Anda di halaman 1dari 19

Kamis 10 - 12

DANA KAS KECIL

Oleh:
Aning Drastari (09)
Putri Ekasari (10)

MENGELOLA
ADMINISTRASI
DANA KAS
KECIL

Pengertian Kas
kas adalah alat pembayaran
tunai yang setiap saat dapat
digunakan untuk membiayai
berbagai macam kegiatan yang
dilakukan oleh suatu lembaga,
instansi,
atau
suatu
perusahaan. Kas merupakan
harta atau aktiva.

Pengertian Kas Kecil


Kas kecil atau (petty cash) adalah
dana yang disediakan oleh
perusahaan untuk keperluan seharihari dengan jumlah yang relatif kecil.
Pengeluaran-pengeluaran yang
jumlahnya relatif kecil dan tidak
akan ekonomis bila dibayar dengan
cek misalnya: pembelian materai,
perangko, rekening telepon,
rekening listrik, rekening air,
perlengkapan kantor, biaya
keamanan, biaya kebersihan dan
sebagainya.

Pe ral atan y a n g d i b u tu h kan


u n tu k p en g el o laa n D an a K as
Kec i l:
1. Formulir permintaan
pengisian kembali kas kecil
2. Formulir permintaaan
pengeluaran kas kecil
3. Jurnal pengeluaran kas
4. Buku jurnal kas kecil
5. Buku laporan penggunaan
dana kas kecil
6. Bukti pengeluaran kas kecil
7. Alat tulis dan alat hitung.

Prosedur Pengelolaan Dana Kas


Kecil:

Pembentukan Dana Kas Kecil:Penunjukan


petugas sebagai pemegang kas
kecil&menetapkan jumlah dana kas kecil.
Pembayaran Melalui Kas Kecil:Setiap
pembayaran yang dilakukan melalui kas
kecil harus didokumentasikan dengan
menggunakan Bukti Pengeluaran Kas Kecil
Pengisian kembali kas kecil:Apabila uang
yang terdapat dalam dana kas kas kecil
mencapai tingkat minimum, maka dana
harus diisi kembali.

MENGIDENTIFIK
ASI
MUTASI
DANA KAS
KECIL

Bukti Penerimaan dan Pengeluaran Kas Kecil


Mutasi dana kas kecil merupakan
perubahan yang terjadi pada saldo
dana kas kecil akibat adanya
pengeluaran kas kecil serta
penerimaan (pengisian kembali)
dana kas kecil.
Dokumen-dokumen yang berkaitan
dengan dana kas kecil antara lain:
Dokumen/ Bukti Penerimaan Kas
Kecil
Dokumen/ Bukti Pengeluaran Kas
Kecil

Metode Pencatatan
Dana Kas Kecil
Metode pencatatan dana kas kecil
berkaitan dengan pembentukan awal
serta proses menjurnal mutasi kas
kecil yang digunakan. Metode
pencatatan dan kas kecil tergantung
dari kebijakan akuntansi perusahaan
yang telah disepakati, dapat
menggunakan metode dana tetap
(imprest fund method) maupun dana
tidak tetap (fluctuation fund method).

a. Metode Dana Tetap


(Imprest Fund Method)

Dalam metode dana


tetap, jika jumlah dana
yang ditetapkan
dianggap cukup untuk
pen geluaran kas kecil
dalam suatu periode
tertentu, maka jumlah
dana kas kecil tidak
dinaikkan atau
diturunkan.

Ciri-ciri penerapan metode dana


tetap pada kas kecil adalah:
Pengelola kas kecil mengumpulkan bukti-bukti
pengeluaran yang telah dilakukan sesuai
kewenangannya. Dengan bukti-bukti tersebut,
pengelola kas kecil meminta penggantian kepada
bendahara kas umum.
Penggantian dana kas kecil dilakukan dengan
penarikan cek yang sama jumlahnya dengan dana kas
kecil yang sudah dikeluarkan, sehingga dana kas kecil
tersedia kembali.
Pada saat dilakukan penggantian dana kas kecil,
bukti-bukti pengeluaran kas kecil dicatat dalam jurnal
pengeluaran kas, sebagai pengeluaran kas kecil.

