Anda di halaman 1dari 4

KERANGKA ACUAN KEGIATAN

PERTEMUAN MUSYAWARAH MASYARAKAT DESA

I. Latar Belakang
A. Dasar Hukum

1. PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75


TAHUN 2014 TENTANG PUSKESMAS
2. PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46
TAHUN 2015 TENTANG AKREDITASI PUSKESMAS, KLINIK PRATAMA,
TEMPAT PRAKTIK MANDIRI DOKTER, DAN TEMPAT PRAKTIK MANDIRI
DOKTER GIGI
3. KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR
564/MENKES/SK/VIII/2006 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN
PENGEMBANGAN DESA SAGA

B. Gambaran Umum

Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28 ayat 1, memberikan jaminan bahwa setiap orang berhak
memperoleh pelayanan kesehatan. Oleh karenanya dalam rangka mewujudkan amanat tersebut,
Pemerintah terus melakukan berbagai kegiatan inovatif, pengadaan sarana dan prasarana penunjang
termasuk tersedianya biaya operasional. Dukungan pemerintah dalam bentuk dana BLUD sebagai
kegiatan inovatif di samping kegiatan lainnya seperti Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan Bantuan
Operasional Kesehatan (BOK).
Kegiatan Musyawarah Masyarakat Desa merupakan upaya menjaring aspirasi masyarakat
berdasarkan survey masyarakat desa untuk menentukan dan mengevaluasi kegiatan kesehatan
puskesmas yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat,risiko maupun masalah kesehatan utama di
wilayah kerja Puskesmas, termasuk untuk upaya promotif dan preventif , misalnya kesehatan haji,
kesehatan indera, kesehatan usia lanjut, kesehatan jiwa, kesehatan kerja, kesehatan olahraga, kesehatan
tradisional dan lain lain.
Musyawarah masyarakat desa merupakan kegiatan yang sangat penting untuk dilaksanakan
guna mengatasi berbagai kendala yang timbul dalam pelaksanaan kegiatan puskesmas, demi tercapainya
target SPM Bidang Kesehatan dan MDGs Bidang Kesehatan. Kegiatan ini telah secara rutin
dilaksanakan setiap bulan melalui berbagai media musyawarah dari tingkat kelurahan maupun
kecamatan.
Untuk memenuhi persyaratan akreditasi dimana harus tercakup hal hal yang membutuhkan
waktu khusus karena dengan pertemuan yang ada masih kurang, baik masalah waktu maupun peserta
yang diharapkan hadir maka dilaksanakanlah musyawarah masyarakat
desa secara tersendiri dengan harapan akan diperoleh komitmen beberapa pihak untuk
mendukung tercapainya akreditasi puskesmas kebonsari.

2. Tujuan
Tujuan Umum :
a. Merumuskan persepsi yang sama antara masyarakat dan puskesmas. Memberikan informasi tentang
kebutuhan masyarakat berdasarkan survey mawas diri maupun berdasarkan usulan dalam bentuk
komunikasi terbuka juga tentang program program yang telah ditetapkan oleh pemerintah dengan
standar pelayanan minimal dan MDGs .
Tujuan Khusus :
Mencari penyelesaian permasalahan-permasalahan yang ada di Kelurahan atau di Desa

3. Pelaksanaan
Kegiatan ini dilaksanakan di 11 desa/kelurahan di wilayah UPT Selemadeg Barat

4. Peserta
Peserta pertemuan dalam Musyawarah Masyarakat Desa wilayah kerja UPT Puskesmas Selemadeg
Barat adalah Lurah/Perbekel, perwakilan kader, kepala lingkungan/dusun , tokoh masyarakat, PKK.di
11 desa/kelurahan yang ada di wilayah kerja UPT Puskesmas Selemadeg Barat
Jumlah peserta sebanyak 45 orang tiap pertemuan
5. Metode
Ceramah, Tanya jawab, diskusi, penggalangan komitmen.

6. Pembiayaan
Pembiayaan kegiatan pertemuan dalam rangka Musyawarah Masyarakat Desa di wilayah kerja UPT
Puskesmas Selemadeg Barat dibiayai oleh BOK tahun 2016.

7. Out Put
Penilaian keberhasilan kegiatan ditinjau dari beberapa aspek penilaian, diantaranya :
1. Kehadiran jumlah peserta diharpkan hadir semua yaitu 45 orang termasuk narasumber.
2. Terwujudnya persepsi yang sama mengenai kegiatan puskesmas antara masyarakat dan
puskesmas
3. Tercapainya komitmen bersama Tokoh Masyarakat dalam mendukung hasil Musyawarah
Masyarakat Desa
2.
10. Penutup
Demikian Kerangka Acuan ini disusun sebagai pedoman dalam pelaksanaan Musyawarah Masyarakat
Desa di wilayah kerja UPT Selemadeg Barat tahun 2016.
KERANGKA ACUAN
PERTEMUAN MUSYAWARAH MASYARAKAT DESA

UPT PUSKESMAS SELEMADEG BARAT

PEMERINTAH KABUPATEN TABANAN


DINAS KESEHATAN
2016

JADWAL KEGIATAN DALAM RANGKA


PERTEMUAN MUSYAWARAH MASYARAKAT DESA
se wilayah kerja Puskesmas Selemadeg Barat TA. 2016.

TANGGAL 14 OKTOBER 2016

No. Waktu Jenis Kegiatan Ket.


1. Jam 08.00 - 08.30 wita Administrasi Peserta Panitia
2. Jam 08.30 - 09.30 wita Pembukaan Ka. PuskesmasSelemadeg Barat
3. Jam 09.30 - 09.45 wita Istirahat Panitia
4. Jam 09.45 - 10.30 wita Kebijakan & Ruang Lingkup Kegiatan Narasumber
5. Jam 10.30 - 11.15 wita Pengelolaan BOK Narasumber
6. Jam 11.15 - 12.00 wita Tanya Jawab Narasumber
7. Jam 12.00 - 13.00 wita Ishoma Panitia
8. Jam 13.00 - 13.45 wita Indikator Kinerja, Pencataan & Pelaporan Narasumber
9. Jam 13.45 - 14.30 wita SPJ BOK Narasumber
10. Jam 14.30 - 14.45 wita Istirahat Panitia
11. Jam 14.45 - 15.30 wita Tanya Jawab Narasumber
12. Jam 15.30 - 16.00 wita Penutup Panitia

Panitia

PESERTAPERTEMUAN MUSYAWARAH MASYARAKAT DESA


se wilayah kerja Puskesmas Selemadeg Barat TA. 2016.

TANGGAL 14 OKTOBER 2016

No. UNSUR JUMLAH PESERTA Ket.


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.