Anda di halaman 1dari 250

Prospek Pemanfaatan Data

Geosains di Kawasan Indonesia


Timur, Papua

PUSAT DATA DAN TEKNOLOGI INFORMASI


ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

2015

TIM PENYUSUN
Pengarah
Sekretaris Jenderal KESDM
M. Teguh Pamudji
Penanggungjawab
Kepala Pusat Data dan Teknologi Informasi ESDM
Agung Wahyu Kencono
Ketua Tim
Kepala Bidang Analisis dan Evaluasi Data Strategis
Sugeng Mujiyanto
Anggota:
Ameri Isra
Agus Supriadi
Aang Darmawan
Aries Kusumawanto
Bambang Edi P.
Catur Budi Kurniadi
Dini Anggreani

Feri Kurniawan
Indra Setiadi
Khoiria Oktaviani
Qisthi Rabbani
Ririn Aprillia
Tri Nia Kurniasih
Yogi Alwendra

Editor :
Sugeng Mujiyanto
Aang Darmawan
Agus Supriadi
ISBN : 978-602-0836-14-0
Penerbit
Pusat Data dan Teknologi Informasi Energi dan Sumber Daya Mineral
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral
Jl. Medan Merdeka Selatan No. 18 Jakarta 10110
Telp.
Fax
Email

: (021) 3804242 ext 7902


: (021) 3519882
: pusdatin@esdm.go.id

Cetakan pertama, Desember 2015


Hak cipta dilindungi Undang-Undang
Dilarang memperbanyak karya tulis ini dalam bentuk dan dengan cara apapun
tanpa ijin tertulis dari penerbit.

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

UCAPAN TERIMA KASIH


Kami mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak di
bawah ini yang telah membagi waktu dan informasi yang
berharga sehingga buku ini dapat diterbitkan.
Direktorat Pembinaan Usaha Hulu Migas,
Direktorat Jenderal Migas KESDM
Ir. Ipranta, M. Sc., Asep Permana S.T., M.Sc dkk
di Pusat Survei Geologi, Badan Geologi Bandung
Ir. Eko Budi Lelono, PhD dkk
di PPPTMGB Lemigas
Dr. T.A Sanny, M.Sc.,
Institut Teknologi Bandung
Ir. Mohammad Saiful, M.T.,
Ikatan Ahli Geologi Indonesia

ii
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua ii

DAFTAR ISI


TIM PENYUSUN ......................................................................... i
UCAPAN TERIMA KASIH.......................................................... ii
DAFTAR ISI ............................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR .................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................ x
KATA PENGANTAR ................................................................. xii
RINGKASAN EKSEKUTIF ....................................................... xiv
BAB 1 PENDAHULUAN............................................................. 1
1.1. Latar Belakang ............................................................... 1
1.2. Tujuan Analisis dan Evaluasi ......................................... 2
1.3. Sistematika Penulisan Laporan ..................................... 3
BAB 2 METODOLOGI ............................................................... 5
2.1. Ketersediaan Data Teknis Seismik dan Sumur ........... 11
2.2. Kualitas Data Teknis Seismik dan Sumur .................... 13
2.3. SWOT masing-masing data ......................................... 13
2.4. Frekuensi Penggunaan Data Yang Tersedia ............... 15
2.5. Observasi Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat Papua
Sekitar Kawasan Akimeugah dan Merauke ............... 16
BAB 3 ANALISIS DATA ........................................................... 21
3.1. Teknis .......................................................................... 21
3.1.1. Ketersediaan Data ............................................... 23

iii
iii Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

3.1.2. Kualitas Data ....................................................... 29


3.2 Non-Teknis .................................................................. 43
3.2.1 Sosial Ekonomi Masyarakat Papua sekitar
Kawasan Akimeugah ........................................... 46
3.2.2 Sosial Ekonomi Masyarakat Papua sekitar
Kawasan Merauke ............................................... 55
3.2.3 Aksesibilitas Kawasan Akimeugah dan Merauke 60
BAB 4 EVALUASI DATA.......................................................... 63
4.1. Teknis .......................................................................... 63
4.1.1. Ketersediaan Data ............................................... 63
4.1.2 Kualitas Data ...................................................... 150
4.2. Non-Teknis ................................................................ 223
4.2.1 Sosial Ekonomi Kawasan Akimeugah ................ 223
4.2.2. Sosial Ekonomi Kawasan Merauke ................... 227
BAB 5 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ........................ 231
LAMPIRAN............................................................................. 236

iv
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1
Gambar 2
Gambar 3
Gambar 4
Gambar 5
Gambar 6
Gambar 7
Gambar 8
Gambar 9
Gambar 10

Gambar 11
Gambar 12
Gambar 13
Gambar 14
Gambar 15
Gambar 16
Gambar 17
Gambar 18
Gambar 19
Gambar 20

Metodologi Analisis dan Evaluasi Prospek


Pemanfaatan Data Geosains di Papua .............. 8
Ketersediaan Data G&G di Kawasan Papua .... 12
Diagram Analisis SWOT ................................... 14
Bandara Mopah, Merauke (Kunjungan Lapangan
Pusdatin) .......................................................... 18
Sebaran Data Seismik 2D di Papua ..................21
Sebaran Data Sumur di Papua..........................22
Ketersediaan Detil Data Sumur di Papua yang
belum pernah diakses ...................................... 24
Akses data seismik di Kawasan Papua ............ 27
Penilaian Ketersediaan Data Navigasi Seismik.31
Jumlah lintasan seismik 2D yang memiliki
kelengkapan data navigasi,
processing/vektorisasi, dan field tape............... 38
Lintasan 3 SP_1000_2578_Mimika .................. 38
Lintasan 4 SP_3001_4370_Mimika .................. 39
Lintasan 7 SP_1664-2198_Mimika................... 39
Lintasan 3 dan 4 dengan pola chaotic .............. 41
Top Formasi di Lintasan 3_SP_10002578_Mimika .................................................... 42
Top Formasi di Lintasan 4_SP_30014370_Mimika .................................................... 42
Top Formasi di Lintasan 7_SP_16642198_Mimika .................................................... 43
Kondisi Sosial Ekonomi Papua dibandingkan
Propinsi lainnya di Indonesia ............................ 45
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja di Papua ... 46
Rata-Rata Lama Penduduk Bersekolah di
Kabupaten-Kabupaten Papua .......................... 54

v
v Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 21 Indeks Pembangunan Manusia di KabupatenKabupaten Papua ............................................. 55


Gambar 22 Cross Section Seismic Line 1504A SP 293-285
Digul ............................................................... 151
Gambar 23 Cross Section Seismic Line 1504A SP 284-274
Digul ............................................................... 151
Gambar 24 Cross Section Seismic Line 1504A SP 235-223
Digul ............................................................... 152
Gambar 25 Cross Section Seismic Line 1401A SP 101-105
Digul ............................................................... 152
Gambar 26 Cross Section Seismic Line 1352 SP 193-197
Digul ............................................................... 155
Gambar 27 Cross Section Seismic Line 1401 SP 127-132
Digul ............................................................... 155
Gambar 28 Cross Section Seismic Line 1504A SP 310-294
Digul ............................................................... 156
Gambar 29 Cross Section Seismic Line 1352 SP 186-191
Digul ............................................................... 158
Gambar 30 Cross Section Seismic Line 1504 SP 223-205
Digul ............................................................... 158
Gambar 31 Cross Section Seismic Line 1505A SP 231-250
Digul ............................................................... 159
Gambar 32 Cross Section Seismic Line 1352 SP 206-216
Digul ............................................................... 161
Gambar 33 Cross Section Seismic Line 1401C SP 101-108
Digul ............................................................... 161
Gambar 34 Cross Section Seismic Line 1350 SP 126-135
Digul ............................................................... 163
Gambar 35 Cross Section Seismic Line 1504 SP 205-178
Digul ............................................................... 163
Gambar 36 Cross Section Seismic Line 1352 SP 197-208
Digul ............................................................... 165
Gambar 37 Cross Section Seismic Line 1504A SP 273-239
Digul ............................................................... 166
vi
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua vi

Gambar 38 Cross Section Seismic Line 100 SP 1842-2023


Mimika ............................................................ 166
Gambar 39 Cross Section Seismic Line 1350 SP 113-126
Digul ............................................................... 169
Gambar 40 Cross Section Seismic Line 1350 SP 100-113
Digul ............................................................... 169
Gambar 41 Cross Section Seismic Line 1504A SP 178-140
Digul ............................................................... 170
Gambar 42 Cross Section Seismic Line 1504 SP 178-140
Digul ............................................................... 170
Gambar 43 Cross Section Seismic Line 1504 SP 140-99
Digul ............................................................... 171
Gambar 44 Cross Section Seismic Line 1504A SP 140-99
Digul ............................................................... 174
Gambar 45 Cross Section Seismic Line 3 SP 2321-2578
Mimika ............................................................ 175
Gambar 46 Cross Section Seismic Line 8 SP 2235-2479
Mimika ............................................................ 175
Gambar 47 Cross Section Seismic Line 1505A SP 179-230
Digul ............................................................... 177
Gambar 48 Cross Section Seismic Line 1254 SP 425-446
Digul ............................................................... 178
Gambar 49 Cross Section Seismic Line 2 SP 2158-2474
Mimika ............................................................ 178
Gambar 50 Cross Section Seismic Line 1253 SP 330-350
Digul ............................................................... 179
Gambar 51 Cross Section Seismic Line 7 SP 2158-2498
Mimika ............................................................ 181
Gambar 52 Cross Section Seismic Line 1254 SP 401-424
Digul ............................................................... 182
Gambar 53 Cross Section Seismic Line 1253 SP 301-329
Digul ............................................................... 183
Gambar 54 Cross Section Seismic Line 1505A SP 99-179
Digul ............................................................... 183
vii
vii Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 55 Cross Section Seismic Line 1514C SP 399-299


Digul ............................................................... 186
Gambar 56 Cross Section Seismic Line 1514C SP 799-702 ..
Digul ............................................................... 186
Gambar 57 Cross Section Seismic Line 7 SP 1664-2198
Mimika ............................................................ 187
Gambar 58 Cross Section Seismic Line 1514 SP 1127-1019
Digul ............................................................... 191
Gambar 59 Cross Section Seismic Line 1514 SP 909-800
Digul ............................................................... 191
Gambar 60 Cross Section Seismic Line 1514 SP 1019-909
Digul ............................................................... 193
Gambar 61 Cross Section Seismic Line 1514C SP 639-519
Digul ............................................................... 195
Gambar 62 Cross Section Seismic Line 1514C SP 519-399
Digul ............................................................... 195
Gambar 63 Cross Section Seismic Line 2 SP 1443-2175
Mimika ............................................................ 197
Gambar 64 Cross Section Seismic Line 6 SP 1975-2844
Mimika ............................................................ 198
Gambar 65 Cross Section Seismic Line 6 SP 3024-4087
Mimika ............................................................ 199
Gambar 66 Cross Section Seismic Line KAU SP 1423-2732
Mimika ............................................................ 200
Gambar 67 Cross Section Seismic Line 1508 SP 396-676
Digul ............................................................... 202
Gambar 68 Cross Section Seismic Line 4 SP 3001-4370
Mimika ............................................................ 202
Gambar 69 Cross Section Seismic Line KAU SP 1-1413
Mimika ............................................................ 204
Gambar 70 Cross Section Seismic Line 1508 SP 99-398
Mimika ............................................................ 206
Gambar 71 Cross Section Seismic Line 3 SP 1000-2578
Mimika ............................................................ 206
Gambar 72 Penampang Stratigrafi Regional Selatan

Papua ............................................................
216
viii
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua viii

Gambar 73 Peta IPM Kabupaten/Kota Tahun 2014 .......... 229

ix
ix Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Data Seismik dan Sumur dalam bentuk digital .................. 15
Tabel 2 Lintasan Data Seismik dengan 3 kelengkapan data .......... 66
Tabel 3 Lintasan Data Seismik dengan 2 kelengkapan data ........ 148
Tabel 4 Lintasan Data Seismik dengan 1 kelengkapan data ........ 149
Tabel 5 SWOT Lintasan Seismik 1-3 km ...................................... 154
Tabel 6 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 4,8 km .................. 157
Tabel 7 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 5,6 km .................. 160
Tabel 8 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 6 km ..................... 162
Tabel 9 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 7 km ..................... 164
Tabel 10 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 8 km ................... 165
Tabel 11 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 9 km ................... 168
Tabel 12 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 10 km ................. 173
Tabel 13 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 11 km ................. 174
Tabel 14 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 12 km ................. 176
Tabel 15 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 13 km ................. 177
Tabel 16 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 15 km ................. 180
Tabel 17 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 16 km ................. 181
Tabel 18 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 17 km ................. 182
Tabel 19 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 20 km ................. 185
Tabel 20 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 24 km ................. 190
Tabel 21 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 26 km ................. 193
Tabel 22 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 28 km ................. 194
Tabel 23 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 30 km ................. 197
Tabel 24 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 32 km ................. 198
Tabel 25 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 40 km ................. 199
Tabel 26 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 48 km ................. 200
Tabel 27 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 55 km ................. 201
Tabel 28 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 60 km ................. 204
Tabel 29 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 65 km ................. 205
Tabel 30 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 70 km ................. 208
Tabel 31 Data Sumur dengan Kelengkapan 3 Aspek ................... 214
x
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua x

Tabel 32 Data Sumur dengan Kelengkapan 2 Aspek ................... 215


Tabel 33 Data Sumur dengan Kelengkapan 1 Aspek ................... 217

xi
xi Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,
kami sampaikan hasil kajian Analisis dan Evaluasi Prospek
Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur 2015.
Laporan

ini

menggambarkan

analisis

dan

evaluasi

prospek

pemanfaatan data geosains khususnya di wilayah Akimeugah dan


Merauke, Papua untuk pengembangan kegiatan migas di Papua
serta kondisi sosial ekonomi masyarakat di Papua yang akan
berkaitan dengan aktivitas eksplorasi dan eksploitasi migas di sana.
Setiap tahun lifting migas nasional selalu mengalami penurunan dari
tahun sebelumnya, sementara konsumsi BBM nasional terus
menunjukan peningkatan. Hal tersebut dikarenakan kegiatan
eksplorasi dan eksploitasi migas nasional yang mayoritas masih
berada

di

wilayah

barat

Indonesia

mengalami

penurunan.

Sedangkan potensi migas nasional di wilayah timur saat ini masih


terbilang cukup besar, karena terdapat 22 cekungan dari total 60
cekungan

sedimen

yang

belum

pernah

dilakukan

kegiatan

eksplorasi dan sebagian besarnya berada di wilayah timur


Indonesia.
Sebagai upaya mengatasi permasalahan, Pemerintah beserta
pemangku kepentingan menyusun kebijakan dalam sektor hulu
migas dengan memfokuskan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi
xii
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua xii

migas di kawasan Papua. Oleh karena itu, dalam kajian ini kami
menganalisis dan mengevaluasi prospek data geosains serta
pemanfaatannya di kawasan Akimeugah dan Merauke.
Sebagian besar data dan informasi yang kami rangkum dalam
kajian ini diperoleh dari stakeholders antara lain Pusat Survei
Geologi (Badan Geologi), Direktorat Jenderal Minyak dan Gas
Bumi, LEMIGAS, Badan Pusat Stastistik, Dinas Pertambangan dan
Energi Kab. Merauke, BAPPEDA Kab. Merauke, serta diskusi
interaktif Tim dengan para narasumber dalam berbagai forum
pertemuan.
Kami mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesar
besarnya

kepada

semua

pihak

atas

bantuannya

dalam

menyelesaikan kajian ini. Akhirnya, semoga kajian ini dapat


bermanfaat bagi semua pihak dalam pengembangan sektor hulu
migas di Indonesia dan semoga Tuhan Yang Maha Kuasa
senantiasa meridhoi kita dalam memanfaatkan sumber daya energi
secara efektif dan efisien untuk mewujudkan ketahanan energi
nasional.

Jakarta, Desember 2015


Penyusun

xiii
xiii Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

RINGKASAN EKSEKUTIF
Sebagai satu kawasan yang mendapat perhatian besar banyak
pihak, Papua memiliki potensi besar dalam pengembangan
kemigasan Indonesia, paling tidak sebanyak 30,63 Miliar Barel
minyak; 35,75 Triliun Cubic Feet Gas yang tersebar di cekungancekungan besar Akimeugah, Sahul, dan Waipoga. Propinsi Papua
yang berdekatan dengan Propinsi Papua Barat masih kalah jauh
dalam pengembangan kemigasannya selama ini; Papua masih
dalam tahap eksplorasi dan belum memiliki lapangan minyak atau
gas seperti di Papua Barat.
Dalam pengembangan kemigasan di Papua, data geologi dan
geofisika memiliki peran penting. Analisis dan evaluasi prospek
pemanfaatan data geologi dan geofisika di kawasan Papua
menunjukkan ketersediaan data di Papua dapat digunakan untuk
mendukung pengembangan kemigasan di Papua.
Dari 599 lintasan data seismik, terdapat 32 lintasan seismik yang
prospek digunakan dalam kegiatan eksplorasi migas dengan
mempertimbangkan

tersedianya

data

navigasi,

data

processing/hasil vektorisasi dan field tape.


Dari 24 data sumur yang tidak pernah diakses, ada 16 data sumur
yang prospek digunakan dengan mempertimbangkan tersedianya
well log, well report, dan well sample.

xiv
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 1

Untuk data seismik yang tidak memiliki data navigasi, dan field tape,
maka Pusdatin perlu mendapatkan kembali data tersebut dari pihak
yang melakukan akuisisi dan pemrosesan kegiatan seismik
tersebut.
Untuk data sumur yang tidak memiliki data well log dalam bentuk
.LAS, Pusdatin perlu mendapatkan kembali data tersebut dari para
kontraktor migas yang melakukan aktivitas pengeboran. Jika data
tersebut termasuk data lama, maka Pusdatin perlu melakukan
digitalisasi log-log yang ada sehingga memudahkan calon investor
untuk memanfaatkannya.
Untuk

data

sosial

ekonomi,

Pusdatin

perlu

menyiapkan

rekomendasi tertulis kepada Pimpinan KESDM terkait kondisi sosial


ekonomi daerah yang akan dibuka menjadi WK Migas baru.
Pertimbangan

utama

adalah

menyangkut

IPM

(Indeks

Pembangunan Manusia) di Papua; yang meliputi: kualitas hidup,


kualitas pendidikan, dan kualitas ekonomi.
Secara umum, kualitas pendidikan masyarakat Papua masih jauh di
bawah

standar

nasional.

Bahkan,

penduduk

di

Kabupaten

Yahukimo hanya mengenyam pendidikan kurang dari 3 tahun yang


tentunya akan sangat mempengaruhi cara berfikir dan berperilaku
masyarakat lokal. Dalam hal kualitas ekonomi yang diindikasikan
dengan pengeluaran per kapita, kawasan Papua pun masih
terendah dibandingkan dengan daerah lainnya. Pada tahun 2014,
rata-rata penduduk di kawasan Papua mengeluarkan uang untuk
xv
2 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

memenuhi kebutuhan hidupnya kurang dari Rp.6.500.000 per tahun,


hampir sepertiga dari kawasan Indonesia Barat. Akan tetapi, dari
perspektif harapan hidup, penduduk lokal di kawasan Papua sedikit
lebih baik dibandingkan Sulawesi Barat. Rata-rata harapan hidup
penduduk Papua lebih tinggi 8 bulan, yaitu 64 tahun lebih 8 bulan.
Dengan kondisi-kondisi ini, perhatian dan perbaikan bagi penduduk
lokal Papua adalah sektor pendidikan dan ekonomi dengan
menyediakan sarana dan prasarana yang diperlukan. Aktivitas
kemigasan

di

kawasan

Papua

harus

mampu

mendorong

peningkatan kualitas pendidikan dan ekonomi masyarakat Papua


dengan melibatkan peran serta aktif penduduk dan pemerintah
setempat.
Masyarakat Papua harus dipersiapkan dan didukung menjadi
masyakarat yang turut berperan aktif dalam kegiatan inti aktivitas
eksplorasi dan eksploitasi migas. Permasalahan penggunaan lahan,
tanah ulayat bagi aktivitas migas siap dibantu oleh PemDa
setempat.

xvi
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 3

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Kawasan Indonesia Timur (KIT) merupakan the promising area in
the future dalam hal pembangunan sektor migas dan nonmigas
Indonesia. Dalam konteks sektor migas, keberadaan data geologi
dan geofisika yang ada di Pusdatin dapat digunakan untuk
memetakan dan mengevaluasi potensi migas yang ada di KIT
hingga menjadi bahan pertimbangan pimpinan KESDM untuk
mengembangkan KIT di masa yang akan datang.
Usaha yang telah dilakukan Pemerintah dalam hal mempromosikan
KIT telah dimulai sejak beberapa tahun terakhir. Ini dapat dilihat dari
sejumlah WK Migas yang telah ditawarkan dan konsep MP3I
(Master Plan Percepatan Pembangunan Indonesia) yang telah
disiapkan Pemerintah sejak era pemerintahan sebelumnya. Dengan
menggunakan tahun dasar 2008, tercatat ada sekitar 6 wilayah
kerja migas aktif yang ada di Papua yaitu:
1. West Papua I (Tanggal Kontrak 13 November 2008)
2. West Papua III (Tanggal Kontrak 13 November 2008)
3. Northern Papua (Tanggal Kontrak 5 Mei 2009)
4. West Papua IV (Tanggal Kontrak 30 November 2009)
1
4 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

5. Southwest Bird's Head (Tanggal Kontrak 1 Agustus 2011)


6. Southeast Papua (Tanggal Kontrak 22 Mei 2015)
Analisis dan Evaluasi Prospek Pemanfaatan Data Geosains di
Kawasan Indonesia Timur (Papua) berpotensi turut memiliki
kontribusi

positif

dalam

mendukung

pembangunan

dan

pengembangan kemigasan di daerah tersebut.

1.2. Tujuan Analisis dan Evaluasi


Analisis dan Evaluasi Prospek Pemanfaatan Data Geosains di
Kawasan Indonesia Timur (Papua) dipandang perlu dilaksanakan
untuk mendukung usaha Pemerintah memahami kondisi migas di
KIT. Selain itu, Analisis dan Evaluasi ini berguna untuk menilai
potensi data yang belum termanfaatkan dalam penawaran WK
Migas dalam beberapa tahun terakhir.
Analisis dan Evaluasi ini dimaksudkan untuk mengkaji dan
mengevaluasi prospek pemanfaatan data geosains di Papua.
Sedangkan kegiatan ini bertujuan untuk menyiapkan berbagai
masukan bagi pimpinan KESDM untuk mendorong pembangunan
sektor ESDM, khususya migas, di kawasan Papua.
Kegiatan Analisis dan Evaluasi ini memiliki komposisi analisis dan
evaluasi aspek keteknisan 70%, serta analisis dan evaluasi
penyiapan kebijakan sebesar 30% dengan memperhatikan data
sosial ekonomi kemasyarakatan kawasan Papua.
2
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 5

1.3. Sistematika Penulisan Laporan


Agar laporan ini mudah dipahami, laporan ini ditulis dengan
menggunakan alur yang terdiri dari lima bab.
Bab 1
Bab ini berisi mengenai latar belakang dan tujuan yang mendasari
perlu dilakukannya analisis dan evaluasi data mengenai prospek
pemanfaatan data geosains di Kawasan Indonesia Timur (Papua)
yang secara kegeologian menyimpan potensi migas besar.
Bab 2
Pada bab ini akan dibahas mengenai metodologi yang dilakukan
dalam menganalisis prospek pemanfaatan data geosains ke depan
dalam konteks pengembangan migas di kawasan Papua. Metode
yang

dilakukan

dalam

hal

ini

adalah

dengan

melakukan

pemeringkatan data geosains yang tersedia di Pusdatin, namun


belum atau tidak pernah digunakan sama sekali dalam kegiatan
eksplorasi dan eksploitasi migas di area Papua. Pemeringkatan ini
mengacu kepada jumlah frekuensi penggunaan data; pernah
diakses dan digunakan lebih dari 1 kali; pernah diakses dan
digunakan hanya 1 kali; tidak pernah diakses dan digunakan sama
sekali.
Secara umum, data yang akan digunakan dalam analisis dan
evaluasi ini adalah data geosains dan data sosial ekonomi
kemasyarakatan di kawasan Akimeugah dan Merauke, Papua. Dua

3
6 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

wilayah ini dipilih karena memiliki sumber daya migas yang relatif
besar dibandingkan dengan yang lain.
Bab 3
Pada bab ini akan dibahas mengenai analisis data yang diperoleh
dalam kaitan data geosains dan data sosial ekonomi kawasan
Akimeugah dan Merauke.
Bab 4
Bab IV (empat) berisi evaluasi data, review ketersediaan dan tingkat
kualitas data yang tersebar di Kawasan Indonesia Timur. Evaluasi
kondisi sosial ekonomi menjadi nilai plus dalam studi ini.
Bab 5
Bab V (lima) berisi kesimpulan dan rekomendasi terkait prospek
pemanfaatan data geosains di kawasan Papua serta penyiapan
kebijakan untuk mendukung pemanfaatan data geosains bagi
pembangunan dan pengembangan migas di Papua.

4
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 7

BAB 2
METODOLOGI
Untuk mencapai tujuan seperti yang tertulis dalam bab 1, ada
beberapa metodologi yang diusulkan untuk dilakukan oleh Pusdatin
ESDM yaitu:

Melakukan pemeringkatan data geologi dan geofisika yang


ada berdasarkan frekuensi penggunaan data,

Melakukan SWOT approach untuk menilai kondisi masingmasing data yang tersedia tersebut di kawasan Papua

Di samping itu, Pusdatin melakukan observasi langsung


data sosial ekonomi masyarakat Papua beserta data
pendukung lainnya.

Pusdatin juga mengumpulkan dan

menganalisis data primer dan sekunder dari berbagai


sumber, melakukan diskusi interaktif, rapat koordinasi, serta
konsinyering

dengan

berbagai

narasumber

untuk

meningkatkan kualitas asumsi dan metodologi yang dibuat.


