Anda di halaman 1dari 39

Arsitektur Palembang

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah yang telah menciptakan manusia dengan sebaik-baik bentuk sehingga dapat berkarya tanpa batas sebagai warisan untuk generasi-generasi
selanjutnya.

Shalawat dan salam semoga selalu dilimpahkan kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW yang telah mengajarkan dengan sempurna kepada manusia tentang
bagaimana seharusnya menjalani kehidupan yang bermartabat. Salam dan doa juga terlimpah kepada keluarga, sahabat dan para pengikutnya hingga akhir zaman.

Tidak lupa tim penulis sampaikan beribu ucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu, mendukung dan memfasilitasi penerbitan buku ini sehingga
dapat diterima dan dimanfaatkan oleh masyarakat.

Buku “Tipologi Arsitektur Palembang” disusun untuk memberikan kemudahan bagi para mahasiswa maupun masyarakat umum untuk lebih memahami arsitektur
Palembang terutama rumah tradisionalnya. Dalam hal ini, rumah tradisional dari Palembang yang kami deskripsikan adalah rumah limas.

Terdapat berbagai jenis rumah tradisional yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia, mulai dari Sabang sampai Merauke. Dalam buku ini kami khususkan
pembahasan rumah tradisional dari Palembang yakni Rumah Limas. Kemudian kami sebagai tim penulis merangkainya dengan bahasa yang sederhana dan mudah
dipahami di dalam buku ini.

Tentu buku ini bukan segalanya dan belum sempurna menggambarkan bangunan rumah tradisional yang ideal dan terperinci dalam penjelasannya. Namun, buku ini
memberikan pondasi dasar untuk memahami lebih baik rumah limas dari Palembang.

Tim penulis menyadari bahwa tiada gading yang tak retak. Tidak ada yang sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan ketulusan semua pihak untuk menilai
dan memberikan kritik saran kepada kami sebagai bahan evaluasi. Akhir kata, semoga karya ini dapat memberikan yang terbaik untuk saya, Anda, keluarga,
masyarakat dan bangsa Indonesia.

Depok, 15 Januari 2018

Tim Penulis

1
Arsitektur Palembang

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................................................................................................................................................ 1


DAFTAR ISI ........................................................................................................................................................................................................................................................................... 2
DAFTAR TABEL................................................................................................................................................................................................................................................................... 4
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................................................................................................................................................................. 5
PEMBAHASAN ..................................................................................................................................................................................................................................................................... 6
A. KONDISI GEOGRAFIS ........................................................................................................................................................................................................................................... 6
LETAK DAN BATAS WILAYAH ............................................................................................................................................................................................................................ 6
KONDISI FISIOGRAFIS ............................................................................................................................................................................................................................................ 7
B. KONDISI SOSIAL – BUDAYA .............................................................................................................................................................................................................................. 9
ASAL-USUL PENDUDUK ......................................................................................................................................................................................................................................... 9
KARAKTERISTIK SOSIAL .................................................................................................................................................................................................................................... 10
KESENIAN DAN BUDAYA ................................................................................................................................................................................................................................... 11
C. KONDISI SISTEM KEPERCAYAAN................................................................................................................................................................................................................ 13
SISTEM KEPERCAYAAN PADA ZAMAN PRA SEJARAH ........................................................................................................................................................................... 13
KEPERCAYAAN PADA ZAMAN KUNO ............................................................................................................................................................................................................ 14
KEPERCAYAAN PADA ZAMAN BARU ............................................................................................................................................................................................................ 16
PERKEMBANGAN AGAMA PADA ZAMAN KEMERDEKAAN.................................................................................................................................................................. 19
SISTEM PEMERINTAHAN MASYARAKAT PALEMBANG ........................................................................................................................................................................ 20
2
Arsitektur Palembang

MASA KESULTANAN PALEMBANG ................................................................................................................................................................................................................ 23


MASA BELANDA ..................................................................................................................................................................................................................................................... 24
DI ERA ZAMAN JEPANG ...................................................................................................................................................................................................................................... 26
D. TIPOLOGI ARSITEKTUR .................................................................................................................................................................................................................................. 27
SISTEM SPASIAL .................................................................................................................................................................................................................................................... 27
SISTEM STILISTIKAL ............................................................................................................................................................................................................................................ 32
SISTEM STRUKTURAL ......................................................................................................................................................................................................................................... 35
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................................................................................................................................................................... 38
PROFIL PENULIS ............................................................................................................................................................................................................................................................. 39

3
Arsitektur Palembang

DAFTAR TABEL

4
Arsitektur Palembang

DAFTAR GAMBAR

5
Arsitektur Palembang

PEMBAHASAN

A. KONDISI GEOGRAFIS

LETAK DAN BATAS WILAYAH

Kota Palembang merupakan salah satu kota metropolitan yang ada di Indonesia. Secara geografis, Kota Palembang terletak pada 2°59'27.99" LS dan
104°45'24.24" BT dengan ketinggian rata-rata 8 meter dari permukaan air laut. Luas wilayah Kota Palembang adalah sebesar 400.61 km² yang secara administrasi
terbagi atas 16 kecamatan dan 107 kelurahan. Letak Palembang cukup strategis karena dilalui oleh jalan Lintas Sumatera yang menghubungkan antardaerah di Pulau
Sumatera. Selain itu, di Palembang juga terdapat Sungai Musi yang dilintasi Jembatan Ampera, yang berfungsi sebagai sarana transportasi dan perdagangan
antarwilayah.
Kota Palembang merupakan ibukota dari Provinsi Sumatera Selatan dengan bagian utaranya berbatasan dengan Desa Pangkalan Benteng, Desa Gasing, Desa
Kenten, Kecamatan Talang Kelapa, dan Kabupaten Banyuasin. Sedangkan pada bagian timur berbatasan dengan Balai Makmur, Kecamatan Banyuasin, dan Kabupaten
Banyuasin. Batas wilayah pada bagian selatan adalah dengan Desa Bakung, Kecamatan Inderalaya, Kabupaten Ogan Ilir, Kecamatan Gelumbang, dan Kabupaten
Muara Enim dan pada bagian barat berbatasan dengan Desa Sukajadi, Kecamatan Talang Kelapa, dan Kabupaten Banyuasin.

6
Arsitektur Palembang

KONDISI FISIOGRAFIS

Iklim Palembang merupakan iklim daerah tropis dengan angin lembab nisbi, kecepatan angin berkisar antara 2,3-4,5 km/jam. Suhu kota berkisar antara 23,4-
31,7 derajat Celcius. Curah hujan per tahun berkisar antara 2.000-3.000 mm. Kelembaban udara berkisar antara 75-89 % dengan rata-rata penyinaran matahari sebesar
45m%. Topografi tanah relatif datar dan rendah. Hanya sebagian kecil wilayah kota yang tanahnya terletak pada tempat yang agak tinggi, yaitu pada bagian utara
kota. Sebagian besar tanah adalah daerah berawa, sehingga pada saat musim hujan daerah tersebut tergenang. Ketinggian rata-rata antara 0-20 mdpl.

Pada tahun 2002 suhu minimum kota terjadi pada bulan Oktober 22,7 derajat Celcius, tertinggi 24,5 derajat Celcius pada bulan Mei. Sedangkan suhu
maksimum terendah 30,4 derajat Celcius pada bulan Januari dan tertinggi pada bulan Sepetember 34,3 derajat Celcius. Tanah dataran yang tidak tergenang air adalah
sebesar 49 %, tanah tergenang musiman sebesar 15 %, tanah tergenang terus menerus sebesar 37 % dan jumlah sungai yang masih berfungsi 60 buah (dari jumlah
sebelumnya 108 buah) sisanya berfungsi sebagai saluran pembuangan primer.

Tropis lembab nisbi, suhu antara 22-32 derajat celcius, curah hujan 22-428 mm per tahun, pengaruh pasang surut antara 3-5 meter, dan ketinggian tanah rata-
rata 12 meter dpl. Jenis tanah kota Palembang berlapis alluvial, liat dan berpasir, terletak pada lapisan yang paling muda, banyak mengandung minyak bumi, yang

7
Arsitektur Palembang

juga dikenal dengan lembah Palembang - Jambi. Tanah relatif datar dan rendah, tempat yang agak tinggi terletak dibagian utara kota. Sebagian kota Palembang
digenangi air, terlebih lagi bila terjadi hujan terus menerus.

Pada tahun 2003 suhu udara rata-rata berkisar antara 23,9-32 derajat Celsius, 24,04-32,60 derajat Celsius (2004), 22,44-33,65 derajat Celsius (2005), 26,4-28,9
derajat Celsius (2006), dan 21,2-35,5 derajat Celsius (2007). Pada tahun 2007, curah hujan terbesar jatuh pada bulan April dengan jumlah curah hujan 540 mm3.
Sedangkan kelembaban udara tahun 2007 rata-rata 80%, kecepatan angin rata-rata 20 km/jam dengan arah terbesar dari arah barat laut, serta tekanan udara rata-rata
di permukaan laut sebesar 1009 mbar dan di daratan sebesar 1007,5 mbar. Kawasan lindung yang ada di Kota Palembang dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis,
yaitu hutan (5,68 %) dan rawa (3,83 %). Untuk hutan sendiri terdiri dari berbagai jenis guna lahan, diantaranya adalah kawasan cagar alam (46,91 Ha) dan kawasan
cagar budaya (21,75 Ha).

