Anda di halaman 1dari 16

SISTEM KOMUNIKASI

DPCM (Differential Pulse Code Modulation)


Disusun Oleh :
Dwi Septiani
H1C012031

JENIS-JENIS MODULASI PULSA (1)


1.PAM (Pulse Amplitude Modulation)
pada modulasi PAM, amplitudo pulsa pembawa dimodulasi oleh sinyal pemodulasi.

Amplitudo pulsa pembawa menjadi sebanding dengan amplitudo sinyal pemodulasi.


Kemudian dilakukan pencuplikan (sampling)

JENIS-JENIS MODULASI PULSA (2)


2.PCM (Pulse Code Modulation)
pada modulasi PCM, sinyal informasi dicuplik dan juga dikuantisasi. Proses ini akan membuat sinyal
menjadi lebih kebal terhadap derau. Setelah proses ini maka dilakukan proses penyandian ( coding)
menggunakan kode biner, sehingga terbentuk sinyal PCM. Sinyal ini dapat direpresentasikan dengan pulsapulsa yang menyatakan kode-kode biner untuk setiap hasil cuplikan.
Modulasi PCM dikembangkan menjadi beberapa jenis lagi, yaitu:
1. DPCM (Differensial PCM)
2. DM (Delta Modulation)
3. Adaptive Delta modulation

JENIS-JENIS MODULASI PULSA (3)


3.PWM (Pulse Width Modulation)

pada modulasi PWM, lebar pulsa pembawa diubah-ubah sesuai

dengan besarnya tegangan sinyal pemodulasi. Semakin besar tegangan sinyal


pemodulasi (informasi) maka semakin lebar pula pulsa yang dihasilkan.

JENIS-JENIS MODULASI PULSA (4)


4.PPM (Pulse Position Modulation)

Pulse Position Modulation merupakan bentuk modulasi pulsa yang


mengubah-ubah posisi pulsa (dari posisi tak termodulasinya) sesuai
dengan besarnya tegangan sinyal pemodulasi. Semakin besar tegangan
sinyal pemodulasi (informasi) maka posisi pulsa PPM menjadi semakin
jauh dari posisi pulsa tak-termodulasinya

Berikut Beberapa Keuntungan Dari Teknik


Modulasi Pulsa Dalam Mulai Menggantikan Sistem
Analog
1. Kebal terhadap derau.
2. Sirkuit digital cenderung lebih murah.
3. Dapat dilakukan penjamakan dengan basis waktu (TDM) dengan sinyal lain.
4. Jarak transmisi yang dapat ditempuh lebih jauh (dengan penggunaan
regeneratif).

pengulang

5. Rentetan pulsa digital dapat disimpan.


6. Deteksi dan koreksi kesalahan dapat dengan mudah diimplementasikan.

Tujuan Pengkodean (Coding)


Pengkodean (Coding) bertujuan untuk kompresi, sehingga menghasilkan bit rate yang
makin rendah, memori yang lebih kecil tanpa harus menghilangkan informasi penting
yang dikandung dalam sinyal suara yang dikodekan.

Pengembangan PCM
Salah satu pengembangan PCM adalah DPCM yaitu Differential Pulse Code
Modulation. Pada DPCM, sandi-sandi yang dikirimkan (ditransmisikan) adalah nilai
selisih (beda) hasil pencuplikan sekarang dengan hasil pencuplikan sebelumnya.
Keuntungan yang diperoleh adalah bahwa jumlah bit yang diperlukan untuk proses
penyandian menjadi lebih sedikit.
Pengembangan lebih lanjut adalah DM atau Delta Modulation. Jenis modulasi ini
mirip dengan DPCM, namun selisih hasil pencuplikan sekarang dengan yang
sebelumnya hanya disandikan dengan 1 bit saja.
Jenis pengembangan lain adalah yang disebut Adaptive Delta Modulation.
Pengembangan ini menggunakan kuantisasi tidak seragam, sehingga sistem akan
menyesuaikan besarnya step size menjadi sebanding dengan besarnya sinyal informasi.

DPCM (Differential Pulse Code Modulation)


Differensial Pulse Code Modulation (DPCM) adalah suatu prosedur untuk mengubah sinyal analog
menjadi sinyal digital di mana sebuah sinyal analog adalah sampel dan kemudian perbedaan antara
nilai sampel aktual dan nilai prediksi (nilai prediksi didasarkan pada sampel sebelumnya) adalah
terkuantisasi dan kemudian dikodekan membentuk nilai digital.
Konsep dasar DPCM - pengkodean perbedaan, didasarkan pada kenyataan bahwa sebagian besar
sinyal sumber menunjukkan korelasi yang signifikan antara sampel berturut-turut sehingga
pengkodean menggunakan redundancy dalam nilai-nilai sampel yang berarti kecepatan bit yang
lebih rendah.

