Anda di halaman 1dari 42

1

MAKALAH PAPER INTERNA


OSTEOARTRHITIS

Oleh :
- ESQHA ARINI
- HARIYATI WAHYUNI
- ZAHROTUL UYUN
Pembimbing :

111001082
111001110
111001345

dr. Medina Yuliza, Sp.PD


dr. Dewi Murni Sartika, Sp.PD
KEPANITERAAN KLINIK ILMU PENYAKIT
DALAM
RUMAH SAKIT HAJI MEDAN
2015
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Osteoarthritis (OA) merupakan artropati yang paling banyak ditemukan
pada orang dewasa. Diketahui bahwa OA diderita oleh 151 juta jiwa di seluruh
dunia dan mencapai 24 juta jiwa di kawasan Asia Tenggara (WHO, 2004).
Insidennya pada usia kurang dari 20 tahun hanya sekitar 10% dan meningkat
menjadi lebih dari 80% pada usia diatas 55 tahun. Prevalensi OA lutut radiologis
di Indonesia cukup tinggi, yaitu mencapai 15,5% pada pria dan 12,7% pada
wanita. 2
Osteoartritis (OA) dan artritis gout sama-sama penyakit pada sendi, tetapi
bedanya pada OA karena kerusakan jaringan rawan sendi atau struktur jaringan
sekitar persendian, sedangkan pada artritis gout nyeri sendi disebabkan adanya
penumpukan asam urat yang mengkristal pada daerah persendian. Tetapi salah
satu penyebab dari kedua penyakit ini adalah kegemukan (obesitas).

Hal ini

menunjukan adanya peran hormonal pada patogenesis osteoartritis. Perlu diingat


adalah masing-masing sendi mempunyai biomekanik, cedera dan persentase
gangguan yang berbeda, sehingga peran faktor-faktor resiko untuk masing-masing
osteoarthritis tentu berbeda.2
Penatalaksanaan terutama ditujukan pada pengendalian/menghilangkan
nyeri, memperbaiki gerak dan fungsi sendi serta meningkatkan kualitas hidup.
Penatalaksanaan OA panggul, lutut atau OA pada tempat lain, meliputi
penatalaksanaan secara non farmakologi dan farmakologi. Operasi pengganti
sendi hanya dilakukan untuk penderita dengan OA yang berat dan tidak respons
dalam pengobatan terapi. 4

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 OSTEOARTRITIS
2.1.1 Definisi
Osteoarthritis (OA) merupakan penyakit sendi degeneratif yang berkaitan
dengan kerusakan kartilago sendi. Vertebra, panggul, lutut dan pergelangan kaki
paling sering terkena. OA biasanya mengeluh nyeri pada waktu melakukan
aktivitas atau jika ada pembebanan pada sendi yang terkena. Pada derajat yang
lebih berat nyeri dapat dirasakan terus menerus sehingga dapat mengganggu
mobilitas pasien. Penyakit ini disebut juga degenerative arthritis, hypertrophic
arthritis, dan degenerative joint disease. Osteoartritis adalah bentuk artritis yang
paling umum terjadi yang mengenai mereka di usia lanjut atau usia dewasa dan
salah satu penyebab terbanyak kecacatan di negara berkembang. 2,4
2.1.2 Klasifikasi
Klasifikasi Berdasarkan Etiologi
Osteoartritis diklasifikasikan berdasarkan etiologi oleh Altman et al
menjadi 2 golongan, yaitu OA primer dan OA sekunder. 4

Osteoartritis Primer

Osteoartritis primer atau OA idiopatik belum diketahui penyebabnya dan


tidak berhubungan dengan penyakit sistemik maupun proses perubahan lokal pada
sendi. Meski demikian, osteoartritis primer banyak dihubungkan pada penuaan.
Pada orangtua, volume air dari tulang muda meningkat dan susunan protein tulang
mengalami degenerasi. Akhirnya, kartilago mulai degenerasi dengan mengelupas
atau membentuk tulang muda yang kecil. Pada kasus-kasus lanjut, ada kehilangan
total dari bantal kartilago antara tulang-tulang dan sendi-sendi. Penggunaan
berulang dari sendi-sendi yang terpakai dari tahun ke tahun dapat membuat
bantalan tulang mengalami iritasi dan meradang, menyebabkan nyeri dan
pembengkakan sendi. Kehilangan bantalan tulang ini menyebabkan gesekan antar
tulang, menjurus pada nyeri dan keterbatasan mobilitas sendi. Peradangan dari
kartilago dapat juga menstimulasi pertumbuhan-pertumbuhan tulang baru yang
terbentuk di sekitar sendi-sendi. 4
Osteoartritis primer ini dapat meliputi sendi-sendi perifer (baik satu
maupun banyak sendi), sendi interphalang, sendi besar (panggul, lutut), sendi-

sendi kecil (carpometacarpal, metacarpophalangeal), sendi apophyseal dan atau


intervertebral pada tulang belakang, maupun variasi lainnya seperti OA
inflamatorik erosif, OA generalisata, Chondromalacia Patella, atau Diffuse
Idiopathic Skeletal Hyperostosis (DISH). 4

Osteoartritis sekunder

Osteoartritis sekunder adalah OA yang disebabkan oleh penyakit atau


kondisi

lainnya,

seperti

pada

post-traumatik,

kelainan

kongenital

dan

pertumbuhan (baik lokal maupun generalisata), kelainan tulang dan sendi,


penyakit akibat deposit kalsium, kelainan endokrin, metabolik, inflamasi,
imobilitas yang terlalu lama, serta faktor risiko lainnya seperti obesitas, operasi
yang berulangkali pada struktur-struktur sendi, dan sebagainya. 4
Klasifikasi Berdasarkan Lokasi Sendi Yang Terkena
Klasifikasi ini digunakan dalam penatalaksanaan OA secara menyeluruh,
baik secara farmakologi maupun non farmakologi untuk kepentingan rekomendasi
ini. Penanganan OA tidak hanya pada sendi lutut, panggul, lumbal tetapi juga
dapat mengenai sendi- sendi di bawah ini :

