P. 1
MANAJEMEN KEPEGAWAIAN

MANAJEMEN KEPEGAWAIAN

4.83

|Views: 4,634|Likes:
Dipublikasikan oleh aris

More info:

Published by: aris on Feb 13, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT or read online from Scribd
See more
See less

12/02/2012

original

ANALISIS LAPORAN HASIL AUDIT

Hasil analisis Laporan Hasil Audit semester II tahun 2006 terhadap kelemahan Sistem Pengendalian Manajemen adalah sebagai berikut :
UNSUR 1 2 3 4 5 6 7 8 Organisasi Kebijakan Prosedur Personil Perencanaan Pencatatan Pelaporan Review Intern % 3,6 10 43,6 25 4,3 12,9

MANAJEMEN
MERUPAKAN SUATU PROSES YANG TERDIRI DARI KEGIATAN PERENCANAAN (PLANNING),

PENGORGANISASIAN (ORGANIZING), PENGARAHAN (ACTUATING) DAN PENGENDALIAN (CONTROLING) DENGAN MENGGUNAKAN SUMBER DAYA YANG ADA UNTUK MENCAPAI SUATU TUJUAN YANG TELAH DITETAPKAN.

PERENCANAAN ( PLANNING )
PERENCANAAN BERARTI MEMIKIRKAN APA YANG AKAN DIKERJAKAN DENGAN SUMBER DAYA YANG DIMILIKI UNTUK MENCAPAI TUJUAN YANG TELAH DITETAPKAN.

PENGORGANISIAN ( ORGANIZING )
PENGORGANISASIAN ATAU ORGANIZING BERARTI MENCIPTAKAN SUATU STRUKTUR DENGAN BAGIANBAGIAN YANG TERINTEGRASI SEDEMIKIAN RUPA SEHINGGA HUBUNGAN ANTAR BAGIAN-BAGIAN SATU SAMA LAIN DIPENGARUHI OLEH HUBUNGAN MEREKA DENGAN KESELURUHAN STRUKTUR TERSEBUT.

MENGGERAKKAN ( ACTUATING )
ACTUATING ADALAH MENGGERAKKAN ORANGORANG AGAR MAU BEKERJA DENGAN SENDIRINYA ATAU PENUH KESADARAN SECARA BERSAMA-SAMA UNTUK SECARA MENCAPAI EFEKTIF. TUJUAN DALAM ADALAH YANG HAL DITETAPKAN INI YANG

DIBUTUHKAN (LEADERSHIP).

KEPEMIMPINAN

PENGAWASAN ( CONTROLING )
PENGAWASAN MERUPAKAN TINDAKAN SEORANG MANAJER UNTUK MENILAI DAN MENGENDALIKAN JALANNYA SUATU KEGIATAN YANG MENGARAH DEMI TERCAPAINYA TUJUAN YANG TELAH

DITETAPKAN.

MANAJEMEN adalah Seni
HAL INI DISEBABKAN DALAM PELAKSANAAN

DIPERLUKAN SUATU KETERAMPILAN, KHARISMA, STABILITAS EMOSI, KEWIBAWAAN, KEJUJURAN DAN KEMAMPUAN MANUSIA. MENJALIN HUBUNGAN ANTARA

PRINSIP - PRINSIP UMUM MANAJEMEN ( GENERAL PRINCIPLE OF MANAGEMENT )
• PEMBAGIAN KERJA ( DIVISION OF WORK ) Pembagian kerja harus disesuaikan dengan kemampuan dan keahlian sehingga pelaksanaan kerja berjalan efektif. Oleh karena itu, dalam penempatan karyawan harus menggunakan prinsip the right man in the right place. Pembagian kerja harus rasional/objektif, bukan emosional subyektif yang didasarkan atas dasar like and dislike.

2. WEWENANG DAN TANGGUNG JAWAB ( AUTHORITY AND

RESPONSIBILITY ) Setiap pegawai dilengkapi dengan wewenang untuk

melakukan pekerjaan dan setiap wewenang melekat atau diikuti pertanggungjawaban. Wewenang dan tanggung jawab harus seimbang. Setiap pekerjaan harus dapat memberikan pertanggungjawaban yang sesuai dengan wewenang. Oleh karena itu, makin kecil wewenang makin kecil pula

pertanggungjawaban demikian pula sebaliknya.

