Anda di halaman 1dari 48

PIPE STICKING

JILID I

Drill Pipe

daerah key seat

Tool Joint

Drill Collar

DISUSUN OLEH : IR KASWIR BADU

CEPU, 2000

KATA

PENGATAR

Operasi Pemboran minyak dan gas bumi merupakan kegiatan utama dalam industri minyak dan gas bumi. Industri Minyak dan Gas Bumi tidak akan ada tanpa operasi pemboran. Dalam operasi pemboran sering terjadi problem problem yang merugikan operasi. !ntuk kelan"aran operasi pemboran problema tersebut harus di"egah sedapat mungkin# atau paling tidak harus dikurangi seke"il mungkin. !ntuk men"apai keinginan diatas para pekerja di operasi pemboran harus mempunyai pengetahuan dan keterampilan minimum yang diperlukan untuk operasi. !ntuk mendapatkan pengetahuan yang baik tentang $ambatan hambatan

Pemboran tentu sebaiknya tersedia buku buku untuk dipelajari supaya dapat terampil bekerja di lapangan. %ayang sekali buku dalam bahasa Indonesia tidak terdapat dipasaran. %edangkan kemampuan pekerja pemboran untuk memahami buku bahasa asing sangat rendah. Berdasarkan kenyataan diatas penulis berniat untuk membuat buku buka panduan. &aktu yang sempit penulis baru bisa menyajikan buku ini dengan judul Pipe %ti"king Jilid I. Mudah mudahan 'llah %(t. memberikan (aktu dan kemampuan kepada penulis untuk membuat jilid jild selanjutnya. %ekian# dan terima kasih atas perhatian pemba"a.

Cepu# Mei )**+ $ormat Penulis

ii P,-G!M!M'-

Bersama ini kami khabarkan bah(a telah terbit buku buku Teknik Pemboran sebagai berikut . +. Teknik Pen"egahan %emburan /iar 0&ell Control1 Jilid I ). Teknik Pen"egahan %emburan /iar 0&ell Control1 Jilid II 2. Teknik Pen"egahan %emburan /iar 0&ell Control1 Jilid III 3. Teknik Pen"egahan %emburan /iar 0&ell Control1 Jilid I4 5. Teknik Pen"egahan %emburan /iar 0&ell Control1 Jilid 4 6. Teknik Pen"egahan %emburan /iar 0&ell Control1 Jilid 4I 7. Teknik Pen"egahan %emburan /iar 0&ell Control1 /atihan %oal soal dan 8un"inya. 9. Peralatan Peen"gahan %emburan /iar 0BOP1 Jilid I :. /umpur Pemboran Jilid I +*. /umpur Pemboran Jilid II ++. $idrolika Pemboran Jilid I +). $idrolika Peemboran Jilid II +2. Peralatan Pemboran Jilid I +3. Peraltan Pemboran Jilid II +5. Perhitungan Teknik Pemboran Jilid I +6. Perhitungan Teknik Pemboran Jilid II +7. Perhitungan Teknik Pemboran Jilid III +9. ;ishing Jilid I +:. ;ishing Jilid II )*. Casing Jilid I )+. Cementing Jilid I )). Pemboran /urus Jilid I )2. Peemboran Berarah Jilid I )3. Mud /oss Jilid I )5. Pipa Terjepit Jilid I )6. Pemboran /epas Pantai 0O<<shore Drilling1 Jilid I )7. /atihan %oal Teknik Pemboran Jilid I )9. /atihan %oal Peralatan Pemboran Jilid I iii Bagi anda yang berminat untuk mempunyai buku buku tersebut diatas dapat menghubungi . Ir. 8'%&I= B'D!

Jl. Dumai -o. +53# -glajo Cepu Telp . $P . =ek. . 0*):61 3))+2* *9+55*2276+ B-I Cabang Cepu )5)*****5722.:*+

$arga buku perbuah adalah =p. 3*.***# Terima kasih atas perhatiannya. $ormat penulis

iv D';T'= I%I $alaman 8'T' >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. P,-,G'-T'= i

D';T'= >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. i? D';T'= >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> I. II. P,-D'$!/!'+ DI;;,=,-TI'/ ).+. ).). 3 ).).+. ).).). 7 ).2. 7 ).2.+. 7 ).2.2. ).3. III. PIP' 2.+. )9 2.). )9 2.3. %oal T,=J,PIT Tahap Penyebab Di<<erential

I%I G'MB'= ?i

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>

%TIC8I-G ) %ti"king )

Pen"egahan Di<<erential %ti"king >>>>>>>>>>>>>>>>>.. Peren"anaan 3

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Tahap Pelaksanaan Di /okasi >>>>>>>>>>>>>>>

Penanganan Di<<erential %ti"king >>>>>>>>>>>>>>>>>.. Melepaskan Pipa %e"ara Mekanis >>>>>>>>>>>>> ).2.). 7 +: 8un"i )* 8,@ %,'T )9 Perendaman Dan 8'=,-'

Menurunkan Tekanan $idrostatis /umpur >>>>>>>>. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Penyebab Pipa Terjepit 8arena 8ey %eat >>>>>>>>>>>>>. Tanda tanda Pipa Terjepit 8arena 8ey %eat >>>>>>>>>>>.. 2.2. %oal Pen"egahan Pipa Terjepit Dan 8arna 8ey %eat ): 8un"i 2*

>>>>>>>>>>>>.. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

I4.

PIP' 3.+. 3.). 22 3.). Penyebab

T,=J,PIT Dinding

8'=,-' /ubang

=!-T!$'2) =untuh 2)

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. >>>>>>>>>>>>>>>>>

Pen"egahan Dinding /ubang =untuh >>>>>>>>>>>>>>>. Tanda Pipa Terjepit 8arena =untuhan >>>>>>>>>>>>>>.. Tindajan Melepas Pipe Terjepit 8arena =untuhan >>>>>>>>.. %oal Dan 8un"i 25

23 3.2 25 3.3 >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

v D';T'= I%I 0/anjutan1 $alaman 4. PIP' 5.+. 5.). 5.2. 5.3. 5.5. T,=J,PIT Penyebab Penyebab Tindakan 8'=,-' /!B'-G Penyempitan %umbat BO= M,-G,CI/ 27 /ubang 27 Cin"in 27 Penanggulangan 29

>>>>>>>>>>>> >>>>>>>>>>>>>>>>>>. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> 29 %oal Dan

Tanda Tanda Pipa Terjepit 8arena %umbat Cin"in >>>>>>>>.. 8un"i 2: P!%T'8' 3+

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> D';T'=

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

P,-!T!P >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. 3)

vi D';T'= G'MB'= $alaman Gb. + . Gb. ). Gambaran dari Di<<erential %ti"king Gambaran Di<<erential Pressure Pada ;ormasi Gas %e"ara Men"olok Gb. 2 . Gambaran %ebelum ;luida 0Minyak1 Dipompakan 8e 'nnulus Gb. 3 . Gambaran %esudah Minyak Mengalir Mengisi +* 6 2

'nnulus Dan /umpur Masuk 8e Dalam %tring Gb. 5 . Gb. 6 . Gb. 7 Gb. 9 . . Gambaran %etelah Terjadi 8eseimbangan Pipa Terjepit 8arena 8ey %eat Pipa Terjepit 8arena /ubang =untuh Pipa Terjepit 8arena Penyempitan /ubang

++ ++ ): 23 29

1 I. P,-D'$!/!'-

Pipa terjepit sering juga disebut dengan %tu"k Pipe. Maksudnya pipa tidak bisa digerakkan didalam lubang. Pipa tidak bisa diputar dan diangkat. Tapi adalakalanya bisa diputar tapi tidak bisa diangkat. 'kibat pipa terjepit tentu operasi pemboran terhambat. !ntuk melepaskan pipa terjepit butuh keahlian dan pengalaman yang jelas akan ada (aktu yang terbuang# dan ini menyangkut tambahan biaya yang tidak diduga. Jenis %tu"k Pipe dibagi berdasarkan penyebabnya. %ebagai penyebab terjepitnya pipa atau rangkaian pemboran didalam lubang adalah sebagai berikut . 'danya Di<<erential pressure 'danya key seat

Dinding lubang runtuh /ubang bor menge"il %ebagai penyebab utama adalah . ;aktor <ormasi ;aktor manusia !ntuk men"egah terjadinya pipa terjepit dapat dilakukan dengan mempelajari kejadian pipa terjepit sebelumnya dilapangan tersebut. Dengan diketahui sebab sebabnya maka kita akan dapat men"egah terjadinya pipe sti"king untuk operasi pemboran yang akan dilakukan.

