Anda di halaman 1dari 17

ARSITEKTUR

BIOKLIMATIK

AR 5317

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK AR 5317 Mahasiswa : Frensy G. Karundeng (100212032) Dosen Pengajar : Prof. DR. Ir.

Mahasiswa :

Frensy G. Karundeng (100212032)

Dosen Pengajar :

Prof. DR. Ir. Jeffrey I. Kindangen, DEA., IAI.

FAKULTAS TEKNIK JURUSAN ARSITEKTUR UNIVERSITAS SAM RATULANGI

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

KATA PENGANTAR

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK KATA PENGANTAR Dengan mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat
Dengan mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat dan berkat-Nyalah penulis dapat
Dengan mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat dan berkat-Nyalah penulis dapat menyelesaikan Makalah Arsitektur
Bioklimatik ini dengan baik, sebagai tugas ke-2 dari mata kuliah Arsitektur Bioklimatik.
Dalam makalah ini Arsitektur Bioklimatik dibahas secara umum. Seperti
pengertian arsitektur bioklimatik, contoh dari bioclimatic building, dan beberapa aspek
penunjang arsitektur bioklimatik.
Penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan
makalah ini. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua khususnya di
lingkungan Program Studi Arsitektur Unsrat.
Penulis
ii

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

DAFTAR ISI

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................... i DAFTAR ISI ............................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN ...............................................................................
KATA PENGANTAR ............................................................................... i DAFTAR ISI ............................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1 BAB II PEMBAHASAN
KATA PENGANTAR
...............................................................................
i
DAFTAR ISI
...............................................................................
ii
BAB I PENDAHULUAN
...............................................................................
1
BAB II PEMBAHASAN
...............................................................................
2
A.
Pengertian Arsitektur Bioklimatik
....................................
2
B.
Perkembangan Arsitektur Bioklimatik
....................................
2
C.
Prinsip Desain Arsitektur Bioklimatik
....................................
3
D.
Prinsip-Prinsip Arsitektur Bioklimatik
Secara Ekologi menurut Kenneth Yeang
....................................
3
E.
Unsur-Unsur Perancangan Bioklimatik
....................................
8
F.
Contoh Bangunan Arsitektur Bioklimatik
....................................
10
BAB III KESIMPULAN
...............................................................................
13
DAFTAR PUSTAKA
14
iii
iii
ARSITEKTUR BIOKLIMATIK BAB I PENDAHULUAN Dunia Arsitektur dewasa ini juga dihadapkan pada suatu isu bau. Krisi

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

BAB I PENDAHULUAN

Dunia Arsitektur dewasa ini juga dihadapkan pada suatu isu bau. Krisi energi karena sumber daya alam
Dunia Arsitektur dewasa ini juga dihadapkan pada suatu isu bau. Krisi energi
karena sumber daya alam yang dieksploitasi sejak industrialisasi dunia kini terasa
gejalanya. Perubahan iklim, pemanasan global, dan bencana lainnya menjadi salah
satu penyebabnya. Seprtinya pernyataan tentang isu berkelanjutan melalui konferensi
internasional yang menghasilkan pernyataan :
...
Sustainable development is development that meets the needs of the present
without compromising the ability of future generation to meet their own needs ” ...
(Bruntdland report, 1987)
Pemanasan global merupakan isu utama yang saat ini sedang di pecahkan cara
mengatasinya. Arsitektur juga dapat berefek negatif terhadap kondisi lingkungan, oleh
sebab itu perlu adanya konsep arsitektur baru yang ramah lingkungan. Green
Architecture merupakan salah satu solusinya. Bagian dari arsitektur hijau adalah
arsitektur Bioklmatik yang merupakan perancangan gedung yang menyesuaikan
dengan iklim tempat bangunan berada. Namun saat ini sedikit yang mengetahui
bahawa arsitektur bioklimatik juga memilki aspek keindahan tersendiri yang juga
memiliki fungsi yang menguntungkan bangunan tersebut. Penting bagi arsitek-arsitek
muda untuk mengetahui aspek estetika dari arsitektur bioklimatik ini sehingga pada
masa depan Indonesia dapat memiliki bangunan yang ramah lingkungan serta sesuai
dengan iklimnya.
1
1

