Anda di halaman 1dari 98

ISSN 0853-2086

INDONESIAN COMMERCIAL NEWSLETTER

LAPORAN BULANAN
No. 22

MARKET INTELLIGENCE REPORT ON


INDUSTRI HILIR KELAPA SAWIT
DI INDONESIA 2015

PT DATA CONSULT
Komplek Puri Sentra Niaga Blok D/No.62, lt 3
Jl. Seulawah Raya Jatiwaringin, Jakarta - Timur 13620 - INDONESIA
Phone : (6221) 8628821, 9668 7327 Fax.: (6221) 8628821
E-mail: datacon@idola.net.id or info@datacon.co.id
Website:http://www.datacon.co.id

Indonesian Commercial Newsletter (ICN) Since 1978


Published by PT Data Consult,
Founder : Sulaeman Krisnandhi, Editor-in-Chief: D. Ganjar Sidik,
Senior Editors : - Hendrawan Tranggana, - Agustina R. Effendy,
Daftar Isi
INDONESIAN COMMERCIAL NEWSLETTER
Report No. : 22

FOKUS:
PAKET DEREGULASI EKONOMI TAHAP I SEPTEMBER 2015 ...........................................................................1
Akhirnya Paket Deregulasi Muncul ..........................................................................................................................1
Ringkasan Paket Deregulasi September 2015 Tahap 1...........................................................................................1
Implementasi Paket Deregulasi Masih Ditunggu .....................................................................................................4

PROFIL INDUSTRI:
KELAPA SAWIT SEBAGAI BAHAN BAKU INDUSTRI BIODIESEL & OLEOKIMIA ............................................6
Latar Belakang .........................................................................................................................................................6
Luas Lahan Sawit Menurut Perusahaan Perkebunan Negara, 2012-2013 .............................................................7
Luas Lahan Sawit Menurut Perusahaan Perkebunan Swasta, 2012-2013 ..............................................................8
Perkembangan Produksi CPO dan PKO, 2006-2015 .............................................................................................10
Perkebunan Besar Swasta (PBS) Kontributor Produksi CPO Terbesar ................................................................11
Riau dan Sumut Tetap Menjadi Produsen CPO Terbesar ....................................................................................12
Perkembangan Harga CPO di Malaysia dan Eropa (Rotterdam) ...........................................................................14
Bahan Baku Oleokimia ...........................................................................................................................................15
Produsen Oleokimia Dan Kapasitas Produksi .......................................................................................................16
Kebijakan Pengembangan Industri Oleokimia .......................................................................................................26
Proyek Baru dan Ekspansi Di Industri Oleokimia ..................................................................................................28
Kesimpulan .............................................................................................................................................................31

INDUSTRI BIODIESEL :
PERKEMBANGAN INDUSTRI BIODIESEL DI INDONESIA .................................................................................33
Latar Belakang ......................................................................................................................................................33
Deskripsi Produk ....................................................................................................................................................34
Proses Produksi Biodiesel ......................................................................................................................................34
Spesifikasi Produk ..................................................................................................................................................35
Kemampuan Biodiesel Bersaing Dengan Petroleum Diesel .................................................................................36
Perkembangan Kapasitas Produksi .......................................................................................................................37
Kapasitas Produksi 5,65 Juta Kiloliter ....................................................................................................................38
Investasi Baru .........................................................................................................................................................39
APBN 2015, Targetkan Penyerapan Biodiesel 1,57 Juta Kiloliter (KL) .................................................................39
Kontrak Pengadaan Biodiesel Pertamina ...............................................................................................................40
Perbandingan Molekul Biodiesel dan Proyeksi Pengadaan Biodiesel Pertamina ..................................................41
Kebijakan Mandatory Biodiesel ..............................................................................................................................42
Pengembangan Infrastruktur Pertamina Untuk Distribusi Biodiesel ......................................................................44
Infrastruktur Biodiesel Pertamina ...........................................................................................................................45
Perkembangan Produksi ........................................................................................................................................46
Ekspor Bodiesel Raih Devisa US$ 1,13 Miliar ........................................................................................................47
China Penyerap Terbesar .....................................................................................................................................47
Perkembangan Harga ............................................................................................................................................49
Formula Baru Harga Biodiesel Di Indonesia...........................................................................................................51
Hambatan Pengembangan Biodiesel .....................................................................................................................51
Kesimpulan .............................................................................................................................................................52

INDUSTRI MINYAK GORENG :


PERKEMBANGAN INDUSTRI MINYAK GORENG SAWIT ..................................................................................54
Latar Belakang ......................................................................................................................................................54
Proses Produksi ....................................................................................................................................................54
Produsen ...............................................................................................................................................................55

Indonesian Commercial Newsletter i


Daftar Isi
Perkembangan Produksi ........................................................................................................................................56
Peningkatan Nilai Tambah Kelapa Sawit................................................................................................................57
Sekitar 37% CPO Digunakan Untuk Produksi Minyak Goreng...............................................................................57
Minyak Goreng Terdaftar Capai 2.200 Merek ........................................................................................................59
Ekspor Raih Devisa US$ 10,7 Miliar ......................................................................................................................61
SNI Minyak Goreng Sawit Secara Wajib Berlaku Mulai 27 Maret 2016 .................................................................62
Kesimpulan ............................................................................................................................................................63

PROFIL PERUSAHAAN :
GRUP WILMAR .....................................................................................................................................................64
Latar Belakang .......................................................................................................................................................64
Industri Kelapa Sawit Sebagai Pilar Utama ............................................................................................................65
Industri Minyak Goreng ..........................................................................................................................................66
Industri Biodiesel ...................................................................................................................................................67
Industri Gula Rafinasi .............................................................................................................................................68
Industri Pupuk.........................................................................................................................................................69
Properti ...................................................................................................................................................................70
Kinerja Keuangan ..................................................................................................................................................70

BERITA SINGKAT PERUSAHAAN:


Rencana Akuisisi PTBA Siapkan Rp388 Miliar....................................................................................................71
Kinerja Kalbe 2020 Kontribusi Ekspor Ditargetkan 10%......................................................................................71
Ekspansi usaha - Grup Bakrie Gelontorkan Rp1,5 Triliun ......................................................................................71
Properti Tumbuh HOLCIM Incar Pasar Semen Mortar .......................................................................................72
Grup astra optimis kuasai 50% Pasar Mobil ...........................................................................................................73
Strategi usaha goodyear bidik segmen purnajual ...............................................................................................73
SUZUKI Pertahanakan Target ...............................................................................................................................74

BERITA SINGKAT EKONOMI :


Rencana investasi kemaritiman - US$9,34 Miliar Siap Ditanam ............................................................................75
Tariff listrik Apartemen & Rusun Pengelola Wajib Kantongi IUPTL........................................................................75
Industri Alat Berat - Kinerja Tertekan Impor Bekas ................................................................................................76
Investasi Asing Komponen Otomotif Berdatangan ................................................................................................76
RUU Perbankan 3 Usulan Porsi Asing Dipertimbangkan ...................................................................................77
Pengembangan Kawasan Industri Regulasi Izin Lokasi Tak Kondusif ................................................................78
Tiga Peraturan BI diSempurnakan ........................................................................................................................78
Kepemilikan Saham Asing Divestasi Berau Coal Dibahas .................................................................................79
Pasokan Semen Nasional 102 Juta Ton pada 2017 ..............................................................................................80

DIREKTORI :
Direktori Perusahaan Perkebunan Kelapa Sawit....................................................................................................82

INDIKATOR :
Indikator Keuangan (Moneter) ................................................................................................................................87
Indikator Ekonomi ...................................................................................................................................................88
Ekspor dan Impor ...................................................................................................................................................89
Produk Domestik Bruto...........................................................................................................................................90
Harga Minyak dan Nilai Tukar Mata Uang Asing ....................................................................................................91
Tren Ekonomi Indonesia.........................................................................................................................................92

***

Indonesian Commercial Newsletter ii


FOKUS
PAKET DEREGULASI EKONOMI TAHAP I SEPTEMBER 2015

Akhirnya Paket Deregulasi Muncul

Pada 9 September lalu, Presiden Jokowi mengumumkan Paket Deregulasi


Ekonomi tahap I. Paket kebijakan ini merupakan suatu paket komprehensif yang
mencakup kebijakan fiskal dan moneter dengan tujuan sama yaitu memperkuat
ekonomi domestik dengan menggerakan sektor riil dan stabilisasi ekonomi
makro.

Kebijakan deregulasi ini meliputi hampir semua permasalahan yang saat ini
dihadapi Indonesia, yaitu dari fluktuasi harga komoditi pokok, penyerapan
anggaran yang relatif rendah, minat investasi yang rendah, implementasi proyek-
proyek strategis (infrastruktur), kondisi neraca pembayaran yang makin
memburuk dan kondisi masyarakat berpenghasilan rendah yang rentan.

Namun demikian, paket dergulasi September 2015 masih dianggap teoritis dan
normatif, bahkan beberapa kebijakan sebetulnya sudah dikeluarkan beberapa
bulan lalu, misalnya, tentang insentif pajak dan pembukaan keran impor untuk
pangan.

Terlebih lagi, kebijakan untuk mendorong daya saing industri nasional melalui
deregulasi dan penyederhanaan perizinan, ternyata masih dalam proses yang
diperkirakan baru akan selesai dalam bulan ini atau Oktober 2015.

Belum lagi disampaikan bahwa paket kebijakan ini merupakan tahap pertama
dari tiga tahap yang direncanakan. Akibatnya, hal ini menimbulkan tanda tanya
dari pelaku bisnis dan cenderung membuat mereka bersikap wait and see sambil
menunggu dikeluarkannya paket kebijakan yang lebih lengkap.

Ringkasan Paket Deregulasi September 2015 Tahap 1

PresidenJoko Widodo menyebutkan ada 3 (tiga) langkah dalam Paket Kebijaka


tersebut, yaitu:
I. Mengembangkan Ekonomi Makro yang Kondusif
Pemerintah bersama-sama dengan Otoritas Moneter (BI) dan Otoritas
Jasa Keuangan (OJK) melakukan langkah-langkah dalam upaya
menciptakan kondisi ekonomi makro yang kondusif, yaitu:
1. Stabilisasi Fiskal dan Moneter (Termasuk Pengendalian Inflasi)
2. Percepatan Belanja
3. Penguatan Neraca Pembayaran
II. Menggerakkan Ekonomi Nasional
Pemerintah melakukan serangkaian kebijakan deregulasi, debirokratisasi
dan memberikan insentif fiskal dalam rangka menggerakan perekonomian
nasional (sektor riil).

Indonesian Commercial Newsletter 1


Fokus

Pada tahap I meliputi:


1. Mendorong Daya Saing Industri Nasional (Deregulasi, Debirokratisasi,
Insentif Fiskal)

Kebijakan Deregulasi ini diarahkan untuk: (1) memulihkan dan


meningkatkan kegiatan industri/utilisasi kapasitas industri, dan
menghilangkan distorsi industri yang membebani konsumen, dengan
melepas tambahan beban regulasi dan birokrasi bagi industri; (2)
mempercepat penyelesaian gap daya saing industri (sistim
pengupahan, penurunan harga gas, BBG untuk nelayan, percepatan
izin investasi listrik 35.000 MW); dan (3) menciptakan inisiatif baru
(seperti, fasilitas perpajakan untuk mendorong sektor angkutan, trade
financing, financial inclusion, inland FTA, logistics centre), sehingga
industri nasional mampu bertahan di pasar domestik dan berekspansi
ke pasar ekspor.

2. Mempercepat Proyek Strategis Nasional (PSN)dengan menghilangkan


berbagai hambatan.

PSN yang dilaksanakan oleh kementerian/lembaga, pemerintah


daerah, dan badan usaha (BUMN, BUMD, Badan Usaha Swasta
berbentuk PT, atau Koperasi). Selama ini banyak yang terhambat atau
lambat pelaksanaan dan penyelesaiannya.Hal ini dapat menghambat
pelayanan umum kepada masyarakat dan menganggu peningkatan
perekonomian nasional.

Menurut Pemerintah faktor penghambat realisasi Proyek Strategis


Nasional adalah masalah:
Perizinan dan nonperizinan dari kementerian/lembaga dan
pemerintah daerah.
Tata ruang, lahan, dan penyediaan tanah.
Pengadaan barang/jasa Pemerintah.
Penjaminan atas risiko politik/kebijakan Pemerintah.
Ketakutan pejabat Pemerintah dalam pengambilan (kriminalisasi
keputusan/kebijakan)

Untuk mengatasi itu Pemetrintah melalui Paket Deregulasi September


2015 menganggap perlu menanta ulang berbagai peraturan dengan
membuat peraturan baru ataupun mendergulasi peraturan lama yang
menghambat. Upaya ini dilakkan dengan menysusn regulasi berupa
Peraturan Presiden (PERPRES) dan Instruksi Presiden (INSPRES)
yang baru yang saat ini masih dalam rancangan.

Indonesian Commercial Newsletter 2


Fokus

Cakupan pengaturan Rancangan Perpres yang sedang disusun


berupa:
1. Simplikasi dan Kemudahan Perizinan dan nonperizinan.
2. Penyelesaian Tata ruang dan Kepastian Penyediaan lahan.
3. Pemberian Jaminan atas risiko Perubahan Kebijakan Pemerintah.
4. Percepatan Pengadaan barang/jasa Pemerintah.
5. Diskresi dalam penyelesaian hambatan dan Perlindungan hukum
sumbatan dalam pelaksanaan dan penyelesaianProyek Strategis
Nasional (PSN);

Cakupan Rancangan Inpres

Presiden menginstruksilan kepada Para Menteri, Kepala, Gubernur,


dan Bupati/Walikota untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan
untuk melakukan dan/atau memberikan dukungan percepatan
pelaksanaan PSN,

Cakupan rancangan Insress yang sedang disusun mencakup:


1. Penyiapan Proyek Strategis Nasional (PSN);
2. Pengadaan lahan/tanah PSN;
3. Pendanaan PSN;
4. Perizinan dan nonperizinan PSN (a.l. kemudahan pelayanan,
fasilitas fiskal apabila diperlukan, data);
5. Pelaksanaan pembangunan fisik PSN;
6. Pengawasan dan pengendalian PSN;
7. Pemberian pertimbangan hukum dalam pelaksanaan PSN;
dan/atau
8. Mitigasi risiko hukum dan non hukum dalam pelaksanaan PSN.

3. Meningkatkan investasi di sektor properti.

Investasi di sektor properti mengalami penurunan permintaan dilain


pihak pembangunan properti memberi dampak yang cukup luas ke
berbagai sektor. Untuk mengatasi pelemahan di sektor properti,
dilakukan kebijakan sebagai berikut: 1. Membuka kepemilikan orang
asing terhadap properti (rumah susun mewah dengan harga Rp 10
Miliar ke atas). 2. Perubahan PP untuk memperkuat peran Perumnas
dalam pembangunan rumah susun bagi masyarakat, khususnya yang
berpenghasilan rendah. 3. Penyelesaian PP Hunian Berimbang untuk
mendorong pembangunan perumahan untuk masyarakat
berpenghasilan rendah oleh pengembang swasta.

III. Melindungi Masyarakat Berpendapatan Rendah dan Menggerakan


Ekonomi Pedesaan Pemerintah melakukan langkah-langkah untuk
melindungi masyarakat berpendapatan rendah dan masyarakat pedesaan
dari dampak melemahnya ekonomi nasional:

Indonesian Commercial Newsletter 3


Fokus

1. Stabilisasi Harga Pangan


2. Percepatan Pencairan Dana Desa
3. Penambahan Raskin bulan ke13 dan bulan 14

Implementasi Paket Deregulasi Masih Ditunggu

Pihak pemerintah dalam beberapa bulan ke depan akan disibukkan dengan


penyederhanaan dan peninjauan kembali semua peraturan yang ada dalam
rangka deregulasi, sehingga dipertanyakan kapan implementasi dari paket
deregulasi tersebut. Tanpa adanya petunjuk teknis baik berupa Perpres maupun
Inpres maka semua perubahan hanya terjadi di atas kertas bukan di lapangan
dan tidak akan ada damaknya langsung kepada perekonoman masyarakat.

Paket deregulasi juga oleh para pelaku usaha masih dianggap belum
memecahkan masalah jangka pendek termasuk pelemahan nilai tukar Rupiah
dan IHSG. Setelah beberapa waktu Paket Deregulasi ini diumumkan oleh
Pemerintah, kurs nilai tukar Rupiah terhadap dolar dan Indeks Harga Saham
Gabungan (IHSG) tetap mengalami pelemahan diketidakpastian sentimen global.

Paket deregulasi tersebut lebih ditujukan kepada bagaimana merangsang


kegiatan ekonomi yang seharusnya sudah harus dikerjakan sejak lama, bahkan
semenjak dimulainya Pemerintahan baru sebagai bagian dari strategi
pembangunan ekonomi jangka menengah dan panjang. Dengan demikian paket
deregulasi ini memang tidak diaksudkan untuk meredakan perlambatan nilai
tukar Rupiah dalam jangka pendek.

Namun faktanya, saat ini ada pelambatan ekonomi dan pelemahan Rupiah.
Padahal kebijakan deregulasi Pemerintah yang telah dikeluarkan lebih kepada
perbaikan fundamental ekonomi jangka menengah, sehingga belum tentu efektif
untuk mengatasi pelemahan kurs rupiah. Sementara itu, pelemahan rupiah tidak
saja terjadi akibat faktor internal, melainkan ada faktor eksternal, seperti
rencana kenaikan suku bunga lanjutan dari The Fed, atau kebijakan devaluasi
mata uang.

Masalah krusial lainnya selain nilai tukar Rupiah adalah melemahnya daya beli
masyarakat.

Tidak seperti kondisi ekonomi Indonesia pada periode krisis finansial global
tahun 2008 lalu, ketika konsumsi masyarakat menyumbangkan sekitar 55% dari
produk domestik bruto dan masih tetap menjadi pendorong ekonomi domestik,
maka saat ini daya beli masyarakat berada pada titik yang relatif rendah.

Pertumbuhan pada kuartal II/2015 hanya sekitar 4,9%, akibat melemahnya daya
beli masyarakat, khususnya kelompok masyarakat berpendapatan rendah.
Sementara itu, kelompok masyarakat menengah ke atas justru cenderung

Indonesian Commercial Newsletter 4


Fokus

meningkatkan tabungan valasnyadari pada membelanjakan uangnya. Hal ini


ditunjukkan dengan pertumbuhan dana di perbankan yang tetap kuat di level
12,5%, di saat pertumbuhan kredit hanya sekitar 9% pada Juli.

Dalam kondisi seperti ini kebijakan yang efektif untuk mendorong daya beli
masyarakat adalah dengan lebih memfokuskan pada masyarakat kelompok
berpendapatan rendah.

Peningkatan bantuan langsung tunai (BLT) atau pembangunan sarana dan


prasarana perdesaan menjadi sebuah pilihan yang tepat, karena kelompok
masyarakat ini memiliki rasio tingkat konsumsi terhadap pendapatan yang tinggi,
sehingga berapapun uang yang mereka terima akan dibelanjakan. Hal ini
mengingat mereka masih berfokus pada pemenuhan kebutuhan primer.

Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi selain dengan meningkatkan konsumsi


masyarakat juga dengan meningkatkan belanja negara. Upaya deregulasi
ekonomi harus bisa memperlancar proses pencairan dana APBN, sehingga
perputaran uang dimasyarkat sebagai dampak pengeluaran negara akan mampu
mendorong pertumbuhan sektor lainnya.

Saat ini Pemerintah berupaya mendorong realisasi berbagai Proyek Strategis


Nasional berupa pembangunan infrastrutur kelistrikan, transportasi darat, laut
dan udara serta mendorong pertumbuhan sektor industri akan berdampak
kepada bergulirnya roda perekonomian yang seakan mandeg saat iini.

Di sinilah peran pemerintah pusat diharapkan menjadi pemicu dan sekaligus


lokomotif pertumbuhan ekonomi yaitu dengan mempercapat penyerapaan
anggaran dan merealisasikan proyek-proyek strategis. Dalam paket kebijakan
ekonomi tahap I permasalahan ini sudah diantisipasi, yaitu dengan dibentuk tim
percepatan penyerapan anggaran. Untuk itu Pemerintah beserta jajarannya
harus bekerja keras dan cepat sebelum keadaan ekonomi menjadi lebih buruk.

Demikian juga dunia usaha tidak bisa hanya sekedar menunggu saja bagaimana
akhir dari paket deregulasi Pemerintah nantinya. Untuk itu Pemerintah sudah
harus bisa mengkomunikasikan dengan dunia usaha bagaimana langkah yang
sedang ditempuh sehingga jelas bagai mana road map ekonomi nasional dalam
jangka pendek menengah dan panjang yang dianggap sesuai dengan tantangan
yang tengah dihadapi. Jangan sampai Pemerintah hanya sekedar mengeluarkan
statement yang bombasis dan tapi tidak membumi.

**Dgs**

Indonesian Commercial Newsletter 5


PROFIL INDUSTRI
KELAPA SAWIT SEBAGAI BAHAN BAKU INDUSTRI BIODIESEL &
OLEOKIMIA

Latar Belakang

Sebagai produsen CPO terbesar di dunia, Indonesia sangat potensial sebagai


produsen biodiesel dengan memanfaatkan minyak yang berbasis sawit, baik
CPO maupun turunannya.

Pada tahun 2014, produksi CPO Indonesia mencapai 31,6 juta ton yang berasal
dari produksi pada tahun tersebut sebesar 29,5 juta ton dan ditambah sisa stok
tahun 2013 yang berjumlah 2,1 juta ton. Sehingga produksi CPO tahun 2014
lebih tinggi dari tahun 2013 yang sekitar 26,2 juta ton. Peningkatan produksi
minyak sawit ini di masa mendatang akan terus berlanjut, sejalan dengan
dukungan teknologi dan kebutuhan konsumsi yang semakin meningkat. Hampir
seluruh produk CPO dapat diolah menjadi biodiesel, dari yang terbaik dengan
kadar Free Fatty Acid (FFA) kurang dari 5% hingga Palm Fatty Acid Distillate
(PFAD) dengan kadar FFA lebih dari 70%.

Selama ini, sebagian besar kebutuhan CPO di dalam negeri diserap oleh pabrik
minyak goreng dengan kebutuhan rata-rata 3,5 juta ton per tahun. Pabrik minyak
goreng sendiri dapat menghasilkan PFAD sekitar 6% dari kebutuhan CPO-nya,
sehingga dalam setahun dapat dihasilkan PFAD sekitar 0,21 juta ton yang dapat
digunakan untuk bahan baku pembuatan biodiesel.

Dengan pertumbuhan luas kebun kelapa sawit di Indonesia dan masih akan
bertambahnya tingkat produksi CPO karena kondisi perkebunan di Indonesia
yang sebagian masih muda dan belum mencapai tahap produksi puncaknya,
maka pasok CPO memiliki potensi berlebih jika hanya digunakan untuk
memenuhi kebutuhan industri minyak goreng didalam negeri.

Selama ini kelebihan produksi CPO dipasarkan melalui ekspor keberbagai


negara tujuan. Dengan demikian selama pasar dalam negeri masih dapat
menyerap produksi dan tidak ada hambatan dalam pemasaran didalam negeri,
maka kebutuhan untuk bahan baku biodiesel dapat dipenuhi.

Hambatan dalam penggunaan kelapa sawit sebagai bahan baku biodiesel dalam
skala komersial adalah persaingannya dengan penggunaan CPO untuk
kebutuhan untuk minyak goreng sehingga kemungkinan harga CPO akan sangat
berfluktuasi sesuai dengan peningkatan kebutuhan minyak goreng.

Seperti telah dikemukakan sebelumnya, pemerintah melalui Kementerian ESDM


telah menerbitkan Permen ESDM No. 12/2015. Kebijakan ini mengatur
penggunaan biodiesel sebagai campuran solar sebesar 15 persen (B-15) secara
mandatori, terhitung sejak April 2015 dan mempercepat penerapan B-20 pada
Januari 2016 untuk sektor transportasi. Untuk pengembangan biodiesel yang

Indonesian Commercial Newsletter 6


Profil Industri

ditargetkan mencapai 15% terhadap konsumsi BBM, dibutuhkan sekitar 3,6 juta
ton CPO. Sehingga dengan produksi CPO yang sebesar 31,6 juta ton,
diperkirakan tidak terjadi tumpang tindih kebutuhan bahan baku untuk makanan
dan energi.

Luas Lahan Sawit Menurut Perusahaan Perkebunan Negara, 2012-2013

Menurut catatan Ditjen Perkebunan, pada tahun 2012, total luas lahan sawit
yang dikelola PTPN mencapai sekitar 640,081 ha. Berdasarkan hal itu, dari 10
PTPN yang mengelola perkebunan kelapa sawit, PTPN IV merupakan pengelola
sawit terbesar yaitu 136.737 ha, diikuti PTPN XIII (113.349 ha) dan PTPN III
(106.297,67 ha). Sementara PTPN lainnya mengelola luas lahan sawit dibawah
100.000 ha. Seperti diketahui, selain kelapa sawit, pada umumnya PTPN juga
mengoperasikan perkebunan karet dan tebu.

Selain PTPN, perusahaan dengan status persero yang memasuki bisnis kelapa
sawit adalah Rajawali Nusantara Indonesia (RNI). Pada Mei 2012, RNI melalui
PT Perkebunan Mitra Ogan memperoleh kredit dari BRI senilai Rp 870 miliar
yang digunakan untuk perluasan lahan Kebun Muba I (7.600 ha) dan Kebun
Muba II serta Semindang Haji (9.800 ha) sehingga total pengembangan lahan
baru sebesar 17.400 ha. Selain itu, pinjaman kredit digunakan untuk
membangun pabrik kelapa sawit Muba I dengan kapasitas 30 ton per jam.

Menurut Direktur Utama PTP Mitra Ogan, dana itu untuk pengembangan usaha.
Mitra Ogan terus mengalami kemajuan pesat. Lahan perkebunan sawit
meningkat 38% dari sebelumnya 36.625 ha pada tahun 2011 meningkat menjadi
49.966 hektar. Peningkatan tersebut berasal dari penambahan luas areal sawit
yang sudah menghasilkan 700 hektar, belum menghasilkan 5.800 hektar dan
tanaman baru 7.200 hektar. Dari luas kebun tersebut Mitra Ogan menghasilkan
108.034 ton crude palm oil (CPO) dan 23.962 ton PK. Pada tahun 2011, PTP
Mitra Ogan meraih laba bersih sebesar Rp. 52.682 miliar.

Sesuai ketentuan, pola pengembangan lahan kelapa sawit wajib menerapkan


pola hubungan inti-plasma. Saat ini terus mengembangkan kerjasama dengan
para petani plasma. Hingga saat ini, kepemilikan plasma jauh lebih besar
dibanding dengan inti. Lahan inti yang telah menghasilkan seluas 8.793 hektar
dan plasma menghasilkan seluas 15.709 hektar atau 36% dibanding 64%.

PTP Mitra Ogan merupakan perusahaan patungan yang didirikan pada 19


Desember 1988. PT Rajawali Nusantara Indonesia menguasai 73.58%
sedangkan sisanya dikuasai PTPN III sebesar 26,42%. PTP Mitra Ogan
mengoperasikan perkebunan sawit dan karet di Sumatera Selatan. Secara
keseluruhan, total pabrik kelapa sawit yang dioperasikan PTPN dan RNI
mencapai 64 pabrik.

Indonesian Commercial Newsletter 7


Profil Industri

Tabel 1
Luas lahan sawit menurut perkebunan negara,
2011 - 2012
Produksi CPO Pabrik
Luas Lahan (Ha) Produksi PKO (Ton)
Uraian (Ton) Kelapa
2011 2012 2011 2012 2011 2012 Sawit (unit)
PTPN I 21.858 26.409 53.892 52.107 - - 3
PTPN II 52.981,79 54.083,51 92709 91.510 17851 17.466 6
PTPN III 105.115,17 106.297,67 414.994 430.415 80.163 83.904 11
PTPN IV 138.114 136.737 646.824 666.001 118.683 125.513 15
PTPN V 77.064 76.969 532.119 570.271 48.089 56.401 12
PTPN VI 48.672,95 218.333 43.222
PTPN VII 36.183 36.147 194.135 197.736 15.118 13.761 7
PTPN VIII 19.005,5
PTPN XIII 118.783 113.349 353.664 399.892 64.287 71.284 9
PTPN XIV 23.633 21.883 25.779 29.456 4.344 5.903
RNI 44800 89.698 20.518 1
Sumber : ICN

Luas Lahan Sawit Menurut Perusahaan Perkebunan Swasta, 2012-2013

Keberhasilan Indonesia menjadi produsen CPO terbesar di dunia sejalan dengan


perkembangan luas lahan sawit. Sebagai gambaran, pada tahun 2012, total
lahan sawit yang dikelola perusahaan swasta mencapai sekitar 4,98 juta ha atau
54,9% dari total lahan sawit yang seluas 9,07 juta ha.

Beberapa perusahaan swasta yang mengelola perkebunan kelapa sawit dengan


luas lahan lebih dari 100.000 ha, diantaranya adalah Astra Agro Lestari (AAL),
Sinar Mas, Salim Ivo Mas Plantation, Sampoerna Agro, Asian Agri, Triputra Agro
Persada, REA Kaltim dan Bumitama Agri Ltd. Sementara investor asal Malaysia
dan Singapura yang mengoperasikan perkebunan kelapa sawit di Indonesia
antara lain Sime Darby, Wilmar International Ltd., Tabung Haji Plantations, Kuala
Lumpur Kepong (KLK), Genting Plantations dan IOI Corporation.

Sementara itu, pada tahun 2012, produksi CPO terbesar dihasilkan Wilmar
International Ltd. yang mencapai 1,84 juta ton, diikuti Astra Agro Lestari (1,48
juta ton) dan Sime Darby (1,05 juta ton). Beberapa produsen CPO terbesar
lainnya adalah Salim Ivo Mas Pratama, Sinar Mas, PP London Sumatra
Plantation, Sampoerna Agro, Bakrie Sumatra Plantation, Triputra Agro Persada,
Sawit Sumber Mas, REA Kaltim, Kencana Agri Ltd., BW Plantation dan Austindo
Nusantara Jaya.

Secara keseluruhan, total pabrik kelapa sawit yang dioperasikan beberapa


perusahaan perkebunan swasta itu mencapai sedikitnya 215 pabrik.

