Anda di halaman 1dari 4

Kisah Pemburu dan Ibu Rusa

Pada zaman dahulu ada seorang pesuruh raja. Pesuruh raja ini sangat suka
memburu. Dia mempunyai seekor kuda. Dia selalu menunggang kuda ini semasa
memburu.
Pada suatu hari pemburu itu pergi ke sebuah hutan. Dia melihat ke kanan dan ke
kiri. Dia sedang mencari binatang untuk di buru. Tiba-tiba dia ternampak seekor anak
rusa. "Comel sungguh anak rusa itu," kata pemburu. "Tentu anak-anakku suka
padanya." Perlahan-lahan dia menghampiri anak rusa itu. Denagn pantas dia
menangkap anak rusa itu untuk di bawa pulang. nak rusa itu meronta-ronta untuk
melepaskan diri. Tetapi pempburu itu memegangnya dengan kuat. Dia mengikat anak
rusa itu di belakang kudanya. !etelah itu dia terus menungggang kudanya untuk
pulang.
"bu rusa mencari anaknya kesana dan kemari. "a sangat sedih kerana anaknya telah
hilang. Tiba-tiba ia ternampak anaknya di belakang kuda si pemburu. "a pun mengejar
pemburu itu tanpa rasa takut. "bu rusa menghampiri pemburu itu. "a merenung anaknya
dengan sedih. "bu rusa inginkan anaknya kembali. nak rusa menangis terisak-isak
diatas belakang kuda tanpa dapat bergerak kerana keempat-empat kakinya telah di
ikat.
Pemburu sangat sedih melihat ibu rusa dan anaknya.
khirnya !i pemburu melepaskan ikatan pada anak rusa. nak rusa melompat dan
terus berlari mendapatkan ibunya. "buny rusa menjilat anaknya dengan penuh kasih
sayang. "bu dan anak rusa sangat gembira kerana dapat bersama kembali.
!ang #usa yang bongkak
Di sebuah hutan, ada seekor rusa
yang bongkak. Rusa itu selalu pergi
ke tepi kolam untuk melihat
bayangnya. Rusa itu berasa bangga
melihat tanduknya yang cantik.
”Oh, cantiknya tandukku!” kata rusa itu kepada dirinya. Namun
demikian, rusa itu tidak suka pada kakinya yang kurus. ”Hai, lihatlah
betapa kurusnya kakiku. Aku mahu kakiku cantik juga. Aku mahu
kelihatan cantik dari kepala hingga hujung kaki,” rungutnya.
ada suatu hari, ketika sedang melihat!lihat bayangnya di tepi
kolam, rusa terdengar seekor anjing menyalak. Rusa itu sedar yang anjing
pemburu sedang menuju ke tempat itu. Rusa itu berasa takut lalu berlari
sekuat hati.
"edang rusa itu berlari ke dalam hutan, tiba!tiba tanduknya
tersangkut pada dahan!dahan sebatang pokok yang rendah. Rusa itu
meronta!ronta untuk melepaskan tanduknya daripada dahan!dahan itu.
Rusa itu bertambah cemas apabila kedengaran salakan anjing semakin
dekat. Akhirnya, kakinya yang kurus tetapi kuat itu dapat menolongnya
melepaskan diri. Namun, tanduknya patahnya sedikit.
Anjing pemburu semakin hampir. Rusa itu dapat melarikan diri
kerana ia boleh berlari laju. Rusa itu kini menyedari kegunaan kakinya
yang telah membantu menyelamatkan dirinya daripada bahaya.
"ejak hari itu, rusa itu tidak lagi memandang kakinya sebagai
sesuatu yang buruk atau tidak berguna. Rusa itu juga tidak bongkak
seperti dahulu kerana tanduknya tidak lagi kelihatan begitu cantik.
"edarlah rusa itu baha#a kecantikan tidak semestinya memba#a
kebaikan.
Sang semut dan Sang Merpati
ada suatu hari, seekor semut sedang minum air di tebing sungai. $iba!tiba angin
bertiup kencang. "emut itu terjatuh ke dalam sungai. "emut yang malang itu terkapai!
kapai di dalam air. Dia rasa tentunya akan mati lemas. "eekor burung merpati berehat
di pokok berdekatan dan ternampak apa yang berlaku. Dengan pantas, dia memetik
sehelai daun dan menjatuhkannya ke permukaan air berhampiran semut. "emut
memanjat ke atas daun itu.
Akhirnya, dia hanyut ke tebing sungai dengan selamat.
"emut berkata, %$erima kasih, sahabatku. "aya akan menolongmu suatu hari nanti.%
&eberapa hari kemudian, seorang pemburu datang ke tempat itu untuk memburu
burung. Dia ternampak merpati itu berehat di atas pokok. Dia mengeluarkan busur dan
anak panahnya. emburu mengarahkan busur dan anaknya ke arah burung merpati
itu."emut ternampak segalanya. Dia teringat burung merpati itu pernah menolongnya.
Dengan pantas, semut mengingit kaki pemburu. Dia melompat kesakitan dan anak
panahnya terlepas sasaran. Apabila terdengar jeritan kesakitan pemburu itu, burung
merpati pun terbang pergi.
%$erima kasih, semut,% kata burung merpati itu.
%'ali ini, kamu telah menolong saya.%
!ang !inga dan !ang tikus
da seekor tikus yang tinggal di dalam satu lubang.
$ubang itu berada di dalam hutan.Dekat dengan lubang itu, tinggal seekor !inga yang
garang. !emua binatang takut dengan !inga itu.
Pada suatu hari, di waktu malam, ketika !inga sedang tidur, tikus itu pun keluar mencari
makanan.
Tikus berjalan di dalam gelap.
Tikus tak berapa nampak kerana gelap sangat.
Tiba-tiba, tikus terlanggar sesuatu.
#upa-rupanya tikus terlanggar !inga.
!inga sangat marah kerana ada yang mengganggu dia tidur.
%um, berani kamu kacau aku tidur&, aku akan makan kau.' (ata sang !inga.
Tikus sangat takut.
%Tolong jangan bunuh saya, saya cuma seekor tikus yang kecil. Tuan tak kenyang pun
kalau makan saya. )anti manalah tahu kalau tuan perlukan bantuan satu hari nanti
saya akan tolong.' #ayu sang tikus.
%*ahaha+ *ahaha+ apa yang tikus kecil macam awak ni boleh tolong saya,
*ahaha+ !aya adalah raja rimba+ kenapa saya perlu bantuan awak, Tak pe lah,
sebab kan awak ni kelakar, saya lepaskan awak.' -alas !inga sambil ketawa terbahak-
bahak.
-eberapa hari kemudian, sedang tikus berjalan-jalan di dalam hutan mencari makanan,
tiba-tiba dia terdengar suara !inga mangaum meminta tolong.
%um, tolong&, tolong&' jerit singa.
Tikus berlari sekuat hati menuju ke arah suara singa.
Dia ternampak !inga terperangkap di dalam sebuah jaring perangkap yang di pasang
oleh pemburu.
Tikus terus menggigit jaring itu sampai putus.
%Terima kasih tikus, kerana menyelamatkan saya. !aya tak sangka yang awak boleh
tolong saya.' (ata singa.
%!ama-sama.'
!ebab itulah kita tidak boleh pandang rendah pada orang lain. !etiap orang ada
kekuatan dan ada kelemahan masing-masing. !inga yang kuat pun tak boleh buka
jaring, tapi tikus yang lemah, boleh.