (9 6)2 = 32 = 9



+ 

0,1 0,05 0,01

f(x) 1,523 1,512 1,502

1,5

   + 

0,01

0,05

0,1

1,497 1,487 1,474



Dari kiri

Dari kanan

Tampak bahwa untuk x mendekati 0, nilai f(x)


mendekati 1,5.

Jadi, pertumbuhan penduduk setiap tahun

Sehingga  f(x) = 1,5 = f(0)




 %.

Jadi,  f(x) = f(0).




b.

 f(x2 1) =  2x2 2

 

 

=  2x2  2


 



 

 

(2x)2

 

f(x) = 

 2
 

f(4) =
= = = 2,5
Tabel pendekatan nilai f(x) untuk x mendekati 0.
3,9

3,95 3,99


(  2x)2
 

m2 2


4,1

f(x) 2,526 2,513 2,503 2,5 2,498 2,489 2,476

=  (2x)2  2


 
 

4,01 4,05

15. Jawaban: b
Diketahui f(x) = 2x maka:
f(x2 1) = 2(x2 1) = 2x2 2

Dari kiri

Dari kanan

Tampak bahwa untuk x mendekati 4, nilai f(x)


mendekati 2,5.
Sehingga  f(x) = 2,5 = f(4)


Jadi,  f(x) = f(4).




Jadi,  f(x2 1) = m2 2.


 
Matematika Kelas X

87

c.

 

f(x) = 

f(2) = =  =  ()
Tabel pendekatan nilai f(x) untuk x mendekati 2.
x

1,9

1,95

1,99

2,01

2,05

2,1

f(x)

18

98

102

22

12

4. Kecepatan pertambahan luas adalah besar


pertambahan luas dibandingkan dengan besar
selisih waktu.
f(t) = 0,04t2 + 0,2t
f(6) = 0,04 62 + 0,2(6) = 1,44 + 1,2 = 2,64


Jadi, fungsi f(x) =

 


tidak mempunyai nilai

limit fungsi untuk x mendekati 2. Dengan kata


lain bahwa  f(x) f(2).

=     +   


=

= 0,2(0,2 6 + 2,2)
= 0,2(1,2 + 2,2)
= 0,68
Jadi, kecepatan pertambahan luas lempengan besi
adalah 0,68 cm2/menit.
5. a.

b.

+327=3
4p + 6 7 = 3
4p = 4
p=1
b.

 2x2 + px + 12 = 2p
 2x2 +  px +  12 = 2p

 

 

 

 x2 6x + 1 = 8



Percepatan = !
Untuk waktu mendekati 3 detik.






"


= 

" "


= 

  

= 




= 


 

= 


 







 

 

 

 

p2 6p + 1 = 8

p2 6p 7 = 0

(p 7)(p + 1) = 0

p = 7 atau p = 1
Jadi, nilai p yang memenuhi adalah p = 7 atau
p = 1.

Limit Fungsi

v(t) = 5t t2 v(3) = 5 3 32 = 10,5



 x2  6x +  1 = 8

88

= 5 5 52
= 25 12,5 = 12,5
Jadi, kelajuan mobil untuk t mendekati 5 detik
adalah 12,5 m/detik.

2(3)2 + p(3) + 12 = 2p

18 3p + 12 = 2p

3p + 30 = 2p

3p + 2p = 30

5p = 30

p=6
Jadi, nilai p = 6
c.

 px2 +  3x  7 = 3

 

Nilai pendekatan v(t) untuk t mendekati 5


detik.
 v(t) =  5t t2



 px2 + 3x 7 = 3

Jadi, nilai p = 1.

   +   




=  0,2(0,2t + 2,2)


22


 +   

Sehingga  f(x)  + f(x)

Dari kanan

Tampak bahwa untuk x mendekati 2 dari kiri


menyebabkan nilai f(x) mendekati ,
sedangkan untuk x mendekati 2 dari kanan
menyebabkan nilai f(x) mendekati .

= 

Dari kiri

3. a.

  






 

+  


+  



 (t + 7)


= (3 + 7) = 2
Jadi, percepatan mobil pada saat t mendekati
3 detik adalah 2 m/detik2.

Dengan cara memfaktorkan

A. Pilihlah jawaban yang tepat.


1.

 #  # 
 #


Jawaban: d
Dengan substitusi langsung:






= 

 

 

  









 
  



=4





 


 



  



= 

 



 

 


+
 

 


+
 

 + 
   +



+


 + 
   +



= 

 +  

   

+


+
 

=5

7. Jawaban: d
Dengan substitusi langsung:

 +
 #

=   +
 



  +
+


(tak tentu)


Dengan memfaktorkan:

= + = 

 +
  +



4. Jawaban: b
Dengan substitusi langsung

 + 
 + 

 +

= 
= 

(tak tentu)

 

+
 +

=  (tak tentu)
Dengan memfaktorkan:

=   +  
 

 #  # 

 #


=
+

 
 + 

+



Dengan cara memfaktorkan



+


6. Jawaban: c
Dengan substitusi langsung:

3. Jawaban: b
Dengan substitusi langsung



= 

=1

  





(tak tentu)

 +  
 

(tak tentu)

= 

= 

= 

Dengan memfaktorkan:


2. Jawaban: a
Dengan substitusi langsung:

Dengan memfaktorkan:

=  x

+ 

5. Jawaban: e
Dengan substitusi langsung:

=  (tak tentu)
Dengan memfaktorkan:
=

#







 #
 # 
 #



= 




(tak tentu)


 +   +

 + 


= 

=  (x2 2x + 4)


= (2)2 2(2) + 4
= 4 + 4 + 4 = 12

Matematika Kelas X

89

Dengan cara mengalikan bentuk sekawan

8. Jawaban: b
Dengan substitusi langsung:



   

 

 $  +  + 

    +    +  + 

 $



= 

 +  

 

 $  +  + 

= 

=  
=

 


(tak tentu)



  

 $  +  + 

 $

= 

    +
 


=   +  + 


+

= 

 

 

=  + 
= 5 + 5 = 10

12. Jawaban: a
Dengan substitusi langsung:

9. Jawaban: c
Dengan substitusi langsung:
  #



 



   #




(tak tentu)






 

  #



 #






 #


= 



= 

  #  #

 $ +  +  +  +   + 
+   +  +  + 
 
 

= 

=  (x9 + x8 + x7 + x6 + x5 + x4 + x3 + x2 + x + 1)
 

= 19 + 18 + 17 + 16 + 15 + 14 + 13 + 12 + 1 + 1
=1+1+1+1+1+1+1+1+1+1
= 10

=
=

 

90

 +  


#  #

#

Limit Fungsi

 +  

13. Jawaban: e
Dengan mengalikan bentuk sekawan



= 

 +


 +

 +
+ 


 +
+ 

= 

  +
  
 

    +
+

11. Jawaban: e
Dengan substitusi langsung

= 

 + 

 


#  #



 
   

+  #
+  #

= 





    #  #

(tak tentu)

 $


(tak tentu)


 + 

= 

Dengan memfaktorkan:
Dengan metode Horner diperoleh:
(x10 1)
= (x 1)(x9 + x8 + x7 + x6 + x5 + x4 + x3 + x2 + x + 1)

 $

    #  #

10. Jawaban: a
Dengan substitusi langsung:
 
 

 #


= 

= 1 4 = 3

  #
    #  #

 

 
   

= 

 



 

=  x 4



 #


Dengan mengalikan bentuk sekawan:

Dengan memfaktorkan:

 +  + 


 +

= 
 

Dengan memfaktorkan:


 +   

$$
 

= 

=  (tak tentu)

 +

    +
+

 


 +
+ 

= 

B. Kerjakan soal-soal berikut.


1.


+
+ 

 + 

=
=

10
9
8
7
6
5
4
3
2
1

f(x) = 2x + 5

=
+

= =

14. Jawaban: d
Dengan mengalikan bentuk sekawan
  + 
 


5 4 32 1 0



f(x) = 10

  +   +  + 



  
 +  + 

a.

  +  

= 

   +   +

 +  

x2

 f(x) =  f(x) = 1

=    +   +  +  





b.

=    +  +  +  


 +

Jadi, fungsi tersebut mempunyai nilai limit di


titik x = 2.
Perhatikan nilai limit di titik x = 2.
Berdasarkan grafik di atas diperoleh nilai limit
kiri dan limit kanan sebagai berikut.
 f(x) = 8 dan  f(x) = 9

 +  + + 



+  +


Oleh karena

2. a.

15. Jawaban: c
Dengan substitusi langsung:
=

 
$# $ 

$# # $ 




&
 




 $# # $  

 $# # $  




=9

= + =
Jadi, 

= 




 + 


= 

=   +




 $# # $ 


    

 $# # $ 

$# $ 


=  (tak tentu)
Dengan memfaktorkan:

= 
= 

 f(x) maka

 +

Dengan substitusi langsung:





&
 




$# # $ 
  $# $ 


 f(x)




(tak tentu)


Dengan mengalikan bentuk sekawan:

 +

fungsi tersebut tidak mempunyai nilai limit di


titik x = 2.

=
=





  $# $ 

1 2 3 4 5

Perhatikan nilai limit di titik x = 2. Berdasarkan


grafik di atas diperoleh limit kiri dan limit kanan
sebagai berikut.


 

f(x) = (x 1)2



   &  

b.

= .

Dengan substitusi langsung:


 + 
  + 



=
=

  +  
  +  

(tak tentu)


Matematika Kelas X

91

Dengan memfaktorkan:
 + 

  + 



 + 
  +  


  


= 


=
=

 + 
 + 

Jadi, 

3. a.

 +   + 




= 

 +    + + 
 +

 

 + + 1
=1+1
=2
=

  +   + 

 

4. a.

= 

= 2.

Jika menggunakan cara substitusi langsung




 +   + 



 + 

 
=    + 




 
 

 +  + + 

 +  + + 



 


 +   + 
  
 +  +  + 

=    + 
 

 +   +  + 
  
 +  +  + 

=   + 
 

 + 

  
 +  +  + 

= +  =

= 

= 

 

= 

  
 +  +  + 

= 

b.



 +   + 



 


 

 

 +
 + 

= 

= .

= 

 + 
 + 

= 

=  (tak tentu)
Dengan mengalikan bentuk sekawan:


 

= 

 

92

Limit Fungsi

    
   


   + $
   


 +
   


 
   

=     


 +
 + 
 +
 + 

= 

Dengan substitusi langsung:




Menggunakan cara pemfaktoran:

Jadi, 

Jadi,      = .

 
Jika menggunakan cara substitusi langsung
diperoleh limit tak tentu (  ).

 +  +  + 

 +  +  + 

= = 

b.

diperoleh limit tak tentu (   ).


Menggunakan cara pemfaktoran.

 +   + 




 +
 + 

Jadi, 

=  (tak tentu)
Dengan mengalikan bentuk sekawan:


+ +1

= 

= .

 +    + + 
 +  

 

Dengan substitusi langsung:




= 

 

= 

=    = 1

 + +
 + +

Jadi, 


 


 

= 1.

5. a.

b.

Diketahui f(x) = 4x2


 +  





 +   



 + 






= 
=

 +   



 +  +  





= 

 +  +





= 






= 

 +
 +
  
 +
 



= 

  +
 +
   
 +
 



= 

=  8x 4h

= 


 



= 8x 4 0
= 8x

= 






Jadi, 



Diketahui f(x) = 6x2

 +  






=  48x

= 8x. (terbukti)



= 48x
Jadi, 



1. Jawaban: b
Berdasarkan grafik tampak bahwa untuk nilai x
mendekati 3, nilai y mendekati 2.
2. Jawaban: e
Berdasarkan grafik tersebut, nilai pendekatan x = 2
dapat dilihat dari dua arah yaitu pendekatan dari
kanan dan kiri (limit kanan dan limit kiri).
 f(x) = 2 dan  f(x) = 1


Oleh karena  f(x)  f(x), berarti  f(x)

 +

tidak ada.
3. Jawaban: d
Pendekatan untuk nilai f(x) dari kiri dan kanan.
 f(x) =  x2 1


(2)2

=
=3

= 2 (2) 1
=3
Jadi,  f(x) = 3


 4x + 1 = 4 2 + 1 = 8 + 1 = 9

5. Jawaban: c
Dengan substitusi langsung
 (2x 5)2 = (2 3 5)2 = (6 5)2 = 12 = 1



6. Jawaban: a
Dengan substitusi langsung
 x2 2x + 1 = 32 23 + 1
=96+1
=4
7. Jawaban: e
Dengan substitusi langsung




 +
=

 f(x) =  2x 1


+

 +

= 48x.

4. Jawaban: a
Dengan substitusi langsung

A. Pilihlah jawaban yang tepat.

 +

 +   


 +

 +

= 
=4
8. Jawaban: a
Sifat-sifat limit fungsi
a.
b.

 f(x) g(x) =  f(x) g(x)

'

'

 f(x)n = (  f(x))n

'

'

Matematika Kelas X

93

c.

 =



'

14. Jawaban: a

 

'

 x2 + 3x 8 = 2

 

Jadi, sifat-sifat limit fungsi yang benar adalah (I)


dan (III).
9. Jawaban: c

 (f(x) + 1)2 3f(x)

 

=  (f(x))2 + 2f(x) + 1) 3f(x)


 

15. Jawaban: c
Dengan substitusi langsung:

=  (f(x))2 f(x) + 1)


 

 


 

= (  f(x))2  f(x) +  1


=

 
p2 p

 

m2 + 3m 8 = 2
2

m + 3m 8 2 = 0

m2 + 3m 10 = 0

(m + 5)(m 2) = 0
m + 5 = 0 atau m 2 = 0
m = 5 atau m = 2
Jadi, nilai m yang memenuhi adalah 5 atau 2.



 

+1

Jadi,  (f(x) + 1)2 3f(x) = p2 p + 1.


 

=  (tak tentu)
Dengan memfaktorkan:
 
   

10. Jawaban: b



 f(x) = 

 

  + 
 

= 

 +


 

  
+ 

+


 
   

= 

Jadi, 

= 

 

   +

 

 
 

 5x + c = 7 5 3 + c = 7

15 + c = 7

c = 8
Jadi, nilai c = 8.






=  (tak tentu)
Dengan cara memfaktorkan:


12. Jawaban: d
 ax 4 = 11 5a 4 = 11

5a = 15




 

Jadi, nilai a = 3.

a =

x+3=p1

p+3=p1

p p = 1 3

p = 4

p = 8

p=8
Jadi, nilai p = 8.

94

Limit Fungsi

= 

  +   


= 




 +

=2

a = 3
Jadi, 

13. Jawaban: d






= 2.

16. Jawaban: d
Dengan substitusi langsung:

11. Jawaban: a

 

=2




=2 .

17. Jawaban: a
Dengan substitusi langsung:

 + 



 f(x) = 



=
=


 + 


(tak tentu)


Dengan memfaktorkan:

 + 




Dengan memfaktorkan:

  




 + $
+




=  x 1

= 5(2) 1
= 11

= 2.

21. Jawaban: d
Dengan substitusi langsung:

18. Jawaban: c
Dengan substitusi langsung:
 $
   + 



 $

=   + 


 


=  (tak tentu)
Dengan memfaktorkan:
 $
   + 



= 

  +


  +


+ +

=  2 +

 


+

+
=2+2=4
=2+

22. Jawaban: a
Dengan substitusi langsung:
 +






.


= 


 



=42=2
20. Jawaban: a
Dengan substitusi langsung:
=

  + $ 
+

 



= 

+




=  x 2

 + $
+


 + 

(tak tentu)

+ +







+

=    +  + 

= 


+

Dengan memfaktorkan:




  

19. Jawaban: c
Dengan substitusi langsung:



+

Dengan mengalikan bentuk sekawan:




 +  

 $

   + 



=   +  
 

Jadi, 

  + 
+

=31=2
  + 



=  5x 1



Jadi, 

= 

(tak tentu)

(tak tentu)

=  (tak tentu)
Dengan memfaktorkan:
 +





 +



= 

+  +
+  +

 +

= 

    +  + 

 + 

=    +  + 

 

=    +  + 



=  +  + 



= + +
=


+

Matematika Kelas X

95

23. Jawaban: b
Dengan substitusi langsung:
 +
 +  + 

 f(x) = 

 

 

 + 
 +  +  



 

 ( 




 

= 

 

= 

 

+

= +

 +   +  

 +  

 +   +  

  + 

26. Jawaban: d
f(x) = 4x f(x + h) = 4(x + 4)2
= 4(x2 + 2xh + h)
= 4x2 + 8xh + 4h2

 +  

 + 

 +  






 +  +
 




= 


 +  



24. Jawaban: d
Dengan substitusi langsung

= 

  +

 +

  +

= 
  +



(tak tentu)

 +  +

 +  +

    +



  +  +



= 

= 

    +

= 

=
=


 +  +


 + +


 + 

=
+
=

 +


 + 



=  8x + h


= 8x + 0
= 8x
27. Jawaban: c
f(x) = 2x2
f(x + 2h) = 2(x + 2h)2
= 2(x2 + 4xh + 4h2)
= 2x2 + 8xh + 8h2
f(x + 2h) = 2(x + 2h)2
= 2(x2 + 4xh + 4h2)
= 2x2 8xh + 8h2




 +   


  +  +      +  



= 

  +  +  +  



= 
= 



Limit Fungsi

 


=  16x = 16x




96

(tak tentu)

 + 

= 



) =    + 


= $

=   +


 +   

  + 

) =

=    + 


 +  
 +  

 +   +  

 + 

 

= 




=  (tak tentu)
Dengan mengalikan bentuk sekawan:
 +
 +  + 

 ( 

=  
Menggunakan pemfaktoran

25. Jawaban: b
Menggunakan substitusi langsung

28. Jawaban: a
S(t) =

 2
t

B. Kerjakan soal-soal berikut.

+ 3t

Saat t mendekati 60 detik jarak yang ditempuh


sebagai berikut.

1. a.

Jika x < 0 maka f(x) = x.


Jika x > 0 maka f(x) = 3x.
Grafik fungsi f(x):

S(t) =  ( t2 + 3t)




y = x

= 602 + 3 60

5
4
3

= 3.600 + 180
= 1.800 + 180
= 1.980
Jadi, jarak yang ditempuh mendekati 1.980 meter.

2
1
X
5 4 3 2 1 0

29. Jawaban: b
f(t) = 0,2t2 0,4t
f(5) = 0,2 52 0,4 5 = 5 2 = 3
 
  




b.

Jika x < 2 maka f(x) = 2x 1.


Jika x > 2 maka f(x) = x + 6.
Grafik fungsi f(x):
Y
5
4
3
2
1

=  0,2 (t + 3)


= 0,2 (5 + 3)
= 1,6
Jadi, perubahan kecepatan benda adalah
1,6 m/det3.

X
3 2 1 0
1

 f(x) = 3 dan  f(x) = 4


+

2. a.

= 0,16(10 + 15)
= 1,6 15
=4
Jadi, kecepatan perubahan memanjang benda
adalah 4 mm/menit.

Dengan substitusi langsung:


 2x2 4x + 5 = 2 12 4 1 + 5
=24+5=3

 

   + 


 

 

 f(x) tidak ada.

   
 
 

=  0,16(t + 15)

Oleh karena  f(x)  + f(x) maka

= 

 

y = x + 6

Dari grafik terlihat:

= 

1 2 3 4 5 6

y = 2x 1

30. Jawaban: c
f(t) = 0,16t2 + 0,8t
f(10) = 0,16 102 + 0,8 10
= 16 + 8
= 24
Kecepatan perubahan memanjang pada saat
t = 10 menit.
   

 
 

Jadi,  f(x) = 0.

   + 



= 

3 4



= 

 
 
 

 f(x) =  f(x) = 0


+

 

  
 



   



Dari grafik terlihat:

= 



y = 3x

Jadi,  2x2 4x + 5 = 3.


 

b.

 4x

= 2 (2)

 +

  +

= 8  +

= 8 4
= 12
Jadi,  4x


 +
= 12.

Matematika Kelas X

97

c.

Dengan substitusi langsung:






Dengan mengalikan bentuk sekawan:

  + 


 

 +   


  +  +  


  

=
=

     +  +





= 6.

=
=

  + 




(tak tentu)


d.

Dengan substitusi langsung:

  + 



tentu)

=
=
=








+

= 



98

 +  +
 +  +

 

   +  + 
  + 
 


(tak tentu)


= 

 

 
+ 
 
= 
+ 


 +  +
+

 +  +
+ 

  
 +  

= +
+ 

 

  + 

 +  


Limit Fungsi

= 

=
e.
=1

+  





(tak


=2

Dengan substitusi langsung:




Dengan substitusi langsung:




 +

 

tentu)


=   =


=     +  + 



 
 + 

   +  + 
 + 

 

Dengan memfaktorkan:

+

= 

= 3


+

 



 

Dengan substitusi langsung:




 + 

Dengan mengalikan bentuk sekawan:

 +  

  +  
 

  
  
 

 



 

Dengan memfaktorkan:


c.


+


= 

  +  
 
 

b.

 

Dengan substitusi langsung:





 +  + 

=
   + 

 


 +  + 

= 

=6

3. a.



= 



Jadi, 

 +  + 
 +  + 

= 

  + 

 + 
 

 +  









=
=







(tak tentu)


(tak

Dengan mengalikan bentuk sekawan:








+
+


+

+

    +  
+ 


 
 
+   + 

 
+ 

= 


 

  + 

= 


 
+ 

  + 

+

= 


  + 

= 

4. V(t) =

Oleh karena itu, langkah penyelesaiannya


dilakukan pemfaktoran. Andaikan (x = 2)
merupakan faktor dari x2 + ax + b.
Sehingga diperoleh:
22 + a 2 + b = 0
2a + b = 4
. . . (1)
Langkah kedua x2 + ax + b difaktorkan dengan
(x 2) dengan cara pembagian.
x + (a + 2)
x2 + ax + b
x2 2x

(a + 2)x + b
(a + 2)x (2a + 4)

b + 2a + 4
2
Jadi, x + ax + b = (x 2)(x + a + 2) + b + 2a + 4


+
 + 

*


langsung, hasilnya merupakan limit tak tentu (  ).

(x 2)



+

+ 

5. Jika limit di atas dilakukan dengan substitusi

sisa

* *
 

S(t) =  t2 + 2t

S(8) =  82 + 2 8 = 16 + 16 = 32

Agar x2 + ax + b dapat difaktorkan, maka sisanya


harus 0.
Sehingga syarat kedua adalah
b + 2a + 4 = 0
. . . (2)
Proses selanjutnya sebagai berikut.



Kelajuan mobil pada saat t = 8 detik




? ? 


= 




= 




= 




+  

+   

+   


=   (t + 16)


=
(t + 16)
= 6 m/det
Jadi, kelajuan mobil saat t = 8 detik adalah 6 m/det.

 +  + 

  +  + 
  + 

++
  +

++
+

+





a=1
Substitusikan a = 1 ke dalam persamaan (2).
b + 2(1) + 4 = 0 b + 6 = 0

b = 6
Jadi, nilai a = 1 dan b = 6.

Matematika Kelas X

99

Setelah mempelajari bab ini, siswa peserta didik mampu:


1. menjelaskan berbagai penyajian data dalam bentuk tabel atau diagram/plot yang sesuai untuk mengkomunikasikan informasi
dari suatu kumpulan data melalui analisis perbandingan berbagai variasi penyampaian data;
2. menyajikan data nyata dalam bentuk tabel atau diagram/plot tertentu yang sesuai dengan informasi yang ingin dikomunikasikan.
Berdasarkan pengetahuan dan keterampilan yang dikuasai, siswa:
1. menerapkan pola hidup disiplin, kritis, bertanggung jawab, konsisten, dan jujur dalam kehidupan sehari-hari;
2. memiliki kesadaran hak dan kewajiban serta toleransi terhadap berbagai perbedaan di dalam masyarakat majemuk sebagai
gambaran menerapkan nilai-nilai matematis;
3. memiliki rasa percaya diri, motivasi internal, serta sikap peduli lingkungan melalui kegiatan kemanusiaan, bisnis, dan dalam
kehidupan sehari-hari.

Statistika

Data Tunggal

Menyajikan data tunggal dalam bentuk


tabel.
Menyajikan data tunggal dalam bentuk
diagram batang, diagram garis, dan diagram
lingkaran.
Membaca dan mengolah data yang disajikan dalam bentuk tabel dan diagram.

Data Berkelompok

100

Statistika

Menjelaskan pengertian data berkelompok.


Menjelaskan pengertian kelas interval,
batas bawah, batas atas, tepi kelas, jangkauan, banyak kelas, dan panjang kelas.
Menentukan kelas interval, batas bawah,
batas atas, tepi kelas, jangkauan, banyak
kelas, dan panjang kelas berdasarkan
data yang diberikan.
Menyajikan data berkelompok dalam
bentuk tabel.
Menyajikan data berkelompok dalam
bentuk histogram.
Membaca dan menafsirkan data yang
disajikan dalam bentuk histogram.

Memiliki sikap percaya diri, motivasi internal, serta sikap peduli lingkungan
melalui kegiatan kemanusiaan, bisnis, dan dalam kehidupan sehari-hari.
Terampil membuat tabel dan diagram berdasarkan data tunggal yang diberikan.
Terampil membuat tabel dan histogram berdasarkan data berkelompok yang
diberikan.
Mampu membaca dan mengolah data yang disajikan dalam bentuk tabel, diagram,
atau histogram.

A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: c
Banyak siswa = 5 + 3 + 9 + 6 + 7 + 8 + 2 = 40
1

Median = 2 (nilai data ke- + nilai data ke-( 2 + 1))


2

6. Jawaban: c
Banyak telur pada periode III = 8 kuintal.
Banyak telur pada periode IV = 12 kuintal.
Persentase kenaikan banyak telur yang dihasilkan
periode IIIIV =

= 2 (nilai data ke-20 + nilai data ke-21)


1

= 2 (38 + 38)
= 38
Jadi, median data tersebut adalah 38.
2. Jawaban: d
1 3 + 4 4 + 3 5 + 1 6 + 5 7 + 2 8 + 1 9 + 3 10

x =
1+ 4 + 3 + 1+ 5 + 2 + 1+ 3
=

3 + 16 + 15 + 6 + 35 + 16 + 9 + 30
20
130

= 20
= 6,5
Jadi, rata-rata data tersebut 6,5.
3. Jawaban: b
3 15 + 8 20 + 4 25 + 5 30 + x 35 + 7 40
x=
3+8+4+5+x+7

28 =

45 + 160 + 100 + 150 + 35x + 280


27 + x

28 =

735 + 35x
27 + x

756 + 28x = 735 + 35x

7x = 21

x=3
Banyak tanaman yang tingginya lebih dari ratarata tinggi tanaman = 5 + 3 + 7 = 15.
4. Jawaban: b
Misalkan Burhan memasukkan bola ke dalam ring
sebanyak n kali.
Jumlah frekuensi bola masuk ke dalam ring = 130
15 + 18 + 19 + 15 + n + 15 + 14 + 16 = 130

112 + n = 130

n = 18
Jadi, Burhan memasukkan bola ke dalam ring
sebanyak 18 kali.
5. Jawaban: d
Hasil tahun periode IV = 12 kuintal
Hasil tahun periode V = 20 kuintal
Hasil tahun periode VI = 18 kuintal
Jadi, jumlah telur yang dihasilkan pada periode IV,
V, VI = 12 + 20 + 18 = 50 kuintal

12 8
100%
8
4
100%
8

= 50%
Jadi, banyak telur yang dihasilkan naik sebesar
50% terjadi pada periode IIIIV.
7. Jawaban: c
Persentase juring bulu tangkis
= 100% (25% + 28% + 9% + 22%)
= 100% 84%
= 16%
Persentase juring bulu tangkis
Persentase juring sepak bola

16%
25%

Banyak siswa hobi bulu tangkis


Banyak siswa hobi sepak bola

= 50
16%

m = 25% 50

m = 32

Jadi, banyak siswa yang hobi bulu tangkis 32 anak.


