Anda di halaman 1dari 6

KLASIFIKASI RESIN KOMPOSIT

1. RESIN KOMPOSIT TRADISIONAL

Komposit tradisional juga disebut sebagai 'konvensional' atau 'macrofilled komposit'

(karena ukuran besar partikel filler). Komposit tradisional jarang digunakan saat ini

dan telah digantikan oleh hibrida lainnya. Namun diskusi mereka akan terus sebagian

besar untuk dibandingkan dengan komposit baru.

Komposisi

Tanah kuarsa yang paling umum digunakan sebagai pengisi. Ada distribusi yang luas

dari ukuran partikel. Meskipun ukuran rata-rata adalah 8 sampai 12 nm, partikel besar

seperti 50 nm juga dapat hadir. Filler memuat: berat 70-80% atau volume 60-70%

Properti

Komposit konvensional telah meningkat secara signifikan sifat bila dibandingkan

dengan resin restoratif terisi yang mendahului mereka. Peningkatan ini merupakan

hasil dari peningkatan resin, filler loading dan ikatan yang kuat antara pengisi dan

matriks resin.

a. Kekuatan Tekan. Hal ini adalah empat sampai lima kali lebih besar dari resin terisi

(250 sampai 300 MPa).

b. Kekuatan Tarik. Hal ini adalah dua kali lipat dari resin akrilik terisi (50-65 MPa).

c. Elastis Modulus. Hal ini adalah empat sampai enam kali lebih besar dari resin

terisi (8 sampai 15 GPa).

d. Kekerasan. Hal ini jauh lebih besar (55 KHN) dibandingkan dengan resin terisi.

e. Penyerapan Air. Hal ini kurang dari resin terisi (0,5-0,7 mg / cm2).

f. Co-efisien Ekspansi Thermal. Filler-rasio tinggi resin mengurangi CTE (25

sampai 35 × 10-6/ ° C) secara signifikan.


g. Esthetic. Poles hasil komposit konvensional di permukaan kasar. Hal ini

disebabkan keausan selektif dari lembut matriks resin meninggalkan partikel filler

keras ditinggikan. Hal ini mengakibatkan kecenderungan untuk noda selama

periode waktu.

h. Radiopacity. Radiopacity diukur dengan photodensitometer a. Radiopacity

memungkinkan penilaian yang tepat dari restorasi serta diagnosis masa depan

karies. Pengisi logam berat berkontribusi pada radiopacity komposit. Aluminium

digunakan sebagai acuan standar untuk radiopacity. Sebuah ketebalan 2 mm dari

dentin dan enamel setara dengan 2,5 dan 4 mm dari aluminium masing-masing.

Komposit tradisional memiliki radiopacity 2-3 mm aluminium setara.

i. Adhesi Komposi tidak mematuhi struktur gigi dan memerlukan teknik ikatan

khusus untuk memberikan adhesi struktur gigi.

Kekurangan

Meskipun komposit konvensional lebih unggul resin terisi, mereka memiliki

kelemahan tertentu:

 Kekasaran permukaan Tinggi

 Polishing sulit

 Ketahanan yang buruk terhadap keausan oklusal

 Kecenderungan untuk menghitamkan-permukaan kasar cenderung untuk noda

Karena kekurangan ini serta pengenalan ditingkatkan komposit jenis ini secara

bertahap dihapus.Hal ini mungkin tidak lagi dipasarkan (Manappallil, 2010).


2. RESIN KOMPOSIT MICROFILLED

Komposit microfilled diperkenalkan segera setelah tradisional komposit. Mereka

dikembangkan untuk mengatasi masalah kekasaran permukaan komposit tradisional.

resin mencapai kelancaran akrilik terisi resin mengisi langsung dan belum memiliki

keuntungan memiliki pengisi. Sayangnya, mereka tidak bisa mencapai tingkat tinggi

filler bongkar oleh karena itu agak sifat mekanik rendah jika dibandingkan dengan

komposit tradisional. Untuk alasan ini komposit ini terutama digunakan untuk

restorasi estetik di daerah bebas stres dan di daerah dekat dengan gingiva mana halus

adalah diperlukan untuk akumulasi plak berkurang. Sinonim: Juga disebut sebagai

komposit microfine.

Komposisi

Permukaan halus adalah karena penggabungan microfillers. silika koloid digunakan

sebagai microfiller dan merupakan satu-satunya jenis filler hadir dalam jenis ini. Itu

masalah dengan silika koloid adalah bahwa itu memiliki luas permukaan besar yang

tidak bisa secara memadai dibasahi oleh resin matriks. Dengan demikian,

penambahan jumlah kecil sekalipun dari microfillers mengakibatkan penebalan

matriks resin. Dengan demikian, itu tidak mungkin untuk mencapai pemuatan filler

sama dengan komposit konvensional. Produsen mencoba untuk mengatasi masalah ini

dengan:

a. Menggunakan pengisi prepolymerized atau organik (lihat bagian pengisi). Ini

Komposit refererred sebagai 'heterogen'.

b. Menggunakan silika dalam bentuk gumpalan cluster atau. Ini disebut sebagai

'Homogen' komposit microfilled.

