Anda di halaman 1dari 6

Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS) RSD dr.

Soebandi Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral memiliki tugas untuk melakukan pelayanan terhadap resep obat dan alkes yang digunakan untuk operasi yang bersifat selektif dan terencana. Operasi terencana yang dilyani ini adalah operasi yang telah mendapatkan rujukan dari poli-poli atau ruangan. Depo farmasi Instalasi Bedah Sentral memi orangliki 4 SDM yang terdiri atas satu apoteker yang bertugas sebagai penanggung jawab, satu orang asisten apoteker, satu orang reseptur, dan satu orang administrasi. Pelayanan untuk Depo Farmasi Instalasi Beda Sentral dibedakan menjadi tiga, yaitu: 1. Pasien Umum Pasien denga status umum ini harus menanggung semua biaya sendiri yang sebelumnya pasien telah harus menandatangani surat keterangan mampu membayar semua biaya sendiri. 2. Pasien Askes Untuk pasien dengan status Askes hanya dibebani biaya obat ataupun alkes yang tidak masuk dalam DPHO tetapi sama halnya dengan pasien umum, pasien askes juga harus menandatangani surat penyanggupan membayar biaya-biaya diluar tanggungan Askes ditambh dengan menyertakan kelengkapan Askes. 3. Pasien Jamkesmas Untuk pasien dengan status Jamkesmas tidak dibebani biaya apapun tetapi harus mengurus kelengkapan administrasi dengan mengikuti prosedur yang telah ditetapkan seperti adanya kartu JPS atau Jamkesmas, surat jaminan, surat keterangan tidak mampu dan fotocopy KTP. Penyimpanan obat yang dilakukan di Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral disesuaikan dengan ketentuan atau penyimpanan obat yang seharusnya. Untuk perencanaan atau permintaan barang dilakukan oleh Apoteker atau diwakilkan kepada Asisten Apoteker ke bagian Depo Perbekalan Farmasi dengan melihat barang atau alat yang habis atau hamper habis.

Prosedur yang harus dilkukan oleh Depo Farmasi Instalasi Bedah Senral untuk melakukan pelayanan obat dan alkes untuk pasien umum, Askes, dan Jamkesmas, antara lain: 1) Mengecek status pasien (pasien umum, askes atau jamkesmas) sebelum pasien masuk kamar operasi. Umum Tidak perlu menyerahkan persyaratan apapun namun alamat pasien perlu dicatat untuk keperluan laporan narkotika dan mengisi surat pernyataan kesediaan membayar biaya obat dan alkes yng dikeluarkan oleh Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral. Askes a. Rawat jalan: Harus menyerahkan fotocopy kartu askes dan SJP (Surat Jaminan Pelayanan) dari PT Askes atas nama poli yang merujuk. b. Rawat inap: Harus menyerahkan fotocopy kartu askes dan SJP (Surat Jaminan Pelayanan) dari PT Askes dengan keterangan hak kelas perawatan sesuai dengan golongan pasien tersebut. Untuk pasien Askes harus mengisi surat pernyataan kesediaan membayar biaya obat dan alkes yang tidak masuk dalam tanggungan PT Askes. Jamkesmas a. Rawat jalan: Pasien menyerahkan kelengkapan persyaratan Jamkesmas, antara lain: fotocopy kartu jamkesmas, rujukan dari Puskesmas yang mengirim, Kartu Keluarga (KK), surat keabsahan dari PT Askes dan Surat Jaminan Pelayanan Jamkesmas dari tim pengendali Jamkesmas Rumah Sakit. b. Rawat inap: Pasien menyerahkan persyaratan seperti pada rawat jalan. 2) Mempersiapkan obat-obatan dan alkes yang akan dipakai untuk operasi, antara lain: a. Anastesi yang terdiri dari: Paket GA (General Anastesi)