Gambar 2.1 Sendi Yang Dapat Terkena Osteoartritis


2.1.3 Etiopatogenesis

Patogenesis osteoartritis tidak hanya melibatkan proses degeneratif saja,


namun melibatkan hasil kombinasi antara degradasi rawan sendi, remodelling
tulang dan inflamasi cairan sendi. Osteoartritis diperkirakan dapat diakibatkan
oleh proses biokimiawi dan biomekanis. 2
Pada tulang rawan sendi (kartilago) dilumasi oleh cairan sendi sehingga
mampu menghilangkan gesekan antar tulang yang terjadi ketika cairan sendi
(sinovial) mengurangi gesekan antar kartilago pada permukaan sendi sehingga
mencegah terjadinya keletihan kartilago akibat gesekan. Protein yang disebut
dengan lubricin merupakan protein pada cairan sendi yang berfungsi sebagai
pelumas. Protein ini akan berhenti disekresikan apabila terjadi cedera dan
peradangan pada sendi. 2
Rawan sendi dibentuk oleh sel rawan sendi (kondrosit) dan matriks rawan
sendi. Kondrosit berfungsi menyintesis dan memelihara matriks rawan sehingga
fungsi bantalan rawan sendi tetap terjaga dengan baik. Gangguan pada fungsi
kondrosit akan memicu proses patogenik osteoartritis. 2
Rawan sendi pada keadaan normal melapisi ujung tulang. Matrik rawan
sendi mempunyai dua macam makromolekul, yaitu proteoglikan dan kolagen,
disamping mineral, air dan enzim. Proteoglikan terdiri atas protein dengan rantai
glikosaminoglikan, kondroitin sulfat dan keratan sulfat. Proteoglikan bergabung
dengan glikosaminoglikan lain dan protein lain untuk menstabilkan dan
memperkuat rawan sendi. Kolagen rawan sendi atau kolagen tipe II penting untuk
integritas struktur dan kemampuan fungsi rawan sendi. 2
Stres mekanik yang terjadi akan mempengaruhi metabolisme kondrosit,
pelepasan enzim MPP gangguan biokimia sifat matrik sehingga terdapat
penurunan kadar proteoglikan sedangkan kolagen masih normal, sementara
sintesis kondrosit meningkat sebagai tanda usaha memperbaiki diri. Sintesis
kondrosit meningkatkan kuantitas sitokin seperti interleukin I (IL I), Tumor
Necrosis Factor (TNFa) enzim kolagenase, gelatin IL dan TNF a sebagai media
yang akan mengaktifkan enzim proteolitik. Molekul pro-inflamasi lain seperti
Nitride Oxide (NO, radikal bebas inorganik) dapat menjadi faktor yang ikut
berperan dalam kerusakan kartilago sendi. Proses ini terjadi akibat terbentuknya

enzim metaloproteinase (MPP) yang akan memecahkan proteoglikan dan kolagen.


2

Enzim MPP dalam keadaan normal dihambat oleh Tissue Inhibitor of


Metaloprotein (TIMP). Secara teoritis ketidakseimbangan antara produksi MPP
dan TIMP akan menyebabkan peningkatan proteolisis matrik sehingga terjadi
degenerasi rawan sendi (Osteoartritis). 2

Gambar 2.2 Osteoartritis Lutut


A. Atas

: Sendi lutut normal.

B. Tengah

: Sendi dengan osteoartritis sedang.

C. Bawa

: Sendi dengan bentuk osteoartritis berat.

2.1.4 Faktor Resiko Osteoartritis


Harus diingat bahwa masing-masing sendi memiliki biomedik , cedera dan
persentase gangguan berbeda, sehingga peran dan faktor-faktor risiko ini, maka
sebenarnya semua OA individu dapat dipandang sebagai :

Faktor yang mempengaruhi predisposisi generalisata.


Faktor-faktor yang meyebabkna beban biomekanis tak normal pada sendi-

sendi tertentu.
Kegemukan, faktor genetik dan jenis kelamin adalah faktor risiko umum
yang paling.
2.1.4.1 Umur
Faktor ketuaan adalah yang terkuat dari semua faktor untuk timbulnya

OA. OA tak pernah pada anak-anak, jarang pada usia dibawah 40 tahun dan sering
pada usia diatas 60 tahun. OA bukan akibat ketuaan saja, perubahan tulang sendi
pada ketuaan berbeda dengan ketuaan pada perubahan pada OA. 2
2.1.4.2 Jenis Kelamin
Wanita lebih sering terkena OA lutut dan banyak sendi, dan lelaki lebih
sering pada paha, pergelangan tangan dan leher. Pada usia dibawah 45 frekuensi
OA laki-laki dan pewanita adalah sama., tetapi pada usia diatas 50 tahun OA lebih
banyak pada wanita. Hal ini menunjukan adanya perqn hormonal pada
patogenesis OA. 2
2.1.4.3 Suku Bangsa
OA paha lebih jarang diantara orang-orang berkulit hitam dan Asia dari
pada Kaukasia. Sering dijumpai pada orang Amerika asli (Indian) dari pada
berkulit putih. Hal ini berkaitan dengan kelainan kongenital dan pertumbuhan. 2
2.1.4.4 Genetik
Herediter berperan untuk timbulnya OA. Adanya mutasi dalam gen
prokolagen II atau gen-gen struktural lain untuk unsur-unsur tulang rawan sendi
seperti kolagen tipe IX dan XII, prtotein pengikat, atau proteoglikan dikatakan
berperan dalam timbulnya kecendrungan familial pada OA tertentu (terutama OA
sendi). 2
2.1.4.5 Kegemukan Dan Penyakit Metabolik
Kegemukan ternyata tak hanya berkaitan dengan OA sendi yang
menanggung beban, tapi juga dengan OA sendi lain (tangan atau sternoclavikula).
Selain karena faktor mekanis, disuga faktor lain (metabolik) juga berperan. Peran
faktor metabolik dan hormonal kaitannya dengan OA dan kegemukan juga

10

disokong oleh adanya kaitan antara OA dan penyakit jantung koroner, diabetes
melitus, dan hipertensi. Pasien osteoarthritis ternyata mempunyai risiko yang
tinggi terhadap penyakit jantung koroner dan hipertensi x c yx xx lebih tinggi dari
pada pasien tanpa osteoarthritis. 2
2.1.4.6 Cedera Sendi, Pekerjaan Dan Olahraga
Pekerjaan berat dengan pemakaian satu sendi yang terus-menerus
(misalnya tukang pahat, pemetik kapas), cedera olahraga berkaitan dengan resiko
OA. Aktivitas-aktivitas tertentu dapat menjadi predisposisi OA cedera traumatik
(misalnya robek meniscus, ketidakstabilan ligamen) yang mengenai satu sendi. 2
2.1.4.7 Kelainan Pertumbuhan
Kelainan kongenital dan pertumbuhan paha (misalnya penyakit pethes dan
dislokasi kongenital paha) telah dikaitkan dengan timbulnya OA paha pada usia
muda. 2
2.1.4.8 Faktor-Faktor Lain
Tingginya kepadatan tulang meningkatkan resiko OA. Hal ini mungkin
timbul karena tulang yang lebih padat (keras) tak membantu mengurangi benturan
beban yang diterima oleh tulang rawan sendi, akibatnya tulang rawan sendi
mudah robek. Faktor ini diduga berperan pada lebih tingginya OA pada orang
gemuk dan pelari (yang memiliki tulang padat) dan kaitan negatif antara
osteoporosis dan dab OA. Merokok dilaporkan menjadi faktor yang melindungi
untuk timbulnya OA, meskipun mekanismenya belum jelas. 2
2.1.4.9 Faktor-Faktor Untuk Timbulnya Keluhan
Bagaimana mekanisme timbulnya nyeri pada OA masih belum jelas.
Demikian juga faktor-faktor yang membedakan OA radiografik saja (asimtomatik)
dan OA simtomatik masih belum jelas. Beberapa penelitian menunjukan bahwa
wanita dan orang gemik cenderung lebih sering mempunyai keluhan dari pada
orang-orang dengan perubahan yang lebih ringan. Faktor-faktor lain yang diduga
meningkatkan timbulnya keluhan ialah hipertensi, merokok, kulit putih dan
psikologis yang tak baik. 2
2.1.5 Riwayat Penyakit

11

Pada umumnya pasien OA mengatakan bahwa keluhan-keluhannya sudah


berlangsung lama, tetapi berkembang secara perlahan-lahan.

Nyeri sendi : nyeri merupakan keluhan utama pasien datang ke dokter,


nyeri biasanya bertambah dengan gerakan dan sedikit berkurang dengan
istirahat. Nyeri juga dapat berupa penjalaran atau akibat radikulopati,
misalnya pada OA servikal dan lumbal. OA lumbal yang menimbulkan
stenosis spinal mungkin menimbulkan keluhan nyeri betis (claudicatio

intermitten).
Hambatan gerakan sendi : biasanya bertambah berat dengan pelan-pelan

sejalan dengan bertambahnya rasa nyeri.