2 II. DI;;,=,-TI'/ %TIC8I-G

Di<<erential sti"king adalah rangkaian terjepit# dimana rangkaian tidak bisa diputar# diangkat# tetapi lumpur dapat disirkulasikan. ).+. Penyebab Di<<erential %ti"king Terjepitnya pipa disebabkan oleh adanya perbedaan tekanan hidrostatis lumpur dengan tekanan <ormasi yang "ukup besar. Tekanan hidrostatis lumpur menekan rangkaian pipa ke salah satu sisi dari dinding lubang. Pada <ormasi yang permeable# <iltrat lumpur akan masuk kedalam dinding lubang dan membentuk mud"ake yang tebal. Bila rangkaian pemboran terbenam di dalam mud "ake# dan mud"ake

memegangnya# maka terjadilah di<<erential sti"king.

Di<<erential pressure sti"king ini sering terejadi pada lubang miring. 8arena lubang miring# rangkaian bor akan menempel kedinding lubang. =angkaian bor terbenam sebagian dalam mud "ake memegang rangkaian bor. Di<<erential pressure sti"king ini sering terjadi pada saat lumpur tidak bersikulasi dan saat rangkaian sedang diam. Bagian rangkaian bor yang terjepit umumnya adalah pada drill "ollar. Gambaran pipa bor yang terjepit karena di<<erential pressure dapat dilihat pada gambar +.

Tekanan <ormasi 0P<1

/umpur Ph

Dinding lubang Mud"ake

Tekanan hidrostatik 0Ph1

P< Pipa

Bagian pipa yang terbenam P<

Gb. 1 Gambaran dari Differential Sticking Dari Gambar + dapat dinyatakan bah(a . /uas kontak pipa dengan mud"ake adalah . '" A = B / >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. 0) +1

Dimana . 'C = / . /uas kontak pipa dengan mud"ake . /ebar kontak pipa dengan mud"ake . Panjang kontak pipa dengan mud"ake.

Tekanan di<<erential yang menyebabkan di<<erential sti"king adalah . P Dimana . P Ph P< . . . Tekanan di<<erential yang menyebabkan di<<erential sti"king Tekanan hidrostatik lumpur Tekanan <ormasi A Ph P< >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> 0) )1

Gaya yang dilakukan mud"ake untuk menjepit pipa adalah . ;s A P B '" >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. 0) 21 4 Gaya yang diperlukan untuk melepaskan di<<erential sti"king adalah . ;p A ;s B C< >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. 0) 31 Dimana . ;s . Gaya yang dilakukan mud"ake untuk menjepit pipa ;p . Gaya yang diperlukan untuk melepaskan di<<erential sti"king C< . 8oe<isien gesekan Dengan menggabungkan persamaan ) + sampai ) 3# maka gaya yang diperlukan untuk melepaskan di<<erential sti"king adalah . ;p A = B / B 0Ph P<1 B C< >>>>>>>>>>>>>>>>>.. 0) 51 Contoh %oal Drill "ollar terjepit 6* <t dan lebar yang terbenam dalam mud "ake adalah 3 in"h. Tekanan <ormasi adalah +*** psi# dan tekanan hidrostatik lumpur adalah ++** psi. Bila koe<isien gesekan adalah +.+# berapakah gaya tarikan untuk melepaskan di<<erential sti"king ini C

Penyelesaian Gaya yang diperlukan untuk melepaskan di<<erential sti"king adalah . ;p A 3 in B 6* <t B 0++** +**1 lbDin) B +.+ B +) inD<t A 2+69** lb. ).). Pen"egahan Di<<erential %ti"king Pen"egahan di<<erential sti"king dimulai sejak tahap peren"anaan pemboran# sehingga tahap pelaksanaan pemboran kita lebih a(as dan lebih siap. ).).+. Tahap Peren"anaan /angkah langkah pen"egahan di<<erential sti"king pada tahap peren"anaan adalah sebagai berikut . a. Tandai pada drilling program <ormasi <ormasi yang permeable# yang memungkinkan akan terjadi di<<erential sti"king. ;ormasi yang permeable adalah <ormasi yang dapat melakukan <luida di dalamnya# sehingga <iltrat lumpur dapat masuk kedalamnya. 5 b. Perkirakan tekanan <ormasi berdasarkan data dari sumur terdekat. ;ormasi yang tebal dan mengandung <luida dengan density yang rendah 0gas1# mengandung resiko yang tinggi untuk terjadi di<<erential sti"king. Gradien tekanan gas akan jauh bedanya dengan gradien tekanan hidrostatik lumpur. Dengan kata lain di<<erential pressurenya menjadi lebih besar. %ebagai "ontoh bah(a lapisan gas akan dijumpai dari kedalaman +63** <t sampai +7)** <t# dimana gradient tekanan gas adalah *.) psiD<t. Gradien tekanan lumpur adalah *.77 psiD<t. Pada kedalaman +63** tekanan <ormasi adalah +)6** psi# dan tekanan hidrostatik lumpur adalah . *.77 psiD<t B +63** <t A +)6)9 psi Di<<erential pressure adalah . +)6)9 +)6** A )9 psi Pada kedalaman +69** tekanan <ormasi akan menjadi +)6** E 0+69** +63**1 B *.) A +)69* psi %edangkan tekanan hidrostatik lumpur adalah . *.77 psiD<t B +69** <t A +):26 psi Di<<erential pressure adalah .

+):26 +)69* A )56 psi Pada kedalaman +7)** tekanan <ormasi akan menjadi +)6** E 0+7)** +63**1 B *.) A +)76* psi %edangkan tekanan hidrostatik lumpur adalah . *.77 psiD<t B +7)** <t A +2)33 psi Di<<erential pressure adalah . +2)33 +)76* A 393 psi Gambaran uraian diatas dapat dilihat pada gambar ).

+63**F T,8'-'- $ID=O%T'TI8 /!MP!=# *.77 P%ID ;T +66**F

G'%

+69**F T,8'-';O=M'%I G'% *.) P%ID ;T +7***F

+7)**F

+)6**

+)9**

+2***

+2)**

+23**

T,8'-'-# P%I

GB. 2 GAMBARAN DI

ERENTIA! PRESS"RE PADA

#RMASI GAS SE$ARA MEN$#!#K ". Bila tekanan di<<erential diketahui akan tinggi# harus hati hati (aktu program logging. 8emungkinan besar peralatan akan terjepit. $arus menjadi pertimbangan dalam hal melakukan operasi logging radioakti<.

d. Bila menggunakan additi?e pelumas 0lubri"ant1 pada lumpur (ater base mud# haruslah tersedia dengan jumlah yang "ukup. =umus jempol mengatakan supaya disediakan dengan jumlah dua kali lipat dari yang diren"anakan untuk kebutuhan. e. Material untuk pelepasan pipa jika sekiranya pipa terjepit# harus tersedia di loasi. 4olume material ini harus dapat untuk melakukan perendaman bottom hole assembly# ditambah 5* barrel.