Indonesian Commercial Newsletter 8


Profil Industri

Tabel 2
Luas lahan sawit menurut beberapa perusahaan
perkebunan swasta, 2012
Luas Lahan (Ha) Produksi (Ton) Pabrik
Total
Perusahaan Kelapa
TM TBM Lahan CPO PKO
Sawit (unit)
Astra Agro Lestari, PT : 10
Aceh 7.928 3.754 11.682
Riau 56.876 5.025 61.901
Jambi 33.178 - 33.178
Sub Total 97.982 8.779 106.761
Kalimantan : 11
Kalimantan Tengah 51.755 1.252 53.007
Kalimantan Timur 37.004 7.099 44.103
Kalimantan Selatan 4.440 15.309 19.749
Sub Total 93.199 23.660 116.859
Sulawesi : 5
Sulawesi Barat 29.782 1.975 31.757
Sulawesi Tengah 13.467 6.125 49.374
Sub Total 234.430 38.564 272.994 1.480.000 323.050 26
Agro Indomas, PT 15.971 1
Austindo Nusantara Jaya, PT 31954 65100 97054 118.838*) 26.847*) 2
Asian Agri, PT 160.000 19
BW Plantation, PT 27.627 38.776 66.403 125.196 21.645 3
Bakrie Sumatra Plantation, PT 73.933 17.917 91850 268.610 63.407 6
Cargill Indonesia, PT 41.000 4
Felda Group 56.385
Gozco Plantation, PT 21431 17641 39072 53.746 10.182
Dharma Satya Nusantara, PT :
Kalimantan Timur 40748 11385 52133
Kalimantan Tengah 1.585 7200 8785
Kalimantan Barat - 134 134
Sub Total 42333 18719 61052 256.971 35.716 5
J.A Wattie, PT 14.872 22.397 37.269 46.298 8.567 1
Kencana Agri Ltd. 32365 28.754 61.119 126.422 10.650 4
Makin Group 129.300
Medco Agro, PT 40.000 3
PP London Sumatra Plantation, 74.268 11.075 85.343 448.250 107.794 11
PT
Salim Ivo Mas Pratama, PT 176.105 54.814 230.919 880.000 207.000 21
Sampoerna Agro, PT 92.120 22707 114.827 351.225 86.359 6
Sinar Mas Agro Resources 232.278 15.730 248.008 765.032 177.823 15
Technology (Smart), PT
Sawit Sumber Mas, PT 32.562 646 33.208 227.900 3.801 4
Triputra Agro Persada, PT 133.907 280.958 54.850 6
Tunas Baru Lampung, PT 42.757 13.436 56.193
Multi Agro Gemilang, PT 880 8.218 9.218
Provident Agro, PT 20.755 23.720 44.475 70.905 14.918 3
REA Kaltim,PT 26.688 75497 102.185 151.516 30.734
Sime Darby 191.994 12.511 204.505 1.053.311 220.168 25
Wilmar Intl Ltd. 169.984 1.848.148 423.481 25**)
TH Plantation 82.147 4

Indonesian Commercial Newsletter 9


Profil Industri

Luas Lahan (Ha) Produksi (Ton) Pabrik


Total
Perusahaan Kelapa
TM TBM Lahan CPO PKO
Sawit (unit)
KLK Bhd 139.746 9
Bumitama Agri Ltd. :
Kalimantan Tengah 92.183
Kalimantan Barat 38.875
Riau 2.309
Sub Total 75.420 57.947 133.367 462.291 87.252 6
Genting Plantation Bhd 58.733 81.300 1
IOI Group 2.923 8.574 11.497
SIPEF Group 66.303 5
TOTAL 2.008.036 215
*) per kuartal III 2012,
**) kapasitas refinery termasuk palm oil & soft oil
TM : Tanaman Menghasilkan
TBM : Tanaman Belum Menghasilkan
Sumber : ICN

Perkembangan Produksi CPO dan PKO, 2006-2015

Bertambahnya areal perkebunan kelapa sawit dan meningkatnya harga CPO di


pasar dunia telah mendorong meningkatnya produksi minyak kelapa sawit (CPO
dan PKO). Sebagai gambaran, pada tahun 2009, luas areal perkebunan kelapa
sawit Indonesia mencapai 7,5 juta hektare. Riau merupakan penyumbang areal
terbesar hingga 1,69 juta hektare, yang diikuti Sumatera Utara seluas 1,05 juta
hektare dan Kalimantan Tengah 871 ribu hektare.

Selama tahun 2006 2015, produksi minyak kelapa sawit meningkat sekitar
6,0% per tahun yaitu dari 17,3 juta ton pada tahun 2006 menjadi 30,9 juta ton
pada tahun 2015 dengan kenaikan produksi tertinggi dicapai pada tahun 2010.
Sedangkan produksi PKO, dalam periode yang sama, meningkat dari 3,4 juta ton
pada tahun 2006 menjadi 6,1 juta ton pada tahun 2015.

Sementara itu, selama tahun 2003 2014, pertumbuhan ekspor kelapa sawit
khususnya CPO rata-rata mencapai 12,9% per tahun dengan peningkatan nilai
ekspor rata-rata 25,7% per tahun. Pada tahun 2013, ekspor kelapa sawit
mencapai 20,6 juta ton (minyak sawit/CPO dan minyak sawit lainnya) dengan
nilai US$ 15,8 miliar. Sementara, hingga September 2014, ekspor kelapa sawit
mencapai 15,9 juta ton dengan nilai sebesar US$ 12,7 miliar, atau naik sebesar
7,6% jika dibandingkan dengan ekspor September 2013 yang sebesar 14,8 juta
ton.
Tabel 3
Perkembangan produksi CPO dan PKO Indonesia, 2006 2015**)
(000 ton)
Tahun CPO Growth (%) PKO Growth (%) Total
2006 17.350 - 3.470 - 20.820
2007 17.665 1,8 3.533 0,1 21.139

Indonesian Commercial Newsletter 10


Profil Industri

Tahun CPO Growth (%) PKO Growth (%) Total


2008 17.540 - 0,1 3.508 - 0,1 21048
2009 19.324 1.10,0 3.865 1.10,0 24.684
2010 21.958 1.14,0 4.392 1.14,0 26350
2011 23.996 1.09,0 4.502 1.03,0 27598
2012 26.015 1.08,0 5.203 1.16,0 28248
2013 27.782 1.07,0 5.556 1.07,0 33338
2014*) 29.344 1.06,0 5.869 1.06,0 35213
2015**) 30.949 1.05,0 6.189 1.05,0 37138
*) angka sementara
**) angka sangat sementara
Sumber : Ditjen Perkebunan/ICN

Saat ini, Indonesia menjadi negara produsen sawit nomor satu di dunia. Menurut
data lembaga independen internasional Oil World, setelah Indonesia, negara
yang berada di posisi kedua adalah Malaysia dengan produksi 39% minyak
kelapa sawit dunia. Negara lainnya yang juga banyak memproduksi kelapa sawit
termasuk Nigeria, Thailand, Kolombia, Ekuador, Papua Nugini, Pantai Gading
dan Brazil. Selain itu, menurut Oil World, sekitar tiga perempat dari total produksi
minyak kelapa sawit itu ditujukan sebagai komoditas ekspor.

Sementara itu, pada 2014, produksi CPO Indonesia diproyeksikan mencapai


31,6 juta ton yang berasal dari produksi di tahun tersebut 29,5 juta ton dan
ditambah sisa stok tahun 2013 yang berjumlah 2,1 juta ton. Sehingga produksi
CPO tahun 2014 lebih tinggi dari tahun 2013 yang sekitar 26,2 juta ton. Pada
tahun 2013, realisasi produksi lebih rendah akibat masalah iklim dan biologis
seperti terganggunya penyerbukan, pembentukan TBS terlambat, dan
pematangannya.

Selain itu, pada tahun 2014, kondisi cuaca lebih normal dari tahun 2013. Faktor
lain berasal dari pematangan buah yang tertunda pada tahun 2013, dan baru
menghasilkan pada tahun 2014. Dengan kata lain, produksi bertambah dari hasil
penanaman lahan pada 2009 dan 2010.

Dari total produksi 31,6 juta ton, volume ekspor CPO dan produk turunan
Indonesia diperkirakan 18 juta ton. Konsumsi CPO Indonesia akan meningkat
menjadi 11,3 juta ton pada 2014 karena ditopang penggunaan konsumsi lokal
untuk sektor industri, pangan dan biodiesel. Dengan demikian, konsumsi
domestik pada tahun 2014 lebih tinggi dibandingkan tahun 2013 yang sekitar 9
juta ton.

Perkebunan Besar Swasta (PBS) Kontributor Produksi CPO Terbesar

Sejalan dengan perkembangan luas kebun kelapa sawit milik perkebunan


swasta, produksi CPO yang dihasilkannya juga meningkat pesat, bahkan telah
melebihi produksi CPO yang dihasilkan BUMN perkebunan.

Indonesian Commercial Newsletter 11


Profil Industri

Sebagai gambaran, pada tahun 2014, kontribusi produksi CPO dari perkebunan
swasta mencapai sekitar 56% dari total produksi CPO yang mencapai 29,3 juta
ton. Diikuti produksi CPO dari perkebunan rakyat yang mencapai 36% dan
selebihnya yang 8% merupakan produksi CPO yang dihasilkan BUMN
perkebunan.

Menurut perkembangannya, selama tahun 2006 2015, produksi CPO dari


perkebunan rakyat dan perkebunan swasta nasional cenderung meningkat
dengan kenaikan tertinggi dicapai pada tahun 2010. Sedangkan produksi CPO
dari BUMN perkebunan sempat menurun pada tahun 2008 namun kembali
meningkat pada tahun-tahun berikutnya, meski kenaikannya tidak sepesat
perkebunan rakyat dan perkebunan swasta.

Selain semakin luasnya kebun kelapa sawit yang dimiliki perkebunan swasta,
meningkatnya produksi CPO dari perkebunan-perkebunan swasta itu didorong
juga oleh kemajuan teknologi pengolahan kelapa sawit.

Tabel 4
Perkembangan produksi CPO menurut kelompok pengusahaan,
2006 2015**)
Tahun Perkebunan Perkebunan Perkebunan
Total (Ton) Growth (%)
Rakyat Negara Swasta
2006 5.783.088 2.313.729 9.254.031 17.350.848 -
2007 6.358.389 2.117.035 9.189.301 17.664.725 1.02,0
2008 6.923.042 1.938.134 8.678.612 17.539.788 -1,0
2009 7.517.716 1.943.212 9.800.697 19.324.293 1.10,0
2010 8.458.709 1.921.660 11.608.907 21989276 1.14,0
2011 8.797.925 2.154.218 13.043.830 23.995.973 1.09,0
2012 9.197.729 2.133.007 14.684.783 26.015.519 1.08,0
2013 10.010.728 2.144.651 15.626.625 27.782.004 1.07,0
2014*) 10.683.286 2.156.294 16.504.899 29.344.479 1.06,0
2015**) 11.312.640 2.201.634 17.434.657 30.948.931 1.05,0
Pertumbuhan rata-rata (%) 6,0
*) angka sementara
**) angka sangat sementara
Sumber : Ditjen Perkebunan/ICN

Riau dan Sumut Tetap Menjadi Produsen CPO Terbesar

Produksi minyak sawit Indonesia terutama berasal dari 7 (tujuh) provinsi yang
memberikan kontribusi sebesar 81,8% dari total produksi minyak sawit
Indonesia. Provinsi Riau dan Sumatera Utara merupakan provinsi dengan
kontribusi produksi terbesar, yaitu masing-masing sebesar 28,5% dan 17,8%.
Diikuti provinsi Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, Jambi, Kalimantan Barat
dan Sumatera Barat masing-masing sebesar 10,2%, 7,9%, 7,0%, 5,4% dan
4,9%.

Indonesian Commercial Newsletter 12


Profil Industri

Tabel 5
Perkembangan produksi kelapa sawit
Indonesia menurut provinsi, 2013 2014*)
Provinsi 2013 (Ton) 2014 (Ton)
Aceh 817.525 953.854
Sumatera Utara 4.549.202 4.753.487
Sumatera Barat 1.022.332 1.082.823
Riau 6.646.997 7.037.636
Kepulauan Riau 36.774 38.939
Jambi 1.749.617 1.857.260
Sumatera Selatan 2.690.620 2.852.260
Bangka Belitung 508.125 538.724
Bengkulu 787.050 833.410
Lampung 424.055 447.979
Banten 27.076 28.153
Jawa Barat 32.643 33.518
Kalimantan Barat 1.794.466 1.898.871
Kalimantan Tengah 3.127.138 3.312.408
Kalimantan Timur 1.349.775 1.425.895
Kalimantan Selatan 1.244.040 1.316.224
Sulawesi Tengah 244.074 259.361
Sulawesi Selatan 49.818 52.606
Sulawesi Barat 282.738 300.396
Sulawesi Tenggara 71.278 75.248
Maluku 14.740 15.730
Papua 93.476 98.086
Papua Barat 53.716 56.883
TOTAL 27.782.004 29.344.479
*) angka sementara
Sumber : Ditjen Perkebunan/ICN

Secara keseluruhan, berikut adalah wilayah potensial perkebunan kelapa sawit


menurut provinsi di Indonesia.

Indonesian Commercial Newsletter 13


Profil Industri

Gambar 1
Wilayah potensial perkebunan kelapa sawit di Indonesia

Sumber : Kementerian Kehutanan, Kementerian Perindustrian & Kementerian Pertanian

Perkembangan Harga CPO di Malaysia dan Eropa (Rotterdam)

Dampak dari keputusan pemerintah yang telah sepakat dengan kenaikan angka
dan skema subsidi baru diperkirakan akan berdampak positif pada tren harga
CPO sebagai bahan baku biodiesel. Sebagai gambaran, hingga awal minggu
kedua Februari 2015, harga CPO masih berada pada kisaran RM 2.240 atau
US$ 670 per ton, atau meningkat sekitar 6%-11% dalam satu minggu terakhir.
Meski demikian, belum dapat dipastikan langkah pemerintah ini akan
memberikan dampak positif dalam jangka panjang terhadap harga dan
permintaan CPO dalam negeri. Sementara disisi lain, tingkat penyerapan
Pertamina dan konsumsi solar biodiesel menjadi faktor yang menentukan
kebijakan subsidi dan skema baru dalam APBN-P 2015, sehingga berdampak
positif bagi industri CPO nasional.

Sementara itu, pada akhir Desember 2014, inventori CPO Malaysia


menunjukkan penurunan sebesar 300 ribu ton dari 2 juta ton menjadi 1,7 juta ton
pada akhir Januari 2015. Penurunan ini sejalan dengan permintaan pasar dan
tren penurunan produksi bulanan yang merupakan terendah dalam 4 tahun
tahun terakhir.

Selain itu, faktor cuaca kering pada kuartal I-2014 dan adanya banjir akibat
monsoon pada Desember 2014 menjadi penyebab utama rendahnya produksi
sawit Malaysia pada awal tahun 2015. Sebagai gambaran, pada Januari 2015,
produksi CPO hanya mencapai 1,16 juta ton atau turun 23,1% dibanding Januari
2014. Sedangkan pada Februari 2015, produksi CPO masih mengalami

Indonesian Commercial Newsletter 14


Profil Industri

penurunan akibat factor cuaca dan pendeknya hari kerja pada bulan Februari
2015, karena libur hari raya Imlek. Sehinggga inventori CPO Malaysia berkisar
1,6-1,65 juta ton.

Sementara itu, langkah pemerintah Indonesia yang memberikan tambahan


subsidi tampaknya akan segera diikuti oleh Malaysia, meski bukan dalam bentuk
subsidi produk akhir. Untuk itu, produsen biodiesel Malaysia saat ini tengah
mencoba melakukan penjajakan untuk memperoleh insentif dari pemerintah
melalui skema insentif pajak. Sementara turunnya harga minyak yang mencapai
puncaknya pada Juni tahun 2014, menyebabkan penjualan biodiesel di Malaysia
anjlok hingga 50% sehingga berdampak pada kinerja keuangan produsen
biodiesel di negara tersebut.

Grafik 1
Perkembangan harga CPO di Malaysia dan Eropa (Rotterdam),
Februari 2008-Februari 2015

Sumber : Bloomberg

Bahan Baku Oleokimia

Melimpahnya bahan baku minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) dan
minyak inti sawit mentah atau crude palm kernel oil (CPKO) di dalam negeri
merupakan salah satu faktor penting penentu keunggulan daya saing industri hilir
sawit di dalam negeri. Karena itu, kalangan pelaku industri hilir sawit seharusnya
dapat memanfaatkan keunggulan tersebut untuk mendorong daya saing
industrinya.

Untuk itu, peranan pemerintah sangat diperlukan untuk menciptakan iklim usaha
yang kondusif bagi pengembangan industri hilir sawit di dalam negeri melalui
berbagai kebijakan untuk mendorong pengembangan industri hilir, menyediakan
infrastruktur dan menghapus semua hambatan usaha yang ada.

Sebelum tahun 2011, industri hilir kelapa sawit di dalam negeri dapat dikatakan
kurang mendapat perhatian dari pemerintah. Hal itu dapat dilihat dari besaran

Indonesian Commercial Newsletter 15


Profil Industri

tarif pajak ekspor atau bea keluar produk minyak kelapa sawit hulu seperti CPO
yang disamakan dengan tarif bea keluar produk hilirnya Olein. Bahkan dalam
prakteknya besaran bea keluar yang dikenakan terhadap Olein ketika itu selalu
lebih tinggi dari pada CPO, karena harga patokan ekspor (HPE) Olein selalu
lebih tinggi dari CPO. Sehingga ketika itu, pengusaha di dalam negeri cenderung
mengekspor CPO dibanding produk turunannya karena lebih menguntungkan
menjual CPO dari pada produk hilirnya.

Namun kondisi itu berubah ketika pemerintah pada tahun 2011 merevisi
kebijakan bea keluar sawit dengan memperkenalkan sistem bea keluar yang
progresif dan lebih mendukung ke arah pengembangan industri hilirnya.
Perubahan kebijakan bea keluar sawit itu sangat membantu industri hilir di dalam
negeri. Karena dengan perubahan itu, maka daya saing industri hilir sawit
nasional menjadi meningkat.

Dengan kebijakan itu juga penyerapan bahan baku seperti CPO dan CPKO
menjadi meningkat dan sebaliknya ekspor CPO dan CPKO terus menurun
karena ekspornya bergeser ke produk hilirnya yang memiliki nilai tambah lebih
tinggi.

Produsen Oleokimia Dan Kapasitas Produksi

Untuk mendorong perkembangan industri hilir pengolahan sawit di dalam negeri,


pemerintah telah menerbitkan beberapa kebijakan antara lain melakukan revisi
terhadap kebijakan bea keluar (BK) komoditas sawit yang lebih mendukung
perkembangan industri hilirnya, dan sebaliknya lebih tidak kondusif bagi kegiatan
ekspor bahan mentah sawit.

Selain itu, pemerintah juga telah menerbitkan kebijakan insentif di bidang


perpajakan untuk mendorong masuknya investasi di sektor industri hilir sawit
seperti kebijakan tax holiday dan tax allowance. Menurut Ketua Asosiasi
Produsen Oleochemical Indonesia (Apolin), hingga kini di Indonesia terdapat 10
industri hilir oleochemical yang terdiri dari sembilan perusahaan nasional dan
satu perusahaan asing. Dari sembilan perusahaan nasional itu, delapan
perusahaan diantaranya merupakan anggota Apolin dan satu perusahaan non
anggota.

Kedelapan perusaahaan anggota Apolin itu adalah PT Cisadane Raya Chemical


(di Tengerang, Banten), PT Sumi Asih (Bekasi, Jabar), PT Wilmar Nabati
Indonesia (di Gresik, Jatim), PT Musim Mas (di Medan, Sumut), PT SOCI Mas
dari kelompok Sinar Mas (di Medan, Sumut), PT Nubika Jaya dari kelompok
Permata Hijau Group (di Rantau Prapat, Sumut), PT Domba Mas (di
KualaTanjung, Sumut) dan PT Ecogreen Oleochemicals (di Medan dan Batam).
Sedangkan satu perusahaan nasional yang belum menjadi anggota Apolin
adalah PT Flora Sawita dari kelompok usaha Bakrie Group (di Medan, Sumut).

Indonesian Commercial Newsletter 16


Profil Industri

Selain sembilan industri oleochemical nasional tersebut, masih terdapat satu


perusahaan asing asal China PT Dua Kuda yang dimiliki oleh Swang Ma. Namun
perusahaan yang berlokasi di Pulau Gading, Sumut ini belum menjadi anggota
Apolin.

Dua kelompok utama produk oleochemical yang dihasilkan perusahaan industri


oleochemical Indonesia, yaitu kelompok produk fatty acid dan fatty alcohol.
Perusahaan yang memproduksi fatty acid saja adalah PT SOCI Mas, PT Sumi
Asih, PT Cisadane Raya Chemical, PT Nubika Jaya dan PT Flora Sawita.
Sementara perusahaan yang hanya memproduksi fatty alcohol adalah PT
Ecogreen. Dan perusahaan yang memproduksi fatty acid dan fatty alcohol
adalah PT Musim Mas dan PT Wilmar Nabati Indonesia.

Saat ini, kapasitas produksi fatty alcohol nasional mencapai 490 ribu ton masing-
masing diproduksi oleh tiga produsen, yaitu PT Musim Mas, PT Ecogreen
Oleochemicals dan Bakrie Grup melalui dua anak perusahaan yaitu Domas
Agrointi Prima (36.264 ton/tahun) dan Sawitmas Agro Perkasa (108.791
ton/tahun).

Seperti diketahui, pada Oktober 2010, Bakrie Grup melalui anak perusahaannya,
PT Nibung Arthamulia (NAM) telah mengakuisisi enam perusahaan penghasil
oleokimia milik Domba Mas Grup, yaitu PT Domas Agrointi Prima (DAP), PT
Sawitmas Agro Perkasa (SMAP), PT Sarana Industama Perkasa (SIP), PT Flora
Sawita Chemindo (FSC), PT Domas Agrointi Perkasa (DAIP) dan PT Domas
Sawitinti Perdana (DSIP).

Akusisi dalam kondisi sebagian masih dalam proses konstruksi dan dalam tahap
penyelesaian konstruksi. Kompleks plant oleokimia yang dioperasikan Bakrie
Grup, selain dilengkapi fasilitas pembangkit listrik, juga terdapat fasilitas
pendukung dan infrastruktur lainnya seperti labroratorium kendali mutu dan jetty
sepenjang 2,7 km yang mampu melayani kapal dengan bobot 3.000 50.000
DWT. Sehingga kelak, komplek industri oleokimia ini dapat dikembangkan
menjadi pusat penghubung (hub) kegiatan ekspor.

Pabrik, fasilitas pendukung dan infrastruktur pengolahan oleokimia yang


dioperasikan Bakrie Grup menggunakan teknologi seperti Feld und Hahn
(jerman) untuk plant fatty acid di Tanjung Morawa dan Lurgi Technology (jerman)
untuk fatty acid plant, fatty alcohol plant dan palm oil refinery di Kuala Tanjung.

Pada tahun 2014, berdasarkan pertimbangan atas hambatan operasional, Bakrie


Grup menghentikan sementara produksi komersial pada segmen produk
oleokimia.

Per 31 Desember 2014, status plant oleokimia yang diakuisisi Bakri grup adalah
sebagai berikut :

Indonesian Commercial Newsletter 17


Profil Industri

Tabel 6
Status plant oleokimia yang diakusisi Bakrie Grup, 2014
Kapasitas Produksi
Pabrik/Plant Keterangan Tahun 2014
(Ton/Hari)
Lokasi : Tanjung Morawa
Fatty Acid Plant 160 Operasi Komersial Fasilitas produksi
dihentikan
Lokasi : Kuala Tanjung
Fatty Acid Plant I 300 Produksi Komersial Fasilitas produksi
dihentikan
Fatty Acid Plant II (FSC 2) 250 65% Konstruksi Penyelesaian konstruksi
dihentikan sementara
Fatty Alcohol Plant I 100 Produksi Komersial Fasilitas produksi
dihentikan
Fatty Alcohol Plant II 300 75% Konstruksi Penyelesaian konstruksi
dihentikan sementara
Palm Oil Refinery Plant 1.500 92% Konstruksi Penyelesaian konstruksi
dihentikan sementara
Kernel Crushing Plant 500 Persiapan Operasi
Utilities & Infrastructure - 80% Konstruksi (umum)
Sumber : BSP

Seperti terlihat dari tabel, Bakrie Grup mengoperasikan pabrik oleokimia di Kuala
Tanjung terdiri dari pabrik yang memproduksi fatty acid dan fatty alcohol, serta
pabrik pengolahan palm kernel dan minyak goreng. Dua unit pabrik fatty acid di
Kuala Tanjung mampu memproduksi 550 ton per hari, sementara pabrik
pengolahan palm kernel memiliki kapasitas produksi 500 ton per hari dan pabrik
minyak goreng berkapasitas produksi hingga 1.500 ton per hari. Sedangkan
pabrik fatty acid di Tanjung Morawa, memiliki kapasitas produksi 160 ton per
hari. Sehingga total kapasitas produksi pabrik di Tanjung Morawa mencapai
50.000 ton fatty acid per tahun dan 132.000 ton fatty alcohol dari lokasi pabrik di
Kuala Tanjung dan Tanjung Morawa. Sebagian produksi fatty acid akan diolah
menjadi fatty alcohol, yang digunakan sebagai bahan baku utama untuk berbagai
industri, terutama industri deterjen.

Selain itu, pabrik oleokimia di Kuala Tanjung dan Tanjung Morawa juga
menghasilkan beberapa produk sampingan, yaitu glycerin sebagai produk
sampingan dari fatty acid dan stearin yang merupakan produk sampingan dari
olein. Produk oleokimia yang dihasilkan Bakrie Grup telah terikat kontrak
penjualan selama lima tahun. Salah satunya adalah Procter & Gamble (P&G)
yang menyerap produk-produk fatty alcohol, fatty acid dan glycerin. Sementara
sebagian lainnya dipasarkan di dalam negeri.

Sejak April 2011, pabrik oleokimia berkapasitas produksi 50.000 ton fatty acid
per tahun di Tanjung Morawa, Deli Serdang, Sumatera Utara, telah beroperasi
penuh. Sedangkan pabrik fatty alkohol berkapasitas 35.000 ton per tahun juga

Indonesian Commercial Newsletter 18


Profil Industri

segera beroperasi yang dilanjutkan dengan kegiatan produksi pabrik fatty alkohol
unit 2, fatty acid unit 2 dan pengolahan CPO.

Sementara itu, Wilmar Grup melalui Wilmar Nabati Indonesia telah membangun
pabrik fatty acid di Gresik, Jawa Timur, dengan kapasitas produksi 120.000 ton
per tahun. Pabrik itu merupakan bagian dari megaproyek senilai US$ 500 juta
yang telah dirintis Wilmar sejak pertengahan tahun 2009. Seperti diketahui,
selain fatty acid, pada megaproyek pembangunan industri yang berbasis CPO
itu, Wilmar juga membangun fasilitas produksi lainnya seperti minyak goreng,
pabrik biodiesel, pengolahan bahan baku sabun dan fasilitas produksi pupuk
NPK.

Menurut Komisaris Utama PT Wilmar Nabati Indonesia, saat ini pihaknya fokus
mengembangkan sektor hilir kelapa sawit seperti produk oleokimia, bioolefin dan
biodiesel. Hal ini karena perusahaan kesulitan mencari lahan baru untuk
memperluas lahan perkebunan kelapa sawit di Indonesia.

Salah satu langkah yang dilakukan Wilmar adalah dengan mengeluarkan


investasi senilai Rp 2,7 triliun atau US$ 300 juta dalam dua tahun ke depan
untuk mengembangkan kawasan industri terpadu milik perusahaan di Gresik,
Jawa Timur. Di dalam kawasan industri itu, Wilmar Indonesia akan
mengembangkan industri turunan sawit yang jumlahnya mencapai 40 jenis atau
naik dari saat ini yang baru dapat memproduksi 20 jenis.

Di kawasan industri itu Wilmar membangun pabrik pengolahan minyak kelapa


sawit dengan kapasitas 3.600 ton per hari. Saat ini luas lahan kawasan industri
Gresik milik Wilmar baru 75 hektar dan direncanakan bertambah menjadi 100
hektar dalam dua tahun mendatang.

Sejak akhir tahun 2012, Wilmar juga membangun bio-refineri yang mengolah
kernel sawit dengan kapasitas 500 ton per hari. Nilai investasi biorefineri ini
sekitar US$ 70 juta-US$ 80 juta. Wilmar bekerja sama dengan Elevance
Renewable Sciences Inc. dengan komposisi pendanaan masing-masing 50%.
Pabrik ini menghasilkan 20% bioolefin dan 80% biodiesel. Bioolefin sendiri dapat
digunakan sebagai bahan bakar pesawat jet.

Wilmar juga merupakan produsen biodiesel pertama di Indonesia dengan


produksi terbesar di dunia dengan kapasitas pabrik biodiesel 1,6 juta ton per
tahun di Pelintung, Riau. Selain itu, Wilmar akan menambah produksi biodiesel
dengan menambah dua pabrik di Riau dan Gresik, Jawa Timur dengan kapasitas
masing-masing 1.000 ton per hari, yang produknya dijual ke Pertamina dan
sebagian diekspor.

Produsen basic oleokimia lainnya adalah PT Sinar Oleochemical Internasional


(SOCIMAS) yang berlokasi di Medan, Sumatera Utara milik Sinar Mas Group,
dan PT Ecogreen Oleochemicals yang sebelumnya bernama PT Prima Inti

Indonesian Commercial Newsletter 19


Profil Industri

Perkasa/Salim Oleochemical Group). Selain di Medan, Ecogreen Oleochemicals


juga mengoperasikan satu pabriknya di Batam yang sebelumnya bernama PT
Batamas Megah. Dalam proses produksinya, kedua pabrik Ecogreen itu
mengaplikasi teknologi proses Lurgi dari Jerman. Produsen oleokimia lainnya di
Medan adalah PT Musim Mas dan PT Domas Agrointi Prima yang belakangan
diakuisisi Bakrie Grup.

Sedangkan dua produsen oleokimia lainnya masing-masing berlokasi di


Tangerang, Banten yaitu PT Cisadane Raya Chemicals (CRC) dan PT Sumi Asih
Oleochemicals di Bekasi, Jawa Barat.

Selama ini, Soci Mas fokus bergerak di industri oleokimia. Perusahaan yang
sejak tahun 2008 diambil alih PT Smart (Sinar Mas Group) itu sebelumnya
bernama PT Sinar Oleochemical International (SOCI), yang merupakan
perusahaan joint venture dengan mayoritas sahamnya dimiliki konsorsium empat
perusahaan Jepang. Menurut Chief Operating Officer, SOCI yang didirikan pada
tahun 1992 mulai membangun fasilitas industri oleochemical di Kawasan Industri
Medan, Deli Serdang Sumatera Utara pada September 1993 dengan investasi
senilai US$ 46 juta. Sementara kegiatan produksinya baru dimulai pada
September 1994 dengan kapasitas produksi terpasang sebesar 88.000 ton per
tahun.

Dalam perkembangannya, pada April tahun 2008, PT Smart mengakuisisi PT


SOCI dan sejak 2 September 2010, perusahaan berganti nama menjadi PT Soci
Mas. Di bawah kelompok bisnis Sinar Mas, PT Soci Mas terus melakukan
ekspansi untuk meningkatkan kapasitas produksi maupun memperluas jenis
produk yang dihasilkan. Dan sejak April 2011, kapasitas produksi PT Soci Mas
berhasil ditingkatkan menjadi 100.000 ton per tahun yang terdiri dari 90.000 ton
fatty acid dan 10.000 ton glycerin.

Secara umum, terdapat dua jenis produk oleochemical yang diproduksi PT Soci
Mas, yaitu berupa padatan (khususnya untuk kelompok produk fatty acid) dan
cairan (khususnya untuk kelompok glycerin). Produk padatan sendiri terbagi
dalam dua bentuk, yaitu dalam bentuk serpihan (flake) dan dalam bentuk butiran
(bead). Sekitar 84% produk oleochemical yang dihasilkan PT Soci Mas diekspor
ke beberapa negara antara lain ke Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Amerika
Serikat, Eropa, Timur Tengah dan lain-lain. Selebihnya sebesar 16% dijual pada
perusahaan lokal.

Soci Mas terus berupaya untuk meningkatkan investasinya di industri


oleochemical dengan melakukan penambahan kapasitas pabrik yang sudah ada
sekaligus melakukan diversifikasi produk yang dihasilkan. Dengan peningkatan
investasi itu, rencananya mulai April 2013, kapasitas produksi Soci Mas akan
meningkat 1,5 kali lipat menjadi 250.000 ton per tahun.

Indonesian Commercial Newsletter 20


Profil Industri

Dengan penambahan investasi itu, maka kapasitas produksi fatty acid naik
menjadi 220.000 ton per tahun dan kapasitas produksi glycerin naik menjadi
22.000 ton per tahun. Selain itu, produksi juga diperluas ke produk lainnya yang
lebih hilir seperti methyl ester, soap noodles dan oleic acid.

Untuk kegiatan ekspansi tersebut, PT Soci Mas telah mengalokasikan dana


investasi sebesar US$ 140 juta atau sekitar Rp 1 triliun. Ekspansi dilakukan
sebagai antisipasi terus meningkatnya permintaan produk oleochemical di pasar,
khususnya dari negara-negara tujuan ekspor. Selain itu, ekspansi juga dilakukan
dalam rangka meningkatkan penyerapan bahan baku di dalam negeri dengan
tujuan diperoleh nilai tambah yang lebih besar lagi.

