Anda di halaman 1dari 5

TOLERANSI IMUN

Toleransi atau kegagalan membentuk antibodi atau mengembangkan repon imun seluler pasca pajanan denganimunogen atau antigen terjadi hanya terhadap antigen tertentu saja dan tidak disertai gangguan terhadap respon antigen yang lain. Tubuh mempunyai mekanisme kuat utuk mencegah terjadinya autoimunitas. Sel T terutama sel CD4+ memiliki peran sentral dalam mengontrol hampit semua respon imun.oleh karena itu toleransii sel T merupakan hal yang jauh lebih penting disbanding toleransi terhadap sel B. hampir semua sel B self-reacive tidak akan dapat memproduksi autoantibody kecuali mendapat bantuan yang benar dari sel T.

TOLERANSI SEL T
Mekanisme toleransi dapat primer yang terjadi di organ limfoid pirmer seperti sumsum tulang dan timus, yang disebut toleransi sentral, dan di perifer yang disebut toleransi perifer. A. Toleransi sentral Sel T diproduksi di dalam sumsung tulang, namun pematangan dan perkembangannya terjadi dalam timus. Prekursor sel T yang berasal dari sumsum tulang bermigrasi melalui darah ke korteks kelenjar timus. Tolrnsi sentral adalah induksi toleransi saat limfosit berada dalam perkembangannya di timus. Proses seleksi terjadi untuk menyingkirkan timosit ang self reaktif. Melalui proses yang disebut seleksi positif, sel T hidup dengan berikatan dengan MHC. Sel T dengan TCR yang gagal berikatan dengan self-MHC dalam timus akan mati melalui apoptosis. Ikatan sel T dengan reseptornya dengan afinitas rendah akan tetap hidup. Namun sel T yang mengikat kompleks peptida-MHC dengan afinitas tinggi dalam tubuh, akan memiliki potensi untuk mengenal sel-antigen yang menimbulkan autoimunitas. Oleh karena itu sel-sel tersebut disingkirkan, dan proses itu disebut seleksi negatif atau edukasi timus. Timosit yang mengalami proses seleksi negatif dihancurkan dan gagal untuk berfungsi.

Pada beberapa hal, sel T yang self reaktif dapat lolos dari seleksi negatif dari timus dan muncul di perifer. Toleransi perifer menginaktifkan sel-sel tersebut yang dapat diartikan sebagai inaktivaasi sel T yang masih self-reaktif di perifer. B. Toleransi Perifer Toleransi perifer merupakan mekanisme yang diperlukan untuk memperthankan toleransi terhadap antigen yang tidak ditemukan di organ limfoid primer atau terjadi bila ada klon sel dengan reseptor afinitas tinggi yang lolos dari seleksi primer. Mekanisme yang dapat mencegah toleransi perifer adalah ignorance, anergi dan konstimulasi, dan mekanisme regulasi oleh sel Treg. 1. Ignorance Ignorance imunologis adalah keadaan bila antigen tidak dihiraukan? Tidak kelihatan/ dikenal oleh sistem imun. 2. Sel T autoreaktif yang dipisahkan Self-antigen dan limfosit juga dipisahka oleh jalur sirkulasi limfosit yang terbatas. Sehingga membatasi limfosit naif yang tidak bebas bergerak ke jaringan limfoid sekunder dah darah. 3. Anergi dan kostimulasi Sel yang self-reaktif disingkirkan melalui apoptosis atau induksi anergi/ keadaan tidak responsif.

TOLERANSI SEL B
A. Toleransi Sentral Sel B imatur yang merupkan sel terdini dalam perkembangan sel, mengekspresikan BCR. Seleksi sel B autoeaktif mulai terjadi pada stadium ini dan terjadi di sumsum tulang. BCR berfungsi mengikat molekul ekstraselular dan mengawali sinyal sitoplasmik yang antigen spesifik. Sel B imatur yang terpajan dengan antigen ekstraselular, akan meningkatkan sinyal melalui BCR untuk berhenti berkembang. Sel B tersebut akan menginisiasi proses untuk mengedit reseptor/ memproduksi BCR dengan spesifisitas untuk dapat mengikat antigen baru. Bila BCR tidak dapat diubah dengan efekif, sel B imatur akan disingkirkan melalui proses apoptosis.

B. Toleransi Perifer Setealh meninggalkan susmsum tulang, sel B yang relatif imatur, bermigrasi ke zona sel T uar dalam limpa. Sel B dengan selektif negatif menempati limpa, diproses untuk induksi anergi, dicegah bermigrasi ke sel folikel sel B dan apoptosis ditingkatkan.

IMUNOSTOMULAN
Imunostimulan atau imunopotensiasi adalan cara memperbaiki fungsi sistem imun dengan menggunakan imunostimulan yaitu bahan yang merangsang sistem imun. A. Biologis 1. Hormon timus 2. Limfokin 3. Interferon 4. Antibodo monoklonal 5. Transfer factor/ ekstrak leukosit 6. Sel LAK 7. Asal bakteri 8. Asal jamur B. Sintetik 1. Levamisol 2. Isoprinosisn 3. MDP 4. BRM 5. Hidroksiklorokin 6. Arginin 7. Antioksidan

IMUNOSUPRESAN
Imunosupresi merupakan tindakan untuk menekan respon imun. Kegunaannya di klnik terutama pada transplantasi dalam usaha mencegah reaksi penolakan dan berbagai penyakit inflamasi yang menimbulkan kerusakan. Obat imunosupresi memiliki sifat-sifat sebagai berikut: Sitotoksik SP dapat membunuh sel dalam setiap sikls perkembangannya dan lebih toksik terhadap sel yang proliferatif.

Antimetabolit Antiproliferatif 1. 2. Azatioprin Mikofenolat mofetil

MTX adalah antagonis asam folat. Struktur MTX adlah analog dengan asam folat

Antiaktivasi sel T

1. Siklosporin-A 2. Trokolimus 3. Rapamisin