Anda di halaman 1dari 18

SUHU, PEMUAIAN, DAN KALOR

SUHU
Suhu adalah derajat (tingkat) panas suatu benda atau ukuran panas
dinginnya suatu benda. Alat ukur suhu disebut termometer. Berdasarkan
satuannya termometer terbagi menjadi 4, yaitu:

Konversi satuan dari skala Celcius ke skala yang lain dan sebaliknya.

4
T o R= T o C
5

9
T o F= T o C+32
5
o

TK=T C+273

5
T o C= T o R
4

5
T o C= (T o F32)
9
o

T C=TK 273

Macam macam termometer :


a.
Termometer gas, prinsip kerjanya jika suhu gas naik, tekanan gas juga
naik. Karena angka muai gas lebih besar dari cairan maka pengukuran
termometer gas lebih teliti dari termometer cairan. Termometer ini

b.

memiliki jangkauan
-250oC sampai 1500oC.
Termometer Platina, prinip kerjanya perubahan hambatan listrik ketika
suhu benda naik. Ketika suhu naik, hambatan listrik platina juga naik.
Daerah ukurnya -250oC sampai 1500oC. Kelemahan termometer ini adalah
pembacaan suhu pengukuran yang lambat sehingga tidak cocok untuk

c.

pengukuran suhu benda yang berubah ubah.


Termometer Transistor, Prinsip kerjanya adalah

ketika

suhu

naik,

hambatan termistor turun. Perubahan hambatan ini yang digunakan


untuk mengukur suhu. Daerah pengukurannya -25 oC sampai 180oC.
d.

Kelebihan termometer ini adalah dapat dihubungkan ke komputer.


Pirometer, prinsip kerjanya adalah dengan memanfaatkan daya radiasi
panas yang dipancarkan oleh benda. Daerah pengukurannya adalah
1000oC ke atas.

PEMUAIAN

Pemuaian adalah bertambah besarnya ukuran suatu benda karena kenaikan suhu
yang terjadi pada benda. Prinsip kerja pemuaian :
Saat benda dipanaskan, partikel partikel benda bergerak dengan cepat dan
akhirnya saling mendesak antara partikel yang satu dengan yang lainnya. Jika
didinginkan, gerakan partikel melambat. Oleh karena itu, saat benda dipanaskan,
terjadi perubahan panjang atau perubahan volume. Saat sebuah benda
didinginkan, benda akan menyusut.
Pemuaian terjadi dalam 3 kasus, yaitu:
a. Pemuaian panjang (Terjadi pada zat padat)

Lt=L o (1+ . T )
b. Pemuaian luas (Terjadi pada zat padat)

A t =A o (1+ . T ) dimana

=2

c. Pemuaian volume (Terjadi pada zat pada

V t =V o (1+ . T ) dimana

=3

Dimana :
Lt = Panjang akhir (m)
At = Luas akhir (m)

Lo = Panjang awal (m)


Ao = Luas awal (m)

Vt = Volume akhir (m)

Vo = Volume awal (m)

= Koefisien muai panjang (/oC)

= Koefisien muai luas (/oC)

= Koefisien muai volume (/oC)

= Perubahan suhu (oC)

Beberapa faktor yang mempengaruhi besar kecilnya pemuaian adalah:


a. Jenis bahan akan mempengaruhi koefisien muai suatu benda
b. Panjang awal benda
c. Perubahan suhu
Daftar koefisien muai panjang berbagai jenis zat :
Material

Koefisien

Kaca
Baja

Panjang (/oC)
0,000009
0,000011

Muai

Alumuni

0,000026

um
Pirex
Platina
Tembaga
Besi
Emas
Perak
Kuninga

0,000003
0,000009
0,000017
0,000012
0,000014
0,000018
0,000019

n
Daftar koefisien muai volume / ruang dari berbagai jenis zat cair dalam
satuan /oC.
Jenis zat cair

