Anda di halaman 1dari 88

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

MODUL B-1 OPTIK GEOMETRIK 3

I.

Maksud dan Tujuan 1. Mempelajari sifat-sifat pemantulan pada cermin datar lengkung (cekung dan cembung). 2. Mempelajari sifat-sifat pada lensa cekung (convance glass) dan lensa cembung (convez glass). 3. Menentukan indeks bias mutlak beberapa jenis lensa.

II.

Alat-alat 1. Ray optic demonstation set. 2. Ray optic demonstration set.

III.

Teori A. Pemantulan Pada Cermin Datar Cahaya merambat menurut garis lurus. Kita dapat melihat benda karena cahaya yang mengenai benda di pantulkan ke mata kita.

N ( normal ) Sinar pantul Sinar datang i r

Bidang Pantul Gambar 1.

Page | 1

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

HUKUM I Snellius : 1. Sinar dating, sinar pantul dan garis normal berpotongan pada suatu titik dan terletak pada suatu bidang datar. 2. Sudut dating (i) = sudut pantul (r).

B. Pemantulan Pada Cermin Cermin Lengkung. Cermin cekung dan cermin cembung disebut cermin lengkung. Cermin cekung bersifat mengumpulkan bayangan (konvergen) dan cermin cembung bersifat menyebarkan bayangan (divergen ).

Sinar datang

V C F

Sinar Pantul

Sinar dating sejajar sumbu utama cermincekung akan di pantulkan melalui titik fokus

Gambar 2.

Page | 2

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

C. Pembiasan HUKUM II Snellius : Jikia dating dari medium yang kuranga rapat ke medium yang lebih rapat, sinar akan di belokkan mendekati garis normal. Hubungan matematisnya adalah : 1 sin 2 sin
Dimana : n 1 = indeks bias mutlak medium 1 n 2 = indeks bias mutlak medium 2 sin i = sudut dating dalam medium 1
Garis normal Sinar datang bidang

n1 . sin i = n2 . sin r

Sin r = sudut dating dalam medium 2

Medium 1 Medium 2 r

Sinar biar

Gambar 3.

Page | 3

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

IV.

Jalanya Praktikum A. Membuktikan Hukum I Snellius 1. Tempelkan laser Ray Box ( LRB ) dan working sheet F pada panel percobaan . 2. Tempelkan cermin datar secara vertical tepat pada garis tengah working sheet F dengan depan cermin menghadap ke LRB. 3. Aktifkan LRB dengan satu sinar keluar saja kemudian arahkan ke sinar dengan membentuk sudut ke pusat cermin datar. 4. Ulangi langkah 3 dengan sudut yang berbeda. 5. Catat apa yang terjadi.

B. Pemantulan Pada Cermin Lengkung 1. Tempelkan LRB dan cermin cekung saling berhadapan dan sejajar pada panel percobaan. 2. Aktifkan LRB dengan semua sinar keluaran. Amati dan cacat yang terjadi. 3. Ulangi langkah diatas dengan menggunakan cermin cembung. C. Pembiasan Pada Lensa 1. Tempelkan LRB dan lensa cekung saling berhadapan dan sejajar pada panel percobaan. 2. Aktifkan LRB dengan semua sinar keluaran. Amati dan cacat apa yang terjadi. 3. Ulangi langkah-langkah diatas dengan menggunakan lensa cembung.

Page | 4

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

D. Mencari Indeks Bias mutlak

L R B

1. Tempelkan LRB, working sheet F dan balok kaca setengah lingkaran seperti pada gambar di atas dengan yang telah di tentukan oleh asisten. 2. Catat hasilnya pada table yang sudah di sediakan. 3. Ulangi dengan beberapa sudut yang berbeda. E. Mencari Kedalaman Semu

L R B

1. Tempelkan LRB, working sheet F dan balok kaca seperti pada gambar di atas dengan sudut yang telah di tentukanoleh assisten. 2. Catat hasilnya pada table yang sudah di sediakan. 3. Ulangi dengan beberapa sudut yang berbeda.

Page | 5

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

F. Mencari Sudut Kritis

L R B

1. Tempelkan LRB, working sheet F dan balok kaca setengah lingkaran seperti pada gambar di atas dengan sudut yang telah di tentukan oleh asisten. 2. Geserlah LRB hingga menentukan sudut kritisnya.

V.

Pengamatan / Perhitungan

Rumus

n 1. Sin i = n2. Sin r

Dimana n1 = 1 n2 sin sin

Mencari Nilai n2 dengan rumus diatas : Tabel 1 : Balok lingkaran i 25 30 45 r 50 54 61 Sin i 0.42 0.5 0.86 Sin r 0.76 0.8 0.87 n1 1 1 1 n2 1.8 1.6 1

Page | 6

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Tabel 2 : Balok i 20 40 60 r 41 51 66 Sin i 0.34 0.64 0.86 Sin r 0.65 0.77 0.91 n1 1 1 1 n2 1.91 1.20 1.05

TKP GANDA Tabel 1 : n2 = P n 1 2 3 p 1.8 1.6 1 X = 4.4 P 3.24 2.56 1 X = 6.8

Nilai rata-rata
4.4 1.47 3

Angka Deviasi
1 1 1 3 6.8 4.4 3 31 1 20.4 19.36 3 2

Page | 7

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013


1 1.04 3 2

0.24

0.72 3

Kesalahan Mutlak

1.47 0.24 1.71

Kesalahan Relatif
100%

0.14 100% 14 %

0.24 100% 1.71

Ketelitian
100 % 100 % 14 % 86 %

Ket : karena hasil ketelitian > 80 % Praktikum dinyatakan berhasil.

Page | 8

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Tabel 2 : n2 = P n 1 2 3 p 1.91 1.20 1.05 P 3.6481 1.44 1.1025

X = 4.16 X = 6.1906

Nilai rata-rata
4.16 1.38 3

Angka Deviasi
1 1 1 3 6.1906 4.16 3 31 1 18.57 17.30 3 2 1 1.27 3 2 0.79 3

0.26

Page | 9

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Kesalahan Mutlak

1.38 0.26 1.64

Kesalahan Relatif
100%

0.16 100% 16 %

0.26 100% 1.64

Ketelitian
100 % 100 % 16 % 84 %

Ket : karena hasil ketelitian > 80 % Praktikum dinyatakan berhasil.

Page | 10

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

VI.

Jawaban Dari Pertanyaan 1. Lukiskan pemantulan pada cermin lengkung serta sinar istimewanya ! ( beri keterangan ) 2. Lukisan sinar istimewa yang terjadi pada percobaann C ! ( beri keterangan ) 3. Dari hasil percobaan D dan E, carilah harga indeks bias mutlaknya dan cepat rambat cahaya pada medium ke-2 ! 4. Dari hasil percobaan D, buatlah grafik r terhadap I dan sin r terhadap sin I ! jelaskan ! 5. Seekor ikan sedang berenang pada kedalaman 3.2 m di bawah permukaan air danau. Berapakah kedalaman semu ikan yang di amati oleh seorang anak ? sekarang gentian ikan yang memandang muka yang berada 3.2 m di atas permukaan air yang diamati oleh ikan ?

JAWAB : 1. Cermin lengkung di bagi menjadi 2 yaitu, cermin cekung dan cermin cembung. Cermin Cekung

EI L DI C BI AI Mengkumpulkan bayangan (konvergen) R D B E B

Page | 11

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Keterangan : A A1 B B1 C = Sinar dating 1 = Sinar pantul 1 = Sinar dating 2 = Sinar pantul 2 = Sinar Istimewa D D1 E E1 = Sinar dating 3 = Sinar Pantul 3 = Sinar dating 4 = Sinar pantul 4

Cermin Cembung

AI BI L R B E DI EI B B C D

Menyebarkan bayangan (divergen)

Keterangan : A A1 B B1 C = Sinar dating 1 = Sinar pantul 1 = Sinar dating 2 = Sinar pantul 2 = Sinar Istimewa D D1 E E1 = Sinar dating 3 = Sinar Pantul 3 = Sinar dating 4 = Sinar pantul 4

Page | 12

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

2. Gambar pada percobaan C Mata Normal

L R B

Bayangan yang masuk jatuh di retina, mata dapat melihat dengan normal. Mata Rabun jauh

L R B

Bayangan yang masuk di depan retina, sehingga mata bila melihat benda yang jaraknya jauh menjadi tidak jelas. Untuk dapat meliaht secara normal maka di bantu dengan kaca cekung.

Page | 13

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Mata Rabun Dekat

L R B

Bayangan yang masuk jatuh di belakang retina, sehingga mata bila melihat benda yang jaraknya dekat menjadi tidak jelas. Untuk dapat melihat secara normal maka di bantu lensa cembung. 3. Dari percobaan D dan E mencari rumus indeks bias = n2 Rumus : n1 . sin i = n2 . sin r ; dimana n1 = 1 n2 sin sin

Jawaban sudah di dalam perhitungan sebelumnya

Page | 14

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

4. Grafik Percobaan D Grafik r terhadap i

Grafik antara L dan n untuk tiap Frekuensi


100 80
75, 80 60,65

60 40 20 0 0 20 40 60

1/2 Lingkaran Balok

80

Grafik sin r terhadap sin i

Grafik antara L dan n untuk tiap Frekuensi


1.2 1 0.8
0.96,0.98 0.86, 0.9

sin r

0.6 1/2 Lingkaran 0.4 0.2 0 0 0.2 0.4 0.6 0.8 1 1.2 Balok

sin i

Page | 15

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

5. a. Orang melihat ikan : n1 = 1 ; n2 = 2,31 S = 3,2 m n1 . S = n2 . S1


1 S 3,2 2,31 S 1,38 m

b. ikan melihat orang n1 = 2,31 ; n2 = 1 S = 3,2 m n1 . S = n2 . S1


2,31 S 3,2 1 S 7,3 m

Page | 16

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

VII.