Dengan peningkatan kapasitas itu, kebutuhan bahan baku PT Soci Mas akan
meningkat dari 6.000-7.000 ton per bulan saat ini menjadi 15.000 ton per bulan
pada tahun 2013. Bahan baku yang digunakan pabrik oleochemical PT Soci Mas
terdiri dari dua jenis produk minyak sawit, yaitu minyak inti sawit (palm kernel
oil/PKO) yaitu minyak hasil pengolahan dari inti sawit dan Refined Bleached
Deodorized Palm Stearin (RBDPS) yang merupakan hasil pengolahan RBD
Palm Oil menjadi RBD Palm Olein dan RBDPS. Bahan baku sendiri diperoleh
secara komersial dari pabrik pengilangan CPO dan penggilingan inti sawit di
sekitar Medan, sebagian diantaranya diperoleh dari anak perusahaan PT Smart.
Dalam produksinya, SOCIMAS menerapkan teknologi proses Lurgi, Jerman dan
NOF Corp., Jepang

Sementara itu, PT Ecogreen Oleochemicals semula dimiliki Salim Group. Namun


pada akhir tahun 2000, kepemilikannya berpindah tangan setelah Wings Grup
memenangkan tender melalui konsorsium Carhart Investment Pte. Ltd. yang
merupakan investment vehicle dari Bhakti Investama.

Kegiatan produksi fatty alcohol dan gliserin dilakukan di pabrik yang berlokasi di
Belawan dan Batam, sedangkan untuk produk turunan fatty alcohol berupa fatty
alcohol ethoxylate diproduksi di Jurong, Singapura melalui perusahaan afiliasi
Ecogreen yaitu Ethoxylates Manufacturing Pte. Ltd (EMPL). Selain EMPL yang
memproduksi ethoxylate di Singapor, Ecogreen memiliki perusahaan afiliasi di
Jerman yaitu Deutsche Hydrierwerke GmbH, Rodleben (DHW) yang
memproduksi oleyl alcohol (unsaturated fatty alcohol), primary fatty amines,
esters dan sorbitol powder.

Sementara itu, pada tahun 2011 telah didirikan perusahaan afiliasi Ecogreen di
Perancis dengan nama E & S Chimie SAS, Saint-Pierre-les-Elbeuf yang
memproduksi fatty alcohol ethoxylate dan Sodium Lauryl Ether Sulfate (SLES)
sebagai turunan dari fatty alcohol ethoxylate dan juga Esters. Sedangkan untuk
mendukung pemasarannya, terdapat tiga perusahaan dagang yaitu Salim
Oleochemicals (S) Pte.Ltd. (Singapura), Salim Oleochemicals Inc. (USA), dan
Salim Oleochemicals GmbH (Jerman).

Indonesian Commercial Newsletter 21


Profil Industri

Melalui dua pabriknya di Medan dan Batam, Ecogreen Oleochemicals


mengoperasikan pabriknya dengan kapasitas produksi fatty alcohol sebesar
350.000 ton/tahun dan glycerine 24.000 ton/tahun. Dengan kapasitas produksi
fatty alkohol 350.000 ton/tahun, menjadikan Ecogreen merupakan produsen fatty
alcohol terbesar di Indonesia. Pabrik ini mengaplikasi teknologi proses dari Lurgi
yang menghasilkan alkohol melalui proses hidrogenasi dan fatty acid. Selain
kedua jenis produk itu, Ecogreen Oleochemicals juga memproduksi fatty acid
dan methyl ester (diproduksi sejak 1993) masing-masing dengan kapasitas
45.000 ton dan 10.000 ton/tahun.

Sebagian besar, sekitar 95% produk yang dihasilkan kedua pabrik itu dipasarkan
melalui ekspor dan diserap oleh beberapa produsen hilir oleokimia dunia, dari
mulai pasar Asia yang menjadi pasar terbesar sekitar 50%, diikuti Eropa dan
Amerika Serikat. Perusahaan global penyerapnya, antara lain Hoechst, Colgate,
Albright & Wilson, Rhone Poulenc, juga dari perusahaan kompetitornya seperti
Henkel, Procter & Gamble dan Kao.

Fatty alcohol sendiri banyak digunakan di industri fast moving consumer goods
(FMCG) termasuk deterjen, shampoo, sabun mandi cair, sabun cair pencuci
piring, kosmetik dan produk perawatan pribadi (personal care) lainnya. Fatty
alcohol dan produk turunannya juga digunakan di industri tekstil, kulit, metal
working dan industri plastik dan PVC. Permintaan fatty alcohol terus berkembang
baik di dalam negeri maupun luar negeri terutama negara-negara berkembang
yang tingkat konsumsi fatty alcohol masih relatif rendah saat ini jika
dibandingkan dengan negara-negara maju.

Untuk bahan baku fatty alcohol digunakan minyak inti kelapa sawit (PKO) atau
minyak kelapa (CNO). PKO di dalam negeri cukup untuk memenuhi kebutuhan
industry fatty alcohol di Indonesia. Sebagai gambaran, output ratio CPO dengan
PKO sekitar sepuluh banding satu. Dengan demikian, dari produksi CPO
Indonesia yang sebesar 26 juta ton pada tahun 2011 terdapat PKO sekitar 2,6
juta ton. Meski Ecogreen tidak memiliki kebun kelapa sawit, namum pengadaan
bahan baku PKO tidak mengalami kendala, karena dapat dibeli secara bebas
dari produsen di dalam negeri..

Sementara itu, Permata Hijau Grup (PHG) yang didirikan tahun 1984, sejak awal
sudah bergerak di industri kelapa sawit terpadu mulai dari hulu berupa
perkebunan kelapa sawit dan pabrik kelapa sawit (PKS) sampai ke industri
hilirnya, yaitu pengilangan (refinery) minyak kelapa sawit, industri oleochemical
dan industri biodiesel. Namun PHG lebih banyak bergerak di industri hilir dengan
sekitar 90% dari produknya diekspor.

Saat ini, PHG memiliki kebun kelapa sawit seluas 45.000 hektar berikut empat
PKS, dan lima industri hilir sawit terpadu yang seluruhnya berada di Sumatera
Utara. Sekitar 50% kebutuhan bahan baku CPO PHG selama ini dipenuhi dari

Indonesian Commercial Newsletter 22


Profil Industri

perusahaan produsen CPO lainnya karena kebun kelapa sawit seluas 45.000
tidak mampu memenuhi seluruh kebutuhan bahan baku.

Kelompok usaha PHG sendiri memiliki lima anak perusahaan, yaitu PT Permata
Hijau Sawit, PT Nubika Jaya, PT Victorindo Alam Lestari, PT Nagamas Palmoil
Lestari dan PT Pelita Agung Agrindustri. Saat ini kelompok usaha PHG
mengoperasikan industri oleochemical di Rantau Prapat dengan kapasitas
produksi sebesar 150.000 ton per tahun melalui PT Nubika Jaya. Produk
oleochemical yang diproduksi diantaranya fatty acid, glycerin, dan soap noodle.

Selain itu, kelompok usaha PHG juga mengoperasikan plant biodiesel melalui PT
Pelita Agung Agrindustri dengan kapasitas produksi sebesar 200.000 ton per
tahun yang 100% produksinya diekspor ke berbagai negara seperti Eropa,
China, India, Pakistan, Turki dan lainnya. Pabrik biodiesel yang selesai dibangun
tahun 2008 itu sempat tersendat-sendat kegiatan operasinya akibat krisis
ekonomi dari tahun 2008 sampai akhir tahun 2010. Namun sejak awal tahun
2011 sudah beroperasi penuh hingga sekarang.

Produsen oleokimia lainnya yang berlokasi di Medan, yaitu PT Musim Mas yang
memiliki kapasitas produksi masing-masing fatty acid (320.000 ton/tahun), fatty
alcohol (100.000 ton/tahun) dan glycerine (30.000 ton/tahun). Dalam proses
produksinya, Musim Mas menerapkan proses teknologi Davy bertekanan rendah.
Sedangkan Nubika Jaya yang berlokasi di Kisaran, Sumatera Utara merupakan
anak perusahaan Permata Hijau Grup, mengoperasikan pabrik fatty acid dengan
kapasitas produksi 130.000 ton/tahun dan glycerin (20.000 ton/tahun).

Sementara itu, Sumi Asih yang beroperasi sejak tahun 1984 memiliki kapasitas
produksi fatty acid sebesar 91.000 ton per tahun dan glycerine 10.000 ton/tahun.
Disamping kedua produk oleokimia itu, Sumi Asih juga memproduksi stearic acid
(stabilizer) dengan kapasitas produksi 32.000 ton/tahun dan metallic soap.

Produsen oleochemical perintis yang mulai beroperasi sejak tahun 1979 adalah
PT Cisadane Raya Chemical (CRC) yang memiliki kapasitas produksi 135.000
ton per tahun, terdiri dari fatty acid (90.000 ton/tahun), glycerine (10.000
ton/tahun), distilled fatty acid (10.000 ton/tahun) dan bar soap (25.000 ton/tahun).
Selain itu, CRC yang berlokasi di Tangerang, Banten ini juga memproduksi
edible oil dengan kapasitas produksi 180.000 ton/tahun. Sama halnya dengan
SOCIMAS, dalam produksinya, CRC menerapkan teknologi proses Lurgi GmbH,
Jerman. Sedangkan untuk fasilitas produksi edible oil mengaplikasi proses
teknologi Alfa Laval, Swedia.

Selain produsen basic oleochemicals, terdapat produsen derivative oleochemical


yang beroperasi di Indonesia yaitu PT Petrochem Indonesia (sebelumnya GT
Petrochem) yang memiliki kapasitas produksi 30.000 ton/tahun. Melalui teknologi
proses Scientific Design USA, perusahaan yang bernaung dibawah kelompok

Indonesian Commercial Newsletter 23


Profil Industri

Gajah Tunggal ini memproduksi bahan baku terutama nonyl phenol ethoxylate
dan fatty alcohol ethoxylate, yang diserap oleh industri surfactant dan detergent.

Secara keseluruhan, berdasarkan catatan Apolin, pada tahun 2011, total


kapasitas produksi industri oleochemical nasional mencapai 1.458.700 ton per
tahun yang terdiri dari 996.000 ton fatty acid, 320.000 ton fatty alohol dan
142.700 ton glycerin. Sementara dengan dilakukannya ekspansi oleh sejumlah
perusahaan dalam beberapa waktu terakhir ini, maka pada tahun 2012, total
kapasitas produksi industri oleochemical nasional sudah mengalami kenaikan
menjadi 1.934.800 ton yang terdiri dari 1.027.000 ton fatty acid, 700.000 ton fatty
alcohol dan 207.800 ton glycerin.
Tabel 7
Produsen basic oleochemical & kapasitas produksi
menurut jenis produk, 2012
Mulai Kapasitas Produksi
Nama Perusahaan Lokasi
Produksi (Ton/tahun)
Cisadane Raya Chemicals, Tangerang, Banten 1979 Fatty acid - 90.000
PT Glycerine - 10.000
Stearic acid - 30.000
Ecogreen Oleochemicals, PT Medan, Sumatera 1991 & 1994 Fatty alcohol - 350.000
(d/h Salim Oleochemical) Utara & Batam, Riau Fatty acid - 45.000
Glycerine - 24.000
Methyl ester - 10.000
Fatty alcohol - 90.000
Sumi Asih Oleochemicals, Bekasi, Jawa Barat 1984 Fatty acid - 91.000
PT Glycerine 10.000
Sinar Mas Grup :
Sinar Oleochemical Deli Serdang, 1994 Fatty acid - 90.000
International (SOCIMAS), PT Sumatera Utara Glycerine 10.000
Musim Mas, PT Deli Serdang, 2004 Fatty acid 320.000
Sumatera Utara Fatty Alcohol -100.000
Glycerine - 30.000
Bakrie Grup :
Domas Agrointi Prima, PT Kuala Tanjung, 2005 Fatty Alcohol : 40.000
Sumatera Utara Fatty Acid : 60.000
Glycerine 4.600
Flora Sawita Chemindo, PT Tanjung Morawa, 1998 Fatty Acid : 49.500
Sumut
Kuala Tanjung Fatty Acid : 82.500
Deli Serdang Glycerine - 5.400
Sawitmas Agro Perkasa, PT Kuala Tanjung Fatty Alcohol : 108.791
Domas Sawitinti Perdana, PT Kuala Tanjung, 165.000
Asahan, Sumut
Domas Agronti Perkasa, PT Kuala Tanjung Pengolahan Olein : 490.500
Permata Hijau Grup :
Nubika Jaya, PT Medan, Sumatera 1984 Fatty Acid : 130.000
Utara Glycerin 20.000

Indonesian Commercial Newsletter 24


Profil Industri

Mulai Kapasitas Produksi


Nama Perusahaan Lokasi
Produksi (Ton/tahun)
Wilmar Grup :
Wilmar Nabati Indonesia, PT Gresik, Jawa Timur 2010 Fatty Acid : 120.000
Fatty Alcohol 144.000
Glycerine - 30.000
Lainnya :
Asian Agro Agungjaya, PT Jakarta Fatty Acid : 14.800
Sayap Mas Utama, PT Bekasi Glycerin : 4.000
Bukit Perak, PT Semarang Glycerin : 1.140
Unilever Indonesia, PT Surabaya Glycerin : 8.950
Wings Surya, PT Surabaya Glycerin : 3.000
Total Fatty acid 1.027.000
Glycerin 207.800
Fatty alcohol - 700.000
Total Kapasitas Produksi (fatty acid, fatty alcohol dan glycerin) 1.934.800
Sumber : Kementerian Perindustrian/Apolin/ICN

Selain produsen oleokimia yang merupakan anggota Asosiasi Produsen


Oleokimia Indonesia (Apolin) itu, fatty acid juga diproduksi oleh perusahaan yang
bukan anggota Apolin yang memiliki fasilitas produksi Palm Fatty Acid Distillate
(PFAD). PFAD yang dihasilkan merupakan produk samping dari pemurnian Palm
Oil, Palm Kernel Oil (PKO) dan Coconut Oil. PFAD merupakan produk substitusi
fatty acid untuk pembuatan/produksi laundry soap (lower grades laundry).
Umumnya fasilitas produksi PFAD terintegrasi dengan unit produksi dari
produsen minyak goreng, margarine maupun shortening.

Sementara itu, PT Perkebunan Nusantara (PTPN) IV Medan bekerja sama


dengan PT Musim Mas (MM) mengoperasikan pabrik oleokimia berkapasitas
1.800 ton per hari di Belawan dengan investasi sekitar Rp 500 miliar. Menurut
Direktur Perencanaan dan Pengembangan PTPN IV Medan, pabrik oleokimia
yang dioperasikan bersama perusahaan swasta itu adalah usaha patungan
dengan komposisi saham 60% PT Musim Mas dan 40% PT Perkebunan
Nusantara (PTPN) IV Medan.

Pabriknya sudah beroperasi dengan memanfaatkan lokasi pabrik minyak nabati


milik PTPN IV di Belawan. PTPN IV mengubah pabrik olein di Belawan itu
menjadi pabrik oleokimia dengan investasi sekitar Rp 500 miliar.
Pabrik oleokimia yang selama ini menjadi anak perusahaan PTPN IV dibawah
bendera PT Pamina Adolina sudah dilikuidasi tahun 2011, karena selalu merugi
akibat kapasitas produksi yang relatif kecil.

Sementara itu, menurut Dirut PTPN IV, masuknya PTPN IV yang memiliki
sekitar 120.000 hektare tanaman sawit ke industri hilir seperti oleokimia sebagai
upaya untuk menyeimbangkan produksi BUMN itu dari minyak sawit mentah
(crude palm oil/CPO) menjadi produk jadi berupa oleokimia. Dengan kata lain,
untuk mengantisipasi menurunnya pendapatan pada saat harga CPO turun.

Indonesian Commercial Newsletter 25


Profil Industri

Kebijakan Pengembangan Industri Oleokimia

Untuk mendukung hilirisasi industri sawit, pemerintah telah melakukan


restrukturisasi struktur tarif Bea Keluar (BK) menjadi tarif eskalatif. Sebelumnya
produk hulu dan hilir kelapa sawit dikenakan terif Bea Keluar sama. Dengan
restrukturisasi produk hulu dikenakan tarif Bea Keluar lebih tinggi dari produk hilir
dengan selisih yang signifikan. Besaran tarif Bea Keluar berlaku berdasarkan
harga referensi yang diperoleh dari rata-rata tiga sumber harga yakni harga CPO
di pasar Rotterdam, Bursa Malaysia dan Bursa Komoditi Derivatif Indonesia
dengan bobot lebih besar pada bursa Indonesia.

Kebijakan Bea Keluar sendiri merupakan bagian dari upaya pemerintah lainnya
untuk mendorong hilirisasi industri sawit yakni pemberian insentif pajak,
penyediaan energi dan pembangunan infrastruktur. Namun bagi pelaku usaha,
Bea Keluar merupakan penggerak utama (prime mover) berjalannya roda
hilirisasi industri sawit. Dampak restrukturisasi tarif Bea Keluar (PMK 128/2011,
PMK 75/2012 dan PMK 128/2013) setidaknya terlihat dari hal-hal berikut ini :
Utilisasi industri minyak goreng/refinery Indonesia sampai dengan akhir
tahun 2012 meningkat menjadi lebih dari 80% dari hanya sekitar 45% di
tahun 2010.

Terdapat penambahan kapasitas refinery yang semula 21 juta ton pada


tahun 2011 menjadi sekitar 30 juta ton hingga akhir tahun 2012, serta
diproyeksikan meningkat sampai 45 juta ton pada awal tahun 2014.
kapasitas terpasang untuk industri oleochemical dari kelapa sawit naik
dari 1,4 juta ton pada 2011 menjadi 2,2 juta ton pada 2014.

Jumlah investasi yang menanamkan modalnya di bidang industri hilir


kelapa sawit pasca PMK 128/2011 mencapai sekitar US$ 860 juta.

Sebelumnya, pemerintah telah menyetujui pemberian fasilitas tax-holiday kepada


PT Unilever Oleochemical Indonesia (PT UOI) untuk memperoleh fasilitas tax-
holiday dalam menghasilkan produk oleochemical dari kelapa sawit. Saat ini
menyusul beberapa perusahaan industi hilir kelapa sawit tengah mengajukan
permohonan untuk memperoleh fasilitas tax holiday (PMK 130/2011).

Kebijakan tarif Bea Keluar untuk hilirisasi sawit dituangkan dalam Peraturan
Menteri Keuangan (PMK) Nomor 128/PMK.011/2011 dan mulai berlaku 14
September 2011. Mengingat PMK 128/2011 mengatur barang ekspor lain yang
dikenakan Bea Keluar sehingga PMK 128/2011 telah mengalami perubahan dua
kali yaitu dengan PMK 75/2012 dan PMK 128/2013. Namun susunan tarif Bea
Keluar minyak sawit dan produk turunannya tidak berubah sama sekali. Berikut
ini adalah susunan tarif Bea Keluar kelapa sawit, CPO dan produk turunannya :

Indonesian Commercial Newsletter 26


Profil Industri

Tabel 8
Tarif bea keluar kelapa sawit, CPO dan produk turunannya, 2013

Sumber : PMK 128/2013

Selain itu, perkembangan positif hilirisasi industri juga terlihat dalam pergeseran
ekspor kelapa sawit Indonesia. Sebagai gambaran, pada tahun 2011, total
ekspor CPO Indonesia mencapai US$ 17,5 miliar atau atau 16,7 juta ton.
Sementara ekspor produk turunan CPO Indonesia pada tahun 2011 mencapai
US$ 9,6 miliar atau 54,8% terhadap ekspor total CPO dan selebihnya
merupakan ekspor minyak sawit (CPO) mentah. Pada periode Januari Oktober
2012, total ekspor CPO mencapai US$ 16,3 miliar dengan kontribusi ekspor
produk turunan CPO yang meningkat 25,5% dari periode yang sama tahun
sebelumnya menjadi 66,8% dari total ekspor CPO. Sedangkan volume ekspor
produk turunan CPO sebesar 66,2% dari total ekspor CPO, sehingga ekspor
produk turunan CPO porsinya menjadi lebih besar dibanding ekspor minyak
swait (CPO) mentahnya.

Tabel berikut ini menunjukkan adanya pergeseran (shifting) ekspor CPO


Indonesia dari dominasi minyak mentah menjadi produk turunan, dimana terlihat
sejak September 2011 hingga saat ini produk olahan (derivative product)
semakin dominan. Dengan demikian nilai ekspor meningkat sejalan dengan
kenaikan nilai tambah yang diraih.

Indonesian Commercial Newsletter 27


Profil Industri

Grafik 2
Perbandingan perkembangan ekspor antara CPO dan turunannya,
2010 - 2013

Sumber : PMK 128/2013

Proyek Baru dan Ekspansi Di Industri Oleokimia

Terbitnya PMK 128/2013, telah mendorong beberapa kelompok perusahaan


kelapa sawit dan perusahaan multinasional untuk memasuki investasi industri
hilir sawit.

Menurut Ketua Asosiasi Produsen Oleokimia Indonesia (Apolin), pada tahun


2014, total kapasitas terpasang industri oleokimia mencapai 3,2 juta ton.
Sementara tahun 2013, kapasitas produksi oleokimia baru mencapai 2,7 - 2,8
juta ton.

Penambahan kapasitas terpasang industri oleokimia ini berasal dari dua pabrik
baru milik Permata Hijau Group dan The Vegetable Foods Company Private
Limited. Masing-masing pabrik memiliki kapasitas sekitar 220.000 hingga
250.000 ton pertahun yang dijadwalkan beroperasi tahun 2014.

Permata Hijau Group merupakan perusahaan perkebunan yang didirikan tahun


1984. Selain menghasilkan oleokimia, Permata Hijau Group juga memproduksi
biodiesel. Sementara The Vegetable Foods Company Private Limited merupakan
perusahaan asal India yang memproduksi produk perawatan dan oleokimia
seperti fatty alchohols, fatty acid dan glycerine.

Selain adanya pabrik baru, peningkatan kapasitas industri oleokimia karena ada
penambahan kapasitas pabrik. Semula, PT Soci Mas memiliki kapasitas pabrik
oleokimia sebesar 150.000 ton pertahun. Pada tahun 2014, anak perusahaan

Indonesian Commercial Newsletter 28


Profil Industri

dari Sinar Mas tersebut meningkatkan kapasitas pabrik oleokimia menjadi


200.000 ton per tahun.

Selain di Medan, Sinar Mas Group tengah mengembangkan bisnisnya di industri


oleokimia di Dumai, Provinsi Riau, dengan memproduksi fatty acid dan fatty
alcohol.

Menurut Managing Director Sinar Mas Group, pembangunan pabrik tersebut


akan menyerap investasi senilai US$ 400 juta. Penggunaan dana tersebut,
sekitar US$ 100 juta untuk fatty acid dan sebesar US$ 300 juta untuk pabrik fatty
alcohol. Proyek ini sudah berjalan dan untuk fatty acid dijadwalkan selesai pada
kuartal ke III tahun 2014. Sedangkan untuk fatty alcohol mulai beroperasi pada
kuartal ke III tahun 2015.

Sedangkan anak perusahaan Unilever, setelah memperoleh fasilitas insentif


pajak, PT Unilever Oleochemical Indonesia (UOI) mulai merealisasikan proyek
pengolahan oleokimia berbasis sawit di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Sei
Mangkei, Sumatra Utara. Perusahaan yang masih memiliki keterkaitan dengan
PT Unilever Indonesia ini sudah memulai proses jual beli lahan di kawasan itu
dari PT Perkebunan Nusantara (PTPN) III. Menurut Komisaris PT Unilever
Oleochenical Indonesia, proses jual beli lahan sudah dimulai sejak April 2013.
Unilever membeli lahan kavling M, N, R, dan S dengan total luas area mencapai
18 hektare.

Meski belum dapat diperkirakan proses jual beli lahan itu rampung, UOI berharap
dapat memperoleh kepastian kepemilikan lahan secepat mungkin sehingga
dapat mengurus izin mendirikan bangunan (IMB). Sehingga proses
groundbreaking dapat dilakukan secepatnya. Menurut Chief Supply Chain Officer
Unilever Global, produksi komersial UOI dijadwalkan mulai tahun 2014.
Pembangunan pabrik itu menyerap investasi Rp 1,45 triliun.

Dengan fasilitas insentif pajak yang didapat, anak usaha Unilever Indonesia
berniat untuk merealisasikan investasinya. Seperti diketahui, sejak akhir tahun
2012, perusahaan ini menjadi salah satu penerima tax holiday atau pemotongan
pajak penghasilan badan selama lima tahun. Setelah jatah tax holiday habis, UOI
berhak mendapat diskon pajak alias tax allowance 50% selama dua tahun. Di
proyek ini, UOI memperkirakan akan berinvestasi Rp 1,5 triliunRp 2 triliun.
Sementara lama pembangunan pabrik sekitar 12 bulan sampai 15 bulan.

Fasilitas pajak ini diperoleh karena UOI akan mengolah oleokimia berbasis sawit
menjadi berbagai produk turunan. Beberapa produk yang akan diproduksi UOI
adalah surfaktan, sabun, mi, dan asam lemak (fatty acid) dengan kapasitas
produksi mencapai 200.000 ton per tahun.

Kelak, sebagian besar produksi dari pabrik ini akan dialokasikan untuk pasar
ekspor, terutama bagi perusahaan yang masih punya afiliasi dengan Unilever.

Indonesian Commercial Newsletter 29


Profil Industri

Namun, sebagian dari produksi UOI juga akan dialokasikan untuk PT Unilever
Indonesia. Hal ini sejalan dengan rencana Unilever untuk meningkatkan
kapasitas produksi pabrik di Cikarang dan Surabaya.

Produk oleokimia yang dihasilkan pabrik UOI adalah surfaktan, sabun dan
asam lemak (fatty acid). Seperti diketahui, UOI menjadi salah satu penerima
fasilitas pemotongan pajak penghasilan badan selama lima tahun (tax holiday).
Setelah tax holiday habis, UOI berhak memperoleh diskon pajak (tax allowance)
sebesar 50% selama dua tahun.

Secara kesluruhan, menurut Apolin, kapasitas oleokimia Indonesia sudah


melebihi Malaysia pada 2012, saat itu kapasitas Malaysia 1,9 juta ton sedangkan
Indonesia lebih dari 2 juta ton. Untuk 2013, kapasitas produksi lebih dari 3 juta
ton dan 2014 diprediksi lebih dari 4 juta ton.

Sebagian besar produk oleokimia Indonesia adalah untuk ekspor yang mencapai
80% dari total produksi. Sementara itu, di Indonesia sendiri, produk oleokimia
lebih banyak digunakan untuk industri ban dan detergen.

Selain Unilever, investor asing yang berminat memasuki industri hilir sawit,
antara lain Ferrostahl dari Jerman dan VVF dari India yang juga akan
membangun industri hilir sawit di Medan, Sumut.

Sementara itu, beberapa investor yang telah eksis di industri oleokimia berniat
untuk melakukan penambahan kapasitas produksi melalui ekspansi.

Salah satunya, misalnya kelompok usaha Permata Hijau Grup (PHG) yang
merencanakan untuk melakukan penambahan investasi di sektor hilir industri
pengolahan kelapa sawit. Misalnya dengan melakukan ekspansi di pabrik
jerigen, industri minyak goreng, margarine, shortening, oleochemical dan
biodiesel terutama karena tersedianya bahan baku yang sangat memadai bagi
industri.

PHG sendiri dalam beberapa tahun terakhir ini terus memperluas investasinya.
Pada kuartal I tahun 2013, PHG berencana untuk menambah investasi senilai
US$ 100 juta untuk membangun pabrik minyak goreng, shortening dan Cocoa
Butter Substitute (CBS) dengan kapasitas produksi masing-masing 1.500 ton per
hari atau setara dengan 500.000 ton per tahun, 80.000 ton per tahun dan 60.000
ton per tahun.

Rencananya sampai dengan tahun 2014, PHG akan menambah investasi


sebesar US$ 300 juta termasuk di dalamnya untuk pembangunan pembangkit
listrik, pabrik minyak goreng (refinery) dan pembangunan industri oleochemical
baru senilai US$ 150 juta di Belawan dengan kapasitas produksi 200.000 ton per
tahun yang konstruksinya dimulai pertengahan tahun 2012.

Indonesian Commercial Newsletter 30


Profil Industri

Selain PHG, terdapat beberapa perusahaan oleokimia yang telah merencanakan


untuk melakukan ekspansi industrinya dalam rangka meningkatkan kapasitas
produksi dan diversifikasi produk seperti PT Musim Mas, PT Wilmar Nabati
Indonesia dan PT SOCI Mas.
Tabel 9
Proyek baru dan ekspansi di industri oleokimia, 2012

Sumber : Ditjen Keuangan

Kesimpulan

Kebijakan pemerintah khususnya dari Kementerian Perindustrian untuk


mendorong perkembangan industri hilir sawit, sepenuhnya masih belum
didukung oleh instansi pemerintah lainnya. Hal ini mengakibatkan sejumlah
masalah yang selama ini dihadapi industri oleokimia masih tetap menjadi
hambatan seperti minimnya infrastruktur dan minimnya pasokan gas untuk
industri.

Masih tingginya kendala infrastruktur mengakibatkan biaya investasi yang harus


dikeluarkan investor menjadi lebih tinggi dari perhitungan awal. Di Sumatera
Utara sendiri, masalah infrastruktur ini menjadi lebih parah karena saat ini hampir
setiap hari terjadi kongesti di pelabuhan Belawan. Padatnya lalu lintas kapal
yang keluar masuk pelabuhan namun tidak diimbangi dengan penambahan
fasilitas sandar dan kemampuan bongkar muat serta tingginya lalu lintas peti
kemas telah mengakibatkan fenomena bottlenecking yang sangat parah.

Masalah lainnya adalah diterapkannya tarif anti dumping terhadap produk


oleokimia Indonesia di negara-negara Uni Eropa. Krisis ekonomi di kawasan
Eropa dan Amerika Serikat juga diyakini akan menurunkan permintaan produk
oleokimia Indonesia di kedua kawasan tersebut yang selama ini menjadi pasar
utama produk Indonesia. Dengan demikian, praktis pasar India dan China kini
menjadi tulang punggung pasar ekspor bagi produk oleokimia Indonesia.

Disisi lain, prospek industri hilir sawit sangat baik. Hal itu mengingat Indonesia
merupakan produsen bahan baku berupa minyak sawit mentah (CPO) dan
minyak inti sawit mentah (CPKO) terbesar di dunia. Jika industri hilir sawit

Indonesian Commercial Newsletter 31


Profil Industri

berkembang pesat di Indonesia maka terdapat peluang besar dari nilai tambah
yang dapat diraih Indonesia.

Pasar produk hilir sawit terus meluas dan meningkat, baik di dalam maupun di
luar negeri. Khusus untuk pasar ekspor, kini sudah mulai tumbuh pasar produk
hilir sawit di kawasan Timur Tengah, demikian juga dengan pasar di benua Afrika
dan kawasan Eropa Timur dan negara-negara bekas pecahan Uni Soviet seperti
Rusia, Belarusia, Ukraina dan lain-lain.

Hal penting lainnya adalah pemanfaatan pasar domestik sebagai pasar yang
captive untuk menyerap produk oleokimia dalam negeri. Selama ini pembeli
produk oleokimia di pasar domestik umumnya didominasi oleh perusahaan
multinasional yang beroperasi di Indonesia. Namun volume pembelian dari
perusahaan tersebut masih relatif kecil jika dibandingkan dengan volume
kebutuhan mereka setiap tahun. Perusahaan-perusahaan tersebut justru masih
lebih banyak mengimpor bahan-bahan berbasis petrokimia yang tidak ramah
terhadap lingkungan, padahal di dalam negeri sendiri banyak tersedia bahan
kimia alternatif berbasis oleokimia yang ramah lingkungan.

Dengan demikian tingkat kandungan komponen lokal dari produk-produk


consumer goods yang dihasilkan perusahaan multinasional itu jauh lebih rendah
dari yang seharusnya. Jika perusahaan-perusahaan multinasional itu menyerap
lebih banyak bahan baku berbasis oleokimia dari dalam negeri sebagai substitusi
bahan baku berbasis petrokimia yang tidak ramah lingkungan, maka industri
oleokimia di dalam negeri akan dapat lebih terdorong perkembangannya secara
lebih cepat. Sebagai contoh untuk memproduksi detergen, produsen consumer
goods dapat mensubstitusi bahan LAB/LAS impor yang berbasis petrokimia
dengan alcohol etoxilate sulphonate (AES) yang berbasis oleokimia dan jauh
lebih ramah lingkungan.