Koefisien Muai Volume(

Alkohol

/oC)
0,0012

(metil)
Alkohol (etil)
Gliserin
Minyak

0,0011
0,0005
0,0009

Parafin
Raksa
Air
Eter
Minyak

0,000182
0,00018
0,00163
0,00092

tanah
Pemuaian Gas
Apabila suhu gas dinaikkan maka volume dan tekanan gas akan berubah (Joseph
L. Gay Lussac). Adapun besarnya koefisien muai berbagai gas adalah sama, yaitu

1 o
C . Pada pemuaian volume gas untuk tekanan tetap, berlaku rumus
273

sebagai berikut:

1+

1
(T T 1)
273 2
)
V 2 =V 1

Pemuaian zat padat diukur dengan menggunakan alat Muschenbroek. Sedangkan


untuk pemuaian gas digunakan alat dilatometer.
Penerapan prinsip pemuaian :
1. Pemasangan kaca jendela
2. Pemasangan rel kereta api

3. Pembuatan benda benda dari kaca


4. Pemasangan bingkai besi roda kereta kuda
KALOR
Kalor adalah salah satu bentuk energi yang dapat menyebabkan suhu suatu
benda naik. Kalor dapat pula diartikan sebagai energi panas yang mengalir dari
benda bersuhu lebih tinggi ke benda yang bersuhu lebih rendah.
Rumus rumus yang berkaitan dengan kalor
a. Jika terjadi perubahan suhu,

Q=m . c . T
b. Jika terjadi perubahan wujud (padat ke cair atau cair ke padat)

Q=m . L
c. Jika terjadi perubahan wujud (penguapan / cair ke gas)

Q=m .U
d. Azaz Black (digunakan apabila terjadi pencampuran)

Qlepas = Qteri ma

(Jumlah kalor yang diterima = jumlah kalor yang

diserap)

Setiap terjadi peruba h an wujud h arus diper h atikan

Dimana :
Q = Kalor (Joule / kalori)
m = Massa benda (kg)
c = kalor jenis benda (J/kg oC)
L = kalor lebur (J/kg)
U = kalor uap (J/kg)
1 Joule setara dengan 0,24 kalori
1 kalori setara dengan 4,2 Joule
Daftar kalor jenis berbagai zat :
Zat

Kalor jenis (J/kg Zat

Kalor jenis (J/kg

C)

Air

4,2 x 103

C)

Alumuniu

9 x 102

m
Alkohol

2,3 x 103

Tembaga

3,9 x 102

Air laut

3,9 x 103

Kaca

6,7 x 102

Minyak

2,2 x 103

Kuningan

3,7 x 102

Raksa

1,39 x 102

Timbal

1,3 x 102

Besi

4,6 x 102

Perak

2,34 x 102

tanah

Daftar kalor lebur berbagai zat pada tekanan 1 atmosfer :


No

Nama

Kalor

Lebur

zat

(J/Kg)

1.

Tembaga

1,34 x 105

2.

Alumuniu

3,8 x 105

m
3.

Timah

2,5 x 104

4.

Belerang

3,91 x 104

5.

Air

3,34 x 105

6.

Raksa

1,18 x 104

7.

Amonia

4,51 x 105

8.

Alkohol

1,04 x 104

9.

Zat asam

1,38 x 104

Daftar kalor uap berbagai zat pada tekanan 1 atmosfer


No

Nama Zat

Kalor
(J/Kg)

1.

Belerang

3,3 x 105

2.

Es (Air)

2,26 x 106

3.

Raksa

2,94 x 105

4.

Timah

8,62 x 105

5.

Alumuniu

1,14 x 107

m
6.

Tembaga

5,07 x 106

7.

Alkohol

8,57 x 105

8.

Amonia

1,36 x 106

Uap

9.