Kesimpulan 1. Cahaya dapat merambat menurut garis lurus. 2. Cermin lengkung di bagi 2, yaitu cermin cekung dan cermin cembung. 3. Seseorang dapat melihat benda karena cayaha yang mengenai benda tersebut di pantulkan ke mata kita. 4. Menutut Hukum I Snellius, sudut datang sama dengan sudut pantul (i = r ). 5. Menurut Hukum II Snellius, sinar datang dari medium yang kurang rapat ke medium yang lebih rapat, maka sinar akan di belokkan mendekati garis normal, sebaliknya sinar datang dari medium yang lebih rapat ke medium yang kurang rapat, sinar dibelokkan menjauhi garis normal. 6. Cermin cekung bersifat mengumpulkan bayangan (konvergen). 7. Cermin cembung bersifat menyebarkan bayangan (divergen). 8. Sudut kritis terjadi bila sudut datang dimana sudut biasnya mendekati garis normal. 9. Mata normal dapat melihat dengan jelas tanpa menggunakan bantuan lensa. 10. Mata rabun jauh dapat melihat dengan jelas dengan menggunakan bantuan lensa cekung. 11. Mata rabun dekat dapat melihat dengan jelas dengan menggunakan bantuan lensa cembung. 12. Optic Geometri adalah cabang ilmu fisika yang mempelajari sifat sifat bayangan dan cahaya, pemantulan serta pembiasan cahaya juga.

Page | 17

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

MODUL B-2 JEMBATAN WHESTONE

I.

TUJUAN Menentukan harga suatu hambatan dengan mengunakan metode Jembatan Whestone .

II.

ALAT ALAT 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Sumber tegangan Bangku hambatan Komutator Galvano meter / Zero detector Meja ukur Kabel kabel penghubung 3 hambatan yang akan di tentukan besarnya

III.

TEORI Suatu jembatan whestone adalah susunan rangkaian seperti gambar 1.


C RB a 12 A 11 R1 D 1 3 4 2 R2 RX 14 B 12 b

Gambar 1.

Page | 18

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Dalam Prakteknya R1 dan R2 dapat merupakan sebuah kawat A B seperti gambar.


CATU DAYA ARUS SEARAH

Rx A R9k L L1

Rb K L2 B

Gambar 2.

Keterangan : K / Rg RB RX G L ST = Komutator untuk mengubah arus. = Hambatan yang di ketahui (dalam percobaan ini berupa bangku hambatan. = Hambatan yang di cari harganya. = Galvanometer yang di hubungkan A dan B. = A B kawat hambatan lurus pada mistar. = sumber tegangan ( power Supply .

Jika jarum Galvanometer (G) menunjukan nol, Berarti tidak ada arus yang melalui G jika tidak ada beda potensial antara titik A dan B. 1. Maka akan di dapat persamaan : 2.

Jika kawat A B sama dengan hambatan P tiap satuan panjang maka persamaan (2) menjadi : 12 12 2 1

Page | 19

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Disini terlihat bahwa harga harga yang di perlihatkan antara L1 dan L2 atau panjang kawat antara B D dan A D.

IV.

PERCOBAAN YANG DILAKUKAN 1. Susunlah rangkaian seperti pada gambar 2. 2. Komutator K tetap terbuka dan belum dihubungkan dengan number arus, atau tegangan yang kecil.. 3. Setelahh rangkaian di periksa asisten dengan persetujuanya barulah komutator di hubungkan dengan sumber arus. 4. Sengan kontak geser D kira-kira ditengah- tengah L usahakan agar simpangan jarum galvanometer G menjadi nol dengan cara mengubah ubah hambatan Rb. 5. Buatlah arus menjadi lebih besar sedikit demi sedikit, geserkanlah kontak geser D usahakan supaya simpangan jarum galvanometer menjadi nol. 6. Jika kedudukan ini telah tercapai catatlah L1 dan L2 7. jika kedudukan ini arus dengan mengubah komutator K ulangi percobaan 5 dan 6. 8. Putuskan hubungan komutator dengan sumber arus. Ganti (tukar) letak Rb dan Rx (Rb sekarang terletak pada Rx semula dan sebaliknya). 9. Ulangi percobaan 2 s/d 7 untuk kedudukan ini. 10. Ulangi percobaan 2 s/d untuk R yang lain. 11. Ulangi percobaan 2 s/d 9 untuk kedudukan R dalam keadaan seri. 12. Ulangi percobaan 2 s/d 9 untuk kedua R dalam keadaan parallel.

Page | 20

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

V.

PENAMATAN/PERHITUNGAN Menggunakan TKP tunggal

= x Ketelitian alat ukur = x 0,1 = 0,05

Untuk Rx1 p = L1 K1 Rb 10 56 100 L1 1.9 0.7 1.6 p + p 1.95 0.75 1.65 p - p 1.85 0.65 1.55 L1 0.8 1.2 0.7 K2 p + p 0.85 1.25 0.75 p - p 0.75 1.15 0.65

Untuk Rx2 p = L1 K1 Rb 10 56 100 L1 1.6 1.6 1.5 p + p 1.65 1.65 1.55 p - p 1.55 1.55 1.45 L1 1.9 1.7 1.9 K2 p + p 1.95 1.75 1.95 p - p 1.85 1.65 1.85

Page | 21

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Untuk Rangkaian Seri p = L1 Rangkaian Seri Rb 10 56 100 L1 1.7 1.9 1.4 p + p 1.65 1.65 1.55 p - p 1.55 1.55 1.45 Rangkaian Pararel L1 1.7 1.3 0.8 p + p 1.95 1.75 1.95 p - p 1.85 1.65 1.85

VI.

TUGAS PRAKTIKUM 1. Gambarkanlah rangkaian yang saudara buat, serta skema peralatan yang saudara rangkaian. Beri tanda kutub positif dan negative bila perlu. 2. Hitunglah masing masing RX beserta masing-masing ketelitianya. 3. Hitunglah RX dalam keadaan seri menurut teori (rumus rangkaian seri). 4. Hitunglah RX dalam keadaan pararel menurut teori (rumus rangkaian pararel). 5. Hitunglah RX dalam keadaan seri dan pararel menurut hasil percobaan. 6. Bandingkan hasil-hasil pertanyaan No.3 dan No.4 dengan pertanyaan No. 5 7. Bila ketelitian dalam hasil pengukuran hanya tergantung pada penentuan panjangnya dua bagian kawat hambatan A B, terangkan. 8. Jika sumber arus diperbesar, kepekaan akan menjadi besar, mengapa demikian ? 9. Berilah pembahasan tentang percobaan ini ? 10. Apakah tahanan geser di dalam sumber ?

Page | 22

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Jawaban : 1. A 2. Hitung harga masing-masing RX : Rumus : 2 1

Untuk RX1 : K1 Rb 10 56 100 L1 1.9 0.7 1.6 L2 98.1 99.3 98.4 Rx 516.32 7944.16 6150 L1 0.8 1.2 0.7 L2 99.2 98.8 99.3 K2 Rx 1240 4610.66 14185.71

Untuk RX2 : K1 Rb 10 56 100 L1 1.6 1.6 1.5 L2 98.4 98.4 98.5 Rx 615.00 3444.00 6566.67 L1 1.9 1.7 1.9 L2 98.1 98.3 98.1 K2 Rx 516.32 3238.12 5163.16

Page | 23

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

3 4. Hitung harga RX untuk rangkaian seri dan pararel

Rumus : Rb 10 56 100 2 1 Rangkaian Seri L1 1.7 1.9 1.4 L2 98.3 98.1 98.6 Rx 578.24 2891.37 7042.86 L1 1.7 1.3 0.9 Rangkaian Pararel L2 98.3 98.7 99.1 Rx 578.24 4251.69 11011.11

5. Hitung RX dalam keadaan seri dan pararel : Rumus : 2 1

2 2 1 1 Rangkaian Seri dan Pararel

Rb 10 56 100

L1 1.7 1.9 1.4

L2 98.3 98.1 98.6

L1 1.7 1.3 0.9

L2 98.3 98.7 99.1

Rx 578.24 3444.00 8595.65

Page | 24

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

6. Perbandingan pertanyaan No.3, 4 dan 5 Dari perbandingan No. 3 kita dapt mengetahui dari hasil perhitungan, kita dapatkan hasil dari Rx pada rangkaian seri. Dari percobaan No. 4 kita dapat mengetahui dari hasil perhitungan, kita apatkan hasil Rx pada rangkaian pararel. Dari hasil perbandingan No. 5 kita dapat mengetahui dari hasil perhitungan , kita dapatkan hasil dari Rx pada rangkaian seri dan pararel. Hasil pada perbandingan Rx tersebut memiliki nilai yang berbeda beda. 7. Karena untuk mengetahui tegangan / hambatan yang akan dilakukan dapat menentukan zero detector (Galvanometer). 8. Karena tegangan yang mengalir akan membesarkan teangan hambatan yang terdapat pada Galvanometer. 9. Dalam pembahasan praktikum ini membahas tentang cara rangkaian seri dan rangkaian pararel jembatan Whestone. 10. Tahanan geser didalam sumber berfungsi untuk mengurangi tegangan yang mengalir sampai penunjukan Galvanometer/Zero detector.

Page | 25

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

VII.