3. DISIPLIN ( DISCIPLINE )

Disiplin merupakan perasaan taat dan patuh terhadap pekerjaan yang menjadi tanggung jawab. Disiplin ini

berhubungan erat dengan wewenang. Apabila wewenang tidak berjalan dengan semestinya, maka disiplin akan hilang. Oleh karena ini, pemegang wewenang harus dapat

menanamkan disiplin terhadap dirinya sendiri sehingga mempunyai tanggung jawab terhadap pekerjaan sesuai dengan wewenang yang ada padanya.

4. KESATUAN PERINTAH ( UNITY OF COMMAND )

Dalam

melaksanakan prinsip

pekerjaan, kesatuan

pegawai perintah

harus sehingga

memperhatikan

pelaksanaan kerja dapat dijalankan dengan baik. Karyawan harus tahu kepada siapa ia harus bertanggung jawab sesuai dengan wewenang yang diperolehnya. Perintah yang datang dari pimpinan lain kepada pegawai akan merusak jalannya wewenang dan tanggung jawab serta pembagian kerja.

5. KESATUAN PENGARAHAN ( UNITY OF DIRECTION )

Dalam melaksanakan tugas-tugas dan tanggung jawabnya, pegawai perlu diarahkan menuju sasarannya. Kesatuan pengarahan bertalian erat dengan pembagian kerja. Kesatuan pengarahan tergantung pula terhadap kesatuan perintah. Dalam pelaksanaan kerja bisa saja terjadi adanya dua perintah sehingga menimbulkan arah yang berlawanan. Oleh karena itu, perlu alur yang jelas dari mana pegawai mendapat wewenang untuk melaksanakan pekerjaan dan kepada siapa ia harus mengetahui batas wewenang dan tanggung jawabnya agar tidak terjadi kesalahan. Pelaksanaan kesatuan pengarahan (unity of direction) tidak dapat terlepas dari pembagian kerja, wewenang dan tanggung jawab, disiplin, serta kesatuan perintah.

PENGARAHAN GANDA (multiple of direction)
PIMPINAN PIMPINAN

KESATUAN PENGARAHAN (unity of direction)

PIMPINAN

PELAKSANA

PELAKSANA

PELAKSANA

Satu staf yang menerima perintah lebih dari satu atasan

Satu atasan yang memberikan perintah kepada banyak staf

6. MENGUTAMAKAN

KEPENTINGAN

ORGANISASI

DI

ATAS

KEPENTINGAN SENDIRI Setiap pegawai dapat mengabdikan kepentingan pribadi kepada kepentingan organisasi apabila memiliki kesadaran bahwa kepentingan pribadi sebenarnya tergantung kepada berhasiltidaknya kepentingan organisasi. Prinsip pengabdian kepentingan pribadi kepada kepentingan organisasi dapat terwujud, apabila setiap karyawan merasa senang dalam bekerja sehingga memiliki disiplin yang tinggi.

7. KOMPENSASI ( COMPENSATION )

Kompensasi

menentukan

terwujudnya

kelancaran

dalam

bekerja. Pegawai yang diliputi perasaan cemas dan kekurangan akan sulit berkonsentrasi terhadap tugas dan kewajibannya sehingga dapat mengakibatkan ketidaksempurnaan dalam bekerja. Oleh karena itu, dalam sistem kompensasi harus dipikirkan bagaimana agar dapat menimbulkan kedisiplinan, kegairahan dan ketenangan pegawai dalam bekerja, sehingga pegawai berkompetisi untuk membuat prestasi yang lebih besar. Prinsip more pay for more prestige ( upaya lebih untuk prestasi lebih ), dan prinsip upah sama untuk prestasi yang sama perlu diterapkan, sebab apabila ada perbedaan ( gap ) akan menimbulkan kelesuan dalam bekerja dan ketidak disiplinan.