Hidrogen

3,8 x 105

Perpidahan Kalor Konduksi, Koveksi, Radiasi


Konduksi adalah perpindahan kalor yang terjadi pada medium padat. Dalam
perpidahan ini yang berpindah hanyalah kalor dan mediumnya tidak ikut
berpindah. Contohnya ketika seorang pandai besi sedang membuat parang atau
pisau bagian ujung besi yang tidak dipanaskan akan ikut panas. Inilah sebabnya
kenapa pandai besi menggunakan sarung tangan sebagai isolator. Kalor dari
perapian berpindah dari ujung besi yang dipanaskan ke ujung lain yang tidak
dipanaskan. Itulah contoh sederhana bahwa kalor memang berpindah.
Laju perpindahan kalor secara konduksi, dirumuskan dalam persamaan berikut:

H=

(T 2T 1)
Q
=k . A
t
L

H adalah Laju aliran kalor (J/s atau watt)


Q adalah Kalor yang dipindahkan (joule)
t adalah Waktu (s)
k adalah Konduktivitas termal zat (W/mK)
A adalah Luas penampang melintang (m2)
T adalah Perubahan suhu (C atau K)
L adalah panjang penghantar (m)

Tabel konduktivitas termal zat


(W/mK)
Bahan
Emas
Besi
Kaca
Kayu

K
300
80
0.9
0.1

0.2
Beton
0.9
Air
0.6
Udara
0.024
Alumuniu 240

Konveksi merupakan perpindahan kalor yang terjadi pada medium cair dan gas.
Berbeda dengan konduksi, perpindahan kalor ini disertai dengan perpindahan
medium.

Jadi

yang

bergerak

tidak

hanya

kalor

tetapi

juga

medium

perambatannya.
Contoh perpindahan kalor secara konveksi misalnya ketika sobat hitung masak
air, ketika air mendidih terjadi perpindahan kalor dari api kompor ke panci
kemudian ke air. Perpindahan ini juga diiringi perpindahan atau bergeraknya
medium berupa air. Laju perpindahan kalor secara konveksi dapat dirumuskan :

H=

Q
=h . A (T 2T 1 )
t

H adalah Laju aliran kalor (J/s atau watt)


Q adalah Kalor yang dipindahkan (joule)
t adalah Waktu (s)
h adalah Koefisien konveksi (W/m2K)
A adalah Luas penampang melintang (m2)
T adalah Perubahan suhu (C)

Radiasi adalah hantaran kalor yang tidak memerlukan medium perantara,


seperti kalor dari matahari yang sampai ke bumi, kalor api unggun yang sampai
pada orang yang ada di sekitarnya, pendingin (pemanas) rumah, pengeringan
kopi, pembakaran dengan oven dan efek rumah kaca.
Laju aliran kalor tiap satuan waktu dalam radiasi dirumuskan :

H=

Q
=e . . A .T 4
t

H adalah Laju aliran kalor tiap satuan waktu (J/s atau watt)
Q adalah Kalor yang dialirkan (J)
T adalah Waktu (s)
A adalah Luas (m2), luas permukaan lingkaran = 4..r2
T adalah Suhu (K)
e adalah Emisivitas benda (tanpa satuan)

Contoh Soal :
1. Suhu permukaan dari dua buah dinding 100 oF dan 35oF. Ubahlah
suhu suhu tersebut dalam

9
( T f 32 ) :T C = 5

C!

5
o
T C 2= ( 3532 ) =1,67 C
9

9
T =( T F 32 )
5 C
5
T C = ( 10032 )
9
T C =37,7 8o C
2. Termometer A digunakan untuk mengukur suhu es yang sedang melebur
pada -10oX dan untuk mengukur suhu air mendidih pada suhu 110 oX.
Termometer Celcius digunakan untuk mengukur suhu benda 40 oC. Berapa
suhu benda tersebut jika diukur dengan termometer A?

