Anda di halaman 1dari 19

1. Alternanthera philoxeroides(L.) D.

C - Kremah

Klasifikasi Kingdom Divisio Classis Ordo Familia Genus Spesies Identifikasi Nama Umum Nama Lokal Akar

: : Plantae : Spermatophyta : Dikotyledoneae : Amaranthaceales : Amaranthaceae : Alternanthera : Alternanthera philoxeroides (L.) D.C : : Alternanthera philoxeroides (L.) D.C : Kremah air : Tanaman ini merupakan tumbuhan tahunan, bagian pangkal tumbuh menjalar atau merapung sedang bagian ujung tumbuh tegak, panjang 50-100 cm.

Batang Daun

: Pada batang, berongga, agak lunak warna hijau kemerah-merahan. : Daun panjangnya 10 cm, tepi daun rata, umumnya berbulu-bulu halus.

Bunga

: Karangan bunga berbentuk bongkol, terdapat di ketiak dan tunggal. Mempunyai tangkai dengan panjang 1-5 cm. Perhiasan bunga berwarna putih terang, tidak berbulu-bulu, panjang 4-7 mm.

Habitat Perbanyakan Pengendalian

: Tempat hidup di sawah-sawah, di air yang berarus tenang. : Secara generatif. : Menggunakan gramoxone, para-ccl.

2. Axonophus compressus (Sw) Beaur Nama ilmiah Nama Umum Nama Lokal : Axonophus compressus (Sw) Beaur. : Jukut Pahit : Papaitan

Klasifikasi: Kingdom Subkingdom Super Divisi Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Deskripsi : Akar : tanaman ini mempunyai akar serabut / adventicia, dengan bulu- bulu : Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) : Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Commelinidae : Poales : Poaceae (suku rumput-rumputan) : Axonopus : Axonopus compressus (Sw.) Beauv.

akar yang banyak dan menempel pada tanah

Batang

: batangnya terdiri dari beberapa rumpun dan menempel pada pangkal

batang pada satu focus sehingga bentuknya seperti kipasdengan pola batang yang menyebar. Panjang batang 1-6 cm dengan lebar 0,5-1,5 cm Daun : daun tanaman ini berwarna hijau muda, pertulangan daun sejajar/linier,

labar daun 0,5-1,5 cm, pelepah daun menempel pada batang yang berkumpul membentuk rumpun Bunga atau lebih. 3. Aeschynomene indica L. Nama ilmiah : Aeschynomene indica L. Nama umum : India Joint-Vetch Nama lokal : Katisem : bunga yang muncul dalam malai, bentuk mirip bulir dan bercabang dua

Klasifikasi

Deskripsi : Akar Batang : memiliki akar tunggang. : batang pada tanaman ini tegak merayap dengan panjang 0,1-1,4 cm.

Daun

: daun pada tanaman ini memiliki tangkai daun panjang 1,5-10 cm, pada pangkalnya melebar menjadi pelepah, dan anak daun berbentuk jantung terbalik, panjang dan lebar 0,5-5 cm.

Bunga

: bunga yang dimiki dalam paying tunggal diketiak dengan 2-8 bunga, daun mahkota kuning dengan pangkal hijau, panjang 3-8 mm, benang sari di depan mahkota daun lebih pendek dari pada lima lainnya, tangkai putik berdaun.

Buah

: tanaman ini memiliki tangkai buah bengkok, buah tegak berbentuk garis dengan ujung menyempit, panjang 2 cm dengan celah membujur, elastis membuka menurut ruang.

Habitat

: tempat tumbuh di tegalan, kebun, sepanjang tembok dan pagar, tanggul kecil dan jalan setapak di hutan, tumbuh baik pada ketinggian mencapai 1300 m dpl.

Perbanyakan : perbanyakan secara generatif, dengan biji.

