Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN

PRAKTIKUM SISTEM VIDEO


VIDEO KOMPOSIT
SEMESTER 6
Pembimbing: Ahmad Wahyu Purwandi, Ir., MT

Oleh:
Kelompok 3 JTD-3A
1. Ismah Rafidatuddini

1341160071

2. Ivan Pratama Irawadi

1341160032

3. Kendy Siswoyo

1341160058

4. M. Ferbri Firmansyah

1331130026

5. M. Ilham Holilur Rahman

1341160077

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKUMUNIKASI
POLITEKNIK NEGERI MALANG
2016

PERCOBAAN 3: VIDEO KOMPOSIT


Tujuan :
1. Mengenal dasar video komposit.
2. Mengukur video komposit dan tegangan standart.
3. Menentukan parameter video komposit.
Peralatan yang Digunakan :
1. VCD/VTR (MAIWA LCD-K232)

: 1 buah

2. Oscilloscope 40 MHz dan passive probe

: 1 buah

3. Kabel penghubung RCA - BNC (75 )

: 1 buah

Pulsa pengosongan

Diagram Rangkaian :
Amplitudo

OSCILLOSCOPE

Waktu
VCD/VCR

Pulsa penyelarasan

Pendahulan :
Konstruksi Sinyal Video Komposit

Sinyal video komposit mengandung variasi sinyal kamera (informasi gambar), pulsaAmplitudo

pulsa pengosongan (blanking), dan pulsa-pulsa penyelarasan (sinkronisasi).

Waktu

Gambar 1. Tiga kumpulan sinyal video komposit adalah variasi sinyal kamera, pulsa-pulsa
pengosongan, dan pulsa-pulsa penyelarasan. (a) Sinyal kamera (informasi gambar) untuk satu
garis horisontal, (b) Pulsa pengosongan H ditambahkan ke sinyal kamera, (c) Pulsa
penyelarasan H ditambahkan ke pulsa pengosongan

Ujung penyelarasan
Level pengosongan
1/15.750
detik

Pulsa
Sinyalpengosongan
kamera
horisontal
Puncakputih

Pulsa penyelarasan
horisontal

Gambar 2. Sinyal video komposit untuk dua garis horisontal


Tegangan atau amplitudo arus

Pada gambar 2, nilai amplitudo tegangan dan arus yang berurutan diperlihatkan untuk
pemayaran dua garis horisontal dalam bayangan, karena waktu meningkat dalan arah
horisontal, amplitudonya berubah untuk naungan putih, kelabu, atau hitam pada gambar.
Mulai dari yang paling kiri pada waktu nol, sinyal pada level putih dan berkas pemayaran
berada disebelah kiri bayangan (citra). Begitu garis pertama dipayar dari kiri ke kanan,
diperoleh variasi sinyal kamera dengan berbagaiWaktu
amplitudo yang sesuai dengan informasi
gambar yang diperlukan. Setelah penjejakkan (trace) horisontal menghasilkan sinyal kamera
yang diinginkan untuk satu garis, berkas pemayaran berada di sebelah kanan bayangan
(image atau citra). Kemudian pulsa pengosongan disisipkan guna mengembalikan amplitudo
sinyal video ke atas sampai ke level hitam, sehingga pengulangan jejak dapat dikosongkan.
Setelah waktu pengosongan cukup lama untuk mencakup pengulangan jejak, tegangan
pengosongan dilepas. Maka berkas pemayaran berada di sebelah kiri, siap untuk memayar
garis berikutnya. Dengan cara ini masing-masing garis horisontal dipayar secara berturutturut. Perhatikan bahwa garis kedua memperlihatkan informasi gambar gelap di dekat level
hitam.
Berkenaan dengan waktu, amplitudo-amplitudo sinyal tepat setelah pengosongan pada
gambar 2 menunjukkan informasi yang sesuai dengan sisi kiri pada awal garis pemayaran.
Tepat sebelum pengosongan, variasi sinyal bersesuaian dengan sisi kanan. Informasi yang
tepat ditengah-tengah garis pemayaran adalah setengah waktu antara pulsa-pulsa
pengosongan.

