Anda di halaman 1dari 76

<http://idolaciliklovers.wackwall.com/dashboard> <http://idolaciliklovers.wackwall.com/mailbox> wennyduck <http://idolaciliklovers.wackwall.com/my-profile> sign out <http://idolaciliklovers.wackwall.com/sign-out> IdolaCilikLovers <http://idolaciliklovers.wackwall.com/> IDOLA SEMUA IDOLA * * * * * * * * * * Main <http://idolaciliklovers.wackwall.

com/index> My Profile <http://idolaciliklovers.wackwall.com/my-profile> Members <http://idolaciliklovers.wackwall.com/users> Photo <http://idolaciliklovers.wackwall.com/photo> Video <http://idolaciliklovers.wackwall.com/video> Forum <http://idolaciliklovers.wackwall.com/forum> Blogs <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs> Groups <http://idolaciliklovers.wackwall.com/groups> Chat <http://idolaciliklovers.wackwall.com/tinychat> Dashboard <http://idolaciliklovers.wackwall.com/dashboard>

rizputri's blog together literature.. = ....'s story (bag.3) Problem six = lks oh lks Quote = apa kita santet aja? Kali ini gue rio.. ripit ER I O RIO yang bakal cerita sama kalian. ini bakal nyeritain tentang osa yang di problem one pingsan dengan cara yang sangat aneh, dan ini menjadi awal kebukanya mata para anak sepuluh enam, oke mata yang gue maksud disini itu bukan mata untuk liat tapi mata untuk menilai *** Hari ini kelas sepuluh enam dikejutkan dengan hot news dari koran sepuluh enam tepatnya dengan headlinenya uang LKS KIMIA lenyap tak karuan eh itu kenapa judul headlinenya ga bagus banget? protes alvin banyak bacot lo pin, ini tuh udah keren banget tau kata gue kesel halah, ngeles bilang aja elu enggak bisa buat judul yang bagus ledek alvin lagi banyak bacot ah.. Oke lanjut, jadi di headline itu tertulis bahwa uang lks kimia yang udah mencapai 380 ribu itu sudah tidak jelas keberadaannya, anak anak sepuluh enam tak ada satupun yang ingat telah menyetorkan kemana uang LKS tersebut, yang mereka ingat mereka sudah membayar lks itu Tak hanya problem tersebut, melainkan juga ada problem lain, yaitu beberapa murid kelas sepuluh satu tiba tiba saja ditagih ulang uang LKS, padahal jelas jelas saja mereka sudah pernah membayar uang tersebut, apa sa? Gue belum bayar uang lks TIK? tanya alvin bingung iyalah.. kata osa selaku sekertaris kelas yang entah kenapa malah

megang uang LKS terus duit yang gue kasih waktu elo mau keluar main itu apa an? Duit jajan lo? tanya alvin kesal kapan sih lo bayar? tanya osa sanati santai aja heh gue itu udah bayar ya sama elo! Shit banget sih lo! bentak alvin Osa langsung pura pura pasang tampang ngep, dasar tuh cewek sok lemah banget! udah deh vin, kita lapor ke bu neta aja kataku sambil menarik alvin, takut aja ntar kumat lagi ni anak apaan sih lu narik narik gue? tanya alvin kesal yee kalo lo ngep terus kambuh tiba tiba gimana? Kalo semua orang tau gimana? Lo juga kali yang rugi, lagi pula ini lantai dua dan elo itu berat banget, jadi males gitu ya ngegotong elu ke UKS bisa patah pinggang gue hmm pengen banget gue ngomong keyak gitu, tapi apa daya? Dia kan bespren gue kalo lo kambuh gimana vin? kata gue lembut hah? alvin langsung pasang tampang cengo kenapa? enggak oke gue enggak kesana, tapi jangan pasang tampang mupeng ya yo, gue enek katanya lalu kembali ke tempat duduknya Emang tadi tampangku mupeng? *** Begitu bu neta masuk ke kelas, ozy selaku ketua kelas langsung maju ke depan, ia langsung melaporkan tentang uang LKS yang entah bagaimana kabarnya Semua murid yang megang uang LKS langsung dipanggil ke depan, termasuk lah si osa tadi, begitu juga dengan murid murid yang uangnya ditagih lagi, semua murid ditanyai apa memang mereka sudah membayar uang LKS tersebut Dan tiba lah giliran orang yang bikin gue, iel dan cakka was was, soalnya kalo kita ganggu ni orang bisa kayak kita ganggu bom, salah dikit, bisa.. DHUAAAAAR meledak.... -,- nah alvin kamu uda? tanya bu neta sudah bu, saya waktu itu bayar ke osa waktu lagi istirahat, saya kasihin uangnya, eh dia langsung pergi ke kantin kata alvin bohong bu! kata osa tanya aja sama sama angel, dia liat kok kata alvin, oke kayaknya mulai panas deh ni bomnya i.. iya bu.. alvin sudah bayar.. kata angel gagap Hahah mati gagap deh tu anak, baru liat dia gimana alvin kalo lkagi marah, mangkanya jangan pernah ganggu macan tidur tuh kan bu, alvin udah kata alvin lagi iya iya.. kamu duduk sama kata bu neta menyuruh alvin duduk Gue gabriel sama cakka langaung berterima kasih pada tuhan *** Masalah uang pun akhirnya di bawa ke kantor, dan keputusan akhir adalah, para murid yang disuruh ngebayar ulang itupun ga jadi bayar ulang, udah

gitumasalah uang lks kimia yang raib entah kemana itu membuat bu neta terpaksa membayarnya secara keseluruhan, Tapi ternyata Masalah enggak selesai sampai disitu, pas jam istirahat, waktu osa yang entah kenapa waktu pelajaran bu dina ngep tiba tiba terus pingsang enggak jelas banget apa dasarnya udah di UKS dan yang dikelas Cuma gue alvin, sivia dan shilla, kita berempat masih ngomongin soal masalah tadi seinget gue sih, gue dulu ngebayar duit kimia itu ke osa kata gue iya gue juga gitu, gue juga bayarnya ke osa timpal shilla gue sih enggak tau ya.. soalnya waktu itu gue nitipin duit gue ke shilla, minta dia yang bayar kata sivia, gila aja ni cewek duduknya kayak laki, masa ngangkang? eh .. bukannya waktu itu emang yang ditunjuk itu osa ya? Gue inget deh, waktu itu kan kira bayarnya ke dia, dan dia langsung mindhin ke buku nya yang serba pink itu kan? tanya alvin iya iya gue juga sempet liat kata sivia tiba tiba tuh kan gue bener kata alvin sambil senyum gaje Gabriel dan cakka masuk kelas dan duduk di hadapan gue dan alvin, wuiih pantesan kalian betah banget duduk di kelas, udah ngidupin AC ditemenin cewek pula ckckckkc ledek cakka sambil melahap pempeknya Pletakk heh lu kira gue cewek aapaan? tanya via kesal sambil mendaratkan jitakannya ke kepala cakka yee dia marah, santai aja neng kata cakka betewe tadi ngomin apaan sih? tanya gabriel oh itu soal duit lks kimia jawab shilla oh.. iya, bukannya duit itu di osa ya? tanya gabriel nah itu dia.. apa kita santet aja? tanya cakka Pletakk Pletakkk Pletakk Yap dan kepala cakka pun sukses jadi landasan jitakan anak anak musyrik lu cak kata shilla yee gue kan Cuma saran kata cakka sambil memangangi kepalanya iya tapi saran lo tuh musyrik kata via yee eh kalo kita tanya orang pinter gimana saran ku boleh tuh, tapi kemana? tanya cakka ngapain jauh jauh nyari orang pinter disini ada gue, jenius pula celetuk shilla yeee dia narsis.. *** Dan sampe sekarang problem tentang duit itu enggak selesai selesai, lantaran anak anak sekelas males banget ngelabrak osa, yang ada entar tu anak pura pura gep terus blekaut ntar kita juga yang susah, ya mungkin sebaiknya kita lupakan saja lah masalah ini

*** Problem seven = insiden papak kilan part dua Quote = ini aer got atau apaan sih? Bau banget Well back with me cakka!yeha gue cakka inget kan lo? Ituloh pemain basket inter nasional, oke lupakan, kali ini gue bakal nyeritain tentang ke begoan anak sepuluh enam yang enggak pernah kapok bahkan meski m\udah berapa kali di jemur , tapi kayaknya yang kali ini bisa bikin ank anak kapok deh *** Setelah dua kali di jemur di tengah terik matahari enggak menyurutkan semangat anak anak sepuluh enam untuk main, absennya guru sosiologi ngebuat anak anak mutusin buat main papak kilan lagi ya termasuk lah gue diantaranya Waktu itu kita mainnya lebih parah dari yang awal awal enggak Cuma bikin lantai bawah ngerasain geter geter enggah jelas tapi kali ini bahkan bikin kaca runah tetangga geter juga HOII KALIAN ITU BISA HARGAI KAMI TIDAK? suara yang berasal dari bawah itu membuat anak anak yang tadinya sedang main papak kilan langsung melihat ke jendela yang nota bene berhadapan langsung dengna pemukiman masyarakat

Surrrrrrrr ...???!!!! aaaaa baju gueeeee!! teriak anak anak yang melihat ke jendela ini aer got atau apaan sih? Bau banget kata gue kesel eh bu ngapain nyiram kita teriak sion kesal kalian itu yang kurang ajar, memangnya ini sekolah nenek moyangmu apa? kata ibu itu kesal yeee kita kan enggak ngegangguin rumah ibu, enggak buang sampah di perkarangan rumah ibu kenapa ibu marah marah? tanya aren iya tapi dentuman kaki kalian itu buat kaca rumah saya bergetar! Dan itu membuat kegaduhan! Apa kalina tidak diajari tata krama? tana ibu itu kesal Ibu itu langsung msuk ke dalam rumah Sedangkan anak nak yang lain hanya ddapat menggrutu kesal lantaran baju mereka sudah tersiram air yang tak karuan air apa *** Keesokkannya sekelas dimarahi habis habisan karna laporn ibu itu, dan

ternyata seminggu kemudian ibu itu pindah rumah, dan karna kepindahan ibu itu lah sekarang.. anak anak malah tambah sering main papak kilan, tak hanya itu mereka juga main berbagai macam permainan yang esde banget! *** Problem eight = sepuluh enam itu anak SD Quote = sd banget daah Kali ini enggak cerita tapi Cuma jalan jalan singkat aja deh Sepuluh enam itu memang kelas paling munafik yang pernah ada, Meski kita sering banget ketawa bareng, ngelucu bareng, nyontek bareng, nyalin pr bareng, dan segala macamnya, tapi aura persaingan kelas ini kuat banget, bukan persaingan demi mencapai rangking satu melainkan persaingan dalam ke eksisan diri di sekolah Bahkan kadang snagking pengen eksisnya mereka enggak Cuma ngorbanin persahabatan tapi juga ngorbanin perasaan dan harga diri, ngorbainin perasaan itu maksudnya mereka mau maunya aja pacaran sama ketua osis atau ketua organisasi lain, demi satu kata eksis, harga diri disini buka apa yang harus di jaga, tapi mereka mau menjilat para kakak kelas agar dapat mencapai jabatan tertentu, benar benar tragis? tapi ada satu sisi positif yang dimiliki sepuluh enam yaitu, sepuluh enam itu anak sd banget (positif dari mana coba?) mereka itu sering banget mainmainan anak anak SD bawa bekal dari rumah (kalo yang ini sih enggak terlalu SD tapi tetep aja) dan sifat mereka yang kekanak kanakan mereka nakal banget dan sangat bebal, meski udah berkali kali dihukum tapi mereka tetep ribut dan meski full of muna human (ceilah) tapi ga tau kenapa lama kelamaan kelas ini udah bikin gue rio cakka dan gabriel cukup betah, yah meski mereka munafik tapi seenggaknya mereka cukup asyik dan sangat menghibur *** Problem nien = UPACARA - osis versus sepuluh enam Quote = dasar murid enggak bener Kali ini dengan saya gabriel, saya ingin membawakan sebuah cerita gila tentang kenakalana dan ketidak nasionalismean serta ketidak patriotismean osis dan sepuluh enam *** Seperti biasa upacara senin pagi menjadi suatu acara rutin yang sangat membosankan bagi para anak anak SMA PC-jak Dan sudah menjadi hal rutin acara kabur kabur kelas terjadi, sepert hati ini, aku terpaksa mejadi dalton kelas lantaran si ketua kelas sendiri malah melenceng jauh ke kelas lain, dan gilannya lagi cowok di kelas sepuluh enam yang baris menurut kelas Cuma gue iel sama cakka, jangan tanya alvin kemana, dia lagi di kelas biasa penyakit bulanan eh salah deh, penyakit harian.. gara gara kemarin main bola ampe tengah malem dia masuk angin gituuu

Dan... seperti biasa pula, barisan anak sepuluh enam yang memang berbaris tepat di sebelah osis membuat banyak kericuhan, mulai dari sivia yang pada dasarnya memang tidak pernah enggak ngobrol kalo lagi upacara, ajaibnya tuh cewek kalo lagi ngibarin bendra hormatnya bener bener seriusan enggak kayak kita yang kelemar kelemer, malah ada yang hormatnya nutupin muka biar enggak panas, sivia yang sibuk ngobrol itu malah di mainin sama kak eno yang notabene anak osis Terus waktu amanat pembina upacara, anak osis sama anak sepuluh satu malah main celetak celetuk enggak bener pokoknya bikin ributlah, kita sampe dilirik sinis sama pembina upacara Semua langsung diem dan bener aja, setelah upacara kami semua dijemur dilapangan, kami sih mending, anak anak osis lebih parah mereka dimarahin habis habisan, pasalnya pada dasarnya itu kan osis itu menjadi siswa percontohan bagi sisawa yang lain, nah ini? Ckckckck dasar osis enggak bener ledekku pada deva yang notabene adalah anak osis juga yeee kayak kelas kita bener aja tadi bales deva iya sih.. dasar murid enggak bener ledek alvin dari kursinya yeeee lu soh enak enggak panas panasan kata rio sewot ya gue sih mau aja, asal elo mau ngangkat gue ke UKS aja kata alvin sambil tersenyum kecil, oke lebih dekat dengan kata senyum lirih Cakka langsung menarik rio lu itu gimana sih yo? Jangan ungkit yang sensitif gini dong *** Problem ten = perpisahan bu fian Quote = enggak deh ga mau muna Hai balik ama gue, gabriel, dan disini gue bakal nyeritain tentang hari dimana kebahagiaan berada di gue dan kesedihan berada di bu fian HAHHAHAHA *smos mode *** Hari ini hari rabu, dan lagi pelajaran ekonomi, pelajaran yang gue paling enggak seneng, tapi gue senneg banget dengar gurunya, gurunya ituu asik banget kalo ngajar, jadi enggak bosen bosen banget lah jadi sistem ekonomi indonesia itu, menggunakan sistem ekonomi kerakyatan, dimana indonesia mengambil inti saro dari seluruh sistem ekonomi inti di dunia, seperti komunis, liberal dan campuran. Nah, tug.... permisi pak Sebuah suara menganggu penjelasan pak heru ya kenepa? Tanya pak heru dengan muka malas itu.. pssst psssst psssst Pokoknya kakak kelas itu ngomong samting sama pak heru tapi gue enggak gitu ngerti soalnya dia ngomnya bisik bisik nah sekarang kalian silahkan baris ke lapangan karena kita akan mengadakan perpisahan bu fian kata pak heru lalu pergi keluar kelas

Kelas hening.. Dan sedetik kemudian HOREEEEEEEEEEEEEEE Dasar ledek alvin lalu beranjak pergi keluar eh eh lu mau kemana? tanya rio ya baris lah.. no.. no no no lu disini aja kata cakka sambil ngegeret alvin balik kenapa? ntar lu mimisan yaelah bediri doang juga kata alvin tapi.. janji deh gue ga kenapa napa, ga usah over lah katanya santai.. *** Jadilah kami langsung turun kelapangan, seperti biasa bukannya langsung ke lapangan kami malah jalan ke kantin dulu, ya jaga jaga biar enggak dehidrasi, abis beli minum dna ngebisin dua gelas air mineral kita berempat langsung baris si lapangan, ya seperti biasa, yang baris di sepuluh satu Cuma kita berempat baris menurut kecantikaan kata angel langsung baris paling depan wuuu baris menurut kepintaran! celetuk zahra udah udah baris menurut kettinggian, yang pendek di depan kata sivia Siang itu panas bener bener terik, rasanya pengen banget deh kita ngelemparin sepatu kita ke guru guru lantaran guru belum pada mulai acaranya, mana ini anak anak cewek pada ribut seperempat mampus lagi test test oke kita mulai acaranya Acarpun dimulai ditengah hujan sinar matahari yang kayaknya hari ini lagi kelebihan tenaga sampe sampe termometer menunjukkan angka 50 derajat, oke itu bohong Mana si ibu wakasek lamaaaa banget pidatonya, disertai dengan hiks hiks ria lagi aduuuuh bikin kepala pusing tau gak? eh pingsan masal yuk celetuk via hah? iya kita sekelas pingsan massal aja kata via lagi enggak ah entar baju gue kotor kata osa ngels yang langsung dicibir sinis sama anak anak sekelas Akhirnya acara pingsan massal dibatalkan, dan sekarang lagi dilanjutin sama ucapan terimakasih dari wakil siswa, seperti biasa kak hidayat dari kelas 12 ia dua yang terkenal lebay yang ditunjuk menjadi perwakilan seluruh siswa Dan ini jelas menjadi musibah bagi seluruh siswa karna eap great! Kenapa mesti ka dayat ih? protes zahra iya.. inget ga? Waktu acara isra miraj dia janjinya dua menit eh malah duapuluh menit celetuk deva yang tiba tiba aja ikut baris di belakang rio Dan ternyata dugaan anak anak salah si kak dayat Cuma ngomong enggak nayampe lima menit

haha tumben.. Setelah ucapan terima kasih dari kak dayat.lanjutlah giliran terakhir yaitu bu fian sendiri, semua murid sosk sok sedih, ih dasar muna semua, kalo gue sih enggak gue biasa aja malah terkesan senang hhahaha eh yel lu jangan ketara banget kek senengnya ledek alvin yee emang kenapa? ya seenggaknya lu tunjukin rasa sedih lo itu walau dikit kata alvin dari depan gue enggak deh ga mau muna kata gue males Dan sampailah pada penghujung acara kita, salam salaman, yak mulai dari emmm.. dua belas paaak teriak anak kelas duabelas jangan pak sepuluh aja!! teriak kami dua belas! sepuluh! duabelas! sepuluh! DUA BELASSSS!!! SEPULUUUHHHH!!! DIAM SEMUANYA!!! Mulai dari kelas sepuluh ayo maju duluan sepuluh enam Alvin yang berdiri dibarisan paling depan jadi yang paling pertama salam, dia sih santai santai aja, aabis salam dia langsung lari larian ke atas, gue pun langsung nyusul biasa susah punya temen autis kayak dia hah.. hah.. hah.. hah.. hahahhahaha tuh kan autis abis kecapekan malah ketawa udah gitu biasanya.. hahah hkhkhkhkhk tuh kan batuk dia Dan terakhir.. hueeeek Blahh dasar alvin *** Selesai dari bantuin dia muntah gue sama dia malah berdiri di teras kelas sambil ngeliatin anak anak enggak lama sivia juga berdiri di sebelah alvin, gue liat alvin pertamanya biasa aja, sampe waktu sivia mau balik ke kelas.. hahhaha sivia sama alviiin ledek shilla sambil nunjukin layar bb nya, ternyata dia dari tadi motoin alvin sama sivia dari belakang Sivia yang enggak terima langsung main kejar kejaran sama shilla Alvin? Jangan tanya deh, dia lagi nunduk mukanya merah banget hahahaha ****

Problem elf = upacara part dua Quote = kacau vin, hehe kita refleks Kali ini gue rio ceilahhh, ya gue rio yang bakal bawain cerita tentang pengalaman pertama kali kelas terparah yaitu sepuluh enam menjadi petugas upacara, yup lets cekidooot *** Upacara kali ini itu petugas upacaranya anak sepuluh enam, gabruk gabrukkan banget deh, semuanya benenr bener parah, paduan suara yang seharusnya pada make baju putih ples bawahan putih sekarang malah jadi paduan suara warna warni gara gara ada beberapa siswa yang malah make bawahan abu abu, pemimpin upacaranya rambutnya malah panjang, belum lagi pengibar benderanya yaitu gue iel sama cakka, bener bener kombinasi yang pas buat jadi celaan SMA selama seminggu kedepan udah deh pin elu enggak usah ikut upacara aje ude jadi dispensasi sekolah kan? kata gue ke alvin yang malah udah siap dengan baju putih putihnya gue udah disuruh sama bu neta yo enggak enak gue kalo enggak bantuin kata alvin sambil senyum yaelah pin kalo elu kenapa napa gimana? kata cakka khawatir iya pin kita kan pengibar bendera timpal gabriel udah deh ah gue enggak papa kok udah kalian latihan aja gih sana kata alvin lalu mendorong aku cakka dan gabriel keluar kelas *** Upacara berjalan lancar setidaknya sampai saat ini, tidak ada pristiwa bendera kebalik dan semacamnya, alvin pun tadi menyelesaikan tugasnya sebagai dalton paduan suara, baik gue maupun cakka Cuma bisa cekikikan begitu gue tau kalo yang jadi dirigennya itu via, itu artinya mereka harus berdiri berdua, dari yang pernah gue tau, alvin itu dulunya pernah pacaran gitu sama via tapi mereka putus gue enggak tau deh kenapa Dan kelegaan kami berhenti disini, tepat saat poin menyanyikan lagu nasional satu nusa satu bangsa dan dilanjutkan dengan mars SMA Purna Cakra BRUKK Yap! Great yang aku gabriel dan cakka takutkan terjadi, alvin pingsan, itu adalah hal yang sangat bagus zzz Entahlah refleks atau apa aku gabriel dan cakka malah meninggalkan tempat kami, langsung mencoba masuk ke kerumunan orang yang mengerubungi alvin Tanpa menghiraukan bisikan bisikan, dan celaan yang dilontarkan pada kelas kami aku gabriel dan cakka tetap mengangkat alvin ke UKS, Setelah itu kami sangat tau bahwa, kami telah sukses menghancurkan upacara pertama kami ***

