Anda di halaman 1dari 201

REPUBLIK INDONESIA

PT. HUTAMA KARYA JALAN TOL


(HKJT)
NOMOR KONTRAK : DJT/SU.61.Perj.06/1/2016
TANGGAL : 15 JANUARI 2016

LAPORAN BULANAN 14 (Empat Belas)


Bulan April, 2017
JALAN TOL PALEMBANG - SIMPANG INDRALAYA

JASA KONSULTANSI
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN (PMI)
JALAN TOL PALEMBANG – SIMPANG INDRALAYA
(PALINDRA)
NOMOR KONTRAK : DJTO/IO.713 A/S.Perj.025 A/XII/2015
TANGGAL : 10 DESEMBER, 2015
ten[rr Pt. r+"iramta t>hr-rarr-,a r.€t5rs1
FE GE]{T} AI- I I\,{[['fTT-, II\TEIEF E.f\rDEf\T
T
Prcr3nel< Jalarr lf-ol Palerrrl:alag sitlrpa:raE; rnd-ralalra
SiteOfliceKomplek Bukit Seiahtera Blok -
ED-ll, RT/RW.078/023KelurahanBukitl-amaKecamatanllirBaratl-Palembang.

Nomor : 27lwbr-SlTElPMl/PSUlVl2O17. Palembang 30 April, 2017


Lampiran:2(dua)Buku.

Kepada Yth,
Bidang Teknik
Badan Pengendqli Jalan Tol (BPJT)
Gedung Bina Marga Lantai 2 - 3
Jl. Pattimura No. 20, Kebayoran Baru Jakarta Selatan
Di
JAKARTA.

Perihal : Lapqran Bulanan No.14 (April,2017 )

Bersama ini kami sampaikan Laporan Bulanan No.14 Periode Bulan April 2017 sebagai
informasi Jasa Konsultasi Pengendali Mutu lndependen (PMl) Jalan Tol Palembang -
Simpang lndralaya, sebanyak 7 ( tujuh) Buku.
Laporan ini dibuat berdasarkan kontrak Nomor. D JT I 1 0.7 13A/S. Perj. 025NXll 1201 5, Tanggal
10 Desember 2015.
Demikian Laporan Bulanan ini kami sampaikan atas perhatian yang diberikan diucapkan
terima kasih,

Hormat kami,
Konsultan Pengendali Mutu lndependen
PT. WIRANTA BHUANA RAYA

Team Leader.
Tembusan Kepada Yth, :
1. BBPJN, Palembang 1 (satu) set buku laporan berikut soft copy;
2. BUJT, PT. HutamaKarya (Persero),Jakarta 2 (dua) set buku laporan berikut soft copy;
3. Pimpro, HKJT, Palembang, 1 (satu) set buku laporan berikut soft copy;
4. Pertinggal, 1 {satu) set buku .
Site Office Komplek Bukit Sejahtera Blok ED - 11, RT/RW.078/023 Kelurahan Bukit Lama Kecamatan Ilir Barat 1 Palembang.

KATA PENGANTAR

Ketentuan dalam Kerangka Acuan Kerja Jasa Konsultansi Pekerjaan Pengendali Mutu
Independen ( PMI ) Pekerjaan Pembangunan Jalan Tol Palembang - Simpang Indralaya,
mewajibkan Jasa Konsultan PMI membuat laporan - laporan diantaranya Laporan Bulanan .
Laporan ini memaparkan tugas - tugas dan kewajiban menurut kontrak, pemahaman tentang
kondisi pelaksanaan, capaian progres, metodologi serta rencana kerja untuk mencapai sasaran
yang ditetapkan oleh Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang - Simpang Indralaya.
Dan menginformasikan perkembangan pelaksanaan pekerjaan berdasarkan kondisi lapangan,
mutu pekerjaan, capaian progres bulan April 2017 , dan data - data lapangan, diperoleh
langsung dari pihak investor PT. Hutama Karya Divisi Jalan Tol (HKJT) diproyek, dan
PT.Hutama Karya Insfrastruktur (PT.Hki) sebagai Kontraktor pelaksana .
Laporan Bulanan ini disusun dengan sistimatika :
1) Surat Pengantar,
2) Kata Pengantar,
3) Pendahuluan,
4) Pengendalian Pelaksanaan Pekerjaan,
5) Pelaksanaan Kegiatan Lapangan,
6) Ketidak Sesuaian Pelaksanaan,
7) Manajemen Pengendalian Proyek Jalan Tol Palindra,
8) Pembebasan Lahan,
9) Pengendalian Waktu Pelaksanaan, dan Analisa Keterlambatan,
10) Kesimpulan dan saran,
11) Lampiran.

Jalan Tol Palembang - Simpang Indralaya (Palindra)


Konsultan Pengendali Mutu Independen (PMI)
PT Wiranta Bhuana Raya
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

DAFTAR ISI
I. PENDAHULUAN ............................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang............................................................................................................. 1
1.2 Tujuan .......................................................................................................................... 3
1.3 Tugas dan Fungsi Organisasi....................................................................................... 4
1.3.1 Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) ..................................................................... 4
1.3.2 Badan Usaha Jalan Tol PT Hutama Karya (Persero) ........................................ 7
1.3.3 Konsultan Pengendali Mutu Independen ........................................................ 10
1.4 Data Proyek ............................................................................................................... 15
1.4.1 Data Umum ..................................................................................................... 15
1.4.2 Data Kontrak ................................................................................................... 15
1.4.3 Data Teknis Proyek ......................................................................................... 16
II. PENGENDALIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN ............................................... 17
2.1 Rencana Mutu Kontrak dan Rencana Teknik Akhir ................................................. 17
2.1.1 Rencana Teknik Akhir..................................................................................... 17
2.1.2 Gambar Typikal Pelaksanaan .......................................................................... 17
2.1.3 Pengawasan terhadap RMK dan RMP ............................................................ 47
2.1.4 Gambar Rencana ............................................................................................. 47
2.1.5 Spesifikasi ....................................................................................................... 47
2.2 Pengendalian Mutu Pekerjaan ................................................................................... 51
2.3 Audit Teknis .............................................................................................................. 51
2.4 Pemeriksaan dan Pengujian ....................................................................................... 69
2.5 Metode Pelaksanaan Pekerjaan ................................................................................. 69
2.5.1 Pelaksanaan Vacum ......................................................................................... 69
2.5.2 Pekerjaan Tanah .............................................................................................. 73
2.5.3 Pekerjaan Lapis Pondasi Agregat .................................................................... 75
2.5.4 Pekerjaan Perkerasan Aspal ............................................................................ 78
2.5.5 Pekerjaan Pondasi Spun Pile ........................................................................... 85
2.5.6 Box Culvert/Drainase Box Culvert (RCBC) ................................................... 87
2.5.7 Pekerjaan Beton ............................................................................................... 87

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page i


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

2.6 Prosedur Pelaksanaan ................................................................................................ 91


2.7 Holding Point Pekerjaan dan NCR ............................................................................ 91
2.8 Sistem Manajemen K3 dan Lingkungan ................................................................... 91
III. PELAKSANAAN KEGIATAN LAPANGAN .......................................................... 93
3.1 Rencana Teknik Akhir (RTA) ................................................................................... 93
3.2 Perubahan-perubahan Gambar Pelaksanaan.............................................................. 96
3.3 Pekerjaan Vacum ....................................................................................................... 98
3.4 Pekerjaan Tanah (Common Borrow Material) ........................................................ 100
3.5 Pekerjaan Box Culvert ............................................................................................. 101
3.6 Pekerjaan Box Tunnel ............................................................................................. 102
3.7 Pekerjaan Lapis Pondasi Agregat kelas A dan kelas B ........................................... 103
3.8 Pekerjaan Aspal Hotmix (Laston) ........................................................................... 104
3.9 Pekerjaan Struktur Jembatan ................................................................................... 105
3.10 Pekerjaan Rigid Pavement ..................................................................................... 108
3.11 Pekerjaan Tol Gate ................................................................................................ 108
3.12 Pekerjaan Guard Rail ............................................................................................. 109
3.13 Pekerjaan Pagar Rumija/Row ................................................................................ 110
3.14 Pelaksanaan Manajemen K3 dan Lingkungan ...................................................... 108
3.15 Quality Assurance Dan Pengawasan ..................................................................... 114
3.16 Quality Control ...................................................................................................... 115
IV. KETIDAKSESUAIAN PELAKSANAAN ............................................................... 119
4.1 Holding Point Pekerjaan .......................................................................................... 119
4.2 Non Conformance Report (NCR) ............................................................................ 121
V. MANAJEMEN PENGENDALIAN PROYEK ......................................................... 121

VI. PROGRES PELAKSANAAN PEKERJAAN PEMBANGUNAN TOL


PALINDRA ................................................................................................................ 124
6.1 Pembebasan Lahan ................................................................................................ 124
6.2 Progres Pengendalian Waktu Pelaksanaan ........................................................... 127
VII. KESIMPULAN DAN SARAN-SARAN ................................................................ 128
VIII. LAMPIRAN-LAMPIRAN .................................................................................... 131-196
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page ii
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

1. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2006 tentang jalan, pasal
6 ayat (1): “Sistem jaringan jalan merupakan satu kesatuan jaringan jalan yang terdiri
dari sistem jaringan jalan primer dan sistem jaringan jalan sekunder yang terjalin
dalam hubungan hirarki”.
Pasal 7 mengatur bahwa “Sistem jaringan jalan primer disusun berdasarkan rencana
tata ruang dan pelayanan distribusi barang dan jasa untuk pengembangan semua
wilayah di tingkat nasional, dengan menghubungkan semua simpul jasa distribusi
yang berwujud pusat-pusat kegiatan sebagai berikut:

a. menghubungkan secara menerus pusat kegiatan nasional, pusat kegiatan wilayah,


pusat kegiatan lokal sampai ke pusat kegiatan lingkungan; dan
b. menghubungkan antarpusat kegiatan nasional.

Menurut Undang undang No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan pasal 44 dan PP No. 34
tahun 2006 tentang Jalan pasal 25 dan pasal 26, jaringan jalan tol merupakan bagian
dari sistem jaringan jalan umum.
Jalan tol diselenggarakan untuk memperlancar lalu lintas di daerah yang telah
berkembang, meningkatkan hasil guna dan daya guna pelayanan distribusi barang
dan jasa guna menunjang peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah dan pusat,
meringankan beban dana Pemerintah melalui partisipasi pengguna jalan; dan
meningkatkan pemerataan hasil pembangunan dan keadilan.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2005
tentang Jalan Tol sebagaimana telah diubah beberapa kali dengan perubahan terakhir
PP Nomor 43 Tahun 2013 tentang Jalan Tol, penyelenggaraan jalan tol dimaksudkan
untuk mewujudkan pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya serta keseimbangan
dalam pengembangan wilayah dengan memperhatikan keadilan, yang dapat dicapai
dengan membina jaringan jalan yang dananya berasal dari pengguna jalan.
Wewenang penyelengaaraan jalan tol berada pada Pemerintah meliputi pengaturan,
pembinaan, pengusahaan, dan pengawasan. Direktorat Jenderal Bina Marga
mempunyai tugas dan wewenang dalam pengaturan, pembinaan, dan pengawasan
umum penyelenggaraan jalan tol.
Selain itu, sebagian wewenang Pemerintah dalam penyelenggaraan jalan tol yang
berkaitan dengan pengusahaan dan pengawasan badan usaha jalan tol dilaksanakan
oleh Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT).
Sesuai ketentuan Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol (PPJT), selambat-lambatnya
sebelum konstruksi dimulai, Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) wajib menunjuk
Konsultan Pengendali Mutu Independen (PMI).
Rencana umum jaringan jalan tol di pulau Sumatera, merupakan bagian tak
terpisahkan dari rencana umum jaringan jalan nasional di pulau Sumatera, sebagai
berikut:

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 1


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

Lokasi dan Target Pengoperasian Ruas Penugasan


Berdasarkan Perpres No. 117/2015 jo. No.100/2014 tentang Percepatan Pembangunan Jalan Tol di Sumatera
(“Perpres Penugasan”), 8 ruas didahulukan dengan target pengoperasian selambat-lambatnya akhir 2019

1.1 Peta Rencana Jaringan Jalan Tol di Pulau Sumatera


PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 2
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

1.2. Tujuan
Pengusahaan jalan tol dilakukan oleh badan usaha milik negara dan/atau badan usaha
milik daerah dan/atau badan usaha milik swasta.
Manfaat yang diharapkan dari pembangunan konstruksi ruas jalan tol Palembang -
Simpang Indralaya antara lain:
 Meningkatkan aksesibilitas dan kapasitas jaringan jalan dalam melayani lalu
lintas di koridor Trans Sumatera.
 Meningkatkan produktifitas melalui pengurangan biaya distribusi dan
menyediakan akses ke pasar regional maupun internasional.
 Menyediakan jaringan jalan yang efisien di Pulau Sumatera pada umumnya.
 Dapat berfungsi sebagai Palembang Outer Ringroad.
Lokasi Pekerjaan wilayah administratif Provinsi Sumatera Selatan, Kabupaten
Ogan Ilir (OI), hampir sejajar denganjalan Nasional yang ada.
Sebagian besar lahan berupa Rawa dan persawahan produktif yang diairi dengan
sistem Tadah Hujan dan Pasang Surut

1.3. Tugas dan Fungsi Organisasi


Pengorganisasian pekerjaan yang menunjukkan posisi dan hubungan kerja antara
pihak yang terkait dalam pelaksanaan pekerjaan digambarkan sebagai berikut:

,750
1 =7
SEKSI
,900
2 =4
SEKSI
0
,28
=9
SI 3
SEK

1.2 Sketsa Jaringan Jalan Tol Palembang – Sp. Indralaya

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 3


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

1.3.1. Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT)


Menurut ketentuan pada Undang undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang
Jalan pasal 45, dan Peraturan Pemerintah Nomor 15 tahun 2005 tentang
Jalan Tol pasal 3; wewenang penyelenggaraan jalan tol berada pada
Pemerintah. Wewenang tersebut mencakup pengaturan, pembinaan,
pengusahaan, dan pengawasan jalan tol.
Sebagian wewenang Pemerintah dalam penyelenggaraan jalan tol yang
dilaksanakan oleh Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT), mempunyai tugas dan
fungsi meliputi:

1) merekomendasikan tarif awal dan penyesuaian tarif tol kepada Menteri;

2) melakukan pengambilalihan hak pengusahaan jalan yang telah selesai


masa konsesinya dan merekomendasikan pengoprasian selanjutnya
kepada Menteri;

3) melakukan pengambilalihan hak sementara pengusahaan jalan tol yang


gagal dalam pelaksanaan konsesi, untuk kemudian dilelangkan kembali
pengusahaannya;

4) melakukan persiapan pengusahaan jalan tol yang meliputi analisa


kelayakan finansial, studi kelayakan, dan penyiapan amdal;

5) melakukan pengadaan investasi jalan tol melalui pelelangan secara


transparan dan terbuka;

6) membantu proses pelaksanaan pembebasan tanah dalam hal kepastian


tersedianya dana yang berasal dari Badan Usaha dan membuat
mekanisme penggunaannya;

7) memonitor pelaksanaan perencanaan dan pelaksanaan konstruksi serta


pengoprasian dan pemeliharaan jalan tol yang dilakukan Badan Usaha;

8) Dan melakukan pengawasan terhadap Badan Usaha atas pelaksanaan


seluruh kewajiban perjanjian pengusahaan jalan tol dan melaporkannya
secara periodik kepada menteri.

Dalam melaksanakan tugas dan fungsi tersebut, BPJT dibantu suatu


penyedia jasa konsultan. Konsultan PMI bekerja secara profesional,
independen dan bertanggung jawab kepada BPJT. Dalam pelaksanaan
tugasnya, Konsultan PMI melaporkan hasil kegiatan kepada BPJT dan
Direktorat Jenderal Bina Marga melalui Balai Besar Pelaksana Jalan
Nasional(BPJN).

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 4


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

1.3.1 Struktur Organisasi BPJT

Kepala BPJT

Wakil Unsur Kemen. Wakil Unsur Kemen. Wakil Unsur Asosiasi Wakil Unsur Akademisi
PUPR Keuangan Profesi

Sekretariat

Bidang Operasi dan


Bagian Umum Bagian Teknik Bidang Investasi Bidang Pendanaan
Pemeliharaan

Subbagian Hukum dan Subbidang Perencanaan Subbidang Persiapan dan Subbidang Operasi dan
Subbidang Perencanaan
Hubungan Masyarakat Teknis Pelayanan Investasi Pemeliharaan I

Subbagian Administrasi Subbidang Pengawasan Subbidang Pengawasan Subbidang Operasi dan


Subbidang Pelaksanaan
dan Kepegawaian Konstruksi Investasi Pemeliharaan II

Subbagian Keuangan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 5


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

HUBUNGAN KERJA BPJT, BUJT, PMI

PPJT
BPJT BUJT

PMI PROYEK

PENGENDALIAN PENGENDALIAN

PENGAWASAN

Keterangan :
KONSULTAN
Garis Komando KONTRAKTOR
Garis Koordinasi SUPERVISI

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 6


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

1.3.2 Badan Usaha Jalan Tol PT. Hutama Karya (Persero)


PT Hutama Karya (Persero) Divi Jalan Tol sebagai suatu Badan Usaha Jalan
Tol (BUJT).
Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol (PPJT) Palembang - Simpang Indralaya
antara Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) dengan Badan Usaha Jalan Tol
(BUJT) PT Hutama Karya (Persero) Divisi Jalan Tol.
Sesuai dengan ketentuan dalam Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol (PPJT),
Badan Usaha Jalan Tol (BUJT), PT. Hutama Karya infrastruktur (HKi)
sebagai kontraktor berkewajiban menyelesaikan Pelaksanaan Konstruksi.
Pekerjaan disain yang disebut “Basic Desain”dikerjakan oleh Konsultan
Perencanaan adalah : PT. Perentjana Djaya, dan Pengawasan oleh
Konsultan Supervisi PT.Cipta Strada.
Tabel 1.1 Pelaksana Pekerjaan

Konsultan
BUJT Kontraktor Konsultan PMI
Pengawas

PT. Hutama Karya PT. Wiranta


PT. HKJT PT. Cipta Strada
Infrastruktur Bhuana Raya

Proyek Pembangunan jalan tol Palembang - Sp. Indralaya yang merupakan


bagian dari jalan tol Trans Sumatera, diterapkan skema penugasan kepada
PT.Hutama Karya(Persero)
Penugasan tersebut berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) No.117/2015 Jo
No. 100/ 2014 tentang Percepatan Pembangunan Jalan Tol di Sumatera.
"Skema ini diberlakukan untuk ruas - ruas jalan tol yang layak secara
ekonomi namun tidak layak secara finansial, dan secara pendanaan
pemerintah memiliki keterbatasan",
Untuk pembangunan jalan tol Palembang - Indralaya, PT. Hutama Karya juga
mendapat PMN sebesar Rp.2,31 triliun.
Sumber pendanaan lainnya akan berasal dari pinjaman perbankan senilai Rp.
990,336 miliar.
Pembebasan lahan ditargetkan dapat selesai pada akhir tahun 2016.
Sementara pengerjaan fisiknya direncanakan rampung pada 2017.
PT. Hutama Karya mendapat hak pengusahaan (konsesi) untuk jalan tol
Palembang - Indralaya selama 40 tahun.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 7


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

PT.HUTAMA KARYA DIVISI JALAN TOL


`

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 8


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 9


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

1.3.3 Konsultan Pengendali Mutu Independen


Lingkup tugas dan tanggung jawab Konsultan PMI adalah melakukan
pengawasan terhadap kewajiban BUJT dari segi teknis, termasuk pemenuhan
jadwal pelaksanaan konstruksi tetapi tidak mengambil alih tanggung jawab
pihak BUJT.
Ketentuan tentang pengadaan konsultan pengendali mutu independen tertuang
dalam Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol. Direksi PT. Wiranta Bhuana Raya
telah menandatangani Kontrak No. DTJ/IO.713A/S.Perj.025/XII/2015 pada
tanggal 10 Desember 2015 untuk Jasa Konsultansi Pekerjaan Pengendali Mutu
Independen (PMI) pada Pekerjaan Pembangunan Jalan Tol Palembang -
Simpang Indralaya dengan masa layanan konsultansi 24 Bulan Kalender.
Pengendali Mutu Independen (PMI) adalah konsultan independen yang
membantu Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) untuk melakukan pengawasan
dan pengendalian mutu konstruksi jalan tol yang dilaksanakan oleh Badan
Usaha Jalan Tol (BUJT), dan bertujuan untuk:
1) Melakukan pengawasan dan pengendalian mutu konstruksi jalan tol yang
dilaksanakan oleh BUJT sehingga memenuhi standar mutu yang telah
ditetapkan dalam spesifikasi teknis dan sesuai dengan Rencana Teknik
Akhir (RTA).
2) Melakukan pengawasan terhadap pemenuhan jadwal pelaksanaan
konstruksi sehingga sesuai dengan jadwal pelaksanaan yang disepakati
dalam kontrak pelaksanaan konstruksi.
3) Meningkatkan kapasitas BPJT dalam pengendalian mutu konstruksi jalan
tol di Indonesia.
Sasaran yang ingin dicapai adalah tercapainya mutu pelaksanaan
konstruksi jalan tol sesuai dengan spesifikasi teknis,dan Rencana
Teknik Akhir, serta tercapainya waktu pelaksanaan konstruksi sesuai
jadwal pelaksanaan.

LingkupTugas dan Tanggung jawab Konsultan Pengendali Mutu


Independen (PMI)

I. Tugas Umum :

1. Perencanaan :
a. Memastikan kesiapan dokumen Rencana Teknik Akhir (RTA) dan
spesifikasi teknis untuk diimplementasikan dalam pelaksanaan
konstruksi dan melakukan evaluasi terhadap usulan review desain.
b. Melakukan review dan memberikan rekomendasi perbaikan terhadap
Rencana Mutu Kontrak (RMK) Konstruksi dari kontraktor dan Rencana
Mutu Pengawasan (RMP) dari Konsultan Supervisi.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 10


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

2. Proses :
a. Melakukan pengawasan pelaksanaan RMK oleh kontraktor dan
pelaksanaan RMP oleh Konsultan Supervisi, serta memberikan
rekomendasi kepada BUJT melalui BPJT.
b. Melakukan evaluasi atas potensi keterlambatan penyelesaian konstruksi
akibat lahan yang belum bebas, kendala utilitas, penyesuaian desain,
atau yang belum dapat dilakukan konstruksinya.

3. Produk :
Mengevaluasi kesesuaian produk konstruksi jalan tol yang dibangun oleh
BUJT dengan RTA dan standar mutu yang telah ditetapkan. Kesesuaian
produk konstruksi jalan tol ditunjukkan dengan pemenuhan aspek-aspek:
fungsi, keandalan, keawetan dan kemudahan pemeliharaan.

II. Tahap Konstruksi

1. Melakukan pengendalian dan evaluasi sistem manajemen mutu,


monitoring progres pelaksanaan konstruksi dan review atas laporan
kemajuan konstruksi bulanan yang disampaikan oleh BUJT, serta
menyampaikan laporan hasil evaluasi, tanggapan dan rekomendasi kepada
BPJT dan Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN). Ditjen Bina
Marga.
2. Melakukan kunjungan lapangan secara berkala dan/atau insidentil untuk
evaluasi kesesuaian pelaksanaan konstruksi terhadap RTA dan spesifikasi
teknik serta kesesuaian pelaksanaan supervisi terhadap RMP yang telah
disetujui di tahap persiapan.
3. Melakukan pengawasan dan pengendalian pelaksanaan uji mutu material
dan produk yang dilakukan BUJT serta melakukan evaluasi terhadap
laporan pengujian mutu yang disampaikan oleh BUJT. Apabila Konsultan
PMI memandang terdapat ketidaksesuaian antara mutu pelaksanaan
pekerjaan kontraktor dengan spesifikasi teknik maka Konsultan PMI
berhak dan harus melakukan uji sampel mutu produk secara terpisah
dengan terlebih dahulu mengajukan ijin tertulis kepada BPJT untuk
mendapat persetujuan, serta mengevaluasi kesesuaian hasil uji sampel
mutu produk yang dilaksanakan dengan standar mutu yang telah
ditetapkan. Seluruh biaya untuk pelaksanaan uji sampel mutu produk
menjadi tanggung jawab BUJT. Apabila ditemukan ketidaksesuaian,
Konsultan PMI memberikan rekomendasi untuk tindakan perbaikan,
pembongkaran bahkan sampai pada penghentian kegiatan konstruksi.
Tindakan perbaikan yang dilakukan oleh BUJT tersebut harus
dikendalikan oleh Konsultan PMI.
4. Melakukan evaluasi atas ketersediaan dan kesesuaian kebutuhan sumber
daya manusia, material, dan peralatan konstruksi dilapangan, dalam rangka
penyelesaian rencana kerja yang telah disepakati.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 11


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

5. Melakukan evaluasi terhadap prosedur kerja, tahapan dan metode


konstruksi.
6. Melakukan evaluasi terhadap pemenuhan jadwal konstruksi sesuai Kurva
S termasuk memberikan pendapat mengenai penyebab keterlambatan dan
solusi untuk mengejar keterlambatan sesuai dengan ketentuan dalam PPJT.
7. Memantau dan memastikan kewajiban BUJT dalam pelaksanaan upaya
pengelolaan dan pemantauan lingkungan (UKL/UKP), memberikan
saran/rekomendasi terkait pengelolaan dampak lingkungan, dan evaluasi
atas pelaksanaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), serta
pelaksanaan manajemen lalu lintas dilapangan selama masa konstruksi.
selama tahap konstruksi, apabila berdasarkan pengamatan dan penilaian
manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, serta manajemen lalu lintas
sesuai dengan persyaratan, maka Konsultan PMI harus segera melaporkan
kepada BPJT dan apabila diperlukan dapat merekomendasikan penundaan
sebagian atau seluruh pekerjaan.
8. Memberikan laporan khusus kepada BPJT dan BBPJN, Ditjen Bina Marga
apabila terjadi kejadian penting yang mengganggu pelaksanaan konstruksi
dalam waktu 24 jam setelah kejadian, serta memberikan rekomendasi atas
kejadian tersebut.
9. Melakukan koordinasi dengan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK)
Pengadaan Tanah dalam monitoring progres pembebasan tanah termasuk
permasalahan dan tindak lanjut penyelesaiannya dilapangan.
10. Melakukan evaluasi di lapangan terhadap usulan Pemerintah
Daerah/instansi terkait berkaitan dengan pelaksanaan konstruksi di
lapangan.
11. Membantu BPJT dalam pelaksanaan evaluasi usulan perubahan desain dan
perubahan lingkup konstruksi di lapangan yang diusulkan oleh BUJT.
12. Membantu BPJT dalam pelaksanaan evaluasi laik fungsi operasi jalan tol.
Konsultan PMI melakukan evaluasi persiapan laik fungsi terkait evaluasi
dokumen, evaluasi konstruksi hasil di lapangan, dan evaluasi fasilitas
pelayanan keselamatan, di samping pemeriksaan kesesuaian produk
konstruksi jalan tol yang memenuhi aspek-aspek : fungsi, keandalan,
keawetan dan kemudahan pemeliharaan.
13. Menghadiri rapat terjadwal yang diselenggarakan oleh
BPJT/BBPJN/BUJT/Kontraktor/Konsultan Supervisi, atau mengundang
rapat pihak pelaksana konstruksi secara terjadwal, serta menyampaikan
saran/masukan/rekomendasi yang dituangkan dalam notulensi rapat
pembahasan.
14. Menyampaikan saran/masukan/rekomendasi melalui surat tertulis kepada
BUJT dengan tembusan kepada BPJT dan BBPJN, Ditjen Bina Marga.
15. Menyusun program atau rencana kerja mingguan untuk bulan berjalan dan
bulan berikutnya serta evaluasi terhadap realisasi rencana kerja bulan
sebelumnya. Program kerja tersebut mencakup antara lain : pemeriksaan
lapangan, monitoring pekerjaan material, evaluasi sumber daya,
monitoring Sistem Manajemen Keselamatan Kesehatan Kerja (SMK3),
rapat pembahasan dan koordinasi dengan instansi terkait.
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 12
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 13


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 14


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

1.4 Data Proyek


1.4.1 Data Umum
Nama Proyek : Pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera.
Ruas Jalan : Palembang - Simpang Indralaya.
Lokasi Proyek : Kelurahan Ibu Besar II Kec.Pemulutan Kab.Ogan Ilir (OI).
Pembangunan Jalan Tol Palembang - Indralaya (Sta. 0 + 000 s/d 21 + 930),
dibagi menajadi 3 (tiga) Seksi sebagai berikut :
1. Seksi 1 Palembang – Pemulutan (STA.0+000 – STA.7+750)
2. Seksi 2 Pemulutan – Rambutan (STA.7+750 – STA.12+650)
3. Seksi 3 Rambutan – Simpang Indralaya (STA.12+650 -STA.21+930).
4. Jalan tol Palembang - Simpang Indralaya, total Panjang ± = 24,481 km, terdiri
dari :
- Main Road = 21,930 km,
- Akses Road = 2,551 km,
- Akses Road terdiri dari :
Pemulutan = 1,532 km,
KTM/Ranbutan = 1,019 km.
1.4.2 Data Kontrak
1. PT. Hutama Karya (Persero) Divisi Jalan Tol
- Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol ( PPJT ) telah ditandatangani pada tangal
4 September 2015.
- Surat izin mulai kontrak telah dikirim ke BPJT.
- Penyerahan Lapangan 7 September 2015.
- Surat izin Lingkungan No. 296/KPTS/BAN.LH/2016, Tgl. 27 April 2016.
- Surat Perintah Mulai Kerja dari BPJT Tgl 18 Mei 2016.
2. PT. Hutama Karya Infrastruktur
Nomor Kontrak : DJT/SU.61/S.Perj.06/I/2016
Tanggal Kontrak : 15 Januari 2016
Nilai Kontrak : Rp. 2.492.306.592.000,-
SPMK : 18 Mei 2016,-
Waktu Pelaksanaan : 560 Hari Kalender
3. PT. Cipta Strada
Nomor Kontrak : DJT/IO.579A/S.Perj.022A/XI/2015
Tanggal Kontrak : 11 November 2015
Nilai Kontrak : Rp. 9.182.459.000,-
Nomor SPMK : -
Tanggal SPMK : 01 Desember 2015
Waktu Pelaksanaan : 24 Bulan Kalender
4. PT. Wiranta Bhuana Raya
Nomor Kontrak : DJT/IO.713A/S.Perj.025A/XII/2015
Tanggal Kontrak : 10 Desember 2015
Nilai Kontrak : Rp. 7.481.375.000,-
Nomor SPMK : DJT/SU.307A/SPMK.05A/II/2016
Tanggal SPMK : 24 Februari 2016
Waktu Pelaksanaan : 24 Bulan Kalender

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 15


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

1.4.3 Data Teknis Proyek


Kecepatan Rencana : 80 - 100 km/jam
Konstruksi : Atgrade dengan perbaikan Tanah
Jumlah Lajur Awal : 2 x 2 x 3,6
Jumlah Lajur Akhir : 2 x 3 x 3,6
Arah Pelebaran : Keluar
Lebar Lajur LL : 3,60 m
Lebar Bahu Dlm : 1,50 m
Lebar Bahu Luar : 3,00 m
Lebar Median :
- Double Barrier = 2,50 m
- Single Barrier = 0,80 m.

Lebar Badan Jalan : 43,53 m


ROW Jalan : 57,53 m
Jumlah simpang susun : 2 buah
: 1. Simpang susun Pemulutan STA. 7 + 127
: 2. Simpang susun KTM STA. 12 + 010
Jumlah Struktur :
- Underbridge : 13 buah
- Underpas : 3 buah
- Overpass : 7 buah
- Box Pedistrian : 5 buah
- Box Culvert : 43 buah
- JPO : 10 buah
- Toll Gate : 4 Buah
1. STA. 1 + 000 ;
2. STA. 20 + 050 ; dan
3. STA. 0 + 000 ( Exit Pamulutan )
4. STA. 0 + 000 ( Exit Rambutan)
- Tipe Perkerasan :
- Flexible Pavement :
a) AC – WC = 5,0 Cm
b) AC – BC = 6,0 Cm
c) AC – Base = 11,0 Cm

- Rigid Pavement (Stasioning) t = 30 Cm.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 16


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

II. PENGENDALIAN
PELAKSANAAN PEKERJAAN

2.1 Rencana Mutu Kontrak dan Rencana Teknik Akhir


Rencana Mutu Kontrak (RMK) dan Rencana Teknik Akhir (RTA) pembangunan jalan
Tol Palembang – Simpang Indralaya, untuk RMK yang diterbitkan oleh HKi, RTA
berupa gambar rencana yang dikerjakan oleh konsultan perencana "PT. Perentjana
Djaya", disetujui oleh HKJT, berdasarkan sumber dari HKJT masih dalam proses
persetujuan BPJT. Rencana Mutu Kontrak Konsultan Pengawas dan Rencana Mutu
Kontrak Kontraktor pelaksana, untuk penerapan/aplikasi dilapangan masih perlu
ditingkatkan .

2.1.1 Rencana Teknik Akhir


Pekerjaan Desain oleh PT. Perentjana Djaya, pengerjaannya di Jakarta. yang
selanjutnya diajukan untuk mendapatkan persetujuan BPJT, dengan bertahap
dan akan disetujui secara bertahab/sistim parsial berdasarkan kebutuhan,
hingga saat ini Detail Engineering Desain (DED), secara keseluruhan belum
ada persetujuannya, sehingga PMI belum terima hasil persetujuan tersebut.
Acuan untuk pelaksanaan pekerjaan dilapangan berupa shop drawing dibuat
oleh PT. Hutama Karya Infrastruktur (HKi), yang telah ditanda tangani oleh
konsultan Supervisi PT. Cipta Strada, disetujui oleh Pimpro, yang masih perlu
di jabarkan sesuai kondisi dan kebutuhan lapangan.
Ada beberapa pekerjaan struktur utama seperti :
- Jembatan
- Simpang Susun
- Overpass
- Underpass
- Jalan Penyeberangan Orang (JPO)
- Box culvert, Box Tunell & Box Pedistrian
- RCP.
- Rigid Pavement.