KESIMPULAN 1. Bahwa pada praktikum B2 ini kita dapat menentukan harga suatu hambatan dengan mempergunakan metode Jembatan Whestone. 2. Kita telah dapat merangkai jembatan Whestone dengan mudah dan di mengerti. 3. Dari hasil perhitungan telah dapat adanya perbedaan antara rangkaian seri dengan rangkaian pararel. 4. Pada rangkaian ini, komutator berfungsi untuk mengubah arah arus (Switch arus). 5. Bila pada penunjukan jarum pada Galvanometer menunjukan angka nol. Berarti tidak ada arus yang melalui Galvanometer.

Page | 26

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

MODUL B 3 RESONANSI LISTRIK

I.

Tujuan 1. Mampu mengamati adanya gejala resonansi dalam rangkaian arus bolak balik. 2. Mampu menentukan besar tahanan dan induksi dari inductor(kumpulan pemadam).

II.

Alat dan Bahan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Inductor (kumparan pemadam) dan hambatan (R). Sumber tegangan (transformator/AC). Multimeter. Bangku kapasitor. Miliampare meter AC. Kabel kabel penghubung.

III.

Teori 1. Resonansi arus AC Arus AC atau kepanjangan dari Alternating Current adalah arus yang sifatnya mempunyai dua arah atau lebih di kenal dengan sebutan arus bolak balik yang tidak memiliki sisi negative, dan hanya mempunyai ground (bumi). Arus AC biasa digunakan untuk tegangan listrik PLN sebesar 220 Volt 50 hertz, ini dalah tegangan standart untuk Indonesia. Pada dasarnya, di setiap rangkaian arus AC pasti mempunyai nilai induktansi, hambatan dan kapasitas. Akan tetapi nilai hambatan, kapasitas dan induktansi tergantung pada jenis komponen di dalam rangkaian tersebut, yang dalam keadaan tertentu nilainya dapat diabaikan sedangkan pada kondisi lain tidak dapat diabaikan. Dalam arus AC, terdapat hambatan yang disebut impedansi (Z) yang terdiri dari :

Page | 27

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

1. Hambatan murni (R) 2. Hambatan Induktif (XL) 3. Hambatan kapasitor (XC)

: : :

Pada rangkaian R-L-C, terdapat 3 kemungkinan impedansi Z dengan sudut fase, yaitu : 1. XL > XC : rangkaian besifat induktif, arus tertinggal dari tegangan sebesar. 2. XL < XC : rangkaian bersifat kapasitif, arus tertinggal dari tegangan sebesar. 3. XL = XC : rangkaian bersifat resistif (terjadi resonansi), arus sefase dengan tegangan. 1) Rangkaian Seri K C

T
mA

Gbr. 1 Rangkaian Listrik dengan hubungan Seri Gambar di atas menunjukan sebuah rangkaian listrik dengan arus bolak balik dengan sususan seri yang terdiri dari T sebuah tegangan arus bolak balik, bangku kapasitor (C), Induktor (L), hambatan (R) dan sebuah miliampare meter (mA). Jika E adalah besarnya tegangan efektif dan besarnya frequency sudut dari sumber tegangan arus bolak balik, maka besarnya arus efektif (I) yang mengalir melalui rangkaian tersebut adalah :

Page | 28

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Dimana : R = besarnya tahanan (Ohm). L = besarnya induktansi dari konduktor (Henry). C = besarnya kapasitansi dari kapasitor (Farad). I = kuat arus (Ampare). E = tegangan (Volt). = frequency sudut (radian per detik). Jika nilai C diubah-ubah besarnya, maka akan terdapat harga I yang mencapai harga maksimum. Harga arus maksimum itu dicapai pada saat harga :
1 2

Dan besarnya kuat arus :


3

Rangkaian listrik dimana I mencapai maksimum dan harga


disebut : dalam keadaan resonansi seri.

2) Rangakaian Pararel K R L

C
mA

Gbr. 2 Rangkaian Listrik dengan hubungan Pararel

Page | 29

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Gambar menunjukan sebuah rangkaian arus bolak balik dengan susunan pararel dengan inductor (termasuk hambatanya) dengan kapasitor kemudian disusun seri dengan miliampare meter ke sumber tegangan arus bolak balik. Jika E tegangan efektif dari sumber tegangan, maka kuat arus efektifnya adalah :
1 2 2 4

Jika C diubah-ubah besarnya, maka akan terdapat harga I yang mencapai harga minimum. Harga arus minimum itu dapat di capai pada saat harga :
1 5

Dan besar kuat arus :

Seperti halnya pada rangkaian seri, maka pada saat arus mencapai harga minimum, maka rangkaian tersebut : dalam keadaan resonansi pararel. Catatan : Pada perscobaan ini tidak di pakai hambatan R khusus. Melainkan R diambil dari kumparan konduktornya (inductor terdiri dari kumparan kawat dan besi). Rangkaian bangku kapasitor biasanya seperti :

C1

C2

C3

C4

Rangkaian Bangku Kapasitor

Page | 30

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Jadi dengan menyusun pararel kapasitansinya di jumplahkan dari masing-masing kapasitor yang terpakai. Adapun bangku kapasitor geser dimana kapasitansinya adalah jumplah langsung dari tiap-tiap penunjukan gesernya. Pada setiap pengukuran baik arus searah maupun arus bolak balik, selalu digunakan batas ukur yang terbesar kemudian berturut-turut dikecilkan. Demikian pula untuk tegangan. 2. Frekuensi Resonansi Resonansi adalah proses bergetarnya suatu benda di karenakan ada benda lain yang bergetar, hal ini terjadi karena suatu benda bergetar pada frekuensi yang sama dengan frekuensi benda yang terpengarui. Resonansi pada rangkaian AC (alternating current) merupakan keadaan di mana reaktansi induktif dan reaktansi kapasitif memiliki nilai yang sama (XL = XC). Reaktansi induktif akan meningkat seiring meningkantnya frekuensi sedangkan reaktansi kapasitif justru sebaliknya, akan menurun jika frekuensi meningkat. Jadi hanya aka nada satu nilai frekuensi dimana keadaan kedua reaktansi bernilai sama. Frekuensi resonansi dapat dihitung mengunakan persamaan matematika berikut ini :
2 1

Page | 31

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

1) Rangkaian seri Rangakaian resonansi seri merupakan kombinasi rangkaian inductor dan kapasitor yang disusun secara seri. Untuk menghitung nilai frekuensi referensi mengunakan rumus di atas. Contoh :

AC 1 V1

120m L1

C1 10u

Pada rangkaian di atas kapasitor C1 memiliki nilai kapasitansi 10uF dan indulktor L1 memiliki nilai induktansi 120mH. Berapakah frekuensi resonansi (Fr) pada rangkaian resonansi seri di atas ?
2 1

145,36

2 . 3,14 0,12 . 10 1 0,006879

Page | 32

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Jika disimulasikan mengunakan software simulasi dan kita plot nilai arus terhadap frekuenasi, rangkaian resonansi seri akan menghasilkan bentuk curva seperti terlihat berikut ini :

800 700 600 I(out)/mA 500 400 300 200 100 100 120 140 160 180 200 20 Hertz/div

Frequency/Hertz

Bentuk curva untuk rangkaian resonansi seri pada saat keadaan resonansi, arus yang mengalir pada rangkaian mencapai nilai maksimumnya. Ini menandakan bahwa rangkaian resonansi seri memiliki impedansi yang sangat rendah pada kondisi resonansi, bahkan pada rangkaian ideal nilai impedansi rangkaian akan sama dengan 0 (nol). 2) Rangkaian pararel (Tank Circuit) Kombinasi rangkaian inductor dan kapasitor yang dapat menghasilkan keadaan resonansi lainya adalah dengan merangkai inductor dan kapasitor secara pararel atau disebut juga sebagai Tank Circuit. Contoh :

AC 1 V1

C1 10u

120m L1

Page | 33

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Cara menghitung frekuensi resonasi (Fr) pada rangkaian pararel sama dengan menghitung frekuensi pada rangkaian seri. Bentuk curva yang menghasilkan oleh rangkaian resonansi pararel melalui simulasi elektronika di perhatikan pada gambar berikut ini.

6 5 I(out)/m 4 3 2 1 10

12

14

16

18 20 Hertz/div

Frequency/Hertz

Berdasarkan pada curva di atas, pada keadaan resonansi arus yang mengalir pada rangkaian mencapai nilai maksimumnya bahkan hampir mendekati 0 (nol). Ini menandakan bahwa impedansi rangkaian sangat tinggi bahkan pada kondisi ideal impedansi rangkaian memiliki nilai yang tak terhingga.

Page | 34

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

3. Anti Resonansi Pada suatu rangkaian pararel yang hanya terdiri dari indultor (L) dan kapasitor (C) jika di tambahkan resistor (R) secara seri pada salah satunya akan mengakibatkan bergesernya frekuensi resonansi. Hal ini juga berimbas menjadi tidak relevanya pesamaan frekuensi resonansi (Fr) yang telah di jelaskan sebelumnya.
I (Out) Minimum = 6.006867mA @131.82567Hertz 8. 100 RC 7.8 I(out)/mA 7.4 C1 10u 120m L1 7 6.6 6.2

10 Frequency/Hertz

20

Pada rangkaian resonansi pararel di atas ditambahakan RL (100 ), hasilnya frekuensi resonansi bergeser ke bawah dari 145,36 Hz menjadi 131,83 Hz.

