P. 1
Kisah Nabi Ibrahim Dan Ismail

Kisah Nabi Ibrahim Dan Ismail

|Views: 148|Likes:
Dipublikasikan oleh Sha Aini Puteri

More info:

Published by: Sha Aini Puteri on Nov 22, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/22/2011

pdf

text

original

KISAH NABI IBRAHIM DAN ISMAIL APAKAH PERISTIWA YANG HAMPIR AKAN BERLAKU PADA KITA ?YE.

TIDAK LAMA LAGI SELURUH UMAT ISLAM AKAN MERAYAKAN SAMBUTAN HARI RAYA IDULADHA…..APAKAH YANG BIASA TERJADI KETIKA SAMBUTAN HARI RAYA INI?YE…SABAN TAHUN APABILA PERAYAAN INI KUNJUNG TIBA PASTI YANG BERMAIN DIFIKIRAN KITA ADA LEMBU,KAMBING,UNTA ATAU PUN YANG LAIN2.ADAKAH ADIK2 TAHU APA YANG AKAN TERJADI DENGAN BINATANG TERSEBUT?YE..SUDAH PASTI TERBAYANG DALAM PANDANGAN KITA BAHAWA SEMUA BINATANG INI AKAN DISEMBELIH..KEMUDIAN DAGINGNYA AKAN DIAGIHKAN KEPADA UMAT ISLAM…TAPI ADAKAH ADIK2 TAHU BAGAIMANA SEJARAH PENYEMBELIHAN DIHARI RAYA IDULADHA INI BERLAKU… BAIK..KEPADA SEMUA ADIK2 YANG DIBERKATI DAN DIRAHMATI ALLAH..HAMPIR SETIAP TAHUN APABILA TIBA HARI RAYA INI SUDAH PASTI KISAH NABI IBRAHIM DAN ANAKNYA ISMAIL MENJADI SEBUAH CERITA YANG MENITI DISETIAP BIBIR UMAT ISLAM..KISAH INI MENJADI SEBUAH KISAH YANG POPULAR,MENJADI SEBUAH KISAH YANG GLAMOR DAN MENJADI SEBUAH KISAH YANG MASYHUR…DAN….KISAH INI LEBIH POPULAR DARIPADA KISAH UPIN & IPIN YANG MANA SETIAP HARI USTAZ YAKIN DAN PERCAYA ADIK2 TIDAK JEMU MENONTON GELAGAT UPIN & IPIN SEHINGGA SETIAP PERKATAAN YANG KELUAR DARI MULUT MEREKA AKAN MENJADI IKUTAN BAGI KANAK2 PADA HARI INI.. HARI INI USTAZ NAK MENCERITAKAN KEPADA KAMU BAGAIMANA SEJARAH HIDUP NABI ISMAIL ALAIHISSALAM..ADIK2 YANG DIRAHMATI ALLAH..PADA MULANYA NABI IBRAHIM ALAIHISSALAM TELAH MENGAHWINI SARAH..TETAPI DALAM TEMPOH USIA YANG BEGITU LAMA DALAM PERKAHWINAN MEREKA PASANGAN NABI IBRAHIM DAN SARAH INI MASIH LAGI BELUM DIKURNIAKAN ZURIAT..SETELAH BEBERAPA LAMA SARAH MENJADI SEMAKIN SEDIH,PILU DAN RISAU KERANA MASIH LAGI BELUM MENGANDUNG.KERANA USIANYA YANG TELAH LANJUT DAN MEMANDANGKAN USIA YANG LANJUT ITU HARAPANNYA UNTUK MENIMANG CAHAYA MATA SEMAKIN TIPIS.MAKA TIBALAH SUATU HARI DIMANA SARAH BERJUMPA DENGAN NABI IBRAHIM MEMINTA NABI IBRAHIM MENIKAHI SITI HAJAR.SITI HAJAR SEORANG WANITA YANG MULIA,BAIK BUDI PEKERTINYA DAN TIDAK PERNAH BERHATI SOMBONG DAN BENGKOK.TUJUAN SITI SARAH MENYURUH NABI IBRAHIM MENIKAHI SITI HAJAR SEMOGA BAGINDA MEMPEROLEHI ZURIAT DARIPADA PERKAHWINAN TERSEBUT.SETELAH ITU BERKAHWINLAH NABI IBRAHIM DAN SITI HAJAR..SELEPAS MEREKA BERKAHWIN DENGAN IZIN ALLAH SITI HAJAR PUN MENGANDUNG DAN SETELAH ITU MEREKA DIKURNIAKAN ANAK DAN DIBERI NAMA ISMAIL.SELAIN IBRAHIM SITI SARAH JUGA TURUT GEMBIRA DENGAN PEMBERIAN DARI ALLAH INI TETAPI KEGEMBIRAAN INI TIDAK KEKAL