Gue gabriel sama cakka sengaja banget enggak mau ninggalin alvin sendirian di UKS, dan atas izin sivia sebagai ketua kelas yang baru menggantikan ketidak becusan ozy, kami akhirnya bisa punya alasan berlama lama disini Sivia ikut membawa alvin ke uks tadi, Meski sempat aku lihat raut wajah kecewa dari air muka via tapi ia tetap bilang kadang gue iri smaa kalian, pertemanan kalian erat banget, gue berharap enggak ada yang ngamcurinnya kata dia sambil ngelirik iel, gue enggak gitu tau apa alasannya yang jelas abis ngomong itu di langsung balik ke kelas gue dimana? vin lo udah sadar? tanya ku khawatir gue di uks ya? tnya alvin lagi iya lo di uks jawab cakka gimana upacaranya? tanya nya lagi, matanya masih menerawang mengikuti arah gerakkan kipas angin kacau vin, hehe kita refleks kata cakka sambil nyengir maaf ya.. gue memang nyusahin kata alvin lirih enggak papa kali vin, gimna pun elo kita tetep bakal selalu ada buat lo kataku yeah.. thats what friend are for kan? kata cakka sambil senyum gabriel mana? Enggak ada suaranya dari tadi? tanya alvin yang tampaknya masih enggan mendudukkan dirinya, ya gue tau itu lebih baik dari pada dia muntah gue disini kok vin, sorry ya kayaknya gue mau balik ke kelas dulu kata gabriel iya duluan aja, lo berdua juga masuk kelas gih entar ketinggalan pelajaran kata alvin lo? gue disini aja, mau ngelanjutin tidur semalem katanya sambil senyum lemah asal jangan sampe kebablasan aja batin ku *** lo kenapa sih yel? tanya gue ke iel begitu kita sampe di kelas gue kanapa? tanyanya sambil menunjuk ke dirinya sendiri ya lo aneh aja gitu masa? Perasaan kalian aja kali katanya iya mungkin kata cakka lalu duduk disampingku Meski aku ikut mengangguk aku sendiri masih ragu dengan jawaban iel tadi *** Tinggal satu part terakhir nih, hahahaha enggak ada klimaksnya ya? Ya gapapa lah, soalnya tamat yang gue maksud disini adalah namatin cerita waktu mereka berempat kelas sepuluh, nanti pas kelas 11 ada lagi, tapi nanti hahhaa Yesterday, 03:58AM 1 comments <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/post/1261> Tags: alvin <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=alvin>, cakka <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=cakka>, gabriel <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=gabriel> lihatlah dari sudut pandangku episode7f -mereka...-

sebenernya ini sambungan yang kemaren sih, hehheehe tapi enggak apapapa kan? maaf ya pendek A~ Senang rasanya setelah mengantarkan gita dan aren mendaftar di SMA Century, aku langsung pamit pada pak ikiyama, berterimakasih atas segala bimbingannya selama ini, dan rencana ku hari ini adalah melakukan observasi gila gilaan Tiga jam setengah sudah berlalu dan aku pun sudah hampir samapi ke tempat yang aku tuju, sebenarnya aku bisa saja msauk ke tempat itu melalui jalur utama yang hanya berjarak sekitar lima kolimeter dari pusat kota palembang, tapi, karna tujuanku bukan menantang aku lebih memilih jalan yang memutar, bukan kah, memutar terkadang jauh lebih menguntungkan? aku menghentikan motorku begitu sampai dijalan masuk ke hutan, aku ppun celingak celiguk mencari orang yang aku tunggu, lima menit berlalu tampaknya kesabaranku mulai habis, mungkin lebih baik aku langsung masuk duluan, tapi sepertinya, aku tak mungkin memaksakan kendaraanku masuk ke hutan tersebut, aku pun memilih untuk jalan kaki, setelah sebelumnya memastikan motorku tersembunyi aman Sekitar lima menit aku berjalan, tiba tiba saja seseorang menepuk pundakku, refleks aku langsung memutar badanku, dan dengan sigap memegang lengannya, lalu membantingnya ke belakang aw.. orang itu mengaduh kesakitan, aku pun langsung melihat ke arahnya aldo? tanyaku bingung, aku pun langsung menyambut tangannya dan membantunya berdiri no no no, bukan aldo, tapi donny!kata orang itu oke okey, bukankah aku menyuruh mu menunggu di depan hutan? tanya ku sewot hehe iya, tapi tadi doddy langsung narik tangan aku masuk ke hutan ada pnjaga kata orang yang berada di sebelahku heh.. dod, apa kau tidak bisa tidak muncul tiba tiba? Kau mengagetkanku bodoh maaf sudahlah kita harus berangkat sekarang Aku dan dua kembar bodoh itu pun langsung melanjutkan prjalanan, dan yak.. sampailah kami di sebuah gunung, oh bukan, entah apa ini namanya, yang jelas kami harus memanjat untuk sampai ke puncaknya heh vin, kenapa harus lewat sini sih? tanya donny, lagi lagi mengeluh eh dod, kau bawa plester tidak? tanyaku masih sibuk memanjat tebing itu tidak hah.. padahal aku ingin memplester mulut kembaranmu yang bawel ini kata ku malas heh kau, enak saja main plester sindir donny siapa suruh bawel Akhrnya kami melanjutkan pendakian dengan diam Begitu sampai di atas aku pun langsung menyusuri tempat di sekitar itu, mecoba menemukan jalur tikus yang mungkin nantinya dapat kami gunakan untuk masuk kesini dengan cara yang lebih mudah mungkin

*** Satu jam berlalu sejak aku sampai di puncak tebing, sedari tadi kami hanya menghabiskan waktu untuk mencari dan menyusuru tebing tersebut, hanya aku dan doddy yang bekerja dalam diam, donny malah sibuk sekali bicara ini itu, dan mengeluh ini itu, mungkin memang sebaiknya aku membawa plester tadi.. vin, kurasa jalur ini, bisa kita gunakan kata doddy menunjuk ke sebuah jalur tikus yang cukup muat untuk satu orang dewasa, who wanna..? tanpa menyelesaikan kalimatku, aku dan doddy langsung melirik ke arah donny apa? tanya donny mals *** Sekarang aku dan doddy sedang dalam perjalanan menuju ke tempat donny, keluar, seperti yang tadi kami suruh, donny terpaksa mengikuti kemana jalur tikus itu membawanya, dan ternyata jalur tikus itu tembus tepat di bawah salah satu mall di pusat kota haha great dod! Good job kataku senang aku ga dapet ucapan nih? iya good job juga bawel kataku sambil tertawa yeee, tega amat deh jadi orang katanya eh yaudah lu bedua langsung kepanti aje, gue ada urusan dulu, see ya sob kata ku sambil mengambil helm dan langsung memacu motorku, kembali ketempat tadi *** Semua sudah ku perhitungkan matang matang, aku yakin seratus persen rencana ku dapat berhasil, hanya saja aku masih butuh... alvin.. sebuah suara tiba tiba saja mengagetkanku aku pun langsung menoleh ke belakang om denny? tanyaku kau.. mau apa kau kemari? tanya nya sedikit ketus melawanmu, dan.. kedua ponakan bodoh mu itu pastinya kataku sedikit meremehkan aku mendukung langkahmu Ku menyatu kan alis tanda tak mengerti bunuh mereka atau aku akan memberitahukan ibu mu tentang ayah dan kehidupan aslimu katanya berbisik lalu berjalan meninggalkanku.. Dasar.. Banci sialan! *** Aku langsung memutuskan kembali ke panti selain karna aku enek berlama lama di tenpat sialan ini, aku juga tak mau sampai kemalaman di sana TOK TOK TOK

Aku mengetok pintu panti, karna kurasa cukup lama aku emmutuskan untuk berdiri menatap langit dan membelakangi pintu Tiba tiba saja aku merasakan pinggangku dipeluk oleh sesuatu, aku langsung berbalik,dan orang itu makn memelukku dengan kencan sivia.. kamu? biarkan seperti ini vin, sebentar saja.. pintanya lirih, Aku hanya diam dan merasa nyaman, perlahan aku mulai membelai rambutnya ehm ehm ehm.. cie alvin lu normal ternyata sebuah suara mengagetkan aku dan sivia maksud lo apa don? tanya ku malas, dasar ni anak satu resenya seperempat idup! alvin udah tau? tanya agni aku mengangguk, ya iyalah orang aku yang nyuruh mereka kesini eh vin lu enak banget soh di peluk peluk gitu? Cewek lo? tanya donny Sivia dn aku sedikit terkejut, aku baru sadar sedari tadi via sama sekali belum melepaskan pelukannya mungkin.. Ku smabil tersenyum pada sivia *** Aku langsung masuk ke dalam panti, begitu sampai di ruang tivi aku mendapati rio, cakka dan iel duduk berhimpitan dalam satu kursi dengan muka yang.. hahhahaha cckckckck kenapa coba tu anak tiga? yo, yel, cakk, rapat kata ku sambil menahan tawa dan berlalu ke tangga, *** Semua langsung duduk di kursi yang tersedia, aku pun melepas jaket hitam ku lalu menyampirkannya ke kursi Smbari menyolokkan flashdiskku aku juga langsung meghidupkan laptop jadi..? gimana hasil obser lu vin? tanya gabriel to the point obser apaan yel? tanya shilla aku tersenyum obser lapangan lah.. kata ku santai lu tanya donny sama doddy aja deh yel lanjut ku lagi emang mereka ikut obser? tanya gabriel iya lah.. jawab ku santai jadi, menurut hasil observ gue kemaren pintu masuk ke sana itu Cuma satu, yaitu dibawah gedung baru daerah km34 dan kunci masuknya itu intro lagu child in paradise, itu kalo lo mau masuk secara frontal, tapi kalo

elo maunya secara diem diem gue tau jalan rahasianya kata donny panjang lebar Ni anak bisa aja ngomongnya, yang tau dan menuin dua jalan itu kan gue ame doddy, dia kan ngoceh doang tadinya kita bakal lewat jalur kabur gue, setelah gue observ jalur itu belum sama sekali ketahuan, tapi kalo kita mau lewat jalur itu, bakal susah kata ku melanjutkan perkataan donny jalur itu melewati jurang dan cukup sempit kata ku lagi tapi kita udah nyiapin segala perlengkapannya kok.. kata donny sambil tersenyum sok cool dasr playboy tengik perlengkapan pala lu peyang ledekku parasut lu bilang perlengkapan? Mau masuk jurang lagi lu? tanya ku meledek donny, hahah dasar yee... seenggaknya jatohnya ga terlalu sakit kata donny ngeles terus gimana dong vin.. apa enggak bahaya? tanya ify buka mulut gue udah ngusahain jalur terbaik dan gua enggak jadi make jalur gue yang tadi, jalurnya ................................. aku pun menjelaskan jalur yang akan kita pakai nanti lo gila apa gila vin? tanya rio hah? iya gue tuh pernah ke situ tau! Disitukan penjaganya paling banyak! Apa enggak lebih baik kita ambil jalur yang penjaga nya sedikit? tanya rio klo kita mabil yang dikit, berarti next yang kita bunuh banyak? Mending awalnya banyak kan? tanya ku santai iya sih.. lagi pula menurut observ gue, pekerja disitu Cuma sekitar dua puluh orang, penjaganya sekitar lima belas sisanya anak anak, dan kalo menurut schedule yang gue dapet, anak ank itu belum di cuci otaknya, lagi pula gue punya orang dalem disitu kata ku sambil tersenyum licik jangan bilang lo mau joinan sama kak denny? tanya gabriel seratus! jawab alvin kak denny tuh siapa? tanya agni kak denny itu kakak angkat gue.. tapi dia dipaksa kerja disana jelas ku, tepatnya jelas jelas berbohong oh.. senjatanya gimana? tanya cakka gue udah siapin dragunov, sama pistol, stun gun dan pisau, dan kalo bisa sih jangan bunuh mereka didepan anak anak kata ku emm anak anak gimana? tanya shilla gue udah punya tempat yang bagus buat nitipin anak anak kata ku dimana? tanya sivia mau tau aja deh.. kata ku smbil ngikik yee lagi serius juga.. kata sivia sambil ngedorong bahu aku heheh emm gini, sekarng gue tampilin skemanya kata ku Aku langsung menampilakn slide yang tadi sempat aku kerjakan di cafe sebelah mall yap slide yang isinya tentang skema jalur yang bakal kita pake

*** Setelah rapat selesai kami kebali ke ruang tamu, dan melakukan aktifitas masing masing, aku lebih memilih menagih janji alvin untuk bercerita padaku.. *** Rapat selesai aku pun ingin langsung masuk kamar, maklum saja, rasanya kangen sekali dengan kamarku tercinta, baru saja mau membuka pintu kamar seseorang menghampiri ku vin, kau belum membayar janjimu kata orang itu ya ampun vi, besok kan bisa aku ngantukk kataku cukup manja Sivia menggeleng enggak harus hari ini iay iya Sivia pun menggeretku ke ruang tamu depan Baru saja aku mau menempelkanpantatku ke kursi... eh tiba tiba.. TOK TOK TOK Pintu panti di ketok dengan cukup keras, aku pun kembali beranjak lalu membuka pintu panti Tiga orang berpakaian layaknya polisi berada di depan pintu, lagaknya sih emang kayak polisi, tapi... maaf pak, anda mencari siapa? tanyaku mencoba ramah kami mencari saudara mario dan gabriel maaf nama panjangnya bisa? tanyaku mulai curiga mario... kenapa anda menanya kan hal itu? katanya marah, tunggu ini anahe, kenapa dia harus marah? Memangnya aku salah? oh tidak, mungkin saja anda salah orangt kataku sambil mencoba santai kami tidak punya waktu meladeni anak kecil seperti andakatanya meremehkan oh.. kalau begitu bisa anda tunjukkan surat penahanan? tanyaku Salah satu dari ketiga polisi itu pun menyerahkan sebuah amplop berwarna coklat Aku membuka surat itu lalu membacanya secara cepat, Dan.. oh iya ini kata ku lalu mengembalikan surat itu Aku tersenyum licik jadi mana mereka? tanya mereka lagi disini enggak ada orang namanya mario dan gabriel kata ku masih santai bohong, biarkan kami menggeledah rumah ini kata mereka oh iya silahkan kataku sambil tersenyum santai, sivia jelas jelas memelototiku Para polisi itu pun langsung masuk ke dalam rumah

eitts siapa bilang kalian boleh masuk? kataku sambil menghadang mereka bukankah kau sudanh mengizinkan? tanya nya aku tadi bilang apa? silahkan katanya yak.. BUKK Tendangku melayang ke wajah salah satu dari mereka kurang ajar mereka langsung mengambil ancang ancang untuk memukulku pukul vi! perintahku, dan sebuah pemukul baseball pun melayang ke punggung dua polisi gadungan sisanya *** hah? Mereka nyari gue? tanya rio dan gabriel bersama mereka mau nyandera kalian kali celetuk cakka yup seratus but lo cak kata ku membenarkan jadi mau kita apain tiga polisi gadungan ini? tanyaku kita siksa aja! kata donny jangan kita tanyain aja apa tujuan mereka kata doddy, jawaban yang jauh lebih wise hahha good job dod, pujiku lagi iya deh iya gue emang ga bisa apa apa kata donny berasa ke sindir yee dia ngambek *** Kami langsung kembali ke tempat mereka kami ikat, dan tampaknya, mereka semua sudah siap untuk memberikan kesaksian, karna mereka ternyata sudah sadar dan tengah sibuk mencoba melepaskan diri percuma lo nyoba buka iketan itu, makin lo buka makin kuat iketannya kata ku menyindir mereka Gabriel kayaknya udah ga sabar, dia pun langsung datengin salah satu dari polisi gadungan itu eh ric, apa tujuan lo nyandera gue hah? kata gabriel dengan gaya kakak kelas lagi malakin adek kelas, dasar ni anak gue tuh disuruh white katanya terus dua cunguk ini juga suruhan white kan? kata donny sotoy eh bukan ya, gue itu bawahan purple kata si jangkung udah deh, diam aja lu pada, sekarang tujuan lu nyulik kita apa? tanya gabriel lagi mana gue tau.. gua kan Cuma disuruh kata yang pendek Rio maju, ia langsung mencekik leher ric apa tujuan lo kata rio dingin eh itu.. eh.. Aku kaget rio udah kayak mau ngebunuh tuh anak, ini gawat banget, kalo sampe dia beneran kebunuh bisa bisa mereka malah ngamuk, aku langsung megang tangan rio

jangan lu gituin yo, gue punya cara yang lebih bagus, asal tiga orang ini mau kerja sama sama kita kataku sambil tersenyum misterius apa? jadi... *** hahhaa jadi pendek banget deh, btw kayaknya saya mengingkari janji ya? kan saya janji nya mau absen dua minggu kedepan tapi hari ini malah post maaf deh, saya enggak bisa nahan diri :p Oct 11 3 comments <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/post/1246> Tags: alvin <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=alvin>, dkk <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=dkk> End of life story, besides sad, happy, dream, or imagine... (cerpen) Tadinya cerita ini tuh salah satu prob di Toliet tapi enggak jadi di pake karna terlalu mellow, tapi karna aku udah capek ngetik sampe sekian halaman, jadi ya cerita ini di post sebagai cerpen ehhehe, oh iya ada berkali kali pergantian POV, dan itu enggak di kasih tanda siapa yang ngomong, jadi kalian cari tau sendiri siapa yang bermonolog hehehe Akhir.. Bisa berupa sesuatu yang menyedihkan Sesuatu yang menyenangkan Sesuatu yang ternyata hanyalah sebuah mimpi Atau hanya sebuah khayalan belaka.... Ending, besides sad, happy, dream, or imagine... *** Hujan deras mengguyur daerah sekitar SMA PC-jak saat itu aku baru saja pulang sehabis rapat osis, ya seperti biasa.. menunggu .. menunggu dan menunggu.. entahlah, aku hanya merasa sedikit heran, apa hidupku hanya di takdirkan untuk menunggu? Aku memutuskan untuk mengecek kembali proposal pengajuan rencana Pemilu ketua osis tahun ajaran 2009/2010, entah lah aku bingung juga kenapa ketua osis malah mempercayakanku untuk merevisi ulang proposal ini, secara nih ya, aku bukan siapa siapa, masuk osis aja itu disuruh sama guru gara gara aku dicalonin jadi wakaosis, dan lagi aku paling males dateng rapat.. masa gue malah disuruh ngerevisi proposal penting?

aku pun menyusuri nama nama calon ketua osis dan wakilnya, rasanya sedikit ingin ngakak begitu melihat nama devino triandito ad daftar calon ketua osis, kaka itu.. hahha dia itu dulu ketua koordinator kelas ku waktu mos dan ehm.. aku pernah inget kata kakak ku yang sekelas sama dia waktu kelas sepuluh, kak vino itu kemayu, udah gitu anak mami banget hahhaa kayak gitu mau jadi ketua osis coba hahha aku kembali menyusuri deretan nama para calon ketua osis dan wakilnya, Mata ku terhenti pada satu nama yang langsung buat aku nyesek, dia.. dia yang pernah ngacauin isi hati ku, dia yang pernah buat aku nangis, dia yang pernah buat aku senang, dan dia yang udah bikin aku jadi dingin sama cowok.. Alvin... Alvin dwitiya wicaksono... *** dua tahun yang lalu, aku berpacaran dengan salah satu most popular boys di sekolah, dialah alvin, alvin dwitiya wicaksono, pria yang telah berhasil membuka pintu hatiku, tiga bulan bukanlah waktu yang singkat bagiku untuk mengenalnya lebih dalam, namun, setelah tiga bulan berpacaran sosok alvin tiba tiba saja hilang dari hidupku, ia benar benar lenyap, tanpa surat, tanpa telpon, tanpa kabar Dan sekarang? Saat aku masuk ke SMA PC-jak aku terpaksa bertemu kembali dengannya, berkali kali aku menghindar dari nya, aku.. hanya tak mau membuka luka lama, dia juga sudah berkali kali mencoba menjelaskan sesuatu, tapi aku tak mau mendengar itu, aku tau aku sangat egois.. Lagi pula aku sudah memiliki pacar yang pasti bukan dia, melainkan deva, dan belakangan ini ku ketahui deva adalah teman baik alvin sejak kecil, meski backstreet jujur saja aku sangat nyaman jika sedang bersamanya *** Lima belas menit berlalu sejak aku nyoba buat nahan kelopak mata ku biar enggak ngejatuhin airmata,aku masih duduk disini, di bangku halte tepat di sebelah gerbang depan SMA PC-jak, duduk dalam diam,menahan airmata dan udara dingin yang kian menyengat, cuaca kian tak bersahabat, hujan bukan berhenti malah semakin deras, apakah.. mereka ingin aku menangis bersama mereka? Aku pun memutuskan untuk menanggalkan tasku , menaruh kembali proposal dalam mapnya lalu memasukkannya ke tasku, dan sedetik kemudian aku telah bergabung dengan mereka, ya dengan hujan, airmata yang sedari tadi ku tahan di pelupuknya kini kubiarkan mengalir membasahi pipi chubby ku, Aku mengangkat kepalaku menghadap ke langit, membiarkan wajahku diguyuri dinginnya air hujan, mengalirkan airmata ku yang jatuh kian banyak, aku memejamkan mataku mencoba menikmati dinginnya hujan ini.. Hujannya berhenti? drrsssshh

tidak.. bukankah itu suara hujan? Aku membuka mataku dan mendapati sebuah jaket telah menutupi kepalaku kamu bodoh? Kalau kamu mau sakit sebaiknya jangan disini, nanti kalau kamu pingsan aku yang susah, soalnya tinggal aku yang ada disini kata orang itu dingin, Aku mengerjapkan mataku mentatap siapa orang yang mau maunya kehujanan demi aku.. ..!? Alvin..?? *** Disinilah aku sekarang, aku duduk berdua entah kenapa masih menutupi tubuhku, dia diam, meski aku tahu sebenarnya badannya belum berubah, masih seperti dulu, masih kuat, entahlah aku sedikit khawatir dengannya, dengan jaketnya yang sendiri hanya tampak duduk sudah hampir menggigil, dia menjadi alvin yang selalu sok

Tak lama sebuah mobil jazz warna hitam berhenti di depan halte, plat mobil itu meyakinkanku bahwa mobil itu milik kevin, kakak deva Deva keluar dari bangku kemudi, ia mengeluarkan sebuah payung yang cukup besar, dan langsung menghampiri aku dan alvin kamu enggak papa kan cha? tanya nya aku hanya membalasnya dengan anggukkan kecil kak kev ga bisa jemput tadi, ada tugas kuliah katanya aku tau dia hanya bohong soal kak kevin, mungkin dia tak mau alvin tau hubungan kita BRUKK Deva memalingkan perhatiannya pada alvin, yap suara tadi adalah suara jatuhnya tubuh alvin ke tempat duduk halte, apa dia pingsan? tiba tiba saja deva langsung mengambil telpon genggamnya di saku celananya, dia sibuk menelpon dengan suara agak keras, aku bingung, aku melihat ke arah alvin, aku terkejut begitu melihat aliran darah mengalir dari hidung alvin, tak sempat aku bertanya ada apa, yang kuingat, saat itu deva langsung menyuruhku membantunya membawa alvin masuk ke mobilnya *** Jadi.. Jadi ini alasan nya? Ini alasan dia ninggalin aku selama ini? Kenapa dia enggak bilang?

