Anda di halaman 1dari 198

Sri Rahayu Ningsih - Tine Maria Kuswati Elly Marwati - Sukardjo

Buku Guru

KIMIA

SMA/MA Kelas X

Buku Guru

KIMIA

SMA/MA Kelas X

Penulis: Sri Rahayu Ningsih



Tine Maria Kuswati

Elly Marwati

Sukardjo



Perancang kulit, BA Design
Sumber gambar kover:

http://st.gdefon.com/wallpapers_original/wallpapers/284143_molekula-atom-

otrazhenie_1920x1200_(www.GdeFon.ru).jpg
Dicetak oleh Mukti Indo Utama
Diterbitkan oleh PT Bumi Aksara
Jl. Sawo Raya No. 18
Jakarta 13220

Hak cipta dilindungi undang-undang


Dilarang memperbanyak buku ini sebagian atau seluruhnya, dalam bentuk dan dengan
cara apa pun juga, baik secara mekanis maupun elektronis, termasuk fotokopi, rekaman,
dan lain-lain tanpa izin tertulis dari penerbit.

Kata Pengantar

Kurikulum 2013 bertujuan untuk mempersiapkan manusia Indonesia agar memiliki
kemampuan hidup sebagai pribadi dan warga negara yang beriman, produktif, kreatif,
inovatif, dan afektif, serta mampu berkontribusi pada kehidupan bermasyarakat, berbangsa,
bernegara, dan peradaban dunia. Proses pencapaiannya melalui pembelajaran dengan
pendekatan ilmiah (saintifik) dan penilaian otentik yang menggunakan prinsip penilaian
bagian dari pembelajaran. Setiap pengetahuan yang diajarkan, pembelajarannya harus
dilanjutkan sampai membuat peserta didik terampil dalam menyajikan pengetahuan yang
dikuasainya secara konkret dan abstrak, serta bersikap sebagai makhluk yang mensyukuri
anugerah alam semesta yang dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggung
jawab. Pendekatan saintifik dalam pembelajaran perlu diperkuat dengan menerapkan model
pembelajaran berbasis penyingkapan/penelitian (discovery/inquiry learning), pembelajaran
berbasis pemecahan masalah (problem based learning) dan pembelajaran berbasis proyek
(project based learning).

Ilmu Kimia merupakan salah satu disiplin dari sains (natural science). Ilmu Kimia
berkembang dengan kekhususan mempelajari struktur dan komposisi materi, perubahan
materi, serta energi yang menyertai perubahan materi tersebut. Sebagai ilmu, Kimia
juga memiliki sifat sistematik, empirik, obyektif, serta dapat diteliti kebenarannya. Pada
hakikatnya, Kimia terdiri atas produk (aspek deklaratif) yang berupa konsep, prinsip, teori,
dan hukum. Ilmu Kimia diperoleh melalui proses (aspek prosedural) yang merupakan
langkah-langkah kerja para ahli kimia dan ahli sains lain, yang disebut metode ilmiah.

Keberhasilan suatu proses belajar mengajar ditentukan oleh interaksi antara guru dengan
peserta didik dalam mencapai Kompetensi Dasar Kimia. Untuk membantu interaksi guru
dengan peserta didik, penulis menyusun Buku Guru Kimia Kelas X SMA/MA ini. Buku
Guru ini terdiri atas dua bagian, yaitu petunjuk umum dan petunjuk khusus. Petunjuk
umum berisikan cakupan dan ruang lingkup Kimia SMA/MA serta tujuan, strategi, media,
proses/kegiatan, dan evaluasi pembelajaran Kimia SMA/MA. Petunjuk khusus berisikan
pembahasan setiap materi pokok yang dibahas. Bagian ini terdiri atas 6 bab, sesuai dengan
jumlah bab pembahansan pada Buku Siswa. Setiap babnya berisi proses pembelajaran
untuk setiap pertemuan.

Demikianlah buku ini Kami buat, diharapkan dapat membantu Guru Kimia dalam
melaksanakan proses pembelajaran di dalam kelas ataupun di laboratorium Kimia.
Jakarta
Penulis

Kata Pengantar

iii

Daftar Isi
Kata Pengantar.......................................................................................................................................

iii

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA ............................................................

A. Pendahuluan .................................................................................................................................

B. Kompetensi Isi dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Kimia ..........................

C. Strategi Pembelajaran Kimia ..............................................................................................

D. Proses/Kegiatan Pembelajaran Kimia ...........................................................................

E. Media dan Sumber Belajar Kimia ..................................................................................... 10


F. Penilaian Otentik dalam Pembelajaran Kimia ......................................................... 13
G. Alokasi Waktu Pembelajaran Kimia . ............................................................................... 20
Bab I Kimia dalam Kehidupan . ...............................................................................................

21

A. KI dan KD dalam Materi Pokok Kimia dalam Kehidupan .................. 22

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Kimia dalam Kehidupan . .......... 22

C. Penilaian ...................................................................................................................... 30

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 33

E. Pengayaan dan Remedial .................................................................................... 33

F. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 34

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik ........................................................................... 37



A. KI dan KD pada Materi Pokok Struktur Atom dan Tabel

Periodik .......................................................................................................................... 38

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Struktur Atom dan Tabel

Periodik ......................................................................................................................... 39

C. Penilaian ...................................................................................................................... 61

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 63

E. Pengayaan dan Remedial .................................................................................... 63

F. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 65

iv

Kimia SMA/MA Kelas X

Bab III Ikatan Kimia .......................................................................................................................... 71


A. KI dan KD pada Materi Pokok Ikatan Kimia .............................................. 72

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Ikatan Kimia ..................................... 73

C. Penilaian ...................................................................................................................... 95

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 99

E. Pengayaan dan Remedial .................................................................................... 99

F. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 100

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama .Senyawa 105

A. KI dan KD pada Materi Pokok Larutan Elektrolit, Reaksi .Oksidasi

Reduksi, dan Tata Nama Senyawa . ................................................................ 106

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Larutan Elektrolit, Reaksi

Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa............................................... 107

C. Penilaian ...................................................................................................................... 125

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 128

E. Pengayaan dan Remedial .................................................................................... 129

F. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 130

Bab V Hukum Dasar Kimia ......................................................................................................... 135


A. KI dan KD pada Materi Pokok Hukum Dasar Kimia .............................. 136

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Hukum Dasar Kimia .................... 136

C. Penilaian ...................................................................................................................... 149

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 153

F. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 153

Bab VI Stoikiometri .......................................................................................................................... 157


A. KI dan KD pada Materi Pokok Stoikiometri ............................................... 156

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Stokiometri ....................................... 156

C. Penilaian ...................................................................................................................... 174

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 176

E. Pengayaan dan Remedial .................................................................................... 176

F. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 178

Daftar Isi

Glosarium ................................................................................................................................................. 185


Daftar Pustaka ....................................................................................................................................... 188
Indeks ....................................................................................................................................................... 189
Konstanta ................................................................................................................................................. 191
Faktor Konversi ..................................................................................................................................... 192

vi

Kimia SMA/MA Kelas X

Petunjuk Umum
Pembelajaran Kimia di SMA/MA
A. Pendahuluan
1. Latar Belakang Pembelajaran Kimia

Ilmu kimia diperoleh dan dikembangkan berdasarkan percobaan yang mencari jawaban
atas pertanyaan apa, mengapa, dan bagaimana gejala-gejala alam, khususnya yang berkaitan
dengan komposisi, struktur dan sifat zat, transformasi, serta dinamika dan energetika
zat. Oleh karena itu mata pelajaran Kimia di SMA/MA akan mempelajari segala sesuatu
tentang zat yang meliputi komposisi, struktur dan sifat, perubahan, serta dinamika dan
energetika zat yang melibatkan keterampilan dan penalaran. Ada dua hal yang terkait
dengan ilmu Kimia yang tidak terpisahkan, yaitu Kimia sebagai produk (pengetahuan
Kimia yang berupa fakta, konsep, prinsip, hukum, dan teori) yang merupakan temuan
ilmuwan sebagai hasil pemikiran kreatif saintis dan Kimia sebagai proses (kerja ilmiah
dan sikap ilmiah). Oleh sebab itu, pembelajaran Kimia dan penilaian hasil belajar Kimia
harus memerhatikan karakteristik ilmu kimia sebagai produk dan proses.

Ilmu Kimia penting dipelajari karena dapat menjelaskan secara mikro (molekuler)
fenomena makro berbagai aspek tentang zat. Selain itu, mempelajari ilmu Kimia sangat
membantu dan berkontribusi terhadap penguasaan ilmu lainnya, terutama ilmu terapan
seperti pertambangan, pertanian, kesehatan, perikanan, dan teknologi. Ilmu kimia juga
diperlukan untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari, misalnya mengatasi
dampak penggunaan bahan-bahan kimia (seperti pembersih, pemutih, pewangi, dan zat
aditif pada makanan), penjernihan air, penyepuhan logam, dan hujan asam.

2. Tujuan Pembelajaran Kimia



Pembelajaran mata pelajaran Kimia di SMA/MA bertujuan agar peserta didik memiliki
kemampuan sebagai berikut.
a. Meningkatkan keyakinan dan kesadaran untuk menghargai alam serta mengembangkan
perilaku yang mencerminkan sikap orang beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa
berdasarkan keberadaan, keindahan, dan keteraturan alam ciptaan-Nya.
b. Mengembangkan sikap ilmiah yang meliputi rasa ingin tahu, jujur dan objektif terhadap
data; disiplin dan bertanggung jawab; terbuka, yaitu bersedia menerima pendapat orang
lain dan mengubah pandangannya jika ada bukti bahwa pandangannya tidak benar;
ulet dan tidak cepat putus asa; kritis terhadap pernyataan ilmiah, yaitu tidak mudah
percaya tanpa ada dukungan hasil observasi (data) empiris; serta dapat bekerja sama
dengan orang lain.

c. Melakukan inkuiri ilmiah untuk menumbuhkan kemampuan berpikir, bersikap,


bertindak ilmiah, dan berkomunikasi.
d. Mengembangkan kesadaran terhadap adanya hubungan yang saling memengaruhi
antara ilmu kimia, lingkungan, teknologi, dan masyarakat.
e. Meningkatkan kesadaran dan tanggung jawab untuk berperan serta dalam memelihara,
menjaga, serta melestarikan lingkungan dan sumber daya alam.
f. Mengembangkan pemahaman tentang berbagai macam gejala alam, konsep, dan prinsip
kimia yang bermanfaat, serta dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
g. Memahami konsep, prinsip, hukum, dan teori kimia, serta saling keterkaitannya dan
penerapannya untuk menyelesaikan masalah dalam kehidupan dan teknologi serta
sebagai dasar untuk belajar di perguruan tinggi.

3. Ruang Lingkup Kimia



Ruang lingkup Kimia mencakup pengetahuan, keterampilan, sikap, dan nilai, yang
dirumuskan dalam kompetensi Kimia yang harus dimiliki peserta didik. Kompetensi
Kimia di SMA/MA merupakan kelanjutan dari kompetensi Kimia di SMP yang terintegrasi
dalam mata pelajaran IPA dan juga sebagai prasyarat untuk belajar Kimia di kelas lebih
lanjut sampai di perguruan tinggi. Kompetensi Kimia SMA/MA juga ditekankan pada
pengembangan kecakapan hidup (life skill) yang bermanfaat bagi semua peserta didik
untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Secara garis besar materi pokok
Kimia di SMA/MA menurut Permendikbud Nomor 69 Tahun 2013 tentang Kerangka
Dasar dan Struktur Kurikulum adalah sebagai berikut.
Kelas X
1. Hakikat dan Peran Kimia dalam Kehidupan Sehari-hari (Hakikat Ilmu Kimia, Metode
Ilmiah, Keselamatan Kerja di Laboratorium, dan Peran Kimia dalam Kehidupan)
2. Struktur Atom dan Sistem Periodik (Perkembangan Model Atom, Struktur Atom,
Konfigurasi Elektron dan Diagram Orbital, Letak Unsur dalam Tabel Periodik, serta
Sifat-Sifat Periodik Unsur)
3. Ikatan Kimia dan Bentuk Molekul (Ikatan Ion, Ikatan Kovalen, Ikatan Kovalen
Koordinasi, Ikatan Logam, Interaksi Antarpartikel, Kepolaran Senyawa, dan Bentuk
Molekul)
4. Larutan Elektrolit dan Larutan Nonelektrolit
5. Konsep Reaksi Oksidasi Reduksi dan Bilangan Oksidasi (Perkembangan Konsep
Reaksi Redoks dan Bilangan Oksidasi) serta Tata Nama Senyawa Anorganik dan
Organik
6. Stoikiometri (Massa Atom Relatif, Massa Molekul Relatif, Persamaan Reaksi, Hukum
Dasar Kimia, Konsep Mol, dan Perhitungan Kimia)
Kelas XI
1. Senyawa Hidrokarbon dan Minyak Bumi (Struktur, Sifat, dan Penggolongan Senyawa
Hidrokarbon, Pembentukan dan Pemisahan Minyak Bumi, serta Dampak Pembakaran
Hidrokarbon)

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

2. Termokimia (Reaksi Eksoterm dan Endoterm, Menentukan Entalpi Reaksi) dan Laju
Reaksi (Teori Tumbukan, Faktor-faktor yang Memengaruhi Laju Reaksi, dan Orde
Reaksi)
3. Kesetimbangan Kimia (Faktor-Faktor yang Memengaruhi Pergeseran Kesetimbangan
dan Tetapan Kesetimbangan)
4. Asam dan Basa (Perkembangan Konsep Asam dan Basa, Indikator Asam-Basa, pH,
serta Titrasi Asam-Basa)
5. Hidrolisis (Sifat Garam yang Terhidrolisis, Tetapan Hidrolisis, dan pH Garam)
6. Larutan Penyangga (Sifat Larutan Penyangga, pH Larutan Penyangga, dan Peranan
Larutan Penyangga dalam Tubuh Makhluk Hidup)
7. Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan (Memprediksi Terbentuknya Endapan dan
Pengaruh Penambahan Ion Senama)
8. Sistem Koloid (Jenis Koloid, Sifat Koloid, Pembuatan Koloid, serta Peranan Koloid
dalam Kehidupan Sehari-hari dan Industri)
Kelas XII
1. Sifat Koligatif Larutan (Penurunan Tekanan Uap, Kenaikan Titik Didih,
Penurunan Titik Beku, Tekanan Osmotik, serta Sifat Koligatif Larutan Elektrolit dan
Nonelektrolit)
2. Reaksi Redoks dan Elektrokimia (Penyetaraan Persamaan Reaksi Redoks, Sel
Elektrokimia dan Potensial Sel, Sel Elektrolisis dan Hukum Faraday, serta Korosi)
3. Kimia Unsur (Kelimpahan Unsur-Unsur di Alam, Sifat Fisik dan Sifat Kimia Unsur:
Gas Mulia, Halogen, Alkali, Alkali Tanah, Periode 3 dan Periode 4; Pembuatan UnsurUnsur dan Senyawa: Halogen, Alkali, Alkali Tanah, Aluminium, Nitrogen, Oksigen,
Belerang, Silikon, Besi, Krom, Tembaga; serta Kegunaan dan Dampak Unsur/Senyawa
bagi Manusia dan Lingkungan)
4. Senyawa Karbon (Struktur, Tata Nama, Sifat, Identifikasi dan Kegunaan Senyawa:
Haloalkana, Alkanol dan Alkoksialkana, Alkanal dan Alkanon, Asam Alkanoat dan
Alkilalkanoat, serta Benzena dan Turunannya)
5. Makromolekul (Struktur, Tata Nama, Sifat, Penggunaan, serta Penggolongan Polimer,
Karbohidrat, Protein, dan Lemak)

B. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran


Kimia


Pada Kurikulum 2013 dikenal istilah Kompetensi Inti (KI), yaitu tingkat kemampuan
untuk mencapai Standar Kompetensi Lulusan yang harus dimiliki seorang peserta didik
pada setiap tingkat kelas. Kompetensi inti ibaratnya adalah anak tangga yang harus
ditapak peserta didik untuk sampai pada kompetensi lulusan suatu jenjang. Kompetensi
Inti dirancang seiring dengan meningkatnya usia peserta didik pada kelas tertentu.

Rumusan kompetensi inti menggunakan notasi sebagai berikut.
1. Kompetensi Inti-1 (KI-1) untuk kompetensi inti sikap spiritual
2. Kompetensi Inti-2 (KI-2) untuk kompetensi inti sikap sosial

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

3. Kompetensi Inti-3 (KI-3) untuk kompetensi inti pengetahuan


4. Kompetensi Inti-4 (KI-4) untuk kompetensi inti keterampilan
Melalui kompetensi inti, integrasi horizontal dan vertikal berbagai Kompetensi Dasar
pada kelas yang berbeda dapat dijaga. Kompetensi Dasar dirumuskan untuk mencapai
Kompetensi Inti. Kompetensi Dasar Kimia dikembangkan dengan mengacu pada Kompetensi
Inti di masing-masing kelas. Kompetensi Dasar dibagi menjadi empat kelompok sesuai
dengan pengelompokkan Kompetensi Inti, yaitu sebagai berikut.
1.
Kelompok Kompetensi Dasar sikap spiritual dalam rangka menjabarkan KI-1
2.
Kelompok Kompetensi Dasar sikap sosial dalam rangka menjabarkan KI-2
3.
Kelompok Kompetensi Dasar pengetahuan dalam rangka menjabarkan KI-3
4.
Kelompok Kompetensi Dasar keterampilan dalam rangka menjabarkan KI-4
Kompetensi Dasar (KD) dari KI-1 dan KI-2 tidak diajarkan secara langsung tetapi
sebagai pegangan bagi pendidik, bahwa dalam mengajarkan mata pelajaran Kimia ada
pesan-pesan spiritual dan sosial yang harus dikembangkan. Dengan kata lain, KD yang
berkenaan dengan sikap spiritual (KI-1) dan sikap sosial (KI-2) diajarkan secara tidak
langsung (indirect teaching) yaitu pada waktu peserta didik belajar tentang pengetahuan
(KI-3) dan keterampilan (KI-4). Untuk memastikan keberlanjutan penguasaan kompetensi,
proses pembelajaran dimulai dari KD pengetahuan dan keterampilan, berakhir pada
pembentukan sikap. Pembelajaran langsung berkenaan dengan KD dari KI-3 dan KI-4.
Keduanya dikembangkan secara bersamaan dalam suatu proses pembelajaran dan menjadi
wahana untuk mengembangkan KD pada KI-1 dan KI-2. Pembelajaran tidak langsung
berkenaan dengan KD yang dikembangkan dari KI-1 dan KI-2.
Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar untuk mata pelajaran Kimia tercantum dalam
Permendikbud Nomor 69 Tahun 2013 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum
SMA/MA.
Tabel 1 Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Pelajaran Kimia Kelas X
Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

1. M
 enghayati dan mengamalkan aja- 1.1
ran agama yang dianutnya.

Menyadari adanya keteraturan struktur partikel


materi sebagai wujud kebesaran Tuhan YME dan
pengetahuan tentang struktur partikel materi sebagai hasil pemikiran kreatif manusia yang kebenarannya bersifat tentatif.

2. M
 enghayati dan mengamalkan peri- 2.1
laku jujur, disiplin, tanggung jawab,
peduli (gotong royong, kerja sama,
toleran, damai), santun, responsif
dan pro-aktif, dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas
permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan 2.2
sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.
2.3

Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka, mampu
membedakan fakta dan opini, ulet, teliti, bertanggung jawab, kritis, kreatif, inovatif, demokratis,
komunikatif) dalam merancang dan melakukan
percobaan serta berdiskusi yang diwujudkan dalam
sikap sehari-hari.
Menunjukkan perilaku kerja sama, santun, toleran,
cinta damai, dan peduli lingkungan, serta hemat
dalam memanfaatkan sumber daya alam.
Menunjukkan perilaku responsif dan pro-aktif serta
bijaksana sebagai wujud kemampuan memecahkan
masalah dan membuat keputusan.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3. M
 emahami, menerapkan, mengana
lisis pengetahuan faktual, konsep
tual, prosedural berdasarkan rasa
ingin tahunya tentang ilmu penge
tahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan,
dan peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural
pada bidang kajian yang spesifik
sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah.

3.1
3.2
3.3
3.4

Memahami hakikat ilmu kimia, metode ilmiah, dan


keselamatan kerja di laboratorium, serta peran kimia
dalam kehidupan.
Menganalisis perkembangan model atom.
Menganalisis struktur atom berdasarkan teori atom
Bohr dan teori mekanika kuantum.
Menganalisis hubungan konfigurasi elektron dan diagram orbital untuk menentukan letak unsur dalam
tabel periodik dan sifat-sifat periodik unsur.

3.5

Membandingkan proses pembentukan ikatan ion,


ikatan kovalen, ikatan kovalen koordinasi, dan
ikatan logam, serta interaksi antarpartikel (atom,
ion, molekul) materi, dan hubungannya dengan
sifat fisik materi.
3.6 Menganalisis kepolaran senyawa.
3.7 Menganalisis teori jumlah pasangan elektron di
sekitar inti atom (teori domain elektron) untuk
menentukan bentuk molekul.
3.8 Menganalisis sifat larutan elektrolit dan larutan
nonelektrolit berdasarkan daya hantar listriknya.
3.9 Menganalisis perkembangan konsep reaksi oksidasireduksi serta menentukan bilangan oksidasi atom
dalam molekul atau ion.
3.10 Menerapkan aturan IUPAC untuk penamaan senyawa
anorganik dan organik sederhana.
3.11 Menerapkan konsep massa molekul relatif, persamaan reaksi, hukum-hukum dasar kimia, dan konsep
mol untuk menyelesaikan perhitungan kimia.
4. M
 engolah, menalar, dan menyaji 4.1
dalam ranah konkret dan ranah
abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di
sekolah secara mandiri, dan mampu 4.2
menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan.
4.3
4.4

4.5

M enyajikan hasil pengamatan tentang hakikat


ilmu kimia, metode ilmiah, dan keselamatan kerja
dalam mempelajari kimia, serta peran kimia dalam
kehidupan.
Mengolah dan menganalisis perkembangan model
atom.
Mengolah dan menganalisis struktur atom berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum.
Menyajikan hasil analisis hubungan konfigurasi
elektron dan diagram orbital untuk menentukan
letak unsur dalam tabel periodik dan sifat-sifat
periodik unsur.
Mengolah dan menganalisis perbandingan proses
pembentukan ikatan ion, ikatan kovalen, ikatan
kovalen koordinasi, dan ikatan logam serta interaksi antarpartikel (atom, ion, molekul) materi, dan
hubungannya dengan sifat fisik materi.

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar
4.6

Merancang, melakukan, dan menyimpulkan, serta


menyajikan hasil percobaan kepolaran senyawa.
4.7 Meramalkan bentuk molekul berdasarkan teori
jumlah pasangan elektron di sekitar inti atom (teori
domain elektron).
4.8 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta
menyajikan hasil percobaan untuk mengetahui sifat
larutan elektrolit dan larutan nonelektrolit.
4.9 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta menyajikan hasil percobaan reaksi oksidasi-reduksi.
4.10 Menalar aturan IUPAC dalam penamaan senyawa
anorganik dan organik sederhana.
4.11 Mengolah dan menganalisis data terkait massa
molekul relatif, persamaan reaksi, hukum-hukum
dasar kimia, dan konsep mol untuk menyelesaikan
perhitungan kimia.

C. Strategi Pembelajaran Kimia



Kurikulum 2013 menerapkan pendekatan ilmiah (saintifik) dalam pembelajaran
dan penilaian otentik yang menggunakan prinsip penilaian bagian dari pembelajaran.
Pendekatan saintifik dalam pembelajaran perlu diperkuat dengan menerapkan model
pembelajaran berbasis penyingkapan/penelitian (discovery/inquiry learning). Untuk
mendorong kemampuan peserta didik menghasilkan karya kontekstual, baik individual
maupun kelompok maka guru sangat disarankan untuk menggunakan pendekatan
pembelajaran yang menghasilkan karya berbasis pemecahan masalah (problem based
learning) dan pembelajaran berbasis proyek (project based learning).

Model pembelajaran discovery learning mengarahkan peserta didik untuk memahami
konsep, arti, dan hubungan, melalui proses intuitif untuk akhirnya sampai kepada suatu
kesimpulan. Penemuan konsep terjadi bila konsep tidak disajikan dalam bentuk akhir.
Dengan penggunaan model pembelajaran discovery learning peserta didik didorong untuk
mengidentifikasi apa yang ingin diketahui, dilanjutkan dengan mencari informasi sendiri,
kemudian mengorganisasi atau membentuk (mengonstruksi) apa yang mereka ketahui dan
mereka pahami dalam suatu bentuk akhir.

Kimia sebagai proses/metode penyelidikan (discovery/inquiry) meliputi cara berpikir,
sikap, dan langkah-langkah kegiatan ilmiah untuk memperoleh produk-produk kimia, yang
dimulai dengan menemukan masalah, mengumpulkan fakta-fakta terkait masalah, membuat
asumsi, mengendalikan variabel, melakukan observasi, melakukan pengukuran, melakukan
inferensi, memprediksi, mengumpulkan dan mengolah data hasil observasi/pengukuran, serta
menyimpulkan dan mengomunikasikan. Dalam konteks ini, Kimia bukan sekadar bagaimana
cara bekerja, melihat, dan berpikir, melainkan sebagai jalan untuk mengetahui/menemukan.

Oleh karena ilmu kimia berisi banyak konsep kimia, yang tentu saja bersifat abstrak maka
ilmu kimia wajib dipelajari melalui proses ilmiah dengan sikap ilmiah secara berulan-ulang. The
law of exercise atau hukum ulangan menyebutkan, bahwa konsep yang dipelajari dengan cara
berulang-ulang melalui proses ilmiah dan sikap ilmiah akan sangat menguntungkan. Pertama

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

daya ingat atau daya retensi peserta didik akan sangat baik dan kedua taraf penguasaan terhadap
konsep kimia sangat tinggi.

Proses ilmiah yang diperoleh melalui pendekatan saintifik, dengan metode inquiry atau
discovery, yang disertai dengan sikap ilmiah seperti rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
tekun, hati-hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif, dan peduli lingkungan
adalah proses menemukan konsep melalui suatu proses, yang umumnya berupa eksperimen
atau demonstrasi. Inti dari pembelajaran Kimia itu sendiri adalah bagaimana peserta didik
dapat memecahkan masalah yang ditemukan. Guru harus dapat membimbing peserta didik
untuk memecahkan masalah, baik itu secara individu maupun berkelompok dengan proses
ilmah tersebut.

Pembelajaran Kimia seperti struktur atom, sistem periodik, ikatan kimia, dan unsur-unsur
kimia di alam terkait dengan keteraturan struktur partikel materi sebagai wujud kebesaran
Tuhan Yang Maha Esa. Dengan demikian, pembelajaran kimia dapat dipandang sebagai
wahana untuk meningkatkan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa serta sebagai latihan
berpikir untuk memahami alam, melakukan penyelidikan, membangun sikap dan nilai, dan
membangun pengetahuan serta keterampilan.

Dengan demikian, pendekatan ilmiah (scientific approach) dapat menerapkan beberapa
model pembelajaran. Khusus dalam pembelajaran Kimia Kelas X, model pembelajaran yang
dapat digunakan adalah sebagai berikut.
1. Problem base learning, yaitu model pembelajaran yang menggunakan permasalahan
nyata dalam kehidupan sehari-hari peserta didik (bersifat kontekstual) sebagai bahan
untuk mengembangkan cara berpikir kritis, keterampilan menyelesaikan masalah, serta
memperoleh pengetahuan dan konsep esensial dari suatu materi pelajaran. Pembelajaran
berbasis masalah menantang peserta didik untuk belajar bagaimana belajar dan bekerja
secara berkelompok untuk mencari solusi dari permasalahan dunia nyata.
2. Project base learning, yaitu model pembelajaran yang menggunakan proyek atau kegiatan
sebagai langkah awal dalam mengumpulkan dan mengintegrasikan pengetahuan baru
berdasarkan pengalaman atau aktivitas peserta didik itu sendiri. Peserta didik melakukan
eksplorasi, penilaian, interpretasi, sintesis, dan informasi untuk menghasilkan berbagai
bentuk hasil belajar.
3. NHT (Number Head Together), yaitu model pembelajaran yang melibatkan peserta
didik untuk mengulas materi yang dipelajari dan memantau pemahaman peserta didik
mengenai materi tersebut. Langkah-langkah yang dilakukan dalam NHT pertama kali
adalah persiapan, pembentukan kelompok, diskusi masalah, memanggil nomor anggota/
kelompok untuk menjelaskan jawaban, dan penarikan kesimpulan.
4. Jigsaw, merupakan model pembelajaran yang terdiri dari kelompok-kelompok ahli, tiap
kelompok ahli dalam penyelesaian satu buah masalah, kemudian kelompok tersebut
menjelaskan materi yang dipahaminya dalam kelompok ahli lainnya.
5. Snowball throwing, yaitu model pembelajaran yang melibatkan kelompok-kelompok kecil,
tiap-tiap ketua kelompok kecil mewakili satu persoalan yang akan dilemparkan kepada
kelompok lain yang menerima lemparannya.

Seperti yang telah diketahui bahwa kurikulum 2013 menekankan pada aktivitas peserta
didik, termasuk dalam pembelajaran Kimia. Di sini, guru harus memiliki kriteria-kriteria yang
menunjang penerapan pendekatan ilmiah, yaitu sebagai berikut.

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

1. Substansi atau materi pembelajaran benar-benar berdasarkan fakta atau fenomena yang
dapat dijelaskan dengan logika atau penalaran tertentu, bukan sebatas kira-kira, khayalan,
legenda, atau dongeng semata.
2. Penjelasan guru, respon peserta didik, dan interaksi edukatif guru-peserta didik harus
terbebas dari prasangka yang serta-merta, pemikiran subjektif, atau penalaran yang
menyimpang dari alur berpikir logis.
3. Mendorong dan menginspirasi peserta didik berpikir secara kritis, analitis, dan tepat dalam
mengidentifikasi, memahami, memecahkan masalah, dan mengaplikasikan substansi atau
materi pembelajaran.
4. Mendorong dan menginspirasi peserta didik mampu berpikir hipotetik (membuat dugaan)
dalam melihat perbedaan, kesamaan, dan tautan satu dengan yang lain dari substansi atau
materi pembelajaran.
5. Mendorong dan menginspirasi peserta didik mampu memahami, menerapkan, dan
mengembangkan pola berpikir yang rasional dan objektif dalam merespon substansi atau
materi pembelajaran.
6. Berbasis pada konsep, teori, dan fakta empiris yang dapat dipertanggungjawabkan.
7. Tujuan pembelajaran dirumuskan secara sederhana, jelas, dan menarik sistem penyajiannya.

D. Proses/Kegiatan Pembelajaran Kimia



Kurikulum 2013 menekankan penerapan pendekatan saintifik (ilmiah) dalam
pembelajaran semua mata pelajaran termasuk mata pelajaran Kimia. Pendekatan saintifik
dalam pembelajaran meliputi 5M, yaitu mengamati (observing), menanya (questioning),
mengumpulkan data (experimenting/explorating), mengasosiasi (associating), dan
mengomunikasikan (communicating) untuk meningkatkan kreativitas peserta didik dan
membiasakan peserta didik untuk bekerja dalam jejaringan.

Observing
(Mengamati)

Questioning
(Menanya)

Associating
(Menalar)

Experimenting/
Explorating
(Mencoba)

Networking
(Membentuk jejaring/
Mengomunikasikan)

Gambar 1
Langkah-langkah pembelajaran saintifik


Kelima pembelajaran pokok tersebut dapat dirinci dalam berbagai kegiatan belajar
sebagaimana tercantum pada tabel berikut.
Tabel 2 Keterkaitan antara Langkah Pembelajaran dengan Kegiatan Belajar dan Maknanya
Langkah
Pembelajaran
Mengamati

Kegiatan Belajar

Kompetensi yang Dikembangkan

Membaca, mendengar, menyimak, dan Melatih kesungguhan, ketelitian, dan


melihat (tanpa atau dengan alat).
mencari informasi.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Langkah
Pembelajaran

Kegiatan Belajar

Kompetensi yang Dikembangkan

Menanya

Mengajukan pertanyaan tentang informasi yang tidak dipahami dari apa yang
diamati atau pertanyaan untuk mendapatkan informasi tambahan tentang apa
yang diamati (dimulai dari pertanyaan
faktual sampai ke pertanyaan yang
bersifat hipotetik).

Mengembangkan kreativitas dan rasa


ingin tahu, serta kemampuan merumuskan pertanyaan untuk membentuk
pikiran kritis yang digunakan untuk
hidup cerdas dan belajar sepanjang
hayat.

Mengumpulkan
informasi/
eksperimen

Melakukan eksperimen.
Membaca sumber lain selain buku
teks.
Mengamati objek/kejadian/aktivitas.

Mengembangkan sikap teliti,


jujur, sopan, menghargai pendapat orang lain, dan kemampuan
berkomunikasi.

Wawancara dengan narasumber.

Menerapkan kemampuan me
ngumpulkan informasi melalui
berbagai cara yang dipelajari.
Mengembangkan kebiasaan belajar dan belajar sepanjang hayat.


Mengasosiasikan/ mengolah
informasi

Mengolah informasi yang sudah


dikumpulkan, baik terbatas dari
hasil kegiatan mengumpulkan/
eksperimen maupun hasil dari
kegiatan mengamati dan kegiatan
mengumpulkan informasi.
Pengolahan informasi yang dikumpulkan, dari yang bersifat menambah keluasan dan kedalaman sampai kepada pengolahan informasi
yang bersifat mencari solusi dari
berbagai sumber yang memiliki
pendapat yang berbeda sampai
kepada yang bertentangan.

Mengembangkan sikap jujur, teliti,


disiplin, taat aturan, kerja keras, ke
mampuan menerapkan prosedur, serta
kemampuan berpikir induktif dan
deduktif dalam menyimpulkan.

Menyampaikan hasil pengamatan dan


kesimpulan berdasarkan hasil analisis
secara lisan, tertulis, atau media lainnya.

Mengembangkan sikap jujur, teliti, tole


ransi, kemampuan berpikir sistematis,
mengungkapkan pendapat dengan
singkat dan jelas, serta mengembangkan kemampuan berbahasa yang baik
dan benar.

Mengomunikasikan


Aspek-aspek pada pendekatan ilmiah terintegrasi pada pendekatan keterampilan proses
dan metode ilmiah. Keterampilan proses sains merupakan seperangkat keterampilan yang
digunakan para ilmuwan dalam melakukan penyelidikan ilmiah.

Kegiatan pembelajaran dalam silabus mata pelajaran Kimia Kurikulum 2013
sudah dikembangkan dengan pendekatan saintifik seperti yang dimaksud. Guru dapat
menggunakan silabus tersebut sebagai salah satu acuan dalam menyusun rencana
pelaksanaan pelajaran (RPP).

Guru haruslah menyadari bahwa menjadi seorang guru berarti mengabdikan diri
sebagai pendidik dan itu merupakan tugas yang mulia. Guru sebagai pendidik bukan hanya
mentrasfer ilmu pengetahuan kepada peserta didik, tetapi juga memiliki tugas mendidik.
Dalam mendidik, melalui pembelajaran Kimia, guru melatih peserta didik untuk memiliki
keterampilan proses, keterampilan berfikir, strategi berfikir, dan mempunyai nilai-nilai
Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

luhur. Guru juga harus terus belajar untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan,
sehingga guru dapat mengimbangi perkembangan peserta didik.

Dalam mendidik dan mengajar, baik langsung maupun tidak langsung, guru wajib
untuk mengingatkan beberapa hal berikut kepada peserta didik.
1. Semua kegiatan manusia dan semua gejala alam, telah diatur oleh Tuhan yang Maha
Esa, hal tersebut wajib selalu disampaiakan kepada peserta didik, sehingga sikap
spiritual selalu mengisi proses pembelajaran kimia;
2. Belajar pada dasarnya adalah kegiatan individual, oleh karenanya kegiatan utama
belajar terletak pada individu-individu peserta didik. Teknik proses pembelajaran
klasikal, cenderung berubah menjadi proses pembelajaran kelompok, dan akhirnya
menjadi proses pembelajaran individual.
3. Manusia dan juga peserta didik sebagai makluk sosial, dalam hidupnya selalu
berinteraksi dengan teman, keluarga, dan masyarakat. Manusia dan/atau peserta didik
tidak dapat lepas dari lingkungannya, lingkungan keluarga, lingkungan pertemanan,
maupun lingkungan masyarakat.

E. Media dan Sumber Belajar Kimia


1. Media Belajar Kimia

Guru harus merancang, membuat, menyusun, dan menyiapkan media pembelajaran
Kimia sedemikian rupa, sehingga dapat digunakan dalam proses pembelajaran secara
efektif dan efisien sesuai dengan fungsinya. Oleh karena itu, media yang digunakan dalam
proses pembelajaran merupakan suatu karya yang digolongkan sebagai teknologi dalam
pembelajaran. Berikut beberapa jenis media dalam pembelajaran.
Media
Alat Peraga

Alat Ukur





Neraca
Gelas ukur
pH meter
Buret
Termometer
Pipet volume

Audio
(dengar)

Visual
(pandang)

Projected




Slide projector
(OHP)
Micro projector
Film projector
LCD projector

10

Benda asli
Benda tiruan
Model

Alat Bantu

Radio
Radio-kaset
Interkom
Komputer
HP
Internet

Nonprojected

Papan
Papan
Papan
Papan

tulis
planel
magnet
tempel

Papan pasak
Papan paku
Flipchart
Diorama

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Audio-visual
(pandang-dengar)

TV
Compact Disc (CD)
Laser Disc (LD)
HP
Komputer
Internet

Gambar 2
Klasifikasi media dalam pembelajaran


Pada dasarnya jenis media yang tergolong alat bantu hampir tidak menunjukkan
perberbedaan untuk semua mata pelajaran. Dalam pembelajaran Kimia digunakan berbagai
alat bantu charta dan gambar, seperti model atom, tabel periodik unsur, tabel/grafik jarijari atom, tabel/grafik energi ionisasi, tabel afinitas elektron, dan tabel keelektronegatifan,
serta gambar bahan dan peralatan kimia.

Jenis media alat peraga memiliki karakter yang berbeda untuk setiap mata pelajaran.
Berikut disajikan contoh media alat peraga untuk mata pelajaran Kimia.
a. Benda Asli

Media yang tergolong benda asli dalam pembelajaran kimia adalah semua bahanbahan kimia baik yang dibuat (sintesis) maupun alami, seperti batuan, pasir besi, kuarsa,
bahan kimia yang ada di laboratorium. Alat-alat laboratorium yang sering digunakan
dalam berbagai percobaan kimia termasuk ke dalam golongan media benda asli.

Beberapa alat laboratorium yang umum dan sering digunakan sebagai berikut.
1
7

6
3

10

12

11

14

9
13

18

15

19
20
21

16

17

Gambar 3
Beberapa alat laboratorium yang sering dipakai

Sumber: http://alatlaboratoriumkimia.org/wp-content/uploads/2013/06/
jual-alat-laboratorium-kimia.jpg

Fungsi alat-alat laboratorium dari Gambar 2 dapat dilihat pada Tabel 3.

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

11

Tabel 3 Alat-Alat Laboratorium dan Kegunaannya


No.

Nama Alat

Kegunaan

Buret

Pentitrasi larutan

Klem

Sebagai pemegang buret

Standar

Menempatkan buret titrasi

Erlenmeyer

Tempat menyimpan larutan

Gelas ukur

Mengukur volume larutan

Pipet tetes

Memipet atau mengambil larutan dalam jumlah sedikit

Tabung reaksi

Mereaksikan larutan dalam jumlah sedikit

Beaker glass/gelas kimia

Tempat menyimpan larutan

Kaca arloji

Tempat zat yang akan ditimbang

10

Corong

Menyaring larutan dengan bantuan kertas saring

11

Ball filler

Membantu dalam memipet larutan

12

Labu ukur

Membuat larutan dengan volume tertentu

13

Cawan porselen

Menggerus atau menghancurkan senyawa kristal

14

Mortal

Penggerus

15

Pipet volume

Memipet larutan dengan volume tertentu

16

Pipet ukur

Memipet larutan

17

Bunsen

Pemanas

18

Kaki tiga

Penyangga tempat wadah yang akan dipanaskan

19

Kawat kasa

Tempat wadah yang akan dipanaskan

20

Keping tetes

Mereaksikan larutan dalam jumlah sedikit

21

Spatula

Mengambil zat

b. Model

Sebagai contoh alat peraga yang termasuk
jenis model adalah molymod yang digunakan
dalam pembelajaran hidrokarbon dan senyawa
karbon. Contoh model lainnya yang sering
digunakan dalam pembelajaran kimia adalah
model bangun atom dan bentuk molekul. Alat
peraga ini dapat dibuat dengan menggunakan
berbagai bahan dasar seperti balon, plastisin,
dan bola-bola plastik.

Sumber: cdd.teachersource.com/images/product/
pop/malisa.jpg
Gambar 4

Molymod

12

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X


Model bentuk molekul seperti pada
Gambar 5.
Model simulasi yang bisa diunduh dari
berbagai laman internet juga termasuk media/
alat peraga model. Beberapa materi pelajaran kimia yang seringkali menggunakan
model simulasi adalah struktur atom, proses
elektrolisis, sel Galvani, pembentukan ikatan
kimia, dan reaksi kimia dalam senyawa karbon.
c. Multimedia interaktif

Media yang tergolong interaktif
umumnya merupakan gabungan dari
berbagai media (visual, audiovisual, dan
suara) serta melibatkan interaksi dengan
pembelajar secara aktif. Seiring dengan
perkembangan teknologi dan informasi,
multimedia dalam pembelajaran
Kimia menjadi lebih variatif. Saat ini
telah banyak diproduksi multimedia
pembelajaran kimia interaktif yang
dapat diunduh bebas dari berbagai
laman seperti Google, Youtube, dan
Wikipedia (Wikipedia.org).

Sumber: http://lischer.files.wordpress.com/
2009/08/image21.png

Gambar 5
Beberapa model molekul

Voltmeter

Jembatan garam
Zn

H2(1 atm)

Elektrode
hidrogen
Pt
ZnSO4

HCl

Sumber: cwx.prenhall.com/petrucci/medialib/media_portofolio/
text_images/FG21_11.JPG

Gambar 6
Simulasi pengukuran potensial elektrode Zn dengan meng
gunakan potensial elektrode standar H2

2. Sumber Belajar Kimia



Sumber belajar adalah rujukan, objek, dan bahan yang digunakan dalam kegiatan
pembelajaran. Sumber belajar dapat berupa buku teks mata pelajaran, majalah, koran,
berita di televisi dan radio, situs internet, pendapat narasumber, dan lingkungan. Guru
dapat dengan bijaksana memberikan berbagai sumber belajar yang sesuai kepada peserta
didik.

F. Penilaian Otentik dalam Pembelajaran Kimia



Standar penilaian merupakan salah satu elemen yang berubah pada Kurikulum 2013,
di mana terjadi pergeseran penilaian melalui tes (mengukur kompetensi pengetahuan
berdasarkan hasil saja) menuju penilaian otentik dengan mengukur semua kompetensi
pengetahuan, keterampilan, dan sikap berdasarkan proses dan hasil. Hal ini dituangkan
dalam Permendikbud Nomor 66 Tahun 2013 tentang Standar Penilaian. Permendikbud
tersebut menyatakan bahwa dalam pembelajaran guru melakukan penilaian otentik meliputi
tiga ranah, yaitu pengetahuan, keterampilan, dan sikap.
1. Penilaian pengetahuan dapat dilakukan melalui tes tertulis, tes lisan, dan penugasan.
Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

13

2. Penilaian keterampilan dilakukan melalui tes praktik, proyek, dan portofolio.


3. Penilaian sikap dilakukan melalui observasi, penilaian diri, penilaian antarteman atau
penilaian sebaya, dan penilaian jurnal.

Penilaian otentik mengharuskan peserta didik menunjukkan pengetahuan, keterampilan,
sikap, dan kemampuannya dalam situasi yang nyata (real life situations). Situasi nyata
tersebut mengandung makna situasi sebenarnya pada konteks yang sesungguhnya, yang
dapat merefleksikan bagaimana peserta didik berpikir, bersikap, dan bertindak dalam
situasi nyata. Oleh sebab itu dalam penilaian otentik baik soal-soal maupun tugas-tugas
harus dekat dengan kehidupan nyata peserta didik. Soal-soal dan tugas-tugas seperti itu
diharapkan dapat mengembangkan kemampuan peserta didik dalam menganalisis serta
memecahkan masalah-masalah lingkungan dari konten (materi) yang telah dipelajarinya
di sekolah.

Penilaian kinerja (performance assessment) dan penilaian portofolio dalam hal ini sering
dipandang oleh para ahli sebagai penilaian yang paling otentik. Berdasarkan tujuannya
cara-cara penilaian otentik tersebut dapat dikelompokkan sebagai berikut.
1. Tes tertulis (tes objektif dan esai)
2. Penilaian portofolio (esai, jurnal kerja ilmiah, dan paper)
3. Penilaian kinerja (observasi, ujian praktik, penilaian proyek, daftar cek, penilaian
sebaya, diskusi, dan bermain peran)
4. Penilaian sikap (observasi, penilaian sebaya, diskusi, bermain peran, dan interviu)
5. Penilaian diri (daftar cek, inventori, interviu, dan esai).

Penilaian otentik mengacu pada standar/kriteria tertentu. Dalam hal ini standar
diperlukan untuk mengidentifikasi secara jelas apa yang semestinya peserta didik ketahui
dan apa yang seharusnya dapat mereka lakukan. Standar tersebut dikenal dengan rubrik
penilaian. Standar penilaian memegang peranan penting dalam penilaian otentik. Dalam
penilaian otentik terdapat beberapa komponen, yaitu rubric (standar/pedoman penilaian)
dan task (tugas-tugas kinerja) yang merupakan perangkat tugas yang menuntut peserta
didik untuk menunjukkan suatu kinerja tertentu. Task digunakan untuk penilaian portofolio,
penilaian kinerja, penilaian sikap, dan penilaian diri. Sementara itu rubrik penilaian
dapat dinyatakan sebagai panduan pemberian skor yang menunjukkan sejumlah kriteria
performance pada proses atau hasil yang diharapkan.

1. Penilaian Pengetahuan

Penilaian pengetahuan dilaksanakan di akhir proses pembelajaran, setelah menyelesaikan
suatu kompetensi dasar tertentu dan dapat menggunakan tes tertulis. Bentuk soal dapat
merupakan pilihan ganda, esai biasa, esai berstruktur, dan lainnya. Namun perlu diingat
untuk penilaian otentik dengan menggunakan tes tertulis diperlukan soal yang menguji
kemampuan peserta didik menerapkan pengetahuannya dalam kehidupan nyata peserta
didik. Oleh karena itu, guru dapat menyajikan soal-soal yang lebih bervariatif.