Medicut, bloodset/infuset, spuit 3cc, spuit 5cc, spuit 10cc, tensoplast, plester, aquabidest, sulfas atropine, RL/asering, fluotan/ethran/isoflurance, N2O, pentotal, oxygen, pethidin, electrode, toadol 30mg/10mg. Paket RA (Regional Anastesi) Jarum spinal, medicut, bloodset/infuset, spuit 3cc, spuit 5cc, spuit 10cc, tensoplast, plester, lidocain 2%, lidodex, adrenalin, ephedrine, aquabidest, marcain 0,5%, sulfat atropine, RL/asering, PZ, electrode, toradol 30mg/10mg. b. Bedah yang terdiri dari: Umum, Ortho, Obgyn dan lain-lain 3) Menyerahkan obat dan alkes kepada kelompok kerja masing-masing (perawat anastesi/perawat bedah) dan jika terdapat kekurangan maka petugas atau perawat anastesi/perawat badan akan meminta kepada petugas yang berwenang di Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral yang kemudian oleh petugas akan dicatat obat dan alkes pada resep pasien tersebut. 4) Setelah operasi selesai, sisa obat dan alkes yang tidak dipakai akan dikembalikan lagi ke Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral. 5) Resep yang telah dilayani akan disimpan menurut jenis status pasien, tanggal dan dijadikan menjadi satu yang selanjutnya dilakukan pencatatan administrasi ke buu laporan unuk dilaporkan tiap bulannya seperti laporan narkotika dan psikotropika dan juga laporan rekening pasien. a. Rawat jalan Umum Pasien langsung membayar di depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral. Askes Obat-obat yang tidak masuk DPHO, pasien langsung membayar di Depo Instalasi Bedah Sentral, dan untuk obat yang masuk DPHO ditransfer ke Depo Rawat Jalan untuk ditagih ke PT Askes. Untuk alkes dibuatkan tagihan untuk dilaporkan ke Rumah Sakit. Jamkesmas Obat yang masuk SK MenKes ditransfer ke Depo Jamkesmas. Untuk alkes dibuatkan tagihan untuk ditransfer ke Jamkesmas.

b.

Rawat inap Semua administrasi baik untuk pasien umum dan askes ditransfer ke Depo UDD. Untuk pasien Jamkesmas obat yang masuk SK MenKes ditransfer ke Depo Jamkesmas. Untuk alkes dibuatkan tagihan untuk dilaporkan ke Jamkesmas.

Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSD dr. Soebandi Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat memiliki fungsi untuk menangani kasus-kasus yang bersifat segera (cito) dan akan sangat fatal apabila tidak segera ditangani, seperti kecelakaan atau pasien dengan serangan akut. Pasien yang dilayani di Depo Farmasi Gawat Darurat meliputi pasien rawat jalan maupun rawat inap baik umum, askes, dan jamkesmas. Untuk pedoman pelayanan obat bagi pasien sama seperti pada depo lain di IFRS RSD dr. Soebandi, untuk pasien askes mengacu pada DPHO (Daftar Plavon Harga Obat) dan jamkesmas mengacu pada SK MenKes. Apabila kondisi pasien memerlukan pemantauan, diagnose, dan rawat inap lebih lanjut maka pasien dipindahkan dari ruang Instalasi Gawat Darurat ke ruang rawat inap. Sedangkan untuk pasien setelah operasi dipindahkan ke ruang HCU (High Care Unit) atau ruang Post Operasi. Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat memiliki 10 orang tenaga kerja, yaitu satu orang apoteker yang bertugas sebagai penanggung jawab depo dibantu dengan 4 orang asisten apoteker, 4 orang reseptur, dan satu orang tenaga administrasi. Pelayanan perbekalan farmasi di Depo farmasi IGD ini dilakukan selama 24 jam, yang dibagi dalam 3 shift. Shift pagi terdiri dari 4 orang, yaitu apoteker, asisten apoteker, reseptur, dan administrasi. Sedangkan untuk shift sore dan malam terdiri dari 2 orang, yaitu asisten apoteker dan reseptur yang mana keduanya merangkap sebagai administrasi. Pengelolaan obat dan alkes pada Depo Farmasi IGD meliputi perencanaan, pengadaan dengan cara mengajukan kebutuhan perbekalan farmasi melalui buku defecta, pengelolaan, distribusi, dan monitoring. Karena sifatnya yang sangat penting maka pelayanan yang dilakukan pada depo farmasi IGD harus berjalan dengan baik sehingga perlu dilakukan pengelolaan perbekalan farmasi yaitu dengan selalu melakukan pengecekan terhadap persediaan obat dan