4. Eupatorium odoratum L. Nama Ilmiah : Eupatorium odoratum L. Nama Umum : Slam weed Nama Local : Kirinyuh

Klasifikasi

Kingdom

: Plantae (Tumbuhan)

Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Deskripsi : Akar : memiliki akar tunggang, (radix primaria), besar, dalam, jenisnya : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) : Asteridae : Asterales : Asteraceae : Eupatorium : Eupatorium odoratum L.f.

mudah diidentifikasi. Batang : batangnya kekuning-kuningan, tinggi mencapai 1 m, tunas dapat

keluar dari buku. batang tua semi kayu tinggi 3-7 m, panjang dari batang herbaceous, permukaan agar karena terdapat phallus atau rambut halus berbukubuku bentukbulat/silinder mampu mencapai 1 m lebih. Daun : daunnya menjari, warna hijau tua dan ujung daun meruncing.

bersebrangan, margo serratus akuminatus, hiaju tua, hanya memiliki lamina dan petiole yang panjangnya 1 cm/lebih. Ujung daun daun meruncing panjangnya 6-12 cm, lebar 3-7 cm. permukaan daun agak halus, pada permukaan lamina terdapat phallus atau thrichomata, monomorfiks. Bunga : memiliki bunga majemuk. menyebar diujung batang, terdiri dari 10-

35 bunga, bunga terluar mekar lebih dulu, brachtea 1 cm, diameter 3 cm. Buah : buahnya Linearis, majemuk, warna coklat/hitam, dengan rambut kaku

yang pendek dengan sudut-sudutnya, jumlahnya relative banyak Habitat : tempat hidup berada didaerah kering cukup air.

5. Tridax procumbens (L). Nama ilmiah : Tridax procumbens (L). Nama umum : Coat button

Nama local

: Jukut gagajihan

Klasifikasi Kingdom

: : Plantae (Tumbuhan)

Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Deskripsi : Akar Batang : Tunggang : Basah atau herbaceus, berwarna cokelat, menjalar diatas permukaan, berongga panjang 10 cm dan lebar 0,5 cm Daun : Lebar dengan tulang daun menyirip, tepi daun bergerigi, yang ujung meruncing berwarna hijau Bunga : Tunggal, berada di ujung batang, kelopak bunga berwarna putih, diameter bunga 1 cm, kelopak berwarna hijau atau putih keungu-unguan : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) : Asteridae : Asterales : Asteraceae : Tridax : Tridax procumbens L.

Buah Habitat Pengendalian

: Ovulum yang sudah masak : Di lahan terbuka, lapangan, pinggir jalan : 1 lb 2,4-D dalam 40 galon air disemprotkan 2 x dengan jarak 4 minggu

6. Cleome rutidosperma Nama ilmiah : Cleome rutidosperma Nama umum : Yellow cleome Nama local : Maman

Klasifikasi Kingdom

: : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Deskripsi : : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) : Dilleniidae : Capparales : Capparaceae : Cleome : Cleome rutidosperma

Akar Batang Daun Bunga

: memiliki akar tunggang. : batang tidak berbuku-buku. : pada daun bertulang menyirip (penni nervis), tiap petiole terdiri dari 3 daun. : bunga pada tanaman ini umumnya keluar dari axile daun lebih ke atas. Bunga tunggal berwarna kuning, tangkai panjang dengan stamen banyak dan pendek.

Buah

: buah pada tanaman ini berupa polong (capsula)

7. Borreria laevis ( Lank ) Griseb Nama ilmiah : Borreria laevis ( Lank ) Griseb Nama umum Nama local : Bulu Lutung : Ketumpang

Klasifikasi Kingdom

: : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)

Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Deskripsi : Akar Batang

: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) : Asteridae : Rubiales : Rubiaceae (suku kopi-kopian) : Spermacoce : Spermacoce remota Lam.

: memiliki akar tunggang. : batangnyaa berbentuk batang basah/herba, tegak, tanaman tahunan, biasanya bercabang pada bagian bawah saja. Tinggi tanaman antara 15-50 cm.