Kaku pagi : pada beberapa pasien, nyeri atau kaku sendi setelah imobilitas,
seperti duduk di kursi atau mobil dalam waktu yang lama atau bahkan

setelah bangun tidur.


Krepitasi
Pembesaran sendi (deformitas) : pasien mungkin menunjukan salah satu

sendinya pelan-pelan membesar (seringkali di lutut dan tangan )


Perubahan gaya berjalan : gejala ini merupakan gejala yang menyusahkan
pasien. Hampir semua pasien OA pergelangan kaki, tumit, lutut, atau
panggul berkembang menjadi pincang.
2.1.6 Pemeriksaan Fisik

Hambatan Gerak
Hambatan gerak dapat konsentris (seluruh arah gerakan) maupun
eksentris (salah satu arah gerakan saja).

Krepitasi
Pada awalnya hanya berupa perasaan akan adanya sesuatu yang
patah atau remuk, namun dengan bertambah beratnya penyakit
krepitasi dapat terdengar sampai jarak tertentu.

Pembengkakan Sendi yang Seringkali Asimetris


Pembengkakan sendi pada OA dapat timbul karena efusi pada
sendi (<100 cc) atau karena adanya osteofit.

12

Tanda-tanda Peradangan
Tanda-tanda adanya peradangan pada sendi seperti nyeri tekan,
gangguan gerak, rasa hangat dan warna kemerahan.

Perubahan Bentuk (deformitas) Sendi yang Permanen


Adanya perubahan permukaan sendi, perubahan pada tulang,
kecacatan dan gaya berdiri akibat kontraktur sendi yang lama.

Perubahan Gaya Berjalan


Keadaan ini hampir selalu berhubungan dngan nyeri karena
menjadi tumpuan berat badan.

2.1.7 Pemeriksaan Diagnostik


Diagnosis OA biasana didasarkan pada gambaran klinis dan radiografis.
Gambaran radiografi sendi yang menyokong diagnosis OA adalah : 2

Penyempitan celah sendi yang seringkali asimetris (lebih berat pada


bagian yang menanggung beban)

Peningkatan densitas (sclerosis) subkondral

Kista tulang

Osteofit pada pinggir sendi

Perubahan struktur anatomi sendi


Berdasarkan perubahan-perubahan radiografi diatas secara radiografi OA

dapat digradasi menjadi ringan sampai berat. Kriteria Kellgren dan Lawrence
(Albar, 2004) : 5
Grade 1 : ragu-ragu (tanpa osteofit, permukaan sendi normal)
Grade 2 : minimal (osteofit sedikit pada tibia dan patella, permukaan
sendi menyempit asimetris)
Grade 3 : moderat (adanya osteofit moderat pada beberapa tempat,
permukaan sendi menyempit dan tampak sklerosis subkondral)

13

Grade 4 : berat (ada osteofit yang besar, permukaan sendi menyempit


secara komplit, sklerosis subkondral berat dan kerusakan
permukaan sendi.

Gambar. 2.3 Grade Osteoartritis


2.1.8 Pemeriksaan Laboratorium
Hasil dari pemeriksaan laboratorium ada OA biasanya tak banyak berguna,
namun dilakukan pemeriksaan laboratorium gunanya untuk membedakan dengan
artritis peradangan. Pada OA yang disertai peradangan akan dijumpai penurunan
viskositas, pleositosis ringan sampai sedang, peningkatan sel peradangan
(<8000/m) dan peningkatan protein. 2

2.1.9 Kriteria Diagnosis Osteoartritis


Klasifikasi diagnosis Osteoartritis berdasarkan kriteria American
College of Rheumatology (ACR)
Klasifikasi diagnosis OA lutut ICD-10 kode: M17

14

Berdasarkan kriteria klinis :


- Nyeri sendi lutut dan paling sedikit 3 dari 6 kriteria di bawah ini :
1. krepitus saat gerakan aktif
2. kaku sendi < 30 menit
3. umur > 50 tahun
4. pembesaran tulang sendi lutut
5. nyeri tekan tepi tulang
6. tidak teraba hangat pada sinovium sendi lutut.
Sensitivitas 95% dan spesifisitas 69%.
Berdasarkan kriteria klinis dan radiologis :
Nyeri sendi lutut dan adanya osteofit dan paling sedikit 1 dari 3 kriteria di bawah
ini :
1. kaku sendi <30 menit
2. umur > 50 tahun
3. krepitus pada gerakan sendi aktif
Sensitivitas 91% dan spesifisitas 86%.
Berdasarkan kriteria klinis dan laboratoris:
Nyeri sendi lutut dan paling sedikit 5 dari 9 kriteria berikut ini :
1. Usia >50 tahun
2. kaku sendi <30 menit
3. Krepitus pada gerakan aktif
4. Nyeri tekan tepi tulang
5. Pembesaran tulang
6. Tidak teraba hangat pada sinovium sendi terkena
7. LED <40 mm/jam
8. RF <1:40
9. Analisis cairan sinovium sesuai OA
Sensitivitas 92% dan spesifisitas 75%
Catatan :
LED

: Laju Endap Darah

RF

: Rheumatoid Factor

KRITERIA DIAGNOSIS OA Tangan


Berdasarkan Klinis :
Nyeri, ngilu atau kaku pada tangan dan paling sedikit 3 dari 4 kriteria di bawah

15

ini:
1. Pembengkakan jaringan keras dari 2 atau lebih sendi-sendi tangan di bawah
ini:
- Sendi distal interfalang ke-2 dan ke-3
- Sendi proksimal interfalang ke-2 dan ke-3
- dan sendi pertama karpometakarpofalang kedua tangan
2. Pembengkakan jaringan keras dari 2 atau lebih sendi distal interfalang
3. Kurang dari 3 pembengkakan sendi metakarpofalang
4. Deformitas sedikitnya pada 1 dari 10 sendi-sendi tangan pada kriteria 2
diatas.
Sensitivitas 92% dan spesifisitas 98%.
Catatan :
10 sendi yang dimaksud adalah: DIP 2 dan 3, PIP 2 dan 3 dan CMC 1 masingmasing tangan. DIP = distal interfalang; PIP = proximal interfalang; CMC = carpo
metacarpal; MCP = metacarpofalang.
KRITERIA DIAGNOSIS OA Panggul
Berdasarkan kriteria klinis dan laboratoris :
Nyeri pada sendi panggul/koksa dan paling sedikit salah 1 dari 2 kelompok
kriteria di bawah ini :
1. Rotasi internal sendi panggul < 15 disertai LED 45 mm/jam atau fleksi
sendi panggul 115 (jika LED sulit dilakukan)
2. Rotasi internal sendi panggul 15 disertai nyeri yang terkait pergerakan
rotasi internal sendi panggul, kekakuan sendi panggul pagi hari 60 menit, dan
usia > 50 tahun.
Sensitivitas 89% dan spesifisitas 91%.

