P. 1
Muatan Lokal Gumi Sasak Kelas 6

Muatan Lokal Gumi Sasak Kelas 6

5.0

|Views: 6,763|Likes:
Dipublikasikan oleh irvan_adilla

More info:

Published by: irvan_adilla on Sep 25, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/23/2015

pdf

text

original

LALU RATMAJA, S.Pd H. SUDIRMAN, S. Pd BAHRIE, S.

Pd

DRAFT

BAHAN AJAR
MUATAN LOKAL GUM I SA SA K
TE RINT EG RA SI BUDI PE KE RTI

UNT UK SE KOL AH DAS AR / MI KEL AS V I

85

KATA PENGANTAR

Dengan mengucap syukur Alhamdulillah dan berkat izin, serta rahmat-Nya, penyusun akhirnya berhasil menyusun buku Muatan Lokal. Buku ini khusus disajikan untuk murid sekolah dasar/madrasah ibtidaiyah, yaitu :
1. 2. 3.

Jilid 4 untuk kelas 4; semester I dan II Jilid 5 untuk kelas 5; semester I dan II Jilid 6 untuk kelas 6; semester I dan II

Buku ini mengacu pada Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), dan Permen Diknas No.22 tahun 2006. Buku ini disusun guna memenuhi Standar Kompetensi yang ada pada gilirannya memacu kemampuan dasar dalam Muatan Lokal agar dapat menjadi pengetahuan serta wawasan tentang sejarah budaya nenek moyang orang Gumi sasak sehingga peserta didik dengan mudah memahami apa yang sebenarnya terjadi di masa sejarah dan prasejarah. Selain itu, penyusunan buku ini juga untuk memenuhi kekurangan buku-buku teks Muatan Lokal yang sampai sekarang masih belum mencukupi. Selain itu juga, sebagai tujuan utama penyusun buku ini adalah agar peserta didik : 1. Menjadi anak cerdas, terampil dan menghargai sejarah nenek moyangnya sendiri 2. Menjadi anak yang berakhlak mulia, seperti baik budi, ramah, tidak mementingkan diri sendiri, dan 3. Menjadi anggota masyarakat dan warga negara yang baik, dan berguna bagi agama, bangsa, serta negara. 4. Mengetahui serta memahami sejarah dan budaya lokal. Semoga buku ini bermanfaat. Amin Selong, Mei 2009

Penyusun

85

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ....................................................................................................... Kata Sambutan ....................................................................................................... Daftar Isi................................................................................................................. Program semester I ..............................................................................................5 Program Semester II ............................................................................................6 Program Tahunan .................................................................................................7 Pelajaran 1 Sejarah Sasak..................................................................................9 Islam Wetu Telu di Gumi Sasak.....................................................9
A. B. C.

Sebab Munculnya Islam Wetu Telu.........................................10 Arti dan Makna Wetu Telu.......................................................11 Komunitas dan Ritual Wetu Telu.............................................13 Upacara Peralihan Individu......................................................15 Upacara Siklus Tanam..............................................................16 Uji Kompetensi.........................................................................17

Pelajaran 2

Adat Sasak....................................................................................20
A.

Upacara Kematian.....................................................................20 1. Belangar...............................................................................21 2. Memandikan .......................................................................21 3. Betukaq (Penguburan).........................................................21 4. Nelung dan Mituq................................................................21 Tugas Individu..........................................................................24

Pelajaran 3

Budaya Sasak................................................................................25 Minaq Jaja Sasak..........................................................................25
A. B. C. D.

Celilong Ambon.......................................................................25 Keludan Bucung.......................................................................26 Tugas Kelompok......................................................................26 Uji Kompetensi........................................................................26

85

Pelajaran 4

Bahasa Sasak...............................................................................28
A.

Bewacan ..................................................................................29 Akseme I..................................................................................30 Akseme II.................................................................................33 Tugas Kelompok......................................................................34 Uji Kompetensi........................................................................34

B. C.

Pelajaran 5

Cerita Rakyat Sasak.....................................................................35 Doyan Nede.................................................................................35 Tugas Kelompok..........................................................................38 Uji Kompetensi............................................................................38

Pelajaran 6

Mengenal Babad di Gumi Sasak..................................................39
1.

Ringkasan Babad Selaparang..............................................39

2. Babad Sakra.........................................................................41 3. Silsilah Batu Dendeng.........................................................43 Tugas ..................................................................................43 Pelajaran 7 Sejarah Sasak...............................................................................43 Kerajaan Selaparang................................................................43 Tugas Individu.........................................................................47
A. B. C. D.

Daerah Kekuasaan Kerajaan Selaparang.................................47 Hubungan Kerajaan Selaparang Dengan Kerajaan Lain........47 Ancaman Karang Asem dan Gel-gel.......................................48 Keruntuhan Kerajaan Selaparang............................................49 Tugas Kelompok.....................................................................50 Uji Kompetensi.......................................................................51

Pelajaran 8

Budaya Sasak..............................................................................53 Kekandoan Sasak........................................................................53. Kandoq Ares...............................................................................53 Tugas Kelompok.........................................................................55

85

Uji Kompetensi...........................................................................55 Pelajaran 9 Bahasa Sasak..............................................................................56 Lelakaq ......................................................................................56 Lelakak Sasak.............................................................................56
1.

Lelakak Nasehat.................................................................58

2. Lelakak Anak-anak.............................................................59 3. Lelakak Bebajangan............................................................60
4. 5.

Lelakak Bebonyean.............................................................61 Lelakak Agama....................................................................62 Tugas Individu....................................................................63

Sesenggak.....................................................................................63 Pelajaran 10 Dongeng Sasak.............................................................................69
A.

Datu Panji Anom.....................................................................69 Tugas Individu.........................................................................76 Wayang Serat Menak..............................................................76 Lakon yang di Kenal Dalam Wayang Sasak...........................79

B. C.

85

PROGRAM SEMESTER I Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas Semester Tahun Pelajaran A. Banyaknya Pekan No 1 2 3 4 5 6 : ............................................................. : ............................................................. : ............................................................. : ............................................................ Nama Bulan Juli Agustus September Oktober November Desember Jumlah Pekan Jumlah Pekan

B. Banyaknya Pekan Tidak Efektif (sesuaikan dengan situasi dan kondisi sekolah/madrasah masing-masing) 1..................................................................................................= ..........pekan 2. ................................................................................................= ..........pekan 3. ................................................................................................= ..........pekan 4. ................................................................................................= ..........pekan 5. ................................................................................................= ..........pekan Jumlah = ..........pekan Banyaknya Pekan Efektif = Banyak Pekan Total – Banyak Pekan Tidak Efektif =.........pekan Banyaknya Jam Pembelajaran = Banyak Pekan Efektif x Jam Pembelajaran 1 Minggu =.........pekan Mengetahui Kepala ............................... (........................................) NIP : ............................... .............,................................ Guru Mata Pelajaran

C. D.

(......................................) NIP : ..............................

85

PROGRAM SEMESTER II Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas Semester Tahun Pelajaran E. Banyaknya Pekan No 1 2 3 4 5 6 : ............................................................. : ............................................................. : ............................................................. : ............................................................ Nama Bulan Januari Pebruari Maret April Mei Juni Jumlah Pekan Jumlah Pekan

F. Banyaknya Pekan Tidak Efektif (sesuaikan dengan situasi dan kondisi sekolah/madrasah masing-masing) 1..................................................................................................= ..........pekan 2. ................................................................................................= ..........pekan 3. ................................................................................................= ..........pekan 4. ................................................................................................= ..........pekan 5. ................................................................................................= ..........pekan Jumlah = ..........pekan Banyaknya Pekan Efektif = Banyak Pekan Total – Banyak Pekan Tidak Efektif =.........pekan Banyaknya Jam Pembelajaran = Banyak Pekan Efektif x Jam Pembelajaran 1 Minggu =.........pekan Mengetahui Kepala ............................... .............,................................ Guru Mata Pelajaran

G. H.

(........................................) (......................................) NIP : ...............................

NIP : ..............................

85

PROGRAM TAHUNAN Satuan Pendidikan : ............................................................. Mata Pelajaran : ............................................................. Kelas Semester : ............................................................. Tahun Pelajaran : ............................................................ Alokasi N Standar kompetensi Kompetensi Dasar Waktu o
1 Memahami seluk beluk masuknya dan • berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak Lombok 2 Memahami upacara adat masyarakat • Gumi Sasak 3 Memahami Budaya masyarakat Gumi • Sasak 4 Memahami upacara adat masyarakat • Gumi Sasak Mendeskripsikan cerita rakyatyang • berkembang di Gumi Sasak 6 Memahami babad yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak

Mendeskripsikan masuknya dan berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak Mendeskripsikan upacara adat masyarakat Gumi Sasak Mendeskripsikan budaya yang ada pada masyarakat Gumi Sasak Mendeskripsikan upacara adat perkawinan masyarakat Gumi Sasak Mendeskripsikan cerita rakyat yang berkembang di Gumi Sasak Mendeskripsikan Babad Selaparang yang berkembang di Gumi Sasak Mendeskripsikan Kerajaan Selaparang di Gumi Sasak Mendeskripsikan budaya yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak Mendeskripsikan sastra yang berkembang di Gumi

8 Jam

8 Jam

8 Jam

6 Jam

5

6 Jam

6 Jam

7 8

Memahami Memahami

seluk seluk

beluk beluk

kerajaan- • budaya •

8 Jam 8 Jam

kerajaan di Gumi Sasak masyarakat Sasak Memahami Sastra yang berkembang • di masyarakat Gumi Sasak

9

6 Jam

85

Sasak 10 Memahami cerita yang berkembang di • masyarakat Gumi Sasak Mendeskripsikan cerita yang berkembang di Gumi Sasak 8 Jam

Mengetahui ...............,............................ Kepala ............................... Pelajaran (........................................) (......................................) NIP : ...............................

Guru Mata

NIP : ..............................

PELAJARAN I SEJARAH SASAK
85

STANDAR KOMPETENSI Memahami seluk beluk masuknya dan berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak Lombok KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan masuknya dan berkembangnya Agama Islam di Gumi Sasak INDIKATOR 1. Menjelaskan tentang arti dan makna Wetu Telu 2. Mendeskripsikan sebab-sebab munculnya Islam Wetu Telu 3. Memberikan contoh tempat Komunitas Islam Wetu Telu 4. Menyebutkan jenis-jenis upacara ritual Islam Wetu Telu

M WETU TELU ISL MATERI PELAJARAN ISLAM WETU TELU DI GUMI SASAK
AM WETU TELU

Islam Wetu Telu adalah sistem kepercayaan sinkretik hasil saling silang ajaran Islam, Hindu, dan unsur animisme dan antropomorfimisme (Boda). Komunitas Islam Wetu telu adalah segolongan minoritas dari etnis Sasak penganut sistem kepercayaan sinkretik hasil saling silang ajaran Islam, Hindu dan unsur animisme dan antropomorfimisme (Boda). Adanya sikritisme semacam itu tercermin pula pada sejumlah lontar yang ditemukan di Lombok, banyak diantara lontar tersebut yang dimulai dari lafal “Bismillah” tapi selanjutnya memberikan ajaran yang jelas-jelas berdasarkan filsafat Hindu dan Budha. Oleh karena itu Vogellaesaeng mengatakan bahwa Islam Wetu Telu adalah agama Majapahit (Hindu dan Budha) yang sudah dipernis dengan ajaran Islam. Pada awal penyebaran agama Islam di Lombok, para penyebar Islam tidak pernah menyinggung adat, malah sebaliknya menggunakan adat sebagai alat penyebar Islam selama tidak bertentangan dengan nilai-nilai Islam. Al-

85

Quran ditulis dengan memakai tinta Cina, begitu pula dengan kitab-kitab agama dari bahasa Arab disusun dalam bahasa Jawa Kuno dalam bentuk tembang seperti : 1. shalat mayit 2. shalat hari lebaran 3. shalat jum’at Pada awal penyebaran Islam, para penyebar tidak mewajibkan secara langsung kepada masyarakat di Gumi Sasak untuk Shalat Wajib tetapi yang Shalat cukup hanya Kyai dan Pemangku. Hal inilah yang terjadi sampai sekarang sebagai sebuah bentuk ajaran Islam Wetu Telu.
A.

SEBAB KEMUNCULAN ISLAM WETU TELU

Berdasarkan penjelasan tersebut di atas secara rinci dapat dijelaskan bahwa sebab-sebab munculnya Islam Wetu Telu sebagai berikut :
1.

Akibat proses Islamisasi yang belum tuntas menjadi penyebab utama munculnya Islam Wetu Telu. Hal dapat terlihat bahwa,
a.

kedatangan Islam pada saat kuatnya kepercayaan tradisional seperti animisme, dinamisme, antropomorfisme (Boda). dominasi ajaran Hindu Majapahit yang telah mendalam. Para mubalig yang menyampaikan Ajaran Islam meninggalkan tempat tersebut untuk menyebarkan agama Islam ke tempat/daerah lain seperti Sumbawa, Dompu dan Bima. Para murid yang melanjutkan pengajaran agama Islam memiliki keilmuan tentang Islam yang belum tuntas dari gurunya. Keengganan dan ketidakmampuan menafsirkembangkan ajaran Islam.

b. c.

d.

e.

2.

Metode Dakwah yang tidak merusak adat istiadat setempat. Sikap toleran para mubalig terhadap kepercayaan lokal tradisional menimbulkan

85

persepsi tersendiri di kalangkan masyarakat Sasak bahwa ajaran Islam sejatinya tidak berbeda dengan kepercayaan leluhurnya.
3.

Kebijakan politik keagamaan para penguasa Hindu-Bali di Lombok yang secara umum menghambat proses pembinaan keagamaan umat Islam. Penyebaran Agama Hindu secara aktif dilangsungkan menyusul semakin pudarnya keislaman pada masyarakat Sasak. Demikian (Nirartha), seorang pendeta berkasta Brahmana yang aktif berusaha menyebarkan Hindu berdasarkan mandat dari raja Bali. Dalam praktiknya, ia mencoba meramu antar unsur dalam ajaran Islam, Hindu dan kepercayaan tradisional (boda) masyarakat.

4.

A. ARTI dan MAKNA WETU TELU Beberapa arti dan makna Wetu Telu dapat dijabarkan sebagai beerikut
1.

Wetu berarti hukum dan telu berarti tiga. Adapun hukum yang ketiga itu yang dimaksudkan ialah
• •

adat agama

• pemerintah
2.

Semua makhluk hidup muncul (metu) melalui tiga jenis sistem yaitu
• • •

mentiuq (berkembang biak dari benih) seperti tumbuhan menteluq (bertelur) seperti unggas menganak (melahirkan) seperti manusia

3. Pengakuan terhadap Tuhan, Adam dan Hawa
4.

Keharusan semua makluk hidup melalui tiga tahapan rangkaian siklus yaitu :
• • •

menganak (dilahirkan) urip (hidup) mate (meninggal dunia)

85

5.

Kepercayaan masyarakat terhadap Al-Quran, Hadist, dan Ijma para ulama.

6. Kenyataan hidup yang tidak pernah terlepas dari
• • •

hari bulan tahun

B. KOMUNITAS dan RITUAL WETU TELU

Sampai saat ini, komunitas Waktu Telu terletak di kawsan Tanjung dan beberapa desa di kecamatan Bayan seperti Loloan, Anyar, Akar-akar, dan Mumbul Sari. Sedangkan dusun-dusunnya memusat di Senaru, Barung Birak, Jeruk Manis, Dasan Tutul, Nangka Rempek, Semongka dan Lendang Jeliti. Bahkan sisa-sisa kepercayaan kepada suatu benda masih tersisa sampai sekarang. Pada prinsipnya bentuk ritual Wetu Telu dapat disederhanakan ke dalam dua bentuk perwujudan yaitu.
1.

Penghormatan Terhadap Roh Keyakinan komunitas Islam Wetu Telu adalah percaya kepada makhluk halus yang bersemayam pada benda mati atau benda tertentu atau memiliki kekuatan tetapi tunduk di hadapkan kekuatan Tuhan. Menyangkut Roh leluhur, mereka percaya bahwa Adam dan Hawa merupakan asal usul nenek moyang kita. Untuk penghormatan terhadap leluhur yang terdahulu mereka memperlakukannya secara berlebihan. Mereka beranggapan bahwa kuburannya sebagai makam keramat sedangkan dari kelompokkelompok yang terakhir mereka kuburkan di pemakaman biasa.

2. Penyelenggaraan Upacara Tertentu Banyak bentuk ritual yang dihayati dan dijalankan oleh komunitas Islam Wetu Telu, antara lain
85

I.