8. Jawaban: b
Besar sudut pusat banyak kenari
= 360 (64 + 80 + 32 + 112)
= 360 288 = 72
72

Banyak burung kenari = 360 90 = 18


Jadi, banyak burung kenari 18 ekor.
9. Jawaban: b
Besar sudut pusat banyak jalak dan parkit
= 64 + 32 = 96
96

Persentase = 360 100% = 26,67%


Jadi, persentase banyak burung jalak dan parkit
adalah 26,67%.
10. Jawaban: e
Peternak kelinci = 25%.
Peternak sapi = 12,5% sehingga:
100%

Banyak peternak = 12,5% 5 = 40


Persentase peternak ikan nila
= 100% (25% + 30% + 12,5% + 17,5 % + 5%)
= 100% 90%
= 10%
Peternak ikan nila = 10% 40 = 4
Jadi, banyak peternak ikan nila 4 orang.

Matematika Kelas X

101

B. Uraian
1. a.

x=

2 164 + 5 165 + 1 166 + 4 167 + 4 168 + 169 + n 170


2 + 5 + 1+ 4 + 4 + 1+ n

166,9 =

328 + 825 + 166 + 668 + 672 + 169 + 170n


17 + n

2.837,3 + 166,9n = 2.828 + 170n

9,3 = 3,1n

n=3
Jadi, banyak siswa yang tingginya 170 cm
adalah 3 orang.
b.

Dari tabel kenaikan penjualan buku di atas,


terlihat kenaikan penjualan tertinggi terjadi
pada bulan MeiJuni, yaitu sebanyak
25 eksemplar.
b. Banyak penjualan buku pada bulan April = 110
eksemplar.
Banyak penjualan buku pada bulan Mei = 80.
Persentase penurunan penjualan buku pada bulan
AprilMei
=

Diagram batangnya sebagai berikut.

Frekuensi

110 80
110

30

100% = 110 100% 27,27%

4. Persentase juring 1 dan 4


= 100% (18% + 20% + 30%)
= 32%
Persentase juring 1 = persentase juring 4

6
5
4
3

32%
2

= 16%

1
164

2. a.

165 166

167 168

169

170

Tinggi
Badan (cm)

Diagram batang dari tabel sebagai berikut.

Banyak Siswa

Persentase juring 1
Persentase juring 2

16%
18%

Populasi gajah di daerah 1


Populasi gajah di daerah 2

= 63
16%

n = 18% 63
= 56
Jadi, populasi gajah di daerah 1 adalah 56 ekor.

24
22
20
18

5. a.

16

Berat jeruk, semangka, duku, apel, dan pisang


= 56 + 40 + 18 + 16 + 32 = 162 kg
n

Persentase = 162 + n 100%

Siswa Putra

XA

b.

XB

XC

XD

XE

Persentase =

96
96 + 104

19% = 162 + n 100%


n

0,19 = 162 + n
30,78 + 0,19n = n

0,81n = 30,78

n = 38
Jadi, berat manggis 38 kg.

Kelas

Banyak siswa putra = 18 + 20 + 18 + 24 + 16


= 96
Banyak siswa putri = 22 + 20 + 22 + 16 + 24
= 104

Siswa Putri

b.

Diagram lingkaran sebagai berikut.

100%

96

= 200 100% = 48%


Jadi, persentase banyak siswa putra adalah
48%.
3. a.

Bulan
JanuariFebruari
MaretApril
MeiJuni

102

Statistika

Jumlah Kenaikan Penjualan


(Eksemplar)
120 100 = 20
110 95 = 15
105 80 = 25

Manggis
19%

Jeruk
28%

Pisang
16%
Apel
8% Duku
9%

Semangka
20%

A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: d
Frekuensi paling kecil adalah 6, yaitu pada kelas
interval 3539.
Tepi atas kelas interval 3539 adalah 39,5.
2. Jawaban: a

jangkauan

x = 2 (32,5 + 37,5)
1

= 2 70
= 35
y = 11,5 0,05
= 11,45
x + y = 35 + 11,45
= 46,45
3. Jawaban: e
Banyak data = (3x 2) + 20 + (4x + 2) + 31 + 42

135 = 7x + 93

7x = 42

x=6
1

Titik tengah interval 162192 = 2 (162 + 192)


1

= 2 354
= 177
Frekuensi = 4x + 2 = 4 6 + 2 = 26
Jadi, titik tengah dan frekuensinya berturut-turut
177 dan 26.
4. Jawaban: c
Nilai data yang kurang dari 31 sebanyak 36
sehingga diperoleh:
(x + 5) + 6 + (2x + 3) + 10 = 36
3x + 24 = 36

3x = 12

x=4
Nilai data yang kurang dari 21 = (x + 5) + 6
=9+6
= 15
Jadi, nilai data yang kurang dari 21 sebanyak 15.
5. Jawaban: a
Data yang telah diurutkan sebagai berikut.
10 11 12 15 16 18 20 22 25 28
29 29 30 32 33 34 35 38 40 44
Banyak data = n = 20
Data terkecil = 10
Data terbesar = 44
Jangkauan = 44 10 = 34

Banyak kelas = k
= 1 + 3,3 log n
= 1 + 3,3 log 20
= 1 + 3,3 1,301
= 1 + 4,2933
= 5,2933 5
34

Panjang kelas = banyak kelas = 5 = 6,8 7


Kelas I:
Batas bawah = data terkecil
= 10
Batas atas
= batas bawah + panjang kelas 1
= 10 + 7 1 = 16
Diperoleh kelas I 1016
Kelas II 1723
Kelas III 2430
Kelas IV 3137
Kelas V 3844
Tabelnya sebagai berikut.
Lama Waktu (menit)

Frekuensi

1016
1723
2430
3137
3844

5
3
5
4
3

Jadi, tabel data berkelompok ditunjukkan oleh


pilihan a.
6. Jawaban: c
Usia (Tahun)

Banyak Pasien

1013
1417
1821
2225
2629

18
10
12
14
13

Jumlah

67

Jadi, pasien yang berusia kurang dari 30 tahun


sebanyak 67 orang.
7. Jawaban: b
Dari histogram tersebut diperoleh:
banyak tanaman hias yang lebih tinggi dari 53 cm
=3+2=5
Jadi, banyak pot besar yang dibutuhkan 5 buah.
8. Jawaban: b
Banyak siswa yang dapat membuat origami kurang
dari 36 menit = 8 + 10 + 7 + 8 = 33 orang.
9. Jawaban: c
Misalkan banyak potongan logam yang panjangnya
antara 3134 cm = x, banyak potongan logam yang
panjangnya lebih dari 21 cm = y.

Matematika Kelas X

103

y = 15 + 35 + x + 30
100 = 80 + x

x = 20
Jadi, banyak potongan logam yang panjangnya
antara 3134 cm adalah 20 potong.

3. a.

Diketahui data terkecil = 6, data terbesar


= 21, n = 30
Jangkauan = 21 6 = 15
Banyak kelas = k
= 1 + 3,3 log n
= 1 + 3,3 log 30
= 1 + 3,3 x 1,48
= 1 + 4,884
= 5,884 6

10. Jawaban: d
Wadah yang volumenya lebih dari 222 ml = x + 14 + 18
48= x + 32
x = 16
Banyak wadah yang volumenya antara 141 hingga
263 ml = 20 + 17 + 16 = 53.

jangkauan

B. Uraian
1. Data yang telah diurutkan sebagai berikut.
6,4 6,5 6,5 6,6 6,7 6,7 6,8 6,8 6,9 6,9
7,0 7,0 7,1 7,2 7,2 7,3 7,3 7,4 7,4 7,5
7,5 7,7 7,8 7,8 7,9 7,9 8,0 8,0 8,1 8,1
Banyak data = n = 30
Data terkecil = 6,4
Data terbesar = 8,1
Jangkauan = 8,1 6,4 = 1,7
Banyak kelas = 1 + 3,3 log 30
= 1 + 3,3 1,477
= 1 + 4,875
= 5,875 6
jangkauan
banyak kelas

Panjang Pensil (cm)

Frekuensi

68
911
1214
1517
1820
2123

5
4
6
7
7
1

1,7

= 6 = 0,283 0,3
Batas atas kelas I = 6,4 + 0,3 0,1 = 6,6

Panjang kelas =
Kelas

Turus

Frekuensi

6,46,6
6,76,9
7,07,2
7,37,5
7,67,8
7,98,1

IIII
IIII I
IIII
IIII I
III
IIII I

4
6
5
6
3
6

Total

15

Panjang kelas = banyak kelas = 6 = 2,5 3


Kelas I:
Batas bawah = data terkecil = 6
Batas atas = batas bawah + panjang kelas 1
=6+31=8
Diperoleh:
Kelas I 68
Kelas II 911
Kelas III 1214
Kelas IV 1517
Kelas V 1820
Kelas VI 2123
Tabelnya sebagai berikut.

b.

Histogramnya sebagai berikut.


Frekuensi
7
6

30
5

2. Banyak data = 2 + 3 + 5 + x + 7

19 = 17 + x

x=2
Histogram:

Frekuensi
1

4. a.
3

b.

2
Nilai
40,5 45,5 50,5 55,5 60,6 65,6

104

Statistika

2123

1820

1517

1214

911

68

Panjang (cm)

Banyak ikan hias yang panjang tubuhnya


kurang dari 16 cm = 3 + 5 + 3 + 9 = 20 ekor.
Banyak ikan yang dimasukkan ke dalam
kolam = 6 + 2 + 4 = 12 ekor.

5. a.

Siswa yang tinggi tubuhnya lebih dari 155 cm


=x +2+3+5+4
17= x + 14

x=3
Jadi, banyak anak yang tinggi tubuhnya
antara 156 158 cm adalah 3 orang.

A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: b

Banyak anak yang tingginya kurang dari


162 cm = 8 + 4 + 3 + 2 = 17 orang
Jadi, banyak anak yang tingginya kurang dari
162 cm adalah 17 orang.

6. Jawaban: c
Tabel diagram tersebut sebagai berikut.

6 10 + 10 12 + 4 14 + 8 16 + 12 18 + 10 20
x=
6 + 10 + 4 + 8 + 12 + 10
=

b.

Usia
(tahun)

fi

fk

7
8
9
10
11
12

26
20
34
29
31
36

26
46
80
109
140
176

60 + 120 + 56 + 128 + 216 + 200


50
780

= 50 = 15,6
Jadi, rata-rata banyak jeruk pada satu pohon adalah
15,6 buah.
2. Jawaban: d
Banyak siswa yang memperoleh nilai minimal 8
= 8 + 12 + 4
= 24
Jadi, banyak siswa yang memperoleh materi
pengayaan sebanyak 24 orang.
3. Jawaban: c
Misalkan x = banyak siswa yang menyelesaikan
soal minimal 22 menit
x = 9 + 5 = 14
Jadi, banyak siswa yang tidak memperoleh soal
tambahan sebanyak 14 orang.
4. Jawaban: c
Banyak buku dengan jumlah halaman kurang dari
50 = 10 + 5 + 12 + 4 = 31
Jadi, banyak buku yang diberi sampul plastik
sebanyak 31 eksemplar.
5. Jawaban: b
8 11 + 6 14 + 12 16 + 8 21 + x 24 + 6 27
x=
8 + 6 + 12 + 8 + x + 6

18,68 =
18,68 =

88 + 84 + 192 + 168 + 24x + 162


40 + x
694 + 24x
40 + x

747,2 + 18,68x = 694 + 24x

53,2 = 5,32x

x = 10
Jadi, dadu yang mempunyai panjang sisi 24 mm
sebanyak 10 buah.

n = 176 sehingga mediannya sebagai berikut.


Median
1

176

176

= 2 (nilai data ke- 2 + nilai data ke-( 2 + 1))


1

= 2 (nilai data ke-88 + nilai data ke-89)


1

= 2 (10 + 10) = 10
Jadi, median data tersebut 10.
7. Jawaban: c
Tabel dari data tersebut sebagai berikut.
fi xi

xi

fi

20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

5
3
6
1
6
7
3
6
5
2
6

100
63
132
23
144
175
78
162
140
58
180

50

1.255

11

i=1
11

x =

fi
i=1
11

xi

fi

i=1

1.255
50

= 25,1
Jadi, mean data tersebut 25,1 tahun.

Matematika Kelas X

105

8. Jawaban: a
Dari diagram batang diperoleh:
Jumlah penjualan di minggu ke-3
= 45 + 55 + 85 + 40 = 225
Jumlah penjualan selama 5 minggu
= 120 + 200 + n + 240 + 180
= 120 + 200 + 225 + 240 + 180 = 965
Jadi, penjualan barang eletronik di toko selama 5
minggu sebanyak 965 unit.

Kenaikan banyak peserta kursus melukis pada

9. Jawaban: c
Misalkan banyak angkatan kerja di provinsi
Sumatra Selatan = x
23.370.000 = (2,07 + 6,41 + 2,28 + 2,59 + 1,53
+ x + 0,89 + 3,85) 1.000.000

23,37 = 19,62 + x

x = 3,75
Jadi, banyak angkatan kerja di Provinsi Sumatra
Selatan 3,75 juta atau 3.750.000 orang.

tahun 2012 =

10. Jawaban: d
Jumlah nilai ekspor
= (2.615 + 11.991,2) + (2.612,5 + 11.802,8)
+ (3.061,9 + 13.304,1) + (x + 12.925,9)
+ (4.072,8 + 14.214,6)
80.229,1 = 76.600,8 + x

x = 3.628,3
Jadi, nilai ekspor migas pada bulan April 3.628,3
juta dolar Amerika.
11. Jawaban: e
Nilai jus buah = 9% total ekspor tahun 2000
=

9
100

42,6 juta

= 3,834 juta
3,8 juta zed
12. Jawaban: b
Misalkan panen pada tahun 2012 = x.
Persentase kenaikan =

20% =

0,2 =

x 10
10
x 10
10
x 10
10

100%
100%

2 = x 10

x = 12
Jumlah hasil panen sejak tahun 2009 = y.
y = 9 + 12 + 10 + 12
= 43
Jadi, jumlah hasil panen ikan sejak tahun 2009
sebanyak 43 ton.
13. Jawaban: a
Kenaikan banyak peserta kursus melukis pada
tahun 2009 =

75 50
50

= 50%

106

Statistika

100%

tahun 2011 =

60 45
45

100%

= 33,33%
Penurunan banyak peserta kursus melukis pada
tahun 2010 =

75 45
75

100% = 40%

Penurunan banyak peserta kursus melukis pada


60 50
60

100% = 16,67%

Penurunan banyak peserta kursus melukis pada


tahun 2013 =

50 45
50

100% = 10%

Jadi, pernyataan yang benar adalah pernyataan a.


14. Jawaban: d
Misalkan hasil panen teh pada tahun 2007 = n.
Rata-rata hasil panen teh = 75.000

(700 + n + 950 + n + 750 + 900) 100


6
3.300 + 2n
6

= 75.000
= 750

3.300 + 2n = 4.500

n = 1.200

n = 600
Hasil panen teh tahun 2007 = n = 60.000 ton.
Hasil panen teh tahun 2008 = 95.000 ton.
Persentase kenaikan hasil panen teh tahun 20072008
=

95.000 60.000
60.000

100%

35.000

= 60.000 100%
58,3%
15. Jawaban: b
Sudut pusat kaus hijau
= 360 (60 + 54 + 72 + 45 + 24)
= 360 255
= 105
Modus data = banyak kaus hijau
105

= 360 120
= 35 potong
Jadi, modus data tersebut 35 potong.
16. Jawaban: d
Misalkan N = hasil penjualan seluruh barang
Persentase juring minyak
= 100% (6% + 39% + 21% + 14%)
= 100% 80%
= 20%
Penjualan minyak = 1.260.000 + penjualan beras

20% N = 1.260.000 + 6% N

(20% 6%) N = 1.260.000

14% N = 1.260.000

100

N = 14 1.260.000
= Rp9.000.000,00
Penjualan alat tulis = 21% N
21

= 100 9.000.000
= Rp1.890.000,00
Jadi, hasil penjualan alat tulis sebanyak
Rp1.890.000,00.
17. Jawaban: a
Misalkan seluruh alat yang digunakan = y.
Persentase juring laptop = 25%.
Pengguna laptop = 25 orang sehingga:
25 = 25% y

25

25 = 100 y
y = 100

Persentase juring tablet


= 100 (15% + 25% + 45% + 10%)
= 100% 95%
= 5%
Banyak pengguna tablet = 5% 100 = 5 orang
Jadi, banyak pengguna tablet ada 5 orang.
18. Jawaban: e
Sudut pusat juring ikan lou han
= 360 (90 + 50 + 60 + 32 + 16 + 82)
= 360 330
= 30
Banyak ikan beta = 45 ekor sehingga diperoleh:
360

Banyak ikan seluruhnya = 90 45 = 180


30

Banyak ikan lou han = 360 180 = 15


Jadi, banyak ikan lou han 15 ekor.
19. Jawaban: b
Sudut pusat juring celana panjang
= 360 (90 + 72 + 60 + 48 + 54)
= 360 324
= 36
Jumlah penjualan pada minggu kedua = 60.
Banyak celana panjang =

36
360

60 = 6

Jadi, banyak celana panjang yang terjual pada


minggu kedua sebanyak 6 potong.
20. Jawaban: b
Jumlah data = 3 + 5 + 8 + 12 + 2 + 7 + 9 = 46
Jadi, data pada histogram di atas adalah 46.
21. Jawaban: b
Frekuensi tertinggi ditunjukkan oleh batang
terpanjang (tertinggi).
Jadi, frekuensi tertinggi dari histogram tersebut
adalah 12.

22. Jawaban: b
Frekuensi terendah ditunjukkan oleh batang
terpendek.
Jadi, frekuensi terendah dari histogram tersebut
adalah 3.
23. Jawaban: a
Frekuensi tertinggi = 13
Frekuensi terendah = 5
Selisih frekuensi tertinggi dan terendah = 13 5 = 8.
Jadi, selisih frekuensi tertinggi dan terendah dari
histogram tersebut adalah 8.
24. Jawaban: c
Banyak orang = (x + 2) + x + (2x + 2) + (2x + 1) +
(2x + 3) + (3x + 1)
64 = 11x + 9
11x = 55
x =5
Frekuensi data 16 18 = 2x + 2 = 12
Jadi, orang yang usianya 16 hingga 18 tahun
sebanyak 12 orang.
25. Jawaban: a
Misalkan x = banyak anak yang berat badannya
2225 kg.
Banyak anak = 7 + 4 + 5 + x + 4
22 = 20 + x

x=2
Jadi, anak yang berat badannya 2225 kg
sebanyak 2 orang.
26. Jawaban: e
Jumlah pensil warna = 4 + 4 + 8 + 3 + 5 = 24
Banyak pensil warna yang panjangnya kurang dari
13 cm = 4 + 4 + 8 = 16.
16

Persentase = 24 100% = 66,67%


Jadi, persentase banyak pensil warna yang
panjangnya kurang dari 13 cm adalah 66,67%.
27. Jawaban: e
Jumlah pertandingan = 6 + 4 + 2 + 3 + 5 = 20.
Jumlah pertandingan saat pemain mencetak lebih
dari 16 poin = 8.
8

Persentase = 20 100% = 40%


Jadi, persentase pertandingan saat pemain
tersebut mencetak lebih dari 16 poin adalah 40%.
28. Jawaban: d
Diketahui 50% jeruk tersebut mempunyai berat lebih
dari 154 gram sehingga persentase jeruk yang
beratnya maksimal 154 gram = 100% 50% =
50%.
Dari histogram diperoleh:
Banyak jeruk yang beratnya maksimal 154 gram
= 6 + 15 + 9
= 30

Matematika Kelas X

107

9 + x + y = 18

Banyak jeruk yang beratnya lebih dari 154 gram


= 50% = 30.
Misalkan banyak jeruk yang beratnya 169175 gram
=x
10 + 8 + x = 30

x = 12
Jadi, jeruk yang beratnya 169175 gram sebanyak
12 buah.
29. Jawaban: c
Banyak kopi kemasan yang beratnya lebih dari
29 gram = m.
m = 8 + 10
= 18
m
jumlah seluruh bungkus

3
2

y=9 3

y=6
Jadi, file dengan kapasitas 1618 MB sebanyak
6 unit.
B. Urian

x =

1. a.

19,1 =

= 0,3

b.

Tinggi (cm)

fi

fk

10
12
15
18
20
24
30
35

4
6
2
5
4
4
2
3

4
10
12
17
21
25
27
30

y + y = 22
11
y
6

= 22
6

y = 22 11
y = 12

x + y = 22
x + 12 = 22

x = 10
Jadi, banyak kopi kemasan yang beratnya
2024 gram adalah 10 bungkus.

n = 30 sehingga:
1

30

ke-( 2 + 1))
1

= 2 (nilai data ke-15 + nilai data ke-16)


1

= 2 (18 + 18)
= 18

Persentase = 10 + 4 + 8 + m 100%

45% =
m
22 + m

100%

= 0,45

m = 9,9 + 0,45 m
0,55 m = 9,9

m = 18
y

x:y=1:2x= 2
m = 18

108

Statistika

30

Median = 2 (nilai data ke- 2 + nilai data

30. Jawaban: b
Banyak file dengan kapasitas minimum 10 MB = m.
m=9+x+y
m
22 + m

40 + 72 + 15x + 90 + 80 + 96 + 60 + 105
28 + x

534,8 + 19,1x = 543 + 15x

4,1x = 8,2

x=2
Banyak tanaman dengan tinggi kurang dari
18 cm = y.
y = 4 + 6 + 2 = 12
Jadi, banyak tanaman dengan tinggi kurang
dari 18 cm adalah 12 batang.

100% = 30%

4 10 + 6 12 + 15x + 5 18 + 4 20 + 4 24 + 2 30 + 3 35
4+6+x+5+4+4+2+3

x:y=5:6x= 6y
x + y = 22

y=9

18 = 11,4 + 0,3(x + y)
0,3(x + y) = 6,6

x + y = 22

5
6

+y=9

100% = 30%

18
5 + 15 + x + y + 18
18
38 + x + y

y
2

Jadi, median data 18 cm.


2.

xi

fi

fi xi

4
5
6
7
8
9
10

2
6
4
1
5
4
8

8
30
24
7
40
36
80

30

225

i=1

x =

fi xi

20

Sudut pusat juring lebah = 72 360


= 100
Diagram lingkaran sebagai berikut.

i=1
7

fi

i=1

225

= 30
= 7,5
Benda yang mempunyai berat minimal 1 kg di atas
rata-rata berat benda adalah benda yang
mempunyai berat minimal 8,5 kg.
Banyak benda yang mempunyai berat minimal
8,5 kg = 4 + 8 = 12.
Jadi, terdapat 12 benda yang mempunyai berat
minimal 1 kg di atas rata-rata berat.
3. a.

Usia (Tahun)

Frekuensi

fk

10
11
12
13
14
15
16
17

3
6
5
10
7
3
2
4

3
9
14
24
31
34
36
40

40

i=1

Me = 2 (data ke- 2 + data ke-( 2 + 1))

Ayam
Lebah

5. x =
=
=

6. Besar penjualan pada bulan kedua = 60


Besar sudut pusat penjualan minggu keempat
= 360 (72 + 72 + 78 + x + 90)
= 360 312 = 48
48

Besar penjualan = 360 60 = 8


Jadi, penjualan pada minggu ke-4 bulan kedua
sebanyak 8 unit.
7. a.

b.

4. Menentukan sudut pusat setiap satwa.


n = 72
10

Sudut pusat pada itik =

360

= 60
8

Sudut pusat pada belalang = 72 360


= 40
4

Sudut pusat pada jangkrik = 72 360


= 20
18

Sudut pusat pada merpati = 72 360


= 90

6 13 + 8 15 + 3 17 + 6 19 + 7 21
6+8+3+6+7
78 + 120 + 51 + 114 + 147
30
510
= 17
30

Jadi, rata-rata tinggi tanaman hias tersebut 17 cm.

Modus data = data dengan frekuensi paling


tinggi
= 13

12
72

20
Jangkrik

Sudut pusat pada ayam = 72 360


= 50

Itik

40
Belalang

Merpati

b.

60

90

= 2 (data ke-20 + data ke-21)


= 2 (13 + 13) = 13
Jadi, median data tersebut 13 tahun.

50

100

8.

Banyak orang = 40

35 + x = 40

x=5
Jadi, nilai x = 5.
Banyak orang yang mempunyai berat lebih
dari 44 kg = y.
y = 5 + 8 + 6 = 19
Jadi, banyak orang yang mempunyai berat
badan lebih dari 44 kg adalah 19 orang.
Nilai Data

Frekuensi

69
1013
1417
1821
2225
2629
3033
3437

6
8
5
s
8
4
7
10

i=1

48 + x

Banyak data 50 sehingga:


48 + x = 50
x=2
Jadi, frekuensi data kelas interval 1821 adalah 2.
Matematika Kelas X

109

9. a.

b.

Nilai

fi

1216
1721
2226
2731
3236
3741
4246

10
5
8
6
18
10
3

10. Misalkan frekuensi kelas interval 3032 = x.


Banyak data = 14 + 16 + 21 +15 + 12 + x

100 = 78 + x

x = 22
Frekuensi tertinggi = 22 yaitu terletak pada kelas
interval 3032.
Titik tengah =

Jumlah data = 10 + 5 + 8 + 6 + 18 + 10 + 3
= 60
Persentase =
=

10 + 5
60
15

60

100%
100% = 25%

Jadi, persentase data yang kurang dari 22


adalah 25%.

110

Statistika

30 + 32
2

= 31
Jadi, titik tengah kelas interval yang mempunyai
frekuensi tertinggi adalah 31.