7 ).).). Tahap Pelaksanaan di /okasi /angkah langkah pen"egahan terjadi di<<erential sti"king di rig site adalah sebagai berikut . a. Terus dipantau tekanan di<<erential pada <ormasi yang permeable dengan teliti. Ikuti ke"enderungan dari gra<ik D ,Bponent# le?el gas trip# dan gas le?el yang berhubungan# yang mana menunjukkan perusahaan tekanan. b. Pertahanakan harga mud (eight pada le?el terendah yang masih aman. %ebagai rumus jempol diambil di<<erential pressure maksimal adalah )** psi. Menggunakan tekanan hidrostatik lumpur yang rendah# harus diingat pula bah(a tekanan hidrostatik lumpur harus lebih besar dari tekanan <ormasi untuk ).2. Penanganan Di<<erential %ti"king Tindakan atau "ara mengatasi di<<erential sti"king adalah sebagai berikut . a. Melepaskan pipa se"ara mekanis b. Menurunkan tekanan hidrostatik lumpur ". Perendaman ).2.+. Melepaskan Pipa %e"ara Mekanis Bila bit tidak berada di dasar lubang# pipa diturunkan atau didudukan sambil putar ke kanan. Teknik ini dapat digunakan untuk melepaskan di<<erential sti"king yang terjadi disaat slip dipasang selama tripping dan "onne"tion.

Bila bit di dasar lubang# tindakan pelepasan pipa adalah dengan menarik pipa dan melakukan jar. !ntuk men"oba menggerakkan pipa adalah dengan memutar ke kanan. =angkaian ditarik segera ke batasan maksimum yang diperbolehkan. Cara ini tidak selalu berhasil. ).2.) . Menurunkan Tekanan $idrostatik /umpur Menurunkan tekanan hidrostatik lumpur akan menurunkan di<<erential pressure. Penurunan tekanan hidrostatik lumpur jangan sampai menimbulkan terjadi ki"k. 8 'da beberapa "ara untuk menurunkan tekanan hidrostatik lumpur# tapi tidak ada "ara yang dikatakan terbaik dalam setiap kasus. ;aktor yang penting yang harus diingat dalam menurunkan tekanan hidrostatis adalah le?el dan ke"epatan pengontrolan jangan sampai terjadi ki"k. Metoda standar yang dapat digunakan di lapangan adalah mensirkulasikan lumpur sambil menurunkan berat jenis lumpur. Bila menurunkan berat jenis lumpur dengan jalan menambahkan "airan yang mempunyai berat jenis lebih ke"il 0air1# agak susah untuk mengetahui terjadinya in<luB# karena ?olume akti< selalu bertambah akibat penambahan air. $al ini dapat ditanggulangi dengan men"atat ?olume akti< setiap penambahan "airan 0air1. !ntuk <loating rig di lepas pantai# tergantung kepada kedalaman atau ketebalan air dan berat jenis lumpur# tekanan hidrostatik dapat diturunkan dengan "epat dan aman# dengan memindahkan "hoke line ke base oil atau ke (ater oil yang sudah tersedia dalam tangki khusus. %umur dapat ditutup dengan annular pre?enter# dan buka "hoke line# dan pompakan (ater atau oil ke annulus sehingga tekanan hidrostatik turun# dan lumpur semula masuk ke dalam string sebagian. Bila terjadi in<luB dapat dengan mudah dimatikan dengan jalan memompakan kembali lumpur semula ke annulus dan sumur dapat diamankan segera. 8arena lumpur dengan berat jenis lumpur semula masih berada pada sistim akti< tidak berkurang harganya. Oil yang semula di annulus akan kembali ke dalam tangki karena terdorong oleh lumpur yang dipompakan.

!ntuk operasi pemboran di darat bisa juga dilakukan asal saja peralatan dan lumpur yang mempunyai berat jenis lebih rendah tersedia dan siap di operasikan. Cara ini disebut dengan metoda ! tube# yang mana dapat dilakukan apabila DP <loat tidak dipasang pada rangkaian# sehingga <luida dapat masuk ke dalam string dari annulus.

9 Cara diatas disebut dengan Metoda ! Tube. /angkah langkah Metoda ! Tube Metoda ! tube ini bisa dilakukan kalau rangkaian tidak memakai DP <loat. +. Posisi dari ujung rangkaian diatas brada pada jarak 0panjang kerja1 di atas lantai bor. ;ull opening sa<ety ?al?ee sudah terpasang di ujung string diba(ah "ir"ulating head atau kelly. ). 2. Choke line sudah dihubungkan dngan tangki minyak. Tutup annular pre?enter dengan tekanan tutup minimum. Gambaran sumur sebelum <luida di pompakan ke annulus dapat dilihat pada gambar 2. Pada gambar terlihat bah(a <luida yang akan dipompakan adalah minyak yang masih terdapat dalam tangki. Di annulus dan dalam rangkaian pemboran terdapat lumpur# dan drill "ollar sedang terjepit. 3. Pompakan minyak melalui "hoke line dengan tekanan pompa minimum. Minyak akan mendorong lumpur di annulus masuk kedalam rangkaian. %ehingga metoda ini banyak bisa dilakukan bila rangkaian tidak mempunyai DP <loat# sehingga lumpur bisa masuk kedalam rangkaian dari annulus. %ebagian dari lumpur akan keluar ke permukaan setelah minyak dalam tangki dipompakan sampai ?olume yang telah diperhitungkan. Gambaran ini dapat dilihat pada gambar 3.

10
MI-@'8

C$O8, /I-,

/!MP!= '--!/'= P=,4,-T,=

/!MP!=

/!MP!=

PIP' T,=J,PIT

GB. % GAMBARAN SEBE!"M !"IDA &MIN'AK( DIP#MPAKANKE ANN"!"S. 5. Buka drill pipe diatas <ull opening sa<ety ?al?e# buang tekanan balik pada "hoke. Dengan prinsip ! tube# le?el lumpur di dalam rangkaian akan turun# lumpur masuk ke annulus mendorong minyak kembali kedalam tangki. Tinggi kolom lumpur di dalam string dan tinggi kolom minyak annulus akan setara dengan tinggi atau head yang diperlukan untuk mengimbangi tekanan <ormasi. Periksa apakah jepitan sudah lepas atau belum. 'mati (eight indi"ator dan rotary torGue untuk melihat apakah jepitan sudah lepas. Gambaran setelah terjadi aliran listrik balik dapat dilihat pada gambar 5.

11

MI-@'8

/!MP!= MI-@'8 /!MP!= '--!/'= P=,4,-T,= MI-@'8 C$O8, /I-,

!D'=' 8O%O-G

H+

C$O8, /I-,

H)

/!MP!= '--!/'= P=,4,-T,= MI-@'8

/!MP!=

/!MP!=

/!MP!= @+ PIP' T,=J,PIT @) PIP' /,P'% C

/!MP!=

p<

p<

Gb.). Gambaran Se*+da, Min-ak Mengalir Mengi*i Ann+l+* / !+m0+r Ma*+k Dalam String 6.

Gb... Gambaran Setela, Ter1adi Ke*eimbangan Tekanan

Jika pipa bisa bebas terus gerakkan pipa dan isi rangkaian dengan lumpur. %irkulasikan dan keluarkan minyak yang ada di annulus# teruskan sirkulasi satu bottom up. %irkulasikan mele(ati "hoke bila terdapat gas ki"k.

7.

Bila pipa masih terjepit# lumpur kembali dikondisikan# di"oba menggunakan tekanan hidrostatik yang lebih rendah dari tekanan <ormasi. 8atakanlah kalau tekanan hidrostatik dibuat 5* psi diba(ah tekanan <ormasi.