Dalam hal ini dibutuhkan adanya regulasi pemerintah untuk mendorong


penggunaan bahan kimia ramah lingkungan berbasis oleokimia agar dapat
mendorong peningkatan konsumsi bahan oleokimia di dalam negeri. Regulasi ini
dapat dilakukan melalui penerapan standar ramah lingkungan atau melalui
penerapan SNI secara wajib.

Perubahan regulasi yang dikaitkan dengan upaya perbaikan lingkungan dapat


dilakukan untuk mencapai keberhasilan sesuai dengan yang diinginkan.
Substitusi lilin parafin yang berbasis petrokimia dengan lilin stearin yang
menggunakan bahan baku dari produk turunan minyak kelapa sawit yang ramah
lingkungan merupakan satu contoh keberhasilan dari industri hilir sawit.

RBR
** **

Indonesian Commercial Newsletter 32


INDUSTRI BIODIESEL
PERKEMBANGAN INDUSTRI BIODIESEL DI INDONESIA

Latar Belakang

Di Indonesia, penggunaan bahan bakar nabati (BBN) dimulai sejak tahun 2006
sejalan dengan terbitnya Inpres No. 1/2006 tentang Penyediaan dan
Pemanfaatan BBN sebagai Bahan Bakar Lain. Hal ini untuk mengantisipasi
semakin menipisnya cadangan minyak bumi dan untuk mengurangi defisit
anggaran akibat tingginya impor minyak mentah.

Sesuai dengan Inpres itu juga diterbitkan Peraturan Tata Niaga Sederhana
melalui Peraturan Menteri ESDM No. 051/2006 pada 10 Oktober 2006 tentang
Persyaratan dan Pedoman Ijin Usaha Niaga BBN sebagai Bahan Bakar Lain.
Peraturan Menteri itu mengatur antara lain persyaratan dan tatacara ijin usaha
niaga BBN, pedoman pelaksanaan ijin usaha niaga BBN antara lain terkait hak
dan kewajiban badan usaha dalam melakukan penjualan, pembelian, ekspor dan
atau impor BBN serta terkait dengan kewajiban terhadap perlindungan
konsumen.

Dalam perkembangannya, ditengah berbagai hambatan,untuk mendorong


pemanfaatan biodiesel sebagai bahan bakar nabati yang terbarukan, pemerintah
telah menerbitkan kebijakan Mandatory Biodiesel berdasarkan Peraturan Menteri
Energi dan Sumber Daya Alam (Permen ESDM) No. 32 tahun 2008 dan Permen
ESDM No. 25 tahun 2013. Dan belakangan, telah diperbaharui melalui terbitnya
Permen ESDM No. 12/2015. Kebijakan ini mengatur penggunaan biodiesel
sebagai campuran solar sebesar 15 persen (B-15) secara mandatori, terhitung
sejak sejak April 2015 dan mempercepat penerapan B-20 pada Januari 2016
untuk sektor transportasi.Namun Pertamina sebagai offtakerbelum melakukan
pembelian biodiesel karena besaran subsidi yang direncanakan melalui CPO
Supporting Fund (CSF) belum berjalan sehingga mandatori B15 belum
memberikan dampak yang berarti.

Sementara itu, hingga kini, terdapat sekitar 26 produsen BBN khususnya


biodiesel di dalam negeri dengan total kapasitas produksi 5,65 juta kilo liter per
tahun.Selama tahun 2009-2014, produksi biodiesel meningkat dari 190 ribu
kiloliter (KL) menjadi 3,32 juta KL pada tahun 2014.Dari total produksi biodiesel
itu, selain diserap pasar domestik, juga dipasarkan melalui ekspor. Sebagai
gambaran, selama tahun 2012-2014, ekspor biodiesel meningkat dari 1,32 juta
ton senilai US$ 1,28 miliar pada 2012 menjadi 1,51 juta ton dengan nilai US$
1,13 miliar pada 2014.

Sedangkan terkait dengan harga patokan biodisel, akan digunakan harga CPO
sebagai patokan. Sebelumnya mengacu pada harga solar MidOil Platts
Singapore(MOPS) plus margin. Patokan harga baru menggunakan harga CPO
dengan formula (CPO+US$ 188 per ton x 870 kg/m3). Sehingga patokan harga

Indonesian Commercial Newsletter 33


Industri Biodiesel
baru ini diharapkan akan memenuhi kebutuhan dan biaya dari produsen BBN
yang selama ini harus menanggung kerugian antara US$ 275-350 per ton untuk
biodiesel yang diproduksi dan dijual ke Pertamina.Secara keseluruhan, bagi
industri kelapa sawit khususnya yang bergerak sebagai produsen bahan baku
biodisesel, penetapan APBN-P 2015 memberikan peluang bagi perbaikan kinerja
industri biodiesel. Hal ini khususnya terkait prospek pasar biodiesel dalam negeri
yang selama ini dinilai kurang menarik dibanding pasar luar negeri.

Deskripsi Produk

Biodiesel merupakan salah satu jenis bahan bakar nabati (BBN) yang dapat
diperbaharui (renewable) dan diproduksi dari bahan baku tumbuhan atau produk
samping dari agroindustri atau juga merupakan produk hasil proses ulang dari
berbagai limbah seperti minyak goreng bekas, sampah kayu, limbah pertanian
dan lainnya.Di Indonesia, proses pembuatan biodiesel menggunakan bahan
baku minyak sawit (CPO). Bahan baku lainnya adalah jarak pagar, kedelai dan
kelapa.Jenis BBN lainnya adalah bioethanol.

Dalam penggunaannya sebagai bahan bakar, biodiesel dicampur (blending)


dengan solar dari minyak bumi dengan perbandingan tertentuuntuk
menghasilkan campuran bahan bakar. Misalnya B5 merupakan campuran
5%biodiesel dengan 95% minyak solar yang dijual secara komersial oleh
Pertaminadengan nama dagang Biosolar.

Sementara itu, bioethanol adalah jenis biofuel yang mengandung ethanol dalam
tingkatan tertentu dan dapat dicampur dengan bahan bakar yang berasal dari
minyak bumi.Ethanol atau ethyl alcohol (C2H5OH) adalah cairan yang tidak
berwarna, dapat terurai di alam, kandungan racunnya rendah serta sedikit
menimbulkan polusi lingkungan. Selain itu ethanol adalah bahan bakar beroktan
tinggi serta dapat digunakan untuk menaikan angka oktan pada bahan bakar
minyak bumi.Ethanol dapat dibuat dari bahan baku biji-bijian seperti jagung,
gandum, beras dan lainnya. Juga dapat dibuat dari bahan baku non biji seperti
dari tepung singkong/ ubi kayu, gula dan gandum serta berbagai material organik
lainnya yang mengandung karbon.

Proses Produksi Biodiesel

Proses produksi biodiesel dari tumbuhan yang umum dilakukan yaitu melalui
proses trans-esterifikasi. Transesterifikasi sendiri merupakan proses kimiawi
yang mempertukarkan grup alkilasi pada senyawa ester dengan alkohol. Untuk
mempercepat reaksi digunakan katalisator berupa asam atau basa.

Pada tanaman penghasil minyak, cukup banyak terkandung asam lemak. Secara
kimiawi, asam lemak ini merupakan senyawa gliserida. Pada proses
transesterifikasi senyawa gliserida ini dipecah menjadi monomer senyawa ester

Indonesian Commercial Newsletter 34


Industri Biodiesel
dan gliserol, dengan penambahan alkohol dalam jumlah yang banyak dan
bantuan katalisator.

Senyawa ester, pada tingkat (grade) tertentu menjadi biodiesel. Dalam proses
transesterifikasi untuk produksi biodiesel dari tumbuhan, umumnya digunakan
methanol sebagai katalisator reaksi kimia.

Secara keseluruhan, terdapat lima tahap proses produksi biodiesel dari kelapa
sawit (CPO), yaitu sebagai berikut :
Tahap pertama, bahan baku CPO yang telah dibersihkan dicampur dengan
metanol dan katalis pada reaktor untuk direaksikan pada suhu sekitar 70oC.
Tahap kedua, dari reaktor campuran biodiesel, metanol dan air dialirkan ke
unit pencucian untuk memisahklan metanol dan air dari biodiesel.
Tahap ketiga, produk biodiesel dialirkan ke unit pemurnian untuk menurunkan
kadar airnya dan menghilangkan kotoran yang masih terikut.
Tahap keempat, campuran metanol dan air dialirkan ke unit pemisahan untuk
recovery metanol sehingga dapat didaur ulang ke dalam proses.
Tahap kelima, kualtas produk biodiesel dapat dikontrol dengan menggunakan
standar American Society for Testing and Materials(ASTM) D6751.
Diagram 1
Proses pembuatan biodiesel dan bioethanol

Sumber : BPPT

Spesifikasi Produk

Spesifikasi biodisel umumnya mengacu pada standar beberapa negara di dunia,


terutama Amerika serikat melalui American Society of Testing and
Materials(ASTM) dan Eropa melalui European Commitee for Standarization
(CEN).

Spesifikasi ASTM di Amerika tertuang dalam ketentuan ASTM D 6751 mengenai


spesifikasi kualitas biodiesel. Sementara di Eropa biodisel mengacu pada
spesifikasi sesuai EN 14214.

Indonesian Commercial Newsletter 35


Industri Biodiesel
Standar ASTM menetapkan bahwa biodisel adalah bahan bakar yang terdiri dari
mono alkyl ester dari rantai panjang fatty acid, yang merupakan turunan dari
minyak tumbuhan atau lemak hewan (vegetable oil/animal fat). Sehingga bahan
baku minyak tumbuhan atau lemak hewan yang belum diproses tidak dapat
diklasifikasikan sebagai biofuel.

Indonesia juga menerapkan standar nasional untuk spesifikasi biodisel, seperti


yang tertuang dalam SNI 04-7182-2006. Sementara untuk spesifikasi bioethanol,
pemerintah menerapkan standar berdasarkan SNI DT 27-000102006, yang
ditentukan oleh beberapa parameter antara lain density, liquidation point, carbon
residue, kandungan air dan lainnya.

Kemampuan Biodiesel Bersaing Dengan Petroleum Diesel

Sebagai substitusi dari bahan bakar minyak bumi, biodisel memiliki beberapa
keunggulan, terutama cetane number yang lebih tinggi, tingkat emisinya lebih
rendah, Flash point nya tinggi serta kemampuan pelumasannya sangat baik.
Cetane number
Cetane number menunjukkan ukuran keterlambatan/delay waktu pembakaran
bahan bakar(fuel ignition), dimana angka cetane number yang lebih tinggi
menunjukan waktu yang lebih singkat antara masuknya bahan bakar (fuel
injection) dan terjadinya pembakaran (fuel ignition). Cetane number yang lebih
tinggi identik dengan mudahnya menghidupkan mesin dalam kondisi dingin
serta putaran mesin yang lebih lancar.
Tingkat emisi
Untuk biodisel murni (B100) emisi CO2 nya dapat ditekan hingga 73%, emisi
methane dapat dikurangi hingga 51%, hydocarbon yang tidak terbakar dapat
berkurang sebesar 67%, emisi carbon monoksida turun 48% dan sulphur oxide
dapat ditekan hingga 100% serta penurunan limbah dan potensi polusi
lingkungan lainnya dibanding petroleum diesel.
Flash point
Flash point adalah titik terbakarnya bahan bakar disel setelah mencapai tekanan
tertentu dalam mesin sehingga terbakar, biodisel mempunyai titik bakar yang
lebih tinggi dibanding petroleum diesel sehingga relatif lebih aman, karena tidak
mudah terbakar akibat tekanan yang lebih rendah.
Pelumasan/Lubricity
Kemampuan pelumasan dari bahan bakar disel sangat penting, karena sangat
berpengaruh terhadap kemampuan mesin tersebut untuk jangka panjang,
terutama dalam menjaga fungsi peralatan injeksi bahan bakar/fuel injection
component.

Biodisel mempunyai kemampuan pelumasan yang lebih baik karena


berdasarkan spesifikasi EPA 2006 kandungan sulfur yang lebih tinggi akan

Indonesian Commercial Newsletter 36


Industri Biodiesel
menurunkan kemampuan pelumasan dari bahan bakar disel. Namun selain
memilki kelebihan, biodisel mempunyai kekurangan yaitu kandungan energinya
masih dibawah petroleum diesel, karena sifat dasar ester yang dikandungnya
berbeda dengan petroleum diesel.
Tabel 10
Perbandingan spesifikasi antara minyak diesel fosil (FDF) dan biodiesel

Note : dapat dilakukan tes terpisah selama kandungan sedimen malsimum 0,01 %-vol
1. Automotive Diesel Oil (ADO) Pertamina
2. SNI Biodiesel No. 04-7182-2006, berdasarkan ASTM D 6751 & EN 14214
Sumber : BPPT

Perkembangan Kapasitas Produksi

Kapasitas terpasang industri biodiesel nasional yang cukupbesar serta


ketersediaan bahan baku berupa minyak kelapasawit (CPO)/stearin (turunan
CPO) yang melimpah, mampumencukupi volume biodiesel yang dibutuhkan
sebagaicampuran bahan bakar minyak (solar) sesuai dengan jumlahyang
ditetapkan dalam mandatori biodiesel.

Seperti telah dikemukakan sebelumnya, penggunaan biodiesel dimulai sejak


tahun 2006. Selama kurun waktu 2006 2013, menurut catatan Ditjen EBTKE,

Indonesian Commercial Newsletter 37


Industri Biodiesel
perkembangan kapasitas produksi biodiesel di dalam negeri meningkat dari
hanya 8.046 kilo liter per tahun menjadi 5,65 juta kiloliter per tahun pada tahun
2013.
Tabel - 11
Perkembangan kapasitas produksi biodiesel di Indonesia,
2006 2013
Tahun Kapasitas produksi (Kilo Liter)
2006 8.046
2007 1.191.954
2008 3.104.609
2009 4.219.509
2010 5.095.371
2011 5.124.957
2012 5.124.957
2013 5.658.199
Sumber : Ditjen EBTKE

Kapasitas Produksi 5,65 Juta Kiloliter

Hingga tahun 2014, terdapat 26 produsen biodiesel yang beroperasi di dalam


negeri dengan total kapasitas produksi 5,65 juta kiloliter per tahun. Menurut
lokasinya, ke 26 produsen biodiesel ini tersebar di provinsi-provinsi seperti DKI
Jakarta, Banten, Jawa Timur, Jawa Barat, Sumatera Utara, Riau dan Kalimantan
Tengah.

Pada umumnya, produsen biodiesel tergolong besar terintegrasi dengan


perkebunan kelapa sawit, seperti Musim Mas (850.000 ton/tahun) dan Wilmar
Grup (1,74 juta ton/tahun). Sementara Eterindo Grup yang mengoperasikan
Anugerah Inti Gemanusa, Eterindo Nusa Graha dan Eternal Buana Chemical
Industries, memiliki total kapasitas produksi 120.000 ton/tahun. Eterindo
Grupyang merupakan salahsatu pemenang tender pengadaan biodiesel untuk
tahun2014-2015, awalnya merupakan produsen bahan kimia.Belakangan setelah
memasuki bisnis biodiesel mulai melakukan ekspansi dengan memasuki
perkebunan kelapa sawit. Integrasi ini diperlukan untuk menjaga kontinyuitas
pengadaan bahan baku CPO yang digunakan untuk memproduksi fatty acid
methyl ester (FAME/biodiesel).
Tabel 12
Kapasitas produksi biodiesel di Indonesia menurut perusahaan,
2014
Kapasitas Produksi
Perusahaan Lokasi
Ton/Tahun Kilo Liter/Tahun
Alia Mada Perkasa, PT Tangerang 9.570 11.000
Anugerah Inti Gemanusa, PT Gresik 40.000 45.997
Alpha Global Cynergy, PT Merak 10.440 12.000
Bioenergi Pratama Jaya, PT Kutai Timur 66.000 75.862

Indonesian Commercial Newsletter 38


Industri Biodiesel
Kapasitas Produksi
Perusahaan Lokasi
Ton/Tahun Kilo Liter/Tahun
Cemerlang Energi Perkasa, PT Dumai 400.000 459.770
Ciliandra Perkasa, PT Pekanbaru 250.000 287.356
Damai Sentosa Cooking, PT Surabaya 120.000 137.931
Darmex Biofuels, PT Bekasi 150.000 172.414
Energi Alternatif, PT Jakarta 7.000 8.046
Eterindo Nusa Graha, PT Gresik 40.000 45.977
Eternal Buana Chemical Industries, PT Tangerang 40.000 45.977
Indo Biofuels Energy, PT Cilegon 60.000 68.966
Multi Energi Nabati, PT Cikarang 20.000 22.989
Musim Mas, PT Batam 850.000 977.011
Oil Tanking Merak, PT Merak 504.000 579.310
Pasadena Biofuels Mandiri, PT Cikarang 10.240 8.909
Pelita Agung Agriindustri, PT Bengkalis 200.000 229.885
Petro Andalan Nusantara, PT Dumai 130.500 150.000
Primanusa Palma Energi, PT Jakarta 20.880 24.000
Sinar Alam Permai, PT Kalimantan Tengah 41.400 47.586
Sintong Abadi, PT Asahan 30.450 35.000
Sumi Asih OleoChemical, PT Bekasi 100.000 114.943
Tjengkareng Djaya, PT Jakarta 72.000 82.759
Wahana Abdi Tritatehnika Sejati, PT Jakarta 11.484 13.200
Wilmar Bio Energi Indonesia, PT Dumai 1.050.000 1.206.897
Wilmar Nabati Indonesia, PT Gresik 690.000 793.103
Total 4.922.633 5.658.199
Sumber : Ditjen EBTKE

Investasi Baru

Pertamina dan PerkebunanNusantara IV akan membentukperusahaan joint


venture yang bergerak di bisnisbiofuel terintegrasi. Untuk tahap awal,
keduaperusahaan akan melakukan studi bersama untukmengkaji nilai
keekonomian bisnis biofuel. Kapasitasdari produksi biofuel tersebut akan dimulai
pada kapasitas produksi 10 ribu barel per hari.

APBN 2015, Targetkan Penyerapan Biodiesel 1,57 Juta Kiloliter (KL)

Meski memiliki prospek yang bagus bagi produsen BBN namun selama ini
penyerapan BBN selalu dibawah target. Tidak optimalnya penyerapan atau
penggunaan biodiesel bukan hanya karena rendahnya penyerapan oleh
Pertamina namun juga karena konsumsi masyarakat yang masih rendah.

Dalam APBN 2015, pemerintah menargetkan volume penyerapan biodiesel


mencapai1,57 juta Kilo Liter(KL) dan diusulkan naik menjadi 3,41 juta KL pada
APBN-P 2015, namun karena rendahnya realisasi konsumsi tahun 2014 yang
hanya 1,4 juta KL (data akhir Oktober 2014) dan estimasi selama 2014 (1,8 juta

Indonesian Commercial Newsletter 39


Industri Biodiesel
KL) maka volume subsidi biodiesel yang disepakati dengan DPR dalam APBN-P
2015 diturunkan menjadi 1,7 juta KL.

Tabel 13
Perubahan alokasi subsidi Bahan Bakar Nabati (BBN),
APBN 2015 dan APBN-P 2015
Proposal Persetujuan
Uraian APBN 2015
APBN-P 2015 DPR
Subsidi Biodiesel (Rp/liter) 1.500 5.000 4.000
Subsidi Bioethanol (Rp/liter) 2.000 3.000 3.000
Target Volume (Juta Kiloliter) :
Biodiesel 1,57 3,41 1,70
Bioethanol 0,31 0,12 0,11
Alokasi Subsidi (Rp Triliun) :
Biodiesel 2,35 17,05 6,8
Bioethanol 0,61 0,36 0,32
Total Subsidi (Rp Triliun) 2,96 17,41 7,12
Sumber : Kementerian ESDM

Kontrak Pengadaan Biodiesel Pertamina

Selama 2014/2015, Pertamina telah mengamankan pasokan biodiesel sebesar


3,1 juta KL, namunpada tahun 2015 ini, diperkirakan produsen BBN akan
membatasi, pasok kebutuhan biodiesel untuk Pertamina lebih besar. Dengan
asumsi,Pertamina hanya menggunakan 1,8 juta KL kuota yang dimiliki pada
tahun 2014 dan alokasi volume subsidi biodiesel tahun 2015 sebesar 1,7 juta KL
maka untuk tahun ini Pertamina tidak akan masuk ke pasar biodiesel lebih dari
400-500 ribu KL. Dengan kata lain, Pertamina dapat masuk ke pasar dalam
jumlah lebih besar (maksimal) jika harga yang ditawarkan produsen BBN berada
di bawah MOPS atau setidaknya dibawah harga pengadaan sebelumnya.

Untuk itu, sebagian besar pelaku pasar dan produsen merespon langkah
pemerintah dalam melakukan penyesuaian alokasi subsidi untuk biodiesel. Meski
demikian, kebijakan tersebut diperkirakan tidak akan berdampak panjang pada
industri CPO tanpa ada strategi lanjutan yang langsung ditujukan untuk
mendorong konsumsi lebih besar. Menurut estimasi awal yang dilakukan
Asosiasi Produsen Biofuels Indonesia (Aprobi), setiap kenaikan konsumsi
biodiesel Indonesia sebesar 1 juta KL akan mendorong kenaikan harga CPO
antara US$ 98-100 per ton.
Tabel 14
Kontrak pengadaan biodiesel Pertamina, 2014/2015
Volume Harga MOPS + % CPO Jangka
Uraian
(Juta KL) Alpha thd Total (Juta ton) kontrak
Total target 5,3 100 4,6
Tender tahap I- 1,2 minus 22,6 1,1 2 tahun
Desember 2013 0,1-2,05%

Indonesian Commercial Newsletter 40


Industri Biodiesel
Volume Harga MOPS + % CPO Jangka
Uraian
(Juta KL) Alpha thd Total (Juta ton) kontrak
Tender tahap II- 1,2 Minus 22,6 1,0 1 tahun
Februari 2014 0,0005-0,02%
Tender tahap III- 0,4 plus 3% 7,5 0,4 1 tahun
Juni 2014
Selisih 2,5 47,2 2,2
Sumber : Pertamina, Platt McGraw Hill Financial

Sementara itu, tren harga minyak mentah yang cenderung rendah dan adanya
subsidi BBM untuk jenis solar sebesar 17,05 juta KL atau senilai Rp 17 triliun
pada tahun 2015 menjadi hambatan bagi produsen BBN. Persaingan antara
produk solar berbasis minyak mentah dan solar yang di blending dengan BBN
akan menjadi masalah jika pemerintah tidak tegas menerapkan adanya
mandatory blending untuk semua produk solar. Sementara aturan B-10 yang
mewajibkan penggunaan 10% biodiesel untuk kebutuhan solar transportasi,
industri dan kelistrikan merupakan kebijakan yang dapat dioptimalkan untuk
mendorong industri biodiesel. Dalam hal ini pemerintah harus dapat secara
konsistensi menerapkan insentif dan sanksi terhadap pelaksanaan kebijakan
mandatory blending dan konsumsi biodiesel.

Perbandingan Molekul Biodiesel dan Proyeksi Pengadaan Biodiesel


Pertamina

Secara teknis berdasarkan kajian dan test yang sudah dilakukan di


Eropa,rencana pemerintah untuk menerapkan kebijakan mandatory blending
hingga 20% dapat dilakukan bahkan mampu mencapai 30%. Hal ini, karena
secara teknis,perbandingan komponen molekul antara Fatty Acid Methyl Esters
(FAME) dan minyak diesel (solar) tidak terlalu berbeda.Perbedaan mendasar
pada kedua jenis bahan bakar hanya terdapat pada suhu pemanasan dan tingkat
oksidasi.

Menurut riset Pertamina, masalah utama yang dihadapi konsumen eceran (ritel)
sehingga cenderung untuk tidak menggunakan BBN antara lain tidak adanya
garansi atas penggunaan biodiesel terhadap mesin karena pada sebagian
prinsipal otomotif (Original Equipment Manufacture/OEM) hanya menyarankan
maksimal blending sebesar 5%, ketersediaan BBN di semua wilayah khususnya
SPBU yang menyediakan BBN dan adanya biaya ekstra perawatan pasca
penggunaan BBN.

Sementara itu, saat ini pengadaan biodiesel untuk Pertamina memiliki masalah
selain faktor konsumsi seperti telah dikemukakan sebelumnya, yaitu terkait harga
dan alokasi produksi. Mengingat CPO yang digunakan sebagai bahan baku
produksi, saat ini sebagian besar (70%) diantaranya ditujukan untuk pasar
ekspor yang juga digunakan untuk kebutuhan food dan non food sehingga
harganya menjadi relatif lebih tinggi dibandingkan harga solar (berbasis minyak

Indonesian Commercial Newsletter 41


Industri Biodiesel
bumi). Sebagai gambaran sejak pertama Pertamina memproduksi dan menjual
biofuel harga pembelian biodiesel oleh Pertamina,sebagian besar selalu diatas
harga minyak mentah dengan disparitas tertinggi 41.3% dan terendah -7,2%.
Grafik 3
Perbandingan molekul FAME dan proyeksi pengadaan FAME Pertamina,
2014-2020

Sumber : European Biofuels/Pertamina

Kebijakan Mandatory Biodiesel

Seperti telah dikemukakan sebelumnya, untuk mendorong pemanfaatan


biodiesel sebagai bahan bakar nabati yang terbarukan, pemerintah telah
menerbitkan kebijakan Mandatory Biodiesel berdasarkan Peraturan Menteri
Energi dan Sumber Daya Alam (Permen ESDM) No. 32/ 2008 dan Permen
ESDM No. 25/2013. Dan belakangan, telah diperbaharui melalui terbitnya
Permen ESDM No. 12/2015. Kebijakan ini mengatur penggunaan biodiesel
sebagai campuran solar sebesar 15 persen (B-15) secara mandatori, terhitung
sejak April 2015 dan mempercepat penerapan B-20 pada Januari 2016 untuk
sektor transportasi.

Namun program ini terhambat oleh beberapa masalah logistik dan infrastruktur
termasuk harga minyak mentah yang turun tajam belakangan ini sehingga
menyebabkan biofuel sebagai alternatif yang kurang menarik.

Sebagai gambaran, pada tahun 2014, total konsumsi biodiesel Indonesia


mencapai 1,7 juta ton atau masih dibawah target pemerintah yang sebesar 3.5
juta ton. Hal ini karena Pertamina terlambat membuka tender karena tidak
tercapainya kesepakatan harga. Sementara itu, ekspor biodiesel diperkirakan
turun menjadi 1,4 juta ton pada tahun 2015 atau turun dari 1.6 juta ton pada

Indonesian Commercial Newsletter 42


Industri Biodiesel
tahun 2014 akibat penurunan permintaan dari Eurozone. Namun demikian,
Indonesia berharap untuk memperoleh pasar baru untuk biodiesel di China,
India, Australia dan AS.

Kebijakan biodiesel baru yang diterapkan pemerintah yaitu melalui subsidi yang
lebih tinggi dan penerapan formula baru, telah meningkatkan harga minyak sawit
global karena perkiraan permintaan minyak sawit akan meningkat di Indonesia.
Tabel 15
Pentahapan mandatory biodiesel melalui Permen ESDM No. 12/2015
April Januari Januari Januari
Jenis sektor Keterangan
2015 2016 2020 2025
Rumah Tangga - - - Saat ini tidak
ditentukan
Usaha Mikro, Usaha Perikanan, 15% 20% 30% 30% Terhadap
Usaha Pertanian, Transportasi kebutuhan total
dan Pelayanan Umum (PSO)
Transportasi Non PSO 15% 20% 30% 30% Terhadap
kebutuhan total
Industri & Komersial 15% 20% 30% 30% Terhadap
kebutuhan total
Pembangkit Listrik 25% 30% 30% 30% Terhadap
kebutuhan total
Sumber : KESDM

Peningkatan pemakaian solar dan peningkatan blending rate biodiesel sesuai


dengan mandatori serta adanya potensipercepatan implementasi mandatori akan
mendorong permintaan terhadap biodiesel. Selain itu, permintaan terhadap
biodiesel juga akan semakinmeningkat sejalan dengan peningkatan kesadaran
terhadap energibersih dan pemanfaatan energi terbarukan.

Namun potensi peningkatan permintaan terhadap biodieseltersebut, tidak diikuti


oleh hal-hal sebagai berikut :
1. Belum ada sanksi dan penegakan hukum ataspenyimpangan dari
implementasi mandatori sehinggahanya sektor transportasi PSO yang
melaksanakanblending biodiesel sesuai dengan mandatori.
2. Harga acuan biodiesel yang tidak konduksif bagi produsen biodiesel karena
Entitas Penanggungjawab Pengadaan Biodiesel PSO menggunakan MOPS
solar sebagai acuanharga biodiesel. Sebelumnya harga biodiesel
mengacupada Harga Patokan Ekspor(HPE) yang terkait dengan harga
minyaksawit/turunannya. Sedangkan harga acuan MOPS solartidak
berkorelasi dengan harga bahan baku biodiesel, namun mengacu pada
harga minyak bumi. Sehingga duakarateristik harga yang berbeda tersebut
mempengaruhiperkembangan harga bahan baku dan harga jual
biodieselyang dapat berpotensi tidak memberikan margin bagiprodusen
biodiesel.

Indonesian Commercial Newsletter 43


Industri Biodiesel
Sementara itu, selama tahun 2014, harga minyak bumi mengalami
trendpenurunan. Hal ini tidak sejalan dengan harga minyak kelapasawit yang
mengalami trend kenaikan. Sehingga kondisi tersebutmenyebabkan kerugian
bagi produsen biodiesel. Sehinggaprodusen biodiesel terpaksa mengurangi
produksi danpenjualan dalam negeri. Akibatnya program mandatori
biodieseltidaktercapai.

Sebagai gambaran, target persentase pemanfaatan BBN pada BBM transportasi


pada tahun 2014 sebesar 10%, namun realisasinya 7,5% atau mencapai 75%.
Kendala yang dihadapi antara lain adanya keterlambatan pelaksanaan tender
pengadaan BBN oleh Pertamina yang menyebabkan tertundanya pelaksanaan
penyaluran biodiesel terutama untuk wilayah timur Indonesia.
Tabel 16
Pemanfaatan BBN pada BBM-PSO Transportasi, 2014
Uraian Target Realisasi Capaian (%)
Pemanfaatan BBN pada BBM- 10 7,5 75
PSO Transportasi
Sumber : Ditjen EBTKE

Sedangkan persentase pemanfaatan BBN pada BBM Non PSO transportasi dan
industri, pada tahun 2014, ditargetkan sebesar 10%. Namun realisasinya
sebesar 4,8% atau capaian sebesar 48%. Realisasi diperoleh dari persentase
pemanfaatan BBN pada Badan Usaha BBM non Pertamina. Hal ini karena
fasilitas penyimpanan yang disewa oleh Badan Usaha BBM belum sepenuhnya
siap untuk digunakan.
Tabel 17
Pemanfaatan BBN pada BBM-Non PSO Transportasi & Industri, 2014
Uraian Target Realisasi Capaian (%)
Pemanfaatan BBN pada BBM- 10 4,8 48
Non PSO Transportasi
Sumber : Ditjen EBTKE

Secara keseluruhan, terdapat beberapa hal yang perlu ditindaklanjuti


diantaranya sinkronisasi kesiapan implementasi biodiesel di atas 20% pada
pembangkit listrik antara PLN dengan Pertamina. Selain itu, monitoring
penyiapan fasilitas penyimpanan dan blending oleh Badan Usaha BBM terutama
Pertamina yang memegang peranan dalam implementasi program mandatori
BBN.

Pengembangan Infrastruktur Pertamina Untuk Distribusi Biodiesel


Dari total produksi untuk kebutuhan dalam negeri, diserap Pertamina baik untuk
BBM PSO maupun BBM Non PSO, Badan Usaha selain Pertamina, PLN dan
penggunan biodiesel lainnya. Selama ini, Pertamina menjadi penyerap terbesar
produksi biodiesel dalam negeri. Disisi lain, belum tecapainya target karena

Indonesian Commercial Newsletter 44


Industri Biodiesel
kurangnya infrastruktur terkait dengan distribusi Pertamina untuk produksi
biodiesel. Infrastruktur untuk pencampuran (blending) masih terbatas.
Ketersediaan infrastruktur penyimpanan maupun blending yang masih terbatas
terutama untuk Badan Usaha selain Pertamina. Selain itu, ketersediaan pasok
biodiesel di seluruh wilayah khususnya Indonesia timur belum merata sehingga
menimbulkan biaya angkut yang cukup besar dan terdapat kendala pemenuhan
kebutuhan biodiesel dalam jumlah kecil namun berlokasi jauh dari produsen
biodiesel.