sedangkan ia masih menanggung beban mengasuh anak yang kecil yang masih menyusu. rahmat dan barakah serta kurniaan rezeki bagi putera dan ibunya yang ditinggalkan di . tiada pohon dan tidak terlihat pula air mengalir. tiada seekor binatang.MAKA PERGILAH NABI IBRAHIM DAN SITI HAJAR BERMUSAFIR TAK TAHU HENDAK KEMANA TANPA TUJUAN HANYA MENURUTI TAKDIR ILAHI. yang tentu mengandungi hikmat yang masih terselubung baginya dan ia sedar pula bahawa Allah akan melindungi Ismail dan ibunya dalam tempat pengasingan itu dan segala kesukaran dan penderitaan.t." Mendengar kata-kata Ibrahim itu segeralah Hajar melepaskan genggamannya pada baju Ibrahim dan dilepaskannyalah beliau menunggang untanya kembali ke Palestin dengan iringan air mata yang bercurahan membasahi tubuh Ismail yang sedang menyusu. Alangkah sedih dan cemasnya Hajar ketika akan ditinggalkan oleh Ibrahim seorang diri bersama dengan anaknya yang masih kecil di tempat yang sunyi senyap dari segala-galanya kecuali batu gunung dan pasir. Sesungguh kalau bukan perintah dan wahyunya. Nabi Ibrahim mendengar keluh kesah Hajar merasa tidak tergamak meninggalkannya seorang diri di tempat itu bersama puteranya yang sangat disayangi akan tetapi ia sedar bahawa apa yang dilakukan nya itu adalah kehendak Allah s. tiada air mengalir.SETELAH BERJALAN BEBERAPA LAMA AKHIRNYA berhentilah unta Nabi Ibrahim mengakhiri perjalanannya dan di situlah ia meninggalkan Hajar bersama puteranya dengan hanya dibekali dengan beberapa makanan dan minuman sedangkan keadaan sekitarnya tiada tumbuh-tumbuhan. insya-Allah.w. Sedang Nabi Ibrahim pun tidak dapat menahan air matanya dan dalam sepanjang perjalanannya baginda tidak henti-henti memohon kepada Allah perlindungan. Dialah yang memerintah aku membawa kamu ke sini dan Dialah yang akan melindungi mu dan menyertaimu di tempat yang sunyi ini. yang terlihat hanyalah batu dan pasir kering.DENGAN WAHYU ILAHI BAGINDA MENERIMA PERMINTAAN TERSEBUT. janganlah ia ditinggalkan seorang diri di tempat yang kosong itu. percayalah kepada kekuasaan-Nya dan rahmat-Nya.DISEBABKAN PERASAAN INI SITI SARAH PERGI MENEMUI NABI IBRAHIM DAN MEMINTA BAGINDA DAN SITI HAJAR BERSAMA ISMAIL MENINGGALKANNYA BERSENDIRIAN.HATI SITI SARAH SEMAKIN HARI SEMAKIN GUNDAH GELANA. Rahmat dan barakah-Nya akan tetap turun di atas kamu untuk selamanya. Percayalah wahai Hajar bahwa Allah Yang Maha Kuasa tidak akan melantarkan kamu berdua tanpa perlindungan-Nya.LAMA. tidak sesekali aku tergamak meninggalkan kamu di sini seorang diri bersama puteraku yang sangat ku cintai ini. memegang kuat-kuat baju Nabi Ibrahim memohon belas kasihnya. tiada seorang manusia. Ia seraya merintih dan menangis. Ia berkata kepada Hajar: "Bertawakkallah kepada Allah yang telah menentukan kehendak-Nya.