Kenapa? Aku mengacaukan rambutku, kenyataan ini begitu membingungkan, begitu rumit, kenapa kenapa harus ini? Kenapa ini harus terjadi?

Mati rasa.. itu yang aku rasakan sekarang.. bahkan sekaleng dingin cocacola pun tampaknya tak berpengaruh pada refleks pipi ku, aku masih dalam lamunanku hingga sebuah tangan mengacaukan pengelihatanku cresss aku antar pulang ya? tanya deva sambil membuka minuman itu aku mau nungguin dia dulu dev tenang aja dia enggak akan kenapa kenapa kok kamu udah tau semuanya? tanyaku pada deva dia itu sahabatku sejak lahir, bagaimana mungkin aku tidak tau? .... kau tau? Aku ini sangat egois kata deva tiba tiba Aku yang sedari tadi duduk menunduk, menolehkan kepalaku untuk melihatnya aku tau dia masih menyukaimu, tapi aku malah memacarimu..haha katanya diiringin sebuah tawa miris dia masih...? ya, sejak kepulangannya dari singapur, yang ia tanyakan hanya acha acha dan acha, dia masih sangat menyukaimu jelas deva dengan nada lirih kau tau? Ia lebih membutuhkanmu dari pada aku deva melanjutkan perkataannya lalu pergi masuk ke ruangan itu *** Tanpa mereka sadari aku telah mendengar semua percakapan mereka, hati ku sakit, ya .. sakit sekali rasanya di khianati sahabat yang paling dekat denganku, aku tau, mungkin sebenarnya aku yang paling egois diantara mereka, meski memang aku tak memaksa deva menyerahkannya padaku, tapi selama ini? Selama ini aku selalu berusaha untuk kembali dekat denagn acha, dan deva selalu membantuku uuntuk itu, tanpa aku tau perasaan mereka berdua yang sebenarnya.. aku langsung kembali ke ranjang rumah sakit begitu seseorang tiba tiba membuka pintu ruangan ini dan masuk kedalam, sudah bangun vin? tanya nya dengan tampang tak bersalah, Aku hanya mengangguk lemah, rasanya kepalaku masih sakit sekali dia sudah tau? tanya ku pelan, suara ku terdengar sangat lirih Deva mengangguk

kanapa lo enggak jujur sama gue dev? tanyaku mencoba pelan jujur apa? lo udah pacaran kan sama acha.. rrrggh oke great dadaku sakit lagi Deva terlihat gelagapan, tangan kiri ku langsung memencet bell yang berada disamping tempat tidurku berkali kali aku.. engga.. vin lo enggak papa kan? ...rrrgghh Aku masih menahan rasa sakit itu dengan menekan tangan kananku pada dada kiriku, aku tau itu tindakan yang cukup bodoh sebenarnya, tapi.. Hahhhh hahhhh hhhhh Sialan datengnya kenapa barengan gini sih? *** Tatapan saayunya tiba tiba saja berubah, tatapannya terkesan melototiku, aku baru menyadari terjadi perubahan ekspresi pada wajahnya, tangan kanannya terlihat menekan dada kirinya, Astaga Aku baru sadar kalau.. BRAKK Pintu ruang ini dibuka cukup kencang maaf silahkan tunggu diluar sebentar seorang wanita dengan pakaian serba putih menyuruhku keluar dari ruangan itu, Aku pun keluar dari ruangan itu, acha dengan sigap langsung menghampiriku dengan tatapan bertanya kurasa ia bingung mengapa para dokter dan asistennya langsung masuk ke kamar alvin dengan terburu buru triple attack jawabku singkat *** Aku dan acha masih terduduk diam di ruang tunggu, kata kata dokter tadi serasa meluluh lantakkan semua tulang tulangku aku terduduk lemas , dan diam tanpa kata, bahkan hentakkan kaki orang orang pun rasanya tak terdengar sama sekali gimana alvin dev? ... deva, alvin gimana? orang itu mengguncang guncangkan tubuhku udahlah ray jangan kayak gitu Aku mendongakkan kepalaku dia.. harus di operasi ray, kerja jantung nya mulai menurun, tumor di otaknya juga sudah kian menyebar dan .... aku memotong omonganku

dan apa dev! bantak ray keras menurut hasil penelitian kemarin,, di otak alvin juga di temukan sel kanker.. see.. gue gila cak, gue gila kataku sambil mununduk terus ke bawah, Ray jatuh terduduk, sedangkan ozy berusaha menahan laju tangisnya, acha malah makin terlarut dalam tangisannya, Ini gila.. bahkan terlalu cepat.. kenapa semua jadi begini? *** alhamdulilah operasinya berjalan lancar, tapi sampai sekarang dia belum sadar karna pengaruh obat bius Penjelasan dokter itu cukup menenangkan hati ku, aku membiarkan ray ozy dan acha untuk melihat keadaannya Sedangkan aku? Aku lebih memilih pergi dari rumah sakit itu, meski aku tau, tidak seharusnya aku pergi, disaat sahabatku sendiri masih tergolek lemah di dalam, tapi.. aku tak sanggup, aku tak sanggup menjawab jika alvin kembali menanyakan prihal hubunganku dengan acha ya.. aku mungkin memang pecundang.. *** Aku menyusuri jalanan ibukota, keluar masuk gang, naik turun tanjakan, terus berjalan, sendiri, benar benar sendiri, aku lebih memilih seperti ini, aku ingin menenangkan hatiku dulu Dan sekarang tiba lah aku disebuah jalanan yang sepi, tanpa terasa aku sudah berjalan cukup jauh, bahkan tanpa aku sadari ternyata kakiku membawa ku ke sebuah taman, taman ini cukup sepi, hanya ada dua orang anak laki laki yang tengah bermain bola berdua, Deja vu.. Rasanya, aku jadi mengingat masa lalu, saat aku dan alvin masih sering bermain bersama, saat alvin belum mendapatkan vonis itu, Saat itu... aduhh cakka, sakit nih mangkanya yel.. jangan lari lari terus, hhh hahaha kamu udah ngos ngosan tuh cak ledek anak yang satunya pulang yuk, udah sore Aku tersenyum melihat mereka, jujur saja, aku merindukan saat saat seperti itu,

aku masih terus memperhatikan dua anak itu,mereka menyebrang jalan, dengan sangat hati hati, persis seperti ku dan alvin dulu sangking senangnya aku memperhatikan mereka .. aku tidak sadar.. aku tidak sadar dimana tempat aku berpijak sekarang TIN TINNNNNNNNNNNNNNNN Aku menoleh.. Semuanya silau.. Dan.. kini Gelap... (??) *** Aku.. Aku diantara mereka Apa aku yang salah? Apa aku salah jika aku mencintai orang yang juga mencintaiku.. Tapi.. Jika keadaannya begini, entah kenapa aku justru lebih memilih dia, Dia masa laluku.. Bukan dia yang menjadi milikku.. Dan jika memang ini yang tuhan inginkan.. Aku.. Aku akan menerimanya sepenuh hati Karna aku tau sebenarnya ini salahku, salahku tak mau mendengarkan kenyataan *** Andai saja.. Andai aku tidak mengenalnya.. Andai saja aku tau kalau dia juga masih mencintainya... Andai aku tidak memilikinya.. Andai aku tidak egois.. Mungkin..

Mungkin saja semua tidak menjadi serumit ini.. Andai saja.. Mungkin memang jalan ini jalan terbaikku *** Hampa.. hidupku kian hampa, semua terjadi atas kesalahanku, atas keegoisanku aku.. aku benar benar tidak kuat dengan semua ini, biarkanlah aku pergi.. sudah tak ada gunanya aku berada di dunia ini, aku tak mau menghancurkan persahabatanku dengan deva, tuhan.. beri aku satu kesempatan terakhir.. aku ingin membahagiakan sahabatku dan dia.. *** Aku berdiri diantara dua tanah gembur yang masih sangat basah, entah apa karena hujan yang tidak berhenti sejak kemarin atau apa, tapi yang pasti disini lah aku, berdiri diantara dua nisan, diantara dua rumah peristirahatan terakhir, tempat dua orang yang aku sayangi beristirahat di pelabuhan terakhir mereka _FBON_ Aku terus menunggui alvin di kamar rawatnya, sedangkan ray dan ozy tengah berada di kantin, hari sudah terlalu sore, tapi entahlah, tak ada sedikit pun ku hasrat untuk beranjak dari tempat ini a...acha.. alvin.. kamu udah sadar? Alvin mengangguk lemah, Aku senang, aku senang dia baik baik saja Drrrt drrrrt drrrrrt Tiba tiba saja telepon genggam ku bergetar Rays calling cha, deva cha.. suara ray terdengar begitu berat deva kenapa ray? tanyaku panik deva meninggal cha.. Apa!

Telpon genggamku meluncur begitu saja, terlepas dari tanganku, deva kenapa cha? tanya alvin cukup keras Aku jatuh terduduk, pandanganku kosong.. deva meninggal vin.. ap.. arrrrgggh alvin mengerang sambil memegangi dada kirinya Aku refleks memencet bell pemanggil dokter berkali kali *** Aku duduk diluar, sedangkan dokter dan para asistennya masih berada di dlam, aku khawatir.. kenapa semuanya harus menjadi seperti ini? cha, alvin enggak papa kan? tanya ozy begitu dia datang belum tau zy.. gue takut.. lo sabar ya cha kata ozy sambil menenangkanku Dokter keluar dari ruangan alvin gimana alvin dok? tanya ozy mewakili pertanyaanku kami sudah berusaha sebaik yang kami bisa, tapi tuhan berkehendak lain.., alvin sudah pergi kata dokter itu lirih Ini terlalu berat .. Terlalu berat bagitu... Aku tak sanggup jika harus kehilangan mereka berdua disaat yang bersamaan seperti ini.. Aku merasa pandanganku makin kabur.. kabur.. dan semua menjadi gelap.. _FBOFF_ ALVIN DEVAA!! End 1 (sad) aku berteriak sepuasku, aku tau ini tindakan bodoh, tapi ini yang aku inginkan, aku hanya ingin mengeluarkan semua emosiku sejak kejadian itu.. aku berubah menjadi orang yang pendiam dan cenderung menutup diri, hatiku tertutup untuk semua laki laki, jujur sampai sekarang aku masih trauma untuk merasakan cinta, terlalu terlarut dalam rasa takut dan trauma membuatku memilih untuk mengakhiri hidup ini, mungkin ini memang jalan yang terbaik bagiku.. dan dunia... END 2 (happy) aku berteriak sepuasku, aku tau ini tindakan bodoh, tapi ini yang aku inginkan, aku hanya ingin mengeluarkan semua emosiku

sejak kejadian itu.. aku mencoba untuk selalu memberikan kesemoatan orang lain untuk menjelaskan apa yang terjadi, menjelaskan alasan yang ia punya, ya aku hanya tidak mau tidak mau hal seperti ini terjadi lagi tapi tujuh tahun kemudian, aku mulai belajar, belajar untuk membuka hatiku pada laki laki, dan cukup lucu mungkin, aku akhirnya melabuhkan cintaku tak jauh dari four season, yaitu dengan si musim gugur, ozy.. END 3 (dream) aku terbangun dengan keringat bercucuran, semua orang tiba tiba saja berada di sekelilingku, menatapku dengan wajah cemas lo gapapa kan cha? tanya suara itu, suara deva alvin mana tanyaku cemas alvin, itu yang disebelah lo kata deva Aku menoleh, aku langsung memeluk sosok itu Erat.. erat sekali kamu kenapa sih cha? Tadi kamu tiba tiba pingsan di sekolah kata alvin dengan wajah khawatir pingsan..? tanya ku heran iya, waktu pelajaran bu dera jelas alvin bu dera? Itu kan guru SMP kita tanyaku iya lah, kita kan masih SMP lo gimana sih? tanya deva Jadi.. yang tadi itu.. mimpi kan? Aku langsung memeluk alvin dengan erat eh eh... kamu kenapa sih? tanya alvin bingung, wajar sih, selama aku pacaran dengannya aku pun sama sekali tidk pernah memeluknya aku ga mau kehilangan kamu kataku serius, menatap mata alvin dengan tatapan puppy eyes Alvin tersenyum lalu kembali mndekapku erat aku juga kok.. END 4 ( imagine) Seseorang tiba tiba mengacaukan pandanganku, Keke?.. tanyaku, ya dia keke sahabatku hehe kamu lagi ngelamunin apa sih? tanya nya enggak ada apa pa kok oh.. ecieee lagi ngeliatin deva sama alvin nih.. kamu suka ya sama mereka? tanya keke sambil tersenyum jail ih keke apaan sih? Enggak ko kataku sambil tersenyum malu hahha ga usah merah gitu dong mukanya, hehehe udah pergi yok ajaknya kemana? tanyaku lha katanya mau anterin aku ke rumah ray.. gimana sih? Aku kan mau ambil buku novel aku kata keke pura pura ngambek hehe maf lupa, yuk.. pake dandanan gitu? tanya kke Aku langsung melihat ke kaca

Daster batik, sendal kelinci dan masker kombinasi yang pas untuk di kira orang gila hehe bentar aku ganti baju dulu acha... acha.. ada ada aja *** TAMAT!! Huaahahahhaha gaje ya gaje banget malah, hehehhehe ini cerita melenceng banget dari awal konsep, hahah tapi silahkan pilih ending mana yang menurutmu lebih bagus ending 1 , 2 , 3 atau ke 4? Kalo aku sih, tiga.. hehehehhe Oct 11 2 comments <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/post/1245> lihatlah dari sudut pandangku episode7e -mereka...sorry ya pendek banget yang ini, part depan diusahain panjang, soalnya aku takut enggak bisa ngepost besok, jadi dikit heheh maaf ya **** Mata itu... *** Ca~ Aku melihat agni begitu lama melihat melalui celah tersebut, entah apa yang ia lihat sampai ia begitu lama menatapinya, tanpa sadar aku menyentuh pundaknya, hingga tampaknya ia sedikit terkaget lo ngeliat apa sih? tanya ku eh enggak ada apa apa kok kata agni, ia lalu menggeser tubuhnya dan membuka pintu Dua orang laki laki yang tampaknya seusia ku tengah berada tepat di depan pintu, mereka mengenakan seragam yang sama, kalo aku enggak salah itu seragam dari SMA Century, sma yang menjadi saingan kedua SMA PC setelah SMA RAJA, salah satu dari mereka tersenyum pada agni, sedangkan yang satunya cenderung berekspresi datar, dan mereka dua terlihat sangat mirip, ehm, apa mereka kembar? a.. aldo? tanya agni gagu, pria itu makin melebarkan senyumnya ssttt gue bukan aldo ag, gue udah ganti identitas, jadi jangan pernah manggil gue aldo lagi kata pria yang sejak tadi tersenyum pada agni bukannya lo waktu itu hilang di jurang? tanya agni ada sedikit nada keraguan dalam suaranya ceritanya panjang ag, tapi yang pasti, gue mau bilang terima kasih sama kalian.. katanya sambil menerawang jauh ke langit kenpa? Bukannya gara gara kita kaki lo patah? tanya agni

emm.. cowok itu menghentikan omongannya tampaik nya ia berpikir untuk menjawab ehm ehm.. kacang berapa ag? tanya aku yang merasa mulai di kacangi eh lupa ada cakka kata agni sambil nyengir lagian elo, ada tamu suruh masuk kek sindirku eh iya, emmm a.. agni tampak bingung menyebutkan nama pria itu donny, de o en en ye katanya sambil mengeja namanya iya donny, heheh sama itu siapa? tanya agni lagi, ih ni cewek banyak tanya banget doddy. Katanya singkat jelas dan padat eh iya, doddy sama donny, masuk dulu yuk ajak agni, Agni membawa kedua pria yang ngakunya bernama donny dan doddy itu masuk ke ruang tamu dalam, gila berani banget nih cewek, bukannya tamu enggak boleh masuk ke dalem ya? duduk.. kata agni menyuruh mereka berdua em gue panggilin gabriel dulu ya kata agni Kedua pria itu hanya tersenyum lalu mengangguk Aku pun memilih untuk duduk di depan mereka, tegang sekalii rasanya, dan saat baru saja aku akan bertanya pada mereka tentang siapa mereka sebenarnya, sebuah suara mengagetkan kami aldo? Lo masih hidup? ternyata itu suara gabriel, dia pun langsung memeluk orang yang bernama aldo tadi gue udah ganti identitas yel, nama gue udah bukan aldo lagi, lo bisa manggil gue donny, semenjak kejadian itu mereka masih nyari nyari gue sampe ke dasar jurang, untung gue ketemu sama doddy, dan berkat kejadian itu juga gue akhirnya bisa ketemu sama sodara kembar gue kata donny ya ampun, sorry banget don, gue enggak bisa menuim elo waktu itu kata gabriel merasa bersalah elo enggak salah kok yel, toh ini semua ada banya juga buat gue... buktinya? Gue bisa ketemu sama kembaran gue kan? tanya donny lo berubah ya do? Jadi makan dewasa celetuk shilla yang tiba tiba lewat sambil mengeringkan rambutnya eh shilla, makin cantik aja lo puji donny Bisaku lihat muka shilla berubah merah dan aku juga liat gabriel keliatan enggak seneng dengan perubahan emosi shilla itu, akhirnya aku mutusin buat pergi dari situ.. ya daripada aku di kacangin? *** Begitu aku sampe diluar, aku malah mergokin ify sama rio lagi ngobrol berdua, halah.. kemana dong aku sekarang? aku mutusin buat ke halaman belakang aja, dan disana aku mendapati sivia masih berenang sama anak anak panti, mereka ketawa lepas banget, entah kenapa otakku malah ngeyalin dan inget waktu aku masih berdua dengan putra dulu, aku ngeliat ray sama deva deket banget. aku ngerasa sedikit envy.. aahh kaki gue kram jerit seseorang membuyarkan lamunan ku

aku melihat sivia yang hampir tenggelem dan anak anak yang nyoba bantuin dia naik ke atas, tanpa aba aba aku pun langsung ikut nyebur dn bantuin dia buat naik ke atas Sebagai mantan ketua PMR aku jelas tau apa yang harus aku lakuin ke sivia pertama aku menarik bagian yang keram ke arah berlawanan, biar jerit jerit dah tuh si sivia, cukut lama juga tuh kakinya aku teken, sudah gitu langsung aku pijit pijit dikit gimana masih sakit? tanya ku Sivia menggeleng udah deh lu ga usah berenang lagi, bisa jalan enggak lu? tanya ku lagi bisa kok katanya sambil senyum ya udah masuk gih udah magrib kata ku, Sivia dan anak anak masuk, aku pun langsung ikut masuk ke dalam panti *** Kedatangan dua makhluk itu sedikit mengambil perhatian para anak anak, dan para wanita pastinya, seperti sekarang, aku rio dan gabriel duduk bertiga di stau sofa sejak tadi kita di kacangi sama anak anak dan para cewek apa sih maksudnya? Eh kalian tau ga? KITA TUH JELES! ... Eh? Enggak.. ga mungkin gue jeles kan? lagian ngapain gue mesti jeles emang gue suka sam salah satu dari mereka? Ahhh lama lama gue bisa gilaaaaa gue pun geleng gelengin kepala gue kenceng kenceng lu gila cak? tanya sivia yang tiba tiba lewat didepan kita bertiga iya.. jawab gue ketus Sivia hanya geleng geleng heran ngeliat muka gue iel sama rio sama ditekuknya kalian kenapa sih? tanya sivia sambil duduk di sofa deket kita hello.. jawab atuh mas mas sekaliaan katanya lagi TOK TOK TOK Pintu panti kembali diketuk, gue harap yang dateng kali ini enggak kayak si dabel de itu, sebentar ya gue mau ngebuka pintunya dulu kata sivia lalu pergi meninggalkan kami *** Siv~ Abis mandi aku langsung turun ke bawah, lagi pula ngapain coba kalo aku masih mendep di atas? diruang tivi aku Cuma ngeliat ada rio iel sama cakka duduk impit impitan di salah satu sofa Cakka tiba tiba aja geleng gelengin kepalanya kenceng banget lu gila cak? tanya ku iya.. jawab nya rada ketus

Ckckck ni cowok dua kenapa lagi? Pada benging semua, udah gitu muka di tekuk segala kalian kenapa sih? tanya ku sambil duduk di sofa deket mereka hello.. jawab atuh mas mas sekaliaan kataku lagi TOK TOK TOK Pintu panti tiba tiba saja di ketuk, aku langsung beranjak dari kursi ku dan berjlan menuju pintu depan sebentar ya gue mau ngebuka pintunya dulu kata ku sebelum meninggalkan mereka Karna untuk ke pintu depan melewati ruang tamu, aku bisa melihat shilla, ify, sama agni lagi duduk sama anak anak dan dua cowok, yang enggak gue kenal, hahhaha gue rasa gue tau deh kenapa tuh anak tiga tadi mukannya di tekuk, hahhahah mereka jeles Sangking lucunya aku sampe lupa tujuan awal, aku pun langsung pergi menuju pintu depan, aku langsung membuka pintu itu Seseorang berdiri membelakangi pintu, entah dorongan apa aku langsung memeluk orang itu dari belakang, kurasakan orang itu merasa sedikit terkejut sivia kamu... orang tersebut membalikan badannya, dan entah refleks atau tidak aku kembali memeluknya, aku diam dia pun diam, biarkan seperti ini vin, sebentar saja.. pintaku lirih dalam dekapannya Orang tersebut pun hanya membelai lembut kepalaku, entahlah rasanya rindu sekali.. rindu.. iya rindu.. ehm ehm ehm.. cie alvin lu normal ternyata sebuah suara mengagetkan aku dan orang itu, ya orang itu adalah alvin maksud lo apa don? tanya alvin dengan tampang dibuat buat alvin udah tau? tanya agni Alvin mengangguk, entah apa yang mereka bicarakan aku tidak mengerti eh vin lu enak banget soh di peluk peluk gitu? Cewek lo? tanya cowok kembar tadi He? Oh iya aku lupa dari tadi aku masih memeluk alvin, langsung saja aku melepaskan pelukkanku itu mungkin.. jawab alvin sambil tersenyum manis padaku.. senyumnya.. terasa lebih manis *** Alvin langsung masuk ke dalam panti, dia masuk ke ruang tivi, agak sedikit tersenyum atau lebih tepatnya menahan tawa melihat cakka rio dan gabriel masih dengan muka di tekuk yo, yel, cakk, rapat kata alvin sambil berlalu ke tangga, aku dan yang lain mengikutinya ke ruang rapat, sedangkan anak anak tengah bermain bersama bibik ***

