Anda di halaman 1dari 62

2012

MODUL SENSOR DAN


TRANDUSER
Modul ini menjelaskan tentang sensor dan tranduser, lengkap dengan
cara menggunakan modul, test formatif serta disajikan dengan begitu
mudah simple dan dengan bahasa yang mudah untuk dipelajari oleh
orang yang belum faham mengenai sensor dan tranduser.

Dr. Drs. Jaja Kustija,M.Sc


Dosen dan Peneliti bidang Elektro
8/13/2012

KATA PENGANTAR

Modul ini dapat digunakan oleh mahasiswa teknik elektro dan pembaca
secara umum, tetapi secara khusus modul ini diperuntukan untuk calon guru
teknologi dan kejuruan, karena didalamnya memuat kompetensi untuk sekolah
menengah kejuruan dan pendalamannya untuk calon sarjana teknik elektro.

Modul ini belum memuat secara lengkap tentang materi sensor dan
tranduser, tetapi hanya sebagiannya saja, dan hal ini baru berupa model hipotetik
yang akan dikembangkan secara lebih lanjut menggunakan research and
development.

Segala masukan yang bersifat membangun, akan jadi pertimbangan


pengembangan modul selanjutnya.

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI ........................................................................................................................................................ ii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................................... vi
PERISTILAHAN /GLOSSARY .......................................................................................................................vii
1
PENDAHULUAN ............................................................................................................................................... 1
2
A.

DESKRIPSI JUDUL ................................................................................................................................... 2

B.

PRASYARAT .............................................................................................................................................. 2

C.

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL .................................................................................................. 2

D. TUJUAN AKHIR ........................................................................................................................................ 3


E.

KOMPETENSI............................................................................................................................................ 3

PEMBELAJARAN 1
PENGERTIAN DAN IDENTIFIKASI SENSOR.................................................................................. 4
A.

Tujuan Pembelajaran 1 ....................................................................................................... 4

B.

Uraian materi 1 ...................................................................................................................... 4

C.

Rangkuman 1 .......................................................................................................................... 9

D. Tugas 1 ...................................................................................................................................... 9
E.

Tes Formatif 1...................................................................................................................... 10

F.

Jawaban Tes Formatif 1 ................................................................................................... 11

G.

Umpan Balik 1 ..................................................................................................................... 12

PEMBELAJARAN 2
MENJELASKAN CARA KERJA SENSOR ......................................................................................... 13
A.

Tujuan Pembelajaran 2 ....................................................................................................... 13

B.

Uraian materi 2 ...................................................................................................................... 13

C.

Rangkuman 2 .......................................................................................................................... 36

D.

Tes Formatif 2 ........................................................................................................................ 37

E.

Kunci Jawaban Tesformatif 2 ........................................................................................... 37

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

F.

Umpan Balik 2 ........................................................................................................................ 38

PEMBELAJARAN 3
PENGUKURAN DAN PENYETELAN (Pengolahan Sinyal Keluaran) ................................. 39
A.

Tujuan Pembelajaran 3 .................................................................................................... 39

B.

Uraian materi 3 ................................................................................................................... 39

C.

Rangkuman 3 ....................................................................................................................... 49

D. Tugas 3 ................................................................................................................................... 49
E.

Latihan .................................................................................................................................... 49

F.

Umpan Balik 3 ..................................................................................................................... 49

LEMBAR EVALUASI ..................................................................................................................................... 50


PENUTUP ...................................................................................................................................................... 53
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................................................... 54

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

III

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Masukan dan Keluaran Transduser ................................................................................... 4


Gambar 2. Kapasitor Tabung sebagai Sensor ....................................................................................... 7
Gambar 3. Induktor Kumparan Dobel (William D.C, 1993) ............................................................ 8
Gambar 4. Keluaran dari transduser panas (D Sharon dkk, 1982), ......................................... 14
Gambar 5. Grafik tanggapan waktu dari berbagai transduser.................................................... 15
Gambar 6. Rangkaian Dasar Termokopel ........................................................................................... 16
Gambar 7. Beda potensial pada Termokopel..................................................................................... 17
Gambar 8. Tegangan Keluaran Termokopel ...................................................................................... 18
Gambar 9. Konstruksi ................................................................................................................................. 18
Gambar 10. Resistansi versus Temperatur untuk variasi RTD metal ...................................... 20
Gambar 11. Jenis RTD: (a) Wire (b) Ceramic Tube (c) Thin Film ............................................. 20
Gambar 12. Konfigurasi Thermistor: (a) coated-bead (b) disk (c) dioda case dan (d)
thin-film .................................................................................................................................... 21
Gambar 14. Rangkaian uji termistor sebagai pembagi tegangan .............................................. 22
Gambar 15. Termistor jenis PTC: (a) linier (b) switching ........................................................... 22
Gambar 16. Pengubah Resistansi Menjadi Tegangan Listrik ...................................................... 23
Gambar 17. Grafik temperature terhadap .......................................................................................... 24
Gambar 18. Sensor Suhu dengan IC ...................................................................................................... 24
Gambar 19. (a) Konstruksi (b) Rangkaian Uji ................................................................................... 26
Gambar 20. Kurva Karakteristik ............................................................................................................. 26
Gambar 21. Pembangkitan tegangan pada Foto volatik................................................................ 27
Gambar 22. (a) & (b) Karakteristik Intensitas vs Arus dan Tegangan dan
(c) Rangakain penguat tegangan. .................................................................................... 28
Gambar 23. Cahaya pada sel fotovoltaik menghasilkan tegangan ............................................ 28
Gambar 24. Sifat fotodioda ....................................................................................................................... 29
Gambar 27. Simbol fotosel ........................................................................................................................ 30
Gambar 28. Grafik resistansi fotosel terjadap intensitas cahaya............................................... 31
Gambar 30. Penggunaan Sensor Tekan pada Pengukur Regangan Kawat............................. 32
Gambar 31. Contoh Penggunaan Sensor Tekanan ........................................................................... 33

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

IV

Gambar 32. Sensor posisi kapasitif: (a) pergeseran media mendatar, (b) pergeseran
berputar, (c) pergeseran jarak plat ................................................................................ 33
Gambar 33. Pemakaian sensor posisi pada rangkaian elektronik: ........................................... 34
kapasitansi menjadi frekuensi, (b) kapasitansi menjadi pulsa .................................................. 34
Gambar 34. Induktor Kumparan Dobel (William D.C, 1993) ...................................................... 35
Gambar 35. Sensor Perpindahan ............................................................................................................ 35
Gambar 36. Jembatan Wheatstone ........................................................................................................ 38
Gambar 37. Rangkaian Pengukuran Panas menggunakakn Termokopel .............................. 41
Gambar 38. Rangkaian ekuivalen suatu penguat instrumentasi ............................................... 42
Gambar 39. Suatu penguat instrumentasi .......................................................................................... 43
Gambar 40. Rangkaian penguat diferensial menggunakan op-amp ......................................... 43
Gambar 41. Penguat difrensial dengan menggunakan common mode. .................................. 44
Gambar 42. Bagian I rangkaian pada gambar 30. ........................................................................... 45
Gambar 43. Rangkaian Potensiometer ................................................................................................. 47

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kelompok Transduser (William D.C, 1993) ......................................................................... 6


Tabel 2. Klasifikasi Sensor Suhu beserta karakteristik, kelemahan, dan kekuatannya .... 25

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

VI

PERISTILAHAN /GLOSSARY
Istilah

Pengertian

Transduser

Suatu peranti yang dapat mengubah suatu energi keenergi yang lain

Transduser pasif

Transduser yang dapat bekerja bila mendapat energi tambahan


dari luar

Transduser aktif
(Self Generating
Type)

Transduser yang menhasilkan suatu tegangan atau arus analog bila


dirangasang dengan bentuk fisis energy yang diubahnya dan tidak
memerlukan daya dari luar

Sensor

Jenis transduser yang digunakan untuk mengubah variasi mekanis,


magnetis, panas, sinar dan kimia menjadi tegangan dan arus
listrik

Thermocouple

Jenis tranduser aktif yang dapat mengubah besaran panas menjadi


tegangan listrik dengan memanfaatkan efek Seebeck

RTD

Resistant Temperature Detector

Termistor

Thermally Sensitive Resistor adalah alat semikonduktor yang


berkelakuan sebagai tahanan dengan koefisien negatif terhadap
temperature

Foto Listrik

Transduser yang mengubah intensitas cahaya menjadi arus listrik

Fotovoltaic atau
Sel Solar

Transduser yang terbuat dari semi konduktor yang dapat mengubah

Strain Gage

Transduser yang mengubah besaran tekanan menjadi perubahan

intensitas cahaya menjadi tegangan listrik

tahanan listrik, tekanan yang diberikan pada bahan mengakibatkan


perubahan panjang sehingga

menyebabkan perubahan tahanan

listrik

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

VII

PENDAHULUAN

A.

DESKRIPSI JUDUL
SENSOR DAN TRANSDUSER merupakan

modul

yang

memiliki

ruang lingkup meliputi berbagai komponen sensor dan komponen transduser serta
penjelasan prinsip kerjanya dan contoh-contoh bentuk dari sensor dan transduser.
Pada modul ini memuat standar kompetensi untuk siswa SMK dan diperdalam
untuk dapat dipergunakan oleh para mahasiswa calon guru Teknologi dan Kejuruan
(FPTK Program Studi Pendidikan Teknik Elektro). Cetakan berwarna hitam digunakan
untuk kompetensi SMK dan calon guru, sedangkan pengembangannya untuk dicetak
berwarna biru.
Setelah mempelajari modul ini saudara diharapkan dapat mengetahui,
mengaplikasikan dan mempergunakan berbagai macam sensor dan transduser dengan
baik.

B.

PRASYARAT
Untuk

mempelajari

modul SENSOR DAN TRANSDUSER memerlukan

kemampuan awal yang harus dimiliki antara lain:


1. Telah mengetahui dan menguasai komponen elektronika.
2. Telah mengetahui dan menguasai alat ukur elektronik.
3. Telah memahami gambar rangkaian elektronika.
4. Telah mengenal berbagai alat ukur seperti multimeter, dan mengoperasikan
osciloscope.

C.

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL


1. Petunjuk bagi Peserta
Langkah-langkah dalam mempelajari modul ini :
a. Bacalah modul dengan seksama sampai selesai satu pembahasan (kegiatan
belajar).
b. Kerjakan soal-soal yang ada dalam lembar latihan setiap kegiatan belajar.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

c.

Bandingkan jawaban anda dengan kunci jawaban yang


tersedia, jika jawaban anda belum seluruhnya benar
maka pelajari ulang modul tersebut, dan jika
jawabannya sudah benar anda dapat melanjutkan
kegiatan belajar pada modul berikutnya.

d. Untuk kegitan praktikum lakukanlah hal hal sebagai


berikut:
1) Persiapkan
bahan

dan

yang

periksalah

kondisi

akan digunakan

alat

dan

dalam setiap

kegiatan belajar!
2) Bacalah petunjuk praktikum pada setiap kegiatan
belajar

dengan seksama sebelum mengerjakan

lembar kerja yang ada dalam modul!


