Anda di halaman 1dari 2

IV.

PEKERJAAN PASCA PELAKSANAAN PEKERJAAN UTAMA / FISIK (MASA PEMELIHARAAN)


a. DEMOBILISASI PERALATAN Setelah pekerjaan dianggap selesai semua sesuai dengan pemeriksaan awal ( Pra PHO ) maka peralatan kerja yang dipergunakan untuk bekerja ditarik kembali dari lokasi pekerjaan menuju gudang / bengkel kontraktor. b. PEMBERSIHAN LOKASI PEKERJAAN Setelah pekerjaan selesai maka diadakan pembersihan dilokasi pekerjaan dari sisa sisa material, kotoran bekas bongkaran dan kotoran lain yang dapat menggangu kelancaran lalu lintas, bekas kotoran dibuang diluar lokasi pekerjaan c. PENYERAHAN PEKERJAAN 1. Serah Terima Pertama / Provisional Hand Over (PHO) Setelah pekerjaan selesai maka Penyedia Jasa mengajukan permohonan untuk diadakan pemeriksaan pekerjaan dalam rangka penyerahan yang pertama kalinya ( PHO ). Kegiatan Provisional Hand Over (PHO) Yang dimaksud dengan PHO adalah serah terima awal dari seluruh pekerjaan fisik yang dilaksanakan oleh Kontraktor dengan baik dan benar. Pada umumnya dipersyaratkan bahwa PHO dapat diusulkan oleh Penyedia Jasa jika pekerjaan fisik sudah mencapai prestasi 100%. Tujuan : Memastikan bahwa seluruh pekerjaan yang telah dikerjakan oleh Penyedia Jasa, secara prinsip telah dapat diterima, namun secara total Penyedia Jasa masih harus terus memeliharanya sampai batas FHO dinyatakan selesai. Prosedur PHO : Pekerjaan telah mencapai 100 % pekerjaan dari seluruh nilai kontrak dan modifikasinya, Kontraktor mengajukan tertulis (request PHO) kepada PPK untuk PHO. PPK memberitahukan kepada PPHP untuk meneliti dan melakukan pemeriksaaan di lapangan. PPHP melakukan pemeriksaan di lapangan. PPHP membuat daftar kerusakan dan kekurangan dari pekerjaan dan hasil pengujian yang relevan harus dilampirkan pada proses verbal PHO (jika ada). Penyedia Jasa segera melengkapi/memperbaiki kekurangan/penyimpangan yang ada. Dibuat Berita Acara PHO dan ditandatangani jika seluruh persyaratan telah dipenuhi termasuk administrasi teknis dan dokumentasi. PENANGANAN PADA MASA PEMELIHARAAN Perbaikan Selama Masa Pemeliharaan Kegiatan Pemeliharaan Pekerjaan yang sudah di-serahterima-kan Masa pemeliharaan adalah masa dimulainya pemeliharaan hasil pekerjaan yang dihitung dari mulai tanggal Serah Terima Pertama (PHO) sampai dengan berakhirnya masa pemeliharaan sesuai kontrak. Dalam masa pemeliharaan, jika ada kerusakan-kerusakan yang terjadi, Penyedia Jasa harus segera melakukan perbaikan sesuai kondisi saat diserahterimakan. Prosedur:

Setelah melakukan perbaikan, Penyedia Jasa memberitahukan kepada PPK. PPK memberitahu PPHP untuk mengadakan pemeriksaan ulang. Apabila menurut PPHP tidak ada kekurangan atau cacat lagi, maka PPHP membuat Berita Acara pemeriksaan hasil perbaikan pekerjaan yang disampaikan pada PPK. Selama masa pemeliharaan harus ada kesepakatan antara PPK, Penyedia Jasa dan konsultan tentang: Personel pengawas yang dipertahankan Personel Penyedia Jasa yang dipertahankan Daftar peralatan yang masih akan digunakan 2. Serah Terima Kedua / Final Hand Over (FHO) FHO adalah serah terima akhir dari seluruh pekerjaan fisik yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa dengan baik dan benar, setelah Penyedia Jasa menyelesaikan seluruh perbaikan yang tertera pada daftar perbaikan yang disusun oleh PPHP dan telah melewati masa pemeliharaan sesuai bunyi kontrak. Tujuan : untuk memastikan bahwa seluruh pekerjaan yang dilakukan oleh Penyedia Jasa telah selesai dan dapat diterima dengan baik. Yang perlu diperhatikan adalah unsur-unsur : Kelengkapan administrasi Kondisi fisik pekerjaan yang baik dan benar sesuai spesifikasi teknik Kesesuaian dengan perencanaan Prosedur PPK mengundang kembali PPHP, Konsultan untuk melaksanakan proses FHO. PPHP memeriksa ulang seluruh data yang terdapat pada daftar pekerjaan yang harus diperbaiki PPHP akan memeriksa pekerjaan-pekerjaan dan mendokumentasikan semua kerusakan Jika telah dilakukan penyelesaian semua perbaikan pekerjaan, akan dibuat berita acara FHO. Setelah proses verbal FHO dilaksanakan seperti diuraikan dan kerusakan-kerusakan diperbaiki seperti dijelaskan maka pada saat yang sama Retention Money yang masih tertinggal dikembaikan. Kebutuhan Material Utama Sesuai kebutuhan pemeliharaan Kebutuhan Alat Utama Sesuai kebutuhan pemeliharaan

Demikian Metode Pelaksanaan ini kami buat untuk dapat dipergunakan sebagai acuan pelaksanaan pekerjaan di lapangan.