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian Arsitektur Bioklimatik Dalam Esiklopedia Nasional Indonesia, “Arsitektur adalah ilmu

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian Arsitektur Bioklimatik Dalam Esiklopedia Nasional Indonesia, “Arsitektur adalah ilmu dan seni merancang bangunan, kumpulan
A.
Pengertian Arsitektur Bioklimatik
Dalam Esiklopedia Nasional Indonesia, “Arsitektur adalah ilmu dan seni
merancang bangunan, kumpulan bangunan dan struktur lain yang fungsional,
terstruktur dengan baik serta memiliki nilai-nilai estetika” (Ensiklopedia Nasional
Indonesia, 1990).
Menurut Yeang Kenneth, “Bioclimatology is the study of the relationship between
climate and life, particulary the effect of climate on the health and activity of living
things”. Artinya, ”Bioklimatik adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara iklim dan
kehidupan terutama efek dari iklim pada kesehatan dan aktifitak sehari-hari”.
Bangunan bioklimatik adalah bangunan yang bentuk bangunannya disusun oleh
desain penggunaan teknik hemat energi yang berhubungan dengan iklim setempat
dan data meteorologi, hasilnya adalah bangunan yang berinteraksi dengan lingkungan,
dalam penjelmaan dan operasinya serta penampilan berkualitas tinggi. (Yeang
Kenneth tahun 1996).
Maka berdasarkan dari penjelasan di atas bisa kita simpulkan Arsitektur
Bioklimatik adalah suatu pendekatan yang mengarahkan arsitek untuk mendapatkan
penyelesaian desain dengan memperhatikan hubungan antara bentuk arsitektur
dengan lingkungannya dalam kaitan iklim daerah tersebut.
B.
Perkembangan Arsitektur Bioklimatik
Perkembangan Arsitektur Bioklimatik berawal dari 1960-an. Arsitektur Bioklimatik
merupakan arsitektur modern yang dipengaruhi oleh iklim. Arsitektur bioklimatik
merupakan pencermian kembali arsitektur Frank Loyd Wright yang terkenal dengan
arsitektur yang berhubungan dengan alam dan lingkungan dengan prinsip utamanya
bahwa didalam seni membangun tidak hanya efisiensinya saja yang dipentingkan
tetapi juga ketenangannya, keselarasan, kebijaksanaan, kekuatan bangunan dan
kegiatan yang sesuai dengan bangunannya, “Oscar Niemeyer dengan falsafah
arsitekturnya yaitu penyesuaian terhadap keadaan alam dan lingkungan, penguasaan
secara fungsional, dan kematangan dalam pengolahan secara pemilihan bentuk,
bahan dan arsitektur”.
Akhirnya dari Frank Wright dan Oscar Niemeyer lahirlah arsitek lain seperti Victor

Olgay pada tahun 1963 mulai memperkenalkan arsitektur bioklimatik. Setalah tahun

2
2
ARSITEKTUR BIOKLIMATIK 1990-an Kenneth Yeang mulai menerapkan arsitektur bioklimatik pada bangunan tinggi bioklimatik yang memenangkan penghargaan