100

Amplitudo, %

75

50

25

Waktu
0

Gambar 3. Rincian pengosongan horisontal dan pulsa-pulsa penyelarasan.


Rincian periode pengosongan horisontal seperti gambar 3. Interval yang ditandai H adalah
waktu yang diperlukan untuk memayar satu garis lengkap termasuk penjejakan dan
pengulangan jejak

P
h

Pu
ho

Gambar 4. Rincian pulsa-pulsa penyelarasan dan pengosongan untuk medan yang berurutan
dalampemayaran vertikal.

Pulsa-Pulsa Penyelarasan dalam Waktu Pengosongan V


Pulsa-pulsa penyelarasan yang disisipkan di dalam sinyal video komposit selama
pulsa pengosongan vertikal yang lebar diperlihatkan pada gambar 4. Ini mencakup pulsapulsa untuk menyamakan, pulsa-pulsa penyelarasan vertikal dan beberapa pulsa penyelarasan
horisontal. Sinyal-sinyalnya diperlihatkan pada interval waktu di akhir satu medan dan yang
berikutnya, untuk melukiskan apa yang terjadi selama waktu pengosongan vertikal. Kedua
sinyal yang diperlihatkan satu di atas yang lainnya adalah sama, kecuali untuk pergeseran
setengah garis antara medan yang berurutan yang diperlukan untuk pemayaran terjalin garisgaris ganjil.
Dimulai dari kiri pada gambar 4, keempat garis pemayaran horisontal yang terakhir
pada dasar raster yang diperlihatkan bersama pulsa-pulsa pengosongan dan penyelarasan
horisontal yang diperlukan. Segera setelah menyusul garis visibel terakhir, sinyal video
dibuat menjadi hitam oleh pulsa pengosongan vertikal dalam rangka persiapan untuk
pengulangan jejak vertikal.
Periode pengosongan vertikal dimulai dengan suatu kelompok 6 pulsa pemayaran,
yang terpisah pada interval setengah garis.
Berikutnya adalah pulsa penyelarasan vertikal bergerigi yang sesungguhnya
menghasilkan flyback vertikal dalam rangkaian pemayaran. Gerigi juga terjadi pada interval
setengah garis. Dengan demikian, pulsa penyelarasan vertikal yang lengkap lebarnya adalah
tiga garis.
Mengikuti penyelarasan vertikal adalah suatu kelompok lain yang terdiri dari enam
pulsa penyamaan dan suatu rentetan pulsa horisontal.
Selama periode pengosongan vertikal keseluruhan, tidak ada informasi gambar yang
dihasilkan, sebab level sinyal adalah hitam atau lebih hitam daripada hitam sehingga
pengulangan jejak vertikal dapat dikosongkan.
Dalam sinyal di puncak, pulsa pertama adalah suatu garis penuh yang diluar pulsa
penyelarasan horisontal sebelumnya; dalam sinyal di bawah untuk medan berikutnya, pulsa
pertama adalah sejauh setengah garis. Beda waktu setengah garis ini antara medan-medan
genap dan ganjil berlanjut melalui semua pulsa berikutnya, sehingga pulsa-pulsa
penyelarasan vertikal untuk medan-medan yang berurutan diatur waktunya untuk pemayaran
terjalin garis ganjil.