Berdasarkan kriteria klinis, laboratoris dan radiologis:


Nyeri pada sendi panggul/koksa dan paling sedikit 2 dari 3 kriteria di bawah ini:
1. LED < 20 mm pada jam pertama
2. Osteofit pada femoral dan atau asetabular pada gambaran radiologis

16

3. Penyempitan celah sendi secara radiologis (superior, axial dan atau medial)
Sensitivitas 89% dan spesifisitas 91%.
Catatan :
Radiografi pada panggul, lutut dan pergelangan kaki : dibuat dengan film yang
panjang, dengan pasien berdiri pada posisi tegak dapat menilai adanya perubahan
bentuk/ deformitas OA. Pasien harus dapat berdiri dengan seluruh berat badannya
menumpu pada seluruh tungkainya, untuk mendapatkan ketepatan deformitas
tungkai. Pemeriksaan radiografi harus dilakukan bilateral dan dibandingkan,
termasuk penilaian anteroposterior pelvis, pada posisi berdiri (weight-bearing
dengan rotasi interna dari jari-jari kaki 15-20 derajat), dan penilaian
anteroposterior dengan fokus pada satu panggul.
2.1.10 Pemantauan Progresivitas dan Outcome OA
Ada 3 cara utama untuk memantau progresivitas dan outcome OA : 2

Pengukuran nyeri sendi dan disabilitas pada pasien (misalnya nilai


algofungsional dari WOMAC dan indeks beratnya nyeri lutut dan panggul)

Pengukuran perubahan struktural (anatomi) pada sendi yang terserang


(misalnya radiografi polos, MRI, artroskopi dan ultrasound frekuensi
tinggi)

Pengukuran proses penyakit yang dinyatakan dengan perubahan


metabolisme atau perubahan kemampuan fungsional dari rawan sendi
artikuler, tulang subkondral atau jaringan sendi lainnya (misalnya marker
rawan sendi dalam cairan tubuh, skintigrafi tulang, pengukuran resistensi
terhadap kompresi pada rawan sendi dengan mengukur kemampuan
identasi atau penyebaran)
Nilai algofungsional, radiologik polos dan artroskopi telah banyak

digunakan pada berbagai uji klinik OA, tetapi hanya nilai algofungsional saja
yang telah divalidasi sebagai instrumen outcome. 2

17

Foto polos sendi selama ini digunakan sebagai standard emas untuk
menilai perubahan struktur sendi pada berbagai uji klinik penggunaan obat
DMOA (Disease Modifying Osteoartritis Drugs). 2
2.1.11 Derajat Beratnya penyakit Osteoartritis Lutut dan Hip
1. Berdasarkan Western Ontario and McMaster Universities
(WOMAC) Composite index:
Penilaian WOMAC terbagi atas beberapa kelompok pertanyaan
Derajat nyeri ( 5 pertanyaan) Seberapa nyerikah anda :
1) Berjalan di permukaan yang rata ?
2) Naik atau turun tangga?
3) Malam hari saat tidur?
4) Duduk atau berbaring?
5) Berdiri tegak?
Derajat kekakuan (2 pertanyaan)
1) Seberapa berat kekakuan yang anda rasakan setelah anda berjalan di
pagi hari?
2) Seberapa berat kekakuan anda setelah duduk, bangun tidur dan setelah
istirahat dalam sehari?
Derajat gangguan fungsi
Seberapa sukarkah anda melakukan aktivitas berikut :
1) Turun tangga
2) Naik tangga
3) Berdiri dari duduk
4) Berdiri
5) Membungkuk menyentuh lantai
6) Berjalan di tempat datar
7) Naik atau turun dari kendaraan
8) Berbelanja
9) Memakai kaus kaki
10) Bangun dari tidur
11) Melepas kaus kaki

18

12) Berbaring di tempat tidur


13) Masuk atau keluar kamar mandi
14) Duduk
15) Buang air besar
16) Tugas berat
17) Tugas

ringan

Keterangan :
Penilaian nyeri untuk menilai Index WOMAC dapat dilakukan berdasarkan nilai
VAS (visual analog scale = 0 100)
Skor :
1

= Tidak

= Sedikit

= Sedang

= Berat

= Sangat Berat

Skor = Dijumlahkan
Rata-rata skor=( jumlah skor/ 96)%
Interpretasi skor:

Minimum skor:0

Maksimum skor: 96

Minimum Derajat nyeri: 0

Maksimum Derajat nyeri :20

Minimum Derajat kekakuan: 0

Maksimum Derajat kekakuan: 8

Minimum Derajat gangguan fungsi: 0

Maksimum Derajat gangguan fungsi: 68


2. Berdasarkan Indeks Lequesne

19

Indeks Lequesne (berdasarkan aspek klinis saja) ini terbagi dalam 3


kategori, yaitu :
I.

Keluhan nyeri atau ketidaknyamanan (pain or discomfort)

Parameter
Nyeri atau
ketidaknyamanan saat
tidur dimalam hari
Lamanya kekakuan pada
pagi hari atau nyeri saat
bangun tidur
Nyeri bertambah bila
berdiri selama 30 menit
Nyeri saat berjalan

Nyeri atau
ketidaknyamanan
saat bangun dari duduk,
tanpa
bantuan kedua tangan

II.

Temuan Klinis
Tidak ada
Ada, hanya pada saat bergerak
satau pada posisi tertentu
Ada, meski tanpa gerakan
Tidak ada
<15 menit
>15 menit
Tidak ada
Ada
Tidak ada
Ada, hanya setelah berjalan
beberapa langkah
Ada, segera saat pertama
melangkah
Tidak ada
Ada

Besar Nilai
0
1
2
0
1
2
0
1
0
1
2
0
1

Jarak tempuh maksimal dalam berjalan (maximum distance walked)

20

Parameter
Jarak

tempuh

maksimal

dengan berjalan
Perlu alat bantu berjalan

III.

Temuan Klinis

Besar Nilai

Tidak terbatas

> 1 km, tapi terbatas


1 km, dalam 15 menit
500-900 m dalam 8-15
menit
300-500 m
100-300 m
< 100 m
Tidak
Perlu 1 tongkat
Perlu 2 tongkat

1
2
3
4
5
6
0
1
2

Kemampuan beraktivitas fisik sehari-hari (activities of daily living)


Parameter

Kemampuan menaiki anak


tangga standard/biasa

Kemampuan menuruni anak


tangga standard/biasa

Kemampuan berjalan pada


permukaan yang tidak rata

Temuan Klinis

Besar Nilai

Mudah
Mampu dengan sedikit
kesulitan/ringan
Mampu dengan kesulitan
sedang
Mampu dengan sangat
kesulitan
Tidak mampu sama sekali
Mudah
Mampu dengan sedikit
kesulitan/ringan
Mampu dengan kesulitan
sedang
Mampu dengan sangat
kesulitan
Tidak mampu sama sekali

0
0,5

Mudah
Mampu dengan sedikit

0
0,5

1
1,5
2
0
0,5
1
1,5
2

21

Kemampuan berjongkok atau


menekuk lutut

kesulitan/ringan
Mampu dengan kesulitan
sedang
Mampu dengan sangat
kesulitan
Tidak mampu sama sekali
Mudah
Mampu dengan sedikit
kesulitan/ringan
Mampu dengan kesulitan
sedang
Mampu dengan sangat
kesulitan
Tidak mampu sama sekali

1
1,5
2
0
0,5
1
1,5
2

Derajat beratnya penyakit Osteoartritis berdasarkan Indeks Lequesne :


Kalkulasi terhadap ke-3 parameter
Interpretasi:
minimal nilai dari setiap parameter