X A Y C
=
B A DC

Y (10)
400
=
1000 110(10 )
40
Y +10
=
100 110+ 10
40 Y +10
=
100
120
40 x 120=100 ( Y +10 )
4800=100 Y + 1000
48001000=100 Y

3800=100 Y
o

Y =3 8 C
3. Jika suhu kamar menunjukkan 25oC maka skala Fahrenheit menunjuk suhu
a. 75oF
c. 80oF
o
b. 77 F
d. 84oF
Jawab :

9
T o F= T o C+32
5
9
25+32
5

45+32

= 77oF
4. Skala suhu termometer celcius dan fahrenheit akan menunjukkan angka yang
sama pada skala suhu...
a. -40
b. -50
Jawab :

X A Y C
=
B A DC

c. -60

d. -70

karena X sama dengan Y, maka

X A XC
=
B A DC
X0
X32
=
1000 21232
X
X 32
=
100
180
180 X=100 ( X 32 )
180 X=100 X 3200

180 X100 X =3200


80 X =3200

X =40

5. Pada termometer X, titik beku air 40 X dan titik


o

didih air 2400X. Bila

suatu benda diukur dengan termometer celcius bersuhu 50 0C, maka


bila diukur dengan termometer X, suhunya sama dengan
a. 80
c. 120
b. 100
d. 140
Jawab :

X A Y C
=
B A DC

x40
500
=
24040 1000
x40 50
=
200
100

( x40 ) 100=200 .50


100 x4000=10000

100 x=10000+4000
100 x=14000

x=140
6. Logam A dan B dikeling menjadi satu hingga membuat bimetal. Jika
koefisien muai panjang logam A lebih besar daripada B, maka
a. Bimetal akan melengkung kearah B karena pemanasan
b. Bimetal akan melengkung kearah B karena pendinginan
c. A memuai lebih lambat daripada B
d. Bimetal tetap lurus (tidak melengkung)
7. Logam P dengam panjang mula mula 1m mengalami kenaikan suhu
12oC sehingga bertambah panjang 2 cm. Logam Q dipanaskan hingga
mengalami kenaikan suhu 10oC dan panjangnya bertambah 1 cm. Jika
logam P dan Q sejenis maka panjang mula mula logam Q adalah
a. 40 cm
c. 60 cm
b. 50 cm
d. 70 cm
Jawab : LoP = 1 m = 100 cm
LoQ = ...?
P= Q
LP
LQ
=
Lo P . T P Lo Q . T Q
LP
LQ
=
Lo P . T P Lo Q . T Q
2
1
=
100.12 LoQ .10
2
1
=
1200 LoQ .10
2 Loq . 10=12 00

20 Loq=12 00

TP = 12oC LP = 2 cm
TQ = 10oC LQ = 1 cm

Loq=

1200
20

Loq=60 cm
8. Pada suhu 200C plat logam baja mempunyai luas 100 cm 2. Jika koefisien muai
panjang baja 11x10-6/0C, maka pada suhu 1200C luas plat baja akan
bertambah sebesar
a. 0,22 cm2
b. 0,44 cm2
Jawab : T1 = 200C
= 11 x 10-6/oC

L=2 . T . A o

c. 0,66 cm2
d. 1,24 cm2
T2 = 1200C
Ao = 100 cm2
T...?

2. 11 x 1 06 . 100. 100
2 x 102
0,22 c m2
9. Banyak kalor yang harus diberikan pada 0,5 kg es supaya suhunya naik dari
-10oC menjadi 40oC adalah...(kalor jenis es = 2100 J/Kg oC, kalor lebur es =
336.000 J/Kg, kalor jenis air = 4200 J/KgoC).
a. 262.500 J
c. 178.500 J
b. 252.000 J
d. 94.500 J
Jawab :
m = 0,5 kg
T1 = -10oC
T2 = 40oC
Ces = 2100 J/KgoC
L =336.000 J/Kg
Cair = 4200 J/KgoC

