Anda di halaman 1dari 202

LOGIKA MATEMATIKA

MATA PELAJARAN MATEMATIKA

Penyusun:

Tim PPPPTK

BMTI

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

2015
KATA PENGANTAR

UndangUndang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen
mengamanatkan adanya pembinaan dan pengembangan profesi guru secara berkelanjutan
sebagai aktualisasi dari profesi pendidik. Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB)
dilaksanakan bagi semua guru, baik yang sudah bersertifikat maupun belum bersertifikat.
Untuk melaksanakan PKB bagi guru, pemetaan kompetensi telah dilakukan melalui Uji
Kompetensi Guru (UKG) bagi semua guru di di Indonesia sehingga dapat diketahui kondisi
objektif guru saat ini dan kebutuhan peningkatan kompetensinya.

Modul ini disusun sebagai materi utama dalam program peningkatan kompetensi guru mulai
tahun 2016 yang diberi nama diklat PKB sesuai dengan mata pelajaran/paket keahlian yang
diampu oleh guru dan kelompok kompetensi yang diindikasi perlu untuk ditingkatkan. Untuk
setiap mata pelajaran/paket keahlian telah dikembangkan sepuluh modul kelompok
kompetensi yang mengacu pada kebijakan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan tentang pengelompokan kompetensi guru sesuai jabaran Standar Kompetensi
Guru (SKG) dan indikator pencapaian kompetensi (IPK) yang ada di dalamnya. Sebelumnya,
soal UKG juga telah dikembangkan dalam sepuluh kelompok kompetensi. Sehingga diklat
PKB yang ditujukan bagi guru berdasarkan hasil UKG akan langsung dapat menjawab
kebutuhan guru dalam peningkatan kompetensinya.

Sasaran program strategi pencapaian target RPJMN tahun 20152019 antara lain adalah
meningkatnya kompetensi guru dilihat dari Subject Knowledge dan Pedagogical Knowledge
yang diharapkan akan berdampak pada kualitas hasil belajar siswa. Oleh karena itu, materi
yang ada di dalam modul ini meliputi kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional.
Dengan menyatukan modul kompetensi pedagogik dalam kompetensi profesional
diharapkan dapat mendorong peserta diklat agar dapat langsung menerapkan kompetensi
pedagogiknya dalam proses pembelajaran sesuai dengan substansi materi yang diampunya.
Selain dalam bentuk hard-copy, modul ini dapat diperoleh juga dalam bentuk digital,
sehingga guru dapat lebih mudah mengaksesnya kapan saja dan dimana saja meskipun tidak
mengikuti diklat secara tatap muka.

Kepada semua pihak yang telah bekerja keras dalam penyusunan modul diklat PKB ini, kami
sampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya.

Jakarta, Desember 2015


Direktur Jenderal,

Sumarna Surapranata,
Ph.DNIP: 195908011985031002

LOGIKA MATEMATIKA i
MATEMATIKA - MATEMATIKA
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
PENDAHULUAN.................................................................................................... 1
Peta Kompetensi Pedagogi ................................................................................... 2
Peta Kompetensi Profesional................................................................................ 3
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1................................................................................ 5
A. Tujuan ......................................................................................................................... 5
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .............................................................................. 5
C. Uraian Materi .............................................................................................................. 5
Bahan Bacaan 1 : .............................................................................................................. 5
1. Belajar dan Perilaku Belajar...................................................................................... 6
1. Taksonomi Perilaku Individu-Bloom ....................................................................... 11
2. Teori Konstruktivisme ............................................................................................ 20
3. Pendekatan Pembelajaran Teacher Centered Dan Student Centered.................... 21
4. Teacher Centered Learning (TCL) ........................................................................... 23
5. Student Centered Learning (SCL)............................................................................ 24
6. PenerapanSCLpada Pembelajaran .......................................................................... 24
7. Perlunya Memiliki High Order Thinking Skill .......................................................... 26
Bahan Bacaan 2 : ............................................................................................................ 30
1. Pengertian Pendekatan Saintifik ............................................................................ 30
2. Langkah-langkah Pendekatan Pembelajaran Saintifik ........................................... 33
3. Peran Guru Dengan Pendekatan Saintifik .............................................................. 39
4. Bentuk Keterlibatan Peserta Didik Dalam Observasi .............................................. 39
5. Kriteria Pertanyaan Yang Baik ................................................................................ 43
6. Contoh Perancangan Pembelajaran Saintifik ......................................................... 49
Bahan Bacaan 3 : ............................................................................................................ 51
1. Pendekatan, Strategi dan Metode Pembelajaran................................................... 51
2. Model Pembelajaran Penyingkapan (Penemuan dan pencarian/penelitian) ......... 59

LOGIKA MATEMATIKA ii
MATEMATIKA - MATEMATIKA
3. Model Pembelajaran Hasil Karya Problem Based Learning (PBL) ........................... 60
4. Model pembelajaran Project Based Learning (PjBL). .............................................. 61
D. Aktivitas Pembelajaran ............................................................................................. 61
Aktivitas 1 : PerancanganKegiatan Pembelajaran Saintifik............................................. 63
Aktivitas 2 : Lembar Kerja Pembelajaran Saintifik Pada Mata Pelajaran PK ................... 64
Aktivitas 3 : Perancangan Model Pembelajaran ............................................................. 64
Aktivitas 4....................................................................................................................... 68
E. Rangkuman ............................................................................................................... 71
F. Tes Formatif .............................................................................................................. 74
G. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 75
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2.............................................................................. 77
A. Tujuan ....................................................................................................................... 77
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................................ 77
C. Uraian Materi ............................................................................................................ 78
D. Aktivitas Pembelajaran ........................................................................................... 143
E. Rangkuman ............................................................................................................. 157
F. Tes Formatif ............................................................................................................ 161
G. Kunci Jawaban ......................................................................................................... 166
PENUTUP ......................................................................................................... 175
UJI KOMPETENSI .............................................................................................. 176
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 185
GLOSARIUM..................................................................................................... 186
LAMPIRAN ....................................................................................................... 188

LOGIKA MATEMATIKA iii


MATEMATIKA - MATEMATIKA
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Peta Kompetensi Pedagogi .................................................................................. 2

Gambar 1.2 Peta Kompetensi Profesional ............................................................................... 3

Gambar 2.2.1 Diagram Contoh Penarikan Kesimpulan ....................................................... 128

Gambar 2.2.2 Saklar Seri ..................................................................................................... 148

Gambar 2.2.3 Rangkaian Konjungsi 1 .................................................................................. 148

Gambar 2.2.4 Rangkaian Konjungsi 2 ................................................................................... 149

Gambar 2.2.5 Rangkaian Disjungsi 1 ................................................................................... 149

Gambar 2.2.6 Rangkaian Disjungsi 2 ................................................................................... 150

Gambar 2.2.7 Rangkaian Disjungsi 3 ................................................................................... 150

Gambar 2.2.8 Rangkaian Disjungsi 4 ................................................................................... 151

Gambar 2.2.9 Rangkaian Disjungsi 5 ................................................................................... 151

Gambar 2.2.10 Lampu Logika .............................................................................................. 153

Gambar 2.2.11 Rangkaian Lampu Logika ............................................................................ 150

LOGIKA MATEMATIKA iv
MATEMATIKA - MATEMATIKA
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Penentuan model pembelajaran ..................................................... 49
Tabel 2.Analisis keterkaitan domain antara SKLKI dan KD untuk mapel ....... 62
Tabel 3 Lembar kerja perancangan kegiatan pembelajaran .......................... 63
Tabel 4 Lembar kerja perancangan model pembelajaran ............................. 64
Tabel 5 Lembar kerja perancangan model pembelajaran ............................. 65
Tabel 6 Lembar kerja perancangan model pembelajaran ............................. 66
Tabel 7 Lembar kerja perancangan model pembelajaran ............................. 67
Tabel 2.2.1 Tabel Kebenaran (truth table) .................................................... 108
Tabel 2.2.2 Bentuk Lain Tabel Kebenaran ..................................................... 109
Tabel 2.2.3 Tabel Kebenaran Konjungsi ........................................................ 110
Tabel 2.2.4 Tabel Kebenaran Disjungsi Inklusif ............................................. 111
Tabel 2.2.5 Tabel Kebenaran Disjungsi Eksklusif ........................................... 112
Tabel 2.2.6 Tabel Kebenaran Implikasi ......................................................... 114
Tabel 2.2.7 Tabel Kebenaran Biimplikasi ..................................................... 115
Tabel 2.2.8 Tabel Kebenaran Negasi Suatu Konjungsi ................................... 117
Tabel 2.2.9 Tabel Kebenaran Negasi Suatu Disjungsi .................................... 118
Tabel 2.2.10 Tabel Kebenaran Negasi Suatu Implikasi .................................. 118
Tabel 2.2.11 Tabel Kebenaran Negasi Suatu Biimplikasi ............................... 119
Tabel 2.2.12 Tabel Kebenaran Suatu Kontradiksi .......................................... 125
Tabel 2.2.13 Tabel Kebenaran Suatu Tautologi ............................................. 126
Tabel 2.2.14 Tabel Kebenaran Kalimat Sintetis ............................................. 126
Tabel 2.2.15 Tabel Kebenaran dari Bentuk [(p q) p] q ...................... 134

LOGIKA MATEMATIKA v
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Tabel 2.2.16 Tabel Kebenaran dari Bentuk [(p q) q] p ...................... 138

LAMPIRAN

Kegiatan Belajar 2
LK 1.1 Analisis dan review indikator pencapaian kompetensi .............. 189

LK 1.2 Analisis dan review kecukupan materi ajar .................................. 190

LK 2 Rancangan/penyusunan pertanyaan dan permasalahan


mendasar .................................................................................................... 191

LK 3 Eksplorasi dan pengembangan ............................................................. 192

LK 4 Aplikasi dan penerapan ........................................................................ 193

LOGIKA MATEMATIKA vi
MATEMATIKA - MATEMATIKA
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pengembangan keprofesian berkelanjutan sebagai salah satu strategi pembinaan guru
dan tenaga kependidikan diharapkan dapat menjamin guru dan tenaga kependidikan
mampu secara terus menerus memelihara, meningkatkan, dan mengembangkan
kompetensi sesuai dengan standar yang telah ditetapkan. Pelaksanaan kegiatan PKB
akan mengurangi kesenjangan antara kompetensi yang dimiliki guru dan tenaga
kependidikan dengan tuntutan profesional yang dipersyaratkan.
Guru dan tenaga kependidikan wajib melaksanakan PKB baik secara mandiri maupun
kelompok. Khusus untuk PKB dalam bentuk diklat dilakukan oleh lembaga pelatihan
sesuai dengan jenis kegiatan dan kebutuhan guru. Penyelenggaraan diklat PKB
dilaksanakan oleh PPPPTK dan LPPPTK KPTK atau penyedia layanan diklat lainnya.
Pelaksanaan diklat tersebut memerlukan modul sebagai salah satu sumber belajar bagi
peserta diklat. Modul merupakan bahan ajar yang dirancang untuk dapat dipelajari
secara mandiri oleh peserta diklat berisi materi, metode, batasan-batasan, dan cara
mengevaluasi yang disajikan secara sistematis dan menarik untuk mencapai tingkatan
kompetensi yang diharapkan sesuai dengan tingkat kompleksitasnya.
Untuk mempersiapkan kegiatan PKB dalam bentuk diklat bagi guru-guru matematika
diperlukan adanya modul yang tepat sesuai dengan tuntutan dari Permendinas no. 16
Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru. Dari
permendiknas tersebut, standar kompetensi guru yang dikembangkan dari kompetensi
pedagogik memuat sepuluh kompetensi inti guru yang diantaranya memuat tentang
penguasaan konsep pendekatan saintifik dan dari kompetensi profesional memuat
tentang logika matematika.

LOGIKA MATEMATIKA 1
MATEMATIKA - MATEMATIKA
B. Tujuan
Tujuan penyusunan modul ini adalah agar peserta diklat PKB dapat menguasai konsep
pendekatan saintifik dan logika matematikamelalui kegiatan tanya jawab, pengamatan,
diskusi, dan simulasi atau praktik dengan teliti dan percaya diri.

C. Peta Kompetensi
Pada Gambar 1 dan Gambar 2 berikut dicantumkan daftar kompetensi pedagogi dan
dafttar kompetensi profesional sesuai dengan Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007
tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru yang akan ditingkatkan
melalui proses belajar dengan menggunakan modul ini.

Gambar 1.1 Peta Kompetensi Pedagogi

2.1 Memahami berbagai teori


belajar dan prinsip-prinsip
pembelajaran yang mendidik
terkait dengan mata pelajaran
2.Menguasai yang diampu.
teori belajar
dan prinsip-
prinsip
pembelajaran
yang 2.2 Menerapkan berbagai
mendidik. pendekatan, strategi, metode,
dan teknik pembelajaran yang
mendidik secara kreatif dalam
mata pelajaran yang diampu.

LOGIKA MATEMATIKA 2
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Gambar 1.2 Peta Kompetensi Profesional

20.3.1 Mendeskripsikan pernyataan


dan bukan pernyataan (kalimat
terbuka)

20.3.2 Menentukan pernyataan yang


ekuivalen dengan pernyataan
yang diketahui.

20.3Menggunakan 20.3.3 Mendeskripsikan ingkaran,


logika
konjungsi, disjungsi, implikasi,
matematika
biimplikasi dan ingkarannya.

20.2.4 Mendeskripsikan invers,


konvers dan kontraposisi

20.2.5 Menerapkan modus ponens,


modus tollens dan prinsip
silogisme dalam menarik
kesimpulan

LOGIKA MATEMATIKA 3
MATEMATIKA - MATEMATIKA
D. Ruang Lingkup
Ruang lingkup dari modul ini berisikan materi tentang:
1. Pendekatan Saintifik.
2. Pernyataan dan Bukan Pernyataan.
3. Konjungsi, Disjungsi, Implikasi, Biimplikasi, dan Ingkarannya.
4. Invers, Konvers, dan Kontraposisi.
5. Penarikan Kesimpulan (Modus Ponens, Modus Tollens, dan Prinsip Silogisme).

E. Saran Cara Penggunaan Modul


Untuk mempelajari modul ini, hal-hal yang perlu peserta diklat lakukan adalah sebagai
berikut:
1. Baca dan pelajari semua materi yang disajikan dalam modul ini,
2. Kerjakan soal-soal tes formatif dan cocokkan jawabannya dengan Kunci Jawaban
yang ada.
3. Jika ada bagian yang belum dipahami, diskusikanlah dengan rekan belajar Anda. Jika
masih menemui kesulitan, mintalah petunjuk instruktor/widyaiswara.
4. Untuk mengukur tingkat penguasaan materikerjakan soal-soal Uji Kompetensi di
akhir bab dalam modul ini.

LOGIKA MATEMATIKA 4
MATEMATIKA - MATEMATIKA
BAB II

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1

Kegiatan Pembelajaran 1: Pendekatan Saintifik

A. Tujuan
Guru mampu menerapkan berbagai pendekatan, strategi, metode dan teknik
pembelajaran yang mendidik secara kreatif dalam mata pelajaran yang diampu.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Pendekatan pembelajaran teacher center dan student center dianalisis dengan
tepat.
2. Pendekatan pembelajaran saintifik diterapkan sesuai dengan karakteristik
materi yang akan diajarkan.
3. Berbagai strategi/model pembelajaran (Problem Based Learning, Project Based
Learning, Discovery Learning dan Inquiry Learning) diterapkan sesuai dengan
karakteristik materi pelajaran.
4. Berbagai metoda dan teknik pembelajaran diterapkan sesuai dengan tujuan
pembelajaran.

C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1 :
Pendekatan saintifik adalah sebuah pendekatan pembelajaran yang didasarkan atas
pengalaman-pengalaman belajar yang diperoleh siswa secara sistematik dengan
tahapan-tahapan tertentu berdasarkan teori ilmu pendidikan yang terbukti mampu
menghasilkan siswa yang inovatif dan kreatif. Dengan demikian dapat diketahui
bahwa basis dari pendekatan ilmiah ini adalah teori-teori belajar maupun teori
pendidikan yang berdasarkan ilmu perilaku pendidikan. Oleh karena itu perlu

LOGIKA MATEMATIKA 5
MATEMATIKA - MATEMATIKA
dipahami lebih dahulu teori belajar dan kependidikan yang mendasari pendekatan
saintifik tersebut.
1. Belajar dan Perilaku Belajar
Belajar merupakan aktifitas psikologis maupun fisik, untuk menguasai suatu
kemampuan tertentu.Aktivitas belajar merupakan salah satu faktor yang
mempengaruhi dan berperan penting dalam pembentukan pribadi dan perilaku
individu.Nana Syaodih Sukmadinata (2005) menyebutkan bahwa sebagian
terbesar perkembangan individu berlangsung melalui kegiatan belajar. Di
bawah ini disajikan beberapa pengertian belajar:
Gage &Berliner : belajar adalah suatu proses perubahan perilaku yang
yang muncul karena pengalaman.
Witherington (1952) : belajar merupakan perubahan dalam kepribadian
yang dimanifestasikan sebagai pola-pola respons yang baru berbentuk
keterampilan, sikap, kebiasaan, pengetahuan dan kecakapan.
Crow & Crow dan (1958) : belajar adalah diperolehnya kebiasaan-
kebiasaan, pengetahuan dan sikap baru.
Hilgard (1962) : belajar adalah proses dimana suatu perilaku muncul
perilaku muncul atau berubah karena adanya respons terhadap sesuatu
situasi
Di Vesta dan Thompson (1970) : belajar adalah perubahan perilaku
yang relatif menetap sebagai hasil dari pengalaman.
Moh. Surya (1997) : belajar dapat diartikan sebagai suatu proses yang
dilakukan oleh individu untuk memperoleh perubahan perilaku baru
secara keseluruhan, sebagai hasil dari pengalaman individu itu sendiri
dalam berinteraksi dengan lingkungannya.

Berdasarkan beberapa pengertian belajar di atas, dapat dilihat bahwa pada


dasarnya belajar adalah perubahan perilaku. Dalam hal ini, Moh Surya (1997)
mengemukakan ciri-ciri dari perubahan perilaku, yaitu :

LOGIKA MATEMATIKA 6
MATEMATIKA - MATEMATIKA
a. Perubahan yang disadari dan disengaja (intensional).

Perubahan perilaku yang terjadi merupakan usaha sadar dan disengaja dari
individu yang bersangkutan. Begitu juga dengan hasil-hasilnya, individu yang
bersangkutan menyadari bahwa dalam dirinya telah terjadi perubahan,
misalnya pengetahuannya semakin bertambah atau keterampilannya semakin
meningkat, dibandingkan sebelum dia mengikuti suatu proses belajar. Misalnya,
seorang mahasiswa sedang belajar tentang psikologi pendidikan.Dia menyadari
bahwa dia sedang berusaha mempelajari tentang Psikologi Pendidikan.Begitu
juga, setelah belajar Psikologi Pendidikan dia menyadari bahwa dalam dirinya
telah terjadi perubahan perilaku, dengan memperoleh sejumlah pengetahuan,
sikap dan keterampilan yang berhubungan dengan Psikologi Pendidikan.
b. Perubahan yang berkesinambungan (kontinyu).

Bertambahnya pengetahuan atau keterampilan yang dimiliki pada dasarnya


merupakan kelanjutan dari pengetahuan dan keterampilan yang telah diperoleh
sebelumnya. Begitu juga, pengetahuan, sikap dan keterampilan yang telah
diperoleh itu, akan menjadi dasar bagi pengembangan pengetahuan, sikap dan
keterampilan berikutnya. Misalnya, seorang mahasiswa telah belajar Psikologi
Pendidikan tentang Hakekat Belajar. Ketika dia mengikuti pendidikan dan
pelatihan Strategi Belajar Mengajar, maka pengetahuan, sikap dan
keterampilannya tentang Hakekat Belajar akan dilanjutkan dan dapat
dimanfaatkan dalam mengikuti pendidikan dan pelatihan Strategi Belajar
Mengajar.
c. Perubahan yang fungsional.

Setiap perubahan perilaku yang terjadi dapat dimanfaatkan untuk kepentingan


hidup individu yang bersangkutan, baik untuk kepentingan masa sekarang
maupun masa mendatang.Contoh : seorang mahasiswa belajar tentang
psikologi pendidikan, maka pengetahuan dan keterampilannya dalam psikologi
pendidikan dapat dimanfaatkan untuk mempelajari dan mengembangkan
perilaku dirinya sendiri maupun mempelajari dan mengembangkan perilaku
para peserta didiknya kelak ketika dia menjadi guru.

LOGIKA MATEMATIKA 7
MATEMATIKA - MATEMATIKA
d. Perubahan yang bersifat positif.

Perubahan perilaku yang terjadi bersifat normatif dan menujukkan ke arah


kemajuan. Misalnya, seorang mahasiswa sebelum belajar tentang Psikologi
Pendidikan menganggap bahwa dalam dalam Prose Belajar Mengajar tidak
perlu mempertimbangkan perbedaan-perbedaan individual atau perkembangan
perilaku dan pribadi peserta didiknya, namun setelah mengikuti pembelajaran
Psikologi Pendidikan, dia memahami dan berkeinginan untuk menerapkan
prinsip prinsip perbedaan individual maupun prinsip-prinsip perkembangan
individu jika dia kelak menjadi guru.
e. Perubahan yang bersifat aktif.

Untuk memperoleh perilaku baru, individu yang bersangkutan aktif berupaya


melakukan perubahan.Misalnya, mahasiswa ingin memperoleh pengetahuan
baru tentang psikologi pendidikan, maka mahasiswa tersebut aktif melakukan
kegiatan membaca dan mengkaji buku-buku psikologi pendidikan, berdiskusi
dengan teman tentang psikologi pendidikan dan sebagainya.
f. Perubahan yang bersifat permanen.

Perubahan perilaku yang diperoleh dari proses belajar cenderung menetap dan
menjadi bagian yang melekat dalam dirinya. Misalnya, mahasiswa belajar
mengoperasikan komputer, maka penguasaan keterampilan mengoperasikan
komputer tersebut akan menetap dan melekat dalam diri mahasiswa tersebut.
g. Perubahan yang bertujuan dan terarah.

Individu melakukan kegiatan belajar pasti ada tujuan yang ingin dicapai, baik
tujuan jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang. Misalnya,
seorang mahasiswa belajar psikologi pendidikan, tujuan yang ingin dicapai
dalam panjang pendek mungkin dia ingin memperoleh pengetahuan, sikap dan
keterampilan tentang psikologi pendidikan yang diwujudkan dalam bentuk
kelulusan dengan memperoleh nilai A. Sedangkan tujuan jangka panjangnya dia
ingin menjadi guru yang efektif dengan memiliki kompetensi yang memadai

LOGIKA MATEMATIKA 8
MATEMATIKA - MATEMATIKA
tentang Psikologi Pendidikan. Berbagai aktivitas dilakukan dan diarahkan untuk
mencapai tujuan-tujuan tersebut.
h. Perubahan perilaku secara keseluruhan.

Perubahan perilaku belajar bukan hanya sekedar memperoleh pengetahuan


semata, tetapi termasuk memperoleh pula perubahan dalam sikap dan
keterampilannya. Misalnya, mahasiswa belajar tentang Teori-Teori Belajar,
disamping memperoleh informasi atau pengetahuan tentang Teori-Teori
Belajar, dia juga memperoleh sikap tentang pentingnya seorang guru
menguasai Teori-Teori Belajar. Begitu juga, dia memperoleh keterampilan
dalam menerapkan Teori-Teori Belajar.

Menurut Gagne (Abin Syamsuddin Makmun, 2003), perubahan perilaku yang


merupakan hasil belajar dapat berbentuk :
a. Informasi verbal; yaitu penguasaan informasi dalam bentuk verbal, baik
secara tertulis maupun tulisan, misalnya pemberian nama-nama terhadap
suatu benda, definisi, dan sebagainya.
b. Kecakapan intelektual; yaitu keterampilan individu dalam melakukan
interaksi dengan lingkungannya dengan menggunakan simbol-simbol,
misalnya: penggunaan simbol matematika. Termasuk dalam keterampilan
intelektual adalah kecakapan dalam membedakan (discrimination),
memahami konsep konkrit, konsep abstrak, aturan dan hukum.
Ketrampilan ini sangat dibutuhkan dalam menghadapi pemecahan
masalah.
c. Strategi kognitif; kecakapan individu untuk melakukan pengendalian dan
pengelolaan keseluruhan aktivitasnya. Dalam konteks proses
pembelajaran, strategi kognitif yaitu kemampuan mengendalikan ingatan
dan cara cara berfikir agar terjadi aktivitas yang efektif. Kecakapan
intelektual menitikberatkan pada hasil pembelajaran, sedangkan strategi
kognitif lebih menekankan pada pada proses pemikiran.

LOGIKA MATEMATIKA 9
MATEMATIKA - MATEMATIKA
d. Sikap; yaitu hasil pembelajaran yang berupa kecakapan individu untuk
memilih macam tindakan yang akan dilakukan. Dengan kata lain. Sikap
adalah keadaan dalam diri individu yang akan memberikan kecenderungan
bertindak dalam menghadapi suatu obyek atau peristiwa, didalamnya
terdapat unsur pemikiran, perasaan yang menyertai pemikiran dan
kesiapan untuk bertindak.
e. Kecakapan motorik; ialah hasil belajar yang berupa kecakapan pergerakan
yang dikontrol oleh otot dan fisik.

Sementara itu, Moh. Surya (1997) mengemukakan bahwa hasil belajar akan tampak
dalam :
a. Kebiasaan; seperti : peserta didik belajar bahasa berkali-kali menghindari
kecenderungan penggunaan kata atau struktur yang keliru, sehingga
akhirnya ia terbiasa dengan penggunaan bahasa secara baik dan benar.
b. Keterampilan; seperti : menulis dan berolah raga yang meskipun sifatnya
motorik, keterampilan-keterampilan itu memerlukan koordinasi gerak yang
teliti dan kesadaran yang tinggi.
c. Pengamatan; yakni proses menerima, menafsirkan, dan memberi arti
rangsangan yang masuk melalui indera-indera secara obyektif sehingga
peserta didik mampu mencapai pengertian yang benar.
d. Berfikir asosiatif; yakni berfikir dengan cara mengasosiasikan sesuatu
dengan lainnya dengan menggunakan daya ingat.
e. Berfikir rasional dan kritis yakni menggunakan prinsip-prinsip dan dasar-
dasar pengertian dalam menjawab pertanyaan kritis seperti bagaimana
(how) dan mengapa (why).
f. Sikap yakni kecenderungan yang relatif menetap untuk bereaksi dengan
cara baik atau buruk terhadap orang atau barang tertentu sesuai dengan
pengetahuan dan keyakinan.
g. Inhibisi (menghindari hal yang mubazir).
h. Apresiasi (menghargai karya-karya bermutu).

LOGIKA MATEMATIKA 10
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Perilaku afektif yakni perilaku yang bersangkutan dengan perasaan takut, marah,
sedih, gembira, kecewa, senang, benci, was-was dan sebagainya.
Sedangkan menurut Bloom, perubahan perilaku yang terjadi sebagai hasil belajar
meliputi perubahan dalam kawasan (domain) kognitif, afektif dan psikomotor,
beserta tingkatan aspek-aspeknya.

1. Taksonomi Perilaku Individu-Bloom


Kalau perilaku individu mencakup segala pernyataan hidup, betapa banyak kata yang
harus dipergunakan untuk mendeskripsikannya.Untuk keperluan studi tentang
perilaku kiranya perlu ada sistematika pengelompokan berdasarkan kerangka
berfikir tertentu (taksonomi). Dalam konteks pendidikan, Bloom mengungkapkan
tiga kawasan (domain) perilaku individu beserta sub kawasan dari masing-masing
kawasan, yakni : (1) kawasan kognitif; (2) kawasan afektif; dan (3) kawasan
psikomotor. Taksonomi perilaku di atas menjadi rujukan penting dalam proses
pendidikan, terutama kaitannya dengan usaha dan hasil pendidikan. Segenap usaha
pendidikan seyogyanya diarahkan untuk terjadinya perubahan perilaku peserta didik
secara menyeluruh, dengan mencakup semua kawasan perilaku. Dengan merujuk
pada tulisan Gulo (2005), di bawah ini akan diuraikan ketiga kawasan tersebut
beserta sub-kawasannya.
a. Kawasan Kognitif
Kawasan kognitif yaitu kawasan yang berkaitan aspek-aspek intelektual atau
berfikir/nalar terdiri dari :
1) Pengetahuan (knowledge)
Pengetahuan merupakan aspek kognitif yang paling rendah tetapi paling
mendasar. Dengan pengetahuan individu dapat mengenal dan mengingat
kembali suatu objek, ide prosedur, konsep, definisi, nama, peristiwa, tahun,
daftar, rumus, teori, atau kesimpulan.
Dilihat dari objek yang diketahui (isi) pengetahuan dapat digolongkan
sebagai berikut :

LOGIKA MATEMATIKA 11
MATEMATIKA - MATEMATIKA
a) Mengetahui sesuatu secara khusus :
Mengetahui terminologi yaitu berhubungan dengan mengenal atau
mengingat kembali istilah atau konsep tertentu yang dinyatakan
dalam bentuk simbol, baik berbentuk verbal maupun non verbal.
Mengetahui fakta tertentu yaitu mengenal atau mengingat kembali
tanggal, peristiwa, orang tempat, sumber informasi, kejadian masa
lalu, kebudayaan masyarakat tertentu, dan ciri-ciri yang tampak dari
keadaan alam tertentu.
b) Mengetahui tentang cara untuk memproses atau melakukan sesuatu :
Mengetahui kebiasaan atau cara mengetengahkan ide atau
pengalaman
Mengetahui urutan dan kecenderungan yaitu proses, arah dan
gerakan suatu gejala atau fenomena pada waktu yang berkaitan.
Mengetahui penggolongan atau pengkategorisasian. Mengetahui
kelas, kelompok, perangkat atau susunan yang digunakan di dalam
bidang tertentu, atau memproses sesuatu.
Mengetahui kriteria yang digunakan untuk mengidentifikasi fakta,
prinsip, pendapat atau perlakuan.
Mengetahui metodologi, yaitu perangkat cara yang digunakan
untuk mencari, menemukan atau menyelesaikan masalah.
Mengetahui hal-hal yang universal dan abstrak dalam bidang
tertentu, yaitu ide, bagan dan pola yang digunakan untuk
mengorganisasi suatu fenomena atau pikiran.
Mengetahui prinsip dan generalisasi
Mengetahui teori dan struktur.
2) Pemahaman (comprehension)

LOGIKA MATEMATIKA 12
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pemahaman atau dapat dijuga disebut dengan istilah mengerti merupakan
kegiatan mental intelektual yang mengorganisasikan materi yang telah
diketahui.Temuan-temuan yang didapat dari mengetahui seperti definisi,
informasi, peristiwa, fakta disusun kembali dalam struktur kognitif yang
ada.Temuan-temuan ini diakomodasikan dan kemudian berasimilasi dengan
struktur kognitif yang ada, sehingga membentuk struktur kognitif baru.
Tingkatan dalam pemahaman ini meliputi :
translasiyaitu mengubah simbol tertentu menjadi simbol lain tanpa
perubahan makna. Misalkan simbol dalam bentuk kata-kata diubah
menjadi gambar, bagan atau grafik;
interpretasiyaitu menjelaskan makna yang terdapat dalam simbol,
baik dalam bentuk simbol verbal maupun non verbal. Seseorang
dapat dikatakan telah dapat menginterpretasikan tentang suatu
konsep atau prinsip tertentu jika dia telah mampu membedakan,
memperbandingkan atau mempertentangkannya dengan sesuatu
yang lain. Contoh sesesorang dapat dikatakan telah mengerti
konsep tentang motivasi kerja dan dia telah dapat
membedakannya dengan konsep tentang motivasi belajar; dan
Ekstrapolasi; yaitu melihat kecenderungan, arah atau kelanjutan
dari suatu temuan. Misalnya, kepada siswa dihadapkan rangkaian
bilangan 2, 3, 5, 7, 11, dengan kemapuan ekstrapolasinya tentu dia
akan mengatakan bilangan ke-6 adalah 13 dan ke-7 adalah 19.
Untuk bisa seperti itu, terlebih dahulu dicari prinsip apa yang
bekerja diantara kelima bilangan itu. Jika ditemukan bahwa kelima
bilangan tersebut adalah urutan bilangan prima, maka
kelanjutannnya dapat dinyatakan berdasarkan prinsip tersebut.
3) Penerapan (application)
Menggunakan pengetahuan untuk memecahkan masalah atau menerapkan
pengetahuan dalam kehidupan sehari-hari. Seseorang dikatakan menguasai
kemampuan ini jika ia dapat memberi contoh, menggunakan,

LOGIKA MATEMATIKA 13
MATEMATIKA - MATEMATIKA
mengklasifikasikan, memanfaatkan, menyelesaikan dan mengidentifikasi
hal-hal yang sama. Contoh, dulu ketika pertama kali diperkenalkan kereta
api kepada petani di Amerika, mereka berusaha untuk memberi nama yang
cocok bagi alat angkutan tersebut. Satu-satunya alat transportasi yang
sudah dikenal pada waktu itu adalah kuda.Bagi mereka, ingat kuda ingat
transportasi. Dengan pemahaman demikian, maka mereka memberi nama
pada kereta api tersebut dengan iron horse (kuda besi). Hal ini
menunjukkan bagaimana mereka menerapkan konsep terhadap sebuah
temuan baru.

4) Penguraian (analysis)
Menentukan bagian-bagian dari suatu masalah dan menunjukkan hubungan
antar-bagian tersebut, melihat penyebab-penyebab dari suatu peristiwa
atau memberi argumen-argumen yang menyokong suatu pernyataan.
Secara rinci Bloom mengemukakan tiga jenis kemampuan analisis, yaitu :
a) Menganalisis unsur :
Kemampuan melihat asumsi-asumsi yang tidak dinyatakan secara
eksplisit pada suatu pernyataan
Kemampuan untuk membedakan fakta dengan hipotesa.
Kemampuan untuk membedakan pernyataan faktual dengan
pernyataan normatif.
Kemampuan untuk mengidentifikasi motif-motif dan membedakan
mekanisme perilaku antara individu dan kelompok.
Kemampuan untuk memisahkan kesimpulan dari pernyataan-
pernyataan yang mendukungnya.
b) Menganalisis hubungan
Kemampuan untuk melihat secara komprehensif interrelasi antar
ide dengan ide.
Kemampuan untuk mengenal unsur-unsur khusus yang
membenarkan suatu pernyataan.

LOGIKA MATEMATIKA 14
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Kemampuan untuk mengenal fakta atau asumsi yang esensial yang
mendasari suatu pendapat atau tesis atau argumen-argumen yang
mendukungnya.
Kemampuan untuk memastikan konsistensinya hipotesis dengan
informasi atau asumsi yang ada.
Kemampuan untuk menganalisis hubungan di antara pernyataan
dan argumen guna membedakan mana pernyataan yang relevan
mana yang tidak.
Kemampuan untuk mendeteksi hal-hal yang tidak logis di dalam
suatu argumen.
Kemampuan untuk mengenal hubungan kausal dan unsur-unsur
yang penting dan yang tidak penting di dalam perhitungan historis.
c) Menganalisisprinsip-prinsip organisasi
Kemampuan untuk menguraikan antara bahan dan alat
Kemampuan untuk mengenal bentuk dan pola karya seni dalam
rangka memahami maknanya.
Kemampuan untuk mengetahui maksud dari pengarang suatu karya
tulis, sudut pandang atau ciri berfikirnya dan perasaan yang dapat
diperoleh dalam karyanya.
Kemampuan untuk melihat teknik yang digunakan dalam meyusun
suatu materi yang bersifat persuasif seperti advertensi dan
propaganda.
5) Memadukan (synthesis)
Menggabungkan, meramu, atau merangkai berbagai informasi menjadi satu
kesimpulan atau menjadi suatu hal yang baru.Kemampuan berfikir induktif
dan konvergen merupakan ciri kemampuan ini. Contoh: memilih nada dan
irama dan kemudian manggabungkannya sehingga menjadi gubahan musik
yang baru, memberi nama yang sesuai bagi suatu temuan baru,
menciptakan logo organisasi.
6) Penilaian (evaluation)

LOGIKA MATEMATIKA 15
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Mempertimbangkan, menilai dan mengambil keputusan benar-salah, baik-
buruk, atau bermanfaat tak bermanfaat berdasarkan kriteria-kriteria
tertentu baik kualitatif maupun kuantitatif. Terdapat dua kriteria
pembenaran yang digunakan, yaitu :
Pembenaran berdasarkan kriteria internal; yang dilakukan dengan
memperhatikan konsistensi atau kecermatan susunan secara logis
unsur-unsur yang ada di dalam objek yang diamati.
Pembenaran berdasarkan kriteria eksternal; yang dilakukan
berdasarkan kriteria-kriteria yang bersumber di luar objek yang
diamati., misalnya kesesuaiannya dengan aspirasi umum atau
kecocokannya dengan kebutuhan pemakai.

b. Kawasan Afektif
Kawasan afektif yaitu kawasan yang berkaitan aspek-aspek emosional, seperti
perasaan, minat, sikap, kepatuhan terhadap moral dan sebagainya, terdiri dari :
1) Penerimaan (receiving/attending)
Kawasan penerimaan diperinci ke dalam tiga tahap, yaitu :
Kesiapan untuk menerima (awareness), yaitu adanya kesiapan untuk
berinteraksi dengan stimulus (fenomena atau objek yang akan
dipelajari), yang ditandai dengan kehadiran dan usaha untuk memberi
perhatian pada stimulus yang bersangkutan.
Kemauan untuk menerima (willingness to receive), yaitu usaha untuk
mengalokasikan perhatian pada stimulus yang bersangkutan.
Mengkhususkan perhatian (controlled or selected attention). Mungkin
perhatian itu hanya tertuju pada warna, suara atau kata-kata tertentu
saja.
2) Sambutan (responding)
Mengadakan aksi terhadap stimulus, yang meliputi proses sebagai berikut :
Kesiapan menanggapi (acquiescene of responding). Contoh :
mengajukan pertanyaan, menempelkan gambar dari tokoh yang

LOGIKA MATEMATIKA 16
MATEMATIKA - MATEMATIKA
disenangi pada tembok kamar yang bersangkutan, atau mentaati
peraturan lalu lintas.
Kemauan menanggapi (willingness to respond), yaitu usaha untuk
melihat hal-hal khusus di dalam bagian yang diperhatikan. Misalnya
pada desain atau warna saja.
Kepuasan menanggapi (satisfaction in response), yaitu adanya aksi atau
kegiatan yang berhubungan dengan usaha untuk memuaskan keinginan
mengetahui. Contoh kegiatan yang tampak dari kepuasan menanggapi
ini adalah bertanya, membuat coretan atau gambar, memotret dari
objek yang menjadi pusat perhatiannya, dan sebagainya.
3) Penilaian (valuing)
Pada tahap ini sudah mulai timbul proses internalisasi untuk memiliki dan
menghayati nilai dari stimulus yang dihadapi. Penilaian terbagi atas empat
tahap sebagai berikut :
Menerima nilai (acceptance of value), yaitu kelanjutan dari usaha
memuaskan diri untuk menanggapi secara lebih intensif.
Menyeleksi nilai yang lebih disenangi (preference for a value) yang
dinyatakan dalam usaha untuk mencari contoh yang dapat memuaskan
perilaku menikmati, misalnya lukisan yang memiliki yang memuaskan.
Komitmen yaitu kesetujuan terhadap suatu nilai dengan alasan-alasan
tertentu yang muncul dari rangkaian pengalaman.
Komitmen ini dinyatakan dengan rasa senang, kagum, terpesona.
Kagum atas keberanian seseorang, menunjukkan komitmen terhadap
nilai keberanian yang dihargainya.
4) Pengorganisasian (organization)
Pada tahap ini yang bersangkutan tidak hanya menginternalisasi satu nilai
tertentu seperti pada tahap komitmen, tetapi mulai melihat beberapa nilai
yang relevan untuk disusun menjadi satu sistem nilai. Proses ini terjadi
dalam dua tahapan, yakni :

LOGIKA MATEMATIKA 17
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Konseptualisasi nilai, yaitu keinginan untuk menilai hasil karya orang
lain, atau menemukan asumsi-asumsi yang mendasari suatu moral atau
kebiasaan.
Pengorganisasian sistem nilai, yaitu menyusun perangkat nilai dalam
suatu sistem berdasarkan tingkat preferensinya. Dalam sistem nilai ini
yang bersangkutan menempatkan nilai yang paling disukai pada tingkat
yang amat penting, menyusul kemudian nilai yang dirasakan agak
penting, dan seterusnya menurut urutan kepentingan.atau kesenangan
dari diri yang bersangkutan.
5) Karakterisasi (characterization)
Karakterisasi yaitu kemampuan untuk menghayati atau mempribadikan
sistem nilai Kalau pada tahap pengorganisasian di atas sistem nilai sudah
dapat disusun, maka susunan itu belum konsisten di dalam diri yang
bersangkutan.Artinya mudah berubah-ubah sesuai situasi yang
dihadapi.Pada tahap karakterisasi, sistem itu selalu konsisten. Proses ini
terdiri atas dua tahap, yaitu :
Generalisasi, yaitu kemampuan untuk melihat suatu masalah dari suatu
sudut pandang tertentu.
Karakterisasi, yaitu mengembangkan pandangan hidup tertentu yang
memberi corak tersendiri pada kepribadian diri yang bersangkutan.

c. Kawasan Psikomotor
Kawasan psikomotor yaitu kawasan yang berkaitan dengan aspek-aspek
keterampilan yang melibatkan fungsi sistem syaraf dan otot (neuronmuscular
system) dan fungsi psikis. Kawasan ini terdiri dari : (a) kesiapan (set); (b)
peniruan (imitation); (c) membiasakan (habitual); (d) menyesuaikan
(adaptation) dan (e) menciptakan (origination).
Kesiapan yaitu berhubungan dengan kesediaan untuk melatih diri tentang
keterampilan tertentu yang dinyatakan dengan usaha untuk melaporkan

LOGIKA MATEMATIKA 18
MATEMATIKA - MATEMATIKA
kehadirannya, mempersiapkan alat, menyesuaikan diri dengan situasi,
menjawab pertanyaan.
Meniru adalah kemampuan untuk melakukan sesuai dengan contoh yang
diamatinya walaupun belum mengerti hakikat atau makna dari
keterampilan itu. Seperti anak yang baru belajar bahasa meniru kata-kata
orang tanpa mengerti artinya.
Membiasakanyaitu seseorang dapat melakukan suatu keterampilan tanpa
harus melihat contoh, sekalipun ia belum dapat mengubah polanya.
Adaptasiyaitu seseorang sudah mampu melakukan modifikasi untuk
disesuaikan dengan kebutuhan atau situasi tempat keterampilan itu
dilaksanakan.
Menciptakan(origination) di mana seseorang sudah mampu menciptakan
sendiri suatu karya.