Semua langsung duduk di kursi yang tersedia, alvin melepas jaket hitamnya lalu menyampirkannya ke kursi, ia pun langsung membuka laptop yang ia bawa jadi..? gimana hasil obser lu vin? tanya gabriel to the point obser apaan yel? tanya shilla Alvin tersenyum obser lapangan lah.. kata alvin santai lu tanya donny sama doddy aja deh yel lanjut alvin lagi Entah perasaanku saja atau alvin memang tampak lebih... ehm.. keren sekarang.. emang mereka ikut obser? tanya gabriel iya lah.. jawab alvin santai jadi, menurut hasil observ gue kemaren pintu masuk ke sana itu Cuma satu, yaitu dibawah gedung baru daerah km34 dan kunci masuknya itu intro lagu child in paradise, itu kalo lo mau masuk secara frontal, tapi kalo elo maunya secara diem diem gue tau jalan rahasianya kata donny panjang lebar kita bakal lewat jalur kabur gue, setelah gue observ jalur itu belum sama sekali ketahuan, tapi kalo kita mau lewat jalur itu, bakal susah kata alvin melanjutkan perkataan donny jalur itu melewati jurang dan cukup sempit kata alvin lagi tapi kita udah nyiapin segala perlengkapannya kok.. kata donny perlengkapan pala lu peyang ledek alvin parasut lu bilang perlengkapan? Mau masuk jurang lagi lu? tanya alvin meledek donny, hahah dasar yee... seenggaknya jatohnya ga terlalu sakit kata donny ngeles terus gimana dong vin.. apa enggak bahaya? tanya ify buka mulut gue udah ngusahain jalur terbaik dan gua enggak jadi make jalur gue yang tadi, jalurnya ................................. jelas alvin lo gila apa gila vin? tanya rio hah? iya gue tuh pernah ke situ tau! Disitukan penjaganya paling banyak! Apa enggak lebih baik kita ambil jalur yang penjaga nya sedikit? tanya rio klo kita mabil yang dikit, berarti next yang kita bunuh banyak? Mending awalnya banyak kan? tanya alvin iya sih.. lagi pula menurut observ gue, pekerja disitu Cuma sekitar dua puluh orang, penjaganya sekitar lima belas sisanya anak anak, dan kalomenurut schedule yang gue dapet, anak ank itu belum di cuci otaknya, lagi pula gue punya orang dalem disitu kata alvin sambil tersenyum licik jangan bilang lo mau joinan sama kak denny? tanya gabriel seratus! jawab alvin kak denny tuh siapa? tanya agni

kak denny itu kakak angkat gue.. tapi dia dipaksa kerja disana jelas alvin oh.. senjatanya gimana? tanya cakka gue udah siapin dragunov, sama pistol, stun gun dan pisau, dan kalo bisa sih jangan bunuh mereka didepan anak anak kata alvin emm anak anak gimana? tanya shilla gue udah punya tempat yang bagus buat nitipin anak anak kata alvin dimana? tanya ku mau tau aja deh.. kata alvin smbil ngikik yee lagi serius juga.. kataku sambil dorong bahu dia heheh emm gini, sekarng gue tampilin skemanya kata alvin Alvin pun langsung menjelaskan skema rencana penyusupan kita ke temmpat itu, mulai dari cara masuk sampai ke akhir pelaksanaan *** Setelah rapat selesai kami kebali ke ruang tamu, dan melakukan aktifitas masing masing, aku lebih memilih menagih janji alvin untuk bercerita padaku.. *** aku dan alvin memilih menjauh dari keramaian, kalau yang lain tengah asyik menonton di ruang tivi, aku dan alvin lebih memilih mengobrol di ruang tamu, TOK TOK TOK Baru saja aku akan menanyakan pertanyaanku pada alvin, tiba tiba saja [intu panti kembali di ketuk, sedikit diiringin rasa penasaran, aku dan alvin pu langsung berjalan ke depan Alvin langsung membuka pintu dan di kejutkan oleh kedatangan tiga orang.. !!?? POLISI??? Oct 8 3 comments <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/post/1189> together literature.. = .... s story (bag.2) pendek nih :P ** Problem three = my class my hell Quote =gabriel said ini sih namanya evaluasi aku aku aku Hai kali ini gue yang pengen banget berbagi sama kalian, kalian tau gue siapa? Gue itu justin bieber, eh salah deh, jason miras eh itu salah ya? :p ngaku deh gue itu susilo bambang yudhoyono alah marimpul aje ga mau ngaku, namanya itu marimpulsela gabriel Ah iya iya, nama gue itu rio... mariooooooo

*** Pagi ini seperti biasa tadarusan, sebagai sosialis yang baik gue sebagai umat non muslim memilih diem dan tidur (harap untuk tidak di contoh) lain halnya kayak cakka yang muslim, udah jadi kebiasaan tiap hari dia nanya ke kanan kiri eh udah ayat berapa? Surat yang mana sih? Juz berapa? ga jarang juga cakka enggak ikut tadarus, biasanya sih gara gara yang mimpin tadarus itu kak dayat dari kelas dua belas ia empat, dia itu kalo ngaji cepet banget, biasanya kalo udah gitu anak ank sekelas enggak ngaji,malah ngobrol, kayak hari ini nih misalnya Anak anak malah sibuk sendiri ada yang main hape ada yang ngobrol, semuanya sibuk sama kegiatan masing masing, padahal tadarus masih jalan, paling Cuma satu- dua lah yang masih ngaji, kayak rahmi gitu Hari ini kayaknya jadi hari sialnya anak sepuluh enam, saat tengah sibuk dengan kegiatan masing masing tiba tiba saja bu neta, wali kelas kami muncul dari balik pintu, semua langsung diam tanpa kata, sedangkan bu neta menatap kami dengan tatapan kesal , begitu tadarusan selesai bu neta mulai ngoceh kalian itu sudah pernah di kasih tau kan? kalo ngaji itu bersuara! Yang enggak ngaji jangan ribut, ini malah diem, aja, kalian itu inget ya, ibu enggak mau denger laporan lagi dari guru guru kalo tau tau kalian ribut terus waktu lagi tadarusan Semua masih terdiam satu lagi, ibu minta tolong sekali sama kalian.. bu neta menghentikan perkataannya tlong tingkatkan kebersamaan kalian, meski ibu enggak selalu ada mendampingin kalian, ibu tau, sama sekali enggak ada sara kebersamaan diantara kalian, aura kalau ibu masuk kelas ini tuh bener bener beda ibu tau kalian itu mau bersaing, tapi enggak kayak gini caranya, asal kalian tau, kalian itu kelihatan sekali seperti kelas individualis, lo lo gue gue, kalian sama seklai enggak memperhatikan temen kalian yang lain bagi kalian, biarlah temen kalian masuk jurang, mati dan sebagainya, yang penting kalian selamat, iya kan? kalian beda dengan anak anak autis, mereka memang tidak dapat bersosialisasi, tapi dari yang ibu lihat pada kalian, kalian adalah orang orang egois bagi kalian itu yang penting aku.. aku .. aku.. pokoknya kalian yang terbaik tolong nak, kalian itu di kelas ini masih delapan bulan lagi, tolong sekali kalian tingkatkan kebersamaan kalian, kalian itu semua sudah besar, sudah diajari kan oleh ibu sosiologi?..... Dan seterusnya, selama satu jam pelajaran penuh ibu itu hanya membahas tentang ke-individualis-an kelas sepuluh enam, semua murid terdiam, diam tanpa kata, tampaknya mereka sangat menyadari kalau mereka itu makhluk individualis, mereka hanya bisa diam ketika bu neta melontarkan komentarnya itu

Jujur saja apa yang dikatakan iu neta itu memang semuanya benar, kelas ini sama sekali tidak ada rasa kebersamaan, bahkan saat murid murid di kelas ini melakukan sesuatu bersama, tertawa bersama tapi dalam hati mereka? mereka membenci satu sama lain, bukan kah itu termasuk munafik? *** Selesai habis sepuluh enam dimarahin sama bu neta, rasanya pegal sekali duduk tegang gara gara evaluasi dadakan seperti tadi, mana kata kata bu neta bener bener TO THE JLEBB lagi, ini sih namanya evaluasi aku aku aku celetuk gabriel ketika kami berempat kembali membahas tentang evaluasi bu neta tadi *** Problem four = my class my hell Quote = alvin said dasar anak TK Hai kali ini saya gabriel yang paling ganteng di para mas mas dari band (chong) Ngomong ngomong soal peleset, gue punya pengalaman yang paling enggak enak banget, waktu itu masih kelas sepuluh, tepatnya di sepuluh enam, kelasnya tuh ruang eksklusif, soalnya ruang kelas kita itu ruang multi media hahah high class kan? AC nya aja dua, ehm yel, itu aib loh kok lo banggain? celetuk rio Ah iya, aduh lupa gue itu kita bisa dapet kelas itu kan karna kita ga dapet kelas, intinya, kelas kita tuh kelas buangan, jadi kita di taro di ruang multi, ngertikan? tanya alvin TO THE JLEBB Iya deh, ah ribet ama idup lo bedua Langsung ke cerita aja deh *** Mendekati mid semester enggak menjadi ancaman yang kuat buat anak sepuluh enam, enggak kayak kelas kelas lain yang makin gencar belajar, kelas sepuluh enam ini malah sibuk banget sama yang namanya main main paling bantet Cuma segelintir yang belajar, ya kayak gue atau alvin misalnya, kalo lagi ada zeclass (kelas kosong) gue sama alvin itu biasanya masang earphone, baca buku, hahah cupu? Oh enggak dong, itu cool, *plakk Kayak hari ini nih, lagi ada zeclass gara gara ibu yang ngajar lagi cuti ngelahirin, terus guru penggantinya enggak masuk, soalnya lagi sakit, yah kayak biasa gue sama alvin langsung pasang earphone terus ngerjain tugas dari kantor, sedangkan cakka sma rio udah tepar di bawah meja di pojokan belakang, kalo anak anak yang lain sih.. ya kayak biasa terkelompok, ngegosip lah ngomongin lni itu, ngatain ini itu, biasa .. ber-muna-fik-ria Baru aja gue mau nandain tanda silang ke salah satu pilihan ganda di LKS biologi. Tiba tiba aja oii kawan kawaaan.. kita main yuk.. main apa gitu... ajak deviana ify, panggil ify aja deh iya.. kalian inget kan kata bu neta kemaren? tanya deana viandita atau biasa dipanggil ana atau dea

Bu neta? Hmm ah iya.. gue inget, kemern bu neta bilang sama kita, kata bu neta, anak anak di kelas ini tuh individualis banget, pokoknya terserah deh temen mau mati mau gimana juga yang penting gue selamet kata bu neta sih gitu, terus bu neta juga nyuruh kita buat ningkatain kebersamaan kita, katanya sih, gara gara kita enggak kompak kita jadi enggak pernah menang, nah si ibu nyuruh kita buat ningkatin kebersamaan gitu, jujur aja waktu ibu itu ngomongin tentang individualis semuanya langsung diem, ya gue tau banget, mereka itu sadar mereka sadar kalo mereka sendiri kayak gitu. Oke balik lagi iya kalian nih, katanya mau ningkatin kebersamaan celetuk via dari bangkunya, dasar tu anak enggak pernah lepas dari yang namanya handphone.. Jujur aja mereka Cuma dikacangin ga ada satupun anak yang tertarik, akhirnya mereka Cuma ngajakinn beberapa anak yang se es em pe sama mereka, dan ga tau kenapa gue lebih milih buat ngeliatin mereka main Mereka main semua permainan yang anak-SD-banget,mulai dari permainan 1-2-aw permainanya itu kayak ada lebih dari tiga orang ngebentuk lingkaran, ters sereka nyebutin angka berurutan sesuai jarum jam, tapi, angka yang kelipatan tiga di ganti jadi aww, misalnya nih ya, orang pertama bilang satu.. orang kedua dua.. orang ke tiga aww orang ke empat empat dan begitulah seterusnya, kalo salah ya masuk ke lingkaran terus disuruh joget joget gitu Udah capek main itu, mereka ganti main domikado, kalo yang kayak ini kayaknya masih umum dimainin ya? Abis selesai main ini mereka tuh pada bingung mau main apa lagi, akhirnya si rahmi nyaranin main papak kilan, itu loh, permainan yang terdiri dari duakelompok, kelompok yang jaga harus gantian ngebikin rintangan buat di lompatin kelompok yang menang, nah yang menang ntar harus bisa ngelompatin semua rintangan yang dikasih kelompok jaga, mulai dari satu jengkal tangan, sampe empat jengkal karna yang boleh jaga Cuma dua, terus ada sumur kecil, sumur gede, temenan, musuhan, kenalan, dan sebagainya Awalnya yang main ini tuh Cuma via-shilla(dicerita sebelumnya shilla itu ika)-ify-dea-agni sama nova, yang jaga itu ify sama dea Lama kelamaan ada lumayan banyak yang respek soalnya mereka mainnya sambil teriak teriak gitu, tiba tiba aja rio sama cakka udah join di permainan itu, nah disini mulai gilanya, Waktu rio sama cakka jaga dan giliran si dea yang lompat karna tangan rio sama cakka itu gede, tinggi yang harus dilompatin jadi lebih tinggi, itu ngebikin dea milih buat nyari ancang ancang dari jauh, dan waktu dia lari HAP.. BRUKK AW.. WAW..

HUAHAHHAHAHHAHAHHAHAHAHA Sekelas langsung ngakak tu de mek, pasalnya, waktu dea lomcat, kakinya kesenggol tangan cakka dan terjerembablah si dea tadi, ini jelas jadi rejeki bagi cakka dan rio yang ehm.. enggak sengaja keliatan celana pendek dea, gara gara kejadian itu hahahha cakka sama rio kalo lagi jaga matanya ditutupin pake dasi, tapi emang dasar otak mereka itu picik, mereka masih suka ngintip lewat celah bawah dasi ckckckc dasar anak TK ledek alvin begitu ia keluar dari kelas dan melewati anak anak yang tengah main *** Bell pergantian jam berbunyi, tapi itu enggak menjadi gangguan buat anak anak ngelanjutin permainan tadi, malah, yang join makin banyak sampe sampe yang masih duduk di tempat duduk itu Cuma gue sama alvin doang, ada sih si osa sama bespren nya yang jaim jaiman ga mau join, sok sok jaim bilang ga pernah main gituan, kuper sih itu namanya Suasana didepan itu panas banget, dan pastinya penuh keringet, bahkan mereka yang nonton aja ikut keringetan gara gara ngakak guling guling pasalnya ada ada aja gerakan lucu, kayak si ify yang ngangkat rok sampe setengah paha gara gara tangan nya deva sama ray tinggi kecil banget, (mereka duduk hadepan, terus tangannya saling pegang jadinya kayak bentuk lingkeran kecil gitu) jadi sumurnya ikut kecil, padahal kan harus masuk ke dalem nya, Lain ify lain juga cakka, gara gara induk kelompoknya mati (ga bisa ngelompatnya) dia jadi harus ngidupin induk nya itu, dan lucyunya adalah saat dia ngelompatin untuk yang terakhir bukannya ngelompat keluar salah satu kakinya malah masuk lagi ke dalem, Ga tau kenapa gue jadi pengen ikut jobar, gue cari tuh temen suit, dan dapetlah si irsyad, tadinya gue mau ngajakin alvin, tapi dianya malah ogah ogahan, katanya dia males gajadi deh ngajak alvin *** Gue udah keringetan banget nih, ga tau deh semangat banget rasanya, baru aja gue mau ngelompatin rintangan terakhir tida tiba aja ray tereak ADA GURU ADA GURUUUsemua murid langssung kucar kacir balik ke tempat duduknya, sampe sampe ada yang nyangkut diantara tiang dengan meja (di ruang kelas itu, ditengahnya ada tiang) tapi dikantor.. lanjut ray lagi ... RAYNAAAAALLLLD!!! Anak anak langsung ngegebukin si ray enden mereka ngelanjutin mainnya Beberapa saat kemudian, saat kami tengah asik asiknya main papak kilan seseorang tiba tiba saja masuk ke kelas SEPULUH ENAM SEMUANYA KELUAR BARIS DI TENGAH LAPANGAN HORMAT KE BENDERA.. kecuali alvin, osa sama zahra kata suara itu Kami semua menoleh

... Pak ali... *** Kami di marahin habis habisan gara gara terlalu ribut, Sampe istirahat kami masih harus dijemur ditengah lapangan, tiba tiba aja osa sama zahra lewat haha mangkanya jangan kayak anak kecil ledek osa Anak anak langsung mandang osa sinis, dan serentak anak anak bilang DASAR INDIVIDUALIS *** Problem five = my class my hell Quote = gabriel said BU FIAN PINDAH!! PUJI TUHAN! Balik lagi sama gue, alvin, kali ini gue berbagi kambali dengan tema ke-munafik-an anak sepuluh enam,tapi kali ini munanya bukan sesama siswa, melainkan siswa-guru hahhaa *** Hari ini bu devi guru bahasa inggris yang mengajar kami, ia membahas tentang announcement, jadilah kami disuruh listening, ya seperti biasa, yang namanya listening selalu jadi problem di kelas kami, masalahnya selain karna dari ujung ke ujung itu jauh banget, kadang suara bu devi yang terlampau kecil layaknya putri solo itu membuat sering kali terjadi missing word kayak hari ini nih okey listen to mi, enden, wrait dawn de enounsmen yu hev herd ( okey listen to me, and then, write down the announcement you have heard ) etensyen ol de mitern test wil kamsun priper your selfs from nawon yus your taim efektifly gud lak (attention all the mid term test will come soon, prepare yourselves from now on, use your time effectivelly good luck) kata bu devi dengan nada yang super lembut, lambat dan cukup kecil repeat again! minta anak anak benar benar bukan cara yang sopan oke.. etensyen ol de mitern test wil kamsun priper your selfs from nawon yus your taim efektifly gud lak (attention all the mid term test will come soon, prepare yourselves from now on, use your time effectivelly good luck) Dan begitulah seterusnya, si ibu sampe ngulang berkali kali demi text tersebut Dan begini lah beberapa hasil yang di dapat 1. attention all the nawon, use your time 2. attention all the from nawon, use your 3. attention all the nowon, use your time meatern test will come soon, prepare your self from effektiflly good luck meat derm test will come soon, prepare your self time effectiflly good luck mit ter test will come soon, prepare your self from effektivelly good luck

jika anda perhatikan beberapa yang salah adalah dibagian mid term, your selves, now on, dan effectiflly, saran gue sih yam kalo lagi listening kayak gini lo harus siap siap google translate, jadibisa lo kira kirain artinya apa, enden lu bisa cari englishnya gimana mudah kan? itulah cara yang rio sama cakka pake, kata mereka sih, banyak jalan menuju roma kan? *** Saat kami sibuk mengerjakan tugas dari bu devi, tiba tiba saja dia bertanya hari ini ada pelajaran bu fian? tanya bu devi iya ohh lah iya bu jawab anak anak sekelas mungkin hari ini dia enggak masuk kata bu devi kenapa bu? tanya zahra sok perhatian bu fian kan mau pindah ke malang, jadi mungkin dia sibuk jelas bu devi

Hati semua anak anak bersorak riang, bagai ketiban duren runtuh, guru paling di benci akhirnya hengkang dari kelas, saat bu devi keluar semua langsung sujud syukur dan berdoa mengucap terimaksih kayak gabriel nih contohnya,sampe tereak dan bilang BU FIAN PINDAH!! PUJI TUHAN! ckckkck *** Pas pelajaran TIK ank anak kembali memainkan permainan apa tuh namanya? Kilan kilan gitu deh pokoknya, ckckck dasar mereka enggak kapok apa? Bukannya baru kemaren mereka di marahin? Sampe di jemur di tengah lapangan segala? Untung aja gue enggak ikut di jemur, bisa blekaut gue.. Pas lagi main tiba tiba aja bu fian masuk, yah sudah menjadi rutinitas mereka langsung kucar kacir balik ke tempat duduk masing masing ibu mau pamit sama kalian.. kata bu fian memulai pembicaraan, semua murid diam di tempat duduk masih mengatur napas masing masing lantaran capek abis lompat sana sini, ngakak guling guling kenapa bu? tanya gue pura pura enggak tau ibu mau pindah ke malang,... (ibu itu narik napas panjang seolah mau nyampein berita kalo dia kena kanker stadium akhir *plakk).. ibu minta maaf ya kalo ibu ada salah smaa kalian Gue yakin dalam hati anak anak pasti bilang gini iya lo tuh banyak banget salhnya sama kita iya bu kta juga minta maaf kalo kita ada salah kata ify , Semua anak kecuali gue sama gabriel langsung maju kedepan terus slim sama bu fian, gue jelas enggak ikut karna waktu itu kaki gue lagi sakit, kalo gabriel? Hmm gue rasa dia masih sakit hati sama tuh guru beberapa saat kemudian, setelah acara salam menyalam selesai, anak anak minta foto bareng sama itu ibu, dengan malas gue pun disuruh buat jadi tukang potonya, sangking mau eksisnya itu anak anak muka si ibu malah tenggelem dan enggak keliatan, gue sama gabriel yang jadi juru foto Cuma bisa ngakak ngakak gajelas abis sesi foto si ibu langsung keluar.. kelas hening, gue pikir anak anak mulai tobat eh ernyata beberapa detik

kemudian deva muncul dari pintu dan bilang eh bu fian udah sampe di bawah (ruang multi itu di lantai dua) kata deva YEEEE ENGGAK ADA LAGI GURU SAIKOOOO teriak anak anak senang eh main lagi yuuuuuuuukk ajak yang lain Dan ternyata dugaan gue salah sepuluh enam tetap sepuluh enam tetap menjadi yang ter munafik... Oct 8 The SevenSecond Chapter 2a - murid baru itu..maaf gajebo nih 2a murid baru itu... Malam mulai menjelang, dinginnya udara di perkebunan kian menusuk masuk melewati jendela yang terbuka itu, sedikit mengganggu ketenangan si pemilik kamar, udara dingin itu rupanya membuat si pemilik kamar itu akhirnya terbangun, dari tidur lelapnya hoaaaaahhheemm cakka menguap, ia langsung mengucek ucek matanya dan melihat jam di dinding, jam menunjukkan pukul delapan malam ,dengan sigap cakka langsung mengambil handuk dan mengobrak abrik kopernya, setelah itu dia langsung kembali ngibrit ke kamar mandi Sedapnya bau nasi goreng memenuhi dapur kecil rumah baru deva dan cakka, karna ruangan itu terbilang cukup sempit aroma nasi gorong pun menyebar kemana mana eciee masak nih yeee ledek cakka begitu ia keluar dari kamar mandi dan melihat kakak satu satunya tengah asyik bertarung dengan alat penggorengan Deva hanya tersenyum melihat cakka yang tampaknya sudah agak segar waah kayaknya enak nih kata cakka sambil mengambil alat perang eh maksudnya alat makannya eiiitsss deva langsung menghalangi garpu cakka yang berusaha menancap telor dadar kanapa? tanya cakka dengan muka bingung udah cuci tangan belum? tanya deva oh iya hahhahaha be er be ya kata cakka Setelah menghabiskan sepiring besar nasi goreng berdua, deva dan cakka memutuskan untuk kembali ke kamar masing masing sambari membereskan pakaian mereka yang belum di benahi sejak mereka datang, mereka memilih untuk melakukan semua itu dalam diam, entahlah, semenjak mereka menginjakkan kaki mereka ke rumah inimereka merasakan beberapa hal muncul dalam diri mereka, mereka jadi sering merenung *** Paginya.. Deva terbangun begitu sinar matahari pagi menghampiri kamarnya, mengganggu tidur lelapnya, jika boleh jujur, baru kali ini lah deva