Perayaan Hari besar Islam Perayaan Hari Besar Islam bukan hanya dilakukan oleh masyarakat Islam dari kalangan Ahlussunnah Wal Jamaah, akan tetapi Perayaan Hari Besar Islam dilaksanakan secara rutin oleh masyarakat Islam Wetu Telu. Perayaan-perayaan tersebut dilakukan untuk mengenang kembali dan mengambil nilai-nilai yang positif. Adapun bentuk-bentuk uopacara Islam Wetu Telu seperti :

Roah Wulan dilaksanakan pada bulan Sya’ban

• Selamatan Qunut dilaksanakan pada bulan Ramadhan • Maleman Likuran dilaksanakan pada bulan Ramadhan • Malaman Fitrah dilaksanakan pada bulan Ramadhan • Lebaran Topat dilaksanakan pada bulan Syawal • Qulhu Sataq dilaksanakan pada bulan Syawal • Selamatan Bubur Putiq dilaksanakan pada bulan Syafar

Selamatan Bubur Abang dilaksanakan pada bulan Syafar

• Ngangkat Syare’at Maulud dilaksanakan pada bulan Rabiul Awal • Teq Berat Isra’ Mikraj dilaksanakan pada bulan Rajab.

I

Upacara Peralihan Individu Upacara Peralihan Individual dilaksanakan sebagai wujud rasa syukur dan berharap akan menemukan perjalanan hidup yang lebih baik. Perjalanan hidup yang dimaksudkan adalah perjalanan ketika masih hidup di dunia maupun kehidupan di hari kemudian. Upacara yang terkait dengan seseorang atau individu yang dilaksanakan pada waktu masih hidup disebut gawe urip sedangkan
85

upacara ritual yang dilaksanakan setelah orang tersebut meninggal dunia disebut gawe pati. 1. Gawe Urip • Buang au (upacara kelahiran) • Ngurisang (potong rambut) • Molang malik • Ngitanang (sunatan) • Merosok (meratakan gigi) • Merariq • Saur sesangi (memenuhi sumpah) • Rowah bale 2. Gawe Pati • Selamatan nyusur tanaq (pemakaman) • Nelung (ritual hari ketiga) • Mituq (ritual hari ketujuh) • Nyiwaq (ritual hari kesembilan) • Matang puluh (ritual hari keempat puluh) • Nyatus (ritual hari keseratus) • Nyiu (ritual hari keseribu) • Naonin (ritual pada hari kematian)selamatan mengasuh II. Upacara Siklus Tanam Banyak ritual yang dilakukan pada waktu melangsungkan proses menanam suatu jenis tumbuhan yang disebut adat bonga padi. Upacara ini dilakukan sebagai rasa syukur terhadap Tuhan Yang Maha Kuasa dan berharap agar segala sesuatu jerih payah pada

85

waktu menanam dapat lebih bermanfaat. Prosesi atau ritual ini merupakan salah satu bentuk aplikasi masyarakat Islam Wektu Telu dalam Pengelolaan sumber daya alam. Bentuk-bentuk upacara adat seperti itu disebut adat bunga padi. Adat tersebut dilakukan pada waktu-waktu tertentu sesuai dengan musim tanam atau kalender yang telah ditentukan dalam sistem penanggalan. Adapun bentuk-bentuk adat bonga padi antara lain : • Ngaji makam Turun Bibit • Ngaji Makam Tunas Setamba • Ngaji Makam Ngaturang Ulak Kaya • Nyelametang Pare • Ngaji Ngrangkep • Rowah Sambi • Rowah Gelang • Selametang Kuta(lawang Desa) • Selamatan Obor (Subak) Untuk pelaksanaan setiap upacara tersebut khususnya untuk adat bonga padi dilakukan dengan memakai kalender Islam (Tahun Hijriah) tetapi juga mempergunakan pola dan sistem penghitungan kalender Islam Wetu Telu. Kalender tersebut mengenal Siklus 8 tahunan, 12 bulanan, dan 7 hari dalam seminggu, dengan nama tahun-tahun alif, dan seterusnya. UJI KEMAMPUAN AKHIR PELAJARAN - I
1.

Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat. 1. Sistem kepercayaan sinkretik hasil saling silang ajaran Islam, Hindu, dan Unsur Animisme dan Antropomorfimisme (Boda) a. Islam Waktu Lima
85

c. Islam Ahlussunnah Wal jama’ah

b. Islam Waktu telu

d. Islam Garis keras

2. Islam Wetu Telu adalah Agama Majapahit (Hindu dan Budha)yang sudah dipernis dengan Ajaran Islam. Pendapat tersebut sesuai yang diajukan oleh....
a.

Dr Van teeuw

c. Vogellaesaeng d. Dr. C.H. Goris

b. P. De Roo De La Faille

3. Pada awal penyebaran agama Islam di Lombok, para penyebar Islam tidak pernah menyinggung adat, malah sebaliknya menggunakan adat sebagai... a. Alat b. Sandaran a. Animisme, dinamisme, hindu b. Animisme, dinamisme, antropomorfisme (boda) c. Animisme, dinamisme, budha d. Animisme, dinamisme, panteisme 5. Pada awal penyebaran Islam, para penyebar tidak mewajibkan secara langsung kepada masyarakat di Gumi Sasak untuk shalat wajib tetapi yang shalat cukup... a. Raja dan prajurit b. Raja dan ulama c. Bangsawan dan pemangku d. Kyai dan pemangku c. modal d. dasar

4. Kepercayaan tradisional suku Sasak sewaktu kedatangan Islam adalah...

6. Upacara yang dilaksanakan oleh individual yang dilakukan pada masa hidup disebut... a. Gawe uirp b. Rowah c. Gawe pati d. nelung

7. Upacara yang dilaksanakan oleh individual yang dilakukan pada saat orang atau individu sudah meninggal dunia disebut... a. Gawe urip c. Gawe pati

85

b. Rowah
8.

d. Nelung

Bentuk-bentuk perayaan hari-hari besar Islam pada masyarakat Islam Wetu telu adalah... a. Ngaji ngrangkap b. Rowah sambi a. Rajab b. Suwung c. Rowah wulan d. Rowah gelang c. ramadhan d. Shafar

9. Selamatan Bubur Abang dilaksanakan pada bulan ...

10.Kalender Wetu Telu adalah sistem penanggalan yang digunakan komunitas Waktu Telu dengan siklus a. 10 tahunan, 12 bulanan, dan 7 hari dalam seminggu b. 9 tahunan, 12 tahunan, dan 7 hari dalam seminggu c. 8 tahunan, 12 bulanan, dan 7 hari dalam seminggu d. 7 tahunan, 12 bulanan, dan 7 hari dalam seminggu 2. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas 1. Apakah yang dimaksudkan dengan Islam Wetu Telu 2. Sebutkan tempat-tempat komunitas Islam Waktu Telu 3. Apakah sebab-sebab munculnya Islam Waktu Telu 4. Apakah perbedaan antara gawe urip dengan gawe pati 5. Jelaskan jenis-jenis upacara kegiatan yang dilakukan untuk menanam suatu jenis tanaman seperti padi !

Niki sesenggaq Sasak peninggalan dengan toaq Empaq bau aiq meneng tunjung tilah

85

PELAJARAN II ADAT SASAK

STANDAR KOMPETENSI Memahami upacara adat masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR

Mendeskripsikan upacara adat masyarakat Gumi Sasak Menjelaskan tentang upacara adat masyarakat Gumi Sasak Memberikan contoh tata upacara kematian Menyebutkan tata urutan upacara kematian

INDIKATOR
1. 2. 3.

MATERI PELAJARAN UPACARA KEMATIAN

Dalam siklus kehidupan manusia, peristiwa kematian merupakan akhir kehidupan seseorang di dunia. Masyarakat meyakini kehidupan lain setelah kematian. Di beberapa kelompok masyarakat dilakukan persiapan bagi si mati. Salah satu peristiwa yang harus dilakukan adalah penguburan. Penguburan meliputi perawatan mayat termasuk membersihkan, merapikan, atau mengawetkan mayat : Upacara adat kematian yang dilaksanakan sebelum acara penguburan meliputi beberapa tahapan yaitu :

85

1. Belangar

Masyarakat Sasak Lombok pada umumnya menganut agama Islam sehingga setiap ada yang meninggal ada beberapa proses yang dilalui. Pertama kali yang dilakukan adalah memukul beduk dengan irama pukulan yang panjang. Hal ini sebagai pemberitahuan kepada masyarakat bahwa ada salah seorang warga yang meninggal. Setelah itu maka masyarakat berdatangan baik dari desa tersebut atau desa-desa yang lain yang masih dinyatakan ada hubungan famili, kerabat persahabatan dan handai taulan. Kedatangan masyarakat ke tempat acara kematian tersebut disebut langar (Melayat). Tradisi belangar bertujuan untuk menghibur teman, sahabat yang di tinggalkan mati oleh keluarganya, Mereka biasanya membawa beras seadanya guna membantu meringankan beban yang terkena musibah. 2. Memandikan Dalam pelaksanaannya, apabila yang meninggal laki-laki maka yang memandikannya adalah laki-laki, demikian sebaliknya apabila yang meninggal perempuan maka yang memandikannya adalah perempuan. Perlakuan pada orang yang meninggal tidak dibedakan meskipun dari segi usia yang meninggal itu baru berumur sehari. Adapun yang memandikan

85

itu biasanya tokoh agama setempat. Adapun macam air yang digunakan adalah air sumur. Setelah di mandikan, mayat dibungkuskan pada acara ini, biasanya si mayit di taburi keratan kayu cendana atau cecame. 3. Betukaq (Penguburan) Adapun upacara-upacara yang dilaksanakan sebelum penguburan meliputi beberapa persiapan yaitu :
a.

Setelah seseorang dinyatakan meniggal maka orang tersebut dihadapkan ke kiblat. Di ruang tempat orang yang meninggal dibakar kemenyan dan dipasangi langit-langit (bebaoq) dengan menggunakan kain putih (selempuri) dan kain tersebut baru boleh dibuka setelah hari kesembilan meninggalnya orang tersebut. Selesai dibungkus si mayat disalatkan di rumah oleh keluarganya sebagai salat pelepasan, lalu dibawa ke masjid atau musala. Pada hari tersebut (jelo mate) diadakan unjuran sebagai penyusuran bumi (penghormatan bagi yang meninggal dan akan dimasukkan ke dalam kubur), untuk itu perlu penyembelihan hewan sebagai tumbal.

b.

4. Nelung dan Mituq Upacara ini dilakukan keluarga untuk doa keselamatan arwah yang meninggal dengan harapan dapat diterima di sisi Tuhan Yang Maha Esa selain itu keluarga yang ditinggalkan tabah menerima kenyataan dan cobaan. Selanjutnya diikuti dengan upacara nyiwaq dan begawe dengan persiapan sebagai berikut :
a.

Mengumpulkan kayu bakar. Kayu biasanya dipersiapkan pada hari nelung (hari ketiga) dan mitu (hari ketujuh) dengan cara perebaq kayu (menebang pohon). pembuatan tetaring. Pembuatan tetaring terbuat dari daun kelapa yang dianyam dan digunakan sebagai tempat para tamu undangan (temue) duduk bersila.

b.

85

c. Penyerahan bahan-bahan begawe.

Peyerahan dari epen gawe (yang punya gawe) kepada inaq gawe. Penyerahannya ini dilakukan pada hari mituq. Kemudian inaq gawe menyerahkan alat-alat upacara.
d.

Dulang Inggas Dingari, disajikan kepada Penghulu atau Kyai yang menyatakan orang tersebut meninggal dunia. Dulang inggas dingari ini harus disajikan tengah malam kesembilan hari meninggal dengan maksud bahwa pemberitahuan bahwa besok hari diadakan upacara sembilan hari. Dulang penamat, adapun maksudnya simbol hak milik dari orang yang meninggal semasa hidupnya harus diserahkan secara sukarela kepada orang yang berhak mendapatkannya. kemudian semua keluarga dan undangan dipimpin oleh Kyai melakukan do’a selamatan untuk arwah yang meninggal agar diterima Tuhan Yang Maha Esa, dan keluarga yang ditinggalkan mengikhlaskan kepergiannya. Dulang talet Mesan (Penempatan Batu Nisan) dimaksudkan sebagai dulang yang diisi dengan nasi putih, lauk berupa burung merpati dan beberapa jenis jajan untuk dipergunakan sebelum nisan dipasang oleh Kyai yang memimpin do’a yang kemudian dulang ini

e.

f.

85

dibagikan kepada orang yang ikut serta pada saat itu. Setelah berakhirnya upacara ini selesailah upacara nyiwak. Rangkaian upacara kematian pada masyarakat Sasak yaitu hari pertama disebut nepong tanaq atau nuyusur tanaq. Pemberian informasi kepada warga desa bahwa ada yang meninggal. Hari kedua tidak ada yang bersifat ritual. Hari ketiga disebut nelung yaitu penyiapan aiq wangi dan dimasukkan kepeng bolong untuk didoakan. Hari keempat menyiram aiq wangi ke kuburan. Hari kelima melaksanakan bukang daiq artinya mulai membaca AQur’an. Hari keenam melanjutkan membaca Al-Qur’an. Hari ketujuh disebut Mituq dirangkai dengan pembacaan Al-Qur’an. Hari kedelapan tidak ada acara ritual yang dilaksanakan, dan hari kesembilan yang sebut Nyiwaq atau Nyenge dengan acara akhir perebahan jangkih. A. TUGAS INDIVIDU
1.

Diskusikan hal-hal berikut ini ! a. Prosesi apa saja yang dilakukan masyarakat Sasak apabila ada warga yang meninggal dunia ? b. Jelaskan secara singkat upacara adat begawe mate, apa saja yang dilakukan ?

2. Tanyakan pada keluargamu di rumah. Apa makna dari nelung, mituq, dan nyiwaq. Ilingan sesenggak niki Lebur anyong saling sedok jari aiq

85

PELAJARAN III BUDAYA SASAK

STANDAR KOMPETENSI Memahami Budaya masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan budaya yang ada pada masyarakat Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2. 3.

Menjelaskan tata cara membuat jaja Sasak Memberikan contoh jaja Sasak Menyebutkan bahan-bahan membuat jaja sasak

MATERI PELAJARAN MINAQ JAJA SASAK

A. MINAQ CELILONG AMBON Sai ndek uah rasaq jaja Celilong ? Jaja celilong nike maiq gati rasane, ngumbe carente pinaq jaja celilong? Jaja celilong tepinaq lekan bahan ambon jawa (Ubi Kayu) atau Ambon Jamaq (Ubi jalar). Ambon Jawa atau Ambon Jamaq teparut jangka lembut berterus te pijat atau te peras sekediq adeqna ndaq lueq laloq aiqna. Suwahan na te pijat beterusna te pais ngadu gedeng puntiq si masih odaq. Carene tepeis, te kelat depak-depak leq daun puntiq. Berterus te tolo’an gula beaq (gula abang) leq tengaq. Baruqna te gulung, tepincuk isiq penyemat. Seuhan sino, ta kelak jangka masak.

85

Jaja Celilong nike maiq gati, rasane manis anyir kejeb meleng. Jaja Celilong biasene te kadu jari puluran dengan si jangka ngaro-ngareng lekan bangket. Sai demen jaja Celilong ? beu endah tejual jari usahe kodeq-kode’an. B. KELUDAN BUCUNG Bije jari si solah Inges, cobaq tiang beketuan juluq “Sai uah keloran keludan bucung?”. Mangkin niki Jaja Keludan Bucung uah ndeq na tepiaq isiq papuq baiq te, lantaran teparan uah ketinggalan jaman, padahal jaja Keludan Bucung niki sanget isiq na maiq. Sai tao minaq keludan bucung ? Jaja keludan bucung te piaq lekan tepung beras si wah te campur kance santen, berterus te pais ngadu gedeng puntik si masih odaq. Kumbeq na trus na teparan Keludan Bucung ?, teparan Keludan Bucung karna Gedeng Puntik si jari lapisna tepiaq jari tekot saq bebucu beterusna te isiq ngadu tepung, leq tengaq tepung niki te koloan gula beaq kodeq-kodeq baruqna te pais baterusna te kelaq jangka masak. Keludan bucung maiq gait rasene, biasane teparan aran jaja penganten. Pade maraq Ure Renggi sengaq Keludan Bucung biase ne te piaq lamun araq dengan begawe merariq jari siq te satuq temue si dateng begawe.

85

C. TUGAS KELOMPOK Buatlah salah satu jenis Jaja Sasak yang ada di daerahmu. Kemudian isilah tabel di bawah ini. No 1 2 3 4 5 Nama Jajan Bahan-bahan

A. UJI KOMPETENSI

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas. 1. Selain Ure Renggi, pangan, wajik, jajan apa saja yang kalian ketahui ? sebutkan 3 jenis.
2.

Tuliskan bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat jajan Kaliadem?

