Anda di halaman 1dari 4

PENJAHITAN ROBEKAN PERINEUM

No. Dokumen :
SO ....SOP/POLIKIA/429.114.31/2017
No. Revisi :0
P
Tanggal Terbit : 3 Januari 2017
Halaman : 1/4
UPTD drg. H. Slamet
PUSKESMAS NIP1965402 199402 1 002
JAJAG
1. Pengertian suatu tindakan penjahitan pada jaringan perinium yang mengalami
robekan karena proses persalinan
2. Tujuan 1. Menghentikan pendarahan
2. Merapikan bentuk jaringan perineum
3. Mencegah terjadinya infeksi
3. Kebijakan Surat Keputusan Kepala Puskesmas Nomor 1884/ 001/ 429.114.30/
2017 Tentang Jenis Jenis Pelayanan UPTD Puskesmas Jajag
4. Referensi Buku ilmu kebidanan dan Permenkes ( 2014 : 492 )
Sastrawinata, Sulaiman.1983. Obstetri Fisiologi. Bandung
5. Alat dan 1. Kom DTT berisi :
Bahan a. 1 pasang sarung tangan DTT/ Steril
b. 1 buah nald folder/ pemegang jarum
c. 2 jarum jahit tajam (ukuran 9 dan 11) jarum kulit dan jarum otot
d. Benang kromik dan cut gut no 2/0 3/0
e. Kassa steril
f. 1 buah pinset sirurgis
g. Doek steril
2. Spuit 5 cc
3. Lidocaine 2 ampul
4. Betadine
5. Kom berisi kapas basah
6. Benkok
7. Clorin 0.5 %
8. Lampu
6. Prosedur 1. Meminta pasien untuk mengatur posisi litotomi sehingga
bokongnya berada di tepi tempat tidur atau meja.
2. Memasang handuk atau kain bersih di bawah bokong ibu
3. Mengatur lampu dinyalakan sesuai focus
4. Mencuci tangan
5. Menggunakan sarung tangan
6. Membersihkan vulva, vagina dan perineum ibu dengan kapas
basah DTT sambil menilai dalam dan luasnya luka
7. Memeriksa vagina, serviks dan perineum secara lengkap.
8. Memasukkan jari yang bersarung tangan ke dalam anus dengan
hati hati dan angkat jari tersebut perlahan lahan untuk
mengidentifikasi sfingter ani.
9. Meraba tonus atau ketegangan sfingter
10. Mengganti sarung tangan baru setelah melakukan pemeriksaan
rectum
11. Memberikan anastesi local
12. Menyiapkan jarum dan benang. Menggunakan benang kromik 2
0 atau 3 0
13. Memjelaskan pada ibu apa yang akan anada lakukan dan bantu
ibu merasa santai. Memberitahu ibu akan terasa nyeri dan
menyengat
14. Melakukan anastesi pada ujung luka/ robekan, dimasukkan
secara subkutan sepanjang tepi luka
15. Melakukan aspirasi untuk memastikan tidak ada darah yang
terhisap, jika ada darah, Tarik jarum sedikit dan kembali
masukkan dan ulangi melakukan aspirasi.
16. Tunggu 1 2 menit sebelum melakukan penjahitan untuk
mendapatkan hasil optimal dari anastesi local dan uji dengan
cara dicubit dengan pinset.
17. Menjahit laserasi pada perineum
18. Menilai kedalaman luka dan lapisan jaringan mana yang terluka
19. Untuk penjahitan robekan derajat I dan II
20. Sebaian besasr robekan pada derajat I menutup secara spontan
tanpa dijahit
21. Memeriksa Uterus dan memastikan bahwaw uterus berkontraksi
22. Setelah memastikan idak ada cedera pada sfingter ani lanjutkan
penjahitan

2.SOP PENJAHITAN ROBEKAN PERINEUM


23. Mendekatkan tepi laserasi untuk menentukan bagaimana cara
menjahitnya menjadi satu dengan mudah
24. Membuat jahitan pertama kurang lebih 1 cm di atas ujung
laserasi di bagian dalam vagina. Setelah membuat tusukan
pertama, membuat ikatan dan potong pendek benang yang lebih
pendek dan ikatan
25. Menutup mukosa vagina dengan jahitan jelujur, menjahit ke
bawah kea rah cincin himen
26. Tepat sebelum cincin himen, memasukkan jarum ke dalam
mukosa vagina lalu ke bawah cincin himen sampai jarum ada di
bawah laserasi. Memeriksa bagian antara jarum di perineum dan
bagian atas laserasi. Memperhatikan seberapa dekat jarum ke
puncak luka
27. Meneruskan kea rah bawah tapi tetap pada luka, menggunakan
jahitan jelujur, hingga mencapai bagian bawah laserasi.
Memastikan bahwa jarak setiap jahitan sama dan otot yang
terluka telah dijahit. Jika laserasi meluas ke dalam otot, mungkin
perlu untuk melakukan satu atau dua lapis jahitan terputu putus
untuk menghentikan perdarahan atau mendekatkan jaringan
tubuh secara efektif
28. Setelah mencapai ujung laserasi, mengarahkan jarum ke atas
dan teruskan penjahitan, menggunakan jahitan jelujur untuk
menutup lapisan subkutikuler. Jahitan ini akan menjadi jahitan
lapis ke dua Periksa lubang bekas jarum, jahitan lapis kedua inin
akan meninggalkan luka yang tetap terbuka berukuran 0,5 cm
atau kurang. Luka ini akan menutup dengan sendirinya pada
saat penyembuhan luka.
29. Menusukkan jarum dan robekan perineum ke dalam vagina.
Jarum harus keluar dari belakang cincin himen.
30. Mengikat benang dengan membuat simpul di dalam vagina.
Memotong ujung benang dan sisakan sekitar 1,5 cm
31. Memberitahu pasien bahwa penjahitan selesai dilakukan
32. Membersihkan tempat dan masukkan alat- alat kedalam larutan

3.SOP PENJAHITAN ROBEKAN PERINEUM


klorin 0,5%
33. Melakukan dekontaminasi alat dan sarung tangan
34. Mencuci tangan
35. Mencatat hasil dalam rekam medis
7. Hal- hal yang a. Jaga kesterilan alat, area tindakan
perlu b. Prinsip sayang Ibu diterapkan
diperhatikan
8. Dokumen 1. Status rawat jalan
Terkait 2. Buku KIA
9. Formulir Informed consent
Terkait
10. Unit Terkait KIA, Kamar bersalin

11. Rekam
Historis NO Yang diubah Isi Perubahan Tgl mulai
Perubahan . diberlakukan

4.SOP PENJAHITAN ROBEKAN PERINEUM