Namun secara umum, sarana distribusi biosolar milik Pertamina telah siap pada
tahun 2014, termasuk di wilayah Kalimantan telah siap pada Oktober 2014,
Sulawesi pada November 2014 serta Maluku dan Papua pada Desember 2014.
Tabel 18
Rencana Pengembangan infrastruktur Pertamina untuk
distribusi biodiesel, 2009-2013
Region 2009 2010 2011 2012 2013
Jawa & Bali
Sumatera Kota Besar
Seluruh Sumatera
Kalimantan
Sulawesi
Sumber : Pertamina

Infrastruktur Biodiesel Pertamina

Seperti telah dikemukakan sebelumnya, beberapa kendala dalam implementasi


mandatori biodieseldiantaranya adalah kesiapan infrastruktur dalam
halpendistribusian dan pencampuran biodiesel sertaformula penetapan harga
biodiesel yang belummemuaskan seluruh pihak. Pihak produsen menilaiharga
biodiesel yang berlaku saat ini (harga tenderdengan Pertamina) masih di bawah
harga MOPS sehingga belum memenuhikeekonomian. Oleh karena itu,
produsen mengusulkan harga biodieselyang berlaku dapat setara atau di atas
MOPS karena terdapat biaya transportasi juga yang harus ditanggungprodusen.

Pada tahun 2014, target produksi biodiesel ditetapkan sebesar 4.020.000 KL,
dengan realisasi 3.323.984 KL atau sekitar 82,7% dari target. Sementara jumlah
produksi biodiesel untuk kebutuhan dalam negeri sebesar 1.694.722 KL dan
untuk ekspor sebesar 1.629.262 KL.

Sementara itu, pada tahun 2013, total Terminal BBM (TBBM) yang telah
menyalurkan biosolar mencapai 96 dari 116 TBBM yang tersebar di wilayah
Indonesia. Sisanya sebanyak 20 TBBM tengah dalam penyiapan sarana dan
fasilitas.
Beberapa wilayah seperti NTT, Sulawesi, Maluku dan Papua akan dipasok
langsung biosolar B10 dari TBBM utama. Pasok langsung ini telah di uji coba di

Indonesian Commercial Newsletter 45


Industri Biodiesel
wilayah NTB dari TBBM Surabaya. Secara keseluruhan, persentase
pemanfaatan BBN pada BBM PSO sektor transportasi sebesar 100% pada
sebagian wilayah Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Nusa
Tenggara.Sementara pada tahun 2015, Pertamina akan membangun fasilitas
blending di TBBM Bau-bau dan Wayame.
Tabel 19
Terminal BBM (TBBM) Pertamina yang mendistribusikan biosolar,
2013
Provinsi Depo
Banten Tanjung Gerem, Lebak
DKI Jakarta Plumpang
Jawa Barat Cikampek, Tasikmalaya, Balongan, Indramayu, Ujung Berung (Bandung)
Jawa Tengah Maos (Cilacap), Rewulu (Sleman), Tegal, Semarang, Boyolali
Jawa Timur Madiun, Malang, Surabaya, Banyuwangi, Complong (Madura)
Bali Manggis (Karangasem), Benoa (Sarangan)
Sumatera Utara Medan
Riau Siak, Dumai, Batam
Sumatera Selatan Baturaja, Kertapati.(Palembang), Lahat
Lampung Panjang
Jambi
Kalimantan Barat Pontianak
Kalimantan Timur Balikpapan, Samarinda
Kalimantan Selatan Banjarmasin
Sumber : Ditjen EBTKE

Perkembangan Produksi

Selama tahun 2009-2014, produksi biodiesel cenderung meningkat yaitu dari 190
ribu kiloliter (KL) pada tahun 2009 menjadi 3,32 juta KL pada tahun 2014, atau
pemanfataan kapasitasnya mencapai 58,7% dari total kapasitas produksi yang
sebesar 5,65 juta KL. Selama 2011-2014, pertumbuhan rata-rata produksi
biodiesel mencapai 17% per tahun. Meningkatnya produksi biodiesel sejalan
dengan bertambahnya kapasitas produksi. Selain diserap Pertamina, sebagian
biodiesel yang diproduksi dipasarkan melalui ekspor. Sebagai gambaran, dari
total produksi biodiesel 2,2 juta KL pada tahun 2012, sekitar 69,7%-nya diekspor
dansisanya sebesar 669 ribu KL dikonsumsi dalam negeri.
Tabel 20
Perkembangan produksi biodiesel Indonesia,
2009-2014
Tahun Produksi (000 Kilo Liter) Growth (%)
2009 190 -
2010 243 -
2011 1.812 -
2012 2.221 23,0

Indonesian Commercial Newsletter 46


Industri Biodiesel
Tahun Produksi (000 Kilo Liter) Growth (%)
2013 2.805 1.26,0
2014 3.324 1.19,0
Pertumbuhan rata-rata (%) 17,0*)
*) tahun 2011-2014
Sumber : Ditjen EBTKE

Ekspor Bodiesel Raih Devisa US$ 1,13 Miliar

Kecenderungan meningkatnya produksi biodiesel Indonesia, telah mendorong


ekspor. Selama tahun 2010-2014, ekspor biodiesel meningkat dari 456,1 ribu ton
pada tahun 2010 menjadi 1.376,1 ribu ton senilai US$ 1,13 miliar pada tahun
2014. Dalam satu tahun terakhir, ekspor biodiesel menurun dari 1.687,7 ribu ton
pada tahun 2013 menjadi 1.376,1 ribu ton pada tahun 2014 atau turun 11%.

Sementara itu, memasuki tahun 2015, selama Januari-Maret 2015, ekspor


biodiesel telah mencapai 57.365 ton dengan nilai US$ 43 juta.

Tabel 21
Perkembangan ekspor biodiesel,
2010 2015*)
Tahun Volume (000 Ton) Nilai (US$ Juta)
2010 456,1 -
2011 961,1 -
2012 1.321,4 1.289,8
2013 1.687,7 1.400,1
2014 1.376,1 1.134,8
2015 57.365 43.093
*) Januari-Maret
Sumber : BPS/Ditjen EBTKE/ICN

China Penyerap Terbesar

Ekspor biodiesel ditujukan ke beberapa negara dikawasan Asia, Eropa, Afrika


dan Amerika. Selama tahun 2012-2013, kawasan Eropa seperti Belanda, Itali
dan Spanyol menjadi pengimpor terbesar biodiesel Indonesia, masing-masing
mengimpor 364.309 ton, 292.351 ton dan 317.483 ton. Namun pada tahun 2014,
ekspor ke Belanda anjlok menjadi hanya 4.750 ton senilai US$ 6,7 juta.
Sedangkan ekspor ke Spanyol menurun menjadi 152.300 ton dengan nilai US$
122,1 juta.

Menurunnya ekspor dalam satu tahun terakhir antara lain karena diterapkannya
kebijakan Bea Masuk Anti Dumping (BMAD) oleh negara-negara di kawasan
Eropa. Selain BMAD, biodiesel yang merupakan produk derivatif CPO, di pasar
ekspor menghadapi berbagai hambatan terutama terkait dengan isu lingkungan
dan keberlanjutan (sustainability).

Indonesian Commercial Newsletter 47


Industri Biodiesel

Hambatan perdagangan ekspor ini antara lain dibuat dalam peraturan standard
seperti European Union-Reduction on Emission and Deforestration (EU-RED)
dan United States-Environment Protection Agency-Notification On Data
Availability (USEPA-NODA) yang pada dasarnya memposisikan minyak sawit
dan produk turunannya, yang di produksi oleh Indonesia belum memenuhi syarat
standar sustainability. Menurut US EPA NODA, misalnya biodiesel Indonesia
belum memenuhi persyaratan Renewable Fuel Standard (RFS 2) yang
menurunkan kadar emisi sedikitnya 20%. Biodiesel Indonesia dinilai baru mampu
menurunkan kadar emisi 18%. Oleh karena itu, US EPA NODA meminta data
dan informasi ilmiah yang mendukung persyaratan RFS 2 yang dapat dipenuhi
oleh Indonesia.

Menurunnya ekspor ke negara di kawasan Eropa diimbangi dengan


meningkatnya ekspor ke kekawasan Asia, terutama China yang menjadi
pengimpor biodiesel terbesar dengan volume 812.115 ton senilai US$ 672,8 juta
pada tahun 2014. Diikuti Malaysia dan Singapura.

Sementara itu, ekspor ke Amerika Serikat meski menurun pada tahun 2014
namun masih relatif cukup besar yaitu mencapai 184.535 ton senilai US$ 149,5
juta. Secara keseluruhan, selama 2012-2014, ekspor biodiesel ke Amerika
Serikat menunjukkan peningkatan yang berarti dari hanya 57 ton pada tahun
2012 menjadi 184.535 ton.
Tabel 22
Perkembangan ekspor biodiesel menurut negara tujuan,
2012 2014
Ton
US$000
Negara tujuan 2012 2013 2014
Jepang - 39 269
50 250
Korea Selatan 2 19 -
2 19
Taiwan 14.250 27.200 -
12.517 21.146
China 2.848 159.523 812.115
3.235 137.106 672.811
Thailand 32.683 - -
38.526
Singapura 73.594 347.495 69.975
65.318 275.287 56.849
Filipina - - 80
73
Malaysia 181.657 393.678 94.717
162.618 316.831 76.668
Kenya - 60 -

Indonesian Commercial Newsletter 48


Industri Biodiesel
Negara tujuan 2012 2013 2014
52
Afrika Selatan - 115 155
182 547
Australia 14.207 27.595 42.688
14.750 24.790 37.200
Amerika Serikat 57 216.577 184.535
58 182.493 149.526
Peru 10.000 - -
10.300
Argentina - 9.999 -
8.099
Brasil - - 14
33
Puertorico - 21.500 -
16.078
Belgia 10.958 160 -
11.005 256
Belanda 364.309 157.559 4.750
360.846 142.851 6.693
Itali 292.351 - -
293.802
Gibraltar - 111.736 14.500
99.063 12.060
Spanyol 317.483 203.421 152.300
309.970 166.789 122.142
Rumania 7.000 - -
6.895
Albania - 11.001 -
9.021
Total 1.321.398 1.687.679 1.376.100
1.289.843 1.400.114 1.134.853
Sumber : BPS/ICN

Perkembangan Harga

Harga jual biodiesel ditentukan berdasarkan Harga Indeks Pasar (HIP) Bahan
Bakar Minyak dan Harga IndeksPasar (HIP) Bahan Bakar Nabati (Biofuel) yang
dicampurkan kedalam jenis bahan bakar tertentu.

Sebelumnya harga jual mengacu pada Keputusan Menteri ESDM No.0219


K/12/MEM/2010. Sementara pada tahun 2015 ini, pada 30 Juni 2015, Menteri
Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menerbitkan Keputusan Menteri
(Kepmen) ESDM nomor 3239 K/12/MEM/2015 tentang tentang Harga Indeks
Pasar Bahan Bakar Nabati (Biofuel) yang dicampurkan ke dalam jenis bahan
bakar minyak tertentu dan jenis bahan bakar minyak khusus penugasan.
Kepmen tersebut merupakan pengganti Kepmen nomor 0726 K/12/MEM/2015.

Indonesian Commercial Newsletter 49


Industri Biodiesel

Keputusan Menteri itu mengatur hal sebagai berikut:


1. Harga Indeks Pasar (HIP) Bahan Bakar Nabati (BBN) jenis Biodiesel yang
dicampurkan ke dalam Jenis Bahan Bakar Minyak Tertentu, didasarkan
pada harga publikasi Kharisma Pemasaran Bersama Nusantara untuk crude
palm oil (CPO) unit Belawan dan Dumai rata-rata periode 1 (satu) bulan
sebelumnya tidak termasuk Pajak Pertambahan Nilai ditambah besaran
konversi CPO menjadi Biodiesel sebesar US$ 125/ton dengan faktor
konversi sebesar 870 kg/m3, serta ditambah ongkos angkut dengan besaran
maksimal untuk masing-masing titik serah.

2. HIP BBN jenis Bioetanol yang dicampurkan ke dalam Jenis Bahan Bakar
Minyak Khusus Penugasan, didasarkan pada Harga publikasi Argus untuk
Ethanol FOB Thailand rata-rata periode 1 bulan sebelumnya ditambah 14
persen indeks penyeimbang produksi dalam negeri dengan faktor konversi
sebesar 788 kg/m3.

3. Besaran HIP BBN sebagaimana tersebut ditetapkan setiap bulan dan


dilakukan evaluasi paling sedikit 6 bulan sekali oleh Direktur Jenderal
EBTKE.

Dasar pertimbangan penggunaan basis harga publikasi Kharisma Pemasaran


Bersama Nusantara untuk CPO spot Belawan dan Dumai karena dapat
mencerminkan kondisi riil pasar harga CPO di dalam negeri. Selain itu pada
Keputusan Menteri tersebut besaran konversi CPO menjadi sebesar US$
125/ton dengan mempertimbangkan kebijakan ekonomi makro saat ini.

Kementerian ESDM terus melakukan upaya pengaturan terhadap pengusahaan


BBN baik biodiesel maupun bioetanol melalui insentif harga BBN yang menarik
dan dapat diterapkan sesuai dengan kondisi ekonomi nasional. Sehingga
diharapkan manfaat implementasi BBN terhadap perekonomian nasional berupa
penghematan devisa, peningkatan penyerapan tenaga kerja, peningkatan
komoditas bahan baku BBN dan ketahanan energi nasional.

Berikut adalah gambaran perkembangan harga biodiesel menurut bulan pada


tahun 2013.
Tabel 23
Perkembangan harga biodiesel menurut bulan, 2013
(Rp)
Bulan HIP Biodiesel HIP Solar HIP ISO Solar
Januari 2013 7.000 7.500 4.500
Februari 7.500 7.600 4.500
Maret 8.500 8.000 4.500
April 7.900 7.500 4.500
Mei 8.000 7.000 5.500
Juni 7.900 7.000 5.500

Indonesian Commercial Newsletter 50


Industri Biodiesel
Bulan HIP Biodiesel HIP Solar HIP ISO Solar
Juli 7.900 7.500 5.500
Agustus 8.000 7.800 5.500
September 8.100 8.500 5.500
Oktober 8.900 8.400 5.500
November 8.700 8.700 5.500
Desember 2013 9.000 9.500 5.500
Catatan :
1. Subsidi BBN merupakan selisih HIP Biodiesel eksisting dengan HIP Solar
2. Realisasi subsidi biodiesel rata-rata pada tahun 2012 adalah sbesar Rp.
1.234/liter
3. Realisasi subsidi biodiesel rata-rata Januari-Desember 2013 adalah sebesar Rp.
380/liter
4. Usulan besaran subsidi biodiesel sebsar Rp. 3.000/liter
Keterangan :
HIP Harga Indeks Pasar ditetapkan berdasarkan formula sesuai Kepmen ESDM
No. 0219 K/12/MEM/2010
Sumber: Surat Dirjen Bioenergi No. 18/04/DEB.02/2013 tanggal 13 Januari 2014

Formula Baru Harga Biodiesel Di Indonesia

Meski pemerintah telah mengumumkan kenaikan subsidi bahan bakar nabati


menjadi Rp. 4,000 per liter (dari Rp 1,500 per liter pada tahun 2014) dan
bioethanol menjadi Rp 3,000 per liter (dari Rp 2,000 tahun 2014), namun
produsen bahan bakar nabati Indonesia mengusulkan untuk harga bahan bakar
nabati ditetapkan berdasarkan harga patokan diluar Mid Oil Platts Singapore
(MOPS).

Selama beberapa bulan terakhir, MOPS patokan di bawah US$450 per ton,
sehingga membuat produsen bahan bakar nabati Indonesia mengalami kerugian
karena harga minyak sawit saat ini sekitar US$650 per ton. Menurut Asosiasi
Produsen Biodiesel Indonesia (Aprobi), akibat harga MOPS yang rendah,
produsen biodiesel Indonesia rugi sekitar US$900,000 per hari.
Akibatnyabeberapa produsen biodiesel telah menurunkan atau menghentikan
pasokan biodiesel pada Pertamina.

Namun disisi lain, Komisi VII DPR bidang energi telah sepakat untuk
menerapkan formula baru untuk menetapkan harga biodiesel. Patokan harga
baru ini tidak didasarkan pada MOPS namun pada harga minyak sawit mentah
yang berlaku saat ini. Formula ini juga meliputi biaya produksi biofuel (yang
diperkirakan sekitar US$ 188 per hari) dan marjin 3%. Formula harga baru
biodiesel adalah harga CPO + US$ 188/ton) x 870 kg/m3.

Hambatan Pengembangan Biodiesel

Peningkatan produksi, penggunaan, dan ekspor biodiesel masihmengalami


hambatan sebagai berikut:

Indonesian Commercial Newsletter 51


Industri Biodiesel
Masih besarnya subsidi BBM sehingga biodiesel menjadi kurang
kompetitif;
Indeks harga BBN (biodiesel) sampai saat ini dinilai belum sesuai dengan
nilaikeekonomian.
Adanya ketentuan ATPM kendaraan bermesin diesel yang membatalkan
garansipurna jual apabila pengguna menggunakan biodiesel lebih dari
5%.
Pengguna biodiesel, khususnya dari sektor industri, menginginkan
spesifikasibiodiesel yang terlalu tinggi dari SNI 04-7182-2008, padahal
hanya digunakan sebagaibahan bakar alat berat/kendaraan berat/mesin
beban berat dengan spesifikasimoderat.
Adanya hambatan persepsi, khususnya pengguna dari sektor industri
yangmenyebutkan bahwa kinerja mesin tidak optimal apabila
menggunakan bahan bakarbiodiesel sesuai desain.
Hambatan perdagangan internasional berupa EU Renewable Energy
Directive, AntiDumping, Anti Subsidy, dan RFS2 EPA dari US

Kesimpulan

Tujuan dari peningkatan pemakaian 15% biodieseldalam solar bersubsidi adalah


untuk mengurangiimpor minyak sehingga diharapkan dapat mengatasi defisit
neraca perdagangan danpelemahan nilai tukar rupiah. Melalui
programpeningkatan pemakaian biodiesel yang dimulaiSeptember 2013 maka
pemerintah menargetkanpenghematan impor BBM solar tahun 2013 yang
dapatdicapai adalah sebesar 1,3 juta kiloliter kemudian padatahun 2014 target
penghematannya meningkat sebesar4,4 juta kiloliter. Dengan demikian selama
tahun 20132014, penghematan BBM yang dapat dicapai sebesar5,6 juta
kiloliter. Jumlah penghematan tersebut adalahsekitar 16% dari total impor BBM
solar Indonesia yang mencapai 35 juta kiloliter per tahun.

Sementara itu, penerapan mandatory blending sebesar 15% (B-15) yang berlaku
sejak April 2015 dan rencana peningkatan 20% (B-20) pada Januari 2016, dapat
berhasil dijalankan jika pelaku bisnis dan pemerintah (pusat-daerah) secara
terencana dapat bekerjasama mengembangkan infrastruktur pendukung.
Keterbatasan infrastruktur di tingkat produksi (blending facility plant), storage dan
distribusi merupakan strategi yang lebih efektif untuk mendorong penggunaan
biodiesel secara lebih luas dibandingkan skema subsidi yang selama ini belum
mampu mendorong konsumsi.

Selain itu, harga biodiesel berbasis CPO yang cenderung tinggi sehingga
menyulitkan produk biofuel dapat bersaing dengan solar. Untuk itu, pemerintah
dapat menerapkan kebijakan Domestic Market Obligation (DMO) untuk biodiesel
seperti yang dikembangkan di industri batubara untuk listrik. Melalui DMO,
pemerintah dapat mengawasi keseimbangan antara produksi dan kebutuhan
domestik, sekaligus melakukan kontrol atas subsidi biodiesel agar tidak menjadi
besar dan membebani anggaran seperti pada BBM bersubsidi.

Indonesian Commercial Newsletter 52


Industri Biodiesel

Secara keseluruhan, langkah pemerintah yang mulai membenahi sisi fiskal


sektor energi khususnya untuk mengembangkan industri biodiesel harus segera
ditindaklanjuti dengan kebijakan di sektor riil lainnya, terutama terkait insentif dan
sanksi terhadap pemanfaatan biodiesel yang diikuti dengan penyiapan
infrastruktur pendukung. Sehingga tujuan untuk mengurangi ketergantungan
energi fosil melalui pengembangan renewable energi ramah lingkungan yang
berbasis sumberdaya domestik dapat tercapai.

**RBS**

Indonesian Commercial Newsletter 53


INDUSTRI MINYAK GORENG
PERKEMBANGAN INDUSTRI MINYAK GORENG SAWIT

Latar Belakang

Industri minyak goreng sawit merupakan industri hilir sawit yang pertama dan
tertua dalam agribisnis minyak sawit. Di Indonesia, sebelum industri minyak
goreng sawit berkembang, sudah terdapat industri minyak goreng kelapa yang
lebih dahulu berkembang dan menjadi sumber utama minyak goreng di
Indonesia. Namun dengan semakin langkanya bahan baku kelapa/kopra dan
melimpahnya produksi minyak sawit (CPO), secara bertahap sebagian besar
industri minyak kelapa beralih pada industri minyak goreng sawit.

Dalam perkembangannya, produksi minyak goreng sawit terus mengalami


peningkatan, yaitu dari 9,5 juta ton pada tahun 2011 menjadi 18,5 juta ton pada
tahun 2014. Dari total produksi minyak goreng sawit, sekitar 74% atau 13,7 juta
ton diantaranya dipasarkan melalui ekspor. Sedangkan selebihnya diserap pasar
domestik.

Sementara itu, terbitnya Peraturan Menteri Keuangan No. 128/2011, telah


mendorong peningkatan kapasitas produksi minyak goreng sawit. Sebagai
gambaran, pada tahun 2013, terdapat sekitar 90 unit pabrikan minyak goreng
sawit dengan kapasitas produksi terpasang sebesar 25 juta ton per tahun.
Kebijakan PMK No. 128/2011 terkait dengan perubahan struktur bea keluar
produk kelapa sawit.

Proses Produksi

Industri minyak goreng merupakan salah satu produk hilir dari industri
berbasissawit. Minyak goreng dari sawit yaitu Refined BleachedDeodorized Palm
Olein (RBD Olein) dibuat dari CPO sebagai bahan bakunya. Proses pengolahan
minyak gorengmenghasilkan hasil samping Refined Bleached Deodorized
Stearin (RBD Stearin) dan PalmFatty Acids Destillation (PFAD).

RBD Stearin merupakan bahan baku untuk pembuatan margarin danshortening,


sedangkan PFAD dapat diolah lebih lanjut menjadi sabun, shortening, dan
emulsifier.Margarin, shorteing dan emulsifier mempunyai pasar yang cukup baik
dalam industri pengolahanpangan.

Berikut adalah diagram proses produksi dari kebun sawit (TBS) sampai dengan
minyak goreng dan produk lainnya.

Indonesian Commercial Newsletter 54


Industri Minyak Goreng
Diagram 2
Proses produksi minyak goreng sawit & produk hilir lainnya

Sumber : BKPM

Produsen

Menurut catatan Kementerian Perindustrian, lokasi industri minyak goreng sawit


di Indonesia terutama berada pada enam provinsi yaitu Sumatera Utara, Riau,
Sumatera Selatan, DKI Jakarta, Jawa Barat dan Jawa Timur.

Secara nasional, dari sekitar 25,2 juta ton kapasitas produksi industri minyak
goreng sawit di Indonesia, sekitar 21,46% berada di Provinsi Riau, kemudian
disusul Sumatera Utara dengan pangsa 19,94%. Provinsi berikutnya adalah
Jawa Timur (19,57%), Jawa Barat (17,12%), DKI Jakarta (15,29%) dan
Sumatera Utara (6,62%). Dengan demikian, sekitar 48% kapasitas industri
minyak goreng sawit nasional berada di sentra-sentra produksi CPO nasional
(Sumatera Utara, Riau, Sumatera Selatan) dan selebihnya (52%) berada di
sentra-sentra konsumen minyak goreng. Secara keseluruhan, pada tahun 2013,
total kapasitas produksi terpasang dari 90 unit produksi minyak goreng sawit
mencapai 25,4 juta ton per tahun.

Indonesian Commercial Newsletter 55


Industri Minyak Goreng
Tabel 24
Beberapa produsen minyak goreng sawit di Indonesia,
2013
Kapasitas Produksi
Perusahaan
(Ton/Tahun)
Wilmar Grup 2.819.400
Musim Mas, PT 2.109.000
Permata Hijau Grup 932.000
Sinar Mas Grup 713.027
Salim Grup 654.900
Bina Karya Prima, PT 370.000
Tunas Baru Lampung, PT 355.940
BEST Grup 341.500
Pacific Palmindo Industri, PT 310.800
RGM Grup 307.396
Lainnya 16.542.637
Total 25.430.000
Sumber : Kemenperin

Perkembangan Produksi

Selama tahun 2011-2015, produksi minyak goreng sawit cenderung meningkat


yaitu dari 9,5 juta ton pada tahun 2011 menjadi 19 juta ton pada tahun 2015,
dengan pertumbuhan rata-rata 16,7% per tahun.Seperti halnya ekspor, pada
tahun 2012, terdapat lonjakan produksi minyak goreng sawit sejalan dengan
meningkatnya kapasitas produksi terpasang.

Selama ini, menurut Executive Director Gabungan Asosiasi Pengusaha Kelapa


Sawit Indonesia (GAPKI), sekitar 25% dari total produksi CPO diserap untuk
kebutuhan industri dalam negeri dan 75% diekspor ke luar negeri. Dan dari 25%
yang diserap untuk pasar domestik, sebagian besar yaitu 90% diantaranya
digunakan untuk bahan baku produksi minyak goreng.

Tabel 25
Perkembangan produksi minyak goreng sawit,
2011 2015
Tahun Volume (Juta Ton) Growth (%)
2011 9,5 -
2012 14,5 53,0
2013 18,2 26,0
2014 18,5 2,0
2015 19,03 2,7
Pertumbuhan Rata-rata 16,7
*) perkiraan
Sumber : ICN

Indonesian Commercial Newsletter 56


Industri Minyak Goreng
Peningkatan Nilai Tambah Kelapa Sawit

Rantai produksi dari kelapa sawit menjadi CPO dan CPKO serta produk
turunannya menggambarkan tahapan nilai tambah yang semakin besar. Seperti
terlihat pada tabel sebelumnya merupakan tabel peningkatan nilai tambah kelapa
sawit dengan CPO sebagai basis ukuran awal.Minyak goreng memiliki kenaikan
nilai tambah 35% dibanding CPO, sementara Methyl Ester atau biodiesel bernilai
tambah 82%.

Hingga kini, sebagian besar produk hilir sawit masih diproses menjadi minyak
goreng dan produk sejenis hasil refinery. Sedangkan Fatty acids dan fatty
alcohol merupakan produk turunan kelapa sawit yang sangat tinggi nilai
tambahnya, yaitu mencapai 141% - 217% jika dibanding dengan CPO.

Tabel 26
Peningkatan nilai tambah kelapa sawit
Harga Nilai tambah
Produk
(US$/Ton) (CPO/CPKO)
Crude Palm Oil (CPO) 1.168 0% (basis)
Crude Palm Kernel Oil (CPKO) 1.322 14%
Minyak goreng sawit (kemasan/curah) 1.575 35%
Margarine/Shortening 1.732 48%
Confectionaries 1.850 39%
Metil Ester 2.123 82%
Fatty Acids 2.820 141%
Fatty Alcohol 4.200 217%
Surfactan 5.450 366%
Kosmetik 8.230 522%
Sumber : Prof. E. Gumbira Said

Sekitar 37% CPO Digunakan Untuk Produksi Minyak Goreng

Dibanding produk turunan CPO yang lain, minyak goreng menjadi salah satu
produk yang diminati investor. Selain menghasilkan profit, tingkat pengolahan
minyak goreng berbasis CPO tidak memerlukan teknologi tinggi. Namun disisi
lain, sebagai produsen utama CPO, dibanding negara lain,Indonesia terlambat
mengantisipasi peningkatan kualitas dan varisasi produk minyak goreng.

Menurut GIMNI,sebagian besar penggunaan CPO domestik diserap industri


minyak goreng yaitu sekitar 37%, industri margarin 3%, industri sabun 3% dan
industri oleokimia 5%. Sedangkan CPO untuk tujuan pasar ekspor masih
dominan di atas 50%. Sementara besaran nilai tambah produk minyak goreng
relatif kecil dibandingkan margarin, sabun dan produk oleokimia.

Indonesian Commercial Newsletter 57


Industri Minyak Goreng
Tabel 27
Komposisi penggunaan CPO di Indonesia
Jenis Penggunaan Persentase (%)
Ekspor 52
Industri minyak goreng 37
Industri margarin 3
Industri sabun 3
Industri oleokimia 5
Sumber : GIMNI

Sementara itu, setelah restrukturisasi tarif bea keluar hilirisasi tahun 2011, salah
satu industri yang menunjukkan peningkatan kapasitas terbesar adalah industri
minyak goreng. Dengan kata lain, terbitnya PMK 128/2011 direspon pabrikan
minyak goreng domestik maupun luar negeri. Hal ini antara lain didorong oleh
meningkatnya konsumsi minyak goreng dunia untuk pengolahan makanan.
Pabrikan minyak goreng domestik bahkan kewalahan memenuhi permintaan
pasar internasional. Struktur tarif Bea Keluar (PMK 128/2011) mengakomodasi
naiknya nilai tambah karena mengemas minyak goreng dengan membuat
perbedaan tarif antara minyak goreng curah dan kemasan.

Tarif Bea Keluar minyak goreng curah lebih tinggi 2% - 6% dibanding kemasan
bermerek tergantung harga CPO yang berlaku. Dibanding produk hulunya yakni
CPO, tarif Bea Keluar minyak goreng kemasan bermerek lebih rendah 7,5% -
12%. Selisih tarif ini merupakan insentif bagi industri minyak goreng kemasan di
dalam negeri. Karena selisih tarif yang signifikan, pabrikan domestik cenderung
menambah kapasitas produksi khususnya line produksi minyak goreng kemasan
bermerek.

Tujuan restrukturisasi tarif Bea Keluar diantaranya adalah menumbuhkan dan


membangun merek minyak goreng nasional atau domestik di pasar internasional
sambil berupaya keras berinovasi menambah produk hilir kelapa sawit bernilai
tambah tinggi lainnya. Ini diharapkan memicu bangkitnya inovasi dalam
penciptaan dan pengembangan merek minyak goreng nasional dan dipatenkan
di lembaga internasional. Di masa mendatang diharapkan Indonesia memiliki
merek minyak goreng nasional yang beredar dan menjadi trend-setter produk
minyak goreng internasional.

Jika ekspor minyak goreng kemasan bermerek tarif Bea Keluarnya lebih rendah
dari minyak goreng curah, maka produsen minyak goreng kemasan berusaha
memperoleh merek paten dengan mendaftarkan mereknya ke Kementerian
Hukum dan HAM. Kemudian produsen memperoleh tanda terima
pendaftaranmerek sambil menunggu penelitian dan penelusuran tentang
kesamaan dengan merek-merek yang sudah ada, untuk kemudian dinyatakan
bahwa merek tersebut sah untuk dipatenkan. Atas tanda terima pendaftaran ini,
Kementerian Perdagangan sudah bisa mencantumkan merek yang sedang
dilakukan penelitian ini dalam daftar merek minyak goreng kemasan sebagai

Indonesian Commercial Newsletter 58


Industri Minyak Goreng
Lampiran Peraturan Menteri Perdagangan mengenai Harga Patokan Ekspor
(HPE) yang setiap bulan diterbitkan Menteri Perdagangan. Masalahnya waktu
tunggu hingga merek disahkan atau ditolak oleh Kementerian Hukum dan HAM
adalah dua tahun. Sepanjang belum keluar keputusan tentang pengakuan merek
yang sah, merek yang didaftarkan dapat diterima sebagai merek dari produk
minyak goreng kemasan.

