Anda di halaman 1dari 5

SEJARAH GAMELAN ANGKLUNG BALI SUKAWATI

Oleh : I Wayan Pasek

Th.2001

Di Upload oleh : I Gede Agus Parwata Tirta Santosa Email : agusparwatatirta@gmail.com

Gamelan angklung adalah Gamelan khas bali yang sering digunakan dalam prosesi/upacara kematian. Gamelan angklung menggunakan laras selendro dan tergolong

barungan madya yang di bentuk oleh instrument berbilah dan berpencon dari krawang, Di Bali Selatan Gamelan ini hanya menggunakan 4 (empat) nada sedangkan di Bali Utara menggunakan 5 (lima) nada. Berdasarkan konteks penggunaan Gamelan ini serta materi tabuh yang dibawakan angklung dapat dibedakan menjadi :

1. Angklung klasik : Di mainkan untuk mengiringi upacara (tanpa tari-tarian)

2. Angklung kebyar : Di mainkan untuk mengiringi pegelaran tari maupun drama

Satu barung Gamelan angklung biasa berperan sebagai keduanya, karena sering kali menggunakan penabuh yang sama. Di kalangan masyarakat yang luas Gamelan ini di kenal sebagai pengiring upacara Pitra Yadnya(ngaben). Di sekitaran Denpasar dan beberapa tempat lainnya, penguburan mayat di iringi dengan Gamelan angklung yang menggantikan fungsi Gamelan gong gede yang di pakai untuk mengiringi upacara Dewa Yadnya (odalan) atau juga upacara lainnya. Gamelan Angklung yang terdapat di Tempekan Kelod Banjar Tebuana Sukawati merupakan seperangkat Gamelan yang sangat tua sekali keberadaanya dan merupakan salah satu jenis Gamelan yang termasuk kedalam golongan Gamelan tua. Menurut keterangan dari salah seorang seniman yang berasal dari Banjar Tebuana, menceritakan bahwa;

Gamelan Angklung yang terdapat di Tempekan Kelod Banjar Tebuana ini dulunya merupakan Gamelan yang dimiliki oleh seka demen-demen, yang anggotanya ada dari luar Banjar Tebuana. Dalam pementasan Gamelan Angklung dulunya anggota tidak pernah mengadakan kegiatan latihan, dimana yang memegang peran penting yaitu” Tukang Ugal “ yang berlatih terlebih dahulu di tempat orang yang dianggapnya biasa atau mengetahui gending-

gending angklung. Tetapi seiring berjalannya waktu banyak konflik yang menghampiri seke tersebut, dan salah satu anggota seke yang bernama Ki Jeteg mengusulkan agar Gamelan Angklung tersebut diserahkan ke pada Tempekan. Pada saat itulah Tempekan Kelod Banjar Tebuana memiliki Gamelan angklung dan langsung membentuk seke Angklung yang beranggotakan dua puluh tiga orang dimana semua anggotanya berasal dari Tempekan Kelod Banjar Tebuana.

Gamelan Angklung ini konon pada waktu itu hanya dipergunakan saat ada upacara Pitra yadnya. Tetapi karena adanya perkembangan kesenian di Bali Gamelan angklung ini di usulkan agar dapat digunakan dalam upacara Dewa Yadnya maupun Manusa Yadnya. Salah satu anggota seke mengusulkan agar membelikan sepasang Gong, Kempul, Bende, Kempli kajar dan reong pada tahun 1947 sehingga Gamelan Angklung ini dapat digunakan untuk menabuh gending lelambatan maupun kekebyaran.