Pengembangan soal oleh guru harus memerhatikan tingkat kesulitan yang berbeda-beda,
mulai dari tingkatan pengetahuan (C1), pemahaman (C2), terapan (C3), analisis (C4), sintesis
(C5), dan evaluasi (C6). Untuk tingkat SMA/MA sebaiknya soal lebih banyak diberikan dalam
bentuk trepan dan analisis.

14

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X


Untuk memudahkan guru dalam membuat soal-soal baru, guru dapat membuat kisi-kisi
soal setiap bab yang mengacu pada indikator ketercapaian Kompetensi Dasar pengetahuan
(KI-3). Contoh pengembangan soal dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 4 Contoh Variasi Pengembangan Soal
KI-3
Bab II

Indikator

Contoh Soal

Tingkatan Soal
C1

Menganalisis sifat kepe Jelaskan kecenderungan jari-jari


riodikan unsur-unsur.
atom dalam satu periode dan satu
golongan!

C2

Memprediksi kepolaran Molekul BeCl2 berbentuk linear.


molekul berdasarkan ben Apakah molekul tersebut polar atau
tuk molekul.
nonpolar?

Dapat mengelompokkan Kelompokkan larutan-larutan berilarutan ke dalam larutan kut yang termasuk larutan elektrolit
elektrolit dan nonelek- dan nonelektrolit!
trolit.
Jelaskan mengapa larutan-larutan
berikut termasuk larutan elektrolit
dan nonelektrolit!

C5

C6

Berdasarkan momen dipol ikat


annya, prediksilah kepolaran mole
kul BeCl2!
Bab IV

C4

Mengapa dalam satu periode dari


kiri ke kanan jari-jari atom cende
rung berkurang?
Bab III

C3


Dalam menilai tes tertulis uraian perlu disiapkan rubrik yang tepat yang dapat
memandu guru untuk memberikan penilaian secara fair dan objektif berdasarkan kriteria
yang diharapkan.

Hasil penilaian perlu dianalisis dan ditindaklanjuti dengan memberikan bantuan,
remidial, atau pengayaan. Remedial dilakukan jika setelah mengikuti ulangan, nilai peserta
didik untuk kompetensi dasar pada KI-3 dan KI-4 belum mencapai ketuntasan minimal
(KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan. Untuk remedial sebaiknya ada pembelajaran
ulang baik dari guru atau teman. Pengayaan dilakukan, jika setelah mengikuti ulangan,
nilai peserta didik untuk kompetensi dasar pada KI-3 dan KI-4 sudah di atas KKM.
Pengayaan berupa tugas yang menyenangkan dan menantang.

2. Penilaian Keterampilan/Unjuk Kerja


Penilaian keterampilan/unjuk kerja merupakan penilaian yang dilakukan dengan
mengamati kegiatan peserta didik dalam melakukan suatu kegiatan. Penilaian ini digunakan
untuk menilai ketercapaian kompetensi yang menuntut peserta didik melakukan tugas tertentu,
seperti praktik di laboratorium, presentasi, diskusi, bermain peran, dan menggunakan alat.
Penilaian keterampilan/unjuk kerja perlu mempertimbangkan langkah-langkah kinerja,
kelengkapan dan ketepatan aspek yang akan dinilai, serta mengupayakan kemampuan yang
akan dinilai dibatasi dan diurutkan berdasarkan urutan yang akan diamati

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

15


Untuk mengamati keterampilan/unjuk kerja peserta didik dapat menggunakan alat
atau instrumen daftar cek (check-list) dan skala penilaian (rating scale). Kelemahan cara
ini penilai hanya mempunyai dua pilihan mutlak, misalnya benar-salah, dapat diamatitidak dapat diamati, atau baik-tidak baik, dengan demikian tidak terdapat nilai tengah.
Namun daftar cek lebih praktis digunakan mengamati subjek dalam jumlah besar.

Penilaian keterampilan/unjuk kerja yang menggunakan skala penilaian, yaitu skala
terentang dari tidak sempurna sampai sangat sempurna.
Misalnya: 1 = tidak kompeten
3 = kompeten

2 = cukup kompeten
4 = sangat kompeten

Untuk memperkecil faktor subjektivitas, perlu dilakukan penilaian oleh lebih dari satu
orang, agar hasil penilaian lebih akurat. Contoh format penilaian keterampilan/unjuk kerja
praktikum sebagai berikut.
Tabel 5 Penilaian Keterampilan/Unjuk Kerja Praktikum
Aspek Keterampilan yang Dinilai dan Skor
Nama

Mengukur
Volume Air

Memipet
Larutan

Menuang
Larutan

Mengaduk
Larutan

Menyaring
Larutan

14

14

14

14

14

Jumlah
Skor

Nilai

A
B

Catatan:
Nilai skor: 1 = tidak kompeten

2 = kurang kompeten

3 = kompeten
4 = sangat kompeten

Penilaian dapat dilakukan dengan kriteria sebagai berikut.



Skor minimum : 1 5 (aspek yang dinilai) = 5

Skor maksimum : 4 5 (aspek yang dinilai) = 20

Kategori kriteria : 4

Rentangan nilai :

Penentuan kriteria sebagai berikut.



5 skor < 9 : dapat ditetapkan

9 skor < 13 : dapat ditetapkan

13 skor < 16 : dapat ditetapkan

16 skor 20 : dapat ditetapkan

3. Penilaian Sikap/Perilaku

tidak kompeten
kurang kompeten
kompeten
sangat kompeten

Sikap atau perilaku merupakan ekspresi dari nilai-nilai atau pandangan hidup yang
dimiliki oleh seseorang. Sikap dapat dibentuk, sehingga terjadi perilaku atau tindakan
yang diinginkan. Penilaian sikap/perilaku dapat dilakukan dengan beberapa cara atau
teknik; yaitu:
a. observasi atau pengamatan perilaku,
b. mencatat kejadian-kejadian berkaitan dengan peserta didik selama di sekolah,

16

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

c. pertanyaan langsung, dan


d. laporan pribadi.

Observasi perilaku menunjukkan kecenderungan seseorang dalam sesuatu hal. Hasil
pengamatan dapat dijadikan sebagai umpan balik dalam pembinaan. Contoh penilaian sikap/
perilaku melalui observasi atau pengamatan selama melakukan percobaab sebagai berikut.
Tabel 6 Penilaian Perilaku Melalui Pengamatan Selama Praktikum
Nama
Kelompok

Penilaian
Jujur

Disiplin

Tanggung
Jawab

Skor/Nilai
Peduli

Kerja
Keras

Jumlah
Skor

Nilai

Kesimpulan
(dilakukan ...
kali)

A
B
C

Catatan:
Penilaian dapat dilakukan dengan kriteria sebagai berikut.

Skor minimum : 1 8 (aspek yang dinilai) = 8

Skor maksimum : 4 8 (aspek yang dinilai) = 32

Kategori kriteria : 4
32 8

Rentangan Nilai :
= 6, 00
4
Penentuan kriteria sebagai berikut.

8 skor < 14 : dapat ditetapkan

14 skor < 20 : dapat ditetapkan

20 skor < 26 : dapat ditetapkan

26 skor 32 : dapat ditetapkan

K (kurang)
C (cukup)
B (baik)
AB (amat baik)

Penilaian
1. Jujur

a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya.

b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi.
2.


Disiplin
a. Selalu hadir di kelas tepat waktu.
b. Mengerjakan tugas sesuai petunjuk dan tepat waktu.
c. Menaati prosedur dalam kerja mandiri dan kelompok.

3.



Tanggung jawab
a. Berusaha menyelesaikan tugas dengan sungguh-sungguh.
b. Bertanya kepada teman/guru bila menjumpai masalah.
c. Menyelesaikan permasalahan yang menjadi tanggung jawabnya.
d. Berpartisipasi dalam kelompok.

4. Peduli

a. Menjaga kebersihan kelas dan ketenteraman kelas.

b. Menunjukkan rasa empati dan simpati untuk ikut menyelesaikan masalah.

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

17

c. Mampu memberikan ide/gagasan terhadap suatu masalah yang ada di sekitar.


d. Memberikan bantuan kepada teman sesuai dengan kemampuannya.

5.


Kerja keras
a. Mengerjakan tugas dengan sungguh-sungguh.
b. Menunjukkan sikap pantang menyerah.
c. Berusaha menemukan solusi permasalahan yang diberikan.

Pedoman penilaian:
a. Penilaian dilakukan dengan cara membandingkan karakter peserta didik pada kondisi
awal dengan pencapaian dalam waktu tertentu.
b. Hasil yang dicapai selanjutnya dicatat, dianalisis, dan diadakan tindak lanjut.

Sikap atau perilaku peserta didik sehari-hari di sekolah dapat dibuat pada sebuah Buku
Catatan Harian. Contoh halaman sampul Buku Catatan Harian atau kejadian-kejadian
berkaitan dengan peserta didik selama di sekolah sebagai berikut.
BUKU CATATAN HARIAN PESERTA DIDIK
Nama Sekolah



Mata Pelajaran
Kelas
Tahun Pelajaran
Nama Guru

:
:
:
:

Kimia
___________________
___________________
___________________

Jakarta, 2013

Tabel 7 Isi Buku Catatan Harian


No.

Hari/
Tanggal

Nama Peserta
Didik

Kejadian

1
2
3

Gambar 7
Sampul Buku Catatan Harian

Kolom kejadian diisi dengan kejadian positif maupun negatif, berguna untuk menilai
sikap/perilaku peserta didik serta dapat menjadi bahan dalam penilaian perkembangan
peserta didik secara keseluruhan. Selain itu, dalam observasi perilaku dapat juga digunakan
daftar cek yang memuat perilaku-perilaku tertentu yang diharapkan muncul dari peserta
didik pada umumnya atau dalam keadaan tertentu.

Penilaian dengan pertanyaan langsung, dapat dilakukan dengan menanyakan secara
langsung atau wawancara tentang sikap seseorang berkaitan dengan sesuatu hal. Misalnya,
bagaimana tanggapan peserta didik tentang kebijakan baru di sekolah mengenai Peningkatan
Ketertiban. Berdasarkan jawaban peserta didik, guru dapat menyimpulkan bagaimana
sikap/tanggapan peserta didik terhadap hal yang ditanyakan.

Penilaian melalui laporan pribadi, peserta didik diminta membuat ulasan yang berisi
pandangan atau tanggapannya tentang suatu masalah, keadaan, atau hal yang menjadi
objek sikap. Misalnya, peserta didik diminta menulis pandangannya tentang Tawuran
Antarpelajar yang terjadi akhir-akhir ini di Indonesia. Dari ulasan yang dibuat oleh peserta
didik tersebut dapat dibaca dan dipahami kecenderungan sikap yang dimilikinya.

Untuk menilai perubahan perilaku atau sikap peserta didik secara keseluruhan dari
semua data hasil penilaian, termasuk perilaku keseharian, pendidik dapat memberikan
kesimpulan atau pertimbangan tentang pencapaian suatu indikator atau bahkan suatu
nilai, yang dapat dirangkum dengan menggunakan Lembar Pengamatan. Contoh Lembar

18

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Pengamatan peserta didik sebagai berikut.


Tabel 8 Lembar Pengamatan Penilaian Perilaku/Sikap
Perilaku/sikap yang diamati (jika yang diamati perilaku khusus): ................................
Nama peserta didik : ...
Kelas : ...
Semester : ...
Deskripsi Perubahan
No.

Deskripsi Perilaku Awal

Pertemuan ...
Hari/Tgl ...

Capaian
BT

MT

MB

MK

1
2

Keterangan:
Kolom capaian diisi dengan tanda centang sesuai perkembangan perilaku
BT : Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan tanda-tanda awal perilaku yang
dinyatakan dalam indikator).
MT : Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan adanya tanda-tanda awal
perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi belum konsisten).
MB : Mulai Berkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan berbagai tanda perilaku
yang dinyatakan dalam indikator dan mulai konsisten).
MK : Membudaya atau Konsisten (apabila peserta didik terus menerus memperlihatkan perilaku
yang dinyatakan dalam indikator secara konsisten).


Penilaian keterampilan dan penilaian sikap dapat dilakukan secara bersamaan, meng
hasilkan penilaian campuran. Contoh penilaian campuran sebagai berikut.
Tabel 9 Penilaian Campuran (Keterapilam dan Perilaku) pada Metoda Diskusi
Nama/Kelompok
No.

Aspek yang Dinilai

Aktif mendengar (keterampilan)

Aktif bertanya (keterampilan)

Mengemukakan pendapat
(keterampilan)

Mengendalikan diri (sikap)

Menghargai orang lain (sikap)

Bekerja sama dengan orang lain


(sikap)

Berbagi pengetahuan yang


dimiliki (keterampilan & sikap)

...

...

14

14

14

14

14

14

..
Jumlah Skor
Nilai

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA

19

Catatan:
Nilai skor:
1 = tidak kompeten
2 = kurang kompeten

3 = kompeten
4 = sangat kompeten

Penilaian dapat dilakukan dengan kriteria sebagai berikut



Skor minimum : 1 7 (aspek yang dinilai) = 7

Skor maksimum : 4 7 (aspek yang dinilai) = 28

Kategori kriteria : 4
28 7

Rentangan Nilai :
= 5, 25
4
Penentuan kriteria sebagai berikut.

7 skor < 12 : dapat ditetapkan K (kurang)

12 skor < 17 : dapat ditetapkan C (cukup)

17 skor < 22 : dapat ditetapkan B (baik)

22 skor 28 : dapat ditetapkan AB (amat baik)

G. Alokasi Waktu Pembelajaran Kimia



Pembagian alokasi waktu pembelajaran Kimia ini berdasarkan asumsi sebagai
berikut.
1. Pembelajaran Kimia efektif adalah 18 minggu/semester.
2. Jam pelajaran Kimia 3 jam pelajaran (JP)/minggu, yang dilaksanakan dalam 1 kali
tatap muka (TM).
Pembagian jam pelajaran berdasarkan materi pokok sebagai berikut.
Semester 1
Bab.

Materi Pokok

Alokasi Waktu

TM ke-

Hakikat dan Peran Kimia dalam kehidupan serta Metode


Ilmiah

6 JP

12

Struktur Atom dan Tabel Periodik

24 JP

3 10

Ikatan Kimia

30 JP

11 20

Semester 2
Bab.
4
5
6

20

Materi Pokok

Alokasi Waktu

TM ke-

Larutan Elektrolit dan Larutan Nonelektrolit

6 JP

12

Reaksi Oksidasi Reduksi dan Tatanama Senyawa

18 JP

38

Stoikiometri

Hukum Dasar Kimia


Stoikiometri

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

24 JP

9 16

Bab

Kimia dalam Kehidupan

Dalam hidup manusia mempunyai kebutuhan pokok, salah satunya adalah sandang
(pakaian) untuk melindungi tubuh. Pakaian manusia terbuat dari kain dan mempunyai
warna yang bermacam-macam. Kain merupakan salah satu dari sekian banyak produk kimia
yang ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Mengapa demikian? Pada proses pembuatan
dan pewarnaan kain, melalui berbagai macam proses kimia. Bahan-bahan yang digunakan
untuk pewarnaan juga merupakan bahan kimia.


Materi pembelajaran pada bab ini mengajak peserta didik untuk memahami bahwa
ilmu Kimia itu tidak terlepas dari kehidupan sehari-hari. Produk-produk kimia sangat
mudah ditemukan, misalnya pada makan dan minuman kemasan, obat-obatan, peralatan
rumah tangga dari plastik, dan berbagai jenis sabun. Produk kimia adalah bahan atau
barang yang mengandung bahan-bahan kimia dan dalam pembuatannya melalui proses
kimia. Ilmu Kimia berperan dalam pengembangan bidang-bidang lainnya, misalnya bidang
kesehatan, geologi, pertanian, dan ekonomi. Selain itu ilmu Kimia berperan erat dalam
pemecahan masalah global dan iptek.

Pada pembelajaran ini, peserta didik juga diajak untuk mengenal metode ilmiah.
Dalam pengembangan ilmu Kimia tidak terlepas pada penelitian dan kerja laboratorium.
Oleh sebab itu sangat perlu diberikan pemahaman yang mendalam kepada peserta didik
tentang metode ilmiah dan keselamatan kerja di laboratorium.

Kegiatan dalam proses pembelajaran kimia merupakan keterampilan motorik yang
dilakukan oleh peserta didik dalam melaksanakan percobaan untuk menemukan konsep
kimia. Percobaan kimia dapat diciptakan oleh guru, sesuai kondisi alat dan bahan kimia
habis pakai yang ada atau bahan kimia dapat dibuat dalam laboratorium kimia sekolah.
Guru yang inovatif dan kreatif akan dapat memilih jenis-jenis eksperimen yang mendukung
penemuan konsep dalam proses pembelajaran menggunakan pendekatan saintifik.


Pada saat kegiatan pembelajaran perlu diingatkan kepada peserta didik bahwa materi
pembelajaran yang dibahas tidak terlepas dari kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa, sehingga
akan meningkatkan keimanan peserta didik pada Tuhan Yang Maha Esa. Misalnya bagaimana
rahmat Tuhan akan oksigen yang digunakan manusia untuk bernafas, yang jumlah tidak
terhingga dan tidak pernah kurang. Dalam proses pembelajaran diharapkan peserta didik
dapat memunculkan dan mengembangkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu,
objektif, jujur, teliti, cermat, tekun, hati-hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif,
inovatif, dan peduli lingkungan), yang nantinya tercermin dalam aktivitas sehari-hari.

A. KI (KI-3 dan KI-4) dan KD pada Materi Pokok Kimia


dalam Kehidupan
Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3. M
 emahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan 3.1
faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian,
serta menerapkan pengetahuan prosedural pada
bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan
minatnya untuk memecahkan masalah.

Memahami hakikat ilmu Kimia, metode ilmiah, dan keselamatan kerja


di laboratorium, serta peran kimia
dalam kehidupan.

4. M
 engolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konk- 4.1
ret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri,
dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan.

Menyajikan hasil pengamatan tentang hakikat ilmu Kimia, metode


ilmiah, dan keselamatan kerja dalam
mempelajari kimia, serta peran kimia
dalam kehidupan.

B. Pembelajaran pada Materi Kimia dalam Kehidupan


1. Alokasi Waktu dan Materi Pokok

Pada pembelajaran Kimia dalam Kehidupan memerlukan alokasi waktu 6 jam. Dalam
satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap muka (TM) dengan 3 jam pelajaran
(JP) sesuai struktur kurikulum.
Pertemuan ke-

22

Materi

Perananan Ilmu Kimia dalam Kehidupan dan Hakikat Ilmu Kimia

Metode Ilmiah dan Keselamatan Kerja, serta Ulangan Harian

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

2. Pertemuan I : P
 eranan Ilmu Kimia dalam Kehidupan dan Hakikat
Ilmu Kimia (3 JP)
a. Materi untuk Guru

Dalam kehidupan sehari-hari banyak produk kimia yang kita gunakan, seperti sabun,
deterjen, pasta gigi, obat-obatan, pupuk, dan pestisida. Penggunaan polimer pengganti
untuk kebutuhan dan peralatan rumah tangga serta penggunaan bahan baku logam telah
beralih menjadi bahan baku plastik. Kebutuhan makanan juga menjadi bagian yang banyak
dikembangkan, di antaranya kemasan makanan, makanan olahan, sampai dengan pengawetan.
Selain itu masih banyak lagi peran ilmu Kimia, di antaranya dalam perkembangan iptek.
Sebaliknya iptek juga berperan dalam kemajuan ilmu Kimia. Misalnya alat untuk mendeteksi
tingkat pencemaran udara, dan pembuatan komponen microchip dari silikon. Penemuan
bahan dasar silikon telah membantu sistem kerja teknologi informasi yang sangat memerlukan
kecepatan. Dengan demikian ilmu Kimia diperlukan dan terlibat dalam kegiatan industri
dan perdagangan, kesehatan, pertanian, dan berbagai bidang lain. Ke depan, ilmu Kimia
sangat berperan dalam penemuan dan pengembangan material dan sumber energi baru
yang lebih bermanfaat, bernilai ekonomis tinggi, dan lebih ramah lingkungan.
Pengayaan

Para pakar ilmu Kimia telah menggunakan teknologi tinggi untuk mengembangkan
material baru dan juga memproses material yang terdapat di alam (natural product). Material
tersebut dijadikan fiber, pelapis, perekat, dan material-material dengan sifat-sifat listrik, magnetik,
dan optik tertentu. Beberapa contoh material baru yang dapat memengaruhi kehidupan dan
peradaban manusia pada masa sekarang dan akan datang, misalnya sebagai berikut.
1. Display panel datar yang menggantikan tabung sinar katode (CRT) pada televisi dan
monitor komputer.
2. Bahan berskala nanometer (nanomaterial) yang mampu menyimpan informasi besar
dengan volume kecil (seperti hardisk dan flashdisk).
3. Material pengganti bagian-bagian tubuh (biomaterial), seperti penguat (penyambung)
lutut dan panggul.
4. Bateri generasi baru dan desain sel bahan bakar yang memungkinkan munculnya
mobil bertenaga listrik yang hemat energi dan ramah lingkungan.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menganalisis keberadaan produk-produk kimia dalam
kehidupan sehari-hari.
b) Peserta didik dapat menjelaskan peranan ilmu Kimia dalam perkembangan ilmu
lain melalui artikel-artikel.
c) Peserta didik dapat menganalisis hakikat ilmu Kimia.
2) Metode Pembelajaran

a) Pengamatan

b) Diskusi

c) Tanya jawab

Bab I Kimia dalam Kehidupan

23

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru memeriksa barang-barang yang dibawa oleh peserta didik, seperti
pembungkus produk makanan/minuman kemasan, bahan pembersih, obatobatan, dan kosmetik yang sering ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. (Hal
ini sudah diberitahukan kepada peserta didik sehari sebelum hari belajar).
Guru membagi perserta didik dalam kelompok yang terdiri atas tiga atau
empat orang.
Guru menjelaskan tujuan dan mamfaat pembelajaran peranan ilmu Kimia
dalam kehidupan sehari-hari dan hakikat ilmu kimia.

b) Inti

(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati):
Gambar 1.1 halaman 3 Buku Siswa dan mengamati komposisi bahan
kimia pada pembungkus produk yang dibawa dalam kelompok, misalnya
pembungkus makanan dan minuman.
Gambar 1.9 dan 1.10 halaman 9 Buku Siswa atau peristiwa kimia yang
ditemukan dalam kehidupan sehari-hari.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari gambar atau benda-benda yang diamati, dengan mem
berikan contoh pertanyaan. Misalnya, Bahan kimia apa yang terkandung
dalam pasta gigi?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan:
Mengumpulkan data dari kemasan produk-produk kimia yang mereka
bawa.
Membaca dari sumber lain tentang bahan-bahan kimia dalam kehidupan
sehari-hari dan tentang hakikat ilmu kimia.

(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari mengumpulkan data dan membaca sumbersumber lain. Peserta didik membuat catatan dari informasi tersebut.

(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan hasil pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang bahan kimia dalam
produk dan hakikat dari ilmu kimia. Guru memberikan penilaian terhadap
kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
Berdasarkan hasil pengolahan informasi, dapat dijelaskan bahwa ilmu Kimia
mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehidupan. Contohnya peran
ilmu kimia dalam bidang kesehatan yaitu dalam laboratorium dan pembuatan
obat-obatan.

24

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik untuk mengerjakan Tugas 1.1 halaman 4,
Tugas 1.2 halaman 6, Tugas 1.3 halaman 8, dan Tantangan halaman 8, serta
Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Tugas 1.4 halaman 11 dan Tantangan halaman 12 Buku Siswa.


Guru menginformasikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang metode
ilmiah dan keselamatan kerja dengan menggunakan buku sumber.

4) Alat, Bahan, dan Media



Produk-produk kimia.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
5) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chem-is-try.org/materi_kimia/
kimia-kesehatan/ruang-lingkup-ilmu-kimia/peran-ilmu-kimia-dan-rangkuman).
6) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan hasil mengerjakan tugas.

3. Pertemuan II : M
 etode Ilmiah dan Keselamatan Kerja + Ulangan
Harian (3 JP)
a. Materi untuk Guru
Metode Ilmiah

Metode ilmiah diperlukan pada saat melakukan percobaan, baik itu di laboratorium
ataupun di luar laboratorium. Percobaan adalah termasuk suatu kerja ilmiah. Dalam
melakukan kerja ilmiah seorang harus
menerapkan metode ilmiah dan mempuSkema Metode Ilmiah
nyai sikap ilmiah. Metode ilmiah adalah
Merumuskan masalah
suatu cara yang sistematis yang digunakan oleh ilmuwan untuk memecahkan
Mengumpulkan keterangan
masalah-masalah yang dihadapi. Metode
ilmiah berguna untuk mengembangkan
Membuat hipotesis
Mencatat
ilmu pengetahuan; memecahkan masa
data
lah dalam kehidupan sehari-hari; serta

Mengolah
Melakukan percobaan
data
menguji ulang hasil penelitian sehingga
Menganalididapatkan kebenaran yang objektif.
Menarik kesimpulan
sis data

Metode ilmiah mempunyai beberapa
tahap untuk mendapatkan hasil akhir.
Menguji kembali kesimpulan
Tahapan tersebut dapat dilihat pada
dengan percobaan dan
skema Gambar 1.1.
seterusnya

Untuk melakukan metode ilmiah,
Pelaporan
juga harus didukung oleh sikap ilmiah,
yaitu sebagai berikut.
1. Jujur, yaitu mengajukan data sebenarnya dari hasil penelitian tanpa Gambar 1.1
Skema metode ilmiah
mengubahnya walaupun tidak sesuai
dengan hipotesis dan teori.
Bab I Kimia dalam Kehidupan

25

2. Terbuka, yaitu dapat menerima perbedaan hasil yang didapat dengan peneliti lain atau
ilmuwan lain dan teori baru dari percobaan terbaru.
3. Mampu membedakan antara fakta dengan opini.
4. Tekun dan ulet dalam melakukan penelitian serta tidak mudah putus asa.
5. Teliti, cermat dan akurat, tidak ceroboh, dan tidak melakukan kesalahan dalam penelitian, sehingga didapatkan hasil yang benar-benar akurat.
6. Tidak mudah percaya jika tidak ada bukti yang mendukung.
7. Percaya pada prinsip bahwa kebenaran itu bersifat relatif, sehingga tidak memaksakan
diri.
Tata Tertib Laboratorium dan Keselamatan Kerja

Beberapa tata tertib di laboratorium sebagai berikut.
1. Menjaga kebersihan meja dan ruangan percobaan.
2. Barang-barang laboratorium (alat dan bahan kimia) tidak boleh di bawa ke luar
laboratorium.
3. Hanya zat berbentuk cairan yang boleh dibuang dalam bak atau ember yang sudah
disediakan. Pecahan kaca harus dibuang dalam tempat khusus.
4. Tidak diperkenankan mencicipi bahan kimia. Cara membau bahan kimia ialah dengan
mengibaskan tangan di atas botol/tempat yang mengeluarkan uap kearah hidung.
5. Jika terjadi kecelakaan, barang pecah, atau alat rusak segera dilaporkan kepada
pengawas.
6. Jangan mencampurkan bahan kimia sembarangan. Alat dan bahan kimia harus
digunakan menurut petunjuk yang digunakan.
7. Setelah digunakan alat-alat harus dibersihkan dan dikembalikan ke tempat semula.
Sebelum ditinggalkan, meja percobaan harus dalam keadaan bersih.
8. Tidak diperkenankan makan dan minum dalam laboratorium.

Keselamatan kerja merupakan prosedur yang harus dipatuhi oleh para pekerja
laboratorium agar tidak membahayakan dirinya maupun orang lain. Jenis-jenis kecelakaan
yang dapat terjadi di laboratorium kimia sebagai berikut.
1. Luka akibat benda tajam
2. Luka bakar akibat zat kimia dan panas (uap dan api)
3. Luka pada mata akibat kemasukan zat berbahaya
4. Keracunan
5. Shock
6. Percikan zat
7. Tumpahan zat

Untuk menghindari atau meminimalkan kecelakaan yang terjadi di laboratorium,
terutama yang disebabkan oleh bahan-bahan kimia, kita harus benar-benar memahami
bahan-bahan kimia tersebut. Setiap bahan kimia mempunyai kemasan yang sudah tertentu
dengan simbol-simbol tertentu pula. Untuk penanganannya dapat dilihat dari simbol-simbol
tersebut seperti Tabel 1.3 Buku Siswa halaman 25.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat mengidentifikasi langkah-langkah dalam metode ilmiah.
b) Peserta didik dapat mengenal alat-alat kimia dan kegunaannya.

26

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

c) Perserta didik dapat merancang dan melakukan percobaan sederhana berdasarkan


metode ilmiah serta menyimpulkan dan mempresentasikan hasilnya.
d) Peserta didik dapat mengidentifikasi tata tertib laboratorium dan melaksanakannya.
e) Peserta didik mengetahui kecelakaan kerja yang dapat terjadi di laboratorium.
f) Peserta didik dapat mengenal bahan-bahan kimia berbahaya melalui simbol-simbol
bahan kimia.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
d) Eksperimen
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran project base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mengingatkan peserta didik tentang pelajaran sebelumnya.
Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi, menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran metode ilmiah dan
keselamatan kerja.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan:
Membaca artikel terkait dengan metode ilmiah dan kelamatan kerja.
Melihat demostrasi alat-alat kimia dan kegunaannya dengan media
pembelajaran.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca. Misalnya, Bagaimanakah
tahapan metode ilmiah?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan peserta didik diminta untuk
merancang percobaan seperti pada Kegiatan 1.1 halaman 19 Buku Siswa.
Rancangan percobaan tersebut terlebih dahulu dikomunikasikan dengan guru.
Percobaan dilakukan dengan mengikuti tahapan-tahapan metode ilmiah.

Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan peserta
didik. Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan
yang dilakukan dengan tujuan hasil yang sama.

Dalam merancang percobaan, guru harus memerhatikan hal-hal berikut.
(a) Percobaan mendukung diketemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.

Bab I Kimia dalam Kehidupan

27

(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak bebahaya bagi peserta didik.
Salah satu rangcangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
Udara dalam Kehidupan

Alat dan bahan:


Lilin
Lilin mainan (plastisin)
Mangkuk/piring

Air yang diberi warna (air sirop)


Korek api
Stoples/gelas yang tinggi

Cara kerja:
Letakkan lilin pada mangkuk/piring yang dilekatkan dengan lilin mainan agar dapat berdiri
tegak.
Isi mangkuk/piring dengan air berwarna kurang lebih setengah bagian.
Nyalakan lilin.
Tutup lilin yang menyala dengan stoples/gelas yang tinggi.
Amati perubahan yang terjadi, meliputi nyala api pada lilin dan air dalam mangkuk/piring.
Buat kesimpulan dari pengamatan yang dilakukan.

(a)

(b)

(c)

Gambar 1.2
Lilin menyala karena adanya udara (a). Ketika udara habis lilin akan mati (c)

Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode ilmiah.


Tahapan metode ilmiah adalah (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan
keterangan, (c) membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik
kesimpulan, (f) menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan.

Saat lilin menyala ditutup dengan gelas maka nyala lilin akan padam dan air
akan naik dalam gelas. Lilin menyala ditutup dengan gelas maka tidak ada lagi
udara dari luar yang masuk ke dalam gelas. Untuk beberapa saat lilin masih
tetap menyala dengan memanfaatkan udara yang ada di dalam air. Ketika
udara di dalam air habis dan air naik maka nyala lilin akan padam. Dari
percobaan tersebut dapat disimpulkaan bahwa pembakaran itu membutuhkan
udara. Jika tidak ada udara maka pembakaran tidak dapat terjadi.
(5) Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan
kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan serta berbagai

28

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

alat-alat laboratorium dan kegunaanya. Guru memberikan penilaian terhadap


kesimpulan yang disampaikan oleh salah satu kelompok peserta didik.

Dari percobaan yang telah dilakukan, dapat dinyatakan bahwa dalam


kehidupan sehari-hari udara sangat diperlukan. Contohnya pada pembakaran.
Pembakaran tidak terjadi apabila tidak ada udara (oksigen). Oksigen juga
diperlukan untuk bernafas.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi tentang kegiatan pembelajaran dengan bertanya
bagian yang belum dipahami oleh peserta didik.
Guru menugaskan peserta didik untuk mengerjakan Tugas 1.5 halaman 20,
Tugas 1.6 halaman 26, dan Tantangan halaman 27 Buku Siswa.
Guru memberikan tugas membaca tentang struktur atom sebagai pembelajaran
untuk minggu selanjutnya.
Guru mengingatkan peserta untuk mengerjakan Soal Latihan halaman 29 31
sebagai persiapan menghadapi ulangan.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Proyek halaman 32 Buku
Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media

Peralatan percobaan: gelas piring, air, pewarna, dan lilin.

Gambar peralatan laboratorium dan simbol-simbol bahan kimia.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.youtube.com/wacth?v
=zBcZGl7ldpc).
6) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian keterampilan pada waktu melakukan Kegiatan 1.1 (halaman 30 31).

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.
Ulangan Harian

Guru mengadakan ulangan untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap materi
yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tes tertulis dapat dibuat soal baru atau diambil dari
Soal Latihan halaman 29 31 Buku Siswa.

Guru dapat mengembangkan soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi,
supaya peserta didik mempunyai pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang
sudah dibahas.
Contoh: S eandainya kalian menemukan suatu permasalahan, tulislah tahap-tahap
pemecahan masalah tersebut!

Bab I Kimia dalam Kehidupan

29

C. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
Teknik
Penilaian

No

KD

Indikator Esensial

KD pada KI-1

Observasi
perilaku

Lembar
observasi

KD pada KI-2

Observasi
perilaku

Lembar
obseravsi

KD pada KI-3

Peserta didik dapat menjelaskan peranan ilmu


Kimia dalam kehidupan sehari.
Peserta didik dapat menjelaskan hakikat ilmu
Kimia.
Peserta didik dapat mengidentifikasi langkah- Tes tulis
langkah dalam metode ilmiah.

Keterangan

Lembar tes
tertulis

Peserta didik dapat mengidentifikasi tata tertib


laboratorium dan keselamatan kerja.
Peserta didik mengenal simbol-simbol zat
berbahaya.
4

KD pada KI-4

Peserta didik merancang percobaan sesuai Penilaian


dengan metode ilmiah.
produk

Lembar
penilaian

Peserta didik mempresentasikan hasil rancang Penilaian


an.
sikap

Lembar
penilaian

Peserta didik melakukan percobaan.

Lembar
penilaian

Penilaian
kinerja

Peserta didik mengolah dan menganalisis data Laporan


hasil percobaan dan menyimpulkannya.

Lembar

Peserta didik menyajikan laporan hasil per Penilaian


cobaan.
sikap

Lembar
penilaian

2. Penilaian Keterampilan
Kegiatan 1.1 Udara dalam Kehidupan

Merumuskan
masalah,
hipotesis, dan
merancang
percobaan

Merangkai
alat

Melakukan
pengamatan
dan mencatat
data

Menganalisis
data dan
menyimpulkan

Penilaian

10

83

75

Kelompok/
Nama

Jumlah
skor

Nilai

30

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Keterangan

Menganalisis
data dan
menyimpulkan

Melakukan
pengamatan
dan mencatat
data

Merangkai
alat

Kelompok/
Nama

Merumuskan
masalah,
hipotesis, dan
merancang
percobaan

Penilaian
Jumlah
skor

Nilai

Keterangan

C
II
E
F

*Perangkat tes ini diisi oleh guru/asisten laboratorium


Rubrik Penilaian Kinerja
Penilaian

No

Aspek yang dinilai

Merumuskan masalah,
hipotesis, dan
merancang percobaan

Tidak mampu
Dilakukan dengan
merumuskan masalah, bantuan guru
hipotesis, dan
merancang percobaan

Dilakukan secara
mandiri (individual
atau kelompok)

Merangkai alat

Rangkaian alat tidak


benar

Rangkaian alat
benar tetapi tidak
memerhatikan
keselamatan kerja
atau tidak rapi

Rangkaian
alat benar dan
memerhatikan
keselamatan kerja

Melakukan
pengamatan dan
pencatatan data

Pengamatan tidak
teliti/ jujur

Pengamatan
teliti/jujur, tetapi
mengandung
interpretasi

Pengamatan teliti/
jujur dan tidak
mengandung
interpretasi

Menganalisis data dan Tidak mampu


menyimpulkan

Dilakukan dengan
bantuan guru

Dilakukan secara
mandiri (individual
atau kelompok)

Jumlah skor maksimum: 12



Jumlah skor

Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Rentang nilai:
0 nilai < 60 = kurang kompeten
61 nilai < 80 = kompeten
81 nilai 100 = sangat kompeten

3. Penilaian Sikap
KI1
KI2

: Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.


: Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
Bab I Kimia dalam Kehidupan

31

dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Penilaian
No.

Nama

Jujur

Disiplin

Tanggung
Jawab

Peduli

Kerja
Keras

Skor

Nilai

14

93

60

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

Pedoman penilaian:
a. Penilaian dilakukan dengan cara membandingkan karakter peserta didik pada kondisi
awal dengan pencapaian dalam waktu tertentu.
b. Hasil yang dicapai selanjutnya dicatat, dianalisis, dan diadakan tindak lanjut.

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak dianggap sesuai.
No.

Materi

Memahami peranan kimia dalam kehidupan


sehari-hari dan bidang lainnya, serta dalam
menyelesaikan masalah lokal dan global.

Menjelaskan karakteristik ilmu Kimia dan


ruang lingkupnya.

Memahami tahapan kerja ilmiah dalam


melaksanakan penelitian atau percobaan.

Memahami tata tertib laboratorium dan


keselamatan kerja

Tidak
Sangat
Menguasai
Menguasai
Menguasai

b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

5. Penilaian Teman

Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.

32

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Kelompok I
Peserta didik penilai: .
No.

Nama Anggota
Kelompok

Penilaiam
Kreativitas

Inisiatif

Kerja
Sama

Menghargai
Suka
Teman
Menolong

Skor

Nilai

1
2

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali



Bentuk komunikasi pendidik dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

E. Pengayaan dan Remedial



Setelah melakukan penilaian oleh guru, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta
didik sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru memberikan soal remedial kepada peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.

Soal Remedial
1. Ilmu Kimia sangat berperan dalam perkembangan ilmu lain, seperti dalam bidang
kesehatan, geologi, pertanian dan bidang hukum. Lengkapilah tabel berikut ini!
Peran Kimia

Bidang

a.

Penelitian komposisi mineral

...

b.

...

Pertanian

c.
d.

Memeriksa susunan DNA


...

...
Kesehatan

Bab I Kimia dalam Kehidupan

33

2. Bagaimana peran kimia dalam



a. perkembangan iptek dan

b. program langit biru?
3. Buatlah urutan tahapan metode ilmiah!
4. Keselamatan kerja sangat diperlukan oleh para pekerja di laboratorium agar terhindar
dari kecelakaan. Kecelakaan apa saja yang dapat terjadi di laboratorium?
5. Seorang siswa melarutkan masing-masing 10 gram gula dalam 1 liter air, seperti
berikut.

Gula tepung

Gula pasir

Gula batu

Tentukan variabel bebas, variabel terkendali, dan variabel terkontrol pada pelarutan
gula tersebut!

F. Kunci Jawaban
Tantangan
Halaman 8
Pendidik menilai kerja kelompok peserta didik.
Halaman 13
1. a. Ilmu Kimia mempelajari tentang materi pada suatu benda/zat dan perubahannya.

b. Kimia Fisika, Biokimia, Termokimia, dll.
2. Gunung meletus, besi berkarat, bunglon berubah warna, dll.
Halaman 27
1. a. Menjelaskan dasar-dasar percobaan dan langkah-langkah percobaan sehingga mendapatkan
hasil.

b. Mempresentasikan langsung di depan publik atau membuat jurnal hasil penelitian
(tulisan).
2. a. Meminta dia menggunakan jas laboratorium atau tidak bekerja dulu di laboratorium.

b. Apabila terjadi kecelakaan laboratorium, misalnya adanya bahan kimia yang tertumpah,
akan langsung terkena baju atau bahkan badan.

c. Untuk melindungi badan apabila ada tumpahan bahan kimia.

Esai
1.

34

Dalam pencernaan dan pembakaran zat-zat makanan dalam tubuh.


Pengecatan kayu untuk melindungi kayu dan pengecatan pagar besi untuk melindungi
dari korosi.
Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X



2.

Penggunaan bahan bakar.


Air laut yang asin.
Dalam bidang kesehatan: pembuatan obat-obatan, pengecekan darah dan urin.
Dalam bidang pertanian: menghasilkan bibit unggul, pembuatan pupuk, pembuatan
pestisida.

Dalam bidang geologi: pengujian bijih tambang untuk penambangan.
3. Dalam industri, teknologi biogas, dan pembuatan bahan bakar ramah lingkungan.
4. Proses alami: besi berkarat, gunung meletus, petir.

Proses buatan: pembakaran, kembang api, penyepuhan logam.
5. Melakukan penghijauan serta membuat dan memperbanyak taman kota.
6. Keterampilan dasar
Keterampilan ini harus dilatih seperti keterampilan berpikir, menggunakan alat, cara
mengamati yang benar, cara mengklasifikasi, cara mengukur, dan menduga atau
meramalkan hasil.

Keterampilan terintegrasi
Misalnya mengidentifikasi variabel, menyusun tabel untuk menulis data, membuat grafik,
mendeskripsikan hubungan antarvariabel, mengolah data, menganalisis percobaan,
menyusun hipotesis, mendesain atau merancang percobaan, dan menyimpulkan hasil
percobaan.
7. Karena dengan kerja ilmiah dan metode ilmiahlah dihasilkan penelitian-penelitian yang hasilnya
bermanfaat untuk perkembangan ilmu pengetahuan.
8. Variabel bebas: api besar dan api kecil

Variabel terkendali: temperatur air ketika dipanaskan

Variabel terkontrol: volume air (1 liter)
9. Tidak diperkenankan masuk dalam laboratorium tanpa didampingi guru.

Jagalah kebersihan meja dan ruangan praktikum.

Jangan sampai menumpahkan zat kimia ke atas meja.

Barang-barang laboratorium (alat dan bahan kimia) tidak boleh di bawa ke luar
laboratorium, kecuali atas perintah dan petunjuk guru.

Hanya zat berbentuk cairan yang boleh dibuang dalam bak atau ember yang sudah
disediakan. Pecahan kaca harus dibuang dalam tempat khusus.

Tidak diperkenankan mencicipi bahan kimia. Cara membau bahan kimia ialah dengan
mengibaskan tangan di atas botol/tempat yang mengeluarkan uap kearah hidung.

Hendaknya selalu berhati-hati dan menghindari kebakaran. Kayu dan kertas yang terbakar
atau menyala jangan diletakkan/dibuang pada tempat sampah. Untuk menyalakan pemanas
jangan menggunakan kertas yang dibakar.

Untuk meminimalisir terjadinya kecelakaan di dalam laboratorium.
10. Luka bakar karena panas
Luka bakar karena panas dapat terjadi akibat kontak dengan api atau kontak dengan gelas atau
logam panas. Jika kulit hanya memerah, olesi kulit dengan salep minyak ikan atau levertran.
Jika luka bakar diakibatkna terkena api dan korban merasa nyeri, tindakan yang dapat
dilakukan adalah dengan mencelupkan bagian yang terbakar ke dalam es secepat mungkin
atau dikompres sampai rasa nyeri agak berkurang, kemudian dibawa ke dokter. Jika luka
terlalu besar, hindarkan kontaminasi terhadap luka dan jangan memberi obat apapun. Tutup
luka dengan kain perban steril yang bersih kemudian penderita dibawa ke dokter.

Bab I Kimia dalam Kehidupan

35

Pilihan Ganda
1. A
2. D

3. B
4. D

5. E
6. C

7. E
8. A

9. B
10. E

Remedial
1.

Peran Kimia
a.

Penelitian komposisi mineral

b.

Pemupukan dan pembasmian hama

c.

Memeriksa susunan DNA

d.

Membuat obat-obatan, tes urine,


dan tes golongan darah

Bidang
Geologi
Pertanian
Hukum
Kesehatan

2. a. Pada teknologi biogas dan industri petrokimia



b. Pembuatan LPG, CNG
3. Merumuskan masalah, mengumpulkan keterangan, membuat hipotesis, melakukan percobaan,
menarik kesimpulan, dan pelaporan.
4. Luka, keracunan, shock, percikan zat, dan tumpahan zat.
5. Variabel bebas = bentuk gula

Variabel terkendali = pengadukan, suhu, volume air

Variabel terikat = waktu pelarutan

36

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Bab

II

Struktur Atom dan


Tabel Periodik

Struktur atom mirip dengan tata surya, di mana matahari merupakan pusatnya. Planet-planet
dalam tata surya beredar mengelilingi matahari pada lintasan masing-masing. Demikian
juga dengan elektron yang mengelilingi inti atom sesuai dengan lintasannya.


Materi yang akan dibahas pada bab ini adalah Struktur Atom dan Tabel Periodik.
Pembelajaran topik ini dimulai dengan mengingatkan kembali tentang partikel-partikel
penyusun atom (proton, elektron, dan neutron) yang sudah dipelajari di SMP. Berdasarkan
partikel-partikel tersebut peserta didik dapat menganalisis nomor atom, massa atom, isotop,
isobar, isoton, perkembangan model atom, konfigurasi elektron, diagram orbital, bilangan
kuantum, bentuk orbital, dan sistem periodik unsur (sifat keperiodikan unsur).

Pada awal pembelajaran peserta didik diajak mengamati partikel penyusun atom,
yaitu proton, neutron, dan elektron. Proton dan neutron berada pada dalam inti atom,
sedangkan elektron berada dalam ruang seputar inti. Peserta didik diajak untuk menganalisis
bagaimana penemuan partikel menyusun atom tersebut. Hal ini juga bertujuan untuk
meningkatkan sikap ilmiah peserta didik dengan mengetahui bagaimana ilmuwan
terdahulu menghasilkan temuannya. Dari beberapa atom yang diketahui, peserta didik
diajak mengetahui dan mencari pertikel penyusun atomnya berdasarkan nomor atom dan
massa atomnya. Peserta didik harus dapat membedakan nomor atom dan massa atom,
sehingga dapat juga mendefinisikan dan membedakan atom-atom mana yang termasuk
isotop, isobar, dan isoton.

Untuk selanjutnya peserta didik diajak untuk mengamati perkembangan model atom,
mulai dari model atom Dalton sampai dengan teori atom mekanika kuantum. Setiap model
atom tersebut dianalisis kelebihan dan kekurangannya. Model atom adalah prasyarat untuk

dapat menentukan konfigurasi elektron dan bilangan kuantum. Dari bilangan kuantum
tersebut dapat diketahui bentuk orbital atom-atom.

Perkembangan tabel periodik unsur diperkenalkan melalui pengamatan. Dijelaskan
kepada peserta didik bahwa tabel periodik unsur yang dipakai saat ini terdiri atas golongan
dan perioda. Unsur-unsur yang berada dalam golongan dan periode yang sama mempunyai
keteraturan dalam sifat keperiodikan, yaitu jari-jari atom, energi potensial, afinitas elektron,
dan kelektronegatifan.