merasakan nikmatny tidur, karena selama ini, insomnia yang dideritanya membuatnya tidak dapat merasakan tidur dengan nyenyak dan malam ini, entah kenapa akhirnya ia bisa merasakan tidur yang benar benar nyenyak Deva beranjak dari tempat tidurnya, ia langsung membuka jendela kamarnya lebar lebar, ia menghirup sejuknya udara pagi di desa ini, setelah sedikit melakukan peregangan, deva langsung beranjak mengambil seragam dan handuknya mungkin disini tidak seburuk yang ku bayangkan batinnya *** Pagi yang sangat ceria ini muncul di temani oleh udara sejuk yang sebenarnya cukup bikin ngantuk, dan dua orang sahabat itu malah memacu sepeda mereka dengan santai melewati jalan setapak di perkebunan teh, sedangkan sahabat yang satunya masih sibuk membaca buku dalam boncengan sahabatnya /Senang riang ... Senang riang ... Dengar lah lonceng berbunyi Kawan segeralah berlari Siapkanlah dirimu Dalam mencari ilmu/ Tiga sahabat itu sampai di sebuah rumah sederahana, mereka langsung turun dari sepeda mereka, lalu mulai memanggil nama teman teman mereka viiin raaay bareng yuuuuk teriak agni di depan pintu rumah ray dan alvin bentar bentaaar jerit ray dari dalam Alvin keluar sambil menggiring sepedanya berangkat yuk.. ajak alvin ray? ehh jangan tinggalin, bentar dulu dong, ahh kata ray ngeles buruan bang ray, lelet banget deh ejek aren kita berdua duluan yok ren, sekalian mampirin, sikembar kata alvin ayook / Waktu cepat berganti Hingga lonceng tak terdengar lagi Semua pun bersorak dengan riang Hey! / Aren dan alvin yang sudah melaju duluan berpapasan dengan debo-obiet dan rio yang baru saja mengeluarkan sepeda mereka nah, kebetulan, hahah deh de, biet, yo kita tinggalin ray sama yang lain yuk ajak alvin jahil ayoookk mereka pun langsung memacu sepeda mereka ke sekolahan mereka tercinta /Dengar lah lonceng berbunyi Kawan segeralah berlari Siapkanlah dirimu Dalam mencari ilmu/

ih kalian jahat ya ninggalin kita kata agni angkat bicara oii alvin, areeen jerit ray dari belakang aren alvin, rio, debo obiet tunggu kata agni langsung memacu sepedanya lebih cepat yaelaahh tungguin ray dong kata ray sambil mengayuh sepedanya dengan malas hahahhahahaha mereka tertawa bersama /Waktu cepat berganti Hingga lonceng tak terdengar lagi Semua pun bersorak dengan riang Hey! / Begitu sampai lonceng sekolah selesai berbunyi, mereka langsung memarkirkan sepeda mereka masing masing, debo obiet dan ray tengah bersiap siap menjadi penegak bendera, sedangkan yang lain langsung ke kelas dan menaruh tas tas mereka di bangku masing masing /Senang.. riang... Masa depan kan datang, capai ilmu setinggi awan hingga nanti aku tlah dewasa, dunia kan tersenyum bahagia/ upacara berjalan dengan lancar dan cukup tertib, seperti biasa sekitar 90 an murid berbaris rapih dilapangan, serta segelintir guru yang telah datang juga sudah bersiap melaksanakan upacara penaikan bendera pagi ini, suatu tradisi rutin yang memang sudah terjalin dalam setiap sekolah sekolah formal pada umumnya *** Sementara itu... Zahra mematut dirinya didepan cermin, kemeja putih dan rok hitam selutut menemani harinya hari ini, merasa sudah cukup cantik, zahra langsung menyambar tas merah mudanya dan pergi keluar rumah bi,paman, zahra berangkat yaaa kata zahra begitu sampai di luar Setengah jam zahra menunggu kedatangan riko, sampai akhirnya lima menit kemudian riko baru datang maaf saya telat kata riko lo itu ya, cowok kok ngaret banget sih? mau naik enggak? Saya sudah telat katanya santai, Dengan dongkol zahra langsung menaiki motor riko, dan riko pun langsung memacu motornya, tak tanggung tanggung 60km/jam tercantum di speedometer motornya Zahra menutup matanya dan memeluk pinggang riko erat, begitu mereka sampai di depan SMPN 999 riko langsung ngerem mendadak ! Gila ya lo ko! Kalo nabrak anak orang gmna? Bisa enggak sih lu tuh enggak ngebut ngebut? Zahra masih mencak mencak karna riko telat ngejemput dia, belum lagi riko udah bikin rambut dia makin kusut, udah gitu ngebutnya enggak ketulungan lagi! udah marahnya? saya telat, upacara kayaknya udah selesai, ibu silahkan pergi ke ruang kepala sekolah, lurus belok kiri saya ada kelas pagi ini

kata riko lalu langsung berlari ke sebuah kelas ehh sialan lo sini dulu! zahra ternyata masih belum puas Zahra kian dongkol karna riko yang salah malah langsung ninggalin dia begitu saja, tak lama seorang gadis cantik dengan kemeja biru dan rok putih menghampiri zahra eh teh zahra, udah ke ruangan kepsek? Bu ira udah nungguin teteh kata acha yang tiba tiba saja datang iya iya ga usah cerewet acha duluan ya teh, ada kelas kata acha lalu permisi *** Diruangan yang tidak begitu besar itu, zahra tengah menunggu kepastian dimana ia di tugaskan, si kepala sekolah itu menatap zahra sambil sesekali kembali membaca CV milik zahra mulai hari ini anda akan menjadi wali kelas di kelas tujuh dua jelas bu ira loh bukannya saya Cuma ngajar kesenian? tanya zahra bingung iya tapi kami memohon kesediaan anda, karena, wali kelas dari kelas tersebut, tengah masuk rumah sakit, hanya untuk sementara kok bu kata ibu ira tapi saya enggak tau caranya bu jelas zahra nanti juga ibu akan dibantu guru guru lain, tapi saya punya satu permohonan.. kata ibu ira apa bu? tanya zahra bingung kelas tersebut berisi berbagai macam anak dengan berbagai macam karakter, mereka sering sekali bertengkar, ibu harap kamu bisa bijak sana, dan mengerti kata ibu itu Zahra menelan ludah, namun akhirnya ia mengangguk dan menyetujui permintaan bu ira *** Kelas itu terasa sangat ramai, beberapa murid tengah asyik bermain lempar kertas, siapa lagi kalau bukan ozy patton vs deboobiet? Ada seorang anak yang tengah terduduk di pojok kelas, ia tengah mengambar entah mengambar apa, dia adalah gabriel, sementara yang disebelahnya malah menggelayuti gabriel, dia adalah sivia, murid baru di kelas tujuh dua, ia masuk sekitar empat hari yang lalu, dan ada dua anak, satu laki laki, satu perempuan yang tengah mengambar di papan tulis kelas, sisanya memilih untuk ngerumpi dan membaca Ray mendatangi gabriel yang tengah duduk sambil mengambar entah apa yang ia gambar sungguh tidak jelas yel, aku minta tolong sama kamu, jangan kerjain alvin terus dong yel, kamu endak kasian apa sama dia? Kemarin aja gara gara kamu jatohin dia dari pohon, dadanya tuh sampe senek, udah gitu lukanya enggak kering kering peroter ray terus masalah aku apa? tanya gabriel kan kamu yang dorong dia dari pohon sampe jatoh! timpal rio Salah satu Anak yang tadinya sedang mengambar di ppan tulis itu langsung menghampiri meja gabriel udahlah kang, yo, ga usah dimasalahin lagi, alvin udah ndak papa kan? kata alvin sambil menggeret ray dan rio pergi dari dekat gabriel

loh kok kamu malah belain dia sih? tanya ray setelah kembali ke tempat duduknya dan rio kang, alvin udah bilang kan? gabriel itu orangnya kebal, ga mungkin ngerti lah kalo mau diomongin kayak apa juga kata alvin tapi kalo dia ngerjain kamu lagi gimana vin? tanya ray kan ada kang ray sama rio hehehe jawab alvin disertai cengiran khasnya pagi anak anak sapa bu ira begitu memasuki kelas tujuh dua, Semua murid langsung kembali ke tempat duduk mereka, kecuali seorang murid yang masih asyik mengambar di papan tulis shilla, ayo duduk dulu, kata bu ira ramah enggak ah bu, shilla mau nggambar kata si murid perempuan emm cilla, ayoo itu kelas kita ada tamu endak enak ajak alvin sambil memegang tangan shilla iya deh, tapi cilla pinjem buku alvin ya kata shilla sambil menggeret alvin ke tempat duduknya Ibu ira tersenyum kepada alvin, anak itu ,memang selalu punya cara untuk membantu teman temannya pagi ini kalian kedatangan guru serta wali kelas baru.. silahkan bu kata bu ira emm nama gu.. eh ibu adalah zahra, zahra pieters, ibu disini mengajar bi.. eh kesenian, juga menjadi wali kelas kalian, karna ibu baru, emm ibu mohon bantuan kalian kata zahra gagap siap! Kami bersedia bu! kata anak anak tujuh dua, meski hanya sebagian yang bersuara, entahlah, zahra merasa cukup senang ebaiklah, zahra, ibu tinggal ya, ibu masih ada pekerjaan di kantor jelas bu ira, zahra mengangguk dan membiarkan ibu ira meninggalkan kelas Diam terjalin diantara mereka baik zahra maupun anak anak sama sekali sangat canggung dan bingung mau melakukan apa, dan saat baru saja zahra menemukan ide agar kelas dapat menjadi sedikit hidup sebuah ketukan menghampiri pintu kelas TOK TOK permisi selamat pagi sapa seorang perempuan seusia zahra pagi bu angel balas anak anak, sekali lagi hanya sebagian yang bersuara maaf ya bu zahra, saya ingin mengantarkan dua murid baru di kelas ibu kata bu angel itu lalu emnyerahkan dua murid laki laki pada zahra oh iya terimakasih, bu.. zahra bingung melanjutkan kata katanya, karna ia sama sekali lupa siapa nama ibu tersebut angel.. katanya ramah ah iya, terima kasih bu angel kata zahra masih cukup canggung sama sama bu, em saya pamit dulu ya, masih ada kelas kata angel iya.. Zahra kembali dilanda kebingungan, dia bingung mau diapakan dua anak ini? Di perkenalkan? Boro boro ngenalin, nama mereka saja dia tidak tau hmm apa kayak sd dulu ya?? Gue ga terlalu meratiin sih batin zahra kesal em ayo nak silahkan perkenalkan diri kalian kata zahra setelah sekian

lama diam diam dan diam nama gue cakka jonathan nuraga, dari SMP Purna Cakra Jakarta kata murid yang sedikit lebih pendek nama gue deva ekada prasetya, dari SMP Purna Cakra Jakarta kata murid yang lebih tinggi emm baiklah, emm.. ada yang mau bertanya? kata zahra, kali ini sedikit lancar rio mengacungkan tangannya ya.. em siapa nama kamu? tanya zahra rio bu.. mario stevent aditya ya rio.. silahkan emm cakka sama deva kenapa pindah ke sini? Bukannya jakarta itu lebih bagus ya? tanya rio Cakka dan deva terdiam mendengar pertanyaan rio, mereka bingung menjawab apa, masa mereka dengan santai menjawab kita di usir ortu kita kayaknya enggak lucu banget deh sorry, tapi terlalu privasi kata deva angkat bicara oh.. emm ada lagi yang mau bertanya? ... oke kayaknya enggak ada yang maunanya lagi, emm cakka, kamu duduk di sebelah, ini yang sipit nmanya siapa? tanya zahra Anak itu menunjuk dirinya iya kamu kata zahra lagi alvin bu, alvin kawekas jawab alvin nah iya, cakka duduk sama alvin, emm deva sama, kamu yang di pojok situ namanya siapa? tanya zahra menunjuk ke anak yang sedari tadi hanya diam diam dan diam gabriel.. katanya singkat iya, cakka duduk sama gabriel ya kata zahra.. Cakka dan deva langsung beranjak ke kursi mereka, alvin.. kata alvin sambil menyodorkan tangannya cakka kata cakka tanpa membalas uluran tangan alvin, Alvin sesegera mungkin menarik tangannya emm gimana kalau kita perkenalan dulu, emm kan ada pepatah tuh, ga kenal maka enggak sayang, jadi sekareng gimana kalau kalian yang perkenalan ke ibu, sebutin nama sama cita cita aja deh, sama alasannya juga boleh mulai dari pojok sana, emm gabriel lata zahra sambil melihat denah kelas gabriel stevano damanik, pemilik perusahaan marketing kata gabriel dengan singkat jelas dan padat Deva Ekada Prasetya, apa aja asal bukan pengusaha, no quest gita nadya, aku mau jadi manusia yang bijaksana, saya enggak mau jadi saya yang sekarang, ga usah nanya kenapa katanya ketus Ahmad Fauzy Panggharitto, aku maunya jadi pengusaha kayak papa katanya bangga Patton Andryoss, aku mau bikin perusahaan advertising

Muhammad Raynald Saputra aku pengen banget jadi menteri kehutanan, pengen banget nyelamatin hutan hutan di indonesia hahah dia mau ketemu sodaranya tuh monyet hahha celetuk ozy Mario Stevent, presiden!, aku pengenn buat indonesia lebih maju! maju kemana tuh? celetuk patton, tapi di abaikan sama orang sekelas Debo Otlivio, aku pengen jadi pemain biola katanya Obiet Adriansyah aku juga oengen jadi pemain biola! ... shill giliran kamu kata aren menyenggol bahu shilla oh, eh saya Ashilla Saufika,saya mau jadi penulis, soalnya saya suka berimajinasi katanya sambil tersenyum sponegbob dong celetuk ozy Aren Tobing, saya mau jadi psikolog bu, soalnya saya seneng dengerin dan belajar tentang kepribadian orang Sivia Nubuwati, punya butik yang jualin hasil karya saya sendiri! Agni Azizah, aku pengen jadi pemain basket internasional! cakka jonathan nuraga, pengusaha, saya mau nerusin kerjaan bokap Alvin kawekas Sindunata, aku Cuma mau jadi orang baik, yang bisa bantuin semua orang kata alvin sambil tersenyum penuh arti Zaahra menatap lekat lekat wajah anak itu, sesimpel itukah cita citanya? Apa tidka terlalu dangkal untuk seorang anak berumur 11-12 tahun? Namun zahra tidak terlalu mempermasalahkan hal tersebut, em anak anak gimana kalo hari ini kita belajarnya diluar aja, mau enggak? tanya zahra diluar gimana bu? tanya obiet bingung ya belajarnya diluar kela gitu kata zahra gemes mau buuuu sahut sekelas ihh enggak deh bu, diluar kan panas, entar kalo kulit via item gimana dng bu? tanya sivia manja ihh kamu lebay abnget, sinar matahari pagi itu baik buat tubuh tau! protes agni aduh, jangan samain aku dengan kamu dong, kamu kan cewek jadi jadian ledek sivia udah ni, sabar aja kata aren yang langsung menarik agni, dan membiarkan agni duduk ditempatnya, kalo enggak dipisah kayak gini,bisa bisa perang dunia ke tiga meletus betul kata agni siv, sinar matahari pagi itu mengendung vitamin,lagi pula kayaknya kalau di daerah sini itu, cuacanya tidak terlalu panas, ini kan masih daerah pegunungan, jadi kamu tenang sa... kata kata zahra terpotong, oleh ketukan pintu kelas (lagi) TOK TOK TOK

selamat pagi anak anak, maaf bapak sedikit menganggu pelajaran kalian sapa riko selamat pagi pak riko koor anak anak permisi bu zahra, saya disini ingin mengantarkan seorang murid baru lagi di kelas ini katanya sambil embawa anak itu masuk ke dalam kelas ya sudah jika sudah bapak bisa mninggalkan ruangan ini bukan? tanya zahra, ternyata dia masih kesal denagn kejadian tadi pagi bisa, permisi kata riko lalu pergi meninggalkan kelas *** nah, em silahkan kamu perkenalkan namanu kata zarha nama saya alyssa zahrantiara, dari SMP Harapan Jaya jakarta, kalian bisa panggil aku ify mohon bantuannya katanya sambil membungkukkan badan Mendengar nama itu disebut telingan debo dan obiet menjadi sangat sensitif, begitu pula agni, rio, shilla, aren, alvin dan ray, mereka yang tadinya sibuk dengan aktifitas masing masing dan tidak terlalu mendengarkan perkenalan dari anak baru itu sekarng malah menatap anak baru itu dengan tatapan yang sulit diartikan Begitu pula dengan alyssa, atau biasa di panggil ify, begitu matanya menangkap dua sosok yang ia kenal entah kenapa ia semakin punya alasan yang kuat untuk sesegera mungkin meninggalakn desa ini dan kembali ke jakarta, namun saat ia menemukan orang yang kemarin membantunya entah kenapa rasa ingin pergi itu hengkang begitu saja emm alyssa duduk dengan gita ya itu satu satunya tempat kosong disini kata zahra santai Dengan gugup ify memajukan langkahnya menuju tempat duduk barunya, jujur saja ia merasa cukup takut melihat debo dan obiet, dia takut, dia takut dia akan di jadikan bulan bulanan di sini, dia takut dimusuhi orang Tangan debo menggeram kencang, tepat saat ify melewati tempat duduknya, suasana yang tadi gak sedikit renggang, entah kenapa sekarang berubah menjadi, sedikit panas, dan tegang... Oct 8 Together Literature (Toliet) : ...... s life Karna lagi mentok iseng bikin certolit (cerita together literature) Cerita cerita dalam post ini termasuk ke cerita Personal literature, dimana apa yang saya ceritakan (seharusnya) merupakan pengalaman dari saya sendiri, namun bedanya adalah, cerita yang saya sajikan bukan merupakan kejadian yang saya alami, melainkan yang dialami oleh teman teman saya(bukan temen sekolah sih), karna itu saya ganti jadi Together Literature *plakk :p Inget ya, ini bukan cerbung, jadi post nextnya tergantung ada atau enggaknya problem yang masuk, kalo ada next kalo enggak ya stop hehhehe, ....... s life

Kami sahabat sejati.. Meski kami berbeda kami tetap sehati.. Kami akan selalu bersama sampai mati.. Ya.. apapun yang terjadi kami akan selalu bersama sampai mati.. Sampai mati... Catatan ini berisi tentang kehidupan kami.. Tentang masalah kami.. Dan akhir kisah kami... Intro~ Di sebuah kamar super duper berantakan tengah live, empat orang cowok (yang mengaku) gila, dengan kesibukannya masing masing, cowok yang pertama tengah sibuk memasangkan sebuah handycam diatas tripodnya sambil sesekali bernarsis ria, cowok yang kedua tengah sibuk ber-omegle ria sambil sesekali berteriak berteriak bak orang kesetanan dan mendendangkan alunan lagu world behind my wall-nya Tokio Hotel, sedangkan cowok ketiga tengah tenggelam dalam alunan musik jazz yang berpadu dengan lagu anak anak dari ipodnya, dan dalam buku bacaannya yang sangat tebal dan si cowok terakhir lagi sibuk sibuknya ber-bbm-ria via bb nya Cowok kedua mematikan laptopnya, ia mulai menghadap ke handycam, milik cowok pertama, dan meraih microphone yang langsung ia sematkan pada kerah bajunya Test test test.. ehm.. check beiby check one.. two.. three.. Yel itu handycamnya udah idup belom? lanjut cowok tadi Udahhh jawab si cowok yang pertama Coba coba suaranya mana? tanya nya lagi Test aje Check check check Yap udah yel huayoo duduk disamping gua, pin, jangan baca terus ah liat ke kameranya, live nih live, ndut, udahan kek bebeannya iye bosss kata cowok terakhir Ngapain bikin beginian sih ga penting banget deh kata cowok ketiga langsung menyelipkan pembatas buku pada buku tebalnya, ia juga menanggalkan earphone serta kacamatanya dan di taruh di samping bukunya Yeelah pin ayolah buat kenangan juga kan? ajak si cowok kedua Udah yo pin diem ,ude live tuh kata cowok pertama sambari duduk di sebelah kanan cowok kedua Ekhem, perkenalkan, nama saya adalah mario aditya putra, yang ada di sebelah kiri saya ini, alvin yoga putra yang sebelah alvin itu cakka denefi saputra, sedangkan yang disebelah kanan saya adalah saudari eh maksudnya saudara gabriel aresta putra, kami bertiga itu sahabat dari orok, jadi kami tau sifat luar dalem masing masing. Kita lahir nya