Gamelan Angklung yang terdapat di Temoekan Kelod Banjar Tebuana merupakan suatu Gamelan yang sangat tua umurnya bahkan ganbelan ini di golongkan kedalam golongan gamelan Bali tua. Dan memiliki karakteristik yang sangat unik dan menarik dan merupakan salah satu warisan budaya yang didapat secara turun temurun. Hingga kini Gamelan Angklung masih dipelihara dengan baik oleh masyarakat pemiliknya karena erat kaitannya dan selalu dipertunjukkan dan dimainkan dalam upacara keagamaan. Melihat bentuknya Gamelan Angklung merupakan gamelan yang terdiri dari beberapa aspek yang mewujudkan salah satu bentuk kesempurnaan refertuarnya yaitu adalah sebagai berikut ,atau alat-alat yang menjadi pelengkap dalam barungan Gamelan Angklung yang terdapat di Banjar Tebuana Desa Sukawati :

6-8 pasang alat yang terdiri dari sepasang jegogan, jublag, dan selebihnya pemade dan kantilan

3-4 pencon, reong angklung kebyar menggunakan 12 pencon

2 buah kendang kecil klasik dan 2 buah kendang besar jika memainkan angklung kebyar

1 buah tawa-tawa

1 buah kempur kecuali angklung kebyar menggunakan gong

Gangsa angklung adalah suatu instrument yang mempunyai 4(empat) bilah nada yang terdiri dari (neng,ndung,ndang, nding) dengan gaya nada selendro. Salah satu gangsa angklung biasanya bisa langsung berfungsi sebagai pengugal atau pemimpin dalam barungan angklung itu. Instrument gangsa ini biasanya menggunakan alat pukul panggul atau juga panggul gender. Cara memainkannya adalah satu nada di pukul kemudian d tutup sesuai dengan irama yang kita inginkan. Kantialan angklung adalah instrument yang mempunyai 4(empat) bilah nada yang terdiri dari nada (ndeng, ndung,ndang, nding)tetapi dengan nada lebih tinggi dengan gaya selendro. Kantilan ini berfungsi sebagai pemanis dalam permainan atau gending angklung tersebut. Instrument ini juga menggunakan alat pukul panggul atau juga menggunakan panggul gender Jublag angklung adalah instrument yang juga mempunyai 4(empat) bilah nada yang terdiri dari nada(ndeng,ndung,ndang,nding) tetapi nadanya lebih rendah dengan gaya selendro. Jublag ini berfungsi sebagai penandan dalam gending angklung itu sendiri. Insterument ini menggunakan alat pukul panggul tetapi ukurannya lebih besar dan d bawah panggul itu menggunakan karet agar suara jublag terdengar lebih merdu Reong angklung adalah instrument yang berpencon dengan gaya nada selendro dan dimainkan oleh 4(empat) orang pemain atau penabuh. Instrument ini menggunakan alat pukul panggul tetapi panggul itu di lilit dengan benang dengan tujuan agar suara reong tersebut bisa lebih merdu Kendang angklung, biasanya kalau untuk mengiringi upacara kematian kendang angklung yang digunakan adalah kendang yang berukuran kecil karena lagu yang dimainkan adalah lagu ysng bersifat sedih tetapi dalam angklung kebyar biasanya menggunakan kendang yang ukurannya lebih besar karena bentuk lagunya lebih bersemangat dan juga berbentuk kekebyaran. Instrument ini dimainkan oleh 2(dua) orang penabuh. Kalau menggunakan kendang berukuran kecil cara memainkannya hanya memukul bagian samping kanan yang diameternya lebih besar atau mukaknya saja, tetapi kalau menggunakan kendang besar cara memainkannya menggunakan 2(dua) tangan dengan memukul bagian samping kendang dengan motif pukulan seperti gegilak, dll Tawa-tawa angklung merupakan alat sebagai tempo yang membawa lagu itu cepat atau pelan.