3) Lakukan langkah kerja sesuai dengan urutan yang
telah ditentukan!
4) Konsultasikan rangkaian yang akan diuji kepada
instruktur

sebelum

dihubungkan

ke

sumber

tegangan!
5) Isilah data data hasil praktikum dan analisa sampai
mendapat kesimpulan yang diperlukan.

2. Petunjuk bagi Guru


a. Membantu siswa dalam merencanakan proses belajar
b. Membimbing siswa melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam
tahap belajar
c. Membantu siswa dalam memahami konsep, praktik baru, dan menjawab
pertanyaan siswa mengenai proses belajar siswa
d. Membantu

siswa untuk menentukan

dan

mengakses

sumber

tambahan lain yang diperlukan untuk belajar


e. Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika diperlukan
f. Merencanakan seorang ahli/pendamping guru dari tempat kerja untuk membantu
jika diperlukan.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

D.

TUJUAN AKHIR
Setelah menyelesaikan modul ini, diharapkan dapat mempergunakan sensor dan

transduser sesuai dengan jenis dan fungsinya.

E.

KOMPETENSI
Modul ini merupakan standar kompetensi menggunakan sensor yang terdiri dari

empat kompetensi dasar untuk peserta siswa SMK dan lima konpetensi untuk
mahasiswa Pendidikan Teknik Eelektro, yakni:
1. Mengidentifikasi tranduser / sensor (untuk SMK dan PTE)
2. Menjelaskan cara kerja tranduser / sensor (untuk SMK dan PTE)
3. Melakukan penyetelan tranduser / sensor (untuk SMK dan PTE)
4. Mendemonstrasikan fungsi tranduser / sensor (untuk SMK dan PTE)
5. Menganalisa dan memanfaatkan tranduser / sensor (untuk PTE)

Materi Pokok Pembelajaran


Kompetensi /
Subkompetensi
B.1.5.
Menguasai
Jenis-Jenis
Sensor dan
Transduser

Kriteria
Unjuk Kerja

Lingkup
Belajar

Sensor
dan
transduser
dapat
dipergunakan
sesuai
jenis
dan fungsinya

Pengetahuan sensor
dan
transduser

Sikap

Pengetahuan

Sensor dan
transduser

Ketrampilan

1. Pengujian
sensor suhu,
cahaya,
optik,
mekanik,
tekanan
2. Pengujian
transduser

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

PEMBELAJARAN 1
PENGERTIAN DAN IDENTIFIKASI SENSOR

A.

Tujuan Pembelajaran 1
Setelah membaca modul ini saudara diharapkan:

1. Dapat menyebutkan pengertian sensor


2. Dapat mengklasifikasi jenis - jenis sensor dan penggunaannya

B.

Uraian materi 1

1.

Pengertian dan Identifikasi Transduser dan Sensor


Transduser dapat didefinisikan sebagai suatu peranti yang dapat mengubah

suatu energi ke bentuk energi yang lain. Bagian masukan dari transduser disebut
sensor, karena bagian ini dapat mengindera suatu kuantitas fisik tertentu dan
mengubahnya menjadi bentuk energi yang lain.
TRANSDUSE
PANAS

ARUS LISTRIK
BEDA POTENSIAL

OPTIK
SENSOR

KIMIA

PERUBAHAN TAHANAN
PERUBAHAN KAPASITANSI
DLL

DLL

Gambar 1. Masukan dan Keluaran Transduser


2. Klasifikasi Sensor
Transduser dapat dikelompokkan berdasarkan beberapa hal antara lain:
a. Pemakaiannya / penggunaannya
b. Motode Pengubahan energi
c. Sifat sifat dasar dari sinyal keluaran
Semua pengelompokkan ini biasanya memperlihatkan daerah yang saling
melengkapi, sangat sulit untuk membedakan secara tajam klasifikasi berdasarkan hal di
atas.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

a.

Klasifikasi Sensor Berdasarkan pemakaian atau


penggunaannya
Berdasarkan pemakaian atau penggunaannya, sensor

dapat dikelompokkan menjadi tiga bagian, antara lain:


1. Sensor Thermal (suhu)
DHT11 adalah modul sensor suhu
dan kelembaban udara relatif
dalam satu paket. Modul ini
memerlukan konsumsi daya yang
rendah sehingga cocok digunakan
untuk aplikasi data logger dengan
catu daya batere. Modul ini
memiliki stabilitas yang dijamin
dalam jangka waktu yang lama
serta output yang terkalibrasi,
sehingga cocok digunakan sebagai
sensor untuk data logger suhu
dan kelembaban udara

2. Sensor Mekanis
3. Sensor Optik (cahaya)
Sensor thermal adalah sensor yang digunakan untuk
mendeteksi gejala perubahan panas / suhu / temperatur pada
suatu dimensi benda padat, cair atau gas. Contohnya seperti
thermocouple, RTD, thermistor, bimetal, IC sensor LM35.
Sensor mekanis adalah sensor yang mendeteksi
perubahan

gerak

mekanis

seperti

perpindahan

atau

pergeseran, posisi gerak lurus dan melingkar, tekanan, aliran,


level, dan sebagainya. Contoh sraingage, LVDT (Linear
Variabel Diferensial Transformer), proksimiti, potensiometer,
Loadcel, Bourdon Tube, Piezo Elektrik dan sebagainya.
Sensor

optik

atau

cahaya

adalah

sensor

yang

mendeteksi perubahan cahaya dari sumber cahaya, pantulan cahaya, ataupun bias cahaya
yang mengenai benda atau ruangan.Contoh Fotodioda, LDR, Fotofoltaic, Cell Foto
Emisive, Foto Multypier, Foto Transistor.
b. Klasifikasi Sensor Berdasarkan Metoda Pengubahan Energinya
Berdasarkan metoda pengubahan energinya, transduser dan sensor dapat
diklasifikasikan menjadi dua jenis (William D.C, 1993), yakni:
1. Jenis transduser jenis pembangkit sendiri (Self Generating Type) yang
menghasilkan tegangan atau arus analog bila dirangsang dengan suatu bentuk
fisis energi, transduser jenis ini tidak memerlukan daya dari luar untuk
mendapatkan atus atau tegangan analog tersebut. Contoh Thermocouple,
Fotofoltaic.
2. Transduser yang memerlukan daya dari luar untuk mendapatkan tegangan dan
arus keluaran disebut transduser pasif. Contoh thermistor, RTD, LVDT,
straingage.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

Tabel berikut menyajikan prinsip kerja serta pemakaian transduser dan metoda
pengubahan energinya
Tabel 1. Kelompok Transduser (William D.C, 1993)
Parameter listrik
dan kelas
transduser

Prinsip kerja dan sifat alat

Pemakaian alat

Transduser Pasif
Potensiometer

Perubahan nilai tahanan karena posisi


kontak bergeser
Strain gage
Perubahan nilai tahanan akibat perubahan
panjang kawat oleh tekanan dari luar
Transformator
Tegangan selisih dua kumparan primer
selisih (LVDT)
akibat pergeseran inti trafo
Gage arus pusar
Perubahan induktansi kumparan akibat
perubahan jarak plat
Transduser Aktif
Sel fotoemisif
Emisi elektron akibat radiasi yang masuk
pada permukaan fotemisif
Photomultiplier
Emisi elektron sekunder akibat radiasi
yang masuk ke katoda sensitif cahaya
Termokopel
Pembangkitan ggl pada titik sambung dua
logam yang berbeda akibat dipanasi
Generator
Perputaran sebuah kumparan di dalam
kumparan
putar medan magnit yang membangkitkan
(tachogenerator)
tegangan
Piezoelektrik
Pembangkitan ggl bahan kristal piezo
akibat gaya dari luar
Sel foto tegangan
Terbangkitnya tegangan pada sel foto
akibat rangsangan energi dari luar
Termometer
Perubahan nilai tahanan kawat akibat
tahanan (RTD)
perubahan temperature
Hygrometer
Tahanan sebuah strip konduktif berubah
tahanan
terhadap kandungan uap air
Termistor (NTC)
Penurunan nilai tahanan logam akibat
kenaikan temperature
Mikropon
Tekanan suara mengubah nilai kapasitansi
kapasitor
dua buah plat
Pengukuran
reluktansi

Tekanan,
pergeseran/posisi
Gaya, torsi, posisi
Tekanan, gaya, pergeseran
Pergeseran, ketebalan

Cahaya dan radiasi


Cahaya, radiasi dan relay
sensitif cahaya
Temperatur, aliran panas,
radiasi
Kecepatan, getaran

Suara, getaran,
percepatan, tekanan
Cahaya matahari
Temperatur, panas
Kelembaban relatif
Temperatur
Suara, musik,derau

Reluktansi rangkaian magnetik diubah Tekanan, pergeseran,


dengan mengubah posisi inti besi sebuah getaran, posisi
kumparan

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

c.

Klasifikasi Sensor Berdasarkan Sifat Sifat Dasar


Keluaran
Berdasarkan sifat sifat dasar keluaran transduser dan

sensor dapat diklasifikasikan menjadi lima jenis, yakni:


1. Perubahan resistansi
Besaran-besaran yang diindera manghasilkan perubahan
resistansi pada keluarannya, contohnya:
a. RTD (Resistance Thermal Detector). Prinsip kerja dari
RTD ini adalah mengubah besaran temperature menjadi
perubahan tahanan listrik
b. Strain gage. Prinsip kerja dari Strain gage ini adalah
mengubah besaran tekanan menjadi perubahan tahanan
Resistance Temperature Detectors

listrik
c. Thermistor. Prinsip kerja dari Thermistor ini adalah

Operating on the principle that


resistance of any given metal
changes with temperature,
Thermo Electric RTD's are the
sensors of choice in applications
where accuracy, stability and
repeatability are critical. To
maximize linearity and
temperature ranges, Thermo
Electric specializes in the use of
high-purity platinum elements. In
addition, a special high
temperature platinum RTD'S
delivers high stability and
durability at 650C (1202F).
Thermo Electric RTD's are
available in diverse
configurations with two-,threeand fourwire construction ranging
from -200C to 650C (-328F to
1202F). Tolerances meet the
standards of ASTM E1137 Grade
A or B and IEC 751 Class A or B.
depending on your needs

mengubah besaran temperature menjadi perubahan


tahanan listrik
2. Perubahan Kapasitansi
Besaran-besaran yang diindera manghasilkan perubahan
kapasitansi pada keluarannya, contohnya adalah Transduser
yang digunakan untuk mendeteksi perubahan kelembaban
relatif. Prinsip kerja dari transduser ini berdasar pada perubahan
kelembaban

akan

mengakibatkan

perubahan

konstanta

dielektrik medium dan perbahan konstanta dielektrik medium


akan mengakibatkan perubahan kapasitansi.