bareng, yang pertama itu gabriel, 14 februari 1996 21:32 cakka 14 februari 1996 21:33 gue 14 februari 1996 21:36, dan alvin. 14 februari 1996 21:39 dan diantara kami bertiga yang nangisnya paling kenceng itu gue, dan Cuma si alvin yang sama sekali enggak nangis kata cowok kedua yang ternyata bernama mario aditya putra Oke kita mulai perkenalannya, gue rio, dan gue bakal memperkenalkan BFF gue yang ini kata rio sambil menunjuk ke cowok pertama, si cowok pertama hanya tersenyum Gabriel itu.. Anaknya pak dan bu aresta pemilik perusahaan Aresta Group, Orangnya cuek setengah idup, eh mati deng, tapi pada dasarnya dia itu yang paling bijaksana diantara kita, dia juga pinter dan selalu ikut olimpiade, perhatian dan baik banget, dia sayang banget sama gue cakka dan alvin, dan dia selalu bilang sebagai yang tertua dia bakal ngelindungin kita, padahal umurnya Cuma beda semenit dari cakka empat menit dari gue, dan tujuh menit dari alvin. Itu kelebihan dia tapi karna selama ini dia mainnya sama gue cakka dan alvin, dia jadi nakalnya ga ketulungan, sering bolos, sering dapet masalah, sering di skors, sering dihukum tapi anehnya prestasinya ga pernah turun, hebatkan? Oke emm lu sekarang yel, mau ngenalin saha? tanya rio pada cowok pertama yang ternyata adalah gabriel aresta putra cakka heheh, kata gabriel sambil nyengir sok.. silaken Emm cakka itu... Orang yang selalu punya semangat berlebih diantara kita, semangatnya itu selalu berhasil buat kita bangkit, ya, bangkit, dalam keadaan apapun, bahkan saat kita takut karna.. gabriel terhenti ia menatap alvin sejenak napa? tanya alvin dengan nada datar enggak, pokoknya karna sesuatu deh, dia yang paling bisa buat kita bangkit, padahal kita tau banget dia yang paling down saat itu, ... di itu gila bola, gila online, dan gila cewek, oke maksudnya playboy, haha, tapi pada dasarnya dia yang paling bisa perhatian tentang orang disekelilingnya, sering di panggil muka badak karna susah banget buat nyinggung dia, hahhahha itu aja deh oke okeee sekarang elu pin gue gaada pilihan, dengan terpakasa gue ngenalin rio kata alvin Rio memandang alvin sok sinis, dan monyong monyongin mulut yang bikin alvin pasang tampang makin datar rio itu.. Orang yang punya jiwa persahabatan yang kentel banget, cinta mati sama lari, gila fisika, dia selalu bikin gue envy, yeah as you know, gimana gue, rio juga bisa gampang adaptasi, not like me pastinya, meski dia nakal dan sering bolos, dia tetep bisa jaga nilainya, meski keliatan cuek dan sering banget ngatain orang, dasarnya rio itu perhatian banget,

kalo gue boleh jujur gue envy banget sama dia ... udah? tanya rio Alvin mengangguk kok gue dikit banget sih? auk yodah lanjot, lu cak terakhir ... woooi jangan main bebe dulu dooong kata gabriel heheheh maaf Emm alvin ya? alvin itu.. Orangnya pendiem banget, mainannya buku sama laptop, bisa banget nyimpen rahasia, tegar, tapi rapuh banget alvin mendelik tajam ke arah cakka ga buka aib bisa kali katanya pasang tampang datar jujur itu baik vin sela gabriel lanjuuut komen rio dia punya imajinasi yang luar binasa dan kadang imajinasi serta ide ide aneh nan kreatifnya sering banget ngejerumusin kita ke jalan yang salah, tapi emang enggak di pungkiri, si pemales nomor satu ini, memang yang paling jenius diantara kita bertiga, bisa dibuktiin, meski dia ga pernah perhatiin guru di kelas dan kerjaannya Cuma tidur kalo enggak ya main hape, nilai ulangnannya tetep bagus, dan selama dia sekolah dia selalu masuk kelas akselerasi dan sudah dua kali loncat kelas, tapi gatau keanpa umurnya tetep sama sama kita, itu karena, dia masuk sdnya telat, alvin itu punya basic of disease yang buruk banget, jadi kita bertiga selalu ngejagain dia Ekhem, gue berasa lemah banget nih cakk, kata alvin sambil megangin dadanya sok sok sakit Hehe itu aja deh, ntar orangnya ngamuk kata cakka sambil nyengir eh tambahan nih ya sela gabriel apalagi sih? tanya alvin kesal alvin itu kebalikan cakka hahhaha gabriel langsung nyumput dibelakang rio udah deh kayak anak kecil, penutupan nih kata cakka well thats all about me, and my friends kata rio sambil malingin handycam ke muka dia gue berharap kalian bisa senang denger cerita kami kata cakka sambil tersenyum manis ke kamera tentang kehidupan kami gabriel merangkul alvin tentang persahabatan kami alvin tersenyum dan petualangan dan masalah kelas kami yang sampe sekarang ga pernah selesai kata mereka bersama...

eiit betar cak ada yang kurang kata alvin apa? lo inget awal kita masuk kelas sepuluh enam apa motto kita? tanya alvin sambil senyum senyum gaje jangan main main sama kita! kata mereka teriak bareng bareng

*** Problem one : my class my hell, Quote : rio said jangan main main sama kita! (no ending) kali ini gue yang bawain, gue alvin, inget kan? nah disini gue mau nyeritain tentang problem sekalian curhat tentang kelas yang gue ikutin yaitu sepuluh enam, cerita ini bener bener awal kebencian gue iel, rio dan cakka di SMA PC-Jak *** Sepuluh enam, kelas bontot, kelas paling ancur, paling gagal, paling enggak dianggep, tapi paling dikira kelas unggulan, padahal? Kelas ini enggak pernah menang lomba apapun, murid muridnya brutal, pembangkang, suka banget maluin senior, bikin guru marah, kelas ini tuh kelas gagal! Meski di kelas ini selalu ketawa bareng, ngerjain pr bareng, tugas bareng, bohong bareng, di hukum bareng, seneng seneng bareng, tapi di hati tiap tiap siswa tersimpan rasa munafik yang begitu dalam, menyedihkan? Yup! dan Gue jijik kelas ini, kalo bukan karna rio iel sama cakka juga masuk ke kelas ini, gue ga kan mau ada disini *** Pelajaran olahraga telah usai, gue mutusin buat langsung balik ke kelas, dada gue mulai sesek gara gara gue paksain lari tadi, dan dengan sigap gue langsung ganti baju training gue dangan seragam putih abu abu lengkap dengan dasi minus tali pinggang, oke gue lupa bawa, Karna yang lain masih pada ngerumpyang di kantin gue milih buat tidur dulu di sudut kelas, gue tidur, gak lama kemudian para anak anak cewek masuk dan langsung ganti baju, oke ini bukan rejeki bagi gue, gue tetep nutup mata gue, tapi telinga gue gue pasang baik baik, gue cukup males sebenernya denger omongan mereka, ya karna apa? Isinya ga lebih dari sekedar kemunafikkan semata angel eh ntar gue nyontek tugas sejarah ya, belom nih kata osa cewek paling centil di kelas ini eh iya gel, gue nyontel ya? sambung ara eh tanya via dulu, dia soalnya yang ngerjain tugas itu, gue mah Cuma nyalin kata angel vi pinjem ya kata osa iyeee Si osa langsung narik ara ke belakang

hahahha biar kita ga suka sama via, dia kan alay, lebay, ih ga banget, yang penting kita dapet nilainyaaa kata osa iya hahah bego deh Dasar. Gatau aja dah tu cewek kalo via udah tau akal busuk dia Gue mutusin buat ngelanjutin tidur gue, eh tiba tiba aja.. eh osa pingsan nih iya osa pingsan panggil guru bawa ke rumah sakit aja gila lo eh lu apain angkat ke bawah gih Haha ini aneh, baru beberapa menit yang lalu dia sok sok bermunafik ria dengan bestfrennya, sekarang? Udah blackout aje, ckckc Hampir seluruh anak cewek ngerubutin dia, kecuali via sama ika mulut anak anak cewek itu keras banget sampe bikin gue keganggu banget eh jangan dikerumutin gitu dong ga bisa napas ntar dianya kata via iya, dua orang aja, satu megangin kepalanya satu ngipasin kata ika Tapi tampaknya tak ada yang manggubris ooooi jangan dikerumitin ngerti enggak sih? Usaha nyari inhaler kek apa kek, jangan ribut gitu diang, bikin dia makin ngep tau enggak! kata via kesal udah lah vi, ga ada gunanya ga kan didengerin juga kata ika, Via sama ika itu sebenernya cewek yang pinter banget, tapi mereka itu pemales, dan kerjaannya di kelas selalu online twitter, pokoknya ga pernah deh absen, dan nilau ulangannya tetep baik, tapi satu yang gue suka dari dia itu, dia tuh ga sombong, dan jujur banget, dia pernah bilang waktu test kepri BK, tentang keburukannya, dan dengan jelas dia bilang, gue itu munafik jujur banget kan? mereka akhirnya mutusin buat langsung keluar dari kelas, kata mereka kalas terlalu panas diisi oleh orang orang muna *** Pelajaran matematika bikin gue ngantuk banget, mana lagi si devi sama ana lagi versus Cuma gara gara memmpertahankan pendapat mereka yang menurut mereka bener, itu bikin sekelas puyeng, sedangkan si ibu matematika Cuma diem diem aja, dari posisi gue gue, bisa liat, via masih asyik dengan hapenya, dasar tu cewek frontalnya gila gilaan (kayak lu enggak pin) posisi tempat duduk yang di pojok bikin gue makin ngantuk, alhasil gue ngelanjutin tidur gue yang sangat terganggu tadi Teeet teeet teeeet vin, ooi bangun seseorang mengguncang badan gue gue menoleh dan mendapati rio tengah berada tepat di depan muka gue napa sih yo?

kantin? tanya nya ga deh, gue nitip aja, masih rada ngep kata gue oh mau nitip apa? koko drink sama aqua gelas dua oke kata gue lalu kembali tidur setelah menyelahkan selembar uang duaribuan pada rio lalu kembali menelungkupkan kepala ke atas tas gue Selama di istirahat, seperti biasa mayoritas anak anak cewek ngerumpi sambil menikmati makanan yang mereka beli di kantin, sedangkan anak anak cowok bakal unjuk kebolehan buat malakin duit si cewek dengan segala bujuk rayu nya, ckckc kayak apa aja tau ga? nih vin, masih sesek? tanya gabriel sambil menyerahkan minuman gue Gue menggeleng oh iya, gimana nih, pengamatannya hari ini mister pengamat? tanya cakka sambil main mainin telunjuknya membentuk tanda kutip masih belom berubah cak, gue pegen banget cepet cepet hengkang dari sini kata gue yaelah pin, tahanin aja dulu kata rio enggak bisa yo, ga usah muna deh, lo juga ga suka kan di kelas ini? iya sih satu yang bikin gue enggak mau masuk sekolah, bukan karna pelajarannya, tapi karna gue mesti nambahin dosa buat pura pura baik sama mereka hahha ngecilin masalah, gedein dosa celetuk cakka ohh liat deh para makhluk sempurna lagi ngerumpi kata angga melirik gue rioiel sama cakka sinis dia lagi ngomin kita sma temen temennya, gue ga tau kenapa,. iya tuh sok sempurna banget deh iya iya, pinter juga enggak ngesok Angga itu musuh gue sejak gue unggulan juga, dia itu ngesok sering banget nyindir nyindir sama gue, gue juga enggak tau iya ihh iya nih iy ortu iya tuh SD, dulu gue sekelas dengan dia, di kelas banget dan terutama irian banget! Dia gue, keluarga gue, pokoknya dia iri banget kenapa

gue tuh sabar banget tau enggak baru tiga bulan juga udah ngesok gitu ga bener juga didikan ge benar gitu

Sumpah gue panas banget, silan ni orang ga tau apa kesaaran gue udah habis nahanin emosi selama delapan tahun hidup ketemu dengan dia? BRAKK lo enggak tau apa apa KARNA LO BUKAN GUE teriak gue kenceng, semua orang ngeliat ke gue, tapi gue masih pasang tempang marah DEGG Oke great disaat kayak gini jantung gue kumat, gue noleh ke cakka dengan tatapan lemas, dan gue langsung keluar dan berlari dari dalam kelas, masih sempet gue denger sindiran dari angga dan koor besfrennya, huh pengecuuuut al tunggu! tariakan cakka pun masih gue denger

BRUKK Yak pintar, gue nabrak guru, dan kepala gue makin pusing sekarang, loh alvin kamu kanapa? tanya ibu itu, gue menggeleng, lalu mengangguk, tampaknya ibu itu tidak mengerti, namun guemalah meninggalkan ibu itu dalam kebingungannya Seseorang narik tangan gue tepat saat gue bakal kepeleset dari tangga, saat itu bell masuk udah lama bunyi jadi orang yang ngelewatin tangga enggak ada, cakka langsung narik gue ke sudut lantai dua, dan ngejejelin sebutir pil yang selama ini, udah nemenin hidup gue, setelah alunan nadi gue mulai normal, cakka langsung ngajak gue balik ke kelas, gue enggak ngehirauin angga yang kayaknya pucet banget, entahlah gue enggak tau dia kenapa yang pasti, saat ini yang di pikiran gue Cuma satu, gue.. pengen... cepet.. PULANG *** hahahhaha jadi lo ngelaporin angga ke bu diah? kata cakka dengan tawa kerasnya he eh, abis gue panas banget sama tuh anak, pas alvin keluar dia malah ngatain lu sama iel juga kata rio sambil ngebuka laptopnya ngatain apa? tanya gue sambil matiin iphone gue gara gara lobet iya tentang ke playboy-an cakka, tentang gosip basi ortu gabriel kemaren jelas rio dasar tu orang cowok apa cewek si? Doyan banget nge gosip? tanya gabriel sambil mencak mencak udah tenang aja yel, udah masuk blacklist PC-Jak kok kata rio sambil ngakak masa? tanya gue, iel, dan cakka bareng yoiii, nih lu liat aja website PC-jak kata rio sambil ngeliatin laptopnya ke gue iel dan cakka Malem itu gue sama temen temen gue Cuma bisa ngakak guling guling, siapa suruh coba main main sama kita? *** Problem two = my class my hell Quote = gabriel said NOBADI PERPEK BU!! IBU JUGE KAGAK PERPEK! kali ini yang nyeritain itu gue, cakka, inget kan? yang paling ganteng itu loh :p kalo kelas sepuluh dulu prob kita dan kelas kita Cuma soal kata munafik dan sindir problem kita di kelas sebeles sekarang lebih ke gurunya, entah berkah apa yang diberi tuhan ke kita, kita berempat bisa masuk ke kelas yang sama (lagi) tepatnya di sebelas i pe a satu, atau lebih dikenal dengan elcione atau sebelas i a satu, dan percaya atau enggak kelas sebelas ini menjadi awal kenekatan dalam hidup kita *** hari ini pelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi, dan materinya tentang bilangan berbasis biner, atau dua angka, itu loh, yang bahasa komputer itu yang Cuma ada angka 0 (nol) sama 1 (satu) doang, kalo soal beginian gue mah udah bestnya (ceilaaah ) tapi gue punya masalah nih, yaitu sam gurunya, gurunya itu otoriter dan saiko banget, dia ga mau tau deh pokoknya semuanya harus perfect, buku aja mesti pake buku yang super

tebel gitu, tulisan harus rapih dan kalo enggka yah terpaksa dinilai 0, ini pernah kejadian sama gabriel nih sekarang kalian buat5 nomor angka berbasis biner lalu ubah ke berbasis sepuluh, terus buat juga lima nomor bilangan berbasis sepuluh, udah ke berbasis biner, Gue sama gabriel yang udah biasa ngerjain beginian, selesai dengan cepet, bedanya, kalo gabriel itu ngerjainnya pake cara simpel ala dia yang super berantakan dan ga jelas bangte urutannya jelas jelas bega sama yang dibuku, kalo gue make cara simpel yang cukup normal, ga seberantakan gabriel lah, begitu kita berdua ngumpul, si ibu langsung ngoreksi, Yang gue dulu ya nih, cakka, sini kamu, ini kenapa sisa nya enggak dibuat? Ayo ulang lagi buat yang bener kata ibu itu, dengan terpaksa, gue langsung ngambil buku gue ke ibu itu, begitu sampe didepan dia bilang lagi ibu kan udah ajarin kamu gimana caranya! kata nya, dalem hati gue ngedongkol yeee lu nya aja yang salah buuuk!!! Zzz Begitu gue sampe ke tempat duduk gue ibu itu ngomong lagi anak anak denger ya, kalo mau ngumpul itu jangan asal asalan, terus kerjain sesuai dengan apa yang ibu ajarin, jangan melenceng, kan udah ada contohnya di buku, udah gitu, kalo udah di kumpul ga bisa di ambil lagi kat ibu itu Gue noleh ke gabriel,dia malah dengus pasti nilai gue nol deh kata dia santai.. banget gabriel nih ambil buku kamu, nilai kamu nol! Salah satu salah semua kata ibu itu Dengan malas gabriel mengambil bukunya lalu kembali ke tempat duduk, rio langsung narik buku gabriel gila nol beneran yel kata rio mana mana? tanya alvin hahaha lu sih yel ngeyel banget, gue pernah ngomong kan ma lu ibu ini bego, jadi meski kita bener bagi dia tetep salah, orang menurut dia dia bener kok kata alvin ketawa ngakak emang lu gimana pin? tanya iel gue sih pake cara yang diajarin tu ibu stress, hahaha kata alvin ngakak part dua udah sabar aja yel kata gue ihhh ni ibu! Perlu gue panggilin profesor lulusan fakultas TIK ya biar ngejelasin kalo cara gue yang bener bukan dia! kata gabriel kesel sante mameeen kata gue sambil ngulang kerjaan gue Setelah ibu itu keluar, gabriel langsung tereak NOBADI PERPEK BU!! IBU JUGE KAGAK PERPEK! kat gabriel kenceng, gila nekat amat nih anak? **** Beberapa hari setelah kejadian itu, kita lagi pelajaran kimia, seperti biasa, kalo lagi selesai ulangan, si ibu yang kebetulan wali kelas kita ngevaluasi anak anak didiknya ini, nanyain ada problem atau enggak kayak

sekarang nih ada masalah enggak nak? tanya bu deta ini bu, di buk fian, celetuk salah satu murid, oh ahmad, ketos -,- kenapa buk fian? tanya ibu deta masa kita diharusin beli buku? tanya deva, murid paling kocak sekelas iya bu, udah gitu salah pula ngajarinnya celetuk ray hahaha wajar kali nak.. kata bu deta sambil ketawa lah napa bu? tanya rio ya iya lah mungkin emang bu fian itu belum sepenuhnya ngerti, dia kan harusnya guru geografi bukan TIK kata ibu deta GUBRAKK pantesaaaaaan~ koor sekelas Sejak saat itu, gabriel lebih memilih sabar aje ngadepin tuh guru dengan segala macam tindak perfeksionis nya, yup, ngecilin masalah, gedein dosa, kita kan ngumpatnya dalem hati hahahhahaha *plakk *** well gue tau banget cerita diatas itu gajelas banget, gue cuma pengen sedikit berbagi, btw ada saran buat nama geng cakkalvin-riel ga? selain four prince gitu Oct 6 5 comments <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/post/1167> Tags: alvin <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=alvin>, cakka <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=cakka>, gabriel <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=gabriel> lihatlah dari sudut pandangku episode7d -andai mereka tau posisiku...huhh akhirnya bisa posting juga, capek juga ngetik buru buru, btw maaf banget kalo part ini gaje, dan rada maksa, udah gitu maaf kalo ada tulisan yang salah. hhehehe 7D Ga~ Selasa, 24 februari 2009 (sorry kemaren salah tanggal :p) Ckck~ Alvin! Ngapain coba dia ikut libur gini, perasaan gue nyuruh gita jagain dia sampe dua minggu deh, kok dia bisa lepas gini? Sama via pula, sama via.. via?? Jangan jangan?? Alvin ngeliatin gue dengan tampang jijik ples datar, oke gue tau gue salah karna gue maksa dia rehab tanpa persetujuan dia, tapi kan ga harus

gitu juga tatapannya -,- Cukup lama juga dia natap gue datar, karna bingung gue bales dengan tampang bingung juga, tapi.. ehm.. yel, maaf banget sebelumnya, gue .. gue ga homo yel, bisa lepasin tangan lo enggak? dan emm muka lo ga usah mupeng gitu ngeliat tampang gue lanjut Alvin lagi ... ... HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAASTAGANAGABONARBISULNYAEMPAT *PLAKK Hah.. hah... Ternyata dari tadi tangan gue masih nemplok di tangan Alvin, dan masa tampang gue tadi mupeng? As-ta-ga eh maaf vin, gue ga homo kok, gue tadi.. Duh mau ngeles apa ye? tadi apa? tanya Alvin dengan tampang makin datar gue tadi itu.. apa sih.. inget aren, salamin ya buat dia! Ups.. Gue langsung nutup mulut gue Alvin pasang tampang heran tudemek eh maksud gue sama om ikiyama iya.. om ikiyama Alvin kayaknya ga meduliin deh dia malah fokus ke filmya, setelah sebelumnya dia bilang wierd (GEDUBERAKKK) *** Setelah keluar dari bioskop gue sama shilla langsung ngacir pulang duluan, selain mengingat makanan yang kita susun di mobil bisa busuk dan ga fresh lagi dan itu bisa jadi racun, gue juga mau ngindarin Alvin, ya seenggaknya gue ga mesti ngerasa really really wierd di depan dia eh lo kenapa yel mau cepet cepet banget pulangnya, bukannya elo ya yang tadi ngajak jalan dulu? tanya shilla begitu selesai mengenakan safety belt nya

eh enggak itu apa gue .. gue Cuma takut entar makanannya busuk, kan ntar malah jadi racun bukan gizi kata gue ngeles lha bukannya makanannya udah si kasih es batu ya? tapi kan suhu mobil panas shill, sama aja bohongkan? tanyaku, oh iya deh.. kata shila mengiyakan meski bingung masih menghiasi wajahnya Perjalanan dilanjutkan dalam diam, entahlah gue lagi ga punya topik yang bagus buat di omongin, dan shilla juga kayaknya ke capekan emm shil lu temenin gue ke rumah bentar ya.. kata gue emm? Hah? Apa? tanyanya bingung, oke, kayaknya dia tadi lagi tidur deh itu temenin gue ke rumah.. kata gue ngapain? ambil baju lah, baju gue kan basah semua kemaren, gimana sih lo? tanya gue alah yel, biasanya juga lo ga pernah ganti baju ato gak mandi, mana biasanya juga sering banget kular kilir depan anak anak ga pake baju, Cuma pake boxer doang, ya kan? tanya shilla santai JLEBB Gila ni anak ngomongnya to the jleb banget, mana santai banget lagi ngomnya, zzzz kalo bukan temen gue, udah gue plites kepala ni anak , belah jadi lima bagian, matanya di jual ke rumah sakit, *PLAKK oke maaf saiko yeee gue kan mau tobat shil kata gue mencoba halus yodah sih iya gue temenin.. lagian ga usah izin kali yel, toh yang bawa mobil elu, yang punya juga elu, ngapain ijinya ama gue? Huh.. sabar.. idup gue sial amet sih, punya temen yang bener bener kalo ngomong to the jlebb (sebenernya sih yel, lu nya aja tuh yang sensitip) *** pah, emm Gabriel izin nginep di panti buat dua minggu ke depan ya pah Papa menatapku bingung, ia juga menatap shilla yang tengah menikmati secangkir teh hangatnya buat apa yel? emm itu anu, eh, emm, Gabriel mau ajak anak anak latihan pah, sekalian ajak refreshing, kan Iel juga dua minggu lagi mesti balik ke LN.. kata gue rada gugup emm oke.. Gue langsung senyum lega, dan natap shilla sambil senyum apa? tanya shilla bingung, dan kembali menyeruput tehnya Zzz dia ga denger omongan gue dengan bokap tadi ya -,- *** Gue langsung ninggalin shilla dan pergi ke kamar gue sambil ngambil koper dan masukin baju gue dengan asal, ga lupa, gue bawa juga tembakan obat tidur, sama stun gun gue, haha ya inget kata Alvin, jaga diri boleh, tapi jangan sampe bunuh orang,

kecuali kalo bener bener kepaksa, sebenernya sih ni barang pantesnya dibawa sama cewek cewek, apa lagi di jaman kayak gini, ya buat jaga diri dapi para peka peka (anggep aje orang hidung belang dengan kelainan orientasi se??ual) dan orang orang dengan niat jahat, tinggal arahin kepalanya terus pencet tombolnya, blackout deh~ Gabriel.. Gue noleh ke belakang, ternyata bokap gue yang manggil napa pa? emmm enggak, papa Cuma mau ngingetin, papa udah ga kayak dulu lagi kok yel, kamu bisa berbagi sama papa kalo kamu ada masalah, kata papa dengan suara yang bener bener, ke ayah-an (hahah harus nya ke ibuan, tapi ini kan bokapnya :P *ngeles) iya kok, pah nanti kalo ada masalah iyel pasti cerita kataku sambil tersenyum, Papa menatapku sendu, saat ini entah mengapa, aku merasa jauh sekali dengan papa, padahal jarak kami sangat dekat, aku mencoba tersenyum Andai papa tau posisiku.. iyel pergi dulu ya? kataku sambil menncium tangan papa Aku melambaikan tanganku ke arah papa saat papa tengah mengunci pintu, rasanya ingin sekali mengahabiskan pekan ini berasama papa tapi aku lebih memprioritaskan anak anak, setidaknya satu harapanku saat ini, semoga setelah semua ini berakhir, aku masih bisa menemui papa, yah.. sedikit memperbaiki hubungan dnegan orang tua adalah hal yang menurutku cukup baik *** shil lu napa? tanya gue begitu selesai menyusun koper ke bagasi, gue ngeliat shilla lagi nangis, gue kangen ortu gue yel, gak tau gue kangeun banget kata dia sambil terisak Gue langsung narik kepalanya ke dekapan gue, ga biasanya dia nangis kayak gini, shilla yang gue tau adalah shilla yang tegar, bahkan saat orang tuanya di kubur kata agni yang memang udah lama temenan sama shilla, dia sama sekali enggak nangis, gue memang ga nyaksiin itu secara langsung, karna waktu itu gue belom kenal dama shilla, dan setau gue memang dia itu yang paling jarang nangis, agni yang rada tomboy aja masih sering nangis, udahlah shill, mereka udah tenang lu ga boleh nangisin mereka lagi, lu ga mau kan mereka ga tenang karna putri kesayangan mereka masih sering nangisin mereka, lo mau gue temenin ke makam ortu lo sekarang kan? Shilla hanya mengangguk pelan, aku langsung menuntunnya ke mobil dan membawanya ke pemakaman ***