Berdasarkan kondisi geologi, Kota Palembang memiliki relief yang beraneka ragam terdiri dari tanah berupa lapisan aluvial dan lempung berpasir. Di bagian
selatan kota, batuan berupa pasir lempung yang tembus air, sebelah utara berupa batuan lempung pasir yang kedap air, sedangkan sebelah barat berupa batuan
lempung kerikil, pasir lempung yang tembus air hingga kedap air.

Dari segi kondisi hidrologi, Kota Palembang terbelah oleh Sungai Musi menjadi dua bagian besar disebut Seberang Ulu dan Seberang Ilir. Kota Palembang
mempunyai 108 anak sungai. Terdapat 4 sungai besar yang melintasi Kota Palembang. Sungai Musi adalah sungai terbesar dengan lebar rata-rata 504 meter (lebar
terpanjang 1.350 meter berada disekitar Pulau Kemaro, dan lebar terpendek 250 meter berlokasi di sekitar Jembatan Musi II). Ketiga sungai besar lainnya adalah Sungai
Komering dengan lebar rata-rata 236 meter, Sungai Ogan dengan lebar rata-rata 211 meter, dan Sungai Keramasan dengan lebar rata-rata 103 meter. Disamping sungai-
sungai besar tersebut terdapat sungai-sungai kecil lainnya terletak di Seberang Ilir yang berfungsi sebagai drainase perkotaan (terdapat ± 68 anak sungai aktif). Sungai-
sungai kecil tersebut memiliki lebar berkisar antara 3 – 20 meter. Pada aliran sungai-sungai tersebut ada yang dibangun kolam retensi, sehingga menjadi bagian dari
sempadan sungai.

Permukaan air Sungai Musi sangat dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Pada musim kemarau terjadi penurunan debit sungai, sehingga permukaan air
Sungai Musi mencapai ketinggian yang minimum. Pola aliran sungai di Kota Palembang dapat digolongkan sebagai pola aliran dendritik, artinya merupakan ranting
pohon, di mana dibentuk oleh aliran sungai utama (Sungai Musi) sebagai batang pohon, sedangkan anak-anak sungai sebagai ranting pohonnya. Pola aliran sungai
seperti ini mencerminkan bahwa, daerah yang dialiri sungai tersebut memiliki topografi mendatar. Dengan kekerasan batuan relatif sama (uniform) sehingga air

8
Arsitektur Palembang

permukaan (run off) dapat berkembang secara luas, yang akhirnya akan membentuk pola aliran sungai (river channels) yang menyebar ke daerah tangkapan aliran
sungai (catchment area).

B. KONDISI SOSIAL – BUDAYA

ASAL-USUL PENDUDUK

Kota Palembang merupakan kota tertua di Indonesia berumur setidaknya 1382 tahun jika berdasarkan prasasti Sriwijaya yang dikenal sebagai prasasti
Kedudukan Bukit. Menurut Prasasti yang berangka tahun 16 Juni 682. Pada saat itu oleh penguasa Sriwijaya didirikan Wanua di daerah yang sekarang dikenal sebagai
kota Palembang. Nenek moyang orang-orang Kota Palembang menamakan kota ini sebagai Pa-lembang dalam bahasa melayu Pa atau Pe sebagai kata tunjuk suatu
tempat atau keadaan, sedangkan lembang atau lembeng artinya tanah yang rendah, lembah akar yang membengkak karena lama terendam air (menurut kamus
melayu), sedangkan menurut bahasa melayu-Palembang, lembang atau lembeng adalah genangan air. Jadi Palembang adalah suatu tempat yang digenangi oleh air.

9
Arsitektur Palembang

Secara garis besar, suku Palembang terdiri atas dua kelompok yang berbeda strata sosialnya. Pertama adalah kelompok Wong Jero, yaitu keturunan bangsawan
atau hartawan yang statusnya setingkat lebih bawah dari orang-orang di istana kerajaan Palembang. Kedua adalah kelompok Wong Jabo atau rakyat biasa. Pada
awalnya, banyak pendapat yang mengatakan bahwa suku Palembang merupakan hasil peleburan dari beberapa suku seperti Arab, Cina, dan Melayu. Suku-suku ini
sudah berabad-abad bermigrasi ke Palembang dan hidup berdampingan dengan warga lokal sekian lama. Bahkan, selama kurun waktu tersebut, terjadi perkawinan
campur antara suku asli dengan suku pendatang tersebut. Dari ketiga suku bangsa (Arab, Cina, dan Melayu) inilah lahir sebuah etnik bernama suku Palembang yang
mempunyai kebudayaan dan adat-istiadat tersendiri. Tapi, sebagian masyarakat Palembang tidak sependapat dengan hal tersebut. Mereka mengatakan bahwa jauh
sebelum datangnya bangsa Arab, Cina, dan Melayu, suku Palembang telah berkembang di Palembang dan merupakan pernghuni pertama wilayah tersebut. Jadi, suku
Palembang adalah suku asli dari Palembang dan sebuah komunitas adat tersendiri, bukan campuran beberapa suku bangsa. Tak dapat dipungkiri bahwa perkawinan
campur antara suku Palembang dan sejumlah suku bangsa pendatang memang pernah terjadi. Namun, suku-suku bangsa pendatang tersebutlah yang justru masuk ke
dalam kebudayaan serta adat istiadat suku Palembang.

KARAKTERISTIK SOSIAL

Dalam kesehariannya, suku Palembang berkomunikasi dalam bahasa Palembang. Bahasa ini dikategorikan sebagai bahasa Melayu atau lebih dikenal dengan
sebutan bahasa Melayu Palembang. Bahasa ini terdiri atas dua dialek, yaitu baso Palembang alus dan baso Palembang sari-sari. Bahasa ini hampir mirip dengan bahasa-
bahasa Melayu lainnya seperti bahasa Melayu Riau dan bahasa Melayu Malaysia. Hal yang membedakan bahasa ini dengan bahasa Melayu lainnya adalah
penggunaan dialek “o”.
Saat ini, Baso Palembang Alus (Babaso) sebagai salah satu kekayaan asli budaya Palembang dan sebagai jati diri Wong Kito (Melayu-Palembang) sudah hampir
punah. Oleh sebab itulah, dibutuhkan berbagai upaya untuk melestarikan dan mendokumentasikannya, salah satu caranya adalah dengan mengadakan kursus atau
membuat buku kamus bahasa Palembang. Baso Palembang Alus hampir sama dengan bahasa Jawa sehingga sebagian masyarakat beranggapan bahwa bahasa
Palembang itu berasal dari bahasa Jawa. Anggapan tersebut tidaklah benar sebab bahasa Palembang berasal dari bahasa Melayu Tua yang menyatu dengan bahasa
Jawa dan pengucapannya disesuaikan berdasarkan dialek atau logat orang Palembang. Seiring perkembangannya, bahasa ini dipengaruhi juga oleh bahasa Arab, Cina,
Portugis, Belanda, Inggris, Urdu, dan Persia. Sementara itu, aksara bahasa Melayu orang Palembang memakai aksara Arab (Arab Melayu) atau tulisan Arab berbahasa
Melayu (Arab pagon/gundul).
Bahasa Palembang itu terdiri atas dua jenis. Pertama, bahasa sehari-hari yang dipakai oleh hampir semua orang di Palembang atau biasa dikenal dengan
bahasa pasaran. Kedua, bahasa halus yang dipakai oleh kalangan tertentu atau disebut bahasa resmi Kesultanan. Jenis bahasa yang kedua ini biasanya digunakan oleh
10
Arsitektur Palembang

dan untuk orang-orang yang dihormati ataupun mereka yang berusia lebih tua. Misalnya, anak kepada orangtua, murid kepada guru, menantu kepada mertua, dan
antarpenutur yang selevel dengan tujuan saling menghormati. Penggunaan bahasa yang bersifat sopan ini sesuai dengan arti dari bebaso, yaitu 'berbahasa sopan dan
halus'.
Bahasa asli Palembang dapat dikatakan sebagai bahasa daerah yang mudah dipelajari dibandingkan bahasa-bahasa daerah lainnya. Untuk bahasa pasaran
yang digunakan sehari-hari, hanya gayanya yang sedikit berbeda dengan bahasa Indonesia. Dalam bahasa Palembang, sebagian besar huruf A di akhir sebuah kata
dalam bahasa Indonesia diganti dengan huruf O. Misalnya, apa menjadi apo, nama menjadi namo, dan lain sebagainya. Mudah, bukan? Itulah sebabnya para pendatang
yang tinggal di Kota Palembang akan dengan mudah mempelajari dan menggunakan bahasa Palembang sehari-hari untuk berkomunikasi.
Sementara itu, sebagian besar masyarakat Melayu Palembang lebih suka tinggal di rumah yang beridiri di atas permukaan air. Rumah Limas yang berupa
rumah panggung dan banyak dijumpai di pinggiran Sungai Musi adalah rumah adat Palembang yang paling terkenal. Ciri khas lainnya dari masyarakat Palembang
yaitu mempunyai tradisi yang sudah dilakukan selama berabad-abad sebagai pedagang. Banyak masyarakat Palembang yang berdagang di atas perahu di sepanjang
aliran Sungai Musi. Selain itu, banyak juga orang Palembang yang sukses menduduki sektor penting di pemerintahan, menjadi artis, bekerja di sektor swasta, dan lain
sebagainya.

KESENIAN DAN BUDAYA

11
Arsitektur Palembang

Palembang dikenal sebagai kota multibudaya sebab banyak para pendatang yang memasuki wilayah ini dan tak terlepas dari sejarah tua Palembang itu sendiri.
Kesenian-kesenian yang dimiliki oleh masyarakat Melayu asli Palembang adalah sebagai berikut.

 Kesenian Dul Muluk, yaitu sebuah pentas drama tradisional khas dari Palembang.

 Gending Sriwijaya, yaitu tarian yang dimainkan untuk menyambut para tamu.

 Tari Tanggai, yaitu tarian yang dimainkan dalam sebuah acara resepsi pernikahan.

 Syarofal Anam, yaitu kesenian Islami yang diperkenalkan oleh para saudagar Arab. Kesenian Islami ini menjadi populer di Kota Palembang karena
diperkenalkan oleh KH. M. Akib, S. Abdullah bin Alwi Jamalullail, dan Ki Kemas H. Umar.

 Lagu-lagu daerah seperti Ribang Kemambang, Dek Sangke, Melati Karangan, Dirut, danCuk Mak Ilang.

 Rumah Limas dan Rumah Rakit, yaitu rumah adat khas Palembang.

12
Arsitektur Palembang

Selain itu, masyarakat Palembang juga memiliki kain songket yang merupakan salah satu jenis tekstil terbaik di dunia. Ya, kain songket Palembang yang
merupakan peninggalan dari Kerajaan Sriwijaya ini dikenal sebagai ratunya kain. Sampai saat ini, songket masih dibuat dengan cara ditenun manual dan memakai alat
tenun tradisional. Selain songket, masyarakat Melayu di Palembang pun kini sedang mengembangkan jenis tekstil baru, yaitu batik Palembang. Batik asli dari
Palembang ini berbeda dengan batikdari Jawa sebab terlihat lebih ceria dengan warna-warna terang dan masih tetap mempertahankan motif-motif tradisional.

C. KONDISI SISTEM KEPERCAYAAN

SISTEM KEPERCAYAAN PADA ZAMAN PRA SEJARAH

Pada zaman pra sejah ini kepercayaan yang di anut masyarakat sumatera selatan adalah animisme yaitu mereka percayaan bahwasanya roh orang yang telah
meninggal masih ada di sekeliling mayat, dan mereka masih membutuhkan seperti semasa hidupnya, sehingga dapat di maklumi jika jasadnya tetap utuh, karena
mayat di tempatkan di dalam rumah-rumah batu agar tidak di ganggu oleh binatang buas.

Rumah batu ini banyak terdapat di daerah-daerah Tanjung Aro Gunung Megang, dan Tegur Wangi ketika di lakukan penggalian-penggalian oleh penduduk
setempat pada masa pendudukan jepang, dan ditemukan pula manik-manik yang berwarna warni. Akan tetapi tidak di temukan sisa-sisa tulang belulang.

Pohon yang besar, sungai yang lebar, gunung dan bukit, di anggap mempuyai penunggu (mahluk-mahluk halus) yang dapat mencelakan seseorang apabila
dia melakukan hal yang tidak baik. Puncak dempo misalnya di beri sajian-sajian oleh oarng-orang tertentu, sebagai warisan masa pra sejrah yang mempercai hal
tersebut. Bahwa di luar manusia masih ada mahluk halus yang dapat menguasai. Keyakinan akan adanya dunia arwah terlihat dari arah penempatan kepala mayat
yang diarahkan ke tempat asal atau tempat bersemayamnya roh nenek moyang. Tempat yang biasanya diyakini sebagai tempat roh nenek moyang adalah arah
matahari terbit atau terbenam dan tempat-tempat yang tinggi misalnya, gunung dan bukit. Bukti-bukti mengenai hal itu terlihat dari hasil penggalian kuburan-
kuburan kuna di beberapa tempat, seperti Bali dan Kematian, menunjukkan arah kepala mayat selalu ke arah timur atau barat atau kepuncak-puncak gunung dan
bukit.

13
Arsitektur Palembang

Praktik-praktik kepercayaan animisme terlihat dalam upacara penyelenggaraan upacara-upacara yang berhubungan dengan kematian. Penyelenggaraan
upacara kematian dilandasi dengan kepercayaan bahwa suatu kematian itu pada dasarnya tidak membawa perubahan dalam kedudukan, keadaan, dan sifat
seseorang. Dengan landasan itu, penguburan mayat selalu disertai dengan bekal-bekal kubur dan wadah mayat yang disesuaikan kedudukannya, agar kedudukan si
mati dalam alam arwah sama seperti ketika masih hidup.

Inti kepercayaan tersebut adalah pemujaan dan penghormatan kepada roh orang yang telah meninggal, terutama terhadap roh nenek moyang. Di dalam gua-
gua ditemukan kerangka manusia yang telah dikuburkan. Temuan semacam ini sangat penting untuk meneliti adat mengubur mayat dengan kepercayaan yang
mereka anut. Para sejarawan berkesimpulan bahwa pada masa itu orang sudah mempunyai kepercayaan tertentu mengenai kematian.

Tradisi mendirikan bagunan-bangunan megalithikum selalu berhubungan dengan kepercayaan akan adanya hubungan antara yang hidup dengan yang telah mati
(mega berarti besar, lithos berarti batu). Terutama kepercayaan kepada adanya pengaruh yang kuat dari orang yang telah meninggal terhadap kesejahteraan
masyarakat dan kesuburan tanaman. Bangunan-bangunan batu besar yang didirikan menjadi medium penghormatan.

KEPERCAYAAN PADA ZAMAN KUNO

14
Arsitektur Palembang

Pada masa bercocok tanam, kepercayaan masyarakat selatan terdiri dari animisme, dinamisme, dan totemisme. Namun, sudah lebih meningkat dibandingkan
masa sebelumnya. Pada masa ini dilakukan upacara-upacara penghormatan terhadap roh nenek moyang. Upacara yang paling mencolok adalah upacara pada waktu
penguburan terutama bagi meraka yang dianggap terkemuka oleh masyarakat. Orang yang mati biasanya dibekali dengan bermacam-macam barang yang dipakai
sehari-hari seperti periuk, perhiasan, dan sebagainya yang dikubur bersama-sama. Maksudnya adalah agar roh orang yang meninggal tidak akan tersesat dalam
perjalanan menuju ke tempat arwah nenek moyang atau asal-usul mereka. Jika tempat yang dianggap sebagai tempat arwah terlalu jauh atau sukar dicapai, maka
orang yang mati cukup dikuburkan di suatu tempat dengan meletakkan badannya terarah ke sebuah tempat yang dimaksud, yaitu tempat roh.

Pada masa bercocok tanam, orang yang meninggal dunia mendapat penghormatan khusus. Ini dibuktikan dengan banyak ditemukannya benda-benda berupa
susunan batu besar dalam berbagai bentuk dan biasanya disebut bangunan megalithikum. Bangunan megalitik tersebar hampir di seluruh kepulauan Indonesia.
Bentuk bangunan yang bermacam-macam itu mempunyai maksud utama yaitu pemujaan terhadap arwah nenek moyang. Bangunan yang paling tua mungkin
berfungsi sebagai kuburan. Bentuk-bentuk tempat penguburan dapat berupa: dolmen, peti batu, bilik batu, sarkofagus, kalamba atau bejana batu, waruga, batu

15
Arsitektur Palembang

kandang dan temu gelang. Di tempat-tempat kuburan semacam itu kadang-kadang ditemukan bangunan batu besar lainnya sebagai pelengkap pemujaan terhadap
roh nenek moyang seperti menhir, patung nenek moyang, batu saji, batu lesung atau lumpang, batu dakon, punden berundak, pelinggih batu atau jalanan batu.

Di Pasemah, Sumatera Selatan juga ditemukan menhir dan patung nenek moyang. Beberapa jenis bentuk kuburan mengalami perkembangan pada fungsinya,
misalnya dolmen mengalami berbagai variasi bentuk, yaitu dibuat untuk pelinggih roh atau tempat sesaji. Dolmen yang berkembang menjadi pelinggih di antara
masyarakat megalitik yang telah maju digunakan sebagai tempat duduk oleh kepala-kepala suku atau raja-raja yang masih hidup.

Semua manusia yang hidup di muka bumi ini, memiliki keinginan untuk mengetahui segala seluk belukyang ada di alam sekelilingnya, termasuk nenek
moyang kita pada zaman dulu yang belum banyak di pengaruhi oleh ilmu-ilmu pengetahuan modern. Makin maju pikiaran manusia itu, semakin dalam ia menyelami
rahasia alam sekitarnya dan makin luas batas pandangnya. Sebaliknya bagi manusia yang masih hidup pada alam pemikiran yang sederhana, sudah pasti batas
pemandangan itu lebih sempit.

Apa yang di gambarkan di atas dewa,rokh dan kesaktia, tidak semua di puja dan di hormati dengan penuh kasih saying, tetapi di antaranya ada yang di takut,
sehingga mendorong manusia atau nanek moyang kita untuk memberikan penghormatan, misalnya memberikan sajen, jampi korban, dan lain-lain. Dengan perbuatan
yang demikian, di harafkan meraka terlindungi dan tidak mendapatkan bahaya. Mungkin sekali perbuatan-perbuatan nenek moyang kita ke arah dunuia di luar
pancainderanya itu, merupakan awal dari perkembangan kepercayaandi daerah ini. Rupa-rupanya konsepsi kesaktian lebih berakar lamadi kalangan masyarakat
daerah ini mendapatkan kontak dan pengaruh dari luar seperti agama Budha, Islam dan kebudayaan Barat.

KEPERCAYAAN PADA ZAMAN BARU

Perkembangan agama di Sumatera selatan tidak lepas dari peranan Selat Malaka sebagai jalur perdagangan dunia, yang dari abad ke abad memegang peranan
penting dalam proses penyebran agama, sejak nenek moyang kita mengenal kebudayaan Hindu dan Islam. Bahkan daerah-daerah yang terletak dekat dengan urat
nadi lalu lintas itu, mendapat kontak dengan kebudayaan asing, yang hampir selalu melibatkan terjadinya akulturasi di atas tubuh Indonesia asli. Peradaban tersebut

16
Arsitektur Palembang

hanya merupakan lapisan tipis diatas tubuh peradaban Indonesia asli dengan pola Austris dan merupakan sumber cipta dalam peranan sejarah Indonesia dari abad ke
abad. Penetrasi kebudayaan asing yang telah mempengaruhi peranan Indonesia dengan mengikuti jalan niaga dunia adalah peradaban Hindu.

Melalui jalan niaga tradisional di Selat Malaka dan Selat Sunda begitu pula Islam masuk ke negeri kita yang berasal dari saudagar-saudagar Arab, India dan
Persia (Iran), baik secara disengaja maupun secara tidak sengaja telah membawa kebudayaan mereka ke indonesia, yang kemudian ini akan mempengaruhi kehidupan
masyarakat dan kenegaraan bangsa Indonesia pada umumnya, dan terutama mengadakan kontak dengan daerah-daerah pesisir atau pelabuhan yang mejadi rute
perdangangan tersebut.

Runtuhnya kerajaan Sriwijaya pada akhir abad XIV dan dilancarkanya ekspedisi Ming di bawah Cheng Ho pada awal abad ke-15 di perairan Asia Tenggara ke
datangan bangsa Portugis yang membawa penyakit perang salib. Revolusi keratin Demak yang terjadi dalam abad ke-16, mempercepat proses Islamisasi di daerah ini.
Palembang sebagai negeri asal Raden Patah pendiri kerajaan Demak, mengakui kekuasaan Demak dan berkembang menjadi pusat ekspansi baru dengan islam sebagai
motor pendorong yang kuat.

Proses Islamisasi di daerah pedalaman atau uluan agak berbeda dengan di pusat kerajaan ( Palembang ), dimana peranan para mubalig, kiyai, guru-guru
agam, haji-haji, sangat penting. Di samping itu peranan sungai Musi dengan anak-anaknya (Batanghari sembilan) tidak kalah pentingnya, karena sungailah alat
komunikasi pada saat itu. Denagan naik perahumenghudik sungai para mubaligh pribumi menyebarkan agam dengan gigihnya sampai ke muara Beliti, Curup, Musi
Rawas dan lain-lain.

Kemampuan navigasi Sriwijaya dalam berita sejarah Arab, di kisahkan, bahwa Sriwijaya juga mengadakan hubungan perdagangan melalui laut hingga pantai
timur Afrika pada 1154 M. Hal ini tidaklah mengherankan, karena perdaganganmelalui jalan laut yang di tempuh Sriwijaya dari Maluku saja merupakan seperdelapan
lingkaran bumi.

Perkembangan agama pada zaman ini pendidikanya menganut gama Hindi-Budha, Islam, dan Nasrani (Kristen). Bagaimana perkembangan agama-agam ini
pada abad XIX, tidak dapat di ketahui dengan pasti, karena sulitnya mendapatkan sumber-sumber perhubungan agama tersebut.

Seperti kita ketahui, agama Hindu-Budha pada zaman kerajaan Sriwijaya menjadi agama Negara, sehingga sampai kini masih ada penganutnya dalam jumlah
yang kecil di beberapa daerah, di antaranya di kota Palembang sendiri. Ini memperlihatkan satu tanda pada abad XIX, agama itu masih dan berkembang, hingga
sampai saat ini masih ada penganutnya. Demikian pula agama Islam ketika masuk di daerah ini dan dapat mempengaruhi alam pikiran dan kepercayaan penduduk di

17
Arsitektur Palembang

daerah ini, telah menyebar di daerah uluan oleh kyai-kyai sebelum dan sesudah zaman kesultanan Palembang. Ini pun telah memperlihatkan kepada kita bahwa pada
abad XIX agama Islam sudah hidup dan berkembang, dan secara mayoritas telah di anut oleh penduduk di daerah sini.

Kemudian pada pertengahan abad XIX berkembang pula agam Kristen di daerah ini, dan telah telah mendapat tanah subur tempat berpijak yang mula-mula
di Tanjung Sakti. Tanjung Sakti sekarang ini adalah daerah kecamatan yang termasuk daerah kabupaten Lahat. Penganut agama tersebut, pada umumnya di dukung
oleh orang-orang pendatangdan dalam jumlah yang lebih kecil dari pada penganut islam.

Setelah di jalankan apa yang di sebut Politik Etika pada tahun 1900 maka bertambah merata pengaruh pendidikan ala barat (sekularisme) di kalangan
atasan,dan demikian pula kemajuan-kemajuanyang pesat di lakukan oleh zendingdan misi dalam dunia pendidikan di daerah ini, yang secara diam-diam
mendapatkan subsidi dari kolonial Belanda, merupakan tantangan hebat bagi lembaga-lembaga Islam pada umumnya. Nasionalisme, individualism dan sebagainya
adalah cirri-ciri khas dari bangsa barat, yang pada saat itu mulai masukdalam cara berpikir di kalangan kaum terpelajar pribumi yang mendapat pendidikan dari
Barat.

Apa yang dikatakan Drs. Amir Hamzah dalam bukunya; Pembaharuan dan pengajaran Islam yang di selenggarakan oleh Muhammadiyah, nasib lembaga-
lembaga pendidikan Islam sangat menyedihkan dan keadaanya maju mundur, ketinggalan zaman, fanatisme. Di samping itu faktor politik, ekonomi dan social daerah
ini seabagai tanah jajahan, sangat berpengaruh untuk perkembangan agam. Begitulah penganut Islam yang secara mayoritas di anut oleh mayoritas masyarakat
Sumatera Selatan dalam akhir abad XIX dan awal abad XX.

Dalam tahun ketahun proses modernisasi di daerah ini terus meningkat meskipun kepercayaan masyarakat masih melekat (animisme dan dinamisme) yang
berangsur menipis merukan hasil yang nyata dari mubaligh-mubaligh Islam yang terpelajar, yang berbekal pengetahuan umum dan kaya akan ilmu agama juga
otaknya penuh dengan teori soal keduniawian, dan mereka juga memiliki apa yang dimiliki oleh golongan terpelajar Barat tersebut.

Ketika serikat Islam datang ke Palembang di sambut dengan baik oleh pemuda, di buktikan dengan adanya perang Kelambit di Jambi, di Musi Ilir, gerakan
sarekat Abang di Air Item Ogan Ilir dan Musi Ulu.

Sejak dulu hingga sekarang rakyat Sumatera Selatan terkenal sebagai masyarakat beragama. Sebelum ada pengaruh dunia luar masyarakat di daerah ini
sudah mengenal kepercayaan animisme dan dinamisme. Agama yang berasal dari dunia luar dan dapat mempengaruhi pikiran dan kepercayaan masyarakat di

18
Arsitektur Palembang

daerah ini ialah agama Hindu, Budha, Islam dan Kristen / Nasrani. Keempat agama ini hingga sekarang masih di anut oleh masyarakat Sumatera Selatan, dan agama
Islam paling banyak penganutnya.

Pada masa pendudukan Jepang di sumatera Selatan kehidupan agama bebas tanpa penekanan. Setiap umat beragama di beri kebebasan melakukan ibadah
menurut agamanya masing-masing. Akan tetapi mereka itu di haruskan setia pada kepada Dai Nippon dan harus melakukan “kirei” kearah Tokyo.

Selama pendudukan di Sumatera Selatan Jepang tidak berusaha membina kehidupan agama misalnya member bantuan kepada umat beragama mendirikan
tempat-tempat ibadah dan kepentingan-kepentingan lainya. Jepang hanya menekankan agar antar umat beragama menjaga saling menghormati dan mecegah
timbulnya perselisihan dan mau berkorban membela Jepang.

Di Tanjung Raja pernah di adakan suatu koperasi/ pertemuan umat Islam se Daerah Sumatera Selatan. Dalam pertemuan ini Jepang menekankan supaya umat
Islam melakukan Jihad Fisabililah untuk membela Jepang. Akan tetapi umat Islam berpendirian lain, pada prinsifnya jihat fisabililah itu sendiri itu sendiri oleh umat
islam di pergunakan untuk menenteng penjajahan jepang.

Selain untuk menjajah Jepang juga mempermainkan kaum muslimin, kaum muslimin di perintahkan melakukan kerei, kearah Tokyo. Kaum muslim di
peralatan untuk kepentingan perangnya, akhirnya timbullah perlawanan menentang kekuasan tentara Jepang. Perlawanan menentang Jepang dengan motif agama
terjadi Air Itam (Sekayu), pergerakan perlawanan adalah PSII (Partai Sarekat Islam Indonesia) daerah meskipun pada masa pendudukan Jepang semua organisasi
politik di bekukan dan di larang melakukan kegiatan.

Peristiwa di Air Hitam terjadi pada 1942 ketika rombongan pemrintahan militer Jepang mengadakan peninjauan di daerah itu dengan menggunakan perahu,
tiba-tiba mendapat tembakan asal tembakan tidak di ketahui. Najamuddin yang turut dalam rombongan ikut tertembak. Setelah peristiwa itu Jepang melakukan
penangkapan di lingkungan pemimpin dan anggota PSII daerah. A.S. Matcik, Hamzah Kuncit dan ratusan orang Anggota PSII di tangkap.

PERKEMBANGAN AGAMA PADA ZAMAN KEMERDEKAAN

Agama Islam yang mayoritas di Sumatera Selatan, telah mengalami perkembangan pada zaman kemerdekaan baik dalam kuantitas maupun dalam toleransi.
Sarana-sarana ibadah berkembang selaras dengan terus bertambahan jumlah pemeluknya. Demikian pula perkembangan agama-agama yang lain, perkembangan ini

19
Arsitektur Palembang

memang senada asas pancasila menjamin kebebasan beragama, bahkan sampai kepada kaum perantaun Cina yang hidup dengan kepercayaan mereka yang
tradisional khas Tiongkok yaitu Confusianisme, berkembang tanpa gangguan.

Setelah pengakuan Kedaulatan, di bidang pendidikan keagamaan muncul sekolah yang mendidik guru-guru Agama termasuk seminar menengah di kota
Palembang, yang memdidik calon-calon imam Khatolik. Tetapi bertambahnya pemeluk agama dalam jumlah yang sangat menjolok, sangat di rasakan setelah G. 30. S
/PKI 1965.

Kerukunan umat beragama Islam dalam menghadapi tantangan yang datang dari luar tecermin dalam bentuk gap Gestapu untuk menghalau G. 30. S/ PKI.
Badan terbentuk segera ssedah peristiwa tersebut.

Pada tahun 1966 dengan di prakarsai oleh pemeritahan Daerah Sumatera Selatan terbentuklah KOPASS ( Komando Persatuan Agama Sumatera Selatan ).
Tetapi badan ini dapat di katakana mati sebelum lahir, karena tidak endapt dukungan dari sebagian umat beragama. Mereka yang tidak setuju terhadap badan ini
mengatakan bahwa agama tidak dapat di komandokan, yang munngkin sekali dapat menjurus kearah yang negative dan tidak sesui denagn azas Pancasila. Mengulas
perkembangan di daerah dapat pula di kemukakan baik dari segi kuantitas, jenis Gereja, sampai kepada partai politikyang bersifat keagamaan.

Partai-patai politik itu ialah Masyumi yang kemudian menjadi Parmusi, Nahdatul Ulama, Perti, Partai Khatolik, Parkindo. Sedang jenis Gereja yang ada Ilah
Katolik, Methodist, Advent, Fuk Kim Tong, HKBP, PKB, Siloam, Immanuel. Pada tahun 1964 umat Kristen Sumatera Selatan mementuk wadah persatuan berdasarkan
musyawarah yaitu Oikemene, yang bertujuan untuk menghadapi komunis dalam iklim Nasakom pada waktu itu. Kelanjutan dari wadah ini menampung semua
kegiatan-keigatan yang bersifat Kritaian.

SISTEM PEMERINTAHAN MASYARAKAT PALEMBANG

Kota Palembang merupakan kota tertua di Indonesia berumur setidaknya 1324 tahun jika berdasarkan prasasti Sriwijaya yang dikenal sebagai prasasti
Kedudukan Bukit. Menurut Prasasti yang berangka tahun 16 Juni 683. Pada saat itu oleh penguasa Sriwijaya didirikan Wanua di daerah yang sekarang dikenal
sebagai kota Palembang. Menurut topografinya, kota ini dikelilingi oleh air, bahkan terendam oleh air. Air tersebut bersumber baik dari sungai maupun rawa, juga air
hujan. Bahkan saat ini kota Palembang masih terdapat 52,24 % tanah yang yang tergenang oleh air (data Statistik 1990). Berkemungkinan karena kondisi inilah maka

20
Arsitektur Palembang

nenek moyang orang-orang kota ini menamakan kota ini sebagai Pa-lembang dalam bahasa melayu Pa atau Pe sebagai kata tunjuk suatu tempat atau keadaan;
sedangkan lembang atau lembeng artinya tanah yang rendah, lembah akar yang membengkak karena lama terendam air (menurut kamus melayu), sedangkan
menurut bahasa melayu-Palembang, lembang atau lembeng adalah genangan air. Jadi Palembang adalah suatu tempat yang digenangi oleh air. Kondisi alam ini bagi
nenek moyang orang-orang Palembang menjadi modal mereka untuk memanfaatkannya. Air menjadi sarana transportasi yang sangat vital, ekonomis, efisien dan
punya daya jangkau dan punya kecepatan yang tinggi. Selain kondisi alam, juga letak strategis kota ini yang berada dalam satu jaringan yang mampu mengendalikan
lalu lintas antara tiga kesatuan wilayah:

• Tanah tinggi Sumatera bagian Barat, yaitu : Pegunungan Bukit Barisan


• Daerah kaki bukit atau piedmont dan pertemuan anak-anak sungai sewaktu memasuki dataran rendah
• Daerah pesisir timur laut

Ketiga kesatuan wilayah ini merupakan faktor setempat yang sangat menentukan dalam pembentukan pola kebudayaan yang bersifat peradaban. Faktor
setempat yang berupa jaringan dan komoditi dengan frekuensi tinggi sudah terbentuk lebih dulu dan berhasil mendorong manusia setempat menciptakan
pertumbuhan pola kebudayaan tinggi di Sumatera Selatan. Faktor setempat inilah yang membuat Palembang menjadi ibukota Sriwijaya, yang merupakan kekuatan
politik dan ekonomi di zaman klasik pada wilayah Asia Tenggara. Kejayaan Sriwijaya diambil oleh Kesultanan Palembang Darusallam pada zaman madya sebagai
kesultanan yang disegani dikawasan Nusantara.

Menurut Sevenhoven, Palembang berarti tempat tanah yang dihanyutkan ke tepi, sedangkan Stuerler menerjemahkannya sebagai tanah yang terdampar.
Pengertian Palembang tersebut kesemuanya menunjukkan tanah yang berair. Sebagai catatan tambahan, di Kotamadya sekarang ini masih tercatat sebanyak 117 buah
anak-anak sungai yang mengalir di tengah kota.

Sriwijaya, seperti juga bentuk-bentuk pemerintahan di Asia Tenggara lainnya pada kurun waktu itu, bentuknya dikenal sebagai Port-polity. Pengertian Port-
polity secara sederhana bermula sebagai sebuah pusat redistribusi, yang secara perlahan-lahan mengambil alih sejumlah bentuk peningkatan kemajuan yang
terkandung di dalam spektrum luas. Pusat pertumbuhan dari sebuah Polity adalah entreport yang menghasilkan tambahan bagi kekayaan dan kontak-kontak
kebudayaan. Hasil-hasil ini diperoleh oleh para pemimpin setempat (dalam istilah Sriwijaya sebutannya adalah datu), dengan hasil ini merupakan basis untuk
penggunaan kekuatan ekonomi dan penguasaan politik di Asia Tenggara.
21
Arsitektur Palembang

Ada tulisan menarik dari kronik Cina Chu-Fan-Chi yang ditulis oleh Chau Ju-Kua pada abad ke 14, menceritakan tentang Sriwijaya sebagai berikut: Negara ini
terletak di Laut Selatan, menguasai lalu lintas perdagangan asing di Selat. Pada zaman dahulu pelabuhannya menggunakan rantai besi untuk menahan bajak-bajak
laut yang bermaksud jahat. Jika ada perahu-perahu asing datang, rantai itu diturunkan. Setelah keadaan aman kembali, rantai itu disingkirkan. Perahu-perahu yang
lewat tanpa singgah di pelabuhan dikepung oleh perahu-perahu milik kerajaan dan diserang. Semua awak-awak perahu tersebut berani mati. Itulah sebabnya maka
negara itu menjadi pusat pelayaran.

Tentunya banyak lagi cerita, legenda bahkan mitos tentang Sriwijaya. Pelaut-pelaut asing seperti Cina, Arab dan Parsi, mencatat seluruh perisitiwa kapanpun
kisah-kisah yang mereka lihat dan dengar. Jika pelaut-pelaut Arab dan Parsi, menggambarkan keadaan sungai Musi, dimana Palembang terletak, adalah bagaikan kota
di Tiggris. Kota Palembang digambarkan mereka adalah kota yang sangat besar, dimana jika dimasuki kota tersebut, kokok ayam jantan tidak berhenti bersahut-
sahutan (dalam arti kokok sang ayam mengikuti terbitnya matahari). Kisah-kisah perjalanan mereka penuh dengan keajaiban 1001 malam. Pelaut-pelaut Cina mencatat
lebih realistis tentang kota Palembang, dimana mereka melihat bagaimana kehiduapan penduduk kota yang hidup diatas rakit-rakit tanpa dipungut pajak. Sedangkan
bagi pemimpin hidup berumah di tanah kering di atas rumah yang bertiang. Mereka mengeja nama Palembang sesuai dengan lidah dan aksara mereka. Palembang
disebut atau diucapkan mereka sebagai Po-lin-fong atau Ku-kang (berarti pelabuhan lama). Setelah mengalami kejayaan diabad-abad ke-7 dan 9, maka dikurun abad
ke-12 Sriwijaya mengalami keruntuhan secara perlahan-lahan. Keruntuhan Sriwijaya ini, baik karena persaingan dengan kerajaan di Jawa, pertempuran dengan
kerajaan Cola dari India dan terakhir kejatuhan ini tak terelakkan setelah bangkitnya bangkitnya kerajaan-kerajaan Islam di Nusantara. Kerajaan-kerajaan Islam yang
tadinya merupakan bagian-bagian kecil dari kerajaan Sriwijaya, berkembang menjadi kerajaan besar seperti yang ada di Aceh dan Semenanjung Malaysia.

Dari sisa Kerajaan Sriwijaya tersebut tinggalah Palembang sebagai satu kekuatan tersendiri yang dikenal sebagai kerajaan Palembang. Menurut catatan Cina
raja Palembang yang bernama Ma-na-ha Pau-lin-pang mengirim dutanya menghadap kaisar Cina tahun 1374 dan 1375.Maharaja ini barangkali adalah raja Palembang
terakhir, sebelum Palembang dihancurkan oleh Majapahit pada tahun 1377. Berkemungkinan Parameswara dengan para pengikutnya hijrah ke semenanjung, dimana
ia singgah lebih dulu ke pulau Temasik dan mendirikan kerajaan Singapura. Pulau ini ditinggalkannya setelah dia berperang melawan orang-orang Siam. Dari
Singapura dia hijrah ke Semenanjung dan mendirikan kerajaan Melaka. Setelah membina kerajaan ini dengan gaya dan cara Sriwijaya, maka Melaka menjadi kerajaan
terbesar di nusantara setelah kebesaran Sriwijaya. Palembang sendiri setelah ditinggalkan Parameswara menjadi chaos. Majapahit tidak dapat menempatkan adipati di
Palembang, karena ditolak oleh orang-orang Cina yang telah menguasai Palembang. Mereka menyebut Palembang sebagai Ku-Kang dan mereka terdiri dari
kelompok-kelompok cina yang terusir dari Cina Selatan, yaitu dari wilayah Nan-hai, Chang-chou dan Changuan-chou.

22
Arsitektur Palembang

Meskipun setiap kelompok ini mempunyai pemimpin sendiri, tetapi mereka sepakat menolak pimpinan dari Majapahit dan mengangkat Liang Tau-ming
sebagai pemimpin mereka. Pada masa ini Palembang dikenal sebagai wilayah yang menjadi sarang bajak laut dari orang-orang Cina tersebut. Tidak heran jika toko
sejarah dan legendaris dari Cina, yaitu Laksamana Chen-ho terpaksa beberapa kali muncul di Palembang guna memberantas para bajak laut ini. Pada tahun 1407
setelah kembali dari pelayarannya dari barat, Chen-ho sendiri telah menangkap toko bajak laut dari Palembang yaitu Chen Tsui-i. Chen-ho membawa bajak laut ini
kehadapan kaisar, kemudian dihukum pancung di tengah pasar ibukota. Namun beberapa toko bajak laut di lautan cina seperti Chin Lien, pada tahun 1577 telah
bersembunyi di Palembang dan kemudian menjadi pedagang yang disegani di Palembang. Chiang Lien sebagai pengawas perdagangan untuk cina, sebetulnya
kedudukan ini adalah suatu jabatan yang disahkan oleh kaisar dan mempunyai wewenang mengatur hukum, imbalan, penurunan ataupun kenaikan (promosi) bagi
warga Cina di Palembang. Dapat dibayangkan bahwa kekuasaan orang-orang Cina di Palembang hampir 200 tahun.

MASA KESULTANAN PALEMBANG

Menurut Tomec Pires yang menulis sekitar tahun kejatuhan Melaka, menyatakan bahwa pupusnya pengaruh Majapahit dan Cina di Palembang adalah akibat
kebangkitan Islam di wilayah Palembang sendiri. Situasi dan kondisi ini menempatkan Palembang menjadi wilayah perlindungan Kerajaan Islam Demak sekitar tahun
1546, yang melibatkan Aria Penangsang dari Jipang dan Pangeran Hadiwijaya dari Pajang, dimana kematian Aria Penangsang membuat para pengikutnya melarikan
diri ke Palembang. Para pengikut Aria Jipang ini membuat ketakutan baru dengan mendirikan Kerajaan Palembang. Tokoh pendiri Kerajaan Palembang adalah Ki
Gede Ing Suro. Keraton pertamanya di Kuto Gawang, pada saat ini situsnya tepat berada di kompleks PT. Pusri. Dimana makam Ki Gede Ing Suro berada di belakang
Pusri. Dari bentuk keraton Jawa di tepi sungai Musi, para penguasanya beradaptasi dengan lingkungan melayu di sekitarnya. Terjadilah suatu akulturasi dan asimilasi
kebudayaan jawa dan melayu, yang dikenal sebagai kebudayaan Palembang. Ki Mas Hindi adalah tokoh kerajaan Palembang yang memperjelas jati diri Palembang,
memutus hubungan ideologi dan kultural dengan pusat kerajaan di Jawa (Mataram). Dia menyatakan dirinya sebagai sultan, setara dengan Sultan Agung di Mataram.
Ki Mas Hindi bergelar Sultan Abdurrahman, yang kemudian dikenal sebagai Sunan Cinde Walang (1659-1706). Keraton Kuto Gawang dibakar habis oleh VOC pada
tahun 1659, akibat perlawanan Palembang atas kekurang ajaran hasil wakil VOC di Palembang, Sultan Abdurrahman memindahkan keratonnya ke Beringin Janggut
(sekarang sebagai pusat perdangangan). Sultan Mahmud Baaruddin I yang bergelar Jayo Wikramo (1741-1757) adalah merupakan tokoh pembangunan Kesultanan
Palembang, dimana pembangunan modern dilakukannya. Antara lain Mesjid Agung Palembang, Makam Lembang (Kawah Tengkurep), Keraton Kuto Batu (sekarang
berdiri Musium Badarudin dan Kantor Dinas Pariwisata Kota Palembang). Selain itu dia juga membuat kanal-kanal di wilayah kesulatan, yang berfungsi ganda, yaitu
baik sebagai alur pelayaran, pertanian juga untuk pertahanan. Badaruddin Jayo Wikramo memantapkan konsep kosmologi Batanghari Sembilan sebagai satu

23
Arsitektur Palembang

lebensraum dari kekuasaan Palembang. Batanghari Sembilan adalah satu konsep Melayu – Jawa, yaitu adalah delapan penjuru angin yang terpencar dari pusatnya
yang, merupakan penjuru kesembilan. Pusat atau penjuru kesembilan ini berada di keraton Palembang (lebih tegas lagi berada di tangan Sultan yang berkuasa).

Dari seluruh pelabuhan di wilayah orang-orang Melayu, Palembang telah membuktikan dan terus secara seksama menjadi pelabuhan yang paling aman dan
peraturan paling baik, seperti dinyatakan oleh orang-orang pribumi dan orang-orang Eropa. Begitu memasuki perairan sungai, perahu-perahu kecil, dengan
kewaspadaan yang biasa siaga dengan tindakan-tindakan perampasan. Kemungkinan perahu perampok yang bersembunyi akan memangsa perahu-perahu dagang
kecil yang memasuki sungai, jarang terjadi, karena ketatnya penjagaan oleh kekuatan Sultan dengan segala peralatannya. Selain kekayaan yang melimpah dari baiknya
pelayanan pelabuhan dan perdagangan, membuat Palembang mempunyai kesempatan memperkuat pertananannya. Ini dibuktikannya oleh Sultan Muhammad
Bahauddin mendirikan keraton Kuto Besak pada tahun 1780. Di dalam melawan penjajahan Belanda dan Inggris, Sultan Mahmud Baruddin II berhasil mengatasi
politik diplomasi dan peperangan kedua bangsa tersebut. Sebelum jatuhnya Palembang dalam peperangan besar di tahun 1821, Sultan Mahmud Badaruddin II secara
beruntun pada tahun 1819 telah dua kali mengahajar pasukan pasukan Belanda keluar dari perairan Palembang. Keperkasaan Sultan Mahmud Badaruddin II ini
dinilai oleh Pemerintah Republik Indonesia adalah wajar untuk dianugrahi sebagai Pahlawan Nasional.

MASA BELANDA

Palembang sebagai Ibukota Kesultanan Palembang Darussalam pada saat di bawah pemerintah kolonial Belanda dirombak secara total dari sisi penggolongan
kotanya. Pada awalnya wilayah pemukiman penduduk kota Palembang, di zaman Kesultanan lebih dari sekedar pemukiman yang terorganisir. Pemukiman pada
waktu itu adalah suatu lembaga persekutuan dimana patronage dan paternalis terbentuk akibat struktur masyarakat tradisional dan feodalistis. Keseluruhan sistem ini
berada dalam satu lingkungan dan lokasi. Sistem ini dikenal dengan nama gugu(k). Kosakata gugu berasal dari jawa – Kawi yang berarti barang katanya, diturut,
diindahkan. Setiap guguk mempunyai sifat sektoral ataupun aspiratip. Sekedar untuk pengertian meskipun tidak sama, bentuk guguk ini dapat dilihat dengan sistem
gilda pada abad pertengahan di Eropa. Contoh nama wilayah pemukiman yang dikenal sebagai Sayangan, adalah wilayah dimana paramiji dan alingan (struktur
bawah dari golongan penduduk kesultanan) yang memproduksi hasil-hasil dari bahan tembaga. Sayangan artinya pengerajin tembaga (Jawa Kawi). Produksi ini
dilakukan atas perintah dari bangsawan yang menjadi pimpinan (guguk) yang menjadi pelindung terhadap kedua golongan baik miji maupun alingan (orang yang
dialingi/dilindungi). Hasil produksi ini merupakan pula income bagi sultan dan kesultanan. Contoh lain dalam adalah wilayah pemukiman mengindikasikan wilayah
guguk, yaitu kepandean adalah rajin atau pandai besi, pelampitan adalah perajin lampit, demikian juga dengan kuningan adalah perajin pembuat bahan-bahan dari

24
Arsitektur Palembang

kuningan. Pemukiman ini dapat pula bersifat aspiratif, yaitu satu guguk yang mempunyai satu profesi atau kedudukan yang sama, seperti guguk Pengulon,
pemukiman para pendahulu dan alim ulama disekitar Mesjid Agung.

Demikian pula dengan kedemangan, wilayah dimana tokoh demang tinggal, ataupun kebumen yaitu tempat tempat dimana Mangkubumi menetap.
Disamping ada wilayah-wilayah dimana kelompok tertentu bermukim, seperti Kebangkan adalah pemukiman orang-orang dari Bangka, Kebalen adalah pemukiman
orang-orang dari Bali. Setelah Palembang dibawah adminstrasi kolonial, maka oleh Regering Commisaris J.I Van Sevenhoven sistem perwilayahan guguk harus
dipecah belah. Pemecahan ini bukan saja memecah belah kekuatan kesultanan, juga sekaligus memcah masyarakat yang tadinya tunduk kepada sistem monarki,
menjadi tunduk pada administrasi kolonial. Guguk dijadikan beberapa kampung. Sebagai kepala diangkat menjadi Kepala Kampung, dan di Palembang dibagi
menjadi dua wilayah, yaitu Seberang Ulu dan Seberang Ilir. Untuk mengepalai wilayah tersebut diangkat menjadi Demang. Demang adalah pamongraja pribumi
yang tunduk kepada controleur. Kota Palembang pada waktu itu terdiri dari 52 kampung, yaitu 36 kampung berada di seberang ilir dan 16 kampung di seberang Ulu.
Kampung-kampung ini diberi nomor yaitu dari nomor 1 sampai 36 untuk seberang ilir, sedangkan seberang ulu dari 1 sampai 16 ulu. Pemberian nomor-nomor
kampung ini penuh semangat pada awal pelaksanaannya, tetapi kemudian pembagian tidak berkembang malah menyusut. Pada tahun 1939 kampung tersebut
menjadi 43 buah kampung, dimana 29 kampung berada diseberang ilir dan 14 kampung berada di seberang ulu.

Dapat diperkirakan penciutan adminstratif kampung ini karena yang diperlukan bukanlah wilayahnya, tetapi cacah jiwanya yang ada kaitan dengan pajak
kepalanya. Sehingga untuk itu digabungkanlah beberapa kampung yang cacah jiwanya minim, dan cukup dikepalai oleh seorang Kepala Kampung. Oleh karena
Kepala Kampung hanya mengurus penduduk pribumi, maka untuk golongan orang Timur Asing, mereka mempunyai Kepala dan wijk tersendiri. Untuk golongan
Cina, kepalanya diangkat dengan kedudukan seperti kepangkatan militer, yaitu Letnan, Kapten dan Mayor. Demikian pula dengan golongan Arab dan Keling
(India/Pakistan) dengan kepalanya seorang Kapten. Untuk kedudukan kepala Bangsa Timur Asing, biasanya dipilih berdasarkan atas pernyataan jumlah pajak yang
akan mereka pungut dan diserahkan bagi pemerintah disertai pula jaminan dana begi kedudukannya. Pemerintah Kota Palembang pada 1 April 1906 menjadi
satu Stadgemeente. Satu pemerintahan kota yang otonom, dimana dewan kota yang mengatur pemerintahan. Penduduk menyebut pemerintah kota ini
adalah Haminte. Ketua Dewan Kota adalah Burgemeester (Walikota), dia dipilih oleh anggota Dewan Kota. Anggota Dewan Kota dipilih oleh penduduk kota.
Sebenernya pemerintah kota bukanlah dibentuk untuk tujuan utama memenuhi kepentingan pribumi, akan tetapi lebih kepada kepentingan para pengusaha Barat
yang sedang menikmati liberalisasi. Karena dampak liberalisasi menjadikan kota sebagai pusat atau konsentrasi ekonomi, baik sebagai pelabuhan ekspor, industri,
jasa-jasa perdagangan dan menjadi markas para pengusaha.

25
Arsitektur Palembang

DI ERA ZAMAN JEPANG

Di zaman penduduk Jepang (1942-1945), secara struktural tidak ada perubahan kedudukan kepala kampung. Hanya gelarnya saja yang berubah, yaitu menjadi
Ku – Co dan mereka dibawah koordinasi Gun – Co. Tugasnya dititik beratkan pada pembangunan ekonomi peperangan Jepang. Untuk merapatkan barisan di
kalangan penduduk, diperkenalkan suatu sistem lingkungan Jepang, Tonari – Gumi, yaitu Rukun Tetangga yang meliputi setiap 10 rumah di suatu kampung. Tonari –
gumi dipimpin oleh seorang Ku – Mi – Co (Ketua RT).

26
Arsitektur Palembang

D. TIPOLOGI ARSITEKTUR

SISTEM SPASIAL

RUANG LUAR

27
Arsitektur Palembang

Bangunan rumah limas bertingkat-tingkat dengan filosofi budaya tersendiri untuk setiap tingkatnya. Tingkat-tingkat ini disebut masyarakat sebagai bengkilas.
Apabila Anda bertamu ke salah satu Rumah Limas di wilayah Sriwijaya ini, Anda akan diterima di teras atau lantai dua saja. Rumah Limas sangat luas dan seringkali
digunakan sebagai tempat berlangsungnya hajatan atau acara adat. Luasnya mulai dari 400 hingga 1000 meter persegi. rumah tradisional Sumatera Selatan ini juga
tampak seperti rumah panggung dengan tiang-tiangnya yang dipancang hingga ke dalam tanah. Hal ini disebabkan oleh kondisi geografis lingkungannya yang berada
di daerah perairan.
Rumah limas di daerah desa sirah pulaupadang mapun rumah limas yang terdapat di Palembang merupakan jenis rumah panggung memiliki adaptasi yang
sangat baik dengan kondisi alam yang merupakan datarn rendah serta sebagian besar dipengruhi pasang surut sungai mursi. Pada masa lalu rumah limas dibangun di
daerah rawa dan dataran rendah dengan ketinggian lantai diatas permukaan air pasang tetapi pad aera modern ini rumah limas tidak hanya berdiri di daerah rawa.
Permukaan lantai diatas ketinggian air pasang dapat menghindarkan kerusakan atau kerugian dikarenakan genangan air atau banjir. Walaupun terletak di daerah
rawa atau tanah yang lunak, tiang rumah limas tidak hanya sekadar tertanam di dalam tanah tetapi di bagian bawahnya yang terletak di dalam tanah, diperkuat
dengan balok kayu yang terletak melintang sebagai dasar atau landasan yang berfungsi sebagai sloof. Kayu yang terletak di bawah tanah dan tertutup air tetap kuat
dana wet karena tahan terhadap air

Rumah limas dibangun dengan menghadap timur dan barat. Aturan ini berlaku karena masyarakat suku Palembang menganut filsafat “matoari eedoop dan
matoari mati” yang artinya matahari terbit dan matahari terbenam. Fisafat ini memiliki nilai filosofis bahwa kehidupa di dunia hanya sementara.

RUANG DALAM

28
Arsitektur Palembang

Setiap ruang dan tingkatan Rumah Limas memiliki karakteristiknya masing-masing seperti berikut ini.
Tingkat pertama
Disebut juga pagar tenggalung, ruangannya tidak memiliki dinding pembatas, terhampar seperti beranda saja. Suasana di tingkat pertama lebih santai dan biasa
berfungsi sebagai tempat menerima tamu saat acara adat.

Tingkat Kedua
29
Arsitektur Palembang

Disebut juga Jogan digunakan sebagai tempat berkumpul khusus untuk pria.

Tingkat ketiga
Disebut juga sebagai kekijing ketiga, dibatasi dengan menggunakan penyekat. Ruangan ini biasanya untuk tempat menerima para undangan dalam suatu acara atau
hajatan, terutama untuk handai taulan yang sudah separuh baya.

Tingkat Keempat
Kekijing keempat memiliki posisi lebih tinggi lagi. Begitu juga dengan orang-orang yang dipersilakan untuk mengisi ruangan ini pun memiliki hubungan kekerabatan
lebih dekat dan dihormati, seperti undangan yang lebih tua, dapunto dan datuk.