2 0 Ke.L
R
ln 2
R1

(PTE
)

Persamaan (1.1)

Gambar 2. Kapasitor Tabung sebagai Sensor

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

Dari persamaan di atas dapat dianalisasebagai berikut, sebuah kapasitor harga


kapasitansinya dipengaruhi oleh medium yakni suatu medium akan mempengaruhi harga
konstanta dielektrik (Ke) salah satu kondisi fisis yang dapat mempengaruhi keadaan
medium adalah kelembaban relatif, kelembaban relatif tersebut akanmempengaruhi
konstanta dielektrik dan pada akhirnya akan mempengaruhi kapasitansi dari sebuah
kapasitor yang dirancang khusus kontak dengan medium, dengan demikian transduser
kapasitor dapat mendeteksi kelembaban medium disekitarnya. (untuk PTE)
3. Perubahan Induktansi
Besaran-besaran yang diindera manghasilkan perubahan induktansi pada
keluarannya, contohnya adalah Transduser yang digunakan untuk mendeteksi perubahan
gaya. Prinsip kerja dari transduser ini adalah dengan mengubah induktansi dari sepasang
kumparan atau dengan mengubah induktansi kumparan tunggal. Dengan mengubah
jangkar feromagnetik yang digeser oleh gaya yang akan diukur, dengan mengubah
fermeabilitas medium.

...(1.2)

Gambar 3. Induktor Kumparan Dobel


(William D.C, 1993)
Dari persamaan dan gambar di atas sebuah induktor dapat digunakan untuk
mendeteksi pergeseran benda, benda yang digeser geser akan mempengaruhi konstanta
permeabilitas dari induktor tersebut, menggeser benda sama artinya dengan mengubah
sehingga harga induktansi akan berubah (untuk PTE).
4. Menghasilkan Arus Listrik
Besaran-besaran yang diindera manghasilkan perubahan arus pada
keluarannya, contohnya Fotolistrik. Prinsip kerja dari transduser ini adalah dengan
mengubah intensitas listrik menjadi arus listrik.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

Carbon Dioxide CO2 Sensor


Excellent performance CO2 Sensor, for use in a wide range of
applications, including air quality monitoring, smoke alarms, mine and
tunnel warning systems, greenhouses, etc. The sensor is easy to use and
can be easily incorporated in a small portable unit.
5. Menghasilkan Tegangan Listrik
Besaran-besaran

yang

diindera

manghasilkan

perubahan

tegangan

pada

keluarannya, contohnya:
a. Thermokopel. Prinsip kerja dari transduser ini adalah dengan mengubah
temperatur menjadi tegangan listrik.
b. Tacho Generator. Prinsip kerja dari transduser ini adalah dengan mengubah
kecepatan putaran menjadi tegangan listrik.

C.

Rangkuman 1
Transduser dapat didefinisikan sebagai

suatu

peranti

yang

dapat

mengubah suatu energi ke bentuk energi yang lain.


1. Transduser dapat dikelompokkan berdasarkan beberapa hal antara lain:
pemakaiannya / penggunaannya, motode pengubahan energi, dan sifat sifat
dasar dari sinyal keluaran
2. Berdasarkan pemakaian atau penggunaannya, sensor dapat dikelompokkan
menjadi tiga bagian, antara lain: sensor thermal (suhu), sensor mekanis, dan
sensor optik (cahaya)
3. Berdasarkan metoda pengubahan energinya, transduser dan sensor dapat
diklasifikasikan menjadi dua yakni transduser jenis pembangkit sendiri (Self
Generating Type) dan transduser yang memerlukan daya dari luar
(transduser pasif).
4. Berdasarkan sifat sifat dasar keluaran transduser dan sensor dapat
diklasifikasikan menjadi lima jenis, yakni: perubahan resistansi, perubahan
kapasitansi,

perubahan

induktansi,

menghasilkan

arus

listrik,

dan

menghasilkan tegangan listrik.

D.

Tugas 1
Cari spesifikasi dan cara kerja berbagai transduser yang ada dipasaran beserta gambar

transduser!

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

E.

Tes Formatif 1
a. Pilihan Ganda (Untuk SMK dan PTE)
Pilihlah jawaban yang paling tepat dari soal-soal pilihan ganda di bawah ini !
1. Apa yang dimaksud dengan sensor?
a. Sensor adalah suatu alat yang dapat mengubah arus menjadi tegangan
b. Sensor adalah suatu alat yang dapat mengubah suatu bentuk energi menjadi bentuk
energi yang lain
c. Sensor adalah suatu alat yang dapat mengubah tahanan menjadi tegangan listrik
d. Sensor adalah suatu alat yang dapat mengubah energy mekanik menjadi listrik
2. Sensor yang dapat mengubah intensitas cahaya menjadi arus listrik adalah ?
a. RTD

c. Strain gage

b. Thermistor

d. Foto Listrik

3. Sensor yang digunakan untuk mengubah besaran panas menjadi tegangan listrik
adalah?
a. Strain gage

c. Termokopel

b. LDR

d. Piezoelektrik

4. Sensor yang dapat menghasilkan energi listrik sendiri adalah sebagai berikut kecuali?
a. Termokopel

c. Tacho generator

b. Fotofoltaic

d. LVDT

5. Sensor yang dapat menghasilkan perubahan resistansi akibat perubahan besaran yang
diindera adalah?
a. Strain gage

c. Fotofoltaic

b. Tacho generator

d. Termokopel

b. Essay
1. Apa yang dimaksud dengan transduser? (Untuk SMK dan PTE)
2. Sebutkan klasifikasi sensor berdasarkan :
a. Pemakaiannya / penggunaannya
b. Motode Pengubahan energi
c. Sifat sifat dasar dari sinyal keluaran (Untuk SMK dan PTE)
3. Berikan contoh-contoh dan penjelasannya dari sensor resistansi, sensor kapasitansi,
sensor induktansi, sensor yang menghasilkan arus listrik, dan sensor yang
menghasilkan tegangan listrik. (Untuk PTE).

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

10

F.

Jawaban Tes Formatif 1


a. Pilihan Ganda
1. B

3. C

2. D

4. D

5. A

b. Essay
1. Transduser dapat didefinisikan sebagai suatu peranti yang dapat mengubah
suatu energi ke bentuk energi yang lain.
2. Klasifikasi sensor :
a. Berdasarkan pemakaian atau penggunaannya, sensor dapat dikelompokkan
menjadi tiga bagian, antara lain: sensor thermal (suhu), sensor mekanis, dan
sensor optik (cahaya).
b. Berdasarkan metoda pengubahan energinya, transduser dan sensor dapat
diklasifikasikan menjadi dua yakni transduser jenis pembangkit sendiri (Self
Generating Type) dan transduser yang memerlukan daya dari luar (transduser
pasif).
c. Berdasarkan sifat sifat dasar keluaran transduser dan sensor dapat
diklasifikasikan menjadi lima jenis, yakni: perubahan resistansi, perubahan
kapasitansi,

perubahan

induktansi,

menghasilkan

arus

listrik,

dan

menghasilkan tegangan listrik.


3. Berikut adalah contoh-contoh sensor:
a) Contoh sensor resistansi yaitu :
RTD (Resistance Thermal Detector). Prinsip kerja dari RTD ini adalah
mengubah besaran temperature menjadi perubahan tahanan listrik.
b) Contoh sensor kapasitansi yaitu :
Transduser yang digunakan untuk mendeteksi perubahan kelembaban relatif.
Prinsip kerja dari transduser ini berdasar pada perubahan kelembaban akan
mengakibatkan perubahan konstanta dielektrik medium dan perbahan
konstanta dielektrik medium akan mengakibatkan perubahan kapasitansi.
c) Contoh sensor induktansi yaitu :
Transduser yang digunakan untuk mendeteksi perubahan gaya. Prinsip kerja
dari transduser ini adalah dengan mengubah induktansi dari sepasang
kumparan atau dengan mengubah induktansi kumparan tunggal. Dengan

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

11

mengubah jangkar feromagnetik yang digeser oleh gaya yang akan diukur,
dengan mengubah fermeabilitas medium.
d) Contoh sensor yang menghasilkan arus listrik yaitu :
Fotolistrik. Prinsip kerja dari transduser ini adalah dengan mengubah intensitas
listrik menjadi arus listrik.
e) Contoh sensor yang menghasilkan tegangan listrik yaitu :
Thermokopel. Prinsip kerja dari transduser ini adalah dengan mengubah
temperatur menjadi tegangan listrik. (untuk PTE)

G.

Umpan Balik 1
Setelah anda menyelesaikan jawaban dari tes formatif dan membandingkan

dengan kunci jawaban, jika jawaban anda sudah benar maka dapat melanjutkan ke
modul berikutnya tetapi jika jawaban anda masih banyak yang salah maka dianjurkan
untuk mengulang mempelajari modul ini.

PIR SENSOR
Kita pasti sering dengar tentang sensor. Sensor biasa digunakan untuk
mendeteksi suatu benda atau berbagai kegunaan yang lain. Salah satu
jenis sensor adalah PIR (Passive Infrared Receiver), sensor ini merupakan
sensor berbasis infrared namun tidak sama dengan IR LED dan
fototransistor. Perbedaan dengan IR LED adalah sensor PIR tidak
memancarkan apapun, namun sensor ini merespon energi dari pancaran
infrared pasif yang dimiliki oleh setiap benda yang terdeteksi olehnya.
Salah satu benda yag memiliki pancaran infrared pasif adalah tubuh
manusia. Energi panas yang dipancarkan oleh benda dengan suhu diatas
nol mutlak akan dapat ditangkap oleh Sensor tersebut.
Bagian-bagian dari PIR adalah Fresnel Lens, IR Filter, Pyroelectric

sensor, amplifier, dan comparator

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

12

PEMBELAJARAN 2
MENJELASKAN CARA KERJA SENSOR

A.

Tujuan Pembelajaran 2
Setelah menbaca modul ini diharapkan :
1. Dapat menyebutkan persyaratan umum dalam memilih sensor dan transduser
(untk SMK dan PTE)
2. Dapat menjelaskan cara kerja sensor sesuai dengan besaran energi yang diubah
(untk SMK dan PTE)
3. Dapat menganalisis prinsip kerja sensor. (Untuk PTE)

B.

Uraian materi 2
1. Peryaratan Umum Sensor dan Transduser
Sensor atau transduser dapat digukanan sebagai bagian dari sistem instrumentasi

(Pengukuran) dan dapat pula digunakan untuk kepentingan pengendalian (kontrol).