Setelah mempelajari bab ini, peserta didik mampu:


1. menghitung frekuensi relatif suatu kejadian;
2. menghitung peluang suatu kejadian.
Berdasarkan pengetahuan dan keterampilan yang dikuasai, peserta didik mampu memanfaatkan ilmu peluang untuk mengambil
keputusan dalam kehidupan sehari-hari dan bersikap jujur.

Peluang

Kemungkinan Suatu Kejadian

Mendefinisikan pengertian percobaan


statistika, ruang sampel, dan
kejadian suatu percobaan.
Mendeskripsikan cara menentukan
ruang sampel suatu percobaan.
Memilih dan menggunakan cara
menentukan ruang sampel suatu
percobaan
sesuai
dengan
permasalahan.
Menentukan anggota ruang sampel
dan kejadian suatu percobaan.

Frekuensi Relatif Suatu Hasil


Percobaan

Mendeskripsikan konsep frekuensi


relatif suatu percobaan.
Menghitung frekuensi relatif dari data
luaran (output) percobaan.
Melakukan percobaan untuk
menemukan frekuensi relatif
percobaan tersebut.
Menerapkan konsep frekuensi relatif
untuk menyelesaikan masalah
sehari-hari.

Peluang Suatu Kejadian

Mendefinisikan pengertian peluang


suatu kejadian.
Menentukan peluang suatu kejadian.
Menjelaskan kisaran nilai peluang.
Mendeskripsikan berbagai kejadian
sehari-hari yang bersifat pasti
terjadi, tidak mungkin terjadi, dan
mungkin terjadi.
Mendefinisikan pengertian peluang
komplemen suatu kejadian.
Menentukan peluang komplemen
suatu kejadian.

Memiliki sikap cermat, teliti, kritis, dan percaya diri dalam menentukan ruang sampel, frekuensi relatif, dan peluang suatu kejadian.
Mampu menjelaskan pengertian percobaan statistika, ruang sampel, dan kejadian suatu percobaan.
Mampu menjelaskan cara menentukan ruang sampel suatu percobaan.
Mampu memilih dan menggunakan cara menentukan ruang sampel suatu percobaan sesuai dengan permasalahan.
Mampu menentukan anggota ruang sampel dan kejadian suatu percobaan.
Mampu menjelaskan konsep frekuensi relatif suatu percobaan.
Mampu menghitung frekuensi relatif dari data luaran (output) percobaan.
Mampu melakukan percobaan untuk menemukan frekuensi relatif percobaan tersebut.
Mampu menerapkan konsep frekuensi relatif untuk menyelesaikan masalah sehari-hari.
Mampu menjelaskan pengertian peluang suatu kejadian dan mampu menentukan peluang suatu kejadian.
Mampu menjelaskan kisaran nilai peluang.
Mampu menjelaskan berbagai kejadian sehari-hari yang bersifat pasti terjadi, tidak mungkin terjadi, dan mungkin terjadi.
Mampu menjelaskan pengertian peluang komplemen suatu kejadian dan mampu menentukan peluang komplemen suatu kejadian.

Matematika Kelas X

111

A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: a
Dua dadu dilambungkan bersama-sama sekali,
maka banyak anggota ruang sampel n(S) = 62
= 36.
K = kejadian terlihat mata dadu berjumlah lebih
dari atau sama dengan empat
K c = kejadian terlihat mata dadu berjumlah kurang
dari empat
= {(1, 1), (2, 1), (1, 2)}
n(Kc) = 3
Oleh karena K Kc = S dan K Kc = maka
n(K) + n(Kc) = n(S).
Dengan demikian diperoleh:
n(K) = n(S) n(Kc)
= 36 3
= 33
Jadi, banyak anggota himpunan K adalah 33.
2. Jawaban: d
Banyak menu minuman ada 4 macam.
Banyak menu makanan ada 5 macam.
Banyak paket minuman dan makanan yang dapat
dipesan pengunjung = 4 5 = 20.
3. Jawaban: b
Bilangan tiga angka terdiri atas angka ratusan,
puluhan, dan satuan. Susunan bilangan yang
terbentuk dapat dicari menggunakan diagram
pohon berikut.
Angka
Ratusan

Angka
Puluhan

0
7

0
4

1
7

0
7

0
1

1
7

112

Peluang

Bilangan
yang Terbentuk

4
7

Angka
Satuan

410
417
470
471

0
4

701
704

710
714

0 740
1 741
Dari diagram pohon di atas diperoleh banyak
susunan bilangan yang terbentuk ada 18.
4. Jawaban: e
Bilangan yang dilingkari pada diagram pohon adalah
bilangan genap. Banyak bilangan genap ada 10.
5. Jawaban: b
Bilangan yang ditandai bintang () di sampingnya
mempunyai nilai lebih dari 700. Banyak bilangan
yang nilainya lebih dari 700 ada 6.
6. Jawaban: d
Misalkan martabak isi mentega = M dan isi gula
= G, sedangkan isi tambahan keju = A, cokelat
= B, pisang = C, dan kacang = D.
Banyak jenis martabak yang dapat dipilih Pipit
dapat dicari menggunakan diagram berikut.
Isi
Martabak

Isi
Tambahan

Pilihan
Martabak

B
C
D

C
D

MBC
MBD

MCD

B
C
D

GAB
GAC
GAD

C
D

140
147

401
407

1
4

104
107

170
174

MAB
MAC
MAD

GBC
GBD

C
D GCD
Dari diagram pohon di atas diperoleh banyak pilihan
martabak ada 12.
Jadi, banyak jenis martabak berbeda yang dapat
dipilih Pipit ada 12.
7. Jawaban: d
Toko menawarkan 3 macam papan, 2 macam set
roda, 2 macam set perlengkapan kecil, dan 1
macam set sumbu. Banyak skateboard berbeda
yang dapat dibuat Erik = 3 2 2 1 = 12.

8. Jawaban: c
Bilangan tiga angka terdiri atas angka ratusan,
puluhan, dan satuan. Bilangan genap memiliki
satuan genap, maka satuan yang mungkin pada
bilangan tersebut adalah 2 dan 4. Banyak bilangan
yang dapat disusun dapat dicari dengan menggunakan diagram pohon berikut.
Angka
Ratusan

Angka
Puluhan

124

132

134

4 2

142

152

154

1 4

214

3 4

234

5 4

254

312

314

2 4

324

4 2

342

352

4
1 2

354
412

3 2

432

5 2

452

512

514

2 4

524

532

534

4 2

542

Bilangan
yang Tersusun

2 4

Angka
Satuan

5
3

Komposisi 3 jenis buah tersebut dapat dicari


menggunakan cara berikut.
Jumlah 3 buah tersebut dapat diwakili dengan
angka 0, 1, 2, dan 3.
Apel(a)

Mangga(m)

(0a, 0j, 3m)

(0a, 1j, 2m)

(0a, 2j, 1m)

(0a, 3j, 0m)

(1a, 0j, 2m)

(1a, 1j, 1m)

(1a, 2j, 0m)

(2a, 0j, 1m)

(2a, 1j, 0m)

(3a, 0j, 0m)

2
3

Komposisi Buah

(0a, 0j, 3m) berarti membeli 5 apel, 5 jeruk, dan 8


mangga.
(0a, 1j, 2m) berarti membeli 5 apel, 6 jeruk, dan 7
mangga.
(0a, 2j, 1m) berarti membeli 5 apel, 7 jeruk, dan 6
mangga, dan seterusnya.
Oleh karena terdapat 10 komposisi 3 buah yang
akan dibeli, maka komposisi banyak buah yang
mungkin dibeli Andi ada 10.
10. Seorang siswa harus mengerjakan 5 dari 7 soal,
tetapi nomor 1 dan 2 harus dikerjakan. Banyak
pilihan soal yang mungkin dikerjakan siswa
ada . . . .
a. 42
d. 20
b. 32
e. 10
c. 21
(Ujian Nasional 2013/2014)

Jawaban: e
Jumlah soal yang harus dikerjakan 5.
Dua soal (nomor 1 dan 2) wajib dikerjakan, berarti
ada 3 soal yang bisa dipilih siswa.
Tiga soal tersebut dapat dipilih dari 5 soal nomor
3, 4, 5, 6, dan 7.
Banyak pilihan soal yang mungkin dikerjakan siswa
dapat dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Pilihan Nomor Soal

(3, 4, 5)

(3, 4, 6)

(3, 4, 7)

(3, 5, 6)

(3, 5, 7)

(3, 6, 7)

(4, 5, 6)

(4, 5, 7)

(4, 6, 7)

(5, 6, 7)

Dari diagram pohon di atas diperoleh banyak


bilangan yang tersusun ada 24.
9. Jawaban: c
Jumlah buah yang dibeli Andi = 18
Andi membeli paling sedikit 5 buah untuk setiap
jenis buah, maka sebanyak 15 buah yang terdiri
atas 5 apel, 5 jeruk, dan 5 mangga sudah pasti
dibeli Andi.
Dengan demikian, sebanyak 3 buah belum
diketahui komposisi masing-masing jenis buah
yang akan dibeli Andi.

Jeruk(j)

3
5
6
4
5

Matematika Kelas X

113

Dari diagram pohon di atas diperoleh 10 pilihan


nomor soal yang mungkin dikerjakan siswa.
B. Uraian
1. a.

b.

Misalkan kain merah = M dan kain kuning


= K. Susunan warna bendera dari 3M dan 2K
dapat dicari menggunakan diagram pohon
berikut.
Urutan

K MMMKK

K MMKMK

M MMKKM

K MKMMK

M MKMKM

K M

M MKKMM

K KMMMK

K KMMKM

K M

M KMKMM

M M

M KKMMM

K
M
M
K

M
M
K
K

b.

Susunan
Warna Bendera

3. a.

Susunan warna bendera berbeda yang dapat


dibuat adalah MMMKK, MMKMK, MMKKM,
MKMMK, MKMKM, MKKMM, KMMMK,
KMMKM, KMKMM, dan KKMMM.
Dari diagram pohon di atas diperoleh banyak
susunan warna bendera ada 10.

105

120

125

150

205

210

215

250

510

520

1
5

114

Peluang

1
2

Posisi
yang Mungkin

R
TS

R
ST

Bilangan
yang Terbentuk

Misalkan
T = Tina
S = Sofi
R = Rini
D = Dewi
E = Erna
Kemungkinan posisi duduk kelima anak
tersebut dapat dicari menggunakan diagram
pohon berikut.

Posisi Duduk
Tina dan Sofi
di Pinggir Kanan

2. Bilangan ratusan terdiri atas tiga angka, yaitu


ratusan, puluhan, dan satuan. Bilangan habis dibagi
5 memiliki satuan 0 dan 5. Banyak bilangan yang
dapat disusun dapat dicari menggunakan diagram
pohon berikut.
Angka Angka Angka
Ratusan Puluhan Satuan

Bilangan-bilangan yang mungkin terbentuk


adalah 105, 120, 125, 150, 205, 210, 215, 250,
510, dan 520.
K = {205, 210, 215, 250, 510, 520}

b.
4. a.

DE

TS R D E

ED

TS R E D

RE

TS D R E

ER

TS D E R

RD

TS E R D

DR

TS E D R

DE

ST R D E

ED

ST R E D

RE

ST D R E

ER

ST D E R

RD

ST E R D

DR

ST E D R

Dari diagram pohon di atas diperoleh 12 posisi


duduk yang mungkin dari kelima anak tersebut
ketika Tina dan Sofi duduk di pinggir kanan.
Pada saat Tina dan Sofi duduk di pinggir kiri,
banyak posisi duduk kelima anak juga 12.
Posisi duduk yang mungkin dari kelima anak
tersebut adalah TSRDE, TSRED, TSDRE,
TSDER, TSERD, TSEDR, STRDE, STRED,
STDRE, STDER, STERD, STEDR, RDETS,
REDTS, DRETS, DERTS, ERDTS, EDRTS,
RDEST, REDST, DREST, DERST, ERDST,
dan EDRST.
K = {TSDRE, TSDER, STDRE, STDER,
REDTS, ERDTS, REDST, ERDST}
Banyak susunan huruf yang terbentuk dapat
dicari menggunakan diagram pohon berikut.

Susunan Huruf
yang Mungkin

A
M

M I

MAMI

A I

MMAI

I A

MMIA

A M

MIAM

M A

MIMA
AMMI

I M

AMIM

I M M

AIMM

M A

IMMA

A M

IMAM

A M M

IAMM

5. a.

MAIM

b.

M I

M
A

I M

Pengambilan I

Pengambilan II

P
M

K
H
M

K
H
M

Susunan huruf yang terbentuk adalah MAIM,


MAMI, MMAI, MMIA, MIAM, MIMA, AMMI,
AMIM, AIMM, IMMA, IMAM, dan IAMM.
E = {AMIM, IMAM}
Misalkan
M = bola merah
P = bola putih
K = bola kuning
H = bola hijau
Pasangan warna bola yang mungkin terambil
dapat dicari menggunakan diagram pohon
berikut.

K
H
P
H
K
P

K
H
M
H
K
M

P
H
M
H
M
P

Pasangan
Warna Bola

MPK
MPH
MKP
MKH
MHK
MHP

PMK
PMH
PKM
PKH
PHK
PHM

KMP
KMH
KPM
KPH
KHM
KHP

P HMP
K HMK
M HPM
P
K HPK
M HKM
K
P HKP
Pasangan warna bola yang mungkin terambil
adalah MPK, MPH, MKP, MKH, MHK, MHP,
PMK, PMH, PKM, PKH, PHK, PHM, KMP,
KMH, KPM, KPH, KHM, KHP, HMP, HMK,
HPM, HPK, HKM, dan HKP.
K = {PMK, PMH, KMP, KMH, HMP, HMK}
M

b.

A. Pilihan Ganda

Pengambilan III



Frekuensi relatif terlihat sisi angka =  =  .

1. Jawaban: b


Frekuensi relatif terlihat mata dadu prima =  =  .


2. Jawaban: e
Jika sekeping uang logam dilambungkan,
kemungkinan sisi yang terlihat ketika uang logam
jatuh ke tanah adalah sisi angka (A) atau sisi
gambar (G).
Frekuensi terlihat sisi gambar adalah 80, maka
frekuensi terlihat sisi angka adalah 180 80 = 100.

Jadi, frekuensi relatif terlihat sisi angka adalah  .


3. Jawaban: c
Banyak percobaan = n = 200 kali.
Misalkan sisi benda bernomor 3 menyentuh tanah
sebanyak p kali.
Frekuensi relatif sisi benda bernomor 3 menyentuh
tanah = 0,3, berarti:


0,3 =  p = 0,3 200


p = 60
Jadi, sisi benda bernomor 3 menyentuh tanah
sebanyak 60 kali.
Matematika Kelas X

115

4. Jawaban: a
Misalkan papan diputar sebanyak n kali. Frekuensi
jarum menunjuk angka 5 adalah 72.
Frekuensi relatif jarum menunjuk angka 5 adalah

, berarti:




=
n = 5 72
n = 360
Jarum tidak menunjuk angka dengan tepat
sebanyak 20 kali sehingga papan diputar sebanyak
360 + 20 = 380 kali.
Jadi, papan tersebut diputar sebanyak 380 kali.
5. Jawaban: d
Banyak percobaan = n = 28 + 30 + 26 + 36 = 120
kali.
Frekuensi terambil huruf vokal (I dan A)
= 30 + 26 = 56.


Frekuensi relatif terambil huruf vokal =  =  .


Jadi, frekuensi relatif terambil huruf vokal

adalah  .
6. Jawaban: d
Banyak percobaan = n = 400 kali.
Mata dadu faktor prima dari 15 adalah 3 dan 5.
Misalkan A = kejadian terlihat mata dadu faktor
prima dari 15 pada dadu kedua
= himpunan pasangan mata dadu
pada kolom ke-4 dan ke-6
Frekuensi kejadian A:
n(A) = jumlah frekuensi pasangan mata dadu
pada kolom ke-4 dan ke-6
= 11 + 21 + 16 + 12 + 9 + 10 + 11 + 12 + 7
+ 6 + 11 + 17
= 143
Frekuensi relatif terlihat mata dadu faktor prima
dari 15 pada dadu kedua:
fr(A) =



= 

7. Jawaban: c
Mata dadu ganjil adalah 1, 3, dan 5.
Misalkan B = kejadian terlihat mata dadu ganjil
pada dadu pertama dan mata dadu
4 pada dadu kedua
= {(1, 4), (3, 4), (5, 4)}
Frekuensi kejadian B:
n(B) = jumlah frekuensi (1, 4), (3, 4), dan (5, 4)
= 12 + 13 + 11
= 36
Frekuensi relatif terlihat mata dadu ganjil pada dadu
pertama dan mata dadu 4 pada dadu kedua:



fr(B) =

116

=  = 0,09

Peluang

8. Jawaban: c
Mata dadu genap adalah 2, 4, dan 6.
Misalkan A = kejadian terlihat mata dadu 3 pada
dadu pertama
= {(3, 1), (3, 2), (3, 3), (3, 4), (3, 5),
(3, 6)}
B = kejadian terlihat mata dadu genap
pada dadu kedua
= {(1, 2), (2, 2), (3, 2), (4, 2), (5, 2),
(6, 2), (1, 4), (2, 4), (3, 4), (4, 4),
(5, 4), (6, 4), (1, 6), (2, 6), (3, 6),
(4, 6), (5, 6), (6, 6)}
C = kejadian terlihat mata dadu 3 pada
dadu pertama atau mata dadu
genap pada dadu kedua
= AB
= {(3, 1), (3, 2), (3, 3), (3, 4), (3, 5),
(3, 6), (1, 2), (2, 2), (4, 2), (5, 2),
(6, 2), (1, 4), (2, 4), (4, 4), (5, 4),
(6, 4), (1, 6), (2, 6), (4, 6), (5, 6),
(6, 6)}
Frekuensi kejadian C:
n(C) = jumlah frekuensi pasangan mata dadu
anggota himpunan C
= 9 + 13 + 16 + 13 + 7 + 10 + 10 + 18 + 11
+ 10 + 9 + 12 + 10 + 9 + 11 + 7 + 13 + 12
+ 7 + 10 + 12
= 229
Frekuensi relatif terlihat mata dadu 3 pada dadu
pertama atau mata dadu genap pada dadu kedua:



fr(C) =



= 

9. Jawaban: d
Ruang sampel percobaan pelambungan tiga keping
uang logam adalah S = {(A, A, A), (A, A, G), (A, G, A),
(A, G, G), (G, A, A), (G, A, G), (G, G, A), (G, G, G)}.
Misalkan A = kejadian terlihat angka dan gambar
= {(A, A, G), (A, G, A), (A, G, G), (G, A, A),
(G, A, G), (G, G, A)}
B = kejadian terlihat 3 angka atau 3
gambar
= {(A, A, A), (G, G, G)}
Oleh karena A B = S dan A B = , maka B = A
sehingga P(B) = P(A) = 1 P(A).


P(A) =  = 0,725


P(B) = 1 P(A) = 1 0,725 = 0,275
Jadi, peluang empiris terlihat 3 angka atau 3 gambar
adalah 0,275.
10. Jawaban: a
Ruang sampel percobaan adalah S = {(M, K),
(M, B), (K, M), (K, B), (B, M), (B, K)}.
Misalkan n = banyak percobaan
A = kejadian terambil kartu merah
= {(M, K), (M, B), (K, M),(B, M)}

B = kejadian terambil kartu kuning dan


biru
= {(K, B), (B, K)}
n(B) = 72
Oleh karena A B = {(M, K), (M, B), (K, M), (K, B),
(B, M), (B, K)} = S dan A B = , berarti P(B) =
P(A) = 1 P(A).
P(B) = 1 P(A)



= 1 0,55
= 0,45


n =  = 160
Jadi, pengambilan kartu tersebut diulang sebanyak
160 kali.
B. Uraian
1. Banyak percobaan = n = 5 + 8 + 6 + 7 + 4 + 6 + 9
+ 8 + 4 + 7 = 64 kali.
Misalkan A = kejadian terambil nomor kartu yang
berjumlah lebih dari 6
= {(2, 5), (3, 4), (3, 5), (4, 5)}
Frekuensi kejadian A:
n(A) = jumlah frekuensi (2, 5), (3, 4), (3, 5), dan
(4, 5)
= 9+8+4+7
= 28
Frekuensi relatif terambil pasangan nomor kartu
berjumlah lebih dari 6.
fr(A) =



P(B) = 1 P(A)
= 1
= 1

= 1 0,6 = 0,4
Jadi, frekuensi relatif terambil kelereng merah dan
kuning adalah 0,4.
3. Banyak percobaan = n = 600 kali.
Kemungkinan mata dadu yang terlihat ketika dadu
jatuh ke tanah adalah S = (1, 2, 3, 4, 5, 6)
Misalkan A = kejadian terlihat mata dadu genap
= {2, 4, 6}
B = kejadian terlihat mata dadu ganjil
= {1, 3, 5}
Frekuensi terlihat mata dadu ganjil = n(B).
Oleh karena A B = S dan A B = , maka
P(B) = P(A) = 1 P(A)
P(B) = 1 P(A)



= 1 



= 

4. a.

2. Banyak percobaan = n = 500 kali.


Misalkan kelereng merah = M, kuning = K, dan
hijau = H.
Pasangan warna kelereng yang mungkin terambil
dapat dicari dengan tabel berikut.

M
K

(M, K)

(M, H)
(K, H)

Ruang sampel percobaan = {(M, K), (M, H), (K, H)}


Misalkan A = kejadian terambil kelereng hijau
= {(M, H), (K, H)}
B = kejadian terambil kelereng merah
dan kuning
= {(M, K)}
Frekuensi terambil kelereng hijau = n(A) = 300
Oleh karena A B = S dan A B = , maka P(B)
= P(A) = 1 P(A).

n(B) =  600 = 350


Jadi, frekuensi terlihat mata dadu ganjil adalah 350.

=  = 

Warna Kelereng




b.

Banyak percobaan
n = 12 + p + 9 + 11 + (2p 2) + 6 + 15 + 10 +
(p 1) + 8
= (68 + 4p) kali
Misalkan V = kejadian terambil 2 huruf vokal
= {HIA, ITA, IAM}
Frekuensi terambil dua huruf vokal:
n(V) = jumlah frekuensi HIA, ITA, dan IAM
= p + 15 + (p 1)
= 2p + 14
Frekuensi relatif terambil dua huruf vokal = 0,3.



= 0,3

 + 
 + 

= 0,3

2p + 14 = 0,3(68 + 4p)
2p + 14 = 20,4 + 1,2p

0,8p = 6,4

p=8
Banyak percobaan = 68 + 4p = 68 + 4(8) =
100 kali.
Jadi, percobaan dilakukan sebanyak 100 kali.
Frekuensi relatif terambil tiga huruf konsonan
 

  



=  =  =  = 0,14


Jadi, frekuensi relatif terambil tiga huruf
konsonan adalah 0,14.

Matematika Kelas X

117

5. a.

Banyak percobaan = n = 200 kali


Misalkan A = kejadian terambil bilangan
prima
= {13, 23, 31, 41, 43}
Frekuensi kejadian A:
n(A) = jumlah frekuensi terambilnya bilangan
prima
= 14 + 10 + 17 + 12 + 12 = 65
Frekuensi relatif terambil bilangan prima:
fr(A) =

b.

K2 = kejadian terambil bilangan


habis dibagi 6 yang terbentuk
= {12, 24, 30, 42}
K = kejadian terambil bilangan
habis dibagi 4 atau 6 (K1 K2)
= {12, 20, 24, 30, 32, 40, 42}
Frekuensi kejadian K:
n(K) = jumlah frekuensi terambilnya bilangan
12, 20, 24, 30, 32, 40, dan 42
= 10 + 16 + 9 + 8 + 19 + 6 + 15 = 83
Frekuensi relatif terambil bilangan habis dibagi
4 atau 6:

=  = 0,325
Jadi, frekuensi relatif terambil bilangan prima
adalah 0,325.
Misalkan K1 = kejadian terambil bilangan
habis dibagi 4 yang terbentuk
= {12, 20, 24, 32, 40}



Misalkan K = himpunan kejadian terlihat dua


mata dadu sama
= {(1, 1), (2, 2), (3, 3), (4, 4), (5, 5),
(6, 6)}
K c = himpunan kejadian terlihat dua
mata dadu tidak sama
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 6
Oleh karena K Kc = S dan K Kc = maka
n(K) + n(Kc) = n(S). Dengan demikian diperoleh:
n(Kc) = n(S) n(K)
= 36 6
= 30
Peluang terlihat kedua mata dadu tidak sama:

A. Pilihan Ganda
1. Jawaban: b
Banyak anggota ruang sampel = n(S) = jumlah
bola dalam kotak = 5 + 4 + 3 = 12
Banyak bola biru = n(B) = 5
Peluang terambil satu bola biru =





= 

2. Jawaban: d
Jumlah seperangkat kartu bridge adalah 52 sehingga
banyak anggota ruang sampel = n(S) = 52.
Seperangkat kartu bridge terdiri atas 4 jenis, yaitu
wajik (W), hati (H), klaver (K), dan sekop (S).
Setiap jenis kartu mempunyai 3 kartu bergambar,
yaitu King (k), Queen (q), dan Jack (j).
Misalkan K = kejadian terambil kartu bergambar
= {Wk, Hk, Kk, Sk, Wq, Hq, Kq, Sq,
Wj, Hj, Kj, Sj}
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 12.
Peluang terambil kartu bergambar:





P(K) =
 =  = 
3. Jawaban: e
Banyak anggota ruang sampel = n(S) = 2.400
Misalkan A = kejadian calon mahasiswa diterima
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 80.
Peluang Andi diterima di jurusan Matematika:
P(A) =









4. Jawaban: e
Dua dadu dilambungkan bersama-sama sekali maka
banyak anggota ruang sampel = n(S) = 62 = 36.



fr(K) =
=  = 0,415
Jadi, frekuensi relatif terambil bilangan yang
habis dibagi 4 atau 6 adalah 0,415.