Pengosongan V dan Pemayaran V (V Blanking and V Scanning)


Pulsa penyelarasan vertikal yang bergerigi memaksa rangkaian defleksi vertikal untuk
memulai flyback. Akan tetapi, flyback umumnya tidak akan mulai dengan dimulainya
penyelarasan vertikal karena pulsa penyelarasan harus membangun muatan di dalam sebuah
kapasitor guna memicu rangkaian-rangkaian pemayaran. Jika kita asumsikan bahwa flyback
vertikal dimulai dengan pinggiran leading dari gerigi ketiga, maka waktu dari satu garis
berlalu selama penyelarasan vertikal sebelum flyback

dimulai. Juga enam pulsa untuk

menyamakan yang sama dengan tiga garis terjadi sebelum penyelarasan vertikal. Jadi 3 + 1 =
4 garis dikosongkan di dasar gambar, tepat sebelum pengulangan jejak vertikal dimulai.
Berapa banyak waktu yang diperlukan untuk flyback tergantung padarangkaian
pemayaran, namun waktu pengulangan jejak vertikal yang khas adalah 5 garis. Begitu
pengulangan jejak berkas pemayaran dari dasar ke puncak raster, dihasilkan lima garis
horisontal lengkap. Pengulangan jejak vertikal ini dapat diselesaikan dengan mudah selama
waktu pengosongan vertikal.
Dengan 4 garis dikosongkan di dasar sebelum flyback dan 5 garis dikosongkan selama
flyback, 12garis tersisa dari total 21 selama selama pengosongan vertikal. Ke 12 garis kosong
ini berada di puncak raster pada permukaan penjejakan vertikal arah ke bawah.
Ringkasnya, 4 garis dikosongkan pada dasar dan 12 garis di puncak dalam masingmasing medan. Di dalam kerangka total dari dua medan, 8 garis dikosongkan di dasar dan 24
garis di puncak. Garis-garis pemayaran yang dihasilkan selama penjejakan vertikal, tetapi
yang dijadikan hitam oleh pengosongan vertikal, membentuk batang-batang hitam di puncak
dan di dasar gambar.
Tinggi gambar sedikit berkurang dengan pengosongan, dibandingkan dengan raster
yang tidak dikosongkan. Akan tetapi tingginya dapat diperbaiki dengan mudah dengan
memperbesar amplitudo dari bentuk gelombang gigi gergaji untuk pemayaran vertikal.

Prosedur Percobaan :
1. Mengatur set-up peralatan seperti pada gambar di bawah ini, kemudian menghubungkan
video out VCR/VCD dengan input CRO.

2. Menghidupkan instrumen.
3. Mengatur CRO yang sesuai agar mudah diamati (gunakan saklar MODE pada posisi TV-H
dan atau TV-V, sesuai dengan gambar yang diamati).
Pada saat melihat gelombang sinkronisasi horisontal meletakkan saklar MODE pada posisi
TV-H, sedangkan untuk melihat gelombang sinkronisasi vertikal meletakkan saklar
MODE pada posisi TV-V.
4. Mengamatigambar pulsa-pulsa sinkronisasi dan pengosongan horisontal, pulsa
pengosongan vertikal, serambi depan dan belakang, dan informasi gambar.
5. Menggambar bentuk-bentuk gelombang tersebut dan menentukan tegangannya.
a. Untuk gambar gelombang pada pemayaran vertikal secara zoom out mengatur pada
osiloskop dengan V/div = 500 mV dan T/div = 2.50 ms
b. Untuk gambar gelombang pada pemayaran vertikal secara zoom in mengatur pada
osiloskop dengan V/div = 500 mV dan T/div = 250 s
c. Untuk gambar gelombang pada pemayaran horizontal secara zoom out mengatur pada
osiloskop dengan V/div = 500 mV dan T/div = 10 s
d. Untuk gambar gelombang pada pemayaran horizontal secara zoom in mengatur pada
osiloskop dengan V/div = 500 mV dan T/div = 2.5 s

Data Hasil Percobaan :