2.1.2 Gambar Typikal Pelaksanaan


Gambar Typikal atau Shop Drawing terlaksana dilapangan sampai dengan pada
priode April 2017 merupakan perubahan/turunan dari RTA.
Perubahan tersebut dituangkan dalam bentuk “SHOP DRAWING” yaitu :
- Dibuat oleh Kontraktor Pelaksana PT. Hutama Karya Infrastruktur ;
- Diperiksa oleh Konsultan Pengawas PT. Cipta Starada ;
- Disetujui oleh Pimro HKJT.
Saat ini dalam proses persetujuan PT. Hutama Karya (Persero) Divisi Jalan Tol
dan akan diteruskan ke BPJT untuk mendapatkan persetujuan
Shop Drawing tersebut sebagai dasar untuk monitoring Konsultan PMI dalam
pengendalian mutu dilapngan dan atas ketidak sesuaian pelaksanaan pekerjaan
yang kemungkinan terjadi dilapangan.
Pekerjaan konstruksi terlaksana dilapangan sebagai berikut :

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 17


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

TYPICAL CROSS SECTION


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 18


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

JEMBATAN STA. 1+167 (Bentang 30 m’)


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 19


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

JEMBATAN STA. 1+389 (Bentang 20 m’)


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 20


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

JEMBATAN STA. 1+483 (Bentang 20 m’)


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 21


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

JEMBATAN STA. 1+498 (AKSES PEMULUTAN Bentang 20 m’)


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 22


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX TUNNEL STA. 0+639


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 23


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX TUNNEL STA. 3+066


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 24


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT STA. 0+675


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 25


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT STA. 4+600


(SEKSI 1)

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 26


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT STA. 4+900


(SEKSI 1)

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 27


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT TIPE A : STA. 0+050, STA. 0+318, STA. 1+700, STA.
2+075, STA. 2+350, STA. 2+625 TIPE B : STA. 6 + 000, STA. 6 + 600,
STA. 19 + 872, STA. 20+797
(SEKSI 1 & SEKSI 3)

TIPE A

TIPE B
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 28
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

JEMBATAN STA. 5+613 (Bentang 2 x 35 m’)


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 29


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

SIMPANG SUSUN PEMULUTAN STA. 7+126.26


( SEKSI 1 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 30


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

TYPICAL CROSS SECTION


( SEKSI 2 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 31


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

TYPICAL CROSS SECTION


( SEKSI 3 )

Gambar 2.1 Typical Cross Section Jalan Tol Palembang - Sp. Indralaya

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 32


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

TIPIKAL SALURAN GUTTER & PELUNCUR


( SEKSI 1, SEKSI 2 & SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 33


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT STA. 15+448


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 34


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT STA. 15+972


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 35


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT STA. 16+324


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 36


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT STA. 18+744


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 37


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX CULVERT STA. 19+872


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 38


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX TUNNEL STA. 15+430


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 39


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX TUNNEL STA. 15+985


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 40


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

BOX TUNNEL STA. 20+386


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 41


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

JEMBATAN STA. 17+677 (Bentang 30 m’)


SEKSI 3

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 42


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

JEMBATAN STA. 20+870 (Bentang 30 m’)


( SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 43


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

CROSS DRAIN RCP STA. 0+000, STA. 0+550,


STA. 1+225, STA. 19+300, STA. 19+827, STA. 21+270,
STA. 21+899, STA. 21+920
( SEKSI 1 & SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 44


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

KABEL DUCT RCP STA. 5+590, STA. 20+394, STA.


20+840, STA. 21+915
( SEKSI 1 &SEKSI 3 )

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 45


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

Kriteria Desain
Kriteria desain yang diterapkan dalam pekerjaan ini tertuang dalam dokumen Design
Criteria yang disusun oleh konsultan perencana PT Perentjana Djaya, diterbitkan oleh
BUJT, dan harus disahkan oleh BPJT.Kriteria desain ini mencakup persyaratan teknis
perencanaan, standar dan referensi yang harus diterapkan dan dipenuhi dalam Rencana
Teknik Akhir (RTA).

Memastikan kesiapan terhadap Perencanaan Geometrik


Dalam perencanaan geometrik jalan harus selalu dipertimbangkan keseimbangan berbagai
faktor, antara lain pemenuhan fungsi jalan, efisiensi biaya, kesesuaian dengan lingkungan,
dan keselamatan pemakai jalan. Untuk itu, setiap perencanaan geometrik jalan harus
memenuhi 13 (tiga belas) prinsip dasar perencanaan dan 4 (empat) standar tambahan, yang
umumnya ditetapkan besarannya dalam dokumen kriteria desain. Besaran setiap item
dalam kriteria desain umumnya bersifat spesifik setiap proyek, tergantung berbagai faktor.

Tabel 2.1 Kriteria Desain dan Gambar Rencana Proyek

13 Prinsip Dasar Perencanaan Kriteria Desain Memenuhi?


NO Proyek (Ya/Tidak)
1. Kecepatan Rencana 100 km/jam Ya
2. Lebar lajur lalulintas 3,60 km/jam Ya
3. Lebar bahu jalan dalam/luar 1,50 m/3,00 m Ya
4. Lebar Jembatan ≥ Lebar Jalan Ya
5. Lengkung Horizontal Max 5000 m Ya
6. Lengkung Vertikal Min 4500 m Ya
7. Kemiringan Memanjang (main road) 4% Ya
8. Jarak Pandang Henti 130 m Ya
9. Crossfall normal 2% Ya
10. Superelevasi 6% Ya
11. Kapasitas struktur SNI T-02-2005 Ya
12. Kebebasan samping pada struktur 0,50 m Ya
13. Kebebasan vertikal Min 5,10 m Ya

Tabel. 2.2. Standart Tambahan


4 standar tambahan Kriteria Memenuhi?
No.
Desain Proyek (Ya/Tidak)
-
1. Daerah bebas (clear zone) -
Kelaikan bangunan penahan tumbukan - -
2.
(crashbarrier)
3. Banjir rencana 25 Tahun Ya

Ya
4. Umur rencana perkerasan 10 Tahun

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 46


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL 2017

2.1.3 Pengawasan terhadap RMK dan RMP


Rencana Mutu Kontrak (RMK), RMK3L dan RMP sifatnya dinamis dapat
diperbaiki sesuai dengan perkembangan kebutuhan lapangan sesuai
Spesifikasi Teknis.
RMK atau RMK3L yang harus dipersiapkan oleh Kontraktor PT.Hutama
Karya infrastruktur (Hki).
RMP untuk Pengawasan yang dibuat Konsultan Supervisi PT.Cipta Strada
Diharapkan RMK, RMK3L dan RMP tersebut dapat dipergunakan atau
dijadikan acuan. Sehingga setandar operasional dilapangan dapat dijalankan
dengan benar sesuai dengan yang tertera didalam dokumen tersebut.

2.1.4 Gambar Rencana


Pada awal bulan Juni 2016 telah didapat gambar RTA dari pihak Kontraktor
PT.Hutama Karya infrastruktur ( PT.HKi ) terdiri dari gambar Struktur,
gambar Highway Seksi.1 dan gambar Drainase masing – masing
Seksi.Gambar rencana ditandatangani oleh Konsultan Perencana
PT.Perentjana Djaya, yang disebut Basic Desain (DED). Seksi.2 Gambar
High way, Drainase dan Struktur diterima tanggal 20 Maret 2017 masih
berupa Basic Desain, hingga saat ini bulan April 2017 belum mendapat
persetujuan dan pengesahan dari BPJT.

“Kronologis pembuatan RTA yang akan dimintakan pengesahan kepada


BPJT sedang berjalan/ proses sudah sampai ke BUJT bagian teknik
dilanjutkan Assistensi ke BPJT sebelum mendapatkan persetujuan/
pengesahan.
RTA dimulai dari lapangan (pengajuan dari PT.Hutama Karya
infrastruktur (Hki), yang diaproval oleh Konsultan Supervisi PT. Cipta
Strada, disetujui oleh Pimpro Hutama Karya Jalan Tol (HKJT), dan RTA
tersebut harus didukung dengan Jastifikasi Teknis”.

2.1.5 Spesifikasi
Konsultan PMI melakukan pengawasan terhadap dokumen Spesifikasi yang
digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan oleh Kontraktor dan Konsultan
Supervisi, dimana dokumen spesifikasi tersebut secara umum harus sudah
mengacu atau wajib mengikuti Spesifikasi Bina Marga 2010 Revisi 3(tiga)
tahun 2014. Saat ini pihak Kontraktor Pelaksana mengacu kepada Spesifikasi
Jalan Tol 2015 dimana secara substansi tidak berbeda namun tidak sama
dalam penyajian mata pembayaran (Pay Item). Telah disampaikan kepada
pihak Proyek ( Hutama Karya Divisi Jalan Tol ) ringkasan spesifikasi
khususnya untuk pengujian kualitas, dengan harapan tidak ada yang
terlewatkan dalam rangka pengendalian mutu.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 47


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

TABEL 2.3 PENGUJIAN KUALITAS

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 48


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 49


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 50


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

2.2 Pengendalian Mutu Pekerjaan


Kebijakan pembangunan Jalan Tol harus memenuhi asas 4 Tepat, Tepat Waktu, Tepat
Biaya, Tepat Mutu, dan Tepat Administrasi.
Panduan kebijakan ini sebaiknya dituangkan dalam suatu dokumen rencana pengendalian
kualitas proyek, terpenting adalah bagaimana menerapkan Sistem Manajemen Mutu
(SMM) agar dapat diselesaikan dan memenuhi sasaran yang ditetapkan.

Percepatan pekerjaan bukan berarti mengorbankan mutu/ atau qualitas pekerjaan,


akan tetapi PT.Hutama Karya Infrastruktur kontraktor pelaksana agar dapat
meningkatkan kinerja dilapangan yang disertai dengan :
 Meningkatkan SDM
 Penerapan SMM
 Menambah frequensi kerja
 Ketersediaan Material sesuai Spesifikasi Teknik
 Menambah Alat sesuai dengan kebutuhan percepatan
 Meningkat Quality Control (QC).

Selama proses pelaksanaan pekerjaan tata cara utama yang diperlukan untuk
tercapainya ketertiban dalam melaksanakan pekerjaan antara lain:
 Mekanisme Revisi Desain
 Mekanisme Persetujuan Shop Drawing
 Mekanisme Perintah Perubahan Pekerjaan
 Prosedur Pengajuan Request Pekerjaan
 Mekanisme Pelaksanaan Pekerjaan Fisik
 Prosedur Pemeriksaan dan Pengujian
 Prosedur Persetujuan As-Built Drawings
 Mekanisme Provisional Hand Over
 Mekanisme Final Hand Over

2.3 Audit Teknis


Konsultan PMI telah menyiapkan daftar simak sebagai instrumen untuk mengetahui sejauh
mana rencancana mutu dilaksanakan. Jaminan bahwa hasil pekerjaan nantinya baik adalah
bila dalam proses pelaksanaannya mentaati beberapa persyaratan pada daftar simak
tersebut.
Bila Audit Teknis berjalan untuk beberapa pekerjaan sesuai dengan kemajuan fisik
lapangan, maka dapat melengkapi hasil Audit Teknis bulan-bulan sebelumnya seperti :
1. Pekerjaan tanah/ Borrow Material,
2. Pekerjaan Agregat Kelas A,
3. Pekerjaan Agregat Kelas B,
4. Pekerjaan Aspal Fleksibel Pavement,
5. Pekerjaan Box Culvert, Precase
6. Pekerjaan Jembatan,
7. Pekerjaan Rigid Pavement.
Berikut format daftar simak untuk beberapa pekerjaan tersebut :

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 51


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

JASA KONSULTANSI
pt. wiranta bhuana raya
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN Proyek Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya

CHECK LIST AUDIT TEKNIS


PEKERJAAN TANAH Tanggal Audit
Nama Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
Paket Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
APRIL, 2017
Konsultan PT Cipta Strada
Kontraktor PT Hutama Karya Infrastruktur
No. URAIAN Ada / Tidak Keterangan / Komentar
A Pengendalian Administrasi Pekerjaan
1 Gambar Rencana/ Desaian Ada PT. Perentjana Djaya
2 Spesifikasi Ada Menggunakan spesifikasi Jalan Tol Tahun 2015
3 Gambar Kerja (Shop Drawing) Ada Dibuat oleh Hki di approvel oleh Supervisi, disahkan oleh HKJT.
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Perubahan terhadap Gambar Rencana Ada Proses Klarifikasi & Justifikasi
 Jumlah Shop Drawing hingga saat ini Ada Seksi 1 dan Seksi 3
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
4 Request
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kelengkapan dokumen request Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
B Data Quarry
1 Nama Quarry Ada Quarry : Ex. Desa Pulau Semambu (Oi)
2 Data Laboratorium Quarry Ada Poltek Teknik Sipil Sriwijaya
3 Tanggal Pengujian Ada Agustus 2016
4 Laboratorium Pengujian Ada Di Lab. HKi

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 52


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

5 Rincian Data Laboratorium Quarry Ada Masih minim jumlahnya


C Persiapan Pelaksanaan di Lapangan
1 Data Peralatan Pemadatan per segmen Ada Jumlah masih kurang jumlahnya
2 Jenis dan Kapasitas Peralatan Ada Vibro Compactor Pad foot Drum dan Vibro Compactor Smooth Drum
3 Rencana QC per segmen Ada Lab. HKI
4 Peralatan Pengujian Lapangan Ada Lab. HKI
5 Data Rujukan Pengujian Ada AASHTO, SNI
6 Prosedur Pengujian Ada Masih terjadi ketidaksesuaian
D Pelaksanaan Pekerjaan di Lapangan
1 Pekerjaan Clearing & Grubbing Ada Sporadis tergantung kondisi lokasi pekerjaan.
2 Pemadatan dasar timbunan/Existing Ada Sistem Vacuum
3 Pemeriksaan Material Timbunan Ada Material Sesuai sumber yang telah diuji Institusi Independen (Poltek Unsri)
4 Percobaan Pemadatan Ada Hanya diawal
5 Pengujian (Quality Control) Ada Frekwensi pengujian belum memenuhi aturan yang ada dalam spesifikasi
6 Tebal hamparan apa sesuai percobaan pemadatan Tidak Pengontrolan rutin dari Konsultan Supervisi masih kurang
7 Interval Pengujian Kepadatan Lapangan Ada Kontrol rutin dari Konsultan Supervisi kurang maksimal
8 Jumlah layer pemadatan yang sudah dilaksanakan ada Tebal gembur layer perlayer tdk memenuhi syarat Spesifikasi > 20 CM
9 Jumlah pengujian pemadatan yang dilaksanakan Ada Frekwensi pengujian masih sangat kurang
10 Pengecekan top elevasi subgrade sesuai gbr rencana Ada Alignemen Vertikal & Horisontal .
Kerataan dan kemiringan permukaan top subgrade
11 Ada Patok hasil survey, pelaksanaan kurang sempurna
sesuai toleransi Desain/Shop Drawing
E Hasil Pengujian
Jumlah Pengujian Kepadatan apa sudah sesuai
1 Ada Belum sesuai spesifikasi / tdk dilakukan layer by layer dengan tebal ≥ 30 cm.
persyaratan Spesifikasi
Kepadatan Lapangan apa memenuhi persyaratan
2 Ada Meragukan sesuai fakta dilapangan
Spesifikasi
3 Pengukuran elevasi setiap layer Ada Meragukan sesuai fakta dilapangan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 53


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

JASA KONSULTANSI pt. wiranta bhuana raya


PENGENDALI MUTU INDEPENDEN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN
Proyek Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya

CHECK LIST AUDIT TEKNIS


PEKERJAAN BOX CULVERT Tanggal Audit
Nama Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
Paket Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
APRIL, 2017
Konsultan PT Cipta Strada
Kontraktor PT Hutama Karya Infrastruktur
No. URAIAN Ada / Tidak Komentar / Keterangan
A Pengendalian Administrasi Pekerjaan
1 Gambar Rencana/ Desaian Ada PT. Perentjana Djaya
2 Spesifikasi Ada Menggunakan spesifikasi Jalan Tol Tahun 2015
3 Gambar Kerja (Shop Drawing) Ada Dibuat oleh Hki di approvel oleh Supervisi, disahkan oleh HKJT.
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Perubahan terhadap Gambar Rencana Ada Proses Klarifikasi & Justifikasi
 Jumlah Shop Drawing hingga saat ini Ada Seksi 1 dan Seksi 3
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
4 Request
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kelengkapan dokumen request Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT

B Pekerjaan Persiapan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 54


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

1 Nama Produsen Pre-cast Box Culvert Ada Dikerjakan sendirir oleh Kontraktor (PT. HKI)
2 Sertifikat Produksi Pre-cast Box Culvert Tidak Dibuat dan dicetak sendiri

Pengujian bersama (Kontraktor, Konsultan & Pimpro) untuk Belum pernah dilaksanakan, rencana akan dilakukan pada bulan
3 Tidak
mutu beton Box Culvert (Hammer Test) November 2016, belum terlaksana.

4 Tanggal Pengujian Hammer Test Tidak Dilakukan bersama konsultan


5 Data Propertis material yang dipakai Ada Ex. Merak
6 Job Mix Formula Campuran Beton Ada Tgl 01 Februari 2016
C Pelaksanaan Pekerjaaan di Lapangan
1 Pembuatan jalan detour (pengalihan) Ada Jalan kerja separo badan jalan
2 Kedalaman galian sesuai gambar rencana Ada Sesuai elevasi kebutuhan dilapangan
4 Pemadatan dasar galian dilakukan Ada Tanah dasarnya di lokasi pekerjaan Metode Vacuum
5 Pengecoran Lean Concrete sesuai gambar rencana Ada Sebagai lantai kerja pada Box Culvert
Pemasangan Box Culvert apakah sesuai desain (kemiringan
6 Ada Fungsinya sebagai "water balance surface" kana & kiri bada jalan.
slope, sambungan)
Urugan disamping Box Culvert dipadatkan lapis demi lapis
7 Ada Dilaksanakan
dengan alat pemadat mekanis serta Vibro Roller
Urugan di atas Box Culvert dipadatkan lapis demi lapis sesuai
8 Ada Dilaksanakan
persyaratan Spesifikasi
9 Pelaksanaan Quality Control beton sesuai Spesifikasi Ada Dilaksanakan
Pengujian kepadatan lapangan tanah timbunan sesuai
10 Ada Terjadi ketidak sesuaian, karena faktor alat pemadatnya.
persyaratan Spesifikasi
D Hasil Pengujian
Jumlah Pengujian Kepadatan Lapangan Timbunan apa sudah
1 Ada Perlu pembuktian laporan data
sesuai persyaratan Spesifikasi
Kepadatan Lapangan Timbunan apa memenuhi persyaratan
2 Ada Perlu pembuktian laporan data
Spesifikasi
3 Hasil Pengujian Slump Beton sesuai Spesifikasi Ada Perlu pembuktian laporan data
Jumlah benda uji dan hasil uji kuat tekan beton sesuai
4 Ada Perlu pembuktian laporan data
persyaratan Spesifikasi

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 55


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

JASA KONSULTANSI
pt. wiranta bhuana raya
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN Proyek Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya

CHECK LIST AUDIT TEKNIS


PEKERJAAN JEMBATAN Tanggal Audit
Nama Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
Paket Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
APRIL, 2017
Konsultan PT Cipta Strada
Kontraktor PT Hutama Karya Infrastruktur
No URAIAN Ada / Tidak Komentar / Keterangan
A Pengendalian Administrasi Pekerjaan
1 Gambar Rencana/ Desaian Ada PT. Perentjana Djaya
2 Spesifikasi Ada Menggunakan spesifikasi Jalan Tol Tahun 2015
3 Gambar Kerja (Shop Drawing)
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Perubahan terhadap Gambar Rencana Ada Proses Justifikasi
 Jumlah Shop Drawing hingga saat ini Ada Seksi 1 dan Seksi 3
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
4 Request
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kelengkapan dokumen request Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT

B Pondasi Tiang Pancang (Spun Pile)

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 56


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

1 Sertifikat Pabrik Ada PT. Wika Beton


2 Pengujian bersama kesesuaian Produk Ada No. Sertifikat : I/TM-II/2015, Tgl 25 Febuari 2016
3 Staking Out Titik Pancang Ada Sesuai gambar rencana/ sop Drawing
4 Tiang Pancang Percontohan ( Pilot Pile) Tidak Kedalaman pancang disesuai kan dengan kebutuhan lapangan
Kurang maksimal, ditandai adanya sisa pancang berlebihan/tidak
5 Catatan Pemancangan ( Calendering ) Ada
tertanam, lalu dipotomg.
6 Kesesuaian Kedalaman Tiang Pancang dengan desain Tidak Sisa tiang pancang tidak masuk sesuai kondisi lapangan
7 Tes sambungan Spun Pile Tidak Data belum ada
8 Tes Pile Driving Analyzer (PDA) Ada Dilakukan pada saat Audit test bersama, hasil belum diterima
9 Tes PIT ( Pile Intigrity Test ) Tidak Belum pernah dilaksanakan
10 Pemotongan Tiang Pancang Spun Pile menggunakan cutter Tidak Dilakukan dengan cara manual, menggunakan palu bodem& las
C Pekerjaan Pile Cap dan Abutment
1 Penulangan Pile Cap berdasarkan desain (ukuran dan Jarak ) Ada Sudah Dilaksanakan
2 Selimut beton berdasarkan Desain dan spesifikasi Ada Sudah Dilaksanakan
3 Kesesuaian Pile Cap dengan Desain Ada Sudah Dilaksanakan
4 Kesesuaian Abutment/Pier dengan desaian Ada Sudah Dilaksanakan
5 Penulangan Abutment / Pier berdasarkan Desain Ada Sudah Dilaksanakan
6 Pelaksanaan Quality Control beton sesuai Spesifikasi Ada Sudah Dilaksanakan
D Bangunan Atas Jembatan
1 Balok Jembatan / Girder sesuai desain Ada Sudah Dilaksanakan
2 Sertifikat Girder dari Pabrik Ada PT. HK AASTON
3 Perletakan Bearing Pad sesuai Desain Ada Sudah Dilaksanakan
4 Penulangan Lantai Jembatan sesuai Desain Ada Sudah Dilaksanakan
5 Expansion Joint berdasarkan desain Ada Sudah Dilaksanakan
6 Plat Injak Jembatan Ada Dilaksanakan (bermasalah dalam pelaksanaannya)
7 Parapet berdasarkan desain Ada Sudah Dilaksanakan
8 Lubang Deck Drain berdasarkan desain Ada Sudah Dilaksanakan
9 Hand Railing jembatan berdasarkan desain Ada Systim Barrier
10 Pemadatan urugan kembali dibelakang abutment sesuai prosedur Ada Sudah Dilaksanakan, kurang maksimal karena ketidaksesuaian
11 Dimensi dan penulangan Plat injak berdasarkan desain Ada Sudah Dilaksanakan
12 Pelaksanaan Quality Control beton sesuai Spesifikasi Ada Sudah Dilaksanakan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 57


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

JASA KONSULTANSI
pt. wiranta bhuana raya
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN Proyek Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya

CHECK LIST AUDIT TEKNIS


PEKERJAAN AGREGAT KLAS A & B Tanggal Audit
Nama Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
Paket Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
APRIL, 2017
Konsultan PT Cipta Strada
Kontraktor PT Hutama Karya Infrastruktur
No URAIAN Ada / Tidak Keterangan / Komentar
A Pengendalian Administrasi Pekerjaan
1 Gambar Rencana/ Desaian Ada PT. Perentjana Djaya
2 Spesifikasi Ada Menggunakan spesifikasi Jalan Tol Tahun 2015
3 Gambar Kerja (Shop Drawing)
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Perubahan terhadap Gambar Rencana Ada Proses Klarifikasi
 Jumlah Shop Drawing hingga saat ini Ada Seksi 1 dan Seksi 3
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
4 Request
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kelengkapan dokumen request Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT

B Data
1 Uji Material Agregat Klas A& B Ada Ex. PT Karya Ardi Prestasi ( Merak Pulorida - Banten)
2 Data Laboratorium Ada Poltek Teknik Sipil Sriwijaya & Test lab. HKi
3 Tanggal Pengujian Ada Bervariasi

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 58


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

4 Laboratorium Pengujian Ada Poltek Teknik Sipil Sriwijaya, dan Lab. HKi
5 Rincian Data Laboratorium Ada Proses Klarifikasi, belum sesuai .
C Persiapan Pelaksanaan di Lapangan
1 Data Peralatan Penghamparan dan Pemadatan per segmen Ada Vibro Compactor Smooth Drum (Vibro Roller)
2 Jenis dan Kapasitas Peralatan Ada Kapasitas 8 ton
3 Rencana QC per segmen Ada Proses Klarifikasi, belum maksimal
4 Peralatan Pengujian Lapangan Ada Peralatan pengujian Sandcone, Pengujian CBR
5 Data Rujukan Pengujian Ada AASHTO, SNI
6 Prosedur Pengujian Ada Kurang maksimal karena tidak layer by layer sesuai Spesifikasi

D Pelaksanaan Pekerjaan di Lapangan


Persiapan Subgrade sebelum penghamparan Klas B &A (elevasi,
1 Ada Kurang sempurna, kontrol tidak dilakukan dgn. Mekanisme benar
kerataan, kemiringan dan kepadatan)
2 Percobaan Tebal hamparan dan pemadatan hamparan Tidak Masih bersifat insedentil, tidak kontiniu dan tidak ada data
3 Ketebalan Lapisan yang telah terbentuk Ada Perlu penyempurnaan, kerapian dan pengecekan elevasi
4 Penghamparan Agregat Klas B &A Ada Ketebalan masuk
Pembentukan dan pemadatan Agregat Klas A & B, apakah terjadi
5 Ada Segregasi, karena tidak memperhatikan kadar air campuran.
segregasi dan pengecekan kadar air campuran
6 Interval Pengujian Kepadatan Lapangan Ada Belum sesuai syarat spesifikasi teknik
7 Jumlah pengujian kepadatan yang sudah dilaksanakan Ada Masih belum tercapai jumlah pengujiannya
8 Pengecekan kerataan dan elevasi Ada Tidak dengan alat ukur, hanya visual lapangan dan alat grader

E Hasil Pengujian
1 Kepadatan Lapangan apa memenuhi persyaratan Spesifikasi Ada Sesuai, frequensi pengujian
2 Jumlah Pengujian Kepadatan apa sudah sesuai Spesifikasi Ada Sesuai frequensi pengujian
3 Kerataan dan kemiringan permukaan apa sudah sesuai toleransi Ada Masih perlu disempurnakan dan klarifikasi

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 59


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

JASA KONSULTANSI pt. wiranta bhuana raya


PENGENDALI MUTU INDEPENDEN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN
Proyek Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya

CHECK LIST AUDIT TEKNIS


PERKERASAN ASPAL Tanggal Audit
Nama Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
Paket Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
APRIL, 2017
Konsultan PT Cipta Strada
Kontraktor PT Hutama Karya Infrastruktur
Ada /
No URAIAN Keterangan / Gambar
Tidak
A Pengendalian Administrasi Pekerjaan
1 Gambar Rencana/ Desaian Ada PT. Perentjana Djaya
2 Spesifikasi Ada Menggunakan spesifikasi Jalan Tol Tahun 2015
3 Gambar Kerja (Shop Drawing)
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Perubahan terhadap Gambar Rencana Ada Proses Klarifikasi & Justifikasi
 Jumlah Shop Drawing hingga saat ini Ada Seksi 1 dan Seksi 3
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
4 Request
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kelengkapan dokumen request Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
B Data
1 Contoh Bahan Aspal (5 liter) Ada PT. Asphalt Bangun Sarana (Shell), dilakukan hanya sekali
2 Data pemgujian agregat Ada Teknik Sipil Universitas Indonesia (UI),Structure and Material Laboratory

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 60


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

3 Data pengujian bitumen Ada Teknik Sipil Universitas Indonesia (UI),Structure and Material Laboratory
AMP HKI, Menggunakan 4 Cold Bin dan 5 Cold Bin (spesifikasi 2010 rev 3
4 Instalasi Mesin Pencampur (AMP) Ada
untuk AC-Base harus 5 Cold Bin),
5 Sertifikat timbangan
- Timbangan AMP Ada Pengujian Maret 2016, berlaku sampai Maret 2017
- Timbangan Truck Ada Pengujian Maret 2016, berlaku sampai Maret 2017
6 DMF (Design Mix Formula) Ada AMP HKI, Tanggal 5 April 2016
7 JMF (Job Mix Formula) Ada AMP HKI, Tanggal 21 April 2016
8 Uji coba produksi, penghamparan, dan pemadatan (Trial) Ada BA Trial tanggal 24 April 2016, STA 21+335,5-21+409,5 (R)
C Persiapan Pelaksanaan di Lapangan
1 Pengamanan dan Pengaturan Lalu-lintas Ada Lalu lintas pekerjaan melalui jalan kerja disisi rencana badan jalan
2 Persiapan permukaan yang dilapisi
- Bersih dan kering Ada Agregat warna kecoklatan, masih mengandung lumpur
- Lapis Resap Pengikat Ada Aspal Emulsi, perbandingan campuran proses klarifikasi.
- Lapis Perekat Ada Aspal Emulsi, perbandingan campuran proses klarifikasi.
3 Persiapan bahan bitumen
- Temperatur pemanasan (140 - 160) oC Ada Dilaksanakan
- Persediaan min. 30.000 lt/hari Ada Tergantung kebutuhan dan pengiriman
4 Persiapan bahan agregat
- Kering sebelum diisi ke bin dingin Ada Tergantung kondisi cuaca, karena stock material tdk ditutup dgn terpal
- Penambahan bahan filler Ada Proses klarifikasi
- Timbangan khusus bahan filler Ada Tergantung AMP yang digunakan dilapangan
- Persediaan bahan Ada Cukup
5 Persiapan Campuran
- Penyelimutan aspal terhadap agregat merata Ada Proses klarifikasi dan pengujian
- Temperatur pengiriman campuran (maks. 165 oC) Ada Dilaksanakan
- Dump Truck ditimbang sebelum dan sesudah diisi aspal Ada Dilaksanakan
- Tanda bukti pengiriman dan penerimaan aspal Ada Dilaksanakan
D Pelaksanaan Pekerjaan di Lapangan
1 Penghamparan
- Kelandaian, elevasi sesuai gambar Ada Sudah dilaksanakan
- Penghamparan dimulai dari bagian terendah ke bagian Ada Sudah dilaksanakan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 61


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

yang lebih tinggi


- Vibrator finisher berfungsi selama penghamparan Ada Sudah dilaksanakan
- Finisher dijalankan pada kecepatan yang tidak
Ada Sudah dilaksanakan
menimbulkan retak permukaan, dll
2 Pemadatan dilakukan dalam 3 operasi yang berbeda setelah
penghamparan
- Penggilasan awal Ada Sudah dilaksanakan
- Penggilasan kedua Ada Sudah dilaksanakan
- Penggilasan akhir Ada Sudah dilaksanakan
3 Operasi pemadatan
- Sambungan melintang (bila melanjutkan lajur terpasang) Ada Sudah dilaksanakan
- Sambungan memanjang kemudian dari tepi luar dan
Ada Sudah dilaksanakan
seterusnya sejajar sumbu jalan
- Penggilasan sambungan dilakukan tidak lebih dari 15 cm
Sudah dilaksanakan
lebar roda penggilas menggilas tepi sambungan yang baru Ada
dihampar
- Kecepatan penggilas roda besi tidak lebih dari 4 km/jam
Ada Sudah dilaksanakan
sedangkan penggilas roda karet tidak lebih dari 10 km/jam
- Semua mesin penggilas dioperasikan secara menerus Ada Sudah dilaksanakan
- Roda mesin penggilas dibasahi selama pemadatan
Ada Sudah dilaksanakan
berlangsung dan tidak berlebihan
4 Perbaikan pada bagian hamparan yang tidak memuaskan
- Ketebalan Tidak Proses klarifikasi
- Kepadatan Tidak Proses klarifikasi
- Retak-retak Ada Sudah dilaksanakan
- Segregasi Ada Sudah dilaksanakan
- Kegemilan Tidak Proses klarifikasi
E Hasil Pengujian
1 Kepadatan Lapangan apa memenuhi persyaratan Spesifikasi Ada Sudah dilaksanakan
2 Jumlah Pengujian Kepadatan apa sudah sesuai persyaratan
Ada Sudah dilaksanakan
Spesifikasi
3 Kerataan dan kemiringan permukaan apa sudah sesuai Ada Sudah dilaksanakan perlu penelitian/ pengecekan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 62


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

JASA KONSULTANSI
pt. wiranta bhuana raya
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN Proyek Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya

CHECK LIST AUDIT TEKNIS


PEKERJAAN RIGID PAVEMENT (PERKERASAN JALAN BETON) Tanggal Audit
Nama Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
Paket Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
APRIL, 2017
Konsultan PT Cipta Strada
Kontraktor PT Hutama Karya Infrastruktur
Ada /
No URAIAN Komentar / Keterangan
Tidak
A Pengendalian Administrasi Pekerjaan
1 Gambar Rencana/ Desaian Ada PT. Perentjana Djaya
2 Spesifikasi Ada Menggunakan spesifikasi Jalan Tol Tahun 2015
3 Gambar Kerja (Shop Drawing)
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Perubahan terhadap Gambar Rencana Ada Proses Justifikasi
 Jumlah Shop Drawing hingga saat ini Ada Seksi 1 dan Seksi 3
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
4 Request
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kelengkapan dokumen request Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
B Pekerjaan Persiapan
1 Data Propertis material yang dipakai Ada Ex. Merak

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 63


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

2 Job Mix Formula Campuran Beton Ada Tgl . 17 Mei 2016


3 Persiapan bahan material Ada Tidak ada kekurangan bahan selama pelaksanaan pekerjaan
4 Peralatan sesuai dengan pengajuan Tidak request, ada perubahan
5 Proses dan prosedur pengendalian pekerjaan rigid pavement Ada Memanage Pelaksana pekerjaan dilapangan
C Pelaksanaan Pekerjaan di Lapangan
1 Bahan campuran dibuat di unit Produksi, Conc. Batch Plant Ada
2 Diangkut dengan Truck Mixer Ada
3 Diambil uji slump, pada campuran tersebut diatas Ada Kurang maksimal, tergantung pengawasan
4 Pengambilan benda uji memenuhi kebutuhan pengetesan Ada Sampel untuk uji 3 hari,7 hari dan 28 hari, tergantung pengawasan
5 Tinggi jatuh pengecoran melebihi dari 1,00 m’ Ada Menggunakan alat bantu khusus
6 Pengecoran menggunakan Truck Mixer Ada Khusus dari Batching Plant
7 Hambatan pelaksanaan pengecoran Ada Pengecoran tidak terputus/ Continious / tergantung cuaca
8 Menggunakan mesin penghampar Tidak Manual/Alat rakitan, odong-odong
9 Penghamparan menggunakan cara manual Ada
10 Alat penggetar bekerja, baik. Ada Vibrator
11 Elevasi penghamparan Ada sesuai, sedikit lebih tinggi, sebelum pencetakan
12 Performa campuran terhampar baik, Ada Tidak segregasi
13 Pemadatan menggunakan balok vibrasi Tidak Karena alat manual
14 Penempatan dowel, penghamparan, leveling dan finishing Ada Terjadi ketidaksesuaian posisi dowel setelah proses pelaksanaan
15 Ketebalan lapisan yang telah terbentuk sesuai desain Ada Menyesuaikan form work
16 Curing Time Ada Tertutup Geomembran dan pembasahan
17 Pelaksanaan dileveling, dan difinishing Ada
18 Manajemen lalu lintas dan keselamatan jalan Ada Dipasang rambu-rambu
D Hasil Pengujian
1 Standar pengetesan sesuai dengan spesifikasi Ada Sesuai
2 Jumlah benda uji dan hasil uji kuat tekan beton Ada Jumlah sesuai
3 Hasil pengujian Slump Beton sesuai spesifikasi Ada Sesuai