Lalu berkata Jibril: "Jika demikian. Ia menoleh ke kanan dan ke kiri serta lari ke sana ke sini mencari sesuap makanan atau seteguk air yang dapat meringankan kelaparannya dan meredakan tangisan anaknya. "Kepada siapa engkau dititipkan di sini?" tanya Jibril. namun air susunya makin lama makin mengering disebabkan kekurangan makan." Sepeninggal Nabi Ibrahim tinggallah Hajar dan puteranya di tempat yang terpencil dan sunyi itu. mudahmudahan mereka bersyukur kepada-Mu. Hajar mundar-mundir berlari sampai tujuh kali antara bukit Shafa dan Marwah yang pada akhirnya ia duduk termenung merasa penat dan hampir berputus asa. Jadikanlah hati sebahagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari buah-buahan yang lazat.jawab Hajar. Anak yang tidak dapat minuman yang cukup dari susu ibunya mulai menjadi tidak senang dan tidak henti-henti menangis.tempat terasing itu. Ia harus menerima nasib yang telah ditakdirkan oleh Allah atas dirinya dengan kesabaran dan keyakinan penuh akan perlindungan-Nya. kemudian dari bukit Shafa ia melihat bayangan air yang mengalir di atas bukit Marwah dan larilah ia ke tempat itu namun ternyata bahawa yang disangkanya air adalah fatamorangana {bayangan} belaka dan kembalilah ke bukit Shafa karena mendengar seakan-akan ada suara yang memanggilnya tetapi gagal dan melesetlah dugaannya. Maka mulailah terasa oleh Hajar beratnya beban hidup yang harus ditanggungnya sendiri tanpa bantuan suaminya. yang akan melindungimu. Bekalan makanan dan minuman yang dibawanya dalam perjalanan akhirnya habis dimakan selama beberapa hari sepeninggalan Nabi Ibrahim. "Hanya kepada Allah". maka engkau telah dititipkan kepada Dzat Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih. Ia berkata dalam doanya:" Wahai Tuhanku! Aku telah tempatkan puteraku dan anak-anak keturunannya di dekat rumah-Mu (Baitullahil Haram) di lembah yang sunyi dari tanaman dan manusia agar mereka mendirikan solat dan beribadat kepadaMu. bingung dan cemas mendengar tangisan anaknya yang sgt menyayat hati itu. Ia pergi berlari menuju bukit Shafa kalau-kalau ia boleh mendapatkan sesuatu yang dapat menolongnya tetapi hanya batu dan pasir yang didapatnya disitu. Ibunya menjadi panik. Demikianlah maka kerana dorongan hajat hidupnya dan hidup anaknya yang sangat disayangi. mencukupi keperluan hidupmu dan tidak akan mensia-siakan kepercayaan ayah puteramu kepada-Nya. Ia masih harus menyusui anaknya. Diriwayatkan bahawa selagi Hajar berada dalam keadaan tidak berdaya dan hampir berputus asa kecuali dari rahmat Allah dan pertolongan-Nya datanglah kepadanya malaikat Jibril bertanya: "Siapakah sebenarnya engkau ini?" "Aku adalah hamba sahaya Ibrahim". jawab Hajar. namun siasialah usahanya." Kemudian diajaklah Hajar mengikutinya pergi ke suatu tempat di mana Jibril membenamkan sayapnya ketanah hingga memancur air yang jernih dengan .

jauh dari masyarakat kota dan pengaulan umum.s. Sebagai seorang ayah yang dikurnia seorang putera yang sejak puluhan tahun diharap-harapkan dan didambakan. Sewaktu Nabi Ismail mencapai usia remaja Nabi Ibrahim a. Itulah dia mata air Zamzam.kuasa Allah. Nabi Ibrahim dari masa ke semasa pergi ke Makkah untuk mengunjungi dan menjenguk Ismail di tempat pengasingannya bagi menghilangkan rasa rindu hatinya kepada puteranya yang ia sayangi serta menenangkan hatinya yang selalu rungsing bila mengenangkan keadaan puteranya bersama ibunya yang ditinggalkan di tempat yang tandus. seorang putera yang diharapkan menjadi pewarisnya dan penyampung kelangsungan keturunannya. Ia duduk termenung memikirkan ujian yang maha berat yang ia hadapi. seorang putera yang telah mencapai usia di mana jasa-jasanya sudah dapat dimanfaatkan oleh si ayah. Dan mimpi seorang nabi adalah salah satu dari cara-cara turunnya wahyu Allah. maka perintah yang diterimanya dalam mimpi itu harus dilaksanakan oleh Nabi Ibrahim. Segera ia basahi bibir puteranya dengan air itu dan terlihat wajah puteranya segar kembali. Alangkah gembira dan leganya dada Hajar melihat air yang memancut keluar itu. mendapat mimpi bahwa ia harus menyembelih Ismail puteranya. tiba-tiba harus dijadikan qurban oleh ayahnya sendiri. demikian pula wajah si ibu yang merasa sangat bahagia dengan datangnya mukjizat dari sisi Tuhan yang mengembalikan kesegaran hidup kepadanya dan kepada puteranya sesudah dibayang-bayangi oleh bayangan mati kelaparan yang mencengkam dada.                                                                                                                                                         .