Sepanjang waktu di pemakaman shilla hanya menangis menangis dan menangis, aku langsung membawanya pergi setelah membantunya memanjatkan doa untuk ke tenangan orang tuanya Malam itu, aku menghabiskan waktuku hanya berdua dengan shilla shil.. panggilku, Tidak ada respon, aku melihat ke arahnya yang tengah menyandarkan kepalanya di pundakku, saat itu kami tengah duduk di taman dekat pemakaman, Ternyata dia tidur, Aku tersenyum lirih, dan dengan susah payah aku mangangkatnya ke mobil *** Al~ Selasa, 24 Februari 2009 Pulang dari nganterin via, aku langsung balik ke rumah pak ikiyama, gita menyambutku dengan hidangan khas jepang yang ehm.. cukup membuat perutku terasa lapar, diiringi obrolan santai, aku, pak ikiyama, aren dan gita menyantap makan malam itu dengan tenang eh ren, ada salam dari Gabriel kataku nakal, tepat saat aren tengah memasuki kamarnya aaahh kak alviiin bisa aja deh, salam balik ya~ katanya manja, gita hanya sedikit menahan tawa melihat tingkah saudaranya itu Malam itu aku habiskan untuk memandangi langit sambil sedikit bermain dengan ice si anjing Rottweilers milik pak ikiyama,a anjing pintar yang tampaknya sangat senang menjilat mukaku, ckck Sangking tenangnya malam ini pun membuatku tenggelam dan terlarut dalam suatu tempat Ini... Padang pasir? Aku melihat sosok yang sangat aku kenal.. elang? tanyaku Ia tersenyum tulus, untuk pertama kalinya sejak aku melihatnya baru kali ini ia tampak tersenyum dengan tulus padaku dara.. aku yakin kau takkan membutuhkanku lagi, aku akan pergi dan berjanji tak mengganggumu lagi, kau tak perlu mencariku, aku akan ada dalam intuisimu, dan tetap membantumu katanya tulus, ia berbalik dan berjalan menuju sebuah cahanya yang teramat terang, elang tunggu! Terlambat,

Dia sudah memasuki cahaya itu, dan perlahan cahaya itu hilang seiring dengan menghilangnya siluet elang dari hadapanku ... Alvin! seseorang menepuk pundakku pelan gita! Ih ngangetin aja deh kataku agak kesal Ia tertawa kakak tuh ya.. kalo mau tidur jangan disini, ntar masuk angin loh katany sambil tertawa, manis sekali yee, gue ga tidur kali kataku ngeles haha jangan bohong lah, oh iya, besok temenin gita ke pasar yuk ngapain? tanyaku bingung belanja lah oke oke, emang om ikiyama ga marah? enggak lah, kan daddy yang nyuruh katanya ya udah kak Alvin selamat malam ucapnya lalu meninggalkan halaman belakang, Mungkin sebaiknya aku ikut tidur *** Rabu, 25 februari 2009 Pagi ini, sesuai janjiku kemarin, nemenin gita ke pasar, hari ini dia terlihat begitu cantik, meski tanpa balutan kimononya, kali ini dia hanya mengenakan t-shirt dan jeans selutut, tak lupa sepatu dan kantong belanja, casual, but cute, haha Aku wanti wanti sekali jangan sampai ada satupun orang yang aku kenal lihat aku disini, bisa bisa disangka pacaran, kalo dikasih tau via.. bisa.. loh? Kok aku malah takut via tau? Setelah selesai belanja, gita mentraktirku es campur di dekat pasar eh kak Alvin, boleh nanya gak? tanya dia hmm? tapi jangan marah iya gitaaa kenapa sih kakak make? tanya nya sambil memainkan jari telunjuknya membentuk tanda kutip Aku tersenyum, hmm apa ya... kataku sambil menerawang ke langit apa sih?? tanya gita penasaran ga deh malu kataku sambil tersenyum kenapa malu? Kak Gabriel aja mau kok kasih tau katanya Gabriel ya..? hmm... aku memasang tampang mikir hah dia mah alasannya wajar kataku yeee mana ada alasan yang wajar buat make kali kak katanya sambil

mengaduk aduk es campurnya nah itu tau, jadi untuk apa aku ceritain? kataku nakal yeee, ngomong sma kakak nih muter muter ya kata gita Aku hanya meresponya dengan sebuah senyuman iya deh, diceritain.. jangan ngambek gitu, jelek tau.. aku pun menceritakan semuanya, semua tentangku kak Alvin tegar ya.. katanya Aku menoleh ke arahnya tegar apanya git? Kalo tegar aku pasti enggak make katanku sambil senyum ya.. kalo gita jadi kakak, mungkin gita udah mati harakiri kata gita sadis amat sih? tanyaku Ia hanya merespon dengan cengiran sekarang giliran aku yang nanya kataku setelah melahap mie ayam yang tadi turut ku pesan apa? tanya nya sambil memainkan sumpit menunggu pesanannya datang kamu ga sekolah? tanya ku sekolah dongg dimana? home schooling jawabnya jiah, aren juga? yup! katanya sambil meniup mie ayamnya yang baru datang ga ada niat buat sekolah biasa? Ia menggeleng kenapa? soalnya, ... soalnya... gita terdiam, ia hanya menatapi mienya cerita aja git, aku kan tadi udah cerita, gantian dong kataku sambil senyum jadi... Gita mulai ber cerita, ternyata dulu, ia sering di juluki geisha, hanya karna dulu ia tomboy dan gayanya tuh preman banget, belum lagi dia keturunan jepang, sangking tertekannya dia, dia mengadu pada ayahnya, dan ayahnya itu dengan sadis membunuh anak yang menjadi provokator bokap lu sadis amat git? tanya ku bingung ya gitu deh kak, aku ga mau ada korban yang selanjutnya, jadi sebaiknya aku ga usah punya teman saja katanya mm, sabar ya git, gimana kalo kamu coba ubah penampilan kamu, coba buat lebih sopan, dan muncul dengan sifat yang baru mungkin orang ga akan nilai kamu kayak geisha, lagi pula, kamu itu baik banget tau.. dan hmm lagi pula sekarang kamu udah cukup feminin kataku sambil melihat pakaian yang ia kenakan lalu tersenyuum mkasih ya kak Alvin katanya sambil tersenyum *** Shill~

Beberapa hari telah lebih berlalu semenjak secara enggak sengaja kami bisa jalan dan ketemu di mall, baik aku, sivia,ify, rio, agni, ataupun cakka sama sekali enggak tau dimana keberadaan Alvin, udah berkali kali aku maksain Gabriel buat cerita dia bawa Alvin kemana, tapi dia malah diem aja, dan jalan ngonyor, ato paling enggak berusaha ngalihin topik, Jumat, 27 februari 2009 yel ayolah cerita si Alvin kemana tanya aku, jujur aja, aku bener bener cemas, terakhir Alvin hilang kayak gini, besoknya kita nemuin Alvin udah siap siap harakiri tanpa sebab, untung aja waktu itu ga sampe nembus dan ga kena daerah yang vital udah deh shill lo tenang aja dong, Alvin tuh baik baik aja, lo ga usah takut di kenapa napa dong kata Gabriel, kali ini nada bicara nya mulai ninggi, Aneh.. Banget malah, bener bener ga kayak Iel yang aku kenal dia kenapa ngebentak aku kayak gini? aku kan nanya nya baik baik, lagi pula bukannya wajar ya seorang sahabat khawatirin sahabatnya apalagi sahabatnya punya basic life yang kayak gitu, gmana ga takut coba? Gabriel langsung pergi, dan itu buat aku malah makin bingung, mungkin sebaiknya aku biarin dia sendiri dulu, *** If~ Jumat 27 februari 2009 Setelah tiga hari yang lalu jalan jalan dan refreshing, aku sama sekali ga refreshing lagi, aku, dan anak anak lain berusaha fokus untuk perang itu, waktu yang tersita pun makin banyak Hingga hari ini, jam sudah menunjukkan pukul sembilan malam, jam yang sangat tidak wajar bagi seorang wanita untuk jalan sendirian, apa boleh buat, Gabriel ada urusan, cakka harus pulang duluan, begitu pula dengan rio, sivia udah pulang duluan, shilla? Ga bisa ngendarain apa apa, agni sedang pergi berbelanja, jadi malam ini terpaksa aku pulang sendiri Di perjalanan pulang, aku merasa bahwa aku diikuti oleh sesuatu, jujur saja aku sangat takut, apa lagi berita akhir akhir ini menyebutkan bahwa makin maraknya perampokan bersenjata, Aku langsung merogoh kantong jeansku, lalu meraih sebuah stun gun yang di pinjamkan shilla, katanya sih buat jaga jaga Aku sudah hampir sampai di jalanan dekat apartemen, dan.. CKKKIIIIIT Sebuah mobil Grand max warna putih tiba tiba saja stop di depanku, aku langsung panik, stun gun terlepas dari tanganku, dan tak sengaja mengenai kakiku,

Sakit.. Semua berubah menjadi gelap... *** (?? Februari 2009) Aku terbangun, dan mendapati diriku berada dalam sebuah kamar, aku menajamkan pengelihatanku. Ini kan? kamarku? Dengan sedikit tertatih aku mencoba berjalan menuju pintu, papa buka!!! ma! Buka!! jeritku dari dalam kamar Yup! Aku ternyata sedang di dalam kamarku di rumah mama dan papa, dan sialnya, tampaknya aku di kunci dari luar non.. non ify sebentar kata sebuah suara dari luar pintu yang ku kenali sebagai suara bibik bik, bukain pintu ify dong bik pintaku maaf non, bibik ga punya kunci serep kamar enon, tadi pagi ayah non yang bilang, katanya biar non ify di kunciin karna, kata tuan, non sering pulang malem dan tuan ngelarangnya yaudah deh bik Dengan malas aku langsung kembali ke tempat tidurku, jam sudah menunjukan pukul enam sore, dengan malas aku beranjak untuk mandi, ternyata ini sudah mencapai hari sabtu, apa ga ada satu pun anak anak yang nyariin aku? Setelah mandi aku memutuskan untuk menelopon seseorang, namun ternyata handphone ku raib, dan telpon di kamar di putus sambungannya, sialan!!! bik!! Papa kemana sih? tanya ku saat bibi mengantarkan sepiring makan malam lewat celah jendela tuan dinas ke singapur non, nonya juga ikut kata bibik bik, bibik bisa bantuin ify keluar ga? tanyaku bibik mau non, tapi bibik bisa apa? tanya nya bibik bisa telponin nomor ini enggak? Bilang ify ga bisa keluar dan di kurung pintaku ini nomor siapa non? temen ify, kalo bibik mau bantuin ify, nanti biar ify kasih tau alasan ify bik kataku pelan *** Rio dan gabriel akhirnya datang dan berhasil membuka terali jendela kamarku, sesuai janjiku pada bibik, Aku menceritakan semuanya, tentang aku, dan anak anak di panti, bibik hanya dapat tersenyum senang sedangkan rio dan gabriel hanya dapat tersenyum malu malu saat beberapa pujian terlontar dari mulut bibik tentang kami kenapa non ga pernah nyeritain ini ke orang tua non? tanya nya setelah aku selesai menceritakan alasanku ga mungkin bik, bibik tau sendiri kan? papa pasti ngelarang, lagi pula,

apa pernah yang jadi pilihan ify dianggap betul sama papa? Papa selalu ngenggep pilihan ify salah bik.. ya udah lah non, bibik yakin kok non berhasil, bibik bakal bantuin non lewat doa, semoga non berhasil kata bibik dan buat tuan muda tuan muda ini, bibik minta tolong ya, jagain non ify kata bibik Rio dan gabriel merespon dengan anggukan, setelah itu kami memilih pulang ke panti, aku sudah meminta bibik untuk tidak membocorkan rahasia ini.. Semua tidak akan menjadi seperti ini .. ya andai mereka tau posisiku.. *** Al~ Selasa, 3 maret 2009 Hari ini aku masuk sekolah lagi, seperti kata bu nita, lebih baik kalo aku datengnya beberapa hari sekali biar ga nimbulin kecurigaan Aku emang sengaja ga balik balik ke panti, selain karna menghindari pertanyaan aku juga males ketemu anak anak bisa bisa aku malah males balik ke rumah pak ikiyama, ga sembuh sembuh dong? Hari ini pun sivia sama seperti selasa lalu ia masih berusaha menanyakan kepergian ku, ya akhirnya dia berhenti bertanya setelah aku berjanji menceritakannya nanti, setelah aku selesai pastinya Setelah aku pulang sekolah entah kenapa aku malah beranjak ke SMA radew , kulihat hampir sebagian murid sudah pulang, dan aku menemukan seseorang tengah menangis Itu.. Shilla..?? *** Shi~ Selasa 3 maret 2009, Sejak insiden Gabriel yang ngebentak aku, aku mulai ngerasa Gabriel makin jauh, dia udah jarang ngejemput aku di sekolah, seperti sekarang aku masih duduk di dekat parkiran motor sekolah dan menatap kosong ke arah jalan, entah sudah berapa kali tukang ojek menegurku, dan menawarkan jasanya, Gabriel.. Dia berubah, di panti pun dia lebih sering diam, kalo ngajarin entah kenapa yang ngajarin aku bukan dia melainkan agni. emangnya aku salah apa coba dengan dia? Heeuuhh dua hari lagi udah harus siap, kenapa malah kayak gini sih? Harusnya kan kita makin erat.. Sedih rasanya, seperti.. ada yang hilang dalam rongga dadaku, tak terasa

mataku mulai berkaca kaca, kenapa aku? Ada apa denganku? Kenapa aku sedih?

kak shilla.. hellooo Sebuah tangan melambai lambai di depan mataku, Aku langsung mengucek mataku yang mulai kabur karna air mata mulai membasahi mataku Sosok itu berdiri dengan sok-nya, tangannya berkacak pinggang, baju sekolahnya keluar sebelah, dasinya sudah terlepas dari ikatannya dan menggantung bebas di kerah leher dan bajunya, senyum soknya mengembang lebar, ciri khasnya,.. Mimpi? ALVIIIN!! teriakku, refleks aku langsung memeluk sosok tadi dengan erat, rasanya seperti telah menemukan kembali sosok adik yang telah bertahun tahun hilang, yap! Aku memang mengagumi Alvin, dan aku jujur aku menyayanginya, bahkan lebih dari sahabat, namun tidak lebih dari rasa sayang seorang kakak ke adik, kaakk hh senek nih, hh lupa ya? tanya Alvin sambil berusaha mengendurkan pelukanku hehe maaf vin, kakak lupa kapasitas seharusnya, abis kakak kangan kamu tau!!! tumben manggil kakak? Kamu kemana aja sih? Udah lama banget ga liat kamu kataku elah pakek hh aku kamu pula, hehehhh, hkhkhk yeh si Alvin mau ketawa malah batuk jangan ketawa deh lo, batuk kan jadinya kataku ngeledek yaelah shill bukannya dibantuin juga katanya sambil ngurut dadanya, kayaknya masih sesek tadi, ya salah dia sendiri, kenapa ilang gitu aja, aku kan kangen berat *** elo kenapa nangis? tanya dia begitu kita sampai di warteg sebelah sekolah Gabriel vin.. Gabriel? Napa tuh anak alim? tanya Alvin sambil mengaduk aduk es jeruknya jadi.. aku pun menceritakan semua yang terjadi selama Alvin ga ada, dinya Cuma mangut mangunt sambil sibuk mainin hapenya, hahahhaha shilla shilla.. lo sama Gabriel tuh aneh tau ga? emangnya lo enggak tau? Elo enggak sadar tanya Alvin sembil masih sibuk mainin hapenya Aku bingung dan menjawab pertanya Alvin dengan sebuah gelengan mangkanya kakakku sayang, jangan terlalu nunjukin rasa khawatir kakak ke aku, apa lagi di depan Gabriel kata Alvin sambil tersenyum nakal loh kenapa? tanyaku bingung, Alvin menghapus senyumnya dan digantikan dengan cengiran khasnya, pikir aje ndiri katanya nakal iihh lo mah jahat banget, btw dari tadi ngapain sih? tanyaku mau tau aja deh katanya sambil menyimpan hpenya kembali dalam kantongnya

gue anterin pulang yuk, katanya sambil tersenyum *** Alunan lagu pop mengalun lembut dari music player mobil Alvin, seperti biasa, lagu anak anak akan selalu menemaninya kemana pun dia pergi, kali ini lagu andaikan ku punya sayap yang tengah mengalun indah, dan Alvin tampak sangat menikmati lagunya udah sampe kak kata Alvin sambil senyum Aku belum, beranjak atau bahkan membuka safety beltku Ia memandangku dengan tatapan bertanya oh iya vin, boleh nanya kan?kataku pelan hmm? Alvin merespon singkat lo selama ini kemana sih? tanya gue Alvin pun mulai menatap mataku lembut, kedua tangannya memegang pipiku, lalu mencubitnya gemas auuuw sakit begooumpat ku kesal Alvin hanya tersenyum kakak banyak tanya deh ah~ ntar aja aku ceritain kata Alvin sambil tersenyum nakal udah turun sana, kata Alvin Dengan langkah terpaksa aku turun dari mobil Alvin dan membiarkan ia serta mobilnya melaju meninggalkan panti *** Siv~ Selasa 3 maret 2009 Hari ini alvin masuk sekolah lagi, entah kenapa aku sangat merindukannya, aku bahkan memeluknya saat istirahat, entahlah aku sangat tidak ingin kehilangannya, saat pulang juga aku sempat mendesaknya untuk mengatakan kemana ia selama ini, nyatanya? Ia masih tidak memberi tahu ku ayolah vin, kemana sih kamu ga mau kasih tau? kataku dengan nada setengah ngambek enggak sekarang vi katanya sambil tersenyum Alvin mendekatkan kepalanya ke kepalaku ??!!! Alvin mengecup keningku cukup lama, sedangkan aku hanya terdiam akan perlakuannya Ia menarik tubuhku dalam dekapannya aku janji aku enggak akan kenapa kenapa, nanti juga aku bakal cerita katanya sambil melepaskan pelukannya

maaf aku enggak bisa ngenterin kamu pulang hari ini katanya lembut *** Setelah kepergian alvin aku langsung pulang ke rumah, Aku mebereskan barangku lalu langsung pamit pada mama mah via pergi lagi ya kataku dan langsung melesat ke panti *** Malamnya aku mendapati barang barangku sudah berada di luar rumah, aku langsung menggedor gedor pintu mama!bukain dong ma! kamu enggak usah pulang lagi saja sana! Tiap hari pulang malam! Kamu tau! Mama malu dengar omongan tetangga! Aku hanya terdiam, tanpa melawan aku langsung mengangkat koperku ke atas motor, malam itu aku merasa kecewa, kecewa yang sebesar sebesar besarnya, tak kusangka mama lebih suka mendengar omongan tetangga dari pada menyayangi anaknya, mungkin ini memang jalan terbaik, Aku tau semua takkan menjadi seperti ini, ya.. andai saja, andai dia tau posisiku sekarang, andai saja.... *** Rabu, 4 maret 2009 Ri~ rio! Sudah seminggu ini kamu selalu pulang malam, kemana kamu? bentak papa tepat saat aku dengan pelan pelan memasuki rumah, hari itu aku baru pulang jam sepuluh malam karna Gabriel memaksaku dan cakka untuk melakukan latihan tambahan emm itu pah, rio tadi ngajarin damar, temen rio, disuruh sama guru, soalnya nilai damar itu kemaren rendah banget, karna nilai rio kemaren yang paling tinggi rio jadi yang ngajarinnya jawabku ngeles bohong kamu! Damar tadi malah nanyain kamu kenapa ge kerumahnya! hardik papa emm itu.. eh.. sudah jangan membantah omongan papa lagi, mulai besok kamu diantar pak zainal kemana mana, papa ga mau tau! kata papa lalu meninggalkanku dan kembali ke kamarnya *** Benar saja, keesokan harinya pak zainal yang mengantarku ke sekolah, dan motorku malah di simpan di garasi, ah sial! Kalo gini caranya gimana aku latihan? Siangnya, aku berusaha kabur dari pak zainal, nyoba buat nebeng sama sivia yang entah kenapa tiba tiba aja bawa motor, Dan berhasil! Great, hufth untung aja aku udah nyiapin pakean buat nginep di panti lagi pula hari ini hari jumat, itu berarti dua hari lagi.. ya.. dua hari lagi ...