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

1990-an Kenneth Yeang mulai menerapkan arsitektur bioklimatik pada bangunan

tinggi bioklimatik yang memenangkan penghargaan Aga Khan Award tahun 1966 dan Award pada tahun 1966. C.
tinggi bioklimatik yang memenangkan penghargaan Aga Khan Award tahun 1966 dan
Award pada tahun 1966.
C. Prinsip Desain Arsitektur Bioklimatik
Penampilan bentuk arsitektur sebagian besar dipengaruhi oleh lingkungan
setempat
Meminimalkan ketergantungan pada sumber energi yang tidak dapa
diperbaharui.
Penghematan energi dari segi bentunk bangunan, penempatan bangunan,
dan pemilihan material.
Mengikuti pengaruh dari budaya setempat.
Hal-hal yang harus dipehatikan dalam mendesain dengan tema bioklimatik strategi
pengendalian iklim
Memperhatikan keuntungan matahari
Meminimalkan perlakuan aliran panas
Meminimalkan pembesaran bukaan/bidang terhadap matahari
Memperhatikan ventilasi
Memperhatikan penguapan pendinginan, sistem atap.
D. Prinsip-prinsip Arsitektur Bioklimatik Secara Ekologi Menurut
Kenneth Yeang
1. Penempatan Core Menurut Yeang,
Posisi service core sangat penting dalam merancang bangunan tingkat tinggi.
Service core bukan hanya sebagai bagian struktur, juga mempenagruhi
kenyamanan ternal.
Posisi core dapat diklasifikasikan dalam tiga bentuk, yaitu :
Core pusat
Core ganda
Core tunggal terletak pada sisi bangunan.
3

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

Core Pusat

Core Ganda

Core tunggal

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK Core Pusat Core Ganda Core tunggal Core ganda memiliki banyak keuntungan, dengan memakai dua

Core ganda memiliki banyak keuntungan, dengan memakai dua core dapat

dijadikan sebagai penghalang panas yang masuk kedalam bangunan. Penelitian harus menunjukkan penggunaan pengkondisian udara secara minimum
dijadikan sebagai penghalang panas yang masuk kedalam bangunan. Penelitian
harus menunjukkan penggunaan pengkondisian udara secara minimum dari
penempatan service core ganda yang tampilan jendala menghadap utara dan
selatan, dan core ditempatkan pada sisi timur dan barat. Penerapan ini juga
dapat diterapkan pada daerah beriklim sejuk.
2.
Menentukan Orientasi
Bangunan tingkat tinggi mendapatkan penyinaran matahari
secara penuh dan radiasi panas. Orientasi bangunan sangat
penting untuk menciptakan konservasi energi. Secara umum,
susunan bangunan dengan bukaan menghadap utara dan
selatan memberikan keuntungan dalam mengurangi insulasi
panas.Orientasi bangunan yang terbaik adalah meletakkan luas
permukaan bangunan terkecil menghadap timur – barat
memberikan dinding eksternal pada luar ruangan atau pada
emperan terbuka. Kemudian untuk daerah tropis peletakan core
lebih disenangi pada poros timur-barat. Hal ini dimaksudkan
daerah buffer dan dapat menghemat AC dalam bangunan.
3.
Penempatan Bukaan Jendela
Bukaan jendela harus sebaiknya menghadap
utara dan selatan sangat penting untuk mendapatkan
orientasi pandangan. Jika memperhatikan alasan
easthetic, curtain wall bisa digunakan pada fasad
bangunanyang tidak menghadap matahari. Pada
daerah iklim sejuk, ruang transisional bisa
menggunakan kaca pada bagian fasad yang lain
maka teras juga berfungsi sebagai „ruang sinar matahari‟, berkumpulnya panas
matahari, sperti rumah kaca. Penempatan bukaan jendela pada bangunan
bioklimatik dapat dilihat pada gambar 13 berikut ini.
Menggunakan kaca jendela yang sejajar dengan dinding luar dengan
menggunakan kaca dengan sistem Metrical Bioclimatic Window (MBW). MBW
didesain sebagai sistem elemen dengan fungsi yang dikhususkan untuk ventilasi,
perlindungan tata surya, penerangan alami, area visualisasi, dan kebebasan
pribadi serta sistem luar yang aktif.
4
4
ARSITEKTUR BIOKLIMATIK Sistem MBW disadur dan disesuaikan dengan perkembangan zaman. Sistem ini bermaksud mengatur kondisi ternal

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

Sistem MBW disadur dan disesuaikan dengan perkembangan zaman.