Yang dimaksud dengan pemeringkatan data geosains di Kawasan
Indonesia Timur (Papua) adalah dengan melihat log historis data
geosains yang sudah pernah atau belum sama sekali diakses oleh
user data, baik dari pihak internal KESDM maupun dari pihak
swasta. Dari catatan tersebut, dapat diketahui data apa saja yang
sering diakses oleh pengguna data, berapa kali data tersebut
digunakan oleh berbagai pengguna data, hingga data apa saja yang
5
8 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

sebenarnya tersedia di Pusdatin namun tidak pernah diakses oleh


pengguna data.
Yang dimaksud dengan data geosains adalah data geologi dan
geofisika yang digunakan dalam kegiatan eksplorasi dan eksploitasi
migas. Data tersebut utamanya antara lain:
1. Data Seismik
2. Data Sumur
3. Data Magnetic and Gravity
Dari data di atas, Pusdatin perlu memetakan jumlah masing-masing
data tersebut untuk kemudian dilihat frekuensi penggunaannya. Dari
ketersediaan

data

tersebut,

Pusdatin

perlu

memperhatikan

kelengkapan dan kualitas data sehingga dapat digunakan sebagai


parameter mengapa data menjadi sering diakses, jarang, atau tidak
pernah sama sekali. Perlu diperhatikan bahwa data yang akan
diperlukan dalam kegiatan analisis dan evaluasi ini juga meliputi
data sosial ekonomi kemasyarakatan di Papua, yaitu kawasan
Akimeugah dan Merauke. Data ini penting digunakan dalam rangka
melihat potensi kebijakan yang dapat disiapkan Pemerintah.
Yang

dimaksud

dengan

SWOT

approach

adalah

Strength

(Kekuatan), Weakness (Kelemahan), Opportunity (Peluang) dan


Threat (Ancaman) yang menjadi faktor internal dan eksternal data
geologi dan geofisika tersebut. Strength (Kekuatan) dan Weakness

6
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 9

(Kelemahan) menjadi faktor internal data geologi dan geofisika


tersebut.
Jika data geologi dan geofisika tersebut memiliki kelengkapan data
yang bagus, seperti memiliki field tape dan navigasi untuk data
seismik, maka data seismik tersebut memiliki poin kekuatan yang
dapat diunggulkan agar data tersebut dapat digunakan oleh para
pengguna data. Untuk data well (sumur), kelengkapan data log
berformat .LAS dan laporan-laporan pengeboran menjadi titik
kekuatan bagi data sumur tersebut. Ketidaktersediaan field tape,
navigasi, log berformat .LAS dan kualitas hasil pemrosesan seismik
yang terputus-putus (corrupt) menjadi titik kelemahan dari masingmasing data seismik dan sumur tersebut.
Faktor eksternal Opportunity (Peluang) dan Threat (Ancaman) data
mempertimbangkan aspek ketersediaan dan ketidaklengkapan data
geologi dan geofisika tersebut. Jika data yang tersedia memiliki
semua kelengkapan yang diperlukan (navigasi, log, field tape),
maka peluang data tersebut untuk digunakan dan dianalisis oleh
para pengguna data makin besar. Namun, jika sebaliknya maka
akan memperkecil kemungkinan data geologi dan geofisika tersebut
digunakan.
Potensi threat (ancaman) yang ada terkait data geologi dan
geofisika tersebut adalah keengganan pihak yang melakukan
akuisisi

data

tersebut

untuk

menyerahkan

data

beserta

kelengkapannya kepada Pusdatin. Faktor eksternal ini harus bisa


7
10 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

disiasati sehingga Pusdatin mampu mengoptimalkan manfaat data


geologi dan geofisika yang dikelola saat ini.
disiasati
sehingga
Pusdatin mampu
mengoptimalkan
manfaat data
Dalam rangka
menerapkan
pendekatan
ini, masing-masing
dari
geologi
dan geofisika
yang
dikelola saat
ini. dahulu, mana data yang
data
geosains
tersebut
diperingkat
terlebih
tidak pernah digunakan sama sekali. Data yang tidak pernah
Dalam rangka
pendekatan
masing-masing
dari
digunakan
samamenerapkan
ini dianalisis
apa yang ini,
menjadi
kelebihan dan
data
geosains tersebut
diperingkat
terlebih dahulu,
data yang
kekurangannya.
Pusdatin
menguraikan
berbagaimana
kemungkinan
tidak
pernah
sama sekali.
Data yang
tidak pernah
penyebab
datadigunakan
yang sebenarnya
telah tersedia
di Pusdatin
namun

digunakan
sama
ini dianalisis
apakegiatan
yang menjadi
kelebihan
tidak pernah
digunakan
dalam
eksplorasi
migasdan
di
kekurangannya.
kawasan Papua. Pusdatin menguraikan berbagai kemungkinan
penyebab data yang sebenarnya telah tersedia di Pusdatin namun
tidak pernah digunakan dalam kegiatan eksplorasi migas di
kawasan Papua.

Gambar 1 Metodologi Analisis dan Evaluasi Prospek Pemanfaatan Data


Geosains di Papua

Gambar 1 Metodologi Analisis dan 8Evaluasi Prospek Pemanfaatan Data


Geosains di Papua

8
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 11

Analisis SWOT difokuskan untuk data yang tidak pernah digunakan


sama sekali dalam kegiatan pengkajian dan pengembangan
kegiatan migas di Papua. SWOT data dapat didefinisikan sebagai
berikut:
1. Data Seismik:
a. Cakupan lintasan seismik
b. Ketersediaan observers log dan navigasi data
c.

Ketersediaan raw data

d. Ketersediaan processing data


e. Kualitas data raw dan processing
f.

Ketersediaan interpretasi data seismik

2. Data sumur:
a. Kedalaman sumur
b. Ketersediaan laporan sumur
c.

Ketersediaan log density, log gamma ray, log


neutron

d. Ketersediaan well sample


Perlu dicatat bahwa hingga saat ini, pengembangan migas di Papua
masih relatif lebih sedikit dibandingkan Papua Barat. Kawasan
Papua, paling tidak, memiliki 6 basin utama (Waipoga, Biak,
Waropen, Jayapura, Akimeugah, dan Sahul), sedangkan kawasan
Papua Barat memiliki 3 basin utama (Misool, Bintuni, dan Salawati).
Namun, dari 6 basin utama di area Papua, tidak ada lapangan
migas yang telah dikembangkan, berbeda dengan area Papua Barat
yang memiliki 26 lapangan migas yaitu:
9
12 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

1. Lapangan Mogoi (Cekungan Bintuni)


2. Lapangan Wasian (Cekungan Bintuni)
3. Lapangan Klamono (Cekungan Bintuni)
4. Lapangan Klalin (Cekungan Bintuni)
5. Lapangan Arar (Cekungan Bintuni)
6. Lapangan Mato (Cekungan Salawati)
7. Lapangan Cendrawasih
8. Lapangan Salawati E
9. Lapangan Salawati F
10. Lapangan Moi
11. Lapangan Sele
12. Lapangan Kasim Tengah
13. Lapangan Linda
14. Lapangan Maniwar
15. Lapangan Lao Lao
16. Lapangan Kasim Barat
17. Lapangan Kasim
18. Lapangan Jaya
19. Lapangan Kasim Utara
20. Lapangan Salawati A
21. Lapangan Salawati D
22. Lapangan Salawati N
23. Lapangan Walio
24. Lapangan Klaserai
25. Lapangan Salawati C
26. Lapangan Salawati O
10
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 13

Meskipun area Papua belum memiliki lapangan migas, keberadaan


lapangan migas yang berkembang di Papua Barat dan pengalaman
pengembangan lapangan migas di area tersebut akan sangat
membantu memahami kondisi sosial kemasyarakatan Papua. Halhal lain apa saja yang dapat mendorong perekonomian rakyat
sekitar Papua dengan rencana pembukaan lapangan-lapangan
migas baru di area tersebut.
Dalam hal data geosains yang telah tersedia di Pusdatin, maka
Pusdatin akan lebih cenderung melakukan analisis dan evaluasi
tanpa perlu langsung observasi ke Papua. Namun, berbeda dengan
data sosial ekonomi kemasyarakatan. Pusdatin perlu ke lapangan
mengobservasi dan mendapatkan langsung data terkait disana.
Perlu dicatat bahwa saat ini KESDM memiliki perhatian khusus ke
dua daerah yaitu daerah Merauke dan Akimeugah untuk disiapkan
menjadi wilayah kerja migas yang baru. Dengan fokus yang lebih
jelas, yaitu daerah Merauke dan Akimeugah, maka analisis dan
evaluasi yang dilakukan akan lebih terarah, dan tajam.

2.1. Ketersediaan Data Teknis Seismik dan Sumur


Dari inventarisasi data G&G (Geologi dan Geofisika) di kawasan
Papua didapatkan hasil sebagai berikut:
1. Data Seismik sebanyak 904 lintasan
2. Data Sumur sebanyak 46 sumur
11
14 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Untuk data sumur, rincian masing-masing data seperti nama sumur,


Untuk data sumur, rincian masing-masing data seperti nama sumur,
status dan jenis sumur, spud date, dan tanggal penyelesaian sumur)
status dan jenis sumur, spud date, dan tanggal penyelesaian sumur)
diberikan dalam lampiran terpisah (Lampiran 1).
diberikan dalam lampiran terpisah (Lampiran 1).
Dari 904 lintasan data seismik yang tersedia di seluruh kawasan
Dari 904 lintasan data seismik yang tersedia di seluruh kawasan
Papua, diketahui sebanyak 599 lintasan seismik yang belum pernah
Papua, diketahui sebanyak 599 lintasan seismik yang belum pernah
diakses. Sedangkan 225 lintasan data seismik pernah diakses
diakses. Sedangkan 225 lintasan data seismik pernah diakses
sebanyak satu kali, dan sebanyak 80 lintasan sudah pernah diakses
sebanyak satu kali, dan sebanyak 80 lintasan sudah pernah diakses
lebih dari satu kali.
lebih dari satu kali.
Untuk 46 data sumur yang tersedia di seluruh kawasan Papua,
Untuk 46 data sumur yang tersedia di seluruh kawasan Papua,
diketahui sebanyak 22 sumur sudah pernah digunakan untuk
diketahui sebanyak 22 sumur sudah pernah digunakan untuk
kegiatan eksplorasi migas, sedangkan sisanya sebanyak 24 sumur
kegiatan eksplorasi migas, sedangkan sisanya sebanyak 24 sumur
tidak pernah diakses oleh pengguna data.
tidak pernah diakses oleh pengguna data.

Ketersediaan Data G&G di Kawasan Papua


Ketersediaan Data G&G di Kawasan Papua
46
46

data sumur
data sumur

904
904

lintasan seismik
lintasan seismik

0
0

100
100

200
200

300
300

400
400

500
500

600
600

700
700

800
800

900 1000
900 1000

Gambar 2 Ketersediaan Data G&G di Kawasan Papua


Gambar 2 Ketersediaan Data G&G di Kawasan Papua

12
12
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 15

2.2. Kualitas Data Teknis Seismik dan Sumur


Dalam konteks mengukur kualitas data G&G yang tersedia yang
digunakan dalam studi ini, Pusdatin menggunakan parameterparameter yang paling tidak terpenuhi oleh masing-masing data:

1. Data Seismik
a. Cross section dari data seismik terlihat utuh, tidak
terpotong-potong
b. Data navigasi tersedia
c.

Batas antar lapisan batuan dapat terlihat yang


menunjukkan kualitas pemrosesan data yang
cukup baik.

d. Data field tape tersedia

2. Data Sumur
a. Ketersediaan log density, log gamma ray, dan log
neutron
b. Ketersediaan well report
c.

Ketersediaan data log digital berformat .LAS

2.3. SWOT masing-masing data


Seperti dikemukakan di awal, masing-masing data yang digunakan
dalam studi ini akan dilakukan analisis dan evaluasi secara SWOT.
SWOT pertama kali dikenalkan oleh Albert Humprey sekitar tahun
1970an di Amerika Serikat.

13
16 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 3 Diagram Analisis SWOT


(https://en.wikipedia.org/wiki/SWOT_analysis)
Gambar 3 Diagram Analisis SWOT
(https://en.wikipedia.org/wiki/SWOT_analysis)

SWOT mempertimbangkan kondisi internal dan eksternal suatu


SWOT
mempertimbangkan
kondisi SW
internal
dan and
eksternal
suatu
objek yang
sedang dikaji. Kondisi
(Strength
Weakness)
objek
yang sedang
dikaji.internal
Kondisiobjek
SW (Strength
and Weakness)
mencerminkan
kondisi
yang sedang
ditelaah,

mencerminkan
kondisi internal
objek yang
sedang ditelaah,
sedangkan OT (Opportunity
and Threat)
menggambarkan
kondisi
sedangkan
OT
(Opportunity
and
Threat)
menggambarkan
kondisi
eksternal yang berkaitan dengan objek yang sedang dipelajari;
haleksternal
berkaitan
dengan
objekdan
yang
sedang yang
dipelajari;
halhal yang yang
berkaitan
dengan
peluang
ancaman
mungkin
hal
berkaitan
dengan peluang dan ancaman yang mungkin
akanyang
dihadapi
ke depan.
akan dihadapi ke depan.

14
14
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 17

2.4. Frekuensi Penggunaan Data Yang Tersedia


Pusdatin dari tahun 2008 hingga tahun 2014 telah mengelola data
geologi dan geofisika seluruh Indonesia. Dalam bentuk digital, data
yang dikelola tersebut sebanyak 9.367 data sumur, sebanyak
44.412 data seismik 2D (23% field data; 77% post stack data), dan
42 area data seismik 3D. Lihat Tabel 1.
Jenis Data

Jumlah

Satuan

Seismik 2D

44.412

lintasan

Seismik 3D

42

area

Well

9.367

well

Tabel 1 Data Seismik dan Sumur dalam bentuk digital

Khusus untuk kawasan Papua, data Geologi dan Geofisika yang


dikelola di sekitar kawasan tersebut sebanyak 951 data, terdiri dari
46 data sumur, dan 904 lintasan seismik. Umur masing-masing data
ini cukup tua; untuk data seismik berkisar dari tahun 1957 s.d 2012,
sedangkan data sumur berumur 1955 s.d 2010. Sebagai contoh,
untuk data sumur, sumur KEMBELANGAN-1 dibor pada tanggal 13
Agustus 1955. Sedangkan untuk data seismik tertua disurvei pada
tanggal 1 Desember 1957 di sekitar Digoel Papua. Dua data tertua
di kawasan Papua ini adalah data yang termasuk tidak pernah
diakses oleh stakeholders selama ini.
Sebaran data geologi dan geofisika yang cukup banyak ini tidak
semuanya menarik investor atau pihak-pihak lainnya dalam
melakukan pengkajian eksplorasi migas. Banyak faktor yang
mempengaruhi minat stakeholders dalam menggunakan data
15
18 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

tersebut. Secara umum, frekuensi data yang dianalisis dan


dievaluasi dalam kajian ini adalah dapat disederhanakan menjadi:
1. Pernah digunakan lebih dari 1 kali
2. Pernah digunakan 1 kali
3. Tidak pernah digunakan sama sekali.
2.5. Observasi Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat Papua
Sekitar Kawasan Akimeugah dan Merauke
Sebagaimana

disampaikan

diawal,

studi

ini

tidak

hanya

menganalisis data teknis geologi dan geofisika di kawasan Papua


yang digunakan untuk menyiapkan kebijakan ke depan bagi
kemajuan industri migas ke depan, tapi juga menganalisis dan
mengevaluasi data sosial ekonomi masyarakat Papua.
Dalam konteks data sosial ekonomi, studi dimaksudkan untuk
mendapatkan gambaran kondisi kehidupan masyarakat Papua serta
potensi kemampuan sumber daya lokal untuk ikut serta kegiatan
eksplorasi migas ke depan.
Untuk mendapatkan gambaran tsb, hal-hal yang dilakukan antara
lain, mendapatkan data primer dan data sekunder sosial ekonomi
masyarakat Papua:

1. Data Primer:
Untuk mendapatkan data primer sosial ekonomi masyarakat
Papua,

Pusdatin

melakukan

observasi

langsung

ke

lapangan. Observasi ini berusaha mendapatkan data dan


16
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 19

informasi

real

pelaksanaannya,

dari

masyarakat

Pusdatin

melakukan

sekitar.
proses

Dalam
diskusi

secara langsung ke masyarakat yang ditemui, tidak harus


dalam kondisi formal. Hasil perbincangan tanpa formalitas
tersebut lebih dapat menggambarkan situasi sosial ekonomi
dan harapan-harapan masyarakat lokal terhadap aktivitas
eksplorasi migas di sana.

2. Data sekunder:
Dalam rangka memperkaya data primer yang diperoleh,
Pusdatin berupaya untuk mendapatkan data sekunder dari
berbagai sumber, di antaranya:

1. Pusat Survei Geologi, Badan Geologi yang


melakukan

beberapa

kali

kegiatan

survei

seismik, dan gravity di lapangan.

2. Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi


Lingkungan, Badan Geologi yang melakukan
beberapa kegiatan pengeboran air tanah dan
lingkungan.

3. Pusdiklat Migas Cepu, Badan Pendidikan dan


Pelatihan ESDM yang memiliki pengalaman
dalam memberikan pelatihan dan pendidikan
kemigasan, termasuk peserta dari Indonesia
Timur, sejak tahun 1998.
Uraian masing-masing data sekunder di atas, dijelaskan lebih detil
di BAB III Analisis Data
17
20 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 4 Bandara Mopah, Merauke (Kunjungan Lapangan Pusdatin)


Gambar 4 Bandara Mopah, Merauke (Kunjungan Lapangan Pusdatin)

Kabupaten Merauke merupakan Kabupaten paling Timur di Wilayah


Kabupaten Merauke merupakan Kabupaten paling Timur di Wilayah
Negara Indonesia dan berbatasan langsung dengan negara
Negara Indonesia dan berbatasan langsung dengan negara
tetangga yaitu Papua Nugini dibagian Timur dan Australia di Bagian
tetangga yaitu Papua Nugini dibagian Timur dan Australia di Bagian
2
Selatan dengan luas wilayah 45.071 km2 atau hampir sama dengan
Selatan dengan luas wilayah 45.071 km atau hampir sama dengan
luas Pulau Jawa, terletak pada 137- 141 BT dan 5 9 LS. Iklim
luas Pulau Jawa, terletak pada 137- 141 BT dan 5 9 LS. Iklim
tropis dengan musim hujan dan kemarau ada batasan yang jelas,
tropis dengan musim hujan dan kemarau ada batasan yang jelas,
musim hujan antara bulan Nopember s/d April dan musim kemarau
musim hujan antara bulan Nopember s/d April dan musim kemarau
terjadi pada bulan Mei s/d Oktober. Dengan perubahan iklim saat
terjadi pada bulan Mei s/d Oktober. Dengan perubahan iklim saat
ini, terjadi musim pancaroba yang bergeser tetapi tidak terlalu
ini, terjadi musim pancaroba yang bergeser tetapi tidak terlalu
signifikan dengan batasan musim tersebut diatas dengan
signifikan dengan batasan musim tersebut diatas dengan
kelembaban udara relatif tinggi mencapai 81,2% dan curah hujan
kelembaban udara relatif tinggi mencapai 81,2% dan curah hujan
menunjukan angka 1.963 mm dan hari hujan rata rata 164 hari.
menunjukan angka 1.963 mm dan hari hujan rata rata 164 hari.

18
18
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 21

Kondisi geografis Kabupaten Merauke yang sangat luas terdiri dari


dataran rendah yang relatif datar pada bagian tertentu, dan ada
perbukitan tetapi ketinggiannya tidak lebih dari 100 meter di atas
0

permukaan air laut. Dengan suhu berkisar antara 25 s/d 32 Celsius,


tetapi pada saat bulan Agustus, karena terpengaruh dengan hawa
0

dingin Australia suhu mencapai 19 C. Selain itu terbentang alur


sungai yang luas dan panjang yang membatasi antara wilayah
pemerintahan dan adat antara lain : Sungai Mboraka, Sungai Bian,
Sungai Kumbe dan Sungai Maro serta Selat Mariana yang
menghubungkan Pulau Papua dan Pulau Kimaam.
Kondisi demografi Kabupaten Merauke merupakan Indonesia mini
karena penduduk Merauke sudah heterogen dari berbagai etnis
yang ada di Nusantara; mulai dari suku asli Merauke ( Marind, Jei,
Kanum dan Kimaam) serta suku-suku lain seperti Maluku, Timor,
Bugis Makasar, Menado, Banjar, Dayak, Jawa, Batak dan Aceh
hadir di Merauke. Hasil pendataan Badan Pusat Statistik serta data
Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Pemerintah Kabupaten
Merauke menunjukan bahwa jumlah penduduk yang Non Papua
lebih besar (sebagian besar adalah suku Jawa), mencapai 63% dari
jumlah penduduk kurang lebih 185.718 jiwa dan. Hal ini disebabkan
sejak masa bergabungnya Irian Barat ke Pangkuan NKRI tahun
1963 sudah ada upaya Pemerintah mendatangkan transmigrasi
yang ditempatkan pada pinggiran Kota Merauke (Sidomulyo, Kumbe
dan Kurik). Pada masa Orde Baru era Tahun 1980-an, Program
Transmigrasi

kembali

digalakkan

19
22 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

dalam

rangka

pemerataan

penduduk sekaligus mengolah Sumber Daya Alam yang begitu luas


dengan potensi pertanian yang sangat menjanjikan.

20
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 23

BAB 3
ANALISIS DATA
3.1. Teknis
Dalam studi ini, porsi analisis data teknis lebih dititikberatkan
dibandingkan dengan data non teknis. Data teknis yang menjadi
kajian dalam studi ini adalah data sumur dan data seismik yang
belum pernah diakses oleh para pengguna data. Seperti yang
disebutkan dalam BAB 1, sebaran data seismik dan data sumur di
Papua cukup besar, terdiri dari 904 lintasan data seismik 2D, dan 46
data sumur. Sebaran data dimaksud dapat dilihat pada gambar
berikut:

Gambar 5 Sebaran Data Seismik 2D di Papua

21
24 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Dalam Gambar 5 di atas tampak lebih dari 900 lintasan seismik.


Lintasan berwarna hijau menunjukkan data seismik tersedia dalam
bentuk digital dan siap digunakan. Sedangkan, lintasan berwarna
biru berarti data seismik tersedia namun belum didigitalisasi.
Sedangkan lintasan berwarna hitam, merupakan lintasan seismik
yang telah disurvei oleh Badan Usaha/Bentuk Usaha Tetap yang
mendapatkan ijin dari Pemerintah untuk kegiatan akuisisi hingga
interpretasi data seismik, namun data tersebut belum diserahkan ke
Negara sehingga belum bisa digunakan secara umum oleh para
pengguna Data.

Gambar 6 Sebaran Data Sumur di Papua

Data sumur yang tersebar di Papua berjumlah 46 sumur. Dari


jumlah ini, sebanyak 47,8% data sumur ini telah diakses oleh para
pengguna data. Untuk pembahasan masing-masing data sumur dan

22
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 25

data seismik diberikan pada sub-sub bagian Ketersediaan Data dan


Kualitas Data berikut ini.
3.1.1. Ketersediaan Data
Data Sumur
Data sumur yang tersedia di Papua sebanyak 46 sumur, dan data
yang sudah diakses sebanyak 22 sumur. Untuk setiap data sumur,
ada 3 parameter yang digunakan untuk melihat kelengkapan atas
ketersediaan data sumur yaitu:
1. Ketersediaan well log
2. Ketersediaan well report
3. Ketersediaan well sample
Data sumur yang belum diakses sebanyak 24 sumur, dengan
kondisi ketersediaan data sumur tersebut sebagai berikut: 79%
memiliki well log, 96% memiliki well report, dan 71% memiliki well
sample. Dengan demikian, dari 24 sumur tersebut terdapat 21%
sumur yang tidak memiliki well log, 4% tidak memiliki well report,
dan 29% tidak memiliki well sample.

23
26 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Ketersediaan Detil Data Sumur di Papua


Ketersediaan
Detil pernah
Data Sumur
di Papua
yang belum
diakses
yang belum
pernah) diakses
(24 sumur
(24 sumur)
100%
100%
50%
50%
0%
0%

79%
79%

Well Log
Well Log

96%
21% 96%
21%

4%
4%

71%
71%

Well Report
Well Sample
Well Report
Well
Sample
Ada Tidak
ada
Ada Tidak ada

29%
29%
Ada
Ada

Tidak
Tidak

Gambar 7 Ketersediaan Detil Data Sumur di Papua yang belum pernah


Gambar (diolah
7 Ketersediaan
diakses
Pusdatin) Detil Data Sumur di Papua yang belum pernah
diakses (diolah Pusdatin)

Data sumur yang hanya memiliki well report, dan tidak memiliki well
Data sumur yang hanya memiliki well report, dan tidak memiliki well
log, serta well sample adalah sebagai berikut:
log, serta well sample adalah sebagai berikut:
1. Kariem-1
1. Kariem-1
2. Buaya Besar-2
2. Buaya Besar-2
3. Bumerah D-2
3. Bumerah D-2
4. Bumerah-2x
4. Bumerah-2x
5. Kau-1
5. Kau-1
1. Sumur Kariem-1 merupakan sumur wildcat (sumur taruhan)
1. Sumur Kariem-1 merupakan sumur wildcat (sumur taruhan)
yang dibor di daerah yang belum pernah dieksplorasi
yang dibor di daerah yang belum pernah dieksplorasi
sebelumnya. Sumur ini dibor pada tanggal 4 November 1997
sebelumnya. Sumur ini dibor pada tanggal 4 November 1997
dan diselesaikan pada tanggal 30 Desember 1997. Sejauh ini,
dan diselesaikan pada tanggal 30 Desember 1997. Sejauh ini,
Pusdatin memiliki 4 well report yang terkait sumur ini, yaitu:
Pusdatin memiliki 4 well report yang terkait sumur ini, yaitu:
24
24
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 27

a. Proposed Drilling Procedure Of The Kariem -1


b. Petroleum Geochemistry Study Of The Kariem -1,
Vol.1
c.

Petroleum Geochemistry Study Of The Kariem -1,


Vol.2

d. Petroleum Geochemistry Study Of The Kariem -1,


Vol.3
2. Sumur Buaya Besar-2 yang terletak relatif berdekatan dengan
sumur Buaya Besar-1 di Perairan Aru, tidak memiliki well log
seperti sumur Buaya Besar-1. Sumur Buaya Besar-1 telah
pernah digunakan oleh user data karena kelengkapan data
yang

dimiliki

(well

log,

well

report,

dan

well

sample).

Ketersediaan data well log sangat penting dalam kegiatan reanalisis serta re-evaluasi kondisi geologi di lapangan, disamping
ketersediaan

data

seismik

di

sekitar

lapangan.

Jika

memperhatikan penetrasi sumur Buaya Besar-2, data summary


menunjukkan bahwa sumur Buaya Besar 2 tidak diselesaikan.
Dalam prognosanya, Buaya Besar-2 akan memiliki kedalaman
6500 feet.
3. Sumur Bumerah D-2 merupakan sumur wildcat yang terletak di
offshore Blok Wokam dengan kontraktor KNOC (Korean
National Oil Company). Pusdatin saat ini memiliki 3 judul report
terkait sumur ini yang dilaporkan pada tahun 2004, yaitu:

25
28 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

a. Wokam Block Structure D-2 Well Proposal Bumerah D2


b. Drilling Program Of D-2 Wildcat With 30" Conductor
Casing

Block

Wokam

Offshore

Papua,

Eastern

Indonesia
c.

Drilling Program Of D-2 Wildcat Block Wokam Offshore


Papua, Eastern Indonesia

Dalam prognosa yang dibuat, kedalaman sumur ini mencapai


3,6 km.
4. Sumur Bumerah-2x merupakan sumur eksplorasi yang juga
terletak di offshore Blok Wokam, kontraktor KNOC (Korean
National Oil Company). Sumur eksplorasi ini dibor pada tanggal
1

September

2008

di

area

offshore

dengan

prognosa

kedalaman 3,35 km. Laporan terkait sumur ini yang ada di


Pusdatin saat ini adalah Drilling Program 1550 (Option 1: Using
Jack Up) Bumerah-2x Well.
5. Sumur Kau-1 merupakan sumur eksplorasi yang terletak di
onshore Blok Wokam dengan kontraktor KNOC (Korean
National Oil Company). Sumur eksplorasi ini dibor pada tanggal
18 Agustus 1997 dengan total kedalaman 10.442, 8 ft. Laporan
terkait sumur ini yang ada di Pusdatin saat ini adalah Warim
Exploration Abandon.