12 Perhitungan Metoda ! Tube Perhitungan perhitungan yang mendukung metoda ! tube adalah sebagai beriekut . +. Tekanan hidrostatik yang diberikan oleh <luida di annulus Ph P< BJ) H) D A A A A A tekanan hidrostatik yang diberikan oleh <luida di annulus psi tekanan <ormasi# psi berat jenis minyak# ppg tinggi kolom minyak di annulus# <t berat jenis lumpur# ppg 8edalaman pipa terjepit# <t

BJm A

0/ihat gambar 51. Tekanan hidrostatik yang diberikan oleh <luida di annulus sama dibuat dengan tekanan <ormasi. %ehingga tinggi kolom minyak di annulus dapat di"ari sebagai berikut . P< *.*5) Bjm B D H) A 71 *.*5) B 0BJ) BJm1 ). Tinggi kolom lumpur di annulus adalah . @) A D H) >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>..0) 91 Dimana . @) 2. . tinggi kolom lumpur di annulus# <t >>>>>>>>>>>>. 0)

Tinggi kolom udara di dalam rangkaian dapat dihitung dengan persamaan . P< *.*5) B D B BJm $u A :1 *.*5) 0Bju BJm1 >>>>>>>>>>>>>>. 0)

13 Dimana . $u 3. . Tinggi udara dalam string# <t

Tinggi kolom lumpur di dalam string adalah . $m A D $u >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. 0) 91

5.

4olume minyak yang diperlukan untuk mendapatkan tinggi kolom minyak 0H)1 adalah . 4 A 0$"l B C"l1 E 0H) $"l1 B Can >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. 0) +*1 Dimana . 4 $"l C"l H) $"l . . . . . 4olume minyak yang diperlukan untuk mendapatkan tinggi kolom minyak 0H)1 Tinggi "hoke line 8apasitas "hoke line Tinggi kolom minyak# atau head dari kolom minyak Tinggi dari kill line 8apasitas annulus drill pipee dengan "asing

Can . 5.

4olume udara dalam string adalah . 4u 0) ++1 A $u B Cdp

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.

Dimana . 4u $u . . 4olume udara dalam string Tinggi udara dalam string 8apasitas dalam drill pipe

Cdp .

6. 4olume total minyak yang dipompakan adalah . 4t A 4 E 4u >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. 0) +)1 4olume udara dalam string akan sama dengan ?olume minyak yang kembali masuk ke tangki minyak akibat dorongan lumpur dari dalam string. 14 7. Tekanan <ormasi pada pun"ak permeable Ione adalah . P<t A P< +21 Dimana . P<t P< $ G< Dt . Tekanan <ormasi pada pun"ak permeable Ione . Tekanan <ormasi pada dasar permeable Ione . 8etebalan permeable Ione . Gradien tekanan <ormasi . 8edalaman pun"ak permeable Ione $ B G< >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.>. 0)

9. Tekanan hidrostatik pada pun"ak permeable Ione adalah . Pht A 0*.*5) B BJ) B H)1 E *#*5) B BJm B 0Dt H)1 Dimana . Pht Dt . Tekanan hidrostatik pada pun"ak permeable Ione . 8edalaman dari pada pun"ak permeable Ione

:. Dra(do(n pada pun"ak permeable Ione adalah . DD A P<t 0) +51 Dimana DD adalah dra(do(n. +*. Tinggi kolom minyak di annulus sebelum terjadi aliran balik adalah . 4u H+ A H) E 0) +61 Can Dimana H+ adalah tinggi kolom minyak sebelum terjadi aliran balik. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> Pht >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

++. Tinggi kolom lumpur di annulus sebelum terjadi aliran balik adalah . @+ A D H+ >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. 0) +71

15 +). Tekanan pada "hoke sebelum tekanan pada "hoke dibuang dapat di"ari sebagai berikut adalah . Tekanan di dasar lubang akibat lumpur yang ada di dalam string adalah . Ph A *.*5) B D B BJm >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. 0) +91 Tekanan di dasar lubang akibat <luida yang ada di dalam annulus . Ph A P"hoke E *.*5) B BJ) B H+ E *.*5) B BJm B @+ >>>>>>>>. 0) +:1 Tekanan di dasar lubang akibat lumpur yang ada di dalam string sama dengan tekanan di dasar lubang akibat <luida yang ada di dalam annulus. %ehingga# *.*5) B D B BJm A P"hoke E *.*5) B BJ) B H+ E *.*5) B BJm B @+ P"hoke A 0*.*5) B D B BJm1 0*.*5) B Bj) B H+1 0*.*5) B BJm B @+1 >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.. 0) )*1 Contoh %oal Pemboran menggunakan <loating o<<shore drilling unit. Drill pipe terjepit dalam lubang pada kedalaman +2+)3 <t untuk lubang terbuka 9.5 in"h. Casing yang sudah tersemen adalah :.6)3J OD# 37 lbD<t pada kedalaman ++9+) <t. Tekanan <ormasi pada kedalaman +2+)3 <t adalah 99** psi. 8etebalan Ione permeable adalah )2* <t. Gradien gas pada Ione permeable adalah *.+5 psiD<t. 8apasitas drill pipe *.*+7: bblD<t# kapasitas annulus drill pipe dengan "asing adalah *.*39: bblD<t.

BJ /umpur A +2.22 ppg. BJ minyak yang digunakan atau dipompakan A 6.66 ppg. Panjang "hoke line 2)9 <t# dan kapasitas "hoke line A *.**2: bblD<t Tent+kanla, +. ). Tinggi kolom minyak maksimum agar tekanan sama dengan tekanan <ormasi. Tinggi kolom lumpur di annulus agar tekanan hidrostatis di dasar lubang sama dengan tekanan <ormasi. 16 2. 3. 5. 6. 7. Tinggi kolom udara dalam string agar tekanan hidrostatis di dasar lubang sama dengan tekanan <ormasi 7. 0BJ udara A *.**922 ppg1. Tinggi kolom lumpur dalam string agar tekanan hidrostatis di dasar ubang sama dengan tekanan <ormasi. Berapa bbl ?olume minyak untuk tinggi kolom minyak sepanjang pertanyaan +C Berapa bbl ?olume udara dalam string Berapa bbl minyak yang harus dipompakan atau disediakan minimum dalam tangki untuk mendorong lumpur sebagian kepermukaan 0%ebelum tekanan di "hoke dibuang atau sebelum lumpur kembali ke dalam tangki1 C 9. :. +*. ++. +). Berapa tekanan <ormasi di pun"ak permeable Ione C Berapa tekanan hidrostatik di pun"ak permeable Ione C Berapa dra(do(n di pun"ak permeable Ione C Tinggi kolom minyak di annulus sebelum terjadi aliran balik. Tinggi kolom lumpur di annulus sebelum terjadi aliran balik. hidrostatis di dasar lubang

Penyelesaian +. Tinggi kolom minyak di annulus yang menyebabkan tekanan hidrostatis di annulus sama dengan tekanan <ormasi adalah . P< *.*5) Bjm B D H) A 0) 71 *.*5) B 0BJ) BJm1 99** *.*5) B +2.22 B +2+)3 A *.*5) B 06.66 +2.221 A 956 ;T >>>>>>>>>>>>>>>>>.

). Tinggi kolom lumpur di annulus adalah . @) A D H) A >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> 0) 91 +2+)3 956 A +))69 <t

17 2. Tinggi kolom udara di dalam rangkaian yang menyebabkan tekanan hidrostatis sama dengan tekana <ormasi adalah . P< *.*5) B D B BJm $u A *.*5) 0Bju BJm1 99** *.*5) B +2.22 B +2+)3 A *.*5) 0*.**922 +2.221 A 3): <t 3. Tinggi kolom lumpur dalam string agar tekanan hidrostatis di dasar lubang sama dengan tekanan <ormasi adalah . $m A 0) 91 $m A A 5. +2+)3 3): +)6:5 <t D $u >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>. >>>>>>>>>>>>>>>> 0) :1

4olume minyak yang mengisi annulus adalah . 4 A A A 0$"l B C"l1 E 0H) $"l1 B Can 2)9 <t B *.**2: bblD<t E 0956 2)91 <t B *.*39: bblD<t )7 bbl

6.

