Anda di halaman 1dari 3

Epididimitis adalah suatu kondisi medis yang dalam hal ini terdapat peradangan pada epididimis (suatu struktur

melengkung di bagian belakang testis tempat penyimpanan sperma yang sudah dewasa). Kondisi ini mungkin sedikit dapat sangat menyakitkan, dan skrotum (kantung berisi testis) bisa menjadi merah, hangat dan bengkak. Ini mungkin akut (tiba-tiba menyerang) namun jarang menjadi kronis. Epididimitis adalah penyebab paling sering timbulnya nyeri skrotum tiba-tiba. Penyebab paling umum epididimitis adalah infeksi. Pada Dalam pria yang aktif secara seksual (sering berganti-ganti pasangan seksual), Chlamydia trachomatis adalah mikroba penyebab yang paling sering, diikuti oleh E. coli dan Neisseria gonorrhoeae. Pada anak-anak, infeksi mungkin muncul pada bagian lain tubuh atau kelainan pada saluran kemih. Penyebab lainnya adalah sterile reflux of urine (perembesan urin) melalui saluran ejakulasi. Antibiotik mungkin diperlukan untuk mengontrol komponen infeksi. Pengobatan terdiri dari penghilangan rasa sakit, obat anti-inflamasi dan istirahat yang cukup. Klasifikasi Epididimitis dapat diklasifikasikan menjadi akut , sub-akut, dan kronis, tergantung pada lamanya gejala. Epididimitis kronis Epididimitis kronis adalah epididimitis yang terjadi selama lebih dari enam minggu. Epididimitis kronis ditandai oleh peradangan bahkan ketika tidak hadir suatu infeksi. Pengujian diperlukan untuk membedakan antara epididimitis kronis dengan berbagai gangguan lain yang dapat menyebabkan nyeri skrotum konstan. Ini termasuk kanker testis, urat skrotum membesar (varikokel), dan kista dalam epididimis. Selain itu, saraf-saraf di daerah skrotum yang terhubung ke perut kadang-kadang menyebabkan sakit mirip hernia. Kondisi ini dapat berkembang bahkan tanpa adanya penyebab yang telah dijelaskan sebelumnya. Dalam kondisi seperti ini, diperlukan perawatan yang mungkin agak lama. Hal ini dikarenakan terdapat hipersensitivitas struktur tertentu, termasuk saraf dan otot, yang dapat menyebabkan atau berkontribusi pada epididimitis kronis. Prosedur yang disebut cord block (blok kabel) mungkin diperlukan. Ini terdiri dari suntikan ke saraf sepanjang epididimis. injeksi adalah gabungan dari beberapa obat termasuk steroid, pembunuh rasa sakit, dan antiinflamasi dosis tinggi. Perawatan ini dapat mengatasi rasa sakit selama 2-3 bulan dalam kondisi ideal. Beberapa pasien mungkin hanya mengalami durasi (sakit) lebih pendek 2-3 hari, sedangkan pasien-pasien lain mungkin tidak mengalami sakit. Prosedur ini, tentu saja harus diulang, bila perlu sampai masalah hilang sepenuhnya (atau sampai rutinitas yang terlalu mengganggu). Sebagai usaha terakhir, pasien dapat memutuskan untuk menghilangkan epididimisnya samasekali. Tanda dan gejala Epididimitis biasanya menimbulkan rasa sakit yang menyerang secara bertahap seperti nyeri pada testis atau epididimis. Testis mungkin menjadi hangat dan / atau merah. Penyebab Infeksi bakteri adalah penyebab paling umum dari epididimitis. Bakteri dalam saluran kencing bagian belakang yang menuju kantung kemih dan reproduksi ke epididimis. Ini dapat menimbulkan uretritis (radang uretra). Dalam kondisi yang jarang terjadi, infeksi mencapai epididimis melalui aliran darah.