26
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 29

Data Seismik
Data Seismik
Data seismik yang tersebar di kawasan Papua adalah sebanyak
Data seismik yang tersebar di kawasan Papua adalah sebanyak
904 lintasan data seismik 2D. Dari 904 lintasan tersebut, 66%
904 lintasan data seismik 2D. Dari 904 lintasan tersebut, 66%
lintasan seismik belum sama sekali diakses. Penjelasan masinglintasan seismik belum sama sekali diakses. Penjelasan masingmasing data seismik tersebut akan diberikan di Bab 4 Evaluasi
masing data seismik tersebut akan diberikan di Bab 4 Evaluasi
Data. Secara umum, ketersediaan data seismik meliputi aspek:
Data. Secara umum, ketersediaan data seismik meliputi aspek:
a.
a.
b.
b.
c.
c.

Tersedianya data navigasi


Tersedianya data navigasi
Tersedianya field tape
Tersedianya field tape
Tersedianya penampang data seismik yang
Tersedianya penampang data seismik yang
sudah didigitalisasi
sudah didigitalisasi

DATA SEISMIK 2D YANG TERSEDIA DI KAWASAN PAPUA


DATA SEISMIK 2DTOTAL
YANG(904
TERSEDIA
DI KAWASAN PAPUA
LINTASAN)
TOTAL (904 LINTASAN)
Pernah diakses
Pernah
diakses
(>1 kali)
9%
(>1 kali) 9%
Pernah diakses
Pernah
( 1 kali d)iakses
25%
( 1 kali ) 25%
Tidak pernah
Tidak
pernah
diakses
66%
diakses 66%

Gambar 8 Akses data seismik di Kawasan Papua (diolah Pusdatin)


Gambar 8 Akses data seismik di Kawasan Papua (diolah Pusdatin)
Data navigasi sangat penting. Informasi koordinat dari masingData navigasi sangat penting. Informasi koordinat dari masingmasing lintasan seismik sangat membantu analisis dan evaluasi
masing lintasan seismik sangat membantu analisis dan evaluasi
kondisi bawah permukaan. Data seismik memberikan gambaran
kondisi bawah permukaan. Data seismik memberikan gambaran
variasi batuan bawah permukaan secara horizontal dengan cakupan
variasi batuan bawah permukaan secara horizontal dengan cakupan
27
27
30 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

skala yang besar, hingga puluhan kilometer. Beberapa lintasan


skala yang besar, hingga puluhan kilometer. Beberapa lintasan
seismik yang berhasil diproses memiliki panjang lebih dari 70 km.
seismik yang berhasil diproses memiliki panjang lebih dari 70 km.
Kombinasi data seismik dan data sumur akan sangat membantu
Kombinasi data seismik dan data sumur akan sangat membantu
menginterpretasi kondisi data bawah permukaan di Papua.
menginterpretasi kondisi data bawah permukaan di Papua.
Memperhatikan hasil studi Pusdatin tahun 2014 terkait pentingnya
Memperhatikan hasil studi Pusdatin tahun 2014 terkait pentingnya
ketersediaan data navigasi seismik, Pusdatin mendapatkan respon
ketersediaan data navigasi seismik, Pusdatin mendapatkan respon
sebanyak 52,7% dari total responden 160 investor dan calon
sebanyak 52,7% dari total responden 160 investor dan calon
investor yang menyatakan bahwa ketersediaan data navigasi
investor yang menyatakan bahwa ketersediaan data navigasi
seismik untuk daerah Indonesia Timur cukup baik dan baik.
seismik untuk daerah Indonesia Timur cukup baik dan baik.
Sedangkan 5,3% dan 21,1% responden menyatakan kurang baik
Sedangkan 5,3% dan 21,1% responden menyatakan kurang baik
dan sangat kurang baik (lihat Gambar 9).
dan sangat kurang baik (lihat Gambar 9).

Indonesia.Barat
Indonesia.Barat

1. KETERSEDIAAN DATA SEISMIK:


1. KETERSEDIAAN
DATA
SEISMIK:
d. Ketersediaan data
navigasi
d. Ketersediaan data navigasi
Indonesia.Tengah
Indonesia.Tengah

4.5%
9.1%
9.1%
4.5%
9.1%
9.1%
54.5%
54.5%

51.9%
51.9%

7.4%
7.4%14.8%
14.8%
25.9%
25.9%

63.2%
63.2%

5.3%
31.6% 5.3%
31.6%

10.5%
10.5%

21.1%
21.1%

Penilaian Perwilayah
Penilaian
SangatPerwilayah
Kurang
Sangat Kurang
Kurang
Kurang
Cukup

42.1%
42.1%

Cukup
Baik
Baik
Sangat Baik
Sangat Baik

Gambar 9 Penilaian Ketersediaan Data Navigasi Seismik (diolah


Gambar 9 Penilaian Ketersediaan Data Navigasi Seismik (diolah
Pusdatin)
10.0
Pusdatin)
10.0

7.5
7.5

Persepsi
Persepsi
Tidak Penting
Tidak Penting
Kurang
Penting
Kurang
Penting
Cukup Penting
Cukup
Penting
Penting
Penting
Sangat Penting
Sangat Penting

rerata
rerata

Persepsi
Persepsi

22.7%
22.7%

5.3%
5.3%21.1%
21.1%

Indonesia.Timur
Indonesia.Timur

28
28

5.0
5.0
2.5
2.5

0.0
0.0
Ind.Baratdi KawasanInd.Tengah
Ind.Timur
Prospek Pemanfaatan Data Geosains
Indonesia Timur, Papua
31
Ind.Barat
Ind.Tengahwilayah Ind.Timur

wilayah

Pe
Pe

3.1.2. Kualitas Data


Data Sumur
Dari 24 sumur yang ada, kualitas data sumur di kawasan Papua
bervariasi. Hasil analisis menunjukan bahwa ada 16 data sumur di
Papua yang baik dan layak digunakan ke depan karena memiliki
data well log, well report, dan well sample. Dari ke 16 sumur
tersebut, ada 7 sumur yang sudah dikaji oleh Pusat Survei Geologi
dengan hasil menunjukan data sumur tersebut bisa diproses. Di
samping itu, ada 3 sumur yang hanya memiliki well log, dan well
report/well sample; dan 4 sumur yang hanya memiliki well report.
Data Seismik
Berdasarkan pemeringkatan data seismik yang dilakukan, dari 904
lintasan seismik di kawasan Papua diperoleh hasil sebagai berikut:
1. 80 lintasan seismik sudah pernah diakses lebih dari 1 kali
oleh pengguna data.
80 lintasan seismik ini diakuisisi sejak tahun 1957 hingga
1985. Ke 80 lintasan seismik ini terdiri dari:
a. 5 lintasan seismik diakuisisi di Arafura
Ke 5 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Delta
Exploration Company Inc. pada tanggal 1 Mei

29
32 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

1972, dengan panjang lintasan mulai dari 22,73


km hingga 39,76 km.
b. 25 lintasan seismik diakuisisi di Digoel, Papua
Ke 25 lintasan seismik diakuisisi pada tanggal 1
Desember 1957 di kawasan Digoel Papua. 25
lintasan seismik ini disurvei oleh surveyor yang
sama

N.V

Nederlandsche

Nieuw

Guinee

Petroleum Maatschappij, dengan panjang lintasan


bervariasi, mulai dari 3,19 km hingga 187,78 km.
c.

1 lintasan seismik diakuisisi di Eilanden Irian Jaya


Geophysical Service

International (GSI) juga

mengakusisi data seismik pada tanggal 1 Januari


1976 di daerah ini dengan panjang lintasan 21,68
km.
d. 15 lintasan seismik diakuisisi di Kasteel
Ke 15 lintasan seismik ini diakuisisi di Kasteel
pada tanggal 20 Desember 1985 oleh PT. Matra
Delta, dengan panjang lintasan mulai dari 17 km
hingga 33 km.
e. 28 lintasan seismik diakuisisi di Mimika Einlanden
24 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Geophysical
Service

International

(GSI)

pada

tanggal

Februari 1974 dan 3 lintasan pada tanggal 1 April


1976, dengan panjang lintasan mulai dari 7,77 km
hingga 69,62km. 1 lintasan di daerah Mimika
Einlanden

diakuisisi

oleh

Delta

Exploration

30
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 33

Company Inc. pada tanggal 1 September 1975


dengan panjang lintasan mencapai 118 km.
f.

6 lintasan seismik diakuisisi di Nauka


Ke 6 lintasan seismik ini diakuisisi di Nauka pada
tanggal 1 November 1981 oleh Geoco, dengan
panjang lintasan mulai dari 39,48 km hingga
108,36km.

2. 225 lintasan seismik sudah pernah diakses 1 kali oleh


pengguna data.
225 lintasan seismik ini diakuisisi sejak tahun 1957 hingga
2007. Ke 225 lintasan seismik ini terdiri dari:
a. 94 lintasan seismik diakuisisi di Arafura
90 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Western
Geophysical Co. pada tanggal 5 Juni 1969 hingga
1 Agustus 1988, dengan panjang lintasan mulai
dari 4,9 km hingga 132,08 km. 2 lintasan seismik
diakuisisi oleh SSL pada tanggal 1 Maret 1974
dengan panjang lintasan 19,57 km dan 42,03 km.
b. 54 lintasan seismik diakuisisi di Block "D", West
Irian Indonesia
Ke 54 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Index
Geophysical Survey Corp. pada tanggal 1 Juli
1971, dengan panjang lintasan mulai dari 7,15 km
hingga 136,82 km.
c.

2 lintasan seismik diakuisisi di Digoel Papua


31

34 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Ke 2 lintasan seismik ini diakuisisi oleh N.V


Nederlandsche

Nieuw

Guinee

Petroleum

Maatschappij pada tanggal 1 Desember 1957,


dengan panjang lintasan 27,54 km dan 184,08 km.
d. 4 lintasan seismik diakuisisi di Kamura
Ke 4 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Delta
Exploration

Company

Inc.

pada

tanggal

September 1981, dengan panjang lintasan dari


8,99 km hingga 10,64 km.
e. 8 lintasan seismik diakuisisi di Lengguru
Ke 8 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Western
Geophysical Co.pada tanggal 12 Mei 1990,
dengan panjang lintasan dari 2,71 km hingga
106,25 km.
f.

1 lintasan seismik diakuisisi di Megaregional


Makasar-Sulawesi-Irian
Lintasan seismik ini diakuisisi oleh Mobil Oil
Indonesia Inc. pada tanggal 2 Februari 1971,
dengan panjang lintasan 149,38 km.

g. 33 lintasan seismik diakuisisi di Memberamo, Irian


Jaya
Ke 33 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Delta
Exploration Company Inc. pada tanggal 2 Februari
1982 hingga 31 Januari 1983, dengan panjang
lintasan dari 8,14 km hingga 38,52 km.
h. 11 lintasan seismik diakuisisi di Mimika Einlanden

32
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 35

Ke

11

lintasan

seismik

ini

diakuisisi

oleh

Geophysical Service International (GSI) pada


tanggal 8 Februari 1974, dengan panjang lintasan
dari 15,86 km hingga 112,72 km.
i.

18 lintasan seismik diakuisisi di Yapen


Ke

11

lintasan

seismik

ini

diakuisisi

oleh

Sevmorneftegeofizika (SMNG) pada tanggal 4


Maret 2007, dengan panjang lintasan dari 23,12
km hingga 141,32 km.
Data seismik yang telah pernah diakses oleh pengguna
data bukanlah menjadi concern dalam studi ini. Perhatian
diberikan kepada data yang belum pernah diakses sama
sekali, sebagaimana yang disajikan dalam poin 3 berikut ini.
3. 599 lintasan seismik belum pernah diakses oleh pengguna
data.
599 lintasan seismik ini diakuisisi sejak tahun 1957 hingga
2012. Ke 599 lintasan seismik ini terdiri dari:
a. 27 lintasan seismik diakuisisi di Amborip
27 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Veritas Dgc
Mega Pratama pada tanggal 20 Juni 2008, dengan
panjang lintasan mulai dari 43,95 km hingga 135,74
km.
b. 299 lintasan seismik diakuisisi di Arafura

33
36 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

15 lintasan seismik ini diakuisisi oleh United


Geophysical Company pada tanggal 1 Januari
1969, dengan panjang lintasan mulai dari 3,59 km
hingga 290,42 km. 5 bulan kemudian, Western
Geophysical Co. melakukan akuisisi 198 lintasan
seismik, yang dimulai pada tanggal 5 Juni 1969
hingga 1 Desember 1986. Panjang lintasan seismik
yang diakuisisi mulai dari 5,14 km hingga 330,72
km.

Delta

Exploration

Company

Inc.

juga

melakukan survei seismik di area Arafura sejak


tanggal 1 Mei 1972 hingga 21 Agustus 1973
sebanyak 42 lintasan seismik, dengan panjang
lintasan mulai dari 17,82 km hingga 198,81 km.
Pada tanggal 1 Maret 1974, SSL melakukan
akuisisi 1 lintasan seismik sepanjang 113,52 km.
Tahun

1975,

Petty-Ray

Geophysical

Group

mengakuisisi 13 lintasan seismik dengan panjang


lintasan mulai dari 48,02 km hingga 222,94 km.
Pada tanggal 1 Januari 1988, Racal mengakuisisi 2
lintasan seismik dengan panjang masing-masing
25,3 km dan 168,13 km. Terakhir, Dwipantara
Perdana mengakuisisi 28 lintasan seismik pada
tanggal 30 Januari 1990 dengan panjang lintasan
mulai dari 122,9 km hingga 649,63 km.
c.

48 lintasan seismik diakuisisi di Block "D", West


Irian Indonesia
34
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 37

Ke 48 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Index


Geophysical Survey Corp. pada tanggal 1 Juli 1971,
dengan panjang lintasan mulai dari 5,74 km hingga
93,99 km.
c.

12 lintasan seismik diakuisisi di Cenderawasih West


Papua
Ke 12 lintasan seismik ini diakuisisi oleh BG
International, Ltd. pada tanggal 24 Maret 2012,
dengan panjang lintasan mulai dari 2,03 km hingga
24,14 km.

d. 13 lintasan seismik diakuisisi di Digoel Papua


Ke 13 lintasan seismik ini diakuisisi oleh N.V
Nederlandsche

Nieuw

Guinee

Petroleum

Maatschappij pada tanggal 1 Desember 1957,


dengan panjang lintasan 10,01 km dan 157,36 km.
e. 25 lintasan seismik diakuisisi di Megaregional
Makasar-Sulawesi-Irian
Ke 25 Lintasan seismik ini diakuisisi oleh Mobil Oil
Indonesia Inc. pada tanggal 2 Februari 1971,
dengan panjang lintasan mulai dari 27,01 km
hingga 382,78 km.
f.

36 lintasan seismik diakuisisi di Memberamo, Irian


Jaya
Ke 36 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Delta
Exploration Company Inc. pada tanggal 14 Juni
1980 hingga 2 Februari 1982, dengan panjang
lintasan mulai dari 7,87 km hingga 122,19 km.
35

38 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

g. 22 lintasan seismik diakuisisi di Mimika Einlanden


Ke

22

lintasan

Geophysical

seismik

Service

ini

diakuisisi

International

(GSI)

oleh
pada

tanggal 8 Februari 1974 hingga 1 April 1976,


dengan panjang lintasan mulai dari 4,62 km hingga
72,4 km.
h. 55 lintasan seismik diakuisisi di Podena Irian Jaya
Ke

55

lintasan

Geophysical

seismik

Service

ini

diakuisisi

International

(GSI)

oleh
pada

tanggal 1 November 1984, dengan panjang lintasan


mulai dari 9,15 km hingga 62,54 km.
i.

2 lintasan seismik diakuisisi di Sula Blok


Ke 2 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Western
Geophysical Co. pada tanggal 19 Desember 1971,
dengan panjang lintasan mulai dari 108.39 km
hingga 121,75 km.

j.

60 lintasan seismik diakuisisi di Wokam


Ke 60 lintasan seismik ini diakuisisi oleh Western
Geophysical Co. pada tanggal 8 April 1999 hingga
23 November 2004, dengan panjang lintasan mulai
dari 7,67 km hingga 109,4 km.

Dari 599 lintasan data seismik yang tidak pernah diakses sama
sekali oleh pengguna data diperoleh hasil-hasil sebagai berikut:

36
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 39

a. 32 lintasan seismik memiliki data navigasi, data


processing/vektorisasi utuh, tidak terpotong, dan
memiliki field tape.
b. 566 lintasan seismik memiliki data navigasi dan
hasil processing seismic/vektorisasi utuh, tidak
terpotong-potong; namun tidak memilik field tape;
data akuisisi sudah tua (sejak tahun 1957)
c.

1 lintasan seismik yang hanya memiliki data


navigasi,

sedangkan

field

tape,

data

hasil

processing tidak ada. Data ini diakuisisi oleh


Western Geophysical Co yang mensurvei daerah
Perairan Aru pada tanggal 21 April 1970, dengan
panjang lintasan 20,14 km.
Data seismik yang diakuisisi sebelum tahun 1970an belum memiliki
data navigasi secara digital. Ketidaktersediaan data navigasi
tersebut harus diperoleh melalui informasi basemap yang dipegang
oleh masing-masing kontraktor atau surveyor. Hasil pengolahan
data seismik yang dilakukan sebelum tahun 1998 akan sangat
berbeda dengan hasil pemrosesan data seismik yang menggunakan
teknologi setelah tahun 1998. Peluang untuk mendapatkan kembali
basemap yang ada serta melakukan reprocessing data dengan
tersedianya field tape dari masing-masing surveyor masih ada,
meskipun ada potensi pihak-pihak yang melakukan akuisisi tersebut
enggan menyerahkan data tersebut atau berbagai alasan lainnya.

37
40 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Perbandingan Jumlah Lintasan Seismik 2D


Perbandingan
Jumlah
Lintasan
Seismik
2D
yang
belum pernah
diakses
terhadap
jumlah
yang belum
pernah
diakses
terhadap
jumlah
lintasan seismik yang memiliki
lintasan
seismik yangdata
memiliki
3 kelengkapan
3 kelengkapan data
599
599

32, 5%
32, 5%

32, 5%
32, 5%

jumlah lintasan
jumlah lyintasan
seismik
ang belum
seismik
ang belum
pernah dyiakses
pernah diakses

Gambar 10 Jumlah lintasan seismik 2D yang memiliki kelengkapan data


Gambar
Jumlah lintasan seismik
2D tape
yang memiliki kelengkapan data
navigasi, 10
processing/vektorisasi,
dan field
navigasi, processing/vektorisasi, dan field tape

Dari 599 lintasan seismik, ada 32 lintasan seismik atau sekitar 5%


Dari 599 lintasan seismik, ada 32 lintasan seismik atau sekitar 5%
yang baik dan dapat digunakan oleh pengguna data karena lengkap
yang baik dan dapat digunakan oleh pengguna data karena lengkap
memiliki field tape, data navigasi, dan processing/vektorisasi.
memiliki field tape, data navigasi, dan processing/vektorisasi.
Dari 599 lintasan data seismik tersebut, ada 3 lintasan data seismik
Dari 599 lintasan data seismik tersebut, ada 3 lintasan data seismik
yang memiliki kualitas lebih baik dari lintasan-lintasan lainnya, yaitu:
yang memiliki kualitas lebih baik dari lintasan-lintasan lainnya, yaitu:
1. Line 3_SP_1000-2578_MIMIKA_MV
1. Line 3_SP_1000-2578_MIMIKA_MV

Gambar 11 Lintasan 3 SP_1000_2578_Mimika


Gambar 11 Lintasan 3 SP_1000_2578_Mimika

38
38
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 41

2. Line 4_SP_3001-4370_MIMIKA_MV
2. Line 4_SP_3001-4370_MIMIKA_MV

Gambar 12 Lintasan 4 SP_3001_4370_Mimika


Gambar 12 Lintasan 4 SP_3001_4370_Mimika

3. Line 7_SP_1664-2198_MIMIKA_MV
3. Line 7_SP_1664-2198_MIMIKA_MV

Gambar 13 Lintasan 7 SP_1664-2198_Mimika


Gambar 13 Lintasan 7 SP_1664-2198_Mimika

39
39
42 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Secara keseluruhan ketiga data lintasan seismik tersebut dapat


diinterpretasi. Untuk data seismik yang ada di daerah Papua, ketiga
lintasan tersebut masuk dalam kategori kondisi baik, tidak ada
corrupt, garis garis wiggle memiliki reflector yang kuat sehingga
dapat dilihat dengan jelas, serta lintasan seismik tersebut memiliki
jangkauan yang cukup luas.
Namun ada sebagian data yang memperlihatkan pola chaotic,
padahal garis wiggle terdekatnya masih terlihat baik. Dapat dilihat
pada gambar di bawah ini data chaotic yang ada di lintasan 3 dan 4.
Hal tersebut dapat terjadi karena ada dua kemungkinan, yang
pertama kesalahan ketika processing data, atau ada gangguan
yang dipengaruhi karena berdekatan dengan pengambilan data
sumur.

40
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 43

Gambar 14 Lintasan 3 dan 4 dengan pola chaotic (berwarna merah)


Gambar 14 Lintasan 3 dan 4 dengan pola chaotic (berwarna merah)

Sedangkan untuk hasil interpretasi seismik, terbagi kedalam 3 top


Sedangkan
hasil interpretasi seismik, terbagi kedalam 3 top
formasi yaituuntuk
:
formasi
:
a. yaitu
Top New
Guinea Limestone (berwarna biru muda)
a.
Top
New
Guinea Limestone
biru muda)
b. Top Kembelangan
(berwarna(berwarna
hijau)
b.
(berwarna
hijau) kuning)
c. Top
Top Kembelangan
Pre Perm Sediment
(berwarna
c. Top Pre Perm Sediment (berwarna kuning)

41
41
44 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 15 Top Formasi di Lintasan 3_SP_1000-2578_Mimika


Gambar 15 Top Formasi di Lintasan 3_SP_1000-2578_Mimika

Gambar 16 Top Formasi di Lintasan 4_SP_3001-4370_Mimika


Gambar 16 Top Formasi di Lintasan 4_SP_3001-4370_Mimika

42
42
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 45

Gambar 17 Top Formasi di Lintasan 7_SP_1664-2198_Mimika

Hasil evaluasi detil keseluruhan 599 lintasan data seismik tersebut


disediakan di BAB 4. Evaluasi Data.

3.2 Non-Teknis
Analisis data non teknis di kawasan Papua membahas kondisi
sosial ekonomi masyarakat secara umum dan 2 kawasan khusus
yaitu Akimeugah dan Merauke. Sumber data yang digunakan
adalah hasil observasi langsung dan dari berbagai studi yang telah
dilakukan. Kondisi sosial ekonomi tersebut sangat erat kaitannya
dengan kondisi pendidikan, dan kehidupan ekonomi rakyatnya.
Secara umum, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di kawasan
Papua berkategori rendah dibandingkan dengan banyak daerah
lainnya di Indonesia (BPS 2015). IPM menggunakan 3 indikator
43
46 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

yaitu: kualitas harapan hidup, kualitas pendidikan, dan kualitas


ekonomi. Dengan menggunakan ukuran Propinsi di seluruh
Indonesia, maka Propinsi Papua merupakan satu-satunya Propinsi
di Indonesia yang capaian IPM-nya hingga tahun 2015 masih
berkategori rendah.
Kualitas harapan hidup di Papua merupakan yang terendah kedua
setelah Propinsi Sulawesi Barat, berada di angka 68,98 tahun per
orang. Kondisi ini sangat perlu diperhatikan oleh Pemerintah Pusat
dan Daerah, apalagi kondisi pendidikan di Papua. Kondisi
pendidikan di Papua merupakan yang terburuk, jauh tertinggal
dibandingkan Propinsi Papua Barat. Kondisi pendidikan ini diukur
menggunakan indeks pendidikan yang mempertimbangkan harapan
lama sekolah. Aspek kondisi ekonomi masyarakat Papua, dalam hal
ini pengeluaran, masih jauh tertinggal dibandingkan propinsipropinsi lainnya.
Secara nasional, tingkat partisipasi angkatan kerja (penduduk yang
berusia di atas 15 tahun yang bekerja) di Papua relatif lebih baik
dibandingkan propinsi-propinsi lainnya. Dari tahun 2002 hingga
tahun 2005, Propinsi Papua berada diurutan ketiga. Tingkat
partisipasi yang tinggi kemungkinan diindikasikan dengan jumlah
penduduk yang relatif sedikit dan jenis pekerjaan yang terserap
adalah padat karya.

44
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 47

adalah padat karya.