4olume udara dalam string setelah terjadi aliran balik adalah . 4u A 0) ++1 A 3): <t B *.*+7: bblD<t $u B Cdp >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>.

7.7 bbl

4olume sebesar 7.7 bbl ini sama dengan ?olume minyak yang kembali kedalam tangki. 7. 4olume minyak yang harus dipompakan atau disediakan minimum adalah . 4t A A 9. )7 E 7.7 23.7 bbl 18 Tekanan <ormasi pada pun"ak permeable Ione adalah . P<t A A A :. P< $ B G< 99** )2* <t B *.+5 9766 psi

Tekanan hidrostatik pada pun"ak permeable Ione adalah . Pht A A A 0*.*5) B BJ) B H)1 *.*5) B BJm B 0Dt H)1 0*.*5) B 6.66 B 9561 *.*5) B +2.22 B 0+2+)3 )2* 9561 963+ psi

+*.

Dra(do(n pada pun"ak permeable Ione adalah . DD A A A P<t Pht 9766 963+ +) psi

++.

Tinggi kolom minyak di annulus sebelum terjadi aliran balik adalah . 7.7 bbl H+ A 956 <t E *.*39: bblD<t A +*+2 <t

+).

Tinggi kolom lumpur di annulus sebelum terjadi aliran balik adalah . @+ A A +2+)3 +*+2 +)+)* <t

+2.

Tekanan pada "hoke sebelum tekanan dibuang adalah .

P"hoke

A A A

0*.*5) B D B BJm1 0*.*5) B BJ) B H+1 0*.*5) B BJm B @+1 0*.*5) B +2+)3 B +2.221 0*.*5) B 6.66 B +*+21 0*.*5) B +2.22 B +)+)*1 235 psi

19 ).2.2 Perendaman Tujuan perendaman 0spotting1 adalah untuk mengurangi gaya ikat antara mud "ake dengan pipa. Caranya adalah <luida perendam merusak mud "ake sehingga menjadi retak retak sehingga ikatan mud "ake terhadap pipa berkurang# dan membuat pipa menjadi li"in permukaannya dan bisa lepas bila ditarik. Contoh <luida perendam adalah minyak diesel di"ampur dengan mil spot# mil bar# "arbo mul# atau ,K spot. Bila menggunakan (ater base mud# <luida perendam0spotting <luid1 harus dapat menembus mud"ake dan menurunkan gaya gesek antara pipa dengan dinding lubang. ;luida perendam ini biasanya adalah minyak. 4olume <luida perendam tergantung kepada diameter lubang# diameter pipa yang terjepit dan panjang pipa yang terjepit. !ntuk mengetahui panjang pipa yang terjepit tentukan terlebih dahulu kedalaman titik jepit. /ebih baik memompakan <luida perendam melebihi perhitungan karena mungkin terdapat pembesaran lubang# yang menyebabkan pipa yang terjadi tidak terendam seluruhnya. Berat jenis <luida perendam umumnya *.) ppg lebih besar dari berat jenis lumpur. 8alau <luida perendam yang ringan akan terjadi migrasi ke atas. Dengan perendam disekeliling drill "ollar yang terjepit# harus ada ?olume "adangan di dalam drill pipe. %etiap setengah jam pompa harus memompakan se"ara pelan pelan setengah barel <luida perendam ke dalam lubang. Ini supaya bottom hole assembly selalu terendam. /akukan pekerjaan regang lepas pada rangkaian.

Bila rangkaian tidak lepas segera# paling tidak diperlukan perendaman selama +) jam. %ebagai batasan perendaman ini adalah )3 jam# lebih dari itu tidak ekonomis# karena akan kehilangan (aktu rig tidak melakukan pekerjaan pemboran.

20 Bila telah dilakukan perendaman# pipa lebih baik dalam kondisi kompresi. 8endorkan sekitar +**** lb diba(ah berat pipa# dan berikan torsi ke kanan. Jumlah torsi harus setengah putaran setiap +*** <t di atas titik jepit. /epaskan torsi dan angkat +**** lb# ulangi setiap 5 menit. 8alau tidak lepas juga maka dilakukan ba"k o<<# dan pan"ing rangkaian yang tertinggal. ).3. %oal dan 8un"i %ub bab ini dimaksudkan untuk menguji penyerapan anda setelah mempelajari bab ). ).3.+. %oal +. Bila rangkaian terjepit jenis di<<erential sti"king a. b. ". ). rangkaian tidak bisa diputar rangkaian bisa diangkat lumpur tidak dapat disirkulasikan

Di<<erential sti"king disebabkan oleh karena tekanan hidrostatis lumpur . a. b. ". terlalu besar dari tekanan <ormasi terlalu rendah dari tekanan <ormasi sama dengan tekanan <ormasi

2.

Di<<erential sti"king terjadi pada <ormasi yang . a. b. ". impermeable permeable keras

3.

Di<<erential sti"king terjadi pada dinding lubang yang a. b. ". mempunyai mud "ake yang tipis mempunyai muda "ake yang tebal membesar 21

5.

Di<<erential sti"king sering terjadi pada saat . a. b. ". rangkaian berputar rangkaian diangkat rangkaian diam

6.

Bagian rangkaian yang terjepit jenis di<<erential sti"king adalah . a. b. ". drill pipe kelly drill "ollar

7.

Di<<erential sti"king sering terjadi saat lumpur . a. b. ". lumpur tidak bersikulasi lumpur bersikulasi rangkaian berputar

9.

Drill "ollar terjepit +)* <t dan lebar yang terbenam dalam mud "ake adalah 3 in"h. Tekanan <ormasi adalah +*** psi# dan tekanan hidrostatik lumpur adalah ++** psi. Bila koe<isien gesekan adalah +.+.# gaya tarikan untuk melepaskan di<<erential sti"king a. b. ". 2+69** lb 6226** lb :5*3** lb

%oal /apisan gas akan dijumpai dari kedalaman +6*** <t sampai +7*** <t# dimana gradien tekanan gas adalah *.) psiD<t. Gradien tekanan lumpur adalah *.77 psiD<t. Tekanan <ormasi pada kedalaman +6*** <t adalah +)*95 psi. :. Pada kedalaman +6*** <t di<<erential pressure adalah . a. 25 psi b. 35 psi

". 55 psi

22 +*. Pada kedalaman +65** <t di<<erential pressure adalah . a. 625 psi b. 6)5 psi ". 6+5 psi ++. !ntuk mengurangi kontak antara drill "ollar dengan dinding dalam rangka men"egah di<<erential sti"king sebaiknya menggunakan . a. rounded drill "ollar b. spiral drill "ollar ". 8 model "ollar +). !ntuk men"egah di<<erential sti"king sebaiknya lumpur ditambahkan . a. ?is"osi<ier b. (eight material ". lo( <iltration additi?e +2. Di<<erential sti"king sering terjadi di(aktu operasi a. mematikan sumur b. pompa rusak ". a dan b benar +3. Bila bit tidak berada di dasar lubang# di<<erential sti"king dapat dilepaskan dengan "ara . a. Pipa diturunkan atau didudukan sambil putar ke kanan kemudian tarik b. Pipa diturunkan atau didudukkan sambil putar ke kiri kemudian tarik ". Pipa ditarik sambil putar kekiri kemudian tarik +5. Melepaskan di<<erential sti"king dengan prinsip ! tube adalah membuat tekanan hidrostatik a. sama dengan tekanan <ormasi b. lebih besar dari tekanan <ormasi ". merendam dengan minyak solar

23 +6. Melepaskan di<<erential sti"king dengan prinsip ! tube adalah memompakan minyak . a. ke dalam annulus b. ke dalam string ". ke dalam annulus dan ke dalam string +7. Melepaskan di<<erential sti"king dengan prinsip ! tube setelah terjadi keseimbangan a. annulus penuh dengan minyak dan lumpur b. annulus penuh dan hanya berisi minyak ". string penuh dan hanya berisi lumpur +9. Melepaskan di<<erential sti"king dengan prinsip ! tube setelah terjadi keseimbangan tekanan di "hoke menunjukkan a. harga tekanan hidrostatik minyak b. harga tekanan hidrostatik lumpur ". nol +:. %aat melepaskan di<<erential sti"king dengan prinsip ! tube terjadi aliran# tindakan yang dilakukan adalah . a. tutup kill line dan pompakan lumpur lama mele(ati string b. tutup kill line dan buka "hoke line dan pompakan lumpur lama mele(ati string. ". tutup kill line dan pompakan lumpur lama mele(ati annulus )*. %aat melepaskan di<<erential sti"king dengan ! tube# a. 'nnular BOP dalam keadaan tertutup b. Pipe ram BOP dalam keadaan tertutup ". 'nnular BOP dalam keadaan terbuka

24

)+.