Maka dalam memilih peralatan sensor dan transduser yang tepat dan sesuai dengan
sistem yang akan disensor maka perlu diperhatikan persyaratan umum sensor berikut ini
: (D Sharon, dkk, 1982)
a. Linearitas
Linier dalam hal ini dimaksudkan hubungan antara besaran input yang dideteksi
menghasilkan besaran output dengan hubungan berbanding lurus

dan dapat

digambarkan secara gravik membentuk garis lurus. Ada banyak sensor yang
menghasilkan sinyal keluaran yang berubah secara kontinyu sebagai tanggapan terhadap
masukan yang berubah secara kontinyu. Sebagai contoh, sebuah sensor panas dapat
menghasilkan tegangan sesuai dengan panas yang dirasakannya. Dalam kasus seperti
ini, biasanya dapat diketahui secara tepat bagaimana perubahan keluaran dibandingkan
dengan masukannya berupa sebuah grafik.
Gambar 3 memperlihatkan hubungan dari dua buah sensor panas yang berbeda.
Garis lurus pada gambar 3(a). memperlihatkan tanggapan linier, sedangkan pada
gambar 3(b). adalah tanggapan non-linier.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

13

v
Tegangan (keluaran)

Tegangan (keluaran)

0
Temperatur (masukan)

T
Temperatur (masukan)

(a) Tangapan linier

(b) Tangapan non linier

Gambar 4. Keluaran dari transduser panas (D Sharon dkk,


1982),
Pada gambar 3 a. terlihat setiap perubahan T
diikuti oleh peruhahan v dan dapat dinyatakan dalam
persamaan garis lurus yang kontinyu sedang pada
gambar 3 b. perubahan T diikuti dengan perubahan v
tetapi tidak membentuk hubungan sebagai persamaan
garis lurus.
b. Sensitivitas
Perbandingan antara sinyal keluaran atau respon
transduser terhadap perubahan masukan atau variable
yang diukur. Sensitivitas akan menunjukan seberapa
jauh kepekaan sensor terhadap kuantitas yang diukur.
Beberepa sensor panas dapat memiliki kepekaan yang
dinyatakan dengan volt per

C, yang berarti

perubahan temperature satu derajat pada masukan akan


menghasilkan perubahan beda potensial beberapa volt
atau mv pada keluarannya. Sensor panas lainnya dapat
saja memiliki kepekaan. Apabila tanggapannya linier,
maka sensitivitasnya juga akan sama untuk jangkauan
pengukuran keseluruhan. Sensor dengan tanggapan pada
gambar 3(b) akan lebih peka pada temperatur yang
tinggi dari pada temperatur yang rendah.

Sensor, baik CCD maupun CMOS,


adalah komponen utama dari sebuah
kamera digital, yaitu berupa sekeping
cip silikon yang tersusun atas jutaan
piksel yang peka cahaya. Pada saat
gambar yang datang dari lensa
mengenai sensor maka tiap-tiap
piksel tersebut akan menangkap
energi cahaya yang datang dan
merubahnya menjadi besaran sinyal
tegangan.
Seberapa sensitif sensor mampu
menangkap cahaya inilah yang
dinyatakan oleh besaran ISO. Setiap
sensor memiliki nilai ISO dasar/ISO
normal
yaitu
nilai
sensitivitas
terendah dari sensor yang umumnya
ekuivalen dengan ISO50 hingga
ISO200 (tergantung jenis dan merk
kamera). Pada nilai ISO normal ini
kepekaan sensor terhadap cahaya
berada pada level terendah sehingga
dibutuhkan cukup banyak cahaya
untuk mendapatkan foto dengan
exposure yang tepat. Oleh karena itu
umumnya ISO normal hanya dipakai
saat pemotretan outdoor di siang hari

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

14

c. Tanggapan Waktu
Tanggapan waktu pada sensor menunjukan seberapa cepat tanggapannya terhadap
perubahan masukan. Sebagai contoh, instrumen dengan masukkan step input. Pada
gambar 4 grafik 1 menunjukkan respon yang paling cepat dibanding dengan dua grafik
lainnya, sedangkan grafik 3 menunjukkan respon yang paling lambat dibandingakan
dengan grafik yang lainnya.

Step Input
1,0

Gambar 5. Grafik tanggapan waktu dari berbagai transduser


d. Jangkauan
Salah satu kriteria untuk memilih sensor adalah kesanggupan mengindera sesuai
dengan yang diperlukan. Misalnya sebuah alat ukur akan digunakan untuk pengukuran
suhu disekitar kamar yaitu antara -35oC sampai 150oC dilihat dari jangkauan ukurnya
dapat dipilih sensor NTC, PTC, transistor, dioda dan IC hibrid.
William D.C, (1993), mengatakan hal yang perlu diperhatikan dalam memilih
sensor yang tepat adalah dengan mengajukan beberapa pertanyaan berikut ini:
a) Besaran fisis apa yang akan diindera?
b) Prinsip transduser yang mana yang paling baik digunakan untuk mengindera
besaran ini?
c) Berapa ketelitian yang diinginkan pada penginderaan ini?
d) Bagiamana kondisi lingkungan : efek temperatur, goncangan, dan getaran?
e) Apakah memenuhi nilai ekonomis?.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

15

AVR ATMega8535
DS1621 merupakan salah satu sensor suhu yang menggunakan komunikasi I2C
dalam pembacaannya. sensor produksi Dallas Semiconductor ini cukup bagus
karena bisa membaca antara range -55 sampai 125 C. Resolusi yang digunakan
dalam project ini sebesar 0,5 C. Sensor ini kebanyakan digunakan untuk
pengukuran suhu permukaan object, misalkan suhu heatsink dan sebagainy

f) Apakah ukuran fisik sensor cukup memenuhi untuk dipasang pada tempat yang
diperlukan?

2. Cara Kerja Sensor


Sensor Suhu/ Thermal
Sensor thermal adalah sensor yang digunakan untuk mendeteksi gejala perubahan
panas / suhu / temperatur pada suatu dimensi benda padat, cair atau gas. Beberapa sensor
suhu antara lain: thermocouple, RTD, thermistor, IC sensor LM35.
a. Termokopel
Termokopel adalah sensor yang dapat mengubah besaran panas dengan keluaran
berbentuk beda potensial. Susunan sensor termokopel terdiri dari sepasang kawat logam
yang tidak sama dihubungkan bersama-sama pada satu ujung yang akan mengindera
panas dan berakhir pada ujung lain yang dipertahankan pada suatu temperature konstan
yang diketahui (temperature referensi). Susunan bahan termokopel secara bagan dapat
dilihat pada gambar 5. di bawah ini.
Titik Referensi

Alat Ukur

Atau Pencatat

Titik
Indera

...(2.1)

Dimana:
t
= temperatur titik indera;
A,B, dan C = konstanta-konstanta bahan termokopel
Gambar 6. Rangkaian Dasar Termokopel

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

16

Prinsip Kerja
Kerapatan elektron untuk setiap bahan logam berbeda tergantung dari jenis
logam. Jika dua batang logam disatukan salah satu ujungnya, dan kemudian dipanaskan,
maka elektron dari batang logam yang memiliki kepadatan tinggi akan bergerak ke
batang yang kepadatan elektronnya rendah, dengan demikian terjadilah perbedaan
tegangan diantara ujung kedua batang logam yang tidak disatukan atau dipanaskan.
Besarnya termolistrik atau beda potensial yang dihasilkan menurut T.J Seeback (1821)
yang menemukan hubungan perbedaan panas (T1 dan T2) dengan gaya gerak listrik yang
dihasilkan E, Peltir (1834), menemukan gejala panas yang mengalir dan panas yang
diserap pada titik hot-juction dan

cold-junction,

dan Sir William Thomson,

menemukan arah arus mengalir dari titik panas ke titik dingin dan sebaliknya, sehingga
ketiganya menghasilkan rumus sbb:
E = C1(T1-T2) + C2(T12 T22)

Efek Peltier

....(2.2)

()

Efek Thomson

atau E = 37,5(T1_T2) 0,045(T12-T22)

( ...)

Dimana 37,5 dan 0,045 merupakan dua konstanta C1 dan C2 untuk termokopel
tembaga/konstanta.

The 1109 can be rotated 300


degrees and outputs a number
between 0 and 1000 based on
the shaft position. The maximum
resistance of the potentiometer is
10K ohm.
This sensor is designed to be
3.3V compatible and can
interface with other products as
an alternative. For example, the
Java based Sentilla Perk
includes side ports that are
compatible with 3.3V Phidget
sensors without any
modifications.

Gambar 7. Beda potensial pada Termokopel


Bila ujung logam yang tidak dipanaskan dihubung singkat,
perambatan panas dari ujung panas ke ujung dingin akan semakin
cepat. Sebaliknya bila suatu termokopel diberi tegangan listrik DC,
maka diujung sambungan terjadi panas atau menjadi dingin
tergantung polaritas bahan (deret Volta) dan polaritas tegangan

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

17

sumber. Dari prinsip ini memungkinkan membuat termokopel menjadi pendingin.


Tegangan keluaran termokopel sebagai fungsi temperatur untuk berbagai bahan
termokopel dapat ditunjukkan pada gambar dibawah ini.

Gambar 8. Tegangan Keluaran Termokopel


Terlihat dari gambar diatas terdapat jenis sensor dari termokopel yang dapat
mengindera temperature yang cukup tinggi. Untuk mendapatkan informasi yang lebih
detail dapat dilihat di datasheet masing-masing tipe dari termokopel.
b. RTD (Resistance Thermal Detector)
RTD adalah salah satu dari beberapa jenis sensor suhu yang sering digunakan.
RTD dibuat dari bahan kawat tahan korosi, kawat tersebut dililitkan pada bahan
keramik isolator. Bahan tersebut antara lain; platina, emas, perak, nikel dan tembaga,
dan yang terbaik adalah bahan platina karena dapat digunakan menyensor suhu sampai
1500o C. Tembaga dapat digunakan untuk sensor suhu yang lebih rendah dan lebih
murah, tetapi tembaga mudah terserang korosi.
Kumparan
kawat platina
Inti dari Quartz
Terminal
sambungan

Kabel keluaran

Gambar 9. Konstruksi
RTD

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

18

RTD memiliki keunggulan dibanding termokopel yaitu:


1.

Tidak diperlukan suhu referensi

2.

Sensitivitasnya

cukup

tinggi,

yaitu

dapat

dilakukan dengan cara mem-perpanjang kawat


yang digunakan dan memperbesar tegangan
eksitasi.
Resistance Temperatur Detectors
(RTD), seperti namanya, adalah
sensor yang mengubah mengubah
data pembacaan suhu menjadi
hambatan atau resistansi. Sebagian
besar terdiri dari unsur RTD panjang
kawat halus melingkar melilit sebuah
keramik atau gelas inti. Unsur ini
biasanya cukup rapuh, sehingga
sering ditempatkan di dalam probe
berselubung untuk melindunginya.
RTD adalah salah satu sensor suhu
yang paling akurat. Tidak hanya
memberikan akurasi yang baik, tapi
juga memberikan stabilitas yang
sangat baik . RTDs juga relatif kebal
terhadap gangguan listrik sehingga
cocok untuk pengukuran suhu di
lingkungan industri, terutama di
sekitar motor, generator dan
peralatan
tegangan
tinggi
lainnya.Jenis-jenis
RTD:1.
RTD
elemen RTD elemen adalah bentuk
sederhana dari RTD. Ini terdiri dari
sepotong kawat dibungkus di sekitar
inti keramik atau kaca. Karena
ukuran kompak, elemen RTD
biasanya digunakan bila ruang
sangat terbatas.

3.

Tegangan output yang dihasilkan 500 kali lebih


besar dari termokopel

4.

Dapat digunakan kawat penghantar yang lebih


panjang karena noise tidak jadi masalah

5.