44

KO N D IS I S O S IA L E K O NOMI PR OPINSI
P AP UA TE RHA DA P 33 P ROPINSI LAINNYA
Angka Harapan Hidup
PAPUA
NTT
PAPUA BARAT
MALUKU UTARA
MALUKU
SULAWESI BARAT
KALIMANTAN BARAT
KALIMANTAN UTARA
ACEH
LAMPUNG
SULAWESI TENGGARA
SULAWESI TENGAH
GORONTALO
BENGKULU
NTB
JAMBI
SUMATERA SELATAN
SUMATERA UTARA
JAWA BARAT
SUMATERA BARAT
SULAWESI UTARA
JAWA TENGAH
KALIMANTAN TENGAH
SULAWESI SELATAN
JAWA TIMUR
RIAU
KALIMANTAN SELATAN
KALIMANTAN TIMUR
BANTEN
KEP BANGKA BELITUNG
DIY
BALI
KEPULAUAN RIAU
DKI JAKARTA

68.98
70.63
69.44
72.82
69.25
67.75
76.55
80.18
75.92
76.4
77.52
72.58
72.31
74.41
69.07
77.58
75.27
73.91
80.35
74.34
78.37
82.88
75.98
76.3
77.62
78.09
73.03
82.49
75.58
76.49
83.84
78.76
75.62
80.42

46.82
57.98
56.17
63.12
68.1
55.63
55.78
62.62
66.6
58.93
62.24
61.63
57.92
63.75
57.6
60.77
58.16
64.78
59.26
65.08
63.33
56.88
59.23
60.79
58.09
62.82
58.55
66.7
61.48
55.54
70.7
62.16
66.89
69.52

Indeks Pendidikan
56.58
58.95
58.99
60.24
63.03
63.96
63.98
64.4
64.43
65.08
65.37
65.53
66.1
66.45
66.87
67.39
67.93
68.22
68.4
68.95
68.98
69.01
69.15
69.28
70.17
70.93
72.34
73.1
73.46
74.91
76.45
77.75
78.2
86.17

56.75
62.26
61.28
65.18
66.74
62.24
64.89
68.64
68.81
66.42
68.07
66.43
65.17
68.06
64.31
68.24
66.75
68.87
68.8
69.36
69.96
68.78
67.77
68.49
68.14
70.33
67.63
73.82
69.89
68.27
76.81
72.48
73.4
78.39

Gambar 18 Kondisi Sosial Ekonomi Papua dibandingkan Propinsi lainnya di


Indonesia (sumber: BPS 2015, diolah Pusdatin)

45

48 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Persentase
Persentase
% %

Tingkat ParVsipasi Angkatan Kerja di Papua


Tingkat ParVsipasi Angkatan Kerja di Papua

82
82
80
80
78
78
76
76
74
74
72
72
70
70 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014

2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014
Papua 76.68 73.64 76.99 78.25 75.805 77.24 76.29 76.74 79.925 79.98 78.725 78.79 79.605
Papua 76.68 73.64 76.99 78.25 75.805 77.24 76.29 76.74 79.925 79.98 78.725 78.79 79.605

Gambar 19 Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja di Papua (sumber: BPS


Gambar
19 Pusdatin)
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja di Papua (sumber: BPS
2015,
diolah
2015, diolah Pusdatin)

3.2.1
3.2.1

Sosial Ekonomi Masyarakat Papua sekitar kawasan


Sosial
Ekonomi Masyarakat Papua sekitar kawasan
Akimeugah
Akimeugah

Kawasan Cekungan Akimeugah paling tidak melingkupi 8


Kawasan Cekungan Akimeugah paling tidak melingkupi 8
kabupaten berikut ini di Papua, yaitu:
kabupaten berikut ini di Papua, yaitu:
1. Kabupaten Mimika
1. Kabupaten Mimika
2. Sebagian besar Kabupaten Asmat
2. Sebagian besar Kabupaten Asmat
3. Sebagian Kabupaten Kaimana (sebelah Timur Selatan)
3. Sebagian Kabupaten Kaimana (sebelah Timur Selatan)
4. Sebagian Kabupaten Nabire (sebelah Selatan)
4. Sebagian Kabupaten Nabire (sebelah Selatan)
5. Sebagian Kabupaten Paniai (sebelah Selatan)
5. Sebagian Kabupaten Paniai (sebelah Selatan)
6. Sebagian Kabupaten Puncak Jaya (sebelah Selatan)
6. Sebagian Kabupaten Puncak Jaya (sebelah Selatan)
7. Sebagian Kabupaten Jayawijaya (sebelah Barat
7. Sebagian Kabupaten Jayawijaya (sebelah Barat
Selatan)
Selatan)
8. Sebagian Kabupaten Yahukimo (sebelah Barat)
8. Sebagian Kabupaten Yahukimo (sebelah Barat)
46
46
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 49

1. Kabupaten Mimika:
a. Saat ini Kabupaten Mimika memiliki penduduk
sebanyak 199.311 dengan rata-rata pertumbuhan
penduduk 9,25% per tahun (1990-2008) dan naik
menjadi

10,54%

per

tahun

untuk

periode

setelahnya. Dengan jumlah penduduk ini, struktur


penduduk di Kabupaten Mimika didominasi dengan
penduduk yang berusia 15-35 tahun, dengan
penyebab

utamanya

adalah

bermigrasinya

penduduk luar ke dalam Kabupaten Mimika karena


pertumbuhan ekonomi yang sangat pesat dengan
terbukanya

lapangan

kerja

disekitar

area

pertambangan emas dan tembaga.


b. Tingkat pendidikan penduduk di Kabupaten Mimika
secara umum masih didominasi pendidikan dasar,
dan

untuk

aparat

pemerintahan,

mayoritas

berpendidikan terakhir SLTA, dan sedikit yang


berlatar belakang sarjana dan master. Kabupaten
Memiliki dua sekolah tinggi setingkat universitas
yaitu: STIE Jambatan Bulan Timika dan Politeknik
Amamapare Timika. Untuk sekolah dasar hingga
lanjutan tingkat atas, Kabupaten Mimika memiliki
154 sekolah, dengan komposisi terbesar ada di
sekolah dasar sebanyak 51,2%, diikuti taman
kanak-kanak sebanyak 24,6%, sekolah lanjutan
tingkat pertama sebanyak 15,5%, dan selebihnya
sekolah lanjutan tingkat atas. Pada tahun 2013,
47
50 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

rata-rata

lama

sekolah

penduduk

Kabupaten

Mimika mencapai 7 tahun, namun mengalami


penurunan dibandingkan pada tahun 2004 yang
mencapai hamper 9 tahun.
c.

Kondisi sarana dan prasarana kesehatan masih


perlu

dikembangkan.

Hingga

tahun

2005,

Kabupaten Mimika memiliki 5 rumah sakit, dimana 3


rumah sakit tersebut dimiliki oleh swasta. Di
samping

itu,

Kabupaten

Mimika

memiliki

52

Puskesmas, 10 apotik, 12 toko obat, dan 1 gedung


farmasi untuk penyediaan obat-obatan.
2. Kabupaten Asmat
a. Kabupaten Asmat terletak berdekatan dengan
Kabupaten Mimika, tepatnya di sebelah Timurnya.
Saat ini Kabupaten Asmat berpenduduk sebanyak
86.614, jauh lebih sedikit dibandingkan dengan
Kabupaten Mimika. Dari tahun 2012 hingga 2014,
pertumbuhan penduduk di Kabupaten Asmat relatif
tetap, hanya bertambah kurang dari 5000 jiwa.
b. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten
Asmat relatif tidak berkembang dengan baik, dari
tahun 2004 hingga tahun 2014 berada di level 50,
sedikit lebih baik dibandingkan dengan Kabupaten
Yahukimo yang memiliki trend ke arah positif. Ratarata penduduk di Kabupaten Asmat mengenyam

48
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 51

bangku pendidikan selama 4 tahun lebih, sedikit


lebih baik dibandingkan Kabupaten Yahukimo.
c.

Penduduk

Kabupaten

Asmat

sehari-sehari

berdagang dengan menjual hasil laut dan sungai


seperti ikan, udang, dan kepiting, termasuk hasil
hutan berupa kayu dan sagu. Mereka biasa
mendagangkan

hasil-hasil

tersebut

dengan

menggunakan transportasi air.


3. Kabupaten Kaimana
a. Kabupaten Kaimana terletak berdekatan dengan
Kabupaten Mimika, tepatnya di sebelah Baratnya.
Saat

ini

Kabupaten

Kaimana

berpenduduk

sebanyak 54.165, jauh lebih sedikit dibandingkan


dengan

Kabupaten

Asmat.

Rata-rata

laju

pertumbuhan penduduk per tahun adalah 4,42%.


b. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten
Kaimana relatif mengalami kenaikan dari tahun
2011 hingga tahun 2014. Pada tahun 2014, IPM
Kabupaten Kaimana berada di posisi 61,07, naik
rata-rata 1 poin sejak tahun 2011. Rata-rata
penduduk di Kabupaten Kaimana mengenyam
bangku pendidikan selama 7 hingga 11 tahun lebih,
jauh lebih baik dibandingkan dengan Kabupaten
Asmat.
c.

Kondisi sarana dan prasarana kesehatan masih


perlu

dikembangkan.
49

52 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Hingga

tahun

2013,

Kabupaten Kaimana memiliki 1 rumah sakit, 8


Puskesmas,

49

Puskesmas

Pembantu,

27

Polindes, dan 87 Posyandu.


4. Kabupaten Nabire
a. Kabupaten Nabire terletak berdekatan dengan
Kabupaten Kaimana, tepatnya di sebelah Baratnya.
Saat ini Kabupaten Nabire berpenduduk sebanyak
137.776, jauh lebih banyak dibandingkan dengan
Kabupaten Kaimana. Namun, jumlah penduduk ini
mengalami penurunan hingga 23.743 dibandingkan
tahun 2005.
b. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten
Nabire relatif mengalami kenaikan dari tahun 2002
hingga tahun 2013, naik 14,49 poin, menjadi 68,49.
Pada tahun 2014, IPM Kabupaten Nabire berada di
posisi 62,2, turun 6,28 poin dari tahun 2013. Ratarata penduduk di Kabupaten Nabire mengenyam
bangku pendidikan selama 6 hingga 7 tahun lebih
pada

periode

2004

hingga

2013,

lebih

baik

dibandingkan dengan Kabupaten Asmat.


c.

Kondisi sarana dan prasarana kesehatan masih


perlu

dikembangkan.

Kabupaten

Nabire

Hingga

memiliki

tahun
1

rumah

2012,
sakit

pemerintah.

50
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 53

5. Kabupaten Paniai
a. Kabupaten Paniai terletak berdekatan dengan
Kabupaten Nabire, tepatnya di sebelah Timurnya.
Saat ini Kabupaten Paniai berpenduduk sebanyak
162.489,

lebih

banyak

dibandingkan

dengan

Kabupaten Nabire. Namun, jumlah penduduk ini


mengalami

kenaikan

hingga

1.165

orang

dibandingkan tahun 2013.


b. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten
Paniai relatif mengalami kenaikan dari tahun 2006
hingga tahun 2013, naik 2,34 poin, menjadi 60,81.
Pada tahun 2014, IPM Kabupaten Nabire berada di
posisi 57,8, turun 2,9 poin dari tahun 2013. Ratarata penduduk di Kabupaten Paniai mengenyam
bangku pendidikan selama 6 mulai periode 2004
hingga 2013, lebih baik dibandingkan dengan
Kabupaten Asmat.
c.

Kondisi sarana dan prasarana kesehatan masih


perlu

dikembangkan.

Kabupaten

Paniai

Hingga

memiliki

tahun
rumah

2012,
sakit

pemerintah.
6. Kabupaten Puncak Jaya
a. Kabupaten

Puncak

Jaya

terletak

berdekatan

dengan Kabupaten Paniai, tepatnya di sebelah


Timurnya.

Saat

ini

Kabupaten

Puncak

Jaya

berpenduduk sebanyak 113.280, relatif sedikit


51
54 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

dibandingkan dengan Kabupaten Paniai. Namun,


jumlah penduduk ini mengalami kenaikan hingga
1.270 orang dibandingkan tahun 2013.
b. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten
Puncak Jaya relatif mengalami kenaikan dari tahun
2005 hingga tahun 2013, naik 1,88 poin, menjadi
68,68. Pada tahun 2014, IPM Kabupaten Puncak
Jaya berada di posisi 65,2, turun 3,5 poin dari tahun
2013. Rata-rata penduduk di Kabupaten Nabire
mengenyam bangku pendidikan selama 6 tahun
lebih pada periode 2004 hingga 2013, lebih baik
dibandingkan dengan Kabupaten Asmat.
c.

Kondisi sarana dan prasarana kesehatan masih


perlu

dikembangkan.

Hingga

tahun

2012,

Kabupaten Puncak Jaya memiliki 2 rumah sakit;


satu dimiliki swasta dan satu milik pemerintah.
7. Kabupaten Jayawijaya
a. Kabupaten Jayawijaya terletak berdekatan dengan
Kabupaten

Mimika,

tepatnya

di

sebelah

Timurlautnya. Kabupaten Jayawijaya berpenduduk


sebanyak 223.443 pada tahun 2012, relatif tertinggi
dibandingkan

dengan

kabupaten-kabupaten

lainnya. Jumlah penduduk ini mengalami kenaikan


hingga 12.789 orang dibandingkan tahun 2005.
b. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten
Jayawijaya relatif mengalami kenaikan dari tahun
52
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 55

2005 hingga tahun 2013, naik 9,95 poin, menjadi


57,55.

Pada

tahun

2014,

IPM

Kabupaten

Jayawijaya berada di posisi 52,5, turun 5,03 poin


dari tahun 2013. Rata-rata penduduk di Kabupaten
Jayawijaya mengenyam bangku pendidikan selama
4 tahun lebih pada periode 2004 hingga 2013,
sedikit lebih baik dibandingkan dengan Kabupaten
Asmat.
c.

Kondisi sarana dan prasarana kesehatan masih


perlu

dikembangkan.

Hingga

tahun

2012,

Kabupaten Jayawijaya memiliki 1 rumah sakit


pemerintah.
8.

Kabupaten Yahukimo
a. Kabupaten Yahukimo terletak berdekatan dengan
Kabupaten
Timurlautnya.

Asmat,
Pada

tepatnya
tahun

di

2014,

sebelah
Kabupaten

Yahukimo berpenduduk sebanyak 178.193, relatif


lebih tinggi dibandingkan dengan Kabupaten Paniai.
Jumlah penduduk ini mengalami kenaikan hingga
3.107 orang dibandingkan tahun 2013.
b. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten
Yahukimo relatif terendah dibandingkan kabupatenkabupaten lainnya, meskipun mengalami kenaikan
dari tahun 2004 hingga tahun 2013, naik 6,29 poin,
menjadi 51,14. Pada tahun 2014, IPM Kabupaten
Yahukimo berada di posisi 48,8, turun 2,3 poin dari
53
56 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Lama
Lama
Sekolah
Sekolah
(Tahun)
(Tahun)

c.
c.

tahun 2013. Rata-rata penduduk di Kabupaten


tahun 2013. Rata-rata penduduk di Kabupaten
Yahukimo mengenyam bangku pendidikan selama
Yahukimo mengenyam bangku pendidikan selama
2,8 tahun lebih pada periode 2004 hingga 2013,
2,8 tahun lebih pada periode 2004 hingga 2013,
terburuk
dibandingkan
kabupaten-kabupaten
terburuk
dibandingkan
kabupaten-kabupaten
disekitarnya.
disekitarnya.
Kondisi sarana dan prasarana kesehatan masih
Kondisi sarana dan prasarana kesehatan masih
perlu
dikembangkan.
Hingga
tahun
2012,
perlu
dikembangkan.
Hingga
tahun
2012,
Kabupaten Yahukimo memiliki 1 rumah sakit
Kabupaten Yahukimo memiliki 1 rumah sakit
pemerintah.
pemerintah.

10.00
Rata-Rata Lama Penduduk Bersekolah di
10.00
Rata-Rata
Lama Penduduk Bersekolah
Kabupaten-Kabupaten
Papua di
8.00
Kabupaten-Kabupaten
Papua
8.00
6.00
6.00
4.00
4.00
2.00
2.00
0.00
0.00 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013
2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013
Tahun
Tahun

Jayawijaya
Jayawijaya
Nabire
Nabire
Paniai
Paniai
Puncak Jaya
Puncak Jaya
Mimika
Mimika
Asmat
Asmat
Yahukimo
Yahukimo

Gambar 20 Rata-Rata Lama Penduduk Bersekolah di KabupatenKabupaten


Papua
(diolah Pusdatin)
Gambar 20
Rata-Rata
Lama Penduduk Bersekolah di KabupatenKabupaten Papua (diolah Pusdatin)

54
54
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 57

Indeks
Indeks
Pembangunan
Pembangunan

Indeks Pembangunan Manusia di


100.00
90.00
Indeks
Pembangunan Manusia
Kabupaten-Kabupaten
Papua di
100.00
80.00
90.00
Kabupaten-Kabupaten Papua
70.00
80.00
60.00
70.00
50.00
60.00
40.00
50.00
30.00
40.00
20.00
30.00
10.00
20.00
0.00
10.00
0.00 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013
2004 2005 2006 2007 2008
2009 2010 2011 2012 2013
Tahun

Jayawijaya
Jayawijaya
Nabire
Nabire
Paniai
Paniai
Puncak Jaya
Puncak Jaya
Mimika
Mimika
Asmat
Asmat
Yahukimo
Yahukimo

Tahun

Gambar 21 Indeks Pembangunan Manusia di Kabupaten-Kabupaten Papua


(diolah
GambarPusdatin)
21 Indeks Pembangunan Manusia di Kabupaten-Kabupaten Papua
(diolah Pusdatin)

3.2.2 Sosial Ekonomi Masyarakat Papua sekitar kawasan


3.2.2 Sosial Ekonomi Masyarakat Papua sekitar kawasan
Merauke
Merauke
Berikut hasil pengamatan langsung kondisi sosial ekonomi yang
Berikut
hasil
langsung
kondisimengamati
sosial ekonomi
dilakukan
olehpengamatan
Tim Pusdatin.
Tim Pusdatin
bahwayang
ada
dilakukan
Pusdatin.
Pusdatin
mengamati bahwa
ada
beberapa oleh
poin Tim
yang
menjadiTimpotensi
permasalahan
di sekitar
beberapa
poin yang
menjadi potensi permasalahan di sekitar
kawasan Merauke
adalah:
kawasan Merauke adalah:
1.
1.
2.

Luas Wilayah
Luas
Wilayah
Sumber
Daya Alam

4.
5.
5.

Daerah
OtonomiPerbatasan
Khusus
Otonomi Khusus

2.
3.
3.
4.

Sumber
Daya Alam
Jumlah Penduduk
Jumlah
Daerah Penduduk
Perbatasan

55
55
58 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Dengan luas wilayah yang begitu luas kurang lebih 45.000 km tentu
erat kaitannya dengan kemungkinan daerah dapat mengembangkan
pembangunan dengan kemudahan mendapatkan lahan karena
sudah tersedia lahan yang sangat luas dan sebagian datar. Selain
itu dengan luas wilayah tersebut juga memberikan peluang bagi
investor untuk berperan aktif dalam menanamkan modalnya untuk
pembangunan dan pemanfaatan potensi yang ada sesuai dengan
bidang usahanya. Tetapi dengan luas wilayah tersebut juga sangat
membutuhkan energi dalam mengelolanya.
Sumber daya alam yang ada di Kabupaten Merauke berupa hutan
yang sangat luas dan berbagai pohon yang tumbuh dengan
heterogenitas yang tinggi dan tentu punya nilai jual tinggi. Selain itu
potensi hasil laut yang kaya akan ikan dan sejenisnya merupakan
hasil alam yang sampai saat ini juga merupakan penyumbang PAD
(Pendapatan Asli Daerah) yang cukup potensial dan jika dikelola
dengan baik dan transparan tentu akan berpengaruh terhadap
kesejahteraan rakyat. Walaupun pengelolaan Sumber Daya Alam
belum

dilakukan

kontribusi

dengan

terhadap

optimal,

pendapatan

tetapi

cukup

daerah.

Akan

memberikan
tetapi

bila

dibandingkan dengan luas wilayah maka masih terasa sangat


kurang untuk meningkatkan potensi sumber daya manusia.
Dengan penduduk yang mencapai 185.718 jiwa untuk ukuran
Papua merupakan potensi besar yang dapat digunakan untuk
menggerakkan, mengolah sumber-sumber daya yang tersedia.
Disamping itu, hal ini juga berguna bagi optimalisasi lahan dan
56
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 59

potensi wilayah lainya yang bermuara pada daya saing dan


peningkatan pendapatan perkapita baik skala mikro regional mapun
skala makro nasional.
Selain data primer, diperoleh data sekunder hasil diskusi dengan
berbagai pihak yang pernah melakukan studi di kawasan Papua,
yaitu sebagai berikut:
a. Pusat Survei Geologi, Badan Geologi:

1. Pusat Survei Geologi tengah mempelajari 7 daerah


di Papua untuk dipersiapkan menjadi wilayah kerja
migas.

2. Interaksi

sosial

menunjukkan

dengan

bahwa

masyarakat

masyarakat

sekitar

Papua

perlu

ditingkatkan kualitas ekonomi dan pendidikannya.


Meskipun memiliki sumber daya alam yang besar,
penduduk lokal relatif masih banyak yang belum
bisa berperan serta aktif dalam kegiatan inti
permigasan. Kemampuan berbahasa Indonesia
relatif cukup baik, dan perlu ditingkatkan.
b. Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan,
Badan Geologi:
1. Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi
Lingkungan,

Badan

Geologi

memiliki

program

unggulan untuk pengembangan kawasan Papua,


yaitu pengeboran air tanah.
57
60 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

2. Paling tidak sejak tahun 2011, telah dilakukan


survei geolistrik untuk mendapatkan gambaran
bawah permukaan sebelum dilakukan pengeboran
air tanah. Kedalaman pemboran berkisar 125-150
meter. Dalam proses pelaksanaan kegiatan ini, tim
survei dan pengeboran juga melibatkan bantuan
dinas pertambangan dan pemerintah daerah.
3. Lokasi survei antara lain Keerom, Sarmi, dan
Jayapura.

Hasil

sumur

pemboran

ini

dapat

menghasilkan air dengan debit 1-2 liter/detik. Tim


juga menyiapkan wadah penampungan air sebesar
5000 liter dan dapat digunakan untuk masyarakat
sebanyak 300-400 KK.
4. Selain data geologi dan geofisika yang diperoleh,
Tim mendapatkan observasi kondisi sosial ekonomi
masyarakat dimana sumur pemboran geolistrik
dilakukan. Masyakarat sekitar lokasi survei bermata
pencaharian berdagang dan berkebun. Daerah ini
telah memiliki beberapa sekolah untuk menunjang
pendidikan masyarakatnya, namun fasilitas listrik
masih minim. Kemampuan penduduk berbahasa
Indonesia relatif cukup baik, namun sangat susah
untuk beberapa kawasan paling timur papua seperti
area Keerom yang terletak paling Utara pulau
Papua, ke arah Timur, yang berbatasan dengan
Papua Nugini.

58
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 61

c.

Pusdiklat Migas Cepu, Badiklat ESDM:


1. Pusdiklat Migas Cepu, Badan Pendidikan dan
Pelatihan ESDM yang memiliki pengalaman dalam
memberikan pelatihan dan pendidikan kemigasan,
termasuk peserta dari Indonesia Timur, sejak tahun
1998.
2. Pemerintah Daerah Papua telah lama mengirimkan
putra-putri dari Papua untuk belajar kemigasan dan
diterapkan di kawasan ekplorasi eksploitasi migas
di Papua Barat. Kondisi terakhir, ada sekitar 40
orang yang ditugaskan dari Papua untuk mengikuti
sekolah tingkat menengah kemigasan.
3. Dari data historis peserta yang mengikuti diklat di
Pusdiklat Migas Cepu, dapat diketahui proporsi
peserta dari Papua terhadap keseluruhan peserta
Indonesia. Jumlah masyarakat yang teredukasi
kemigasan

sangat

penting

dalam

keterlibatan

kegiatan eksplorasi migas di wilayah masingmasing. Jumlah yang makin banyak dan berkualitas
akan mendorong terwujudnya pengelolaan sumber
daya alam yang mandiri.
4. Beberapa peserta dari Papua telah dididik dan
dilatih, diantaranya terkait proses refinery crude
yang

dimiliki

oleh

Pusdiklat

Cepu

Migas.

Pengilangan crude di Pusdiklat Cepu menggunakan


input sekitar 300 KL dan menghasilkan beberapa
produk antara lain:
59
62 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

i. Petrasol
ii. Kerosene
iii. Solar
iv. Residu
5. Papua memiliki kilang minyak Kasim yang mampu
memproses crude sekitar 10.000 barel per hari
untuk memenuhi kebutuhan daerah sekitar.
6. Pemerintah mengharapkan makin banyak tenaga
lokal yang terlatih untuk ikut serta dalam kegiatan
inti eksplorasi dan eksploitasi migas, tidak sekedar
menyediakan tenaga tidak terlatih dan unsur
penunjang lainnya.
7. Dengan rencana penyiapan WK migas di Kawasan
Timur Indonesia ke depan, diharapkan Pemerintah
Daerah makin memahami pentingnya empowering
educated local people untuk menjadi pengelola
kekayaan migas Indonesia.

3.2.3

Aksesibilitas Kawasan Akimeugah dan Merauke

Secara umum, kawasan Akimeugah dan Merauke belum memiliki


infrastruktur dan aksesibilitas sebaik kawasan barat Indonesia.
Pembangunan yang relatif lambat dan fokus pembangunan yang
cukup lama berpusat ke daerah Barat Indonesia membuat kawasan
paling timur Indonesia ini rerlatif tertinggal. Akan tetapi, dalam
60
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 63

beberapa tahun terakhir, Pemerintah Pusat terus berkomitmen


meningkatkan percepatan pembangunan sarana dan prasana di
Papua.
Beberapa kemajuan yang dapat dilihat antara lain pembangunan
jalan raya dan lapangan terbang perintis (pioneer airport) di Propinsi
Papua. Hingga tahun 2014, Propinsi Papua memiliki lapangan
terbang perintis terbanyak di Indonesia; berjumlah 196 lapangan
terbang (BPS 2015). Namun demikian, untuk kawasan Akimeugah,
tepatnya Kabupaten Yahukimo dan Kabupaten Jayawijaya, masih
membutuhkan 79 lapangan terbang dan 11 lapangan terbang. Dinas
Perhubungan Propinsi Papua sejak tahun 2014 memprioritaskan
pembangunan lapangan terbang perintis di kabupaten-kabupaten
Yahukimo, Paniai, Nabire, Intan Jaya, Deiyai, Yapen, dan Waropen
mengingat sebagian besar wilayah-wilayah ini terletak di kawasan
Pegunungan Tengah, Papua. Permasalahan yang dihadapi oleh
Dinas Perhubungan Propinsi Papua adalah masalah hak ulayat
tanah (kepemilikan tanah adat). Pemerintah Daerah perlu intensif
melakukan

pendekatan

kepada

masyarakat

lokal

tentang

pentingnya aksesibilitas untuk kemajuan pembangunan daerah


Papua.
Kemajuan pembangunan jalan darat sejak era Presiden Susilo
Bambang Yudhoyono hingga Presiden Jokowi terus bertambah.
Hingga tahun 2015, pembangunan Jalan Trans Papua sepanjang
4.325 km terus dipercepat. Sekitar 20% dari total panjang jalan ini
masih

dalam

keadaan

hutan
61

64 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

belantara

yang

memerlukan

pendanaan sekitar Rp 15 Triliun hingga 2018 mendatang.


Pembangunan jalan ini tentu akan membantu aktivitas eksplorasi
migas di Papua karena melewati wilayah-wilayah Propinsi Papua
dan Propinsi Papua Barat.
Dengan kondisi akses jalan darat dan udara yang makin membaik,
para investor akan tertartik untuk meningkatkan investasinya,
karena selain potensi migas yang dimiliki kawasan Cekungan
Akimeugah dan Merauke, biaya-biaya yang terkait pengangkutan
peralatan migas relatif dapat diefisienkan.