:0

maksimal nilai dari setiap parameter

:8

minimal nilai dari indeks Lequesne

:0

maksimal nilai dari indeks Lequesne

: 24

Besarnya Nilai dari Indeks Lequesne

Derajat Beratnya Osteoartritis

0
1-4
5-7
8 - 10
11 - 13
14

Normal
Ringan
Sedang
Berat
Sangat Berat
Berat Sekali (Extremely Severe)

2.1.12 Pengelolaan

22

Pengelolaan OA berdasarkan atas distribusinya (sendi mana yg terkena) dan


berat ringannya sendi yang terkena. Pengelolaannya terdiri dari 3 hal
-

Terapi non-farmakologis :
Edukasi atau penerangan
Terapi fisik dan rehabilitasi
Penurunan berat badan
- Terapi farmakologis :
Analgesik oral non-opiat
Analgesik topikal
OAINS (Obat Abti Inflamasi Non Steroid)
Chondroprotective
Steroid intra-artekuler
- Terapi bedah :
Malaligment, deformitas lutt Valgus-Varus dsb
Arthroscopic debridment dan joint lavage
Osteotomi
Artroplasti sendi total
1. TERAPI NON-FARMAKOLOGIS
a) Penerangan : menerangkan agar pasien mengetahui sediit seluk-beluk
tentang penyakitnya , bagaimana menjaga penyakitnya tidak bertambah
parah serta persendiannya tetap dipakai.
b) Terapi fisik dan rehabilitasimelatih pasien agar persendiannya tetap dapat
dipakai dan melatih pasien untuk melindungi sendi yang sakit.
c) Penurunan berat badan : berat badan merupakan faktor yang memperberat
penyakit OA, maka dianjurkan unrtuk menurunkan berat badan, bila
mungkin mendekati berat badan ideal.
2. TERAPI FAKMAKOLOGIS
a) Analgesik

oral

non-opiat

menghilangkan rasa sakit.

berfungsi

untuk

mengurangi

atau

23

b) Analgesik topikal : pada umumya pasien telah mencoba terapi dengan cara
ini, sebelum memakai obat-obatan peroral lainnya.
c) Obat Anti Inflamasi Non Steroid (OAINS) : apabila dengan cara diatas
tidak berhasil, pada umumnya pasien akan datang ke dokter. Dalam hal
seperti ini kita pikirkan pemeberian OAINS, oleh karena obat golongan ini
selain punya analgetik juga memiliki efek antiinflamasi. untuk usia lanjut
pemberian obat ini harus hati-hati, jadi pilihlah obat yang efek samping
minimal dan dengan cara pemakaian yang sederhana, disamping itu
pengawasan tehadap kemungkinan timbulnya efek samping selalu harus
ditekan,
d) Chondroprotective agent
Chondroprotective agent adalah obat-obatan yang dapat menjaga dan
merangsang perbaikan (repair) tulang rawan sendi pada pasien OA.
Sebagian peneliti menggolongkan obat-obatan tersebut dalam slow Anti
Osteoarhtritis

Drugs

(SAAODs)

atau

Diseaese

Modifying

Anti

Osteoarthritis Drugs (DMAODs). Sampai saat ini yang termasuk dalam


kelompok obat ini adalah : tetrasiklin, asam hialuronat, kondrotin sulfat,
glikosaminoglikan, vitamin-C, superoxide desmutase dan sebagainya.

Tetrasiklin dan derivatnya mempunyai kemampuan untuk menghambat


kerja enzim MMP dengan craa menghambatnya. Salah satu contoh adalah
doxycyxkine, sayangnya obat ini baru dipakai pada hewan dam belum

dipakai manusia.
Asal hialuronat disebut juga sebagai viscosupplementI oleh karena salah
satu obat ini adalah dapat memperbaiki viskositas cairan sinovial, obat ini
diberikan intra-artikuler. Asam hialuronat memliki peran penting dalam
pembentukan matriks tulang rawan melalui agregasi dengan proteoglikan.
Disamping itu binatang percobaan, asam hialuronat dapat mengurangi
inflamasi pada sinovium , menghambat angiogenesis dan khemotaksis selsel inflamasi.

24

Glikosaminoglikan, dapat menghambat sejumlah enzim yang berperan


dalam proses degradasi tulang rawan. Antara lain : hialuronidase, protease,
elastase, dan hethepsin B1 in vitro dan juga merangsang sintesis
proteoglikan dan asam hialuronat pada kultur tulang rawan sendi manusia.
Dalam penelitian Rejholec tahun 1987 (dikutip dari Fife & Brand,1992)
pemakaian glikosaminoglikan selama 5 tahun dapat memberikan
perbaikan dalam rasa sakit pada lutut, naik tangga, kehilangan jam kerja
(mangkir), secara statistik bermakna. Juga dilaporkan pada pemeriksaan
radiologis menunjukkan progresivitas kerusakan rulang rawan menurun

dibandingkan dengan kontrol.


Kondroitin sulfat merupakan komponen penting pada jaringan kelompok
vertebra, dan terutama pada matriks ekstraseluler sekeliling sel. Salah satu
jaringan yang mengandun kondrotin sukfat adalah tulnag rawan sendi dan
zat ini merupakan bagian dari proteoglikan. Pada penyakit sendi
degeneratif seperti OA terjadi kerusakan tulang rawan sendi dan salah satu
penyebabnya adalah hilangnya tau berkurangnya proteoglikan pada tulang
rawan sendi tersebut. Menurut penelitian Uebelhars dkk (1998) pemberian
kondrotin sulfat pada pada OA mempunyai efek protektif pada terhadap
terjadinya kerusakan pada tulang rawan sendi. Sedangkan Ronca dkk
(1998) mengambil kesimpulam efektifitas kondrotin sulfat pada OA

melalui 3 mekanisme :
1) anti inflamasi
2) efek metabolik terhadap sintesis hialuronat dan proteoglikan
3) anti-degeneratif melalui hambatan efek oksigen reaktif.
Vitamin C , dalam penelitian ternyata dapat menghambat efek aktivitas
enzim lisozim. Pada pengamatan ternyata vitamin C mempunyai manfaat

dalam terapi OA.


Superoxide Dismutase, dapat dijumpai pada setiap sel mamalia dan
mempunyai kemampuan untuk menghilangkan superoxide dan hydroxil
radicals. Secara in vitro, radikal siperoxide mampu merusak asam
hialuronat, kolagen dan proteoglikan sedang hydrogen peroxyde dapat
nerusak kondrosit secara langsung.

25

Steroid intra-artikuler, pada penyakit artritis reumatoid menunjukan hasil


yang baik. Inflamasi kadang dijumpai pada pada OA. Oleh karena itu obat
ini mampu mengurangi rasa sakit dala waktu singkat. Penelitia selanjutnya
tidak menjunjukan keuntungan yang nyata pada pasien OA, sehingga
pemakaiannya dalam hal ini masih kontroversial.

3. TERAPI BEDAH
Terapi ini diberikan jika terapi farmakologis tidak berhasil untuk mengurangi
rasa sakit dan juga untuk koreksi apabila terjadi deformitas sendi yang
mengganggu aktivitas sehari-hari.