QTotal =Q1+ Q2+Q 3


Q1=m . ces . T
0,5 .2100 . 10

10.500 Joule
Q2=m . L
0,5 .336000=168.000 Joule

Q3=m . c air . T
0,5 . 4200 . 40=84.00 0
2QTotal =10.500+ 168.000+ 84.000=262.50 0
10.Secangkir susu sebesar 0,6 gr bersuhu 20 oC dicampur dengan air panas
bersuhu 80oC. Jika kalor jenis susu sebesar 3 kali kalor jenis air, dan suhu

campuran pada keadaan setimbang adalah 44oC, maka massa air panas
sebesar...gr.
a. 0,4

c. 1,2

b. 0,8

d. 1,4

Jawab :
Msusu = 0,6 gram
Tsusu = 20oC Csusu = 3 Cair
Mair = ....?....
Tair = 80oC Takhir = 44oC
Karena terjadi pertukaran panas antara susu dan air panas, maka kita
gunakan azaz Black :

Q =QOUT

msusu .C susu . T susu =mair . Cair . T air


0,6 . 3C air . ( T ak h ir T susu ) =mair . Cair . ( T air T ak h ir )
0,6 . 3. ( 4420 )=mair . ( 8044 )
1,8 .24=mair .36
43,2=mair . 36
43,2
=m air
36
mair =1,2
11.Jika massa es sebesar 300 gram, kalor jenis es 2100 J/kg oC, kalor jenis air
4200 J/kg oC, dan kalor lebur es 340.000 J/kg, maka kalor yang dibutuhkan
untuk memanaskan es dari suhu 0 oC hingga suhu 40
o

C sebesar...

a. 10,2 KJ

c. 15,24 KJ

b. 5,04 KJ

d. 152,4 KJ

Jawab : mes = 300 gram = 0,3 Kg

Ces = 2100 J/Kg oC

Cair = 4200 J/Kg oC


L = 340.000 J/Kg
QTOTAL = Q1 + Q2
Q1= m . L = 0,3 . 340000 = 102.000 J
Q2 = m . Cair .

= 0,3 . 4200. (40 0)


= 1260 . 40
= 50.400
QTOTAL = 102.000 + 50.400 = 152.400

= 152,4 KJ
12.Perhatikan gambar berikut !
Jika sebongkah es yang bermassa 0,2 kg dipanaskan seperti pada gambar,
maka besar kalor yang diperlukan adalah....(C es = 2100 J/Kg oC , Cair = 4200
J/Kg oC, L = 340.000 J/Kg)
Jawab :
m = 0,2 kg
Ces = 2100 J/Kg oC
Cair = 4200 J/Kg oC,
L = 340.000 J/Kg
QTOTAL = Q1 + Q2+ Q3

Q1 = m . Ces .

= 0,2 . 2100 . 10
= 4200
Q2 = m . L
= 0,2 . 340.000
= 68000
Q3 = m . Cair .

= 0,2 .4200 . 10
= 8400
QTOTAL = Q1 + Q2 + Q3
= 4200 + 68000 + 8400
= 80600
13.Sebatang besi bermassa 5 Kg akan dinaikkan suhunya sebesar 10 K. Jika
kalor yang dibutuhkan sebesar 20 KJ. Berapakah :
a. Kalor jenis besi?
b. Kapasitas kalor besi?
Jawab :
m = 5 Kg,

T = 10 K,

Q = 20 KJ

= 20.000 J
a).

Kalor

jenis

besi

(dilambangkan

dengan huruf c), dapat dihitung dengan


menggunakan persamaan

Q=m . c . T
20.000=5 . c .10

T=

20000
J
=400
.K
50
Kg

b). Kapasitas kalor besi (dilambangkan dengan huruf C) dapat dihitung


dengan persamaan,

C=m. c=5 . 400=2000 J / K


14.Diketahui kalor jenis besi 470 J/Kg.K. Jumlah kalor yang dibutuhkan untuk
menaikkan suhu sebatang besi bermassa 2 Kg dari 10 oC menjadi 110oC
adalah...
Jawab :
c = 470 J/Kg.K m = 2 Kg
T = 110 10 = 100oC
Q....?
Q = m . c . T
= 2 . 470 . 100 = 94.000 J = 94 KJ
15.Bila diketahui kalor jenis es = 0,5 kal/g. oC, untuk menaikkan suhu 50 Kg es
dari
-45 oC ke -5oC dibutuhkan kalor sebesar...
Jawab :
Ces = 0,5 kal/g.oC
m = 50 Kg = 50000 g
Q...?
Q = m . ces . T
= 50000 . 0,5 . 40 = 1.000.000 J
16.Suhu udara dalam sebuah ruangan sebesar