Dalam proses pembelajaran guru menerapkan model pembelajaran discovery, problem
based learning, dan project based learning. Peserta didik diberi motivasi dan diarahkan
untuk melakukan kegiatan pengamatan (buku atau tayangan berupa animasi) dan diskusi
dalam kelompok untuk menemukan konsep. Selanjutnya guru bersama peserta didik
menyimpulkan pengertian konsep dasar yang nantinya diperlukan untuk pembelajaran
materi selanjutnya.

Pada awal dan akhir kegiatan pembelajaran selalu diingatkan materi pembelajaran
yang telah dibahas untuk mendorong sikap peserta didik dapat mangagumi kebesaran
Tuhan Yang Maha Esa dalam menciptakan keunikan sifat-sifat unsur, kecerdasan para ahli
dalam menemukan partikel partikel penyusun atom, susunan elektron dalam atom, dan
penempatan unsur dalam tabel periodik. Peserta didik diajak mengamati alam semesta,
dimana dalam tata surya planet-planet dan bumi beredar mengelilingi matahari. Hal
tersebut memberi gambaran bagaimana elektron beredar mempelajari inti atom. Dalam
proses pembelajaran peserta didik dapat menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa
ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat, tekun, hati-hati, bertanggung jawab, terbuka,
kritis, kreatif, inovatif, dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud
implementasi sikap dalam berdiskusi.

A. KI (KI-3 dan KI-4) dan KD pada Materi Pokok Struktur


Atom dan Tabel Periodik
Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3.

Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan 3.2. Menganalisis perkembangan model


atom.
faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa
3.3.
Menganalisis
struktur atom berdasarkan
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
teori atom Bohr dan teori mekanika
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kuantum.
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan per3.4. Menganalisis hubungan konfigurasi
adaban terkait penyebab fenomena dan kejadian,
elektron dan diagram orbital untuk
menentukan letak unsur dalam tabel
serta menerapkan pengetahuan prosedural pada
periodik dan sifat-sifat periodik unsur.
bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan masalah.

4.

Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret 4.2. Mengolah dan menganalisis perkem
dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan
bangan model atom.
dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, 4.3. Mengolah dan menganalisis struktur
dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
atom berdasarkan teori atom Bohr dan
keilmuan.
teori mekanika kuantum.

38

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar
4.4. Menyajikan hasil analisis hubungan
konfigurasi elektron dan diagram orbital
untuk menentukan letak unsur dalam
tabel periodik dan sifat-sifat periodik
unsur.

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Struktur Atom dan


Tabel Periodik

1. Alokasi waktu dan Materi Pokok



Pada pembelajaran dan Penilaian Struktur Atom dan Tabel Periodik memerlukan
alokasi waktu 24 jam. Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap muka
(TM) dengan 3 jam pelajaran (JP) sesuai struktur kurikulum.
Pertemuan ke-

Materi

Partikel Penyusun Atom, Nomor atom, Nomor Massa, dan Isotop

Perkembangan Model Atom

Elektron dalam Atom dan Bilangan Kuantum

Pengisian Elektron pada Orbital

Perkembangan Tabel Periodik

Golongan dan Periode dalam Tabel Periodik

Sifat Periodik Unsur-Unsur

Ulangan Harian

2. Pertemuan I : Partikel Penyusun Atom (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Dalam kegiatan ini guru dapat menyegarkan kembali ingatan peserta didik tentang
proton, elektron, dan neutron yang sudah dipelajari di SMP. Guru dapat mengkondisikan
peserta didik dalam kelompok untuk mendiskusikan gambar (tayangan) penemuan proton
oleh Eugen Goldstein (1886) ahli fisika bangsa Jerman yang melakukan percobaan dengan
tabung sinar katode yang telah dimodifikasi, elektron oleh J.J. Thomson (1897) yang
melakukan suatu percobaan dengan mengamati dua pelat elektroda dalam tabung vakum,
dan neutron yang ditemukan oleh James Chadwick (1932) ahli fisika kebangsaan Inggris
yang melakukan percobaan untuk membuktikan hipotesis Rutherford. Pada tahun 1910,
Rutherford mengajukan hipotesis bahwa dalam inti atom terdapat partikel tidak bermuatan
yang massanya hampir menyerupai massa proton. Untuk memotivasi keingintahuan peserta
didik diberikan tugas proyek mencari literatur tentang percobaan Millikan.
Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

39


1)
2)
3)

Jadi, partikel penyusun atom digambarkan sebagai berikut.


Atom terdiri atas tiga macam partikel dasar, yaitu proton, neutron, dan elektron.
Proton dan neutron berada dalam inti atom.
Elektron berada dalam ruang seputar inti.
1
+1

0
1

Keterangan:
p = lambang proton
+1 = muatan
1 = massa

Keterangan:
e = lambang elektron
1 = muatan
0 = massa

1
0

Keterangan:
n = lambang neutron
0 = muatan
1 = massa


Masing-masing atom mempunyai karakteristik tersendiri, yaitu mempunyai jumlah
proton, jumlah elektron, dan jumlah neutron yang berbeda. Untuk membedakan
karakteristik antaratom, dapat diidentifikasi melalui jumlah proton, jumlah elektron, atau
jumlah neutron tersebut. Jumlah proton atau jumlah elektron pada atom netral ditunjukkan
oleh nomor atom, sedangkan jumlah proton ditambah dengan jumlah neutron ditunjukkan
oleh nomor massa. Spesies atom atau nuklida digambarkan sebagai berikut.

X = lambang atom
A

A = nomor massa
ZX

Z = nomor atom

Nomor atom (Z) menunjukkan jumlah proton dalam inti. Atom tidak bermuatan
listrik atau netral, sehingga jumlah muatan positif dan muatan negatif dalam atom sama.
Dengan demikian, nomor atom menunjukkan jumlah elektron dan jumlah proton dalam
atom.

Z = nomor atom (jumlah proton = jumlah elektron)

Nomor massa (A) menunjukkan jumlah nukleon dalam atom suatu unsur. Nukleon
adalah partikel penyusun inti yang terdiri atas proton dan neutron.

A = massa atom (jumlah proton (p) + jumlah neutron (n))
Pengayaan

Untuk konsep isotop guru dapat memberikan tayangan demonstrasi penambahan es
batu yang mengandung isotop yang berbeda ke dalam air. Demonstrasi tersebut dapat
dilihat di internet dengan situs: http://www.chem-toddler.com/atomic-structure/heavywater.html.

Demonstrasi diberikan dalam bentuk penayangan video atau gambar. Akan tetapi
bisa pula dilaksanakan dengan menampilkan fenomena nyata di depan kelas.
Skenario Kegiatan
1) Setelah penayangan video atau gambar, peserta didik dirangsang untuk mencari
penjelasan terhadap fenomena yang ditayangkan. Dalam kasus ini, peserta didik diharapkan dapat menjelaskan mengapa terdapat perbedaan antara perilaku es batu di
kedua gelas tersebut.

40

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

2) Guru menahan diri untuk tidak menjelaskan


mengapa hal itu terjadi. Guru hanya memberikan bantuan, misalnya dalam bentuk
pengajuan pertanyaan, pemberian tandatanda (hints atau clues), dan pemberitahuan
beberapa kata kunci penting.
3) Peserta didik diharapkan secara bertahap
menemukan hal-hal baru, sehingga akhirnya
fenomena itu dapat dijelaskan. Selama usaha
menuju penemuan tersebut, peserta didik
didorong bertanya untuk memperjelas
fenomena yang dilihatnya.

Sumber: http://www.chem-toddler.com/atomicstructure/heavy-water.html

Gambar 2.1
Es batu yang berwarna biru terapung di dalam
air, sedangkan es batu yang berwarna merah
tenggelam. Mengapa demikian?

Bentuk Kegiatan
Guru menayangkan video atau gambar yang
menunjukkan adanya 2 gelas berisi cairan bening, serta tersedia es batu dengan warna
yang berbeda. Dalam penayangan tersebut terlihat hal-hal berikut.
1) Es batu tersebut dimasukkan ke gelas yang ada di dekatnya.
2) Es batu berwarna biru, terlihat terapung dalam cairan bening tersebut.
3) Es batu berwarna merah, terlihat tenggelam dalam cairan bening tersebut.
Kemungkinan Menuju Penemuan
1) Peserta didik dapat bertanya beberapa hal tentang fenomena tersebut.
2) Guru terus mendorong peserta didik untuk menemukan penjelasan tentang fenomena
itu.
3) Salah satu penjelasan yang dapat diajukan peserta didik adalah gelas pertama berisi
air, sedangkan gelas kedua berisi alkohol.
Tanggapan guru: jika gelas kedua berisi alkohol, memang benar bahwa es batu akan
tenggelam, karena massa jenisnya lebih besar daripada massa jenis alkohol. Akan
tetapi, sebetulnya isi gelas kedua bukan alkohol, tetapi air. Kalau es dalam gelas kimia
yang satu mengapung dan pada gelas kimia yang lain tenggelam, berarti masalahnya
ada pada es kan? Apa penyebabnya? Mintalah peserta didik untuk memberikan
kemungkinan penjelasannya.
4) Jika peserta didik belum juga berhasil menemukan penjelasan fenomena, berikan
beberapa informasi, misalnya penjelasannya terkait dengan konsep isotop.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menganalisis data tentang penemuan partikel penyusun atom.
b) Peserta didik dapat menetukan nomor atom dan massa atom dari suatu atom
unsur.
c) Peserta didik dapat membedakan dan menentukan isotop, isoton, dan isobar dari
atom unsur-unsur yang ada.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

41

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pebelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali tentang partikel penyusun atom yang pernah
dipelajari ketika di SMP.
Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan manfaat mempelajari partikel
penyusun atom, nomor atom dan massa atom, serta isotop dan manfaat
mempelajarinya.
Peserta didik dikondisikan dalam kelompok, untuk melihat gambar (tayangan)
tentang penemuan proton, elektron, dan neutron.

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati):
Benda-benda sekitar untuk mengamati warna, tekstur, dan sifat-sifat
benda tersebut, seperti pada Gambar 2.1 halaman 35 Buku Siswa.
Penanyangan video tentang penemuan proton, elektron, dan neutron
serta penanyangan fenomena es di dalam air.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan benda-benda dan penanyangan, dengan
memberikan contoh pertanyaan. Misalnya, Mengapa benda mempunyai
sifat yang berbeda-benda? Mengapa es ada yang mengapung dan ada yang
tenggelam dalam air?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang partikel penyusun ion dan isotop. Peserta didik
diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut
yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari informasi sumber-sumber lain tentang partikel
penyusun ion dan isotope dan penayangan video tentang partikel penyusun
atom dan membaca sumber-sumber lain. Peserta didik berlatih menentukan
jumlah elektron, proton, dan neutron dalam suatu atom unsur seperti pada
Contoh Soal halaman 42 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengkomunikasikan/menyampaikan kesimpulan hasil
pengamatan dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang partikel
penyusun atom dan isotop. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan melakukan penguatan.
Berdasarkan hasil pengolahan informasi, dapat dijelaskan partikel penyusun
atom terdiri atas proton, neutron, dan elektron. Proton dan neutron berada
dalam inti atom, elektron yang bermuatan negatif berada dalam ruang
seputar inti.

42

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik untuk mengerjakan Tugas 2.1 halaman 38
dan Tugas 2.2 halaman 44 Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang perkem
bangan model atom dan meminta peserta didik membacanya.

4)


Alat, Bahan, dan Media


Animasi (gambar) tentang penemuan proton, elektron dan neutron.
Animasi percobaan fenomena es di dalam air.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.

5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chem-toddler.com/atomicstrukture/heavy-water.html).
6) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

3. Pertemuan II : Perkembangan Model Atom (3 JP)


a. Materi Untuk Guru
Guru dapat mulai dari analogi memotong suatu benda (misalnya kentang) sampai tidak
dapat dipotong lagi, kemudian melanjutkan dengan melarutkan sedikit kalium permanganat
(KMnO4) ke dalam air dan melakukan pengenceran beberapa kali sampai warnanya hampir
tidak kelihatan lagi (setiap pengenceran bandingkan perubahan warnanya). Hal itu dilakukan
untuk menemukan filosofi tentang atom dari Leukippos dan muridnya Demokritos (460-380
SM) yang menyatakan bahwa materi terdiri atas partikel yang sangat kecil, banyaknya tak
terhingga, tidak dapat dibagi lagi, dan partikel itu disebut dengan atom.

Penemuan elektron oleh J.J Thomson menunjukkan ketidakbenaran hipotesis Proust,
yang menyatakan elektron bermuatan listrik negatif dan jauh lebih kecil dari atom hidrogen.
Model atom dari J.J Thomson adalah atom merupakan suatu bola pejal, di dalamnya terdapat
sejumlah elektron yang bermuatan negatif. Atom adalah netral sehingga di dalamnya terdapat
muatan positif yang tersebar di seluruh atom dan sama besarnya dengan muatan negatif yang
terdapat pada seluruh elektron dalam atom itu.

Guru kemudian menayangkan gambar (animasi) tentang model-model atom mulai dari
percobaan Rutherford dan kegagalannya menerangkan susunan elektron dalam atom dan
keberhasilan Niels Bohr untuk menerangkannya. Akan tetapi model atom Niels Bohr ternyata
tidak dapat digunakan untuk menerangkan bentuk molekul yang terjadi karena penggabungan
atom. Model atom mekanika gelombang dari De Broglie dapat menerangkan bentuk molekul
(karena bentuk molekul yang menentukan sifat materi).

Model atom berdasarkan perkembangannya dapat dilihat sebagai berikut.

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

43

Bola bermuatan positif

Gambar 2.2
Model atom Dalton, atom sebagai bola
pejal yang sangat kecil

Sumber: http://upload.wikimedia.org/wikipedia/
commons/thumb/e/e1/Stylised_Lithium_Atom.svg/
220px-Stylised_Lithium_Atom.svg.png

Gambar 2.4
Model atom Rutherford

Elektron

Sumber: http://blogs.scientificamerican.com/
cocktail-party-physics/files/2012/02/atom1
plumpudding.jpeg

Gambar 2.3
Model atom Thomson (model atom rasi
kismis)

Elektron

Inti atom

Sumber: http://education.jlab.org/qa/atom_
model_03.gif

Gambar 2.5
Model atom Bohr


Sebagai akibat dari dualisme sifat elektron (sebagai partikel dan gelombang), Warner
Heisenberg mengajukan asas ketidakpastian, yaitu tidak mungkin menentukan kecepatan
sekaligus posisi elektron dalam ruang secara pasti yang dapat ditentukan adalah kebolehjadian
(probabilitas) menemukan elektron pada jarak tertentu dari inti atom. Lintasan elektron bukan
berbentuk garis tapi berupa sebuah ruang. Elektron boleh jadi ditemukan dalam ruang itu.
Ruang-ruang itu disebut orbital.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial

Peserta didik dapat menganalisis perkembangan model-model atom.
2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pebelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru melakukan tanya-jawab tentang partikel penyusun atom untuk penyegaran dan pengingat materi sebelumnya.

44

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari perkembangan model


atom.
Peserta didik dikondisikan dalam kelompok untuk mengamati dan mendiskusikan pengamatan demonstrasi untuk menemukan konsep filosofi tentang
atom menurut Leukippos dan Demokritos..

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati):
Demonstrasi oleh guru memotong suatu benda (misalnya kentang)
sampai tidak bisa dipotong lagi.
Demonstrasi oleh guru melarutkan sedikit KMnO4 ke dalam air kemudian
melakukan pengenceran sampai beberapa kali, sehingga warna kalium
permanganat hampir tidak kelihatan lagi dan menmbandingkan setiap
warna hasil pengenceran dengan warna sebelum pengenceran.
Tayangan (gambar) model-model atom seperti J.J Thomson, Dalton,
percobaan hamburan sinar alfa dari Rutherford, Niels Bohr dengan
spektrum warna (guru mendemonstrasikan pembakaran sedikit NaCl,
KCl, SrCl2, BaCl2, dll), dan model atom De Broglie.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak
atau kurang dipahami dari demostrasi dan penanyangan video, dengan
memberikan contoh pertanyaan. Misalnya, Bagaimanana pertama kali atom
ditemukan?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang perkembangan model atom. Peserta didik diminta
untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan
didiskusi dalam kelas bersama guru.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari demonstrasi dan penayangan video tentang
perkembangan model atom dan membaca sumber-sumber lain.
(5) Peserta didik mengkomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari
pengamatan dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang perkembangan
model atom. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan
oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
Berdasarkan hasil pengolahan informasi, dapat dijelaskan bahwa perkembangan
model atom dimulai dengan model atom Dalton, yang menyatakan bahwa
materi terdiri atas partikel-partikel terkecil yang tidak dapat dibagi lagi, yang
sebut dengan atom.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang elektron
dalam atom serta bilangan kuantum dan meminta peserta didik mem
bacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media

Alat : gelas kimia, pengaduk, pisau, lampu spiritus, kawat Nikel.

Bahan: kentang dan yang lainnya, KMnO4 , NaCl, KCl, SrCl2, BaCl2.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

45

5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

S umber lain yang relevan, misalnya internet (www.chem-is-try.org/materi_kimia/
kimia-smk/kelas_x/perkembangan model atom; chemistry.about.com/od/
atomicmolecularstructure/a/oao62804a.html).
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

4. Pertemuan III : Elektron dalam Atom dan Bilangan Kuantum


(3 JP)
a. Materi untuk Guru
Pada kegiatan ini disajikan tingkat-tingkat energi elektron dalam atom. Kedudukan
elektron pada kulit-kulit atom dinamakan konfigurasi elektron, sedangkan jumlah elektron
pada kulit terluar dinamakan elektron valensi. Penyebaran elektron pada tiap-tiap kulit
dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 2.1 Penyebaran Elektron pada Kulit Atom
Nomor Kulit

Kulit Terluar

Jumlah Elektron Maksimal


(2n2)

2 12 = 2 elektron

2 22 = 8 elektron

2 32 = 18 elektron

2 42 = 32 elektron

Untuk menentukan kedudukan atau posisi elektron dalam atom ditentukan oleh
bilangan kuantum, yang merupakan hasil perhitungan persamaan Schrdinger. Menurut
teori mekanika kuantum, untuk menggambarkan ruang di mana elektron berada di dalam
atom ditentukan oleh empat bilangan kuantum, yaitu sebagai berikut.
1) Bilangan Kuantum Utama (n)
Bilangan kuantum utama (n) untuk menentukan tingkat energi utama. Nilai n adalah
1, 2, 3, 4, dan seterusnya, sesuai dengan kulit K, L, M, N dan seterusnya.
2) Bilangan Kuantum Azimut ()
Bilangan kuantum azimut () menyatakan letak elektron pada suatu orbital, menentukan
jenis dan bentuk orbital. Harga merupakan bilangan bulat (0 s/d (n-1).
= 0 menyatakan orbital s (s = sharp)
= 1 menyatakan orbital p (p = principle)
= 2 menyatakan orbital d (d = diffus)
= 3 menyatakan orbital f (f = foundamental)
3) Bilangan Kuantum Magnetik (m)
Bilangan kuantum magnetik menggambarkan orientasi orbital. Nilai m adalah - s/d
+. Orbital digambarkan dengan kotak segi empat, seperti berikut.

46

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Orbital s

Orbital p

m=0

Orbital f

Orbital d

m = 2 1 0 +1

m = 1 0 +1

m = 3 2 1

+2

+1 +2 +3

Gambar 2.6
Bentuk-bentuk orbital dalam kotak segiempat

4) Bilangan Kuantum Spin (s)


Bilangan kuantum spin menyatakan ke arah mana elektron berputar. Elektron yang
1

rotasinya searah dengan jarum jam (ke arah atas ) harga s = + . yang berlawanan
2

dengan arah jarum jam (ke arah bawah ) harga s = . Tingkat energi +
2

1
2

lebih

rendah dari . Dengan demikian dalam satu orbital terdapat maksimal satu pasang
2

elektron.

atau
s= +
s= +

1
2

s=

1
2

s=

1
2

1
2

Gambar 2.7
Arah spin +

1
1
dan
2
2


Setiap orbital mempunyai bentuk yang berbeda-beda. Bentuk orbital merupakan
gambaran ruang lintasan elektron dalam suatu orbital. Untuk lebih memahami bagaimana
bentuk orbital, guru dapat menayangkan animasi bentuk molekul atau dapat menganalogikan
dengan balon.
1) Bentuk orbital s: bola simetris
Y

Gambar 2.8
Orbital 1s

Z
Gambar 2.9
Orbital 2s

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

47

2) Bentuk orbital p: seperti bola terpilin


z

Bidang yz

Bidang xy

Bidang xz

Orbital py

Orbital px

Orbital pz

Gambar 2.10

Bentuk-bentuk orbital p

3) Bentuk orbital d: seperti roset
z

Orbital dxy

Orbital dyz

Orbital dxz

Orbital dx2y2

Orbital dz2

Gambar 2.11
Bentuk dan susunan orbital d

b.
1)


Pembelajaran
Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menentukan konfigurasi elektron.
b) Peserta didik dapat menentukan elektron valensi suatu atom.
c) Peserta didik dapat menentukan kedudukan elektron dalam atom dengan bilangan
kuantum.

2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pebelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali tentang perkembangan model atom untuk
penyegaran.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari konfigurasi elektron,
elektron valensi, dan bilangan kuantum.

48

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang:
Pengisian elektron pada setiap kulit elektron dan menentukan elektron
valensi.
Bilangan kuantum dan cara menentukan bilangan kuantum.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang sudah dibaca, dengan memberikan contoh
pertanyaan. Misalnya, Bagaimanana menentukan elektron valensi?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang elektron dalam atom dan bilangan kuantum.
Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi
tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat
berbentuk tabel atau deskripsi.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang elektron
dalam atom dan bilangan kuantum. Peserta didik dapat membuat bentuk
orbital dengan menggunakan model orbital dari balon.
(5) Peserta didik mengkomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang elektron dalam atom
dan bilangan kuantum. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.

Berdasarkan hasil pengolahan informasi, dapat dijelaskan bahwa pengisian


elektron pada kulit atom mempunyai aturan-aturan tertentu, yaitu jumlah
elektron dalam suatu kulit memenuhi 2n2, jumlah elektron maksimal pada
kulit terluar adalah 8, dan pada keadaan normal pengisian elektron dimulai
dari kulit yang paling dalam (kulit K).

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan siswa untuk mengerjakan Tugas 2.3 halaman 54 Buku
Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang pengisisn
elektron pada orbital dan meminta peserta didik membacanya.
4)


Alat, Bahan, dan Media


Bahan: balon, karet.
Model atom dan model orbital.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.

5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

S umber lain yang relevan, misalnya internet (www.chem-is-try.org/materi-kimia/
kimia_sma1/kelas-2/bilangan kuantum).

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

49

6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

5. Pertemuan IV : Pengisian Elektron pada Orbital (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Pengisian elektron dalam orbital diatur oleh 3 prinsip yaitu asas aufbau, prinsip
larangan Pauli, dan aturan Hund. Pada umumnya pengisian elektron sesuai dengan aturan
tersebut, tetapi ada beberapa pengecualian yaitu unsur Cr dengan nomor atom 24 dan Cu
nomor atom 29, dengan alasan untuk mencapai kestabilan. Untuk mempermudah penulisan
konfigurasi elektron dapat dipersingkat dengan konfigurasi elektron gas mulia.
1) Asas Aufbau (aufbau berarti pembentukan dalam bahasa Jerman)
Asas Aufbau menyatakan bahwa pengisian elektron pada orbital dimulai dari tingkat
energi terendah ke tingkat energi yang lebih tinggi. Urutan pengisian orbital dapat
dilihat pada gambar berikut.
Dengan mengingat bahwa orbital s, p, d, dan f masing-masing maksimal ditempati
oleh 2, 6, 10, dan 14 elektron maka orbital-orbital menurut kenaikan tingkat energi
ditulis sebagai berikut.
1s2 2s2 2p6

3s2 3p6

4s2 3d10 4p6

5s2 4d10 5p6

6s2 4f 14 5d10 6p6

7s2 5f 14 6d10 7p6

Contoh:
Konfigurasi elektron 21Sc adalah 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d1
2) Asas Larangan Pauli
Asas larangan Pauli menyatakan bahwa tidak mungkin dalam satu atom ada dua
elektron yang harga keempat bilangan kuantumnya sama.

Contoh:
1s2 2s2
3Li :


Bilangan kuantum:
1
Elektron pertama di 1s2 : n = 1; = 0; m = 0; s = +

Elektron kedua di 1s

: n = 1; = 0; m = 0; s =
1

Elektron pertama di 2s : n = 2; = 0; m = 0; s = +

2
1
2
1
2

3) Aturan Hund
Kaidah Hund menyatakan, pengisian elektron pada orbital-orbital yang tingkat energinya
sama, elektron tidak berpasangan terlebih dahulu sebelum orbital-orbital lainnya masingmasing terisi satu elektron.

50

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Contoh:

2
C: 1s

2s2

2p2
2px1 2py1 2pz0

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
Peserta didik dapat melakukan pengisian elektron dalam orbital atom , sesuai dengan
asas aufbau, asas larangan Pauli, dan kaidah Hund.
2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pebelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang konfigurasi elektron dan
elektron valensi.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari pengisian elektron
dalam orbital.

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang pengisian elektron pada orbital.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang sudah dibaca, dengan memberikan contoh
pertanyaan. Misalnya, Bagaimanana pengisian elektron dalam orbital?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang pengisian elektron pada orbital. Peserta didik
diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut
yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk
tabel atau deskripsi.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang pengisian
elektron pada orbital. Peserta didik berlatih mengisi elektron pada setiap kulit
elektron, menentukan elektron elektron valensi, dan menentukan bilangan
kuantum seperti Contoh Soal halaman 58 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengkomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang pengisian
elektron pada orbital. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang
diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

51

Berdasarkan hasil pengolahan informasi, dapat dijelaskan bahwa pengisian


elektron pada orbital mengikuti tiga aturan, yaitu asas aufbau, asas larangan
Pauli, dan kaidah Hund. Asas aubau menyatakan pengisian elektron dari
tingkat energi yang terendah. Asas larangan Pauli menyatakan tidak mungkin
dalam satu atom ada dua elektron yang harga keempat bilangan kuantumnya
sama. Kaidah Hund menyatakan pengisian elektron pada orbital-orbital yang
tingkat energinya sama, elektron tidak berpasangan terlebih dahulu sebelum
orbital-orbital lainnya masing-masing terisi satu elektron.
c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan siswa untuk mengerjakan Tugas 2.4 halaman 59 dan
Tantangan halaman 60 Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang pengisian
elektron pada orbital dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

S umber lain yang relevan, misalnya internet (id.wikipedia.org/wiki/konfigurasi_
elektron; www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia_sma1/kelas-2/konfigurasielektron-2).
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dana ulangan harian dalam
bentuk uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

6. Pertemuan V : Perkembangan Tabel Periodik Unsur (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Pada pertemuam ini membahas tentang perkembangan tabel periodik unsur, mulai
dari pengelompokan unsur dari logam dan nonlogam, triade oleh Dobereiner, oktaf oleh
John Newland, tabel periodik bentuk pendek oleh Mendeleev, sampai tabel periodik
modern yang sekarang digunakan adalah tabel periodik bentuk panjang oleh Henry
Moseley, seperti Gambar 2.27 halaman 61 Buku Siswa.

Perkembangan tabel periodik sebagai berikut.
1) Penggolongan Unsur Berdasarkan Sifat Logam dan Nonlogam
Unsur-unsur yang ada di alam ada yang besifat logam dan ada yang bersifat nonlogam,
sehingga unsur dikelompokkan ke dalam unsur logam dan unsur nonlogam.
Beberapa sifat yang dimiliki logam, yaitu dapat menghantarkan listrik dan panas,
merupakan benda padat kecuali air raksa dan mengilap. Sifat nonlogam adalah sukar
menghantarkan listrik dan panas, serta tidak mengilap.
Penggolongan unsur logam dan nonlogam berlangsung sampai Antoine Laurent
Lavoisier (1789) mencatat 16 unsur logam dan 7 unsur nonlogam. Ternyata peng

52

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

golongan ini kurang memuaskan, karena adanya unsur-unsur yang mempunyai sifat
antara sifat logam dan sifat nonlogam seperti unsur silikon, arsen, dan antimon.
2) Triad Dbereiner
Johann Wolfgang Dbereiner pada tahun 1829 menggolongkan unsur-unsur yang
mempunyai sifat sama. Masing-masing kelompok terdiri atas tiga unsur yang disebut
triad. Dalam satu triad massa atom relatif unsur yang terletak di tengah merupakan harga
rata-rata massa atom relatif unsur pertama dan unsur ketiga. Penemuan Dbereiner
disebut Hukum Triad.
3) Oktaf Newlands
John Alexander Reina Newlands pada tahun 1864 menyusun unsur-unsur berdasarkan
kenaikan massa atom relatif. Ia mendapatkan bahwa unsur kedelapan mempunyai sifat
kimia yang mirip dengan unsur pertama, unsur kesembilan mempunyai sifat yang
mirip dengan unsur kedua, dan seterusnya. Sifat-sifat unsur yang ditemukan secara
berkala atau periodik setelah delapan unsur berikutnya disebut sebagai Hukum Oktaf
Newlands.
Kelemahan hukum oktaf adalah pengulangan setiap delapan unsur itu hanya cocok untuk
unsur-unsur yang massa atomnya kecil dan pengelompokan terlalu dipaksakan. Sebagai
contoh pada unsur H, F, dan Cl mempunyai sifat yang mirip, begitu pula dengan O,
S, dan Fe berada dalam lajur vertikal sehingga dapat dikatakan mempunyai sifat yang
mirip, padahal O dan Fe mempunyai sifat yang berbeda. Akan tetapi, oktaf Newlands
memelopori penempatan unsur-unsur yang mirip sifatnya pada satu kolom vertikal.
4) Tabel Periodik Mendeleev
Menurut Mendeleev, sifat-sifat unsur merupakan fungsi periodik dari massa atom
relatifnya. Pengelompokan unsur-unsur oleh Mendeleev dimulai dengan menuliskan
lambang unsur-unsur serta sifat-sifatnya pada kartu-kartu yang berbeda kemudian
kartu-kartu tersebut disusun berdasarkan kenaikan massa atom relatif dengan
memerhatikan keperiodikan sifat unsur-unsur tersebut. Unsur-unsur yang sifatnya
serupa ditempatkan pada satu lajur tegak yang disebut golongan.
Pengelompokan ini lebih mengutamakan kesamaan sifat unsur-unsur daripada
kenaikan massa atom relatifnya, sehingga tersisa tempat-tempat yang kosong dalam
tabel periodik yang terbentuk.
Salah satu kelemahan tabel periodik Mendeleev adalah adanya unsur dengan massa
atom relatif lebih besar terletak di depan unsur dengan massa atom relatif lebih kecil,
karena susunannya didasarkan pada kenaikan massa atom relatif.
5) Tabel Periodik Modern (Tabel Periodik Bentuk Panjang)
Tabel periodik modern yang sekarang digunakan adalah tabel periodik bentuk panjang.
Henry Moseley melakukan percobaan dan menyimpulkan bahwa sifat dasar atom
adalah nomor atom dan bukan massa atom relatif. Dengan penemuan itu, hukum
periodik Mendeleev diperbarui menjadi hukum periodik modern yaitu, sifat-sifat
unsur merupakan fungsi periodik dari nomor atomnya.
a. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
Peserta didik dapat menganalisis perkembangan tabel periodik.

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

53

2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pebelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang pengisian elektron pada
orbital.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari perkembangan tabel
periodik.
Guru mengkondidikan peserta didik dalam kelompok.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati):
Pengelompokkan benda-benda yang mempunyai kemiripan sifat dan
membaca artikel tentang tabel periodik.
Tabel periodik modern seperti pada Gambar 2.27 halaman 61 atau bagian
dalam kover depan Buku Siswa.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dan artikel yang sudah dibaca, dengan
memberikan contoh pertanyaan. Misalnya, Bagaimanana pengelompokkan
unsur-unsur dalam tabel periodik?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang perkembangan tabel periodik. Peserta didik
diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut
yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat dibuat dalam
bentuk tabel agar mudah dipahami.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang perkembangan
tabel periodik.
(5) Peserta didik mengkomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang perkembangan tabel periodik. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang
diberikan oleh peserta didik dan penguatan.

Berdasarkan pengolahan informasi didapatkan, tabel periodik yang digunakan


saat ini adalah tabel priodik modern yang dikenal dengan tabel periodik bentuk
panjang, yang terdiri atas golongan dan periode. Tabel periodic modern terdiri
atas 18 golongan unsur, yang diberi angka 1 sampai dengan 18.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang golongan
dan periode dalam tabel periodik serta hubungan konfigurasi elektron dengan
letak unsur dalam tabel periodik dan meminta peserta didik membacanya.

54

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

4)


5)

Alat, Bahan, dan Media


Kartu unsur dan tabel periodik unsur.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.
Sumber belajar
Buku Kimia SMA/MA kelas X.
S umber lain yang relevan, misalnya internet (www.chem-is-try.org/materi_kimia/
kimia-sma-ma/tabel-periodik-unsur-dan-struktur-atom).
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

7. Pertemuan VI : G
 olongan dan Periode dalam Tabel Periodik dan
Hubungan Konfigurasi Elektron dengan Letak
Unsur pada Tabel Periodik (3 JP)
a. Materi untuk Guru

Tabel periodik unsur terdiri atas lajur horizontal dan lajur vertikal. Lajur horizontal
disebut periode. Unsur-unsur yang terletak pada setiap lajur horizontal disebut unsur-unsur
seperiode, yang disusun berdasarkan kenaikan nomor atom. Lajur vertikal disebut golongan.
Unsur-unsur yang terletak pada setiap lajur vertikal disebut unsur-unsur segolongan, yang
disusun berdasarkan kemiripan sifat.
Unsur-unsur dalam tabel periodik unsur dibagi menjadi golongan sebagai berikut.
1) Golongan IA (alkali), terdiri atas unsur litium (Li), natrium (Na), kalium (K), rubidium
(Rb), sesium (Cs), dan fransium (Fr).
2) Golongan IIA (alkali tanah), terdiri atas unsur berilium (Be), magnesium (Mg),
kalsium (Ca), stronsium (Sr), barium (Ba), dan radium (Ra).
3) Golongan VII A (halogen), terdiri atas fluorin (F), klorin (Cl), bromin (Br), iodin
(I), dan astatin (At).
4) Golongan VIII A (gas mulia), terdiri atas unsur helium (He), neon (Ne), argon (Ar),
kripton (Kr), xenon (Xe), dan radon (Rn).
5) Golongan B (golongan transisi), terdiri atas unsur transisi dan unsur transisi dalam.

Di dalam tabel periodik modern terdapat 7 periode, yaitu sebagai berikut.
Periode 1
: terdiri atas 2 unsur, hidrogen dan helium. Periode ini disebut periode
sangat pendek.
Periode 2
: terdiri atas 8 unsur, yaitu litium, berilium, boron, karbon, nitrogen,
oksigen, fluor, dan neon. Periode ini disebut periode pendek.
Periode 3
: terdiri atas 8 unsur, yaitu natrium, magnesium, aluminium, silikon,
fosfor, belerang, klor, dan argon. Periode ini juga disebut periode
pendek.
Periode 4 dan 5 : masing-masing terdiri atas 18 unsur. Periode ini disebut periode pan
jang.
Periode 6
: berisi 32 unsur, disebut periode sangat panjang, terdapat 14 unsur
yang dikenal dengan unsur seri lantanida karena satu kotak dengan
unsur lantanium (57La).
Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

55

Periode 7

: merupakan periode sangat panjang tetapi belum berisi penuh disebut


periode belum lengkap. Pada periode ini terdapat unsur seri aktinida
karena terletak satu kotak dengan unsur aktinium (89Ac).


Hubungan antara konfigurasi elektron atom dengan letak unsur dalam tabel periodik
unsur dapat dilihat pada Tabel 2.2.
Tabel 2.2 Hubungan antara Konsfigurasi Elektron Atom dengan Letak Unsur dalam Tabel Periodik

Konsfigurasi Elektron
Atom Unsur

Unsur

Elektron
Valensi

Letak Unsur dalam Tabel


Periodik

IA

Be

IIA

IVA

VIA

Ne

VIIIA

Al

IIIA

VA

Cl

VIIA

6
8

10

13

15
17

Golongan

Periode


Dari konfigurasi elektron atom-atomnya, unsur-unsur dalam tabel periodik unsur
dapat dikelompokkan ke dalam beberapa blok, yaitu blok s, blok p, blok d, dan blok f.
Gambar 2.12.
1s

1s
2s

2p

3s

3p

4s

3d

4p

5s

4d

5p

6s

5d

6p

7s

6d

7p
4f
5f

Gambar 2.12
Skema pembagian blok unsur dalam tabel periodik

56

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menentukan golongan dan periode dalam tabel periodik unsur.
b) Peserta didik dapat menentukan konfigurasi elektron atom dengan letak unsur
dalam tabel periodik unsur.
c) Peserta didik dapat menentukan kedudukan unsur dalam tabel periodik.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pebelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang perkembangan tabel
periodik.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari golongan dalam tabel
periodik modern, periode dalam tabel periodik modern, hubungan konfigurasi
elektron atom dengan letak unsur dalam tabel periodik, serta penentuan
periode dan golongan.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) charta/penayangan
tabel periodik untuk mengetahui unsur-unsur dan sifat fisika unsur dalam
golongan.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimanana menentukan letak unsur dalam tabel periodik?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang golongan dalam tabel periodik modern, periode
dalam tabel periodik modern, hubungan konfigurasi elektron atom dengan
letak unsur dalam tabel periodik, serta penentuan periode dan golongan.
Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi
tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat dibuat
dalam bentuk tabel agar mudah dipahami.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang golongan
dalam tabel periodik modern, periode dalam tabel periodik modern, hubungan
konfigurasi elektron atom dengan letak unsur dalam tabel periodik, serta
penentuan periode dan golongan. Kemudian peserta didik berlatih menetukan
letak unsur dalam tabel periodik dengan cara kulit atau orbital atomnya,
seperti pada Contoh Soal halaman 71-72 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengkomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang golongan dalam tabel
periodik modern, periode dalam tabel periodik modern, hubungan konfiguBab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

57

rasi elektron atom dengan letak unsur dalam tabel periodik, serta penentuan
periode dan golongan. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.

Tabel periodik terdiri atas golongan dan periode. Golongan merupakan lajur
vertikal. Unsur-unsur segolongan disusun berdasarkan kemiripan sifat. Periode
merupakan lajur horizontal. Unsur-unsur seperiode disusun berdasarkan
kenaikan nomor atom. Golongan terdiri 18 golongan yang terdiri atas golongan
utama dan golongan transisi. Periode terdir atas 7 periode.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik untuk mengerjakan Tugas 2.5 halaman 70
dan Tugas 2.6 halaman 76 Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang sifat periodik
unsur-unsur dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media

Tabel periodik unsur.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet.
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

8. Pertemuan VII : Sifat Periodik Unsur-Unsur


a. Materi untuk Guru

Guru dapat menampilkan grafik ataupun tabel harga jari-jari, energi ionisasi, afinitas
elektron, dan keelektronegatifan atom untuk membahas tentang keteraturan sifat-sifat
unsur dalam golongan dan periode. Dalam golongan yang sama atau periode yang sama
sifat-sifat tersebut mempunyai keteraturan.

Jari-jari atom, adalah jarak inti atom ke elektron di kulit terluar dari suatu atom bebas.
Dalam tabal periodik:
Untuk unsur golongan utama, dari kiri ke kanan dalam satu periode jari-jari atom
cenderung berkurang.
Untuk unsur golongan utama, dari atas ke bawah dalam satu golongan jari-jari atom
cenderung bertambah.

Energi ionisasi, adalah energi minimal yang diperlukan untuk melepaskan satu elektron
dari atom atau ion dalam bentuk gas sampai pada jarak dimana tidak ada lagi intereaksi
di antara ion dan elektron. Dalam tabel periodik:
U
 ntuk unsur golongan utama, dari kiri ke kanan dalam satu periode energi ionisasi
cenderung.

58

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

U
 ntuk unsur golongan utama, dari atas ke bawah dalam satu golongan energi ionisasi
cenderung semakin kecil.


Afinitas elektron, adalah perubahan energi yang terjadi bila suatu atom atau ion
memperoleh elektron membentuk ion negatif dalam keadaan gas. Dalam tabel periodik:
Untuk unsur golongan utama, dari kiri ke kanan dalam satu periode afinitas elektron
cenderung semakin besar.
Untuk unsur golongan utama, dari atas ke bawah dalam satu golongan, afinitas elektron
cenderung semakin kecil.

Keelektronegatifan, ialah kemampuan atom suatu unsur untuk menarik elektron dalam
molekul suatu senyawa. Dalam tabel periodik:
Untuk satu golongan dari atas ke bawah jari-jari atom makin besar, sehingga harga
keelektronegatifan berkurang.
Untuk satu periode dari kiri ke kanan jari-jari atom makin kecil, sehingga harga
keelektronegatifan unsur makin besar.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
Peserta didik dapat menganalisis tabel harga jari-jari atom, enegi ionisasi, afinitas
elektron, dan keelektronegatifan untuk menentukan keteraturan sifat unsur dalam
tabel periodik dan mengambil kesimpulan.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pebelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang golongan dalam tabel
periodik modern, periode dalam tabel periodik modern, hubungan konfigurasi
elektron atom dengan letak unsur dalam tabel periodik, serta penentuan
periode dan golongan.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari sifat periodik unsurunsur.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) daftar harga atau
grafik jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron, dan keelektronegatifan.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak
atau kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh
pertanyaan. Misalnya, Bagaimanana kecenderungan jari-jari atom dalam
satu golongan?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang harga atau grafik jari-jari atom, energi ionisasi,
afinitas elektron, dan keelektronegatifan. Peserta didik diminta untuk membuat
Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

59

catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam


kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel atau deskripsi.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang harga atau grafik
jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron, dan keelektronegatifan.
(5) Peserta didik mengkomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang keteraturan
jari-jari atom, enegi ionisasi, afinitas elektron, dan keelektronegatifan dalam
satu periode atau golongan. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
Jari-jari atom adalah jarak inti atom ke elektron di kulit terluar dari suatu
atom bebas. Energi ionisasi, adalah energi minimal yang diperlukan untuk
melepaskan satu elektron dari atom atau ion dalam bentuk gas sampai
pada jarak dimana tidak ada lagi intereaksi di antara ion dan elektron.
Afinitas elektron, adalah perubahan energi yang terjadi bila suatu atom
atau ion memperoleh elektron membentuk ion negatif dalam keadaan gas.
Keelektronegatifan, ialah kemampuan atom suatu unsur untuk menarik
elektron dalam molekul suatu senyawa.
c) Penutup
Guru menugaskan peserta didik untuk mengerjakan Tugas 2.7 dan Tugas 2.8
halaman 81 dan Tantangan halaman 82-83 Buku Siswa.
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru mengingatkan peserta untuk mengerjakan Soal Latihan halaman 86 92
sebagai persiapan menghadapi ulangan.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Proyek halaman 92-94 Buku
Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media

Tabel periodik unsur.

D
 aftar harga/grafik jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron, dan keelek
tronegatifan.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

S umber lain yang relevan, misalnya internet (id.wikipedia.org/wiki/periodisitas_
sifat_unsur).
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

9. Pertemuan VIII : Ulangan Harian



Guru mengadakan ulangan harian untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap
materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tes tertulis dapat dibuat soal baru atau
diambil dari Soal Latihan halaman 85 92 Buku Siswa.

60

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X


Guru dapat mengembangkan soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi,
supaya peserta didik mempunyai pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang
sudah dibahas.
Contoh: Lakukan analisis kecenderungan afinitas elektron dalam satu golongan dan satu
periode dalam tabel periodik! Mengapa kecenderungan yang terjadi seperti itu?
Jelaskan!

C. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
Indikator Esensial

Teknik
Penilaian

No

KD

KD pada KI-1

Observasi
perilaku

Lembar
observasi

KD pada KI-2

Observasi
perilaku

Lembar
obseravsi

KD pada KI-3

Keterangan

Peserta didik menganalisis partikel penyusun


atom (proton, elektron, dan neutron), nomor
atom dan massa atom, serta isotop.
Peserta didik menganalisis perkembangan
model atom.
Peserta didik menganalisis kedudukan elektron
Tes tulis
dalam atom.

Lembar tes
tertulis

Peserta didik menganalisis bilangan kunatum


dan bentuk orbital.
Peserta didik menganalisis perkembangan tabel
periodik unsur.
Menganalisis sifat periodik unsur- unsur.
4

KD pada KI-4

Peserta didik melakukan diskusi kelompok Penilaian


dalam melaksanakan tugas.
produk

Lembar
penilaian

Peserta didik mempresentasi hasil diskusi.

Lembar
penilaian

Penilaian sikap

Peserta didik membuat model bentuk orbital. Penilaian


produk

Lembar
penilaian

2. Penilaian Sikap
KI1
KI2

: Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.


: Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

61

Penilaian
No.

Nama

Jujur

Disiplin

Tanggung
Jawab

Peduli

Kerja
Keras

Skor

Nilai

14

93

60

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

Pedoman penilaian:
a. Penilaian dilakukan dengan cara membandingkan karakter peserta didik pada kondisi
awal dengan pencapaian dalam waktu tertentu.
b. Hasil yang dicapai selanjutnya dicatat, dianalisis, dan diadakan tindak lanjut.

3. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak dianggap sesuai.

62

No.

Materi

Menentukan jumlah proton, elektron dan


neutron atom suatu unsur berdasarkan nomor
atom dan massa atomnya atau sebaliknya.

Menentukan isotop, isobar, dan isoton atom


suatu unsur.

Membandingkan perkembangan teori atom


mulai teori atom Dalton hingga teori atom
mekanika kuantum.

Menentukan kofigurasi elektron dan elektron


valensi atom suatu unsur.

Menentukan posisi elektron mengelilingi inti


berdasarkan bilangan kuantum.

Menggunakan asas aufbau, kaidah Hund,


dan asas Larangan Pauli untuk menuliskan
konfigurasi elektron dan diagram orbital.

Membandingkan perkembangan tabel periodik


unsur melalui studi pustaka.

Menentukan golongan dan periode unsurunsur dalam tabel periodik unsur berdasarkan
konfigurasi elektron atom.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Tidak
Sangat
Menguasai
Menguasai
Menguasai

Tidak
Sangat
Menguasai
Menguasai
Menguasai

No.

Materi

Hubungan konfigurasi elektron atom suatu


unsur dengan letaknya dalam tabel periodik.

10

Menganalisis tabel atau grafik sifat keperiodikan unsur (jari-jari atom, afinitas elektron,
energi ionisasi, dan keelektronegatifan).

b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

4. Penilaian Teman

Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: .
Penilaiam
No.