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 64


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

JASA KONSULTANSI
pt. wiranta bhuana raya
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN
PENGENDALI MUTU INDEPENDEN Proyek Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya

CHECK LIST AUDIT TEKNIS


PEKERJAAN BETON Tanggal Audit
Nama Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
Paket Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya
APRIL, 2017
Konsultan PT Cipta Strada
Kontraktor PT Hutama Karya Infrastruktur
Ada /
No URAIAN Komentar / Keterangan
Tidak
A Pengendalian Administrasi Pekerjaan
1 Gambar Rencana/ Desaian Ada PT. Perentjana Djaya
2 Spesifikasi Ada Menggunakan spesifikasi Jalan Tol Tahun 2015
3 Gambar Kerja (Shop Drawing)
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
 Perubahan terhadap Gambar Rencana Ada Proses Justifikasi
 Jumlah Shop Drawing hingga saat ini Ada Seksi 1 dan Seksi 3
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Diperiksa Konsultan Pengawas, Disetujui HKJT
4 Request
 Tanggal Pengajuan Kontraktor Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Tanggal Persetujuan Konsultan Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kelengkapan dokumen request Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
 Kesesuaian dokumen yg diperiksa Ada Dibuat oleh HKi , Disetujui Konsultan Pengawas, Mengetahui HKJT
B Pekerjaan Persiapan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 65


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

1 Data Propertis material yang dipakai Ada Ex. Tanjung Raja & Martapura
2 Job Mix Formula Campuran Beton Ada Tgl. 11 Februari 2016 & Tgl.24 Februari 2016
3 Persiapan bahan material Ada Tidak ada kekurangan bahan selama pelaksanaan pekerjaan
4 Peralatan sesuai dengan pengajuan Tidak request, ada perubahan
5 Proses dan prosedur pengendalian pekerjaan rigid pavement Ada Memenej Pelaksana pekerjaan dilapangan
C Pelaksanaan Pekerjaan di Lapangan
Perbandingan air dan semen tidak melebihi nilai maks yang Jobmix tiap beton sesuai dengan persyaratan pada Bab10 tabel 10-
1 Ada
disyaratkan Spesifikasi untuk setiap kelas beton 1-1 Standar proporsi campuran beton
Kadar semen tidak kurang dari minimum yang disyaratkan Jobmix tiap beton sesuai dengan persyaratan pada Bab10 tabel 10-
2 Ada
Spesifikasi untuk setiap kelas beton 1-1 Standar proporsi campuran beton
Nilai Kuat Tekan rata-rata tidak kurang dari minimum yang
3 Ada Data terlamapir pada approval material beton
disyaratkan Spesifikasi untuk setiap kelas beton
Benda uji beton minimum 8 pasang setiap 100 m3 beton yang
4 Ada Terkadang terlewatkan tergantung keberadaan pengawas
dicor dalam satu kali pekerjaan
Setiap produksi beton dan setiap bagian struktur harus diuji
5 kekuatan dan slumpnya, minimum 1 pasang untuk setiap 15 m3 Ada Terkadang terlewatkan tergantung keberadaan pengawas
beton
Kuat tekan 7 hari, nilai rata-rata 4 benda uji berurutan > 70%
6 nilai minimum kuat tekan beton umur 28 hari, untuk kuat lentur Ada Teergantung jumlah sampel
> 80%
Jika terjadi kurang dari poin 6 diatas, kadar semen ditambah
7 Tidak Perlu klarifikasi
sekurang-kurangnya 20 kg/m3 beton
8 Kuat tekan karakteristik ditentukan dengan 20 benda uji ? -
Jika kuat tekan karakteristik tidak memenuhi, apa dilakukan
9 pemeriksaan kuat tekan dengan cara uji pecah (crushed test) Tdak Belum pernah
pada contoh yang diambil dengan alat rotary core bore ?
B Material dan Job Mix Formula
1 Apa semen berupa semen portland ? Ada Data terlampir pada approval material beton
2 Apa penggunaan semen dari satu jenis/type dari satu pabrik ? Ada Data terlampir pada approval material beton
3 Apa ada penggunaan admixture yang telah disetujui Konsultan ? Tidak Tidak ditemukan data.
Apa mutu air yang digunakan sudah diuji ? (bersih, bebas dari
4 Ada Data terlampir pada approval material beton
minyak, garam, asam, alkali, gula, tumbuhan & zat lainnya yang

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 66


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

dapat merusak hasil pekerjaan)


Apa Agregat halus terdiri dari pasir alam dg gradasi sesuai
5 Ada Data terlampir pada approval material beton
Spesifikasi ?
Apa uji kekerasan Agregat Halus sudah dilaksanakan ?
6 (kehilangan berat jika diuji dengan Sodium Sulfat < 10%, atau dg Ada Data terlampir pada approval material beton
Magnesium Sulfat < 15%)
Apa agregat kasar terdiri dari batu pecah yg mempunyai butir
7 bersih, keras & awet serta bebas dari butiran panjang atau bulat Ada Data terlampir pada approval material beton
dan bahan organik ?
8 Apa Gradasi Agregat Kasar sesuai persyaratan Spesifikasi ? Ada Data terlampir pada approval material beton
Apa kekerasan agregat kasar memenuhi syarat (nilai Abrasi <
9 Ada Data terlampir pada approval material beton
40%) ?
10 Apakah penyimpanan semen sudah memenuhi persyaratan ? Ada Data terlampir pada approval material beton
Apa agregat kasar dan agregat halus sudah disimpan terpisah
11 dengan kadar air merata dan tidak terjadi segregasi serta bebas Ada Data terlampir pada approval material beton
dari sinar matahari langsung ?
12 Apakah sudah ada Job Mix Formula yang disetujui Konsultan ? Ada Data masih berada pada pihak SNJ
13 Apakah campuran percobaan sudah dilaksanakan & dievaluasi ? Tidak
C Pencampuran Beton & Pelaksanaan Pekerjaaan di Lapangan
Apakah penakaran dilakukan dengan perbandingan menurut
1 Ada Dilakukan oleh batcher
berat ?
2 Apakah menggunakan vibrator mekanik untuk pemadatan ? Ada
Apakah bekisting terbuat dari kayu atau logam, kokoh tidak
3 berubah bentuk saat pengecoran, vibrasi ataupun saat Ada
pengeringan beton ?
Apakah penuangan beton tidak lebih dari 45 menit sejak
4 Ada Jarak batching plant tidak jauh dari lokasi
penambahan air ke dalam campuran semen dan agregat ?
5 Apakah gambar rencana perancah sudah disetujui Konsultan ? Tidak Tergantung sub. Contraktor
Apakah saat penuangan/pengecoran beton tidak terjadi Tinggi jatuh di atur dengan pipa. Tiap tulangan di ikat dengan
6 Tidak
segregasi dan tidak merubah kedudukan tulangan ? bendrat
7 Beton tidak boleh disebar dengan vibrator Ada Penyebaran dilakukan dengan memposisikan tremie
8 Apakah tinggi jatuh beton tidak melebihi 1,50 meter ? Ada

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 67


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

D Perawatan Beton
Apakah seluruh permukaan yang terbuka selain slab sudah
dilindungi dari sinar matahari langsung dan ditutupi dengan
1 Ada Digunakan material geotextile dan penyiraman
karung goni atau bahan kain lainnya yang dibasahi, sekurang-
kurangnya 7 hari ?
Apakah concrete slab sudah ditutup pasir, tanah atau material
2 lain yang selalu basah, sekurang-kurangnya 7 hari dan material Ada
tersebut baru disingkirkan setelah 21 hari ?

E Quality Control
Apakah uji kelecakan beton (Slump Test) dilakukan untuk setiap Pengecekan slump dilakukan tiap 15 m3, tergantung keberadaan
1 Ada
truck mixer yang datang ke lapangan ? konsultan pengawas
Apakah jumlah benda uji (silinder beton) untuk uji kuat tekan
2 Ada Di buat benda uji untuk 3 hari, 7 hari dan 28 hari
mencukupi sesuai ketentuan Spesifikasi ?
Apakah hasil pengujian kuat tekan beton untuk beton umur 7
3 Ada
hari dan 28 hari memenuhi persyaratan ?
D Hasil Pengujian
1 Standar pengetesan sesuai dengan spesifikasi Ada Sesuai
2 Jumlah benda uji dan hasil uji kuat tekan beton Ada Jumlah sesuai
3 Hasil pengujian Slump Beton sesuai spesifikasi Ada Sesuai

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 68


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

2.4 Pemeriksaan dan Pengujian


Pengendalian Mutu sudah dilakukan namun belum sesuai dengan ketentuan / acuan ,
baik prosedur maupun jumlah pengujian pada setiap seksi ruas jalan tol tsb, jumlah
pengujian masih harus disesuaikan dengan ketentuan spesifikasi Teknis yang ada.
Berikut beberapa jenis pengujian yang dimaksud :
 Pengujian Tanah/ Borrow material
 Plate Bearing Test/ Plate Loading Test
 Beton Struktur
 Baja Tulangan Berulir
 Beton Prestres
 Elastomeric Bearing Pad 300 x 350 x 36 mm.
 Agregat kelas B dan Agregat kelas A, Material Aspal.

2.5 Metoda Pelaksanaan Pekerjaan


2.5.1 Pelaksanaan Vacum
Keuntungan metode Vacum adalah tidak memerlukan beban Preloading /
material timbunan untuk mempercepat konsolidasi seperti metode lain , dan
juga struktur atas dari tanah ini bisa bersamaan dikerjakan misal timbunan
borrow material untuk jalan dsb.
Filosofi vacum ini seperti kita menyedot pakai sedotan air dalam kemasan
gelas dimana pada saat disedot gelas memipih sehingga kelihatan sekali
pengaruh tekanan atmosfir dari luar yang bekerja.
Keunggulan sistem vacum yaitu garis longsor/bidang kedalam, dibanding
dengan metode pembebanan biasa yang akan menimbulkan garis kelongsoran
keluar/ mengembung. Sehingga akan terjadi celah antara wilayah yang di
Vacuum dan wilayah yang tidak kena Vacuum.
Tanah lunak soft clay dan soft silt adalah yang dapat ditangani dengan metode
vacuum, dimana kondisinya bisa very soft hingga seperti lumer (fluid like).
Pelaksanaanya adalah dengan menggunakan tekanan Vacum yaitu
memanfaatkan tekanan Atmosfir dengan menyedot kandungan udara dan air /
water content dalam soil dan dibuang keluar .
a. Metode kerja Vacuum :
Land clearing, Geotektile woven, Timbunan material pengisi, Prefabricated
Vertical Drain (PVD), dikoneksi ke Perforeted Horizontal Drain (PHD),
penutup Geomembrane, penutupan Geotextile Non woven agar
Geomembrane tidak robek oleh benda tajan akibat dari timbunan borrow
material, kemudian terkoneksi dengan alat pompa isap (vacuum).
b. Vacum
Proses prapembebanan dengan cara memvacum pada daearah/wilayah
tertentu yang telah disiapkan sampai tekanan udara minimum 80 kPa
sehingga air pori dan udara didalam tanah menjadi berkurang, dengan
harapan tekanan negatif ( negative pressure ), dlm tanah masih disekitar 50
– 70 kPa, Proyek Tol Palindra tekanan ditarget 80 – 90 kpa. Diperlukan
untuk setiap luasan max 1.500 m² , pompa vacum setiap 22 m’ badan jalan
selebar 45 m , atau setiap 1000 m² di operasikan. selama proses vacumisasi
dimana soil sudah mencapai 90 % tingkat konsolidasi.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 69


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

c. Prefabricated Veritikal Drain ( PVD )/Penyalir vertikal


Berbentuk pita buatan/ pabrikasi dipasang pada jarak sesuai dengan /
melihat koefisien konsolidasi dari soil ( )yang mau di treatment. Jarak
yang umum adalah : 0.8 m – 1.8 m. Kedalaman penanaman PVD dari 25 m
– 30 m, dengan kedalaman max disesuaikan hasil sondir/ Nilai conus.

Gambar : Material PVD Gambar : Alat tanam PVD

d. Perforated Horizontal Drain ( PHD )


Berupa pipa fleksibel/selang dan mempunyai pori/pabrikasi dari bahan
polymer yang dibungkus bahan plastik hingga tidak mudah tersumbat oleh
kotoran/pasir, bahan pengisi dipasang horizontal dengan jarak tertentu
sesuai perhitungan debit pompa yang langsung dihubungkan dengan pompa
hisap, dipasang dengan jarak 3,00 m’. PHD ini dihubungkan dengan
penyalir PVD yang ada.

Gambar : pesangan Join PHD Gambar : PVD & PHD terpasang

e. Slurry Wall
Dalam hal terdapat lapisan tipis ( lensa ) tanah porous sehingga
dimungkinkan proses vacum mengalami kebocoran perlu diberikan suntikan
material “slurry/lumpur”, semacam bentonite agar tidak terjadi kegagalan /
longsor saat diadakan proses vacum.

Gambar : Mengunci/membungkus Gambar : pesangan Pompa & siap


PVD & PHD untuk Vacuum

Pinggiran geomembrane ini harus terkunci secara baik dengan cara


menggali parit samping minimal 1 m dan memendam geomembrane
tersebut serta menimbunnya lagi sehingga tidak ada celah untuk udara dan
air keluar masuk (bocor).

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 70


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

f. Waktu Penurunan
Tekanan atmosfir yang seimbang dengan tekanan air pori dan udara dalam
tanah apabila keluar dengan penyedotan maka tekanan dari dalam tanah
menjadi berkurang, mengakibatkan tekanan atmosfir lebih besar dan
berpotensi menyebabkan tanah mengalami penurunan/settlement
(memadat). Proses penyedotan berlangsung ± 4 bulan hingga tanah
mencapai 90 % tingkat consolidasi (settlement). penurunan ini dapat
mencapai 1,6 m – 3,00 m dalam kurun waktu 3 s/d 4 bulan non stop 24
jam dimana U90 sudah tercapai.

Gambar : Monitor Tekanan air pori Gambar : Monitor Tekanan Vacuum

Monitoring Pekerjaan Vacum


 Penurunan Vertikal
- Settelemet Plate jarak 50 m di atas tanah asli, di lokasi tengah, sisi kanan dan sisi kiri.
- Di control ke benmark/tanda yang tidak ikut turun akan tetapi dalam zona vakum (di
luar zona vakum).
- Indikasi sudah 90% settelement bila selama 5 hari penurunan berkisar antara 2 mm
atau 3 mm per hari.
 Pengukuran Tekanan Vacum
- Di ukur dengan alat vacum gauge dengan skala bacaan hingga 100 kPa.
- Dipasang pada jalur ke pompa vakum distribusi setiap 250 m2 sampai 450 pengecekan
setiap hari.
 Pengukuran Tekanan Air Pori
- Alat Piezometer dipasang pada kedalaman di area vacum kedalam ± 5 m’
- Dipantau setiap hari selama 30 hari setelah itu dipantau setiap 3 kali sekali hingga
selesai proses vacum.
 Pergerakan Tanah Lateral
- Dengan alat Inklinometer dimasukkan untuk mengecek tanah lateral tetap dipakai
pada masa layanan konstruksi (harus dilindungi dari pengaruh luar).
- Dipantau setiap hari x 30 dan seterusnya 4 kali sehari sampai selesai proses vacum.
 Pengukuran Kompresi Tanah
- Dengan alat ekstensometer alat dengan menggunakan cincin/ring magnet digunakan 1
buah setiap partisi
- Dilakukan setiap hari selama 30 hari dan 4 hari sekali sampai proses vakum selesai.
 Pengukuran Kuat Geser Tanah
- Dipakai alat CPT (Vane Shear test) / SPT dan dengan tambahan pengujian
laboratorium test tanah.
- Dilakukan sebelum dan sesudah vacum pada titik berdekatan .

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 71


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

ALUR PEKERJAAN
VACUM
ROW = 60000

15550 1500 12950 12950 15550

1 layer Geotextile Non-Woven (200 kg/m2)


3000 7200 1500 1250 1250 1500 7200 3000
2 layer Geomembrane, thickness 0.14 mm
1 layer Geotextile Non-Woven (200 kg/m2)

Borrow Material

Material Timbunan Pasir


CL
Geotekstile Woven (200 kg/m2)
panjang tekukan 7.5 m
PHP

VAR
Timbunan Borrow Material 1500 3000 1500 38000 1500 3000 1500
Tebal Minimum 1 m (4layer) Borrow Material
Material Timbunan Pasir

1500 1500
PHP

1:1

1:1
1000

VAR
elv. tanah Dasar elv. tanah Dasar

1:1

1:1
Stripping (20-30 cm)
utk menghilangkan material organik
1 layer Geotekstile Woven (200 kg/m2)
panjang tekukan 8.00 m

50000 500000 50000

PVD

DETAIL PANJANG GEOTEXTILE Catatan :


1. Digunakan pada kondisi tanah eksisting tidak tergenang air
2. PHP= Perforated Horizontal Pipe
3. PVD= Prefabricated Vertikal Drain
Catatan : 4. Material pengisi berupa pasir
1. Lokasi Badan Jalan Sampai Dengan Ketebalan 1.5 m, L=65m 5. Material timbunan pengisi tidak boleh mengandung material organik
2. Melipat Geotextile 10 cm dibawah elevasi seperti kayu, ranting, akar pohon
6. Tinggi timbunan badan jalan perlu memperhitungkan settlement yang
3. Pemasangan Geotextile Melintang
akan terjadi akibat berat sendiri timbunan dan badan vacuum
Catatan : 7. Elevasi finish grade (FG) dinaikan 20 cm dari rencana elevasi jalan
1. Lokasi Badan Jalan Untuk Pasir Ketebalan 1.5 m, L=12m % untuk mengakomodasikan secondary settlement
2 (Kiri & Kanan)
2. Melipat Geotextile 10 cm dibawah elevasi
3. Pemasangan Geotextile Memanjang
Catatan :
1. Lokasi Jalan Kerja, L= 8 m x 2 ( kiri & kanan )
2. Memasang Geotextile Memanjang

• Check Gambar Rencana


• Check Elevasi Rencana

FINAL
PEKERJAAN LAPIS PEKERJAAN
PEKERJAAN CHECK PEKERJAAN FINISH
PEMBATAS MATERIAL PENGISI
PERSIAPAN ZONA OK VACUM 4 bl ,90 % STL
TANAH ASLI PVD & PHD
VACUM
Final Check
• Zona rencana vacum • Gelar • Timbunan pasir sebagai Zona • Geotextile non woven 1 lapis
• Clearing / Stripping Geotextile material pengisi tahap pertama Vacum
OK TIDAK • Geomembrane 2 lapis dan pelipatan
/Grubbing ± 30 cm Woven • Install PVD
• Sealing wall keliling zona
• Penyelidikan tanah • Alat monitor • Install PHD • Pemasangan alat Monitor / Kontrol
CPT , SPT Settlement • Conecting PVD & PHD
tek pori,tek vacum, penurunan , kemiringan ,kompresi
• Geotex / membrane tiap 50 m¹ • Timbunan Lanjutan material PERBAIKAN
dan pergerakan horizontal
• Jenis material pengisi pengisi sessuai elev top Vacum • Install pompa vacum & Genset
• Alat-alat pendukung
• Kontrolprosesvacum
• Gambar kerja
• Geotex non woven 1 lapis
• Timbunan badan jalan , tek stabil 80 Kpa / 3hr
• Pelaksanaanvakum 4 bulan

PROSES PEMOMPAAN/ PROSES VACUM

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 72


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

2.5.2 Pekerjaan Tanah


Adapun cakupan pekerjaan tanah meliputi segala pekerjaan penggalian,
pemuatan, pengangkutan dan penempatan atau pembuangan tanah, batu,
material lainnya dari atau ke badan jalan sekitarnya, untuk pembuatan badan
jalan, saluran air, parit, untuk pemindahan material tak terpakai, pemindahan
tanah longsoran, yang semua sesuai dengan garis, ketinggian, penampang
melintang.
Pembangunan Ruas Jalan Tol Palembang-Simpang Indralaya pekerjaan
Tanah yang terdiri :
 Galian biasa untuk dibuang (land clearing),
 Urugan material berbutir (Granular backfill),
 Material pengisi (Pasir Urug/Tanah Urug),
 Common Borrow Material letaknya di atas Vacuum, dan sebelum lapis
pondasi agregat kelas B (Base Course).
Borrow material harus dari sumber/Quarry yang telah teruji materialnya dan
sesuai dengan spesifikasi teknik yang disyaratkan. Material borrow untuk
pelaksanaan Pembangunan Jalan Tol Ruas Palembang - Simpang Indralaya
berasal dari :
Sumber Desa Permata Indralaya Untuk pasirnya sumber/Quarry sampel yang
masuk dan diuji yaitu : Ex Jaya Mix (bisa diterima), Ex Inti Beton (bisa
diterima), Borrow material dari Desa Pulau Semambu
Selama pelaksanaan, badan jalan harus selalu terhindar dari genangan air.
Dilokasi pekerjaan timbunan harus dibuat parit pembuangan sementara
ataupun permanen bila diperlukan agar drainase cukup baik untuk
mengalirkan air hujan.

Pelaksanaan Pekerjaan sebagai berikut :


(a) Pemadatan Badan Jalan
Bila dianggap perlu pemadatan permukaan yang telah dibersihkan
atau setelah pengupasan lapisan humus, dengan kepadatan setelah
pemadatan harus memenuhi item (d).
(b) Penghamparan dan pemadatan
Material untuk timbunan badan jalan dihampar lapis demi lapis. Lapisan
material gembur (sebelum dipadatkan) selain timbunan batuan, tidak
boleh lebih dari 20 cm, tergantung kemampuan Compacter ≥ 20–30 cm.
Bila tumpukan material untuk timbunan dalam keadaan sedemikian rupa
sehingga tidak bisa dipadatkan sesuai ketentuan, maka dilakukan
perbaikan :
1) Dengan memindahkan material tersebut untuk diproses sampai
berada dalam kondisi bisa digunakan, dan atau menggantinya dengan
material lain yang sesuai; atau
2) Memperbaiki kondisi material secara mekanis atau pun kimiawi.
3) Menangguhkan pekerjaan sampai material tersebut kondisinya dapat
dipadatkan sesuai Spesifikasi Teknis.
Untuk mencegah terganggunya pelaksanaan konstruksi badan
jembatan (abutment), dinding samping (wing walls) dan gorong-gorong,
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 73
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

pekerjaan harus menghentikan pembuatan badan jalan di muka struktur-


struktur tersebut, sampai pekerjaan-pekerjaan struktur itu mendekati
penyelesaian sehingga daerah-daerah di dekatnya bisa dikerjakan tanpa
mengganggu pekerjaan jembatan.
Pekerjaan timbunan di sekitar gorong-gorong atau abutment jembatan,
harus mengerjakan timbunan sama tingginya pada kedua sisi. Bila
diperlukan pengurugan atau penimbunan dengan sisi yang satu lebih
tinggi dari pada sisi yang lain, maka penimbunan tidak boleh dilakukan
sebelum struktur berusia 14 hari atau telah dinyatakan berdasarkan hasil
test laboratorium.
Pengurugan tidak harus dilakukan selebar total timbunan badan jalan
akan tetapi dapat dilakukan secara bertahap. Penimbunan pada lereng
harus bertahap lapis demi lapis membentuk lapisan horisontal dari
material padat sehingga mencapai tinggi penopang (abutment) atau
dinding yang diurug, kecuali bila ada material yang dapat merusak
daerah struktur itu.
(c) Percobaan Pemadatan
Sebelum dilaksanakan pekerjaan timbunan, harus mengadakan
percobaan pemadatan dilakukan pada daerah milik jalan, dengan alat
pemadat yang harus sama dengan yang akan dipakai dalam pekerjaan
utama.Tujuannya adalah untuk memastikan besarnya kadar air optimum
dan mengetahui hubungan antara jumlah lintasan alat pemadat dan
kepadatan yang ditetapkan.
(d) Kepadatan yang disyaratkan
Kepadatan yang disyaratkan untuk setiap lapisan timbunan adalah
sebagai berikut:
(i) Lapisan yang berada lebih dari 30 cm di bawah subgrade harus
dipadatkan hingga mencapai 95% dari kepadatan kering maksimum
(AASHTO T 99). untuk semua jenis tanah,
(ii) Lapisan 30 cm atau kurang di bawah elevasi subgrade harus
dipadatkan hingga mencapai 100% kepadatan kering maksimum
yang ditentukan dengan AASHTO T 99.
(e) Kadar Air
Material timbunan yang tidak mengandung kadar air yang memadai
harus ditambah kadar airnya dengan cara disiram atau diaduk hingga
merata dan mendekati kadar air pemadatan.
Material yang mengandung kadar air lebih besar dari yang diperlukan
untuk pemadatan, tidak boleh disertakan untuk timbunan sampai
material tersebut telah secukupnya dikeringkan.
Pemadatan timbunan harus dikerjakan pada kadar air sesuai dengan
hasil uji laboratorium yang telah ditentukan. Dalam membentuk
timbunan itu,
(g) Penyelesaian permukaan badan jalan.
i) Permukaan Akhir (final grade level).
Bila timbunan memerlukan tambahan material sampai kedalaman
tidak lebih dari 30 cm agar sesuai dengan ketinggian permukaan
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 74
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

yang ditentukan, maka bagian teratas timbunan harus digali atau


dipotong dan dibuang, dipadatkan lagi sebelum material tambahan
diletakkan.
ii) Talud Samping (Side Slopes)
Talud samping (slide slopes) harus dipotong rapih sesuai dengan
garis dan kemiringan dalam Gambar dan Hasil pekerjaan harus
rapih.
iii) Stabilitas
Tetap dijaga agar stabilitas seluruh timbunan, dan harus diganti
bagian yang rusak atau longsor, atau erosi,

Pengujian Material Timbunan


Borrow material Biasa yang dipilih sebaiknya tidak termasuk tanah yang
berplastisitas tinggi, yang diklasifikasikan sebagai A-7-6 menurut AASHTO M145
atau sebagai CH (Unified atau Casagrande Soil Classification System)
Tanah sangat expansive yang memiliki nilai aktif lebih besar dari 1,25, atau derajat
pengembangan yang diklasifikasikan oleh AASHTO T258 sebagai "very high" atau
"extra high", harus tidak digunakan sebagai bahan timbunan.
Nilai aktif adalah perbandingan antara Indeks Plastisitas / PI - (AASHTO T 90) dan
persentase kadar lempung (AASHTO T 89).
Borrow material pilihan terdiri dari bahan tanah atau batu, jika diuji sesuai dengan
AASHTO T193, memiliki CBR paling sedikit 15.% (setelah 4 hari perendaman)
bila dipadatkan sampai 100.% kepadatan kering maksimum (AASHTO T99).

2.5.3 Pekerjaan Lapis Pondasi Agregat


Pekerjaan ini meliputi pemasokan, pemrosesan, pengangkutan, penghamparan,
pembasahan, pemadatan agregat diatas permukaan lahan yang telah disiapkan dan
telah ditrima sesuai dengan detil yang ditunjukkan dalam gambar dan memelihara
lapis pondasi agregat yang telah selesai sesuai dengan yang disyaratkan.

Toleransi Dimensi dan Elevasi


Permukaan lapis akhir harus sesuai dengan yang ditentukan dalam tabel 2.8
Bahan dan Lapis Pondasi Agregat Toleransi Elevasi Permukaan
relatif terhadap Elevasi Rencana
Lapis Pondasi Agregat B digunakan sebagai lapis
+ 0 cm
pondasi bawah (hanya permukaan atas dari Lapis
- 2 cm
Pondasi Bawah)
Permukaan Lapis Pondasi Agregat Kelas A untuk + 0 cm
Lapis Resap Pengikat atau Pelaburan (Pekerasan - 1 cm
atau Bahu Jalan)

Sebelum persetujuan diberikan untuk penghamparan bahan lain diatas Lapis


Pondasi Agregat :
i. Hasil pengujian kepadatan dan kadar air seperti yang disyaratkan pengujian
a. Jumlah data pendukung pengujian bahan yang diperlukan untuk persetujuan
awal harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, namun harus
mencakup seluruh jenis pengujian yang disyaratkan dalam Pasal. 5.1.2.(5)
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 75
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

minimum pada tiga contoh yang mewakil sumber bahan yang diusulkan, yang
mewakili untuk rentang mutu yang mungkin terdapat pada sumber bahan
tersebut.
b. Setelah persetujuan mutu bahan Lapis Pondasi Agregat yang diusulkan,
seluruh jenis pengujian bahan harus diulang lagi, bila menurut pendapat
Direksi Pekerjaan, terdapat perubahan mutu bahan atau metode produksinya.
c. Suatu program pengujian rutin pengendalian mutu bahan harus dilaksanakan
untuk mengendalikan ketidak seragaman bahan yang dibawak kelokasi
pekerjaan. Pengujian lebih lanjut harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan tetapi untuk setiap 1000 meter kubik bahan yang diproduksi paling
sedikit harus meliputi tidak kurang dari lima (5) pengujian Indeks Plastisitas,
lima (5) pengujian gradasi partikel, dan satu (1) pengujian kepadatan kering
maksimum menggunakan SNI 1743 : 2008, metode D. Pengujian CBR harus
dilakuan dari waktu kewaktu sebagaimana perintah oleh Direksi Pekerjaan.
d. Kepadatan dan kadar air bahan yang dipadatkan harus secara rutin diperiksa,
menggunakan SNI 2827 : 2008. Pengujian harus dilakukan sampai seluruh
kedalaman lapisan tersebut pada lokasi yang ditetapkan oleh Direksi
Pekerjaan, tetapi tidak boleh berselang lebih dari 200 m.

ii. Hasil pengujian pengukuran permukaan dan data hasil survei pemeriksaan
yang menyatakan bahwa toleransi yang disyaratkan pada "Toleransi
Dimensi dan Elevsi" telah terpenuhi.
Cuaca yang di ijinkan untuk bekerja
Lapis Pondasi Agregat tidak boleh ditempatkan, dihampar atau dipadatkan
sewaktu turun hujan, dan pemadatan tidak boleh dilakukan segera setelah hujan
atau bila kadar air bahan jadi tidak berada dalam rentang yang ditentukan dalam
Syarat Pemadatan :
a. Segera setelah pencampuran dan pembentukan akhir, setiap lapis harus
dipadatkan menyeluruh dengan alat pemadat yang cocok dan memadai yang
disetujui oleh Direksi Pekerjaan, hingga kepadatan paling sedikit 100 % dari
kepadatan kering maksimum modifikasi (modifiede) seperti yang ditentukan
oleh SNI 1743:2008, metode D.
b. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar digunakan mesin gilas beroda
karet untuk pemadatan akhir, bila mesin gilas beroda baja dianggap
mengakibatkan kerusakan atau degradasi berlebihan dari Lapis Pondasi
Agregat.
c. Pemadatan harus dilakukan hanya bila kadar air dari bahan berada dalam
rentang 3 % dibawah kadar air optimum sampai 1 % diatas kadar air optimum,
dimana kadar air optimum adalah seperti yang telah ditetapkan oleh kepadatan
kering maksimum modifikasi (modified), seperti yang ditentukan oleh SNI
1743:2008, metode D.
d. Operasi penggilasan harus dimulai dari sepanjang tepi dan bergerak sedikit
demi sedikit kearah sumbu jalan, dalam arah memanjang. Pada bagian yang
ber " Super Elevasi ", penggilasan harus dimulai dari yang lebih rendah
bergerak ke yang lebih tinggi. Operasi penggilasan harus dilanjutkan sampai
seluruh bekas roda penggilasan hilang dan lapis tersebut dipadatkan secara
merata.
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 76
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

e. Sepanjang lokasi yang tidak terjangkau mesin gilas harus dipadatkan dengan
mesin Stamper.

Penghamparan
a. Lapis Pondasi Agregat harus dibawa ke badan jalan sebagai campuran yang
merata dan harus dihampar pada kadar air dalam rentang yang disyaratkan.
Kadar air dalam bahan harus tersebar secara merata.
b. Setiap lapis harus dihampar pada suatu oprasi dengan takaran yang merata agar
menghasilkan tebal padat yang diperlukan dalam toleransi yang disyaratkan.
Bilamana akan dihampar lebih dari satu lapis, maka lapisan-lapisan tersebut
harus diusahakan sama tebalnya.
Lapis Pondasi Agregat harus dihampar dan dibentuk dengan salah satu
metode yang disetujui yang tidak menyebabkan segregasi pada partikel
agregat kasar
c. dan halus. Bahan yang bersegregasi harus diperbaiki atau dibuang dan diganti
dengan bahan yang bhergradasi baik.
d. Tebal padat maksimum tidak boleh melebihi 20 cm, kecuali digunakan
peralatan khusus yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

Perbaikan Terhadap Lapis Pondasi Agregat yang Tidak Memenuhi Ketentuan


a. Loksi hamparan dengan tebal atau kerataan permukaan yang tidak memenuh
ketentuan toleransi yang diisyaratkan dalam "Toleransi Dimensi dan Elevasi"
atau yang permukaannya menjadi tidak rata baik selama pelaksanaan atau
setelah pelaksanaan, harus diperbaiki dengan membongkar lapis permukaan
tersebut dan membuang atau menambahkan bahan sebagaimana diperlukan,
kemudian dilanjutkan dengan pembentukan dan pemadatan kemabli, atau
dalam hal Lapisan Pondasi Agregat yang tidak memenuhi ketentuan telah
dilapisi dengan lapisan diatasnya. Kekurangan tebal dapat dikompensasi
dengan lapisan diatasnya dengan tebal yang sesuai dengan sifat bahan dan
mempunyai kekuatan yang sama dengan tebal yang kurang.
b. Lapis Pondasi Agregat yang terlalu kering untuk pemadatan, dalam hal rentang
kadar air seperti yang diisyaratkan pada "Pemadatan",atau seperti yang
diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan menggaru bahan
tersebut yang dilanjutkan dengan penyemprotan air dalam kuantitas yang
cukup serta mencampunya sampai rata.
c. Lapis Pondasi Agregat yang terlalu basah untuk pemadatan seperti yang
ditentukan dalam rentang kadar air yang diisyaratkan "Pemadatan", atau
seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan
menggaru bahan tersebut secara berulang-ulang pada cuaca kering dengan
peralatan yang disetujui disertai waktu jedah dalam pelaksanaannya. Alternatif
lain, bila mana pengeringan yang memadai tidak dapat diperoleh dengan cara
tersebut diatas, maka Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar bahan
tersebut dibuang dan diganti dengan bahan kering yang memenuhi
ketentuan.
d. Perbaikan atau Lapis Pondasi Agregat yang tidak memenuhi kepadatan atau
sifat-sifat bahan yang diisyaratkan dalam Spesifikasi ini harus seperti yang
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 77
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi pemadatan tambahan,


penggaruan disertai penyesuaian kadar air dan pemadatan kembali,
pembuangan dan penggantian bahan, atau menambah suatu ketebalan dengan
bahan tersebut.