Napi makna sesenggak niki ? Pade jauq sabuk belo jari tali

PELAJARAN IV
85

ADAT PERKAWINAN SASAK

STANDAR KOMPETENSI Memahami upacara adat masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan upacara adat perkawinan masyarakat Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2. 3.

Menjelaskan tentang upacara adat masyarakat Gumi Sasak Memberikan contoh tata cara pelaksanaan upacara Perkawinan Mendemonstrasikan tata cara Bewacan

MATERI PELAJARAN BEWACAN

85

Bewacan adalah bentuk kegiatan yang dilakukan oleh pembayun dalam suatu perkawinan ketika berlangsung adat sorong serah. adat Sasak. Bewacan biasa terjadi apabila kedua belah pihak antara keluarga mempelai laki dengan mempelai wanita sudah ada perjanjian untuk bewacan. Jadi dari pihak laki menyiapkan pembayun dan demikian pula dari pihak perempuan harus menyiapkan pembayun. Pada acara bewacan ada beberapa hal yang harus diketahui oleh setiap orang Sasak yakni sebagi berikut. 1. PISOLO :

adalah utusan Pembayun Penyorong ( dari pihak mempelai laki ) yang ditugaskan untuk menanyakan kesiapan olem-oleman, pesila’an, yang empunya gawe ( pihak mempelai perempuan ), apakah sudah siap untuk menerima kedatangsan Pembayun Penyorong memasuki lace-lace adat untuk menyerahkan Aji Krame Suci Lambang Adat . PISOLO hendaknya berpakaian adat rapi dan harus menguasai bahasa yang dipergunakan dalam menyolo.

85

Banyak PISOLO disesuaikan dengan aji karma adat diserahkan, yakni : a. Ajikrama 33 b. Ajikrama 66 c. Ajikrama 100
2.

yang akan

: penyolonya 2 orang, maksimal 3 orang : penyolonya 3 orang maksimal 5 orang : penyolonya 5 0rang maksimal tidak terbatas.

PENGURANG, adalah utusan Pembayun Penampi ( pihak perempuan ) yang ditugaskan untuk mempersilakan Pembayun Penyorong dan pengiringnya ( penyorong ) untuk masuk ke lace-lace adat. ( Istilah Pengurang ini dipakai khusus di wilayah Pujut ). Pengurang setelah mempersilahkan Pembayun Penyorong, harus bersama-sama memasuki lace-lace adat dengan pembayun penyorong.

3. Aksame ( ucap-ucapan ) PISOLO :

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

85

Singgih sewauh dewek titiang puniki hangangsawung salam seugami sne wawuh tinujon ring wong Muslimin lan wong Muslimat. Sane malingih, malungguh ring penantaran jembar puniki . Purun malih dewek titiang puniki hangangsung salam panembrame ring sanehan datu, raden, menak, buling, perwangse, triwangse- wangsa same pare kiyaim lebe, penghulu pendite, hatib, bilal, merebot same. Dane haji pare haji, pare santri, santri kabeh, permance-mance negare, malinggih malungguh, ring penayuhan agung puniki. Sawireh onteng pribadi titiang puniki, jage need nurgehe make miwah kang nyaranging titiang puniki ring kiwe, ring tengen, muah ring untat titiang puniki, senamian jage titiang puniki ngelungsur penurgahe, moga mogi ketampi mekadi atur dewek titiang puniki sane wauh --------- dawek----------. Dijawab oleh Pembayun Penampi sebagai berikut : Singih dst………………………………………………… AKSAME 1 PEMBAYUNAN PENYORONG Petama-tama ngelungsur ASS…WR…WB. Singgih jero pengarse’ng wecane minangke kebaos pembayun penampi,tur malih ye’n menawi wenten kepale dese memangke kebaos sesepuh Adat.Pare pengelingsir-pengelingsir dise,datu,raden,me’nak baling.perwangse,triwangse,wangse-wangse same’,kiyai lebe’,penghulu pandite,khatib bilal merbot same’,dane’ haji para haji,para santri-santri kabe’h,permance-mance Negara,malinggih-mlungguh hanaring penayuban Agung puniki,sewauh ketampi pengangsung salam seagame kang tinujon ring wong muslimin,wong muslimat sane’magenah ring penegarayan puniki,purun malih onteng dewek titiang puniki hangangsung salam penembrame sedulur mekadi adat sasak kang utame,sewire’h de’we’k titiang puniki jage’ nedenurgehe,make miwah kang nyarengin de’we’k titiang puniki,ring kiwo,ring tengen, make ring

85

untat de’we’k titiang puniki,senami’an jage’ titiang puniki ngelungsur penurgahe, moga magi ketampi mekadi atur de’we’k titiang puniki sanek wauh…………… … ………………..…………d a w e k……………………………… Kemudian dijawab pembayun penampi sbb: Siggih jero pembayun ‘’’’’pengandike-pengandike regehingandike sane’ wauh kodal ,kalintang mabecik,kalintang mabagus patut kaliwating patut,pantes kaliwating pantes,sedidih tenane engge’ne sisip,sekecap tanane engge’ne siwah._ Kaping utame:salam seagame sampun kesauran paksi._ kaping kalih salam panembrame utawi salam adat sedulur mekadi adat istiadat sasak kang pinunju.sampun keluargehe utawi sampun titiang tampi.semalih huge kang hangiring nyarengin ragehingandike sampun ketampi tuting ring kiwe,ring tangen,make miwah ring pungkur ragehingandike.Hanging mangkin minangke dados penuwun de’we’k titiang puniki ring regehinangandike,moga-mogi regehingandike swe’ca/kaide’n kodaling pengartike, minangke penge’garing serire sanehan olem-oleman,pesila’an,make miwah undangan same’,turmalih sake’hingkang hanenonton ring upecare adat sasak kang utame puniki._ ………………………………..d a w e k………………………………….. Kemudian dijawab oleh PEMBAYUN PENYORONG sbb: _Allhamdulillah wasyukurillah……..ye’n sampun ketanpi salam panembrame utawi salam adat sedulur mekadi adapt sasak kang utame puniki.semalih ye’n keido’n utawi swe’ce ragehingandike hamirenge atur titiang puniki . minangka tembang penge’garing sarire,salam mukadimah ring upacare adapt puniki.Hanging sedurung titiang puniki ngaturang penge’ garing serire puniki ,nuhun agung-agung pengampure ye’n wenten atur titiang kirang sebade ring kahayun ragehingandike same’._ ……………………………nede agung singampure……………………………… …

85

TEMBANG DANG-DANG GENDIS _ _ _SALAM SEMBAH LIWAT TEMBANG DANG-DANG GENDIS_ _PEMULUNE’ SALAM MUKA DIMAH SANG UPECARE ADAT RUKE_ _SORONG SERAH AJI KRAME LUHUR_ _LABANGIPUN ADAT SASAK SEJATI_ _TE’TE’ SANE’-PEMBAN SEKAWAN _ _RATU BAYAN SELAPARANG PEJANGGIK PUJUT_ _MILANE’ ADAT SENUNGGAL _ _KANG KEPENCAR_ _ DADOS GALUH HEKELING TANG BESE LOMBOK PUNIKE._ _ _ Alan-alan _ _ _Agung-agung sinampure ring sanehan datu,raden,me’nak buling,perwangse,triwangse,wangse-wangse same’ ,ye’n menawi wanten kiyai lebe’,penghulu,pendite, khatib bilal,merbot same’,dane’ haji para haji ,para santriesantrie kabe’h,permance-mance negare ,melinggih-melungguh hanaring penayubang Agung puniki.kiwe kaleganing tengen ,ayun tumeke’ng pungkur,istri kakung lanang wadon ,hulanjar ,lan perawan.sane’h onang kahatur de’we’k titiang punik.Hanging aksame titiang punuki kalintang nambet antuk jugul muden titiang,during ………titiang tatas ring base saji sedase ,sewiji de’we’k titiang puniki durung mauruh adat dise-sedise ,dasan muah pedasanan . Singgih ………..ye’n menawi wenten iwang lempir anering titiang puniki ,titi tindak tanduk pakering titiang puniki nede agung-agung sinampure sepisan jangkeping seketi,mangdene’ titiang puniki tan kewecane nure mauruh tertib tapsile. Hulayat lan jatmike,gumerojok tan peradaban,nyurak gade tanpe kare, ngadu pake ngangge’ sewenang-wenang bade’ hupedek ring arse ragehingandike same’_ _singgig_ _wantah sampun niki atur titiang puniki,,minang ke salam mukadimah kaping utame ring upacare adat puniki,moga-mogi ragehingandike swe’ce hanimbal atur titiang sane’ wauh._ ……………………………………..d a w e k……………………………...... AKSAME 2 PEMBAYUN PENAMPI TEMBANG S I N O M _ _ _PUJI SYUKUR ALLHAMDULILLAH _ _WIKE’H TITIANG HANEMUJI NUWUN MARING ALLAH KUASE TAN LIAN KANG PINUJI _ -TAN LIAN DADOS SESAMBELIN IA MOGA-MOGI BAMANGGIH RAHAYU_ _TAN

85

KENE’NG DIA NENG-TULAK** KADOHAN DINING BILAHI_ _MANGGIH SELAMET RING DUNIE TEKE’NG AKHERAT……………….. Sewauh …… hangrungu pengartikene’tetamie agung sane’ wauh rauh ,tuhu mabecik ,tuhu mabagus ,sedidih nurene sisip,sekecap nurene siwah,manis luir pendah kadi gule darwe.yan karungu saking kadohan luir pendah kadi sundari ketiup pawane.tatas ring sake’hing bahase.tuhu haggawe adat,trasne hangemban karye agung,patut dadi rerantuman wong sanegare ._Tije_ _ _tije sulak saweneruhing rupe tan weruhing kekasih,dowe’he’ titiang candet penugrahe ragehingandike melebe’ng hanaring penantaran puniki.hanging mare tembe’ mangkin titiang kalawan ragehingandike kecatre’ng tingal,nembung rerasan hanaring penegarayan puniki. Hiku _ _mangdane’ titiang puniki, saking awit matur agung –agung pengampure ring ragehingandike ,make miwah kang nyarangiring kiwe ,ring tengen ,ring pungkur regehingendike.ye’n menawi wenten sisip lempir titi tindak tanduktur malih atur titiang lumiring ragehingandike nembung rerasan ,sepisan malih nede agung sinampure sepisan jangkeping seketi,mangdene’ tan kewecane nure mauruh tertib tapsile, adapt-istiadat,hulayat lan jatmike, nganggom polah sewenangwenang bade’ hanampi karauhan ragehingandike same’._ Singgih ……..wantah sampun niki atur de’we’k titiang puniki minangke dados penambung wecane regehingandike kaping utame ,dawek sepisan malih regehingandike medaling pengartike ._ ……………………………………….d a w e k……… A. TUGAS

Lakukan drama singkat tentang tata cara bewacan.

MENGENAL TANDA BACA AKSARA SASAK

85

85

85

85

85

85

85

AKTIVITAS SISWA Silaq tulis kalimat leq bawaq niki ngadu aksara Sasak ! No 1 2 3 4 5 Kalimat Dawek ngiring simpang Nunas nurge Mamiq tiang sampun rauh Sanaq tiang nenten man mantuq Ampurayan sisip atur dewek ngaturan pewarte Aksara Sasak

A. UJI KOMPETENSI

Jawablah pertanyaan berikut !
1.

Apa pemahamanmu tentang bewacan ? Apa pemahamanmu tentang Jero Pembayun ?

2. Apa tugas-tugas Pisolo !
3.

4. Apa syarat-syarat orang bisa menjadi pembayun ? 5. Berapa jumlah anggota Pisolo ?

Beriuk tinjal pade batur begawean Gotong royong saling tulung adat dengan toaq Pade reme gaweq kebagusan

PELAJARAN V

85

CERITA RAKYAT SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami cerita rakyat yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan cerita rakyatyang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR 1. Menceritakan kembali cerita Doyan Nede 2. Menjelaskan tokoh-tokoh yang terdapat dalam cerita Doyan Nede 3. Menyebutkan tempat terjadinya cerita Doyan Nede

MATERI PELAJARAN DOYAN NEDE

Menurut penuturan naskah Doyan Neda, di Puncak Gunung Rinjani ada seorang raja jin wanita, cucu Nabi Adam yang bernama Dewi Anjani. Dewi Anjani dipesan oleh kakeknya untuk merajai jin di dunia memimpin sekelompok jin bangsawan dan manusia. Pesan itu kemudian dilaksanakan di mana terlebih dahulu burung sakti milik Dewi Anjani yang bernama Beberi ( Manuk Beriq ) berhasil meratakan gunung-gunung dengan cakar melelanya untuk dijadikan tanah garapan. Seorang di antara bangsawan itu bertindak sebagai Penghulu

(pimpinan) bergelar ”Penghulu Alim” . Sang Penghulu mempunyai anak laki-laki yang sejak dihamilkan membawa sifat-sifat ajaib. Anak tersebut berada dalam kandungan selama empat tahun dan pada saat baru dilahirkan dia sudah bisa berjalan, fasih berkata-kata, serta lahab menyantap makanan, karena ia sangat kuat makan maka dalam kisah lain dinamakan Doyan Mangan.

85

Sang Penghulu Alim merasa malu punya anak seperti itu sehingga berupaya untuk membunuhnya. Berkali-kali telah menyusun dan melakukan upaya pembunuhan atas anaknya, akan tetapi Dewi Anjani yang telah waspada akan hal itu, senantiasa mengirimkan burung Manuk Beriqnya untuk memercikkan “Banyu urip”, air kehidupan di tubuh Doyan Nede yang sudah hancur luluh ditimpa kayu atau pun batu, sehingga Doyan Nede dapat hidup kembali. Kayu dan batu yang sempat menimpa dibawanya pulang. Menurut riwayat, batu yang dipikul oleh Doyan Nede inilah asal nama kerajaan selaparang. Sela artinya Batu, Parang artinya bergerigi, tidak rata. Dikisahkan kemudian, dengan restu ibunya yang mengasihi Doyan Neda dengan sepenuh hati, berangkatlah Doyan Nede melakukan pengembaraan berbekal sembilan buah ketupat dan pisau kecil ( memaja ). Dalam pengembaraan ini, ia bertemu dengan seorang petapa yang tubuhnya dililit oleh akar pohon beringin. Orang tersebut bertapa karena ingin menjadi raja Lombok sehingga melakukan pertapaan cukup lama. Sang petapa lalu diselamatkan oleh Doyan Nede dengan mengeluarkannya dari cengkraman akar beringin. Selanjuttnya diangkat sebagai saudara dan diberi julukan ”Tameng Muter”. Pada pengembaraan berikutnya, mereka menjumpai petapa lain yang dililit suluran rotan. Petapa itu ditolongnya pula, diangkat sebagai saudara dengan julukan ”Sigar Penyalin”. Akhirnya ketiga pemuda berjanji untuk menjadi saudara dan berjuang bersama-sama. Mereka kemudian melanjutkan pengembaraan, menyusuri hutan belabtara. Dalam kisah pengembaraan ini mereka berhasil mengalahkan raksasa Limandaru, ada yang menyebutnya raksasa Walmunik. Raksasa tersebut pernah menculik tiga orang putri berasal dari pulau Jawa yaitu putri kerajaan Maja Pahit, Madura dan Jawa Tengah. Tiga orang putri itu diamankan di sebuah goa bernama goa Sekaroh. Masing-masing bernama Mas Ari

85

Kencana ( Putri Majapahit), Dewi Ni Ketir ( Putri Madura ), dan Dewi Indra Sasih ( putri Jawa Tengah). Doyan Nede, Tameng Muter dan Sigar Penyalin berhasil mengalahkan raksasa Walmunik lalu mengawini ketiga putri itu. Doyan Nede kawin dengan Mas Ari Kencana, Tameng Muter dengan Dewi Ni Ketir, dan Sigar Penyalin dengan Dewi Indra Sasih. Tuturan berikutnya mengisahkan tentang kedatangan nakhoda Jawa yang turun untuk mengambil air minum di pulau Lombok. Nakhoda Jawa ini jatuh cinta kepada ketiga putri yang telah berstatus istri. Maka terjadilah pertempuran, Doyan Nede beserta saudaranya berhasil mengalahkan nakhoda dan anak buahnya. .Seluruh isi kapal milik nakhoda diserahkan kepada Doyan Nede begitu pula anak buahnya untuk dijadikan abdi. Setelah nakhoda itu mengetahui bahwa putri itu adalah yang sebenarnya putri Majapahit, putri Madura dan Jawa Tengah, maka mereka tunduk mengabdi. Doyan Nede membangun Jero Baru, kemudian diserahkan kepada Tameng Muter. Sedangkan Doyan Nede mencari ayahnya Pengulu Alim di Seleparang, dan di sana ia mendirikan kerajaan Selaparang. Sedangkan Sigar Penyalin diutus untuk membangun kerajaan di daerah utara yaitu di Sembahulun,( Sembalun). Kisah selanjutnya, Raden Sigar Penyalin melanjutkan pengembangan wilayah samapai ke Pulau Menang ( Bayan ). Di sana ia mendirikan kerajaan Bayan, yang akhirnya kerajaan dilanjutkan oleh putranya yang pernah hilang di Bilok Petung. Mengenai kerajaan Pejanggik, dikisahkan bahwa putra Doyan Nede dari perkawinannya dengan Mas Ari Kencana mendirikan kerajaan Pejanggik. Pada awal kisahnya, Dewi Mas Ari Kencana mengidamkan putranya dan saat mengidam ia sangat ingin makan mangga yang bernama
85

Poh Jenggik. Setelah berhasil didapatkan, maka biji Poh Jenggik itu ditanam di sebelah timur Peraya dan inilah cikal bakal kerajaan Pejanggik, Di kemudian hari raja Pejanggik bergelar Dewa Mas Meraja Kusuma. Mengenai Tameng Muter yang memimpin kerajaan Jero Baru, mempunyai putra yang sangat cerdas dan tampan. Putranya ini kemudian mendirikan kerajaan Langko dengan gelar Pangeran Langkasari. Banyak kalangan yang sependapat dengan babad ini bahwa inilah cikal bakal berkembangnya kerajaan-kerajaan di pulau Lombok, yaitu generasi penerus pulau ini merupakan keturunan dari orang-orang sakti pada zaman dahulu.