Nama Anggota
Kelompok

Kreativitas

Inisiatif

Kerja
Sama

Menghargai
Teman

Suka
Menolong

Skor

Nilai

1
2

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali



Bentuk komunikasi pendidik dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

E. Pengayaan dan Remedial



Setelah melakukan penilaian oleh guru, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta
didik sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

63

2. Guru memberikan soal remedial kepada peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.

Soal Remedial
1. Model atom berkembang berkaitan dengan penemuan-penemuan para ahli yang
melakukan penelitian tentang atom. Lakukan analisis!
a. Apakah kelebihan John Dalton sehingga model atom dimulai dari model atom
John Dalton?
b. Mengapa J.J Thomson dianggap dapat menyempurkan model atom Dalton?
c. Bagaimana teori atom menurut Rutherford sehingga penemuannya dapat
memperbaiki model atom Thomson?
d. Bagaimana caranya Niels Bohr menyempurkan model atom Rutherford?
e. Bagaimana perkembangan model atom setelah Niels Bohr dengan adanya teori
probilitas?
2. Lengkapi tabel berikut!
Nomor Atom

Massa Atom

Jumlah
Proton

Jumlah
Neutron

Jumlah
Elektron

23
11

...

...

...

...

...

40
20

...

...

...

...

...

75
35

...

...

...

...

...

...

...

...

...

...

Atom
Na
Ca
As

127
53

3. Klasifikasikan atom-atom unsur berikut yang termasuk isotop, isobar, dan isoton!

12
13
14
14
15
15
17
6A, 6B, 6C, 7D, 7E, 8F, 8G
4. Tuliskan jumlah elektron pada setiap kulit atom dan elektron valensinya?

64

Kulit Elektron

Atom

Nomor
Atom

...

...

...

...

...

...

...

...

15

...

...

...

...

...

...

...

...

Ga

31

...

...

...

...

...

...

...

...

Sn

50

...

...

...

...

...

...

...

...

Xe

54

...

...

...

...

...

...

...

...

Cs

55

...

...

...

...

...

...

...

...

Ra

88

...

...

...

...

...

...

...

...

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Elektron Valensi

5. Lengkapi tabel berikut!


Unsur

Orbital

...

...

...

...

4s, 4p, 4d, 4f

Harga Orbital

Jumlah Orbital

...
...

0; 1, 0, +1, 2, 1, 0, +1, +2
...

...
16

6. Tentukan keempat bilangan kuantum untuk elektron terakhir dari atom unsur dengan
nomor atom berikut!

a. 6
b. 12
c. 15
d. 19
e. 22
f. 29
7. Tentukan letak masing-masing unsur dalam tabel periodik, jika diketahui konfigurasi
elektron atomnya sebagai berikut!

a. [He] 2s2 2p5
c. [Ar] 4s1
e. [Xe] 6s2 4f 14 5d10
2
4
1
5

b. [Ne] 3s 3p
d. [Kr] 5s 4d
f. [Rn] 7s2 5f 4
8. Tentukan golongan, periode, dan blok dari unsur dengan nomor atom berikut!

a. 17
b. 38
c. 47
d. 60
e. 83
f. 87

F. Kunci Jawaban
Tantangan
Halaman 60
1. Nomor atom isotop unsur tersebut sama, sehingga jumlah kulitnya juga sama atau elektron
valensinya sama.
2. 90.000.000 atom aluminium
3. a. 63Li



Nomor
Nomor
Jumlah
Jumlah
Jumlah

massa = 6
atom = 3
proton (p) = 3
elektron (e) = 3
neutron (n) = 3

7
3

Li



Nomor
Nomor
Jumlah
Jumlah
Jumlah

massa = 7
atom = 3
proton (p) = 3
elektron (e) = 3
neutron (n) = 4


b. 3216S



Nomor
Nomor
Jumlah
Jumlah
Jumlah

massa = 32
atom = 16
proton (p) = 16
elektron (e) = 16
neutron (n) = 16

32 2
16

Nomor
Nomor
Jumlah
Jumlah
Jumlah

massa = 32
atom = 16
proton (p) = 16
elektron (e) = 18
neutron (n) = 16

4.



a. iii, karena seharus elektron pada 2p tidak bepasangan.


b. v, karena sebelum mengisi orbital 3d seharusnya mengisi orbital 4s terlebih dahulu.
c. i, karena kedua elektron pada orbitasl 3s mempunyai bilangan kuantum spin yang
sama.
d. ii, semua elektron berada pada orbital yang sebenarnya.
e. iv, satu elektron pada orbital 2s teraksitasi ke orbital 2pz.

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

65

Halaman 82
2. a. Energi ionisasi pertama, energi minimal yang diperlukan melepaskan satu elektron pertama
dari atom dalam bentuk gas.
Energi ionisasi kedua, energi minimal yang diperlukan melepaskan satu elektron kedua
dari ion dalam bentuk gas.
Energi ionisasi ketiga, energi minimal yang diperlukan melepaskan satu elektron ketiga
dari ion dalam bentuk gas.

b. Energi ionisasi ketiga > energi ionisasi kedua> energi ionisasi pertama
Hal tersebut karena daya tarik inti yang semakin besar pada elektron kedua, ketiga, dan
seterusnya.

Esai
1.

Model
Atom

No.

2. a.

Kelebihan

Dalton

Menjelaskan atom secara ilmiah.

Thomson

Menerangkan bahwa dalam atom terdapat Belum ditemukannya inti penyusun


elektron-elektron yang tersebar secara atom.
merata.

Rutherford

Menerangkan bahwa atom terdiri atas inti


yang bermuatan positif yang berada pada
pusat atom dan elektron yang bergerak
mengelilingi inti.

Niels Bohr

Menerangkan bahwa elektron menempati Hanya dapat menerangkan spektrum


tingkat energi tertentu dalam atom.
dari atom atau ion yang mengandung
satu elektron.

Mekanika
kuantum

Menerangkan bahwa elekron dipandang sebagai partikel dan gelombang, dengan


munculnya asas ketidakpastian.

Proton berada dalam inti atom.


Neutron berada dalam inti atom.
Elektron berada di luar inti atom.

3.

Spesies Atom
1
1

2
1

3
1

Belum ditemukannya partikel-partikel


penyusun atom.

b.

Ketidakmampuan menerangkan mengapa elektron tidak jatuh ke inti akibat gaya elektrostatis inti terhadap
elektron.

Partikel

Muatan

Massa

Proton

+1

Neutron

Elektron

-1

Nomor Atom

Massa Atom
Relatif (Ar)

Jumlah
Proton

Jumlah
Neutron

Jumlah
Elektron

12
6

12

14
6

14

14
7

14

37
17

Cl

17

37

17

20

17

19

39

19

20

19

Ca

20

40

20

20

20

39
19
40
20

66

Kekurangan

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

4.



a. Nomor atom menyatakan jumlah proton.


b. Nomor massa menyatakan jumlah proton dan jumlah neutron.
c. Isotop adalah atom-atom unsur yang jumlah proton dan elektronnya sama tetapi jumlah
neutronnya berbeda, jadi isotop mempunyai jumlah nomor atom sama tetapi jumlah
nomor massa berbeda.
d. Isobar adalah atom-atom unsur yang nomor atomnya berbeda, tetapi nomor massanya
sama.
e. Isoton adalah atom-atom unsur yang nomor atomnya berbeda, tetapi jumlah neutron
sama.

5. a.

6.

7.

11
6

C isotop dengan 126C

Atom

Nomor atom(Z)

Be

b.

14
6

C isobar dengan 147N

c.

13
6

C isoton dengan 147N

Kulit Elektron
M

Al

13

Si

14

16

Br

35

18

Kr

36

18

Harga Orbital

Jumlah
Orbital

Kulit

Orbital

1s

2s 2p

0; 1, 0, +1

3s 3p 3d

0; 1, 0, +1; 2, 1, 0, +1, +2

4s 4p 4d 4f

0; 1, 0, +1; 2, 1, 0, +1, +2; 3, 2, 1, 0, +1, +2, +3

16

s = 1, p = 3, d = 5, f = 7

b.

K = 1, L = 4, M = 3, N = 4

9. a. s = 2, p = 6, d = 10, f = 14

b.

K = 2, L = 8, M = 18, N = 32

8. a.

Elektron Valensi

10. a. n = 2, = 1, m = +1, s = + 12

f.

n = 4, = 1, m = 1, s = + 12
n = 4, = 1, m = 0, s = 12

b.

n = 3, = 0, m = 0, s = + 12

g.

c.

n = 3, = 1, m = 0, s = + 12

h. n = 3, = 2, m = 2, s = + 12

d.

n = 3, = 1, m = 0, s = 12

i.

n = 3, = 2, m = 1, s = + 12

e.

n = 4, = 0, m = 0, s = 12

j.

n = 3, = 2, m = 1, s = 12

11. a.

A = 6

b.

B = 7

c.

C = 11 d.

D = 9

e.

E = 20 f.

F = 18

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

67

12. a.

n = 2, = 1, m = 1, s = 12
n = 3, = 1, m = +1, s = 12

d.

n = 2, = 1, m = +1, s = 12

b.

c.

n = 2, = 1, m = +1, s = 12

f.

n = 3, = 1, m = +1, s = 12

13.



a.
b.
c.
d.
e.

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

f.
g.
h.
i.

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

14.


a.
b.
c.
d.

Unsur-unsur
Unsur-unsur
Unsur-unsur
Unsur-unsur

15.








a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

IIA, periode 2
VIIIA, periode 1


IIA, periode 4



VIIIB, periode 4


IIB, periode 4
golongan
golongan
golongan
golongan

e.

n = 2, = 1, m = +1, s = 12

IB, periode 5
lantanida, periode 6
VIIIB, periode 6
aktinida, periode 7

IA dan IIA
IIIA sampai VIIIA
IB sampai VIIIB
lantanida dan aktinida

IVA, periode 3, blok p


IA, periode 4, blok s
IVB, periode 4, blok d
VIB, periode 4, blok d
VIIIB, periode 4, blok d
VIIIB, periode 4, blok d
IB, periode 4, blok d
IIB, periode 4, blok d
VIIA, periode 4, blok p
VIA, periode 4, blok p

k.
l.
m.
n.
o.
p.
q.
r.
s.
t.

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

IIIB, periode 5, blok d


VIIIB, periode 5, blok d
VIIIA, periode 5, blok p
IIA, periode 6, blok s
lantanida, periode 6, blok f
lantanida, periode 6, blok f
VIIIB, periode 6, blok d
IIB, periode 6, blok d
VA, periode 6, blok p
aktinida, periode 7, blok

16. a. K, karena letaknya lebih kiri dari L



b. N, karena letaknya lebih bawah dari M
17. Urutan unsur-unsur dari atas ke bawah berdasarkan energi ionisasi atomnya adalah : B, A,
D, C

18. a. Fluorin, karena letaknya lebih kanan dari oksigen


b. Klorin, karena letaknya lebih atas dari klorin

19. B, C, A, E, D.
20. a. A : 2, 4






b.

c.

B : 2, 8
C : 2, 8, 1
D : 2, 8, 7
E : 2, 8, 8, 3
F : 2, 8, 8, 8, 3
C
G

d.
e.
f.
g.

C
Jumlah neutron = 18, elektron =17, proton =17
F
B,D

Pilihan Ganda
1.
2.
3.
4.

68

E
A
C
A

5.
6.
7.
8.

D
C
A
E

9.
10.
11.
12.

B
B
B
B

13.
14.
15.
16.

C
E
D
D

17.
18.
19.
20.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

E
C
D
E

21.
22.
23.
24.

B
A
C
B

25.
26.
27.
28.

D
E
D
A

29.
30.
31.
32.

E
E
C
E

33.
34.
35.
36.

B
D
D
D

37.
38.
39.
40.

E
B
C
C

Remedial
1.



a. Model atom Dalton sudah menerangkan atom secara ilmiah.


b. J.J Thomson dapat menerangkan bahwa dalam atom terdapat elektron-elektron yang
tersebar secara merata.
c. Menerangkan bahwa atom terdiri atas inti yang bermuatan positif yang berada pada pusat
atom dan elektron yang bergerak mengelilingi inti.
d. Menerangkan bahwa elektron menempati tingkat energi tertentu dalam atom.
e. Model atom dapat menerangkan bahwa elektron dipandang sebagai partikel dan gelombang
dengan munculnya asas ketidakpastian.

2.
Nomor Atom

Nomor Massa

Jumlah Proton

Jumlah Neutron

Jumlah
Elektron

23
11

11

12

11

12

11

40
20

20

40

20

20

20

75
35

35

75

35

40

35

53

127

53

74

53

Isotop

Isobar

Isoton

A, B, E

C, D

B, D, F

D, E

E, F

C, E

Atom
Na
Ca
As

127
53

3.

F, G

4.

5.

Kulit Elektron

Nomor
Atom

15

Ga

31

18

Sn

50

18

18

Xe

54

18

18

Cs

55

18

18

Ra

88

18

32

18

Atom

Unsur

Elektron Valensi
6

Orbital

5
3

1
2

Harga Orbital

Jumlah
Orbital

1s

2s 2p

0; 1, 0, +1

3s 3p 3d

0; 1, 0, +1; 2, 1, 0, +1, +2

4s 4p 4d 4f

0; 1, 0, +1; 2, 1, 0, +1, +2; 3, 2, 1, 0, +1, +2, +3

16

Bab II Struktur Atom dan Tabel Periodik

69

6.

Berdasakan konfigurasi elektron berakhir:


2s2

2p2

b.

3s2
3s2

c.

n = 2

= 1

m = 0

s= +

n = 3

= 0

m = 0

s=

n = 3

= 1

m = +1

s= +

n = 4

= 0

m = 0

s = +1

n = 3

= 2

m = 1

s= +

= 2

m = +2

s=

3p3

4s1

d.
4p6

3d2

e.
4s1

a.

3d10

2
1
2
1
2

1
2
1

f.

n = 3

7.

a .
b.
c.

Golongan VIIA, periode 2



Golongan VIIIA, periode 3

Golongan IA, periode 4

d.
e.
f.

Golongan VIB, periode 5


Golongan IIB, periode 6
Golongan Aklinda, periode 7

8.

a.
b.
c.

Golongan VIIA, periode 3, blok p


Golongan IIA, periode 5, blok s
Golongan IB, periode 5, blok d

d.
e.
f.

Golongan Lantanida, periode 6, blok f


Golongan VA, periode 6, blok p
Golongan IA, periode 7, blok s

70

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Bab

III

Ikatan Kimia

Di atas daun terdapat embun yang berupa tetesan air. Apa yang terpikirkan saat itu? Tentunya kita akan mengagumi kebesaran Tuhan Yang Maha Pencipta. Akan tetapi mengapa
dapat terbentuk tetesan seperti itu? Pada molekul air terdapat ikatan antarmolekul air,
yaitu ikatan hidrogen. Karena ikatan hidrogen itulah tetes air dapat membentuk tetes
yang lebih besar.


Proses pembelajaran pada bab ini mengantarkan peserta didik untuk memahami
ikatan kimia dan bentuk molekul berdasarkan ikatan kimia tersebut. Pemahaman peserta
didik terhadap elektron valensi merupakan syarat dalam memahami proses pembentukan
ikatan dan bentuk molekul. Ikatan kimia menggambarkan cara atom-atom bergabung
membentuk molekul atau gabungan ion-ion. Pada proses pembentukan ikatan kimia yang
berperan adalah elektron valensi. Ikatan kimia meliputi ikatan ion, ikatan kovalen, dan
ikatan ikatan logam. Ikatan-ikatan tesebut merupakan ikatan antaratom. Selain ikatan
antaratom terdapat juga ikatan antarmolekul atau gaya antarmolekul yang terdiri atas
gaya Van der Waals dan ikatan hidrogen.

Ikatan ion mengikuti hubungan kestabilan atom gas mulia dengan konfigurasi elektron
atom-atom yang dapat membentuk ion positif dan ion negatif, serta terbentuknya ikatan
antara kedua ion tersebut. Ikatan kovalen mengikuti hubungan kestabilan gas mulia
dengan konfigurasi elektron atom-atom yang saling menggunakan elektron secara bersama.
Ikatan kovalen terdiri atas ikatan kovalen tunggal, ikatan kovalen rangkap (dua dan tiga),
dan ikatan kovalen koordinasi (dativ).

Pada proses pembelajaran bab ini, peserta didik diajak untuk dapat merancang dan
melakukan percobaan, sampai mempresentasikan hasil percobaan. Dari kegiatan ini guru
dapat menilai sikap dan keterampilan peserta didik dalam kerja kelompok. Sikap teliti,

jujur, tanggung jawab, rasa ingin tahu, dan yang lainnya akan muncul pada diri peserta
didik. Percobaan dilakukan untuk menguji apakah suatu senyawa bersifat polar atau
nonpolar.

Kegiatan dalam proses pembelajaran kimia merupakan keterampilan motorik yang
dilakukan oleh peserta didik dalam melaksanakan percobaan untuk menemukan konsep
kimia. Percobaan kimia dapat diciptakan oleh guru, sesuai kondisi alat dan bahan kimia
habis pakai yang ada atau bahan kimia dapat dibuat dalam laboratorium kimia sekolah.
Guru yang inovatif dan kreatif akan dapat memilih jenis-jenis eksperimen yang mendukung
penemuan konsep dalam proses pembelajaran menggunakan pendekatan saintifik.

Pada awal dan akhir proses pembelajaran selalu diingatkan materi pembelajaran
yang telah dibahas untuk mendorong sikap peserta didik dapat mangagumi kebesaran
Tuhan Yang Maha Esa dalam menciptakan alam semesta. Misalnya bagaimana fenomena
cicak dengan tidak jatuh di dinding karena adanya gaya Van der Waals. Dalam proses
pembelajaran peserta didik dapat menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu,
objektif, jujur, teliti, cermat, tekun, hati-hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif,
inovatif, dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi
sikap dalam berdiskusi.

A. KI (KI-3 dan KI-4) dan KD pada Materi Pokok Ikatan


Kimia

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3.

Memahami, menerapkan, menganali- 3.5


sis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingin
tahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya, dan human3.6
iora dengan wawasan kemanusiaan,
3.7
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan
masalah.

4.

Mengolah, menalar, dan menyaji dalam 4.5 Mengolah dan menganalisis perbandingan proses
ranah konkret dan ranah abstrak
pembentukan ikatan ion, ikatan kovalen, ikatan
terkait dengan pengembangan dari
kovalen koordinasi, dan ikatan logam serta
yang dipelajarinya di sekolah secara
interaksi antarpartikel (atom, ion, molekul) materi
mandiri, dan mampu menggunakan
dan hubungannya dengan sifat fisik materi.
metoda sesuai kaidah keilmuan.
4.6 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta
menyajikan hasil percobaan kepolaran senyawa.
4.7 Meramalkan bentuk molekul berdasarkan teori
jumlah pasangan elektron di sekitar inti atom
(teori domain elektron).

72

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Membandingkan proses pembentukan ikatan ion,


ikatan kovalen, ikatan kovalen koordinasi, dan
ikatan logam serta interaksi antarpartikel (atom,
ion, molekul) materi dan hubungannya dengan
sifat fisik materi.
Menganalisis kepolaran senyawa.
Menganalisis teori jumlah pasangan elektron di
sekitar inti atom (teori domain elektron) untuk
menentukan bentuk molekul.

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Ikatan Kimia


1. Alokasi waktu dan Materi Pokok

Pembelajaran dan penilaian materi pokok Ikatan Kimia memerlukan alokasi waktu
30 jam. Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap muka (TM) dengan 3
jam pelajaran (JP) sesuai struktur kurikulum.
Pertemuan ke-

Materi Pokok/Sub Materi Pokok

Lambang Lewis dan Aturan Oktet

Ikatan Ion

Ikatan Kovalen Tunggal serta Ikatan Kovalen Rangkap Dua dan Rangkap
Tiga

Menyelidiki Kepolaran Beberapa Senyawa

Ikatan Kovalen Polar dan Nonpolar serta Ikatan Kovalen Koordinat

Bentuk Molekul

Pengaruh Bentuk Molekul terhadap Kepolaran

Ikatan Logam

Gaya Antarmolekul

10

Ulangan Harian

2. Pertemuan I : Lambang Lewis dan Aturan Oktet (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Menurut Gilbert Lewis atom bergabung untuk mencapai konfigurasi elektron yang
lebih stabil. Kestabilan maksimal tercapai pada saat konfigurasi elektron atom tersebut
telah isoelektron (sama) dengan konfigurasi elektron gas mulia, yaitu terdiri atas 8 elektron
valensi (oktet), kecuali helium yang mempunyai elektron valensi 2 (duplet).

Bagian terluar atom-atom (elektron terluar) saling bersinggungan membentuk ikatan
kimia. Untuk mempelajari ikatan kimia perlu dibahas elektron terluar (elektron valensi)
atom-atom yang terlibat dalam ikatan kimia. Untuk menggambarkan elektron valensi
digunakan sistem titik yang disusun oleh Lewis.

Lambang Lewis terdiri atas lambang atom unsur dan titik-titik yang setiap titiknya
menggambarkan setiap elektron valensi dari atom unsur-unsur tersebut. Struktur Lewis
merupakan kombinasi lambang Lewis yang mewakili kemungkinan ikatan kimia yang
terjadi. Konfigurasi elektron dan lambang Lewis untuk atom unsur-unsur pada periode
2 dan periode 3 dapat dilihat pada Tabel 3.1 halaman 98 Buku Siswa.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menuliskan rumus Lewis berbagai atom unsur gas mulia dan
atom unsur lain.
Bab III Ikatan Kimia

73

b) Peserta didik menganalisis bahwa atom-atom unsur selain gas mulia cenderung
berikatan dengan atom unsur lain.
c) Peserta didik melakukan kegiatan dalam kerja kelompok, selanjutnya dapat
mengomunikasikannya secara lisan dan tertulis.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang struktur atom dan tabel
periodik sebagai syarat untuk mempelajari ikatan kimia.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari lambang Lewis dan
aturan oktet.
Guru membagi perserta didik menjadi beberapa kelompok.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) benda-benda yang
mirip yang ada di lingkungan seperti Gambar 3.1 halaman 97 Buku Siswa
dan membaca artikel tentang lambang Lewis dan aturan oktet.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimanana menuliskan lambang Lewis dari suatu atom
unsur?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang mempelajari lambang Lewis dan aturan oktet.
Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi
tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat
berbentuk tabel, deskripsi, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami
oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang mempelajari
lambang Lewis dan aturan oktet. Peserta didik membuat konfigurasi elektron
atom-atom unsur dan membandingkannya dengan konfigurasi elektron gas
mulia. Kemudia peserta didik diminta untuk menuliskan lambang Lewis dari
beberapa unsur yang diberikan oleh guru.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lambang Lewis dan aturan
oktet. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh
peserta didik dan memberikan penguatan.

74

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Untuk menggambarkan struktur atom unsur secara sederhana biasanya


digunakan model elektron dari Lewis, yang dikemukankan oleh ahli kimia
Amerika, G. N. Lewis (1875 1946), yang dikenal dengan lambang Lewis
untuk atom tersebut.
Unsur-unsur tersebut sulit bereaksi dengan unsur-unsur lain dan terdapat sebagai unsur-unsur yang bebas di alam (sebagai gas monoatomik), yaitu gas yang
tersusun dari satu atom saja. Hal itu disebabkan karena susunan elektronnya
sudah stabil. Susunan elektron atom gas mulia terdiri atas 8 elektron valensi
yang disebut oktet, kecuali helium yang hanya mempunyai 2 elektron valensi
yang disebut duplet.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik untuk mengerjakan Tantangan halaman 99
Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang ikatan ion
dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media

Sistem periodik unsur.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chem-is-try.org/materi_kimia/
kimia-smk/kelas_x/elektron-elektron-aturan-oktet).
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

3. Pertemuan II : Ikatan Ion (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Atom-atom unsur seperti unsur pada golongan IA dan golongan IIA cenderung
melepaskan elektron valensinya untuk mencapai kestabilan seperti gas mulia. Atom yang
cenderung melepaskan elektron tersebut berubah menjadi ion positif. Unsur-unsur tersebut
disebut unsur elektropositif. Atom unsur dengan nomor atom kecil seperti Li dan Be akan
membentuk Li+ dan Be2+. Masing-masing atom melepaskan 1 elektron dan 2 elektron
untuk membentuk susunan elektron seperti atom gas mulia He dengan elektron valensi
2 (duplet).
Contoh:

Li

Li+ + le
Be

Be2+ + 2 e
(2,1)
(2)
(2,2)
(2)

Selanjutnya untuk mencapai kestabilan atom unsur golongan IA dan IIA dengan
nomor atom yang lebih besar akan membentuk konfigurasi elektron oktet.

Bab III Ikatan Kimia

75

Contoh:

Na

Na+ + le
Mg

Mg2+ + 2 e
(2,8,1)
(2,8)
(2,8,2)
(2,8)

Atom unsur nonlogam, seperti unsur pada golongan VIA dan VIIA cenderung
menerima elektron untuk mencapai kestabilan seperti atom gas mulia. Atom yang menerima
elektron berubah menjadi ion negatif. Unsur seperti itu disebut unsur elektronegatif.
Contoh:
Cl + 1e
(2,8,7)




Cl
(2,8,8)

O + 2e
(2,6)

O2
(2,8)


Pada umumnya ion-ion positif dari golongan IA dan IIA melalui gaya elektrostatik
akan tarik menarik dengan ion-ion negatif dari unsur-unsur golongan VIA dan VIIA
(perbedaan muatan menghasilkan gaya tarik-menarik elektrostatik) membentuk molekul
senyawa ionik. Ikatan yang terjadi antara ion positif dan ion negatif disebut ikatan ion
(ikatan heteropolar), misalnya LiF, NaCl, CaCL2, K2O, AlF3.
Pengayaan

Menurut hukum Coulumb, besarnya gaya elektrostatik antara dua muatan yang
berlawanan dalam senyawa ionik dapat dirumuskan sebagai berikut.
F = k(q+ q)/d2 = k(q+ q)/(rC + rA)2
q+ = muatan kation
q = muatan anion
d = jarak antara dua pusat muatan

jarak antara dua pusat muatan merupakan jari-jari kation (rC) dan jari-jari anion (rA)

Menurut hukum Coloumb, kekuatan ionik tergantung pada muatan dan ukuran kedua
ion. Ikatan ionik semakin kuat apabila muatan ion semakin besar dan ukurannya semakin
kecil.
b.
1)


2)


Pembelajaran
Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menjelaskan terbentuknya ion positif dan ion negatif.
b) Peserta didik dapat menganalisis terbentuknya ikatan ion.
Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.

76

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang lambang Lewis dan aturan
oktet.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari ikatan ion.
Guru membagi perserta didik menjadi beberapa kelompok.



b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) tabel titik didih dan
titik leleh senyawa, seperti Tabel 3.3 halaman 99 Buku Siswa dan membaca
artikel tentang ikatan ion atau melihat penayangan video pembentukan ikatan
ion.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimanana terbentuknya ikatan ion?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang ikatan ion. Peserta didik diminta untuk membuat
catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam
kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau bentuk
lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang mempelajari
ikatan ion. Peserta didik menuliskan pembetukan ikatan ion dari senyawasenyawa ion yang ditentukan oleh guru.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang ikatan ion.
Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta
didik dan memberikan penguatan.
Atom unsur nonlogam, seperti atom unsur pada golongan VIA dan VIIA
cenderung menerima elektron untuk mencapai kestabilan seperti gas mulia.
Atom yang menerima elektron berubah menjadi ion negatif. Unsur seperti ini
disebut unsur elektronegatif. Pada umumnya ion-ion positif dari golongan IA
dan IIA melalui gaya elektrostatis akan tarik-menarik dengan ion-ion negatif
dari unsur-unsur golongan VIA dan VIIA membentuk zat padat. Ikatan yang
terjadi antara ion positif dan ion negatif disebut ikatan ion, membentuk
senyawa ion, misalnya: LiF, CaCl2, NaCl, dan AlF3.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal dan mengerjakan Tugas
3.1 halaman 103 dan Tantangan halaman 104 Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang ikatan
kovalen tunggal serta ikatan kovalen rangkap dua dan rangkap tiga dan
meminta peserta didik membacanya.

4) Alat, Bahan, dan Media



Molymod dan model atom.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.

Bab III Ikatan Kimia

77

5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (en-wikipedia.org/wiki/ionik_bond;
www.chem1.com/acad/webtext/chembond; www.chemguide.co.uk/atoms/bonding/
ionic.html).
6) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

4. Pertemuan III : Ikatan Kovalen Tunggal serta Ikatan Kovalen


Rangkap Dua dan Rangkap Tiga (3 JP)
a. Materi untuk Guru

Pada umumnya, ikatan kovalen (ikatan homopolar) terjadi antaratom-atom nonlogam.
Lewis mengusulkan bahwa susunan elektron atom gas mulia dapat pula dicapai dengan
pembentukan pasangan elektron yang digunakan secara bersama. Ikatan demikian disebut
ikatan kovalen. Elektron pada senyawa kovalen tidak dipindahkan dari satu atom ke atom
lainnya, tetapi atom-atom tersebut berbagi elektron untuk membentuk ikatan kovalen.
Untuk menggambarkan terjadinya ikatan kovalen digunakan struktur Lewis dengan
menggambarkan sejumlah elektron valensi berupa titik. Dua titik yang menyatakan
pasangan elektron diletakkan di antara lambang kedua atom unsur yang berikatan.

Ikatan kovalen yang terbentuk dengan menggunakan sepasang elektron bersama
disebut ikatan kovalen tunggal.
Contoh :
Ikatan kovalen dalam molekul H2

H + H H H atau HH atau H2
Pengayaan

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menggambarkan struktur Lewis suatu molekul
antara lain sebagai berikut.
1) Unsur yang paling kurang elektronegatif biasanya merupakan atom pusat. Atom H
tidak pernah sebagai atom pusat.
2) Atom oksigen tidak akan terikat dengan atom oksigen lain kecuali pada molekul O2,
O3, peroksida dan superoksida,
3) Pada asam okso, atom hidrogen biasanya terikat pada atom O.

Contoh: kerangka pada molekul H2SO4


O


HOSOH

78

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X


Pada umumnya molekul-molekul memenuhi aturan oktet, tetapi ada beberapa molekul
kovalen yang tidak memenuhi aturan oktet. Terdapat tiga jenis molekul yang tidak mengikuti
aturan oktet, yaitu sebagai berikut.
1) Molekul yang atom pusatnya mempunyai elektron valensi kurang dari delapan, contoh
nya BeCl2 dan BF3.
2) Molekul yang atom pusatnya mempunyai elektron valensi lebih dari delapan, contohnya
PCl5 dan SF6.
3) Molekul dengan jumlah elekron ganjil walaupun sangat jarang, tidak stabil dan sangat
relatif, tetapi keberadaannya memang ada. Misalnya NO2, NO, dan ClO2.

Ikatan kovalen yang terbentuk dengan menggunakan dua pasang elektron bersama
disebut ikatan kovalen rangkap dua dan yang menggunakan tiga pasang elektron disebut
ikatan kovalen rangkap tiga. Contoh ikatan kovalen rangkap dua adalah O2, sedangkan
contoh ikatan kovalen rangkap tiga adalah N2.
Ikatan rangkap dua dalam molekul O2:

+ O


OO

atau O = O atau

O2

Struktur
Lewis

Rumus
molekul

Ikatan rangkap tiga dalam molekul N2:


NN atau
+ N


Struktur
Lewis

NN

atau

N2
Rumus
molekul

Pengayaan

Panjang ikatan dari ikatan rangkap dua lebih pendek daripada ikatan tunggal, dan ikatan
rangkap tiga lebih pendek daripada ikatan rangkap dua. Panjang ikatan (bond lenght) adalah
jarak antara inti dari dua atom yang berikatan secara kovalen dalam suatu molekul.
Contoh:

Panjang ikatan C C sama dengan 154 pm

Panjang ikatan C = C sama dengan 133 pm

Panjang ikatan C C sama dengan 120 pm

Resonansi berarti penggunaan dua atau lebih struktur Lewis untuk menggambarkan
molekul tertentu. Resonansi sering disalah artikan dengan mengatakan bahwa molekul
tertentu, misalnya ozon berpindah-pindah strukturnya secara cepat dari struktur resonansi
yang satu ke struktur resonansi yang lain. Diharapkan kita mengingat bahwa tidak satupun
struktur resonansi yang diberikan dapat menggambarkan secara tepat struktur molekul
yang sesungguhnya.

Struktur resonansi adalah salah satu dari dua atau lebih struktur Lewis untuk satu
molekul yang tidak dapat dinyatakan secara tepat dengan hanya menggunakan satu
struktur Lewis. Tanda panah digunakan untuk menyatakan bahwa stuktur-struktur yang
digambarkan merupakan struktur resonansi.

Bab III Ikatan Kimia

79

Contoh: struktur molekul O3

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial

Peserta didik dapat menganalisis pembentukan senyawa kovalen tunggal.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan ion.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari ikatan kovalen.
Guru membagi perserta didik menjadi beberapa kelompok.
Guru dan peserta didik melakukan tanya-jawab tentang elektron valensi
sebagai syarat untuk pemahaman dalam pembelajaran ikatan kimia.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang ikatan kovalen tunggal atau melihat penayangan video
pembentukan ikatan kovalen tunggal serta ikatan kovalen rangkap dua dan
rangkap tiga.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimanana terbentuknya ikatan kovalen?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang ikatan kovalen tunggal serta ikatan kovalen
rangkap dua dan rangkap tiga. Peserta didik diminta untuk membuat catatancatatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas
bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau bentuk lain
yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang mempelajari
ikatan kovalen tunggal serta ikatan kovalen rangkap dua dan rangkap tiga.
Peserta didik menuliskan pembetukan ikatan kovalen dari senyawa-senyawa
kovalen yang diberikan oleh guru.

80

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat


an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang ikatan
kovalen tunggal serta ikatan kovalen rangkap dua dan rangkap tiga. Guru
memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta
didik dan memberikan penguatan.

Atom- atom yang menggunakan pasangan elektron bersama, sehingga


masing-masing kulit atom mempunyai satu pasang elektron yang dipakai
bersama yang disebut pasangan elektron terikat, membentuk ikatan kovalen
tunggal. Senyawa yang terjadi merupakan molekul. Pada umumnya, ikatan
kovalen terjadi antaratom-atom nonlogam. Elektron pada senyawa kovalen
tidak dipindahkan dari satu atom ke atom lainnya, tetapi atom-atom tersebut
berbagi elektron untuk membentuk ikatan kovalen. Atom-atom pada molekul
senyawa kovalen pada umumnya membentuk susunan elektron gas mulia
yaitu pada kulit terluarnya terdapat 8 elektron (oktet) dan khusus untuk
atom hidrogen mempunyai 2 elektron (duplet).
Ikatan kovalen yang terbentuk dengan menggunakan dua pasang elektron
bersama disebut ikatan kovalen rangkap dua dan yang menggunakan tiga
pasang elektron bersama disebut ikatan kovalen rangkap tiga. Contoh ikatan
kovalen rangkap dua adalah O2 dan CO2 dan contoh ikatan kovalen rangkap
tiga adalah N2 dan C2H2.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang menyelidiki
kepolaran beberapa senyawa dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media

Molymod dan model atom.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
5) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chemguide.co.uk/atom/bonding/
covalent.html).
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

5. Pertemuan IV : Menyelidiki Kepolaran Beberapa Senyawa


a. Materi untuk Guru

Senyawa kovalen ada yang mempunyai muatan positif dan negatif (senyawa kovalen
polar), tetapi ada juga yang tidak bermuatan (senyawa kovalen nonpolar). Untuk
membuktikan hal tersebut dilakukan percobaan.

Bab III Ikatan Kimia

81

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat merancang dan melakukan percobaan kepolaran beberapa
senyawa untuk memahami kepolaran senyawa.
b) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
c) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan menyim
pulkannya.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
d) Eksperimen
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran project base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan kovalen.
Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran menentukan kepolaran
senyawa dengan memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan kerja.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang menentukan kepolaran senyawa.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca. Misalnya, Bagaimana cara
menentukan kepolaran suatu senyawa?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan siswa diminta untuk merancang
percobaan seperti pada Kegiatan 3.1 halaman 108 Buku Siswa. Salah satu
anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih
dahulu atau mengomunikasikan dengan guru.

Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung diketemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.

82

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak bebahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode ilmiah.
Tahapan metode ilmiah adalah (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan
keterangan, (c) membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik
kesimpulan, (f) menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rangcangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
Kepolaran Senyawa

Alat
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

dan bahan:
Buret dan standar
Erlemeyer
Penggaris palstik
Kain flanel
Corong
Aseton
Air

Presedur:
1. Isi buret dengan aseton.
2. Letakkan erlemeyer di
bawah buret untuk menampung aseton.
3. Buka kran buret dengan
aliran yang kecil.
4. Dekatkan penggaris plas
tik ke aliran aseton deng
an cara memajukan dan
memundurkan. Penggaris
sudah terlebih dahulu
dig osok dengan kain
planel.
5. Amati yang terjadi deng
an aliran aseton.
6. Lakukan langkah-langkah
di atas dengan menggati
aseton dengan air.

Standar
buret

Buret

Buret

Standar
buret

Batang Politena
H2O

Aseton
Kain flanel untuk menggosok
batang politena agar bermuat
an listrik

Batang politena (penggaris) yang


bermuatan listrik digerakkan mendekat
dan menjauhi aliran H2O dan aseton

Gelas kimia
(Penampung aseton)

Larutan aseton

Gelas kimia
(Penampung H2O)
Larutan H2O

Gambar 3.1
Pengujian kepolaran larutan

(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Pada saat penggaris
di dekat pada aliran aseton, aliran aseton tidak mengikuti arah gerakan dari
penggaris. Akan tetapi, pada saat penggaris di dekat pada aliran air, aliran
aliran air mengikuti arah gerakan dari penggaris.
(5) Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan ke
simpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan tentang kepolaran
senyawa. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang disampaikan
oleh salah satu kelompok peserta didik dan memberikan penguatan.
Bab III Ikatan Kimia

83

Dalam molekul H2O antara atom H yang mempunyai keelektronegatifan 2,1


dengan atom O yang mempunyai keelektronegatifan 3,5, terdapat perbedaan
harga keelektronegatifan yang cukup besar (1,4). Atom O mempunyai harga
keelektronegatifan lebih besar, sehingga mempunyai kemampuan yang lebih
kuat daripada atom H untuk menarik pasangan elektron bersama, sehingga
atom O lebih elektronegatif () dan atom H lebih elektropositif (+). Dalam
molekul H2O terjadi 2 kutub atau dipol yaitu H+ dan O. Molekul H2O
bersifat polar.

(c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik untuk Tantangan halaman 113 Buku
Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang ikatan
kovalen polar dan nonpolar serta ikatan kovalen koordinat, dan meminta
peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
Alat-alat laboratorium kimia seperti buret, statif dan klem, erlemeyer, penggaris
plastik, kain flanel, dan corong.
Bahan-bahan eksperimen seperti air dan etanol.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4)


Sumber Belajar
Buku Kimia SMA/MA kelas X.
Lembar kerja.
Sumber lain yang relevan, misalnya internet (id.wikipedia.org/wiki/Ikatan_polar_
molekul_anoganik).

6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian keterampilan pada waktu melakukan Kegiatan 3.1 (halaman 94).

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

6. Pertemuan V : Ikatan Kovalen Polar dan Nonpolar serta Ikatan


Kovalen Koordinat
a. Materi untuk Guru

Ikatan kovalen terdiri atas ikatan kovalen polar dan ikatan kovalen nonpolar. Hal
tersebut berdasarkan pada perbedaan keelektronegatifan antara atom-atom yang membentuk
senyawa kovalen serta memerhatikan bentuk molekul senyawa kovalen yang terjadi.
Senyawa kovalen polar adalah senyawa yang terbentuk dari atom unsur yang mempunyai
keelektronegatifan berbeda, sehingga elektron lebih tertarik ke salah satu atom unsur.
Senyawa kovalen nonpolar adalah senyawa yang terbentuk dari dua atom unsur yang
keelektronegatifannya sama, atau resultan elektronegatifan atom unsur penyusunnya = 0,
sehingga kemampuan atom unsur untuk menarik elektron sama.

84

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X


Pada molekul nonpolar elektron-elektron tersebut merata sehingga molekul itu tidak
bermuatan. Contohnya H2, O2, N2, dan CH4.

Pada molekul polar elektron-elektron terkumpul di salah satu unsur pembentuknya.
Contohnya H2O, HF, HCl, HBr, dan NH3.
I katan kovalen nonpolar: senyawanya tersusun dari molekul-molekul dan tidak dapat
menghantarkan arus listrik.
I katan kovalen polar: senyawanya mempunyai kutub positif dan negatif yang tersusun
dari molekul-molekul polar.
I katan kovalen koordinasi: senyawanya berbentuk senyawa kovalen polar yang tersusun
dari molekul-molekul polar.

Ikatan kovalen yang terbentuk dengan menggunakan bersama pasangan elektron bebas
yang berasal dari salah satu atom dinamakan ikatan kovalen koordinasi atau ikatan dativ.
Atom yang memberikan pasangan elektronnya untuk dipakai bersama disebut atom donor,
sedangkan atom yang menerima pasangan elekrtonnya untuk dipakai bersama disebut
atom akseptor.
Contoh: ikatan kovalen koordinasi dalam ion H3O+
H3O+ terbentuk dari reaksi antara H2O sebagai donor elektron dan ion H+ sebagai
akseptor elektron.
H F
H
F
H F
atau H N+ B
H N
+
B F
H N B F
B
H
F
H F
H F
Pasangan
elektron bebas

Belum
oktet

Ikatan kovalen
koordinasi

Pengayaan

Pada molekul simetris, misal BeCl2, BF3, CF4, dan SF6 terdapat dipol pada tiap ikatan
kovalen karena adanya perbedaan keelektronegatifan. Akan tetapi dipol tiap ikatan saling
meniadakan sehingga molekul-molekul tersebut bersifat nonpolar.

Ukuran kuantitafif kepolaran ikatan adalah momen dipol () yang merupakan hasil
kali muatan (Q) dan jarak antarmuatan (r).
=Qr

Momen dipol biasanya dinyatakan dalam satuan debye (D) dari nama kimiawan
Belanda Amerika, Peter Debye. 1 D = 3,336 1030 C m dimana C = coloumb dan m =
meter.

Molekul-molekul diatom nonpolar tidak mempunyai momen dipol (misal H2, Cl2,
O2). Untuk molekul triatom, misalnya molekul CO2 geometrinya linear tidak mempunyai
momen dipol (karena besar kedua momen ikatannya sama).

| |
O=C=O
Molekul linier
(tidak ada momen dipol)
Bab III Ikatan Kimia

85

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat membedakan senyawa kovalen polar dan senyawa kovalen
nonpolar.
b) Peserta didik dapat memberikan contoh senyawa kovalen polar dan kovalen
nonpolar.
c) Peserta didik dapat menjelaskan terbentuknya ikatan kovalen koordinat.
d) Peserta didik contoh senyawa kovalen polar dan kovalen koordinat.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran project base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan kovalen.
Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran menentukan kepolaran
senyawa dengan memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan kerja.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang ikatan kovalen polar dan nonpolar serta ikatan kovalen
koordinat atau melihat penayangan video pembentukan ikatan kovalen dan
nonpolar serta ikatan kovalen koordinat.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Apakah perbedaan antara ikatan kovalen polar dan nonpolar?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang ikatan kovalen polar dan nonpolar serta ikatan
kovalen koordinat. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan
dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama
guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau bentuk lain yang paling
mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang ikatan kovalen
polar dan nonpolar serta ikatan kovalen koordinat. Peserta didik menuliskan
pembetukan ikatan kovalen koordinat.

86

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat


an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang ikatan
kovalen polar dan nonpolar serta ikatan kovalen koordinat. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan
memberikan penguatan.

Molekul diatomik yang terdiri atas unsur yang sama akan bersifat nonpolar,
sedang yang terdiri atas dua unsur yang berbeda dan berbeda keelektronegatifannya akan bersifat polar.
Ikatan yang terbentuk dari penggunaan bersama pasangan elektron bebas
yang berasal dari salah satu atom yang berikatan disebut ikatan kovalen
koordinat atau ikatan dativ atau ikatan semipolar. Atom yang menerima
pasangan elektron untuk dipakai bersama dalam membentuk ikatan kovalen
koordinasi dinamakan atom aseptor. Atom yang meberikan pasangan elektron
bebas untuk dipakai bersama dalam mebentuk ikatan kovalen koordinasi
dinamakan atom donor.

(c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang bentuk
molekul dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (id.wikipedia.org/wiki/Ikatan_polar_
molekul_anoganik).
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian keterampilan pada waktu melakukan Kegiatan 3.1 (halaman 83).

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

7. Pertemuan VI : Bentuk Molekul (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Bentuk molekul adalah geometri di sekitar atom pusat jika pasangan elektron diganti
oleh ikatan atom-atom atau susunan atom. Bentuk molekul dapat ditentukan dengan teori
domain elektron. Domain elektron adalah daerah gerak elektron di sekitar atom dalam
molekul. Setiap elektron (tunggal atau rangkap) adalah satu domain elektron.

Jika A = atom pusat, X = domain terikat, dan E= domain tak terikat maka terdapat
pola bentuk molelul sebagai berikut.

Bab III Ikatan Kimia

87

AX2
AX3
AX4
AX5
AX6
AX2E
AX2E2

:
:
:
:
:
:
:

linear
trigonal planar
tetrahedral
trigonal bipiramidal
oktahedral
bentuk V
bentuk V

AX2E3
AX3E
AX3E2
AX4E
AX4E2
AX5E
AXE3

:
:
:
:
:
:
:

linear
trigonal piramidal
bentuk T
seesaw
bujur sangkar planar
bujur sangkar piramidal
linear

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
Peserta didik dapat menentukan bentuk molekul berdasarkan domain elektron dan
menganalisisnya.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru melakukan tanya-jawab dengan peserta didik tentang elektron valensi
sebagai syarat dalam pemahaman bentuk molekul.
Guru menyiapkan model molekul dari senyawa-senyawa kovalen.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran bentuk molekul.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) model-model
molekul menggunakan molymod atau animasi di komputer serta membaca
artikel tentang model molekul, seperti pada Gambar 3.29 halaman 124 Buku
Siswa.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimana bentuk molekul dari suatu senyawa?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang bentuk molekul. Peserta didik diminta untuk
membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi
dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar,
atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang tentang bentuk
molekul. Peserta didik menentukan bentuk molekul berdasarkan elektron
valensi atom-atom unsur yang berikatan dengan mengindetifikasi pasangan
elektron ikatan (PEI) dan pasangan elektron bebas (PEB).