" Wahai Tuhanku! kurniakanlah kepadaKu anak Yang terhitung dari orang-orang Yang soleh!" 101. jalankanlah apa Yang diperintahkan kepadamu. maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu). 107. Dan Kami tebus Anaknya itu Dengan seekor binatang sembelihan Yang besar. 106. Dan Kami kekalkan baginya (nama Yang harum) Dalam kalangan orangorang Yang datang kemudian: . dan Nabi Ibrahim merebahkan Anaknya Dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah. 102. 108. (Kami sifatkan Ibrahim . Anaknya menjawab: "Wahai ayah. insya Allah. ia akan memimpinku (ke jalan Yang benar). 103. Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya Aku melihat Dalam mimpi Bahawa Aku akan menyembelihmu. 104.                                         99. Maka ketika Anaknya itu sampai (ke peringkat umur Yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya. Bahawa ia akan beroleh seorang anak Yang Penyabar. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian Yang nyata. 100. Serta Kami menyerunya: "Wahai Ibrahim! 105.Dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah kami). Dan Nabi Ibrahim pula berkata: "Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku. ayah akan mendapati daku dari orangorang Yang sabar". Lalu Kami berikan kepadanya berita Yang mengembirakan. "Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi Yang Engkau lihat itu". Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang Yang berusaha mengerjakan kebaikan.

kedua agar menanggalkan pakaianku supaya tidak terkena darah yang akan menyebabkan berkurangnya pahalaku dan terharunya ibuku bila melihatnya. Bahawa ia akan beroleh (seorang anak): Ishak. ketika diberitahu oleh ayahnya maksud kedatangannya kali ini tanpa ragu-ragu dan berfikir panjang berkata kepada ayahnya: "Wahai ayahku! Laksanakanlah apa yang telah diperintahkan oleh Allah kepadamu.109. Ismail yang melihatnya segera mendekati ayahnya. 110. Pada saat itu. Kemudian beliau bersama putranya berangkat menuju ke suatu lembah di daerah Mina dengan membawa tali dan sebilah pedang. bakti kepada orang tua yang dengan ikhlas hati menyerahkan dirinya untuk melaksanakan perintah Allah". agar ayah mengikatku kuat-kuat supaya aku tidak banyak bergerak sehingga menyusahkan ayah. Yang akan menjadi Nabi. 111. ketiga tajamkanlah parangmu dan percepatkanlah perlaksanaan penyembelihan agar meringankan penderitaan dan rasa pedihku. . Yang terhitung dari orang-orang Yang soleh. Mondar-mandir ke sana ke mari. Aku hanya meminta dalam melaksanakan perintah Allah itu. Iblis terkutuk sangat luar biasa sibuknya dan belum pernah dilihat sesibuk itu. Engkau akan menemuiku insya-Allah sebagai seorang yang sabar dan patuh kepada perintah. "Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!"." Kemudian dipeluknyalah Ismail dan dicium pipinya oleh Nabi Ibrahim seraya berkata: "Bahagialah aku mempunyai seorang putera yang taat kepada Allah. Demikianlah Kami membalas orang-orang Yang berusaha mengerjakan kebaikan. 112. Nabi Ismail sebagai anak yang soleh yang sangat taat kepada Allah dan bakti kepada orang tuanya. Dan Kami pula berikan kepadanya berita Yang mengembirakan. keempat dan yang terakhir sampaikanlah salamku kepada ibuku berikanlah kepadanya pakaian ku ini untuk menjadi penghiburnya dalam kesedihan dan tanda mata serta kenang-kenangan baginya dari putera tunggalnya. Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu dari hamba-hamba Kami Yang beriman.

” jawab Nabi Ibrahim AS. kalau bukan untuk menyembelih putranya?” rayu Iblis lagi. nyawaku sendiri pun siap dikorbankan demi tugasnya yang mulia itu. Hajar. Iblis gagal untuk kedua kalinya. “Mengapa kau hanya duduk-duduk tenang saja. Maka. “Kau jangan berdusta padaku. “Ia menyangka bahwa Allah memerintahkannya untuk itu”. . ia membawa tali dan sebilah pedang. namun ia tetap berusaha untuk menggagalkan upaya penyembelihan Ismail itu. “Untuk apa seorang ayah membunuh anaknya?” jawab Hajar balik bertanya. ia pun menghampiri Ismail seraya memmujuknya.” “Kau dusta. Setelah gagal memujuk ayahnya. mana mungkin seorang ayah membunuh anaknya?” jawab Hajar. padahal suamimu membawa anakmu untuk disembelih?” goda Iblis. “Benar. goda Iblis meyakinkannya. “Ayahmu menyangka bahwa Allah memerintahkannya untuk itu” kata Iblis meyakinkannya.“Hai Ibrahim! Tidakkah kau perhatikan anakmu yang tampan dan lucu itu?” seru Iblis. namun aku diperintahkan untuk itu (menyembelihnya). Lihat. memangnya kenapa ayah harus menyembelih diriku?” jawab Ismail dengan heran. padahal ayahmu mengajakmu ketempat ini hanya untk menyembelihmu. “Hai Isma’il! Mengapa kau hanya bermain-main dan bersenang-senang saja. “Mengapa ia membawa tali dan sebilah pedang. hal itu belum berarti apa-apa!” jawab Hajar dengan mantap. iblis pun datang menemui ibunya. Seandainya itu benar. “Seorang Nabi tidak akan ditugasi untuk berbuat kebatilan. apalagi hanya dengan mengurbankan nyawa anaku.