Bila dengan "ara membuat tekanan hidrostatik lumpur sama dengan tekanan <ormasi# di<<erential sti"king belum lepas# maka selanjutnya tekanan hidrostatik lumpur di"oba# a. b. ". lebih besar dari tekanan <ormasi sama dengan tekanan rekah <ormasi lebih ke"il dari tekanan <ormasi

)).

Melepaskan di<<erential pressure se"ar ! tube. a. b. ". DP <loat tidak terpasang ;ull opening sa<ety ?al?e sudah terpasang di ujung string diba(ah "ir"ulating head atau kelly ja(aban a dan b benar

%oal Drill pipe terjepit dalam lubang pada kedalaman +**** <t untuk lubang terbuka 9.5 in"h. Casing yang sudah tersemen adalah :.6)5J OD# 37 lbD<t pada kedalaman 7*** <t. Tekanan <ormasi pada kedalaman +**** <t adalah 5+*** psi. 8etebalan Ione permeable adalah )** <t. Gradien gas pada Ione permeable adalah *.+5 psiD<t. Pipe dengan "asing adalah *.*39: bblD<t. BJ lumpur A +) ppg. BJ minyak yang digunakan atau dipompakan A 6.5 ppg. Berat jenis udara adalah *.**922 ppg. Panjang kill line +5* <t# dan kapasitas "hoke line A *.**2: bblD<t. )2. Tinggi kolom minyak di annulus yang menyebabkan tekanan hidrostatis di annulus sama dengan tekanan <ormasi adalah . a. b. ". 269: <t 2:96 <t 29:6 <t

)3. Tinggi kolom lumpur di annulus adalah . a. b. ". 62++ <t 6*+3 <t 6+*3 <t 25 )5. Tinggi kolom udara di dalam string yang menyebabkan tekanan hidrostatis sama dengan tekanan <ormasi adalah .

a. b. ".

+9)9 <t +)99 <t +9:) <t

)6. Tinggi kolom lumpur dalam string agar tekanan hidrostatis di dasar lubang sama dengan tekanan <ormasi adalah . a. b. ". 9+7) <t 97+) <t 9+*9 <t

)7. 4olume minyak yang mengisi annulus adalah . a. b. ". +75 bbl +95 bbl +:5 bbl

)9. 4olume udara dalam string setelah terjadi aliran balik atau keseimbangan adalah. a. b. ". 2+.7 bbl 2).7 bbl 22.7 bbl

):. 4olume minyak yang harus dipompakan atau disediakan minimum adalah . a. b. ". ))9.2 bbl )9).2 bbl 9)).2 bbl

2*. Tekanan <ormasi pada pun"ak permeable Ione adalah . a. b. ". 5*6* psi 5*7* psi 5*9* psi

26 2+. Tekanan hidrostatik pada pun"ak permeable Ione adalah . a. b. ". 3:75 psi 3:75 psi 357: psi

2). Dra(do(n pada pun"ak permeable Ione adalah . a. b. ". 95 psi :5 psi 75 psi

22. Tinggi kolom minyak di annulus sebelum terjadi aliran balik adalah . a. b. ". 3655 <t 3565 <t 5365 <t

23. Tinggi kolom lumpur di annulus sebelum terjadi aliran balik adalah . a. b. ". 5235 <t 5325 <t 3525 <t

25. Tekanan pada "hoke sebelum tekanan dibuang adalah . a. b. ". +25+ psi +23+ psi +22+ psi

26. Tujuan perendaman 0spotting1 dalam rangka melepaskan di<<erential sti"king adalah . a. b. ". !ntuk mengurangi gaya ikat antara mud "ake dengan pipa membuat pipa menjadi li"in permukaannya dan bisa lepas bila ditarik a dan b benar

27 27. Dengan merendam pipa yang terjepit dengan "airan kimia tertentu dan minyak diesel diharapkan . a. b. ". mud "ake menjadi tipis mud "ake retak retak dan "airan perendam masuk keretakan yang terjadi mud "ake menjadi larut dalam "airan perendam

29. Berat jenis <luida perendam umumnya a. b. ". lebih besar dari berat jenis lumpur lebih ke"il dari berat jenis lumpur sama dengan berat jenis lumpur

2:. 4olume <luida perendam yang dipompakan a. b. ". sebesar ?olume annulus dari pipa yang terjepit harus ada ?olume "adangan di dalam drill pipe tidak perlu ada ?olume "adangan di dalam drill pipe

)#3#) 8un"i %oal +. a ). a 2. b 3. b 5. " 6. " 7. a 9. b :. a +*. " ++. b +). " +2. " +3. a +5. a +6. a +7. b +9. " +:. b )*. a )+. " )). " )2. b )3. b )5. a )6. a )7. " )9. b ):. a 2*. b 2+. a 2). b 22. a 23. a 25. " 26. " 27. b 29. b 2:. b

28 III. PIP' T,=J,PIT 8'=,-' 8,@ %,'T Pipa terjepit karena key seat terjadi disaat men"abut rangkaian. 2.+. Penyebab Pipa Terjepit 8arena 8ey %eat Pipa terjepit karena key seat disebabkan oleh karena adanya dog leg. Dog leg adalah lubang bor membelok se"ara mendadak atau dengan kata lain terjadi perubahan sudut kemiringan lubang dan sudut arah lubang se"ara mendadak. Drill

pipe akan mengikis dinding lubang yang bengkok mendadak tersebut# sehingga terbentuk lubang yang penampangnya seperti lubang kun"i 0key seat1. &aktu sedang melakukan pemboran terlihat ada kenaikkan torsi# karena drill pipe mengikis dinding lubang yang bengkok. Di(aktu men"abut rangkaian terjadi sangkutan saat drill "ollar sampai di daerah key seat. %ebagai penyebab terjadinya dog leg adalah sebagai berikut . &OB yang terlalu tinggi ;aktor <ormasi. ;aktor <ormasi ini antara lain . L perubahan kekerasan L kemiringan lapisan yang ditembus L <ormasi bergoa goa Diameter drill "ollar yang terlalu ke"il 2.). Tanda tanda Terjepit 8arena 8ey %eat %ebagai tanda telah terjadi pipa terjepit karena adanya 8ey %eat adalah sebagai berikut . L =angkaian tidak bisa diangkatDdi"abut L Tekanan pemompaan lumpur normal L =angkaian bisa diputar Gambaran pipe terjepit karena key seat dapat dilihat pada gambar berikut .

29
Drill Pipe

daerah key seat

Tool Joint

Drill Collar

Gb.2. Pi0a Ter1e0it Karena Ke- Seat Pada gambar 6 terlihat bah(a pipa belum terjepit. Tapi tool joint drill pipe akan tersangkut nantinya di daerah key seat disaat men"abut rangkaian. 8alau tool joint bisa le(at biasanya drill "ollar akan tersangkut. 2.2. Pen"egahan Pipa Terjepit 8arena 8ey %eat !ntuk men"egah terjadi masalah key seat pada suatu sumur# sebelum melakukan pemboran dipelajari terlebih dahulu si<at si<at dan data pemboran pada sumur terdekat yang pernah mengalami masalah key seat. 8alau memang sumur yang akan di bor berpotensi untuk terjadi masalah key seat# maka harus tersedia string reamer atau key seat (iper. 8alau terjadi kenaikan torsi disaat sedang membor# karena gesekan gesekan drill pipe ke dinding lubang# hentikanlah segera pemboran. 'ngkat string dan pasang string reamer atau key seat (iper. 8emudian lakukan reaming pada kedalaman yang mengalami dog leg.