62
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 65

66 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

AMB08A-1000

AMB08A-1001

AMB08A-1002

AMB08A-1003

AMB08A-1004

AMB08A-1005

AMB08A-1006

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

68

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 67

AMB08A-1011

AMB08A-1012

AMB08A-1013

13

14

AMB08A-1009

10

12

AMB08A-1008

AMB08A0-110

AMB08A-1007

11

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

69

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

68 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

AMB08A-1014

AMB08A-1015

AMB08A-1016

AMB08A-1017

AMB08A-1018

AMB08A-1019

AMB08A-1020

No

15

16

17

18

19

20

21

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

70

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 69

AMB08A-1025

AMB08A-1026

10

27

28

AMB08A-1023

24

26

AMB08A-1022

23

AMB08A-1024

AMB08A-1021

22

25

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

71

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

70 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

102

107

109

111

112

113

114

No

29

30

31

32

33

34

35

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

72

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 71

119

11A

120

41

42

117

38

40

116

37

118

115

36

39

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

73

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

72 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

121

122A

122B

123

125

126A

126AA

No

43

44

45

46

47

48

49

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

74

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 73

12F

13

130

55

56

128

52

54

127

51

129

126B

50

53

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

75

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

74 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

133

134

135

136

137

138

139

No

57

58

59

60

61

62

63

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

76

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 75

141D

141E

141F

69

70

141B

66

68

141A

65

141C

140

64

67

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

77

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

76 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

142B

142C

151

152

153

154

1A

No

71

72

73

74

75

76

77

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

78

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 77

212

214

216

83

84

208

80

82

204

79

210

200

78

81

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

79

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

78 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

218

220

222

223

224

225

226

No

85

86

87

88

89

90

91

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

80

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 79

231

232

233

97

98

229

94

96

228

93

230

227

92

95

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

81

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

80 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

234

235

236

237

238

240

242

No

99

100

101

102

103

104

105

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

82

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 81

257

259

261

111

112

247

108

110

245

107

251

244

106

109

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

83

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

82 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

265

267S

268

269

271

273

275

No

113

114

115

116

117

118

119

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

84

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 83

281

282

283

125

126

279

122

124

277

121

280

276

120

123

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

85

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

84 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

284

285

286

289

294

2A

2B

No

127

128

129

130

131

132

133

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

86

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 85

444

446

448

139

140

440

136

138

438

135

442

3B

134

137

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

87

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

86 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

456

458

460

462

464

466

468

No

141

142

143

144

145

146

147

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

88

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 87

473

474

476

153

154

471

150

152

470

149

472

469

148

151

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

89

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

88 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

478

480

482

484

486

488

490

No

155

156

157

158

159

160

161

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

90

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 89

500

5B

5D

167

168

496

164

166

494

163

498

492

162

165

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

91

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

90 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

5G

700

702

704

706

No

169

170

171

172

173

174

175

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

92

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 91

714

716

717

181

182

711

178

180

710

177

712

708

176

179

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

93

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

92 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

718

719

720

721

722E

722W

723

No

183

184

185

186

187

188

189

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

94

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 93

728

729

731

195

196

726

192

194

725

191

727

724

190

193

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

95

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

94 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

733

735

737

738

739

741

743

No

197

198

199

200

201

202

203

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

96

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 95

752

753

754

209

210

749

206

208

747

205

751

745

204

207

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

97

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

96 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

755

757

7A-B

800

802

804

No

211

212

213

214

215

216

217

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

98

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 97

815

817

819

223

224

813

220

222

808

219

813A

806

218

221

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

99

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

98 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

821

822

826

85-6

85-61

85-8

9-A

No

225

226

227

228

229

230

231

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

100

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 99

IA90-104

IA90-105

IA90-106

237

238

IA90-102

234

236

IA90-101

233

IA90-103

9-D

232

235

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

101

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

100 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

IA90-107

IA90-108

IA90-109

IA90-110

IA90-111

IA90-112

IA90-113

No

239

240

241

242

243

244

245

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

102

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 101

IA90-119

IA90-120

IA90-122

251

252

IA90-116

248

250

IA90-115

247

IA90-118

IA90-114

246

249

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

103

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

102 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

IA90-123

IA90-127

IA90-131

IA90-133A

IA90-151

IA90-152

IA90-153

No

253

254

255

256

257

258

259

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

104

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 103

255

263

267N

265

266

249

262

264

13A

261

253

IA90-154

260

263

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

105

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

104 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

270E

270W

278

69-124

69-450

69-452

70-202

No

267

268

269

270

271

272

273

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

106

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 105

86-002

86-003

86-004

279

280

77

276

278

70-241E

275

86-001

70-239

274

277

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

107

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

106 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

86-005

86-006

86-007

86-007A

86-008

86-009

86-010

No

281

282

283

284

285

286

287

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

108

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 107

86-015

86-016

86-017

293

294

86-013

290

292

86-012

289

86-014

86-011

288

291

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

109

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

108 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

86-018

86-019

86-020

86-021

86-022

86-023

86-023A

No

295

296

297

298

299

300

301

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

110

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 109

86-027

86-028

86-028A

307

308

86-026

304

306

86-025

303

86-026A

86-024

302

305

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

111

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

110 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

86-030

86-032

86-034

86-036

86-038

86-040

86-042

No

309

310

311

312

313

314

315

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

112

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 111

86-057

86-059

86-096

321

322

86-049

318

320

86-048

317

86-055

86-046

316

319

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

113

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

112 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

86-098

86-100

86-102A

103W

107E

111W

115E

No

323

324

325

326

327

328

329

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

114

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 113

15SW

160-S

164-N

335

336

152-S

332

334

14-SW

331

156-N

13-SE

330

333

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

115

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
ytape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

114 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

16SE

17NW

198EXT-S

222EXT

262A-SE

3AEXT-NE

41E

No

337

338

339

340

341

342

343

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

116

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 115

T-105SC

T-10SC

T-118

349

350

8EXT-SW

346

348

7EXT-SW

345

99E

61W

344

347

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

117

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

116 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

T-12

T-12SC

T-150

T-154

T-158SC

T-174SC

T-206

No

351

352

353

354

355

356

357

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

118

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 117

T-3A

T-3B

T-4

363

364

T-230

360

362

T-226

359

T-262

T-214

358

361

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

119

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

118 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

T-6

T-7

T-8

T-89SC

T-95

T-97

T-Y-2

No

365

366

367

368

369

370

371

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

120

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 119

C212-09

C212-11

C212-13

377

378

C212-02

374

376

Z14E

373

C212-04

X-2

372

375

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

121

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

120 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

C212-20

C212-37

C212-46

C212-46

C212-53

C212-68

C212-70

No

379

380

381

382

383

384

385

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

122

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 121

1504A

1505

1505A

391

392

1503

388

390

1502

387

1504

1501

386

389

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

123

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

122 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

1514A

1514B

1514C

1515

1517

1517A

71-153

No

393

394

395

396

397

398

399

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

124

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 123

71-162

71-163

71-164

405

406

71-157

402

404

71-155

401

71-161

71-154

400

403

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

125

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

124 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

71-167

71-174

71-175

71-176

71-177

71-178

71-196 III

No

407

408

409

410

411

412

413

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

126

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 125

71-214

71-216

71-217

419

420

71-211

416

418

71-210

415

71-212

71-208

414

417

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

127

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

126 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

71-219

71-228

71-229

80MS-03

80MS-05

80MS-07

80MS-24

No

421

422

423

424

425

426

427

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

128

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 127

80MS-41

81MS-08

81MS-12

433

434

80MS-27

430

432

80MS-26

429

80MS-28

80MS-25

428

431

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

129

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

128 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

81MS-14

81MS-22

81MS-23

81MS-30

81MS-36

81MS-38

81MS-39

No

435

436

437

438

439

440

441

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

130

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 129

81MS-56

81MS-57

82MS-17

447

448

81MS-52

444

446

81MS-43

443

81MS-55

81MS-42

442

445

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

131

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

130 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

82MS-22

82MS-40

82MS-47

82MS-48

82MS-50

82MS-67

82MS-68

No

449

450

451

452

453

454

455

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

132

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 131

06

07R

100

461

462

82MS-84

458

460

82MS-76

457

82MS-85

82MS-74

456

459

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

133

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

132 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

101

102

113

114

115

116

15

No

463

464

465

466

467

468

469

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

134

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 133

46

65

67

475

476

31

472

474

28

471

45

20

470

473

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

135

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

134 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

79

80

96

98

99

84PS-100

84PS-1000A

No

477

478

479

480

481

482

483

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

136

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 135

84PS-1030A

84PS-1030B

84PS-1040A

489

490

84PS-1020B

486

488

84PS-1020A

485

84PS-1020C

84PS-1010B

484

487

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

137

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

136 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

84PS-1040B

84PS-1040C

84PS-1050A

84PS-1050B

84PS-1050C

84PS-1060

84PS-1070

No

491

492

493

494

495

496

497

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

138

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 137

84PS-120

84PS-130

84PS-140

503

504

84PS-1091

500

502

84PS-1090

499

84PS-110

84PS-1080

498

501

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

139

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

138 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

84PS-150

84PS-160

84PS-170

84PS-180

84PS-190

84PS-200

84PS-210

No

505

506

507

508

509

510

511

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

140

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 139

84PS-260

84PS-270

84PS-280

517

518

84PS-240

514

516

84PS-230

513

84PS-250

84PS-220

512

515

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

141

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

140 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

84PS-290

84PS-295

84PS-300

84PS-305

84PS-310

84PS-320

84PS-330

No

519

520

521

522

523

524

525

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

142

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 141

84PS-380

84PS-390

84PS-400

531

532

84PS-360

528

530

84PS-350

527

84PS-370

84PS-340

526

529

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

143

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

142 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

84PS-410

84PS-415

84PS-420

84PS-430

SHW-43

SHW-44

KN04-01

No

533

534

535

536

537

538

539

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

144

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 143

KN04-06

KN04-07

KN04-08

545

546

KN04-04

542

544

KN04-03

541

KN04-05

KN04-02

540

543

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

145

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

144 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama
Lintasan

KN04-09

KN04-10

KN04-11

KN04-12

KN04-13

KN04-14

KN04-15

No

547

548

549

550

551

552

553

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

146

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 145

KN04-25

KN04-27

KN04-29

559

560

KN04-21

556

558

KN04-19

555

KN04-23

KN04-17

554

557

Nama
Lintasan

No

Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh
Punya data
navigasi & data
processing utuh

Strength

147

Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape
Tidak punya
data field
tape

Weakness
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

Opportunity

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

146 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

KN04-31

148

Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape
Mendapatkan
kembali data
field tape

561

Punya data
Tidak punya
navigasi & data
data field
processing utuh
tape
Punya data
Tidak punya
562
KN04-33
navigasi & data
data field
processing utuh
tape
Punya data
Tidak punya
563
KN04-35
navigasi & data
data field
processing utuh
tape
Punya data
Tidak punya
564
KN04-37
navigasi & data
data field
processing utuh
tape
Punya data
Tidak punya
565
KN04-39
navigasi & data
data field
processing utuh
tape
Punya data
Tidak punya
566
KN04-41
navigasi & data
data field
processing utuh
tape
Tabel 3 Lintasan Data Seismik dengan 2 kelengkapan data

Strength

Opportunity

Nama
Lintasan
Weakness

No

Pemegang data tidak bersedia


memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada
Pemegang data tidak bersedia
memberikan datanya, data
yang dibutuhkan tidak ada

Threat

3.

Kelompok Data Yang Memiliki Kelengkapan 1 aspek


tersebut di atas:
Sedangkan data yang hanya memiliki data navigasi, tetapi
tidak memiliki data hasil processing dan data field tape
hanya 1 dari 599 lintasan seismik. Data ini diakuisisi oleh
Western Geophysical Co yang mensurvei daerah Perairan
Aru pada tanggal 21 April 1970, dengan panjang lintasan
20,14 km.

No

Nama
Lintasan

243

Strength

Data
Navigasi
tersedia

Weakness
Data
Processing
dan Data Field
Tape Tidak
tersedia

Opportunity
Mendapatkan
kembali data
field tape dan
data
processing

Threat
Pemegang
data tidak
bersedia
memberikan
datanya, data
yang
dibutuhkan
tidak ada

Tabel 4 Lintasan Data Seismik dengan 1 kelengkapan data

4.

Kelompok Data Yang Memiliki Kelengkapan 0 aspek


tersebut di atas
Untuk data lintasan seismik yang tidak memiliki sama sekali
kelengkapan data, tidak ada.

149
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 147

4.1.2 Kualitas Data


Selain mempertimbangkan ketersediaan data tersebut, prospek
pemanfaatan data seismik yang belum pernah diakses ini, turut
mempertimbangkan panjang lintasan seismik yang telah diprosesing
dan digitalisasi. Panjangnya lintasan menunjukkan coverage dari
daerah yang telah diakuisisi. Dengan hasil digitalisasi yang bagus
dan tidak terpotong-potong, akan sangat membantu interpreter data
seismik memahami geologi subsurface. Sebaliknya, dengan lintasan
yang panjang, namun penampang seismik tersebut terputus-putus,
maka akan menyulitkan interpreter seismik membaca kondisi bawah
permukaan daerah tersebut.
Berikut penampang-penampang seismik yang telah didigitalisasi,
yang diurutkan berdasarkan panjang lintasan dan keutuhan
penampang seismik.

150
148 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

1.
1. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan Sekitar
Sekitar 3
3 km
km
1. Panjang Lintasan Sekitar 3 km

Gambar
Gambar 22
22 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1504A
1504A SP
SP 293-285
293-285 Digul
Digul
Gambar 22 Cross Section Seismic Line 1504A SP 293-285 Digul

Gambar
Gambar 23
23 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1504A
1504A SP
SP 284-274
284-274 Digul
Digul
Gambar 23 Cross Section Seismic Line 1504A SP 284-274 Digul

151
151
151
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 149

Gambar 24 Cross Section Seismic Line 1504A SP 235-223 Digul


Gambar 24 Cross Section Seismic Line 1504A SP 235-223 Digul
Gambar 24 Cross Section Seismic Line 1504A SP 235-223 Digul

Gambar 25 Cross Section Seismic Line 1401A SP 101-105 Digul


Gambar 25 Cross Section Seismic Line 1401A SP 101-105 Digul
Gambar 25 Cross Section Seismic Line 1401A SP 101-105 Digul

152
152
152
150 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik dengan


rentang panjang lintasan 1 hingga < 4 km.
No

Nama
Lintasan

1504A
SP0285
0293

1504A
SP 293285

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Cross
seismic ini
memiliki
data
navigasi.
Dapat
dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Memiliki
Post Stack
digital dan
hard copy
Memiliki
panjang
lintasan
yang cukup
(3 km)
Cross
seismic ini
memiliki
data
navigasi.
Dapat
dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Memiliki
Post Stack
digital dan
hard copy
Memiliki
panjang
lintasan
yang cukup
(>3,4km)

Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang bagus
untuk interpretasi
subsurface.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang data
boleh jadi tidak
mau
menyerahkan
data

Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang bagus
untuk interpretasi
subsurface.
Meskipun terlihat
horizon yang
cukup jelas antara
time interval 0,5-1
s.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang data
boleh jadi tidak
mau
menyerahkan
data

153
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 151

No
No

Nama
Lintasan
Nama
Lintasan

3
3

1504A
SP
2351504A
SP223
235223

4
4

1401A
SP
1011401A
SP105
101105

Strength
Strength
Cross
seismic
Cross ini
memilikiini
seismic
data
memiliki
navigasi.
data
Dapat
navigasi.
dilihat
Dapat
langsung di
dilihat
Seismic di
langsung
Viewer App
Seismic
Viewer
MemilikiApp
Post Stack
Memiliki
digitalStack
dan
Post
hard copy
digital
dan
hard
Memiliki
copy
panjang
Memiliki
lintasan
panjang
yang cukup
lintasan
(>3,6km)
yang
cukup
(>3,6km)
Memiliki
panjang
Memiliki
lintasan
panjang
yang
cukup
lintasan
(yang
> 3,8cukup
km)
( > 3,8 km)
Memiliki
Stack
Post
Memiliki
digital
dan
Post Stack
hard
digitalcopy
dan
hard copy

Weakness
Weakness
Penampang seismik
merupakan
hasil
ini
Penampang
seismik
vektorisasi
darihasil
ini
merupakan
migration process
vektorisasi
dari
yang kurang
bagus
migration
process
untukkurang
interpretasi
yang
bagus
subsurface.
untuk
interpretasi
Meskipun terlihat
subsurface.
horizon yang
cukup
Meskipun
terlihat
jelas antara
horizon
yangtime
cukup
interval
0,5-1time
s.
jelas
antara
interval
Tidak memiliki
field
0,5-1 s.
tape yang
dapat
Tidak
memiliki
field
digunakan
untuk retape
yang dapat
processing.untuk redigunakan
processing.
Data ini termasuk
data tua
yang disurvei
Data
ini termasuk
oleh NNGPM
data
tua yang pada
disurvei
bulanNNGPM
Desember
oleh
pada
1957. Desember
bulan
1957.
Cross seismic ini
memilikiinidata
TIDAK
Cross seismic
navigasi.
Hal ini data
dapat
TIDAK
memiliki
dilihat langsung
navigasi.
Hal ini di
dapat
Seismic
Viewer App
dilihat
langsung
di
Seismic
Tidak memiliki
Viewerfield
App
tape yang
dapat
Tidak
memiliki
field
digunakan
untuk retape
yang dapat
processing.untuk redigunakan
processing.
Penampang seismik
ini merupakan
hasil
Penampang
seismik
vektorisasi
darihasil
ini
merupakan
migration process
vektorisasi
dari
yang kurang
bagus
migration
process
untukkurang
interpretasi
yang
bagus
subsurface.
untuk
interpretasi
Meskipun terlihat
subsurface.
beberapa features
Meskipun
terlihat
antara time
interval
beberapa
features
1,5-2 s.time interval
antara
1,5-2 s.

Tabel 5 SWOT Lintasan Seismik 1-3 km


Tabel 5 SWOT Lintasan Seismik 1-3 km

154
154
152 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Opportunity
Opportunity
Kemungkinan
mendapatkan
Kemungkinan
data
field
mendapatkan
tape
data dari
field
surveyor.
tape dari
surveyor.

Threat
Threat
Pemegang data
boleh
jadi tidak
Pemegang
data
mau
bolehmenyerahkan
jadi tidak
data
mau menyerahkan
data

Kemungkinan
mendapatkan
Kemungkinan
data
field
mendapatkan
tape
data dari
field
surveyor.
tape dari
surveyor.

Karena data
navigasi
Karena data
disediakan
navigasi
terpisah, dan
disediakan
tidak bisadan
terpisah,
langsung
tidak
bisa dilihat
oleh calondilihat
langsung
pengguna
oleh
calon data,
berpotensi data,
pengguna
membuat user
berpotensi
tidak tertarik
membuat
user
menggunakan
tidak
tertarik
data ini
menggunakan
data
Pemegang
data
ini
boleh jadi tidak
Pemegang
data
mau jadi tidak
boleh
menyerahkan
mau
data
menyerahkan
data

2.
2. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan 4
4 km
km
2. Panjang Lintasan 4 km

Gambar 26 Cross Section Seismic Line 1352 SP 193-197 Digul


Gambar 26 Cross Section Seismic Line 1352 SP 193-197 Digul
Gambar 26 Cross Section Seismic Line 1352 SP 193-197 Digul

Gambar 27 Cross Section Seismic Line 1401 SP 127-132 Digul


Gambar 27 Cross Section Seismic Line 1401 SP 127-132 Digul
Gambar 27 Cross Section Seismic Line 1401 SP 127-132 Digul

155
155
155
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 153

Gambar 28 Cross Section Seismic Line 1504A SP 310-294 Digul


Gambar 28 Cross
Section
Seismic Line lintasan
1504A SPseismik
310-294dengan
Digul
Berikut rangkuman
SWOT
masing-masing

rentang rangkuman
panjang lintasan
1 hingga
lebih darilintasan
4,8 km. seismik dengan
Berikut
SWOT
masing-masing
rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 4,8 km.
No
No

1
1

Nama
Lintasan
Nama
Lintasan

1352 SP
193-197
1352 SP
193-197

Strength
Memiliki
Post
Strength
Stack digital
Memiliki Post
Stack
digital
panjang
Memiliki
lintasan yang
panjang
cukup (> 4,2
lintasan
yang
km)
cukup (> 4,2
km)

Weakness

Opportunity

Threat

Cross
seismic ini
Weakness
TIDAK memiliki data
navigasi.
Cross seismic
ini
Hal ini
TIDAKdilihat
memiliki data
dapat
navigasi. Hal
ini
langsung
di Seismic
dapat dilihat
Viewer
App
langsung
di Seismic
Tidak
memiliki
field
Viewer
Appdapat
tape
yang
digunakan
Tidak memiliki
field
untuk
retape yang dapat
processing
untuk re digunakan
Data ini termasuk
processing
data tua yang
disurvei
Data ini termasuk
oleh
data tua yang
NNGPM
pada bulan
disurvei oleh
Desember
1957.
pada
bulan
NNGPM
Penampang
seismik
Desember
1957.
ini merupakan
hasil
vektorisasi
Penampangdari
seismik
ini merupakan
hasil
migration
process
vektorisasi
yang
kurangdari
bagus
migration
process
untuk
interpretasi
yang kurang bagus
subsurface.
untuk interpretasi
subsurface.

Kemungkinan
Opportunity
mendapatkan
Kemungkinan
data
field
mendapatkan
tape
dari
data
field
surveyor.
tape dari
surveyor.

Karena
data
Threat
navigasi
disediakan
Karena data
navigasi dan
terpisah,
disediakan
tidak
bisa
terpisah, dan
langsung
tidak bisa
dilihat
oleh
langsung
calon
dilihat oleh
pengguna
calon
data,
pengguna
berpotensi
data,
membuat
user
berpotensi
tidak tertarik
membuat
user
menggunakan
tidak ini
tertarik
data
menggunakan
Pemegang
data ini
boleh
jadi
Pemegang
tidak mau
data boleh
menyerahkan
jadi tidak mau
data
menyerahkan
data

156
156

154 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

No

Nama
Lintasan

1401 SP
127-132

1504A SP
310-294

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Memiliki Post Stack


digital dan hard copy
Memiliki panjang
lintasan yang cukup
( > 4,4 km)
Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface. Terlihat
beberapa features
yang cukup jelas
antara time interval
1,5-3 s.

Cross seismic
ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal
ini dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Tidak memiliki
field tape yang
dapat
digunakan
untuk reprocessing.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan
Desember
1957.
Pada jarak 3,2
km terdapat
bagian
penampang
yang hilang
Tidak memiliki
field tape yang
dapat
digunakan
untuk reprocessing.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan
Desember
1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

Cross seismic ini


memiliki data
navigasi. Dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer App
Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface. Terlihat
beberapa horizon
yang cukup jelas
antara time interval
0,5-1 s.
Memiliki Post Stack
digital dan hard copy
Memiliki panjang
lintasan yang cukup
( > 4,8 km)

Tabel 6 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 4,8 km

157
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 155

3. Panjang Lintasan 5 km

Gambar 29 Cross Section Seismic Line 1352 SP 186-191 Digul

Gambar 30 Cross Section Seismic Line 1504 SP 223-205 Digul

158
156 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 31 Cross Section Seismic Line 1505A SP 231-250 Digul


Gambar 31 Cross Section Seismic Line 1505A SP 231-250 Digul

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik dengan


rentang rangkuman
panjang lintasan
1 hingga
lebih darilintasan
5,6 km. seismik dengan
Berikut
SWOT
masing-masing
rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 5,6 km.
No
No

1
1

Nama
Lintasan
Nama
Lintasan

1352
SP0186
1352
0191
SP0186
0191

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Memiliki
Strength
panjang
lintasan
Memiliki yang
panjang
relatif
besar
lintasan
yang
(>
5,2 km)
besar
relatif
Memiliki
Post
(>
5,2 digital
km)
Stack
dan
Memiliki
hardPost
Stack digital
copy
dan hard
copy

Cross seismic
ini TIDAK
Weakness
memiliki data navigasi. Hal
ini
Cross
seismic
TIDAK di
dapat
dilihatini
langsung
memiliki Viewer
data navigasi.
Seismic
App Hal
ini dapat
dilihatfield
langsung
Tidak
memiliki
tape di
Seismic
Viewer
App
yang
dapat
digunakan
untuk
Tidak memiliki
field tape
re-processing.
yang dapat digunakan
Penampang
seismik ini
untuk re-processing.
merupakan
hasil
vektorisasi
Penampangdari
seismik
ini
migration
merupakan
hasil
process
yang
kurang
vektorisasi
migration
bagus untukdari
interpretasi
process
yangTidak
kurang
subsurface.
terlihat
bagus
untuk
features
yanginterpretasi
jelas di
subsurface.
terlihat
penampang Tidak
tersebut
features
yang jelasdata
di tua
Data
ini termasuk
penampang
yang
disurveitersebut
oleh NNGPM
pada
Data ini
termasuk
data tua
bulan
Desember
yang disurvei oleh NNGPM
1957.
pada bulan Desember
1957.

Kemungkinan
Opportunity
mendapatkan
Kemungkinan
data field
mendapatkan
tape
dari
data field
surveyor.
tape dari
surveyor.

Pemegang
Threat
data boleh jadi
Pemegang
tidak mau
data boleh jadi
menyerahkan
tidak mau
data
menyerahkan
data

159
159
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 157

No

Nama
Lintasan

1504
SP0205
0223

1505A
SP0231
0250

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Cross seismic
ini memiliki
data navigasi.
Dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Memiliki
panjang
lintasan yang
relatif besar (>
5,2 km)

Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang bagus
untuk interpretasi
subsurface. Meskipun
terlihat horizon yang
cukup jelas sekitar
time interval 1 s.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing.
Pada jarak 4,2 km
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.
Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang bagus
untuk interpretasi
subsurface. Meskipun
terlihat beberapa
horizon yang cukup
jelas di sekitar time
interval 0,5 s.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing.
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

Cross seismic
ini memiliki
data navigasi.
Dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Memiliki
panjang
lintasan yang
relatif besar (>
5,6 km)

Tabel 7 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 5,6 km

160
158 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

4. Panjang Lintasan 6 km
4.
4. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan 6
6 km
km

Gambar 32 Cross Section Seismic Line 1352 SP 206-216 Digul


Gambar
Gambar 32
32 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1352
1352 SP
SP 206-216
206-216 Digul
Digul

Gambar 33 Cross Section Seismic Line 1401C SP 101-108 Digul


Gambar
Gambar 33
33 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1401C
1401C SP
SP 101-108
101-108 Digul
Digul

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik dengan


Berikut
SWOT
masing-masing
Berikut
rangkuman
SWOT
masing-masing
lintasan
seismik dengan
dengan
rentang rangkuman
panjang lintasan
1 hingga
lebih darilintasan
6 km. seismik
rentang
panjang
lintasan
1
hingga
lebih
dari
6
km.
rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 6 km.
161
161
161
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 159

No
No

Nama
Lintasan
Nama
Lintasan

1352
0208
1352
0216
0208
0216

Strength

Strength
Memiliki
Post Stack
Memiliki
digital
Post
Stack
digital
Memiliki
panjang
Memiliki
lintasan
panjang
yang relatif
lintasan
besar
(> 6
yang
relatif
km) (> 6
besar
km)

Weakness

1401C
1401C

Memiliki
Post Stack
Memiliki
digital
dan
Post
Stack
hard dan
copy
digital
hard
Memiliki
copy
panjang
Memiliki
lintasan
panjang
yang relatif
lintasan
besar
(> 6
yang
relatif
km) (> 6
besar
km)

Weakness
Cross
seismic ini TIDAK
memiliki
dataini
navigasi.
Cross seismic
TIDAK
Hal ini dapat
dilihat
memiliki
data navigasi.
langsung
Seismic
Hal
ini dapatdidilihat
Viewer App
langsung
di Seismic
Viewer
Tidak App
memiliki field tape
yangmemiliki
dapat digunakan
Tidak
field tape
untuk
re-processing.
yang
dapat
digunakan
untuk
Padare-processing.
jarak 1,5; 3,5; dan
5 kmjarak
terdapat
bagian
Pada
1,5; 3,5;
dan
hilang
5 penampang
km terdapat yang
bagian
(corrupted)yang hilang
penampang
(corrupted)
Penampang seismik ini
merupakanseismik
hasil ini
Penampang
vektorisasihasil
dari
merupakan
migration dari
process yang
vektorisasi
kurang bagus
untuk
migration
process
yang
interpretasi
kurang
bagussubsurface.
untuk
interpretasi
Data ini termasuk
data
subsurface.
tua ini
yang
disurveidata
oleh
Data
termasuk
NNGPM
pada bulan
tua
yang disurvei
oleh
Desember
1957.
NNGPM
pada
bulan
Desember
Cross seismic
1957.ini TIDAK
memiliki
dataini
navigasi.
Cross
seismic
TIDAK
Hal ini dapat
dilihat
memiliki
data navigasi.
langsung
Seismic
Hal
ini dapatdidilihat
Viewer App
langsung
di Seismic
Viewer
Tidak App
memiliki field tape
yangmemiliki
dapat digunakan
Tidak
field tape
untuk
re-processing.
yang
dapat
digunakan
untuk
Penampang
seismik ini
re-processing.
merupakanseismik
hasil ini
Penampang
vektorisasihasil
dari
merupakan
migration dari
process yang
vektorisasi
kurang bagus
untuk
migration
process
yang
interpretasi
kurang
bagussubsurface.
untuk
Meskipunsubsurface.
terlihat
interpretasi
beberapaterlihat
Meskipun
featuresyang cukup
beberapa
jelas di sekitar
time
featuresyang
cukup
interval
2 s. time
jelas
di sekitar
interval
Data ini2 termasuk
data
s.
tua ini
yang
disurveidata
oleh
Data
termasuk
NNGPM
pada bulan
tua
yang disurvei
oleh
Agustuspada
1958.
NNGPM
bulan
Agustus 1958.