Hasil

Gambar

Keterangan

Gelombang

V/div = 500 mV

Pemayaran

T/div = 2.50 ms

vertikal

Gelombang
Pengosonga

V/div = 500 V

n vertikal

T/div = 250 s

Gelombang
Pemayaran

V/div = 10 V

horizontal

T/div = 10 s

Gelombang
Pengosogan

V/div = 5 V

horizontal

T/div = 2.5 s

Analisa Hasil Percobaan


1. Gambar Pemayaran dan Pengosongan Vertikal

1 periode

Gambar 6. Tampilan Osiloskop Pemayaran Vertikal


Pemayaran Vertikal
Frekuensi pemayaran vertikal dapat dihitung dengan cara menghitung periode
pemayaran vertikal dengan cara :
Diketahui

T/Div : 2.5ms
V/Div : 500 mV
Div : 8 div

Periode:
T = Div x T/Div
= 8x 2.5 ms.
= 20 ms
Frekuensi pemayaran vertikal:
F = 1/ T
= 1/ 20 ms
= 1000 / 20
= 50 Hz.
Berarti dalam 1 detik terdapat 50 kerangka dipayar. Pada teori, dalam sistem filmfilm gambar hidup masalah kedipan diatasi dengan menjalankan film dengan

proyektor pada laju kecepatan sebasar 24 kerangka dalam setiap detik tetapi
memperlihatkan setiap kerangka dalam dua kali agar setiap detik dinyatakan 48
gambar. Sedangkan dalam system televisi laju pengulangan kerangka adalah 60 setiap
detik. Laju pengulangan ini digunakan sebagai cara untuk menghilangkan kedipan.
Sehingga 60 pandangan adegan disajikan ke mata selama tiap detik. Laju pengulangan
ini memberikan kontinuitas gerak yang diperlukan.
Pemayaran vertikal diperoleh dari sinkronisasi vertikal bertemu dengan
sinkronisasi vertikal berikutnya. Dimana pemayaran vertikal = 20 ms dan
frekuensinya = 50 Hz.
Sedangkan pada teori untuk defleksi vertikal, frekuensi gelombang-gelombang
gigi gergaji sama dengan 60 Hz laju pemayaran medanGerak pemayaran pada 60 Hz
jauh lebih lambat daripada laju pemayaran horisontal sebesar 15.750 Hz. Oleh sebab
itu, banyak garis-garis horisontal yang dipayar selama satu siklus pemayaran vertikal.
Kita dapat menganggap bahwa defleksi vertikal membuat garis-garis horisontal
mengisi raster dari atas ke dasar.
Dengan demikian hasil praktikum telah mendekati teori. Perbedaan antara
teori dengan hasil praktikum dikarenakan teori menggunakan standart video NTSC,
sedangkan perangkat praktikum menggunakan standart video PAL.
Pada tabel dibawah terlihat frekuensi pemayaran vertikal standart NTSC =
59,94(dibulatkan 60Hz) dan frekuensi pemayaran vertikal PAL = 50Hz

Waktu H

Sinkronisas
i

Sinyal
Informas
Pengosongan
Vertikal

3H 3H 3H

Gambar 6. Tampilan Osiloskop Sinkronisasi Vertikal


Sinkronisasi vertikal terdiri atas beberapa H dan beberapa H.
Diketahui

T/Div : 250 s
V/Div : 500 mV
1 div = 4H

Maka
H = T/div / jumlah H
= 250 / 4 = 62.5 s
= 62,5 s.
H=H/2
= 62.5 / 2
= 31,25 s

Pengosongan Vertikal
Pengosongan vertikal pada gambar 6 diketahui

T/Div : 250 s
Div = 6,8 div

Maka
T = T/div x div
= 250 x 6,8
= 1.7 ms.
Ini adalah waktu yang dibutuhkan untuk pengulangan vertikal dari bawah ke atas
diperlukan waktu sebesar 1,7 ms.
Berdasarkan teori waktu pengosongan vertikal adalah 8 persen dari masingmasing medan V (1/60 detik). Sehingga waktu pengosongan vertikla total adalah 1/60
x 0,08 = 1,3 ms.
Pada hasil praktikum menunjukkan bahwa waktu pengosongan vertikal adalah
sebesar 1,7 ms. Hasil ini sudah mendekati dari teori namun terdapat selisih dari hasil
praktikum dengan hasil teori, hal ini dikarenakan alat praktikum yang kurang
memadai dan keterbatasan dalam praktikum.
2. Gambar Pemayaran dan Pengosongan Horizontal