Daun

: daun pada tanaman ini lebar, berbentuk bulat panjang (folium oblongatum), dengan tulang daun menyirip (penninervis).

Bunga

: bunganya biseksual, aktinomorfik, terdapat pada ketiak daun, setiap ketiak daun terdiri dari banyak bunga.

Buah

: buah tanamn ini berambut ditengah-tengah bagian atas mahkota dengan 4 sepala.

Habitat

: tempat hidup tanaman ini berada daerah yang cukup sinar.matahari sepanjang pinggir jalan, pada tanah-tanah keras.

8. Cynodon dactylon (L) Pers Nama ilmiah : Cynodon dactylon (L) Pers. Nama umum : Bermuda grass, Carpet grass, Couch grass Nama local : Jukut kakawatan, Kakawatan (Sunda)

Klasifikasi Kingdom

: : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divis Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Deskripsi Akar i: Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Commelinidae : Poales : Poaceae (suku rumput-rumputan) : Cynodon : Cynodon dactylon (L.) Pers. : : akar tanaman ini tumbuh pada setiap ruas stolon, merupakan simpul pada setiap stolon Batang Daun : pada batang berbentuk langsing, sedikit pipih dengan rongga kecil. : daun pada tanaman ini terdiri dari dua baris, berlilin, pinggir kasar dan ujung runcing,lidah pendek dan helaian daun berbentuk garis, ukuran helaian daun 2,5-5 x 0,75 cm, pertulangan daun sejajar, menghadap ke satu sisi, saling menutupi satu dengan yang lain. Bunga : berbunga ganda terdiri dari dua sampai beberapa cabang, anak bulir berwarna putihlembayung, terdiri dari tiga benang sari dan dua tangkai putik.

Habitat

: tempat hidup pada tanaman ini adalah tumbuhan yang ada di tempat terbuka/terlindung, terkena cahaya matahari, kering, lapangan basah, tanah keras, tanah kosong dan di sisi jalan pada semua daerah yang bermusim kemarau dan bermatahari cerah.

9.

Emilia sonchifolia (L) Dc.ex.weight

Nama ilmiah : Emilia sonchifolia (L) Dc.ex.weight Nama umum : Red Tassel Flower, Floras Paintbrush, Consunpion Weed Nama local : Jonge, kemendilan

Klasifikasi

Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) Sub Kelas: Asteridae Ordo: Asterales Famili: Asteraceae

Genus: Emilia Spesies: Emilia sonchifolia (L.) DC. Deskripsi : Akar : memiliki akar tunggang, akar utama dapat mencapai panjang 12-20 cm. Batang : batangnya semak (berbatang kayu) berbentuk roset, tegak dan bercabang, berwarna keunguan lunak dan agak berbulu. Daun : pada daun berbentuk lebar dengan tulang daun menyirip (peninervis) berwarna hijau di bagian atas, di bagian bawah lebih terang atau keunguan. Bunga : bunga tanaman ini terletak dibagian terminal, bagian awal berbentuk silinder, panjang 8-17 mm, tangkai bunga panjang, korola berwarna merah keunguan

10. Setaria Palmifolia ( Koen ) Staps Nama ilmiah : Setaria Palmifolia ( Koen ) Staps Nama Umum : Rumput Palem Nama Umum : Wuluhan

Klasifikasi

Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil) Sub Kelas: Commelinidae Ordo: Poales Famili: Poaceae (suku rumput-rumputan) Genus: Setaria Spesies: Setaria palmifolia (J. Koenig) Stapf

Deskripsi : Akar : memiliki akar serabut. Batang : tumbuh menjalar atau menanjak hingga 100 cm. Daun : daun beberntuk lanset, permukaannya berbulu dan pinggir nya kasar. Bunga : berbentuk malai, padat, panjang 5-25 cm. Habitat : tumbuh dari tempat yang terlindung sampai agak terbuka. Sering menjadi gulma dorman diperkebunan kopi, kakao dan karet. Perbanyakan : anakan dari tempat yang terlindung sampai agak terbuka.