Sementara itu, Abin Syamsuddin Makmun (2003) memerinci sub kawasan ini
dengan tahapan yang berbeda, yaitu :
Gerakan refleks (reflex movements). Basis semua perilaku bergerak atau
respons terhadap stimulus tanpa sadar, misalnya : melompat, menunduk,
berjalan, dan sebagainya.
Gerakan dasar biasa (Basic fundamental movements) yaitu gerakan yang
muncul tanpa latihan tapi dapat diperhalus melalui praktik, yang terpola
dan dapat ditebak.
Gerakan Persepsi (Perceptual abilities) yaitu gerakan sudah lebih meningkat
karena dibantu kemampuan perseptual.
Gerakan fisik (Physical Abilities) yaitu gerakan yang menunjukkan daya
tahan (endurance), kekuatan (strength), kelenturan (flexibility) dan
kegesitan.
Gerakan terampil (skilled movements) yaitu dapat mengontrol berbagai
tingkatan gerak secara terampil, tangkas, dan cekatan dalam melakukan
gerakan yang sulit dan rumit (kompleks).

LOGIKA MATEMATIKA 19
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Gerakan indah dan kreatif (Non-discursive communication) yaitu
mengkomunikasikan perasan melalui gerakan, baik dalam bentuk gerak
estetik: gerakan-gerakan terampil yang efisien dan indah maupun gerak
kreatif: gerakan-gerakan pada tingkat tertinggi untuk mengkomunikasikan
peran.

2. Teori Konstruktivisme
Pendekatan saintifik penekanannya pada aktifitas siswa untuk membentuk konstruk
berpikir, konstruk sikap maupun konstruk perbuatan.Untuk itu perlu dipahami
tentang teori konstruktivisme.
Teori konstruktivisme didasari oleh ide-ide Piaget, Bruner, Vygotsky dan lain-
lain.Piaget berpendapat bahwa pada dasarnya setiap individu sejak kecil sudah
memiliki kemampuan untuk mengkonstruksi pengetahuannya sendiri. Pengetahuan
yang dikonstruksi oleh anak sebagai subjek, maka akan menjadi pengetahuan yang
bermakna; sedangkan pengetahuan yang hanya diperoleh melalui proses
pemberitahuan tidak akan menjadi pengetahuan yang bermakna, pengetahuan
tersebut hanya untuk diingat sementara setelah itu dilupakan.Dalam kelas
kontruktivis seorang guru tidak mengajarkan kepada anak bagaimana menyelesaikan
persoalan, namun mempresesentasikan masalah dan mendorong siswa untuk
menemukan cara mereka sendiri dalam menyelesaikan permasalahan. Hal ini berarti
siswa mengkonstruksi pengetahuannya melalui interaksi dengan objek, fenomena,
pengalaman dan lingkungan mereka.
Hal yang sama juga diungkapkan Wood dan Coob, para ahli kontruksivisme
mengatakan bahwa ketika siswa mencoba menyelesaikan tugas-tugas di kelas, maka
pengetahuan matematika dikontruksi secara aktif, dan mereka setuju bahwa belajar
matematika melibatkan manipulasi aktif dari pemaknaan bukan hanya bilangan dan
rumus-rumus saja. Mereka menolak paham bahwa matematika dipelajari dalam satu
koleksi yang berpola linear. Setiap tahap dari pembelajaran melibatkan suatu proses
penelitian terhadap makna dan penyampaian keterampilan hafalan dengan cara

LOGIKA MATEMATIKA 20
MATEMATIKA - MATEMATIKA
yang tidak ada jaminan bahwa siswa akan menggunakan keterampilan inteligennya
dalam setting matematika.
Beberapa prinsip pembelajaran dengan kontruksivisme diantaranya dikemukakan
oleh Steffe dan Kieren yaitu observasi dan mendengar aktifitas dan pembicaraan
matematika siswa adalah sumber yang kuat dan petunjuk untuk mengajar.Lebih jauh
dikatakan bahwa dalam kontruksivisme aktivitas matematika mungkin diwujudkan
melalui tantangan masalah, kerja dalam kelompok kecil dan diskusi kelas.
Disebutkan pula bahwa dalam kontruksivisme proses pembelajaran senantiasa
problem centered approach, dimana guru dan siswa terikat dalam pembicaraan
yang memiliki makna matematika.
Dari prinsip di atas terlihat bahwa ide pokok dari teori konstruktivisme adalah siswa
aktif membangun pengetahuannya sendiri.Dalam hal ini guru berfungsi sebagai
fasilitator.Belajar menurut paham konstruktivisme adalah mengkontruksi
pengetahuan yang dilakukan baik secara individu maupun secara sosial.Sedangkan
mengajar bukanlah memindahkan pengetahuan guru kepada siswa, melainkan suatu
kegiatan yang memungkinkan siswa membangun sendiri pengetahuan, dengan
menginkuiri suatu permasalahan dan kemudian memecahkan permasalahan.
Pembelajaran dengan pendekatan inkuiri merupakan salah satu pendekatan
konstruktivisme dapat diterapkan antara lain dalam pembelajaran kooperatif,
dimana siswa diberi kesempatan untuk berinteraksi secara sosial dan berkomunikasi
dengan sesamanya untuk mencapai tujuan pembelajaran dan guru bertindak
sebagai fasilitator dan motivator.

3. Pendekatan Pembelajaran Teacher Centered Dan Student Centered


Pendekatan saintifik mengacu pada pembelajaran berpusat pada siswa. Namun
bukan berarti teacher centered itu hal yang kurang baik, tapi hanya porsinya yang
dikurangi sehingga yang aktif adalah siswa.
Perbedaan mendasar antara student centered learning dengan teacher centered
terlihat jelas pada orientasinya. Orientasi strategi student centered learning lebih
menekankan pada terjadinya kegiatan belajar oleh siswa, atau berorientasi pada

LOGIKA MATEMATIKA 21
MATEMATIKA - MATEMATIKA
pembelajaran (learning oriented), sedangkan strategi teacher centered lebih
berorientasi pada konten (content oriented). Dengan kata lain,padastudent centered
learning, mengajar tidak lagi difahami sebagai proses untuk mentransfer informasi,
akan tetapi sebagai wahana untuk memfasilitasi terjadinya pembelajaran.
Paradigma pembelajaran (SCL),guru hanya sebagai fasilitator dan motivator dengan
menyediakan beberapa strategi belajar yang memungkinkan siswa (bersama guru)
memilih, menemukan dan menyusun pengetahuan serta cara mengembangkan
ketrampilannya (method of inquiry and discovery). Pada SCL, ilmu pengetahuan tidak
lagi dianggap statik tetapi dinamis dimana peserta didik secara aktif
mengembangkan ketrampilan dan pengetahuannya artinya siswa secara aktif
menerima pengetahuan tidak lagi pasif. Dengan demikian sangat mungkin nantinya
siswa didik menjadi lebih pintar dari gurunya (tidak seperti film silat jaman dahulu
dimana murid selalu kalah dari gurunya) apabila sang guru tidak aktif
mengembangkan pengetahuannya. SCL tidak melupakan peran guru, dalam SCL guru
masih memiliki peran seperti berikut : 1. Bertindak sebagai fasilitator dan motivator
dalam proses pembelajaran. 2. Mengkaji kompetensi mata pelajaran yang perlu
dikuasai siswa di akhir pembelajaran 3. Merancang strategi dan lingkungan
pembelajaran dengan menyediakan berbagaipengalaman belajar yang diperlukan
siswa dalam rangka mencapai kompetensi yang dibebankan pada mata pelajaran
yang diampu. 4. Membantu siswa mengakses informasi, menata dan memprosesnya
untuk dimanfaatkan dalam memecahkan permasalahan nyata. 5. Mengidentifikasi
dan menentukan pola penilaian hasil belajar siswa yang relevan dengan
kompetensinya. Sementara itu,peran yang harus dilakukan siswa dalam
pembelajaran SCL adalah: 1) Mengkaji kompetensi mata pelajaran yang dipaparkan
guru 2) Mengkaji strategi pembelajaran yang ditawarkan guru 3) Membuat rencana
pembelajaran untuk mata pelajaran yang diikutinya 4) Belajar secara aktif (dengan
cara mendengar, membaca, menulis, diskusi, dan terlibat dalam pemecahan
masalah serta lebih penting lagi terlibat dalam kegiatan berfikir. 5) tingkat tinggi
seperti analisis, sintesis dan evaluasi), baik secara individu maupun berkelompok. 6)
Mengoptimalkan kemampuan dirinya. Sedangkan Pada TCL,peran siswa untuk aktif

LOGIKA MATEMATIKA 22
MATEMATIKA - MATEMATIKA
dalam pembelajaran menjadi terbatas. Perbaikan dari metode ini biasa ya berupa
diskusi tanya jawab tetapi dengan tetap mengedepankan peran guru dalam
pendidikan dan pelatihan. Dalam bahasa lain, ilmu pengetahuan dianggap sudah jadi
dan guru disini dikatakan melakukan transfer of knowledge.
4. Teacher Centered Learning (TCL)
Menurut Smith dalam Sanjaya yang dikutip ulang oleh Parwati bahwa Teacher
Centered Teaching (TCL) adalah suatu pendekatan belajar yang berdasar pada
pandangan bahwa mengajar adalah menanamkan pengetahuan dan keterampilan.
Selanjutnya Parwati menegaskan Cara pandang ini memiliki beberapa ciri sebagai
berikut:
a. Memakai pendekatan berpusat pada guru, yakni gurulah yang harus menjadi
pusat dalam pembelajaran.
b. Siswa ditempatkan sebagai objek belajar. Siswa dianggap sebagai organisme
yang pasif, sebagai penerima informasi yang diberikan guru.
c. Kegiatan pembelajaranterjadi pada tempat dan waktu tertentu. Siswa hanya
belajar manakala ada kelas yang telah didesain sedemikian rupa sebagai tempat
belajar.
Tujuan utama pembelajaran adalah penguasaan materi pelajaran. Keberhasilan
suatu proses pengajaran diukur dari sejauh mana siswa dapat menguasai materi
pelajaran yang disampaikan guru.Di Indonesia sistem pembelajaran pada hampir
semua sekolah masih bersifat satu arah, karena yang ingin dicapai adalah bagaimana
guru bisa mengajar dengan baik sehingga yang terjadiadalah hanyatransfer
pengetahuan. Modifikasi model pembelajaran TCL telah banyakdilakukan,antara lain
mengkombinasikan lecturing (ceramah) dengan Tanya jawab dan pemberian tugas
namun hasil yang dihasilkan masih dianggap belum optimal.
Dampak dari sistem pembelajaran TCL adalah guru kurang mengembangkan bahan
pembelajaran dan cenderungseadanya (monoton). Guru mulai tampak
tergerakuntuk mengembangkan bahan pembelajaran dengan banyak membaca
jurnal atau download artikel hasil-hasil penelitian terbaru dari internet, jika siswanya
mempunyai kreativitas tinggi, banyak bertanya, atau sering mengajak diskusi.

LOGIKA MATEMATIKA 23
MATEMATIKA - MATEMATIKA
5. Student Centered Learning (SCL)
Menurut Harsono, Student Centered Learning merupakan pendekatan dalam
pembelajaran yang memfasilitasi pembelajar untuk terlibat dalam prosesExperiential
Learning (pengalaman belajar). Modelpembelajaran SCL pada saat ini diusulkan
menjadi model pembelajaran yang sebaiknya digunakan karena memiliki beberapa
keunggulan:
a. Peserta didik dapat merasakan bahwa pembelajaran menjadi miliknya sendiri,
karena diberi kesempatan yang luas untuk berpartisipasi.
b. Pesertadidik memiliki motivasi yang kuat untuk mengikuti kegiatan
pembelajaran.
c. Tumbuhnya suasana demokratis dalam pembelajaran, sehingga terjadi dialog
dan diskusi untuk saling belajar membelajarkan di antara siswa.
d. Menambah wawasan pikiran dan pengetahuan bagi guru karena sesuatu yang
dialami dan disampaikan belum diketahui sebelumnya oleh guru.

Keunggulan-keunggulan yang dimiliki model pembelajaran SCL tersebut akan


mampu mendukung upaya ke arah pembelajaran yang efektif dan efisien.Pada
sistem pembelajaran SCL siswa dituntut aktif mengerjakan tugas dan
mendiskusikannya dengan guru sebagai fasilitator. Dengan aktifnya siswa, maka
kreatifitas siswa akan terpupuk. Kondisi tersebut akan mendorong guruuntuk selalu
mengembangkan dan menyesuaikan materi pembelajarannya dengan perkembangan Ilmu
Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK). Dengan demikian guru bukan lagi sebagai sumber belajar
utama, melainkan sebagai mitra belajar.

6. PenerapanSCLpada Pembelajaran
Penerapan SCL dapat diartikan sebagai kegiatan yang terprogram dalam desain
FEE(Facilitating, Empowering, Enabling), untuk siswa belajar secara aktif yang
menekankan pada sumber belajar. Dengan demikian, pembelajaran meru-pakan
proses pengembangan kreativitas berpikir yang dapat meningkatkan kemampuan

LOGIKA MATEMATIKA 24
MATEMATIKA - MATEMATIKA
berpikir siswa, serta dapat meningkatkan dan mengkontruksi penge-tahuan baru
sebagai upaya meningkatkan penguasaan dan pengembangan yang baik terhadap
materi.SCL adalah pembelajaran yang berpusat pada aktivitas belajar siswa, bukan
hanya pada aktivitas guru mengajar. Hal ini sesuai dengan model
pembelajaran yang terprogram dalam desain FEE. Situasi pembelajaran dalam SCL
diantaranya memiliki ciri-ciri:
a. Siswa belajar baik secara individu maupun berkelompok untuk membangun
pengetahuan.
b. Guru lebih berperan sebagai FEE dan guides on the sidesdaripada sebagai
mentor in the centered.
c. Siswa tidak sekedar kompeten dalam bidang ilmu, akan tetapi kompeten dalam
belajar.
d. Belajar menjadi kegiatan komunitas yang difasilitasi oleh guru, yang mampu
mengelola pembelajarannya menjadi berorientasi pada siswa.
e. Belajar lebih dimaknai sebagai belajar sepanjang hayat (lifelong learning), suatu
keterampilan yang dibutuhkan dalam kehidupan sehari-hari.
f. Belajar termasuk memanfaatkan teknologi yang tersedia.

Selanjtunya Hadi mengatakan bahwa Sebuah sekolah yang menerapkan metode


pembelajaran dengan model SCL mempunyai beberapa karakteristik yang dapat
dijumpai, antara lain: (a) Adanya berbagai aktivitas dan tempat belajar, (b) Display
hasil karya siswa, (c) Tersedia banyak materi dan fasilitas belajar, (d) Tersedia
banyak tempat yang nyaman untuk berdiskusi, (e) Terjadi kelompok-kelompok
dan interaksi multiangkatan atau kelas, (f) Ada keterlibatan masyarakat, (g) Jam
buka perpustakaan fleksibel.
Menurut Ramdhani yang dikutip oleh Kurdi, dalam proses pembelajaran model SCL
guru memiliki peran yang penting dalam pelaksanaan model ini yang meliputi
bertindak sebagai fasilitator dalam proses pembelajaran, mengkaji kompetensi
mata pelajaran yang perlu dikuasai oleh siswa di akhir pembelajaran, dan lain lain.

LOGIKA MATEMATIKA 25
MATEMATIKA - MATEMATIKA
7. Perlunya Memiliki High Order Thinking Skill
Berpikir adalah aktifitas mencurahkan daya pikir untuk maksud tertentu.Berpikir
adalah identitas yang memisahkan status kemanusiaan manusia dengan
lainnya.Karenanya sejauhmana manusia pantas disebut manusia dapat dibedakan
dengan sejauhmana pula ia menggunakan pikirannya. Al-Insan huwa al-Hayawanun
Nathiq.Dalam dunia pendidikan berpikir merupakan bagian dari ranah kognitif,
dimana dalam hirarki Bloom terdiri dari tingkatan-tingkatan. Bloom mengkalisifikan
ranah kognitif ke dalam enam tingkatan: (1) pengetahuan (knowledge); (2)
pemahaman (comprehension); (3) penerapan (application); (4) mengalisis (analysis);
(5) mensintesakan (synthesis); dan (6) menilai (evaluation). Keenam tingkatan ini
merupakan rangkaian tingkatan berpikir manusia. Berdasarkan tingkatan tersebut,
maka dapat diketahui bahwa berpikir untuk mengetahui merupakan tingkatan
berpikir yang paling bawah (lower) sedangkan tingkatan berpikir paling tertinggi
(higher) adalah menilai.
Merujuk definisi dalam Wikipedia Indonesia, berpikir tingkat tinggi adalah: a concept
of Education reform based on learning taxonomies such as Blooms Taxonomy. The
idea is that some types of learning require more cognitive processing than others,
but also have more generalized benefits. In Blooms taxonomy, for example, skills
involving analysis, evaluation and synthesis (creation of new knowledge) are thought
to be of a higher order, requiring different learning and teaching methods, than the
learning of facts and concepts. Higher order thinking involves the learning of
complex judgmental skills such as critical thinking and problem solving. Higher order
thinking is more difficult to learn or teach but also more valuable because such skills
are more likely to be usable in novel situations (i.e., situations other than those in
which the skill was learned).
Dari definisi tersebut maka dapat diketahui bahwa berpikir tingkat tinggi
membutuhkan berbagai langkah-langkah pembelajaran dan pengajaran yang
berbeda dengan hanya sekedar mempelajari fakta dan konsep semata.Dalam
berpikir tingkat tinggi meliputi aktivitas pembelajaran terhadap keterampilan dalam
memutuskan hal-hal yang bersifat kompleks semisal berpikir kritis dan berpikir

LOGIKA MATEMATIKA 26
MATEMATIKA - MATEMATIKA
dalam memecahkan masalah.Meski memang berpikir tingkat tinggi sulit untuk
dipelajari dan diajarkan, namun kegunaannya sudah tidak diragukan lagi.

Alice Thomas dan Glenda menyatakan bahwa berpikir tingkat tinggi adalah berpikir
pada tingkat lebih tinggi daripada sekedar menghafalkan fakta atau mengatakan
sesuatu kepada seseorang persis seperti sesuatu itu diceritakan kepada kita.Pada
saat seseorang menghafalkan dan menyampaikan kembali informasi tersebut tanpa
harus memikirkannya, disebut memori hafalan (rote memory). Orang tersebut tak
berbeda dengan robot, bahkan ia melakukan apapun yang diprogram dilakukannya,
sehingga ia juga tidak dapat berpikir untuk dirinya sendiri. Berpikir tingkat tinggi
secara singkat dapat dikatakan sebagai pencapaian berpikir kepada pemikiran
tingkat tinggi dari sekedar pengulangan fakta-fakta.Berpikir tingkat tinggi
mengharuskan kita melakukan sesuatu atas fakta-fakta. Kita harus memahamnya,
menghubungkan satu sama lainnya, mengkategorikan, memanipulasi,
menempatkannya bersama-sama dengan cara-cara baru, dan menerapkannya dalam
mencari solusi baru terhadap persoalan-persoalan baru.
Bagi sebagian orang berpikir tingkat tinggi dapat dilakukan dengan mudahnya, tetapi
bagi oranglain belum tentu dapat dilakukan. Meski demikian bukan berarti berpikir
tingkat tinggi tidak dapat dipelajari.Alison menyatakan bahwa seperti halnya
keterampilan pada umumnya, berpikir tingkat tinggi dapat dipelajari oleh setiap
orang. Lebih lanjut ia menyatakan bahwa berpikir tingkat tinggi dalam praktiknya
bahwa keterampilan berpikir tingkat tinggi baik pada anak-anak maupun orang
dewasa dapat berkembang. Langkah paling awal yang dapat dilakukan adalah
dengan mengenal dan mempelajari apa berpikir tingkat tinggi itu?
Berkenaan dengan berpikir tingkat tinggi, ada beberapa fakta singkat yang perlu
ketahui sebagai berikut.
1. Tidak ada seorang di dunia ini yang mampu berpikir sempurna sama seperti
halnya taka da seorangpun yang memiliki kekuatan berpikir yang buruk
sepanjang waktunya.

LOGIKA MATEMATIKA 27
MATEMATIKA - MATEMATIKA
2. Keterampilan seseorang dalam menggunakan daya pikir sangat dipengaruhi oleh
berbagai faktor dan kondisi. Dengan demikian orang yang dipandang pandai dan
pintar mungkin saja dapat berpikir lebih buruk daripada orang yang paling
bodoh tetapi berada pada tempat yang cocok.

Fakta ini juga menunjukkan bahwa di dunia ini tidak ada orang yang benar-benar
paling pinter dan tidak ada orang yang bodoh sama sekali.Menghafal sesuatu tidak
sama dengan memikirkan sesuatu. Menghapalkan merupakan aktifitas dalam
merekam sesuatu apa adanya, tak kurang dan tak lebih. Sedangkan memikirkan
sesuatu berarti mempergunakan daya pikirnya dalam rangka mengetahui,
memahami, membandingkan, menerapkan dan menilai sesuatu tersebut.Dalam
menghapal aktivitas pikir bersifat lebih sederhana dibandingkan dengan memikirkan.
Mengingat pacar tentu berbeda dengan memikirkan pacar!Kita dapat mengingat
sesuatu dengan tanpa memahaminya. Salah satu kelebihan manusia adalah
kemampuan manusia dalam merekam apapun yang didengar, dilihat dan
dirasakannya apalagi pada saat proses perekaman tersebut terdapat kesan yang
memperkuat, meski kadang apa yang kita dengar, kita lihat dan kita rasakan itu tidak
pernah kita mengerti. Misalnya ketika anak TK diwajibkan menghapalkan satu
persatu butir-butir Pancasila, mereka mampu menghapalnya dengan fasih meski
kadang tidak tahu artinya. Seperti mimpi, kita merasakan apa yang terjadi dalam
mimpi seolah-olah nyata meski kadang kita sendiri tiak pernah dapat
memahaminya.Berpikir dilakukan dalam dua bentuk: kata dan gambar. Kata maupun
gambar adalah simbol-simbol yang mendorong otak manusia untuk mengingat dan
menyelami maknanya dalam kegiatan berpikir. Kata merupakan simbol dari apa
yang kita dengar dan kita baca, sedangkan gambar merepresentasikan dari apa yang
kita lihat dan kita bayangkan.Ada tiga jenis utama intelijen dan kemampuan berpikir:
analitis, kreatif dan praktis. Berpikir analisis disebut juga berpikir kritis. Ciri khusus
berpikir analisis adalah melibatkan proses berpikir logis dan penalaran termasuk
keterampilan seperti perbandingan, klasifikasi, pengurutan, penyebab/efek, pola,
anyaman, analogi, penalaran deduktif dan induktif, peramalan, perencanaan,

LOGIKA MATEMATIKA 28
MATEMATIKA - MATEMATIKA
hyphothesizing, dan critiquing. Berpikir kreatif adalah proses berpikir yang
melibatkan menciptakan sesuatu yang baru atau asli. Ini melibatkan keterampilan
fleksibilitas, orisinalitas, kefasihan, elaborasi, brainstorming, modifikasi, citra,
pemikiran asosiatif, atribut daftar, berpikir metaforis, membuat hubungan.Tujuan
dari berpikir kreatif adalah merangsang rasa ingin tahu dan menampakkan
perbedaan. Inti dari berpikir praktis, sebagaimana dikemukakan Edward De Bono
adalah bagaimana pikiran itu bekerja, bukan bagaimana seorang filosof berpikir
bahwa sesuatu itu dapat bekerja.Ketiga kecerdasan dan cara berpikir (analitic,
kreatif dan praktis) berguna dalam kehidupan sehari-hari. Dalam kenyataannya kita
terpaku terhadap salah satu cara berpikir saja. Dalam kondisi dan keadaan tertentu,
kita lebih banyak menggunakan cara berpikir analitis ketimbang lainnya. Dalam
kondisi lainnya berpikir kreatif lebih dituntur oleh kita, sedangkan dalam kondisi
tertentu pula kita lebih memilih untuk berpikir secara praktis.Kita dapat
meningkatkan kemampuan berpikir dengan cara memahami proses-proses yang
melibatkan kegiatan berpikir. Dengan membiasakan diri dalam kegiatan-kegiatan
yang membutuhkan aktivitas berpikir, otak kita akan terdidik dan terbiasa untuk
berpikir. Dengan kebiasaan ini, maka akan menghasilkan peningkatan kemampuan
kita dalam berpikir. Orang yang lebih cenderung menggunakan otot ketimbang otak,
tentu peningkatan kemampuan berpikirnya akan lambat disbanding mereka yang
kehidupan sehari-harinya selalu membutuhkan proses berpikir.Berpikir metakognisi
merupakan bagian dari berpikir tingkat tinggi. Metakognisi didefinisikan cognition
about cognition atau knowing about knowing. Dalam kata lain, meta cognition
dapat diartikan learning about learning (belajar tentang belajar). Metakognisi
dapat terdiri dari banyak bentuk, tetapi juga mencakup pengetahuan tentang kapan
dan bagaimana menggunakan strategi-strategi khusus untuk belajar atau untuk
pemecahan masalah. Selain metakognisi terdapat istilah lain yang hamper sama,
yaitu metamemory yang didefinisikan sebagai knowing about memory dan
memoric strategy, ia merupakan bentuk penting dari metakognisi.

LOGIKA MATEMATIKA 29
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Bahan Bacaan 2 :
1. Pengertian Pendekatan Saintifik
Proses pembelajaran merupakan suatu proses yang mengandung serangkaian
kegiatan mulai dari perencanaan, pelaksanaan hingga penilaian. Pembelajaran
adalah proses interaksi antar peserta didik dan antara peserta didik dengan pendidik
dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar yang berlangsung secara edukatif,
agar peserta didik dapat membangun sikap, pengetahuan dan keterampilannya
untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Pembelajaran dengan pendekatan
saintifik adalah pembelajaran yang terdiri atas kegiatan mengamati (untuk

mengidentifikasi hal-hal yang ingin diketahui), merumuskan pertanyaan (dan


merumuskan hipotesis), mencoba/mengumpulkan data (informasi) dengan berbagai
teknik, mengasosiasi/ menganalisis/mengolah data (informasi) dan menarik
kesimpulan serta mengkomunikasikan hasil yang terdiri dari kesimpulan untuk
memperoleh pengetahuan, keterampilan dan sikap. Langkah-langkah tersebut dapat
dilanjutkan dengan kegiatan mencipta.
Kurikulum 2013 mengembangkan sikap spiritual, sikap sosial, pengetahuan, dan
keterampilan peserta didik. (Permendikbud Nomor 54/2013) Bagaimana Kurikulum

LOGIKA MATEMATIKA 30
MATEMATIKA - MATEMATIKA
2013 memfasilitasi peserta didik memperoleh nilai-nilai, pengetahuan, dan
keterampilan secara berimbang?, bagaimana proses pembelajaran dilaksanakan?
Proses pembelajaran mengacu pada prinsip-prinsip sebagai berikut:
Dari peserta didik diberi tahu menuju peserta didik mencari tahu;
Dari guru sebagai satu-satunya sumber belajar menjadi belajar berbasis aneka
sumber belajar;
Dari pendekatan tekstual menuju proses sebagai penguatan penggunaan
pendekatan ilmiah;
Dari pembelajaran berbasis konten menuju pembelajaran berbasis kompetensi;
Dari pembelajaran yang menekankan jawaban tunggal menuju pembelajaran
dengan jawaban yang kebenarannya multi dimensi;
Dari pembelajaran verbalisme menuju keterampilan aplikatif;
Peningkatan dan keseimbangan antara keterampilan fisikal (hardskills) dan
keterampilan mental (softskills);
Pembelajaran yang mengutamakan pembudayaan dan pemberdayaan peserta
didik sebagai pembelajar sepanjang hayat;
Pembelajaran yang menerapkan nilai-nilai dengan memberi keteladanan (ing
ngarso sung tulodo), membangun kemauan (ing madyo mangun karso), dan
mengembangkan kreativitas peserta didik dalam proses pembelajaran (tut wuri
handayani);
Pembelajaran yang berlangsung di rumah, di sekolah, dan di masyarakat;
Pembelajaran yang menerapkan prinsip bahwa siapa saja adalah guru, siapa saja
adalah siswa, dan di mana saja adalah kelas.
Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan efisiensi
dan efektivitas pembelajaran; dan
Pengakuan atas perbedaan individual dan latar belakang budaya peserta didik.
peserta didik difasilitasi untuk mencari tahu;
peserta didik belajar dari berbagai sumber belajar;
proses pembelajaran menggunakan pendekatan ilmiah;
pembelajaran berbasis kompetensi;

LOGIKA MATEMATIKA 31
MATEMATIKA - MATEMATIKA
pembelajaran terpadu;
pembelajaran yang menekankan pada jawaban divergen yang memiliki
kebenaran multi dimensi;
pembelajaran berbasis keterampilan aplikatif;
peningkatan keseimbangan, kesinambungan, dan keterkaitan antara hard-skills
dan soft-skills;
pembelajaran yang mengutamakan pembudayaan dan pemberdayaan peserta
didik sebagai pembelajar sepanjang hayat;
pembelajaran yang menerapkan nilai-nilai dengan memberi keteladanan(Ing
Ngarso Sung Tulodo), membangun kemauan (Ing Madyo Mangun Karso), dan
mengembangkan kreativitas peserta didik dalam proses pembelajaran (Tut Wuri
Handayani);
pembelajaran yang berlangsung di rumah, di sekolah, dan di masyarakat;
pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan efisiensi
dan efektivitas pembelajaran;
pengakuan atas perbedaan individualdan latar belakang budaya peserta didik;
dan
suasana belajar menyenangkan dan menantang.

Berikut contoh kegiatan belajar dan deskripsi langkah-langkah pendekatan saintifik


pada pembelajaran kurikulum 2013 adalah:
1) Mengamati: membaca, mendengar, menyimak, melihat (tanpa atau dengan alat)
untuk mengidentifikasi hal-hal yang ingin diketahui - Mengamati dengan indra
(membaca, mendengar, menyimak, melihat, menonton, dan sebagainya) dengan
atau tanpa alat.
2) Menanya: mengajukan pertanyaan tentang hal-hal yang tidak dipahami dari apa
yang diamati atau pertanyaan untuk mendapatkan informasi tambahan tentang
apa yang diamati - Membuat dan mengajukan pertanyaan, tanya jawab,
berdiskusi tentang informasi yang belum dipahami, informasi tambahan yang
ingin diketahui, atau sebagai klarifikasi.

LOGIKA MATEMATIKA 32
MATEMATIKA - MATEMATIKA
3) Mencoba/mengumpulkan data (informasi): melakukan eksperimen, membaca
sumber lain dan buku teks, mengamati objek/kejadian/aktivitas, wawancara
dengan narasumber - Mengeksplorasi, mencoba, berdiskusi,
mendemonstrasikan, meniru bentuk/gerak, melakukan eksperimen, membaca
sumber lain selain buku teks, mengumpulkan data dari nara sumber melalui
angket, wawancara, dan memodifikasi/ menambahi/mengembangkan.
4) Mengasosiasikan/mengolah informasi: siswa mengolah informasi yang sudah
dikumpulkan baik terbatas dari hasil kegiatan mengumpulkan/eksperimen mau
pun hasil dari kegiatan mengamati dan kegiatan mengumpulkan informasi -
mengolah informasi yang sudah dikumpulkan, menganalisis data dalam bentuk
membuat kategori, mengasosiasi atau menghubungkan fenomena/informasi
yang terkait dalam rangka menemukan suatu pola, dan menyimpulkan.
5) Mengkomunikasikan: siswa menyampaikan hasil pengamatan, kesimpulan
berdasarkan hasil analisis secara lisan, tertulis, atau media lainnya - menyajikan
laporan dalam bentuk bagan, diagram, atau grafik; menyusun laporan tertulis;
dan menyajikan laporan meliputi proses, hasil, dan kesimpulan secara lisan.
6) (Dapat dilanjutkan dengan) Mencipta: siswa menginovasi, mencipta, mendisain
model, rancangan, produk (karya) berdasarkan pengetahuan yang dipelajari.

2. Langkah-langkah Pendekatan Pembelajaran Saintifik


Implementasi kurikulum 2013 menuntut penerapan pembelajaran berbasis
kreatifitas. Pendekatan pembelajaran berbasis kreatifitas dapat dicapai melalui
pendekatan pembelajaran saintifik (5M) secara konsisten. Proses pembelajaran yang
mengacu pada pembelajaran berpendekatan saintifik, meliputi lima langkah sebagai
berikut:
Mengamati, yaitu kegiatan siswa untuk mengidentifikasi melalui indera penglihat
(membaca, menyimak), pembau, pendengar, pengecap dan peraba pada waktu
mengamati suatu objek dengan ataupun tanpa alat bantu. Alternatif

a. kegiatan mengamati antara lain observasi lingkungan, mengamati gambar,


video, tabel dan grafik data, menganalisis peta, membaca berbagai informasi

LOGIKA MATEMATIKA 33
MATEMATIKA - MATEMATIKA
yang tersedia di media masa dan internet maupun sumber lain. Bentuk hasil
belajar dari kegiatan mengamati adalah siswa dapat mengidentifikasi masalah.

a. Menanya, yaitu kegiatan siswa untuk mengungkapkan apa yang ingin


diketahuinya baik yang berkenaan dengan suatu objek, peristiwa, suatu
proses tertentu. Dalam kegiatan menanya, siswa membuat pertanyaan
secara individu atau kelompok tentang apa yang belum diketahuinya. Siswa
dapat mengajukan pertanyaan kepada guru, nara sumber, siswa lainnya dan
atau kepada diri sendiri dengan bimbingan guru hingga siswa dapat mandiri
dan menjadi kebiasaan. Pertanyaan dapat diajukan secara lisan dan tulisan
serta harus dapat membangkitkan motivasi siswa untuk tetap aktif dan
gembira. Bentuknya dapat berupa kalimat pertanyaan dan kalimat
hipotesis. Hasil belajar dari kegiatanmenanya adalah siswa dapat
merumuskan masalah dan merumuskan hipotesis.

LOGIKA MATEMATIKA 34
MATEMATIKA - MATEMATIKA
b. Mengumpulkan data, yaitu kegiatan siswa untuk mencari informasi sebagai
bahan untuk dianalisis dan disimpulkan. Kegiatan mengumpulkan data
dapat dilakukan dengan cara membaca buku, mengumpulkan data
sekunder, observasi lapangan, uji coba (eksperimen), wawancara,
menyebarkan kuesioner, dan lain-lain. Hasil belajar dari kegiatan
mengumpulkan data adalah siswa dapat menguji hipotesis.

c. Mengasosiasi, yaitu kegiatan siswa mengolah data dalam bentuk


serangkaian aktivitas fisik dan pikiran dengan bantuan peralatan tertentu.
Bentuk kegiatan mengolah data antara lain melakukan klasifikasi,
pengurutan (sorting), menghitung, membagi, dan menyusun data dalam
bentuk yang lebih informatif, serta menentukan sumber data sehingga lebih
bermakna. Kegiatan siswa dalam mengolah data misalnya membuat tabel,
grafik, bagan, peta konsep, menghitung, dan pemodelan. Selanjutnya siswa
menganalisis data untuk membandingkan ataupun menentukan hubungan
antara data yang telah diolahnya dengan teori yang ada sehingga dapat
ditarik simpulan dan atau ditemukannya prinsip dan konsep penting yang
bermakna dalam menambah skema kognitif, meluaskan pengalaman, dan
wawasan pengetahuannya. Hasil belajar dari kegiatan
menalar/mengasosiasi adalah siswa dapat menyimpulkan hasil kajian dari
hipotesis.

d. Mengomunikasikan yaitu kegiatan siswa mendeskripsikan dan


menyampaikan hasil temuannya dari kegiatan mengamati, menanya,
mengumpulkan dan mengolah data, serta mengasosiasi yang ditujukan
kepada orang lain baik secara lisan maupun tulisan dalam bentuk diagram,
bagan, gambar, dan sejenisnya dengan bantuan perangkat teknologi
sederhana dan atau teknologi informasi dan komunikasi. Hasil belajar dari
kegiatanmengkomunikasikan adalah siswa dapat memformulasikan dan
mempertanggungjawabkan pembuktian hipotesis.

LOGIKA MATEMATIKA 35
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Tabel 1 memperlihatkan kaitan antara langkah pembelajaran saintifik dengan
berbagai deskripsi kegiatan belajar serta kompetensi dalam bentuk hasil belajar.

Keterkaitan antara Langkah Pembelajaran dengan Kegiatan


Tabel 1
Dan Hasilnya
Belajar

Langkah
Pembelaja Deskripsi Kegiatan Bentuk Hasil Belajar
ran
Mengamati Mengamati dengan Perhatian pada waktu
(observing) indra (membaca, mengamati suatu
mendengar, objek/membaca suatu
menyimak, melihat, tulisan/mendengar suatu
menonton, dan penjelasan, catatan yang
sebagainya) dengan dibuat tentang yang diamati,
atau tanpa alat kesabaran, waktu (on task)
yang digunakan untuk
mengamati.

Kompetensi utama:
mengidentifikasi masalah
Menanya Membuat dan Jenis, kualitas, dan jumlah
(questionin mengajukan pertanyaan yang diajukan
g) pertanyaan, tanya peserta didik (pertanyaan
jawab, berdiskusi faktual, konseptual,
tentang informasi yang belum prosedural, dan hipotetik)
dipahami, informasi
tambahan yang ingin Kompetensi utama:
diketahui, atau sebagai merumuskan masalah,
klarifikasi. menentukan hipotesis

LOGIKA MATEMATIKA 36
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Langkah
Pembelaja Deskripsi Kegiatan Bentuk Hasil Belajar
ran
Mengump Mengeksplorasi, Jumlah dan kualitas sumber
ulkan mencoba, berdiskusi, yang dikaji/digunakan,
informasi/ mendemonstrasi-kan, kelengkapan informasi,
mencoba meniru bentuk/gerak, validitas informasi yang
(experimen melakukan dikumpulkan, dan
ting) eksperimen, membaca instrumen/alat yang
sumber lain selain digunakan untuk
buku teks, mengumpulkan data.
mengumpul-kan data
dari nara sumber Kompetensi utama: menguji
melalui angket, hipotesis
wawancara, dan
memodifikasi/
menambahi/me-
ngembangkan
Menalar/M Mengolah informasi Mengembangkan
eng yang sudah interpretasi, argumentasi dan
asosiasi dikumpulkan, kesimpulan mengenai
(associatin menganalisis data keterkaitan informasi dari dua
g) dalam bentuk fakta/konsep, atau lebih dari
membuat kategori, dua fakta/konsep/teori.
mengasosiasi atau Mensintesis dan argumentasi
menghubungkan serta kesimpulan keterkaitan
fenomena/informasi antar berbagai jenis fakta-
yang terkait dalam fakta/konsep/teori/pendapat.
rangka menemukan Mengembangkan
suatu pola, dan interpretasi, struktur baru,

LOGIKA MATEMATIKA 37
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Langkah
Pembelaja Deskripsi Kegiatan Bentuk Hasil Belajar
ran
menyimpulkan. argumentasi, dan kesimpulan
yang menunjukkan hubungan
fakta/konsep/teori dari dua
sumber atau lebih yang tidak
bertentangan.
Mengembangkan
interpretasi, struktur baru,
argumentasi dan kesimpulan
dari konsep/teori/pendapat
yang berbeda dari berbagai
jenis sumber.

Kompetensi utama:
menganalisis, membuktikan
hipotesis.
Mengomu menyajikan laporan dalam Menyajikan hasil kajian (dari
nikasi kan bentuk bagan, diagram, atau mengamati sampai menalar)
(communic grafik; menyusun laporan dalam bentuk tulisan, grafis,
ating) tertulis; dan menyajikan media elektronik, multi media
laporan meliputi proses, hasil, dan lain-lain
dan kesimpulan secara lisan Kompetensi utama:
memformulasikan dan
mempertanggung jawabkan
pembuktian hipotesis.