P(Kc) =

 





=  =

5. Jawaban: b
Misalkan M1 dan M2 merupakan dua bola merah,
H1, H2, dan H3 merupakan tiga bola hijau, dan P
merupakan satu bola putih.
Kemungkinan pasangan bola yang terambil dapat
dicari menggunakan tabel berikut.
M1

M2

H1

H2

H3

M1

(M1, M2) (M1, H1) (M1, H2) (M1, H3) (M1, P)

M2

(M2, H1) (M2, H2) (M2, H3) (M2, P)

H1

(H1, H2) (H1, H3)

(H1, P)

H2

(H2, H3)

(H2, P)

H3

(H3, P)

Dari tabel di atas diperoleh banyak anggota ruang


sampel = n(S) = 15.
118

Peluang

P(A) = 

= 

6. Jawaban: a
Misalkan M1, M2, M3, M4, dan M5 merupakan lima
bola merah, dan K1, K2, K3, dan K4 merupakan
empat bola kuning.
Kemungkinan pasangan bola yang terambil dapat
dicari menggunakan tabel berikut.
Anak Kedua
M1

M3

M4

M5

K1

K2

K3

K4



(M2, M3) (M2, M4) (M2, M5) (M2, K1) (M2, K2) (M2, K3) (M2, K4)

M2

(M2, M1)

M3

(M3, M1) (M3, M1)

M4

(M4, M1) (M4, M2) (M4, M3)

M5

(M5, M1) (M5, M2) (M5, M3) (M5, M4)

K1

(K1, M1) (K1, M2) (K1, M3) (K1, M4) (K1, M5)

K2

(K2, M1) (K2, M2) (K2, M3) (K2, M4) (K2, M5) (K2, K1)

K3

(K3, M1) (K3, M2) (K3, M3) (K3, M4) (K3, M5) (K3, K1)

K4

(K4, M1) (K4, M2) (K4, M3) (K4, M4) (K4, M5) (K4, K1) (K4, K2) (K4, K3)

(M3, M4) (M3, M5) (M3, K1) (M3, K2) (M3, K3) (M3, K4)
(M4, M5) (M4, K1) (M4, K2) (M4, K3) (M4, K4)
(M5, K1) (M5, K2) (M5, K3) (M5, K4)
(K1, K2) (K1, K3) (K1, K4)
(K2, K3) (K2, K4)
(K3, K2)

(K3, K4)

Dari tabel di atas diperoleh banyak anggota ruang


sampel = n(S) = 72.
Misalkan A = kejadian anak pertama mengambil
1 kelereng merah dan anak kedua
mengambil 1 kelereng merah
= {titik sampel yang diarsir pada tabel
di atas}
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 20.
Peluang anak pertama mengambil 1 kelereng merah
dan anak kedua mengambil 1 kelereng merah:
P(A) =









7. Jawaban: d
Nomor telepon terdiri atas tujuh digit. Tujuh digit
sama dengan tujuh angka dan setara dengan
bilangan 1.000.000-an. Nomor telepon tidak
mungkin diawali angka nol sehingga nomor telepon
yang nilainya terkecil adalah 1.000.000 dan nomor
telepon yang nilainya terbesar adalah 9.999.999.
Banyak bilangan dari 1.000.000 sampai dengan
9.999.999 ada 9.000.000 sehingga seluruh kejadian
yang mungkin terjadi adalah n(S) = 9.000.000.
K = himpunan kejadian nomor telepon terdiri atas
angka yang sama

Peluang kejadian K =
 =  = 
8. Jawaban: c
Sebuah dadu dilambungkan sebanyak dua kali, maka
banyak anggota ruang sampel n(S) = 62 = 36.
Banyak anggota kejadian K dapat ditentukan menggunakan tabel berikut.
Pelambungan Kedua

(M1, M2) (M1, M3) (M1, M4) (M1, M5) (M1, K1) (M1, K2) (M1, K3) (M1, K4)

M1

Anak Pertama

M2

= {1.111.111, 2.222.222, 3.333.333, 4.444.444,


5.555.555, 6.666.666, 7.777.777, 8.888.888,
9.999.999}
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 9.

Pelambungan
Pertama

Misalkan A = himpunan kejadian terambil dua


bola berwarna sama
= {(M 1 , M 2 ), (H 1 , H 2 ), (H 1 , H 3 ),
(H2, H3)}
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 4.
Peluang terambil dua bola berwarna sama:

(1, 1)

(1, 2)

(1, 3)

(2, 1)

(2, 2)

(2, 3)

(3, 1)

(3, 2)

(3, 3)

Banyak anggota kejadian K = n(K)= 9


Peluang kejadian K =











9. Jawaban: e
Bilangan tiga angka terdiri atas angka ratusan,
puluhan, dan satuan.
Bilangan ratusan genap yang dapat dibentuk
mempunyai angka satuan 0 dan 2.
Banyak bilangan yang terbentuk dapat dicari
menggunakan diagram pohon berikut.
Angka
Ratusan

Angka
Puluhan

Angka
Satuan

102

120

130

132

210

3
0

230

302

310

312

320

3
2

Bilangan
yang Terbentuk

Dari diagram pohon di atas diperoleh 10 bilangan


sehingga n(S) = 10.
Misalkan K= kejadian terpilih bilangan habis
dibagi 4
= {120, 132, 312, 320}
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 4
Peluang terpilih bilangan habis dibagi 4 :



P(K) =
 =  = 

Matematika Kelas X

119

10. Jawaban: d
Misalkan Anis = A, Dian = D, dan Erna = E.
Kemungkinan urutan ketiga anak duduk secara
berdampingan dapat dicari menggunakan diagram
pohon berikut.
Urutan 1

Urutan 2

Urutan 3

Urutan Duduk
yang Mungkin

ADE

AED

DAE

DEA

EAD

D
A EDA
Dari diagram pohon di atas diperoleh seluruh urutan
duduk yang mungkin n(S) = 6.
Misalkan K = himpunan kejadian Anis dan Erna
selalu duduk berdampingan
= {AED, DAE, DEA, EAD}
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 4.
Peluang Anis dan Erna selalu duduk berdampingan:



Misalkan A = kejadian terlihat dua angka


= {(A, A, G, G), (A, G, A, G), (A, G,
G, A), (G, A, A, G), (G, A, G, A),
(G, G, A, A)}
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 6.
Peluang terlihat dua angka:

Jumlah Tiga
Mata Dadu

10

Frekuensi

10

15

21

25

27

Jumlah Tiga
Mata Dadu

11

12

13

14

15

16

17

18

Frekuensi

27

25

21

15

10

Dari tabel di atas diperoleh banyak pasangan


mata dadu yang jumlahnya kurang dari 9 =
1 + 3 + 6 + 10 + 15 + 21 = 56.
Dengan demikian, diperoleh n(K) = 56.
Peluang kejadian K:

B. Uraian





P(K) =
 =  = 
2. Ruang sampel percobaan dapat dicari menggunakan tabel berikut.
(A, A)

(A, G)

(G, A)

(G, G)

(A, A)

(A, A, A, A)

(A, A, A, G) (A, A, G, A)

(A, G)

(A, G, A, A)

(A, G, A, G) (A, G, G, A) (A, G, G, G)

(G, A)

(G, A, A, A)

(G, A, A, G) (G, A, G, A) (G, A, G, G)

(G, G)

(G, G, A, A) (G, G, A, G) (G, G, G, A) (G, G, G, G)

(A, A, G, G)

Dari tabel di atas diperoleh banyak anggota ruang


sampel = n(S) = 16.

120

Peluang

3. Tiga dadu dilambungkan bersama-sama sekali


maka banyak anggota ruang sampel = n(S) = 63 =
216.
a. Frekuensi jumlah tiga mata dadu yang terlihat
pada sekali pelambungan disajikan dalam tabel
berikut.

P(K) =
 = = 

1. Jumlah kartu adalah 30 sehingga banyak anggota


ruang sampel = n(S) = 30.
Misalkan K = kejadian terambil kartu bernomor
kelipatan 3 atau 4
Nomor kartu kelipatan 3 adalah 3, 6, 9, 12, 15, 18,
21, 24, dan 27.
Nomor kartu kelipatan 4 adalah 4, 8, 12, 16, 20,
24, dan 28.
Dengan demikian, diperoleh K = {3, 4, 6, 8, 9, 12,
15, 16, 18, 20, 21, 24, 27, 28}.
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 14.
Peluang terambil kartu bernomor kelipatan 3 atau 4:

P(A) =
 =  = 



b.

P(K) =
 =  = 
Misalkan Kc = kejadian terlihat jumlah tiga
mata dadu lebih dari atau sama dengan 9.
Peluang kejadian Kc:

P(Kc) = 1 P(K) = 1  = 
Jadi, peluang kejadian terlihat jumlah tiga mata


dadu lebih dari atau sama dengan 9 adalah  .


4. Kemungkinan pasangan anak pertama dan ketiga
adalah LL, LP, PL, dan PP sehingga
kemungkinan anak yang dimiliki tetangga Anda
adalah S = {LLL, LLP, PLL, PLP}.
Dengan demikian, n(S) = 4.
Misalkan A = himpunan kejadian tetangga Anda
memiliki dua anak laki-laki
= {LLP, PLL}
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 2.
Peluang tetangga baru Anda memiliki dua anak
laki-laki:

P(A) =
 =  = 

5. Misalkan keempat pasangan suami-istri tersebut


A, B, C, D, E, F, G, dan H. Kemungkinan pasangan
orang yang terpilih dapat dicari menggunakan tabel
berikut.

Dari tabel di atas diperoleh seluruh kemungkinan


pasangan yang terpilih adalah 28.
Banyak pasangan suami-istri ada 4.
Peluang terpilih dua orang suami-istri adalah


Orang Kedua

Orang Pertama

(A, B) (A, C) (A, D) (A, E) (A, F) (A, G) (A, H)

(B, C) (B, D) (B, E) (B, F) (B, G) (B, H)

(C, D) (C, E) (C, F) (C, G) (C, H)

(D, E) (D, F) (D, G) (D, H)

(E, F) (E, G) (E, H)

(F, G) (F, H)

(G, H)

P =  = .

1. Jawaban: e
Banyak anggota ruang sampel pelambungan dua
keping uang logam bersama-sama = 22 = 4.
Banyak anggota ruang sampel pelambungan dua
dadu bersama-sama = 62 = 36.
Banyak anggota ruang sampel pelambungan dua
keping uang logam dan dua dadu bersama-sama
= 4 36 = 144.
2. Jawaban: c
Misalkan sisi angka yang terlihat A dan sisi gambar
yang terlihat G.
Ruang sampel percobaan tersebut dapat
ditentukan menggunakan tabel.
Uang Kedua dan Ketiga

Uang
Pertama

AA

AG

GA

GG

(A, A, A) (A, A, G) (A, G, A) (A, G, G)

(G, A, A) (G, A, G) (G, G, A) (G, G, G)

Dari tabel tersebut diperoleh ruang sampel percobaan


S = {(A, A, A), (A, A, G), (A, G, A), (A, G, G), (G, A, A),
(G, A, G), (G, G, A), (G, G, G)}.
K = kejadian terlihat dua gambar
= {(A, G, G), (G, A, G), (G, G, A)}
n(K) = 3

3. Jawaban: e
Faktor dari 5 adalah 1 dan 5.
Misalkan A = kejadian terlihat sisi dua gambar dan
B = kejadian terlihat mata dadu faktor dari 5.
Ruang sampel percobaan disajikan dalam tabel
berikut.
Dadu
1
Uang Logam

A. Pilihan Ganda

AA (A, A, 1) (A, A, 2) (A, A, 3) (A, A, 4) (A, A, 5) (A, A, 6)


AG (A, G, 1) (A, G, 2) (A, G, 3) (A, G, 4) (A, G, 5) (A, G, 6)
GA (G, A, 1) (G, A, 2) (G, A, 3) (G, A, 4) (G, A, 5) (G, A, 6)
G G (G, G, 1) (G, G, 2) (G, G, 3) (G, G, 4) (G, G, 5) (G, G, 6)

Anggota himpunan A adalah pasangan dua gambar


yang terdapat pada baris kelima.
Anggota himpunan B terdapat pada kolom kedua
dan keenam.
Himpunan kejadian terlihat dua gambar atau mata
dadu faktor dari 5 adalah gabungan anggota
himpunan A dan B, yaitu {(G, G, 1), (G, G, 2),
(G, G, 3), (G, G, 4), (G, G, 5), (G, G, 6), (A, A, 1),
(A, G, 1), (G, A, 1), (A, A, 5), (A, G, 5), (G, A, 5)}.
4. Jawaban: d
Misalkan kelima pengurus tersebut A, B, C, D,
dan E.

Matematika Kelas X

121

Pasangan calon ketua dan wakil ketua yang


mungkin dipilih dapat dicari menggunakan tabel
berikut.
Wakil Ketua
A

Ketua

(A, B)

(A, C)

(A, D)

(A, E)

(B, C)

(B, D)

(B, E)

(C, D)

(C, E)

(B, A)

(C, A)

(C, B)

(D, A)

(D, B)

(D, C)

(E, A)

(E, B)

(E, C)

(D, E)
(E, D)

Dari tabel di atas diperoleh banyak pasangan calon


ketua dan wakil ketua yang mungkin dipilih ada 20.
5. Jawaban: c
Bilangan ratusan terdiri atas angka ratusan, puluhan,
dan satuan.
Bilangan ratusan yang dibentuk nilainya kurang dari
400, maka angka ratusan nilainya kurang dari 4,
yaitu 1, 2, dan 3.
Banyak bilangan ratusan kurang dari 400 yang
mungkin terbentuk dapat dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Angka
Ratusan

Angka
Puluhan

3
1
4

3
2
4

Angka
Satuan

Bilangan yang
Mungkin Terbentuk

3
4
6
2
4
6
2
3
6
2
3
4

123
124
126
132
134
136
142
143
146
162
163
164

3
4
6
1
4
6
1
3
6
1
3
4

213
214
216
231
234
236
241
243
246
261
263
264

312
4

314
6

316
1

321
2
4

324
6

326
3
1

341
4
2

342
6

346
1

361
6
2

362
4

364
Dari diagram pohon di atas diperoleh 36 bilangan
kurang dari 400 yang mungkin terbentuk.
1

6. Jawaban: b
Bilangan tiga angka terdiri atas angka ratusan,
puluhan, dan satuan.
Bilangan yang dibentuk genap, maka angka
satuannya 2 dan 4.
Banyak bilangan yang terbentuk dapat dicari
menggunakan diagram pohon berikut.
Angka
Ratusan

Angka
Puluhan

Angka
Satuan

234

254

274

324

342

352

354

372

374

432

452

472

524

532

534

542

572

574

724

732

734

742

752

754

5
3
7

3
5
7
2
3

5
4
7
2
3
7

4
5

Bilangan
yang Terbentuk

Dari diagram pohon diatas diperoleh 24 bilangan.


Jadi, banyak bilangan genap yang terbentuk
adalah 24.
122

Peluang

7. Jawaban: e
Misalkan M = kelereng merah
P = kelereng putih
K = kelereng kuning
H = kelereng hijau
B = kelereng biru
Pasangan warna kelereng yang mungkin terambil
dapat dicari menggunakan tabel berikut.

Jadi, banyak kelompok tiga anak yang mungkin


dipilih ada 20.
9. Jawaban: e
Misalkan ketiga pemuda tersebut L1, L2, dan L3,
sedangkan kedua pemudi tersebut P1 dan P2.
Banyak cara duduk kelima orang tersebut dapat
dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Cara Duduk yang
Mungkin

Pengambilan II
M

Pengambilan I

M
P

(M, M)
(P, M)

(M, P)

(M, K)

(M, H)

(P, K)

(P, P)

L2 P2 L3 L1 P1 L2 P2 L3
P1

(M, B)

(P, H)

(P, B)

(K, M)

(K, P)

(K, K)

(K, H)

(K, B)

(H, M)

(H, P)

(H, K)

(H, H)

(H, B)

(B, M)

(B, P)

(B, K)

(B, H)

(B, B)

Kelompok
Tiga Anak

C
D
E
F
D
E
F
E
F
F

D
E
F
E
F
F

D
E
C
B

D
E
D

L2 P1 L3 L1 P2 L2 P1 L3
P2

L3 P1 L2 L1 P2 L3 P1 L2
L1 P2 L3 L2 P1 L1 P2 L3

P1

L3 P2 L1 L2 P1 L3 P2 L1

L2

Dari tabel di atas diperoleh 25 pasangan warna


kelereng yang mungkin terambil.
Jadi, banyak pasangan warna kelereng yang
mungkin terambil adalah 25.
8. Jawaban: d
Misalkan keenam anak tersebut A, B, C, D, E,
dan F.
Kelompok tiga anak yang mungkin dipilih dapat
dicari menggunakan diagram pohon berikut.

L3 P2 L2 L1 P1 L3 P2 L2

L1

L1 P1 L3 L2 P2 L1 P1 L3
P2

L3 P1 L1 L2 P2 L3 P1 L1
L1 P2 L2 L3 P1 L1 P2 L2

P1

L2 P2 L1 L3 P1 L2 P2 L1

L3

L1 P1 L2 L3 P2 L1 P1 L2
P2

L2 P1 L1 L3 P2 L2 P1 L1

Dari diagram pohon di atas diperoleh 12 cara duduk


kelima orang tersebut.
Jadi, banyak cara duduk berselang-seling kelima
orang tersebut 12.

ABC
ABD
ABE
ABF
ACD
ACE
ACF
ADE
ADF
AEF

10. Jawaban: c
Misalkan keenam titik tersebut T1, T2, T3, T4, T5,
dan T6.
Segitiga dapat dibentuk dari tiga titik yang tidak
segaris.
Banyak pasangan tiga titik yang mungkin membentuk segitiga dapat dicari menggunakan diagram
pohon berikut.

T3

T1 T2 T3

T4

T1 T2 T4

T5

T1 T2 T5

T6

BCD
BCE
BCF
BDE
BDF
BEF

T1 T2 T6

E
F

CDE
CDF

T4

T1 T3 T4

T5

T1 T3 T5

CEF

T6

T1 T3 T6

T5

T1 T4 T5

T6

T1 T4 T6

T6

T1 T5 T6

Pasangan Tiga Titik


yang Membentuk
Segitiga

T2

T1

T3

C
E

D E F DEF
Dari diagram pohon di atas diperoleh 20 kelompok
tiga anak yang mungkin dipilih.

T4
T5

Matematika Kelas X

123

T3

T2
T4
T5
T4

T3
T4

T4

T2 T3 T4

T5

T2 T3 T5

T6

T2 T3 T6

T5

T2 T4 T5

T6

T2 T4 T6

T6

T2 T5 T6

T5

T3 T4 T5

T6

T3 T4 T6

T5

T6

T3 T5 T6

T5

T6

T4 T5 T6

11. Jawaban: b
Jumlah soal = 10.
Banyak soal yang harus dikerjakan 8 yang terdiri
atas 4 soal wajib dan 4 soal pilihan.
Soal pilihan dapat dipilih dari 6 soal. Misalkan
keenam soal tersebut adalah S5, S6, S7, S8, S9,
dan S10.
Banyak pilihan soal yang dapat dikerjakan siswa
dapat dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Pilihan Soal
yang Mungkin

S6
S8
S5

S9

S7
S8

S6
S7

S5, S6, S7, S8

S9

S5, S6, S7, S9

S10

S5, S6, S7, S10

S9

S10

S5, S6, S8, S10

S5, S6, S8, S9

S9

S10

S5, S7, S8, S10

S5, S7, S8, S9

S9

S10

S5, S7, S9, S10

S9

S10

S5, S8, S9, S10

S9

S10

S6, S7, S8, S10

S8
S7

S8

S10 S5, S6, S9, S10

S8

S6, S7, S8, S9

S9

S10

S6, S7, S9, S10

S8

S9

S10

S6, S8, S9, S10

S8

S9

S10

S7, S8, S9, S10

Dari diagram pohon di atas diperoleh 15 kelompok


pilihan soal yang mungkin dikerjakan siswa.
124

Peluang

12. Jawaban: a
Jika dua sekeping uang logam dilambungkan
bersama-sama, kemungkinan pasangan sisi yang
terlihat pada dadu pertama dan kedua ketika kedua
uang logam jatuh ke tanah adalah (A, A), (A, G),
(G, A), dan (G, G).
Frekuensi terlihat sisi angka dan gambar (A, G)
dan (G, A) adalah 90 kali, berarti frekuensi terlihat
dua sisi angka (A, A) atau dua sisi gambar
(G, G) adalah 120 90 = 30.
Frekuensi relatif terlihat dua sisi angka atau dua


Dari diagram pohon di atas terdapat 20 pasangan


tiga titik yang mungkin membentuk segitiga.
Jadi, banyak segitiga yang dapat dibentuk adalah
20.

S7

Jadi, banyak pilihan soal yang dapat dikerjakan


siswa ada 15.

sisi gambar =  =  .


13. Jawaban: b
Banyak percobaan = n = 300 kali.
Misalkan n(A) = frekuensi terlihat pasangan mata
dadu berjumlah 10.
Frekuensi relatif terlihat pasangan mata dadu
berjumlah 10:

fr(A) =





= 


n(A) = 
= 25
Jadi, frekuensi terlihat pasangan mata dadu
berjumlah 10 adalah 25.
14. Jawaban: c
Atlet telah melepaskan anak panah sebanyak
(40 + 10) kali sehingga banyak percobaan = n
= 50 kali.
Misalkan n(K) = frekuensi anak panah menancap
di tengah-tengah sasaran.
Frekuensi relatif anak panah menancap di tengahtengah sasaran:
fr(K) =





0,6 = 
n(K) = 0,6 50 = 30
Jadi, frekuensi anak panah menancap di tengahtengah sasaran adalah 30.

15. Jawaban: a
Banyak percobaan = n = 500 kali.
Mata dadu faktor prima dari 64 adalah 2.
Misalkan K = kejadian terlihat mata dadu faktor
prima dari 64
= {(A, A, 2), (A, G, 2), (G, A, 2),
(G, G, 2)}
Frekuensi kejadian A:
n(A) = jumlah frekuensi (A, A, 2), (A, G, 2),
(G, A, 2), dan (G, G, 2)
= 21 + 23 + 20 + 19
= 83

Frekuensi relatif terlihat mata dadu faktor prima


dari 64:
fr(A) =




= 0,166

16. Jawaban: c
Misalkan B = kejadian terlihat angka dan mata
dadu 4
= {(A, A, 4), (A, G, 4), (G, A, 4)}
Frekuensi kejadian B:
n(B) = jumlah frekuensi (A, A, 4), (A, G, 4), dan
(G, A, 4)
= 23 + 23 + 18 = 64
Frekuensi relatif terlihat angka dan mata dadu 4:
fr(B) =



=  = 0,128

17. Jawaban: e
Mata dadu faktor dari 5 adalah 1 dan 5.
Misalkan K1 = kejadian terlihat dua angka
= {(A, A, 1), (A, A, 2), (A, A, 3),
(A, A, 4), (A, A, 5), (A, A, 6)}
K2 = kejadian terlihat mata dadu faktor
dari 5
= {(A, A, 1), (A, G, 1), (G, A, 1),
(G, G, 1), (A, A, 5), (A, G, 5),
(G, A, 5), (G, G, 5)}
K = kejadian terlihat dua angka atau
mata dadu faktor dari 5
= {(A, A, 1), (A, A, 2), (A, A, 3),
(A, A, 4), (A, A, 5), (A, A, 6),
(A, G, 1), (G, A, 1), (G, G, 1),
(A, G, 5), (G, A, 5), (G, G, 5)}
Frekuensi kejadian B:
n(K) = jumlah frekuensi anggota himpunan K
= 20 + 21 + 22 + 23 + 22 + 23 + 19 + 19 + 20
+ 18 + 20 + 23
= 250
Frekuensi relatif terlihat dua angka atau mata dadu
faktor dan 5:
fk(K) =






fr(A) =




=  = 0,225

19. Jawaban: c
Misalkan A = kejadian terambil bola berwarna sama
= {4M, 4P}
Frekuensi kejadian A:
n(A) = 35 + 32 = 67

=  = 0,335

20. Jawaban: b
Banyak percobaan = n = 100 kali.
Misalkan M = kartu merah
K = kartu kuning
P = kartu putih
B = kartu biru
Ruang sampel percobaan dapat dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Ruang Sampel

MPK

MPB

K B

MKB

P K B

PKB

P
M

Dari diagram pohon di atas diperoleh ruang sampel


S = {MPK, MPB, MKB, PKB}
Misalkan K = kejadian terambil kartu merah
= {MPK, MPB, MKB}
Frekuensi relatif kejadian K:
fr(K) =





0,8 = 
n(K) = 80
Komplemen kejadian K adalah Kc = {PKB}.
Oleh karena n(K) + n(Kc) = n(S) maka n(Kc) =
n(S) n(K) = 100 80 = 20.
Jadi, frekuensi terambil kartu putih, kuning, dan
biru adalah 20.
21. Jawaban: c
Analisis setiap pilihan sebagai berikut.
a. Nilai peluang bukan menunjukkan suatu urutan
tahun terjadinya suatu kejadian. Jadi,
pernyataan pilihan a tidak tepat.
b.

Meskipun nilai peluang  lebih besar daripada



,


= 0,5

18. Jawaban: d
Banyak percobaan = n = 200 kali.
Misalkan K = kejadian terambil bola merah dan
putih sama banyak
= {(2M, 2P)}
Frekuensi kejadian K = n(K) = 45.
Frekuensi relatif terambil bola merah dan bola putih
sama banyak:
fr(K) =

Frekuensi relatif terambil 4 bola berwarna sama:

c.

d.

e.

kita tidak dapat meyakini suatu kejadian


pasti akan terjadi karena kejadian yang pasti
terjadi memiliki peluang 1.
Semakin besar nilai peluang suatu kejadian
menandakan kemungkinan terjadinya suatu
kejadian lebih tinggi daripada kemungkinan
tidak terjadinya kejadian tersebut. Jadi,
pernyataan pilihan c benar.
Pernyataan pilihan d benar, tetapi tidak tepat
untuk menggambarkan nilai sebuah peluang
sebab nilai peluang hanya memperkirakan
terjadinya suatu kejadian.
Meskipun terjadinya gempa bumi telah
diperkirakan ahli geologi, tetapi belum tentu
gempa bumi tersebut pasti akan terjadi karena
itu baru perkiraan dan perkiraan tersebut
mungkin saja salah. Jadi, pernyataan pilihan
e kurang tepat.
Matematika Kelas X

125

M1
M1

M2

M3

B1

B2

B3

B4

B5

(M 1, M2)

(M 1, M3)

(M 1, B1)

(M 1, B2)

(M 1, B3)

(M 1, B4)

(M 1, B5)

(M 2, B1)

(M 2, B2)

(M 2, B3)

(M 2, B4)

(M 2, B5)

(M 3, B1)

(M 3, B2)

(M 3, B3)

(M 3, B4)

(M 3, B5)

(B 1, B2)

(B 1, B3)

(B 1, B4)

(B 1, B5)

(B2, B3)

(B2, B4)

(B2, B5)

(B 3, B4)

(B 3, B5)

(M 2, M3)

M2
M3
B1
B2
B3
B4

(B 4, B5)

B5

Dari tabel di atas diperoleh 28 pasangan warna


bola yang mungkin terambil sehingga banyak
anggota ruang sampel = n(S) = 28.
Misalkan A = kejadian terambil dua bola biru
= himpunan pasangan warna bola
yang diarsir pada tabel
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 10.
Peluang terambil dua bola biru:



P2
P3
P1
M2
P2
P3
126

Peluang

P1
P2
P3
P4

P2
P3
P4

P3
P4
P4

P2
P3
P4
P3
P4
P4





Pasangan Kelereng
yang Mungkin

P1

P3
P3

P2

M1M2P1
M1M2P2
(2M, 1P)
M1M2P3
M1M2P4
M1P1P2
M1P1P3
M1P1P4
M1P2P3
M1P2P4
M1P3P4
M2P1P2
M2P1P3
M2P1P4
M2P2P3
M2P2P4
M2P3P4

(1M, 2P)

P1P2P3
P1P2P4
P1P3P4
P2P3P4

(3P)

Dari diagram pohon di atas diperoleh 20 pasangan


tiga kelereng yang mungkin terambil sehingga
banyak anggota ruang sampel adalah n(S) = 20.
Misalkan A = kejadian terambil paling sedikit
2 kelereng putih
= {(1M, 2P), 3P}
Banyak anggota kejadian A = 16.
Peluang terambil paling sedikit 2 kelereng putih:

P(A) =
 =  = 
24. Jawaban: c
Dua angka berjumlah genap jika terdiri atas angka
ganjil-ganjil atau genap-genap.
Banyak angka berjumlah genap dapat dicari
menggunakan tabel berikut.
Dua angka ganjil
1
1

(1, 3)

(1, 5)

(1, 7)

(1, 9)

(3, 5)

(3, 7)

(3, 9)

(5, 7)

(5, 9)

23. Jawaban: e
Misalkan M1 dan M2 merupakan 2 kelereng merah,
sedangkan P 1, P 2, P 3, dan P 4 merupakan 4
kelereng putih. Pasangan warna kelereng yang
terambil dapat dicari menggunakan diagram pohon
berikut.