b. Metode Dana Tidak Tetap (Fluctuation Fund Method)

Dalam metode dana tidak tetap (fluktuatif),


pemakaian kas kecil oleh bendahara kas kecil
dicatat dalam bentuk jurnal formal sehingga buku
kas kecil dapat digunakan sebagai dasar
pencatatan dalam buku besar.
Dana kas kecil tidak ditentukan dalam jumlah yang
tetap, sehingga pengganti dana kas kecil
(pengisian kembali) tidak harus sama dengan yang
telah dikeluarkan. Oleh karena itu dalam metode
fluktuasi tidak perlu dibuat jurnal penyesuaian
terhadap saldo akun kas kecil pada akhir periode.

Keterangan

1. Jumlah saldo akun kas

Imprest fund system

Fluctuating fund system

Tetap

Berubah- ubah

Bukti pengeluaran dicatat

Bukti pengeluaran dicatat

pada petty cash book atau

pada jurnal kas kecil (petty

pretty cash record

cash journal)

Petty cash record berfungsi

Petty

sebagai catatan tambahan,

berfungsi sebagai book of

tidak

original entry, sehingga

kecil
2. Catatan hariannya

3. Fungsi
hariannya

catatan

sebagai

book

of

cash

original entry sehingga tidak

dapat

dapat

pencatatan ke buku besar.

dipakai

sebagai

sumber posting ke buku


besar.

dijadikan

journal

sumber

Perhitungan Fisik
Dana Kas Kecil

Perhitungan fisik dana kas kecil


dilakukan oleh petugas yang
tidak
terkait
dengan
tugas
pengelolaan
kas
kecil.
Uang
tunai dan benda-benda yang
tergolong
dalam
kas
kecil
dihitung dan dilaporkan secara
rinci mengenai jenis dan nilai per
satuan.

Selisih Dana Kas Kecil


Jika kas menurut perhitungan fisik lebih
besar daripada kas menurut catatan disebut
selisih kas lebih (cash overage). Jika
sebaliknya disebut selisih kas kurang (cash
shortage). Selisih kas dapat terjadi karena
hal-hal sebagai berikut.
1. Jumlahnya yang diterima atau yang
dikeluarkan lebih besar atau lebih kecil
daripada jumlah yang seharusnya dicatat
karena tidak terjadinya uang pecahan kecil.
2. Kehilangan akibat kekeliruan saat transaksi
pertukaran, misalnya saat memberikan
uang kembali.
3. Adanya uang palsu

MENDOKUMENTAS
IKAN
BUKTI-BUKTI
KAS KECIL

Mencatat Mutasi Dana Kas Kecil ke Buku


Kasir.
Setiap transaksi yang akan mempengaruhi posisi
saldo kas kecil harus dicatat ke dalam dokumen
yang digunakan untuk mengelola administrasi dana
kas kecil. Dokumen tersebut antara lain:
1.Bukti Kas Keluar (BKK): Bukti ini diperlukan pada saat kasir
mengeluarkan dana kas, misalnya untuk pembentukan dana
kas kecil dan pada saat pengisian kembali dan kas kecil.
2.Permintaan Pengeluaran Kas Kecil (PPKK): Bukti ini
digunakan untuk meminta uang ke pemegang kas kecil.
Sedangkan bagi pemegang kas kecil, bukti ini sebgai bukti
pembayaran kas kecil kepada pengguna kas kecil.
3.Bukti Pengeluaran Kas Kecil (BPKK): Bukti ini untuk
digunakan mempertanggungjawabkan pemakain dan aks
kecil.
4.Permintaan Pengisian Kembali Kas Kecil ( PPKKK): Bukti ini
dibuat oleh pemegang kas kecil untuk meminta pengisian
kembali kas kecil kepada bagian keuangan.

Menyusun Laporan
Mutasi.
Laporan mutasi dana kas kecil merupakan
suatu bentuk pertanggungjawaban
penggunaan dana kas kecil selama periode
tertentu. Laporan mutasi dana kas kecil
memuat informasi saldo awal kas kecil,
penggunaan atau pengeluaran kas kecil
yang disertai bukti penggunaanya, selisih
kas kecil pada periode tertentu, serta
pengisian kembali kas kecil.