LOGIKA MATEMATIKA 38
MATEMATIKA - MATEMATIKA
3. Peran Guru Dengan Pendekatan Saintifik
Dalam implementasi kurikulum 2013, guru tidak hanya sekedar membiarkan peserta
didik memperoleh/mengkonstruk pengetahuan sendiri, namun guru memberi setiap
bantuan yang diperlukan oleh peserta didik, seperti : bertindak sebagai fasilitator,
mengatur/mengarahkan kegiatan-kegiatan belajar, memberi umpan balik,
memberikan penjelasan, memberi konfirmasi, dan lain-lain.
Peran guru dalam pembelajaran dengan pendekatan saintifik pada implementasi
kurikulum 2013 adalah sebagai berikut :
1. Tahap mengamati:
Membantu peserta didik menemukan/mendaftar/menginventarisasi apa saja yang
ingin/perlu diketahui sehingga dapat melakukan/menciptakan sesuatu.
2. Tahap Menanya:
Membantu peseserta didik merumuskan pertanyaan berdasarkan daftar hal-hal
yang perlu/ingin diketahui agar dapat melakukan/menciptakan sesuatu.
3. Tahap Mencoba/mengumpulkan data (informasi):
Membantu peserta didik merencanakan dan memperoleh data/informasi untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan.
4. Tahap Mengasosiasikan/menganalisis/mengolah data (informasi):
Membantu peserta didik mengolah/menganalisis data/informasi dan menarik
kesimpulan.
5. Tahap Mengkomunikasikan:
Manager, pemberi umpan balik, pemberi penguatan, pemberi penjelasan/
informasi lebih luas.
6. Tahap Mencipta:
Memberi contoh/gagasan, menyediakan pilihan, memberi dorongan, memberi
penghargaan, sebagai anggota yang terlibat langsung.

4. Bentuk Keterlibatan Peserta Didik Dalam Observasi


Pengamatan atau observasi adalah aktivitas yang dilakukan makhluk cerdas,
terhadap suatu proses atau objek dengan maksud merasakan dan kemudian

LOGIKA MATEMATIKA 39
MATEMATIKA - MATEMATIKA
memahami pengetahuan dari sebuah fenomena berdasarkan pengetahuan dan
gagasan yang sudah diketahui sebelumnya, untuk mendapatkan informasi-informasi
yang dibutuhkan untuk melanjutkan suatu penelitian. Di dalam penelitian, observasi
dapat dilakukan dengan tes, kuesioner, rekaman gambar dan rekaman suara.
Metode mengamati / observasi mengutamakan kebermaknaan proses pembelajaran
(meaningfull learning). Metode ini memiliki keunggulan tertentu, seperti
menyajikan media obyek secara nyata, peserta didik senang dan tertantang, dan
mudah pelaksanaannya. Dalam pelaksanaannya, proses mengamati memerlukan
waktu persiapan yang lama dan matang, biaya dan tenaga relatif banyak, dan jika
tidak terkendali akan mengaburkan makna serta tujuan pembelajaran.
Namun metode mengamati sangat bermanfaat bagi pemenuhan rasa ingin tahu
peserta didik karena peserta didik yang terlibat dalam proses mengamati akan dapat
menemukan fakta bahwa ada hubungan antara obyek yang dianalisis dengan materi
pembelajaran yang digunakan oleh guru.
Langkah-Langkah Mengamati / Observasi adalah :
a. Menentukan objek apa yang akan diobservasi
b. Membuat pedoman observasi sesuai dengan lingkup objek yang akan
diobservasi
c. Menentukan secara jelas data-data apa yang perlu diobservasi, baik primer
maupun sekunder
d. Menentukan di mana tempat objek yang akan diobservasi
e. Menentukan secara jelas bagaimana observasi akan dilakukan untuk
mengumpulkan data agar berjalan mudah dan lancar
f. Menentukan cara dan melakukan pencatatan atas hasil observasi , seperti
menggunakan buku catatan, kamera, tape recorder, video perekam, dan alat-
alat tulis lainnya.

Jenis Observasi, di antaranya:


a. Observasi biasa (common observation).
b. Observasi terkendali (controlled observation).

LOGIKA MATEMATIKA 40
MATEMATIKA - MATEMATIKA
c. Observasi partisipatif (participant observation).
d. Menentukan di mana tempat objek yang akan diobservasi
e. Menentukan secara jelas bagaimana observasi akan dilakukan untuk
mengumpulkan data agar berjalan mudah dan lancar
f. Menentukan cara dan melakukan pencatatan atas hasil observasi , seperti
menggunakan buku catatan, kamera, tape recorder, video perekam, dan alat-
alat tulis lainnya.

Kegiatan observasi dalam proses pembelajaran meniscayakan keterlibatan peserta


didik secara langsung. Dalam kaitan ini, guru harus memahami bentuk keterlibatan
peserta didik dalam observasi :
a. Observasi biasa (common observation)
Pada observasi biasa untuk kepentingan pembelajaran,peserta didik merupakan
subjek yang sepenuhnya melakukan observasi (complete observer). Di sini
peserta didik sama sekali tidak melibatkan diri dengan pelaku, objek, atau
situasi yang diamati.
b. Observasi terkendali (controlled observation)
Seperti halnya observasi biasa, pada observasi terkendali untuk kepentingan
pembelajaran, peserta didiksama sekali tidak melibatkan diri dengan pelaku,
objek, atau situasi yang diamati. Mereka juga tidak memiliki hubungan apa pun
dengan pelaku, objek, atau situasi yang diamati. Namun demikian, berbeda
dengan observasi biasa, pada observasi terkendali pelaku atau objek yang
diamati ditempatkan pada ruang atau situasi yang dikhususkan. Karena itu,
pada pembelajaran dengan observasi terkendali termuat nilai-nilai percobaan
atau eksperimen atas diri pelaku atau objek yang diobservasi.

c. Observasipartisipatif (participant observation)


Pada observasi partisipatif, peserta didik melibatkan diri secara langsung
dengan pelaku atau objek yang diamati. Sejatinya, observasi semacam ini paling
lazim dilakukan dalam penelitian antropologi khususnya etnografi. Observasi

LOGIKA MATEMATIKA 41
MATEMATIKA - MATEMATIKA
semacam ini mengharuskan peserta didik melibatkan diri pada pelaku,
komunitas, atau objek yang diamati. Di bidang pengajaran bahasa, misalnya,
dengan menggunakan pendekatan ini berarti peserta didik hadir dan
bermukim langsung di tempat subjek atau komunitas tertentu dan pada
waktu tertentu pula untuk mempelajari bahasa atau dialek setempat, termasuk
melibakan diri secara langsung dalam situasi kehidupan mereka.

Selama proses pembelajaran, peserta didik dapat melakukan observasi dengan dua
cara pelibatan diri. Kedua cara pelibatan dimaksud yaitu observasi berstruktur dan
observasi tidak berstruktur, seperti dijelaskan berikut ini :
a. Observasi berstruktur. Pada observasi berstruktur dalam rangka proses
pembelajaran, fenomena subjek, objek, atau situasi apa yang ingin diobservasi
oleh peserta didik telah direncanakan oleh secara sistematis di bawah
bimbingan guru.
b. Observasi tidak berstruktur. Pada observasi yang tidak berstruktur dalam rangka
proses pembelajaran, tidak ditentukan secara baku atau rijid mengenai apa yang
harus diobservasi oleh peserta didik. Dalam kerangka ini, peserta didik membuat
catatan, rekaman, atau mengingat dalam memori secara spontan atas subjek,
objektif, atau situasi yang diobservasi.

Prinsip-rinsip yang harus diperhatikan oleh guru dan peserta didik selama observasi
pembelajaran adalah :
a. Cermat, objektif, dan jujur serta terfokus pada objek yang diobservasi untuk
kepentingan pembelajaran.
b. Banyak atau sedikit serta homogenitas atau hiterogenitas subjek, objek, atau
situasi yang diobservasi. Makin banyak dan hiterogensubjek, objek, atau situasi
yang diobservasi, makin sulit kegiatan obervasi itu dilakukan. Sebelum obsevasi
dilaksanakan, guru dan peserta didik sebaiknya menentukan dan menyepakati
cara dan prosedur pengamatan.

LOGIKA MATEMATIKA 42
MATEMATIKA - MATEMATIKA
c. Guru dan peserta didik perlu memahami apa yang hendak dicatat, direkam, dan
sejenisnya, serta bagaimana membuat catatan atas perolehan observasi.

5. Kriteria Pertanyaan Yang Baik


Menanya merupakan aktivitas / kegiatan bertanya yang berbentuk kalimat tanya
merupakan kalimat yang mengandung makna sebuah pertanyaan. Arti Kalimat tanya
adalah kalimat yang berisi pertanyaan / pernyataan kepada pihak lain yang
bertujuan untuk memperoleh jawaban dari pihak yang ditanya. Guru yang efektif
mampu menginspirasi peserta didik untuk meningkatkan dan mengembangkan
ranah sikap, keterampilan, dan pengetahuannya.Pada saat guru bertanya, pada saat
itu pula dia membimbing atau memandu peserta didiknya belajar dengan baik.
Ketika guru menjawab pertanyaan peserta didiknya, ketika itu pula dia mendorong
asuhannya itu untuk menjadi penyimak dan pembelajar yang baik.
Istilah pertanyaan tidak selalu dalam bentuk kalimat tanya, melainkan juga
dapat dalam bentuk pernyataan, asalkan keduanya menginginkan tanggapan verbal.
Bentuk pertanyaan, misalnya: Apakah ciri-ciri norma hukum? Bentuk pernyataan,
misalnya: Sebutkan ciri-ciri norma hukum!
Fungsi dari Bertanya, diantaranya :
a. Membangkitkan rasa ingin tahu, minat, dan perhatian peserta didik tentang
suatu tema atau topikpembelajaran.
b. Mendorong dan menginspirasi peserta didik untuk aktif belajar, serta
mengembangkan pertanyaan dari dan untuk dirinya sendiri.
c. Mendiagnosis kesulitan belajar peserta didik sekaligus menyampaikan ancangan
untuk mencari solusinya.
d. Menstrukturkan tugas-tugas dan memberikan kesempatan kepada peserta didik
untuk menunjukkan sikap, keterampilan, dan pemahamannya atas substansi
pembelajaran yang diberikan.
e. Membangkitkan keterampilan peserta didik dalam berbicara, mengajukan
pertanyaan, dan memberi jawaban secara logis, sistematis, dan menggunakan
bahasa yang baik dan benar.

LOGIKA MATEMATIKA 43
MATEMATIKA - MATEMATIKA
f. Mendorong partisipasi peserta didik dalam berdiskusi, berargumen,
mengembangkan kemampuan berpikir, dan menarik simpulan.
g. Membangun sikap keterbukaan untuk saling memberi dan menerima pendapat
atau gagasan, memperkaya kosa kata, serta mengembangkan toleransi sosial
dalam hidup berkelompok.
h. Membiasakan peserta didik berpikir spontan dan cepat, serta sigap dalam
merespon persoalan yang tiba-tiba muncul.
i. Melatih kesantunan dalam berbicara dan membangkitkan kemampuan
berempati satu sama lain.

Kriteria Pertanyaan yang Baik, diantaranya :


a. Singkat dan jelas.
Contoh:
1) Seberapa jauh pemahaman Anda mengenai faktor-faktor yang
menyebabkan generasi muda terjerat kasus narkotika dan obat-obatan
terlarang?
2) Faktor-faktor apakah yang menyebabkan generasi muda terjerat kasus
narkotika dan obat-obatan terlarang? Pertanyaan kedua ini lebih singkat
dan lebih jelas dibandingkan dengan pertanyaan pertama.

b. Menginspirasi jawaban.
Contoh:
1) Membangun semangat kerukunan umat beragama itu sangat penting pada
bangsa yang multiagama. Jika suatu bangsa gagal membangun semangat
kerukukan beragama, akan muncul aneka persoalan sosial kemasyarakatan.
2) Coba jelaskan dampak sosial apa saja yang muncul, jika suatu bangsa gagal
membangun kerukunan umat beragama?

LOGIKA MATEMATIKA 44
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Dua kalimat yang mengawali pertanyaan di muka merupakan contoh yang
diberikan guru untuk menginspirasi jawaban peserta didik menjawab
pertanyaan

c. Memiliki fokus.
Contoh: Faktor-faktor apakah yang menyebabkan terjadinya kemiskinan?
Untuk pertanyaan seperti ini sebaiknya masing-masing peserta didik diminta
memunculkan satu jawaban.
Peserta didik pertama hingga kelima misalnya menjawab: kebodohan,
kemalasan, tidak memiliki modal usaha, kelangkaan sumber daya alam, dan
keterisolasian geografis. Jika masih tersedia alternatif jawaban lain, peserta
didik yang keenam dan seterusnya, bisa dimintai jawaban. Pertanyaan yang
luas seperti di atas dapat dipersempit, misalnya: Mengapa kemalasan menjadi
penyebab kemiskinan? Pertanyaan seperti ini dimintakan jawabannya kepada
peserta didik secara perorangan.

d. Bersifat probing atau divergen. Contoh:


1) Untuk meningkatkan kualitas hasil belajar, apakah peserta didik harus rajin
belajar?
2) Mengapa peserta didik yang sangat malas belajar cenderung menjadi putus
sekolah?
Pertanyaan pertama cukup dijawab oleh peserta didik dengan Ya atau Tidak.
Sebaliknya, pertanyaan kedua menuntut jawaban yang bervariasi urutan
jawaban dan penjelasannya, yang kemungkinan memiliki bobot kebenaran yang
sama.

e. Bersifat validatif atau penguatan.

LOGIKA MATEMATIKA 45
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pertanyaan dapat diajukan dengan cara meminta kepada peserta didik yang
berbeda untuk menjawab pertanyaan yang sama. Jawaban atas pertanyaan
itu dimaksudkan untuk memvalidsi atau melakukan penguatan atas jawaban
peserta didik sebelumnya. Ketika beberapa orang peserta didik telah
memberikan jawaban yang sama, sebaiknya guru menghentikan pertanyaan itu
atau meminta mereka memunculkan jawaban yang lain yang berbeda, namun
sifatnya menguatkan.
Contoh:
Guru : Mengapa kemalasan menjadi penyebab kemiskinan?
Peserta didik I : Karena orang yang malas lebih banyak diam ketimbang
bekerja.
Guru : Siapa yang dapat melengkapi jawaban tersebut?
Peserta didik II : Karena lebih banyak diam ketimbang bekerja, orang yang
malas tidak produktif.
Guru : Siapa yang dapat melengkapi jawaban tersebut?
Peserta didik III: Orang malas tidak bertindak aktif, sehingga kehilangan waktu
terlalu banyak untuk bekerja, karena itu dia tidak produktif.

Dan seterusnya.
f. Memberi kesempatan peserta didik untuk berpikir ulang.
Untuk menjawab pertanyaan dari guru, peserta didik memerlukan waktu yang
cukup untuk memikirkan jawabannya dan memverbalkannya dengan kata-kata.
Karena itu, setelah mengajukan pertanyaan, guru hendaknya menunggu
beberapa saat sebelum meminta atau menunjuk peserta didik untuk menjawab
pertanyaan itu.
Jika dengan pertanyaan tertentu tidak ada peserta didik yang bisa menjawah
dengan baik, sangat dianjurkan guru mengubah pertanyaannya. Misalnya:
Apa faktor picu utama Belanda menjajah Indonesia?;
Apa motif utama Belanda menjajah Indonesia?

LOGIKA MATEMATIKA 46
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Jika dengan pertanyaan pertama guru belum memperoleh jawaban yang
memuaskan, ada baiknya dia mengubah pertanyaan seperti pertanyaan kedua.

g. Merangsang peningkatan tuntutan kemampuan kognitif.


Pertanyaan guru yang baik membuka peluang peserta didik untuk
mengembangkan kemampuan berpikir yang makin meningkat, sesuai dengan
tuntunan tingkat kognitifnya. Guru mengemas atau mengubah pertanyaan yang
menuntut jawaban dengan tingkat kognitif rendah ke makin tinggi, seperti dari
sekadar mengingat fakta ke pertanyaan yang menggugah kemampuan
kognitif yang lebih tinggi, seperti pemahaman, penerapan, analisis, sintesis, dan
evaluasi. Kata-kata kunci pertanyaan ini, seperti: apa, mengapa, bagaimana, dan
seterusnya.

Tingkatan (level) Pertanyaan


Tingkatan-tingkatan pertanyaan, yaitu :
1) Kognitif yang lebih rendah - Pengetahuan (knowledge) :
Apa...?
Siapa...?
Kapan...?
Di mana...?
Sebutkan...
Jodohkan atau pasangkan...
Persamaan kata...
Golongkan...
Berilah nama...
Dan lain-lain.
2) Kognitif yang lebih tinggi - Analisis (analysis) :
Analisislah...
Kemukakan bukti-bukti
Mengapa?

LOGIKA MATEMATIKA 47
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Identifikasikan
Tunjukkanlah sebabnya
Berilah alasan-alasan
3) Sintesis(synthesis) :
Ramalkanlah
Bentuk
Ciptakanlah
Susunlah
Rancanglah...
Tulislah
Bagaimana kita dapat memecahkan
Apa yang terjadi seaindainya
Bagaimana kita dapat memperbaiki
Kembangkan
4) Evaluasi(evaluation) :
Berilah pendapat
Alternatif mana yang lebih baik
Setujukah anda
Kritiklah
Berilah alasan
Nilailah
Bandingkan
Bedakanlah
5) Mengevaluasi :
Temukan inkonsistensi atau kesalahan
Tentukan apakah suatu proses/produk memiliki konsistensi
Temukan efektivitas suatu prosedur
6) Mencipta :
Buatlah hipotesis berdasarkan kriteria
Rencanakan (proposal) penelitian tentang

LOGIKA MATEMATIKA 48
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Ciptakan/buat suatu produk

6. Contoh Perancangan Pembelajaran Saintifik


Agar memudahkan langkah pemaduan/pensinkronan pendekatan dengan model
pembelajaran yang dipilih atas dasar hasil analisis, dapat menggunakan matrik
perancah sebagai pertolongan sebelum dituliskan menjadi kegiatan inti pada RPP.
Pemaduan atau pensinkronan antara langkah-langkah pendekatan saintifik dan
sintaksis (langkah kerja) model pembelajaran tersebut, dilakukan sebagai berikut:
a. Pilih pasangan KD-KD dari mata pelajaran yang diampu sesuai dengan silabus
dan buku teks siswa terkait.
b. Rumuskan IPK dari KD3 dan dari KD4 sesuai dengan dimensi proses atau level
pengetahuan dan dimensi kategori pengetahuan yang terkandung di masing-
masing KD. Setiap KD minimal memiliki 2 (dua) indikator.
c. Petakan pemilihan model pembelajaran sesuai KD dengan mempertimbangkan
rambu-rambu pemilihan model pembelajaran.
a. Pilih model pembelajaran sesuai KD dengan mempertimbangkan rambu-rambu
pemilihan model pembelajaran.
b. Tentukan kegiatan peserta didik dan kegiatan guru sesuai dengan langkah-
langkah (sintaksis) model pembelajaran yang dipilih, kemudian sinkronkan
dengan langkah pendekatan saintifik (5M) sampai mencapai IPK.

Penentuan Model Pembelajaran


Tabel 1
Mata Pelajaran : Teknik Pemesinan Bubut ; Kelas XI

Kriteria dan Model


No. Kompetensi Analisis dan Rekomendasi *)
Pembelajaran

1. KD 3.1 KD 3.1 Mengidentifikasi Berdasarkan analisis


merupakan gradasi C1 belum dan rekomendasi
Mengi
terkait dengan KI-3 yaitu C2 maka:
dentifi

LOGIKA MATEMATIKA 49
MATEMATIKA - MATEMATIKA
kasime (memahami) sampai C4 a. KD-3.1
sin (menganalisis), sedangkan ditingkatkan
bubut tingkat pengetahuan mesin taksonominya
bubut merupakan sampai memahami
pengetahuan faktual, belum (C2), dan materi
utuh terkait KI-3 yaitu sampai pengetahuan pada
metakognitif tingkat konseptual
dan atau
Rekomendasi: Kemampuan KD-3.1 dan
prosedural
3.2 diperbaiki pada perumusan IPK
b. KD 4.1
dan Tujuan pembelajaran. Demikian
ditingkatkan
juga gradasi pengetahuan ditingkatkan
gradasi
minimal sampai prosedural di RPP.
keterampilan
KD 4.1dan KD 4.2 konkritnya pada
Menggunakan mesin.../alat taksonomi presisi,
... merupakan keterampilan sehingga setara
KD 4.1
konkrit gradasi manipulasi dengan mengolah
Mengg (P2 Dave), belum terkait dan atau menalar
unakan dengan tuntutan KI-4 yaitu c. Pernyataan KD-3.1
mesin mengolah, menalar, dan dan KD 4.1
bubut menyaji (P3-P5 abstrak mengarah pada
untuk Dyers), padanannya sampai pencarian atau
berbag artikulasi (P4 konkrit Dave) membuktikan teori
ai jenis
Rekomendasi: Belum ada KD-4 abstrak
pekerja Jadi untuk
sampai gradasi menyaji (P5) dan
an pembelajaran dipilih
belum ada KD-4 konkrit sampai
Model
tingkat artikulasi (P4). Jadi di
PembelajaranInquiri
tingkatkan pada IPK dan Tujuan
Terbimbing
pembelajaran untuk RPP

LOGIKA MATEMATIKA 50
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pasangan KD-3.1 (C1), KD-4.1
(P2 konkrit); jadi KD-3.1
belum memenuhi linearitas
tingkatan KD-4.1.

Rekomendasi perlu ditingkatkan pada


IPK dan Tujuan Pembelajaran
pada RPP
Dst .

Bahan Bacaan 3 :
1. Pendekatan, Strategi dan Metode Pembelajaran
Dalam proses pembelajaran dikenal beberapa istilah yang memiliki kemiripan
makna, sehingga seringkali orang merasa bingung untuk membedakannya. Istilah-
istilah tersebut adalah: (1) pendekatan pembelajaran, (2) strategi pembelajaran, (3)
metode pembelajaran; (4) teknik pembelajaran; (5) taktik pembelajaran; dan (6)
model pembelajaran. Berikut ini akan dipaparkan istilah-istilah tersebut, dengan
harapan dapat memberikan kejelasaan tentang penggunaan istilah tersebut.
Pendekatan pembelajaran dapat diartikan sebagai titik tolak atau sudut pandang
kita terhadap proses pembelajaran, yang merujuk pada pandangan tentang
terjadinya suatu proses yang sifatnya masih sangat umum, di dalamnya mewadahi,
menginsiprasi, menguatkan, dan melatari metode pembelajaran dengan cakupan
teoretis tertentu. Definisi lain mengatakan bahwa pendekatan pembelajaran
dapat diartikan sebagai titik tolak atau sudut pandang kita terhadap proses
pembelajaran. Pendekatan yang berpusat pada guru menurunkan strategi
pembelajaran langsung (direct instruction, pembelajaran deduktif atau
pembelajaran ekspositori. Sedangkan, pendekatan pembelajaran yang berpusat
pada siswa menurunkan strategi pembelajaran discovery dan inkuiri serta strategi
pembelajaran induktif (Sanjaya, 2008:127). Dilihat dari pendekatannya,
pembelajaran terdapat dua jenis pendekatan, yaitu: (1) pendekatan pembelajaran

LOGIKA MATEMATIKA 51
MATEMATIKA - MATEMATIKA
yang berorientasi atau berpusat pada siswa (student centered approach) dan (2)
pendekatan pembelajaran yang berorientasi atau berpusat pada guru (teacher
centered approach).
Dari pendekatan pembelajaran yang telah ditetapkan selanjutnya diturunkan ke
dalam strategi pembelajaran. Newman dan Logan (Abin Syamsuddin Makmun, 2003)
mengemukakan empat unsur strategi dari setiap usaha, yaitu :
a. Mengidentifikasi dan menetapkan spesifikasi dan kualifikasi hasil (out put)
dan sasaran (target) yang harus dicapai, dengan mempertimbangkan
aspirasi dan selera masyarakat yang memerlukannya.
b. Mempertimbangkan dan memilih jalan pendekatan utama (basic way) yang
paling efektif untuk mencapai sasaran.
c. Mempertimbangkan dan menetapkan langkah-langkah (steps) yang akan
dtempuh sejak titik awal sampai dengan sasaran.
d. Mempertimbangkan dan menetapkan tolok ukur (criteria) dan patokan
ukuran (standard) untuk mengukur dan menilai taraf keberhasilan
(achievement) usaha.

Jika kita terapkan dalam konteks pembelajaran, keempat unsur tersebut adalah:
a. Menetapkan spesifikasi dan kualifikasi tujuan pembelajaran yakni perubahan
profil perilaku dan pribadi peserta didik.
b. Mempertimbangkan dan memilih sistem pendekatan pembelajaran yang
dipandang paling efektif.
c. Mempertimbangkan dan menetapkan langkah-langkah atau prosedur, metode
dan teknik pembelajaran.
d. Menetapkan norma-norma dan batas minimum ukuran keberhasilan atau
kriteria dan ukuran baku keberhasilan.

Sementara itu, Kemp (Wina Senjaya, 2008) mengemukakan bahwa strategi


pembelajaran adalah suatu kegiatan pembelajaran yang harus dikerjakan guru dan
siswa agar tujuan pembelajaran dapat dicapai secara efektif dan efisien.Selanjutnya,

LOGIKA MATEMATIKA 52
MATEMATIKA - MATEMATIKA
dengan mengutip pemikiran J. R David, Wina Senjaya (2008) menyebutkan bahwa
dalam strategi pembelajaran terkandung makna perencanaan. Artinya, bahwa
strategi pada dasarnya masih bersifat konseptual tentang keputusan-keputusan
yang akan diambil dalam suatu pelaksanaan pembelajaran.
Strategi pembelajaran*dapat diartikan sebagai perencanaan yang berisi tentang
rangkaian kegiatan yang didisain untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu (J.R.
David dalam Sanjaya, 2008:126). Selanjutnya dijelaskan strategi pembelajaran
adalah suatu kegiatan pembelajaran yang harus dikerjakan guru dan siswa agar
tujuan pembelajaran dapat dicapai secara efektif dan efisien (Kemp dalam Sanjaya,
2008:126).
Istilah strategi sering digunakan dalam banyak konteks dengan makna yang selalu
sama. Dalam konteks pengajaran strategi bisa diartikan sebagai suatu pola umum
tindakan guru-peserta didik dalam manifestasi aktivitas pengajaran (Ahmad Rohani,
2004 : 32). Sementara itu, Joyce dan Weil lebih senang memakai istilah model-model
mengajar daripada menggunakan strategi pengajaran (Joyce dan Weil dalam
Rohani, 2004:33. Nana Sudjana menjelaskan bahwa strategi mengajar (pengajaran)
adalah taktik yang digunakan guru dalam melaksanakan proses belajar mengajar
(pengajaran) agar dapat mempengaruhi para siswa (peserta didik) mencapai tujuan
pengajaran secara lebih efektif dan efisien (Nana Sudjana dalam Rohani, 2004:34).
Jadi menurut Nana Sudjana, strategimengajar/pengajaran ada pada pelaksanaan,
sebagai tindakan nyata atau perbuatan guru itu sendiri pada saat mengajar
berdasarkan pada rambu-rambu dalam satuan pelajaran. Berdasarkan pendapat di
atas, dapat diambil kesimpulan bahwa strategi pembelajaran harus mengandung
penjelasan tentang metode/prosedur dan teknik yang digunakan selama proses
pembelajaran berlangsung. Dengan kata lain, strategi pembelajaran mempunyai arti
yang lebih luas daripada metode dan teknik. Artinya, metode/prosedur dan teknik
pembelajaran merupakan bagian dari strategi pembelajaran. Dari metode, teknik
pembelajaran diturunkan secara aplikatif, nyata, dan praktis di kelas saat
pembelajaran berlangsung. Dilihat dari strateginya, pembelajaran dapat
dikelompokkan ke dalam dua bagian pula, yaitu: (1) exposition-discovery

LOGIKA MATEMATIKA 53
MATEMATIKA - MATEMATIKA
learning dan (2) group-individual learning (Rowntree dalam Wina Senjaya, 2008).
Ditinjau dari cara penyajian dan cara pengolahannya, strategi pembelajaran dapat
dibedakan antara strategi pembelajaran induktif dan strategi pembelajaran deduktif.
Strategi pembelajaran sifatnya masih konseptual dan untuk
mengimplementasikannya digunakan berbagai metode pembelajaran
tertentu.Dengan kata lain, strategi merupakan a plan of operation achieving
something sedangkan metode adalah a way in achieving something (Wina
Senjaya (2008). Dalam hubungannya dengan metode pembelajaran, maka bisa
dikatakan bahwa metode pembelajaran merupakan jabaran dari pendekatan
pembelajaran.Satu pendekatan dapat dijabarkan ke dalam berbagai metode.
Metode adalah prosedur pembelajaran yang difokuskan ke pencapaian tujuan. Jadi,
metode pembelajarandapat diartikan sebagai cara yang digunakan untuk
mengimplementasikan rencana yang sudah disusun dalam bentuk kegiatan nyata
dan praktis untuk mencapai tujuan pembelajaran. Terdapat beberapa metode
pembelajaran yang dapat digunakan untuk mengimplementasikan strategi
pembelajaran, diantaranya: (1) ceramah; (2) demonstrasi; (3) diskusi; (4) simulasi;
(5) laboratorium; (6) pengalaman lapangan; (7) brainstorming; (8) debat, (9)
simposium, dan sebagainya. Selanjutnya metode pembelajaran dijabarkan ke dalam
teknik dan gaya pembelajaran.
Dengan demikian, teknik pembelajaran dapat diatikan sebagai cara yang dilakukan
seseorang dalam mengimplementasikan suatu metode secara spesifik. Misalkan,
penggunaan metode ceramah pada kelas dengan jumlah siswa yang relatif banyak
membutuhkan teknik tersendiri, yang tentunya secara teknis akan berbeda dengan
penggunaan metode ceramah pada kelas yang jumlah siswanya terbatas. Demikian
pula, dengan penggunaan metode diskusi, perlu digunakan teknik yang berbeda
pada kelas yang siswanya tergolong aktif dengan kelas yang siswanya tergolong
pasif. Dalam hal ini, guru pun dapat berganti-ganti teknik meskipun dalam koridor
metode yang sama. Dalam kaitannya dengan metode pembelajaran, maka teknik
pembelajaran adalah cara yang dilakukan seseorang dalam rangka
mengimplementasikan suatu metode. Misalnya, cara yang bagaimana yang harus

LOGIKA MATEMATIKA 54
MATEMATIKA - MATEMATIKA
dilakukan agar metode ceramah yang dilakukan berjalan efektif dan efisien? Dengan
demikian sebelum seorang melakukan proses ceramah sebaiknya memperhatikan
kondisi dan situasi.
Sementara taktik pembelajaran merupakan gaya seseorang dalam melaksanakan
metode atau teknik pembelajaran tertentu yang sifatnya individual. Misalkan,
terdapat dua orang sama-sama menggunakan metode ceramah, tetapi mungkin
akan sangat berbeda dalam taktik yang digunakannya. Dalam penyajiannya, yang
satu cenderung banyak diselingi dengan humor karena memang dia memiliki sense
of humor yang tinggi, sementara yang satunya lagi kurang memiliki sense of humor,
tetapi lebih banyak menggunakan alat bantu elektronik karena dia memang sangat
menguasai bidang itu. Dalam gaya pembelajaran akan tampak keunikan atau
kekhasan dari masing-masing guru, sesuai dengan kemampuan, pengalaman dan
tipe kepribadian dari guru yang bersangkutan. Dalam taktik ini, pembelajaran akan
menjadi sebuah ilmu sekalkigus juga seni (kiat).
Apabila antara pendekatan, strategi, metode, teknik dan bahkan taktik
pembelajaran sudah terangkai menjadi satu kesatuan yang utuh maka terbentuklah
apa yang disebut dengan model pembelajaran. Jadi, model pembelajaran pada
dasarnya merupakan bentuk pembelajaran yang tergambar dari awal sampai akhir
yang disajikan secara khas oleh guru. Dalam model pembelajaran terdapat strategi
pencapaian kompetensi siswa dengan pendekatan, metode, dan teknik
pembelajaran.Nah, berikut ini ulasan singkat tentang perbedaan istilah tersebut.
Dengan kata lain, model pembelajaran merupakan bungkus atau bingkai dari
penerapan suatu pendekatan, metode, dan teknik pembelajaran.Berkenaan dengan
model pembelajaran, Bruce Joyce dan Marsha Weil (Dedi Supriawan dan A.
Benyamin Surasega, 1990) mengetengahkan 4 (empat) kelompok model
pembelajaran, yaitu: (1) model interaksi sosial; (2) model pengolahan informasi; (3)
model personal-humanistik; dan (4) model modifikasi tingkah laku. Kendati
demikian, seringkali penggunaan istilah model pembelajaran tersebut diidentikkan
dengan strategi pembelajaran.Untuk lebih jelasnya, posisi hierarkis dari masing-
masing istilah tersebut, kiranya dapat divisualisasikan sebagai berikut:

LOGIKA MATEMATIKA 55
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pendekatan Pembelajaran

Strategi Pembelajaran

Metode Pembelajaran

Teknik Pembelajaran

Taktik Pembelajaran

Di luar istilah-istilah tersebut, dalam proses pembelajaran dikenal juga istilahdesain


pembelajaran. Jika strategi pembelajaran lebih berkenaan dengan pola umum dan
prosedur umum aktivitas pembelajaran, sedangkan desain pembelajaran lebih
menunjuk kepada cara-cara merencanakan suatu sistem lingkunganbelajar tertentu
setelah ditetapkan strategi pembelajaran tertentu. Jika dianalogikan dengan
pembuatan rumah, strategi membicarakan tentang berbagai kemungkinan tipe atau
jenis rumah yang hendak dibangun (rumah joglo, rumah gadang, rumah modern,
dan sebagainya), masing-masing akan menampilkan kesan dan pesan yang berbeda
dan unik. Sedangkan desain adalah menetapkan cetak biru (blue print) rumah yang
akan dibangun beserta bahan-bahan yang diperlukan dan urutan-urutan langkah

LOGIKA MATEMATIKA 56
MATEMATIKA - MATEMATIKA
konstruksinya, maupun kriteria penyelesaiannya, mulai dari tahap awal sampai
dengan tahap akhir, setelah ditetapkan tipe rumah yang akan dibangun.
Berdasarkan uraian di atas, bahwa untuk dapat melaksanakan tugasnya secara
profesional, seorang guru dituntut dapat memahami dan memliki keterampilan yang
memadai dalam mengembangkan berbagai model pembelajaran yang efektif, kreatif
dan menyenangkan, sebagaimana diisyaratkan dalam Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan.
Mencermati upaya reformasi pembelajaran yang sedang dikembangkan di
Indonesia, para guru atau calon guru saat ini banyak ditawari dengan aneka pilihan
model pembelajaran, yang kadang-kadang untuk kepentingan penelitian (penelitian
akademik maupun penelitian tindakan) sangat sulit menermukan sumber-sumber
literarturnya. Namun, jika para guru (calon guru) telah dapat memahami konsep
atau teori dasar pembelajaran yang merujuk pada proses (beserta konsep dan teori)
pembelajaran sebagaimana dikemukakan di atas, maka pada dasarnya guru pun
dapat secara kreatif mencobakan dan mengembangkan model pembelajaran
tersendiri yang khas, sesuai dengan kondisi nyata di tempat kerja masing-masing,
sehingga pada gilirannya akan muncul model-model pembelajaran versi guru yang
bersangkutan, yang tentunya semakin memperkaya khazanah model pembelajaran
yang telah ada.

Strategi/Model Pembelajaran
Pada Kurikulum 2013 dikembangkan model pembelajaran utama yang diharapkan
dapat membentuk perilaku saintifik, perilaku sosial serta mengembangkan rasa
keingintahuan. Model Pembelajaran tersebut adalah: model pembelajaran berbasis
penyingkapan/penemuan (Discovery/Inquiry Learning);model pembelajaran
menghasilkan karya yang berbasis pemecahan masalah (Problem Based
Learning/Project Based Learning). Langkah-langkah pembelajaran berpendekatan
saintifik harus dapat dipadukan secara sinkron dengan langkah-langkah kerja
(syntax) model pembelajaran.Model pembelajaran merupakan kerangka konseptual
yang digunakan sebagai pedoman dalam melakukan pembelajaran yang disusun

LOGIKA MATEMATIKA 57
MATEMATIKA - MATEMATIKA
secara sistematis untuk mencapai tujuan belajar yang menyangkut sintaksis, sistem
sosial, prinsip reaksi dan sistem pendukung (Joice&Wells).
Tujuan penggunaan model pembelajaran sebagai strategi bagaimana belajar yang
membantu peserta didik mengembangkan dirinya baik berupa informasi, gagasan,
keterampilan nilai dan cara-cara berpikir dalam meningkatkan kapasitas berpikir
secara jernih, bijaksana dan membangun keterampilan sosial serta komitmen
(Joice& Wells).
Pada Kurikulum 2013 dikembangkan 3 (tiga) model pembelajaran utama yang
diharapkan dapat membentuk perilaku saintifik, perilaku sosial serta
mengembangkan rasa keingintahuan. Ketiga model tersebut adalah: model
Pembelajaran Berbasis Masalah (Problem Based Learning), model Pembelajaran
Berbasis Projek (Project Based Learning), dan model Pembelajaran Melalui
Penyingkapan/Penemuan (Discovery/Inquiry Learning). Tidak semua model
pembelajaran tepat digunakan untuk semua KD/materi pembelajaran.Model
pembelajaran tertentu hanya tepat digunakan untuk materi pembelajaran tertentu
pula. Demikian sebaliknya mungkin materi pembelajaran tertentu akan dapat
berhasil maksimal jika menggunakan model pembelajaran tertentu. Untuk itu guru
harus menganalisis rumusan pernyataan setiap KD, apakah cenderung pada
pembelajaran penyingkapan (Discovery/Inquiry Learning) atau pada pembelajaran
hasil karya (Problem Based Learning dan Project Based Learning).
Rambu-rambu penentuan model penyingkapan/penemuan:
a. Pernyataan KD-3 dan KD-4 mengarah ke pencarian atau penemuan;
b. Pernyataan KD-3 lebih menitikberatkan pada pemahaman pengetahuan faktual,
konseptual, dan procedural; dan
c. Pernyataan KD-4 pada taksonomi mengolah dan menalar.
Rambu-rambu penemuan model hasil karya (Problem Based Learning dan Project
Based Learning):
a. Pernyataan KD-3 dan KD-4 mengarah pada hasil karya berbentuk jasa atau
produk;
b. Pernyataan KD-3 pada bentuk pengetahuan metakognitif;

LOGIKA MATEMATIKA 58
MATEMATIKA - MATEMATIKA
c. Pernyataan KD-4 pada taksonomi menyaji dan mencipta, dan
d. Pernyataan KD-3 dan KD-4 yang memerlukan persyaratan penguasaan
pengetahuan konseptual dan prosedural.
Masing-masing model pembelajaran tersebut memiliki urutan langkah kerja (syntax)
tersendiri, yang dapat diuraikan sebagai berikut.

2. Model Pembelajaran Penyingkapan (Penemuan dan pencarian/penelitian)


Model Discovery Learning adalah memahami konsep, arti, dan hubungan, melalui
proses intuitif untuk akhirnya sampai kepada suatu kesimpulan (Budiningsih,
2005:43). Discovery terjadi bila individu terlibat, terutama dalam penggunaan proses
mentalnya untuk menemukan beberapa konsep dan prinsip.
Discovery dilakukan melalui observasi, klasifikasi, pengukuran, prediksi, penentuan
dan inferi. Proses tersebut disebut cognitive process sedangkan discovery itu sendiri
adalah the mental process of assimilatingconcepts and principles in the mind (Robert
B. Sund dalam Malik, 2001:219).
1) Sintaksis model Discovery Learning
a) Pemberian rangsangan (Stimulation);
b) Pernyataan/Identifikasi masalah (Problem Statement);
c) Pengumpulan data (Data Collection);
d) Pembuktian (Verification), dan
e) Menarik simpulan/generalisasi (Generalization).

2) Sintaksis model Inquiry Learning Terbimbing


Model pembelajaran yang dirancang membawa peserta didik dalam proses
penelitian melalui penyelidikan dan penjelasan dalam setting waktu yang
singkat (Joice&Wells, 2003).Merupakan kegiatan pembelajaran yang melibatkan
secara maksimal seluruh kemampuan siswa untuk mencari dan menyelidiki
sesuatu secara sistematis kritis dan logis sehingga mereka dapat merumuskan
sendiri temuannya.
Sintaksis/tahap model inkuiri meliputi:

LOGIKA MATEMATIKA 59
MATEMATIKA - MATEMATIKA
a) Orientasi masalah;
b) Pengumpulan data dan verifikasi;
c) Pengumpulan data melalui eksperimen;
d) Pengorganisasian dan formulasi eksplanasi, dan
e) Analisis proses inkuiri.