8. PEMUSATAN ( CENTRALIZATION )

Pemusatan wewenang akan menimbulkan pemusatan tanggung jawab dalam suatu kegiatan. Tanggung jawab terakhir terletak pada orang yang memegang wewenang tertinggi atau pimpinan. Pemusatan menggunakan bukan berarti adanya melainkan kekuasaan untuk untuk

wewenang,

menghindari

kesimpangsiurang wewenang dan tanggung jawab. Pemusatan wewenang ini juga tidak menghilangkan asas pelimpahan wewenang ( delegation of authority )

9. TINGKATAN ( HIERARCHY )

Pembagian kerja menimbulkan adanya atasan dan bawahan. Bila pembagian kerja ini mencakup area yang cukup luas akan menimbulkan hirarki. Hirarki diukur dari wewenang terbesar yang berada pada pimpinan dan seterusnya berurutan ke bawah. dengan adanya hirarki ini, maka setiap pegawai akan mengetahui kepada siapa ia harus bertanggung jawab dan dari siapa ia mendapat perintah.

10. KETERTIBAN ( ORDER )

Ketertiban dalam melaksanakan pekerjaan merupakan syarat utama karena pada dasarnya tidak ada orang yang bisa bekerja dalam keadaan kacau atau tegang. Ketertiban dalam suatu pekerjaan dapat terwujud apabila seluruh pegawai, baik atasan maupun bawahan mempunyai disiplin yang tinggi. Oleh karena itu, ketertiban dan disiplin sangat dibutuhkan dalam mencapai tujuan.

11. KEADILAN DAN KEJUJURAN ( FAIR AND HONESTY )

Keadilan dan kejujuran merupakan salah satu syarat untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Keadilan dan kejujuran terkait dengan moral pegawai dan tidak dapat dipisahkan. Keadilan dan kejujuran harus ditegakkan mulai dari atasan karena atasan memiliki wewenang yang paling besar. Pimpinan yang adil dan jujur akan menggunakan wewenangnya dengan sebaik-baiknya untuk melakukan keadilan dan kejujuran pada bawahannya

12. STABILITAS ( STABILITY )

Dalam setiap kegiatan kestabilan pegawai harus dijaga sebaikbaiknya agar segala pekerjaan berjalan dengan lancar.

Kestabilan pegawai terwujud karena adanya disiplin kerja yang baik dan adanya ketertiban dalam kegiatan. Manusia sebagai makhluk sosial yang berbudaya memiliki keinginan, perasaan dan pikiran. Apabila keinginannya tidak terpenuhi, perasaan tertekan dan pikiran yang kacau akan menimbulkan goncangan dalam bekerja.

13. PRAKARSA ( INISIATIVE )

Prakarsa timbul dari dalam diri seseorang yang menggunakan daya pikir. Prakarsa menimbulkan kehendak untuk mewujudkan suatu yang berguna bagi penyelesaian pekerjaan dengan sebaik-baiknya. Jadi dalam prakarsa terhimpun kehendak, perasaan, pikiran, keahlian dan pengalaman seseorang. Oleh karena itu, setiap prakarsa yang datang dari pegawai harus dihargai. Prakarsa ( inisiatif ) mengandung arti menghargai orang lain, karena itu hakikatnya manusia butuh penghargaan. Setiap penolakan terhadap prakarsa pegawai merupakan salah satu langkah untuk menolak gairah kerja. Oleh karena itu, seorang pimpinan yang bijak akan menerima dengan senang hati prakarsa-prakarsa yang dilahirkan bawahannya.

14. SEMANGAT KESATUAN, SEMANGAT KORP (SPIRIT OF UNIT )

Setiap pegawai harus memiliki rasa kesatuan, yaitu rasa senasib sepenanggungan sehingga menimbulkan semangat kerja sama yang baik. semangat kesatuan akan lahir apabila setiap pegawai mempunyai kesadaran bahwa setiap pegawai berarti bagi pegawai lain dan pegawai lain sangat dibutuhkan oleh dirinya. Pimpinan yang memiliki kepemimpinan akan mampu melahirkan semangat kesatuan (esprit de corp), sedangkan pimpinan yang suka memaksa dengan cara-cara yang kasar akan melahirkan perpecahan dalam korp (friction de corp) dan membawa bencana.