Tegangan keluaran yang tinggi, maka bagian


elektronik pengolah sinyal menjadi sederhana dan
murah.
Resistance Thermal Detector (RTD) perubahan

tahanannya lebih linear terhadap temperatur uji tetapi


koefisien lebih rendah dari thermistor dan model
matematis linier adalah:
....(2.3)
=

(1+ )

Dimana : Ro = tahanan konduktor pada temperature awal (


biasanya 0oC)
RT = tahanan konduktor pada temperatur toC
= koefisien temperatur tahanan
t = selisih antara temperatur kerja dengan temperatur
awal

Sedangkan model matematis nonliner kuadratik adalah:


....(2.4)

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

19

Gambar 10. Resistansi versus Temperatur untuk variasi RTD metal


Bentuk lain dari Konstruksi RTD

Gambar 11. Jenis RTD: (a) Wire (b) Ceramic Tube (c) Thin Film
c.

Thermistor
Termistor atau tahanan thermal adalah alat semikonduktor yang berkelakuan

sebagai tahanan dengan koefisien tahanan temperatur yang tinggi, yang biasanya
negatif. Umumnya tahanan termistor pada temperatur ruang dapat berkurang 6% untuk
setiap kenaikan temperatur sebesar 1oC. Kepekaan yang tinggi terhadap perubahan
temperatur ini membuat termistor sangat sesuai untuk pengukuran, pengontrolan dan
kompensasi temperatur secara presisi.
Termistor terbuat dari campuran oksida-oksida logam yang diendapkan seperti:
mangan (Mn), nikel (Ni), cobalt (Co), tembaga (Cu), besi (Fe) dan uranium (U).
Rangkuman tahanannya adalah dari 0,5 sampai 75 dan tersedia dalam berbagai
bentuk dan ukuran. Ukuran paling kecil berbentuk mani-manik (beads) dengan diameter

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

20

0,15 mm sampai 1,25 mm, bentuk piringan (disk) atau


cincin (washer) dengan ukuran 2,5 mm sampai 25 mm.
Cincin-cincin dapat ditumpukan dan di tempatkan secara
seri atau paralel guna memperbesar disipasi daya.
Dalam

operasinya

termistor

memanfaatkan

Termistor memiliki sifat yang mirip

perubahan resistansi terhadap temperatur, dan umumnya

dengan rtd yaitu mampu mendeteksi

nilai tahanannya turun terhadap temperatur secara

perubahan suhu menjadi perubahan

eksponensial untuk jenis NTC ( Negative Thermal

hambatan (resistansi).

Coeffisien)

Termistor

ditemukan

oleh samuel

ruben pada tahun 1930. Ada dua

(2.5)

macam termistor secara umum:


Posistor atau PTC (Positive
Temperature

Coefficient),

dan NTC(Negative

Temperature

Coefficient). Nilai tahanan pada PTC


akan naik jika perubahan suhunya

Gambar 12. Konfigurasi Thermistor: (a) coated-bead


(b) disk (c) dioda case dan (d) thin-film

naik, sementara sifat NTC justru


kebalikannya.
Teknik Kompensasi Termistor:
Karkateristik termistor berikut memperlihatkan hubungan antara temperatur dan
resistansi seperti tampak pada gambar 12.

Gambar 13. Grafik Termistor resistansi vs temperatuer:


(a) logaritmik (b) skala linier

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

21

Untuk pengontrolan perlu mengubah tahanan menjadi tegangan, berikut


rangkaian dasar untuk mengubah resistansi menjadi tegangan.

Vs
RT

Persamaan (2.6)

Gambar 14. Rangkaian uji termistor sebagai pembagi tegangan


Thermistor dengan koefisien positif (PTC, tidak baku)

Gambar 15. Termistor jenis PTC: (a) linier (b) switching


Cara lain untuk mengubah resistansi menjadi tegangan adalah dengan teknik
linearisasi.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

22

R5

RT

Zero

RT

+Vzero
R4
R3
(10 k)

RM

+Vref
R1

V0

R2 RT

VT

Persamaan (2.7)
Gambar 16. Pengubah Resistansi Menjadi Tegangan Listrik
Daerah resistansi mendekati linier

RT
RS + R M
RM = Mean Value of RT

RT

1+ (

RT

....(2.8)
Untuk teknik kompensasi temperatur menggunakan rangkaian penguat jembatan
lebih baik digunakan untuk jenis sensor resistansi karena rangkaian jembatan dapat

23

diatur titik kesetimbangannya


CAPACITOR DISCHARGE INGNITION
Capacitor discharge ignition sistem menyimpan energi di dalam kapasitor
lebih banyak daripada dalam koil. CDI memang masih membutuhkan koil,
namun koil hanya sebatas digunakan untuk transformasi pulsa agar tegangan
meningkat dengan cepatDalam sistem CDI, circuit tenaga utama adalah
sebuah oscilator mini yang mengisi kapasitor hingga 600 volt dan
menunggu kontak pick up dan pulser memicu sistem. Ini disebut Magnetic
Trigering System. Ketika sinyal dipicu, kapasitor akan menghantarkan
energi ke kumparan primer pada koil. Koil bertindak sebagai perubah pulsa
MODUL SENSOR DAN TRANDUSER
dan meninggikan tegangan dari kapasitor hingga menjadi 40.000 volt yang
dibutuhkan untuk menciptakan loncatan bunga api sejauh kurang dari 1mm
di dalam ruang bakar yang terkompresi

Gambar 17. Grafik temperature terhadap


d.

Sensor Suhu Rangkaian Terpadu (IC)

Gambar 18. Sensor Suhu


Sensor suhu dengan IC ini menggunakan chip silikon untuk elemen yang
merasakan (sensor).

Memiliki konfigurasi outputtegangan dan arus. Meskipun

terbatas dalam rentang suhu dari -550C sampai 1500C, tetapi menghasilkan output yang
sangat linear 1 0 m V / 0 C .

24
Overview
The DHT-22 is a low cost humidity and temperature sensor with a single wire digital interface.
The sensor is calibrated and doesn't require extra components so you can get right to measuring
relative humidity and temperature.
Fitur
3.3-6V Input
1-1.5mA measuring current
40-50 uA standby current
Humidity from 0-100% RH
-40 - 80 degrees C temperature range
MODUL SENSOR DAN TRANDUSER
+-2% RH accuracy
+-0.5 degrees C

Tabel 2 Klasifikasi Sensor Suhu beserta karakteristik, kelemahan, dan


kekuatannya
Thermocouple

RTD

Thermistor

Self powered

T
Temperatur

Temperatur

Paling stabil
Paling akurat

Sederhana

Lebih

T
Temperatur

daripada

Banyak

thermocouple

arus

T
Temperatur

Output tinggi

Paling linear

Cepat

Output

linear

Murah

tinggi

Mengukur
Ohms

paling

dua

Murah

kawat

macamnya

Range

V atau I

Tahanan

Tahanan

Tahanan

Karakteristik

Tegangan at au

Simbol

Kekuatan

IC Sensor

suhu

luas
Tidak linear

Mahal

Tidak linear

Memerlukan

Range suhu

Tegangan

Kelemahan

rendah

suply daya

Memerlukan

D R kecil

referensi

Tahanan

Kurang
stabil

Kurang

absolut
rendah

Self heating

T < 200 C

Memerlukan
suply daya

terbatas
Rentan
Memerlukan
suply daya

Self heating

Lambat

Self heating

Konfigura
si terbatas

sensitive

Sensor Optik / Cahaya


Sensor optik atau cahaya adalah sensor yang mendeteksi perubahan cahaya dari
sumber cahaya, pantulan cahaya, ataupun bias cahaya yang mengenai benda atau
ruangan.Beberapa sensor cahaya diantaranya: Foto Listrik, Fotofoltaic, Fotodioda, LDR.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

25

a.

Foto Listrik
Anoda
Katoda

Cahaya

b. Rangkaian uji

a. Kontruksi

Gambar 19. (a) Konstruksi (b) Rangkaian Uji


Dapat digambarkan karakteristik dari fotolistrik sebagai berikut:
Fluks =1 lumen
Arus
anoda

20

0,8

15

0,6
0,4

10

0,2
5
80 v

160 v

Tegangan
anoda

Gambar 20. Kurva Karakteristik


Perhatikan bahwa untuk tegangan diatas 20 volt arus keluaran hampir tidak
bergantung pada tegangan yang diberikan tetapi tergantung dari intensitas cahaya yang masuk
melalui tabung, arus keluaran biasanya dalam orde mikrometer dengan demikian tabung
cahaya dihubungkan ke penguat arus guna menghasilkan suatu kel uaran yang bermanfaat,
transduser ini dapat mengubahintensitas cahaya menjadi arus listrik. Arus listrik yang terjadi
berbanding lurus dengan intensitas cahaya yang masuk.
b. Fotovoltaic atau sel solar

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

26

Fotovoltaic adalah alat sensor sinar yang mengubah


energi sinar langsung menjadi energi listrik. Sel solar
silikon yang modern pada dasarnya adalah sambungan
PN dengan lapisan P yang transparan. Jika ada cahaya
pada lapisan transparan P akan menyebabkan gerakan
Fotovoltaik (PV) adalah
sektor teknologi dan
penelitian yang berhubungan
dengan aplikasi panel surya
untuk energi dengan
mengubah sinar Matahari
menjadi listrik. Karena
permintaan yang terus
meningkat terhadap sumber
energi bersih, pembuatan
panel surya dan kumpulan
fotovoltaik telah meluas
secara dramatis dalam
beberapa tahun belakangan
ini.
Produksi fotovoltaik telah
berlipat setiap dua tahun,
meningkat rata-rata 48 persen
tiap tahun sejak 2002,
menjadikannya teknologi
energi dengan pertumbuhan
tercepat di dunia. Pada akhir
2007, menurut data awal,
produksi global mencapai
12.400 megawatt. Secara
kasar, 90% dari kapasitas
generator ini meliputi sistem
listrik terikat. Pemasangan
seperti ini dilakukan di atas
tanah (dan kadang-kadang
digabungkan dengan pertanian
dan penggarapan) atau
dibangun di atap atau dinding
bangunan, dikenal sebagai
Building Integrated
Photovoltaic atau BIPV.

elektron antara bagian P dan N, jadi menghasilkan


tegangan DC yang kecil sekitar 0,5 volt per sel pada
sinar matahari penuh.
Tegangan yang dihasilan oleh sensor foto voltaik
adalah sebanding dengan frekuensi gelombang cahaya
(sesuai konstanta Plank E = h.f). Semakin kearah warna
cahaya biru, makin tinggi tegangan yang dihasilkan.
Tingginya intensitas listrik akan berpengaruh terhadap arus
listrik. Bila foto voltaik diberi beban maka arus listrik dapat
dihasilkan adalah tergantung dari intensitas cahaya yang
mengenai permukaan semikonduktor.

Sinar datang

Katoda dari

Electron keluar
dari permukaan
Tegangan keluaran

Anoda dari

+
Tabung
Hampa

Gambar 21. Pembangkitan tegangan pada Foto volatik


Berikut karakteristik dari foto voltaik berdasarkan
hubungan antara intensitas cahaya dengan arus dan
tegangan yang dihasilkan.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

27

Iout , A

Vout , mV

15

0,6

10

0,4

0,2

_
+

Short Circuit

5
Intensity, mV / cm2

Open Circuit

10

5
10
1
10-2
2
Intensity, mW / cm

10-4

(a)

(b)
R0
+

V0

(c)

Gambar 22. (a) & (b) Karakteristik Intensitas vs Arus dan Tegangan
dan (c) Rangakain penguat tegangan.