Bahan
1. Sumber BahanLapis Pondasi Agregat harus dipilih dari sumber bahan yang
disetujui berdasarkan Spesifikasi.
2. Kelas Lapis Pondasi Agregat.
3. Fraksi Agregat Kasar.
4. Fraksi Agregat
5. Sifat - sifat Bahan Yang disayaratkan. Seluruh Lapis Pondasi Agregat harus bebas
dari bahan organik dan gumpalan lempung atau bahan-bahan lain yang tidak
dikehendaki dan setelah dipadatkan harus memenuhi ketentuan gradasi
(menggunakan pengayakan secara basah) yang diberikan dalam sifat-sifat agregat
dan memenuhi sifat-sifat yang diberikan gradasi agraget.
Agregat kasar yang tertahan pada ayakan 4,75 mm harus terdiri dari partikel atau
pecahan batu yang keras dan awet yang memenuhi persyaratan sifat-sifat
agregat.Bahan yang pecah bila berulang-ulang dibasahi dan dikeringkan tidak
boleh digunakan.
Pencampuran bahan untuk Lapis Pondasi Agregat.
Pencampuran bahan untuk memenuhi ketentuan yang disyaratkan harus
dikerjakan dilokasi intalasi pemecah batu atau pencampur yang disetujui, dengan
menggunakan pemasok mekanis (mechanical feeder) yang telah dikalibrasi untuk
memperoleh aliran yang menerus dari komponen-komponen campuran dengan
proporsi yang benar. Dalam keadaan apapun tidak dibenarkan melakukan
pencampuran di lapangan.

2.5.4 Pekerjaan Perkerasan Aspal


A. Lapis Resap Pengikat Dan Lapis Perekat

Lapis Resap Pengikat (Prime Coat)


Lapis Resap Pengikat (prime coat) harus dihampar diatas lapis pondasi tanpa
bahan pengikat lapis pondasi pengikat Lapis Pondsi agregat :
a. Aspal emulsi reaksi sedang (medium setting) atau reaksi lambat (slow
setting) yang memenuhi SNI 03-4798-1998. Umumnya hanya aspal emulsi
yang dapat menunjukkan peresapan yang baik pada lapis pondasi tanpa
pengikat yang disetujui. Aspal emulsi harus mengandung residu hasil
penyulingan minyak bumi (aspal dan pelarut) tidak kurang dari 60 % dan
mempunyai penetrasi aspal tidak kurang dari 80/100. Direksi Pekerjaan
dapat mengijinkan penggunaan aspal emulsi yang diencerkan dengan
perbandingan 1 bagian air bersih dan 1 bagian aspal emulsi (menggunakan
alat pengaduk mekanis).
b. Aspal Pen. 80/100 atau 60/70 ( AASTHO M20) diencerkan dengan minyak
tanah (kerosin). Perbandingan pemakaian minyak tanah pada percobaan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 78


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

pertama harus dari 80 bagian minyak tanah per 100 bagian Aspal (80 pph ±
ekivalen dgn.Viskositas aspal cair hasil kilang jenis MC 30)
c Pemilihan aspal emulsi yang digunakan, kationik atau anionik, harus sesuai
dengan muatan batuan lapis pondasi gunakan jenis :
- aspal emulsi kationik bila agregat untuk lapis pondasi adalah agregat
basah (bermuatan negatif).
- aspal emulsi anionik bila agregat untuk lapis pondasi adalah agregat asam
(bermuatan positif).
d. Bilamana lalu lintas diijinkan lewat diatas Lapis Resap Pengikat maka harus
digunakan bahan penyerap (blotter material) dari hasil pengayakan kerikil
atau batu pecah, terbebas dari butiran-butiran minyak atau lunak, bahan
kohesif atau bahan organik. Tidak kurang dari 98 % harus lolos ayakan
ASTM 3/8" (9,5 mm) dan tidak lebih dari 2 % harus lolos ayakan ASTM
No.8 (2,36 mm).
Lapis Resap Pengikat ( Prome Coat) :
0,4 s/d 1,3 ltr/ m² untuk lapis pondasi Agregat klas A.
0,2 s/d 1,0 ltr/ m² untuk lapis pondasi Semen Tanah.

Lapis Perekat (Tack Coat)


Lapis Perekat (Tack Coat) harus dihampar diatas permukaan bahan pengikat
(seperti : Lapis penetrasi Macadam, Laston, Lataston, diatas Semen Tanah,
RCC, CTB, Pekerasan Beton, dll)
a. Aspal emulsi reaksi cepat (rapit setting) yang memenuhi ketentuan SNI
03-6932-2002 atau SNI 03-4798-1998. Penggunaan aspal emulsi yang
diencerkan dengan perbandingan 1 bagian air bersih 1 bagian aspal
emulsi dengan syarat tersedia alat pengaduk mekanik yang disetujui oleh
Direksi Pekerjaan.
b. Aspal Semen Pen. 60/70 atau Pen. 80/100 yang memenuhi ketentuan
AASTHO M20, diencerkan dengan 25 – 30 bagian minyak tanah
(kerosin) per 100 bagian Aspal (25 pph - 30 pph).
c. Aspal emulsi modifikasi reaksi cepat (rapid setting) harus bahan styrene
butadiene rubber latex atau polycholoprene latex sesuai dengan
AASTHO M316-99 (2003) Tabel 1 CRS-2L dengan kandungan karet
kering minimum 60 %. Kadar bahan modifikasi (polymer padat)
dalam aspal emulsi harus lah minimum 25 % terhadap berat residu
aspal.
d. Bila lapis perekat dipasang diatas lapis beraspal atau bahan pengikat
aspal, gunakan aspal emulsi kationik. Bila lapis perekat dipasang diatas
pekerasan beton atau berbahan pengikat semen, gunakan aspal emulsi
anionik.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 79


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Tabel. 2.12 Persyaratan Aspal Emulsi Modifikasi untuk Tack Coat


No Sifat Standar Satuan Batasan
Pengujian pada Aspal Emulsi
1 Viskositas Saybolt Furol pada 50ºC SNI 03-6721-2002 Detik 100 – 400
2 Stabilitas Penyimpanan dalam 24 jam AASTH T59-01(2005) % berat Maks.1
3 Tertahan saringan No.20 SNI 03-3643-1994 % berat Maks. 01
4 Muatan Ion SNI 03-3644-1994 - Positif
5 Kemampuan mengemulsi kembali AASTH T59-01(2005) % berat Min.40
6 Kadar residu dengan destilasi SNI 03-3642-1994 % berat Min.65
Pengujian Pada Residu Hasil Penguapan
7 Penetrasi SNI 06-2456-1991 0,1 mm 100 – 175
8 Daktilitas 4º C, 5 cm/menit SNI 06-2432-1991 Cm Min. 30
9 Daktilitas 25º C, 5 cm/menit SNI 06-2432-1991 Cm Min.125
10 Kelarutan dalam Triclorocthylene AASTHO T44-03 % berat Min.97,5*

Tabel. 2.13 Takaran Pemakaian Lapis Perekat


TAKARAN ( LTR/M² ) pada
JENIS ASPAL Permukaan Baru/
Permukaan Porous Dan Permukaan Berbahan
Aspal Lama Yang
Terexpos Cuaca Pengikat Semen
Licin
Aspal Cair 0,15 0,15 – 0,35 0,2 - 1,0
Aspal Emulsi 0,20 0,20 – 0,50 0,2 - 1,0
Aspal Emulsi yang di
0,4 - 2,0
encerkan ( 1 : 1 ) 0,40 0,40 – 1,00
Aspal Emulsi Modifikasi 0,20 0,20 - 0,50 0,2 - 1,0

Tabel. 2.14 Temperatur Penyemprotan


JENIS ASPAL RENTANG SUHU PENYEMPROPAN
Aspal cair, 25 - 30 pph minyak tanah 110 ± 10 ºC
Aspal cair, 80 - 85 pph minyak tanah (MC- 30) 45 ± 10 ºC
Aspal emulsi, Aspal emulsi modifikasi atau
Tidak dipanaskan
Aspal emulsi yang diencerkan

B. Campuran Beraspal Panas.


Mencakup pengadaan lapisan padat yang awet berupa lapis perata, lapis pondasi,
lapisantara atau lapis aus campuran beraspal panas yang terdiri dari agregat dan bahan
aspal yang dicampur secara panas di pusat instalasi pencampuran, serta
penghamparandan memadatkan campuran tersebut diatas lapis pondasi atau
permukaan jalan yang telah disiapkan sesuai Spesifikasi.
Untuk pekerjaan pembangunan jalan Tol Palembang - Sp.Indralaya menggunakan
jenis Lapis Aspal Beton (Asphal Concrete, AC).

Lapis Aspal Beton (Laston) disebut juga AC, yang terdiri dari 3 (tiga) jenis
campuran :
1. Lapis aus (AC - WC)
2. Lapis antara (AC - BC)
3. Lapis Pondasi (AC - Base)

Ukuran maksimum agregat masing-masing campuran adalah 19 mm, 25,4 mm,


37,5 mm.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 80


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Toleransi tebal untuk tiap lapis campuran beraspal :


f. Laston Lapis Aus tidak lebih dari 3,0 mm
g. Laston Lapis Antara tidak lebih dari 4,0 mm
h. Laston Lapis Pondasi tidak lebih dari 5,0 mm

Tabel 2.15 Tebal Nominal Minimum Campuran Beraspal


Tebal Nominal
Jenis Campuran Simbol
Minimum (cm)
Laston Lapis Aus AC – WC 4,0
Laston Lapis Antara AC – BC 6,0
Laston Lapis Pondasi AC – Base 7,5

Pengajuan Kesiapan kerja

Sebelum dan selama pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi
Pekerjaan :
1) Contoh dari seluruh bahan yang disetujui untuk digunakan, yang disimpan oleh
Direksi Pekerjaan selama priode Kontrak untuk keperluan rujukan;
2) Setiap bahan aspal yang diusulkan Penyedia Jasa untuk digunakan, berikut
keterangan asal sumbernya bersama dengan data pengujian sifat-sifatnya, baik
sebelum maupun sesudah Pengujian Penuaan Aspal (RTFOT sesuai dengan SNI
03-6835-2002 atau TFOT sesuai dengan SNI 06-2440-1991;
3) Laporan tertulis yang menjelaskan sifat-sifat hasil pengujian dari seluruh bahan,
seperti disyaratkan ketentuan Bahan Aspal;
4) Laporan tertulis setiap pemasokan aspal serta sifat-sifat bahan seperti yang
disyaratkan dalam ketentuan Bahan Aspal Untuk Campuran Beraspal;
5) Pengajuan hasil pemeriksaan peralatan laboratoriu dan pelaksanaan.
6) Rumusan campuran kerja (Job Mix Formula, JMF) dan data pengujian yang
mendukungnya seperti yang disyaratkan Campuran Aspal dalam bentuk laporan
tertulis ;
7) Pengukuran pengujian permukaan seperti disyaratkan Pengujian Permukaan
Perkerasa dalam bentuk laporan tertulis;
8) Laporan tertulis mengenai kepadatan dari campuran, seperti yang disyaratkan
dalam Ketentuan Kepadatan;
9) Data pengujian laboratorium dan lapangan seperti yang disyaratkan dalam
Pengujian Pengendalian Mutu Campuran beraspal.
10) Catatan harian dari seluruh muatan truk yang ditimbang pada "Truck Skill",
seperti yang disyaratkan dalam Pengendalian Kuantitas dengan Menimbang
Campuran beraspal;
11) Catatan tertulis mengenai pengukuran tebal lapisan dan dimensi perkerasan
seperti yang disyaratkan dalam Pengukuran dan Pembayaran.

Kondisi cuaca yang diijinkan untuk bekerja


Campuran hanya bisa dihampar bila permukaan yang telah disiapkan keadaan kering
dan perkiraan tidak akan turun hujan.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 81


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Sumber Pasokan
Sumber pemasokan agregat, aspal dan bahan pengisi (filler) harus disetujui terlebih
dahulu oleh Direksi Pekerjaan sebelum pengiriman bahan. Setiap jenis bahan harus
diserahkan, seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, paling sedikit 60 hari
sebelum usulan dimulainya pekerjaan pengaspalan.

Rumusan Campuran Kerja Job Mix Formula (JMF)


Percobaan campuran diinstalasi pencampur aspal Asphal Mixing Plant (AMP) dan
Penghamparan percobaan yang memenuhi ketentuan akan menjadikan Design Mix
Formula (DMF) dapat disetujui sebagai/ menjadi Job Mix Formula (JMF). Setelah
DMF disetujui segeralah melakukan penghamparan percobaan paling sedikit 50 ton
untuk setiap jenis campuran yang diproduksi dengan AMP, dihampar dan dipadatkan
dilokasi yang ditetapkan dengan peralatan dan prosedur yang diusulkan. Harus
menunjukkan bahwa setiap alat penghampar (paver) mampu menghampar bahan
sesuai dengan ketebalan yang disyaratkan tanpa segregasi, tergores, dsb.
Kombinasi penggilasan yang diusulkan harus mampu mencapai kepadatan yang
disyaratkan dalam rentang temperatur pemadatan sebagaimana yang disyaratkan
dalam Tabel 2.16

Pengendalian Mutu dan Pemeriksaan Di Lapangan


1. Pengujian Permukaan Perkerasan
2. Ketentuan Kepadatan
3. Jumlah Pengambilan Benda Uji Campuran beraspal
4. Pengujian Pengendalian Mutu Campuran beraspal
5. Pengemdalian Kuantitas dengan Menimbang Campuran beraspal

Bahan dan Pengujian Frekwensi Pengujian


Aspal :
Aspal berbentuk drum ³√ dari jumlah drum
Aspal Curah Setiap tangki aspal

Jenis pengujian aspal drum dan curah mencakup :


Penetrasi dan Titik Lembek
Asbuton butir/Aditif Asbuton ³√ dari jumlah kemasan
- Kadar air
- Ekstraksi ( kadar aspal )
- Ukuran butir maksimum
- Penetrasi aspal asbuton
Agregat :
- Abrasi dengan mesin Los Angeles Setiap 5.000 m³
- Gradasi agregat yang ditambahkan ke tumpukan Setiap 1.000 m³
- Gradasi agregat dari penampung panas ( hot bin ) Setiap 250 m³ (min. 2 pengujian per hari)
- Nilai setara pasir ( sand equivalent) Setiap 250 m³
Campuran :
- Suhu di AMP dan suhu saat sampai di lapangan Setiap batch dan pengiriman
- Gradasi dan kapal aspal Setiap 200 ton (min. 2 pengujian per hari)
- Kepadatan, stabilitas, pelelehan, Marshall Quotient Setiap 200 ton (min. 2 pengujian per hari)
( untuk non AC ), rongga dalam campuran pada 75
tumbukan dan Stabilitas Marshall Sisa dan Indirect
Tensile Strength Ratio ( ITSR)
- Rongga dalam campuran pd. Kepadatan Membel Setiap 3.000 ton

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 82


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

- Campuran Rancangan ( Mix Design ) Marshall Setiap perubahan agregat/rancangan


Lapisan yang dihampar :
- Benda uji inti ( core ) berdiameter 4" untuk partikel Benda uji inti paling sedikit harus di ambil
ukuran maksimal 1" dan 6" untuk partikel ukuran dua titik pengujian per penampang
di atas 1", baik untuk pemeriksaan pemadatan melintang per lajur dengan jarak
maupun tebal lapisan bukan perata. memanjang antar penampang melintang
yang diperiksa tidak lebih dari 100 m
Toleransi Pelaksanaan :
- Elevasi permukaan, untuk penampang melintang Paling sedikit 3 titik yang di ukur
dan setiap jalur lalu lintas melintang pada paling sedikit setiap 12,5
meter memanjang sepanjang jalan tersebut

KETENTUAN INSTALASI PENCAMPUR ASPAL

Instalasi Pencampur Aspal ( Asphall Mixing Plant, AMP )

a) Instalasi Pencampur Aspal harus mempunyai sertifikat "laik operasi" dan sertifikat
kalibrasi dari Metrologi untuk timbangan aspal, agregat dan bahan pengisi ( filler )
tambahan yang masih berlaku. Jika menurut pendapat Direksi Pekerjaan, Instalasi
Pencampur Aspal atau timbangannya dalam kondisi tidak baik maka Instalasi
Pencampur Aspal atau timbangan tersebut harus dikalibrasi ulang meskipun
sertifikatnya masih berlaku.
b) Berupa pusat pencampuran dengan sistem penakaran ( batching ) yang dilengkapi
ayakan panas ( hot bin screen ) dan mampu memasok mesin penghampar secara terus
menerus bilamana menghampar campuran pada kecepatan normal dan ketebalan yang
dikehendaki.
c) Harus dirancangi dan dioperasikan sedemikian hingga dapat menghasilkan campuran
dalam rentang toleransi JMF.
d) Harus dipasang di lokasi yang jauh dari pemukiman dan disetujui oleh Direksi
Pekerjaan sehingga tidak menggangu ataupun mengundang protes dari penduduk di
sekitarnya.
e) Harus dilengkapi dengan alat pengumpul debu ( dust collector ) yang lengkap yaitu
sistem pusaran kering ( dry cyclone ) dan pusaran basah ( wet cyclone ) sehingga tidak
menimbulkan pencemaran debu. Bilamana salah satu sistem di atas rusak atau tidak
berfungsi maka AMP tersebut tidak boleh di operasikan.
f) Mempunyai pengaduk ( pug mill ) dengan kapasitas asli minimum 800kg yang bukan
terdiri dari gabungan dari 2 instalasi pencampur aspal atau lebih dan di lengkapi
dengan sistem penimbangan secara komputerisasi jiks digunakan untuk memproduksi
AC modifikasi AC-Base selain dari pekerjaan monitor.
g) Jika digunakan untuk pembuangan campuran aspal yang di modifikasi harus di
lengkapi dengan pengendali temperatur termostatik otomatis yang mampu
mempertahankan temperatur campuran sebesar 175 ºC. Jika digunakan bahan bakar
gas maka pemanas ( dryner ) harus di lengkapi dengan alat pengendali temperatur
( regulator ) untuk mempertahankan panas dengan konstan.
h) Jika digunakan untuk pembuatan AC-Base, mempunyai pemasok dingin (cold bin )
yang jumlahnya tidak kurang dari lima buah dan untuk jenis campuran beraspal
lainnya minimal tersedia 4 pemasok dingin.
i) Di rancang sebagaimana mestinya, di lengkapi dengan semua perlengkapan khusus
yang diperlukan.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 83


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

j) Bahan bakar yang digunakan untuk memanaskan agregat haruslah minyak tanah atau
solar dengan berat jenis maksimum 860 kg/m³ atau gas elpiji atau LNG ( Liquefied
Natural Gas ) atau gas yang diperoleh dari batu bara. Batu bara yang digunakan
dalam proses gasifikasi haruslah minimal 5.500 K,Ca/Kg. Ketentuan lebih lanjut
penggunaan alat pencampur aspal dengan bahan bakar batu bara dengan sistem tidak
langsung ( indirect ), mengacu pada Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum
Nomor 10/SE/M/2011 Tanggal 31 Oktober 2011, Perihal Pedoman
Penggunaan Batu Bar untuk pemanas agregat pada unit produksi campuran
beraspal ( AMP ).
k) Agregat yang di ambil dari pemasok panas ( hot bin ) atau pengering ( dryer ) tidak
boleh mengandung jelaga dan atau sisa minyak yang tidak habis terbakar.

Tangki Penyimpan Aspal


Tangki penyimpan bahan aspal harus di lengkapi dengan pemanas yang dapat
dikendalikan dengan efektif dan handal sampai suatu temperatur dalam rentang yang
diisyaratkan. Pemanasan harus dilakukan melalui kumparan uap (steam colis), listrik,
atau cara lainnya sehingga api tidak langsung memanasi tangki aspal. Setiap tangki
harus dilengkapi dengan sebuah termometer yang terletak sedemikian hingga
temperatur aspal dapat dengan mudah dilihat. Sebuah keran harus dipasang pada pipa
keluar dari setiap tangki untuk pengambilan benda uji.
Sistem sirkulasi untuk bahan aspal harus mempunyai ukuran yang sesuai agar dapat
memastikan sirkulasi yang lancar dan terus menerus selama periode pengoperasian.
Perlengkapan yang sesuai harus disediakan, baik dengan selinut uap (steam jacket )
atau perlengkapan isolasi lainnya, untuk mempertahankan temperatur yang
diisyaratkan dari seluruh bahan pengikat aspal dalam sistem sirkulasi.
Daya tampung tangki penyimpanan minimum adalah paling sedikit untuk kuantitas
dua hari produksi. Paling sedikit harus disediakan dua tangki yang berkapasitas sama.
Tangki-tangki tersebut harus dihubungkan ke sistem sirkulasi sedemikian rupa agar
masing-masing tangki dapat diisolasi secara terpisah tanpa menggangu sirkulasi ke
alat pencampur.
Tangki Penyimpan Aditif
Tangki penyimpanan aditif dengan minimal dapat menyimpan bahan aditif untuk satu
hari produksi campuran beraspal dan harus dilengkapi dengan dozing pump sehingga
dapat memasok langsung aditif ke pugmil dengan kuantitas dan tekanan tertentu.
Ayakan Panas
Ukuran saringan panas yang disediakan harus sesuai dengan ukuran agregat untuk
setiap jenis campuran yang akan diproduksi dengan merujuk ke Tabel 6.3.2 (1b).
Pengendali Waktu Pencampuran
Instalasi harus dilengkapi dengan perlengkapan yang handal untuk mengendalikan
waktu pencampuran dan menjaga waktu pencampuran tetap konstan kecuali kalau
diubah atas perintah Direksi Pekerjaan.
Timbangan dan Rumah Timbang
Timbangan harus disediakan untuk menimbang agregat, aspal dan bahan pengisi.
Rumah timbang disediakan untuk menimbang truk bermuatan yang siap dikirm ke

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 84


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

tempat penghamparan. Timbangan tersebut harus memenuhi ketentuan seperti yang


dijelaskan di atas.
Penyimpanan dan Pemasokan Bahan Pengisi
Silo atau tempat penyimpanan yang tahan cuaca untuk menyimpan dan memasok
bahan pengisi dengan sistem penakaran berat harus disediakan.
Penyimpanan dan Pemasokan Aspal Alam
Jika aspal alam berbutir digunakan untuk sebuah tempat penyimpanan yang tahan
cuaca dan elevator yang cocok untuk memasok yang dilengkapi dengan sistem
penakaran berat harus disediakan.
Ketentuan Keselamatan Kerja
Peralatan Pengangkut

2.5.5 Pekerjaan Pondasi Spun File


Methode pengelasan harus dijalankan secara konsisten dan juga perlu pemeriksaan
hasil pengelasan mengenai ketebalan,kontinuitas,kekeroposan dan kekuatan las.
Beberapa item pengujian perlu dilakukan pasca pemancangan dan juga perlu
pengecekan bersama sebelum melangkah ke pekerjaan selanjutnya berupa Footing
(Pile Cap) diantaranya :
 Uji PIT (Pile Integrity Tester) secara acak untuk Spun Pile, guna menjamin
keutuhan (integritas) tiang akibat pemancangan.
 Uji PDA (Pile Driving Analyzer) secara acak, mengetahui daya dukung tiang.
 Elevasi dasar Footing/ Pile Cap, mengetahui titik pemotongan Spun Pile.
 Pemotongan Spun Pile harus dilakukan dengan rapi menggunakan cutter beton ,
tidak boleh menggunakan bodem yang dapat mengakibatkan rusaknya pondasi
tiang.

Metode Penyambungan Tiang Spun Pile


Untuk dapat menetapkan tebal las pada sambungan, harus dihitung terlebih dahulu
kekuatan struktur sambungan berdasarkan beban yang harus dipikul/beban kerja
tiap tiang.
Penyambungan tiang pancang beton precetak bulat :
 Pada bagian kepala dan bagian bawah tiang pancang diberi selubung baja yang
dibuat secara terfabrikasi
 Ukuran selubung baja didasarkan pada dimensi tiang pancang seperti table
berikut :
Tabel 2.18 Ukuran selubung baja bundar
D (mm) T (mm) H (mm) a (mm)
300 60 100 8
350 65 100 10
400 75 150 10
450 80 150 10
500 90 150 10
600 100 150 10
D adalah diameter tiang pancang (mm)
T adalah tebal selubung baja bundar (mm)
H adalah selubung baja bundar (mm)
a adalah tebal pengelasan (mm)
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 85
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Syarat sambungan Tiang Pancang :


Jenis sambungan tiang pancang beton pracetak dengan tipe struktur monolit hanya
dapat digunakan dengan persyaratan sebagai berikut:
a) Kedua komponen tiang beton pracetak yang akan disambung mempunyai bentuk
dan ukuran penampang yang sama.
b) Ujung – ujung komponen yang akan disambung telah disiapkan pada waktu
pelaksanaan pembuatan tiang pancang, sesuai dengan spesifikasi yang berlaku.
c) Kedua komponen tiang yang akan disambung mempunyai mutu beton dan baja
tulangan yang sama.
d) Kedua komponen tiang yang akan disambung harus dalam keadaan lurus dan
tidak bengkok.

Beban yang akan ditahan sambungan :


Struktur sambungan tiang pancang beton pracetak tipe monolit harus kuat memikul
beban dan gaya-gaya, baik dalam arah vertikal maupun lateral akibat :
a) Beban dan gaya-gaya yang bekerja pada pilar atau kepala jembatan
b) Pemacangan
c) Deformasi lateral dan vertikal
d) Gaya lateral akibat timbunan pada oprit
e) Gaya gesek negatif.

Pengujian Sambungan Las :


Semua pengujian harus dilaksanakan di laboratorium yang telah terakreditasi. Jenis
pemeriksaan secara visual digunakan untuk mendeteksi cacat yang cukup besar di
permukaan. Untuk cacat yang relatif kecil pemeriksaan visual dapat dilakukan
dengan menggunakan alat bantu, misalnya kaca pembesar dan kadang-kadang
memerlukan alat bantu lain, misalnya lampu untuk menyinari bagian-bagian yang
akan diperiksa.
Untuk pemeriksaan yang lebih akurat perlu dilakukan ULTRASONIC TEST (UT)
Pemeriksaan visual meliputi :
1) Las harus bebas dari cacat retak
2) Permukaan las harus cukup halus
3) Sambungan las harus terbebas dari kerak.
Sedangkan tujuan pengujian ultrasonic (Ultrasonic Test) adalah melakukan
pengujian terhadap kualitas las yang digunakan untuk menyambuang dua tiang
pancang. Pengujian dilakukan dengan standart ANSI atau AWS. D1.1/D1.1M :
2004 An American National Standard (Structural Welding Code-Steel, 2004 Edition)
dan Ultrasonic Examination Procedure for Steell Structure.
Secara prinsip Ultrasonic Test (UT) dapat dilakukan dengan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut:
1. Permukaan benda Las yang akan di Ultasonic Test harus rata (uniform),
bebas/bersih dari kotoran, cekungan, bekas las-lasan. Jika perlu dilakukan
penghalusan menggunakan sikat kawat atau gerindra.
2. Untuk kerak, cat atau coating yang melekat dengan kuat & rata, tidak perlu
dihilangkan jika karakteristik akustiknya sama.
Sambungan las ini kemudian harus dilindungi dari karat dengan bahan Coating
sesuai.
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 86
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Penetrant Test
Metode pengujian dengan penetrant merupakan salah satu metode uji tidak merusak
(Non Destructive Test) pada suatu material dimana permukaan tidak berpori.
Pengujian penetrant ini dapat digunakan untuk mendeteksi kerusakan atau
diskontinuitas yang terbuka pada permukaan.
Penetran test hanya bisa mendeteksi diskoninuitas di permukaan saja seperti crack
dan porosity. Untuk ketebalan & keseragaman pengelasan tidak bisa terdeteksi.

Pekerjaan Tiang Spun Pile


Untuk selanjutnya disarankan agar dilakukan Pengujian integritas campuran beton
secara acak (keutuhan tiang dengan uji PIT) Penyambungan spun pile dengan las,
harus sesuai dengan ketentuan JIS A7201.
Pekerjaan pemancangan yang dilakukan oleh kontraktor biasanya sering mengalami
beberapa kendala diantaranya kedalaman pemancangantidak sesuai dengan desain,
adanya lapisan lensa, Kontraktor melakukan Preboring untuk menembus lapisan
lensa tersebut.
Dari data Borlog gambar rencana terlihat adanya beberapa lapisan lensa (SPTN>50)
dengan kontinuitas kurang dari 5 m. Untuk lapisan lensa yang (SPTN > 50) dengan
continunitas kurang dari 5 m, agar dilakukan preboring dengan diameter lebih kecil
dari tiang spunpile.
Sering dialami dalam pekerjaan bahwa dalam pelaksanaan pekerjaan, pelaksana dan
pengawas konsultan supervisi tidak dibekali dengan Shop Drawing yang telah
setujui. Menurut pendapat Konsultan PMI, dalam setiap pelaksanaa pekerjaan,Shop
Drawing harus selalu tersedia dan dibawa pelaksana dan pengawas.

2.5.6 Box Culvert/Drainase Box Culvert ( RCBC )


Penimbunan kembali pada sisi samping RCBC dilaksanakan harus sesuai prosedur,
material yang digunakan tanah timbunan biasa dan cara pemadatan harus lapis
demi lapis serta menggunakan alat pemadat mekanis.

2.5.7 Pekerjaan Beton


Pembuatan campuran beton struktur harus didahului dengan pengujian bahan
campuran, berupa propertis agregat kasar dan halus, mutu air, uji kimia portlan
semen.Pembuatan desain mix formula dilanjutkan dengan percobaan pencampuran
hingga didapat job mix formula yang akan digunakan.

Pengujian Mutu Beton Meliputi


 Uji kelecakan (Workability)
 Kuat tekan dan Lentur
 Pembuatan benda uji silinder beton dengan jumlah sesuai dengan spesifikasi
 Pengujian flexible strength untuk perkerasan beton semen portzland (rigid
Pavement).