Aku enggak harus kucing kucingan kayak gini kalo aja papa dan mama tau, dan ngerasain posisiku.. *** Cak~ Rabu , 4 februari 2009 pa, emm cakka mau izin nginep di rumah temen cakka, boleh enggak pah? tanyaku pelan kemana lagi sih cak? Udah semingguan ini kamu sering banget nginep di rumah temen, udah gitu kamu sering pulang malem, ada apa? Apa kamu ada masalah? Kamu ga suka tinggal disini? tanya papa bukan gitu pa, aku lagi ada tugas kelompok aja sekalian mau main bareng kataku ngeles kamu enggak nyari tau tentang putra , mama dan ray kan? tanya papa curiga emm enggak kok pah aku berbohong, ya sebenarnya akhir akhir ini aku nginep di apartemen alavin, sekedar menemani ray yang terpaksa tidur sendiriaqn karna alvin masih menghilang begitu saja jangan bohong cak, kenapa sih kamu nyari mereka lagi? mereka itu keluarga cakka pa! Alvin itu kembaran cakka iya kan? mama? Mama itu orang yang ngelahirin cakka pa! Papa terdiam tapi papa enggak suka kamu berhubungan dengan mereka! pah, apa perlu alasan untuk berhubunagn dengan orang yang sedarah? Papa tuh enggak ngerti! Kalo papa di posisi aku papa baru bisa ngerti! banyak omong kamu! Tau apa kamu? Bukannya bisanya kamu Cuma ngabisin duit papa buat kesenangan kamu? PAPA ENGGAK TAU APA APA TENTANG CAKKA! Memang, dan papa enggak mau tau tentang apapun itu!, pokoknya kamu enggak boleh kemana mana! terserah papa! Pokoknya cakka tetap mau pergi! Dengan cepat aku langsung keluar sambil menggeret ranselku, tak ku hiraukan umpatan dan segala hardikan papa, andai.. andai papa tau tujuanku.. andai ia bisa menilai dari posisiku.. *** Ag~ Hampir dua minggu aku enggak pulang kerumah, mama juga makin rutin nanyain kabarku, jujur aku senang mama masih mengerti dan tidak memaksa ku memberitahukan keberadaanku, aku hanya berharap,papa bisa mengerti tentangku, ya kalian benar, papa enggak akan pernah ngerti, ini karna aku memang dengan sengaja tidak memberitahu alasanku tidak pulang, yang beliau tau, aku egois, aku ngembek dan enggak mau pulang ke rumah Cuma gara gara kamera itu, padahal dalam kenyataannya itu semua tidak seperti itu, andai mereka tau posisiku saat ini.. Aku munafik jika aku berkata aku tidak merindukan orang tua ku, jujur saja aku sangat merindukan mereka, tapi, aku tak ingin membahayakan mereka, aku tau mereka-yang-tidak-patut-disebut sedang mencari

berbagai info tentang keluarga kami, ya tujuannya adalah menekan kami, dasar licik Hoaaah aku ingin ini cepat berakhir, lebih cepat akan membuatnya lebih baik, lebih cepat.. ya.. lebih cepat *** loh yo, kok lo sama via? tanya ku begitu melihat rio tengah turun dari motor sivia gue kabur ni, eh iel mana? tanya rio langsung nyosor smbil nyomot sepotong tahu goreng yang masih panas di atas meja depan aduuuh panas banget nih katanya mengadu siapa suruh asal nyomot, gabriel di ruang cetak, lagi nyetak foto, tau deh foto apaan kata ku sambil meniup risoles yang sedari tadi ku dekatkan ke kipas angin agar dingin Rio langsung nyonyor ke ruang cetak, sedangkan via malah duduk di sofa depanku eh anak anak mana? tanya nya sambari meletakkan helmnya lagi belajar sama shilla kataku santai gue kesana ya.. kata via siip! Setelah sivia pergi ke ruang empat, tempat belajar tentang astronomi aku pun kembali duduk santai di depan tumpukan gorengan dengan minyak yang bebas kolestrol *** Sedah hampir magrib dan cakka belum dtang juga, hmm ga biasanya dia sengaret ini, agniiiii Hoaaah dasar panjang umur nih anak. Baru juga di omongin ckckck panjang umur lo, tumben TELAT BANGET? tanya gue hehe abis berantem sma bokap katanya sambir memberikan cengiran yeeh cengiran lu ga bagus kak agniiiiiiiiiiiiiii seseorang muncul di belakang cakka ray? Ikut juga? Ray mengangguk iya dong, lagian kak alvin ga pulang pulang sih, mending juga ray nginep disini, deva mana? tanya nya di belakang, masih berenang mungkin kataku aku kesana ya kak katanya sambil menggeletakkan kopernya ray ray... *** Setelah menyiapkan makan buat cakka yang ngakunya belum makan siang, aku langsung pergi ke halaman belakang

eh kak agni!! Berenang yuk! ajak acha heaah enggak deh cha Heh pantes aja panti kosong, acha, ozy, oik, deva, ray, bahkan shilla, sivia, rio dan gabriel ikut berenang, hanya ify saja yang masih sibuk baca novelnya ckckck hobi banget deh tu anak baca ayo ag turuuun ajak gabriel emang lu ga bisa renang ya ag? tanya rio enak aja gue bisa ya! kataku buktiin dong! teriak anak anak Tepat saat aku ingin ikut nyebur ke kolam renang seseorang menbunyikan bell panti eh bentar ya.. gue ke depan dulu kata ku yeee ngeles lu ag kata gabriel dan rio *** Aku langsung ngibrit ke depan panti, saat itu aku mendapati cakka telah bersiap membuka pintu, eh jangn buka dulu kataku kenapa? udah sanaan dikit Aku mulai mengintip lewat celah mata di pintu, dan aku mendapati sapasang mata juga sedang mencoba mengintip melalu celah itu, Mata itu kan.... Oct 4 5 comments <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/post/1136> Tags: alvin <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=alvin>, cakka <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=cakka>, ify <http://idolaciliklovers.wackwall.com/blogs/browse-by-tag?tag=ify> The SevenSecond Chapter 1(1a-1b) - sejuk~ (NV) haaaahhh *helanapas panjang* alhamdulilah, setelah perjuangan berjam jam salah donlot viewer buat docx di warnet, akhirnya nemu juga viewer yang cocok, thanks banget buat kevin yang udah kasih tau linknya oke di part ini saya sedikit revesi ulang *plakk *lebay dan langsung campur dengan part 1b nya hehehe hope you like it *** Chapter 1 sejuk~~ Jakarta... Ruangan itu sunyi.. hanya ada suara detikan jam mulai jatuh perlahan membasahi aspal di sekitar Gadis berdiri di hadapan sebuah meja, sedangkan tadi menatap jendela sekarang menatapnya dengan dan suara suara air yang perkantoran itu, seorang seorang pria yang sedari tatapan bertanya

jadi namamu zahra pieters? ya.. lulusan universitas therova, swiss, dan gelar mu s3? tanya pria itu ya.. umurmu 18 tahun? tanya nya bingung ya.. okey.. apa benar kamu serius ingin mendaftar menjadi dosen disini? tanya pria itu lagi ya.. saya serius.. hm... pria itu hanya merspon singkat laulu kmbali duduk ke tmpat duduknya rumah mu di jakarta? tanya pria itu lagi ya.. sanggup mandiri? hah? apa kamu sanggup mandiri? tanya pria itu memprjlas peranyaannya Gadis itu terdiam.. sampai sekarang ia blum pernah belajar hidup mandiri, kehidupannya di swiss saja masih dibawah pengaruh kedua orang tuanya sa.. sanggup.. keenapa kamu gugup? ... saya tau kamu belum semandiri itu.. okey... baiklah, kalau begitu, test terakhirmu adalah menjadi wali kelas di salah satu SMP di jawa barat..kamu sanggup? tanya nya lagi i-iya ini kartu nama saya, dan ini berkas kamu, kamu mula mengajar kesenian disana.. kesenian? Apa ndak salah pak? ya.. saya mendaftar dari jurusan biologi pak.. sekarang kamu mau atau tidak? tanya pria itu Gadis itu kembali menunduk jika kamu tidak mau, silahkan kembali lagi tahun depan.. baiklah pak.. saya terima, dan saya akan brusaha.. kata gadis itu lalu mengambil berkas dan kartu nama itu *** Di sebuah ruangan bergaya klasik, tengah trjadi ketegangan, seorang anak tengah berdiri, sambil mengepalkan tangannya kuat ia memandang tajam orang yang berada di hadapannya, sedangkan sang adik lebih memilih duduk dan mengunci mulutnya GA!! APA MAKSUD PAPA MINDAHIN AKU SAMA CAKKA? seorang anak itu bertriak keras, trlihat sekali dari matanya bahwa ia sdang marah besar kamu ga perlu tau maksud papa.. yang papa tau, SMP ini kamu lanjutin ke SMPN999 papa tidak menerima penolakan, sekarang kamu packing, besok pak said yang akan mengantarkanmu ke rumah disana kata pria yang di panggil papa tadi dengan santai di balik meja kerjanya udah kak.. percuma ngomong sama dia, kita juga gapernah dianggap ada kan? kata seorang anak yang sejak tadi duduk saja ... anak tadi hanya diam dan semakin menguatkan kepalan tangannya udah ka.. ayo kita packing.. seenggaknya kita ga harus ketemu dengan mereka lagi kata anak yag duduk tadi, lalu menggeret tangan kakaknya, sementara sang pria hanya mengelus dada melihat kelakuan anaknya yang pembangkang

*** Di sebuah kamar yang di dominasi warna hitam putih dan diantara panasnya cuaca ibukota, sedang terjadi suasana serius diantara dua orang yang sedari tadi hanya duduk diam tanpa brusaha mmbuka pembicaraan Tapi pah.. gimana dengan karir ify? Papa ga pikirin itu? kata seorang wanita yang akhirnya memeecahkan kediaman papa udah mutusin, kalau konser kemarin adalah konser terakhir ify mah.. kata pria itu lalu menunduk lalu bagaimana dengan perusahaan papa? papa sudah menyelesaikan semuanya, papa mungkin bakal bulak balik jakarta-bandung tapi pa.. ma.. kalau kita tidak pindah sekarang, maka kebun eh kita akan mnjadi hak milik dewangga, dan itu akan sangat mrugikan, tak hanya kita, tapi juga para pekerja kita, kamu tau kan ia ingin membuat mall? Apa kamu tidak memikirkan nasib pekerja kita? apa ify tidak penting bagi papa? Ify lebih penting pa.. mah.. masa depan ify masih sangat panjang, ... belum seleai pria itu mnelaskan, istrinya yang sangat ia cintai itu memotong pembicaraannya sudahlah pah kalau menurut papa itu yang terbaik, mama nurut aja.. Gadis yang sedari tadi menguping di balik pintu hanya diam dan menangis, ia tak mau pindah, ia terlalu sayang dengan semua yang ada di sini, teman, dan lingkungannya, ia semaking mengeratkan pelukannya pada boneka kesayangannya lalu berlari menuju kamarnya *** Gadis tadi terdiam, masih trngiang dalam otaknya betapa indahnya persahabatan yang ia jalani dengan tman temannya selama ini, tentang lingkungannya, dan sekarang ia harus mninggalkan semua kenangannya itu? Gadis itu mendudukkan diri ke piano yang ada di kamarnya, ia membuang bonekanya sembarang, dan ia mulai meemainkan piano itu, jari jarinya menari indah Hatiku sedih Hatiku gundah Tak ingin berpisah Hatiku bertanya Hatiku curiga Mungkinkah ku temui Kebahagiaan seperti disini Sahabat yang slalu ada Dalam suka dan duka Tempat yang nyaman kala ku trjaga dalam tidurku yang lelap pergilah sedih pergilah resah pergilah gundah jauhkan resah

lihat segalanya lebih dekat dan kubisa menilai lebih bijaksana gadis itu menghentikan permainannya, lalu ia memilih duduk di ambang jendela kamarnya, pandangannya lurus kedepan, dan jatuh pada sebuah rumah pohon , rumah pohon yang berisi sejuta kenangan indahnya bersama teman teman cklek fy.. kita pergi sekarang ea.. kata pria tadi Gadis yang ternyata bernama ify tadi hanya mengangguk pasrah, meraih bonekanya tadi dan berjalan dengan enggan mengikuti kemana ayahnya pergi **** Di atap sebuah cafe, ditengah hiruk pikuk keramaian malam ibukota.. jadi gimana ra? tanya seorang laki laki sambil menegak minumannya gimana apanya ki? tanya zahra sambil memutar kursinya menghadap lelaki itu ya.. kamu terima ga job yang disuruh sama dosen aneh itu? tau deh ki.. gue belum bisa mikirinnya, tapi kayaknya gue harus terima deh.. oh.. wokeeh.. besok gue bantuin lo packing ya... iya iya.. cerewet banget si lu jadi cowok.. kata zahra lalu merebut gelas yang di pegang cowok itu ehh.. gue belom selesai ra.. no.. ga boleh lebih dari 3 gelas.. ga baik buat organ tubuh lo.. kata zahra sambil tersenyum penuh kemenangan.. sedangkan cwok tadi hanya mendengus kesal dan ikut beranjak dari tempatnya keluar dari dunia gemerlap itu iyaaa bu dosss saya ga akan minum lagi... kata cowok tadi setelah bisa menyamakan langkahnnya dengan zahra pulang sekarang? tanya nya lagi ya.. tapi lo harus nyerahin kunci mobil lo ke gue.. atau.. gue naik taksi.. ya.. ya.. ya.. nih.. daripada gue ditelen nyokap lo bulet bulet.. canda cowok itu, zahra hanya terkekeh pelaan *** Keesokkan harinya suatu daerah di jawa barat.. Sinar matahari pagi memang sungguh menyilaukan mata.. tapi sinar itu lah yang menjadi pilihan terakhir cowok itu untuk membangunkan adik angkatnya yang tak biasanya belum bangun.. apa lagi jam sudah menunjukan pukul 6 Alvin.. kalau punggung mu masih sakit aku saja yang mengantarkan susu dan koran pagi ini, kamu ikut ibu saja ke kebun teh.. kata cowok yang tadi membuka gorden jendela Anak yang dipanggil Alvin tadi langsung terbangun, ia langsung duduk di ranjangnya, dan mengucek ucek kedua matanya maaf ya kang.. Alvin baru bangun ndak papa kok.. kamu ikut ibu saja ya.. biar aku yang mngantar susu dan

koran kata cowok tadi mengulang pernyataannya ah ndak usah kang.. biar Alvin saja, udah akang bantuin ibu saja ke ke kebun teh kata Alvin sopan ya sudah kalau mau kamu gitu, aku mau nyusul ibu kekebun teh sekarang, ati ati ya vin kalo ke rumah gabriel.. iya kang.. Alvin tau kok.. udah udah pergi sana.. kata Alvin lalu mendorong cowok tadi keluar dari kamarnya *** Alvin menggiring sepedanya menuju sebuah warung kecil, bernama usaha kita warung yang sebenarnya adalah koperasi yang malah menyimpang, koperasi itu malah menjadi tempat pendistribusian susu dan koran, juga sembako eh kang Alvin, udah sehat ya? tanya gadis yang berada di balik meja kasir udah kok.. kata Alvin sambil tersenyum ih bohong ni kang Alvin, itu mukanya masih pucet banget kok di bilang udah sehat, udah pagi ini ndak usah nganter susu dulu deh, ntar biar aren yang bantuin tawar aren, ah.. ndak usah lah ren, aku bisa sendiri kok... udah kamu jaga kasir aja, jangan kemana keman entar dagangannya di ambil tuyul hehe canda Alvin lalu dilanjutkan dengan cegiran khasnya dicuri tuyul apa tuyul kepala itemmm ldek seseorang yang tiba tiba saja datang dan menepuk pundak Alvin hahah ya ampun yo.. kamu ngagetin aja, ntar kalo aku jantungan gimana? kata Alvin dengan nada kesal yang dibuat buat ya mati.. kata rio santai Pletakkk enak aja doain aku mati cepet kata Alvin setelah menoyor kpala rio yeee kamu kan nanya , ya aku jawab seadanya dong kata rio sambil menggosok gosok kepalanya, sedangkan aren hanya tertawa melihat kedua temannya ini udah ah.. jagain tu si aren.. aku pergi dulu.. kata Alvin lalu menaiki sepedanya *** Setelah kepergian Alvin, tinggalah aren dan rio yang masih bingung ngapain, tiba tiba saja datang the troubl makers haii cantikk.. bagi kiss nya dong ledek cowok yang memakai jaket merah he.. ga usah kurang aja dong zy, masih kecil juga! kata rio kesal hahaha ga usah sok pahlawan deh yo, jahmu tuh ga mendukung, hahaha ledek yang pake baju hitam hhaha iya yo, kamu tuh cocoknya jadi pembokat hahahha ledek cowok yang make jaket merah tadi anak penjaga kantin aja ngesok, ga penting banget Tangan rio langsung mengepal dan siap untuk menonjok kedua orang paling menybal kan sedunia itu Aren yang mlihat hal itu langsung menggenggam tangan rio udah kang ndak usah diurusin juga, yang penting kerjaan ayah dan bunda akang HALAL dari pada yang kerjaaannya ngejaggal perusahaaan orang kata aren melirik ozy-patton sinis Sebenarnya perusahaan yang sekarang menjaddi hak milik orangtua ozy dan patton tadinya adalah perusahaan milik ayah Ray, ayah Ray meninggal dan dengan cara yang sangat licik orang tua ozy dan patton mengambil alih

perusahaan itu Ozy sudah menyiapkan tangannya buat nampar aren, tapi saat tangan itu akan melayang, sbuah tangan mencegahnya gantle dong kalo jadi cowok, ndak usah main kekerasan suara itu mengagetkan ozy, ia langsung menoleh ke belakang debo? kata patton kesal, akhirnya mereka pergi dari warung aren makasih ya kang debokata aren, sambil tersenyum manis i-iya hahahahahahahaha muka mu merah deb.. ledek obiet ndak kok.. haha tapi.. untung ya, tadi ndak ada Alvin kata rio iya apa lagi kalau ada Ray, bisa habis ozy sama patton tadi kata obiet eh akang akang, aren ke belakang sebentar ya, mau ambil buku *** hayooo ngomongin aku ya?? kata Alvin yang tiba tiba saja datang dari belakang sepedanya kali ini keranjang yang tadinya terisi penuh oleh susu dan koran sudah lenyap hahaha kamu kayak dedi konser deh vin, ketuleran ilmu nya ya?ledek debo yeee yang ada juga deddy corbuzier kali deb.. kata obiet oh iya ya.. ahhahaa hee cepet banget kang? tanya aren yang baru kembali dari belakang hahahaha ndak papa toh, tadi kbtulan ketemu agni sama shilla jadi dibantuin deh kata Alvin sambil nyengir ceileeeh jadi mainnya udah cinta cintaan ni? tanya rio ngawur hah? ya ndak lah yooo, kan kita Cuma berteman saja, lagian tadi aku sama agni ngebantuin shilla yang dikerjain gabriel sama gita kamu ndk diapa apain gabriel kan vin? tanya rio ya ndak lah yo... eh eh betewe.. jiah betewe, lebe lu deb sela obiet iya iya, ngomin ngomin, katanya wali kelas kita diganti ya? tanya debo iya ya, kan pak sion sakit, jadi ntar kita gimana ya? kata rio nah itudia, terus katanya bakal ada 3 anak baru gitu.. kata Alvin hah? Ya ndak papa lah, jadi kelas kita rame, masa murid di klas kita Cuma 13, kan ngeriiii kata debo emang napa deb? soalnya iu kan angka ..se.. DUAAARRR SETAN kata debo yang pundaknya iba tiba di kagetkan oleh sseorang hahahaha latah hahaa obiet langsung ngakak guling guling ih raaay kamu itu malu maluin aku aja.. kata debo ndak papa dong, sekali sekali gitu.. kt Ray loh Alvin belum pulang? Disuruh ibu istirahat tuh, ditunggu di rumah kata Ray iya kang, yang lain, aku duluan ya.. kata Alvin lalu pergi meninggalkan anak anak eh eh Ray, kemaren itu si gabrael diapain jadinya? tanya rio ya ndak diapa apain lah, kayak ndak tau siapa gabrael aja kata Ray kesal iih emang saikopat kali ya dia, hobi banget nyelakain Alvin, coba kalau kemaren Alvin ndak langsung dibawa ke rumah sakit, ndak tau deh gimana jadinya kata obiet

iya ya, pak nata tuh baik bangt, beda sama anaknya, hiyy.. kata debo sok sok bergidik eh akang akang ng gosip aja ni? Aren lagi baca jadi ke ganggu ledek aren Mereka baru sadar kalo dari tadi mereka masih ngobrol di warungnya aren, mana pemiliknya di kacangi pula hehe maaf ren, lupa kara Ray udah udah pulang, yuk, ajak rio oke, eh ren duluan ya... kata debobiet bareng iya duluan ren.. kata rio sampe ketemu besok di sekolah.. Aren hanya tersenyum menatap punggung teman temannya yang kian menjauh, mereka memang benar benar mampu membuat dia tertawa 1B *** BRUKK Dua orang kakak beradik itu menghempaskan koper mereka masing masing ke halaman depan sebuah rumah yang terbilang sederhana, dengan langkah gontai anak yang tebih tua menggeret kopernya ke teras depan rumah lalu menghempaskan tubuhnya di kursi depan yang terbuat dari kayu jati asli, sedangkan si adik lebih memilih mengambil kunci rumah dari kantong depan celana jeansnya, ia langsung masuk ke rumah dan memasuki kamarnya, tak sulit baginya untuk menemukan kamarnya, selain rumah itu hanya terdiri dari du