88

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan


dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang bentuk molekul. Guru
memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta
didik dan memberikan penguatan.
Bentuk molekul adalah bentuk di sekitar atom pusat apabila pasangan
elektron diganti oleh ikatan atom-atom atau susunan atom. Senyawa kovalen
mempunyai bentuk molekul tertentu yang berbentuk tiga dimensi. Bentuk
molekul dapat ditentukan dengan teori domain elektron.Untuk menjelaskan
bentuk molekul dapat digunakan teori domain elektron. Domain elektron
adalah daerah gerak elektron di sekitar atom dalam molekul. Setiap molekul
(tunggal/rangkap) ~ satu domain elektron.
c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang pengaruh
bentuk molekul terhadap kepolaran dan meminta peserta didik membaca
nya.
3) Alat, Bahan, dan Media

Model bentuk atom.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

S umber lain yang relevan, misalnya internet (Chemistry.about.com/od/
atomicmolecularstructure/a/moleculargeometry.htm; chemwiki.ucdavis.edu/
Theoretical_Chemistry/Chemical_Bonding/Lewis_Theory_of_Bonding/Geometry_
of_Molecules).
5) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

8. Pertemuan VII : Pengaruh Bentuk Molekul terhadap Kepolar


an
a. Materi untuk Guru

Molekul diatomik yang terdiri atas dua atom yang sama seperti H2, Cl2, dan O2
bersifat nonpolar. Molekul nonpolar adalah molekul yang tidak memperlihatkan adanya
kutub positif dan kutub negatif dalam molekulnya. Sementara itu, molekul diatomik yang
terdiri atas dua atom berbeda keelektronegatifan seperti NH3, H2O, dan HBr bersifat
polar. Molekul polar adalah molekul yang memperlihatkan adanya kutub positif dan kutub
negatif dalam molekulnya. Kepolaran dari molekul tersebut dapat diperkirakan dari bentuk
molekulnya.

Bab III Ikatan Kimia

89

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial

Peserta didik dapat meramalkan kepolaran molekul berdasarkan bentuk molekul.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru melakukan tanya-jawab dengan peserta didik tentang ikatan kovalen
polar dan nonpolar sebagai syarat dalam pemahaman bentuk molekul.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran pengaruh bentuk molekul
terhadap kepolaran.

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang pengaruh bentuk molekul terhadap kepolaran.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimana pengaruh bentuk molekul terhadap kepolaran?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang bentuk molekul. Peserta didik diminta untuk
membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi
dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar,
atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang pengaruh
bentuk molekul terhadap kepolaran. Peserta didik menentukan apakah suatu
senyawa bersifat polar atau nonpolar berdasarkan momen ikatan antara
atom-atom yang berikatan tersebut.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang pengaruh bentuk molekul
terhadap kepolaran. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang
diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
Molekul diatomik yang terdiri atas dua atom yang sama seperti H2 dan Cl2
bersifat nonpolar. Molekul nonpolar adalah molekul yang tidak memperlihatkan
adanya kutub positif dan kutub negatif dalam molekulnya. Sementara itu,
molekul diatomik yang terdiri atas dua atom berbeda keelektronegatifan
seperti NH3, H2O, dan HBr bersifat polar. Molekul polar adalah molekul yang
memperlihatkan adanya kutub positif dan kutub negatif dalam molekulnya.
Kepolaran dari molekul tersebut dapat diperkirakan dari bentuk molekulnya.

90

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 3.2 halaman 121 dan
Tantangan halaman 121122 Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang ikatan
logam.
3) Alat, Bahan, dan Media

Model bentuk atom.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.youtube.com/wacth?v=i4ikq5opq
Pg; dl.clockmas.cc.or.us/ch104-10/(16).htm; preparatorychemistry.com/bishop_
molecular_polarity.htm).
5) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

9. Pertemuan VIII : Ikatan Logam (3 JP)


a. Materi untuk Guru
Atom unsur logam memiliki sedikit elektron valensi. Oleh karena itu banyak ruang
yang kosong pada kulit terluarnya. Hal itu memungkinkan elektron valensi unsur logam
dapat bergerak bebas dan dapat berpindah dari satu ruang ke ruang lainnya dalam atom
yang berlainan. Perpindahan elektron-elektron tersebut juga disebabkan karena atom logam
cenderung mempunyai energi ionisasi yang lebih kecil daripada atom unsur golongan
lain. Dapat dikatakan bahwa elektron valensi selalu berpindah-pindah dari satu atom ke
atom lainnya. Hal ini menyebabkan atom logam bermuatan positif. Karena atom logam
berubah menjadi ion maka logam merupakan kumpulan ion-ion positif yang berenang
dalam larutan elektron valensi. Di dalam logam tersebut, partikel yang bermuatan positif
tertarik ke awan elektron yang bermuatan negatif, begitu juga sebaliknya. Sistem ikatan
khas logam itu dikenal sebagai ikatan logam. Ikatan ini sangat kuat dan sukar diputuskan
sehingga titik leleh dan titik didih logam sangat tinggi. Akibatnya daya hantar panas dan
listrik juga sangat tinggi karena elektron-elektron terluarnya bebas bergerak. Logam dapat
ditempa hingga menjadi bentuk tertentu dan ditarik sehingga menjadi lebih panjang,
misalnya kawat.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menganalisis sifat logam dan proses pembentukannya.
b) Peserta didik dapat menganalisis hubungan sifat fisik materi dengan jenis ikatan
nya.
c) Peserta didik dapat memprediksi jenis ikatan kimia pada suatu senyawa.

Bab III Ikatan Kimia

91

2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran project base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan ion dan ikatan
kovalen.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari ikatan logam.

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) benda-benda
yang terbuat dari logam seperti Gambar 3.33 halaman 122 buku siswa dan
membaca artikel tentag ikatan logam.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Mengapa logam itu keras dan tidak mudah patah?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang ikatan logam. Peserta didik diminta untuk
membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi
dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau
bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang tentang ikatan
logam. Peserta didik dapat memprediksi jenis ikatan kimia yang terjadi pada
berbagai senyawa, seperti Contoh Soal halaman 125126 Buku Siswa
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain ikatan logam dan
bagaimana memprediksi jenis ikatan pada suatu senyawa. Guru memberikan
penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
Unsur-unsur logam merupakan zat padat pada suhu kamar kecuali raksa
yang berwujud cair. Hal itu memperlihatkan betapa kuatnya gaya-gaya yang
mempersatukan atom-atom dalam logam. Unsur logam mempunyai sifat yang
khas. Unsur-unsur logam memiliki sedikit elektron valensi. Oleh karena itu,
banyak ruang yang kosong pada kulit terluarnya. Hal itu memungkinkan
elektron valensi unsur-unsur logam dapat bergerak bebas dalam ruang tertutup. Atom-atom logam dapat dibayangkan sebagai sekumpulan ion-ion
positif dalam suatu lautan elektron valensi yang terdelokalisasi (tersebar).
Di dalam logam tersebut, partikel yang bermuatan positif tertarik ke awan
elektron yang bermuatan negatif, begitu juga sebaliknya.

92

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 3.3 halaman 124 Buku
Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang gaya
antarmolekul dan meminta peserta didik membacanya.
3) Alat, Bahan, dan Media


Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chemguide.co.uk/atom/bonding/
metallic.html).
5) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

10. Pertemuan IX : Gaya Antarmolekul (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Gaya antarmolekul merupakan gaya tarik di antara molekul-molekul yang terdiri
atas gaya Van der Waals dan ikatan hidrogen. Gaya tarik-menarik yang terjadi pada
antarmolekul yang mempunyai perbedaan kelektronegatifan sangat kecil dinamakan gaya
Van der Waals. Dalam gaya Van der Waals terdapat dua gaya, yaitu gaya London dan gaya
dipol-dipol. Gaya London disebabkan karena ikatan dipol sesaat. Ikatan dipol sesaat sangat
lemah, tetapi ikatannya akan bertambah kuat dengan bertambahnya elektron, sehingga
titik didih makin tinggi.

Ikatan hidrogen adalah ikatan yang terbentuk antara molekul-molekul yang sangat
polar dan mengandung atom hidrogen. Kutub positif pada kedudukan H berikatan dengan
kutub negatif pada kedudukan atom yang keelektronegatifannya besar, seperti atom fluor,
oksigen, dan nitrogen.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menganalisis hubungan antara keelektronegatifan unsur dengan
kecenderungan interaksi antarmolekulnya.
b) Peserta didik dapat menganalisis pengaruh interaksi antarmolekul terhadap sifat
fisika materi.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

Bab III Ikatan Kimia

93

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru melakukan tanya-jawab tentang keelektronegatifan unsur, sebagai syarat
dalam pemahaman gaya antarmolekul.
Guru menyiapkan tabel titik didik dan titik leleh beberapa senyawa yang
mempunyai gaya antarmolekul.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran gaya antarmolekul.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) tabel keelektronegatif
an unsur-unsur serta tabel titik didih dan titik leleh beberapa senyawa.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Mengapa ada senyawa mempunyai titik didih yang sangat
rendah?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang gaya antarmolekul. Peserta didik diminta untuk
membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi
dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau
bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang tentang gaya
antarmolekul. Peserta didik dapat menginterpretasikan grafik titik didih
beberapa molekul.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang gaya antarmolekul. Guru
memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik
dan memberikan penguatan.
Antarmolekul yang mempunyai perbedaan keelektronegatifan yang sangat
kecil terdapat gaya tarik-menarik walaupun sangat lemah. Gaya tarik-menarik
itu dinamakan gaya Van der Waals. Karena gaya ini sangat lemah maka zat
yang mempunyai ikatan Van der Waals akan mempunyai titik didih yang
sangat rendah. Dalam gaya Van der Waals terdapat dua gaya, yaitu gaya
London dan gaya dipol-dipol.
c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 3.4 halaman 128, Tugas 3.5
halaman 131, dan Tantangan halaman 132-133 Buku Siswa.
Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
ikatan kimia dengan mengerjakan Soal Latihan halaman 134139 Buku
Siswa.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Proyek halaman 140 Buku
Siswa.

94

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

4) Alat, Bahan, dan Media



Tabel titik didik dan titik leleh.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
5) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chemguide.co.uk/atoms/bonding/
hbond.html; chemwiki.ucdavis.edu/Physical_chemistry/Quantum_Mechanics/
Atomic_Theory/Intermolecular_Forces/Hydrogen_Bonding).
6) Penilaian

P
 enilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

11. Pertemuan X : Ulangan Harian



Guru mengadakan ulangan untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap materi
yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tes tertulis dapat dibuat soal baru atau diambil dari
Soal Latihan halaman 132 137 Buku Siswa.

Guru dapat mengembangkan soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi,
supaya peserta didik mempunyai pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang
sudah dibahas.
Contoh: Jelaskan bagaimana molekul karbon dioksida (CO2) terbentuk berdasarkan elektron
valensi dari atom unsur pembentuknya!

C. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
Teknik
Penilaian

No

KD

Indikator Esensial

KD pada KI-1

Observasi
perilaku

Lembar
observasi

KD pada KI-2

Observasi
perilaku

Lembar
obseravsi

KD pada KI-3 Peserta didik dapat menganalisis dan menggam


barkan lambang Lewis berdasarkan elektron
valensi.
Peserta didik dapat menganalisis proses pem
bentukan ikatan ion.
Tes tulis
Peserta didik dapat menganalisis proses pem
bentukan ikatan kovalen (tunggal, tangkap,
dan dativ).

Keterangan

Lembar tes
tertulis

Peserta didik dapat menganalisis proses pem


bentukan ikatan logam.

Bab III Ikatan Kimia

95

No

KD

Teknik
Penilaian

Indikator Esensial

Peserta didik dapat menganalisis terbentuknya


gaya antarmolekul.
Tes tulis
Peserta didik dapat meramalkan kepolaran
molekul berdasarkan bentuk molekul.
4

Keterangan

Lembar tes
tertulis

KD pada KI-4 Peserta didik merancang percobaan pengujian Penilaian


kepolaran senyawa.
produk

Lembar
penilaian

Peserta didik mempresentasikan hasil ran Penilaian


cangan.
sikap

Lembar
penilaian

Peserta didik melakukan percobaan.

Lembar
penilaian

Penilaian
kinerja

Peserta didik mengolah dan menganalisis data Laporan


hasil percobaan dan menyimpulkannya.

Lembar

Peserta didik menyajikan laporan hasil percoba Penilaian


an.
sikap

Lembar
penilaian

2. Penilaian Keterampilan
Kegiatan 3.1 Pengujian Kepolaran Senyawa

Merumuskan
masalah,
hipotesis, dan
merancang
percobaan

Merangkai alat

Melakukan
pengamatan dan
mencatat data

Menganalisis
data dan
menyimpulkan

Penilaian

10

83

75

Kelompok/
Nama

Jumlah
skor

Nilai

Keterangan

C
D

* Perangkat tes ini diisi oleh guru/asisten lab


Rubrik Penilaian Kinerja
No

Aspek yang dinilai

Penilaian
1

1.

96

Merumuskan
masalah, hipotesis,
dan merancang
percobaan

Tidak mampu
merumuskan
masalah, hipotesis,
dan merancang
percobaan

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

2
Dilakukan dengan
bantuan guru

3
Dilakukan secara
mandiri (individual
atau kelompok)

No

Aspek yang dinilai

Penilaian
1

2.

Merangkai alat

Rangkaian alat tidak


benar

Rangkaian alat
benar tetapi tidak
memerhatikan
keselamatan kerja
atau tidak rapi

Rangkaian
alat benar dan
memerhatikan
keselamatan kerja

3.

Melakukan
pengamatan dan
pencatatan data

Pengamatan tidak
teliti/jujur

Pengamatan
teliti/jujur tetapi
mengandung
interpretasi

Pengamatan teliti/
jujur dan tidak
mengandung
interpretasi

4.

Menganalisis data
dan menyimpulkan

Tidak mampu

Dilakukan dengan
bantuan guru

Dilakukan secara
mandiri (individual
atau kelompok)

Jumlah skor maksimum: 12



Jumlah skor

Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Rentang nilai:
0 nilai < 60 = kurang kompeten
61 nilai < 80 = kompeten
81 nilai 100 = sangat kompeten

3. Penilaian Sikap
KI1
KI2

: Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.


: Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Penilaian

No.

Nama

Jujur

Disiplin

Tanggung
Jawab

Peduli

Kerja
Keras

Skor

Nilai

14

93

60

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak dianggap sesuai.
Bab III Ikatan Kimia

97

No.

Tidak
Sangat
Menguasai
Menguasai
Menguasai

Materi

Menggambar struktur Lewis unsur-unsur.

Menjelaskan kecenderungan suatu unsur


untuk mencapai kestabilannya.

Menjelaskan proses terjadinya ikatan ion dan


ikatan kovalen serta contoh senyawanya.

Menyelidiki kepolaran beberapa senyawa


dan hubungannya dengan keelektronegatifan
melalui percobaan.

Menjelaskan proses terbent uknya ikatan


koordinasi dan contoh senyawa sederhana.

Menjelaskan proses pembentukan ikatan


logam dan hubungannya dengan sifat fisis
logam.

Meramalkan bentuk molekuk berdasarkan


teori domain elektron.

Menjelaskan perbedaan gaya antarmolekul


(gaya Van der Waals dan ikatan hidrogen).

Memprediksi bentuk molekul terhadap


kepolaran molekul.

b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

5. Penilaian Teman

Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: .
Penilaiam
No.

Nama Anggota
Kelompok

Kreativitas

Inisiatif

Kerja
Sama

Menghargai
Teman

Suka
Menolong

Skor

Nilai

1
2
3

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

98

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali



Bentuk komunikasi pendidik dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

E. Pengayaan dan Remedial



Setelah melakukan penilaian oleh guru, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta
didik sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru memberikan soal remedial kepada peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.

Soal Remedial
1. Gambarkan struktur Lewis senyawa ion berikut!

a. KI
b. CaF2

c. Al2O3

2. Gambarkan struktur Lewis senyawa kovalen ion berikut!



a. Cl2
b. HBr
c. NH3

d. C2H4

3. Tulislah langkah-langkah terbentuknya ikatan ion antara atom unsur berikut!



a. K (Z = 19) dengan Cl (Z = 17)
c. Mg (Z = 12) dengan O (Z = 8)

b. Na (Z = 11) dengan S (Z = 16)
d. Al (Z = 13) dengan F (Z = 9)
4. Gambarkan ikatan kovalen koordinasi antara molekul NH3 dan ion H+!
5. Logam aluminium, magnesium, besi, tembaga, perak, dan logam lainnya mempunyai
sifat keras, ulet, dan dapat menghantarkan arus listrik. Jelaskan mengapa logam
mempunyai sifat tersebut!
6. Perhatikan tabel berikut

Senyawa
Mr
Titik Didih

HF

20

+19

HCl

36

85

HBr

81

66

128

35

HI

a. Mengapa titik didih HI > HBr > HCl


b. Mengapa titik didih HI < HF

7. Ramalkan bentuk molekul berikut ini!



a. CH4
c. H2O

b. BeF2
d. SF6

e. PCl3
f. PCl5

Bab III Ikatan Kimia

99

8. Di antara senyawa-senyawa berikut, senyawa manakah yang bersifat polar dan senyawa
manakah yang bersifat nonpolar?

a. H2
c. C Cl4
e. PCl3

b. H2O
d. HF
f. PCl5

F. Kunci Jawaban
Tantangan
Halaman 99
1.

Rn

3.

Se2

5.

Ra2+

7.

Bi2

2.

Sr

4.

Sb

6.

Br

8.

Ga+

d.

Cl

Halaman 104
1. a. A, B, E

b. D dan D2

c. C dan C2+

d. A dan B
24

e. A = 12
Mg

B = 26
12Mg

C = Mg2+

D = O2

E = F
a.

3.

a.

b.

HF bersifat polar dan CaF2 bersifat nonpolar.


HF adalah asam dan CaF2 adalah garam.

F
dan

b.
F

Na
Ca

Na

Mg

2.

c.

Ca

Cl

Cl

Halaman 121122
1.

a.

Cl

Cl

b.

Cl
2.

a.

CI4

3.
4.

a.
a.
b.

PBr3

b. OsO4
AX3E : trigonal piramidal

100

AX4E

b.

F
S

BaF2

: seesaw

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

c.

NaH


c.

c.

Cl2O

AX5E
d. AX6

: bujur sangkar piramidal


: oktahedral

5.

AX2E3
b. AX3E2

: linear
: bentuk T

a.

6. a. nonpolar

c. AX4E
d. AX6

b. polar

: seesaw
: oktahedral

c. nonpolar

Esai
1.

a.

Na

b.

Mg

c.

Ba

2. a.

b.

c.

Cl

2+

2+

O
2 Br

d.

Ca

2+

2 Cl

e.

Al

3+

3 F

f.

2 Na

O O

Cl

P Cl

d. O

e.

f.

C H

Cl
3. a.

a, b, c

b.

4. a. ion positif

b. ion positif

d, e

c.

c. ion positif
d. ion negatif

e. ion negatif
f. ion positif

5. a.



Na Na+ + 1 e
(2,8,1) (2,8)
Br + 1 e Br
(2,19,7)
(2,8,18,8)
Na+ + Br NaBr


d.



Ca Ca2+ + 2e
(2,8,8,2) (2,8,8)
O + 2 e O2
(2,6)
(2,8)
Ca2+ + O2 CaO


b.



Mg Mg2+ + 2
(2,8,2) (2,8)
F + 1 e
(2,8,7)
Mg2+ + 2 F


e.



Al Al3+ + 3 e
(2,8,3)
F + 1 e F | 3
(2,7)
(2,8)
Al3+ + 3 F AlF3


c.



K K+ + 1 e | 2
(2,8,8,1) (2,8,8)
S + 2 e S2
(2,8,6)
(2,8,8)
2 K+ + S2 K2S


f.



Al Al3+ + 3 e | 2
(2,8,3) (2,8)
O + 2 e O2 | 3
(2,6)
(2,8)
2 Al3+ + 3 O2 Al2O3

e
F | 2
(2,8,8)
MgF2

Bab III Ikatan Kimia

101

H
6.

a.

H
|
H N H+
|

H

+ H+ H N H atau

H N
H

H
+

b.

H+

H O H


H N H+
|

H

atau

7. a.

Ikatan ion

b.

A2B

8. a.
9.

ikatan kovalen

b.

Rumus molekul

Jenis unsur pembentuk


dan elektron
Y
valensi (e.v)
Logam

Jenis ikatan

Nonlogam

NaI

e.v Na = 1

e.v I= 7

Ion

SrCl2

e.v Sr =2

e.v Cl = 7

Ion

Al2O3

e.v Al = 3

e.v O = 6

Ion

CS2

e.v C = 4

e.v S = 6

Kovalen

CCl4

e.v C = 4

e.v Cl = 7

Kovalen

C2H2

e.v C = 4

e.v H = 1

Kovalen

10. Ikatan logam terjadi karena unsur logam memiliki sedikit elektron valensi. Karena banyak
ruang kosong pada kulit terluarnya maka atom unsur logam dapat bergerak bebas dan dapat
berpindah dari satu atom ke atom lainnya. Hal ini menyebabkan atom logam bermuatan positif
yang berenang dalam lautan elektron. Di dalam logam, partikel bermuatan positif tertarik ke
awan elektron yang bermuatan negatif, begitu juga sebaliknya.
11. Makin besar Mr maka titik didih dan titik cair makin tinggi.
12. Ikatan hidrogen terjadi antara molekul-molekul yang sangat polar dan mengandung atom
hidrogen. Kutub positif pada atom H berkaitan dengan kutub negatif atom yang punya
keelektronegatifan besar. Contoh: HF, H2O, NH3.
13. Ikatan hidrogen meningkatkan titik didih dan titik cair senyawa.
14. a.

b.

c.

H2S
Cl2O
BF3

: sudut
: sudut
: segitiga datar

15. a. nonpolar

b. nonpolar

d.
e.
f.

c. polar
d. polar

PCl3
SiCl4
XeF4
e.
f.

: piramida segitiga
: tetra hedral
: bujur sangkar

nonpolar
nonpolar

Pilihan Ganda
1.
2.
3.
4.
5.

B
D
E
E
C

102

6.
7.
8.
9.
10.

C
E
D
B
B

11.
12.
13.
14.
15.

A
B
A
A
C

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

16.
17.
18.
19.
20.

C
E
D
A
C

21.
22.
23.
24.
25.

D
A
A
E
A

26.
27.
28.
29.
30.

C
A
E
B
B

Remedial
+

1.

a.

b.

Ca

I
2+

c.

2 Na

c.

H
H

3 O


2.

a.

b.

Cl

Cl

Br

d.

3. a.



K K+ + 1 e
(2,8,8,1) (2,8,8)
Cl + 1 e Cl
(2,8)

(2,8,8)
K+ + Cl KCl


c.



Mg Mg2+ + 2 e
(2,8,2) (2,8)
O + 2 e O2
(2,6)

(2,8)
Mg2+ + O2 MgO


b.



Na Na+ + 1 e | 2
(2,8,1) (2,8)
S + 2 e S2
(2,8,6)
(2,8,8)
2 Na+ + S2 Na2S


d.



Al Al3+ + 3 e
(2,8,3)
(2,8)
F + 1 e F1
|3
(2,7)

(2,8)
Al3+ + 3 F AlF3

4.

H N H
H
5. Karena di dalam logam terdapat ikatan logam, yang mengikat seluruh kristal (ion-ion di dalam
logam) sebagai suatu kesatuan.
6.

a. Karena Mr HI > Mr HBr > Mr HCl. Kenaikan Mr dapat menaikan titik didih.
b. Karena pada HF terdapat ikatan hidrogen, yaitu ikatan antara atom H dengan atom unsur
yang mempunyai keelektronegatifan tinggi (F, O, N).

7.

a.
b.
c.

Tetrahedral
Linear
Sudut

d.
e.
f.

Oktahedral
Sudut
Trigonal bipiramidal

8.

a.
b.
c.

Nonpolar
Polar
Nonpolar

d.
e.
f.

Polar
Polar
Nonpolar

Bab III Ikatan Kimia

103

Ulangan Semester 1







1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

E
B
D
A
A
C
B
C

104

9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.

C
B
A
D
D
A
C
D

17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

D
A
C
D
B
E
E
C

25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.

A
A
C
E
B
B
C
B

33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.

A
C
B
D
B
E
D
D

Bab

IV

Larutan Elektrolit, Reaksi


Oksidasi Reduksi, dan
Tata Nama Senyawa

Di sepanjang pantai Indonesia banyak petani tambak garam, yang menghasilkan garam
dapur, dengan rumus kimia NaCl dan nama senyawa kimianya natrium klorida. Pembentukan
garam tersebut dengan proses yang sederhana, yaitu penguapan air laut. NaCl dalam bentuk
padat tidak dapat menghantarkan arus listrik, sedangkan dalam bentuk larutan NaCl dapat
menghantarkan arus listrik.


Proses kegiatan pembelajaran pada bab ini mengantarkan peserta didik untuk memahami
larutan elektrolit dan larutan nonelektrolit, reaksi oksidasi reduksi (redoks), dan tata nama
senyawa kimia serta penerapannya dalam kehidupan. Kegiatan pembelajaran untuk larutan
elektrolit dan larutan nonelektrolit mengajak peserta didik merancang dan melakukan
percobaan daya hantar listrik berbagai larutan, baik yang ada di rumah (misalnya larutan
garam dapur, larutan gula, cuka dapur, alkohol, air mineral, air tanah, dan air sabun) dan
larutan yang ada di laboratorium (misalnya HCl, NaOH, natrium asetat, dan amoniak).
Hasil rancangan peserta didik dipresentasikan untuk menyamakan persepsi mengenai
tujuan dan prosedur kerja. Saat peserta didik merancang dan melakukan percobaan,
guru melakukan penilaian kinerja dan mengarahkan peserta didik untuk mencatat hasil
pengamatan secara teliti dan jujur. Di samping itu, guru juga perlu mendorong rasa ingin
tahu peserta didik. Data hasil pengamatan diolah, dianalisis, disimpulkan, dan disajikan
dalam laporan tertulis dan lisan untuk meningkatkan sikap kritis, kreatif, dan inovatif
peserta didik. Penting didiskusikan mengapa larutan elektrolit dapat menghantarkan arus
listrik, sedangkan larutan nonelektrolit tidak dapat menghantarkan arus listrik. Perlu
dibahas juga hubungan ikatan kimia dengan daya hantar listrik suatu zat dan hubungannya
dengan elektrolit kuat dan elektrolit lemah.

Kegiatan dalam proses pembelajaran kimia merupakan keterampilan motorik yang
dilakukan oleh peserta didik dalam melaksanakan percobaan untuk menemukan konsep
kimia. Percobaan kimia dapat diciptakan oleh guru, sesuai kondisi alat dan bahan kimia

habis pakai yang ada atau bahan kimia dapat dibuat dalam laboratorium kimia sekolah.
Guru yang inovatif dan kreatif akan dapat memilih jenis-jenis eksperimen yang mendukung
penemuan konsep dalam proses pembelajaran menggunakan pendekatan saintifik.

Kegiatan pembelajaran untuk reaksi oksidasi reduksi meliputi pengamatan terhadap
reaksi oksidasi reduksi yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari, misalnya potongan
buah apel dibiarkan terbuka di udara akan berubah warnanya menjadi cokelat, nyala api
kompor merupakan hasil reaksi antara LPG (liquid petroleum gas) atau minyak tanah
dengan oksigen di udara, dan besi berkarat. Sebaiknya, bilangan oksidasi (biloks) dibahas
terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan pembahasan perkembangan konsep redoks. Untuk
lebih memahami redoks, peserta didik melakukan percobaan atau mengamati reaksi redoks,
misalnya mencelupkan seng (Zn) ke dalam CuSO4 dan tembaga (Cu) ke dalam ZnSO4.
Selanjutnya guru bersama peserta didik menyimpulkan perkembangan konsep redoks dan
penerapannya dalam kehidupan.

Pemahaman peserta didik tentang biloks merupakan prasyarat untuk belajar tata
nama senyawa kimia. Oleh sebab itu, guru harus yakin bahwa semua peserta didik sudah
paham tentang biloks, baru selanjutnya mambahas tata nama senyawa. Dalam membahas
tata nama senyawa, peserta didik dapat diminta membuat kartu kation dan anion untuk
latihan memberi nama senyawa berdasarkan rumus kimianya dan sebaliknya diberikan
nama senyawa peserta didik menuliskan rumus kimianya.

Di akhir pembelajaran guru perlu menjelaskan kepada peserta didik bahwa adanya
keteraturan sifat larutan elektrolit dan larutan nonelektrolit serta reaksi oksidasi reduksi
merupakan ciptaan Tuhan Yang Maha Pencipta berkaitan dengan aspek kimiawi. Di
samping itu, setelah peserta didik melakukan percobaan, peserta didik didorong untuk
membersihkan dan merapikan meja untuk menanamkan sikap tanggung jawab, disiplin,
dan peduli lingkungan pada peserta didik.

A. KI (K-3 dan K-4) dan KD pada Materi Pokok Larutan

Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama


Senyawa
Kompetensi Inti

3.

Memahami, menerapkan, menganalisis 1.8


pengetahuan faktual, konseptual, prosedural
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan 1.9
humaniora dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian,
serta menerapkan pengetahuan prosedural 1.10.
pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan
masalah.

106

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Kompetensi Dasar
Menganalisis sifat larutan elektrolit dan
larutan nonelektrolit berdasarkan daya
hantar listriknya.
Menganalisis perkembangan konsep reaksi
oksidasi- reduksi serta menentukan bilangan oksidasi atom dalam molekul atau
ion.
Menerapkan aturan IUPAC untuk penamaan senyawa anorganik dan organik
sederhana.

Kompetensi Inti
4.

Kompetensi Dasar

Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah 1.8 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan
konkret dan ranah abstrak terkait dengan
serta menyajikan hasil percobaan untuk
pengembangan dari yang dipelajarinya
mengetahui sifat larutan elektrolit dan
di sekolah secara mandiri, dan mampu
larutan nonelektrolit.
menggunakan metoda sesuai kaidah 1.9 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan
keilmuan.
serta menyajikan hasil percobaan reaksi
oksidasi-reduksi.
1.10 Menalar aturan IUPAC dalam penamaan senyawa anorganik dan organik sederhana.

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Larutan Elektrolit,


Reaksi Oksidasi Reduksi, Tata Nama Senyawa

1. Alokasi waktu dan Materi Pokok



Pembelajaran dan penilaian materi pokok Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi,
dan Tata Nama Senyawa Kimia memerlukan alokasi waktu 24 jam. Dalam satu minggu
disarankan satu kali pertemuan tatap muka (TM) dengan 3 jam pelajaran (JP) sesuai
struktur kurikulum.
Pertemuan ke-

Materi Pokok/Sub Materi Pokok

Larutan Elektrolit dan Larutan Nonelektrolit

Larutan Elektrolit dan Larutan Nonelektrolit (lanjutan)

Bilangan Oksidasi

4 dan 5

Perkembangan Konsep Oksidasi Reduksi

6 dan 7

Tata Nama Senyawa Kimia

Ulangan Harian

2. Pertemuan I : Larutan Elektrolit dan Nonelektrolit (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Pertemuan pertama dimaksudkan untuk memberikan pemahaman kepada peserta
didik tentang gejala daya hantar listrik suatu larutan, yaitu timbul gas di elektrode dan
bola lampu menyala terang atau redup. Larutan elektrolit dapat menghantarkan arus listrik
sedangkan larutan nonelektrolit tidak dapat menghantarkan arus listrik. Pertemuan pertama
difokuskan pada kegiatan kerja kelompok untuk merancang percobaan pengujian daya
hantar listrik berbagai larutan dan mempresentasikan hasil rancangan untuk menyamakan
persepsi tentang tujuan percobaan, cara kerja, alat dan bahan yang digunakan, serta data
yang akan diamati. Selanjutnya peserta didik melakukan percobaan secara berkelompok
untuk menguji daya hantar listrik berbagai larutan yang dibawa dari rumah dan larutan yang
ada di laboratorium. Pengujian daya hantar listrik berbagai larutan untuk menumbuhkan
sikap rasa ingin tahu, jujur dalam mencatat data hasil pengamatan, kerja sama, santun,
Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

107

tanggung jawab, peduli lingkungan, kritis, kreatif, inovatif, dan komunikatif serta kekaguman
terhadap ciptaan Tuhan Yang Maha Esa. Rancangan percobaan dilakukan oleh peserta
didik, seperti pada Kegiatan 4.1 halaman 150 Buku Siswa.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial

a) Peserta didik dapat merancang percobaan pengujian daya hantar listrik berbagai
larutan.

b) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.

c) Peserta didik dapat melakukan percobaan.

d) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.

e) Peserta didik dapat mengelompokkan larutan ke dalam larutan elektrolit dan
nonelektrolit berdasarkan hantaran listriknya.

f) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
2)



Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
d) Eksperimen

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran project base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan ion dan senyawa
ion sebagai syarat untuk mempelajari larutan elektrolit.
Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi, meng
hargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran menguji daya hantar listrik
beberapa larutan dengan memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan kerja.

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang larutan elektrolit dan nonelektrolit, serta pengujian daya hantar
listrik larutan.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca. Misalnya, Bagaimanakah
larutan yang dapat menghantarkan arus listrik?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan siswa diminta untuk merancang
percobaan seperti pada Kegiatan 4.1 halaman 150 Buku Siswa. Salah satu anggota

108

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih dahulu


atau mengomunikasikan dengan guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung diketemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak bebahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode ilmiah.
Tahapan metode ilmiah adalah (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan
keterangan, (c) membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik
kesimpulan, (f) menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rangcangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.

Pengujian Daya Hantar Listrik Beberapa Larutan


Alat
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Kabel

dan bahan:
Elektrode
Bola lampu
Gelas kimia
Papan
Botol semprot
Kertas tisu
Empat buah baterai
Berbagai jenis larutan
Kabel secukupnya

Elektrode

Gelas kimia

Baterai
Lampu

Botol semprot

Tisu

Cara kerja:
1. Rangkailah alat seperti Gambar 4.1.
Gambar 4.1
2. Siapkan beberapa larutan dalam
Rangkaian percobaan daya hantar listrik
gelas kimia (larutan garam dapur,
larutan gula, larutan asam asetat, dan sebagainya).
3. Uji setiap larutan dengan cara mencelupkan elektrode ke dalam masing-masing larutan.
4. Amati bola lampu dan elektrode secara cermat dan catat hasil pengamatan dengan jujur.
Setiap akan menguji larutan, elektrode harus dibersihkan terlebih dahulu dengan cara
menyemprot elektrode dengan air, kemudian mengeringkannya dengan kertas tisu.
5. Setelah selesai percobaan, bersihkan dan rapikan meja serta kembalikan alat dan bahan
ke tempatnya (tanggung jawab, disiplin, dan peduli lingkungan).

Catatan

Bahan/zat yang digunakan dalam percobaan ini telah diinformasikan kepada peserta didik
pada pertemuan sebelumnya. Bahannya antara lain air suling, air mineral, air tanah, air
sabun, larutan gula, larutan garam, cuka, dan buah-buahan (jeruk, belimbing). Guru juga
menyiapkan larutan kimia yang ada di laboratorium.

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

109

(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan
yang telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
Tabel 4.1 Pengelompokan Larutan Berdasarkan Daya Hantar Listrik (Percobaan)
Kelompok

Elektrolit Kuat

Elektrolit Lemah

HCl(aq)
NaOH(aq)
NaCl(aq)

CH3COOH(aq)
NH3(aq)
HCOOH

Nonelektrolit
H2O(l),
C2H5OH(aq)
C12H22O11(aq)

(5) Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan


kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan tentang
pengujian daya hantar listrik larutan. Guru memberikan penilaian terhadap
kesimpulan yang disampaikan oleh salah satu kelompok peserta didik.

Larutan dibedakan atas larutan elektrolit dan larutan nonelektrolit. Larutan


elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik dan larutan
nonelektrolit larutan yang tidak dapat menghatarkan arus listrik. Ketika diuji,
larutan nonelektrolit dapat menyalakan lampu dengan terang, sedangkan
jika larutan nonelektrolit diuji hanya menghasilkan nyala lampu yang redup,
bahkan kadang tidak menyala.

(c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya dan meminta
peserta didik membacanya.

3)



Alat, Bahan, dan Media


Perangkat uji elektrolit.
Larutan yang akan diuji.
Baterai.
Gelas kimia.

4)


Sumber Belajar
Buku Kimia SMA/MA kelas X.
Lembar kerja.
Sumber lain yang relevan, misalnya internet.

5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

110

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Penilaian keterampilan pada waktu melakukan Kegiatan 4.1 (halaman 124).


Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

3. Pertemuan II : Larutan Elektrolit dan Nonelektrolit (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Pertemuan ini dimaksudkan untuk mem
Dalam larutan ion Na+ dan ion Cl dikelilingi
berikan pemahaman kepada peserta didik
molekul air sehingga dapat bergerak bebas
dan menghantarkan arus listrik
mengapa larutan elektrolit dapat menghantarkan
arus listrik, sedangkan larutan nonelektrolit
tidak dapat menghantarkan arus listrik. Pada
pertemuan ini difokuskan pada analisis ikatan
kimia yang terdapat pada zat elektrolit dan zat
nonelektrolit. Peserta didik diingatkan tentang
ikatan ion yang terdapat dalam senyawa ion,
contohnya NaCl dan CaCl2. Jika NaCl padat
dilarutkan dalam air maka ikatan antara ion
positif dan ion negatif terputus, kemudian ionion itu berinteraksi dengan molekul air. IonPada NaCl padat, ion Na+ dan Cl
tidak dapat bergerak bebas sehingga
ion itu dikelilingi oleh molekul air. Peristiwa
tidak menghantarkan arus listrik
itu disebut hidrasi. Ion Na+ dan ion Cl yang
Sumber: http://facweb.bhc.edu/academics/
dikelilingi oleh molekul air ditulis sebagai
science/robertsk/biol100/chemistry_files/
+

image021.jpg
Na (aq) dan Cl (aq). Senyawa ion merupakan
Gambar 4.2
elektrolit kuat, terionisasi sempurna dalam air
Ionisasi NaCl dalam air
sehingga dalam menuliskan reaksinya digunakan
satu tanda anak panah.

Penguraian zat elektrolit dalam larutan menjadi ion-ion yang bergerak bebas, dinamakan
ionisasi. Larutan elektrolit kuat terionisasi sempurna dalam air, sehingga menghasilkan
banyak ion dalam larutan. Dalam percobaan, hal tersebut ditandai dengan banyaknya
gelembung gas pada elektrode dan bola lampu menyala terang. NaCl termasuk elektrolit
kuat terionisasi sempurna dalam air.

Senyawa kovalen yang bersifat polar disebut senyawa kovalen polar. Contohnya
adalah HCl, HBr, dan NH3. Hal itu disebabkan adanya perbedaan keelektronegatifan
yang cukup besar antara dua atom yang membentuk molekul dwikutub yang terpolarisasi
sehingga menimbulkan molekul polar. Molekul dwikutub adalah molekul yang mempunyai
kutub positif dan kutub negatif. Senyawa kovalen polar dalam bentuk murni merupakan
penghantar listrik yang buruk, tetapi jika senyawa tersebut dilarutkan dalam air maka
akan menghasilkan larutan yang dapat menghantarkan arus listrik dengan baik. Hal itu
disebabkan pelarut air merupakan molekul dwikutub yang juga merupakan senyawa kovalen
polar dan dapat membantu menguraikan senyawa kovalen polar menjadi ion positif dan
ion negatif.
Contoh:
1) HCl(l) + H2O(l) H3O+(aq) + Cl(aq)
2) HBr(g) + H2O(l) H3O+(aq) + Br(aq)
3) NH3(g) + H2O(l) NH4+(aq) + OH-(aq)
Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

111

Zat elektrolit lemah terionisasi sebagian dalam air sehingga menghasilkan sedikit ion
dalam larutan. Dalam percobaan, hal tersebut ditandai dengan sedikitnya gelembung gas
pada elektrode dan nyala lampu menyala redup, bahkan kadang-kadang tidak menyala.
Zat nonelektrolit tidak terionisasi dalam air sehingga larutan nonelektrolit tidak dapat
menghantarkan arus listrik.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial

a) Peserta didik dapat menganalisis penyebab larutan elektrolit dapat menghantarkan
arus listrik terkait dengan ikatan kimia yang terdapat dalam zat elektrolit
tersebut.

b) Peserta didik dapat menyimpulkan bahwa larutan elektrolit dapat berupa senyawa
ion dan senyawa kovalen polar.
2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan ion dan senyawa
ion.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran larutan elektrolit dan
larutan nonelektrolit.

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang larutan elektrolit dan larutan nonelektrolit.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimana sifat larutan elektrolit dan larutan nonelektrolit?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang larutan elektrolit dan larutan nonelektrolit.
Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi
tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat
berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling mudah
dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang larutan
elektrolit dan larutan nonelektrolit. Peserta didik dapat membedakan larutan
elektrolit dengan larutan nonelektrolit berdasarkan data hasil pengujian,
seperti Contoh Soal halaman 154-155 Buku Siswa.

112

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat


an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang larutan elektrolit dan
larutan nonelektrolit. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang
diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 4.1 halaman 157 dan
Tantangan halaman 158 Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang bilangan
oksidasi dan meminta peserta didik membacanya.

3) Alat, Bahan, dan Media



Gambar yang mengilustrasikan ion positif dan ion negatif dalam larutan yang
dikelilingi molekul air, sehingga bergerak bebas dan menghantarkan arus
listrik.

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA Kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (en.wikipedia.org/wiki/electrolyte).
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

4. Pertemuan III : Bilangan Oksidasi (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Pertemuan ini dimaksudkan agar peserta didik dapat mengamati reaksi oksidasi
reduksi dalam kehidupan sehari-hari, misalnya potongan buah apel dibiarkan terbuka di
udara akan berubah warnanya menjadi cokelat, nyala api kompor merupakan hasil reaksi
antara LPG (liquid petroleum gas), atau minyak tanah dengan oksigen di udara, dan besi
berkarat.

Pertemuan ini difokuskan pada pembahasan bilangan oksidasi (b.o). Perlu disampaikan
bahwa bilangan oksidasi penting dipahami oleh peserta didik karena terkait dengan
pemberian nama senyawa kimia.

Bilangan oksidasi adalah ukuran kemampuan setiap atom untuk melepaskan atau
menerima elektron dalam pembentukan suatu senyawa. Penentuan bilangan oksidasi diatur
menurut perjanjian. Aturan-aturan penentuan bilangan oksidasi sebagai berikut.
1. Bilangan oksidasi atom bebas atau molekul unsur sama dengan nol.

Contoh: Fe, Na, Al, Au, H2, O2, Cl2, HNO3, b.o sama dengan nol
2. Bilangan oksidasi atom hidrogen dalam senyawa hidrogen sama dengan +1.

Contoh: HCl (hidrogen klorida), b.o H = +1

H2O (hidrogen oksida), b.o H = +1

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

113

Bilangan oksidasi atom hidrogen dalam hidrida (hidrogen terikat dengan logam)
sama dengan -1.

Contoh: NaH (Natrium hidrida), b.o H = 1
MgH2 (Magnesium hidrida), b.o H = 1
3. Bilangan oksidasi atom oksigen dalam senyawa oksida sama dengan 2.

Contoh: H2O (hidrogen oksida), b.o O = 2

NO (nitrogen monoksida), b.o O = 2

Bilangan oksidasi atom oksigen dalam senyawa peroksida sama dengan -1.

Contoh: H2O2 (hidrogen peroksida), b.o O = 1

Bilangan oksidasi atom O dam OF2 = +2
4. Bilangan oksidasi logam dalam senyawa, sama dengan nomor golongannya, kecuali
logam transisi.

B.o golongan alkali = + 1,

B.o golongan alkali tanah = +2

B.o aluminium = +3



Beberapa contoh bilangan oksidasi logam transisi sebagai berikut.


B.o Fe = +2 dan +3
B.o Cu = +1 dan +2
B.o Cr = +3 dan +6
B.o Co = + 2 dan + 3
B.o Zn = +2
B.o Ag = +1

5. Dalam molekul netral, jumlah bilangan oksidasi atom unsur-unsurnya sama dengan
nol.

Contoh: B.o H2SO4

(2 b.o H) + (1 b.o S) + (4 b.o O) = 0
6. Jumlah bilangan oksidasi dalam ion sama dengan muatannya.

Contoh: B.o SO42- = 2
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial

a) Peserta didik dapat menjelaskan aturan-aturan penentuan bilangan oksidasi atom
unsur.

b) Peserta didik dapat menentukan bilangan oksidasi atom unsur atau ion dalam
senyawanya.
2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.

114

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang bilangan oksidasi.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimana menentukan bilangan oksidasi suatu atom dalam
senyawa?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang bilangan oksidasi. Peserta didik diminta untuk
membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi
dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar,
atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang bilangan
oksidasi. Peserta didik menentukan bilangan oksidasi unsur-unsur dalam
senyawa seperti pada Contoh Soal halaman 162 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang bilangan oksidasi. Guru
memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta
didik dan memberikan penguatan.

Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan ion dan ikatan
kovalen.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat larutan pembelajaran bilangan
oksidasi.

Bilangan oksidasi adalah bilangan yang menunjukkan jumlah elektron suatu


atom unsur yang dilepaskan atau diterima suatu unsur atau senyawa. Harga
bilangan oksidasi menunjukkan banyaknya elektron yang dilepaskan atau
diterima. Harga bilangan oksidasi dapat positif atau negatif. Jika berharga
positif berarti atom melepaskan elektron dan jika berharga negatif artinya
atom menerima elektron.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 4.2 halaman 162 Buku
Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang reaksi
oksidasi dan reduksi dan meminta peserta didik membacanya.

3) Alat, Bahan, dan Media



Bahan-bahan untuk percobaan pembakaran.

Komputer dan LCD.
4) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA Kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chemguide.co.uk/inorganic/
redox/oxidnstatus.html)
Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

115

5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

5. Pertemuan IV dan V: P
 erkembangan Konsep Reaksi Oksidasi
Reduksi (3 JP)
a. Materi untuk Guru

Pertemuan ini dimaksudkan untuk memberikan pemahaman tentang perkembangan
konsep reaksi oksidasi reduksi yang diawali dengan reaksi penerimaan dan pelepasan
oksigen, kemudian reaksi penerimaan dan pelepasan elektron, serta perubahan bilangan
oksidasi. Kegiatan pengamatan terhadap reaksi oksidasi reduksi penting dilakukan untuk
menumbuhkan rasa ingin tahu, cermat, dan jujur serta kekaguman terhadap ciptaan Tuhan
yang telah menciptakan berbagai gejala alam yang menakjubkan. Reaksi yang diamati,
misalnya mencelupkan seng (Zn) ke dalam CuSO4 dan tembaga (Cu) ke dalam ZnSO4.
Peserta didik diminta mengamati dengan cermat dan mencatat data hasil pengamatan
dengan jujur.
Pengayaan
Menyelidiki reaksi oksidasi reduksi
Apa yang akan terjadi bila logam Zn dicelupkan
ke dalam larutan CuSO4?
Warna logam seng adalah .
Warna larutan CuSO4 adalah .
Amati dan catat perubahan yang terjadi!
Buat persamaan reaksinya!
Apa yang akan terjadi bila logam Cu dicelupkan
ke dalam larutan ZnSO4?
Warna logam Cu adalah .
Warna larutan ZnSO4 adalah .
Amati dan catat perubahan yang terjadi!
Buat persamaan reaksinya!