I (Out) Minimum = 6.0093277 mA @165.95869 100 RC 9 8.5 8 C1 10u 120m L1 I(out)/mA 7.5 7 6.5

10 Frequency/Hertz

20

Jika resonansi di tambahkan secara seri pada C1 yakni RC (100 ), hasilnya frekeunsi resonansi bergeser keatas dari 145,36 Hz menjadi 165,96 Hz. Pergesesan nilai frekuensi resonansi (Fr) ketika suatu rangkaian resonansi pararel yang terdiri dari L dan C di

Page | 35

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

tambahkan pada salah satunya sebuah R dengan nilai yang cukup besar, dinamakan sebagai anti resonansi. Kemudian bagaimana dengan rangkaian resonansi seri yang hanya terdiri dari inductor (L) dan kapasitor (C) jika di tambahkan (R) secara seri ?
100 RC 9.6 9.4 120m L1 9 I(out)/mA 8.8 8.4 8 7.8 100 Frequency/Hertz 200 I (Out) Minimum = 6.0093277 mA @165.95869 Hertz

C1 10u

Ternyata pergeseran frekuensi tidak terlalu signifikan jika dibandingkan dengan hasil perhitungan mengunakan persamaan Fr. Pada hasil perhitungan Fr = 145,36 Hz sedangkan jika di tambahkan R1 (100 ), Fr = 144,54 Hz dan hal ini masih bias di toleransi. Berdasarkan pada hal tersebut, dapat di simpulkan bahwa anti resonansi tidak terjadi pada rangkaian resonansi seri. 4. Faktor Q dan Bandwidth Factor Q (Faktor Kuantitas) pada suatu rangkaian resonansi merupakan ukuran dari seberapa baiknya rangkaian resonansi tersebut. Nilai factor Q yang tertinggi berarti rangkaian resonansi memiliki bandwidth atau lebih lebar frekuensi yang sempit, sedangkan jika nilai factor Q rendah maka rangkaian resonansi memiliki bandwidth yang lebar. Hubungan antara factor Q dan bandwidth pada suatu rangkaian resonansi di tukis dalam persamaan matematika berikut ini. BW = Fr/Q Q = Fr/BW

Page | 36

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Dimana : BW = Bandwidth (Hz) Fr = Frekuensi resonansi (Hz) Q = Faktor Q Bandwidth atau lebar frekuensi didapat dengan cara menghitung selisih antara F2 (frekuensi tinggi) dengan F1 (frekuensi rendah). BW = F = F1 F2 F merupakan 0.707 (70.7 %) dari amplitude frekuensi resonansi (Fr)

I (Out) Maximum = 993.44491mA @502.37729Hertz

1 0.9 0.8 I(out)/mA 0.7 0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.707 Amplitudo Fr

Fr

BW

460

480

500

520

540

560

F1
Frequency/Hertz

F2

Pada kurva rangkaian resonansi di atas, diketahui Fr = 502,38 Hz dengan amplitude arus 993,44 mA, sehingga 0,707 (70,7%) dari 993,44 mA (Fr) adalah 702,36 mA. Jika ditarik garis horizontal pada amplitudo 702,36 mA sehingga memotong kurva frekuensi resonansi didapatkan nilai F1 dan F2 yakni F1 = 492 hz dan F2 = 460 512 Hz. Jadi rangkaian resonansi seri memiliki bandwidth : BW = F2 F1 = 512 429 = 20 Hz. Dengan nilai factor Q : Q = Fr/BW = 502,38 / 20 Q = 25

Page | 37

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Q = 25/BW= 20Hz 1 0.9 0.8 0.7 I(out)/mA 0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 400 450 500 550 600 Q = 6/BW= 81Hz Q = 16/BW= 31Hz

Frequency/Hertz

Kurva di atas merupakan gambaran dari variasi nilai factor Q dengan besar bandwidth yang di hasilkan. Pada kurva tersebut terbukti seperti yang dijelaskan sebelumnya bahwa, nilai factor Q yang tinggi berarti rangkaian resonansi memiliki bandwidth yang sempit, sedangkan jika nilai factor Q rendah maka rangkaian resonansi memiliki bandwidth yang lebar.

IV.

PROSEDUR PERCOBAAN 1) Diukur dengan multimeter hambatan dari inductor. 2) Disusun rangkaian seperti hubungan seri (Gbr. 1) sebelum dihungkan dengan jala-jala PLN. 3) Diamati dengan catatan kuat arus I untuk beberapa harga C di mulai dari nol sampai C terbesar. 4) Pada suatu harga I tertentu, diamati tegangan bolak balik tiap komponen dan tegangan output (keluaran) transformer. 5) Disusun rangkaian seperti gambar hubungan pararel (Gbr. 2). Diulangi langkah percobaan No.1 s/d 5. 6) Diamati dan di catat kuat arus I untuk beberapa harga C dimulai dari nol sampai C terbesar.

Page | 38

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

V.

HASIL DAN ANALISA 1. Data Hasil Percobaan Tegangan sumber Hambatan Frekuensi Induktif 1) Hubungan seri No Kapasitor (C) uF L1 1 2 3 0.5 1 4.2 L2 1 2 3 2) Hubungan Pararel No Kapasitor (C) uF L1 1 2 3 0.5 1 4.2 L2 1 2 3 0.5 1 4.2 190 280 300 260 200 270 Kuat Arus (I) mA 0.5 1 4.2 260 250 240 280 290 290 Kuat Arus (I) mA

: 6 Volt : 2 Ohm : 50 Hz : L ?

Page | 39

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

2. Analisa Matematis XL = XL 1 . . 1

1 2 .

1) Hubungan seri Diket : f = 50 Hz = 3,14 C = 4,2 F (diambil dari nilai I maksimum) = 4,2 x 10-6 F Dit Jawab : L =.. ? :

1 2 .

2,412

1 2 . 3,14 . 50 . 4,2. 10

2) Hubungan Pararel Diket : f = 50 Hz = 3.14 C = 0,5 F (diambil dari nilai I maksimum) = 0,5 x 10-6 F

Page | 40

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Dit Jawab

: L =.. ? :

1 2 .

20,264 3. Analisa Teoritis

1 2 . 3,14 . 50 . 0,5. 10

Pada percobaan resonansi seri, data kapasitor (C) yang di gunakan adalah data pada saat arus (I) maksimum, hal ini di karenakan resonansi pada rangkaian seri terjadi ketika impedansi (Z) minimum (bahkan nol). 0 Sedangkan pada percobaan rangkaian pararel, data kapasitor (C) yang digunakan adalah pada saat I minimum, hal ini dikarenakan resonansi pararel terjasi saat impedansi (Z) maksimum (bahkan ). 0

Page | 41

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Dengan mengetahui nilai kapasitif pada saat resonansi, maka secara matematis nilai induktif dapat diketahui. Nilai induktif pada resonansi seri sebesar L = 2,412 Hendry, sedangkan pada resonansi pararel L = 20,264 Henry. Kesalahan yang mungkin terjadi pada saat percobaan adalah pembacaan skala amparemeter yang kurang teliti. 4. Penamatan Perhitungan Menggunakan Rumus (TKP Tunggal) : 1 2 1 0,1 2 0,05 Untuk rangkaian seri (L1 & L2) P 0,28 0,29 0,29 0,26 0,25 0,24 P + P 0,33 0,34 0,34 0,31 0,30 0,29 P - P 0,23 0,24 0,24 0,21 0,20 0,19

Page | 42

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Untuk rangkaian pararel (L1 & L2) P 0,26 0,20 0,27 0,19 0,28 0,30 P + P 0,31 0,25 0,32 0,24 0,33 0,35 P - P 0,21 0,15 0,22 0,14 0,23 0,25

VI.

TUGAS DAN PERTANYAAN 1. Tugas Akhir 1) Hitunglah besar hambatan searah dari konduktor ? Diket : E = 6 Volt I = 290 mA = 290 x 10-3 A Dit : R ? Jawaban :

20,69 2) Pada tiap tiap pengukuran selalu terjasi penurunan tegangan. Terangkan bagaimana ini dapat terjadi ? Jawab : - Penurunan tegangan terjadi karena reaktansi kapasitif (XC) dan reaktansi induktif (XL). XL dan XC berpengaruh terhadap impedansi (Z). sedangakan impedansi berbanding terbalik dengan tegangan, sehingga semakin besar nilai impedansi maka tegangan akan semakin turun.

6 290 10

Page | 43

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

3) Buatlah grafik kuat arus I terhadap kapasitor C untuk rangkaian seri ! No Kapasitor (C) uF L1 1 2 3 0.5 1 4.2 L2 1 2 3 0.5 1 4.2 260 250 240 280 290 290 Kuat Arus (I) mA

Grafik Kuat Arus Terhadap Kapasitor rangkaian Seri


350 300 kuat arus (mA) 250 200 150 100 50 0 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5 kapasitor (uF) 4 4.5 L1 L2

Page | 44

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

4) Buatlah grafik kuat arus I terhadap kapasitor C untuk rangkaian pararel ! No Kapasitor (C) uF L1 1 2 3 0.5 1 4.2 L2 1 2 3 0.5 1 4.2 190 280 300 260 200 270 Kuat Arus (I) mA

Grafik Kuat Arus Terhadap Kapasitor rangkaian Pararel


350 300 kuat arus (mA) 250 200 150 100 50 0 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5 kapasitor (uF) 4 4.5 L1 L2

Page | 45

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

5) Berdasarkan grafik diatas tentukanlah harga-harga C resonansi dan I resonansi ! Jawab : - Pada rangkaian seri, resonansi terjadi pada saat I maksimum. Berdasarkan grafik, I max = 290 mA, terjadi pada C = 4,2 F. - Pada rangkaian pararel, resonansi terjadi pada saat I minimum, berdasarkan grafik, I min = 190 mA, terjadi pada C = 0,5 F. 6) Hitunglah hambatan dan induksi L dari inductor dengan mempergunakan rumus (1) dan (3), juga dengan rumus (2) dan (3). Diket : E = 6 Volt f = 50 Hz (sumber listrik yang di gunakan standar PLN) C = 4,2 F = 4,2 x 10-6 F I max = 290 mA = 290 x 10-3 A Dit : a. L ....? b. R .?