Jika tidak diterima sebagai merek yang sah, maka produsen dapat mengajukan
kembali merek baru kepada Kementerian Hukum dan HAM. Jadi daftar merek
dalam Lampiran Peraturan Menteri Perdagangan tersebut belum tentu menjadi
merek yang disahkan oleh Kementerian Hukum dan HAM. Dari waktu ke waktu
jumlah merek minyak goreng kemasan yang didaftarkan semakin banyak.
Bertambahnya jumlah merek minyak goreng kemasan disebabkan oleh beban
Bea keluar yang berbeda. Sehingga hal ini menjadi pemicu munculnya merek-
merek baru yang didaftarkan ke Kemenkum dadan HAM, bukan karena
munculnya inovasi baru atas produk minyak goreng.

Minyak Goreng Terdaftar Capai 2.200 Merek

Perkembangan jumlah merek minyak goreng dapat dibagi dalam dua periode
yakni permulaan kebijakan Bea Keluar hilirisasi dan tahun kedua setelah
terbitnya kebijakan. Tabel berikut menunjukkan saat mulai berlakunya kebijakan
pada periode 14-30 September 2011, jumlah daftar merek minyak goreng
kemasan untuk berat kemasan 0-20 kilogram baru mencapai 270 merek. Namun
dalam periode 1-31 Oktober 2011 jumlah kemasan minyak goreng meningkat
menjadi 382 merek atau naik 41% dari periode sebelumnya.

Setelah berjalan dua tahun, jumlah merek semakin banyak. Mulai 1 Oktober
2013 volume minyak goreng kemasan dibedakan menjadi dua yakni berat 0-20
kilogram dan 20-25 kilogram karena adanya permintaan dari pasar internasional.
Jumlah merek ini terus melonjak selama periode 1-31 Desember 2013 menjadi
1.499 merek. Dan pada periode HPE 1-30 September 2014, jumlah merek
minyak goreng kemasan naik tajam hingga 2.200 merek.

Kenaikan jumlah merek minyak goreng kemasan mencerminkan dua hal


yaituantara lain adanya peningkatan permintaan minyak goreng kemasan yang
direspon dengan penambahan kapasitas produksi hingga mendekati optimal.
Berdasarkan data dari GIMNI kapasitas terpasang industri minyak goreng
domestik naik dari 45% tahun 2010 meningkat hingga mendekati 90% tahun
2013. Optimalisasi kapasitas terpasang merupakan indikasi positif bahwa industri
minyak goreng kemasan menuju tahap efisiensi produksi dengan profit margin
makin tinggi.

Industri ini terus menambah line produksi dengan membuka pabrik baru atau
menambah luasan areal produksi minyak goreng. Diperkirakan industri minyak

Indonesian Commercial Newsletter 59


Industri Minyak Goreng
goreng Indonesia semakin berkembang bahkan mampu melampaui Malaysia
dari sisi kapasitas produksi. Dengan penambahan kapasitas produksi maka
penyerapan tenaga kerja meningkat, kebutuhan CPO untuk industri domestik
makin besar yang pada gilirannya menopang pertumbuhan ekonomi domestik.
Pembesaran industri minyak goreng menguntungkan bagi penciptaan nilai
tambah di dalam negeri yang pada akhirnya potensi penerimaan pajak akan
semakin besar. Secara keseluruhan, pencapaian ini didorong oleh adanya
perubahan struktur tarif bea keluar.

Namun disisi lain, belum adanya upaya dari pelaku usaha untuk berinovasi dan
menciptakan produk baru yang makin ke hilir untuk mendapatkan nilai tambah
lebih tinggi ekuivalen dengan profit margin makin optimal. Mengingat ketika
produsen Indonesia memaksimalkan kapasitas produksi minyak goreng,
pabrikan multinasional terus menciptakan inovasi dan menambah daftar produk-
produk baru dan mematenkan produk tersebut.

Tarif Bea Keluar ekspor minyak goreng kemasan bermerek yang lebih rendah,
dimanfaatkan produsen domestik untuk menumpuk kapasitas pada produksi
minyak goreng. Tarif Bea Keluar minyak goreng bermerek yang rendah dan
aturan pendaftaran merek yang sangat longgar menyebabkan lonjakan jumlah
merek mencapai lebih dari dua ribu persen, semata-mata karena produsen
minyak goreng domestik ingin memaksimalkan profit.

Kedua, upaya Indonesia mengangkat merek minyak goreng nasional ke pasar


internasional (national branding) tampaknya masih menemui jalan berliku.
Kenaikan kapasitas produksi yang diiringi lonjakan jumlah merek minyak
gorengternyata tidak menumbuhkan merek nasional. Justru merek-merek
dengan nama asing bertambah signifikan mencapai 70% dari seluruh merek
minyak goreng dalam daftar Kementerian Perdagangan.

Penciptaan national branding dalam atmosfir globalisasi memiliki dua dimensi


yang bertolak belakang. Globalisasi telah mereduksi batasan negara dan wilayah
sehingga produksi bisa dilakukan dimanapun sepanjang memenuhi batasan
biaya produksi pabrikan multinasional penguasa merek. Dengan pandangan ini,
merek nasional (national branding) hanya menjadi utopia semata karena
pabrikan multinasional penguasa merek akan sekuat tenaga menancapkan
dominasinya di pasar domestik. Pabrikan penguasa merek akan terus berinovasi
agar produknya diterima konsumen domestik. Contoh dari gambaran ini adalah
merek mobil Toyota di Indonesia.

Pandangan kedua meyakini bahwa otoritas negara mempunyai kehendak agar


pelaku usaha domestik dapat memproduksi serta menggunakan domain
domestik untuk dipasarkan di pasar domestik maupun internasional. Hasil produk
yang diciptakan diharapkan selalu merujuk pada negara tempat produk tersebut
pertama kali diciptakan dan disebarluaskan ke seluruh penjuru dunia. Merek
mobil Toyota kembali dapat dijadikan contoh. Sejak merek Toyota diciptakan

Indonesian Commercial Newsletter 60


Industri Minyak Goreng
tahun 1930-an dan didirikan pabriknya di Jepang, hingga saat ini pabrik dan
produknya tersebar di seluruh dunia, Toyota tak pernah lepas national branding
negara Jepang.

Tabel 28
Perkembangan jumlah merek minyak goreng kemasan
Pasca Restrukturisasi Tarif Bea Keluar (PMK 128/2011)
Berat Kemasan Minyak
Periode HPE Jumlah Merek
Goreng
14-30 September 2011 0-20 kg 270
1-31 Oktober 2011 0-20 kg 382
1-31 Desember 2013 0-20 kg dan 20-25 kg 1.499
1-30 September 2014 0-20 kg dan 20-25 kg 2.200
Sumber : Permendag HPE September 2011, Oktober 2011, Desember
2013&September 2014

Ekspor Raih Devisa US$ 10,7 Miliar

Selam tahun 2011-2014, ekspor minyak goreng sawit cenderung meningkat yaitu
dari 4,5 juta ton senilai US$ 4,8 miliar tahun 2011 menjadi 13,7 juta ton senilai
US$ 10,7 miliar pada tahun 2014. Setelah terbitnya Peraturan Menteri Keuangan
(PMK)No. 128/2011, ekspor minyak goreng mengalami lonjakan. Struktur tarif
Bea Keluar (PMK 128/2011) mengakomodasi naiknya nilai tambah karena
mengemas minyak goreng dengan membuat perbedaan tarif antara minyak
goreng curah dan kemasan.

Tarif Bea Keluar minyak goreng curah lebih tinggi 2% - 6% dibanding kemasan
bermerek tergantung harga CPO yang berlaku. Dibanding produk hulunya yakni
CPO, tarif Bea Keluar minyak goreng kemasan bermerek lebih rendah 7,5% -
12%. Selisih tarif ini merupakan insentif bagi industri minyak goreng kemasan di
dalam negeri. Karena selisih tarif yang signifikan, pabrikan domestik cenderung
menambah kapasitas produksi khususnya line produksi minyak goreng kemasan
bermerek. Ekspor minyak goreng terus meningkat hingga tahun 2014.

Sementara itu, memasuki tahun 2015, selama Januari-Maret, ekspor minyak


goreng sawit mencapai 2,9 juta ton dengan nilai US$ 1,96 miliar. Sedangkan
menurut Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI), realisasi
penjualan ekspor minyak goreng pada enam bulan pertama 2015, hanya
mencapai 4.520.700 ton, padahal target yang ditetapkan sebelumnya sebesar
4.676.200 ton. Melemahnya ekspor karena adanya rencana pungutan CPO
Supporting Fund (CSF) sebesar US$ 20 per ton untuk produk turunan CPO.
Sehingga produk minyak goreng sawit Indonesia menjadi tidak kompetitif.Selain
itu, kondisi ekonomi global yang tidak kondusif membuat ekspor produk CPO,
termasuk minyak goreng melemah. Selama 2015, GIMNI sendiri menargetkan
ekspor minyak goreng mencapai 12,45 juta ton.

Indonesian Commercial Newsletter 61


Industri Minyak Goreng
Tabel 29
Perkembangan ekspor minyak goreng sawit,
2011 2015*)
Tahun Volume (000 Ton) Nilai (US$ Juta)
2011 4.551 4.866
2012 9530513188 9088062439
2013 12167047392 9537271736
2014 13745592087 10700443435
2015*) 2952080313 1960512587
*) Januari-Maret
Sumber : BPS/ICN

SNI Minyak Goreng Sawit Secara Wajib Berlaku Mulai 27 Maret 2016

Salah satu upaya peningkatan kualitas pangan masyarakat adalah


denganmenambahkan zat gizi mikro melalui fortifikasi dan minyak goreng sawit
(MGS) merupakan media pengantar vitamin A yang baik. Terkait hal itu,
Menteri Perindustrian menerbitkan Permen No. 87/M-IND/PER/12/2013
tentangPemberlakuan SNI Minyak Goreng Sawit Secara Wajib.Fortifikasi vitamin
A melaluiMGS juga telah dilakukan di Filipina dan Pakistan.

Terdapat juga 2 (dua) regulasi pendukung yaitu:


a. Permenperin No.53/M-IND/PER/6/2014 tentang PenunjukkanLembaga
Penilai Kesesuaian Dalam Rangka Pemberlakuan danPengawasan SNI
MGS Secara Wajib.
b. Peraturan Direktur Jenderal Industri Agro No. 14/IA/4/2014 tanggal25 April
2014 tentang Petunjuk Teknis Pemberlakuan danPengawasan Standard
Nasional Indonesia (SNI) Minyak Goreng sawitSecara Wajib

Permenperin No.87/M-IND/PER/12/2013 sendiri seharusnya diberlakukan


secaraefektif mulai 27 Maret 2015, namun terdapat usulan pengunduran dari
asosiasi AIMMI dan GIMNI melalui surat No. 01/AIMMI/XI/2014 tanggal 23
November 2014 dan No. 75/01-02/GIMNI/XII/2014tanggal 24 Desember 2014.
Dan setelah dilakukan evaluasi Kementerian Perindustrian dan instansiterkait,
disetujui pemberlakuannya diundur menjadi 27 Maret2016 yang tertuang melalui
Permenperin No.35/M-IND/PER/3/2015 tentangPerubahan Atas Peraturan
Menteri Perindustrian No. 87/M-IND/PER/12/2013 tentang Pemberlakukan SNI
MGS Secara Wajib.

Terdapat beberapa ketentuan terkait SNI minyak goreng sawit secara wajib,
yaitu :
a. Minyak Goreng Sawit wajib dikemas dengan kemasan.
b. Kemasan yang kontak langsung dengan Minyak Goreng Sawit harustara
pangan, kecuali kemasan dalam bentuk truk tangki dan kapaltanker.
Kemasan dimaksud merupakan kemasan dengan kapasitassampai
dengan 1.000 (seribu) kg.

Indonesian Commercial Newsletter 62


Industri Minyak Goreng
c. Kandungan Vitamin A Minyak Goreng Sawit dengan kemasan :
- di pabrik minimal : 45 IU
- di peredaran minimal : 20 IU.
d. Produsen (pabrikan, pengemas) dan importir MGS wajibmenerapkan
ketentuan SNI :
1) Memiliki SPPT-SNI MGS
2) Membubuhkan tanda SNI pada kemasan MGS.

Kesimpulan

Minyak goreng sawit merupakan salah satu komoditas yang bernilai strategis
karena termasuk salah satu dari sembilan kebutuhan pokok masyarakat.
Perrmintaan minyak goreng, baik domestik maupun ekspor merupakan indikasi
pentingnya peranan komoditas kelapa sawit dalam perekonomian. Sementara
produksi dan konsumsi minyak goreng sawit terus meningkat setiap tahun
sejalan dengan bertambahnya jumlahpenduduk, berkembangnya pabrik dan
industri makanan dan meningkatnya konsumsi masyarakat terhadap minyak
goreng.

Sementara itu, kebijakan Bea Keluar telah mengubah komposisi produksi dan
ekspor kelapa sawit Indonesia. Dominasi ekspor produk hulu secara bertahap
digantikan produk hilir kelapa sawit sehingga nilai tambah pengolahan produk
perlahan dapat dinikmati stake holder kelapa sawit domestik. Meski Indonesia
menguasai produksi kelapa sawit dunia namun belum berperan penting dalam
penciptaan inovasi dan kreasi produk baru di sektor industri kelapa sawit.

Pemegang merek dan paten produk consumer goods yang bersumber dari
bahan baku kelapa sawit masih didominasi negara maju melalui multinasional
company. Untuk itu, pemerintah perlu mempertimbangkan kembali struktur tarif
Bea Keluar dengan skema baru. Struktur Bea Keluar nantinya dirancang untuk
mendorong produsen berinovasi dalam pengembangan dan penciptaan produk
baru dari kelapa sawit yang bernilai tambah tinggi dan tidak merasa puas dengan
berproduksi minyak goreng.

Pada saat yang sama aturan instansi teknis lainnya harus disesuaikan agar
merek-merek yang didaftarkan produsen bertumpu pada penciptaan inovasi baru
bukan semata-mata meraih keuntungan jangka pendek, sehingga pada
gilirannya diharapkan kontribusi sektor industri berbasis kelapa sawit dapat
mendongkrak devisa ekspor nasional, bahkan peningkatan ekonomi nasional
secara menyeluruh.

**RBS**

Indonesian Commercial Newsletter 63


PROFIL PERUSAHAAN

GRUP WILMAR

Latar Belakang

Grup Wilmar dimulai dengan cikal bakal pendirian Wilmar International Ltd pada
1991, yang 83% sahamnya dikuasai Wilmar Holdings Ltd dimana pemegang
sahamnya adalah Martua Sitorus dengan Kuok Khoon Hong. Kuok Khoon Hong
merupakan keponakan Rober Kuook seorang konglomerat Malaysia. Sedangkan
Martua Sitorus alias Thio Seng Hap, adalah pengusaha asal Indonesia
keturunan Cina. Menurut Forbes Asia, Martua Sitorus termasuk orang terkaya
ke-14 di Indonesia dengan kekayaan sekitar Rp 27,5 triliun pada 2010.

Martua Sitorus memulai karir bisnis sebagai pedagang minyak sawit dan kelapa
sawit di Indonesia dan Singapura. Bisnisnya berkembang pesat, pada 1991
sudah memiliki kebun kelapa sawit sendiri seluas 7.100 hektar di Sumatera
Utara. Pada tahun yang sama membangun pabrik pengolahan minyak kelapa
sawit pertamanya.

Wilmar International Limited adalah perusahaan agrobisnis terbesar di Asia yang


yang tercatat di Bursa Efek Singapura. Wilmar International Holdings Ltd
berkedudukan di Virgin Islands, Inggris, juga memiliki saham di Archer Daniels
Midland Company, sebuah perusahaan yang tercatat di New York Stock
Exchange. Di samping itu, juga menguasai China National Cereals, Oils &
Foodstuffs Corp, pengolah hasil pertanian terkemuka di Cina.

Wilmar International Ltd melakukan back door listing di bursa Singapura dengan
cara reverse take over dengan Ezyhealth Asia Pacific senilai US$ 1,29 miliar.
Aksi tersebut melibatkan penjualan bisnis alat-alat kesehatan milik Ezyhealth
kepada CEO, Sin Keng Choo, seharga US$ 5 juta. Ezyhealth kemudian berubah
menjadi Wilmar International. Selanjutnya, Ezyhealth akan membeli bisnis
minyak sawit milik Wilmar.

Grup Wilmar berpusat di Singapura bergerak di bisnis perkebunan kelapa sawit,


pengolahan CPO, ekspor impor CPO, minyak nabati, inti sawit, dan specialty
fats, biodiesel, properti dan lain-lain.

Wilmar mengoperasikan sebagian besar perkebunannya di Indonesia dengan


total area sekitar 350 ribu ha yang tersebar di Sumatra dan Kalimantan. Dimana
diantaranya sekitar 200 ribu ha telah ditanami. Grup ini memiliki kapasitas kilang
Tandan Buah Segar 240 ribu ton per hari dengan tingkat utilisasi sebesar 80%.

Saat ini Grup memiliki sekitar 48 anak perusahaan, serta menguasai 40%
produksi CPO nasional. Grup Wilmar mengoperasikan lebih dari 300 pabrik
pengolahan CPO di Indonesia, Cina dan India serta jaringan distribusi meliputi
50 negara lain untuk mendukung pengolahan dan perdagangan hasil
perkebunan kelapa sawit.

Indonesian Commercial Newsletter 64


Profil Perusahaan

Di India, Wilmar International mengoerasikan lima unit pabrik dan memiliki


setengah dari Gujarat Adani. Wilmar Ltd menjual minyak goreng untuk 20 juta
rumah tangga di India.

Selain Grup Wilmar, Martua Sitorus juga mendirikan Grup Karya Prajona
Nelayan (KPN) pada 1978. KPN.memiliki beberapa anak perusahaan yaitu PT
Bukit Kapur Reksa di Dumai; PT Multi Nabati Asahan di Tanjung Balai Asahan;
dan PT Sinar Alam Permai di Palembang yang memproduksi palm kernel.

KPN merupakan salah satu pemain besar di industri CPO nasional yang
mempunyai terminal CPO dengan nilai investasi sekitar Rp 15 miliar di Sabak,
Jambi. Grup KPN bergerak dalam berbagai usaha meliputi perkebunan sawit,
minyak goring, ekspedisi dan pupuk.

Industri Kelapa Sawit Sebagai Pilar Utama

Industri kelapa sawit menjadi pilar utama Grup Wilmar dan memiliki sekitar 36
anak perusahaan yangbergerak dalam perkebunan dan pengolahan kelapa sawit
antara lain PT Agrindo Indah Persada, PT Musi Banyuasin Indah, PT Agro
Masang Perkasa, dan PT Selatan Jaya Permai. Kebun sawit berlokasi di
Sumatera Selatan, Sumatera Utara, Kalimantan Barat, Riau, dan Sumatera
Barat.Wilmar telah menjadi anggota Roundtable on Sustainable Palm Oilsejak
September 2005 dan telah mendapatkan sertifikasi penuh untuk semua wilayah
operasinya.

Bisnis inti sawit dilakukan melalui empat anak usahanya, yakni PT Bukit Kapur
Reksa, PT Karya Prajona Nelayan, PT Sinar Alam Permai, dan PT Mekar Bumi
Andalas. Lokasi usaha terletak di Riau, Kuala Tanjung (Sumut), Palembang, dan
Padang. Kapasitas produksi dari empat pabrik tersebut mencapai 800,000 ton
per tahun dan akan dinaikkan menjadi 1,5 juta ton. Dengan kapasitas sebesar
itu, Wilmar menjadi produsen inti sawit terbesar di Indonesia.

Grup Wilmar memiliki industri pengolahan CPO sekitar 3,3 juta ton per tahun.
Selain mendapat pasokan dari perkebunan milik sendiri, Wilmar membeli dari
perusahaan kebun lain di Indonesia. Beberapa perusahaan lokal yang memasok
CPO ke Wilmar yakni PT. Astra Agro Lestari, PT. Ivo Mas Tunggal, dan PP
London Sumatera Indonesia Tbk.

PT Karya Putrakreasi Nusantara bergerak dalam bidang minyak nabati, berlokasi


di Medan. Produknya digunakan oleh industri makanan, detergen dan kosmetik
sebagai bahan baku.

PT. Kencana Sawit Indonesia (PT. KSI) memiliki area perkebunan sawit yang
terdiri dari 3 perkebunan dengan total seluas 10,216 ha, dimana lahan yang telah
ditanami sekitar 7,728 ha berlokasi di Sumatra Barat. Terdapat juga plasma
dengan luas lahan 650 ha yang memasok buah sawit ke pabrik pengolahan milik
PT. KSI.

Indonesian Commercial Newsletter 65


Profil Perusahaan

PT Kerry Sawit Indonesia (PT. KSI) mengoperasikan 3 perkebunan kelapa sawit


dengan total lahan seluas 18.994 ha, dimana 15.557 hektar di antaranya telah
ditanami. Jumlah Kapasitas Produksi BAGI PKS PT. KSI memiliki kapasitas
produksi pengolahan CPO 250.000 ton/tahun.

Grup Wilmar akan membangun 5-6 unit pabrik industri hilir CPO yang akan
memproduksi olahan turunan CPO dengan total investasi sekitar US$ 900
jutasepanjang 2013.

Saat ini Grup Wilmar merupakan produsen kelapa sawit terbesar dunia yang
memasok sebanyak 45% dari minyak sawit yang diperdagangkan di
dunia. Total wilayah yang ditanami kelapa sawit adalah sekitar 255.648 hektare,
di mana sekitar 73% terletak di Indonesia, 23% di Malaysia dan 4% di Afrika.
Ditambah 41.407 ha perkebunan kelapa sawit di Indonesia dikelola Wilmar
berdasarkan skema perkebunan plasma.

Wilmar Group berencana melengkapi kawasan industri dengan pulau buatan.


Pulau buatan ini merupakan hasil reklamasi. Pulau buatan seluas 548 hektar
tersebut nantinya tersambung dengan area industri yang ada di darat.Total area
industri yang akan dibangun oleh Wilmar mencapai 1.748 ha dengan investasi
Rp 7 triliun. Kawasan industri ini berlokasi di Desa Terate, Kecamatan Keramat
Watu, Kabupaten Serang, Banten.Pulau buatan tersebut memiliki bentangan
sepanjang 5 kilometer. Ditargetkan, pembangunan pulau reklamasi ini bisa
dimulai 2016 yang akan dilengkapi fasilitas seperti pelabuhan, jalur kereta hingga
akses jalan tol.

Industri Minyak Goreng

PT. Multimas Nabati Asahan (PT. MNA) bergerak di bidang pengolahan minyak
sawit dan inti sawit serta industri pengolahan minyak goreng.. Mulai beroperasi
pada 1996 dengan kapasitas pengolahan CPO sebesar 1.500 metrik ton per
hari. Pabriknya terletak di Kuala Tanjung, Asahan, Sumatra Utara. PT. MNA
memproduksi minyak goreng yang dipasarkan dengan merek Sania dan
Fortune.

Grup Wilmar melalui PT Wilmar Cahaya Indonesia Tbk (sebelumnya bernama


PT Cahaya Kalbar Tbk) menjadi produsen bahan baku minyak dan kakao. Pada
2008 menginvestasikan sebesar Rp 33,8 miliar pada bisnis pengangkutan kelapa
sawit. Investasi tersebut digunakan untuk mengakuisisi 6.500 unit atau 26 persen
saham PT Pelayaran Tirtatjipta Mulya Persada. Akuisisi ini dimaksudkan untuk
mempermudah pengangkutan hasil produksi ke luar negeri dan antarpulau.

PT Wilmar Cahaya Indonesia memiliki pabrik minyak goring yang berlokasi di


Pontianak, Kalimantan Barat dan Cikarang, Jawa Barat. Sebelumnya juga
melayani jasa pengolahan crude palm oil (CPO) dari produsen lain. Namun per
2014 sudahtidak lagi melayani jasa tersebut.

Indonesian Commercial Newsletter 66


Profil Perusahaan

Wilmar melakukan ekspansi kapasitas produksi untuk pabrik di Pontianak tahun


2015 ini. Dengan demikian, kapasitas produksi minyak goreng akan bertambah
menjadi 600 metrik ton per hari dari sebelumnya 400 metrik ton per hari.

Industri Biodiesel

Pada Juni 2010, Wilmar bersama Elevance Renewable Sciences Inc


mengembangkan bio refinery dengan kapasitas 360.000 ton per tahun. Pabrik
bio refinery berlokasi di Surabaya, Jawa Timur. Perusahaan ini menggunakan
Teknologi Biorefinery Proprietary Elevance yang akan menghasilkan bahan kimia
bernilai tinggi, biofuel dan oleokimia. Produk-produk ini digunakan dalam
surfectants, antimikroba, pelumas, dan bahan bakar biodiesel terbarukan.

PT Wilmar Bioenergi Indonesia (WBI) mengoperasikan pabrik biodiesel pada


Juni 2013 berkapasitas1.000 ton per hari dengan investasi sebesar Rp200 miliar.

Saat ini Wilmar memiliki tujuh pabrik biodiesel masing-masing di Dumai dan
Jawa Timur. Wilmar mengelola kawasan industri di Dumai seluas 55 hektare dan
mengelola pabrik biodiesel sebanyak tiga unit dengan total produksi
mencapai 3.000 ton per hari. Sedangkan di Gresik, Jawa Timur, Wilmar memiliki
empat unit pabrik pengolahan minyak sawit menjadi biodiesel dengan kapasitas
sebanyak 4.000 ton per hari.

Penambahan pabrik baru dilakukan karena kapasitas produksi biodiesel di pabrik


Dumai dan Gresik sudah mencapai full capacity.

Bahan baku biodiesel berupa CPO dihasilkan dari perkebunan kelapa sawit milik
Wilmar baik perkebunan inti maupun plasma serta dipasok oleh perusahaan
perkebunan swasta lain.

PT Wilmar Nabati Indonesiamengelola 210 ribu hektare lahan kelepa sawit


dengan produksi sebesar 4-5 juta ton CPO per tahun. Lahan terluas milik Wilmar
berada di Kalimantan Tengah. Diantaranya sekitar 1 juta ton CPO Wilmar
dipakai untuk biodiesel, kemudian 2 juta ton diekspor berupa olein (produk
turunan CPO) ke China, India, dan Eropa, sementara 1 juta ton sisanya dipasok
ke domestik dalam bentuk minyak goreng.

Wilmar Group merupakan produsen biodiesel terbesar di Indonesia merambah


bisnis biodiesel dengan bendera PT Wilmar Bioenergi Indonesia dan PT Wilmar
Nabati Indonesia. PT Wilmar Bioenergi berkapasitas 1,05 juta metrik tonbiodiesel
per tahun, sementara pabrik milik Wilmar Nabati berkapasitas 690.000 metrik ton
per tahun.

Kini Grup Wilmar memiliki tujuh pabrik biodiesel yang tersebar di Dumai, Provinsi
Riau dan Provinsi Jawa Timur. Selama ini, total kapasitas produksi biodiesel
grup Wilmar sekitar 2,4 juta kl - 2,6 juta kl per tahun. Beberapa negara tujuan
ekspor Wilmar antara lain Amerika Serikat, Eropa, dan Australia.

Indonesian Commercial Newsletter 67


Profil Perusahaan

Pada 2014 Grup Wilmar melalui PT Wilmar Bioenergi Indonesia dan PT Wilmar
Nabati Indonesia, memenangkan tender pengadaan biodiesel tahap kedua yang
diadakan PT Pertamina. Grup Wilmar memenangkan kuota biodisel sebesar 1,1
juta kilo liter untuk masa satu tahun.

Tender biodiesel Pertamina ini terbagi dalam 15 wilayah. Grup Wilmar


menguasai 14 kluster yang tersebar di Jambi, Jakarta, Tegal, dan Surabaya.
Grup Wilmar akan memasok Pertamina melalui pasokan biodiesel dari dua lokasi
pabrik di Dumai, Riau dan Gresik, Jawa Timur.

Disamping itu, Grup Wilmar bekerjasama dengan PLN untuk memasok


Prossesed Palm Oil (PPO) atau bahan bakar nabati berbahan bakar minyak
kelapa sawit. Hal ini untuk memasok bahan bakar bagi pembangkit listrik pada
2015. Pembangkit berbahan baku nabati mulai beroperasi pada 2015 dengan
investasi Rp 8 miliar yang berlokasi di 7 kota dalam 3 provinsi.

PT Wilmar Cahaya Indonesia memasok PPO sebanyak 2.500 ton untuk provinsi
Kalimantan Barat, serta PT Wilmar Nabati memasok 1.250 ton PPO untuk
provinsi Riau.

Wilmar Indonesia akan membangun industri berbasis kelapa sawit terintegrasi


senilai US$1 miliar di Kawasan Ekonomi Khusus Maloy Batuta Trans di
Kalimantan Timur. Kawasan yang akan dibangun tersebut seperti yang saat ini
sudah dibangun di Gresik, Jawa Timur.

Saat ini, pabrik Wilmar Indonesia di Gresik berdiri di atas lahan seluas 110 ha
dan 80% di antaranya telah digunakan. Pabrik terintegrasi atas bahan baku
crude palm oil (CPO) dan inti sawit ini dapat menghasilkan ratusan produk
turunan.

Pabrik di Gresik telah dilengkapi pelabuhan dengan aktivitas bongkar muat


kontainer mencapai 500 unit per hari. Adapun pabrik yang berdiri di lokasi ini
seperti tiga unit pabrik pupuk dengan kapasitas 3.000 ton per hari, flour mill
1.000 ton per hari dan lainnyadengan 150 negara tujuan ekspor.

Nantinya bahan baku sawit yang digunakan untuk rencana pendirian pabrik
terintegrasi di KEK Maloy berasal dari kebun kelapa sawit yang telah dimiliki oleh
Wilmar Indonesia. Saat ini produksi bahan baku sawit yang dimiliki baru
mencapai 30 juta ton dan akan terus meningkat menjadi 60 juta ton.

Industri Gula Rafinasi

Pada pertengahan 2011 Wilmar International Limited mengakuisisi produsen


gula rafinasi, PT Duta Sugar International (PT. DSI) senilai USD105 juta. Melalui
akuisisi itu, kapasitas produksi PT. DSI akan meningkat hingga 30 persen dari
saat ini sebesar 800 ribu ton per tahun

Indonesian Commercial Newsletter 68


Profil Perusahaan

Grup Wilmar melalui anak perusahaan PT. Wilmat International Plantationakan


membangun pabrik gula di Merauke, perusahaan ini mendapatkan lahan seluas
200 ribu ha. Untuk investasi pembangunan pabrik gula dan perkebunan tebu
diperkirakan sekitar US$ 2 miliar.

Pada 2010 Grup Wilmar melalui anak perusahaan PT. Wilmar Nabati Indonesia
mengakuisisi produsen gula PT Jawamanis Rafinasi senilai US$ 50 juta. Pabrik
gula tersebut berlokasi di Ciwandan, Banten.

PT Jawamanis Rafinasi merupakan produsen gula rafinasi yang menjadi anggota


Asosiasi Gula Rafinasi Indonesia (AGRI). Perusahaan tersebut memiliki
kapasitas penyulingan 1.000 ton per hari atau sekitar 400 ribu ton per tahun.

Selain itu, Grup Wilmar juga mengakuisisi Windsor Brook Trading, perusahaan
perdagangangula Singapura. Hal ini dilakukan untuk mendukung pemasaran
produksi gula milik grup ini.

Pada Juli 2010, Grup Wilmar mengakuisisi Australia Sucrogen, pabrik gula
nomor lima dunia dari konglomerat Australia CSR sebesar US$ 1,5 miliar. Aksi
akuisisi itu merupakan transaksi terbesar sepanjang tahun itu dalam industri gula
global.

Pada 2014 Wilmar melakukan ekspansi ke luar negeri dengan mengakuisi


pabrik gula Shree Renuka Sugars di India senilai US$ 145 juta.

Wilmar juga memiliki perkebunan tebu dan pabrik pengolahan di Myanmar,


masing-masing dua pabrik gula dengan kapasitas penggilingan total 4.000 metrik
ton tebu per hari, dengan total kapasitas produksi dari 65.000 metrik ton gula per
tahun.