Opportunity
Opportunity
Kemungkinan
mendapatkan
Kemungkinan
data field tape
mendapatkan
darifield
surveyor.
data
tape
dari surveyor.

Threat
Threat
Pemegang
data boleh jadi
Pemegang
tidak
maujadi
data
boleh
menyerahkan
tidak
mau
data
menyerahkan
data

Kemungkinan
mendapatkan
Kemungkinan
data field tape
mendapatkan
darifield
surveyor.
data
tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
Pemegang
tidak
maujadi
data
boleh
menyerahkan
tidak
mau
data
menyerahkan
data

Tabel 8 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 6 km


Tabel 8 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 6 km

162
162
160 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

5.
5. Panjang
PanjangLintasan
Lintasan77km
km
5. Panjang Lintasan 7 km

Gambar
Gambar34
34Cross
CrossSection
SectionSeismic
SeismicLine
Line1350
1350SP
SP126-135
126-135Digul
Digul
Gambar 34 Cross Section Seismic Line 1350 SP 126-135 Digul

Gambar
Gambar35
35Cross
CrossSection
SectionSeismic
SeismicLine
Line1504
1504SP
SP205-178
205-178Digul
Digul
Gambar 35 Cross Section Seismic Line 1504 SP 205-178 Digul

Berikut
Berikut rangkuman
rangkuman SWOT
SWOT masing-masing
masing-masing lintasan
lintasan seismik
seismik dengan
dengan
rentang
panjang
11hingga
77km.
rentangrangkuman
panjanglintasan
lintasan
hingga lebih
lebihdari
dari
km. seismik dengan
Berikut
SWOT
masing-masing
lintasan
rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 7 km.
163
163
163
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 161

No

Nama
Lintasan

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Memiliki
panjang lintasan
yang relatif
besar (> 7 km)
Memiliki Post
Stack digital

Cross seismic ini TIDAK


memiliki data navigasi.
Hal ini dapat dilihat
langsung di Seismic
Viewer App
Tidak memiliki field tape
yang dapat digunakan
untuk re-processing.
Penampang seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
Tidak terlihat features
yang jelas di
penampang tersebut
Pada jarak sekitar 7 km
terdapat bagian
penampang yang hilang
(corrupted)
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.
Penampang seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
Meskipun terlihat
beberapa horizon yang
cukup jelas sekitar
time interval 0,5-1 s.
Tidak memiliki field tape
yang dapat digunakan
untuk re-processing.
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahkan
data

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahkan
data

1350 SP
0126
0135

1504
SP0178
0205

Cross seismic
ini memiliki data
navigasi. Dapat
dilihat langsung
di Seismic
Viewer App
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Memiliki
panjang lintasan
yang relatif
besar (> 7,5
km)
Pada
penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)

Tabel 9 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 7 km

164
162 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

6. Panjang Lintasan 8 km
6. Panjang Lintasan 8 km

Gambar 36 Cross Section Seismic Line 1352 SP 197-208 Digul


Gambar 36 Cross Section Seismic Line 1352 SP 197-208 Digul

Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang panjang


Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang panjang
lintasan 1 hingga lebih dari 8 km.
lintasan 1 hingga lebih dari 8 km.

No
No

1
1

Nama
Nama
Lintasan
Lintasan

1352
1352
SP0197
SP0197
0208
0208

Strength
Strength
Cross seismic ini
Cross seismic ini
memiliki data
memiliki data
navigasi. Dapat dilihat
navigasi. Dapat dilihat
langsung di Seismic
langsung di Seismic
Viewer App
Viewer App
Memiliki Post Stack
Memiliki Post Stack
digital dan hard copy
digital dan hard copy
Pada penampang
Pada penampang
seismik ini tidak
seismik ini tidak
terdapat bagian
terdapat bagian
penampang yang
penampang yang
hilang (corrupted)
hilang (corrupted)
Memiliki panjang
Memiliki panjang
lintasan yang relatif
lintasan yang relatif
besar (> 8,5 km)
besar (> 8,5 km)

Weakness
Weakness
Penampang seismik ini
Penampang seismik ini
merupakan hasil
merupakan hasil
vektorisasi dari
vektorisasi dari
migration process yang
migration process yang
kurang bagus untuk
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
interpretasi subsurface.
Tidak terlihat features
Tidak terlihat features
yang jelas di penampang
yang jelas di penampang
tersebut
tersebut
Tidak memiliki field tape
Tidak memiliki field tape
yang dapat digunakan
yang dapat digunakan
untuk re-processing.
untuk re-processing.
Data ini termasuk data
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
NNGPM pada bulan
Desember 1957.
Desember 1957.

Opportunity
Opportunity
Kemungkinan
Kemungkinan
mendapatkan
mendapatkan
data field
data field
tape dari
tape dari
surveyor.
surveyor.

Threat
Threat
Pemegang data
Pemegang data
boleh jadi tidak
boleh jadi tidak
mau
mau
menyerahkan
menyerahkan
data
data

Tabel 10 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 8 km


Tabel 10 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 8 km

165
165
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 163

7. Panjang Lintasan 9 km
7.
7. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan 9
9 km
km

Gambar 37 Cross Section Seismic Line 1504A SP 273-239 Digul


Gambar
Gambar 37
37 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1504A
1504A SP
SP 273-239
273-239 Digul
Digul

Gambar 38 Cross Section Seismic Line 100 SP 1842-2023 Mimika


Gambar
Gambar 38
38 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 100
100 SP
SP 1842-2023
1842-2023 Mimika
Mimika

166
166
166
164 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik dengan


rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 9 km.

No

Nama
Lintasan

Strength
Cross seismic ini
memiliki data
navigasi. Dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer App
Memiliki Post Stack
digital dan hard copy
Memiliki panjang
lintasan yang relatif
besar (> 9 km)

1504A
SP0239
0273

Weakness
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang bagus
untuk interpretasi
subsurface.
Meskipun terlihat
beberapa horizon
yang cukup jelas
sekitar time
interval 0,5-1,5 s.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing.
Pada jarak sekitar
4,5-5 km terdapat
bagian penampang
yang hilang
(corrupted)
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957.

Opportunity
Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Threat
Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahkan
data

167
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 165

No

Nama
Lintasan

Strength

Cross seismic ini


memiliki data navigasi.
Dapat dilihat langsung
di Seismic Viewer App
Memiliki Post Stack
digital dan hard copy
Memiliki panjang
lintasan yang relatif
besar (> 9 km)
100
SP1842 Penampang seismik ini
merupakan hasil
2030
vektorisasi dari
migration process yang
relatif bagus untuk
interpretasi subsurface.
Terlihat beberapa
horizon yang jelas di
sepanjang time
interval 0,5-4,5 s.

Weakness
Pada penampang
seismik terdapat
bagian penampang
yang hilang
(corrupted) pada
jarak sekitar 3 km
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk
re-processing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh GSI
pada tahun 1976.

Tabel 11 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 9 km

168
166 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Opportunity
Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Threat
Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahkan
data

8.
8.
Panjang
Lintasan
10
km
8. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan 10
10 km
km

Gambar
39 Cross
Section Seismic
Line 1350
SP 113-126
Digul
Gambar
Gambar 39
39 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1350
1350 SP
SP 113-126
113-126 Digul
Digul

Gambar
40 Cross
Section Seismic
Line 1350
SP 100-113
Digul
Gambar
Gambar 40
40 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1350
1350 SP
SP 100-113
100-113 Digul
Digul

169
169
169
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 167

Gambar 41 Cross Section Seismic Line 1504A SP 178-140 Digul


Gambar 41 Cross Section Seismic Line 1504A SP 178-140 Digul
Gambar 41 Cross Section Seismic Line 1504A SP 178-140 Digul

Gambar 42 Cross Section Seismic Line 1504 SP 178-140 Digul


Gambar 42 Cross Section Seismic Line 1504 SP 178-140 Digul
Gambar 42 Cross Section Seismic Line 1504 SP 178-140 Digul

170
170
170
168 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 43 Cross Section Seismic Line 1504 SP 140-99 Digul


Gambar 43 Cross Section Seismic Line 1504 SP 140-99 Digul

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik dengan


Berikut rangkuman
SWOT
masing-masing
rentang
panjang lintasan
1 hingga
lebih darilintasan
10 km. seismik dengan
rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 10 km.
No
No

1
1

Nama
Lintasan
Nama
Lintasan

1350 SP
0113 0126
1350 SP
0113 0126

Strength
Strength
Pada
penampang
seismik
Pada ini
penampang
tidak
terdapat
seismik ini
bagian
tidak terdapat
penampang
bagian
yang
hilang
penampang
(corrupted)
yang
hilang
Memiliki
Post
(corrupted)
Stack digital
dan
Memiliki
hardPost
copy
digital
Stack
Memiliki
dan
hard copy
panjang
lintasan
Memiliki yang
panjang
relatif
besar
lintasan(>10
yang
cukup
relatif besar
km)
cukup (>10
km)

Weakness

Opportunity

Threat

CrossWeakness
seismic ini TIDAK
memiliki data navigasi.
Hal
Cross
ini TIDAK
ini seismic
dapat dilihat
memiliki data
navigasi.
langsung
di Seismic
Hal ini dapat
Viewer
App dilihat
langsung
di Seismic
Tidak memiliki
field tape
Viewer
App digunakan
yang
dapat
untuk
Tidak memiliki
field tape
re-processing.
yang dapat digunakan
Penampang
seismik ini
untuk re-processing.
merupakan
hasil
vektorisasi
Penampangdari
seismik ini
merupakan
hasil yang
migration process
vektorisasi
dariuntuk
kurang
bagus
migration process
yang
interpretasi
subsurface.
untuk
kurang
Data inibagus
termasuk
data
interpretasi
subsurface.
tua yang disurvei
oleh
NNGPM
Data ini termasuk
data
pada bulan
tua
yang
disurvei
Desember 1957. oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Opportunity
Kemungkinan
mendapatkan
Kemungkinan
data field tape
mendapatkan
dari surveyor.
data field tape
dari surveyor.

Threat
Pemegang
data boleh
Pemegang
jadi tidak
data
mau boleh
jadi
tidak
menyerahkan
mau
data
menyerahkan
data

171
171
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 169

No

Nama
Lintasan

1350 SP
0100
0113

1504A SP
178-140

Strength
Pada
penampang
seismik ini
tidak terdapat
bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Memiliki
panjang
lintasan yang
relatif besar
cukup (>10
km)

Cross seismic
ini memiliki
data navigasi.
Dapat dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Pada
penampang
seismik ini
tidak terdapat
bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)
Memiliki
panjang
lintasan yang
relatif besar
cukup (>10
km)

Weakness

Opportunity

Threat

Cross seismic ini


TIDAK memiliki data
navigasi. Hal ini dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer App
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing.
Penampang seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi
subsurface.
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.
Penampang seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
Meskipun terlihat
horizon yang cukup
jelas antara time
interval 0,5-1 s.
Tidak memiliki field tape
yang dapat digunakan
untuk re-processing.
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak mau
menyerahkan
data

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak mau
menyerahkan
data

172
170 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

1504 SP
178-140

1504 SP
140-99

Cross seismic
ini memiliki
data navigasi.
Dapat dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Memiliki
panjang
lintasan yang
relatif besar
cukup (>10
km)
Pada
penampang
seismik ini
tidak terdapat
bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)

Penampang seismik ini


merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
Meskipun terlihat
horizon yang cukup
jelas antara time
interval 0,5-1 s.
Tidak memiliki field tape
yang dapat digunakan
untuk re-processing.
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak mau
menyerahkan
data

Cross seismic
ini memiliki
data navigasi.
Dapat dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Pada
penampang
seismik ini
tidak terdapat
bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)
Memiliki
panjang
lintasan yang
relatif besar
cukup (>10
km)

Penampang seismik ini


merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
Meskipun terlihat
horizon yang cukup
jelas antara time
interval 0,5-1 s.
Tidak memiliki field tape
yang dapat digunakan
untuk re-processing.
Pada penampang
seismik ini terdapat
bagian penampang
yang hilang (corrupted),
pada jarak antara 3 km
dan 5 km
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak mau
menyerahkan
data

Tabel 12 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 10 km

173
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 171

9. Panjang Lintasan 11 km

Gambar 44 Cross Section Seismic Line 1504A SP 140-99 Digul

Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang panjang


lintasan 1 hingga lebih dari 11 km.
No

Nama
Lintasan

1504 SP
140-99

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Cross seismic
ini memiliki
data navigasi.
Dapat dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Memiliki
panjang
lintasan yang
relatif besar
(>10 km)

Penampang seismik ini


merupakan hasil
vektorisasi dari migration
process yang kurang
bagus untuk interpretasi
subsurface. Meskipun
terlihat horizon yang
cukup jelas antara time
interval 0,5-1 s.
Tidak memiliki field tape
yang dapat digunakan
untuk re-processing.
Pada penampang seismik
ini terdapat bagian
penampang yang hilang
(corrupted, pada jarak
antara 3 km dan 5 km
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahkan
data

Tabel 13 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 11 km

174
172 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

10. Panjang Lintasan 12 km


10. Panjang Lintasan 12 km
10. Panjang Lintasan 12 km

Gambar 45 Cross Section Seismic Line 3 SP 2321-2578 Mimika


Gambar 45 Cross Section Seismic Line 3 SP 2321-2578 Mimika
Gambar 45 Cross Section Seismic Line 3 SP 2321-2578 Mimika

Gambar 46 Cross Section Seismic Line 8 SP 2235-2479 Mimika


Gambar 46 Cross Section Seismic Line 8 SP 2235-2479 Mimika
Gambar 46 Cross Section Seismic Line 8 SP 2235-2479 Mimika

175
175
175
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 173

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik dengan


rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 12 km.
No

Nama
Lintasan

3 SP
23212578

8 SP
22352479

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface.
Terlihat features
yang jelas
disepanjang
lintasan antara
time interval 0-4,5
s.
Memiliki panjang
lintasan yang
relatif besar (> 12
km)
Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface.
Terlihat features
yang jelas
disepanjang
lintasan antara
time interval 0-5 s.
Memiliki panjang
lintasan yang
relatif besar ( 12
km)
Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy

Cross seismic
ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal
ini dapat dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Tidak memiliki
field tape yang
dapat
digunakan
untuk reprocessing.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
GSI pada
bulan Februari
1974.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini
Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

Cross seismic
ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal
ini dapat dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Tidak memiliki
field tape yang
dapat
digunakan
untuk reprocessing.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
GSI pada
bulan Februari
1974.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini
Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

Tabel 14 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 12 km

176
174 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

11.
11. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan 13
13 km
km

Gambar
Gambar 47
47 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1505A
1505A SP
SP 179-230
179-230 Digul
Digul

Berikut
Berikut rangkuman
rangkuman SWOT
SWOT lintasan
lintasan seismik
seismik dengan
dengan rentang
rentang panjang
panjang
lintasan 1
lintasan
1 hingga
hingga lebih
lebih dari
dari 13
13 km.
km.
No
No

Nama
Nama
Lintasan
Lintasan

1
1

1505A
1505A
SP
SP 179179230
230

Strength
Strength
seismic
Cross
Cross seismic ini
ini
memiliki
memiliki data
data navigasi.
navigasi.
Dapat
Dapat dilihat
dilihat langsung
langsung di
di
Seismic
Seismic Viewer
Viewer App
App
Memiliki
Memiliki panjang
panjang lintasan
lintasan
yang
yang relatif
relatif besar
besar (>
(> 13
13
km)
km)
Penampang
Penampang seismik
seismik ini
ini
merupakan
merupakan hasil
hasil
vektorisasi
dari
migration
vektorisasi dari migration
process
process yang
yang relatif
relatif
cukup
cukup bagus
bagus untuk
untuk
interpretasi
subsurface.
interpretasi subsurface.
Terlihat
Terlihat features
features yang
yang
jelas
jelas disepanjang
disepanjang
lintasan
antara
time
lintasan antara time
interval
interval 0-2,5
0-2,5 s.
s.
Memiliki
Memiliki Post
Post Stack
Stack
digital
digital dan
dan hard
hard copy
copy

Weakness
Weakness
Tidak
Tidak memiliki
memiliki
field
field tape
tape yang
yang
dapat
dapat digunakan
digunakan
untuk
reuntuk reprocessing.
processing.
Pada
Pada
penampang
penampang
seismik
seismik ini
ini
terdapat
terdapat bagian
bagian
penampang
penampang
yang
yang hilang
hilang
(corrupted),
(corrupted), pada
pada
jarak
jarak 3
3 km
km
Data
Data ini
ini
termasuk
termasuk data
data
tua
tua yang
yang disurvei
disurvei
oleh
NNGPM
oleh NNGPM
pada
pada bulan
bulan
Desember
Desember 1957
1957

Opportunity
Opportunity
Kemungkinan
Kemungkinan
mendapatkan
mendapatkan
data
data field
field
tape
tape dari
dari
surveyor.
surveyor.

Threat
Threat
Pemegang
Pemegang
data
data boleh
boleh
jadi
jadi tidak
tidak
mau
mau
menyerahkan
menyerahkan
data
data

Tabel
Tabel 15
15 SWOT
SWOT Lintasan
Lintasan Seismik
Seismik 11- lebih
lebih dari
dari 13
13 km
km

177
177
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 175

12. Panjang Lintasan 15 km


12. Panjang Lintasan 15 km

Gambar 48 Cross Section Seismic Line 1254 SP 425-446 Digul


Gambar 48 Cross Section Seismic Line 1254 SP 425-446 Digul

Gambar 49 Cross Section Seismic Line 2 SP 2158-2474 Mimika


Gambar 49 Cross Section Seismic Line 2 SP 2158-2474 Mimika

178
178
176 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 50 Cross Section Seismic Line 1253 SP 330-350 Digul

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik dengan


rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 15 km.
No

Nama
Lintasan

1254 SP
425-446

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Memiliki
Post
Stack
digital dan
hard copy
Memiliki
panjang
lintasan
yang
relatif
besar (>
15 km)

Penampang seismik ini


merupakan hasil
vektorisasi dari migration
process yang kurang
bagus untuk interpretasi
subsurface. Meskipun
terlihat features yang
cukup jelas sekitar time
interval 0,5-1 s.
Tidak memiliki field tape
yang dapat digunakan
untuk re-processing.
Pada jarak 5 km terdapat
bagian penampang yang
hilang (corrupted)
Cross section seismic ini
TIDAK memiliki data
navigasi. Hal ini dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer App
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

179
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 177

No

Nama
Lintasan

2 SP
2158-2474

1253 SP
330-350

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface. Terlihat
features yang jelas
disepanjang lintasan
antara time interval
0-5 s.
Memiliki Post Stack
digital dan hard
copy
Memiliki panjang
lintasan yang relatif
besar (> 15 km)
Pada penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)
Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface. Terlihat
features yang jelas
disepanjang lintasan
antara time interval
0-3 s.
Memiliki Post Stack
digital dan hard
copy
Pada penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)
Memiliki panjang
lintasan yang relatif
besar (> 15 km)

Cross seismic
ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal
ini dapat
dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Tidak memiliki
field tape
yang dapat
digunakan
untuk reprocessing.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
GSI pada
tahun 1974.

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
menggunaka
n data ini
Pemegang
data boleh
jadi tidak mau
menyerahkan
data

Cross seismic
ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal
ini dapat
dilihat
langsung di
Seismic
Viewer App
Tidak memiliki
field tape
yang dapat
digunakan
untuk reprocessing.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan
Desember
1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang data
boleh jadi tidak
mau
menyerahkan
data

Tabel 16 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 15 km

180
178 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

13. Panjang Lintasan 16 km

Gambar 51 Cross Section Seismic Line 7 SP 2158-2498 Mimika

Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang panjang


lintasan 1 hingga lebih dari 16 km.
No

Nama
Lintasan

7 SP 21582498

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface. Terlihat
features yang jelas
disepanjang
lintasan antara time
interval 0-4 s.
Memiliki Post Stack
digital dan hard
copy
Memiliki panjang
lintasan yang relatif
besar (>16 km)
Pada penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)

Cross seismic ini


TIDAK memiliki
data navigasi.
Hal ini dapat
dilihat langsung
di Seismic
Viewer App
Tidak memiliki
field tape yang
dapat digunakan
untuk reprocessing
. Data ini
termasuk data
tua yang disurvei
oleh NNGPM
pada bulan
Desember 1957.

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak mau
menyerahkan
data
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
menggunakan
data ini

Tabel 17 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 16 km

181
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 179

14. Panjang Lintasan 17 km

Gambar 52 Cross Section Seismic Line 1254 SP 401-424 Digul

Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang panjang


lintasan 1 hingga lebih dari 17 km.
No

Nama
Lintasan

Strength

Pada
penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)
Memiliki Post
Stack digital
dan hard copy
Memiliki
1254 SP
panjang
401-424
lintasan yang
relatif besar (>
17 km)

Weakness
Cross section seismic
ini TIDAK memiliki data
navigasi. Hal ini dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer App
Penampang seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
Meskipun terlihat
features yang cukup
jelas sekitar time
interval 0-2 s.
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing.

Opportunity

Tabel 18 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 17 km

182
180 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Threat

Kemungkinan Pemegang data


mendapatkan
boleh jadi tidak
data field
mau menyerahkan
tape dari
data
surveyor.
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan tidak
bisa langsung
dilihat oleh calon
pengguna data,
berpotensi
membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini

15. Panjang Lintasan 20 km


15. Panjang Lintasan 20 km

Gambar 53 Cross Section Seismic Line 1253 SP 301-329 Digul


Gambar 53 Cross Section Seismic Line 1253 SP 301-329 Digul

Gambar 54 Cross Section Seismic Line 1505A SP 99-179 Digul


Gambar 54 Cross Section Seismic Line 1505A SP 99-179 Digul

183
183
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 181

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik


dengan rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 20 km.
No

Nama
Lintasan

1253 SP
301-329

Strength

Weakness

Opportunity

Pada penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)
Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Memiliki coverage
yang relatif besar
(> 20 km)

Cross section
seismic ini
TIDAK memiliki
data navigasi.
Hal ini dapat
dilihat langsung
di Seismic
Viewer App
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration
process yang
kurang bagus
untuk
interpretasi
subsurface.
Meskipun
terlihat
features yang
jelas sekitar
time interval 01 s.
Tidak memiliki
field tape yang
dapat digunakan
untuk reprocessing.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

184
182 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Threat
Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahk
an data
Karena
data
navigasi
disediakan
terpisah,
dan tidak
bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
mengguna
kan data
ini

No

Nama
Lintasan

1505A
SP 99179

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Cross seismic ini


memiliki data
navigasi. Dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer
App
Memiliki coverage
yang relatif besar
(> 20 km)
Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy

Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang
bagus untuk
interpretasi
subsurface.
Meskipun terlihat
features yang
jelas sekitar time
interval 0,5-1 s.
Tidak memiliki
field tape yang
dapat digunakan
untuk reprocessing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957
Pada jarak 4 dan 9
km terdapat
bagian
penampang yang
hilang (corrupted)

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahkan
data

Tabel 19 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 20 km

185
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 183

16. Panjang Lintasan 24 km


16. Panjang Lintasan 24 km

Gambar 55 Cross Section Seismic Line 1514C SP 399-299 Digul


Gambar 55 Cross Section Seismic Line 1514C SP 399-299 Digul

Gambar 56 Cross Section Seismic Line 1514C SP 799-702 Digul


Gambar 56 Cross Section Seismic Line 1514C SP 799-702 Digul

186
186
184 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 57 Cross Section Seismic Line 7 SP 1664-2198 Mimika


Gambar 57 Cross Section Seismic Line 7 SP 1664-2198 Mimika

187
187
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 185

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik dengan


rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 24 km.
No

Nama
Lintasan

1514C
SP 399299

Strength

Weakness

Memiliki Post
Stack digital
dan hard
copy
Memiliki
coverage
yang relatif
besar (> 24
km)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang
bagus untuk
interpretasi
subsurface.
Meskipun
terlihat features
yang cukup
jelas sekitar
time interval 0,51,5 s.
Tidak memiliki
field tape yang
dapat digunakan
untuk reprocessing.
Pada jarak antara
12 dan 24 km,
serta 22 km
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957.