11. Salvinia molesta Mitchell

Klasifikasi

Kingdom

: Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies Nama lokal Deskripsi Akar : Tanaman ini mempunyai rimpang horizontal (yang terletak di bawah permukaan air) dan tidak memiliki akar sejati sehingga daun ke permukaan berfungsi sebagai akar. Daun : Terdapat dua jenis daun palem (apung dan tenggelam). Daunnya adalah bergelung dari tiga (dua mengambang dan satu terendam). Di bagian atas permukaan mereka memiliki baris papila silinder. Masing-masing papilla memiliki empat rambut pada ujung distal nya (masing terdiri dari satu baris sel) yang bergabung bersama-sama di ujung untuk membentuk seperti pemukul-telur terbalik. Struktur kandang-seperti dari ujung rambut merupakan perangkap udara yang efektif memberikan daya apung tanaman di dalam air. Papila rambut akhir, dan permukaan atas tanaman adalah anti air dibandingkan dengan di bawah permukaan daun, yang menarik air. Ini adalah perbedaan dalam atraksi air yang mempertahankan orientasi yang baik tanaman di permukaan air. Habitat : Salvinia molesta lebih menyukai daerah tropis, sub-tropis atau hangat dan mengalami pertumbuhan terbaik di badan air yang diam atau bergerak lambat termasuk selokan, kolam, danau, sungai dan saluran irigasi. Pertumbuhan optimal pada suhu air antara 20 C dan 30 C. Tunas mengalami kematian setelah terpapar selama lebih dari dua jam untuk suhu di bawah -3 C atau di atas 43 C. Salvinia mampu mentolerir tingkat salinitas sepersepuluh bahwa air laut, memungkinkan gulma untuk beradaptasi dengan berbagai lingkungan bentik. Laju pertumbuhannya menurun sebesar 25% pada tingkat salinitas 0,3%. Pertumbuhan sangat dirangsang oleh peningkatan kadar gizi. Sebagai akibatnya gulma sangat cepat berkembang di daerah di mana rezim hidrologi telah diubah oleh manusia, mendorong kenaikan tingkat gizi (misalnya dengan aliran meningkat atau pencucian pupuk). : Pteridophyta (paku-pakuan) : Pteridopsida : Salviniales : Salviniaceae : Salvinia : Salvinia molesta Mitchell : Kayambang

12. Limnocharis flava (L.) Buch

Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Nama lokal Deskripsi Akar : memiliki akar serabut. : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Alismatidae : Alismatales : Limnocharitaceae : Limnocharis : Limnocharis flava (L.) Buch : Genjer

Batang: pada batang, berbentuk tangkai daun, tebal bersegi, memilikirongga-rongga udara yang berdinding tipis. Daun : daunnya berbentuk agak bulat, panjang 7,5-28 cm, lebar 5-22 danberwarna hijau muda. Bunga : pada daun kelopak bunga berukuran 1,75-2,5 cm, daun mahkotabungaberwarna kuning muda dengan bagian pangkal lebih tua.Panjang tangkai bunga 3-7 cm. Biji : biji pada tanaman ini berwarna cokelat dan cokelat kehitamandengan panjang 1mm. Habitat: tempat hidup tanaman ini pada sawah dan rawa-rawa.