A.

TUGAS INDIVIDU Bacalah cerita Doyan Nede di atas dengan intonasi yang baik dan benar, kemudian ceritakan kembali dengan bahasa sendiri di depan kelas !

B. UJI KOMPETENSI 1. buatlah sinopsis cerita Doyan Nede !

85

2. bacalah sinopsis yang telah disusun di depan kelas ! 3. ceitakan kembali cerita Doyan Nede dengan bahasa sendiri !

Belayang leq tembere Kapek paoq si’ tetolang Mun sembahyang ndeq te mele Sangat lalo’ si’ te jogang (lelakaq Sasak)

PELAJARAN VI

MENGENAL BABAT DI GUMI SASAK

STANDAR KOMPETENSI

85

Memahami babad yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan Babad Selaparang yang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2. 3.

Menjelaskan kembali isi Babat Selaarang Menjelaskan tokoh-tokoh yang terdapat dalam Babat Selaparang Menceritakan kembali isi Babat Selaparang

MATERI PELAJARAN 1. RINGKASAN BABAD SELAPARANG

Babad Selaparang memulai tuturnya dengan situasi di kerajaan Selaparang. Raja Selaparang, Prabu Kertabumi, mempunyai seorang patih bernama Arya Sudarsana. Patih Arya Sudarsana ini bermukim di Prigi dengan Seratus Kaumnya. Arya Sudarsana yang juga Banjar Getas inilah yang dari awal tutur menjadi biang keladi segala kehebohan. Di Selaparang, Banjar Getas diusir gara-gara kecemburuan raja. Banjar Getas mengantar persenmbahan perkutut putih mulus ke Selaparang. Ketika itu

85

permaisuri prabu Kertabumi melihat Banjar Getas, lalu terjatuh dari tangga dan pinsan. Terjadilah perkelahian, Banjar Getas melarikan diri ke Brenga lalu ke Pena dan kemudian ke Pejanggik Akhirnya ia dapat mengambil hati Datu Pejanggik yang bergelar Meraja Kusuma, Raja Selaparang yang mengetahui bahwa Datu Pejanggik telah memberikan perlindungan kepada Arya Sudarsana, meminta Datu Pejanggik agar menyerahkan Arya Sudarsana ke Selaparang untuk diadili dan mempertanggung jawabkan perbuatannya. Datu Selaprang mengingatkan Datu Pejanggik bahwa Arya Banjar Getas akan mendatangkan bencana, Datu Pejanggik yang seperti kena guna-guna menyayangi Arya Banjar Getas, Berusaha tetap mempertahankan dan menggantinya dengan mempertasembahkan wanita dan kuda kepada Raja Selaparang. Raja Selaparang tersinggung dan menyesalkan sikap saudaranya di Pejanggik Dalam naskah ini dikisahkan pula perkawinan antara Datu Pejanggik dengan Putri Para demung yaitu Rangga Tapon di Bayan, Datu Banua dan Datu Kentawang. Selain itu dalam naskah ini diceritakan juga tentang kejadian salah pilih sewaktu meminang Putri Rangga Tapon. Yang terpilih adalah Putri lurah bernama Lala Dewanti, Putri Rangga Tapon, Dewi Junti akhirnya dikawinkan dengan Banjar Getas. Secara diam-diam Rangga Tapon memendam kekecewaan terhadap kejadian ini. Rupanya ramalan terhadap Banjar Getas oleh Raja Selaparang ternyata benar. Banjar Getas tidak begitu tulus dalam pengabdiannya terhadap Pejanggik. Dewi Junti (istrinya) sempat pula disia-siakannya sehingga menimbulkan amarah sang Dewi. Diceritakan bahwa Banjar Getas dalam suatu kunjungan ke Karang Asem Bali bersepakat dengan temannya yang bernama I Gusti Bagus Alit untuk menggempur Pejanggik. Kemudian peperangan berkecamuk. Adanya perang yang

85

lama dan pasang surut jatuhlah Raja Pejanggik. Raja Pejanggik mengungsi ke Taliwang Sumbawa. Sebagai sasaran kedua yang akan diserang oleh persekongkolan antara Banjar Getas dengan I Gusti Bagus Alit adalah Kerajaan Selaparang. Dengan berancang-ancang pada pendirian Kerajaan Karang Asem di Sweta dan Mataram kekuatan untuk meruntukan Selaparang disusun dan diatur dengan seksama. Dalam pertempuran antara Selaparang di babad ini dikisahkan kekacaubalauan tentara Bali yang dikalahkan oleh pasukan menjangan yang terdiri atas sembilan ekor. Pasukan kijang ini sebenarnya sembilan orang wanita sakti yang dikirim dari Bayan untuk membantu Selaparang. Pasukan Bali tidak mau menyerah begitu saja, akhirnya dituturkan bahwa meskipun rakyat Selaparang telah bertahan mati-matian dalam keadaan jatuh bangun, sering pula mendapatkan keunggulan atas musuhnya. Namun takdir menetapkan bahwa Selaparang mengibarkan bendera putih tanda menyerah. Selaparang akhirnya tunduk kepada kekuasaan Karang Asem, berkat adanya permainan licik dari Banjar Getas dan atas kelicikannya itu telah menciptakan sebuah legenda.

2. Babad Sakra Babad Sakra yang ditulis oleh Raden Barak dari Desa Kuripan ini memulai tuturnya tentang situasi politik di desa Sakra. Dikisahkan, sebagai akibat berkuasanya Raden Surya Jaya yang sebenarnya belum dianggap tepat, banyak memberikan andil atas kekalahan dan kehancuran desa Sakra. Dalam kemudaannya di bidang usia, ilmu pengetahuan, dan siasat, serta sikap, Raden

85

Surya Jaya telah menyeret Sakra kepada situasi yang begitu rumit dan akhirnya berakibat fatal. Ia kurang mempedulikan nasehat-nasehat para tetua, baik dari pemuka Agama atau para sesepuh yang telah memiliki banyak pengalaman hidup, ilmu kearifan dan ilmu siasat yang tinggi. Berulang kali kemenangan hampir diraihnya, akan tetapi akibat “tingkah kemudaannya” ia telah jatuh kembali dan mengalami kekalahan. Pada bagian tengah dari babad ini bertutur mengenai situasi Kerajaan Mataram di Karang Asem Sasak, seperti yang terdapat pula pada babad Praya. Bagian ini bercerita tentang perang saudara antar Kerajaan Mataram dengan Karang Asem Sasak. Di bagian ini diceritakan pula tentang latar belakang kehancuran Kerajaan Karang Asem Sasak (Singasari) yang diperintah oleh seorang raja wanita yang bernama Dewa Cokorda yang bergelar Dewa Agung. Tingkah laku Dewa Agung yang kurang terpuji karena paham kebebasan sex (free sex) yang dianutnya. Ia berpaham bahwa siapa pun bebas melakukan hubungan sex dengan siapa pun. Hal ini telah menjerumuskan Kerajaan Karang Asem Sasak ini ke jurang kehancurannya. Bermula dari perbuatan adiknya, Ayu Putri yang menikah dengan putra Raja Mataram, akan tetapi ia melakukan penyelewengan dengan Gusti Gde. Hal inilah yang kemudian menjadi puncak kemarahan Mataram karena Dewa Agung melindungi perbuatan tercela adiknya dan tidak mengizinkan Ida Ratu Mami Ayu Putri untuk menghukum (membunuh) Gde Dangin. Perang saudara pun tak dapat dielakkan lagi antara Singasari dengan Mataram. Dalam peperangan ini ditonjolkan peranan beberapa orang-orang yang dianggap pahlawan, seperti Gde Bonaha Mumbul, Neneq laki Batu dan Neneq Laki Galiran (dua bersaudara dari Kuripan), Gusti Gde Wanasari,dan anak Agung Ketut Karang. Namun Laki Batu kemudian membuat gara-gara sampai menimbulkan perang dengan Pagutan. Pada saat itu Mataram telah memperoleh kemenangan. Pagutan yang dahulunya pernah membantu Mataram dihancur leburkan oleh Mataram hanya karena masalah Wanita (perkawinan yang gagal).

85

Melalui tutur yang berliku-liku dan panjang, akhirnya Babad Sakra sampai pada kisah pertempuran besar-besaran (pemberontakan) Sasak terhadap kerajaan Mataram Lombok. Tutur babad Sakra pada bagian yang disebut terakhir ini terdapat pula pada babad Praya dengan ulasan yang meskipun berbeda versinya, akan tetapi pokok isinya sama. 3. RINGKASAN SILSILAH BATU DENDENG

Silsilah ini diawali dengan kisah Datu (Raja) Sempopo yang belum mengenal hukum agama, khususnya dalam hal perkawinan. Karena ketidaktahuannya terhadap hukum tersebut ia mengawini saudaranya sendiri, neneknya, dan lain-lain. Sebagai akibat dari perbuatannya itu ia mendapat kutukan Yang Mahakuasa yakni meluapnya air laut di Pena (daerah yang sekarang menjadi wilayah kecamatan Praya Timur). Luapan air laut tersebut menenggelamkan daerah Sempopo beserta beberapa daerah lainnya seperti Pejanggik, bahkan terus ke barat yakni di Gunung Tela. Setelah kejadian tersebut kemudian disusul dengan adanya usaha-usaha dari para penguasa setempat untuk melepaskan diri dari kerajaan. Hal ini mengakibatkan adanya daerah-daerah kekuasaan baru dengan rumpun-rumpun keluarga raja yang baru pula. Sebagai contoh, Raja Kedaro yang dikenal juga dengan nama Panjisari Kedaro pindah ke Tendaun. Ia mempunyai seorang putera bernama Tumenggung Re yang kelak berkuasa di Kentawang. Hal serupa juga dilakukan oleh rumpun-rumpun kedatuan (keluaga raja) yang lain, seperti Harya Lesong anak Demung Batu Dendeng dengan daerah kekuasaannya di Lesong.dan Masrum yang pindah ke Padamara, Den Gunaksa ke Penunjak, Den Jae yang berkuasa di Pujut bersama dengan yang lainnya. Mereka berada dalam serumpun dialek yaitu dialek Bahasa “ Hiku Hiyak ”.

85

Silsilah ini bertutur

pula tentang masuknya Bangsa Jawa yang

mengalahkan penduduk pribumi. Beberapa penduduk di antara penduduk pribumi yang kalah ditawan ke Jawa, yakni di Kerajaan Busingcili. Akan tetapi nakhoda Lewin dari tanah Pesisir yang beristri seorang Bangsawan Sasak dari keluarga Batu Dendeng telah berhasil menyelamatkan mereka. Pada bagian tutur mengenai Kuripan disebutkan tentang adanya seseorang yang sakti bernama Ki Rangga yang telah membuat heboh di Kuripan. Ki Rangga yang sangat sakti ini tidak dapat ditaklukkan meskipun dengan bantuan Pujangga Pejanggik. Namun pada akhirnya Ki Rangga dapat dikalahkan oleh seorang pemuda bernama Hama Kuwi. Ki Rangga masih dapat melarikan diri ke Tabuak. Baru di Tabuak inilah Ki Rangga dapat benar-benar dikalahkan oleh dua orang jagoan dari Batu Dendeng bernama Neq Dipati dan Arya Pati. Sekarang di Tabuak terdapat sebuah Bukit bernama Bukit Tirangga yang kemungkinan besar berasal dari nama Ki Rangga dalam kisah tersebut.

TUGAS Bentuklah kelompok menjadi 4. 1. Kelompok Babat Selaparang 2. Kelompok Babad Sakra. 3. Kelompok Batu Dendeng.

85

4. Kelompok Babad Praya Bacalah babat-babat tersebut dan diskusikan isinya. Buatlah ringkasasn babat yang kalian baca kemudian bacakan di depan kelas.

Apik-apik ntan bekelampan Inget-inget adat pusake Adat kerame bangsa Indonesia Pancasila jari pedomanne

PELAJARAN VII

SEJARAH SASAK

85

Standar Kompetensi Memahami seluk beluk kerajaan-kerajaan di Gumi Sasak Kompetensi Dasar • Mendeskripsikan Kerajaan Selaparang di Gumi Sasak Indikator 1. 2. 3. 4. 5. Menyebutkan asal mula kerajaan Selaparang Menjelaskan silsilah raja-raja Selaparang Menjelaskan tentang alasan pemindahan kerajaan Mumbul Menyebutkan batas-batas kerajaan Selaparang Menjelaskan bentuk hubungan kerajaan Selaparang dan kerajaan lainnya. 6. Menjelaskan sebab-sebab keruntuhan Selaparang

MATERI PELAJARAN KERAJAAN SELAPARANG Menjelang akan runtuhnya kerajaan Majapahit di Jawa Timur runtuh, di Lombok ada kerajaan- kerajaan kecil seperti : kerajaan Selaparang, kerajaan Lombok, Langko, Pejanggik, Praya, Sokong dan Bayan Pujut, Tempit, Kedaro, Batu Dendeng, Kuripan, Kentawang. Ketika Majapahit mengirimkan ekspedisinya ke pulau Bali tahun 1343M diteruskan ke Lombok di bawah pimpinan Empu Nala untuk menaklukkan Selaparang. Sumber lain menyebutkan bahwa setelah kerajaan Lombok, dihancurkan oleh tentara Majapahit, Raden Maspahit melarikan ke dalam hutan, sekembalinya dari hutan mendirikan kerajaan baru di Patu Parang yang disebut Selaparang

85

Setelah ditaklukkan, Gajah Mada datang ke Selaparang yang sebelumnya dikenal dengan nama Selapawis. Sela berarti batu dan pawis berarti ditaklukan jadi Selapawis berarti batu yang ditaklukan. Hal ini dapat dibuktikan dengan adanya beberapa prasasti tentang pernah datangnya Patih Gajah Mada di Lombok meskipun Kerajaan Selaparang merupakan kerajaan yang berdiri sendiri akan tetapi masih bernaung di bawah Kerajaan Majapahit (Lalu Wacana 1977). Kedatangan Gajah Mada ke Lombok ditulis dalam sebuah memori yang disebut Bencangah Pinan. Sejak kehancuran Selaparang Hindu, di Pulau Lombok timbul kerajaankerajaan kecil. Salah satu diantaranya adalah kerajaan Mumbul yang berpusat di Labuhan Lombok. Rajanya bernama “Demung Mumbul atau Batara Mumbul bergelar Prabu Turunan” Prabu Turunan adalah adik dari Pangeran Kaesari, keturunan dari Tunggul Ametung di Jawa. Demung Mumbul diperkirakan datang ke Lombok pada akhir abad XIII atau awal abad XIV sewaktu di Jawa terjadi pergolakan di Kerajaan Majapahit. Demung Mumbul mendirikan kota di teluk Labuan Lombok bersama para pengiringnya dan dimakamkan di sebuah bukit (sekarang Gunung Kayangan). Setelah mangkatnya Demung Mumbul maka naiklah puteranya yang bernama Pangeran Indrajaya. (Lalu Wacana, 1997). Di kerajaan Lombok terjadi pemberontakan yang dipimpin oleh Demung Brangbantuh karena menuntut balas atas kematin adiknya Patih Sandubaya akan tetapi dapat dipatahkan. Atas nasehat Patih Banda Yuda dan Patih Singa Yuda kerajaan Mumbul (Labuan Lombok) dipindahkan ke Selaparang pada saat itu sedang berlangsung pemerintahan Sunan Dalem yang memerintah tahun 1505 -1545 Masehi. Pemindahan pusat kerajaan ke Selaparang dengan alasan : Tingkat keamanan yang lebih tinggi dari serangan musuh karena terletak di dataran yang tinggi sehingga mudah untuk mengamati kapal yang datang dari sebelah

85

utara maupun sebelah barat, baik itu kapal para pedagang maupun kapal musuh yang akan menyerang ke Selaparang. Silsilah Raja-Raja Selaparang
Kaesari Prabu Tunggul Ametung

Demung Mumbul Prabu Indrajaya Raden Mas Panji
Raden Mas Panji Tilar Negara

Raden Mas Panji Anom

Pendapat lain : Raja-raja Selaparng yang disebut-sebut dalam tradisi sesuai dengan yang dimakamkan antara lain : (1) Raden Mas Pakenak, (2) Dewa Mraja Mas Pekel, (3) Raden Dipati Prakosa,olehBatara Selaparang Setelah Prabu Indrajaya meninggal diganti (4) puteranya bernama

Raden Mas Panji Anom yang juga dikenal dengan nama Prabu Anom. Pada masa inilah awal masuknya Islam di Lombok. Prabu Anom mempunyai anak bernama Raden Mas Panji. Raden Mas Panji Tilar Negara diseberangkan ke Alas-Sumbawa. (Tawalinuddin Haris, HS., 2002,). Dari sumber Makasar (Kronik Goa dan Tallo) menyebutkan bahwa Seorang anak laki-laki Raja Selaparang ”Mas Pamayan” menjadi Raja di Sumbawa yang dilantik pada tanggal 30 Nopember 1648 M.