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 87


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

S10.01 BETON Pengajuan Kesiapan Kerja


S10.01.1 Uraian  Penyedia Jasa harus mengirimkan contoh dari
seluruh bahan yang hendak digunakan dengan
(d) Contoh Beton data pengujian yang memenuhi seluruh sifat
bahan yang disyaratkan
Untuk menilai kesesuaian mutu beton
selamapelaksanaan kerja,Kontraktor  Penyedia Jasa harus mengirimkan rancangan
harus menyediakan contoh (spesimen) campuran (mix design) untuk masing-masing
beton untuk diuji pada umur 7 hari dan mutu beton yang akan digunakan sebelum
28 hari sesuai petunjuk Konsultan pekerjaan pengecoran beton dimulai, lengkap
Pengawas, atau dengan interval lainnya dengan hasil pengujian bahan dan hasil
sesuai dengan kebutuhan,untuk pengujian percobaan campuran beton di
menentukan kekuatan beton. Contoh laboratorium berdasarkan kuat tekan beton
tersebut harus dibuat berpasangan, dan untuk umur 7 dan 28 hari,
tidak boleh kurang dari 8 (delapan)
pasang @ 2 buah untuk setiap 100 m  Sebelum dilakukan pengecoran, Penyedia Jasa
kubik beton atau bagian beton yang harus membuat campuran percobaan
dicor dalam satu kali pekerjaan, atau menggunakan proporsi campuran hasil
sesuai permintaan. Satu contoh bahan rancangan campuran serta bahan yang
dari setiap pasangan diuji pada umur 7 diusulkan, dengan disaksikan oleh Direksi
hari dan 28 hari. Pekerjaan,
(ii) Kuat tekan dan Kuat Lentur  Penyedia Jasa harus mengirim Gambar detil
untuk seluruh perancah yang akan digunakan,
Nilai kuat tekan dan kuat lentur dalam dan harus memperoleh persetujuan dari Direksi
pelaksanaan (site working strength) pada Pekerjaan sebelum setiap pekerjaan perancah
umur beton 28 hari tidak boleh kurang dimulai
dari kekuatan minimum menurut Tabel
10-1-1, sesuai kelas betonnya dan  Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi
dihitung dengan menggunakan Pekerjaan secara tertulis paling sedikit 24 jam
persamaan S.10.01.(1).e.(iii). sebelum tanggal rencana mulai melakukan
pencampuran atau pengecoran setiap jenis
beton, seperti yang disyaratkan
PENGENDALIAN MUTU DI LAPANGAN
Penerimaan Bahan
 Bahan yang diterima (air, semen, agregat dan
bahan tambahan bila diperlukan) harus
diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan
dengan mengecek/memeriksa bukti tertulis
yang menunjukkan bahwa bahan-bahan
tersebut telah sesuai dengan ketentuan
persyaratan
 Untuk agregat kasar dan agregat halus
Penyedia Jasa harus melakukan pengujian
bahan secara berkala selama pelaksanaan
dengan interval maksimum 1000 m3 untuk
gradasi dan maksimum 5000 m3 untuk abrasi,
sedangkan untuk bahan semen dengan interval
setiap maksimum pengiriman 300 ton.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 88


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Bila kekuatan karakteristik lebih rendah Pengujian Untuk Kelecakan (Workability)


dari kekuatan kerja minimum menurut
Tabel 10-1-1, Kontraktor harus  Satu pengujian "slump", atau lebih
menaikkan kadar semen sebagaimana sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi
cara dalam Butir (ii) di atas sampai Pekerjaan, harus dilaksanakan pada setiap
dihasilkan perbandingan campuran yang adukan beton yang dihasilkan dan dilakukan
sesuai, atau sampai ada perbaikan sesaat sebelum pengecoran, dan pengujian
kontrol kualitas agar kekuatan rata-rata harus dianggap belum dikerjakan terkecuali
meningkat atau variasi kekuatan semakin disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau
kecil, sesuai dengan petunjuk Konsultan wakilnya.
Pengawas.
 Campuran beton yang tidak memenuhi
Bila nilai rata-rata dari keempat hasil uji ketentuan kelecakan seperti yang diusulkan
kuat tekan yang berurutan itu pada beton tidak boleh digunakan pada pekerjaan,
umur 7 hari lebih rendah dari 70% nilai terkecuali bila Direksi Pekerjaan dalam
minimum untuk beton usai 28 hari beberapa hal menyetujui penggunaannya
(untuk kuat tekan), atau di bawah 80% secara terbatas dan secara teknis mutu beton
dari nilai minimum kekuatan lentur pada tetap bisa dijaga.
umur 28 hari, maka kadar semen dari
Pengujian Kuat Tekan
beton itu harus ditambah sekurang-
kurangnya 20 kg per meter kubik beton  Penyedia Jasa harus mendapatkan sejumlah
padat, tanpa tambahan pembayaran, hasil pengujian kuat tekan benda uji beton dari
sampai modifikasi campuran itu pekerjaan beton yang dilaksanakan. Setiap
menghasilkan rumus campuran yang hasil adalah nilai rata-rata dari dua nilai kuat
disetujui, setelah pengujian beton umur tekan benda uji dalam satu set benda uji (1 set
28 hari. = 3 buah benda uji ), yang selisih nilai antara
keduanya 5% untuk satu umur, untuk setiap
kuat tekan beton dan untuk setiap jenis
komponen struktur yang dicor terpisah pada
tiap hari pengecoran
 Untuk keperluan pengujian kuat tekan beton,
Penyedia Jasa harus menyediakan benda uji
beton berupa silinder dengan diameter 150
mm dan tinggi 300 mm atau kubus 150 x 150
x 150 mm, dan harus dirawat sesuai dengan
SNI 03-4810-1998. Benda uji tersebut harus
dicetak bersamaan dan diambil dari beton
yang akan dicorkan, dan kemudian dirawat
sesuai dengan perawatan yang dilakukan di
laboratorium
 Untuk pengecoran hasil produksi ready mix,
maka pada pekerjaan beton dengan jumlah
masing-masing mutu 60 m3 harus diperoleh
satu hasil uji untuk setiap maksimum 15 m3
beton pada interval yang kira-kira sama,
dengan minimum satu hasil uji tiap hari.
Dalam segala hal jumlah hasil pengujian tidak
boleh kurang dari empat. Apabila pekerjaan
beton mencapai jumlah 60 m3, maka untuk
setiap maksimum 20 m3 beton berikutnya
setelah jumlah 60 m3 tercapai harus diperoleh
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 89
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

satu hasil uji


 Mutu beton dan mutu pelaksanaan dianggap
memenuhi syarat, apabila dipenuhi syarat-syarat
berikut :
(1) Tidak boleh lebih dari 5% ada di antara
jumlah minimum (20 atau 30) nilai hasil
pemeriksaan benda uji berturut-turut terjadi
kurang dari fc’ atau ’bk.
(2) Apabila setelah selesai pengecoran seluruhnya
untuk masing-masing mutu beton dapat
terkumpul jumlah minimum benda uji, maka
hasil pemeriksaan benda uji berturut-turut
harus memenuhi f’c ≥ (f’cm – 1,64 S) atau Ơbk
≥ (Ϭbm – 1,64 S)
(3) Jika benda uji yang terkumpul kurang dari
jumlah minimum yang telah ditentukan, maka
nilai standar deviasi (S) harus ditingkatkan
dengan faktor modifikasi yang diberikan
dalam Tabel 7.1.6.(2)

Untuk Jumlah Hasil Uji Untuk Jumlah Hasil Uji


Min. 20 Min. 30
Jumlah Faktor Jumlah Faktor
hasil Uji Modifikasi hasil Uji Modifikasi
- - 10 1,36
- - 11 1,31
- - 12 1,27
- - 13 1,24
- - 14 1,21
- - 15 1,18
- - 16 1,16
- - 17 1,14
8 1,37 18 1,12
9 1,29 19 1,11
10 1,23 20 1,09
11 1,19 21 1,08
12 1,15 22 1,07
13 1,12 23 1,06
14 1,10 24 1,05
15 1,07 25 1,04
16 1,06 26 1,03
17 1,04 27 1,02
18 1,03 28 1,02
19 1,01 29 1,01
20 1 30 1

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 90


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

2.6 Prosedur Pelaksanaan


Pengendalian mutu dimulai dengan penerapan prosedur pemilihan material
berdasarkan hasil uji mutu bahan, metode pelaksanaan, hingga pemakaian alat–alat
kerja yang tepat serta tenaga terampil (qualified). Acuan dalam pemeriksaan dan
pengujian adalah gambar yang telah disetujui, standar rujukan (AASHTO, ASTM,
SNI), dan spesifikasi. Dokumentasi serta pengarsipan segala sesuatu yang
berhubungan dengan kontrol kualitas harus dijalankan secara baik sehingga akan
memudahkan untuk review di kemudian hari.
Pengujian Kualitas untuk pengendalian mutu dilakukan secara Internal dalam hal ini
untuk keperluan pekerjaan sehari-hari seperti : Uji kelecakan beton (Slump Test)
serta pembuatan benda uji untuk uji kuat tekan beton.
Pengujian yang bersifat Khusus BUJT PT. Hutama Karja Divisi Jalan Tol memakai
laboratorium pihak ketiga yang independen seperti, di Politeknik Negeri Sriwijaya
untuk pengujian Tanah, Pusat Penelitian dan Pengebangan dan Pupitek untuk
pengujian Besi beton, laboratorium dari pihak Politeknik Negeri Sriwijaya untuk uji
kuat tekan beton, juga pengujian yang bersifat Spesialis seperti PDA/PIT test, uji
momen crack dapat memakai jasa rekanan spesialist dibidangnya
Pengendalian mutu dilapangan belum berjalan sebagai mana mestinya dimana
prosedur kerja masih belum dijalankan secara ketat.
Prosedur seharusnya diterapkan secara ketat/ditaati dilapangan antara lain:
 Tersedianya dokumen penting secara lengkap untuk pelaksanaan seperti gambar
kerja, spesifikasi teknis, dan metode kerja sebelum memulai suatu pekerjaan.
 Pengajuan request untuk memulai pekerjaan yang harus mendapat persetujuan
pengawas internal, sesuai dengan Work Breakdown Structure yang ada. Proses
quality Assurance dan quality Controle untuk setiap material yang akan
digunakan, dimana setiap material harus lolos uji laboratorium atau didukung
dengan Mill Certificate sesuai dengan persyaratan dan spesifikasi teknik .
 Membuat metode kerja untuk pelaksanaan pekerjaan, alat-alat yang harus
tersedia, tenaga kerja yang qualified.

2.7 Holding Point Pekerjaan dan NCR


Holding point yang dimaksud adalah penghentian pekerjaan sementara waktu
dengan tujuan untuk diadakan pemeriksaan secara teliti agar tidak terjadi kesalahan
atau ketidaksesuaian.
Non Conformance Report ( NCR ) yang dimaksud adalah surat pemberitahuan
tentang ketidak sesuaian pelaksanaan pekerjaan yang berupa Site Instruction ( SI )
ataupun surat peringatan dari pengawas ataupun dari pihak Owner kepada
Kontraktor Pelaksanaan atas adanya ketidak sesuaian dalam pelaksanaan pekerjaan.
NCR harus ditindak lanjuti sehingga ketidaksesuaian tersebut dapat diselesaikan /
diperbaiki, dengan demikian NCR dapat di nyatakan Closed .

2.8. Sistem Manajemen K3 dan Lingkungan


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja serta Lingkungan (SMK3L)
diperlukan untuk mengatur dan menjadi acuan bagi konsultan, kontraktor dan para
pekerja kontruksi guna mencegah/menghindari terjadinya kecelakaan kerja dan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 91


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan hidup. SMK3L merupakan


bagian dari sistem manajemen secara keseluruhan, yang meliputi struktur organisasi,
perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan, prosedur, proses dan sumber daya yang
dibutuhkan bagi pengembangan, penerapan, pencapaian, pengkajian dan
pemeliharaan kebijakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja serta Lingkungan (K3L).
SMK3L pada proyek pembangunan jalan tol Palembang-Indralaya, disusun menjadi
satu kesatuan dengan sistem manajemen mutu dan manajemen lingkungan. Dalam
perencanaannya seluruh standar dan pedoman sistem tersebut disusun dalam prosedur
Rencana Mutu, Keselamatan dan Kesehatan Kerja serta Lingkungan (RMK3L).
RMK3L merupakan integrasi pemenuhan Sistem Manajemen Mutu, Keselamatan dan
Kesehatan Kerja dan Manajemen Lingkungan yang dituangkan dalam prosedur yang
dapat digunakan untuk melihat, memeriksa, mengkaji, menilai, mengukur efektifitas,
mengetahui ketaatan atau kepatuhan petugas selama proses pelaksanaan proyek.
Pengendalian setiap resiko mutu, keselamatan dan kesehatan kerja dan lingkungan
selayaknya dilakukan secara konsisten dan berkelanjutan oleh manajemen perusahaan
guna memenuhi kepuasan pelanggan dan seluruh komunitas yang berhubungan
dengan seluruh kegiatan perusahaan. Dengan demikian akan dihasilkan proses kerja
dan produk yang berkualitas, sehat dan aman serta tidak berdampak negatif terhadap
lingkungan. Realisasi pelaksanaan manajemen keselamatan dan kesehatan kerja serta
lingkungan (MK3L) sangat menentukan pencapaian sasaran rencana pengelolaan K3
dan lingkungan hidup yang telah dirumuskan pada RMK3L di tahap perencanaan.
Dampak kegiatan pembangunan termasuk pembangunan jalan tol terhadap
lingkungan hidup sangat tergantung dari kondisi (sensitifitas) lingkungan di lokasi
proyek dan sekitarnya yang mungkin terkena dampak. Salah satu dampak penting
potensial yang akan muncul pada pembangunan jalan Tol Palembang-Indralaya
adalah meningkatnya lama genangan/ banjir pada lahan di sekitar proyek yang
merupakan lahan rawa, akibat terjadinya perubahan pola aliran air.
Lokasi pembangunan jalan Tol Palembang-Indralaya sepanjang ± 22 km dengan
lebar jalan Tol sekitar 40 meter (luas seluruh bidang tanah yang digunakan sekitar
880.000 m2 (± 88 Ha) hampir seluruhnya merupakan lahan rawa lebak. Kondisi lahan
ini akan berpotensi menimbulkan dampak negatif berupa perubahan pola aliran
air/lama genangan pada areal di sekitar proyek pembangunan jalan Tol.
Pembangunan jalan tol dengan menimbun kawasan rawa berpotensi menimbulkan
dampak negatif berupa terjadinya gangguan pola aliran air/lama genangan air.
Penimbunan tanah dan pemadatan atau perkerasan jalan pada badan jalan akan
menghambat aliran permukaan dan air tanah sehingga memberikan efek bendung dan
meningkatkan muka air rawa sehingga terjadi banjir. Disamping itu, trase jalan tol
Palindra yang membujur searah dengan Sungai Ogan akan menjadi penghambat
genangan rawa karena genangan rawa lebak berasal dari luapan sungai saat
banjir/musim hujan. Upaya pengelolaan lingkungan perlu dilakukan dengan baik dan
kontinyu dalam rangka meminimasi dampak berupa perubahan pola aliran air atau
pola genangan air pada lahan di sekitar jalan Tol. Pengelolaan yang perlu dilakukan
antara lain adalah dengan tidak menutup aliran sungai/saluran yang dipotong oleh
jalan Tol. Pada pembangunan jalan Tol ini memang sudah direncanakan untuk
membangun cukup banyak jembatan dan box culvert yang bersifat permanen,
sehingga dampak berupa terhambatnya aliran air akan dapat diminimalisir.
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 92
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

III. PELAKSANAAN KEGIATAN LAPANGAN

3.1. Rencana Teknik Akhir (RTA)

Pada bulan April 2017, Shop Drawing turunan dari Basic Desain yang telah
mengalami perbaikan dan penyempurnaan baik dimensi maupun lokasi peruntukan
dan fungsinya. Perubahan-perubahan tersebut diterbitkan menjadi “Shop Drawing”,
dan sebagai acuan pelaksanaan dilapangan.
Shop Drawing ini sedang dalam proses pengajuan untuk menjadi Detail Engineering
Design (DED),saat ini sedang dalam proses persetujuan di bagian Teknik Badan
Usaha Jalan Tol (BUJT) Jakarta selanjutnya diajukan untuk mendapatkan persetujuan
Badan Penyelenggara Jalan Tol (BPJT) .
Kegiatan pelaksanaan pekerjaan dilapangan untuk Seksi 1 (satu) berubah dari
target Desember 2017 selesai menjadi target penyelesaian pada tanggal 27 Juli 2017,
namun demikian diharapkan dapat difungsikan sebagai layanan lalu lintas lebaran
mulai H – 10 dan H + 10 pada bulan Juni 2017.
Kegiatan pelaksanaan pekerjaan dilapangan untuk Seksi 2 (dua) telah dimulai
dengan land clearing, namun masih terdapat permasalahan lahan pada sta. Tertentu
yang belum sepenuhnya dapat dikerjakan oleh pihak Kontraktor pelaksana.
Kegiatan pelaksanaan pekerjaan dilapangan untuk Seksi 3 (tiga) rencana
penyelesaian pekerjaan sampai pada teanggal 27 Juli 2017.
Kondisis perubahan – perubahan tersebut masih mengacu pada basic design dan
dalam lingkup kriteria-kriteria sesuai yang termuat dalam Perjanjian Pengusahaan
Jalan Tol ( PPJT ) dan selama proses perubahan ini masih menjadi tanggung jawab
pihak BUJT.

Hasil dari pemeriksaan gambar dan dokumen teknis terdapat beberapa perubahan
- perubahanbaik type/jenis Struktur Bangunan , maupun lokasi bangunan
dikarenakan beberapa alasan , hal tersebut hingga saat ini masih terus dilakukan
identifikasi dilapangan dan dievaluasi.

Berikut beberapa jenis dan typical konstruksi bangunan yang mengalami berubahan
Pelaksanaan sebagai berikut:

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 93


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Tabel 3.1 : Perubahan Gambar Rencana

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 94


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 95


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

3.2. Perubahan-Perubahan Gambar Pelaksanaan


Berdasarkan perubahan pelaksanaan yang terjadidilapangan baik lokasi (Sta) penempatan struktur, maupun bentuk dan fungsi, ditinjau dari
justifikasi teknis dapat dilihat pada tabel 3.2, sebagai informasi sampai pada bulan April 2017 ini legalitas justifikasi teknisnya belum
ada/masih proses , berdasarkan informasi dari konsultan Supervisi masih dalam proses di BUJT Jakarta.

Tabel 3.2. Tinjauan Justifikasi Teknis

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 96


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 97


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

3.3. Pekerjaan Vacum


Jumlah rencana zona vakum pada Proyek Tol Palembang – Indralaya yang dibagi
menjadi 3 (tiga) seksi ada sebanyak 65 zona, sampai akhir April 2017 baru di seksi 1
dan seksi 3 yang dikerjakan, sementara seksi 2 masih dalam pembersihan rencana
trace jalan :
 Seksi. 1 : total 33 zona vakum
 26 zona sudah selesai atau telah mencapai kondisi settlement 90 %,
 6 zona masih proses vacumisasi,
 1 zona masih dalam pekerjaan persiapan (matarial pengisi, PVD, PHD,
Geotextil Non Woven, Geomembran dll),
 Catatan : Lapaoran sebelumnya terlapor ada 36 Zona, untuk laporan ini
menjadi 33 zona, karena zona 23A dan Zona 23B digabung menjadi zona 23,
Zona 26A dan Zona 26B digabung menjadi 26, serta zona K dihilangkan
(sumber : Laporan Matrik Vakum HK.)
 Seksi - 2 : Rencana zona vakum total 22 zona
Sampai saat ini belum ada kegiatan.
 Seksi - 3 : total 10 zona vakum
 1 zona suadah selesai atau mencapai kondisi setlement 90 %,
 5 Zona proses vakum
 4 zona dalam pekerjaan persiapan (matarial pengisi, PVD, PHD, Geotextil
Non Woven, Geomembran dll).

Tabel : Rekapitulasi Kegiatan Vakum Seksi - 1

No. Zona Lokasi No Zona Lokasi

1 Zona 0 STA 0+000 s/d 0+050 19 Zona F STA 1+389 s/d 1+495
2 Zona 1 STA 0+050 s/d 0+700 20 Zona 19 STA 3+400 s/d 3+825
3 Zona 2 STA 0+750 s/d 1+150 21 Zona 22 STA 6+600 s/d 7+000
4 Zona 3 STA 2+425 s/d 2+750 22 Zona 21 STA 4+200 s/d 4+568
5 Zona 4 STA 2+750 s/d 3+080 23 Zona 20 STA 3+825 s/d 4+200
6 Zona 5 STA 4+900 s/d 5+200 24 Zona A STA 0+700 s/d 0+750
Zona 16
7 Zona 6 STA 5+200 s/d 5+575 25 (Aks. PMLT)
STA 0+900 s/d 0+250
Zona 17
8 Zona 7 STA 1+200 s/d 1+375 26 (Aks. PMLT)
STA 0+250 s/d 0+300
9 Zona 8 STA 1+500 s/d 1+800 27 Zona 18 Ramp 1-4-5
10 Zona 9 STA 1+800 s/d 2+100 28 Zona 26 Ramp 1-2-3
11 Zona 10 STA 2+150 s/d 2+375 29 Zona H STA 3+088 s/d 3+113
12 Zona 11 STA 3+113 s/d 3+400 30 Zona 23 Sta 7+165 s/d 7+ 225
13 Zona 12 STA 5+800 s/d 6+200 31 Zona 24 STA 7+450 s/d 7+750
14 Zona 13 STA 4+568 s/d 4+900 32 Zona I Oprit Kiri BT STA 0+639

15 Zona 14 STA 5+655 s/d 5+800 33 Zona J Oprit Kanan BT STA 0+639
Zona 15
16 (Aks. PMLT)
STA 1+450 s/d 0+900
17 Zona 25 STA 6+200 s/d 6+600
Zona B (Kntr
18 Tol Gate)
STA 0+908 s/d 1+016

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 98


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Keterangan :
: Selesai : Material (Material Pengisi), PVD,PHD,Geotextil Non Woven, Geomembran dll
: Proses Vakum : Belum dikerjakan

Tabel : Rekapitulasi Kegiatan Vakum Seksi – 2

No. Zona Lokasi No Zona Lokasi

1 Zona 36 A Sta 7+786 s/d 8+000 12 Zona 46 Sta 11+600 s/d 11+865
2 Zona 36 Sta 7+786 s/d 8+000 13 Zona 47 Sta 11+865 s/d 12+075
3 Zona 37 Sta 8+000 s/d 8+400 14 Zona 48 Sta 12+075 s/d 12+333
4 Zona 38 Sta 8+400 s/d 8+800 15 Zona 49 Ramp 1-2
5 Zona 39 Sta 8+800 s/d 9+200 16 Zona 50 Ramp 3
6 Zona 40 Sta 9+200 s/d 9+600 17 Zona 51 Sta 12+333 s/d 12+650
7 Zona 41 Sta 9+600 s/d 10+000 18 Zona 52 Sta 13+200 s/d 13+550
8 Zona 42 Sta 10+000 s/d 10+400 19 Zona 53 Sta 13+550 s/d 13+900
9 Zona 43 Sta 10+400 s/d 10+800 20 Zona 54 Sta 13+900 s/d 14+300
10 Zona 44 Sta 10+800 s/d 11+200 21 Zona 55 Sta 14+300 s/d 14+700
11 Zona 45 Sta 11+200 s/d 11+600 22 Zona 56 Sta 14+700 s/d 15+100
Keterangan :
: Selesai : Material (Material Pengisi), PVD,PHD,Geotextil Non Woven, Geomembran dll
: Proses Vakum : Belum dikerjakan

Tabel : Rekapitulasi Kegiatan Vakum Seksi - 3

No. Zona Lokasi No Zona Lokasi

1 Zona 27 STA 18+400 s/d 18+700 6 Zona 32 STA 16+650 s/d 16+950
2 Zona 28 STA 18+000 s/d 18+400 7 Zona 33A STA 15+200 s/d 15+625
3 Zona 29 STA 17+650 s/d 18+000 8 Zona 33B STA 12+925 s/d 13+200
4 Zona 30 STA 17+300 s/d 17+650 9 Zona 34 STA 12+925 s/d 13+200
5 Zona 31 STA 16+950 s/d 17+300 10 Zona 35 STA 12+650 s/d 12+925

Keterangan : laporan terdahulu ada 9 zona, pada bulan ini zona 33 dibagi menjadi zona 33A dan
Zona 33B, sehingga Seksi 3 ada 10 Zona Vakum
: Selesai : Material (Material Pengisi), PVD,PHD,Geotextil Non Woven, Geomembran dll
: Proses Vakum : Belum dikerjakan

Vakum Zona 23 Seksi 1 Vakum Zona 33 Seksi 3


17 April 2017 7 April 2017

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 99


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

3.4 Pekerjaan Tanah (Common Borrow Material)


Pekerjaan Common Borrow Material (CBM) adalah pekerjaan setelah proses
vakum selesai, sampai akhir April 2017 secara garis besar progres pekerjaan CBM
ini adalah :

 Seksi 1 : dari total rencana ± 7,750 Km (Sta. 0 + 000 s/d 7 + 750) Jalan
Utama, dan Akses Pemulutan (Sta. 0 + 000 s/d Sta. 1 + 498).
Masih proses pekerjaan penimbunan borrow material pada daerah Jembatan
Simpang Susun Pemulutan yaitu :
- zona 18 (Ramp 1, 4, 5),
- zona 26 (Ramp 1, 2, 3),
- zona 23 dan zona 24.
Akses Pemulutan dari ± 1,498 Km, masih terdapat pekerjaan CBM (dalam
proses penimbunan, pengahamparan dan pemadatan ± 750 m’).

 Seksi 2 : total rencana ± 4,900 Km (Sta. 7+750 - Sta. 12+650), pekerjaan


pembersihan atau land clearing dari :
- Sta. 7 + 750 s/d Sta. 9 + 000,
- Sta. 11 + 400 s/d Sta. 12 + 650.

 Seksi 3 : dari total rencana ± 9,280 Km (Sta. 12 + 650 s/d 21 + 930) Jalan
Utama, Pekerjaan Common Borrow Material CBM) :
Sudah sampai pada Sta 15 + 600 s/d 18 + 400 hanya saja pekerjaan CBM-nya
belum selesai, masih dalam proses penyelesaian.

CBM diatas Vakum Zona 29 (Seksi 3)


CBM diatas Vakum Zona 29 (Seksi 3)
28 April 2017
7 April 2017

Timbunan CBM Sta 20 + 825 Kiri (Seksi 3) CBM diatas Vakum Zona 18 (Seksi 1)
28 April 2017 28 April 2017

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 100


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

3.5 Pekerjaan Box Culvert


Penggunaan Beton precast baik untuk box culvert maupun box tunnel yang
dikerjakan pada saat ini terdapat beberapa kekurangan pada pelaksanaannya antara
lain:

 Pemasangan yang tidak rapi dan presisi (naik turun) sehingga menimbulkan
celah yang rawan rembesan air.
 Penyambungan antara box precast dengan cast in situ (konstruksi wingwall)
tidak bisa monolit karena tidak adanya stek besi pada sambungan antara
keduanya. Hal ini rawan terjadinya keretakan pada sambungan tersebut.
Seharusnya pada waktu pabrikasi box culvert precast diberi stek besi untuk
penyambungan denga kostruksi wingwall untuk sisi terluar box.
 Terdapat dua jenis konstruksi box culvert, yaitu yang dengan cover box dan
yang tanpa cover box. Hal ini belum diketahui dasar alasan ataupun perhitungan
yang melatar belakangi perbedaan desain tersebut.

Adapun Progress Pelaksanaan Box Culvert pada bulan ini sbb :

1. Sta 14+125 : pemancangan


2. Sta 14+444 : pembesian slab bawah
3. Sta 15+035 : galian konstruksi
4. Sta 15+448 : cor slab bawah
5. Sta 15+972 : granular backfill, pembesian wing wall
6. Sta 16+324 : granular backfill
7. Sta 16+641 : pemasangan box precast
8. Sta 18+744 : granular backfill

Foto Dokumentasi Pelaksanaan Pekerjaan Box Culvert

Box Culvert STA 14+125 Box Culvert STA 14+444

Box Culvert STA 15+035 Box Culvert STA 15+448


PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 101
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Box Culvert STA 15+972 Box Culvert STA 16+324

Box Culvert STA 16+641 Box Culvert STA 18+744

3.6 Pekerjaan Box Tunnel


Box Tunnel yang sedang dilaksanakan pada bulan ini adalah

1. Sta 00+250 Akses Pemulutan: granular back fill


2. Sta 00+639 : proses vakum lokasi oprit
3. Sta 14+460 : pancang, lantai kerja
4. Sta 15+430 : wing wall
5. Sta 15+985 : granular back fill
6. Sta 16+310 : pembesian cover box
7. Sta 18+900 (Over pass) : pembesian slab bawah

Box Tunnel Over pass di Sta 18+900 sempat diwacanakan digeser lokasinya di Sta
18+800 tepat di lokasi badan jalan arteri eksisting yang cross main road jalan tol
dengan bentuk skew, sebelum akhirnya di kembalikan lagi pada lokasi awal dg
bentuk simetris. Ini berdampak dengan harus dibuatnya jalan akses/oprit, mengubah
trase jalan eksisting yg informasinya merupakan jalan kabupaten. Hal ini semestinya
sudah dikoordinasikan dengan pihak2 terkait untuk menghindarkan masalah lain
yang mungkin timbul di kemudian hari

Box Tunnel STA 0+250 Akses Pemulutan Box Tunnel STA 15+430

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 102


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Box Tunnel STA 0+639

Box Tunnel STA 14+460 Box Tunnel STA 15+985

Box Tunnel STA 15+985 Box Tunnel STA 16+310

Box Tunnel STA 18+900

3.7 Pekerjaan Lapis Pondasi Agregat kelas A dan kelas B


Pelaksanaan pekerjaan dilapangan :
Pekerjaan Lapis Pondasi (Agregat Kelas A dan Kelas B) sampai saat ini adalah :
 Seksi 1 dari total 7,750 Km,
Agregat kelas B, L = ± 6,85 km (ki/ka);
Agregat kelas A, L = ± 6,85 km (ki/ka)
 Akses Pemulutan : L = ± 600 M terpasang agregat B dan agregat A ± 200 M

 Seksi 3 dari total 9,280 Km,


Agregat kelas B, L = ± 2,6 Km (ki/ka) ; Agregat kelas A, L = ± 2,3 Km (ki/ka).

 Material Agregat Kelas A dan Agregat kelas B kuwalitas materialnya, disetiap


lokasi penghamparan terjadi perbedaan, tidak ada konsistensi.
 Pemadatan agar supaya dilakukan dengan benar agar tidak terjadi segregasi
sehingga material tersebut bisa saling mengunci (interlocking).

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 103


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Hamparan Agg. B Sta 20 + 835 Kanan Hamparan Agg. B Sta 1 + 250 (Kiri) Aks PMLT
28 April 2017 28 April 2017

Suatu program pengujian rutin pengendalian mutu bahan harus dilaksanakan


untuk mengendalikan ketidak seragaman bahan yang dibawa ke lokasi peker-
jaan. Pengujian lebih lanjut harus seperti yang diperintahkan oleh Konsultan
Pengawas tetapi untuk setiap 1000 meter kubik bahan yang diproduksi paling
sedikit harus meliputi tidak kurang dari lima (5) pengujian indeks plastisitas, lima
(5) pengujian gradasi partikel, dan satu (1) penentuan kepadatan kering
maksimum menggunakan AASHTO T180, metode D. Pengujian CBR harus
dilakukan dari waktu ke waktu sebagaimana diperintahkan oleh Konsultan
Pengawas. Kepadatan dan kadar air bahan yang dipadatkan harus secara rutin
diperiksa, mengunakan AASHTO T191. Pengujian harus dilakukan sampai
seluruh kedalaman lapis tersebut pada lokasi yang ditetapkan oleh Konsultan
Pengawas, tetapi tidak boleh berselang lebih dari 200 m.

3.8 Pekerjaan Aspal Hotmix (Laston)


Pelaksanaan pekerjaan dilapangan :

Seksi 1 : Total L = 7,750km, pekerjaan aspal adalah sbb :


1. AC- Base(Asphalt Concrete Base): L = ± 6,8 km (ka/ki)
2. AC - BC(Asphalt Concrete Binder Course): L = ± 6,8 km (ka/ki)
3. AC – WC (Asphalt Concrete Wearing Course) L = ± 5.9 Km.

Seksi 3 : Total L = 9,280 Km,pekerjaan aspal adalah sbb :


1. AC- Base (Asphalt Concrete Base): L = ± 1,80 km (ka/ki)
4. AC - BC(Asphalt Concrete Binder Course): L = ± 1,65km (ka/ki)
5. AC – WC (Asphalt Concrete Wearing Course) : L = ± 0,80 km (ka).

Permasalahan yang ditemui pada pekerjaan Aspal di lapangan antara lain kondisi
seperti terlihat pada foto berikut ini:

AC-WC Sta 0 + 050 Kanan AC-WC Sta 3 + 600 Kiri


17 April 2017 26 April 2017
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 104
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

AC-WC Sta 1 + 800 Kiri AC-WC Sta 3 + 200 Kiri


26 April 2017 26 April 2017

3.9 Pekerjaan Struktur Jembatan


Jembatan Sta 1+167, Sta 1+386 dan Sta 1+483
Penurunan Timbunan Oprit di Jembatan Sta 1+167, Sta 1+389 dan Sta 1+483 yang
mengakibatkan turunnya plat injak dan retaknya wingwall sedang dilakukan
perbaikan dengan membuat konstruksi pile slab. Menggunakan tiang pancang spun
pile Ø 60 cm, dengan jumlah titik pancang pada setiap abutment = 13 titik (satu sisi)
jarak antara tiang pancang adalah 6,00 m searah main road dan 3,50 m melintang
arah main road dengan kedalaman pancang bervariasi antara 25 m – 30 m. Tebal pile
slab 30 cm , lebar 12,50 m, jarak antara pile head 6,00 m.
Pada desain pile slab hal2 yang perlu diperhitungkan dalam perencanaan desain
antara lain sebagai berikut:
 Analisa kondisi tanah, untuk mengetahui kemampuan daya dukung tiang pancang
,perlu dilakukan analisis struktur secara menyeluruh,
 Daya dukung tiang pancang dihitung berdasarkan nilai N-SPT yang didapat dari
uji tanah di lapangan,
 Penentuan beban – beban yang bekerja pada struktur baik beban gravitasi / vertikal
maupun beban gempa / lateral sehingga diharapkan struktur tidak mengalami
kegagalan struktur apabila terjadi gempa ringan, sedang, ataupun kuat.
 Perhitungan Struktur, dilakukan analisis perhitungan struktur yang menyeluruh
(deformasi maksimum pada struktur slab on pile, daya dukung tanah, kontrol
momen, kontrol gaya aksial dan lateral, kontrol kekuatan bahan, dll) meliputi:
 Perencanaan Struktur Bawah : perhitungan kapasitas tiang pancang, daya
dukung tiang pancang, Daya Dukung Friksi Tiang Pancang
 Perencanaan Struktur Atas : Perhitungan tulangan slab dan tulangan pile head

Foto Dokumentasi Pelaksanaan Pile Slab

Pemancangan Pile Slab Jbt STA 1+167 Pemancangan Pile Slab Jbt STA 1+389

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 105


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Pemancangan Pile Slab Jbt STA 1+483 Pembesian Pile Head Jbt STA 1+167

Pembesian Pile slab Jbt STA 1+167

Jembatan Sta. 5 + 613


Pekerjaan yang sedang dilaksanakan pada bulan ini adalah pemasangan paving blok pada
lereng timbunan oprit abutment 2 di atas retaining wall. Pemasangan Paving blok ini
sementara dilakukan pada abutment 2, sedangkan pada abutment 1 telah terpasang slope
protection di atas retaining wall menggunakan pasangan batu, dimana banyak terdapat
keretakan2 dan perlu diperbaiki.

Slope protection abt 1 Jbt Sta 5+613 Slope protection abt2 Jbt Sta 5+613

Jembatan Simpang Susun (SS) Pemulutan Sta 7+126

Pada bulan ini tidak ada progress kegiatan pada struktur jembatan, pelaksanaan pekerjaan
retaining wall sementara tidak dilanjutkan dulu menunggu proses vakum selesai untuk
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 106
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

meminimalisasi kemungkinan pengaruh dari proses vakum terhadap struktur retaining


wall. Pekerjaan Vakum yg sedang dilaksanakan pada lokasi main road, ramp 1, ramp 2,
ramp 3 dan ramp 4.

Jbt SS Pemulutan STA 7+126 Main Road Jbt SS Pemulutan STA 7+126

Ramp 1 Jbt SS Pemulutan STA 7+126 Ramp 2 & 3 Jbt SS Pemulutan STA 7+126
Jembatan Sta 17+677
Progress Pekerjaan pada jembatan Sta 17+677 adalah pengecoran slab jembatan dan
penimbunan Common Borrow Material di main road dan oprit jembatan. Dilanjutkan
dengan pembesian dan pemasangan bekisting untuk barrier jembatan

Slab Jbt STA 17+677 Pembesian Barrier Jbt STA 17+677

Oprit Jbt STA 17+677 arah Indralaya Oprit Jbt STA 17+677 arah Palembang

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 107


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Jembatan Sta 20+866

Dilaksanakan pekerjaan pembuatan Retaining Wall pada abutment 1 dan abutment 2.


Retaining Wall menggunakan beton bertulang dan didesain terpisah dari abutment (tidak
menyatu atau berdiri sendiri). Perlu dijadikan perhatian adalah kekuatan retaining wall
terhadap gaya guling maupun gaya geser dikarenakan timbunan oprit pada jembatan STA
20+868 cukup tinggi ( ±7,00 m) yg menyebabkan gaya aktif tanah cukup besar. Apakah
sudah dilaksanakan perhitungan analisa struktur secara cermat agar terhindar dari
kegagalan struktur seperti retak, retaining wall terdorong ataupun mengalami penurunan
(settlement).

Retaining wall abt 1 Jbt STA 20+868 Retaining wall abt 2 Jbt STA 20+868

3.10 Pekerjaan Rigid Pavement


Permasalahan/kerusakan yang ditemui pada pekerjaan Rigid Pavement di lapangan
antara lain kondisi seperti terlihat pada foto berikut ini :

Rigid Retak di Sta 20 + 050 (Tol Gate)/Kiri Rigid Retak di Sta 20 + 050 (Tol Gate)/Kiri
Foto tgl. 28 April 2017 Foto tgl. 28 April 2017

3.11 Pekerjaan Tol Gate


Ada 3 unit pekerjaan tol gate (termasuk kantor tol gate) yang sedang dilaksanakan
yaitu tol gate seksi 1 (Sta 0 + 975), tol gate akses pemulutan (sta 0 + 000 akses
pemulutan) dan tol gate seksi 3 (sta 20 + 050). Kemajuan pekerjaan ketiga tol gate
ini dirasakan sangat lambat sekali, terutama tol gate akses pemulutan yang sampai
saat ini pekerjaan yg sedang dilakukan adalah galian konstruksi tiang pancang dan
penimbunan untuk lokasi kantor tol gate. Hal ini kemungkinan ada kaitannya
dengan proses penimbunan badan jalan yg mengalami keterlambatan sehingga
pekerjaan perkerasan (rigid pavement) pada tol gate belum bisa dilaksanakan.
Untuk Tol gate seksi 1 saat ini sedang dilaksanakan pemasangan ACP (Aluminium
Composite Panel) pada atap dan plafon serta tiang tol gate, bangunan kantor tahap
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 108
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

pemasangan batu alam pada dinding luar. Sedangkan Tol gate seksi 3 selesai
pemasangan atap tol gate, pembuatan pulau, sedangkan bangunan kantor pada
proses pemasangan rangka plafon.

