Anda di halaman 1dari 9

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi

GERBANG LOGIKA & SISTEM BILANGAN

I.

GERBANG LOGIKA Gerbang-gerbang dasar logika merupakan elemen rangkaian digital dan rangkaian digital merupakan kesatuan dari gerbang-gerbang logika dasar yang membentuk fungsi pemrosesan sinyal digital. Gerbang dasar logika terdiri dari 3 gerbang utama, yaitu AND Gate, OR Gate, dan NOT Gate. Gerbang lainnya seperti NAND Gate, NOR Gate, EX-OR Gate dan EX-NOR Gate merupakan kombinasi dari 3 gerbang logika utama tersebut. 1. Gerbang Logika Dasar a. Gerbang AND Gerbang AND merupakan salah satu gerbang logika dasar yang memiliki 2 buah saluran masukan (input) atau lebih dan sebuah saluran keluaran (output). Suatu gerbang AND akan menghasilkan sebuah keluaran biner tergantung dari kondisi masukan dan fungsinya. Prinsip kerja dari gerbang AND adalah kondisi keluaran (output) akan berlogic 1 bila semua saluran masukan (input) berlogic 1. Selain itu output akan berlogic 0. Simbol gerbang logika AND 2 input :
A F B

dengan persamaan output logika fungsi AND adalah F = A.B (dibaca F = A AND B). Tabel kebenaran: Input A B 0 0 0 1 1 0 1 1 Output F 0 0 0 1

b. Gerbang OR Gerbang OR merupakan salah satu gerbang logika dasar yang memiliki 2 buah saluran masukan (input) atau lebih dan sebuah saluran keluaran (output). Berapapun jumlah saluran masukan yang dimiliki oleh sebuah gerbang OR, maka tetap memiliki prinsip kerja yang sama dimana kondisi keluarannya akan berlogic

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi

1 bila salah satu atau semua saluran masukannya berlogic 1. Selain itu output berlogic 0.

Simbol gerbang logika OR 2 input :

dengan persamaan output logika fungsi OR adalah F = A + B (dibaca F = A OR B). Tabel Kebenaran: Input A B 0 0 0 1 1 0 1 1 Output F 0 1 1 1

c. Gerbang NOT Gerbang NOT sering disebut dengan gerbang inverter. Gerbang ini merupakan gerbang logika yang paling mudah diingat. Gerbang NOT memiliki 1 buah saluran masukan (input) dan 1 buah saluran keluaran (output). Gerbang NOT akan selalu menghasilkan nilai logika yang berlawanan dengan kondisi logika pada saluran masukannya. Bila pada saluran masukannya berlogic 1 maka pada saluran keluarannya akan berlogic 0 dan sebaliknya. Simbol gerbang logika NOT:

dengan persamaan output logika fungsi NOT adalah Tabel Kebenaran: Input A 0 1 Output F 1 0

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi

2. Gerbang Logika Kombinational d. Gerbang NAND Gerbang NAND merupakan kombinasi dari gerbang AND dengan gerbang NOT dimana keluaran gerbang AND dihubungkan ke saluran masukan dari gerbang NOT. Karena keluaran dari gerbang AND diNOTkan maka prinsip kerja dari gerbang NAND merupakan kebalikan dari gerbang AND. Outputnya merupakan komplemen atau kebalikan dari gerbang AND, yakni memberikan keadaan level logic 0 pada outputnya jika dan hanya jika keadaan semua inputnya berlogika 1. Simbol gerbang NAND :

Gerbang NAND dari kombinasi AND dan NOT:


A F B

Persamaan output logika fungsi NAND adalah . Tabel Kebenaran Gerbang Logika NAND : Input A B 0 0 0 1 1 0 1 1 Output F 1 1 1 0

e. Gerbang NOR Sama halnya dengan NAND Gate, gerbang NOR merupakan kombinasi dari gerbang OR dengan gerbang NOT dimana keluaran gerbang OR dihubungkan ke saluran masukan dari gerbang NOT. Karena keluaran dari gerbang OR diNOTkan maka prinsip kerja dari gerbang NOR merupakan kebalikan dari gerbang OR. Outputnya merupakan komplemen atau kebalikan dari gerbang OR, yakni memberikan keadaan level logic 0 pada outputnya jika salah satu atau lebih inputnya berlogika 1.

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi
Simbol Gerbang Logika NOR A F B Gerbang NOR dari Kombinasi Gerbang OR dan Gerbang NOT A F B

Persamaan output logika fungsi NOR adalah

Tabel kebenaran Gerbang Logika NOR : Input A B 0 0 0 1 1 0 1 1 Output F 1 0 0 0

f. Gerbang EX-OR (Exclusive OR) EX-OR singkatan dari Exclusive OR dimana jika input berlogic sama maka output akan berlogic 0 dan sebaliknya jika input berlogic beda maka output akan berlogic 1.

Persamaan Output Logika Fungsi EX-OR adalah Tabel kebenaran gerbang logika EX-OR : Input A B 0 0 0 1 1 0 1 1 Output F 0 1 1 0

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi

g. Gerbang EX-NOR EX-NOR gate adalah kebalikan dari EX-OR gate dimana jika input berlogic sama maka output akan berlogic 1 dan sebaliknya jika input berlogic beda maka output akan berlogic 0.