alkes sehingga apabila stoknya telah menipis harus segera dilakukan permintaan ke gudang IFRS. Terdapat beberapa macam item obat yang perlu dilakukan pencatatan dan diberikan kartu stock sehingga setiap pemasukan dan pengeluaran barang harus dicatat pada kartu stock. Barangbarang tersebut diantaranya yang termasuk golongan narkotika dan psikotropika serta obat-obat yang memiliki nilai ekonomi tinggi. Adapun kegiatan-kegiatan yang dilakukan di Depo Farmasi IGD adalah sebagai berikut: 1. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi di Depo Farmasi IGD berdasarka penerimaan resep. 2. Mengendalikan penyaluran perbekalan farmasi dengan memperhatikan system FIFO (first in first out) dan FEFO (first expire first out). 3. Mengevaluasi dan mengontrol permintaan-permintaan perbekalan farmasi melalui resep atau buku permitaan. 4. 5. 6. 7. Mengawasi dan mengontrol kebenaran jumlah barang melalui kartu stock. Bertanggung jawab atas tata tertib administrasi perbekalan farmasi yang dikelolah. Mengidentifikasi, mengklasifikasi, dan menganalisis permasalah yang ada. Membuat laporan berkala yaitu laporan keuangan, laporan penggunaan obat bius dan narkotika, laporan penggunaan obat dan alat kesehatan habis pakai, laporan penggunaan obat dan alat kesehatan habis pakai, laporan habis pakai dan laporan resep yang sudah terlayani. Alur pasien di Depo Farmasi IGD dimulai pada saat pasien datang dan keluarga pasien mendaftar pada bagian pendaftaran. Selanjutnya pasien diperiksa oleh dokter dan dibantu oleh perawat di rung triage. Pasien akan mendapat resep dari dokter yang kemudian dilakukan pengambilan obat atau alkes habis pakai di depo Farmasi IGD. Pasien Umum Obat atau alkes mengacu pada formularium dan generic. Untuk pelayanan resep pasien umum rawat jalan pada Depo Farmasi IGD, obat dan alkes langsung dibayarkan. Sedangkan untuk pelayanan resep pasien umum rawat inap, biasa langsung di bayar atau jika pasien belum memiliki biaya untuk membayar Depo Farmasi IGD dapat membuatkan bon dengan mengisi surat pernyataan kesediaan membayar biaya obet dan alkes. Pasien Askes

Obat atau alkes mengaca pada DPHO (Daftar Plavon Harga Obat). Pelayanan resep pasien askes rawat jalan pada Depo Farmasi IGD, obat dan alkes dapat dibeikan jika pasien dapat memperlihatkan surat jaminan askes. Jika tidak ada, maka pasien membayar biaya obat atau alkes sebagai jaminan sampai pasien tersebut bias membuktikan sebagai peserta askes. Ketika surat jaminan askes dapat dibuktikan maka uang yang sebagai jaminan dapat dikembalikan. Waktu yang diberikan untuk melengkapi data administrasi selam 2x24 jam. Jika dalam waktu yang ditentukan tidak dapat membuktikan, maka pasien dinyatakan sebagai pasien umum. Sedangkan untuk pelayanan resep pasien askes rawat inap, obat atau alkes yang non-DPHO bisa langsung dibayar atau jika pasien belum memiliki biaya untuk membayar, depo Farmasi IGDdapat membuatkan bon. Pasien Jamkesmas Obat atau alkes mengacu pada SK MenKes. Pelayanan resep pasien Jamkesmas rawat jalan pada Depo Farmasi IGD , obat dan alkes dapat diberikan jika pasien dapat memperlihatkan surat jaminan Jamkesmas. Jika tidak dapat menunjukkan maka pasien membayar biaya obat an alkes sebagai jaminan sampai pasien tersebut bias membuktikan sebagai peserta jamkesmas. Ketika surat jaminan dapat dibuktikan maka uang yang sebagai jaminan dapat dikembalikan. Waktu yang diberikan untuk melengkapi data daministrasi selama 2x24 jam. Jika dalam waktu tersebut tidak dapat dibuktikan maka pasien dinyatakan sebagai pasien umum.