Tol Gate seksi 1 STA 0+975 Kantor Tol Gate seksi 1 STA 0+975

Tol Gate seksi 3 STA 20+050 Kantor Tol Gate seksi 3 STA 20+050

Kantor Tol Gate Akses Pemulutan


Tol Gate Akses Pemulutan STA 0+000 STA 0+000

3.12 Pekerjaan Guard rail


Seksi 1 (satu) dan Exit Pemulutan
1. Sta. 0 + 075 s/d Sta. 0 + 800 (kr/kn)
2. Sta. 1 + 170 s/d Sta. 3 + 000 (kr/kn)
3. Sta. 3 + 100 s/d Sta. 5 + 600 (kr/kn)
4. Sta. 5 + 700 s/d Sta. 6 + 800 (kr/kn)

Seksi 3 (tiga)
1. Sta. 19 + 050 s/d Sta. 20 + 050 (kr/kn)
2. Sta. 20 + 200 s/d Sta. 20 + 500 (kr/kn)
3. Sta. 21 + 125 s/d Sta. 21 + 900 (kr/kn)

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 109


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

3.13 Pekerjaaan Pagar Rumija/Row


Seksi (satu)
1. Sta. 0 + 030 s/d Sta. 0 + 700 (kr)
2. Sta. 0 + 800 s/d Sta. 1 + 300 (kr)
3. Sta. 1 + 500 s/d Sta. 1 + 900 (kr)
4. Sta. 2 + 000 s/d Sta. 2 + 950 (kr)
5. Sta. 3 + 100 s/d Sta. 5 + 600 (kr)
6. Sta. 6 + 000 s/d Sta. 6 + 500 (kr)
7. Sta. 0 + 050 s/d Sta. 0 + 800 (kn)
8. Sta. 1 + 000 s/d Sta. 1 + 600 (kn)
9. Sta. 2 + 800 s/d Sta. 4 + 550 (kn)
10. Sta. 4 + 625 s/d Sta. 6 + 800 (kn)

Seksi 3 (tiga)
1. Sta. 16 + 400 s/d Sta. 17 + 400 (kr)
2. Sta. 17 + 800 s/d Sta. 18 + 300 (kr)
3. Sta. 18 + 600 s/d Sta. 19 + 900 (kr)
4. Sta. 20 + 100 s/d Sta. 20 + 950 (kr)
5. Sta. 21 + 000 s/d Sta. 21 + 930 (kr)
6. Sta. 18 + 950 s/d Sta. 19 + 700 (kn)
7. Sta. 20 + 100 s/d Sta. 20 + 950 (kn)
8. Sta. 21 + 000 s/d Sta. 21 + 850 (kn).

3.12 Pelaksanaan Manajemen K3 dan Lingkungan


Pelaksanaan program K3 dan lingkungan (K3L) pada kegiatan konstruksi jalan tol
Palembang-Indralaya hingga laporan ini disusun secara umum telah dilaksanakan
dengan cukup baik dan konsisten. Pengawasan di lapangan secara menerus dalam
penggunaan APD dilakukan secara rutin oleh petugas K3 (Safety Patrol).
Pelaksanaan program pengelolaan dan pemantauan lingkungan juga secara umum
telah dilakukan sesuai dengan arahan yang tertuang pada dokumen Rencana
Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL)
Pembangunan Jalan Tol Palembang-Indralaya.
Berdasarkan informasi dari kontraktor dan laporan ketidak sesuaian (NCR) dari
konsultan pengawas diketahui bahwa hingga bulan April 2017 tidak terjadi
kecelakaan kerja yang menyebabkan cacat atau kematian (fatality accident) dalam
pelaksanaan konstruksi jalan tol Palembang - Indralaya. Rapat bulanan yang
membahas masalah penerapan program K3L juga dilakukan oleh pihak kontraktor
dan konsultan pengawas setiap bulan dengan melibatkan pihak sub kontraktor.
Meskipun demikian, hingga bulan April 2017, laporan tertulis mengenai penerapan
program K3L, termasuk catatan, dokumentasi dan hasil analisis tentang keberhasilan
penerapan K3L dari pihak kontraktor hingga laporan ini disusun masih belum
diperoleh secara maksimal.
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 110
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Hasil kunjungan lapangan bulan April 2017 menunjukkan bahwa secara umum
program K3L yang direncanakan telah dilaksanakan secara rutin, antara lain
pemasangan rambu-rambu lalulintas, pembatasan kecepatan truk pengangkut
material timbunan, penggunaan pengaman bagi pekerja di ketinggian, dan lain-lain.
Penanaman rumput pada tebing jalan juga dilakukan untuk meminimalkan
terjadinya longsor dan erosi tanah yang dapat menimbulkan pencemaran air
permukaan. Meskipun demikian, pada cukup banyak lokasi, tebing jalan tergerus
aliran air akibat tingginya curah hujan. Penyebab terjadinya erosi ini antara lain
adalah tanaman rumput yang belum tumbuh maksimal, lereng tebing yang curam
dan tanah yang kurang dipadatkan. Selain itu, pada tahap konstruksi ini masih
dijumpai gundukan batu koral di sepanjang guardrail yang menghalangi aliran air
dan menyebabkan aliran air terkumpul menuju ke satu titik dan menyebabkan
terjadinya erosi pada tebing jalan.

Sta 01+225 Sta 01+400

Sta 04+900 Sta 21+800

Gambar. Erosi tebing jalan


Dari sudut pengelolaan lingkungan, partikel tanah yang terbawa bersama aliran air
dapat menyebabkan terjadinya pendangkalan pada saluran/badan air penerima dan
selanjutnya akan menurunkan daya tampung pada saluran/badan air tersebut, serta
berpotensi untuk meningkatkan tinggi genangan air dan mengganggu pola aliran air.
Selain itu, parit-parit yang terbentuk pada tebing jalan akan berdampak terhadap
estetika lingkungan. Beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk meminimalkan
erosi ini antara lain adalah dengan mengurangi/menghilangkan penghalang laju
aliran air hujan di sepanjang jalan tol, seperti gundukan batu agregat sisa bahu jalan
di sepanjang guard-rail, sehingga volume air yang mengalir akan tersebar atau tidak
terkumpul pada satu titik. Pada lokasi yang diketahui lebih rendah dapat dibuatkan
saluran, sehingga aliran air tidak merusak tebing jalan.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 111


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Kegiatan pengelolaan dampak berupa perubahan pola aliran air dilakukan dengan
tidak menutup/menimbun saluran air/sungai kecil dan atau dengan memperbesar
saluran yang melintasi jalan tol. Pengelolaan dampak berupa terhambatnya aliran air
antara lain telah dilakukan dengan memperbesar/memperbaiki saluran yang
melintasi jalan tol dan beberapa box culvert juga telah dibangun yang nantinya
diharapkan akan dapat memperlancar aliran air dari daerah sekitarnya.Berdasarkan
data dari kontraktor, box culvert/water balance yang akan dibangun di sepanjang
jalan tol ini berjumlah 43 buah. Penentuan lokasi pembangunan box culvert ini
tentunya telah didasarkan pada hasil studi dan perencanaan yang matang, sehingga
lokasi box culvert akan berada pada daerah rendahan yang akan menerima dan
mengalirkan air dari daerah sekitarnya.

Hasil kunjungan lapangan menunjukkan bahwa cukup banyak box culvert yang
telah dibangun tetapi tidak/belum berfungsi secara optimal. Hal ini disebabkan
karena air dari sebelah kiri dan kanan box culvert masih belum atau tidak dapat
mengalir akibat adanya timbunan/gundukan tanah atau bekas jalan kerja yang
menghalangi aliran air masih belum disingkirkan. Untuk menghindari terjadinya
banjir/ meningkatnya tinggi dan lama genangan di daerah sekitarnya, diharapkan
dapat segera dilakukan pembuatan/pembersihan saluran dari timbunan/gundukan
tanah atau bekas jalan kerja, sehingga aliran air dari sebelah kiri dan kanan box
culvert menjadi lancar.

Sta 00+050 Sta 00+318

Sta 06+000 Sta 04+900

Gambar. Beberapa box culvert yang telah dibangun tetapi masih belum
difungsikan secara maksimal.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 112


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Berdasarkan hasil kunjungan lapangan, ditemukan cukup banyak saluran-saluran


yang dilintasi jalan tol yang aliran airnya tidak difasilitasi oleh box culvert. Kondisi
ini dapat memperlambat laju aliran air dan meningkatkan tinggi genangan (banjir) di
areal sekitarnya, khususnya pada musim hujan, yang pada akhirnya dapat
menimbulkan gangguan pada usahatani masyarakat. Hal ini dapat diantisipasi
melalui pembuatan saluran memanjang jalan tol atau saluran drainase samping jalan
yang menuju ke box culvert terdekat, sehingga gangguan terhadap pola aliran air
akan dapat diminimalkan.

Pada beberapa lokasi di seksi 3 pembangunan box culvert masih pada tahap
konstruksi dan sebagian lagi belum konstruksi. Pola aliran air wilayah sekitarnya
juga berpotensi untuk mengalami gangguan akibat kegiatan ini. Jalan kerja yang
melintasi saluran akan memperkecil debit air yang mengalir dan berpotensi untuk
meningkatkan tinggi genangan dan lama genangan daerah rawa di sekitarnya. Jalan
kerja yang melintasi saluran sebaiknya dilengkapi dengan lubang saluran yang
cukup besar, sehingga gangguan terhadap pola aliran air dapat diminimalkan.

Sta 13+700 Sta 16+650

Sta 18+150 Sta 18+750

Gambar. Jalan kerja yang melintasi saluran

Penerapan program K3L semestinya juga dilakukan pada lokasi penggalian tanah
timbunan (quarry) dan Aspalt Mixing Plant (AMP), meskipun kegiatan penggalian
dan AMP dilakukan oleh subkontraktor. Pengelolaan K3L dalam hal ini juga
merupakan tanggung jawab dari kontraktor konstruksi jalan tol Palindra (PT. HKi).
Dalam kontrak kerjasama untuk kegiatan ini seharusnya telah dicantumkan
kewajiban dari perusahaan untuk melaksanakan kegiatan K3L sesuai dengan arahan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 113


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

yang tertuang pada dokumen Upaya pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya
Pemantauan Lingkungan (UPL). Berdasarkan laporan ketidaksesuaian (NCR) dari
Konsultan Pengawas diketahui bahwa penerapan program K3L pada AMP Hk aston
telah dilaksanakan, meski belum maksimal dan berkelanjutan.

Hasil kunjungan lapangan bulan April 2017 menunjukkan bahwa kegiatan


pengelolaan lingkungan pada lokasi penggalian tanah timbunan di Quarry 1 dan
Quarry 2 di Desa Pulau Semambu kondisinya masih seperti bulan-bulan sebelumnya
dan belum dilaksanakan secara maksimal. Penggalian tanah timbunan pada Quarry I
sudah tidak dilakukan lagi. Areal bekas galian pada Quarry 1 hampir seluruhnya
telah terisi air membentuk kolam yang cukup besar. Penggalian tanah timbunan
pada lokasi Quarry 2 masih terus berlangsung, lubang galian tampak semakin
dalam. Kondisi ini dapat berpotensi untuk terjadinya masalah K3L bagi pekerja,
masyarakat sekitar dan juga lingkungan hidup.Kegiatan pengelolaan dan
pemantauan lingkungan pada lokasi galian tanah timbunan seharusnya menjadi
kewajiban perusahaan sesuai dengan komitmen yang telah disepakati dalam
dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan (UPL) untuk kegiatan galian tanah timbunan.

Pelaksanaan program K3L seharusnya didokumentasikan dengan baik dan


digunakan untuk mengidentifikasi ketidaksesuaian, tindakan perbaikan/koreksi dan
pencegahan yang harus segera dilakukan. Peran serta pihak manajemen dalam hal
ini sangat diperlukan untuk menjamin agar pelaksanaan program K3L dapat
dilakukan secara sistematik, efisien dan efektif. Laporan dari kontraktor mengenai
pelaksanaan program K3Lsebaiknya disusun secara periodik, sebagai laporan
kepada pihak manajemen dan pihak-pihak terkait. Berdasarkan catatan, dokumentasi
dan analisis terhadap keberhasilan/kegagalan dan kendala dalam penerapan program
K3L yang telah direncanakan akan dapat dilakukan antisipasi dan perubahan
terhadap program K3L yang telah dilakukan.

3.12 Quality Assurance Dan Pengawasan


Pelaksanaan penjaminan mutu yang diperankan oleh konsultan pengawas sampai
akhir bulan April 2017 dinilai masih belum effektif terbukti dengan masih
kurangnya beberapa dokumen yang disyaratkan untuk pelaksanaan kerja seperti :

1. Justifikasi teknis untuk beberapa perubahan desain


2. Shop drawing
3. Perhitungan struktur retaining wall
4. Jumlah pengujian material tanah timbunan,
5. Jumlah pengujian material Agregat,
6. Jumlah pengujian struktur beton,
7. Jumlah pengujian asphalt hot mix.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 114


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Beberapa penyimpangan masih belum ditemukan perintah penghentian


pekerjakan seperti:

1. Pemasangan guard rail yang tidak sesuai dengan posisi yang seharusnya dan
ketinggian yang tidak sesuai dengan shop drawing.
2. Pekerjaan prime coat pada ram 5, dimana kondisi agregate kelas A belum
padat.
3. Pekerjaan borrow material, kurangnya kontrol dari pengawas lapangan
masih terjadi material yang dikirim dan dihampar adalah tanah bercampur
bongkahan akar kayu, yang masih basah, jenuh air,
4. Pekerjaan penghamparan agregat kelas A dan kelas B dilapangan tidak
dijalankannya kontrol rutin setiap 1000 m³ material yang dihampar diambil
sampel dan dilakukan pengetesan dilaboratorium al. grading material, sifat -
sifat material agregat, CBR laboratorium dan kepadatan
5. Pekerjaan penghamparan aspal hot mix,
6. Pekerjaan rigid pavement,
7. Pemasangan guard rail

Dampak dari hal tersebut adalah tidak bisa dipastikan mutu pekerjaannya atau
dengan kata lain pekerjaan sulit dikatakan baik ( tidak sesuai RTA dan standar
mutu yang telah ditetapkan )

“Diharapkan kedepan pihak Konsultan Pengawas Supervisi dapat memerankan


fungsi Penjaminan Mutu sebagai mana mestinya sehinga hasil pekerjaan
terjamin mutunya karena telah melalui prosedur yang benar”

Tidak berfungsinya sistem mutu, apabila terdapat hal-hal sbb:


 Pengabaian prosedur kerja,
 Data laboratorium tidak ada kontiniutas pengujian dilapangan,
 Ketidak mampu menolak material yang tidak memenuhi syarat mutu,
 Melanjutkan pekerjaan dimana sebetulnya harus di holding dulu sebelum ada
perbaikan.

Beberapa tindakan telah PMI lakukan untuk mendorong penjaminan mutu


pekerjaan diantaranya dengan mengingatkan beberapa hal penting yang harus
dilakukan diantaranya dengan diskusi,menyampaikan foto-foto ketidaksesuaian,
solusi perbaikan pekerjaan dengan pihak-pihak terkait di HKJT, bahkan melalui
Pimpro, dan pengirim/ menyampaikan beberapa format – format pelaksanaan
pengendalian mutu, terakhir pada bulan Januari 2017 melalui koordinasi
langsung di kantor konsultan supervisi.

3.12 Quality Control


Peran quality control menjadi tanggung jawab kontraktor pelaksana dalam hal ini
PT.HKi dimana harus mempunyai suatu sistem jaminan mutu yang tertuang dalam
Pengendalian Mutu (QC).
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 115
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Tujuan utama Quality Control Plan (QC Plan) ini adalah untuk menjamin mutu
pekerjaan sesuai dengan persyaratan kontraknya.
Pengendalian mutu memerlukan proses dan tidak bisa secara instan, dimulai dari
pemilihan material yang baik proses pelaksanaan dengan cara – cara benar,
dikerjakan oleh tenaga yang qualified, didukung dengan alat-alat yang tepat.
Pengabaian salah satu unsur tersebut diatas dipastikan hasil pekerjaan tidak akan
mencapai sasaran mutu yang baik. Standar rujukan untuk pengujian adalah yang
digunakan untuk pekerjaan jalan seperti : AASHTO, JIS, PBI, SNI, AWS dan
sebagainya. Jumlah pengujian (frekwensi) harus sesuai dengan spesifikasi atau
standar rujukan agar hasil pengujian mempunyai akurasi ( ketelitian ) tinggi.

Kesalahan pelaksanaan yang sering terulang


Ada beberapa pekerjaan yang perlu diingatkan dimana kesalahannyasering terulang
yaitu pekerjaan borrow material, pekerjaan pondasi agregat, dan pekerjaan struktur,
rigid pavement sbb :

 Pekerjaan Borrow Material


Ketidaksesuaian yang terus menerus terulang adalah cara dan ketentuan
pemadatan, yang kurang sempurna di mana ketebalan > 20 cm, ketebalan ≥
30 cm dapat dilakukan tergantung type alat yang digunakan sebagai alat
pemadat, dan ijin Direksi Teknik.

 Pekerjaan Agregat kelas A dan kelas B


Ketidaksesuaian yang sering terulang adalah gradasi dan combain material
yang tidak konsisten dimana sering terlalu banyak butiran halusnya/lumpur,
kadar air tinggi, terkadang terjadi segregasi pada saat pemadatan
berlangsung.

 Pekerjaan Jembatan
Ketidak sesuaian yang sering terulang adalah pekerjaan pada oprit jembatan
dan pelaksanaan pekerjaan pondasi , yang tidak sesuai spesifikasi teknik.

a. Pekerjaan Oprit Jembatan


 Permasalahan yang biasa dan sering terjadi adalah pemadatan yang
tidak maksimal tidak dilakukan lapis per lapis sesuai ketentuan
spesifikasi teknik, ≥ 30 cm tergantu kemapuan alat pemadat
(compacter) dan alat pemadatan yang tidak bisa mencapai daerah-
daerah dekat abutmen. Kondisi ini akan membebani abutmen, karena
beban yang diakibatkan beban kendaraan yang seharusnya diterima
timbunan akan dibebankan ke abutmen.

 Kegagalan Plat Injak


Struktur plat injak adalah untuk mencegah terjadinya penurunan
setempat (settlement) pada tanah dasar di belakang jembatan, yang
diakibatkan adanya beban kendaraan sebagai beban terpusat pada
daerah di belakang back wall abutment, dimana kendaraan

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 116


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

cenderung mengurangi kecepatan bila hendak memasuki jembatan


tepat di belakang back wall abutment, sehingga diperlukan suatu
struktur beton bertulang yang harus mampu menahan beban akibat
gaya rem kendaraan dan beban kendaraan.Kerusakan Plat Injak bisa
dikarenakan oleh kualitas pelaksanaan (beton) yang jelek atau
pemadatan granular backfill yang tidak sempurna di bawahnya.

 Wing Wall Lepas


Wingwall merupakan suatu dinding samping pada dinding belakang
abutmen yang didesain untuk membantu atau menahan tekanan
tanah/ materil backfill di belakang abutment. Ketika konstruksi
Wing Wall lepas, terjadi pergerakan timbunan material dibelakang
abutment (longsor). Perlu dipikirkan konstruksi penguat wing di box
Tunnel STA. 0 + 639 (kr) yang mengalami retakbila terjadi longsor
akan jatuh ke arah lajur lalu lintas jalan tol.

b. Pekerjaan Pondasi Jembatan


 Memastikan bahwa pondasi jembatan duduk pada tanah keras, salah
satunya dengan menggunakan pondasi dalam atau tiang pancang.
Untuk memastikan pemancangan sudah mencapai tanah keras sesuai
desain, tentunya dengan melihat data borlock (sondir boring) data
kalendering dan hasil test Pile Driving Analyzer (PDA), sampai saat
ini belum didapatkan data untuk meyakin bahwa hasi dari test
tersebut sudah masuk sesuai dengan ketentuan/ desain.

 Sambungan tiang pancang kurang sempurna dalam perencanan


tentunya satu tiang pancang berapapun panjangnya adalah satu
kesatuan yang utuh, untuk mencapai tanah keras dilapangan
dilakukan penyambungan (las),hanya saja penyambungan ini mutlak
harus dilaksanakan sesuai ketentuan sehingga mendapatkan
sambungan yang kokoh. Persoalan timbul ketika penyambungan ini
dilaksanakan seadanya (tidak mengikuti persyaratan) dimana akibat
beban kendaraan yang dapat menyebabkan sambungan putus,
ketika salah satu tiang putus maka daya dukung tiang (kelompok
tiang) akan berkurang yang kemungkinan akan bisa menyebabkan
jembatan runtuh. Kasus dilapangan yang sering terjadi adalah cara
penyambungan yang tidak sesuai spesifikasi baik mengenai tebal
maupun kotinuitas pengelasan.

c. Pekerjaan Rigid Pavement


Beberapa penyebab kegagalan dalam pelaksanaan pekerjaan rigid
pavemen yang sering dijumpai dilapangan sbb :
 Tidak terlepas dari pelaksanaan pekerjaan pemasangan dowel,
terkadang yang sering dijumpai pemasangan tidak mengikuti gambar
rencana/Shop Drawing.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 117


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

 Pemasangan dowel benar sesuai gambar rencana/ Shop Drawing,


akan tetapi luput dari control pengawasan ini yang sering terjadi
dilapangan sehingga hasil pelaksanaan dilapangan berdampak pada
produk rigid, terjadi retak, air masuk melalui celah-celah retakan,
pumping, lama kelamaan pecah pada titik sambungan sekmen
(dowel).

 Mutu beton itu sendiri perlu dilakukan kontrol rutin setiap


pengiriman produk beton sampai dilapangan sesuai ketentuan dalam
Spesikasi Teknik.

 Pelaksanaan pemadatan, terkadang pekerja lupa menggunakan


vibrator penggera.

 Perawatan beton sebelum sampai umur beton untuk dilakukan/


dibebani, masa curing beton terkadang terabaikan oleh pekerja
dilapangan.

Untuk mengatasi kesalahan dalam pemasangan dowel pada rigid


pavemen, dan efek yang timbul dari kesalah tersebut, sebagai ilustari
dapat dilihat pada gambar dan tabel di bawah ini :

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 118


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

IV. KETIDAKSESUAIAN PELAKSANAAN


4.1 Holding Point Pekerjaan
Berdasarkan temuan konsultan PMI hingga akhir bulan April 2017, ada beberapa
keridaksesuain pelaksanaan pekerjaan dilapangan, dalam hal ini telah dibahas di
forum rapat pertemuan proyek.
Holding Point merupakan titik penting dalam proses pelaksanaan suatu proyek,
dimana hal ini sangat menentukan dan berpengaruh pada kelancaran dan
kesuksesan langkah pelaksanaan berikutnya maupun penyelesaian proyek secara
keseluruhan. Beberapa holding point yang disarankan pada pelaksanaan paket
Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya :
1. Borrow Material
Pekerjaan timbunan (Borrow Material) adalah timbunan yang berfungsi
sebagai badan jalan, pekerjaan tersebut meliputi :
- Material timbunan itu sendiri harus sesuai dengan Job Mix Formula yang
berdasarkan ketentuan Spesifikasi Teknik.
- Penghamparan dan pemadatan, yang lazim dilapangan ialah layer by layer
dengan ketebal 20 – 30 cm, tidak ditemukan.
- Jangkauan pemadatan sampai ketepi timbunan tidak maksimal, karena
mengikuti kemiringan (kemiringan badan jalan dibentuk lebih awal), yang
baik pemadatan sampai ketepi badan jalan yang sisi luar tegak lurus,
setelah elevasi yang telah ditetapkankepadatan ≥ 95%, kemudian
dibentuklah kemiringan sesuai dengan gambar shop drawing.
2. Backfill
Pekerjaan backfill adalah timbunan dibelakang bangunan abutmen, box
culvert dan box tunnel, maupun jembatan hal ini juga harus dilaksanakan
layer by layer, sama dengan ketentuan pekerjaan borrow material, juga tidak
maksimal, baik pengadaan material maupun pelaksaan pekerjaan.
3. Top Subgrade
Pada lokasi badan jalan (subgrade) yang telah mencapai elevasi rencana dan
kemiringan sesuai shop drawing (alignemen vertikal)selanjutnya hamparan
Lapis Pondasi Agregat Kelas B dan Kelas A sebagai lapis pondasi perlu
dilakukan pengecekan yang baik, meliputi :
- Pengecekan elevasi top subgrade, apakah telah sesuai dengan elevasi
rencana dan kerataan sesuai dengan toleransi yang diizinkan.
- Cross section dan long section apakah sudah sesuai super elevasi
rencana (Alignemen Vertikal dan Horizontal).
- Kepadatan, apakah sudah dicek derajat kepadatan subgrade sesuai
persyaratan Spesifikasi Teknis, serta jika perlu dilakukan uji proof
rolling.

Konsultan supervisi harus dapat menyajikan data-data pengujian holding


point termasuk sebagai bukti pekerjaan sebagaimana mestinya.
Di lapangan masih terlihat adanya lereng yang terkena gerusan air hujan
yang menandakan pemadatan lereng belum sempurna.
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 119
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

4. Permukaan Pondasi Agregat A


Pada lokasi di mana pondasi agregat A telah mencapai elevasi rencana
sebelum melangkah ke pekerjaan selanjutnya berupa penghamparan lapis
perkerasan aspal ataupun rigid pavement. Perlu dilakukan pengecekan
bersama meliputi :
- Pengecekan elevasi dan super elevasi lapis pondasi agregat A sesuai
dengan rencana.
- Kemiringan melintang dan memanjang sesuai dengan rencana. Kepadatan
pondasi agregat apakah sudah cek sesuai dengan spesifikasi teknik serta
jika perlukah dilakukan uji proof rolling.
- Konsultan supervisi harus dapat menyajikan data-data pengujian holding
point jika terjadi ketidak sesuaian termasuk sebagai bukti pekerjaan
sebagaimana mestinya sesuai ketentuan.
5. Pekerjaan Aspal
Pekerjaan Aspal Hot Mix masih dijumpai pekerjaan yang retak dan pecah,
jenis pekerjaan : AC – Base ; AC – BC ; AC – WC, seperti yang telah
diuraikan pada Bab.3.8. pelaksanaan pekerjaan. Kerusakan – kerusakan
tersebut dipengaruhi banyak faktor :
- Dapat terjadi akibat borrow material yang kurang sempurna pemadatan,
- Atau Lapis pondasi agregat yang kurang sempurna dari mutu material atau
dari pelaksanaan dilapangan,
- Dapat terjadi akibat mutu dan pelaksanaan pekerjaan Aspal Hot mix.
Kejadian tersebut perlu pengujiaan atau test - test terhadap kerusakan
yang harus dilakukan oleh pihak kontraktor dan konsultan supervisi
dilapangan/ lokasi kerusakan dan pengujian di laboratorium.
6. Pekerjaan Rigid Pavement
Pekerjaan rigid pavement seperti yang telah diuraikan pada Bab.3.10,
kerusakan rigid pavement yang sering dijumapai adalah akibat dari
pelaksanan pekerjaan tanpa pengawasan yang baik, dan pelaksana dilapangan
kurang mengerti prosedur kerja dan cara kerja yang baik, pekerjaan dilepas
pada tukang.
7. Pekerjaan Struktur Jembatan
Pekerjaan struktur jembatan telah diuraikan pada Bab. 3.9, kerusakan atau
kegagalan terjadi ada beberapa faktor penyebab berdasarkan pengamatan
langsung dilapangan sbb :
 Perubahan struktur yang mengadopsi dari DED/Basic Design menjadi
Shop Drawing, juga tidak mengantisipasi kemungkinan – kemungkinan
yang akan terjadi misalnya :
- Tinggi rencana oprit
- Kondisi exisisting dibelakang abutmen jembatan.
 Pelaksanaan pekerjaan dilapangan yang dikerjakan oleh tukang/pekerja,
didampingi oleh Mandor kerja.
 Tidak berjalannya Standart Oprasional Pelaksanaan (SOP) dari
pengawasan dilapangan.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 120


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

8. Pelaksanaan Manajemen K3 dan Lingkungan


Berdasarkan pantauan dan pengamatan dilapangan team PMI pada bulan
April 2017 K3 telah berjalan sesuai ketentuan, dapat dikatakan SOP sudah
berjalan sesuai anjuran dan ketentuan.
Yang menjadi pertanyaan adalah UPL dan UKL yang belum dilengkapi oleh
pihak Kontraktor dan Sub.Kontraktor ditandai belum ditemukannya
data/Dokument tersebut dilapangan.

4.2 Non Conformance Report ( NCR )


Pada proyek pembangunan jalan tol Palindra NCR berupa Instruksi Lapangan (SI)
dari Konsultan Pengawas yang ditujukan kepada pihak Kontraktor Pelaksana
(Hki), atau pun bukti telah dilakukan perbaikan kerusakan dilapangan sampai
dengan bulan April 2017,belum didapatkan oleh PMI. Akan tetapi pada forum –
forum pertemuan/ rapat sering kali disampaikan bahwa kami“ Konsultan
Pengawas” telah meluncurkan Site Instruksi (SI).
Sering terjadi anggapan bahwa ketidak sesuaian / kesalahan pelaksanaan karena
sesuatu hal adalah sesuatu yang harus ditup tutupi sehingga NCR tidak harus
diterbitkan , kondisi seperti tersebut akan merugikan, karena pada suatu saat tidak
bisa dilacak dokumen yang berhubungan dengan pekerjaan yang berkaitan bila
terjadi kegagalan struktur.

“Apabila dilapangan ditemukan beberapa ketidaksesuaian pekerjaannamun


tidak di keluarkan NCR/SI dari Konsultan Pengawas, maka sangat merugikan
proyek. Diharapkan kedepan pelaksanaan pekerjaan dilakukan sesuai
prosedur sehingga dapat dihindari timbulnya ketidak sesuaian / terjadi
penyimpangan. Dari rekaman NCR ini dapat diketahui sejauh mana mutu
pekerjaa, semakin banyak penyimpangan berarti sulituntuk dikatakan mutu
pekerjaan baik”.

V. MANAJEMEN PENGENDALIAN PROYEK

Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya dengan panjang 21,93 Km yang
dimulai dan masuk dari Jalan Nasional Lingkar Selatan Palembang sebagai Sta 0+000 jalan
Nasional Simpang Indralaya Sta 21+930 dibagi menjadi 3 (tiga) Seksi sebagai berikut :

A. Seksi 1 :
1. Seksi 1 (satu), Terdiri dari :
a. Main Road dari Palembang Sta 0 + 000 s/d Sta 7+750 sepanjang 7,75 Km,
b. Intersection pada jalan Nasional Sta 0 + 000 ke arah Jakabaring 0,25 Km dan ke
arah Keramasan 0,25 Km,
c. Jalan Akses Pemulutan sepanjang 1,498 Km,
d. Intersection jalan Akses Pemulutan pada jalan Nasional arah Palembang 0,30 Km
dan arah Simpang Indralaya 0,30 Km,
e. Nilai Kontrak Rp 1.102.580.961.000,00.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 121


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Tahap awal, Seksi 1 ini dijadwalkan dari 23 Februari 2016 sampai dengan 31
Desember 2016 dengan waktu pelaksanaan 313 Hari Kalender dan merupakan
kontrak anak 1 Seksi 1. Seiring perjalanan waktu didalam pelaksanaannya pada Seksi
1 (satu) banyak mengalami permasalahan sehingga sampai tanggal 31 Desember 2016
progres fisik hanya mencapai 69,475 % dari rencana 98,964 %.
Menurut kajian Teknis Konsultan Supervisi PT. Cipta Strada dengan permasalahan yang
ada kontrak anak 1 Seksi 1(satu) ini diusulkan untuk perpanjangan waktu dan dari hasil
kajian teknis Konsultan Supervisi waktu pelaksanaan disetujui berubah menjadi 402 Hari
Kalender sampai dengan 31 Maret 2017 dan dari sini terbitlah Addendum 1kontrak anak 1
Seksi 1 (satu).
Waktu berjalan terus sampai dengan 31 Maret 2017 progres hanya mencapai 82,420
% dari rencana 100 %, permasalahan yang timbul dilapangan selain dari cuaca hujan
yang mengakibatkan armada transpotasi dan alat berat tidak bisa masuk quarry untuk
pengambilan material Common Borrow Material dan juga kelokasi kerja dan juga
disamping itu izin pelaksanaan struktur pada perlintasan Pipa Minyak Pertamina dan
Pipa Pertagas di Palembang Intersection Jalan Tol Palembang belum berjalan (belum
dikerjakan).
Hal ini Konsultan Supervisi PT. Cipta Strada berdasarkan permasalahan yang timbul
dilapangan membuat kajian teknis kembali dan menghitung waktu yang hilang untuk
mengusulkan perpanjangan waktu pelaksanaan menjadi Addendum 2 kontrak anak 1 Seksi
1 (satu) yaitu perpanjangan waktu pelaksanaan sampai dengan tanggal 28 Juli 2017,
perpanjangan waktu pelaksanaan sampai dengan tanggal 28 Juli 2017, waktu
pelaksanaan berubah dari 402 Hari Kalender menjadi 522 Hari Kalender.
Permasalahan Perbaikan Oprit :
Oprit Arah Perbaikan dengan Pile Slab
No. Uraian Sisi
Palembang Indralaya Palembang Indralaya
Sedang Sedang Sedang Sedang
Kiri
Jembatan Pertagas dikerjakan dikerjakan dikerjakan dikerjakan
1
Sta1 + 167 Belum Belum Belum Belum
Kanan
terlaksana terlaksana terlaksana terlaksana
Sedang Sedang Sedang Sedang
Kiri
Jembatan Minyak 1 dikerjakan dikerjakan dikerjakan dikerjakan
2
Sta1 + 389 Belum Belum Belum Belum
Kanan
terlaksana terlaksana terlaksana terlaksana
Sedang Sedang Sedang Sedang
Kiri
Jembatan Minyak 2 dikerjakan dikerjakan dikerjakan dikerjakan
3
Sta1 + 483 Belum Belum Belum Belum
Kanan
terlaksana terlaksana terlaksana terlaksana

B. Seksi 2 :
Seksi 2 (dua) Pemulutan – Rambutanterdiri dari ;
a. Main Road yaitu dari Palembang Sta 7 + 750 s/d Sta.12 + 650 sepanjang 4,90 Km
termasuk Struktur dan Interchange (simpang susun),
b. Jalan Akses KTM/Rambutan sepanjang 1,50 Km,
c. Intersection pada jalan Nasional arah Palembang dan arah Sp. Indralaya,
d. Nilai Kontrak Rp 931.067.161.000,00.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 122


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

Seksi 2 (dua) Kontrak Anak 3 terlambat diterbitkan/ diberikan kepada Hki (kontraktor)
baru pada 30 Januari 2017 berakhir 27 Juli 2017, permasalahan pembebasan lahan yang
menjadi sengketa letak lokasi berada di tengah – tengah main road (sta. 9 + 000 s/d sta.
11 + 400), kontrak HKi kesulitan akses untuk masuk areal pekerjaan, sehingga progres
masih terlambat.
Dari hasil perhitungan progres sampai dengan 27 April 2017 dengan mengacu kepada
Schedule yang sudah ada, Realisasi 4,391 %, Rencana 52,028 % dan Deviasi – 47,637%.