Pemayaran
Horizontal

Pengosonga
n

Gambar 7. Tampilan Osiloskop Pemayaran Horizontal

Serambi
Depan

Sinkronisasi
Horzontal

Serambi
Belakang

Sinyal
Informas

Sinkronisasi
Warna

Gambar 8. Tampilan Osiloskop Sinkronisasi Horizontal


Pemayaran Horizontal
Diketahui

T/Div : 10 s
V/Div : 500mV
Div : 6,4

Maka T = Div x T/Div


= 6,4 x 10 s.
= 64 s
Selanjutnya menghitung frekuensi dari pemayaran horizontal dengan cara:
F = 1/ T
= 1/ 64 s
= 1000000 / 64
= 15625 Hz / 15,625 KHz
Dasar teori : mengacu pada standart PAL, dimana H nya adalah 63,5 s dan sama
dengan nilai T pemayaran horizontal. Maka disini kami mendapatkan hasil H = 62,5
s dan hampir mendekati hasil pemyaran horizontal kami yang bernilai 64 s. sedikit
ketidak akuratan ini dikarenakan berbagai factor tetapi dengan tingkat keakuratannya
mencapai sekitar 97%

Berdasarkan teori dengan menganggap 525 garis untuk suatu pasangan medan
yang berurutan yang mana adalah sebuah kerangka, kita dapat mengalikan laju
kerangka sebesar 30 dengan 525 yang menghasilkan garis-garis yang sama 15750
dipayar dalam 1 detik. Frekuensi 15750 Hz ini alahan laju pada mana berkas elektron
menyelesaikan siklus gerak horizontalnya dari kiri ke kanan dan kembali lagi ke kiri.
Dengan demikian rangkaian-rangkaian defleksi horizontal untuk salah satu tabung
kamera atau tabung gambar bekerja pada 15750Hz.
Berdasarkan hasil praktikum frekuensi pemayaran berbeda dengan teori yakni
didapatkan 15625 Hz.
Berdasarkan teori waktu yang diperlukan untuk pengosongan horizontal
mendekati 16 persen dari tiap garis horizontal (H). Waktu horizontal total adalah 63,5
s, termasuk penjejakan dan pengulangan jejak. Maka waktu pengosongan untuk
setiap garis adalah 63,5 x 0,16 = 10,2 s. Waktu pengosongan H ini berarti bahwa
pengulangan jejak dari kanan ke kiri harus selesai dalam 10,2 s sebelum mulainya
informasi gambar visible selama pemayaran dari kiri ke kanan.
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh waktu pemayaran horizontal adalah
sebesar 64 s. Maka waktu pengosongan setiap garis adalah 64 x 0,16 = 10,24 s.
Hasil praktikum ini sudah mendekati dengan hasil teori, namun ada sedikit selisih
diantaranya.

Dikarenakan

perbedaan

teori

dengan

hasil

praktikum,

terori

menggunakan standart video NTSC dengan pemayaran sebesar 15734Hz dan hasil
dari praktikum pemayaran horizontal dengan strandart PAL sebesar 15625Hz

Serambi Depan dan Serambi Belakang


Untuk menghitung serambi depan dan serambi belakang dapat dilihat dari gambar
8 untuk lebih jelasnya. Dari hasil praktikum serambi depan terdiri dari 0,4 div, dengan
nilai 1 div = 2,5 s. Jadi waktu serambi depan adalah 0,4 x 2,5 s = 1 s. Sedangkan

serambi belakang terdiri dari 0,8 div. Maka waktu serambi belakang adalah 0,8 x 2,5
s = 2 s.
Sinkronisasi Horizontal
Pada gambar 8, sinkronisasi horizontal terdiri dari 2 div, dimana 1 div= 2,5 s.
Maka, sinkronisasi horizontal = 2 x 2,5 s = 5 s.
Pengosongan Horizontal
Pengosongan vertikal pada gambar 7 diketahui