TUGAS INDIVIDU Jawablah pertanyaan di bawah ini ! Jelaskan proses berdirinya kerajaan Selaparang ! Gambarkan bagan silsilah raja-raja Selaparang !

1. 2.

85

3. Selain kerajaan Selaparang di Pulau Lombok berdiri kerajaan-kerajaan kecil sebutkan! A. Daerah Kekuasaan Kerajaan Selaparang Setelah runtuhnya Kerajaan Majapahit, kerajaan-kerajaan kecil di Pulau Lombok seperti Kerajaan Selaparang, Langko, Pejanggik, Sokong dan Bayan dan beberapa desa kecil seperti Pujut, Tempit, Kedaro, Batu Dendeng, Kuripan, Kentawang merupakan kerajaan-kerajaan kecil yang merdeka. Dalam babad Lombok disebutkan batas-batas wilayah kekuasaan meliputi : a. Sebelah Utara berbatasan dengan Sokong dan Bayan b. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kokok Belimbing c. Sebelah Barat berbatasan dengan Tegal Sampopo ke arah utar sampai Denek Mingkar (Sebelah barat daerah ini ditemukan Sari Kuning)
d.

Batas Timur tidak disebutkan....? Dengan demikian wilayah Selaparang pada waktu itu meliputi sebagian

besar Lombok Timur. Disebutkan pula bahwa Lombok dan Sumbawa ada di bawah kekuasaan seorang Raja di Lombok. B. Hubungan Kerajaan Selaparang dengan Kerajaan Lainnya Kerajaan-kerajaan kecil lainnya seperti Sokong, Bayan, Langko, Kedaro, Parwa, Sarwadadi, dan Pejanggik mengakui Selaparang sebagai induk atau kakaknya. Hubungan di antara mereka penuh dengan persaudaraan, hidup rukun dan damai, tak ada gesekan sehingga mereka tidak membutuhkan tentara reguler yang dipersenjatai, apabila situasi membutuhkan pertahanan, Rakyat siap bangkit membela negara. Pejabat yang mengurusi masalah pertahanan dan keamanan disebut Dipati. Dengan demikian, persekutuan masyarakat hukum yang tertinggi di Lombok telah ada sejak tahun 1543 M. Sebagai kerajaan yang kuat, Selaparang melakukan hubungan dengan kerajaan di Kalimantan. Hikayat Banjarmasin, menyebutkan ”seorang bangsawan Banjar bernama Raden Subangsa pergi ke Selaparang mengawini seorang putri raja. Dari perkawinan tersebut terlahir Raden Mataram, setelah

85

istrinya meninggal, Raden Subangsa kawin lagi dengan Putri Selaparang di Sumbawa dan melahirkan Raden Banten. Selanjutnya tahun 1618 M kerajaan Goa menaklukkan kerajaan-kerajaan di Sumbawa Barat kemudian dipersatukan dengan kerajaan Selaparang. Keberhasilan Goa merebut Lombok dari Bali pada tahun 1640 M, maka proses Islamisasi semakin mantap. Dalam usaha mengembangkan pengaruhnya di Lombok, masing-masing kerajaan meningkatkan hubungan melalui perkawinan antara kedua belah pihak (kerajaan Selaparang dan kerajaan Gowa). Hal ini dapat diketahui dari nama-nama gelar seperti pemban Selaparang, Pemban Pejanggik, Pemban Parwa sedangkan kerajaan kecil lainnya yang bersifat otonom rajanya disebut Datu seperti Datu Bayan, Langko, Sokong, Kuripan, Pujut dan lain-lainnya. C. Ancaman Gelgel dan Karang Asem Kemajuan yang kerajaan Selaparang setelah masuknya Agama Islam menjadi hambatan bagi kerajaan Gelgel di Bali. Pada tahun 1520, Gelgel mencoba melakukan penyerangan tetapi tidak berhasil. Kemudian pada tahun 1530 Gelgel melakukan usaha secara damai dengan mengirimkan utusan yang dipimpin oleh Dankiang Nirartha sambil memasukkan paham baru berupa sinkreitisme Hindu Islam. Walaupun tidak lama ajarannya telah dapat mempengaruhi beberapa pemimpin di Lombok yang belum lama masuk Islam. Keberhasilan Selaparang menghambat laju masuknya kerajaan Gelgel karena mendapatkan perlindungan dari kerajaan Gowa di Makasar. Ditandatanganinya Perjanjian Bongaya di Kelungkung Bali Tahun 1667 yang berarti bahwa Pulau Lombok dan Sumbawa dinyatakan lepas dari pengaruh Goa dan Tallo. maka kerajaan di Bali mencurahkan perhatiannya ke Mataram dengan mengirim ekspedisi tahun 1667 dan 1668 tetapi kedua invasi tersebut dapat dipukul mundur oleh Selaparang dengan bantuan dari prajurit

85

Sumbawa. Kekalahan yang dialami oleh Gelgel tidak membuatnya berputus asa. Pada tahun 1690, Gelgel membuat pangkalan di Pagutan dan Pagesangan yang dikoordinasi oleh Kerajaan Karang Asem. Strateginya yaitu pengiriman utusan berupa pasukan pendahulu yang beragama Islam yaitu Patih Arya Sudarsana (beragama Islam). H. Lalu Djelenga, 2002. Patih Arya Sudarsana berhasil menyusup ke Selaparang sehingga terjadi konflik. Dalam peperangan tersebut, pasukan Arya Sudarsana berhasil di desak sampai Suradadi yaitu di Reban Talat tetapi Arya Sudarsana tidak berhasil di tangkap. Peperangan inipun Selaparang mendapatkan bantuan dari Sumbawa di bawah pimpinan Amasa Samawa (1723-1725). Bekas prajurit Sumbawa itu sebagian menetap di Lombok dan merupakan nenek moyang dari penduduk desa Rempung, Jantuk, Siren Rumbuk, Kembang Kerang Daya, Kuang Berora, Moyot dan yang lainnya. Dan penduduk tersebut berbahasa Taliwang. D. Keruntuhan Kerajaan Selaparang Terkalahkannya Gowa oleh Belanda, maka pada tanggal 18 Nopember 1667 ditandatangani “Perjanjian Bongaya”, kemudian VOC mengusir kekuasaan Goa di Lombok dan Sumbawa. Pada tahun 1673 Belanda memindahkan pusat kerajaan dari pulau Lombok ke Sumbawa untuk memusatkan kekuatan. Hal ini diketahui dari berita-berita tahun 1673 dan 1680 tentang pertanggungjawaban Raja Sumbawa atas daerah Lombok. Kemudian pada tahun 1674 Sumbawa mendandatangani perjanjian dengan VOC yang isinya “Sumbawa harus melepaskan Selaparang”. Setelah Selaparang lepas dari kekuasaan Sumbawa, maka VOC menempatkan regent dan pengawas. Ketidaksetujuan Selaparang terhadap VOC yang menempatkan regent dan pengawas menyebabkan pemberontakan Selaparang pada tanggal 16 Maret 1675. Untuk memadamkan pemberontakan

85

tersebut VOC di bawah Kapten Holsteiner berhasil mengalahkan Selaparang. Pada akhirnya pemimpin-pemimpin Selaparang yang masing-masing : Raden Abdi Wirasentana, Raden Kawisangir Koesing, dan Arya Boesing diperintahkan membayar 5.000 sampai 15.000 kayu sepang dalam jangka waktu 3 tahun. Kedatangan VOC ke Lombok, akhirnya sejak tahun 1691 Kerajaan Selaparang mengalami kemunduran. Karang Asem Bali bersama Arya Banjar Getas berperang melawan raja-raja di Lombok. Pada tahun 1740, peperangan di Tanaq Beaq dimenangkan oleh Karang Asem, maka tamatlah riwayat Kerajaan Selaparang. TUGAS KELOMPOK Diskusikan soal-soal di bawah ini dengan anggota kelompokmu ! 1. Sebutkan wilayah-wilayah kekuasaan kerjaan Selaparang ! 2. Sebutkan hubungan kerajaan Selaparang dengan kerajaan-kerajaan lain yang kamu ketahui ! 3. Sebutkan bentuk-bentuk ancaman kerajaan Gelgel dan Karang Asam terhadap kerajaan Selaparang ! 4. Apa sebab-sebab keruntuhan kerajaan Selaparang, Jelaskan !

UJI KEMAMPUAN AKHIR PELAJARAN-7 I. Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar diantara soal-soal bawah ini ! 1. Siapakah yang memimpin pasukan Majapahit untuk menaklukkan Selaparang ?

85

a. Gajah mada b. Mpu Nala pawis ? a. Batu dan ditaklukkan b. Batudan dikalahkan memori yang disebut...? a. Bencangah Bongah
b.

c. Demung Mumbul d. Pangeran kaesari

2. Dulunya Selaparang dikenal dengan sebutan Selapawis. Apa arti sela...dan c. Batu dan keruntuhan d. Keruntuhan dan peperangan

3. Dalam kedatangannya Gajah Mada ke Lombok di tulis dalam sebuah c. Bencangah Pinan d. Pemban lontar c. Prabu Indrajaya d. Mas Pamayan c. kuripan d. Bali c. Dipati d. Raja

Bencana

4. Pada masa pemerintahan siapakah Islam mulai masuk ke pulau Lombok..? a. Raden Mas Panji Tilar
b.

Raden mas Panji Anom

5. Daerah-daerah kekuasaan Selaparang meliputi daerah-daerah kecuali...? a. Langko b. Pejanggik a. Demung b. Parajurit dari Bali...? a. 1640 M b. 1540 M c. 1666 M d. 1550 M

6. Pejabat yang mengurusi masalah pertahanan dan keamanan disebut...?

7. Pada tahun berapakah kerajaan Goa berhasil merebut kerajaan Selaparang

8. Siapakah nama utusan dari Bali yang beragama Islam untuk melakukan perdamaian dengan Selaparang ...? a. Banjar getas b. Patih Gajah Mada melawan...? c. Patih Arya Sudarsana d. Dankiang Nirarta

9. Pada tanggal 16 Maret 1675 Selaparang melakukan pemberontakan

85

a. Bali b. VOC a. Tahun 1691 b. Tahun 1692 II.

c. Gelgel d. Kerajaan Gowa c. Tahun 1693 d. Tahun 1694

10.Pada tahun berapakah kerajaan Selaparang mengalami kemunduran...?

Jawablah dengan singkat dan benar soal-soal di bawah ini ! 1. Jelaskan proses berdirinya Kerajaan Selaparang 2. Sebutkan batas-batas kerajaan Selaparang ! 3. Sebutkan nama-nama Raja yang pernah memimpin di Selaparang ? 4. Apa yang menyebabkan kerajaan Selaparang mengalami kemunduran ? 5. Apa isi perjanjian yang ditandatangani oleh Sumbawa dengan V OC ?

Inget-inget Pancasila pusake Indonesia Teteguan leq dalam ate Tebuktian langan pegawean

85

PELAJARAN VIII BUDAYA SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami seluk beluk budaya masyarakat Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan budaya yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak INDIKATOR 1. Menjelaskan jenis-jenis kekandoan Sasak 2. Mempraktikkan cara membuat kekandoan Sasak

MATERI PELAJARAN KEKANDOAN SASAK Kandok Sasak banyak macamnya dan rasanya lezat, ada ares, ebatan/urap/ serebuk, kekomoh dan masih banyak lagi yang lainnya. Siapa yang suka masakan kandoq Sasak ? 1. KANDOQ ARES Ares adalah salah satu jenis masakan khas masyarakat suku Sasak dan diwariskan secra turun temurun oleh nenek moyang kita sejak zaman dahulu. Ares biasanya ditemukan pada upacara begawe seperti begawe merariq, begawe nyunatang, begawe ngurisang, begawe nyiwak, dan begawe lain yang sejenis. Kandoq ares dihidangkan sebagai pecawis atau masakan pendahuluan pada setiap upacara begawe, karena tanpa kandok ares upacara begawe rasanya tidak lengkap.

85

Tahukah kalian bagaimana cara membuat Kandoq Ares ? Kandoq Ares dibuat dari bahan batang pisang muda yang dikupas samapai kelihatan lapisan yang berwarna putih bersih dan terasa lembek kemudian diiris tipis-tipis dengan pisau, setelah itu irisan-irisan tersebut dicampur dengan garam dan diremas-remas untuk mengeluarkan airnya dengan maksud ketika dimasak tidak terlalu banyak airnya dan ragi atau bumbunya dapat meresap pada pori-pori batang pisang yang telah di iris. Setelah proses pengurangan air pada irisan batang pisang tersebut kemudian dibuatkan bumbu atau ragi. Bumbu atau ragi ares dibuat dengan bahan-bahan dari santan kelapa, kunyit, cabe merah besar, cabe rawit, merica, kencur, pala, lada, garam, terasi dan penyedap rasa. Semua ragi tersebut ditumbuk jadi satu sampai halus barulah digoreng sampai matang. Ragi yang sudah matang dimasukkan dalam kuali besar atau panci besar yang sudah berisi santan. Irisan batang pisang jangan dimasukkan dulu sebelum santan yang bercampur ragi mendidih. Masukkan irisan batang pisang pada kuah yang berisi santan sudah mendidih, kemudian aduk perlahan-lahan agar semuanya kena dengan ragi. Kandoq Ares akan matang apabila semua irisan batang pisangnya sudah berwarna cokelat.

85

Nah silahkan kalian membuat kandoq Ares di sekolah melalui kegiatan praktik agar kalian semua tahu bagaimana proses pembuatannya, siapa tahu kalian jadi juru masak jika sudah besar nanti ? Selamat mencoba ya ? A. TUGAS KELOMPOK Diskusikan dengan anggota kelompokmu soal-soal dibawah ini kemudian praktikkan satu saja. No 1 2 3 4 5 Nama Kandoq Kelak Rajang Kekomoh Ebatan Pelecing Kelaq pindang Bahan-bahan

2. PELECING KANGKUNG a. Bahan 2 ikat kangkung b. Bumbu 5 butir tomat 5 biji cabe merah 3 siung bawang merah Garam secukupnya Terasi secukupnya Penyedap rasa

c. Cara membuat

85

Kangkung dicuci bersih lalu direbus, kemudian dibuatkan bumbu dengan cara terasi, garam, cabe, tomat, dan penyedap rasa digiling sampai halus kemudian kangkung dibelah jadi dua atau tiga tiap batang kemudian ditaruh pada pirirng lalu dibubuhi ragi. Selamat mencoba ! 3. SAMBAL TERI

a. Bahan Teri satu piring yang sudah digoreng b. Bumbu Bawang putih 6 biji Bawang merah 6 biji Cabe merah 6 biji Laos Kunyit Daun jeruk purut 3 helai Terasi Minyak kelapa c. Cara membuat Teri digoreng kemudian bumbu digiling halus lalu di goreng sampai kelihatan kuning kemudian diberi daun jeruk purut, teri dicampurkan sama sambal yang sudah matang lalu digoreng kembali. Selamat menikmati !