Persamaan output logika fungsi EX-NOR adalah

Tabel Kebenaran gerbang logika EX-NOR : Input A B 0 0 0 1 1 0 1 1 II. Sistem Bilangan 1. Bilangan Biner

Output F 1 0 0 1

Jika bilangan desimal (radix/dasar 10) mempunyai simbol 0,1,2,3,4,5,6,7,8,9, bilangan dasar 2 atau biner hanya mempunyai dua simbol, yaitu 0 dan 1. Dua simbol tersebut dapat mewakili semua angka. Untuk mewakili suatu kelompok yang terdiri dari 2n unsur yang berbeda, sandi biner akan memerlukan paling sedikit n bit itu. Hal itu dikarenakan untuk menyusun n bit itu dalam 2n cara yang berlainan. Meskipun banyaknya bit minimum yang diperlukan untuk menjadikan 2n besaran yang berbeda itu adalah n, tidak ada batas maksimum banyaknya bit yang dapat dipergunakan untuk suatu sandi biner. Jadi untuk m karakter yang diwakili sebagai sandi biner, diperlukan sekurang-kurangnya n bit yang diperoleh menurut hubungan berikut : 2n m. Berbagai macam sandi untuk bilangan desimal dapat diperoleh dengan mengatur 4 bit atau lebih dalam 10 kombinasi yang berlainan.

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi

Mengubah Bilangan Desimal Menjadi Bilangan Biner Berikut langkah-langkah untuk mengubah bentuk bilangan desimal menjadi bilangan biner : Contoh Ubah bilangan desimal 13 menjadi bilangan biner
Hasil 6 3 1 0 Sisa 1 0 1 1

13/2 6/2 3/2 1/2

Bilangan dibagi 2 hingga didapat hasil akhir 1 Baca sisa pembagian dari bawah ke atas maka diperoleh 13 = 11012

Mengubah Bilangan Biner ke Bilangan Desimal Contoh: Ubah bilangan biner 10112 ke bilangan desimal ! 1011
bit 3 2 1 0

1011 1011 1011 1011

1 2 0 2 1 2 1 2 18041211 8021 11

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi

2. BCD (Binary Coded Desimal)

BCD (Binary Coded Decimal-desimal yang disandikan biner) merupakan penetapan langsung dari setara binernya. Sandi tersebut juga dikenal sebagai sandi BCD 8421 yang menunjukkan bobot untuk masing-masing kedudukan bitnya. Sebagai contoh, bilangan decimal 1996 dapat disandikan menurut BCD sebagai : 1996 = 0001 1001 1001 0110.
1 9 9 6

Perlu diperhatikan bahwa pengubahan suatu bilangan decimal ke bilangan biner berbeda dengan penyandian suatu bilangan decimal, meskipun dalam kedua hal tersebut hasilnya sama-sama berupa suatu deretan bit. Untuk sandi BCD ini, sandi bilangan decimal 0 sampai 9 sama dengan bilangan biner setaranya. Namun untuk diatas 9, sandi BCD berbeda dengan bilangan biner setaranya. Misalnya biner untuk angka 11 adalah 1011, tetapi sandi BCD untuk 11 adalah 0001 0001. Oleh karena itu, perlu diingat bahwa suatu deretan bit (angka) 0 dan 1 dalam suatu sistem digital kadang-kadang mewakili suatu bilangan biner dan pada saat yang lain merupakan informasi diskrit yang ditentukan oleh suatu sandi biner tertentu. Keunggulan utama sandi BCD adalah mudahnya mengubah dari dan ke bilangan decimal. Sedangkan kerugiannya adalah sandi yang tidak akan berlaku untuk operasi metematika yang hasilnya melebihi 9. Sandi BCD hanya menggunakan 10 dari 16 kombinasi yang tersedia. 6 kelompok bit yang tidak terpakai adalah 1010, 1011, 1100, 1101, 1110, dan 1111. Sandi BCD merupakan sandi radiks campuran, dalam setiap kelompok 4 bitnya merupakan sistem biner, tetapi merupakan decimal untuk kelompok demi kelompoknya.

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi

3. Sandi Gray

Sandi Gray merupakan suatu sandi 4 bit tanpa bobot dan tidak sesuai untuk operasi aritmatika. Sandi Gray ini sangat berguna untuk peralatan masukan/keluaran (input/output devices), pengubah analog ke digital dan peralatan tambahan lainnya. setiap perubahan dari 1 bilangan decimal yang 1 dengan yang berikutnya hanya 1 bit dalam sandi gray yang berubah. Itulah sebabnya sandi gray digolongkan ke kelompok sandi perubahan-minimum (minimum-change code). Mengubah bilangan biner ke sandi gray Contoh: Ubahlah bilangan biner 10112 menjadi sandi gray!

10112 = 1110gray Langkah 1: Angka pertama gray sama dengan angka pertama biner Langkah 2, 3, 4: Tambahkan pasangan 2 bit bilangan biner berdekatan dengan mengabaikan angka bawaan (operasi gerbang EXOR). Ubahlah bilangan biner 11002 menjadi sandi gray!

Diktat Elektronika Digital Gerbang Logika dan Sistem Bilangan Irwan Kurniawan, ST Politeknik Jambi

11002 = 1010gray Dari dua contoh diatas dapat dilihat pada penyandian gray dari angka 11desimal (10112)dan 12desimal (11002) menjadi sandi gray 1110gray (11desimal) dan 1010gray(12desimal) hanya terdapat perubahan 1 bit angka saja. Perhatikan gambar berikut :

Mengubah sandi gray ke bilangan biner Contoh: Ubahlah sandi gray 1011gray manjadi bilangan biner !

R O EX

R O EX

R O EX

Langkah 1:

Angka pertama biner sama dengan angka pertama sandi gray Langkah 2: EXOR-kan 2 bit berdekatan secara diagonal seperti terlihat pada gambar untuk mendapatkan angka biner berikutnya.