Jawab : a. Induksi (L) 1 . 1 . 1 2 .

2,412

1 2 . 3,14 .50 . 4,2. 10

Page | 46

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

b. Hambatan (R) 1 . 1 2.

757,881

1 2 . 3,14 . 50 . 4,2 10

2. 2 . 3,14 . 50 . 2,412 757,881 6

20,69

0 6 290 10

290 10

290 10

757,881 757,881 6

7) Bandingkanlah harga R yang diperoleh dari pertanyaan No.1 dan No.6 ! Jawab : - Harga R pada perhitungan No.1 sama besarnya dengan harga R pada perhitungan No.6, yaitu 20,69 Ohm. - Hal ini menunjukan bahwa hambatan searah sama dengan hambatan total rangkaian, karena pada saat resonansi hambatan kapasitif (Xc) dan hambatan Induktif (XL) bernilai sama tetapi saling meniadakan (0) karena beda fasa 1800 atau berlawanan arah.

Page | 47

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

VII.

KESIMPULAN Resonansi listrik terjadi ketika reaktansi induktif sama dengan reaktansi kapasitif. Pada rangkaian seri, resonansi terjadi ketika arus maksimum dan impedansi minimum. Sedangkan pada rangkaian pararel, resonansi terjadi ketika arus minimum dan impedansi maksimum. Berdasarkan hasil analisa, didapat nilai induktif (L) pada rangkaian seri sebesar 2,412 Henry, Sedangkan pada rangkaian pararel L = 20,264 Henry. Kesalahan yang mungkin terjadi pada saat percobaan adalah kekurangtelitian dalam membaca skala amparemeter, sehingga menyebabkan pemilihan data kapasitor yang kurang akurat.

Page | 48

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

MODUL B-4 VOLT METER TEMBAGA

I.

Maksud and Tujuan Menara sebuah amparemeter dengan voltmeter tembaga.

II.

Alat alat 1. Voltmeter yang terdiri dari : - Bejana tembaga sebagai anoda. - Keeping anoda sebagai katoda. - Katoda pertolongan. 2. Larutan tembaga sulfat 3. Sumber tegangan (power supply) 4. Amparemeter 5. Neraca teknis 6. Alat pembakar 7. Stopwatch 8. Alcohol 9. Kabel kabel penghubung

III.

Teori Zat cair dipandang sari sudut hantaran listrik, dapat dibagi dalam 3 (tiga) golongan yaitu : Larutan yang menggandung ion ion, seperti larutan asam basa dan garam di dalam air. Laratan larutan ini di dapat dilalui arus lebih dengan ion ion sebagai penghatarnya dan disertai perubahan kimia. Air raksa, logam logam cair dapat dilalui arus listrik dengan tanpa perubahan perubahan didalamnya.

Page | 49

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Pada percobaan ini dipakai garam CuSo4 didalam bejana, seperti pada gambar 1.

Cu SO4 CuSO4 Gambar 1.

Bila pada rangkaian di atas dialiri arus maka akan terjadi endapan pada katoda, jumplah CU yang mengendap sebanding dengan arus yang lewat.sehingga volt meter dapat dipakai untuk mengukur tegangan.

IV.

Jalannya Praktikum 1. Gosokan lempengan tembaga (katoda) dengan kertas amplas hingga cukup bersih. 2. Cucilah katota dengan air, olesi dengan alcohol, kemudian panaskan / keringkan di atas api alcohol. 3. Timbanglah lempengan tembaga (katoda) itu dengan neraca teknis. 4. Buatlah rangkaian seperti pada gambar 2 dengan polaritas yang benar pergunakan lebih dulu katoda pertolongan.

Page | 50

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

5. Tuanglah larutan sulfat tembaga kedalam bejana. 6. Atur switch power supply dan aturlah besarnya tegangan. 7. Masukan kedalam bejana lempengan tembaga (katoda) yang telah di amplas. 8. Putuskan hubungan tegangan power supply dan jangan mengubah rangkaian lagi. 9. Periksalah sekali lagi apa rangkaian sudah benar. 10. Usahakan supaya lempengan tembaga agar tidak tercelup semua dalam bejana. 11. Hidupkan power supply selama n menit (di tentukan asisten) usakan kuat arus tetap 1 ampare dengan mengatur power supply. 12. Setelah n menit, putuskan arus ambilah katoda, cucilah dengan air, olesi dengan alcohol dan panaskan sampai kering. 13. Timbanglah lempengan tembaga dengan teliti. 14. Ulangi percobaan no.1 sampai no.13 untuk berapa kuat arus yang berlainan dengan waktu yang berlaianan (ditentukan dengan asisten). 15. Setelah selesai kembalikan larutan kedalam botolnya, kemudian pula ala-alat yang lain.

Page | 51

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

V.

Pengamatan Perhitungan TKP Ganda Untuk waktu = 1 menit dan I = 0,6 A M0 = P No 1 2 P 149,051 128,00 277,051 P 22216,2 16384 38600.2

1) Nilai Rata rata : 277,051 138,53 2

Angka Deviasi : P P 1

238600,2 277,057 21 77200,4 76760,58 1

439,82 20,97

2) Kesalahan Mutlak 138,83 + 20,97 = 159,8 138,83 20,97 = 117,86

Page | 52

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

3) Kesalahan Relatif = 20,97 x 100 % = 20,97 % 4) Ketelitian = 100 % - 20,97 % = 79,03 % ( Berhasil)

Untuk waktu = 1 menit dan I = 1 A M1 = P No 1 2 P 149,055 127,007 276,062 P 22217,39 16130,78 38448.17

1) Nilai Rata rata : 276,062 138,031 2

Angka Deviasi : P P 1

238448,17 276,062 21 76896,34 76210,23 1

686,11 26,19

Page | 53

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

2) Kesalahan Mutlak 138,31 + 26,19 = 164.5 138,31 - 26,19 = 112.12

3) Kesalahan Relatif = 26.19 x 100 % = 26.19 % 4) Ketelitian = 100 % - 26.19 % = 73.81 % ( Berhasil)

Untuk waktu = 2 menit dan I = 1,5 A M0 = P No 1 2 P 127,007 149,057 276,064 P 16130,78 22217,99 38348,77

5) Nilai Rata rata : 276,064 138,032 2

Angka Deviasi : P P 1

238348,77 276,064 21

Page | 54

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013 76697,54 76211,33 1

486,21 22,05

6) Kesalahan Mutlak 138,32 + 22,05 = 160,37 138,31 - 22,05 = 116,26 7) Kesalahan Relatif = 22,05 x 100 % = 22,05 % 8) Ketelitian = 100 % - 22,05 % = 77,95 % ( Berhasil)

Untuk waktu = 2 menit dan I = 1,5 A M1 = P No 1 2 P 128,007 149,070 277,077 P 16385,79 22221,86 38607,65

9) Nilai Rata rata : 277,077 138,54 2

Page | 55

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Angka Deviasi : P P 1

238607,65 277,077 21 77215,3 76771,66 1

443,64 21,06

10) Kesalahan Mutlak 138,54 + 21,06 = 159,6 138,54 - 21,06 = 117,48

11) Kesalahan Relatif = 21,06 x 100 % = 21,06 % 12) Ketelitian = 100 % - 21,06 % = 78,94 % ( Berhasil)

Page | 56

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

VI.

Jawaban dari pertanyaan pertanyaan 1. Hitunglah tiap tiap tembaga yang mengendap tiap percobaan ? 2. Berdasarkan jumplah endapan tembaga yang di sebut, hitunglah muatan yang telah di pergunakan untuk menguraikan larutan (untuk tiap percobaan) ? 3. Buatlah grafik hasil penerapan, yaitu antar kuat arus hasil perhitungan No.2 dengan kuat arus yang terbaca pada amparemeter ? 4. Butalah perhitungan pada tiap pengukuran dan percobaan, berserta kesalahanya ? 5. Berilah komentar pada hasil hasil diatas ? 6. Berdasarkan 3 dan 4 diatas diperlukan amaparemeter yang diselidiki atau dikoreksi ? 7. Jika di pergunakan amparemeter yang telah tertera dengan suatu metode lain, maka voltmeter tembaga ini dapat digunakan berat atom suatu zat kimia. Terangkan ! 8. Hitunglah berat atom tembaga dari percobaan ini dengan memisalkan kuat arus yang dipakai benar ? 9. Bandingkan hasil perhitungan dengan literature ! 10. Mengapa katoda harus dicuci dulu sebelum dibakar ? 11. Mengapa pula harus dibakar sebelum digunakan? (sebelum ditimbang).

JAWABAN

1) Jumplah temga yang mengendap tiap percobaan : Untuk tabel 1 0 259,3 129,65 2 2 1 259,85 129,925 2 2 1 0 129,925 129,65 0,275

Page | 57

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Untuk tabel 2 0 259,1 129,55 2 2 1 259,65 129,825 2 2 1 0 129,825 129,55 0,275 2) Hitunglah muatan colomb / Dimana n =2

: Ar = 63,5

31,75

Untuk tabel 1 0,275 . 0,00866 31,75 Untuk tabel 2 . 0,275 0,00866 31,75

Page | 58

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

3) Grafik dan multimeter blok Untuk mencari kuat arus (I) dari perhitungan No.2 Untuk taabel 1 Dimana : t = 1,5 menit = 90 s F =96,500 Colomb . 0,00866 0,00866 . 96,500 9,2854 90 Untuk taabel 1 Dimana : t = 2 menit = 120 s F = 96,500 Colomb . 0,00866 0,00866 . 96,500 6,9641 120 4) Perhitungan sudah ada dalam TKP 5) Komentar dalam praktikum telah mengetahui - Jumplah tembaga yang mengendap - Aliran grafik telah sempurna - Perhitungan pada TKP ganda sukses - Muatan yang telah dipergunakan untuk menguraikan larutan sangat baik. 6) Tidak, perlu karena tidak ada perubahan massa yang terjadi tidak signifikan 7) Ampere yang telah tertera dengan suatu metode lain, maka voltmeter tembaga ini dapat digunakan untuk menghitung berat atom suatu zat kimia seperti contoh larutan CuSo4.