Gambar 23. Cahaya pada sel fotovoltaik menghasilkan tegangan


c.

Fotodioda
Salah satu transduser yang dapat dihunakan untuk mendeteksi intensitas cahaya

dan mempunyai sifat yang linier adalah fotodioda. Disebut fotodioda karena ada dua
kaki (dioda) dan arus mengalir padanya dengan mudah dalam satu arah dan sulit dalam
arah yang lain. Kedua aliran arus pada arah yang sulit dapat berubah dengan adanya
perubahan intensitas cahaya.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

28

Simbol untuk dioda, arah aliran arus yang mudah (bias maju) dan arah alran sukar
(bias mundur) diperlihatkan pada gambar 23.

Fotodioda

Anoda (a)

Katoda (k)

Fotodioda adalah jenis dioda


yang

berfungsi

cahaya.
sensor

mendeteksi

Fotodioda
cahaya

mudah lewat
Sukar lewat

merupakan

semikonduktor

Gambar 24. Sifat fotodioda

yang dapat mengubah besaran


cahaya menjadi besaran listrik.

Hal yang penting untuk diperhatikan ketika Photodioda

sebuah

dibias terbalik arus berbanding lurus dengan intensitas cahaya

dioda dengan sambungan pn yang

apabila beda potensial ditahan konstan, karakteristik seperti

dipengaruhi

ini sangat penting untuk diperhatikan. Karakteristiknya dapat

Fotodioda

merupakan

cahaya

dalam

kerjanya. Cahaya yang dapat


dideteksi oleh fotodioda ini mulai

ditunjukkan seperti pada gambar 24.


arus balik

tegangan konstan

dari cahaya infra merah, cahaya


tampak,
dengan

ultra

ungu

sinar-X.

sampai
Aplikasi

fotodioda mulai dari penghitung


kendaraan di jalan umum secara

terang

gelap

otomatis, pengukur cahaya pada


kamera serta beberapa peralatan

intensitas cahaya

di bidang medis.
Gambar 25 Karakteristik Photodioda.

Arus bias terbalik sangatlah kecil dan berubah sesuai


dengan tingkat pencahayaan, dari sekitar 1 nanoamp di
tempat gelap (nA atau 10-9A) sampai sekitar 1 miliamp (mA
atau 10-3A) di tempat terang.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

29

Penguat Khusus untuk Photodioda


R
I

arus balik
2
Op-

k
D1

Vout

a
0V

Gambar 26. Penguat Photodioda


Tegangan keluaran Vout = I x R
I adalah arus bias mundur fotodioda
R nilai resistor umpan balik

d.

LDR
LDR kepanjangan dari Light Dependen Resistor, sebuah transduser yang

resistansinya dipengaruhi oleh cahaya, di tempat yang gelap resistansinya tinggi dalam
orde mega ohm atau lebih, ditempat yang terang resistansinya menurun hingga kurang
dari 1000 (k ). Istilah lain dari LDR adalah fotosel, symbol dan karakteristiknya
dapat ditunjukkan pada gambar berikut ini:

kawat terminal

Gambar 27. Simbol fotosel

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

30

resistansi

Intensitas cahaya

Gambar 28. Grafik resistansi fotosel terjadap intensitas cahaya.

Untuk mengolah sinyal keluaran dari LDR ini dapat menggunakan pembagi
tegangan atau jembatan wheatstone.

LDR

Gambar 29. Pengolah sinyal keluaran LDR dengan pembagi tegangan


Dari gambar di atas, tegangan di basis pada resistor adalah:
....(2.9)

Sensor mekanis
Sensor mekanis adalah sensor yang mendeteksi perubahan gerak mekanis seperti
perpindahan atau pergeseran, posisi gerak lurus dan melingkar, tekanan, aliran, level, dan
sebagainya. Contoh sraingage, sensor kapasitif (mengubah pergeseran menjadi
perubahan kapasitansi),sensor induktif, proksimiti dan sebagainya.
Sensor gyroscope yang saya gunakan ini adalah sebuah modul yang terdiri
dari sensor Gyroscope LISY300AL dan ADC serial ADC101S021 yang
dikeluarkan oleh PARALLAX Inc. Pada modul ini pun telah dilengkapi dengan
regulator tegangan 3.3 V sebagai supply nya. Modul Sensor Gyroscope
LISY300AL dapat mendeteksi kecepatan sudut (angular rate) satu axis, yaitu
sumbu Z (yaw). Dan mampu membaca sampai 300/s full scale.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

31

a. Sensor Tekanan
Starin Gage
Prinsip kerja starain gage adalah mengubah tegangan mekanis menjadi
sinyal listrik. Besanya tegangan didasarkan pada prinsip

bahwa tahanan

pengantar berubah dengan panjang dan luas penampang.


Tekanan yang diberikan pada kawat menyebabkan kawat bengkok sehingga
menyebabkan ukuran kawat berubah dan mengubah tahanannya, seperti terlihat
pada gambar 29.
Gaya diberikan
untuikmenguku

(a)Jenis kawat

(b) Jenis foil


Ukuran regangan

(c)Jembatan pengukuran
rangkaian

Gaya

(d) Aplikasi umum-pengukuran tekanan balok

Gambar 30. Penggunaan Sensor Tekan pada Pengukur Regangan Kawat


Sensitifitas sebuah strain gage dijelaskan dengan suatu karakteristik yang
dijelaskan dengan factor gage,k, didefinisikan sebagai perubahan satuan tahanan dibagi
dengan perubahan satuan panjang karena setiap tekanan yang diberikan kepada bahan
akan mempengaruhi panjang bahan, luas permukaan bahan, dan perubahan tahanan.
....(2.10)
k = faktor gage
R = tahanan gage nominal
R = Perubahan tahanan gage

L = Panjang Normal
L = Perubahan Panjang

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

32

Gambar 31. Contoh Penggunaan Sensor Tekanan


(di ambil dari http://www.chinawholesalegift.com )
b. Transduser Kapasitif
Memanfaatkan perubahan kapasitansi:
1. Akibat perubahan posisi bahan dielektrik diantara kedua keping
2. Akibat pergeseran posisi salah satu keping dan luas keping yang berhadapan
langsung
3. Akibat penambahan jarak antara kedua keping

Gambar 32. Sensor posisi kapasitif: (a) pergeseran media mendatar, (b)
pergeseran berputar, (c) pergeseran jarak plat
4. Nilai kapasitansi berbanding lurus dengan area dan berbanding terbaik
dengan jarak
=

....(2.11)

5. Cukup sensitif tetapi linieritas buruk


6. Rangkaian jembatan seperti pada sensor induktif dapat digunakan dengan
kapasitor dihubungkan paralel dengan resistansi (tinggi) untuk memberi jalur DC
untuk input op amp

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

33

7. Alternatif kedua mengubah perubahan kapasitansi menjadi perubahan frekuensi


osilator.
=

,
(

....(2.12)

Vcc
Rv

Sensor

Gambar 33. Pemakaian sensor Humidity pada rangkaian elektronik:


kapasitansi menjadi frekuensi
8. Solusi rangkaian murah dengan osilator relaksasi dual inverter CMOS

c.

Transduser untuk Mendeteksi Pergeseran

Deskripsi

Akibat Gaya

Produk ini merupakan sensor yang


mampu mendeteksi getaran, yang
kemudian sinyal getaran ini diteruskan
ke output digital. Digunakan sebagai
saklar digital. Penggunaannya sangat
mudah, cukup hubungkan dengan pin
digital Arduino Anda melalui I/O
Expansion Shield.

Transduser yang digunakan untuk mendeteksi


perubahan gaya. Prinsip kerja dari transduser ini
adalah dengan mengubPah induktansi dari sepasang
kumparan

atau

dengan

kumparan

tunggal.

mengubah

Dengan

induktansi

mengubah

jangkar

feromagnetik yang digeser oleh gaya yang akan


diukur, dengan mengubah fermeabilitas medium.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

34

....(2.13)

Gambar 34. Induktor Kumparan Dobel


(William D.C, 1993)
Dari persamaan dan gambar di atas sebuah induktor dapat digunakan untuk
mendeteksi pergeseran benda gaya, benda yang digeser geser karena perubahan gaya
akan mempengaruhi konstanta permeabilitas dari induktor tersebut, menggeser benda
sama artinya dengan mengubah

sehingga harga induktansi akan berubah (untik PTE).

Kesimpulannya bahwa sensor ini dapat mendeteksi perubahan gaya yang dibaca sebagai
perubahan induktasi.
d. Transducer perpindahan menggunakan resistansi terubah

Gambar 35. Sensor Perpindahan

....(2.14)
A
R Resistansi()
Panjang (m)
R

A Luas (m 2 )
Re sis tan si bahan (m)
Harga resistansi berbanding lurus dengan l sehingga jika panjang resistor perubah
maka resistansinya berubah. Denganmemberi sumber dari luar maka akan didapatkan
perpindahan berbanding lurus dengan tegangan keluaran.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

35

Rw
....(2.15)
.E i
Rt
EO tegangan keluaran

EO

E i tegangan masukkan
Rw Resistansi antara sapu dan terminal
Rt = Resistansi Total

C.

Rangkuman 2
Syarat umum sebuah sensor adalah linieritas, sensitivitas tanggapan waktu, dan
jangkauan.
1. Untuk mendeteksi panas antara lain dapat menggunakan sensor : thermocouple, RTD,
thermistor, bimetal, IC sensor LM35.
2. Untuk mendeteksi intensitas cahaya dapat menggunakan sensor : Fotolistrik.
Fotodioda, LDR, Fotofoltaic, Cell Foto Emisive, Foto Multypier, Foto Transistor.
3. PenggunaanLM35 mempunyai linieritas yang bagus dan jangkauan pengukuran antara
-550C sampai dengan 1550C.
4. Thermocouple pada prinsipnya menggunakan perbedaan suhu antarsambungan
penghantar

menyebabkan terbangkitnya tegangan DC yang kecil.

5. Strain gage mengubah tegangan mekanis menjadi perubahan tahanan listrik. Tahanan
listrik yang dihasilkan dapat diubah menjadi tegangan dengan cara menggunakan
jembatan Wheatstone.
6. Fotovoltaic atau sel solar adalah sensor cahaya mengubah energi cahaya langsung
menjadi energi listrik
7. Fotolistrik dapat mengubah intensitas cahaya menjadi arus listrik dalam orde mikro
ampere.

c.

Tugas 2
Cari spesifikasi dan cara kerja berbagai sensor yang ada dipasaran!

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

36

D.

Tes Formatif 2
1. Jelaskan cara memilih sensor yang baik? (Untuk SMK dan PTE)
2. Jelaskan

perbedaan

prinsip

kerja

dari

sensor

fotovoltaic

dan sensor

fotolistrik! (Untuk SMK dan PTE)


3. Jelaskan

perbedaan

prinsip

kerja

dari

sensor termokopel, RTD, dan

thermistor! (Untuk SMK dan PTE)


4. Jelaskan cara kerja Strain gage secara singkat dan bagaimana cara mengolah
perubahan tahanan itu menjadi tegangan listrik, berikan gambar rangkaiannya!
(Untuk PTE)

E.