3. Model Pembelajaran Hasil Karya Problem Based Learning (PBL)


Merupakan pembelajaran yang menggunakan berbagai kemampuan berpikirdari
peserta didik secara individu maupun kelompok serta lingkungan nyata untuk
mengatasi permasalahan sehingga bermakna, relevan, dan kontekstual (Tan
OnnSeng, 2000).Tujuan PBL adalah untuk meningkatkan kemampuan dalam
menerapkan konsep-konsep pada permasalahan baru/nyata, pengintegrasian
konsep High Order Thinking Skills (HOTS), keinginan dalam belajar, mengarahkan
belajar diri sendiri dan keterampilan(Norman and Schmidt).
1) Sintaksis model Problem Based Learning dari Bransford and Stein (dalam Jamie
Kirkley, 2003:3) terdiri atas:
a) Mengidentifikasi masalah;
b) Menetapkan masalah melalui berpikir tentang masalah dan menseleksi
informasi-informasi yang relevan;
c) Mengembangkan solusi melalui pengidentifikasian alternatif-alternatif,
tukar-pikiran dan mengecek perbedaan pandang;
d) Melakukan tindakan strategis, dan
e) Melihat ulang dan mengevaluasi pengaruh-pengaruh dari solusi yang
dilakukan.
2) Sintaksis model Problem Solving Learning Jenis Trouble Shooting (David H.
Jonassen, 2011:93) terdiri atas:
a) Merumuskan uraian masalah;
b) Mengembangkan kemungkinan penyebab;
c) Mengetes penyebab atau proses diagnosis, dan
d) Mengevaluasi.

LOGIKA MATEMATIKA 60
MATEMATIKA - MATEMATIKA
4. Model pembelajaran Project Based Learning (PjBL).
Pembelajaran otentik menggunakan proyek nyata dalam kehidupan yang didasarkan
pada motivasi yang tinggi, pertanyaan yang menantang, tugas-tugas atau
permasalahan untuk membentuk penguasaan kompetensi yang dilakukan secara
kerjasama dalam upaya memecahkan masalah (Barel, 2000 and Baron 2011).Tujuan
PjBL adalah meningkatkan motivasi belajar, team work, keterampilan kolaborasi
dalam pencapaian kemampuan akademik level tinggi/taksonomi tingkat kreativitas
yang dibutuhkan pada abad 21 (Cole &Wasburn Moses, 2010).
Sintaksis/tahapanmodel pembelajaran Project Based Learning, meliputi:
1) Penentuan pertanyaan mendasar (Start with the Essential Question);
2) Mendesain perencanaan proyek;
3) Menyusun jadwal (Create a Schedule);
4) Memonitor peserta didik dan kemajuan projek (Monitor the Students and the
Progress of the Project);
5) Menguji hasil (Assess the Outcome), dan
6) Mengevaluasi pengalaman (Evaluate the Experience).

D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Fokus pertama bagi guru dalam menyiapkan pembelajaran adalah melakukan
analisis pada ketiga standar kompetensi yaitu SKL, KI, KD. Dari analisis itu akan
diperoleh penjabaran tentang taksonomi dan gradasi hasil belajar yang
berhubungan dengan materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran dan penilaian
yang diperlukan.

Buatlah analisis keterkaitan SKL, KI, dan KD untuk kelas X, XI dan XII berdasarkan
table di bawah ini !

LOGIKA MATEMATIKA 61
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Tabel 2 Analisis Keterkaitan Domain Antara SKL, KI, dan KD untuk Mapel

Standar Kompetensi
Lulusan (SKL) Kompetensi Inti (KI) Kompetensi Keterangan
Kualifikasi Kelas . Dasar (KD) Analisis *)
Dimensi
Kemampuan
1. Sikap 1.
2.

Standar Kompetensi Lulusan (SKL)


Kompetensi Inti (KI) Kompetensi
Kualifikasi Keterangan *)
Dimensi Kelas . Dasar (KD)
Kemampuan
3. Pengetahuan 1.

Standar Kompetensi Lulusan (SKL)


Kompetensi Inti (KI) Kompetensi
Kualifikasi Keterangan *)
Dimensi Kelas . Dasar (KD)
Kemampuan
4. Keterampilan A.

LOGIKA MATEMATIKA 62
MATEMATIKA - MATEMATIKA
*) Diisi dengan taksonomi dan gradisi hasil belajar, jika KD tidak terkait dengan KI maka
dikembangkan melalui tujuan pembelajaran dan atau indikator pencapaian kompetensi.

Aktivitas 1 : PerancanganKegiatan Pembelajaran Saintifik

Kompetensi :Mampumerancang kegiatanpembelajaransaintifik


TujuanKegiatan :Melaluidiskusi kelompok pesertamampumerancangkegiatan
pembelajarandenganpendekatansaintifik

IsilahLembar Kerja perancangankegiatan pembelajaransaintifikdi bawah ini :


Tabel 3 Lembar Kerja Perancangan Kegiatan Pembelajaran

Kompetensi Dasar
Topik/
Sub Topik/Tema
Tujuan
Pembelajaran
Alokasi Waktu

Tahapan Kegiatan Pembelajaran


Mengamati
Pembelajaran

Menanya

Mengumpulkaninformasi

Mengasosiasikan

Mengkomunikasikan

LOGIKA MATEMATIKA 63
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Aktivitas 2 : Lembar Kerja Pembelajaran Saintifik Pada Mata Pelajaran PK
Tentukanlah Model Pembelajaran berdasarkan analisis menggunakan format matrik
seperti tabel di bawah pada mata pelajaran yang Saudara ampu.

Penentuan Model Pembelajaran


Mata Pelajaran .......................(Kelas ...)
Kriteria dan Model
No. Kompetensi Analisis dan Rekomendasi
Pembelajaran

1. KD 3...

KD 4...
2.

Aktivitas 3 : Perancangan Model Pembelajaran

Kompetensi:Mampumerancangpenerapanmodel pembelajarandan cara penilaiannya.


TujuanKegiatan:Pada kegiatan ini diharapkanpesertamampu merancangkegiatan
pembelajarandenganmodelDiscoveryLearning/ Inquiry Learning/
ProblemBasedLearning/Project Based Learning.
IsilahLembar Kerja perancangan modelpembelajaran di bawah ini :

Lembar Kerja Perancangan Model Pembelajaran


Tabel 4
(Model Discovery Learning)

Kompetensi Dasar
Topik/

LOGIKA MATEMATIKA 64
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Sub Topik/Tema
Tujuan Pembelajaran
Alokasi Waktu

Tahapan Pembelajaran Kegiatan Pembelajaran


1.Stimulation (simullasi/Pemberian
rangsangan)

2.Problemstatemen
(pertanyaan/identifikasi masalah)
3.Data collection
(pengumpulandata)

4.Data
processing(pengolahanData)

5.Verification (pembuktian)

6.Generalization (menarik
kesimpulan/generalisasi)

Lembar Kerja Perancangan Model Pembelajaran


Tabel 5
(Model Inquiry Learning)

Kompetensi Dasar
Topik/
Sub Topik/Tema
Tujuan Pembelajaran
Alokasi Waktu

Tahapan Pembelajaran Kegiatan


1.Orientasi masalah Pembelajaran

2.Pengumpulan data dan


verifikasi)

LOGIKA MATEMATIKA 65
MATEMATIKA - MATEMATIKA
3.Pengumpulan data melalui
eksperimen
4.Pengorganisasian dan
formulasi eksplanasi
5.Analisis proses inkuiri)

Lembar Kerja Perancangan Model Pembelajaran


Tabel 6
(Model Problem Based Learning)

Kompetensi Dasar
Topik/
Sub Topik/Tema
Tujuan Pembelajaran
Alokasi Waktu

Tahapan Pembelajaran Kegiatan


Fase1 Pembelajaran
Orientasi pesertadidik kepada
masalah
Fase2
Mengorganisasikan peserta
didik
Fase3
Membimbingpenyelidika
nindividudan kelompok
Fase4
Mengembangkan
danmenyajikanhasilkarya
Fase5
Menganalisa
danmengevaluasi
proses
pemecahanmasalah

LOGIKA MATEMATIKA 66
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Lembar Kerja Perancangan Model Pembelajaran
Tabel 7
(Model Project Based Learning)

Kompetensi Dasar
Topik/
Sub Topik/Tema
Tujuan Pembelajaran
Alokasi Waktu

Tahapan Pembelajaran Kegiatan Pembelajaran

1.Penentuan pertanyaan
mendasar (Start with the
Essential Question)
2.Mendesain
perencanaan proyek

3.Menyusun jadwal (Create a


Schedule)

4.Memonitor peserta didik dan


kemajuan projek (Monitor
the Students and the
Progress of the Project)

5.Menguji hasil (Assess the


Outcome)

6.Mengevaluasi pengalaman
(Evaluate the Experience).

LOGIKA MATEMATIKA 67
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Aktivitas 4
Amatilah contoh Matrik Perancah Pemaduan Sintaksis Model Pembelajaran Inquiri
Terbimbingdengan Pendekatan Saintifik padaMata Pelajaran: Teknik Pemesinan
Bubut (kelas XI).

Kompetensi Dasar:
3.1. Mengidentifikasi mesin bubut
4.1. Menggunakan mesin bubut untuk berbagai jenis pekerjaan

Tujuan Pembelajaran :
Dengan diberikan fasilitas belajar di kelas dan bengkel mesin bubut, peserta didik
dapat:
1. Menjelaskan macam-macam mesin bubut berdasarkan prinsip kerja.
2. Menjelaskan macam-macam mesin bubut berdasarkan ukurannya.
3. Menjelaskan bagian utama mesin bubut sesuai dengan fungsinya.
4. Menentukan dimensi mesin bubut berdasarkan parameter standar mesin bubut.
5. Menyebutkan perlengkapan mesin bubut sesuai dengan fungsinya.
6. Memilih perlengkapan mesin bubut sesuai dengan fungsinya.
7. Menentukan alat bantu kerja membubut sesuai dengan jenis pekerjaannya.
8. Mengoperasikan mesin bubut sesuai prosedur yang benar.
9. Menyajikan laporan proses membubut berdasarkan pengalaman pekerjaan yang
telah dilakukan.

Contoh Matrik Perancahn Pemaduan Pendekatan Saintifik dan


Model Pembelajaran Inquiry Terbimbing
Materi Sintaks Model Tahap Kegiatan Belajar
Pembelajaran Pembelajaran Saintifik 5 M

LOGIKA MATEMATIKA 68
MATEMATIKA - MATEMATIKA
1. Definisi ORIENTASI MENGAMATI, - Guru menayangkan gambar, foto atau video mesin
mesin bubut; MASALAH MENANYA bubut dan menjelaskan secara singkat tentang nama
2. Macam- dan manfaat mesin bubut yang ditayangkan.
macam - Guru menanyakan kepada siswa apa fungsi, bagian-
mesin bubut bagian utama dan cara kerja mesin bubut.
dan - Peserta didik memperhatikan penjelasan dan
fungsinya; menjawab pertanyaan guru.
3. Bagian- - Guru mengkonfirmasi jawaban siswa.
bagian - Guru memberi kesempatan kepada peserta didik untuk
utama mesin bertanya seputar mesin bubut.
bubut; - Guru menugaskan peserta didik membentuk kelompok
4. Dimensi dan berdiskusi serta melakukan pengamatan di bengkel
mesin bubut; untuk mengkaji lebih lanjut tentang bagian-bagian
5. Jenis dan mesin bubut, macam-macam fungsi dan pekerjaan yang
fungsi dapat dilakukan di mesin bubut, perlengkapan, alat
perlengkapa bantu kerja serta dimensi mesin bubut.
n mesin
bubut.
1. Definisi PENGUM- MENANYA, - Peserta didik secara berkelompok berdiskusi membahas
mesin bubut; PULAN DATA MENGUM- permasalahan yang diberikan guru.
2. Macam- DAN PULKAN - Peserta didik mengkaji bahan ajar, buku referensi,
macam VERIFIKASI INFORMASI, katalog dan buku manual mesin bubut untuk mencari
mesin bubut MENALAR jawaban atas tugas yang diberikan guru.
dan - Antar peserta didik saling bertanya-jawab tentang
fungsinya; materi tugas dari guru.
3. Bagian- - Peserta didik melakukan verifikasi langsung ke bengkel
bagian tentang bagian-bagian mesin bubut, macam-macam
utama mesin fungsi dan pekerjaan yang dapat dilakukan di mesin
bubut; bubut, perlengkapan, alat bantu kerja serta dimensi
4. Dimensi mesin bubut.
mesin bubut;
5. Jenis dan
fungsi
perlengkapa
n mesin
bubut.

LOGIKA MATEMATIKA 69
MATEMATIKA - MATEMATIKA
6. Pemilihan PENGUM- MENGUM- - Guru dan peserta didik ke bengkel.
perlengkapa PULAN DATA PUKAN - Guru mendemonstrasikan cara mengoperasikan mesin
n mesin MELALUI INFOR-MASI, bubut dalam membubut lurus dan tepi.
bubut; EKSPERIMEN MENALAR - Guru memilih perlengkapan mesin bubut sesuai dengan
7. Alat bantu fungsinya.
kerja - Guru memilih alat bantu kerja membubut sesuai
membubut; dengan jenis pekerjaannya
8. Penggunaan/ - Guru meminta siswa untuk mencoba mengoperasikan
pengoperasia mesin bubut dengan menggunakan perlengkapan dan
n mesin alat bantu kerja yang sesuai di bawah pengawasan
bubut guru.
- Peserta didik mencoba mengoperasikan mesin bubut
dengan menggunakan perlengkapan dan alat bantu
kerja yang sesuai.
- Guru memberi kesempatan peserta didik untuk
bertanya hal-hal yang belum jelas tentang
pengoperasian mesin bubut dan penggunaan
perlengkapan serta alat bantu kerja dalam pemesinan
bubut.
- Peserta didik bertanya dan mencoba lagi untuk
mengoperasikan mesin bubut di bawah pengawasan
guru.
- Guru memberikan lembar kerja (jobsheet) untuk
dikerjakan oleh peserta didik di mesin bubut.
- Peserta didik memilih perlengkapan mesin bubut dan
alat bantu kerja di mesin bubut.
- Peserta didik mengerjakan tugas sesuai lembar kerja
dengan menggunakan mesin bubut.
- Guru melakukan tutorial ke masing-masing peserta
didik yang sedang bekerja.
Pelaporan proses PENGOR- MENALAR, - Guru menugaskan peserta didik untuk menyusun
membubut GANISASIAN MENGKO- laporan dan melakukan revisi apabila terdapat
DAN MUNI- kesalahan dalam melaksanakan tugas (menjawab
FORMULASI KASIKAN pertanyaan) sebelumnya.
EKSPLANASI - Peserta didik menyusun laporan dan melakukan revisi
tugas sebelumnya bila masih ada kesalahan.
- Peserta didik mempresentasikan/memaparkan secara

LOGIKA MATEMATIKA 70
MATEMATIKA - MATEMATIKA
lisan jenis-jenis perlengkapan mesin bubut, alat bantu
kerja mesin bubut, prosedur menggunakan mesin
bubut dan hasil pekerjaan bubut.

Pelaporan proses MENGANALISIS MENGKO- - Peserta didik lain memberikan pertanyaan dan
membubut PROSES MUNI- tanggapan terhadap materi presentasi.
INKUIRI KASIKAN, - Guru meminta peserta didik untuk menyempurnakan
MENALAR laporan tentangperlengkapan mesin bubut, alat bantu
kerja mesin bubut dan penggunaan mesin bubut
berdasarkan masukan dari peserta didik lain.

E. Rangkuman
Perbedaan mendasar antara student centered learning dengan teacher centered
terlihat jelas pada orientasinya. Orientasi strategi student centered learning lebih
menekankan pada terjadinya kegiatan belajar oleh siswa, atau berorientasi pada
pembelajaran (learning oriented), sedangkan strategi teacher centered lebih
berorientasi pada konten (content oriented). Dengan kata lain,pada student
centered learning, mengajar tidak lagi difahami sebagai proses untuk mentransfer
informasi, akan tetapi sebagai wahana untuk memfasilitasi terjadinya pembelajaran.
Paradigma pembelajaran (SCL),guru hanya sebagai fasilitator dan motivator dengan
menyediakan beberapa strategi belajar yang memungkinkan siswa (bersama guru)
memilih, menemukan dan menyusun pengetahuan serta cara mengembangkan
ketrampilannya (method of inquiry and discovery). Pada SCL, ilmu pengetahuan
tidak lagi dianggap statik tetapi dinamis dimana peserta didik secara aktif
mengembangkan ketrampilan dan pengetahuannya artinya siswa secara aktif
menerima pengetahuan tidak lagi pasif.
Pembelajaran adalah proses interaksi antarpeserta didik, antara peserta didik dan
pendidik, dan antara peserta dan sumber belajar lainnya pada suatu lingkungan
belajar yang berlangsung secara edukatif, agar peserta didik dapat membangun

LOGIKA MATEMATIKA 71
MATEMATIKA - MATEMATIKA
sikap, pengetahuan dan keterampilannya untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan.Proses pembelajaran merupakan suatu proses yang mengandung
serangkaian kegiatan mulai dari perencanaan, pelaksanaan hingga penilaian. Proses
pembelajaran pada Kurikulum 2013 adalah memadukan aktivitas pembelajaran
pendekatan saintifik dengan sintak model pembelajaran berbasis
penyingkapan/penemuan (discovery learning/inquiry learning) dan menghasilkan
karya yang berbasis pemecahan masalah (problem based learning/project based
learning) .
Proses pembelajaran dapat dipadankan dengan suatu proses ilmiah, karena itu
Kurikulum 2013 mengamanatkan esensi pendekatan saintifik dalam pembelajaran.
Pendekatan saintifik diyakini sebagai titian emas perkembangan dan pengembangan
sikap, keterampilan, dan pengetahuan peserta didik. Dalam pendekatan atau proses
kerja yang memenuhi kriteria ilmiah, para ilmuan lebih mengedepankan penalaran
induktif (inductive reasoning) dibandingkan dengan penalaran deduktif (deductive
reasoning).
Penalaran deduktif melihat fenomena umum untuk kemudian menarik simpulan
yang spesifik. Sebaliknya, penalaran induktif memandang fenomena atau situasi
spesifik untuk kemudian menarik simpulan secara keseluruhan. Sejatinya, penalaran
induktif menempatkan bukti-bukti spesifik ke dalam relasi idea yang lebih luas.
Metode ilmiah umumnya menempatkan fenomena unik dengan kajian spesifik dan
detail untuk kemudian merumuskan simpulan umum. Metode ilmiah merujuk pada
teknik-teknik investigasi atas suatu atau beberapa fenomena atau gejala,
memperoleh pengetahuan baru, atau mengoreksi dan memadukan pengetahuan
sebelumnya. Untuk dapat disebut ilmiah, metode pencarian (method of inquiry)
harus berbasis pada bukti-bukti dari objek yang dapat diobservasi, empiris, dan
terukur dengan prinsip-prinsip penalaran yang spesifik. Karena itu, metode ilmiah
umumnya memuat serangkaian aktivitas pengumpulan data melalui observasi atau
ekperimen, mengolah informasi atau data, menganalisis, kemudian memformulasi,
dan menguji hipotesis.

LOGIKA MATEMATIKA 72
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pada Kurikulum 2013 dikembangkan model pembelajaran utama yang diharapkan
dapat membentuk perilaku saintifik, perilaku sosial serta mengembangkan rasa
keingintahuan. Model Pembelajaran tersebut adalah: model pembelajaran berbasis
penyingkapan/penemuan (Discovery/Inquiry Learning);model pembelajaran
menghasilkan karya yang berbasis pemecahan masalah (Problem Based
Learning/Project Based Learning). Langkah-langkah pembelajaran berpendekatan
saintifik harus dapat dipadukan secara sinkron dengan langkah-langkah kerja
(syntax) model pembelajaran.Model pembelajaran merupakan kerangka konseptual
yang digunakan sebagai pedoman dalam melakukan pembelajaran yang disusun
secara sistematis untuk mencapai tujuan belajar yang menyangkut sintaksis, sistem
sosial, prinsip reaksi dan sistem pendukung (Joice&Wells).
Tujuan penggunaan model pembelajaran sebagai strategi bagaimana belajar yang
membantu peserta didik mengembangkan dirinya baik berupa informasi, gagasan,
keterampilan nilai dan cara-cara berpikir dalam meningkatkan kapasitas berpikir
secara jernih, bijaksana dan membangun keterampilan sosial serta komitmen
(Joice& Wells).
Langkah-langkahdalampendekatanilmiahsepertidijelaskandiatastentusaja
harusdijiwaioleh
perilaku(jujur,disiplin,tanggungjawab,peduli,santun,ramahlingkungan,
gotongroyong,kerjasama,cintadamai,responsive dan proaktif) dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi
atasberbagaipermasalahanbangsadalamberinteraksisecaraefektifdenganlingkungans
osial danalamsertadalam menempatkan dirisebagai
cerminanbangsadalampergaulandunia.
Disamping itu pemahaman,penerapan dan analisisdari pengetahuanfaktual,
konseptual, prosedural,danmetakognitifterkaitbidangkajianDasar dan Pengukuran
Listrikdapat digunakanuntuk memecahkan masalah.

LOGIKA MATEMATIKA 73
MATEMATIKA - MATEMATIKA
F. Tes Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini !
1. Mengacu pada pengalaman anda dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran
di sekolah identifikasilah hal-hal yang berkaitan dengan pertanyaan berikut ini :
Identifikasilah beberapa kelemahan/kekurangan/masalah yang anda rasakan
pada
waktupelaksanaanpembelajarandikelas.Kelemahan/kekurangan/masalahterseb
utdirasakan telah mengurangi kualitas pembelajaran yang dilakukan.
(Analisislah berdasarkan Pendekatan Saintifik dan Model pembelajaran
DiscoveryLearning/Inquiry Learning/ProblemBasedLearning/Project Based
Learning.

2. Buatlahmatriks pemaduan pendekatan saintifik dengan model pembelajaran


yang Saudara pilih berdasarkan analisis SKL, KI dan KDuntuk mata pelajaran
yang Saudara ampu.

LOGIKA MATEMATIKA 74
MATEMATIKA - MATEMATIKA
G. Kunci Jawaban
1. Pendekatan saintifik diyakini sebagai titian emas perkembangan dan
pengembangan sikap, keterampilan, dan pengetahuan peserta didik. Metode
ilmiah merujuk pada teknik-teknik investigasi atas suatu atau beberapa
fenomena atau gejala, memperoleh pengetahuan baru, atau mengoreksi dan
memadukan pengetahuan sebelumnya. Untuk dapat disebut ilmiah, metode
pencarian (method of inquiry) harus berbasis pada bukti-bukti dari objek yang
dapat diobservasi, empiris, dan terukur dengan prinsip-prinsip penalaran yang
spesifik. Karena itu, metode ilmiah umumnya memuat serangkaian aktivitas
pengumpulan data melalui observasi atau ekperimen, mengolah informasi atau
data, menganalisis, kemudian memformulasi, dan menguji hipotesis.Pada
Kurikulum 2013 dikembangkan model pembelajaran utama yang diharapkan
dapat membentuk perilaku saintifik, perilaku sosial serta mengembangkan rasa
keingintahuan. Model Pembelajaran tersebut adalah: model pembelajaran
berbasis penyingkapan/penemuan (Discovery/Inquiry Learning);model
pembelajaran menghasilkan karya yang berbasis pemecahan masalah (Problem
Based Learning/Project Based Learning).

2. Matriks pemaduan pendekatan saintifik dengan model pembelajaran,


menggunakan format seperti di bawah ini.

Tabel Matrik Perancah Pemaduan Sintaksis Model Pembelajaran . dengan


Pendekatan Saintifik padaMata Pelajaran: .
Kompetensi Dasar:
3.1. .............................................................
4.1. ..............................................................
Tujuan Pembelajaran
Dengan diberikan fasilitas belajar di kelas dan bengkel .., peserta didik
dapat:

LOGIKA MATEMATIKA 75
MATEMATIKA - MATEMATIKA
1.
2. ...
3. .

Contoh Perancangan Pemaduan Pendekatan Saintifik


Model Pembelajaran

Ta
Sintak
ha
s
p
Materi Mode
Sai
Pembel l Kegiatan Belajar
nti
ajaran Pemb
fik
elajar
5
an
M

LOGIKA MATEMATIKA 76
MATEMATIKA - MATEMATIKA
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2

Kegiatan Belajar 2 : Logika Matematika

A. Tujuan
Tujuan dari penulisan modul ini adalah:
1. Melalui simulasi atau praktik sederhana peserta diklat dapat
menerapkanpendekatan saintifik untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dalam
mata pelajaran yang diampu dengan penuh tanggungjawab.
2. Melalui pengamatan dan tanya jawab peserta diklat dapat mendeskripsikan bentuk
kalimat pernyataan dan bukan pernyataan dengan tepat.
3. Melalui tanya jawab dan penugasan peserta diklat dapat menentukan pernyataan
yang ekuivalen dengan pernyataanyang diketahui dengan benar.
4. Melalui pengamatan dan penugasan peserta diklat dapat mendeskripsikan ingkaran,
konjungsi, disjungsi, implikasi, biimplikasi dan ingkarannya dengan tepat.
5. Melalui pengamatan dan penugasan peserta diklat dapat mendeskripsikan invers,
konvers, dan kontraposisi dengan tepat.
6. Melalui kegiatan diskusi kelompok peserta diklat dapat menerapkanmodus ponens,
modus tollens, dan prinsip silogisme dalam menarik kesimpulan dengan tepat.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Indikator pencapaian kompetensi yang harus dikuasai setelah mengikuti kegiatan
belajar ini adalah, peserta diklat dapat:
1. Menerapkanpendekatansaintifik dalam pembelajaran di kelas untuk
meningkatkan kualitas pembelajaran dalam mata pelajaran yang diampu.
2. Mendeskripsikan bentuk kalimat pernyataan dan bukan pernyataan.
3. Menentukan pernyataan yang ekuivalen dengan pernyataanyang diketahui
4. Mendeskripsikan invers, konvers, dan kontraposisi.
5. Mendeskripsikan ingkaran, konjungsi, disjungsi, implikasi, biimplikasi dan
ingkarannya.

LOGIKA MATEMATIKA 77
MATEMATIKA - MATEMATIKA
6. Menerapkan modus ponens, modus tollens, dan prinsip silogisme dalam
menarik kesimpulan.

C. Uraian Materi
1. Sejarah Perkembangan Logika
a. Asal Usul
Logika muncul bersama dengan filsafat. Itu tidak berarti logika berdiri
sendiri sebagai satu disiplin di samping filsafat melainkan bahwa dalam
filsafat Barat sudah nyata pemikiran yang logis. Untuk menetapkan
dengan pasti kapan hari lahir logika tidak mungkin. Umumnya diterima
bahwa orang pertama yang melakukan pemikiran sistematis tentang logika
adalah filsuf besar Yunani Aristoteles (384-322 M). menarik, karena
Aristoteles sendiri tidak menggunakan istilah logika. Apa yang sekarang
kita kenal sebagai logika, oleh Aristoteles dinamakan Analitika
penyelidikan terhadap argumentasi-argumentasi yang bertitik-tolak dari
putusan-putusan yang benar dan Dialektika penyelidikan terhadap
argumentasi-argumentasi yang bertitik-tolak dari putusan-putusan yang
masih diragukan.
Logika bagi Aristoteles dan para pengikutnya tidak dikategorikan sebagai
satu ilmu di antara ilmu-ilmu yang lain. Menurut Aristoteles logika adalah
persiapan yang mendahului ilmu-ilmu. Atau dapat dikatakan bahwa logika
adalah alat (organon) untuk mempraktikkan ilmu pengetahuan.
Orang pertama yang menggunakan istilah logika adalah Cicero (abad
pertama sebelum Masehi) tetapi dalam pengertian seni berdebat. Di
kemudian hari, yakni pada permulaan abad ketiga masehi, Alexander
Aphrodisias menggunakan istilah logika dengan arti yang dikenal
sekarang. Sampai berabad-abad lamanya pembicaraan mengenai logika
tidak mengalami perkembangan melainkan masih tetap sama seperti pada
waktu Aristoteles. Immanuel Kant (Abad XVIII) mengatakan logika tidak

LOGIKA MATEMATIKA 78
MATEMATIKA - MATEMATIKA
mengalami perkembangan. Akan tetapi pada pertengahan abad XIX logika
mengalami perkembangan karena ada usaha dari beberapa tokoh yang
mencoba menerapkan matematika ke dalam logika. Gejala itu kini dikenal
sebagai saat munculnya logika modern. Sejak saat itu logika dibedakan
menjadi logika tradisional/klasik dan logika modern yang lazim dikenal
sebagai logika matematika/simbolik.
Logika tradisional/klasik adalah sistem ciptaan Aristoteles yang berfungsi
untuk menganalisa bahasa. Sedangkan logika modern berusaha
menerapkan prinsip-prinsip matematik terhadap logika tradisional dengan
menggunakan lambang-lambang non-bahasa. Dengan demikian keduanya
berkaitan erat satu dengan yang lain. Oleh karena itu memahami kedua
macam logika dengan baik merupakan bantuan yang sangat besar dalam
berpikir yang teratur, tepat, dan teliti.
Logika modern dirintis oleh orang-orang Inggris, antara lain A. de
Morgan (1806 1871), George Boole (1815-1864), dan mencapai
puncaknya dengan karya besar A. N. Whitehead dan Bertrand
Russel Principia Mathematica.Logika ada semenjak manusia ada di dunia,
walaupun dalam tingkat yang sederhana, dalam kehidupan manusia pasti
mempraktikkan hukum berpikir. Persoalannya, manusia itu tidak menyadari
ia telah melakukan kegiatan berpikir.Hal yang seperti itu disebut sebagai
logika naturalis atau logika alamiah.
Manusia berkembang semakin kompleks. Sejalan dengan itu manusia
seringkali mengalami kesulitan dalam melakukan olah pikir untuk
menyelesaikan masalahnya.
Masalah yang konpleks itu terpecahkan secara benar maka manusia
membuat aturan-aturan berpikir, hal inilah yang biasa dikenal dengan
sebutan logikaartificialis/logika buatan.

b. Zaman Yunani

LOGIKA MATEMATIKA 79
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Sebagaimana ilmu lainnya, pemikiran tentanglogikapun berawal dari
Yunani, semenjak zaman Yunani Kuno orangnya pun telah
mengusahakan tentang logikaartificialis.
1). Zaman Sophistika (abad ke 5 SM) telah tercatat dan menalarkan
hukum berpikir yang bertujuan awalnya hanya untuk mencari
kebenaran, tetapi bergeser diplesetkan dalam pengertian politis, yaitu
ingin mencari kemenangan dalam sebuah perselisihan.

Contoh:
Bentuk pemikiran yang diusahakan masa lalu hanyalah pada permainan
kata-kata demi kemenangan dalam perselisihan
Barangsiapa yang lupa itu bodoh.
Barangsiapa yang banyak belajar, banyaklah tahunya dan banyaklah
lupanya.
Maka orang yang banyak belajar akan makin bodoh.
2) Socrates, Plato, dan Aristoteles
Permainan kata kaum shopistika menimbulkan reaksi dikalangan filsuf,
dengan diawali Socrates (469 399 sm) membangun logika dalam arti yang
benar sebagai kritik terhadap kaum shopistika.
Usaha Socrates dilanjutkan oleh muridnya Plato (427 347 sm) berlanjut ke
Aristoteles dan berhasil menyusun logika yang hingga saat ini dipakai dalam
ilmu pengetahuan. Selanjutnya disebut Logika Aristoteles yang buah
pikirannya disebut Organon yang berarti alat untuk mencapai pengetahuan
yang benar.Posisi Aristoteles sebagai guru Alexander (putra raja Macedonia,
Philip) dan guru filsafat di sekolah yang didirikannya di Athena, the Lyceum,
menjadikan pemikirannya banyak dikenal di tengah-tengah masyarakat
Yunani.

Logika Aristoteles mendapatkan tempat yang sangat prestis khususnya


dalam dunia pengetahuan. Logika Aristoteles telah mampu merapikan

LOGIKA MATEMATIKA 80
MATEMATIKA - MATEMATIKA
muntahan ide Plato yang terabadikan dalam dialognya. Pemikirannya
mampu menghegemoni rasionalitas bangsa Yunani, bahkan seolah-olah
menutup bayang-bayang dua filsuf besar sebelumya, Socrates dan Plato.
Masyarakat Yunani menganggap Aristoteles sebagai Tuhan dan Dewa
rasionalitas. Jargon rasionalitasnya mampu meluluhkan ilmuwan pada
zamannya demi mengungkap hakekat sebuah kebenaran. Rasionalitas
dalam ilmu akan selalu diagungkan seperti halnya demokrasi dalam
politik.

Logika Aristoteles

Perumusan logika oleh Aristoteles sebagai dasar ilmu pengetahuan secara


epistemologi bertujuan untuk mengetahui dan mengenal cara manusia
mencapai pengetahuan tentang kenyataan alam semesta baik sepenuhnya
atau tidak serta mengungkap kebenaran. Akal menjadi sebuah neraca karena
akallah yang paling relevan untuk membedakan antara manusia dengan segala
potensi yang dimilikinya dari makhluk lain.
Wa Jaala Lakum al-Sama wa al-Abshr wa al-Af`idah (QS: 67 Ayat
23). Oleh Ibnu Khaldun kata af`idah bermakna akal untuk berfikir yang
terbagi dalam tiga tingkatan.

Tingkatan Akal Menurut Ibn Khaldun

Pertama, akal yang memahami esensi di luar diri manusia secara alami.
Mayoritas aktifitas akal di sini adalah konsepsi (tashawwur), yaitu yang
membedakan apa yang bermanfaat dan apa yang membawa petaka.
Kedua, akal yang menelorkan gagasan dan karya dalam konteks interaksi sosial.
Aktvitas akal di sini adalah sebagai legalitas (tashdiq) yang dihasilkan dari
eksperimen. Sehingga akal di sini disebut sebagai akal empirik.

LOGIKA MATEMATIKA 81
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Ketiga, akal yang menelorkan ilmu dan asumsi di luar indera, lepas dari
eksperimen empirik atau yang biasa disebut akal nazhari. Di sini konsepsi
(tashawwur) dan legalitas (tashdiq) berkolaborasi untuk menghasilkan
konklusi.

Aristoteles mengenalkan logika sebagai ilmu (logica scientica), logika


disebut analitica, yang meneliti berbagai argumentasi berdasarkan proposisi
yang benar, sedangkan dialektika meneliti argumen yang proposisinya masih
diragukan kebenarannya. Inti logika Aristotels
adalah silogisme.
Buku Aristotels to Oraganon (alat):

1. Categoriae tentang pengertian.


2. De interpretatiae tentang keputusan.
3. Analytica Posteriora tentang pembuktian
4. Analytica Priora tentang silogisma
5. Topica tentang argumentasi dan metode berdebat
6. De sophisticis elenchis tentang kesesatan

Pelopor Logika

Plato (427SM 347SM).


Theophrastus (370SM 288SM), mengembangkan logika Aristoteles.
Zeno (334SM 226SM) mengenalkan istilah logika.
Galenus (130 210) dan Sextus Empiricus (200) dua orang dokter medis
mengembangkan logika menggunakan metode geometri dan
mengenalkansistematisasi logika.
Porohyus (232 305) membuat pengantar pada Categoriae.
Boethius (480 524) menerjemahkan Eisagoge Porphyrius dalam bahasa
Latin dan mengomentari.
Johanes Damascenus (674 749) menerbitkan Fons Scienteae.

LOGIKA MATEMATIKA 82
MATEMATIKA - MATEMATIKA
c. Abad Pertengahan (800 1600 m)
Masa ini logika dikembangkan dan dihargai, orang Eropa belajar dengan
orang Islam. Diantaranya dinasti Abasiyah dikenal Ibnu Sina dan Ibnu Rusyd
dengan mengajarkan logika yang berasal dari Aristoteles, namun karena
ajaran mereka sudah tidak murni lagi maka orang Eropa pada abad ke 13
mencari sumber aslinya.
Aristoteles dianugerahkan sebagai bapak Logika, di abad pertengahan
dikembangkan logika modern, hingga dewasa ini logika dikembangkan
menjadi sebuah ilmu pengetahuan yang luas.

Perkembangan ilmu berawal dari penerjemahan besar-besaran padamasa


Al-Mamun (dimulai masa al-Mansur) dari Dinasti Abbasiyah. Ketika itu, Al-
Mamun bermimpi bertemu denganAristoteles. Perbincangan mereka
mengarah padasumber kebenaran adalahakal. Al-Mamun mengirim
delegasi ke Roma guna mempelajari beberapailmu kemudian diterjemahkan
ke dalam bahasa Arab. Yahya bin Khalid bin Barmak Sang Hero padamasa
itu karena dia telah berhasil membujuk bahkan membebaskan karya para
intelektual Yunani dari genggaman Romawi. Hal yangditakutkan oleh Raja
Romawi dari karya para intelektual Yunani adah ketika buku-bukutersebut
dikonsumsi rakyatnya dan mulai tersebar maka agama Nasrani
kemungkinan akan ditinggalkan, dan kembali pada agama Yunani.
Ilmu asing yang diadopsi Arab diklasifikasikan oleh Khawarizmi
berjumlah sembilan cabang ilmu, dan mantik adalah salah satu
diantaranya. Ayyub bin al-Qasim al-Raqi yang
menerjemahkan Isagog dari bahasa Suryani ke Arab yang awalnya telah
diadopsi dari Madrasah Iskandariah.
Pindahnya Madrasah Alexandria ke Syria membawa banyak pengaruh
dalam dunia pengetahuan. Penertiban dan penyusunan ketika itu

LOGIKA MATEMATIKA 83
MATEMATIKA - MATEMATIKA
menjadikan logika sebagai pedoman dan ilmu dasar dalam bidang
astronomi, kedokteran dan kalam yang berkembang pesat di Arab
sekitar abad IX-XI M. Sarjana Islam mulai proaktif dalam
mengembangkan ilmu yang bernafaskan sains, termasuk Ibnu Sina
(1037 M.), seorang filsuf muslim yang juga dokter dan Abu Bakar al-Razi
yang mengawali pembukuan ilmu kedokteran dan farmasi. Ibnu Rusyd
(1198 M.) kemudian ikut andil dalam mengkolaborasikan logika
Aristoteles dengan ilmu Islam termasuk filsafat dan nahwu. Al-Ghazali
juga mulai mengkolaborasikan mantik dengan ilmu kalam pada periode
selanjutny

Dalam riwayat al-Qadli al-Shaid al-Andalusi (1070 M./462 H.) dijelaskan,


bahwa Ibnu Muqaffa (760 M./142 H.) diyakini sebagai penerjemah awal
ilmu mantik. Ia telah menerjemahkan tiga buku karya Aristoteles yaitu,
Categorias, Pario Hermenais, Analytica, serta Eisagoge karya Porphyry.
Hunain bin Ishaq, salah satu ahli bahasa, juga berpartisipasi
menerjemahkan berbagai disiplin ilmu Yunani ke dalambahasa Arab.
Bahkan Ishaq jugaikut menerjemahkan dari bahasa Suryani. Dalam
buku Thatawwur Mantiq al-Araby dijelaskan, sekitar tahun 800 M adalah
awal penerjemahan buku-buku Yunani.
Organon adalah kitab pertama yang diterjemahkan ke Arab. Orang-
orang Nasrani ketika itu juga banyak membantu dalam proses
penerjemahan, yang secara tidak langsung pemikiran Aristoteles
berkembang biak tidak hanya dalam kedokteran, astronomi dan
matematika melainkan mulai menyentuh wilayah teologi Kristen.

Sejak saat itu, mantik menjadi pemeran utama dalam ilmu kedokteran dan
mulai berkembang dalam bahasa Arab sekitar abad ke-9 hingga abad ke-11
M,yang diprakarsai oleh Yahya bin Musawiyah, spesialis penerjemah ilmu
kedokteran dari Yunani ke Arab.

LOGIKA MATEMATIKA 84
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Hadirnya madrasah di Jundisapur (Persia) yang mengawali pelatihan
penerjemahan dari teks Yunani pada awal abad pertama yang akhirnya
berpindah ke Bagdad. Dari sinilah lahir sarjana muslim yang
berkompetensi tinggi untuk mengenalkan mantik dalam ilmu keislaman,
sebut saja Al-Kindi, Al-Farabi, Ibnu Sina, Al-Razi, Al-Ghazali dst.

Stoicisme mengklasifikasikan ilmu menjadi 3, yaitu metafisika, dialektika


dan etika. Dialektika adalah logika. Mereka cenderung memasukkan logika
bagian dari Filsafat.
Berbeda denganIbnu Sina (1037 M.) dalam bukunya al-Isyrt wa al-
Tanbht yang memisahkan logika sebagai ilmu independen sekaligus
sebagai pengantar.
Al-Farabi (950 M.) berpendapat bahwa mantik adalah Ras al-
Ulum yang independen. Keterpengaruhan mantik arab dengan neo-
platonisme dan Aristoteles sangat jelas jika dilihat dalam hal ini karena
essensi logika itu sendiri adalah ketetapan hukum untuk mengetahui
sesuatuyang belum diketahui.

Ibnu Khaldun mengklasifikasikan ilmu ada dua:


Pertama ilmu murni-independen (ulm maqshdah bi al-dzt) seperti ilmu
syariat yang mencakup ilmu tafsir, hadits, fikih dan kalam, dan ilmu filsafat
yang mencakup fisika dan ketuhanan.
Kedua, ilmu pengantar (liyah-waslah) bagi ilmu-ilmu murni-independen,
seperti bahasa Arab dan ilmu hitung sebagai pengantar ilmu syariah, dan
mantik sebagai pengantar filsafat.
Pengkajian ilmu pengantar hendaknya hanya sebatas kapasitasnya
sebagai sebuah alat bagi ilmu independen. Jika tidak, ilmu alat atau
pengantar akan keluar dari arah dan tujuan awal, dan bisa
mengaburkan pengkajian ilmu-ilmu independen.