Sistem ini bermaksud mengatur kondisi ternal ruangan dengan menggunakan maksud bioklimatik teknik, yaitu : ·Penurunan perolehan
Sistem ini bermaksud mengatur kondisi ternal ruangan dengan menggunakan
maksud bioklimatik teknik, yaitu :
·Penurunan perolehan panas oleh radiasi surya.
·Control perolehan panas oleh konveksi dan penggunaan ventilasi silang
ataupun dengan pemilihan cerobong asap.
Dengan penggunaan teknik diatas, maka pencahayaan lebih maksimal dan
udara pada malam hari dapat menjadi lebih sejuk.
4.
Penggunaan Balkon
5. Menempatkan balkon akan membuat area tersebut
menjadi bersih dari panel – panel sehingga mengurangi sisi
panas yang menggunakan panas. Karena adanya teras – teras
yang lebar akan mudah membuat taman dan menanam
tanaman yang dapat dijadikan pembayang sinar yang alami,
dan sebagai daerah fleksibel akan mudah untuk menambah
fasilitas – fasilitas yang akan tercipta dimasa yang akan datang.
6.
Membuat ruang Transisional
Menurut Yeang, ruang transisional dapat diletakkan ditengah
dan sekeliling sisi bangunan sebagai ruang udara dan atrium.
Ruang ini dapat menjadi ruang perantaran antara ruang
dalam dan ruang luar bangunan. Ruang ini bisa menjadi
koridor luar seperti rumah – rumah toko tua awal abad
sembilan belas di daerah tropis. Membuat ruang transisional
pada fasad bangunan bioklimatik dapat dilihat pada gambar
15 berikut ini.
MenurutYeang, penempatan teras pada bagian dengan tingkat panas
yang tinggi dapat mengurangi penggunaan panel – panel anti panas. Hal ini
dapat memberikan akses ke teras yang dapat juga digunakan sebagai area
evakuasi jika terjadi bencana seperti kebakaran. Penggunaan balkon pada
bangunan bioklimatik dapat dilihat pada gambar 14 berikut ini.Atrium sebaiknya
tertutup, tetapi diletakkan diantara ruangan. Puncak bangunan sebaiknya
dilindungi oleh sirip – sirip atap yang mendorong angin masuk kedalam
bangunan. Hal ini juga bisa di desain sebagai fungsi Wind scoopsuntuk

mengendalikan pengudaraan alami yang masuk kedalam bagian gedung.

5
5

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

  • 7. Desain Pada Dinding

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK 7. Desain Pada Dinding Penggunaan mebran yang menghubungkan bangunan dengan lingkungan dapat dijadikan sebagai
Penggunaan mebran yang menghubungkan bangunan dengan lingkungan dapat dijadikan sebagai kulit pelindung. Pada iklim sejuk dinding
Penggunaan mebran yang menghubungkan bangunan dengan
lingkungan dapat dijadikan sebagai kulit pelindung. Pada iklim
sejuk dinding luar harus dapat menahan dinginnya musim dingin
dan panasnya musim panas. Pada kasus ini, dinding luar harus
seperti pelindung insulasi yang bagus tetapi harus dapat dibuka
pada musim kemarau. Pada daerah tropis dinding luar harus bisa
digerakkan yang mengendalikan dan cross ventilation untuk
kenyamanan dalam bangunan. Desain dinding pada bangunan
bioklimatik.
8.
Hubungan Terhadap Landscape
Menurut Yeang, lantai dasar bangunan tropis
seharusnya lebih terbuka keluar dan menggunakan
ventilasi yang alami karena hubungan lantai dasar
dengan jalan juga penting. Fungsi atrium dalam ruangan
pada lantai dasar dapat mengurangi tinggkat kepadatan
jalan. Tumbuhan dan lanskap digunakan tidak hanya
untuk kepentingan ekologis dan eastetik semata, tetapi
juga membuat bangunan menjadi lebih sejuk. Hubungan
terhadap landscape dapat dilihat pada gambar 17 berikut
ini.
Mengintegrasikan antara elemen boitik tanaman
dengan elemen boitik, yaitu : bangunan. Hal ini dapat
memberikan efek dingin pada bangunan dan membantu
proses
penyerapan
O2
dan
pelepasan CO2.
9.
Menggunakan Alat Pembayang Pasif
Menurut Yeang, pembayang sinar
matahari adalah esensi pembiasan
sinar matahari pada dinding yang
menghadap matahri secara
langsung (pada daerah tropis
berada disisi
timur
dan
barat)
sedangkan
croos
6
6
ARSITEKTUR BIOKLIMATIK ventilationseharusnya digunakan (bahkan diruang ber-AC) meningkatkan udara segar dan mengalirkan udara panas keluar. Penggunaan