T/Div : 10 s
Div = 1,2 div

Maka
T = T/div x div
= 1,2 x 10
= 12 s
Maka pengosongan horizontal adalah 1,2 x 10 s = 12 s.
Berdasarkan teori, waktu pengosongan H berarti jejak kanan ke kiri harus selesai
dalam waktu 10,2 s sebelum mulainya informasi gambarvisible selama pemayaran
dari kiri ke kanan. Nilai 10,2 s ini diperoleh dari 16 persen waktu pemayaran
horizontal. Sedangkan pada praktikum diperoleh nilai sebesar 12 s. terdapat selisih
pada hasil teori dan praktikum, hal ini dikarenakan keadaan alat yang kurang
memadai dan keterbatasan praktikum.
Berdasarkan praktikum diperoleh frekuensi pemayaran horizontal sebesar 15625
Hz. Hasil praktikum ini mendekati dari hasil teori dengan selisih sebesar 125 Hz. Hal
ini disebabkan oleh alat praktikum yang kurang memadai dan keterbatasan dalam
praktikum.
Kesimpulan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan sebagai berikut :
1) Video komposit terdiri dari variasi sinyal yang terdiri dari informasi gambar, pulsa
pengosongan horizontal, pulsa pengosongan vertikal,pulsa penyelarasan (sinkronisasi)
horizontal dan vertikal, luminan, krominan dan burst.
2) Hasil dari sinkronisasi vertikal adalah sebagai berikut :

Nilai H = 62,5 s dan nilai 1/2 H = 31,25 s

Sinkronisasi vertikal = 562,5 s berasal dari nilai H yang dibalikan fasanya.

Waktu pengosongan vertikal = 1,7 ms

3) Hasil dari sinkronisasi Horizontal adalah sebagai berikut :

Waktu pengosongan horizontal = 64 s

Waktu pengosongan setiap garis =10,24 s

Waktu serambi depan = 1 s dan serambi belakang = 2 s

Sinkronisasi horizontal = 5 s

Frekuensi pemayaran horizontal = 15625 Hz

4) Setelah melakukan percobaan video komposit menghasilkan sinkronisasi vertikal


dengan frekuensi 50Hz periodenya 20ms, sedangkan pada teori sinkronisai vertikal
frekuensi 60Hz dan periodenya 60ms. Perbedaan antara teori dengan hasil praktikum
dikarenakan teori menggunakan standart video NTSC, sedangkan perangkat
praktikum menggunakan standart video PAL.
5) Setelah melakukan percobaan video komposit menghasilkan sinkronisasi horizontal
dengan frekuensi 15625 Hz, sedangkan pada teori sinkronisai vertikal frekuensi
15750 Hz. Perbedaan antara teori dengan hasil praktikum dikarenakan teori
menggunakan standart video NTSC sedang perangkat praktikum menggunakan
standart video PAL

Saran
Dari praktikum yang dilakukan, terdapat beberapa tampilan osiloskop yang menyerupai
gambar video komposit namun ketika dilakukan perhitungan, gambar tersebut tidak sesuai
dengan teori yang ada. Diduga gambar- gambar tersebut berupa noise.

Referensi
1.
2.
3.
4.

Modul Ajar Praktikum Sistem Video Politeknik Negeri Malang


Modul Ajar Sistem Video Analog Politeknik Negeri Malang
Grob, Bernard. (2005): Sistem Video dan Televisi. 3rd ed. Penerbit : Erlangga
http://wikipedia.com