Perbanyakan : perbanyakan yang terjadi secara generatif dengan biji dan secaravegetatif dengan anakan. Pengendalian : pada dasarnya pengendalian secara mekanis / fisik dengan carasanitasi lingkungan

13. Scirpus juncoldes

Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Nama lokal Deskripsi Morfologi :Tufted di rumpun, tanpa berandang rhizome; culms tinggi 15-70 cm, tebal 1-4 mm, subterete atau beberapa obtusely-angled, hijau muda, kusam, clothed di dasar hanya dengan beberapa sheaths; sheaths 3 atau 4, pada skala yang lebih rendah seperti, coklat, di atas yang panjang 5-15 cm, hijau pucat, obliquely memotong di mucronate lubang : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Commelinidae : Cyperales : Cyperaceae : Scirpus : Scirpus juncoldes : Kucay

Batang

: 5-15 cm panjang, , 1-beralur di samping perut, dilated di dasar; spikelets ke bujur-bujur bujur telur, panjang 6-18 mm, lebar 3-6 mm, kekuning-kuningan, padat dihiasi dgn bunga-banyak; glumes lonjong ke ovate-oval, panjang 3-4 mm, lebar 1,8-2,7 mm, tebal membranous, pucat dan coklat-tinged, maka dibulatkan ke puncak shallowly emarginate dan mucronate, kapal yang luas, hijau, 1 - atau 3-nerved; achenes luas obovate, cembung ganda, panjang 1,8-2 mm, sekitar 1,5 mm luas, tiba-tiba untuk kontrak cuneate dasar, dibulatkan ke mucronate puncak, di sisi maturing coklat gelap, mengkilap, transversely luti; gaya 2-2,2 mm panjang , stigmas 2, hypogynous bristles 4-6, kecuali untuk retrorsely scabrous dasar. : rawa-rawa dan tempat-tempat terbuka, sepanjang roadsides, dan terutama di sawah, di elevations dari permukaan laut hingga 150 m"

Habitat

Perbanyakan : Dengan biji Penyebaran :terjadi di tempat basah, sering di sawah, dari selatan ke Malesia Jepang dan India, terpisah di Hawai'i dan Indonesia, Dari India melalui Asia tenggara dan Jepang ke Malesia dan utara Australia, terjadi sebagai adventive lainnya di bagian Pasifik

14. Amaranthus grosilis L.

Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies Nama lokal Deskripsi Daun : Daunnya berdaun lebar, bertulang daun sejajar, berselang-seling, bulat/oval, menyempit ke bagian ujungnya, panjang tangkai daun 2-8 cm, berujung runcing, tulang daun menyirip, tepi daun rata. : Akar tunggang,tidak berkayu (herbaceous) dan berwarna putih kekuning: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) : Hamamelidae : Caryophyllales : Amaranthaceae (suku bayam-bayaman) : Amaranthus : Amaranthus grosilis L. : Bayam

Akar kuningan

Batang :Batangnya lunak, bulat, tegak, berwarna hijau sampai ungu dan termasuk berbatang basah. Perbanyakan : Perbanyakan secara generatif atau melalui biji. Habitat : Daerah tropis dan subtropis

15. Cyperus kyllingia L. Teki Pendul

Klasifikasi Kingdom Divisio Classis Ordo Familia Genus Spesies Identifikasi

: : : : : : : : : Plantae Spermatophyta Dikotyledoneae Cyperales Cyperaceae Cyperus Cyperus kyllingia L.

Nama Umum Nama Lokal Akar

: Cyperus kyllingia L. : Teki Pendul : Berserabut, memiliki rhizoma, menjalar horizontal, trianguler, lemah. Batang : Berbentuk segitiga, berdiameter 1 1,5 mm, panjang 5 45 cm, padat dan licin. Daun : Linear, agak kaku, jumlah 2 4, permukaan atau berwarna hijau. Bunga : Inflorensis terminal, bundar dan elips biseksual. Biji : Bentuk bikonveks, pipih memanjang, kuning. Habitat : Di tempat yang bersinar atau yang ternaungi, agak lembab. Perbanyakan : Secara generatif dengan biji, bisa juga dengan stolon. Pengendalian : Secara kimia dengan penyemprotan roundup dosis 120 cc setiap 1 liter air. Bisa juga dengan paracol 100 120 cc setiap 15 liter air tergantung dari banyaknya gulma.