M1

P1

P3
P4
P4
P4

P(A) =
 =  = 

M2

P2

22. Jawaban: b
Misalkan ketiga bola merah tersebut adalah M1,
M2, dan M3, sedangkan kelima bola biru adalah
B1, B2, B3, B4, dan B5.
Banyak pasangan warna bola yang terambil dapat
dicari menggunakan tabel berikut.

(7, 9)

Dua angka genap


2
2

(2, 4)

(2, 6)

(2, 8)

(4, 6)

(4, 8)

(6, 8)

6
8

Dari tabel di atas diperoleh 10 pasangan angka


ganjil dan 6 pasang angka genap sehingga banyak
anggota ruang sampel adalah n(S) = 10 + 6 = 16.
Misalkan K = kejadian terpilih dua angka ganjil
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 10.
Peluang terpilih kedua angka ganjil:





P(K) =
 =  = 

(1M, 2P)

25. Jawaban: c
Misalkan tiga kamus tersebut adalah K1, K2, dan
K3, sedangkan ensiklopedinya adalah E.
Banyak cara menempatkan keempat buku pada
rak dapat dicari menggunakan diagram berikut.

Susunan Buku
yang Mungkin

Angka
Ratusan

Angka
Puluhan

Angka
Satuan

K3 E K1K2K3E
K2

K3 K1K2EK3

K2 E K1K3K2E
K1

K3
E

K1
K2

K1

K2 K1K3EK2

K2 K3 K1EK2K3
K3 K2 K1EK3K2
K3 E K2K1K3E
E

2
1

K3 K2K1EK3

K1 E K2K3K1E
E

K2K3EK1

K1 K3 K2EK1K3

K3 K1 K2EK3K1
K2 E K3K1K2E
E

K2 K3K1EK2

K1 E K3K2K1E
K3

K2

K2 K1 K3EK2K1

K1 K3K2EK1

K1 K2 K3EK1K2

K1
E

K2 K3 EK1K2K3
K3 K2 EK1K3K2

1
2

K1 K3 EK2K1K3
K2
K3

K3 K1 EK2K3K1
K1 K2 EK3K1K2
K2 K1 EK3K2K1

Dari diagram pohon di atas diperoleh 24 susunan


buku yang mungkin sehingga banyak anggota
ruang sampel adalah n(S) = 24.
Misalkan A = kejadian buku-buku sejenis
ditempatkan secara berdampingan
= himpunan susunan buku yang
dicetak tebal pada diagram pohon
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 12.
Peluang buku-buku sejenis ditempatkan secara
berdampingan:



P(A) =
 =  = 

26. Jawaban: b
Bilangan tiga angka terdiri atas angka ratusan,
puluhan, dan satuan.
Bilangan yang dibentuk kurang dari 300, maka
angka ratusan kurang dari 3, yaitu 1 dan 2.
Banyak bilangan yang terbentuk dapat dicari
menggunakan diagram pohon berikut.

Bilangan yang
Mungkin Terbentuk

2
3
5
0
3
5
0
2
5

102
103
105
120
123
125
130
132
135

0
2
3

150
152
153

1
3
5
0
3
5
0
1
5

201
203
205
210
213
215
230
231
235

0 250
1 251
3 253
Dari diagram pohon di atas diperoleh 24 bilangan
yang mungkin terbentuk sehingga banyak anggota
ruang sampel adalah n(S) = 24.
Misalkan K = kejadian terambil bilangan genap
= {102, 120, 130, 132, 150, 152, 210,
230, 250}
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 9.
Peluang terambil bilangan genap:
5



P(K) =
 =  = 

27. Jawaban: d
Huruf-huruf pembentuk kata MERDEKA adalah M,
E, R, D, K, dan A. Dari keenam huruf tersebut
akan diambil 4 huruf berbeda secara acak.
Banyak pasangan huruf yang diambil dapat dicari
menggunakan diagram pohon berikut.

Matematika Kelas X

127

Pasangan 4 Huruf
yang Mungkin Terambil

MERD

MERK

MERA

MEDK

MEDA

MEKA

MRDK

MRDA

MRKA

MDKA

ERDK

ERDA

E
D
M

D
R
K
D

D
R

ERKA

EDKA

D K

RDKA

E
D
R





29. Jawaban: e
Misalkan M1 dan M2 adalah 2 bola merah, P =
bola putih, dan K = bola kuning. Banyak pasangan
warna bola yang terambil dapat dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Pengambilan I

Pengambilan II

M2
M1

P
K
M1

M2

P
K

P(H) =
 =  = 
28. Jawaban: b
Misalkan B1, B2, B3, dan B4 merupakan 4 bohlam
baik, sedangkan R1 dan R2 merupakan bohlam
rusak.
Banyak pasangan bohlam yang mungkin terambil
dapat dicari menggunakan tabel berikut.
Pengambilan II
B1

B2 (B2, B1)
B3

B3

B4

R1

R2

(B1, B2) (B1, B3) (B1, B4) (B1, R1) (B1, R2)

B1
Pengambilan I

B2

(B2, B3) (B2, B4) (B2, R1) (B2, R2)

(B3, B1) (B3, B2)

(B3, B4) (B3, R1) (B3, R2)

B4 (B4, B1) (B4, B2) (B4, B3)

(B4, R1) (B4, R2)

R1 (R , B ) (R , B ) (R , B ) (R , B )
1
1
1
2
1
3
1
4

(R1, R2)

R2 (R2, B1) (R2, B2) (R2, B3) (R2, B4) (R2, R1)

Dari tabel di atas diperoleh 30 pasangan bohlam


yang terambil sehingga banyak anggota ruang
sampel adalah n(S) = 30.
128

Peluang

P(K) =
 =  = 

Dari diagram pohon di atas diperoleh 15 pasangan


4 huruf yang mungkin terambil sehingga banyak
anggota ruang sampel adalah n(S) = 15.
Misalkan H = kejadian terambil 2 huruf vokal
= {MERA, MEDA, MEKA, ERDA,
ERKA, EDKA}
Banyak anggota kejadian H = n(H) = 6.
Peluang terambil 2 huruf vokal:



Misalkan K = kejadian terambil bohlam rusak


pada pengambilan kedua
= {(B 1 , R 1 ), (B 1 , R 2 ), (B 2 , R 1 ),
(B2, R2), (B3, R1), (B3, R2), (B4, R1),
(B4, R2), (R2, R1), (R1, R2)}
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 10.
Peluang terambil bohlam rusak pada pengambilan
kedua:

M1
P

M2
K

Pengambilan III

P
K
M2
K
M2
P

P
K
M1
K
M1
P

M2
K
M1
K
M1
M2

Pasangan
Warna bola

M1M2P
M1M2K
M1PM2
M1PK
M1KM2
M1KP
M2M1P
M2M1K
M2PM1
M2PK
M2KM1
M2KP
PM1M2
PM1K
PM2M1
PM2K
PKM1
PKM2

M2 KM1M2
P KM1P
M1 KM2M1
K
M2
P KM2P
M1 KPM1
P
M2 KPM2
Dari diagram pohon di atas diperoleh 24 pasangan
warna bola sehingga banyak anggota ruang sampel
adalah n(S) = 24
Misalkan A = kejadian terambil bola putih pada
pengambilan kedua
= {M1PM2, M1PK, M2PM1, M2PK,
KPM1, KPM2}
M1

Banyak cara menempatkan 5 anak pada 2 tempat


yang tersisa dapat dicari menggunakan tabel
berikut.

Banyak anggota kejadian A = n(A) = 6.


Peluang terambil bola putih pada pengambilan
kedua:

Tempat Juara III

P(A) =
 =  = 

30. Jawaban: c
Misalkan keempat siswa putra adalah L1, L2, L3,
dan L4, sedangkan 2 siswa putri adalah P1 dan P2.
Banyak susunan panitia yang mungkin terbentuk
dapat dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Susunan Panitia yang
Mungkin Terbentuk

L4

L1L2L3L4

P1

L1L2L3P1

P2

L1L2L3P2

P1

L1L2L4P1

P2

L1L2L4P2

P2

L1L2P1P2

P1

L1L3L4P1

P2

L1L3L4P2

L3
L2
L4
L1

P1
L4
L3
L4

P1

P2

L1L3P1P2

P1

P2

L1L4P1P2

P1

L2L3L4P1

P2

L2L3L4P2

L4
L3
L2
L3

P1

P2

L2L3P1P2

L4

P1

P2

L2L4P1P2

L4

P1

P2

L3L4P1P2

Dari diagram pohon di atas diperoleh 15 susunan


panitia yang mungkin terbentuk sehingga banyak
anggota ruang sampel adalah n(S) = 15.
Misalkan A = kejadian tersusun panitia beranggotakan 2 putri
= {L1L2P1P2, L1L3P1P2, L1L4P1P2,
L2L3P1P2, L2L4P1P2, L3L4P1P2}
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 6.
Peluang panitia memuat 2 putri:
P(A) =









B. Uraian
1. Tempat juara 1 sudah terisi sehingga ada 2 tempat
yang tersisa. Dua tempat tersebut akan ditempati
5 anak. Misalkan kelima anak tersebut A1, A2, A3,
A4, dan A5.

Tempat Juara II

A1
A1

A2

A3

A4

A5

(A1, A2)

(A1, A3)

(A1, A4)

(A1, A5)

(A2, A3)

(A2, A4)

(A2, A5)

(A3, A4)

(A3, A5)

A2

(A2, A1)

A3

(A3, A1)

(A3, A2)

A4

(A4, A1)

(A4, A2)

(A4, A3)

A5

(A5, A1)

(A5, A2)

(A5, A3)

(A4, A5)
(A5, A4)

Dari tabel di atas diperoleh 20 cara menempatkan


5 anak tersebut pada tempat juara II dan III.
Jadi, terdapat 20 foto berbeda yang mungkin
dicetak.
2. Tiga angka yang jumlahnya 5 adalah (0, 0, 5),
(0, 1, 4), (0, 2, 3), (1, 1, 3), dan (1, 2, 2).
Bilangan tiga angka terdiri atas angka ratusan,
puluhan, dan satuan. Susunan bilangan tiga angka
dari setiap kelompok angka dapat dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Tiga
Angka

Angka
Angka
Ratusan Puluhan

Angka
Satuan

(0, 0, 5)

(0, 1, 4)

(0, 2, 3)

(1, 1, 3)

(1, 2, 2)

Bilangan yang
Terbentuk

500

104

140

401

410

203

230

320

113

131

302

311

122

212

2 1 221
Dari diagram pohon di atas diperoleh 15 bilangan
yang terbentuk.
Jadi, banyak bilangan tiga angka yang nilainya
kurang dari 1.000 dan jumlah ketiga angka 5 adalah
15.

Matematika Kelas X

129

3. Misalkan kelima buku adalah B1, B2, B3, B4, dan B5.
Cara membagi kelima buku dapat dicari menggunakan diagram pohon berikut.
Buku pada
Kotak I
B2
B1

B3

Buku pada
Kotak II

B3 B1B2B3

B4B5

B4 B1B2B4

B3B5

B5 B1B2B5

B3B4

B4 B1B3B4

B2B5

B5 B1B3B5

B2B4

B4 B5 B1B4B5

B2B3

B4 B2B3B4

B1B5

B5 B2B3B5

B1B4

B4 B5 B2B4B5

B1B3

B3 B4 B5 B3B4B5

B1B2

B3
B2

B2 B1B2

B3B4B5

B3 B1B3

B2B4B5

B4 B1B4

B2B3B5

B5 B1B5

B2B3B4

B3 B2B3

B1B4B5

B4 B2B4

B1B3B5

B5 B2B5

B1B3B4

B4 B3B4

B1B2B5

B5 B3B5

B1B2B4

B4 B5 B4B5

B1B2B3

B1

B2

B3

Dari diagram pohon di atas diperoleh 20 cara


memasukkan buku ke kotak I dan kotak II.
Jadi, banyak cara membagi kelima buku tersebut
ada 20.
4.

B 2 B 3 B4B1B2B3

B1

B 3 B 2 B4B1B3B2
B 1 B 3 B4B2B1B3

B2

B4

B 3 B 1 B4B2B3B1
B 1 B 2 B4B3B1B2

B3

B 2 B 1 B4B3B2B1

Dari diagram pohon di atas diperoleh 24 formasi


yang berbeda.
Jadi, banyak formasi penataan 4 macam bunga
ada 24.
5. Misalkan anggota kelompok ilmiah pelajar dari
kelas A adalah A1, A2, A3, dan A4, sedangkan dari
kelas B adalah B1, B2, B3, dan B4.
Banyak cara memilih 2 siswa dari kelas A dan
3 siswa dari kelas B dapat dicari menggunakan
diagram pohon berikut.
Kelas A
Siswa yang Mungkin
Terpilih

A1

A2
A3

A2
A3
A4
A3
A4
A4

Kelas B
Siswa yang Mungkin
Terpilih

Formasi yang
Mungkin
B2
B1

B3
B4
B1

B2

B3
B4
B1

B3

B2
B4

130

Peluang

B2

B 3 B 4 B1B2B3B4
B 4 B 3 B1B2B4B3
B 2 B 4 B1B3B2B4
B 4 B 2 B1B3B4B2
B 2 B 3 B1B4B2B3
B 3 B 2 B1B4B3B2
B 3 B 4 B2B1B3B4

B1
B2

B3
B3

B3
B4
B4
B4

B1B2B3
B1B2B4
B1B3B4
B2B3B4

Banyak kelompok yang terbentuk dapat dicari


menggunakan tabel berikut.

B 4 B 3 B2B1B4B3
B 1 B 4 B2B3B1B4

A1A2
A1A3
A1A4
A2A3
A2A4
A3A4

B1B2B3

B1B2B4

B1B3B4

B2B3B4

A1A2

A 1 A 2 B 1 B 2 B 3 A1 A2 B 1 B 2 B 4

A1 A2 B 1 B 3 B 4 A 1 A 2 B 2 B 3 B 4

B 1 B 3 B2B4B1B3

A1A3

A 1 A 3 B 1 B 2 B 3 A1 A3 B 1 B 2 B 4

A1 A3 B 1 B 3 B 4 A 1 A 3 B 2 B 3 B 4

B 5 B 1 B2B4B3B1

A1A4

A 1 A 4 B 1 B2 B 3 A 1 A 4 B 1 B 2 B 4

A 1 A 4 B 1 B 3 B 4 A1 A4 B 2 B 3 B 4

B 2 B 4 B3B1B2B4

A2A3

A 2 A 3 B 1 B2 B 3 A 2 A 3 B 1 B 2 B 4

A 2 A 3 B 1 B 3 B 4 A2 A3 B 2 B 3 B 4

A2A4

A 2 A 4 B 1 B2 B 3 A 2 A 4 B 1 B 2 B 4

A 2 A 4 B 1 B 3 B 4 A2 A4 B 2 B 3 B 4

A3A4

A 3 A 4 B 1 B 2 B 3 A3 A4 B 1 B 2 B 4

A3 A4 B 1 B 3 B 4 A 3 A 4 B 2 B3 B 4

B 4 B 1 B2B3B4B1

B 4 B 2 B3B1B4B2
B 3 B 4 B3B2B3B4
B 4 B 3 B3B2B4B3
B 1 B 2 B3B4B1B2
B 2 B 1 B3B4B2B1

Dari tabel di atas diperoleh 24 kelompok yang


terbentuk.
Jadi, banyak susunan kelompok yang mungkin
terjadi ada 24.

6. a.

Ruang sampel percobaan adalah S = {(A, A, A),


(A, A, G), (A, G, A), (A, G, G), (G, A, A), (G, A, G),
(G, G, A), (G, G, G)}.
Misalkan :
n = banyak percobaan
A = kejadian terlihat dua angka
= {(A, A, G), (A, G, A), (G, A, A)}
B = kejadian terlihat dua gambar
= {(A, G, G), (G, A, G), (G, G, A)}
C = kejadian terlihat tiga angka atau tiga gambar
= {(A, A, A), (G, G, G)}
Frekuensi kejadian A = n1
Frekuensi kejadian B = n2 = 78
Frekuensi kejadian C = n3
Frekuensi relatif kejadian A = fr(A) = 0,32.
Frekuensi relatif kejadian B = fr(B) = 0,39.
fr(B) =

b.

n=


 

a.

Peluang terpilih peserta yang lulus Matematika


dan Fisika:
P(A B) =
=
=

b.

Banyak peserta yang lulus Matematika tetapi


tidak lulus Fisika = n(A Bc) = n(A B) = 25.

=
=
c.

Banyak siswa yang tidak lulus Matematika


tetapi lulus Fisika
= n(AC B)
= n(B AC)
= n(B A)
= 10
Peluang terpilih siswa yang tidak lulus
Matematika tetapi lulus Fisika:

 



P(Ac B) =


= 

0,29 =

 







P(A Bc) =

=  = 200
Jadi, ketiga uang logam tersebut dilambungkan sebanyak 200 kali.
Oleh karena A, B, dan C saling lepas, maka
fr(A) + fr(B) + fr(C) = 1.
fr(A) + fr(B) + fr(C) = 1
0,32 + 0,39 + fr(C) = 1

0,71 + fr(C) = 1

fr(C) = 0,29

fr(C) =









= 

n3 = 0,29n = 0,29(200) = 58

Jadi, frekuensi terlihat tiga angka atau tiga


gambar adalah 58.
7. Misalkan:
A = himpunan siswa lulus Matematika
B = himpunan siswa lulus Fisika
Banyak siswa yang lulus Matematika = n(S) = 35.
Banyak siswa yang lulus Fisika = n(B) = 20.
Banyak siswa yang tidak lulus Matematika dan
Fisika = n(A B)C = 5.
Banyak siswa yang lulus Matematika atau Fisika:
n(A B) = n(S) n(A B)c
n(A) + n(B) n(A B) = 50 5

35 + 20 n(A B) = 45

55 n(A B) = 45

n(A B) = 10
Dengan demikian, diperoleh banyak siswa yang
lulus Matematika dan Fisika = n(A B) = 10.
Diagram Venn:
S
A

25

10

AB

8. Misalkan 4 bola merah di kotak A adalah M1, M2,


M3, dan M4, sedangkan 2 bola putih adalah P1 dan
P2. Satu bola merah dari kotak B adalah M,
sedangkan 2 bola hijau adalah H1 dan H2.
Pasangan warna bola yang diambil dari kotak A
dapat dicari menggunakan tabel berikut.
P1
P1
P2

M1

M2

M3

M4

P1P2

P1M1

P1M2

P1M3

P1M4

P2M1

P2M2

P2M3

P2M4

M1M2

M1M3

M1M4

M2M3

M2M4

M1
M2
M3

M3M4

M4

Pasangan warna bola yang diambil dari kotak B


dapat dicari menggunakan tabel berikut.
M
M
H1

10

P2

H1

H2

MH1

MH1
H1 H 2

H2
5

Matematika Kelas X

131

Pasangan warna bola yang diambil dari kotak A


dan kotak B dapat dicari menggunakan tabel
berikut.
Bola dari Kotak B

Bola dari Kotak A

P1P2

MH1

MH2

H1 H 2

P1P2MH1

P1P2MH2

P1P2H1H2

Banyak bilangan yang terbentuk dapat dicari


menggunakan diagram pohon berikut.
Angka
Angka
Ratusan Puluhan

Angka
Satuan

0
1
4

406

410

416

430

P1M1

P1M1MH1

P1M1MH2

P1M1H1H2

436

P1M2

P1M2MH1

P1M2MH2

P1M2H1H2

460

P1M3

P1M3MH1

P1M3MH2

P1M3H1H2

604

610

614

630

634

640

P1M4

P1M4MH1

P1M4MH2

P1M4H1H2

P2M1

P2M1MH1

P2M1MH2

P2M1H1H2

P2M2

P2M2MH1

P2M2MH2

P2M2H1H2

P2M3

P2M3MH1

P2M3MH2

P2M3H1H2

P2M4

P2M4MH1

P2M4MH2

P2M4H1H2

M1M2

M1M2MH1

M1M2MH2

M1M2H1H2

M1M3

M1M3MH1

M1M3MH2

M1M3H1H2

M1M4

M1M4MH1

M1M4MH2

M1M4H1H2

M2M3

M2M3MH1

M2M3MH2

M2M3H1H2

M2M4

M2M4MH1

M2M4MH2

M2M4H1H2

M3M4

M3M4MH1

M3M4MH2

M3M4H1H2

Dari tabel tersebut diperoleh 45 pasangan warna


bola yang terambil dari kotak A dan kotak B
sehingga banyak anggota ruang sampel adalah n(S)
= 45.
Misalkan K = kejadian terambil 2 bola merah
= himpunan pasangan warna bola
yang diarsir pada tabel di atas
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 22.
Peluang terambil 2 bola merah:
n(K)

1
6
3

Dari diagram pohon di atas diperoleh 12 bilangan


genap yang lebih dari 300 sehingga banyak anggota
ruang sampel adalah n(S) = 12.
Misalkan A = kejadian terambil bilangan habis
dibagi 4
= {416, 436, 460, 604, 640}
Banyak anggota kejadian A = n(A) = 5.
Peluang terambil bilangan habis dibagi 4:
n(A)

P(A) = n(S) = 
10. Misalkan 3 pakar Biologi adalah B1, B2, dan B3,
2 pakar Fisika adalah F1 dan F2, sedangkan 2 pakar
Kimia adalah K1 dan K2. Kemungkinan tim yang
terbentuk dapat dicari menggunakan diagram
pohon berikut.
Tim yang
Terbentuk

F1
B2



9. Bilangan tiga angka terdiri atas angka ratusan,


puluhan, dan satuan.
Bilangan yang dibentuk lebih dari 300 maka nilai
angka ratusan lebih dari 3, yaitu 4 dan 6.
Bilangan yang dibentuk genap, maka nilai angka
satuan adalah angka genap yaitu 0, 4, dan 6.

P(K) = n(S) = 

F2
F1
B1

B3
F2

F2
F1
F2

132

Bilangan yang
Terbentuk

Peluang

K1

B1B2F1K1

K2

B1B2F1K2

K1

B1B2F2K1

K2

B1B2F2K2

K1

B1B3F1K1

K2

B1B3F1K2

K1

B1B3F2K1

K2

B1B3F2K2

K1

B1F1F2K1

K2

B1F1F2K2

K1

K2

B1F1K1K2

K1

K2

B1F2K1K2

F1
B2
F2
B2

F2
F1
F2

B3
F2

B2B3F1K1

K2

B2B3F1K2

K1

B2B3F2K1

K2

B2B3F2K2

K1

B2F1F2K1

K2

B2F1F2K2

K1

K2

B2F1K1K2

K1

K2

B2F2K1K2

K1

B3F1F2K1

K2

B3F1F2K2

F2
F1

K1

K1

K2

B3F1K1K2

K1

K2

B3F2K1K2

Dari diagram pohon di atas diperoleh 24 tim yang


mungkin terbentuk sehingga banyak anggota ruang
sampel adalah n(S) = 24.
Misalkan K = kejadian terbentuk tim yang
beranggotakan 2 pakar Fisika
= {B1F1F2K1, B1F1F2K2, B2F1F2K1,
B2F1F2K2, B3F1F2K1, B3F1F2K2}
Banyak anggota kejadian K = n(K) = 6.
Peluang terbentuk tim yang beranggotakan 2 pakar
Fisika:
n(K)

P(K) = n(S)

=  = 

Matematika Kelas X

133

4. Jawaban: a
Dari x2 + 3x + 4 = 0 diperoleh nilai a = 1, b = 3, dan
c = 4.

A. Pilihlah jawaban yang tepat.


1. Jawaban: c
2x2 5x 3 = 0

(2x + 1)(x 3) = 0
2x + 1 = 0 atau x 3 = 0


x =  atau

+=
=

x=3

Jadi, akar-akar persamaan kuadrat adalah




dan 3.
2. Jawaban: b
h(t) = 16t2 + 64t + 4
h(t) 52 16t2 + 64t + 4 52
16t2 + 64t 48 0

t2 + 4t 3 0

t2 4t + 3 0

(t 3)(t 1) 0
Batas-batas nilai t sebagai berikut.
+

+
3

Nilai t yang memenuhi yaitu 1 t 3.


Jadi, ketinggian bola lebih atau sama dengan
52 kaki saat 1 t 3.
3. Jawaban: b
Suatu fungsi kuadrat (y = ax2 + bx + c) selalu
bernilai positif untuk sebarang nilai x jika
D = b2 4ac < 0 dan a > 0.
Fungsi Kuadrat
3x2 5x 4
5x2 2x + 3
3x2 + 5x 4
5x2 + 2x 3
3x2 2x + 3

Nilai a
3>0
5>0
3>0
5 < 0
3 < 0

Nilai D
(5)2 4 3(4) = 73 > 0
(2)2 4 5 3 = 56 < 0
52 4 3 (4) = 73 > 0
22 4 (5) (3) = 56 < 0
(2)2 4 (3) 3 = 40 > 0

Dari tabel di atas terlihat bahwa fungsi 5x2 2x + 3


mempunyai a = 5 > 0 dan D = 56 < 0.
Jadi, fungsi yang selalu bernilai positif untuk
sebarang nilai x adalah pilihan b.







= 3

=4

( + )2 + ( )2 = (2 + 2 + 2) + (2 2 + 2)
= 2(2 + 2)
= 2( + )2 4
= 2(3)2 4 4
= 18 16
=2
( + )2( )2 = ( + )2(2 + 2 2)
= (3)2(( + )2 2 2)
= 9((3)2 2 4 2 4)
= 9 (7) = 63
Persamaan kuadrat baru yaitu:
x2 (( + )2 + ( )2)x + ( + )2( )2 = 0
x2 2x 63 = 0
5. Jawaban: d
f(x) = (p2 + 1)x2 + 2px 10 mempunyai nilai
a = p2 + 1, b = 2p, dan c = 10.