T = -5 (-45) = 40oC

20 oC,

sedangkan

suhu

permukaan jendela pada ruangan tersebut sebesar 30 oC. Berapa laju kalor
yang diterima oleh jendela kaca seluas 1,5 m2 jika koefisien konveksi udara

17.

saat itu 7,5 x 10-1 kal/s m2 oC!


Jawab :
T1 = 20oC
T2 = 30oC
T = T2 T1 = 30 20 = 10
2
A = 1,5 m
h = 7,5 x 10-1 kal/s m2 oC
H...?
H = h . A . T
= 7,5 x 10-1 . 1,5 . 10
= 11,25 kal
Sebuah benda mempunyai permukaan hitam sempurna bersuhu 127 oC. Luas
permukaannya sebesar 300 cm2 memancarkan energi ke lingkungan yang
bersuhu 27oC. Tentukan energi per satuan waktu yang dipancarkan benda
tersebut!
Jawab :

e = 1 (benda hitam)
= 5,672 . 10-8 watt/m2K4
T1 = 127 + 273 = 400 K
A = 300 cm2 = 3 . 10-2 m2
T2 = 27 + 273 = 300 K
H = e (T14 - T24)A
= 1 . 5,672 . 10-8 ((400)4 (300)4). 3 . 10-2
= 29,78 W
18.Dua batang P dan Q dengan ukuran sama tetapi berbeda
jenis dilekatkan seperti pada gambar. Ujung kiri P bersuhu 90
o

C dan Ujung kanan Q bersuhu 0 oC. Jika koefisien konduksi termal P adalah 2

kali koefisien konduksi termal Q, maka suhu pada bidang batas P dan Q
adalah...
a. 45 oC
c. 60oC
b. 55 oC
d. 80 oC
Jawab :
Dalam hal ini terjadi perpindahan kalor secara konduksi. Laju perpindahan
kalor batang P dan Q adlah sama besar, sehingga :

H P =H Q

k P . AP

(T PT C )
(T T Q )
=k Q . A Q C
LP
LQ

Karena berukuran sama, berarti : A p = AQ dan LP = LQ, sehingga bisa


dihilangkan

2 K Q ( 90T C )=K Q (T C 0)
Di ruas kanan dan kiri ada KQ, sehingga dapat dihilangkan, sehingga :

2 ( 90T C ) =T C
1802 T C =T C
180=3 T C
60=T C
Latihan Soal
1. Titik tetap bawah termometer celcius dibuat dengan cara mencelupkan
reservoirnya ke dalam...
a. Larutan garam
c. Campuran es dan garam
b. Es yang sedang melebur
d. Air yang sedang mendidih
2. Jika termometer celcius menunjukkan angka 50 oC maka termometer Reamur
menunjukkan...
a. 100oR
b. 60oR
c. 40oR
d. 25oR
o
3. Suhu es yang sedang mencair adalah 0 C, maka angka yang ditunjukkan oleh
skala kelvin...
a. 273