30 %tring reamer atau key seat (iper dipasang pada drill pipe. !kuran string reamer atau key seat (iper harus lebih besar dari tool joint drill pipe dan lebih ke"il dari diameter drill "ollar. 8alau pipa sudah terjepit karena masalah key seat# rangkaian diputar pelan pelan dengan tension yang minimum. $al ini dilakukan terus sampai rangkaian bisa di"abut. 2.3. %oal dan 8un"i %oal dan kun"i ini untuk menguji pengertian pemba"a setelah mempelajari bab 2. 2.3.+ %oal

+.

Bila saat mengangkat rangkaian tiba tiba rangkaian terjepit. Terjepit jenis ini dikarenakan oleh . a. b. ". di<<erential pressure mud "ake yang tebal key seat

).

Pipa terjepit karena key seat disebabkan oleh karen a. b. ". adanya dog leg mud "ake tebal tekanan hidrostatis besar

2.

Dog leg adalah lubang bor a. b. ". membelok se"ara mendadak lurus horiIontal

3.

8ey %eat terbentuk karena pengikisan a. b. ". drill "ollar drill pipe reamer

31 5. %eat proses terjadinya key seat a. b. ". 6. ada kenaikkan torsi ada kenaikkan tekanan pompa lumpur ada kenaikkan ?iskositas lumpur

%ebagai penyebab terjadinya dog leg adalah a. b. ". &OB yang terlalu tinggi perubahan kekerasan ja(aban a dan b benar

9.

%ebagai tanda telah terjadi pipa terjepit karena adanya 8ey %eat adalah sebagai berikut . a. b. rangkaian tidak bisa diangkatDdi"abut Tekanan pemompaan lumpur normal

". 9.

ja(aban a dan b benar

Bagian rangkaian yang tersangkut pada daerah key seat adalah a. b. ". tool joint drill pipe drill "ollar ja(aban a dan b benar

:.

8alau memang sumur yang akan di bor berpotensi untuk terjadi masalah key seat# maka harus tersedia . a. b. ". string reamer key seat (iper ja(aban a dan b benar

+*. 8alau terjadi kenaikkan torsi disaat sedang membor# Tindakan yang harus segera diambil adalah . a. b. ". hentikanlah segera pemboran. 'ngkat string dan periksa aliran hentikanlah segera pemboran. 'ngkat string dan pasang string reamer atau key seat (iper. 8emudian lakukan reaming. hentikanlah segera pemboran. 'ngkat string dan periksa aliran# pasang string reamer atau key seat (iper. 8emudian lakukan reaming. 32 ++. %tring reamer atau key seat (iper dipasang pada a. b. ". drill pipe diatas drill "ollar drill "ollar diatas bit drill "ollar 2* <t diatas bit

+). !kuran string reamer atau key seat (iper harus a. b. ". lebih besar dari tool joint drill pipe lebih ke"il dari diameter drill "ollar ja(aban a dan b benar

2.3.). 8un"i Ja(aban +. ). 2. 3. 5. " a a b a

6. 7. 9. :.

" " " "

+*. b ++. a +). " I4. PIP' T,=J,PIT 8'=,-' =!-T!$'Pipa terjepit jenis ini karena dinding lubang bor yang runtuh yang mengisi annulus antara pipa dan dinding lubang. =untuhan ini disebut juga dengan istilah "a?ing. 3.+. Penyebab Dinding /ubang =untuh Dinding lubang runtuh dapat disebabkan oleh . ;ormasi yang kurang kompak dan rapuh ;ormasi yang kurang kompak dan rapuh ini akan mudah sekali runtuh kalau ada getaran. 33 Contohnya . pasir lepas 0un"onsolidated sand1 batubara brittle shale Tekanan hidrostatik lumpur yang terlalu ke"il. %alah satu tugas dari lumpur bor adalah menahan dinding lubang agar tidak runtuh. /umpur memberikan tekanan hidrostatis ke dinding lubang. Jika sekiranya tekanan hidrostatis tidak sanggup menahan dinding lubang# maka dinding lubang akan runtuh. %hale yang sensiti< air. %hal sensiti< air adalah yang mempunyai mineral "lay jenis natrium montmorillonite. Mineral ini akan mengisap air ta(ar# sehingga ikatan antar partikel menjadi lemah# dan dinding lubang runtuh. =untuhan dari dinding lubang ini akan berkumpul diannulus dan memegang rangkaian bor# sehingga rangkaian bor terjepit.

3.). Pen"egahan Dinding /ubang =untuh !ntuk men"egah runtuhan dinding lubang dapat dilakukan hal hal sebagai berikut . L L L L L -aikkan tekanan hidrostatik lumpur# supaya dapat menahan dinding lubang supaya jangan runtuh 8e"epatan aliran di annulus jangan terlalu tinggi Jenis aliran di annulus harus laminar Menggunakan lumpur dengan (ater loss yang ke"il saat menembus <ormasi shale. &OB diperke"il di(aktu menembus batu bara# dan sering dilakukan reaming.

34 Pipa terjepit karena runtuhan dinding lubang dapat dilihat pada gambar 7.

=!-T!$'-

GB.3 PIPA TER4EPIT KARENA DINDING !"BANG 'ANG R"NT"5 3.). Tanda Pipa Terjepit 8arena =untuhan

Tanda teja terjadi runtuhan saat melakukan pemboran adalah sebagai berikut . Cutting yang keluar bertambah banyak Cutting yang keluar besar besar dan dan bentuknya pipih Tekanan pemompaan lumpur naik Torsi naik %ebagai tanda telah terjadi pipa terjepit karena runtuhan dinding lubang adalah sebagai berikut . =angkaian tidak bisa digerakkan# diputar dan diangkat Tekanan pompa naik se"ara mendadak

35 3.2 Tindakan Melepaskan Pipa Terjepit 8arena =untuhan Tindakan atau "ara mengatasi pipa terjepit karena runtuhan dinding lubang adalah. L L L L =angkaian diusahakan untuk diputar dan diangkat 8alau tidak bisa# tentukan kedalaman titik jepit 8emudian lakukan ba"k o<< pada sambungan yang dekat dengan titik jepit Pan"ing rangkaian yang tertinggal

3.3. %oal dan 8un"i %ub bab ini bertujuan untuk menguji penyerapan pemba"a setelah mempelajari bab 3. 3.3.+ %oal +. =untuhan dinding lubang disebut dengan istilah . a. b. ". ). sloughing <ishing "a?ing

Dinding lubang runtuh dapat disebabkan oleh . a. b. ". ;ormasi yang kurang kompak dan rapuh Tekanan hidrostatik lumpur yang terlalu ke"il Ja(aban a dan b benar

2.

;ormasi yang kurang kompak dan rapuh "ontohnya adalah a. b. ". batubara gamping "onsolidated sand

3.

Pada batuan shale sering terjadi runtuhan lubang karena a. b. ". (ater loss lumpur yang tinggi ?iskositas lumpur yang tinggi berat jenis lumpur yang tinggi

36 5. !ntuk men"egah runtuhan dinding lubang dapat dilakukan dengan a. b. ". 6. Menaikkan tekanan hidrostatik lumpur Menggunakan lumpur dengan (ater loss yang ke"il saat menembus <ormasi shale Ja(aban a dan b benar

!ntuk men"egah keruntuhan disaat menembus batu bara# usaha yang dilakukan adalah . a. b. ". &OB diperke"il sering dilakukan reaming ja(aban a dan b benar

7.