LOGIKA MATEMATIKA 85
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Perjalanan mantik Arab mengalami sedikit goncangan dari ulama klasik.
Bantahan dan sanggahan terhadap al-Kindi tak dapat dihindari. Menurut
mereka belajar filsafat sama halnya belajar sesuatu yang menyesatkan.
Parahnya, mereka mengklaim bahwa mempelajari filsafat dan mantik
adalah bagian dari perbuatan setan.
Imam al-Syafii banyak mengeluarkan hadist-hadist larangan terhadap
pembacaan logika dan filsafat. Salah satunya berbunyi akan dianggap
bodoh lagi diperdebatkan bagi mereka yang mulai meninggalkan bahasa
Arab dan berganti mempelajari filsafat Aristoteles.
Padahal Imam Syafii banyak menggunakan metode eksplorasi (istiqr`)
untuk mengambil istinbath hukum. Ada pula riwayat yang berbunyi
barang siapa yang mempelajari logika maka disamakan dengan kaum
zindiq. Intinya, menyatakan pelarangan terhadap mantik dan filsafat,
seperti yang sudah dikemas oleh Syeikh Islam Ismail Harawi dalam
periwayatannya.

Kecaman dan penolakan terhadap mantik berawal ketika Al-Mutawakkil


mulai menduduki kekhalifahan Abbasiyah (846 M/232 H). Penentang
terbesar terhadap pemikiran Yunani adalah golongan teolog Asyariyah
terutama Al-Ghazali (1059-1111 M).
Mantik dan filsafat terus dikecam oleh doktrin ke-salafan, sampai pada
akhirnya muncul Ibnu Rusyd pemikir besar Islam yang berani melawan
mainstream tersebut dengan bukunya Tahfut al-Tahfut. Yang juga
menjadi komentator atas aliran Aristoteles selain Ibnu Sina dan Ibn
Rusyd- adalah Suhrawardi dengan magnum opusnya Hikmat al-Isyraq,
yang berisikan kritikan terhadap aliran Paripatetik dan filsafat
materialisme yang dianut oleh aliran Stoicisme.

Perlawanan terus berlanjut bahkan sampai puncaknya pada abad ke-13 dan
ke-14 M. Apalagi setelah terbunuhnya filsuf muslim Sahruwardi pada akhir

LOGIKA MATEMATIKA 86
MATEMATIKA - MATEMATIKA
abad ke-12 M., muncul dua penentang papan atas yaitu, Ibnu Sholah (1244
M.) dan Ibnu Taimiyah (1328 M.). Adapun Ibnu Taimiyah melakukan
pemboikotan terhadap buku-buku filsafat dan mantik, serta melontarkan
predikat kafir terhadap Ibnu Sina dalam bukunya Majmuah Ras`il al-
Kubr (terbitan Kairo, hal 138).
Pada masa inilah, pengikisan mantik mulai terlihat. Muncul setelahnya,
abad ke-14 M. Imam Al-Dzahabi yang juga melakukan perlawanan
terhadap perjalanan filsafat dan mantik Yunani. Hal-hal seperti itulah
yang dilakukan ulama salaf guna membendung fitnah dalam
pentakwilan teks-teks suci al-Quran dan Hadist.

Al-Ghazali menyatakan bahwa teologi retoris sangat kering jika hanya


berkutat denganlogika tanpa menyentuh epistem demonstratif sehingga
butuh sebuah upaya harmonisasi demi mencapai teologi yang mampu
menghilangkan skeptisisme.
Mantik dalam pandangan al-Ghazali terbagi dua, yaitu mantik Aristoteles
yang mencakup segala pengetahuan kecuali teologis, dan mantik kasyfi
yang hanya mencakup masalah ketuhanan.
Menurut Ibnu Khaldun, logika empirik (mantiq hissi) juga dapat
diklasifikasikan sebagai bagian dari mantik, yang mendasari problematika
kemasyarakatan.
Dalam ilmu kalam, al-Ghazali lebih mengunggulkan metode analogi
(qiys) dari pada eksplorasi (istiqr) karena dianggap tidak dapat
membenarkan teori ketuhanan, terwujud dari ketidakseragaman antara
dunia metafisis dan realita.

LOGIKA MATEMATIKA 87
MATEMATIKA - MATEMATIKA
d. Perkembangan di Barat
Pengaruh rasionalitas Aristoteles terhadap peradaban Eropa secara periodik
terbagi 3, yaitu permulaan abad Masehi (abad ke-2 dan ke-3 M),
pertengahan abad (sekitar abad ke-13 - abad ke-16 M), akhir abad ke-19 M.
Otoritas gereja pada abadpertengahan menghegemoni hampir semua
wilayah Eropa dengan mengusung etika rasional sebagai titik tolak
pemikiran sehingga wahyu Tuhan seakan dipaksakan untuk memasuki
wilayah akal. Inilah yang menimbulkan perpecahan dalam gereja.
Abad ke-12 M, gereja mulai menerjemahkan karya sarjana Muslim yang
berpusat di Spanyol dan Napoli. Orang Yahudi ketika itu banyak
mempelopori penerjemahan kitab kedokteran, logika, matematika,
astronomi dan filsafat. Buku filsafat pertama yang diterjemahkan adalah
al-Syifa karya Ibnu Sina (1037 M.) yang sangat melegenda kemudian
mulai melebarkan sayap terhadap karya Al-Farabi dan Al- Kindi.

Adopsi karya-karya tersebut didukung dengan hadirnya Madrasah Paris


yang sedang naik daun dan dapatrestu dari Raja Philip dan Agustus. Adopsi
karya sarjana muslim tidak berjalan mulus bahkan mendapatkan
penyangkalan dan pembantahan dari pihak gereja yang masih
fundamentalis yang dianggp berlawanan denganhasil konsensus gereja
maka secara resmi gereja mengeluarkan pelarangan dan pemboikotan
terhadap karya Aristoteles pada tahun 1210 M.
Kemudian menerjemahkan karya Aristoteles langsung dari buku Yunani,
inilah yang banyak membantu Thomas Aquinas dalam pembaruan
gereja. Di sinilah awal permulaan terbaginya madrasah Eropa m enjadi
empat pusat keilmuwan, yaitu madrasah Agustine, Dominika, Rasional
Latin, dan Oxford.

Logika Modern

Buku-buku Aristotels masih digunakan

LOGIKA MATEMATIKA 88
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Thomas Aquinas (1224-1274) mengadakan sistematisasi logika
Tokoh-tokoh Logika Modern:
Petrus Hispanus (1210-1278)
Roger Bacon (1214-1292)
Raymundus Lullus (1232-1315) menemukan Ars Magna sejenis aljabar
pengertian.
William Ocham (1295-1349)
Thomas Hobbes (1588-1626) menulis Leviatan dan John Locke (1632-
1704)menulis An Essay Concerning Human Understanding.
Francis Bacon (1561-1626) mengembangkan logika induktif dengan
bukunyaNovum Organum Scientarium.
J.s. Mills (1806-1873) menekankan pada pemikiran induksi dalam
bukunyaSystem of Logic.

Tokoh-tokoh Logika Simbolik


G.W. Leibniz (1646-1716)
George Boole (1815-1864)
John Venn (1834-1923)
Gottlob Frege (1848-1925)

Chares Sandres Peirce (1839-1914) filsuf USA memperkenalkan dalil Peirce.


Alfred North Whitehead (1861-1914) dan Bertrand Arthur William Russel
(1872-1970) puncak kejayaan logika simbolik dengan terbitnya Principia
Mathematica.
Ludwig Wittgenstain (1889-1951), Rudolf Carnap (1891-1970), Kurt Godel
(1906-1978), dll.
Logika sebagai matematika murni, matematika adalah logika yang
tersistimatisasi, matematika adalah pendekatan logika kepada metode ilmu
ukur menggunakan simbol-simbol matematik (logika simbolik). Logika
tersistimatisasi dikenalkan oleh Galenus dan Sextus Empiricus.

LOGIKA MATEMATIKA 89
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pada hakekatnya relasi mantik dan filsafat tidak akan terpisahkan karena
berfilsafat harus menggunakan akal sehat dengan melepas subjektifitas.
Sedangkan agama dasar utamannya adalah kekuatan iman, bukan akal.
Pergolakan iman Kristiani banyak tercabik-cabik dalam pertengahan abad
pertama, yaitu dengan munculnya asumsi gereja yang menyatakan tidak
adanya filsafat dalam agama karena itu sangat mustahil. Melihat tujuan
utama agama nasrani adalah fikratul khallash, yang menurut sebagian
tokoh gereja tidak ada sangkut-pautnya dengan filsafat.
Berbeda dengan pemikiran Agustine yang banyak menghubungkan wilayah
agama dan rasionalitas. Dalam bukunya De Civitate Dei dikatakan bahwa
filsafat Kristen adalah cinta akan kebenaran, dan kebenaran merupakan
kalimah yang menyatu dalam tubuh al-Masih. Argumen selanjutnya,
Agustine tidak mengakui otoritas wahyu karena nasrani adalah agama yang
rasional.
Agustine menjelaskan korelasi antara rasionalitas dan iman, bahwa fungsi
akal mendahului iman (Ratio antecedit fidem) guna menjelaskan nilai-nilai
kebenaran dalam akidah, sedangkan tujuan iman mendahului akal (Credo ut
intelligam) hukumnya wajib agar akal digunakan untuk memikirkan akidah.
Dan dari sini dapat ditarik benang merah bahwa tujuan hakiki filsafat adalah
bukan berpikir untuk berakidah, melainkan berakidah untuk berpikir. Hal ini
sangat berlawanan dengan pernyataan Thomas Aquinas (1274 M.), bahwa
berpikir merupakan titik pemberangkatan untuk berakidah.
Pemisahan rasionalitas dengan agama juga menjadi bahasan utama oleh Dr.
Zaki Najib Mahmud, sejatinya agama berangkat dari wahyu disertai nash-
nash ilahiyah yang terjaga maka ketika membahas rasionalitas agama lebih
ditujukan kepada proses penalaran yang berangkat dari agama. Nash agama
selalu bersifat tunggal, tetapi nash yang berangkat dari penalaran agama
akan bervarian selaras dengan perbedaan segi pandangan akal terhadap
agama.

LOGIKA MATEMATIKA 90
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Zaman Renaissance adalah yang menjembatani perkembangan rasionalitas
dari abad pertengahan ke era modern sekitar tahun 1400-1600 M. dengan
tokoh utama Francis Bacon (1562-1626 M.), Nicollo Machiavelli (1469-1527
M.). Mereka mulai menguak kebudayaan klasik Yunani-Romawi kuno yang
dihidupkan kembali dalam kesusastraan, seni dan filsafat. Jargon utamanya
adalah Antroposentris ala mereka, pusat perhatian pemikiran tidak lagi
wilayah kosmos, melainkan manusia. Mulai sekarang manusialah yang
dianggap sebagai titik fokus dari kenyataan.

2. Pengertian Logika
Mungkin Anda pernah mendengar orang mengatakan, Pikiranmu tidak logis. Atau
teman Anda mengatakan, Kata-katamu tidak logis. Apa maksud ungkapan
semacam ini? Apakah tidak logis sama artinya dengan tidak masuk akal? Apa yang
dimaksud dengan tidak logis? Apa artinya tidak masuk akal? Lalu, kapan sebuah bisa
dikatakan logis dan masuk akal?
Logika berasal dari kata Yunani logos yang berarti ucapan, kata, akal budi, dan
ilmu. Kamu tentu sudah banyak kali mendengar kata logos. Misalnya, ketika
mempelajari biologi, kamu tahu kalau biologi adalah ilmu (logos) tentang makhluk
hidup (bios). Atau sosiologi yakni ilmu tentang masyarakat (socius), atau zoologi,
yakni ilmu tentang binatang, atau psikologi, yakni ilmu tentang jiwa (psikhe)
manusia. Bahkan ilmu tentang Tuhan (teologi). Demikianlah, logos dalam pengertian
ilmu atau kajian memiliki hubungan yang erat dengan salah satu aspek kajian yang
menjadi objek formal dari ilmu bersangkutan sekaligus membedakan ilmu tersebut
dari ilmu-ilmu lainnya.
Secara leksikal, Oxford Dictionary mendefinisikan logika sebagaiscience of
reasoning, proof, thinking, or inference; particular scheme of or treatise on this;
chain of reasoning, correct or incorrect use of argument, ability in argument,
arguments. Meriam Websters Desk Dictionary menjelaskan bahwa logika
adalah a science that deals with the rules and tests of sound thinking and proof by

LOGIKA MATEMATIKA 91
MATEMATIKA - MATEMATIKA
reasoning. Kamus Oxford juga menyebutkan bahwa aslinya istilah lengkap untuk
logika adalah logike tekhne, yang artinya seni atau keterampilan berpikir.
Apa yang dapat disimpulkan dari pengertian ini? Pengertian etimologis maupun
leksikal mengenai logika sebagaimana dikemukakan di atas menegaskan dua hal
sekaligus yang menjadi inti pengertian logika. Pertama, logika sebagai ilmu; logika
adalah elemen dasar setiap ilmu pengetahuan. Kedua, logika sebagai seni atau
keterampilan, yakni seni atau asas-asas pemikiran yang tepat, lurus, dan semestinya.
Sebagai keterampilan, logika adalah seni dan kecakapan menerapkan hukum-hukum
atau asas-asas pemikiran itu agar bernalar dengan tepat, teliti, dan teratur.
Uraian di atas sekaligus menggarisbawahi bahwa logika menempatkan penalaran
sebagai pokok pembicaraan. Apakah suatu pemikiran tepat, teratur, atau lurus?
Logika tidak mempersalahkan siapa atau dalam keadaan apa pembuat penalaran itu
berada. Apakah pembuat penalaran itu waras atau tidak, bukan perhatian logika.
Logika juga tidak bermaksud mempelajari sistem interaksi sosial di mana si pembuat
penalaran itu berada. Bidang perhatian dan tugas logika adalahmenyelidiki
penalaran yang tepat, lurus, dan semestinya sehingga dapat dibedakan dari
penalaran yang tidak tepat.
Penalaran (bentuk pemikiran) berkaitan sangat erat dengan aktivitas akal budi
manusia berpikir. Berpikir itu sendiri adalah bagian dari kehidupan manusia.
Semua orang sudah melakukannya. Dengan berpikir, kita mampu berdialog, menulis,
mengkaji suatu uraian, mendengarkan penjelasan-penjelasan, dan mencoba menarik
kesimpulan dari apa yang kita lihat dan kita dengar. Tetapi berpikir yang sering
dirasa bersifat spontan itu bisa saja dianggap sebagai sesuatu yang mudah,
gampang, dan biasa-biasa. Namun apabila diselidiki lebih lanjut, terutama bila
dipraktekkan sungguh-sungguh, ternyata bahwa berpikir dengan teliti, tepat, dan
teratur merupakan kegiatan yang cukup sukar. Manakala kita meneliti dengan
saksama dan sistematis berbagai penalaran, mungkin saja akan kita temui banyak
kejanggalan, kekeliruan, dan penalaran yang tidak nyambung. Hal itu disebabkan
antara lain karena dalam berpikir orang mudah tertangkap dalam perasaan-
perasaannya, menganggap benar apa yang disukainya, terpengaruh prasangka,

LOGIKA MATEMATIKA 92
MATEMATIKA - MATEMATIKA
kebiasaan, dan pendapat umum. Dalam keadaan yang demikian, kita sulit
mengajukan alasan yang tepat atau menunjukkan mengapa suatu pendapat tidak
dapat diterima. Karena itu dalam kegiatan berpikir, kita dituntut untuk sungguh-
sungguh melakukan pengamatan yang kuat dan cermat supaya sanggup melihat
hubungan-hubungan, kejanggalan-kejanggalan; dan kesalahan-kesalahan yang
terselubung.
Logika adalah ilmu dan keterampilan. Itu berarti memiliki pengetahuan yang cukup
tentang logika sebagai ilmu tidak dengan sendirinya menjamin bahwa seseorang
dapat bernalar dengan teliti, tepat dan teratur. Keterampilan menalar dengan tepat
adalah kecakapan yang diperoleh dari latihan yang terus-menerus sehingga tercipta
suatu kebiasaan yang mantap pada akal budi kita untuk berpikir sesuai dengan
hukum-hukum atau prinsip-prinsip pemikiran.

Manfaat Logika
Secara singkat manfaat logika dapat dikategorikan sebagai berikut:
1. Logika menyatakan, menjelaskan, dan mempergunakan prinsip-prinsip abstrak
yang dapat dipakai dalam semua lapangan ilmu pengetahuan (bahkan seluruh
lapangan kehidupan).
2. Logika menambah daya berpikir abstrak dan dengan demikian melatih dan
mengembangkan daya pemikiran dan menimbulkan disiplin intelektual.
3. Logika mencegah kita tersesat oleh segala sesuatu kita peroleh berdasarkan
autoritas, emosi, dan prasangka.
4. Logika di masa yang sekarang dikenal sebagai era of reason membantu
kita untuk mampu berpikir sendiri dan tahu memberakan yang benar dari yang
palsu.
5. Logika membantu orang untuk dapat berpikir lurus, tepat dan teratur karena
dengan berpikir demikian ia dapat memperoleh kebenaran dan menghindari
kesehatan.

LOGIKA MATEMATIKA 93
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Macam-macam Logika
Logika dapat dibedakan atas dua macam. Meskipun demikian keduanya tidak dapat
dipisahkan satu sama lain. Kedua macam logika itu ialah logika kodratiah dan logika
ilmiah.
Logika kodratiah ada pada setiap manusia karena kodratnya sebagai makhluk
rasional. Sejauh manusia itu memiliki rasio maka dia dapat berpikir. Atau dengan
akal budi manusia dapat bekerja menurut hukum-hukum logika entah secara
spontan atau disengaja. Misalnya manusia dapat berpikir secara spontan bahwa si A
berada dengan si B atau makan tidak sama dengan tidur. Jadi tanpa belajar
logika ilmiah pun orang dapat berpikir logis dengan mendasarkan pikirannya pada
akal sehat saja. Contoh yang lain misalnya, seorang pedagang tidak perlu belajar
logika ilmiah untuk maju di bidangnya. Namun apabila hal yang dipikirkan itu
bersifat rumit dan kompleks akal sehat saja tidak mencukupi untuk menjamin
prosedur pemikiran yang tepat sebab akal sehat saja tidak dapat diuji sepenuhnya
secara kritis dan ilmiah. Di sinilah kita ditantang untuk berpikir tentang caranya kita
berpikir. Bagaimana kita mengetahui hukum-hukum kodrat pemikiran secara tegas
dan eksplisit, agar kita dengan sadar menerapkannya sehingga kita mempunyai
kepastian akan kebenaran proses berpikir dan juga kepastian atas kesimpulannya.
Tuntutan itu lebih terasa apabila kita harus menggeluti jalan ilmu pengetahun
yang panjang, berliku-liku, dan penuh kesukaran. Pada tataran ini kita
membutuhkan logika ilmiah sebagai penyempurnaan atas logika kodratiah. Jadi
logika ilmiah: ilmu praktis normatif yang mempelajari hukum-hukum, prinsip-prinsip,
dan bentuk-bentuk pikiran manusia yang jika dipatuhi akan membimbing kita
mencapai kesimpulan-kesimpulan yang lurus/sah. Logika ilmiah membentangkan
metode yang menjamin kita bernalar secara tepat/semestinya. Bagaimana
menghindari kekeliruan dan kesesatan dalam berpikir? Namun harus disadari bahwa
logika ilmiah adalah keterangan lebih lanjut atau penyempurnaan atas logika
kodratiah.

LOGIKA MATEMATIKA 94
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Logika Formal dan Logika Material
Ada perbedaan antara kebenaran bentuk dan kebenaran isi. Logika yang berbicara
tentang kebenaran bentuk disebut logika bentuk/formal (formal logic) sedangkan
logika yang membahas tentang kebenaran isi disebut logika material (material logic).
Selanjutnya logika formal disebut juga logika minor dan logika material disebut
logika mayor.
Sebuah argumen dikatakan mempunyai kebenaran bentuk, bila konklusinya kita
tarik secara logis dari premis atau titik pangkalnya dengan mengabaikan isi yang
terkandung dalam argumentasi tersebut. Yang harus diperhatikan di situ ialah
penyusunan pertanyaan-pertanyaan yang menjadi premis atau dasar penyimpulan.
Kalau susunan premis tidak dapat dijadikan pangkal/dasar untuk menarik
kesimpulan yang logis.
Misalnya:
Semua pegawai negeri adalah penerima gaji.
Semua pegawai swasta adalah penerima gaji.
Jadi, pegawai negeri adalah pegawai swasta.

Contoh diatas memperlihatkan susunan penalaran yang tidak tepat dengan


demikian penalaran tersebut tidak memiliki kebenaran bentuk. Susunan penalaran
yang tepat diketahui berdasarkan konklusinya yang ditarik secara logis dari premis
atau titik pangkalnya.
Misalnya:
Semua manusia adalah mortal.
Semua raja adalah manusia.
Jadi, semua raja adalah mortal.

Susunan penalaran diatas adalah tepat sebab konklusinya diturunkan secara logis
dari titik pangkalnya. Dengan demikian kalau penalaran yang tepat itu dikosongkan
dari isinya dengan menghapus pengertian-pengertian di dalamnya dan

LOGIKA MATEMATIKA 95
MATEMATIKA - MATEMATIKA
menggantinya dengan tanda-tanda huruf terdapatlah pola penyusunan sebagai
berikut:
Semua M adalah P.
Semua S adalah M.
Jadi, semua S adalah P.
Pola susunan penalaran itu disebut bentuk penalaran. Penalaran dengan bentuk
yang tepat disebut penalaran yang tepat atau sahih (valid). Semua penalaran, apa
pun isi atau maknanya, asal bentuknya tepat, dapat dipastikan bahwa penalaran itu
sahih. Jadi tanda-tanda M, P, dan S dapat diganti degan pengertian apa saja, asal
susunan premis (yang dijadikan dasar penyimpulan) tepat dan konklusi sungguh-
sungguh ditarik secara logis dari premis maka penalaran itu tepat/sahih.
Misalnya:
Malaikat itu benda fisik.
Batu itu malaikat.
Maka, batu itu benda fisik.
Kalau kita sesuaikan dengan kenyataan, jelaslah bahwa isi dari tiga pernyataan yang
membentuk argumen di atas adalah salah. Namun argumen tersebut sahih dari segi
bentuknya karena kesimpulan sungguh ditarik dari premis atau titik pangkal yang
menjadi dasar penyimpulan tersebut. Bahwa isi dari kesimpulan tersebut salah
tidaklah disebabkan karena proses penarikan kesimpulan yang tidak tepat,
melainkan isi dari premis-premisnya sudah salah.
Supaya kita dapat membedakan dengan baik kebenaran suatu argumen dari segi
bentuk dan isi maka baiklah sekarang kita menyoroti argumen yang benar dari segi
isi.
Sebuah argumen dikatakan mempunyai kebenaran isi apabila pernyataan-
pernyataan yang membentuk argumen tersebut sesuai dengan kenyataan.
Misalnya:
Semua binatang adalah makhluk hidup.
Kucing adalah makhluk hidup.
Jadi, kucing adalah binatang.

LOGIKA MATEMATIKA 96
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Kalau kita sesuaikan dengan kenyataan, jelaslah bahwa isi dari tiga pertanyaan yang
membentuk argumen di atas adalah benar (sesuai dengan kenyataan) dengan
demikian argumen tersebut memiliki kebenaran isi. Namun, kalau kita teliti lebih
lanjut, argumen tersebut sesungguhnya secara formal (menurut bentuknya) tidaklah
sahih (valid). Karena konklusi yang ditarik tidak diturunkan dari pernyataan-
pertanyaan yang menjadi titik pangkal pemikiran. Memang benar bahwa Kucing
adalah binatang tetapi pernyataan (kesimpulan) itu tidak dapat ditarik dari fakta
bahwa Semua binatang adalah makhluk hidup dan bahwa Kucing adalah makhluk
hidup.
Argumen ilmiah mementingkan struktur penalaran yang tepat atau sahih (valid)
sekaligus isi atau maknanya sesuai dengan kenyataan. Dengan kata lain, kebenaran
suatu argumen dari segi bentuk dan isi adalah prasyarat mutlak conditio sine qua
non dalam ilmu pengetahuan.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa secara apriori sebuah argumen
memiliki empat kemungkinan yakni:
(1) Sahih dari segi bentuk tetapi tidak benar dari segi isi:
Misalnya:
Manusia adalah binatang berkaki empat.
Alibaba adalah manusia.
Jadi, Alibaba adalah binatang berkaki empat.
(2) Tidak sahih dari segi bentuk, tetapi benar dari segi isi:
Misalnya:
Semua ayam mempunyai kaki.
Dadang bukanlah ayam.
Jadi, Dadang mempunyai kaki .
(3) Sahih dari segi bentuk dan benar dari segi isi:
Misalnya:
Kota yang terletak di sebelah utara Roma lebih sejuk dari pada Roma.
London adalah kota yang terletak di sebelah utara Roma.
Jadi, London lebih sejuk daripada Roma.

LOGIKA MATEMATIKA 97
MATEMATIKA - MATEMATIKA
(4) Tidak sahih dari segi bentuk dan tidak benar dari segi isi:
Misalnya:
Semua yang lebih ringan daripada batu mengambang dalam air.
Air lebih ringan daripada batu.
Jadi, betul mengambang dalam air.

(5) Induksi dan Deduksi


Bernalar adalah suatu proses berpikir yang menyangkut cara mengambil/menarik
suatu kesimpulan sebagai suatu pengetahuan menurut suatu alur atau kerangka
berpikir tertentu.
Ada dua macam penalaran ilmiah. Pertama, penalaran induktif. Kedua, penalaran
deduktif. Dua macam penalaran tersebut menunjuk pada dua cara menarik
kesimpulan.
Penalaran induktif adalah proses penarikan kesimpulan yang umum (berlaku
untuk semua/banyak) atas dasar pengetahuan tentang kasus-kasus individual
(khusus). Penalaran induktif berkaitan erat dengan pengamatan inderawi
(observasi) atas kasus-kasus sejenis lalu disusunlah pernyataan-pernyataan yang
sejenis pula sebagai dasar untuk menarik kesimpulan yang berlaku umum.
Misalnya observasi terhadap 10 batang logam yang dipanasi berturut-turut
dengan hasil sama yakni memuai. Pengamatan itu secara formal dapat disusun
sebagai suatu bentuk penalaran formal sebagai berikut:
Logam 1 dipanasi dan memuai.
Logam 2 dipanasi dan memuai.
Logam 3 ...,
Logam 10 dipanasi dan memuai.
Jadi, semua logam dipanasi dan memuai.
Skema Induksi
Pengetahuan yang lebih umum
Kenyataan
Pengetahuan yang lebih konkrit dan khusus

LOGIKA MATEMATIKA 98
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Dari contoh di atas terlihat bahwa kesimpulan dalam penalaran induktif merupakan
generalisasi sehingga kesimpulan itu pasti lebih luas dari premis atau titik pangkal
pemikiran. Dengan demikian selalu ada bahaya bahwa orang menarik kesimpulan
umum dari alasan yang tidak mencukupi, atau menganggap sudah pasti sesuatu
yang belum pasti. Generalisasi tergesa-gesa dapat menjerumuskan kita sehingga kita
menarik kesimpulan umum tentang sesuatu yang sebenarnya tidak berlaku umum.
Untuk itu perlu dipelajari secara ilmiah syarat-syarat yang harus dipenuhi agar dari
jumlah kejadian yang kecil atau sedikit, sebagai sampelkita dapat menarik
kesimpulan yang berlaku umum tanpa melanggar kebenaran.
Penalaran induktif bertitik tolak dari kasus-kasus individual dan menarik kesimpulan
umum. Kesimpulan dalam penalaran induktif tersebut merupakan sintesis atau
penggabungan dari apa yang disebut sebagai titik pangkal pemikiran/premis maka
penalaran induktif disebut juga penalaran sintesis. Karena itu pula penalaran induktif
tidak bersifat sahih atau tidak sahih melainkan apakah kesimpulan dari suatu
penalaran induktif lebih probabel dibandingkan dengan yang lain. Kalau begitu
benarnya kesimpulan dalam penalaran induktif bergantung pada sampelyang
dijadikan alasan. Kalau alasan (premis) mencukupi maka kesimpulan benar (bukan
pasti benar) sedangkan jika alasan (premis) tidak mencukupi maka kesimpulannya
mungkin benar.
Dalam penalaran deduktif, penarikan kesimpulan bertitik tolak dari penyataan-
pernyataan yang bersifat umum, kita menarik kesimpulan yang bersifat khusus.
Penarikan kesimpulan secara deduktif memakai pola berpikir yang disebut silogisme.
Silogisme adalah argumentasi yang terdiri dari tiga penyataan. Dalam silogisme itu,
dari dua penyataan yang sudah diketahui (premis), kita turunkan pernyataan yang
ketiga (kesimpulan).
Misalnya:
Semua manusia akan mati.
Socrates adalah malaikat.
Jadi, Socrates akan mati.

LOGIKA MATEMATIKA 99
MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pengetahuan yang telah umum
Deduksi
Kenyataan
Pengetahuan yang konkrit/khusus

Kunci untuk mengerti argumen di atas adalah istilah manusia pada pernyataan
pertama dan pernyataan kedua. Artinya kalau diketahui bahwa semua manusia
akan mati dan Socrates adalah manusia maka konsekuensi logisnya adalah
Socrates akan mati. Kesimpulan bahwa Socrates akan mati merupakan hasil
analisa dari dua pernyataan alasan (semua manusia akan mati). Maka kesimpulan
dalam penalaran deduktif bersifat analistis tautologis sebab kesimpulan itu sudah
termuat dalam titik pangkal pemikiran. Disinilah penalaran deduktif bersifat sahih
(kalau kesimpulannya diturunkan secara logis dari premis) atau tidak sahih (kalau
kesimpulannya tidak diturunkan secara logis dari premis). Kesimpulan penalaran
deduktif pasti 100% kalau argumentasi benar dari segi logika formal.

Misalnya:
1 + 1. 1 + 1 adalah premis (titik pangkal, alasan, atau data yang diketahui). 2
adalah kesimpulan yang pasti 100% sebab diturunkan secaralogis dari 1+1.
Kesimpulan itu (2) secara implisit sudah ada pada premis maka kesimpulan (2)
tidak lebih luas dari premis itu. Kesimpulan 2 itu adalah hasil analisis atas premis
1+1.

Manakah unsur-unsur penalaran deduktif?


Unsur-unsur penalaran deduktif dapat dikategorikan berdasarkan dua aspek.
Pertama, aspek kegiatan mental. Kedua, aspek ekspresi verbal.
Unsur-unsur penalaran deduktif yang merupakan aktivitas akal budi meliputi
pengertian/konsep, putusan, dan penyimpulan. Ketiga unsur tersebut terungkap
secara verbal dalam bentuk kata/kelompok kata (term), pernyataan/kalimat berita
(proporsial), dan rangkaian logis tiga pernyataan (silogisme).

LOGIKA MATEMATIKA 100


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Secara etimologis, logika berasal dari kata Yunani 'logos' yang berartikata,
ucapan, pikiran secara utuh, atau bisa juga berarti ilmu pengetahuan (Kusumah,
1986). Dalam arti luas, logika adalah suatu cabang ilmu yang mengkaji
penurunan-penurunan kesimpulan yang sahih (valid, correct) dan yang tidak
sahih (tidak valid, incorrect). Proses berpikir yang terjadi di saat menurunkan
atau menarik kesimpulan dari pernyataan-pernyataan yang diketahui benar atau
dianggap benar itu biasanya disebut dengan penalaran (reasoning).

Logika, penalaran, dan argumentasi sangat sering digunakan di dalam kehidupan


nyata sehari-hari, di dalam mata pelajaran matematika sendiri maupun mata
pelajaran lainnya. Karenanya, Logika Matematika ini sangat berguna bagi siswa
karena disamping dapat meningkatkan daya nalar, namun dapat langsung
diaplikasikan di dalam kehidupan nyata mereka sehari-hari maupun ketika
mempelajari mata pelajaran lainnya. Tujuan pembelajaran Logika Matematika pada
dasarnya adalah agar para siswa dapat menggunakan aturan-aturan dasar Logika
Matematika untuk penarikan kesimpulan.
Kebenaran suatu teori yang dikemukakan setiap ilmuwan, matematikawan, maupun
para ahli merupakan hal yang akan sangat menentukan reputasi mereka. Untuk
mendapatkan hal tersebut, mereka harus menyusun pernyataan yang bernilai benar.
Di samping itu, mereka sering dituntut untuk menegasikan (membuat ingkaran)
suatu pernyataan ataupun menggabungkan dua pernyataan atau lebih dengan
menggunakan perakit atau perangkai atau sering disebut dengan operasi.
Modul pada bagian ini akan membahas tentang pernyataan, perakit-perakit: negasi,
konjungsi, disjungsi, implikasi, dan biimplikasi berikutingkarannya, dan diakhiri
dengan penarikan kesimpulan dengan menggunakan modus ponens, modus tollens,
dan prinsip silogisme.

LOGIKA MATEMATIKA 101


MATEMATIKA - MATEMATIKA
3. Pernyataan dan Nilai Kebenarannya
Setiap manusia, sejak masih kecil terutama sejak mulai berbicara, sedikit demi
sedikit akan melengkapi perbendaharaan kata-katanya. Di saat berkomunikasi,
seseorang harus menyusun kata-kata yang dimilikinya menjadi suatu kalimat
yang memiliki arti atau bermakna. Kalimat adalah susunan kata-kata yang
memiliki arti yang dapat berupa pernyataan ("Soekarno adalah presiden
Republik Indonesia yang pertama"), pertanyaan ("Benarkah jumlah besar sudut
bangun segitiga adalah 180 0 ?"), perintah("Carilah akar-akar dari persamaan
kuadrat x 2-2x+3!") ataupun permintaan ("Tolong belikan ayahmu sebuah
cangkul!"). Karena setiap ilmuwan, matematikawan, ataupun ahli-ahli lainnya
akan berusaha untuk menghasilkan suatu pernyataan atau teori yang benar
maka suatu pernyataan (termasuk teori) tidak akan ada artinya jika tidak
bernilai benar. Karenanya, dari empat macam kalimat tersebut di atas, hanya
pernyataan saja yang menjadi pembicaraan awal ini karena suatu pernyataan
memiliki nilai benar atau salah, tetapi tidak sekaligus benar atau salah.
Pernyataan ini sering juga disebut kalimat deklaratif.
Untuk lebih menjelaskan tentang kriteria kebenaran ini perhatikan dua kalimat
berikut:

1. Semua guru SMK akan meninggal.


2. Akar-akar dari x 2-3x+2=0 adalah 1 atau 2.

Dari dua kalimat tersebut, manakah yang bernilai benar dan manakah yang
bernilai salah? Pertanyaan berikutnya, mengapa kalimat tersebut dikategorikan
benar atau salah, bilamana suatu kalimat dikategorikan sebagai kalimat yang
benar atau salah. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Suriasumantri (1988)
menyatakan bahwa ada tiga teori yang berkaitan dengan kriteria kebenaran ini,
yaitu: teori korespondensi, teori koherensi, dan teori pragmatis. Namun kita
hanya akan fokus pada dua teori saja, yaitu teori korespondensi dan koherensi,
mengingat sebagian buku juga hanya membicarakan dua teori ini.

LOGIKA MATEMATIKA 102


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Teori korespondensi (the correspondence theory of truth) menyatakan bahwa
suatu kalimat akan bernilai benar jika hal-hal yang terkandung di dalamnya
sesuai atau cocok dengan keadaan yang sesungguhnya. Sebagai contoh,
Bandung adalah ibukota provinsi Jawa Barat merupakan pernyataan yang
bernilai benar karena kenyataannya memang demikian. Namun pernyataan
Presiden pertama Republik Indonesia adalah Megawati merupakan
pernyataan yang salah karena tidak sesuai dengan kenyataannya.

Teori koherensi menyatakan bahwa suatu kalimat akan bernilai benar jika
pernyataan yang terkandung di dalamnya bersifat koheren, konsisten, atau tidak
bertentangan dengan pernyataan-pernyataan sebelumnya yang dianggap benar.
Sebagai contoh, pengetahuan aljabar telah didasarkan pada pernyataan pangkal
yang dianggap benar. Pernyataan yang dianggap benar itu disebut aksioma atau
postulat. Sedangkan penyataan Akar riil dari persamaan x2+4 = 0 adalah 2

merupakan pernyataan yang salah, karena bertentangan dengan kons ep akar


kuadrat dan bilangan riil.
Pernyataan: Semua guru SMK akan meninggal merupakan suatu pernyataan
yang bernilai benar karena pada kenyataannya setiap makhluk hidup yang
namanya manusia tidak ada satupun yang kekal dan abadi. Pernyataan seperti
itu disebut juga dengan pernyataan faktual. Teori-teori Ilmu Pengetahuan Alam
dan Sosial banyak didasarkan pada teori korespondensi ini. Karena itu, teori -
teori atau pernyataan-pernyataan Ilmu Pengetahuan Alam dan Sosial akan
dinilai benar jika pernyataan itu melaporkan, mendeskripsikan, ataupun
menyimpulkan kenyataan atau fakta yang sebenarnya. Berbeda dengan IPA dan
IPS, Matematika tidak hanya mendasarkan pada kenyataan atau fakta semata-
mata namun mendasarkan pada rasio dan aksioma.
Pernyataan: Akar-akar dari x2-3x+2=0 adalah 1 atau 2 dapat diberi nilai benar
karena pernyataan itu konsisten atau koheren ataupun tidak bertentangan
dengan aksioma atau semufakatan yang sudah ada yaitu x 2-3x+2 = 0 (x-1).(x-

LOGIKA MATEMATIKA 103


MATEMATIKA - MATEMATIKA
2)=0 x1=1 atau x 2 =2 dan konsisten juga dengan cara ataupun aturan yang
sudah dipelajari.

Suatu pernyataan disebut ekuivalen dengan pernyataan yang lain, jika pernyataan
tersebut mempunyai nilai kebenaran yang sama. Ekuivalen dinotasikan dengan .
Sebagai contoh, pernyataan p: semua guru SMK akan meninggal ekuivalen dengan
pernyataan q:enam habis dibagi 2 karena keduanya mempunyai nilai kebenaran
yang sama, yaitu bernilai benar. Artinya p q. Demikian pula, pernyataan Presiden
pertama Republik Indonesia adalah Megawati ekuivalen dengan pernyataan
hasilkali 5 dan 6 adalah 11 karena keduanya mempunyai nilai kebenaran yang
sama, yaitu bernilai salah.
Sebagai latihan, Anda dapat membuat beberapa contoh pernyataan yang ekuivalen,
baik yang bernilai benar maupun yang bernilai salah.
Selanjutnya, perhatikankalimat-kalimat berikut:
1) Pontianak berada di pulau Kalimantan.
2) Lima lebih dari 7.
3) Surabaya lebih jauh dari Jakarta.
4) Tujuh mencintai lima.
5) Kerjakan soal latihan dalam buku ini dengan baik!
6) Bilangan asli yang kurang dari 5.
7) Mawar merah.
8) Di mana alamat rumahmu?

Kalimat-kalimat di atas dapat Anda pahami dengan baik, kecualikalimat 4), karena
kalimat-kalimat tersebut bermakna atau berarti.Sedangkan kalimat 4) adalah
kalimat yang tidak bermakna atau tidakberarti karena tidak ada hubungan
mencintai antar bilangan.
Sekarang perhatikan kalimat-kalimat yang bermakna, yaitu:
1) Pontianak berada di pulau Kalimantan.
2) Lima lebih dari 7.

LOGIKA MATEMATIKA 104


MATEMATIKA - MATEMATIKA
3) Surabaya lebih jauh dari Jakarta.
4) Kerjakan soal latihan dalam buku ini dengan baik!
5) Bilangan asli yang kurang dari 5.
6) Mawar merah.
7) Dimana alamat rumahmu?