Kunci Jawaban Tesformatif 2


1. Syarat umum pemilihan sensor adalah memenuhi kriteria sebagai berikut :
Linieritas, sensitivitas, tanggapan waktu, dan jangkauan. Ditambah syarat yang
spesifik yakni :
1) Besaran fisis apa yang akan diindera?
2) Prinsip transduser yang mana yang paling baik digunakan untuk
mengindera besaran ini?
3) Berapa ketelitian yang diinginkan pada peninderaan ini?
4) Bagiamana kondisi lingkungan : efek temperatur, goncangan, dan getaran?
5) Apakah memenuhi nilai ekonomis?.
6) Apakah ukuran fisik sensor cukup memenuhi untuk dipasang pada tempat
yang diperlukan?
2. Fotovoltaic mengubah intensitas cahaya menjadi tegangan listrik, fotolistrik
mengubah intensitas cahaya menjadi arus listrik.
3. Termokopel mengubah besaran panas menjadi tegangan listrik, RTD mengubah
besaran panas menjadi perubahan tahanan. Termokopel dan RTD dapat bekerja
pada jangkauan pengimderaan 150oC sampai 700oC. Thermistor mengubah
besaran panas menjadi perubahan tahanan. Thermistor mempunyai jangkauan
penginderaan antara -35oC sampai 150oC.
4. Strain gage mengubah besaran tekanan, mekanik dari suatu bahan menjadi
perubahan tahanan dimana tekanan dapat mengubah panjang dan luas permukaan
dari bahan yang dikenai tekanan tersebut yang pada akhirnya dapat mengubah

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

37

tahanan. Tahanan listrik yang dihasilkan dapat diubah menjadi tegangan dengan
cara menggunakan jembatan Wheatstone seperti gambar di bawah ini:

R1
Vout
R2

R0
R3

Gambar 36. Jembatan Wheatstone


F.

Umpan Balik 2
Setelah anda menyelesaikan jawaban dari tes formatif dan membandingkan

dengan kunci jawaban, jika jawaban anda sudah benar maka dapat melanjutkan ke
modul berikutnya tetapi jika jawaban anda masih banyak yang salah maka dianjurkan
untuk mengulang mempelajari modul ini.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

38

PEMBELAJARAN 3

PENGUKURAN DAN PENYETELAN


(Pengolahan Sinyal Keluaran)
a.

Tujuan Pembelajaran 3
Setelah mempelajari modul ini saudara diharapkan memiliki kemampuan :
1. Dapat melakukan pengukuran besaran masukan dan keluaran transduser.
2. Dapat mendemonstrasikan cara kerja sensor.
3. Dapat melakukan penyetelan pengolahan rangkaian yang mengandung sensor.
4. Dapat menganalisis pengolahan sinyal keluaran sensor..(Untuk PTE)

b.

Uraian materi 3
Pengukuran Besaran Masukan Dan Keluaran Transduser
Untuk melakukan pengukuran besaran masukan dan keluaran dari sebuah

trasduser diperlukan antara lain:


a. Transduser
b. Rangkaian pengolah sinyal
c. Besaran besaran input yang akan dideteksi
d. Alat ukur
Untuk melaksanakan pengukuran tersebut diperlukan petunjuk pelaksanaan
pengukuran.
Contoh:
1. Pengukuran panas dengan memanfaatkan transduser termokopel
Perlatan yang diperlukan antar lain:
a. Transduser termokopel
b. Penguat instrumentasi sebagai pengolah sinyal karena keluaran yang
dihasilkan termokopel tegangan mengambang dan dalam orde milivolt
c. Alat ukur: thermometer, volt meter.
d. Sumber panas
e. Zat yang dipanaskan

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

39

Secara lengkap dan terperinci, peralatan yang diperlukan adalah sebagai berikut:
Alat dan Bahan:
1.

Catu daya 12 volt kembar (+ 12 V, 0, - 12 V) ......... 1 buah

2.

Pemanas air listrik.................................................... 1 buah

3.

Multimeter............................................... ................ 1 buah

4.

Thermometer alkohol 110oC..................... .............. 1 buah

5.

Termokopel ............................................. ................ 1 buah

6.

IC LM 741 .............................................. ................ 3 buah

7.

Resistor 10 k Ohm ................................. ................. 1 buah

8.

Resistor 1 k Ohm .................................... ................ 4 buah

9.

Resistor variabel 1 k Ohm ....................... ............... 1 buah

10. Potensiometer 20 k Ohm ............. .......... ................ 1 buah


11. Kabel penghubung .................................. ................ secukupnya
12. Es dengan tempatnya............................... ................ secukupnya

Kesehatan dan Keselamatan Kerja:


1.

Pastikan tegangan keluaran catu daya sesuai yang dibutuhkan.

2.

Dalam menyusun rangkaian, perhatikan letak kaki-kaki IC.

3.

Sebelumcatu

daya

dihidupkan, hubungi guru untuk mengecek kebenaran

pemasangan rangkaian.
4.

Dalam menggunakan meter kumparan putar (volt meter, amper meter dan
ohm meter), mulailah dari batas ukur yang besar. Bila simpangan terlalu kecil dan
masih di bawah batas ukur yang lebih rendah, turunkan batas ukur.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

40

Rangkaian Pengukuran:

Gambar 37. Rangkaian Pengukuran Panas menggunakakn Termokopel


Langkah Kerja
1.

Susunlah rangkaian seperti pada Gambar 37.

2.

Letakkan termokopel pada es yang mencair. Ukurlah suhu es dengan


termometer! Bila suhu air es tepat 0o C, amatilah dan catatlah tegangan
keluaran V0!

3.

Naikkan suhu air es dengan pemanas air listrik! Amatilah V0

4.

untuk setiap kenaikan 10o C dan catatlah!

5.

Ulangi langkah 4 sampai air mendidih (suhunya 100o C)!

6.

Buatlah grafik hubungan antara suhu air dengan tegangan V0!

7.

Apakah grafiknya merupakan fungsi linier?

Untuk PTE analisa dari tangkaian penguat dari instrumentasi di atas adalah
sebagai berikut:
Penguat instrumentasi
Penguat instrumentasi adalah suatu penguat loop tertutup (closed loop) dengan
masukan difrensial, dan penguatannya dapat diatur tanpa mempengaruhi nisbah
penolakan modus bersama (Common Mode Rejection Ratio CMRR). Fungsi utama
penguat instrumentasi adalah untuk memperkuat tegangan yang tepat berasal dari suatu
sensor atau transducer secara akurat. Rangkaian ekuivalen

penguat instrumentasi

adalah seperti gambar

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

41

Gambar 38. Rangkaian ekuivalen suatu penguat instrumentasi


Besaran RicM adalah hambatan atau impedansi atau impedansi masukan
diferensial . eoo adalah tegangan keluaran tanpa beban (terbuka) dan Ro adalah
hambatan atau impedansi keluaran. Karena penguat instrumentasi adalah penguat loop
terbuka. Maka tak perlu

dipasang rangkaian umpan balik untuk menggunakannya

seperti halnya penguat operasioanal (op-amp). Penguat instrumentasi yang bermutu


tinggi dibuat dalam bentuk hybrid yaitu campuran IC dan komponen diskrit. Satu
contoh penguat instrumentasi adalah penguat Burr-Brown 3620. spesifikasi penguat ini
adalah sebagai berikut ;
Drift rendah : 25 v/ c
Bising rendah : 1 Vpp
CMRR tinggi 100 dB
Impedansi masukan tinggi : 300 M (difrensial) dan 1 G CM(common mode)
Kisaran penguatan : 1 hingga 10.000 .
Penguat instrumentasi dapat dibuat dengan menggunakan op-amp. Mutu penguat
ini bergantung pada mutu op-amp yang digunakan yang menyangkut offset masukan.,
impedansi masukan, drift pada tegangan keluaran, CMRR, PSRR dan sebagainya.
Disamping itu CMRR dan ketepatan penguatan op-amp amat bergantung

kepada

presisi dari komponen pasif yang digunakan. marilah kita bahas dua rangkaian penguat
instrumentasi menggunakan op-amp.
Rangkaian yang lazim digunakan orang untuk membuat panguat instrumentasi
dengan op-amp adalah seperti pada gambar 30.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

42

Gambar 39. Suatu penguat instrumentasi


Arduino Sensor Shield V4.0

Kita dapat bagi rangkaian diatas menjadi dua bagian


yaitu bagian terdiri dari OA1 dan OA2 dan bagian II terdiri

We can build electronics projects


just as easy as piling bricks. Arduino
and community have made the
programming much easier than ever
before. How about some elixir on
hardware part? Maybe it is not yet
convenient to make complex
interfaces, but we can at least start
from the most commonly used
modules.
By using electronic bricks, you may
connect Arduino compatible boards
easily with various digital, analog
and I2C/Uart interfaces. These the
breadboard-less firm connection are
prepared to extensive modules like
poteniometers, sensors, relays,
servos...even buttons, just plug and
play.
Each terminal module has buckled
port with VCC, GND and Output,
which has corresponding port on
the sensing board, with a plain
2.54mm dual-female cable you may
start playing already. Buckled brick
cables are like cement for bricks,
make the connections easier, secure
and more professional looking.

dari OA3 marialh kita bahas bagian II lebih dahulu bagian


kita lukiskan lagi pada gambar 8.3

Gambar 40. Rangkaian penguat diferensial menggunakan


op-amp
Oleh karena hambatan masukan difrensial dari opamp amat tinggi maka dapat dianggap I3=I4 =0 sehingga :
Ia =I a dan Ib =Ib

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

43

Dengan menggunakan hukum Kirchoff kita peroleh :


=(

0=(

....(3.1)

....(3.2)

Selanjutnya kita gunakan suatu sifat op-amp yang lain yaitu bahwa masukan
inverting dan non inverting ada dalam keadaan hubung singkat virtual oleh sebab ini:
=

dari ketiga persamaan ini kita peroleh


;
....(3.3)
=

= 1+

....(3.4)

Agar tegangan Vo sebanding dengan selisih tegangan isyarat masukan maka hasrus
dibuat agar :
=

atau

sebaiknya digunakan R5 =R2 dan R7 = R6 maka :


=
=

1+
)

....(3.5)

jadi
=

....(3.6)

Penguatan common mode dapat kita peroleh bila kita gunakan


=

....(3.7)

seperti gambar 40.

Gambar 41. Penguat difrensial dengan menggunakan common mode.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

44

Persamaan menjadi
= 1+

(3.8)

seperti telah digunakan diatas jika digunakan R7=R6 dan R5=R2 kita peroleh penguat
difrensial akan tetapi dalam prakteknya tidak mungkin membuat dua hambatan tepat
sama. Resistor yang dijual ditoko mempunyai toelransi minimum 1 %.

Misalkan
= 1+

= 1

Maka
,

= 1

....(3.9)

dari persamaan diatas kita peroleh Common Mode Rejection Ratio.


