Anda di halaman 1dari 1

Pemeriksaan Penunjang

1. Pemeriksaan feses
Berat feses > 300 gram/24 jam mengkonfirmasi adanya diare. Perhatikan bentuk tinja,
apakah setengah cair, cair, berlemak atau bercampur darah. Diare seperti air dapat terjadi
akibat kelainan pada semua tingkat system pencernaan, terutama usus halus. Adanya
makanan yang tidak tercerna merupakan manifestasi dari kontak yang terlalu cepat antara
tinja dan dinding usus yang disebabkan cepatnya waktu transit usus. Diare yang bervolume
banyak dan berbau busuk menunjukkan adanya infeksi dan dapat dilakukan pewarnaan gram
ataupun kultur.
Contoh tinja harus segera diperiksa untuk melihat adaya leukosit, eritrosit, parasit. Apabila
dalam feses terdapat >14 gram lemak/24 jam menunjukkan adanya steatorea. Adanya
gelembung lemak mengarah ke penyakit pankreas, dll. Adanya amilum dalam tinja
menunjukkan adanya maldigesti karbohidrat. Eritrosit dalam tinja menunjukkan ada luka,
colitis ulserativa, infeksi, polip atau keganasan. Leukosit dalam tinja menunjukkan
kemungkinan infeksi atau inflamasi usus. pH tinja < 5,3 (asam) dan tes reduksi (+)
menunjukkan intoleransi glukosa, pH 6,0-7,5 dijumpai pada sindrom malabsorpsi asam
amino dan asam lemak.
2. Pemeriksaan darah
Dapat dilakukan pemeriksaan darah tepi lengkap (Hb, Ht, Leukosit, diftel), kadar elektrolit
serum, analisa gas darah (apabila terdapat tanda-tanda gangguan keseimbangan asam basa),
fungsi kelenjar tiroid. Diare yang disebabkan virus memiliki jumlah dan hitung jenis
leukosit normal atau limfositosis. Apabila diare disebabkan infeksi bakteri yang invasif ke
mukosa memiliki leukositosis. Eosinofil meningkat pada alergi makanan atau infeksi parasit.
Kadar asam folat rendah menunjukkan penyakit seliak. Kadar vitamin B12 rendah
menunjukkan pertumbuhan bakteri berliebihan dalam usus halus. Kadar albumin rendah
menunjukkan tanda kehilangan protein dari peradangan di ileum, jejunum, kolon dan pada
sindrom malabsorpsi. Jika ada kemungkinan kuat penyakit dasar infeksi HIV pada pasien
dengan diare kronik, maka skrining pemeriksaan infeksi HIV dalam darah penting
dilakukan.
3. Pemeriksaan lanjutan
Barium enema kontras ganda dan BNO: pemeriksaan barium enema kontras ganda
dilakukan untuk melihat kelainan di kolon dan ileum terminal. BNO dilakukan untuk
melihat adanya kalsifikasi pancreas dan dilatasi kolon.
Kolonoskopi dan ileoskopi: membantu dalam menegakkan diagnosis terutama dalam
mendapatkan diagnosis patologi anatomi dengan biopsy mukosa usus. Dengan
kolonoskopi dapat diketahui penyebab diare apakah keganasan atau inflamasi, dapat
ditemukan sudah terjadi displasi atau keganasan pada colitis yang lama.
Barium follow through: pemeriksaan roentgen ini dilakukan bila ada kecurigaan
gangguan pada ileum dan jejunum. Interpretasi gambaran usus lebih sulit daripada
barium enema sehingga gambaran normal belum dapat menyingkirkan diagnosis.