 + 

p =  atau p

= 2

Oleh karena p bilangan bulat maka p = 2.


Dengan demikian, diperoleh:
f(x) = ((2)2 + 1) x2 + 2(2) x 10
= 5x2 4x 10
Hasil kali akar-akar f(x) = 5x2 4x 10 = 0 sebagai
berikut.


Ulangan Akhir Semester

= 
5p = 2(p2 + 1)
5p = 2p2 + 2
2p2 + 5p + 2 = 0
(2p + 1)(p + 2) = 0
2p + 1 = 0 atau p + 2 = 0

x1x2 =  =  = 2

134

Sumbu simetri = x =  = 

6. Jawaban: c
Persamaan grafik fungsi kuadrat yang puncaknya
di titik (1, 4) berbentuk y = f(x) = a(x 1)2 + 4.



cos CAD = 
=

Grafik melalui titik (0, 3), maka f(0) = 3.


f(0) = a(0 1)2 + 4
3=a+4
a = 1


 + 

Persamaan grafik fungsi kuadrat sebagai berikut.


y = 1(x 1)2 + 4
y = (x2 2x + 1) + 4


+ 

 
+  

 

+  

y = x2 + 2x + 3

 +   


=   
+  

= 25

 +  

  + 

= BC + 

tan 15 = a = 

cotan 15 = 


+

15

   



  +  


 
  
+ 

=  
+  +  
+ 
    

=      

tan =  CD = BC tan . . . (1)


Oleh karena AB = BC
maka AC = AB + BC
= 2BC . . . (2)
Perhatikan ACD.

  +   


+


 + 

 +

10. Jawaban: a

+

 +  







= 25

8. Jawaban: d
Perhatikan BCD.




=
=

x =  =
=  = 3
Jadi, titik balik maksimum fungsi tersebut (3, 25).

AD =

 
+ 
+  


=  
+ 
+  
+ 

= 25

m2 + 4m + 4 + 16m = 100

m2 + 20m 96 = 0

(m + 24)(m 4) = 0
m + 24 = 0 atau m 4 = 0

m = 24 atau m = 4
Oleh karena m > 0 maka m = 4.
Absis titik balik:
+ 
 

 
+  

7. Jawaban: c
Fungsi f(x) = 4m (m + 2)x x2 mempunyai nilai
a = 1, b = (m + 2), dan c = 4m.
Nilai maksimum fungsi = 25.

+ 

9. Jawaban: e

y = x2 + 2x 1 + 4



 

Jadi, nilai cos CAD =












 



 

11. Jawaban: b
Grafik di atas merupakan grafik fungsi sinus yang
mempunyai persamaan y = a sin kx.
a = amplitudo


=  (nilai maksimum nilai minimum)




=  (2 (2)) = 2
Grafik berulang setiap interval 0 sampai 180 berarti
periode grafik fungsi tersebut 180,


k = 
= 2.
Jadi, persamaan grafik fungsi adalah y = 2 sin 2x.
Matematika Kelas X

135

12. Jawaban: d

2 sin2 x 3 cos x = 0
2(1 cos2 x) 3 cos x = 0
2 2 cos2 x 3 cos x = 0
2 cos2 x + 3 cos x 2 = 0
(2 cos x 1)(cos x + 2) = 0
2 cos x 1 = 0 atau cos x + 2 = 0

15. Jawaban: e
PQR siku-siku di Q.
PR =

cos x =  atau cos x = 2


Untuk cos x = 2, tidak ada nilai x yang memenuhi.

 + 

 

AR =

AV =

Oleh karena 0 x 360 maka nilai x yang


memenuhi 60 dan 300.
Jadi, himpunan penyelesaiannya {60, 300}.

=  12 

! + "!

   + 



= 6  cm
Jadi, jarak titik A dengan titik V adalah 6  cm.
16. Jawaban: a
Perhatikan gambar di
samping. BE merupakan jarak titik B ke
garis DT.

13. Jawaban: d

 



 
 

 


 

 

 



  




= 2 sin Q cos Q
14. Jawaban: c
Garis AF terletak pada bidang ABFE dan BC
terletak pada bidang BCGF, sedangkan bidang
ABFE tegak lurus dengan bidang BCGF maka garis
AF tegak lurus dengan BC. Pernyataan (i) benar.
Oleh karena garis AC tidak sejajar dan tidak terletak
pada satu bidang dengan garis GH maka garis AC
bersilangan dengan garis GH. Pernyataan (ii) benar.
Bidang EGH pada EFGH dan ABD pada ABCD
sedangkan EFGH sejajar ABCD maka bidang EGH
dan bidang ABC merupakan dua bidang yang
sejajar. Pernyataan (iii) salah.
Bidang ABGH dan bidang BCGF merupakan dua
bidang yang berpotongan di BG. Pernyataan (iv)
benar.
Jadi, pernyataan yang benar (i), (ii), dan (iv).

136

Ulangan Akhir Semester

C
4 cm

O
A

4 cm

 

a.

x2 = 60 + k 360
k = 0 x2 = 60
k = 1 x2 = 300

12 cm


PR


= 6  cm
Jarak titik A ke titik V adalah AV.
ARV siku-siku di R.

b.

12 cm
R

S
A
12 cm

cos x = 
cos x = cos 60

x = 60 + k 360
Penyelesaian dari x = 60 + k 360 sebagai
berikut.
x1 = 60 + k 360
k = 0 x1 = 60
k = 1 x1 = 420

= 12  cm

 + !


BD =

 +  

 + 

 + 

 = 4  cm


DO = OB =  =
BT = AT = 8 cm
Perhatikan TOB.
OT =

4 cm




4 cm

4 cm

= 2  cm
T

#  $

   

 



= 2  cm

Luas BTD =  BD OT =  DT BE



18. Jawaban: c
H

4  2  =  8 BE

BE =

E
R

  


=  = 2 
Jadi, jarak dari titik B ke rusuk TD adalah

8 cm
Q

2  cm.
17. Jawaban: d
R

2 cm S

2 cm

2 cm

 

P
2 cm

4 cm

3 cm P 3 cm
6 cm
B

Perhatikan gambar di atas.


PQ dan RS saling sejajar.
Jarak antara PQ dan RS adalah PR atau QS.

L
Q

BR : RF = 3 : 1 BR =  +  BF


= BF

= 8
= 6 cm

Perhatikan gambar tersebut.


Proyeksi FG pada bidang PQRS adalah KL.
Jarak FG ke bidang PQRS adalah KF atau LG.
Titik K di tengah-tengah PS sehingga

PBR siku-siku di B.
PR =

PK = KS =  %& + &
=




 +


KF =

 + 

 + 

Jadi, jarak antara PQ dan RS adalah   cm.


 

19. Jawaban: c

& '

   

 cm

P
Q

F
8 cm

Jadi, jarak FG ke bidang PQRS adalah

4 cm

4 cm M

=  cm
PKF siku-siku di K.


=   cm

=  



 + !

 cm.

K
4 cm

C
4 cm

Perhatikan gambar di atas.


KLMN dan PQRS saling sejajar.
Jarak antara KLMN dan PQRS adalah OP.
MLG siku-siku di G.

Matematika Kelas X

137

LM =
=
=

BFT siku-siku di F.

*/ + /;

& + #&

 +   



*/ *

   

 



BT2 + TG2 =   +  

= 6 + 2 = 8 =   = BG2
Oleh karena BT2 + TG2 = BG2 maka TBG sikusiku di T sehingga diperoleh:

#/

= 
sin TBG = / =
 
TBG = 30
Jadi, besar sudut antara BT dan BG adalah 30.

=   cm

21. Jawaban: a
Sudut antara GT dan ABCD adalah GTC.

Panjang EO = PG =   cm
OP = EG (EO + PG)

TC =

  + #

=   (  +   )

 + 

=   

 + 

=  cm

GT =

20. Jawaban: a
H

20 cm

F
2 cm

D
T

# + /

 + 




 = 25

#



cos = /# =  = 
D

Jadi, nilai cos =  .

m
2c

22. Jawaban: c

Perhatikan gambar di atas.


Sudut antara BT dan BG adalah TBG.
BCG siku-siku di C.
BG =

 + /

 + 

12 cm

C
3 cm
9

cm

138

D
3 cm

=   cm


TF = TG =  EG =    =

Ulangan Akhir Semester

 cm

= 
= 15

Jadi, jarak antara KLMN dan PQRS adalah 


cm.

 cm

Perhatikan TBG.

PL = PM =  LM =   =   cm
PLG siku-siku di P.


+ =

=  cm

PG =

BT =

+


9 cm

Perhatikan gambar di atas.

12 cm

C
18 cm
B

ABC sama kaki dengan AB = AC = 9 cm sehingga


AD merupakan garis tinggi ABC. Dengan
demikian, AD BC.

   =

AD =

  =

 =   cm

# + 

AB TA maka TB =



#  






=   =   cm

? 

= 9 + 21 6
= 24
24. Jawaban: a
Dengan cara memfaktorkan

@  ? ?
?  ?  + ? + 

@  ?  + ?
?  ? +  ? + 

 ?
= ? @
 ? + 
  

=   + 
+ 


? ? 
? 

? 

= @

? ? 
? 

@

X? + I X?
I

?  +  ? I + ?I + I ? 
I
I

= @

 ? I + ?I + I
I
I

= @

= 24x2
Jadi, @

X? + I X?
I

= 24x2

27. Jawaban: c
Hari
Senin

Persentase

Banyak
Sepeda
Motor
41

Selasa

42

Rabu

47






Naik

Turun

45

Jumat

40

42

Minggu

50




100% = 11,9%

Kamis

Sabtu

100% = 2,4%






100% = 4,3%
100% = 11,1%

100% = 5%

100% = 19,1%

Jadi, pernyataan yang benar pilihan c.

? + ? 
? + ? 

? ? 

?  ?   ? +

= @

= .

= 7

25. Jawaban: b
Dengan cara mengalikan bentuk sekawan

= @

? ? 
? 

= @ 24x2 + 48xh + 32h2

@ x2 7x 6 = (3)2 7(3) 6

? 

26. Jawaban: c
f(x) = 4x3
f(x + 2h) = 4(x + 2h)3
= 4(x3 + 6x2h + 12xh2 + 8h3)
= 4x3 + 24x2h + 48xh2 + 32h3

23. Jawaban: d

@


+  

=   cm
Oleh karena AC dan AB tegak lurus TA maka
ABC tegak lurus TA di A.
AD pada ABC maka AD TA. Dengan demikian,
TAD siku-siku di A.
#

? + ? 

? 

? 

 

sin = # =   =

= @

Jadi, @

? 

= +  = 

= 
= 15 cm
TD BC maka TD =

?  ?   ? +

 + 

? 

= @

? 

28. Jawaban: e
Besar sudut pusat donat dan roti gulung
= 360 (130 + 20) = 210
Donat : roti gulung = 2 : 1

? + 

?  ?   ? +

? 

Matematika Kelas X

139

Besar sudut pusat donat =




210 = 140

Z[[\]Z^]_`\@
Z[qZ^]_`\@




n = 560
Jadi, banyak donat yang terjual 560.
29. Jawaban: b

+ 
 + 

+ 
+ 
 + 

x =
=  = 100

Jadi, rata-rata banyak pengunjung perpustakaan
tersebut 100 orang.

30. Jawaban: c
Misalkan x = banyak siswa yang menyukai wedang
jahe.
? +  + 


100% = 40%
? + 


= 

5x + 85 = 120

5x = 35

x=7
Jadi, banyak siswa yang menyukai wedang jahe 7
orang.
31. Jawaban: a
Besar sudut pusat penjualan kartu 8 GB = x
x = 360 (90 + 48 + 132 + 54)
= 360 324
= 36
Persentase banyak kartu 8 GB yang terjual


= 
100% = 10%
Jadi, persentase banyak kartu 8 GB yang terjual
di kios tersebut 10%.
32. Jawaban: c

+  +  + 
+
+ 



x =
=  = 35

Jadi, rata-rata penjualan laptop selama 6 hari
tersebut adalah 35 unit.

33. Jawaban: a
Frekuensi = 3 + 8 + 10 + x + 4

30 = 25 + x

x=5
Jadi, banyak pengunjung 182222 orang terjadi
sebanyak 5 hari.
34. Jawaban: c
Lama penjualan = 25 hari.
Lama penjualan = 3 + 5 + 2 + (x 1) + (x + 3) + 3

25 = 13 + (2x + 2)

2x = 10

x=5
140

Ulangan Akhir Semester

Penjualan bolpoin 34 39 unit = x + 3 = 8


Jadi, penjualan bolpoin antara 34 unit hingga 39
unit terjadi selama 8 hari.
35. Jawaban: a
Misalkan: x = banyak mobil yang berkecepatan
54,559,5 km/jam
Jumlah mobil = 2 + x + 30 + 36 + 18 + 14 + 6

122 = 120 + x

x=2
Jadi, banyak mobil yang berkecepatan 54,559,5
km/jam sebanyak 2 unit.
36. Jawaban: c
Banyak percobaan = n = 200 kali.
Misalkan mata dadu genap terlihat sebanyak
p kali.
Frekuensi relatif terlihat mata dadu genap = 0,45,
berarti:


0,45 =  p = 0,45n = 0,45 200 = 90


Frekuensi terlihat mata dadu ganjil = 200 90
= 110.
Jadi, dari perlambangan tersebut mata dadu gajil
terlihat sebanyak 110 kali.
37. Jawaban: e
Frekuensi terambil kartu putih dan hijau (P, H) = 12.
Frekuensi pengambilan kartu = n
= 3a + 2a + 2 + 8 + 11 + 12 + 2a 1 = 32 + 7a
Frekuensi relatif terambil kartu putih dan hijau
= 0,2.




= 0,2


 + 

= 0,2

12 = 6,4 + 1,4a

1,4a = 5,6

a=4
Misalkan
K = himpunan kejadian terambil kartu merah
= {(M, P), (M, K), (M, H)}
Frekuensi kejadian k:
n(K) = 3a + 2a + 2 + 8
= 5a + 10
= 5 4 + 10
= 30
Jadi, frekuensi terambil kartu merah adalah 30 kali.
38. Jawaban: c
Faktor dari 3 adalah 1 dan 3. Kejadian terlihat mata
dadu faktor dari 3, berarti terdapat dua
kemungkinan kejadian yaitu terlihat mata dadu
1 atau 3 pada dadu pertama atau terlihat mata dadu
1 atau 3 pada dadu kedua. Banyak anggota
kejadian A disajikan dalam tabel berikut.

Dadu I

(1, 1)

(1, 2)

(1, 3)

(1, 4)

(1, 5)

(1, 6)

(2, 1)

(2, 2)

(2, 3)

(2, 4)

(2, 5)

(2, 6)

(3, 1)

(3, 2)

(3, 3)

(3, 4)

(3, 5)

(3, 6)

(1, 1)

(2, 1)

(1, 2)

3
4

(4, 1)

(4, 2)

(4, 3)

(4, 4)

(4, 5)

(4, 6)

(5, 1)

(5, 2)

(5, 3)

(5, 4)

(5, 5)

(5, 6)

(6, 6)

(6, 1)

(6, 2)

(6, 3)

(6, 4)

(6, 5)

39. Jawaban: c
Bilangan 3 angka terdiri atas angka ratusan,
puluhan, dan satuan.
Bilangan yang akan disusun genap maka angka
satuan berupa bilangan genap, yaitu 0 dan 2.
Susunan bilangan yang terbentuk dapat dicari
menggunakan diagram pohon berikut.
Angka
Ratusan

Angka
Puluhan

Angka
Satuan

Bilangan
yang Terbentuk

102

120

130

132

210

230

302

310

312

320

Daerah yang diarsir pada tabel di atas merupakan


himpunan kejadian A.
Jadi, banyak anggota kejadian A adalah 20.

Dadu II

Dadu Pertama

Dadu Kedua
1

1
2

Dari diagram pohon di atas diperolah banyak


susunan bilangan yang terbentuk ada 10.
Banyak bilangan yang nilainya lebih dari 300
ada 4, yaitu 302, 310, 312, dan 320.
Peluang terambil bilangan yang nilainya lebih dari

300 adalah p = 
=  .
40. Jawaban: c
Dua dadu dilambungkan bersama-sama sekali
maka banyak anggota ruang sampel = n(S)
= 6 6 = 36.
Misalkan
K = Kejadian muncul mata dadu berjumlah
bilangan prima
Anggota kejadian K dalam bentuk tabel sebagai
berikut.

4
(4, 1)

(3, 2)
(2, 3)

(1, 4)

6
(6, 1)

(5, 2)
(4, 3)

(3, 4)
(2, 5)

(6, 5)

(1, 6)

(5, 6)

n(K) = 15
'



P(K) = % =  = 
Jadi, peluang terlihat mata dadu berjumlah


bilangan prima adalah  .


B. Kerjakan soal-soal berikut.
1. Grafik fungsi f(x) = px2 + qx + r memotong sumbu
Y di titik (0, 6) maka f(0) = 6.
f(0) = p 02 + q 0 + r = 6

r = 6
Persamaan grafik menjadi f(x) = px2 + qx 6.
Fungsi f(x) = px2 + qx 6 mempunyai nilai a = p,
b = q, dan c = 6.
Grafik fungsi f(x) = px 2 + qx 6 memotong
sumbu X di x1 dan x2 maka akar-akar persamaan
kuadrat px2 + qx 6 = 0 adalah x1 dan x2.
x1x2 = 3






= 3
= 3

p=2
Persamaan grafik menjadi f(x) = 2x2 + qx 6.
Grafik mempunyai sumbu simetri x = 1 maka



=1



=1

 

=1

q = 4
Dengan demikian, diperoleh persamaan grafik
fungsi f(x) = 2x2 4x 6.
2. Misalkan: p = panjang lapangan
A = lebar lapangan
Keliling lapangan = 2(p + A) = 180

p + A = 90
A = 90 p

Luas lapangan = p A 2.000

p (90 p) 2.000

90p p2 2.000
2

p 90p + 2.000 0

(p 40)(p 50) 0

Matematika Kelas X

141

40

= sin A cos A   + sin A cos A  


= sin2 A + cos2 A
= 1 (terbukti)

50

Nilai p yang memenuhi 40 p 50.


Jadi, panjang lapangan tersebut tidak kurang dari
40 m dan tidak lebih dari 50 m.


2 cos (2x +  ) =

3.

b.

cotan A +  +  

= cotan A +

2x +  =  + k 2


= cotan A +

Penyelesaian 2x +  =  + k 2 sebagai
berikut.
a.

2x +

k=0
k=1

2x +

2x = + k2

k=1 x=
k=2 x=

5. Jarak titik C ke garis AG adalah CP.


AC merupakan diagonal bidang kubus. Panjang
AC = 6  cm.
AG merupakan diagonal ruang kubus.
Panjang AG = 6  cm.

+ k2

Perhatikan ACG.
Luas segitiga ACG:

Jadi, himpunan penyelesaiannya {  ,  }.


sin A cos A (tan A + cotan A) = 1
Bukti:
sin A cos A (tan A + cotan A)
 

= sin A cos A (   +   )




6  6 =  6  CP

L =  AC CG =  AG CP

Ulangan Akhir Semester










dan  .


142

F
P

 

Oleh karena 0 x maka nilai x yang memenuhi

4. a.

  +   
 


x =  + k

k=0 x=

    
 
  
 

=   = cosec A (terbukti)

    
   

  
 

 

=   +
=


2x =  + k2

x =  + k

x = 

x = 

k = 2 x = 
b.

= cotan A +

+ k2

  

 

= cotan A +  +     

cos (2x +  ) = cos 

 

cotan A +  +   = cosec A


Bukti:
 

cos (2x +  ) =  

 

 

CP =




  



 

 





=   =2 

Jadi, jarak titik C ke garis AG adalah 2  cm.

6.

b.

R
E

Banyak Siswa

Diagram batang data tersebut sebagai berikut.

15
12

24 cm

7
6
D
S

P
7 cm

18 cm

C
7 cm

Perhatikan gambar tersebut.


Sudut antara bidang ABQR dan PQRS adalah
ARS atau BQP.
BPQ siku-siku di P.
BQ =

9.

 +   =

 +   =



a.

 = 25 cm

Banyak tanaman yang tingginya lebih dari


27 cm = x + 1 + 2x = 3x + 1
? + 

sin = sin BQP =  = 

Persentase =  +  + +  + ? +  100%

Jadi, nilai sin adalah  .


7.

@

?

?
?  ?

?  ? + 

= ?@


?  ? + 

= ?@


? + 

?  ? + 

? + 

+
+ 

? + 

40% =  + ? 100%
? + 

?  ? + 

= ?@


Cara
Berangkat

a
ki
an
da
Tu
Ka
ra u m
pe
a
g
e
n
d
n
la
n m
rs
ra
Ja
Ke U
O
Be
r
k
i
a
a
nt
N
ia
D

b.

0,4 =  + ?
10 + 1,2x = 3x + 1

1,8x = 9

x=5
Banyak tanaman yang tingginya lebih dari
32 cm = 2x = 10.
Jadi, tanaman yang tingginya lebih dari 32 cm
sebanyak 10 batang.
Histogram dari data sebagai berikut.
Frekuensi
10




=   =

=  

8
7
5

3337

2832

Jumlah siswa = 40
(x + 6) + (x 2) + (x + 3) + (x 3) = 40

4x + 4 = 40

4x = 36

x=9
Banyak siswa yang berangkat ke sekolah
dengan cara naik kendaraan umum
= x + 6 = 15
Jadi, siswa yang berangkat ke sekolah
dengan cara naik kendaraan umum sebanyak
15 orang.

2327

.

1822

1317

8. a.

?  ?




812

Jadi, nilai lim

?

Matematika Kelas X

Tinggi
Tanaman
(cm)

143

10. a.

Misalkan M1 dan M2 adalah 2 bola merah,


P1 dan P2 adalah 2 bola putih, sedangkan K1
dan K2 adalah 2 bola kuning.
Banyak pasangan bola yang mungkin terambil
dapat ditentukan menggunakan diagram pohon
berikut.
Kelompok
Warna bola
P1
P2
K1
K2

M1M2P1
M1M2P2
M1M2K1
M1M2K2

P2
K1
K2

M1P1P2
M1P1K1
M1P1K2

P2

K1
K2

M1P2K1
M1P2K2

K1

K2

M1K1K2

P2
K1
K2

M2P1P2
M2P1K1
M2P1K2

P2

K1
K2

M2P2K1
M2P2K2

K1

K2

M2K1K2

P2

K1
K2

P1P2K1
P1P2K2

K1

K2

P1K1K2

K1

K2

P2K1K2

M2

M1

P1

P1
M2

P1
P2

144

Ulangan Akhir Semester

b.

Dari diagram pohon, diperoleh 20 pasang


warna bola yang mungkin terambil.
Misalkan A = himpunan kejadian terambil tiga
bola berbeda warna.
A = himpunan pasangan warna bola
yang dicetak tebal
n(A) = 8
Banyak anggota ruang sampel = n(S) = 20.
Peluang kejadian A:


P = % = 
= 
Jadi, peluang terambil tiga bola berbeda warna


adalah  .

Matematika Kelas X

303

:
:
:
:

2.1 Memiliki motivasi internal,


kemampuan bekerja sama,
konsisten, sikap disiplin, rasa
percaya diri, dan sikap
toleransi dalam perbedaan
strategi berpikir dalam
memilih, dan menerapkan
strategi menyelesaikan
masalah.

Memiliki sikap konsisten, teliti dan cermat,


disiplin, dan rasa ingin
tahu dalam menghadapi
dan menyelesaikan
permasalahan.

Menghayati dan menggunakan


konsep
persamaan dan fungsi
kuadrat
dalam
perannya membantu
menyelesaikan
masalah keseharian.

Indikator
Persamaan dan Fungsi
Kuadrat
Persamaan Kuadrat
Pertidaksamaan
Kuadrat
Nilai Diskriminan
Persamaan Kuadrat
Menyusun Persamaan Kuadrat
Fungsi Kuadrat
Menggambar Grafik
Fungsi Kuadrat

Materi Pokok

Mengamati peristiwa atau


fenomena penggunaan
persamaan dan fungsi
kuadrat.
Mendeskripsikan persamaan kuadrat dan bentuk
umum persamaan kuadrat
disertai contoh-contonhya.
Mencermati dan menyelidiki kriteria-kriteria atau
ciri-ciri yang terdapat
dalam suatu bentuk persamaan kuadrat.
Menjelaskan cara mencari
penyelesaian persamaan
kuadrat dengan pemfaktoran, melengkapkan
kuadrat sempurna, dan
rumus abc.

Pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Penilaian

18 jp

Alokasi
Waktu

1. Buku Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
2. Buku Guru Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
3. Buku PR Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara
4. Buku PG Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara

Sumber Belajar

Matematika
SMA/MA
X/2
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan menghargai perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerja sama, toleran, damai),
santun, responsif dan proaktif, dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam interaksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan
dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan humaniora, dengan wawasan kemanusian kebangsaan, kenegaraan dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya
di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan.

1.1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang


dianutnya.

Kompetensi Dasar

Mata Pelajaran
Satuan Pendidikan
Kelas/Semester
Kompetensi Inti

SILABUS
Persamaan dan Fungsi Kuadrat

304

Silabus

Mendeskripsikan berbagai
bentuk ekspresi yang
dapat diubah menjadi
persamaan kuadrat.
3.10 Mendeskripsikan persamaan dan fungsi kuadrat, memilih strategi dan menerapkan untuk menyelesaikan
persamaan dan fungsi
kuadrat serta memeriksa
kebenaran jawabannya.
3.11 Menganalisis fungsi dan
persamaan kuadrat dalam
berbagai bentuk penyajian
masalah kontekstual.
3.12 Menganalisis grafik fungsi
dari data terkait masalah
nyata dan menentukan
model matematika berupa
fungsi kuadrat.

3.9

2.2 Mampu mentransformasi diri


dalam berperilaku jujur,
tangguh menghadapi masalah, kritis, dan disiplin dalam
melakukan tugas belajar
matematika.
2.3 Menunjukkan sikap bertanggung jawab, rasa ingin
tahu, jujur, dan perilaku
peduli lingkungan.

Kompetensi Dasar

Mampu mendeskripsikan persamaan kuadrat


disertai contoh-contohnya.
Mampu menjelaskan
cara mencari penyelesaian persamaan kuadrat
dengan pemfaktoran,
melengkapkan kuadrat
sempurna, dan rumus
abc.
Mampu menentukan
penyelesaian persamaan kuadrat dengan
pemfaktoran, melengkapkan kuadrat sempurna,
dan rumus abc.
Mampu mendeskripsikan pertidaksamaan
kuadrat disertai contohcontohnya.
Mampu menentukan
penyelesaian pertidaksamaan kuadrat.
Mampu merancang
model matematika yang
berkaitan dengan permasalahan pertidaksamaan kuadrat dan
menyelesaikannya,
serta memeriksa kebenarannya.