Tentunya Anda tahu bahwa:


Kalimat 1) dan 6) adalah kalimat yang benar karena sesuai dengankenyataan
Pontianak memang berada di pulau Kalimantan dan ada mawaryang berwarna
merah.
Kalimat 2) adalah kalimat yang salah karena lima tidak lebih dari 7.
Kalimat ini dapat diubah menjadi kalimat yang benar, yaitu: Lima kurangdari 7.
Kalimat 3), 4), 5), dan 7) tidak dapat ditentukan benar atau salah.
Benar atau salahnya kalimat 3) bergantung dari tempat dimana kalimat
itudiucapkan. Jika kalimat itu diucapkan oleh orang yang berada di
Medan,kalimat itu benar, tetapi kalimat itu salah jika diucapkan orang
yangberada di Bandung.
Benar atau salahnya kalimat 5) bergantung pada bilangan asli tertentu.
Kalau bilangan asli pada kalimat itu diganti dengan bilangan 1, 2, 3, atau4 maka
kalimat tersebut menjadi benar. Tetapi bila bilangan asli padakalimat itu diganti
dengan 5, 6, 7,... (dan seterusnya), kalimat itu menjadikalimat yang salah.
Kalimat 4) tidak dapat ditentukan benar atau salahnya karena kalimattersebut
adalah kalimat perintah.
Kalimat 7) juga tidak dapat ditentukan benar atau salah karena kalimattersebut
kalimat tanya.
Kalimat 3) dan 5) dapat diubah menjadikalimat yang bernilai benar atau salah.
Kalimat 3) dapat diubah menjadikalimat yang benar atau salah dengan melihat
tempat orang yangmengatakan kalimat tersebut. Kalimat 5) dapat diubah
menjadi kalimat benaratau salah dengan mengganti bilangan asli dengan

LOGIKA MATEMATIKA 105


MATEMATIKA - MATEMATIKA
bilangan tertentu. Tempatorang yang mengatakan kalimat 3) dan bilangan asli
di kalimat 5) dapatdiubah-ubah sesuai dengan keinginan Anda.
Sesuatu yang berubah-ubah disebut variabel. Seringkali orangmengatakan bahwa
variabel adalah lambang untuk menyatakan anggotasuatu himpunan semesta.
Kalimat yang memuat variabel disebut kalimatterbuka. Variabel pada kalimat 3)
adalah tempat orang yang mengatakankalimat tersebut. Sedangkan variabel pada
kalimat 5) adalah bilangan asli.Variabel seringkali dinyatakan dengan huruf-huruf
akhir abjad (x, y, z).
Sedangkan huruf-huruf awal abjad (a, b, c,...) digunakan untuk
menyatakankonstanta, yaitu sesuatu yang tetap. Orang sering mengatakan
bahwakonstanta adalah lambang untuk menyatakan anggota tertentu dari
himpunansemesta. Contoh ax + by = c. x dan y merupakan variabel dan a, b,
cmerupakan konstanta pada himpunan bilangan riil.
Sebagai kesimpulan, suatu kalimat disebut bernilai benar jika hal-hal yang
terkandung di dalam pernyataan tersebut sesuai atau cocok dengan keadaan yang
sesungguhnya (teori korespondensi), seperti pada IPA maupun IPS; atau konsisten
dengan pernyataan-pernyataan sebelumnya (teori konsistensi), seperti pada
matematika. Pernyataan pertama di atas sering juga disebut pernyataan faktual.
Bagian berikut ini akan menjelaskan tentang perakit atau perangkai atau yang sering
juga disebut dengan operasi.

4. Konjungsi, Disjungsi, Implikasi, Biimplikasi, dan Ingkarannya


Pada kegiatan belajar ini Anda mempelajari beberapa perakit, perangkai atau kata
hubung yang berguna untuk merangkai beberapa pernyataan. Rangkaian pernyataan
pernyataan tersebut dinamakan pernyataan majemuk atau kalimat majemuk.
Karena itulah pada uraian berikutnya, suatu pernyataan seringkali disebut sebagai
kalimat.
Kata hubung yang sering Anda jumpai dalam percakapan sehari-hari adalah: dan,
atau, walaupun, meskipun, jika..., maka.... Dalam logika matematika kata hubung
yang Anda pelajari adalah: tidak (ingkaran atau negasi), dan (konjungsi), atau

LOGIKA MATEMATIKA 106


MATEMATIKA - MATEMATIKA
(disjungsi), jika..., maka... (implikasi), jika dan hanya jika (biimplikasi), dan ingkaran
kalimat majemuk. Untuk memudahkan Anda mempelajarinya, kalimat-kalimat
tersebut akan dinyatakan dengan huruf kecil, misal: p, q, r, dan sebagainya. Kalimat
pembentuk kalimat majemuk disebut atom.

1.1 Negasi Suatu Pernyataan


Perhatikan kalimat: Dimas rajin belajar. Anda dapat membuatingkaran atau negasi
kalimat tersebut yang bunyinya: Dimas tidak rajinbelajar. Jika kenyataan
menunjukkan bahwa:Dimas memang anak yang rajin belajar, maka kalimat: Dimas
rajinbelajar adalah kalimat yang bernilai benar. Sedangkan kalimat: Dimastidak
rajin belajar merupakan kalimat yang bernilai salah.
Sebaliknya, jika kenyataan menunjukkan bahwa Dimas anak yangtidak rajin belajar,
maka kalimat: Dimas rajin belajar adalah kalimat yangbernilai salah dan kalimat:
Dimas tidak rajin belajar adalah kalimat yangbernilai benar. Kalimat: Dimas tidak
rajin belajar, seringkali dikatakan:Tidak benar bahwa Dimas rajin belajar.
Ingkaran dari suatu kalimat p, ditulis: -p atau ~p. Jika p: Dimasrajin belajar maka -p:
Tidak benar bahwa Dimas rajin belajar. p dapatpula berbunyi: Dimas tidak rajin
belajar.
Nilai kebenaran dari suatu pernyataan p dan p disajikan pada tabel berikut, yang
disebut tabel kebenaran.

Tabel 2.2.1 Tabel Kebenaran (truth table)

p -p
Benar Salah
Salah Benar

Untuk selanjutnya jika nilai kebenaran suatu kalimat benar, akanditulis B. Jika nilai
kebenaran suatu kalimat salah ditulis S.

LOGIKA MATEMATIKA 107


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Dalam ilmu terapan seperti bidang elektronika atau informatika, nilai Benar (B) atau
Salah (S) juga dinyatakan dalam pasangan kata True (T) atau False (F), atau dengan
digit biner 1 untuk menyatakan nilai Benar (True) dan 0 untuk menyatakan nilai
Salah (False). Sehingga tabel di atas dapat disajikan sebagai berikut.

Tabel 2.2.2 Bentuk Lain Tabel Kebenaran

p -p
B S F 0
S B T 1

B dan S juga digunakan untuk menyatakan nilai kebenaran suatu kalimat.

Contoh:

p: Panji berkacamata (S), berarti p bernilai salah. Karena menurutkenyataan, Panji


tidak berkacamata. Dengan demikian p bernilai benar.Hal ini disajikan sebagai: -p:
Panji tidak berkacamata (B).

1.2 Konjungsi
Konjungsi adalah suatu pernyataan majemuk yang menggunakan perakit atau kata
hubung dan, dengan notasi atau symbol .
Contohnya pernyataan Rita berikut:
Firman membubut dan mendengarkan musik.
Jika kita misalkan p: Firman membubut dan q: Firman mendengarkan musik maka
pernyataan Rita di atas dapat ditulis: pq.
Dalam proses pembelajaran di kelas, berilah kesempatan kepada siswa untuk
bertanya kepada diri mereka sendiri, dalam hal mana pernyataan Rita di atas
bernilai benar dan dalam hal mana bernilai salah dalam empat kasus berikut, yaitu:
1) Firman memang benar membubut dan ia juga mendengarkan musik, 2) Firman
membubut namun ia tidak mendengarkan musik, 3) Firman tidak membubut namun

LOGIKA MATEMATIKA 108


MATEMATIKA - MATEMATIKA
ia mendengarkan musik, dan 4) Firman tidak membubut dan juga tidak
mendengarkan musik.
Pada kasus pertama, Firman memang benar membubut dan ia juga mendengarkan
musik. Dalam kasus seperti ini, tidaklah mungkin pernyataan Rita bernilai salah.
Alasannya, pernyataan tersebut sesuai dengan kenyataannya. Pada kasus kedua,
Firman membubut namun tidak mendengarkan musik. Tentunya Anda akan
mengatakan bahwa pernyataan Rita tadi bernilai salah karena meskipun Firman
sudah membubut namun ia tidak mendengarkan musik sebagaimana yang
dinyatakan Rita. Sejalan dengan itu, pada kasus ketiga, Firman tidak membubut
meskipun ia mendengarkan musik. Anda akan menyatakan bahwa pernyataan Rita
tadi bernilai salah karena Firman tidak membubut sebagaimana yang dinyatakan
Rita bahwa Firman membubut dan mendengarkan musik. Terakhir pada kasus
keempat, Firman tidak membubut dan tidak mendengarkan musik. Jelas pernyataan
majemuk tersebut bernilai salah karena tidak ada kesesuaian antara yang
dinyatakan dengan kenyataan sebenarnya.
Berdasarkan penjelasan di atas, dapatlah disimpulkan bahwa, suatu konjungsi pq
akan bernilai benar hanya jika komponen-komponennya, yaitu baik p maupun q,
keduanya bernilai benar, sedangkan nilai selain itu adalah salah, seperti yang
ditunjukkan pada tabel kebenaran berikut.

Tabel 2.2.3 Tabel Kebenaran Konjungsi

p q pq
B B B
B S S
S B S
S S S

LOGIKA MATEMATIKA 109


MATEMATIKA - MATEMATIKA
1.3 Disjungsi Inklusif
Disjungsi inklusif adalah suatu pernyataan majemuk yang menggunakan perakit
"atau", dengan notasi atau simbol . Contohnya pernyataan berikut: "Surya
menyenangi matematika atau fisika."
Jika kita misalkan p: Surya menyenangi matematika dan q: Surya menyenangi fisika maka pernyataan Rita
di atas dapat ditulis: pq.
Seperti ketika dalam proses pembelajaran konjungsi, berilah kesempatan kepada siswa untuk bertanya
kepada diri mereka sendiri, dalam hal mana pernyataan di atas bernilai benar dan dalam hal mana
bernilai salah untuk empat kasus yang sama, yaitu: 1) Surya menyenangi matematika dan juga fisika,2)
Surya menyenangi matematika namun tidak menyenangi fisika, 3) Surya tidak menyenangi matematika
namun menyenangi fisika, dan 4) Surya tidak menyenangi matematika maupun fisika.
Berdasar 4 kasus di atas, dapat disimpulkan bahwa suatu disjungsi inklusif p q akan bernilai salah hanya
jika komponen-komponennya, yaitu baik p maupun q, keduanya sama-sama bernilai salah, yang selain itu
akan bernilai benar sebagaimana ditunjukkan pada tabel kebenaran berikut:

Tabel 2.2.4 Tabel Kebenaran Disjungsi Inklusif

p q pq
B B B
B S B
S B B
S S S

Disjungsi inklusif yang diuraikan di atas adalah jenis disjungsi umum yang sering
dipelajari di sekolah. Artinya, jika kita menyebut operasi disjungsi, maka disjungsi
yang dimaksud adalah disjungsi inklusif.

1.4 Disjungsi Eksklusif


Disjungsi eksklusif adalah suatu pernyataan majemuk yang juga menggunakan
perakit "atau", tetapi dengan notasi atau simbol V.

LOGIKA MATEMATIKA 110


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Contohnya pernyataan berikut:
"Bu Pak Subali berusia 40 tahun atau 41 tahun."
Jika kita misalkan p: Pak Subaliberusia 40 tahun dan q: Pak Subali berusia 41 tahun
maka pernyataan di atas dapat ditulis: pVq
Seperti ketika dalam proses pembelajaran disjungsi, berilah kesempatan kepada siswa untuk bertanya
kepada diri mereka sendiri, dalam hal mana pernyataan di atas bernilai benar dan dalam hal mana
bernilai salah untuk empat kasus yang sama, yaitu: 1) Pak Subali berusia 40 tahun dan juga 41 tahun,2)
Pak Subali berusia 40 tahun, tidak/bukan berusia 41 tahun, 3) Pak Subali tidak/bukan berusia 40 tahun,
tapi berusia 41 tahun, dan 4) Pak Subali bukan berusia 40 tahun dan bukan berusia 41 tahun.
Pada kasus pertama, pak Subali berusia 40 tahun dan juga 41 tahun. Ini jelas
pernyataan yang salah karena tidaklah mungkin seseorang berusia 40 tahun dan 41
tahun sekaligus. Pada kasus kedua dan ketiga, pak Subali berusia 40 tahun bukan 41
tahun, atau pak Subali bukan berusia 40 tahun tetapi 41 tahun. Ini jelas pernyataan
yang benar karena meskipun pak Subali pasti berusia salah satu, mungkin 40 tahun
atau mungkin juga 41 tahun. Terakhir pada kasus keempat, pak Subali tidak berusia
40 tahun maupun 41 tahun. Pernyataan ini (bisa) dibilang benar karena (mungkin
saja) pak Subali berusia di luar 40 tahun atau 41 tahun.
Berdasar uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa suatu disjungsi eksklusif p V q akan bernilai salah hanya
jika komponen-komponennya, yaitu baik p maupun q, keduanya sama-sama bernilai sama, yang selain itu
akan bernilai benar sebagaimana ditunjukkan pada tabel kebenaran berikut:

Tabel 2.2.5 Tabel Kebenaran Disjungsi Eksklusif

p q pVq
B B S
B S B
S B B
S S S

LOGIKA MATEMATIKA 111


MATEMATIKA - MATEMATIKA
1.5 Implikasi
Misalkan ada dua pernyataan p dan q. Yang sering menjadi perhatian para ilmuwan
maupun matematikawan adalah menunjukkan atau membuktikan bahwa jika p
bernilai benar akan mengakibatkan q bernilai benar juga. Untuk mencapai
keinginannya tersebut, diletakkanlah kata "Jika" sebelum pernyataan pertama lalu
diletakkan juga kata "maka" di antara pernyataan pertama dan pernyataan kedua,
sehingga didapatkan suatu pernyataan majemuk yang disebut dengan implikasi,
pernyataan bersyarat, kondisional, atau hypothetical dengan notasi "" seperti
ini: p q.
Notasi di atas dapat dibaca dengan:
(1) Jika p maka q;
(2) q jika p;
(3) p adalah syarat cukup untuk q; atau
(4) q adalah syarat perlu untuk p.

Dalam pernyataan implikasi, komponen kalimat yang terletak diantara jika dan maka, yaitu bagian
kalimat yang lebih dulu yang menjadi syarat disebut anteseden (antecedent). Sedangkan komponen
pernyataan yang ditulis kemudian, yaitu bagian belakang yang merupakan akibatnya atau yang
mengikutinya disebut konsekwen (consequent).
Untuk contoh kalimat: Jika segitiga ABC samakaki, maka segitiga ABC mempunyai dua sudut yang sama.
Yang menjadi anteseden adalah kalimat p: Segitiga ABC samakaki, dan yang menjadi konsekwen adalah
kalimat q: Segitiga ABC mempunyai dua sudut yang sama.
Pada proses pembelajaran di kelas dan untuk membantu para siswa memahami kalimat majemuk
implikasi tersebut, guru dapat memulai proses pembelajaran dengan memberikan contoh pernyataan
majemuk berikut ini :
Jika hari hujan maka Diana membawa payung.
Dalam hal ini dimisalkan:
p: Hari hujan.
q: Diana membawa payung.

LOGIKA MATEMATIKA 112


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Berilah kesempatan bagi siswa untuk berpikir, dalam hal manakah pernyataan
majemuk tadi akan bernilai benar atau salah untuk empat kasus seperti biasa, yaitu:
1) Hari benar hujan dan Diana benar membawa payung, 2) Hari benar hujan namun
Diana tidak membawa payung, 3) Hari tidak hujan namun Diana membawa payung,
dan 4) Hari tidak hujan dan Diana tidak membawa payung.
Dari contoh di atas beserta empat kasus yang ada dapatlah disimpulkan bahwa
implikasi p q hanya akan bernilai salah untuk kasus kedua di mana p bernilai
benar namun q-nya bernilai salah, sedangkan yang selain itu implikasi p q akan
bernilai benar seperti ditunjukkan tabel kebenaran berikut ini:

Tabel 2.2.6 Tabel Kebenaran Implikasi

p q pq
B B B
B S S
S B B
S S B

1.6 Biimplikasi
Perhatikan kalimat berikut: Segitiga adalah bangun datar yangmempunyai 3 sisi,
yang bernilai benar. Kalimat ini dapat mempunyai 2 makna, yaitu:
Jika suatu bangun berbentuk segitiga maka bangun tersebutmempunyai 3 sisi.
(B)
Jika suatu bangun mempunyai 3 sisi maka bangun tersebut berbentuksegitiga.
(B)

Kedua kalimat tersebut dapat dirangkai menjadi satu kalimatmajemuk dengan kata
hubung dan, sehingga berbunyi: Jika suatu bangunberbentuk segitiga maka bangun
tersebut mempunyai 3 sisi dan jikasuatu bangun mempunyai 3 sisi, maka bangun
tersebut berbentuksegitiga. (B)

LOGIKA MATEMATIKA 113


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Kalimat majemuk tersebut dapat disederhanakan sehinggaberbunyi: Suatu bangun
mempunyai 3 sisi jika dan hanya jika banguntersebut berbentuk segitiga, yang
berbentuk p jika dan hanya jika q.
Kalimat majemuk seperti itu sering dijumpai dalam matematika.
Biimplikasi atau bikondisional adalah pernyataan majemuk dari dua pernyataan p
dan q yang dinotasikan dengan p q yang bernilai sama (ekuivalen) dengan (p
q) (q p) sehingga dapat dibaca: "p jika dan hanya jika q" atau "p bila dan hanya
bila q."

Tabel kebenaran dari p q adalah sebagai berikut.

Tabel 2.2.7 Tabel Kebenaran Biimplikasi

P q pq qp P q (p q) (q p)
B B B B B
B S S B S
S B B S S
S S B B B

Dengan demikian jelaslah bahwa biimplikasi dua pernyataan p dan q hanya akan bernilai benar jika kedua
pernyataan tunggalnya bernilai sama, yaitu keduanya bernilai salah atau keduanya bernilai benar.

Beberapa contoh biimplikasi dalam matematika adalah:


1. Suatu barisan disebut barisan aritmetika jika dan hanya jika U n Un1 = k (konstanta), n A dan n >
1.
2. Dua kejadian A dan B disebut dua kejadian yang saling lepas bila dan hanya bila AB = { }.
3. Jika p :2 + 2 = 5 ; (S)
dan q :5 adalah bilangan prima ; (B)
makap q :2 + 2 = 5 jikadan hanyajika5 adalah bilangan prima
(p q) = S, sebab (p q) =Bdan (q p) = S

4. Jika p :Indonesia anggotaAsean ; (B)

LOGIKA MATEMATIKA 114


MATEMATIKA - MATEMATIKA
dan q :Filipina anggotaAsean ; (B)
makapq:IndonesiaanggotaASEANjikadanhanyajikaF ilipinaanggotaASEAN.
(p q) =B, sebab (p q) =Bdan (q p) = B
5. Jika p :4 < 3 ; (S)
dan q :4 = 3 ; (S)
makap q :4 < 3 jikadan hanyajika4 = 3
(p q) =B, sebab (p q) =Bdan (q p) = B

Tabel kebenaran (truthtabel) digunakan untuk m e m b u a t lebih mudah menentukan nilai kebenaran
dari suatu pernyataan majemuk.
Karena sudah diketahui bahwa suatu pernyataan itu hanya dapat benar atau salah
saja,maka setiap pernyataan itu hanya mempunyai dua kemungkinan, kemungkinan
yang pertama adalah benar dan kemungkinan yang kedua adalah salah. Seandainya
ada dua buah pernyataan tunggal yang akan kita gabungkan maka komposisi
gabungan kedua pernyataan itu adalah sebagai berikut :
a) Pernyataanyangpertamabenar, pernyataan yangkeduabenar.
b) Pernyataanyangpertamabenar, pernyataan yangkeduasalah
c) Pernyataanyangpertamasalah, pernyataan yangkeduabenar
d) Pernyataanyangpertamasalah, pernyataan yangkeduasalah.

Seperti sudah Anda ketahui pula dalam tabel kebenaran negasi, tabel
kebenarankonjungsi,disjungsi,implikasi,dantabel kebenaranbiimplikasi yang
dinamakantabel-tabelkebenarandasar,bahwabanyaknyakomposisitergantung pada
banyaknya pernyataan yang akan digabungkan. Ternyata bila ada dua
pernyataandidapatkanempatmacamkomposisi.Sedangkandaritigapernyataan,
akandidapatkandelapanmacamkomposisi,dandariempatpernyataandidapatkan enam
belasmacam komposisi, dan seterusnya.
Jadi,banyaknyakomposisiitutergantungpadabanyaknyapernyataanyang
akandigabungkan.Secaraumumberlakujikabanyaknyapernyataanadan,maka
n
banyaknyakomposisi ada2 .

1.7 Ingkaran Atau Negasi Pernyataan Majemuk

LOGIKA MATEMATIKA 115


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pada bagian depan sudah dibahas tentang negasi pernyataan tunggal. Jika ada suatu
kalimat majemuk, bagaimana Anda membuatingkarannya? Bagaimanakah Anda
menentukan nilai kebenaran dariingkaran tersebut? Berikut ini adalah pembahasan
tentang negasi pernyataan majemuk.

1.7.1 Negasi Suatu Konjungsi


Perhatikan pernyataan berikut:
Budi makan nasi dan minum kopi
Di atas telah dikatakan bahwa konjungsi p q akan bernilai benar hanya jika
komponen-komponennya, baik p maupun q keduanya bernilai benar. Sedangkan
negasi atau ingkaran suatu pernyataan adalah pernyataan lain yang bernilai benar
jika pernyataan awalnya bernilai salah dan bernilai salah jika pernyataan awalnya
bernilai benar. Karena itu, negasi dari kalimat majemuk di atas adalah suatu
pernyataan majemuk lain yang salah satu komponennya merupakan negasi dari
komponen pernyataan awalnya. Dengan demikian, negasinya adalah Budi tidak
makan nasi atau Budi tidak minum kopi. Sebagaimana ditunjukkan oleh tabel
kebenaran berikut:

Tabel 2.2.8 Tabel Kebenaran Negasi Suatu Konjungsi

P q pq -p -q -p -q
B B B S S S
B S S S B B
S B S B S B
S S S B B B

1.7.2 Negasi Suatu Disjungsi


Di atas disebutkan bahwa, disjungsi adalah pernyataan majemuk yang menggunakan
perakit atau, dimana disjungsi p q akan bernilai hanya jika keduanya, baik p

LOGIKA MATEMATIKA 116


MATEMATIKA - MATEMATIKA
maupun q, bernilai salah. Jadi, pernyataan Budi makan nasi atau minum kopi
mempunyai negasi Budi tidak makan nasi dan Budi tidak minum kopi.
Sebagaimana ditunjukkan oleh tabel kebenaran berikut.

Tabel 2.2.9 Tabel Kebenaran Negasi Suatu Disjungsi

P q pq -p -q -p -q
B B B S S S
B S B S B S
S B B B S S
S S S B B B

1.7.3 Negasi Suatu Implikasi


Perhatikan pernyataan bentuk implikasi berikut: Jika hari hujan maka Adi membawa payung. Negasi
dari implikasi di atas adalah: Hari hujan tetapi Adi tidak membawa payung.Sehingga (pq) p -q,
seperti ditunjukkan oleh tabel kebenaran berikut.

Tabel 2.2.10 Tabel Kebenaran Negasi Suatu Implikasi

p q -q pq p-q
B B S B S
B S B S B
S B S B S
S S B B S

Berdasarkan penjelasan di atas, pq [-(pq)] (p-q) -pq

1.7.4 Negasi Suatu Biimplikasi

LOGIKA MATEMATIKA 117


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Di atas disebutkan bahwa, biimplikasi atau bikondisional adalah pernyataan
majemuk dari dua pernyataan p dan q yang dinotasikan dengan p q yang
ekuivalen dengan (p q) (q p); sehingga ingkaran dari biimplikasi ini adalah:
-(p q)-[(p q) (q p)]
-[(-pq) (-qp)]
-(-pq) -(-qp)
(p-q) (q-p)
Tabel kebenaran negasi dari biimplikasi tersebut sebagai berikut.

Tabel 2.2.11 Tabel Kebenaran Negasi Suatu Bi implikasi

p q -p -q p-q q-p (p-q) (q-p)


B B S S S S S
B S S B B S B
S B B S S B B
S S B B S S S

1.8 UrutanPemakaianOperasi
Untukmenentukannilaikebenaransebuahpernyataanmajemukyanglebihdariduaperny
ataantunggal,danlebihdarisatuoperasi,pertama-tamadicarinilai
kebenaranpernyataan-pernyataanyangterletakdidalamtandakurungkecil(..),
kemudian yangterletak di dalam tandakurungsiku [ .. ], dan seterusnya.

Misalnyauntuk mencari nilai kebenaran daripernyataan majemuk berikut:

- [ p (- q r)]
Urutan pengerjaannya adalah:
1. (-q)
2. (-qr)

LOGIKA MATEMATIKA 118


MATEMATIKA - MATEMATIKA
3. [ p (-q r)]
4. - [ p (-q r)]

Jika dalam sebuah pernyataan majemuk tidak ada tanda-tanda pengelompokan


seperti kurungkecil ( ), kurung siku [], dan sebagainya, maka operasi-operasi logika
dikerjakan menurut urutan berikut :

1. Negasi
2. Konjungsi
3. Disjungsi
4. Implikasi
5. Biimplikasi
Sebagai contoh,pernyataan-pernyataanp q -rdanp (q -r)mempunya inilai
kebenaran yang sama,karena bai ktanpa kurun gmaupun memakai tanda kurung
langkah-langkah pengerjaannya ialah:
1. (- r)
2. (q -r)
3. [ p q -r ]

Akan tetapi nilai kebenaran pernyataan majemuk p q -r tidak sama dengan


nilaike benaran( p q) -r,sebab untuk mencari ( p q) -r langkah yang harus
ditempuh adalah:
1. p q
2. r
3. (pq) -r

Untuk lebih jelasnya Anda perhatikan beberapa contoh langkah-langkahpengerjaan


untuk mencari nilai kebenaran pernyataan majemuk berikut.

Contoh:

a. Langkah-langkah pengerjaan p q r -p r sama dengan [(p q) (r -p)]


r , yaitu:

LOGIKA MATEMATIKA 119


MATEMATIKA - MATEMATIKA
1. (p q)
2. p
3. r (-p)
4. [(p q) (r -p)
5. [(p q) (r -p)] r

b. Bilax danyadalah pernyataan-pernyataan yangbenar, sedangkan zadalah


pernyataan-pernyataan yangsalah, makanilai kebenaran dari pernyataan x -y z
y -x -zadalah S, dengan langkah-langkah pengerjaan sebagaiberikut :
1. (-y) = S
2. (-x) = S
3. (-z) =B
4. (-y) z = S
5. y (-x) =B
6. x [ (-y) z] = S
7. y -x -z =B
8. x -y z y -x -z = S

4. Invers, Konvers, dan Kontraposisi


a. Pengertian dan Contohnya
Perhatikan pernyataan berikut ini:
Jika suatu bilangan asli berangka satuan 0 maka bilangan tersebut habis dibagi 5.
Bentuk umum suatu implikasi adalah:
pq
Pada contoh di atas:
p : Bilangan asli berangka satuan 0
q : Bilangan asli yang habis dibagi 5.

Dari implikasi p q di atas, dapat dibentuk tiga implikasi lainnya, yaitu:


Konversnya, dengan notasi q p

LOGIKA MATEMATIKA 120


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Inversnya, dengan notasi ~p ~q
Kontraposisinya, dengan notasi ~q ~p
Dengan demikian; konvers, invers, dan kontraposisi dari implikasi: Jika suatu bilangan asli berangka
satuan 0 maka bilangan tersebut habis dibagi 5, berturut-turut adalah:
1. Konvers: Jika suatu bilangan asli habis dibagi 5 maka bilangan asli tersebut berangka satuan 0 (q
p).
2. Invers: Jika suatu bilangan asli tidak berangka satuan 0 maka bilangan tersebut tidak habis dibagi 5
(~p ~q).
3. Kontraposisi: Jika suatu bilangan asli tidak habis dibagi 5 maka bilangan asli tersebut tidak berangka
satuan 0 (~q ~p).

Berdasarkan penjelasan di atas, jawablah pertanyaan berikut:


1. Tentukan nilai kebenaran dari implikasi, konvers, invers, dan kontraposisinya.
2. Hal menarik apa saja yang Anda dapatkan dari kegiatan di atas?
Berhentilah membaca naskah ini, cobalah untuk menjawab pertanyaan di atas dahulu. Jawaban
pertanyaan di atas adalah sebagai berikut:
1. Nilai kebenaran dari implikasi, konvers, invers, dan kontraposisinya.
a. Untuk menentukan nilai kebenaran dari implikasi: Jika suatu bilangan asli berangka satuan 0
maka bilangan tersebut habis dibagi 5, yang perlu diperhatikan adalah implikasi di atas
bernilai sama dengan pernyataan berkuantor: Semua/setiap bilangan asli yang berangka
satuan 0 mesti habis dibagi 5. Implikasi ini bernilai benar, karena semua/setiap bilangan asli
yang berangka satuan 0 akan selalu habis dibagi 5.
b. Nilai kebenaran konversnya, dalam bentuk q p, yaitu: Jika suatu bilangan asli habis dibagi 5
maka bilangan asli tersebut berangka satuan 0, yang ekuivalen dengan pernyataan: Setiap
bilangan asli yang habis dibagi 5 akan selalu berangka satuan 0.
Pernyataan terakhir ini bernilai salah karena dapat ditunjukkan adanya bilangan asli yang habis
dibagi 5 namun bilangan asli tersebut tidak berangka satuan 0, seperti 5, 15, 25, 35, maupun
1005.
c. Nilai kebenaran inversnya, dalam bentuk ~p ~q, yaitu: Jika suatu bilangan asli tidak
berangka satuan 0 maka bilangan tersebut tidak habis dibagi 5. Sekali lagi, pernyataan di atas

LOGIKA MATEMATIKA 121


MATEMATIKA - MATEMATIKA
adalah ekuivalen dengan pernyataan: Setiap bilangan asli yang tidak berangka satuan 0 tidak
akan habis dibagi 5. Pernyataan ini jelas bernilai salah karena dapat ditunjukkan adanya
bilangan asli yang tidak berangka satuan 0 yang habis dibagi 5, yaitu 5, 15, 25, 35, maupun
1005.
d. Nilai kebenaran kontraposisinya, dalam bentuk ~q ~p, yaitu: Jika suatu bilangan asli tidak
habis dibagi 5 maka bilangan asli tersebut tidak berangka satuan 0. Pernyataan di atas adalah
ekuivalen dengan pernyataan: Setiap bilangan asli yang tidak habis dibagi 5 akan selalu tidak
berangka satuan 0. Pernyataan seperti ini jelas bernilai benar. Contohnya 1, 2, 3, 4, 6, 7, 8, 9,
11, 12, 13, 14, 16, 17, 18, 19, 21, ... yang tidak habis dibagi 5 yang selalu tidak berangka satuan
0.
2. Dari soal di atas nampaklah bahwa nilai kebenaran dari implikasi serta kontraposisinya adalah sama,
sedangkan nilai kebenaran konvers adalah sama dengan inversnya.

b. Ingkaran Implikasi, Konvers, Invers, dan Kontraposisinya.


Tentukan ingkaran atau negasi dari implikasi, konvers, invers, dan kontraposisi: Jika
suatu bilangan asli berangka satuan 0 maka bilangan tersebut habis dibagi 5. Untuk
menjawab pertanyaan tadi ataupun untuk menentukan negasi atau ingkaran
konvers, invers, dan kontraposisi maka pengetahuan tentang negasi yang sudah
dibahas di bagian depan sangat penting dan menentukan, terutama pengetahuan
untuk menentukan negasi atau ingkaran soal nomor 1 s.d. 6 di bawah ini.
1. pq
2. pq
3. pq
4. qp
5. ~p ~q
6. ~q ~p
Sebagai pengecek, bandingkan hasil yang Anda dapatkan dengan jawaban di bawah
ini.
1. ~p ~q
2. ~p ~q

LOGIKA MATEMATIKA 122


MATEMATIKA - MATEMATIKA
3. p ~q
4. q ~p
5. ~p q
6. ~q p

Dengan demikian, dari implikasi p q: Jika suatu bilangan asli berangka satuan 0
maka bilangan tersebut habis dibagi 5; akan didapat ingkaran atau negasi dari
implikasi, konvers, invers, dan kontraposisi di atas sebagai berikut:
1. Negasi dari implikasi p q adalah p ~q, yaitu:
Terdapat bilangan asli berangka satuan 0 namun bilangan asli tersebut tidak
habis dibagi 5.
2. Negasi konvers q p adalah q ~p, yaitu:
Terdapat bilangan asli yang habis dibagi 5 yang angka satuannya bukan 0.
3. Negasi invers ~p ~q adalah ~p q, yaitu:
Terdapat bilangan asli tidak berangka satuan 0 yang habis dibagi 5.
4. Negasi kontraposisi ~q ~p adalah ~q p, yaitu:
Terdapat bilangan asli tidak habis dibagi 5 yang berangka satuan 0.
5. Penarikan Kesimpulan (Modus Ponens, Modus Tollens, dan Prinsip
Silogisme)
a. Pengantar
Suatu pembuktian dalam kehidupan sehari-hari maupun dalammatematika
berkenaan dengan pernyataan-pernyataan yang saling berkait.Pernyataan-
pernyataan tersebut adalah pernyataan-pernyataan yangkebenarannya
dapat dibuktikan atau dapat diterima. Dengan pernyataan-
pernyataantersebut orang berargumen agar dapat menarik suatu
kesimpulanatau konklusi. Pernyataan-pernyataan yang digunakan untuk
menarik suatukesimpulan disebut premis. Hasil dari suatu penarikan
kesimpulan disebutkonklusi atau kesimpulan. Rangkaian premis dan
konklusi yang memuatbukti disebut argumen.

LOGIKA MATEMATIKA 123


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Suatu argumen dikatakan valid bila kesimpulan dalam argumen tersebut
benar-benar diturunkan dari premis-premisnya. Validitas suatuargumen
dapat dilihat dari nilai kebenarannya. Secara teknis dapat dilihatdengan
menyelidiki apakah argumen tersebut selalu bernilai benar. Dengankata lain
implikasi dari konjungsi premis-premisnya dan konklusinya selalubernilai
benar.
Pernyataan yang selalu bernilai benar disebut tautologi.Pernyataan yang
selalu bernilai salah disebut kontradiksi. Sedangkanpernyataan yang dapat
bernilai benar atau salah disebut kalimat sintetisatau kontingensi.

Contoh:

(p q) (p -q) merupakan suatu kontradiksi. Perhatikan tabel kebenarannya


berikut ini.

Tabel 2.2.12 Tabel Kebenaran Suatu Kontradiksi

p q p - p (pq)(p-
q q -q q)
1 2 3 4 5 6
B B B S S S
B S S B B S
S B B S S S
S S B B S S

Nilai kebenaran untuk (pq) (p-q)yang terdapat pada kolom (6)selalu salah (S),
karena itu (pq) (p-q) merupakan suatu kontradiksi.

(pq) (p-q) merupakan suatu tautologi. Perhatikan tabel kebenarannya berikut


ini.

LOGIKA MATEMATIKA 124


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Tabel 2.2.13 Tabel Kebenaran Suatu Tautologi
p q p -q p (pq) (p-
q -q q)
1 2 3 4 5 6
B B B S S B
B S S B B B
S B B S S B
S S B B S B

Nilai kebenaran untuk (pq) (p-q) yang terdapat pada kolom (6)selalu benar (B),
karena itu (pq) (p-q) merupakan suatutautologi.
(pq) (p-q) merupakan suatu kalimat sintetis. Perhatikan tabel kebenarannya
berikut ini.

Tabel 2.2.14 Tabel Kebenaran Kalimat Sintetis

p q r pq (p q)r
1 2 3 4 5
B B B B B
B B S B S
B S B S B
B S S S B
S B B B B
S B S B S
S S B B B
S S S B S

LOGIKA MATEMATIKA 125


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Nilai kebenaran untuk (p q) r yang terdapat pada kolom (5) adayang benar (B)
dan ada pula yang salah (S), karena itu (p q) rmerupakan suatu kalimat
sintetis.
Berikut akan dibicarakan beberapa cara penarikan kesimpulan.

b. Penarikan Kesimpulan atau Argumen


Dalam bahasan logika matematika banyak dilakukan kegiatan penalaran yang berhubungan dengan
berbagai pernyataan. Kegiatan penalaran ini meliputi aktivitas berpikir yang abstrak karena kegiatannya
berkaitan dengan penarikan kesimpulan dari sebuah proposisi atau lebih. Untuk selanjutnya kegiatan
penalaran ini dilambangkan dengan sesuatu yang disebut argumen.
Argumen didefinisikan sebagai kelompok proposisi yang jika dapat diturunkan konklusi secara logis dari
premis-premisnya disebut valid, jika tidakdinamakan argumen yang invalid. Penarikan konklusi dalam
penentuan validitas argumen tidaklah sederhana, sebab erat sekali kaitannya dengan kebenaran dan
kesalahan premis-premisnya.
Jika pernyataan atau proposisi dilambangkan dengan kalimat yang memiliki nilai benar saja atau salah saja
maka istilah sahih atau tidak sahih berkait dengan penarikan kesimpulan, penalaran, ataupun
argumen.Beda kedua istilah menurut Soekardijo (1988) adalah, kalau penalaran itu aktivitas pikiran yang
abstrak maka argumen ialah lambangnya yang berbentuk bahasa atau bentuk-bentuk lambang lainnya.
Dikenal dua macam penarikan kesimpulan. Yang pertama adalah induksi atau penalaran induktif dan yang
kedua adalah deduksi atau penalaran deduktif. Yang akan dibicarakan pada modul ini adalah penalaran
deduktif atau deduksi. Contoh deduksi atau penalaran deduktif adalah:
Premis 1: Semua gurumatematika SMK Teknologi dan Rekayasa akan meninggal.
Premis 2: Pak Usman gurumatematika SMK Teknologi dan Rekayasa.
Kesimpulan: Jadi, pak Usman suatu saat akan meninggal.

c. Sahih Tidaknya Penarikan Kesimpulan


Perhatikan contoh penarikan kesimpulan ini:
(1) SMK Arimbi terletak di sebelah barat SMK Puteri.
(2) SMA Putera terletak di sebelah barat SMK Arimbi.
Jadi, SMA Putera terletak di sebelah barat SMK Puteri.

LOGIKA MATEMATIKA 126


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pada proses pembelajaran di kelas, ketiga SMK tersebut sebaiknya dimodifikasi
sehingga sesuai dengan lingkungan siswa. Dengan cara seperti itu, diharapkan
proses pembelajarannya akan lebih bermakna bagi para siswa. Berilah kesempatan
kepada para siswa untuk berpikir dengan mengajukan pertanyaan ini: Jika kedua
premis argumen tadi bernilai benar, apakah mungkin kesimpulannya bernilai salah?
Jawabannya adalah tidak mungkin. Untuk meyakinkan mereka, dapat saja
digunakan diagram berikut:

Diagram Contoh Penarikan Kesimpulan


Gambar 2.2.1

SMA
Putera SMK SMK
Arimb Puteri

Contoh di atas menunjukkan penarikan kesimpulan yang valid atau sahih


sebagaimana dinyatakan Giere (84:39) berikut: Any argument in which the truth of
the premises makes it impossible that the conclusion could be false is called a
deductively valid argument." Yang artinya, setiap argumen di mana kebenaran dari
premis-premisnya tidak memungkinkan bagi kesimpulannya untuk salah disebut
dengan argumen yang sah atau valid.
Giere (1984) mencontohkan bahwa dari suatu premis-premis yang bernilai salah
akan dapat dihasilkan suatu kesimpulan yang bernilai benar melalui suatu proses
penarikan kesimpulan yang valid seperti:
Kerbau adalah binatang bersayap. (Salah)
Semua binatang bersayap tidak dapat terbang.(Salah)

LOGIKA MATEMATIKA 127


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Jadi, kuda tidak dapat terbang. (Benar)
Giere (1984) mencontohkan juga bahwa dari suatu premis-premis yang bernilai
salah akan dapat dihasilkan suatu kesimpulan yang bernilai salah melalui suatu
contoh proses penarikan kesimpulan yang valid berikut ini.
Bulan lebih besar daripada bumi.(Salah)
Bumi lebih besar daripada matahari.(Salah)
Jadi, bulan lebih besar daripada matahari(Salah)

d. Beberapa Penarikan Kesimpulan yang Sahih


Jika Anda akan melakukan penyimpulan, maksudnya tentu untuk menemukan
kebenaran. Untuk melaksanakan kegiatan tersebut, pola berpikirnya bertitik tolak
dari pengetahuan yang sudah ada, artinya berdasarkan pada hal-hal yang diketahui
benar, yaitu hal-hal yang memang benar, atau hal-hal yang benar-benar salah.
Dengan kata lain tentunya kita bertolak dari hal-hal yang mempunyai nilai
kebenaran. Dalam bentuk validitas pola berpikir suatu argumen, ada pengetahuan
yang menjadi dasar dari konklusi itu, yaitu premis-premis.
Jadi seperti sudah diketahui bahwa semua proposisi dalam premis harus benar.
Syarat ini adalah syarat yang pertama untuk memperoleh konklusi yang benar dalam
hubungannya dengan pemilihan proposisi pada kegiatan validitas suatu argumen.
Selain dari itu, di dalam kegiatan validitas argumen ada pula hal-hal yang meliputi
penyusunan proposisi-proposisinya. Proposisi-proposisi yang menjadi premis yang
dijadikan dasar penyimpulan haruslah mempunyai susunan yang tepat. Kalau untuk
menarik kesimpulan yang logis, misalnya dalam hal-hal berikut ini.