188
186 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Opportunity
Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Threat
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini

1514C
SP 799702

Penampang
seismik ini
merupakan
hasil
vektorisasi
dari migration
process yang
relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface.
Terlihat
features yang
jelas
disepanjang
lintasan
antara time
interval 0-2 s.
Memiliki Post
Stack digital
dan hard
copy
Memiliki
coverage
yang relatif
besar (> 24
km)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Tidak memiliki
field tape yang
dapat digunakan
untuk reprocessing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957.
Pada jarak antara
4 km terdapat
bagian
penampang yang
hilang (corrupted)

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini
Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

189
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 187

7 SP
16642198

Penampang
seismik ini
merupakan
hasil
vektorisasi
dari migration
process yang
relatif cukup
bagus untuk
interpretasi
subsurface.
Terlihat
features yang
jelas
disepanjang
lintasan
antara time
interval 0-4 s.
Memiliki Post
Stack digital
dan hard
copy
Memiliki
coverage
yang relatif
besar (> 24
km)
Pada
penampang
seismik ini
tidak terdapat
bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Tidak memiliki
field tape yang
dapat digunakan
untuk reprocessing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Februari
1974.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Tabel 20 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 24 km

190
188 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini

17. Panjang Lintasan 26 km


17. Panjang Lintasan 26 km

Gambar 58 Cross Section Seismic Line 1514 SP 1127-1019 Digul


Gambar 58 Cross Section Seismic Line 1514 SP 1127-1019 Digul

Gambar 59 Cross Section Seismic Line 1514 SP 909-800 Digul


Gambar 59 Cross Section Seismic Line 1514 SP 909-800 Digul

191
191
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 189

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik


dengan rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 26 km.
No

Nama
Lintasan

1514 SP
11271019

Strength

Weakness

Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Memiliki
coverage yang
relatif besar (>
26 km)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang bagus
untuk interpretasi
subsurface.
Meskipun terlihat
features yang
cukup jelas
sekitar time
interval 1-1,5 s.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk
re-processing.
Pada jarak 14 km
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957

192

190 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Opportunity

Threat

Kemungkinan Pemegang
mendapatkan
data boleh
data field
jadi tidak
tape dari
mau
surveyor.
menyerahk
an data
Karena
data
navigasi
disediakan
terpisah,
dan tidak
bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
mengguna
kan data
ini

1514 SP
909-800

Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration
process yang
cukup bagus
untuk
interpretasi
subsurface.
Terlihat
features yang
cukup jelas
sekitar time
interval 0,5-2 s.
Memiliki
coverage yang
relatif besar (>
26 km)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Pada jarak sekitar
2, 8, 10, 12, dan
24 km terdapat
bagian penampang
yang hilang
(corrupted)
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk
re-processing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957

Kemungkinan Pemegang
mendapatkan
data boleh
data field
jadi tidak
tape dari
mau
surveyor.
menyerahk
an data
Karena
data
navigasi
disediakan
terpisah,
dan tidak
bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
mengguna
kan data
ini

Tabel 21 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 26 km

18. Panjang Lintasan 28km

Gambar 60 Cross Section Seismic Line 1514 SP 1019-909 Digul

193

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 191

Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang


panjang lintasan 1 hingga lebih dari 28 km.
No

Nama
Lintasan

1514 SP
1019909

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Memiliki panjang
lintasan yang
relatif besar (> 28
km)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang bagus
untuk interpretasi
subsurface.
Meskipun terlihat
features yang
cukup jelas
sekitar time
interval 0,5-1,5 s.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk
re-processing.
Pada penampang
seismik ini terdapat
beberapa bagian
penampang yang
hilang (corrupted),
sekitar 12, 20, dan
24 km

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahk
an data
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah,
dan tidak
bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
menggunak
an data ini

Tabel 22 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 28 km

194
192 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

19.
19. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan 30
30 km
km
19. Panjang Lintasan 30 km

Gambar
Gambar 61
61 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1514C
1514C SP
SP 639-519
639-519 Digul
Digul
Gambar 61 Cross Section Seismic Line 1514C SP 639-519 Digul

Gambar
Gambar 62
62 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1514C
1514C SP
SP 519-399
519-399 Digul
Digul
Gambar 62 Cross Section Seismic Line 1514C SP 519-399 Digul

195
195
195
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 193

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik


dengan rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 30 km.
No

Nama
Lintasan

1514C
SP 639519

1514C
SP 519399

Strength

Weakness

Memiliki
Post
Stack
digital
dan
hard
copy
Memiliki
coverag
e yang
relatif
besar
(> 30
km)

Cross section seismic


ini TIDAK memiliki data
navigasi. Hal ini dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer App
Penampang seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
Meskipun terlihat
features yang cukup
jelas sekitar time
interval 0-1,5 s.
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing.
Pada jarak sekitar 5, 9,
15, 27 dan 28 km
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957
Cross section seismic
ini TIDAK memiliki data
navigasi. Hal ini dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer App
Penampang seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process yang
kurang bagus untuk
interpretasi subsurface.
Meskipun terlihat
features yang cukup
jelas sekitar time
interval 0-1,5 s.
Tidak memiliki field

Memiliki
Post
Stack
digital
dan
hard
copy
Memiliki
coverag
e yang
relatif
besar (>
26 km)

196
194 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Opportunity

Threat

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi

tape yang dapat


digunakan untuk reprocessing.
Data ini termasuk data
tua yang disurvei oleh
NNGPM pada bulan
Desember 1957
Pada jarak sekitar 26,
dan 28 km terdapat
bagian penampang
yang hilang (corrupted)

membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini

Tabel 23 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 30 km

20. Panjang Lintasan 32 km

Gambar 63 Cross Section Seismic Line 2 SP 1443-2175 Mimika

197
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 195

Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang


panjang lintasan 1 hingga lebih dari 32 km.
No

Nama
Lintasan

2 SP
14432175

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang cukup bagus
untuk interpretasi
subsurface.
Meskipun
terdapat beberapa
bagian yang
hilang, terlihat
horison yang
cukup jelas
sekitar time
interval 0-4 s.
Memiliki coverage
yang relatif besar
(> 32 km)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh GSI
pada bulan
Februari 1974
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk
re-processing.
Pada jarak sekitar
4, 11, dan 20 km
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahka
n data
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
menggunaka
n data ini

Tabel 24 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 32 km

21. Panjang Lintasan 40 km

Gambar 64 Cross Section Seismic Line 6 SP 1975-2844 Mimika

198
196 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Berikut
Berikut rangkuman
rangkuman SWOT
SWOT lintasan
lintasan seismik
seismik dengan
dengan rentang
rentang panjang
panjang
lintasan
1
hingga
lebih
dari
40
km.
lintasan 1 hingga lebih dari 40 km.
No
No

Nama
Nama
Lintasan
Lintasan

1
1

6 SP
6 SP
197519752844
2844

Strength
Strength
Memiliki Post
Memiliki Post
Stack digital dan
Stack digital dan
hard copy
hard copy
Penampang
Penampang
seismik ini
seismik ini
merupakan hasil
merupakan hasil
vektorisasi dari
vektorisasi dari
migration process
migration process
yang cukup bagus
yang cukup bagus
untuk interpretasi
untuk interpretasi
subsurface.
subsurface.
Meskipun
Meskipun
terdapat beberapa
terdapat beberapa
bagian yang
bagian yang
hilang, terlihat
hilang, terlihat
horison yang
horison yang
cukup jelas
cukup jelas
sekitar time
sekitar time
interval 0-3 s.
interval 0-3 s.
Memiliki coverage
Memiliki coverage
yang relatif besar
yang relatif besar
(> 40 km)
(> 40 km)

Weakness
Weakness
Cross section
Cross section
seismic ini TIDAK
seismic ini TIDAK
memiliki data
memiliki data
navigasi. Hal ini
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
dapat dilihat
langsung di
langsung di
Seismic Viewer
Seismic Viewer
App
App
Data ini termasuk
Data ini termasuk
data tua yang
data tua yang
disurvei oleh GSI
disurvei oleh GSI
pada bulan
pada bulan
Februari 1974
Februari 1974
Tidak memiliki field
Tidak memiliki field
tape yang dapat
tape yang dapat
digunakan untuk
digunakan untuk
re-processing.
re-processing.
Pada jarak sekitar
Pada jarak sekitar
34 km terdapat
34 km terdapat
bagian penampang
bagian penampang
yang hilang
yang hilang
(corrupted)
(corrupted)

Opportunity
Opportunity
Kemungkinan
Kemungkinan
mendapatkan
mendapatkan
data field
data field
tape dari
tape dari
surveyor.
surveyor.

Threat
Threat
Pemegang data
Pemegang data
boleh jadi tidak
boleh jadi tidak
mau menyerahkan
mau menyerahkan
data
data
Karena data
Karena data
navigasi
navigasi
disediakan
disediakan
terpisah, dan tidak
terpisah, dan tidak
bisa langsung
bisa langsung
dilihat oleh calon
dilihat oleh calon
pengguna data,
pengguna data,
berpotensi
berpotensi
membuat user
membuat user
tidak tertarik
tidak tertarik
menggunakan
menggunakan
data ini
data ini

Tabel
Tabel 25
25 SWOT
SWOT Lintasan
Lintasan Seismik
Seismik 11- lebih
lebih dari
dari 40
40 km
km

22.
22. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan 48
48 km
km

Gambar
Gambar 65
65 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 6
6 SP
SP 3024-4087
3024-4087 Mimika
Mimika

199
199
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 197

Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang panjang


lintasan 1 hingga lebih dari 48 km.
No

Nama
Lintasan

6 SP
30244087

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang cukup bagus
untuk interpretasi
subsurface.
Meskipun
terdapat beberapa
bagian yang
hilang, terlihat
horison yang
cukup jelas
sekitar time
interval 0-3,5 s.
Memiliki coverage
yang relatif besar
(> 48 km)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di
Seismic Viewer
App
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh GSI
pada bulan
Februari 1974
Pada jarak sekitar
34 km terdapat
bagian penampang
yang hilang
(corrupted)
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk
re-processing.

Kemungkinan
mendapatkan
data field
tape dari
surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahka
n data
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
menggunaka
n data ini

Tabel 26 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 48 km

23. Panjang Lintasan 55 km

Gambar 66 Cross Section Seismic Line KAU SP 1423-2732


Mimika

200
198 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Berikut
rangkuman
SWOT
lintasan
seismik
dengan
rentang
Berikut
rangkuman
SWOT
lintasan
seismik
dengan
rentang
panjang
lintasan
1 hingga
lebih
daridari
55 km.
panjang
lintasan
1 hingga
lebih
55 km.
Nama
Nama
No No
Strength
Weakness
Opportunity
Strength
Weakness
Opportunity Threat
Threat
Lintasan
Lintasan
Memiliki
section
seismic
ini ini Kemungkinan
Pemegang
Kemungkinan
Memiliki Cross
Cross
section
seismic
Pemegang
mendapatkan
PostPost
Stack
memiliki
datadata
bolehboleh
mendapatkandatadata
Stack TIDAK
TIDAK
memiliki
datadata
field field
digital
dan dan navigasi.
Hal ini
jadi tidak
digital
navigasi.
Haldapat
ini dapat
jadi tidak
dari dari
hardhard
copycopy dilihat
langsung
di Seismic
maumau
dilihat
langsung
di Seismic tapetape
surveyor.
Viewer
App App
menyerahkan
surveyor.
Memiliki
Viewer
menyerahkan
Memiliki
datadata
seismik
ini ini
coverage
coverage Penampang
Penampang
seismik
Karena
datadata
hasilhasil
vektorisasi
yangyang
relatifrelatif merupakan
Karena
merupakan
vektorisasi
process
yangyang
besar
(> 55(> 55 dari migration
navigasi
navigasi
besar
dari migration
process
kurang
bagus
untukuntuk
km) km)
disediakan
disediakan
kurang
bagus
interpretasi
subsurface.
terpisah,
dan dan
interpretasi
subsurface.
terpisah,
KAUKAU
SP SP
Meskipun
tidaktidak
terdapat
tidaktidak
bisa bisa
Meskipun
terdapat
1 1 14231423bagian
yangyang
hilang,
dan dan
langsung
bagian
hilang,
langsung
27322732
terlihat
horison
yangyang
dilihat
oleh oleh
terlihat
horison
dilihat
cukup
jelasjelas
sekitar
timetime
caloncalon
cukup
sekitar
interval
0,5-1,5
s. s.
pengguna
pengguna
interval
0,5-1,5
data,data,
Data
ini termasuk
datadata
tua tua
Data
ini termasuk
berpotensi
yangyang
disurvei
oleh oleh
DECDEC
berpotensi
disurvei
membuat
membuat
padapada
bulanbulan
September
September
useruser
tidaktidak
19751975
tertarik
tertarik
Tidak
memiliki
field field
tapetape
Tidak
memiliki
menggunaka
menggunaka
yangyang
dapat
digunakan
untukuntuk
dapat
digunakan
n data
ini ini
n data
re-processing.
re-processing.

Tabel
27 SWOT
Lintasan
Seismik
1- lebih
dari dari
55 km
Tabel
27 SWOT
Lintasan
Seismik
1- lebih
55 km

201201
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 199

24. Panjang Lintasan 60 km


24. Panjang Lintasan 60 km

Gambar 67 Cross Section Seismic Line 1508 SP 396-676 Digul


Gambar 67 Cross Section Seismic Line 1508 SP 396-676 Digul

Gambar 68 Cross Section Seismic Line 4 SP 3001-4370 Mimika


Gambar 68 Cross Section Seismic Line 4 SP 3001-4370 Mimika

202
202
200 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik


dengan rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 60 km.
No

Nama
Lintasan

1508 SP
396-676

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Cross seismic ini


memiliki data
navigasi. Dapat
dilihat langsung di
Seismic Viewer
App
Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Memiliki coverage
yang relatif besar
(> 60 km)
Pada penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)

Penampang
seismik ini
merupakan
hasil
vektorisasi dari
migration
process yang
kurang bagus
untuk
interpretasi
subsurface.
Meskipun tidak
terdapat bagian
yang hilang,
dan terlihat
horison yang
cukup jelas
sekitar time
interval 0,5-1
s.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan
Desember
1957
Tidak memiliki
field tape yang
dapat
digunakan
untuk reprocessing.

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh jadi
tidak mau
menyerahkan
data

203
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 201

4 SP
30014370

Memiliki Post Stack


digital dan hard
copy
Memiliki coverage
yang relatif besar (>
60 km)
Pada penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang yang
hilang (corrupted)
Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang relatif bagus
untuk interpretasi
subsurface. Terlihat
horison yang jelas
sekitar time
interval 0-3,5 s.

Tidak memiliki
field tape yang
dapat
digunakan
untuk reprocessing.
Data ini
termasuk data
tua yang
disurvei oleh
GSI pada bulan
Februari 1974
Cross section
seismic ini
TIDAK memiliki
data navigasi.
Hal ini dapat
dilihat langsung
di Seismic
Viewer App

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahka
n data
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan
tidak bisa
langsung
dilihat oleh
calon
pengguna
data,
berpotensi
membuat
user tidak
tertarik
menggunaka
n data ini

Tabel 28 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 60 km

25. Panjang Lintasan 65 km

Gambar 69 Cross Section Seismic Line KAU SP 1-1413 Mimika

204
202 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Berikut rangkuman SWOT lintasan seismik dengan rentang panjang


lintasan 1 hingga lebih dari 65 km.
No

Nama
Lintasan

KAU SP
1-1413

Strength

Weakness

Memiliki
Post
Stack
digital
dan hard
copy
Memiliki
coverage
yang
relatif
besar (>
65 km)
Pada
penampa
ng
seismik
ini tidak
terdapat
bagian
penampa
ng yang
hilang
(corrupte
d)

Cross section
seismic ini TIDAK
memiliki data
navigasi. Hal ini
dapat dilihat
langsung di Seismic
Viewer App
Tidak memiliki field
tape yang dapat
digunakan untuk reprocessing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh DEC
pada bulan
September 1975
Penampang seismik
ini merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang bagus
untuk interpretasi
subsurface.
Meskipun tidak
terdapat bagian yang
hilang, dan terlihat
horison yang cukup
jelas sekitar time
interval 0,5-1,5 s.

Opportunity

Threat

Kemungkinan Pemegang data


mendapatkan
boleh jadi tidak
data field
mau menyerahkan
tape dari
data
surveyor.
Karena data
navigasi
disediakan
terpisah, dan tidak
bisa langsung
dilihat oleh calon
pengguna data,
berpotensi
membuat user
tidak tertarik
menggunakan
data ini

Tabel 29 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 65 km

205
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 203

26.
26. Panjang
Panjang Lintasan
Lintasan 70
70 km
km
26. Panjang Lintasan 70 km

Gambar 70
70 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 1508
1508 SP
SP 99-398
99-398 Mimika
Mimika
Gambar
Gambar 70 Cross Section Seismic Line 1508 SP 99-398 Mimika

Gambar
Gambar 71
71 Cross
Cross Section
Section Seismic
Seismic Line
Line 3
3 SP
SP 1000-2578
1000-2578 Mimika
Mimika
Gambar 71 Cross Section Seismic Line 3 SP 1000-2578 Mimika

206
206
206
204 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Berikut rangkuman SWOT masing-masing lintasan seismik


dengan rentang panjang lintasan 1 hingga lebih dari 70 km.
No

Nama
Lintasan

1508 SP
99-398

Strength

Weakness

Opportunity

Threat

Cross section
seismic ini
memiliki data
navigasi. Dapat
dilihat langsung
di Seismic
Viewer App
Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Memiliki
coverage yang
relatif besar (>
70 km)
Pada
penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)

Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration process
yang kurang
bagus untuk
interpretasi
subsurface.
Meskipun tidak
terdapat bagian
yang hilang, dan
terlihat horison
yang cukup
jelas sekitar
time interval 0,51 s.
Tidak memiliki
field tape yang
dapat digunakan
untuk reprocessing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh
NNGPM pada
bulan Desember
1957

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahkan data

207
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 205

3 SP
1000-2578

Cross section
seismic ini
memiliki data
navigasi. Dapat
dilihat langsung
di Seismic
Viewer App
Memiliki Post
Stack digital dan
hard copy
Memiliki
coverage yang
relatif besar (>
70 km)
Pada
penampang
seismik ini tidak
terdapat bagian
penampang
yang hilang
(corrupted)
Penampang
seismik ini
merupakan hasil
vektorisasi dari
migration
process yang
relatif bagus
untuk
interpretasi
subsurface.
Terlihat horison
yang jelas
sekitar time
interval 0-4 s.

Tidak memiliki
field tape yang
dapat digunakan
untuk reprocessing.
Data ini termasuk
data tua yang
disurvei oleh GSI
pada bulan
Februari 1974

Kemungkinan
mendapatkan
data field tape
dari surveyor.

Pemegang
data boleh
jadi tidak
mau
menyerahk
an data

Tabel 30 SWOT Lintasan Seismik 1- lebih dari 70 km

Dengan mempertimbangkan kualitas hasil processing cross


section di atas dan panjang lintasan seismik dari 3 hingga
70 km, Pusdatin mengevaluasi lebih lanjut penampang
seismik dengan panjang lintasan 60 km dan 70 km di
sekitar daerah Mimika, yaitu: Line 4 SP 3001-4370 Mimika
(>60 km) dan Line 3 SP 1000-2578 Mimika (>70 km).
208
206 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

a. Line 4 SP 3001-4370 Mimika


b. Line 3 SP 1000-2578 Mimika

Data Sumur
Data sumur yang belum pernah diakses sebanyak 24 sumur.
Masing-masing data sumur ini memiliki kelebihan dan kekurangan.
Kelengkapan masing-masing data sumur ini mempertimbangan
aspek-aspek:
1. Ketersediaan Data Well Log
2. Ketersediaan Data Well Report
3. Ketersediaan Data Well Sample
Jika sumur tersebut memiliki ke 3 aspek di atas, maka sumur
tersebut memiliki kekuatan yang dapat digunakan dalam prospek
pemanfaatan

data

sumur.

Namun,

makin

sedikit

jumlah

kelengkapan yang dimiliki, maka kekuatannya berkurang, dan


kelemahannya bertambah.
Berikut matrik masing-masing sumur yang memiliki kelengkapan
data tersebut diatas.
1. Data sumur yang memiliki kelengkapan 3 aspek diatas
2. Data sumur yang memiliki kelengkapan 2 aspek diatas
209
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 207

3. Data sumur yang memiliki kelengkapan 1 aspek diatas


4. Data sumur yang tidak memiliki kelengkapan sama sekali

210
208 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

1. Data sumur yang memiliki kelengkapan 3 aspek (well


log, well report, dan well sample

No

Nama Sumur

Strength

Weakness

Tersedianya well
log, well report,
APAUWAR-1 dan well sample;
memiliki depth >
3,9 km;
Tersedianya well
log, well report,
dan well sample;
sumur eksplorasi
yang masih
ARU-1
muda (dibor
tahun 2010);
memiliki bottom
logged depth
hingga 4 825 ft.

ASA-1X

Opportunity

Sumur tua (di bor


November 1984);
Kualitas reservoir
Sand yang
dievaluasi buruk;

Melakukan reevaluasi atas


data yang
sudah pernah di
analisis.

Tidak memiliki
informasi yang
jelas terkait
objektivitas primer
pengeboran

Melakukan reevaluasi atas


data yang
sudah pernah di
analisis.

Threat

Melakukan reevaluasi atas


data yang
sudah pernah di
analisis.
Memiliki gas
metane
Tersedianya well Sumur tua (di bor walaupun
log, well report, September 1970); sedikit. Ini
dan well sample; seluruh potensial potensi untuk
penghitungan
reservoir
memiliki depth
hingga 8,926.0 ft mengandung air. ulang cadangan
gas ke depan.
Pada masa lalu,
menemukan
gas tidak
semenarik
mendapatkan
minyak.

211
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 209

Tersedianya well
log, well report,
dan well sample;
memiliki depth
hingga 6,612.0 ft

Sumur tua (di bor


November 1970);
seluruh potensial
reservoir
mengandung air.

Melakukan reevaluasi atas


data yang
ASB-1X
sudah pernah di
analisis.
Melakukan reevaluasi atas
data yang
Tersedianya well
log, well report,
sudah pernah di
dan well sample; Sumur tua (di bor analisis.
ASM-1X
September 1974); Memiliki potensi
memiliki depth
hingga 12,531.0
gas metana
ft
hingga 2%
pada depth
9100 ft.
Tersedianya well Target
log, well report, mendapatkan
Melakukan reevaluasi atas
dan well sample; hidrokarbon di
batupasir
data yang
BOKA-1X
memiliki depth
hingga 9,316.0 ft; Cretaceous
sudah pernah di
Woniwogi tidak
relatif muda di
analisis.
bor Oktober 1991 tercapai.
Tersedianya well
log, well report, Target
Melakukan redan well sample; mendapatkan
evaluasi atas
hidrokarbon di
BUAYA
memiliki depth
data yang
BESAR-1
hingga 7,000.0 ft; antiklin Buru
sudah pernah di
Formation tidak
relatif muda di
analisis.
tercapai.
bor Februari
1990
Tersedianya well
log, well report, Menemukan gas, Melakukan redan well sample; namun tidak
evaluasi atas
ekonomis
data yang
BUMERAH-1X memiliki depth
sehingga
sudah pernah di
hingga 3,3 km;
ditinggalkan pada
analisis.
relatif muda di
waktu itu.
bor Januari 2006
Tersedianya well Sumur wildcat ini Melakukan relog, well report, tidak memiliki
evaluasi atas
BUMERAH-1Xdan well sample; informasi total
data yang
kedalamannya,
ST1
sudah pernah di
relatif muda di
dan kapan
analisis.
bor Januari 2006 berakhirnya

212
210 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 211

Strength

Tersedianya well log,


dan well sample;
BUMERAH-1X- memiliki cutting
ST3
hingga kedalaman 2,8
km
Tersedianya well log
dan well report;
KEMBELANGAN-1 memiliki depth 2,08
km

Nama Sumur

215

tidak tersedia well


sample; Sumur relatif
tua (di bor Agustus
1955)

Well Report tidak


tersedia; informasi
tentang objektivitas
pengeboran tidak jelas

Weakness

Threat

Mendapatkan kembali data Pemegang data


well report dari
Tidak mau
perusahaan; Melakukan re- mengembalikan
evaluasi atas data yang
sudah pernah di analisis.

Opportunity

Mendapatkan kembali data Pemegang data


well sample dari
Tidak mau
perusahaan; Melakukan re- mengembalikan
2
evaluasi atas data yang
sudah pernah di analisis.
Tersedianya well log tidak tersedia well
Mendapatkan kembali data Pemegang data
well sample dari
Tidak mau
dan well report; sumur sample; informasi
perusahaan; Melakukan re- mengembalikan
eksplorasi
yang
masih
tentang
objectivitas
TARIM-1
3
evaluasi atas data yang
muda (dibor tahun
pengeboran tidak jelas
sudah pernah di analisis.
1990); memiliki depth
3,5 km
Tabel 32 Data Sumur dengan Kelengkapan 2 Aspek

No

2. Data sumur yang memiliki kelengkapan 2 aspek (well log, well report/well sample)

212 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Nama Sumur

BUAYA BESAR-2

BUMERAH-2X

KAU-1

No

Weakness

Threat

Mendapatkan kembali Pemegang data


data well log dan well Tidak mau
mengembalikan
sample dari
perusahaan;
Melakukan evaluasi
atas data yang sudah
diperoleh kembali.

Opportunity

216

Mendapatkan kembali Pemegang data


data well log dan well Tidak mau
mengembalikan
sample dari
perusahaan;
Melakukan evaluasi
atas data yang sudah
diperoleh kembali.
Hanya tersedia Well
Well Log dan Well
Mendapatkan kembali Pemegang data
Sample tidak tersedia; data well log dan well Tidak mau
report; sumur
mengembalikan
eksplorasi yang masih informasi hasil test tidak sample dari
perusahaan;
muda (dibor Agustus jelas
Melakukan evaluasi
1997); memiliki
atas data yang sudah
objectivitas utama
diperoleh kembali.

Well Log dan Well


Sample tidak tersedia;
Sumur relatif tua (di bor
November 1989);
informasi total
kedalaman depth tidak
jelas;
Hanya tersedia Well
Well Log dan Well
Sample tidak tersedia;
report; sumur
eksplorasi yang masih informasi objektivitas
muda (dibor
pengeboran dan depth
September 2008);
tidak jelas

Hanya tersedia Well


report; memiliki
objektivitas utama
yang jelas yaitu
batupasir Buru

Strength

3. Data sumur yang memiliki kelengkapan 1 aspek (well report)

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 213

BUMERAH D-2

KARIEM-1

Hanya tersedia Well


report;

Tabel 33 Data Sumur dengan Kelengkapan 1 Aspek

217

Well Log dan Well


Sample tidak tersedia;

yang jelas yaitu


batupasir Wonowogi;
memiliki depth
10,442.8 ft
Hanya tersedia Well
Well Log dan Well
Sample tidak tersedia;
report; sumur
eksplorasi yang masih informasi hasil test tidak
muda (dibor November jelas
1997);

Mendapatkan kembali Pemegang data


data well log dan well Tidak mau
mengembalikan
sample dari
perusahaan;
Melakukan evaluasi
atas data yang sudah
diperoleh kembali.
Mendapatkan kembali Pemegang data
data well log dan well Tidak mau
mengembalikan
sample dari
perusahaan;
Melakukan evaluasi
atas data yang sudah
diperoleh kembali.

Dari data sumur yang tersedia ini, Pusdatin melakukan evaluasi


untuk data SOUTH OETA 1-1A dan ASM-1X. Data sumur ini dipilih
karena selain belum pernah diakses oleh pengguna data, meskipun
memiliki 3 kelengkapan data yang dimaksud di atas, serta lokasinya
relatif

dekat

dengan

Akimeugah

Basin,

sebelah

timur

dari

Akimeugah basin. Sebagaimana hasil kajian Pusat Survei Geologi,


cekungan Akimeugah memiliki sumber daya hidrokarbon yang
paling besar, yakni 22,72 miliar barel minyak, dan 28,92 TCF gas,
dibandingkan cekungan-cekungan lain di kawasan Papua (Badan
Geologi, 2012). Terkait data ASM-1X, Pusat Survei Geologi telah
melakukan analisis dan evaluasi, Pusdatin memberikan tambahan
penjelasan seperti yang diuraikan di bawah ini.
SOUTH OETA 1-1A
Sumur South Oeta 1-1A merupakan sumur eksplorasi yang dibor
pada tanggal 25 Maret 1986 di lepas pantai Laut Arafura dengan
kedalaman mencapai 4,4 km; lebih dalam dari sumur ASM-1X yang
terletak di sebelah selatannya. Secara kelengkapan data, data
sumur South Oeta 1-1A telah memiliki ke tiga atribut tersebut, yaitu
well log, well report, dan well sample. Sumur yang dalam ini
bertujuan utama untuk mendapatkan informasi batuan Jurassic and
Cretaceous Kembelangan Clastics. Untuk mengetahui tekanan
formasi batuan, dan permeabilitas, serta kapasitas produksinya,
dilakukan prosedur DST (Drill Stem Test) di formasi Woniwogi,
Kemblengen Group pada kedalaman 4,24 4,26 km. Hasil uji
menunjukkan tidak adanya fluida yang dapat diproduksikan. Uji DST
juga dilakukan pada kedalaman 12 meter di bawah interval
218
214 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

pengujian pertama. Akan tetapi, tidak diperoleh hasil yang positif


hingga uji ke 3.
ASM-1X
Sumur ASM-1X terletak di sebelah barat cekungan Akimeugah.
Sumur eksplorasi yang dibor di lepas pantai pada tanggal 24
September 1974 ini, memiliki kedalaman sekitar 3,8 km dan
menembus

beberapa

lapisan

batuan

Paleozoic.