MANAJER
ADALAH SEORANG YANG KARENA PENGALAMAN, PENGETAHUAN, DAN KETERAMPILANNYA DIAKUI

OLEH ORGANISASI UNTUK MEMIMPIN, MENGATUR, MENGELOLA, MENGENDALIKAN DAN

MENGEMBANGKAN ORGANISASI DALAM RANGKA MENCAPAI TUJUAN.

TUGAS-TUGAS MANAJER :
1. MEMIMPIN ORGANISASI 2. MENGATUR ORGANISASI 3. MENGENDALIKAN ORGANISASI 4. MENGEMBANGKAN ORGANISASI 5. MENGATASI BERBAGAI MASALAH YANG TERJADI DI DALAM ORGANISASI 6. MENCIPTAKAN KERJA SAMA DI DALAM ORGANISASI. 7. MENJALIN KERJA SAMA DENGAN PIHAK-PIHAK DI LUAR ORGANISASI

8. MENUMBUHKAN KEPERCAYAAN 9. MENINGKATKAN RASA TANGGUNG JAWAB 10. MENGAWASI ORGANISASI 11. MELAKUKAN EVALUASI TERHADAP KEGIATAN / MENGENDALIKAN KEGIATAN

YANG TELAH DILAKUKAN 12. MENGGALI DAN MENGEMBANGKAN POTENSI

SUMBER DAYA

TINGKAT MANAGER :
• TOP MANAGEMENT ATAU MANAJEMEN TINGKAT ATAS YANG SERING DISEBUT DENGAN EXECUTIVE OFFICER ATAU TOP MANAGER. • MIDDLE MANAGEMENT ATAU MANAJEMEN TINGKAT MENENGAH SERING DISEBUT KEPALA BAGIAN. • LOWER MANAGEMENT ATAU MANAJEMEN TINGKAT BAWAH YANG DIKENAL PULA DENGAN ISTILAH MANAJEMEN OPEERASIONAL (SUPERVISOR, KEPALA SEKSI).

KETERAMPILAN MANAJER
1. KETERAMPILAN KONSEPSIONAL (Top Manager) Keterampilan untuk membuat konsep, ide, dan gagasan demi kemajuan organisasi 2. KETERAMPILAN KEMANUSIAAN (Midle Manager) Keterampilan berhubungan dengan orang lain yang disebut juga keterampilan kemanusiaan (human skill). 3. KETERAMPILAN TEKNIS. (Lower Manager) Keterampilan ini pada umumnya merupakan bekal bagi manajer pada tingkat yang lebih rendah. Keterampilan teknis ini merupakan kemampuan untuk menjalankan suatu pekerjaan tertentu.

MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA
ADALAH CARA BAGAIMANA ORGANISASI MENGATUR DAN MENGELOLA SUMBER DAYA YANG DIMILIKI OLEH SETIAP INDIVIDU/PEGAWAI SEHINGGA DAPAT

DIGUNAKAN SECARA MAKSIMAL UNTUK TUJUAN ( GOAL ) ORGANISASI.

KONSEP MANAJEMEN SUMBERDAYA MANUSIA
MSDM DIDASARI PADA SUATU KONSEP BAHWA SETIAP PEGAWAI ADALAH MANUSIA BUKAN MESIN DAN BUKAN SEMATA MENJADI SUMBER DAYA YANG TERUS MENERUS DIEKSPLOITASI TETAPI

DIBERDAYAKAN.

PENGEMBANGAN PEGAWAI
ADALAH SUATU UPAYA PEMENUHAN KEBUTUHAN TENAGA DENGAN KERJA SECARA KUALITATIF PEKERJAAN INDIVIDU SESUAI YANG PEGAWAI PERSYARATAN DENGAN

DITENTUKAN UNTUK DAPAT

MEMPERTIMBANGKAN POTENSINYA

KEPENTINGAN-KEPENTINGAN

MENGEMBANGKAN

SEOPTIMAL MUNGKIN MENCAPAI KARIER SETINGGITINGGINYA DI DALAM ORGANISASI.