Wilmar International Ltd akan joint venture dengan Great Wall Food Stuff
Industrydi Myanmar produsen gula, untuk memproduksi sampai mendistribusikan
ke pasar Asia Tenggara.

Industri Pupuk

Sejak 2004 Grup Wilmar bergerak dalam industri pupuk dengan memproduksi
pupuk NPK. Kemudian pada 2005 Grup Wilmar mendirikan pabrik biodiesel.
Grup ini juga kan bergerak ke bisnis chemical oil. Grup Wilmar didukung
infrastruktur yang cukup kuat, baik untuk transportasi laut maupun darat.
Pihaknya memiliki beberapa kapal tanker berkapasitas 10-20 ribu ton, dan
segera membeli kapal berkapasitas di atas 30 ribu ton.

Wilmar juga sedang membangun pabrik pupuk majemuk berkapasitas 1 juta ton
per tahun di Jawa Timur. Wilmar mengalokasikan danasebesar Rp 40-50 miliar
per tahun untuk konservasi lahan.

Indonesian Commercial Newsletter 69


Profil Perusahaan

Properti

Pada awal 2011 Wilmar International Limited melakukan ekspansi ke bisnis


properti di Cina dengan membeli 6 bidang tanah di Kota Yingkou, Provinsi
Liaoning dengan nilai mencapai US$204,4 juta. Dalam pembelian lagan tersebut,
Grup Wilmar mengandeng konsorsium Kerry properties Ltd dan Shangri-La Ltd
dengan proporsi penyertaan 35%, 40% dan 25%.

Menurut rencana di lahan seluas 20 ha tersebut akan dibangun proyek hunian,


komersial, hotel dan perkantoran berikut kelanjutan manajemen operasional
setelah proyek selesai dengan total investasi sekitar US$ 386 juta.Dalam hal ini,
Wilmar mendapatkan hak akuisisi atas lahan di China untuk hak pakai selama 70
tahun untuk hunian, dan 40 tahun untuk properti komersial.

Kinerja Keuangan

Salah satu anak perusahaan Grup Wilmar yaitu PT Wilmar Cahaya Indonesia
Tbk meraih peningkatan pendapatan sebesar 46,2 persen menjadi Rp3.701miliar
per Desember 2014, dari tahun sebelumnya sebesar Rp 2.532 triliun pada 2013.

Sedangkan laba bersih turun tipis menjadi Rp 41 miliar pada akhir 2014, dari
posisi laba bersih sebesar Rp65 miliar pada 2013.

Adapun posisi aset PT Wilmar Cahaya Indonesia menjadi Rp1,2 triliun pada
2014 , atau naik tipis dari posisi aset sebesar Rp 1,0 triliun pada 2013.
Tabel 30
Financial highlight PT Wilmar Cahaya Indonesia, 2013 dan 2014
(in Rp billion)
Description 2014 (31st Dec) 2013 (31st Dec)
ASSETS
a. Current Assets 1.035 847
b. Non Current Assets 231 222
Total Assets = Total Liabilities 1.284 1.069
LIABILITIES
a. Current Liabilities 718 519
b. Non Current Liability 28 22
c. Equity 538 528
d. Minority Interest in Net Assets of Subsidiaries - -
Total Liabilities and Equity 1.284 1.069
REVENUES
a. Total Revenue 3.701 2.532
b. Net Profit /(Loss) 41 65
Sumber : Laporan keuangan PT Wilmar Cahaya Indonesia Tbk.

**RTH**

Indonesian Commercial Newsletter 70


BERITA SINGKAT PERUSAHAAN

RENCANA AKUISISI PTBA SIAPKAN RP388 MILIAR


PT Bukit Asam (Persero) Tbk., perusahaan tambang milik negara, berencana
menyiapkan dana US$30 juta atau Rp388 miliar dari kas internal untuk
mengakuisisi perusahaan asal Australia yaitu Ignite Resources Energy Ltd pada
tahun ini. Direktur Utama Bukit Asam Milawarman mengatakan proses akuisisi
itu belum selesai karena masalah prasyarat yang harus dipenuhi oleh
perusahaan tersebut. Pihak Ignite harus restructuring dulu. Perseroan sendiri
berencana mengakuisisi saham perusahaan yang berbasis di Victoria tersebut
dengan porsi 15%-30%. Pada tahun lalu, Bukit Asam dan Ignite Energy
Resources Ltd telah menandatangani kerjasama pengembangan teknologi
konversi batu bara kalori rendah menjadi minyak minyak mentah dan batu bara
kalori tinggi. Perusahaan juga berencana bekerjasama dalam sejumlah hal
dengan Ignite seperti pengembangan tambang ignite dan peluang investasi.
Perusahaan itu memiliki teknologi upgrading batubara menjadi synthetic crude oil
dan batubara pulverized coal injection yang potesial dikembangkan di Victoria
dan Indonesia. Ignite juga menawarkan kerjasama pengembangan teknologi
catalytic hydrothermal reactor.

KINERJA KALBE 2020 KONTRIBUSI EKSPOR DITARGETKAN 10%


PT Kalbe Farma Tbk., menargetkan kontribusi ekspor menjadi 10% pada 2020
atau bertumbuh dua kali lipat dari saat ini, berkat penguatan penjualan di Asia
Tenggara. Direktur Pemasaran PT Kalbe Farma Ongkie Tedjasurja perseroan
sedang mempelajari perluasan pasar di kawasan Asean dan regional lainnya,
saat ini kontribusi ekspor 5% dari total penjualan. Tahun lalu Kalbe membukukan
penjualan bersih kisaran Rp17,4 triliub atau mencatat pertumbuhan sebesar
8,5% dibandingkan dengan kinerja 2013. Target utama adalah Asia, atau Asean
khususnya. Saat ini Kalbe sudah memiliki kantor perwakilan di setiap negara
Asean, bahkan produknya sudah menjadi pemimpin pasar produk farmasi
disana. Selain di Tanah Air, Kalbe memiliki fasilitas produksi di Nigeria dan Afrika
Selatan.

Dari capaian kinerja tahun lalu, pertumbuhan sektor bisnis tertinggi dicapai oleh
divisi nutrisi sebesar 20,8% yang didukung oleh pertumbuhan volume produk
seperti Morinaga, Prenagen dan Diabetasol, menyusul dari divisi produk
kesehatan sebesar 16,7% dan divisi obat resep 11,9%.

EKSPANSI USAHA - GRUP BAKRIE GELONTORKAN RP1,5 TRILIUN


Grup Bakrie menyatakan mengalokasikan dana senilai Rp1,5 triliun untuk
pengembangan industri pipa baja dan produk pendukung seiring dengan
meningkatnya potensi pasar di sektor ini. Bobby Gafur Umar, Direktur Utama PT
Bakrie & Brothers Tbk. mengatakan penggunaan anggaran tahap pertama untuk
pembangunan pabrik pelapisan pipa di PT Bakrie Pipe Industries dengan
kapasitas produksi 800.000 meter persegi per tahun. Pertumbuhan bisnis
perusahaan di bidang infrastruktur migas, pipa baja, dan fabrikasi lainnya setiap

Indonesian Commercial Newsletter 71


Berita Singkat Perusahaan

tahun konsisten tumbuh sekitar 7%. Potensi ini semakin meningkat seiring
dengan program percepatan pembangunan infrastruktur lima tahun ke depan
yang mencapai Rp5.519 triliun.

Saat ini, kapasitas terpasang produksi baja dalam negeri baru mencapai 11 juta
ton, jauh lebih rendah dari China yang mencapai 790 juta ton. Selain itu,
konsumsi baja perkapita Indonesia hanya 52 kilogram, jauh di bawah Malaysia
dan Singapura yang masing-masing mencapai 330 kg dan 890 kg. Mas
Wigrantoro Roes Setiyadi, CEO PT Bakrie Pipe Industries, mengatakan dana
senilai Rp1,5 triliun ini akan digunakan untuk pembangunan coating plant,
internal coating, concrete, pipe ending, dan pabrik lainnya guna mewujudkan one
stop service. Menurutnya, pembangunan pabrik pelapisan pipa baja pertama di
Bekasi yang telah beroperasi ini baru menelan investasi senilai US$12 juta.

Selain itu, tahun ini perusahaan akan memulai pengiriman casing pemboran
untuk proyek migas sebanyak 80.000 ton pipa baja ke Amerika Serikat.
Pengiriman barang dilakukan selama dua tahun, di mana pada tahun ini ter bagi
menjadi dua sesi yaitu 4.000 ton dan 5.000 ton. Kami juga sedang menjajaki
untuk line pipe, Amerika Serikat itu pasar terbesar pipa dunia. Orientasi ekspor
kami ke Amerika Serikat. Saleh Husin, Menteri Perindustrian, mengatakan
kebutuhan baja domestik pada tahun lalu mencapai 12,7 juta ton meningkat
drastis dari tahun 2009 yang hanya 7,4 juta ton. Oleh karena itu, untuk
mengamankan pertumbuhan industri baja dalam negeri guna memenuhi
pertumbuhan permintaan baja domestik dan mengurangi ketergantungan impor,
pemerintah akan menaikkan bea masuk MFN baja. Hal ini, tuturnya, untuk
memenuhi kebutuhan baja hingga 2019 yang diperkirakan mencapai 17,46 juta
ton per tahun.

PROPERTI TUMBUH HOLCIM INCAR PASAR SEMEN MORTAR


Pasar mortar atau semen campuran siap pakai tahun ini diharapkan bisa tumbuh
3% - 5% dengan berkembangnya bisnis property serta semakin meningkatnya
bangunan ramah lingkungan. Vice President of Sales PT Holcim Indonesia Tbk.,
Juhans Suryantan mengatakan pertumbuhan mortar tidak bisa terlalu significant ,
tahun lalu pertumbuhan berkisar 35 dengan adanya kebutuhan pembangunan
rumah yang mencapai 800.000 unity pertahun. Permintaan meningkat didaerah
urban yang pembangunan propertinya mulai mensubstitusi bata merah dengan
bata ringan. Konsumsi mortar beriringan dengan konsumsi bata ringan, karena
lebih tipis, halus juga efisien, tidak waste seperti pasir kalau menggunakan
semen biasa. Saat ini Holcim telah meproduksi toga varian mortar dengan
kapasitas penuh 50.000 kantong per bulan. Pemasaran produk mortar ini masih
diwilayah Jabodetabek dan Bandung, dan berikutnya Surabaya. Karena saat ini
masih tes market. Kontribusi morta untuk Holcim masih sangat sedikit berkisar
0,1%, adapun ready mix berkontribusi antara 8% - 10% dan sisanya oleh semen
dan juga agregat.

Indonesian Commercial Newsletter 72


Berita Singkat Perusahaan

GRUP ASTRA OPTIMIS KUASAI 50% PASAR MOBIL


Di saat total pasar mobil dan sepeda motor lesu, PT Astra International Tbk tetap
ingin mempertahankan dominasi dengan target pangsa pasar mobil sekitar 50%
dan sepeda motor di kisaran 68%-69% tahun ini. Direktur PT Astra International
Tbk Prijono Sugiarto mengatakan, target penguasaan pasar yang dipatok
mengacu pada asumsi jumlah total target penjualan yang sudah direvisi
Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) dan Asosiasi
Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) tahun ini. Merujuk pada data yang dirilis
Astra International, setidaknya sejak 2012 penguasaan perusahaan tersebut
pada pangsa pasar mobil selalu di atas 50%. Pada 2012 pangsa pasarnya
mencapai 54% dari total penjualan mobil yang mencapai 1,116 juta unit. Pada
tahun tersebut total penjualan mobil grup Astra International menapak jumlah
605.191 unit. Jumlah itu diperoleh dari Daihatsu 162.742 unit, Isuzu 33.165 unit,
UD Trucks 2.925 unit, Toyota 406.026 unit dan Peugeot 333 unit. Total
penjualan mobil yang dibukukan grup Astra International pada 2014 mencapai
614.169 unit. Sedangkan total pasar mobil di Indonesia mencapai 1,208 juta unit.
Jumlah penjualan mobil grup Astra International pada tahun lalu didapat dari
sumbangsih Daihatsu 185.226 unit, Isuzu 28.278 unit, UD Trucks 854 unit,
Toyota 399.746 unit, dan Peugeot 65 unit.

Sedangkan pada periode Januari-April 2015 pangsa pasar mobil grup Astra
International baru mencapai 50% dengan jumlah penjualan sebanyak 183.604
unit. Jumlah itu diperoleh dari Toyota 115.903 unit, Daihatsu 60.172 unit, Isuzu
7.506 unit, Peugeot 23 unit, sedangkan UD Trucks belum mencatatkan
penjualan. Sedangkan untuk pangsa pasar sepeda motor, pada 2012 Astra
International menguasai pangsa pasar mencapai 58%. Jumlah itu diperoleh dari
penjualan sepeda motor Honda yang mencapai 4,088 juta unit sedangkan total
pasar sepeda motor nasional pada tahun itu sebanyak 7,064 juta unit. Pada
2013 jumlah penjualan sepeda motor Honda mencapai 4,696 juta unit. Jumlah
tersebut mendapuk Astra International menguasai sekitar 61% pangsa pasar dari
total penjualan sepeda motor di Indonesia yang mencapai 7,743 juta unit. Tahun
lalu raihan pangsa pasar sepeda motor Astra International mencapai 64%
dengan penjualan Honda sebanyak 5,051 juta unit. Sedangkan total pasar
sepeda motor pada 2014 mencapai 7,86 juta unit.

Sedangkan capaian pangsa pasar sepeda motor Astra International pada


periode Januari-April mencapai 69% dari penjualan Honda sebanyak 1,464 juta
unit. Pada periode yang sama total pasar sepeda motor mencapai 2,12 juta unit.

STRATEGI USAHA GOODYEAR BIDIK SEGMEN PURNAJUAL


PT Goodyear Indonesia Tbk mengungkapkan akan menggenjot penjualan dari
segmen purnajual guna menyiasati pelemahan penjualan otomotif di dalam
negeri.Wicaksono Soebroto, GM Corporate & Marcomm PT Goodyear Indonesia
Tbk mengatakan korporasi yang telah menginjak usia keberadaan ke-80 tahun
di Indonesia ini telah berupaya membidik pasar purnajual.Langkah itu

Indonesian Commercial Newsletter 73


Berita Singkat Perusahaan

merupakan bagian dari strategi mengatasi kelesuan pasar otomotif nasional


yang hingga April tahun ini melemah 16%. Selama ini Goodyear masih
mengandalkan pasar segmen Original Equipment Manufacture(OEM).Selain itu,
untuk pasar ekspor yang juga diiringi tren penurunan pasar otomotif global,
menurut Wicaksono, bagi Goodyear belum berdampak. Hingga saat ini, Goodyer
masih mengandalkan pasokan bahan baku sekitar 30% dari perkebunan karet
nasional.Karet tersebut mayoritas berasal dari perusahaan perkebunan yang
tersebar di Kalimantan, Sumatra, maupun Jawa.

Pada kuartal pertama tahun ini, Goodyear Indonesia mencatatkan pendapatan


sebesar US$41,8 juta nail 2,9% dibandingkan dengan perolehan pada pada
tahun sama tahun lalu sebesar US$40,6 juta. Untuk pasar ekspor, penjualan
perusahaan mencapai US$21,9 juta dan domestik sekitar US$19,8 juta.

SUZUKI PERTAHANAKAN TARGET


PT Suzuki Indomobil Sales belum berencana merevisi target penguasaan
pangsa pasar secara ritel dikisaran 14% - 15% tahun ini, meski capaian hingga
April 2015 turun sekitar 1,6% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Data
dari Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) pada periode
Januari-April 2015 penjualan mobil merek Suzuki secara ritel menapak jumlah
41.619 unit. Jumlah penjualan ritel tersebut mendapuk pabrikan asal Jepang itu
menguasai sekitar 12,1% pangsa pasar mobil nasional dengan total 344.264
unit. Penguasaan pasar dari Suzuki tersebut menurun jika dibandingkan dengan
periode yang sama pada tahun lalu. Pada periode Januari-April 2014 jumlah
penjualan ritel Suzuki mencapai 55.278 unit atau setara 13,7% dari total pasar
mobil yang mencapai 402.405 unit. Besaran penguasaan pangsa pasar yang
dibidik Suzuki tahun ini meningkat sedikit dari pencapaian pada 2014 dan 2013.
Pada 2013 Suzuki hanya menguasai pangsa pasar sebesar 13,1%. Tahun lalu
pangsa pasarnya naik menjadi 13,4%. Merujuk data internal Suzuki, pada 2014
berhasil mencatatkan penjualan secara ritel sebanyak 160.490 unit.

Davy J. Tuilan, 4W Deputy Managing Director PT Suzuki Indomobil Sales (SIS)


mengatakan Target market share tidak kami ubah. Di sisi lain, untuk
merealisasikan target tersebut Suzuki berencana akan menambah 15 unit diler
lagi di sisa waktu tahun ini. Sebelumnya, PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) sudah
menambah sembilan unit diler baru sepanjang kuartal I/2015.. Davy mengakui di
saat pasar melemah karena pelambatan ekonomi, salah satu strategi untuk
meraih target yang dipatok adalah dengan melakukan penambahan diler.
Karimun Wagon R yang dipasarkan dengan harga on the road Jabotabek Rp 113
juta hingga 122 juta masih akan menjadi tulang punggung penjualan Suzuki
selain ertiga dan Carry.

***

Indonesian Commercial Newsletter 74


BERITA SINGKAT EKONOMI

RENCANA INVESTASI KEMARITIMAN - US$9,34 MILIAR SIAP DITANAM


Langkah pemerintah mengembalikan Indonesia sebagai poros maritim dunia
direspons antusias oleh kalangan investor asing dengan rencana penanaman
modal sedikitnya US$9,34 miliar, sementara itu perbankan nasional juga akan
melakukan ekspansi kredit ke sektor tersebut senilai Rp43 triliun. Rencana
investasi asing di sektor kemaritiman sebesar US$9,34 miliar tersebut
didasarkan pada izin prinsip yang diajukan oleh sejumlah perusahaan ke Badan
Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) sepanjang kuartal I/2015. Para calon
pemodal tersebut berasal dari China, dan Korea Selatan, dengan minat investasi
di industri galangan kapal. Selain itu, ada juga investor dari Jepang, Australia,
dan Amerika Serikat yang akan menggarap industri perikanan, khususnya
pengalengan ikan. Franky menjelaskan rencana investasi terbesar datang
investor galangan kapal asal China dengan nilai US$5,15 miliar, di ikuti Korea
Selatan US$4 miliar, dan Australia US$150 juta.

Ketua Umum Ikatan Perusahaan Industri Kapal dan Lepas Pantai Indonesia
(Iperindo) Eddy Kurniawan Logam mengatakan ketertarikan investor galangan
kapal untuk menanamkan modal telah muncul sejak pemerintah menempatkan
industri kemaritiman sebagai sektor prioritas yang akan dikembangkan.Dia
berharap investasi baru tersebut akan meningkatkan kapasitas industri galangan
di dalam negeri sehingga mampu memproduksi kapal berkapasitas besar di atas
30.000 DWT. Sementara itu, Direktur Industri Maritim, Kedirgantaraan dan Alat
Pertahanan Kementerian Perindustrian Hasbi Assiddiq Syamsuddin meminta
pemerintah tidak hanya berupaya menarik investasi galangan kapal, tetapi juga
komponen industri, ini penting agar subtitusi impornya bisa ditingkatkan. Pada
tahun ini, perbankan berniat memacu penyaluran kredit baru ke sektor maritim
hingga Rp43 triliun atau tumbuh 50% dibandingkan dengan posisi outstanding
pada 2014 yang sebesar Rp85 triliun.Menurut Irwan, OJK akan memberikan
panduan bagi perbankan dalam memitigasi risiko. Panduan ini mencakup
informasi dari hulu hingga hilir dalam ekosistem sektor maritim.

TARIFF LISTRIK APARTEMEN & RUSUN PENGELOLA WAJIB KANTONGI


IUPTL
Pengelola apartemen dan rumah susu yang mengambil untung dari penyediaan
listrik bakal diwajibkan mengantongi Izin Usaha Penyediaan Tenaga Listrik
(IUPTL). IUPTL wajib dimiliki pengelola yang mengambil keuntungan dari tarif
listrik dan masuk dalam kategori penjualan listrik.Direktur Jenderal
Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral (ESDM) Jarman
mengatakan jika dalam melakukan penyaluran listrik kepada penyewa, para
pengelola dan pengembang apartemen dan rumah susun mengambil
keuntungan maka dapat dikategorikan sebagai penjual listrik, karenanya harus
memiliki penetapan wilayah usaha dan memperoleh izin usaha, yang tarifnya
ditetapkan oleh Gubernur setelah mendapat persetujuan DPRD. Bagi pengelola
yang meneruskan seluruh biaya terkait peyaluran listrik kepada penyewa dengan
biaya tambahan untuk seluruh fasilitas umum dan social tanpa memperoleh

Indonesian Commercial Newsletter 75


Berita Singkat Ekonomi
keuntungan, tidak dikategorikan menjual listrik sehingga tidak membutuhkan
IUPTL.

Ketua Persatuan Perhimpunan Penghuni Rumah Susun Indonesia Mualim


Wijaya mengatakan memang ada perbedaan harga listrik untuk rumah tangga
dan apartemen, namun pengelola mengklaim tidak mengambil keuntungan dari
penyaluran listrik. Dengan adanya aturan IUPTL, Mualim berharap pertanyaan
penghuni terkait adanya aksi ambil untung dari penyaluran listrik ke rumah susun
dapat terjawab.

Kepala Divisi Niaga PLN Benny Marbun menyatakan untuk menyelesaikan


permasalahan selisih tersebut seharusnya pengelola dan pengembang
transparan dalam melaporkan tariff listrik kepada penghuni, jelaskan bahwa ada
tambahan untuk pengelolahan fasilitas.

INDUSTRI ALAT BERAT - KINERJA TERTEKAN IMPOR BEKAS


Kementerian Perindustrian menyatakan kinerja penjualan industri alat berat
dalam negeri tertekan dengan diperbolehkannya impor alat berat bukan baru
yang dilakukan sejumlah kontraktor. Teddy C. Sianturi, Direktur Industri
Permesinan dan Alat Mesin Pertanian Kemenperin, mengatakan izin impor alat
berat bukan baru alias bekas menyebabkan produksi alat berat baru oleh industri
dalam negeri tidak mampu bersaing dalam besaran harga jual. Produksi dalam
negeri sebenarnya berpotensi tumbuh pesat seiring pembangunan infrastruktur
yang begitu banyak di Indonesia. Tetapi, dengan diperbolehkannya impor alat
berat bekas menyebabkan industri alat berat dalam negeri seperti tidak dapat
bersaing. Sejumlah kontraktor mengimpor alat berat bekas dengan spesifikasi
berbeda dengan produksi dalam negeri, tetapi memiliki fungsi yang tidak jauh
berbeda. Oleh karena itu, diharapkan seluruh kementrian terkait menerapkan
program penggunaan produk dalam negeri (P3DN) yang menekankan
penggunaan produk lokal disetiap aktivitas produksi. Sjahrial Ong, Ketua Umum
Asosiasi Pengusaha dan Pemilik Alat Konstruksi Indonesia (APPAKSI),
mengatakan permintaan penggunaan alat berat untuk sejum lah proyek seperti
konstruksi dan tambang pada kuartal I/2015 tengah lesuh, sejumlah kontraktor
di bidang pertambangan bahkan menyatakan penggunaan alat berat pada
kuartal ini turun hingga 70% dari kuartal sebelumnya. Tidak hanya itu,
penggunaan alat berat untuk perkebunan, properti juga menunjukkan penurunan.

INVESTASI ASING KOMPONEN OTOMOTIF BERDATANGAN


Badan Koordinasi Penanaman Modal mengungkapkan realisasi investasi sektor
kendaraan tahun ini mulai bersandar pada investasi sektor komponen otomotif,
kondisi itu sering dengan utilisasi pabrik produsen kendaraan yang belum
digenjot. Deputi Penanaman Modal Badan Koordinasi Penanaman Modal
(BKPM) Azhar Lubis mengatakan saat ini investasi sektor kendaraan banyak
yang berasal dari pemain luar sektor komponen otomotif, melihat pasar otomotif
yang kian gemuk di Indonesia. Kementrian Perindustrian telah mendapatkan

Indonesian Commercial Newsletter 76


Berita Singkat Ekonomi
informasi terkait perizinan pendirian pabrik bidang komponen dari luar negeri,
salah satunya adalah PT Automotive Fasteners Aoyama Indonesia. Realisasi
kendaraan kuartal pertama tahun ini mencapai US$582,1 juta, lebih rendah 3,9%
dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebanyak US$605,9 juta, sementara
komitmen investasi yang banyak disampaikan produsen pada awal tahun pun
banyak ditinjau ulang.

Data yang dikeluarkan BKPM menunjukan adanya pertumbuhan realisasi


investasi sepanjang tiga bulan pertama tahun ini, jika dibandingkan dengan
kuartal terakhir tahun lalu. Pada kuartal IV/2014, realisasi investasi asing sektor
kendaraan dan bagiannya tercatat sebanyak US$495,1 juta lebih rendah 14,9%.

Hingga saat ini kapasitas terpasang pabrik mobil di Indonesia telah mencapai
dua juta unit mobil per tahun, namun utilisasi sebagaimana permintaan domestic
masih berkisar 1,2 juta unit dan pasar ekspor sekitar 200.000 unit. Hingga saat
ini Kemenperin memperkirakan terdapat sekitar 1.500 perusahaan yang
bergerak sebagai pemasok komponen bagi produsen otomotif. Sekitar 250
perusahaan merupakan anggota dari Gabungan Industri Alat-alat Mobil dan
Motor (GIAMM).

RUU PERBANKAN 3 USULAN PORSI ASING DIPERTIMBANGKAN


Komisi XI tengah mempertimbangkan tiga usulan besaran kepemilikan asing
dalam Rancangan Undang Undang Perbankan.Wakil Ketua Komizi XI Gus
Irawan Pasaribu memastikan investor asing tak lagi bisa menjadi pemegang
saham pengendali di perusahaan bank.Kendati demikian, menurutnya Komisi XI
belum menentukan besaran pasti batas kepemilikan saham bank oleh investor
asing. Namun ada tiga usulan utama yang sedang kami pertimbangkan yakni 20
persen, 30 persen dan 40 persen untuk pembatasan kepemilikan asing di bank.
Indonesia telah lepas dari pinjaman International Monetary Fund (IMF) sehingga
ada kebebasan untuk mengatur besaran porsi asing dalam pemilikan saham
bank. Hingga kini menurut Gus Irawan, pihaknya tengah mengumpulkan
masukan atas Rancangan Undang Undang (RUU) Perbankan dari beberapa
institusi terkait.Dia menjelaskan usai pengumpulan masukan tersebut, pihaknya
akan berdiskusi dengan Bank Indonesia (BI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan
Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), kemudian akan diajukan untuk disahkan.

Selain target pengesahan RUU Perbankan, tahun ini Komisi XI juga tengah
menggodok revisi UU BI dan UU Jaring Pengaman Sistem Keuangan (JPSK).
Namun, menurut Gus Irawan, pihaknya belum membentuk panitia kerja yang
untuk membahas revisi UU BI. Kemudian untuk UU JPSK, Komisi Xl pun masih
menunggu dari pemerintah selaku pihak yang menginisiasi. Sementara itu.
Anggota Komisi XI Johny Plate menuturkan percepatan pengesahan RUU
Perbankan tersebut mengingat siklus krisis yang dinilai semakin dekat
periodenya. Menurut Johny, selain pembatasan porsi asing, Komisi Xl juga
mengajukan agar pemilik Bank diwajibkan mengikuti fit and proper test dari OJK.

Indonesian Commercial Newsletter 77


Berita Singkat Ekonomi
PENGEMBANGAN KAWASAN INDUSTRI REGULASI IZIN LOKASI TAK
KONDUSIF
Penerbitan Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan
Pertanahan Nasional No. 5/2015 tentang Izin Lokasi dinilai menghambat
pengembangan kawasan industri. Imam Haryono, Direktur Jenderal
Pengembangan Perwilayahan Industri Kementerian Perindustrian, mengatakan
Pasal 4 peraturan tersebut menjelaskan izin lokasi untuk kawasan industri di satu
provinsi maksimal 400 hektare untuk satu perusahaan. Berdasarkan per
hitungan yang dilakukan oleh Kemenperin, luas satu kawasan industri yang
modern idealnya berkisar 1.000 hektare1.500 hektare. Dasar perhitungannya
adalah efisiensi dan kebutuhan investasi dalam satu kawasan. Terkait dengan
pengembangan 14 kawasan industri yang masuk dalam program Nawa Cita
Kabinet Kerja.

Dirjen Pengadaan Tanah Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan


Pertanahan Nasional Budi Mulyanto menyampaikan penerbitan Peraturan
Kepala BPN No. 5/2015 sebagai perbaikan dari kebijakan mengenai izin lokasi
sebelumnya, yakni Peraturan Kepala BPN No. 2/1999. Penerbitan Peraturan
Kepala BPN yang baru sebagai perbaikan izin lokasi peraturan sebelumnya. Hal
ini diperlukan atas permintaan BKPM [Badan Koordinasi Penanaman Modal]
untuk meningkatkan dan memperbaiki iklim investasi. Soal pembatasan lahan
untuk pengembangan kawasan perumahan dan permukiman, resor dan
perhotelan, serta kawasan industri, tutur Budi, sudah tercantum dalam peraturan
sebelumnya, yakni Peraturan Kepala BPN No. 2/1999.

Perubahan yang signifikan adalah izin lokasi berlaku tiga tahun untuk seluruh
luasan lahan, seperti yang tercantum pada Bab III Peraturan Kepala BPN No.
5/2015. Sementara itu, Peraturan Kepala BPN No. 2/1999 mencantumkan izin
lokasi berdasarkan luasan lahan tertentu. Lahan seluas 025 hektare berlaku 1
tahun, 25 hektare50 hektare berlaku dua tahun, dan di atas 50 hektare berlaku
3 tahun. Pasalnya, menurut dia, kepemilikan lahan yang dikembangkan menjadi
kavling-kavling industri akan dialihkan kepada investor. Proses kepemilikan pun
bertahap dan ketat, yaitu dari jangka waktu 30 tahun dapat diperpanjang 20
tahun, kemudian diperbarui 30 tahun dan sebagainya. Guna menunjang
investasi, regulasi yang dikeluarkan seharusnya memberikan keleluasaan,
khususnya untuk swasta sebab ketentuan ini mengecualikan perusahaan yang
dimiliki oleh negara yakni badan usaha milik negara (BUMN) dan BUMD,
termasuk perusahaan swasta yang go public.

TIGA PERATURAN BI DISEMPURNAKAN


Bank Indonesia melakukan penyempurnaan tiga Peraturan Bank Indonesia (PBI)
untuk mendukung kestabilan nilai tukar rupiah dan sistem keuangan nasional.
Direktur Task Force Program Pendalaman Pasar Keuangan BI Nanang
Hendarsah mengatakan ketiga PBI yang disempurnakan yakni antara lain PBI
No.16/16/PBI/2014 Tentang Transaksi Valuta Asing Terhadap Rupiah Antara

Indonesian Commercial Newsletter 78


Berita Singkat Ekonomi
Bank Dengan Pihak Domestik, PBI No.16/17/PBI/2014 Tentang Transaksi Valuta
Asing Terhadap Rupiah Antara Bank Dengan Pihak Asing, dan
No.5/13/PBI/2003 Tentang Posisi Devisa Neto Bank Umum. Dalam PBI tentang
Posisi Devisa Neto (PDN) Bank Umum poin pentingnya adalah penghapusan
kewajiban bank untuk memelihara rasio PDN per 30 menit pada ketentuan
pasal 3. Aturan itu menyebabkan transaksi dilakukan dengan harga yang kurang
optimal dan berdampak bank enggan melakukan transaksi valas, sehingga
volume transaksi pasar valas kecil dan transaksi kurang liquid. Penyempurnaan
ketentuan itu juga merupakan bentuk nyata dari dukungan Bank Indonesia
terhadap kegiatan ekonomi di tanah air dengan mendukung dilakukannya
lindung nilai (hedging) oleh pelaku ekonomi untuk memitigasi risiko pasar dan
likuiditas valas.