Memiliki sikap dan


berperilaku jujur dan
tangguh menghadapi
masalah dalam mempelajari persamaan
dan fungsi kuadrat.
Memiliki rasa keingintahuan mempelajari
persamaan dan fungsi
kuadrat, serta kemanfaatannya.

Indikator

Materi Pokok

Menentukan penyelesaian
persamaan kuadrat dengan
pemfaktoran, melengkapkan kuadrat sempurna, dan
rumus abc.
Membuktikan rumus abc.
Memilih cara penyelesaian
persamaan kuadrat yang
tepat dan menerapkannya
untuk menyelesaikan persamaan kuadrat.
Merancang model matematika
yang berkaitan dengan permasalahan persamaan
kuadrat dan menyelesaikannya, serta memeriksa kebenarannya.
Menjelaskan akar pangkat
dia bilangan negatif.
Mendeskripsikan pertidaksamaan kuadrat dan bentuk
umum pertidaksamaan
kuadrat.
Menjelaskan langkahlangkah menyelesaikan
pertidaksamaan kuadrat.
Menentukan penyelesaian
pertidaksamaan kuadrat.
Merancang model matematika yang berkaitan
dengan permasalahan pertidaksamaan kuadrat dan
menyelesaikannya, serta
memeriksa kebenarannya.
Menjelaskan diskriminan
dari persamaan kuadrat.
Menjelaskan jenis-jenis
penyelesaian persamaan
kuadrat berdasarkan nilai
diskriminannya.
Membuktikan rumus jumlah
dan hasil kali akar-akar
persamaan kuadrat.
Menentukan jumlah dan
hasil kali akar-akar persamaan kuadrat.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian
Portofolio
Laporan Tugas

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

Matematika Kelas X

305

Kompetensi Dasar

Mampu menjelaskan
jenis-jenis penyelesaian persamaan kuadrat
berdasarkan nilai diskriminannya.
mampu menentukan
jumlah dan hasil kali
akar-akar persamaan kuadrat.
Mampu menyusun
persamaan kuadrat
yang akar-akarnya
memenuhi kondisi
tertentu.
Mampu mendeskripsikan fungsi kuadrat
disertai contoh-contohnya.
Mampu menjelaskan
unsur-unsur yang
terdapat pada grafik
fungsi kuadrat.
Mampu mendeskripsikan bentuk-bentuk
grafik fungsi kuadrat
berdasarkan
nilai
koefisien x2 dan nilai
diskriminannya.
Mampu menyusun
fungsi kuadrat yang
diketahui unsur-unsurnya.
Mampu menjelaskan
hubungan antara fungsi
kuadrat dan persamaan kuadrat.
Mampu menganalisis
grafik fungsi kuadrat.

Indikator

Materi Pokok

Menyusun persamaan
kuadrat yang diketahui
akar-akarnya.
Menyusun
persamaan
kuadrat baru jika diketahui
hubungan akar-akar persamaan kuadrat baru
dengan akar-akar persamaan kuadrat lama.
Mendeskripsikan bentuk
umum fungsi kuadrat disertai contoh-contohya.
Menjelaskan unsur-unsur
yang terdapat pada grafik
fungsi kuadrat berupa
pembuat nol fungsi, sumbu
simetri, nilai ekstrem, dan
titik ekstrem disertai contohcontohnya.
Mendeskripsikan bentukbentuk grafik fungsi kuadrat
berdasarkan nilai koefisien
x2 dan nilai diskriminannya.
Menggambarkan grafik
fungsi kuadrat menggunakan beberapa titik bantu.
Menggambar grafik fungsi
kuadrat menggunakan pergeseran grafik.
Menyusun fungsi kuadrat
yang memotong sumbu X
di dua titik dan melalui
sebuah titik.
Menyusun fungsi kuadrat
yang menyinggung sumbu
X dan melalui sebuah titik.
Menyusun fungsi kuadrat
yang diketahui titik puncak
dan melalui sebuah titik.
Menyusun fungsi kuadrat
yang melalui tiga titik yang
tidak segaris.

Pembelajaran

Penilaian

Alokasi
Waktu

Sumber Belajar

306

Silabus

Mengidentifikasi dan menerapkan konsep fungsi dan


persamaan kuadrat dalam
menyelesaikan masalah
nyata dan menjelaskannya
secara lisan dan tulisan.
4.10 Menyusun model matematika dari masalah yang
berkaitan dengan persamaan dan fungsi kuadrat dan
menyelesaikannya serta
memeriksa kebenaran
jawabannya.
4.11 Menggambarkan dan membuat sketsa grafik fungsi
kuadrat dari masalah nyata
berdasarkan data yang
ditentukan dan menafsirkan
karakteristiknya.
4.12 Mengidentifikasi hubungan
fungsional kuadratik dari
fenomena sehari-hari dan
menafsirkan makna dari
setiap variabel yang digunakan.

4.9

Kompetensi Dasar

Mampu merancang
model matematika yang
berkaitan dengan permasalahan persamaan
kuadrat dan menyelesaikannya, serta memeriksa
kebenarannya.
Mampu menggambarkan grafik fungsi kuadrat.
Mampu merancang
model matematika
yang berkaitan dengan
permasalahan fungsi
kuadrat dan menyelesaikannya.

Indikator

Materi Pokok

Menjelaskan hubungan
antara fungsi kuadrat dan
persamaan kuadrat.
Membandingkan
dua
grafik fungsi kuadrat yang
merupakan hasil pencerminan terhadap sumbu X.
Merancang model matematika yang berkaitan
dengan permasalahan
fungsi kuadrat dan menyelesaikannya.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian
Portofolio
Laporan Tugas

Penilaian

Alokasi
Waktu

Sumber Belajar

Matematika Kelas X

307

:
:
:
:

2.1 Memiliki motivasi internal,


kemampuan bekerja sama,
konsisten, sikap disiplin, rasa
percaya diri, dan sikap
toleransi dalam perbedaan
strategi berpikir dalam memilih, dan menerapkan strategi
menyelesaikan masalah.
2.2 Mampu mentransformasi diri
dalam berperilaku jujur,
tangguh menghadapi masalah, kritis dan disiplin dalam
melakukan tugas belajar
matematika.

Memiliki sikap konsisten,


teliti dan cermat, dan
disiplin, dalam menghadapi dan menyelesaikan permasalahan
trigonometri.
Memiliki sikap dan
berperilaku jujur dan
tangguh dalam melakukan tugas.
Memiliki rasa keingintahuan kegunaan mempelajari trigonometri.

Menghayati dan menggunakan trigonometri


dalam kehidupan nyata.

Indikator
Trigonometri
Satuan Sudut
Perbandingan Trigonometri pada Segitiga
Siku-Siku
Perbandingan Trigonometri pada Bidang
Koordinat
Perbandingan Trigonometri Sudut Istimewa
Perbandingan Trigonometri Sudut Berelasi
Fungsi dan Grafik
Fungsi Trigonometri
Persamaan Trigonometri Sederhana
Identitas Trigonometri

Materi Pokok

Mengamati, menyelidiki
peristiwa atau fenomena
keseharian yang berhubungan dengan konsep
trigonometri. Misalnya
prinsip kerja teodolit.
Mencermati, menyelidiki,
dan melakukan penyelesaian masalah trigonometri
dengan langkah-langkah
yang tepat.
Menjelaskan dan menguraikan langkah-langkah
menyelesaikan permasalahan trigonometri.
Menyatakan besar sudut
dalam satuan derajat dan
radian.

Pembelajaran

Pengamatan sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Penilaian

10 jp

Alokasi
Waktu

1. Buku Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
2. Buku Guru Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
3. Buku PR Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara
4. Buku PG Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara

Sumber Belajar

Matematika
SMA/MA
X/2
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan menghargai perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerja sama, toleran, damai),
santun, responsif dan proaktif, dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
interaksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan humaniora, dengan wawasan kemanusian kebangsaan, kenegaraan dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya
di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan.

1.1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang


dianutnya.

Kompetensi Dasar

Mata Pelajaran
Satuan Pendidikan
Kelas/Semester
Kompetensi Inti

SILABUS
Trigonometri

308

Silabus

3.14 Mendeskripsikan konsep


perbandingan trigonometri
pada segitiga siki-siku melalui
penyelidikan dan diskusi
tentang hubungan perbandingan sisi-sisi yang
bersesuaian dalam beberapa
segitiga siku-siku sebangun.
3.15 Menemukan sifat-sifat dan
hubungan antarperbandingan trigonomeri dalam segitiga
siku-siku.
3.16 Mendeskripsikan dan menentukan hubungan perbandingan trigonometri dari
sudut di setiap kuadran,
memilih dan menerapkan
dalam penyelesaian masalah
nyata dan matematika.
3.17 Mendeskripsikan konsep
fungsi trigonometri dan menganalisis grafik fungsinya serta
menentukan hubungan nilai
fungsi trigonometri dari sudutsudut istimewa.

2.3 Menunjukkan sikap bertanggung jawab, rasa ingin


tahu, jujur dan perilaku peduli
lingkungan.

Kompetensi Dasar

Mampu menjelaskan
satuan sudut derajat
dan radian serta menjelaskan hubungan
antarkeduanya.
Mampu menjelaskan
konsep perbandingan
trigonometri menggunakan konsep perbandingan dua segitiga siku-siku
yang sebangun.
Mampu menemukan
sifat-sifat perbandingan
trigonometri pada segitiga siku-siku.
Mampu menemukan
hubungan antarperbandingan trigonometri pada segitiga
siku-siku.
Mampu menghitung
nilai perbandingan
trigonometri pada segitiga siku-siku.
Mampu menentukan
nilai perbandingan
trigonometri di setiap
kuadran pada bidang
koordinat.
Mampu menentukan
nilai perbandingan
trigonometri sudut
istimewa.
Mampu menentukan
nilai perbandingan
trigonometri sudut
berelasi.
Mampu mendeskripsikan konsep fungsi
trigonometri.

Indikator

Materi Pokok

Menyelidiki hubungan
antara perbandingan sisi
yang bersesuaian pada
dua segitiga siku-siku
yang sebangun dengan
konsep perbandingan
trigonometri.
Menemukan rumus sinus,
kosinus, tangen sudut,
dan kebalikannya pada
segitiga siku-siku.
Menemukan hubungan
antara sinus, kosinus,
tangen, dan kotangen
sudut pada segitiga sikusiku
Menghitung nilai sinus,
kosinus, tangen sudut dan
nilai kebalikannya pada
segitiga siku-siku.
Menentukan nilai sinus,
kosinus, dan tangen sudut
di setiap kuadran pada
bidang koordinat.
menentukan nilai sinus,
kosinus, dan tangen sudut
0, 30, 45, 60, dan 90.
Menentukan nilai sinus,
kosinus, dan tangen sudut
berelasi.
Mendeskripsikan konsep
fungsi trigonometri.
Mendeskripsikan bentuk
grafik fungsi sinus,
kosinus, dan tangen.
Menentukan nilai maksimum,
nilai minimum, amplitudo,
dan periode grafik fungsi
sinus, kosinus, dan tangen.
Menggambar grafik fungsi
trigonometri.
Menentukan penyelesaian
persamaan trigonometri
sederhana.
Membuktikan identitas
trigonometri.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

Matematika Kelas X

309

4.14 Menerapkan perbandingan


trigonometri dalam menyelesaikan masalah.
4.15 Menyajikan grafik fungsi
trigonometri.

Kompetensi Dasar

Mampu menyelesaikan
permasalahan yang
berkaitan dengan perbandingan trigonometri.
Mampu membuktikan
identitas trigonometri.
Mampu menggambarkan grafik fungsi trigonometri

Mampu mendeskripsikan dan menganalisis


grafik fungsi trigonometri.
Mampu menyelesaikan
pesamaan trigonometri
sederhana.
Mampu membuktikan
identitas trigonometri.

Indikator

Materi Pokok

Menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan


perbandingan trigonometri.
Membuktikan identitas
trigonometri.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

310

Silabus

Memiliki motivasi internal,


kemampuan bekerja sama,
konsisten, sikap disiplin,
rasa percaya diri, dan sikap
toleransi dalam perbedaan
strategi berpikir dalam memilih, dan menerapkan
strategi menyelesaikan
masalah.

2.1

Mengagumi dan menggunakan konsep geometri dalam perannya


membantu menyelesaikan masalah keseharian.
Memiliki sikap konsisten, teliti dan cermat,
disiplin, dan percaya diri
dalam menghadapi dan
menyelesaikan permasalahan geometri.

Indikator
Geometri
Kedudukan Titik,
Garis, dan Bidang
dalam Ruang
Jarak Antara Dua
Unsur dalam Ruang
Sudut Antara Dua
Unsur dalam Ruang

Materi Pokok

Mengamati, menyelidiki
peristiwa atau fenomena
keseharian yang berhubungan dengan konsep
geometri.
Mencermati, menyelidiki,
dan melakukan langkahlangkah penyelesaian
masalah geometri dengan
langkah-langkah yang
tepat.
Menjelaskan dan menguraikan langkah-langkah
menyelesaikan permasalahan geometri.
Mendeskripsikan kedudukan titik pada garis dan titik di
luar garis menggunakan
gambar buah dan anak
panah dan gambar disertai
contoh-contohnya.

Pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Penilaian

10 jp

Alokasi
Waktu

1. Buku Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
2. Buku Guru Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
3. Buku PR Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara
4. Buku PG Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara
5. http://goo.gl/rGqHh7

Sumber Belajar

Matematika
SMA/MA
X/2
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan menghargai perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerja sama, toleran, damai),
santun, responsif dan proaktif, dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
interaksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan humaniora, dengan wawasan kemanusian kebangsaan, kenegaraan dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya
di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan.

Menghayati dan mengamalkan ajaran agama


yang dianutnya.

:
:
:
:

1.1

Kompetensi Dasar

Mata Pelajaran
Satuan Pendidikan
Kelas/Semester
Kompetensi Inti

SILABUS
Geometri

Matematika Kelas X

311

Mampu mentransformasi
diri dalam berperilaku jujur,
tangguh
menghadapi
masalah, kritis, dan disiplin
dalam melakukan tugas
belajar matematika.
Menunjukkan sikap bertanggung jawab, rasa ingin
tahu, jujur, dan perilaku
peduli lingkungan.

3.13 Mendeskripsikan konsep


jarak dan sudut antartitik,
garis dan bidang melalui
demonstrasi menggunakan
alat peraga atau media
lainnya.

2.3

2.2

Kompetensi Dasar

Mampu mendeskripsikan kedudukan titik


terhadap garis, menggunakan alat peraga.
Mampu menentukan
kedudukan titik terhadap garis dalam
ruang.
Mampu mendeskripsikan kedudukan titik
terhadap bidang menggunakan alat peraga.
Mampu menentukan
kedudukan titik terhadap bidang dalam
ruang.
Mampu mendeskripsikan kedudukan garis
terhadap garis lain
menggunakan alat
peraga.
Mampu menentukan
kedudukan antara dua
garis dalam ruang.
Mampu mendeskripsikan kedudukan garis
terhadap bidang menggunakan alat peraga.
Mampu menentukan
kedudukan garis terhadap bidang dalam
ruang.

Memiliki rasa keingintahuan kegunaan mempelajari geometri.

Memiliki sikap dan


berperilaku jujur, kritis
dalam menghadapi
permasalahan seharihari.

Indikator

Materi Pokok

Menentukan kedudukan
titik terhadap garis dalam
ruang.
Mendeskripsikan kedudukan titik pada bidang dan titik
di luar bidang menggunakan
gambar disertai contohcontohnya.
Menentukan kedudukan
titik terhadap bidang dalam
ruang.
Mendeskripsikan kedudukan dua garis saling berpotongan, sejajar, dan bersilangan menggunakan
gambar disertai contohcontohnya.
Menentukan kedudukan
antara dua garis dalam
ruang.
Mendeskripsikan kedudukan garis pada bidang, garis
sejajar bidang, dan garis
memotong atau menembus
bidang menggunakan gambar
disertai contoh-contohnya.
Menentukan kedudukan
garis terhadap bidang
dalam ruang.
Mendeskripsikan kedudukan dua bidang saling sejajar
dan dua bidang saling berpotongan menggunakan
gambar disertai contohcontohnya.
Menentukan kedudukan
antara dua bidang dalam
ruang.
Mendeskripsikan jarak
antara dua titik menggunakan gambar disertai contohcontohnya.
Menentukan jarak antara
dua titik dalam ruang.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

312

Silabus

Kompetensi Dasar

Mampu mendeskripsikan kedudukan bidang


terhadap bidang lain
menggunakan alat
peraga.
Mampu menentukan
kedudukan antara dua
bidang dalam ruang.
Mampu mendeskripsikan konsep jarak antara
dua unsur dalam ruang
menggunakan alat
peraga.
Mampu menentukan
jarak antara dua
unsur dalam ruang.
Mampu mendeskripsikan konsep sudut
antara dua unsur
dalam ruang menggunakan alat peraga.
Mampu menentukan
sudut antara dua
unsur dalam ruang.

Indikator

Materi Pokok

Mendeskripsikan jarak
antara titik dan garis menggunakan gambar disertai
contoh-contohnya.
Menentukan jarak antara
titik dan garis dalam ruang.
Mendeskripsikan jarak
antara titik dan bidang
menggunakan gambar
disertai contoh-contohnya.
Menentukan jarak antara
titik dan bidang dalam
ruang.
Mendeskripsikan jarak
antara dua garis sejajar
menggunakan gambar
disertai contoh-contohnya.
Menentukan jarak antara
dua garis sejajar dalam
ruang.
Mendeskripsikan jarak
antara garis dan bidang
menggunakan gambar
disertai contoh-contohnya.
Menentukan jarak antara
garis dan bidang dalam
ruang.
Mendeskripsikan jarak
antara dua bidang sejajar
menggunakan gambar
disertai contoh-contohnya.
Menentukan jarak antara
dua bidang sejajar dalam
ruang.
Mendeskripsikan sudut
antara dua garis menggunakan gambar disertai contohcontohnya.
Menentukan sudut antara
dua garis dalam ruang.
Mendeskripsikan sudut
antara garis dan bidang
menggunakan gambar
disertai contoh-contohnya.

Pembelajaran

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

Matematika Kelas X

313

4.13 Menggunakan berbagai


prinsip bangun datar dan
ruang serta dalam menyelesaikan masalah nyata
berkaitan dengan jarak dan
sudut antara titik, garis, dan
bidang.

Kompetensi Dasar

Mampu menerapkan
konsep kedudukan
titik, garis, dan bidang
dalam ruang untuk
menyelesaikan permasalahan nyata.
Mampu menerapkan
konsep jarak antara
dua unsur dalam ruang
untuk menyelesaikan
permasalahan nyata.
Mampu menerapkan
konsep sudut antara
dua unsur dalam ruang
untuk menyelesaikan
permasalahan nyata.

Indikator

Materi Pokok

Menentukan sudut antara


garis dan bidang dalam
ruang.
Mendeskripsikan sudut
antara dua bidang menggunakan gambar disertai
contoh-contohnya.
Menentukan sudut antara
dua bidang dalam ruang.
Menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan
kedudukan titik, garis, dan
bidang dalam ruang.
Menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan
jarak antara dua unsur
dalam ruang.
Menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan
sudut antara dua unsur
dalam ruang.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian

Penilaian

Alokasi
Waktu

Sumber Belajar

314

Silabus

Memiliki motivasi internal,


kemampuan bekerja sama,
konsisten, sikap disiplin,
rasa percaya diri, dan sikap
toleransi dalam perbedaan
strategi berpikir dalam memilih, dan menerapkan
strategi menyelesaikan
masalah.

2.1

Memiliki sikap konsisten,


teliti dan cermat, dan
disiplin, dalam menghadapi dan menyelesaikan permasalahan
limit fungsi.
Memiliki sikap dan
berperilaku jujur, kritis
dalam menghadapi
permasalahan seharihari.

Mengagumi dan menggunakan konsep limit


fungsi dalam perannya
membantu menyelesaikan masalah keseharian.

Indikator
Limit Fungsi
Konsep Limit Fungsi
Sifat-Sifat Limit Fungsi
Menentukan Nilai Limit
Fungsi di Suatu Titik
Menentukan Nilai Limit
Tak Tentu

Materi Pokok

Mengamati, menyelidiki
peristiwa atau fenomena
keseharian yang berhubungan dengan konsep
limit fungsi.
Mencermati, menyelidiki,
dan melakukan penyelesaian masalah limit fungsi
dengan langkah-langkah
yang tepat.
Menjelaskan dan menguraikan langkah-langkah
menyelesaikan permasalahan tentang limit fungsi.
Mendeskripsikan konsep
limit fungsi menggunakan
jarak yang ditempuh sebuah
mobil pada detik ke-t dan
tinggi bola yang ditendang
pada detik ke-t.

Pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Penilaian

10 jp

Alokasi
Waktu

1. Buku Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
2. Buku Guru Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
3. Buku PR Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara
4. Buku PG Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara
6. http://goo.gl/9xjtq
7. http://goo.gl/VpYpho

Sumber Belajar

Matematika
SMA/MA
X/2
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan menghargai perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerja sama, toleran, damai),
santun, responsif dan proaktif, dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
interaksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan humaniora, dengan wawasan kemanusian kebangsaan, kenegaraan dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya
di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan.

Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang


dianutnya.

:
:
:
:

1.1

Kompetensi Dasar

Mata Pelajaran
Satuan Pendidikan
Kelas/Semester
Kompetensi Inti

SILABUS
Limit Fungsi

Matematika Kelas X

315

Mampu mentransformasi
diri dalam berperilaku jujur,
tangguh menghadapi masalah, kritis, dan disiplin dalam
melakukan tugas belajar
matematika.
Menunjukkan sikap bertanggung jawab, rasa ingin
tahu, jujur, dan perilaku
peduli lingkungan.

3.18 Mendeskripsikan konsep


limit fungsi aljabar dengan
menggunakan konteks
nyata dan menerapkannya.
3.19 Merumuskan aturan dan
sifat limit fungsi aljabar
melalui pengamatan contohcontoh.

2.3

2.2

Kompetensi Dasar

Mampu mendeskripsikan konsep limit fungsi


aljabar menggunakan
konteks nyata.
Mampu menjelaskan
syarat suatu fungsi
mempunyai nilai limit.
Mampu menjelaskan
cara menentukan nilai
limit fungsi aljabar.
Mampu menerapkan
konsep limit fungsi aljabar untuk menyelesaikan pemasalahan.
Mampu merumuskan
aturan dan sifat limit
fungsi aljabar.
Mampu menerapkan
aturan dan sifat limit
fungsi aljabar untuk
menentukan nilai limit
fungsi aljabar.
Mampu menjelaskan
cara menentukan limit
fungsi aljabar di suatu
titik.
Mampu memilih cara
yang efektif untuk
menentukan nilai limit
fungsi aljabar dan
menerapkannya.

Memiliki rasa keingintahuan kegunaan mempelajari limit fungsi.

Indikator

Materi Pokok

Menjelaskan nilai limit fungsi


dari kiri dan dari kanan.
Menyelidiki suatu fungsi
memiliki nilai limit atau tidak.
Menentukan nilai limit fungsi
dari kiri dan dari kanan.
Menyelesaikan permasalahan menggunakan konsep
limit.
Menjelaskan sifat-sifat limit
fungsi aljabar di suatu titik.
Menggunakan sifat-sifat
limit untuk menentukan
nilai limit fungsi aljabar.
Menjelaskan cara menentukan limit fungsi aljabar di
suatu titik dengan substitusi
disertai contoh-contohnya.
Menjelaskan cara menentukan limit fungsi aljabar di
suatu titik yang mempunyai
nilai bentuk tak tentu menggunakan pemfaktoran disertai
contoh-contohnya.
Menjelaskan cara menentukan limit fungsi aljabar di
suatu titik yang mempunyai
nilai bentuk tak tentu menggunakan perkalian dengan
bentuk sekawan disertai
contoh-contohnya.
menjelaskan cara menentukan limit fungsi aljabar di tak
hingga dengan substitusi
disertai contoh-contohnya.
menjelaskan cara menentukan limit fungsi aljabar di tak
hingga yang mempunyai nilai
bentuk tak tentu dengan cara
membagi dengan variabel
tertinggi disertai contohcontohnya.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian
Portofolio
Laporan Tugas

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

316

Silabus

4.16 Memilih strategi yang


efektif dan menyajikan
model matematika dalam
memecahkan masalah
nyata tentang limit fungsi
aljabar.

Kompetensi Dasar

Mampu memilih cara


yang efektif untuk merancang model matematika dari masalah
yang berkaitan dengan
limit fungsi aljabar dan
menerapkannya.
Mampu merancang
model matematika
dari masalah yang
berkaitan dengan limit
fungsi aljabar dan
menyelesaikannya.

Indikator

Materi Pokok

Menjelaskan cara menentukan limit fungsi


aljabar di tak hingga yang
mempunyai nilai bentuk
tak tentu menggunakan
perkalian dengan bentuk
sekawan disertai contohcontohnya.
Menyelidiki limit fungsi di
tak hingga memiliki penyelesaian nyata atau
tidak.
Memilih cara yang efektif
untuk menentukan nilai
limit fungsi aljabar dan
menerapkannya.
Merancang model matematika dari masalah yang
berkaitan dengan limit
fungsi aljabar.
Menyelesaikan model
matematika dari masalah
yang berkaitan dengan
limit fungsi aljabar.

Pembelajaran
Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

Matematika Kelas X

317

2.2

Memiliki motivasi internal,


kemampuan bekerja sama,
konsisten, sikap disiplin,
rasa percaya diri, dan sikap
toleransi dalam perbedaan
strategi berpikir dalam memilih, dan menerapkan
strategi menyelesaikan
masalah.
Mampu mentransformasi
diri dalam berperilaku jujur,
tangguh menghadapi masalah, kritis dan disiplin dalam
melakukan tugas belajar
matematika.

2.1

Memiliki sikap konsisten,


teliti dan cermat, dan
disiplin, dalam menghadapi dan menyelesaikan permasalahan
statistika .
Memiliki sikap dan
berperilaku jujur dan
tangguh dalam melakukan tugas.
Memiliki rasa keingintahuan kegunaan mempelajari statistika.

Menghayati dan menggunakan statistika


dalam kehidupan nyata.

Indikator
Statistika
Istilah-Istilah dalam
Statistika
Membaca dan Menyajikan Data Tunggal
dalam Bentuk Tabel
dan Diagram
Membaca dan Menyajikan Data Berkelompok
dalam Bentuk Tabel
dan Diagram
Ukuran Pemusatan
Data
Ukuran Letak Data
Ukuran Penyebaran
Data

Materi Pokok

Mengamati, menyelidiki
peristiwa atau fenomena
keseharian yang berhubungan dengan penerapan statistika. Misalnya
penerapan statistika dalam
pengambilan keputusan
berupa kebijakan-kebijakan
pemerintah.
Mencermati, menyelidiki,
dan melakukan penyelesaian masalah statistika
dengan langkah-langkah
yang tepat.
Menjelaskan dan menguraikan langkah-langkah
menyelesaikan permasalahan statistika.