4. SAMBAL TERASI LADA

85

a. Bahan dan Bumbu Lima biji cabe rawit Terasi secukupnya Garam secukupnya Jeruk nipis secukupnya Penyedap rasa secukupnya b. Cara membuat Cabe rawit, garam, terasi, digiling jadi satu sampai lembut, kemudian diiriskan jeruk nipis tipis-tipis lalu di beri penyedap rasa. Selamat mencoba ! 5. SATE SISOQ

a. Bahan Siput / sisoq besar yang diambil di sawah b. Bumbu Cabe rawit 5 biji Kemiri 5 biji Santan secukupnya Terasi secukupnya Garam secukupnya Penyedap rasa Bawang merah 5 butir Bawang putih 5 butir

c. Cara membuat

85

Siput yang sudah direbus di keluarkan dari cangkangnya kemudian ditusuk dengan penusuk dari bambu, tiap tusuka berisi 5 biji isi siput lalu dipanggang di atas bara api sampai matang. Bumbu ditumbuk sampai halus, lalu di goreng. Sate yang sudah matang dilumuri dengan bumbu lalu di panggang lagi sampai semua ragi masuk ke dalam sate. Selamat mencoba !.

A. UJI KOMPETENSI

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat danjelas.
1.

Tulislah bahan-bahan membuat Kandoq Sasaq. Kapan kandoq ares itu mulai di kenal ?

2. Tulislah proses pembuatan kandoq Ares.
3.

4. Bagaimana cara membuat Pelecing ? 5. Bagaimana cara membuat pes Kerujuq ?

Saling asah, saling asuh, saling asih

PELAJARAN IX

85

BAHASA SASAK

STANDAR KOMPETENSI Memahami Sastra yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR • Mendeskripsikan sastra yang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR 1. Menjelaskan pengertian Lelakaq
2.

Menjelaskan pengertian Sesenggaq

3. Membedakan Lelakaq dengan Sesenggaq 4. Membuat Lelakaq dan Sesenggaq 5. Mengenal tanda baca aksara Sasak

MATERI PELAJARAN LELAKAQ

LELAKAQ SASAK

Batur Sasak demen belelakaq. Lelakaq niki pade dait pantun dalem base Indonesia. Lelakaq bau tekadu jari hiburan leq tatkalente si poro-poro tokol kance batur leq berugaq elen atawe leq bebaleq bangket. Lelakaq lueq macemne, araq lelakaq nasehat, araq lelakaq bajang, araq lelakaq kanak-kanak araq lelakaq beboyena dait lain-lain. Silaq de pade bace contoh lelakaq si araq leq bawaq niki.

85

1. Lelakak Nasehat Mun belayang leq tembere Kapek paok siq tetolang Mun sembahyang dek temele Sanget laloq siq tejogang Kelak manis daun ketujur Manggis katak araq sepempang Epen tangis leq dalem kurbur Tangis awak saq deq uah sembahyang Ampet ampet kadu kipas daun kesambik Saq tebau leq taman sedin lendang Apik apik gamaq ntan pade jagak diriq Sengaq mangkin jamane saq uah jogang Endaq girang lepas sampi ngaro Leq sedin pelepe lueq laloq uletne Endaq gamaq girang lepas uni bawo Mun bakat ate sekat laloq oatne Mun bebante Sembalun Bumbung Dasan telage langante jok Rinjani Lamun mate ndeq teburung Ngumbe care adek te bakti
2.

Lelakaq Anak Anak Bau paku leq sedin oloh Jari kandoq mangan tengari

85

Pacu-pacu pade sekolah Jari sangunte lemaq mudi Impan bembeq siq daun waru Pelembah polak leq dese Pujut Leman kodeq te pade pacu Uahte toaq jari penurut Sei rengge jeruk manis Jeruk manis leq atas langan Sai wede kanak nangis Kanak nangis mele mangan Jelo Senen te juan buaq Jelo ahad tejuan apuh Lamunte genem jaq araq juaq Lamunte sagaq deq araq angkuh Pempang ere tekadu kaliq lungkak Batang mitaq tepiaq jari pemanju Moge- moge araq gamak kesukaq Kanak Sasak niki sayan pacu

3.

Lelakaq Bebajangan Kayuq timus ariq jari warangke Kayuq mamben ariq jari pengkaliq

85

Sangkak ngemus ariq tegitaq beraye Mule angen ariq mele merariq Buaq asem begerintang Kayuq aden begeririk Jelo malem begeringsang Selung angen deq baun pirik Talet bunga arik leq bawaq bila Taliq paku arik siq penyalin Munne meni arik si idap rase Sarian aku bae arik sitekawin Kayuk paok jeri belide Sangkur moto ji impan kedit Leman jaok kenangku side Bebonto bangket paranku side Kayuk waru jari apit Buak are si buek tumpah Mun bebalu jari penyakit Selung dedare bengku susah

4. Lelakaq Bebonyean Mun belauk sikut bedaye Talet gadung dendeq-dendeq Munku mauk si pade waye

85

Tanggep gandrung gorok bembek Lalo meken leq jarian Bau tanaq impan jangkrik Leteng lalok idap tian Melet boye jangger ngencik Lolon renggak jari tali Lolon belimbing sedin langan Lamun erak sejari jari Pokok ngibing jangke bian Munte belayang sedin ilir Bau tebu leq pejanggik Lamun wayang leq dalem kelir Beu tekadu pengaji dirik Ungkah gadung leq dese temiling Ungkah kenokak leq bawak bune Uah kedung ketungkulan ngibing Jengkene pede lupaq anak senine

5.

Lelakaq Agama Bubut kerete dese lenek Anak gagak kembang sandat Idup mate urusan Nenek

85

Endak lupak bace syahadat Mun belacu tepiak selane Bunge putek masih laloq kuncup Silaq tepacu turut pituah agame Sampunte si pade masih idup Lek punie direk arak beringin betandan Lek pengengat arak pempang mitak Leq dunie niki taokte ngiring betaletan Leq akherat jemak tiang iring matak Luek guntur Leq gumi deye Ujan deq araq, angin doang rere Lueq batur lupak agame Lantaran keselaq siq lingon dunie Suran bian sugul elek jebak Demen kelemak tulak jok berene Pengajian bilang lembuq lembaq Laguk dek tesimak dek arak gunene

TUGAS 1. Buatlah masing-masing lelakaq : a. nasehat b. agame

85

c. kanak-kanak d. bebajangan A. SESENGGAK 1. Aiq nyereng, Tanjung tilah, Empaq bau 2. Alus, Alus taih jaran 3. Bantel tolang endaraq isi 4. Banteng belaga jerami rebaq 5. Bau besi bau asaq 6. Bergantung leq bulu seurat 7. Cengiq doang maraq komak siong 8. Kalah-kalah sokta menang 9. Telinga lendong mata tambah 10.Manis-manis tanduran gunung 11.Manis-manis buak ara, Pedis pait rasan nasiq 12.Manuq mate beromboq taroq 13.Maraq anak manuk ngenangne leq inana 14.Maraq batu lawan teloq 15.Maraq bembeq takut aiq 16.Maraq jaren ngaken bandana 17.Maraq manuq bayar awis 18.Maraq miong minte begang 19.Maraq sampi lepas 20.Maraq sawaq wah memelot 21.Yakna toang langit bedah 22.No nangentut no nanai 23.Nyenyuit leq jarem 24.Belagaq-lagaq lekong belak 25.Peta hati ilang kemulan
85

26.Romboq-romboq lek paeq 27.Jari-jari menik bekerem 28.Semakanta ngajar betok ngoncer 29.Semakanta yorong montor mate 30.Taloante menang perasaq 1. Aiq nyereng, Tunjung tilah, Empaq bau a. Arti harfiah : nggambarang dengan bersifat adil b. Terjemahan bebas : air tetap jernih, teratai tetap utuh dan ikan pun tertangkap. c. Makna : Pribahasa ini mengandung makna dalam sebuah keputusan haruslah diambil dengan adil dan bijaksana sehingga tidak merugikan pihak manapun juga. Makna digambarkan dengan keadaan sebuah kolam yang berkomponen air, teratai, dan ikan. Air yang tetap jernih melambangkan ketenangan, teratai utuh bermakna tidak adanya kerusakan karena keributan, dan ikan tertangkap melambangkan keberhasilan yang diperoleh, dalam hal ini berupa keputusan yang diterapkan dari hasil musyawarah. Keputusan yang diambil dengan biijaksana akan memuaskan semua orang. Dengan demikian keributan tidak akan terjadi dan tidak akan ada yang merasa dirugikan. Pribahasa ini biasanya digunakan oleh orang tua pada saat bermusyawarah. Dalam pribahasa ini, terkandung nilai pendidikan yang sangat berharga yakni kebijaksanaan, kedamaian dalam mencapai tujuan manusia yang berbudi. Dengan demikian nilia pendidikan ini sajalah dengan tujuan pendidikan nasional yaitu meningkatkan kwalitas manusia Indonesia yaitu manusia yang berbudi pekerti yang luhur.

85

2. Alus-alus tain jaran a. Arti harfiah : bagus luar seda dalem b. Terjemahan bebas : halus-halus seperti tai kuda c. Makna : Pribahasa ini menggambarkan sifat manusia yang terlihat baik hanya di luarnya saja, tetapi sebenarnya manusia tersebut memiliki perangai yang buruk. Kotoran kuda merupakan perumpamaan bagi orang yang berperangai jelek. Kita mengetahui bau dan bentuk kotoran kuda yang baru keluar dari duburnya. Ketika kotoran itu jatuh ke tanah, kita melihatnya ada yang masih utuh dan yang pecah menampakkan keadaan yang kasar di dalamnya. Demikian juga halnya dengan watak manusia yang pandai bermulut manis, orang yang seperti ini tidak jarang kita jumpai dalam pergaulan sehari-hari. Pribahasa ini mengajarkan kepada kia supaya sepatutnya membina prilaku dan sifat-sifat terpuji. Bertutur kata sesuai dengan nurani, bertindak atas dasar pemikiran, jangan sampai perkataan tidak sejalan dengan perbuatan. Kejujuran adalah sifat terpuji yang perlu dipelihara dalam diri manusia. Nilai ini sesuai dengan tujuan pendidikan nasional yaitu meningkatkan kwalitas manusia Indonesia yang berbudi pekerti luhur

.
3.

Bantel tolang endaraq isi a. Ari harfiah : Makna lelah doang endaraq hasilna b. Terjemahan bebas : mempertahankan tulang yang tak berisi c. Makna :

85

Mempertahankan sesuatu yang tidak berguna, yang tidak memberikan keuntungan sedikit pun. Jika kita memakan daging, bagian tulang merupakan bagian yang tidak kita butuhkan, bagian ini biasanya kita buang dan isinyalah yang kita ambil untuk dimakan. Mempertahankan tulang yang tak berdaging adalah sebuah perjuangan yang sia-sia. Pribahasa ini biasanya digunakan untuk menyindir orang yang terlalu bersikeras mempertahankan atau membela sesuatu yang tidak bermanfaat. Ungkapan ini mendidik kita untuk bersikap pada tempatnya. Setiap yang penuh perjuangan memang merupakan sikap yang baik, tetapi kita harus bisa menempatkan sikap tersebut pada tempat yang sesuai disamping itu pikiran mempuanyai peranan penting dalam hal ini. Kita harus dapat membedakan mana yang bermanfaat dan mana yang tidak, membedakan sesuai yang memberi keuntungan dengan yang hanya menimbulkan kerugian saja. Nilai pendidikan ini sesuai dengan tujuan pendidikan nasional yaitu meningkatkan kualitas manusia Indonesia yaitu manusia yang cerdas dan profesional. 4. Banteng Belaga Jerami Rebaq a. Arti Harfiah : dengan merebutang kekuasaan laguq pada-pada yakna mauq. b. Terjemahan Bebas : Banteng yang berlaga di tengah-tengah sawah menyebabkan jerami rebah dan patah. c. Makna Peribahasa ini mengandung makna bahwa pertikaian yang terjadi pada dua orang pemimpin akan menyebabkan kesengsaraan dan penderitaan bagi rakyatnya. Hal ini diumpamakan dengan peristiwa yang terjadi di tengah-tengah sawah, jika kita perhatikan,

85

banteng, sapi, atau kerbau yang sedang beradu di tengah sawah yang baru selesai dipanen, kita melihat keadaan jerami yang semula berdiri beraturan menjadi rebah tak tentu arah akibat pertarungan sapi tersebut. Demikianlah perumpamaan bagi pemimpin yang bertikai dan akibatnya bagi rakyat. Peribahasa ini ditujukan pada orang-orang berkedudukan baik dalam lingkup yang kecil maupun yang besar. 5. Bau Besi Bau Asaq a. Arti Harfiah : Pada mauq pada iyaq b. Terjemahan Bebas : Besi dapat asahpun dapat c. Makna : Peribahasa ini mengandung makna bahwa hidup saling menolong itu dibutuhkan untuk meraih harapan atau keinginan kita. Dikatakan dapat besi dapat asah, sebab di dalam kehidupan seharihari ketika kita melihat seorang sedang mengasah pisau atau parangnya, jika kita perhatikan kita akan mendapatkan palsafah hidup dari kegiatan tersebut. Ketika besi digosok-gosokkan pada asah, mata pisau atau parang tersebut akan teriris dan menipis. Hal inilah yang menyebabkan mata pisau tersebut menjadi tajam dan sebaliknya asah menjadi halus. Dengan demikian antara besi dan asah terjadi kerjasama yang memberikan keuntungan bagi kedua belah pihak, besi menjadi tajam dan asah semakin halus.

6. Bergantung leq bulu surat
a.

Arti Harfiah : Na ngarepang petulung dengan laguq dengan yakna mele nenulung.

b. Terjemahan Bebas : bergantung pada sehelai rambut

85

c. Makna Peribahasa ini mengandung makna bahwa manusia yagn menggantungkan hidupnya pada orang yang tak dapat diharapkan pertolongannya merupakan suatu kebodohan. Bila seseorang akan menggantungkan sesuatu, maka ia akan mencari tempat bergantung yang kuat, yang tidak mudah putus. Apabila kita menggantung pada sehelai rambut, kita akan mengetahui akibat perbuatan kita itu, benda yang kita gantung pasti akan terjatuh. Itulah perumpamaan orang yang menggantungkan hidupnya pada orang yang tidak dapat memberikan pertolongan padanya.

TANDA BACA AKSARA SASAK

85

85

85

85

85

85

85

AKTIVITAS SISWA Silaq salin kalimat leq bawaq niki ngadu aksara Sasak ! No 1 2 3 4 5 Kalimat Musim ujan lueq dengan ngaro Musim mataq sambi penok isiq pare Sempara papuq isah sede Raden Panji ke sie lalo mete putri Buaq nyiur papuq Atih lueq gati. Aksara Sasak

Ndaq bae girang lepas uni bawo Tusik siq uah sugul ndeq bau te jilat malik

PELAJARAN X

85

DONGENG SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami cerita yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan cerita yang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2. 3. 4.

Menjelaskan tokoh-tokoh dalam dongeng Sasak Menyebutkan nama tokoh dalam dongeng Sasak Menyebutkan tempat terjadinya cerita Panji Anom Menceritakan kembali cerita Panji Anom

MATERI PELAJARAN DATU PANJI ANOM

A. DATU PANJI ANOM Dahulu kala di daerah Lombok Timur ada seorang raja bernama Raden Panji Anom. Dia memerintah di sebuah kerajaan kecil yang subur makmur. Rakyat hidup tenteram dengan hasil pertanian yang melimpah ruah. Raden Panji Anom memimpin rakyatnya dengan bijaksana dan adil. Ia sangat disayangi oleh semua rakyat. Raden Panji Anom mempunyai sembilan ia kawin dengan kesembilan orang istri. Akan tetapi

tidak merasakan kebahagiaan, beliau sangat sedih dan masgul karena selama orang istrinya tak satu pun yang dapat memberikan ia keturunan. Ia belum mempunyai anak walau seorang pun.

85

Berbagai usaha telah dilakukan agar ia mempunyai anak. Ia telah mencari dukun sakti, pergi bertapa ke goa-goa, bedoa siang dan malam, dan melakukan pengobatan dengan berbagai cara, namun usahanya tetap belum berhasil. Ia hampir putus asa. Pada suatu malam ketika sedang merenung sendiri, tiba-tiba datang seorang kakek tua bernama Kakek Betal Jemur dan berkata “ Wahai putraku Raden Panji Anom. Kamu tidak akan pernah mempunyai anak dengan mencari dukun-dukun sakti. Sekarang coba ikuti petunjukku. Pergilah ke pantai Tanjung Menangis, bawalah semua istri dan pengiringmu. Di sana kamu mandi suci, dan selepas itu berdoa kepada Tuhan Yang Maha Kuasa. Apabila selesai berdoa kamu ajak prajuritmu untuk memancing ikan di sana. Camkanlah petuahku ini, mudah-mudahan Tuhan memberkatimu” Setelah berkata demikian, Kakek Betal Jemur langsung menghilang. Raden Panji Anom sangat suka cita hatinya. Keesokan harinya, ia pergi ke pantai Tanjung Menangis untuk melaksanakan nasehat Kakek Betal Jemur itu. Di sana mereka mandi suci, membersihkan diri dari kotoran lahir dan batin. Selesai mandi lalu berdoa bersama. Kemudian dilanjutkan dengan memancing ikan di pinggir pantai. Konon kabarnya di sebelah utara Pulau Raksasa itu mempunyai putri yang sangat Lombok ada seorang

Raksasa sakti bernama Danawe Kembar yang mendiami Gunung Kembar. buruk mukanya dan juga memiliki kesaktian yang hebat namanya Danawe Sari.. Pada suatu hari Danawe Kembar berkata kepada Danawe Sari “ Wahai putriku, aku belum puas melihat kesaktianmu. Aku ingin menguji sejauh mana perkembangan kesaktianmu selama ini. Oleh karena itu engkau akan kulemparkan ke laut . Apakah kau siap?” Tanya Danawe Kembar. “ Hamba siap, apa saja perintah Ramanda” kata Danawe Sari.