Page | 59

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

8) Ar CU = 63,5 9) Bandingkan hasil perhitungan dengan literature. 10) Mencuci sebelum di bakar karena untuk mendapatkan hasil perhitungan yang berbeda dengan sebelumnya sehingga perhitungan lebih tepat dan teliti akurat. 11) Karena untuk mendapatkan perhitungan yang pas pada saat ditimbang berat sebenarnya, tanpa bahan kimia yang ikut terhitung didalamnya.

Page | 60

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

VII.

Kesimpulan 1. Voltmeter adalah berlangsungnya reaksi kimia dengan Maksud sebuah amparemeter tembaga dan voltmeter tembaga. 2. Bila dipandang dari sudut hantaran listriknya, zat cair di bagi menjadi 3 golongan yaitu zat cair isolator, larutan yang mengandung ion ion dari air raksa. 3. Cell volta adalah energy kimia yang bias berubah ubah menjadi energy listrik. 4. Cell elektrolis adalah arus listrik yang biasa berubah menjadi energi kimia. 5. Katoda pertolongan berfungsi untuk membantu lempengan yang satu lagi menjadi anoda (menentukan anoda). 6. Pada katoda terjadi reaksi reduksi (pengendapan) 7. Pada anoda terjadi reaksi ionisasi (oksidasi) 8. Pada cell volta, katodanya bertanda (+) dan anoda bertanda (-) 9. Pada cell elektrolis, katodanya berwarna (-) dan anodanya bertanda (+)

Page | 61

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

MODUL B 5 GELOMBANG DAN BUNYI

I.

Maksud / Tujuan Percobaan 1. Mempelajari frekuensi, panjang gelombang, resonansi gelombang serta factor yang mempengarui. 2. Mencari laju gelombang. 3. Mengenal gelombang berdiri dalam tali.

II.

Alat alat 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Stiring vibrator Sine wave generator Power supply Pilley dan C-clamp Tali dan pipa Specker Beban Neraca teknis Kabel kabel penghubung

Page | 62

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

III.

TEORI Mentukan laju gelombang


L V F F

Gambar . 1

Laju gelombang paa tiap medium tergantung pada elektivitas medium dan pada inersia dari medium tersebut. Cirri inersia di ukur oleh , yakni masa persatuan panjang tali, atau : . . 1 Untuk sebuah tali yang terenggang elastisitas tersebut di ukur oleh tegangan F di dalam tali kecepatan gelombang hanya tergantung pada F dan . ini dapat ditunjukan bahwa kecepatan gelombang dalam tangki diberikan oleh akar dari F/ atau : . . 2
Segment

Gambar . 2

Periode adalah waktu yang diperlukan gelombang untuk berjalan sejauh satu panjang gelombang sehingga, 3
Page | 63

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Jarak dari simpul yang berdekatan adalah / 2 sehingga sebuah tali yang panjangnya , harus terdapat persis sebanyak n, setengah / 2 dimana n adalah sebuah bilangan bulat, yakni : . 4 Sehingga frekuensi frekuensi alami dari system tersebut adalah : Atau, . . 5 2 2 6

L Gambar 3.

Sebenarnya perut simpang tidak tepat pada ujung pipa, tetapi pada suatu jarak. = 0,6 R di luar pipa, R = jari jari pipa. L = (2n + 2).(1/4) - kedua ujung terbuka .(7) L = (2n + 2).(1/4) - saat ujung tertutup ...(8)

Page | 64

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

IV.

Jalannya Praktikum 1. Mencari laju gelombang pada tali : a) Buat rangkaian seperti gambar 1 dengan panjang L (60,70,80) b) Sambungkan AC adaptor ke setiring vibrator c) Sambungkan AC adaptor ke power supplay (tanyakan assisten) d) Catat number of segment yang di hasilkan pada tabel i e) Apa yang terjadi jika node di pegang ? buat kesimpulan 2. Mencari laju gelombang frekuensi : a) Buat rangkaian seperti gambar 1 dengan panjang 1 (tanyakan assisten) b) Sambung sine wave generator ke setring vibrator c) Pasang condor ke sine wave generator d) Sambung condor ke power supplpy e) Catat node yang di hasilkan pada frekuensi yang di tentukan dengan panjang tali yang berbeda beda f) Amatilah pakah gelombang tersebut berpengaruh terhadap waktu ? buat kesimpulan. 3. Mencari lajugelombang frekuensi a) Catatlah suhu, barometer dan kelembapan ruangan (sebelum dan sesudah percobaan) b) Ukurlah diameter tabung (diameter pipa) c) Sambungkan sine wave generator ke specker d) Aturlah frekuensi pada sine wave generator (Tanya assisten) e) Hadapkan specker ke pipa terbuka kemudian amati yang terjadi? f) Jika salah satu ujung pipa apa yang terjadi ?

Page | 65

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

V.

Pengamatan / Perhitungan TKP Ganda D=P No 1 2 3 Nilai rata rata 173,3 57,77 3 P 57,7 57,8 57,8 173,3 P 3329,29 3340,84 3340,84 10010,97

Angka devinisi p 1

30032,91 30032,89 2 0,02 2

310010,97 173,3 31

0,01

Kesalahan mutlak 57,77 0,01 57,78 57,77 0,01 57,76

Page | 66

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Kesalahan relatif 100% 0,01 100% 57,77 0,017% Ketelitian P = 100 % - kesalahan relative P = 100 % - 0,017 % P = 99,983 %

VI.

Jawaban dari pertanyaan pertanyaan 1. Keenapa dalam praktek sifat tali harus elastic ? 2. Apa yang di Maksud bahwa tegangan di isolasikan dengan sebuah gelombang ? 3. Hitung kecepatan gelombang pada percobaan ? 4. Hitung frekuensi di sudut pada percobaan 5. Hitung inersia yang di dapat ? 6. Buatlah grafik antara L (panjang kolom udara) dan n (= 0,1,2,3,) untuk tiap-tiap frekuensi. 7. Hitung V dengan rumus thermodinamika / : = 8,314 = 29 = 1,4 = suhu (Kelvin)

Ket R Mudara Y T

Page | 67

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

8. Hitung harga V dengan rumus : / 331 . 1 273 Jawaban :

1. Karena jika tali terlalu renggang maka amplitudonya tidak kelihatan kelihatan molekul suatu zat yang semakin rapat karena tegangan dapat mempengarui cepat rambatnya gelombang tali itu. Karena kecepatan suatu factor yang mempunyai resultab gaya, maka tidak terlihat gelombang secara jelas. 2. Karena mekanik adalah energy kinetic dan energy potensial didalamnya gelombang membentuk energy dari listrik ke mekanik, di mana energy mekanik itu adalah energy potensial dan kinetic. Di mana enrgi potensial itu untuk mengerakan vibrator lalu energy kinetic di salurkan energy potensial untuk menggerakan tali. 3. V dan Dimana a.

: m = 143,118 143,118 2,385 60

b.

143,118 2,045 70

4 1,29 2,385

4 1,39 2,045

Page | 68

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

c.

143,118 1,789 80

5 1,67 1,789

4. Frekuensi sudut 2. . Untuk f1 = 80 2 . 3,14 .80 502,4 / Untuk f2 = 90 2 . 3,14 .90 565,2 / Untuk f3 = 100 2 . 3,14 .100 628 /

5. Gaya inersia 143,118 0,143118 Untuk 1 = 60 cm = 0,6 m 0,143 0,238 0,6 Untuk 2 = 70 cm = 0,7 m 0,143 0,204 0,7 Untuk 3 = 80 cm = 0,8 m 0,143 0,179 0,8
Page | 69

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

6. Grafik antara L dan n untuk tiap frekuensi

Grafik antara L dan n untuk tiap Frekuensi


7 6 5

80, 6 80, 5
80 Hz 90 Hz

4 3 2 1 0 0 20 40 60 80 100

100 Hz

L
7.
/

1,4 .8,314 . 30 273 29 2,047 33,1 . 1 273


/ /

8. 33,1 . 1

34,71 /

Page | 70

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

VII.

Kesimpulan 1. Resonansi gelombang adalah bergetarnya suatu benda diakibatkan getaran benda lain. 2. Periode adalah waktu yang diperlukan gelombang untuk berjalan sejauh satu panjang gelombang . 3. Laju gelombang untuk setiap medium bergantung pada elastisitas mesdium pada inersia dari medium tersebut. 4. Pada praktikum gelombang dan bunyi ini, kita dapat mempelajari frekuensi, panjang gelombang, resonansi gelombang serta factor yang mempengaruinya. 5. Gelombang merambat melalui suatu medium. 6. Tali yang di gunakan harus bersifat elastic, tujuanya agar mudah diamati node maupun segmentnya.

Page | 71

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

MODUL B 6 RANGKAIAN TAHANAN

I.

TUJUAN Mempelajari hubungan antara tegangan, arus dan hambatan pada rangkaian seri dan pararel dengan hokum ohm dan kirchoff.

II.