Dari

sisi

kelengkapan data, sumur ASM-1X memiliki well report, well log, dan
well sample. Namun, dari sisi penggunaan data, data sumur ASM1X belum pernah digunakan oleh user diluar instansi KESDM.
Dengan mempertimbangkan hasil korelasi beberapa sumur yang
ada di selatan Papua ini, dapat dilihat keterkaitan antara Sumur
ASM-1X dengan sumur Kola-1 (yang terbukti memiliki gas show), E1X, E-2X, dan E-3X.
Sumur ASM-1X juga bertujuan untuk mendapatkan informasi batuan
Kemblengan Sand yang berusia Jurassic Cretaceous. Berbeda
dengan sumur South Oeta 1-1A, uji DST yang dilakukan pada
kedalaman 1,40 -1,41 km dan mendapatkan indikasi Gas Shale
Methane sekitar 1%. Akan tetapi, gas tidak terdapat di Miocene
limestone
selanjutnya

yang

tepat berada

hanya

berjumlah

dibawahnya. Keberadaan
maksimum

2%

metana

gas
yang

ditemukan di Black Shale pada kedalaman 2,7 km. Karena jumlah


yang tidak ekonomis, sumur ini ditinggalkan pada tanggal 26
November 1974.

219
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 215

216 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 72 Penampang Stratigrafi Regional Selatan Papua 220


(Badan Geologi, 2014)

Berikut korelasi stratigrafi masing-masing sumur di atas.

Selain itu, Pusdatin melakukan analisis atas SUMUR KAU-2. Sumur


KAU 2 tidak memiliki data .LAS, namun memiliki well report dan well
sample yang dapat digunakan untuk analisis awal.
SUMUR KAU-2
Sedimen tertua yang dicapai oleh pengeboran Sumur Kau 2
berumur Jurassic akhir, terletak pada kedalaman 10470-10854 ft
(feet). Dengan memperhatikan kematangan suhu yang diperoleh,
sedimen ini sangat matang untuk terbentuknya hidrokarbon.
Kemungkinan keberadaan minyak ada pada kedalamanan sekitar
6500 ft pada sedimen yang berumur Miocen awal. Untuk
memastikan

hal

ini,

perlu

dilakukan

pemodelan

sejarah

terbentuknya sedimen.
Potensi hidrokarbon yang paling dominan ditemukan di sumur Kau2 adalah gas. Pada kedalaman 1300-2100 ft, sumur Kau-2
menembus sedimen yang sangat kaya organic yaitu coal-claystone
yang berumur Miocene tengah ke Miocene akhir. Pada interval
kedalaman tersebut, diperoleh nilai total organic sebanyak 39-54%.
Pada kedalaman 7560-7590 ft terdapat shale yang berumur
Oligocene akhir yang memiliki potensi menghasilkan minyak. Shale
ini merupakan bagian dari Waripi Formation yang berumur Tersier.
Pada interval kedalaman ini, total kandungan organic sebesar
1,97%. Secara keseluruhan, potensi terbesar Sumur Kau-2 adalah
kandungan gas, dengan sedikit potensi keberadaan minyak.

221
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 217

Dari ke 24 data sumur yang belum pernah diakses oleh pihak luar
KESDM, ada 7 data sumur yang sudah pernah dianalisis dan
dievaluasi oleh Pusat Survei Geologi:
1. Sumur Apauwar 1
2. Sumur ASM-1X
3. Sumur Boka-1X
4. Sumur E-1X
5. Sumur E-2X
6. Sumur Iroran-1
7. Sumur Kola-1
Sedangkan 17 data sumur yang belum pernah diakses oleh Pusat
Survei Geologi dan pihak diluar KESDM, yaitu:
1. Sumur ARU-1
2. Sumur ASA-1X
3. Sumur ASB-1X
4. Sumur Buaya Besar-1
5. Sumur Buaya Besar-2
6. Sumur Bumerah D-2
7. Sumur Bumerah 1X
8. Sumur Bumerah 1X-ST1
9. Sumur Bumerah 1X-ST3
10. Sumur Bumerah 1X-ST4
11. Sumur Bumerah 2X
12. Sumur Kariem 1
13. Sumur Kau 1
222
218 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

14. Sumur Kemblengan 1


15. Sumur P 1
16. Sumur South Oeta 1-1A
17. Sumur Tarim 1
Kelebihan dan kekurangan ke 17 data sumur ini sudah disajikan
dalam table SWOT di atas.

4.2. Non-Teknis
Dalam analisis dan evaluasi non teknis ini, Pusdatin memfokuskan
kepada kondisi sosial ekonomi wilayah cekungan Akimeugah dan
Merauke. Kondisi sosial ekonomi yang dimaksud adalah kondisi
pendidikan, kesehatan, dan ekonomi masyarakat sekitar. Ketiga
parameter tersebut merupakan indikasi utama melihat kemajuan
suatu daerah atau kawasan. Berikut masing-masing hasil analisis
dan evaluasi kedua kawasan tersebut. Data yang digunakan dalam
studi ini adalah data primer dan data sekunder.

4.2.1 Sosial Ekonomi Kawasan Akimeugah


Cekungan kawasan Akimeugah meliputi beberapa kabupaten, yaitu:
1. Kabupaten Mimika
2. Sebagian besar Kabupaten Asmat
3. Sebagian Kabupaten Kaimana (sebelah Timur Selatan)
4. Sebagian Kabupaten Nabire (sebelah Selatan)
5. Sebagian Kabupaten Paniai (sebelah Selatan)
6. Sebagian Kabupaten Puncak Jaya (sebelah Selatan)
223
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 219

7. Sebagian

Kabupaten

Jayawijaya

(sebelah

Barat

Selatan)
8. Sebagian Kabupaten Yahukimo (sebelah Barat)
Dari 8 kabupaten yang relatif beririsan dengan keberadaan
cekungan

Akimeugah,

Kabupaten

Mimika

memiliki

tingkat

kesejahteraan paling baik. Hal ini beralasan dengan keberadaan


aktivitas pertambangan mineral yang dilakukan oleh PT Freeport.
Data terakhir menunjukkan bahwa aktivitas pertambangan tersebut
menyumbang 91% PDRB (Produk Domestik Regional Bruto)
Kabupaten Mimika, dan sebesar 37,5% terhadap PDRB Papua
(KESDM, 2015).
Pemerintah Kabupaten Mimika telah mengeluarkan Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) untuk tahun 20092025 yang ditetapkan oleh Peraturan Daerah Kabupaten Mimika.
Kondisi sosial ekonomi Kabupaten Mimika yang paling baik, tidak
terlalu begitu mengkhawatirkan Pemerintah Pusat, mengingat
infrastruktur yang juga sudah relatif maju dibandingkan daerahdaerah lainnya.
Meskipun secara ekonomi relatif lebih baik dengan aktivitas
pertambangan yang ada, permasalahan penduduk di Kabupaten
Mimika

adalah

akses

terhadap

pelayanan

kesehatan

dan

pendidikan yang relatif tidak terjangkau. Ketersediaan tenaga


pengajar dan tenaga medis masih kurang, terutama untuk tingkat
sekolah dasar. Pembukaan lapangan migas baru di kawasan ini ke
224
220 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

depan harus memberikan kontribusi lebih bagi perbaikan kondisi


sosial ekonomi masyarakat Kabupaten Mimika, yang sumber
pendanaannya dapat diperoleh dari dana bagi hasil migas.
Pengutamaan pemanfaatan hak berpartisipasi lokal sebesar 10%
lebih

baik

digunakan

langsung

untuk

pembangunan

dan

pengembangan daerah tersebut.


Kabupaten Asmat
Dengan memperhatikan kondisi pendidikan serta sosial ekonomi
masyarakat di Kabupaten Asmat, peningkatan lama belajar
penduduk harus menjadi prioritas untuk ditingkatkan menjadi lebih
dari 4 tahun. Program pendidikan yang dikembangkan adalah
program yang menggerakan aspek ekonomi masyarakat lokal yang
bermata pencaharian sebagai penjual udang, ikan, sagu, dan kayu.
Selain itu, hal-hal yang perlu menjadi perhatian untuk meningkatkan
kehidupan masyarakat setempat adalah dengan pemberian bantuan
penyuluhan kepada masyarakat agar bisa menjual hasil kerjanya
dengan untung yang lebih baik. Tidak ketinggalan untuk membantu
pembangunan sarana dan prasarana yang diperlukan bagi aktivitas
pendidikan dan ekonomi mereka. Kondisi pendidikan harus
mendapatkan perhatian lebih, mengingat kalah jauh dibandingkan
dengan kabupaten-kabupaten lainnya.
Kabupaten Kaimana
Kondisi pendidikan yang relatif cukup baik dibandingkan Kabupaten
Asmat dan Yahukimo, serta Indeks Pembangunan Manusia yang
relatif naik setiap tahun masih perlu ditingkatkan hingga terbentuk
225
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 221

kualitas manusia yang unggul dan mampu berpartisipasi dalam


kegiatan kemigasan ke depan. Infrastruktur lokal harus banyak
dibangun untuk meningkatkan aktivitas perekonomian penduduk
lokal, baik di sektor perikanan, kehutanan, maupun pariwisata.
Kabupaten Paniai, Kabupaten Puncak Jaya, dan Kabupaten
Jayawijaya
Kabupaten Paniai

dan Kabupaten Puncak Jaya memiliki indeks

pembangunan manusia yang relatif tetap. Tidak terjadi kenaikan


kualitas hidup yang signifikan. Kualitas pendidikan penduduknya
relatif sama. Dengan jumlah penduduk yang cukup besar, modal
sumber daya manusia ini harus dikembangkan menjadi tenagatenaga terampil yang dapat bekerja di sektor kemigasan kelak.
Khusus, Kabupaten Jayawijaya yang memiliki jumlah penduduk
terbesar

dibandingkan

kabupaten

lainnya

dengan

mayoritas

penduduk bekerja sebagai petani, maka penyediaan pendidikan


yang berkaitan dengan pertanian harus menjadi prioritas utama.
Kondisi lingkungannya harus diperhatikan mengingat banyak
kawasan yang sangat subur terbentuk di area ini, seperti Lembah
Baliem. Jika aktivitas kemigasan menjadi kenyataan di kabupaten
ini, maka pemerintah bersama penduduk lokal harus berhati-hati
dengan kekayaan hayati yang dimiliki saat ini.
Kabupaten Yahukimo
Kondisi Kabupaten Yahukimo dari sisi pendidikan sangat tertinggal
dibandingkan dengan Kabupaten-kabupaten tetangganya, sehingga
aspek pendidikan harus lebih diperhatikan. Pembangunan sarana
226
222 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

pendidikan hingga kebutuhan tenaga pengajar untuk daerah ini


harus digenjot sehingga kualitas hidup penduduk lokal makin lebih
baik. Sarana kesehatan harus juga menjadi fokus pemerintah,
mengingat hanya memiliki 1 rumah sakit dengan jumlah penduduk
yang relatif lebih banyak dibandingkan kabupaten sekitarnya.

4.2.2.

Sosial Ekonomi Kawasan Merauke

Cekungan kawasan Merauke meliputi Kabupaten Merauke. Ada 3


faktor utama yang menjadi akselerator dalam memajukan industri
hulu migas di wilayah timur Indonesia, khususnya di Merauke, antara
lain:
Sumber Daya Manusia
Sumber Daya Manusia merupakan salah satu faktor yang penting
dan berharga dalam mendukung kinerja industri hulu migas serta
pembangunan Indonesia Kehadiran sumber daya manusia yang baik
akan sangat berpengaruh pada proses pencapaian tujuan yang ingin
di capai. Oleh karena itu, peranan pendidikan baik formal maupun
non formal dalam menciptakan SDM yang berkualitas sangat
diperlukan. Pengembangan sumber daya manusia juga perlu
dilakukan dengan terencana dan berkesinambungan. Dalam hal ini
sesuai

dengan

yang

dibutuhkan,

dengan

maksud

untuk

meningkatkan kemampuan teknis, teoritis, konseptual serta moral

227
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 223

sumber daya manusia. Sehingga nantinya akan menghasilkan


kinerja yang baik dan mencapai hasil yang optimal.

Industri Dalam Negeri


Kehadiran sektor industri hulu minyak dan gas di Kawasan Indonesia
Timur sangat berarti dalam menunjang perekonomian dan keadilan
sosial di wilayah tersebut, karena sampai saat ini kemajuan industri
di wilayah Timur dirasa masih sangat kurang. Oleh karena itu
kehadiran industri migas dan industri penunjang lainnya dapat
bersinergi aktif dalam

memajukan perekonomian khususnya di

wilayah Merauke, Papua.


Potensi Migas Indonesia Timur
Potensi Migas nasional saat ini terbilang masih cukup besar dan
tersebar di hampir seluruh wilayah Indonesia. Bahkan Indonesia
masih memiliki peluang untuk mempertahankan dan meningkatkan
produksinya di bidang Minyak dan Gas Bumi (Migas). Masa depan
Migas Indonesia saat ini akan bergeser ke Kawasan Indonesia
Timur. Mengapa? Karena dari 60 cekungan sedimen (basin), ada
sebanyak 22 cekungan yang belum pernah dilakukan kegiatan
eksplorasi dan sebagian besar berlokasi di laut dalam (deep sea),
terutama di Indonesia bagian Timur. Kondisi ini menunjukkan bahwa
peluang kegiatan eksplorasi di Indonesia masih terbuka lebar.

228
224 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

Gambar 73 Peta IPM Kabupaten/Kota Tahun 2014 ( Sumber:


Modified BPS 2015)
Dalam konteks IPM (Indeks Pembangunan Manusia), ada 3
indikator yang digunakan oleh UNDP dan BPS:
1. Kualitas Harapan Hidup
2. Kualitas Pendidikan
3. Kualitas Ekonomi
IPM pertama kali diperkenalkan oleh UNDP (United Nation
Development Program) pada tahun 1990. Hasil kajian mereka ini
mendorong Indonesia, dalam hal ini Badan Pusat Statistik (BPS)
untuk melakukan survei yang sama hingga diperoleh gambaran
distribusi IPM Indonesia yang dituangkan ke dalam Gambar 52.
Secara umum, kualitas pendidikan masyarakat Papua masih jauh di
bawah

standar

nasional.

Bahkan,

penduduk

di

Kabupaten

229
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 225

Yahukimo hanya mengenyam pendidikan kurang dari 3 tahun yang


tentunya akan sangat mempengaruhi cara berfikir dan bertindak
masyarakat lokal. Dalam hal kualitas ekonomi yang diindikasikan
dengan pengeluaran per kapita, kawasan Papua pun masih
terendah dibandingkan dengan daerah lainnya. Pada tahun 2014,
rata-rata penduduk di kawasan Papua mengeluarkan uang untuk
memenuhi kebutuhan hidupnya kurang dari Rp.6.500.000 per tahun,
hampir sepertiga dari kawasan Indonesia Barat. Akan tetapi, dari
perspektif harapan hidup, penduduk lokal di kawasan Papua sedikit
lebih baik dibandingkan Sulawesi Barat. Rata-rata harapan hidup
penduduk Papua lebih tinggi 8 bulan, yaitu 64 tahun lebih 8 bulan.
Dengan kondisi-kondisi ini, perhatian dan perbaikan bagi penduduk
lokal Papua adalah sektor pendidikan dan ekonomi dengan
menyediakan sarana dan prasarana yang diperlukan. Aktivitas
kemigasan

di

kawasan

Papua

harus

mampu

mendorong

peningkatan kualitas pendidikan dan ekonomi masyarakat Papua


dengan melibatkan peran serta aktif penduduk dan pemerintah
setempat.

230
226 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

BAB 5
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI
Dalam studi prospek pemanfaatan data geosains di Kawasan
Indonesia Timur ini dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Kawasan Indonesia Timur sangat bagus untuk dieksplorasi lebih
detil mengingat potensi migas yang besar tersedia di kawasan
tersebut.
2. Dalam hal kegiatan eksplorasi migas tersebut, data geosains
memiliki peranan sangat penting untuk menunjang keberhasilan
penemuan cadangan migas baru di Kawasan Indonesia Timur.
3. Dengan memperhatikan kelengkapan ketersediaan dan kualitas
data geosains di kawasan Papua, maka berikut ini data yang
prospek untuk dimanfaatkan:
a. Data Seismik
i. Dari 599 lintasan seismik yang tersedia, ada 32
lintasan seismik yang prospek dan layak
dipertimbangkan

dalam

pengembangan

kemigasan di Kawasan Papua. Ke 32 lintasan


yang dimaksud sudah disebutkan di BAB 4
Evaluasi Data.
ii. Dengan mempertimbangkan coverage lintasan
yang luas, ketersediaan data navigasi, dan hasil
231
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 227

migration process yang didigitalisasi, maka


lintasan seismik 3 SP 1000 2580 penting untuk
digunakan dalam memahami kondisi geologi di
Papua. Untuk melakukan re-processing data
tersebut, perlu mendapatkan field tape dari
surveyor yang mengakusisi data dimaksud
(Geophysical

Service

International

GSI).

Lintasan seismik 3 terletak di dalam Akimeugah


Basin.
b. Data Sumur
i. Data Sumur KAU 2 prospek digunakan dalam
pengembangan migas di Papua dengan syarat
mendapatkan
berformat

kembali

.LAS

data

sehingga

sumur

dapat

yang

dilakukan

pemrosesan dan penginterpretasian ulang data


sumur tersebut.

Disamping itu, rekomendasi lain yang perlu diperhatikan dan


ditindaklanjuti adalah:
1. Data Seismik
a. Karena adanya data navigasi yang tidak dapat
langsung dilihat oleh calon pengguna data, seperti
dengan menggunakan Seis View App, maka
Pusdatin merekomendasikan untuk menampilkan
data navigasi tersebut. Jika data navigasi tersebut
232
228 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

termasuk data yang harus berbayar, maka data


navigasi tersebut tetap ditampilkan di kolom aplikasi
dengan memberi tanda di kolom tersebut untuk
membukanya maka perlu membayar.
b. Dengan memperhatikan keseluruhan data yang
belum pernah diakses di kawasan Papua, diketahui
bahwa mayoritas data lintasan seismik tersebut
(sebanyak 573 lintasan) berumur tua (mulai dari
tahun 1957-hingga tahun 1988) dan yang berumur
relative muda (diakusisi mulai dari tahun 20042008).

Baik yang tua dan muda, Pusdatin tidak

memiliki field tape data tersebut. Ketersediaan data


field tape sangat penting untuk meningkatkan
prospek pemanfaaatan data geosains di Papua
karena akan sangat membantu dalam melakukan
re-processing. Dengan demikian, Pusdatin harus
bisa mendapatkan kembali data field tape lintasan
seismik

yang

pernah

diakusisi oleh

berbagai

surveyor. Pusdatin masih memiliki database siapa


saja yang berpartisipasi dalam kegiatan seismik
tersebut.
2. Data Sumur
a. Ketersediaan data sumur dalam format .LAS sangat
penting.

Maka,

Pusdatin

perlu

mendapatkan

kembali data .LAS tersebut dari para surveyor atau


kontraktor yang melakukan pengeboran sumur
233
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 229

tersebut. Ketersediaan well report, dan well sample


masih perlu disempurnakan dengan ketersediaan
data well berformat .LAS.
Rekomendasi terkait kondisi sosial ekonomi
Dengan memperhatikan kondisi sosial ekonomi yang ada di
dua prospek area yang akan dibuka menjadi Wilayah Kerja oleh
Pemerintah, maka Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah perlu
memperhatikan hal-hal berikut:
1. Untuk daerah yang keberadaan fasilitas kesehatannya
rendah, dengan parameter hanya memiliki 1 rumah
sakit, maka Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah
harus

menaruh

perhatian

terhadap

pembangunan

rumah sakit yang dibangun oleh keberadaan K3S.


Sebagai contoh, Kabupaten Paniai, Jayawijaya, Nabire,
hanyak memiliki masing-masing 1 Rumah Sakit.
2. Kualitas dan lamanya pendidikan penduduk di kawasan
Papua harus ditingkatkan seiring dengan pembangunan
kemigasan di kawasan ini. Khusus untuk Kabupaten
Yahukimo,
Jayawijaya,
perhatian

Kabupaten
sektor
lebih

Asmat,

pendidikan
mengingat

dan

Kabupaten

harus

mendapat

penduduk

hanya

mengenyam bangku pendidikan sekitar 2-4 tahun lebih.


Penduduk lokal harus diedukasi dengan lebih baik
sehingga dapat berpartisipasi aktif dalam membangun
kawasannya.
234
230 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

3. Pusat Kawasan Pendidikan Kemigasan Indonesia Timur


perlu dibangun dan didukung baik oleh K3S yang
beroperasi disana termasuk oleh Pemerintah Pusat dan
Daerah.

235
Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 231

232 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

NIENGO-1

E-1

ASB-1X

ASA-1X

236

PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED

PHILLIPS PETROLEUM
COMPANY INDONESIA
TESORO INDONESIA
PETROLEUM

11/11/1970
3/4/1973

WILDCAT

9/23/1970

11/25/1958

8/12/1958

12/9/1957

8/13/1955

SPUD_DATE

EXPLORATION

EXPLORATION

EXPLORATION

PLUGGED AND
ABANDONED
JUNKED

EXPLORATION

EXPLORATION

PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED

STRATIGRAPHIC

TYPE

PLUGGED AND
ABANDONED

STATUS

LAMPIRAN

PHILLIPS PETROLEUM
COMPANY INDONESIA

PERTAMINA UEP V

N.V NEDERLANDSCHE
NIEUW GUINEE
PETROLEUM
MAATSCHAPPIJ

JAOSAKOR-1

PERTAMINA UEP V

CONTRACTOR
N.V NEDERLANDSCHE
NIEUW GUINEE
PETROLEUM
MAATSCHAPPIJ

ARIPOE-1

KEMBELANGAN
-1

LAMPIRAN 1
WELL_NAME

3/31/1973

12/5/1970

11/9/1970

5/20/1959

11/2/1958

4/29/1958

2/18/1956

COMPLETION

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 233

WILDCAT

PLUGGED AND
ABANDONED

TESORO INDONESIA
PETROLEUM

CHAMPLIN INDONESIA

O-1

E-1X

PHILLIPS PETROLEUM
COMPANY INDONESIA

CHAMPLIN INDONESIA

CHAMPLIN INDONESIA

NIUGINI GULF OIL PTY


LTD.

ASM-1X

E-2X

E-3X

KIUNGA-1X

237

ABANDONED

PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED

WILDCAT

PLUGGED AND
ABANDONED

10/30/1974

EXPLORATION

3/16/1980

10/11/1974

EXPLORATION

WILDCAT

9/24/1974

9/11/1974

EXPLORATION

EXPLORATION

9/7/1973

6/29/1973

5/7/1973

WILDCAT

TESORO INDONESIA
PETROLEUM

4/1/1973

SPUD_DATE

WILDCAT

P-1

R-1

H-1

TYPE

STATUS
PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED

CONTRACTOR
TESORO INDONESIA
PETROLEUM
TESORO INDONESIA
PETROLEUM

WELL_NAME

5/27/1980

11/5/1974

10/26/1974

11/26/1974

10/9/1974

9/23/1973

9/2/1973

UNKNOWN

5/14/1973

COMPLETION

234 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

MAMBERAMO SHELL B.V.

MAMBERAMO SHELL B.V.

MAMBERAMO SHELL B.V.

APAUWAR-
1ST2

MUWAR-1

IRORAN-1

NOORD WEST-
1

CONOCO NAUKA LTD.

EXPLORATION
EXPLORATION

PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED
WATER WELL

238

EXPLORATION

PLUGGED AND
ABANDONED

EXPLORATION

EXPLORATION

MAMBERAMO SHELL B.V.

APAUWAR-1

PLUGGED AND
ABANDONED
GAS SHOWS
PLUGGED AND
ABANDONED

EXPLORATION

PLUGGED AND
ABANDONED

AMOSEAS INDONESIA
INC.

KURUWAI-1

KUMBAI SATU-
1
EXPLORATION

CONOCO WARIM LTD.

SANDE-1
PLUGGED AND
ABANDONED

TYPE

AMOSEAS INDONESIA
INC.

STATUS
EXPLORATION

CONTRACTOR
PLUGGED AND
ABANDONED DRY

WELL_NAME

10/19/1985

4/18/1985

3/15/1985

2/12/1985

11/5/1984

11/24/1980

8/15/1980

8/2/1980

SPUD_DATE

12/19/1985

9/22/1985

3/25/1985

6/29/1985

6/29/1985

2/14/1981

11/11/1980

11/28/1980

COMPLETION

Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua 235

BARRACUDA PTY LTD.

CONOCO WARIM LTD.

CONOCO WARIM LTD.

KAU-1

KARIEM-1

MOBIL EXPLORATION
LENGGURU EAST INC.
CONOCO WARIM LTD.

CONOCO WARIM LTD.

DU PONT E & P NO. 3 BV.

MAXUS INDONESIA ARU

MENGA-1

DIGUL-1

BOKA-1X

CROSS
CATALINA-1

TARIM-1

BUAYA BESAR-
2
BUAYA BESAR-
1

MAXUS INDONESIA ARU

MAXUS INDONESIA ARU

KOLA-1

SOUTH OETA
1-1A

CONTRACTOR
AMOCO (INDONESIA)
KAMURA PETROLEUM
COMPANY

WELL_NAME

239

PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED
PLUGGED AND
ABANDONED
NA / UNKNOWN
PLUGGED AND
ABANDONED
COMPLETED
PLUGGED AND
ABANDONED

10/3/1991
9/28/1993
11/4/1994
8/18/1997
11/4/1997

WILDCAT
WILDCAT
WILDCAT
EXPLORATION
WILDCAT

12/17/1990

4/17/1990

EXPLORATION
EXPLORATION

2/10/1990

11/7/1989

9/19/1989

3/25/1986

SPUD_DATE

EXPLORATION

DELINEATION

WILDCAT

PLUGGED AND
ABANDONED
NA / UNKNOWN

EXPLORATION

TYPE

PLUGGED AND
ABANDONED DRY

STATUS

12/30/1997

10/14/1997

12/15/1994

UNKNOWN

12/26/1991

3/9/1991

6/10/1990

3/6/1990

UNKNOWN

2/8/1990

8/27/1986

COMPLETION

236 Prospek Pemanfaatan Data Geosains di Kawasan Indonesia Timur, Papua

EXPLORATION
WILDCAT
-
-
-
-

TIGHT HOLE
-
-
-
-
-

240

EXPLORATION

PLUGGED AND
ABANDONED

KOREA NATIONAL OIL


CORPORATION

CONOCO PHILLIPS
KOREA NATIONAL OIL
BUMERAH D-2
CORPORATION
BUMERAH-1X- KOREA NATIONAL OIL
ST3
CORPORATION
IRORAN-1ST1 MAMBERAMO SHELL B.V.
IRORAN-1ST3 MAMBERAMO SHELL B.V.
WEST IRIAN O- TESORO INDONESIA
1
PETROLEUM
Ket.

ACCESSED
NOT ACCESSED

ARU-1

WILDCAT

PLUGGED AND
ABANDONED

BUMERAH-2X

WILDCAT

BUMERAH-1X-
ST1
BUMERAH-1X-
ST4

WILDCAT

TYPE
DELINEATION

DRILLING

KOREA NATIONAL OIL


CORPORATION

BUMERAH-1X

STATUS
TESTING
PLUGGED AND
ABANDONED GAS
DISCOVERY

KOREA NATIONAL OIL


CORPORATION
KOREA NATIONAL OIL
CORPORATION

CONTRACTOR
CONOCO WARIM LTD.

WELL_NAME
KAU-2

00000000

00000000
00000000

00000000

00000000

11/13/2010

9/1/2008

1/3/2006

1/3/2006

1/3/2006

SPUD_DATE
1/22/1998

UNKNOWN

UNKNOWN
UNKNOWN

UNKNOWN

UNKNOWN

UNKNOWN

UNKNOWN

UNKNOWN

UNKNOWN

5/31/2006

COMPLETION
UNKNOWN