Ukuran Pengisi. Silika koloid adalah 200-300 kali lebih kecil dari pengisi kuarsa

komposit konvensional. Ukuran berkisar 0,04-0,4 nm.


Pengisi konten. Dengan masuknya prepolymerized pengisi (organik), pengisi

konten adalah 70 wt.% atau 60 vol.%. Namun, isi pengisi anorganik sebenarnya

hanya 50 wt.%.

Pertimbangan klinis

Dengan pengecualian kekuatan tekan sifat mekanik mereka kalah dengan jenis lain

dari komposit. Hal ini karena resin yang lebih tinggi konten (50 vol.%). Keuntungan

terbesar mereka adalah estetika mereka. microfilled komposit resin pilihan untuk

restorasi estetik gigi anterior, terutama di non-stres bantalan situasi. Untuk sebagian

besar aplikasi, menurun fisik Sifat tidak menciptakan masalah. Namun, dalam stres

bantalan situasi seperti Kelas IV dan Kelas II restorasi mereka memiliki potensi yang

lebih besar untuk fraktur. Kadang-kadang chipping terjadi pada margin (Manappallil,

2010).

3. RESIN KOMPOSIT HYBRID

Jenis hybrid membentuk mayoritas komposit yang digunakan dalam kedokteran gigi

saat ini. Ini dikembangkan untuk mendapatkan kehalusan permukaan yang lebih baik

dari bahwa dari komposit partikel besar konvensional, namun tetap menjaga sifat-sifat

yang terakhir. komposit hibrida memiliki kehalusan permukaan dan estetika

kompetitif dengan komposit microfilled untuk restorasi anterior. Hibrida umumnya

dianggap sebagai komposit serbaguna cocok untuk kedua anterior dan penggunaan

posterior.

Filler Volume. Isi filler total 75-80 wt.% Atau 60-65 vol.%. Keseluruhan filler

loading tidak setinggi komposit partikel kecil karena kandungan microfiller lebih

tinggi.

Filler Jenis. Dua jenis partikel filler bekerja:


a. Gelas logam berat: Rata-rata ukuran partikel adalah 0,4-1 nm. 75% dari tanah

partikel lebih kecil dari 1,0 nm.

b. Koloid silika: Ukuran - 0,04 nm. Hal ini hadir dalam konsentrasi yang lebih tinggi

(10 sampai 20 wt.%) Dan oleh karena itu, kontribusi signifikan dengan sifat-

sifatnya. Hibrida umumnya dianggap sebagai komposit serbaguna cocok untuk

baik anterior dan posterior digunakan. Mereka secara luas digunakan untuk

restorasi anterior, termasuk kelas IV karena permukaan halus dan kekuatan yang

baik. Hibrida juga banyak digunakan untuk stres bantalan restorasi (Manappallil,

2010).

4. RESIN KOMPOSIT NANO DAN NANOHYBRID

Minat berkelanjutan dalam pengurangan ukuran pengisi telah menyebabkan adaptasi

nano teknologi untuk bidang resin komposit. Sebuah jenis baru dari komposit resin

berdasarkan partikel filler berukuran nano baru-baru ini diperkenalkan.

Nanocomposites mirip dengan microfilled, yang terdiri dari nanofillers berukuran

seragam. Nanohybrids seperti hibrida konvensional, datang dalam berbagai ukuran

filler termasuk nanofillers.Unfortunately laporan yang saling bertentangan ada pada

khasiat bahan-bahan yang relatif baru. Laporan awal menunjukkan bahwa bahan-

bahan ini memiliki sifat mekanik dari komposit hibrida dengan estetika dan poles

komposit microfilled. Dengan demikian mereka dapat digunakan untuk kedua anterior

dan posterior restorasi. Nanohybrids adalah umumnya lebih kuat dari

nanocomposites. Namun, nanocomposites memiliki ditingkatkan poles.

pengembangan terus sepanjang jalur tersebut pada akhirnya dapat mengakibatkan

pentahapan keluar dari hybrid konvensional dan microfilledcomposites. Namun,

penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membangun khasiat ofthe nano dan komposit

nanohybrid.
Filler Volume dan Jenis

Pengisi predominent yang zirkonium / silika atau nanosilica partikel measuring

approximately 5 sampai 25 nm dan nano aggregates sekitar 75 nm. The aggregates

diperlakukan dengan silan sehingga mereka mengikat resin. Distribusi nanopartikel

aggregatesand filler memberikan beban tinggi, hingga 79,5% (Manappalil, 2010).

Manappallil., 2010, Basic Dental Material 3th edition, UK: BB Jaypee., p 120-151