Cu

Zn

Larutan CuSO4

Larutan ZnSO4

Sumber: cwx.penhall.com/petrucci/medialib/
media_partfolio/text_images/FG21_25_02UN.JPG

Gambar 4.3
Logam Zn dalam larutan CuSO4 dan logam Cu
dalam larutan ZnSO4

Berikut ini dibahas perkembangan konsep reaksi oksidasi reduksi.


1) Reaksi Penerimaan dan Pelepasan Oksigen
Pada awalnya, oksidasi didefinisikan sebagai reaksi suatu zat dengan oksigen. Contohnya
peristiwa perkaratan besi, persamaan reaksinya dapat ditulis sebagai berikut.

4 Fe(s) + 3 O2(g) 2 Fe2O3(s)

Reduksi adalah reaksi pelepasan oksigen. Contohnya pada proses pembuatan logam
tembaga dari oksidanya dapat dilakukan dengan cara mereaksikan tembaga oksida
dengan hidrogen. Persamaan reaksi dapat ditulis sebagai berikut.

2 CuO(s) + 2 H2(g) 2 Cu(s) + 2 H2O(g)

116

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

2) Reaksi Penerimaan dan Pelepasan Elektron


Oksidasi adalah reaksi pelepasan elektron oleh suatu zat, sedangkan reduksi adalah
reaksi penerimaan elektron oleh suatu zat.


Contoh:
Oksidasi : Na(s) Na+(aq) + e
Reduksi : Br2(l) + 2 e 2 Br(aq)

3) Kenaikan dan Penurunan Bilangan Oksidasi


Zat yang melepaskan elektron mengalami kenaikan bilangan oksidasi, sedangkan zat
yang menerima elektron mengalami penurunan bilangan oksidasi. Dapat disimpulkan
bahwa reaksi oksidasi adalah reaksi yang atom unsurnya mengalami kenaikan bilangan oksidasi, sedangkan reaksi reduksi adalah reaksi yang atom unsurnya mengalami
penurunan bilangan oksidasi.

Contoh: Zn(s) + Cl2(g) ZnCl2(s)
Bila dilihat berdasarkan aturan bilangan oksidasi maka dapat diterangkan sebagai
berikut.

Zn(s) + Cl2(g) ZnCl2(s)


0 0 +2 1
kenaikan b.o



penurunan b.o

Zn mengalami oksidasi sebab atom unsur Zn mengalami kenaikan b.o dari 0 ke +2.
Cl2 mengalami reduksi sebab atom unsur Cl mengalami penurunan b.o dari 0 ke -1.


Reaksi reduksi dan oksidasi selalu berlangsung bersamaan dan disebut reaksi oksidasi
reduksi, disingkat reaksi redoks. Zat-zat yang menerima elektron atau mengalami reduksi
dinamakan oksidator atau pengoksidasi, sedangkan zat-zat yang melepaskan elektron atau
mengalami oksidasi dinamakan reduktor atau pereduksi.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menjelaskan konsep reaksi oksidasi-reduksi ditinjau dari
penggabungan dan pelepasan oksigen serta contohnya.
b) Peserta didik dapat menjelaskan konsep reaksi oksidasi-reduksi ditinjau dari
pelepasan dan penerimaan elektron serta contohnya.
c) Peserta didik dapat menjelaskan konsep reaksi oksidasi-reduksi ditinjau dari
peningkatan dan penurunan bilangan oksidasi serta contohnya.
d) Peserta didik dapat menganalisis reaksi oksidasi-reduksi untuk menentukan zat
yang berperan sebagai oksidator dan reduktor.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

117

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang bilangan oksidasi
sebagai prasyarat untuk mempelajari perkembangan konsep reaksi oksidasi
reduksi.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran perkembangan konsep
reaksi oksidasi reduksi.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) reaksi oksidasi
oksidasi reduksi yang ditemukan dalam kehidupan sehari-hari, serta membaca
artikel tentang reaksi oksidasi reduksi.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimana terjadinya reaksi oksidasi?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang reaksi oksidasi dan reduksi. Peserta didik diminta
untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan
didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi,
gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang reaksi oksidasi
dan reduksi. Peserta didik dapat membedakan antara reaksi oksidasi dengan
reaksi reduksi berdasarkan penerimaan dan pelepasan oksigen, penerimaan
dan pelepasan elektron, serta kenaikan dan penurunan bilangan oksidasi
dari suatu reaksi kimia, seperti pada Contoh Soal halaman 166-167 Buku
Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang reaksi oksidasi dan
reduksi. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan
oleh peserta didik dan memberikan penguatan.

118

Berdasarkan penerimaan dan pelepasan elektron, oksidasi adalah reaksi suatu


zat dengan oksigen dan reduksi adalah suatu reaksi terjadinya pelepasan
elektron. Berdasarkan penerimaan dan pelepasan elektron, oksidasi adalah
reaksi pelepasan elektron oleh suatu zat dan reduksi adalah reaksi penerimaan
elektron oleh suatu zat. Berdasarkan kenaikan dan penurunan bilangan
oksidasi, oksidasi adalah reaksi yang mengalami kenaikan bilangan oksidasi
dan reduksi adalah reaksi yang mengalami penurunan bilangan oksidasi.
Zat-zat yang mengalami reduksi dinamakan oksidator atau pengoksidasi dan
zat-zat yang mengalami oksidasi dinamakan reduktor atau pereduksi.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 4.3 halaman 165 dan
Tantangan halaman 168 Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang tata nama
senyawa kimia dan meminta peserta didik membacanya.
3)


Alat, Bahan, dan Media


Gelas kimia, lempeng Cu dan larutan ZnSO4, lempeng Zn dan larutan CuSO4
Film tentang beberapa contoh reaksi redoks.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.

4) Sumber Belajar

Buku Kimia SMA Kelas X.

Sumber lain yang sesuai, misalnya internet (www.chemguide.co.uk/inorganic/redox/
definition.html; hyperphysics.phy-astr.gsu.edu/hbase/chemical/oxred.html).
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

6. Pertemuan VI dan VII : Tata Nama Senyawa Kimia (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Pertemuan ini dimaksudkan untuk memberikan pemahaman kepada peserta didik
tentang tata nama senyawa. Para ahli membuat nama senyawa secara sistematis sesuai
dengan aturan IUPAC (International Union Of Pure and Applied Chemistry) tahun 1990.
Tata nama senyawa dikelompokkan ke dalam (1) tata nama oksida basa dan oksida asam,
(2) tata nama asam, basa, dan garam, dan (3) tata nama senyawa organik.
1) Tata Nama Oksida Basa dan Oksida Asam

a) Tata Nama Oksida Basa
Oksida basa/oksida logam yaitu hasil reaksi logam dengan oksigen. Apabila logam
mempunyai bilangan oksidasi satu macam maka cara pemberian nama adalah
dengan menyebutkan nama logam diikuti kata oksida.


Contoh:
- Na2O : natrium oksida
- MgO : magnesium oksida

Apabila logamnya mempunyai bilangan oksidasi lebih dari satu macam maka
cara pemberian namanya dapat memakai nama sistematik (sistem Stock) atau
memakai nama latin.

(1) Nama sistematik (sistem Stock)
Cara memberi nama disebut nama logam diikuti bilangan oksidasi, ditambah
kata oksida.

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

119

Contoh:
Atom Unsur

Bilangan Oksidasi

Rumus Senyawa

+2

FeO

Besi(II) oksida

+3

Fe2O3

Besi(III) oksida

Fe

Nama Senyawa


(2) Nama latin (nama lama)
Nama logam yang bilangan oksidasinya rendah diberi akhiran o, sedangkan
logam yang bilangan oksidasinya tinggi diberi akhiran i.

Contoh:
Atom Unsur

Bilangan Oksidasi

Rumus Senyawa

+2

FeO

Fero oksida

+3

Fe2O3

Feri oksida

Fe

Nama Senyawa


b) Tata Nama Oksida Asam
Oksida asam adalah oksida nonlogam. Pada umumnya atom unsur nonlogam
mempunyai bilangan oksidasi lebih dari satu macam. Pemberian namanya adalah
didasarkan pada sistem awalan (nama Latin).

Contoh:
Atom Unsur

Bilangan Oksidasi

Rumus Senyawa

+1

Cl2O

Dikloro monoksida

+3

Cl2O3

Dikloro trioksida

+5

Cl2O5

Dikloro pentaoksida

+7

Cl2O7

Dikloro heptaoksida

Cl

Nama Senyawa

2) Tata Nama Asam, Basa, dan Garam



b) Tata Nama Asam

(1) Asam yang tidak mengandung oksigen, diberi akhiran ida.

Contoh :
Rumus Kimia

Nama Senyawa

HF(aq)

Asam fluorida

HCl(aq)

Asam klorida

HBr(aq)

Asam bromida


(2) Asam yang mengandung oksigen
Senyawa yang mengandung jumlah oksigen lebih sedikit diberi akhiran it
dan senyawa yang mengandung jumlah oksigen lebih banyak diberi akhiran
at.

120

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Contoh:
Rumus Kimia

Nama Senyawa

HNO2

Asam nitrit

HNO3

Asam nitrat

H2SO3

Asam sulfit

H2SO4

Asam sulfat

 walan per diberikan kepada senyawa yang mengandung oksigen lebih dari
A
senyawa umumnya. Sementara itu, awalan hipo diberikan pada senyawa yang
mengandung oksigen kurang dari senyawa umumnya.
Contoh:
Rumus Kimia

Nama Senyawa

HClO

Asam hipoklorit

HClO2

Asam klorit

HClO3

Asam klorat

HClO4

Asam perklorat


b) Tata Nama Basa

(1) Bila logam mempunyai bilangan oksidasi satu macam maka tata namanya,
menyebutkan nama logamnya kemudian ditambah kata hidroksida.

Contoh:
Rumus Kimia

Nama Senyawa

NaOH

Natrium hidroksida

KOH

Kalium hidroksida

Mg(OH)2

Magnesium hidroksida

Ca(OH)2

Kalsium hidroksida

(2) Bila logam mempunyai bilangan oksidasi lebih dari satu macam maka tata
nama disebutkan nama logam diikuti hidroksida.

Nama sistematik

Contoh:
Rumus Kimia

Nama Senyawa

Fe(OH)2

Besi(II) hidroksida

Fe(OH)3

Besi(III) hidroksida

CuOH

Tembaga(I) hidroksida

Cu(OH)2

Tembaga(II) hidroksida

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

121

Nama latin
Contoh:
Rumus Kimia

Nama Senyawa

Fe(OH)2

Fero hidroksida

Fe(OH)3

Feri hidroksida

CuOH

Cupro hidroksida

Cu(OH)2

Cupri hidroksida


c) Tata Nama Garam
Penamaan garam adalah dengan cara menyebut nama ion logam diikuti nama
sisa asamnya.

Contoh:
Rumus Sisa Asam

Nama Sisa Asam

Rumus Garam

Nama Garam

NO2

Ion nitrit

NaNO2

Natrium nitrit

NO3

Ion nitrat

NaNO3

Natrium nitrat

SO32

Ion sulfit

(NH4)2SO3

Amonium sulfit

SO42

Ion sulfat

(NH4)2SO4

Amonium sulfat

3) Tata Nama Senyawa Organik


Pembahasan tata nama senyawa organik di kelas X dibatasi hanya untuk senyawa organik
sederhana yang diperlukan untuk belajar bab berikutnya, misalnya persamaan reaksi.
Berikut ini beberapa contoh rumus kimia dan nama senyawa organik sederhana.
Contoh:
Rumus Kimia

Nama Senyawa

Rumus Kimia

Nama Senyawa

CH4

Metana

C2H4

Etena (etilena)

C3H8

Propana

C2H2

Etuna (asetilena)

C5H12

Pentana

CH3OH

Metanol

C7H16

Heptana

C2H5OH

Etanol

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menjelaskan aturan IUPAC dalam memberi nama senyawa
oksida basa dan oksida asam (senyawa anorganik).
b) Peserta didik dapat menjelaskan aturan IUPAC dalam memberi nama senyawa
asam, basa, dan garam.
c) Peserta didik mampu menganalisis dan menalar bilangan oksidasi unsur atau ion
dalam senyawa untuk memberikan nama senyawa.

122

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

d) Peserta didik mampu menganalisis dan menalar nama senyawa untuk menentukan
rumus kimianya.
e) Peserta didik dapat memberi nama senyawa organik sederhana.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang bilangan oksidasi otom
unsur atau ion dalam senyawa sebagai prasyarat untuk mempelajari tata
nama senyawa kimia.
Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tata nama senyawa
kimia.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang penerapan aturan IUPAC dalam memberi nama oksida basa
dan oksida asam; tata nama asam, basa, dan garam; serta tata nama senyawa
organik sederhana.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimana tata nama senyawa asam berdasarkan IUPAC?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang penerapan aturan IUPAC dalam memberi nama
oksida basa dan oksida asam; tata nama asam, basa, dan garam; serta tata
nama senyawa organik sederhana. Peserta didik diminta untuk membuat
catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam
kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau
bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang penerapan
aturan IUPAC dalam memberi nama oksida basa dan oksida asam; tata nama
asam, basa, dan garam; serta tata nama senyawa organik sederhana. Peserta
didik dapat melakukan pemberian nama oksida basa dan oksida asam; tata
nama asam, basa, dan garam; serta tata nama senyawa organik sederhana yang
diberikan oleh guru, seperti pada Contoh Soal halaman 172 Buku Siswa.

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

123

(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan


dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang penerapan aturan IUPAC
dalam memberi nama oksida basa dan oksida asam; tata nama asam, basa,
dan garam; serta tata nama senyawa organik sederhana. Guru memberikan
penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan
memberikan penguatan.

Senyawa kimia terdiri atas senyawa biner dan senyawa poliatom. Senyawa
biner adalah senyawa yang terbentuk dari dua jenis atom baik itu antara atom
unsur logam dengan atom unsur nonlogam atau antaratom unsur nonlogam.
Senyawa poliatom adalah senyawa yang terbentuk lebih dari dua atom yang
berbeda.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tantangan halaman 176 Buku
Siswa.
Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
larutan elektrolit, reaksi oksidasi redaksi, dan tata nama senyawa dengan
mengerjakan Soal Latihan halaman 178 184 Buku Siswa.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Proyek halaman 184 Buku
Siswa.
3) Alat, Bahan, dan Media

Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber Belajar
Buku Kimia SMA Kelas X.
Sumber lain yang relevan, misalnya internet (chemistry-boisestatu.edu/people/
richardbank/inorganic/Naming Inorganic Compounds).
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

7. Pertemuan VIII : Ulangan Harian (3 JP)



Guru mengadakan ulangan untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap materi
yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis dapat dibuat soal baru atau diambil dari
Soal Latihan halaman 176 181 Buku Peserta didik.

Guru dapat mengembangkan soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi,
supaya peserta didik mempunyai pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang
sudah dibahas.
Contoh: Mengapa pada saat terjadi banjir, dilarang dekat-dekat dengan sumber arus
listrik? Cobalah kalian jelaskan! Apa yang terjadi jika berada di dekat sumber
arus listrik?

124

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

C. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No

KD

KD pada KI-1

KD pada KI-2

KD pada KI-3

Teknik
Penilaian

Indikator Esensial

Keterangan

Observasi
perilaku

Lembar
observasi

Observasi
perilaku

Lembar
obseravsi

Peserta didik menganalisis penyebab larutan


elektrolit dapat menghantarkan arus listrik
Peserta didik mengelompokkan larutan ke
dalam larutan elektrolit dan nonelektrolit
berdasarkan hantaran listriknya.
Peserta didik menyimpulkan bahwa larutan
elektrolit dapat berupa senyawa ion dan Tes tulis
senyawa kovalen polar.

Lembar tes
tertulis

Peserta didik menganalisis bilangan oksidasi


atom unsur atau ion dalam senyawanya.
Peserta didik membedakan konsep reaksi
oksidasi reduksi ditinjau dari penggabungan
dan pelepasan oksigen, pelepasan dan
penerimaan elektron, serta peningkatan
dan penurunan bilangan oksidasi.
Peserta didik menganalisis reaksi oksidasi
reduksi untuk menentukan zat yang berperan
sebagai oksidator dan reduktor.
Peserta didik menganalisis bilangan oksidasi
unsur atau ion dalam senyawa untuk Tes tulis
memberikan nama senyawa.

Lembar tes
tertulis

Peserta didik menalar nama senyawa untuk


menentukan rumus kimianya.
Peserta didik memberi nama senyawa
organik sederhana.
4

KD pada KI-4

Peserta didik merancang percobaan pengu- Penilaian


jian daya hantar listrik berbagai larutan.
produk

Lembar
penilaian

Peserta didik mempresentasikan


rancangan.

hasil Penilaian
sikap

Lembar
penilaian

Penilaian
kinerja

Lembar
penilaian

Peserta didik melakukan percobaan.

Peserta didik mengolah dan menganalisis data Laporan


hasil percobaan dan menyimpulkannya.

Lembar

Peserta didik menyajikan laporan hasil Penilaian


percobaan.
sikap

Lembar
penilaian

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

125

2. Penilaian Keterampilan
Kegiatan 4.1 Pengujian Daya Hantar Listrik

Merumuskan
masalah,
hipotesis, dan
merancang
percobaan

Merangkai alat

Melakukan
pengamatan dan
mencatat data

Menganalisis
data dan
menyimpulkan

Penilaian

10

83

75

Kelompok/
Nama

Jumlah
skor

Nilai

Keterangan

C
D

*Perangkat tes ini diisi oleh guru/asisten lab


Rubrik Penilaian Kinerja
Penilaian

No

Aspek yang dinilai

Merumuskan masalah,
hipotesis, dan
merancang percobaan

Tidak mampu
Dilakukan dengan
merumuskan masalah, bantuan guru
hipotesis, dan
merancang percobaan

Dilakukan secara
mandiri (individual
atau kelompok)

Merangkai alat

Rangkaian alat tidak


benar

Rangkaian alat
benar tetapi tidak
memerhatikan
keselamatan kerja
atau tidak rapi

Rangkaian
alat benar dan
memerhatikan
keselamatan kerja

Melakukan
pengamatan dan
pencatatan data

Pengamatan tidak
teliti/ jujur

Pengamatan
teliti/jujur, tetapi
mengandung
interpretasi

Pengamatan teliti/
jujur dan tidak
mengandung
interpretasi

Menganalisis data dan Tidak mampu


menyimpulkan

Dilakukan dengan
bantuan guru

Dilakukan secara
mandiri (individual
atau kelompok)

Jumlah skor maksimum: 12



Jumlah skor

Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

126

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Rentang nilai:
0 nilai < 60 = kurang kompeten
61 nilai < 80 = kompeten
81 nilai 100 = sangat kompeten

3. Penilaian Sikap
KI1
KI2

: Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.


: Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Penilaian

No.

Nama

Jujur

Disiplin

Tanggung
Jawab

Peduli

Kerja
Keras

Skor

Nilai

14

93

60

3
4
5

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak dianggap sesuai.
No.

Materi

Menyimpulkan gejala-gejala hantaran arus


listrik dalam berbagai larutan.

Mengelompokkan larutan ke dalam larutan


nonelektrolit dan elektrolit berdasarkan sifat
hantaran listriknya.

Menjelaskan penyebab kemampuan larutan


elektrolit menghantarkan arus listrik.

Menjelaskan bahwa larutan elektrolit dapat


berupa senyawa ion dan senyawa kovalen
polar.

Membedakan konsep oksidasi reduksi ditinjau


dari pengg abungan dan pelepasa n oksi
gen, pelepasan dan penerimaan elektron,
serta peningkatan dan penurunan bilangan
oksidasi.

Tidak
Sangat
Menguasai
Menguasai
Menguasai

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

127

Tidak
Sangat
Menguasai
Menguasai
Menguasai

No.

Materi

Menentukan bilangan oksidasi atom unsur


dalam senyawa atau ion.

Menentukan oksidator dan reduktor dalam


reaksi redoks.

Memberi nama senyawa menurut IUPAC.

b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

5. Penilaian Teman

Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: .
Penilaiam
No.

Nama Anggota
Kelompok

Kreativitas

Inisiatif

Kerja
Sama

Menghargai
Teman

Suka
Menolong

Skor

Nilai

1
2
3
4

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali



Bentuk komunikasi pendidik dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

128

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

E. Pengayaan dan Remedial



Setelah melakukan penilaian oleh guru, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta
didik sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru memberikan soal remedial kepada peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.

Soal Remedial
1. Berdasarkan percobaan diketahui larutan A bersifat elektrolit dan larutan B bersifat
nonelektrolit.

a. Jelaskan perbedaan kedua larutan tersebut berdasarkan daya hantar listriknya!

b. Jelaskan apa penyebab dapat tidaknya suatu larutan dapat menghantarkan larutan
listrik!
2.  Kesimpulan hasil percobaan daya hantar listrik terhadap dua larutan adalah: larutan X
elektrolit kuat dan larutan Y elektrolit lemah.

a. Bagaimana kira-kira hasil pengamatan percobaan tersebut sehingga didapatkan
kesimpulan seperti itu?

b. Apa yang menyebabkan hasil pengamatan antara larutan X dan larutan Y?
3. Lengkapi tabel berikut ini!
No.

Larutan

Kation

Anion

Lampu Menyala
Ya

Tidak

Gelembung
Gas

KOH

...

...

...

H2CO3

...

...

Fe2(SO4)3

2 Fe3+

3 SO42-

...

...

...

CO(NH2)2

...

...

...

4.


Tentukan bilangan oksidasi tiap-tiap atom unsur pada senyawa atau ion berikut!
a. K2Cr2O7
d. Ca(ClO4)2
b. Ba(OH)2
e. MnO4
c. Fe2(CO3)3
f. C2O42

5.


Periksa apakah reaksi berikut termasuk reaksi redoks atau bukan!


a. SO2 + 2 KOH
K2SO4 + H2O
b. Cl2 + 2 NaBr
2 NaCl + Br2
c. Al + H2SO4

Al2(SO4)3 + H2

6. Tentukan oksidator, reduktor, hasil oksidasi, dan hasil reduksi dari reaksi berikut!

a. MnO2 + 4 HCl
MnCl2 + 2 H2O + Cl2

b. Mg + 2 HCl
MgCl2 + H2

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

129

7. Lengkapi tabel berikut!


No.

Unsur

Biloks

Rumus Senyawa Oksida

Nama Senyawa Oksida

Na

...

...

...

...

...

SO3

...

...

...

...

Difosfor trioksida

...

...

...

Kalsium oksida

8. Lengkapi tabel berikut!


No.

Kation

Anion

Rumus Senyawa

Nama Senyawa

...

...

Na2PO4

...

...

...

...

Ca2+

ClO

...

...

...

...

Fe2(CO3)3

...

Kalium sulfat

F. Kunci Jawaban
Tantangan
Halaman 158
1. Stop contact memutus aliran listrik. Air banjir yang sudah bercampur dengan berbagai macam
bahan dapat bersifat elektrolit, sehingga dapat mengatarkan arus listrik dari stop contact .
2. Stop contact di tempatkan pada posisi yang lebih tinggi, sehingga seandainya ada banjir air
tidak mencapai stop contact.
Halaman 168
1. N = +5

H = +1

O = -2
2.


Ca = +2
Mg = +2
Si = +4
O = -2

3.

Ba = +2
H = -1

4.

Ca = +2
Si = +4
O = -2

Halaman 176

1.
No.

130

Nama Senyawa

Kation

Anion

5.

Zn = +2
O = -2
H = +1

6.

Fe = +2
C = -6
N = +5

Rumus Molekul
Senyawa

Perak klorida

Ag+

Cl-

AgCl

Kalium sulfida

K+

S2-

K2S

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

No.

Nama Senyawa

Kation

Magnesium oksida

Mg2+

O2-

MgO

Aluminium bromida

Al3+

Br-

AlBr3

Besi(III) karbonat

Fe3+

CO32-

Fe2(CO3)3

Barium fosfit

Ba2+

PO33-

Ba3(PO3)2

Amonium sulfat

Al3+

SO42-

Al2(SO4)3

3. a. (NH4)3PO4, KNO3, (NH4)NO3


b.


4.

Rumus Molekul
Senyawa

Anion

a.

Na3PO4

b.

N dalam (NH4)3PO4 = 28,19%


K dalam KNO3, = 38,61%
N dalam (NH4)NO3 = 35%
Natrium fosfit

Esai
1.

a. Larutan nonelektrolit tidak dapat menghantarkan arus listrik, sedangkan larutan elektrolit
yang dapat menghantarkan arus listrik
b. Larutan elektrolit: larutan HCl, larutan NaOH, larutan NaCl, larutan NH 3, larutan
CH3COOH, KI.
Larutan nonelektrolit: air suling, larutan gula, larutan etanol.

2. Karena larutan elektrolit terurai menjadi ion-ion atau terionisasi, sedangkan larutan nonelektrolit
tidak dapat terionisasi.
3. Larutan elektrolit kuat menghasilkan banyak ion, sedangkan larutan elektrolit lemah
menghasilkan sedikit ion.
4.












5.

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.

Asam nitrat
Asam sulfat
Asam fosfat
Natrium hidroksida
Kalsium hidroksida
Aluminium hidroksida
Kalium bromida
Tembaga(II) sulfat
Besi(II) perklorat
Perak karbonat
Magnesium arsenit
Aluminium sulfat

: HNO3(aq)
: H2SO4(aq)
: H3PO4(aq)
: NaOH(aq)
: Ca(OH)2(aq)
: Al(OH)3(aq)
: KBr(aq)
: CuSO4(aq)
: Fe(ClO4)2(aq)
: Ag2CO3(aq)
: Mg3(AsO3)2(aq)
: Al2(SO4)3(aq)

H+(aq) + NO3(aq)
2 H+(aq) + SO42 (aq)
3 H+(aq) + PO43(aq)
Na+(aq) + OH-(aq)
Ca2+(aq) + 2 OH(aq)
Al3+(aq) + 3 OH(aq)
K+(aq) + Br(aq)
Cu2+(aq) + SO42(aq)
Fe2+(aq) + 2 ClO4(aq)
2 Ag+(aq) + CO32(aq)
3 Mg2+(aq) + 2 AsO33(aq)
2 Al3+(aq) + 3 SO42(aq)

Jenis Ikatan
No
1
2

Larutan
HNO3
1
1

C12H22O

Kation

Anion

H+

Daya Hantar Laistrik

Ion

Kovalen

Positif

Negatif

Gelembung Gas

NO3-

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

131

Jenis Ikatan

6.












No

Larutan

Ba(OH)2

a.
b.
c.
d.
e.



f.




Kation

Anion

Ba2+
3+

Daya Hantar Laistrik

Ion

Kovalen

Positif

Negatif

Gelembung Gas

2OH-

Al(NO)3

Al

3NO

C6H6

CH4

KI

K+

I-

FeCl3

Fe3+

3Cl-

HBr, Mg(OH)2, AlCl3, CH3COOH, H2SO3, Fe(OH)3


C2H5OH, CO(NH2)2
HBr, Mg(OH)2, AlCl3, H2SO3, Fe(OH)3
CH3COOH, Fe(OH)3, H2SO3
HBr: ikatan kovalen



CH3COOH: ikatan kovalen
Mg(OH)2: ikatan ion dan kovalen

H2SO3, CO(NH2)2: ikatan kovalen
AlCl3: ikatan ion




Fe(OH)3: ikatan ion dan kovalen
C2H5OH: ikatan kovalen
HBr

H+ + Br Mg(OH)2
Mg2+ + 2 OH AlCl3
Al3+ + 3 Cl CH3COOH CH3COO- + H+
H2SO3
2 H+ + SO32
Fe(OH)3
Fe3+ + 3 OH

7. Karena jarak antarionnya sangat rapat dibanding jarak antarion larutan NaCl dan luas permukaan
bidang sentuh ionnya sangat kecil, sehingga listrik yang melewati ion NaCl mengalami banyak
hambatan.
8.

a.

Pengertian oksidasi dan reduksi berdaskan penerimaan dan pelepasan oksigen.


oksidasi adalah peristiwa bereaksinya suatu zat dengan oksigen.
reduksi adalah peristiwa pelepasan oksigen dari senyawa yang mengandung
oksigen.
b. Pengertian oksidasi dan reduksi berdasarkan reaksi penerimaan dan pelepasan elektron.
oksidasi adalah peristiwa pelepasan elektron oleh suatu zat.
reduksi adalah peristiwa penerimaan elektron oleh suatu zat.
c. Pengertian oksidasi dan reduksi berdasarkan reaksi kenaikan dan penurunan bilangan
oksidansi.
oksidasi bila terjadi kenaikan bilangan oksidasi.
reduksi bila terjadi penurunan bilangan oksidasi/

9. a.

b.

c.

d.

e.

132

K = +1, Mn = +7, O = 2
H = +1, Si = +4, O = 2
Ca = +2, O = 2, H = +1
Na = +1, S = +2, O = 2
Ba = +2, P = +5, O = 2

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

f.
g.
h.
i.
j.

Al = +3, S = +6, O = 2
Mg = +2, As = +3, O = 2
N = +3, O = 2
S = +4, O = 2
P = +3, O = 2

10.

11.


12.

a.
b.
a.
b.
c.
a.
b.

oksidasi
c. reduksi
e. oksidasi
reduksi
d. oksidasi
f. oksidasi
redoks
d. redoks
redoks
e. bukan
bukan
Oksidator: HCl, reduktor: Al
c. Oksidator: KMnO4, reduktor: H2C2O4
Oksidator: HNO3, reduktor: Cu
d. Oksidator: Br2, reduktor: NaI

13.

Atom
Unsur

No.

14.

Rumus Senyawa
Oksidasi

Nama Senyawa Oksidasi

Al

+3

Al2O3

Aluminium oksida

+1

K2O

Kalium oksida

Ag

+1

Ag2O

Perak oksida

Fe

+3

Fe2O3

Besi(III) oksida

+5

N2O5

Dinitrogen pentaoksida

+5

P2O5

Difosfor pentaoksida

Cl

+3

Cl2O3

Dikloro trioksida

+6

SO3

Belerang trioksida

No.

Kation

Anion

Rumus Senyawa

SO42

Na+

2+

Br

2+

3
4
5
6

15.

Biloks

No.
1
2
3
4
5
6

Ba

Mg
Fe

3+

Zn

2+

Ca

Aluminium nitrat
Besi (II) klorat
Kalsium fosfat

Barium bromida

Fe(NO3)3

Besi(III) nitrat

ZnSO4

Zink sulfat

Ca3 (AsO4)2

Kalsium arsenat

Nama Senyawa Ion

Natrium oksida

BaBr2

Magnesium iodida

AsO4

Kalsium iodida

Natrium sulfat

MgI2

SO4

Seng klorida

Na2SO4

NO

2+

Nama Senyawa

Kation

Anion

Rumus Senyawa

Zn2+

Cl-

ZnCl2

I-

CaI2

2+

Ca

Na

3+

Al

2-

Al(NO3)3

Fe(ClO3)2

34

Ca3(PO4)2

33

(NH4)3PO3

NO

2+

ClO3

2+

PO

Fe

Ca

Na2O

Amonium fosfat

NH4

PO

Tembaga (II) sulfat

Cu2+

SO42-

CuSO4

Bab IV Larutan Elektrolit, Reaksi Oksidasi Reduksi, dan Tata Nama Senyawa

133

Pilihan Ganda
1.
2.
3.
4.
5.

6.
7.
8.
9.
10.

A
D
E
D
A

C
A
E
D
B

11.
12.
13.
14.
15.

C
E
D
A
C

16.
17.
18.
19.
20.

E
D
E
E
C

21.
22.
23.
24.
25.

A
D
E
A
A

26.
27.
28.
29.
30.

B
C
C
D
E

Remedial
1. a. Larutan A menghantarkan arus listrik dan larutan B tidak menghantarkan arus listrik.

b. Larutan dapat menghantarkan arus listrik jika mengandung ion-ion yang bergerak
bebas.
2. a. Pada larutan X terdapat banyak gelembung gas dan pada larutan Y terdapat sedikit
gelembung.

b. Pada larutan X terdapat banyak ion, sedangkan pada larutan Y hanya sedikit
gelembung.
3.
Lampu Menyala
No.

Larutan

Kation

Anion

K+

OH

H2CO3

2 H+

CO32

Fe2(SO4)3

2 Fe3+

3 SO42-

CO(NH2)2

K = +1, Cr = +6, O = 2
Ba = +2, O = -2, H = +1
Fe = +3, C = +4, O = 2

5.

a.

bukan

6.

a.
b.

oksidator + reduktor
reduktor + oksidator

b.

d.
e.
f.

Ca = +2, Cl = 1, O = 2
Mn = +7, O = 2
C = +3, O = 2

redoks

c.

redoks

hasil reduksi + hasil oksidasi


hasil oksidasi + hasil reduksi

No.

Unsur

Biloks

Rumus Senyawa Oksida

Na

+1

Na2O

Natrium oksida

+6

SO3

Sulfur trioksida

Nama Senyawa Oksida

+3

P2O3

Difosfor trioksida

Ca

+2

CaO

Kalsium oksida

No.

Kation

Anion

Rumus Senyawa

Na+

PO43-

134

Gelembung
Gas

KOH

a.
b.
c.

8.

Tidak

4.

7.

Ya

+
2+

Ca

Fe3+

Nama Senyawa

Na2PO4

Natrium fosfat

2-

K2SO4

Kalium sulfat

ClO

Ca(ClO2)2

Kalsium klorit

CO32-

Fe2(CO3)3

Besi (III) karbonat

SO4

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Bab

Hukum Dasar Kimia

Kehidupan manusia tidak terlepas dari udara dan air? Bagaimana jika tidak ada udara
atau air? Atau bagaimana jika jumlahnya tidak mencukupi kebutuhan manusia? Sudah
seharusnyalah kita bersyukur atas karunia Tuhan, Indonesia diberikan air yang berlimpah
dan udara yang segar. Apakah kita dapat membayangkan berapa banyak molekul air
dalam suatu danau? Ambilah satu liter air. Dalam satu liter air (pada T dan P standar)
mengandung 2,7 1022 molekul air. Tidak dapat dibayangkan jumlah molekul air dalam
danau tersebut.


Materi yang akan dibahas pada bab ini adalah Hukum Dasar Kimia. Kompetensi yang
dimiliki peserta didik pada pembelajaran topik ini dimulai dengan mengingatkan kembali
peserta didik tentang lambang unsur karena peserta didik akan menganalisis data terkait
massa atom relatif, massa molekul relatif, persamaan reaksi, dan hukum-hukum dasar
kimia, untuk menyelesaikan perhitungan kimia.

Kegiatan pembelajaran meliputi pengamatan massa atom dalam tabel periodik
unsur serta menganalisis bagaimana para ahli menemukan massa atom relatif dan massa
molekul relatif tersebut dengan melakukan kegiatan secara analogi. Peserta didik diajak
untuk merancang percobaan dan melaksanakan rancangan tersebut sesuai dengan metode
ilmiah. Kemudian dilanjutkan dengan menuliskan persamaan reaksi yang diaplikasikan
dalam menemukan konsep hukum dasar kimia. Guru mengajak peserta didik melihat
bagaimana munculnya hukum dasar kimia yang tidak terlepas dari metode ilmiah dalam
menemukan hukum-hukum tersebut.

Dalam proses pembelajaran guru menerapkan model pembelajaran discovery-inquiry
dan problem base learning. Peserta didik diberi motivasi dan diarahkan untuk melakukan
kegiatan pengamatan dan diskusi dalam kelompok untuk menemukan konsep. Selanjutnya
guru bersama peserta didik menyimpulkan pengertian konsep serta aplikasinya dalam
kehidupan sehari-hari, kegiatan industri, dan kegiatan penelitian di laboratorium.


Kegiatan dalam proses pembelajaran kimia merupakan keterampilan motorik yang
dilakukan oleh peserta didik dalam melaksanakan percobaan untuk menemukan konsep
kimia. Percobaan kimia dapat diciptakan oleh guru, sesuai kondisi alat dan bahan kimia
habis pakai yang ada atau bahan kimia dapat dibuat dalam laboratorium kimia sekolah.
Guru yang inovatif dan kreatif akan dapat memilih jenis-jenis eksperimen yang mendukung
penemuan konsep dalam proses pembelajaran menggunakan pendekatan saintifik.

Pada awal dan akhir kegiatan pembelajaran selalu diingatkan materi pembelajaran
yang telah dibahas untuk mendorong sikap peserta didik untuk mengagumi kebesaran
Tuhan Yang Maha Esa dalam menciptakan keunikan unsur-unsur, reaksi yang terjadi, dan
kecerdasan para ahli dalam menemukan konsep-konsep hukum dasar kimia. Dalam proses
pembelajaran peserta didik dapat menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu;
objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif;
inovatif; dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi
sikap dalam melakukan percobaan dan berdiskusi.

A. KI (KI-3 dan KI-4) dan KD pada Materi Pokok Hukum


Dasar Kimia

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengeta- 3.11. Menerapkan konsep massa atom relatif
dan massa molekul relatif, persamaan
huan faktual, konseptual, prosedural berdasarreaksi, hukum-hukum dasar kimia,
kan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetadan konsep mol untuk menyelesaikan
huan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora
perhitungan kimia
dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian, serta menerapkan
pengetahuan prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah.
4.

 engolah, menalar, dan menyaji dalam ranah 4.11. Mengolah dan menganalisis data terkait
M
konkret dan ranah abstrak terkait dengan
massa atom relatif dan massa molekul
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah
relatif, persamaan reaksi, hukumsecara mandiri, dan mampu menggunakan
hukum dasar kimia, dan konsep mol
metoda sesuai kaidah keilmuan.
untuk menyelesaikan perhitungan
kimia.

B. Pembelajaran pada Materi Pokok Hukum Dasar


Kimia

1. Alokasi Waktu dan Materi Pokok



Pembelajaran materi pokok Hukum Dasar Kimia memerlukan alokasi waktu 9 jam.
Dalam satu minggu disarankan satu kali tatap muka (TM) dengan 3 jam pelajaran (JP)
sesuai struktur kurikulum. Ulangan harian untuk topik Hukum Dasar Kimia digabung
(disatukan) dengan pembahasan Stoikiometri (bab selanjutnya).

136

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Minggu ke

Materi

Hukum Dasar Kimia

Hukum Dasar Kimia (lanjutan)

Massa Atom Relatif dan Massa Molekul Relatif


Persamaan Reaksi

2. Pertemuan I : M
 assa Atom Relatif (Ar), Massa Molekul Relatif
(Mr), dan Persamaan Reaksi (3 JP)
a. Materi untuk Guru

Pada kegiatan ini guru sebelumnya sudah menginformasikan pada peserta didik untuk
membaca dan mengamati materi Massa Atom Relatif dan Massa Molekul Relatif. Peserta
didik dikondisikan dalam kelompok untuk membawa 100 biji beras, 100 biji kacang hijau,
100 biji kacang kedelai yang sudah dihitung atau biji lainnya seperti jagung dan kacang.

Peserta didik dikondisikan berada dalam kelompok untuk mendiskusikan konsep
tentang massa atom relatif dan massa molekul relatif, kemudian melakukan percobaan
seperti Kegiatan 5.1 halaman 187188 Buku Siswa.

Penemuan Ar dan Mr yang dimulai dari standar atom hidrogen dan atom oksigen
sampai ditetapkannya massa atom relatif karbon-12 (12C) sebesar 12,000 sma (satuan
massa atom) sebagai massa atom strandar. Jadi, massa atom relatif suatu unsur adalah
1
perbandingan massa rata-rata satu atom unsur itu terhadap
massa atom 12C, atau
12
massa rata-rata 1 atom unsur X
1
massa atom C 12
12

Jadi massa atom relatif unsur X merupakan nisbah massa atom rata-rata unsur X
1
terhadap
massa atom C12. Secara sederhana Ar X = massa atom rata-rata unsur X.
12
Ar ( X ) =

Contoh:
Ar H = 1, O = 16, Na = 23 yang dapat dilihat dalam tabel periodik unsur.

Dengan cara yang sama guru dapat mengasosiasikan massa atom relatif dengan massa
molekul relatif. Jadi, massa atom relatif adalah perbandingan massa rata-rata 1 atom suatu
1
unsur dengan massa 1 atom C12. Sejalan dengan tersebut maka ada lagi massa molekul
12
relatif. Massa molekul relatif adalah bilangan yang menyatakan harga perbandingan massa
1
1 molekul suatu senyawa dengan
massa 1 atom C12. Molekul merupakan gabungan
12
dari unsur-unsur, misalnya molekul asam sulfat H2SO4 yang terdiri atas 2 atom H, 1
atom S, dan 4 atom O.

Bab V Hukum Dasar Kimia

137

Maka Mr ( X ) =

massa 1 molekul senyawa X


1
massa atom C 12
12

Contoh:

massa 2 atom H + massa 1 atom S + massa 4 atom O


1
massa atom C 12
12
2 1 + 1 32 + 4 16
Mr H2SO4 =
= 98
1
12
12
Dengan cara sederhana dapat dihitung:
Mr H2SO4 = (2 Ar H) + (1 Ar S) + (4 Ar O)

= (2 1) + (1 32) + (4 16) = 98
Mr H2SO4 =

Persamaan Reaksi

Persamaan reaksi merupakan persamaan yang menyatakan perubahan materi dalam
suatu reaksi kimia. Pada reaksi kimia tidak terjadi perubahan massa zat, karena dalam
reaksi kimia hanya terjadi penyusunan kembali atom-atom zat yang bereaksi membentuk
susunan baru dalam zat hasil reaksi. Oleh karena itu, jumlah atom-atom sebelum reaksi
harus sama dengan jumlah atom-atom sesudah reaksi, seperti reaksi berikut.
2 H(g) + O2(g) 2 H2O(g)

Dari reaksi di atas dapat dilihat sebagai berikut.
1. Zat-zat yang berada di sebelah kiri tanda anak panah adalah zat yang bereaksi, disebut
juga dengan pereaksi atau reaktan, yaitu 2 H2(g) + O2(g).
2. Zat-zat yang berada di sebelah kanan tanda anak panah adalah zat hasil reaksi atau
produk, yaitu 2 H2O(l).
3. Huruf dalam tanda kurung menyatakan wujud zat yang bersangkutan.

(s)/(solid) = padat
(g)/(gas) = gas

(l)/(liquid) = cair
(aq)/(aqueous) = larutan dalam air
4. Angka di belakang zat disebut indeks.
5. Angka di depan zat disebut koefisien reaksi, yaitu 2 untuk H2(g), 1 (tidak ditulis)
untuk O2(g), dan 2 untuk H2O(l)
Koefisien reaksi adalah angka yang ditetapkan agar jumlah atom-atom di sebelah kiri
tanda anak panah (reaktan) sama dengan jumlah atom-atom di sebelah kanan tanda
anak panah (produk). Angka koefisien satu tidak ditulis.
6. Persamaan reaksi yang sudah mempunyai koefisien yang sesuai disebut persamaan reaksi
setara.

Cara menyatakan persamaan reaksi adalah sebagai berikut.
1. Menentukan jumlah atom masing-masing unsur di ruas kiri dan ruas kanan persamaan
reaksi.

138

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

2. Memberikan koefisien untuk tiap rumus kimia pada persamaan reaksi sehingga
persamaan reaksi setara.
Contoh:
C2H4(g) + O2(g) CO2(g) + H2O(l)
Atom C di ruas kiri ada 2 dan di ruas kanan ada 1 maka yang di ruas kanan dikali
kan 2.

C2H4(g) + O2(g) 2 CO2(g) + H2O(l)
Atom H di ruas kiri ada 4 dan di ruas kanan ada 2 maka di ruas kanan dikalikan 2.

C2H4(g) + O2(g) 2 CO2(g) + 2 H2O(l)
Atom O di ruas kiri ada 2 sedangkan di ruas kanan ada 6 (4 dari CO2 dan 2 dari
H2O). Untuk menyamakan jumlah atom O maka di ruas kiri dikalikan 3.

C2H4(g) + 3 O2(g) 2 CO2(g) + 2 H2O(l)
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menemukan konsep menentukan Ar dan Mr melalui kegiatan
analogi.
b) Peserta didik dapat menentukan Mr suatu zat.
c) Peserta didik dapat menyetarakan persamaan reaksi.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
d) Eksperimen
3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran project base
learning dan problem base learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran
lain yang sesuai dengan kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang tata nama kimia sebagai
syarat untuk mempelajari persamaan reaksi.
Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran massa atom relatif,
massa molekul relatif, dan persamaan reaksi.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati):
Lambang unsur untuk menentukan massa atom relatif suatu unsur.

Bab V Hukum Dasar Kimia

139

Reaksi kimia kimia yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari, seperti


pada Gambar 5.1 halaman 186 Buku Siswa atau tanyang reaksi kimia
untuk menentukan persamaan reaksi.
Membaca artikel tentang massa atom relatif, massa molekul relatif, dan
persamaan reaksi.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak
atau kurang dipahami dari pengamatan dan sumber-sumber lain, dengan
memberikan contoh pertanyaan. Misalnya, Bagaimana menentukan massa
molekul relatif suatu senyawa?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang massa atom relatif, massa molekul relatif, dan
persamaan reaksi. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari
berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru.
Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang
paling mudah dipahami oleh peserta didik.

Untuk massa atom relatif peserta didik diminta melakukan percobaan Kegiatan
5.1 halaman 187-188 Buku Siswa.

Massa Benda
Tujuan percobaan menentukan massa suatu benda.
Alat dan bahan:
1. Neraca
2. Benda-benda berukuran kecil (beras, kacang hijau,
atau kedelai)
Prosedur:
1. Ambil 100 butir kacang beras. Timbang dan catat
massanya.
2. Ambil 100 butir kacang hijau. Timbang dan catat
massanya.
3. Lakukan hal yang sama untuk kacang kedelai.
4. Presentasikan hasilnya di depan kelas.

Catatan

1. Lakukan kegiatan secara ke


lompok.
2. Catat hasil pengamatan sesuai
dengan data yang diperoleh
dengan teliti, cermat, dan jujur.
3. Diskusikan hasil kegiatan, buat
kesimpulan, dan presentasikan
di depan kelas.

Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode ilmiah.


Tahapan metode ilmiah adalah (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan
keterangan, (c) membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik
kesimpulan, (f) menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan. Percobaan
yang dilakukan sebagai berikut.

(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi dari percobaan yang telah dilakukan dan dari membaca sumbersumber tentang persamaan reaksi. Hasil pengamatan sebagai berikut.