Pembelajaran

Pengamatan sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Penilaian

14 jp

Alokasi
Waktu

1. Buku Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
2. Buku Guru Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
3. Buku PR Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara
4. Buku PG Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara

Sumber Belajar

Matematika
SMA/MA
X/2
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan menghargai perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerja sama, toleran, damai),
santun, responsif dan proaktif, dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
interaksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan humaniora, dengan wawasan kemanusian kebangsaan, kenegaraan dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya
di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan.

Menghayati dan mengamalkan ajaran agama


yang dianutnya.

:
:
:
:

1.1

Kompetensi Dasar

Mata Pelajaran
Satuan Pendidikan
Kelas/Semester
Kompetensi Inti

SILABUS
Statistika

318

Silabus

Menunjukkan sikap bertanggung jawab, rasa ingin


tahu, jujur dan perilaku
peduli lingkungan.

3.20 Mendeskripsikan berbagai


penyajian data dalam bentuk
tabel atau diagram/plot yang
sesuai untuk mengomunikasikan informasi dari suatu
kumpulan data melalui analisis perbandingan berbagai
variasi penyajian data.
3.21 Mendeskripsikan data
dalam bentuk tabel atau
diagram/plot tertentu yang
sesuai dengan informasi
yang ingin dikomunikasikan.

2.3

Kompetensi Dasar

Mampu menjelaskan
istilah-istilah dalam
statistika.
Mampu membaca
data tunggal dan data
berkelompok dalam
bentuk tabel dan
diagram.
Mampu menjelaskan
pengertian mean, median, dan modus data.
Mampu menjelaskan
cara menentukan nilai
mean, median, dan
modus data tunggal
dan menghitung nilainya.
Mampu menjelaskan
cara menentukan nilai
mean, median, dan
modus data berkelompok.
Mampu menentukan
nilai mean, median,
dan modus data berkelompok.
Mampu menjelaskan
pengertian kuartil,
desil, dan persentil
data.
Mampu menjelaskan
cara menentukan kuartil,
desil, dan persentil data
tunggal.
Mampu menentukan
nilai kuartil, desil, dan
persentil data bertunggal.

Indikator

Materi Pokok

Menjelaskan pengertian
data dan cara pengumpulan data.
Menjelaskan pengertian
statistik, statistika, populasi, dan sampel.
Membaca dan menyajikan
data tunggal dalam bentuk
tabel, diagram batang, diagram garis, dan diagram
lingkaran.
Membaca dan menyajikan
data berkelompok dalam
bentuk tabel distribusi
frekuensi, histogram, poligon
frekuensi, dan ogive.
Menjelaskan pengertian
mean, median, dan modus
data.
Menentukan letak mean,
median, dan modus data
tunggal dalam bentuk
tabel, diagram batang, diagram garis, dan diagram
lingkaran dan menghitung
nilainya.
Menentukan letak mean data
berkelompok dalam bentuk
tabel distribusi frekuensi, histogram, poligon frekuensi,
dan ogive dan menghitung
nilainya
menggunakan
definisi dan rataan sementara.
Menentukan letak modus dan
median data berkelompok
dalam bentuk tabel distribusi
frekuensi, histogram, poligon
frekuensi, dan ogive dan
menghitung nilainya.
Menjelaskan pengertian
kuartil, desil, dan persentil
data.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

Matematika Kelas X

319

4.17 Menyajikan data nyata


dalam bentuk tabel atau
diagram/plot tertentu yang
sesuai dengan informasi
yang ingin dikomunikasikan.

Kompetensi Dasar

Mampu menyajikan
dan data tunggal dalam
bentuk tabel dan diagram.
Mampu menyajikan
data berkelompok
dalam bentuk tabel
dan diagram.

Mampu menjelaskan
cara menentukan
kuartil, desil, dan
persentil data berkelompok.
Mampu menentukan
nilai kuartil, desil, dan
persentil data berkelompok.
Mampu menjelaskan
ukuran penyebaran
data tunggal berupa
jangkauan, jangkauan
antarkuartil, simpangan
kuartil, langkah, simpangan rata-rata, ragam, dan
simpangan baku.
Mampu menentukan
nilai jangkauan, jangkauan antar-kuartil,
simpangan kuartil,
langkah, simpangan
rata-rata, ragam, dan
simpangan baku data
tunggal.
Mampu menjelaskan
ukuran penyebaran
data berkelompok
berupa simpangan
rata-rata, ragam, dan
simpangan baku.
Mampu menentukan
nilai simpangan ratarata, ragam, dan
simpangan baku data
berkelompok.

Indikator

Materi Pokok

Menentukan letak kuartil,


desil, dan persentil data
tunggal dalam bentuk
tabel, diagram batang, diagram garis, dan diagram
lingkaran dan menghitung
nilainya.
Menentukan letak kuartil,
desil, dan persentil data
berkelompok dalam bentuk
tabel distribusi frekuensi, histogram, poligon frekuensi,
dan ogive dan menghitung
nilainya.
Menjelaskan ukuran penyebaran data tunggal berupa
jangkauan, jangkauan antarkuartil, simpangan kuartil,
langkah, simpangan rata-rata,
ragam, dan simpangan baku.
Menghitung jangkauan,
jangkauan
antarkuartil,
simpangan kuartil, langkah,
simpangan rata-rata, ragam,
dan simpangan baku data
tunggal dalam bentuk
tabel, diagram batang, diagram garis, dan diagram
lingkaran.
Menjelaskan ukuran penyebaran data berkelompok
berupa simpangan rata-rata,
ragam, dan simpangan
baku.
Menghitung simpangan
rata-rata, ragam, dan
s i m p a n g a n b a k u data
berkelompok dalam bentuk
tabel distribusi frekuensi, histogram, poligon frekuensi,
dan ogive.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian

Penilaian

Alokasi
Waktu
Sumber Belajar

320

Silabus

Memiliki sikap konsisten, teliti dan cermat,


disiplin, dan rasa ingin
tahu dalam menghadapi
dan menyelesaikan
permasalahan.
Memiliki sikap dan
berperilaku jujur dan
tangguh menghadapi
masalah dalam mempelajari peluang.

2.1 Memiliki motivasi internal,


kemampuan bekerja sama,
konsisten, sikap disiplin,
rasa percaya diri, dan sikap
toleransi dalam perbedaan
strategi berpikir dalam
memilih, dan menerapkan
strategi menyelesaikan
masalah.

Mengagumi pengertian dan makna peluang


serta penggunaannya
dalam keseharian.

Indikator
Peluang
Frekuensi Relatif
Percobaan Statistika
Ruang Sampel
Kejadian
Peluang Suatu Kejadian
Kisaran Nilai Peluang
Peluang Komplemen
Suatu Kejadian

Materi Pokok

Mengamati penggunaan
peluang dalam kehidupan
sehari-hari.
Menjelaskan dan mendeskripsikan
konsep
frekuensi relatif.
Menghitung frekuensi relatif
suatu data hasil percobaan.
Melakukan percobaan
statistika menggunakan
kartu bernomor dan menghitung frekuensi relatif data
hasil percobaan tersebut.
Mampu menjelaskan pengertian percobaan statistika,
ruang sampel, titik sampel,
kejadian, dan komplemen
kejadian.
Menentukan ruang sampel
suatu percobaan.

Pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Pengamatan Sikap
Saat berlangsung
pembelajaran

Penilaian

10 jp

Alokasi
Waktu

1. Buku Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
2. Buku Guru Matematika
SMA/MA Kelas X,
Kementerian
Pendidikan dan
Kebudayaan
Republik Indonesia
3. Buku PR Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara
4. Buku PG Matematika
Kelas XB, PT Intan
Pariwara

Sumber Belajar

Matematika
SMA/MA
X/2
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan menghargai perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerja sama, toleran, damai),
santun, responsif dan proaktif, dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam interaksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan
dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan humaniora, dengan wawasan kemanusian kebangsaan, kenegaraan dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya
di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan.

:
:
:
:

1.1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang


dianutnya.

Kompetensi Dasar

Mata Pelajaran
Satuan Pendidikan
Kelas/Semester
Kompetensi Inti

SILABUS
Peluang

Matematika Kelas X

321

Mampu mentransformasi
diri dalam berperilaku jujur,
tangguh
menghadapi
masalah, kritis, dan disiplin
dalam melakukan tugas
belajar matematika.
Menunjukkan sikap bertanggung jawab, rasa ingin
tahu, jujur, dan perilaku
peduli lingkungan.

4.18 Menyajikan hasil penerapan konsep peluang


untuk menjelaskan berbagai objek nyata melalui
percobaan menggunakan
frekuensi relatif.

3.22 Mendeskripsikan konsep


peluang suatu kejadian
menggunakan berbagai
objek nyata dalam suatu
percobaan.

2.3

2.2

Kompetensi Dasar

Mampu melakukan percobaan statistika dan


menghitung frekuensi relatif
data hasil percobaan.
Mampu menjelaskan pengertian percobaan statistika, ruang sampel, titik
sampel, kejadian, dan
komplemen kejadian.
Mampu menentukan ruang
sampel suatu percobaan.
Mampu menentukan anggota himpunan suatu kejadian dalam suatu percobaan.
Mampu menjelaskan pengertian peluang suatu
kejadian.
Mampu
menjelaskan
kisaran nilai peluang.

Mampu menjelaskan dan


mendeskripsikan konsep
frekuensi relatif.
Mampu menghitung frekuensi relatif suatu data hasil
percobaan.

Memiliki rasa keingintahuan


mempelajari peluang, serta
kemanfaatannya.

Indikator

Materi Pokok

Menentukan
anggota
himpunan suatu kejadian
dalam suatu percobaan.
Menjelaskan pengertian
peluang suatu kejadian.
Menjelaskan kisaran nilai
peluang.
Menjelaskan pengertian
peluang komplemen suatu
kejadian.
Menghitung peluang suatu
kejadian.
Menghitung
peluang
komplemen suatu kejadian.
menyelesaikan masalah
nyata yang berkaitan
dengan peluang.

Pembelajaran

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian
Portofolio
Laporan Tugas

Tes Tertulis
Pilihan Ganda
Uraian

Penilaian

Alokasi
Waktu

5. Buku Swadidik Matematika karangan


Trevor Johnson &
Huge Neill, PT Pakar
Raya
6. http://goo.gl/4gliJ

Sumber Belajar

322

Silabus

Kompetensi Dasar

Mampu menjelaskan pengertian peluang komplemen


suatu kejadian.
Mampu menghitung peluang
suatu kejadian.
Mampu menghitung peluang
komplemen suatu kejadian.
Mampu menyelesaikan
masalah nyata yang berkaitan dengan peluang.

Indikator

Materi Pokok

Pembelajaran

Penilaian

Alokasi
Waktu

5. Buku Swadidik Matematika karangan


Trevor Johnson &
Huge Neill, PT Pakar
Raya
6. http://goo.gl/4gliJ

Sumber Belajar

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran


Sekolah
:
Mata Pelajaran
:
Kelas/Semester
:
Materi/Submateri Pokok :
Alokasi Waktu
:

SMA/MA
Matematika
X/2
Peluang
10 45 menit (5 kali pertemuan)

A. Kompetensi Dasar dan Indikator


1.1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
Indikator:

Mengagumi pengertian peluang serta penggunaannya dalam keseharian.


2.1 Memiliki motivasi internal, kemampuan bekerja sama, konsisten, sikap disiplin, rasa percaya diri, dan
sikap toleransi dalam perbedaan strategi berpikir dalam memilih dan menerapkan strategi
menyelesaikan masalah.
2.2 Mampu mentransformasi diri dalam berperilaku jujur, tangguh menghadapi masalah, kritis dan disiplin
dalam melakukan tugas belajar matematika.
2.3 Menunjukkan sikap bertanggung jawab, rasa ingin tahu, jujur, dan perilaku peduli lingkungan.
Indikator:

Memiliki sikap konsisten, teliti dan cermat, disiplin, dan rasa ingin tahu dalam menghadapi dan
menyelesaikan permasalahan.

Memiliki sikap dan berperilaku jujur dan tangguh menghadapi masalah dalam mempelajari peluang.

Memiliki rasa keingintahuan mempelajari peluang, serta kemanfaatannya.


3.22 Mendeskripsikan konsep peluang suatu kejadian menggunakan berbagai objek nyata dalam suatu
percobaan.
Indikator:

Mampu menjelaskan dan mendeskripsikan konsep frekuensi relatif.

Mampu menghitung frekuensi relatif suatu data hasil percobaan.


4.18 Menyajikan hasil penerapan konsep peluang untuk menjelaskan berbagai objek nyata melalui
percobaan menggunakan frekuensi relatif.
Indikator:

Mampu melakukan percobaan statistika dan menghitung frekuensi relatif data hasil percobaan.

Mampu menjelaskan pengertian percobaan statistika, ruang sampel, titik sampel, kejadian,
dan komplemen kejadian.

Mampu menentukan ruang sampel suatu percobaan.

Mampu menentukan anggota himpunan suatu kejadian dalam suatu percobaan.

Mampu menjelaskan pengertian peluang suatu kejadian.

Mampu menjelaskan kisaran nilai peluang.

Mampu menjelaskan pengertian peluang komplemen suatu kejadian.

Mampu menghitung peluang suatu kejadian.

Mampu menghitung peluang komplemen suatu kejadian.

Mampu menyelesaikan masalah nyata yang berkaitan dengan peluang.


B. Tujuan Pembelajaran
1. Siswa mampu menjelaskan dan mendeskripsikan konsep frekuensi relatif.
2. Siswa mampu menghitung frekuensi relatif suatu data hasil percobaan.

Matematika Kelas X

323

3. Siswa mampu melakukan percobaan statistika dan menghitung frekuensi relatif data hasil percobaan.
4. Siswa mampu menjelaskan pengertian percobaan statistika, ruang sampel, titik sampel, kejadian,
dan komplemen kejadian.
5. Siswa mampu menentukan ruang sampel suatu percobaan.
6. Siswa mampu menentukan anggota himpunan suatu kejadian dalam suatu percobaan.
7. Siswa mampu menjelaskan pengertian peluang suatu kejadian.
8. Siswa mampu menjelaskan kisaran nilai peluang.
9. Siswa mampu menjelaskan pengertian peluang komplemen suatu kejadian.
10. Siswa mampu menghitung peluang suatu kejadian.
11. Siswa mampu menghitung peluang komplemen suatu kejadian.
12. Siswa mampu menyelesaikan masalah nyata yang berkaitan dengan peluang.
C. Materi Pembelajaran

Frekuensi Relatif

Percobaan Statistika

Ruang Sampel

Kejadian

Peluang suatu Kejadian

Kisaran Nilai Peluang

Peluang Komplemen Suatu Kejadian


D. Metode Pembelajaran
Pendekatan : Scientific Approach
Model
: Siklus Belajar (Learning Cycle)
Metode
: Problem Solving dan Diskusi
E.

F.

Media, Alat, dan Sumber Pembelajaran


1.

Media
Toples dan kertas bernomor

2.

Alat dan Bahan


a. Satu lembar kalender bekas yang memuat angka 1 sampai 10
b. Gunting
c. Sebuah kotak atau toples

3.

Sumber Belajar
a. Buku Matematika SMA/MA Kelas X, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
b. Buku Guru Matematika SMA/MA Kelas X, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
c. Buku PR Matematika Kelas XB, PT Intan Pariwara
d. Buku PG Matematika Kelas XB, PT Intan Pariwara
e. http://goo.gl/4gliJ

Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan I (2 jp)
1.

324

Pendahuluan (10 menit)


a. Menjelaskan pengertian peluang dengan melakukan percobaan melambungkan sekeping uang
logam, sebuah dadu, atau yang lainnya.
b. Guru menyampaikan garis besar tujuan pembelajaran.

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

2.

Kegiatan Inti (70 menit)


a. Guru membimbing siswa melakukan percobaan melambungkan sekeping uang logam sebanyak
40 kali. Setiap kelompok mencatat frekuensi terlihat sisi angka (A) atau sisi gambar (G) setelah
uang logam jatuh ke tanah. Percobaan dilakukan secara berkelompok.
b. Setiap kelompok menghitung perbandingan antara frekuensi terlihat sisi angka atau sisi gambar
dengan banyak pelambungan dari data hasil percobaan.
Catatan: sembari melakukan proses pembimbingan, guru melakukan penilaian sikap dengan
dipandu instrumen lembar penilaian sikap.
c. Guru menjelaskan bahwa perbandingan antara frekuensi terlihat sisi angka atau sisi gambar
dengan banyak pelambungan merupakan frekuensi relatif.
d. Guru bersama siswa membuat kesimpulan tentang rumus frekuensi relatif.
e. Guru membimbing siswa berlatih menghitung frekuensi relatif dari suatu data hasil percobaan.

3.

Kegiatan Penutup (10 menit)


a. Guru bersama siswa menyimpulkan hasil pembelajaran dan memotivasi siswa untuk dapat
menerapkan konsep peluang empiris dalam menyelesaikan masalah nyata.
b. Guru memberikan reward (berupa pujian atau bentuk penghargaan lain yang relevan) kepada
siswa.
c. Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok untuk melakukan percobaan statistika pada
pertemuan berikutnya. Setiap kelompok diberi tugas menyiapkan peralatan sebagai berikut.
1) Satu lembar kalender bekas yang memuat angka 1 sampai 10.
2) Gunting.
3) Sebuah kotak atau toples.
Pertemuan II (2 jp)

1.

Pendahuluan (10 menit)


a. Guru mengatur duduk siswa sesuai dengan kelompok yang telah dibuat, kemudian menyuruh
setiap kelompok menyiapkan peralatan yang diperlukan di atas meja.
b. Guru menyampaikan garis besar tujuan pembelajaran.

2.

Kegiatan Inti (70 menit)


a. Guru membagikan lembar tugas kepada setiap kelompok (seperti lembar tugas siswa di halaman
109).
b. Guru menjelaskan perangkat percobaan yang harus dibuat setiap kelompok dan percobaan yang
harus dilakukan.
c. Guru memberi kesempatan kepada setiap kelompok untuk bertanya tentang cara membuat
perangkat percobaan dan percobaan yang harus dilakukan.
d. Guru membimbing setiap kelompok membuat perangkat percobaan.
e. Guru membimbing setiap kelompok melakukan percobaan.
Catatan: sembari melakukan proses pembimbingan, guru melakukan penilaian sikap dengan
dipandu instrumen lembar penilaian sikap.
f. Setiap kelompok menghitung frekuensi relatif setiap kejadian sesuai dengan data hasil percobaan.

3.

Kegiatan Penutup (10 menit)


a. Setiap kelompok membuat laporan hasil percobaan. Hasil laporan tersebut dikumpulkan.
b. Guru memberikan reward kepada seluruh siswa.

Matematika Kelas X

325

Pertemuan III (2 jp)


1.

Pendahuluan (10 menit)


a Guru mengingatkan kembali tentang pengertian frekuensi relatif.
b. Guru menyampaikan garis besar tujuan pembelajaran.

2.

Kegiatan Inti (70 menit)


a. Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok.
b. Guru membimbing setiap kelompok melakukan percobaan melambungkan sebuah dadu sebanyak
20 kali, 40 kali, 80 kali, 100 kali, 150 kali, dan 200 kali dan mencatat frekuensi terlihat setiap mata
dadu ketika dadu jatuh ke tanah. Selanjutnya setiap kelompok menghitung frekuensi relatif
terlihatnya setiap mata dadu pada setiap percobaan.
b. Setiap kelompok mencatat hasil percobaan dalam tabel berikut.
Terlihat Mata Dadu

Banyak Pelemparan
1

20
40
80
100
150
200
Frekuensi Relatif

c.
d.

e.

3.

Guru menyuruh setiap kelompok mengamati hasil perhitungan frekuensi relatif pada setiap kolom
pada baris terakhir.
Guru menyuruh setiap kelompok menyimpulkan hasil pengamatannya. Diharapkan setiap
kelompok membuat kesimpulan sebagai berikut.
Semakin banyak percobaan yang dilakukan, frekuensi relatif terlihatnya setiap mata dadu pada
setiap percobaan mendekati nilai yang sama.
Guru menjelaskan bahwa nilai yang sama ini yang dinamakan peluang suatu kejadian.
Catatan: sembari melakukan proses pembimbingan, guru melakukan penilaian sikap dengan
dipandu instrumen lembar penilaian sikap.

Kegiatan Penutup (10 menit)


a. Setiap kelompok membuat laporan hasil percobaan. Hasil laporan tersebut dikumpulkan.
b. Guru memberikan reward (berupa pujian atau bentuk penghargaan lain yang relevan) kepada
siswa.
Pertemuan IV (2 jp)

1.

Pendahuluan (10 menit)


a Guru memberikan kilas balik tentang hubungan antara frekuensi relatif dan peluang suatu kejadian.
b. Guru menyampaikan garis besar tujuan pembelajaran.

2.

Kegiatan Inti (70 menit)


a. Guru menjelaskan percobaan statistika, ruang sampel, titik sampel, dan kejadian serta memberikan
contoh-contohnya.

326

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

b.
c.
3.

Guru menjelaskan pengertian peluang suatu kejadian, kisaran nilai peluang, dan peluang
komplemen suatu kejadian serta memberikan contoh-contohnya.
Guru membimbing siswa mengerjakan soal-soal latihan.

Kegiatan Penutup (10 menit)


a. Guru bersama siswa menyimpulkan hasil pembelajaran dan mendorong siswa untuk dapat
menerapkan konsep peluang suatu kejadian dalam menyelesaikan masalah nyata.
b. Guru memberikan reward kepada seluruh siswa.
c. Guru menyampaikan informasi bahwa pertemuan berikutnya diadakan ulangan harian bab
peluang.
Pertemuan V (2 jp)

1.

Pendahuluan (10 menit)


a. Guru meminta siswa memasukkan semua barang di atas meja siswa ke laci atau tas dan
menyiapkan bolpoin dan penggaris.
b. Guru membagikan kertas untuk lembar jawaban dan coret-coret.

2.

Kegiatan Inti (70 menit)


a. Guru memimpin siswa berdoa sebelum mengerjakan soal ulangan harian.
b. Siswa mengerjakan soal evaluasi dengan teliti dan jujur, kemudian hasilnya dikumpulkan.

3.

Kegiatan Penutup (10 menit)


a. Guru meminta siswa mengumpulkan hasil ulangan, kemudian memberikan penjelasan bahwa
hasil ulangan merupakan indikator tingkat penguasaan siswa terhadap materi peluang.
b. Guru memberikan reward (berupa pujian atau bentuk penghargaan lain yang relevan) kepada
siswa.

G. Penilaian
1.

Teknik dan Bentuk Instrumen


Teknik

Bentuk Instrumen

Penilaian Sikap

2.

Lembar Pengamatan Sikap dan Rubrik

Tes Tertulis

Tes Pilihan Ganda dan Uraian

Portofolio

Kumpulan Laporan dan Produk

Contoh Instrumen
a. Lembar Pengamatan Sikap
No.

Aspek yang Dinilai

1.

Mengagumi konsep peluang dalam


perannya membantu menyelesaikan
masalah keseharian.

2.

Memiliki sikap konsisten, teliti dan cermat,


disiplin, dan percaya diri dalam menghadapi
dan menyelesaikan permasalahan tentang
matriks.

3.

Memiliki sikap dan berperilaku jujur, kritis


dalam menghadapi permasalahan seharihari.

4.

Memiliki rasa keingintahuan kegunaan

Keterangan

mempelajari peluang.

Matematika Kelas X

327

b.

328

Rubrik Penilaian Sikap


No.

Aspek yang Dinilai

Rubrik

1.

Mengagumi konsep peluang dalam


perannya membantu menyelesaikan
masalah keseharian.

3 : Menunjukkan ekspresi kekaguman dan menghayati


terhadap peluang serta sepenuhnya mengetahui peranan
peluang dalam membantu menyelesaikan masalah nyata.
2 : Kurang menunjukkan ekspresi kekaguman dan menghayati
terhadap peluang dan belum sepenuhnya mengetahui
peranan peluang dalam membantu menyelesaikan masalah
nyata.
1 : Tidak menunjukkan ekspresi kekaguman dan menghayati
terhadap peluang dan tidak mengetahui peranan peluang
dalam membantu menyelesaikan masalah nyata.

2.

Memiliki sikap konsisten, teliti dan cermat,


disiplin, dan percaya diri dalam menghadapi
dan menyelesaikan permasalahan tentang
peluang.

3 : Menunjukkan sikap konsisten, teliti dan cermat dalam


mengerjakan soal. Bersikap disiplin dan percaya diri dalam
menghadapi tantangan tanpa ada rasa takut. Justru
merasa yakin bisa menyelesaikan permasalahannya.
2 : Kurang menunjukkan sikap konsisten, teliti dan cermat
dalam mengerjakan soal. Kurang bersikap disiplin dan
kurang percaya diri dalam menghadapi tantangan.
1 : Tidak menunjukkan sikap konsisten, teliti dan cermat
dalam mengerjakan soal. Tidak bersikap disiplin dan tidak
percaya diri dalam menghadapi tantangan. Sering merasa
takut salah sehingga tidak bertindak menyelesaikannya.

3.

Memiliki sikap dan berperilaku jujur, kritis


dalam menghadapi permasalahan seharihari.

3 : Menunjukkan sikap dan berperilaku jujur, kritis dalam


menghadapi permasalahan sehari-hari.
2 : Kurang menunjukkan sikap dan berperilaku jujur, kritis
dalam menghadapi permasalahan sehari-hari.
1 : Tidak menunjukkan sikap dan berperilaku jujur, kritis dalam
menghadapi permasalahan sehari-hari.

4.

Memiliki rasa keingintahuan kegunaan


mempelajari peluang.

3 : Menunjukkan sikap rasa keingintahuan yang tinggi tentang


kegunaan mempelajari peluang. Hal ini ditunjukkan
dengan sering bertanya hal-hal yang belum diketahui.
Memiliki pola pikir yang kritis terhadap sesuatu yang baru.
2 : Kurang menunjukkan sikap rasa keingintahuan tentang
kegunaan mempelajari peluang. Hal ini ditunjukkan
dengan kurang aktif dalam bertanya jawab. Kurang kritis
terhadap sesuatu yang baru diketahui.
1 : Tidak menunjukkan sikap rasa keingintahuan tentang
kegunaan mempelajari peluang. Hal ini ditunjukkan
dengan tidak aktif dalam bertanya jawab. Tidak peduli
terhadap sesuatu yang baru diketahui.

Mengetahui
Kepala SMA/MA . . . .

Guru Bidang

.........................
NIP__________________

.........................
NIP__________________

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran