Anda di halaman 1dari 3

Blastokista adalah embrio yang sangat berkembang (biasanya dikembangkan pada hari kelima atau

enam setelah pembuahan) yang telah membelah berkali-kali ke titik di mana tersusun dari 100 sel
atau lebih. Pada tahap ini, hampir siap untuk menanam di dinding Rahim

Selama pematangan, embrio terletak di dalam cangkang pelindung yang disebut zona pellucida.
Anda dapat menganggap cangkang pelindung ini seperti telur ayam. Namun, tidak seperti telur
ayam, embrio manusia tidak tinggal di dalam cangkangnya. Sebaliknya, embrio menetas (pecah dari
cangkang) pada hari kelima atau keenam sehingga dapat menempel pada dinding uterus
(implantasi). Tepat sebelum menetas, embrio menjadi blastokista.

Yang menarik, kami telah mencatat bahwa embrio yang "lebih lambat" (yang membutuhkan enam
hari untuk membentuk blastokista) tampaknya memiliki potensi yang lebih rendah untuk menetas
secara alami dari zona pelusida mereka sendiri. Baru-baru ini, tingkat penetasan dan implantasi
untuk hari ini enam blastokista telah ditingkatkan melalui penggunaan penetasan dibantu yang
dilakukan di laboratorium IVF [2].

Embrio berkembang ke tahap blastokista kritis memiliki peluang lebih besar untuk berhasil
menanamkan dan menghasilkan kehamilan yang berkelanjutan. Itu karena embrio-embrio ini telah
lulus tes penting. Selama beberapa hari pertama, embrio bergantung pada telur ibu untuk banyak
nutrisi dan instruksi perkembangannya (pengkodean genetik). Namun, agar dapat bertahan
melewati tiga hari terakhir, embrio harus mengaktifkan gennya sendiri. Tidak semua embrio sukses
dalam membuat perubahan penting ini. Faktanya, hanya sekitar sepertiga hingga setengah dari
embrio yang menjadi blastokista. Namun embrio ini lebih maju secara perkembangan, lebih sehat,
dan lebih kuat - dan memiliki tingkat implantasi yang secara signifikan lebih tinggi - jika dibandingkan
dengan embrio hari ketiga. Dan karena mereka memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk bertahan
hidup, kita dapat mentransfer lebih sedikit tanpa mengurangi kemungkinan kehamilan.

Sampai ke Hari Kelima

Para praktisi infertilitas telah mengetahui selama bertahun-tahun bahwa tiga transfer terlalu dini jika
dibandingkan dengan apa yang secara fisiologis normal. Dalam kehamilan yang dikandung secara
alami, satu hari tiga embrio berada di tuba fallopii, bukan di uterus. Embrio bahkan tidak mencapai
rahim sampai hari kelima atau keenam. Namun IVF tradisional selalu mentransfer embrio ke rahim
pada hari kedua atau ketiga hari karena, hingga saat ini, kami belum dapat secara konsisten
menunda transfer ke hari lima atau enam. Bahkan bayi tabung pertama di dunia pada tahun 1978
dihasilkan dari transfer "hari 2.5". Media kultur laboratorium sebelumnya hanya bisa
mempertahankan pertumbuhan embrio selama tiga hari. Tetapi sekarang, kita memiliki kemampuan
untuk mengembangkan embrio ke tahap blastokista (hari kelima / enam) secara rutin.

Apa yang membuat perbedaan adalah pengakuan bahwa persyaratan nutrisi dari embrio berubah
seiring perkembangannya. Pengetahuan itu mengarah pada pengembangan media kultur
laboratorium yang berbeda untuk tahap perkembangan spesifik embrio. Apa yang disebut "media
sekuensial" ini mencoba untuk mereproduksi lingkungan alami dari saluran reproduksi ibu. Nutrisi
dirancang untuk memenuhi perubahan kebutuhan embrio yang berkembang cepat dan telah
menyebabkan pertumbuhan blastokista dengan viabilitas yang lebih baik dan potensi implantasi
yang lebih baik.

Mendefinisikan Ulang Potensi Perkembangan

Kemampuan untuk mengembangkan embrio ke tahap blastocyst memungkinkan dokter untuk


memiliki kepastian yang lebih besar tentang embrio mana yang lebih mungkin untuk ditanam. Yang
menarik, hanya korelasi yang sangat lemah yang ditemukan antara apa yang secara tradisional
dianggap sebagai "embrio yang baik" pada hari ketiga dan "blastokista yang baik" pada hari kelima /
enam. Dr Tucker melaporkan "perbedaan yang signifikan (hingga 48% kesalahan) antara dua tahap
dalam perkiraan viabilitas embrio [3]," yang berarti bahwa bahkan ahli embriologi terbaik tidak
selalu dapat mengatakan pada hari mana tiga embrio memiliki potensi untuk berkembang menjadi
blastokista.

Sementara kualitas blastokista ditentukan dengan memeriksa morfologi dan pengembangan,


penting untuk menunjukkan bahwa standar grastocyst grading saat ini masih sedang dikembangkan.
Meskipun kemampuan untuk tumbuh menjadi blastokista adalah tonggak untuk embrio, faktor-
faktor lain juga berperan dalam perkembangan lebih lanjut. Dalam waktu dekat, kami percaya kami
akan dapat memprediksi lebih akurat blastocyst mana yang ditakdirkan untuk sukses. Akhirnya,
transfer blastosist tunggal akan dianggap sebagai norma, dan IVF kemungkinan akan dianggap
sebagai pengobatan infertilitas lini pertama.

. Manfaat Pasien yang mana?

Menentukan siapa kandidat yang baik untuk transfer blastokista adalah area lain yang berkembang
pesat. Semakin banyak informasi tersedia dan basis pengetahuan kami berkembang, panduan
berdasarkan pengalaman klinis yang sebenarnya akan dikembangkan. Sampai saat itu, kami hanya
dapat menawarkan beberapa observasi awal.

Secara umum, transfer blastokista lebih menguntungkan bagi pasien yang mengembangkan
sejumlah besar oosit dan embrio. Korelasi yang signifikan telah dilaporkan antara jumlah oosit dan
jumlah blastokista yang dikembangkan, serta jumlah hari ketiga embrio dan jumlah blastokista yang
dikembangkan [1]. Calon lain untuk transfer blastokista termasuk mereka yang tidak akan
mempertimbangkan pengurangan janin atau mereka yang melahirkan banyak kehamilan akan
sangat tidak aman. Transfer blastocyst mungkin tidak menguntungkan bagi pasien yang
mengembangkan hanya beberapa oosit atau embrio, kecuali mereka ingin menggunakan kultur yang
diperluas ke tahap blastokista sebagai indikator diagnostik kualitas embrio.

Manfaat sampingan dari transfer blastokista adalah fakta bahwa kemampuan untuk menghasilkan
blastokista memberikan informasi penting tentang kemungkinan kehamilan. Secara umum, tingkat
kehamilan lebih tinggi pada mereka yang embrio tumbuh ke tahap blastokista. Sebaliknya, tingkat
kehamilan lebih rendah pada mereka yang embrio tidak berkembang menjadi blastokista. Saat ini,
dokter tidak dapat campur tangan untuk membantu embrio sehari tiga menjadi blastokista. Dengan
demikian, kultur yang diperluas tidak meningkatkan kualitas embrio. Saat ini, itu hanya
mengungkapkannya. Namun, masa depan akan melihat perkembangan teknik kultur yang lebih baik
yang memungkinkan kita untuk meningkatkan peluang bahwa hari ketiga embrio akan berkembang
menjadi blastokista.

Pengembangan Usia Ibu dan Blastokista

Apakah usia ibu memiliki pengaruh pada produksi blastokista? Meskipun beberapa penelitian telah
menunjukkan usia ibu yang lanjut untuk berkorelasi negatif dengan produksi blastokista, Schoolcraft
menemukan "tidak ada korelasi antara persentase pembentukan blastokista dan peningkatan usia
ibu" dalam populasi wanita yang merespon dengan baik terhadap gonadotropin [1]. Namun
demikian, tingkat implantasi dan tingkat kehamilan menurun dengan meningkatnya usia ibu,
sehingga hasilnya lebih buruk pada wanita di atas 40 [1,4].

. Ketika Good Embryos Turn Bad


Dalam beberapa kasus, hanya beberapa embrio berkembang ke tahap blastocyst. Bahkan, adalah
mungkin untuk tidak memiliki embrio bertahan hidup yang cocok untuk transfer pada hari lima atau
enam. Ini terutama benar jika siklusnya dimulai dengan hanya beberapa telur yang dibuahi. Ketika
tidak ada embrio yang bertahan hidup menjadi blastokista, itu adalah kekecewaan yang luar biasa.
Pertanyaan yang menjulang kemudian muncul, "Apakah embrio yang tidak bertahan menjadi
blastokista telah ditanamkan jika dipindahkan pada hari ketiga?" Sayangnya, kami tidak memiliki
cukup data klinis saat ini untuk menjawab pertanyaan itu. Menurut pendapat kami, kehamilan tidak
mungkin terjadi dalam situasi itu. Tetapi karena hasil itu bukan kepastian, tiga hari transfer mungkin
masih merupakan pilihan yang masuk akal untuk beberapa pasien.

Pada akhirnya, semuanya berpusat di sekitar tingkat kepercayaan seseorang dalam kondisi kultur
laboratorium in vitro. Apakah lingkungan buatan ini menyediakan kondisi yang sesuai dengan yang
dialami dalam rongga uterus? Pada kenyataannya, perbandingan ini dapat bervariasi dari pasangan
ke pasangan, tergantung pada faktor di luar kendali laboratorium atau dokter.

Pengujian genetik dan Blastokista

Manfaat lain dari transfer blastokista adalah kemampuan untuk melakukan biopsi pada embrio yang
lebih berkembang untuk menguji penyakit genetik. Di masa depan, teknik pengujian mikro
(termasuk PCR, PCR serbuk sari, hibridisasi genomik dan hibridisasi in situ hibrid) akan
memungkinkan praktisi untuk mengangkat beberapa sel dari embrio 8 sel, memberi stain,
memeriksanya di bawah mikroskop untuk mendeteksi genetik apa pun. anomali, dan hanya
mentransfer blastokista yang tampak normal dua hari kemudian. Meskipun pengujian semacam itu
saat ini tidak tersedia secara rutin, kami yakin ini akan dianggap rutin dalam dua hingga lima tahun
ke depan.

Siklus Blastokista Beku

Blastokista berkualitas baik cenderung memiliki tingkat kelangsungan hidup yang sangat baik setelah
cyropreservasi * (pembekuan). Menezo dkk. telah melaporkan bahwa "pemulihan setelah thawing
setara jika tidak lebih tinggi dari itu setelah pencairan tahap embrio awal [5].

Karena blastokista lebih unggul dari embrio tahap awal dalam hal perkembangan, blastokista
mewakili embrio yang lebih maju dan berpotensi viabel untuk membekukan, menyimpan, dan
mencair. Selain itu, karena blastokista memiliki tingkat implantasi yang lebih tinggi, lebih sedikit
diperlukan untuk transfer. Ini berarti mungkin ada lebih banyak yang tersisa untuk pembekuan,
mungkin memungkinkan pasangan untuk melalui IVF sekali dan memiliki blastokista yang cukup
untuk siklus saat ini serta siklus pencairan embrio-pencairan masa depan.

Masa depan

Kami baru mulai memahami implikasi transfer blastokista untuk praktisi dan pasien. Kami percaya
pusat perawatan infertilitas akan segera dapat secara andal menumbuhkan blastokista dan secara
akurat menilai embrio mana yang ditakdirkan untuk ditanam dan berkembang menjadi kehamilan
yang berkelanjutan. Dengan tingkat kepercayaan itu, transfer blastokista tunggal akan menjadi
norma dan risiko hari ini dari kelipatan tingkat tinggi akan menjadi memori yang cepat memudar.
Masa depan menyimpan banyak harapan, banyak janji, dan risiko yang jauh lebih sedikit. Ini adalah
waktu yang sangat menarik untuk terlibat dalam terapi IVF.