BAB 3
Laporan Kasus
Anamnesa Pribadi
Nama
Umur
Jenis Kelamin
Status Kawin

: Tiur Br. Haloho


: 55 Tahun
: Perempuan
: Menikah

26

Agama
Pekerjaan
Suku
Anamnesa Penyakit
Keluhan Utama
Telaah

: Kristen
: Wiraswasta
: Batak
: BAB warna hitam
: Pasien datang ke RSHM dengan keluhan BAB berwarna
hitam yang sudah dialami 1 hari sebelum masuk rumah
sakit dengan frekuensi 4 kali sebelum masuk rumah sakit
dan konsistensi cair. Selain itu pasien juga mengeluhkan
mual dan muntah, frekuensi muntah 1 kali dalam sehari.
Muntah disertai darah berupa gumpalan berwarna hitam
dengan volume setengah sendok teh dan bercampur
makanan. Os juga mengeluhkan nyeri ulu hati disertai rasa
panas di dada, pusing (+), lemas (+).
Pasien juga mengeluhkan nyeri pada sendi lutut yang
sudah dialami kurang lebih satu tahun ini. Nyeri bersifat
terus menerus dan memberat saat pasien beraktifitas, yaitu
saat berjalan, bangkit dari duduk, dll. Nyeri akan mereda
jika pasien beristirahat. Pasien juga mengeluhkan adanya
suara gesekan yang terasa di lutut ketika berjalan. Setiap
pasien merasa sakit pasien mengkonsumsi obat penghilang
rasa nyeri yang dibeli di warung.
Pasien mempunyai riwayat meminum tuak sejak umur 20
tahun
RPT : Dispepsia, OA
RPO : Antasida dan obat penghilang rasa sakit
RPK : -

Anamnesis Umum
- Badan kurang enak
- Merasa capek / lemas
- Merasa kurang sehat
- Menggigil
- Nafsu makan

: Ya
: Ya
: Ya
: Tidak
: Meurun

- Tidur
- Berat badan
- Demam
- Malas
- Pening

Anamnesa Organ
1. Cor
- Dyspnoe deffort

: Tidak

- Cyanosis

: Normal
: Menurun
: Tidak
: Tidak
: Tidak

: Tidak

27

- Dyspnoe d repos
: Tidak
- Angina pectoris
- Oedema
: Tidak
- Palpitasi cordis
- Nycturia
: Tidak
- Asma Cardial
2. Sirkulasi perifer
- Claudicatio intermiten
: Tidak
- Gangguan tropis
- Sakit waktu istirahat
: Tidak
- Kebas-kebas
- Rasa mati ujung jari
: Tidak
3. Traktus respiratorius
- Batuk
: Tidak
- Stridor
- Berdahak
: Tidak
- Sesak Nafas
- Haemaptoe
: Tidak
- Suara parau
- Pernafasan cuping hidung
: Tidak
- Sakit dada waktu bernafas
: Tidak

4. Tractus digestivus
A. Lambung
- Sakit di epigastrium
: Ya
- Sendawa
- Sebelum/sesudah makan :
- Anoreksia
- Rasa panas di epigastrium: Tidak
- Dysphagia
- Muntah ( freq,warna,isidll ):Ya
- Foetor ex ore
- Mual-Mual
: Ya
- Pyrosis
- Hematemesis
: Ya
- Ructus
: Tidak
B. Usus
- Sakit di abdomen
: Tidak
- Melena
- Borborygmi
: Tidak
- Tenesmi
- Defekasi
: Ya (2x/hari) - Flatulensi
- Obstipasi
: Tidak
- Haemorrhoid
- Diare ( freq,warna,konsistensi ) : Tidak
C. Hati dan saluran empedu
- Sakit perut kanan
: Tidak
- Gatal-gatal di kulit
- Memancar ke
: Tidak
- Asites
- Kolik
: Tidak
- Oedema
- Icterus
: Tidak
- Berak dempul
5. Ginjal dan saluran kencing
- Muka sembab
: Tidak
- Sakit pinggang memancar ke
- Kolik
: Tidak
- Oliguria
- Miksi (freq,warna,sebelum/
-Anuria
Sesudah miksi,mengendan: Ya(>3x/hari)

: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak

: Tidak
: Ya
: Tidak
: Tidak
: Tidak

: Ya
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak

: Tidak
: Tidak
: Tidak

28

Polyuria

: Ya

6. Sendi
- Sakit
: lutut
- Sendi kaku: Tidak
- Merah
: Ya
7. Tulang
- Sakit
: ya
- Bengkak : Tidak
8. Otot
- Sakit
- Kebas-kebas

: Tidak
: Tidak

9. Darah
- Sakit di mulut dan lidah
- Mata berkunang-kunang
- Pembengkakan kelenjar
- Merah di kulit
10. Endokrin
A. Pangkreas
- Polidipsi
- Polifagi
- Poliuri
B. Tiroid
- Nervositas
- Exoftalmus
C. Hipofisis
- Akromegali
11. Fungsi genital
- Menarche
- Siklus haid
- Menopause
- G/P/Ab
12. Susunan saraf
- Hipoatesia
- Parastesia
- Paralisis
13. Panca indra
- Penglihatan
- Pendengaran

- Polakisuri

:Tidak

- Sakit digerakkan
- Bengkak
- stand abnormal

: Ya
: Ya
: Tidak

- Fraktur spontan
- Deformitas

: Tidak
: Tidak

- Kejang-kejang
: Tidak
- Atrofi
: Tidak

: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak

- Muka pucat
: Ya
- Bengkak
: Tidak
- Penyakit darah
: Tidak
-Pendarahan subkutan : Tidak

: Tidak
: Tidak
: Tidak

- Pruritus
- Pyorrhea

: Tidak
: Tidak

: Tidak
: Tidak

- Struma
- Miksodem

- Tidak
- Tidak

: Tidak

- Distrofi adipos congenital:Tidak

::: ya
: 4 / 3/ 1

- Ereksi
- Libido sexual
- Coitus

: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Normal
: Normal

- Sakit kepala
- Gerakan tics
- Pengecapan
- Perasaan

:::-

: Ya
: Tidak
:Normal
:Normal

29

Penciuman

: Normal

14. Psikis
- Mudah tersinggung
- Takut
- Gelisah

: Tidak
: Tidak
: Tidak

15. Keadaan social


- Pekerjaan
- Hygiene

: Wirasasta
: Baik

- Pelupa

:Tidak

Anamnesa penyakit terdahulu

: Dispepsia, OA

Riwayat pemakaian obat

:Anatasida dan obat penghilang rasa sakit

Anamnesa penyakit veneris


- Bengkak kelenjar regional: TDT
- Luka-luka di kemaluan : TDT
Anamnesa intoksikasi
Anamnesa makanan
- Nasi
- Ikan

- Pyuria
- Bisul-bisul

: TDT
: TDT

:: 2x / hari
: Ya

- Sayur sayuran
- Daging

: Ya
: Tidak

Anamnesa family
- Penyakit-penyakit family
: Tidak
- Penyakit seperti orang sakit : - Anak-anak 4, hidup 3, mati 1
Status present
Keadaan umum
- Sensorium
: Compos mentis
- Tekanan darah
: 130/70 mmHg
- Temperature
: 37 C
- Pernafasan
: 20x/menit, reg, tipe pernafasan abdominothorakal
- Nadi
: 80x/menit, reg, teg/vol (sedang/sedang)
Keadaan penyakit
- Anemia
: Ya
- Eritema
: Tidak
- Ikterus
: Tidak
- Turgor
: Baik
- Sianose
: Tidak
- Gerakan aktif
: Tidak
- Dyspnoe
: Tidak
- Sikap tidur paksa : Tidak
- Edema
: Tidak
Keadaan gizi
- BB
: 60 kg
- TB
: 158 cm
RBW
:
BB
60
TB - 100 X 100% = 158 - 100 X 100% = 103 %
Kesan : Normoweight