b. 300

c. 373

d. 473

4. Sebuah skala suhu, dalam derajat x, dikalibrasi sehingga es melebur pada


suhu -20ox dan air mendidih pada suhu 130 ox. Maka dalam ox, yang ekivalen
dengan 30oC adalah...ox.
a. 20
b. 25
c. 30
d. 35
5. Dari sebuah termometer tak berskala, didapatkan bahwa panjang kolom
raksa adalah 5 cm dan 25 cm ketika mengukur suhu 0 oC dan 100oC. suhu
yang ditunjukkan oleh termometer ini ketika panjang kolom raksanya 11 cm
adalah...oC.
a. 20
b. 30
c. 45
d. 55
6. Termometer raksa tidak dapat mengukur suhu yang sangat tinggi, sebab
pada suhu yang sangat tinggi pemuaian raksa menjadi...
a. Lebih kecil
c. Tidak teratur
b. Lebih besar
d. Berubah - ubah
7. Dari termometer berikut ini, yang paling baik dan sesuai untuk mengukur
suhu di bawah titik beku air mengandung...
a. Es kering
c. Raksa
b. Alkohol
d. Air
8. Instrumen yang mengatur suhu dengan radiasi disebut...
a. Termopil
c. Pirometer
b. Termometer
d. Hidrometer
9. Pemuaian zat cair lebih besar daripada zat padat. Hal ini dapat diperlihatkan
pada peristiwa...
a. Panci yang berisi air penuh, ternyata sebagian airnya tumpah ketika
sedang mendidih
b. Gelas yang penuh berisi air, dinding luar gelas akan basah
c. Gelas yang berisi es dan air yang penuh, ternyata bila es mencair
seluruhnya tidak ada yang tumpah
d. Penguapan air laut yang disebabkan oleh pemanasan matahari
10.Ketika air diisikan dalam sebuah botol dan diperbolehkan untuk membeku,
botol akan pecah karena...
a. Air memuai pada pembekuan
b. Botol menyusut pada titik beku
c. Suhu di luar botol lebih kecil daripada suhu di dalam botol
d. Suhu di luar botol lebih besar daripada suhu di dalam botol
11.Koefisien muai panjang tembaga 0,000017/K. Tentukan pertambahan panjang
sebuah balok tembaga yang disebabkan oleh kenaikan suhu dari 10 oC
menjadi 30oC, jika panjang awalnya 5 m.
a. 1,5 mm
b. 1,6 mm
c. 1,7 mm
d. 1,8 mm
12.Kaca yang tahan terhadap perubahan suhu yang mendadak adalah...
a. Memiliki koefisien muai besar
b. Memiliki koefisien muai kecil
c. Lapisan kaca dibauat tebal
d. Warna kaca kusam
13.Perhatikan gambar!

Jika koefisien muai panjang logam A = 1/3 koefisien muai panjang logam B,
maka setelah bimetal dipanaskan bimetal akan melengkung ke arah
a. Logam A, karena memiliki koefisien muai panjang yang lebih besar
b. Logam A, Karena mimiliki koefisien muai panjang yang lebih kecil
c. Logam B, karena memiliki koefisien muai panjang yang lebih kecil
d. Logam B, karena memiliki koefisien muai panjang yang lebih besar
14.Sebatang logam mempunyai massa 200 gram dan kalor jenis 500 J/Kg oC.
Mengalami perubahan suhu dari 20 oC sampai 100oC. maka banyak kalor yang
diterima logam sebesar...Joule.
a. 6000
c. 8000
b. 7000
d. 9000
15.Dua buah zat padan A dan B bermassa sama berada pada titik leburnya. Zat
A membutuhkan kalor 1.500 J untuk melebur sedangkan zat B membutuhkan
4.500 J. Perbandingan kalor lebur zat A dan zat B adalah
a. 1 : 1
c. 2 : 1
b. 3 : 1
d. 5 : 9
16.Mengapa alkohol terasa lebih dingin di kulit daripada air?
a. Karena mampu mencapai titik didih lebih cepat
b. Karena alkohol lebih cepat menguap dibandingkan air
c. Karena uap alkohol lebih dingin dibandingkan air
d. Karena memiliki titik didih lebih tinggi dibandingkan air
17.Faktor faktor berikut ini dapat mempercepat proses penguapan zat cair,
kecuali...
a. Suhu
c. Pengadukan
b. Tekanan udara pada permukaan
d. Luas permukaan
18.Suhu badan akan turun bila dikompres dengan air, karena...
a. Badan bersifat konduktor panas yang cepat
b. Badan melepaskan kalor lebih sedikit daripada yang diterima oleh air
c. Kalor yang diberikan oleh air lebih banyak daripada yang diterima badan
d. Kalor badan diserap oleh air yang digunakan untuk proses penguapan
19.Sebuah gelas berisi 0,4 kg air bersuhu 80 oC. Ke dalam gelas tersebut
dimasukkan 0,2 kg susu bersuhu 40 oC. Jika kalor jenis air kalinya kalor jenis
susu, maka suhu akhir campuran adalah
a. 45 oC
c. 60 oC
o
b. 50 C
d. 65 oC
20.Dalam botol termos terdapat 230 gram kopi pada suhu 90 oC. Ke dalam botol
tersebut ditambahkan suhu sebanyak 20 gram bersuhu 5 oC. Berapakah suhu
campuran? (jika tidak ada kalor kalor pencampuran maupun kalor yang
terserap botol termos. cair = ckopi = csusu = 1 kal/goC).
a. 5oC
c. 47 oC
o
b. 20 C
d. 83oC
21.Sepotong logam dipanaskan hingga suhunya bertambah 15 oC, jika logam lain
yang kalor jenisnya 2 kali logam tersebut dan massanya tiga perempat
kalinya, maka kenaikan suhu logam tersebut sebesar...
a. 5oC
c. 8oC