Pada pria aktif secara seksual, Chlamydia trachomatis bertanggung jawab untuk dua-pertiga kasus, diikuti oleh Neisseria gonorrhoeae dan E. coli (atau bakteri lainnya yang menyebabkan infeksi saluran kemih). Mikroba umum lainnya yaitu Ureaplasma, Mycobacterium, dan sitomegalovirus, bisa juga Cryptococcus pada pasien dengan infeksi HIV. E. coli lebih sering terjadi pada anak laki-laki sebelum pubertas, orang tua dan homoseksual. penyebab non-infeksi juga mungkin. Reflux of sterile urine (urine tanpa bakteri) melalui saluran-saluran ejakulatorius dapat menyebabkan radang. Pada anak-anak, ini mungkin merupakan respon setelah infeksi dengan enterovirus, adenovirus atau Mycoplasma pneumoniae. Epididimitis juga bisa disebabkan oleh operasi Genital-kemih, termasuk prostatektomi dan kateterisasi urin. Epididimitis kongestif merupakan komplikasi jangka panjang dari vasektomi. Epididimitis karena zat kimia mungkin juga akibat dari obat-obatan seperti amiodarone. Diagnosis Epididimitis akan sulit untuk membedakan dari torsi testis (kondisi ketika saluran spermatika ke kedua testis memotong suplai darah). Keduanya dapat terjadi pada waktu yang sama. Epididimitis biasanya memiliki bentuk serangan bertahap. Pada pemeriksaan fisik, testis biasanya ditemukan berada dalam posisi normal vertikal, ukuran yang sama dengan pasangannya, dan tidak naik tinggi. Temuan khas adalah kemerahan, kehangatan dan pembengkakan skrotum, dengan kelembutan belakang testis, jauh dari tengah (ini adalah posisi normal dari epididimis relatif terhadap testis). The cremasteric reflex jika itu normal sebelumnya akan tetap terlihat normal. Ini adalah tanda yang berguna untuk membedakannya dari testicular torsion (torsi testis). Analisis urin mungkin atau mungkin tidak normal. Sebelum munculnya teknik-teknik canggih pencitraan medis, eksplorasi bedah adalah standar perawatan. Saat ini, USG Doppler adalah tes yang lebih disukai. Hal ini dapat menunjukkan peningkatan aliran darah (juga dibandingkan dengan sisi normal), sebagai lawan dari torsi testis. Pengujian tambahan mungkin diperlukan untuk mengidentifikasi penyebab yang mendasari. Pada anak-anak, sebuah kelainan saluran kemih sering ditemukan. Pada pria aktif secara seksual, tes untuk penyakit menular seksual dapat dilakukan. Ini mungkin termasuk mikroskop dan pembiakan dari sampel urin, Gram stain dan pembiakan dari cairan atau swab dari saluran kencing, tes amplifikasi asam nuklir (untuk memperkuat dan mendeteksi DNA atau asam nukleat mikroba lainnya) atau tes untuk sifilis dan HIV. Pengobatan Antibiotik digunakan jika infeksi dicurigai. Perlakuan pilihan adalah azithromycin dan cefixime untuk mengobati gonorrhoeae dan klamidia. Fluoroquinolones digunakan jika terjadi perlawanan gonorrhoeae. Doxycycline mungkin digunakan sebagai alternatif untuk azithromycin. Untuk kasus yang disebabkan oleh organisme enterik (seperti E. coli), ofloksasin atau levofloxacin direkomendasikan.

Pada anak-anak, floroquinolones dan doksisiklin sebaiknya dihindari. Bakteri yang menyebabkan infeksi saluran kemih sering menjadi penyebab epididimitis pada anak, kotrimoksasol atau penisilin yang cocok (misalnya, sefaleksin) dapat digunakan. Jika ada penyakit menular seksual, pasangannya juga harus dirawat. Perawatan di rumah seperti kompres dingin diterapkan secara teratur untuk skrotum yang dapat mengurangi rasa sakit. Obat penghilang rasa sakit atau obat anti-inflamasi sering diperlukan. Rawat Inap diindikasikan untuk kasus yang parah, dan check-up dapat memastikan infeksi telah dibersihkan. Operasi jarang diperlukan, kecuali, misalnya, dalam kasus langka di mana sebuah bentuk abses. Komplikasi Kebanyakan kasus dengan perawatan yang memadai tidak mengembangkan komplikasi dan tidak mengakibatkan infertilitas. Jika tidak diobati, epididimitis akut dapat menyebabkan berbagai komplikasi. Ini termasuk epididimitis kronis, abses, kerusakan permanen, atau bahkan perusakan epididimis dan testis (yang mengakibatkan kemandulan dan / atau hipogonadisme), dan infeksi dapat menyebar pada organ lain atau sistem tubuh.