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

ventilationseharusnya digunakan (bahkan diruang ber-AC)

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK ventilationseharusnya digunakan (bahkan diruang ber-AC) meningkatkan udara segar dan mengalirkan udara panas keluar. Penggunaan

meningkatkan udara segar dan mengalirkan udara panas

keluar. Penggunaan alat pembayang pasif dapat dilihat pada gambar 18 berikut ini. Pemberian ventilasi yang cukup
keluar. Penggunaan alat pembayang pasif dapat dilihat
pada gambar 18 berikut ini.
Pemberian ventilasi yang cukup pada ruangan dengan
peraturan volumetric aliran udara. Dengan adanya ventilasi,
maka udara panas diatas gedung dapat dialirkan
kelingkungan luar sehingga dapat menyegarkan ruangan
kembali.
10. Penyekat
Panas
Pada Lantai
Menurut Yeang, insolator panas
yang baikpada kulit bangunan
dapat mengurangi pertukaran
panas yang terik dengan udara
dingin yang berasal dari dalam
bangunan. Karakterisitk thermal
insulation adalh secara utama
ditentukan oleh komposisinya. Dengan alasan tersebut maka thermal insolation
dibagi menjadi lima bagian utama, walaupun banyak insulator yang utama
kerupakan turunan produk jenis – jenis ini. Penyekat panas pada lantai
bangunan bioklimatik dapat dilihat pada gambar 19 berikut ini.
Lima jenis utama, adalah :
· Flake (serpihan)
· Fibrous (berserabut)
· Granular (butiran – butiran)
· Cellular (terdiri dari sel)
· Reflective (memantulkan)
Struktur massa bangunan bekerja melepas panas
pada siang hari dan melepas udara dingin pada siang hari.
Pada iklim sejuk struktur bangunan dapat menyerap panas
matahari sepanjang siang hari dan melepaskannya pada
siang hari. Solar window atau solar-collector heat
ditempatkan didepan fisik gedung untuk menyererap panas
matahari.
7
7