TEORI Arus listrik adalah banyaknya muatan listrik yang mengalir tiap satuan waktu. Muatan listrik bias mengalir melalui kabel atau penghantar listrik lainya. Pada zaman dulu, arus konvensional didefinisikan sebagai aliran muatan positif, sekalipun kita sekarang tahu bahwa arus listrik itu dihasilkan dari aliran electron yang bermuatan negative kea rah yang sebaiknya. Satuan SI untuk arus listrik adalah amapare (A). Tahanan listrik adalah perbandingan antara tegangan listrik dari suatu komponen elektonik (misalnya resistor) dengan arus listrik yang melewatinya dimana V dan E adalah tegangan dan I adalah arus. Satuan SI untuk hambatan adalah Ohm (R). Tegangan listrik (kadang disebut sebagai voltase) adalah perbedaan potensi listrik antara dua titik dalam rangkaian listrik, dinyatakan dalam santuan Volt. Besaran ini mengukur energy potensial sebuah medan listrik untuk menyebabkan aliran listrik dalam sebuah konduktor listrik. Satuan SI untuk tegangan adalah volt (V). HUKUM OHM E = IR I = E/R R = I/E :

Page | 72

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Kesimpulan : - Teganag dinyatakan dengan nilai volts di simbolkan dengan E atau V. - Arus dinyatakan dengan ampare, dan diberi symbol I. - Hambatan dinyatakan dengan Ohms diberi symbol R. - Hukum Ohm : E = IR ; I = E/R ; R = E/I Untuk rangkaian Seri : - Total tegangan adalah jumplah masing masing tegangan jatuh (drop). - Arus yang mengalir pada semua komponen adalah sama. - Resistansi total dalah jumplah dari masing masing resistanasi. Untuk rangkaian pararel : Tegangan pad semua komponen adalah sama. Total arus adalah jumplah arus masing masing cabang. Resistansi total lebih kesil dari pada nilai resistansi masing masing komponen ynag disusun pararel. :

Hukum Kirchoff

1. Jumplah kuat arus yang masuk dalam titik percabangan sama dengan jumplah kuat arus yang keluar dari titik percabangan. 2. Aljabar GGl / E (gaya gerak listrik) dan jumplah penurunan pontensial sama dengan nol.

III.

PERALATAN 1. 2. 3. 4. Modul praktikum Catu daya Multimeter Komponenperipherals pendukung.

Page | 73

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

IV.

JALANYA PRAKTIKUM a. Rangkaian Seri

Multi tester

R1 DC + -

R2

R3

R4

Tahanan di peroleh rumus :


. .

Contoh : + Jika terdapat resistor dengan nilai tahanan R1 = 1k, R2 = 1k, R3 = 1,5 k, dan R4 = 1,5 k, maka nilai total resistor yang terpasang secara seri seperti model di atas adalah ? Jawab : Rtotal = R1 + R2 + R3 + R4 = 1 k + 1 k + 1,5 k + 1,5 k = 5 k

Page | 74

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

b. Rangakaian Pararel

Multi tester

R1 DC + R2

R3

Rn..

Tahanan di peroleh rumus :


1 1 1 1 1 2 4 1 421 4 1 7 4

Contoh : Jika terdapat resistor dengan nilai tahanan R1 = 1 k, R2 = 2 k, R3 = 4 k maka nilai total resistor yang terpasang secara pararel seperti model di atas adalah 1 1 1 1 1 .. 1 2 3

4 0,541 7

Page | 75

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

V.

PERCOBAAN 1. Membuat rangkaian seperti model pada rangkaian di atas sebagai rjukan penempatan posisi komponen yang akan di gunakan. (dalam hal ini percobaan yang dilakukan disesuiakan oleh modul praktikum yang tersesdia). 2. Menghitung nilai R (tahaman) yang telah disiapkan sebagai bahan praktikum dan tidak lupa untuk memperhatikan nilai pada multi tester sebagai pembelajaran. 3. Cacat semua data hasil pengukuran sebagai record yang akan dijadikan sebagai bahan perbanding/pengamatan. 4. Sebagai catatan informasi di percobaan ini, pengujian teknis hanya pada rangkaian sederhana seri TKP tunggal, kemudian tim mengunakan supply tegangan DC pada voltage 20V dan 25V (data praktikum trut terlampir). Sebagai bahan pertimbangan perhitungan seri teori dari percobaan terhadap rangkaian seri resistor dengan nilai R1 = 1k, R2 = 1k, R3 = 1,5 k, dan R4 = 1,5 k dengan mengunakan dua besaran sumber tegangan yang di pasang bergantian 20VDC dan 25VDC tanpa menggunakan variable resistansi seperti potensiometer. Maka dapat siresumekan perhitungannya sebagai berikut : a. Untuk percobaan dengan 20 VDC E atau V R total seri Maka Rtotal = I . R dimana diketahui ; = R1 + R2 + R3 + R4 + ..Rn = R1 + R2 + R3 +R4 = 1 k + 1 k + 1,5 k + 1,5 k = 5 k = 5000 20 0,004 4 5000

Berdasarkan hokum kirchoff 1 jumplah kuat arus yang masuk dalam titik percabangan sama dengan jumplah kuat arus yang keluar dari titik percabangan dan dikarenakan bentuk percobaan rangkaian seri yang dibuat maka ;

Page | 76

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Iinput = 1R1 = 1R2 = 1R3 = 1R4 = Iout (tanpa adanya titik percabangan maka nilai arus yang mengalir adalah sama). 1) Sehingga VR1 = VR2 karena memiliki resisitaansi yang sama sebesar 1 k. VR1 atau VR2 = I rangkaian x R1 = 4mA x 1000 = 4 Volt 2) VR3 = VR3 karena memiliki resisitaansi yang sama sebesar 1,5 k. VR1 atau VR2 = I rangkaian x R3 = 4mA x 1500 = 6 Volt Pembuktian HUKUM KIRCHOFF 2 dimana Aljabar GGL/E (gaya gerak listrik) dan jumplah penurunan potensial sama dengan nol. V input = VR1 + VR2 + VR3 + VR3 20 V = 4V + 4V + 6V + 6V 20 V = 20 V Tegangan input sama dengan jumplah tegangan rangkaian dan bila di akumulasikan keseluruhannya adalah nol. b. Untuk percobaan dengan 25 VDC E atau V R total seri Maka Rtotal = I . R dimana diketahui ; = R1 + R2 + R3 + R4 + ..Rn = R1 + R2 + R3 +R4 = 1 k + 1 k + 1,5 k + 1,5 k = 5 k = 5000 25 0,004 5 5000

Berdasarkan hokum kirchoff 1 jumplah kuat arus yang masuk dalam titik percabangan sama dengan jumplah kuat arus yang keluar dari titik percabangan dan dikarenakan bentuk percobaan rangkaian seri yang dibuat maka ;

Page | 77

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Iinput = 1R1 = 1R2 = 1R3 = 1R4 = Iout (tanpa adanya titik percabangan maka nilai arus yang mengalir adalah sama). 1) Sehingga VR1 = VR2 karena memiliki resisitaansi yang sama sebesar 1 k. VR1 atau VR2 = I rangkaian x R1 = 5mA x 1000 = 5 Volt 2) VR3 = VR3 karena memiliki resisitaansi yang sama sebesar 1,5 k. VR1 atau VR2 = I rangkaian x R3 = 5mA x 1500 = 7,5 Volt Pembuktian HUKUM KIRCHOFF 2 dimana Aljabar GGL/E (gaya gerak listrik) dan jumplah penurunan potensial sama dengan nol. V input = VR1 + VR2 + VR3 + VR3 25 V = 5V + 5V + 7,5V + 7,5V 25 V = 25 V Tegangan input sama dengan jumplah tegangan rangkaian dan bila di akumulasikan keseluruhannya adalah nol. c. Untuk percobaan dengan 36,4 VDC E atau V R total seri Maka Rtotal = I . R dimana diketahui ; = R1 + R2 + R3 + R4 + ..Rn = R1 + R2 + R3 +R4 = 1 k + 1 k + 1,5 k + 1,5 k = 5 k = 5000 36,4 0,00728 7,28 5000

Berdasarkan hokum kirchoff 1 jumplah kuat arus yang masuk dalam titik percabangan sama dengan jumplah kuat arus yang keluar dari titik percabangan dan dikarenakan bentuk percobaan rangkaian seri yang dibuat maka ;

Page | 78

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Iinput = 1R1 = 1R2 = 1R3 = 1R4 = Iout (tanpa adanya titik percabangan maka nilai arus yang mengalir adalah sama). 3) Sehingga VR1 = VR2 karena memiliki resisitaansi yang sama sebesar 1 k. VR1 atau VR2 = I rangkaian x R1 = 7,28 mA x 1000 = 7,28 Volt 4) VR3 = VR3 karena memiliki resisitaansi yang sama sebesar 1,5 k. VR1 atau VR2 = I rangkaian x R3 = 7,28 mA x 1500 = 10,92 Volt Pembuktian HUKUM KIRCHOFF 2 dimana Aljabar GGL/E (gaya gerak listrik) dan jumplah penurunan potensial sama dengan nol. V input = VR1 + VR2 + VR3 + VR3 36,4 V = 7,28 V + 7,28 V + 10,92 V + 10,28 V 36,4 V = 36,4 V Tegangan input sama dengan jumplah tegangan rangkaian dan bila di akumulasikan keseluruhannya adalah nol.

VI.

PENGAMATAN/PERHITUNGAN Soal untuk rangkaian seri : 1. Berdasarkan tabel 1 dan lembar data, apakah hokum kirchoff tegangan berlaku untuk rangkaian gambar 1 ? 2. Dari tabel 2, hitung R5 berapa batas batas R5 ? apakah sesuai dengan yang tertera pada potensiometer ini ? jelaskan ! 3. Kalau ada perbedaan pada soal soal no. 2, jelaskan sebab sebabnya !