Contoh:

a. Semua segitiga adalah gambar datar (B)


Semua segiempat adalah gambar datar (B)
Jadi segitiga adalah segiempat (S)
b. Semua bilangan asli adalah bilangan real (B)
Semua bilangan bulat adalah bilangan real (B)

LOGIKA MATEMATIKA 128


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Jadi bilangan asli adalah bilangan bulat (B)
Keduacontoh di atas memperlihatkan bagaimana susunan proposisi-proposisi yang
menjadi premis tidak tepat sehingga tidak dapat dijadikan dasar titik tolak untuk
menarik kesimpulan yang valid. Sebagai lawannya, Anda perhatikan contoh
berikutnya.

c. Semua segitiga adalah poligon (B)


Semua poligon adalah gambar datar (B)
Jadi segitiga adalah gambar datar (B)
d. Semua bilangan bulat adalah bilangan real (B)
Semua bilangan asli adalah bilangan bulat (B)
Jadi bilangan asli adalah bilangan real (B)

Dalam contoh (c) dan (d) di atas, susunan dari proposisi-proposisi yang menjadi
premis adalah tepat.
Jika kegiatan pola berpikir di atas dikosongkan dari isi pengertian-pengertian di
dalamnya, dan digantikan dengan tanda-tanda huruf tertentu, maka kita dapatkan
pola penyusunan berikut :
Semua a adalah b
b adalah c
Jadi a adalah c
atau
Semua a adalah c
b adalah a
Jadi b adalah c

Kedua pola kegiatan penarikan kesimpulan di atas adalah sama, yaitu didapatnya
penarikan kesimpulan untuk argumen yang valid.

LOGIKA MATEMATIKA 129


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Semua argumen apapun sebagai isinya, sebagai pengganti dari huruf-huruf a, b, dan
c, asalkan bentuk susunannya tepat dipastikan tentu konklusinya benar dan
merupakan argumen yang valid. Jadi, huruf a, b, dan c dapat diganti oleh pengertian
apa saja, asal premis-premisnya benar konklusinya juga tentu benar. Misalnya
bentuk itu dijadikan kegiatan pola berpikir berikut:
e. Semua mojang priangan itu wanita yang luwes
Yuliawati itu mojang priangan
Jadi Yuliawati itu wanita yang luwes

Namun kita harus berhati-hati pula dalam menentukan validitas ini, karena
walaupun pola susunannya sama, akan tetapi kalau struktur proposisi di dalam
premis berubah maka mungkin didapat argumen yang invalid. Misalnya dalam
contoh (e) di atas Semua mojang priangan diganti dengan Beberapa mojang
priangan maka struktur premis pertama berubah dan argumennya menjadi invalid,
yaitu :

f. Beberapa mojang priangan wanita luwes


Yuliawati mojang priangan
Jadi Yuliawati adalah wanita luwes

Jelaslah bahwa penarikan kesimpulan di atas tidak dapat diturunkan dari premis-
premisnya, walaupun kedua premisnya adalah benar, Kesesatan penarikan
kesimpulan dari premis-premis yang benar, sehingga didapat konklusi yang salah
seperti di atas disebut kesesatan non squitur, konklusinya tidak mengikuti secara
logis dari premis-premisnya.
Dalam proses penalaran dari suatu argumen yang valid, proses berpikirnya
berdasarkan premis-premis yang benar dan penarikan konklusinya yang benar pula.
Berdasarkan asumsi bahwa argumen itu valid, maka ada hubungan kebenaran
antara proposisi yang menjadi premis dan proposisi yang menjadi konklusi. Hal ini
dapat dirumuskan dalam beberapa aturan penyimpulan berikut :

LOGIKA MATEMATIKA 130


MATEMATIKA - MATEMATIKA
a. Jika premis-premisnya benar maka konklusi argumen itu adalah benar. Aturan
ini cukup jelas, karena konklusi itu terkandung dalam premis, sehingga jika
premis-premisnya benar, tentu konklusinya harus benar pula. Sebaliknya jika
konklusinya salah maka kesalahan itu disebabkan oleh premisnya yang sudah
salah. Kesalahan konklusi sudah terkandung dalam premis yang salah, sehingga
didapatkan suatu aturan penyimpulan yang kedua, yang dirumuskan seperti
berikut :
b. Jika konklusi suatu argumen salah, maka premis-premisnya juga salah. Akan
tetapi jika premis-premis argumen itu salah belum tentu konklusinya salah.
Sebagai akibatnya didapatkan aturan penyimpulan yang ketiga yaitu :
c. Jika premis-premisnya salah, konklusi argumen itu bisa benar bisa pula salah.
Akan tetapi jika konklusinya benar belum tentu premisnya benar,
artinyapremisnya dapat salah. Sebagai akibatnya diperoleh aturan penyimpulan
yang keempat.
d. Jika konklusinya benar, premis-premis argumen bisa benar bisa salah.

Beberapa penarikan kesimpulan yang sahih atau valid yang akan dibahas pada
bagian ini di antaranya adalah modus ponens, modus tolens, dan silogisme.

1.8.1 Modus Ponens


Perhatikan contoh berikut.

Premis 1: Semua siswa SMK akan meninggal

Premis 2: Amri siswa SMK.


Kesimpulan: Jadi, Amri pada suatu saat akan meninggal.
Premis 1 adalah senilai dengan: Jika x siswa SMK maka x akan meninggal. Pada
contoh ini, premis-premis yang bernilai benar tidak akan memungkinkan bagi
kesimpulannya untuk bernilai salah, sehingga penarikan kesimpulan bentuk seperti
itu disebut dengan penarikan kesimpulan sah, sahih, valid, atau correct. Bentuk
umumnya adalah:

LOGIKA MATEMATIKA 131


MATEMATIKA - MATEMATIKA
pq

p
q

Untuk mengetahui validitas suatu argumen deduktif adalah dengan membentuk


kondisional atau implikasi di mana konjungsi premis-premis dari argumen tersebut
dijadikan sebagai antesedennya dan konklusi dari argumen tersebut dijadikan
sebagai konsekuennya. Sebagai contoh, untuk mengetahui valid tidaknya argumen
berikut:

pq (Premis 1)
p(Premis 2)
Jadi q(Kesimpulan)

adalah dengan membentuk konjungsi dari premis 1 dan 2, yaitu:

(p q) p lalu konjungsi tersebut diimplikasikan dengan konklusi argumen


yang ada sehingga menjadi: (p q) p q.
Bentuk terakhir ini harus dibuktikan melalui tabel kebenaran apakah termasuk
tautologi atau tidak. Jika bentuk terakhir tadi merupakan tautologi maka argumen
tadi valid. Jika tidak dihasilkan suatu tautologi maka argumen tadi tidak valid. Untuk
membuktikannya, dapat ditunjukkan bahwa [(p q) p] q merupakan suatu
tautologi lewat tabel kebenaran di bawah ini.

LOGIKA MATEMATIKA 132


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Tabel 2.2.15 Tabel Kebenaran dari Bentuk [(p q) p] q

p q [(p q) p] q

B B B B B B B B B

B S B S S S B B S

S B S B B S S B B

S S S B S S S B S

Langka 1 2 1 3 1 4 1
h ke

Pada langkah terakhir (langkah ke-4) terlihat nilai kebenarannya adalah semuanya
benar (tautologi), sehingga modus ponens termasuk penarikan kesimpulan yang sah,
valid, absah, atau sahih.

Contoh modus ponens:

a. Jika seseorang adalah siswa SMK maka ia harus belajar.


Anita siswa SMK.
Jadi, Anita harus belajar.
b. Pada hari Senin di sekolah ada pelajaran Hitung Keuangan.
Tanggal 2 April 2001 adalah hari Senin.

Jadi, pada tanggal 2 April 2001 ada pelajaran Hitung Keuangan.


c. Jika suatu bilangan asli berangka satuan 6 maka bilangan tersebut habis dibagi
2.
126 adalah bilangan asli berangka satuan 6.
Jadi, 126 habis dibagi 2.

1.8.2 Modus Tolens


Perhatikan contoh berikut.

Premis 1: Jika seseorang adalah siswa SMK maka ia pintar

LOGIKA MATEMATIKA 133


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Premis 2: Orang itu tidak pintar.
Kesimpulan: Jadi, orang itu bukan siswa SMK.
Pada contoh ini, premis-premis yang bernilai benar tidak memungkinkan bagi
kesimpulannya untuk bernilai salah juga, sehingga penarikan kesimpulan bentuk
seperti itu disebut dengan penarikan kesimpulan sah, sahih, valid, atau correct.
Bentuk umum modus tolens adalah:

pq

~q

~p

Argumen di atas dapat dibuktikan sendiri seperti pada saat membuktikan modus
ponens, yaitu dengan membuktikan implikasi [(p q) (~ q)] ~ p sebagai suatu
tautologi.

Contoh modus tolens:

a. Jika ia vegetarian maka ia tidak makan daging


Pythagoras makan ayam goreng.
Jadi, Pythagoras bukan seorang vegetarian
b. Jika Ani belajar tekun maka ia akan lulus ujian.
Ani tidak lulus ujian
Jadi, Ani tidak belajar dengan tekun.
c. Grafik y = ax2 + bx + c terletak seluruhnya di atas sumbu-X bila a > 0 dan D = b2
4ac < 0
y = 2x2 + 4x 5 dengan a = 2 0
Jadi, tidak seluruh grafik y = 2x2 + 4x 5 terletak di atas sumbu-X.

1.8.3 Silogisme
Perhatikan contoh ini.
(1) Rumah Pythagoras di sebelah barat rumah Al Jabbar.
(2) Rumah Al Jabbar di sebelah barat rumah Sumadi.
Jadi, rumah Pythagoras di sebelah barat rumah Sumadi.

LOGIKA MATEMATIKA 134


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Tentunya para siswa dan Anda sendiri tidak akan mengetahui apakah ketiga orang
tersebut benar-benar memiliki rumah seperti yang dinyatakan kalimat tersebut.
Tetapi Anda dapat menyatakan bahwa jika premis-premisnya bernilai benar maka
kesimpulannya tidaklah mungkin bernilai salah, sehingga penarikan kesimpulan
seperti itu merupakan contoh penarikan kesimpulan yang sahih atau valid. Bentuk
umum penarikan kesimpulan yang dikenal dengan nama silogisme itu adalah:
pq

qr

p r

Kesahihan argumen silogisme ini dapat dibuktikan sendiri seperti di atas, yaitu
dengan menunjukkannya pada tabel kebenaran bahwa bentuk (p q) (q r)
(p r) merupakan suatu tautologi.

Contoh silogisme:

a. Jika Arimbi selesai makan maka ia mengantuk.


Jika ia mengantuk maka ia akan tertidur selama lima menit.
Jadi, jika Arimbi selesai makan maka ia akan tertidur selama lima menit.
b. Setiap hari Sabtu ibu tidak bekerja di kantor (libur).
Ibu menjahit di kamar belakang jika tidak bekerja.

Jadi, setiap hari Sabtu ibu akan menjahit di kamar belakang

c. Jika x dan y adalah dua bilangan bulat berurutan maka yang satu genap dan
yang satunya lagi ganjil.
Jika salah satu bilangan genap dan yang satunya lagi ganjil maka jumlah kedua
bilangan itu ganjil.

Jadi, jika x dan y merupakan dua bilangan bulat berurutan maka jumlah kedua
bilangan itu ganjil.

LOGIKA MATEMATIKA 135


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Perlu diingatkan sekali lagi bahwa dalam penarikan kesimpulan, premis-
premisnya diasumsikan atau dianggap benar dan argumennya harus valid, dan
berikut ini adalah beberapa contoh soal tentang penarikan kesimpulan.
Contoh:

Perhatikan premis-premis ini.

(1) Jika Anita mendapat A pada ujian akhir maka Anita mendapat A untuk mata
kuliah itu.
(2) Jika Anita mendapat A untuk mata kuliah itu maka ia dinominasikan
menerima beasiswa.
(3) Anita tidak dinominasikan menerima beasiswa.

Buatlah suatu kesimpulan dari tiga premis tersebut.

Penyelesaian:

Misal p: Anita mendapat nilai A pada ujian akhir

q: Anita mendapat nilai A untuk mata kuliah itu

r: Anita dinominasikan mendapat beasiswa


Pernyataan-pernyataan di atas dapat diterjemahkan secara simbolik:

(1) p q
(2) q r
(3) ~ r
Dari premis (1) dan (2), dengan silogisme, akan diperoleh p r. Jika dilanjutkan
dengan premis (3), yaitu ~ r, akan terjadi modus tolens seperti terlihat di bawah ini.

pr
~r
~ p
Kesimpulannya, Anita tidak mendapat nilai A pada ujian akhir.

Contoh:

Apakah penarikan kesimpulan berikut ini valid?

LOGIKA MATEMATIKA 136


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Jika x = 3 maka x2 = 9

x2 = 9
Jadi, x = 3
Penyelesaian:

Bentuk simbolik penarikan kesimpulan di atas adalah:

pq
q
Jadi, p

Bentuk di atas bukan modus ponens, modus tolens, maupun silogisme. Untuk
menentukan valid atau tidaknya, dibuat tabel kebenaran [(p q) q] p berikut.

Tabel 2.2.16 Tabel Kebenaran dari Bentuk [(p q) q] p

p Q [(p q) q] p

B B B B B B B B B

B S B S S S S B B

S B S B B B B S S

S S S B S S S B S

Langka 1 2 1 3 1 4 1
h

Nilai kebenaran [(p q) p] q yang diperlihatkan dalam langkah 4 ternyata


bukan tautologi. Dengan demikian bentuk penarikan kesimpulan di atas tidak valid.
Argumen yang tidak valid lainnya berbentuk:
pq
~p
~q

LOGIKA MATEMATIKA 137


MATEMATIKA - MATEMATIKA
6. Pendekatan Pembelajaran Logika Matematika
Hasil studi beberapa penelitian menunjukkan bahwa, pembelajaran matematika
masih banyak yang bersifat atau cenderung text book oriented dan tidak dikaitkan
dengan kehidupan sehari-hari. Memang benar bahwa pembelajaran konsep-konsep
matematika cenderung abstrak dengan menggunakan pendekatan yang
menitikberatkan pada ceramah sehingga konsep matematika menjadi sulit dipahami
oleh siswa. Pembelajaran matematika di sekolah bersifat rote learning (hafalan)
kurang mengembangkan pembelajaran yang bermakna (meaningful learning).
Di lain pihak, menurut kurikulum nasional yang berlaku disebutkan pula bahwa
standar kompetensi atau kompetensi dasar matematika harus dielaborasi oleh siswa
dan guru dalam kegiatan pembelajaran. Standar kompetensi atau kompetensi dasar
yang dimaksud bukanlah penguasaan matematika sebagai ilmu, melainkan
penguasaan akan kecakapan matematika yang diperlukan untuk dapat memahami
dunia sekitar, mampu bersaing, dan berhasil dalam kehidupan. Standar kompetensi
atau kompetensi dasardalam pembelajaran matematika haruslah mencakup
pemahaman konsep matematika, komunikasi matematik, koneksi matematik,
penalaran, pemecahan masalah, serta sikap dan minat yang positif terhadap
matematika. Oleh karena itulah banyak hal yang bisa kitalakukan dalam
pembelajaran matematika di sekolah sehingga supaya meningkatkan kualitas
pembelajaranmatematika di kelas dan pada gilirannya meningkatkan prestasi belajar
matematika sesuai tuntutan kurikulum yang berlaku.
Pembelajaran berbasis masalah (Problem Based Learning) adalah salah satu inovasi
yang dapat dikembangkan oleh guru sebagai perancang dan organisator
pembelajaran sehingga para siswa mendapatkan kesempatan untuk memahami dan
memahami matematika melalui aktifitas belajar. Konsep-konsep logika matematika
merupakan salah satu bahasan dalam pembelajaran matematika yang paling
memungkinkan dikembangkan melalui pendekatan pembelajaran berbasis masalah.
Sebagai contohnya bagaimana konsep-konsep logika matematika disajikan sebagai
implementasi kurikulum di kelas. Penyajian dimulai dengan menghadapkan siswa

LOGIKA MATEMATIKA 138


MATEMATIKA - MATEMATIKA
pada masalah nyata atau masalah yang disimulasikan, siswa bekerja sama dalam
kelompok kecil untuk mengembangkan keterampilan pemecahan masalah,
kemudian siswa mendiskusikan strategi untuk bernegoisasi membangun
pengetahuannya. Segmen-segmen pembelajaran berbasis masalah mencakup
engagement, inquiry and investigation, performance, debriefing.
Sebagai contoh, pada pembelajaran di kelas, buatlah kelompok dan mintalah pada
tiap kelompok (4 sampai 6 orang) untuk memberikan contoh pernyataan implikasi
yang dibangun dari permasalahan kehidupan sehari-hari. Dengan bimbingan dan
arahan Anda pada tiap kelompok dan melalui penjelasan awal bahwa pernyataan p q
adalah bentuk pernyataanimplikasi (kondisional), diharapkan tiap kelompok mampu
membuat contoh yang mengacu pada pendekatan konstruktivis sebagai langkah
awal dalam pembelajaran berbasis masalah. Langkah berikutnya dihadapkan pada
mengeksplorasi, menyimpulkan serta mendistribusikan informasi sebagai dan jika
pemahaman konsep implikasi (p q), yaitu untuk konsep-konsep konvers (q p),
invers (-p -q), dan kontrapositif (-q-p). Sedangkan langkah ketiga diharapkan
sampai kepada temuan-temuan dari konsep-konsep tersebut, yaitu menemukan
nilai-nilai kebenaran dari konsep-konsep pernyataan tersebut. Kemudian sebagai
langkah akhir melakukan pengujian (bisa melalui tabel kebenaran) dan refleksi atas
efektivitas pendekatan yang digunakan.
Dalam arahan dan bimbingan pada tahap awal diharapkan tiap kelompok mampu
memberikan contoh pernyataan implikasi yang dibangun dari lingkungan
kehidupannya, misalnya:
1. Implikasi : Jika ia orang Indonesia maka ia orang Asia (B)
Konvers : Jika ia orang Asia maka ia orang Indonesia (S)
Invers : Jika ia bukan orang Indonesia maka ia bukan orang Asia (S)
Kontrapositif : Jika ia bukan orang Asia maka ia bukan orang Indonesia (B)

2. Implikasi : Jika dua garis sejajar maka dua garis itu tidak berpotongan (B)
Konvers : Jika dua garis tidak berpotongan maka dua garis itu sejajar (S)
Invers : Jika dua garis tidak sejajar maka dua garis itu berpotongan (S)

LOGIKA MATEMATIKA 139


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Kontrapositif : Jika dua garis berpotongan maka dua garis itu tidak sejajar (B)

Melalui pengecekan dengan tabel kebenaran, haruslah sampai pada bentuk:


1. Nilai kebenaran implikasi p q = BSBB
2. Nilai kebenaran konvers q p = BBSB
3. Nilai kebenaran invers p-q = BBSB
4. Nilai kebenaran kontrapositif q-p = BSBB

Diharapkan sampai pada kesimpulan bahwa nilai kebenaran pernyataan implikasi


sama dengan nilai kebenaran pernyataan kontrapositifnya. Sedangkan
nilaikebenaran konvers sama dengan nilai kebenaran inversnya. Mereka diharapkan
pula untuk sampai pada bentuk ekuivalensi logis:

1. (p q) (-q-p)
2. q p (-p -q)

Sebagai pengecekannya atau pembuktiannya haruslah sampai pada penggunaan


tabel kebenaran, dan hasilnya pasti merupakan tautology (B semua), bukan
kontradiksi (S semua) dan bukan kontingensi atau sintetis (sebagian B dan sebagian
S).

7. Kemungkinan Kesalahan Konsep dalam Pembelajaran Logika Matematika


Ada suatu catatan yang perlu kita ketahui sehubungan dengan kesalahan konsep
dalam pembelajaran logika matematika di sekolah. Hal ini penting untuk kita ketahui
sebagai antisipasi sekaligus sebagai pengelaman yang berharga bagi setiap calon
guru maupun guru matematika. Namun tentu saja tidak semua kesalahan atau
kemungkinan kesalahan konsep dapat kita diskusikan di sini. Dalam hal ini hanyalah
suatu contoh kesalahan konsep yang bersifat mendasar sehingga mengakibatkan
fatalnya pembelajaran matematika yang bermakna. Berdasarkan temuan penulis

LOGIKA MATEMATIKA 140


MATEMATIKA - MATEMATIKA
mengkaji buku-buku matematika sekolah yang banyak beredar di lapangan ada
beberapa buku yang penulis pandang telah terjadi kesalahan konsep yang sangat
mengganggu dan merugikan bagi guru dan peserta didik yang mempelajari
matematika, khususnya untuk konsep-konsep yang sedang kita diskusikan sekarang
ini (logika matematika). Misalnya tentang konsep kalimat matematika tertutup
(pernyataan/preposisi) dan kalimat matematika terbuka. Ada beberapa buku yang
mendefinisikan kalimat terbuka (bukan preposisi) adalah kalimat matematika yang
memuat variabel.

Contoh:

a. x + 2 = 5
b. Ia adalah seorang guru matematika
c. y2 + y 6 = 0
d. x + 2 5
e. (x + 2)2 = x2 + 4x + 4
f. x + 2 > x + 5

Contoh-contoh (a), (b), (c), dan (d) memang memuat variabel. Contoh (a)
variabelnya adalah x, contoh (b) variabelnya adalah ia, contoh (c) varabelnya
adalah y dan contoh (d) variabelnya adalah x. Contoh-contoh (a), (b), (c), dan (d)
adalah kalimat terbuka, karena belum mempunyai nilai kebenaran. Contoh (a) dan
(c) adalah bentuk persamaan (equation) sedangkan contoh (d) adalah bentuk
pertidaksamaan (inequation). Sedangkan contoh (e) dan (f) walaupun memuat
variabel yaitu x, bukanlah kalimat terbuka, tetapi kedua-duanya adalah kalimat
tertutup, sebab mempunyai nilai kebenaran. Contoh (e) selalu benar untuk bilangan
variabel x. Jadi contoh (e) adalah kalimat matematika tertutup yang bernilai benar.
Contoh (f) adalah kalimat tertutup yang nilai kebenarannya salah, sebab untuk
berbagai variabel x akan selalu bernilai salah. Contoh (f) adalah sebuah bentuk
ketidaksamaan (inequality). Jadi, tidaklah tepat kalau mendefinisikan kalimat

LOGIKA MATEMATIKA 141


MATEMATIKA - MATEMATIKA
matematika terbuka sebagai kalimat matematika yang memuat variabel karena ada
kalimat matematika tertutup yang memuat variabel.
Nampaknya akan lebih tepat jika mendefinisikan kalimat terbuka sebagai kalimat
yang tidak (yang belum) mempunyai nilai kebenaran, artinya kalimat yang tidak
benar ataupun tidak salah. Sedangkan lawannya adalah kalimat matematika
tertutup (preposisi), yaitu kalimat matematika yang mempunyai nilai kebenaran,
artinya kalimat yang sudah pasti benarnya atau sudah pasti salahnya, tidak dua-
duanya pada saat yang sama.
Demikianlah sedikit catatan tentang kesalahan konsep yang terjadi dalam
pembelajaran konsep-konsep logika matematika di SMK. Malahan tidak menutup
kemungkinan masih ada kesalahan-kesalahan konsep yang mungkin pernah
ditemukan oleh para pembaca. Oleh karenanya melalui diskusi-diskusi baik dengan
sesama guru matematika di sekolah maupun dalam kegiatan musyawarah guru mata
pelajaran matematika (MGMP) ada baiknya membahas permasalahan miskonsepsi
sesuai pengalaman kita masing-masing.
Ada baiknya pula model-model pembelajaran yang bersifat inovasi seperti telah
didiskusikan di atas untuk dicoba baik dalam mengatasi miskonsepsimaupun untuk
bahasan-bahasan lainnya. Akan lebih baik lagi kalau kegiatan semacam ini dijadikan
sebagai kegiatan penelitian tindakan kelas (classroom action research). Kegiatan
penelitian tindakan kelas (PTK) ini merupakan salah satu jenis karya ilmiah dalam
pengembangan profesi yang akan memberikan dampak positif kepada kita sebagai
guru matematika SMK yang profesional.

LOGIKA MATEMATIKA 142


MATEMATIKA - MATEMATIKA
D. Aktivitas Pembelajaran
1. Pengantar
Dalam kegiatan ini Anda akan melakukan serangkaian aktivitas atau kegiatan untuk
mencapai kompetensi pedagogik dan profesional berkaitan dengan materi pokok
Himpunan.Kegiatan-kegiatan tersebut akan terbagi ke dalam beberapa aktivitas atau
sub materi pokok dan berhubungan dengann lembar kerja yang harus dilengkapi
atau dilaksanakan, baik secara individu maupun kelompok, diantaranya:
a. Menganalisis dan mereview bahan atau sumber belajar
b. Merancang dan membuat pertanyaan mendasar berkaitan dengan teori
himpunan yang sedang dipelajari
c. Mengeksplorasi dan mengembangkan materi pelatihan dari aspek substansial
d. Mengembangkan materi pelatihan ke dalam aspek penerapan dan aplikasi
bidang kejuruan di SMK (bidang keahlian Teknologi dan Rekayasa)
e. Mengkomunikasikan dan mempresentasikan hasil kerja atau aktivitas analisis,
desain, eksplorasi, dan pengembangan (applied) materi pokok himpunan

2. Aktivitas 1: analisis dan review


Pelajari dengan seksama materi pokok logika matematika dalam modul ini,
kemudian hubungkan dengan indikator pencapaian kompetensinya. Untuk
mendapatkan hasil analisis/kajian dan review lebih mendalam dan komprehensif,
kegiatan pada aktivitas ini dilakukan melalui atau secara berkelompok. Hal ini
dilakukan dengan tujuan atau sebagai brainstorming, mendapatkan wawasan lebih
luas dan sharing antar peserta diklat. Jika ada permasalahan dan hal-hal yang tidak
dipahami dan diselesaikan, Anda bisa konsultasikan dengan widyaiswara/instruktor
yang mengampu atau penanggungjawab materi ini.
Lakukan analisis dan review terhadap cakupan indikator pencapaian kompetensi dan
berikan tanggapan atau masukan, seperti pada lembar kerja 1.1 dan 1.2 (Lampiran
1).
3. Aktivitas 2: merancang dan membuat pertanyaan mendasar

LOGIKA MATEMATIKA 143


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Pelajari dengan seksama materi pokok logika matematika dalam modul ini,
kemudian rancang dan susunlah permasalahan dan pertanyaan mendasar yang
berkaitan dengan materi pokok logika matematika, baik dari aspek materi (content)
maupun dari aspek metodologi pembelajaran (pedagogik). Untuk mendapatkan hasil
rancangan yang lebih mendalam dan komprehensif, kegiatan pada aktivitas ini
dilakukan melalui atau secara berkelompok. Hal ini dilakukan dengan tujuan atau
sebagai brainstorming, mendapatkan wawasan lebih luas dan sharing antar peserta
diklat. Jika ada permasalahan dan hal-hal yang tidak dipahami dan diselesaikan,
Anda bisa konsultasikan dengan widyaiswara/instruktoryang mengampu atau
penanggungjawab materi ini. Hasil rancangan dan penyusunan
pertanyaan/permasalahan mendasar berkaitan dengan materi ajar logika
matematika ini dapat Anda tuangkan dalam lembar kerja 2, seperti pada Lampiran 2.

4. Aktivitas 3: eksplorasi dan pengembangan materi


Pelajari dengan seksama materi pokok logika matematika dalam modul ini,
kemudian lakukan eksplorasi dan pengembangan terhadap materi yang berkaitan
dengan materi pokok logika matematika. Eksplorasi dan pengembangan ini merujuk
pada hasil kerja Anda pada aktivitas 1, lembar kerja 1.2. Untuk mendapatkan hasil
rancangan yang lebih mendalam dan komprehensif, kegiatan pada aktivitas ini
dilakukan melalui atau secara berkelompok. Hal ini dilakukan dengan tujuan atau
sebagai brainstorming, mendapatkan wawasan lebih luas dan sharing antar peserta
diklat. Jika ada permasalahan dan hal-hal yang tidak dipahami dan diselesaikan,
Anda bisa konsultasikan dengan widyaiswara/instruktoryang mengampu atau
penanggungjawab materi ini. Hasil rancangan eksplorasi dan pengembangan yang
berkaitan dengan materi ajar logika matematika ini dapat Anda tuangkan dalam
lembar kerja 3, seperti pada Lampiran Kegiatan Belajar 2.

LOGIKA MATEMATIKA 144


MATEMATIKA - MATEMATIKA
5. Aktivitas 4: pengembangan aplikasi dan penerapan
Pengembangan dalam pembelajaran logika matematika di SMK sangat terbuka, baik
dari segi media pembelajaran maupun keluasan materinya, mengingat peranan dan
aplikasinya terutama pada bidang elektronika dan kelistrikan.
Pada tahap/aktivitas ini, Anda sebagai guru diharapkan dapat mengembangkan
materi logika matematika agar lebih menarik dan bermakna dalam pembelajaran.
Pembelajaran yang hanyatext book saja akan cepat membuat siswa bosan.
Sekedar memberikan gambaran dan sumber ide dalam pembelajaran, apa yang
dilakukan beberapa mahasiswa berikut bertujuan supaya siswa dapat lebih
memahami pelajaran logika matematika. Mahasiswa UNY yang terdiri Hayang
Sugeng Santosa, Asri Satiti (Prodi Pendidikan Fisika), Sis Susanti (Pendidikan
Matematika), dan Gangsar Pitoyo (Pendidikan Teknik Mekatronika) membuat media
pembelajaran matematika menggunakan aplikasi rangkaian listrik yang diberi nama
Tombol Kebenaran.
Hayang menerangkan bahwa dengan alat ini diharapkan siswa lebih tertarik dan
mudah memahami pelajaran logika matematika. Dengan media ini, siswa hanya
cukup menekan tombol benar dan salah saja untuk setiap kasus baik konjungsi,
disjungsi, implikasi, dan biimplikasi dalam satu set alat saja.
Media pembelajaran ini juga sangat cocok untuk diterapkan karena sesuai dengan
kurikulum 2013 dengan pembelajaran tematik yang diawali dengan siswa melakukan
percobaan, baru kemudian ditarik kesimpulan dari percobaan yang dilakukan.
Diharapkan karya berupa tombol kebenaran ini dapat disebarluaskan dan digunakan
di sekolah-sekolah sebagai solusi yang menarik siswa untuk belajar logika
matematika dan memudahkan siswa memahaminya, lanjut dia.
Komponen yang digunakan, jelas Hayang, adalah ATMega8. Pada dasarnya,
ATMega8 memiliki 3 buah PORT utama yaitu PORTB, PORTC, dan PORTD dengan
total pin input/output sebanyak 23 pin. PORT tersebut dapat difungsikan sebagai
input/output digital atau difungsikan sebagai periperial lainnya.
Sumber clock pada ATMega8 secara garis besar ada dua buah, yaitu clock internal
dan clock external. Untuk clock internal maksimum clock yang dapat digunakan

LOGIKA MATEMATIKA 145


MATEMATIKA - MATEMATIKA
adalah 8MHz, sedangkan untuk clock external maksimum clock yang dapat
digunakan adalah sebesar 16MHz.

Aktivitas 4.(a)

Aktivitas atau kegiatan percobaanberikut dapat dijadikan rujukan atau sumber ide
dalam pembelajaran logika matematika, tepatnya dalam memahami konsep
konjungsi dan disjungsi. yaitu melalui kegiatan percobaan berikut.
Dalam hal ini ingin dibuktikan penerapan konjungsi dan disjungsi dengan
menggunakan jaringan listrik yang dihubungkan secara seri dan parallel. Hubungan
seri menyatakan konjungsi dan hubungan paralel menyatakan disjungsi.

Tujuan percobaan:

1. Membuktikan kebenaran logika konjungsi dan disjungsi.


2. Untuk memudahkan siswa dalam memahami konsep logika matematika
khususnya pada pembahasan konjungsi dan dijungsi.
Alat:

1. Pisau
2. Lem
3. Palu
4. Gunting
5. Solder
6. Timah

Bahan:

1. Lampu
2. Kabel secukupnya
3. Baterai
4. Stok kontak
5. Teriplek secukupnya

LOGIKA MATEMATIKA 146


MATEMATIKA - MATEMATIKA
6. Karton secukupnya
7. Paku klem secukupnya
8. Double tip secukupnya
9. Kertas kado secukupnya
10. Polifom secukupnya
Cara Pembuatan

A. Rangkaian Konjungsi

1. Lapisi triplek dengan polyfoam sebagai dasar atau tempat rangkaian.


2. Sambungkan kabel pada 2 buah saklar secara seri.

Gambar 2.2.2 Saklar Seri

3. Ujung kabel dari saklar dihubungkan pada baterai / sumber daya pada kutub negatif
baterai, kutub positif di sambung dengan kabel menuju lampu.
4.

Gambar 2.2.3 Rangkaian Konjungsi 1

LOGIKA MATEMATIKA 147


MATEMATIKA - MATEMATIKA
5. Satu ujung kabel pada saklar yang belum dihubungkan, maka dihubungkan pada
lampu, sehingga rangkaian tidak ada yang terbuka.

Gambar 2.2.4 Rangkaian Konjungsi 2

6. Untuk merapikan rangkaian, maka kami memakai paku klem agar rangkaian kabel
tertata rapi.

Rangkaian Disjungsi

1. Lapisi triplek dengan polyfoam sebagai dasar atau tempat rangkaian.


2. Sambungkan kabel pada kutub-kutub baterai.

Gambar 2.2.5 Rangkaian Disjungsi 1

LOGIKA MATEMATIKA 148


MATEMATIKA - MATEMATIKA
3. Ujung kabel pada kutub positif baterai disambung ke positif lampu.

Gambar 2.2.6 Rangkaian Disjungsi 2

4. Ujung kabel di kutub negatif pada baterai, diberi 2 cabang, untuk merangkai dari 2
saklar secara paralel.

Gambar 2.2.7 Rangkaian Disjungsi 3

5. Satu ujung kabel pada saklar yang belum dihubungkan, maka dihubungkan pada
lampu,sehingga rangkaian tidak ada yang terbuka.

6.

LOGIKA MATEMATIKA 149


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Gambar 2.2.8 Rangkaian Disjungsi 4

7. Untuk merapikan rangkaian, maka kami memakai paku klem agar rangkaian kabel
tertata rapi.

Gambar 2.2.9 Rangkaian Disjungsi 5

Cara Penggunaan

A. Rangkaian Seri ( Konjungsi)

Pada Rangkaian ini kita menggunakan saklar sebagai simbol pernyataan saklar 1
diberi simbol P dan saklar 2 diberi symbol Q. Saklar terbuka (Off) sebagai

LOGIKA MATEMATIKA 150


MATEMATIKA - MATEMATIKA
pernyataan benar, dan saklar tertutup (On) sebagai pernyataan salah. Bola lampu
yang dipasang pada rangkaian sebagai kebenaran dari pernyataan tersebut.
1. Jika saklar P dan Q tertutup (On) ternyata lampu menyala maka pernyataan
bernilai benar
2. Jika salah satu saklar P atau Q terbuka (Off) ternyata lampu tidak menyala
maka pernyataan bernilai salah.
3. Jika kedua saklar P dan Q terbuka (Off) ternyata lampu juga tidak manyala,
maka pernyataan bernilai salah.

B. Rangkaian Paralel (Disjungsi)

Pada Rangkaian ini kita menggunakan saklar sebagai simbol pernyataansaklar 1


diberi simbol P dan saklar 2 diberi symbol Q. Saklar terbuka (Off) sebagai
pernyataan benar, dan saklar tertutup (On) sebagai pernyataan salah. Bola
lampu yang dipasang pada rangkaian sebagai kebenaran dari pernyataan
tersebut.
1. Jika saklar P dan Q tertutup (On) ternyata lampu menyala maka pernyataan
bernilai benar.
2. Jika salah satu saklar P tertutup (On) dan Q terbuka (Off), atau Jika salah
satu saklar P terbuka (Off) dan Q tertutup (On) ternyata lampu menyala
maka pernyataan bernilai benar.
3. Jika kedua saklar P dan Q terbuka (Off) ternyata lampu juga tidak menyala,
maka pernyataan bernilai salah.

Aktivitas 4.(b)

Satu lagi aktivitas atau kegiatan percobaan yang dapt dijadikan sumber ide atau
rujukan dalam pembelajaran logika matematika sebagai berikut. Misalnya saja kita
selipkan permainan yang berhubungan dengan matematika pada saat pembelajaran
atau kita juga dapat menggunakan alat peraga agar minat belajar para siswa dan
siswi kita lebih meningkat. Salah satunya adalah alat peraga yang akan
diperkenalkan Sdri. Iis Murdiatun yaitu Lampu Logika.

LOGIKA MATEMATIKA 151


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Lampu logika adalah sebuah alat peraga yang dapat membantu guru dalam
pembelajaran logika matematika dengan cara yang lebih menarik. Mengapa disebut
lampu logika? Karena alat ini terdapat lampu-lampu yang berkaitan dengan logika
matematika dan tujuan alat peraga ini adalah untuk mempermudah peserta didik
dalam pembelajaran logika matematika.
Dan langsung saja saya jelaskan apa saja bahan dan alat yang diperlukan dalam
pembuatan alat peraga ini serta cara pembuatannya.

Gambar 2.2.10 Lampu Logika

Persiapkan Alat dan Bahan terlebih dahulu antara lain :


Alat:

1. Solder
2. Obeng
3. Gunting
4. Gergaji
5. Penggaris/meteran
6. pensil/pulpen

LOGIKA MATEMATIKA 152


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Bahan:

1. Papan Belajar
2. Triplek
3. Karton
4. Baterai (9 Volt) + Dudukan Baterai
5. Lem Kertas
6. Lem Plastik
7. Relay ( 5 Amper)
8. Sakelar Tongkat
9. Lampu Seven Segment
10. Sakelar on/of
11. Resistor ( 1k)
12. Timah
13. Baut
14. Kabel
15. Isolasi Hitam

LOGIKA MATEMATIKA 153


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Rangkaian:

Gambar 2.2.11 Rangkaian Lampu Logika

Cara pembuatan:

1. Siapkan alat-alat yang sudah disiapkan.


2. Bentuk rangkaian lampu seven segment menjadi huruf S dan B.
3. Lubangi papan belajar dengan solder sesuai dengan besar lampu seven
segment,sakelar tongkat dan sakelar on/off.
4. Pasangkan lampu seven segment,saklar tongkat dan sakelar on/off pada papan
yang sudah di lubangi dengan menggunakan lem plastik.
5. Lalu bagian belakang pasangkan relay,baterai+dudukan baterai dengan
menggukan lem plastik.
6. Solderlah sesuai rangkaian sakelar yang sudah diberikan sebelumnya.
7. Gabungkan rangkaian sakelar yang sudah disolder dengan lampu seven
segment dan juga relay,dengan menggunakan kabel.
8. Uji rangkaian dengan menghubungkan arus listrik dari baterai.

LOGIKA MATEMATIKA 154


MATEMATIKA - MATEMATIKA
9. Jika telah berhasil gabungkan dengan sakelar on/off.
10. Untuk memperindah tampilan bagian belakang tutup bagian belakang
manggunakan triplek dengan mengukur dan memotong triplek sesuai dengan
besar papan belajar.
11. Untuk memperindah bagian depan tempelkan dengan karton berwarna.
12. Tambahkan keterangan pada bagian depan sesuai dengan rangkaian yang sudah
dibuat.
13. Lampu logika siap digunakan.

Cara penggunaan:

LOGIKA MATEMATIKA 155


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Dari dua aktivitas atau kegiatan percobaan di atas, cobaAnda analisis kembali
indikator-indikator pecapaian kompetensi yang tercantum pada peta kompetensi
yang berkaitan dan merujuk pula pada hasil analisis dan review pada LK 1.1 dan 1.2
sebelumnya, terutama yang berhubungan dengan penerapan atau aplikasi logika
matematika pada masalah sehari-hari di bidang kejuruan atau bidang teknologi dan
rekayasa. Kemudian buatlah pengembangan yang lain yang menurut Anda lebih
menarik, memberikan nuansa baru dalam pembelajaran dan dapat pula berbasis
penerapan program multimedia komputer atau TIK. Untuk mendapatkan hasil
rancangan dan lebih mendalam dan komprehensif, kegiatan pada aktivitas ini
dilakukan melalui atau secara berkelompok. Hal ini dilakukan dengan tujuan atau
sebagai brainstorming, mendapatkan wawasan lebih luas dan sharing antar peserta
diklat. Jika ada permasalahan dan hal-hal yang tidak dipahami dan diselesaikan,
Anda bisa konsultasikan dengan widyaiswara/instruktoryang mengampu atau
penanggungjawab materi ini. Hasil rancangan pengembangan aplikasi dan
penerapan yang berkaitan dengan materi ajar logika matematika ini dapat Anda
tuangkan dalam lembar kerja 4, seperti pada Lampiran Kegiatan Belajar 2. Idealnya
dan secara lebih spesifik, aplikasi dan penerapan ini dirancang berdasarkan program

LOGIKA MATEMATIKA 156


MATEMATIKA - MATEMATIKA
keahlian yang ada di SMK tempat Anda bekerja atau mengajar. Hal ini bertujuan agar
aplikasi dan penerapannya lebih mengena dan bermakna bagi semua peserta diklat.