140

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Tabel 5.1 Tabel Pencatatan Data

Butiran

Massa 100 Butir


(Gram)

Massa Rata-Rata 1 Butir


Gram

Satuan Massa Butir

Beras
Kacang hijau
Kacang kedelai

Analisis hasil kegiatan


Bila ditetapkan butiran beras yang digunakan sebagai pembanding (standar)
dan diberi harga 1 smb (satuan massa butir) maka massa relatif kacang hijau
adalah
massa rata-rata 1 butir kacang hijau
massa rata-rata 1 butirr beras

apabila

massa rata-rata 1 butir kacang hijau


= 2 smb
massa rata-rata 1 butirr beras

berarti massa relatif butir kacang hijau 2 kali lebih besar daripada massa
beras.

Peserta didik dapat menentukan massa atom relatif, seperti Contoh Soal
halaman 189 dan 190 Buku Siswa.
Peserta didik dapat menentukan massa molekul relatif, seperti Contoh
Soal halaman 191 Buku Siswa.
Peserta didik dapat menyetarakan reaksi kimia, seperti Contoh Soal
halaman 193-194 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang massa atom relatif,
massa molekul relatif, dan persamaan reaksi. Guru memberikan penilaian
terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan
penguatan.

Massa atom relatif adalah perbandingan massa rata-rata 1 atom suatu unsur
dengan massa 1 atom C-12. Massa molekul relatif adalah bilangan yang
menyatakan harga perbandingan massa 1 molekul suatu senyawa dengan
massa 1 atom C-12. Massa molekul relatif sama dengan jumlah massa atom
relatif dari semua atom penyusunnya.
Suatu reaksi kimia dituliskan dalam persamaan reaksi kimia.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tantangan halaman 192 dan
194 Buku Siswa.
Bab V Hukum Dasar Kimia

141

Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang hukum


dasar kimia (hukum Lavoiser dan hukum Proust) dan meminta peserta didik
membacanya.
3) Alat, Bahan, dan Media
Timbangan.
Beras, kacang hijau, kacang kedelai, atau benda-benda lain.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Lembar kerja

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chemguide.co.uk/CIE/sector1/
learninga.html).
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian

Penilaian keterampilan pada waktu melakukan Kegiatan 5.1 (halaman 148).

Penilaian sikap wa tu presentasi dan kegiatan diskusi.

3 Pertemuan II : Hukum Dasar Kimia (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Pada pertemuan ini guru memberikan pemahaman pada peserta didik tentang hukum
dasar kimia, bagaimana Lavoisier melakukan percobaan sampai menemukan konsep jumlah
massa zat-zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama dan hukum Perbandingan Tetap
dari Proust dengan menganalisis data hasil percobaan sehingga dapat menemukan konsep
bahwa dalam suatu senyawa perbandingan massa unsur-unsurnya selalu tetap.

Untuk membutikan hukum Lavoiser peserta didik diajak melakukan percobaan pada
Kegiatan 5.2 halaman 195196 Buku Siswa.

Untuk mendapatkan hukum perbandingan tetap (hukum Proust), Proust telah
melakukan beberapa percobaan, diantaranya mereaksikan tembaga dengan belerang. Data
yang diperoleh sebagai berikut.
Tabel 5.2 Data Percobaan Tembaga dan Belerang
No.

Massa Tembaga
(gram)

Massa Belerang
(gram)

Massa Senyawa Tembaga (II)


Sulfida yang Terbentuk (gram)

0,24

0,12

0,36

0,31

0,15

0,45

0,41

0,19

0,57

0,51

0,24

0,72

0,64

0,31

0,93


Perbandingan massa unsur-unsur penyusun suatu senyawa selalu tetap, sehingga
dapat dihitung persentase massa unsur-unsur dalam senyawa tersebut. Persentase massa
unsur-unsur dalam senyawa didasarkan pada perbandingan jumlah massa atom relatif
(Ar) unsur tertentu dengan massa molekul relatif (Mr) rumus kimia tersebut.

142

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Contoh:
Rumus molekul urea adalah CO(NH2)2. Tentukan massa masing-masing unsur dalam 12 gram
urea! (Mr CO(NH2)2 = 60)
Jawab:
Massa CO(NH2)2 = 12 gram
Ar C
12
Massa C =
massa CO(NH2 )2 =
12 gram = 2,4 gram
Mr CO(NH2 )2
60
Massa O =

16
Ar O
12 gram = 3,2 gram
massa CO(NH2 )2 =
60
Mr CO(NH2 )2

Massa N =

2 Ar N
2 14
massa (NH4 )2SO4 =
12 gram = 5,6 gram
Mr(NH 4 )2SO4
60

Massa H =

4 Ar H
41
massa CO(NH2 )2 =
12 gram = 0,8 gram
Mr CO(NH2 )2
60

Jadi, massa unsur C, O, N, H dalam CO(NH2) berturut-turut adalah 2,4; 3,2; 5,6; dan
0,8 gram.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menemukan konsep hukum Lavoisier melalui Kegiatan 5.2
(membuktikan hukum kekekalan massa).
b) Peserta didik dapat menentukan kadar zat yang terkandung dalam suatu senyawa
berdasarkan hukum Proust.
2)



Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab
d) Eksperimen

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran project base
learning dan problem base learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran
lain yang sesuai dengan kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang persamaan reaksi sebagai
syarat untuk mempelajari hukum dasar kimia (hukum Lavoisier dan hukum
Proust).
Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.

Bab V Hukum Dasar Kimia

143

Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang hukum dasar


kimia (hukum Lavoisier dan hukum Proust).

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang hukum Lavoiser dan hukum Proust serta mengamati data
percobaan hukum Prous pada Tabel 5.2 dan 5.3 halaman 197 Buku Siswa.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak
atau kurang dipahami dari pengamatan dan sumber-sumber lain, dengan
memberikan contoh pertanyaan. Misalnya, Bagaimana berlakunya hukum
Lavoisier?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan seperti Kegiatan 5.2 halaman 195-196 Buku Siswa. Percobaan yang
dilakukan sebagai berikut.
Hukum Kekekalan Massa
Tujuan percobaan membuktikan hukum kekekalan massa (hukum Lavoisier)
Alat dan bahan:
1. Tabung Y
2. Larutan timbal(II) nitrat, Pb (NO3)2(aq)
3. Larutan kalium iodida, Kl(aq)
Prosedur:
1. Satu kaki tabung Y diisi dengan larutan timbal(II) nitrat, sedang
kan kaki tabung yang lain diisi dengan larutan kalium iodida,
kemudian tutup dengan sumbat. Timbang dan catat massa tabung
Y bersama seluruh isinya.
2. Kedua larutan dalam tabung Y dicampurkan dengan memiringkan
tabung Y. Catat perubahan yang terjadi. Kemudian timbang
kembali tabung Y bersama isinya dan catat massanya.
3. Diskusikan hasilnya dan buat kesimpulan.
4. Presentasikan hasil diskusi dan kesimpulan di depan kelas.

Pb(NO3)2(aq)

Kl(aq)

Pertanyaan:
1. Apa yang terjadi pada zat-zat yang dicampurkan?
2. Apakah terjadi perubahan massa akibat reaksi kimia (setelah Gambar 5.1
Tabung y
terjadi pencampuran)?

Catatan

1. Saat bekerja di laboratorium perhatikan tata tertib laboratorium dan keselamatan kerja,
terutama saat menggunakan bahan-bahan kimia.
2. Catat hasil pengamatan sesuai dengan data yang diperoleh dengan teliti, cermat, dan
jujur.
3. Diskusikan hasil kegiatan, buat kesimpulan, dan presentasikan di depan kelas.

144

Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode ilmiah.


Tahapan metode ilmiah adalah (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan
keterangan, (c) membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik
kesimpulan, (f) menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi dari percobaan yang telah dilakukan dan dari membaca sumbersumber tentang persamaan reaksi.
Apabila percobaan dilakukan dengan cermat maka massa tabung dan isinya
sebelum reaksi dan sesudah reaksi adalah sama. Reaksi yang terjadi sebagai
berikut.
Pb(NO3)2 (aq) + KI (aq) PbI2 (aq) + 2 KNO3 (aq)
Massa Pb(NO3) + massa KI = massa PbI2 + massa KNO3 (ini membuktikan
berlakunya hukum Lavoisier).
Peserta didik dapat menyelesaikan soal yang berhubungan dengan hukum
Lavoisier, seperti Contoh Soal halaman 196 Buku Siswa.
Peserta didik dapat menyelesaikan soal yang berhubungan dengan hukum
Proust, seperti Contoh Soal halaman 197-198 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang massa atom relatif,
massa molekul relatif, dan persamaan reaksi. Guru memberikan penilaian
terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan
penguatan.

Hukum Lavoisier dikenal dengan hukum kekekalan massa, yaitu: jumlah


massa zat-zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama.
Hukum Proust dikenal dengan hukum perbandingan tetap, yaitu: dalam suatu
senyawa, perbandingan massa unsur-unsur penyusunnya selalu tetap.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang hukum
dasar kimia (hukum Dalton, hukum Gay-Lussac, dan hipotesis Avogadro)
dan meminta peserta didik membacanya.

3)


Alat, Bahan, dan Media


Timbangan, pipa Y, gelas ukur, dan pipet.
Larutan Pb(NO3 )2 dan larutan KI.
Animasi tentang hukum Lavoisier.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.

4) Sumber belajar

a) Buku Kimia SMA/MA kelas X.

b) Sumber lain yang relevan, misalnya internet.
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian ketrampilan pada waktu melakukan Kegiatan 5.2 (halaman 148).

Penilaian sikap waktu presentasi dan melakukan diskusi.

Bab V Hukum Dasar Kimia

145

4. Pertemuan III (Hukum Dasar Kimia) (3 JP)


a. Materi untuk Guru

Pada pertemuan ini guru memberikan pemahaman kepada peserta didik tentang
hukum dasar kimia, bagaimana Dalton menemukan konsep hukum perbandingan berganda,
bagaimana Gay Lussac menemukan konsep hukum perbandingan volume, dan hipotesis
Avogadro.

John Dalton melakukan beberapa kali percobaan untuk mendapatkan hukum perbandingan berganda. Salah satu hasil percobaannya sebagai berikut.
Tabel 5.3 Massa Atom O dan Atom N
Massa N

Massa O

Perbandingan Massa
Atom Relatif Oksigen

Rumus
Senyawa

28

16

N2O

28

32

N2O2

28

48

N2O3

28

64

N2O4

28

80

N2O5


Dari data di atas, kita dapat melihat perbandingan massa antar atom O yang bersenyawa
dengan atom N yang massanya tetap pada senyawa N O, N O , N O , N O , dan N O adalah
= 1 : 2 : 3 : 4 : 5. Fakta tersebut dikenal sebagai hukum perbandingan berganda. Hukum
perbandingan berganda (hukum Dalton) menyatakan bahwa bila unsur-unsur dapat
membentuk dua macam senyawa atau lebih, untuk massa salah satu unsur sama, massa unsur
kedua dalam masing-masing senyawa berbanding sebagai bilangan bulat dan sederhana.
2

Contoh:
Unsur x dan y membentuk dua senyawa. Senyawa I mengandung 60 gram x dan 320 gram
senyawa y. Senyawa II mengandung 45 gram x dan 120 gram y. Berapa perbandingan
massa unsur sesuai hukum Dalton?
Jawab:
Senyawa I
Senyawa II
Perbandingan massa x dan y = 60 : 320 Perbandingan massa x dan y = 45 : 120

= 3 : 16
=3:8
Jadi, perbandingan massa antara atom y yang bersenyawa dengan x yang massanya tetap
adalah 16 : 8 = 2 : 1.

Gay Lussac melalui serangkain percobaan menghasilkan hukum perbandingan volume,
yaitu pada temperatur dan tekanan sama, perbandingan volume gas-gas yang bereaksi dan
volume gas hasil reaksi merupakan perbandingan bilangan bulat dan sederhana.
Contoh:
Pada temperatur dan tekanan tertentu satu bagian volume gas hidrogen bereaksi dengan
satu bagian volume gas klorin membentuk dua bagian volume gas hidrogen klorida. Reaksi
tersebut dapat ditulis sebagai berikut.
H2(g) + Cl2(g) 2 HCl(g)

146

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Maka perbandingan volume gas yaitu:


volume gas H2 : volume gas Cl2 : volume gas HCl adalah
H2(g) : Cl2(g) : HCl(g) = 1 : 1 : 2
Angka perbandingan tersebut merupakan bilangan bulat dan sederhana.

Avogadro mengemukakan suatu hipotesis, yang dikenal dengan hipotesis Avogrado,
yaitu gas-gas yang volumenya sama jika diukur pada temperatur dan tekanan yang sama,
mengandung jumlah molekul yang sama pula.

Avogadro bersama dengan Gay Lussac mengemukan suatu hukum, yang dikenal dengan
hukum Gay Lussac-Avogadro, yaitu Perbandingan volume gas-gas yang bereaksi dan gasgas hasil reaksi jika diukur pada temperatur dan tekanan yang sama akan sesuai dengan
perbandingan jumlah molekulnya dan akan sama dengan perbandingan koefisien reaksinya.
Contoh:
Gas hidrogen direaksikan dengan gas oksigen pada temperatur dan tekanan yang sama
membentuk 8 liter uap air. Persamaan reaksinya sebagai berikut.
H2(g) + O2(g) H2O(g) (belum setara)
Berapa liter gas hidrogen dan gas oksigen yang dibutuhkan pada reaksi tersebut?
Jawab:
a. Tulis persamaan reaksi yang dilengkapi dengan koefisiennya.
2 H2(g) + O2(g) 2 H2O(g)
b. Dengan menggunakan harga koefisien reaksi sebagai pembanding maka dapat
ditetapkan volume gas H2 serta volume gas O2.
Volume gas H2 =
Volume gas O2 =

2
8 liter = 8 liter
2

1 8 liter = 4 liter
2

J adi, volume gas hidrogen dan oksigen yang dibutuhkan berturut-turut adalah 8 liter dan
4 liter.
b.
1)


Pembelajaran
Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menemukan konsep hukum perbandingan berganda.
b) Peserta didik dapat menemukan konsep hukum perbandingan volume.
c) Peserta didik dapat menemukan konsep hipotesis Avogadro.

2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

Bab V Hukum Dasar Kimia

147

a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang persamaan reaksi sebagai
syarat untuk mempelajari hukum dasar kimia (hukum Dalton, hukum GayLussac, dan hipotesis Avogadro).
Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang hukum dasar
kimia (hukum Dalton, hukum Gay-Lussac, dan hipotesis Avogadro).
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang hukum dasar kimia (hukum Dalton, hukum Gay-Lussac, dan
hipotesis Avogadro) serta mengamati data percobaan hukum Dalton pada
Tabel 5.45 halaman 200 dan Tabel 5.5 halaman 201 Buku Siswa.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak
atau kurang dipahami dari pengamatan dan sumber-sumber lain, dengan
memberikan contoh pertanyaan. Misalnya, Bagaimana berlakunya hukum
Dalton?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan dengan
membaca sumber-sumber lain tentang tentang hukum dasar kimia (hukum
Dalton, hukum Gay-Lussac, dan hipotesis Avogadro). Peserta didik diminta
untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan
didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi,
gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi dari percobaan yang telah dilakukan dan dari membaca sumbersumber tentang hukum dasar kimia (hukum Dalton, hukum Gay-Lussac, dan
hipotesis Avogadro)
Peserta didik dapat menyelesaikan soal yang berhubungan dengan hukum
Dalton, seperti Contoh Soal halaman 201 Buku Siswa.
Peserta didik dapat menyelesaikan soal yang berhubungan dengan hukum
Gay Lussac, seperti Contoh Soal halaman 202 dan 203 Buku Siswa.
Peserta didik dapat menyelesaikan soal yang berhubungan dengan
hipotesis Avogadro, seperti Contoh Soal halaman 205-207 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang massa atom relatif,
massa molekul relatif, dan persamaan reaksi. Guru memberikan penilaian
terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan
penguatan.

148

Hukun Dalton dikenal dengan hukum perbandingan berganda, yaitu: bila


unsur-unsur dapat membentuk dua macam senyawa atau lebih, untuk massa
salah satu unsur sama maka massa unsur kedua dalam masing-masing senyawa
berbanding sebagai bilangan bulat dan sederhana.
Hukum Gay-Lussac dikenal dengan hukum perbandingan volume, yaitu: pada
temperatur dan tekanan sama, perbandingan volume gas-gas yang bereaksi
dan volume gas hasil reaksi merupakan perbandingan bilangan bulat dan
sederhana.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Hipitesis Avogadro menyatakan: gas-gas yang volumenya sama jika diukur


pada temperatur dan tekanan yang sama, mengandung jumlah molekul yang
sama pula.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tantangan halaman 207 Buku
Siswa.
Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Hukum Dasar Kimia dengan mengerjakan Soal Latihan halaman 209 214
Buku Siswa.
3) Alat, Bahan, dan Media

Tabel data hasil penelitian Dalton.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber belajar

a) Buku Kimia SMA/MA kelas X.

b) Sumber lain yang relevan, misalnya internet (chemed.chem.wesc.edu/chempaths/
genchem-Texbook/Dalton-s-law-of-Partial-Pressure-953.html)
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan melakukan diskusi.

C. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No

KD

Indikator Essensial

Teknik

KD pada KI 1

Observasi
perilaku

Lembar
observasi

KD pada KI 2

Observasi
perilaku

Lembar
observasi

KD pada KI 3

Peserta didik dapat menjelaskan konsep Tes tertulis


massa atom relatif dan massa molekul
relatif.

Keterangan

Lembar tes
tertulis

Peserta didik dapat menghitung Mr


suatu molekul senyawa.
Peserta didik dapat menyetarakan
persamaan reaksi sederhana.
Peserta didik dapat menganalisis data
untuk membuktikan hukum Proust dan
Dalton.

Bab V Hukum Dasar Kimia

149

No

KD

Indikator Essensial

Teknik

Keterangan

Peserta didik dapat menganalisis hasil


kajian untuk menyimpulkan hukum Gay
Lussac dan hipotesis Avogadro.
4

KD pada KI 4

Peserta didik melakukan percobaan Penilaian unjuk


analogi menentukan Ar.
kerja

Lembar
penilaian

Peserta didik melakukan percobaan Penilaian unjuk


membuktikan hukum kekekalan massa kerja
(Lavoisier).

Lembar
penilaian

Peserta didik mengolah dan menganalisis Penilaian unjuk


data hasil percobaan.
kerja

Lembar
penilaian

Peserta didik menyajikan laporan hasil Penilaian unjuk


percobaan.
kerja

Lembar
penilaian

2. Penilaian Keterampilan
Kegiatan 5.1 Massa Massa
Kegiatan 5.2 Membuktikan Hukum Kekekalan Massa

Merumuskan
masalah,
hipotesis, dan
merancang
percobaan

Merangkai alat

Melakukan
pengamatan dan
mencatat data

Menganalisis
data dan
menyimpulkan

Penilaian

10

83

75

Kelompok/
Nama

Jumlah
skor

Nilai

C
II
D
E

* Perangkat tes ini diisi oleh guru/asisten lab

150

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Keterangan

Rubrik Penilaian Kinerja


No

Aspek yang dinilai

Penilaian
1

1.

Merumuskan masalah,
hipotesis, dan
merancang percobaan

Tidak mampu
merumuskan
masalah, hipotesis,
dan merancang
percobaan

Dilakukan dengan
bantuan guru

Dilakukan secara
mandiri (individual
atau kelompok)

2.

Merangkai alat

Rangkaian alat tidak


benar

Rangkaian alat
benar tetapi tidak
memerhatikan
keselamatan kerja
atau tidak rapi

Rangkaian
alat benar dan
memerhatikan
keselamatan kerja

3.

Melakukan
pengamatan dan
pencatatan data

Pengamatan tidak
teliti/jujur

Pengamatan
teliti/jujur tetapi
mengandung
interpretasi

Pengamatan teliti/
jujur dan tidak
mengandung
interpretasi

4.

Menganalisis data dan


menyimpulkan

Tidak mampu

Dilakukan dengan
bantuan guru

Dilakukan secara
mandiri (individual
atau kelompok)

Jumlah skor maksimum: 12



Jumlah skor

Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Rentang nilai:
0 nilai < 60 = kurang kompeten
61 nilai < 80 = kompeten
81 nilai 100 = sangat kompeten

3. Penilaian Sikap
KI1
KI2

: Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.


: Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Penilaian

No.

Nama

Jujur

Disiplin

Tanggung
Jawab

Peduli

Kerja
Keras

Skor

Nilai

14

93

60

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

Bab V Hukum Dasar Kimia

151

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak dianggap sesuai.
Tidak
Sangat
Menguasai
Menguasai
Menguasai

No.

Materi

Menentukan massa atom relatif (Ar) suatu


atom unsur dan massa molekul relatif (Mr)
suatu molekul senyawa.

Menyetarakan persamaan reaksi sederhana


dengan diberikan nama-nama zat yang
terlibat dalam reaksi atau sebaliknya.

Membuktikan bahwa massa zat sebelum


dan sesudah reaksi tetap (Hukum Kekekalan
Massa /Hukum Lavoisier).

4.

Menafsirkan data tentang massa dua unsur


yang bersenyawa (hukum Proust).

5.

Membuktikan berlakunya hukum kelipatan


perbandingan (hukum Dalton) pada beberapa
senyawa.

6.

Menggunakan data percobaan untuk membuktikan hukum perbandingan volume (hukum Gay Lussac-Avogadro.

b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

5. Penilaian Teman

Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: .
Penilaiam
No.

Nama Anggota
Kelompok

Kreativitas

Inisiatif

Kerja
Sama

Menghargai
Teman

Suka
Menolong

Skor

Nilai

1
2
3

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

152

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali



Bentuk komunikasi pendidik dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

E. Kunci Jawaban
Tantangan
Halaman 192
1. Massa atom unsur = 8, 62830 10-23 gram
Massa atom relatif unsur = 52
Unsur tersebut : Cr
2. Massa atom relatif unsur = 27

Unsur tersebut : Al
3. 20,18 sma
4. 39 sma

5.

37,88 sma

Halaman 194
1. 4 NaCl + 2 SO2 + 2 H2O + O2 2 Na2SO4 + 4 HCl
2. a. 2 Al + 6 HCl 2 AlCl3 + 3 H2
b. 4 NH3 + 5 O2 4 NO + 6 H2O
c
2 Fe + O2 + 2 H2O 2 Fe(OH)2
d. 2 KClO3 2 KCl + 3 O2
e. 2 (NH4)2Cr2O7 N2 + Cr2O3 + 4 H2O
Halaman 207
1. 2,143 ton
2. a. massa C = 0, 92 gram, massa H = 0,08 gram

b. C = 92%, H = 8%

c. Tidak

Essai
Pembahasan
1. c. Mr H2SO4 = 2 Ar H + Ar S + 4 Ar O

= 2 1 + 32 + 4 16 = 2 + 32 + 64 = 98
6.

Reaksi setara: 2 Mg(s) + O2(g) 2 MgO(s)


massa Mg
48
Mol Mg
=
=
= 2 mol
Ar Mg
24
2
Mol MgO =
2 mol = 2 mol
2

Bab V Hukum Dasar Kimia

153

Massa MgO = mol MgO Mr MgO = 2 mol

Atau berlaku hukum Lavoisier:


massa Mg + massa O2 = massa MgO
(48 + 32) gram = 80 gram
Jadi, massa MgO = 80 gram.

8. a.

( 24 + 16 )
1 mol

= 80 gram

Ar Ca = 40; Cl = 35,5; O = 6
Mr Ca(ClO)2 = 143
Ar Ca
40
Massa Ca =
100% =
100% = 27, 97%
Mr Ca(ClO2 )
143

Massa Cl =

2Ar Cl
2 35, 5
100% =
100% = 48, 95%
Mr Ca(ClO2 )
143

Massa O =

2Ar O
2 16
100% =
100% = 22, 38%
Mr Ca(ClO2 )
143

11. Reaksi : Fe + S FeS



Fe : S = 7 : 4

a.

b.

c.

7
8 gram = 14 gram
4
4
Massa Fe = 56 gram massa S = 56 gram = 32 gram
7
Massa S = 8 gram massa Fe =

Massa FeS = 44 gram


7
Massa Fe =
44 gram = 28 gram
11
4
Massa S =
44 gram = 16 gram
11

15. Reaksi setara:



2 H2(g) + O2(g) 2 H2O(g)
1 mol
6

a. Mol H2 = volume H2
=
mol
22, 4 L
22, 4
1
1
6
3
H2 =

mol =
mol
2
2
22, 4
22, 4

Mol O2 =

Volume O2 = mol O2 22,4 L =

b. Mol H2O =

3
22,4 L = 3 L
22, 4

2
6
6
2
mol =
mol
mol H2 =
2 22, 4
22, 4
2

Volume H2O = H2O 22,4 L =

6
22,4 L = 6 L
22, 4

18. Perbandingan volume CxHy : O2 : CO2 = 15 : 75 : 45


= I : 5 : 3

Reaksi menjadi: CxHy(g) + 5 O2(g) 3 CO2(g) + ... H2O(l)

154

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X


Reaksi setara: CxHy(g) + 5 O2(g) 3 CO2(g) + 4 H2O(l)

Atom C x = 3

Atom H y = 8

Jadi, rumus molekulnya adalah C2H8.
Kunci

1. a. 36,5

b.
c.

63
98

2. a. 40

b.
c.

125
58

3. a. 122,5

b.
c.

126
157

4. a. 28

b.
c.

32
60

d. 62

e.
f.

126
98

d. 171

e.
f.

78
107

d. 400

e.
f.

310
246

d. 180

e.
f.

58
342

5. a. Zs(s) + 2 HCl(aq) ZnCl2(aq) + H2(g)










b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

SiO2(s) + 2 C(s) Si(s) + 2 CO(g)


N2(g) + 3 H2(g) 2 NH3(g)
2 KOH(aq) + H2SO3(aq) K2SO3(aq) + 2 H2O(l)
2 Al(s) + 3 H2SO4(aq) Al2(SO4)3(aq) + 3 H2(g)
2 Na(s) + 2 H2O(l) 2 NaOH(aq) + H2(g)
3 Ba(OH)2(aq) + 2 H3PO4(aq) Ba3(PO4)2(aq) + 6 H2O(l)
C2H5OH + 3 O2(g) 2 CO2(g) + 3 H2O(l)
2 C3H6(g) + 9 O2(g) 6 CO2(g) + 6 H2O(g)
4 NH3(g) + 5 O2(g) 4 NO(g) + 6 H2O(l)

6. 80 gram
7. 6,4 gram
8. a. Ca = 27,97%

b. Al = 15,79%

9. a. 2,8 gram

b. 16,8 gram

10. a.

16,67 gram

b.

11.

12.

14 gram
c. Fe = 28 gram, S= 16 gram
32 gram
sisa C = 1 gram, CO2 = 11 gram
sisa O = 2 gram, CO2 = 11 gram
sisa C = 3 gram, CO2 = 22 gram

a.
b.
a.
b.
c.

Cl = 48,95%
O = 22,38%

S = 28,07%
O = 56,14%
16,67 gram

Bab V Hukum Dasar Kimia

155

13. NO : NO2 = 1,14 : 2,28 (1 : 2)


14. AB2 : AB = 2 : 1= 5,22 : 2,66 (2:1)
15. a. 3 liter
b. 6 liter
16. gas hidrogen = 200 mL, hidrogen klorida = 400 mL
17. 20 liter
18. C3H8

Pilihan Ganda




1.
2.
3.
4.
5.

D
E
C
E
B

156

6.
7.
8.
9.
10.

C
C
E
A
B

11.
12.
13.
14.
15.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

A
C
B
B
C

16.
17.
18.
19.
20.

D
D
C
E
A

21.
22.
23.
24.
25.

A
B
C
C
D

Bab

VI

Stoikiometri

Panas dan nyala adalah suatu bukti nyata terjadinya reaksi kimia. Pembakaran adalah reaksi
kimia yang pertama kali dipelajari secara sistematika. Reaksi kimia ada yang sederhana dan
ada yang kompleks. Banyak industri dalam proses dan menghasilkan produknya melibatkan
reaksi kimia. Bagaimana membuat produk-produk yang melibatkan reaksi kimia dengan
hasil yang tepat dan maksimal? Zat-zat yang akan direaksikan harus diketahui jumlahnya,
baik itu massa atau mol zat tersebut. Untuk itu sangat diperlukan perhitungan kimia yang
sangat akirat.


Materi yang akan dibahas pada bab ini adalah Stoikiometri. Materi ini merupakan
kelanjutan dari materi sebelumnya, yaitu Hukum Dasar Kimia (Bab 5). Kompetensi yang
dimiliki peserta didik pada pembelajaran topik ini dimulai dengan mengingatkan kembali
peserta didik tentang massa atom relatif, massa molekul relatif, persamaan reaksi, dan
hukum-hukum dasar kimia, karena sangat erat hubungannya dengan konsep mol dan
menyelesaikan perhitungan kimia.

Kegiatan pembelajaran diarahkan pada menganalisis konsep mol (massa molar, volume
molar, rumus empiris dan rumus molekul, senyawa hidrat), kadar zat (persentase massa,
persentase volume, ppm, molaritas, molalitas, fraksi mol) dan perhitungan kimia. Peserta
didik dijelaskan tentang pentingnya perhitungan dunia di dalam pengembangan produkproduk kimia.

Dalam proses pembelajaran guru menerapkan model pembelajaran discovery-inquiri,
problem base learning, dan project base learning. Peserta didik diberi motivasi dan diarahkan
untuk melakukan kegiatan pengamatan (membaca) dan diskusi dalam kelompok untuk
menemukan konsep. Selanjutnya guru bersama peserta didik menyimpulkan pengertian
konsep serta aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari, kegiatan industri, dan kegiatan
penelitian di laboratorium.


Pada awal dan akhir kegiatan pembelajaran selalu diingatkan materi pembelajaran yang
telah dibahas untuk mendorong sikap peserta didik dapat mangagumi kebesaran Tuhan
Yang Maha Esa dalam menciptakan keunikan atom yang sangat kecil, unsur-unsur, reaksi
yang terjadi, dan kecerdasan para ahli dalam menemukan konsep-konsep satuan kimia dan
perhitungan kimia. Misalnya, bagaimana menghargai lingkungan sebagai karunia Tuhan
Yang Maha Esa, dalam rangka menjaga kesinambungan komponen-komponen udara bersih.
Dalam proses pembelajaran peserta didik dapat menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki
rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka;
kritis; kreatif; inovatif; dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud
implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan berdiskusi.

A. KI (KI-3 dan KI-4) dan KD pada Materi Pokok Stoikio


metri

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3.

Memahami, menerapkan, menganalisis pengeta- 3.11. M enerapkan konsep massa atom


relatif dan massa molekul relatif,
huan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan
persamaan reaksi, hukum-hukum
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,
dasar kimia, dan konsep mol untuk
teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan
menyelesaikan perhitungan kimia
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan,
dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan
masalah.

4.

Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah 4.11. M engolah dan menganalisis data
konkret dan ranah abstrak terkait dengan
terkait massa atom relatif dan massa
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah
molekul relatif, persamaan reaksi,
secara mandiri, dan mampu menggunakan
hukum-hukum dasar kimia, dan
metoda sesuai kaidah keilmuan.
konsep mol untuk menyelesaikan
perhitungan kimia.

B. Pembelajaran pada Materi Stoikiometri


1. Alokasi Waktu dan Materi Pokok

Pembelajaran dan penilaian materi pokok Stoikiometri memerlukan alokasi waktu 15
jam. Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap muka (TM) dengan 3 jam
pelajaran (JP) sesuai struktur kurikulum. Untuk ulangan harian digabungkan dengan materi
Hukum Dasar Kimia (materi sebelumnya).

158

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Pertemuan ke-

Materi

Konsep Mol

Rumus Empiris, Rumus Molekul, dan Senyawa Hidrat

Kadar Zat

Perhitungan Kimia

Ulangan Harian

2. Pertemuan I : Konsep Mol (3 JP)


a. Materi Untuk Guru

Pada kegiatan ini guru sebelumnya sudah menginformasikan kepada peserta didik
untuk membaca dan mengamati materi tentang konsep mol, massa molar, dan volume
molar. Kemudian guru mengilustrasikan berbagai macam satuan yang kita gunakan dalam
kehidupan sehari-hari, seperti lusin, kodi, gros, dan rim (dalam bentuk tayangan media).
Bagaimana satuan untuk atom, ion, ataupun molekul? Satuan untuk atom, ion dan molekul
adalah mol.

Satu mol setiap zat adalah banyak zat tersebut yang mengandung partikel sebanyak
bilangan Avogadro yaitu 6,02 1023 partikel. Bilangan Avogadro didapatkan dari massa
1 atom C-12 = 1,99268 1023 gram

Jadi dalam 12 gram C-12 terdapat


12 gram
1, 99268 1023 gram

= 6,02 1023 atom C

Maka 1 mol setiap zat mengandung 6,02 1023 partikel zat itu.
Tetapan Avogadro = L (Loschmidt)

L = 6,02 1023

Pengayaan

Berdasarkan kesepakatan para ahli kimia dan hasil penelitian dari Loschmidt (1865)
satu mol suatu zat mengandung partikel zat sebanyak yang dikandung dalam 12 gram atom
C12. Di dalam 12 gram atom C12 mengandung atom sebanyak 6,02 1023, sehingga
dapat dikatakan 1 mol setiap zat = 6,02 1023 partikel.

Massa satu mol setiap zat dinamakan massa molar. Besarnya massa molar zat adalah
sama dengan massa atom relatif (Ar), massa molekul relatif (Mr), atau massa rumus relatif
zat, yang dinyatakan dalam gram.

Berdasarkan data percobaan, massa 1 liter gas oksigen (STP) sebesar 1,429 gram,
1 liter
massa molar oksigen adalah 32 maka volume 1 mol oksigen = 32 gram
=
1, 429 gram
22,4 liter atau dengan menggunakan rumus gas ideal PV = nRT
1 atm V = 1 mol 0,08205 L.atm/mo.K 300 K
V = 22,4 Liter
Bab VI Stoikiometri

159


Jadi, volume molar adalah volume 1 mol setiap gas pada 0 C dan 1 atm sama
dengan 22,4 L. Bila gas tidak dalam keadaan standar, volume gas dapat dihitung dengan
menggunakan rumus gas ideal yaitu PV = nRT.

Guru dapat membuat lembar kerja untuk menggiring peserta didik menemukan
konsep mol. Hubungan antara mol dengan massa, jumlah partikel, dan volume seperti
gambar berikut
() 22,4 liter (STP)

() 6,02 1023

Jumlah partikel
(molekul/atom/
ion)

Jumlah
mol
(:) 6,02 1023

PV = n RT
V1
n1
=
V2 n2

Volume
(liter)

(:) 22,4 liter (STP)

() Ar/Mr

(:) Ar/Mr

Massa
(gram)
Gambar 6.1
Bagan hubungan jumlah mol dengan massa, jumlah partikel, dan volume gas

Contoh:
Diketahui 60 gram gas NO (Ar N = 14; Ar O = 16). Hitunglah
a. mol gas NO;
b. jumlah molekul gas NO;
c. volume gas NO jika pada temperatur dan tekanan tertentu (T,P) massa 10 liter gas
SO3 = 16 gram! (Ar O = 16, S = 32)
Jawab:
a. Jumlah mol NO(g) = 60 gram NO (g )

1 mol
= 2 mol
30 gram NO (g )

Jadi, besarnya mol 60 gram gas NO adalah 2 mol.

6,02 1023 molekul



1 mol NO(g )

= 12,04 1023 molekul

= 1,204 1024 molekul

Jadi, jumlah molekul 60 gram gas NO adalah 1,204 1024 molekul.
b. Jumlah molekul NO(g)

c.

Jumlah mol SO3(g)

160

= 2 mol NO(g )

= 16 gram SO3 (g )

n NO
V NO
=
V SO3
n SO3

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

1 mol
= 0,2 mol
80 gram SO3 (g )

V NO
2 mol
=
10 liter
0,2 mol
2 10
Volume NO(g) =
liter = 100 liter
0,2

Jadi, volume 60 gram gas NO (T, P)adalah 100 liter. .

b.
1)


Pembelajaran
Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menemukan konsep mol, massa molar, dan volume molar.
b) Peserta didik dapat menghitung massa molar suatu zat.
c) Peserta didik dapat menghitung volume molar suatu zat.

2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang persamaan kimia dan
hukum dasar kimia untuk mempelajari konsep mol.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari konsep mol.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) benda-benda
kimia yang merupakan campuran yang ada di lingkungan seperti Gambar
6.1 halaman 216 Buku Siswa dan membaca artikel tentang konsep mol.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimanana hubungan massa suatu zat dengan mol?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang konsep mol. Peserta didik diminta untuk membuat
catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam
kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau bentuk
lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang konsep
mol.
Peserta didik berlatih menentukan mol suatu zat, seperti Contoh Soal
halaman 218 Buku Siswa.

Bab VI Stoikiometri

161

Peserta didik berlatih menentukan hubungan mol dengan massa senyawa,


seperti Contoh Soal halaman 220 221 Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan volume molar gas pada berbagai
macam kondisi, seperti pada Contoh Soal 222 227 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang lambang
Lewis dan aturan oktet. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.

Hubungan antara mol dengan massa, jumlah partikel, dan volume sebagai
berikut.

() 22,4 liter (STP)

() 6,02 1023

Jumlah partikel
(molekul/atom/
ion)

Jumlah
mol
(:) 6,02 1023

PV = n RT
V1
n1
=
V2 n2

Volume
(liter)

(:) 22,4 liter (STP)

() Ar/Mr

(:) Ar/Mr

Massa
(gram)

Gambar 6.2
Bagan hubungan jumlah mol dengan massa, jumlah partikel, dan volume gas

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang rumus
empiris, rumus molekul, serta senyawa hidrat dan meminta peserta didik
membacanya.
3) Alat, Bahan, dan Media
Komputer, LCD, dan program yang relevan.
4) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (www.chem.memphis.edu/bridson/
FundChem/T11a1100.html).
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

162

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

3. Pertemuan II : R
 umus Empiris, Rumus Molekul, dan Senyawa
Hidrat (3 JP)
a. Materi untuk Guru

Pada kegiatan ini guru sebelumnya sudah menginformasikan pada peserta didik untuk
membaca dan mengamati materi tentang rumus empiris, rumus molekul, dan senyawa
hidrat.

Rumus empiris merupakan rumus perbandingan paling sederhana dari atom-atom
berbagai unsur dalam senyawa. Cara menentukan rumus empiris suatu senyawa dapat
dilakukan sesuai tahap berikut.
1) Tentukan massa setiap unsur dalam sejumlah massa tertentu senyawa.
2) Bagilah massa setiap unsur dengan massa atom relatifnya sehingga diperoleh
perbandingan mol setiap unsur.
3) Ubahlah perbandingan mol yang diperoleh menjadi bilangan sederhana.

Rumus molekul menggambarkan jumlah atom tiap unsur yang membentuk molekul
senyawa. Rumus molekul dapat ditentukan dari rumus empiris.
Contoh:
Suatu gas hidrokarbon sebanyak 2,1 gram mengandung 0,3 gram hidrogen. Pada STP, 10,5
gram gas ini mempunyai volume 5,6 L. Tentukanlah:
a) rumus empiris gas hidrokarbon tersebut;
b) massa molekul relatif gas hidrokarbon tersebut;
c) rumus molekul gas hidrokarbon tersebut! (Ar C = 12, H = 1)
Jawab:
a) Massa karbon dalam hidrokarbon = 2,1 gram 0,3 gram = 1,8 gram
Unsur
Massa
Jumlah mol
Perbandingan mol

1,8 gram

0,3 gram

1,8
mol = 0,15 mol
12

0, 3
mol = 0,3 mol
1

Perbandingan jumlah mol C : jumlah mol H = 1 : 2


Jadi, rumus empiris gas hidrokarbon tersebut adalah CH2.

b) v = 5,6 L (STP)
1 mol
= 0,25 mol
22, 4 L
1

Mr = 10,5 gram
= 42
0, 25 mol

Jadi, massa molekul relatif gas hidrokarbon tersebut adalah 42.

Jumlah mol = 5,6 L

Bab VI Stoikiometri

163

c)




Rumus molekul:
(CH2)n
= 42
(12 + 2)n = 42
14n = 42
n= 3
Jadi, rumus molekul gas hidrokarbon tersebut adalah (CH2)3 atau C3H6.


Senyawa hidrat merupakan senyawa yang mengikat molekul air. Untuk menghilangkan
molekul air senyawa hidrat guru dapat mendemonstrasikan serbuk CuSO4.5H2O yang
berwarna biru bila dipanaskan akan menjadi putih. Untuk menghitung banyaknya molekul
air yang terikat dalam senyawa hidrat dapat digunakan konsep hukum Lavoisier.
Contoh:
Proses pemanasan serbuk CuSO4.5H2O
(a)

(b)

(c)

Gambar 6.3
Pemanasan serbuk CuSO4.5H2O. (a) CuSO4
diberi air berwarna biru, (b) CuSO4.5H2O
dipanaskan, dan (c) CuSO4 berwarna biru
muda

Ditimbang 249,5 gram tembaga(II) sulfat hidrat (CuSO4.xH2O), kemudian dipanaskan


sampai airnya habis. Sisanya ditimbang dan beratnya tinggal 159,5 gram. Berapa molekul
air kristal senyawa tersebut?
Jawab:
CuSO4. xH2O CuSO4
+
x H2O
249,5 gram
159,5 gram
? gram

(ingat hukum Lavoisier)
Massa air = 249,5 gram 159,5 gram = 90 gram
Mr CuSO4. = 159,5
Mr H2O = 18
Perbandingan
CuSO4
:
x H2O
90 gram
159, 5 gram
:
18
159, 5

1
:
5
Molekul air kristalnya (H2O) = 5
Jadi, rumus senyawa kristalnya adalah CuSO4.5H2O.
b. Pembelajaran
1) Tujuan essensial

a) Peserta didik dapat menentukan rumus empiris dan rumus molekul.

164

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

b) Peserta didik dapat menghitung jumlah molekul air kristal dalam senyawa
hidrat.

2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang hukum Lavoisier dan
hukum Proust untuk mempelajari rumus empiris, rumus molekul, dan
senyawa hidrat.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari konsep rumus empiris,
rumus molekul, dan senyawa hidrat.

b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang rumus empiris, rumus molekul, dan senyawa hidrat.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimanana cara menentukan rumus molekul?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang rumus empiris, rumus molekul, dan senyawa
hidrat. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai
informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan
dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami
oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang rumus empiris,
rumus molekul, dan senyawa hidrat.
Peserta didik berlatih menentukan rumus empiris suatu zat, seperti
Contoh Soal halaman 228 229 Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan rumus molekul suatu senyawa, seperti
Contoh Soal halaman 230 232 Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan kadar air dari suatu senyawa hidrat,
seperti pada Contoh Soal 233 234 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang lambang
Lewis dan aturan oktet. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.

Bab VI Stoikiometri

165

Rumus empiris merupakan rumus perbandingan paling sederhana paling


sederhana dari atom-atom berbagai unsur dalam senyawa. Rumus molekul
menggambarkan jumlah atom tiap unsur yang membentuk molekul senyawa.
Rumus molekul merupakan kelipatan bilangan bulat dari rumus empirisnya.
hidrat adalah zat yang dibentuk oleh ikatan kimia suatu senyawa dengan satu
atau lebih molekul air.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 6.1 halaman 233 Buku
Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang kadar zat
dan meminta peserta didik membacanya.

3)


Alat, Bahan, dan Media


Lampu spiritus, triangle, kasa, cawan penguap, spatula.
Serbuk CuSO4.5H2O.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.

4) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (pages.towson.edu/ladon/empiric.
html)
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

4. Pertemuan III : Kadar Zat (3 JP)


a. Materi Untuk Guru

Pada kegiatan ini guru sebelumnya sudah menginformasikan pada peserta didik
untuk membaca dan mengamati materi tentang kadar zat. Berorientasi pada contoh dalam
kehidupan seperti cuka dapur 25%, alkohol 70%, komposisi zat dalam suatu formula
tertentu misalnya makanan, obat dan lain-lain. Begitu juga dengan komposisi udara yang
kadarnya menggunakan satuan ppm atau bpj.

Kadar zat dapat ditentukan dengan persentase massa dan persentase volume, yaitu
kadar zat terlarut dalam sejumlah massa atau volume larutan.
Contoh:
Hitunglah persentase kadar zat terlarut, bila 10 gram gula dilarutkan dalam 190 mL air!
(massa jenis air = 1 gram/mL)
Jawab:
Massa gula = 10 gram
Massa air = 190 mL 1 gram/mL = 190 gram
Massa larutan = 190 gram + 10 gram = 200 gram

166

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Kadar gula =

10 gram
200 gram

100% = 5%

Jadi, kadar gula terlarut dalam larutan adalah 5%.



Bila kadar zat suatu komponen dalam suatu campuran sangat sedikit, untuk menentukan
kadar zat digunakan bagian per juta (bpj) atau par per milion (ppm).
Contoh:
Berapa ppm kadar CO2 di udara, jika udara bersih mengandung 0,00025% CO2?
Jawab:

Kadar CO2 = 0,00025 106 ppm = 2,5 ppm


100

Jadi, kadar CO2 di udara adalah 2,5 ppm.



Untuk molaritas dapat langsung diaplikasikan di laboratorium dengan membuat
larutan dalam molaritas tertentu, misalkan 250 mL larutan NaCl 2 M, dilanjutkan dengan
pengenceran.
Untuk membuat 250 mL larutan NaCl 2 M,
n
M =
v
n =M V
n = 2 M 0,25 mol/L
n = 0,05 mol NaCl
Massa NaCl yang ditimbang = 0,05 mol

NaCl 2,925 gram dilarutkan


dengan air secukupnya

Gambar 6.4
Pengenceran larutan NaCl

58, 8 gram
= 2,925 gram
1 mol

Aduk sampai semua


NaCl larut

Encerkan dengan air sampai


tepat pada batas (250 mL)
Sumber:http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/
chang7/esp/folder_structure/cr/m3/s5/crm3s5_1.htm


Kemolalan atau molalitas menyatakan banyaknya mol zat yang terlarut dalam 1.000
gram zat pelarut. Larutan 1 molal berarti dalam 1.000 gram pelarut, terlarut 1 mol zat.

Bab VI Stoikiometri

167

Contoh:
Sebanyak 9,0 gram glukosa (C6H12O6) dilarutkan dalam 200 gram air. Berapakah kemolalan
larutan yang terbentuk? (Ar C = 12, H = 1, O = 16)
Jawab:
Mr C6H12O6 = 180
m =

9,0
1.000
w2
1.000

=
= 0,25 molal

180
200
Mr
w1

Jadi, kemolalan larutan glukosa adalah 0,25 molal.