b. 6oC
22.Sebuah

logam

seberat

5,4

d. 10oC
kg dipanaskan

selama

menit

dengan

menggunakan kumparan listrik yang memiliki tegangan dan daya sebesar 12


Volt dan 18 Watt. Jika kalor jenis balok itu adalah 400 J/Kg oC, maka kenaikan
suhunya sebesar...
a. 10oC
c. 8oC
o
b. 6 C
d. 5oC
23. Sebuah balok besi bermassa 0,5 kg dimasukkan ke dalam air bertemperatur
20oC. Dalam keadaan seimbang, temperatur besi turun menjadi 60 oC. Jika
massa air adalah 0,1 kg. Berapakah temperature balok besi mula mula?
(cbesi = 420 J/kg oC, dan cair = 4200 J/kg oC)
a. 80oC
c. 80,8oC
o
b. 60,8 C
d. 140oC
o
24. Jika 75 gram air suhunya 0 C dicampur dengan 50oC air yang suhunya 100oC.
Maka suhu akhir campuran itu adalah... oC
a. 25oC
c. 60
b. 40
d. 65
25. Sejumlah air bersuhu 10oC dipanaskan dengan menggunakan pemanas listrik
220 V, 2242 Ohm. Jika 80% kalor yang dihasilkan pemanas diambil air dan
dalam waktu 7 menit suhu air menjadi 50oC, maka massa air adalah...
a. 200 gram
c. 600 gram
b. 400 gram
d. 800 gram
26. Emisivitas benda A sama dengan1/3 kali emisivitas benda B dan suhu benda
A 3kali benda B. Energi kalor yang dipancarkan tiap detik per satuan luas
oleh benda A disbanding oleh bnda B adalah...
a. 1 : 3
c. 3 : 1
b. 1 : 27
d. 27 : 1
27. Suatu jendela terbuat dari kaca yang mempunyai ukuran panjang 150 cm,
lebar 50 cm, dan tebalnya 8,6 mm digunakan sebagai pembatas ruangan
yang berselisih suhu 10oC. Jika koefisien hantaran kaca 1,72 J/m detoC maka
banyaknya panas per detik yang melalui kaca adalah...
a. 5 KJ
c. 7,5 KJ
b. 10 KJ
d. 1,5 KJ
28. a gram es -10oC dicampur dengan b gram air bersuhu 20 oC. Jika suhu akhir
yang dicapai 5oC, kalor lebur es 80 kal/gr, kalor jenis es 0,5 kal/gr oC, maka
perbandingan a dan b adalah...
a.
b. 1/6

c. 3/11
d. 3/17