6. Aktivitas 5: komunikasi dan presentasi hasil


Pada aktivitas ini, Anda sebagai peserta diklat akan melaporkan atau
mempresentasikan hasil kerja/aktivitas, mulai dari aktivitas 1 sampai dengan
aktivitas 4 berikut Lembar Kerja yang berkaitan.
Teknis pelaksanaannya diatur bersama dan dibawah bimbingan
widyaiswara/instruktur Anda. Rancang dan alokasikan waktu agar semua kelompok
bisa tampil dalam mempresentasikan hasil kerja kelompoknya, supaya semua
permasalahan, ide, gagasan dan masukan dapat dipecahkan/diselesaikan secara
tuntas.
Penampilan dan aktivitas Anda pada tahap ini dijadikan sebagai unsur penilaian
dalam dimensi keterampilan, mulai dari aspek percaya diri, toleransi atau
menghargai sesama, argumentasi, wawasan, sampai dengan menyimpulkan atau
menutup diskusi.

E. Rangkuman
1. Pernyataan adalah kalimat yang dapat ditentukan nilai kebenarannya.
2. Nilai kebenaran suatu kalimat adalah benar atau salah, tetapi tidak keduanya.
3. Kalimat terbuka adalah kalimat yang memuat variabel.
4. Variabel adalah lambang untuk menyatakan anggota suatu dari semesta
pembicaraan atau himpunan semesta.
5. Konstantaadalah lambang untuk menyatakan anggota tertentu dari semesta
pembicaraan atau himpunan semesta.
6. Ingkaran p atau negasi p dinyatakan dengan p, yang tabel kebenarannya sebagai
berikut:
p -q
B S
S B

LOGIKA MATEMATIKA 157


MATEMATIKA - MATEMATIKA
7. Konjungsi p dan q dinyatakan dengan p q, yang tabel kebenarannya adalah:
p Q pq
B B B
B S S
S B S
S S S

8. Disjungsi inklusif p dan q dinyatakan dengan p q, yang tabel kebenarannyaadalah:


p Q pq
B B B
B S B
S B B
S S S

9. Disjungsi eksklusif p dan q dinyatakan dengan p V q, yang tabel kebenarannya


adalah:
p Q pVq
B B S
B S B
S B B
S S S

10. Implikasi p dan q dinyatakan dengan p q, yang tabel kebenarannya adalah:


p Q pq
B B B
B S S
S B B
S S B

LOGIKA MATEMATIKA 158


MATEMATIKA - MATEMATIKA
11. Pada implikasi p q, p disebut hipotesisi dan q disebut konklusi atau kesimpulan.
12. Bimplikasi p dan q dinyatakan dengan p q, yang tabel kebenarannyaadalah:
p Q p q
B B S
B S B
S B B
S S S

13. Hubungan antara invers, konvers, dan kontraposisi digambarkan pada skema
berikut:

p q

q k
p
o
n
kontr v
aposi e
si r
i i
s
n n
v v
e kontr e
r aposi r
s si s
k
o -
- n q
p v
e -
- r p
14. Premis adalah q
pernyataan-pernyataan yang
s digunakan untuk menarik kesimpulan.
15. Konklusi atau kesimpulan adalah hasil dari suatu penarikan kesimpulan.
16. Argumen adalah rangkaian premis dan konklusi.
17. Tautologi adalah pernyataan yang selalu bernilai benar.
18. Kontradiksi adalah pernyataan yang selalu bernilai salah.
19. Kalimat yang dapat bernilai benar atau salah disebut kalimat sintetis.

LOGIKA MATEMATIKA 159


MATEMATIKA - MATEMATIKA
20. Suatu argumen dikatakan valid bila kesimpulan dalam argumen tersebutbenar-benar
diturunkan dari premis-premisnya.
21. Bentuk modus ponens adalah:
pq
p
q
22. Bentuk modus tollens adalah:
pq
-q
- p
23. Bentuk silogisme adalah:
pq
qr
p r

LOGIKA MATEMATIKA 160


MATEMATIKA - MATEMATIKA
F. Tes Formatif
1. Tentukan mana di antara kalimat-kalimat berikut yang merupakanpernyataan atau
bukan pernyataan.
a) Sembilan ditambah tujuh sama dengan empat belas.
b) Saya berharap Anda selalu dalam keadaan sehat.
c) 3x +4 = 19.
d) 7 adalah bilangan prima.
e) Melalui 2 titik dapat dibuat sebuah garis.

2. Tentukannilaikebenarandaripernyataanyangadadisoalnomor1).Jika
adapernyataanyangbernilaisalah,ubahlahpernyataantersebutmenjadi pernyataan
yang bernilai benar.

3. Adakah kalimat terbuka pada soal nomor 1)?


Jika ada ubahlah kalimat tersebut menjadi pernyataan yang bernilai benar.
4. Tentukan kalimat yang bermakna dari kalimat-kalimat yang ada di soalnomor 1).

5. Buatlah contoh:
a. pernyataan, dan setelah itu tentukan nilai kebenarannya.
b. kalimat terbuka, dan setelah itu tentukan variabelnya.

6. Tentukan negasi dari kalimat Semua siswa SMK terpelajar !

7. Misal p menyatakan Titik pandai dan q menyatakan Alfa rajin. Tulislahkalimat


yang dinyatakan dengan simbol-simbol berikut:
a. - p q
b. p - q
c. - (p q)

LOGIKA MATEMATIKA 161


MATEMATIKA - MATEMATIKA
8. Misal p menyatakan Nyoman tinggal di Semarang dan q menyatakanUpik lahir di
Padang. Tulislah kalimat-kalimat berikut dalam bentuk simbol dengan
menggunakan p dan q.
a. Nyoman tinggal di Semarang hanya jika Upik lahir di Padang.
b. Upik tidak lahir di Padang atau Nyoman tidak tinggal di Semarang.
c. Tidak benar bahwa Nyoman tinggal di Semarang dan Upik tidak lahirdi Padang.

9. Tentukan nilai kebenaran dari:


a. Jika 3 < 2, maka 3 < -2.
b. Tidak benar bahwa 10 5 = 15 hanya bila 15 > 12.
c. Tidak benar bahwa Banjarmasin di Sumatera Selatan bila dan hanyabila ibukota
Nusa Tenggara Barat bukan Yogyakarta mengakibatkan 52= 52.

10. Buatlah tabel kebenaran dari setiap kalimat majemuk berikut:


a. ( p ? q ) ? (- p ? - q)
b. ( p ? q ) ? (- q ? - p)
c. ( p ? q ) ? ( p ? - q)
11. Misal nilai kebenaran p, q, dan r berturut-turut B, B, dan S. Tentukan nilaikebenaran
dari:
a. (p q) ? ( - p - q )
b. { (p q ) r } q
c. - { - (p ? q ) ? q } ? r

12. Jika p: Ahmad jujur.


q : Ahmad dapat dipercaya.
Tulislah dengan kata-kata kalimat yang menyatakan konvers, invers, dankontraposisi
dari p q.

13. Perhatikan pernyataan tentang segiempat berikut ini.


p q: Jika segiempat ABCD persegipanjang, maka segiempat ABCDpersegi.

LOGIKA MATEMATIKA 162


MATEMATIKA - MATEMATIKA
q p: Jika segiempat ABCD persegi, maka segiempat ABCDpersegipanjang.
Tentukan nilai kebenaran dari pernyataan-pernyataan p q dan q p.
Jelaskan alasan anda untuk menentukan nilai kebenaran kedua implikasitersebut.

14. a) Tentukan konvers, invers, dan kontraposisi dari:


Jika x2 bilangan ganjil, maka x ganjil.
b) Tentukan nilai kebenaran Jika x2 bilangan ganjil, maka x ganjil.

15. Jika ada, tentukan kesimpulan dari premis-premis berikut.


a. Jika saya praktek kerja maka saya pulang sore.
Saya praktek kerja
.
.
b. Jika permintaan terhadap suatu barang meningkat maka harganya
akan naik.
Harga kain tidak naik.
.
.
c. Saya ke sekolah.
Saya ke pasar atau ke sekolah.
.
.
d. Saya tidak membuat jus wortel.
Jika saya ke pasar, maka saya membeli wortel.
Jika saya membeli wortel, maka saya membuat jus wortel.
.
.
e. Jika saya ke Solo, saya membeli baju batik.
Saya tidak senang.
Jika membeli baju batik, saya senang.

LOGIKA MATEMATIKA 163


MATEMATIKA - MATEMATIKA
.
.

16. Tentukan validitas argumen berikut.


a) { (p - q) (r q) r } - p
b) Jika hari hujan, Doni sakit.
Hari tidak hujan.
.
.
Doni tidak sakit.
c) Pak Eko pergi.
Jika Pak Eko pergi, bu Ida menjaga Ica.
Jika bu Ida menjaga Ica, dia tidak mengajar.
.
.
Bu Ida tidak mengajar.

17. Diberikan pernyataan Tidak benar bahwa penjualan merosot maupun pendapatan
tidak naik
a. Nyatakan pernyataan di atas dalam notasi simbolik.
b. Berikan pernyataan yang ekivalen secara logika dengan pernyataan tersebut
(petunjuk: gunakan Hukum de Morgan).

18. Diberikan pernyataan Untuk mendapatkan satu kupon undian, Anda cukup
membeli dua produk senilai Rp. 50.000,-.
a. Nyatakan pernyataan di atas dalam bentuk proposisi jika p, maka q.
b. Tentukan ingkaran, konvers, invers, dan kontraposisi dari pernyataan tersebut.

19. Dua pedagang barang kelontong mengeluarkan moto jitu untuk menarik pembeli.
Pedagang pertama mengumbar moto Barang bagus tidak murah sedangkan

LOGIKA MATEMATIKA 164


MATEMATIKA - MATEMATIKA
pedagang kedua mempunyai moto Barang murah tidak bagus. Apakah kedua moto
pedagang tersebut menyatakan hal yang sama?

20. Tunjukkan bahwa [ p ( p q ) ] q adalah tautologi.

LOGIKA MATEMATIKA 165


MATEMATIKA - MATEMATIKA
G. Kunci Jawaban
1. Berikut disajikan pernyataan atau bukan pernyataan dari kalimat-kalimat yang
terdapat pada soal nomor 1).
a. Sembilan ditambah tujuh sama dengan empat belas. Kalimat inimerupakan
pernyataan.
b. Saya berharap Anda selalu dalam keadaan sehat. Kalimat ini
bukanpernyataan.
c. 3 x + 4 = 19. Kalimat ini bukan pernyataan.
d. 7 adalah bilangan prima. Kalimat ini adalah pernyataan.
e. Melalui 2 titik dapat dibuat sebuah garis. Kalimat ini merupakanpernyataan.

2. Berikut disajikan nilai kebenaran dari pernyataan di Soal nomor 1).


a. Sembilan ditambah tujuh sama dengan empat belas. Kalimat inimerupakan
pernyataan yang bernilai salah. Kalimat ini dapat diubahmenjadi:
Sembilan ditambah tujuh sama dengan enam belas.
Atau
Sembilan ditambah lima sama dengan empat belas.
Atau
Tujuh ditambah tujuh sama dengan empat belas.
b. 7 adalah bilangan prima. Kalimat ini adalah pernyataan yang bernilaibenar.
c. Melalui 2 titik dapat dibuat sebuah garis. Kalimat ini merupakanpernyataan
yang bernilai benar.

3. Diantara kalimat-kalimat pada soal nomor 1) yang merupakan kalimatterbuka


adalah kalimat pada soal c) yaitu 3 x + 4 = 19. Agar kalimattersebut menjadi benar x
diganti dengan 5, sehingga kalimat menjadi: 3.5 + 4 = 19.

4. Semua kalimat di soal nomor 1) adalah kalimat yang bermakna.

5. Berikut disajikan beberapa contoh pernyataan.

LOGIKA MATEMATIKA 166


MATEMATIKA - MATEMATIKA
a. 4 + 12 = 412, merupakan pernyataan yang salah.
b. Satu minggu terdiri dari 7 hari, merupakan pernyataan yang bernilaibenar.
c. Tahun kabisat adalah tahun yang lamanya 366 hari, merupakanpernyataan
yang bernilai benar.
d. 12 > 15, merupakan pernyataan yang bernilai salah.
e. Bali adalah salah satu pulau tujuan wisata yang ada di Indonesia,merupakan
pernyataan yang bernilai benar.
Berikut disajikan beberapa contoh kalimat terbuka.
a. Siswa yang duduk di bawah pohon. Variabel pada kalimat ini adalahsiswa.
b. 2 x - 15 = 10. Variabel pada kalimat ini adalah x.
c. 3 y + 2 x = 6. Variabel pada kalimat ini adalah x dan y.
d. 15: 4 = 3 + y. Variabel pada kalimat ini adalah y.
e. Bilangan yang habis dibagi 7. Variabel pada kalimat ini adalah bilangan.

6. Negasi atau ingkaran dari Semua siswa SMK terpelajar adalah Terdapat siswa
SMK yang tidak terpelajar atau Tidak semua siswa SMK terpelajar.

7. Misal p menyatakan Titik pandai dan q menyatakan Alfa rajin, maka


a) - p q : Titik tidak pandai dan Alfa rajin
b) p - q : Titik pandai atau Alfa tidak rajin
c) - (p q) : Tidak benar bahwa jika Tatak pandai, makaAlfa rajin

8. Misal p menyatakan Nyoman tinggal di Semarang dan q menyatakanUpik lahir di


Padang.
a) Nyoman tinggal di Semarang hanya jika Upik lahir di Padang simbol logikanya
adalah: p q.
b) Upik tidak lahir di Padang atau Nyoman tidak tinggal di Semarang
simbol logikanya adalah: -q -p
c) Tidak benar bahwa Nyoman tinggal di Semarang dan Upik tidak lahirdi Padang
simbol logikanya adalah:- (p - q)

LOGIKA MATEMATIKA 167


MATEMATIKA - MATEMATIKA
9. a) Jika 3 < 2, maka 3 < -2. (B)
b) Tidak benar bahwa 10 5 = 15 hanya bila 15 > 12. (S)
c) Tidak benar bahwa Banjarmasin di Sumatera Selatan bila dan hanyabila ibukota
Nusa Tenggara Barat bukan Yogyakarta mengakibatkan 52= 52. (B)

10. a) ( p ? q ) ? (- p ? - q)
b) ( p ? q ) ? (- q ? - p)
c) ( p ? q ) ? ( p ? - q)

11. Misal nilai kebenaran p, q, danr berturut-turut B, B, dan S.


a) (p q) (-p-q)
B BS S
BS
S

b) { (pq )r}q
B B S B
B S B
S B
B

c) - { -( p q) q} r
B B B S
B B S
S B S
S S
B S
B

LOGIKA MATEMATIKA 168


MATEMATIKA - MATEMATIKA
12. Jika p: Ahmad jujur.
q: Ahmad dapat dipercaya.
p q: Jika Ahmad jujur, maka dia dapat dipercaya.
Konvers p q adalah q p: Jika Ahmad dapat dipercaya, maka dia jujur.
Invers p q adalah - p - q: Jika Ahmad tidak jujur, maka dia tidak
dapat dipercaya.
Kontraposisi p q adalah - q - p: Jika Ahmad tidak dapat dipercaya,maka dia
tidak jujur.

13. p q: Jika segiempat ABCD persegipanjang, makasegiempat ABCD persegi.


q p: Jika segiempat ABCD persegi, maka segiempatABCD persegipanjang.
Nilai kebenaran dari p q adalah salah, karena ada persegipanjang yangbukan
persegi.
Nilai kebenaran q p adalah benar, karena semua persegi tentu persegipanjang.
Artinya, sifat-sifat yang terdapat pada persegi panjang pastidipenuhi oleh persegi,
tetapi ada sifat persegi yang tidak dipenuhi olehpersegipanjang, misal sisinya sama
panjang.

14. a) Misal p: x2 bilangan ganjil dan q: x bilangan ganjil, maka p q:


Jika x 2 bilangan ganjil, maka x ganjil.
Konvers dari p q adalah q p: Jika x ganjil, maka x 2 bilanganganjil.
Invers dari p q adalah - p - q: Jika x2 genap, maka x genap.
Kontraposisi dari p q adalah - q - p: Jika x genap, maka x2bilangan genap.
b) Tidak mudah untuk menentukan nilai kebenaran darip q: Jika x2 bilangan
ganjil, maka x ganjil. Karena itu Anda dapatmecoba untuk menentukan nilai
kebenaran dari kontraposisinya, yaitu- q - p: Jika x genap, maka x2 bilangan
genap.
Marilah sekarang kita misalkan x = 2 n dengan bilangan n suatubilangan asli.
Jadi x2 = (2 n )2 = 4 n2 = 2(2n2 ) yang juga bilangan genap.

LOGIKA MATEMATIKA 169


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Karena kontraposisi p q, yaitu - q - p: Jika x genap, maka x2bilangan genap
bernilai benar, maka p q juga benar. Denganperkataan lain Jika x2 bilangan
ganjil, maka x ganjil merupakanpernyataan yang bernilai benar.

15. a) Misal p: Saya praktek kerja dan q: Saya pulang soremaka simbol logika dari:
Jika saya praktek kerja, maka saya pulang sore adalahp qdan Saya praktek
kerja adalah p.
Berdasarkan modus ponens kesimpulannya adalah q atau Saya pulangsore.
Jadi:
Jika saya praktek kerja, maka saya pulang sore.
Saya praktek kerja.
.
.
Saya pulang sore.
b) Misal p: Permintaan terhadap suatu barang meningkatdan q: harga akan naik.
Simbol logika dari:
Jika permintaan terhadap suatu barang meningkat, maka harganyaakan naik
adalah p q danHarga kain tidak naik adalah - q
Berdasarkan modus tollens kesimpulannya adalah p atau Permintaanterhadap
kain tidak meningkat.
Jadi
Jika permintaan terhadap suatu barang meningkat, maka harganyaakan naik.
Harga kain tidak naik.
.
.
Permintaan terhadap kain tidak naik.

Untuk soal c) sampai e) hanya akan diberikan kesimpulannya, silahkan


anda menguraikannya seperti contoh a) dan b). Sebutkan pula carapenarikan
kesimpulan yang anda gunakan.
c) Saya ke sekolah.

LOGIKA MATEMATIKA 170


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Saya ke pasar atau ke sekolah.
.
.
Saya tidak ke pasar.
d) Saya tidak membuat jus wortel.
Jika saya ke pasar, maka saya membeli wortel.
Jika saya membeli wortel, maka saya membuat jus wortel.
.
.
Saya tidak ke pasar.
e) Jika saya ke Solo, saya membeli baju batik.
Saya tidak senang.
Jika membeli baju batik, saya senang.
.
.

Saya tidak ke Solo.

16. Keterangan:Nomor di bawah menunjukkan urutan


pengerjaan.Kolomdengannomorsamaberartidapatdikerjakanbersama-sama.
a) { (p -q) (r q) r} -pmerupakantautologi,maka argumen
valid.
b) Jika hari hujan, Doni sakit.
Hari tidak hujan. Doni tidak sakit.
Jikap:Harihujandanq:Donisakit,maka simbollogikadariargumen tersebut adalah:
pq
-p
-q
Argumen tersebut tidak memenuhi syarat modus ponens dan jugatidak memenuhi
syarat modus tollens. Jadi argumen tidak valid.
c) Pak Eko pergi.

LOGIKA MATEMATIKA 171


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Jika Pak Eko pergi, bu Ida menjaga Ica.
Jika bu Ida menjaga Ica, dia tidak mengajar.
Bu Ida tidak mengajar.
Misal e, i, dan m berturut-turut merupakan simbol dari Pak Ekopergi, Bu Ida
menjaga Ica, dan Bu Ida tidak mengajar, makasimbol logika dari argumen
tersebut adalah:
ee
e ? i - m (Modus
e ? - m (silogisme) ponens)
i?-m
Berdasarkan silogisme dan modus penens, argumen tersebut valid.

17. Diberikan pernyataan Tidak benar bahwa penjualan merosot maupun pendapatan
tidak naik
Misalkan:
p = penjualan merosot
q = pendapatan naik
a. Nyatakan pernyataan di atas dalam notasi simbolik.
~ ( p ( ~ q ) )
b. Berikan pernyataan yang ekivalen secara logika dengan pernyataan tersebut
(petunjuk: gunakan Hukum de Morgan).
~ ( p ( ~ q ) )= ~ p ~ (~q ) )
[Hukum de Morgan]
= ~ pq
[Hukum Involusi]
penjualan tidak merosot atau pendapatan naik

18. Penyelesaian:
p : Barang itu bagus
q : Barang itu murah.

LOGIKA MATEMATIKA 172


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Moto pedagang pertama: Jika barang itu bagus maka barang itu tidak murah
atau p ~ q
Moto pedagang kedua: Jika barang itu murah maka barang itu tidak bagus atau
q ~ p.
p q -p -q p- q-
q p
B B S S S S
B S S B B B
S B B S B B
S S B B B B

p ~ qq ~ p.
Kedua moto tersebut menyatakan hal yang sama.

19. Diberikan pernyataan Untuk mendapatkan satu kupon undian, Anda cukup
membeli dua produk senilai Rp. 50.000,-.
a. Nyatakan pernyataan di atas dalam bentuk proposisi jika p, maka q.
Jika Anda membeli dua produk senilai Rp. 50.000,-, maka Anda mendapatkan
satu kupon undian
b. Tentukan ingkaran, konvers, invers, dan kontraposisi dari pernyataan
tersebut.
Ingkaran (negasi):
pq ~ p q
~ ( pq) ~ (~pq) p ~ q
[Hukum de Morgan]
Anda membeli dua produk senilai Rp. 50.000,- dan Anda tidak mendapatkan
satu kupon undian
Konvers:
Jika Anda mendapatkan satu kupon undian, maka Anda membeli dua produk
Rp. 50.000,-
Invers:

LOGIKA MATEMATIKA 173


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Jika Anda tidak membeli dua produk senilai Rp. 50.000,-, maka Anda tidak
mendapatkan satu kupon undian
Kontraposisi:
Jika Anda tidak mendapatkan satu kupon undian, maka Anda tidak membeli
dua produk senilai Rp. 50.000,-

20. Tabel kebenaran:


p q pq p ( [ p (
pq pq ) ]
) q
B B B B B
B S S S B
S B B S B
S S B S B

Dari tabel kebenaran, terlihat bahwa [ p ( pq ) ] q selalu bernilai benar dan


karenanya merupakan sebuah tautologi.

LOGIKA MATEMATIKA 174


MATEMATIKA - MATEMATIKA
BAB III
PENUTUP

Setelah menyelesaikan modul ini, peserta diklat berhak untuk mengikuti tes untuk
menguji kompetensi yang telah dipelajari. Apabila peserta diklat dinyatakan
memenuhi syarat kelulusan dari hasil evaluasi dalam modul ini, maka peserta berhak
untuk melanjutkan ke topik/modul berikutnya.
Mintalah pada widyaiswara untuk uji kompetensi dengan sistem penilaian yang
dilakukan langsung oleh pihak institusi atau asosiasi yang berkompeten apabila
peserta telah menyelesaikan seluruh evaluasi dari setiap modul, maka hasil yang
berupa nilai dari widyaiswara atau berupa portofolio dapat dijadikan bahan verifikasi
oleh pihak institusi atau asosiasi profesi. Selanjutnya hasil tersebut dapat dijadikan
sebagai penentu standar pemenuhan kompetensi dan bila memenuhi syarat peserta
berhak mendapatkan sertifikat kompetensi yang dikeluarkan oleh institusi atau
asosiasi profesi.

LOGIKA MATEMATIKA 175


MATEMATIKA - MATEMATIKA
UJI KOMPETENSI

Pilihlah jawaban yang paling tepat diantara pilihan A, B, C, dan D !

1. Perhatikan kalimat berikut.


i) Matriks singular mempunyai determinan sama dengan nol.
ii) Upayakan agar semua korban tertangani dengan baik.
iii) 11012 = 3210
iv) Pasuruan lebih jauh daripada Purwokerto.
v) 3x 5 = 7
Kalimat yang merupakan pernyataan adalah
a. i) dan iii)
b. ii) dan iv)
c. hanya v)
d. hanya i).

2. Diantara kalimat berikut, manakah yang merupakan pernyataan yang benilai benar?
a. Untuk semua bilangan real x , berlaku x2> 0.
3
b. Untuk semua bilangan real x , maka x > 3 x > 30.
c. Semua real adalah bilangan rasional.
d. Untuk setiap pemetaan adalah suatu relasi.

3. Pernyataan : Candi Borobudur adalah candi Budha dan Candi Prambanan adalah candi
Hindu merupakan
a. Pernyataan tunggal.
b. Bukan pernyataan.
c. Pernyataan majemuk.
d. Pernyataan majemuk terbatas.

LOGIKA MATEMATIKA 176


MATEMATIKA - MATEMATIKA
4. Jika p : Semua bilangan asli merupakan bilangan real dan q : Semua bilangan ganjil
merupakan bilangan genap maka diantara berikut yang benar adalah
a. -(p q)
b. pq
c. p q
d. (p- q)

5. Jika r : Matematika merupakan ilmu penting dan s : Matematika diajarkan di SMK


maka kalimat dari simbol logika (s -r) adalah
a. Matematika diajarkan di SMK dan matematika bukan ilmu yang penting.
b. Matematika tidak diajarkan di SMK atau matematika bukan ilmu yang penting.
c. Matematika tidak diajarkan di SMK dan matematika ilmu yang penting.
d. Matematika diajarkan di SMK atau matematika ilmu yang penting.

6. Nilai kebenaran dari bentuk - [ p (- p ) ] adalah


a. BS
b. SB
c. SS
d. BB

7. Di antara susunan proposisi-proposisi argumen valid berikut yang tidak mungkin adalah
:
a. Premis mayor salah, minor salah, konklusinya salah.
b. Premis mayor salah, minor salah, konklusinya benar.
c. Premis mayor benar, minor benar, konklusi salah.
d. Premis mayor benar, minor salah, konklusi salah.

8. Di antara pernyataan berikut yang benar adalah:


a. Sebuah argumen yang invalid akan diperoleh dari proposisi-proposisi yang benar
saja.

LOGIKA MATEMATIKA 177


MATEMATIKA - MATEMATIKA
b. Sebuah argumen valid hanya diperoleh jika nilai kebenaran premis-premis dan
konklusinya benar.
c. Dalam argumen yang invalid tidak mungkin ada konklusi yang benar.
d. Dalam argumen yang valid dengan premis-premis yang benar diperoleh konklusi
yang benar pula.

9. Di antara kalimat berikut yang merupakan kesalahan konsep dalam kalimat terbuka
adalah
a. x + 3 3x adalah kalimat terbuka
b. x + 3 = 3x + 3 adalah kalimat terbuka
c. x + 3 = x + 3 adalah kalimat terbuka
d. x + 3 x + 3 adalah kalimat terbuka

10. Negasi/ ingkaran adalah


a. pernyataan yang menyangkal pernyataan yang diberikan.
b. pernyataan yang menyangkal dan membenarkan pernyataan yang diberikan.
c. pernyataan yang bernilai benar.
d. pernyataan yang bernilai salah.

11. Negasi/ ingkaran dari pernyataan semua murid menganggap matematika itu sukar
adalah
a. Beberapa murid menganggap matematika itu sukar.
b. Semua murid menganggap matematika itu mudah.
c. Tidak seorang pun murid menganggap matematika itu sukar.
d. Ada murid yang mungkin tidak menganggap matematika itu mudah.

12. Ingkaran dari pernyataan tidak seorangpun yang boleh bertanya adalah
a. Semua orang boleh bertanya.
b. Semua orang tidak boleh bertanya.
c. Beberapa orang boleh bertanya.

LOGIKA MATEMATIKA 178


MATEMATIKA - MATEMATIKA
d. Beberapa orang tidak boleh bertanya.

13. Diketahui tabel kebenaran berikut.


p q pq
B B B
B S B
S B B
S S S

Tabel nilai kebenaran diatas adalah tabel perangkai logika. Diantara perangkai logika
berikut yang sesuai dengan tabel di atas adalah
a. Konjungsi
b. Disjungsi
c. Implikasi
d. Biimplikasi

14. Jika p dan q adalah pernyataan, maka (p q) adalah


a. p q
b. p -q
c. p q
d. p -q

15. Diberikan empat pernyataan p , q , r dan s. Jika tigapernyataan berikut benar p q,


q r, r s, dan s adalah pernyataan salah, maka diantara pernyataanberikut yang
salah adalah ...
a. ~p
b. ~ r

LOGIKA MATEMATIKA 179


MATEMATIKA - MATEMATIKA
c. p ~r
d. pv~r

16. Jika p adalah semua dokter berbadan sehat dan q adalah semua dokter berumur
panjang maka p q adalah
a. semua dokter berbadan sehat atau semua dokter berumur panjang.
b. semua dokter berbadan sehat dan semua dokter tidak berumur panjang.
c. tidak semua dokter berbadan sehat dan semua dokter berumur panjang.
d. tidak semua dokter berbadan sehat atau semua dokter berumur panjang.

17. Dua buah pernyataan p dan q yang jika kedua pernyataannya bernilai nilai salah maka
kedua pernyataan tersebut benar dan untuk yang lain bernilai benar. Pernyataan ini
disebut
a. Konjungsi.
b. Disjungsi.
c. Implikasi.
d. Biimplikasi.

18. Jika p adalah ia pintar q adalah ia rajin belajar dan r adalah ia lulus ujian
maka (pq) r dapat ditulis
a. Jika ia pintar atau rajin belajar maka ia lulus ujian
b. Jika ia pintar dan rajin belajar maka ia lulus ujian
c. Ia pintar dan rajin belajar jika dan hanya jika ia lulus ujian
d. Ia pintar dan rajin belajar jika dan hanya jika ia tidak lulus ujian

19. Dari pernyataan implikasi berikut :


Jika depresiasi naik maka suku bunga turun.
Bentuk konversnya adalah
a. Jika suku bunga turun, maka depresiasi naik.
b. Jika suku bunga tidak turun, maka depresiasi tidak naik

LOGIKA MATEMATIKA 180


MATEMATIKA - MATEMATIKA
c. Jika depresiasi tidak naik, maka suku bunga tidak turun.
d. Depresiasi tidak naik, jika dan hanya jika suku bunga tidak turun.

20. Kontraposisi dari pernyataan:Jika Badu siswa SMK, maka ia lulusan SMP adalah
a. Jika Badu siswa SMK, maka ia lulusan SMP
b. Jika Badu bukan siswa SMK, maka ia bukan lulusan SMP
c. Jika Badu lulusan SMP, maka ia siswa SMK
d. Jika Badu bukan lulusan SMP, maka ia bukan siswa SMK
21. Negasi dari pernyataan Ali berbadan tinggi dan berotot kekar adalah.
a. Ali tidak berbadan tinggi dan tidak berotot kekar.
b. Ali berbadan tinggi atau tidak berotot kekar.
c. Ali tidak berbadan tinggi atau berotot kekar.
d. Ali tidak berbadan tinggi atau tidak berotot kekar.

22. Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut :


(1) Suatu fungsi disebut fungsi bijektif jika fungsi itu fungsi injektif (satu-satu) dan
fungsi onto.
(2) Fungsi f bukan fungsi bijektif.
Kesimpulannya adalah
a. Fungsi f bukan fungsi injektif dan bukan fungsi onto
b. Fungsi f bukan fungsi injektif atau bukan fungsi onto
c. Fungsi f bukan fungsi injektif atau fungsi onto
d. Fungsi f fungsi injektif atau bukan fungsi onto

23. Buatlah suatu kesimpulan dari pernyataan-pernyataan berikut :


(1) Lingkaran dapat digambar melalui 3 titik jika ke-3 titik tidak segaris.
(2) Suatu lingkaran tidak dapat digambar.
Kesimpulan dari pernyataan di atas adalah
a. ke-3 titik tidak segaris
b. ke-3 titik segaris

LOGIKA MATEMATIKA 181


MATEMATIKA - MATEMATIKA
c. lingkaran hanya melalui 1 titik
d. lingkaran tidak melalui 3 titik

24. Buatlah suatu kesimpulan dari pernyataan-pernyataan berikut :


(1) Jika sekarang A maka besok B;
(2) Jika sekarang C maka besok D;
(3) Sekarang A atau C.
a. besok B atau D.
b. besok B dan D.
c. besok bukan B atau bukan D.
d. besok bukan B dan bukan D.

25. Wanita cantik adalah siswi SMK Pariwisata. Wanita yang pintar tidak cantik. Jadi,
(kesimpulannya) .
a. Wanita cantik bukan siswi SMK Pariwisata.
b. Siswi SMK Pariwisata tidak pintar.
c. Wanita yang tidak cantik bukan siswi SMK Pariwisata.
d. Semua siswi SMK Pariwisata pintar.

26. Konvers dari pernyataan Jika anak sakit maka ibu sedih adalah .
a. Jika anak tidak sakit, maka ibu tidak sedih.
b. Jika ibu tidak sedih, maka anak tidak sakit.
c. Jika ibu sedih, maka anak sakit.
d. Jika ibu tidak sedih, maka anak sakit.

27. Konvers dari ( p v q ) (q r ) adalah...


a. (p q) (qv r)
b. ~(pvq) (q r)
c. (q r) (pv q)
d. ~(pvq) (qv r)

LOGIKA MATEMATIKA 182


MATEMATIKA - MATEMATIKA
28. p r ; ~p. Jadi
a. r.
b. ~r.
c. p -r.
d. p -r.

29. p q; r ~q; s r. Jadi


a. p-q.
b. r-p.
c. ~s ~p.
d. p-r.

30. Diketahui premis berikut:


Premis 1 :Jika Supri merokok maka ia sakit jantung.
Premis 2 :Supri tidak sakit jantung.
Penarikan kesimpulan yang benar dari premis di atas adalah
a. Jika Supri tidak merokok maka ia sehat.
b. Jika Supri sehat maka ia tidak merokok.
c. Jika Supri sakit jantung maka ia merokok.
d. Supri tidak merokok.

31. Diketahui :
P1 : jika Siti rajin sekolah maka ia lulus ujian sekolah
P2 : Jika Siti lulus ujian maka ayah membelikan sepeda
Kesimpulan dari argumentasi diatas adalah adalah
a. Jika Siti tidak rajin belajar maka ayah tidak akan membelikan sepeda.
b. Jika Siti rajin belajar maka ayah membelikan sepeda.
c. Jika Siti tidak rajin belajar maka ayah membelikan sepeda.
d. Jika ayah membelikan sepeda maka Siti rajin belajar

LOGIKA MATEMATIKA 183


MATEMATIKA - MATEMATIKA
32. Premis 1 : Jika omzet penjualan meningkat maka gaji karyawan naik.
Premis 2 : Jika gaji karyawan naik maka Sutisna jadi nikah.
Konklusi : Jika omzet penjualan meningkat maka Sutisna jadi nikah
Konklusi di atas diperoleh berdasarkan cara penarikan kesimpulan dengan
a. Modus Ponen
b. Modus Tulen
c. Silogisme
d. Kontraposisi
e. Implikasi

LOGIKA MATEMATIKA 184


MATEMATIKA - MATEMATIKA
DAFTAR PUSTAKA

Buku, diktat, modul:

M. Amin, Siti. (2004).Logika. Jakarta: Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan

Depadaiknas.

Mangelep, Navel. (2009). Modul Logika Matematika. Manado: Universitas Negeri Manado.

Markaban. (2004). Logika Matematika. Yogyakarta: PPPPTK Matematika Depadaiknas.

Munir, Rinaldi. (2002). Matematika Diskrit. Bandung: Informatika.

Internet:

Anonim. (2009). Pengertian, Sejarah, dan Macam-macam Logika.[Online]. Tersedia:

http://kuliahfilsafat.com/2009/11/22/pengertian-sejarah-dan-macam-macam-logika/. [22
Desember 2015].

Agustini, Wiwi. (2011). Soal-soal Logika Matematika. [Online]. Tersedia: http://wiwi-


agustini.blogspot.co.id/2011/05/ssoal-soal-logika-matematika.html. [23 Nopember 2015].

Arisisari, Ayen. (2011). Pembuktian Logika Matematika Konjungsi dan Disjungsi. [Online].
Tersedia: http://invitorsfuture.blogspot.co.id/2011/12/media-pembelajaran-logika-
matematika.html. [2 Desember 2015].

Nurhadi. (2014). Tombol Kebenaran Sebagai Media Pembelajaran Logika. [Online]. Tersedia:
http://www.uny.ac.id/berita/tombol-kebenaran-sebagai-media-pembelajaran-logika.html.
[2 Desember 2015].

Murdiatun, Iis. (2009). Lampu Logika. [Online]. Tersedia:


http://iismurdiatun.blogspot.co.id/2013/10/lampu-logika.html. [2 Desember 2015].

LOGIKA MATEMATIKA 185


MATEMATIKA - MATEMATIKA
GLOSARIUM

ISTILAH KETERANGAN
Argumen Rangkaian premis dan konklusi.
Atom Kalimat tunggal.
Biimplikasi Biimplikasi2pernyataaanpdanq,p?q,
bernilaibenar,jikakeduaatomnyabernilai sama.
Disjungsieksklusif Disjungsi 2 pernyataan p dan q, pq,
bernilaibenar,jikakeduaatomnyabernilai kebenaran berbeda.

Disjungsi inklusif Disjungsi 2 pernyataan p dan q, pq,


bernilaibenar,jikas a l a h s a t u atomnyabernilai benar.
Hipotesis Pada implikasi pq,p disebut hipotesis
Implikasi Implikasi2kalimatpdanq,pq,bernilai
salah,jikapbernilaibenardanqbernilai salah.

Ingkaran Jika p suatu kalimat yang bernilai benar,makaingkarannya,-


pataup,merupakan kalimat yang bernilai salah dan sebaliknya.

Invers Invers dari p q adalah-p-q


Kalimat Dalamlogikamatematika,kalimatseringkali digunakan sebagai
kata lain dari pernyataan.
Kalimatsintetis Kalimat yang dapat bernilai benar atausalah.

Kalimat terbuka Kalimatyangmemuatvariabel.


Kesimpulan Pada implikasi pq,q disebut konklusi.
Hasil dari suatu penarikan kesimpulan.
Konjungsi Konjungsi2kalimatpdanq,pq,bernilai
benar,jikapalingsedikitsatuatombernilai benar.

Konklusi Pada implikasi pq,q disebut konklusi.


Konklusi Hasil dari suatu penarikan kesimpulan.
Konstanta Lambang yang menyatakan anggota tertentu dari semesta
pembicaraan.
Kontradiksi Kalimat yang selalu bernilai salah.
Kontraposisi Kontraposisi dari p q adalahq-p
Konvers Konvers dari p q adalah qp

LOGIKA MATEMATIKA 186


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Modus Tollens Bentuk modus tollens adalah
p q
-q
~p
Modus Ponens Bentuk modus ponens adalah
p q
p

q
Negasi Sama dengan ingkaran.
Nilai kebenaran Nilaibenaratausalahdarisuatukalimat, tetapi tidak keduanya.
suatu kalimat
Pernyataan Kalimat yang dapat ditentukan nilai kebenarannya.

Premis Pernyataanyangdigunakanuntukmenarik suatu kesimpulan.

Silogisme Bentuk silogisme adalah

pq
q r
Tautologi
Pernyataan
p r yang selalu bernilai benar.
Valid Suatu argumen dikatakan valid bila
kesimpulandalamargumentersebutbenar-benar diturunkan

Variabel dari premis-premisnya.


Lambangyangmenyatakananggotasuatu dari semesta
pembicaraan.

LOGIKA MATEMATIKA 187


MATEMATIKA - MATEMATIKA
LAMPIRAN

Kegiatan Belajar 2

LK 1.1 Analisis dan review indikator pencapaian kompetensi

Materi pokok: Logika Matematika

Kelompok:
Anggota kelompok :

Kesesuaian dengann IPK


Materi Pokok /
No Kurang/Tidak Keterangan
Sub materi Pokok Sesuai
Sesuai

Catatan:

LOGIKA MATEMATIKA 188


MATEMATIKA - MATEMATIKA

LK 1.2 Analisis dan review kecukupan materi ajar

Materi pokok: Logika Matematika

Kelompok:
Anggota kelompok :

Kesesuaian dan
Materi Pokok / Sub materi
No kecukupan Keterangan
Pokok
Ya Tidak

Catatan:

LOGIKA MATEMATIKA 189


MATEMATIKA - MATEMATIKA

LK 2 Rancangan/penyusunan pertanyaan dan permasalahan mendasar

Materi pokok: Logika Matematika

Kelompok:
Anggota kelompok :

Pertanyaan dan permasalahan


No Sub materi Pokok Aspek Aspek Keterangan

materi metodologi

LOGIKA MATEMATIKA 190


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Catatan:


LK 3 Eksplorasi dan pengembangan

Materi pokok: Logika Matematika

Kelompok:
Anggota kelompok :

Eksplorasi dan
No Sub materi Pokok Keterangan
pengembangan

LOGIKA MATEMATIKA 191


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Catatan:


LK 4 Aplikasi dan penerapan

Materi pokok: Logika Matematika

Kelompok:
Anggota kelompok :

No Sub materi Pokok Aplikasi dan penerapan Keterangan

Teknik Bangunan:
a. Teori/konsep dasar

b. Soal/permasalahan
dan penyelesaian

Teknik Mesin:
a. Teori/konsep dasar

b. Soal/permasalahan
dan penyelesaian

LOGIKA MATEMATIKA 192


MATEMATIKA - MATEMATIKA
Teknik
Elektronika:
a. Teori/konsep dasar

b. Soal/permasalahan
dan penyelesaian

Dst

Catatan:
.
.
.

LOGIKA MATEMATIKA 193


MATEMATIKA - MATEMATIKA
LOGIKA MATEMATIKA 194
MATEMATIKA - MATEMATIKA