TUJUAN PENGEMBANGAN PEGAWAI
SEBAGAI UPAYA UNTUK MEMENUHI PENINGKATAN KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA, SEPERTI : KECAKAPAN, PENGETAHUAN, KEAHLIAN DAN

KARAKTER PEGAWAI.

ADMINISTRASI KEPEGAWAIAN
ADALAH PROSES YANG PALING DASAR PENGUMPULAN INFORMASI YANG DALAM BERHUBUNGAN

DENGAN SISTEM KEPEGAWAIAN. DIMANA DALAM HAL INI DILAKUKAN PENGUMPULAN DENGAN INFORMASI YANG ATAU

BERHUBUNGAN

KELENGKAPAN

PELENGKAP DARI PROSES ADMINISTRASI UMUM YANG BERHUBUNGAN DENGAN SEORANG PEGAWAI.

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN
MERUPAKAN MENGHASILKAN SISTEM KELUARAN INFORMASI (OUTPUT) YANG DENGAN

MENGGUNAKAN MASUKAN (INPUT) DAN BERBAGAI PROSES YANG DIPERLUKAN UNTUK MEMENUHI

TUJUAN TERTENTU MANAJEMEN.

TUJUAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN
• MENYEDIAKAN INFORMASI YANG DIPERGUNAKAN DALAM PERENCANAAN, DAN PENGENDALIAN, PERBAIKAN

PENGEVALUASIAN, BERKELANJUTAN.

• MENYEDIAKAN INFORMASI UNTUK PENGAMBILAN KEPUTUSAN.

SISTEM INFORMASI SUMBER DAYA MANUSIA
MERUPAKAN SEBUAH BENTUK PERPADUAN ANTARA BIDANG ILMU MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA (MSDM) DAN SISTEM INFORMASI. SISTEM INI

MENGGABUNGKAN MSDM SEBAGAI SUATU DISIPLIN YANG UTAMANYA MENGAPLIKASIKAN BIDANG

INFORMASI KE DALAM AKTIFITAS-AKTIFITAS MSDM SEPERTI DALAM HAL PERENCANAAN,

PENGORGANISASIAN, DAN PENGENDALIAN.

ONE STOP FILLING
ADALAH PROSES DAN SISTEM PELAYANAN DALAM PENYIMPANAN / PENGADMINISTRASIAN / KOMPILASI DATA DATA KEPEGAWAIAN, YANG MELIPUTI : · BIODATA PEGAWAI · SEJARAH KEPANGKATAN · SEJARAH JABATAN · SEJARAH PENDIDIKAN FORMAL · SEJARAH PENDIDIKAN DAN PELATIHAN JABATAN
· SEJARAH PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PENJENJANGAN

· SEJARAH PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUBSTANTIAL

JUST IN TIME SERVICE
SISTEM ( JUST PELAYANAN IN TIME ). KEPEGAWAIAN ARTINYA BAHWA YANG BAGIAN MENGAPLIKASIKAN SUATU MODEL “SAAT ITU JUGA“

KEPEGAWAIAN DAN HUKUM MELAKUKAN PELAYANAN SECARA CEPAT, TEPAT DAN AKURAT MELALUI SIM KEPEGAWAIAN. SEBAGAI CONTOH : · KENAIKAN PANGKAT · KENAIKAN JABATAN · KENAIKAN GAJI BERKALA · PENSIUN, DLL
·

HAMBATAN
SISTEM KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN YANG BELUM SEPENUHNYA : • EFISIEN • SISTEM MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA APARATUR YANG LEMAH • PENGAWASAN YANG BELUM EFEKTIF • RENDAHNYA KOMITMEN, MORALITAS SERTA DISIPLIN MENGAKIBATKAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK RENDAH DAN TERJADI PRAKTIK KKN SERTA INEFISIENSI DALAM PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAN PEMBANGUNAN.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->