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

E. UNSUR-UNSUR PERANCANGAN BIOKLIMATIK

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK E. UNSUR-UNSUR PERANCANGAN BIOKLIMATIK 1. Sirkulasi vertikal a. Terdiri dari tangga, escalator, elevator, dumb
1. Sirkulasi vertikal a. Terdiri dari tangga, escalator, elevator, dumb waiters, semua komponen tersebut berada di
1.
Sirkulasi vertikal
a.
Terdiri dari tangga, escalator, elevator, dumb waiters, semua komponen
tersebut berada di dalam core.
b.
Sirkulasi vertikal berfungsi :
Kekakuan struktural
Pelindung matahari
Pelindung Angin
Emergency refuge zone
Hubungan antara setiap lantai
Penempatan core pada bangunan bioklimatik harus pada sisi bangunan
(pheriphery core) .Untuk iklim tropis seperti di Jakarta mempunyai banyak
keuntungan yaitu :
Tidak memerlukan ducting fire-fighting presuration.
Dapat melihat keluar bangunan melalui lobby lift.
Dapat memasukan ventilasi alami dan pencahayaan alami dalam ruang
core.
Core dapat berfungsi sebagai pelindung matahari.
2.
Vertical Landscaping
Keuntungannya :
mempunyai nilai estetika untuk pengguna bangunan dan menghasilkan
produktifitas kerja yang tinggi.
Memperlunak fasade bangunan.
Melindungi ruang dalam dan dinding luar bangunan
Meminimalkan radiasi panas pantulan sinar matahari dan kaca ke dalam
bangunan.
Menyerap CO2 dan CO dari polusi udara dan memberikan O2 melalui
fotosintesis.
Menghalangi pandangan dan menyerap suara terutama pada skycourt.
3.
Ventilasi
Penggunaan ventilasi pada bangunan bioklimatik lebih mengutamakan ventilasi
alami terutama pada lobby, elevator, tangga dan toilet area.
Keuntungan ventilasi alami adalah:
a.
untuk menambah kenyamanan pada periode kelembaban tinggi.
b.
Untuk alasan kesehatan, menyediakan oksigen yang cukup.
c.
Untuk kenyamanan penglihatan yang lebih baik pada penghuni bangunan.
d.
Untuk konservasi energi melalui pengurangan dan meniadakan mekanikal
ventilasi.
4.
Dinding Luar Bangunan.
Aturan desain penutup luar bangunan.
a.
Efesiensi energi maksudnya adalah kulit bangunan harus dapat mengurangi
pemakaian energi.
8
8
ARSITEKTUR BIOKLIMATIK b. Penyediaan of sentral daylight untuk mengurangi radiasi matahari langsung. c. Meminimalkan penembusan udara

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

  • b. Penyediaan of sentral daylight untuk mengurangi radiasi matahari langsung.

c. Meminimalkan penembusan udara dan kondensasi. d. Penyediaan pemilihan warna,tekstur dan finising. e. Dilengkapi dengan peralatan
c.
Meminimalkan penembusan udara dan kondensasi.
d.
Penyediaan pemilihan warna,tekstur dan finising.
e.
Dilengkapi dengan peralatan pembersih jendela otomatis.
f.
Dapat mengakomodasikan pergerakan bangunan.
g.
Meminimalkan beban pada rangka struktur.
h.
Meminimalkan perlengkapan maintenance.
5.
Sistem Struktur
Penggunaan struktur pada bangunan bioklimatik tergantung pada
penggunaan system tinggi tiap lantai dan ukuran elemen layout struktur vertical
terdiri dari elemen service core dan kolom dan juga dipengaruhi oleh syarat
struktur untuk menahan beban mati, angin dan gempa serta sitem kekakuan
bangunan. Struktur juga dapat dikombinasikan dengan sistem low energi.
6.
Mekanikal dan Energi.
M&E meliputi system AC, ventilasi, system pemanasan, penyediaan air,
listrik dan penerangan, telekomunikasi, sewage, system sanitasi, system
komputer, system keamanan dan intelligent building system. Tujuan utama dari
bangunan bioklimatik ialah untuk mengurangi ketergantungan pemakaian
bangunan pada system M&E dan untuk mengurangi penggunaan energi
bangunan melalui system passive low energy.
Ketentuan desain M&E pada bangunan bioklimatik :
M&E harus ekonomis untuk dibangun dan dioperasikan, efisien dan
meminimalkan penggunaan energi selama konstruksi dan selama
kelangsungan hidup bangunan.
M&E harus tinggi tingkat Kenyamanan hunian, temperatur, akustik, dan
pencahayaan.
M&E harus meminimalkan biaya operasional dan maintanance dengan
penggunaan material yang berkualitas.
M&E harus memaksimalkan penggunaan ruang dengan mengurangi
daerah equipment dan memaksimalkan efisiensi structural.
M&E harus memperhatikan lingkungan dengan pemilihan system instalasi
yang tidak berisik, tidak polusi, menggunakan material bebas CFC dan
mengurangi produksi CO2.
9
9