85

Danawe Kembar memerintahkan prajurit raksasanya untuk membuat peti mayat. Di dalam peti itu Danawe Sari dimasukkan lalu dilemparkan ke laut. Pada saat memancing, tiba-tiba tali kailnya ditarik oleh sesuatu yang sangat berat. Raden Panji Anom memerintahkan prajuritnya untuk menarik tali kail. Apa yang terjadi ? Ternyata bukan ikan yang didapatkan, melainkan sebuah peti yang besar dibuat dari kayu jati dan bergembok. Lebih aneh lagi, ketika peti itu dibuka, ternyata isinya adalah seorang gadis cantik yang sangat manis dan ayu. Kecantikannya bagaikan bulan yang pemurah. Senyumnya mengulum manis dan ada lesung pipit di kedua pipinya. Wajahnya bulat oval dan matanya tajam berseri. Rambutnya hitam ikal mayang dan dikonde sebagian, menambah indah kecantikannya. Raja Panji Anom terpesona, ia bertanya,” Wahai gadis manis. Dari manakah kamu berasal? Siapakah orang tuamu dan mengapa kamu ada di peti dihanyutkan oleh air laut seperti ini?. Tolong ceritakan wahai putri ayu!” “ Ampun Tuanku, hamba pun tidak tahu dari mana hamba berasal. Hamba juga tidak tahu siapa orang tua hamba. Hamba adalah musafir yang terbuang dan terlunta-lunta dihanyuatkan air samudra.” Jawab Putri ayu dalam peti berbasa basi. Raja Panji Anom langsung jatuh cinta dan membawa gadis cantik itu pulang ke istana untuk dinikahi. Kesembilan istrinya setuju saja bermadu dengan gadis cantik itu dan penuh kesabaran karena raja memang ingin punya putra. Setelah peristiwa itu, beberapa bulan kemudian kesembilan orang istri raja hamil. Tetapi sayang, cinta dan kasih sang sang Raja telah tumpah ruah kepada gadis peti yang sangat cantik itu. Hari demi hari raja mabuk
85

kepayang. Sampai-sampai ia melupakan dan menyia-nyiakan kesembilan istrinya. Tidak pernah diurus sama sekali. Raja benar-benar lupa. Setelah berhasil menjerat cinta sang Raja, gadis peti itu berterus terang bahwa ia sebenarnya putri dari Danawe Kembar yang ada di Gunung Kembar. Ia juga memberitahukan namanya Danawe Sari. Tetapi Raden Panji Anom tidak mau peduli siapa pun dia. Bahkan cintanya semakin menjadijadi seperti air bening yang tak putus mengalir di kali. Danawe Sari iri hati kepada kesembilan orang istri raja yang sudah hamil, sedangkan ia sendiri tidak bisa hamil. Danawe Sari meminta kepada Raden Panji Anom agar mengasingkan kesembilan istrinya ke sebuah goa yang tidak jauh dari tempat itu. Raja Panji Anom menurut saja. Kesembilan istrinya lalu diasingkan ke sebuah goa dengan bekal sederhana dan lampu penerang seadanya. Di goa itulah mereka melahirkan anak laki-laki semua. Danawe Sari mendengar berita itu. Suatu malam ia menyusup ke goa dengan bentuk aslinya seorang raksasa perempuan. Ia membunuh semua anak yang baru dilahirkan itu. Dia juga mencongkel semua mata istri raja dengan kukunya sehingga semuanya buta. Bola-bola mata itu dibungkus lalu diantarkan ke Gunung Kembar kepada ayahnya. Berkat pertolongan Tuhan, ada seorang anak yang tidak terbunuh. Setelah delapan tahun berlalu anak tersebut besar di dalam goa. Tiba-tiba datang Kakek Betal Jemur memberitahukannya bahwa ayahnya adalah seorang raja bernama Raden Panji Anom. Oleh kakek Betal Jemur anak tersebut diberi nama Raden Panji Segara dan diantarkan ke hadapan ayahnya. Raden Panji Segara pergi ke istana menemui ayahnya. Di sana ia mengakui tentang kelahirannya di dalam gua dan turut dibenarkan oleh
85

Kakek Betal Jemur. Raja Panji Anom sangat gembira. Namun sebaliknya Danawe Sari sakit hati. Walaupun begitu ia berusaha menahan sakitnya dan pura-pura cinta kepada Raden Panji Segara. Pada suatu hari Danawe Sari ingin mengirim Raden Panji Segara ke Gunung Kembar untuk menuntut ilmu kesaktian pada Danawe Kembar. Raden panji Anom setuju saja atas usul Danawe Sari itu. Danawe Sari lalu menulis surat untuk ayahnya dan dimasukkan ke dalam amplop. Di tengah jalan Raden Panji Segara dihadang oleh Kakek Betal Jemur dan melihat isi surat itu. Surat itu berbunyi demikian: “ Ayahanda Danawe Kembar. Ini hamba kirim anak dari madu hamba. Dia satu-satunya musuh ananda yang sangat berbahaya Dia calon pewaris kerajaan ayahnya. Tolong ayah bunuh dia dan sisakan ananda biji matanya .Salam Nanda Danawe Sari.” Setelah dibaca oleh Kakek Betal Jemur, surat itu dirobek dan diganti isinya menjadi begini : “ Wahai ayahanda yang maha sakti. Syukurlah ananda telah dikaruniai seorang anak laki yang tampan. Ini dia hamba utus satu-satunya anak hamba yang menjadi calon raja namanya Raden Panji Segara. Sesuai denga pengalaman ananda di tengah segara. Oleh karena itu tolong ajarkan ilmu kesaktian ayah, bila perlu melebihi kesaktianku. Apabila anak ini sudah pandai berikan ia empat pasang bola mata yang ayah simpan dan suruhlah cepat-cepat pulang karena negara membutuhkannya. Ananda akan merasa bangga punya anak sakti. Salam nanda. Danawe Sari” Setiba di Gunung Kembar, Raden Panji Segara diterima dan diajar olah kanuragan dan berbagai kesaktian. Ia mengalami kemajuan pesat karena ia memang putra raja yang tangkas dan cerdas. Setelah beberapa hari

85

ia telah memiliki kesaktian melebihi Danawe Sari. Raden Panji Segara disuruh pulang ke istana dan diberikan membawa bungkusan ajaib berisi 4 pasang bola mata. Di istana kerajaan terjadi gempar. Setelah Raden Panji Segara pulang, terbongkarlah kedok rahasia kejahatan Danawe Sari. Danawe Sari bingung mengapa ayahnya tidak membunuh Panji Segara. Ia sangat marah dan sakit hati. Raden Panji Segara menceritakan kejadian yang sebenarnya dari awal sampai ia pulang dari gunung kembar. Danawe Sari membela diri dengan berbagai dalih, tetapi bola mata itulah yang menjadi bukti nyata. Dan di dalam gua sana masih hidup menderita 4 orang permaisuri yang hidup dalam kegelapan tidak bisa melihat. Raja Panji Anom sangat marah. Untuk membuktikan siapa yang benar dan siapa yang salah , Raden Panji Segara disuruh perang tanding dengan Danawe Sari. Danawe Sari mengeluarkan sumbar, “ Anak ingusan bau kencur, mana bisa menang melawan kesaktianku yang sempurna” ejeknya. Raden Panji Segara tenang saja. Akhirnya terjadilah pertempuran sengit. Danawe Sari mengubah wujudnya menjadi seorang Raksasa Betina Giginya runcung dan baunya amis menyengat. Raja Panji Anom muntah melihatnya. Raden Panji Segara tidak memberikan kesempatan kepada Danawe Sari untuk membuat ulah di istana. Ia langsung menyerang. Tentu saja terjadi pertempuran seru. Masing-masing mengeluarkan kesaktian. Danawe Sari mengubah diri jadi api, Raden Panji Segara mengubah diri jadi air. Semua kesaktian dikerahkan sampai menjadi binatang buas, menjadi kelelawar dan sebagainya namun semuanya dapat diimbamngi oleh Raden Panji Segara. Ada satu kesaktian yang belum diajarkan oleh Danawe Kembar kepada Danawe Sari. Dan kesaktian itu telah diajarkan kepada Raden Panji

85

Segara. Yaitu kesaktian meniup seruling buluh perindu. Siapa saja musuh yang ditujukan jika ia mendengar bunyi buluh perindu itu akan langsung teler, sampai lupa diri. Kesempatan itulah digunakan oleh Raden Panji Segar untuk membunuh Danawe Sari. Akhirnya Danawe Sari dapat dikalahkan. Raja Panji Anom menyadari kesalahannya selama ini, telah mabuk cinta oleh seorang gadis cantik yang ternyata putri raksasa yang jelek dan busuk. Raja Panji Anom pergi menjemput kesembilan istrinya di goa dan di kembalikan biji mata mereka. Raja Panji Anom meminta maaf kepada istri-istrinya. Di sana mereka berpelukan bertangis-tangisan saling memaafkan. Karena semua kejadian yang lalu adalah merupakan suratan takdir Tuhan Yang Maha Esa. Menjadi pelajaran buat kita.

TUGAS

Dongengkan cerita Panji Anom dengan bahasa Sasak !

PELAJARAN II MENGENAL WAYANG SASAK B. WAYANG SERAT MENAQ

85

Wayang adalah salah satu bentuk seni pertunjukan yang ada di Gumi Sasak sebagaimana daerah lain di Nusantara. Mengenai permulaan wayang di Lombk, tak seorang pun di zaman ini yang dapat mengetahui dengan pasti kapan tepat pertama kali ( hari, tanggal, bulan dan tahun) wayang masuk di Gumi Sasak. Kenyataannya bahwa tidak dijumpai leteratur tulisan yang mengungkapkan hal tersebut.

Sekilas Tentang Sejarah Wayang Serat Menak Sasak Menurut riwayat, menjelang kedatangan Islam di Lombok pernah terjadi musim pacakelik yang panjang yaitu selama tujuh tahun. Tanah menjadi kering dan rakyat menderita kelaparan. Hasil musyawarah para raja yang ada di Lombok memutuskan untuk mengutus Datu Perigi untuk pergi bertapa ke Gunung Rinjani memohon petunjuk kepada Tuhan Yang Maha Kuasa. Dalam pertapaan itu Datu Perigi didatangi seorang berjubah putih yang bersedia membantu mencarikan jalan keluar mengatasi musim sulit yang dialami rakyat Gumi Sasak Datu Perigi disarankan mengadakan Gawe

85

Mangajengan dan dalam gawe tersebut harus disertai dengan pagelaran wayang kulit. Kemerau panjang itu terjadi hingga akhir abad XIV, jadi gawe magajengan itu dilaksanakan pada abad XV. Petunjuk ini memberikan indikasi bahwa wayang di Lombok sudah ada saat itu. Hal ini sejalan dengan pendapat Lalu Satriah yang menggunakan Babad Lombok sebagai sumber informasi. Lalu Satriah mengatakan bahwa wayang di Lombok sudah ada sebelum Sunan Prapen datang ke Lombok. Sunan Prapen datang di lombok sekitar tahun 884 H. Atau 1464 Masehi. Di lain pihak, Lalu Maas dalam sebuah risalahnya ” Selintas Kilas Pewayangan di Lombok Timur ” mengatakan, bahwa yang pertama kali membawa wayang di Lombok adalah utusan Wali Songo dari Jawa yang datang untuk menyebarkan Islam. Wali Songo sering menggunakan wayang kulit sebagai media penyebaran Islam. Mitos Wali Nyato’ diceritakan oleh Satriah bahwa ketika Wali Nyato’ masih muda, pada suatu malam beliau pergi menonton pertunjukan wayang ke tanah Jawa bersama-sama dengan teman akrab beliau dari Rembitan. Beliau berangkat menjelang waktu isya ke Jawa dan pulang esok harinya menjelang waktu subuh. Beliau menceritakan pengalamannya menonton wayang di tanah Jawa malam itu kepada teman- teman sepergaulan. Sejak saat itu tidak lama kemudian di Lombok ada pagelaran wayang kulit. Mitos Pangeran Sangu Urip Pati , diceritakan oleh H. Lalu Ambawa bahwa wayang pertama kali dibawa oleh Pangeran Sangu Urip Pati utusan Wali Songo dari Tanah Jawa. Beliau menyebarkan Islam dengan penuh perjuangan dan tidak meminta upah dalam menyajikan pertunjukan wayang. Upahnya hanya mereka yang menonton wayang harus membaca dua

85

kalimah syahadat. Melihat kenyataan ini berarti bahwa jelas wayang yang berkembang di Lombok adalah berasal dari Jawa. Pewayangan yang berkembang lambat laun di Gumi Sasak dinamakan wayang Serat Menak Sasak. Lakon-lakonnya bertumpu pada kesusastraan wayang yang dikenal dengan Serat Menak. Serat Menak ini diubah dari hikayat Amir Hamzah, yang selaras dengan khasanah kesusastraan Melayu yang mengambil tema Persia, Syah Nameh, dan ditulis dengan bahasa Jawa. Amir Hamzah adalah paman Nabi Muhammad SAW. yang memperjuangkan agama Islam waktu itu. Amir Hamzah dijadikan tokoh sentral dalam pewayangan Serat Menak Sasak. Nama lain dari Amir Hamzah dalam pewayangan adalah Wong Agung, Jayeng Rane, Wong Menak, Ambiyah, Sang Menak Jayeng Murti dan lain-lain. Satu hal yang perlu diketahui menurut penjelasan dalang Ki Lalu Jaye bahwa cerita pewayangan Serat Menak Sasak adalah cerita yang dirilis sebelum kelahiran baginda Rasulullah SAW hingga menjelang kelahirannya. Setelah itu tidak boleh lagi ada cerita yang dirilis, apa lagi menyangkut tentang Nabi. Jadi segala lakon yang dituturkan dalam wayang Serat Menak adalah lakon tokoh sebelum lahirnya Nabi Muhammad SAW. Bahasa yang dipergunakan dalam Wayang Menak Sasak adalah bahasa Kawi. Bahasa Kawi ini merupakan bahasa yang bersumber dari Jawa. Dengan demikian apa bila kita melihat kenyataan-kenyataan tersebut berarti semakin jelas bahwa wayang, pewayangan, pedalangan Sasak adalah produk kebudayaan Jawa. Mengenai lakon-lakon yang biasa dipentaskan dalam wayang Serat Menak Sasak bersumber dari babon Serat Menak. Dari babon Serta Menak ini diturunkan cerita carangan seperti lakon Bangbari, Lahat, Liman

85

Tarujinaka, Jubil, Kawitan Maktal, Kawitan Selandir, Kabar Sundari, Rengganis dan lain-lain. LAKON YANG DIKENAL DALAM WAYANG SASAK

Pada pewayangan Serat Menak Sasak, banyak cerita yang dilakonkan. Cerita-cerita tersebut antara lain : 1. Kawitan Maktal 2. Kawitan Selandir 3. Kabar Sundari 4. Ajar wali 5. Rengganis Selain cerita yang disebutkan di atas masih banyak lagi cerita yang dilakonkan oleh para dalang. Salah satu yang paling terkenal ditulis dalam takepan daun lontar. Cerita tersebut dinamakan kelampan bel. Bel ini terdiri atas beberapa penangkilan atau episode. Paling kurang ada 7 (tujuh) penangkilan dalam lelampan bel. Bel ini mengisahkan tentang perjalanan Amir Hamzah atau Wong Menak dan Umar Maye yang berjalan menelusuri gumi untuk menyebarkan kebaikan.

UJI KOMPETENSI Jawablah dengan singkat pertanyaan di bawah ini ! 1. Siapa nama tokoh yang terkenal dalam pewayangan serat menak ? 2. Sebutkan dua cerita yang dilakonkan dalam pewayangan serat menak ! 3. Siapa nama saudara dari Wong Menaq yang terkenal sebagai juru penasihat ?