Page | 79

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Jawaban : 1. Berlaku, karena jumplah seluruh tegangan jatuh pada rangkaian sama dengan tegangan yang di hubungkan dengan rangkaian dan juga jumplah aljabar sumber tegangan jatuh rangkaian = 0. 2. VR3 = 3,5 V (min) VR3 = 12,7 V (max) IR3 = 2 A (min) IR3 = 8 A (max) Karena pada rangkaian seri, maka : IR3 = Itotal Saat Imin , maka IR3 = Imin Saat Imax , maka IR3 = Imax Penyelesain : Saat Imin ; 3,5 1,75 2 Saat Imin ; 12,7 1,59 8 3. Jelaskan ada perbedaan, karena itu terjadi akibat ada perbedaan arus dan tegangan dan Hukum Kirchoff, dijelaskan bahwa R (hambatan) berbanding lurus dengan tegangan dan berbanding terbalik dengan kuat arus

Page | 80

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

VII.

KESIMPULAN 1. Dalam percobaan ini kita lebih menitik fokuskan percobaan pada tahanan /hambatan elektrik yang dalam kesempatan ini menggunakan komponen resistor pada modul praktikum yang sudah ada dan untuk data jadi hasil percobaan yang dimasukan pada tabel record secara otomatis menyesuikan pada modul praktikum tersebut sedangkan hal fundamental yang membedakan antara prinsip kerja tahanan pararel adalah tahanan yang disusun secara pararel, ini disebabkan oleh ketentuan resistansi karakteristik yang juga telah dibakukan dalam hokum kirchoff seperti yang telah diulas pada halaman sebelumnya. 2. Penggunaan Hukum Kirchoff dan Humum Ohm terbukti sesui dengan kegunaanya dalam menunjang perhitungan dan analisa pada percobaan yang dilakukan pada kesempatan ini.

Page | 81

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

SOAL UJIAN PRAKTEK FISIKA DASAR II UNIVERSITAS SURYADARMA

A. Jawablah Pertanyaan berikut dengan benar. 1. Sinar datang, garis normal, sinar pantul, berada pada satu bidang datar. Merupakan bunyi dari hukum : a. Pemantulan Cahaya b. Pembiasan Menurut Snellius c. Hukum Snellius I d. Hukum Snellius III 2. Cermin yang bersifat menyebarkan banyangan yaitu : a. Cermin Lekung b. Cermin Cembung c. Cermin Cekung d. Cermin Konkaf 3. Apakah kepnajangan dari LRB (modul 1) a. Laser Ray Box b. Laser Room Box c. Lamp Ray Box d. Loop Ray Box 4. Diketahui indeks bias udara (n=1) indeks bias kaca (n=1.33). bila sinar datang dari udara melewati kaca, maka arah pembiasaan yang terjadi : a. Mendekati garis normal b. Menjahui garis normal c. Membentuk sudut 900 d. Sama besarnya dengan sudut datang 5. Dalam praktek B2, apakah fungsi dari komutator ? a. Memutus dan menghubungkan arus b. Sebagai penerus arus atau sebagai konduktor c. Sebagai penghambat arus d. Mengubah arah arus 6. Jika C= 1/W2 L, maka besarnya arus (I) adalah : a. Maksimum b. Minimum c. Nol d. Rata rata

Page | 82

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

7. Rangakaian listrik dimana harga arus (I) mencapai maksimum disebut dalam keadaan : a. Resonansi listrik b. Resonansi seri c. Resonansi pararel d. Seimbang 8. Waktu yang dibutuhkan untuk satu kali getaran disebut : a. Frekuensi b. Getaran c. Gelombang d. Periode 9. Gelombang bolak balik suatu benda dengan simpangan tertentu di sebut : a. Bunyi b. Transversal c. Getaran d. Longitudinal 10. Getaran bolak balik suatu benda dengan simpangan tertentu di sebut : a. Frekuensi b. Getaran c. Gelombang d. Periode

Page | 83

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

B. Jawablah Pertanyaan dibawah ini dengan jelas ! 1. Buatlah gambar suatu rangkaian pararel sederhana dengan memasukkan 3 tahanan, ampare meter, voltmeter dan sumber tegangan (power supply) ! 2. Jelaskan yang dimakasud dengan : a. Frekuensi b. Amplitude c. Panjang gelombang 3. Jelaskan prinsip kerja voltmeter tembaga dan gambarkan ! (Modul 4) 4. Tuliskan Hukum Ohm dan jelaskan ! 5. Apa yang di Maksud dengan optic geometric ? 6. Jelaskan fungsi dari : a. Kapasitor b. Resistor c. Diode 7. Gelombang merambat dalam air dengan panjang gelombang 20m dan periode 5 detik, berapa cepat rambat gelombang tersebut ? 8. Diketahui sudut sinar datang 600 melewati kaca dengan n=1.33, berapa besar sudut bias yang terjadi ? 9. Diketahui suatu rangkaian pararel dengan R1= 6 dan R2= 10, power supply = 40 Volt, berapa besar arus (I) ? 10. Larutan apakah yang di gunakan dalam praktikum B4 sebagai media yang digunkan untuk membuat voltmeter tembaga ? 11. Bagaimana kesan kesan anda selama mengetahui parktikum Fisika Dasar I dan II ? tulisakan saran dan kritik anda sebagai masukan bagi kami.

Page | 84

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Jawab : 1. Gambar Rangkaian :


S1 i

+ Vdc -

R1

R2

R3

2. Frekuensi adalah ukuran jumplah Putaran ulang per peristiwa dalam satuan waktu yang di berikan. Untuk menghitung frekuensi, seorang menetapkan jarak waktu, menghitung jumplah kejadian peristiwa, dan membagi hitungan ini dengan panjang jarak waktu. Dengan f adalah frekuensi (Hertz) dan T periode (second). Amplitudo adalah sebagai jarak terjauh dari garis kesetimbangan dalam gelombang sinusiode. Panjang Gelombang adalah sebuah jarak antara satuan berulang dari sebuah pola gelombang biasanya memiliki denotasi lamda (). Dalam sebuah gelombang sinus, panjang gelombang adalah jarak antara puncak :
Gelombang
Panjang gelombang

Rumus :

Jarak

Page | 85

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Axis mewakilkan panjang, dan I mewakilkan kuantitas yang bervariasi (misalkan tekanan udara untuk sebuah gelombang suara atau kekuatan listrik atau medan magnet untuk cahaya), pada suatu titik dalam fungsi dalam fungsi waktu x. Panjang gelombang memiliki hubungan inverse terhadap frekuensi f, jumlah puncak untuk melewati sebuah titik dalam waktu yang di berikan. Panjang gelombang sama dengan kecepatan jenis gelombang di bagi oleh frekuensi gelombang. Ketika berhadapan dengan radiasi elektromagnetik dalam ruang hampa, kecepatan ini adalah kecepatan cahaya c, untuk sinyal (gelombang) di udara, ini merupakan kecepatan suara di udara. Hubungannya adalah :

Dimana : = panjang gelombang dari sebuah gelombang sura atau gelombang elektromanetik. c = kecepatan cahaya dalam vakum = 299,792.458 km/d ~ 300,000 km/d = 300,000,000 m/d atau c = kecepatan suara dalam udara = 343 m/d pada 200 C (680 F) f = frekuensi gelombang 3. Prinsip kerja Voltmeter hampir sama dengan amparemeter karena desainnya juga terdiri dari galvanometer dan hambatan seri atau multiplier. Galvanometer mengunanakan prinsip hukum Lorentz, dimana interaksi antara medan magnet dan kuat arus akan menimbulkan gaya magnetic. Gaya magnetic inilah yang menggerakan jarum petunjuk sehingga menyimpang saat dilewati oleh arus yang melewati kumparan. Makin besar kuat arus akan makin besar penyimpangannya. 4. Hukum Ohm adalah suatu pernyataan bahwa besar arus listrik yang mengalir melalui sebuah penghantar selalu sebanding lurus dengan beda potensial yang diterapkan kepadanya. Sebuah benda penghantar dikatakan mematuhi hukum ohm apabila nilai resistansinya tidak bergantung terhadap besar dan polaritas beda potensial yang dikenakan kepadanya.
Page | 86

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

Dimana : I = arus listrik yang mengalir pada suatu penghantar dalam satuan Ampare. V = tegangan listrik yang terdapat pada kedua ujung peghantar dalam satuan Volt. R = nilai hambatan listrik yang terdapat pada suatu penghantar dalam satuan Ohm 5. Optika Geometrik membahas tentang pemantulan dan pembiasan. 6. Penjelasan fungsi dari : a. Kapasitor : untuk menyimpan muatan listrik, selain itu kapasitor juga dapat digunakan sebagai penyaring frekuensi. b. Resistor : sebagai menghambat arus listrik dalam suatu rangkaian c. Dioda : untuk penyearah arus, sebagai catu daya, sebagai penyaring atau pendeteksi dan untuk stabilisator tegangan. Diode adalah komponen aktif yang memili dua terminal yang melewatkan arus listrik hanya satu arah. 7. V = 20 m/ 5 dt = 4 m/dt 8. n1 / n2 = sin I / sin r 1 / 1,33 = sin 60 / sin r Sin r = 1,33 x 0,866 Sin r = 1.15178 9. 1 1 1 6 10 1 10 6 60 60 1 16 60 Rp = 3,75 Ohm Maka : I = V/Rp = 40 V/3,75 Ohm = 10,66 Ampare 10. CuSO4 = tembaga Sulfat

Page | 87

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 2013

11. Kesan kesan dan saran : Banyaknya peralatan lab yang tidak berfunsi dengan baik sehingga kesulitan untuk mencapai hasil maksimal dalam praktek. Asisten yang kurang berkompeten dalam menjelaskan sebuah praktikum. Jika di bombing oleh dosen , pasti akan lebih baik.

Page | 88