30

Pemeriksaan fisik
1. Kepala
- Pertumbuhan rambut
o Sakit klau di pegang
o Perubahan local

: Normal
: Tidak
: Tidak

a.
-

Muka
Sembab
Pucat
Kuning

: Tidak
: Tidak
: Tidak

- Parase
- Gangguan local

: Tidak
: Tidak

b.
-

Mata
Stand mata
Gerakan
Exoftalmus

: Normal
: Normal
: Tidak

- Ikterus
- Anemia
- Reaksi pupil

Ptosis

: Tidak

- Gangguan local

: Tidak
: Ya
: 3 mm
isokor ka=ki
: Tidak

: Tidak
: Tidak

- Bentuk
- Atrofi

c. Telinga
- Secret
- Radang
d. Hidung
- Secret
- Bentuk

: Tidak
: Normal

: Normal
: Tidak

- Benjolan-benjolan

: Tidak

e. Bibir
- Sianosis
- Pucat

: Tidak
: Tidak

- Kering
- Radang

: Tidak
: Tidak

f. Gigi
- Karies
- Pertumbuhan

: Tidak
: Normal

- Jumlah
- Pyorroe alveolaris

: 30
: Tidak

g. Lidah
- Kering
- Pucat

: Tidak
: Tidak

- Beslag
- Tremor

: Tidak
: Tidak

31

h. Tonsil
- Merah
- Bengkak

: Tidak
: Tidak

- Membran
- Angina lacunaris

: Tidak
: Tidak

2. Leher
Inspeksi
- Struma
: Tidak Membesar
- Venektasi
: Tidak
- Kelenjar bengkak : Tidak
- Torticolis
: Tidak
- Pulsasi vena
: Tidak
Palpasi
- Posisi trakea
: Medial -Tekanan vena jugularis: R-2 cmH20
- Sakit / nyeri tekan : Tidak - kosta servikalis
: Tidak
3. Thorax depan
Inspeksi
- Bentuk
: Fusiformis - venektasi
: Tidak
- Simetris / asimetris: Simetris
- Pembengkakan
: Tidak
- Bendungan vena : Tidak
- pylsasi verbal
: Tidak
- Ketinggalan bernafas: Tidak
- Mammae
: Normal
Palpasi
- Nyeri tekan
: Tidak
- Iktus
:Tidak Teraba
- Fremitus suara
: normal Ka=ki
a. Lokalisasi
:- Fremissement
: Tidak
b. Kuat angkat
:c. Melebar
:d. Iktus negative
:perkusi
- Suara perkusi paru
: Sonor
- Batas paru hati
o Relative
: ICR IV
o Absolute
: ICR VI
Batas jantung
- Atas
: ICR II Sinistra
- Kanan
: Linea Sternalis Dextra
- Kiri
: 2cm Lateral Linea Midclavicularis
Sinistra
Auskultasi
Paru-paru
- Suara pernafasan
- Suara tambahan
a. Ronchi basah
b. Ronchi kering
c. Krepitasi

: Vesikuler
:
:::-

32

d. Gesekan pleura
Cor
- Heart rate
- Suara katup
-

:: 80 x / menit,ireg, intensitas sedang


: M1>M2
A2>A1
P2>P1
A2>P2

Suara tambahan
o Desah jantung fungsional / organis
o Gesek pericardial / pleurocardial

::-

4. Thorax belakang
Inspeksi
- Bentuk
: Fusiformis
- scapula alta
: Tidak
- Simetris / asimetris: Simetris
- Ketinggalan bernafas: Tidak
- Benjolan-benjolan : Tidak
- Venektasi
: Tidak
Palpasi
- Nyeri tekan
: Tidak
- penonjolan-penonjolan : Tidak
- Fremitus suara
: normal Ka=ki
Perkusi
- Suara perkusi paru
: Sonor
- Gerakan bebas
: 2 cm
Batas bawah paru
a. Kanan : proc.spin.vert.tho : ICR IX
b. Kiri : proc.spin.vert.tho : ICR X

Auskultasi
- Suara pernafasan
- Suara tambahan
5. Abdomen
Inspeksi
- Bengkak
- Venektasi / pembentukan vena
- Gembung
- Sirkulasi collateral
- Pulsasi
Palpasi
- Defens muscular
- Nyeri tekan
- Lien
- Ren
- Hepar
Perkusi
- Pekak hati
- Pekak beralih

: Vesikuler kanan/kiri
:-

: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Ya, nyeri pada epigastrium
: Tidak Teraba
: Tidak Teraba
: Tidak Teraba
: Ya
: Tidak

33

Auskultasi
- Peristaltik usus

: Normal

6. Genetalia
- Luka
- Cikatrik
- Nanah
- Hernia

: TDP
: TDP
: TDP
: TDP

7. Ekstremitas
a. Atas
-

Bengkak
Merah
Stan abnormal
Gangguan fungsi
Test rumple leed

b.
-

Bawah
Bengkak
Merah
Oedema
Pucat
Gangguan fungsi
Varises
Krepitasi
Reflex
o KPR
o APR
o Struple

Kanan
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: TDP

Kiri
Tidak
Tidak
Tidak
Tidak
TDP

kanan
: Ya
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Tidak
: Ya

Kiri
Tidak
Tidak
Tidak
Tidak
Tidak
Tidak
Tidak

:
:
:

+
+
+

+
+
+

- Reflex
- Biceps
- Triceps
- Radio periost

Kanan
: +
: +
: +

Kiri
+
+
+

34

Pemeriksaan Laboratorium Rutin


Darah
Hb
Eritrosit
Leukosit
Hematokrit
Trombosit
Eosinofil
Basofil
N. stab
N. segmen
Limfosit
Monosit
LED
MCV
MCH
MCHC

Satuan
10,7 g/dl
3,4x 106
9.700 mm3
%
420.000 /L
1%
0%
0%
63 %
31 %
53%
11mm/jam
96,7 fl
31,7 pg
32,9 %

Urin
Warna
Reduksi
Protein
Bilirubin
Urobilinogen
Sedimen
Eritrosit
Leukosit
Silinder
Epitel
Fungsi ginjal
Ureum
Kreatinin
Asam Urat
Glukosa darah
sewaktu

Satuan
Kuning
Negative
Negative
Negative

57
1,86
10,4
85 mg/dL

Tinja
Warna
Konsistensi
Eritrosit
Leukosit
Amuba/ kista
Telur cacing
Askaris
Ankilosis
T. Trichura
Kremi

Satuan

35

Resume
Anamnesa
Keluhan Utama

Melena

Telaah

Melena (+)
Hematemesis (+)
Nyeri epigastrium (+)
Nausea (+)
Malaise (+)
Nyeri lutut (+)

Keadaan Umum
Sens : Compos Mentis

Keadaan Penyakit
Anemia
: Ya

Keadaan Gizi
BB: 60 kg

TD : 130/70 mmHg

Ikterus

: Tidak

TB :158 cm

Nadi : 80x/menit

Sianosis

: Tidak

Nafas:20x/menit

Dyspnoe

: Tidak

Suhu : 37 C

Oedema

: Tidak

Eritema

: Tidak

Turgor

: Baik

RBW= BB
TB-100 x 100%

= 60

Gerakan aktif : Ya

158-100 x 100%

Sikap paksa

= 103 %

: Tidak

Kesan : Normoweight
Pemeriksaan Fisik
Kepala
: Dalam batas normal
Leher
: Dalam batas normal
Thorax
: Dalam batas normal
Abdomen
: Nyeri pada regio epigastrium
Ektremitas
: Adanya bengkak dan krepitasi di lutut kanan