Fraksi mol merupakan angka yang menyatakan perbandingan antara jumlah mol zat
dalam larutan dengan jumlah mol semua komponen dalam larutan.
Contoh:
Sebanyak 15 gram asam cuka (CH3COOH) dilarutkan ke dalam 90 gram air Berapakah
fraksi mol zat terlarut dan zat pelarut yang terbentuk? (Ar C = 12, H = 1, O = 16)
Jawab:
Mr CH3COOH = 60
Mr H2O
= 18
n CH3COOH

= 15 gram

1 mol
= 0,25 mol = n2
60 gram

n H2O

= 90 gram

1 mol
= 5 mol = n1
18 gram

X CH3COOH

n1
0 ,25
=

n1 + n2
0 ,25 + 5

X H2O =

n1
5
=
0 ,25 + 5
n1 + n2


= 0,05
= 0,95
atau
X H2O = 1 0,05 = 0,95
Jadi, fraksi mol zat terlarut adalah 0,05 dan zat pelarut adalah 0,95.
b.
1)

Pembelajaran
Tujuan Esensial
a) Peserta didik dapat menghitung kadar suatu zat.
b) Peserta didik dapat membuat larutan dengan kadar tertentu di laboratorium.

2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base
learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.

168

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang hukum Lavoisier dan
hukum Proust untuk mempelajari kadar zat.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari kadar zat.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang kadar zat yang meliputi persentase massa, persentase volume,
bagian per juta, kemolaran, kemolalan, dan fraksi mol.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimanana menentukan persentase massa dari suatu zat?
(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang tentang kadar zat yang meliputi persentase
massa, persentase volume, bagian per juta, kemolaran, kemolalan, dan fraksi
mol. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai
informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan
dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami
oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang tentang
kadar zat yang meliputi persentase massa, persentase volume, bagian per
juta, kemolaran, kemolalan, dan fraksi mol.
Peserta didik berlatih menentukan persentase massa kandungan zat
dalam suatu senyawa, seperti Contoh Soal halaman 235 Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan persentase volume suatu zat, seperti
Contoh Soal halaman 236 Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan bagian per juta suatu zat, seperti pada
Contoh Soal halaman 236 237 Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan kemolaran suatu zat, seperti pada
Contoh Soal halaman 239, 241, dan 242 Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan kemolalan suatu zat, seperti pada
Contoh Soal halaman 243 244 Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan fraksi mol suatu zat, seperti pada
Contoh Soal halaman 245 246 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang lambang
Lewis dan aturan oktet. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
Persentase massa menyatakan kadar zat terlarut dalam sejumlah massa
larutan. Persentase volume menyatakan kadar zat terlarut dalam sejumlah
volume larutan. Bagian per juta digunakan untuk menentukan kadar bahan
yang sangat sedikit, biasanya di dalam udara dan air. Kemolaran banyaknya
larutan yang mengandung 1 mol zat terlarut dalam 1 liter larutan. Kemolalan
Bab VI Stoikiometri

169

menyatakan banyaknya mol zat yang terlarut dalam 1.000 gram zat pelarut.
Fraksi mol merupakan angka yang menyatakan perbandingan antara jumlah
mol dalam larutan dengan jumlah total semua komponen dalam larutan.

c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 6.2 halaman 237 dan
Tantangan halaman 246 247 Buku Siswa.
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya perhitungan kimia
dan meminta peserta didik membacanya.

3)


Alat, Bahan, dan Media


Timbangan, gelas ukur, gelas kimia, pipet, labu ukur, botol semprot.
NaCl dan cuka dapur (atau zat yang mudah didapat).
Komputer, LCD, dan program yang relevan.

4) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet.
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

5. Pertemuan IV : Perhitungan Kimia (3 JP)


a. Materi Untuk Guru

Pada kegiatan ini guru sebelumnya sudah menginformasikan pada peserta didik untuk
membaca dan mengamati materi tentang perhitungan kimia: hubungan antara jumlah
mol partikel, massa dan volume gas dalam persamaan reaksi, serta reaksi pembatas. Guru
mereview kembali konsep mol dan persamaan reaksi.

Dari suatu persamaan reaksi kimia dapat diketahui hubungan kualitatif dan
kuantitatif dengan pereaksi dan hasil reaksi zat yang terlibat. Untuk mempermudah dalam
menyelesaikan soal-soal hitungan kimia, kita gunakan empat langkah penyelesaian sebagai
berikut.
a. Menuliskan persamaan reaksi dan menyetarakan koefisiennya.
b. Mengubah satuan zat yang diketahui dalam soal menjadi mol.
c. Mencari mol zat yang ditanyakan. Caranya dengan membandingkan koefisien zat
yang ditanya (dicari) dengan koefisien zat yang diketahui.
d. Mengubah satuan mol menjadi satuan lain yang diinginkan (yang ditanyakan).
Contoh:
Kalium klorat yang massanya 2,45 gram dipanaskan menurut reaksi berikut.
KClO3(s) KCl(s) + O2(g)

(belum setara)

Berapa liter gas oksigen (0 C, 1 atm) dapat dihasilkan dari reaksi tersebut?
(Ar O = 16, Cl = 35,5, K = 39)

170

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Jawab:
Langkah 1:
2 KClO3(s) 2 KCl(s) + 3 O2(g)
Langkah 2:
Mr KClO3 = 122,5
Jumlah mol KClO3 = 2, 45 gram KClO3

1 mol
= 0,02 mol
122,5 gram KClO3

Langkah 3:
2 mol KClO3 3 mol O2
3
Jumlah mol O2(g) =
0,02 mol = 0,03 mol
2
Langkah 4:
1 mol O2(g) = 22,4 liter (0 C, 1 atm)
22, 4 liter
Jumlah mol O2(g) = 0, 03 mol O2 (g )
= 0,672
1 mol O2 ( g )

Jadi, gas oksigen yang dihasilkan sebanyak 0,67 liter.




Pada suatu reaksi kimia, ada pereaksi yang lebih dahulu habis atau pereaksi yang
terdapat dalam jumlah yang relatif terkecil dibanding dengan pereaksi lain dalma hubungan
stoikiometrinya. Pereaksi yang seperti itu dinamakan pereaksi pembatas.
Contoh:
Sebanyak 6,5 gram zink direaksikan dengan 19,6 gram asam sulfat encer menghasilkan
seng sulfat dan gas hidrogen. Dengan persamaan reaksi berikut.
Zn(s) + H2SO4(aq) ZnSO4 (aq) + H2(g)
a.
b.
c.

Zat manakah yang bertindak sebagai pereaksi pembatas?


Berapa gram massa ZnSO4(aq) yang terbentuk?
Berapa gram massa zat pereaksi yang tersisa?
(Ar Zn = 65, Mr H2SO4 = 98, Mr ZnSO4 = 161)

Jawab:

1 mol
= 0,1 mol
65 gram Zn

Jumlah mol Zn

= 6,5 gram Zn

Jumlah mol H2SO4

= 19,6 gram H2 SO4

1 mol H2 SO4
= 0,2 mol
98 gram H2 SO4

Zn(s) + H2SO4(aq) ZnSO4 (aq) + H2(g)


Pada reaksi tersebut harga koefisien reaksi sudah setara karena masing-masing zat mempunyai
harga koefisien = 1. Untuk lebih mempermudah melihat hubungan antara jumlah mol zat
mula-mula dengan jumlah mol zat yang bereaksi sebagai pereaksi pembatas dan zat pereaksi
yang bersisa maka dapat ditulis sebagai berikut.

Bab VI Stoikiometri

171

Zn(s)

H2SO4(ag)

ZnSO4(g) + H2(g)

Mula-mula

0,1 mol

0,2 mol

0 mol

0 mol

Bereaksi

0,1 mol

0,1 mol

0 mol

0,1 mol

0,1 mol

0,1 mol

Setelah reaksi

a. Sebagai pereaksi pembatas = Zn


b. Massa ZnSO4 yang terbentuk = 0,1 mol ZnSO 4

Jadi, massa ZnSO4 yang terbentuk adalah 16,1 gram.

c. Massa H2SO4 yang tersisa = 0,1 gram H2SO4


161 gram
= 16,1 gram
1 mol ZnSO 4

98 gram
= 9,8 gram
1 mol H2 SO4

Jadi, Massa H2SO4 yang tersisa adalah 9,8 gram.

b. Pembelajaran
1) Tujuan Esensial

 Peserta didik dapat mengkonversikan antara mol dengan jumlah partikel, massa,
dan volum gas dengan tepat.

Peserta didik dapat menentukan pereaksi pembatas dari suatu reaksi kimia.
2)


Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

3) Kegiatan Pembelajaran

Kegiatan pembelajaran dapat dilakukan dengan model pembelajaran problem base


learning. Guru juga dapat memilih model pembelajaran lain yang sesuai dengan
kondisi peserta didik.
a) Pendahuluan
Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang hukum dasar kimia sebagai
syarat untuk mempelajari perhitungan kimia.
Guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari perhitungan kimia.
b) Inti
(1) Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang perhitungan kimia yang meliputi hubungan jumlah mol partikel,
massa, dan volume gas dalam persamaan reaksi serta peraksi pembatas.
(2) Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan, dengan memberikan contoh pertanyaan.
Misalnya, Bagaimanana meliputi hubungan jumlah mol partikel, massa,
dan volume gas?

172

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

3)


(3) Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang perhitungan kimia yang meliputi hubungan
jumlah mol partikel, massa, dan volume gas dalam persamaan reaksi serta
peraksi pembatas. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari
berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru.
Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, atau bentuk lain yang paling mudah
dipahami oleh peserta didik.
(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang tentang
perhitungan kimia yang meliputi hubungan jumlah mol partikel, massa, dan
volume gas dalam persamaan reaksi serta peraksi pembatas.
Peserta didik berlatih menentukan perhitungan kimia yang meliputi
hubungan jumlah mol partikel, massa, dan volume gas dalam persamaan
reaksi serta peraksi pembatas, seperti Contoh Soal halaman 248 250
Buku Siswa.
Peserta didik berlatih menentukan pereaksi pembatas, seperti Contoh
Soal halaman 252 - 254 Buku Siswa.
(5) Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamat
an dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang lain tentang lambang
Lewis dan aturan oktet. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
c) Penutup
Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau post test.
Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tantangan halaman 254 Buku
Siswa.
Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian
Stoikiometri dengan mengerjakan Soal Latihan halaman 256 265 Buku
Siswa.
Alat, Bahan, dan Media
Labu ukur, corong, dan timbangan.
NaCl dan air.
Komputer, LCD, dan program yang relevan.

4) Sumber belajar

Buku Kimia SMA/MA kelas X.

Sumber lain yang relevan, misalnya internet (chemwiki.ucdavis.edu/Analytical_
Chemistry/Chemical_Recetion/Limiting-Reagents)
5) Penilaian

Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.

Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

Bab VI Stoikiometri

173

6. Pertemuan ke V : Ulangan Harian (3 JP)



Guru mengadakan ulangan untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap materi
yang sudah diajarkan. Ulangan ini meliputi materi Hukum Dasar Kimia (Bab 5) dan
Stoikiometri (Bab 6). Untuk soal-soal tes tertulis dapat dibuat soal baru atau diambil dari
Soal Latihan halaman 207212 dan halaman 253262 Buku Siswa.

Guru dapat mengembangkan soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi,
supaya peserta didik mempunyai pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang
sudah dibahas.
Contoh: Silikon nitrida (Si3N4) suatu keramik berharga, terbuat dari kombinasi langsung
silikon dengan nitrogen pada suhu tinggi. Berapa banyak silikon yang harus
direaksikan dengan nitrogen berlebih untuk membuat 125 gram silikon nitrida,
perolehan reaksi ini 95%?

C. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No

KD

Indikator Essensial

Teknik

Keterangan

KD pada KI 1

Observasi
perilaku

Lembar
observasi

KD pada KI 2

Observasi
perilaku

Lembar
observasi

KD pada KI 3

Peserta didik dapat menjelaskan hasil Tes tertulis


penemuan konsep mol, massa molar,
volume molar gas, rumus empiris, dan
rumus molekul, serta senyawa hidrat.

Lembar tes
tertulis

Peserta didik dapat menentukan kadar zat


dalam campuran.
Peserta didik menganalisis konsep mol
untuk menyelesaikan perhitungan kimia
(hubungan antara jumlah mol, partikel,
massa dan volume gas) dalam persamaan
reaksi serta pereaksi pembatas.
4

174

KD pada KI 4

Peserta didik dapat menentukan kadar air Penilaian


yang terdapat dalam senyawa hidrat.
unjuk kerja

Lembar
penilaian

Peserta didik dapat membuat laporan Penilaian


hasil observasi kadar zat- zat yang ada unjuk kerja
di sekitarnya.

Lembar
penilaian

Peserta didik dapat melakukan percobaan Penilaian


untuk membuat larutan dengan konsentrasi unjuk kerja
tertentu dan membuat pengenceran.

Lembar
penilaian

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

2. Penilaian Sikap
KI1
KI2

: Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.


: Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Penilaian

No.

Nama

Jujur

Disiplin

Tanggung
Jawab

Peduli

Kerja
Keras

Skor

Nilai

14

93

60

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

3. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak dianggap sesuai.
No.

Materi

Menjelaskan pengertian mol sebagai satuan


jumlah zat.

Menentukan massa molar suatu zat dan


volume molar gas pada berbagai keadaan.

Menentukan rumus empiris dan rumus


molekul suatu senyawa.

Menentukan air kristal yang ada pada


senyawa hidrat.

Menentukan kadar suatu zat dalam campuran


dalam berbagai satuan kadar.

Menentukan kemolaran, kemolalan, dan


fraksi mol suatu zat dalam larutan.

Mengkonversikan jumlah mol dengan jumlah


partikel, massa, dan volum zat.

Menentukan pereaksi pembatas dalam suatu


reaksi.

Tidak
Sangat
Menguasai
Menguasai
Menguasai

Bab VI Stoikiometri

175

b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

4. Penilaian Teman

Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: .
No.

Nama Anggota
Kelompok

Penilaiam
Kreativitas

Inisiatif

Kerja
Sama

Menghargai
Teman

Suka
Menolong

Skor

Nilai

1
2
3

Jumlah skor maksimum: 15




Jumlah skor
Nilai =
100

Jumlah skor maksimum

Petunjuk penilaian:
3 = A (amat baik)
2 = B (baik)
1 = C (cukup)

Rentang nilai:
30 nilai < 59 : C
60 nilai < 79 : B
80 nilai 100 : A

D. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali



Bentuk komunikasi pendidik dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

E. Pengayaan dan Remedial



Setelah melakukan penilaian oleh guru, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta
didik sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru memberikan soal remedial kepada peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.

Soal Remedial
1. Tentukan massa molekul relatif senyawa berikut!

a. CO(NH2)2
b. AL2(SO4)3

176

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

2. Setarakan persamaan reaksi berikut!



a. a CH3OH(l) + b O2(g) c CO2(g) + d H2O(g)

b. a H2SO4(aq) + b Al(OH)3 (aq) c Al2(SO4)3 (aq) + d H2O(l)
3. Pada pembakaran 88 gram gas utama dihasilkan 352 gram gas CO2, menurut reaksi
sebagai berikut!

C4H10 (g) + O2(g) CO2 (g) + H2O (g) (belum setara)

Berapa gram gas O2 yang dibutuhkan pada pembakaran tersebut?
4. Perbandingan massa C dan O pada CO2 adalah 3 : 8. Berapa massa CO2 yang dihasilkan
jika:

a. 3 gram C direaksikan dengan 8 gram O2;

b. 15 gram C direaksikan dengan 32 gram O2?
5. Pada reaksi antara gas nitrogen dengan 75 mL gas hidrogran (PT) terbentuk gas NH3
menurut reaksi berikut.

N2(g) + H2(g) NH3 (g) (belum setara)

a. Berapa mL gas N2 yang dibutuhkan (PT)?

b. Berapa mL gas NH3 yang dihasilkan (PT)?
6. Gas CO2 yang berlebihan dapat menimbulkan efek rumah kaca. Jika di suatu tempat
terdapat gas CO2 sebanyak 11,2 liter (STP), berapakah:

a. massa gas CO2;

b. jumlah molekul gas CO2?
7. Suatu senyawa hidrokarbon mempunyai rumus empiris CH3. Jika diketahui massa molekul
relatif senyawa itu 30, tentukan rumus molekul senyawa itu!
8. Sebanyak 2,44 gram senyawa hidrat BaCl2.xH2O dipanaskan. Setelah pemanasan zat
tersisa adalah 2,08 gram.

a. Tulis reaksi pemanasan kristal tersebut!

b. Tentukan rumus senyawa hidrat tersebut!
9. Berapa gram gula tebu harus dicampur dengan 400 gram air untuk membuat larutan
gula 20%?
10. Berapa gram massa CO(NH2)2 yang terlarut dalam 500 mL larutan CO(NH2)2 0,1 M.
11. Seorang laboran membutuhkan 5 L larutan HCl 0,01 M. Jika larutan HCl yang tersedia
molaritasnya 0,2 M, berapa volume HCl dan berapa volume air yang dibutuhkan untuk
membuat larutan tersebut?
12. Tentukan kemolalan larutan yang mengandung 10% massa NaOH!
13. Sebanyak 37 gram Ca(OH)2 dilarutkan ke dalam 90 gram air. Berapa fraksi mol masingmasing zat dalam larutan tersebut?
14. Aluminium adalah logam yang ringan dan tahan karat. Sebanyak 5,4 gram aluminium
dimasukkan ke dalam larutan H2SO4 encer, menurut reaksi.

Al(s) + H2SO4 (aq) Al2(SO4)3 (aq) + H2(g)

a. Berapa gram Al2(SO4)3 yang dihasilkan?

b. Berapa liter gas H2 yang terbentuk jika diukur pada tekanan dan temperatur 4 L
gas NH3 massanya 3,4 gram?
Bab VI Stoikiometri

177

15. Larutan HCl 1 M sejumlah 30 mL direaksikan dengan 30 mL larutan Al(OH)3 1 M


menurut reaksi berikut.

Al(OH)3 (aq) + HCl (aq) Al Cl3 (aq) + H2O (l) (belum setara)

a. Tentukan zat yang berfungsi sebagai pereaksi pembatas!

b. Berapa garam AlCl3 yang dihasilkan?

F. Kunci Jawaban
Tantangan
Halaman 246
1. 80, 36 gram
2. Zn4P3O10
3. a. S + O2 SO2

SO2 + CaO CaCO3

b.

Halaman 254
1. a. NH3 + CH4 HCN + 3 H2
b.



2.

NH3 + HCl NH4Cl


NH3 = 5,34 gram
NH4Cl = 14, 45 gram

3.

78,95 gram

187,5 ton

NH3 : habis
CH4 : 311,84 gram
HCN : 317,53 gram
H2 : 70,56 gram

Essai
Pembahasan
1.

Mol CH4 = 0,01 mol


a. Massa CH4 = mol CH4 Mr CH4
16 gram

= 0, 01 mol
= 0,16 gram
1 mol

b.

Jumlah molekul CH4 = mol CH4

= 0, 01 mol

6, 02 1023 molekul
1 mol
6, 02 1023 molekul
1 mol

22, 4 L
22, 4 L
= 0, 01 mol
= 0,224 L
1
mol
1 mol

c.

Volume C = mol CH4

6.

a.

Massa oksigen = 3 gram (1,2 + 0,2) gram = 1,6 gram

178

= 6,02 1021 molekul

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Unsur

Massa

1,2 gram

0,2 gram

1,6 gram

Jumlah

1, 2 mol = 0,1 mol


12

0, 2 mol = 0,2 mol


1

1, 6 mol = 0,1 mol


16

Perbandingan mol


Perbandingan mol C : H : O = 1 : 2 : 1

Jadi, rumus empirisnya adalah CH2O.

b. (CH2O)n = 60

(12 + 2 1 + 16)n = 60

30n = 60

n = 2

Jadi, rumus molekulnya adalah (CH2O)2 atau C2H4O2.
9.

Massa BaCl2.xH2O = 4,88 gram


Massa BaCl2
= 4,16 gram
Massa H2O
= (4,88 4,6) gram = 0,72 gram

a.

b.

BaCl2.xH2O (s) BaCl2 (s) + xH2O (g)


massa BaCl 2
4,16 gram
Mol BaCl2 =
=
= 0,02 mol
Mr BaCl 2
207

c.

Mol H2O

massa H2 O 0, 72
=
= 0,04 mol
18
Mr H2 O


d. Mol BaCl2 : H2O = 1 : x

0,02 : 0,04 = 1 : x

0,02x = 0,04

x = 2

Jadi, jumlah air kristal pada BaCl2.xH2O adalah 2.
13. Kadar cuka = 5%

Asam cuka dalam 200 mL larutan asam cuka: =

18. HCl 0,5 M 100 mL



a.






V1 = 100 mL
M1 = 0,5 M
V2 = (100 + 400) mL = 500 mL
M2 = ?
V1 M1 = V2 M2
100 0,5 = 500 M2
100 0, 5
M2 =
= 0,1 M
500

5
200 mL = 10 mL.
100


b.





V1 = 100 mL
M1 = 0,5 M
V2 = 400 mL
M2 = ?
V1 M1 = V2 M2
100 0,5 = 400 M2
100 0, 5
M2 =
= 0,125 M
400

Bab VI Stoikiometri

179

23. a.

m = 0,8
Massa pelarut = 210 gram
massa AgNO3
1.000
m =

Mr AgNO3
massa pelarut
massa AgNO3
1.000

170
250 gram

0,8 =

Massa AgNO3 =

Jadi, massa AgNO3 adalah 34 gram.

34.000 gram
= 34 gram
1.000


b. m = 1 m

Massa A = 200

gram
Massa pelarut = 500 mL 1,2
= 600 gram
mL
massa A
1.000
m =

Mr A
massa pelarut
massa A
1.000

200
600 gram

1 =

Massa A =

120.000 gram
= 120 gram
1.000


Jadi, massa A adalah 120 gram.
28. Reaksi setara

C3H8(g) + 5 O2(g) 3 CO2(g) + 4 H2O(l)
massa C 3 H8
1 mol

a. Mol C3H8 =
= 8,8 gram
= 0,2 mol
Mr C 3 H8
44 gram
Mol O2

Massa O2 = mol O2 Mr O2 = 1 mol

Mol SO3 =

massa SO3
1 mol
= 40 gram
= 0,5 mol
Mr SO3
80 gram

Mol CO2 =

3
mol C3H8 = 3 0,2 = 0,6 mol
1

b.

5
mol C3H8 = 5 0,2 mol = 1 mol
1

V CO2
n CO2
=
V SO3
n SO3

V CO2
2

V CO2 =

0, 6
0, 5
2 0, 6
= 2,4 L
0, 5

Jadi, volume karbon dioksida adalah 2,4 liter.

180

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

32 gram
= 32 gram
1 mol

32. Reaksi setara



4 P(s) + 5 O2(g) 2 P2O5(g)

a.

Mol P

1 mol
= massa P = 124 gram
= 0,2 mol
31 gram
Mr P
5
5
=
mol P =
0,4 mol = 0,5 mol
4
4

Mol O2

Volume O2 = mol O2 22,4 L = 0, 5 mol

Jadi, volume oksigen adalah 11,2 liter.

Mol NO2 =

b.

22,4 L
1 mol

= 11 L

massa NO2
1 mol
= 2, 3 gram
= 0,05 mol
Mr NO2
46 gram

V O2
n O2
=
V NO2
n NO2
V O2
0,1

V O2 =

0, 5
0, 05
0,1 0, 5
=1L
0, 05

Jadi, volume oksigen adalah 1 liter.


c.

P = 5 atm
T = (7 + 273) K = 280 K
n = 0,5 mol

R = 0,082 L atm/mol K
PL = nRT


5 atm V = 0,5 mol 0,082 L atm / mol K 280 K

V = 2,3 L

Jadi, volume oksigen adalah 2,3 liter.
37. Reaksi setara

Al(OH)3(aq) + 3 HCl(aq) AlCl3(g) + 3 H2O(l)

Mol Al(OH)3 = M V = 2 mol/ L 0,15 L = 0,3 mol

Mol HCl

= M V = 2 mol/L 0,15 L = 0,3 mol

Perbandingan koefisien reaksi Al(OH)3 : HCl = 1 : 3


3
Mol Al(OH)3 = 0,3 mol mol HCl = 0,3 mol = 0,9 mol
1

Tidak dipakai, karena mol HCl tidak cukup untuk terjadinya reaksi.
1
Mol HCl = 0,3 mol mol Al(OH)3 = 0,3 mol = 0,1 mol
3

Mol Al(OH3) cukup untuk terjadinya reaksi.
Al(OH)3 (aq) + 3 HCl (q)

AlCl3(aq)

+ 3 H2O (l)

Mula-mula

0,3 mol

0,3 mol

0 mol

0 mol

Bereaksi

0,1 mol

0,3 mol

Setelah reaksi

0,2 mol

0 mol

0,1 mol

0,3 mol

Bab VI Stoikiometri

181

a.
b.

HCl
Al(OH)3

c.

Massa Al(OH)3 sisa = 0, 2 mol

78 gram

1 mol
133, 5 gram

= 15,6 gram


d. Massa AlCl3 sisa = 0,1 mol
= 13,35 gram
1 mol
40. Reaksi setara:

Al(OH)3 (aq) + 3 HCl (aq) AlCl3 (g) + 3 H2O (l)

1 L HCl = 0,365 gram


3 L HCl = 1,095 gram

Mol HCl = 1, 095 gram

Mol Al(OH)3 =

Massa Al(OH)3 = 0, 01 mol

Jumlah pil anti asam =

Jadi, jumlah pil anti asam yang diperlukan yang diperlukan adalah 3 butir.

1 mol

= 0,03 mol

36, 5 gram

1
0,3 mol = 0,1 mol
3
78 gram
1 mol

= 0,78 gram = 780 miligram

780 mg
= 3 butir
260 mg

Kunci
1. a. 0,16 gram

b. 6,02 1021 molekul

c. 0,224 liter
0,02 mol
1,204 1022 molekul
0,448 liter

5.

a. 0,224 L
b. 0,492 L
c. 0,2 L

6.

a. (CH2O)n
b. C2H4O2

7.

a. (CN)n
b. C2N2

8.

a.
b.

2.

a.
b.
c.

3.

a. 0,5 mol
b. 15 gram
c. 11,2 liter

4.

a.
b.
c.

0,25 mol
4,25 gram
1,505 1023 molekul

9.


a.
b.
c.
d.

BaCl2.xH2O(aq) BaCl2(s) + x H2O(l)


0,02 mol
0,04 mol
2

(CH4)n
C4H16

10 a. CuSO4 .xH2O(aq) CuSO4(s) + x H2O(l)

b. CuSO4 .5H2O

11. 100 gram

15. 20 bpj

12. 11,11 gram

16.


17. a. 4,9 gram



b. 44,4 gram

c. 4 gram

13. 10 mL
14. 2 bpj

182

a.
b.
c.
d.

1M
0,1 M
2,4 M
2,75 M

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

18. a. 0,1 M

b. 0,125 M

19. a. Menimbang 4 gram kristal NaOH, kemudian melarutkannya dengan air dalam labu ukur
500 mL.

b. Memipet 200 mL NaOH 1 M, kemudian mengencerkannya dengan air dalam labu ukur
500 mL
20.

21.
22.




23.

24.


25.

a.
b.
0,04
a.
b.
c.
d.
e.
a.
b.
a.
b.
c.
a.
b.

26. a.

b.

0,14 M
1M
M
0,2 m
0,2 m
1,22 m
0,17 m
1,04 m
34 gram
120 gram
0,024 dan 0,976
0,05 dan 0,95
0,018 dan 0,982
17,5 %
82,5 %

30. a.

b.

31. a. 60 gram

b. 448 L
32. a.

b.

c.

11,2 L
1L
2,3 L

33. 5,6 L
34. 245 gram
35. 5,4 gram
36. a. 0,024 gram

b. 0,05 M

4 gram
2,24 L

27. a. 5,6 L

b. 6,36 L

c. 31, 25 L
28. a.

b.

0,32 gram
0,17 gram

32 gram
2,4 L

37.


a.
b.
c.
d.

38.


a.
b.
c.
d.

39. a.

b.

29. a. 13,92 gram



b. 1,968 L

0.

HCl
Al(OH)3
15,6 gr
13,35 gr
Mg, N2
2,8 gram
10 gram
12,8 gram
Ca(OH)2
20 gram

3 butir

Pilihan Ganda
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

D
D
C
E
E
B
B
C
B

10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.

A
C
D
C
C
A
C
E
D

19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.

B
B
D
C
E
D
D
B
C

28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.

B
E
A
B
B
C
C
B
D

37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.
45.

A
C
A
B
E
A
A
D
B

Remedial
1. a.
b.

60
342

2. a.
b.

a = 2, b = 3, c = 2, d = 4
a = 3, b = 2, c = 1, d = 6

Bab VI Stoikiometri

183

3. 264 gram

10. 3 gram

4. a.
b.

22 gram
44 gram

11. V
 olume HCl 0,02 M = 250 mL, volume air =
(5000 250)mL = 4750

5. a.
b.

25 mL
50 mL

12. 2,78 m

6. a.
b.

22 gram
3,01 1022 molekul

13. Fraksi mol Ca(OH)2 = 0,09


Fraksi mol H2O = 0,91

7. C2H6
8. a.
b.

BaCl2.xH2O BaCl2 + x H2O


BaCl2.2H2O

14. a.
b.

34,2 gram
6 liter

15. a.
b.

Larutan HCl
1,335 gram

9. 100 gram

Ulangan Semester 2






1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

A
C
D
A
C
D
D

184

8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.

A
C
A
E
B
C
A

15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

D
D
E
D
C
D
D

22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.

E
C
B
D
B
C
B

29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.

E
A
C
C
D
B
E

Glosarium
afinitas elektron, perubahan energi yang
terjadi bila suatu atom atau ion
memperoleh elektron membentuk
ion negatif dalam keadaan gas
atom, bagian terkecil unsur, tidak berubah
dalam reaksi kimia kecuali susunan
elektron valensinya
atom aseptor, atom yang menerima
pasangan elektron untuk dipakai
bersama dalam ikatan kovalen
koordinasi
atom donor, atom yang memberikan
pasangan elektron bebas untuk
dipakai bersama dalam ikatan
kovalen koordinasi.
asam, zat-zat yang dapat memberikan ion
hidrogen (H+) bila dilarutka dalam
air
basa, zat-zat yang dalam air menghasilkan
ion hidroksil (OH)
bentuk molekul, geometri di sekitar atom
pusat apabila pasangan elektron
diganti oleh ikatan atom-atom atau
susunan atom
bilangan Avogadro, harga sebesar 6,03
1023
bilangan kuantum, seperangkat bilangan
(bilangan bulat atau kelipatan) yang
digunakan untuk menentukan
kedudukan elektron dalam atom
bilangan oksidasi, ukuran kemampuan
setiap atom untuk melepaskan
atau menerima elektron dalam
pembentukan suatu senyawa
dipol, dua kutub yang terbentuk karena
perbedaan
keelektronegatifan
dari atom-atom atau karena
terganggunya kestabilan elektron

domain elektron, ruang di sekitar atom


pusat yang mengandung elektron
duplet, susunan elektron stabil yang terdiri
atas 2 elektron
elektrolit, bahan yang menghantarkan arus
listrik karena terjadi perpindahan
elektron, bahan berupa lelehan
atau larutan
elektron, partikel dasar dengan massa
diam adalah 9,07 1028 gram dan
bermuatan negatif adalah 4,802
coulumb
elektron valensi, elektron pada kulit terluar
dalam suatu atom
energi ionisasi, energi minimal yang
dibutuhkan oleh atom netral
dalam bentuk gas untuk melepas
satu elektron
fraksi mol, angka perbandingan antara
jumlah mol zat terlarut terhadap
jumlah mol larutan
gaya antarmolekul, gaya tarik di antara
molekul-molekul
gaya Van der Waals, ikatan antarmolekul
yang terjadi karena gaya tarik
menarik yang sangat lemah
golongan, lajur vertikal pada tabel periodik,
yang berisi dengan atom-atom
yang mempunyai kemiripan sifat
hukum kekekalan massa, jumlah massa
zat-zat sebelum dan sesudah reaksi
adalah sama
hukum perbandingan berganda, bila
unsur-unsur dapat membentuk
lebih dari satu macam senyawa,
untuk massa salah satu unsur
sama, massa unsur kedua
dalam masing-masing senyawa
Glosarium

185

berbanding sebagai bilangan bulat


dan sederhana
hukum perbandingan tetap, dalam suatu
senyawa perbandingan massa
unsur-unsur penyusunnya selalu
tetap
hukum perbandingan volume, pada
temperatur dan tekanan yang sama
perbandingan volume gas-gas
yang bereaksi dan volume gas hasil
reaksi merupakan perbandingan
bilangan bulat dan sederhana
ikatan hidrogen, ikatan yang terbentuk
antara molekul-molekul yang
sangat polar dan mengandung
atom hidrogen. Molekul yang
sangat polar adalah F, O, dan N
ikatan ion, ikatan yang terjadi karena
serah terima elektron antara
unsur elektropositif dan unsur
elektronegatif
ikatan kovalen, ikatan yang terjadi kerena
pemakaian bersama pasangan
elektron yang berasal dari kedua
atom yang berikatan
ikatan kovalen koordinasi, ikatan kovalen
dengan penggunaan pasangan
elektron bebas berasal dari salah
satu atom yang berikatan
ikatan logam, ikatan antara atom dalam
suatu unsur logam
inti atom, pusat atom di mana seluruh
muatan positif dan hampir seluruh
massa atom terkonsentrasi di sana
jari-jari atom, jarak dari inti atom ke
elektron di kulit terluar
kation, ion bermuatan positif
keselamatan kerja, prosedur yang harus
dipatuhi oleh para pelajar
di laboratorium agar tidak
membahayakan dirinya maupu
orang lain

186

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

keelektronegatifan, kemampuan atom


suatu unsur untuk menarik
elektron dalam molekul senyawa
koefisien reaksi, angka yang ditetapkan
agar jumlah atom-atom di sebelah
kiri (reaktan) sama dengan jumlah
atom-atom di sebelah kanan
(produk)
konfigurasi elektron, pengisian atau
penyebaran elektron pada kulit
atom
kulit, bagan penampang atom berupa inti
yang dikelilingi oleh lingkaranlingkaran sepusat yang dibuat
dengan memerhatikan jarak dari
inti dan energi elektron, ditandai
dengan huruf K, L, M, dan N
larutan elektrolit, larutan yang dapat
menghantarkan arus listrik
larutan nonelektrolit, larutan yang tidak
dapat menghantarkan arus listrik
massa atom, angka yang menunjukkan
jumlah nukleon (proton dan
neutron) dalam inti atom
massa atom relatif, perbandingan massa
rata-rata satu atom suatu unsur
dengan massa satu atom C-12
massa molekul relatif, perbandingan
massa rata-rata satu molekul suatu
senyawa dengan massa satu atom
C-12
metode ilmiah, suatu cara yang sistematis
yang digunakan ilmuwan untuk
memecahkan masalah
mol, satuan internasional (SI) untuk atom,
ion, dan molekul
molalitas, banyaknya mol zat terlarut dalam
1.000 gram zat pelarut
molaritas, jumlah mol zat terlarut dalam
satu liter larutan
molekul nonpolar, molekul-molekul yang
terbentuk dari atom-atom yang

mempunyai jumlah momen dipol


tidak sama dengan nol
molekul polar, molekul-molekul yang
terbentuk dari atom-atom yang
mempunyai jumlah momen dipol
sama dengan nol
neutron, partikel bermuatan netral dengan
massa = 1
nomor atom, angka yang menunjukkan
jumlah proton dalam inti
nonelektrolit, bahan yang tidak dapat
menghantarkan arus listrik
nukleon, partikel penyusun inti yang terdiri
atas proton dan neutron
oksidasi, reaksi suatu zat dengan oksigen
(penerimaan oksigen). Pelepasan
elektron oleh suatu zat. Bila terjadi
kenaikan bilangan oksidasi
oksidator, zat yang dapat menimbulkan
terjadinya
reaksi
oksidasi
(pengoksidasi), dan zatnya sendiri
mengalami reduksi
oktet, susunan elektron stabil yang terdiri
atas 8 elektron
orbital, daerah atau ruang di sekitar inti
atom tempat elektron paling
mungkin dapat ditemukan, yang
merupakan tingkat energi tertentu
dalam atom
pereaksi pembatas, pereaksi yang habis
pertama kali dalam suatu reaksi
periode, lajur horizontal pada tabel
periodik, yang terdiri atas unsurunsur yang disusun berdasarkan
kenaikan nomor atom
produk, hasil reaksi kimia

proton, partikel dengan massa = 1 dan


bermuatan listrik positif
reaktan, zat-zat yang ikut bereaksi dalam
reaksi kimia
reduksi, pelepasan oksigen dari senyawa
yang
mengandung
oksigen
atau reaksi dengan hidrogen.
Penerimaan elektron oleh suatu zat.
Bila terjadi penurunan bilangan
oksidasi
reduktor, zat yang dapat menimbulkan
terjadinya
reaksi
oksidasi
(pereduksi), dan zatnya sendiri
mengalami reaksi oksidasi
rumus empiris, rumus perbandingan yang
paling sederhana dari atom-atom
dalam suatu senyawa zat itu
rumus molekul, menyatakan jenis dan
jumlah atom dalam setiap
molekul
senyawa nonpolar, senyawa yang terbentuk
dari molekul nonpolar
senyawa polar, senyawa yang terbentuk
dari molekul polar
sikap ilmiah, sikap yang dimiliki oleh
ilmuwan
dalam
melakukan
percobaan atau penelitian
unsur elektronegatif, atom unsur yang
cenderung
untuk
menerima
elektron dari unsur lain membentuk
ion negatif
unsur elektropositif, atom unsur yang
cenderung untuk melepaskan
elektron membentuk ion positif

Glosarium

187

Daftar Pustaka
Airasian, P.W. 1991. Classroom Assessment. New York: McGraw-Hill Inc.
Bookhart, S.M. 2001. The Art of Science of Classroom assessment. ERIC Digest.
Briggs, J. G. R. 2009. Level Course in Chemistry. 9th Ed. Pearson Longman .
Brown, T.L, Lemay H.E, and Bruce B.E. 2012. Chemistry; The Central Science. 12th Ed.
Pearson Education Prentice Hall.
Chang, Raymond. 2008. General Chemistry: The Essentials Consepts. 8th Ed. McGraw-Hill
Education.
Chang, R and Kenneth Goldsby. 2012. Chemistry, 11th Ed. McGraw-Hill Education .
Doran, L.D, Lawrenz, F., and Helgeson.S. 1994. Research on Assessment in Science; Handbook
of Research on Science Teaching and Learning. MacMillan Publishing Company.
New York.
Cogill, A and Derek Denby. 2009. Salters Advanced Chemistry: Chemical Storylines, 3rd
Ed. Pearson Education.
Haladyna, T.M. 1997. Writing Test Items to Evaluate Higher Order Thinking. Boston: Allyn
and Bacon A Viacom Company.
Herman, J.L, et al. 1992. A Practical Guide to Alternative Assessment. California: The
Regents of the University of California.
Kumano, Y. 2001. Authentic Assessment and Portfolio Assessment-Its Theory and Practice.
Japan: Shizuoka University.
Marzano, R.J. et al. 1994. Assessing Student Outcomes: Performance Assessment Using
the Dimensions of Learning Model. Alexandria: Association for Supervision and
Curriculum Development.
Oxtoby, D.W, H.P. Gillis, and Norman H.N. 2011. Principles of Modern Chemistry. 7th Ed.
Soundres College Publishing. New York.
Petrucci, R. H, F. Geoffrey Herring, and Jeffry D. Madura. 2011. General Chemistry:
Principles and Modern Applications. 10th Ed. Pearson Education.
Popham, W.J. 1995. Classroom Assessment, What Teachers Need it Know. Oxford: Pergamon
Press.
Prescott, C.N. 2005. Chemistry: A Course for O Level. 3rd Ed. Marshal Cavendish Education.
Singapore.
Pudjaatmaka, A.H. 2002. Kamus Kimia. Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional.
Balai Pustaka. Jakarta.
Ratcliff, Briand, et al. 2009. As Level and A Level: Chemistry. 9th printing, Cambridge University
Press.
Silberberg, M. S. 2007. Principles of General Chemistry. 4th Ed. McGraw-Hill Higher
Education.
Stiggins, R.J. 1994. Student-Centered Classroom Assessment. New York : Macmillan College
Publishing Company.
Thompson, R. B. 2008. Illustrated Guide to Home Chemistry Experiments. 1st Ed. Make
Books.
Zumdahl. S. S dan Susan Arena Zumdahl, 2010, Chemistry, 8th Ed, Nelson Education.

188

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Indeks
afinitas elektron, 59, 60

asam, 120, 121


asas aufbau, 50, 52
asas larangan Pauli, 50, 52
asas ketidakpastian, 44
atom, 40
atom aseptor, 85, 87
atom donor, 85, 87

basa, 121

bagian per juta, 167, 169


bentuk molekul, 87, 89
bilangan Avogadro, 159
bilangan oksidasi, 115
bilangan kuantum, 46
bilangan kuantum azimut, 46
bilangan kuantum magnetik, 46
bilangan kuantum spin, 47
bilangan kuantum utama, 46

Dalton, John, 146

De Broglie, Louis, 43
dipol, 84
Dbereiner, J.W, 53
domain elektron, 87
duplet, 73, 75

elektron, 40

elektron valensi, 46
energi ionisasi, 58, 60
fraksi mol, 168, 169

Garam, 122

Gay-Lussac, J., 146


gaya antarmolekul, 93
gaya dipol-dipol, 93
gaya London, 93
gaya Van der Waals, 93
Goldstein, Eugen, 39
golongan, 53, 54, 55
golongan alkali, 55
golongan alkali tanah, 55
golongan gas mulia, 55

golongan halogen, 55
golongan transisi, 55

Heisenberg, Warner, 44

hidrasi, 111
hipotesis Avogadro, 147
hukum Dalton, 146, 148
hukum Gay Lussac, 146, 148
hukum Gay Lussac-Avogadro, 146
hukum kekekalan massa, 142, 145
hukum Lavoisier, 145
hukum perbandingan berganda, 146, 148
hukum perbandingan tetap, 145
hukum perbandingan volume, 146, 148
hukum Proust, 142, 145
hukum oktaf Newlands, 53
hukum triad, 53

ikatan hidrogen, 93

ikatan ion, 76
ikatan kovalen, 78
ikatan kovalen koordinasi, 85
ikatan kovalen nonpolar, 84
ikatan kovalen polar, 84
ikatan kovalen rangkap dua, 79, 81
ikatan kovalen rangkap tiga, 79, 81
ikatan kovalen tunggal, 78, 81
ikatan logam, 91
indeks, 138
inti atom, 40
ionisasi, 111
jari-jari atom, 58, 60

kaidah Hund, 50, 52

kebolehjadian, 44
keelektronegatifan, 60
kemolalan, 167, 169
kemolaran, 167, 169
keracunan, 26
kerja ilmiah, 25
keselamatan kerja, 26
koefisien reaksi, 138
konfigurasi elektron, 46

Indeks

189

larutan elektrolit, 110

larutan nonelektrolit, 110


lambang atom, 40
lambang Lewis, 73
Lavoisier, A.L, 52
Lewis, G.N, 73
logam, 53
luka, 26

massa atom relatif, 137, 141

massa molar, 159


massa molekul relatif, 137, 141
Mendeleev, Demitry, 53
metode ilmiah, 25
model atom Dalton, 44
model atom Niels Bohr, 44
model atom Thomson, 44
model atom Rutherford, 44
mol, 159
molalitas, 167, 169
molaritas, 167, 169
molekul nonpolar, 85
molekul polar, 85
momen dipol, 85
Moseley, Henry, 52, 53

neutron, 40

Newlands, John. A. R, 53
nomor atom, 40
nomor massa, 40
nonlogam, 53
nukleon, 40

oksida, 119

oksida asam, 120


oksida basa, 119
oksidasi, 116, 117, 118
oksidator, 117, 118
oktaf Newlands, 53
oktet, 73, 75
orbital, 44

190

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

pereaksi pembatas, 171

periode, 55
persamaan reaksi, 138, 141
persentase massa, 166, 169
persentase volume, 166, 169
produk, 138
proton, 40

reaktan, 138

redoks, 117
reduksi, 116, 117, 118
reduktor, 117, 118
resonansi, 79
rumus empiris, 163, 168
rumus molekul, 163, 168
Rutherford, Ernest, 43

satuan massa atom (sma), 137


senyawa hidrat, 164, 166
senyawa ion, 76, 77
senyawa kovalen polar, 85
shock, 26
sikap ilmiah, 25
struktur Lewis, 73

tabel periodik, 52

tabel periodik bentuk panjang, 53


tabel periodik Mendeleev, 53
tabel periodik modern, 53
Thomson, J.J, 39
triad Doberiner, 53

unsur elektronegatif, 76
unsur elektropositif, 75

volume molar, 160

Konstanta
Bilangan Avogadro

= 6,02214199 1023/mol

Kecepatan cahaya

= 2,99792458 108 m/s

Massa elektron
me = 5,485799 104 sma

= 9,10938188 1028 gram
Massa neutron

mn = 1,0086649 sma


Massa proton

= 1,67492716 1024 gram

mp = 1,0072765 sma

= 1,67262158 1024 gram

Muatan elektron

= 1,602176462 1019 C

Pi

= 3,1415927

Satuan massa atom 1 sma = 1,66053874 1024 gram



1 gram = 6,02214199 1023 sma
= 9,64853415 104 C/mol

Tetapan Faraday

Tetapan gas

R = 0,082058205 L atm/mol K

Tetapan Plack

= 6,62606876 1034 J s

Konstanta

191

Faktor Konversi
Panjang
Satuan SI: meter (m)
1 km = 0,62137 mil
1 mil = 5.820 ft

= 1,6093 km
1 m
= 1,0936 yard
1 inci = 2,54 cm
1 cm = 0,39370 inci
1
= 1010 m
Massa
Satuan
1 kg
1 lb

1 sma

SI: kilogram (kg)


= 2,2046 lb
= 453,59 gram
= 16 ons
= 1, 66053874 1024 gram

Temperatur
Satuan SI: Kelvin (K)
0 K = 273,15 C

= 459,67 F
K = C + 273,15
5
C = (F 32)
9
5
F = C + 32
9

192

Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas X

Energi (turunan)
Satuan SI: Joule (J)
1 J
= 1 kg m2/s2

= 0,02390 kal
1 kal = 4,184 J
1 eV = 1,602 1019 J
Tekanan (turunan)
Satuan SI: Pascal (Pa)
1 Pa
= 1N/m2

= 1 kg/m s2
1 atm = 101,325 Pa

= 760 torr

= 14,70 lb/inci
1 bar = 105 Pa
1 torr = 1 mm Hg
Volume (turunan)
Satuan SI: meter kubik (m3)
1 L
= 103 m3

= 1 dm3

= 103 cm3

= 1,0567 qt
1 gal = 4 qt

= 3,7854 L
1 cm3 = 1 ml
1 inci3 = 16,4 cm3