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

  • F. Contoh Bangunan Arsitektur Bioklimatik

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK F. Contoh Bangunan Arsitektur Bioklimatik Perpustakaan di Universitas Indonesia Masjid Al-Irsyad Kotabaru Parahyangan Bandung,
Perpustakaan di Universitas Indonesia Masjid Al-Irsyad Kotabaru Parahyangan Bandung, Indonesia
Perpustakaan di Universitas Indonesia
Masjid Al-Irsyad Kotabaru Parahyangan Bandung, Indonesia
10
10

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK California academy of sciences unveiled Greenpix zero energy media wall lights up beijing Amazing
California academy of sciences unveiled Greenpix zero energy media wall lights up beijing Amazing Green roof
California academy of sciences unveiled
Greenpix zero energy media wall lights up beijing
Amazing Green roof art school in Singapore
11

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK The Bioclimate Skyscaper 'The Green Building', Dublin. View of the atrium. Architects: Murray O'Laoire,
The Bioclimate Skyscaper 'The Green Building', Dublin. View of the atrium. Architects: Murray O'Laoire, Dublin. Irish
The Bioclimate Skyscaper
'The Green Building', Dublin. View of the atrium.
Architects: Murray O'Laoire, Dublin.
Irish Energy Centre, Dublin. Architects: Energy Research Group
University College Dublin.
12
ARSITEKTUR BIOKLIMATIK BAB III KESIMPULAN Dari penjelasan di atas, dapat diambil satu kesimpulan bahwa arsitektur bioklimatik

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

BAB III KESIMPULAN

Dari penjelasan di atas, dapat diambil satu kesimpulan bahwa arsitektur bioklimatik merupakan arsitektur yang berlandaskan pada
Dari penjelasan di atas, dapat diambil satu kesimpulan bahwa arsitektur
bioklimatik merupakan arsitektur yang berlandaskan pada pemikiran minimalisasi
penggunaan energi tanpa membatasi/mengubah fungsi bangunan, kenyamanan dan
produktifitas penghuninya dengan memanfaatkan sains dan teknologi modern. Dicapai
melalui sinergi antara metode pasif dan aktif dengan materiall dan instrumen hemat
energi.
13
13

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK

DAFTAR PUSTAKA

ARSITEKTUR BIOKLIMATIK DAFTAR PUSTAKA Ensiklopedia Indonesia, 1990 http://archiholic99danoes.blogspot.com/2011/05/arsitektur-bioklimatik.html http://ozhuarch-2806.blogspot.com/?zx=7cc34cc6cf0d5f23 http://ozhuarch-2806.blogspot.com/?zx=7cc34cc6cf0d5f23 mb_bioclimatic_architecture.pdf (bahan ajar) Dr. Ir. M.
Ensiklopedia Indonesia, 1990 http://archiholic99danoes.blogspot.com/2011/05/arsitektur-bioklimatik.html http://ozhuarch-2806.blogspot.com/?zx=7cc34cc6cf0d5f23 http://ozhuarch-2806.blogspot.com/?zx=7cc34cc6cf0d5f23 mb_bioclimatic_architecture.pdf (bahan ajar) Dr. Ir. M. Syarif Hidayat M.Arch,“ARSITEKTUR TROPIS”-Pusat
Ensiklopedia Indonesia, 1990
http://archiholic99danoes.blogspot.com/2011/05/arsitektur-bioklimatik.html
http://ozhuarch-2806.blogspot.com/?zx=7cc34cc6cf0d5f23
http://ozhuarch-2806.blogspot.com/?zx=7cc34cc6cf0d5f23
mb_bioclimatic_architecture.pdf (bahan ajar)
Dr. Ir. M. Syarif Hidayat M.Arch,“ARSITEKTUR TROPIS”-Pusat Pengembangan
Bahan Ajar – UMB
14
14