Tanda telah terjadi runtuhan saat melakukan pemboran adalah sebagai berikut. a. b. ". Cutting yang keluar bertambah banyak Cutting yang keluar halus halus Cutting yang keluar menjadi sedikit

9.

Tanda telah terjadi runtuhan saat melakukan pemboran adalah sebagai berikut. a. b. ". Cutting yang keluar besar besar dan bentuknya pipih Cutting yang keluar besar besar dan bentuknya berbongkah bongkah Cutting yang keluar halus dan bentuknya pipih

:.

%ebagai tanda telah terjadi pipa terjepit karena runtuhan dinding lubang adalah sebagai berikut .

a. b. ".

=angkaian tidak bisa digerakkan# diputar dan diangkat Tekanan pompaaa naik se"ara mendadak Ja(aban a dan b benar

+*. 8alau rangkaian yang terjepit tidak bisa diangkat dan diputar# langkah selanjutnya. a. b. ". Tentukan titk jepit /akukan ba"k o<< Ja(aban a dan b benar 37 3.3.) 8un"i Ja(aban +. " ). " 2. a 3. a 5. " 6. " 7. a 9. a :. " +*. "

4. PIP' T,=J,PIT 8'=,-' /!B'-G BO= M,-G,CI/ Pipa terjepit dapat disebabkan karena lubang bor menge"il. 8ejadian ini sering terjadi pada <ormasi shale. 5.+ Penyebab Penyempitan /ubang %hale yang sensiti< air adalah shale yang mempunyai mineral "lay jenis natrium monthmorillonite. Mineral ini akan mengisap air ta(ar# sehingga ikatan antar partikel menjadi lemah# dan mengembang. 8arenan tekanan o?erburden batuan yang terdapat diatasnya maka lapisan shale akan bergerak kearah lubang bor# dan menyebabkan terjadi sumbat "in"in. %umbat "in"in adalah dinding lubang memegang keliling pipa# sehingga pipa tidak dapat diangkat dan diturunkan. 5.). Pen"egahan %umbat Cin"in !ntuk men"egah terjadi pipa terjepit karena sumbat "in"in adalah men"egah mengembangnya <ormasi. Caranya adalah sebagai berikut .

Menggunakan lumpur dengan (ater loss yang ke"il# kalau bisa lumpur yang tidak mempunyai (ater loss. %ehingga tidak ada reaksi mineral "lay dengan air dan dia tidak mengembang.

L L

Memakai lumpur Cal"ium lignosul<onate atau lumpur polimer. Prinsipnya disini adalah mengurangi akti<itas unsur natrium dari "lay Menggunakan lumpur minyak

38 5.2. Tindakan Penanggulangan Tindakan atau "ara mengatasi pipa terjepit karena adanya lubang bor yang menyempit dapat dilakukan hal hal sebagai berikut . L. Tentukan kedalaman titik jepit L. %irkulasi# dan lakukan pekerjaan regang lepas L. 8alau tidak lepas maka lakukan ba"k o<< L. Pan"ing rangkaian yang tertinggi Gambaran pipa bor yang terjepit karena penge"ilan lubang dapat dilihat pada gambar 9.

%hale yang mengembang

Gb.6. Pi0a Ter1e0it Karena Pen-em0itan !+bang

5.3. Tanda Pipa Terjepit 8arena %umbat Cin"in Tanda pipa terjepit karena sumbat "in"in adalah sbb. torsi naik tekanan pompa naik rangkaian tidak bisa diangkat 39 Torsi naik karena telah terjadi gesekan dengan dinding lubang. Tekanan pompa naik disebabkan aliran lumpur di annulus sudah tertutup. pipe atau drill "ollar tersangkut. 5.5. %oal dan 8un"i %oal ini dimaksudkan untuk menguji pengertian pemba"a setelah mempelajari bab. 5.5.+ %oal +. Pipa terjepit dapat disebabkan karena lubang bor menge"il sering disebut telah terjadi a. sumbat "in"in b. lubang bengkok ". runtuhan lubang ). Pipa terjepit dapat disebabkan karena lubang bor menge"il sering terjadi pada . a. <ormasi limestone b. <ormasi sandstone ". <ormasi shale 2. %hale yang sensiti< air adalah shale yang mempunyai mineral . a. "lay jenis natrium montmorillonite b. pirite ". "arbonate 3. Mineral "lay jenis natrium montmorillonite sangat akti< mengisap . a. minyak b. air ta(ar ". bantonite =angkaian mungkin bisa diangkat untuk panjang tertentu# tapi selanjutnya akan terjepit karena tool joint drill

5. 'kibat "lay jenis natrium montmorillonite mengisap air ta(ar . a. "lay akan mengeras b. "lay akan melunak ". "lay akan larut 40 6. Dinding lubang yang melunak akan bergerak ke pusat lubang karena adanya. a. tekanan o?er burdent dari lapisan yang diatas <ormasi shale b. tekanan hidrostatik lumpur lapisan yang diatas <ormasi shale ". tekanan hidrostatik lumpur di dalam lubang 7. !ntuk men"egah terjadi pipa terjepit karena sumbat "in"in adalah . a. mengurangi tekanan o?er burdent b. menggunakan lumpur dengan (ater loss yang ke"il ". mengurangi harga berat jenis lumpur 9. !ntuk men"egah terjadi pipa terjepit karena sumbat "in"in adalah . a. Memakai lumpur "al"ium lignosul<onate atau lumpur polimer b. Menggunakan lumpur minyak ". Ja(aban a dan b benar :. Tanda pipa terjepit karena sumbat "in"in adalah . a. torsi naik b. torsi turun ". torsi tetap +*. Tanda pipa terjepit karena sumbat "in"in adalah . a. tekanan pompa naik b. rangkaian tidak bisa diangkat ". ja(aban a dan b benar 5.5.). 8un"i Ja(aban +. a ). " 2. a 3. b 5. b 6. a 7. b 9. " :. a +*. "

41 D';T'= P!%T'8'

+. 'dams# -.J. . MDrilling ,ngineeringJ# ' "omplete &ell Planning 'pproa"h# Penn(ell Publishing Company# Tulsa# Oklahoma# +:93. ). 'llen# T.O.. =obert '.P.. MProdu"tion OperationJ# OGCI# Tulsa 2. 'Ihar# JJ.# Phd. MDrilling in Petroleum ,ngineeringJ# !ni?ersity o< Tulsa# Oklahoma# +:79 3. Bambang T . MTeknik Pemboran I N IIJ# Patra# Teknik Perminyakan# ITB# Bandung# +:79 5. Brantly# J.,. . M=otary Drilling M$and BookJ# Palerm Publ.# -e( @ork# +:6+ 6. Baroid . MDrilling ;luid Te"hnologyJ# -/ Baroid# 4ol. + N )# $ouston# TeBas +:7: 7. =oger# &.=.. MComposition and Properties o< Oil &ell Drilling ;luidJ# Gul< Publishing Company# $ouston# TeBas +:39. 9. M=otary Drilling Open $ole ;ishingJ# Petroleum ,Btension %er?i"e# The !ni?ersity o< TeBas# 'ustin# +:75 :. =andy %mith. M=ig %ite %tu"k Pipe Pre?entionJ# &ell Control N Drilling %"hool

42 P,-!T!P %yukur alhamdulillah penulis dapat menyelesaikan buku Pipe %ti"king Jilid I ini# tanpa halangan yang berarti. Buku ini belumlah lengkap# dan banyak masalah Pipe %ti"king yang belum dikupas. Penulis akan paparkan nanti dalam buku Pipe %ti"king Jilid II. Mudah mudahan 'llah %(t memberikan kesempatan dan memberikan bimbingan kepada penulis untuk membuat buku lanjutannya. %ekian# dan terima kasih atas perhatian pemba"a yang budiman.

Cepu# Mei )**+

$ormat penulis