Kempur angklung merupakan suatu alat untuk menunjukkan lagu itu sudah habis, tetapi kalau angklung kebyar biasanya menggunakan gong, karena jenis lagunya berbentuk kekebyaran. Ada juga instrument kecek dan suling yang menjadi bagian dari barungan Gamelan angklung tersebut. Megenai laras yang dipergunakan pada Gamelan Angklung adalah laras selendro empat nada yang dimaksudkan laras selendro adalah urutan nada-nada yang sama dalam satu oktafnya. Gamelan yang berlaraskan selendro empat nada ada bermacam-macam jenis, namun Gamelan Angklung memiliki karakteristik yang sangat unik dan menarik yang sangat berbeda dengan Gamelan Gamelan yang berlaraskan selendro lainnya. Jenis-jenis gending Angklung ada bermacam-macam , menurut fungsi dan kegunaannya. Dibawah ini akan disebutkan beberapa gending Angklung yang terdapat di Tempekan Kelod Banjar Tebuana yang di mainkan dalam upacara Pitra Yadnya, banyak jenis gending yang biasa di pentaskan, tetapi orang tua-tua dulu tidak mengetahui nama gending yang dimainkan tersebut. Ada pula Gending Angklung dimana gending ini dapat dimainkan alam upacara Dewa Yadnya yaitu :

1. Tabuh Gilak

2. Tabuh Telu Crucuk Punyah

3. Tabuh Nem Galang Kangin. Segala aktifitas kebudayaan bermaksud dan bertujuan untuk memuaskan suatu rangkaian dari segala kebutuhan naluri manusia yang berhubungan dengan kehidupannya. Dalam kegiatan keagamaan Hindu di Bali Gamelan Angklung mamiliki fungsi yang sangat penting sejak jaman dahulu sampai pada jaman sekarang ini, yaitu antara lain;

1. Sebagai pengiring Upacara Dewa Yadnya.

2. Sebagai pegiring Upacara Pitra Yadnya. Gamelan Angklung selalu terlibat langsung dalam upacara tersebut, yang memberikan kesan magis indah dan sakral yang berpengaruh terhadap aktifitas sosial budaya masyarakat penikmatnya. Keberadaannya saat pementasan dilaksanakan pada rangkaian upacara pada masyarakat atau kelompok pendukung dan penikmatnya. Tampaknya menjadi media ungkapan estetis fikiran dan perasaan seniman pelaku/penabuh maupun penikmatnya, yang mengandung nilai atau tujuan tertentu bagi masyarakatBanjar Tebuana.

Meskipun juga fungsinya dipergunakan dalam mengiringi upacara Dewa Yadnya, namun adapula batasan batasan tentang dipergunakannya barungan ini dalam mengiringi upacara Dewa Yadnya, yaitu hanya dalam mementaskan gending-gending lelambatan misalnya Tabuh gilak, tabuh cerucuk punyah, tabuh galangkangin, dan dapat juga untuk mengiringi tarian topeng, baris dan rejang.Dalam setiap pementasannya selalu disertakan persembahan sesajen sebelum gamelan ini dimainkan, ini merupakan tradisi dan hal sangat penting dilakukan karena merupakan sebuah penghormatan kepada roh-roh positif yang berstana pada Gamelan ini dan sekaligus menjadi persembahan permohonan keselamatan kepada Tuhan Yang Maha Esa untuk diberikan tuntunan dalam berlangsungnya pementasan Gamelan Gong Luang. Masyarakat atau seniman seniman di Tempekan Kelod Banjar Tebuana yang peduli dengan keberadaan kesenian yang sudah tua dan sudah diaanggap langka ini menggabungkan diri menjadi sebuah skaa Angklung Banjar Tebuana. mereka tergabung disini hanya semata-mata karena rasa yang cinta dan pengbdian yang tinggi terhadap warisan budaya ini tanpa adanya paksaan dan tujuan tujuan yang lain. Mengenai keringanan yang mereka peroleh dalam tergabung diseka ini seperti yang dikenal oleh masyakatat Bali yan disebut dengan luput, namun dari segi pembiayan lainnya di Banjar mereka tetap berkewajiban dan sama dengan anggota banjar yang tidak tergabung dalam ska Angklung. Anggota skaa Angklung Tempekan Kelod Banjar Tebuana mengagap bahwa apa ayng mereka lakukan merupakan sebuah pengabdian yang amat tinggi guna kelangsungan dan kelestarian kesenian yang merupakan warisan yang memiliki nilai sejarah yang amat tinggi.

Beri Nilai