Proses Yang Dilakukan Dalam Encoder DPCM


Opsi 1: mengambil nilai-nilai dari dua sampel berturut-turut, jika mereka sampel
analog, maka dilakukan quantisasi, kemudian menghitung perbedaan antara yang
pertama dan berikutnya. Perbedaan outputnya dan dapat dikodekan lebih lanjut
entropinya.
Opsi 2: alih-alih mengambil perbedaan relatif terhadap sampel masukan sebelumnya,
mengambil perbedaan relatif terhadap output dari model lokal dari proses decoder.
Dalam opsi ini, perbedaan dapat dikuantisasi, yang memungkinkan cara yang baik
untuk menggabungkan kerugian dikontrol dalam pengkodean.

Dalam Differential PCM yang dikode adalah perbedaan dari 2 sampel yang
berurutan, bukan sample itu sendiri, dan Differential PCM dirancang untuk
dapat memanfaatkan keuntungan dari redundancy antar sample dalam
gelombang suara. karena jangkauan "selisih sampel/sinyal" pasti lebih kecil
dari maximal sinyal itu sendiri maka tentunya diperlukan lebih sedikit bit untuk
mengkode "selisih sample". Diluar perbedaan sinyal yang disampel, secara
umum beberapa hal dari DPCM sama dengan PCM, misalnya laju sampling,
juga bandlimiting filter dan smoothing filter.

PERBEDAAN PCM DAN DPCM


PCM
Mengubah sinyal analog ke dalam format digital dengan mengambil sampel dari bentuk gelombang. PCM mengacu
pada teknik digitalisasi sebuah sinyal analog dengan sampling besarnya sinyal pada interval yang seragam dan
mengubahnya menjadi serangkaian kode digital atau biner.
PCM mengkonversi angka-angka biner dengantingkat kuantum yang apa seperti pada modulator, yang kemudian
diproses lebih menggabungkan sinyal maupun coding.
Sampling Ade 8000 Hz
Setiap sampel ukurannya 0,125
Digital codec seperti PCM bekerja menggunakan nilai nilai disket, dengan cara mengambil sampel diskrit pada
interval genap (disebut sampling rate).
PCM 4 bit 16 bit, 8 bit 256 nilai dst

PERBEDAAN PCM DAN DPCM


DPCM
Teknik dimana nilai nilai PCM dikodekan sebagai perbedaan antara nilai saat ini dan sebelumnya.
Yang dikodekan dalam DPCM adalah perbedaan dari 2 sampel yang berurutan, bukan sampel itu sendiri diimplementasikan dengan sirkuit analog sedangkan yang lainnya menggunakan sirkuit
digital.
Differensial PCM dirancang untuk adat memanfaatkan keuntungan dari redudency antar sampel dalam gelombang suara.
Ada beberapa persamaan antara PCM dan DPCM yakni,dalam hal sampling juga bandlimiting filter dan smoothing filter.
Prosedur konversi analog menjadi digital
Pengkodean menggunakan redudancy dalam nilai nilai sampel yang berarti bit Ade yang lebih rendah
Konsep dasar DPCM codeing, di dasarkan pada kenyataan bahwa sinyal sumber yang paling menunjukkan kreasi yang signifikan antara sampel yang berurutan
Kompresi DPCM tergantung pada teknik prediksi, teknik prediksi yang baik dilakukan menhasilkan tingkat kompresi yang baik
DPCM bisa berarti ekspansi dibandingkan dengan pengkodena PCM biasa.

Dapat diimplementasikan dalam bermacam-macam cara, tergantung pada fungsi pengolahan sinyalnya, ada suatu sistim dimana proses differensial (penurunan) dan integrasi
diimplementasikan dengan sirkuit analog sedangkan yang lain menggunakan sirkuit digital.
Sebagian besar sumber sinyal menunjukkan korelasi yang signifikan.
Nilai sampel dari sinyal input.
Kesalahan prediksi, selisih antara nilai aktual dan prediksi.
Kesalahan prediksi terkuantisasi.
Nilai direkonstruksi dari sinyal sampel.
Nilai setelah DPCM coding (nilai masukan untuk DPCM decoding) .
Koefisien prediktor (faktor bobot).
DPCM dilakukan pada sinyal dengan korelasi antara sampel berturut-turut menyebabkan rasio kompresi yang baik.
DPCM biasanya digunakan dengan teknik kompresi lossy.

IMPLEMENTASI DPCM

Integrasi analog.

adalah sebuah sistim yang menggunakan differential dan integral analog

Integrasi Digital.
sistim yang menggunakan fungsi integrasi digital, kode dari 'selisih sinyal' ini tidak langsung dirubah ke analog, tetapi
dijumlah dan disimpan dalam register data untuk menghasilkan representasi digital dari " input sample sebelumnya".
DAC sekala penuh digunakan untuk menghasilkan sinyal feedback analog untuk differensial.

Diffrenesial digital.
sebuah sistim yang seluruh sinyal diproses oleh sirkuit digital, ADC menghasilkan secara penuh kode dari sample yang
dibandingkan dengan sample sebelumnya dalam kode digital. Karena komponen pemroses sinyal secara digital sangat
tersedia dipasaran dan murah maka sistim pada gambar 1.21.c adalah paling efektif untuk mengimplementasikan
algorithma DPCM

SEKIAN
TERIMAKASIH