C. Seksi 3 :
Seksi 3 (tiga) Rambutan – Simpang Indralaya terdiri dari ;
a. Main Road yaitu dari Sta 12 + 650 s/d Sta. 21 + 930 sepanjang 9,28 Km termasuk
Struktur.
b. Intersection pada jalan Nasional arah Sp. Indralaya dan arah Kayuagung
c. Nilai Kontrak Rp 458.658.468.000,00.
Tahap awal, Seksi 3 (tiga) dijadwalkan dari tanggal 11 April 2016 s/d 25 Mei 2017
dengan waktu pelaksanaan 409 Hari Kalender dan merupakan kontrak anak 2. Dari hasil
perhitungan progres sampai dengan 27 April 2017 dengan mengacu kepada Schedule
yang sudah ada, Realisasi 61,075 % , Rencana 98,712 % dan Deviasi – 37,638 %.

D. Kendala – kendala :
1. Cuaca hujan, yang mengakibatkan sulitnya pengambilan material dari Quarry.
2. Proses vakum tidak sesuai dengan durasi yang direncanakan pada kurva S.
3. Kinerja Kontraktor Pelaksana dan Konsultan Supervisi dari :
a. Proses Awal, terkait dengan rencana kerja yang akan dikerjakan berhubungan :
 Material, dengan yang akan dipakai lengkap dengan uji test
 Peralatan yang akan digunakan.
 Menyusun tenaga kerja yang akan melaksanakan.

b. Proses Pelaksanaan, yaitu implementasi dengan menggunakan metode hasil


perencanaan.

c. Proses Pengontrolan, dengan Perhitungan volume setiap item pekerjaan untuk


diprogreskan.
4. Sumber Daya Manusia (SDM),
5. Jam kerja belum maksimal dari sub kontraktor dan Peralatan masih terbatas
jumlahnya.
6. Masih adanya lahan yang belum bisa dikonstruksi,
7. Kemungkinan masalah financial kontraktor (PT. HKI) untuk penyelesaian
pembayaran vendor-vendor,
8. Target dihitung secara normal dengan tidak memperhitungkan kemungkinan yang
tidak terduga.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 123


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

VI. PROGRES PELAKSANAAN PEKERJAAN


PEMBANGUNAN TOL PALINDRA

6.1. PEMBEBASAN LAHAN


Pembebasan lahan pembangunan jalan Tol Palembang - Simpang Indralaya
berkelanjutan, semula ditargetkan dapat selesai pada akhir tahun 2016, fakta lapangan
masih terdapat lokasi/ lahan/bidang masih belum bebas konstruksi.
Sampai pada tanggal 27 – 04 - 2017 masih terdapat lahan belum bebas ± 6,444 %
(proses penyelesaian).

A. Bentuk pembebasan terdiri dari 3 (tiga) kategori sebagai berikut :


1. Konsinyasi,
2. Sudah Bebas,
3. Ijin Masuk sesuai Surat Gubernur No.004.1/2612//III/2015.

Total pembebasan lahan Jalan Tol Palindra = 900 Bidang terdiri :


Seksi 1 : 239 Bidang
Seksi 2 : 369 Bidang
Seksi 3 : 253 Bidang
Palembang Junction : 39 Bidang ( seksi.1 )

B Total lahan belum bebas 58 bidang terdiri :


Seksi 1 = 0 bidang
Seksi 2 = 11 bidang
Seksi 3 = 30 bidang (Ada Penambahan Lahan Belum bebas di Desa Tanjung
Seteko sebanyak 12 bidang)
Palembang Junction = 17 bidang

● Seksi 1 Palembang Junction


Desa Ibul Besar I : 17 bidang akan dikonsinyasi.

● Seksi 2 Pamulutan – KTM


1. Desa Teluk Kecapi : 8 bidang,
2. Desa Arisan Jaya : 2 bidang,
3. Desa Talang Pangeran Ilir : 1 bidang

● Seksi 3 KTM – Indralaya


1. Desa Tanjung Seteko : 20 bidang,
2. Desa Indralaya Indah : 10 bidang

C. Total Lahan Bebas = 842 Bidang


Seksi 1 = 239 Bidang
Seksi 2 = 358 Bidang
Seksi 3 = 223 Bidang
Palembang Junction = 22 Bidang

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 124


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

D. Progres Pembebasan Lahan s/d 27 April 2017


Seksi 1 : 239 bdg/239 bdg x 100 = 100 %
Seksi 2 : 358 bdg/369 bdg x 100 = 97,019 %
Seksi 3 : 223 bdg/253 bdg x 100 = 88,142 %
Palembang Junction : 22 bdg/39 bdg x 100 = 56,41 %

E. Catatan : Penurunan Progres di Seksi 3 karena adanya penambahan lahan


belum bebas sebanyak 12 bidang di Desa Tanjung Seteko.

F. Progres Pembebasan Lahan Keseluruhan (Gabungan Seksi 1, Seksi 2, Seksi 3 dan


Palembang Junction) : 842 bdg/900 bdg x100 % = 93,556 %

Catatan :
1. Kondisi pembebasan lahan Pembangunan Jalan Tol Palembang – Sp. Indralaya yang
belum selesai 100 % sampai saat ini seperti diuraikan diatas telah dilakukan rapat -
rapat koordinasi di Sekda Propinsi Sumatera Selatan terakhir pada tanggal 26 April
2017 harus clear, menunggu tindak lanjut/ Excusi lapangan kapan akan dapat
direalisasikan.

2. Seksi 1 (satu) main road bebas 100 %, Palembang Junction yang masih belum bebas
100 % namun demikian tidak menghambat pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan di
seksi 1 (satu) tersebut, karena posisi yang belum bebas diluar main road .

3. Seksi 2 (dua) masih terdapat 3 (tiga) titik yang bermasalah posisi dan letaknya pada :
1. Sta.8 + 900 s/d Sta. 9 + 600
2. Sta. 10 + 300 s/d Sta. 10 + 700
3. Sta. 11 – 200 s/d Sta. 11 + 600
4. Lokasi lahan tersebut diatas letaknya ditengah-tengah main road (lihat sketsa).

4. Seksi 3 (tiga) masih terdapat masalah lahan akan tetapi dapat dilakukan pekerjaan
konstruksi hingga sekarang.

5. Permasalahan yang ada di STA. 0 + 000 Intersection arah Jakabareng terdapat pipa 6”
dan pipa 8” milik Pertagas, cross terhadap existing badan jalan Nasional.
Rapat pada tanggal 29 Maret 2017 yang dikoordinir oleh Ka Balai BBPJN V
Palembang, dihadiri oleh seluruh instansi terkait “Rapat Pembahasan Penempatan
Konstruksi Pengaman Pipa Pertagas”, dengan kesimpulan konstruksi dapat
dilaksanakan segera sesuai dengan disain yang disepakati, sambil menunggu
penyelesaian administrasi pada pihak Pertagas.
Pertemuan pada tanggal 27 April 2017 laporan dari pihak HKJT bahwa telah ada
persetujuan dari pada pihak pertagas, hanya ada perubahan desain semula
menggunakan pilar menjadi tidak menggunakan pilar, hanya saja tinggi ruang bebas
menjadi berkurang, karena harus menggunakan balok girder.

6. Penanganan Jalan Lingkar Selatan sepanjang 1,7 Km Sta. 0 + 000 intersection arah
Keramasan dan arah Jakabareng, menunggu hasil evaluasi dari pihak HK Pusat.
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 125
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

SKETSA SEKSI. 2 (DUA)

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 126


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

6.2. PEROGRES PENGENDALIAN WAKTU PELAKSANAAN


Kegiatan Lapangan
Pelaksanaan pembangunan Jalan Tol Palindara dibagi menjadi 3 (tiga) seksi
berdasarkan kesiapan lahan, sampai saat ini kondisi terakhir masing-masing seksi
adalah sbb :
 Seksi-1 : Pekerjaan Konstruksi bisa dilaksanakan,
 Seksi-2 : Belum dilaksanakan Konstruksi, baru land clearing,
 Seksi-3 : Pekerjaan Konstruksi bisa dilaksanakan.

Berdasarkan hasil rapat mingguan pada 27 April 2017 progres Seksi 1, Seksi 2
dan Seksi 3 Jalan Tol Palindra, adalah sebagai berikut (addendum 02) :
- Rencana = 90,004 %
- Realisasi = 61,735 %
- Deviasi = -28,269 %, (minus)

Data progres masing-masing seksi :


1. Seksi -1 (add. 02 Revisi perpanjangan waktu penyelesaian s/d 27 Juli 2017) :
- Rencana = 89,136 %
- Realisasi = 87,969 %
- Deviasi = -1,166 % (minus).
2. Seksi-2 (Mengacu pada approval kontrak) :
Selain kontrak anak 1 yang belum diluncurkan dari BUJT ada permasalahan
pembebasan lahan yang belum tuntas penyelesaiaannya, berdampak pada
penerbitan Time Schedule ( % Bobot) yang harus ditetapkan.
- Rencana = 52,028 %
- Realisasi = 4,400 %
- Deviasi = - 47,628 % (minus)
3. Seksi-3 : ( Rencana addendum 03 perpanjangan waktu penyelesaian
sampai 30 April 2017 ) :
- Rencana = 89,712 %
- Realisasi = 62,104 %
- Deviasi = -36,608 %

Pengendalian Waktu Pelaksanaan


Secara keseluruhan pekerjaan pembangunan jalan tol Palembang – Indralaya
rencana harus selesai pada akhir bulan 27 Juli 2017 dengan asumsi pembebasan
lahan sesuai schedule sehingga pelaksanaan pekerjaan dapat tepat waktu.
Target waktu penyelesaian seksi 1 (satu) dimana dalam hal ini lahan sudah bebas
konstruksi 100 % , menjadi barometer kecepatan kontraktor PT.HKi dalam
menyelesaikan pekerjaan fisik.

Alokasi waktu pelaksanaan konstruksi pada pembangunan Jalan Tol Palindra


selama 560 Hari kalender, sementara waktu yang telah dipakai hingga 30 April
2017 mencapai 442 hari kerja dimana progress baru mencapai 60,869 %.
PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 127
KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

VII. KESIMPULAN DAN SARAN - SARAN

8.1. Kesimpulan
 Seksi 1 (satu) dan Exit Pemulutan target penyelessaian pekerjaan/ Oprasi
pada akhir Desember 2016 ( Sta. 0 + 000 s/d Sta. 7 + 750 & Sta. 0 + 000
s/d Sta. 1 + 532), tidak dapat direalisasikan, dan telah dipepanjang sampai
31 Maret 2017, juga tidak tercapai, kemudian dilakukan penambahan waktu
penyelesaian s/d 28 Juli 2017.
 Seksi 2 (dua) selain permasalahan pembebasan lahan, “Kontrak Anak” baru
terbit 30 Jnuari 2017 antara PT. HK Devisi Jalan Tol dengan PT.HK
infrastruktur sebagai kontraktor pelaksana. Sehingga pelaksanaan dan
progres capaian dilapangan belum maksimal.
Masih terdapat lahan belum bebas untuk pelaksanaan konstruksi, menunggu
proses penyelesaian.
 Seksi 3 (tiga) kegiatan pelaksanaan pekerjaan belum maksimal tidak
terpenuhi target selesai Desember 2016, kemudian addendum 01 Balance
Budged selesai 05 Februari 2017 tidak terpenuhi, addendum 02
perpanjangan waktu hingga 30 April 2017 juga tidak akan dapat dipenuhi,
kemudian akan dilakukan perpanjangan waktu pelaksanaan s/d 28 Juli 2017.
 Qualily Control belum maksimal pelaksanaannya sebagaimana ketentuan
yang dianjurkan dalam Spesifikasi Teknik.
 Quality Ansuren dalam pengendalian pengawasan mutu pelaksanaan
pekerjaan Jalan Tol Palindra agar dapat berjalan sesuai ketentuan
Spesifikasi Teknik.
 Masih diperlukan Audit Test bersama, dengan tujuan agar pekerjaan
berjalan sempurna dan sesuai harapan semua pihak.
 Setiap Target penyelesaian pekerjaan yang telah dibuat dan disepakati
antara BUJT/HKJT dengan Kontraktor PT. Hutama Karya Infrastruktur
(HKi) tidak pernah terpenuhi/terlaksana dengan baik.

8.2. Saran - saran PMI


 Kontraktor pelaksana diharapkan agar meningkatkan kinerja dilapangan,
baik dari segi jumlah personil pengawasan dilapangan maupun kualitas
SDM nya.
 Tenaga pengawas lapangan harus mengerti apa, bagaimana teknis dan mutu
yang sedang akan dikerjakan, kinerja agar ditingkat.
 Agar setiap pelaksanaan item pekerjaan segera sampel/contoh diambil dan
diuji atau di test maupun langsung dilapangan baik yang harus dibawa ke
laboratorium, segera diterbitkan hasil ujinya.
 Hasil pengujian/test tersebut merupakan sebagai dasar untuk menganalisa
atau pengambilan kebijakan/tindakan selanjutnya.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 128


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

 Apabila terjadi keragu-raguan terhadap mutu pekerjaan disuatu titik/lokasi


Segera dilakukan uji petik bersama unsur - unsur terkait terdiri dari :
1. Kontraktor ( Hki)
2. Konsultan Supervisi ( Cipta Strada)
3. Team Pengendali Mutu Independen (PMI)
4. Pengguna Jasa ( HKJT).
 Jika terdapat/ditemukan pekerjaan yang tidak memenuhi syarat-syarat
teknis dan mutu, sesuai standart Spesifikasi Teknik segera menerbitkan
NCR/SI.
 Apabila NCR/SI telah diluncurkan maka segera dilakukan tindakan
perbaikan dan jawaban oleh Kontraktor pelaksana pekerjaan.
 Perubahan atau Contract Change Order (CCO), addendendum balance
budged, perpanjangan waktu pelaksanaan diharapkan dihitung dengan baik
sesuai kemampuan kontraktor dan memperhitungkan situasi kondisi
lapangan.
 Untuk memenuhi target penyelesaian pekerjaan diharapkan Kontraktor
tidak cukup dengan perhitungan dan analisa, akan tetapi disertai dengan
penambahan peralatan oleh Sub Kontraktor dilapangan.
 Mengejar ketertinggalan progres agar dibarengi dengan program kerja
lembur/ penambahan waktu kerja pada malam hari saat kondisi dan cuaca
yang mendukung.
 Percepatan pencapaian perogres/target pekerjaan bukan berarti
mengurangi atau mengabaikan kwalitas mutu pekerjaan.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 129


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL, 2017

IX. LAMPIRAN - LAMPIRAN

1. Tabel Ketidak sesuain pekerjaan dilapangan


2. Tabel Evaluasi pelaksanaan pemancangan
3. Tabel Review Ketidak sesuaian pekerjaan dilapangan
4. Barchat Perkiraan Penyelesaian Pekerjaan Seksi 1
5. Tabel Evaluasi Pekerjaan Jalur Kritis Pekerjaan Vacuum Seksi 1
6. Daftar Pengujian Test – Test yang dilaksanakan Bulan April 2017
7. Tabel Rekapitulasi Pekerjaan Struktur Bulan April 2017
8. Lay Out Pekerjaan Seksi 1 ; Seksi 2 dan Seksi 3
9. Lay Out Zona Vacuum Seksi 1 dan Seksi 3
10. Monitoring Pelaksanaan Pekerjaan Fisik
11. Foto – Foto Dokumentasi Pelaksanaan Pekerjaan Proyek s/d Bulan
April 2017.

PT. WIRANTA BHUANA RAYA Page 130


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

1. K E T I D A K S E S U A I A N (SI)
PERIODE : s/d April 2017
KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Memasang Setlement di
Pemasangan Settlement Plate di Sta 0 + 200 PT.HKJT
1 Belum ada Konsultan Belum ada Konsultan tempat seperi yang Closed
pada median , tepi kiri , tepi kanan No : SI-001/TRI/VIII/2015
diminta pihak PT.HKJT
Pemasangan pintu pagar pelindung proyek PT.HKJT
2 Belum ada Konsultan Belum ada Konsultan Telah dilaksanakan Closed
lampu2,rambu2 dan pengadaan Flagman No : SI-002/TRI/VIII/2015
Menjaga / perlindungan Geomembrane agar PT.HKJT Dilaksanakan dengan
3 Belum ada Konsultan Belum ada Konsultan Closed
terhindar dari / tidak terlintasi Truck / Alber No : SI-003/TRI/VIII/2015 penjagaan / rambu
Sebelum dilapisi cat pelindung
Pengecatan / perlindungan karat sambungan Ketebalan cat sesuai spesifikasi dan Dicat dengan cat zinc
4 No : 001/cs/HF/02/2016 agar dipastikan tidak kropos-uji Closed
tiang spun pile dengan cat zinc chromate merata hingga plat sambung chromate
penetrant
Brosur Crane pancang untuk dapat diketahui Perlu segera dikirim Brosur Telah dikirim brosur yang
5 No : 002/cs/HF/03/2016 Agar segera dikirim Brosur tersebut Closed
Spesifikasinya tersebut dimaksud

Dihentikan sementara dan harus Agar dipilih berat hammer yang


Masalah pemancangan ABT 2 , Sta1+498
6 No : 005/cs/STR/IV/2016 dipilih pilih berat hammer yang sesuai dan berdasarkan Dipilih berat hammer 8 ton Closed
dan kepastian berat hammer
sesuai perhitungan teknis
Agar bekisting dalam dibersih
Agar bekisting dalam dibersihkan Sudah dibersihkan dan
7 Pengecoran dinding ABT 1 St1+389 No : 008/cs/STR/IV/2016 kan dari sisa beton , selimut Closed
dari sisa beton , selimut min 4 cm selimut 4 cm
min 4 cm
Membuat metode kerja perbaikan Perlu diperiksa kondisi
8 Kerusakan Girder Jembatan Sta 1+167 No : 009/cs/STR/IV/2016 girder tersebut segmen sabungan /segmennya- release Diganti dengan girder baru Closed
/sambungan dan stressing ulang
Material diseleksi di quarry
Agar lebih dijaga material yang Agar lebih dijaga material yang
Timbunan borrow material mengandung ma- agar tidak ada materil
9 No : 002/.../.../IV/2016 masuk dari material kayu , akar dan masuk dari material kayu , akar Closed
terial organik kayu/akar Sta 0+050 -0+700 organik dan sampah yang
sampah dan sampah
lain
Nilai kalendering maximal 25mm Sesuaikan tinngi jatuh H8 Tinggi jatuh sesuai dengan
Pemancangan tiang podasi spun pile pada
10 No : XII/cs/STR/IV/2016 dengan tinggi jatuh sesuai hamer dengan target kalendering hammer H8 target Closed
sta 1+483 nilai kalendering tidak sesuai
H8 tandai di alat pancang kalendering 25mm

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 131


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Agar melengkapi rambu-rambu
AMP belum mengadakan rambu-rambu un- Agar melengkapi rambu-rambu Telah diadakan rambu-
11 No : 02/cs/HSE/IV/2016 penting yang diperlukan dan Closed
tuk K3 penting yang diperlukan rambu yang dimaksud
handrail AMP
Agar diperbaiki tanpa merusak Telah diperbaiki dan
12 Tulangan Pier Sta 1+167 Abt 1 bengkok No : XIV/cs/STR/IV/2016 Agar diperbaiki Closed
betonnya dirangkai kembali

13 Tidak ada data opname pekerjaan struktur No : XIII/cs/STR/IV/2016 Diserahkan paling lambat 1x24 jam - Telah dikirim Closed

Harus ada data cheklist sebelum Harus ada data cheklist Telah dikirim data cheklist
14 Tidak ada data cheklist saat stressing girder No : XV/cs/STR/IV/2016 Closed
stressing sebelum stressing setiap girder
Tidak ada data opname setelah hitung
15 No : 002/cs/PV/IV/2016 Diserahkan paling lambat 1x24 jam - Telah dikirim Closed
bersama
Menggali di Abt 2 Sta 1+498 tanpa tau daya Agar dihentikan sementara pek Agar dihentikan sementara pek Perhitungan daya dukung
16 No : 13/cs/STR/IV/2016 Closed
dukung galiannya galiannya telah disyahkan
Capasitas tiang Sta:5+613 No:9,5,6, 10,11,12, Agar dihentikan sementara Menghitung capasitas
Tiang pancang pada titik tersebut ?
17 22 23,24,28,29,30,31,32,33,39,38 blm No : 16/cs/STR/V/2016 pekerjaan pemancangan dan masing - masing tiang
jangan dipotong dulu
diketahui dihitung capasitas tiangnya pancang
Pemadatan memakai alat
Pemadatan harus perlayer dan
Pemadatan tanah untuk LC Abt 1:Sta 1+498 Memakai alat Stamper dan pada Stamper dan per layer
18 No : 17/cs/STR/V/2016 dalam kadar air optimum Closed
harus kondisi kering dan memakai Stamper kondisi tidak ber air ditunggu kadar airnya
bukan kondisi basah
optimum
Timbunan tetap mengacu
Agar dialirkan terlebih dahulu Mengalirkan genangan air
Pelaksanaan timbunan Borrow material kepada persyaratan teknik
19 No : 005/cs/PVI/V/2016 sebelum me laksanakan pekerjaan yang ada Closed
diatas geotex non woven pada genangan dalam kondisi kadar air
timbunan
optimum
Agar disesuaikan dengan Dilaksanakan uji slump
Pengecoran isian tiang pancang non srink Agar diadakan uji slump lapangan
20 No : 019/cs/Str/V/2016 persyaratan slump dari produk untuk isian beton non Closed
perlu uji slump slump berkisar 12-15 cm
yang dipakai srink yang dimaksud
Agar mengacu kepada gambar Agar sesuai gambar kerja yang Dikonstruksi ulang dan
Tulangan dinding tegak terjadi kesalahan
21 No : 020/cs/Str/V/2016 Approvel telah disetujui dipasang sesuai gambar Closed
kerja yang telah disetujui

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 132


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Diberhentikan sementara
Erection balok girder pada Sta 01+483
Diberhentikan sementara sampai sampai beton Abutment cukup
22 Abutment belum cukup umur untuk dibebani No : 21/cs/Str/VI/2016 Erection girder di tunda Closed
beton Abutment cukup umur umur dan memenuhi
balok
spesifikasi
Material yang
Pekerjaan diberhentikan
Agregate A pada Sta 0+050 s/d 0+600 secara sama tidak
sementara diadakan pengujian Material yang tidak sesuai
23 visual tidak memenuhi spesifikasi/terlalu Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 - boleh
laboratorium dan perbaikan sudah keluarkan dari site
halus digunakan dan
gradasi
masuk lokasi
Pekerjaan diberhentikan sementara Pekerjaan diberhentikan
No : karena belum ada gambar, metode sementara agar disesuaikan Di ganti dengan rumput
24 Pekerjaan Solid Soding / Penanaman Rumput ?
006/CS/HW/12.01(1)/2016 kerja, dan request yang disetujui dengan persyaratan dan yang disetujui pihak proyek
konsultan spesifikasi
- sediakan tempat khusus dan
dipagar
Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 Ditempat kan di tempat yang
25 Penempatan tabung Oxy Acetylene tidak rapi - pisahkan penempatan tabung Target perbaikan 7 hari Closed
Sta 0 + 650 sesuai
yang kosong dengan yang masih
berisi
- Pisahkan material yang
digunakan dan tidak terpakai
Penampungan sampah/material kerja Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 Setiap selesai kerja sampah-
26 - Penampungan khusus untuk Target perbaikan 7 hari Closed
semrawut Sta 0 + 650 sampah dikeluarkan dari site
material tidak terpakai
- Lakukan housekeeping rutin
Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 Lengkapi pekerjaan box tunnel Lengkapi dengan APD dan
27 Rambu Pekerjaan Box Tunnel Target perbaikan 7 hari Closed
Sta 0 + 650 dengan rambu pekerjaan ketinggian rambu-rambu peringatan
- Periksa peralatan sebelum
Alat-alat listrik setelah dipakai
Stop kontak alat gerinda tidak dicabut saat Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 meninggalkan pekerjaan
28 dimatikan dan dicabut dari Target perbaikan 7 hari Closed
tidak digunakan Sta 0 + 650 - Lengkapi dengan rambu
stop kontaknya
kelistrikkan
- Lengkapi signbiard identitas
Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 tempat penampungan BBM Persiapkan alat pemadam
29 Tempat penampungan BBM Target perbaikan 7 hari Closed
Sta 2 + 200 - Letakkan drum berisi pasir di kebakaran yang sesuai
dekat tempat penampungan

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 133


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
BBM sebagai penanganan
pertama kebakaran
Pindahkan roll sling ke tempat Ditempatkan pada tempat yang
Pemeriksaan tgl : 21-6-2016
30 Penempatan roll sling tidak pada tempatnya penampungan material/ sampah benar dan tidak menganggu Target perbaikan 3 hari Closed
Sta 1 + 700
kerja yang tidak terpakai keamanan
Sisa pancang beresiko tersandung ke dalam Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 Lengkapi dengan pengaman/ Diberi rambu-rambu
31 Target perbaikan 7 hari Closed
lubang pilar Sta 1 + 525 penutup lubang peringatan
- Rapihkan penumpukkan material
Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 PVD Stiok material ditempatkan di
32 Penempatan material PVD Target perbaikan 7 hari Closed
Sta 4 + 400 - Penumpukan material maks tempat yang aman
setinggi orang dewasa
- Lengkapi jembatan dengan
rambu dan hanrail
Kendaraan material berhenti di atas Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 Lengkapi dengan rambu
33 - Tempatkan petugas K3 untuk Target perbaikan 7 hari Closed
jembatan Sta 4 + 550 peringatan dan petugas K3
mengatur dan memberikan
teguran
Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 Sediakan tempat khusus (rak) untuk
34 Penumpukan peralatan diatas kontainer Buat rak khusus peralatan Target perbaikan 7 hari Closed
Sta 5 + 550 menympan peralatan
Sediakan tempat khusus beratap Pelumas ditempatkan ditempat
Pemeriksaan tgl : 21-6-2016
35 Drum oli hidrolik dilletakkan sembarangan dan beralas kayu untuk menyimpan kan di tempat yang teduh dan Target perbaikan 7 hari Closed
Sta 5 + 550
drum oli/ pelumas terlindung
Substitusi penggunaan pipa besi
Ganti penganjal pipa besi
Pipa besi sebagai pengganjal terpal diatas Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 sebagai pengganjal terpal atau
36 dengan penganjal yang lain/ Target perbaikan 3 hari Closed
kontainer beresiko kejatuhan dan tertimpa Sta 5 + 800 cukup dengan mengikat terpal
diikat
tersebut
- Lengkapi dengan rambu K3 pada
- Buat rambu-rambu K3 yang
Gerbang Pemulutan Belum ada rambu-rambu gerbang keluar masuk kendaraan
diperlukan
37 pada gerbang pemulutan tempat keluar Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 material Target perbaikan 7 hari Closed
- Siapkan petugas siaga
masuk kendaraan marterial - Tempatkan petugas pengatur lalu
(flagman)
lintas(flagman)
Pemeriksaan tgl : 21-6-2016 Lengkapi dengan rambu pekerjaan Lengkapi dengan rambu
38 Belum ada rambu pekerjaan jalan Target perbaikan 7 hari Closed
Sta 22 + 000 jalan pekerjaan jalan

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 134


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Pelaksanaan pekerjaan RCP Ø 60
cm Sta 0+550, pekerjaan concrete
barrier type A dan saluran U type
DS – 8 di Sta 0+050 s/d 0+650 yang
Pemeriksaan tgl : 21-7-2016 Diselesikan sesuai hasil
RCP,Concrete barrier dan Saluran Air sedang berlangsung dilapangan Closed
No : 012/CS/HW/VII/2016 rapat progress
dengan ini kami instruksikan agar
pekerjaan tsb tidak dilanjutkan
karena requast, shop drawing,
metode kerja belum disetujui.
- Rapikan tumpukan material
sesuai pedoman instruksi kerja
Posisi penyimpanan material spun pile tidak Rapihkan penumpukkan spun
39 No : 07/CS/HSE/VIII/2016 (max 3 lapis disusun rapi dan Target perbaikan 2 hari Closed
rapi pada Sta 20 + 840 pile maksimal 3 lapis
teratur)
- Tanah dasar harus kuat
Pekerjaan rigit pavement di Sta 0+832 s/d - Pekerjaan rigid sesuai
Jika pemancangan yang
0+882 bagian B tidak kami izinkan namun dengan prosedur
40 No : 013/CS/HW/VIII/2016 mengakibatkan rigit pavement Diperhatikan Closed
kontraktor tetap harus melaksanakan - Pekerjaan tiang pancang
retak maka tidak ada pembayaran
dikerjakan terlebih dahulu
- Seluruh permukaan beton rigid di
Agar melakukan perawatan
Perawatan beton rigid pavement di Sta 0+876 tutup dengan geomembran
41 No : 014/CS/HW/VIII/2016 beton (Curing) sesuai dengan Dilaksanakan Closed
s/d 0+912 (R1,R2,R3) - Disiram air minimal 2 kali sehari
spesifikasi
selama 7 hari .
Pengecoran dinding ABT 2 diber Akan dihentikan bila hujan
42 Pengecoran dinding abutment 2 di Sta 5+613 No : 024/CS/STR/VIII/2016 Dilaksanakan Closed
hentikan sampai cuaca membaik . Dilindungi dengan tutup terpal
Belum ada gambar desain
pemacangan jembatan Sta 7+000 Pekerjaan di stop menunggu
43 Pemancangan Sta 7+000 (Interchange) No : 025/CS/STR/VIII/2016 Dihentikan ?
(interchange) maka belum bisa gambar DED/ disetujui
dilanjutkan
Pengecoran pada box culvert 1+700
Pemeriksaan tgl : 11-08-2016 tidak bisa dilakukan, karenakan
Pengecoran Box Culvert Sta 1+700 - Diselesaikan Closed
No : XXIII/CS/STR/VIII/2016 material beton (Jaya Mix) tidak
direkomendasi

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 135


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Berdasarkan spesifikasi teknik
pelaksanaan pemadatan dan
- Pemadatan harus berdasar
penghamparan granular backfill
kan perlayer dengan tebal
ialah dengan metode layer, di mana
max 15 cm
44 Pemadatan granular backfill box Sta 4+900 No : 028/CS/STR/IX/2016 tebal perlayernya 15 cm, kami Dilaksanakan Closed
- Pengetesan hasil pemadatan
harapkan HKI bisa melaksanakan
harus sesuai dengan
sesuai dengan ketentuan, dan
spesifikasi
untuk pemadatan granular backfill
box Sta 4+900 bisa dengan stamper
- Sehubungan dengan belum
- Semua pekerjaan harus
diterimanya dan shop drawing
berdasarkan shop drawing
pekerjaan kabel duct Sta 1+498
termasuk pekerjaan kabel
- Maka untuk melanjutkan
duct Sta 1+498
Request dan shop drawing kabel duct Sta pekerjaan selanjutnya (dalam hal
45 No : 028/CS/STR/IX/2016 - Semua pekerjaan harus Diberhentikan Closed
1+498 ini pengecoran) harus segera
didahui dengan quality
melengkapi administrasi nya
assurance dalam hal ini
- Bila administrasi belum dilengkapi,
metode kerja dan shop
pekerjaan pengecoran kabel duct
drawing
Sta 1+498 tidak dapat dilanjutkan
- Pekerjaan pemasangan wing
- Untuk pemasangan wing wall wall di jembatan yang tidak
timbunan harus dibongkar sampai memenuhi syarat harus
top level pile cap (footing) dibongkar
- Ajukan dahulu yang benar dan - Semua pekerjaan yang
sudah di aprov (terkendali) lainnya stek harus dipasang
Pekerjaan wing wall jembatan pertagas Sta - Harus ada stek yang ditanam pada pada tulangan pile cap dan Ditindaklanjuti
46 No : 21/CS/STR II/IX/2016 Open
0+167 pile cap dan dinding sesuai gambar dinding dan diikat pada
yang disetujui (terkendali) tulangan pokok
- Pemasangan baja tulangan harus - Untuk wing wall yang sudah
dihentikan karena sia-sia (buang salah harusdipastikan stek
waktu dan tenaga) mohon segera terikat pada tulangan
ditindak lanjuti dinding sesuai gambar (tidak
masuk pada selimut beton)

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 136


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Pekerjaan Jembatan Sta 20+850 telah terjadi
kegagalan pemancangan di titik nomor 49 Ditambah dengan 2 tiang
47 No : 011/CS/STR/X/2016 - Melakukan Perbaikan Close
dan 54, kesalahan arah pemancangan miring pancang di kanan kirinya
ke dalam struktur abutment 1
Pada segmen terakhir,
posisi sambungan pada
kedalaman 22 m, setelah
Pekerjaan jembatan SS Pemulutan Sta 7+126
diambil kalendering
telah terjadi kegagalan pemancangan di pier
48 No : 012/CS/STR/X/2016 - Bongkar dan las ulang hasilnya penetrasi 10 mm/ Close`
titik nomor 27 penyambungan tiang pancang
10 pukulan dan rebound 16
di ganjel baja tulangan, maka tidak berfungsi.
mm yang berarti tiang tsb
masih dapat berfungsi
sebagai pondasi
Sesuai surat act PE tgl 19
September 2016 No :
12/CS.Palindra/IX/2016
telah ditindaklanjuti bahwa
Kegagalan pemancangan tiang karena patah, pecahnya/patahnya tiang
Diperkuat dengan tambahan
49 tidak ditindaklanjuti di titik nomor 37 ABT 2 No : 013/CS/STR/X/20 - masih berada di atas Open
dua tiang
di Sta 7+126 SS Pemulutan. botton of foting kedalaman
22 m, kalendering mewakili
titik 36, 38, TP No 37 masih
dapat berfungsi sebagai
pondasi (gambar terlampir)
Dilaksanakan perlayer, tebal
padatnya 20 cm dan material CBM
Untuk pekerjaan CBM diatas vacum Pemeriksaan Tgl: 3-Sep-16
50 tidak boleh tanah batu. Pekerjaan - - Open
Sta 4-600 s/d 6+600 018/CS/HW/IX/2016
harus sesuai dengan metode kerja
yang telah disetujui
- Kami instruksikan pemasangan
pekerjaan precast (Beton Cetak) box besi harus diberi beton decking
Pemeriksaan Tgl: 2-Sep-16
51 Uk.3x3x1 m dan 2x3x1 m. diposisi dinding untuk memberi - - Open
007/CS/STR/IX/2016
Sta 21+800 (R) space (jarak) antara besi dan
cetakan (bekasting)