85

4.

Siapa nama tokoh yang terkenal melawan raksasa dalam dongeng di atas?

5. Apa bentuk kesaktian yang dimiliki oleh Raden Panji Anom dalam dongeng di atas ?

Bagi yang tunduk pada nasihat Memegang teguh pada amanat Memegang teguh pada wasiat Zahir batinnya penuh berkat

PELAJARAN XI

PERMAINAN SASAK
STANDAR KOMPETENSI Memahami permainan rakyat yang berkembang di masyarakat Gumi Sasak KOMPETENSI DASAR

85

• Mendeskripsikan permainan rakyat yang berkembang di Gumi Sasak INDIKATOR
1. 2.

Menyebutkan jenis-jenis permainan rakyat Memberikan contoh permainan rakyat Mendemonstrasikan permainan rakyat

3. Menjelaskan salah satu cara melakukan permaianan rakyat
3.

MATERI PELAJARAN MACAM-MACAM PERMAINAN SASAK

Permainan tradisional adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk menyenangkan hati dengan atau tanpa alat-alat yang berasal dari lingkungan di sekitarnya. Permainan yang dilakukan biasanya ada pihak yang kalah dan ada pihak yang menang. Permainan tradisional suku Sasak dilakukan oleh orang-orang dewasa, akan tetapi lebih banyak dilakukan oleh anak-anak. Permainan tradisional sangat perlu untuk dilakukan sebagai upaya mengembangkan potensi dan kreativitas, permainan dapat mengembangkan sikap mental menuju ke arah kedewasaan. Permainan tradisional yang dilakukan oleh anak memberikan dampak yang sangat positif dalam kehidupan anak, mereka diajarkan untuk menerima kenyataan hidup. Dengan kemenangan tidak mengajak anak untuk sombong, takabbur tetapi tetap merendah dalam kejayaan, begitupula dengan kekalahan tidak mengajak anak untuk selalu rendah diri, tetapi dengan ikhlas menerima kenyataan karena hidup memang ada yang kalah dan ada yang menang. Permainan tradisional yang banyak dilakukan oleh anak-anak atau oleh orang-orang dewasa di kalangan suku sebagai berikut : A. Bage’an

85

Permainan dengan menggunakan tulang asam. Dua belah pihak yang bermain mengeluarkan biji asam yang sama jumlahnya, kemudian dimasukkan ke dalam lubang yang sudah dibuat berbentuk silinder dengan kedalaman sesuai keinginan atau jumlah biji asam yang dikeluarkan. Untuk memulai pertandingan kedua belah pihak melakukan undian. Pihak yang menang akan melakukan pukulan ke seluruh biji asam yang terdapat dalam lubang silinder dengan biji asam yang lebih besar sebagai katu’. Jika katu’ dapat mengeluarkan biji asam di dalam silinder sedangkan katu’ tertinggal di dalam silinder, maka seluruh asam yang ada dalam silinder boleh diambil. B. Perisaian

salah satu seni bela diri yang menjadi warisan nenek moyang suku Sasak. Pada awalnya perisaian dilakukan hanya untuk menguji kemampuan ilmu seseorang yang dalam prakteknya menggunakan pedang. Sesusi dengan perkembangan zaman maka perisaian dalam permainannya yaitu rotan yang ujungnya diberi campuran aspal dan pecahan beling yang ditunbuk halus disebuit penjalin. Alat yang menangkis, menepis atau melindungi diri dari pukulan penjalin yang disebut ende. Ende terbuat dari kulit sapi atau kerbau. Pakaian pemain dilengkapi sapuq (penutup kepala) dan kain panjang.

85

Perisaian pada zaman dahulu dilaksanakan saat setelah selesai panen di malam hari saat bulan purama. Perisaian dilakukan oleh dua orang laki-laki yang diadu oleh pengembar dan seorang juri yang akan memberikan nilai. Seorang pemain dinyatakan kalah dengan telah apabila sudah keluar darah dari kepala yang disebut bocor, atau dinyatakan kalah angka oleh juri. C. Main Kayu (Tek-Tekan) Permainan ini menggunakan alat dari kayu yang sudah dibersihkan kulitnya kemudian salah satu bagian kayu lebih panjang berukuran kira-kira 35 cm sedangkan satu bagian lagi lebih pendek kira-kira 12 cm. Permainan ini bisa dilakukan secara perorangan atau berkelompok. Untuk memulai melakukan sebagai berikut Pengundian Untuk menentukan siapakah yang memulai permainan terlebih dahulu 1. Pengungkitan a. pihak yang menang : melakukan permainan dengan cara mengungkit kayu yang lebih pendek sekeras-kerasnya ke arah lawan. b. pihak yang kalah : melakukan penangkapan terhadap kayu yang telah diungkit oleh pihak yang menang tadi. Jika pihak yang kalah, mampu menangkap kayu yang telah diungkit berarti pihak yang menang menjadi kalah, akan tetapi jika pihak pengungkit tidak mampu ditangkap kayunya oleh pihak yang kalah, maka pihak yang kalah melakukan pelemparan ke kayu yang lebih panjang, jika kena berati permainan terhenti tetapi bila tidak kena, permainan berlanjut. 2. Pemukulan Kayu permainan biasa diadakan dengan urutan

85

Pihak yang menang melakukan pemukulan sekeras-kerasnya terhadap kayu yang lebih pendek untuk ditangkap oleh pihak yang kalah (lawan), jika dapat ditangkap oleh pihak yang kalah berarti permainan pihak yang menang menjadi kalah. Tetapi jika tidak mampu ditangkap, maka pihak yang kalah harus melempar kayu yang panjang, jika kayu yang panjang kena, permainan dapat dimenangkan, tetapi jika tidak kena berarti permainan berlanjut ke tahap berikutnya. 3. Sanksi Sanksi akan diterima oleh pihak yang kalah sesuai dengan kesepakatan yang telah ditentukan. D. Belanjakan.

Belanjakan adalah seni bela diri khas masyarakat Lombok. Belanjakan memadukan beladiri gulat, yudo dan pencak silat. Pada zaman dahulu diadakan untuk mengisi waktu setelah panen yang dilakukan pada malam hari yang diberi lampu penerang obor. Belanjakan adalah adu fisik antara dua orang laki-laki yang menggunakan teknik tendangan, bantingan dan tepisan. Tidak diperbolehkan melakukan hantaman dengan tangan. Belanjakan sangat besar persamaannyabaik secara teknik maupun pakaian. Yang dikenakan dengan sumo. Untuk belanjakan pemain dilengkapi dengan pakaian yang disebut bekancut.

85

Pakaian ini mirip dengan pakaian Pesumo Jepang. Bedanya adalah sumo menggunakan dorongan dan bantingan. UJI KOMPETENSI Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas ! 1. Sebutkan nama permainan-permainan yang diketahui ? 2. Tulislah tata urutan permainan belanjakan ! 3. Ragakan cara bermain selodor !

Lagu syaer : Bahrie, S. Pd KEKANAKAN SASAK Tempo :Dimarcia Nada : C = do 05 : 1 1 2 3 3 1 2 1 1 3 2 Irup mate saling ajah Lebur anyong saling sedok 3 1 0 1 pi- sang go- reng am- bon, i- wen pa-ngan wa- jik, jaja-

Ka cang, ko mak ku - pi Pak, O- pak U-

gu- le

re reng- gi

85

Pat, bucung topat

mo-to

bu- la be- ba 3 4

yak ce cuk ke 5 3.

ro ti 5

rot, mus.

cliCi-

Sik mulut limpang limpung 3 3 3 4 5 5 5 3 4

Gang Lo-mak U- wi Ja

Se be a- rus su raq ga dung.

Bo –

tu – jak po-teng re- ket ti- ken

a buk tum bek. Kleyang, UCro0 5: Oto

Long am-bon, sumping prenggi jong-kong gagar ma Put 5 5 cu-cur 5.5 tarek, 5 5 5 peyek plemeng klau dan. 5 5. 112 1 2 3 1

Yot- bo yot bu yot bo yot bo yot. Kmilik am bon ja we, Pon- klepon, klepon klepon kecerit naga sari ti Lam-ulam- ulam- ulam- ulam ga po,

tempe ni tepung paleng, na ketebrak, tolang egon

Rot, coro -rot crorot crorot – crorot,

KAKENAN SASAK Kacang, komak, kupi, gule, pisang goreng, ambon, jagung, lomak, uwi, sebe, arus, surak, gadung, boyot....boyot....boyot....boyot. kemilik, ambon jawe. Opak-opak, ure, renggi iwen, pangan wajik, jaja tujaq, poteng reket, tiken abuk, tumbek, kelepon....kelepon...kelepon...kelepon kecerit, nagasari tigapo....tigapo. Topat bucung, topat moto, bulayak, cerorot, clolong ambon, sumpring prenggi, jongkong, gagarmayang,

85

ulam....ulam....ulam....ulam...ulam..........tempeni tepung paleng. Nasik mulut, limpung-limpung, bebacuk, ketimus, ciput, cucur, tarek, peyek, plemeng, kaliadem. Cerorot...cerorot...cerorot.cerorot ! Kedebrak tolang gon....

Kamus Kodeq Base Alus

Nike Niki Drike Driki Napi Wenten

: itu : ini : di sana : di sini : apa : ada

85

Nenten Utawi Menawi Enggih Pelinggih Pelungguh sami Tiang Mamiq Sanak Ninik Mami bini Ninik bini Bepe Meme Simpang Bekarye Ican Tunas Ampurayan/ampure Lumbar Rauh Mantuk Ngenah Silaq, dawek

: tidak : atau : jika, kalau : ya : engkau , anda : anda semua : aku, saya : ayah : saudara : kakek : ibu : nenek : paman : bibi : mampir : bekerja : kasih, beri : minta : maaf : pergi : datang : pulang : kelihatan : mari, ayo

85

Beparas Besermin Duke Kiat Kenyam Sungkan Seduk Pekayunan Kayun, suke Metu, kodal, medal Kanten, sumelang Doe Ndoeang Sedik Nyandang Ngeranjing Munggah Duwur Sor Pungkur Singit Caking Dastar Tampeq

: bercukur : menangis : sedih : tersenyum : sembuh : sakit : lapar : kemauan : mau : keluar : jelas, karuan, nyata : miliq/kepunyaan : yang mempunyai : sedang : cukup : masuk : naik : atas : bawah : belakang : bersembunyi : kaca mata : sapuq : kain

85

Kampuh Kuece Pesilaq Sendaniq Metengi Mesare Antos Kasep Pendikayan Tandikayan matur pewikan lesu merangkat, mejangkep peragayan tendes karne penyingakin sumur mulut gigi lati punggalan gading cokor

: selimut : baju : undang : membangunkan orang tidur : bangun tidur : tidur : tunggu : telat : suruh : disuruh : memberitahukan /melapor : lelah : merariq : badan : kepala : telinga : mata : hidung : sungap : pageran : lidah : leher : tangan : kaki

85

jete gedeng bosang lanjaran ngelanjar nyedah medahar besekedi belemer melinggih ngadek lumbar matur sareng sebini’an selaki’an pesaengan pamit nurge nunasan metaken mesiram memarek rare

: bulu : rumah : perut : rokok : merokok : makan sirih/mamaq : makan : buang air besar : buang air kecil : duduk : berdiri : pergi : kasih tau : teman : istri : suami : nama : permisi, mohon diri : ucaman hormat : bertanya : bertanya : mandi : mengunjungi : masih kecil

85

menggah mecunduk ngandike

: marah : bertemu : memerintah

silaq berajah pinaq kalimat kadu bse alus !

DAFTAR PUSTAKA
Ali bin Dahlan, H.M. Buku Pintar Suku Bangsa Sasak. Selong: Yayasan Pemban Selaparang, 2005 Aminuddin, Moh. Drs.,H., SH., dkk. Profil Kabupaten Lombok Timur. Selong : Badan Informasi dan Komunikasi Daerah Kabupaten Lombok timur, 2002 Dahlan, Fahrurrozi, M.A. Sejarah Perjuangan dan Pergerakan Dakwah Islamiah: Tuan Guru Haji Muhammad Mutawalli di Pulau Lombok . Jakarta : Sentra Media, 2006 Primadewi, B.W. Aktivitas Sosial Religius Masyarakat Situs Gunung Piring. Mataram: Buletin Museum : Media Informasi ddan Budaya NTB, 1994 . Al Qur’an Tulis Tangan. Mataram: Buletin Museum: Media Informasi dan Budaya NTB, 1997 .Eksploitasi Sumber Daya Alam Sebagai Reaksi Adaptif Masyarakat Kuno. Mataram: Buletin Museum: Media Informasi dan Budaya NTB, 1994

85

. Lempot Kombong Umbak Sebagai Benda Upacara Adat di Lombok. Mataram: Museum Negeri Prov NTB, 2002 . Tata Upacara Kematian di Kecamatan Bayan. Mataram: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Museum Negeri Nusa Tenggara Barat, 1997 Handayani, Usri Indah, Dra.,H. Peninggalan Sejarah dan Kepurbakalaan Nusa Tenggara Barat . Mataram : Museum Negri Prov NTB, 2004 Herman, V.,J., Drs. Peranan Museum dalam Melestarikan Warisan Budaya. Mataram: Buletin Museum : Media Informasi dan Budaya NTB, 1998 Hs., Martono. Drs. Ilmu Pengetahuan Sosial: Sejarah Nasional dan Umum 1 Untuk SLTP:Kelasa 1. Jakarta: Tiga Serangkai, 1994 Maksum, Drs.,H. Madrasah:Sejarah & Perkembangannya. Jakarta :Logos Wacana Ilmu, 1999 Mandia, I Gde., SH., dkk. Melestarikan Hubungan Harmonis Antara Etnis Sasak dan Bali di Lombok. Selong: Kanjian, No: 01/Th. 1/Feb-Maret/2002 Makri, Yusuf, Drs. Mengomunikasikan Lontar Babad di Era Modernisasi. Mataram: Museum Negeri NTB, 1997 Michael B. Scieffer. Behavioral Archaeology. New York: Academic Press, 1976 Morissan. Lombok: Petunjuk Wisata Lengkap. Jakarta: Langkah Baru Jaya Mandiri, 2007 Musippudin, H., BA. Kilas Balik: 100 tahun Pendidikan di Lombok Timur.---, 2004 Notosusanto, Nugroho, dkk. Sejarah Nasional Indonesia . Jakarta:Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1978 Tim Penyusun. Kamus Besar Bahasa Indionesia. Jakarta: Balai Pustaka, 1997 Lukman, H., Lalu. Pulau Lombok dalam Sejarah: Di Tinjau dari Aspek Budaya.---, 2004 . Lelampak Lendong Kao.---, 2004 H.Tawalinuddin Haris, HS. Drs. Masuk dan Berkembangnya Agama Islam di Lombok:Buletin Kajian Data Arkeologisdan Sejarah. Selong: Kanjian, No. 01/th.1/Feb-Maret/2002 Umam, fawaizul, dkk. Membangun Resistensi, Merawat Tradisi: Modal Sosial Komunitas Wetu Telu. Mataram: Lembaga Kajian Islam dan Masyarakat (LKIM), 2006 Wacana, Lalu, BA. Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat. Mataram:Proyek Penelitian dan Pencatatan Daerah, 1977 Syaraswati, Dra., dkk. Pakaian Tradisional Daerah Nusa Tenggara Barat. Mataram: Museum Negeri Provinsi Nusa Tenggara Barat 1998/1999 Jelenga, Ir., H. Mentertawai Sendiri: Orang Sasak dalam Perjalanan Sejarah Lombok. Selong: Buletin Kanjian No. 01/Th. 1/Feb-Maret/2002 Widiastuti, Alit, dkk. Kataloag Koleksi. Mataram: Museum Negeri NusaTenggara Barat,--. Lepas dari Mulut Buaya Masuk ke Mulut Singa.---, 2004 . Tata budaya Adat Sasak Lombok.---, 2004 Prayitno, R. Joko, Drs. Katalog Permanen Tetap. Mataram: Museum Negeri Provinsi Nusa Tenggara Barat, 2001 Zahroni, Akhmad. Kiprah Dakwah dan Pemikiran Tasawuf T.G.H.M. Shaleh Hambali. Mataram: Yayasan Perguruan Darul Qur’an “Bengkel, Lombok Barat, 2006 Ustad H. Anwar Muchtar: sebagai nara sumber sejarah perjuangan T.G.H Mahsun Masbagik. Azhar Muhammad, Lalu. Drs. S.H. Reramputan Pelajaran Basa Sasak untuk Kelas VI. Mataram: PT Intan Pariwara, 2002

85

Parman. G. Pada Maca 3 Kelas 6 Sekolah Dasar. Dinas Pendidikan Nusa Tenggara Barat. Mataram: Percetaka Aksara Sasak, 1995

-o0o-

85

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->