Diagnosa Banding
1. PSMBA ec Gastritis Erosif + Osteoartritis Genu
2. PSMBA ec Ulcus Pepticum + Rheumathoid arthritis Genu
3. PSMBA ec Varises Esofagus +Gout arthritis Genu

36

4. PSMBA ec Ca Gaster + Septic artritis Genu


Diagnosa sementara : PSMBA ec. Gastritis Erosif + Osteoarthritis Genu
Terapi
1. Aktivitas
Diet

: Bedrest
: Puasa maksimal 24 jam pasca Haematemesis dan
diberikan Cooling spooling NaCl 0,9 % 100 cc
lalu di observasi setiap 1 - 2 jam sekali. Jika
spooling NGT bersih maka NGT bisa dilepas dan
diberi M II. Jika spooling masih kotor diberi diet

2. Medikamentosa

sonde.
: IVFD RL 20 gtt/menit
Inj Omeprazole 40 mg/ 8jam
Paracetamol 3x 500mg
Antasida tab 3x600 mr
Sulcrofat tab 3x4 mg
Glucosamin tab 3x500 mg

Pemeriksaan anjuran/Usul

: Darah Rutin
Foto rontgen genu
Endoscopi
Analisa cairan lambung

37

DAFTAR PUSTAKA
1. Davey Patrick. Medicine at a Glance. In: Safitri Amalia, S.Tp.M.si, dr.
Rahmalia Annisa, dr. Novianty R. Cut. Editors. Translation by Penerbit
Erlangga. Setting: Tim Perti MIPA. Jakarta: Erlangga;2005.p.374
2. Soeroso S, Isbagio H, Kalim H, Broto R, Pramudiyo R. Osteoartritis. In:
Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S, editors. Buku
Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II Edisi IV. Jakarta: Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia;2006.p.1195-1201

38

3. Misnadiarly. Rematik: Asam Urat, Artritis Gout. Ed. 1. Jakarta: Pustaka


Obor Populer;2007.p.7
4. Rekomendasi Indonesian Reumatology Assosiation 2014
5. Dr. Yatim Faisal, DTM&H, MPH. Penyakit Tulang dan Persendian
(Artritis atau Artralgia) Ed. 1. Jakarta: Putaka Obor Populer;2006.p.26-29
6. Rosma Sofia Dewi, S.Kep.Ners. Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Ed. 1
Cet. 1. Yogyakarta: Deepublish;2014.p.84

39

LAMPIRAN 1
Derajat Beratnya penyakit Osteoartritis Lutut dan Hip Pada Laporan
Kasus
1. Berdasarkan Western Ontario and McMaster Universities
(WOMAC) Composite index:
Derajat nyeri ( 5 pertanyaan) Seberapa nyerikah anda :
1)
2)
3)
4)
5)

Berjalan di permukaan yang rata ?


Naik atau turun tangga?
Malam hari saat tidur?
Duduk atau berbaring?
Berdiri tegak?

1
2
1
1
2

Derajat kekakuan (2 pertanyaan)


1) Seberapa berat kekakuan yang anda rasakan setelah anda berjalan di
pagi hari?
2
2) Seberapa berat kekakuan anda setelah duduk, bangun tidur dan setelah
istirahat dalam sehari?

Derajat gangguan fungsi


Seberapa sukarkah anda melakukan aktivitas berikut :
1) Turun tangga
2) Naik tangga
3) Berdiri dari duduk
4) Berdiri
5) Membungkuk menyentuh lantai
6) Berjalan di tempat datar
7) Naik atau turun dari kendaraan
8) Berbelanja
9) Memakai kaus kaki
10) Bangun dari tidur
11) Melepas kaus kaki
12) Berbaring di tempat tidur
13) Masuk atau keluar kamar mandi
14) Duduk
15) Buang air besar
16) Tugas berat
17) Tugas ringan

2
3
2
2
2
1
1
0
1
1
0
0
0
1
1
3
1

TOTAL SKOR

31

RATA-RATA
TOTAL DERAJAT NYERI

32%
7

40

TOTAL DERAJAT KEKAKUAN

TOTAL DERAJAT GANGGUAN FUNGSI

21

2. Berdasarkan Indeks Lequesne


Indeks Lequesne (berdasarkan aspek klinis saja) ini terbagi dalam 3
kategori, yaitu :
I.

Keluhan nyeri atau ketidaknyamanan (pain or discomfort)

Parameter
Nyeri atau
ketidaknyamanan saat
tidur dimalam hari
Lamanya kekakuan pada
pagi hari atau nyeri saat
bangun tidur
Nyeri bertambah bila
berdiri selama 30 menit
Nyeri saat berjalan

Nyeri atau
ketidaknyamanan
saat bangun dari duduk,
tanpa
bantuan kedua tangan
II.

Besar Nilai
0
1
2
0
1
2
0

Tidak ada
<15 menit
>15 menit
Tidak ada
Ada
Tidak ada
Ada, hanya setelah berjalan
beberapa langkah
Ada, segera saat pertama
melangkah
Tidak ada
Ada

1
0
1
2
0
1

Jarak tempuh maksimal dalam berjalan (maximum distance walked)


Parameter

Jarak

Temuan Klinis
Tidak ada
Ada, hanya pada saat bergerak
satau pada posisi tertentu
Ada, meski tanpa gerakan

tempuh

maksimal

dengan berjalan
Perlu alat bantu berjalan

Temuan Klinis

Besar Nilai

Tidak terbatas

> 1 km, tapi terbatas


1 km, dalam 15 menit
500-900 m dalam 8-15
menit

1
2
3

41

300-500 m
100-300 m
< 100 m
Tidak
Perlu 1 tongkat
Perlu 2 tongkat
III.

4
5
6
0
1
2

Kemampuan beraktivitas fisik sehari-hari (activities of daily living)


Parameter

Kemampuan menaiki anak


tangga standard/biasa

Kemampuan menuruni anak


tangga standard/biasa

Kemampuan berjalan pada


permukaan yang tidak rata

Kemampuan berjongkok atau


menekuk lutut

Temuan Klinis

Besar Nilai

Mudah
Mampu dengan sedikit
kesulitan/ringan
Mampu dengan kesulitan
sedang
Mampu dengan sangat
kesulitan
Tidak mampu sama sekali
Mudah
Mampu dengan sedikit
kesulitan/ringan
Mampu dengan kesulitan
sedang
Mampu dengan sangat
kesulitan
Tidak mampu sama sekali

0
0,5

Mudah
Mampu dengan sedikit
kesulitan/ringan
Mampu dengan kesulitan
sedang
Mampu dengan sangat
kesulitan
Tidak mampu sama sekali
Mudah
Mampu dengan sedikit
kesulitan/ringan

0
0,5

1
1,5
2
0
0,5
1
1,5
2

1
1,5
2
0
0,5

42

Mampu dengan kesulitan


sedang
Mampu dengan sangat
kesulitan
Tidak mampu sama sekali

1
1,5
2

TOTAL SKOR

= 7

KESAN

= Derajat Beratnya Osteoartritis Sedang