Tingkat Kelima
Ruang kelima yang memiliki ukuran terluas disebut gegajah. Didalamnya terdapat ruang pangkeng, amben tetuo, dan danamben keluarga. Amben adalah balai
musyawarah. Amben tetuo sendiri digunakan sebagai tempat tuan rumah menerima tamu kehormatan serta juga menjadi tempat pelaminan pengantin dalam acara
perkawinan. Dibandingkan dengan ruang lainnya, gegajah adalah yang paling istimewa sebab memiliki kedudukan privasi yang sangat tinggi.

Lantai rumah ini memiliki tingkatan tingkatan yang brundak (kekijing).sedikitnya ada tiga tingkatan di bagian depan rumah yang biasa digunakan untuk
mengadakan acara adat. Semakin tinggi tingkatan lantai, maka tamuu yang duduk pada lantai itu kedudukannya di dalam tata adat dan pemerintahan juga semakin
tinggi

30
Arsitektur Palembang

1. Pada bagian depan terdapat jogan, ruang kerja, gegajah dan amben. Kesemua ruangan teersebut menjadi ruangan utama saat pemilik rumah menggelar acara
(hajat) seperti kendur, upacara adat, penerimaan tamu, serta pertemuan pertemuan penting. Olrh karenanya di bagian bagian ruangan ini kita akan
menemukan banyak hiasan seperti lemari kaca yang berisi pajangan pajangan sebagai pemisah antara ruang depan dan tengah
2. Pada bagian tengah terdapat kamar kepala keluarga, pangkeng kaputren (kamar anak perempuan), pangkeng keputran (kamar anak laki laki), ruang keluarga,
ruang anak menantu, pangkeng penganten (ruang pengantin). Ruang pada bagaian tengah bersifat prifat. Tak semua orang diizinkan masuk kecuali anggota
keluarga sendiri
3. Pada bagian belakang terdapat pawon (dapur), ruang hias, ruang pelimpahan, dan toilet. Remaja putrid an kaum kaum wanita biasanya lebih banyak
beraktivitas di bagian ini.

31
Arsitektur Palembang

SISTEM STILISTIKAL

Sistem Stilistika Rumah Limas

32
Arsitektur Palembang

ORIENTASI RUMAH
Dari segi arsitektur, bentuk rumah Rumah Limas terdiri dari bentuk ruang persegi dan persegi panjang dengan arah hadap rumah ke timur dan barat atau dalam
falsafah disebut menghadap ke arah Mato ari eedoop dan mato ari mati. Dalam pemahaman kalangan masyarakat Palembang, mato ari eedoop berarti “matahari terbit”
atau secara filosofi diartikan sebagai “awal mula kehidupan manusia”. Sementara mato ari mati jika diterjemahkan secara leksikal berarti “matahari tenggelam” dan
dalam artian lain bermakna sebagai tanda dari “akhir kehidupan atau kematian”. Secara personal, sebagai pengingat siklus kehidupan manusia dari lahir hingga mati.

PERBEDAAN KETINGGIAN LANTAI


Perbedaan ketinggian lantai yang menjadikan ruang tamu ini terbagi menjadi tiga bagian. Hal ini dikarenakan pada zaman dulu ada pembagian kedudukan, seperti
pada bagian paling bawah “Ki Agus” ( Anak-anak dan remaja yang belum menikah), Kemudian diatasnya “Mas Agus” ( Orang yang sudah mempunyai anak dan
istri), kemudian yang paling tinggi “Raden” ( Orang yang sudah mempunyai anak cucu, atau juga orang yang di tuakan dan dianggap agung ). Namun pada masa
sekarang ini hal itu sudah jarang berlaku lagi. Lantai pada kekijing biasa di sebut bengkilas. Bengkilas dibagi 3-5 ketinggian lantai. Perbedaan ketinggian lantai ini
dinamakan kijing.
Tinggi lantai antar kekijing sekitar 30 – 40 cm. Pada hari-hari biasa, kekijing dipergunakan sebagai tempat tidur dan menyimpan barang-barang. Namun jika ada
pelaksanaan upacara maka kekijing mempunyai fungsi sebagai tempat berkumpul.

PAGAR KAYU
Bagian teras rumah biasanya dikelilingi pagar kayu berjeruji yang disebut Tenggalung. Makna filosofis di balik pagar kayu itu adalah untuk menahan supaya anak
perempuan tidak keluar dari rumah.

WAKTU PEMBANGUNAN
Pemilihan hari senin sebagai hari untuk memulai pembangunan, yang juga karena Nabi Muhammad SAW lahir pada hari senin. Nilai ini juga dapat dilihat dalam
ritual-ritual yang di adakan masyarakat dalam tahap pembangunan Rumah Limas.

JUMLAH ANAK TANGGA

33
Arsitektur Palembang

Anak tangga yang digunakan berjumlah ganjil, mereka percaya dengan jumlah yang ganjil memberikan keberuntungan dan membawa keberkahan bagi penghuni
rumah.

34
Arsitektur Palembang

SISTEM STRUKTURAL

Rumah limas menggunakan struktur rumah panggung, Untuk struktur, rumah limas menggunakan material kayu bermutu baik.
Material yang digunakan untuk membuat rumah limas yaitu:
 tiang: kayu jenis petanang, unglen, besi dan tembesu
 lantai: Kayu merawan
 atap: untuk bagian atap rumah limas menggunakan bambu yang dibelah dua

35
Arsitektur Palembang

TAHAP PEMBANGUNAN STRUKTUR RUMAH LIMAS

Struktur yang pertama kali dibuat yaitu tiang tengah atau sering disebut sako sunan, yang dirangkai dengan balok-balok penguatnya, yang baru kemuadian
memasang tiang-tiang yang lainnya dengan balok-balok penguatnya pula. Tiang-tianng dipasang secara berurutan dengan proses penggalian dan pengurugan tanah
kembali. Kemudian dilanjutkan dengan pemasangan kuda-kuda dan konstruksi atap beserta penutupnya. Setelah bangunan memiliki atap barulah dibuat elemen
konstruksi lantai dan dinding.

Konstruksi bangunan rumah limas memakai material kayu uglen atau kayu merbau yang tahan air. Untuk petutup dinding menggunakan papan kayu yang
disusun horizontal/datar. Konstruksi dengan bentuk ini ternyata lebih kokoh dibanding dengan dipasang pada posisi vertikal/tegak, terutama ketika tejadi
guncangan. Papan kayu memiliki lebar 20 cm dengan panjang sesuai dengan jarak antar tiang kayu, yang kemudian dipaku pada tiang-tiang. Tetapi banyak juga
ditemukan rumah limaes dengan papan penutup dinding dipasang pada posisi tegak/vertikal yang dipaku pada balok pengikat antara tiang satu dan lainnya.
Konstruksi inipun boleh dibilang kuat dan kokoh, tergantung dari balok ikat pada tiangnya.

36
Arsitektur Palembang

Tiang-tiang kayu ukuran 15x15cm sebagai penopang bangunan diletakan pada umpak dari batu sebagai pondasinya. Kemudian antara tiang-tiang tersebut
diberi penguat yang menghubungkan antara tiang satu dengan tiang lainnya menggunakan balok kayu menyilang ukuran 6x15cm, seperti balok angin pada kuda-
kuda yang berfungsi sebagai penahan agar bangunan tidak mudah goyang atau roboh. Untuk naik kerumah Limas dibuatlah tangga dari kayu. Tangga kayu ini tidak
langsung diletakan pada tanah, tetapi ada trap tangga dari batu sebagai dasarnya, supaya kayu tidak rusak terkena rayap.

Atap rumah Limas, menggunakan rangka atap dari bahan kayu dan atapnya menggunakan seng atau genteng. Dibawah atap limasan dibuat
tritisan/kantilever sebagai pelindung untuk tangga dan dinding rumah dari hujan. Tritisan ini ada yang dibuat hanya bagian depannya saja, ada juga yang

mengelilingi bangunan.Karena tritisan ini cukup lebar maka dibuatlah penopang atau semacam kanopi dari kayu yang dipasang pada jarak-jarak tertentu.

37
Arsitektur Palembang

DAFTAR PUSTAKA

http://www.palembang.go.id/35/geografis-kota-palembang
http://palembangisthebest.blogspot.co.id/2010/02/keadaan-geografis-palembang.html
http://blogalakadar.blogspot.co.id/2014/04/orang-palembang-suku-asli-palembang.html
http://www.palembang.go.id/37/sejarah-kota-palembang
Yanti, Novi. 2013. Kepercayaan dari Zaman Pra Sejarah sampai Zaman Kemerdekaan
https://rajvie.wordpress.com/2013/06/03/kepercayaan-dari-zaman-prasejarah-sampai-zaman-kemerdekaan/. Diakses pada 1 Januari 2018.
Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Daerah sumatera selatan. 1991/1992. Sejarah Daerah Sumatera Selatan.
Yanti, Novi. 2013. Kepercayaan dari Zaman Pra Sejarah sampai Zaman Kemerdekaan. https://rajvie.wordpress.com/2013/06/03/kepercayaan-dari-zaman-prasejarah-sampai-zaman-
kemerdekaan/. Diakses pada 1 Januari 2018.

Gadjahnata. 1986. Masuk dan Berkembangnya Islam di Sumatera Selatan. Jakarta : Universitas Indonesia.

palembang.go.id

38
Arsitektur Palembang

PROFIL PENULIS

39