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 137


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
- Jarak besi dan jumlah besi
sesuaikan shop drawing.
Kami minta agar segera
mengularkan job mix formula (JMF)
Sehubungan dengan pekerjaan pasangan
Pemeriksaan Tgl: 7-Sept-16 mortar. Jika JMF tsb belum keluar
52 batu dengan mortar dilokasi Sta 20+386 Box - - Open
008/CS/STR/IX/2016 kami minta untuk sementara
Culvert (R). Sta 20+386
mengehntikan pekerjaan tsb
sampai dengan
Dilaksanakan pelaksanaan
pekerjaan produksi aspal di AMP:
1. Penimbangan Hot-Bin I,II,III,IV
harus sesuai dengan job mix
Dikarenakan control penimbangan Hot-Bin di formula yang sudah di approval
Pemeriksaan Tgl:10-Sept-16
53 AMP secara Manual yang akan mempengaruhi hasil - - Open
002/QE/IX/2016
produksi
2. Suhu pencampuran di usahakan
0
stabil (150-160) C
Bukan Cold bin sesuai dengan
Design Mix Formula
Dilakukan setelah waktu prime coat
Pekerjaan penghamparan ATB Pemeriksaan Tgl:10-Sep-16 minimal mencapai 24 jam sesuai
54 - - Open
Sta 21+105 s/d 21+333,5 001//QE/IX/2016 dengan hasil trial yang telah di
approval.
Berdasarkan Instruksi C1 struktur umur beton
spun pile yang boleh dipancang minimal 14
Pemeriksaan Tgl:13-Sep-16
55 hari atau maksimal tanggal pembuatannya. Harap dilaksanakan - - Open
026/CS/STR/IX/2016
Tanggal 20-08-2016 (14 hari)
Sta 5+613
Untuk kelengkapan pekerjaan pendataan
segera dilaksanakan pemasangan papan Sta
1. Jembatan /Box Culvert:Nama, Dimensi dan Pemeriksaan Tgl: 8-Sep-16
56 Segera dilaksanakan - - Open
Sta nya yang belum ada 002/SVY/08.09/2016
2. Main Road Tol
- Section 1 : Sta 0+000 – 7+500

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 138


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Sta 0+000 – 0+500 Ramp 5
Sta 0+000 – 1+500 Akses
Pemulutan
- Section 3 : Sta 15+000-21+900 (yg
belum ada)
Di instruksikan agar 2 jenis supply
material base B yang berbeda
Pekerjaan penghamparan Agg.Base B di Sta
jangan dicampurkan dalam proses
0+000 s/d 0+050 bagian L&R dan di Sta 1-800 Pemeriksaan Tgl:14-Sep-16
57 penghamparan. Karena material - - Open
s/d 2+100 bagian L, 019/CS/HW/IX/2016
tersebut dari sumber berbeda dan
Sta 0+000s.d0+050 dan Sta 1+800 s/d 2+100
gradasi berbeda kontraktor agar
memisahkan dalam proses
Berdasarkan ukuran maksimum size dari
granular backfill ialah 100 mm (4 inchi)
sedangkan dilapangan ukuran sizenya lebih
besar bahkan lebih dari 200 mm (8 inchi). Pemeriksaan Tgl: 20-Sep-16 segera diganti dan disesuaikan
58 - - Open
Diharapkan agar agregat granular backfill 027/CS/STR/2016 dengan speknya
segera diganti dan diseusikan dengan
speknya
Sta 5+610
Berdasarkan ukuran maksimum material
granular backfill adalah 100 mm (4 inchi)
sesuai dengan spesifikasi. Maka instruksikan
agar material granular backfill yang diapaki
untuk urugan box culvert Sta 20+800 segera Pemeriksaan Tgl: 22-Sep-16 segera diganti dan diseusikan
59 - - Open
diganti sesuai dengan speknya dikarenakan 007/4.09/HW/22/2016 dengan speknya
material granular backfill yang dipakai
ukurannya terlalu besar tidak sesuai dengan
spesifikasi.
Sta 20+800
Sehubungan dengan pekerjaan
penghamparan agg base A di Sta 1+200- Pemeriksaan Tgl: 22-Sep-16
61 Segera dilaksanakan - - Open
1+350 bagian L yang dilaksanakan sekarang. 020/CS/HW/IX/2016
Sedangkan pekerjaan tsb lapis Agg base B

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 139


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
dibawahnya belum dilaksanakan. Pengujian
sandcone dan speedy test proroiting dan CBR
lapangan terkait pekerjaan tsb. Kami
instruksikan kepada pelaksana untuk
membongkar Agg Base A yg tercampur dan di
stop sementara untuk melaksanakan
pengujian tersebut diatas. Demikian SI ini
disampaikan pelaksana agar menjadi semua
prosedural pekerjaan yang akan dilaksanakan
dan berkoordinasi dengan semua pihak
terima kasih atas kerjasamanya.
Sta 1+390 s/d 1+480
Sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaan Di instruksikan agar setiap setelah
timbunan CBM di Sta 1+390 s/d 1+480 pemadatan perlayer timbunan
Pemeriksaan Tgl: 22-Sep-16
62 dilaksanakan akan perlayer tetapi tidak harus dilakukan pengujian sand - Open
021/CS/HW/IX/2016
dilakukan pengujian sandcone dan speedy cone dan speedytest.
test untuk perlayernya Sta 1+390 s/d 1+480
1). Untuk pemasangan wingwall
timbunan harus dibongkar sampai
top level pile cap (footing)
2). Ajukan dahulu gambar yg benar
dan sudah di aprov(terkendali)
Pekerjaan Wing Wall Jembatan Pertagas Pemeriksaan Tgl: 7-Sep-16
63 3). Harus ada stek yg ditanam pada - - Open
Sta 1+167 024/CS/STR/IX/2016
pile cap dan dinding sesuai gambar
yg desetujui (terkendali)
4). Pemasangan baja tulangan harus
dihentikan karena sia-sia (buanhg-
buang waktu)
Sehubungan dengan pekerjaan rigid
pavement pada Sta 01+001 s/d
Pekerjaan rigid pavement Pemeriksaan Tgl: 22-Sep-16 01+022 agar penguplai beton tidak
64 - - Open
Sta 01+001 s/d 01+022 029/CS/STR/IX/2016 terlalu lama mendatangkan beton
ke lokasi tsb, karena dapat
mengakibatkan setting dan

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 140


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
menjadikan qualitas tidak baik.
Apabila terjadi keretakan pada
pekerjaan rigid pavement tsb PT.
Hki bertanggung jawab
memoerbaikinya
Dibuat kronologis untuk
Kesalahan Fatal Pemotongan Tiang Pancang Pemeriksaan Tgl: 26-Sep-16 Pekerjaan di abutment 1 Sta menjawab surat tsb (jika
65 - Open
no 49 dan n0 54 Sta 20+850 008/CS/STR/IX/2016 20+850 Dihentikan (hold) ada dilampirkan analisa
teknis sbg pendukung).
Sehubungan dengan pekerjaan LC
yang sedang dikerjakan HK pile Cap
ABT 1 Sta 20+850 mengingat tiang
pancang titik no 54 dan 49 yg
terpancang tidak sesuai dengan
design (gagal) agar segera dilakukan
Pemeriksaan Tgl: 26-Sep-16
Galian dengan LC pile Cap ABT 1 PDA test sebelum pekerjaan
67 008/10.01(IS)/STR/26.09/201 - - Open
Sta 20+850 selanjutnya dilakukan. Tiang
6
pancang yg telah di LC yaitu titik 54
dan 49 yg bermasalah/gagal agar LC
disekitar titik tsb sekitar 5 cm
keliling supaya mudah untuk
dilakukan PDA test. Agar
dilaksanakan
DI instruksikan agar penambahan
Sehubungan dengan pekerjaan CBM di Sta alat beraat (Dozer,Sheepfoot,Vibro
5+665 s/d 6+000 penyuplaian material CBM roller) segera didatangkan ke lokasi
di lokasi tsb berjalan dengan lancar dan alat Pemeriksaan Tgl: 29-Sep-16 tsb, agar pekerjaan tsb berjalan
68 - - Open
berat yang ada dilokasi tsb tidak bisa 4.13(1)(9)03/HW/IX/2016 lancar.
melayani material yng masuk ke lokasi. Ket : Alat berat dilokasi tsb
Sta 5+665 s/d 6+600 - Dozer = 3 Buah
- Vibro = 1 Buah
Berdasarkan Shop Drawing jembatan Sta Diharapkan melakukan
Pemeriksaan Tgl: 29-Sep-16
69 5+613 untuk wingwall pada Abutment 1 penyetekkan (stek) terhadap - - Open
029/CS/STR/IX/2016
terdapat 4 wing wall,di tepi 2 dan di tengah tulangan wingwall terutama

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 141


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
ada 2 wingwall bagian tengah.
Sta 5+613
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pekerjaan Rigit Pavement Pemeriksaan Tgl: 09-Okt-16
70 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+639 s/d 0+700 001/CS/STR/X/2016
pada lampiran bulanan
Persiapan tanah dasar dan lapisan pondasi - Tidak ada lampiran NCR/SI
Pemeriksaan Tgl: 11-Okt-16
71 (Agregat A & B) - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
XXII/CS/STR/X/2016
Sta 0+000 s/d 3+000 pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pengecoran LC Rigid Pavement Pemeriksaan Tgl: 11-Okt-16
72 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+000 s/d 3+000 XXXIV/CS/STR/X/2016
pada lampiran bulanan
Pengecoran diafragma parsial atau
sepotong tidak utuh satu
jalurdimana 1 baris ada 5 buah
diafragma arah melintang tidak
Pengecoran Diagfragma Jembatan Pemeriksaan Tgl: 12-Okt-16 dipekenankan, karna tidak
73 - - Open
Sta 5+613 030/CS/STR/X/2016 mengikat secara integral,
mengakibatkan berubahnya posisi
dan kelurusan memanjang dan
vertikalnya girder, hal ini akan
berakibat fatal bagi struktur.
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pengecoran Rogid Pavement Pemeriksaan Tgl: 15-Okt-16
74 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+624 s/d 0+701 XXXV/CS/STR/X/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Prime Coat Pemeriksaan Tgl: 15-Okt-16
75 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 2+425 s/d 2+435 023/CS/HW/X/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Common Borrow Matrial Pemeriksaan Tgl: 18-Okt-16
76 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+500 s/d 1+474 009/CS//4.13(1)/HW/2016
pada lampiran bulanan
- Solar & oil trap pada tangki solar
Tindak lanjut hasil rapat, Tgl 23-Sep-2016 Pemeriksaan Tgl: 18-Okt-16 di workshop & di lapangan belum
77 - - Open
Sta 20+685 001/CS/HSE/X/2016 tersedia
- Penyediaan toilet dilapangan &

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 142


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
kontainer konsultan
- Pagar pembatas antara jalan
warga dengan konstruksi pondasi
jembatan tidak tersedia di Sta
20+685
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Common Borrow Material Pemeriksaan Tgl: 20-Okt-16
78 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 3+100 s/d 3+400 024/CS/HW/X/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Agregat Base B Pemeriksaan Tgl: 28-Okt-16
79 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 2+900 s/d 2+975 25/CS/HW/X/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pekerjaan LC Rigid Pavement Pemeriksaan Tgl: 29-Okt-16
80 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+000 s/d 0+055 XXXVI/CS/STR/X/2016
pada lampiran bulanan
- Diharapkan pembesian tulangan
extra pada pier 1 agar
menambah tulangan arah Y
(lintang) bagian tulangan bawah,
D19 dipasang selang seling
Tulangan Extra Pier 1 Pemeriksaan Tgl: 28-Okt-16 diantara D25 sepanjang 5 m,
81 - - Open
Sta 7+126 032/CS/STR/X/2016 dengan titik pancang 27 sebagai
center
- Dilapangan hanya terpasang
tulangan arah X, tulangan atas
sebanyak 15 batang dan tulangan
bawah ada 6 batang.
Pengelasan tiang pancang pada
sambungan, tidak diperkenankan
menggunakan besi tambahan untuk
Pengelasan Tiang Pancang Pemeriksaan Tgl: 28-Okt-16
82 pengganjal karena hal ini - - Open
Akses Pemulutan 033/CS/STR/X/2016
dikhawatirkan sambungan las
pancang harus full (3 keliling) dan di
meni besi dengan zinc chromate.

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 143


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Rigid Pavement Pemeriksaan Tgl: 31-Okt-16
83 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+000 s/d 0+050 XXXVII/CS/STR/X/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
AC – Base Pemeriksaan tgl : 2-Nov-16
84 - - Harap dilampirkan NCR/SI Open
Sta 2+358,3 s/d 2+377,1 No : 026/CS/HW/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Pembesian terhadap strerofoam
di girder, hal ini harus dilakukan
karena dikhwatirkan beton
diafragma tidak monolit
- Pemasangan beton deking wajib
Pembesian & Pengecoran Diafragma Pemeriksaan tgl : 2-Nov-16
85 dilakukan terutama dibagian - - Open
Sta 5+613 No : 034/CS/STR/XI/2016
bawah, hal ini dilakukan agar
beton tidak keropos
- Segera melakukan finishing/
repaire terhadap diafragma yang
keropos
Mengganti bearing pad tsb,
mengingat beton deck slab telah
Bearing Pad untuk Girder nomor 24 Pemeriksaan Tgl : 2-Nov-16
86 dicor maka proses jacking bearing - - Open
Sta 5+613 No : 035/CS/STR/XI/2016
pad dilakukan setelah umur beton
deck slab tsb 28 hari
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Genangan air di atas vacum Pemeriksaan Tgl : 4-Nov-16
87 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 4+200 s/d 4+600 003/CS/PV/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Common Borrow Material Pemeriksaan Tgl : 4-Nov-16
88 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 5+665 s/d 6+600 (SI) 004/CS/PV/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
AC-BC (Tack Coat) Pemeriksaan Tgl : 6-Nov-16
89 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+175 s/d 0+250 27/CS/HW/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Box Pre Cast Pemeriksaan Tgl : 7-Nov-16
90 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 6+600 036/CS/STR/XI/2016
pada lampiran bulanan

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 144


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pengecoran Dinding ABT 1 Pemeriksaan Tgl : 7-Nov-16
91 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 7+126 037/CS/STR/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pengecoran Jalan Rigid Nasional (A10 s/d Pemeriksaan Tgl: 12-Nov-16
92 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
A16) JEAPER XXXIX/CS/STR/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Survey Jembatan Pertagas Minyak 1 dan Pemeriksaan Tgl:12-Nov-16
93 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Minyak 2 028/CS/STR/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pengecoran Lc Rigid Pavement Pemeriksaan Tgl: 13-Nov-16
94 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+624 s/d 0+701 XL/CS/STR/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pemeriksaan Tgl: 10-Nov-16
95 Mutu Beton Barrier - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
038/CS/STR/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Granular Backfill BC Pemeriksaan Tgl: 14-Nov-16
96 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 3+039 XXVIII/CS/HW/XI/2016
pada lampiran bulanan
- Lengkapi dengan double safety
net pada pekerjaan pengecoran
deck slab jembatan Sta 5+100
(Simp.Pelabuhan Dalam)
- Lengkapi dengan pemasangan
Kelengkapan APD Pemeriksaan Tgl: 15-Nov-16
97 terpal pada pekerjaan - - Open
Sta 5+000 01/CS/XI/HSE/2016
pengecoran deck slab jembatan
tsb untuk mengatasi tetesan air
cor yang jatuh ke jalan warga dan
aliran sungai
- Lengkapi oekerja dengan APD
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pemberhentian Jacking Girder di Jembatan Pemeriksaan Tgl: 12-Nov-16
98 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Pertagas 01/CS/STR/XI/2016
pada lampiran bulanan
Pekerjaan Box Precast Water Balance Pemeriksaan Tgl: 18-Nov-16 - Tidak ada lampiran NCR/SI
99 - - Open
Sta 6+000 039/CS/STR/XI/2016 - Harap dilampirkan NCR/SI

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 145


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
pada lampiran bulanan
kesembilan bearing pad tsb wajib
Pekerjaan ABT 1 no 4,5,6 dan 7. ABT 2 no diganti setelah dilakukan penujukan Agar dibahas bersama
Pemeriksaan Tgl:25-Nov-16
100 4,6,7,8 dan 9. subcon untuk jacking, dan - untuk solusi bearing pad Open
105/CS/STR/XI/2016
Sta 1+167 Jembatan Pertagas persentasi metodenya disetujui tsb
konsultasn dan HKJT.
kelima bearing pad tsb wajib diganti
setelah dilakukan penujukan Agar dibahas bersama
Pekerjaan ABT 1 no 1,2 dan 12. ABT 4 no 12 Pemeriksaan Tgl:25-Nov-16
101 subcon untuk jacking, dan - untuk solusi bearing pad Open
Sta 1+389 Jembatan Minyak 1 106/CS/STR/XI/2016
persentasi metodenya disetujui tsb
konsultasn dan HKJT.
keempat bearing pad tsb wajib
diganti setelah dilakukan penujukan Agar dibahas bersama
Pekerjaan ABT no 1,2 dan 12. ABT 2 no 12 Pemeriksaan Tgl:25-Nov-16
102 subcon untuk jacking, dan - untuk solusi bearing pad Open
Sta 1+483 Jembatan Minyak 2 107/CS/STR/XI/2016
persentasi metodenya disetujui tsb
konsultasn dan HKJT.
Penanganan Cabe Duck yang terendam air - Tidak ada lampiran NCR/SI
Pemeriksaan Tgl: 2-Dec-16
103 (Asusmsi kabel distribusi 20KV) - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
01/CS/XII/HSE/2016
Sta 5+000 & Sta 20+800 pada lampiran bulanan
Instruksi Pembongkaran
Granular Back fill Box Pemeriksaan Tgl: 6-Dec-16
104 Penghamparan Material dalam - - Open
Sta 3+066 29/CS/HW/XII/2016
kondisi basah

Instruksi melakukan uji tes


Lc Rigid pavement Pemeriksaan Tgl: 1-Dec-16
105 laboratorium sebelum dilaksanakan - - Open
Sta 0+929 s/d 1+400 Jalur B III/CS/STR/XII/2016
LC Rigid Pavement)

- Tidak ada lampiran NCR/SI


LC Rigid yang retak Pemeriksaan Tgl: 5-Dec-16
106 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 0+929 s/d 0+966 Jalur A I/CS/STR/XII/2016
pada lampiran bulanan
- Tidak ada lampiran NCR/SI
Pekerjaan Pondasi PJU pada single barier Pemeriksaan Tgl: 8-Dec-16
107 - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
Sta 1+825 s/d 2+425 IV/CS/STR/XII/2016
pada lampiran bulanan

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 146


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Pekerjaan Erection Girder tidak - Tidak ada lampiran NCR/SI
Pemeriksaan Tgl: 20-Dec-16
108 direkomendasikan dilakukan malam hari - - Harap dilampirkan NCR/SI - Open
01/CS/XII/HSE/2016
Sta 7+000 pada lampiran bulanan
Pekerjaan material harus di elevasi
Material Pengisi 3,5 dan drainase pasir horizontal
1. Main Road Sta 7+126 – Sta 7+675 di elevasi 4,0. Dengan ini kami
Pemeriksaan Tgl: 31-Jan-17
109 2. Rump 2 menghimbau agar pekerjaan tsb - - Open
006/CS/HW/1/2016
3. Rump 4 harus sesuai gambar dan elevasi
4. Rump 1 yang sesuai. Settletment plate
harus dipasang.
Menghimbau agar pekerjaan CBM
tsb harus layerby layer, sesuai
dengan spesifikasi pekerjaan CBM,
Pekerjaan Common Borrow Material (CBM) satu layer = 20 cm, dan
di atas Vacum zona 16 Sta 0+900 – Sta 0+700 Pemeriksaan Tgl: 26-Jan-17 maksimalkan alat berat vibro roler
110 - - Open
lokasi Akses Pemulutan yang dikerjakan oleh 005/CS/HW/1/2017 dan sheep foot untuk
PT DMBA mendapatkan kepadatan yang
maksimal. Laksanakan layer by
layer tes lab sand cone dan speedy
test.
Pekerjaan pengaspalan AC-Base Pemeriksaan Tgl: 10-Jan-17 Di Instruksi Pengecekan kembali
111 - Open
Sta 0+010 s/d 0+050 (L) Intersection 28/CS/HW/1/2017 ke padatan
- Agar dilakukan relokasi pekerjaan
pemasangan tiang lampu lalu
Pengaspalan AC-Base pekerjaan pemasangan lintas sehubungan terdapat jalur
Pemeriksaan Tgl: 9-Jan-17
112 PJU di seksi 3 pipa gas - - Open
01/CS/I/HSE/2017
Sta 33+152 (Jalan Nasional) - Koordinasikan dengan pihak
terkait
- Lengkapi denganrequest for work
- Perlu disampaikan secara tertulis
Pemeriksaan Tgl: 14-Feb-17 ringkasan yang akan ditagihkan,
113 Verifikasi Struktur dalam MC - - Open
003/CS/STR/II/2017 semua jenis struktur lokasi dan
elevasi awal dan akhir

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 147


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
- Dilampirkan request terkait
- Dilampirkan summary hasil uji
struktur beton terkait
- Dilakukan asistensi oleh petugas
agar dapat dilakukan diskusi bagi
verifikasi tsb
- Data perhitungan daya dukung
tiang pancang dan pengujian PDA
- Dilakukan penggalian tanah
sesuai elevasi yang tercantum
pada gambar
- Seluruh area yang digalih, harus
dilindungi terhadap pengaruh air
hujan, dibuatkan saluran air
hujan
- Mengingat cuaca masih hujan,
area galian dapat dilakukan
Galian di bawah pile cap dan base slab box Pemeriksaan Tgl: 14-Feb-17 dalam beberapa segment
114 - - Open
tunnel/culvert 004/CS/STR/II/2017 - Selesai pemadatan dilakukan uji
proofoling dan density
dilanjutkan dengan penimbunan
glanular lapis perlapis bagi box
tunnel dan box culvert sesuai
gambar, dipadatkan diuji
- Bagi tanah dasar diantara kedua
wing wall/di bawah plat injak,
tanah tsb wajib dipadatkan dan
diuji
Konsultan meminta test PDA tiang
Penyiapan tambahan volume PDA dalam Pemeriksaan Tgl: 14-Feb-17
115 pancang untuk Box tunnel/box - - Open
pengajuan adendum 005/CS/STR/II/2017
culvert
Terjadi retakan memanjang di batas
Patching di Wing Wall Box Tunnel Pemeriksaan Tgl: 04-Mar-17
116 dinding box dan wing wall (sisi kiri - - Open
Sta 0+675 008/CS/STR/III/2017
depan), di box tunnel Sta 0+675.

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 148


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
Mengingat hal tsb menimbulkan
kesan negatif bagi semua pengguna
lalu lintas (termasuk konsultan,
PMI, dan Owner). Agar segera
dilakukan patching dengan cara
grauting dengan bahan addictive ex
SIKA.
Sebelum mengajukan shop drawing
struktur box culvert di semua lokasi
non vacum lebih dulu diajukan uji
CPT. Adapun jumlah CPT ditentukan
sbb:
a. Bila panjang jalan kurang <20m
Pemeriksaan Tgl: 04-Mar-17
117 Uji CPT bagi semua Box Culvert dan lebar untuk 2 sel precast box - - Open
006/CS/STR/III/2017
girder, 1 titik CPT
b.Bila panjang 20m-40m diperlukan
2 titik CPT
c. Bila panjang 40m-60m 3 titik CPT
d.Lebih dari 60 m akan ditentukan
kemudian
Diharap agar kontraktror minta
data tsb dri subkon, serta
memberikan satu copy kepada kami
Pemeriksaan Tgl: 04-Mar-17
118 Penyampaian Data CPT dan SPT untuk keperluan desain struktur di - - Open
007/CS/STR/III/2017
area non vacum maupun
menganalisa struktur terbangun di
dekat area vacum.
Brdasarkan hasil diskusi dengan
BPJT direkomedasikan agar
dilakukan pemasangan
Pemasangan Inckinometer di Abutment
119 23-Feb-2017 inclinometer, khususnya di Abt 2 - - Open
Sta 1+167
jembatan pertagas (Sta 1+167) jalur
A dan B. mengingat adanya dugaan
terjadinya hhorizontal displacement

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 149


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PERIODE : s/d April 2017


KETIDAK SESUAIAN LANGKAH - LANGKAH PERBAIKAN
TINDAKAN / PERBAIKAN
NO KOMENTAR KETERANGAN
URAIAN PEKERJAAN NCR/ SI SARAN KONSULTAN SUPERVISI KONTRAKTOR
SARAN KONSULTAN P.M.I
pada struktur tsb. Sebelum
pemasangan inclinometer agar
dipersentasikan hadulu kepada
konsultan dan HKJT dihadiri PMI.
Agar dapat diperoleh data yang
diperlukan.
Diminta agar melaksanakan
pembersihan di area head wall dan
backwall dari semua jembatan, di
- Untuk pembersihan agar
area tsb semua puing-puing dari
segera dilaksanakan oleh
beton, mortar, potongan-potongan
tim SOM
Pemeriksaan Tgl: 04-Mar-17 kayu, dll wajib disingkirkan.
120 Pembersihan Lokasi head wall - - Untuk perbaikan agar Open
013/CS/STR/III/2017 Setelah dilakukan penenlitian dan
dibuatkan metode dan
pengukuran posisi girder dan head
cor sub yang
wall agar dilakukan penggantian
berkompeten (SEM,QC)
semua bearing pad yang rusak di 4
jembatan (kecuali SS Pemulutan).
Sesuai NCR no 105,106, dan 107.

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 150


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

2. TABEL EVALUASI PELAKSANAAN PEMANCANGAN


Jumlah Tiang Jenis Pengujian
No Lokasi Sta Jenis Tiang Pancang Ket Foto
Pancang Kalendering PDA PIT Penetran
1 01 + 167 180 Square Pile  50 x 50 362 2 - - -

2 01 + 389 156 Square Pile  50 x 50 134 0 - - -


- -
3 01 + 483 120 Spun Pile Ø 60 62 3 -
Kalendering Test
4 01 + 495 138 Spun Pile Ø 60 62 2 - - -

5 20 + 868 120 Spun Pile Ø 60 46 1 - - -

6 05 + 613 190 Spun Pile Ø 60 183 2 - - -


PDA Test
7 07 + 126 120 Spun Pile Ø 60 105 0 - - ABT 2

8 17+ 677 96 Spun Pile Ø 60 45 1 - - -

JUMLAH 1120 999 11 - -


Penetran Test

Square Pile = 496 Buah


Spun Pile = 503 Buah

Berdasarkan data di atas (yang didapat dari lapangan) dapat disimpulkan pengujian-pengujian kualitas terutaman PIT dan penetran masih kurang, masih
diperlukan uji GPR untuk mengetahui mutu/keutuhan tiang spun pile.

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 151


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

3. TABEL REVIEW KETIDAKSESUAIAN PEKERJAAN di LAPANGAN

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 152


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 153


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 154


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 155


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 156


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 157


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 158


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 159


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

4. TABEL PERKIRAAN PENYELESAIAN PEKERJAAN SEKSI 1

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 160


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 161


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 162


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 163


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

4. BARCHAT PERKIRAAN JALUR KRITIS PEKERJAAN SEKSI 1

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 164


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

5. TABEL EVALUASI PEKERJAAN JALUR KRITIS PEKERJAAN VAKUM


SEKSI 1

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 165


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

6. DAFTAR PENGUJIAN TEST-TEST YANG DILAKSANAKAN BULAN APRIL 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 166


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 167


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 168


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 169


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 170


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 171


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 172


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 173


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 174


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 175


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 176


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 177


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 178


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 179


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 180


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 181


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 182


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 183


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

7. TABEL REKAPITULASI PEKERJAAN STRUKTUR APRIL 2017


Status : April 2017
PROGRES SAAT INI
NO. URAIAN PEKERJAAN DIMENSI STA SEKSI KETERANGAN
SELESAI %
I. JEMBATAN
1 Jembatan Pipa Gas L = 30 M Sta 01 + 167 1 √ Perbaikan Oprit
2 Jembatan Pipa Minyak 1 L = 20 M Sta 01 + 389 1 √ Perbaikan Oprit
3 Jembatan Pipa Minyak 2 L = 20 M Sta 01 + 483 1 √ Perbaikan Oprit
4 Jembatan 2 x L = 35 M Sta 05 + 613 1 √ Pek Retaining wall
5 Jembatan Akses Pemulutan L = 20 M Sta 01 + 495 1 √
Plat Lantai dan Retaining
6 Jembatan Simpang Susun L = 20 M dan L = 40 M Sta 07 + 126 1 √ = 80% Wall Ab1 & Abt 2
7 Jembatan L = 30 M Sta 20 + 868 3 √ Pek Retaining wall
8 Jembatan L = 30 M Sta 17 + 677 3 √ = 75 % Plat Lantai
II BOX TUNNEL
1 Box Tunnel 2 x 8.0 x 18.0 Sta 00 + 639 1 √
2 Box Tunnel+Box Culvert 14,4 x 7,13 dan 16 x 7,13 Sta 03 + 066 1 √
3 Box Tunnel 1 x 3.0 x 4.0 Sta 20 + 386 3 √
4 Box Tunnel 1 x 3.0 x 3.0 Sta 15+430 3 85% Pek. Wing Wall
5 Box Tunnel 1 x 3.0 x 3.0 Sta 15+985 3 90% Slab atas
6 Box Tunnel 1 x 3.0 x 3.0 Sta 16+310 3 85% Pembesian slab atas
7 Box Tunnel 1 x 3.0 x 3.0 Sta 14+460 3 20% Galian Konstruksi
8 Box Tunnel Akses Pemulutan 1 x 2.0 x 3.0 Sta 00+250 1 95% Pek. Slab atas+wing wall
9 Box Tunnel 2 x 6.5 x 18,0 Sta 18+900 3 10% Pembesian slab bawah
III BOX CULVERT
1 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 00 + 050 1 √
2 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 00 + 318 1 √
3 Box Culvert 2 x 10.0 x 4.0 Water Balance Sta 00 + 675 1 √
4 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 01 + 700 1 √
5 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 02 + 075 1 √
6 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 02 + 350 1 √
7 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 02 + 625 1 √
8 Box Culvert Jalan Nasional 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 00 + 138 1 √
9 Box Culvert 2 x 19.0 x 4.0 Water Balance Sta 04 + 600 1 √
10 Box Culvert 2 x 3.0 x 3.0 Water Balance Sta 04 + 916 1 √
11 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 06 + 000 1 √
12 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 06 + 588 1 √
13 Box Culvert 1 x 3.0 x 2.0 Water Balance Sta 20+797 3 √
14 Box Culvert 1 x 2.0 x 3.0 Water Balance Sta 19+872 3 √
15 Box Culvert Ramp 1 2 x 10.0 x 4.0 Water Balance Sta 00+295 1 √
16 Box Culvert 1 x 2.0 x 3.0 Water Balance Sta 14+444 3 20% Galian Konstruksi
17 Box Culvert 2 x 3.0 x 3.0 Water Balance Sta 15+448 3 10% Cor Slab Bawah
18 Box Culvert 2 x 3.0 x 3.0 Water Balance Sta 15+972 3 95% Granular Backfill
19 Box Culvert 2 x 3.0 x 3.0 Water Balance Sta 16+324 3 95% Granular Backfill
20 Box Culvert 3 x 3.0 x 3.0 Water Balance Sta 18+744 3 95% Granular Backfill
21 Box Culvert 1 x 2.0 x 3.0 Water Balance Sta 14+125 3 5% Tiang Pancang
22 Box Culvert 2 x 3.0 x 3.0 Water Balance Sta 15+035 3 9% Pembesian Slab Bawah
23 Box Culvert 2 x 3.0 x 3.0 Water Balance Sta 16+641 3 50% Pemasangan pre cast
IV RCP
1 RCP Gorong-gorong Ø 0,60 M Sta 00 + 000 1 √
2 RCP 1/2 Median Cross Drain 1 Ø 0,60 M Sta 00 + 550 1 √ (-) outlet
3 RCP 1/2 Median Cross Drain 1 Ø 0,60 M Sta 01 + 225 1 √ (-) outlet
4 RCP 1/2 Median Cross Drain 1 Ø 0,60 M Sta 19 + 300 3 √
5 RCP 1/2 Median Cross Drain 1 Ø 0,60 M Sta 19 + 827 3 √
6 RCP 1/2 Median Cross Drain 1 Ø 0,60 M Sta 21 + 270 3 √ (-) outlet
7 RCP 1/2 Median Cross Drain 1 Ø 0,60 M Sta 21 + 899 3 √
8 RCP Gorong-gorong Ø 0,60 M Sta 21 + 920 3 √
9 RCP 1/2 Median Cross Drain 1 Ø 0,60 M Sta 20 + 560 3 √ (-) outlet
10 RCP 1/2 Median Cross Drain 1 Ø 0,60 M Sta 20 +200 3 √ (-) outlet
V KABEL DUCT
1 Kabel Duct - Sta 05 + 590 1 √
2 Kabel Duct - Sta 20 + 394 3 √
3 Kabel Duct - Sta 20 + 840 3 √
4 Kabel Duct - Sta 21 + 915 3 √
VI TOL GATE
1 Tol Gate - Sta 01 + 000 1 70%
2 Tol Gate Akses pemulutan - Sta 00 + 000 1 5% Galian konstruksi
3 Tol Gate - Sta 20 + 000 3 65%
VII KANTOR TOL
1 Kantor Tol - Sta 01 + 000 1 30%
2 Kantor Tol Akses Pemulutan - Sta 00 + 000 1 0% timbunan
3 Kantor Tol - Sta 20 + 050 3 30%

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 184


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

9. LAY OUT PEKERJAAN

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 185


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 186


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 187


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 188


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 189


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

10. MONITORING PELAKSANAAN PEKERJAAN FISIK

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 190


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 191


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 192


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRATA BHUANA RAYA Page 193


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

11. FOTO DOKUMENTASI PELAKSANAAN PEKERJAAN PROYEK s/d


APRIL 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 194


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 195


KONSULTAN PENGENDALI MUTU INDEPENDEN LAPORAN BULANAN APRIL , 2017

2.

PT. WIRANTABHUANA RAYA Page 196