Mendengar jawaban putranya. [37]: 102). dan langsung melemparkannya ke arah Iblis hingga butalah matanya sebelah kiri. ‘Hai bapakku! Kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu. Untuk melaksanakan tugas ayahnya itu Ismail berpesan kepada ayahnya. ‘Wahai ibu! Bersabarlah dalam melaksanakan perintah Allah. [37]: 102). Singsingkanlah lengan baju ayah agar tidak terkena percikan darah sedikitpun sehingga boleh mengurangi pahalaku.’ Setelah mendengar pesan-pesan putranya itu. Ketika Iblis hendak merayu dan menggodanya dengan kata-kata lain. “Wahai anakku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. “Ia (Ismail) menjawab. Ash-Shâffât. Lalu bawalah pulang bajuku dan serahkan kepada agar ibu agar menjadi kenangan baginya.” jawab Ismail dengan mantap. wahai putraku tercinta!” .“Demi perintah Allah! Aku siap mendengar. legalah Nabi Ibrahim AS dan langsung ber-tahmid (mengucapkan Alhamdulillâh) sebanyak-banyaknya. Insya Allah! Kamu mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar” (QS.” “Tajamkanlah pedang dan sembelihlah segera dileherku ini agar lebih mudah dan cepat proses mautnya. “Sebaik-baik kawan dalam melaksanakan perintah Allah SWT adalah kau. serta sampaikan pula salamku kepadanya dengan berkata. Nabi Ibrahim AS berterus terang kepada putranya. mendadak Ismail memungut sejumlah kerikil ditanah. patuh. Nabi Ibrahim AS menjawab. “Wahai ayahanda! Ikatlah tanganku agar aku tidak bergerak-gerak. sehingga tidak timbul rasa hiba. Maka pikirkanlah apa pendapatmu?…” (QS. Sesampainya di Mina. Iblis pun pergi dengan tangan hampa. Telungkupkanlah wajahku agar tidak terlihat oleh ayah. dan melaksanakan dengan sepenuh jiwa ragaku. Ash-Shâffât. dan jika ibu melihatnya tentu akan turut berduka. Dari sinilah kemudian dikenal dengan kewajiban untuk melempar kerikil (jumrah) dalam ritual ibadah haji. Maka.

“Hai Ibrahim! Kau menghendaki untuk menyembelih.” (QS. Jika begitu. namun beliau tak mampu menggoresnya. Atas izin Allah SWT. sedangkan Allah penguasa semesta alam berfirman. Goreskan lagi ke leherku agar para malaikat megetahui bahwa diriku taat kepada Allah SWT dalam menjalan perintah semata-mata karenaNya. Ismail berkata. [37]: 106) . beliau menghujamkan pedangnya kearah sebuah batu. Ash-Shâffât.Kemudian Nabi Ibrahim as menggoreskan pedangnya sekuat tenaga ke bagian leher putranya yang telah diikat tangan dan kakinya. “Wahai ayahanda! Lepaskan tali pengikat tangan dan kakiku ini agar aku tidak dinilai terpaksa dalam menjalankan perintah-Nya. ‘jangan disembelih’. tapi mengapa kau tak mampu menembus daging?” gerutu beliau. Tak puas dengan kemampuanya. kenapa aku harus menentang perintah Allah?” Allah SWT berfirman.” Nabi Ibrahim as melepaskan ikatan tangan dan kaki putranya. pedang menjawab. namun beliau masih juga tak mampu melakukannya karena pedangnya selalu terpental. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. “Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata (bagimu). lalu beliau hadapkan wajah anaknya ke bumi dan langsung menggoreskan pedangnya ke leher putranya dengan sekuat tenaganya. “Hai pedang! Kau dapat membelah batu. dan batu itu pun terbelah menjadi dua bagian.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->