Perubahan terhadap PBI No.16/16/PBI/2014 meliputi perluasan devinisi


transaksi derivatif. Sebelumnya transaksi derivatif hanya meliputi bemtuk
forward, swap, dam option. Dengan adanya ketentuan ini transaksi derivatif
mencakup pula Cross Currency Swap (CCS) yaitu kesepakatan anatar 2 (dua)
pihak untuk melakukan pertukaran dana beserta bunganya dalam mata uang
yang berbeda. Skema CCS lebih aman dibandingkan skema swap biasakarena
bersifat multiyears dan mendapatkan kepastian resiko kurs serta suku bungan.
Selain itu terdapat penambahan underlying yang diatur dalam transaksi valuta
asing terhadap rupiah, yaitu tercakupnya perkiraan pendapatan (income
estimation) dan perkiraan biaya (expense estimation) kegiatan perdagangan dan
investasi dalam underlying transaksi. Kredit atau pembiayaan bank juga dapat
menjadi underlying transaksi derivatif.

KEPEMILIKAN SAHAM ASING DIVESTASI BERAU COAL DIBAHAS


Pemerintah akan memutuskan nasib PT Berau Coal terkait kepemilikan saham
oleh pihak asing diperusahaan tersebut setelah melakukan pembahasan dengan
pihak-pihak terkait pada pekan ini. Pembahasan akan dilakukan Kementrian
Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bersama Badan Koordinasi
Penanaman Modal (BKPM), Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bursa Efek
Indonesia (BEI). DirekturPembinaan Pengusahaan Batubara Kementrian ESDM
Adhi Wibowo mengatakan pembahasan dilakukan untuk menentukan status
Berau Coal terkait komposisi kepemilikan saham yang dikendalikan oleh investor
asing.

Adhi mengungkapkan pihak Berau Coal sudah melaporkan perihal struktur


pemegang saham perusahaan berlisensi Perjanjian Karya Pengusahaan
Pertambangan Batubara (PKP2B). Bedasarkan pasal 26 PKP2B Berau Coal,
wajib ada pengalihan kepemilikan saham asing kepada pemerintah, warga
negara Indonesia, atau perusahaan perusahaan lokal. Pengembalian saham ke
pihak peserta Indonesia ini dilakukan secara bertahap mulai sejak akhir tahun
ke-5 sebesar 15%, sampai dengan akhir tahun ke-10 sebesar 51%.

Indonesian Commercial Newsletter 79


Berita Singkat Ekonomi
Dalam Struktur kepemilikan perusahaan, sebanyak 51% saham Berau Coal
dimiliki oleh PT armadian Tritunggal asal Indonesia, namun 99,998% saham
Armadian Tritunggal dikendalikan oleh PT Berau Coal Energy Tbkk. (BRAU).
Saham BRAU dimiliki oleh Asia Resources Mineral Plc., sebanyak 84,74%
sehingga menjadikannya sebagai PMA. Untuk kemabli nerubah menjadi PMDN
sesuai aturan pasal 26 PKP2B kepemilikan saham BRAU harud dikurangi hingga
dibawah 50%. General Manager Corporate Communication BRAU Singgih
Widagdo siap jika harus ada perubahan kepemilkan saham agar kepemilikan
lokal menajdi minimal 51%. Seperti diketahui Berau Coal merupakan salah satu
perusahaan batu bara terbesar di Indonesia yang produksinya mencapai 27 juta
ton per tahun dan memiliki cadangan sebanyak 512 juta ton.

PASOKAN SEMEN NASIONAL 102 JUTA TON PADA 2017


Kementerian Perindustrian memperkirakan total kapasitas semen nasional pada
2017 akan mencapai 102 juta ton dari total kebutuhan 70 juta ton per tahun,
seiring dengan tingginya realisasi investasi pada industri semen di dalam
negeri.Harjanto, Direktur Jenderal Industri Kimia, Tekstil, dan Aneka
Kemenperin, mengatakan kendati akan terjadi kelebihan pasokan semen,
pihaknya tidak akan mengusulkan industri ini untuk masuk ke dalam daftar
negatif investasi.Kami akan segera mengusulkan persyaratan teknis kepada
Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) khusus untuk industri semen.
Pengaturan lebih lanjut terdapat beberapa spesifikasi teknis pabrik yang harus
dipenuhi investor.Menurutnya, pemerintah tidak akan mengizinkan pendirian
pabrik semen relokasi dari negara lain dengan teknologi rendah serta
menggunakan energi dalam jumlah besar. Dengan demikian, pendirian industri
semen akan lebih selektif.Terkait dengan kelebihan pasokan yang akan terjadi
pada 2017, sisa lebih produksi diharapkan dapat memenuhi permintaan pasar
ekspor. Saat ini terdapat lima pembangunan pabrik semen yang akan
berproduksi optimal pada 2017, yaitu Jui Shin, Anhui Conch, Siam Cement,
Cemindo Gemilang dan Panasia.Dari kelima investasi ini, total tambahan semen
nasional pada 2015 akan mencapai sembilan juta ton serta 7,5 juta ton
klinker.Pasokan ini akan bertambah menjadi 10,7 juta ton semen dan sembilan
juta ton klinker pada 2016 dan 2017.

Saat ini total kapasitas produksi semen nasional mencapai 68,7 juta ton dengan
kemampuan produksi 59,85 juta ton. Pada 2014 jumlah ekspor semen asal
Indonesia hanya 220.000 ton se mentara impor sebanyak 2,4 juta ton.Total
kebutuhan semennasional diperkirakan mencapai 62,4 juta ton. He Yunfeng,
General Manager Prosperity Indonesia, investor pabrik Anhui Conch,
mengatakan kelebihan pasokan semen yang ter jadi di Indonesia hanya berjalan
sementara, mengingat total ke butuhan semen untuk pembangunan infrastruktur
sangat besar. Untuk memenuhi permintaan semen dalam negeri yang akan terus
meningkat, pihaknya tengah menjajaki pendirian pabrik semen kedua di Tuban,
Jawa Timur dengan investasi tahap awal senilai US$400 juta.Sebelum pabrik
semen Anhui Conch di Kalimantan Selatan telah menelan investasi sebesar

Indonesian Commercial Newsletter 80


Berita Singkat Ekonomi
US$300 juta. Pabrik itu akan memproduksi 1 X 3.200 ton semen per hari.
Kendati demikian, hingga saat ini pabrik di Kalsel masih kesulitan suplai
listrik.Saat ini operasional menggunakan pembangkit listrik sendiri dengan
kapasitas 40 Megawatt. Di lain pihak, Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia
Bobby Gafur Umar mengatakan pembangunan infrastruktur lima tahun ke depan
yang mencapai Rp5.519 triliun diperkirakan membutuhkan 450 juta ton semen
serta 150 juta ton besi baja.

***

Indonesian Commercial Newsletter 81


DIREKTORI

DIREKTORI PERUSAHAAN
PERKEBUNAN KELAPA SAWIT

PT ASTRA AGRO LESTARI TBK


Kantor Pusat Jl. Puloayang Raya Blok OR-1
Kawasan Industri Pulogadung
Jakarta 13930, Indonesia
Telephone (62-21) 461-6555
Fax No. (62-21) 461-6685, 461-6689
e-mail investor@astra-agro.co.id
Website www.astra-agro.co.id
Tahun Berdiri 1988
Jumlah Karyawan 29.766 orang
Pemegang saham PT Astra International Tbk : 79.68%
Public : 20.32%
Kapasitas Produksi Total lahan perkebunan kelapa sawit 281.378 ha,
- Perkebunan Inti 220.021 ha
- Perkebunan Plasma 61.357 ha
Produk Minyak kelapa sawit (CPO) dan kernel
Lokasi perkebunan Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi
Susunan Dewan Presiden Komisaris : Prijono Sugiarto
Komisaris Wakil Presiden Komisaris : Chiew Sin Cheok
Komisaris : Gunawan Geniusahardja
Komisaris : Simon Collier Dixon
Komisaris : Patrick Morris Alexander
Komisaris : Harbrinderjit Singh Dillon
Komisaris : Anugerah Pekerti
Susunan Dewan Direksi Presiden Direktur : Widya W iryawan
Direktur : Bambang Palgoenadi
Direktur : Rudy
Direktur : Juddy Arianto
Direktur : Joko Supriyono
Direktur : Jamal Abdul Nasser
PT Sinar Mas Agro Resources and Technology Tbk (SMART)
Kantor Pusat Plaza Sinar Mas Land, Menara II, Lantai 30
Jl. MH Thamrin No. 51, Jakarta 10350
Telephone 62-21-50338899 (hunting)
Fax No. 62-21-50389999
Pabrik - Jl. Rungkut Industri Raya No. 19, Surabaya
Telepon: 62-31-8439861
Faksimili: 62-31-8438476

- Jl. Balmerah Baru III, Belawan II, Medan


Telepon: 62-61-6941162

Indonesian Commercial Newsletter 82


Direktori
Faksimili: 62-61-6941808

- Desa Tarjun
Kecamatan Kelumpang Hilir
Kabupaten Kota Baru, Kalimantan Selatan
P.O. BOX 6808Telepon: 62-518-24433
Faksimili: 62-518-22240
e-mail investor@smart-tbk.com
Website www.smart-tbk.com
Didirikan 18 Juni 1962
Pemegang saham PT Purimas Sasmita 97,20%
Publik 2,80%
Kapasitas Produksi Total luas lahan perkebunan 138.900 hektar,
Total kapasitas 4.100.000 ton per tahun
Bidang Usaha Kegiatan utama Perusahaan berkisar dari penanaman dan
pemanenan pohon kelapa sawit, pengolahan Tandan Buah
Segar ("TBS") menjadi minyak sawit mentah ("CPO") dan Inti
Sawit ("PK"), untuk penyulingan CPO menjadi produk industri
dan konsumen seperti minyak goreng, margarin dan
shortening.
Jenis Produk Cooking Oil
Margarine
Shortening
Specialty Fats
Frying Fats
Ice Cream Fats
Butter Oil Substitute
Cocoa Butter Substitute
Lokasi perkebunan dan - Sumatera (64,363 hektar)
pabrik - Kalimantan (74,740 hektar)
Susunan Dewan Komisaris Utama : Franky Oesman Widjaja
Komisaris Wakil Komisaris Utama : Muktar Widjaja
Wakil Komisaris Utama : Simon Lim
Komisaris : Rafael Buhay Concepcion, Jr.
Komisaris Independen : Prof. DR. Teddy Pawitra
Komisaris Independen : Prof. DR. Susiyati B. Hirawan
Komisaris Independen : Drs. Endro Agung Partoyo
Komisaris Independen : Prof. Hikmahanto Juwana, S.H.,
LL.M, Ph.D
Susunan Dewan Direksi Direktur Utama : Jo Daud Dharsono
Wakil Direktur Utama : Budi Wijana
Wakil Direktur Utama : Edy Saputra Suradja
Direktur Tidak Terafiliasi : Ir. Lukmono Sutarto
Direktur : DR. ING Gianto Widjaja
Direktur : Jimmy Pramono

Indonesian Commercial Newsletter 83


Direktori

PT Salim Ivomas Pratama Tbk (SIMP)


Kantor Pusat Sudirman Plaza
Indofood Tower 11th Floor
Jl. Jend. Sudirman Kav 76-78 - Jakarta 12910
Telephone (021) 5795 8822 ext. 5000/5001
Fax No. (021) 5793 7504
e-mail corporate.secretary@simp.co.id
Website www.simp.co.id
Tahun Berdiri 12 Agustus 1992
Jumlah Karyawan 38.976 orang
Pemegang saham - Indofood Agri Resources Ltd., Singapore (73,46%)
- PT Indofood Sukses Makmur Tbk ( 6,53%)
- Lain-lain/umum (20,01%)
Kapasitas Produksi 300.050 hektar , terdiri dari :
- 246.055 hektar kelapa sawit atau 82%,
- 21.697 hektar karet,
- 13.062 hektar tebu,
- 16.169 hektar Hutan Tanaman Industri, dan
- 3.067 hektar tanaman lainnya.
Lokasi perkebunan dan - Bah Lias, Sumatera Utara
pabrik - Pekanbaru, Riau.
Susunan Dewan Komisaris Utama : Tjhie Tje Fie (Thomas Tjhie)
Komisaris Komisaris : Axton Salim
Komisaris : Franciscus Welirang
Komisaris : Hendra Widjaja
Komisaris Independen : Agus Rajani Panjaitan
Komisaris Independen : Notariza Taher
Susunan Dewan Direksi Direktur Utama : Mark Julian Wakeford
Wakil Direktur Utama : Moleonoto (Paulus Moleonoto)
Direktur : Suaimi Suriady
Direktur : Tan Agustinus Dermawan
Direktur : Soenardi Winarto
Direktur : Johnny Ponto
Direktur : Sugih Wanasuria
PT Sampoerna Agro Tbk
Kantor Pusat Jl. Basuki Rahmat 788
Palembang, Sumatera Selatan 30127
Indonesia
Telephone +62711 813388
Fax No. + 62711 811585
e-mail investor.relations@sampoernaagro.com
Website www.sampoernaagro.com
Kantor Perwakilan Sampoerna Strategic Square, North Tower, 28/F
Korporasi / Corporate Jln. Jendral Sudirman Kav.45, Jakarta 12930

Indonesian Commercial Newsletter 84


Direktori
Office: Indonesia
Telepon : + 6221 5771711
Fax. : + 6221 5771712
Tahun Berdiri 7 Juni 1993 (dengan nama PT Selapan Jaya)
Jumlah Karyawan 9.797 orang
Pemegang saham - Sampoerna Agri Resources Pte Ltd (67.05%)
- Masyarakat (32.95%)
Kapasitas Produksi Luas lahan 150.000 hektar
Bidang Usaha Perkebunan kelapa sawit dan pabrik minyak kelapa sawit.
Entitas anak: perkebunan kelapa sawit dan karet, pabrik
minyak kelapa sawit, pabrik minyak inti sawit, produksi
kecambah sawit, pemanfaatan hasil hutan bukan kayu (sagu)
dan lainnya.
Lokasi perkebunan Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah
dan Riau
Susunan Dewan Komisaris Utama : Michael Sampoerna
Komisaris Komisaris : Hendra Prasetya
Komisaris Independen : Phang Cheow Hock
Komisaris Independen : DR. R.B. Permana Agung Dradjattun
Susunan Dewan Direksi Direktur Utama : Ekadharmajanto Kasih
Wakil Direktur Utama : Marc Stephan Louis Louette
Direktur : Hero Djajakusumah
Direktur : Dwi Asmono
Direktur : Lim King Hui
Direktur : Budi Setiawan Halim
PT Triputra Agro Persada
Kantor Pusat The East Building 23th Floor
Jl. DR Ide Anak Agung Gde Agung, Kav E.3.2 No 1
(D/h Jalan Lingkar Mega Kuningan)
Kelurahan Kuningan Timur, Kecamatan Setiabudi,
Jakarta Selatan 12950
Telephone 6221 5794 4737
Fax No. 6221 5794 4745
e-mail tap.corsec@tap-agri.com
Website www.tap-agri.com
Tahun Berdiri 24 Januari 2005
Luas Lahan 300 ribu hektar
Kapasitas Produksi Total dari 5 pabrik kelapa sawit penghasil minyak sawit
mentah (crude palm oil/CPO) di Kalimantan dan Sumatera
kapasitas 255 ton per jam
Bidang Usaha Perkebunan kelapa sawit dan karet
Lokasi perkebunan dan 13 kabupaten di empat provinsi antara lain Jambi,
pabrik Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Bara
Susunan Dewan Presiden Komisaris : Ir Subianto
Komisaris Komisaris : Toddy Mizaabianto Sugoto

Indonesian Commercial Newsletter 85


Direktori
Komisaris : Hadi Kasim
Komisaris : Danny Rachmat
Komisaris : Choo Yong Cheen
Komisaris : Ashish Jaiprakash Shastry
Komisaris : Zulkifli Zaini
Susunan Dewan Direksi Presiden Direktur : Arif P. Rachmat
Direktur Keuangan : Erida Gunawan
Direktur : Rianto Hanafiah
Direktur : Sutedjo Halim
Direktur : Anthony Nazareth

***

Indonesian Commercial Newsletter 86


INDIKATOR

1. INDIKATOR KEUANGAN (MONETER)


PERKEMBANGAN BESARAN MONETER
(dalam Miliar Rupiah)

No Items 31 Juli 2015 31 Agustus 2015


1 Uang Primer 908,529 888,006
antara lain : Uang Kertas dan Uang Logam yang 539,166 514,011
Diedarkan
antara lain : Saldo Giro Bank pada BI 293,972 298,519
2 Posisi Aktiva Luar Negeri Bersih 1) 1,408,230 1,433,883
3 Aktiva Domestik Bersih 2) -499,700 -545,876
antara lain : Tagihan Bersih kepada Pemerintah 5,919 5,920
Pusat
antara lain : Kredit Likuiditas 3) 5,919 5,920
antara lain : Operasi Pasar Terbuka -222,829 -233,429
4 Memorandum item: Cadangan Devisa (konsep IRFCL) 107,553 105,346
4) dalam juta USD

Keterangan :

1) Sejak Juni 2009 menggunakan konsep Aktiva Luar Negeri Bersih (Aset Luar Negeri
dikurangi Kewajiban Luar Negeri) menggunakan kurs neraca Bank Indonesia. Sejak
September 2009 Kewajiban Luar Negeri termasuk alokasi SDR.

2) Aktiva Domestik Bersih = Uang Primer - Aktiva Luar Negeri Bersih

3) Termasuk kredit dalam rangka channeling

4) Menggunakan konsep IRFCL atas dasar harga berlaku dengan format Official Reserve
Asset (ORA). Konsep IRFCL hanya mencakup aset yang tergolong likuid dan penilaiannya
menggunakan kurs yang berlaku pada saat akhir periode laporan.

Indonesian Commercial Newsletter 87


Indikator
2. INDIKATOR EKONOMI

Inflasi Indonesia Menurut Kelompok Komoditi


2009 2015
Makanan jadi Rumah Transportasi
Pendidikan
Tahun/ Minuman Air, Listrik Pakai- Keseha Komunikasi
Makanan Rekreasi Umum
Bulan Rokok, Gas dan An Tan Jasa
& Olahraga
Tembakau Bahan bakar Keuangan
2009 3,88 7,81 1,83 6,00 3,89 3,89 -3,67 2,78
2010 15,64 6,96 4,08 6,51 2,19 3,29 2,69 6,96
2011 3,64 4,51 3,47 7,57 4,26 5,16 1,92 3,79
2012 5,68 6,11 3,35 4,67 2,91 4,21 2,20 4,30
2013 11,35 7,45 6,22 0,52 3,70 3,91 15,36 8,38
2014 10,57 8,11 7,36 3,08 5,71 4,44 12,14 8,36
2015
Jan. 0,60 0,65 0,80 0,85 0,66 0,26 -4,04 -0,24
Feb. -0,88 1,10 1,22 1,37 1,05 0,40 -5,51 -0,61
Maret -0,73 0,61 0,29 -0,08 0,64 0,10 0,77 0,17
April -0,79 0,50 0,22 0,24 0,38 0,05 1,80 0,36
May 1,39 0,50 0,20 0,23 0,34 0,06 0,20 0,50
Juni 1,60 0,55 0,23 0,28 0,32 0,07 0,11 0,54
Juli 2,02 0,51 0,13 0,39 0,36 0,34 1,74 0,93
Agust.
Sept.
Okt.
Nov.
Des.
Sumber : BPS

Indek Konsumen Bulanan dan Inflasi di Indonesia


2009 2015
Inflations
Bulan
2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015
Januari -0,07 0,84 0,89 0,76 1,03 1,07 -0,24
Febuari 0,21 0,30 0,13 0,05 0,75 0,26 -0,61
Maret 0,22 -0,14 -0,32 0,07 0,63 0,08 0,17
April -0,31 0,15 -0,31 0,21 -0,10 -0,02 0,36
Mei 0,04 0,29 0,12 0,07 -0,03 0,16 0,50
Juni 0,11 0,97 0,55 0,62 1,03 0,43 0,54
Juli 0,45 1,57 0,67 0,70 3,29 0,93 0,93
Agustus 0,56 0,76 0,93 0,95 1,12 0,47
September 1,05 0,44 0,27 0,01 -0,35 0,27
Oktober 0,19 0,06 -0,12 0,16 0,09 0,47
November -0,03 0,60 0,34 0,07 0,12 1,50
Desember 0,33 0,92 0,57 0,54 0,55 2,46
Inflasi 2,78 6,96 3,79 4,30 8,38 8,36
Sumber : BPS
***

Indonesian Commercial Newsletter 88


Indikator
3. EKSPOR DAN IMPOR

Perkembangan Ekspor di Indonesia


2010 2015
FOB value (US$ juta) % Perubahan
Sektor Jan. Juli
2010 2011 2012 2013 2014 2015 2015
Total ekspor 157.779 203.616 190.045 182.568 176.293 89.760,4 -12,81
Migas 28.039 41.593 36. 973 32.633 30.332 11.391,4 -37,35
Minyak mentah 10.402 13.824 12.293 10.205 9.528 3.842,6 -27,77
Produk minyak 3.967 4.898 4.159 4.299 3.623 1.244,1 -44,61
Gas 13.669 22.871 20.521 18.129 17.180 6.3042,7 - 40,61
Non Migas 129.739 162.023 153,072 149.935 145.961 78.369,0 -7,55
Pertanian 5.001 5.169 5.578 5.728 5.771 3.131,7 0,02
Industri 98.015 122.189 116.145 113.030 117.330 63.286,4 -7,65
Pertambangan 26.722 34.665 31.349 31.176 22.860 11.968,9 -8,84
Lainnya
Sumber: BPS

Perkembangan Impor di Indonesia


2010 2015
FOB value (US$ juta) % Perubahan
Sektor
Jan.Juli
2010 2011 2012 2013 2014 2015 2015
Total Impor 135.663 177.299 191.690 186.631 178.179 84.025,9 -19,23
Migas 27.413 40.686 42.564 45.267 43.460 15.391,2 -40,73
Minyak mentah 8.531 11.154 13.586 13.586 13.074 4.923,7 -40,77
Produk minyak 18.018 28.119 28.568 28.568 27.363 9.281,2 -41,21
Gas 863 1.413 3.113 3.113 3.025 1.186,3 -36,55
Non Migas 108.251 136.614 149.125 141.365 134.719 68.634,7 -12,08
Barang konsumsi 9.992 13.390 13.409 131.140 12.667 6.129,0 -14,10
Bahan mentah/ dan
98.755 130.843 140.126 141.126 136.209 63.567,8 -20,45
Barang pembantu
Barang Modal 26.917 33.067 38.155 31.535 29.303 14.329,1 -15,66
Sumber: BPS

***

Indonesian Commercial Newsletter 89


Indikator
4. PRODUK DOMESTIK BRUTO

PDB Menurut Seri 2010 Atas Dasar Harga Konstan Lapangan Usaha
(Rp Triliun)
At Constant Price 2000
Sektor 2015
2010 2011 2012 2013 2014
Triw II
Pertanian, Kehutanan dan 304,4 315,0 328,3 339,9 246,4 311,6
Perikanan
Pertambangan dan Penggalian 187,2 189,8 193,1 195,7 205,4 183,8
Industri Pengolahan 597,1 633,8 670,2 707,5 471,1 486,6
Listrik, Gas dan air 18,1 18,9 20,1 21,2 24,5 25,4
Konstruksi 150,0 160,0 170,9 182,1 219,8 213,2
Perdagangan, Hotel, dan Restoran 400,5 437,2 473,1 501,2 292,3 302,6
Transportasi & Komunikasi 218,0 241,3 265,4 292,4 185,9 258,8
Keuangan, Ownership & Jasa 221,0 236,2S 253,0 272,1 183,7 186,2
usaha
Jasa-jasa 217,8 232,5 244,8 258,2 213,4 205.2
PDB 2.314,5 2.463,2 2.618,9 2.770,3 2.161,5 2.239,3
Sumber: BPS

Laju Pertumbuhan Komponen-Komponen Produk Domestik Bruto


(PDB) menurut pengeluaran
(Persentase)
Jenis Penggunaan Pertumbuhan
2010 2011 2012 2013 2014
Triw II 2015
Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga 4,6 4,7 5,28 5,28 5,14 2,66
Pengeluaran Konsumsi Pemerintah 0,3 3,2 1,25 4,87 1,98 0,18
Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) 8,5 8,8 9,81 4,71 4,12 1,14
Ekspor Barang dan Jasa 14,9 13,6 2,01 5,30 1,02 -0,03
Dikurangi Impor Barang dan Jasa 17,3 13,3 2,54 1,21 2,19 -1,63
PDB 6,1 6,5 6,2 5,78 5,02 4,67
Sumber: BPS

***

Indonesian Commercial Newsletter 90


Indikator
5. HARGA MINYAK DAN NILAI TUKAR MATA UANG ASING
HARGA MINYAK
Terakhir 1 bulan 3 bulan Lalu 1 tahun
Keterangan Pasar
Tanggal Harga 30-06-2015 30-05-2015 Lalu
Harga minyak mentah (US$/Barrel)
- Sumatra Light - 31-07-2015 51,81 59,40 61,86 75,39
- Arabian Light Europe 31-07-2015 n.a. 61,84 64,25 59,88
- Brent Europe 31-07-2015 56,76 63,75 65,61 79,63
- W. Texas - 31-07-2015 50,93 59,83 59,40 75,81
Sumber: 1) ESDM 2) U.S. EIA
Note : n.a. = Not Available

NILAI TUKAR MATA UANG ASING DAN HARGA EMAS DI JAKARTA


1 bulan 3 bulan 1 tahun
Keterangan 31-07-2015
30-06-2015 30-05-2015 Lalu
FOREIGN EXCHANGE (RUPIAH)
US$ Beli 13.414 13.265 13.145 12.374
Jual 13.548 13.399 13.277 12.498
Pound. 20.929 20.862 20.151 19.190
21.143 20.078 20.358 19.385
Aust. $ 9.796 10.164 10.076 10.051
9.896 10.272 10.183 10.157
Sin. $ 9.764 9.844 9.753 9.333
9.863 9.945 9.858 9.430
Mal. $ 3.514 3.508 3.607 3.532
3.551 3.546 3.646 3.570
Hk. $ 1.730 1.711 1.695 1.595
1.748 1.728 1.712 1.611
Yen 108,19 108,40 106,26 102,68
109,29 109,51 107,37 103,73
Euro 14.676 14.842 14.403 15.016
14.824 14.998 14.549 15.170
HARGA EMAS (RP/GRAM)
- Gold 24 carat 559.000 554.000 551.000 468.000
RATA-RATA TINGKAT SUKU BUNGA
- JIBOR
a. Over night (O/N) 5,67 5,64 5,63 5,90
b. 1 month 6,99 6,68 6,53 6,60
- BI Rate
1 month 7,50 7,50 7,50 7,75
- SBI (Primary market)
1 month 6,69 6,66 6,55 7,50
Notes : SBI = Bank Indonesia Certificates, SBPU = Money Market Securities
JIBOR = (Jakarta Interbank Offered Rate), Sumber: Bank Indonesia/Data Consult

Indonesian Commercial Newsletter 91


Indikator
6. TREN EKONOMI INDONESIA

2015
Items 2010 2011 2012 2013 2014
(Q-II)
1. The growth rate of GDP (% p.a.) 6.1 6.5 6.3 5.78 5.06 4.67
- GDP per capita (US$) 3,004 3,525 3,583 3,500 3,531 3,531
- GNP per capita (US$) 2,920 3,422 3477 3,392 3,391 3,391**)

2. Total export (US$ bill) 157.8 203.6 190.0 182.6 176.3 89.76
Total increase (%) 35.4 29.1 -6.68 -3.92 -3.43 -12.81
Non-oil/gas(US$ billion) 129.7 162.0 153.1 149.9 146.1 78.37
Non-oil Increase (%) 10.2 10.2 -5.70 -2.03 -2.64 -7.55

3. Total import (US$ bill) 135.7 177.3 191.7 186.6 178.2 84.06
Total increase (%) 40.1 30.7 9.35 -2.64 -4.53 -19.23
Non-oil/gas(US$ billion) 75.3 136.6 149.1 141.4 135.0 68.63
Non-oil increase (%) 30.2 30.2 22.4 -5.20 -4.70 -12.08

4. Current account (US$ bill) 6.3 -2.3 -7.8 -4.3 -5.6 -4.5

5. Reserve assets (US$ bill) 96.2 105.7 112.8 99.4 111.9 108.0

6. Total money supply (Rp trill.) 2,471.2 2,877.2 3,307.5 3,730.2 4,174.2 4,372,0
Increase in 12 months (%) 15.4 16.4 14.9 12.8 11.9 4.7

7. Bank credit (Rp trill.) 1,765.8 2,200.0 2,725.7 3,319.8 3,706.5 3,828.0
Increase in 12 months(%) 22.8 24.6 23.9 21.8 11.6 3.3

8. Comm. bank deposit (Rp trill.) 1,989.7 2,363.3 2,709.9 2,970.9 3,376.0 3,477,6
Increase in 12 months (%) 4.8 18.7 14.6 9.6 13.6 3.0

9. Average interest rate (% p.a.)


a. 3 month time deposit in Rupiah
- State bank 6.73 6.62 5.54 7.60 8.73 7.85
- Private bank 7.05 6.91 5.81 7.53 9.11 8.47
b. Short-term credit
- State bank 6.48 6.04 5.22 7.15 8.12 7.25
- Private bank 6.94 6.62 5.96 7.53 9.04 8.17

10. Inflation rate. % p.a 6.96 3.79 4.30 8.38 8.36 0.93

11. Population (million peoples) 237.2 237.6 240 245 250**) 250**)
Notes : *) BPS : Desember 2013
**) Q4 = 2014
Source: Bank Indonesia, Central Bureau of Statistic and Data Consult

* * *

Indonesian Commercial Newsletter 92


Subscription Rate (Effective as from 1st January 2015
Indonesian Commercial Newsletter (ICN)
Monthly Report
Edition 12 months 6 months
(12 Issues)
Domestic
Hardcopy English Rp. 4.000.000 Rp. 2,400,000
E-mail English (pdf file) Rp. 3.600.000 Rp. 2,000,000
E-mail Bahasa Indonesia (pdf file) Rp. 3.600.000 Rp. 2,000,000
Hardcopy English + E-mail English Rp. 5.900.000 Rp. 3,520,000
Hardcopy English + E-mail Indonesia Rp. 5.900.000 Rp. 3,520,000
Overseas
Hardcopy English (Asian & Australia) US$ 550 US$ 300
Hardcopy English (Europe & USA) US$ 600 US$ 350
E-mail English (pdf file) US$ 450 US$ 270
Hardcopy English + E-mail (Asian, & Australia) US$ 800 US$ 460
Hardcopy English + E-mail (Europe & USA) US$ 850 US$ 500

VAT 10%
PT Data Consult Sudhi Karsa
Komplek Puri Sentra Niaga Blok D/no.62, lt 3
Jl. Seulawah Raya
Jakarta - Timur 13620 INDONESIA]
Phone : (6221) 8628821, 9668 7327 Fax.: (6221) 8628821
E-mail : datacon@idola.net.id or info@datacon.co.id

Yes ! Sudiyanto Hp. 085691332745


I wish to subscribe to INDONESIA COMMERCIAL NEWSLETTER (ICN) for :

One year or 12 issues as from the Business Report No.

Half year or 6 issues as from the Business Report No. ..

Please type or print in block letters.

Name : . Job Title :...


Company : ..
Address :

Phone : Fax No :
E-mail :
Lines of Business: .

Please tick
Date ... Signature (..)

A Bank Draft/cheque for US$ ... made payable to PT DATA CONSULT

Please invoice us..


Filename: KBI No
Directory: D:\data share\draft\KBI 2015 (Mulia No. 17)\Agustus KBI No.
22 - CPO
Template: C:\Documents and Settings\PC\Application
Data\Microsoft\Templates\Normal.dotm
Title: Industri Semen
Subject:
Author:
Keywords:
Comments:
Creation Date: 9/17/2015 1:40:00 PM
Change Number: 52
Last Saved On: 9/21/2015 1:56:00 PM
Last Saved By: Herry
Total Editing Time: 215 Minutes
Last Printed On: 9/21/2015 1:56:00 PM
As of Last Complete Printing
Number of Pages: 97
Number of Words: 30,574 (approx.)
Number of Characters: 174,277 (approx.)