=
=

,
,

....(3.10)

Tampak bila = 1% = 0.01 dan

maka CMRR =60=30 dB

Jadi agar diperoleh CMRR yang tinggi diperlukan komponen dengan presisi yang
tinggi pula . Marilah kita kembali kepada gambar 30. dan kita lukiskan bagian I

Gambar 42. Bagian I rangkaian pada gambar 30.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

45

Oleh

karena

masukan

inverting

dan

non

inverting pada op-amp ada pada keadaan hubung


singkat virtual, maka tegangan pada titik A = ea dan
pada titik B = eb. disamping itu karena hambatan
masukan difrensial pada op-amp mempunyai harga
sangat besar maka arus I 1= I2 = 0 akibatnya:
=

= (

akan tetapi
sehingga
sehingga

)
=

= 1+

) Persamaan 3.11

menyatakan bahwa bila ea= eb= eCM maka VPQ=0


sehingga

Av,CM=0,

yang

berarti

bahwa

pada

rangkaian Gambar 30 penurunan CMRR disebabkan


oleh bagian II saja. Ini berarti bahwa dipandang dari
segi CMRR hanya R2,R6, R5

dan R7

yang harus

mempunyai nilai yang presisi.


Penguatan dari seluruh rangkaian gambar 30
dapat diperoleh dengan menggabungkan persamaan
3.8 dan 3.11 yaitu :
,

= 1+
....(3.12)

Humidity Temperature
Sensor DHT11
This DHT11 Temperature & Humidity
Sensor features a temperature &
humidity sensor complex with a
calibrated digital signal output. By
using the exclusive digital-signalacquisition technique and
temperature & humidity sensing
technology, it ensures high
reliability and excellent long-term
stability. This sensor includes a
resistive-type humidity
measurement component and an
NTC temperature measurement
component, and connects to a
high-performance 8-bit
microcontroller, offering excellent
quality, fast response, antiinterference ability and costeffectiveness

Pengukuran tranduser pergeseran


Mengukur putaran yang akan diubah menjadi besaran tegangan listrik.
Alat dan Bahan
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Busur derajat.......................................... ...................... 1 buah


Voltmeter ............................................... ...................... 1 buah
Catu daya arus searah 5 volt ................... ..................... 1 buah
Kabel penghubung ................................. ..................... secukupnya
Potensiometer linier................................. ..................... 1 buah
Potensiometer logaritmik ......................... .................... 1 buah

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

46

Kesehatan dan Keselamatan Kerja


1. Pastikanlah

tegangan

keluaran

catu

daya

sesuai

yang

dibutuhkan
2. Sebelum catu daya dihidupkan, hubungilah instruktur untuk mengecek
kebenaran pemasangan rangkaian.
3. Dalam menggunakan meter kumparan putar, mulailah dari batas ukur
yang besar. Bila simpangan terlalu kecil dan masih di bawah batas ukur
yang lebih rendah, turunkan batas ukur.
Langkah Kerja
1. Susunlah rangkaian seperti Gambar 15. berikut ini.
2.
10 k, Linier

5V

Gambar 43. Rangkaian Potensiometer


3.

Putarlah potensiometer ke kiri penuh, catatlah penunjukan voltmeter!

4.

Putarlah ke kanan potensiometer 20o, catatlah penunjukan voltmeter!

5.

Ulangilah langkah nomor 3 untuk setiap kenaikan 20o sampai maksimal!


Sudut maksimal
= o

6.

Tegangan maksimal

= V

Kepekaan potensiometer

= V/ o

Dari sudut maksimal, putarlah potensiometer ke kiri pada sudut satu


langkah sebelum maksimal kanan dan catatlah nilai voltmeter.

7.

Ulangilah nomor 5 untuk setiap penurunan 20o

sampai kembali ke

0o.
8.

Catatlah hasil pengukuran pada Tabel 1. berikut ini.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

47

Tabel 1. Pengukuran Tegangan Potensiometer


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

9.

Sudut
0
20
40
60
80
100
120
140
160
180
200
220
240
260
280
300
maksimum

Vo

No
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34

Sudut
maksimum
300
280
260
240
220
200
180
160
140
120
100
80
60
40
20
0

Vo

Buatlah kurva hubungan masukan-keluaran dari tabel diatas!

10. Ulangilah percobaan diatas untuk potensiometer logaritmik!


11. Bandingkan hasil pengukuran untuk potensiometer linier dan potensio-meter
logaritmik! Manakah yang linier?

Photoelectric Sensor with Grooved Design - Eliminates Optical Axis


Adjustment
Groove-type Sensor with groove width of 25 mm.
Models are available with one or two light axes.
Models are available with M8 pre-wired connector or e-CON pre-wired
connectors.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

48

c.

Rangkuman 3
Melakukan penyetelan, pengukuran dan penggunaan transduser diperlukan:
1) Peralatan dan bahan

4) Pencatatan hasil

2) K3

5) Analisa

3) Petunjuk pelaksanaan
1. Transduser yang menghasilkan tegangan / arus listrik yang sangat kecil
memerlukan penguat instrumentasi.
2. Transduser yang keluarannya berbentuk perubahan listrik yang kecil daspat diolah
dengan bantuan jembatar Wheatstone untuk mendapat keluaran berbentuk
rangkaian listrik.

d.

Tugas 3
Rancang salahsatu rangkaian menggunakan transduser yang belum dijelaskan pada

modul ini!

e.

Latihan
1. Mengapa thermocouple perlu dipasang lagi penguat? (Untuk SMK dan PTE)
2. Dari hasil grafik yang dibuat, bagaimana bentuk perbandingan antara tegangan
output dengan suhu pada thermocouple? (Untuk SMK dan PTE)
3. Jelaskan sensor yang dapat digunakan untuk mendeteksi pergeseran puteran
kemudian jelaskan prinsip kerjanya sehingga mengeluarkan perubahan tegangan
listrik! (Untuk SMK dan PTE)
4. Sebutkan ciri ciri penguat instrumentasi, rencanakan sebuah penguat
instrumentasi menggunakan 3 buah op amp dan berpenguat diferensial 100 kali.
(Untuk PTE)

f.

Umpan Balik 3
Modul pada materi 3 adalah bersifat psikomotor yang berkaitan dengan praktek.

Jika anda sudash dapat melakukan pengukuran dan penyetelan sensor / transduser
dengan baik maka dapat ditafsirkan kompetensi anda dalam modul ini sudah terlampaui,
jika belum dapat melaksanakan pengukuran dan penyetelan sensor / transduser dengan
baik anda harus membaca ulang modul dan meminta petunjuk pada instruktur atau guru.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

49

LEMBAR EVALUASI
A.

PERTANYAAN
1 . Sebutkan persyaratan umum dalam pemilihan transduser!
2 . Apa yang dimaksud dengan transduser bersifat linier? (Untuk SMK dan PTE)
3 . Pilihlah suatu transduser yang mempunyai sifat linier dan sanggup untuk
mengindera panas dari -550C sampai +1500C! Berikan Alasannya! (Untuk SMK
dan PTE)
4 . Rancanglah

suatu

fotokonduktif,

detektor

suhu

sederhana

dengan

menggunakan

sebuah transistor sebagai saklar, relay kecil dan suatu lampu

indikator! (Untuk SMK dan PTE)


5 . Jelaskan secara singkat cara untuk mendapatkan sinyal keluaran akibat keluaran
transduser yang bersifat resistif dengan harga perubahan yang sangat kecil!
Berikan rangkaian pengolalhsinyalnya! (Untuk PTE)

B.

KUNCI JAWABAN LEMBAR EVALUASI


1. Syarat umum pemilihan sensor adalah memenuhi kriteria sebagai berikut :
Linieritas, sensitivitas, tanggapan waktu, dan jangkauan. Ditambah syarat yang
spesifik yakni :
1) Besaran fisis apa yang akan diindera?
2) Prinsip transduser yang mana yang paling baik digunakan untuk mengindera
besaran ini?
3) Berapa ketelitian yang diinginkan pada peninderaan ini?
4) Bagiamana kondisi lingkungan : efek temperatur, goncangan, dan getaran?
5) Apakah memenuhi nilai ekonomis?.
6) Apakah ukuran fisik sensor cukup memenuhi untuk dipasang pada tempat yang
diperlukan?
2. Linieritas pada transduser adalah jika hibungan besaran masukkan dan besaran
keluaran dari sebuah sensor digambarkan dalam bentuk grafik akan membentuk
garis lurus (linier).
3. Transduser yang cocok untuk mengindera panas dari -550C sampai +1500C dan
mempunyai sifat linier dengan perbandingan 100C/1mV adalah IC LM35.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

50

4. Perhatikan gambar di bawah ini


a) Tentukan tipe relay yang tepat untuk beban lampu.
b) Untuk tegangan catu dipilih 9 volt, dan spesifikasi relay di atas
diketahui, dipilih tipe transistor Q1 yang sesuai (disipasi daya sesuai, hFE
cukup besar misalkan 100)
c) Tentukan titik ambang yang

dikehendaki,

kemudian atur

R untuk

mendapatkan tegangan pulsa pemicu yang sesuai


Rangkaiannya seperti gambar dibawah ini :

LDR

5. Transduser dipasang pada jembatan Wheatstone

Perubahan R pada transduser dapat menghasilkan perubahan tegangan keluraran yakni


sebagai berikut:
=

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

51

C.

KRITERIA KELULUSAN

Teori
No

Tipe Pertanyaan

Jumlah Soal
SMK
PTE
3

Uraian

Skor

100

Praktek
No

Uraian

Bobot

Ketepatan alat/bahan

Kebenaran hasil praktek

Keselamatan kerja

Prosedur kerja

Interpretasi hasil

Waktu

Jumlah

Nilai Akhir = 0,3 Nilai Teori + 0.7 Nilai Praktik Jika skor nilai akhir telah mencapai
70 maka peserta diklat dinyatakan lulus

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

52

PENUTUP
Peserta yang telah mencapai syarat kelulusan minimal dapat melanjutkan
mempelajari kompetensi lanjutannya. Sebaliknya, apabila dinyatakan tidak lulus,
maka peserta

harus

mengulang

modul

ini

dan

tidak

diperkenankan

untuk

mempelajari kompetensi lanjutannya.


Jika telah lulus menempuh modul, maka saudara berhak memperoleh sertifikat
kompetensi.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER

53

DAFTAR PUSTAKA

Bolton, Mechatronics, Longman Scientific and Technical.


CS Rangaan et. al. , 1990, Instrumentation: Devices and Systems, Tata
McGraw-Hill Publishing Company Ltd., New Delhi
Kustija Jaja. 2008. Sistem Instrumentasi Elektronika, Modul Kuliah Universitas
Mercubuana.
Robert Boylestad and Louis Nashelsky, 1994, Electronic Devices And Circuit
Theory, Fifth Ed., Eighth Printing, Prentice-Hall of India Private Ltd, New
Delhi
Wasito S., 1986, Vademekum Elektronika, cet. ketiga, PT Gramedia, Jakarta
Willian D. De Cover, 1988, Electronic Measurement Systems, Prentice Hall
International (UK) Ltd.

MODUL SENSOR DAN TRANDUSER